Anda di halaman 1dari 93

TKS 42734 KERJA PRAKTEK

PT. PERKEBUNAN NUSANTARA V SEI GALUH


KAB. KAMPAR - RIAU

LAPORAN UMUM

Oleh
Fanesa (1607112211)
Anggra Santika (1607113267)

Pembimbing
Sri Rezeki Muria, ST., MP., MSc
Sugiyatno, ST.

PROGRAM STUDI SARJANA TEKNIK KIMIA


JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
Desember 2020
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN UMUM

TKS 42734 KERJA PRAKTEK

Fanesa (1607112211)

Catatan/Komentar :

Tempat Kerja Praktek : PT. Perkebunan Nusantara V Sei Galuh


Periode Kerja Praktek : 14 Desember 2020 – 06 Januari 2021

Telah diperiksa dan disetujui,

Pembimbing Lapangan Dosen Pembimbing

Sugiyatno, ST Sri Rezeki Muria, ST., MP., MSc


Tanggal : Tanggal :

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-Nya,
sehingga penulis dapat melaksanakan Kerja Praktek di PT. Perkebunan Nusantara
V PKS Sei Galuh pada tanggal 14 Desember 2020 s/d 06 Januari 2021 serta
menyelesaikan penulisan Laporan Umum Kerja Praktek di PT. Perkebunan
Nusantara V PKS Sei Galuh dengan tepat waktu. Penulisan Laporan Umum Kerja
Praktek ini merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan studi pada Program
Sarjana Teknik Universitas Riau.
Selama melaksanakan kerja praktek dan menyusun laporan, penulis
mendapat bimbingan, motivasi, serta dukungan dari berbagai pihak. Penulis
menyadari tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, laporan ini tidak
mungkin dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu. Oleh karena itu, pada
kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada pihak-
pihak yang telah membantu selama menjalani kerja praktek di PT. Perkebunan
Nusantara V Sei Galuh, antara lain :
1. Kepada orang tua dan keluarga penulis yang selalu memberi nasehat serta
doa yang tiada henti untuk penulis.
2. Ibu Sri Rezeki Muria, ST., MP., MSc selaku Dosen Pembimbing dan
pengarah dalam menyelesaikan laporan ini.
3. Bapak Ahmad Fadli MT, Ph.D selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia
Universitas Riau.
4. Bapak Zulfansyah, ST, MT selaku Ketua Program Studi Sarjana Teknik
Kimia Universitas Riau
5. Bapak Panca Setia Utama ST., MT selaku Koordinator Kerja Praktek
Program Studi Sarjana Teknik Kimia Universitas Riau
6. Bapak M.Fadhailul Anam selaku Manager PT. Perkebunan Nusantara V
PKS Sei Galuh.
7. Bapak Fahmi Hidayat selaku Asisten Teknik PT. Perkebunan Nusantara V
PKS Sei Galuh.

iii
8. Bapak Sugiyatno, ST., selaku Pembimbing Lapangan dan Asisten
Pengendalian Mutu di PT. Perkebunan Nusantara V PKS Sei Galuh.
9. Bapak Erwin Riyen dan Bapak Misto selaku Asisten Pengolahan PT.
Perkebunan Nusantara V PKS Sei Galuh.
10. Bapak Ahmad Jawawi, Bapak Hendra Santoso, Bapak Faisal Lubis, Bapak
Raminto Tambunan dan Bapak Jefri, serta seluruh karyawan/karyawati di
PT. Perkebunan Nusantara V PKS Sei Galuh yang tidak bisa disebutkan
satu per satu yang telah banyak membimbing dan memberi arahan kepada
kami selama melaksanakan Kerja Praktek.
11. Teman-teman yang telah membantu dalam pelaksanaan kerja praktek di
PT. Perkebunan Nusantara V PKS Sei Galuh terkhusus Anggra Santika
selaku partner selama kerja praktek.
12. Seluruh pihak yang tidak bisa disebutkan namanya satu persatu yang telah
membantu penulis selama pelaksaan dan penyusunan laporan kerja
praktek.

Penulis menyadari masih terdapat kekurangan dalam laporan ini. Maka


penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun guna melengkapi
laporan kerja praktek ini. Semoga laporan ini bermanfaat untuk kita semua.

Pekanbaru, Desember 2020

Penulis

iv
DAFTAR ISI

ii
KATA PENGANTARiii
v
DAFTAR TABEL
BAB I BAHAN BAKU DAN BAHAN PENUNJANG
1
3
4
5
6
6
7
8
8
9
BAB II PRODUK UTAMA DAN PRODUK SAMPING
10
11
14
15
16
18
19
19
20
BAB III DESKRIPSI PROSES
22
22
23
24
25
25
26
27
29

v
vi

29
30
31
31
32
32
32
33
33
34
34
34
35
36
36
37
37
38
39
40
40
41
42
42
43
43
44
45
45
46
47
48
48
49
50
50
51
BAB IV PERALATAN UTAMA DAN PENDUKUNG PROSES
52
52
vii

52
53
54
54
55
55
55
56
56
56
57
57
57
58
58
58
58
58
58
59
59
59
59
59
BAB V SISTEM UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH
60
60
61
61
62
62
63
63
63
63
64
64
65
65
69
viii

BAB VI LOKASI PABRIK, TATA LETAK PABRIK, ORGANISASI DAN


MANAJEMEN PERUSAHAAN
72
72
73
73
73
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN
75
75
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Bagian-bagian Buah Kelapa Sawit................................................3


Gambar 1.2 Perbandingan Kriteria Buah Sawi..................................................4
Gambar 1.3 Buah Sawit Jenis Nigrescens, Virescens dan Albenscens..............5
Gambar 2.1 Crude Palm Oil (CPO)................................................................10
Gambar 2.2 Struktur Molekul Monogliserida, Digliserida dan Trigliserida...12
Gambar 2.3 Asam Lemak Jenuh.....................................................................14
Gambar 2.4 Reaksi Saponifikasi CPO dengan Basa.......................................15
Gambar 2.5 Struktur Kimia Lemak.................................................................17
Gambar 2.6 Kernel Palm (Inti Kelapa Sawit).................................................19
Gambar 3.1 Jembatan Timbang.......................................................................22
Gambar 3.2 Sortasi..........................................................................................23
Gambar 3.3 Loading Ramp.............................................................................24
Gambar 3.4 Lori..............................................................................................25
Gambar 3.5 Transfer Carriage........................................................................26
Gambar 3.6 Capstand......................................................................................26
Gambar 3.7 Hubungan waktu terhadap tekanan rebusan................................28
Gambar 3.8 Sterilizer......................................................................................28
Gambar 3.9 Hoisting Crane............................................................................30
Gambar 3.10 Hopper.........................................................................................30
Gambar 3.11 Autofeeder....................................................................................31
Gambar 3.12 Thresher.......................................................................................31
Gambar 3.13 Double Threshing........................................................................32
Gambar 3.14 Under Thresher Conveyor...........................................................32
Gambar 3.15 Bottom Cross Conveyor..............................................................33
Gambar 3.16 Fruit Elevator..............................................................................33
Gambar 3.17 Inclined Empty Bunch Conveyor.................................................34
Gambar 3.18 Tungku Pembakaran....................................................................34
Gambar 3.19 Digester.......................................................................................35
Gambar 3.20 Screw Press.................................................................................36
Gambar 3.21 Sand Trap Tank...........................................................................37
Gambar 3.22 Vibro Double Deck......................................................................37
Gambar 3.23 Crude Oil Tank............................................................................38
Gambar 3.24 Continuous Settling Tank............................................................39
Gambar 3.25 Oil Tank.......................................................................................39
Gambar 3.26 Vacum Dryer...............................................................................40
Gambar 3.27 Sludge Tank.................................................................................41
Gambar 3.28 Sand Cyclone...............................................................................41
Gambar 3.29 Vibro Single Deck........................................................................42
Gambar 3.30 Buffer Tank..................................................................................43
Gambar 3.31 Sludge Separator.........................................................................43
Gambar 3.32 Fat Pit..........................................................................................44
Gambar 3.33 Storage Tank................................................................................45
Gambar 3.34 Cake Breaker Conveyor..............................................................46
Gambar 3.35 Depericarper...............................................................................46
Gambar 3.36 Nut Polishing Drum.....................................................................47
Gambar 3.37 Nut Hopper..................................................................................48
Gambar 3.38 Ripple Mill...................................................................................48
Gambar 3.39 LTDS I dan LTDS II.....................................................................49
Gambar 3.40 Hydrocylone................................................................................50
Gambar 3.41 Kernel Silo...................................................................................50
Gambar 3.42 Kernel Storage.............................................................................51
Gambar 5.1 Steam Turbine..............................................................................58
Gambar 5.2 Genset..........................................................................................59
Gambar 5.3 Back pressure vessel....................................................................60
Gambar 5.4 Ruang Pembakaran......................................................................61
Gambar 5.5 Cerobong Asap............................................................................62
Gambar 5.6 Waduk..........................................................................................63
Gambar 5.7 Bak Pengendapan........................................................................64
Gambar 5.8 Clarifier.......................................................................................65
Gambar 5.9 Sand Filter...................................................................................65
Gambar 5.10 Water Tower Tank.......................................................................66
Gambar 5.11 Unit kation dan Anion Exchange................................................67
Gambar 5.12 Feed Tank....................................................................................68
Gambar 5.13 Deaerator....................................................................................68
Gambar 5.14 Deoiling Pond..............................................................................69
Gambar 5.15 Anaerobic Pond I.........................................................................70
Gambar 5.16 Anaerobic Pond II.......................................................................71
Gambar 5.17 Maturation Pond.........................................................................71
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Varietas Sawit Berdasarkan Tebal Tempurung dan Daging Buah.......3
Tabel 1.2 Varietas Sawit berdasarkan Warna Kulit Buah....................................4
Tabel 1.3 Beberapa Jenis Varietas Unggul Kelapa Sawit di Indonesia................5
Tabel 1.4 Beberapa Jenis Koagulan yang Biasa Digunakan................................6
Tabel 2.1 Komposisi Asam Lemak Minyak Sawit dan Minyak Inti Sawit..........13
Tabel 2.2 Komposisi Asam Lemak dalam Minyak Kelapa Sawit........................16
Tabel 2.3 Perbedaaan Karakteristik CPO dan PKO.............................................18
Tabel 3.1 Kriteria Penerimaan TBS di PTPN V Sei Galuh..................................24
Tabel 6.1 Jabatan Pimpinan Perusahaan...............................................................73
Tabel 6.2 Pembagian Shift Kerja..........................................................................74

xi
IDENTITAS TEMPAT KERJA PRAKTEK
Nama Perusahaan PT. Perkebunan Nusantara V Sei Galuh
Desa Pantai Cermin, Kec. Tapung, Kabupaten Kampar
Alamat
Riau, Indonesia, 28464
Status Perusahaan Perseroan Terbatas
Tahun Berdiri 1990
Jenis Perusahaan Crude Palm Oil (CPO)
Produk Perusahaan Crude Palm Oil (CPO) dan Kernel
Menjadi Perusahaan Agribisnis Terintegrasi yang
Visi Perusahaan
Berkelanjutan dan Berwawasan Lingkungan.
Mengelola Agro Industri Kelapa Sawit dan Karet secara efisien
bersama mitra, untuk kepentingan stakeholders.

Penerapan prinsip-prinsip Good Corporate Govermance, kriteria


minyak sawit berkelanjutan, penerapan standar industri dan
pelestarian lingkungan guna menghasilkan produk yang dapat
Misi Perusahaan diterima oleh pelanggan.

Menciptakan keunggulan kompetitif dibidang sumber daya manusia


melalui pengelolaan sumber daya manusia berdasarkan praktek-
praktek terbaik dan sistem manajemen sumber daya manusia terkini
guna meningkatkan kompetensi inti perusahaan.
Tata Nilai Journey to Excellence (Menuju Keunggulan)

xii
BAB I
BAHAN BAKU DAN BAHAN PENUNJANG
1.1 Kelapa Sawit (Elaeis Arecaceae)
Elaeis (dari bahasa Yunani, artinya "minyak") adalah genus
dari Arecaceae yang memiliki dua spesies, yang disebut sebagai kelapa sawit.
Tumbuhan ini digunakan untuk usaha pertanian komersial dalam produksi minyak
sawit. Kelapa sawit Afrika Elaeis guineensis (nama spesies guineensis mengacu
pada negara asalnya) adalah sumber utama minyak kelapa sawit. Kelapa sawit
Amerika, Elaeis oleifera (dari bahasa Latin oleifer, artinya penghasil minyak)
adalah tanaman asli Amerika Selatan dan Tengah tropis, dan digunakan secara
lokal untuk produksi minyak.
Kelapa sawit merupakan tumbuhan industri sebagai bahan baku penghasil
minyak masak, minyak industri, maupun bahan bakar. Kelapa sawit ini memiliki
peranan yang penting dalam industri minyak yaitu dapat menggantikan kelapa
sebagai sumber bahan bakunya. Perkebunannya menghasilkan keuntungan besar
sehingga banyak hutan dan perkebunan lama dikonversi menjadi perkebunan
kelapa sawit. Indonesia adalah penghasil minyak kelapa sawit terbesar di dunia.
Di Indonesia penyebarannya di daerah Aceh, pantai timur Sumatra, Jawa,
Kalimantan, dan Sulawesi. Terdapat beberapa spesies kelapa sawit yaitu E.
guineensis Jacq., E. oleifera, dan E. odora.
Varietas atau tipe kelapa sawit digolongkan berdasarkan dua karakteristik
yaitu ketebalan endokarp dan warna buah. Berdsarkn ketebalan endokarpnya,
kelapa sawit digolongkan menjadi tiga varietas yaitu Dura, Pisifera, dan Tenera,
sedangkan menurut warna buahnya, kelapa sawit digolongkan menjadi tiga
varietas yaitu Nigrescens, Virescens, dan Albescens. Secara umum, kelapa sawit
terdiri atas beberapa bagian yaitu akar, batang, daun, bunga dan buah. Bagian dari
kelapa sawit yang dilolah menjadi minyak adalah buah.
Arecaceae dewasa bertangkai tunggal, dan dapat tumbuh dengan
ketinggian lebih dari 20 m (66 ft). Daunnya menyirip, dan panjang mencapai
antara 3–5 m (10–16 ft). Bunganya diproduksi dalam bentuk padat; masing-

1
2

masing bunga kecil dengan tiga sepal dan tiga kelopak. Buahnya berwarna
kemerahan, seukuran plum besar, dan tumbuh dalam tandan besar. Setiap buah
terdiri dari lapisan luar yang mengandung minyak (perikarp), dengan biji tunggal
(inti sawit), juga kaya akan minyak.
Kelapa sawit berbentuk pohon dengan tinggi mencapai 24 meter. Akar
serabut tanaman kelapa sawit mengarah ke bawah dan samping. Selain itu juga
terdapat beberapa akar napas yang tumbuh mengarah ke samping atas untuk
mendapatkan tambahan aerasi. Seperti jenis palma lainnya, daunnya tersusun
majemuk menyirip. Daun berwarna hijau tua dan pelepah berwarna sedikit lebih
muda. Penampilannya agak mirip dengan tanaman salak, hanya saja dengan duri
yang tidak terlalu keras dan tajam. Batang tanaman diselimuti bekas pelepah
hingga umur 12 tahun. Setelah umur 12 tahun pelapah yang mengering akan
terlepas sehingga penampilan menjadi mirip dengan kelapa.
Bunga jantan dan betina terpisah namun berada pada satu pohon
(monoecious diclin) dan memiliki waktu pematangan berbeda sehingga sangat
jarang terjadi penyerbukan sendiri. Bunga jantan memiliki bentuk lancip dan
panjang sementara bunga betina terlihat lebih besar dan mekar. Tanaman sawit
dengan tipe cangkang pisifera bersifat female steril sehingga sangat jarang
menghasilkan tandan buah dan dalam produksi benih unggul digunakan sebagai
tetua jantan. Buah sawit mempunyai warna bervariasi dari hitam, ungu, hingga
merah tergantung bibit yang digunakan. Buah bergerombol dalam tandan yang
muncul dari tiap pelapah. Minyak dihasilkan oleh buah. Kandungan minyak
bertambah sesuai kematangan buah. Setelah melewati fase matang, kandungan
asam lemak bebas (FFA/free fatty acid) akan meningkat dan buah akan rontok
dengan sendirinya. Secara anatomi, bagian buah kelapa sawit dari luar ke dalam
adalah sebagai berikut :
a. Epikarpium, yaitu kulit buah yang berwarna kemerahan, keras dan
licin.
b. Mesokarpium, yaitu daging buah yang berserabut dan terdapat
minyak sawit dengan rendemen paling tinggi.
c. Endokarpium (kulit biji/cangkang), berwarna hitam dan keras.
3

d. Endosperma (kernel/daging biji), berwarna putih dan dari bagian


ini akan dihasilkan minyak inti sawit.

Gambar 1.1 Bagian-bagian Buah Kelapa Sawit

1.1.1 Varietas Berdasarkan Ketebalan Tempurung dan Daging Buah


Perbedaan ketebalan daging buah kelapa sawit menyebabkan perbedaan
jumlah rendemen minyak sawit. Rendemen minyak paling tinggi terdapat pada
varietas Tenera yaitu mencapai 22-24 %, sedangkan pada varietas Dura hanya 16-
18%. (Darnoko, 2003). Varietas kelapa sawit berdasarkan tebal tempurung dan
daging buah dapat dilihat pada Tabel 1.1.

Tabel 1.1 Varietas kelapa sawit berdasarkan tebal tempurung dan daging buah
Varietas Ciri-ciri
Buah ini mempunyai daging buah (mesocarp) tipis sekitar
Dura 35-65% terhadap buah, inti (kernel) kecil. Jenis buah ini
menghasilkan rendeman minyak yang rendah.
Psifera merupakan salah satu varietas sawit yang mempunyai
mesocarp (daging buah) yang tebal, lebih tebal dari daging
Psifera
buah Dura, pericarpium (cangkang) tipis dan inti (kernel)
yang kecil. Minyak inti sawit yang dihasilkan sangat rendah
Tenera merupakan hasil persilangan dura dan psifera. Buah
ini mempunyai daging buah yang cukup tebal (55-96% dari
Tenera
buah) dengan cangkang yang tipis dan inti yang sedang.
Tandan buah lebih banyak, ukurannya lebih kecil.
4

Berdasarkan ketebalan tempurung dan daging buah, beberapa varietas


kelapa sawit yang banyak digunakan para petani dan perkebunan kelapa sawit di
Indonesia diantaranya Dura, Psifera, dan Tenera (Fauzi, 2008).

Gambar 1.2 Perbandingan Kriteria Buah Sawit

1.1.2 Varietas Berdasarkan Warna Kulit Buah


Berdasarkan wana kulit buah, beberapa varietas kelapa sawit, khususnya
di Indonesia secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama,
diantaranya varietas Nigrescens, Virescens, dan Albenscens. Setiap varietas
memiliki warna yang khas dan bervariasi. Adapun varietas buah kelapa sawit
berdasarkan warna kulit buah dapat dilihat pada Tabel 1.2
Tabel 1.2 Varietas berdasarkan warna kulit buah
Varietas Warna buah saat muda Warna buah saat masak
Nigrescens Ungu kehitam-hitaman Jingga kehitam-hitaman
Virescens Hijau Jingga kemerahan, tetapi ujung
buah tetap hijau
Albenscens Keputih-putihan Kekuning-kuningan dan di
ujungnya bewarna ungu
kehitaman
(Sumber : Naibaho, 1998)
5

Gambar 1.3 Buah Sawit Jenis Nigrescens, Virescens dan Albenscens

1.1.3 Varietas Unggul


Varietas unggul kelapa sawit dihasilkan melalui prinsip reproduksi
sebenarnya dari hibrida terbaik dengan melakukan persilangan yang diketahui
mempunyai daya gabung yang baik. Bibit yang digunakan dalam proses
persilangan adalah Dura dan Psifera. Varietas Dura sebagai induk betina dan
Psifera sebagai induk jantan. Hasil persilangan tersebut telah terbukti memiliki
kualitas dan kuantitas yang lebih baik dibandingkan dengan varietas lain. Di
Indonesia terdapat beberapa jenis varietas kelapa sawit yang dikembangkan.
Berikut jenis varietas kelapa sawit yang unggul dapat dilihat pada Tabel 2.3
dibawah ini :

Tabel 1.3 Beberapa Jenis Varietas Unggul Kelapa Sawit di Indonesia


Panen TBS OER CPO PKO
Varietas
(Bulan) (ton/ha/th) (%) (ton/ha/th) (ton/ha/th)
SP1 30 23-26 23-26 5.8-6.5 0.49
SP2 30 23-25 23-25 6.2-6.7 0.51
Dol. Sinembah 30 23-25 23-25 5.5-6.7 0.56
Bah Jambi 30 23-26 23-26 5.8-6.7 0.54
Marihat 30 23-25 23-25 6.2-6.4 0.54
RISPA 30 23-26 23-26 5.3-5.5 0.54
La Me 30 23-26 23-26 5.3-5.9 0.6
(Sumber : PPKS, PT. SOCFIN dan PT. LONSUM, 2000)

1.2 Bahan Penunjang


Adapun bahan bahan-bahan kimia penunjang seperti koagulan yang
digunakan dalam proses penjernihan air pada PTPN V PKS Sei Galuh adalah
6

aluminium sulfat/tawas (Al2(SO4)3.18H2O), asam sulfat, natrium hidroksida dan


nalco, sedangkan untuk menaikkan pH air, digunakan soda ash (Na2SO4).

1.2.1 Aluminium Sulfat/Tawas

Alumunium sulfat (A12(SO4)3) dikenal sebagai tawas merupakan salah


satu bahan kimia padat yang bentuknya berupa serbuk atau kristal dengan warna
putih keruh. Bahan kimia ini dikenal sebagai koagulan, yaitu bahan kimia yang
dibutuhkan air untuk membantu proses pengendapan partikel-partikel kecil yang
tidak dapat mcngendap dengan sendirinya. Sehingga alumunium sulfat, (tawas)
sering digunakan untuk menjernihkan air sumur (Hadi, 2004).

Tabel 1.4 Beberapa Jenis Koagulan yang Biasa Digunakan


Nama Rumus Kimia Bentuk Reaksi (Air) Opt. pH
Al. Sulfat Al2 (SO4)3.xH2O Bongkah Asam 6-7.8
Sodium NaAlO2 Bubuk Basa 6-7.8
Aluminat
Polyaluminium Aln(OH)mO3n+m Cairan Asam 6-7.8
Ferri Sulfat Fe2(SO4)3.5H2O Kristal Asam 4-9
(Sumber : Hadi, 2004)

Bahan ini banyak dipakai karena efektif untuk mengendapkan partikel-


partikel kecil dalam air. Selain itu, bahan ini paling ekonomis sehingga terjangkau
oleh semua lapisan masyarakat dan mudah didapat dipasaran serta mudah
disimpan (Sutrisno, 2004). Penggunaan koagulan berupa alumunium sulfat dapat
dilihat pada reaksi :
Al2(SO4)3 + 6H2O → 2Al(OH)3 + 3H2SO4
3H2SO4 → 6H+ + 3SO42-
Penggunaan koagulan poly aluminium chloride menyebabkan poly
aluminium chloride:

Al2(OH)3Cl3 → Al2(OH)33+ + 3Cl- + 3H2O → 2Al(OH)3 + 3H+ + 3Cl

Dari reaksi diatas dapat dilihat bahwa pada reaksi hidrolisis, aluminium
sulfat dalam air melepaskan ion H+ sebanyak 6H+. Sedangkan reaksi hidrolisis
pada PAC hanya melepaskan 3 buah ion H+. Hal inilah yang menyebabkan pH air
yang menggunakan aluminium sulfat akan bersifat lebih asam dari pada
7

menggunakan koagulan PAC. Bila proses koagulasi dilakukan tidak pada rentang
pH optimum, maka akan mengakibatkan gagalnya proses pembentukan flok dan
rendahnya kualitas air yang dihasilkan. Kisaran pH yang efektif untuk koagulasi
dengan alum pada pH 5,5 - 8,0 (Budiman dkk, 2008).

1.2.2 Soda Ash


Soda ash dapat dikatakan natrium karbonat yang digunakan untuk sebagai
dasar yang relatif kuat dalam berbagai pengaturan. Sebagai contoh, digunakan
sebagai pengatur pH untuk mempertahankan kondisi alkalin stabil. Ketika
dilarutkan dalam air, akan terdisiosasi menjadi asam lemah yaitu asam ash
karbonat dan alkali kuat yaitu natrium hidroksida. Sodium karbonat dalam larutan
kemampuan menyerang logam seperti aluminium dengan pelepasan gas hidrogen
(Amri, 2018).
Sodium karbonat, Na2CO3.10H2O garam terhidrasi juga dikenal sebagai
soda cuci atau soda garam anhidrat, Na2CO3 disebut soda ash atau soda. Natrium
karbonat terjadi di banyak perairan danau. Hal ini juga terjadi pada beberapa
Tumbuhan. Na2CO3 juga dapat dibuat di laboratorium dengan cara menetralisir
larutan NaOH dengan CO2. Akibat penambahan alun tersebut pH air turun, untuk
itu dalam pengolahan air selanjutnya ditambahkan larutan soda Ash (Na 2CO3
sampai diperoleh pH air yang diinginkan :
1. Bahan yang sangat lembut dan tidak berbau
2. Dapat menyerap embun dari udara, memiliki kebasaan (pkb) 3,67.
3. Kelarutan dalam air 43,6 g/100 ml (100 oC)
4. Dapat digunakan untuk membedakan ion logam yang lain bila diendapkan
dengan ion karbonat.
5. Dapat dipergunakan sebagai bahan tambahan untuk kolam renang untuk
menetralkan efek korosi dari klorin dan menaikkan pH.

1.2.3 Asam Sulfat


Asam sulfat (H2SO4) merupakan cairan yang bersifat korosif, tidak
berwarna, tidak berbau, sangat reaktif dan mampu melarutkan berbagai logam.
Bahan kimia ini dapat larut dengan air dengan segala perbandingan, mempunyai
8

titik lebur 10,31 oC dan titik didih pada 336,85 oC tergantung kepekatan serta pada
temperatur 300 oC atau lebih terdekomposisi menghasilkan sulfur trioksida.
Walaupun asam sulfat yang mendekati 100% dapat dibuat, ia akan melepaskan SO3

pada titik didihnya dan menghasilkan asam 98,3%. Asam sulfat 98% lebih stabil
untuk disimpan, dan merupakan bentuk asam sulfat yang paling umum. Asam
sulfat 98% umumnya disebut sebagai asam sulfat pekat.
Asam sulfat juga memiliki berbagai kegunaan di industri kimia. Sebagai
contoh, asam sulfat merupakan katalis asam yang umumnya digunakan untuk
mengubah sikloheksanonoksim menjadi kaprolaktam, yang digunakan untuk
membuat nilon. Ia juga digunakan untuk membuat asam klorida dari garam
melalui proses Mannheim. Banyak H2SO4 digunakan dalam pengilangan minyak
bumi, contohnya sebagai katalis untuk reaksi isobutana dengan isobutilena yang
menghasilkan isooktana.
1.2.4 Natrium Hidroksida

Natrium hidroksida (NaOH), juga dikenal sebagai soda kaustik atau


sodium hidroksida, adalah sejenis basa logam kaustik. Natrium Hidroksida
terbentuk dari oksida basa Natrium Oksida dilarutkan dalam air. Natrium
hidroksida membentuk larutan alkalin. Berikut adalah sifat-sifat dari NaOH :
1. NaOH berwarna putih atau praktis putih, berbentuk pellet, serpihan atau
batang atau bentuk lain.
2. Sangat basa, keras, rapuh dan menunjukkan pecahan hablur.
3. Bila dibiarkan di udara akan cepat menyerap karbondioksida.
4. Mudah larut dalam air dan dalam etanol tetapi tidak larut dalam eter.
5. NaOH membentuk basa kuat bila dilarutkan dalam air, NaOH murni
merupakan padatan berwarna putih.
6. Senyawa ini sangat mudah terionisasi membentuk ion natrium dan
hidroksida.

1.2.5 Nalco
Nalco-356 merupakan campuran encer dari berbagai bahan diantaranya
Cyclohexylamine dan morpholine yang bahan ini memerlukan penanganan yang
9

hat-hati selain korosif juga menunjukkan flash point yang rendah. Pengolahan air
menggunakan senyawa –senyawa ini disebut sebagai volatile treatment atau zero
solid treatment. Tidak ada bahan sodium dimasukkan kedalam internal treatment
ini, maka dipakailah bahan kimia yang mudah menguap (volatile chemical),
seperti ammonia/morpholine atau cyclohexylamine. Untuk mengontrol pH, bahan
ini di injeksikan kedalam Boiler water berfungsi untuk menjaga pH pada boiler
water, agar cukup tinggi untuk pencegahan korosi.
BAB II
PRODUK UTAMA DAN PRODUK SAMPING
2.1 Crude Palm Oil (CPO)
Crude Palm Oil (CPO) adalah minyak kelapa sawit mentah yang berwarna
kemerah-merahan yang diperoleh dari hasil ekstraksi atau dari proses pengempaan
daging buah (mesokarp) kelapa sawit. Sedangkan minyak inti sawit atau kernel
palm oil (KPO) berasal dari inti kelapa sawit dimana memiliki spesifikasi yaitu
tidak berwarna (Pardamean, 2008).
Minyak sawit sebagai minyak atau lemak merupakan trigliserida yaitu
suatu senyawa gliserol dengan asam lemak. Warna kemerah-merahan yang
terdapat di CPO dikarenakan adanya kandungan senyawa karotenoida (terutama
β-karotena). Kandungan karotene ini dapat mencapai hingga 1000 ppm,
sedangkan untuk minyak yang berasal dari jenis tenera kandungan karotene dapat
mencapai 500-700 ppm. Manfaat karoten yaitu sebagai obat kanker paru-paru dan
payudara serta sebagai pembentuk vitamin A (provitamin A) dalam proses
metabolisme dalam tubuh (Pardamean, 2008).

Gambar 2.1 Crude Palm Oil (CPO)

Kegunaan dari minyak sawit yaitu sebagai bahan yang digunakan dalam
produk makanan seperti pembuatan margarin, biskuit, es krim dan minyak goreng,
serta dapat digunakan juga untuk produk-produk non makanan seperti pembuatan
sabun, detergen, kosmetik (sabun, lipstick) dan lain sebagainya. Ampas dari tanda

10
11

kelapa sawit dapat digunakan sebagai sumber pupuk kalium dimana dapat
diproses menjadi pupuk organik dengan cara fermentasi (pengomposan) aerob
dengan penambahan mikroba alami. Ampas dari inti sawit (bungkil) dapat
dimanfaatkan sebagai makanan ternak, sedangkan untuk pelepah daun dapat
dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan particle board (Pardamean, 2008).
Minyak sawit dalam industri tekstil dimanfaatkan sebagai minyak pelumas
yang tahan terhadap tekanan dan suhu tinggi dengan proses hidrolisis minyak
kelapa sawit menghasilkan asam lemak dan gliserin, selanjutnya diproses lebih
lanjut menjadi derivat-derivat asam lemak yaitu amina alkohol dan metilester.
Amina alkohol dan metilester digunakan sebagai bahan dasar pembuatan cat
dinding atau cat kayu, tinta cetak, pasta gigi, pembuatan plastik berbahan non
makanan yang berasal dari minyak kelapa sawit yang kemudian dikembangkan
dengan pemanfaatan ragi, jamur, ganggang dan sel mikroba lainnya (Pardamean,
2008).

2.1.1 Komposisi Minyak Sawit


Bagian terbesar dari minyak sawit adalah trigliserida, dengan komposisi
asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh. Selain itu dalam minyak sawit juga
terdapat asam lemak bebas. Hasil ekstraksi tandan buah segar (TBS) terdiri dari
campuran gliserida dan komponen minor. Komponen minor memiliki jumlah
yang relatif kecil tetapi memegang peranan dalam menentukan mutu minyak sawit
(Ketaren,1986).
1. Komponen Minor
Beberapa komponen minor yang terdapat dalam minyak sawit adalah
sebagai berikut:
a. Sterol dan alkohol
Sterol adalah alkohol siklik sederhana yang jumlahnya sedikit dalam
minyak sawit, berupa kolesterol yang menyebabkan kenaikan tekanan
darah dalam tubuh.
b. Karoten
Senyawa yang menimbulkan warna merah pada minyak sawit (CPO)
adalah karoten. Fraksi karoten yang paling banyak terdapat pada minyak
12

sawit adalah β-karoten.


c. Tokoferol
Tokoferol atau vitamin E dalam minyak dikenal sebagai antioksidan alami
sehingga senyawa ini dijaga tetap ada dalam minyak.
2. Komponen Gliserida
Gliserida merupakan campuran dari asam lemak dan gliserol. Asam lemak
akan terikat pada gliserol, jika jumlah asam lemak yang terikat satu disebut
monogliserida, jika asam lemak yang terikat dua disebut digliserida sedangkan
jika asam lemak yang terikat tiga disebut trigliserida. Struktur molekul gliserida
dapat dilihat pada Gambar 2.2

Gambar 2.2 Struktur Molekul Monogliserida, Digliserida dan Trigliserida


(Sumber : Ketaren,1986)

Trigliserida merupakan ester dari gliserol dan asam lemak rantai panjang.
Komposisi penyusun trigliserida terdiri dari asam lemak jenuh dan asam lemak
tidak jenuh. Trigliseridadapat berwujud padat atau cair pada suhu kamar, hal ini
dipengaruhi oleh asam lemak penyusunnya. Minyak kelapa sawit merupakan
lemak semi padat yang disebabkan komposisi asam lemak yang bervariasi
sehingga titik lelehnya juga bervariasi (Ketaren, 1986). asam lemak bebas
berbeda.
Minyak kelapa sawit mempunyai peranan penting dalam perdangangan
dunia berbagai industri. Baik pangan maupun non pangan banyak mengunakannya
sebagai bahan baku. Beradasarkan peran dan kegunaan minya sawit itu, maka
13

mutu dan kualitasnya harus diperhatikan sebab sangat menentukan harga dan nilai
komoditas ini.Dalam hal ini syarat mutu diukur berdasarkan spesifikasi standar
mutu internasional yaitu meliputi kadar ALB, ari ,kotoran, logam,peroksidadan
ukuran pemucatan. Komposisi asam lemak penyusun minyak kelapa sawit (CPO)
dan minyak inti sawit (Palm Kernel Oil) dapat dilihat pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1 Komposisi Asam Lemak Minyak Sawit dan Minyak Inti Sawit
CPO PKO
Asam lemak Rumus kimia (Crude Palm Oil) (Palm Kernel
(%) Oil)(%)
Asam lemak jenuh:
Asam kaproat C5H11COOH - 3-7
Asam kaprilat C7H17COOH - 3-4
Asam laurat C11H23COOH - 46-52
Asam miristat C13H27COOH 1,1-2,5 14-17
Asam palmitat C15H31COOH 40-46 6,5-9
Asam stearat C17H35COOH 3,6-4,7 1-2,5
Asam lemak tidak jenuh:
Asam oleat C17H33COOH 39-45 15-19
Asam linoleat C17H31COOH 7-11 1,5-2
(Sumber : Ketaren, 1986)

Jumlah atom karbon, posisi rantai cabang dan ikatan rangkap antar dua atom
karbon mempengaruhi bentuk dan sifat asamnya. Asam lemak terbagi atas:
a. Asam lemak jenuh
Asam lemak jenuh adalah asam yang berikatan tunggal yaitu semua atom
karbonnya tidak mempunyai ikatan rangkap dan sedikitnya berikatan dengan dua
atom hidrogen. Pada umumnya berbentuk cair dengan titik leleh lebih tinggi dari
asam lemak tidak jenuh, semakin panjang rantai karbonnya maka titik semakin
tinggi. Asam lemak jenuh dapat dilihat pada Gambar 2.3:
14

Gambar 2.3 Asam Lemak Jenuh

b. Asam lemak tidak jenuh


Asam lemak tidak jenuh merupakan asam lemak yang memiliki ikatan
rangkap baik dua maupun tiga ikatan. Derajat ketidakjenuhan tergantung jumlah
ikatan rangkapnya dan senyawa ini mempengaruhi bentuk fisiknya. Asam lemak
tak jenuh cenderung berbentuk cair pada suhu kamar, semakin banyak ikatan
rangkap maka makin besar ketidak jenuhannya dan makin rendah titik leleh asam
itu (Ketaren,1986).
Tingkat jenuh atau tidak suatu asam lemak ditentukan oleh bilangan
iodine. Bilangan iodine adalah angka yang menunjukkan jumlah asam lemak tak
jenuh dalam minyak atau lemak. Semakin tinggi bilangan iodine menunjukkan
asam lemak tak jenuh semakin banyak (Ketaren,1986).

2.1.2 Sifat Fisika Minyak Kelapa Sawit


Warna minyak ditentukan oleh adanya pigmen yang masih tersisa setelah
proses pemucatan, karena asam lemak dan trigliserida tidak berwarna. Warna
orange atau kuning disebabkan oleh adanya pigmen karoten larut dalam minyak.
Warna dalam minyak terdapat secara alami, juga terjadi akibat adanya asam
lemak berantai pendek akibat kerusakan minyak (Hadi,2004)
Beberapa sifat fisika minyak kelapa sawit diantaranya
1. Titik Leleh (Melting Point)
Titik leleh merupakan suhu dimana asam lemak meleleh dan menjadi
bening. Titik leleh asam lemak semakin berbanding lurus dengan panjang rantai
karbon. Semakin panjang rantai karbon, maka semakin tinggi pula titik leleh asam
lemak. Titik leleh semakin menurun dengan naiknya derajat ketidak jenuhan dari
senyawa karbon.
15

2. Titik Didih (Boiling Point)


Titik didih asam lemak akan semakin meningkat dengan bertambahnya
panjang rantai karbon asam lemak tersebut. Sehingga asam lemak akan menjadi
lebih volatile dibandingkan dengan trigliserida.
3. Kekentalan (Viscosity)
Viskositas minyak naik jika naiknya berat molekul dan turun dengan
peningkatan ketidakjenuhan dan kenaikan temperature (Mangoensoekarjo, 2005).

2.1.3 Sifat Kimia Minyak Kelapa Sawit


Sifat kimia yang dapat mempengaruhi mutu CPO adalah sebagai berikut
(Mangoensoekarjo, 2005) :
1. Hidrolisa
Hidrolisa merupakan suatu reaksi kimia yang kecepatan reaksinya
dipengaruhi oleh kadar air dalam minyak. Asam lemak bebas dalam minyak
menimbulkan bau tengik sehingga berpengaruh terhadap kualitas minyak tersebut.
2. Oksidasi
Kecepatan reaksi oksidasi dipengaruhi oleh aerasi, metal, peroksida lain
dan suhu. Proses oksidasi dapat berlangsung bila terjadi kontak antara sejumlah
oksigen dengan minyak atau lemak. Terjadinya reaksi ini dapat menyebabkan
minyak menjadi tengik.
3. Saponifikasi
Minyak sawit dapat bereaksi dengan larutan basa seperti NaOH dan KOH
menghasilkan sabun dan gliserol. Reaksi safonifikasi dapat dilihat pada gambar
berikut :

Gambar 2.4 Reaksi Saponifikasi CPO dengan Basa


16

2.1.4 Parameter Mutu Minyak Kelapa Sawit


Di dalam perdagangan kelapa sawit, istilah mutu sebenarnya dapat
dibedakan menjadi dua arti. Pertama mutu minyak kelapa sawit dalam arti benar-
benar murni dan tidak tercampur dengan zat-zat pengotor. Mutu minyak kelapa
sawit dalam arti yang pertama dapat ditentukan dengan menilai sifat-sifat
fisiknya, antara lain titik leleh, warna, angka penyabunan, dan bilangan yodium.
Kedua, yaitu mutu minyak sawit dilihat dalam arti penilaian menurut ukuran
standar mutu SNI untuk dijual, seperti kandungan air (<0,1%), kotoran (<0,01%),
bilangan peroksida (<2%) dan ALB (<2%).
Syarat mutunya diukur berdasarkan spesifikasi standar mutu Internasional,
yang meliputi kadar asam lemak bebas, air, kotoran, logam besi, logam tembaga,
dan peroksida. Minyak sawit harus memiliki standar mutu, supaya dapat
mengetahui seberapa jauh mutu dari minyak sawit yang dikelola. Selain itu
standar memudah menentukan harga dan nilai komoditasnya. Faktor-faktor yang
mempengaruhi standar mutu/kualitas minyak sawit:
1. Asam Lemak Bebas (ALB)
Komposisi asam lemak bebas yang terlalu tinggi dalam minyak akan
menyebabkan bau tengik. Peningkatan kadar ALB ini dapat disebabkan oleh
adanya kadar air dalam CPO dan enzim lipase yang berfungsi sebagai katalis yang
mampu mempercepat terjadinya reaksi hidrolisa. Temperatur CPO harus dijaga
pada suhu dibawah 50 0C, karena suhu yang terlalu tinggi dapat menyebabkan
oksidasi panas yang menyebabkan minyak mengalami kerusakan.
Tabel 2.2 Komposisi Asam Lemak dalam Minyak Kelapa Sawit
Asam lemak Rumus Lemak Komposisi (%)
Laurat C12 : 0 0.2 %
Myristat C14 : 0 1.1 %
Palmiat C16 : 0 44.0 %
Stearat C18 : 0 4.5 %
Oleat C18 : 1 39.2 %
Linoleat C18 : 2 10.1 %
(Sumber : Ketaren, 1986)
Asam Lemak Bebas (ALB) atau free fatty acid (FFA) adalah asam yang di
bebaskan pada hidrolisa dari lemak. Terdapat berbagai macam lemak, tetapi untuk
17

perhitungan, kadar ALB minyak sawit dianggap sebagai Asam Palmitat (berat
molekul 256). Daging  kelapa sawit  mengandung enzim lipase yang dapat
menyebabkan kerusakan pada mutu minyak ketika struktur seluler terganggu.
Enzim yang berada didalam jaringan daging buah tidak aktif karena terselubung
oleh lapisan vakuola, sehingga tidak dapat berinteraksi dengan minyak yang
banyak terkandung pada daging buah. Masih aktif di bawah 15 oC dan non aktif
dengan temperatur diatas 50 oC.

Gambar 2.5 Struktur Kimia Lemak


b. Kadar Air
Kadar air pada minyak sawit tergantung pada efektifitas pengolahan
minyak tersebut dan juga tingkat kematangan buah yang dipanen. Buah yang
terlalu matang mengandung jumlah air yang tinggi.
c. Warna
Warna dari minyak sawit dipengaruhi oleh komposisi karotennya. Karoten
menyebabkan warna merah dan kuning pada minyak sawit. Tetapi jika minyak
berwarna coklat, menunjukkan minyak mengalami kerusakan karena adanya
reaksi antara asam dengan Fe yang mengakibatkan adanya kenaikan bilangan
peroksida yang terjadi pada suhu yang tinggi (>50 0C).
d. DOBI (Deterioration of Bleachability Index)
DOBI merupakan angka indeks hasil bagi absorben 446 nm dengan 269
nm yang merupakan angka petunjuk kerusakan minyak atau lemak yang juga
menggambarkan daya pemucatan minyak atau lemak. Penyebab DOBI rendah
adalah karena banyaknya buah yang bewarna hitam, tertundanya proses
pengolahan, kontaminasi CPO dengan kondensat rebusan, waktu perebusan yang
18

lama dengan suhu tinggi dan pemanasan CPO lebih dari 55 oC di storage tank
dengan waktu yang panjang.

2.2 Inti Kelapa Sawit (Kernel)


Bentuk inti sawit bulat padat atau agak gepeng berwarna coklat hitam.
Pada inti sawit terdapat lemak, protein, serat dan air. Inti sawit dihasilkan melalui
proses pemisahan inti sawit dari tempurungnya berdasarkan perbedaan berat jenis
antara inti sawit dan tempurung. Untuk menghindari kerusakan akibat
mikroorganisme, maka inti sawit harus segera dikeringkan dengan suhu 80 oC
(Fauzi Y, 2008). Pada pemakaiannya lemak yang terkandung didalamnya disebut
minyak inti sawit. Minyak yang dihasilkan dari inti atau kernel berwarna jernih
serta berkualitas lebih baik dibandingkan dengan kualitas minyak daging buah
(mesocarp). Tetapi kekurangannya yaitu kandungan minyak dari inti lebih sedikit
dibandingkan dengan kandungan minyak dari daging buah dimana persentase dari
minyak yang berasal dari inti kering yaitu sekitar 44 - 53 %. Minyak inti sawit
atau KPO (Kernel Palm Oil) dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku untuk
industri pangan dan non pangan. Dalam industri contohnya industri pembuatan
minyak margarin sangat baik apabila menggunakan minyak dari inti sawit
(Nurhidayati, 2010).

Tabel 2.3 Perbedaan Karakteristik CPO dan KPO


CPO (Crude palm Oil) PKO (Palm Kernel Oil)
 Dihasilkan dari daging buah sawit  Dihasilkan dari inti kernel sawit
 Memiliki warna merah jingga  Memiliki warna bening
 Titih lelehnya lebih rendah dari PKO  Titik jenuhnya lebih tinggi dari CPO
 Kadar asam lemak bebas antara 2-5%  Kadar asam lemak lebih banyak (25%)
 Komposisi asam lemaknya berbeda  Banyak mengandung asam laurat
 Kandungan terbesarnya asam palmiat  Bilangan asamnya lebih besar
 Bilangan asam lebih rendah dari PKO  Bilangan asam lebih tinggi dari CPO

Inti sawit di ekstraksi akan menghasilkan minyak inti sawit dan


bungkilnya yang kaya protein digunakan sebagai bahan makanan ternak. Warna
yang diiginkan pada bungkil inti sawit yaitu relatif terang dan nilai gizi serta
kandungan asam amino tidak berubah. Inti sawit pada suhu tinggi dapat
mengalami perubahan warna seperti contohnya minyaknya akan lebih gelap dan
19

sulit dipucatkan. Suhu tertinggi yaitu sekitar 130 C terjadi pada pengolahan
minyak sawit yaitu pada proses perebusan. (Nurhidayati, 2010).

Gambar 2.6 Palm Kernel (Inti Kelapa Sawit)

2.3 Pemanfaatan Minyak Kelapa Sawit dan Limbah


Pemanfaatan minyak kelapa sawit sangatlah beragam pada berbagai
bidang, berikut beberapa contoh pemenfaatn minyak kelapa sawit :

2.3.1 Pemanfaatan Minyak Kelapa Sawit


Secara garis besar pemanfaatan minyak sawit dapat dikelompokkan dalam
industri pangan dan non pangan.
1. Minyak sawit untuk industri pangan
Minyak sawit dapat digunakan sebagai bahan baku untuk pembuatan
minyak goreng, krimer, eskrim dan sebagainya. Penggunaan minyak sawit sebagai
minyak goreng cukup menguntungkan, karena minyak sawit mempunyai
kandungan asam linoleat dan linolenat yang rendah sehingga tidak mudah
teroksidasi. Selain itu minyak sawit mempunyai kolesterol yang rendah (Penebar
Swadaya, 1996).

2. Minyak sawit untuk industri non pangan


Minyak dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku industry farmasi, industry
kosmetik dan bahan baku oleokimia seperti asam lemak, metil ester, lemak
alkohol, lemak amina, gliserin dan sabun. Selain itu minyak sawit juga dapat
20

digunakan sebagai bahan bakar alternatif yang sangat prospektif yaitu sebagai
bahan baku dalam pembuatan biodiesel.

2.3.2 Pemanfaatan Limbah


1. Sebagai Makanan Ternak
Salah satu bahan yang dapat digunakan untuk bahan makanan ternak
adalah bungkil inti sawit. Bahan tersebut dapat dimanfaatkan sebagai bahan
campuran pakan ternak karena didalamnya masih terdapat zat-zat makanan yang
masih berguna.
2. Sebagai Bahan Bakar dan Industri
a. Cangkang (tempurung), dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar. Baik
secara langsung (bahan bakar boiler) atau diolah lebih lanjut menjadi
karbon aktif.
b. Serat (fibre), sebagai bahan bakar dan pembuatan kertas.
c. Tandan kosong, dimanfaatkan sebagai pupuk dan kertas.
d. Limbah cair digunakan sebagai pupuk melalui sistem land applic.
BAB III
DESKRIPSI PROSES

Tandan Buah Segar (TBS) dari kelapa sawit merupakan bahan baku dari
proses pembuatan Crude Palm Oil (CPO) dan Palm Kernel Oil (PKO). PT
Perkebunan Nusantara V (PTPN V) Sei Galuh sendiri menghasilkan produk
utama berupa CPO dan Inti (Kernel) dari buah kelapa sawit. Sedangkan kernel
akan dilakukan proses lebih lanjut menjadi PKO di PTPN V Tandun. Dalam
pengolahan TBS menjadi CPO, ada beberapa tahapan proses yang harus dilalui
diantaranya proses penimbangan, perebusan, pemipilan, pengempaan, pemisahan,
serta pemurnian. Tujuan proses adalah mengolah bahan baku TBS dengan kriteria
yang baik sehingga diperoleh hasil CPO dan kernel yang memenuhi persyaratan
mutu yang telah ditentukan.
Adapun mutu dari produk pabrik pengolahan kelapa sawit sangat
ditentukan oleh perlakuan yang diberikan terhadap TBS mulai dari lapangan,
transportasi / pengiriman, hingga proses pengolahan di pabrik. Semua itu
merupakan satu kesatuan yang saling mempengaruhi dan menentukan mutu dari
produk baik CPO maupun kernel yang dihasilkan. Proses pengolahan TBS
menjadi CPO dan Kernel di PTPN V Sei Galuh diantaranya adalah sebagai
berikut:
1. Stasiun Penerimaan Buah (Fruit Reception Station).
2. Stasiun Penimbunan Sementara (Loading Ramp Station).
3. Stasiun Perebusan (Sterilizer Station).
4. Stasiun Pemipilan (Threshing Station).
5. Stasiun Pengempaan (Pressing Station).
6. Stasiun Pemurnian (Clarification Station).
7. Stasiun Pengolahan inti (Kernel Plant Station).
Adapun stasiun utilitas di PTPN V Sei Galuh adalah sebagai berikut :
1. Stasiun Pembangkit (Power Plant Station).
2. Stasiun Ketel Uap (Boiler Station).
3. Stasiun Pengolahan Air (Water Treatment Station)

21
22

4. Stasiun Pengolahan Limbah (Waste Plant Station)


3.1 Stasiun Penerimaan Buah (Fruit Reception Station)
Stasiun penerimaan buah berfungsi sebagai tempat penerimaan TBS dari
kebun sebelum diproses lebih lanjut. Stasiun ini terdapat dua unit utama yakni
jembatan timbang dan sortasi. Pada stasiun ini dapat diketahui jumlah produksi
TBS setiap harinya. Stsiun penerimaan buah meliputi:

3.1.1 Jembatan Timbang (Weight Bridge)


Jembatan timbang berfungsi untuk menimbang atau mengetahui berat TBS
yang masuk kedalam pabrik. Penimbangan dilakukan dua kali untuk setiap
angkutan TBS yang masuk ke pabrik, yaitu pada saat masuk (berat truk dan TBS)
serta pada saat keluar (berat truk). Dari selisih timbangan saat truk masuk dan
keluar, diperoleh berat bersih TBS yang masuk ke pabrik. Begitu juga untuk
proses penimbangan CPO yang siap untuk dipasarkan. Jembatan timbang juga
digunakan untuk menimbang produk yang dijual (CPO dan kernel).

Gambar 3.1 Jembatan Timbang (Sebelah Kiri TBS, Kanan CPO)

Jenis buah yang diterima terdapat tiga jenis, yakni buah inti (dari kebun
perusahaan), KKPA (kerja sama perusahaan dengan petani) dan agen (pihak
ketiga). Harga /kg dari TBS ditentukan setiap pagi sesuai dengan rendeman yang
didapat. Timbangan memiliki kapasitas 50 ton dengan perhitungan berat TBS
yang masuk menggunakan truk dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

Netto = Bruto – Tarra …………………………..3.1)


Dimana : Netto = Berat Bersih / Isi (Kg)
Bruto = Berat Kotor / Berat truk dan TBS (Kg)
23

Tarra = Berat Truk Kosong (Kg)

Pada saat mobil masuk membawa TBS disebut dengan bruto, kemudian
saat mobil keluar adalah tara dari beban mobil, sedangkan TBS yang telah
dibongkar dibagian sortasi disebut dengan netto. Sehingga didapatkan selisih
beban dan didapatkan jumlah TBS yang dibawa setiap Truk.

3.1.2 Sortasi
Setelah ditimbang, TBS akan dipilih (sortasi) sesuai dengan kriteria mutu
dan kematangan buah. Sortasi memiliki luas lapangan 60 x 40 m dan merupakan
penyeleksian mutu dari buah yang akan diolah sehingga menghasilkan CPO yang
optimal dan berkualitas tinggi. Sortasi dilakukan untuk mengontrol, mengawasi
dan memeriksa TBS yang akan diolah guna mengetahui mutu TBS yang masuk.
Sortasi merupakan unit yang berpengaruh dalam penentuan rendemen CPO
nantinya. Adapun kriteria di PTPN V Sei Galuh adalah sebagai berikut:
1. Berat tandan minimum 6 kg/jenjang.
2. Panjang tangkai maksimal 2,5 cm.
3. TBS masak normal warna daging buah orange kemerahan.
4. Berondolan harus dalam kondisi baik.
5. Tidak boleh ada sampah.

Gambar 3.2 Sortasi

Grade buah juga akan mempengaruhi harga buah serta rendemen yang
akan dihasilkan. Grade merupakan persentase perbandingan jumlah buah yang
masuk antara Tenera dan Dura. Dimana semakin besar persentase buah Tenera
maka harga buah pun semakin tinggi, begitupun sebaliknya. Berikut merupakan
persentase jenis buah yang diolah di pabrik kelapa sawit PTPN V Sei Galuh.
24

Tabel 3.1 Kriteria Penerimaan TBS di PTPN V


Tandan Buah Segar (TBS)
Inti Plasma & Pihak III
Kriteria % Buah mentah 0%
Buah mentah 0 Buah matang 95% & lewat matang 5%
Buah Matang 100 Massa >15 kg
Buah Afkir/Busuk 0 Tidak ada gagang panjang
Tidak ada TBS busuk
Kriteria Ket Tidak ada buah kering/buah batu
TBS tidak membrondol F00 Tidak ada tandan kosong
TBS dengan 1-4 brondoran F0 Bebas dari sampah
TBS dengan brondolan >5 Matang Jenis tenera lebih diprioritaskan
(Sumber: PTPN V, 2019)

3.2 Stasiun Penimbunan Sementara (Loading Ramp)


Loading ramp adalah tempat penimbunan sementara dan tempat
pemindahan TBS ke dalam lori. Loading ramp dilengkapi dengan peron dengan
sudut kemiringan 45° dimaksudkan untuk mempermudah jatuhnya TBS masuk
kedalam lori rebusan.

Gambar 3.3 Loading Ramp

Kapasitas loading ramp 20 pintu yaitu 20 ton per pintunya. Pengisian TBS
dari peron kedalam lori melalui pintu bays yang menggunakan sistem hydraulic.
Pengisisan yang tidak penuh akan mengakibatkan penurunan kapasitas sterilizer
atau sebaliknya pengisian yang terlalu penuh mengakibatkan pintu maupun wear
plate rusak atau buah jatuh.

3.2.1 Lori
Lori merupakan wadah untuk meletakkan TBS yang akan masuk kedalam
di tangki perebusan (sterilizer). Lori berbentuk tabung horizontal dengan bagian
25

atas terbuka yang berfungsi untuk mempertinggi penetrasi uap pada buah.
Dinding lori dibuat berlubang agar uap dapat masuk melalui celah-celah TBS
sehingga perebusan dapat berlangsung secara merata. Sedangkan lubang lori
bagian bawah berfungsi sebagai saluran keluarnya air kondensat dari dalam lori.
Kapasitas lori ± 2,5 ton/lori. Dalam satu pengisian jumlah lori yang diisi untuk
masuk ke stasiun perebusan adalah 10 buah lori.

Gambar 3.4 Lori

Pengisian lori dilakukan secara manual oleh karyawan dengan cara


membuka pintu hidrolik pada setiap loading ramp. Di PTPN V Sei Galuh terdapat
20 pintu hidrolik yang masing-masing memerlukan control manual dengam cara
mengira-ngira banyaknya jumlah TBS yang telah masuk kedalam lori. Pada
bagian bawah dan samping lori terdapat lubang-lubang kecil yang juga berguna
untuk memaksimalkan transfer panas dan steam pada saat perebusan.

3.2.2 Transfer Carriage


Transfer carriage adalah alat untuk memindahkan lori dari jalur rel
loading ramp yang sudah terisi TBS ke jalur rel perebusan. Di PKS Sei Galuh
memiliki dua unit transfer carriage. Alat ini menampung tiga buah lori dalam
sekali pemindahan, dengan luas area penggunan 25 x 10 m. Transfer carriage
bekerja dengan prinsip pemindahan secara horizontal pada area yang sama, dapat
memindahkan 3 lori dalam satu kali pemindahan. Transfer cariage di Pabrik
Kelapa Sawit Sei galuh dapat dilihat pada gambar 3.5 berikut.
26

Gambar 3.5 Transfer Carriage

3.2.3 Capstand
Capstand berfungsi untuk menarik lori masuk maupun keluar dari rebusan
(sterilizer). Capstand digerakkan oleh electromotor dengan perantara transmisi
roda gigi (mereduksi putaran).

Gambar 3.6 Capstand

Capstand dijalankan untuk menarik lori dengan melilitkan tali secara


teratur Di PKS Sei Galuh memiliki 6 unit capstand. Capstand yang digunakan
dapat dilihat pada gambar 3.6 diatas ini. Pengoperasian alat ini dilakukan dengan
melilitkan tali pada kepala capstand, kemudian lori-lori yang telah dililitkan tali
akan tertarik kedepan, alat ini digunakan mulai dari proses pemindahan lori dari
saat mengisi TBS di loading ramp sampai proses pengeluaran lori dari alat
perebusan dan sebaliknya.

3.3 Stasiun Perebusan (Sterilizer Station)


27

TBS yang sudah dimasukan kedalam lori dengan bantuan capstand


kemudian dimasukan ke dalam sterilizer melewati centilever sebagai penghubung
antara lori dan sterilizer. Sterilizer merupakan bejana uap bertekanan antara 2,8 –
3,0 kg/cm2 yang dilengkapi dengan pipa uap masuk (inlet pipe), pipa uap keluar
(exhaust pipe), pipa kondensat, plat pembagi uap (weir plate), dan safety valve.
PKS Sei Galuh memiliki 4 unit sterilizer, dimana satu sterilizer mempunyai
kapasitas sebanyak ± 25 ton/perebusan.
Perebusan dilakukan dengan mengalirkan steam dari Back Pressure Vessel
(BPV) ke inlet pipe. Sistem perebusan yang dilakukan adalah sistem perebusan
Triple peak. Jumlah peack dalam proses perebusan ditunjukan dari jumlah
pembukaan atau penutupan dari steam inlet, exhause dan condensate valve selama
perebusan berlangsung yang diatur secara manual atau otomatis. Hal ini dilakukan
agar sawit yang berada pada tandan bagian dalam dapat masak secara merata.
Fungsi dari proses sterilizer antara lain adalah sebagai berikut :
1. Menonaktifkan enzim guna mencegah meningkatnya Asam Lemak
Bebas (ALB).
2. Menurunkan kadar air dalam TBS.
3. Pemecahan emulsi guna mempermudah terpisah minyak dan air di
stasiun Klarifikasi.
4. Melepaskan serat dan biji guna mempermudah pelepasan serat dari
biji dalam polishing drum di Stasiun Kernel.
5. Memudahkan pengadukan dalam digester dan melunakkan daging
buah.
6. Membantu proses pelepasan inti dari cangkang pada saat
pengolahan inti sawit.

Proses Sterilisasi meliputi :


1. Lori yang berisi TBS dimasukan ke dalam rebusan (sterilizer), kemudian
pintu ditutup rapat. Satu unit sterilizer memuat 10 buah lori.
2. Steam dimasukan melalui inlet pipe dengan temperatur 130,55 °C.
3. Perebusan menggunakan sistem 3 puncak (triple peak) selama 110-120
menit dengan tahapan yang dapat dilihat pada gambar 3.7 sebagai berikut :
28

Gambar 3.7 Hubungan waktu terhadap tekanan rebusan


a. Steam dimasukan sampai mencapai tekanan 2 kg/cm2, lalu steam
dibuang sampai tekanan 0 (puncak satu). Pada awal perebusan valve
kondensat tetap terbuka selama 5 menit dengan tujuan membuang
udara dingin.
b. Steam dimasukan kembali sampai mencapai 2,5 kg/cm2. Steam
dibuang kembali sampai 0 (puncak dua).
c. Steam dimasukan kembali sampai tekanan mencapai 2,8 – 3,0 kg/cm2
tahan selama 90 menit, setelah masak air dibuang melalui pipa
kondensat. Kemudian steam dibuang kembali melalui pipa exshaust
sampai 0 kg/cm2 (puncak tiga).

Bejana Perebusan (Sterilizer) yang digunakan dapat dilihat pada gambar


3.8 dibawah ini.

Gambar 3.8 Sterilizer


29

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam waktu perebusan: :


1. Tekanan Uap dan lama perebusan
Tekanan dan waktu perebusan sangat menentukan kualitas dan rendemen
minyak yang dihasilkan, tekanan yang terlalu tinggi dan waktu perebusan yang
terlalu lama dapat menyebabkan warna minyak yang dihasilkan terlalu pekat dan
kental, serta losses perebusan meningkat. Sedangkan tekanan dan waktu
perebusan yang kurang dapat menyebabkan buah kurang masak, kurang masaknya
buah menyebabkan pelumatan dalam digester tidak sempurna, sehingga sebagian
daging buah tidak akan lepas dari biji sehingga terjadi losses (kehilangan) minyak
pada ampas dan biji bertambah serta ampas menjadi basah dan menyebabkan
pembakaran di boiler tidak sempurna.
2. Pembuangan udara dan air kondensat
Udara merupakan penghantar panas yang buruk, apabila udara dalam
sterilizer tidak dikeluarkan dengan sempurna, maka terjadi pencampuran udara
dan uap yang mengakibatkan pemindahan panas dari uap ke buah tidak sempurna.

3.4 Stasiun Penebahan (Threshing Station)


Stasiun penebahan merupakan stasiun yang berfungsi untuk memisahkan
brondolan dari tandan. Stasiun ini terdiri dari Sembilan buah unit mulai dari
hoisting crane sampi tungku pembakaran/insenerator. Berikut adalah uraian dari
setiap unit pada stasiun penebahan.

3.4.1 Hoisting Crane


Hosting crane adalah alat yang digunakan untuk memindahkan lori berisi
buah masak dari lantai bawah menuju automatic feeder dengan mengangkat lori
dan menuangkan ke dalam hopper thresher kemudian lori diturunkan ke posisi
semula. Hoisting crane ditarik dengan tali baja, pada hoisting crane terdapat
rantai besi yang digunakan untuk melekatkan pada bagian samping lori, proses ini
dilakukan secara manual. Jumlah hoisting crane di PTPN V Sei Galuh adalah
sebanyak dua buah. Berikut adalah gambar dari hoisting crane :
30

Gambar 3.9 Lori dengan Hoisting Crane

3.4.2 Hopper
Hopper berfungsi sebagai tempat penampungan Tandan Buah Rebus
(TBR) sebelum dimasukkan ke dalam thresher melalui autofeeder. Hopper
berfungsi sebagai dinding pembatas agar saat buah dimasukkan dengan hoisting
crane tidak berserakan. Dinding hopper didesain sedikit miring agar memudahkan
proses pemasukan TBS yang sudah direbus. Di PTPN V unit Sei Galuh memiliki
tiga unit hopper.

Gambar 3.10 Hopper

3.4.3 Auto Feeder


Auto Feeder adalah alat untuk mengatur masuknya buah ke dalam
thresher. Di PKS Sei Galuh memiliki tiga unit autofeeder. Autofeeder yang
digunakan dapat dilihat pada gambar 3.11 dibawah ini :
31

Gambar 3.11 Autofeeder

3.4.4 Thresher
Thresher adalah alat yang digunakan untuk memisahkan brondolan dari
tandannya. Thresher bekerja dengan cara berputar-putar dengan putaran 23 rpm
yang menyebabkan tandan buah rebus (TBR) terbanting kedinding dan brondolan
yang terlepas jatuh ke underthresher conveyor dan diangkat dengan fruit elevator
untuk selanjutnya diolah di digester melalui distributing conveyor, sedangkan
tandan kosongnya diangkut dengan empty bunch conveyor untuk dikirim ke
incinerator. Thresher yang digunakan dapat dilihat pada gambar 3.12 dibawah.

Gambar 3.12 Thresher

3.4.5 Double Threshing


TBS yang sudah dilakukan penebahan di thresher kemungkinan masih
terdapat buah yang belum lepas. Maka dilakukan kembali proses penebahan di
Double Thereshing untuk memipil buah dari tandannya. Tandang kosong
32

kemudian dibawa oleh inclined empty bunch conveyor ke incinerator untuk


dibakar.

Gambar 3.13 Double Threshing

3.4.6 Under Thresher Conveyor


Conveyor ini berfungsi sebagai alat angkut berondolan rebus yang telah
terpisah menuju bottom conveyor. Under thresher conveyor yang masing-masing
berada di bawah thresher. Gambar 3.14 berikut adalah Under thresher conveyor
di PTPN V Sei Galuh.

Gambar 3.14 Under Thresher Conveyor

3.4.7 Bottom Cross Conveyor


Conveyor ini berfungsi sebagai alat angkut berondolan rebus dari under
thresher conveyor menuju ke fruit elevator
33

Gambar 3.15 Bottom Cross Conveyor


3.4.8 Fruit Elevator
Fruit elevator berfungsi untuk mengangkut berondolan dari bottom cross
conveyor menuju top cross conveyor. Elevator ini dilengkapi dengan bucket yang
berfungsi untuk memudahkan pengangkutan buah kelapa sawit yang telah selesai
dipisahkan dari tandan buah.

Gambar 3.16 Fruit Elevator

3.4.9 Inclined Empty Bunch Conveyor


Berfungsi membawa tandan kosong menuju bunch hopper
conveyor/empty bunch hopper conveyor untuk dibawa ke incinerator. Di PKS Sei
Galuh memiliki inclined empty bunch conveyor. Inclined yang digunakan dapat
dilihat pada gambar 3.16 dibawah ini.
34

Gambar 3.17 Inclined Empty Bunch Conveyor

3.4.10 Tungku Pembakaran (Incinerator)


Tungku Pembaran adalah tempat dimana berlangsungnya proses
pembakaran tandan kosong menjadi abu yang digunakan menjadi pupuk. Di PKS
Sei Galuh memiliki 2 unit incinerator. Incinerator yang digunakan dapat dilihat
pada gambar 3.17 dibawah ini :

Gambar 3.18 Tungku Pembakaran

3.5 Stasiun Pengempaan


(Pressing Station)
Brondolan yang terpisah dari tandan
selanjutnya akan diproses di stasiun press. Tujuan
proses press adalah untuk mengeluarkan minyak
dari buah (brondolan), alat utama yang
digunakan pada stasiun ini meliputi:

3.5.1 Digester
Brondolan yang berasal dari unit pemipilan dipindahlan ke digester
menggunakan distributing conveyor, sedangkan brondolan yang tidak tertampung
di digester ditransfer kembali ke fruit elevator. Digester merupakan alat
berbentuk bejana vertikal yang dilengkapi dengan pisau-pisau yang berputar
terdiri dari pisau pengaduk, pisau pelumat dan pisau pengumpan/pengeluaran,
untuk mencacah/melumatkan buah sehingga terpisah dari biji.
Digester diisi sampai ¾ dari total volume digester, pemanas berasal dari
steam dengan suhu berkisar 90-95C untuk mempersiapkan bahan agar lebih
35

mudah dikempa di screw press dan pada suhu ini minyak telah mencair dan yang
masih dalam bentuk emulsi pecah menjadi minyak. Apabila suhu terlalu tinggi,
maka akan menyebabkan minyak dan air dapat bersatu, sehinngga menyulitkan
pemisahan pada stasiun klarifikasi dan mengurangi efek pisau pengaduk. Proses
pengadukan menggunakan kecepatan 30 rpm ini berlangsung antara 15-20 menit
untuk memaksimalkan proses pngadukan. Bagian dalam digester dilapisi skave
plate untuk menghindari keausan body, dan bagian luar dilapisi glass wool untuk
meredam panas dalam digester. Letak pisau dibuat berselang-seling agar
pengadukan terjadi secara optimal/sempurna.
Pada PKS Sungai Galuh memiliki delapan unit Digester dengan volume
3500 m3 . Digester dapat dilihat pada Gambar 3.18 dibawah ini:

Gambar 3.19 Digester

3.5.2 Screw Press


Screw press berfungsi untuk mengeluarkan minyak kasar dari serat-serat
dalam daging buah (mesokarp) dengan cara ditekan dan diberikan penambahan air
dilution dengan suhu 90-95 oC dan tekanan cone sebesar 40-60 bar agar minyak
mudah terpisah.
Minyak kasar (crude oil) hasil pengempaan akan jatuh melalui lubang-
lubang silinder screw dan ditampung ke dalam crude oil pipe. Dan secara
gravitasi minyak dialirkan kedalam sand trap tank (STT), sedangkan ampas dan
biji akan keluar melalui depan press cake akan jatuh di cake breaker conveyor
(CBC).
Pada PKS Sungai Galuh memiliki delapan unit Screw press dengan
36

kapasitas terpasang 15-17 ton/jam, screw press dapat dilihat pada Gambar 3.19
berikut.

Gambar 3.20 Screw Press

3.6 Stasiun Klarifikasi (Clarification Station)


Stasiun klarifikasi merupakan stasiun terakhir pengolahan minyak. Di
stasiun ini minyak kasar dipisahkan dari zat-zat pengotornya. Proses pemisahan
dilakukan dengan cara pengendapan, sentrifugasi dan penguapan. Beberapa
peralatan utama yang digunakan pada stasiun klarifikasi adalah:

3.6.1 Sand Trap Tank


Minyak kasar yang diperoleh dari hasil pengempaan ditampung dalam oil
gutter dan dialirkan ke sand trap tank. Alat ini berfungsi untuk mengurangi
jumlah pasir dalam minyak yang akan dialirkan ke saringan getar (vibrating
screen) dengan maksud agar ayakan terhindar dari gesekan pasir kasar yang dapat
menyebabkan keausan ayakan. Alat ini bekerja berdasarkan gravitasi yaitu
mengendapkan padatan dan diberikan panas berupa steam dengan suhu 95 oC.
Pada PKS Sei Galuh memiliki dua unit Sand Trap Tank dengan volume masing-
masing 12 m3 dan 6 m3. Gambar 3.20 dibawah ini menunjukkan sand trap tank.
37

Gambar 3.21 Sand Trap Tank

3.6.2 Vibro Double Deck


Vibro double deck merupakan alat yang berfungsi untuk memisahkan
kotoran yang tidak mengendap di sand trap tank. Pemisahan terjadi karena adanya
getaran yang terdiri dari ayakan dua tingkat (double deck) dengan ukuran masing-
masing 30 dibagian atas dan 40 mesh dibagian bawah mesh. Dalam pengolahan
minyak di vibro double deck ini ditambahkan dengan air pengencer (water
dilution) dengan suhu 90oC yang dapat membantu pemisahan minyak secara
maksimal. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja vibro double deck adalah
getaran dan kebersihan mesh. Pada PKS Sei Galuh memiliki dua unit vibro
double deck dengan kapasitas 30 m3 . Gambar 3.21 memperlihatkan bagaimana
alat virbi double deck.

Gambar 3.22 Vibro Double Deck

3.6.3 Crude Oil Tank (COT)


Crude oil tank digunakan sebagai tempat penampungan minyak sebelum
dipompakan ke CST dan juga sebagai tempat pengendapan partikel-partikel yang
38

lebih halus dan lolos pada ayakan getar. Untuk mempertahankan suhu tank (90-
95oC) diberikan penambahan steam. Kenaikan temperatur ini berfungsi untuk
memperbesar perbedaan berat jenis (density) antara tiga buah zat yang terdapat
didalamnya yakni minyak, air dan sludge, sehingga sangat membantu dalam
proses pengendapan dan pemisahan antara minyak dan zat lainnya untuk
memudah proses pengaliran minyak ke tahap selanjutnya, yakni pengaliran
minyak kedalam unit CTS (Continuous Settling Tank). Pada PKS Sei Galuh
memiliki satu unit crude oil tank dengan kapasitas volume 12 m3. Adapun bentuk
unit Crude Oil Tank dapat dilihat pada gambar 3.22 berikut ini:

Gambar 3.23 Crude Oil Tank

3.6.4 Continuous Settling Tank (CST)


Minyak yang berada di lapisan atas crude oil tank dipompakan ke
Continiuous Settling Tank. Tangki ini akan mengendapkan kotoran (sludge) yang
masih terdapat dalam crude oil. Proses pengendapan diikuti sentrifusi dan
pengadukan 1,5-2 rpm. Suhu pada tangki dipertahankan pada 90-95 oC. Pada
bagian atas dari Continuous Settling Tank terdapat minyak yang jika overflow
melalui skimmer akan mengalir ke oil tank, sedangkan bagian bawahnya yang
merupakan sludge dialirkan menuju sludge tank. Hal yang perlu diperhatikan
adalah waktu tinggal (retention time) tidak boleh kurang dari 4 jam, serta posisi
level pada skimmer untuk minyak harus benar benar dijaga. Pada PKS Sei Galuh
memliki 2 unit continious settling tank dengan kapasitas 90 m3/jam Gambar 3.23
dibawah ini menunjukkan continious settling tank (CST).
39

Gambar 3.24 Continuous Settling Tank

3.6.5 Oil Tank


Oil tank adalah tempat penampungan sementara minyak yang berasal dari
Continiuous Settling Tank (CST) yang selanjutnya akan di vacuum dryer agar air
yang masih terkandung pada minyak dapat berkurang. Pada PKS Sei Galuh
memiliki dua unit oil tank dengan volume 15 m3, Tangki ini memiliki dilakukan
pemanasan dengan dialirkan steam coil untuk mempertahankan suhu 90-95 oC.
Oil tank ditunjukkan pada gambar 3.24 berikut ini.

Gambar 3.25 Oil Tank

3.6.6 Vacum Dryer


40

Minyak yang masuk ke vacuum dryer masih mengandung kadar air lebih
besar dari ketentuan yang didasarkan pada mutu standar sehingga perlu
diturunkan. Mutu produksi yang diinginkan dalam vacum dryer adalah minyak
dengan kadar air maksimum 0,20 %. Penurunan kadar air dari minyak bertujuan
agar mencegah terjadinya proses hidrolisis yang dapat meningkatkan kandungan
asam lemak bebas dari minyak. Minyak akan di spray ke vacum dryer melalui
nozzle sehingga air di dalam minyak akan mudah menguap karena perbedaan
boiling point antara minyak dan air.
Minyak akan jatuh ke bawah dan diteruskan ke storage tank, dengan
tekanan yang dibuat vakum, maka suhu akan turun sehingga dapat dilakukan
pemanasan pada suhu rendah. Melalui proses ini bahan-bahan yang seharusnya
tidak dapat dipanaskan lebih tinggi, pada akhirnya dapat dipanaskan dan
menghasilkan produk yang tidak rusak dan kualitas produk semakin bagus. PKS
Sei Galuh memiliki dua unit vacum dryer dengan kapasitas umpan 16 ton/jam
Gambar 3.25 menunjukkan alat Vacum Dryer.

Gambar 3.26 Vacum Dryer


3.6.7 Sludge Tank
Sludge tank adalah tempat penampungan sementara minyak yang berasal
dari Continiou Sludge Tank (CST) yang masih mengandung kotoran. Sludge tank
dilengkapi dengan steam injection guna menjaga suhu tetap 80-900C. Isi dari
tangki minimal 2/3 bahagian dari kapasitas tangki yang dimiliki PKS Sei Galuh
41

yaitu 15 m3. Sludge tank ditunjukkan pada gambar 3.26 berikut.

Gambar 3.27 Sludge Tank


3.6.8 Sand Cyclone
Sand cyclone berfungsi untuk menangkap pasir yang masih terdapat di
dalam sludge, Hal ini perlu dilakukan untuk mengurangi jumlah pengotor dalam
minyak. Proses yang terjadi adalah pengendapan dengan adanya putaran dan
mengakibatkan timbulnya gaya sentrifugal. Sand cyclone yang dimiliki PKS Sei
Galuh adalah dua unit dengan kapasitas 30.000 liter/jam. Pada gambar 3.27
memperlihatkan bentuk dari sand cyclone.

Gambar 3.28 Sand Cyclone

3.6.9 Vibro Single Deck


42

Minyak yang berasal dari sludge tank yang masih mengandung air dan
kotoran lainnya dialirkan ke vibro single deck, dengan saringan 40 mesh alat ini
memisahkan minyak dan kotoran yang masih terbawa. Minyak hasil saringan
kemudian dipompakan ke buffer tank, sedangkan solid/pengotor dengan getaran
tadi dialirkan ke luar vibrating screen dan dibuang keluar. Kapasitas volume vibro
single deck sama dengan vibro double deck yaitu 30 m3. vibro single deck dapat
dilihat pada gambar 3.28

Gambar 3.29 Vibro Single Deck

3.6.10 Buffer Tank


Buffer tank merupakan tempat penampungan sementara sludge dari vibro
single deck sebelum dialirkan ke sludge separator. Minyak yang masih terbawa
dalam sludge akan terendapkan pada bagian bawah tangki dan dikeluarkan
melalui kran-kran outlet untuk dialirkan ke sludge separator. Pada alat ini
diberikan pemanasan dengan sistem injeksi steam langsung, dengan suhu sekitar
90-95 oC dan tekanan 3 kg/cm2. Kapasitas volume pada PKS Sei Galuh adalah 5,2
m3, buffer tank dapat dilihat pada gambar 3.29
43

Gambar 3.30 Buffer Tank

3.6.11 Sludge Separator


Sludge separator berfungsi untuk memisahkan minyak yang masih
terkandung dalam sludge secara sentrifugasi. Pemisahan pada sludge separator
terjadi akibat adanya gaya sentrifugal dengan kecepatan tinggi yaitu 5000-6000
rpm. Minyak dengan lumpur terpisah, dimana minyak kemudian dialirkan ke
sludge drain tank. Selanjutnya minyak diproses kembali ke dalam CST melalui
reclimed oil tank / dran tank dengan menggunakan pompa. Lumpur dan kotoran
lainnya dialirkan ke Fat pit. Sludge separator yang dimiliki PKS Sei Galuh
berjumlah empat unit dengan kapasitas umpan 16 m3/jam .Berikut pada gambar
3.30 menunjukkan sludge separator.

Gambar 3.31 Sludge Separator

3.6.12 Fat Pit / Oil Recovery


Fat Pit berfungsi sebagai tempat pengutipan akhir minyak yang terbuang
dari stasiun klarifikasi dan air kondensat yang berbentuk tangki bersekat.
44

Campuran dalam fat fit dipanaskan dengan menggunakan injeksi uap bertekanan 3
kg/cm2. Pengutipan minyak berasal dari fat fit dilakukan dengan menggunakan
skrimer dimana minyak berada di atas permukaan, kemudian skrimer diturunkan
maka minyak masuk ke dalam skimer kemudian dipompakan kembali ke CST 1.
Kotoran dialirkan ke bak kondensat yang kemudian dipompakan ke unit
pengolahan limbah.

Kapasitas Volume fat pit yang dimiliki PKS Sei Galuh adalah 259 m3,
gambar fat pit dapat dilihat pada gambar 3.31

Gambar 3.32 Fat Pit

3.6.13 Storage Tank


limbah merupakan tempat penyimpanan sementara CPO sebelum dikirim.
Suhu pada storage tank dipertahankan sekitar 40-60oC dengan menggunakan
sistem steam coil. Hal ini dilakukan agar minyak tidak mudah membeku (tetap
panas) serta menekan kenaikan asam lemak bebas (ALB).. Selama penyimpanan
terjadi peningkatan kadar asam lemak bebas yang disebabkan oleh proses
autocatalitic yang dipercepat oleh panas. Untuk mempertahankan kualitasnya
maka dihindari penggunaan panas yang berlebihan. PKS Sei Galuh memiliki 3
storage tank dengan kapasitas volume storage tank yaitu 2000 ton m3 Gambar
3.32 menunjukkan storage tank.
45

Gambar 3.33 Storage Tank

3.7 Stasiun Pengolahan inti (Kernel Plant Station).


Unit pengolahan nut berfungsi untuk memisahkan campuran antara
cangkang (shell), serat (fiber), dan inti sawit (kernel) yang keluar dari screw
press. Cangkang dan fiber pada tahap berikutnya digunakan sebagai bahan bakar
boiler sedangkan kernel sebagai hasil produksi yang siap dipasarkan. Sasaran
yang harus dicapai adalah sebagai berikut :
1. Kehilangan losses yang minimum pada
semua tingkatan pemisahan.
2. Kualitas kernel yang dapat diterima di pasar.
3. Kapasitas stasiun yang dapat dicapai.
4. Minimum biaya pengolahan.
5. Pengoperasian yang fleksibel dan perawatan,
serta kontrol yang  mudah dilakukan.
6. Kebutuhan daya yang lebih rendah.
7. Kebersihan lingkungan kerja.
Adapun urutan proses pengolahan adalah sebagai berikut :

3.7.1 Cake Breaker Conveyor (CBC)


Prinsip pada CBC ini adalah memecahkan gumpalan ampas kempa (cake)
yang terdiri dari fiber dan nut yang berasal dari proses press yang selanjutnya
akan dipisah antara fiber dan nut. Dimana dalam pemisahan fiber dan nut, fiber
akan terhisap oleh depericarper untuk selanjutnya di bawa ke fiber shell conveyor
46

sebagai bahan bakar boiler. Sedangkan nut akan jatuh menuju nut polishing drum.
Cake breaker conveyor ditunjukkan pada gambar 3.33 berikut.

Gambar 3.34 Cake Breaker Conveyor

3.7.2 Depricarper
Depricarper merupakan alat pemisahan campuran serat (fiber) dengan biji
(nut) serta membersihkan biji dari sisa – sisa serabut yang masih melekat dengan
menggunakan blower sebagai penghisap (menghisap serat/sabut dan sampah
halus). Depricarper berupa suatu tromol dan panjang yang ujungnya terdapat
blower penghisap. Pemisahan terjadi berdasarkan gaya gravitasi karena berat jenis
ampas lebih ringan dari biji seingga ampas akan terhisap ke atas dan masuk ke
fiber cyclone, kemudian dibawa oleh fiber shell conveyor sebagai bahan bakar
boiler dan biji yang lebih berat akan jatuh melalui kisi-kisi nut polishing drum.
PKS Sei Galuh memiliki dua unit Depricarper. Gambar 3.34 menunjukkan
depricarper.

Gambar 3.35 Depricarper


47

3.7.3 Nut Polishing Drum


Alat ini berfungsi untuk memisahkan nut dari fiber yang masih melekat
pada nut. Tujuan pemisahan serat pada biji adalah untuk mempermudah proses
pemisahan biji pada ripple mill. Polishing drum berputar dengan kecepatan ± 32
rpm menyebabkan nut bergesek dengan dinding drum yang terbuat dari plate
sehingga fiber yang terlepas dari nut dan dihisap depericarper. Nut yang sudah
terpisah dari fiber akan jatuh ke nut conveyor melalui kisi-kisi pada ujung drum
kemudian dialirkan ke nut hopper dengan bantuan nut transport. PKS Sei Galuh
memiliki dua unit nut polishing drum . Gambar 3.35 berikut adalah Nut Polishing
Drum.

Gambar 3.36 Nut Polishing Drum

3.7.4 Nut Hopper


Nut hopper digunakan sebagai tempat penimbunan / pemeraman nut yang
keluar dari nut polishing drum sebelum diumpankan ke ripple mill untuk dipecah.
Pemeraman ini diperlukan agar biji lebih mudah pecah dan inti terlepas dari
cangkangnya.
48

Gambar 3.37 Nut Hopper

3.7.5 Ripple Mill


Ripple mill adalah alat pemecah nut. Ripple mill terdiri dari dua bagian
yaitu rotating rotor dan stationary plate. Pemecahan nut dilakukan dengan cara
menggilas nut dengan rotor pada stationary plate dengan sistem berputar. Setelah
nut pecah, campuran pecahan (shell dan kernel) tersebut jatuh pada cracked
mixture conveyor dan masuk ke cracked mixture elevator untuk diumpankan ke
LTDS 1 dan LTDS II. PKS Sei Galuh memiliki tiga unit ripple mil. Gambar 3.36
berikut adalah Ripple Mill.

Gambar 3.38 Ripple Mill

3.7.6 LTDS (Light Tenera Dust Separator) I & II


LTDS I merupakan kolom pemisah campuran pertama untuk memisahkan
inti dari cangkang yang terdiri dari tromol tegak yang mempunyai blower
diujungnya dan bekerja berdasarkan atas perbedaan berat dan kemampuan hisapan
49

blower. Cangkang yang ringan mudah terangkat ke atas untuk dikirim ke shell
cyclone sebagai umpan bahan bakar boiler, sedangkan cangkang yang lebih berat
dan inti jatuh ke bagian bawah kolom dan jatuh ke LTDS II. Dengan adanya
hisapan blower ini campuran akan terbagi menjadi 3 bagian :
 Shell yang lebih ringan akan terhisap dan masuk ke shellhopper untuk
digunakan sebagai bahan bakar boiler.
 Inti dan sebagian cangkang akan masuk ke separating column II.
Sedangkan cangkang dan inti pecah yang masih tersisa akan masuk ke
hidrocyclone.
Untuk pemisahan cangkang yang masih terbawa bersama inti dari LTDS I
digunakan LTDS II. Prinsip kerja yang digunakan pada alat ini sama dengan
LTDS I tapi hisapan blowernya lebih kuat. Cangkang dan inti pecah yang tidak
terpisah pada LTDS II diumpankan ke hydrocyclone. Kernel utuh yang lebih berat
jatuh ke kernel transport fan, selanjutnya dikirim ke kernel silo. Gambar 3.38
berikut adalah LTDS I dan LTDS II.

Gambar 3.39 LTDS I dan LTDS II

3.7.7 Hydrocylone
Hydrocyclone berfungsi untuk memisahkan inti pecah dan shell
berdasarkan berat jenis dengan bantuan air, setelah terpisah kernel diumpankan ke
kernel silo dengan bantuan wet kernel transport fan. Shell diumpankan ke shell
cyclone dengan bantuan wet shell transport fan. Gambar 3.39 berikut adalah
Hydrocylone.
50

Gambar 3.40 Hydrocylone 3 drum

3.7.8 Kernel Silo


Kernel silo adalah silinder tegak yang berlobang-lobang tempat menimbun
dan pengering kernel sebelum disimpan di kernel storage. Kernel silo berfungsi
sebagai alat penurun kadar air sebelum disimpan ke kernel storage. Dalam alat
ini, inti diberi udara panas bertingkat dibagian atas, tengah dan bawah agar kadar
air inti berkurang dengan masing masing suhu 50 oC, 60 oC dan 70 oC. Setelah itu
dilakukan pengeringan dengan memakai heater pemanas antara 10 - 12 jam
sampai kadar air < 7%. Pada PKS Sei Galuh memiliki empat unit kernel silo
dengan masing-masing volume 40 m3. Gambar 3.40 adalah Kernel Silo.

Gambar 3.41 Kernel Silo


51

3.7.9 Bulk Silo


Kernel yang sudah dikeringkan di Bulk silo akan dibawa ke kernel
storage untuk ditimbun sebelum di kirim ke mobil yang akan mendistribusikan ke
perusahaan lain untuk diolah lebih lanjut. PKS Sei Galuh memiliki kernel storage
dengan volume 400 m3 . Bulk silo dapat dilihat pada gambar 3.40.

Gambar 3.42 Bulk silo


BAB IV
PERALATAN UTAMA DAN PENDUKUNG PROSES

4.1 Peralatan Utama


Peralatan utama adalah alat-alat yang memiliki pengaruh yang sangat
signifikan dalam proses, diantaranya :

4.1.1 Jembatan Timbang (Weight Bridge)


Jembatan timbang berfungsi untuk menimbang atau mengetahui berat TBS
yang masuk kedalam pabrik. Penimbangan dilakukan dua kali untuk setiap
angkutan TBS yang masuk ke pabrik, yaitu pada saat masuk (berat truk dan TBS)
serta pada saat keluar (berat truk). Dari selisih timbangan saat truk masuk dan
keluar, diperoleh berat bersih TBS yang masuk ke pabrik. Begitu juga untuk
proses penimbangan CPO yang siap untuk dipasarkan. Jembatan timbang juga
digunakan untuk menimbang produk yang dijual (CPO dan kernel).
Pada saat mobil masuk membawa TBS disebut dengan bruto, kemudian
saat mobil keluar adalah tara dari beban mobil, sedangkan TBS yang telah
dibongkar dibagian sortasi disebut dengan netto. Sehingga didapatkan selisih
beban dan didapatkan jumlah TBS yang dibawa setiap Truk.

4.1.2 Lori
Lori merupakan wadah untuk meletakkan TBS yang akan masuk kedalam
di tangki perebusan (sterilizer). Lori berbentuk tabung horizontal dengan bagian
atas terbuka yang berfungsi untuk mempertinggi penetrasi uap pada buah.
Dinding lori dibuat berlubang agar uap dapat masuk melalui celah-celah TBS
sehingga perebusan dapat berlangsung secara merata. Sedangkan lubang lori
bagian bawah berfungsi sebagai saluran keluarnya air kondensat dari dalam lori.
Kapasitas lori ± 2,5 ton/lori. Dalam satu pengisian jumlah lori yang diisi untuk
masuk ke stasiun perebusan adalah 10 buah lori.
Pengisian lori dilakukan secara manual oleh karyawan dengan cara
membuka pintu hidrolik pada setiap loading ramp. Di PTPN V Sei Galuh terdapat
20 pintu hidrolik yang masing-masing memerlukan control manual dengam cara

52
53

mengira-ngira banyaknya jumlah TBS yang telah masuk kedalam lori. Pada
bagian bawah dan samping lori terdapat lubang-lubang kecil yang berguna untuk
memaksimalkan transfer panas dan steam pada saat perebusan.

4.1.3 Sterilizer
TBS yang sudah dimasukan kedalam lori dengan bantuan capstand
kemudian dimasukan ke dalam sterilizer melewati centilever sebagai penghubung
antara lori dan sterilizer. Sterilizer merupakan bejana uap bertekanan antara 2,8 –
3,0 kg/cm2 yang dilengkapi dengan pipa uap masuk (inlet pipe), pipa uap keluar
(exhaust pipe), pipa kondensat, plat pembagi uap (weir plate), dan safety valve.
PKS Sei Galuh memiliki 4 unit sterilizer, dimanan satu sterilizer mempunyai
kapasitas sebanyak ± 25 ton/perebusan.
Perebusan dilakukan dengan mengalirkan steam dari Back Pressure Vessel
(BPV) ke inlet pipe. Sistem perebusan yang dilakukan adalah sistem perebusan
Triple peak. Jumlah peack dalam proses perebusan ditunjukan dari jumlah
pembukaan atau penutupan dari steam inlet, exhause dan condensate valve selama
perebusan berlangsung yang diatur secara manual atau otomatis. Hal ini dilakukan
agar sawit yang berada pada tandan bagian dalam dapat masak secara merata.
Fungsi dari proses sterilizer :
1. Menonaktifkan enzim guna mencegah meningkatnya Asam Lemak Bebas
(ALB).
2. Menurunkan kadar air dalam TBS.
3. Pemecahan emulsi guna mempermudah terpisah minyak dan air di stasiun
Klarifikasi.
4. Melepaskan serat dan biji guna guna mempermudah pelepasan serat dari
biji dalam polishing drum di Stasiun Kernel.
5. Memudahkan pengadukan dalam digester dan melunakkan daging buah.
6. Membantu proses pelepasan inti dari cangkang pada saat pengolahan inti
sawit.

Proses Sterilisasi meliputi :


1. Lori yang berisi TBS dimasukan ke dalam rebusan (sterilizer), kemudian
54

pintu ditutup rapat. Satu unit sterilizer memuat 8 buah lori.


2. Steam dimasukan melalui inlet pipe dengan temperatur 130,55 °C.
3. Perebusan menggunakan sistem 3 puncak (triple peak) selama 110-120
menit dengan tahapan sebagai berikut :
a. Steam dimasukan sampai mencapai tekanan 1,5 kg/cm2, lalu steam
dibuang sampai tekanan 0 (puncak satu). Pada awal perebusan valve
kondensat tetap terbuka selama 5 menit dengan tujuan membuang
udara dingin.
b. Steam dimasukan kembali sampai mencapai 2 kg/cm 2. Steam dibuang
kembali sampai 0 (puncak 2).
c. Steam dimasukan kembali sampai tekanan mencapai 2,8 – 3,0 kg/cm2
tahan selama 90 menit, setelah masak air dibuang melalui pipa
kondensat. Kemudian steam dibuang kembali melalui pipa exshaust
sampai 0 kg/cm2.

4.1.4 Hoisting Crane


Hosting crane adalah alat yang digunakan untuk memindahkan lori berisi
buah masak dari lantai bawah menuju automatic feeder dengan mengangkat lori
dan menuangkan ke dalam hopper thresher dengan kapasitas angkat 8 ton
TBS/jam menuju automatic feeder, kemudian lori diturunkan ke posisi semula.
Hoisting crane ditarik dengan tali baja, pada hoisting crane terdapat rantai besi
yang digunakan untuk melekatkan pada bagian samping lori, proses ini dilakukan
secara manual.

4.1.5 Thresher
Thresher adalah alat yang digunakan untuk memisahkan brondolan dari
tandannya. Thresher bekerja dengan cara berputar-putar dengan putaran 23 – 25
rpm yang menyebabkan tandan buah rebus (TBR) terbanting kedinding dan
brondolan yang terlepas jatuh ke underthresher conveyor dan diangkat dengan
fruit elevator untuk selanjutnya diolah di digester melalui distributing conveyor,
sedangkan tandan kosongnya diangkut dengan empty bunch conveyor untuk
dikirim ke incinerator.
55

4.1.6 Digester
Brondolan yang berasal dari unit pemipilan dipindahlan ke digester
menggunakan distributing conveyor, sedangkan brondolan yang tidak tertampung
di digester ditransfer kembali ke fruit elevator. Digester merupakan alat
berbentuk bejana vertikal yang dilengkapi dengan pisau-pisau yang berputar
dengan kecepatan 30 rpm terdiri dari pisau pengaduk, pisau pelumat dan pisau
pengumpan/pengeluaran, untuk mencacah/melumatkan buah sehingga terpisah
dari biji.
Pemanas berasal dari steam dengan suhu berkisar 90-95C untuk
mempersiapkan bahan agar lebih mudah dikempa di screw press dan pada suhu
ini minyak telah mencair dan yang masih dalam bentuk emulsi pecah menjadi
minyak. Apabila suhu terlalu tinggi, maka akan menyebabkan minyak dan air
dapat bersatu, sehingga menyulitkan pemisahan pada stasiun klarifikasi dan
mengurangi efek pisau pengaduk. Proses pengadukan ini berlangsung antara 15-
20 menit untuk memaksimalkan proses pngadukan. Bagian dalam digester dilapisi
skave plate untuk menghindari keausan body, dan bagian luar dilapisi glass wool
untuk meredam panas dalam digester. Letak pisau dibuat berselang-seling agar
pengadukan terjadi secara optimal/sempurna.

4.1.7 Screw Press


Screw press berfungsi untuk mengeluarkan minyak kasar dari serat-serat
dalam daging buah (mesokarp) dengan cara ditekan dan diberikan penambahan air
dilution dengan suhu 90 - 95 oC dan tekanan cone sebesar 40 - 60 bar agar minyak
mudah terpisah. Minyak kasar (crude oil) hasil pengempaan akan jatuh melalui
lubang-lubang silinder screw dan ditampung ke dalam crude oil pipe. Dan secara
gravitasi minyak dialirkan kedalam sand trap tank (STT), sedangkan ampas dan
biji akan keluar melalui depan press cake akan jatuh di cake breaker conveyor
(CBC).

4.1.8 Sand Trap Tank


Minyak kasar yang diperoleh dari hasil pengempaan ditampung dalam oil
gutter dan dialirkan ke sand trap tank. Alat ini berfungsi untuk mengurangi
56

jumlah pasir dalam minyak yang akan dialirkan ke saringan getar (vibrating
screen) dengan maksud agar ayakan terhindar dari gesekan pasir kasar yang dapat
menyebabkan keausan ayakan. Alat ini bekerja berdasarkan gravitasi yaitu
mengendapkan padatan dan diberikan panas berupa steam dengan suhu 95 o C.

4.1.9 Vibro Double Deck


Vibro double deck merupakan alat yang berfungsi untuk memisahkan
kotoran yang tidak mengendap di sand trap tank. Pemisahan terjadi karena adanya
getaran yang terdiri dari ayakan dua tingkat (double deck) dengan ukuran masing-
masing 30 dibagian atas dan 40 mesh dibagian bawah mesh. Dalam pengolahan
minyak di vibro double deck ini ditambahkan dengan air pengencer (water
dilution) dengan suhu 90 oC yang dapat membantu pemisahan minyak secara
maksimal. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja vibro double deck adalah
getaran dan kebersihan mesh.

4.1.10 Continuous Settling Tank (CST)


Minyak yang berada di lapisan atas crude oil tank dipompakan ke
Continiuous Settling Tank. Tangki ini akan mengendapkan kotoran (sludge) yang
masih terdapat dalam crude oil. Proses pengendapan diikuti sentrifusi dan
pengadukan 1,5 - 2 rpm. Suhu pada tangki dipertahankan pada 90 - 95 oC. Pada
bagian atas dari Continuous Settling Tank terdapat minyak yang jika overflow
melalui skimmer akan mengalir ke oil tank, sedangkan bagian bawahnya yang
merupakan sludge dialirkan menuju sludge tank. Hal yang perlu diperhatikan
adalah waktu tinggal (retention time) tidak boleh kurang dari 4 jam, serta posisi
level pada skimmer untuk minyak harus benar benar dijaga.

4.1.11 Vacum Dryer


Minyak yang masuk ke vacuum dryer masih mengandung kadar air lebih
besar dari ketentuan yang didasarkan pada mutu standar sehingga perlu
diturunkan. Mutu produksi yang diinginkan dalam vacum dryer adalah minyak
dengan kadar air maksimum 0,20 %. Penurunan kadar air dari minyak bertujuan
agar mencegah terjadinya proses hidrolisis yang dapat meningkatkan kandungan
asam lemak bebas dari minyak.
57

4.1.12 Sludge Separator


Sludge separator berfungsi untuk memisahkan minyak yang masih
terkandung dalam sludge secara sentrifugasi. Pemisahan pada sludge separator
terjadi akibat adanya gaya sentrifugal dengan kecepatan tinggi yaitu 5000-6000
rpm. Minyak dengan lumpur terpisah, dimana minyak kemudian dialirkan ke
sludge drain tank. Selanjutnya minyak diproses kembali ke dalam CST melalui
reclimed oil tank / dran tank dengan menggunakan pompa. Lumpur dan kotoran
lainnya dialirkan ke Fat pit.

4.1.13 Sand Cyclone


Sand cyclone berfungsi untuk menangkap pasir yang masih terdapat di
dalam sludge. Diendapkan dengan adanya putaran dan mengakibatkan timbulnya
gaya sentrifugal.

4.1.14 Depricarper
Depricarper merupakan alat pemisahan campuran serat (fiber) dengan biji
(nut) serta membersihkan biji dari sisa – sisa serabut yang masih melekat dengan
menggunakan blower sebagai penghisap (menghisap serat/sabut dan sampah
halus). Depricarper berupa suatu tromol dan panjang yang ujungnya terdapat
blower penghisap. Pemisahan terjadi berdasarkan gaya gravitasi karena berat jenis
ampas lebih ringan dari biji seingga ampas akan terhisap ke atas dan masuk ke
fiber cyclone, kemudian dibawa oleh fiber shell conveyor sebagai bahan bakar
boiler dan biji yang lebih berat akan jatuh melalui kisi-kisi nut polishing drum.

4.1.15 Nut Polishing Drum


Alat ini berfungsi untuk memisahkan nut dari fiber yang masih melekat
pada nut. Tujuan pemisahan serat pada biji adalah untuk mempermudah proses
pemisahan biji pada ripple mill. Polishing drum berputar dengan kecepatan ± 32
rpm menyebabkan nut bergesek dengan dinding drum yang terbuat dari plate
sehingga fiber yang terlepas dari nut dan dihisap depericarper. Nut yang sudah
terpisah dari fiber akan jatuh ke nut conveyor melalui kisi-kisi pada ujung drum
kemudian dialirkan ke nut hopper dengan bantuan nut transport.
58

4.2.16 Ripple Mill


Ripple mill adalah alat pemecah nut. Ripple mill terdiri dari dua bagian
yaitu rotating rotor dan stationary plate. Pemecahan nut dilakukan dengan cara
menggilas nut dengan rotor pada stationaryplate dengan sistem berputar. Setelah
nut pecah, campuran pecahan (shell dan kernel) tersebut jatuh pada cracked
mixture conveyor dan masuk ke cracked mixture elevator untuk diumpankan ke
LTDS 1 dan LTDS II.

4.1.14 LTDS (Light Tenera Dust Separator) I & II


LTDS I merupakan kolom pemisah campuran pertama untuk memisahkan
inti dari cangkang yang terdiri dari tromol tegak yang mempunyai blower
diujungnya dan bekerja berdasarkan atas perbedaan berat dan kemampuan hisapan
blower. Cangkang yang ringan mudah terangkat ke atas untuk dikirim ke shell
cyclone sebagai umpan bahan bakar boiler, sedangkan cangkang yang lebih berat
dan inti jatuh ke bagian bawah kolom dan jatuh ke LTDS II.
Untuk pemisahan cangkang yang masih terbawa bersama inti dari LTDS I
digunakan LTDS II. Prinsip kerja yang digunakan pada alat ini sama dengan
LTDS I tapi hisapan blowernya lebih kuat.

4.2 Peralatan Pendukung


Peralatan Pendukung adalah alat-alat yang memberi mobilitas dan
pendukung agar alat utama bekerja dengan baik selama proses produksi, adapun
alat-alat utama di PTPN V Sei Galuh adalah sebagai berikut :

4.2.1 Transfer Carriage


Transfer carriage adalah alat untuk memindahkan lori dari jalur rel
loading ramp yang sudah terisi TBS ke jalur rel perebusan. Di PKS Sei Galuh
memiliki 2 unit transfer carriage. Alat ini menampung tiga buah lori dalam sekali
pemindahan, dengan luas area penggunan 25 x 10 m. Transfer carriage bekerja
dengan prinsip pemindahan secara horizontal pada area yang sama.
59

4.2.2 Capstand
Capstand berfungsi untuk menarik lori masuk maupun keluar dari rebusan
(sterilizer). Capstand digerakkan oleh electromotor dengan perantara transmisi
roda gigi (mereduksi putaran). Capstand dijalankan untuk menarik lori dengan
melilitkan tali secara teratur Di PKS Sei Galuh memiliki 6 unit capstand.
Pengoperasian alat ini dilakukan dengan melilitkan tali pada kepala capstand,
kemudian lori-lori yang telah dililitkan tali akan tertarik kedepan, alat ini
digunakan mulai dari proses pemindahan lori dari saat mengisi TBS di loading
ramp sampai proses pengeluaran lori dari alat perebusan dan sebaliknya.
4.2.3 Auto Feeder
Auto Feeder adalah alat untuk mengatur masuknya buah ke dalam
thresher. Di PKS Sei Galuh memiliki 3 unit autofeeder.

4.2.4 Under Thresher Conveyor


Conveyor ini berfungsi sebagai alat angkut berondolan rebus yang telah
terpisah menuju bottom conveyor. Under thresher conveyor yang masing-masing
berada di bawah thresher.

4.2.5 Fruit Elevator


Fruit elevator berfungsi untuk mengangkut berondolan dari bottom cross
conveyor menuju top cross conveyor. Elevator ini dilengkapi dengan bucket.

4.2.6 Inclined Empty Bunch Conveyor


Berfungsi membawa tandan kosong menuju bunch hopper
conveyor/empty bunch hopper conveyor untuk dibawa ke incinerator. Di PKS Sei
Galuh memiliki 1 unit inclined empty bunch conveyor. Inclined yang digunakan
dapat dilihat pada gambar 3.14 dibawah ini.

4.2.9 Cake Breaker Conveyor (CBC)


Prinsip pada CBC ini adalah memecahkan gumpalan ampas kempa (cake)
yang terdiri dari fiber dan nut yang berasal dari proses press yang selanjutnya
akan dipisah antara fiber dan nut. Dimana dalam pemisahan fiber dan nut, fiber
60

akan terhisap oleh depericarper untuk selanjutnya di bawa ke fiber shell conveyor
sebagai bahan bakar boiler. Sedangkan nut akan jatuh menuju nut polishing drum.
61

BAB V
SISTEM UTILITAS DAN PENGOLAHAN AIR

5.1 Pembangkit listrik (Power Plant Station)


Pada stasiun ini terdapat tiga unit utama yang memiliki fungsi yang
berbeda-beda. Berikut adalah penjelasan tiap-tiap unit pada stasiun pembangkit
listrik.

5.1.1 Turbin uap (Steam Turbine)


Turbin uap merupakan salah satu unit yang digunakan untuk
menggerakkan generator pembangkit listrik. Namun jika pabrik tidak beroperasi
(shut down), maka alat pembangkit listrik digantikan oleh genset. Hal ini karena
tidak ada uap yang dihasilkan boiler untuk menggerakkan turbin. PKS Sei Galuh
memiliki dua unit steam turbin yang mempunyai daya berkapasitas 700 KW dan
satu unit dengan kapasitas 312,5 KVA.
Uap yang yang keluar dari turbin kemudian diteruskan ke Back Pressure
Vessel (BPV) yang mana alat ini berfungsi untuk mendistribusikan tekanan uap
balik dari turbin ke stasiun perebusan yang digunakan untuk merebus TBS serta
dipakai juga untuk pemanasan seluruh tangki-tangki distasiun klarifikasi dan
sebagai pemanas inti sawit dikernel silo dan Nut Silo. Steam turbin dapat dilihat
pada gambar 5.1

Gambar 5.1 Steam turbin


62

5.1.2 Genset
Genset merupakan alat pembangkit tenaga listrik yang digerakkan oleh
mesin diesel. Alat ini menggunakan bahan bakar berupa minyak solar dan
digunakan pada saat pabrik mulai beroperasi (start up) setelah dicapai kondisi
stabil, maka fungsinya digantikan oleh steam turbine. Genset juga merupakan
pembangkit tenaga listrik alternatif jika steam turbine tidak beroperasi (pabrik
shut down atau boiler rusak). PKS Sei Galuh memiliki dua unit Genset dengan
kapasitas 600 hp. Genset dapat dilihat pada gambar 5.2

Gambar 5.2 Genset


5.1.3 Back Pressure Vessel (BPV)
Alat ini berbentuk bejana silinder horizontal yang berfungsi untuk
mengumpulkan uap sisa penggerak turbin serta untuk membagikan uap pada
setiap proses yang membutuhkan uap sesuai dengan kebutuhannya. Distribusi uap
untuk konsumsi proses pengolahan di pabrik minyak sawit rata-rata sebesar 0,6
kg/jam per ton TBS. BPV juga dilengkapi dengan katup pengaman (safety valve)
dan katup pembagi steam. Safety valve berfungsi untuk membuang steam jika
tekanan di dalam BPV lebih dari 3,5 kg/cm2. Tekanan di BPV dijaga 3 - 3,2
kg/cm2 dan suhu 150 oC.
63

Gambar 5.3 Back Pressure Vessel

5.2 Ketel Uap (Boiler Station)


Boiler merupakan serangkaian alat yang berfungsi untuk menghasilkan
uap (steam) yang digunakan untuk menggerakkan steam turbine. Tipe boiler yang
digunakan di PTPN V PKS Sei Galuh adalah boiler pipa air (water tube boiler).
Pada water tube boiler, air umpan boiler mengalir melalui pipa-pipa masuk
kedalam drum. Air yang tersirkulasi dipanaskan oleh gas pembakar membentuk
steam pada daerah uap dalam drum. Boiler ini dipilih jika kebutuhan steam dan
tekanan steam tinggi seperti pada kasus boiler untuk pembangkit tenaga.
Boiler ini dapat menghasilkan steam dengan tekanan maksimum antara 19
- 20 kg/cm2 dan suhu 260 oC. Sedangkan jumlah air yang diumpankan untuk
menghasilkan steam adalah maksimum 20 ton/jam untuk boiler 1 dan boiler 2
sedangkan boiler 3 mampu menghasilkan 40 ton steam/jam. Adapun bagian-
bagian dari boiler pipa air yang digunakan sebagai berikut:

5.2.1 Ruang pembakaran


Ruang ini merupakan tempat terjadinya proses pembakaran bahan bakar
untuk menghasilkan energi panas. Panas yang dihasilkan akan diterima oleh air
yang ada di dalam pipa-pipa di sekeliling ruang bakar dan akan mengubahnya
menjadi steam. Bahan bakar yang digunakan adalah cangkang (25%) dan fiber
(75%) yang merupakan limbah padat pada pabrik minyak sawit PTPN V PKS Sei
Galuh.
64

Gambar 5.4 Ruang Pembakaran

5.2.2 Drum Boiler


Drum boiler merupakan tempat sirkulasi air dan uap. Drum boiler terdiri
dari dua buah drum yakni drum atas (upper drum) yang berfungsi sebagai tempat
supplyair serta pembentukan uap, dan drum bawah (lower drum) sebagai tempat
pemanasan air boiler. Maksimum batas air pada drum atas adalah sebanyak ¾
kapasitas drum, sementara ruang sisa yang ada merupakan tempat berkumpulnya
steam yang terbentuk dari pemanasan pipa-pipa air yang selanjutnya disupply
untuk digunakan.

5.2.3 Pipa Water Wall


Pipa water wall merupakan tempat air yang dibuat secara vertical
disekeliling ruang pembakaran. Pipa ini menerima panas secara radiasi dari nyala
api akibat adanya pemanasan, maka temperatur air akan naik dan akhirnya
terbentuk uap.

5.2.4 Pipa Down Comer


Pipa down comer merupakan pipa yang menghubungkan drum atas dengan
drum bawah, dimana melalui pipa ini air akan turun dari drum atas ke drum
bawah, dan dari drum bawah air akan mengisi pipa water wall.

5.2.5 Pipa super heater


Steam yang berasal dari drum atas tidak serta merta dipakai untuk proses
karena kemungkinan masih bersifat uap basah akibat berkontak dengan air.
Olehkarena itu perlu dipanaskan lagi agar terbentuk steam yang benar-benar
kering (superheated steam). Pemanasan itu dilakukan pada pipa yang disebut
65

dengan pipa superheater. Pipa-pipa superheater menerima panas dari gas panas
yang sudah melewati pipa-pipa pembentuk uap sebelumnya.

5.2.6 Pembuang abu (ash hopper)


Abu yang terbawa gas panas dari ruang pembakaran jatuh pada tempat
pembuangan abu yang berbentuk kerucut yang dinamakan dengan ash hopper.

5.2.7 Cerobong asap (chimney)


Gas panas yang diisap oleh induced draft fan, dituntun (diisap) melewati
saringan abu serbuk gergaji (dust collector) untuk kemudian dibuang ke udara
bebas melalui corong asap.
Selain dari yang disebutkan di atas, boiler juga dilengkapi dengan alat-alat
pengaman seperti keran pengaman (safety valve) yang berfungsi membuang uap
pada tekanan yang telah ditentukan sesuai dengan penyetelan, gelas penduga
yakni alat untuk melihat tingginya air di dalam drum atas, keran blow down yakni
keran untuk menyalurkan air yang akan keluar saat blow down, keran uap induk
yakni alat yang berfungsi untuk membuka dan menutup aliran uap boiler, keran
pemasukan air, alat penghembus debu pada pipa air boiler (shoot blower), alat
pemasukan ketel air otomatis serta kran pembuangan udara dan air kondensat.

5.3 Pengolahan Air (Water Treatment Station)


Pada pabrik minyak sawit, air merupakan kebutuhan yang sangat penting.
Air tersebut digunakan untuk keperluan proses pengolahan, cleaning, pembangkit
tenaga listrik, penghasil steam, laboratorium, kantor, kantin, mushalla serta untuk
keperluan domestik. Unit pengolahan air meliputi:

Gambar 5.5 Pengolahan Air


66

5.3.1 Unit Pemurnian Air Proses (External Treatment)


Stasiun ini merupakan stasiun yang menyediakan kebutuhan air dan
memproses air dengan perlakuan-perlakuan bahan kimia.
1. Waduk
Air yang digunakan bersumber dari waduk yang diolah (treatment)
terlebih dahulu karena selain keruh, air juga mengadung sejumlah zat yang
terlarut dan tersuspensi berupa endapan bahan organik, mineral-mineral dan
gas. Mineral yang terlarut dalam air pada umumnya terdiri dari kalsium
karbonat, magnesium karbonat, kalsium sulpat, silika, sodium klorida, sodium
sulfat dan sebahagian kecil mangan, aluminium dan sebagainya.

2. Bak Pengendapan
Air yang berasal dari waduk, dipompakan menuju bak pengendapan yang
memiliki kapasitas volume sebesar 1000 m3. Bak pengendapan ini berfungsi
untuk mengendapkan partikel-partikel besar seperti lumpur, pasir dan tanah
yang terdapat di dalam air baku (raw water). Waktu tinggal air baku di dalam
bak pengendapan adalah sekitar 7 jam (< 12 jam) dan kemudian dialirkan ke
clarifier untuk proses penjernihan. Gambar 3.46 merupakan bak pengendapan
di PTPN V Sei Galuh.

Gambar 5.6 Bak Pengendapan

3. Clarifier
67

Clarifier merupakan tangki yang berbentuk kerucut kebawah yang umum


digunakan sebagai media terjadinya proses koagulasi dan flokulasi pada suatu
proses penjernihan air. Untuk menghilangkan atau mengurangi kekeruhan
yang disebabkan bahan yang melayang dalam air, baik partikel besar atau
kecil harus diendapkan. Partikel yang besar dapat mengendap sendiri jika
waktu pengendapan cukup lama. Tetapi partikel kecil hanya dapat diendapkan
setelah mengalami penggumpalan (coagulation) jika diberikan bahan kimia.
Koagulan yang digunakan dalam proses penjernihan air pada PTPN V
PKS Sei Galuh adalah aluminium sulfat/tawas (Al 2(SO4)3.18H2O). Sedangkan
untuk menaikkan pH air, digunakan soda ash (Na2SO4). Bahan kimia yang
bercampur dengan air bereaksi dengan garam-garam alkali dengan berbentuk
gumpalan-gumpalan, kemudian partikel-partikel tersuspensi akan menempel
pada gumpalan sehingga bertambah besar dan mengendap turun kebawah
sedangkan air jernih berada pada bagian atas di alirkan/masuk ke bak
sediment yang berfungsi sebagai penampung air dari clarifier tank dan
berguna untuk mengendapkan padatan yang tersisa. Kapasitas Tangki clarifier
pada PKS Sei Galuh adalah 250 m3. Clarifier dapat dilihat pada gambar

Gambar 5.7 Clarifier


4. Bak Sedimen
Air yang berasal dari clarifier dialirkan menuju bak sedimen. Bak ini
memiliki kapasitas volum sebesar 200m3. Bak sedimen ini merupakan tempat
yang digunakan untuk menampung air bersih dan mengendapkan kotoran
yang masih terbawa dari clarifier.
68

Gambar 5.8 Bak Sedimen


5. Sand Filter
Sand filter merupalan alat berbentuk tabung silinder yang berisi pasir
kuarsa dan kerikil sebagai media filter. Air yang masuk dialirkan melalui inlet
dan didistribusikan ke seluruh permukaan filter. Ketika melewati media filter,
(pasir kwarsa), endapan akan terperangkap. Untuk mengembalikan kembali
fungsi filter pembersihan dilakukan dengan cara back wash. Pembersihan
dilakukan jika terjadinya perbedaan tekanan antara inlet dan outlet.

Gambar 5.9 Sand Filter

6. Water Tower Tank


Alat ini berfungsi untuk menampung sementara air yang telah melalui
proses filtrasi sebelum didistribusikan untuk air proses, cleaning, laboratorium
maupun untuk keperluan domestik. Khusus untuk air umpan boiler, air yang
berasal dari water tower tank harus melalui unit demineralisasi terlebih dahulu
sebelum diumpankan ke boiler. Gambar 5.9 adalah water tower tank di PTPN
Sei Galuh. Masing-masing tangki memiliki kapasitas yang berbeda dan
ditujukan untuk keperluan yang berbeda. Tangki pertama memiliki kapasitas
120 ton yang digunakan untuk kebutuhan air domestic. Sedangkan tangki
69

kedua memiliki kapasitas 80 ton yang digunakan untuk kebersihan, hydrant


dan lain-lain.

Gambar 5.10 Water Tower Tank

5.3.2 Unit Pengolahan Air Umpan Boiler


Air dari water treatment tidak dapat langsung digunakan untuk umpan
boiler, karena masih mengandung zat-zat terlarut (dissolved solid) yang dapat
menyebabkan timbulnya kerak pada boiler. Untuk itu perlu proses pengolahan
lebih lanjut.
1. Demint Plant
Demint plant merupakan pertukaran kation dan anion yang banyak digunakan
pada sumber air yang tidak memenuhi baku mutu air industri. Demint plant terdiri
dari dua jenis yaitu anion exchange dan kation exchange, berikut adalah
penjelasan dari kedua jenis demint plant :
a) Anion Exchange
Alat ini berfungsi untuk menukar anion yang terdapat didalam air. Bahan
dasarnya adalah resin sebagai tempat pertukaran ion seperti R-NH3+, R-NH2-R+
dan R-H+ dengan reaksi sebagai berikut:
R-H+ + Cl- RH-Cl
RNH3+ + SiO3= RH3-SiO3-NH3R

Apabila resin telah jenuh, maka perlu dilakukan regenerasi dengan


penambahan Na+ sehingga resin aktif kembali sebagai penukar ion. Regenerasi
hendak dilakukan secara teratur dengan regenerant yang direkomendasikan oleh
pabrik pembuat. Suatu hal yang perlu diperhatikan yaitu pemberian regenerant
70

yang terlalu tinggi konsentrasinya dapat menyebabkan kerusakan resin, terutama


dari kehomogenannya. Pencucian secara terjadwal hendak dilakukan dengan baik
agar aktifitas resin tetap optimum, karena lumpur yang masuk kedalam tabung
akan menyebabkan permukaan resin (active site) tidak berfungsi.

Gambar 5.11 Unit Kation Exchange

b) Cation Exchange
Unit penukar kation mengandung asam kuat dan basa lemah yang terikat
dengan resin sebagai bahan dasar, seperti: R-SO 3-, R-PO3- dan R-C6H5O-.
perlakuan regenerasi dan pencucian ulang tidak berbeda dengan perlakuan pada
penukar anion. Reaksi sebagai berikut :
Ca(HCO3) + H2R ---- CaR + H2CO3
MgCl2 + H2R --- MgR + 2HCl
Na2SO4 + H2R --- Na2R + H2SO4
71

Gambar 5.12 Unit Kation Exchange


2. Feed Tank
Feed tank berfungsi untuk menyimpan air umpan boiler dan untuk
menjaga kontinuitas umpan air ke boiler. Air dari cation exchange dialirkan ke
feed tank. Temperatur air dijaga 60-80oC sebagai pemanasan awal yang bertujuan
untuk mengurangi beban pemanasan pada deaerator.

Gambar 5.13 Feed Tank

3. Deaerator
Deaerator adalah tempat penampungan air dari feed tank sebelum
dipompakan ke boiler. Deaerator berfungsi untuk menghilangkan oksigen dan
karbondioksida yang larut dalam air. Deaerator dilengkapi dengan pipa injeksi
steam sehingga temperatur air 90oC.
72

Gambar 5.14 Deaerator


BAB VI
LOKASI PABRIK, TATA LETAK PABRIK, ORGANISASI
DAN MANAJEMEN PERUSAHAAN

6.1 Lokasi Pabrik


PT. Perkebunan Nusantara V berkantor pusat di Jl. Rambutan No. 43,
Kota Pekanbaru dengan unit-unit usaha yang tersebar di beberapa kabupaten di
Propinsi Riau. Sampai dengan saat ini terdapat 51 satuan unit kerja yang dikelola
yang terdiri dari 1 Kantor Pusat, 4 Unit Bisnis Strategis, 25 unit Kebun Inti; 12
unit Pabrik Kelapa Sawit; 1 Unit Pabrik Kernel Oil; 3 Unit Pabrik Pengolahan
Karet dan 3 Rumah Sakit.
PKS Sei Galuh berdiri pada tahun yang berlokasi di Pantai Cermin,
Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Propinsi Riau. PKS ini mempunyai
kapasitas produksi terpasang 60 ton TBS/jam yang mengolah bahan baku dari
Kebun Inti (Kebun Sei Galuh), KKPA, plasma dan pihak ketiga. Karyawan PKS
Sei Galuh terdiri dari 2 komposisi, yaitu karyawan pimpinan (karpim) untuk
jabatan Manajer PKS hingga Asisten dan karyawan pelaksanan (karpel) untuk
jabatan di bawah Asisten. PKS memberlakukan sistem kerja 2 shift pada proses
pengolahan (produksi).

6.2 Organisasi dan Manajemen Pabrik


Struktur organisasi yang baik pada suatu perusahaan diperlukan untuk
mencapai efisiensi dan efektifitas yang tinggi. Struktur ini dapat menentukan
kelancaran aktivitas perusahaan sehari-hari dalam mencapai keuntungan yang
maksimal, dapat berproduksi secara kontinu dan berkembang pesat. Struktur
organisasi perusahaan menggambarkan hubungan antar unit dalam perusahaan
tersebut, pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing unit.
Struktur organisasi yang dipakai di PT. Perkebunan Nusantara V Sei
Galuh adalah struktur organisasi garis dan staf. Pimpinan tertinggi dipegang oleh
seorang Manager yang bertanggung jawab langsung kepada Direksi. Dalam

73
tugasnya manager dibantu oleh staf-stafnya yaitu Asisten Teknik, Asisten
Pengolahan,

74
75

Asisten Administrasi Pabrik, Asisten Pengendalian Mutu dan Perwira Pengaman


yang masing-masing dibantu oleh Karyawan Pelaksana dibawahnya.
Untuk menjalankan semua kegiatan baik itu di kantor maupun di bagian
pengolahan secara optimal maka PT. Perkebunan Nusantara V Sei Galuh
menetapkan beberapa karyawan sebagai berikut :

6.2.1 Karyawan Pimpinan


Jumlah karyawan dan jabatan di pabrik kelapa sawit PTPN V Sei Galuh
dapat pada Tabel 6.1 :
Tabel 6.1 Jabatan Pimpinan perusahaan
Jabatan Jumlah
Manager 1 Orang

Asisten Teknik 1 orang

Quality Assurance 1 orang

Asisten Pengolahan Shift I dan II 2 orang


1 orang
Asisten Administrasi Keuangan

6.2.2 Karyawan Pelaksana


Karyawan Pelaksana meliputi bagian administrasi, laboratorium, bengkel,
dan pengolahan.

6.3 Sistem Kerja Perusahaan


PT. Perkebunan Nusantara V Sei Galuh membuat suatu peraturan kerja
agar terjadinya disiplin kerja. Peraturan yang berlaku antara lain tentang hari dan
jam kerja yang disesuaikan dengan peraturan dari Departemen Tenaga Kerja.
Peraturan mengenai hari kerja yaitu, untuk karyawan dengan enam hari kerja
dalam satu minggu serta tujuh jam dalam satu hari. Tetapi pada waktu-waktu
tertentu hari dan jam kerja dapat ditambah apabila ada pekerjaan yang sangat
penting demi kelancaran perusahaan. Penambahan hari dan jam kerja pada waktu
tertentu tersebut akan diberikan upah lembur yang sesuai.
Perusahaan membagi karyawan dalam dua kelompok yaitu kelompok shift
dan non shift. Kelompok karyawan non shift memiliki hari dan jam kerja mulai
dari senin sampai sabtu dari pukul 07.00 s.d 19.00 WIB dengan satu kali istirahat
76

pada pukul 12.00 s.d 14.00 WIB. Karyawan non shift ini terdiri dari karyawan
kantor, timbangan, gudang dan bengkel. Sedangkan karyawan shift terdiri dari
karyawan pada bagian proses pengolahan, laboratorium dan keamanan.
Pembagian waktu shift untuk karyawan bagian proses pengolahan dan
laboratorium dapat dilihat pada Tabel 6.2 :
Tabel 6.2 Pembagian Shift Kerja
Shift Kerja Waktu
Shift Pagi 07.00 - 19.00 WIB
Shift Malam 19.00 – 07.00 WIB
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan
1. PT. Perkebunan Nusantara V, PKS Sei Galuh dibangun pada tahun 1990
dengan kapasitas terpasang 45 ton/jam.
2. Proses pengolahan kelapa sawit di PT. Perkebunan Nusantara V Sei Galuh
dibagi menjadi beberapa tahapan dan stasiun yang yaitu stasiun
penerimaan buah, staiun loading ramp, stasiun perbeusan, stasiun
pemipilan (threshing), stasiun pengempaan, stasiun pemurnian, stasiun
pengolahan inti, serta stasiun pembantu yang terdiri dari stasiun
pembangkit (power plant), stasiun ketel uap (boiler), stasiun pengolahan
air (water treatment) dan stasiun pengolahan limbah.

7.2 Saran
Pada umunya PKS Sei Galuh sudah cukup baik namun ada beberapa hal
yang ingin penulis sampaikan sebagai saran yang mungkin dapat bermanfaat
untuk PKS Sei Galuh yang lebih baik, antara lain:
1. Agar pemeriksaan pompa–pompa air lebih rutin lagi.
2. Agar penggunaan air tidak boros, dimana setelah penggunaan air keran air
ditutup kembali

77
DAFTAR PUSTAKA

Amri, K, 2018, Pengaruh Penambahan PAC (Poly Aluminium Choride) dan Soda
Ash Terhadap pH, Turbiditas dan TDS (Total Dissolved Solids) Pada Air
Baku PDAM Tirtanadi Martubung Medan, Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam, Universitas Sumatera Utara, Medan.
Budiman, Anton, C. Wahyudi, W. Irawati, H. Hindarso, 2008, Kinerja Koagulan
Poly Aluminium Chloride (PAC) Dalam Penjernihan Air Sungai Kalimas
Surabaya Menjadi Air Bersih, Widya Teknik Vol. 7, No. 1, 2008 (25-34)
Darnoko D.S, 2002, Teknologi Pengolahan Kelapa Sawit dan Produk, Universitas
Negeri Medan, Medan.
Fauzi Y, 2008, Seri Agribisnis Kelapa Sawit, Jurusan Teknik Kimia Fakultas
Teknik Universitas Sriwijaya, Palembang.
Hadi S, 2004, Keasaman Emulsi pada Pembuatan Minyak Kelapa, Jurnal Teknik
Kimia Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.
Ketaren S., 1986. Pengantar Teknologi Minyak dan Lemak Pangan, Universitas
Indonesia (UI Press), Jakarta.
Mangoensoekarjo S, 2005, Manajemen Agrobisnis Kelapa Sawit. Yogyakarta,
Gajah Mada University Press.
Naibaho P, 1998, Teknologi Pengolahan Kelapa Sawit, Pusat Penelitian Kelapa
Sawit, Medan.
Nurhidayati R., 2010, Analisa Mutu Kernel Palm dengan Parameter Kadar Air
(Asam Lemak Bebas), Kadar Air dan Kadar Zat Pengotor di Pabrik
Kelapa Sawit PT. Perkebunan Nusantara-V Tandun Kabupaten Kampar,
Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, Universitas Islam Negeri Sultan Syarif
Kasim Riau. Pekanbaru.
Pardamean M, 2008, Panduan Lengkap Pengolahan Kebun dan Pabrik Kelapa
Sawit, Jakarta, PT. Agromedia Pustaka.
Sutrisno, 2004. Ciri-Ciri Kualitas Air Yang Baik Secara Fisik (online),
(http://www.artikellingkunganhidup.com /ciri-ciri-kualitas-air-yang-baik-
secarafisiknya.html)
LAMPIRAN A

STRUKTUR ORGANISASI

PT.PERKEBUNAN NUSANTARA V
PKS SEI GALUH

STRUKTUR ORGANISASI
PABRIK KELAPA SAWIT

MANAJER
PKS

M.FADHAILUL ANAM

ASISTEN ASISTEN ASISTEN


PENGENDALIAN ASISTEN PA.PAM
ADMINISTRASI PENGOLAHAN
KEUANGAN & UMUM MUTU TEKNIK PABRIK (KEBUN SEI GALUH)
- MISTO
SUDARWIN SUGIYATNO - ERWIN RIYEN FAHMI HIDAYAT USMAN SIREGAR
LAMPIRAN B
FLOWSHETT PROSES CPO

FLOW PROCESS PKS SEI GALUH


PT. PERKEBUNAN NUSANTARA V

LAMPIRAN C
WATER TREATMENT

FLOW PROCESS PKS SEI GALUH


PT. PERKEBUNAN NUSANTARA V