Anda di halaman 1dari 109

YAYASAN LEMBAGA PENDIDIKAN ISLAM DAERAH RIAU

UNIVERSITAS ISLAM RIAU


FAKULTAS TEKNIK

SISTEM INFORMASI PENDATAAN BARANG MASUK DAN


BARANG KELUAR DI DIVISI GUDANG CENTRAL
PT SERIKAT PUTRA - LUBUK RAJA ESTATE
PELALAWAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Penyusunan Skripsi Pada Fakultas Teknik
Universitas Islam Riau Pekanbaru

DWI MAHENDRA SUBHI


183510232

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ISLAM RIAU
PEKANBARU
2021
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Subhanahu Wata’ala

karena atas limpahan Karunia, Rahmat, dan Hidayah-Nya yang berupa kesehatan,

sehingga laporan yang berjudul “Sistem Informasi Pendataan Barang Masuk dan

Barang Keluar di Divisi Gudang Central PT Serikat Putra - Lubuk Raja Estate

Pelalawan” dapat terselesaikan tepat pada waktunya.

Dalam penyusunan laporan kerja praktek ini, penulis banyak mendapat

hambatan dan tantangan. Untuk itu, Penulis menyampaikan banyak terima kasih

kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan laporan ini.

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat penyusunan Kerja

Praktek (KP) pada Prodi Teknik Informatika Fakultas Teknik Universitas Islam

Riau Pekanbaru. Penulis berusaha menyusun laporan ini dengan segala

kemampuan, namun penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak memiliki

kekurangan baik dari segi penulisan maupun segi penyusunan. Oleh karena itu,

kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan demi

perbaikan laporan selanjutnya. Akhir kata semoga laporan kerja praktek ini dapat

memberikan manfaat bagi sekalian.

Pekanbaru, 19 Mei 2021

Penulis

Dwi Mahendra Subhi


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................ i
DAFTAR ISI....................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... iv
DAFTAR TABEL............................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang................................................................................. 1
1.2. Identifikasi Masalah......................................................................... 2
1.3. Batasan Masalah............................................................................... 3
1.4. Rumusan Masalah............................................................................ 3
1.5. Tujuan Penelitian............................................................................. 3
1.6. Manfaat Penelitian........................................................................... 3
1.7. Rincian Pelaksanaan Kerja Praktek.................................................. 4
1.7.1. Waktu Pelaksanaan............................................................... 4
1.7.2. Tempat Pelaksanaan............................................................. 4
1.7.3. Tahapan Pelaksanaan........................................................... 4
1.7.4. Jadwal Kegiatan................................................................... 5
BAB II LANDASAN TEORI............................................................................. 6
2.1. Gambaran Umum Tentang Tempat KP............................................ 6
2.1.1. Profil Perusahaan.................................................................. 6
2.1.2. Visi dan Misi........................................................................ 8
2.1.3. Struktur Organisasi Perusahaan............................................ 9
2.2. Tinjauan Pustaka.............................................................................. 11
2.3. Dasar Teori....................................................................................... 11
2.3.1. Sistem Informasi................................................................... 11
2.3.2. Data...................................................................................... 12
2.3.3. HTML................................................................................... 13
2.3.4. PHP....................................................................................... 13
2.3.5. Codeigniter........................................................................... 14
2.3.6. Database............................................................................... 14
2.3.7. MySQL................................................................................. 15
2.3.8. Data Flow Diagram (DFD).................................................. 16
2.3.9. Entity Relation Diagram (ERD)........................................... 17
2.3.10. Flowchart............................................................................. 19
2.4. Hipotesis........................................................................................... 20
BAB III METODOLOGI PENELITIAN............................................................ 22
3.1. Analisis Sistem................................................................................. 22
3.1.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan................................. 22
3.1.2. Analisis Sistem yang Diusulkan........................................... 22
3.2. Perancangan Sistem.......................................................................... 23
3.2.1. Spesifikasi Kebutuhan Hardware dan Software.................. 23
3.2.2. Desain Konteks Diagram...................................................... 24
3.2.3. Desain Hierarchy Chart....................................................... 25
3.2.4. Desain Data Flow Diagram (DFD)...................................... 25
3.2.5. Desain Input......................................................................... 26
3.2.6. Desain Output....................................................................... 33
3.2.7. Desain Database................................................................... 39
3.2.8. Desain Antarmuka................................................................ 44
3.2.9. Desain Logika Program (Flowchart)................................... 46
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................ 52
4.1. Pengujian Blackbox.......................................................................... 52
4.1.1. Pengujian Form Register...................................................... 52
4.1.2. Pengujian Input Username dan Password............................ 56
4.1.3. Pengujian Halaman Menu Utama (Dashboard)................... 59
4.1.4. Pengujian Menu Forms........................................................ 61
4.1.5. Pengujian Menu Datas......................................................... 70
4.1.6. Pengujian Menu Profile........................................................ 82
4.1.7. Pengujian Menu Users......................................................... 87
BAB V PENUTUP.............................................................................................. 94
5.1. Kesimpulan...................................................................................... 94
5.2. Saran................................................................................................. 94
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................... 96
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Logo PT Serikat Putra............................................................... 6

Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. Serikat Putra-Lubuk Raja Estate........ 9Y

Gambar 3.1. Desain Konteks Diagram.......................................................... 24

Gambar 3.2. Desain Hierarchy Chart............................................................ 25

Gambar 3.3. Desain DFD Level 0.................................................................. 26

Gambar 3.4. Desain Input Daftar Akun User (Register)............................... 27

Gambar 3.5. Desain Input Login.................................................................... 28

Gambar 3.6. Desain Input Data Barang Masuk............................................. 29

Gambar 3.7. Desain Input Data Barang Keluar............................................. 30

Gambar 3.8. Desain Input Satuan Barang...................................................... 30

Gambar 3.9. Desain Input Data Supplier....................................................... 31

Gambar 3.10. Desain Input Profile Admin....................................................... 32

Gambar 3.11. Desain Input Profile Admin (Lanjutan)..................................... 32

Gambar 3.12. Desain Input Profile User......................................................... 32

Gambar 3.13. Desain Input Tambah User....................................................... 33

Gambar 3.14. Desain Output Utama Admin (Dashboard)............................... 34

Gambar 3.15. Desain Output Utama User....................................................... 34

Gambar 3.16. Desain Output Data Barang Masuk Admin............................... 35

Gambar 3.17. Desain Output Data Barang Masuk User.................................. 35

Gambar 3.18. Desain Output Data Barang Keluar Admin............................... 36

Gambar 3.19. Desain Output Data Barang Keluar User.................................. 36


Gambar 3.20. Desain Output Data Satuan....................................................... 37

Gambar 3.21. Desain Output Data Supplier Admin......................................... 37

Gambar 3.22. Desain Output Data Supplier User............................................ 38

Gambar 3.23. Desain Output Users................................................................. 38

Gambar 3.24. Desain Entity Relationship Diagram (ERD)............................. 39

Gambar 3.25. Desain Antarmuka..................................................................... 44

Gambar 3.26. Flowchart Login........................................................................ 46

Gambar 3.27. Flowchart Data Barang Masuk................................................. 47

Gambar 3.28. Flowchart Data Barang Keluar................................................. 48

Gambar 3.29. Flowchart Data Satuan.............................................................. 49

Gambar 3.30. Flowchart Data Supplier........................................................... 50

Gambar 3.31. Flowchart User Profile............................................................. 5

Gambar 4.1. Tampilan Halaman Register...................................................... 52

Gambar 4.2. Tampilan Pesan Berhasil Register............................................ 53

Gambar 4.3. Tampilan Pesan Register Gagal................................................ 54

Gambar 4.4. Tampilan Halaman Register Jika Field Kosong....................... 54

Gambar 4.5. Tampilan Halaman Login pada Sistem..................................... 56

Gambar 4.6. Tampilan Pesan Login Gagal.................................................... 57

Gambar 4.7. Tampilan Halaman Login Jika Field Kosong........................... 58

Gambar 4.8. Tampilan Halaman Utama (Dashboard) User Admin.............. 60

Gambar 4.9. Tampilan Halaman Utama (Dashboard) User Biasa................ 60

Gambar 4.10. Tampilan Menu Tambah Data Barang Masuk.......................... 61


Gambar 4.11. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Barang Masuk Jika Field

Kosong...................................................................................... 62

Gambar 4.12. Tampilan Menu Tambah Data Barang Keluar.......................... 64

Gambar 4.13. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Barang Keluar Jika Field

Kosong...................................................................................... 64

Gambar 4.14. Tampilan Menu Tambah Data Satuan Barang.......................... 66

Gambar 4.15. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Satuan Barang Jika Field

Kosong...................................................................................... 67

Gambar 4.16. Tampilan Menu Tambah Data Supplier.................................... 69

Gambar 4. 17. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Supplier Jika Field

Kosong...................................................................................... 69

Gambar 4.18. Tampilan Menu Data Barang Masuk........................................ 71

Gambar 4.19. Tampilan Tambah Data Barang Masuk Setelah Menekan Button

Tambah Data Masuk................................................................. 72

Gambar 4.20. Tampilan Update Data Barang Masuk...................................... 73

Gambar 4.21. Tampilan Pesan pada Menu Data Barang Masuk Setelah

Berhasil Update Data................................................................ 74

Gambar 4.22. Tampilan Pesan Menu Update Data Barang Masuk Jika Field

Kosong...................................................................................... 75

Gambar 4.23. Tampilan Pesan Konfirmasi Hapus Data Barang Masuk.......... 77

Gambar 4.24. Tampilan Tabel Data Barang Masuk Setelah Menghapus Salah

Satu Data Barang Masuk........................................................... 77

Gambar 4.25. Tampilan Menu Data Barang Keluar........................................ 78


Gambar 4.26. Tampilan Tambah Data Barang Masuk Setelah Menekan

Button Tambah Data Keluar...................................................... 79

Gambar 4.27. Tampilan Invoice Data Barang Keluar dalam Format .pdf

Setelah Admin menekan Button Invoice.................................... 81

Gambar 4.28. Tampilan Menu Change Password........................................... 83

Gambar 4.29. Tampilan Pesan Berhasil Ubah Data pada Menu Profile.......... 83

Gambar 4.30. Tampilan Menu Change Picture............................................... 85

Gambar 4.31. Tampilan Pesan Berhasil pada Menu Change Picture.............. 85

Gambar 4.32. Tampilan Notifikasi pada Menu Change Picture..................... 86

Gambar 4.33. Tampilan Menu Users............................................................... 87

Gambar 4.34. Tampilan Tambah User setelah Menekan Button Tambah Data

pada Menu Users....................................................................... 88

Gambar 4.35. Tampilan Halaman Update User setelah menekan Button

Update pada Menu Users.......................................................... 89

Gambar 4.36. Tampilan Pesan Berhasil pada Menu Users.............................. 90

Gambar 4.37. Pesan Konfirmasi Hapus Data Setelah Menekan Button Delete

pada Menu Users....................................................................... 92

Gambar 4.38. Pesan yang Muncul setelah Berhasil Menghapus Data User.... 92
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Jadwal Pelaksanaan Kerja Praktek................................................ 5Y

Tabel 2.1. Simbol Data Flow Diagram (DFD)............................................... 16

Tabel 2.2. Simbol-simbol Entity Relation Diagram (ERD)........................... 18

Tabel 2.3. Simbol Flowchart.......................................................................... 2

Tabel 3.1. Tabel Spesifikasi Hardware.......................................................... 23

Tabel 3.2. Tabel Spesifikasi Software............................................................. 23

Tabel 3.3. Tabel User...................................................................................... 40

Tabel 3.4. Tabel Data Barang Masuk............................................................. 41

Tabel 3.5. Tabel Data Barang Keluar............................................................. 41

Tabel 3.6. Tabel Data Satuan.......................................................................... 42

Tabel 3.7. Tabel Data Supplier....................................................................... 43

Tabel 3.8. Tabel Upload Gambar User 44

Tabel 4.1. Kesimpulan Pengujian Form Register........................................... 55

Tabel 4.2. Kesimpulan Pengujian Form Login............................................... 58

Tabel 4.3. Kesimpulan Pengujian Input Data Barang Masuk......................... 62

Tabel 4.4. Kesimpulan Pengujian Input Data Barang Keluar......................... 65

Tabel 4.5. Kesimpulan Pengujian Input Data Satuan Barang......................... 67

Tabel 4.6. Kesimpulan Pengujian Input Data Supplier................................... 70

Tabel 4.7. Kesimpulan Pengujian Button Tambah Data Masuk..................... 72


Tabel 4.8. Kesimpulan Pengujian Update Data Barang Masuk..................... 75

Tabel 4.9. Kesimpulan Pengujian Hapus Data Barang Masuk....................... 78

Tabel 4.10. Kesimpulan Pengujian Button Tambah Data Keluar..................... 80

Tabel 4.11. Kesimpulan Pengujian Button Invoice Data Barang Keluar......... 81

Tabel 4.12. Kesimpulan Pengujian Menu Change Password........................... 84

Tabel 4.13. Kesimpulan Pengujian Menu Change Picture............................... 86

Tabel 4.14. Kesimpulan Pengujian Button Tambah Data pada Menu Users.... 89

Tabel 4.15. Kesimpulan Pengujian Button Update pada Menu Users............. 91

Tabel 4.16. Kesimpulan Pengujian Button Delete pada Menu Users............... 93


BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Seiring dengan kemajuan teknologi modern dewasa ini kebutuhan

masyarakat akan informasi semakin besar. Sehingga diperlukan media informasi

yang cepat, tepat dan akurat dalam upaya memenuhi kebutuhan akan informasi

tersebut. Teknologi informasi tidak dapat dipisahkan dengan perkembangan dunia

informasi internet saat ini. Informasi merupakan salah satu kebutuhan didalam

suatu instansi, perusahaan, organisasi/komunitas, lembaga serta lingkungan yang

berada diluar sistem. Adapun pengertian internet yaitu sekumpulan jaringan

komputer yang saling terhubung satu dengan yang lainnya di seluruh dunia dan

berkomunikasi dengan cepat. Informasi yang disajikan di dunia internet sudah

sangat global dan selalu diusahakan tepat waktu sehingga waktu memperbaharui

suatu informasi sangat cepat.

Pendataan administrasi dan laporan memerlukan ketepatan mekanisme

dan pendataan yang terorganisir agar dapat terkemas dengan baik dan mudah

dipahami, seiring pesatnya teknologi dan kemudahan-kemudahan yang

ditawarkan didalamnya, dalam pengolahan data-data yang dulu diolah secara

konfensional diubah ke dalam pola komputerisasi yang mempermudah proses

penghitungan data-data yang telah tersimpan dalam suatu basis data.

Basis data tersebut dibuat dengan tujuan agar proses kerja lebih optimal

dan dapat dilakukan secara cepat dan tepat dengan tingkat kesalahan yang relatif

1
sedikit. Dalam mengelola data-data tersebut, pihak user tentu harus memiliki

sistem

2
2

pengolahan dan pengelolaan data yang baik dan teratur, yang nantinya berguna

bagi kelancaran penyimpanan suatu data serta dapat memberikan keamanan

terhadap data tersebut. Hal tersebut diatas dapat memberikan kemudahan bagi

pengguna untuk menyimpan data barang dengan cepat dan aman.

PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate merupakan Perusahaan yang

berlokasi di Kecamatan Bandar Petalangan, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau.

Saat ini pendataan dan pelaporan barang masuk dan keluar di Divisi Gudang

Central masih belum terdata dengan dengan baik, dan juga pihak kepala divisi

memiliki rencana ingin memberikan laporan dalam bentuk dokumen digital

langsung ke pusat tanpa harus mengirim berkas laporan dalam bentuk hard copy.

Melihat permasalahan yang terjadi pada Divisi Gudang Central PT

Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan maka dibuatlah sistem informasi

pendataan barang masuk dan barang keluar yang bertujuan agar administrasi data

barang masuk dan barang keluar terkomputerisasi dan lebih efisien. Selain itu

penyimpanan data yang terkomputerisasi dapat memudahkan dalam pengelolaan

maupun penyediaan data yang lebih cepat.

1.2. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas dapat diidentifikasi masalah yang

muncul sebagai berikut :

1. Belum adanya sistem informasi pedataan barang masuk dan barang

keluar.

2. Administrasi dan pengoperasian barang masuk dan barang keluar

masih dikerjakan secara manual (mencatat di buku).


3

1.3. Batasan Masalah

Adapun Batasan masalah yang dihadapi dari kerja praktek ini sebagai

berikut :

1. Sistem informasi ini hanya untuk pegawai yang berkaitan dengan

administrasi Divisi Gudang Central (Admin, Operator) PT Serikat

Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

2. Sistem yang dirancang adalah sistem yang mampu mengolah barang-

barang yang masuk dan keluar dari Divisi Gudang Central PT

Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

3. Sistem informasi ini menggunakan PHP dan mysql.

1.4. Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dalam laporan kerja praktek ini adalah

“Bagaimana Merancang dan Membuat Sistem Informasi Pendataan Barang Masuk

dan Barang Keluar Pada Divisi Gudang Central Di PT Serikat Putra-Lubuk Raja

Estate Pelalawan?”.

1.5. Tujuan Penelitian

Tujuan pembuatan Sistem Informasi ini adalah untuk memudahkan

dalam menindak lanjuti pendataan barang masuk dan barang keluar dari Divisi

Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

1.6. Manfaat Penelitian

Adapun Manfaat dari pembuatan Sistem Informasi ini adalah pegawai

dan admin yang menggunakan sistem informasi ini menjadi lebih mudah dalam
4

mengelola data Barang Masuk dan Barang Keluar yang ada di Divisi Gudang

Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

1.7. Rincian Pelaksanaan Kerja Praktek

1.7.1. Waktu Pelaksanaan

Berdasarkan pada kalender akademik fakultas teknik informatika

Universitas Islam Riau semester ganjil tahun ajaran 2020/2021, maka kerja

praktek ini diusulkan akan dilaksanakan mulai tanggal 07 September 2020 sampai

dengan 07 Oktober 2020.

1.7.2. Tempat Pelaksanaan

Tempat Pelaksanaan kerja praktek akan dilaksanakan di:

Nama Instansi/ Perusahaan : PT SERIKAT PUTRA-LUBUK RAJA

ESTATE

Alamat Perusahaan : Desa Sialang Godang Kecamatan Bandar

Petalangan Kabupaten Pelalawan, Provinsi

Riau

1.7.3. Tahapan Pelaksanaan

Pelaksanaan kerja praktek dibagi dalam beberapa tahap kegiatan antara

lain:

1. Pengarahan pelaksanaan kerja praktek oleh dosen pembimbing

2. Pelaksanaan kegiatan kerja praktek di lapangan

3. Testing dan Perbaikan Kerja Praktek

4. Pembuatan laporan kerja praktek beserta bimbingan laporan

5. Presentasi laporan kerja praktek di Instansi atau lembaga terkait.


5

1.7.4. Jadwal Kegiatan

Setelah mempertimbangkan tahap pelaksanaan yang telah ditetapkan oleh

Jurusan Teknik Informatika-Universitas Islam Riau, berikut ini tabel perencanaan

Jadwal Pelaksanaan Kerja Praktek sebagai pertimbangan untuk pelaksanaan Kerja

Praktek di Kantor Pencarian dan Pertolongan Pekanbaru.

Tabel 1.1. Jadwal Pelaksanaan Kerja Praktek

Minggu ke
Jenis Kegiatan
I II II IV
Persiapan dan

penelitian
Analisa data

Rancangan Sistem

Penyusunan Laporan

Ket : *Semua jadwal perencanaan di atas bisa dikonsultasikan lebih

lanjut dengan pihak Perusahaan terkait.


BAB II

LANDASAN TEORI

2.1. Gambaran Umum Tentang Tempat KP

2.1.1. Profil Perusahaan

PT Serikat Putra merupakan perusahaan yang bergerak dibidang

perkebunan kelapa sawit murni. PT Serikat Putra berlokasi di Desa Sialang

Godang, Kecamatan Bandar Petalangan, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau.

Gambar 2.1. Logo PT Serikat Putra


PT Serikat Putra dibangun secara bertahap sejak tahun 1988 dengan

wilayah kerja meliputi total areal seluas 12.474 Ha yang terdiri dari Kebun Lubuk

Raja (Lubuk Raja Estate) dan Kebun Bukit Raja (Bukit Raja Estate). Luas areal

kebun yang diusahakan adalah 11.925 Ha, terdiri dari :

1. Kebun Lubuk Raja : 6.824 Ha

2. Kebun Bukit Raja : 5.101 Ha

PT Serikat Putra dilengkapi dengan 1 (satu) unit pabrik kelapa sawit

(PKS) yaitu PKS Lubuk Raja dengan jumlah tenaga kerja secara keseluruhan

lebih kurang

6
7

2.000 orang yang berasal dari masyarakat sekitar perusahaan dan beberapa

Provinsi di Sumatera dan Jawa.

Dalam pengoperasian perusahaan, PT Serikat Putra Mempunyai 3 (tiga)

prinsip yang tertuang dalam konsep planter profesional 3C, konsep tersebut

adalah:

1. Crops, pencapaian ton/ha produksi CPO dan PKO maksimal dengan

losses minimal

2. Cost, bekerja dengan biaya yang murah namun efektif

3. Condition field, kondisi lapangan/blok selalu terjaga

(ringan/normal).

Dengan adanya konsep 3C diharapkan produksi CPO di PT Serikat Putra

dapat maksimal dan efektif.

Secara geografis, PT Serikat Putra menaungi beberapa Desa dan Dusun

yang berada dalam wilayah HGU yakni :

1. Desa Sialang Godang

2. Desa Air Terjun

3. Desa Sialang Bungkuk

4. Desa Lubuk Raja

5. Desa Lubuk Keranji Timur

6. Desa Sialang Kayu Batu

7. Desa Lubuk Mandian Gajah

8. Desa Lubuk Keranji

9. Desa Angkasa
8

10. Desa Pompa Air

11. Desa Tambun

12. Desa Terbangiang

13. Desa Lubuk Terap

14. Desa Merbau

15. Desa Tanjung Air Hitam

16. Dusun Simpang Pancing

17. Dusun Puncak Indah

2.1.2. Visi dan Misi

PT Serikat Putra mempunyai visi dan misi yang disebut EKSTRAKSI.

Visi dan misi tersebut adalah:

1. Eratkan tali silaturahmi dan persaudaraan

2. Kebersamaan dalam keragaman senantiasa dijalani

3. Saling asah, asih dan asuh

4. Taat azas, prosedur dan keputusan bersama

5. Raih prestasi terbaik dalam setiap kesempatan

6. Arahkan pikiran dan ayunkan langkah dalam mencapai target yang

telah ditentukan

7. Konsisten dalam segala hal, utamanya antara kata dan perbuatan

8. Setiap tantangan hendaknya dijadikan peluang

9. Inovasi untuk mencari solusi terbaik.


9

2.1.3. Struktur Organisasi Perusahaan

Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. Serikat Putra-Lubuk Raja Estate


Kebun Serikat Putra di pimpin oleh seorang Estate Manager yang

bertanggung jawab atas seluruh kegiatan meliputi pengelolaan dan perkembangan

secara efektif dan profesional sesuai ketentuan dari PT Serikat Putra. Estate
10

Manager memiliki tanggung jawab dan wewenang untuk mengkoordinir kebun

yang berada dibawah pengawasannya serta mengambil keputusan dalam kegiatan

operasional.

Dalam menjalankan tugasnya Estate Manager dibantu oleh 2 Asisten

Kepala (Askep). Askep bertugas mengelola satu rayon yang terdiri dari tiga divisi.

Selain bertugas untuk mengelola sebuah divisi, Askep juga bertugas untuk

mengelola traksi, poliklinik, panswakarsa dan gudang (bersama Kasie) dan

mengkoordinasikan para Asisten Divisi.

Asisten Divisi adalah orang yang bertanggung jawab atas seluruh

kegiatan di divisi yang dipimpinnya. Asisten Divisi bertanggung jawab langsung

kepada Estate Manager. Dalam melaksanakan tugasnya, Asisten Divisi dibantu

oleh Mandor dan Krani divisi. Krani divisi bertugas mengurus seluruh kegiatan

administrasi baik laporan kegiatan harian, laporan produksi dan bon permintaan

barang ditingkat divisi.

Kepala Seksi adalah orang yang bertanggung jawab mengurus segala

kegiatan administrasi pada kebun tersebut dan bersama askep bertugas mengelola

gudang central. Kasie membawahi para karyawan kantor besar.

Asisten Gudang Central adalah orang yang bertanggung jawab megurus

segala kegiatan pengadaan barang serta kebutuhan perusahaan, mencakup alat

tulis kantor, barang operasional, serta kebutuhan karyawan.

Assiten Klinik Central adalah orang yang bertanggung jawab mengurus

kebutuhan kesehatan pegawai dan karyawan yang bekerja di PT Serikat Putra


11

Pelalawan. Kebutuhan itu mencakup pasokan obat, pengadaan Dokter dan

perawat, alat kesehatan, dan hal yang berkaitan dengan pengadaan kesehatan.

2.2. Tinjauan Pustaka

Untuk menyusun laporan ini, penulis juga menggunakan bahan acuan

kepustakaan yang bersumber pada penelitian-penelitian sebelumnya. Hal ini

berguna sebagai pembanding serta bahan referensi bagi penulis.

Pada penelitian ini, penulis mengambil referensi berdasarkan penelitian

yang dilakukan oleh sebuah jurnal penelitian yang dilakukan oleh Nur Fadillah

Utami (2018) yang berjudul “Sistem Informasi Inventori Barang PT. Tissan

Nugraha Berbasis Web” yang bertujuan untuk mengatasi dalam mengolah data

barang dan transaksi di gudang dengan membuat sistem secara terkomputerisasi

dan dapat diakses dimana saja dan kapan saja dari internet.

2.3. Dasar Teori

2.3.1. Sistem Informasi

Sistem Informasi (SI) adalah kombinasi dari teknologi informasi dan

aktivitas orang yang menggunakan teknologi untuk mendukung operasi dan

manajemen. Dalam arti yang sangat luas, sistem informasi istilah yang sering

digunakan untuk merujuk pada interaksi antara orang, proses algoritmik, data, dan

teknologi. Dalam pengertian ini, istilah ini digunakan untuk merujuk tidak hanya

untuk penggunaan organisasi teknologi informasi dan komunikasi (TIK), tetapi

juga untuk cara di mana orang berinteraksi dengan teknologi dalam mendukung

proses bisnis.
12

Menurut Laudon (2012) sistem informasi adalah komponen-komponen

yang saling berkaitan yang bekerja bersama-sama untuk mengumpulkan,

mengolah, menyimpan, dan menampilkan informasi untuk mendukung

pengambilan keputusan, koordinasi, pengaturan, analisa, dan visualisasi pada

sebuah organisasi.

2.3.2. Data

Secara etimologi, data merupakan bentuk jamak dari datum yang dalam

bahasa latin berarti pernyataan atau nilai dari suatu kenyataan. Pernyataaan atau

nilai ini berasal dari proses pengukuran atau pengamatan atas suatu variabel dan

dipresentasikan dalam bentuk tunggal atau jamak dari angka (numeric), karakter

(text), gambar (image) atau suara (sound).

Menurut Nuzulla Agustina (1992), data adalah keterangan mengenai

sesuatu hal yang sudah sering terjadi dan berupa himpunan fakta, angka, grafik,

tabel, gambar, lambang, kata, huruf-huruf yang menyatakan sesuatu pemikiran,

objek, serta kondisi dan situasi.

Menurut Arikunto (2002), data merupakan segala fakta dan angka yang

dapat dijadikan bahan untuk menyusun suatu informasi, sedangkan informasi

adalah hasil pengolahan data yang dipakai untuk suatu keperluan.

Menurut Baridwan (1993) menyatakan bahwa data adalah sebagai

kumpulan karakter, fakta atau jumlah yang merupakan masukan bagi suatu sistem

informasi.

Dari pengertian menurut para ahli diatas, penulis menyimpulkan bahwa

data adalah keterangan yang berisikan mengenai sesuatu hal berupa fakta, angka,
13

huruf, tabel, gambar dan kata untuk menyusun dan menghasilkan suatu informasi

yang berguna.

2.3.3. HTML

Menurut Endra dan Aprilita (2018), HTML atau Hypertext Markup

Languange merupakan salah satu bahasa yang biasa digunakan oleh pengguna

dalam membuat tampilan yang digunakan oleh web application.

2.3.4. PHP

PHP adalah sebuah kepanjangan dari Hypertext Preprocessor, PHP Atau

Hypertext Preprocessor ialah sebuah bahasa pemrograman yang berupa kode atau

script yang bisa ditambahkan ke dalam Bahasa Pemrograman HTML , PHP itu

sendiri sering kali digunakan untuk hal merancang, membuat dan juga

memprogram sebuah website. PHP juga sangat sering digunakan untuk membuat

sebuah ataupun beberapa CMS, CMS ialah sebuah software atau perangkat lunak

yang mempunyai kegunaan untuk memanipulasi semua atau beberapa isi dari

sebuah halaman website.

PHP digunakan dan dijalankan di sebuah halaman website untuk

mengolah isi data dari website tersebut yang akan dilihat oleh para pengunjung

dari website tersebut. PHP dengan HTML diibaratkan sebagai 2 komponen yang

saling bekerja sama dan menyatu yang tidak dapat dipisahkan, karena kedua

bahasa pemrograman ini yaitu PHP dan HTML saling melengkapi semua data dan

isi dari suatu website. Script yang terdiri dari komponen PHP menyatu dengan

Script HTML. PHP mempunyai kegunaan juga untuk membuat sebuah halaman
14

utama atau homepage dari sebuah website menjadi lebih bagus dan bersifat

dinamis serta elegan.

Menurut Arief (2011) PHP didefinisikan sebagai bahasa pemrograman

dalam kelompok HTML, yang dipakai untuk membangun halaman website yang

bersifat dinamis.

Hasil survey dari beberapa web developer indonesia, mereka mengatakan

bahwa PHP adalah bahasa pemrograman yang paling sering digunakan pada tahun

ini. Salah satu program dari database yang sangat membutuhkan Bahasa

Pemrograman PHP ini adalah Program Database MySql. Hal ini dikarenakan

Bahasa Pemrograman PHP dapat memudahkan Web Developer yang

menggunakan MySql untuk melihat informasi detail mengenai Website nya dan

data-data pengunjung serta data-data lainnya secara otomatis akan disimpan di

dalam Database (Adelheid Andrea, dan Nst Khairil. 2012, Hakim Lukman 2010,

Nugroho, David 2010).

2.3.5. Codeigniter

Menurut Arrhioui (2017), Codeigniter adalah kerangka kerja

pengembangan aplikasi PHP berupa framework berdasarkan arsitektur yang

terstruktur. Codeigniter memiliki tujuan untuk memberikan alat bantu yang

dibutuhkan seperti helpers and libraries untuk mengimplementasi tugas yang biasa

dilakukan. Dengan demikian, pengembangan proyek menjadi lebih mudah dan

cepat. Dan pengembang tidak perlu menulis lagi dari awal.


15

2.3.6. Database

Database atau basis data adalah kumpulan data yang disimpan secara

sistematis di dalam komputer yang dapat diolah atau dimanipulasi menggunakan

perangkat lunak (program aplikasi) untuk menghasilkan informasi. Pendefinisian

basis data meliputi spesifikasi berupa tipe data, struktur data dan juga batasan-

batasan data yang akan disimpan. Basis data merupakan aspek yang sangat

penting dalam sistem informasi dimana basis data merupakan gudang

penyimpanan data yang akan diolah lebih lanjut. Basis data menjadi penting

karena dapat mengorganisasi data, menghidari duplikasi data, hubungan antar data

yang tidak jelas dan juga update yang rumit.

Proses memasukkan dan mengambil data ke dan dari media penyimpanan

data memerlukan perangkat lunak yang disebut dengan sistem manajemen basis

data (database management system (DBMS)). DBMS merupakan sistem

perangkat lunak yang memungkinkan pengguna database (database user) untuk

memelihara, mengontrol dan mengakses data secara praktis dan efisien. Dengan

kata lain semua akses ke basis data akan ditangani oleh DBMS. Ada beberapa

fungsi yang harus ditangani DBMS yaitu mengolah pendefinisian data, menangani

permintaan pemakai untuk mengakses data, memeriksa sekuriti dan integriti data

yang didefinisikan oleh DBA (Database Administrator), menangani kegagalan

dalam pengaksesan data yang disebabkan oleh kerusakan sistem maupun disk dan

menangani unjuk kerja semua fungsi secara efisien.


16

2.3.7. MySQL

MySQL adalah sistem manajemen database SQL yang bersifat Open

Source dan paling populer saat ini. Sistem Database MySQL mendukung

beberapa fitur seperti multithreaded, multi-user, dan SQL database managemen

sistem (DBMS). Database ini dibuat untuk keperluan sistem database yang cepat,

handal dan mudah digunakan.

Ulf Micheal Widenius adalah penemu awal versi pertama MySQL yang

kemudian pengembangan selanjutnya dilakukan oleh perusahaan MySQL AB.

MySQL AB yang merupakan sebuah perusahaan komersial yang didirikan oleh

para pengembang MySQL. MySQL sudah digunakan lebih dari 11 millar instalasi

saat ini.

2.3.8. Data Flow Diagram (DFD)

Menurut Kristanto (2003), Data Flow Diagram (DFD) adalah suatu

model logika data atau proses yang dibuat untuk menggambarkan dari mana asal

data dan kemana tujuan data yang keluaran dari sistem, dimana data di simpan,

proses apa yang menghasilkan data tersebut, dan interaksi antara data yang

tersimpan dan proses yang dikenakan pada data tersebut.

Tabel 2.1. Simbol Data Flow Diagram (DFD)

No Notasi Gane/ Sarson Keterangan


Entitas eksternal/ dapat berupa orang/
Entitas Eksternal
1 unit terkait yang berinteraksi dengan

sistem tetapi diluar sistem


17

Orang, unit yang mempergunakan atau

2 melakukan tranformasi data. Komponen


Proses
fisik tidak diidentifikasikan

Orang, unit yang mempergunakan atau


3 Aliran Data
melakukan tranformasi data

Penyimpanan data atau tempat direfer


4 Data Store
oleh proses

Menurut Yakub (2012), Data Flow Diagram (DFD) merupakan alat

untuk membuat diagram yang serbaguna. Data flow diagram terdiri dari notasi

penyimpanan (data store), proses (process),aliran data (flow data), dan sumber

masukan (entity).

2.3.9. Entity Relation Diagram (ERD)

Menurut Brady dan Loonam (2010), Entity Relationship diagram (ERD)

merupakan teknik yang digunakan untuk memodelkan kebutuhan data dari suatu

organisasi, biasanya oleh System Analys dalam tahap analisis persyaratan proyek

pengembangan system. Sementara seolah-olah teknik diagram atau alat peraga

memberikan dasar untuk desain database relasional yang mendasari sistem

informasi yang dikembangkan. ERD bersama-sama dengan detail pendukung

merupakan model data yang pada gilirannya digunakan sebagai spesifikasi untuk

database.

ERD merupakan suatu model untuk menjelaskan hubungan antar data

dalam basis data berdasarkan objek-objek dasar data yang mempunyai hubungan
18

antar relasi. ERD untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data, untuk

menggambarkannya digunakan beberapa notasi dan simbol.

Tabel 2.2. Simbol-simbol Entity Relation Diagram (ERD)

No Simbol Nama Keterangan

Entitas
Nama_entitas Tabel yang ada didalam
1
basis data

Atribut
Nama_atribut Field / kolom yang ada
2
didalam suatu entitas

Atribut Kunci Kunci akses/kunci primer


Nama_atribut Primer dalam record, dapat lebih
dari satu kolom apabila
3
kombinasi dari beberapa
kolom tersebut bersifat
unik/berbeda.
Atribut Field / Kolom data yang
Multinilai
Nama_atribu butuh disimpan dalam suatu
4
t entitas yang dapat memiliki
nilai lebih dari satu.
Relasi
Relasi yang
Nama_
5 relasi menghubungkan antar
entitas.

6 N Asosiasi Penghubung antar relasi dan


entitas dimana di dua
ujungnya memiliki
multiplicity kemungkinan
19

jumlah pemakaian

2.3.10. Flowchart

Flowchart (diagram alir) adalah suatu jenis diagram yang

merepresentasikan algoritma atau langkah-langkah instruksi yang berurutan dalam

suatu sistem. Flowchart merupakan salah satu penyajian yang sistematis tentang

proses dan logika dari kegiatan, penanganan suatu informasi atau penggambaran

secara grafik dari langkah-langkah dan urut-urutan prosedur dari suatu program.

Flowchart menolong analis dan programmer untuk dapat memecahkan

masalah kedalam segmen-segmen yang lebih kecil dan menolong dalam

menganalisis alternatif-alternatif lain dalam pengoperasian.

Flowchart biasanya untuk mempermudah penyelesaian suatu masalah

khususnya masalah yang perlu dipelajari dan dievaluasi lebih lanjut. Flowchart

diasumsikan sebagai salah satu cara sebuah penyajian dari suatu algoritma.

Dalam perancangan suatu flowchart sebenarnya tidak ada rumus atau

patokan yang bersifat mutlak (pasti). Hal ini dapat didasari oleh flowchart (bagan

alir) adalah sebuah gambaran dari hasil pemikiran dalam menganalisa suatu

permasalahan didalam sistem.

Menurut Pahlevy (2010) Flowchart merupakan sebuah gambaran dalam

bentuk diagram alir dari algoritma-algoritma dalam suatu program, yang

menyatakan suatu arah alur program tersebut.


20

Tabel 2.3. Simbol Flowchart

No Simbol Nama Keterangan

1 Terminator Awal atau akhir program

2 Flow Arah aliran program

Inisialisasi pemberian nilai


3 Preparation
awal

4 Process Proses/pengolahan data

Input/ Output
5 Input/ Output data
Data

6 Sub Program Sub Program

7 Decision Seleksi atau kondisi

Penghubung bagian-bagian
On Page
8 flowchart pada halaman
Connector
yang sama

2.4. Hipotesis

Data barang yang dimaksud daripada barang dalam Gudang Central PT

Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan ini adalah barang penunjang

kebutuhan pegawai, karyawan, dan perusahaan. Baik itu berupa alat tulis kantor,
21

alat untuk keselamatan kerja, alat pendukung pekerjaan seperti egrek, alat stok

sawit, dan alat pendukung lainnya. Gudang Central juga menyimpan barang-

barang sparepart untuk mobilitas pekerjaan, seperti ban truk stok sawit, busi truk,

dan spaperpart lainnya.

Berdasarkan dari rumusan masalah yang ada, maka dengan adanya

sistem informasi Pendataan Barang Masuk dan Keluar Divisi Gudang Central PT

Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan diharapkan menjadi solusi yang tepat

dan bisa mempermudah perusahaan untuk pengolahan data dalam mengolah

barang masuk dan barang keluar di Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja

Estate Pelalawan.
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Analisis Sistem

3.1.1. Analisis Sistem yang Sedang Berjalan

Saat ini Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan

masih menggunakan cara manual dalam pendataan barang masuk dan barang

keluar yaitu masih mencatat didalam kertas, lalu setelah terkumpul dalam 1 bulan

maka akan direkap kedalam 1 buku untuk dilaporkan ke perusahaan induk.

Pendataan ini memungkinkan terjadinya kesalahan dalam membuat laporan dan

bisa saja laporan didalam kertas tersebut rusak atau hilang dan tentunya akan

menjadi kesulitan dalam mencatatnya kembali, sehingga akan memakan waktu

bagi para pegawai yang bekerja.

3.1.2. Analisis Sistem yang Diusulkan

Sistem informasi online yang akan dibangun adalah sistem pendataan

barang masuk dan barang keluar berbasis website yang berfungsi untuk

menginputkan laporan data barang masuk dan barang keluar berupa form input

barang masuk dan barang keluar dan tabel satuan, dan juga untuk melihat dan

mencetak invoice barang masuk dan barang keluar secara online dan

terkomputerisasi tanpa perlu mencatat didalam kertas invoice. Dengan adanya

suatu sistem terkomputerisasi dalam menyajikan informasi mengenai laporan

barang masuk dan barang keluar, sistem dapat mempersingkat waktu secara

efektif dan meningkatkan kulitas pekerjaan yang semakin baik bagi pegawai yang

bekerja di Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

22
23

3.2. Perancangan Sistem

3.2.1. Spesifikasi Kebutuhan Hardware dan Software

1. Perangkat Keras (Hardware)

Berikut adalah spesifikasi kebutuhan hardware yang

dibutuhkan dalam pembuatan sistem.

Tabel 3.1. Tabel Spesifikasi Hardware

No Spesifikasi Keterangan
1 Sistem Operasi Windows 10 Enterprise
2 Processor Intel Core i5-6200U
3 RAM 12.00 GB
4 System Type 64-bit Operating System

2. Perangkat Lunak (Software)

Berikut adalah spesifikasi kebutuhan software yang

dibutuhkan dalam pembuatan sistem.

Tabel 3.2. Tabel Spesifikasi Software

No Spesifikasi Keterangan
Web Server dan Database XAMPP Control Panel
1
Server v3.2.4
2 Text Editor Sublime Text 3
3 Browser Google Chrome

3.2.2. Desain Konteks Diagram

Konteks diagram merupakan suatu diagram untuk mendesain sistem yang

memberikan gambaran umum mengenai sistem secara keseluruhan. Berikut desain


24

konteks diagram Sistem Informasi Pendataan Barang Masuk dan Barang Keluar

Divisi Gudang Central PT Serikat Putra - Lubuk Raja Estate Pelalawan.

Gambar 3.1. Desain Konteks Diagram

Dari gambar diatas, admin merupakan pegawai yang bekerja di divisi

Gudang Central. Pegawai tersebut yang mengelola sistem ini dan mengelola data

barang masuk dan barang keluar. Admin dari sistem tersebut dapat menginput data

barang masuk dan keluar dan mengelola data yang telah masuk, admin juga dapat

menambah data satuan yang akan dijadikan satuan dari barang yan masuk dan

keluar, serta mencetak invoice dari barang tersebut, lalu dapat melihat informasi

data barang masuk dan keluar. Kemudian admin juga dapat mengelola hak akses

user dimana user yang akan menjadi admin akan dikelola oleh admin sendiri.

User merupakan pengguna biasa yang berisikan pegawai diluar divisi Gudang

Central, dan manajer yang hanya dapat melihat data barang masuk dan barang

keluar. User hanya dapat login untuk melihat informasi barang masuk dan keluar

tanpa dapat menginput data.


25

3.2.3. Desain Hierarchy Chart

Hierarchy chart berfungsi untuk mendefinisikan dan mengilustrasikan

organisasi dari sistem informasi secara berjenjang dalam bentuk modul dan

submodul. Organisasi yang dimaksud adalah dekomposisi fungsi yang artinya

adalah pemecahan suatu fungsi menjadi beberapa proses dan pemecahan proses

menjadi beberapa sub proses bila memungkinkan, sehingga akhirnya akan

didapatkan suatu proses yang tidak dapat dipecah lagi. Berikut desain hierarchy

chart Sistem Informasi Pendataan Barang Masuk dan Barang Keluar Divisi

Gudang Central PT Serikat Putra - Lubuk Raja Estate Pelalawan.

Gambar 3.2. Desain Hierarchy Chart

3.2.4. Desain Data Flow Diagram (DFD)

Data Flow Diagram disebut juga dengan Diagram Arus Data (DAD).

DFD adalah suatu model logika data atau proses yang dibuat untuk

menggambarkan darimana asal data, dan kemana tujuan data yang keluar dari

sistem, dimana data disimpan, proses apa yang menghasilkan data tersebut, dan

interaksi antara data yang tersimpan, dan proses yang dikenakan pada data

tersebut (Kristanto, 2008). Berikut desain data flow diagram Sistem Informasi

Pendataan Barang Masuk dan Barang Keluar Divisi Gudang Central PT Serikat

Putra - Lubuk Raja Estate Pelalawan.


26

Gambar 3.3. Desain DFD Level 0


3.2.5. Desain Input

Desain input merupakan perancangan untuk memasukkan data yang akan

dilakukan oleh pengguna menggunakan alat masukan keyboard sebagai

pengolahnya. Berikut adalah desain input sistem informasi Pendataan Barang

Masuk dan Barang Keluar Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate

Pelalawan.
27

1. Desain Input Daftar Akun User (Register)

Untuk dapat masuk ke dalam sistem informasi Barang Masuk

dan Barang Keluar Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja

Estate Pelalawan, user harus mempunyai akun terlebih dahulu, untuk

mendaftar akun harus mengisi form daftar akun dengan memasukkan

data yang tertera pada form. Desain input daftar akun User

(Register) dapat dilihat pada gambar 3.4.

Gambar 3.4. Desain Input Daftar Akun User (Register)

Atas permintaan dari perusahaan, penulis tidak memasukkan

level pada form. Untuk membuat akun admin, user harus meminta

langsung kepada admin untuk hak akses admin dikarenakan akun

admin hanya untuk para pegawai yang bekerja di divisi Gudang

Central.

2. Desain Input Login


28

Untuk dapat mengakses sistem informasi Barang Masuk dan

Barang Keluar Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate

Pelalawan, pengguna harus Login terlebih dahulu. Login ini berlaku

baik untuk admin dan user dengan menginputkan username dan

password sesuai dengan yang telah didaftarkan pada form Daftar

Akun (Register). Apabila username dan password yang dimasukkan

salah, maka otomatis pengguna tidak dapat masuk ke dalam sistem.

Desain input login dapat dilihat pada gambar 3.5.

Gambar 3.5. Desain Input Login

3. Desain Input Data Barang Masuk

Desain input data barang masuk berfungsi untuk

menambahkan data barang yang masuk ke dalam gudang central

yang dimasukkan oleh admin. Setelah melakukan input data barang

masuk, data tersebut akan diproses dan tersimpan didalam database

sistem gudang central untuk diakses dan dilihat oleh user yang
29

memiliki akun. Desain input data barang masuk dapat dilihat pada

gambar 3.6.

Gambar 3.6. Desain Input Data Barang Masuk

4. Desain Input Data Barang Keluar

Setelah admin memasukkan data barang masuk, apabila admin

ingin mengeluarkan salah satu data dikarenakan barang telah masuk

ke dalam Purchase Order (PO) atau telah dipesan, maka admin

harus melakukan input data barang keluar untuk membuat invoice

laporan kepada manager. Berikut desain input data barang keluar

dapat dilihat pada gambar 3.7.


30

Gambar 3.7. Desain Input Data Barang Keluar

5. Desain Input Satuan Barang

Desain input satuan barang berfungsi untuk menambahkan

data satuan barang. Apabila satuan barang tersebut terbaru dari data

satuan barang sebelumnya tidak pernah ada didalam sistem, maka

admin dapat menambahkan satuan barang tersebut didalam halaman

input satuan barang. Berikut desain input satuan barang dapat dilihat

pada gambar 3.8.

Gambar 3.8. Desain Input Satuan Barang


31

6. Desain Input Data Supplier

Desain input data supplier berfungsi untuk menambahkan data

supplier atau pemasok barang yang nantinya akan menerangkan asal

barang dipasok dan perusahaan pemasoknya barangnya. Setelah data

supplier terisi maka perusahaan supplier masuk akan muncul di data

barang masuk saat barang masuk di input. Berikut desain input data

supplier dapat dilihat pada gambar 3.9.

Gambar 3.9. Desain Input Data Supplier

7. Desain Input Profile

Desain input profile berfungsi apabila pengguna ingin merubah

password dan mengganti gambar profil pengguna. Berikut desain

input pofile.
32

Gambar 3.10. Desain Input Profile Admin

Gambar 3.11. Desain Input Profile Admin (Lanjutan)

Gambar 3.12. Desain Input Profile User


33

8. Desain Input Tambah User

Desain input tambah user hanya dapat diakses oleh admin.

Melalui halaman ini admin juga dapat membuat akun dengan level

sesuai permintaan pengguna (user biasa atau user admin). Berikut

Desain input tambah user sistem informasi Gudang Central PT

Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan dapat dilihat pada

gambar 3.13.

Gambar 3.13. Desain Input Tambah User

3.2.6. Desain Output

Desain output adalah keluaran atau hasil yang ditampilkan dari proses

input pada sistem informasi pendataan barang masuk dan barang keluar Gudang

Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan. Berikut desain output

sistem informasi pendataan barang masuk dan barang keluar Gudang Central PT

Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

1. Desain Output Utama Admin (Dashboard)


34

Desain output utama admin (Dashboard) menampilkan

beberapa menu untuk melakukan pengolahan data informasi

pengguna sistem Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja

Estate Pelalawan.

Gambar 3.14. Desain Output Utama Admin (Dashboard)

Gambar 3.15. Desain Output Utama User

2. Desain Output Datas

a. Data Barang Masuk


35

Pada output tabel data barang masuk menampilkan data

barang masuk yang sudah dimasukkan ke dalam sistem.

Gambar 3.16. Desain Output Data Barang Masuk Admin

Gambar 3.17. Desain Output Data Barang Masuk User

b. Data Barang Keluar

Pada output tabel data barang keluar menampilkan data

barang keluar yang sudah dimasukkan ke dalam sistem dari data

barang masuk.
36

Gambar 3.18. Desain Output Data Barang Keluar Admin

Gambar 3.19. Desain Output Data Barang Keluar User

c. Data Satuan

Pada output tabel data satuan menampilkan data satuan

yang sudah diinputkan oleh admin ke dalam sistem dari form

tambah data satuan. Berikut Desain ouput data satuan sistem

informasi Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate

Pelalawan dapat dilihat pada gambar 3.20.


37

Gambar 3.20. Desain Output Data Satuan

d. Data Supplier

Pada output tabel data supplier menampilkan data supplier

yang sudah diinputkan oleh admin ke dalam sistem dari form

tambah supplier. Supplier merupakan perusahaan pemasok

barang (vendor) untuk dijadikan stok barang di PT Serikat

Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

Gambar 3.21. Desain Output Data Supplier Admin


38

Gambar 3.22. Desain Output Data Supplier User

3. Desain Output Users

Pada output users menampilkan seluruh akun pengguna sistem.

Output ini hanya dapat diakses oleh admin. Berikut Desain ouput

users sistem informasi Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja

Estate Pelalawan dapat dilihat pada gambar 3.23.

Gambar 3.23. Desain Output Users


39

3.2.7. Desain Database

1. Entity Relationship Diagram (ERD)

ERD adalah model untuk menggambarkan data yang berelasi

terhadap database. ERD menggambarkan model konseptual yang

menggambarkan struktur logis dari basis data berbasis grafis.

ERD adalah kumpulan file yang saling berkaitan. Pada model

data relational, hubungan dengan file direlasikan dengan kunci relasi

(relation key) yang merupakan kunci utama dari masing-masing file.

Fungsi dari penggambaran ERD adalah untuk membuat kita lebih

mudah untuk menganalisis pada suatu basis data atau suatu sistem

dengan cara yang cepat dan mudah.

Gambar 3.24. Desain Entity Relationship Diagram (ERD)

2. Skema Data

Pada sistem informasi pendataan barang masuk dan keluar

Gudang Central terdiri dari 5 tabel yaitu tabel user, tabel barang
40

masuk, tabel barang keluar dan tabel upload gambar user.

Penjabaran tabel seperti berikut.

a. Tabel User

Tabel user digunakan untuk menyimpan data akun sistem

barang masuk dan barang keluar Gudang Central PT Serikat

Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan. Berikut beberapa field yang

dibutuhkan pada tabel user dalam pembuatan sistem dapat

diuraikan pada tabel 3.3.

Tabel 3.3. Tabel User

No Nama Field Tipe Data Size Keterangan


1 id int 12 Primary Key
2 username varchar 200 Nama Pengguna
3 email varchar 100 Email Pengguna
4 password varchar 200 Kata sandi pengguna
5 role tinyint 4 Status login (Level
pengguna)
6 last_login varchar 20 Riwayat login terakhir

b. Tabel Data Barang Masuk

Tabel data barang masuk digunakan untuk menyimpan

data barang yang sudah dimasukkan admin ke dalam sistem

Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

Berikut ini beberapa field yang dibutuhkan pada tabel barang

masuk dalam pembuatan sistem dapat diuraikan pada tabel 3.4.

Tabel 3.4. Tabel Data Barang Masuk

No Nama Field Tipe Data Size Keterangan


1 id_transaksi varchar 50 Primary Key
2 tanggal varchar 20 Tanggal barang masuk
3 lokasi varchar 100 Asal barang masuk
41

4 kode_barang varchar 100 Kode barang


5 satuan varchar 50 Nama satuan barang
6 jumlah varchar 10 Jumlah barang masuk

c. Tabel Data Barang Keluar

Tabel data barang keluar digunakan untuk menyimpan

data barang yang sudah dimasukkan admin ke dalam sistem

Gudang Central PT Serikat Putra-Lubuk Raja Estate Pelalawan.

Data barang keluar diambil dari data barang yang masuk, dan

data tersebut dikeluarkan sesuai jumlah yang diminta sesuai

Purchase Order (PO). Berikut ini beberapa field yang

dibutuhkan pada tabel barang keluar dalam pembuatan sistem

dapat diuraikan pada tabel 3.5.

Tabel 3.5. Tabel Data Barang Keluar

No Nama Field Tipe Data Size Keterangan


1 id int 10 Primary Key
2 id_transaksi varchar 50 Foreign Key
3 tanggal_masuk varchar 20 Tanggal barang
masuk
4 tanggal_keluar varchar 20 Tanggal barang
dikeluarkan
5 lokasi varchar 100 Asal barang
6 kode_barang varchar 10 Kode barang
7 nama_barang varchar 100 Nama barang
8 satuan varchar 50 Nama satuan barang
9 jumlah varchar 10 Jumlah barang

keluar

d. Tabel Data Satuan

Tabel data satuan berfungsi untuk menyimpan data satuan

barang yang sudah dimasukkan oleh admin ke dalam sistem.


42

Tabel data satuan juga menyediakan data satuan yang akan

diinput oleh admin ke dalam data barang masuk. Berikut ini

beberapa field yang dibutuhkan pada tabel data satuan dalam

pembuatan sistem dapat diuraikan pada tabel 3.6.

Tabel 3.6. Tabel Data Satuan

No Nama Field Tipe Data Size Keterangan


1 id_satuan int 11 Primary Key
2 kode_satuan varchar 100 Kode satuan
3 nama_satuan varchar 100 Nama satuan

e. Tabel Data Supplier

Tabel data supplier berfungsi untuk menyimpan data

supplier dari perusahaan pemasok barang yang dimasukkan oleh

admin ke dalam sistem. Tabel data supplier juga menyediakan

data supplier yang akan diinput oleh admin ke dalam data

barang masuk untuk mengetahui perusahaan pemasok barang

dan asal perusahaan pemasok. Berikut ini beberapa field yang

dibutuhkan pada tabel data supplier dalam pembuatan sistem

dapat diuraikan pada tabel 3.7.

Tabel 3.7. Tabel Data Supplier

No Nama Field Tipe Data Size Keterangan


1 id_supplier int 11 Primary Key
2 kode varchar 100 Kode supplier
3 nama_supplier varchar 100 Nama supplier
4 kota varchar 100 Kota asal supplier
43

f. Tabel Upload Gambar User

Tabel upload gambar user berfungsi untuk menyimpan

data gambar yang sudah dimasukkan ke dalam sistem. Tabel ini

dapat diakses oleh user biasa dan user admin. Berikut ini

beberapa field yang dibutuhkan pada tabel upload gambar user

dalam pembuatan sistem dapat diuraikan pada tabel 3.8.

Tabel 3.8. Tabel Upload Gambar User

No Nama Field Tipe Data Size Keterangan


1 id int 11 Primary Key
2 username_user varchar 100 Nama Pengguna
3 nama_file varchar 220 Nama gambar dan
data gambar
4 ukuran_file varchar 8 Ukuran data gambar

3.2.8. Desain Antarmuka

Gambar 3.25. Desain Antarmuka


44

User akan login sebagai admin atau user biasa ketika menjalankan

program, maka akan tampil beberapa menu diantaranya :

1. Datas adalah menu yang berfungsi menampilkan menu barang

masuk, data barang keluar, data satuan dan data supplier dimana

menu data barang masuk berfungsi menampilkan data barang masuk

yang sudah dimasukkan oleh user admin ke dalam sistem. Menu data

barang keluar berfungsi menampilkan data barang yang sudah

dikeluarkan oleh user admin dari data barang masuk.Menu data

satuan berfungsi menampilkan data satuan yang sudah dimasukkan

oleh user admin ke dalam sistem, menu ini hanya dapat dilihat oleh

user admin, dan tidak tersedia pada user biasa. Kemudian menu data

supplier berfungsi menampilkan data supplier (perusahaan pemasok

barang) yang sudah dimasukkan user admin ke dalam sistem. Menu

data supplier juga berfungsi untuk mengetahui lokasi perusahaan

pemasok barang dan juga dapat dilihat oleh user biasa.

2. Data users adalah menu yang berfungsi untuk menampilkan seluruh

data-data akun pengguna yang sudah dimasukkan ke dalam sistem.

Menu ini juga tidak dapat diakses oleh user biasa, hanya user admin

yang dapat mengakses menu ini.

3. Invoice adalah menu yang berfungsi mencetak invoice dari data

barang keluar yang diinput oleh user admin sebagai bentuk laporan

yang akan dilihat oleh manajer.


45

4. Data pada user biasa menampilkan menu tabel data barang masuk

dan tabel data barang keluar, hanya saya user biasa hanya dapat

melihat tabel data saja tanpa bisa menginput data barang. Namun

user biasa juga dapat melakukan cetak invoice pada menu tabel

barang keluar.

5. Sign Out adalah menu terakhir yang dapat diakses oleh user admin

dan user biasa apabila pengguna ingin keluar dari sistem.

3.2.9. Desain Logika Program (Flowchart)

Flowchart dapat diartikan sebagai suatu alat atau sarana yang

menunjukkan langkah-langkah yang harus dilaksanakan dalam menyelesaikan

suatu permasalahan untuk komputasi dengan cara mengekspresikannya ke dalam

serangkaian simbol-simbol grafis khusus (Nuraini, 2015).

Didalam sistem yang dibangun, terdapat beberapa desain flowchart yang

dirancang, diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Flowchart Login
46

Gambar 3.26. Flowchart Login

Pada gambar 3.26, flowchart login dimulai dengan

menginputkan username dan pasword sesuai dengan data yang

sudah dimasukkan ke dalam database. Jika username dan password

yang diinputkan benar, maka akan langsung beralih ke halaman

utama (Dashboard). Tetapi jika username dan password yang

diinputkan salah, maka akan muncul notifikasi dan tetap berada di

tampilan login dan tidak bisa masuk ke dalam sistem. Apabila status

level user adalah sebagai admin, maka user akan beralih ke halaman

utama admin (Dashboard). Selanjutnya apabila status level user


47

adalah user biasa, maka user akan dialihkan kepada halaman utama

user biasa.

2. Flowchart Data Barang Masuk

Gambar 3.27. Flowchart Data Barang Masuk

Pada gambar 3.27, flowchart data barang masuk dimulai

dengan tampilan data barang masuk. User admin mengklik tombol

tambah data barang masuk, lalu halaman akan beralih ke tampilan

tambah data barang masuk. Kemudian user admin menginputkan

data barang masuk. Setelah selesai menginputkan data barang, user

admin menekan tombol submit, dan kemudian data akan tersimpan

di database, dan user admin akan dihadapkan kepada tampilan data

barang masuk.
48

3. Flowchart Data Barang Keluar

Gambar 3.28. Flowchart Data Barang Keluar

Pada gambar 3.25, Flowchart data barang keluar dimulai dari

user admin masuk ke dalam tampilan data barang keluar, lalu admin

menekan tombol tambah data keluar. Kemudian admin dihadapkan

kepada tampilan data barang masuk untuk memilih barang yang

ingin dikeluarkan, lalu admin menekan tombol keluarkan. Apabila

sudah ditekan, maka admin akan langsung beralih kepada tampilan

tambah barang keluar. Setelah admin menginput data barang keluar


49

dan menekan tombol submit, maka data barang keluar yang diinput

sudah masuk ke dalam database barang keluar dan berpindah ke

tampilan data barang masuk.

4. Flowchart Data Satuan

Gambar 3.29. Flowchart Data Satuan

Pada gambar 3.29, flowchart data satuan dimulai dari user

admin masuk ke dalam tampilan tambah data satuan barang pada sub

menu Forms, lalu admin menginputkan data satuan barang dengan

mengisi form. Setelah selesai dan melengkapi form yang disediakan

dan menekan tombol submit, maka data satuan barang yang sudah

diinput otomatis akan masuk ke dalam database data satuan barang


50

dan dapat di lihat didalam tampilan data satuan pada sub menu

Datas.

5. Flowchart Data Supplier

Gambar 3.30. Flowchart Data Supplier

Pada gambar 3.30, flowchart data supplier dimulai dari user

admin masuk ke dalam tampilan tambah supplier pada sub menu

Forms, lalu admin menginputkan data supplier dengan mengisi form.

Setelah selesai dan melengkapi form yang disediakan dan menekan

tombol submit, maka data supplier yang sudah diinput otomatis akan

masuk ke dalam database data supplier dan dapat di lihat didalam

tampilan data supplier pada sub menu Datas.

6. Flowchart User Profile


51

Gambar 3.31. Flowchart User Profile

Pada gambar 3.31, user admin dan user biasa dapat merubah

email, password dan gambar pada tampilan User Profile. Pada

tampilan user profile, user akan menginputkan email dan password

baru serta mengupload gambar baru. Lalu ketika user menekan

tombol submit, maka email, password dan gambar yang diubah

langsung tersimpan ke dalam database.


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Pengujian Blackbox

Pengujian blackbox adalah salah satu metode pengujian perangkat lunak

yang berfokus pada sisi fungsionalitas, khususnya pada input dan output.

Pengujian dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui aplikasi yang dibuat sudah

sesuai dengan yang diharapkan atau belum.

4.1.1. Pengujian Form Register

Pada saat membuka halaman register sistem ini, pengguna akan melihat

tampilan seperti pada gambar 4.1.

Gambar 4.1. Tampilan Halaman Register

52
Berdasarkan gambar 4.1, pengguna harus menginputkan seluruh field

yang disediakan oleh sistem untuk membuat akun. Seteleh pengguna mengisi

semua field

53
54

dengan benar dan menekan tombol register, maka akan muncul pesan berhasil

register dan menjadi akun dengan level akun user biasa dan data akun akan

tersimpan didalam database sistem. Berikut adalah pesan yang muncul setelah

pengguna berhasil membuat akun pada halaman register.

Gambar 4.2. Tampilan Pesan Berhasil Register

Jika pengguna menginputkan data akun yang sudah dibuat pada sistem

ini, maka sistem akan memunculkan pesan gagal register dikarenakan data yang

diinputkan sebelumnya sudah dibuat dan tersimpan didalam database sistem.

Berikut adalah pesan yang muncul setelah pengguna menginputkan data akun

yang sudah ada didalam sistem.


55

Gambar 4.3. Tampilan Pesan Register Gagal

Apabila pengguna tidak menginputkan salah satu field yang disediakan

oleh sistem didalam form register, maka pemgguna akan mendapat notifikasi

seperti pada gambar 4.4.

Gambar 4.4. Tampilan Halaman Register Jika Field Kosong


56

Oleh karena itu, kesimpulan yang dapat diambil dari pengujian form

register dapat dilihat pada tabel 4.1.

Tabel 4.1. Kesimpulan Pengujian Form Register

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan

1 Inputan Menginputkan Sistem menerima [] Sesuai

username, username, dan memunculkan Harapan

Email, Email, pesan berhasil [ ] Tidak

password, dan password, dan register dan Sesuai

confirm confirm kemudian Harapan

password password yang menyimpan data

benar akun didalam

database sistem.
2 Inputan Menginputkan Sistem menolak [] Sesuai

username, username, dan menampilkan Harapan

Email, Email, pesan “Warning! [ ] Tidak

password, dan password, dan Username Telah Sesuai

confirm confirm Digunakan”. Harapan

password password yang

sudah ada

didalam

database

sistem
3 Inputan Mengosongkan Sistem menolak [] Sesuai
57

username, field dan menampilan Harapan

Email, notifikasi “Please [ ] Tidak

password, dan fill out this field.”. Sesuai

confirm Harapan

password

4.1.2. Pengujian Input Username dan Password

Pada saat membuka halaman login sistem ini, maka pengguna akan

melihat tampilan seperti pada gambar 4.5.

Gambar 4.5. Tampilan Halaman Login pada Sistem

Berdasarkan gambar 4.5, pengguna harus memasukkan username dan

password yang benar sesuai dengan data akun yang sudah dibuat saat membuat

akun pada database sistem. Setelah pengguna memasukkan username dan

password dengan benar dan menekan tombol login, maka pengguna akan
58

dialihkan ke halaman utama (Dashboard) sesuai dengan level user, apakah

sebagai user admin, atau user biasa.

Jika pengguna tidak memasukkan username dan password dengan benar,

maka akan muncul pesan gagal dan tetap berada di halaman login sampai

pengguna dapat memasukkan username dan password dengan benar. Berikut

adalah pesan yang muncul setelah pengguna memasukkan username dan

password yang salah.

Gambar 4.6. Tampilan Pesan Login Gagal

Jika pengguna tidak mengisi seluruh atau salah satu field pada halaman

login, maka pengguna akan mendapat notifikasi seperti pada gambar 4.7.
59

Gambar 4.7. Tampilan Halaman Login Jika Field Kosong

Oleh karena itu, kesimpulan yang dapat diambil dari pengujian form

login dapat dilihat pada tabel 4.2.

Tabel 4.2. Kesimpulan Pengujian Form Login

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan

1 Inputan Menginputkan Sistem menerima [] Sesuai

username dan username dan dan kemudian Harapan

password password yang menuju ke [ ] Tidak

benar halaman utama Sesuai

(Dashboard) Harapan
2 Inputan Menginputkan Sistem menolak [] Sesuai

username dan username dan dan menampilkan Harapan

password password yang pesan “Warning! [ ] Tidak


60

salah Username belum Sesuai

terdaftar, Harapan

Silahkan Register

Dahulu”
3 Inputan Mengosongkan Sistem menolak [] Sesuai

username dan field dan menampilan Harapan

password notifikasi “Please [ ] Tidak

fill out this field.” Sesuai

Harapan

4.1.3. Pengujian Halaman Menu Utama (Dashboard)

Setelah pengguna mengisi form login dengan benar dan menekan tombol

login, maka sistem akan langsung menuju ke halaman menu utama (Dashboard)

sesuai dengan level akun login, dengan tampilan seperti pada gambar 4.8 dan

gambar 4.9.

Gambar 4.8. Tampilan Halaman Utama (Dashboard) User Admin


61

Gambar 4.9. Tampilan Halaman Utama (Dashboard) User Biasa

Berdasarkan gambar 4.8, pada halaman utama (Dashboard) user admin

terdapat 4 menu yang terdiri dari menu Forms dengan sub menu tambah data

barang masuk, tambah data satuan, dan tambah data supplier. Lalu ada menu

Datas dengan sub menu data barang masuk, data barang keluar, data satuan, dan

data supplier. Kemudian ada menu Profile dan menu Users.

4.1.4. Pengujian Menu Forms

Pada menu forms, terdapat beberapa sub menu seperti menu tambah data

barang masuk, tambah satuan barang, dan tambah supplier. Didalam menu ini

juga terdapat sub menu tambah data barang keluar, namun itu hanya muncul

apabila ada data barang masuk yang ingin dikeluarkan oleh pengguna.

1. Pengujian Menu Tambah Data Barang Masuk

Menu tambah data barang masuk berfungsi menambahkan data

baru berupa data barang masuk yang diambil dari info barang yang

dipasok dari perusahaan pemasok barang tersebut (supplier) yang


62

akan disimpan didalam sistem. Proses tambah data barang masuk

dilakukan dengan menginputkan data barang sesuai dengan form

yang tersedia didalam sistem. Berikut tampilan untuk tambah data

barang masuk pada gambar 4.10.

Gambar 4.10. Tampilan Menu Tambah Data Barang Masuk

Berdasarkan gambar 4.10, admin harus menginputkan ID

Transaksi (otomatis dari sistem), tanggal, nama supplier, kode

barang, nama barang, satuan barang, dan jumlah barang dan tidak

boleh kosong. Jika salah satu field kosong maka proses tidak akan

berjalan dan sistem akan memberikan pesan agar mengisi field yang

kosong.
63

Gambar 4.11. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Barang Masuk Jika
Field Kosong

Adapun kesimpulan dari pengujian pada menu tambah data

barang masuk dapat dilihat pada tabel 4.3.

Tabel 4.3. Kesimpulan Pengujian Input Data Barang Masuk

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Input ID Menginputkan Sistem [] Sesuai

Transaksi, ID Transaksi, menerima dan Harapan

tanggal, nama tanggal, nama menyimpan [ ] Tidak

supplier, kode supplier, kode data baru ke Sesuai

barang, nama barang, nama dalam Harapan

barang, satuan barang, satuan database

barang, dan barang, dan barang masuk

jumlah barang jumlah barang

yang benar dan

lengkap
64

2 Input ID Mengosongka Sistem tidak [] Sesuai

Transaksi, n salah satu dapat Harapan

tanggal, nama field memproses [ ] Tidak

supplier, kode data dan Sesuai

barang, nama menampilkan Harapan

barang, satuan pesan

barang, dan peringatan

jumlah barang untuk mengisi

seluruh field.

2. Pengujian Menu Tambah Data Barang Keluar

Menu tambah data barang keluar berfungsi menambahkan data

berupa data barang masuk yang dikeluarkan dengan maksud barang

tersebut sudah di klaim (digunakan/ dioper) yang akan disimpan

didalam sistem. Proses tambah data barang keluar dilakukan dengan

menginputkan data barang sesuai dengan form yang tersedia didalam

sistem. Berikut tampilan untuk menu tambah data barang keluar

pada gambar 4.12.


65

Gambar 4.12. Tampilan Menu Tambah Data Barang Keluar

Berdasarkan gambar 4.12, admin hanya harus menginput field

yang kosong saja dan itu wajib diisi, dan untuk field yang otomatis

sudah terisi adalah data barang masuk yang tidak bisa diubah dari

sistem. Admin harus menginput tanggal keluar, satuan barang, dan

jumlah barang dan tidak boleh kosong. Jika salah satu field kosong

maka proses tidak akan berjalan dan sistem akan memberikan pesan

field harus diisi.

Gambar 4.13. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Barang Keluar Jika
Field Kosong
66

Adapun kesimpulan dari pengujian pada menu tambah data

barang keluar dapat dilihat pada tabel 4.4.

Tabel 4.4. Kesimpulan Pengujian Input Data Barang Keluar

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Input ID Menginputkan Sistem [] Sesuai

Transaksi, ID Transaksi, menerima dan Harapan

tanggal masuk tanggal masuk menyimpan [ ] Tidak

dan keluar, dan keluar, data baru ke Sesuai

nama supplier, nama supplier, dalam Harapan

kode barang, kode barang, database

nama barang, nama barang, barang keluar

satuan barang, satuan barang,

dan jumlah dan jumlah

barang barang yang

benar dan

lengkap
2 Input ID Mengosongka Sistem tidak [] Sesuai

Transaksi, n salah satu dapat Harapan

tanggal masuk field memproses [ ] Tidak

dan keluar, data dan Sesuai

nama supplier, menampilkan Harapan

kode barang, pesan

nama barang, peringatan


67

satuan barang, untuk mengisi

dan jumlah seluruh field.

barang

3. Pengujian Menu Tambah Data Satuan Barang

Menu tambah data satuan barang berfungsi menambahkan data

baru berupa data satuan barang yang akan disimpan didalam sistem.

Satuan barang ini bertujuan untuk memberikan satuan kepada barang

yang dipasok agar tidak keliru saat mengukur barang untuk dihitung

secara manual. Proses tambah data satuan barang dilakukan dengan

menginputkan data satuan barang sesuai dengan form yang tersedia

didalam sistem. Berikut tampilan untuk menu tambah data satuan

barang pada gambar 4.14.

Gambar 4.14. Tampilan Menu Tambah Data Satuan Barang

Berdasarkan gambar 4.14, admin harus menginputkan kode

satuan dan nama satuan dan tidak boleh kosong. Jika salah satu field
68

kosong maka proses tidak akan berjalan dan sistem akan

memberikan pesan agar mengisi field yang kosong.

Gambar 4.15. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Satuan Barang Jika
Field Kosong

Adapun kesimpulan dari pengujian pada menu tambah data

satuan barang dapat dilihat pada tabel 4.5.

Tabel 4.5. Kesimpulan Pengujian Input Data Satuan Barang

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Input kode Menginputkan Sistem [] Sesuai

satuan dan kode satuan menerima dan Harapan

nama satuan dan nama menyimpan [ ] Tidak

satuan yang data baru ke Sesuai

benar dan dalam Harapan

lengkap database

satuan barang
2 Input kode Mengosongka Sistem tidak [] Sesuai
69

satuan dan n salah satu dapat Harapan

nama satuan field memproses [ ] Tidak

data dan Sesuai

menampilkan Harapan

pesan

peringatan

untuk mengisi

seluruh field.

4. Pengujian Menu Tambah Data Supplier

Menu tambah data supplier berfungsi menambahkan data baru

berupa data supplier yang akan disimpan didalam sistem. Data

supplier ini bertujuan untuk memberikan informasi perusahaan

pemasok barang dan asal kota perusahaan pemasok barang. Proses

tambah data supplier dilakukan dengan menginputkan data supplier

sesuai dengan form yang tersedia didalam sistem. Berikut tampilan

untuk menu tambah data supplier pada gambar 4.16.


70

Gambar 4.16. Tampilan Menu Tambah Data Supplier

Berdasarkan gambar 4.16, admin harus menginputkan ID

supplier, nama supplier, dan kota dan tidak boleh kosong. Jika salah

satu field kosong maka proses tidak akan berjalan dan sistem akan

memberikan pesan agar mengisi field yang kosong.

Gambar 4. 17. Tampilan Pesan Menu Tambah Data Supplier Jika Field
Kosong

Adapun kesimpulan dari pengujian pada menu tambah data

supplier dapat dilihat pada tabel 4.6.


71

Tabel 4.6. Kesimpulan Pengujian Input Data Supplier

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Input ID Menginputkan Sistem [] Sesuai

supplier, nama ID supplier, menerima dan Harapan

supplier, dan nama supplier, menyimpan [ ] Tidak

kota dan kota yang data baru ke Sesuai

benar dan dalam Harapan

lengkap database

supplier
2 Input ID Mengosongka Sistem tidak [] Sesuai

supplier, nama n salah satu dapat Harapan

supplier, dan field memproses [ ] Tidak

kota data dan Sesuai

menampilkan Harapan

pesan

peringatan

untuk mengisi

seluruh field.

4.1.5. Pengujian Menu Datas

Pada menu forms, terdapat beberapa sub menu seperti menu data barang

masuk, data barang keluar, data satuan, dan data supplier.

1. Pengujian Menu Data Barang Masuk


72

Menu data barang masuk berfungsi menampilkan data barang

masuk yang sudah diinputkan oleh admin ke dalam sistem dan telah

tersimpan didalam sistem. Didalam menu data barang masuk

terdapat fitur tambah data barang masuk, update data, hapus data,

dan fitur keluarkan data. Berikut tampilan untuk menu data barang

masuk pada gambar 4.18.

Gambar 4.18. Tampilan Menu Data Barang Masuk

Berdasarkan gambar 4.18, pada menu ini admin memiliki hak

akses menambah data barang masuk baru, memperbaiki data/ update

data, menghapus data, dan mengeluarkan data menjadi data barang

keluar.

2. Pengujian Button Tambah Data Masuk pada Menu Data Barang

Masuk

Button tambah data masuk berfungsi apabila admin ingin

menambah data barang masuk baru ke dalam sistem. Proses button

tambah data masuk dilakukan dengan menekan button tambah data


73

masuk. Berikut menu yang akan ditampilkan setelah menekan button

tambah data masuk pada gambar 4.19.

Gambar 4.19. Tampilan Tambah Data Barang Masuk Setelah Menekan


Button Tambah Data Masuk

Berdasarkan pada gambar 4.19, setelah admin menekan button

tambah data masuk, sistem akan mengalihkan halaman ke menu

tambah data barang masuk. Oleh karena itu kesimpulan dari

pengujian button tambah data masuk dapat dilihat pada tabel 4.7.

Tabel 4.7. Kesimpulan Pengujian Button Tambah Data Masuk

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Button tambah Menekan Sistem [] Sesuai

data masuk button tambah menerima dan Harapan

pada menu data masuk secara [ ] Tidak

data barang otomatis Sesuai

masuk mengalihkan Harapan

halaman ke
74

menu tambah

data barang

masuk

3. Pengujian Update Data Barang Masuk pada Menu Data Barang

Masuk

Update data barang masuk berfungsi ketika admin ingin

memperbaiki salah satu data barang masuk yang sudah disimpan

didalam sistem. Proses update data dilakukan dengan menekan

button update pada salah satu data barang masuk yang ingin di

update didalam tabel.

Gambar 4.20. Tampilan Update Data Barang Masuk

Berdasarkan pada gambar 4.20, setelah admin menekan button

update data pada salah satu data barang masuk didalam tabel, sistem

otomatis akan mengalihkan halaman ke menu update data barang

masuk. Setelah itu admin menginputkan data pada form yang

disediakan pada menu update data barang masuk. Field yang


75

tersedia didalam menu update data barang masuk adalah ID transaksi

(otomatis dari sistem), tanggal barang masuk, nama supplier, kode

barang, nama barang, satuan barang, dan jumlah barang. Setelah

admin menginput seluruh form yang disediakan pada menu update

data barang masuk dan menekan submit, maka sistem akan

memberikan pesan berhasil update data dan memperbaharui data

barang masuk dan otomatis tersimpan didalam sistem.

Gambar 4.21. Tampilan Pesan pada Menu Data Barang Masuk Setelah
Berhasil Update Data

Apabila admin mengosongkan salah satu field yang disediakan

pada menu update data barang masuk, maka proses tidak akan

berjalan dan sistem memberikan pesan agar mengisi field yang

kosong pada menu update data barang masuk.


76

Gambar 4.22. Tampilan Pesan Menu Update Data Barang Masuk Jika
Field Kosong

Oleh karena itu kesimpulan dari pengujian update data barang

masuk dapat dilihat pada tabel 4.8.

Tabel 4.8. Kesimpulan Pengujian Update Data Barang Masuk

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Button update Menekan Sistem [] Sesuai

pada tabel button update menerima dan Harapan

data barang pada salah satu secara otomatis [ ] Tidak

masuk data barang mengalihkan Sesuai

masuk halaman ke Harapan

menu update

data barang

masuk
2 Input ID Menginputkan Sistem [] Sesuai

transakasi, ID transakasi, menerima dan Harapan


77

tanggal, nama tanggal, nama memperbaharu [ ] Tidak

supplier, kode supplier, kode i data barang Sesuai

barang, nama barang, nama masuk yang Harapan

barang, satuan barang, satuan telah tersimpan

barang, dan barang, dan didalam sistem

jumlah barang jumlah barang

dengan benar

dan lengkap
3 Input ID Mengosongkan Sistem tidak [] Sesuai

transkasi, field dapat Harapan

tanggal, nama memproses [ ] Tidak

supplier, kode data dan Sesuai

barang, nama menampilkan Harapan

barang, satuan pesan

barang, dan peringatan

jumlah barang untuk mengisi

seluruh field.

4. Pengujian Hapus Data Barang Masuk pada Menu Data Barang

Masuk

Jika terjadi kesalahan pada penginputan data, maka admin

dapat menekan button hapus pada salah satu data barang masuk

didalam tabel. Ketika button hapus ditekan, maka akan muncul pesan

konfirmasi seperti pada gambar 4.23.


78

Gambar 4.23. Tampilan Pesan Konfirmasi Hapus Data Barang Masuk

Setelah menekan tombol “OK” pada pesan seperti gambar

4.23, kemudian sistem akan langsung menghapus data yang dipilih

pada tabel data barang masuk.

Gambar 4.24. Tampilan Tabel Data Barang Masuk Setelah Menghapus


Salah Satu Data Barang Masuk

Adapun kesimpulan dari hasil pengujian pada hapus data

barang masuk pada tabel 4.9.

Tabel 4.9. Kesimpulan Pengujian Hapus Data Barang Masuk

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
79

1 Button hapus Menghapus Sistem [] Sesuai

pada menu salah satu data menerima dan Harapan

data barang pada tabel data menghapus [ ] Tidak

masuk barang masuk salah satu data Sesuai

barang masuk Harapan

yang dipilih

5. Pengujian Menu Data Barang Keluar

Menu data barang keluar berfungsi menampilkan data barang

masuk yang sudah diinputkan oleh admin ke dalam sistem dan telah

tersimpan didalam sistem. Didalam menu data barang keluar terdapat

fitur tambah data keluar dan invoice. Berikut tampilan untuk menu

data barang keluar pada gambar 4.25.

Gambar 4.25. Tampilan Menu Data Barang Keluar

Berdasarkan gambar 4.25, pada menu ini admin memiliki hak

akses menambah data barang keluar baru, dan melihat invoice serta

mencetak invoice.
80

6. Pengujian Button Tambah Data Keluar pada Menu Data Barang

Keluar

Button tambah data keluar berfungsi apabila admin ingin

menambah data barang keluar baru ke dalam sistem. Proses button

tambah data keluar dilakukan dengan menekan button tambah data

keluar. Berikut menu yang akan ditampilkan setelah menekan button

tambah data keluar pada gambar 4.26.

Gambar 4.26. Tampilan Tambah Data Barang Masuk Setelah Menekan


Button Tambah Data Keluar

Berdasarkan gmbar 4.26, setelah admin menekan button

tambah data keluar, sistem akan mengalihkan halaman ke menu data

barang masuk untuk kemudian memilih salah satu data barang yang

ingin dikeluarkan. Oleh karena itu kesimpulan dari pengujian button

tambah data keluar dapat dilihat pada tabel 4.10.

Tabel 4.10. Kesimpulan Pengujian Button Tambah Data Keluar

No Komponen Skenario Hasil yang Hasil


81

yang diuji Pengujian diharapkan


1 Button tambah Menekan Sistem [] Sesuai

data keluar button tambah menerima dan Harapan

pada menu data keluar secara [ ] Tidak

data barang otomatis Sesuai

keluar mengalihkan Harapan

halaman ke

menu data

barang masuk

7. Pengujian Button Invoice pada Menu Data Barang Keluar

Button invoice berfungsi apabila admin ingin melihat dan

mencetak invoice barang keluar untuk kemudian menjadi laporan

yang akan diberikan kepada manajer estate atau atasan. Proses

button invoice adalah dengan menekan button invoice pada salah

satu data barang keluar didalam tabel.


82

Gambar 4.27. Tampilan Invoice Data Barang Keluar dalam Format .pdf
Setelah Admin menekan Button Invoice

Berdasarkan pada gambar 4.27, setelah admin menekan button

invoice, sistem akan mengalihkan halaman ke dalam sebuah

tampilan invoice data barang keluar berupa format .pdf. File .pdf ini

dapat di unduh dan di cetak untuk dijadikan dokumentasi dan

laporan. Oleh karena itu, kesimpulan pengujian button invoice dapat

dilihat pada tabel 4.11.

Tabel 4.11. Kesimpulan Pengujian Button Invoice Data Barang Keluar

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Button invoice Menekan Sistem [] Sesuai

pada menu button invoice menerima dan Harapan

data barang secara [ ] Tidak

keluar otomatis Sesuai


83

mengalihkan Harapan

halaman ke

dalam sebuah

tampilan

invoice data

barang keluar

berupa

format .pdf

4.1.6. Pengujian Menu Profile

Menu profile berfungsi sebagai menu yang menyediakan akses ubah data

user admin apabila admin ingin mengubah data akun pada sistem. Menu profile

memiliki 2 sub menu yaitu menu change password dan menu change picture.

1. Pengujian Menu Change Password

Menu change password berfungsi apabila admin ingin

mengubah data password akun pada sistem. Berikut tampilan menu

change password pada gambar 4.28.


84

Gambar 4.28. Tampilan Menu Change Password

Berdasarkan gambar 4.28, admin menginputkan field yang

tersedia pada menu change password. Setelah semua data dalam

field terisi dan menekan tombol submit, maka sistem akan

memberikan pesan berhasil ubah data dan memperbaharui data akun

user admin dan otomatis tersimpan didalam sistem.

Gambar 4.29. Tampilan Pesan Berhasil Ubah Data pada Menu Profile

Kemudian apabila admin tidak mengisi seluruh field dan

menekan tombol submit, maka tidak akan terjadi apa-apa


85

dikarenakan tidak ada data yang di ubah dan akan tetap pada menu

profile. Adapun kesimpulan dari pengujian menu change password

dapa dilihat pada tabel 4.12.

Tabel 4.12. Kesimpulan Pengujian Menu Change Password

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Input new Menginputkan Sistem [] Sesuai

password dan new password menerima dan Harapan

confirm new dan confirm secara [ ] Tidak

password pada new password otomatis Sesuai

menu change merubah data Harapan

password pada akun.

2. Pengujian Menu Change Picture

Menu change picture berfungsi apabila admin ingin mengubah

data gambar akun pada sistem. Berikut tampilan menu change

picture pada gambar 4.30.

Gambar 4.30. Tampilan Menu Change Picture


86

Berdasarkan gambar 4.30, admin menginputkan data gambar

dengan menekan button choose file, lalu memilih gambar pada

perangkat. Setelah admin menginputkan gambar dan menekan

tombol submit, maka sistem akan memberikan pesan gambar

berhasil di upload. Dan sistem secara otomatis akan mengubah

gambar sebelumnya dari database.

Gambar 4.31. Tampilan Pesan Berhasil pada Menu Change Picture

Selanjutnya apabila admin tidak menginputkan gambar dan

menekan tombol submit, maka proses tidak akan berjalan dan sistem

akan memberikan pesan gagal dan mengisyaratkan untuk upload

gambar.
87

Gambar 4.32. Tampilan Notifikasi pada Menu Change Picture

Oleh karena itu, kesimpulan pengujian menu change picture

dapat dilihat pada tabel 4.13.

Tabel 4.13. Kesimpulan Pengujian Menu Change Picture

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Upload Memasukkan Sistem [] Sesuai

Picture pada data gambar menerima dan Harapan

menu change dengan secara [ ] Tidak

picture menekan otomatis Sesuai

button choose merubah data Harapan

file dan gambar pada

menekan akun.

tombol submit
2 Input Picture Tidak Sistem tidak [] Sesuai

pada menu memasukkan berjalan dan Harapan

change data gambar sistem akan [ ] Tidak


88

picture dan menekan memberikan Sesuai

tombol submit pesan untuk Harapan

meng-upload

data gambar

4.1.7. Pengujian Menu Users

Menu users berfungsi menampilan info data user, baik itu user admin

maupun user biasa. Pada menu ini, admin memiliki hak akses beru fitur tambah

data, ubah data, dan hapus data. Berikut tampilan menu user dapat dilihat pada

gambar 4.33.

Gambar 4.33. Tampilan Menu Users

1. Pengujian Button Tambah Data pada Menu Users

Button tambah data pada menu users berfungsi apabila admin

ingin menambah data akun untuk pengguna baru, baik itu user

admin maupun user biasa. Proses button tambah data dilakukan


89

dengan menekan button tambah data. Berikut tampilan dari tambah

user setelah menekan button tambah data pada gambar 4.34.

Gambar 4.34. Tampilan Tambah User setelah Menekan Button Tambah


Data pada Menu Users

Berdasarkan gambar 4.34, setelah admin menekan button

tambah data pada menu users, sistem akan merespon dan

mengalihkan tampilan ke halaman tambah user. Oleh karena itu,

kesimpulan pengujian button tambah data pada menu users dapat

dilihat pada tabel 4.14.

Tabel 4.14. Kesimpulan Pengujian Button Tambah Data pada Menu


Users

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Button tambah Menekan Sistem [] Sesuai

data pada button tambah menerima dan Harapan

menu users data secara [ ] Tidak

otomatis Sesuai
90

mengalihkan Harapan

halaman ke

tambah user

2. Pengujian Button Update pada Menu Users

Button update pada menu users berfungsi apabila admin ingin

mengubah data user. Proses ubah data user dilakukan dengan

menekan button update pada salah satu tabel yang berisikan data

user. Berikut tampilan update user pada gambar 4.35.

Gambar 4.35. Tampilan Halaman Update User setelah menekan Button


Update pada Menu Users

Berdasarkan gambar 4.35, setelah admin menekan button

update pada salah satu tabel data user didalam menu users, sistem

secara otomatis akan mengalihkan halaman ke halaman update user.

Didalam halaman update user, admin menginputkan field yang

disediakan oleh sistem. Field pada halaman update user adalah

username, email, dan level. Setelah mengisi seluruh field yang

disediakan dan menekan tombol submit, maka sistem akan


91

memberikan pesan data user berhasil diubah, lalu data akun secara

otomatis akan berubah pada sistem dan akan kembali ke dalam menu

users.

Gambar 4.36. Tampilan Pesan Berhasil pada Menu Users

Oleh karena itu, kesimpulan pengujian dari button update

dapat dilihat pada tabel 4.15.

Tabel 4.15. Kesimpulan Pengujian Button Update pada Menu Users

Komponen Skenario Hasil yang


No Hasil
yang diuji Pengujian diharapkan
1 Button update Menekan Sistem [] Sesuai

pada menu button update menerima dan Harapan

users secara [ ] Tidak

otomatis Sesuai
92

mengalihkan Harapan

halaman ke

update user
2 Input Menginputkan Sistem [] Sesuai

Username, username, menerima dan Harapan

Email, dan email, dan memberikan [ ] Tidak

level pada level lalu pesan berhasil Sesuai

halaman menekan dan Harapan

update user tombol submit mengalihkan

kembali ke

dalam menu

users

3. Pengujian Button Delete pada Menu Users

Button delete pada menu users berfungsi apabila admin ingin

menghapus salah satu data user dikarenakan kesalahan input atau

kesalahan data pada akun. Proses button delete dilakukan dengan

menekan button delete pada salah satu tabel data user. Ketika button

hapus ditekan, maka akan muncul pesan konfirmasi seperti pada

gambar 4.36.
93

Gambar 4.37. Pesan Konfirmasi Hapus Data Setelah Menekan Button


Delete pada Menu Users

Setelah menekan tombol “OK” pada pesan seperti gambar

4.37, kemudian sistem akan langsung menghapus data yang dipilih

pada tabel data user dan memberikan pesan seperti pada gambar

4.38.

Gambar 4.38. Pesan yang Muncul setelah Berhasil Menghapus Data


User

Adapun kesimpulan dari hasil pengujian button delete pada

hapus data user pada tabel 4.16.

Tabel 4.16. Kesimpulan Pengujian Button Delete pada Menu Users

No Komponen Skenario Hasil yang Hasil


94

yang diuji Pengujian diharapkan


1 Button delete Menghapus Sistem [] Sesuai

pada menu salah satu data menerima dan Harapan

users pada tabel data menghapus [ ] Tidak

user salah satu data Sesuai

user yang Harapan

dipilih
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Dari hasil perancangan Sistem Informasi Pendataan Barang Masuk dan

Barang Keluar di Divisi Gudang Central PT Serikat Putra – Lubuk Raja Estate

Pelalawan, maka dapat disimpulkan bahwa :

1. Sistem Informasi Pendataan Barang Masuk dan Barang Keluar yang

dirancang bermanfaat sebagai solusi mempermudah pegawai dalam

mendata barang yang masuk dan keluar.

2. Sistem ini lebih efektif dalam segi waktu agar lebih cepat dalam

melaporkan data barang kepada manajer atau atasan yang

bersangkutan.

3. Sistem ini membantu pegawai divisi gudang central dalam kegiatan

menginput data barang sehingga tidak memerlukan kertas dalam

penginputan barang masuk dan keluar.

4. Sistem ini cukup akurat dalam penghitungan jumlah barang,

sehingga tidak menimbulkan kekeliruan dalam menghitung jumlah

barang.

5. Sistem ini juga dapat menyimpan data barang dengan aman,

dikarenakan hanya pegawai tertentu yang dapat mengakses sistem

ini.

5.2. Saran

Adapun saran untuk sistem ini adalah sebagai berikut:

95
1. Dalam membangun suatu sistem, keamanan data merupakan aspek

paling penting, dan penulis menyadari bahwa masih banyak terdapat

96
97

kekurangan dalam hal kemanan data pengguna. Untuk itu, penulis

mengharapkan masukan dari pihak-pihak yang berkepentingan dan

berkompeten dalam hal ini untuk menyempurnakan hasilnya.

2. Sistem ini dapat dikembangkan lagi dengan tampilan yang lebih baik

lagi dan lebih mudah digunakan.


DAFTAR PUSTAKA

Nur Fadillah Utami, 2018, Sistem Informasi Inventori Barang PT. Tissan

Nugraha Globalindo Berbasis Web, Skripsi, Universitas Muhammadiyah

Surakarta, Surakarta

Rahmawati, 2017, Sistem Informasi Inventory Stok Barang pada CV. Artha

Palembang , Skripsi, Universitas Islam Negeri Raden Fatah, Palembang

98