Anda di halaman 1dari 5

Nova Ginanjar Hidayat / 042557199

Soal 1
Jawaban:
1. Berikut ini perhitungan PPh Pasal 4 ayat (2) atas setiap transaksi PT. Adil Sentosa pada
bulan Juni 2018:
a. Tanggal 02/06/2018, Menyewa tanah dan bangunan dari PT Abadi Jaya -
01.895.993.9-087.000 – Jl. Permata Merah III/2 Jakarta dengan lama kontrak 10 tahun
sebesar Rp150.000.000,00

Jawaban:

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2002 sebagaimana telah diubah


dengan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2017, penghasilan berupa sewa tanah atau
bangunan dikenakan PPh bersifat final dengan tarif 10% dari penghasilan bruto persewaan. Pajak
atas penghasilan dari persewaan tanah dan/atau bangunan terutang pada saat pembayaran
atau terutangnya sewa tergantung peristiwa mana lebih dahulu terjadi. Saat terutang PPh pasal
4 ayat (2) yaitu tanggal 2 Juni 2018 karena pada saat itu sudah terutang sewa atas tanah dan
bangunan

Dalam hal PPh terutang harus dilunasi melalui pemotongan oleh penyewa, maka
penyetoran dapat dilakukan ke bank persepsi dan Kantor Pos selambat-lambatnya tanggal 10
bulan berikutnya setelah bulan pembayaran atau terutangnya sewa dengan menggunakan Surat
Setoran Pajak (SSP). Dalam hal PPh terutang harus disetor sendiri oleh yang menyewakan,
maka yang menyewakan wajib menyetor PPh yang terutang ke bank persepsi atau Kantor Pos
selambat-lambatnya tanggal 15 bulan berikutnya setelah bulan pembayaran atau terutangnya
sewa dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP).

PPh Pasal 4 ayat (2) = Tarif x penghasilan bruto

= 10% x Rp. 150.000.000 = Rp. 15.000.000

Dalam hal PPh terutang melalui pemotongan oleh penyewa maka jumlah uang yang harus
dibayar oleh PT. Adil Sentosa ke PT. Abadi Jaya sebesar Rp. 135.000.000 (karena telah dipotong
PPh Pasal 4 ayat (2) sebesar Rp. 15.000.000)

b. Tanggal 06/06/2018, Dalam rangka ulang tahun Perusahaan, Perusahaan memberikan


hadiah undian yang dimenangkan oleh Bpk Sumarno (tidak berNPWP) berupa 1 buah
mobil merk Honta Arab senilai Rp 200.000.000.

Jawaban:

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 132 Tahun 2000, PPh atas penghasilan berupa
undian dipotong pajak yang bersifat final sebesar 25% dari penghasilan bruto undian. Pihak yang
wajib melakukan pemotongan PPh adalah penyelenggara undian atau pemberi hadiah baik
dalam bentuk orang pribadi, badan, kepanitiaan, organisasi (termasuk organisasi internasional)
atau penyelenggara lainnya termasuk pengusaha yang menjual barang atau jasa yang
memberikan hadiah dengan cara diundi. Artinya, kewajiban membayar PPh atas pajak undian
ditanggung oleh pemenang, namun dipotong oleh penyelenggara undian.

PPh atas hadiah dan penghargaan terutang pada akhir bulan saat dilakukannya
pembayaran atau diserahkannya hadiah tergantung peristiwa yang terjadi lebih dahulu.
Adapun, PPh dipotong oleh penyelenggara (hadiah dan penghargaan) dilakukan sebelum hadiah
atau penghargaan diserahkan kepada yang penerima hadiah atau penghargaan. Saat terutang
PPh pasal 4 ayat (2) yaitu tanggal 6 Juni 2018 apabila hadiah undian tersebut diberikan saat itu
juga kepada penerima hadiah undian. Batas waktu penyetoran PPh Final oleh PT. Adil Sentosa
adalah tanggal 10 bulan berikutnya setelah bulan saat terutangnya pajak (10 Juli 2018).

PPh Pasal 4 ayat (2) = Tarif x penghasilan bruto

= 25% x Rp. 200.000.000 = Rp. 50.000.000

Karena bentuk hadiah undiannya berupa mobil, maka sebelum mobil diberikan kepada
pemenang undian yaitu Bpk. Sumarno, maka jumlah uang yang diterima PT. Adil Sentosa dari
Bpk. Sumarno sebesar Rp. 50.000.000 untuk pembayaran PPh Final. Atau dengan kata lain,
uang yang dibayarkan untuk hadiah undian mobil tersebut oleh PT. Adil Sentosa sebenarnya
hanya Rp. 150.000.000 (karena PT. Adil Sentosa telah memotong PPh Pasal 4 ayat (2) sebesar
Rp. 50.000.000)

c. Tanggal 07/06/2018, Membayar tagihan PT Bina Profesitama (perusahaan konstruksi


dengan sertifikasi pengusaha kecil) – 01.235.632.9-013.000 – Jl. Umar Said No. 3
Jakarta atas jasa memperbaiki bangunan gedung kantornya dengan nilai kontrak
sebesar Rp110.000.000,00 (termasuk PPN).

Jawaban:

Berdasarkan Pemerintah (PP) Nomor 51 Tahun 2008 sebagaimana telah diubah dengan
PP Nomor 40 tahun 2009 tentang Pajak Penghasilan atas Penghasilan dari Usaha Jasa
Konstruksi, penghasilan dari jasa konstruksi dikenakan pajak final sebesar:

a. Memiliki klasifikasi usaha


• Pelaksanaan konstruksi kecil : 2% dari penerimaan pembayaran tidak termasuk PPN
• Pelaksanaan konstruksi besar dan menengah : 3% dari penerimaan pembayaran tidak
termasuk PP
• Perencanaan dan Pengawasan kecil, menengah dan besar : 4% dari penerimaan
pembayaran tidak termasuk PPN
b. Tidak memiliki klasifikasi usaha
• Pelaksanaan Konstruksi : 4% dari penerimaan pembayaran tidak termasuk PPN
• Perencanaan dan Pengawasan : 6% dari penerimaan pembayaran tidak termasuk PPN
Pembayaran kepada PT. Bina Profesitama atas jasa perbaikan gedungnya dikenakan
pajak sebesar 2% dari penerimaan pembayaran tidak termasuk PPN karena diklasifikasikan
sebagai pengusaha kecil.

Dasar Pengenaan Pajak (DPP) PPh Final atas Jasa Kontruksi adalah jumlah pembayaran/
penerimaan, tidak termasuk Pajak Pertambahan Nilai. Saat terutangnya PPh atas Jasa
Konstruksi adalah pada saat pembayaran. Jadi, saat terutang atas jasa jasa perbaikan gedung
yang dilakukan oleh PT. Bina Profesitama pada tanggal 6 Juni 2018 karena pada saat itu
dilakukan pembayaran. Batas waktu penyetoran PPh Final oleh PT. Adil Sentosa adalah tanggal
10 dari bulan berikutnya setelah masa pajak berakhir (10 Juli 2018).

PPh Pasal 4 ayat (2) = Tarif x penghasilan bruto (tidak termasuk PPN)

= 2% x Rp 100.000.000 = Rp. 2.000.000

Dalam hal PPh terutang melalui pemotongan oleh pihak pembayar jasa, maka jumlah uang yang
harus dibayar oleh PT. Adil Sentosa ke PT. Bina Profesitama sebesar Rp. 108.000.000 (karena
telah dipotong PPh Pasal 4 ayat (2) sebesar Rp. 2.000.000)

d. Tanggal 15/6/2018, Menerima Pembayaran atas rumah dinas perusahaan yang


disewakan kepada Bpk Udin Jereng (tidak memiliki NPWP) sebesar Rp 50.000.000.

Jawaban:

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2002 sebagaimana telah diubah


dengan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2017 , penghasilan berupa sewa tanah atau
bangunan dikenakan PPh bersifat final dengan tarif 10% dari penghasilan bruto persewaan. Pajak
atas penghasilan dari persewaan tanah dan/atau bangunan terutang pada saat pembayaran
atau terutangnya sewa tergantung peristiwa mana lebih dahulu terjadi. Saat terutang PPh
pasal 4 ayat 2 yaitu tanggal 15 Juni 2018 karena pada saat itu sudah perusahaan menerima
pembayaran atas sewa. Adapun batas waktu penyetoran PPh oleh PT. Adil Sentosa adalah
tanggal 15 (bagi WP pengusaha persewaan) dari bulan berikutnya setelah masa pajak berakhir
(15 Juli 2018).

Walaupun pembayaran itu atas sewa rumah dinas, tetapi perusahaan tetap mengenakan
biaya atas sewa tersebut sehingga penghasilan sewa rumah dinas dikenakan pajak final sebesar
10% sesuai dengan PPh pasal 4 ayat 2. Karena yang dikecualikan dari objek pajak sesuai pasal
4 ayat (3) huruf d adalah “penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa
yang diterima atau diperoleh dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan dari Wajib Pajak atau
Pemerintah, kecuali yang diberikan oleh bukan Wajib Pajak, Wajib Pajak yang dikenakan pajak
secara final atau Wajib Pajak yang menggunakan norma penghitungan khusus (deemed profit)
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15;”. yang mana dalam kondisi ini, perusahaan
menyediakan rumah atau tempat tinggal untuk karyawan dan membayar sewa ke pemilik rumah
atau tempat tinggal. Pembayaran yang dilakukan perusahaan dikecualikan dari objek pajak dan
tidak dijadikan biaya pengurang pajak. Selain itu pada penghasilan final belum diatur untuk
pengenaan pajak atas WP yang dipotong PPhnya wajib memiliki NPWP. Sehingga masih
memakai tarif final.

PPh Pasal 4 ayat (2) = Tarif x penghasilan bruto

= 10% x Rp. 50.000.000 = Rp. 5.000.000

Maka maka jumlah uang yang diterima oleh PT. Adil Sentosa dari Bpk Udin Jereng sebesar Rp.
45.000.000 (karena Rp. 5.000.000 dipotong untuk pembayaran PPh Pasal 4 ayat (2))

2. Berikut ini perhitungan PPh Pasal 23 atas setiap transaksi PT. Ramah Sentosa selama
bulan Desember 2019:
a. Membayar sewa kendaraan kepada CV Mobil Laju sebesar Rp 25.000.000
Jawaban:
PPh Pasal 23 = Tarif x penghasilan sewa
= 2% x Rp. 25.000.000 = Rp. 500.000

b. Membayar Royalty kepada Tuan Arif (belum ber-NPWP) sebesar Rp 30.000.000


Jawaban:
PPh Pasal 23 = Tarif x royalti
= 200% x 15% x Rp. 30.000.000 = Rp. 9.000.000

c. Membayar jasa akuntan pada KAP Chris and Partner sebesar Rp.55.000.000 termasuk
PPN.
Jawaban:
PPh Pasal 23 = Tarif x penghasilan bruto (tidak termasuk PPN)
= 2% x Rp. 50.000.000 = Rp. 1.000.000

d. Membayar jasa catering acara ulang tahun perusahaan kepada Ibu Ani (belum ber-
NPWP) Rp.20.000.000
Jawaban:
PPh Pasal 23 = Tarif x penghasilan bruto
= 200% x 2% x Rp. 20.000.000 = Rp. 800.000
Sumber Referensi:
1. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang-
Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan
2. Materi Inisiasi 8 Lab PPh II