Anda di halaman 1dari 5

NAMA : MUHAMMAD AKBARI TANDAULI

NIM : 041119155

NASKAH TUGAS LAB PPN dan PPnBM


UNIVERSITAS TERBUKA
SEMESTER: 2020/21.1

Fakultas : Hukum Ilmu Sosial dan Ilmu Politik


Program Studi : D-III Perpajakan
Kode/Nama MK : PAJA3355/Lab PPN dan PPnBM
Tugas :8

No Soal Skor
1. Buatlah sebuah rangkuman terkait relaksasi yang diberikan Pemerintah
untuk PPN dan PPnBM., pada masa wabah Covid-19 ini. Berikan pendapat
anda terkait relaksasi tersebut dari sisi Wajib Pajak dan Pemerintah.
Dengan ketentuan :
 Mencantumkan sumber referensi yang digunakan untuk menjawab 60
pertanyaan
 Menggunakan bahasa anda sendiri (tidak copy paste) dari sumber
yang anda gunakan.
 Dibuat 2-5 halaman
2. Pemerintah saat ini telah meluncurkan aplikasi e-faktur 3.0. Silahkan anda
jelaskan, apa yang anda ketahui terkait aplikasi tersebut termasuk perbedaan
dari aplikasi sebelumnya!
Dengan ketentuan :
 Mencantumkan sumber referensi yang digunakan untuk menjawab 40
pertanyaan
 Menggunakan bahasa anda sendiri (tidak copy paste) dari sumber
yang anda gunakan.

Jawaban:

1. Pemerintah melalui Kementerian Keuangan telah mengeluarkan beberapa


kebijakan insentif dan relaksasi di bidang perpajakan untuk wajib pajak yang
terkena dampak wabah COVID-19.
Adapun insentif pajak yang pemerintah berlakukan sementara selama pandemi
COVID-19 berlangsung antara lain:
a) Insentif Pajak Penghasilan Pasal 21
PPh Pasal 21 ditanggung oleh pemerintah untuk masa pajak Januari 2021
sampai Juni 2021.
Insentif ini hanya berlaku untuk pegawai dengan kriteria tertentu, di
antaranya yaitu yang memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak dan menerima
penghasilan bruto yang bersifat tetap dan teratur yang disetahunkan tidak
lebih dari Rp200 juta.
b) Insentif PPh Pasal 22 Impor
Pemerintah membebaskan PPh Pasal 22 Impor pada wajib pajak yang
memiliki kriteria:
 memiliki kode klasifikasi lapangan usaha sesuai yang tercantum
dalam Lampiran PMK 9/2021;
 telah ditetapkan sebagai Perusahaan Kemudahan lmpor Tujuan
Ekspor (KITE); atau
 telah mendapatkan izin penyelenggara kawasan berikat atau izin
pengusaha kawasan berikat atau izin pengusaha di kawasan
berikat merangkap penyelenggara di kawasan berikat (PDKB) pada
saat pengeluaran barang dari kawasan berikat ke tempat lain
dalam daerah pabean.
Adapun pembebasan dari pemungutan PPh Pasal 22 Impor tersebut
berlaku sampai dengan tanggal 30 Juni 2021. Pembebasan ini diberikan
melalui Surat Keterangan Bebas Pemungutan PPh Pasal 22 Impor dan
berlaku sejak tanggal surat tersebut diterbitkan. Untuk memperoleh surat
keterangan tersebut, wajib pajak mengajukan permohonan melalui
saluran tertentu pada laman www.pajak.go.id.
Apabila sudah mendapatkan pembebasan, wajib pajak harus
menyampaikan laporan realisasi pembebasan setiap bulan menggunakan
formulir yang tersedia paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya setelah
masa pajak berakhir.
c) Insentif Angsuran PPh Pasal 25
Pemerintah juga mengeluarkan kebijakan pemberian pengurangan
angsuran PPh Pasal 25 sebesar 50% dari angsuran yang seharusnya
tertuang, yang diberikan untuk masa pajak dari Januari 2021 sampai Juni
2021.
Wajib pajak yang memanfaatkan pengurangan angsuran PPh Pasal 25 ini
harus menyampaikan laporan realisasi setiap bulan menggunakan
formulir yang tersedia paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya setelah
masa pajak berakhir.
d) Insentif Pajak Pertambahan Nilai (PPN)
Pengusaha Kena Pajak (PKP) dapat diberikan pengembalian
pendahuluan kelebihan pembayaran pajak sebagai PKP berisiko rendah,
yang diberikan untuk masa pajak dari Januari 2021 sampai Juni 2021.
PKP yang memenuhi kriteria dapat diberikan pengembalian pendahuluan
kelebihan pembayaran pajak sebagai PKP berisiko rendah dengan
ketentuan:
 PKP tidak perlu menyampaikan permohonan penetapan sebagai
PKP berisiko rendah;
 Direktur Jenderal Pajak tidak menerbitkan keputusan penetapan
secara jabatan sebagai PKP berisiko rendah; dan
 PKP memiliki Klasifikasi Lapangan Usaha sesuai dengan lampiran
yang tercantum dalam Lampiran PMK 9/2021, fasilitas KITE atau
izin penyelenggara kawasan berikat, izin pengusaha kawasan
berikat,
atau izin PDKB yang diberikan kepada PKP masih berlaku pada
saat penyampaian surat pemberitahuan lebih bayar restitusi.
Selain itu, PKP harus menyampaikan Surat Pemberitahuan Masa PPN
lebih bayar restitusi dengan jumlah lebih bayar paling banyak Rp5 miliar
rupiah, yang meliputi Surat Pemberitahuan Masa PPN termasuk
pembetulan Surat Pemberitahuan Masa PPN yang disampaikan paling
lama akhir bulan setelah masa pajak pemberian insentif berakhir.

Kemudian, pemerintah juga menetapkan beberapa relaksasi di antaranya:


a) Penurunan Tarif PPh Badan
Pemerintah turut menurunkan tarif umum PPh Badan yang semula 25%
menjadi 22% untuk tahun pajak 2020 dan 2021, lalu menjadi 20% pada
tahun pajak 2022. Sedangkan untuk perusahaan yang berbentuk
Perseroan Terbuka (Go Public) dengan jumlah keseluruhan saham yang
diperdagangkan di bursa efek di Indonesia paling sedikit 40%, dan
memenuhi syarat tertentu, dapat memperoleh tarif 3% lebih rendah dari
tarif umum PPh Badan.
Jadi, tarif PPh Badan Go Public sebesar 19% untuk tahun pajak 2020 dan
2021, lalu 17% mulai tahun pajak 2022.
b) Perpanjangan Waktu dalam Administrasi Perpajakan
 Jangka waktu pengajuan keberatan oleh wajib pajak sebagaimana
dalam Pasal 25 ayat (3) Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007
tentang Perubahan Ketiga atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun
1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU
28/2007) diperpanjang paling lama 6 bulan.
 Jangka waktu penerbitan surat ketetapan pajak sehubungan
dengan permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak
sebagaimana dalam Pasal 113 angka 8 Undang-Undang Nomor 11
Tahun 2020 tentang Cipta Kerja (UU Cipta Kerja) yang mengubah
Pasal 17B ayat (1) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang
Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU 6/1983)
diperpanjang paling lama 6 bulan.
 Jangka waktu pemberian keputusan atas keberatan sebagaimana
dalam Pasal 26 ayat (1) UU 28/2007 diperpanjang paling lama 6
bulan.
 Jangka waktu permohonan pengurangan atau penghapusan sanksi
administrasi, pengurangan atau pembatalan ketetapan pajak yang
tidak benar, pengurangan atau pembatalan hasil pemeriksaan,
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1) UU 28/2007,
diperpanjang paling lama 6 bulan.
 Jangka waktu pengembalian kelebihan bayar pajak sebagaimana
dalam Pasal 113 angka 3 UU Cipta Kerja yang mengubah Pasal 11
ayat (2) UU 6/1983, diperpanjang paling lama 1 bulan.
c) Pemberian Fasilitas Kepabeanan
Menteri Keuangan memiliki kuasa untuk memberikan fasilitas
pembebasan atau keringanan bea masuk dalam rangka penanganan
pandemi COVID- 19, dan/atau menghadapi ancaman yang
membahayakan perekonomian nasional sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 34/PMK.04/2020 Tahun 2020
tentang Pemberian Fasilitas Kepabeanan dan/atau Cukai Serta
Perpajakan atas Impor Barang Untuk Keperluan Penanganan Pandemi
Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dan perubahannya.
d) Pajak atas Transaksi Elektronik
Pemerintah akan memungut PPN atas pemanfaatan Barang Kena Pajak
Tidak Berwujud dan/atau Jasa Kena Pajak oleh platform luar negeri
melalui Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PMSE).
Selain PPN, pemerintah turut memungut PPh atau pajak transaksi
elektronik atas kegiatan PMSE oleh subjek pajak luar negeri yang memiliki
kehadiran ekonomi signifikan di Indonesia.

Sumber: https://new.hukumonline.com/

2. E-Faktur 3.0 adalah sistem aplikasi DJP versi terbaru untuk membuat Faktur Pajak
elektronik yang dilengkapi dengan fitur otomasi atau tidak perlu input data Pajak
Masukan secara manual, sekaligus bisa untuk menyampaikan Surat Pemberitahuan
(SPT) Masa Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Artinya, membuat Faktur Pajak dan
melaporkan SPT Masa PPN hanya dalam satu aplikasi saja yakni e-Faktur 3.0.
Dengan e-Faktur 3.0 ini, pelaporan SPT Masa PPN tidak lagi menggunakan aplikasi
e-Filing. Dengan diperbaruinya sistem, maka ada update mengenai sistem
penerbitan Faktur Pajak mulai dari penambahan dari segi performa maupun
fungsinya.
Paling mencolok pada sistem e-Faktur 3.0 ini adalah adanya fitur pengisian
otomatis atau prepopulated Pajak Masukan, baik dalam bentuk Pemberitahuan
Impor Barang (PIB) maupun e-Faktur. Artinya, sistem DJP menyediakan data Pajak
Masukan secara otomatis ketika PKP mendapatkan Faktur Pajak dari lawan
transaksi. Sehingga PKP tinggal melihat dan mencocokan data Faktur Pajak
Masukan dan Faktur Pajak Keluaran pada akhir periode suatu Masa Pajak.
Kemudian tinggal memilih apakah Pajak Masukan akan dikreditkan secara otomatis
melalui sistem e- Faktur 3.0 ini untuk kategori Faktur Pajak Masukan yang bisa
dikreditkan.
Berikut perbedaan antara e-Faktur versi 3.0 dengan sebelumnya pada e-Faktur 2.2:
1) e-Faktur versi 3.0
 E-Faktur 3.0 bekerja dalam sistem otomasi yang menghindarkan kesalahan
input data
 Dilengkapi fitur prepopulated Pajak Masukan (PM) berupa Pemberitahuan
Impor Barang (PIB)
 Prepopulated Pajak Masukan berupa e-Faktur
 Prepopulated VAT refund
 Prepopulated SPT Masa PPN
 Sinkronisasi kode cap fasilitas pada aplikasi e-Faktur
 Sistem terintegrasi antara data DJP dengan data DJBC (Direktorat Jenderal
Bea Cukai) untuk mengakomodasi ekspor-impor
2) e-Faktur versi 2.2
 Input data Faktur Masukan masih dilakukan secara manual
 Pelaporan SPT Masa PPN masih menggunakan e-Filing dengan upload CSV
 Sistem data DJP dengan DJBC belum terkoneksi, sehingga input data PIB
masih dilakukan manual

Alur SIstem e-Faktur 3.0


a) Permintaan PIB dan Faktur Pajak Masukan
 Menggunakan e-Faktur desktop atau e-Faktur basis web (web-based)
 Melakukan permintaan (request) Faktur Masukan dan PIB
 Permintaan ke sistem e-Faktur
 Database e-Faktur sudah tersedia di DJP
 Kirim PIB dan Faktur Pajak Masukan
b) Rekam PIB
 Menggunakan e-Faktur desktop atau eFaktur basis web
 Melakukan validasi dengan database DJBC
 Kirim data batch/hari yang sudah divalidasi pembayarannya, masuk ke
database e-Faktur DJP
 Kembali ke e-faktur
c) Lapor SPT Masa PPN
 Masuk ke e-Faktur web
 Masuk ke database SPT
 Pilih SPT Masa PPN yang akan dilaporkan

Sumber: https://klikpajak.id/

Anda mungkin juga menyukai