Anda di halaman 1dari 67

ANALISIS VEGETASI DAN PENDUGAAN CADANGAN

KARBON TERSIMPAN PADA POHON DI HUTAN


TAMAN WISATA ALAM TAMAN EDEN
DESA SIONGGANG UTARA KECAMATAN
LUMBAN JULU KABUPATEN
TOBA SAMOSIR

TESIS

Oleh

BAKRI
077030006/BIO

K O L A
E
H
S
PA

C
A S A R JA
N
S

SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009
ANALISIS VEGETASI DAN PENDUGAAN CADANGAN
KARBON TERSIMPAN PADA POHON DI HUTAN
TAMAN WISATA ALAM TAMAN EDEN
DESA SIONGGANG UTARA KECAMATAN
LUMBAN JULU KABUPATEN
TOBA SAMOSIR

TESIS

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar


Magister Sains dalam Program Studi Biologi pada Sekolah Pascasarjana
Universitas Sumatera Utara

Oleh

BAKRI
077030006/BIO

SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009
Judul Tesis : ANALISIS VEGETASI DAN PENDUGAAN
CADANGAN KARBON TERSIMPAN PADA POHON
DI HUTAN TAMAN WISATA ALAM TAMAN EDEN
DESA SIONGGANG UTARA KECAMATAN
LUMBAN JULU KABUPATEN TOBA SAMOSIR
Nama Mahasiswa : Bakri
Nomor Pokok : 077030006
Program Studi : Biologi

Menyetujui
Komisi Pembimbing

(Prof. Dr. Retno Widhiastuti, MS) (Prof. Dr. Ir. B. Sengli J.Damanik, MSc)
Ketua Anggota

Ketua Program Studi Direktur

(Prof. Dr. Dwi Suryanto, M.Sc) (Prof. Dr. Ir. T. Chairun Nisa B, M.Sc)

Tanggal lulus: 30 Juni 2009


Telah diuji pada
Tanggal 30 Juni 2009

PANITIA PENGUJI TESIS :


Ketua : 1. Prof. Dr. Retno Widhiastuti, MS
Anggota : 2. Prof. Dr. Ir. B. Sengli J. Damanik, MSc
3. Prof. Ir. Zulkifli Nasution, MSc, PhD
4. Dr. Budi Utomo
ABSTRAK

Penelitian ini dilaksanakan di kawasan Hutan Taman Wisata Alam Taman


Eden Desa Sionggang Utara Kecamatan Lumban Julu Kabupaten Toba Samosir pada
bulan Januari 2009. Lokasi penelitian ditentukan dengan menggunakan “Metode
Purposive Sampling”. Dan dalam pengambilan data digunakan “Metode Kombinasi
antara Metode Jalur dan Metode Garis Berpetak” pada lima jalur pengamatan
dengan plot-plot 20 m x 20 m.
Dari penelitian ditemukan 18 jenis pohon yang termasuk dalam 12 famili
dengan jumlah individu sebanyak 301 individu/2 ha. Jumlah cadangan karbon adalah
sebesar 95,82 ton/ha.

Kata Kunci: Vegetasi, Karbon, Taman Eden.


ABSTRACT

This examination was carried out in Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden
area in Desa Sionggang Utara Kecamatan Lumban Julu Kabupaten Toba Samosir
from January 2009. The examination area was decided by using” Sampling
Purposive Method in getting the data we use” Combination between stripy method
and box line method on five examined strife in the area of 20m x 20m.
From the examination we found 18 kinds of trees from 12 families. There were
301 plant per 2 hectares. The amount of carbon stock is 95,82 ton per hectares.

Keywords: Vegetation, Carbon, Eden Park.


KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala Rahmat dan HidayahNya
sehingga penulis dapat menyelesaikan tesis yang merupakan tugas akhir dalam
menempuh Magister Sains di Sekolah Pascasarjana Universitas Sumatera Utara.
Tesis ini berjudul Analisis Vegetasi dan Pendugaan Cadangan Karbon
Tersimpan pada Pohon di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden Desa Sionggang
Utara Kecamatan Lumban Julu Kabupaten Toba Samosir.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada:
1. Prof. Dr. Retno Widhiastuti, MS dan Prof. Dr.Ir. B. Sengli J.Damanik, MSc
yang telah mengajar dan membimbing penulis dalam penulisan dan
penyempurnaan tesis ini.
2. Prof. Ir. Zulkifli Nasution, MSc, PhD dan Dr. Budi Utomo, selaku Dosen
Pembanding yang telah memberi masukan dan saran pada penyempurnaan tesis
ini.
3. Kepada Pemerintah Provinsi Sumatera Utara yang telah memberi beasiswa
kepada penulis.
4. Kepada istriku Lely Marianna Rangkuti, kedua anakku Ananda Rahman.US, dan
Ananda Idris. US, yang dengan penuh kesabaran memberi dorongan dan doa
hingga selesainya tesis ini.
5. Kepada kawan-kawan di Program Studi Biologi tahun 2007, Sekolah
Pascasarjana Universitas Sumatera Utara.
6. Kepada adik-adik asisten Laboratorium Taksonomi Tumbuhan, FMIPA
Universitas Sumatera Utara, khususnya kepada adinda Mahya Ihsan.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan maupun penyajian
dalam tesis ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu dengan segala
kerendahan hati penulis akan menerima kritik dan saran yang membangun dari semua
pihak.
Semoga karya ini bermanfaat bagi kehidupan serta perkembangan ilmu
pengetahuan. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga dan
bersyukur kepada Allah SWT atas Rahmat yang telah diberikannya. Amin.

Medan, Juni 2009

Penulis
RIWAYAT HIDUP

Bakri, lahir di Berastagi, tanggal 10 April 1964 dari seorang ibu bernama
Dadiah Basenga (alm) dan ayah bernama Yahya Pasaribu (alm) yang saat itu adalah
anggota TNI AD. Lulus sekolah dasar Seksama tahun 1979, lulus SMP Negeri 13
Medan (sekarang SMP Negeri 15) tahun 1982 dan lulus SMA Negeri 2 Medan tahun
1985. Tahun 1985 melanjutkan pendidikan Diploma 3 Kependidikan FMIPA USU
di Medan dan lulus tahun 1988. Setelah lulus ditempatkan pada SMA Negeri 2
Langsa Kabupaten Aceh Timur Provinsi Daerah Istimewa Aceh (sekarang SMA
Negeri 2 Kota Langsa NAD).

Tahun 1997 mengikuti kuliah penyetaraan S1 pada Program Dikdasmen


di IKIP Negeri Medan dan tamat tahun 1998.

Tahun 2007 mengikuti kuliah S2 Biologi pada Sekolah Pascasarjana


Universitas Sumatera Utara dan tamat tanggal 30 Juni 2009.

Mulai Desember 1999 pindah tugas di SMA Negeri 2 Medan hingga saat ini.
DAFTAR ISI

Halaman

ABSTRAK............................................................................................................ i
ABSTRACT......................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR........................................................................................ iii
RIWAYAT HIDUP............................................................................................ v
DAFTAR ISI...................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL............................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... x

I PENDAHULUAN.......................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang........................................................................................... 1
1.2 Permasalahan............................................................................................ 4
1.3 Tujuan....................................................................................................... 4
1.4 Manfaat..................................................................................................... 4

II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................. 5
2.1 Hutan........................................................................................................ 5
2.2 Hutan Pegunungan.................................................................................... 7
2.3 Pengaruh Iklim…………………………………………………............. 9
2.4 Pohon…………………………………………………………................ 11
2.5 Mengapa C Tersimpan Perlu Diukur.……………………………………. 12
2.6 Vegetasi.................................................................................................... 17
2.7 Analisis Komunitas Tumbuhan…….…………………………………… 17
2.7.1 Parameter Kualitatif dalam Analisis Komunitas Tumbuhan……… 19
2.7.2 Parameter Kuantitatif dalam Analisis Komunitas Tumbuhan……. 19
2.8 Kondisi Komunitas Tumbuhan Hutan…….……………………………. 20
22.9 Analisis Vegetasi..................................................................................... 22
2.10.Struktur dan Komposisi Hutan…………………………………………. 22

III BAHAN DAN METODE.............................................................................. 24


3.1 Letak dan Luas......................................................................................... 24
3.2 Tofografi.................................................................................................. 24
3.3 Iklim.......................................................................................................... 25
3.4 Jenis Tanah............................................................................................... 25
3.5 Vegetasi.................................................................................................... 25
3.6 Tempat dan Waktu Penelitian…….……………………………………… 25
3.7 Metode Penelitian...................................................................................... 26
3.8 Bahan dan Alat.......................................................................................... 26
3.9 Pelaksanaan Penelitian............................................................................ 27
3.9.1 Di Lapangan….…………………………………………………. 27
3.9.2 Pengukuran Faktor Abiotik….………………………………….. 28
3.9.3 Di Laboratorium........................................................................... 28
3.10 Analisis Data…...................................................................................... 29
3.10.1 Analisis Vegetasi……................................................................. 29
3.10.2 Karbon Tersimpan…….............................................................. 32

IV.HASIL DAN PEMBAHASAN…………………………………………….. 33


4.1. Kekayaan Jenis Pohon.........…………………………………………… 33
4.2. Struktur Vegetasi Pohon......................................................................... 36
4.3. Komposisi Vegetasi Pohon..................................................................... 38
4.4. Indeks Nilai Penting................................................................................. 40
4.5. Indeks Keanekaragaman dan Indeks Keseragaman................................. 43
4.6. StratifikasiVegetasi................................................................................. 45
4.7. Karbon Tersimpan................................................................................... 46

V. KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................... 49


5.1. Kesimpulan............................................................................................. 49
5.2 Saran........................................................................................................ 49

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 50
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

1. Jenis-Jenis Pohon yang Terdapat pada Kawasan Hutan Taman


Wisata Alam Taman Eden.................................................................. 34

2. Perbandingan Jumlah Individu dan Jumlah Jenis Pohon di Taman


Wisata Alam Taman Eden………………………………………… 35

3. Data Faktor Fisik Lokasi Penelitian.................................................. 40

4. Indeks Nilai Penting di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden... 41

5. Indeks Keanekaragaman dan Keseragaman Pohon pada Lokasi


Penelitian.......................................................................................... 44

6. Karbon Tersimpan pada Lokasi Penelitian....................................... 47


DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

1. Luas Bidang dasar Tertinggi Pohon di Hutan Taman Eden.......... 36

2. Stratifikasi Vegetasi di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden 45


DAFTAR LAMPIRAN

No Judul HHalaman

1. Peta Kawasan Hutan Wisata Alam Taman Eden...................... 54

2. Plot Pengamatan......................................................................... 55

3. Tabel Pengamatan Vegetasi Pohon di Hutan Taman Eden....... 56

4. Nilai Kerapatan Kayu Beberapa Jenis Tumbuhan di Hutan


Taman Wisata Alam Taman Eden............................................. 63

5. Tabel Analisis Vegetasi Pohon di Hutan Wisata Alam Taman


Eden…………………………………………........................... 79

6. Hasil Perhitungan Berat Kabon Tersimpan di Hutan Taman


Wisata Alam Taman Eden……………………………………. 80

7. Contoh Perhitungan Nilai K, KR, F, FR, D, DR, INP, H’, E,


dan Karbon Tersimpan………………………………………... 81

8. Hasil Identifikasi Herbarium...................................................... 84

9. Foto-foto Penelitian................................................................... 85
I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Indonesia memiliki berbagai macam penggunaan lahan, mulai dari yang

paling ekstensif misalnya agroforestri kompleks yang menyerupai hutan, hingga

paling intensif seperti sistem pertanian semusim monokultur. Indonesia juga

merupakan salah satu negara tropis yang memiliki tingkat keanekaragaman hayati

yang tinggi dan termasuk ke dalam delapan negara mega biodiversitas di dunia, baik

flora maupun fauna yang penyebarannya sangat luas (Heriyanto dan Garsetiasih,

2004).

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 18 Tahun 1994 menyatakan

bahwa potensi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya tersebut perlu

dikembangkan dan dimanfaatkan bagi sebesar-besarnya kesejahteraan rakyat melalui

upaya konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya, sehingga tercapai

keseimbangan antara perlindungan, pengawetan dan pemanfaatan secara lestari.

Keanekaragaman spesies, ekosistem dan sumberdaya genetik semakin

menurun pada tingkat yang membahayakan akibat kerusakan lingkungan. Perkiraan

tingkat kepunahan spesies di seluruh dunia berkisar antara 100.000 setiap tahun, atau

beberapa ratus setiap hari. Kepunahan akibat beberapa jenis tekanan dan kegiatan,

terutama kerusakan habitat pada lingkungan alam yang kaya dengan keanekaragam

hayati, seperti hutan hujan tropik dataran rendah. Bahkan dalam kurun waktu dua
setengah abad yang akan datang diperkirakan sebanyak 25% kehidupan akan hilang

dari permukaan bumi. Hal tersebut disebabkan oleh aktivitas manusia yang mengarah

pada kerusakan habitat maupun pengalihan fungsi lahan. Kondisi tersebut sangat

mengkhawatirkan karena kita ketahui keanekaragaman hayati mempunyai peranan

penting sebagai penyedia bahan makanan, obat-obatan dan berbagai komoditi lain

penghasil devisa negara, juga berperan dalam melindungi sumber air, tanah serta

berperan sebagai paru-paru dunia dan menjaga kestabilan lingkungan (Budiman,

2004).

Kepunahan keanekaragaman hayati sebagian besar karena ulah manusia.

Kepunahan oleh alam, berdasarkan catatan para ahli hanya sekitar 9% dari seluruh

keanekaragaman hayati yang ada dalam kurun waktu sejuta tahun. Saat ini,

kepunahan keanekaragaman hayati di daerah tropis akibat ulah manusia mencapai

1.000 sampai 10.000 kali laju kepunahan yang terjadi secara alami (Alikodra dan

Syaukani, 2004 dalam Widhiastuti, 2008).

Perubahan iklim global yang terjadi akhir-akhir ini disebabkan karena

terganggunya keseimbangan energi antara bumi dan atmosfir. Keseimbangan tersebut

dipengaruhi antara lain oleh peningkatan gas-gas asam arang atau karbondioksida

(CO2). Vegetasi dapat mengubah CO2 menjadi O2 melalui proses fotosintesis:

CO2 + H2O ---------------------- C6H12O6 + O2


Sinar Matahari

Untuk melestarikan keanekaragaman hayati di suatu ekosistem cara yang

paling efektif adalah melestarikan komunitas hayati secara utuh. Bahkan para Ahli
Biologi Konservasi mengatakan konservasi pada tingkat komunitas merupakan satu-

satunya cara yang efektif untuk melestarikan spesies. Hal ini terutama mengingat

dalam situasi penangkaran, dan sumber pengetahuan yang kita miliki hanya dapat

menyelamatkan sebagian kecil saja spesies yang ada di bumi (Widhiastuti, 2008).

Hutan wisata alam Taman Eden Desa Sionggang Utara Kecamatan Lumban

Julu Kabupaten Toba Samosir, merupakan bagian dari hutan yang ada di Indonesia

yang keberadaannya perlu mendapat perhatian dari semua lapisan masyarakat. Untuk

itu, kiranya perlu dilakukan suatu penelitian analisis vegetasi pohon dan pendugaan

karbon tersimpan yang terdapat di dalamnya.

Pohon memegang peranan yang sangat penting dalam komunitas hutan dan

berfungsi sebagai penyangga kehidupan, baik dalam mencegah erosi, dan menjaga

stabilitas iklim global. Pohon-pohon di pegunungan memiliki kondisi yang khas

di mana pohon akan bertambah rendah atau kecil seiring dengan naiknya ketinggian

dan memiliki keanekaragaman jenis yang bervariasi. Berdasarkan pengamatan hutan

Taman Wisata Alam Taman Eden Desa Sionggang Utara Kecamatan Lumban Julu

Kabupaten Toba Samosir merupakan salah satu tipe hutan pegunungan yang masih

baik dan memiliki keanekaragaman jenis pohon yang tinggi dan memiliki cadangan

karbon tersimpan yang cukup besar. Namun sejauh ini belum pernah dilakukan

penelitian untuk mendapatkan informasi dan data mengenai keadaan vegetasi pohon

dan kandungan cadangan karbon yang tersimpan di kawasan hutan tersebut.


1.2. Permasalahan

Bagaimanakah keadaan vegetasi dan cadangan karbon yang tersimpan

di hutan Taman Wisata Alam Taman Eden?

1.3. Tujuan

Tujuan penelitian ini untuk mengetahui struktur dan komposisi serta cadangan

karbon tersimpan pada vegetasi pohon di hutan Taman Wisata Alam Taman Eden.

1.4. Manfaat

Manfaat dari penelitian ini adalah sebagai informasi bagi peneliti dan instansi

terkait dalam rangka pengelolaan dan pengembangan mengenai keadaan dan

kelimpahan vegetasi serta cadangan karbon tersimpan pada pohon di hutan Taman

Wisata Alam Taman Eden.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Hutan

Hutan adalah satu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumber

daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam

lingkungannya, yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan (UU RI No. 41

Tahun 1999). Hutan adalah suatu wilayah luas yang ditumbuhi pepohonan, termasuk

juga tanaman kecil lainnya seperti, lumut, semak belukar, herba dan paku-pakuan.

Pohon merupakan bagian yang dominan diantara tumbuh-tumbuhan yang hidup

di hutan. Berbeda letak dan kondisi suatu hutan, berbeda pula jenis dan komposisi

pohon yang terdapat pada hutan tersebut. Sebagai contoh adalah hutan di daerah

tropis memiliki jenis dan komposisi pohon yang berbeda dibandingkan dengan hutan

pada daerah temprate (Rahman, 1992).

Hutan alami merupakan penyimpan karbon (C) tertinggi bila dibandingkan

dengan sistem penggunaan lahan (SPL) pertanian, dikarenakan keragaman pohon

yang tinggi (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Hutan-hutan Indonesia menyimpan jumlah karbon yang sangat besar.

Menurut FAO, jumlah total vegetasi hutan Indonesia meningkat lebih dari 14 miliar

ton biomassa, jauh lebih tinggi daripada negara-negara lain di Asia dan setara dengan

20% biomassa di seluruh hutan tropis di Afrika. Jumlah biomassa ini secara kasar

menyimpan 3,5 milliar ton karbon (FWI, 2003).


Hutan hujan tropis merupakan ekosistem yang klimaks. Tumbuh-tumbuhan

yang terdapat di dalam hutan ini tidak pernah menggugurkan daunnya secara

serentak, kondisinya sangat bervariasi seperti ada yang sedang berbunga, ada yang

sedang berbuah, ada yang dalam perkecambahan atau berada dalam tingkatan

kehidupan sesuai dengan sifat atau kelakuan masing-masing jenis tumbuh-tumbuhan

tersebut. Hutan hujan tropis memiliki vegetasi yang khas daerah tropis basah dan

menutupi semua permukaan daratan yang memiliki iklim panas, curah hujan cukup

banyak serta tersebar secara merata (Irwan, 1992).

Daniel et al, (1992) menyatakan bahwa hutan memiliki beberapa fungsi bagi

kehidupan manusia antara lain: (1) pengembangan dan penyediaan atmosfir yang baik

dengan komponen oksigen yang stabil, (2) produksi bahan bakar fosil (batu bara),

(3) pengembangan dan proteksi lapisan tanah, (4) produksi air bersih dan proteksi

daerah aliran sungai terhadap erosi, (5) penyediaan habitat dan makanan untuk

binatang, serangga, ikan, dan burung, (6) penyediaan material bangunan, bahan bakar

dan hasil hutan, (7) manfaat penting lainnya seperti nilai estetis, rekreasi, kondisi

alam asli, dan taman. Semua manfaat tersebut kecuali produksi bahan bakar fosil,

berhubungan dengan pengolahan hutan.

Menurut Soerianegara dan Indrawan (1978) hutan adalah masyarakat

tetumbuhan yang dikuasai atau didominasi oleh pohon-pohon dan mempunyai

keadaan lingkungan yang berbeda dengan keadaan di luar hutan. Kawasan hutan

adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh pemerintah untuk
dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap (Keputusan Menteri Kehutanan RI,

No.70/Kpts- II/2001).

2.2. Hutan Pegunungan

Hutan pegunungan adalah hutan yang tumbuh di daerah ketinggian di atas

1.000 meter di atas permukaan air laut (Arief, 1994). Menurut Damanik et al, (1992)

ketinggian rata-rata tempat dari berbagai tipe hutan pegunungan di Sumatera kira-kira

adalah sebagai berikut:

a. Daerah ketinggian 0 – 1.200 meter di atas permukaan laut, disebut dataran rendah.

b. Daerah ketinggian 1.200 – 2.100 meter di atas permukaan laut, disebut hutan

pegunungan bagian bawah.

c. Daerah ketinggian 2.100 – 3.000 meter di atas permukaan laut, disebut hutan

pegunungan bagian atas.

d. Daerah ketinggian di atas 3.000 meter diatas permukaan laut, disebut hutan

subalpin.

Daerah pegunungan ini sangat dipengaruhi oleh perubahan iklim yang

berbeda-beda menurut ketinggiannya.

Mintakat dasar dalam suatu deretan gunung-gunung pada umumnya

mempunyai curah hujan yang lebih tinggi daripada daratan-daratan rendah

didekatnya, dan sebagai akibatnya sering ditempati oleh komunitas-komunitas yang

mirip dengan komunitas-komunitas yang suka kelembaban yang terdapat di daratan-

daratan rendah. Hutan basah dapat tersebar sangat luas dan sering kali sangat lebat
pada lereng-lereng bagian bawah di gunung-gunung. Tipe vegetasi mintakat gunung

lebih mirip dengan daerah iklim sedang, atau dengan kata lain lebih sesuai dengan

hutan basah daerah iklim sedang (Polunin, 1990).

Hutan pegunungan bagian bawah mempunyai fisiognomi yang menyerupai

hutan, hanya pohon-pohonnya yang tumbuh lebih kecil. Begitu pula komposisinya

juga agak berbeda. Pada ekosistem ini biasanya kaya akan jenis Orchidaceae dan

Pteridophyta. Di samping itu pada umumnya dihuni oleh berbagai jenis tetumbuhan

antara lain dari famili: Anonaceae, Burseraceae, Bambosaceae, Dipterocarpaceae,

Leguminoceae, Meliaceae, Sapindaceae,dan Sapotaceae (Irwan, 1992).

Hutan pegunungan bagian atas merupakan ekosistem yang mempunyai

fisiognomi tetumbuhannya tergantung pada ketinggian dan topografi habitatnya.

Komposisi botanik hutan ini lebih menyerupai hutan di daerah iklim sedang. Pada

habitat yang berbatu-batu ditumbuhi vegetasi yang berbentuk semak-semak rendah

atau pohon-pohon kecil, kerdil atau bercabang rendah. Di samping itu ada kalanya

dijumpai jenis pohon conifer atau jenis vegetasi berbunga. Beberapa jenis bamboo

dapat dijumpai pada ekosistem ini. Biasanya vegetasi yang tumbuh pada ekosistem

ini tidak merupakan satu kesatuan, terpencar-pencar oleh lapangan rumput atau

semak. Daerah ini ditandai dengan terdapatnya hutan yang bertajuk yang tertutup

rapat-rapat dan pepohonan yang berbatang tinggi tetapi miskin akan lumut (Rifai,

1993).
2.3. Pengaruh Iklim

Hutan pada pegunungan sangat dipengaruhi oleh perubahan iklim pada

ketinggian yang berbeda-beda. Suhu secara perlahan menurun sejalan dengan

ketinggian yang meningkat, sehingga pada gunung-gunung yang tinggi, bahkan pada

katulistiwa seperti gunung Kilimanjaro di Afrika Timur terdapat salju abadi

(Ewusie, 1990).

Arus angin kearah gunung pada siang hari disebabkan oleh panasnya udara

di dataran rendah dan akan menyebabkan pengembangan udara dan naik. Dengan

pengembangan dan naiknya udara sebagai akibat tekanan yang lebih rendah, maka

suhu akan turun. Inilah sebab utama dengan bertambahnya ketingian, suhu udara

makin turun. Laju pemanasan di pegunungan tidak serupa laju pemanasan di dataran

rendah. Pantulan panas dari permukaan bumi lebih kuat digunung oleh karena

tekanan udara yang rendah. Laju penurunan suhu pada umumnya sekitar 0,6o C setiap

penambahan ketinggian sebesar 100 meter, tetapi hal ini berbeda-beda tergantung

kepada tempat, musim, waktu, kandungan uap air dalam udara dan lain sebagainya

(Damanik et al, 1992).

Di tempat yang lebih tinggi, sinar matahari lebih sedikit kehilangan energi

karena melalui lapisan udara yang tipis. Penyinaran pada permukaan tanah sangat

intensif sehingga suhu di dekat tanah jauh lebih tinggi dari pada suhu udara

di sekelilingnya. Panas tanah ini cepat hilang karena radiasi di waktu malam, dan

kisaran suhu harian dapat mencapai 150 – 200 C di tempat-tempat yang tinggi

(Mackinnon et al, 2000).


Pada umumnya, curah hujan pada lereng bawah pegunungan itu lebih lebat

ketimbang pada lokasi di sekelilingnya. Penyebab keadaan ini adalah karena udara

yang panas dari lokasi itu menjadi dingin pada waktu dipaksa naik mengikuti lereng

pegunungan. Hal ini menyebabkan penurunan daya tambat air oleh udara, sehingga

kelebihan air dalam udara itu membentuk awan yang menyebabkan hujan. Sampai

suatu ketinggian tertentu terdapat kenaikan curah hujan pada lereng bukit, tetapi

di atas ketinggian itu pengembunan uap air dari udara tidak cukup untuk membentuk

banyak hujan. Sebagai akibat sebaran hujan itu, sering terdapat hutan yang lebih

subur pada ketinggian rendah dan menengah ketimbang pada lokasi yang berbatasan

(Ewusie, 1990).

Banyak tumbuhan di tempat-tempat tinggi juga memperoleh kelembaban dari

tetes-tetes air dari awan yang menempel pada daun dan batangnya. Karena persentase

kejenuhan suatu massa udara meningkat bila suhu turun, kelembaban hutan

di tempat-tempat yang tinggi relatife tinggi, terutama pada waktu malam (Mackinnon

et al, 2000).

Lebih lanjut Mackinnon et al, (2000) mengemukakan bahwa pada ketinggian

tertentu di mana awan biasanya menaungi gunung merupakan hal yang penting

karena awan mencegah cahaya matahari yang terang untuk manaikkan suhu daun,

dan juga mengurangi jumlah radiasi yang tersedia untuk fotosintesis.

Sifat tanah pegunungan berubah dengan pertambahan ketinggian tempat,

umumnya menjadi lebih masam dan miskin zat hara, terutama di tempat-tempat

di mana terdapat gambut asam. Tanah di puncak gunung, dibagian atas punggung-
punggung gunung, dan di bukit-bukit kecil, yang hanya menerima air dari atmosfir,

kering dan lebih miskin zat hara dari tanah-tanah di dalam cekungan atau di lereng-

lereng yang lebih rendah yang menerima masukan air yang tertapis dari atas.

Perbedaan dalam komposisi batuan dasar dan iklim merupakan faktor-faktor utama

yang mempengaruhi pembentukan tanah pada ketinggian ynag berbada di atas

gunung. Selain itu kemiringan lereng dan keterbukaan vegetasi penutup juga

merupakan faktor-faktor yang penting. Suhu rendah memperlambat proses

pembentukan tanah karena evapotranspirasi menurun, reaksi kimia lebih lambat dan

kerapatan organisme tanah lebih rendah (Mackinnon et al, 2000).

2.4. Pohon

Pohon-pohon menjadi organisme dominan di hutan tropis, bentuk kehidupan

pohon berpengaruh pada physiognomi umum, produksi dasar dan lingkaran

keseluruhan dari komunitas. Banyak ciri-ciri pohon tropis berbeda dengan daerah lain

mengingat terdapat ciri-ciri tertentu dan kebiasaan bercabang, dedaunan, buah-

buahan dan sistem akar yang jarang dan tidak pernah dijumpai di bagian bumi lain

(Longman dan Jenik, 1987).

Untuk keperluan inventarisasi, pohon dibedakan menjadi stadium seedling,

sapling, pole, dan pohon dewasa. Soerianegara dan Indrawan (1978) membedakan

sebagai berikut:
a. Seedling (semai) yaitu permudaan mulai kecambah sampai setinggi 1,5 m.

b. Sapling (pancang, sapihan) yaitu permudaan yang tingginya 1,5 m dan lebih

sampai pohon-pohon muda yang berdiameter kurang dari 10 cm.

c. Pole (tiang) yaitu pohon-pohon muda yang berdiameter 10 - 35 cm.

d. Pohon dewasa yaitu pohon yang berdiameter lebih dari 35 cm yang diukur 1,3

meter dari permukaan tanah.

2.5. Mengapa C Tersimpan Perlu Diukur

Perubahan iklim global yang terjadi akhir-akhir ini disebabkan karena

terganggunya keseimbangan energi antara bumi dan atmosfir. Keseimbangan tersebut

dipengaruhi antara lain oleh peningkatan gas-gas asam arang atau karbondioksida

(CO2), metana (CH4) dan nitrogen oksida (N2O) yang lebih dikenal dengan gas rumah

kaca (GRK). Saat ini konsentrasi GRK sudah mencapai tingkat yang membahayakan

iklim bumi dan keseimbangan ekosistem (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Konsentrasi GRK di atmosfir meningkat sebagai akibat adanya pengelolaan

lahan yang kurang tepat, antara lain adanya pembakaran vegetasi hutan dalam skala

luas pada waktu yang bersamaan dan adanya pengeringan lahan gambut. Kegiatan-

kegiatan tersebut umumnya dilakukan pada awal alih guna lahan hutan menjadi lahan

pertanian. Kebakaran hutan dan lahan serta gangguan lahan lainnya telah

menempatkan Indonesia dalam urutan ketiga negara penghasil emisi CO2 terbesar

di dunia. Indonesia berada di bawah Amerika Serikat dan China, dengan jumlah emisi
yang dihasilkan mencapai dua miliar ton CO2 pertahunnya atau menyumbang 10%

dari emisi CO2 di dunia (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Tumbuhan memerlukan sinar matahari, gas asam arang (CO2) yang diserap

dari udara serta air dan hara yang diserap dari dalam tanah untuk kelangsungan

hidupnya. Melalui proses fotosintasis, CO2 di udara diserap oleh tanaman dan diubah

menjadi karbohidrat, kemudian disebarkan ke seluruh tubah tanaman dan akhirnya

ditimbun dalam tubuh tanaman berupa daun, batang, ranting, bunga dan buah. Proses

penimbunan C dalam tubuh tanaman hidup dinamakan proses sekuestrasi (C-

sequestration). Dengan demikian mengukur jumlah C yang disimpan dalam tubuh

tanaman hidup (biomasa) pada suatu lahan dapat menggambarkan banyaknya CO2

di atmosfir yang diserap oleh tanaman (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Lebih lanjut Hairiah dan Rahayu (2007) mengatakan, tanaman atau pohon

berumur panjang yang tumbuh di hutan maupun di kebun campuran (agroforestri)

merupakan tempat penimbunan atau penyimpanan C (rosot C =C sink) yang jauh

lebih besar daripada tanaman semusim. Oleh karena itu, hutan alami dengan

keragaman jenis pepohonan berumur panjang dan seresah yang banyak merupakan

gudang penyimpanan C tertinggi (baik di atas maupun di dalam tanah). Hutan juga

melepaskan CO2 ke udara lewat respirasi dan dekomposisi (pelapukan) seresah,

namun pelepasannya terjadi secara bertahap, tidak sebesar bila ada pembakaran yang

melepaskan CO2 sekaligus dalam jumlah yang besar. Bila hutan diubah fungsinya

menjadi lahan-lahan pertanian atau perkebunan atau ladang pengembalaan maka C

tersimpan akan merosot. Berkenaan dengan upaya pengembangan lingkungan bersih,


maka jumlah CO2 di udara harus dikendalikan dengan jalan meningkatkan jumlah

serapan CO2 oleh tanaman sebanyak mungkin dan menekan pelepasan (emisi) CO2 ke

udara serendah mungkin. Jadi, mempertahankan keutuhan hutan alami, menanam

pepohonan pada lahan-lahan pertanian dan melindungi lahan gambut sangat penting

untuk mengurangi jumlah CO2 yang berlebihan di udara. Jumlah “C tersimpan”

dalam setiap penggunaan lahan tanaman, seresah dan tanah, biasanya disebut juga

sebagai “cadangan C”.

Jumlah C tersimpan antar lahan berbeda-beda, tergantung pada keragaman

dan kerapatan tumbuhan yang ada, jenis tanahnya serta cara pengelolaannya.

Penyimpanan C suatu lahan menjadi lebih besar bila kondisi kesuburan tanahnya

baik, atau dengan kata lain jumlah C tersimpan di atas tanah (biomasa tanaman)

ditentukan oleh besarnya jumlah C tersimpan di dalam tanah (bahan organik tanah,

BOT) (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Penebangan hutan akan menyebabkan terbukanya permukaan tanah terhadap

radiasi dan cahaya matahari. Dampak langsungnya adalah meningkatnya suhu tanah

dan turunnya kadar air tanah. Dampak langsung lainnya dari kegiatan penebangan

hutan adalah menurunnya cadangan karbon atas-permukaan (above-ground carbon

stocks) dan selanjutnya akan mempengaruhi penyusutan cadangan karbon bawah-

permukaan (below-ground carbon stocks) (Murdiyarso et al, 2004).

Aliran karbon dari atmosfir ke vegetasi merupakan aliran yang bersifat dua

arah, yaitu pengikatan CO2 ke dalam biomasa melalui fotosintesis dan pelepasan CO2

ke atmosfir melalui proses dekomposisi dan pembakaran. Diperkirakan sekitar 60 Pg


karbon mengalir antara ekosistem daratan dan atmosfir setiap tahunnya, dan sebesar

0,7 ± 1,0 Pg karbon diserap oleh ekosistem daratan. Alih guna lahan dan konversi

hutan merupakan sumber utama emisi CO2 dengan jumlah sebesar 1,7 ± 0,6 Pg

karbon pertahun. Apabila laju konsumsi bahan bakar dan pertumbuhan ekonomi

global terus berlanjut seperti yang terjadi pada saat ini, maka dalam jangka waktu 100

tahun yang akan datang suhu global rata-rata akan meningkat sekitar 1,7 – 4,50 C

(Rahayu, S et al, 2007).

Kegiatan konversi hutan menjadi lahan pertanian melepaskan cadangan

karbon ke atmosfir dalam jumlah yang cukup berarti. Namun jumlah tersebut tidak

memberikan dampak yang berarti terhadap jumlah CO2 yang mampu diserap oleh

hutan dan daratan secara keseluruhan. Dampak konversi hutan ini baru terasa apabila

diikuti dengan degradasi tanah dan hilannya vegetasi, serta berkurangnya proses

fotosintesis akibat munculnya hutan beton serta lahan yang dipenuhi bangunan-

bangunan dari aspal sebagai pengganti tanah atau rumput. Meskipun laju fotosintesis

pada lahan pertanian dapat menyamai laju fotosintesis pada hutan, namun jumlah

cadangan karbon yang terserap lahan pertanian jauh lebih kecil. Selain itu, karbon

yang terikat oleh vegetasi hutan akan segara dilepaskan kembali ke atmosfir melalui

pembakaran, dekomposisi sisa panen maupun pengangkutan hasil panen. Masalah

utama yang terkait dengan alih guna lahan adalah perubahan jumlah cadangan

karbon. Pelepasan karbon ke atmosfir akibat konversi hutan berjumlah sekitar 250

Mg ha-1 C yang terjadi selama penebangan dan pembakaran, sedangkan penyerapan

kembali karbon menjadi vegetasi pohon relatif lambat, hanya sekitar 5 Mg ha-1 C.
Penurunan emisi karbon dapat dilakukan dengan: (a) mempertahankan cadangan

karbon yang telah ada dengan: mengelola hutan lindung, mengendalikan deforestasi,

menerapkan praktek silvikultur yang baik, mencegah degradasi lahan gambut dan

memperbaiki pengelolaan cadangan bahan organik tanah, (b) meningkatkan cadangan

karbon melalui penanaman tanaman berkayu dan (c) mengganti bahan bakar fosil

dengan bahan bakar yang dapat diperbarui secara langsung maupun tidak langsung

(angin, biomasa, aliran air), radiasi matahari, atau aktivitas panas bumi (Rahayu, S et

al, 2007).

Peningkatan penyerapan cadangan karbon dapat dilakukan dengan:

(a) meningkatkan pertumbuhan biomasa hutan secara alami, (b) menambah cadangan

kayu pada hutan yang ada dengan penanaman pohon atau mengurangi pemanenan

kayu, dan (c) mengembangkan hutan dengan jenis pohon yang cepat tumbuh. Karbon

yang diserap oleh tanaman disimpan dalam bentuk biomasa kayu, sehingga cara yang

paling mudah untuk meningkatkan cadangan karbon adalah dengan menanam dan

memelihara pohon (Hairiah dan Rahayu, 2007).

Untuk memperoleh potensial penyerapan karbon yang maksimum perlu

ditekankan pada kegiatan peningkatan biomasa di atas permukaan tanah bukan

karbon yang ada dalam tanah, karena jumlah bahan organik tanah yang relatif lebih

kecil dan masa keberadaannya singkat. Hal ini tidak berlaku pada tanah gambut

(Rahayu, S et al, 2007).

Cadangan karbon pada suatu sistem penggunaan lahan dipengaruhi oleh jenis

vegetasinya. Suatu sistem penggunaan lahan yang terdiri dari pohon dengan spesies
yang mempunyai nilai kerapatan kayu tinggi, biomasanya akan lebih tinggi bila

dibandingkan dengan lahan yang mempunyai spesies dengan nilai kerapatan kayu

rendah. Biomasa pohon (dalam berat kering) dihitung menggunakan “allometric

equation” berdasarkan pada diameter batang setinggi 1,3 m di atas permukaan tanah

(Rahayu, S et al, 2007).

2.6. Vegetasi

Vegetasi yaitu kumpulan dari beberapa jenis tumbuhan yang tumbuh

bersama-sama pada satu tempat di mana antara individu-individu penyusunnya

terdapat interaksi yang erat, baik di antara tumbuh-tumbuhan maupun dengan hewan-

hewan yang hidup dalam vegetasi dan lingkungan tersebut. Dengan kata lain, vegetasi

tidak hanya kumpulan dari individu-individu tumbuhan melainkan membentuk suatu

kesatuan di mana individu-individunya saling tergantung satu sama lain, yang disebut

sebagai suatu komunitas tumbuh-tumbuhan (Soerianegara dan Indrawan, 1978).

2.7. Analisis Komunitas Tumbuhan

Analisis komunitas tumbuhan merupakan suatu cara mempelajari susunan

atau komposisi jenis dan bentuk atau struktur vegetasi. Dalam ekologi hutan, satuan

vegetasi yang dipelajari atau diselidiki berupa komunitas tumbuhan yang merupakan

asosiasi konkret dari semua spesies tetumbuhan yang menempati suatu habitat. Oleh

karena itu, tujuan yang ingin dicapai dalam analisis komunitas adalah untuk
mengetahui komposisi spesies dan struktur komunitas pada suatu wilayah yang

dipelajari (Indriyanto, 2006).

Hasil analisis komunitas tumbuhan disajikan secara deskripsi mengenai

komposisi spesies dan struktur komunitasnya. Struktur suatu komunitas tidak hanya

dipengaruhi oleh hubungan antarspesies, tetapi juga oleh jumlah individu dari setiap

spesies organisme (Soegianto, 1994). Lebih lanjut Soegianto (1994) menjelaskan,

bahwa hal yang demikian itu menyebabkan kelimpahan relatif suatu spesies dapat

mempengaruhi fungsi suatu komunitas, distribusi individu antarspesies dalam

komunitas, bahkan dapat memberikan pengaruh pada keseimbangan sistem dan

akhirnya akan berpengaruh pada stabilitas komunitas.

Struktur komunitas tumbuhan memiliki sifat kualitatif dan kuantitatif (Gopal

dan Bhardwaj, 1979). Dengan demikian, dalam deskripsi struktur komunitas

tumbuhan dapat dilakukan secara kualitatif dengan parameter kualitatif atau secara

kuantitatif dengan parameter kuantitatif. Namun persoalan yang sangat penting dalam

analisis komunitas adalah bagaimana cara mendapatkan data terutama data kuantitatif

dari semua spesies tumbuhan yang menyusun komunitas, parameter kuantitatif dan

kualitatif apa saja yang diperlukan, penyajian data, dan interpretasi data, agar dapat

mengemukakan komposisi floristik serta sifat-sifat komunitas tumbuhan secara utuh

dan menyeluruh.
2.7.1. Parameter Kualitatif dalam Analisis Komunitas Tumbuhan

Untuk kepentingan analisis komunitas tumbuhan diperlukan parameter

kualitatif, hal ini sesuai dengan sifat komunitas tumbuhan itu sendiri bahwa dia

memiliki sifat kualitatif dan sifat kuantitatif. Beberapa parameter kualitatif komunitas

tumbuhan antara lain: fisiognomi, fenologi, stratifikasi, kelimpahan, penyebaran,

daya hidup, bentuk pertumbuhan, dan periodisitas (Indriyanto, 2006).

2.7.2. Parameter Kuantitatif dalam Analisis Komunitas Tumbuhan

Menurut Gopal dan Bhardwaj (1979), untuk kepentingan deskripsi suatu

komunitas tumbuhan diperlukan minimal tiga macam parameter kuantitatif antara

lain: densitas, frekuensi, dan dominansi. Kusmana (1997) mengemukakan bahwa

untuk keperluan deskripsi vegetasi tersebut ada tiga macam parameter kuantitatif

yang penting, antara lain densitas, frekuensi, dan kelindungan. Kelindungan yang

sebenarnya sebagai bagian dari parameter dominansi.

Kelindungan adalah daerah yang ditempati oleh tetumbuhan dan dapat

dinyatakan dengan salah satu atau kedua-duanya dari penutupan dasar (basal cover)

dan penutupan tajuk (canopy cover). Adapun parameter umum dari dominansi yang

dikemukakan oleh Indriyanto (2006) meliputi kelindungan, biomassa, dan

produktivitas. Oleh karena itu, Kusmana (1997) mengemukakan bahwa dalam

penelitian ekologi hutan pada umumnya para peneliti ingin mengetahui spesies

tetumbuhan yang dominan yang memberi ciri utama terhadap fisiognomi suatu

komunitas hutan. Spesies tetumbuhan yang dominan dalam komunitas dapat

diketahui dengan mengukur dominansi tersebut. Ukuran dominansi dapat dinyatakan


dengan beberapa parameter, antara lain biomassa, penutupan tajuk, luas basal area,

indeks nilai penting, dan perbandingan nilai penting (summed dominance ratio).

Meskipun demikian, masih banyak parameter kuantitatif yang dapat

digunakan untuk mendeskripsikan komunitas tumbuhan, baik dari segi struktur

komunitas maupun tingkat kesamaannya dengan komunitas lainnya. Parameter yang

dimaksud untuk kepentingan tersebut adalah indeks keanekaragaman spesies dan

indeks kesamaan komunitas (Soegianto, 1994).

2.8. Kondisi Komunitas Tumbuhan Hutan

Komunitas tumbuhan hutan memiliki dinamika atau perubahan, baik yang

disebabkan oleh adanya aktivitas alam maupun manusia. Aktivitas manusia yang

berkaitan dengan upaya memanfaatkan hutan sebagai salah satu faktor penyebab

terjadinya perubahan kondisi komunitas tumbuhan yang ada di dalamnya. Aktivitas

manusia di dalam hutan dapat bersifat merusak, juga bersifat memperbaiki kondisi

komunitas tumbuhan hutan. Aktivitas manusia dalam hutan yang bersifat merusak

komunitas tumbuhan misalnya penebangan pohon, pencurian hasil hutan, peladangan

liar, pengembalaan liar, pembakaran hutan, dan perambahan dalam kawasan hutan.

Adapun aktifitas manusia yang bersifat memperbaiki kondisi komunitas tumbuhan

hutan adalah kegiatan reboisasi dalam rangka merehabilitasi areal kosong bekas

penebangan, areal kosong bekas kebakaran, maupun reboisasi dalam rangka

pembangunan hutan tanaman industri (Indriyanto, 2006).


Laju kehilangan hutan semakin meningkat pada tahun 1980-an. Laju

kehilangan hutan di Indonesia rata-rata sekitar 1 juta hektar per tahun pada tahun-

tahun pertama 1990 an. Sejak 1996, laju deforestasi tampaknya meningkat lagi

menjadi 2 juta hektar per tahun (FWI, 2003).

Mengingat ada banyak faktor yang dapat menyebabkan perubahan kondisi

komunitas tumbuhan hutan, maka dalam periode waktu tertentu komunitas tunbuhan

hutan perlu dievaluasi agar faktor-faktor yang dapat menyebabkan rusaknya

komunitas tumbuhan hutan dapat dikendalikan dan kerusakan hutan dapat

ditanggulangi. Selain itu, evaluasi kondisi komunitas tumbuhan di hutan sangat

berguna dalam memantau proses regenerasi tegakan hutan (Indriyanto, 2006).

Untuk mengetahui kondisi komunitas hutan harus dilakukan survei vegetasi

dengan menggunakan salah satu dari beberapa metode pengambilan contoh untuk

analisis komunitas tumbuhan. Kemudian, kondisi komunitas tumbuhan hutan dapat

dideskripsikan berdasarkan atas parameter yang diperlukan dan dianalisis untuk

menginterpretasi perubahan yang terjadi. Dengan demikian, kajian kondisi komunitas

hutan akan sangat berguna dalam menerapkan sistem pengelolaan hutan (Indriyanto,

2006).

Potensi dan keadaan hutan yang selalu berubah karena pertumbuhan dan

kematian yang terjadi maupun karena penebangan yang dilakukan manusia,

menyebabkan perlu adanya inventore hutan ulangan setiap jangka waktu tertentu.

Inventore ulangan ini tidak hanya dilakukan terhadap tegakan baru atau tegakan yang
mengalami perubahan besar saja, tetapi terhadap seluruh tegakan yang ada

(Simon, 2007).

2.9. Analisis Vegetasi

Menurut Soerianegara dan Indrawan (1978) yang dimaksud analisis vegetasi

atau studi komunitas adalah suatu cara mempelajari susunan (komposisi jenis) dan

bentuk (struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Cain dan Castro

(1959) dalam Soerianegara dan Indrawan (1978) menyatakan bahwa penelitian yang

mengarah pada analisis vegetasi, titik berat penganalisisan terletak pada komposisi

jenis atau jenis. Struktur masyarakat hutan dapat dipelajari dengan mengetahui

sejumlah karakteristik tertentu diantaranya, kepadatan, frekuensi, dominansi dan nilai

penting.

2.10. Struktur dan Komposisi Hutan

Struktur merupakan lapisan vertikal dari suatu komunitas hutan. Dalam

komunitas selalu terjadi kehidupan bersama saling menguntungkan sehingga dikenal

adanya lapisan-lapisan bentuk kehidupan (Syahbudin, 1987). Selanjutnya Daniel et

al, (1992), menyatakan struktur tegakan atau hutan menunjukkan sebaran umur dan

atau kelas diameter dan kelas tajuk. Sementara itu dinyatakan struktur hutan

menunjukkan stratifikasi yang tegas antara stratum A, stratum B dan stratum C yang

tingginya secara berurutan sekitar 40, 20 dan 10 meter.


Terdapat tajuk berlapis-lapis merupakan salah satu ciri hutan hujan tropik

yang juga dapat disaksikan di hutan pegunungan (Rifai, 1993). Lapisan-lapisan ini

dibedakan atas lapisan tajuk (kanopi) (A dan B) dan lapisan bawah (C dan D), kanopi

merupakan atap hutan. Rata-rata ketinggiannya adalah 20 sampai 35 meter, tumbuh

rapat, sehingga tajuknya saling bertautan membentuk kesinambungan dan menjadi

atap hutan. Lapisan B dihuni oleh pohon-pohon yang masih muda dan kecil.

Ketinggian rata-rata 4 sampai 20 meter. Lapisan C dan D adalah lapisan semak dan

lapisan penutup tanah (Hafild, 1984).

Komposisi hutan merupakan penyusun suatu tegakan atau hutan yang

meliputi jumlah jenis ataupun banyaknya individu dari suatu jenis tumbuhan

(Wirakusuma, 1990). Komposisi hutan sangat ditentukan oleh faktor-faktor

kebetulan, terutama waktu-waktu pemencaran buah dan perkembangan bibit. Pada

daerah tertentu komposisi hutan berkaitan erat dengan ciri habitat dan topografi

(Damanik et al, 1992).


III. BAHAN DAN METODE

3.1. Letak dan Luas

Hutan Wisata Alam Taman Eden secara administratif berada di dusun

Lumban Rang Desa Sionggang Utara, Kecamatan Lumban Julu, Kabupaten Toba

Samosir, Propinsi Sumatera Utara dengan luas areal ± 1000 ha. Secara geografis

terletak di antara 02º 39´00`` BT sampai 02º 42´00`` BT dan 099º 62´00`` LU sampai

099º 64´00`` LU. Lokasi ini berjarak lebih kurang 16 km dari Parapat ke arah Kota

Balige dan 55 km dari Kota Balige ke arah Parapat.

Hutan Wisata AlamTaman Eden berbatasan:

Sebelah Utara : Kecamatan Ajibata Kabupaten Simalungun

Sebelah Selatan : Desa Sionggang Tengah dan Sionggang Selatan

Sebelah Barat : Kecamatan Sipanganbolon

Sebelah Timur : Lumban Julu

3.2. Tofografi

Hutan Wisata Alam Taman Eden, Kabupaten Toba Samosir yang berada pada

ketinggian 1.100 – 1.750 m dpl terdiri dari tebing-tebing tinggi, jurang yang terjal,

dan sungai yang deras.


3.3. Iklim

Iklim yang ada di kawasan hutan wisata alam Taman Eden dengan

kelembaban relatif berkisar 96,64%, intensitas cahaya 1627,98 lux meter, suhu udara

siang 20,01 ºC, dan kecepatan angin berkisar 1 - 4 knot.

3.4. Jenis Tanah

Jenis tanah di kawasan hutan wisata alam Taman Eden, tanahnya bertekstur

berliat halus, lempung berpasir, lempung berliat, berlempung halus, liat berdebu,

lempung berdebu, lempung liat berdebu dan berdebu halus, dengan pH tanah 6,36

serta suhu tanah berkisar 20,96ºC.

3.5. Vegetasi

Berdasarkan pengamatan di sekitar areal penelitian, vegetasi yang umum

ditemukan yaitu dari famili, Theaceae, Pinnaceae, Hammamelidaceae, Cunoniaceae,

Araliaceae, Annonaceae, Fagaceae, Sthyracaceae, Melliaceae, Myrtaceae dan famili

Orchidaceae.

3.6. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di hutan Taman Wisata Alam Taman Eden, Desa

Sionggang Utara, Kecamatan Lumban Julu, Kabupaten Toba Samosir. Pelaksanaan

penelitian dilaksanakan bulan Januari 2009.


3.7. Metode Penelitian

Penentuan areal lokasi penelitian dilakukan dengan menggunakan metode

purposive sampling. Metode ini merupakan metode penentuan lokasi penelitian

secara sengaja yang dianggap representatif. Pengambilan data pada areal penelitian

dilakukan dengan menggunakan metode kombinasi antara metode jalur dan metode

garis berpetak dengan plot-plot 20 m x 20 m (Kusmana, 1997).

3.8. Bahan dan Alat

Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah, spesimen daun

yang digunakan untuk identifikasi pohon, alkohol 70% yang digunakan sebagai

pengawet spesimen dari lokasi penelitian. Alat-alat yang digunakan dalam penelitian

ini adalah, GPS yang digunakan untuk mengukur ketinggian dan koordinat,

thermometer yang digunakan untuk mengukur suhu udara, soil thermometer yang

digunakan untuk mengukur suhu tanah, hygrometer yang digunakan untuk mengukur

kelembaban udara dan soil tester yang digunakan untuk mengukur kelembaban dan

pH tanah, meteran berukuran panjang 1,5 meter. meteran berukuran panjang 50

meter, jangka sorong, parang, gunting tanaman, hagameter, alat tulis, blangko

pengamatan, spidol.
3.9. Pelaksanaan Penelitian

3.9.1. Di Lapangan

Penelitian dilakukan mulai dari kaki bukit menuju puncak bukit. Lokasi

penelitian ditentukan secara purposive sampling dengan memperhatikan faktor

topografi dan kemiringan. Pengamatan vegetasi menggunakan metode kombinasi

metode petak dan metode jalur. Lokasi yang dipilih adalah lokasi yang dianggap

mewakili dari keragaman berbagai faktor lingkungan di sekitar penelitian. Lokasi

penelitian dibagi lima jalur, yang dimulai dari ketinggian ±1300 mdpl.

Penentuan lokasi penelitian didasarkan atas survei sebelumnya. Pada masing-

masing lokasi penelitian dibuat garis rintis sepanjang 200 meter. Pada garis rintis ini

dibuat plot besar dengan ukuran 20m x 200m. Pada plot besar ini (20m x 200 m)

dibuat sub-sub plot dengan ukuran 20 m x 20 m sebanyak 10 sub plot untuk

pengambilan data analisis vegetasi pohon. Pada setiap plot dilakukan pengamatan

pada seluruh pohon yang berdiameter ≥35 cm dan mengukur diameter batang pohon

setinggi dada orang dewasa (dbh = diameter at breast height = 1,3 m dari permukaan

tanah) dan setiap batang yang telah diukur diberi nomor (taging) dan dicatat jenis

pohonnya. Bila permukaan tanah di lapangan dan bentuk pohon tidak rata maka

penentuan titik pengukuran dbh pohon dapat dilihat pada Lampiran 2.

Cara melakukan pengukuran adalah, pita pengukuran dililitkan pada batang

pohon dengan posisi pita harus sejajar untuk semua arah, sehingga data yang

diperoleh adalah lingkar/lilit batang(keliling batang = 2ðr). Untuk mengukur dbh,

data yang diperoleh adalah diameter pohon. Masing-masing sampel daun, tangkai,
bunga dan buah dikoleksi dan diberi label gantung. Kemudian sebelum spesimen

dibawa ke laboratorium, apesimen-spesimen tersebut disortir ulang agar daun, tangkai

pohon, atau mungkin bunga dan buah yang baik saja yang dikoleksi. Kemudian diberi

label gantung kembali sesuai dengan lebel awal dan disusun dalam lipatan kertas

koran, kemudian dimasukkan dalam kantong plastik dan dilakban yang sebelumnya

spesimen tersebut disiram dengan alkohol 70% agar spesimen tidak berjamur.

3.9.2. Pengukuran Faktor Abiotik

Pada lokasi pengamatan, dilakukan pengukuran faktor fisik yang meliputi

ketinggian dan koordinat dengan menggunakan GPS, suhu udara dengan

menggunakan thermometer, suhu tanah dengan soil thermometer, kelembaban udara

dengan menggunakan hygrometer, kelembaban dan pH tanah dengan soil tester.

3.9.3. Di Laboratorium

Setelah pengamatan di lapangan berakhir, spesimen tumbuhan yang telah

dikoleksi dibawa ke laboratorium dibuka kembali dan kertas korannya diganti dengan

kertas koran yang baru. Kemudian disusun kembali untuk dikeringkan dalam oven

pengering dengan temperatur ± 600 C selama 48 jam. Spesimen yang telah benar-

benar kering dibuat herbarium dan diidentifikasi dengan menggunakan buku

identifikasi antara lain:

1. Flora (Steenis, C.G.J.V, 1987).

2. Tumbuhan monokotil (Sudarnadi, 1996).

3. Malayan Wild Flowers Monocotyledons (M.R. Henderson, 1954).

4. Malayan Wild Flowers Dicotyledon (Henderson, 1959).


5. Collection of Illustrated Tropical Plant (Watanabe and Corner, 1969).

6. Tree Flora of Malaya. A Manual for Foresters Volume 1 (Whitmore, 1972).

7. Tree Flora of Malaya. A Manual for Foresters Volume 2 (Whitmore, 1973).

8. Tree Flora of Malaya. A Manual for Foresters Volume 3 (Phil, 1978).

9. A Field Guide to Common Sumatran Trees (Draft & Wulf, 1978).

10. Latihan Mengenal Pohon Hutan: Kunci Identifikasi dan Fakta Jenis (Sutarno dan

Soedarsono, 1997).

11. Malesian Seed Plants Volume 1 – Spot-Characters An Aid for Identification of

Families and Genera (Balgooy, 1997).

3.10. Analisis Data

3.10.1. Analisis Vegetasi

Data vegetasi yang dikumpulkan dianalisis untuk mendapatkan nilai

Kerapatan Relatif (KR), Frekuensi Relatif (FR), Dominansi Relatif (DR), Indeks

Nilai Penting (INP), Indeks Keanekaragaman, Indeks Keseragaman, dari masing-

masing lokasi penelitian. Untuk analisis vegetasi pohon, nilai INP terdiri dari KR,

FR, dan DR, dianalisis menurut buku acuan Ekologi Hutan (Indriyanto, 2006).

Jumlah individu
a. Kerapatan (K) =
Luas petak contoh
K suatu jenis
Kerapatan relatife (KR) = x 100%
K total seluruh jenis

Jumlah petak contoh ditemukannya suatu spesies


b. Frekuensi (F) =
Jumlah seluruh petak contoh

F suatu spesies
Frekuensi relatife (FR) = x 100 %
F seluruh spesies

c. Luas Basal Area = ð r2

1
= ð d2
4

( ð = 3,14).

Luas bidang dasar suatu spesies


d. Dominansi (D) =
Luas petak contok

D suatu spesies
Dominansi relatif = x 100%
D seluruh spesies

e. Indeks nilai penting (INP) = KR + FR + DR


f. Indeks Keanekaragaman

H i = - ∑ pi ln pi

Ni
Pi = —
N

dengan : ni = Jumlah individu suatu jenis.

N = Jumlah total individu seluruh jenis.

Pi = Ratio jumlah species dengan jumlah total individu dari seluruh

spesies.

g. Indeks Keseragaman

H1
E=
H maks

Keterangan: E = Indeks keseragaman

H1 = Indeks keanekaragaman

H maks = Indeks keragaman maksimum, sebesar Ln S

S = Jumlah genus/jenis

h. Stratifikasi Vegetasi

Stratifikasi diukur berdasarkan tinggi tegakan vegetasi menurut Indriyanto,

2006 sebagai berikut:

1. Stratum A : Tinggi tegakan ≥ 30 m

2. Stratum B : Tinggi tegakan 20-30 m

3. Stratum C : Tinggi tegakan 4-20 m

4. Stratum D : Tinggi tegakan 1-4 m


5. Stratum E : Tinggi tegakan 0-1 m

3.10.2. Karbon Tersimpan

Karbon tersimpan dianalisis berdasarkan Persamaan Allometrik Ketterings

(Hairiah, K dan Rahayu, 2007).

BK : 0,11 x ñ x D2,62

Keterangan : BK : Berat kering


ñ : Berat jenis kayu ( g cm-3 )
D : Diameter pohon (cm)

Total Biomassa = BK1 + BK2 + .......BKn .

Total Biomassa
Biomassa per satuan luas =
Luas area (m2)

Karbon tersimpan = Biomassa per satuan luas x 0,46

Nilai ñ masing-masing pohon, dapat dilihat pada Lampiran 4


IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Kekayaan Jenis Pohon

Dari penelitian yang dilakukan di kawasan hutan Taman Wisata Alam Taman

Eden, ditemukan 18 jenis pohon yang termasuk ke dalam 12 famili dengan jumlah

individu sebanyak 301 individu/2 ha (Tabel 1).

Dari Tabel 1 dapat dilihat bahwa kawasan hutan Taman Wisata Alam Taman

Eden memiliki jumlah jenis pohon cukup rendah, bila dibandingkan dengan

penelitian-penelitian sejenis yang pernah dilakukan diantaranya: Tarigan (2000) yang

melaporkan di kawasan hutan Gunung Sinabung ditemukan 93 jenis pohon yang

termasuk ke dalam 33 famili dengan jumlah individu 276/0,6 ha; Sagala (1997), yang

melaporkan di kawasan hutan Gunung Sibayak II Bukit Barisan ditemukan 46 jenis

pohon yang termasuk dalam 30 famili dengan jumlah individu sebanyak 591

individu/ha; Silalahi (1995) yang melaporkan di kawasan Lae Ordi Dairi ditemukan

32 jenis pohon dengan jumlah individu 163.47 indvidu/ha dan Susilo (2004) yang

melaporkan di kawasan Hutan Tangkahan, Stasion Resort Tangkahan Subseksi

Langkat Sikundur Taman Nasional Gunung Leuser, ditemukan 159 jenis pohon yang

termasuk dalam 35 famili dengan jumlah individu sebanyak 437 individu/ha.


Tabel 1. Jenis-Jenis Pohon yang Terdapat pada Kawasan Hutan Taman
Wisata Alam Taman Eden

Jumlah
No Family Spesies LBD Individu/2
ha
1 Anacardiaceae Swintonia sp 0,2762 3
2 Annonaceae Xylopia sp 2,486 20
3 Araliaceae Brassaiopsis glomerulata (BL) Regel 0,1569 2
Brassaiopsis minor Stone 1,1527 11
4 Cunnoniaceae Weinmannia blumei Planch 1,575 15
5 Fagaceae Lithocarpus sp 0,0999 1
Castanopsis sp 3,0899 22
6 Hammamelidaceae Altingia excelsa Norona 0,0734 1
Rhodelia sp 1,0851 9
Symingtonia populnea Steniss. 1,2593 10
7 Melliaceae Aglaia sp 0,7054 6
8 Moraceae Ficus sp 0,3105 2
9 Myrtaceae Eugenia sp.1 0,1026 1
Eugenia sp. 2 0,3903 3
10 Pinnaceae Pinus merkusii Jung & de Vriese. 0,1791 61
11 Sthyracaceae Shtyrax sp 1,5293 12
12 Theaceae Schima wallichii (DC) Korth. 4,944 33
Gordonia sp 10,2357 89
Jumlah Total Individu 301
Keterangan: LBD = Luas Bidang Dasar

Dari Tabel 1. dapat dilihat bahwa jumlah individu terbanyak terdapat pada

jenis Gordonia sp dengan jumlah individu 89/2 Ha. Selanjutnya diikuti oleh Pinus

merkusii yang mempunyai jumlah 61/2 Ha. Nilai terendah terdapat pada jenis

Lithocarpus sp, Altingia excelsa dan Eugenia sp 1 yang mempunyai nilai yang sama

yaitu 1 Indv/2 Ha. Perbandingan antara jumlah jenis dan jumlah individu pohon

di Taman wisata Alam Taman Eden ditunjukkan pada Tabel 2.


Tabel 2. Perbandingan Jumlah Individu dan Jumlah Jenis Pohon di Taman
Wisata Alam Taman Eden

Jlh Jlh
No Family Individu/2ha Persentase Jenis/2ha Persentase
1 Anacardiaceae 3 1.00% 1 5.56%
2 Annonaceae 20 6.64% 1 5.56%
3 Araliaceae 13 4.32% 2 11.11%
4 Cunnoniaceae 15 4.98% 1 5.56%
5 Fagaceae 23 7.64% 2 11.11%
6 Hammamelidaceae 20 6.64% 3 16.67%
7 Melliaceae 6 1.99% 1 5.56%
8 Moraceae 2 0.66% 1 5.56%
9 Myrtaceae 4 1.33% 2 11.11%
10 Pinnaceae 61 20.27% 1 5.56%
11 Sthyracaceae 12 3.99% 1 5.56%
12 Theaceae 122 40.53% 2 11.11%
Jumlah 301 18

Pada Tabel 2 dapat dilihat dengan jelas bahwa jumlah individu terbanyak

terdapat pada famili Theaceae dengan 122 indv/2ha (40,53%), diikuti oleh famili

Pinnaceae yang memiliki jumlah individu 61 indv/2ha (20,27%), Sedangkan yang

terendah terdapat pada Family Moraceae yang memiliki jumlah 2 indv/2 ha (0,66%).

Adapun jumlah jenis tertinggi yang terdapat pada hutan ini adalah dari famili

Hammamelidaceae yang memiliki jumlah jenis sebanyak 3 jenis (16,67%), diikuti

Theaceae, Araliaceae, Fagaceae, dan Myrtaceae yang memiliki jumlah jenis sebanyak

2 jenis (11,11%). Hal ini sesuai dengan Damanik (1992) yang menyatakan bahwa

pada hutan pegunungan banyak dijumpai famili Myrtaceae. Selanjutnya Monk et al.

(2000), menyatakan hutan pegunungan dapat dibedakan menurut penampakan umum,

arah lokasi hutan, atau keragaman jenis dari suku tumbuhan. Ia melaporkan bahwa

di Gunung Binaiya di atas 1.600 mdpl hutan pegunungan bawahnya bertipe


Myrtaceae, di hutan pegunungan Seram didominasi oleh famili Fagaceae. Demikian

juga dengan Damanik et al, (1992), yang menyatakan bahwa hutan pegunungan

bawah ditandai oleh berlimpahnya suku Fagaceae dan Lauraceae, sementara hutan

pegunungan atas ditandai oleh bangsa Coniferae, Ericaceae dan Myrtaceae.

4.2. Struktur Vegetasi Pohon

Salah satu indikator dalam menelaah struktur hutan sering digunakan data

ukuran pohon yang meliputi lingkar ataupun diameter batang. Gambar 1 menyajikan

data basal area dari masing-masing famili yang terdapat dalam 2 ha pada lokasi

penelitian.

15.17
16

14

12

10

6
3.17
2.48 2.4
4 1.3 1.57 1.52
0.27 0.7 0.49
0.31 0.17
2

0
Anacardiaceae Annonaceae 1 Araliaceae Cunnoniaceae
Fagaceae Hammamelidaceae Melliaceae Moraceae
Myrtaceae Pinnaceae Sthyracaceae Theaceae

Gambar 1. Luas Bidang Dasar Tertinggi Pohon di Hutan Taman Eden

Dari Gambar 1 dapat diketahui bahwa famili Theaceae memiliki luas bidang

dasar terbesar yaitu 15,17 m2, dan Fagaceae dengan luas bidang dasar sebesar 3,17

m2, Annonaceae dengan luas bidang dasar sebesar 2,48 m2. Nilai ini sangat tinggi dan
mencolok jika dibandingkan dengan famili lainnya seperti Cunnoniaceae sebesar 1,57

m2, Sthyracaceae sebesar 1,52 m2 dan Araliaceae dengan luas bidang dasar sebesar

1,3 m2. Sedangkan untuk famili lainnya mempunyai nilai di bawah dari famili

Araliaceae.

Beragamnya nilai ini menyatakan adanya pengaruh lingkungan tempat

tumbuhnya seperti kelembaban dan suhu dan tidak mampu atau kalah berkompetisi

seperti perebutan akan zat hara, sinar matahari dan ruang tumbuh dengan jenis-jenis

lainnya yang sangat mempengaruhi pertumbuhan dari diameter batang pohon. Selain

luas basal area ditentukan dengan diameter batang, nilai ini juga dipengaruhi oleh

umur suatu pohon. Hortson (1976) dalam Yefri (1987), menyatakan bahwa yang

paling berpengaruh dalam menentukan diameter batang adalah jenis dan umur pohon.

Perbedaan ukuran pohon yang berukuran kecil dengan berukuran besar

menunjukkan perbandingan yang mencolok. Famili Theaceae dan Fagaceae

merupakan tumbuhan dataran tinggi sehingga memiliki kisaran toleransi yang luas

terhadap suhu, kelembaban dan keadaan tanah serta kompetisi terhadap nutrisi pada

lingkungan ini, sehingga memungkinkan untuk famili ini dapat berkembang dan

tumbuh dengan baik dan memiliki diameter batang yang besar. Krebs (1985)

menyatakan hutan pegunungan sangat dipengaruhi oleh suhu, kelembaban tanah dan

udara serta angin, di mana dengan naiknya ketinggian temperatur menurun, curah

hujan meningkat dan kecepatan angin juga meningkat yang sangat mempengaruhi

kelembaban udara. Selanjutnya keadaan hutan tersebut juga dipengaruhi oleh batuan

yang menyusun lapisan tanah di mana kebanyakan lapisan tanah pegunungan


merupakan turunan dari batuan vulkanik yang sangat asam dan kurang akan posfor

dan nitrogen.

4.3. Komposisi Vegetasi Pohon

Komposisi merupakan penyusun suatu tegakan yang meliputi jumlah jenis/

famili ataupun banyaknya individu dari suatu jenis pohon. Pada lokasi penelitian

didapat 12 famili pohon. Komposisi dari setiap famili yang terdapat pada kelima plot

penelitian relatif berubah. Hanya famili Theaceae yang ada pada kelima plot

penelitian. Hal ini menunjukkan tingkat penyebaran dan adaptasi yang tinggi dari

famili ini terhadap kondisi fisik lingkungan hutan tersebut, sehinggga dapat dijumpai

pada kelima plot pengamatan. Kondisi fisik lingkungan seperti kelembaban dan

kecepatan angin sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan penyebaran biji.

Krebs (1985), menyatakan bahwa kelembaban tanah mempengaruhi

penyebaran geografi pada sebagian besar pohon pada hutan pegunungan dan

mempengaruhi kandungan/ketersediaan air tanah, di mana hubungannya dengan

temperatur dapat mempengaruhi keseimbangan air tumbuhan. Lebih lanjut ia juga

menyatakan angin mempengaruhi kelembaban udara dan penyebaran biji tumbuhan

pada hutan pegunungan. Hal tersebut dapat dilihat pada famili Pinnaceae hanya

ditemukan pada plot I, II dan III, famili Cunnoniaceae hanya ditemukan pada plot III,

IV dan V, famili Melliaceae hanya ditemukan pada plot V.

Beragamnya jumlah Famili yang didapatkan tiap lokasi mungkin disebabkan

oleh kondisi lingkungan yang sangat khas pada hutan pegunungan. Di mana pada
hutan ini terjadi perubahan faktor-faktor lingkungan seiring dengan meningkatnya

ketinggian tempat, seperti keadaan tanahnya. Edwards et al, (1990), dalam Monk et

al, (2000), menyatakan distribusi jenis-jenis tumbuhan menurut ketinggian tempat

berkaitan dengan perubahan jenis tanah. Perubahan penting pada tanah karena

perubahan ketinggian adalah penurunan pH, peningkatan karbon organik dan

penurunan kedalaman perakaran. Variasi jumlah tersebut dapat juga disebabkan oleh

kondisi iklim yang berubah seiring dengan naiknya ketinggian tempat. Jenis

pepohonan yang tumbuh sangat miskin akan jenis tetapi kaya akan epifit. Pohon ini

mempunyai satu stratum, dimana semakin tinggi dari permukaan air laut semakin

rendahlah pohon-pohon yang dijumpai.

Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa vegetasi pohon pada hutan

Taman Wisata Alam Taman Eden memiliki komposisi yang berbeda. Variasi dan

keberadaan jenis pada tiap lokasi tidak terlepas dari adanya pengaruh faktor

lingkungan, iklim dan faktor tanah dan kompetisi akan nutrisi yang sedikit pada hutan

pegunungan.

Pada lokasi penelitian didapat perubahan faktor fisik/suhu harian yang

berpengaruh terhadap jenis-jenis tersebut sehingga mampu beradaptasi dengan

keadaan lingkungan tersebut dan dapat tumbuh dengan baik. Berdasarkan

pengamatan di lapangan, didapat suhu udara rata-rata 20.010C. Kelembaban udara

rata-rata berkisar 96.64%, Intensitas cahaya berkisar 1627.98 Lux Meter. Sama

halnya juga dengan keadaan tanah, di mana pada lokasi penelitian pH tanah berkisar

6.36. Suhu tanah pada setiap lokasi berkisar 20.960C. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada Tabel 3 di bawah ini. Daniel et al, (1992), menyatakan bahwa

pertumbuhan tumbuhan dipengaruhi oleh faktor tanah, iklim, mikroorganisme,

kompetisi dengan organisme lainnya dan juga dipengaruhi oleh zat-zat organik yang

tersedia, kelembaban dan sinar matahari.

Tabel 3. Data Faktor Fisik Lokasi Penelitian

Suhu Suhu Intensitas


pH Kelembaban Ketinggian
Ulangan Udara Tanah Cahaya
Tanah Udara (%) (mdpl)
(0C) (0C) (Lux)
I 19,06 21,6 4380 6,4 96,3 1322
II 19,3 21,3 460 6,3 97 1345
III 21 21 900 6,5 97 1367
IV 20,1 20,6 1296,6 6,4 96,3 1401
V 20,6 20,3 1103,3 6,2 96,6 1403
Rata-rata 20,01 20,96 1627,98 6,36 96,64 1367,6

4.4. Indeks Nilai Penting

Indeks Nilai Penting menyatakan kepentingan suatu jenis tumbuhan serta

memperlihatkan peranannya dalam komunitas, di mana nilai penting itu pada

tingkatan pohon didapat dari hasil penjumlahan kerapatan relatif (KR), frekuensi

relatif (FR) dan dominansi relatif (DR). Sedangkan pada belta didapat dari

penjumlahan nilai kerapatan relatif (KR) dan Frekuensi relatif (FR).

Dari penelitian yang dilakukan didapat Indeks Nilai Penting terendah pada

jenis Altingia excelsa yang mempunyai nilai sebesar 1,11%. Indeks Nilai Penting

tertinggi terdapat pada jenis Gordonia sp dengan nilai sebesar 97.71%, untuk lebih

jelaskan dapat dilihat pada Tabel 4.


Tabel 4. Indeks Nilai Penting di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden

KR FR DR INP
No Family Species
(%) (%) (%) (%)
1 Anacardiaceae Swintonia sp 1,00 1,55 0,044 2,59
2 Annonaceae Xylopia sp 6,64 8,53 2,597 17,77
3 Araliaceae Brassaiopsis glomerulata 0,66 0,78 0,017 1,46
Brassaiopsis minor 3,65 4,65 0,673 8,97
4 Cunnoniaceae Weinmannia blumei 4,98 8,53 1,258 14,77
5 Fagaceae Lithocarpus sp 0,33 0,78 0,005 1,12
Castanopsis sp 7,31 5,43 3,522 16,26
6 Hammamelidaceae Altingia excelsa 0,33 0,78 0,004 1,11
Rhodelia sp 2,99 4,65 0,515 8,16
Symingtonia populnea 3,32 4,65 0,652 8,62
7 Melliaceae Aglaia sp 1,99 2,33 0,222 4,54
8 Moraceae Ficus sp 0,66 0,78 0,032 1,47
9 Myrtaceae Eugenia sp.1 0,33 0,78 0,006 1,12
Eugenia sp. 2 1,00 0,78 0,062 1,84
10 Pinnaceae Pinus merkusii 20,27 13,18 35,200 68,65
11 Sthyracaceae Shtyrax sp 3,99 6,98 0,973 11,94
12 Theaceae Schima wallichii 10,96 13,18 7,787 31,93
Gordonia sp 29,57 21,71 46,432 97,71

Indeks Nilai Penting tertinggi kedua setelah Gordonia sp, terdapat pada jenis

Pinus merkusii dengan nilai sebesar 68,65%. Pinus merkusii merupakan satu-satunya

jenis konifer di daerah tropika yang daerah persebarannya luas di Asia Tenggara, dari

95º30'-121º30' Bujur Timur dan 22º Lintang Utara hingga 02º Lintang Selatan,

meliputi Myanmar, Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, Kepulauan Hainan, Pulau

Mindoro dan Luzon di Filipina, serta Sumatera di Indonesia (Cooling, 1968). Pinus

merkusii mempunyai beberapa sinonim, yaitu P. sumatrana Jungh., P. finlaysoniana

Wallich, P.latteri Mason, dan P. merkiana Gordon (Hidajat dan Hansen, 2001).
Nilai Kerapatan Relatif (KR) tertinggi terdapat pada jenis Gordonia sp dengan

nilai sebesar 29,57%. Tingginya nilai ini menunjukkan banyaknya jenis tersebut pada

hutan ini. Beragamnya nilai kerapatan relatif ini mungkin disebabkan karena kondisi

hutan pegunungan yang memiliki variasi lingkungan yang tinggi. Menurut Loveless

(1989), sebagian tumbuhan dapat berhasil tumbuh dalam kondisi lingkungan yang

beraneka ragam sehingga tumbuhan tersebut cenderung tersebar luas.

Nilai frekuensi relatif (FR) tertinggi terdapat pada jenis Gordonia sp dengan

nilai sebesar 21,71%. Dari nilai tersebut dapat dilihat bahwa jenis-jenis ini banyak

terdapat pada hutan pegunungan Taman Eden. Jenis-jenis tersebut dapat beradaptasi

dengan kondisi lingkungan pegunungan, akan tetapi famili Theaceae akan berkurang

jumlah maupun jenisnya. Berdasarkan nilai FR tersebut dapat dilihat proporsi antara

jumlah pohon dalam suatu jenis dengan jumlah jenis lainnya di dalam komunitas

serta dapat menggambarkan penyebaran individu di dalam komunitas.

Penyebaran dan pertumbuhan daripada individu pohon sangat dipengaruhi

oleh daya tumbuh biji, topografi keadaan tanah dan faktor lingkungan lainnya. Biji

pohon yang tersebar di daerah yang miskin akan bahan organik dan dengan intensitas

cahaya yang berlebih seperti yang terdapat pada hutan Taman Wisata Alam Taman

Eden ini dapat berakibat buruk dan mematikan bagi pertumbuhan biji tersebut.

Frekuensi kehadiran sering pula dinyatakan dengan konstansi. Konstansi atau

frekuensi kehadiran organisme dapat dikelompokkan atas empat kelompok yaitu jenis

yang aksidental (frekuensi 0-25%), jenis assesori (frekuensi 25-50%), jenis konstan

(frekuensi 50-75%), dan jenis absolut (frekuensi di atas 75%) (Suin, 2002).
Berdasarkan data di atas dapat dilihat bahwa pohon-pohon pada hutan Taman

Wisata Alam Taman Eden termasuk dalam kategori aksidental (nilai FR 0-25%). Hal

ini memperlihatkan jenis-jenis tersebut daerah penyebarannya terbatas, dan

menyebarkan bijinya hanya pada sekitar lokasi hutan tempat tumbuhnya saja. Monk

et al, (2000), menyatakan pohon-pohon yang tumbuh di bawah ketinggian optimum,

umumnya mengandalkan pasokan bijinya dari pohon-pohon di ketinggian atasnya.

Nilai Dominansi Relatif tertinggi ditempati oleh jenis Gordonia sp yaitu

sebesar 46,432%, sedangkan yang terendah ditempati oleh jenis Altingia execelsa.

yaitu sebesar 0,004%. Nilai Dominansi Relatif menunjukkan proporsi antara luas

tempat yang ditutupi oleh jenis tumbuhan dengan luas total habitat serta

menunjukkan jenis tumbuhan yang dominan didalam komunitas (Indriyanto, 2006).

Menurut Odum (1971), jenis yang dominan mempunyai produktivitas yang

besar, dan dalam menentukan suatu jenis vegetasi dominan yang perlu diketahui

adalah diameter batangnya. Keberadaan jenis dominan pada lokasi penelitian menjadi

suatu indikator bahwa komunitas tersebut berada pada habitat yang sesuai dan

mendukung pertumbuhannya.

4.5. Indeks Keanekaragaman dan Indeks Keseragaman

Untuk mengetahui keanekaragaman dan keseragamanan pada lokasi penelitian

telah dilakukan analisa data dan didapat hasilnya sebagai berikut:


Tabel 5. Indeks Keanekaragaman dan Keseragaman Pohon pada Lokasi
Penelitian

H' E
2,21 0,76

Dari Tabel 5 dapat dilihat bahwa pada lokasi penelitian didapat indeks

keanekaragaman sebesar 2,21. Hal ini menunjukkan jumlah jenis diantara jumlah

total individu seluruh jenis yang ada termasuk dalam kategori sedang.

Menurut Mason (1980), jika nilai Indeks Keanekaragaman lebih kecil dari 1

berarti keanekaragaman jenis rendah, jika diantara 1-3 berarti keanekaragaman jenis

sedang, jika lebih besar dari 3 berarti keanekaragaman jenis tinggi.

Nilai indeks keseragaman didapat dengan membandingkan nilai H’ dengan

total jumlah jenis atau genus (ln S) yang terdapat pada suatu lokasi. Indeks

keseragaman pohon pada lokasi penelitian didapat 0,76. Dari nilai-nilai tersebut dapat

diambil kesimpulan bahwa nilai keseragaman pada Hutan Taman Eden termasuk

dalam kategori tinggi.

Menurut Sastrawidjaya (1991), ketersediaan nutrisi dan pemanfaatan nutrisi

yang berbeda menyebabkan nilai keanekaragaman dan nilai Indeks keseragaman

bervariasi. Lebih lanjut Krebs (1985), menyatakan bahwa Indeks Keseragaman

rendah 0<E<0,5 dan keseragaman tinggi apabila 0,5<E<1.


4.6. Stratifikasi Vegetasi

Stratifikasi atau pelapisan tajuk merupakan susunan tumbuhan secara vertikal

di dalam suatu komunitas tumbuhan atau ekosistem hutan. Pada ekosistem hutan

hujan tropis, stratifikasi itu terkenal dan lengkap. Tiap lapisan dalam stratifikasi itu

disebut dengan stratum. Di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden bentuk

stratifikasi tersebut dapat dilihat pada Gambar 2 berikut ini:

141 142
160
140
120
Jumlah Individu

100
80
60
18
40
20
0
Stratum A Stratum B Stratum C

Gambar 2. Stratifikasi Vegetasi di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden

Dari Gambar 2 di atas dapat dilihat bahwa di Hutan Taman Wisata Alam

Taman Eden, stratifikasi vegetasinya tersusun atas stratum A, B dan C. Hal ini

menjelaskan bahwa di Hutan ini masih banyak dijumpai pohon-pohon besar dan

tinggi. Stratum A disusun oleh 141 Individu, stratum B tersusun atas 142 individu

dan stratum C tersusun atas 18 individu dalam 2 ha areal. Indriyanto (2006)

menjelaskan bahwa adanya stratum ini dikarenakan persaingan antar tumbuhan serta

sifat toleransi spesies pohon terhadap radiasi matahari.


Selain itu stratum juga menunjukkan kelas umur dari masing-masing vegetasi

penyusun hutan. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari tidak seragamnya tajuk-tajuk

pohon (stratum) di Hutan Taman Wisata Alam Taman Eden, atau dengan kata lain

di hutan ini terdapat perbedaan kelas umur dari setiap vegetasi. Hal ini disebabkan

karena pada hutan hujan tropik, faktor lingkungan berfluktuasi.

Seperti yang umum dijumpai, pada tegakan hutan alam di hutan hujan tropik

bahwa stratifikasi (pelapisan tajuk hutan) berkembang dengan baik sehingga hutan

hujan tropik yang sempurna akan memiliki lima strata atau lapisan tajuk hutan, yaitu

strata A, B, C, D dan E. Kondisi seperti ini mencerminkan tegakan hutan tidak

seumur (Indriyanto, 2008).

4.7. Karbon Tersimpan

Nilai karbon tersimpan ditentukan dengan pengukuran biomassa pohon.

Karbon tersimpan merupakan 46% dari Biomassa pohon yang diukur. Biomasa

pohon (dalam berat kering) dihitung menggunakan "allometric equation" berdasarkan

pada diameter batang setinggi 1,3 m di atas permukaan tanah (dalam cm). Dari

penelitian yang dilakukan didapat hasil sebagai berikut:


Tabel 6. Karbon Tersimpan pada Lokasi Penelitian
Karbon Tersimpan
No Jenis Biomassa (Ton/Ha)
(Ton/Ha)
1 Swintonia sp 1,3 0,60
2 Xylopia sp 11 5,06
3 Brassaiopsis glomerulata 0,4 0,18
4 Brassaiopsis minor 2,7 1,24
5 Weinmannia blumei 6,5 2,99
6 Lithocarpus sp 0,50 0,23
7 Castanopsis sp 16,8 7,73
8 Altingia excelsa 0,30 0,14
9 Rhodelia sp 5,7 2,62
10 Symingtonia populnea 7,9 3,63
11 Aglaia sp 3,8 1,75
12 Ficus sp 1,1 0,51
13 Eugenia sp.1 0,50 0,23
14 Eugenia sp. 2 2 0,92
15 Pinus merkusii 65,4 30,08
16 Shtyrax sp 6,9 3,17
17 Schima wallichii 27,5 12,65
18 Gordonia sp 48 22,08
Total 95,82

Dari data di atas dapat dilihat bahwa cadangan karbon di Hutan Taman Wisata

Alam Taman Eden sebanyak 95,82 Ton/Ha. Sehingga pada Hutan Taman Wisata

Alam Taman Eden yang memiliki luas 40 ha didapat jumlah karbon tersimpan

sebesar 3832,8 Ton.

Perbedaan jumlah cadangan karbon pada setiap lokasi penelitian disebabkan

karena perbedaan kerapatan tumbuhan pada setiap lokasi. Cadangan karbon pada

suatu sistem penggunaan lahan dipengaruhi oleh jenis vegetasinya. Suatu sistem

penggunaan lahan yang terdiri dari pohon dengan spesies yang mempunyai nilai

kerapatan kayu tinggi, biomasanya akan lebih tinggi bila dibandingkan dengan lahan

yang mempunyai spesies dengan nilai kerapatan kayu rendah (Rahayu et al, 2007).
Nilai karbon tersimpan menyatakan banyaknya karbon yang mampu diserap oleh

tumbuhan dalam bentuk biomassa. Jumlah karbon yang semakin meningkat pada saat

ini harus diimbangi dengan jumlah serapannya oleh tumbuhan guna menghindari

pemanasan global. Dengan demikian dapat diramalkan berapa banyak tumbuhan yang

harus ditanam pada suatu lahan untuk mengimbangi jumlah karbon yang terbebas

di udara.

Nilai cadangan karbon mencerminkan dinamika karbon dari sistem

penggunaan lahan yang berbeda, yang nantinya digunakan untuk menghitung 'time-

averaged karbon di atas permukaan tanah pada masing-masing sistem. Time-

averaged karbon tergantung pada laju akumulasi karbon, karbon maksimum dan

minimum yang tersimpan dalam suatu sistem penggunaan lahan, waktu untuk

mencapai karbon maksimum dan waktu rotasi (Palm et al., in press dalam Rahayu et

al, 2007).
V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Dari penelitian yang telah dilakukan mengenai Analisis Vegetasi dan

Pendugaan Cadangan Karbon Tersimpan pada Pohon di Hutan Taman Wisata Alam

Taman Eden Desa Sionggang Utara Kecamatan Lumban Julu Kabupaten Toba

Samosir dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

a. Ditemukan 18 jenis pohon yang termasuk dalam 12 famili dengan jumlah

individu sebanyak 301 individu dalam 2 ha (150,5 Indv/ha).

b. Struktur pohon pada lokasi penelitian didominasi oleh Gordonia sp dengan INP

sebesar 97,71%.

c. Komposisi Pohon pada lokasi penelitian didominasi oleh Gordonia sp dengan

Dominasi Relatif sebesar 46,43%.

d. Startifikasi vegetasi di lokasi penelitian termasuk dalam stratum A, B dan C.

e. Jumlah Cadangan Karbon tersimpan sebesar 3832,8 ton.

5.2. Saran

Kepada Pemerintah Daerah diminta agar tetap menjaga kelestarian hutan

Taman Wisata Alam Taman Eden, demi terjaganya ekosistem yang baik.
DAFTAR PUSTAKA

Arief, A. 1994. Hutan: Hakikat dan Pengaruhnya terhadap Lingkungan. Jakarta:


Penerbit Yayasan Obor Indonesia.

Damanik, J.S., J. Anwar., N. Hisyam., A. Whitten. 1992. Ekologi Ekosistem


Sumatera. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Daniel, T.W., J.A. Helms, F.S. Baker. 1992. Prinsip-Prinsip Silvinatural.


Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Direktorat Jenderal Kehutanan. 1976. Jakarta.

Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Balai Besar


TNGL, 2007. Laporan Akhir Kajian Penilaian Karbon di Bukit Lawang
dalam Rangka Pemanfaatan Jasa Lingkungan di Balai Besar TNGL.
Bogor: PT. Boraspati Wahana.

Ewusie, J.Y. 1990. Ekologi Tropika. Bandung: Penerbit ITB.

FWI/GFW. 2003. Potret Keadaan Hutan Indonesia. Bogor, Indonesia: Fores


Watch Indonesia dan Washington D.C, Global Forest Watch, Edisi 3.

Haeruman Js, H. 1980. Hutan sebagai Lingkungan Hidup. Jakarta: Kantor Menteri
Negara Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan Hidup.

Hafild & Aniger. 1984. Lingkungan Hidup di Hutan Hujan Tropika. Cet 1.
Jakarta: Penerbit Sinar Harapan.

Hairiah, K dan Rahayu, S. 2007. Pengukuran ”Karbon Tersimpan” Di Berbagai


Macam Penggunaan Lahan. Bogor: World Agroforestry Centre.

Heriyanto, N.M dan Garsetiasih, R. 2004. Potensi Pohon Kulim (Scorodocarpus


borneensis Becc) di Kelompok Hutan Gelawan Kampar, Riau.

Hidajat dan Hansen, 2001. Informasi Singkat Benih, Bandung. Indonesia Forest
Project dalam http//www.dephut.go.id/Informasi/RPL/IFSP/Pinus_
merkusii.pdf. Diakses tanggal 25 Maret 2009.

Indriyanto. 2006. Ekologi Hutan. Jakarta: Penerbit PT Bumi Aksara.


________. 2008. Pengantar Budidaya Hutan. Jakarta. Penerbit: PT Bumi Aksara.

Irwan, Z.D. 1992. Prinsip-Prinsip Ekologi dan OrganismeEkosistem Komunitas


dan Lingkungan. Jakarta: Bumi Aksara.

Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia No. 70/Kpts-II/2001. Jakarta.

Krebs, C. J. 1985. Ecology: the Experimental Analysis of Distribution and


Abundance. Third Edition. New York: Harper & Row Publishers Inc,
p. 106.

Kusmana, C. 1997. Metode Survey Vegetasi. Bogor: Penerbit Institut Pertanian


Bogor.

Longman, K.A. & J. Jenik. 1987. Tropikal Forestand Its Environment. London:
Longman Group Limited.

Loveless, A. R. 1989. Prinsip-Prinsip Biologi Tumbuhan Untuk Daerah Tropik 2.


Jakarta: Percetakan PT Gramedia.

Lumban Tobing, T. 1980. Struktur dan Komposisi Jenis Pada Komunitas Hutan
Primer di Hutan Koleksi Universitas Mulawarman Lempaka
Kalimantan Timur. Samarinda : Tesis Sarjana Kehutanan Universitas
Mulawarman, (tidak dipublikasi ).

Mackkinon, K., G. Hatta., H. Halim., A. Mangalik. 2000. Ekologi Kalimantan.


Alih bahasa Gembong tjitrosoepomo, Jakarta: Prenhallindo.

Mason, C.F. 1980. Ecology. Second Edition. New York: Longman Inc.

Monk, K.A., Y, De Fretes., R.G.-Lilley. 2000. Ekologi Nusa Tenggara dan


Maluku. Jakarta: Prenhallindo.

Murdiyarso, D, Rosalina, U, Hairiah, K, Muslihat, L, Suryadipura, IN.N dan Jaya,


2004. Petunjuk Lapangan: Pendugaan Cadangan Karbon pada Lahan
Gambut. Bogor: Wetlands International.

Odum, P. E. 1971. Dasar-Dasar Ekologi. Terjemahan Ir. Thahjono Samingan,


M.Sc. Cet. 2. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 18 Tahun 1994. Jakarta.


Polunin, N. 1990. Pengantar Geografi Tumbuhan dan Beberapa Ilmu Serumpun.
Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Rahayu, S, Lusiana, B, van Noordwijk, M 2007. Pendugaan Cadangan Karbon


di Atas Permukaan Tanah pada Berbagai Sistem Penggunaan Lahan di
Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur. Bogor: World Agroforestry
Centre.

Rahman, M. 1992. Jenis dan Kerapatan Pohon Dipterocarpacea di Bukit


Gajabuih Padang. Jurnal Matematika dan Pengetahuan Alam. Vol.2.
No.1.

Rifai, A.M. 1993. Peri Kehidupan Alam Sepanjang Jalan Pegunungan. Jakarta:
Panitia Program Nasional UNESCO-MAB Indonesia.

Rugayah, Elizabeth, Praptiwi. 2004. Pedoman Pengumpulan Data


Keanekaragaman Flora. Bogor: Pusat Penelitian Biologi – LIPI.

Sagala, E.H.P, 1997. Analisa Vegetasi Hutan Sibayak II pada Taman Hutan
Rakyat Bukit Barisan Sumatera Utara. Skripsi Sarjana Biologi
(Tidak dipublikasi) Medan: FMIPA USU.

Santoso, Y. 1996. Diversitas dan Tipologi Ekosistem Hutan yang Perlu


Dilestarikan. Proseding Simposium Penerapan Ekolabel di Hutan
Produksi pada Tanggal 10 – 12 Agustus 1995. Kerja Sama Fakultas
Kehutanan IPB dengan Yayasan Gunung Menghijau dan Yayasan
Pendidikan Ambarwati. Bogor.

Silalahi, S.H. 1995. Keanekaragaman Hayati dari Bio Imperialisme ke Bio


Demokrasi. Terjemahan Sri Nuryati. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.

Simon, H. 2007. Metode Inventore Hutan. Jakarta: Penerbit Pustaka Pelajar.

Soegianto, A. 1994. Ekologi Kuantitatif: Metode Analisis Populasi dan


Komunitas. Jakarta: Penerbit Usaha Nasional.

Soerianegara, I, & A. Indrawan, 1978. Ekologi Hutan Indonesia. Bogor:


Departemen Managemen Hutan. Fakultas Kehutanan.

Suin, N. 2002. Metoda Ekologi. Padang: Universitas Andalas.


Susilo, F. 2004. Keanekaragaman Jenis Pohon di Kawasan Hutan Tangkahan
Taman Nasional Gunung Leuser Kabupaten Langkat. Skripsi Sarjana
Biologi (tidak dipublikasi) Medan: FMIPA-USU.

Sutarno, H & R. Soedarsono. 1997. Latihan Mengenal Pohon Hutan (Kunci


Identifikasi dan Fakta Jenis). Bogor: Yayasan Prosea.

Syahbudin. 1987. Dasar-Dasar Ekologi Tumbuhan. Padang: Universitas Andalas


Press.

Tamin, N. M. 1991. Hutan Hujan Tropika di Timur Jauh. Cet. 1. Kuala Lumpur:
Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia.

Tarigan, A. 2000. Struktur dan Komposisi Vegetasi Pohon di Kawasan Hutan


Gunung Sinabung Kabupaten Karo. Skripsi Sarjana Biologi (tidak
dipublikasi) Medan: FMIPA-USU.

Widhiastuti, R. 2008. Keanekaragaman dan Konservasi Vegetasi Hutan Gunung


Sinabung untuk Pembangunan Berkelanjutan. Pidato Pengukuhan
Jabatan Guru Besar Tetap dalam Bidang Ilmu Ekologi Tumbuhan pada
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, diucapkan
dihadapan rapat terbuka Universitas Sumatera Utara. Medan.

Wirakusuma, R.S. 1990. Citra dan Fenomena Hutan Tropika Humida Kalimantan
Timur. Jakarta: Pradya Paramita.

Yefri, N. 1987. Struktur Pohon Hutan Bekas Tebangan di Air Gadang Pasaman.
Tesis Sarjana Biologi (Tidak dipublikasi). Padang: FMIPA-UNAND.