Anda di halaman 1dari 69

PENGELOLAAN VITAMIN DAN MINERAL, ANTIOKSIDAN,ANTIBIOTIK

DAN OBAT TRADISIONAL DI PUSKESMAS BANJAR AGUNG


DIMASA PANDEMI COVID-19

LAPORAN MAGANG

Disusun Oleh :

Nama : Nurhanifah
Nim : G20180039

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS SAINS, FARMASI DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MATHLA’UL ANWAR BANTEN
2021
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN MAGANG
MAHASISWA FAKULTAS SAINS, FARMASI DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MATHLA’UL ANWAR BANTEN

PENGELOLAAN VITAMIN DAN MINERAL, ANTIOKSIDAN,ANTIBIOTIK


DAN OBAT TRADISIONAL DI PUSKESMAS BANJAR AGUNG
DIMASA PANDEMI COVID-19

Diajukan Oleh :

Nama : Nurhanifah
Nim : G20180039

Telah disetujui pada tanggal……………untuk diujikan

Pembimbing Magang Perusahaan Dosen Pembimbing Magang

Dian Rohmawati, Amd.F. Apt. Santi Endrawati, S.Si.


NIP. 198012172003122003

Ketua Program Studi Farmasi


Fakultas Sains, Farmasi dan Kesehatan

Dimas Danang I., S.Farm., M.Farm, Apt


NIDN. 0409078301

ii
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN MAGANG
MAHASISWA FAKULTAS SAINS, FARMASI DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MATHLA’UL ANWAR BANTEN

PENGELOLAAN VITAMIN DAN MINERAL, ANTIOKSIDAN,


ANTIBIOTIK DAN OBAT TRADISIONAL
DI PUSKESMAS BANJAR AGUNG DIMASA PANDEMI COVID-19

Oleh :

Nama : Nurhanifah
Nim : G20180039

Disetujui dan diuji di hadapan penguji pada tanggal………..

Susunan Dewan Penguji


Dosen Pembimbing Magang Dosen Penguji

Apt. Santi Endrawati, S.Si.

Mengetahui,
Dekan
Fakultas Sains, Farmasi dan Kesehatan
Universitas Mathla’ul Anwar

(Lambang Satria Himmawan, S.KM, M.KM.)


NIDN. 0426038303

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala

berkah, rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat memperoleh

kesehatan serta kesempatan untuk dapat menyelesaikan Laporan Magang

ini dengan baik, Shalawat serta salam semoga tercurahkan kepada baginda

nabi besar Muhammad SAW, beserta keluarganya, para sahabatnya dan

kita selaku umatnya yang insya Allah mendapat syafa’at nanti di yaumil

akhir, Aamiin. Penyusunan laporan ini merupakan salah satu prasyarat

dalam memperoleh gelar Sarjana Farmasi dalam Program Studi Farmasi

Universitas Mathla’ul Anwar Tahun Akademik 2021.

Pada penulisan ini, penulis tidak lepas dari bimbingan, arahan,

bantuan serta dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada

kesempatan ini ingin menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya

kepada :

1. Lambang Satria Himmawan, S.KM., M.KM selaku Dekan Fakultas Sains,

Farmasi dan Kesehatan.

2. Dimas Danang Indriatmoko, S.Farm M.Farm., Apt. selaku Ketua Program

Studi Farmasi , Fakultas Sains, Farmasi dan Kesehatan.

3. Apt. Santi Endrawati, S.Si. selaku pembimbing Magang Prodi Farmasi.

4. Dian Rohmawati, A.md.F selaku pembimbing Magang di Puskesmas Banjar

Agung.

5. Orangtua dan keluarga, terima kasih atas do’a, dukungan, dan motivasi.

iv
6. Seluruh staf dan karyawan Puskesmas Banjar Agung yang selalu

memberikan arahan dan bimbingan.

7. Seluruh Staf Dosen dan Tata Usaha di lingkungan Fakultas Sains, Farmasi

dan Kesehatan yang telah memberikan bantuan dan dukungan baik dari

segi teoritis maupun moril dalam menyelesaikan studi penulis.

8. Rekan-rekan Mahasiswa/I Universitas Mathla’ul Anwar Banten, yang

senantiasa memberikan masukan dan juga arahan dalam proses

penyelesaian laporan ini.

9. Serta semua pihak yang memberikan kontribusi dalam proses penyusunan

laporan ini yang tidak mungkin penulis sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa laporan masih jauh dari kata

sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang

membangun dari pihak yang membaca. Penulis memohon maaf apabila

ada kesalahan yang terdapat dalam pembuatan laporan ini.

Penulis berharap semoga pengetahuan dan pengalaman yang

diperoleh selama magang yang dituangkan dalam laporan ini dapat

memberikan manfaat bagi pembaca secara umum dan penulis secara

khusus. Akhir kata penulis mengucapkan banyak terima kasih.

Serang, Maret 2021

Nurhanifah

v
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ......................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN .......................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ iii
KATA PENGANTAR .................................................................................. iv
DAFTAR ISI ............................................................................................... vi
DAFTAR GRAFIK ...................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... x
BAB I ......................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
A. Latar Belakang ............................................................................... 1
B. Tujuan Masalah .............................................................................. 4
C. Manfaat ........................................................................................... 5
D. Batasan Masalah ............................................................................ 6
BAB II ........................................................................................................ 7
KEADAAN UMUM PUSKESMAS BANJAR AGUNG ............................... 7
A. Profil Puskesma Banjar Agung ................................................. 7
1. Letak Geografis ........................................................................... 7
2. Visi dan Misi Puskesmas ........................................................... 7
3. Lokasi Perusahaan/Instansi ....................................................... 8
4. Fasilitas yang Dimiliki ................................................................ 9
5. Struktur Organisasi .................................................................. 10
B. Farmakologi Vitamin dan Mineral, Antibiotik, Antioksidan
dan Obat Tradisional .......................................................................... 11
1. Vitamin ....................................................................................... 11
2. Mineral ....................................................................................... 13
3. Antibiotik ................................................................................... 14
4. Antioksidan ............................................................................... 14
5. Obat Tradisional ....................................................................... 14
BAB III ..................................................................................................... 15
KEGIATAN MAGANG ............................................................................. 15
A. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat kesehatan, Dan Bahan
medis habis pakai di puskesmas Banjar Agung .............................. 15
B. Kegiatan Farmasi Klinik ........................................................... 22
C. Pola penggunaan Obat Vitamin B Complex ........................... 29
D. Pola Penggunaan Obat Amoxicillin......................................... 31

vi
BAB IV ..................................................................................................... 34
PEMBAHASAN ........................................................................................ 34
A. Pelayanan Kefarmasian............................................................ 34
B. Resep ......................................................................................... 38
BAB V ...................................................................................................... 41
PENUTUP ................................................................................................ 41
A. Kesimpulan ............................................................................... 41
B. Saran ............................................................................................... 42
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 43
LAMPIRAN .............................................................................................. 44
1. Puskesmas Banjar Agung ........................................................... 44
2. Ruang Pelayanan UGD (Unit Gawat Darurat)............................. 45
3. Ruang Pelayanan Apotek ............................................................ 45
4. Rak Penyimpanan Sediaan Farmasi ........................................... 46
5. Kartu Stok ..................................................................................... 48
6. Contoh Resep ............................................................................... 49
7. Contoh Sediaan ED (Expired Date)............................................. 50
8. Kegiatan Magang ......................................................................... 51
9. Lambar kegiatan harian ............................................................... 55
10. Lembar List 10 Besar Penyakit ................................................ 59

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pengeluaran Vitamin B Kompleks .............................................. 30


Tabel 2 Penggunaan Amoxicillin .............................................................. 33

viii
DAFTAR GRAFIK

Grafik 1 Penggunaan Vitamin B Kompleks .............................................. 31


Grafik 2 Pengeluaran Amoxicillin ............................................................. 33

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi ................................................................ 10


Gambar 2. Contoh Resep ........................................................................ 22
Gambar 3. Etiket obat dalam ................................................................... 27
Gambar 4. Etiket obat luar ....................................................................... 28
Gambar 5 Foto tampak depan gedung Puskesmas Banjar Agung .......... 44
Gambar 6 Foto Tampak depan Ruang Pelayanan UGD.......................... 45
Gambar 7 Ruang Pelayanan Apotek ....................................................... 45
Gambar 8 Rak penyimpanan sediaan tablet ............................................ 46
Gambar 9 Rak penyimpanan sediaan salep, syrup, dan suspensi .......... 46
Gambar 10 Lemari penyimpanan obat Narkotika dan Psikotropika ......... 47
Gambar 11 Termometer pengukur suhu ruang ........................................ 47
Gambar 12 Kartu Stok Obat .................................................................... 48
Gambar 13 Resep UGD,resep pasien kunjungan lama, resep pasien
kunjungan baru,resep pasien BPJS, dan resep pasien umum ................ 49
Gambar 14 Sediaan yang sudah ED(Expired Date) ................................ 50
Gambar 15 Sediaan yang sudah mendekati ED ...................................... 50
Gambar 16 Pencatatan Rekam Medis Pasien ......................................... 51
Gambar 17 Penginputan resep ke lembar check list ................................ 51
Gambar 18 Pembuatan puyer .................................................................. 52
Gambar 19 Pengecekan sediaan obat dalam rak obat ............................ 52
Gambar 20 Penulisan etiket ..................................................................... 53
Gambar 21 Penempelan etiket ................................................................ 53
Gambar 22 PIO kepada pasien................................................................ 54
Gambar 23 Penyerahan Marchandese ke Puskesmas ............................ 54
Gambar 24 Absensi Harian ...................................................................... 55
Gambar 25 Lembar list 10 besar penyakit ............................................... 59

x
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Universitas Mathla'ul Anwar merupakan salah universitas yang

mendidik calon tenaga kesehatan yang siap pakai, yaitu calon tenaga

kefarmasian. Untuk menghasilkan tenaga kesehatan di bidang Farmasi

yang memenuhi kualitas maka Universitas Mathla’ul Anwar

menyelenggarakan proses pembelajaran di lapangan/PKL. PKL merupakan

suatu bentuk pendidikan dengan cara memberikan pengalaman belajar

bagi mahasiswa untuk berpartisipasi dan tugas secara langsung di

lapangan dengan sebuah Perusahaan baik pemerintah maupun swasta

setempat untuk memperoleh keahlian dibidang pelayanan, menejemen dan

administrasi Apotek. Magang dipandang perlu karena melihat pertumbuhan

dan perkembangan ekonomi yang cepat berubah. Magang akan

menambah kemampuan untuk mengamati, mengkaji serta menilai antara

teori dengan kenyataan yang terjadi dilapangan yang pada akhirnya dapat

meningkatkan kualitas managerial mahasiswa dalam mengamati

permasalahan dan persoalan, baik dalam bentuk aplikasi teori maupun

kenyataan yang sebenarnya.

COVID-19 adalah penyakit yang disebabkan oleh turunan

coronavirus baru, ‘CO’ diambil dari corona, ‘VI’ virus, dan ‘D’ disease

(penyakit). Sebelumnya, penyakit ini disebut ‘2019 novel coronavirus’ atau

‘2019-nCoV.’ Virus COVID-19 adalah virus baru yang terkait dengan

1
keluarga virus yang sama dengan Severe Acute Respiratory Syndrome

(SARS) dan beberapa jenis virus flu biasa (WHO, 2020). Coronavirus 2019

(Covid-19) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh sindrom

pernapasan akut coronavirus 2 (Sars-CoV-2). Penyakit ini pertama kali

ditemukan pada Desember 2019 di Wuhan, Ibukota Provinsi Hubei China,

dan sejak itu menyebar secara global diseluruh dunia, mengakibatkan

pandemi coronavirus 2019-2020. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

mendeklarasikan wabah koronavirus 2019- 2020 sebagai Kesehatan

Masyarakat Darurat Internasional (PHEIC) pada 30 Januari 2020, dan

pandemi pada 11 Maret 2020. Wabah penyakit ini begitu sangat

mengguncang masyarakat dunia, hingga hampir 200 Negara di Dunia

terjangkit oleh virus ini termasuk Indonesia. Berbagai upaya pencegahan

penyebaran virus Covid-19 pun dilakukan oleh pemerintah di negara-

negara di dunia guna memutus rantai penyebaran virus Covid-19 ini, yang

disebut dengan istilah lockdown dan social distancing (Supriatna, 2020).

Seorang Apoteker harus memiliki wawasan yang luas, keterampilan

yang memadai mengenai pelayanan kefarmasian, manajemen apotek,

serta kemampuan berkomunikasi yang baik sehingga dapat memberikan

informasi yang benar kepada masyarakat luas maupun tenaga kesehatan

lainnya. (Permenkes, 2016)

Apotek sebagai salah satu sarana pelayanan kesehatan yang

memiliki peranan penting dalam meningkatkan kesehatan masyarakat,

harus mampu menjalankan fungsinya dalam memberikan pelayanan

kefarmasian dengan baik,yang berorientasi langsung dalam proses

2
penggunaan obat pada pasien. Selain menyediakan dan menyalurkan obat

serta perbekalan farmasi, Apotek juga merupakan sarana penyampaian

informasi mengenai obat atau persediaan farmasi secara baik dan tepat,

sehingga dapat tercapai peningkatan kesehatan masyarakat yang optimal

dan mendukung penyelenggaraan pembangunan kesehatan

(Kemenkes,2002).

Universitas Mathla'ul Anwar merupakan salah universitas yang

mendidik calon tenaga kesehatan yang siap pakai, yaitu calon tenaga

kefarmasian. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat

sekarang ini, membuat kita untuk lebih membuka diri dalam menerima

perubahan – perubahan yang terjadi akibat kemajuan teknologi. Dalam

masa persaingan yang sangat ketatnya sekarang ini, menyadari sumber

daya manusia merupakan modal utama dalam suatu pekerjaan maupun

bidang usaha, maka kualitas tenaga kerja pun harus dikembangkan dengan

baik. Jadi instansi pendidikan memberikan kesempatan pada mahasiswa

untuk lebih mengenal dunia kerja .

Universitas Mathla’ul Anwar sebagai salah satu lembaga pendidikan

di indonesia yang mewajibkan pada mahasiswa untuk Praktik Kerja

Lapangan (PKL) serta di harapkan mampu menghasilkan tenaga-tenaga

professional yang siap pakai sesuai bidang keahliannya. Untuk

mewujudkan itu, Universitas Mathla’ul Anwar mempunyai program kegiatan

Praktik Kerja Lapangan (PKL). Praktik Kerja Lapangan (PKL) adalah

penerapan seorang mahasiswa pada dunia kerja nyata yang

sesungguhnya, bertujuan untuk mengembangkan keterampilan dan etika

3
pekerjaan, serta untuk mendapatkan kesempatan dalam menerapkan ilmu

pengetahuan dan keterampilan yang ada kaitannya dengan apa yang

didapat dalam bangku perkuliahan sehingga lulusannya akan mendapatkan

pengalaman dan wawasan kerja yang dapat menambah kesiapan mereka

dalam menghadapi dunia kerja sesungguhnya.

Untuk itu Universitas Mathla'ul Anwar Fakultas Sains, Farmasi, dan

Kesehatan Program Studi Farmasi sebagai salah satu pendidikan

kesehatan ikut melaksanakan kegiatan Praktek Kerja Lapangan di

beberapa tempat yang telah ditujukan seperti Apotek dan Klinik.

Dengan demikian diperoleh calon tenaga kerja yang memiliki

keterampilan secara utuh karena telah mendapatkan teori di dalam kelas

atau praktek laboratorium dengan diluar instansi.

B. Tujuan Masalah

1. Untuk mengetahui dunia kerja di unit pelayanan yaitu apotek dan klinik.

2. Mempersiapkan tenaga yang ahli di bidangnya yang berkepribadian dan

bertanggung jawab serta siap memasuki dunia kerja.

3. Mengasah wawasan dan menambah pengalaman mahasiswa tentang

pentingnya pelayanan kesehatan dalam masyarakat.

4. Mengenal kegiatan penyelenggaraan dan pengelolaan sebuah Apotek dan

Klinik secara menyeluruh baik ditinjau dari aspek administrasi, teknis

maupun sosial budaya.

5. Mengetahui tentang pengadaan,pengelolaan obat, dan pelayanan

pembekalan farmasi.

4
6. Melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan khususnya di bidang

Farmasi di Puskesmas.

7. Mengetahui permasalahan-permasalahan yang terjadi di apotek" untuk

dijadikan gambaran dan pembelajaran bagi mahasiswa dan

menghadapidinamika lapangan kerja kemudian hari.

C. Manfaat

Manfaat dari dilakukannya PKL adalah :

1. Manfaat bagi mahasiswa:

a. Mengaplikasikan dan meningkatkan ilmu yang telah diperoleh di

kampus.

b. Meningkatkan kemampuan dalam melaksanakan penataan dan

pengelolaan sedian farmasi.

c. Menambah ilmu pengetahuan dalam hal mengelola obat perbekalan

farmasi.

d. meningkatkan kemampuan dalam proses pengembangan teori yang

sudah di ajarkan di kampus dengan kenyataan yang ada di lapangan

untuk dijadikan suatu pembelajaran.

e. Dapat mengetahui bentuk-bentuk sediaan farmasi yang belum

pernah ada di laboratorium yang berada di kampus.

2. Manfaat bagi Universitas

a. Meningkatkan kualitas lulusan

5
b. Dapat menjalin Kerjasama dengan instansi tempat magang

3. Manfaat bagi lahan PKL

a. Mendapatkan calon tenaga kerja yang berkualitas sesuai dengan

kebutuhannya.

b. Mempermudah bagi calon tenaga kerja di tahun selanjutnya dapat

menjadi bahan masukan bagi instansi untuk menentukan kebijakan

perusahaan dimasa yang akan datang berdasarkan hasil pengkajian

dan analisis yang dilakukan mahasiswa selama magang.

D. Batasan Masalah

Laporan PKL ini memiliki ruang lingkup pelayanan kefarmasian, yaitu

berupa Analisis obat Golongan Antibiotik dan Vitamin di Puskesmas Banjar

Agung selama rantan waktu 01 Februari sampai 27 Februari 2021 dan

farmakologi obat yang ada didalam suatu resep yang ditugaskan.

6
BAB II

KEADAAN UMUM PUSKESMAS BANJAR AGUNG

A. Profil Puskesma Banjar Agung

1. Letak Geografis

Puskesmas Banjar Agung terletak di Jl. Syech Nawawi Al-Bantani

Kelurahan Banjar Agung Kecamatan Cipocok Jaya Kota Serang-Banten.

Puskesmas Banjar Agung berdiri pada bulan Februari 2012 memiliki 3

bangunan gedung, gedung utama terdiri dari 2 lantai, gedung dua untuk

memfasilitasi khusus pemeriksaan KIA dan gedung tiga sebagai rumah

dinas penjaga puskesmas, luas bangunan gedung utama 350 m2 di tambah

dengan dua gedung lainnya dengan luas 60 m2, Puskesmas Banjar Agung

mencakup 3 (tiga) wilayah kelurahan yaitu, Kelurahan Banjar Agung,

Kelurahan Banjar Sari dan, Kelurahan Panancangan.

2. Visi dan Misi Puskesmas

a. Visi :

Terwujudnya Masyarakat diwilayah Puskesmas Banjar Agung

Berbudaya Sehat dan Hidup Berkualitas.

b. Misi :

1. Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan berkualitas \

2. Mendorong masyarakat berbudaya hidup sehat dengan

mengedepankan upaya promotif dan prefentif

3. Mengembangkan upaya kesehatan terpadu melalui penguatan lintas

program dan lintas sektoral

7
3. Lokasi Perusahaan/Instansi

Puskesmas Banjar Agung dalam kiprahnya sebagai Fasilitas

Kesehatan bagi masyarakat luas, Puskesmas Banjar Agung teridiri dari tiga

kelurahan yang berada di Kecamatan Cipocok Jaya yaitu Kelurahan Banjar

Agung, Kelurahan Banjar Sari, dan Kelurahan Panancangan. Pada Bulan

Februari 2012 Puskesmas Banjar Agung berdiri yang terletak di Kelurahan

Banjar Agung dan berada di lokasi Jalan. Syech Nawawi AL-Bantani akses

jalan pakupatan arah menuju pusat pemerintahan KP3B. bangunan

puskesmas terletak tepat di belakang kantor DPRD Kota Serang sehingga

tempatnya sangat mudah di akses.

Puskesmas Banjar Agung dibangun dengan luas bangunan

bangunan 350 m2 di tambah dengan dua rumah dinas dengan luas 60 m2

desain bangunan untuk gedung satu puskesmas terdiri dari lantai 2 dengan

penunjang ruangan diantaranya untuk lantai satu terdapat, instalasi gawat

darurat,ruang pelayanan, ruang tunggu pasien, apotik,ruang tunggu apotik,

ruang pemeriksaan umum, ruang pemeriksaan poli gigi, ruang pemeriksaan

poli anak/MTBS, ruang pemeriksaan poli TB/Paru dan Laboratorium,

sedangkan lantai 2 terdiri dari ruang Kepala puskesmas, Ruang kepala tata

Usaha,mushola, ruang staf/karyawan, Ruang rapat dan gudang Obat.

Desain gedung 2 hanya di gunakan untuk ruang pemeriksaan KIA.

Keadaan ruangan dalam puskesmas terasa nyaman karena

terfasilitasi pendingin ruangan serta ruangan yang bersih, untuk halaman

parkir juga cukup luas dan asri karena ditumbuhi berbagai pohon yang ada

8
di lingkungan puskesmas di dalam area puskesmas juga dilengkapi kantin

yang terletak bersebelahan dengan gedung 2 yaitu ruangan yang

digunakan untuk pemeriksaan USG dan pemeriksaan KIA.

4. Fasilitas yang Dimiliki

Fasilitas dan prasarana yang dimiliki oleh Puskesmas Banjar Agung

adalah terdiri dari :

a. Instalansi Gawat Darurat

b. Ruang Pelayanan

c. Apotek

d. Laboratorium

e. Pemeriksaan/Konsultasi Dokter Umum

f. Pemeriksaan/Konsultasi Dokter Gigi

g. Pemeriksaan/Konsultasi Dokter Anak/MTBS

h. Pemeriksaan/Konsultasi TB/Paru

i. Pemeriksaan/Konsultasi KIA

j. Unit Radiologi : USG

k. Gudang Obat

l. Ambulance

m. Ruang Rapat

n. Ruang Staf/Karyawan

o. Toilet yang bersih

p. Tempat parkir cukup luas

q. Kantin

9
r. Musholah

s. Mudah dijangkau kendaraan umum dari berbagai jurusan

5. Struktur Organisasi

Struktur Organisasi pada Puskesmas Banjar Agung Berdasarkan

PERMENKES RI. No. 75 Tahun 2014, yang ditetapkan oleh SK Kepala

Dinas Kesehatan Kota Serang. No. 800/KEP-2382 yaitu :

KASUBAG TATA USAHA


H. Udi Mahudi, Amd., Kep

PJ. AUDIT
PJ MUTU INTERNAL KEUANGAN
Hj. Upik Nurhayati, Amd,. Keb Eslina., STr.,Keb

KEPEGAWAIAN

SISTEM INFORMASI

RUMAH TANGGA

PENANGGUNG JAWAB UNIT UKM PENANGGUNG JAWAB UNIT UKP


Candra Wibowo, SKM Dr. Nurul Fitria Arfina

Pel Pemeriksaan Umum : Dr Nurul Fitria Arfina

Pel. Kesehatan Gigi dan Mulut : drg. Selvi Kartika Lestari

Pel. KIA (UKP) : Hj. Upik N. Amd.Keb

Pek. Gawat Darurat : Abdul Ajid

Pel. Gizi (UKP) : Maya Sinaga

Pel. KB & Persalinan : Hj. Ninis Nasifah, Amd.Keb

Pel. Kefarmasian : Dian Rohmawati, Amd.F

Pel. Laboratorium : Aeni Mulyati, Amd.Ak

Gambar 1. Struktur Organisasi

10
B. Farmakologi Vitamin dan Mineral, Antibiotik, Antioksidan dan Obat

Tradisional

1. Vitamin

Vitamin adalah senyawa-senyawa organik tertentu yang diperlukan

dalam jumlah kecil pada diet seseorang tetapi esensial untuk reaksi

metabolisme dalam sel dan penting untuk melangsungkan pertumbuhan

normal serta memelihara kesehatan. Tubuh hanya memerlukan vitamin

dalam jumlah sedikit, tetapi jika kebutuhan ini diabaikan, maka metabolisme

di dalam tubuh kita akan terganggu karena fungsinya tidak dapat digantikan

oleh senyawa lain. Vitamin tidak dapat disintesa oleh tubuh dan kita

memperoleh kebutuhan akan vitamin dari makanan yang dikonsumsi

seharihari.Vitamin yang pertama kali ditemukan adalah vitamin A dan B ,

dan ternyata masing-masing larut dalam lemak dan larut dalam air.

Kemudian ditemukan lagi vitamin-vitamin yang lain yang juga bersifat larut

dalam lemak atau larut dalam air. Sifat larut dalam lemak atau larut dalam

air dipakai sebagai dasar klasifikasi vitamin.Vitamin yang larut dalam air,

seluruhnya diberi symbol anggota B kompleks kecuali (vitamin C ) dan

vitamin larut dalam lemak yang baru ditemukan diberi symbol menurut

abjad (vitamin A,D,E,K).Vitamin yang larut dalam air tidak pernah dalam

keadaan toksisitas di didalam tubuh karena kelebihan vitamin ini akan

dikeluarkan melalui urin.

a. Vitamin larut dalam air

➢ Vitamin B komplek yang terdiri dari vitamin B1 (Thianin); B2

11
(Riboflavin); B3 (Niasin); B5 (Asam Pentatonat); B6 (Piridoksin); B7

(Biotin); B9 (Asam Folat); B12 (Kobalamin) dan vitamin C (Ascorbic

Acid) termasuk golongan vitamin larut air. Karena sifatnya yang larut

dalam air, kemantapan zat gizi bahan pangan vitamin ini mudah rusak

dan mudah hilang dalam proses pengolahan. Salah satu fungsi yang

paling penting dari vitamin ini adalah penggunaannya dalam proses

metabolisme tubuh.

b. Vitamin larut dalam lemak

➢ Vitamin A

Vitamin A atau retinal merupakan senyawa poliisoprenoid yang

mengandung cincin sikloheksenil. Vitamin A merupakan istilah generik

untuk semua senyawa dari sumber hewani yang memperlihatkan aktivitas

biologik vitamin A. Senyawa-senyawa tersebut adalah retinal, asam retinoat

dan retinol. Hanya retinol yang memiliki aktivitas penuh vitamin A, yang

lainnya hanya mempunyai sebagian fungsi vitamin A.

➢ Vitamin D

Vitamin D merupakan prohormon steroid.Vitamin ini diwakili oleh

sekelompok senyawa steroid yang terutama terdapat pada hewan, tetapi

juga terdapat dalam tanaman serta ragi. Melalui berbagai proses

metabolic,vitamin D dapat menghasilkan suatu hormon yaitu Kalsitriol, yang

mempun yaitu peranan sentral dalam metabolisme kalsium dan fosfat.

12
c. Vitamin E ( Tokoferol )

Ada beberapa jenis tokoferol dalam bentuk alami. Semuanya

merupakan 6- hidroksikromana atau tokol yang tersubsitusi isoprenoid.

Penyerapan aktif lemak meningkatkan absorbsi vitamin E. Gangguan

penyerapan lemak dapat menimbulkan defisiensi vitamin E. Vitamin E di

dalam darah diangkut oleh lipoprotein, pertamatama lewat penyatuan ke

dalam kilomikron yang mendistribusikan vitamin ke jaringan yang

mengandung lipoprotein lipase serta ke hati dalam fragmen sisa kilomikron,

dan kedua, lewat pengeluaran dari dalam hati dalam lipoprotein berdensitas

sangat rendah ( VLDL ). Vitamin E disimpan dalam jaringan adiposa

d. Vitamin K

Vitamin yang tergolong ke dalam kelompok vitamin K adalah

naftokuinon tersubsitusi – poliisoprenoid. Menadion ( K3 ), yaitu senyawa

induk seri vitamin K, tidak ditemukan dalam bentuk alami tetapi jika

diberikan, secara in vivo senyawa ini akan mengalami alkilasi menjadi salah

satu menakuinon ( K2 ). Filokuinon ( K1 ) merupakan bentuk utama vitamin

K yang ada dalam tanaman. Menakuinon – 7 merupakan salah satu dari

rangkaian bentuk tak jenuh polirenoid dari vitamin K yang ditemukan dalam

jaringan binatang dan disintesis oleh bakteri dalam intestinum.

2. Mineral

Mineral adalah senyawa anorganik yang dalam jumlah kecil

merupakan bagian darienzimmengatur berbagai fs fisiologis.Elemen spura

(spura = kecil) adalah mineral anorganik esensial bagi metabolisme tubuh,

13
dibutuhkan tubuh dalam jumlah kurang dari 20 mg/hari.

3. Antibiotik

Antibiotik adalah zat-zat kimia yang dihasilkan oleh fungi dan bakteri

yang mempunyai khasiat mematikan atau menghambat pertumbuhan

kuman, sedangkan toksisitasnya pada manusia relatif kecil. Obat yang

digunakan untuk membasmi mikroba harus memiliki sifat toksisitas selektif

setinggi mungkin di mana obat tersebut harus bersifat sangat toksik untuk

mikroba, tetapi relatif tidak toksik untuk hospes.

4. Antioksidan

antioksidan adalah senyawa yang dapat digunakan untuk

melindungi bahan pangan melalui perlambatan kerusakan, ketengikan atau

perubahan warna yang disebabkan oleh oksidasi. Antioksidan mampu

bertindak sebagai penyumbang radikal hidrogen atau dapat bertindak

sebagai akseptor radikal bebas sehingga dapat menunda tahap inisiasi

pembentukan radikal bebas (Windono et al. (2001).

5. Obat Tradisional

Definisi obat tradisional ialah bahan atau ramuan bahan yang berasal

dari tumbuhan, hewan, mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran

dari bahan tersebut, yang secara turun temurun telah digunakan untuk

pengobatan berdasarkan pengalaman (Depkes RI, 2002)

14
BAB III

KEGIATAN MAGANG

A. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat kesehatan, Dan Bahan medis habis

pakai di puskesmas Banjar Agung

Menurut Permenkes No. 74 Tahun 2016 Tentang Standar Pelayanan

Kefarmasian di Puskesmas, Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat

Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan suatu siklus

kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan kebutuhan, pengadaan,

penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pemusnahan dan penarikan,

pengendalian, dan administrasi yang diperlukan bagi kegiatan Pelayanan

Kefarmasian. Adapun penjelasan dari kegiatan tersebut adalah sebagai

berikut :

1. Perencanaan

Perencanaan kebutuhan obat dan perbekalan kesehatan adalah

suatu proses kegiatan seleksi obat dan perbekalan kesehatan untuk

menentukan jumlah obat dalam rangka pemenuhan kebutuhan puskesmas

(Depkes, 2003). Adapun tujuan perencanaan pengadaan sediaan farmasi

di puskesmas adalah untuk memperkirakan jenis dan jumlah obat serta

pembekalan kesehatan yang mendekati kebutuhan, meningkatkan

penggunaan obat secara rasinal, dan meningkatkan efesiensi penggunaan

obat.

Perencanaan yang di lakukan di Puskesmas Banjar Agung yaitu

dengan memperkirakan jenis dan jumlah obat yang mendekati kebutuhan

15
berdasarkan stok yang tersedia di gudang.

2. Pengadaan

Pengadaan adalah suatu usaha atau kegiatan untuk memenuhi

kebutuhan operasional yang telah ditetapkan di dalam fungsi perencanaan.

Proses pelaksanaan rencana pengadaan dari fungsi perencanaan dan

penentuan kebutuhan, serta rencana pembiayaan dari fungsi

penganggaran (Seto et al, 2012). Kegiatan pengadaan merupakan cara

permintaan obat dengan cara mengajukan perencanaan atau permintaan

obat kedinas kesehatan setempat. Pengadaan sediaan farmasi dilakukan

untuk menjamin tersedianya kebutuhan sediaan farmasi di apotek/stok di

gudang.

3. Penerimaan

Penerimaan obat adalah suatu kegiatan dalam menerima obat yang

diserahkan dari unit pengelola yang lebih tinggi kepada unit pengelola

dibawahnya (Depkes, 2003). Menurut Departemen Kesehatan RI Tahun

2007, kegiatan pengadaan obat di Puskesmas meliputi penyusunan daftar

permintaan obat yang sesuai kebutuhan, pengajuan kebutuhan permintaan

obat kepada Dinas Kesehatan Daerah Tingkat II/ Gudang Obat dengan

menggunakan formulir daftar permintaan obat serta penerimaan dan

pengecekan jumlah obat.Tujuan dari penerimaan obat yaitu agar obat yang

diterima sesuai dengan kebutuhan berdasarkan permintaan yang telah

diajukan puskesmas.

Pengadaan yang di lakukan Puskesmas Banjar Agung

16
menggunakan formulir daftar permintaan obat dan diserahkan ke dinas

kesehatan kota serang, lalu stelah diterima barang dari dinas kesehatan

dilakukan penerimaan dan pengecekan barang yang sudah di ajukan

tersebut sesuai kebutuhan.

4. Penyimpanan

Penyimpanan adalah suatu kegiatan pengaturan obat agar terhindar

dari kerusakan fisik maupun kimia, agar aman dan mutunya terjamin.

Penyimpanan obat harus mempertimbangkan berbagai hal yaitu bentuk

dan jenis sediaan, mudah atau tidaknya meledak/terbakar, stabilitas, dan

narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus (Permenkes,

2014). Adapun tujuan melakukan penyimpanan obat:

❖ Memelihara mutu obat

❖ Menghindari penggunaan obat yang tidak bertanggung jawab

❖ Menjaga kelangsungan persedian obat

❖ Memudahkan pencarian dan pengawasan obat

Agar mutu obat tetap terjamin dan memudahkan dalam pencarian

serta pengawasannya, maka ada beberapa persyaratan yang harus

diperhatikan dalam proses penyimpanan meliputi:

a. Persyaratan gudang

1. Ruangan cukup luas minimal berukuran3𝑥4 𝑚2

2. Ruangan kering dan tidak lembab

17
3. Terdapat ventilasi agar ada aliran udara dan tidak lembab

atau panas

4. Perlu cahaya yang cukup, namun jendela harus

mempunyai pelindung untuk menghindari adanya cahaya

langsung dan berteralis.

5. Lantai dari tegel atau semen yang tidak memungkinkan

bertumpuknya depu dan kotoran lain. Bila perlu diberi alas

papan (palet).

6. Dinding dibuat licin

7. Hindari pembuatan sudut lantai dan dinding yang tajam

8. Gudang yang digunakan khusus untuk penyimpanan obat

dan alat kesehatan

9. Pintu dilengkapi dengan kunci ganda

10. Tersedia lemari khusus untuk narkotika dan psikotropika

dan selalu terkunci

11. Ada pengukuran suhu ruang.

b. Sebaiknya Pengaturan penyimpanan obat

❖ Penyusunan secara alfabetis

❖ Disimpan pada rak

❖ Menggunakan tempat/wadah khusus tablet

❖ Sedian cair dipisahkan dari sedian padat

18
❖ Sera, vaksin, supositoria disimpan pada lemari pendingin

c. Kelembaban

Udara lembab dapat diatasi dengan cara sebagai berikut:

a. Ventilasi harus baik, jendela dibuka

b. Obat dan alat kesehatan diletakan ditempat yang

kering

c. Wadah harus tertutup rapat, tidak terbiarkan terbuka

d. Bila memungkinkan dipasang kipas angin atau AC

karena semakin panas udara didalam ruangan maka

udara semakin lembab

e. Pengering dibiarkan tetap dalam wadah tablet atau

kapsul

f. Jika ada atap yang bocor harus segera diperbaiki

d. Sinar matahari

Cara mencegah kerusakan karena sinar matahari antara lain:

❖ Menggunakan wadah botol atau vial yang bewarna gelap

(coklat)

❖ Botol atau vial tidak boleh diletakan diudara terbuka

❖ Obat yang penting dapat disimpan didalam lemari

❖ Jendela – jendela diberi gorden

❖ Kaca jendela dicat putih

e. Kerusakan fisik

Untuk menghindari kerusakan fisik dapat dilakukan upaya

sebagai berikut:

19
1. Dus obat dan alat kesehatan tidak ditumpuk terlalu tinggi

2. Penumpukan dus obat dan alat kesehatan sesuai dengan

petunjuk pada karton

3. Menghindari kontak dengan benda – benda yang tajam

f. Kontaminasi bakteri

Untuk mencegah kontaminasi bakteri, maka wadah obat

harus selalu tertutup rapat.

5. Pemusnahan

Pemusnahan adalah kegiatan penyelesaian terhadap perbekalan

farmasi yang tidak terpakai karena kadaluwarsa, rusak dan tidak memenuhi

standar. Penarikan Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan

terhadap produk yang izin edarnya dicabut oleh Menteri. (Permenkes No.

72 tahun 2016) Pemusnahan dilakukan untuk Sediaan Farmasi, Alat

Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai bila:

a. Produk tidak memenuhi persyaratan mutu;

b. Telah kadaluwarsa;

c. Tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan

kesehatan dan untuk kepentingan pengetahuan; dan/atau

d. Dicabut izin edarnya.

Pemusnahan dan penarikan untuk obat yang sudah melewati batas

ED (Expire Date) obat dikumpulkan dalam satu wadah. Untuk pemusnahan

resep atau obat belum di lakukan di Puskesmas Banjar Agung.

6. Pengendalian

Pengendalian dilakukan dengan cara pemantauan menggunakan

20
kartu Stock dan pencatatan pada komputer agar memastikan tercapainya

sasaran yang diinginkan dan meminimalisir kesalahan pencatatan stok.

Menurut Kemenkes (2011) pengendalian merupakan kegiatan untuk

tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan program yang sudah

ditetapkan agar tidak terjadi kelebihan dan kekurangan/kekosongan obat di

puskesmas. Pengendalian persediaan adalah upaya untuk

mempertahankan persediaan pada waktu tertentu dengan mengendalikan

arus barang yang masuk melalui peraturan sistem pesanan/pengadaan

(schedule inventory dan perpetual inventory), penyimpanan dan

pengeluaran untuk memastikan persediaan efektif dan efisiensi atau tidak

terjadi kelebihan dan kekurangan/kekosongan, kerusakan, kedaluarsa dan

kehilangan serta pengembalian pesanan sediaan farmasi (Wirawan, 2015).

Pengendalian yang dilakukan di Puskesmas Banjar Agung adalah

adalah dengan membuat Kartu stock baik secara manual ataupun secara

system.

7. Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan, pelaporan, pengarsipan merupakan rangkaian kegiatan

penatalaksanaan obat secara tertib, yang diterima, disimpan,

didistribusikan, dan digunakan di puskesmas. Adapun tujuan dari

pencatatan, pelaporan, pengarsipan yaitu bukti pengelolaan telah

dilakukan, sumber data untuk pembuatan laporan, sumber data unutk

melakukan pengaturan dan pengendalian. Pencatatan dilakukan pada

setiap proses pengelolaan Sedian farmasi habis pakai meliputi :

21
❖ Tata cara pencatatan

Pencatatan dilakukan berdasarkan tanggal pemakaian dan

berapa jumlah resep yang masuk dan dijumlahkan pada akhir

bulan.

❖ Tata cara penyimpanan arsip resep

Menyimpan bandal resep pada tempat yang ditentukan

secara berurutan berdasarkan tanggal agar memudahkan.

B. Kegiatan Farmasi Klinik

Gambar 2. Contoh Resep


1) Pengkajian Resep

Pada resep tersebut memuat :

a. Nama Dokter : -

b. Alamat praktek dokter : -

22
c. Nomor izin praktek dokter : -

d. Tanggal penulisan resep : 24-02-2021

e. Tanda R/ pada bagian kiri setiap penulisan resep

f. Aturan pemakaian obat yang tertulis

• Antasida : 3x1 sebelum makan

• Paracetamol : 3x1 sesudah makan

• Amoxicillin 500 mg : 3x1 sesudah makan

• Vitamin B. Complex: 3x1 sesudah makan

g. Tanda tangan atau paraf dokter : -

KESIMPULAN : Resep tidak lengkap

2) Penjelasan Obat

Komposisi, indikasi, efek samping, kontraindikasi, mekanisme kerja dan

golongan obat :

a. Antasida

Antasida adalah senyawa yang mempunyai kemampuan untuk

menetralkan asam lambung atau mengikatnya (Depkes RI, 2008). Semua

obat antasida mempunyai fungsi untuk mengurangi gejala yang

berhubungan dengan kelebihan asam lambung, tukak lambung, gastritis,

tukak usus dua belas jari dengan gejala seperti mual, muntah, nyeri

lambung, nyeri ulu hati dan perasaan penuh pada lambung (Depkes RI,

23
2006).

Golongan : Obat Bebas

Komposisi : Alumunium Hydroxide 200 mg

Magnesium Hydroxide 200 mg

Indikasi : Saluran pencernaan

Kontraindikasi : Disfungsi ginjal berat, hipertensi

Efek samping : Perut kembung, mual, muntah, sembelit,keram

perut dan diare

Mekanisme Kerja : merupakan basa lemah bereaksi dengan asam

hidroklorida lambung untuk membentuk garam

dan air (menetralkan lambung) (Katzung,

2011:1048).

b. Paracetamol

Parasetamol atau asetaminofen adalah obat analgesik dan

antipiretik yang populer dan digunakan untuk meredakan sakit kepala dan

nyeri ringan, serta demam. Obat digunakan sebagian besar sebagai obat

resep untuk analgesik dan flu.

Golongan : obat analgesik dan antipiretik

Komposisi : tablet mengandung Paracetamol 500 mg

Indikasi : Meredakan nyeri ringan hingga sedang seperti

sakit kepala, sakit gigi, nyeri otot, serta

24
menurunkan demam.

Kontraindikasi :Parasetamol jangan diberikan kepada

penderita hipersensitif/alergi terhadap

Paracetamol. Penderita gangguan fungsi hati

berat.

Efek samping : demam, ruam kulit, sakit tenggorokan,lemas

Mekanisme kerja :Parasetamol bekerja secara non selektif

dengan menghambat enzim siklooksigenase

(cox-1 dan cox-2)

c. Amoxicillin

Amoxicillin adalah obat untuk mengatasi berbagai jenis infeksi

bakteri. Obat antibiotik ini tersedia dalam bentuk tablet maupun sirup.

Golongan : Penicillin

Komposisi : Amoxicillin 500 mg

Indikasi : keadaan otitis media akut, abses dental

infeksi saluran pernafasan, infeksi saluran

kemih.

Kontraindikasi : Kontraindikasi amoxicillin adalah pada pasien

dengan riwayat alergi terhadap derivat

penisilin lainnya

Efek samping : Sakit perut, mual, muntah, diare, sakit

kepala,dan susah tidur.

25
Mekanisme kerja : bekerja dengan menghambat sintesis dari

dinding sel bakteri

d. Vitamin B. Complex

vitamin yang larut dalam air dan memainkan peran penting dalam

metabolisme sel.

Golongan : Vitamin

Komposisi : vitamin B1, vitamin B2, vitamin B6, calcium

pethonate, nicotinamide.

Indikasi : Membantu memenuhi kebutuhan vitamin

B complex

Kontraindikasi : Kontraindikasi penggunaan vitamin B

kompleks adalah apabila pasien memiliki

riwayat alergi dengan obat ini atau

komponennya.

Efek samping : Diare ringan, merasa Lelah, pusing, mual

dan sering buar air kecil

Mekanisme kerja : keterlibatan vitamin tersebut dalam

metabolisme karbohidrat dan asam

amino

3) Dispensing

a. Menyiapkan obat sesuai dengan permintaan resep

1). Antasida 200 mg No. 10

2). Paracetamol 500 mg No. 10

26
3). Amoxicillin 500 mg No. 10

4). Vitamin B Complex No. 10

b. Mencuci tangan lalu dikeringkan dengan lap

c. Mengambil obat sesuai resep

• Antasida 10 tablet

• Paracetamol 10 tablet

• Amoxicillin10 tablet

• Vitamin B Complex 10 tablet

d. Menutup Kembali wadah obat setelah pengambilan dan

mengembalikan ke tempat semula

f. Mencatat pengeluaran obat pada kartu stok

g. Menyiapkan etiket warna putih dan klip plastic obat

h. Menulis nama pasien dan cara pemakaian obat pada etiket

sesuai resep.

i. Memasukan obat kedalam plastik obat yang rapih

4) Memberi Etiket

Gambar 3. Etiket obat dalam

27
Gambar 4. Etiket obat luar

5) Membuat Prosedur Penyerahan Obat

a. obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan

Kembali mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara

penggunaan serta jenis dan jumlah obat ( kesesuaian antara

penulisan etiket dengan resep)

b. Memanggil nama dan alamat pasien

c. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien

d. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi obat

e. Memberikan informasi cara penggunaan obat dan hal-hal

yang terkait dengan obat antara lain manfaat obat, makanan

dan minuman yang harus dihindari, kemungkinan efek

samping, cara penyimpanan obat dan lain-lain

f. Penyerahan obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan

cara yang baik, mengingat pasien dalam kondisi yang tidak

sehat mungkin emosinya tidak stabil, bila diperlukan pasien

diminta mengulang informasi yang diberikan

28
g. Memastikan bahwa yang menerima obat adalah pasien atau

keluarganya

h. Menyimpan resep pada tempatnya membuat prosedur

penyerahan obat.

C. Pola penggunaan Obat Vitamin B Complex

Berikut ini adalah Tabel pola penggunaan Obat Vitamin B Complex

di Puskesmas Banjar Agung selama periode 01 Februari – 27 Februari

2021. Sediaan yang ada di puskesmas Banjar Agung adalah Vitamin B

Complex 150 mg.

Tabel 1 pola penggunaan obat Vitamin B Complex periode 01

Februari 2021 -27 Februari 2021

Tanggal Vitamin B Complex Keterangan

150 mg (Tablet)

01-02-2021 235 Resep rawat jalan

02-02-2021 40 Resep rawat jalan

03-02-2021 90 Resep rawat jalan

04-02-2021 10 Resep rawat jalan

05-02-2021 37 Resep rawat jalan

06-02-2021 20 Resep rawat jalan

08-02-2021 60 Resep rawat jalan

09-02-2021 60 Resep rawat jalan

10-02-2021 20 Resep rawat jalan

29
11-02-2021 70 Resep rawat jalan

13-02-2021 84 Resep rawat jalan

15-02-2021 104 Resep rawat jalan

16-02-2021 74 Resep rawat jalan

17-02-2021 40 Resep rawat jalan

18-02-2021 50 Resep rawat jalan

19-02-2021 100 Resep rawat jalan

20-02-2021 20 Resep rawat jalan

22-02-2021 83 Resep rawat jalan

23-02-2021 30 Resep rawat jalan

24-02-2021 90 Resep rawat jalan

25-02-2021 118 Resep rawat jalan

26-02-2021 20 Resep rawat jalan

27-02-2021 60 Resep rawat jalan

penggunaan perbulan 1515 tablet

Tabel 1. Pengeluaran Vitamin B Kompleks

30
Grafik 1 Pengunaan Vitamin B Complex 150 mg di Puskesmas Banjar

Agung periode 01 Februari 2021 – 27 Februari 2021

Grafik Pengeluaran Obat Vitamin B Complex 150 mg


di Puskesmas Banjar Agung Periode
01 Februari 2021 - 27 Februari 2021
500
450
400
350
300
250
200
150
100
50
0
Minggu 1 Minggu 2 Minggu 3 Minggu 4

Pengeluaran Obat Per Minggu

Grafik 1 Penggunaan Vitamin B Kompleks

D. Pola Penggunaan Obat Amoxicillin


Berikut ini adalah Tabel pola penggunaan Obat Amoxicillin di

Puskesmas Banjar Agung selama periode 01 Februari – 27 Februari 2021.

Sediaan Amoxicillin yang ada di Puskesmas adalah Amoxicillin 500 mg.

Tabel 2 Tabel pola penggunaan obat Antibiotik Amoxicillin periode 01

Februari 2021 -27 Februari 2021

Amoxicillin 500 mg
Tanggal Keterangan
(Tablet)

31
01-02-2021 45 Resep rawat jalan

02-02-2021 70 Resep rawat jalan

03-02-2021 40 Resep rawat jalan

04-02-2021 65 Resep rawat jalan

05-02-2021 70 Resep rawat jalan

06-02-2021 70 Resep rawat jalan

08-02-2021 40 Resep rawat jalan

09-02-2021 75 Resep rawat jalan

10-02-2021 35 Resep rawat jalan

11-02-2021 20 Resep rawat jalan

13-02-2021 20 Resep rawat jalan

15-02-2021 110 Resep rawat jalan

16-02-2021 25 Resep rawat jalan

17-02-2021 30 Resep rawat jalan

18-02-2021 84 Resep rawat jalan

19-02-2021 63 Resep rawat jalan

20-02-2021 18 Resep rawat jalan

22-02-2021 105 Resep rawat jalan

32
23-02-2021 65 Resep rawat jalan

24-02-2021 60 Resep rawat jalan

25-02-2021 63 Resep rawat jalan

26-02-2021 29 Resep rawat jalan

27-02-2021 10 Resep rawat jalan

Jumlah 1212

Tabel 2 Penggunaan Amoxicillin


Grafik 2 Pengeluaran Obat Amoxicillin di Puskesmas Banjar Agung

Periode 01 Februari 2021 – 27 Februari 2021

400

350

300

250

200

150

100

50

0
Minggu 1 Minggu 2 Minggu 3 Minggu 4

Amocicillin

Grafik 2 Pengeluaran Amoxicillin

33
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Pelayanan Kefarmasian

Apotek merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan dalam

membantu mewujudkan tercapainya derajat kesehatan yang optimal bagi

masyarakat. Pelayanan kesehatan adalah setiap upaya yang

diselenggarakan secara sendirisendiri atau bersama-sama dalam suatu

organisasi untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah dan

menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan perorangan,

keluarga, kelompok dan atau masyarakat. Selain itu juga sebagai salah satu

tempat pengabdian dan praktek profesi apoteker dalam melaksanakan

pekerjaan kefarmasiaan (Anonim, 2001).

Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek disusun bertujuan

sebagai pedoman praktek apoteker dalam menjalankan profesi, untuk

melindungi masyarakat dari pelayanan yang tidak profesional, dan

melindungi profesi dalam menjalankan praktik kefarmasian (Anonim, 2004).

Perkembangan apotek ini sangat ditentukan oleh pengelolaan sumber daya

dan pelayanan di apotek tersebut. Oleh sebab itu, standar pelayanan

farmasi sangat diperlukan dalam menjalankan suatu apotek. Jika suatu

apotek tidak menggunakan standar pelayanan farmasi dalam menjalankan

apotek maka tidak akan tercapai derajat kesehatan yang optimal bagi

masyarakat. Karena pelayanan farmasi adalah bentuk pelayanan dan

tanggung jawab langsung profesi apoteker dalam pekerjaan kefarmasian

34
untuk meningkatkan kualitas hidup pasien/masyarakat (Hartini dan

Sulasmono, 2006).

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang menyebabkan

penyakit mulai dari gejala ringan sampai berat. Ada setidaknya dua jenis

coronavirus yang diketahui menyebabkan penyakit yang dapat

menimbulkan gejala berat seperti Middle East Respiratory Syndrome

(MERS) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS). Coronavirus

Disease 2019 (COVID-19) adalah penyakit jenis baru yang belum pernah

diidentifikasi sebelumnya pada manusia. Virus penyebab COVID-19 ini

dinamakan SarsCoV-2. Virus corona adalah zoonosis (ditularkan antara

hewan dan manusia). Penelitian menyebutkan bahwa SARS ditransmisikan

dari kucing luwak (civet cats) ke manusia dan MERS dari unta ke manusia.

Adapun, hewan yang menjadi sumber penularan COVID19 ini masih belum

diketahui (Kemenkes, 2020).

Tanda dan gejala umum infeksi COVID-19 antara lain gejala

gangguan pernapasan akut seperti demam, batuk dan sesak napas. Masa

inkubasi rata-rata 5-6 hari dengan masa inkubasi terpanjang 14 hari. Pada

kasus COVID-19 yang berat dapat menyebabkan pneumonia, sindrom

pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian. Tanda-tanda dan

gejala klinis yang dilaporkan pada sebagian besar kasus adalah demam,

dengan beberapa kasus mengalami kesulitan bernapas, dan hasil rontgen

menunjukkan infiltrat pneumonia luas di kedua paru (Kemenkes, 2020).

Puskesmas Banjar Agung merupakan pengembangan dari

35
Puskesmas Karundang. Puskesmas Banjar Agung memulai kegiatan

operasionalnya pada Bulan Februari tahun 2012, Puskesmas Banjar Agung

memiliki 3 bangunan gedung, gedung utama terdiri dari 2 lantai, gedung

dua untuk memfasilitasi khusus pemeriksaan KIA dan gedung tiga sebagai

rumah dinas penjaga puskesmas, luas bangunan gedung utama 350 m2 di

tambah dengan dua gedung lainnya dengan luas 60 m2, Puskesmas Banjar

Agung mencakup 3 (tiga) wilayah kelurahan yaitu, Kelurahan Banjar Agung,

Kelurahan Banjar Sari dan, Kelurahan Panancangan. Pendirian

Puskesmas Banjar Agung ini ditunjukan untuk masyarakat wilayah

Kecamatan Cipocok Jaya dan sekitarnya, serta pasien yang berasal dari

pasien BPJS Kesehatan maupun pasien umum. Hal ini berkaitan dengan

jumlah penduduk masyarakat khususnya Kecamatan Cipocok Jaya dan

sekitarnya senantiasa berkomitmen untuk meningkatkan kualitas

pelayanan, keselamatan pasien dan kepuasan masyarakat yang

berkesinambungan dari waktu ke waktu sesuai dengan perkembangan dan

kebutuhan masyarakat setempat. Puskesmas Banjar Agung memiliki visi

terwujudnya masyarakat diwilayah Puskesmas Banjar Agung berbudaya

sehat dan hidup berkualitas. Puskesmas Banjar Agung terletak dijalan Raya

Syech Nawawi Al-Bantani Kelurahan Banjar Agung Kecamatan Cipocok

Jaya , yang dibangun diatas areal seluas 350 M2 dengan lokasi yang

mudah dijangkau untuk umum.

Perencanaan obat di Puskesmas Banjar Agung berdasarkan

kebutuhan penggunaan obat dengan melihat jumlah kunjungan dan

kebutuhan pasien didasarkan pada penyakit yang paling sering muncul

36
dimasyarakat setelah itu membuat daftar stock obat yang menipis.

Pengadaan yang di lakukan di Puskesmas Banjar Agung adalah

mengajukan daftar pengajuan obat ke dinas kesehatan untuk obat yang

mendekati kebutuhan. Penerimaan obat biasanya pegawai dari pihak

puskesmas mengunjungi dinas kesehatan untuk mnegambil persediaan

obat yang telah diajukan barang tersebut di cek kesesuaian antara jenis

barang yang,kesesuaian jumlah yang dipesan, dilihat ED ( expired date ) ,

dan No Batch. Penyimpanan obat dan bahan medis habis pakai yang

dilakukan di Puskesmas Banjar Agung yaitu berdasarkan alfabetis,

Penampilan dan penamaan yang mirip (LASA, Look Alike Sound Alike)

tidak ditempatkan berdekatan, FIFO (First In First Out) yaitu obat obatan

yang datang pertama, dikeluarkan pertama pula. Obat diurutkan

berdasarkan nama namanya serta berdasarkan jenis atau golongan obat.

Selain itu obat obatan golongan Narkotik dan Paikotropik disimpan rapi di

lemari khusus, serta pengeluaraannya ditulis dalam kartu stok agar obat

tersebut tidak disalahgunakan pemakaiannya. Karena obat obatan

golongan narkotik dan psikotropik selalu dilakukan pelaporan data

pengeluarannya kepada Dinas Kesehatan setempat. Selain itu

penyimpanan obat obatan harus disesuaikan dengan suhu suhu yang telah

ditentukan penyimpanannya oleh pabrik. Contohnya obat vaksin,

suppositoria, injeksi, insulin harus disimpan pada suhu dingin. Karena

apabila penyimpanan obat tidak sesuai dengan prosedur yang telah

ditentukan kemungkinan obat obat tersebut akan rusak dan tidak dapat

digunakan lagi. Apabila penyimpanan telah sesuai dengan prosedur, hal itu

37
juga akan menjaga kualitas dari suatu sediaan.

B. Resep

Resep adalah permintaan tertulias dari seorang dokter kepada

apoteker menyerahkan obat kepada pasien. Menurut keputusan Menteri

Kesehatan Nomor 1027/MENKES/SK/IX/2004, resep adalah permintaan

tertulis dari dokter, dokter gigi, dokter hewan kepada apoteker untut

menyediakan dan menyerahkan obat kepada pasien sesuai peraturan

perundangan yang berlaku.Resep harus mudah dibaca dan mengungkap

dengan jelasapa yang harus diberikan. Idealnya resep obat yang diberikan

kepada pasien tidak mengandung kesalahan dan berisi seluruh

komponen yang diperlukan pasien. Apabila apoteker menganggap pada

resep tidak dapat dibaca dengan jelas atau tidak lengkap, apoteker

hanyamenanyakan kepada penulis resep.

Berdasarkan Resep yang dikaji merupakan resep yang tidak lengkap

secara teori karena tidak terdapat paraf dokter. Resep yang baik dan benar

harus resep harus memuat :

a. Nama, alamat dan nomor izin praktek Dokter, Dokter gigi, dan Dokter

hewan,

b. Tanggal penulisan resep (inscription),Tanda R/pada bagian kiri

setiap penulisan resep. Nama setiap obat atau komposisi obat

(invocation),

c. Aturan pemakaian obat yang tertulis (signatura),

d. Tanda tangan atau paraf Dokter penulis resep, sesuai dengan

38
perundang-undangan yang berlaku (subcriptio),

e. Jenis hewan dan nama serta alamat pemiliknya untuk resep Dokter

hewan,

f. Tanda seru dan paraf Dokter untuk resep yang mengandung obat

yang jumlahnya melebihi dosis maksimal.

g. Resep Dokter hewan hanya ditujukan untuk pengguna pada hewan.

h. Resep yang mengandung narkotika harus ditulis tersendiri

yaitu tidak boleh ada iterasie (ulangan); ditulis nama pasien tidak boleh

m.i = mihi ipsi ( untuk di pakai sendiri); alamat pasien dan aturan pakai

(signa) yang jelas, tidak boleh di tulis sudah tahu pakainya (usus

cognitus).

i. Bila Dokter tidak ingin resepnya yang mengandung obat keras tanpa

sepengetahuannya diulang, Dokter akan menulis tanda N.I = Ne iteratur

( tidak boleh diulang).

Untuk resep yang dikaji mengandung obat Vitamin B Kompleks

tablet, Vitamin B Kompleks tablet tersebut termasuk golongan vitamin yang

larut dalam air. Vitamin B komplek yang terdiri dari vitamin B1 (Thianin); B2

(Riboflavin); B3 (Niasin); B5 (Asam Pentatonat); B6 (Piridoksin); B7 (Biotin);

B9 (Asam Folat); B12 (Kobalamin) dan vitamin C (Ascorbic Acid) termasuk

golongan vitamin larut air. Karena sifatnya yang larut dalam air,

kemantapan zat gizi bahan pangan vitamin ini mudah rusak dan mudah

hilang dalam proses pengolahan. Salah satu fungsi yang paling penting dari

vitamin ini adalah penggunaannya dalam proses metabolisme tubuh. akan

terganggu karena fungsinya tidak dapat digantikan oleh senyawa lain.

39
Vitamin B Kompleks merupakan golongan vitamin, Obat ini diindikasikan

untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin yang berperan penting

dalam metabolisme sel, Didalam Resep aturan pakai yang tertera adalah 3

x 1 sesudah makan. Dan dalam pengkajian resep juga terdapat amoxcillin

tablet yang merupakan golongan panicillin yang bekerja dengan

menghambat sintesis dari dinding sel bakteri, penggunaan aturan pakai

yang tertera pada etiket 3 x 1 sesudah makan, terdapat paracetamol tablet

yang terindikasi sebagai obat pereda nyeri ringan hingga sedang seperti

sakit kepala, sakit gigi, nyeri otot, serta menurunkan demam, paracetamol

tergolong obat analgesik dan antipiretik, aturan pakai obat paracetamol 3 x

1 sesudah makan, dan juga terdapat antasida yang mempunyai

kemampuan untuk menetralkan asam lambung atau mengikatnya dan

mempunyai fungsi untuk mengurangi gejala yang berhubungan dengan

kelebihan asam lambung, tukak lambung, gastritis, tukak usus dua belas

jari dengan gejala seperti mual, muntah, nyeri lambung, nyeri ulu hati dan

perasaan penuh pada lambung. Aturan pakai obat antasida ini di minum 3

x 1 sebelum makan, setelah resep dikaji menurut standarisasi pemakaian

resep tersebut sudah sesuai.

40
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Terima kasih saya ucapkan kepada pihak Puskesmas Banjar Agung

yang telah menerima kami untuk melaksanakan kegiatan Praktik Kerja

Lapangan (PKL) di Puskesmas Banjar Agung, terima kasih pula kepada

seluruh staf/karyawan yang ada di Puskesmas Banjar Agung.

1.Praktik Kerja Lapangan (PKL) sangat bermanfaat bagi

mahasiswa/mahasiswi karena dapat menambah pengetahuan,wawasan

dan keterampilan untuk calon Asisten Apoteker dibidang kesehatan

khususnya obat obatan.

2.Di Puskesmas Banjar Agung kami dapat belajar dan menerapkan ilmu

teori dari kampus secara langsung.

3.Kami dapat memahami secara lamgsung tugas dan fungsi dari farmasis.

4.Banyak ilmu-ilmu pengetahuan dan menambah wawasan tentang

kefarmasian di Puskesmas Banjar Agung yang telah kami dapatkan.

5. Di Puskesmas Banjar Agung yang melakukan PIO(pealyanan informasi

obat) bukan dari apoteker melainkan asisten apoteker dan staf yang

bertugas pada bagian apotik.

6.Puskesmas Banjar Agung masih menggunakan sistem pelayanan resep

manual.

41
7.Puskesmas Banjar Agung belum memiliki kelengkapan obat yang cukup

memadai

B. Saran

Untuk Pihak Universitas:

1. Saya Pribadi menyarankan agar waktu PKL di perpanjang menjadi 3

bulan, agar mahasiswa/mahasiswi dapat benar-benar mengetahui seluk-

beluk dunia kerja di bidang farmasi dan bisa lebih siap menghadapi dunia

kerja.

2. Lebih mempererat hubungan kerja sama antara pihak Puskesmas Banjar

Agung dan pihak Universitas

3. Lebih mempererat hubungan antara pihak Pembimbing di Universitas

dan Puskesmas Banjar Agung.

Untuk Pihak Puskesmas Banjar Agung

1. Penambahan jumlah tenaga Kefarmasian di Puskesmas Banjar Agung

untuk meningkatkan mutu pelayanan yang optimal

2. Perlu adanya penambahan ruangan untuk Gudang penyimpanan obat

3. Perlu adanya penambahan jumlah Tenaga Kefarmasian khususnya di

bagian pelayanan apotik dan gudang.

42
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan RI, Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan

Makanan, Direktorat Pengawasan Obat Tradisional. Pedoman

Pelaksanaan Uji Klinik Obat Tradisional, 2000.

Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 30 Tahun 2014 Tentang Standar

Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas.

Menkes RI. 2016. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 72 Tahun 2016

Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit.

https://www.kemkes.go.id/article/view/20030400008/FAQ-

Coronavirus.html

https://www.alomedika.com/obat/antiinfeksi/antibakteri/amoksisilin/farmako

logi

https://www.alomedika.com/obat/obat-untuk-saluran-cerna/antasida-dan-

antiulkus/antasida

https://www.alomedika.com/obat/analgesik/analgesik-non-narkotik-

antipiretik/paracetamol

43
LAMPIRAN

1. Puskesmas Banjar Agung

Gambar 5 Foto tampak depan gedung Puskesmas Banjar Agung

44
2. Ruang Pelayanan UGD (Unit Gawat Darurat)

Gambar 6 Foto Tampak depan Ruang Pelayanan UGD

3. Ruang Pelayanan Apotek

Gambar 7 Ruang Pelayanan Apotek

45
4. Rak Penyimpanan Sediaan Farmasi

Gambar 8 Rak penyimpanan sediaan tablet

Gambar 9 Rak penyimpanan sediaan salep, syrup, dan suspensi

46
Gambar 10 Lemari penyimpanan obat Narkotika dan Psikotropika

Gambar 11 Termometer pengukur suhu ruang

47
5. Kartu Stok

Gambar 12 Kartu Stok Obat

48
6. Contoh Resep

Gambar 13 Resep UGD,resep pasien kunjungan lama, resep pasien


kunjungan baru,resep pasien BPJS, dan resep pasien umum

49
7. Contoh Sediaan ED (Expire Date)

Gambar 14 Sediaan yang sudah ED(Expire Date)

Gambar 15 Sediaan yang sudah mendekati ED(Expire Date)

50
8. Kegiatan Magang

Gambar 16 Pencatatan Rekam Medis Pasien

Gambar 17 Penginputan resep ke lembar check list

Gambar 16. Pembuatan sediaan puyer

51
Gambar 18 Pembuatan puyer

Gambar 19 Pengecekan sediaan obat dalam rak obat

52
Gambar 20 Penulisan etiket

Gambar 21 Penempelan etiket

53
Gambar 22 PIO kepada pasien

Gambar 23 Penyerahan Marchandese ke Puskesmas

54
9. Lambar kegiatan harian

Gambar 24 Absensi Harian

55
56
57
58
10. Lembar List 10 Besar Penyakit

Gambar 25 Lembar list 10 besar penyakit

59