Anda di halaman 1dari 6

BUKU JAWABAN UJIAN (BJU)

UAS TAKE HOME EXAM (THE)


SEMESTER 2020/21.1 (2020.2)

Nama Mahasiswa : SELYASTIN KARISMA

Nomor Induk Mahasiswa/NIM : 041390379

Tanggal Lahir : 30 JUNI 2002

Kode/Nama Mata Kuliah : ESPA4140/PENGANTAR EKONOMI MAKRO

Kode/Nama Program Studi : AKUNTANSI

Kode/UPBJJ : 83/KENDARI

Hari/Tanggal UAS THE : MINGGU, 13 DESEMBER 2020

Tanda Tangan Peserta Ujian

Petunjuk

1. Anda wajib mengisi secara lengkap dan benar identitas pada cover BJU pada halaman ini.
2. Anda wajib mengisi dan menandatangani surat pernyataan kejujuran akademik.
3. Jawaban bisa dikerjakan dengan diketik atau tulis tangan.
4. Jawaban diunggah disertai dengan cover BJU dan surat pernyataan kejujuran akademik.

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS TERBUKA
BUKU JAWABAN UJIAN UNIVERSITAS TERBUKA

Surat Pernyataan Mahasiswa


Kejujuran Akademik

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama Mahasiswa : SELYASTIN KARISMA


NIM : 041390379
Kode/Nama Mata Kuliah : ESPA4140/PENGANTAR EKONOMI MAKRO
Fakultas : EKONOMI
Program Studi : AKUNTANSI
UPBJJ-UT : KENDARI

1. Saya tidak menerima naskah UAS THE dari siapapun selain mengunduh dari aplikasi THE pada laman
https://the.ut.ac.id.
2. Saya tidak memberikan naskah UAS THE kepada siapapun.
3. Saya tidak menerima dan atau memberikan bantuan dalam bentuk apapun dalam pengerjaan soal ujian
UAS THE.
4. Saya tidak melakukan plagiasi atas pekerjaan orang lain (menyalin dan mengakuinya sebagai pekerjaan
saya).
5. Saya memahami bahwa segala tindakan kecurangan akan mendapatkan hukuman sesuai dengan aturan
akademik yang berlaku di Universitas Terbuka.
6. Saya bersedia menjunjung tinggi ketertiban, kedisiplinan, dan integritas akademik dengan tidak
melakukan kecurangan, joki, menyebarluaskan soal dan jawaban UAS THE melalui media apapun, serta
tindakan tidak terpuji lainnya yang bertentangan dengan peraturan akademik Universitas Terbuka.

Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya. Apabila di kemudian hari terdapat pelanggaran
atas pernyataan di atas, saya bersedia bertanggung jawab dan menanggung sanksi akademik yang ditetapkan oleh
Universitas Terbuka.

Yang Membuat Pernyataan

SELYASTIN KARISMA
BUKU JAWABAN UJIAN (BJU)

1. Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) adalah suatu perhitungan
keseluruhan nilai barang dan jasa yang diproduksi suatu negara dalam periode tertentu (biasanya satu
tahun) yang digunakan untuk mengukur tingkat kemampuan perekonomian negara. Hasil pengukuran
tersebut mencerminkan kinerja ekonomi, sehingga semakin tinggi PDB atau GDB sebuah negara maka
semakin baik kinerja ekonomi di negara tersebut.

2. Kurva AD atau aggregate demand, dapat didefinisikan sebagai suatu kurva yang menggambarkan
keseluruhan permintaan yang ada dalam perekonomian pada berbagai tingkat harga. Dari definisi ini
sudah dapat disimpulkan bahwa kurva AD menggambarkan keadaan yang berbeda dengan kurva AE
yang menggambarkan jumlah permintaan/perbelanjaan dalam keseluruhan perekonomian pada berbagai
tingkat pendapatan nasional dalam keadaan harga dan tingkat bunga yang tidak mengalami perubahan.
Dalam menggambarkan kurva AD, asumsiharga tetap dan tingkat suku bunga tetap tidak digunakan lagi.
Sedang kurva AS atau aggregate supply, menggambarkan pendapatan nasional (nilai barang dan jasa)
yang akan diproduksi oleh sektor perusahaan pada berbagai tingkat harga.
Dengan menggunakan model AD-AS dapat diperhatikan akibat perubahan-perubahan AD dan
AS terhadap keseimbangan pendapatan nasional dan tingkat harga.Untuk membentuk kurva AD dapat
dilakukan melalui analisis dengan menggunakan model IS-LM tetapi dengan mempertimbangkan
bentuk perubahan dalam tingkat harga. Dalam Grafik berikut (Gambar a) diperlihatkan bagaimana
cara untuk menciptakan kurva AD dari kurva IS-LM. Pada model IS-LM keseimbangan awal dicapai
pada titik Eo, yaitu padaperpotongan kurva LM (Mo, Po) dan IS. Kurva ini menggambarkan bahwa
penawaran uang adalah Mo dan tingkat harga adalah Po, pendapatan nasional adalah Yo dan tingkat
bunga adalah ro.
Misalkan tingkat harga adalah P1 Iebih tinggi dari P0, tetapi penawaran uang tetap sebesar
Mo. Apabila penawaran uarig tetap, tetapi harga meningkat, maka uang yang digunakan untuk
transaksi akan memperoleh barang yang lebih sedikit dari saat tingkat harga rendah. Dengan demikian
pada harga yang lebih tinggi kurva LM yang terbentuk harus berada di sebelah kiri kurva LM saat
(Mo, Po). Begitu seterusnya. Jadi jika P2 > P1> Po maka akan terbentuk tiga keseimbangan, yaitu Eo
yang merupakan perpotongan antara IS dan LM (Mo, Po), E1 yang merupakan perpotongan antara IS
dan LM (M0, P1) dan E2 yang merupakan perpotongan antara IS dan LM (Mo, P2). Dari tiga garis
keseimbangan tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi harga, maka akan semakin tinggi
tingkat bunga, tetapi pendapatan nasional akan semakin rendah.
Gambar b. adalah kurva AD yang dibentuk dari perubahan keseimbangan akibat harga yang
berbeda yang ditunjukkan dalam gambar (a). Pada sumbu tegak ditunjukkan tingkat harga yang
ditentukan dalam analisis dengan menggunakan gambar (a), yaitu Po , P1 dan P2. Sumbu datar
menunjukkan pendapatan nasional riil, yaitu yang dihitung menurut harga tetap. Titik C
menggambarkan hubungan antara harga dengan pendapatan nasional yang sesuai dengan yang
berlaku dalam keseimbangan pada E2.Titik B berhubungan dengan keadaan yang berlaku pada titik
keseimbangan E1 dan titik A menunjukkan hubungan harga dan pendapatan nasional seperti
ditunjukkan dalam keadaan seimbangan di Eo. Kurva AD dibentuk dengan menghubungkan titik A, B
dan C dalam gambar (b).
3. Kebijakan moneter adalah sebuah kebijakan yang dikeluarkan oleh bank sentral dalam bentuk
pengaturan persediaan uang untuk mencapai tujuan tertentu. [1] Kebijakan moneter dapat melibatkan
mengeset standar bunga pinjaman, margin requirement, kapitalisasi untuk bank atau bahkan bertindak
sebagai peminjam usaha terakhir atau melalui persetujuan melalui negosiasi dengan pemerintah lain.
Kebijakan moneter pada dasarnya merupakan suatu kebijakan yang bertujuan untuk mencapai
keseimbangan internal (pertumbuhan ekonomi yang tinggi, stabilitas harga, pemerataan pembangunan)
dan keseimbangan eksternal (keseimbangan neraca pembayaran) serta tercapainya tujuan ekonomi makro,
yakni menjaga stabilisasi ekonomi yang dapat diukur dengan kesempatan kerja, kestabilan harga serta
neraca pembayaran internasional yang seimbang. Apabila kestabilan dalam kegiatan perekonomian
terganggu, maka kebijakan moneter dapat dipakai untuk memulihkan (tindakan stabilisasi). Pengaruh
kebijakan moneter pertama kali akan dirasakan oleh sektor perbankan, yang kemudian ditransfer pada
sektor riil. Kebijakan moneter adalah upaya untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi
secara berkelanjutan dengan tetap mempertahankan kestabilan harga. Untuk mencapai tujuan tersebut,
Bank Sentral atau Otoritas Moneter berusaha mengatur keseimbangan antara persediaan uang dengan
persediaan barang agar inflasi dapat terkendali, tercapai kesempatan kerja penuh dan kelancaran dalam
pasokan/distribusi barang. Kebijakan moneter dilakukan antara lain dengan salah satu namun tidak
terbatas pada instrumen sebagai berikut yaitu suku bunga, giro wajib minimum, intervensi dipasar valuta
asing dan sebagai tempat terakhir bagi bank-bank untuk meminjam uang apabila mengalami kesulitan
likuiditas.
4. dampak penurunan suku bunga
1. Menurunnya Suku Bunga Kredit
Keberadaan bunga acuan menjadi salah satu faktor penentu besaran bunga kredit. Maka dari itu,
dampak bunga acuan BI yang turun akan direspon dengan turunnya penurunan bunga pinjaman.
Dengan hal ini, bank akan menerima angin segar untuk bisa menurunkan cost of fund. Cost of
fund adalah biaya yang ditimbulkan dari bunga simpanan (giro, tabungan, dan deposito). Nah,
menurunnya cost of fund bisa membuat bank menurunkan bunga pinjaman dan memberikan
keringanan untuk debitur.Pihak bank dapat memberikan bunga kredit yang rendah, bahkan melakukan
restrukturisasi kepada debitur.Hal tersebut tentu akan meringankan beban pebisnis yang mengalami
dampak dari pandemi COVID-19. Tidak hanya itu, menurunnya suku bunga kredit juga bisa
berdampak pada bisnis properti. Jadi, jika kamu berencana untuk memiliki properti seperti rumah,
akan mendapatkan bunga yang lebih rendah juga.
2. Mendongkrak Pertumbuhan Bisnis
Dampak bunga acuan BI yang turun akan terlihat efeknya pada pertumbuhan bisnis di Indonesia.
Turunnya bunga acuan BI ini bisa menjadi stimulus untuk pelaku bisnis yang mengalami masa sulit
saat pandemi. Pelaku bisnis bisa mulai meningkatkan jumlah produksi, sehingga potensi bisnis
berkembang menjadi lebih besar. Biasanya sebuah bisnis menggunakan sumber biaya perbankan
sebagai modal produksinya. Jadi, dengan menurunnya suku bunga acuan, dapat dipastikan suku bunga
kredit ikut turun. Sehingga, perusahaan akan lebih mudah dan tidak terlalu berat untuk meminjam
modal usaha dari perbankan karena bunganya rendah.Tak hanya itu, bagi bisnis industri properti pun
akan mendapatkan angin segar. Selama pandemi, bisnis properti bisa dibilang mengalami penurunan
bahkan cenderung stagnan. Suku bunga acuan BI yang turun, akan menstimulus turunnya bunga
kredit. Sehingga, potensi masyarakat melakukan kredit properti bisa meningkat.
3. Mengurangi Jumlah Pengangguran
Meningkatnya pertumbuhan bisnis akan berbanding lurus dengan meningkatnya jumlah lapangan
pekerjaan. Selama pandemi akibat COVID-19 ini, sudah banyak fenomena Pemutusan Hubungan
Kerja (PHK), yang terpaksa dilakukan perusahaan karena bisnisnya tidak berjalan. Maka dari itu
dengan meningkatnya pertumbuhan bisnis dikarenakan dari dua poin sebelumnya, kesempatan adanya
lapangan kerja bisa terbuka lebih luas. Jumlah pengangguran bisa segera diatasi, dan produktivitas
masyarakat pun juga akan meningkat.
4. Biaya Ekspor-Impor Menjadi Lebih Murah
Dampak bunga acuan BI yang turun akan mempengaruhi turunnya biaya pinjaman untuk perusahaan
ekspor impor. Dengan hal ini, diharapkan permintaan konsumen terhadap kredit akan terus
meningkat, dan membaik. Tidak hanya itu, dengan hal ini diasumsikan investasi ke dalam negeri juga
bisa meningkat. Jika hal tersebut terus meningkat, maka dapat mendorong pergerakan ekonomi
Indonesia menjadi lebih maju.

Anda mungkin juga menyukai