Anda di halaman 1dari 8

1. Bacalah wacana ilmiah di bawah ini dengan teknik membaca ekstensif!

Kemudian tentukan
dan tuliskan ide pokok atau gagasan utama beserta 4 ide penjelas secara komunikatif
dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Gagasan Utama

Seiring dengan arus globalisasi yang telah masuk dalam seluruh relung kehidupan, banyak pihak
menuntut peningkatan intensitas dan kualitas pembangunan karakter dirasa segera untuk dikaji
di implementasikan di pendidikan formal (sekolah).

Perlunya pendidikan karakter mendesak untuk dilaksanakan adalah adanya gejala-gejala yang
menandakan tergerusnya karakter bangsa. Tanda-tanda merosotnya karakter bangsa Indonesia,
senyampang apa yang dinyatakan Thomas Lickona (dalam Barnawi dan M. Arifin, 2016: 12-13),
tentang sepuluh tanda zaman yang kini terjadi, yakni sebagai berikut : a) Meningkatnya
kekerasan di kalangan remaja (atau bahkan anakanak). b) Membudayanya ketidakjujuran. c)
Sikap fanatik terhadap kelompok/grup (geng) tertentu. d) Rendahnya rasa hormat terhadap
orang tua atau guru. e) Semakin kaburnya moral baik dan buruk. f) Penggunaan tutur bahasa
yang kian memburuk (makian, cacian, ejekan, hujatan, fitnah, mesoh, alay) tanpa
memperhatikan perasaan orang lain.g) Meningkatnya perilaku yang merusak diri seperti
penggunaan narkoba, alkohol, judi dan seks bebas. h) Rendahnya rasa tanggung jawab sebagai
individu dan sebagai warga negara. i) Menurunnya etos kerja dan adanya rasa saling curiga. j)
Kurangnya kepedulian diantara sesama.

Nilai-nilai karakter yang luhur tergerus oleh arus globalisasi, utamanya kesalahan dalam
memahami makna kebebasan sebagai anak kandung demokrasi diterjemahkan sebagai free will,
kebebasan berkehendak tanpa aturan yang baku, iklim kebebasan tidak jarang diartikan dengan
kebebasan bertindak. Tawuran antar pelajar, antar kampung, main hakim sendiri, dan
sebagaimana berlangsung di berbagai tempat, sekaligus menjauhkan kehidupan masyarakat
yang beradab, berkarakter, dan berakhlak mulia.

Fenomena rusaknya karakter akan semakin cepat ketika mayarakat pengguna teknologi tidak
memahami filosofi teknologi sehingga salah dalam memanfaatkan dan memandang nilai fungsi
teknologi.

Pemerintah melalui Kementrian Pendidikan Nasional sudah mencanangkan penerapan


pendidikan Karakter untuk semua tingkat pendidikan dari SD hingga Perguruan Tinggi.

GAGASAN UTAMA

Akan tetapi, seiring dengan perubahan zaman, agaknya menuntut adanya penanaman kembali
nilai-nilai tersebut ke dalam sebuah wadah kegiatan pendidikan di setiap pembelajaran.

Jika ditilik dari pengalaman sejarah bangsa, pendidikan karakter sesungguhnya bukan hal baru
dalam tradisi pendidikan di Indonesia.
Beberapa pendidik Indonesia modern seperti R.A. Kartini, Ki Hajar Dewantara, kemandirian
nasional (National and character building) Soekarno, Hatta, Moh. Natsir dan lain sebagainya,
telah mencoba menerapkan semangat pendidikan karakter sebagai pembentuk kepribadian dan
identitas bangsa sesuai dengan konteks dan situasi yang mereka alami.

Dalam konteks pendidikan, misalnya, pada masa Orde Lama, untuk membantu pembentukan
karakter bangsa Pendidikan Budi Pekerti masuk menjadi salah satu pelajaran dalam kurikulum
SD 1947, Pendidikan Budi Pekerti lantas bergabung dengan Pendidikan Agama dalam Kurikulum
1964 dengan nama Agama/Budi Pekerti, juga ada mata pelajaran khusus tentang
kewarganegaraan yang sering disebut civics (Soepardo dkk dalam Doni Koesoema A, 2011: 49).

Pada masa Orde Baru, bahkan Pancasila sebagai ideologi bangsa dan dasar negara dibudayakan
dengan lebih sistematis lagi dengan cara mewajibkan untuk mengikuti Penataran Pedoman
Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4).

2. Analisislah kesalahan dalam susunan abstrak hasil penelitian berikut ini! Kemudian tuliskan
kembali abstrak dengan benar!

Kesalahan dalam abstrak tersebut adalah, yang kalimat awal seharusnya ada latar belakang dari
penelitian, bukan sebuah pernyataan, lalu berikutnya masuk kedalam metode atau pendekatan
masalah dari penelitian ini kemudian hasil penelitian, lalu kesimpulan dan seharusnya di akhiri
dengan kata kunci.

ABSTRAK

Pemerintah Republik Indonesia dalam membangun pendidikan di Indonesia berpegang pada


salah tujuan bangsa Indonesia yang tertera dalam pembukaan Undang-undang Dasar 1945
alenia ke empat yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. Sejalan dengan tujuan yang tertera
dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 tersebut, dalam batang tubuh konstitusi itu
diantaranya Pasal 20, Pasal 21, Pasal 28 C ayat (1), Pasal 31 dan Pasal 32, juga mengamanatkan,
bahwa pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional.
Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh informasi tentang tanggapan dan
kelayakan satuan pendidikan terhadap penerapan delapan standar nasional pendidikan (SNP),
trend kuantitas dan kualitas pendidikan, status akreditasi sekolah, tingkat pemenuhan, rasional
dan tanggapan terhadap SNP, urutan delapan standar nasional yang harus dicapai, standar
nasional yang paling sulit dicapai, tingkat kepuasan peserta didik terhadap pelayanan sekolah
dan hambatan-hambatan dalam mencapai SNP. Metode penelitian yang digunakan adalah
dengan Focus Group Discussion (FGD) dan studi dokumentasi. Data hasil FGD dianalisis secara
kualitatif dan data hasil mengedarkan instrument dianalisis secara kuantitatif. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa, setiap satuan pendidikan memberi tanggapan yang positif dan layak untuk
menerapkan standar nasional pendidikan. Kualitas lulusan dan persentase lulusan cenderung
naik. Jumlah sekolah yang terakreditasi yang terbanyak adalah nilai B, dengan tingkat
pemenuhan delapan standar nasional untuk SD 73,55%, SMP 85,97%, SMA 77,07% dan SMK
76,15%. SNP yang sulit dicapai adalah standar kompetensi lulusan, ketenagaan, sarana dan
prasarana. Variabel standar isi, ketenagaan, sarana dan prasarana, pembiayaan, pengelolaan,
penilaian, mempunyai hubungan yang positif yang besarnya bervariasi terhadap variabel standar
proses dan komptensi lulusan. Kualitas pelayanan untuk SD telah mencapai 87,4%, SMP 82,6%,
Urutan prioritas dalam meningkatkan kompetensi lulusan, dilakukan dengan meningkatkan
kualitas standar ketenagaan, isi, sarana dan prasarana, pengelolaan, penilaian, proses dan
pembiayaan meskipun terdapat berbagai hambatan yang dialami sekolah.

Kata kunci: trend, kualitas, standar nasional.

3. Analisislah kesalahan bahasa pada paragraf berikut!


a. Tuliskan kesalahan-kesalahan yang Anda temukan disertai perbaikannya!
b. Susunlah kembali paragraf menjadi paragraf yang baik!

a. “Film atau motion picture ditemukan dari hasil pengembangan prinsip-prinsip fotografi dari
proyektor.”
Seharusnya bisa menjadi
“Film atau motion picture ditemukan dari hasil pengembangan prinsip fotografi”

“Di lihat dari perkembangan awalnya yaitu fotografi, proses fotografi pertama sekali
dikembangkan oleh penemu prancis yang bernama joseph nicephore niepce sekitar tahun
1816.
Seharusnya bisa menjadi
“Di lihat dari perkembangan awalnya, proses fotografi pertama kali dikembangkan oleh
seorang penemu prancis yang bernama Joseph Nicephore Niepce sekitar tahun 1816.”

“film pertama kali yang diperkenalkan pada publik amerika serikat adalah the life of an
american fireman dan film the great train robbery yang di buat oleh edwin s. porter pada
tahun 1903”
Seharusnya menjadi
“Film pertama kali yang diperkenalkan pada publik Amerika Serikat adalah The Life Of An
American Fireman dan film The Great Train Robbery yang di buat oleh Edwin S. Porter pada
tahun 1903.”

“Pada periode ini pula nama mack sennett dengan keystone company, yang telah membuat
film komedi bisu dengan bintang legendaris charlie chaplin.”
Seharusnya menjadi
“Pada periode ini pula nama Mack Sennett dengan Keystone company, yang telah membuat
film komedi bisu dengan bintang legendaris Charlie Chaplin.”
b. Film atau motion picture ditemukan dari hasil pengembangan prinsip fotografi. Pendahulu
teknik film adalah fotografi. Menurut John Vivian tahun 2008 penemuan tahun 1727 yang
mengemukakan bahwa cahaya menyebabkan nitrat perak menjadi gelap adalah dasar dari
perkembangan teknologi film. Di lihat dari perkembangan awalnya, proses fotografi pertama
kali dikembangkan oleh seorang penemu prancis yang bernama Joseph Nicephore Niepce
sekitar tahun 1816. Walaupun saat itu sudah begitu banyak dilakukan percobaan dalam
dunia pembuatan gambar, niepce merupakan orang pertama yang menciptakan penggunaan
praktis sebuah kamera dan film. Film pertama kali yang diperkenalkan pada publik Amerika
Serikat adalah The Life Of An American Fireman dan film The Great Train Robbery yang di
buat oleh Edwin S. Porter pada tahun 1903. Tetapi film The Great Train Robbery yang masa
putarnya hanya 11 menit dianggap sebagai film cerita pertama, karena telah
menggambarkan situasi secara ekspresif dan menjadi peletak dasar teknik yang baik. Pada
tahun 1906 sampai tahun 1916 merupakan periode paling penting dalam sejarah perfilman
di Amerika Serikat karena pada dekade ini lahir film Feature, lahir pula bintang film serta
pusat perfilman yang kita kenal sebagai Hollywood. Pada periode ini pula nama Mack
Sennett dengan Keystone Company, yang telah membuat film komedi bisu dengan bintang
legendaris Charlie Chaplin. Setelah film bisu sebagai permulaannya, maka pada tahun 1927
di broadway Amerika Serikat muncul film bicara yang pertama meskipun belum sempurna

4. Bacalah dan cermat penggalan karya ilmiah berikut ini! Kemudian evaluasilah/berilah
penilaian terhadap penggalan laporan penelitian ini.

Menurut saya, laporan penelitian tersebut tidak mencapai tujuan awal yang ingin di teliti,
seperti di judul dikatan “KARAKTER TOKOH DALAM NOVEL KAU, AKU DAN SEPUCUK
ANGPAU MERAH KARYA TERE LIYE” namun didalam laporan penelitian tersebut hanya
membahas tentang apa itu novel, defisinisi novel, dan sangat sedikit sekali atau bahkan
hanya 1 paragraf yang benar benar membahas tentang karakter tokoh didalam novel
tersebut. Dari segi penggunaan bahasa, secara menyeluruh pengunaannya sudah sangat baik
walau ada beberapa kesalahan yang dapat dimaklumi. Keseluruhannya laporan sudah baik,
namun diperlukan untuk membahas lebih detail untuk tujuan penelitian tersebut, secara
susunan ataupun tujuan masih belum tercapai.