Anda di halaman 1dari 3

a.

Defenisi
Pola alveolar didefinisikan oleh adanya bagian paru yang kurang, lebih luas
lebih buram dari biasanya karena pengisian alveolar sebagian atau lengkap. Dengan
beberapa pengecualian, arsitektur paru secara keseluruhan baik, dan jikaadatanda-
tanda keterlibatan interstisial, tanda tersebut tidak lazim. Pada HRCT, opasitas yang
berbeda dari pola alveolar mengingatkan kepadatan variable awan.
b. Gambaran Radiologis
Tanda-tanda radiografi dari pola alveolar meliputi: (tidak semua tanda terlihat
pada setiap kasus)

1. Kekeruhan cairan yang seragam dan homogen, bervariasi dari samar atau halus,
hingga padat, opasifikasi lengkap

2. Tanda lobar: terjadi ketika infiltrat (opasitas) meluas ke perifer lobus paru, dan
berhenti tiba-tiba, meninggalkan transisi dramatis antara batas lobus yang opak dan
lobus radiolusen normal yang berdekatan.

3. Efek siluet: "penipisan batas", atau hilangnya visualisasi batas antara jantung dan
lobus paru yang buram, atau diafragma dan lobus paru. Terjadi ketika dua struktur
opasitas cairan berada dalam kontak anatomis yang dekat.

4. Air bronchogram: tanda klasik pola paru alveolus. Dibentuk oleh bronkus berisi
udara yang memanjang melalui cairan opasitas lobus paru. Dinding bronkus TIDAK
terlihat; hanya lumen bronkus.
Radiografi toraks lateral kiri anjing dengan pneumonia bronkopneumonia. Pola
alveolar dicatat secara ventral (kranial kanan dan lobus paru tengah
kanan). Bronkogram udara terlihat memanjang ke lobus tengah kanan.

5. Distribusi biasanya fokal atau multifokal. Distribusi umum dan difus kurang umum
dan terjadi pada penyakit yang sangat parah.

Radiografi toraks ventrodorsal anjing dengan bronkopneumonia yang melibatkan


lobus paru tengah kanan. Tanda lobar yang menonjol terdapat pada tepi kranial dan
kaudal dari lobus paru kanan tengah yang buram. Batas kanan jantung digambarkan
oleh opasitas alveolar. Bronkogram udara terlihat di dalam lobus buram.

Poin penting mengenai pola alveolar:

1. Pola alveolar adalah pola yang dominan, dan akan mengaburkan pola lain dengan
efek siluet. Pola ini menghasilkan lebih banyak kehilangan wilayah udara daripada
pola lainnya.

2. Penyakit yang menyebabkan pola alveolar cenderung datang dan pergi dengan
cepat; kemajuan atau penyelesaian dalam hitungan jam dalam beberapa
kasus; radiografi dapat berubah dengan cepat

3. Cuci trans-trakea atau bronkoskopi dan evaluasi sitologi sering membantu dalam
diagnosis penyakit yang menyebabkan pola alveolar

Penyakit umum yang terkait dengan pola alveolar:

1. Pneumonia: penampilan tergantung pada rute infeksi


A. Bronkopneumonia dan pneumonia aspirasi: biasanya memiliki distribusi ventral,
paling sering mempengaruhi lobus paru kranial kanan, tengah kanan, dan kiri.

i. Lesi dimulai di perifer dan meluas ke hilus saat keparahan memburuk

B. Pneumonia hematogen: distribusi difus; lebih sering terjadi pada anak kuda

2. Edema paru (berat)

A. Edema kardiogenik (gagal jantung kongestif sisi kiri): distribusi dorsal dan hilar

i. Biasanya juga mengalami pembesaran atrium dan ventrikel kiri, kongesti vena

ii. Pada kasus yang parah dan akut, distribusi yang lebih parah di lobus paru-paru
caudal kanan dapat terjadi

iii. Edema kardiogenik pada kucing memiliki distribusi acak

iv. Respon terhadap diuretik dapat terjadi secara radiografis dalam 12-24 jam

B. Edema non-kardiogenik

i. Penyebab: sengatan listrik, aktivitas kejang atau trauma kepala, hampir tenggelam,
hipoksia berat akut (seperti obstruksi jalan napas akut), menghirup asap; banyak
penyebab lainnya

ii. Biasanya lobus paru kaudal paling parah terkena; dimulai di perifer, dan meluas ke
hilus saat parah

Anda mungkin juga menyukai