Anda di halaman 1dari 62

LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK

PEMELIHARAAN JARINGAN DISTRIBUSI SALURAN UDARA


TEGANGAN MENENGAH (SUTM) 20 KV PADA PT. PLN (PERSERO)
ULP BENGKAYANG

Disusun Oleh:
M Firmansyah Pratama
NIM. D1021181068

Pembimbing Kerja Praktek:


Zainal Abidin, S.T., M.Eng
NIP.198605072019031008

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
2021
KEMENTERIAN PENDIDIKAN, KEBUDAYAAN,
RISET, DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO
Jalan Prof. Dr. H. Hadari Nawawi Pontianak 78124 Telepon (0561) 740186
Email : elektro@teknik.untan.ac.id Website : http://teknik.untan.ac.id

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK

PEMELIHARAAN JARINGAN DISTRIBUSI SALURAN UDARA


TEGANGAN MENENGAH (SUTM) 20 KV PADA PT. PLN (PERSERO)
ULP BENGKAYANG

Disusun Oleh:
M Firmansyah Pratama
NIM. D1021181068

Telah diperiksa dan disetujui oleh pembimbing


“15 November 2021”
Dosen Pembimbing:

Zainal Abidin, S.T., M.Eng


NIP.198605072019031008

i
KEMENTERIAN PENDIDIKAN, KEBUDAYAAN,
RISET, DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRO
Jalan Prof. Dr. H. Hadari Nawawi Pontianak 78124 Telepon (0561) 740186
Email : elektro@teknik.untan.ac.id Website : http://teknik.untan.ac.id

SURAT KETERANGAN
Yang bertandatangan di bawah ini, Dosen Pembimbing Kerja Praktik
Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura Pontianak, menerangkan
bahwa:

Nama : M Firmansyah Pratama


NIM : D1021181068
Program Studi : Teknik Elektro
Jurusan : Teknik Elektro
Konsentrasi : Teknik Tenaga Listrik
Telah menyelesaikan Kerja Praktik, Seminar Laporan Kerja Praktik dengan judul
“PEMELIHARAAN JARINGAN DISTRIBUSI SALURAN UDARA
TEGANGAN MENENGAH (SUTM) 20 KV PADA PT. PLN (PERSERO)
ULP BENGKAYANG”.

Demikian surat keterangan ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana


mestinya.
Pontianak, 22 November 2021
Mengetahui,
Ketua Program Studi Teknik Elektro, Dosen Pembimbing Kerja Praktik,

Elang Derdian Marindani, S.T., M.T Zainal Abidin, S.T., M.Eng


NIP. 197203011998021001 NIP.198605072019031008

ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-Nya
penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan Kerja Praktek ini dengan baik dan
tepat waktu. Dalam penyusunan laporan ini, penulis mendapatkan bimbingan,
arahan, dan saran dari berbagai pihak, sehingga tak lupa penulis mengucapkan
terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. Ing. Seno Darmawan Panjaitan, S.T., M.T. selaku Ketua Jurusan
Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura.
2. Bapak Elang Derdian Marindani, S.T., M.T. selaku Ketua Program Studi
Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura.
3. Bapak Zainal Abidin, S.T., M.Eng. selaku dosen pembimbing Kerja Praktek
Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura.
4. Bapak Ilham Akbar Nirwana S.T selaku Pembimbing Lapangan di PT. PLN
(Persero) UP3 Bengkayang.
5. Seluruh Karyawan PT. PLN (Persero) UP3 Bengkayang yang telah
membantu selama pelaksanaan Kerja Praktek.
6. Kedua Orang Tua yang telah memberikan segala dukungannya baik dalam
bentuk doa, moral dan material.
7. Para kawan-kawan yang selalu mendukung dalam penulisan laporan dan
juga dalam perkulihan.

Akhir kata, penulis menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan


semoga tugas laporan ini bermanfaat, kritik dan saran sangat diharapkan untuk
kesempurnaannya, dan dapat berguna bagi penulis dan pembaca pada umumnya,
sehingga laporan ke rja praktek ini dapat bermanfaat bagi pembaca.
Pontianak, 22 November 2021
Penulis,

M Firmansyah Pratama
NIM. D1021181068

iii
DAFTAR ISI
COVER

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i

SURAT KETERANGAN ....................................................................................... ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1

1.1. Latar Belakang........................................................................................1

1.2. Perumusan Masalah ...............................................................................1

1.3. Pembatasan Masalah ..............................................................................2

1.4. Tujuan Kerja praktek .............................................................................2

1.5. Metode Pengumpulan Data ...................................................................2

1.6. Sistematika Penulisan ............................................................................3

BAB II PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK .................................................. 4

2.1. Kondisi Tempat Kerja Praktek .............................................................4

2.2. Lokasi/Unit Pelaksanaan Kerja Praktek (KP) .....................................5

2.3. Ruang Lingkup Kerja Praktek ..............................................................5

2.4. Jadwal Kerja Praktek .............................................................................6

BAB III UNSUR PENDUKUNG DAN PENGHAMBAT ................................... 8

3.1. Kondisi Tempat Kerja Praktek .............................................................8

3.1.1. Unsur Pendukung ........................................................................8

3.1.2. Unsur Penghambat ......................................................................8

3.2. Kemampuan Mahasiswa........................................................................8

3.2.1. Unsur pendukung ........................................................................8

3.2.2. Unsur Penghambat ......................................................................9

iv
BAB IV TEORI PENDUKUNG ......................................................................... 10

4.1. Sistem Distribusi Tegangan Menengah .............................................10

4.2. Tujuan Pemeliharaan ...........................................................................10

4.3. Macam – macam Pemeliharaan ..........................................................10

4.3.1. Pemeliharaan Rutin (Preventive Maintenance) ......................10

4.3.2. Pemeliharaan Korektif (Corrective Maintenance) .................11

4.3.3. Pemeliharaan Darurat (Emergency Maintenance) .................11

4.3.4. Jadwal Pemeliharaan .................................................................11

4.4. Konfigurasi Jaringan Distribusi ..........................................................12

4.4.1. Konfigurasi Radial ....................................................................12

4.4.2. Konfigurasi Loop ......................................................................12

4.4.3. Konfigurasi Spindle ..................................................................13

4.5. Peralatan Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20 KV .....14

4.5.1. Penghantar ..................................................................................14

4.5.2. Tiang ...........................................................................................15

4.5.3. Isolator ........................................................................................17

4.6. Peralatan Proteksi Pada Jaringan Distribusi (SUTM) 20 KV .........18

4.7. Peralat kerja, alat Keselamatan Ketenagalistrikan (K2) dan alat bantu
sesuai keperluan dan SOP yang ditetapkan perusahaan. .................21

BAB V PEMBAHASAAN ................................................................................ 33

5.1. Hasil Kerja Praktek ..............................................................................33

5.1.1. Analisis Masalah .......................................................................33

5.1.2. Gangguan- Gangguan yang Terjadi Pada Jaringan Distribusi


SUTM 20 KV .............................................................................33

5.1.3. Dampak yang Terjadi Akibat Gangguan-Gangguan Pada


SUTM 20 KV .............................................................................37

v
5.1.4. Alternatif Pemecahan Masalah ................................................37

5.1.5. Pemecahan Masalah ..................................................................38

BAB VI PENUTUP ............................................................................................ 38

6.1. Kesimpulan ...........................................................................................39

6.2. Saran ......................................................................................................39

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 40

LAMPIRAN .......................................................................................................... 41

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Perkembangan teknologi yang semakin maju pada saat ini mengakibatkan
banyaknya pemakaian sumber daya listrik sebagai penunjang kehidupan yang lebih
baik. Dengan peningkatan pemakaian energi listrik ini menunjukkan standar
kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang lebih baik. Oleh sebab itu dibutuhkan
kualitas sistem jaringan distribusi yang handal. Sistem distribusi tenaga listrik
ditunjang oleh perlengkapan-perlengkapan distribusi yang memadai. Pada kondisi
normal sistem distribusi teraliri oleh arus maupun tegangan kerja sehingga
mempengaruhi kinerja perlengkapan yang ada. Kondisi kerja perlengkapan
distribusi seperti isolator, konduktor dan proteksi pada saluran udara sangatlah
rawan mengalami gangguan dan kerusakan yang ditimbulkan oleh arus beban. Arus
beban dapat menimbulkan gangguan dan meningkatkan resiko kerusakan pada
perlengkapan sistem distribusi sehingga menurunkan tingkat keandalan sistem
jaringan distribusi dan umur dari peralatan yang ada. Selain adanya arus beban yang
mengganggu, kerusakan peralatan distribusi dapat juga ditimbulkan oleh percikan
bunga api (flashover) yang muncul karena adanya hubung singkat antar fasa yang
disebabkan oleh gangguan eksternal sehingga dapat mempengaruhi peralatan-
peralatan pada jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan Menengah 20 kV
(SUTM) menjadi panas dan meningkatkan resiko terjadinya kerusakan.
Pemeliharaan jaringan distribusi dan perawatan peralatan yang rutin bertujuan
untuk meningkatkan kulitas keandalan sistem jaringan distribusi listrik serta untuk
meminimalisir dampak yang terjadi akibat gangguan.
1.2. Perumusan Masalah
Adapun permasalahan dalam kerja praktek ini ialah apa saja gangguan pada
jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV serta
dampak yang ditimbulkan akibat gangguan pada jaringan distribusi Saluran Udara
Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV.

1
2

1.3. Pembatasan Masalah


Agar dalam penulisan laporan ini tidak meluas, maka permasalahan dibatasi
beberapa hal sebagai beriku:
1. Hanya membahas gangguan-gangguan dan dampak yang timbul dari gangguan
saluran udara tegangan menengah pada jaringan distribusi Saluran Udara
Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV.
2. Tidak membahas sistem proteksi pada jaringan distribusi Saluran Udara
Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV.
1.4. Tujuan Kerja praktek
Adapun tujuan dari penulisan laporan kerja praktek ini adalah:
1. Mengetahui gangguan apa saja yang terjadi agar diperlukan pemeliharaan
jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV.
2. Mengetahui dampak serta pemecahan masalah dari gangguan yang terjadi pada
jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV.
1.5. Metode Pengumpulan Data
Penulisan laporan ini disusun dengan menggunakan beberapa metode, yaitu:
1. Studi literatur
Pengumpulan data dokumen dan sumber tertulis baik dari dalam perusahaan,
maupun media internet yang terkait dengan topik penulisan laporan kerja praktek
ini.
2. Observasi
Metode pengumpulan data dengan studi lapangan ini menjadi proses
pembelajaran langsung di lapangan dengan media yang akan diterangkan oleh
pembimbing lapangan, teknisi, maupun praktek langsung di lapangan.
3

1.6. Sistematika Penulisan


Adapun sistematika penulisan laporan kerja praktek ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang pelaksanaan kerja praktek, perumusan
masalah, pembatasan masalah, tujuan kerja praktek, metode
pengumpulan data dan sistematika penulisan laporan kerja praktek.
BAB II PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK
Bab ini berisi profil singkat perusahaan dan jadwal pelaksanan kerja
praktek.
BAB III UNSUR PENDUKUNG DAN PENGHAMBAT
Bab ini berisi informasi mengenai kondisi tempat kerja praktek yang
dilaksanakan.
BAB IV TEORI PENDUKUNG
Bab ini berisi penjelasan mengenai teori yang berhubungan dengan
kerja praktek yang dilaksanakan.
BAB V PEMBAHASAN
Bab ini berisikan pembahasan tentang proses pemeliharaan dan
gangguan-gangguan yang terjadi di jaringan distribusi Saluran
Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20 kV.
BAB VI PENUTUP
Bab ini berisikan kesimpulan dan saran.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
BAB II
PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK

2.1. Kondisi Tempat Kerja Praktek


Kerja praktek ini dilaksanakan di PT. PLN ( Persero ) ULP Bengkayang. Unit
Layanan Pelanggan (ULP) merupakan sub-unit di bawah UP3 yang membantu
pengurusan pelayanan pelanggan dan pelayanan jaringan listrik distribusi lebih
dekat dengan ruang lingkup wilayah yang lebih kecil, ULP Bengkayang memiliki
panjang “Jaringan Tegangan Menegah” mencapai 654,84 km dan Panjang
“Jaringan Tegangan Rendah” 426,63 km serta melayani total sebanyak 43.223
pelanggan. ULP Bengkayang melayani 12 wilayah kecamatan, yaitu, Kecamatan
Samalantan, Kecamatan Monterado, Kecamatan Bengkayang, Kecamatan
Triak,Kecamatan Sungai Betung, dan Kecamatan Ledo, Kecamatan Suti Semarang,
Kecamatan Lumar, Kecamatan Sanggau Ledo, Kecamatan Seluas, Kecamatan
Jagoi Babang, dan Kecamatan Siding.
Salah satu peran PLN ULP Bengkayang ialah meliputi pengadaan dan
pelayanan pelanggan serta melakukan kegiatan pemeliharaan jaringan yang
merupakan salah satu kegiatan yang sangat penting dalam mencegah dan mengatasi
gangguan yang berpotensi menghambat proses pendistribusian tenaga listik.
Adapun struktur organisasi PLN ULP Bengkayang yaitu sebagai berikut:

Manager Unit Layanan


Pelanggan

Supervisor
Supervisor Supervisor Transaksi Pejabat Pelaksana
Pelayanan Pelanggan
Teknik Energi K3L
Dan Administrasi

Gambar II.1 Struktur Organisasi PLN ULP Bengkayang

4
5

2.2. Lokasi/Unit Pelaksanaan Kerja Praktek (KP)


Lokasi pelaksanaan Kerja Praktek (KP) berada di PT PLN (Persero),
JL.Jerendeng Abdul Rahman, Kec. Bengkayang, Kabupaten Bengkayang,
Kalimantan Barat 79211.

Gambar II.2 Peta Lokasi Kerja Praktek (KP)

2.3. Ruang Lingkup Kerja Praktek


Kerja praktek dilakukan di PT.PLN (Persero) ULP Bengkayang. Kegiatan yang
dikerjakan adalah mengikuti pemeliharaan jaringan distribusi saluran udara
tegangan menengah (SUTM) 20 kV.

Gambar II.3 Kantor Tempat Kerja Praktek


6

2.4. Jadwal Kerja Praktek


Kerja praktek ini dimulai pada tanggal 27 September 2021 sampai dengan 22
Oktober 2021 dengan waktu mulai dari pukul 08.00 WIB sampai dengan 16.00
WIB.
Berikut adalah tabel jadwal kerja praktek di kantor PT. PLN (Persero) ULP
Bengkayang.

Hari Pukul

Senin – Jum’at 08.00 –16.00WIB

Sabtu & Minggu Libur

Tabel II.1 Jadwal Kerja Praktek

Jadwal kegiatan kerja praktek yang dilaksanakan ini sesuai dan mengikuti jam
kerja yang diberikan PT. PLN (Persero) ULP Bengkayang. Untuk lebih rinci, maka
dibawah ini adalah tabel jadwal kegiatan selama kerja praktek serta materi atau
kegiatan yang dilaksanakan:
Tabel II.2 Logbook Kegiatan

Tanggal
No Jam Materi / Kegiatan
Mulai KP
Senin, 27 September
1 08.00-16.00 Pengenalan dan Swab Antigen
2021
Selasa, 28 September
2 08.00-16.00 Pengenalan alat – alat pada HAR
2021
Rabu, 29 September
3 08.00-16.00 Inspeksi jaringan
2021
Kamis, 30 September
4 08.00-16.00 ROW pemangkasan
2021
Jum’at, 1 Oktober Konsultasi pembimbing
5 08.00-16.00
2021 lapangan
Senin, 4 Oktober
6 08.00-16.00 Penggantian KWH
2021
7

Tabel II.2 Logbook Kegiatan (Lanjutan)


Tanggal
No Jam Materi / Kegiatan
Mulai KP
Selasa, 5 Oktober
7 08.00-16.00 Penggantian tiang listrik
2021
Rabu, 6 Oktober
8 08.00-16.00 Gangguan listrik pelanggan
2021
Kamis, 7 Oktober
9 08.00-16.00 Mengatasi masalah trafo
2021
Jum’at, 8 Oktober Konsultasi pembimbing
10 08.00-16.00
2021 lapangan
Senin, 11 Oktober
11 08.00-16.00 ROW pemangkasan
2021
Selasa, 12 Oktober
12 08.00-16.00 Penggantian Isolator
2021
Rabu, 13 Oktober
13 08.00-16.00 Inspeksi arrester
2021
Kamis, 14 Oktober
14 08.00-16.00 Penggantian FCO
2021
Jum’at, 15 Oktober
15 Konsultasi pembimbing
08.00-16.00
2021 lapangan
Senin, 18 Oktober
16 08.00-16.00 Gangguan rumah pelanggan
2021
Selasa, 19 Oktober
17 08.00-16.00 ROW pemangkasan
2021
Rabu, 20 Oktober
18 08.00-16.00 Hari libur Maullid Nabi
2021
Kamis, 21 Oktober
19 08.00-16.00 Penggantian isolator
2021
Jum’at, 22 Oktober Konsultasi pembimbing
20 08.00-16.00
2021 lapangan
BAB III
UNSUR PENDUKUNG DAN PENGHAMBAT

3.1. Kondisi Tempat Kerja Praktek


3.1.1. Unsur Pendukung
Unsur-unsur pendukung selama kegiatan kerja praktek di PT.PLN
(Persero) ULP Bengkayang antara lain:
1. Adanya komunikasi yang baik antara peserta kerja praktek dengan
pembimbing lapangan, sehingga memudahkan dalam pelaksanaan kerja
praktek.
2. Pembimbing lapangan yang siap membantu selama pelaksanaan kerja
praktek.
3. Tersedia sarana dan prasarana peralatan yang cukup memadai.
3.1.2. Unsur Penghambat
Unsur-unsur penghambat selama kegiatan kerja praktek di PT.PLN
(Persero) ULP Bengkayang antara lain:
1. Kegiatan kerja praktek yang bertabrakan dengan waktu perkuliahan pada
pelaksanaan.
2. Adanya curah hujan yang tinggi sehingga menghambat untuk aktif
mengikuti pekerjaan teknisi di lapangan.
3.2. Kemampuan Mahasiswa
3.2.1. Unsur pendukung
Unsur-unsur yang mendukung dalam pelaksanaan kerja praktek ini
antara lain:
1. Adanya literatur yang membahas mengenai pemeliharaan jaringa distribusi
saluran udara tegangan menengah.
2. Pembimbing lapangan tidak membatasi dalam memberikan ilmu dan
pengetahuanya, sehingga penulis pada saat kerja praktek tidak terbebani
karena kurangnya pengetahuan dan pengalaman dalam dunia kerja nyata
3. Pembimbing lapangan memberikan kebebasan untuk penulis dalam
menggunakan peralatan yang tersedia dengan mentaati peraturan yang ada.

8
9

3.2.2. Unsur Penghambat


Unsur-unsur yang menghambat dalam pelaksanaan kerja praktek ini
antara lain:
1. Kurangnya materi-materi pendukung seperti buku-buku pedoman untuk
menyelesaikan penulisan laporan.
2. Banyak hal-hal baru yang harus dipahami dengan waktu yang singkat.
BAB IV
TEORI PENDUKUNG

4.1. Sistem Distribusi Tegangan Menengah


Jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20KV yang
diterapkan di suatu tempat adalah hasil pertimbangan dari alasan teknis dan alasan
ekonomis. Alasan teknis yaitu berupa keandalan, stabilitas dan kontinyuitas
penyaluran energi listrik. Sedangkan alasan ekonomis yaitu peralatan dan material
yang diperlukan untuk membangun suatu konfigurasi jaringan distribusi.
4.2. Tujuan Pemeliharaan
Tujuan pemeliharaan adalah mendapatkan simpati serta kepuasan pelanggan
dalam pelayanan tenaga listrik. Tujuan pemeliharaan ini adalah agar instalasi
jaringan distribuasi beroperasi dengan aman bagi manusia dan lingkungannya.
4.3. Macam – macam Pemeliharaan
Apabila dari macam-macam pemeliharaan tersebut digabungkan, maka
pemeliharaan dibedakan menjadi:
4.3.1. Pemeliharaan Rutin (Preventive Maintenance)
Disebut juga dengan pemeliharaan preventive, yaitu pemeliharaan untuk
mencegah terjadinya kerusakan peralatan yang lebih parah dan untuk
mempertahankan unjuk kerja jaringan agar tetap beroperasi dengan keandalan
dan efisiensi yang tinggi.
Kegiatan pemeliharaan rutin meliputi kegiatan :
1. Pemeriksaan/inspeksi rutin;
2. Perbaikan/penggantian peralatan;
3. Perubahan/penyempurnaan jaringan.
Contoh pemeliharaan rutin antara lain:
1. Pengecatan tiang pada SUTM dan SUTR;
2. Pemotongan ranting/dahan pada pohon yang dapat mengganngu SUTM;
3. Pengecatan gardu sipil.

10
11

4.3.2. Pemeliharaan Korektif (Corrective Maintenance)


Pemeliharaan korektif adalah pekerjaan pemeliharaan dengan maksud
untuk memperbaiki kerusakan yaitu suatu usaha untuk memperbaiki kerusakan
hingga kembali kepada kondisi/kapasitas semula dan perbaikan untuk
penyempurnaan yaitu suatu usaha untuk meningkatkan/ penyempurnaan
jaringan dengan cara mengganti/mengubah jaringan agar dicapai daya guna
atau keandalan yang lebih baik dengan tidak mengubah kapasitas semula.
Contoh perbaikan kerusakan :
1. Penggantian jointing yang rusak;
2. Perbaikan defansi andongan;
3. Penggantian bushing trafo distribusi yang pecah;
4. Penggantian tiang yang bengkok tertabrak mobil.
4.3.3. Pemeliharaan Darurat (Emergency Maintenance)
Pemeliharaan ini bersifat mendadak, tidak terencana yang disebabkan
karena gangguan atau kerusakan atau hal-hal lain di luar kemampuan, sehingga
perlu dilakukan pemeriksaan atau pengecekan perbaikan maupun penggantian
peralatan.
Contoh pemeliharaan darurat :
1. Perbaikan atau penggantian JTR yg rusak akibat kebakaran.;
2. Perbaikan atau penggantian instalasi gardu yang rusak akibat banjir;
3. Perbaikan atau penggantian gardu dan jaringan yang rusak akibat huru-hara.
4.3.4. Jadwal Pemeliharaan
Pemeliharaan rutin / terencana adalah cara yang baik untuk mencapai
suatu tujuan pemeliharaan karena mencegah dan menghindari kerusakan
peralatan . Dalam pelaksanaan pemeliharaan rutin perlu direncanakan dengan
baik berdasarkan hasil pengamatan dan catatan serta pengalaman pemeliharaan
terdahulu sehingga akan mendapatkan hasil yang lebih baik. Agar
pemeliharaan mendapatkan hasil yang baik, perlu dibuat jadwal pemeliharaan.
Jadwal pemeliharaan dalam kurun waktu yang berbeda sesuai dengan
kebutuhan dan umur dari peralatan yang di pelihara, waktu tersebut adalah
sebagai berikut :
1. Pemeliharaan Mingguan;
12

2. Pemeliharaan Bulanan;
3. Pemeliharaan Triwulan;
4. Pemeliharaan Semesteran;
5. Pemeliharaan Tahunan.
4.4. Konfigurasi Jaringan Distribusi
Jaringan distribusi tegangan menengah di Indonesia umumnya menggunakan
3 macam konfigurasi jaringan, yaitu sebagai berikut:
4.4.1. Konfigurasi Radial
Ciri dari konfigurasi radial yaitu hanya memiliki satu saluran untuk titik
beban dan titik sumbernya. Konfigurasi radial adalah bentuk dasar, sederhana,
dan banyak digunakan. Disebut konfigurasi jaringan radial disebabkan saluran
ini ditarik dari titik sumber ke percabangan atau banyak titik beban yang
dilayani. Dalam melokalisir gangguan, pada konfigurasi radial dipasang
peralatan pengaman antara lain sectionalizer, fuse, recloser, atau pemutus
lainnya. Fungsinya untuk mengamankan bagian saluran yang dilayani dari
terjadi nya gangguan

Gambar IV.1 Konfigurasi Radial

4.4.2. Konfigurasi Loop


Konfigurasi loop memiliki bentuk tertutup, dikenal juga dengan nama
jaringan ring. Jaringan ini adalah bentuk lain jaringan radial. Karena
konfigurasi ini memiliki susunan saluran berbentuk ring, sehingga
dimungkinkan dari 2 arah saluran titik beban dapat dilayani. Oleh karena itu,
pelayanan yang continue memiliki jaminan lebih serta kualitas dayanya dapat
13

tetap terjaga dengan baik. Dua buah struktur jaringan radial akan membentuk
sebuah jaringan loop dan terpasang sebuah saklar (switch) berupa LBS pada
ujung dari dua jaringan radial tersebut.

Gambar IV. 2 Konfigurasi Loop

4.4.3. Konfigurasi Spindle


Sistem spindle banyak digunakan pada jaringan SKTM (Saluran Kabel
Tegangan Menengah) yang memiliki kehandalan yang cukup baik. Pada
umumnya, disetiap feeder pada sistem spindle terdapat middle point (gardu
tengah), sehingga ketika terjadi gangguan pada jaringan, gardu tersebut
berfungsi untuk titik manuver.

Gambar IV.3 Konfigurasi Spindle


14

4.5. Peralatan Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) 20 KV


4.5.1. Penghantar
Penghantar berfungsi untuk memindahkan atau menyalurkan energi
listrik dari suatu tempat ke tempat lain. Terdiri dari tiga jenis penghantar, yaitu;
1. ACSR (Aluminium Cable Steel Reinforced)
Merupakan hantaran udara yang pada umumnya digunakan untuk
menghantarkan arus pada tegangan 500 kV (tegangan ekstra tinggi) atau pada
tegangan 150 kV (tegangan tinggi) dari pusat pembangkit ke gardu induk atau
gardu distribusi.

Gambar IV.4 Kabel ACSR

2. Kabel XLPE (Cross-Linked Polyethylene)


Tegangan menengah atau hantaran udara (AAC, AAAC, AAAC-S),
dapat digunakan untuk menghantarkan arus dengan tegangan 6 kV-30 kV dari
gardu induk atau gardu distribusi ke gardu sub-distribusi atau gardu
konsumen (besar), seperti industri.

Gambar IV.5 Kabel AAC/AAAC


15

Gam bar IV.6 Kabel AAAC-S

3. Kabel XLPE dan Kabel PVC Tegangan Rendah


Dapat digunakan untuk menghantarkan arus dengan tegangan 500 V-3
KV dari gardu sub-distribusi ke pelanggan agar energi listrik yang diproduksi
di pusat-pusat pembangkit dapat dinikmati/dikonsumsi. Kabel mempunyai
fungsi dan peran yang sangat vital. Tanpa kabel, energi listrik yang
diproduksi pusat-pusat pembangkit tidak dapat sampai ke pelanggan.

Gambar IV.7 Kabel XLPE/PVC

4.5.2. Tiang
Tiang berfungsi untuk menyangga penghantar listrik serta
kelengkapannya. Terdiri dari dua jenis tiang, yaitu:
1. Tiang Besi
Tiang ini terbuat dari pipa besi. Penyambungan dilakukan hingga
memperoleh kekuatan beban tertentu sesuai kebutuhan.
16

Gambar IV.7 Tiang Besi


2. Tiang Beton
Untuk kekuatan sama, pilihan tiang jenis ini dianjurkan digunakan di
seluruh PLN karena lebih murah dibandingkan dengan jenis konstruksi tiang
lainnya termasuk terhadap kemungkinan penggunaan konstruksi rangkaian
besi profil.

Gambar IV.8 Tiang beton


17

4.5.3. Isolator
Isolator berfungsi sebagai penyekat dan antara bagian konduktif dengan
bagian penyangga. Pada SUTM, isolator digunakan sebagai pengaman
penghantar bertegangan. Pada SUTM dapat dibedakan dari jens konstruksi
tiang penopang/travers, sebagai berikut:
1. Isolator Tumpu (line isolator)
Isolator tumpu digunakan untuk tumpuan penghantar gaya mekanis pada
isolatorini adalah gaya akibat berat beban penghantar pada tiang tumpu atau
pada tiang sudut.
Tabel IV.1 Karakteristik Isolator.

Isolator tumpu dapat dipakai untuk konstruksi pada:

Gambar IV.9 Isolator Tumpu

2. Isolator regang (suspension insulator)


Isolator peregang dipakai pada kontruksi tiang awal/tiang sudut apabila
sudut elevasi lebih besar dari 30˚.
18

.
Terdapat 2 jenis isolator yang dipakai, yaitu isolator payung dan long rod
dengan
karakteristik sebagai berikut :
Tabel IV.2 Karakteristik Isolator.

Untuk tiap 1 set isolator jenis suspension terdiri atas 2 buah/2 piring
sedangkan jenis long rod 1 buah. Beban mekanis isolator ini adalah beban
mekanis sebagaimana pada isolator tiang ujung/awal

Gambar IV.10 Isolator Payung


4.6. Peralatan Proteksi Pada Jaringan Distribusi (SUTM) 20 KV
Adapun peralatan proteksi pada sistem distribusi (SUTM) 20 KV terdiri dari
sebagai berikut:
1. Relay Arus Lebih (Over Current Relay/OCR)
Relay arus lebih adalah relay yang bekerja terhadap arus lebih dan akan bekerja
bila arus yang mengalir melebihi nilai settingnya (1 set). Prinsip kerja OCR pada
dasarnya adalah suatu alat yang mendeteksi besaran arus yang melalui suatu
jaringan dengan bantuan trafo arus. Jika dirasa ada arus lebih yang terdeteksi relay,
baik disebabkan adanya overload maka kemudian memberikan perintah trip ke
PMT sesuai dengan karakteristik waktunya.
19

Gambar IV.11 Gambar OCR


2. Recloser
Pemutus balik otomatis (Automatic circuit recloser atau Recloser) ini secara
fisik mempunyai kemampuan seperti pemutus beban yang dapat bekerja secara
otomatis untuk mengamankan sistem dari arus lebih yang diakibatkan adanya
gangguan hubung singkat.

Gambar IV.12 Recloser


20

3. Saklar Seksi Otomatis (sectionaliser)


Sectionaliser adalah alat perlindungan terhadap arus lebih, hanya dipasang
bersama-sama dengan PBO yang berfungsi sebagai pengaman back-up nya. Alat
ini menghitung jumlah operasi pemutusan yang dilakukan oleh perlindungan back-
up nya secara otomatis disisi hulu dan SSO ini membuka pada saat peralatan
pengaman di sisi hulunya sedang dalam posisi terbuka.

Gambar IV.13 Saklar Seksi Otomatis (sectionaliser)

4. Pelebur (fuse cut out)


Fuse cut out adalah suatu alat pemutus, dimana dengan meleburnya bagian dari
komponen yang telah dirancang khusus dan disesuaikan ukurannya untuk membuka
21

rangkaian dimana pelebur tersebut dipasang dan memutuskan arus bila arus tersebut
melebihi suatu nilai dalam waktu tertentu. Oleh karena pelebur ditujukan untuk
menghilangkan gangguan permanen, maka pelebur dirancang meleleh pada waktu
tertentu pada nilai arus gangguan tertentu.

Gambar IV.14 Pelebur (fuse cut out)

4.7. Peralat kerja, alat Keselamatan Ketenagalistrikan (K2) dan alat bantu
sesuai keperluan dan SOP yang ditetapkan perusahaan.
Alat Pelindung Diri (APD) neruapakan peralatan atau perlengkapan wajib yang
digunakan untuk melindungi dan menjaga keselamatan seorang pekerja saat
melakukan pekerjaan yang memiliki potensi bahaya atau resiko kecelaka an kerja
Beberapa potensi kecelakaan kerja yang bisa dicegah dengan menggunakan
APD meliputi : Tertimpa benda keras/berat, tertusuk benda tajam, terjatuh dari
tempat tinggi, terkena aliran listrik, dan lain sebagainya
Untuk itu APD sangat diperlukan sebagai perlengkapan ‘proteksi’ seorang
pekerja. Tentu APD yang digunakan juga disesuaikan dengan pekerjaan yang
dilakukan dan potensi-potensi kecelakaan kerja yang ditimbulkan
Ada pun peralat kerja, alat keselamatan ketenagalistrikan (k2) dan alat bantu
sebagai berikut:
22

A. Alat kerja Jaringan Distribusi


Alat kerja adalah suatu benda yang digunakan untuk mempermudah sebuah pekerjaan.
Berikut adalah contoh alat kerja untuk pekerjaan pemeliharaan jaringan distribusi :
Tabel IV.3 Alat kerja

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Tangga fiber

Sebagai alat bantu dalam

1 Melaksanakan pekerjaan
diatas Tiang

Pully/ Snatch Block

Untuk meringankan

2 mengangkat barang-barang
keatas tiang

Schakel

Untuk membantu ikatan

3 saat menarik/ mengangkat


barang-barang

Tali
Sebagai alat bantu dalam
Melaksanakan pekerjaan
Untuk mengangkat alat
4
kerja/material, untuk
menarik konduktor dll
23

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Plat form

Untuk membantu petugas


5
saat bekerja di atas tiang

String Roller
Untuk menempatkan
konduktor pada saat

6 dilakukan pekerjaan
penarikan / pembongkaran
SUTM/ SKUTM

Roll duduk

Untuk pengaman penarikan


7 conductor

Pipa Bander
Untuk Membengkokkan

8 kabel sesuai dengan


kelengkungannya

Power Pull

Untuk mengatur andongan


9 kabel / penghantar
24

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Spancher Stainlisstell Strip Cutter

Sebagai alat bantu dalam

10 melaksanakan pekerjaan
pemasangan stanllis strap

Tekel Rantai
Sebagai alat bantu dalam
Melaksanakan pekerjaan

11 mengankat dan
menurunkan beban berat
dari atas Tiang

Sling/Clambing

Untuk membantu ikatan

12 chain Hoist, Snatch Block,


Power Pool

Tool Set
Sebagai alat bantu dalam
Melaksanakan pekerjaan.
Tool Set ini terdiri dari
berbagai macam ukuran
13 dan juga material bantu
lainnya seperti obeng &
tang. Kelaikan alat bisa
dilihat secara visual
25

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Tang Potong

Sebagai alat Untuk

14 memotong penghantar
berukuran besar.

Tang Press

Sebagai alat bantu mengepres


15
dan pemegang sepatu kabel

Tang Kombinasi
Sebagai alat Untuk
menjepit, memotong
16
mencabut atau memegang
benda kerja

Schakel Stic

Sebagai alat bantu dalam


Melaksanakan pekerjaan
17
melepas dan memasukkan
Cut Out, Dan lainnya

Palu /Hammer Plastik

Untuk memukul pada


pekerjaan pemasangan
18
bead end clamp kabel
twisted
26

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Trivit
Untuk menarik dan
mengencangkan
19 penghantar (tarikan beban
tringan).

Trifor

Untuk menarik dan


mengencangkan
20 penghantar (tarikan beban
tringan).

Compres Hand Dies

Digunakan untuk
mengencangkan (pres)
21
sepatu kabel, joint sleeve
Line Tap dll.

Pulling Grip/ Kaus Baja


Untuk menjepit / mengikat
ujung penghantar pada

22 waktu penarikan /
penegangan (terutama
kabel).
27

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Sabit / Bendo
Untuk merabas ranting

23 pohon yang menyentuh


Jaringan

Parang

Untuk meabas ranting

24 pohon yang menyentuh


jaringan

Untuk membuat galian


Cangkul
pada tanah atau untuk

25 mengaduk campuran
semen pembuatan pondasi
tiang

Sekop/cetok
Untuk mengangkat tanah

26 pada pekerjaan penggalian


lubang tiang atau kabel

Linggis

Untuk membuat galian


27
pada tanah

Meteran
Untuk mengukur demensi

28 panjang atau lebar dan


jarak gawang
28

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Kunci Torsi
Untuk mengencangkan
mur, baut sampai mencapai
29 ukuran kekencangan yang
diinginkan

Water Pass

Untuk mengukur dan

30 mengatur posisi peralatan


agar datar dan tegak lurus

Kompas

Untuk mengukur belokan


atau sudut tarikan
31
penghantar dari tiang
ketiang

Dynamometer
Untuk mengukur gaya

32 tarikan penghantar pada


saat pengangan

Geografis Possision System / GPS

Geografis Posision system


Untuk mengetahui titik

33 sudut belokan dan


menentukan posisi tiang
secara akurat
29

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Pasch Test

Untuk merngukur

34 ketebalan Galvanis Pada


Pembesian

Insulation Tester
Untuk mengukur tahanan
isolasi instalasi tegangan
35
menengah maupun
tegangan rendah.

EarthTester
Earth Tester, digunakan

36 untuk mengukur tahanan


pembumian

Thermo Vision

Untuk mengetahui suhu


yang terjadi pada titik –titik
37 sambungan / klem-klem
pada konduktor.

Clamp meter

Untuk mengetahui

38 mengukur jumlah Arus,


Tegangan dan Daya.
30

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Teropong

Untuk Mengethui dan

39 mengamati benda yang


letaknya jauh

B. Alat Pelindung Diri Jaringan Distribusi


Alat pelindung diri adalah kelengkapan yang wajib digunakan saat bekerja sesuai
bahaya dan risiko kerja untuk menjaga keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di
sekelilingnya. Berikut adalah contoh alat kerja untuk pemeliharaan jaringan distribusi :
Tabel IV.4 Alat Pelindung Diri

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Pakaian Kerja Kegunaan : melindungi


badan terhadap bahaya
listrik, panas dan
lain-lain

1
Bahan : katun, karet,
Polyethylene, Campuran
lapisan asbes, timah hitam
dan bahan sintetis lainnya

Sarung Tangan
Untuk melaksanakan

2 pekerjaan penyambungan
pelepasan bertegangan
31

Helm Pelindung

Pengaman kepala terhadap

3 sentuhan listrik dan


kejatuhan benda keras

Sepatu Pelindung

Sepatu bersol tebal tahan


pukul pengaman terhadap
4
sentuhan listrik dan
kejatuhan benda keras

Kacamata pelindung Pelindung muka dan mata


Kegunaan: melindungi
muka dan mata dari

5 loncatan bunga api,


loncatan benda-benda kerja
, percikan bahan kimia, dan
sinar yang bersifat keras

Body Harness

Body Harnees Kegunaan

6 melindungi saat memanjat/


diatas ketinggian

Tali Nilon

Sebagai alat bantu dan


7
pengikat
32

No Nama & Gambar Alat Kerja Fungsi

Grounding Aparatus
Digunakan untuk
membumikan jaringan /
sistim yang terlebih dahulu

8 sudah dipadamkan, agar


petugas terhindar dari
bahaya kesalahan operasi

Tanda Peringatan

Alat pengaman Sebagai

9 alat bantu peringatan

PPPK

Alat pengaman Kegunaan

10 mengobati pekerja bila


luka akibat kerja
BAB V
PEMBAHASAN

5.1. Hasil Kerja Praktek


5.1.1. Analisis Masalah
Pemeliharaan jaringan, dilakukan untuk mencegah berbagai gangguan
yang timbul pada jaringan distribusi Saluan Udara Tegangan Menengah
(SUTM) 20 KV beserta dampak dari permasalahan yang terjadi terhadap
jaringan tersebut. Gangguan yang terjadi ini sangat penting untuk dipahami,
karena dengan banyaknya gangguan yang terjadi tentunya akan berpengaruh
terhadap keandalan jaringan yang ada. Selain itu, dikhawatirkan berpotensi
terhadap keselamatan manusia dan lingkungan di sekitarnya. Pada dasarnya
pemeliharaan terbagi menjadi dua bagian, yaitu:
1. Pemeliharaan rutin (terjadwal)
Dalam pelaksanaannya pemeliharaan rutin ini terdiri dari dua kategori
pekerjaan, yaitu:
a. Pemeliharaan servis, pemeliharaan dengan jangka waktu pendek
meliputi pekerjaan ringan kecil, misalnya membersihkan ROW
jaringan.
b. Pemeliharaan inpeksi, pemeliharaan jangka waktu panjang
meliputi pekerjaan penyetelan, perbaikan dan penggantian
peralatan dan bagian-bagian dari sistem distribusi.
2. Pemeliharaan tanpa jadwal/mendadak
Pemeliharaan ini sifatnya mendadak, tidak terencana ini berakibat
gangguan atau kerusakan atau hal-hal lain diluar kemampuan kita, sehingga
perlu dilakukan pemeriksaan/pengecekan perbaikan ataupun penggantian
peralatan, tetapi masih dalam kurun waktu pemeliharaan.
5.1.2. Gangguan- Gangguan yang Terjadi Pada Jaringan Distribusi SUTM
20 KV
Dalam pendistribusian tenaga listrik, tentu terjadi gangguan yang tidak
dapat dihinndarkan, terutama pada jaringan distribusi Saluan Udara Tegangan
Menengah (SUTM) 20 KV. Adapun gangguan tersebut dikarenakan adanya
kejadian secara acak dalam sistem, yang dapat berupa berkurangnya

33
34

kemampuan peralatan, meningkatnya beban dan lepasnya atau putusnya


peralatan-peralatan yang tersambung pada jaringan. Adapun berbagai
permasalahan yan sering terjadi pada jaringan distribusi Saluran Udara
Tegangan Menengah (SUTM) 20 KV diakibatkan berbagai faktor, yaitu:
1. Sambaran petir yang mengenai jaringan (flash over)
Sambaran petir langsung biasanya cukup jarang terjadi karena tahanan
tiang biasanya cukup tinggi, sehingga bisa terjadi flash over ke konduktor fasa
yang dapat menyebabkan gangguan. Sambaran petir tentunya sangat
berpotensi merusak peralatan jaringan ataupun peralatan listrik pelanggan.

Sebelum

Sesudah
Gambar V.1 Gangguan Akibat Flash Over
35

2. Binatang
Binatang seperti ular, kelelawar, tupai, dan burung dapat menjadi
penyebab gangguan hubung singkat 1 fasa ketanah bahkan 3 fasa jika binatang
tersebut menyentuh kabel penghantar dan travers secara bersamaan.

Gambar V.3 Gangguan Akibat binatang


3. Sulur pohon atau ranting yang menempel pada jaringan.
Sulur pohon atau ranting yang menempel pada jaringan dapat
menyebabkan gangguan berupa arus lebih (over current).

Gambar V.4 Gangguan Akibat Sulur Pohon


36

4. Komponen JTM
Gangguan yang disebabkan oleh adanya kerusakan pada bahan-bahan
listrik yang digunakan pada jaringan tegangan menengah, seperti putusnya
kawat penghantar, rusaknya Fuse cut out, arrester, isolator pecah dan
sebagainya.

Gambar V.5 Gangguan Akibat komponen JTM

5. Gangguan akibat tertimpa pohon


Gangguan ini dapat menyebabkan terputusnya kabel pengantar tentunya
hal ini akan menyebabkan terhentinya pendistibusian tenaga listrik.

Gambar V.6 Gangguan Akibat Pohon


37

5.1.3. Dampak yang Terjadi Akibat Gangguan-Gangguan Pada SUTM 20


KV
Dengan adanya gangguan yang disebabkan sambaran petir ,sulur atau
ranting pohon, binatang, serta kabel jaringan yang tidak tertata rapi maka akan
berdampak terjadinya arus lebih (over current) yang disebabkan hubung
singkat fasa-fasa. Terjadinya over current akan membuat sistem relay proteksi
atau pengaman jaringan bekerja. Apabila sering terjadi arus berlebih atau
hubung singkat maka semakin sering pula relay proteksi bekerja dengan d
emikian akan sesering itu pula trafo daya menerima hubung singkat, dimana
akan memperpendek umur trafo daya tersebut. Selain itu, dampak yang paling
berbahaya adalah terputusnya kawat netral. Dimana dampak tersebut adalah;

1. Dampak terhadap kerja GFR (Ground Fault Relay)


Dengan banyaknya kawat netral yang terputus menyebabkan arus
gangguan ke tanah menjadi lebih kecil dari arus setting peralatan proteksi yang
terpasang. Dengan demikian impedansi urutan nol saluran akan menjadi lebih
besar daripada jaringan saat kondisi normal. Hal ini akan sangat
membahayakan manusia dan juga bisa menyebabkan kerusakan pada peralatan
yang tersambung ke sistem akibat tidak bekerjanya relay proteksi.

2. Dampak terhadap peralatan pelanggan dari pengaruh sambaran petir


Sambaran petir terhadap jaringan SUTM bisa menimbulkan arus
gangguan yang sangat besar. Dan dengan putus atau hilangnya kawat netral
apabila jaringan tersambar petir maka akan menyebabkan tegangan sentuh
menjadi besar dan tegangan ini berpotensi merusak peralatan pelanggan.

3. Dampak terhadap keandalan sistem jaringan


Terputusnya kabel penghantar dan seringnya gangguan yang terjadi
dapat menyebabkan meningkatnya intensitas dilakukanya pemadaman, hal ini
tentu akan merugikan dari sisi pelanggan dan perusahaan.
5.1.4. Alternatif Pemecahan Masalah
Permasalan gangguan hubungan singkat dan pemadaman jaringan
distribusi Saluran Udara Tegangangan Menengah (SUTM) 20 KV tetunya
38

dapat diselesaikan dengan beberapa alternatif pemecahan masalah,


diantaranya;
1. Dengan lebih memaksimalkan peralatan proteksi dalam mengatasi
gangguan hubung singkat seperti relay arus lebih (Over Current
Relay/OCR), pelebur (fuse cut out), recloser, selectionaliser dan relay
gangguan ke tanah (Ground Fault Relay/GFR).
2. Pemeliharaan kawat penghantar SUTM dari sulur dan pohon yang
berpotensi menggangu jaringan dengan cara pemangkasan dan
penebangan.
3. Mengefektifkan kerja sama antara PLN, polisi dan masyarakat dalam hal
pengawasan maupun penindakan terhadap perbuatan yang tidak
bertanggung jawab seperti pencurian listrik.
4. Pemeriksaan dan penggantian alat yang berhubungan dengan jaringan
secara berkala.
5.1.5. Pemecahan Masalah
Dari alternatif pemecahan masalah yang disampaikan diatas, penulis
memilih alternatif pemecahan masalah poin 2, 3, dan 4 yaitu pemeliharaan
kabel SUTM dari sulur dan pohon yang berpotensi menggangu jaringan dengan
cara pemangkasan dan penebangan, dan mengefektifkan kerja sama antara
PLN, polisi dan masyarakat dalam hal pengawasan maupun penindakan
terhadap perbuatan yang tidak bertanggung jawab seperti pencurian listrik serta
melakukan pemeriksaan dan penggantian alat yang berhubungan dengan
jaringan secara berkala.
Alasan memilih tiga poin diatas ialah karena berdasarkan kondisi tempat
dilakukanya kerja praktek ketiga poin tersebut yang terbilang sangat
berpengaruh terhadap keandalan jaringan, terutama poin kedua yaitu
pemeliharaan kabel SUTM dari sulur dan pohon yang berpotensi menggangu
jaringan dengan cara pemangkasan dan penebangan. poin tersebut dipilih
berdasarkan pengalaman selama melaksanakan kerja praktek, dilapangan
banyak sekali ditemukan sulur dan pohon yang berpotensi menimbulka
gangguan. Sehingga poin kedua adalah alternatif permasalahan yang sangat
membantu dalam peningkatan keandalan sistem.
39

BAB VI
PENUTUP

6.1. Kesimpulan
Setelah memaparkan beberapa permasalahan dan pemecahan masalahnya di
bidang pemeliharaan jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan Menengah
(SUTM) 20 KV yaitu masalah gangguan dan dampak yang ditimbulkannya, maka
ada beberapa hal yang perlu di garisbawahi. Hal-hal berikut ini merupakan
kesimpulan yang diambil dari proses pelaksanaan kerja praktek yang dilaksanakan
di PT. (Perssero) ULP Bengkayang, yaitu;
1. Gangguan yang sering timbul pada jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan
Menengah (SUTM) 20 KV adalah gangguan hubung singkat fasa-fasa atau satu
fasa tanah yang disebabkan oleh menempelnya pohon atau sulur pada kabel
jaringan.
2. Dampak yang terjadi akibat gangguan hubung singkat tersebut adalah terjadi
arus lebih (over current). Dimana over current ini dapat berbahaya bila alat
proteksi relay (pengaman arus lebih) tidak berfungsi dengan semestinya,
dikarenakan berkurangnya kemampuan peralatan.
3. Pemecahan masalah gangguan dengan pemeliharaan kabel SUTM 20 KV dari
sulur dan pohon yang berpotensi menggangu jaringan dengan cara
pemangkasan dan penebangan.

6.2. Saran
Beberapa alternatif pemecahan masalah yang dikemukakan diatas dalam
mengatasi gangguan yang terjadi pada jaringan distribusi Saluran Udara Tegangan
Menengah (SUTM) 20 KV masih sangat sederhana, namun solusi tersebut dapat
bisa menjadi masukan bagi kita semua terutama pihak PLN. Dengan melakukan
pemeliharaan jaringan secara berkala dan mengefektifkan pengawasan terhadap
pelanggaran pencurian peralatan yang terpasang pada sistem jaringan, dapat
membantu dalam mengurangi gangguan pada jaringan terutama gangguan hubung
singkat. Melihat dari hal itu, maka saya menyarankan untuk lebih meningkatkan
kembali dalam hal pemeliharaan jaringan secara intensif dan berkala serta
pengawasan dan kerja sama antara PLN, aparat dan masyarakat. Terima kasih.
40

DAFTAR PUSTAKA

Dewi, R. (2020, Juni). Analisis Komponen Saluran Udara Tegangan Menengah


(SUTM) 20 KV di Penyulang Merbau, Jambi. Journal of Electrical Power
Control and Automation, 28-34.

Pratama, N. E. (n.d.). Analisa Gangguan Saluran Udara Tegangan Menengah


(SUTM) 20 KV Penyulang Raya 14 Di PT. PLN (Persero) Area Pontianak.
1-8.

Priyono, K. (2020, November 05). Pemeliharaan Sistem Jaringan Distribusi Saluran


Udara Tegangan Menengah 20KV di PT. PLN (Persero) Unit Layanan
Pengadaan Panarukan.

SUSWANTO, D. (2009). Sistem Distribusi Tenaga Listrik. 1-20.

Wiwin A. Oktaviani, I. P. (2019, September). Efektifitas Perlindungan Kawat


Tanah Jaringan SUTM 20 KV Gardu Induk Boom Baru Palembang. Jurnal
PROtek, 06, 90-95.

PUIL.2000.Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000.Jakarta : PT PLN (Persero)

PT PLN.1996.Standart Perusahaan Listrik Negara 118-4-1:1996.Jakarta : PT PLN


(Persero)

Suhadi,dkk.2008.Teknik Distribusi Tenaga Listrik.Jakarta : Direktorat


Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan
LAMPIRAN

Foto Bersama Pegawai

Putusnya Kawat Penghantar

41
42

Pergantian Isolator

Pergatian FCO yang rusak disebabkan Hubungan singkat


43

Mengukur Beban dan Tegangan pada Gardu


44

ROW pemangkasan
45

Perbaikan Busing Sekunder Pada Gaerdu Distribusi

Menutup FCO
46

Foto Bersama Pegawai


PT PLN (PERSERO)

UIW KALIMANTAN BARAT

UP3 SINGKAWANG

Standing Operation Procedure (SOP)


Nomor : SOP.02-JAR-2019
Revisi : 0
PENGGANTIAN ISOLATOR TUMPU Tanggal : 10-01-2019
Halaman : -

1. PERALATAN KERJA
1.1. Kunci-kunci ( Tool kit)
1.2. Tangga fiber 11 mtr
1.3. Tambang + roller
1.4. Voltage detector
1.5. Tracker 1,5 ton
1.6. Stick 20 kV
1.7. Grounding set lengkap

2. PERALATAN BANTU
2.1. Radio komunikasi ( HT)
2.2. Kendaraan Operasional
2.3. Single line diagram 20 KV

3. MATERIAL
3.1. Isolator Tumpu seperlunya
3.2. Binding wire (pengikat isolator)

4. PERALATAN K3
4.1. Pakaian Kerja
4.2. Kacamata Ultraviolet
4.3. Helm pengaman
4.4. Safety Belt / Sabuk Pengaman
4.5. Sepatu alas karet isolasi 20 kV
4.6. Sarung tangan isolasi 20 kV
4.7. Sarung tangan kain
4.8. Rambu – rambu tanda pekerjaan “ AWAS ADA PEKERJAAN”

5. FORM K3
5.1. Form Chek List K3 sebelum bekerja
5.2. Form Chek List K3 selesai bekerja

47
48

6. PERALATAN LINGKUNGAN
6.1. Sapu 6.3. Tempat Sampah
6.2. Kain Lap Majun

7. PROSEDUR DAN LANGKAH KERJA


7.1. Manager ULP membuat Perintah Kerja (PK) ke Supervisor Teknik ULP dan membuat
pengumuman pemadaman.
7.2. Supervisor Teknik ULP memerintahkan ke staf teknik (pengawas) untuk melaksanakan
pemeliharaan Isolator tumpu dengan mencetak peta lokasi SUTM dan data peralatan
instalasi dan perlengkapannya dari hasil survey yang dilaksanakan oleh pihak ketiga
(Yantek).
7.3. Pengawas memerintahkan Koordinator Yantek untuk penggantian isolator tumpu.
7.4. Koordinator Yantek memberikan pengarahan kepada petugas pelaksana dan mengisi Form
Check List K3 sebelum pekerjaan..
7.5. Memakai perlengkapan K3.
7.6. Melakukan Doa bersama sebelum memulai pekerjaan.
7.7. Siapkan peralatan kerja dan material yang akan dipergunakan
7.8. Lakukan koordinasi dengan Piket Distribusi ( Pidist ), mintakan pembebasan tegangan
SUTM di UP3 pekerjaan sesuai rencana dengan melakukan manuver sistem (memperkecil
daerah padam).
7.9. Dokumentasikan secara visual / foto sebelum dilakukan penggantian Isolator tumpu.
7.10.Pastikan penghantar dalam posisi aman (tidak bertegangan) dicek dengan voltage detector
7.11.Pasangkan tangga diikat yang kuat bagian atas dan bawah tiang.
7.12.Naik (sambil bawa tambang plastik) dan ikatkan sabuk pengaman pada tiang dan teliti
sabuk pengaman betul-betul aman dipakai selanjutnya naikan Roller penggerek dan
pasangkan pada dudukan travers.
7.13.Pasang Ground set di jaringan SUTM pada arah sumber tegangan dan ujung Jaringan
SUTM jarak minimal 1 gawang.
7.14.Buka tali isolator dari penghantar ,lalu ikatkan tambang ditengah- tengah isolator tumpu 20
KV
7.15.Turunkan pelahan –lahan (tidak menyentuh tiang) dengan menggunakan tambang
penggerek
7.16.Naikan isolator tumpu 20 KV pengganti, Perlahan –lahan ( tidak menyentuh tiang ), dengan
menggunakan tambang penggerek
7.17.Pasangkan isolator pengganti,lalu ikatkan penghantar pada isolator tersebut dengan
memakai binding wire / top ties / pengikat isolator
49

7.18.Buka ikatan sabuk pengaman dan turunkan tangga .


7.19.Lepas Grounding sisipan pangkal dan ujung jaringan
7.20.Pengawas pekerjaan memastikan pekerjaan tersebut sudah dilaksanakan dengan benar dan
memastikan semua petugas pelaksana sudah dalam kondisi aman dan mengisi kembali
Form Chek List K3 Selesai pekerjaan.
7.21.Laporkan ke Piket Distribusi ( Pidist ) pekerjaan penggantian isolator tumpu SUTM selesai,
UP3 pekerjaan aman mintakan untuk penormalan kembali tegangan dan sistem.
7.22.Bila tegangan sudah masuk cek disekitar lokasi pekerjaan.
7.23.Dokumentasikan pekerjaan setelah dilakukan pemeliharaan.
7.24.Berdoa sesudah pelaksanaan Pekerjaan.
7.25.Buat laporan sesuai form yang ada .
7.26.Melakukan evaluasi hasil pekerjaan.
8. LAMPIRAN
8.1. Perintah Kerja
8.2. Chek List K3 sebelum dan selesai pekerjaan
8.3. Berita Acara / Laporan Penyelesaian Pekerjaan
8.4. Laporan Gangguan Distribusi TM & Pemadaman TM.
8.5. Dokmentasi hasil pekerjaan.
PT PLN (PERSERO)

UIW KALIMANTAN BARAT

UP3 SINGKAWANG

Standing Operation Procedure (SOP)


Nomor : SOP.08-JAR-2019
Revisi : 0
PENGGANTIAN FUSE CUT OUT ( FCO ) Tanggal : 10-01-2019
Halaman : -

1.
PERALATAN KERJA
1.1. Kunci-kunci ( Tool kit)
1.2. Tangga fiber 11 mtr
1.3. Tambang + roller
1.4. Voltage detector
1.5. Stick 20 kV
1.6. Grounding set lengkap

2. PERALATAN BANTU
2.1. Radio komunikasi ( HT)
2.2. Kendaraan Operasional
2.3. Single line diagram 20 KV

3. MATERIAL
3.1. Fuse Cut Out ( FCO ) seperlunya

4. PERALATAN K3
4.1. Pakaian Kerja
4.2. Kacamata Ultraviolet
4.3. Helm pengaman
4.4. Safety Belt / Sabuk Pengaman
4.5. Sepatu alas karet isolasi 20 kV
4.6. Sarung tangan isolasi 20 kV
4.7. Sarung tangan kain
4.8. Rambu – rambu tanda pekerjaan “ AWAS ADA PEKERJAAN”

5. FORM K3
5.1. Form Chek List K3 sebelum bekerja
5.2. Form Chek List K3 selesai bekerja

50
51

6. PERALATAN LINGKUNGAN
6.1. Sapu
6.2. Kain Lap Majun
6.3. Tempat Sampah

7. PROSEDUR DAN LANGKAH KERJA


7.1. Manajer ULP membuat Perintah Kerja (PK) ke Supervisor Teknik ULP dan membuat
pengumuman pemadaman.
7.2. Supervisor Teknik ULP memerintahkan ke staf teknik (pengawas) untuk melaksanakan
penggantian FCO dengan mencetak peta lokasi SUTM dan data peralatan instalasi dan
perlengkapannya dari hasil survey yang dilaksanakan oleh pihak ketiga (Yantek).
7.3. Pengawas memerintahkan Koordinator Yantek untuk penggantian FCO.
7.4. Koordinator Yantek memberikan pengarahan kepada petugas pelaksana dan mengisi Form
Check List K3 sebelum pekerjaan..
7.5. Memakai perlengkapan K3.
7.6. Melakukan Doa bersama sebelum memulai pekerjaan.
7.7. Siapkan peralatan kerja dan material yang akan dipergunakan
7.8. Lakukan koordinasi dengan Piket Distribusi ( Pidist ), mintakan pembebasan tegangan
SUTM di UP3 pekerjaan sesuai rencana dengan melakukan manuver sistem (memperkecil
daerah padam).
7.9. Dokumentasikan secara visual / foto sebelum dilakukan penggantian FCO.
7.10.Pastikan penghantar dalam posisi aman (tidak bertegangan) dicek dengan voltage detector
7.11.Pasangkan tangga diikat yang kuat bagian atas dan bawah tiang.
7.12.Naik (sambil bawa tambang plastik) dan ikatkan sabuk pengaman pada tiang dan teliti
sabuk pengaman betul-betul aman dipakai selanjutnya naikan Roller penggerek dan
pasangkan pada dudukan travers.
7.13.Pasang Ground set di jaringan SUTM pada arah sumber tegangan dan ujung Jaringan
SUTM jarak minimal 1 gawang.
7.14.Lepas kabel yang menghubungkan ke terminal FCO.
7.15.Bongkar FCO yg akan diganti dan turunkan pakai tambang.
7.16.Naikan FCO pengganti dan pasangkan kembali FCO tersebut.
7.17.Lakukan penggantian Fuse Link sesuai rating standar Operasi disertai dengan pemasangan
secara sempurna.
7.18.Buka ikatan sabuk pengaman dan turunkan tangga .
7.19.Lepas Grounding sisipan pangkal dan ujung jaringan
52

7.20.Pengawas pekerjaan memastikan pekerjaan tersebut sudah dilaksanakan dengan benar dan
memastikan semua petugas pelaksana sudah dalam kondisi aman dan mengisi kembali
Form Chek List K3 Selesai pekerjaan.
7.21.Laporkan ke Piket Distribusi ( Pidist ) pekerjaan penggantian FCO selesai, UP3 pekerjaan
aman mintakan untuk penormalan kembali tegangan dan sistem.
7.22.Bila tegangan sudah masuk cek disekitar lokasi pekerjaan.
7.23.Dokumentasikan pekerjaan setelah dilakukan pemeliharaan.
7.24.Berdoa sesudah pelaksanaan Pekerjaan.
7.25.Buat laporan sesuai form yang ada .
7.26.Melakukan evaluasi hasil pekerjaan.

8. LAMPIRAN
8.1. Perintah Kerja
8.2. Chek List K3 sebelum dan selesai pekerjaan
8.3. Berita Acara / Laporan Penyelesaian Pekerjaan
8.4. Laporan Gangguan Distribusi TM & Pemadaman TM.
8.5. Dokmentasi hasil pekerjaan.
PT PLN (PERSERO)

UIW KALIMANTAN BARAT

UP3 SINGKAWANG

Standing Operation Procedure (SOP)


Nomor : SOP.30-JAR-2019
Revisi : 0
INSPEKSI JARINGAN TEGANGAN MENENGAH Tanggal : 10-01-2019
Halaman : -

1. PETUGAS YANG TERLIBAT


1.1 Spv . Teknik (ULP)
1.2 Koordinator Yantek
1.3 Petugas Lapangan Yantek
1.4 Pidis UP3 / ULP

2. PERALATAN KERJA
2.1 Alat Tulis
2.2 Teropong
2.3 Thermovision
2.4 GPS
2.5 Kamera digital

3. PERLENGKAPAN K3
3.1 Sepatu karet 20 Kv
3.2 Helm pengaman
3.3 Pakaian Kerja

4. PERALATAN BANTU
4.1 Radio komunikasi ( HT)
4.2 Single line diagram 20 KV
4.3 Kendaraan Operasional

5. MATERIAL
NIHIL

6. LANGKAH KERJA
6.1 Atas dasar PK dari Manager ULP, lakukan persiapan yang diperlukan sesuai dengan PK
6.2 Siapkan peralatan pekerjaan
6.3 Berdoa sebelum pekerjaan dimulai
6.4 Menelusuri jaringan dimulai dari pangkal penyulang
6.5 Apabila ditemukan indikasi potensi gangguan dilakukan pencatatan, dokumentasi foto dan
penitikan kordinat dengan GPS

53
54

6.6 Buat laporan hasil temuan potensi gangguan kepada Manajer ULP

7. LAMPIRAN
7.1 Perintah Kerja
7.2 Chek List K3 sebelum dan selesai pekerjaan
7.3 Berita Acara / Laporan Penyelesaian Pekerjaan
7.4 Laporan Gangguan Distribusi TM & Pemadaman TM.
7.5 Dokmentasi hasil pekerjaan.