Anda di halaman 1dari 8

KAJIAN TEORI

KEHILANGAN

Kehilangan adalah suatu keadaan individu yang berpisah dengan sesuatu yang
sebelumnya ada, kemudian menjadi tidak ada, baik terjadi sebagian atau keseluruhan
(Lambert dan Lambert,1985,h.35). Kehilangan merupakan pengalaman yang pernah
dialami oleh setiap individu dalam rentang kehidupannya. Sejak lahir individu sudah
mengalami kehilangan dan cenderung akan mengalaminya kembali walaupun dalam
bentuk yang berbeda.

Terlepas dari penyebab kehilangan yang dialami setiap individu akan berespon
terhadap situasi kehilangan, respon terakhir terhadap kehilangan sangat dipengaruhi
oleh kehilangan sebelumnya.

Elizabeth Kubler-rose,1969.h.51, membagi respon berduka dalam lima fase, yaitu :


pengikaran, marah, tawar-menawar, depresi dan penerimaan.

Rentang Respon Kehilangan

Gambar rentang respon individu terhadap kehilangan (Kublier-rose,1969).

Fase Marah Fase Depresi

Fase Pengingkaran Fase Tawar-menawar Fase Menerima

Fase Pengingkaran

Reaksi pertama individu yang mengalami kehilangan adalah syok, tidak percaya atau
mengingkari kenyataan bahwa kehidupan itu memang benar terjadi, dengan
mengatakan “ Tidak, saya tidak percaya itu terjadi “ atau “ itu tidak mungkin terjadi
“. Bagi individu atau keluarga yang didiagnosa dengan penyakit terminal, akan terus
mencari informasi tambahan.

1
Reaksi fisik yang terjadi pada fase ini adalah : letih, lemah, pucat, diare, gangguan
pernafasan, detak jantung cepat, menangis, gelisah, dan tidak tahu harus berbuat apa.
Reaksi ini dapat berakhir dalam beberapa menit atau beberapa tahun.

Fase Marah

Fase ini dimulai dengan timbulnya suatu kesadaran akan kenyataan terjadinya
kehilangan Individu menunjukkan rasa marah yang meningkat yang sering
diproyeksikan kepada orang lain atau pada dirinya sendiri. Tidak jarang ia
menunjukkan perilaku agresif, berbicara kasar, menolak pengobatan, menuduh
dokter-perawat yang tidak pecus. Respon fisik yang sering terjadi antara lain muka
merah, nadi cepat, gelisah, susah tidur, tangan mengepal.

Fase Tawar-menawar

Individu telah mampu mengungkapkan rasa marahnya secara intensif, maka ia akan
maju ke fase tawar-menawar dengan memohon kemurahan pada Tuhan. Respon ini
sering dinyatakan dengan kata-kata “ kalau saja kejadian ini bisa ditunda, maka saya
akan sering berdoa “. Apabila proses ini oleh keluarga maka pernyataan yang sering
keluar adalah “ kalau saja yang sakit, bukan anak saya”.

Fase Depresi

Individu pada fase ini sering menunjukkan sikap menarik diri, kadang sebagai pasien
sangat penurut, tidak mau bicara, menyatakan keputusasaan, perasaan tidak berharga,
ada keinginan bunuh diri, dsb. Gejala fisik yang ditunjukkan antara lain : menolak
makan, susah tidur, letih, dorongan libido manurun.

Fase Penerimaan

Fase ini berkaitan dengan reorganisasi perasaan kehilangan. Pikiran yang selalu
berpusat kepada obyek atau orang yang hilang akan mulai berkurang atau hilang.
Individu telah menerima kehilangan yang dialaminya. Gambaran tentang obyek atau
orang yang hilang mulai dilepaskan dan secara bertahap perhatiannya akan beralih
kepada obyek yang baru. Fase ini biasanya dinyatakan dengan “ saya betul-betul
kehilangan baju saya tapi baju yang ini tampak manis “ atau “apa yang dapat saya
lakukan agar cepat sembuh”.

2
Apabila individu dapat memulai fase ini dan menerima dengan perasaan damai, maka
dia akan mengakhiri proses berduka serta mengatasi perasaan kehilangannya dengan
tuntas. Tetapi bila tidak dapat menerima fase ini maka ia akan mempengaruhi
kemampuannya dalam mengatasi perasaan kehilangan selanjutnya.

TUGAS TERSTRUKTUR UNIT KEPERAWATAN JIWA


PSIK-FK UNAIR

KASUS : 3

Ibu A. 39 baru pertama kali dirawat diRSJ Menur karena sejak sebulan yang lalu
mengurung diri dikamar, menolak makan, minum, dan mandi. Hal ini terjadi sejak
bercerai dengan suaminya yang ketiga bulan yang lalu. Berdasarkan hasil observasi
saat klien dirawat dirumah sakit , klien tampak selalu menyendiri, lebih sering berada
ditempat tidur dengan posisi janin, saat makan selalu duduk di pojok dan berpindah
tempat bila ada yang duduk disebelahnya. Klien jarang mandi dengan alasan malas.
Baju hampir tidak pernah diganti, kulit, kuku, dan gigi tampak kotor.

Saat dikaji oleh perawat, klien mengatakan merasa malu bergaul dengan orang lain
karena merasa dirinya jelek. Klien juga merasa dirinya minder karena selalu gagal
dalam pernikahan. Klien mengatakan mana ada orang yang mau berteman dengan
saya suster saya khan tidak bisa apa-apa, udah jelek janda lagi.

Tugas :
1. Buat pohon masalah pada kasus diatas?
2. Rumuskan diagnosa keperawatan dan rencana keperawatan untuk ibu A ?
3. Buatlah rencana pelaksanaan komunikasi terapeutik ?

Jawaban Soal :

1. Pohon Masalah

Isolasi diri
Menarik diri
Defisit perawatan diri (akibat)

3
Intoleransi aktivitas

Harga diri rendah : kronik Masalah Utama

Depresi Penyebab
(Pola Koping Individu tidak efektif)

Kehilangan : Cerai Faktor Presipitasi

2. Diagnosa keperawatan dan rencana keperawatan untuk ibu A.

1. Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah / kronis.
2. Gangguan konsep diri : harga diri rendah kronis berhubungan dengan koping
individu tak efektif sekunder terhadap respon kehilangan pasangan.
3. Defisit perawatan diri berhubungan dengan intoleransi aktivitas.

1. Diagnosa keperawatan : Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga


diri rendah : kronis
- Tujuan Umum : Klien dapat berinteraksi dengan orang lain.
- Tujuan Khusus:
1. Klien dapat membina hubungan saling perbaya dengan perawat.
2. Klien dapat memahami penyebab dari harga diri : rendah.
3. Klien menyadari aspek positif dan negatif dari dirinya.
4. Klien dapat mengekspresikan perasaan dengan tepat, jujur dan terbuka.
5. Klien mampu mengontrol tingkah laku dan menunjukkan perbaikan
komunikasi dengan orang lain.

4
Rencana tindakan keperawatan :

1. Bina hubungan saling percaya dengan klien.


R/ Rasa percaya merupakan dasar dari hubungan terapeutikyang mendukung
dalam mengatasi perasaannya.
2. Berikan motivasi klien untuk mendiskusikan fikiran dan perasaannya.
R/ Motivasi meningkatkan keterbukaan klien.
3. Jelaskan penyebab dari harga diri yang rendah.
R/ Dengan mengetahui penyebab diharapkan klien dapat beradaptasi dengan
perasaannya.
4. Dengarkan klien dengan penuh empati, beri respon dan tidak menghakimi.
R/ Empati dapat diartikan sebagai rasa peduli terhadap perawatan klien,
tetapi tidak terlibat secara emosi.
5. Berikan motivasi klien untuk menyadari aspek positif dan negatif dari
dirinya.
R/ Meningkatkan harga diri.
6. Beri dukungan, Support dan pujian setelah klien mampu melakukan
aktivitasnya.
R/ Pujian membuat klien berusaha lebih keras lagi.
7. Ikut sertakan klien dengan aktifitas yang
R/. Mengikut sertakan klien dalam aktivitas sehari-hari yang dapat
meningkatkan harga diri klien.

2. Gangguan konsep diri; harga diri rendah berhubungan dengan koping individu tak
efektif sekunder terhadap respon kehilangan pasangan.

Tujuan :
1. Klien merasa harga dirinya naik.
2. Klien mengunakan koping yang adaptif.
3. Klien menyadari dapat mengontrol perasaannya.

Intervensi :
1. Merespon kesadaran diri dengan cara :
~ Membina hubungan saling percaya dan keterbukaan.
~ Bekerja dengan klien pada tingkat kekuatan ego yang dimilikinya.
~ Memaksimalkan partisipasi klien dalam hubungan terapeutik.
R/. Kesadaran diri sangat diperlukan dalam membina hubungan terapeutik

5
perawat – klien.

2. Menyelidiki diri dengan cara :


~ Membantu klien menerima perasaan dan pikirannya.
~ Membantu klien menjelaskan konsep dirinya dan hubungannya dengan
orang lain melalui keterbukaan.
~ Berespon secara empati dan menekankan bahwa kekuatan untuk berubah
ada pada klien.
R/. klien yang dapat memahami perasaannya memudahkan dalam penerimaan
Terhadap dirinya sendiri.

3. Mengevaluasi diri dengan cara :


~ Membantu klien menerima perasaan dan pikiran.
~ Mengeksplorasi respon koping adaptif dan mal adaptif terhadap
masalahnya.
R/. Respon koping adaptif sangat dibutuhkan dalam penyelesaian masalah
secara konstruktif.

4. Membuat perencanaan yang realistik.


~ Membantu klien mengidentifikasi alternatif pemecahan masalah.
~ Membantu klien menkonseptualisasikan tujuan yang realistik.
R/. Klien membutuhkan bantuan perawat untuk mengatasi permasalahannya
dengan cara menentukan perencanaan yang realistik.

5. Bertanggung jawab dalam bertindak.


~ Membantu klien untuk melakukan tindakan yang penting untuk merubah
respon maladaptif dan mempertahankan respon koping yang adaptif.
R/. Penggunaan koping yang adaptif membantu dalam proses penyelesaian
masalah klien.

6. Mengobservasi tingkat depresi.


~ Mengamati perilaku klien.
~ Bersama klien membahas perasaannya.
R/. Dengan mengobservasi tingkat depresi maka rencana perawatan
selanjutnya disusun dengan tepat.

7. Membantu klien mengurangi rasa bersalah.

6
~ Menghargai perasaan klien.
~ Mengidentifikasi dukungan yang positif dengan mengaitkan terhadap
kenyataan.
~ Memberikan kesempatan untuk menangis dan mengungkapkan
perasaannya.
~ Bersama klien membahas pikiran yang selalu timbul.
R/. Individu dalam keadaan berduka sering mempertahankan perasaan
bersalahnya terhadap orang yang hilang.

3. Defisit perawatan diri berhubungan dengan intolenransi aktivitas.

Tujuan Umum : Klien mampu melakukan perawatan diri secara optimal.

Tujuan khusus :
1. Klien dapat mandi sendiri tanpa paksaan.
2. Klien dapat berpakaian sendiri dengan rapi dan bersih.
3. Klien dapat menyikat giginya sendiri dengan bersih.
4. Klien dapat merawat kukunya sendiri.

Intervensi :

1. Libatkan klien untuk makan bersama diruang makan.


R/. Sosialisasi bagi klien sangat diperlukan dalam proses
menyembuhkannya.

2. Menganjurkan klien untuk mandi.


R/. Pengertian yang baik dapat membantu klien dapat mengerti dan
diharapkan dapat melakukan sendiri.

3. Menganjurkan pasien untuk mencuci baju.


R/. Diharapkan klien mandiri.

4. Membantu dan menganjurkan klien untuk menghias diri.


R/. Diharapkan klien mandiri.

5. Membantu klien untuk merawat rambut dan gigi.


R/. Diharapkan klien mandiri

7
R/. Terapi kelompok membantu klien agar dapat bersosialisasi dengan klien