Anda di halaman 1dari 16

OPERASIONAL

Kamu berminat menjadi Manajer Operasional? Artikel di bawah ini berisi tugas, kewajiban, gaji, tunjangan dan
kualifikasi pendidikan dan pengalaman dari Manajer Operasional

Dalam sebuah perusahaan peran manajer operasional menjadi salah satu peran penting. Pasalnya tugas manajer
operasional adalah untuk menjadi penyeimbang jalannya organisasi perusahaan.

Peran sentral yang dimiliki oleh manajer operasional sama pentingnya dengan manajer lainya. Dengan memiliki tujuan
yang sama, yaitu untuk menjaga kelangsungan hidup perusahaan.

Bertanggung jawab penuh atas organisasi yang berjalan sebaik mungkin dalam memberikan pelayanan pada kosumen.
Manajer juga memberikan apa yang diinginkan oleh konsumen dengan cara yang efektif dan efisisen.

Sedangkan tugas manajer operasional paling utama adalah mendapatkan keuntungan untuk perusahaan yang lebih tinggi
dengan biaya yang lebih rendah.

Tugas Manajer Operasional Dan Kewajiban

Pentingnya posisi manajer operasional dalam sebuah perusahaan memang sangat dibutuhkan. Karena manajer operasional
memiliki tugas yang amat penting untuk menekan biaya yang dikeluarkan perusahaan.

Tugas

 Menekan biaya pengeluaran operasional seminim mungkin.


 Melakukan eliminasi terhadap pengeluaran operasional yag tidak penting.
 Mengembangkan inovasi tentang operasional agar berjalan dengan baik.
 Meningkatkan efektivitas operasional perusahaan.
 Mengawasi persedian barang distribusi, penyedia jasa, dan letak fasilitas operasional.
 Melakukan pertemuan rutin secara berkala dengan direktur, guna mencapai visidan misi perusahaan.
 Mengawasi kualitas produk.
Kewajiban

 Kewajiban yang harus dijalankan manajer operasioanal adalah sebagai berikut:


 Memeriksa laporan bulanan bidang finance, administrasi, operasional. Hal tersebut untuk mengetahui pengeluaran
dan pemasukan perusahaan.
 Membuat laporan bulanan tentang seluruh hal yang berkaitan dengan operasional.
 Mengevaluasi penggunaan anggaran operasional.
 Mendampingi atasan dalam melakukan kegiatan yang memiliki hubungan dengan operasional di dalam maupun
luar perusahaan.
 Memimpin kegiatan operasional dan project.
 Mem-follow up kegiatan dari manajer marketing.
 Selalu melakukan koordinasi dengan pihak penyuplai bahan baku.
 Menyiapkan barang yang akan dikirim ke customer dengan mengecek kualitas barang terlebih dahulu.
 Manajer operasioanl harus selalu aktif dalam mengawasi segala hal yang berkaitan dengan operasional.
 Tanpa adanya pengendali dalam pengeluaran operasional, dapat mematikan segala aktifitas organisasi yang
berjalan.
Gaji dan Tunjangan Manajer Operasional

 Gaji dari Manajer Operasional tergolong tinggi. Hal tersebut mengingat tugas dan tanggung jawab yang dipegang
oleh seorang manajer tidak mudah.
 Manajer Operasional Rp 6.000.000,00- Rp 8.000.000,00/ bulan.
 Manajer Operasional top level Rp 9.000.000,00- Rp 12.000.000,00/ bulan.
 Gaji yang diberikan tentunya mengacu pada tingkat level seorang manjer operasional.
 Selain itu gaji yang diberikan kepada manajer operasional juga melihat dari kinerja manajer operasional serta
pengalaman.
 Besaran gaji yang disebutkan di atas belum terasuk dalam tunjangan kinerja, gaji ke 13, bonus dan lain – lain.
Syarat Umum Menjadi Manajer Operasional

Posisi manajer operasional memang tidak semua orang bisa menempati. Dibutuhkan syarat – syarat dan kriteria yang
sudah menjadi standar perusahaan.

Berikut adalah syarat umum menjadi seorang manajer operasional:

 Pendidikan S – 1, Master atau setara jurusan management.


 Berpengalaman dalam bidangnya minimlal 5 tahun, memiliki sertifikat atau lisensi pelatihan dalam bidang
manajer operasional.
 Memiliki smartphone dan kendaraan sendiri untuk mendukung mobilitas dan memudahkan koordinasi.
Kemampuan

 Memiliki kemampuan yang sudah terbukti dalam bidang bisnis dan managemen keuangan.
 Memiliki jiwa pemimpin.
 Jujur, beretika, pekerja keras, baik dalam berkomunikasi lisan maupun verbal.
 Dapat bekerja secara cepat.
 Dapat bekerja secara tim dan individu.
 Mampu mengambil keputusan dengan cepat dan tepat.
 Memiliki pemahaman dalam bidang deligasi.
 Mampu berkomunikasi dengan baik secara horizontal ataupun vertikal.
 Mampu memberikan analisis dan presentasi yang baik.
 Ahli dalam pengoperasian berbagai macam jenis software yang berlaku untuk digunakan dalam aktifitas
operasional perusahaan.
 Mampu mengkoordinasikan pada bawahanya.
 Mampu mengawasi setiap sumber daya yang ada.
 Manajer operasional harus menguasai berbagai bidang. Hal itu mencakup keseluruhan yang berkaitan dengan
organisasi sebuah perusahaan.
Peran Manajer Operasional

Tugas terpenting dari Manajer Operasional adalah membuat perencanaan seluruh kegiatan perusahaan. Dengan deskripsi
pekerjaan tersebut maka Manajer Operasional bisa mendapatkan pemasukan yang besar.

Seorang manajer operasional bisa dikategorikan manajer yang paling sibuk dibandingkan dengan manajer lain.

Pengevaluasian dari berbagai aspek sangat penting dibutuhkan oleh manajer operasional. Hal tersebut untuk menekan
biaya yang tidak terlalu penting.

Penekanan biaya berfungsi untuk menjamin keuntungan yang lebih tinggi.

Nah jika kamu berminat menjadi Manajer Operasional, kamu harus menguasai semua bidang di perusahaan.

PERAN PENTING STAFF OPERASIONAL DALAM SEBUAH PERUSAHAAN


Sebelumnya kamu sudah mengetahui belum job description dari seorang staf operasional? Serta fungsi dan tanggung
jawab dari seorang staff operasional. Kalau belum, berarti artikel ini cocok untuk kamu untuk mengetahui tugas dan
tanggung jawab dari seorang staff operasional. Artikel ini juga cocok untuk kamu seorang HR yang sedang mencari staf
operasional sebagai referensi untuk membuat requirements di portal jobs. Berikut penjelasan lebih lanjutnya, scroll ke
bawah ya!

Staff Operasional
Jadi dalam perusahaan, staf operasional diartikan sebagai berikut. Diambil dari kata staff yang berarti pegawai dalam
kantoran, sedangkan operasional berarti tindakan atau kegiatan. Jadi staff operasional adalah pegawai yang mengurusi
semua kegiatan kantor. Staff ini bertugas untuk mengendalikan kegiatan yang ada di kantor. Jadi seorang staff operasional
akan mempunyai tugas yang begitu cukup berat, karena hampir semua urusan kantor akan ditanggungnya.
Seorang staff operasional akan memiliki jobdesk yang cukup luas. Berbeda dengan staff administrasi atau staff perpajakan
yang hanya fokus pada satu bidang. Pekerjaan yang dilakukan oleh staff operasional sebenarnya bersifat umum, jadi kamu
jangan salah memberikan jobdesc pada karyawanmu yang sedang bekerja di bidang staff operasional ya.
LATAR BELAKANG STAFF OPERASIONAL

Biasanya staff ini diisi oleh beragam-ragam latar belakang pendidikan. Karena setiap jurusan bisa masuk ke dalam divisi
ini. Tetapi, kamu harus ingat ya bahwa staff operasional akan banyak sekali bertemu orang-orang dari berbagai macam
divisi kantor, jadi kamu juga harus bisa pandai berkomunikasi. Kamu pastikan kandidat yang mendaftar sebagai staff
operasional di kantormu memilki skill komunikasi yang baik. Dengan berkomunikasi, orang dapat menilai kualitas kita,
jika komunikasi kita baik maka orang akan menilai kita mempunyai integritas, tetapi jika komunikasi kita tidak baik maka
orang akan memandang kita remeh.

Namun, selain harus memiliki skill komunikasi yang baik, kamu harus melihat pengalaman organisasinya. Semakin
banyak ia berorganisasi semasa kuliah, maka semakin banyak juga pengalaman yang ia dapatkan dan kamu bisa
menjadikannya kandidat staff operasional di kantormu. Semakin banyak berorganisasi, semakin banyak juga ia bertemu
dan bekerja sama dengan orang lain. Dan disitulah softskill yang ia miliki terasah. Orang-orang yang mengikuti banyak
organisasi juga dapat bekerja dalam tekanan.

Kamu pasti masih bingung dan bertanya-tanya seperti “lalu, apa tugasnya seorang staff operasional?” tenang artikel ini
tidak hanya sampai disini saja. Kalau begitu, tanpa berlama-lama mari kita bahas lebih jauh lagi tentang staff operasional!

Tugas Staff Operasional


Pengurusan Legalitas Perusahaan
Tugas ini memang mudah dilakukan karena untuk pengurusan legalitas pasti sudah tersedia badan pelayanan sehingga
seorang staff operasional hanya tinggal datang langsung ke tempat badan pengurusan tersebut berada. Maka dari itu
dibutuhkan skill komunikasi karena tugas ini akan bertemu dengan orang-orang pemerintahan yang akan mengurus segala
legalitas. Namun, jika kamu tidak jago untuk berkomunikasi, kamu akan dirumitkan oleh mereka sehingga jobdesc-mu
bisa berantakan.

Pengurusan Operasional Kantor


Hal inilah yang akan memusingkan hari-hari seorang staff operasional. Karena setiap perusahaan akan selalu ada masalah
apapun, kita tidak masalah apa yang akan menimpa di kantor kita. Kadang AC mati, jaringan wifi tidak menyala dan itu
akan berdampak pada pekerjaan karyawan lainnya. Sebagai staff operasional harus menangani masalah seperti ini,
walaupun ditangani secara tidak langsung setidaknya seorang staff operasional harus memiliki link untuk memperbaiki
hal ini. Staff operasional kantor harus mempunyai minimal 1 link vendor untuk memperbaiki hal-hal seperti ini. Maka dari
itu, lagi-lagi komunikasilah yang akan menjalin hubungan staff operasional dengan vendor menjadi baik.

Pengabsenan Karyawan
Namanya juga staff operasional pasti selalu ada yang menjadi pekerjaannya, seperti melakukan pengabsenan karyawan .
Biasanya dalam perusahaan skala besar dengan jumlah karyawan yang banyak, tidak mungkin seorang HRD mengabsen
setiap karyawannya. Maka dari itu bantuan dari staff operasional sangat dibutuhkan. Tetapi, jika kamu ingin
mempermudah mengabsen karyawan kamu bisa lho memakai JojoTimes. Ingin tahu apa itu JojoTimes, tunggu
pembahasan staff operasional sampai habis ya!
Pembuatan Ijin Perusahaan
Berbeda dengan legalitas perusahaan, pembuatan surat izin perusahaan ini mendadak dan tidak terorganisir sebelumnya.
Disini seorang staff operasional sudah harus siap sedia, karena tidak jarang seorang staff operasional turun langsung untuk
mengurusi perizinan. Nah, jika kamu ingin mendapatkan surat perizinan dengan cepat maka kamu bisa membangun relasi
yang baik dengan divisi yang bersangkutan.
Lain-lain

Kenapa tugas ke 5 ini dibilang sebagai tugas lain-lain. Karena seorang staff operasional tidak mengerjakan satu tugas atau
fokus pada suatu bidang tertentu, melainkan hampir semua bidang. Biasanya staff operasional yang mempunyai
keterampilan khusus seperti corel draw, photoshop, atau hal-hal lain sebagai kebutuhan kantor. Seorang staff harus mau
menerima pekerjaan itu, karena itu salah satu kewajiban seorang staff operasional.

Jadi intinya jika kamu sedang merekrut seorang staff operasional sebisa mungkin orang itu pandai berkomunikasi ke
semua orang. Karena dalam pekerjaannya nanti, staff operasional sering kali berhubungan dengan banyak orang. Lalu
mereka juga harus mempunyai skill khusus untuk membantu pekerjaan kamu di kantor.

TUJUAN OPERATOR STAFF

Sebenarnya, adanya operasional staff bertujuan untuk memastikan bahwa operator mengerti tentang prinsip kerja seorang
operator dari pada alat yang akan dioperasikannya. Hal ini sangat penting sehingga dapat membantu operator untuk
meningkatkan faktor keselamatan, efisiensi, dan menambah produktifitas atau memperbesar keuntungan bagi operator,
alat maupun perusahaan dimana ia bekerja.

Jadi begitulah sekiranya tentang staff operasional, jadi kamu harus memperhatikan kandidat-kandidat yang mendaftar di
kantormu sebagai staff operasional. Pastikan mereka mempunyai skill-skill seperti yang dijelaskan di atas.

Staf operasional tentu saja dibutuhkan di setiap lembaga perusahaanan. Penempatan staf di bidangnya akan membantu
mempermudah perusahaan dalam menjalankan misi serta mencapai visi. Oleh karena itu peran staf operasional ini tidak
bisa dipandang remeh. Sebab dengan keahlian yang dimiliki maka seorang staf tentu akan tahu dengan tepat apa yang
harus dikerjakan di bidangnya. Bahkan seorang staf yang memang ahli di bidangnya juga akan mengetahui dengan tepat
apa saja yang sekiranya bisa menjadi strategi bagi dirinya untuk bisa menyelesaikan segala macam pekerjaannya dengan
baik.

Staf operasional sendiri sebenarnya merupakan bagian dari perusahaan yang diangkat dan diberhentikan oleh para direksi
dan manajemen perusahaan sehingga tugasnya tentu berkaitan dengan sistem dalam perusahaan itu sendiri. Oleh karena
itu pemilihan tenaga staf ini tidak bisa dilakukan dengan sembarangan. Sebab dibutuhkan kandidat terbaik agar staf dapat
menjalankan seluruh tugasnya dengan baik.

MANFAAT PEMBENTUKAN STAF OPERASIONAL

Meningkatkan daya guna

Ada banyak fungsi dan tujuan dari pembentukan staf yang satu ini. Yang terutama adalah untuk melakukan pengelolaan
terhadap bisnis. Pekerjaan dalam perusahaan ini pasti akan menjadi lebih maksimal jika dibantu oleh beberapa pihak yang
memang ahli di bidangnya. Oleh karena itu dibentuklah staf yang salah satu tujuannya adalah untuk meningkatkan daya
guna dari perushaaan sendiri. Daya guna perusahaan yang semakin meningkat nantinya akan meningkatkan pula fungsi
penyelenggaraan perusahaan di tengah masyarakat.

Meringankan tugas perusahaan


Seperti yang telah diketahui bersama bahwa ada banyak sekali tugas yang perlu dilakukan oleh perusahaan. Bahkan mulai
dari tingkat yang terkecil hingga terbesar. Banyaknya tugas yang diemban bisa diperingan oleh hadirnya staf operasional
yang memang berkompeten di bidangnya. Maka dari itu kehadiran staf ini bisa semakin meringankan tugas perusahaan
yang sudah pasti ada sangat banyak dan beragam.

Memberi masukan

Tidak hanya membantu perusahaan dalam menjalankan berbagai tugasnya saja tetapi rupanya pembentukan staf tersebut
juga memiliki tujuan penting lainnya. Misalnya untuk memberi masukan atau saran yang bisa dijadikan sebagai bahan
pertimbangan bagi perusahaan dalam mengambil kebijakan tertentu. Segala masukan atau saran bisa menjadi bahan acuan
bagi perusahaan sebab masukan yang diberikan oleh staf operasional umumnya dibuat dengan didasarkan pada bukti
nyata yang ada di lapangan.

Memback up tugas khusus atau penting

Tujuan lainnya dari pembentukan staf operasional adalah untuk melakukan proses back up terhadap tugas penting atau
tugas khusus dari perusahaan. Jadi jika bisnis mengalami suatu kendala dalam penyelenggaran tugas maka kendala ini
bisa diatasi oleh staf tersebut. Peran pengusaha bisa diback up mungkin untuk sementara waktu sampai kondisi bisa
kembali kondusif.

Melaksanakan tugas operasional

Pada dasarnya tugas operasional meliputi persiapan dan juga pengelolaan dari suatu kegiatan. Tugas jenis ini perlu
dilakukan agar proses penyelenggaran dalam usaha bisa tetap berjalan dengan baik sehingga bisa membuahkan hasil yang
baik pula. Pekerjaan dalam hal ini bisa dikerjakan oleh pihak staf yang berkepentingan. Pekerjaan tersebut nantinya akan
dilaksanakan dengan tepat sehingga suatu kegiatan bisa berjalan secara maksimal.

FUNGSI STAF OPERASIONAL

Perumusan rencana kerja

Pada dasarnya staf ini memiliki fungsi yang tergolong cukup berat karena pekerjaannya yang ccenderung ditujukan untuk
perusahaan dan melayani masyarakat. Dalam hal ini tentunya staf tersebut bisa melakukan tindakan analisis atas berbagai
kebijakan yang diberlakukan di lingkungan masyarakat. Melalui hasil analisis yang dilakukan inilah maka nantinya staf
operasional bisa memberikan saran yang sekiranya bisa dijadikan sebagai bahan acuan oleh pihak perusahaan.

Hasil analisis tersebut bisa saja digunakan untuk berbagai macam kepentingan. Misalnya saja untuk bahan evaluasi
terhadap kebiijakan yang sudah diambil oleh perusahaan. Selain itu ada pula rekomendasi yang bisa diajukan untuk
kemudian dijadikan sebagai bahan pertimbangan bagi pihak perusahaan. Maka dengana danya berbagai hasil analisis serta
rekomendasi inilah nantinya bisa dibuat suatu rumusan rencana kerja. Sebab sebuah rencana kerja tentunya dibuat dengan
didasarkan pada kepentingan bersama.

Koordinasi pengumpulan data

Seperti yang telah diketahui bersama bahwa fungsi dari staf tersebut antara lain adalah untuk melakukan analisis. Jadi
hasil analisis yang diperoleh akan digunakan untuk melakukan berbagai hal penting lainnya termasuk untuk merumuskan
suatu kebijakan. Oleh karena itu diperluka adanya data yang kemudian diolah sehigga bisa memberikan hasil yang bisa
dijadikan sebagai bahan pertimbangan untuk ke depannya.

Tentunya penggumpulan data haruslah dilakukan mungkin saja oleh tim pengumpulan data yang selalu siap untuk terjun
di lapangan. Nantinya seluruh data yang telah diperoleh tersebut bisa dikumpulkan menjadi satu kepada staf operasional.
Sebab disini staf tersebut memiliki peran sebagai pengelola pengumpulan sata untuk selanjutnya data tersebut dianalisis.

Perumusan telaah masalah perusahaan


Ada banyak bidang yang harus dikuasai oleh perusahaan beserta seluruh tenaga ahli yang direkrut oleh perusahaan.
Berbagai bidang ini tentunya mencakup kepentingan banyak orang mulai dari hal politik sampai dengan kesejahteraan
sosial masyarakat di suatu daerah. Untuk itu diperlukan sebuah telaah mengenai berbagai permasalahan yang harus
dihadapi dan diselesaikan oleh pihak perusahaan. Untuk merumuskan telaah mengenai segala permasalahan perusahaan
ini maka sudah tentu dibutuhkan berbagai macam data. Oleh karena itu pengumpulan data harus dilakukan dengan tepat
agar proses analisis dan evaluasi juga bisa dilakukan dengan tepat.

Pemberi saran

Melalui berbagai hasil analisis data yang dilakukan dan juga melalui hasil observasi maka staf operasional bisa
memberikan berbagai macam saran dan masukan untuk pihak perusahaan. Saran dari pihak staf ini memang dibutuhkan
oleh perusahaan untuk menjalankan setiap tugasnya.Adanya saran ini akan sangat membantu perusahaan sehingga apa
yang dibutuhkan dan diinginkan oleh masyarakat bisa dipenuhi. Saran yang diberikan tentunya sangatlah berguna untuk
kepentingan umum. Oleh karena itu kinerja staf perlu untuk didukung misalnya dengan kelengkapan instrumen untuk
mendampingi kinerjanya.

Peran Staf Operasional Bagi Perusahaan

Staf operasional tentu memiliki peran yang sangat penting dalam fungsinya sebagai pihak yang meringankan tugas
perusahaan. Kedudukan dan tugasnya sudah tentu tidak bisa diremehkan sehingga kehadiran staf ini sangatlah dibutuhkan.
Maka untuk menjalankan tugasnya ini tentu diperlukan berbagai kelengkapan agar setiap hal yang dilakukan oleh para
staf bisa sesuai dengan harapan. Sebab perannya sangat penting terutama dalam melakukan analisis terhadap hasil
pekerjaan perusahaan.

Peran staf ini juga sangat penting terutama dalam hal pembangunan daerah. kemajuan pembangunan daerah tentu bisa
terlaksana dengan baik jika ada bantuan dan peran dari staf yang ada. Oleh karena itu tiap staf operasional diharapkan
agar selalu terjun ke lapangan guna memenuhi peran dan tanggung jawabnya terhadap perusahaan dan masyarakat sipil.
Demikian peran ini sangat membutuhkan dukungan dari berbagai pihak terkait agar bsia terlaksana dengan baik.

Namun, kamu bisa lho memakai aplikasi JojoTimes untuk mempermudah staff operasional kamu bekerja. Dengan aplikasi
absen online ini, operasional staff tidak harus mengabsen semua karyawan yang berada di kantor. Aplikasi ini juga sudah
diberi fitur anti-fraud yang mencegah kecurangan dalam waktu kehadiran. Karena aplikasi dari Jojonomic ini sudah
dilengkapi juga dengan GPS, kamu juga bisa memantau langsung karyawan-karyawan kamu sedang berada dimana saat
jam kantor!

Manajemen operasional dibutuhkan dalam sebuah bisnis untuk mengontrol aktivitas produksi. Sebuah bisnis
membutuhkan pengawasan terhadap beberapa unsur penunjang kegiatannya. Seperti keuangan, pemasaran, dan juga
produksi yang masuk ke dalam kegiatan operasional.

Manajemen ini merupakan sebuah perencanaan yang fokusnya pada kegiatan produksi. Tugasnya untuk memastikan
proses produksi terjaga dan berjalan sebagaimana mestinya. Manajemen ini juga harus memastikan proses produksi
terpelihara dan perkembangannya berjalan sesuai yang direncanakan.

Manajer operasi bertanggung jawab penuh terhadap jalannya manajemen operasional. Manajer operasi berkewajiban
mengawasi dan mengelola proses operasional. Dimulai dari proses pengubahan sumber daya bahan baku, energi, dan
tenaga kerja menjadi bentuk barang dan jasa. Atau dengan kata lain harus mampu mengelola proses pengubahan input
menjadi output.

Manajer operasi sangat penting posisinya dalam sebuah bisnis. Dikarenakan operasional merupakan salah satu dari fungsi
strategis perusahaan. Seperti diketahui, fungsi strategis perusahaan itu ada tiga, yakni pemasaran, keuangan, dan
operasional. Berarti manajemen operasional memiliki kedudukan penting untuk menyempurnakan strategi perusahaan.
Juga memiliki kepentingan untuk memastikan perusahaan dapat bertahan jangka panjang dalam kondisi yang baik.
Untuk lebih jelasnya lagi, manajemen operasional adalah manajemen yang digunakan untuk merancang strategi dan
menata kegiatan praktik perusahaan. Tentu saja tujuan akhirnya adalah untuk meningkatkan income perusahaan. Berikut
ini adalah poin-poin penting tentang manajemen operasional yang harus Anda pahami.

Pentingnya Manajemen Operasional Bagi Perusahaan


1. Membantu perusahaan mencapai tujuan
2. Membantu meningkatkan produktivitas pekerja
3. Membantu meningkatkan niat baik
4. Membantu Memotivasi Karyawan
Tujuan Manajemen Operasional
Ciri Manajemen Operasional
1. Memiliki tujuan memproduksi barang dan jasa.
2. Memiliki kegiatan proses pengubahan
3. Adanya sebuah mekanisme pengendalian terhadap sebuah operasi
Fungsi Manajemen Operasional
1. Keuangan
2. Strategi
3. Operasional
4. Desain Produk
5. Mempertahankan Kualitas
6. Prediksi
Fungsi Manajemen Operasional pada Bisnis
1. Perencanaan
2. Pengorganisasian
3. Penelaah
4. Pengawasan

Pengertian Manajemen Operasional

Manajemen operasional merupakan bagian manajemen yang erat kaitannya dengan mengawasi, merancang, dan
mengendalikan kegiatan produksi. Selain itu, manajemen ini bertugas mengendalikan kegiatan produksi dan proses
perbaikan strategi kegiatan bisnis dalam hal produksi barang dan jasa.

Kegiatan manajemen operasional erat kaitannya dengan bermacam aktivitas perusahaan dalam melakukan pengubahan
rangkaian input dasar. Seperti pengubahan input bahan baku, energi, kebutuhan konsumen, informasi, kemampuan
perusahaan, keuangan perusahaan, dan lainnya menjadi output untuk konsumen.

Bidang pekerjaannya juga luas, berhubungan dengan bagian lainnya di perusahaan. Seperti dengan bagian pemasaran,
penjualan, keuangan. Disinilah peran manajer operasi yang sesungguhnya, dimana harus mampu untuk menjalankan
manajemen operasional sekaligus terlibat dalam aktivitas operasionalnya. Manajer operasi yang jadi penghubung di setiap
bidang cakupan produksi hingga pendistribusian produk.

Manajemen operasional erat kaitannya dengan teknologi yang dimiliki perusahaan. Bisnis yang memiliki basic teknologi
modern jelas akan lebih mampu bersaing dan bertahan. Sebaliknya, perusahaan yang tidak menggunakan teknologi akan
sulit berkembang. Seperti contohnya adalah penggunaan perangkat lunak pada manajemen operasional dalam membantu
proses produksi yang saat ini referensinya masih sangat terbatas. Grameds dapat mempelajarinya pada buku Praktikum
Manajemen Operasional di bawah ini.

Berarti terjawab sudah, bahwa manajemen operasional memang fokus pada proses pengubahan input menjadi output.
Manajemen ini harus dapat memastikan perusahaan melakukan proses tersebut dengan baik, dan terlaksana secara efisien
juga efektif.
Bidang pekerjaan manajemen operasional meliputi pengadaan barang atau jasa dari sumber terkait, menjalin hubungan
baik dengan pihak-pihak yang terlibat dalam proses operasional, serta meningkatkan kemampuan perusahaan dalam
mengoptimalkan sumber daya.

Pentingnya Manajemen Operasional Bagi Perusahaan

Mengapa manajemen operasional begitu penting? Manajemen ini membantu beberapa bidang pengelolaan operasional.
Seperti yang dijelaskan beberapa poin berikut ini.

1. Membantu perusahaan mencapai tujuan

Manajemen operasional membantu perusahaan dalam mencapai tujuan perusahaan. Manajemen ini harus bisa memastikan
semua kegiatan perusahaan berjalan semestinya.

2. Membantu meningkatkan produktivitas pekerja

Manajemen operasional membantu pekerja lebih produktif. Manajer operasi sebagai penanggung jawab manajemen ini
berkewajiban melatih dan mendidik pekerja.

3. Membantu meningkatkan niat baik

Niat baik disini berarti tujuan perusahaan dalam menjalankan usahanya untuk memberi kepuasan pada pelanggan.
Manajemen operasional membantu eksistensi perusahaan, juga membantu untuk mencapai niat baik ini. Manajemen ini
memastikan  mengirim produk terbaik demi kebahagiaan pelanggan.

Untuk mencapai hal ini berarti manajemen operasional harus mampu meningkatkan pemanfaatan sumber daya
perusahaan. Manajemen harus membuat perencanaan, mengontrol semua kegiatan, dan memastikan semua sumber daya
digunakan secara efisien.

4. Membantu Memotivasi Karyawan

Manajemen ini membantu para pekerja memahami perannya dalam perusahaan. Para pekerja tersebut di bawah
pengawasan manajer operasi hingga dapat bekerja sesuai porsi yang diberikan dalam suasana mendukung. Pekerja juga
akan diberi hadiah dan penghargaan sesuai kinerjanya.

Tujuan Manajemen Operasional

Manajemen ini bertugas mengatur seluruh sumber daya yang dimiliki perusahaan. Sumber daya tersebut berupa bahan
baku, pekerja, mesin, dan perlengkapan lainnya, dan memastikan seluruh proses produksi berjalan efisien dan efektif.
Berikut ini tujuan dari manajemen operasional.

 Manajemen ini bertujuan meningkatkan efisiensi perusahaan, atau dikenal juga dengan efficiency.
 Mempunyai tujuan meningkatkan produktivitas perusahaan, atau dikenal juga dengan productivity.
 Bertujuan meminimalisir biaya pengeluaran perusahaan untuk berbagai kegiatan, dikenal juga dengan
istilah economy.
 Memiliki tujuan meningkatkan kualitas perusahaan, atau dikenal juga dengan quality.
 Mempunyai tujuan mengontrol waktu proses produksi seminimal mungkin, dikenal juga dengan reduced
processing time.
Ciri Manajemen Operasional

Pada dasarnya ada tiga ciri karakteristik dari manajemen operasional, yaitu:

1. Memiliki tujuan memproduksi barang dan jasa.


Ciri paling pertama dari manajemen ini adalah memiliki tujuan untuk mengatur seluruh kegiatan produksi barang dan jasa
untuk menghasilkan pendapatan. Manajemen ini bertugas mengontrol seluruh kegiatan produksi dan memastikan
perusahaan memperoleh laba.

2. Memiliki kegiatan proses pengubahan

Proses pengubahan atau transformasi merupakan seluruh kegiatan atau sebagian kegiatan yang mengambil satu atau
beberapa input, mengubahnya, lalu memberikan nilai guna, hingga pada akhirnya menjadi output untuk konsumen.

Contoh transformasi untuk input akan lebih mudah diidentifikasi apabila jelas wujudnya. Seperti misalnya input benang
yang diubah menjadi kain, atau tepung yang diubah menjadi kue kering dan cake. Namun identifikasi akan sulit apabila
yang diubah adalah input orang atau informasi. Misalnya klinik yang mengubah input orang sakit menjadi sehat.
Kemudian stasiun televisi yang mengubah hasil wawancara menjadi berita.

3. Adanya sebuah mekanisme pengendalian terhadap sebuah operasi

Yang terakhir sebagai ciri dari manajemen operasional adalah adanya mekanisme untuk mengendalikan operasi sebuah
bisnis. Mekanisme ini harus diterapkan pada semua departemen bisnis, seperti untuk peningkatan kualitas produk, cara
mengurangi limbah, juga peningkatan penjualan.

Fungsi Manajemen Operasional

Tujuan manajemen operasional diterapkan dalam sebuah perusahaan adalah untuk mencapai tingkat aktivitas yang lebih
efisien. Manajemen ini memiliki beberapa fungsi untuk memudahkan tujuan tersebut. Fungsi-fungsi yang dimaksud
meliputi perencanaan, pengorganisasian, serta pengawasan operasional usaha untuk hasil produksi yang lebih baik.

Kontrol terhadap operasional perusahaan juga bertujuan meminimalkan biaya produksi juga menghindarkan pemakaian
sumber daya secara berlebihan. Agar tujuan tersebut tercapai, manajemen operasional memiliki beberapa fungsi yang
mencakup bidang-bidang berikut ini.

1. Keuangan

Unsur pelengkap paling penting dalam pengelolaan operasional adalah keuangan. Manajemen ini harus dapat memastikan
keuangan perusahaan digunakan sesuai rencana dan tidak keluar jalur. Keuangan tersebut harus benar-benar digunakan
untuk produksi barang dan jasa yang berkualitas.

Keuangan yang tepat guna bisa dipastikan akan mempermudah proses penciptaan produk dan layanan yang optimal.
Tentunya produk barang dan jasa ditujukan untuk pemenuhan kebutuhan pelanggan secara menyeluruh.

2. Strategi

Fungsi manajemen operasional digunakan dalam menyusun strategi bisnis untuk mengoptimalkan sumber daya
perusahaan, juga meningkatkan daya saing dengan perusahaan lain. strategi bisnis yang dimaksud mencakup pengadaan
bahan baku, pemasaran, kemampuan finansial, dan pengoptimalan sumber daya manusia.

3. Operasional

Fungsi manajemen ini erat kaitannya dengan operasional perusahaan yang mencakup perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan, serta kontrol atas seluruh aktivitas usaha. Fungsi utama manajemen operasional memang berkaitan dengan
seluruh aktivitas perusahaan. Dimana tugasnya membantu pengubahan bahan baku dan jasa pekerja menjadi produk dan
layanan berkualitas untuk kepuasan konsumen.

4. Desain Produk
Teknologi modern memudahkan penjualan menjadi lebih cepat dan sederhana prosesnya. Fungsi dari manajemen
operasional di sini adalah memastikan produk dibuat sesuai keinginan dan kebutuhan pasar. Pasar atau konsumen
tentunya sangat memperhatikan segi kualitas. Karena itu produk yang dihasilkan harus dipastikan tahan lama dan
berkualitas.

5. Mempertahankan Kualitas

Kualitas produk yang dihasilkan perusahaan harus dipastikan baik oleh sistem yang ada dalam manajemen operasional.
Tim manajemen harus mengontrol dan memastikan produk barang dan jasa tidak ada cacatnya. Mereka juga harus
mengawasi pekerja dalam menjalankan tugasnya. Apabila ada cacat pada produk yang dihasilkan, tim harus segera
bertindak untuk memperbaikinya.

6. Prediksi

Prediksi merupakan perkiraan kejadian yang akan datang dengan menggunakan perangkat lunak. Dalam manajemen
operasional, prediksi digunakan untuk memperkirakan permintaan konsumen terhadap sebuah produk. Prediksi ini
berkaitan dengan jumlah produk yang dibutuhkan konsumen untuk waktu tertentu.

Adanya manajemen operasional pada sebuah perusahaan akan membantu meningkatkan produktivitas di dalamnya,
namun harus adanya rancangan serta pengelolaan kegiatan yang dilakukan perusahaan untuk menjalannya dengan baik
yang dapat kamu pelajari pada buku Manajemen Operasional Strategi & Analisa.

Fungsi Manajemen Operasional pada Bisnis

Adapun fungsi manajemen operasional pada bisnis ada empat, seperti yang dijelaskan di bawah ini:

1. Perencanaan

Tahapan ini dimulai dari menentukan jenis produksi barang dan jasa, serta waktu yang tepat untuk memasarkannya.
Termasuk didalamya merencanakan sumber daya dan fasilitas yang digunakan untuk membuat sebuah produk. Tanggung
jawab manajer operasi adalah dalam hal pengembangan program, kebijakan, juga kebutuhan prosedur dalam mencapai
tujuan operasional bisnis.

2. Pengorganisasian

Jumlah dan jenis sumber daya manusia harus ditentukan demi kelancaran seluruh kegiatan. Dengan kata lain, manajer
operasi membentuk susunan pekerja, baik individu, kelompok, atau departemen dalam sebuah sistem operasional untuk
mencapai tujuan perusahaan.

3. Penelaah

Tahapan penelaah meliputi seluruh kegiatan dalam mendapatkan keterangan tentang aktivitas yang dikerjakan dalam
kegiatan operasional perusahaan.

4. Pengawasan

Pengawasan berfungsi mengontrol seluruh aktivitas dengan tujuan mengarahkan dan menjamin seluruh aktivitas
perusahaan berjalan sesuai yang direncanakan.

Strategi Manajemen Operasional

Dalam mempelajari strategi manajemen operasional, kita harus mengetahui bahwa di dalamnya terdapat sistem yang
berjalan, seperti yang dijelaskan pada buku Sistem Operasional Manajemen Distribusi yang dapat Grameds baca di bawah
ini.
Cara paling jitu menyusun strategi adalah dengan memahami berbagai sumber daya yang dimiliki perusahaan. Karena
strategi sangat dipengaruhi oleh unsur internal perusahaan seperti, sumber daya perusahaan berupa teknologi dan masalah
eksternal, yaitu pangsa pasar.

Kenyataannya, perusahaan banyak yang menyusun strategi dengan cara mengkombinasikan faktor internal dan eksternal.

1. Konten Strategi

Strategi disini erat kaitannya dengan memenuhi kebutuhan pasar, juga memanfaatkan berbagai kesempatan untuk pangsa
pasar yang lebih berpotensi. Strategi sangat bergantung pada rencana perusahaan. Tetap saja dalam penyusunan strategi
manajemen operasional terdapat beberapa konten penting.

2. Rancang proses

Dalam konten ini terdapat kegiatan penelitian, perkiraan, dan pengembangan. Dimana semua kegiatan tersebut
memerlukan keahlian juga energi yang hasilnya dapat bertahan dalam waktu lama.

3. Inovasi

Merupakan proses pembaruan output perusahaan agar dapat bersaing dengan perkembangan zaman.

4. Penggunaan data

Merupakan kegiatan analisis yang penting untuk perencanaan, penyesuaian, dan juga pengambilan keputusan yang tepat.

5. Manajemen supply chain

Merupakan manajemen yang mengatur hubungan perusahaan dengan produsen yang memasok bahan baku.

6. Analisis inventaris

Merupakan kegiatan yang mengelola inventaris perusahaan, dan membaginya dalam analisis ABC. Persediaan yang
dimiliki dibagi jadi 3 kategori A, B, dan C. Kategori A memiliki nilai dan kontrol paling banyak, sedangkan C paling
sedikit.

7. Kontrol produksi

Adalah manajemen operasional yang efektif serta efisien terhadap proses.

8. Kolaborasi antar departemen

Berdasar sistem kolaborasi dan komunikasi yang baik, manajemen operasional dapat berkolaborasi secara efektif dengan
bagian keuangan, pemasaran, penjualan, sumber daya manusia, dan bagian lainnya.

9. Mengelola sumber daya manusia

Manajemen yang mengatur para pekerja perusahaan, tingkat kepuasan pelanggan, juga kontrol kualitas.
Kenyataannya, strategi manajemen ini haruslah meliputi beberapa hal berikut ini:
Kapasitas perusahaan yang dibutuhkan dalam mencapai tujuannya.
Waktu dan tempat fasilitas.
Sumber daya teknologi untuk mengembangkan proses beserta produk.
Menjalin hubungan antara konsumen yang ideal dengan pemasok.
Proses pengenalan produk baru juga layanan.
Struktur organisasi sebagai penggambaran perusahaan telah melaksanakan rencana dengan baik.
Berikut ini beberapa bidang kegiatan yang membutuhkan keahlian manajemen operasional dalam pelaksanaannya.
Manajer pabrik, merupakan keahlian dalam bidang perencanaan produksi, manajemen pembelian dan persediaan.
Termasuk juga kontrol terhadap pekerja di bagian operasional  dan sumber daya lainnya.
Direktur pembelian, berkaitan dengan fungsi pembelian, keahlian menelaah penjualan, menjalin hubungan yang baik dari
supplier hingga distributor, dan koordinasi kegiatan operasi perusahaan.
Manajer mutu, melakukan pengawasan terhadap semua konsep kualitas. Karena mutu merupakan tanggung jawab
bersama.
Konsultan perbaikan proses, kegiatan yang berkaitan dengan desain proses juga konsultasi tentang berbagai perbaikan
proses.
Manajer dan perencana rantai pasokan, sepenuhnya memegang tanggung jawab tentang pembicaraan kerjasama antara
perusahaan dengan supplier dan distributor.
Dalam mempelajari manajemen operasional bukanlah hal yang mudah, seperti yang dapat kita lihat pada buku
Manajemen Operasional Bandar Udara yang menjadikan bandara Soekarno Hatta sebagai studi kasus, dimana dengan
berkembang pesatnya bisnis penerbangan sering terjadi kelalaian karena kurangnya pemahaman mengenai operasi
manajemen operasional.

Kesimpulan Manajamen Operasional

Setelah memahami pembahasan sebelumnya, dapat diambil kesimpulan bahwa manajemen operasional adalah sistem
yang penting dalam perusahaan. Jadi keefektifitasan dan efisiensi manajemen operasional berdampak besar pada
perusahaan. Sistem pada manajemen ini memiliki peran untuk membuat produk yang dihasilkan sesuai standar operasi
yang telah ditentukan. Produk yang dihasilkan juga harus mampu memuaskan kebutuhan konsumen.

Hal lain yang harus diperhatikan dalam manajemen operasional adalah proses pencatatan keuangan yang transparan dan
efisien. Pencatatan keuangan yang baik membuat semua rencana bisnis berjalan maksimal. Laporan keuangan akan
berlangsung maksimal karena seluruh laporan disajikan sesuai kenyataan yang ada.

Bisnis dengan pembukuan yang baik akan memudahkan dalam kontrol finansialnya. Baik keuangan yang termasuk ke
dalam pendapatan, maupun pengeluaran. Modal perusahaan juga akan terlihat apakah digunakan sesuai dengan
perencanaan atau tidak. Selain itu akan dapat dikontrol pengeluaran perusahaan, terutama dalam hal biaya bahan baku dan
produksi. Untuk mendukung manajemen memang dibutuhkan sumber daya teknologi yang cakap.

Pengelolaan operasional dibutuhkan agar perusahaan dapat berkembang dengan optimal. Pengayaan sistem pengawasan
terhadap berbagai departemen yang ada dalam bisnis wajib dilakukan oleh sistem pengelolaan ini.

Manajemen operasional merupakan aplikasi dari ilmu manajemen yang bertujuan mengatur seluruh aktivitas perusahaan
agar berjalan efektif. Manajemen ini harus mengandung sistem kepengurusan dan harus dilaksanakan berdasar fungsinya.
Tanpa pengelolaan operasional, dikhawatirkan seluruh unsur pendukung aktivitas perusahaan tidak dapat berjalan
semestinya.

10 Keputusan dalam Manajemen Operasional

Kesuksesan sebuah perusahaan tidak dapat lepas peran fungsi-fungsi yang mendukung jalannya perusahaan. Terdapat
empat kategori umum penggolongan fungsi dalam perusahaan yaitu fungsi keuangan, fungsi pemasaran, fungsi sumber
daya manusia, dan fungsi operasional [1]. Setiap fungsi tersebut memiliki tanggung jawab akan aktivitas-aktivitas tertentu
yang seringkali saling berhubungan satu sama lain baik di dalam fungsi tersebut atau antar fungsi. Beberapa aktivitas
bahkan memerlukan koordinasi dengan fungsi-fungsi lain di luar perusahaan seperti contohnya koordinasi
dengan supplier, distributor, atau customer. 

Sebuah contoh sederhana dapat dilihat dari bagaimana sebuah perusahaan penyedia biji kopi perlu menyiapkan pesanan
untuk biji kopi dari pelanggannya. Pesanan biasanya diproses pertama kali oleh bagian pemasaran berdasarkan
kesepakatan dengan pelanggan. Dalam hal ini tentu bagian pemasaran harus memiliki product knowledge terkait produk
atau jasa yang disediakan agar pelanggan tidak mendapatkan informasi yang salah. Kemudian setelah pesanan dapat
dipastikan, koordinasi antara fungsi keuangan, produksi / operasional, dan pemasaran, harus dilakukan dengan baik untuk
memastikan aliran uang, barang, dan informasi terkait pesanan yang diterima dapat berjalan dengan baik. Selain itu harus
dipastikan juga apakah persediaan, kapasitas, dan kualitas untuk memproduksi barang sesuai pesanan dilakukan. Hingga
akhirnya pesanan yang dilakukan oleh pelanggan dapat dipenuhi dengan baik dan pembayaran yang sesuai dapat diterima
oleh fungsi keuangan. 

Dalam operasional perusahaan tentu akan terdapat sangat banyak keputusan yang perlu dilakukan dengan cermat agar
perusahaan tidak mengalami kerugian dan kepuasan pelanggan dapat dijaga. Oleh karena itu pengetahuan terkait
keputusan-keputusan dalam manajemen operasional menjadi penting dipahami oleh berbagai fungsi yang ada di dalam
perusahaan [2]. Selain itu, salah satu hal yang mendorong pentingnya manajemen operasi bahwa diketahui 40-50% dari
semua jenis pekerjaan akan memerlukan pengetahuan yang termasuk dalam ranah manajemen operasional [3]. Ringkasan
berikut menjabarkan secara ringkas beberapa keputusan yang perlu dipahami dalam manajemen operasional.

1. Keputusan terkait Manajemen Kualitas

Pada dasarnya manajemen kualitas adalah kumpulan metode untuk memastikan suatu proses atau produk
memberikan output sesuai yang dijanjikan. Dalam keputusan terkait manajemen kualitas akan dibutuhkan kemampuan
untuk menjawab pertanyaan seperti

Bagaimana menghasilkan barang dan jasa sesuai kualitas yang diinginkan?

Bagaimana menerapkan standar pengendalian mutu?

Apakah standar mutu sudah terpenuhi?

Pada prakteknya mengimplementasikan sistem manajemen kualitas tidak mudah. Beberapa sistem manajemen kualitas
yang sering digunakan sebagai best practice diantaranya Total Quality Management (TQM), Continuous
Improvement (CI), Six Sigma, Total Productive Maintenance (TPM), Toyota Production System (TPS), Lean
Manufacturing, Theory of Constraints (TOC), dan ISO 9001 [4].

2. Keputusan terkait Manajemen Rantai Pasok

Keputusan terkait manajemen rantai pasok memerlukan pemahaman dan kemampuan untuk mengorganisir aktivitas-
aktivitas yang dilakukan para pelaku yang ada di rantai pasok. Supply Chain atau Rantai pasok adalah adalah serangkaian
proses bisnis yang menghubungkan beberapa faktor untuk peningkatan nilai tambah bahan baku/produk dan
mendistribusikannya kepada konsumen [5]. Beberapa pertanyaan umum yang muncul terkait manajemen rantai pasok
diantaranya:

Bagaimana mengorganisir arus barang, informasi, dan uang secara efektif pada keseluruhan rantai pasok?

Bagaimana memilih supplier yang tepat? 

Bagaimana merancang kontrak yang win-win bagai rantai pasok?

Secara tradisional, tujuan supply chain management (SCM) berfokus pada pemaksimalan kepuasan konsumen,
mengurangi biaya operasional, peningkatan pendapatan, dan profitabilitas bisnis. Seiring dengan perkembangan
manajemen rantai pasok, tujuan SCM juga beradaptasi yaitu menuju penggunaan sumber daya yang lebih efisien (lean
supply chain) dan lebih fleksibel dalam menghadapi perubahan permintaan ataupun pasokan (agile supply chain)[6].

3. Keputusan terkait Manajemen Persediaan

Persediaan seringkali tidak terhindarkan untuk membuat arus barang menjadi lancar. Persediaan bisa dimiliki dalam
bentuk raw material, work-in-progress, maupun finished product. Seringkali persediaan dibutuhkan untuk mengantisipasi
adanya ketidakpastian baik dari sisi pasokan, internal, maupun customer [7]. Ada pula persediaan yang memang disiapkan
untuk mengantisipasi adanya suatu event atau prediksi lainnya. Beberapa pertanyaan umum dalam manajemen persediaan
adalah.

Berapa jumlah stok barang yang harus dimiliki?

Berapa bahan baku yang harus dipesan?

Kapan waktu yang tepat memesan kembali? 

Berapa jumlah pesanan yang optimal?

Produk mana yang seharusnya menjadi prioritas?

4. Keputusan terkait Manajemen Permintaan 

Secara garis besar kegiatan dalam manajemen permintaan akan terkait dengan bagian pemasaran. Kegiatan seperti
peramalan permintaan, pemilihan promosi, hingga mencari tahu pola dan karakteristik yang menjadi keinginan customer
adalah bagian dari kegiatan dalam manajemen permintaan. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang   dapat
merepresentasikan diskusi yang ada dalam manajemen permintaan. 

Berapa jumlah permintaan?

Bagaimana menaikkan jumlah permintaan agar produksi bisa terserap?

Bagaimana strategi penentuan harga?

Discount dan Promosi seperti apa yang dibutuhkan?

5. Keputusan terkait Perencanaan Kapasitas

Perencanaan yang baik terkait kapasitas yang dibutuhkan agar sesuai dengan permintaan adalah bagian dari keputusan
dalam manajemen operasional. Kapasitas dalam hal ini bisa berupa ketersediaan mesin, jumlah pekerja, ataupun area
penyimpanan. Kapasitas yang berlebih berpeluang membuat perusahaan mengalami kerugian dalam bentuk  fixed
cost maupun variable cost. Sedangkan kapasitas yang kurang dapat membuat perusahaan kehilangan peluang untuk
memenuhi demand atau opportunity cost. Beberapa pertimbangan dalam perencanaan kapasitas adalah sebagai berikut. 

Berapa kapasitas yang akan dibutuhkan dalam satu periode? 

Bagaimana memenuhi kebutuhan untuk mencapai kapasitas tersebut?

Berapa kapasitas yang akan dibutuhkan dalam satu periode? 

Bagaimana memenuhi kebutuhan untuk mencapai kapasitas tersebut

6. Keputusan terkait Perencanaan Strategis, Taktikal, dan Operasional

Berdasarkan jangka waktu pengambilan keputusan, pengambilan keputusan dalam ranah manajemen operasional bisa
dikategorikan dalam jangka pendek, menengah, dan panjang. Keputusan jangka panjang biasanya dikategorikan sebagai
keputusan strategis, dimana keputusan yang tergolong keputusan strategis akan memiliki efek dalam jangka waktu yang
panjang misalnya lebih dari 5 tahun kedepan. Keputusan strategis akan membutuhkan biaya investasi awal yang tinggi,
kemudian keputusan ini juga akan mempengaruhi bagaimana keputusan taktikal dan operasional dilakukan. Keputusan
taktikal merupakan keputusan jangka menengah dengan jangka waktu antara 1 sampai 12 bulan. Keputusan terakhir
adalah yang bersifat operasional yaitu keputusan jangka pendek yang biasanya dilakukan pada keseharian di perusahaan.
Beberapa contohnya adalah sbb.
Bagaimana mengatur tata letak departemen, peralatan, alur kerja, penyimpanan agar meminimasi biaya dan maksimisasi
produktivitas?

Bagaimana membuat jadwal untuk sumber daya yang dimiliki? Siapa yang melakukan penjadwalan?

Bagaimana memperbaiki metode kerja?

Bagaimana mendesain sistem kerja yang dapat meningkatkan produktivitas?

7. Keputusan terkait Manajemen Proyek

Perusahaan kadang-kadang perlu melakukan pekerjaan yang dapat dikategorikan menjadi sebuah proyek. Perusahaan jasa
seringkali mendefinisikan pekerjaannya dalam sebuah proyek misalkan proyek konsultasi perusahaan A, proyek
pembangunan infrastruktur di lokasi B, dll. Namun, bukan berarti perusahaan penghasil barang tidak perlu memiliki
kemampuan manajemen proyek. Hal ini karena bisa jadi ada pekerjaan yang bisa digolongkan sebagai proyek internal
seperti: proyek pengembangan produk baru dan proyek peningkatan performa karyawan. Pada dasarnya proyek
didefinisikan sebagai pekerjaan yang sifatnya sementara dengan tiga elemen dasar yaitu memiliki scope / batasan
kerja, schedule / jadwal mulai dan berakhir, dan resource / sumber daya yang dibutuhkan [x]. Diskusi yang terjadi dalam
manajemen proyek diantaranya:

Aktivitas mana yang menjadi titik kritis bagi jalannya proyek? 

Menentukan sasaran dan tujuan proyek? Mengatur sumber daya dan jadwal pada aktivitas proyek?

8. Keputusan terkait Produk atau Jasa

Menghasilkan produk yang sukses di pasaran tidak semudah mempunyai ide yang dirasa baik dan
mengimplementasikannya. Hal ini membuat keputusan terkait pengembangan produk dan jasa merupakan serangkaian
proses yang kompleks. 

Produk / Jasa apa yang diinginkan pelanggan?

Bagaimana menghasilkan produk dan jasa yang lebih baik?

9. Keputusan terkait Penggunaan Teknologi

Penggunaan teknologi yang tepat sangat berpengaruh terhadap performa perusahaan. Dari sejarahnya, perusahaan yang
mampu memanfaatkan teknologi dengan baik akan memiliki peluang untuk menjadi perusahaan yang memimpin di
bidangnya. Trend penggunaan teknologi selalu berkembang contohnya pada awal revolusi industri penggunaan mesin uap
adalah teknologi yang sangat canggih, tapi kini telah menjadi sangat usang karena sudah mulai digunakannya robot untuk
otomasi industri. Pada awal revolusi informasi, penggunaan teknologi software berbasis internet adalah suatu hal yang
dianggap terdepan, namun saat ini teknologi tersebut adalah hal lumrah yang sudah menjadi bagian dari perusahaan.
Beberapa diskusi terkait penggunaan teknologi adalah sbb.

Teknologi apa yang dapat membantu operasional perusahaan? 

Teknologi apa yang punya peluang akan berkembang dan digunakan kedepannya sehingga perusahaan bisa
mengantisipasi jika perlu melakukan adaptasi lebih awal?

Bagaimana mengadopsi teknologi baru bagi perusahaan?

10. Keputusan terkait Implementasi Lean pada Perusahaan

Filosofi utama dalam implementasi konsep lean / ramping pada perusahaan adalah menghasilkan / memproduksi lebih
dengan sumber daya yang minimal. Dimana metode utamanya adalah melakukan eliminasi terhadap segala hal yang
dianggap sebagai waste. Waste dalam hal ini adalah segala sesuatu baik itu berupa kegiatan, proses, maupun barang yang
tidak memberikan nilai tambah produk akhir yang dihasilkan. Beberapa hal yang menjadi diskusi dalam
penerapan lean adalah sbb. 

Bagaimana memanfaatkan sumber daya yang seminimal mungkin untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Bagaimana memperoleh arus kerja yang lancar dan sistem ramping yang menggunakan sumberdaya secara efisien?

Kesimpulan

Dalam artikel ini dibahas secara ringkas mengenai manajemen operasional. Kemudian pembahasan dilanjutkan lebih
terperinci membahas beberapa keputusan yang umum diambil dalam kegiatan manajemen operasional. Keputusan-
keputusan tersebut diantaranya terkait: manajemen kualitas, manajemen rantai pasok, manajemen persediaan, manajemen
permintaan, perencanaan kapasitas, perencanaan strategis-taktikal-operasional, manajemen proyek, manajemen produk &
jasa, penggunaan teknologi, dan implementasi lean. 

Artikel ini diharapkan dapat memberikan gambaran secara umum terkait keputusan-keputusan dalam manajemen
operasional. Bagi berminat untuk mempelajari lebih dalam terkait konsep dan implementasi manajemen operasional,
materi ini dibahas pada beberapa mata kuliah yang ditawarkan Magister Teknik Industri Binus diantaranya: Supply Chain
Modelling, Supply Chain & Logistics, dan Operations Management.

Manajemen Operasional: Strategi dan Fungsinya

Secara garis besar, manajemen operasional adalah strategi yang digunakan dalam penataan dan administrasi praktik
operasi bisnis untuk menciptakan efisiensi maksimal dalam suatu perusahaan. Simak penjelasan lengkap berikut.
Operasional adalah satu dari tiga fungsi strategis perusahaan di manapun, selain pemasaran dan keuangan.
Ini artinya, manajemen operasional merupakan bagian vital dalam penyempurnaan strategi perusahaan dan memastikan
kelangsungan hidup perusahaan dalam jangka panjang.
Untuk menjalankan operasional perusahaan dibutuhkan kemampuan pengelolaan yang disebut sebagai manajemen
operasional.
Tujuan akhir dari manajemen operasional tentunya adalah untuk meningkatkan profitabilitas perusahaan.