Anda di halaman 1dari 55

ANTISIPASI HOAKS

LITERASI DIGITAL- KELAS C – KEL 7 :


Ferdie Kurniawan 2007112348
Muhammad Fajar Nugraha 2007110799
Mutiara Salsabila Gayatri 2007114027

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL


UNIVERSITAS RIAU
2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Paper tentang Antisipasi Hoaks ini
dengan baik dan tepat pada waktunya. Paper tentang Antisipasi Hoaks ini merupakan
pemantapan dari dasar teori yang telah didapatkan pada mata kuliah Literasi Digital.
Ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada Dosen mata kuliah Literasi Digital,
Bapak Hendra Taufik S.T. M.Sc yang telah memberikan bimbinganya atas paper ini.
Penulis menyadari dalam penyusunan Paper tentang Antisipasi Hoaks ini masih
terdapat kekurangan. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun demi kesempurnaan paper ini dimasa akan datang.

Pekanbaru, Oktober 2020

Penulis

1
2
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR............................................................................................................1
DAFTAR ISI..........................................................................................................................3
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................................6
BAB I PENGERTIAN...........................................................................................................8
1.1 ISTILAH.................................................................................................................8
1.1.1 Hoaks ( informasi bohong )............................................................................8
1.1.2 Satire...............................................................................................................8
1.1.3 Mimesis...........................................................................................................8
1.1.4 Silap.................................................................................................................8
1.1.5 Imitasi..............................................................................................................8
1.1.6 Konten.............................................................................................................9
1.1.7 Manipulasi......................................................................................................9
1.1.8 False content...................................................................................................9
1.1.9 Gadungan........................................................................................................9
1.1.10 Parodi..............................................................................................................9
1.1.11 Meme...............................................................................................................9
1.1.12 Misleading content.......................................................................................10
1.1.13 Fake news......................................................................................................10
1.1.14 Imposter content...........................................................................................10
1.1.15 Manipulated content....................................................................................10
1.1.16 Hate speech...................................................................................................10
1.1.17 Saracen ( kalangan yg pembuat hoaks ).....................................................10
1.1.18 Fabricated news............................................................................................11
1.1.19 Nonfactual.....................................................................................................11
1.1.20 Rumor...........................................................................................................11
1.1.21 Prank.............................................................................................................11
1.1.22 Turn back hoax.............................................................................................11
1.1.23 Hocus.............................................................................................................11

3
1.1.24 Machine learning..........................................................................................11
1.1.25 Report............................................................................................................11
1.1.26 Harassment...................................................................................................12
1.1.27 Rude...............................................................................................................12
1.1.28 Fanpage indonesian hoaxes..........................................................................12
1.1.29 Hoax urban legend.......................................................................................12
1.1.30 Yellow journalism.........................................................................................12
1.1.31 Post truth.......................................................................................................12
1.1.32 Clickbait........................................................................................................12
1.1.33 Social bot.......................................................................................................12
1.1.34 Citizen jounalism..........................................................................................13
1.1.35 Internet trolls................................................................................................13
1.1.36 Aggregator....................................................................................................13
1.1.37 Algorithms....................................................................................................13
1.1.38 Deepfake........................................................................................................13
1.1.39 Validitas........................................................................................................13
1.1.40 Investigasi......................................................................................................13
1.1.41 Reverse image seraches................................................................................13
1.1.42 Transparansi.................................................................................................13
1.1.43 Akurat...........................................................................................................13
1.1.44 Group sekoci.................................................................................................14
1.1.45 Post traumatic...............................................................................................14
1.1.46 Fake account.................................................................................................14
1.1.47 Vicious circle.................................................................................................14
1.1.48 False connection............................................................................................14
1.1.49 Muslim cyber army......................................................................................14
1.1.50 Provokatif......................................................................................................14
1.2 Definisi...............................................................................................................14
1.3 Jenis – Jenis Berita Hoaks.........................................................................................16
1.3.1 Satir......................................................................................................................16

4
1.3.2 Misleading Content ( Konten Menyesatkan )....................................................17
1.3.3 False Context ( Informasi Salah Konteks )........................................................18
1.3.4 False Connection (Salah Koneksi)......................................................................19
1.3.5 Imposter Content (Konten Tiruan)....................................................................20
1.3.6 Manipulated Content (Konten Manipulasi)......................................................21
1.3.7 Fabricated Content (Konten Palsu)...................................................................22
1.3.8 Hoaks pesan berantai..........................................................................................23
1.3.9 Hoaks virus..........................................................................................................23
1.3.10 Hoaks hadiah gratis...........................................................................................24
1.4 Situs – Situs Hoaks...................................................................................................24
1.5 Ciri- Ciri Berita Hoaks...............................................................................................25
BAB II PEMICU TIMBULNYA HOAKS.........................................................................27
2.1 Suka Berbagi Malas Membaca.................................................................................27
2.2 Terlalu Cemas Terancam Bakal Terjadi Bahaya........................................................27
2.3 Mengikuti Tren........................................................................................................27
2.4 Paling Update, Ingin Pengakuan...............................................................................28
2.5 Psikopat Atau Dibayar Oleh Pihak Tertentu.............................................................28
2.6 Nggak Ada Kerjaan & Pegang Gadget Seharian........................................................28
2.7 Prioritaskan Isi Artikel Daripada Sumber Berita Nya................................................28
BAB III DAMPAK BERITA HOAKS................................................................................30
3.1 Terhadap Individu....................................................................................................30
3.2 Terhadap Masyarakat..............................................................................................31
3.3 Terhadap Negara.....................................................................................................32
BAB IV PERATURAN YANG MENGATUR TENTANG HOAKS................................34
4.1 UU ITE.....................................................................................................................34
4.2 Peraturan Internasional...........................................................................................35
BAB V CARA MEMBUKTIKAN BERITA HOAKS.......................................................38
5.1 Langkah – Langkah Menghindari Hoaks...................................................................38
5.2 Lewat situs..............................................................................................................40
5.3 Aplikasi Android.......................................................................................................42

5
5.4 Chatbot Antihoaks...................................................................................................43
BAB VI CARA PELAPORAN BERITA HOAKS.............................................................46
6.1 Pihak Berwajib dan Kominfo....................................................................................46
BAB VII PENUTUP.............................................................................................................47
7.1 Kesimpulan..............................................................................................................47
7.2 Saran........................................................................................................................49
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................50
DAFTAR INDEKS...............................................................................................................53

6
DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 1. 1 SATIR 16
GAMBAR 1. 2 MISLEADING CONTENT 17
GAMBAR 1. 3FALSE CONTEXT 18
GAMBAR 1. 4 FALSE CONNECTION 19
GAMBAR 1. 5 IMPOSTER CONTENT 20
GAMBAR 1. 6 MANIPULATED CONTENT 21
GAMBAR 1. 7 FABRICATED CONTENT 22
GAMBAR 1. 8 YANDEX 40
GAMBAR 1. 9 SIMILAR IMAGES 41
GAMBAR 1.10 HBT 42
GAMBAR 1. 11 CHATBOT ANTI HOAKS 44
GAMBAR 1. 12 CHAT BOT ANTI HOAKS 45

7
BAB I
PENGERTIAN

1.1 ISTILAH
1.1.1 Hoaks ( informasi bohong )
Menurut kamus besar bahasa indonesia (kbbi), hoaks atau hoaks adalah berita
bohong atau berita tidak bersumber. Hoaks adalah informasi yang sesungguhnya
tidak benar, tetapi dibuat seolah-olah benar adanya.
1.1.2 Satire
Secara umum pengertian satire adalah genre sastra dan seni pertunjukan, di
mana kejahatan, kebodohan, pelanggaran, kekurangan akal logika, kurang
pengetahuan, dan kekurangan kesadaran dan sejenisnya pantas menjadi bahan
ejekan, cemohaan, tertawaan, atau kekonyolan. [CITATION Apo20 \l 1033 ]
1.1.3 Mimesis
Mimesis berasal bahasa yunani yang berarti tiruan. Dalam hubungannya
dengan kritik sastra mimesis diartikan sebagai pendekatan sebuah pendekatan yang
dalam mengkaji karya sastra selalu berupaya untuk mengaitkan karya sastra dengan
realitas atau kenyataan[ CITATION sya10 \l 1033 ]

1.1.4 Silap
Makna silap di kbbi adalah salah penglihatan (penglihatan atau perasaannya
berlainan dengan keadaan sebenarnya)

1.1.5 Imitasi
Imitasi adalah meniru perilaku dan tindakan orang lain dengan sama persis
apa yang dilakukan oleh orang lain tersebut. Sebagai suatu proses, imitasi tentunysa
dapat berarti positif apabila yang ditiru tersebut adalah perilaku individu yang baik
sesuai nilai dan norma masyarakat.[ CITATION Dos18 \l 1033 ]

8
1.1.6 Konten
Kata konten biasanya merujuk kepada suatu hal yang berbau dengan media
sosial ataupun media internet. Di dalam kamus besar bahasa indonesia atau biasa kita
sebut dengan kbbi, konten adalah suatu informasi yang sudah tersedia melalui media
ataupun produk elektronik.[ CITATION adm20 \l 1033 ]

1.1.7 Manipulasi
Makna manipulasi di KBBI adalah upaya kelompok atau perseorangan untuk
memengaruhi perilaku, sikap, dan pendapat orang lain tanpa orang itu menyadarinya

1.1.8 False content


False content adalah konten yang disajikan dengan narasi konteks yang salah.
[CITATION MAF \l 1033 ]

1.1.9 Gadungan
Menurut kamus bahasa indonesia, gadungan berarti palsu, bukan sebenarnya.
Mengacu kepada pengertian ini, satu pelajaran yang bisa diambil adalah bahwa di
negeri ini terdapat banyak kerancuan antara yang asli dan yang palsu. Kondisi ini
hampir mirip dengan produk-produk di negeri ini yang punya produk asli sampai
produk kw.

1.1.10 Parodi
Parodi, dalam penggunaan yang umum, artinya adalah suatu hasil karya yang
digunakan untuk memelesetkan, memberikan komentar atas karya asli, judulnya
ataupun tentang pengarangnya dengan cara yang lucu atau dengan bahasa satire.
[CITATION Apo20 \l 1033 ]

1.1.11 Meme
Meme internet bisa diartikan sebagai konsep atau ide yang diekspresikan
melalui konten di web. Bentuknya bisa berupa foto, video, gif, frasa/kalimat, tokoh
fiksi, binatang, lagu, dan masih banyak lagi.[ CITATION bay19 \l 1033 ]

9
1.1.12 Misleading content
Misleading content atau konten menyesatkan adalah penggunaan informasi
untuk membingkai suatu isu atau pihak. Konten semacam ini dibuat secara sengaja
dan diharapkan dapat menggiring opini sesuai dengan kehendak pembuat informasi. 

1.1.13 Fake news


Fake news itu sumbernya berita dan hoaks itu sumbernya informasi, jadi
ketika sebuah informasi ada di berita resmi disebuah media yang resmi itu namanya
fake news. [ CITATION Mis18 \l 1033 ]

1.1.14 Imposter content


Sesuatu yang berbau tiruan juga merambah pada ranah informasi. Konten
tiruan atau imposter content mendompleng ketenaran suatu pihak. Mereka membuat
tiruan yang terlihat seolah asli agar dapat menipu masyarakat

1.1.15 Manipulated content


Manipulated content atau konten manipulasi biasanya berisi hasil editan dari
informasi yang pernah diterbitkan media-media besar dan kredibel. [ CITATION Sob19 \l
1033 ]

1.1.16 Hate speech


Hate speech (ucapan penghinaan/atau kebencian) adalah tindakan komunikasi
yang dilakukan oleh suatu individu atau kelompok dalam bentuk provokasi, hasutan,
ataupun hinaan kepada individu atau kelompok yang lain dalam hal berbagai aspek
seperti ras, warna kulit, etnis, gender, cacat, orientasi seksual,kewarganegaraan,
agama, dan lain-lain.[ CITATION bag19 \l 1033 ]

1.1.17 Saracen ( kalangan yg pembuat hoaks )


Para anggota saracen memang dikenal luar biasa cerdas. Mereka bisa dengan
mudah membaca suasana. Bahkan, mereka bisa menggabungkan isu yang tengah
beredar dengan hoaks. Karena hal itu pula, apapun yang disebarkan oleh saracen di
sosial media bisa membuat orang kebingungan hingga menjadi viral.

10
1.1.18 Fabricated news
Di antara jenis berita bohong lain, fabricated content termasuk konten dengan
menciptakan informasi baru yang sama sekali tidak dapat dipercaya.

1.1.19 Nonfactual
Berita- berita yang dimuat adalah tidak berdasarkan fakta ( Non factual ),
dimana ini bisa dishare sembarangan orang yang malas membaca dan mencari
sumber resmi nya sehingga akan menimbulkan suatu hoaks.

1.1.20 Rumor
Rumor adalah suatu informasi yang sumbernya tidak diketahui secar jelas,
atau bisa juga disebut dengan kabar burung yaitu informasi dari orang ke orang.

1.1.21 Prank
Prank adalah lelucon praktikal atau sebuah trik yang dimainkan oleh
beberapa orang, yang umumnya menyebabkan korbannya kaget, tidak nyaman
atau keheranan. Prank termasuk dalam komedi gelap. Ini artinya, candaan
tersebut mengandung hal-hal yang dianggap negatif. Candaan ini sering
mengundang kontroversi. [ CITATION faj20 \l 1033 ]

1.1.22 Turn back hoax


Situs turnbackhoax.id ini dikelola oleh mafindo, masyarakat anti hoax
indonesia. Sumber kontennya adalah forum fafhh, forum anti fitnah hasut dan hoax.

1.1.23 Hocus
Menurut filolof robert nares, kata hoax mulai dipakai di inggris pada abad ke-
18. Dalam buku a glossary : or, collection of words, phrases, names and allusions to
customs, yang terbit dilondon pada 1822, nares menulis bahwa hoax berasal dari
hocus,sebuah kata latin yang merujuk pada hocus pocus. Pada lema kata hocus, nares
membubuhkan arti to cheat atau menipu.[ CITATION Adm17 \l 1033 ]

11
1.1.24 Machine learning
Machine learning adalah cabang aplikasi dari artificial intelligence
(kecerdasan buatan) yang focus pada pengembangan sebuah sistem yang
mampu belajar "sendiri" tanpa harus berulang kali di program oleh manusia.

1.1.25 Report
Tindakan melaporkan konten hoaks.

1.1.26 Harassment
Harassment atau yang biasa dikenal dengan cyber bully adalah tindakan yang
menggambarkan bagaimana orang yang terus-menerus mengejar orang lain secara
online dengan maksud menakut-nakuti atau mempermalukan korban.

1.1.27 Rude
Kalimat kasar ( rude ) biasanya digunakan dalam penyebaran hoaks agar
memancing emosi yang menerima berita tersebut.

1.1.28 Fanpage indonesian hoaxes


Fanpage indonesia hoaxes merupakan situs anti hoaks.
1.1.29 Hoax urban legend
Hoax urban legend ini biasanya adalah hoax tentang tempat, benda, atau
kegiatan tertentu. Tak jarang, pesan hoax mengimbau netizen untuk tidak
mengunjungi, membeli, atau melakukan hal yang disebutkan dalam hoax tadi.
Adanya hoax jenis ini tentu dapat berimbas negatif pada objek hoax tadi, karena
lokasi tersebut mulai dijauhi oleh masyarakat hingga nilai ekonomisnya menjadi
turun.[ CITATION Mar19 \l 1033 ]

1.1.30 Yellow journalism


Jurnalisme kuning pada umumnya merupakan pemberitaannya yang
bombastis, sensasional, dan pembuatan judul utama serta lead-nya menarik perhatian
publik . Jurnalisme kuning sering menggunakan pemberitaan yang berkaitan dengan
kriminal, seks dan berita-berita lain yang mengejutkan. Tujuan utama berita dibuat

12
sensasional yaitu agar konsumen dan pemirsa tertarik dengan pemberitaan tersebut.
Apabila konsumen tertarik, maka harapannya para konsumen akan menjadi lebih
konsumtif.[ CITATION irn18 \l 1033 ]

1.1.31 Post truth


Budaya dan politik yang dibentuk dari oengaruh emosi dan keyakinan
personal dibandingkan fakta-fakta objektif.
1.1.32 Clickbait
Berita utama sensasional agar orang2 mengklik tautan tersebut.
1.1.33 Social bot
Robot spesifik yang mengontrol akun medsos.
1.1.34 Citizen jounalism
Warganet yang menyampaikan berita tetapi mereka tidak terdidik secara
jurnalisme.
1.1.35 Internet trolls
Postingan yang bertujuan memprovokasi pembaca dalam reaksi emosional.
1.1.36 Aggregator
Aplikasi untuk mengumpulkan beragam sumber internet untuk pengamatan,
1.1.37 Algorithms
Perangkat terbatas yang memindai atau menghitung semua yang pernah
diposting seseorang.

1.1.38 Deepfake
Produk kecerdasan buatan yang memungkinkan pembuat video membuat
audiopara tokoh publik sesuai yang diinginkan.

1.1.39 Validitas
Pengertian validitas menurut Sudjana adalah ketepatan alat penilaian terhadap
konsep yang dinilai sehingga betul-betul menilai apa yang harus dinilai.

13
1.1.40 Investigasi
Penyelidikan dengan mencatat,merekam dan lain lain.

1.1.41 Reverse image seraches


Merupakan Pemanfaatan geolokasi untuk menemukan foto yang sama.
1.1.42 Transparansi
Transparansi sendiri menggambarkan tentang keterbukaan dari suatu masalah
atau persoalan yang nantinya akan berakibat didalam masalah itu sendiri.
Transparansi sendiri memiliki kata dasar yaitu "transparan". Transparan sendiri sering
digunakan dalam penggunaan kata yang merujuk ke suatu keterbukaan atas sesuatu
yang nyata dan jelas sesuai dengan fakta atau realita yang ada. Pendek kata,
transparansi adalah sesuatu hal yang nyata, jelas, dan terbuka serta dapat
dipertanggung-jawabkan keberadaannya. [ CITATION ram18 \l 1033 ]

1.1.43 Akurat
Akurat adalah setiap informasi yang benar berdasarkan bukti bukti fakta yang
memadai, serta dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

1.1.44 Group sekoci


Merupakan Grup media social anti hoaks
1.1.45 Post traumatic
Sindrom mental yang menimbulkan kecemasan dari postan berita
1.1.46 Fake account
Akun palsu yang biasa digunakan dalam penyebaran berita hoaks
1.1.47 Vicious circle
Lingkaran setan penyebar hoaks
1.1.48 False connection
False connection yang biasa nya memakai caption, judul, atau sumber visual
yang tidak sesuai dengan konten tulisan

14
1.1.49 Muslim cyber army
Merupakan Kalangan pemroduksi berita hoaks
1.1.50 Provokatif
Provokatif biasanya Menciptakan kecemasan, kebencian, permusuhan
terhadap yang menerima berita hoaks.

1.2 Definisi
Hoaks adalah informasi palsu, berita bohong, atau fakta yang diplintir atau
direkayasa untuk tujuan lelucon hingga serius (politis). Secara bahasa hoaks 
adalah lelucon, cerita bohong, kenakalan, olokan, membohongi, menipu,
mempermainkan, memperdaya, dan memperdayakan.[ CITATION bag19 \l 1033 ]
Kegiatan berselancar di dunia maya saat ini menjadi hal yang sangat sering
dilakukan bagi kebanyakan orang. Saat membuka gerbang ke dunia maya, ada satu
hal yang harus ada dibenak diri kita. Yakni tidak semua hal yang anda baca di
internet itu benar. Alasannya cukup sederhana, ada begitu banyak informasi atau
berita palsu bertebaran atau hoaks. Hal itu terjadi karena informasi sangat mudah
untuk disebarkan di internet. Kata hoaks adalah berasal dari bahasa inggris dan kini
kerap muncul di berbagai media. [CITATION Lip20 \l 1033 ]
Di zaman serba canggih, berbagai informasi dapat dengan mudah diakses.
Kondisi tersebut justru dimanfaatkan oleh oknum tertentu untuk menyebar berita
bohong alias hoaks. Dinas komunikasi, informatika, dan statistik (diskominfo) pun
mendorong masyarakat untuk cerdas dalam memilah berita untuk diakses di dunia
maya.
Kepala diskominfo, dasuki mengungkapkan upaya mendorong terwujudnya
visi-misi pemkot, yakni smart city, green city, dan creative city. Ia ingin mewujudkan
masyarakat yang smart. Jadi, secara cerdas bisa mengolah informasi yang beredar
untuk mengantisipasi kejadian yang akan dan telah terjadi,

15
Menurutnya, berita-berita hoaks kontra produktif dengan program smart city.
Karena pengertian smart city adalah, warganya harus bisa mengolah informasi yang
didapat dari manapun secara cerdas. Hal itu untuk mengantisipasi kejadian dalam
kehidupan mereka sendiri.
Kasi sarana dan prasarana pos komunikasi dan informatika diskominfo,
arianto mengatakan, dalam waktu dekat pihaknya akan melakukan sosialisasi anti-
hoaks. Pasalnya, dari kemenkominfo sudah ada arahan ke daerah agar meningkatkan
sosialisasi anti-hoaks. Sebagai langkah awal, arianto menyebut pihaknya bersama
kemala bhayangkari sempat mensosialisasikan hoaks dan sanksi-sanksi hukumnya.
Semua itu diatur dalam undang-undang (UU) Nomor 11 tahun 2008 tentang
informasi dan transaksi elektronika (ITE), serta UU 14/2008 tentang keterbukaan
informasi publik (kip). Sehingga, ada kewajiban bagi pemerintah untuk memberikan
informasi kepada masyarakat berupa informasi yang jujur, transparan, akurat, dan
dapat dipertanggungjawabkan, serta tanpa diskriminasi

1.3 Jenis – Jenis Berita Hoaks

1.3.1 Satir

16
Gambar 1. 1 Satir
Sumber :[ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Satir merupakan konten yang dibuat sebagai sindiran pada pihak tertentu.
Konten yang dimuat dikemas dalam unsur parodi, ironi bahkan sarkasme. Umumnya,
satir dibuat sebagai bentuk kritik pada individu atau kelompok atas berbagai masalah
yang sedang terjadi. 

Satir termasuk dalam konten yang tidak membahayakan. Namun, tak jarang
pembaca justru menganggapnya sebagai sebuah hal seirus. Alhasil, banyak yang
tertipu dan meyakini konten satir adalah suatu kebenaran.

1.3.2 Misleading Content ( Konten Menyesatkan )

17
Gambar 1. 2 Misleading Content
Sumber :[ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Misleading content atau konten menyesatkan adalah penggunaan informasi


untuk membingkai suatu isu atau pihak. Konten semacam ini dibuat secara sengaja
dan diharapkan dapat menggiring opini sesuai dengan kehendak pembuat
informasi. Misleading content  terjadi dengan cara memanfaatkan informasi asli
seperti gambar, pernyataan resmi atau statistik namun diedit dan tidak dihubungkan
dengan konteks aslinya.

Kasus anak kejang-kejang di magelang adalah contohnya. Video yang beredar


memang menunjukkan seorang anak yang sedang berada di puskesmas. Namun,
dokter yang ketika itu menangani tidak mengeluarkan rujukan dengan diagnosa
kecanduan game. Hal ini berbeda dengan postingan salah satu akun facebook  yang
memakai video tersebut. Alhasil, pihak puskesmas melalui surat resmi mengimbau
untuk tidak menyebarkan informasi tidak benar tersebut. 

18
1.3.3 False Context ( Informasi Salah Konteks )

Gambar 1. 3False Context


Sumber :[ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Sesuai dengan namanya, false context menggunakan informasi asli namun


disebar dalam konteks yang keliru. Umumnya, informasi yang dipakai adalah
pernyataan, foto atau video peristiwa yang pernah terjadi pada suatu tempat namun
konteks yang ditulis tidak sesuai dengan realita. Ini terjadi lantaran karena jurnalistik
yang buruk atau untuk mendorong opini khalayak.

Sebagai contoh, dalam cuitan salah satu akun twitter tertulis narasi yang
mempertanyakan kesiapan brimob untuk mengamankan kondisi di papua dilengkapi
dengan video. Namun, penelusuran turn back hoaks justru menemukan fakta bahwa
video yang digunakan adalah kejadian bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa
pada 2006 di halaman kampus universitas cendrawasih. Jelas berbeda dari narasi
yang ditulis oleh akun tersebut. 

19
1.3.4 False Connection (Salah Koneksi)

Gambar 1. 4 False Connection


Sumber :[ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Selain false context, ada pula false connection yang memakai caption, judul,


atau sumber visual yang tidak sesuai dengan konten tulisan. Berita bohong semacam
ini biasanya dimanfaatkan untuk memperoleh keuntungan berupa profit atau ekspos
berlebih dari konten sensasional. Kasus domba ini jadi salah satunya.

Didasarkan pada temuan turn back hoaks, cuitan salah satu akun twitter
terbukti melakukan false connection dengan menggunakan video domba beltex yang
dicukur bulunya sebagai hewan kloning bernama khanzarof. Sangat berbeda dari
fakta bahwa domba beltex berasal dari selandia baru dan mendapatkan suntikan otot
ganda texel dari belgia.

20
1.3.5 Imposter Content (Konten Tiruan)

Gambar 1. 5 imposter content


Sumber : [ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Sesuatu yang berbau tiruan juga merambah pada ranah informasi. Konten
tiruan atau imposter content mendompleng ketenaran suatu pihak. Mereka membuat
tiruan yang terlihat seolah asli agar dapat menipu masyarakat. Sudah banyak kasus
semacam ini mencatut lembaga atau perusahaan resmi. Salah satunya dialami gojek.

Startup layanan transportasi ini dicatut namanya oleh pihak tak bertanggung


jawab dalam layanan berbagi pesan. Peniru mengatasnamakan go-jek mengirimkan
pesan berupa tautan voucher gopay. Pihak go-jek sendiri telah membantah sedang
mengadakan event bagi-bagi voucher  dan meminta masyarakat waspada terhadap
akun tiruan. 

21
1.3.6 Manipulated Content (Konten Manipulasi)

Gambar 1. 6 Manipulated Content


Sumber : [ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Kecanggihan teknologi memungkinkan sebuah informasi asli dimanipulasi


untuk mengelabui bahkan memprovokasi pembaca agar percaya pada konten yang
dibuat. Peristiwa semacam ini sering menimpa media-media besar yang beritanya
disunting oleh tangan-tangan usil.

Penelusuran turn back hoaks lagi-lagi menemukan hal tersebut. Sebuah akun
facebook mengunggah potongan gambar judul berita beserta penulisnya. Setelah
diselidiki, ternyata itu merupakan hasil edit dari artikel asli salah satu portal berita.

22
1.3.7 Fabricated Content (Konten Palsu)

Gambar 1. 7 Fabricated Content


Sumber : [ CITATION Gal19 \l 1033 ]

Di antara jenis berita bohong lain, fabricated content termasuk konten dengan


menciptakan informasi baru yang sama sekali tidak dapat dipercaya. Fabricated
content berbahaya bila pembaca tidak cermat ketika mengakses informasi tersebut.
Ada banyak contoh dari fabricated content. Informasi lowongan pekerjaan jadi salah
satunya.

Mengatasnamakan salah satu pt timah, oknum nakal memberikan informasi


lowongan pekerjaan lengkap dengan posisi yang dibutuhkan serta alamat e-
mail instansi. Namun, pihak perusahaan membantah informasi tersebut dan

23
menekankan bahwa informasi resmi bisa didapat melalui situs serta sosial media
resmi perusahaan milik negara tersebut.
Penyebaran hoaks yang kian masif perlu jadi perhatian kita. Sudah sewajarnya
kita lebih cermat dalam memilah informasi. Manfaatkan pula sarana cek informasi
melalui situs resmi seperti turn back hoaks agar kamu terhindar dari kabar yang tidak
jelas kebenarannya. 

1.3.8 Hoaks pesan berantai

Hoaks jenis ini mungkin yang paling sering kita temui di kehidupan sehari-
hari. Kamu juga pasti sering mendapat pesan melalui whatsapp atau bbm tentang
melanjutkan pesan ke beberapa teman lain dengan berbagai alasan dan modus. Mulai
dari mendapatkan hadiah tertentu atau justru kebalikannya yaitu mengalami hal buruk
bila tidak menyebarkannya. Meski sepele, namun hal ini bisa menimbulkan
kepanikan luar biasa bagi publik. Sedangkan bagi kalangan professional, bila kerap
menyebarkan pesan hoaks tersebut tentu akan berpengaruh pada citra dirinya sebagai
seorang profesional.

1.3.9 Hoaks virus

Hoaks ini biasanya jauh lebih canggih dan dikembangkan oleh hacker yang
tersebar melalui email atau aplikasi chatting. Biasaya, hoaks jenis ini berisi
peringatan akan adanya virus berbahaya di komputer atau smartphone pengguna yang
padahal sebenarnya tidak terinfeksi. Selanjutnya, pengguna diimbau untuk memasang
aplikasi tertentu atau menghapus sebuah file di perangkat tersebut. Padahal, kedua hal
ini sama berbahayanya. Memasang aplikasi sembarangan justru bisa mengunduh
virus yang sebenarnya. Sedangkan menghapus file juga justru bisa membuat
perangkat mengalami kerusakan software atau hardware.

24
1.3.10 Hoaks hadiah gratis

Biasanya, hoaks jenis ini bermodus mirip penipuan online. Pelaku atau penipu
mengirimkan pesan broadcast, pop-up message atau sms yang berisi pengumuman
pemberian hadiah gratis. Tak hanya tertipu dengan mengisi survei-survei internet
untuk iklan, terkadang pengguna juga tertipu yang berakibat pada kehilangan
sejumlah uang. Dampak negatif lainnya adalah apabila korban menggunakan email
kantor atau email utama untuk mendaftarkan diri pada survei tadi. Dipastikan, korban
tersebut akan dihujani email-email iklan yang susah untuk dihentikan.

1.4 Situs – Situs Hoaks


1. Nahimunkar.com
2. Gensyiah.com
3. Kiblat.net
4. Islampos.com
5. Suaranews.com
6. Izzamedia.com
7. Voa-islam.com
8. Dakwahtangerang.com
9. Bisyarah.com
Kesembilan situs tersebut sudah dicek keabsahannya melakukan penyebaran
berita hoaks oleh lembaga negara terkait. Jika ada dari kesembilan situs itu tidak
terima diblokir lantaran dituding menyebar informasi-informasi hoaks, dipersilakan
mengikuti mekanisme yang ada sesuai dengan peraturan menteri (PM) Nomor 19
tahun 2014 tentang penanganan situs internet bermuatan negatif.

25
1.5 Ciri- Ciri Berita Hoaks
Meningkatnya penggunaan media sosial yang tidak diimbangi dengan literasi
digital membuat berita palsu alias hoaks kian masif beredar. Beredasarkan data
masyarakat anti fitnah dan hoaks (mafindo), dalam tiga bulan pertama di 2019 saja
sudah ditemukan 320 konten hoaks, di mana mayoritasnya bertema politik.
Ketua dewan pers, yosep adi prasetyo menyampaikan, hoaks merupakan
kepalsuan yang sengaja dibuat untuk menyaru sebagai kebenaran. Kepalsuan tersebut
umumnya menggunakan data, foto dan kutipan orang, sehingga dianggap orang yang
membacanya sebagai sebuah kebenaran.
Berita hoaks biasanya diciptakan oleh orang pintar tapi jahat, dan disebarluaskan
oleh orang baik tapi bodoh. Alasan mereka meneruskan berita hoaks karena berita
tersebut didapatkan dari orang yang dipercaya, mengira bermanfaat, mengira benar,
dan ingin dianggap jadi yang pertama tahu.
Dikatakan yosep, berita hoaks sebetulnya bisa dikenali lewat konten yang
ditampilkan. Agar tidak menjadi korban pembuat berita hoaks, berikut ini ciri-
ciri hoaks yang bisa dikenali :
1. Menciptakan kecemasan, kebencian, permusuhan.
2. Sumber tidak jelas dan tidak ada yang bisa dimintai tanggung jawab atau
klarifikasi.
3. Pesan sepihak, menyerang, dan tidak netral atau berat sebelah.
4. Mencatut nama tokoh berpengaruh atau pakai nama mirip media terkenal.
5. Memanfaatkan fanatisme atas nama ideologi, agama, suara rakyat.
6. Judul dan pengantarnya provokatif dan tidak cocok dengan isinya.
7. Memberi penjulukan.
8. Minta supaya di-share atau diviralkan.
9. Menggunakan argumen dan data yang sangat teknis supaya terlihat ilmiah dan
dipercaya.

26
10. Artikel yang ditulis biasanya menyembunyikan fakta dan data serta memelintir
pernyataan narasumbernya.
11. Berita ini biasanya ditulis oleh media abal-abal, di mana alamat media dan
penanggung jawab tidak jelas.
12. Manipulasi foto dan keterangannya. Foto-foto yang digunakan biasanya sudah
lama dan berasal dari kejadian di tempat lain dan keterangannya juga dimanipulasi.
Sepanjang 2016 kemkominfo telah memblokir 773.000 situs berdasarkan 10
kategori. Kesepuluh kategori tersebut di antaranya mengaudng unsur pornografi, sara,
penipuan/dagang ilegal, narkoba, perjudian, radikalisme, kekerasan, anak, keamanan
internet, dan hak kekayaan intelektual (hki). Dari jumlah tersebut, paling banyak
adalah unsur pornografi. Sementara untuk berita hoaks, belum ada kategori tersendiri.
Plt kepala humas kemkominfo, Noor izza, menyebutkan dengan kejadian
pemblokiran situs berita penyebar hoaks, diperlukan penambahan kategori baru
khusus berita-berita fitnah.

27
BAB II
PEMICU TIMBULNYA HOAKS

2.1 Suka Berbagi Malas Membaca


Membaca judul yang provaktif, bukannya meneruskan membaca namun buru-
buru membagikannya karena rasa sosial nya tinggi. Tak lupa diimbuhi kalimat,
“indahnya berbagi.” Berdasarkan studi “most littered nation in the world” yang
dilakukan oleh central connecticut state univesity pada maret 2016 lalu, indonesia
dinyatakan menduduki peringkat ke-60 dari 61 negara soal minat membaca.

2.2 Terlalu Cemas Terancam Bakal Terjadi Bahaya


Menurut laras sekarasih, phd, dosen psikologi media dari universitas indonesia,
secara umum hoaks memiliki daya untuk mengubah dan memperkuat sikap atau
persepsi yang dimiliki seseorang terhadap suatu hal. Bisa jadi ketidaksetujuan
terhadap kebijakan tertentu, orang tertentu, kelompok tertentu, dan sebaliknya.
Informasi hoaks yang bersifat negatif dapat menyebabkan kecemasan berlebih.
Contoh isu-isu perang suriah akan terjadi di indonesia, sistem pemerintahan
indonesia akan diubah dengan kekalifahan, bangkitnya pki, dll yang sifatnya negatif
akan berpotensi menyebar bila jatuh kepada orang yang diliputi kecemasan
berlebihan.

2.3 Mengikuti Tren


Tren yang berkembang di indonesia, mulai politik hingga sosial. Beragam hashtag
politik malang melintang, contoh: #2019gantipresiden #2019tetapjokowi. Maka
setiap detik netizen nkri disuguhkan beragam berita. Yang tadinya diam akhirnya
ikutan terpancing karena alasan lagi trending.

28
Lihat juga kasus sosial dengan hastag #justiceforaudrey yang mendunia. Namun
akhirnya ada hashtag susulan #audreyjugabersalah. Para netizen yang tadinya jadi
penonton, ikutan terpancing menyebarkan. Padahal minim sumber berita.

2.4 Paling Update, Ingin Pengakuan


Bagaimanakah jika berita yang anda sebarkan ternyata mendapatkan respon
dengan disebarkan lagi oleh follower anda. Banyak yang share dan jadi viral gara-
gara kita. Ada yang punya perasaan bangga dan bahagia. Itulah ingin mendapatkan
pengakuan. Bisa jadi ingin diakui kehebatannya. Dipuji, cari sensasi dan ingin
dikenal juga.

2.5 Psikopat Atau Dibayar Oleh Pihak Tertentu


Menurut dr andri spkj, fapm dari klinik psikosomatik rs omni alam sutera,
seseorang bisa saja dengan sengaja menyebarkan berita atau informasi hoaks dengan
tujuan memancing keributan atau provokasi. Menurut dr andri, mereka-mereka ini
jauh dari kata kurang intelek atau ketinggalan zaman. Malah sebagian besar biasanya
pintar, dan memposting berita bohong, hoaks, provokatif agar orang-orang marah dan
memang ini rutinitas dia,
Coba kita lihat kasus hoaks seperti kasusnya ratna sarumpaet, saracen, wa disadap
pemerintah, dll. Kemudian ada pula yang memang dibayar untuk tujuan tertentu.
Penggiringan opini, pemenangan pihak tertentu.

2.6 Nggak Ada Kerjaan & Pegang Gadget Seharian


Inilah penyebab penyebar hoaks sejati. Sudah malas verifikasi sumber berita,
malas membaca, selalu berfikiran negatif dan suka cemas, terprovokasi judul yang
boombastis dan salah kaprah mengikuti tren, ingin diakui dan punya jiwa psikopat.
Kemudian dia pengangguran dan seharian pegang gadget. Tentu kerjaan nya hanya
mengirim berita-berita yang belum jelas kebenaran nya.

2.7 Prioritaskan Isi Artikel Daripada Sumber Berita Nya

29
Sebuah studi dari universitas stanford menunjukkan anak muda terutama
remaja atau mahasiswa menilai kebenaran berita dari detail konten seperti jumlah dan
besarnya foto, panjang artikel, dan lain lain. Penelitian ini dilakukan kepada 7.840
siswa dari berbagai latar belakang. Responden diminta untuk memberikan evaluasi
terhadap konten berita yang ditujukan. Hasil dari penelitian tersebut menyatakan
bahwa anak muda lebih memprioritaskan isi artikel daripada sumber berita. Hal ini
menjadi alasan kenapa anak muda sangat rentang sekali dengan berita hoaks.
Jika anda percaya dengan paragraf diatas, berarti anda prioritaskan isi artikel.
Namun jika anda masih belum percaya, maka akan mencari tahu sumber beritanya.
Kata kunci yang digunakan untuk cari sumber berita adalah universitas stanford,
7.840 siswa.
Paragraf diatas di kutip langsung dari artikel milik brilio.net. Harus cari tahu
sumber beritanya dan menemukan di halaman website universitas stanford langsung.
Dan juga membuka laporan hasil studi nya langsung berformat pdf. Disana angka
jumlah responden adalah 7.804. Sedangkan berita dari brilio adalah 7.840. Karena itu
kita harus mencari sumber yang jelas.

30
BAB III
DAMPAK BERITA HOAKS

3.1 Terhadap Individu


Dalam sebuah studi, para psikolog sepakat bahwa berita hoaks bisa
memberikan dampak buruk pada kesehatan mental, seperti post-traumatic stress
syndrome (ptsd), menimbulkan kecemasan, sampai kekerasan. Tidak hanya itu,
psikolog percaya, orang yang terpapar berita hoaks juga bisa membutuhkan terapi,
karena diselimuti kecemasan, stres, dan merasa kesepian karena berita palsu. Psikolog
meyakini, berita hoaks dihadirkan untuk memanipulasi banyak orang. Sebab, berita
palsu bisa memanfaatkan kelompok orang yang takut, dan mengambil keuntungan
ketakutan itu. Jangan menyepelekan dampak buruk berita hoaks pada kesehatan
mental. Sebab, efeknya bisa berlangsung dalam jangka panjang. Misalnya,
mengganggu situasi emosional dan suasana hati yang berkepanjangan, sampai
menghantui pikiran untuk waktu yang lama. Malas mencari tahu kebenaran suatu
berita, Ini akibatnya orang yang tidak memiliki keinginan untuk mengonfirmasi atau
mencari tahu sumber sebuah berita, cenderung menunjukkan gejala fisik dan mental
yang kurang sehat. Para peneliti menemukan, orang-orang yang tidak gemar mencari
tahu kebenaran atas sebuah berita, memiliki respons yang tidak baik, saat dihadapkan
dengan informasi menyesatkan dalam situasi stres. Akibatnya, muncul rasa stres,
respons jantung yang tidak normal, dan perilaku membaca tak menentu. Hal ini juga
berpengaruh pada aspek psikologis. Orang-orang yang enggan mencari tahu
kebenaran suatu berita akan merasa kurang percaya diri dan suka menganggap diri
mereka negatif. Dengan demikian, kemampuan seseorang untuk menilai keaslian
suatu berita, bisa memengaruhi kondisi kesehatannya, baik secara fisik maupun
mental.

31
3.2 Terhadap Masyarakat
Pertama adalah pembuang – buang waktu, seperti dikutip dari
cmsconnect.com, menyatakan bahwa dengan melihat hoaks di sosial media bisa
mengakibatkan kerugian bagi individu itu sendiri maupun kelompok di kantor tempat
ia bekerja. Hal ini dikarenakan hoaks tersebut yang mengakibatkan efek mengejutkan
sehingga sangat berpengaruh terhadap produktivitas kelompok di kantor tersebut.
Dengan penurunan prodoktivitas tersebut, maka apa yang dihasilkan semakin
berkurang sedikit demi sedikit atau bahkan dengan jumlah besar.
Kedua adalah sebagai pengalihan isu. Di media sosial ataupun internet
khususnya para penjahat internet atau biasa dipanggil cyber crime,hoaks biasa
dimanfaatkan sebagai pelancar aksi kejahatan mereka di internet atau di sosial media.
Sebagai contohnya, para penjahat cyberakan mengirimkan sebuah hoaks yang
berisikan bahwa telah terjadi kerentanan sistem dalam pelayanan internet seperti
gmail dan ymail. Lalu, para penjahat tersebut akan mengirimkan sebuah tautan
berupa link kepada para user atau pengguna yang berisikan saran meng-klik tautan
tersebut agar akun pengguna akan terhindar dari kerentanan sistem gmail ataupun
ymail. Padahal, pada kenyataanya tautan tersebut merupakan virus yang bisa
membajak gmailmaupun ymail para pengguna yang biasa kita sebut hacking.
Selanjutnya, adalah sebagai penipuan publik. Jenis penipuan ini biasanya
bertujuan untuk menarik simpati masyarakat yang percaya dengan hoaks tersebut,
lalu ketika dianjurkan untuk menyumbangkan sejumlah uang dan anehnya ada saja
yang mau menyumbangkan uang tersebut tanpa mau berpikir lebih dalam ataupun
detail apakah berita tersebut terbukti benar ataupun salah. Banyak orang yang
akhirnya tertipu dengan hoaks tersebut dan pada akhirnya terlanjur mengirimkan
sejumlah uang yang sangat besar. Salah satu contoh kasusnya seperti dikutip dari
indolinear.com beberapa waktu yang lalu yaitu sebuah pesan yang beredar lewat
aplikasi chat yaitu whatsappberisi pesan pembukaan pendaftaran cpns nasional.
Setelah berita hoaks tersebut viral terserbar, akhirnya pemerintah langsung

32
memberikan klarifikasi bahwa pemerintah tidak membuka pendaftaran cpns pada
waktu itu.
Berikutnya yang terakhir adalah sebagai pemicu kepanikan publik. Biasanya
hoaks yang satu ini memuat berita yang merangsang kepanikan khalayak publik, dan
beritanya berisikan tentang tindak kekerasan atau suatu musibah tertentu. Salah satu
contohnya adalah hoaks tentang kecelakaan hilangnya pesawat garuda indonesia
dengan tujuan jakarta – palu beberapa waktu lalu. Hoaks ini begitu cepat menyebar
sampai media massa maupun media online harus mengklarifikasi berita tersebut agar
masyarakat tidak panic ataupun percaya dengan hoaks tersebut.

3.3 Terhadap Negara


Dampak yang ditimbulkan adanya berita hoaks akan sangat luar biasa antara
lain, berupa dampak sosial,ekonomi, politik, keamanan dan yang lebih besar adalah
bisa mengancam keutuhan negara.
Konten berita hoaks biasanya berisi hal negatif yang bersifat hasut dan fitnah.
Hoaks akan menyasar emosi masyarakat, dan menimbulkan opini negatif sehingga
terjadi disintergratif bangsa.hoaks juga memberikan provokasi dan agitasi negative,
yaitu menyulut kebencian, kemarahan, hasutan kepada orang banyak (untuk
mengadakan huru-hara, pemberontakan, dan sebagainya), biasanya dilakukan oleh
tokoh atau aktivitis partai politik, pidato yang berapi-api untuk mempengaruhi massa.
Hoaks juga merupakan propaganda negative, dimana sebuah upaya yang disengaja
dan sistematis untuk membentuk persepsi, memanipulasi alam pikiran atau kognisi,
dan mempengaruhi langsung perilaku agar memberikan respon sesuai yang
dikehendaki oleh pelaku propaganda.
Penyebaran berita hoaks sering terjadi di media sosial dan mempengaruhi pola
pikir masyarakat. Bebasnya akses dalam membuat akun media sosial membuat
banyak orang yang tidak bertanggung jawab menciptakan akun – akun palsu yang
kemudian digunakan untuk menyebarkan berita hoaks ke masyarakat. Alasan
terciptanya akun – akun palsu itu didasari dengan mudahnya masyarakat terpengaruh

33
oleh suatu berita yanpa mencari tahu kebenaran akan berita tersebut dan menjadi
salah sasaran yang kemudian menimbulkan permasalahan.

BAB IV
PERATURAN YANG MENGATUR TENTANG HOAKS

4.1 UU ITE
Kepala biro penerangan masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Rikwanto,
menuturkan orang yang menebarkan informasi palsu atau hoaks di dunia maya akan
dikenakan hukum positif.
Hukum positif yang dimaksud adalah hukum yang berlaku. Maka, penebar hoaks
akan dikenakan kuhp, undang-undang No.11 tahun 2008 tentang informasi dan
transaksi elektronik (ITE), undang-undang No.40 tahun 2008 tentang penghapusan
diskriminasi ras dan etnis, serta tindakan ketika ujaran kebencian telah menyebabkan
terjadinya konflik sosial.[ CITATION CNN20 \l 1033 ]
Rikwanto mengungkapkan, penebar hoaks di dunia maya juga bisa dikenakan
ujaran kebencian yang telah diatur dalam kuhp dan UU lain di luar kuhp.
Ujaran kebencian ini meliputi penghinaan, pencemaran nama baik, penistaan,
perbuatan tidak menenangkan, memprovokasi, menghasut, dan penyebaran berita
bohong.
Rikwanto menjelaskan, ujaran kebencian ini biasanya bertujuan untuk
menghasut dan menyulut kebencian terhadap individu dan/atau kelompok
masyarakat, antara lain suku, agama, aliran keagamaan, keyakinan/kepercayaan, ras,
antargolongan, warna kulit, etnis, gender, kaum difabel, hingga orientasi seksual.
"ujaran kebencian atau hate speech ini dapat dilakukan dalam bentuk orasi kampanye,
spanduk, jejaring media sosial, penyampaian pendapat di muka umum, ceramah
keagamaan, media massa cetak maupun elektronik, sampai pamflet," tuturnya.

34
Sementara itu, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi Dan
Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan, dasar hukum penanganan konten negatif
saat ini telah tercantum dalam perubahan UU ITE. Dia memaparkan, pasal 40 ayat (2)
Undang-Undang No.19 tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang No.11
tahun 2008 tentang Informasi Dan Transaksi Elektronik, pasal 40 ayat (2a) Undang-
Undang No.19 tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang No.11 tahun 2008
tentang Informasi Dan Transaksi Elektronik.
Lalu, pasal 40 ayat (2b) Undang-Undang No.19 tahun 2016 tentang perubahan
atas Undang-Undang No.11 tahun 2008 Tentang Informasi Dan Transaksi Elektronik,
sampai Peraturan Menteri Komunikasi Dan Informatika No.19 tahun 2014 tentang
penanganan situs bermuatan negatif.
Semuel mengatakan, bicara hoaks itu ada dua hal. Pertama, berita bohong
harus punya nilai subyek obyek yang dirugikan. Kedua, melanggar pasal 28 ayat 2
undang-undang No.11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik. Pasal
28 ayat 2 itu berbunyi, "setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan
informasi yang ditujukkan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan
individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras,
dan antargolongan (sara) sanksinya hukuman (pidana penjara) selama enam tahun
dan/atau denda rp1 miliar,"

4.2 Peraturan Internasional

1. UU Anti Ujaran Kebencian di Jerman


Jerman jadi salah satu negara yang secara tegas melarang peredaran informasi
hoaks melalui media sosial. Sejak awal Januari 2018, pemerintah Jerman mensahkan
Undang-Undang yang dinamakan Network Enforcement Act (NetzDG). UU tersebut
disahkan setelah beberapa petinggi menjadi korban yang terserang berita hoaks dan
materi rasis. Undang-Undang tersebut memuat kewajiban bagi perusahaan media
sosial untuk menghapus beragam unggahan yang bernada menyinggung. Regulasi

35
tersebut secara tegas menyasar platform media sosial seperti Twitter, Facebook,
Instagram, Snapchat, Google, dan YouTube dengan tidak menyertakan LinkedIn dan
WhatsApp.

Menurut UU NetzDG, platform media sosial diharuskan menghapus


unggahan berisi ancaman kekerasan, fitnah, dan konten kebencian dalam waktu
maksimal 24 jam setelah keluhan diajukan atau maksimal sepekan jika masalahnya
dianggap lebih rumit. Jika terbukti gagal, perusahaan platform media sosial harus
menaggung didenda 59 juta euro (sektar RP798 miliar).
Pemerintah Jerman juga memaksa perusahaan pemilik platform media sosial
untuk menempatkan struktur keluhan yang komprehensif sehingga unggahan bisa
dengan cepat dilaporkan kepada staf. Meski sudah disahkan, sejauh ini peraturan
tersebut masih menjadi menuai kontroversi.[ CITATION Kus18 \l 1033 ]

2. UU Anti Berita Palsu di Malaysia


Demi meredam peredaran hoaks dan berita palsu, pemerintah Malaysia
akhirnya mengesahkan UU Anti Berita Palsu pada akhir April lalu. UU tersebut
memberi hukuman keras berupa denda 500 ribu ringgit (sekitar Rp1,7 miliar) hingga
penjara enam tahun bagi pengguna media sosial yang terbukti menyebarkan hoaks.
Pemerintah Malaysia berkeras memberlakukan aturan tersebut bagi warga
lokal dan asing. Khusus warga asing yang terbukti menyebarkan informasi palsu baik
berupa berita, informasi, data, hingga laporan yang seluruhnya atau sebagian
dinyatakan bersalah makan akan turut dijerat hukum. Berita palsu yang dimaksud
dapat berupa konten cerita, video, hingga audio yang dibagikan melalui platform
media sosial.
Meski menuai pro kontra lantaran dianggap bisa mengekang kebebasan
berendapat, pemerintah Malaysia tetap berkeras mengesahkan aturan tersebut.
[ CITATION Kus18 \l 1033 ]

3. Filipina Mengamandemen UU Pencemaran Nama Baik

36
Presiden Rodrigo Duterte secara resmi mengamandemen Undang-Undang
Pencemaran Nama Baik demi menghukum penyebar berita palsu. Republic Act (RA)
10951 merupakan hasil amandemen dari KUHP berusian 87 tahun yang dibuat agar
sesuai dengan kondisi saat ini. Dalam amandemen tersebut, ancaman hukuman
penjara enam bulan hingga denda mencapai 200 ribu peso (sekitar Rp151 juta) harus
ditangung penyebar hoaks.
"Setiap orang yang mencetak, membuat litografi, atau menggunakan sarana
publikasi lainnya untuk menerbitkan atau menyebabkan diterbitkannya berita palsu
yang dapat membahayakan ketertiban umum, atau menyebabkan kerusakan pada
bunga atau kredit Negara.... [akan dikenakan hukuman di atas]," isi Bagian 18, Pasal
154 RA 10951.
Sama halnya dengan negara lain, aturan tersebut juga diimplementasikan
untuk mengantisipasi bahaya penyebaran hoaks. Selain dianggap mengekang
kebebasan berpendapat, kontroversi soal hukuman bagi mereka yang melanggar
aturan ini juga berpotensi dianggap sebagai pemberontak dan pengkhianat negara.
Menurut KUHP, hukuman mati akan menjadi sanksi berat bagi pemberontak di
Filipina.[ CITATION Kus18 \l 1033 ]

37
BAB V
CARA MEMBUKTIKAN BERITA HOAKS

5.1 Langkah – Langkah Menghindari Hoaks

Ketua masyarakat indonesia anti hoaks Septiaji Eko Nugroho menguraikan


lima langkah sederhana yang bisa membantu dalam mengidentifikasi mana berita
hoaks dan mana berita asli. yaitu:
1. Hati-hati dengan judul provokatif
Berita hoaks seringkali menggunakan judul sensasional yang provokatif,
misalnya dengan langsung menudingkan jari ke pihak tertentu. Isinya pun bisa
diambil dari berita media resmi, hanya saja diubah-ubah agar menimbulkan persepsi
sesuai yang dikehendaki sang pembuat hoaks.
Oleh karenanya, apabila menjumpai berita denga judul provokatif, sebaiknya
anda mencari referensi berupa berita serupa dari situs online resmi, kemudian
bandingkan isinya, apakah sama atau berbeda. Dengan demikian, setidaknya anda
sebabagi pembaca bisa memperoleh kesimpulan yang lebih berimbang.
2. Cermati alamat situs
Untuk informasi yang diperoleh dari website atau mencantumkan link,
cermatilah alamat url situs dimaksud. Apabila berasal dari situs yang belum
terverifikasi sebagai institusi pers resmi -misalnya menggunakan domain blog, maka
informasinya bisa dibilang meragukan.
  menurut catatan dewan pers, di indonesia terdapat sekitar 43.000 situs di
indonesia yang mengklaim sebagai portal berita. Dari jumlah tersebut, yang sudah
terverifikasi sebagai situs berita resmi tak sampai 300. Artinya terdapat setidaknya
puluhan ribu situs yang berpotensi menyebarkan berita palsu di internet yang mesti
diwaspadai.
 

38
3. Periksa fakta
Perhatikan dari mana berita berasal dan siapa sumbernya? Apakah dari
institusi resmi seperti kpk atau polri? Sebaiknya jangan cepat percaya apabila
informasi berasal dari pegiat ormas, tokoh politik, atau pengamat.
Perhatikan keberimbangan sumber berita. Jika hanya ada satu sumber, pembaca tidak
bisa mendapatkan gambaran yang utuh.
Hal lain yang perlu diamati adalah perbedaan antara berita yang dibuat
berdasarkan fakta dan opini. Fakta adalah peristiwa yang terjadi dengan kesaksian
dan bukti, sementara opini adalah pendapat dan kesan dari penulis berita sehingga
memiliki kecenderungan untuk bersifat subyektif.
4. Cek keaslian foto
Di era teknologi digital saat ini , bukan hanya konten berupa teks yang bisa
dimanipulasi, melainkan juga konten lain berupa foto atau video. Ada kalanya
pembuat berita palsu juga mengedit foto untuk memprovokasi pembaca.
Cara untuk mengecek keaslian foto bisa dengan memanfaatkan mesin pencari
google, yakni dengan melakukan drag-and-drop ke kolom pencarian google images.
Hasil pencarian akan menyajikan gambar-gambar serupa yang terdapat di internet
sehingga bisa dibandingkan.
5. Ikut serta grup diskusi anti-hoaks
Di facebook terdapat sejumlah fanpage dan grup diskusi anti hoaks, misalnya
forum anti fitnah, hasut, dan hoaks (fafhh), fanpage & group indonesian hoaks buster,
fanpage indonesian hoakses, dan grup sekoci.
Di grup-grup diskusi ini, netizen bisa ikut bertanya apakah suatu informasi
merupakan hoaks atau bukan, sekaligus melihat klarifikasi yang sudah diberikan oleh
orang lain. Semua anggota bisa ikut berkontribusi sehingga grup berfungsi layaknya
crowdsourcing yang memanfaatkan tenaga banyak orang.

39
5.2 Lewat situs
Cara membuktikan lewat situs adalah dengan membuka situs Yandex.com
dan langsung mengklik menu 'Images'. Unggah file screenshot tadi dengan cara
klik ikon 'Kamera', kemudian klik ikon 'Select a File', lalu pilih berkas
gambar screenshot yang sudah dibuat.

Gambar 1. 8 Yandex
Sumber : [ CITATION Rah20 \l 1033 ]

40
Setelahnya, situs Yandex.com akan menampilkan sumber dari frame
gambar yang diunggah. Misalnya, dari frame yang diunggah, ditemukan bahwa
sumbernya berasal dari Instagram.
Ketiga, pilih gambar yang sama (similiar images). Pengunggah lalu bisa
melakukan perbandingan antara video asli dan video dengan frame yang
sebelumnya diunggah ke Yandex.com. Jika berbeda, terus lakukan pengecekan
untuk setiap frame yang disimpan dan diunggah.

Gambar 1. 9 similar images


Sumber : [ CITATION Rah20 \l 1033 ]

Keempat, cek fakta video tersebut dengan membuat rangkuman atas


penelusuran yang dilakukan dan bagikan hasil temuan ke pengguna internet lainnya.
Dengan cara ini, anda bisa cek sendiri apakah video itu hoaks, disinformasi, atau asli

41
5.3 Aplikasi Android
1. Hoaks Buster Tools
Cara menggunakan Hoaks Buster Tools yaitu :
1. Pastikan sudah download aplikasinya di google play.
2. Pilih bahasa indonesia > mulai mencoba tool.

Gambar 1.10 HBT


Sumber : [CITATION Tak20 \l 1033 ]

3. Akan muncul beberapa pilihan dari lapor hoaks, alat pencarian, alat cek gambar,
hingga spesial. Silakan kamu pilih tools yang ingin digunakan.
Contoh:
Misalkan kamu ingin menggunakan alat pencarian untuk mengecek kebenaran
telur palsu. Maka untuk mulai menggunakannya, silakan pilih alat pencarian > akan
muncul 3 bilah pencarian, dan kamu bisa ketikkan telur palsu.

42
3 bilah pencari di alat pencarian:
Ase ( anti-hoaks search engine) : tools yang memberikan klarifikasi terhadap
konten-konten yang ada di sebuah situs.
Pencarian google: tools biasa, namun dengan menggunakan pencarian google lewat
hoaks buster, kita bisa menghemat bandwidth 5x lipat.
Pencarian hoaks: tools ini mirip dengan ase, karena menampilkan klarifikasi
terhadap konten-konten yang dimunculkan. Namun, pencarian tools ini hanya
berkutat di situs turnbackhoaks.id.
Setelah kamu memasukkan kata kunci telur palsu, maka akan muncul
klarifikasi mengenai situs-situs tertentu yang sedang membahas permasalahan telur
palsu. Silakan membaca klarifikasi yang disampaikan, dan kamu akan menemukan
jawaban, sekaligus pencerahannya.

5.4 Chatbot Antihoaks


Kementerian komunikasi dan informatika ri (kominfo) bekerjasama dengan
startup prosa meluncurkan chatbot anti hoaks untuk aplikasi telegram. Fitur ini dapat
diaktifkan melalui akun @chatbotantihoaks. Chatbot anti hoaks ini merupakan sistem
berteknologi ai yang mampu mengidentifikasi kata per kata yang mengandung unsur
hoaks.
Sistem ini mampu menjawab pertanyaan tentang hoaks baik melalui kata
maupun link artikel. Chatbot anti hoaks hanya bisa mendeteksi kata dan artikel tidak
bisa foto dan video.

43
Gambar 1. 11 chatbot anti hoaks
Sumber :[ CITATION Pon19 \l 1033 ]

Cara menggunakan chatbot anti hoaks ini cukup mudah, berikut ulasannya.

1. Pertama cari akun @chatbotantihoaks di telegram.


2. Kemudian masukan kata atau link yang ingin anda identifikasi apakah hoaks
atau bukan.
Sebaiknya masukan kata yang banyak diberitakan.
3. Setelah keyword dimasukan, maka chatbot akan mendeteksi apakah kata atau
kalimat tersebut hoaks atau bukan.

44
4. Selanjutnya chatbot akan memberikan hasil apakah kata yang dimasukan
hoaks atau bukan.

Gambar 1. 12 chat bot anti hoaks


Sumber :[ CITATION Pon19 \l 1033 ]

Setelah muncul hasilnya, chatbot memberikan rujukan link tautan ke situs


stophoaks.id. Anda juga dapat mengecek hoaks di situs stophoaks.id.

45
BAB VI
CARA PELAPORAN BERITA HOAKS

6.1 Pihak Berwajib dan Kominfo

Masyarakat sebagai warga dunia maya perlu berhati-hati pada konten-konten


berbahaya dan hoax. Masyarakat dapat melaporkan kepada pihak berwajib dan
pemilik aplikasi.
Apabila menjumpai informasi hoaks, lalu bagaimana cara untuk mencegah
agar tidak tersebar. Pengguna internet bisa melaporkan hoaks tersebut melalui sarana
yang tersedia di masing-masing media.
Untuk media sosial facebook, gunakan fitur report status dan kategorikan
informasi hoaks sebagai hatespeech/harrasment/rude/threatening, atau kategori lain
yang sesuai. Jika ada banyak aduan dari netizen, biasanya facebook akan menghapus
status tersebut.
Untuk google, bisa menggunakan fitur feedback untuk melaporkan situs dari
hasil pencarian apabila mengandung informasi palsu. Twitter memiliki fitur report
tweet untuk melaporkan twit yang negatif, demikian juga dengan instagram.
Kemudian, bagi pengguna internet anda dapat mengadukan konten negatif ke
kementerian komunikasi dan informatika dengan melayangkan e-mail ke alamat
aduankonten@mail.kominfo.go.id.
Masyarakat indonesia anti hoaks juga menyediakan laman
data.turnbackhoaks.id untuk menampung aduan hoaks dari netizen. Turnbackhoaks
sekaligus berfungsi sebagai database berisi referensi berita hoaks.

46
BAB VII
PENUTUP

7.1 Kesimpulan

Hoaks adalah informasi palsu, berita bohong, atau fakta yang diplintir atau


direkayasa untuk tujuan lelucon hingga serius . Alasannya cukup sederhana, ada
begitu banyak informasi atau berita palsu bertebaran atau hoaks. Hal itu terjadi karena
informasi sangat mudah untuk disebarkan di internet. Di zaman serba
canggih, berbagai informasi dapat dengan mudah diakses.
Secara umum jenis hoaks terbagi menjadi 10, yaitu Satir, Misleading Content,
False Context, False Connection, Imposter Content, Manipulated Content, Fabricated
Content, Hoaks Pesan Berantai, Hoaks Virus, Hoaks Hadiah Gratis dll.
Ciri-ciri hoaks yang bisa dikenali diantaranya adalah
1. Menciptakan kecemasan, kebencian, permusuhan.
2. Sumber tidak jelas dan tidak ada yang bisa dimintai tanggung jawab atau
klarifikasi.
3. Pesan sepihak, menyerang, dan tidak netral atau berat sebelah.
4. Mencatut nama tokoh berpengaruh atau pakai nama mirip media terkenal.
5. Memanfaatkan fanatisme atas nama ideologi, agama, suara rakyat.
6. Judul dan pengantarnya provokatif dan tidak cocok dengan isinya.
7. Memberi penjulukan.
8. Minta supaya di-share atau diviralkan.
9. Menggunakan argumen dan data yang sangat teknis supaya terlihat ilmiah dan
dipercaya.
10. Artikel yang ditulis biasanya menyembunyikan fakta dan data serta memelintir
pernyataan narasumbernya.

47
11. Berita ini biasanya ditulis oleh media abal-abal, di mana alamat media dan
penanggung jawab tidak jelas.
12. Manipulasi foto dan keterangannya. Foto-foto yang digunakan biasanya sudah
lama dan berasal dari kejadian di tempat lain dan keterangannya juga dimanipulasi
Pemicu timbulnya Hoaks yaitu Suka berbagi, Malas membaca, Terlalu cemas
terancam bakal terjadi bahaya, Mengikuti Tren, Paling update, ingin pengakuan,
Psikopat atau dibayar oleh pihak tertentu, Nggak ada kerjaan & pegang gadget
seharian, prioritaskan isi artikel daripada sumber berita nya.
Hoaks bisa memberikan dampak buruk pada kesehatan mental, seperti post-
traumatic stress syndrome , menimbulkan kecemasan, sampai kekerasan. Jangan
menyepelekan dampak buruk berita hoaks pada kesehatan mental. Sebab, efeknya
bisa berlangsung dalam jangka panjang. Misalnya, mengganggu situasi emosional
dan suasana hati yang berkepanjangan, sampai menghantui pikiran untuk waktu yang
lama. Para peneliti menemukan, orang-orang yang tidak gemar mencari tahu
kebenaran atas sebuah berita, memiliki respons yang tidak baik, saat dihadapkan
dengan informasi menyesatkan dalam situasi stres. Akibatnya, muncul rasa
stres, respons jantung yang tidak Normal, dan perilaku membaca tak menentu.
Orang yang menebarkan informasi palsu atau hoaks di dunia maya akan
dikenakan hukum positif. Hukum positif yang dimaksud adalah hukum yang berlaku.
Maka, penebar hoaks akan dikenakan kuhp, undang-undang No.11 tahun 2008
tentang informasi dan transaksi elektronik (ITE), undang-undang No.40 tahun 2008
tentang penghapusan diskriminasi ras dan etnis, serta tindakan ketika ujaran
kebencian telah menyebabkan terjadinya konflik social.
lima langkah sederhana yang bisa membantu dalam mengidentifikasi mana
berita hoaks dan mana berita asli adalah Hati-hati dengan judul provokatif, Cermati
alamat situs, Periksa fakta, Cek keaslian foto, dan Ikut serta grup diskusi anti-hoaks.
Atau bisa juga melalui situs Yandex.com dan aplikasi Hoaks Buster Tools.

48
Anda dapat mengadukan konten negatif ke kementerian komunikasi dan
informatika dengan melayangkan e-mail ke alamat
aduankonten@mail.kominfo.go.id.

7.2 Saran

1. Untuk menghindari hoaks kita bisa menggunakan berbagai macam cara seperti
melalui situs, aplikasi yang dibuat oleh MAFINDO.
2. Apabila anda menemukan berita hoaks segera laporkan ke kominfo dengan cara
mngirimkan email ke alamat aduankonten@mail.kominfo.go.id

49
DAFTAR PUSTAKA

6, L. (2019, january 10). Hoax Adalah, Ciri-ciri dan Cara Mengatasinya di Dunia Maya
Dengan Mudah. Retrieved from Liputan 6:
https://www.liputan6.com/news/read/3867707/hoax-adalah-ciri-ciri-dan-cara-
mengatasinya-di-dunia-maya-dengan-mudah

Administrator. (2017, Maret 20). hoax atas hoax. Retrieved from TEMPO:
https://majalah.tempo.co/read/bahasa/152782/hoax-atas-hoax#:~:text=pada
%20hocus%20pocus.-,Pada%20lema%20kata%20hocus%2C%20Nares
%20membubuhkan%20arti%20%22to%20cheat%22,mengacaukan%20orang%20lain
%20untuk%20hiburan.

adminmanager. (2020, maret 2). Konten Adalah : Suatu Informasi Menarik Untuk Diketahui
Semua Orang. Retrieved from codeva: https://codeva.co.id/konten-adalah/

Adnan, S. A. (2019, oktober 27). Mengenal Tujuh Jenis Hoaks. Retrieved from medcom.id:
https://www.medcom.id/telusur/cek-fakta/4KZ6rAqK-mengenal-7-jenis-
hoaks#:~:text=Manipulated%20content%20(konten
%20manipulasi)&text=Gampangnya%2C%20konten%20jenis%20ini
%20dibentuk,dengan%20tujuan%20untuk%20mengecoh%20publik.

Ayuwiragil, K. (2018, MEI 22). Menilik Dasar Hukum Antihoaks di Berbagai Negara.
Retrieved from CNN INDONESIA:
https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20180507181722-185-296371/menilik-
dasar-hukum-antihoaks-di-berbagai-negara

bahrul, b. (2019, may 2). Meme Itu Apa Sih? Sering Lihat tapi Kok Nggak Tahu. Retrieved
from Loop: https://loop.co.id/articles/apa-itu-meme/full

barry, s. (2010, juni 13). Mimesis dan Rasionalitas dalam perkembangan seni. Retrieved
from kompasiana:
https://www.kompasiana.com/iiculyogya/54fff66ca33311026d50f8a0/mimesis-dan-
rasionalitas-dalam-perkembangan-seni

Chirstina, I. (2019). latar belakang masalah hoax. Retrieved from repository:


http://repository.uki.ac.id/1098/2/BAB_I.pdf

DosenSosiologi.com. (2018, februari 27). Pengertian Imitasi dan Contohnya Lengkap.


Retrieved from DosenSosiologi.com: https://dosensosiologi.com/pengertian-imitasi-
dan-contohnya-lengkap/

fajriya. (2020, juni 5). Apa Itu Prank? Retrieved from wartaekonomi:
https://www.wartaekonomi.co.id/read288589/apa-itu-prank

50
Fauzan, R. (2020, mei 21). Penting! Ini Cara Sederhana Untuk Mengetahui Sebuah Video
Hoaks Atau Otentik. Retrieved from TEKNOLOGI:
https://teknologi.bisnis.com/read/20200521/101/1243434/penting-ini-cara-
sederhana-untuk-mengetahui-sebuah-video-hoaks-atau-otentik

Galih Persiana. (2019, agustus 28). Waspadai 7 Jenis Hoax di Sekitar Kita, Apa Saja?
Retrieved from IDN Times Jabar: https://jabar.idntimes.com/hype/viral/dewa-putu-
ardita/7-jenis-hoax-ini-bertebaran-di-sekitar-kita-pintar-pintarlah-memilah-
regional-jabar/7

INDONESIA, C. (2020, April 4). Ancaman Penjara 6 Tahun dan Denda Rp1 M Penyebar Hoaks
Corona. Retrieved from CNN INDONESIA:
https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20200404202808-185-490360/ancaman-
penjara-6-tahun-dan-denda-rp1-m-penyebar-hoaks-corona

irna. (2018, oktober 8). Yellow Journalism atau Jurnalisme Kuning di Era Internet Berbasis
Online. Retrieved from kompasiana:
https://www.kompasiana.com/giettairna3802/5bbb34b412ae9402ee782ac6/yellow
-journalism-atau-jurnalisme-kuning-di-era-internet-berbasis-online?page=all

MAFINDO. (2020). Metode Klasifikasi Hoax. Retrieved from MAFINDO:


https://www.mafindo.or.id/about/metode-klasifikasi-hoax/

mania, k. (2020, oktober 2). Takut Hoax? Tangkal dan Cegah Berita Hoax dengan Aplikasi
Hoax Buster Tools. Retrieved from klik mania: https://www.klikmania.net/aplikasi-
hoax-buster-tools/

Misyuwe. (2018, februari 17). DISKOMINFO SAMPAIKAN PERBEDAAN FAKE NEWS DAN
HOAX PADA KEGIATAN DEMA IAIN PALANGKA RAYA. Retrieved from multimedia
provinsi kalimantan tengah:
https://mmc.kalteng.go.id/berita/read/815/diskominfo-sampaikan-perbedaan-fake-
news-dan-hoax-pada-kegiatan-dema-iain-palangka-raya

now, P. (2019, april 12). Telegram Rilis Fitur Chatbox Anti Hoax, Caranya? Retrieved from
ponsel now: https://www.ponselnow.com/2019/04/12/telegram-rilis-fitur-chatbox-
anti-hoax-caranya/

pimpinan, b. p. (2019, january 09). Pengertian Hoax dan Ciri-Cirinya. Retrieved from website
resmi kabupaten pemerintah kabupaten buleleng:
https://www.bulelengkab.go.id/detail/artikel/pengertian-hoax-dan-ciri-cirinya-41

ramadani. (2018, desember 5). Transparansi di Dalam Pemerintahan. Retrieved from


kompasiana:
https://www.kompasiana.com/ramadani2/5c0771916ddcae1c874fe2cb/transparan
si-didalam-pemerintahan?page=all

51
santo, o. (2012, oktober 08). Tentang Parodi. Retrieved from kompasiana:
https://www.kompasiana.com/artikelsanto/55183516813311ad689de817/tentang-
parodi

Utari, M. D. (2019, maret 2). Pahami Jenis-jenis Hoax Agar Kamu Nggak Mudah Tertipu.
Retrieved from highlight id: https://highlight.id/jenis-macam-tipe-hoax-definisi-
pengertian-arti-makna-cara-tips-panduan-mengatasi/#:~:text=Hoax%20urban
%20legend%20ini%20biasanya,%2C%20benda%2C%20atau%20kegiatan
%20tertentu.&text=Adanya%20hoax%20jenis%20ini%20tentu,hingga%20nilai%20ek

52
DAFTAR INDEKS

A Group sekoci, 14

a glossary : or, collection of words, phrases, names H


and allusions to customs,, 11
Aggregator, 13 Harassment, 12
Akurat, 14 Hate speech, 10
Algorithms, 13 hoaks, 8, 10, 11, 12, 14, 15, 16, 19, 20, 22, 24, 25,
aplikasi, 12, 24, 32, 34, 43 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35, 38, 39, 42,
arianto, 16 43, 44, 45, 46, 48
Artikel, 26, 47 Hoaks, 1, 8, 15, 17, 24, 25, 26, 28, 33, 34, 38
Hoax urban legend, 12
B Hocus, 11

berita bohong, 8, 11, 15, 23, 29, 34, 35 I


broadcast, 25
iklan, 25
C Imitasi, 8
Imposter content, 10
central connecticut state univesity, 28 Internet trolls, 13
Citizen jounalism, 13 Investigasi, 13
Clickbait, 13
creative city, 15 J
D Jurnalisme, 12

Deepfake, 13 K
diskominfo, 15
dr andri, 29 kemala bhayangkari, 16
kemkominfo, 27
E Konten, 9, 10, 17, 18, 21, 22, 23, 33

email, 24, 25 L
F laras sekarasih, 28
literasi digital, 26
Fabricated news, 11
Fake account, 14 M
Fake news, 10
False connection, 14 Machine learning, 12
False content, 9 Manipulasi, 9, 22, 27, 48
Fanpage indonesian hoaxes, 12 Manipulated content, 10
feedback, 46 media sosial, 9, 26, 32, 33, 34, 46
follower, 29 Meme, 9
Mimesis, 8
G Misleading content, 10, 18
most littered nation in the world, 28
gojek., 21 Muslim cyber army, 14
gopay, 21
green city, 15

53
N Satir, 17
semuel abrijani, 34
netizen, 12, 28, 39, 46 Septiaji Eko Nugroho, 38
Nonfactual, 11 Silap, 8
noor izza, 27 smart, 15
smart city, 15
Social bot, 13
P Sudjana, 13
Parodi, 9
pasal 28 ayat 2 undang-undang no.11 tahun 2008, T
35
pasal 40 ayat (2) undang-undang no.19, 34 Transparansi, 14
pasal 40 ayat (2a) undang-undang no.19, 35 Turn back hoax, 11
pasal 40 ayat (2b), 35
pengalihan isu, 32 U
peraturan menteri (pm) nomor 19 tahun 2014, 25
peraturan menteri komunikasi dan informatika undang-undang no.11 tahun 2008, 34, 35, 48
no.19 tahun 2014, 35 undang-undang no.19 tahun 2016, 35
pki, 28 undang-undang no.40 tahun 2008, 34, 48
pop-up message, 25 universitas stanford, 29, 30
Post traumatic, 14 uu 14/2008, 16
Post truth, 13
post-traumatic stress syndrome, 31
Prank, 11
V
provokatif, 26, 29, 38, 47 Validitas, 13
Provokatif, 15 Vicious circle, 14
psikologis, 31 video, 9, 13, 18, 19, 20, 39, 43
pt timah, 23 viral, 10, 29, 32
virus, 24, 32
R
Report, 12
Y
Reverse image seraches, 14 Yellow journalism, 12
Rikwanto, 34 yosep adi prasetyo, 26
Rude, 12
Rumor, 11
Z
S zaman, 15, 29

Saracen, 10

54

Anda mungkin juga menyukai