Anda di halaman 1dari 9

PRAKTIKUM II

KEHIDUPAN DALAM SETETES AIR

DISUSUN OLEH :
1. Amanda Gita Prameswari (123654002)
2. Vibriansi Astuti (123654004)
3. Azizatul Zainia (123654030)
4. Alfiyan Zulianto (123654037)
5. Tsalis Istighfarin Prihantya (123654048)

PRODI PENDIDIKAN SAINS


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU
PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2012

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................................I

DAFTAR ISI..............................................................................................................II

BAB I : PENDAHULUAN.....................................................................................1

BAB II : KAJIAN TEORI........................................................................................2

BAB III : PEMBAHASAN........................................................................................4

BAB IV : PENUTUP.................................................................................................5

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................III
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Pada umumnya kehidupan atau adanya makhluk hidup ada dimana-mana,


seperti kehidupan di darat contohnya kita sebagai manusia, kehidupan di udara dan
kehidupan di air seperti binatang dan sejenis mikroba yang hidup di air. Mikroba ini
biasanya hidup di air kotor seperti air genangan, selokan, dll. Mikroba yang hidup di
genangan air ini, seperti protozoa dan alga. Bentuk mereka yang kecil membuat kita
tidak menyadari keberadaannya. Adanya kehidupan di air ini, membuat kita ingin
mengetahui seperti apa kehidupan mereka dalam setetes air genangan yang akan kami
amati. Dalam hal ini, kami akan melakukan pengamatan kehidupan dalam setetes air
dengan menggunakan mikroskop cahaya dan sampel air kotor di sekitar kami seperti
air selokan.

B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang di atas, dapat diambil suatu rumusan masalah sebagai
berikut
“ bagaimana kehidupan dalam setetes air?”

C. TUJUAN MASALAH
Adapun tujuan pengamatan ini adalah untuk mengetahui kehidupan dalam setetes air..
BAB II

KAJIAN TEORI

Pada umumnya mikrobia yang terdapat di dalam setetes air terdiri atas organisme
bersel satu (uniseluler) atau bersel banyak (multiseluler). Sedangkan yang dimaksud dengan
sel adalah satuan struktural terkecil dari suatu organisme hidup. Pada makhluk bersel satu
segala fungsi kehidupan harus dilakukan oleh sel itu sendiri, misalnya pertukaran zat,
tanggapan terhadap berbagai rangsangan lingkungan serta bereproduksi. Pada makhluk bersel
banyak, berbagai fungsi kehidupan tersebut dilakukan oleh sekelompok sel yang berbeda-
beda.

Berbagai organisme yang terdapat pada setetes air terutama air tergenang pada
umunya terdiri atas Protozoa yang meliputi Amoeba, Cilliata dan beberapa Flagellata, kadang
juga dijumpai Alga dan Bakteri serta Jamur Uniseluler.

Morfologi jasad tersebut dapat diamati dengan membuat preparat mikroskopik


diantaranya adalah :

a. Preparat Basah Sederhana, yaitu dibuat dengan cara meneteskan cairan yang
mengandung jasad hidup pada gelas benda kemudian ditutup dengan gelas penutup.
b. Preparat Basah Sederhana Diberi Warna, yaitu dibuat dengan cara seperti membuat
preparat basah sederhana setelah kedalam cairan yang mengandung jasad yang
diamati diberi warna.
c. Preparat Basah Tetes Gantung, yaitu dibuat denagn cara memberi setetes cairan yang
mengandung mikroba pada gelas penutup, kemudian gelas ini diletakkan gelas benda
cekung dengan permukaan yang diberi tetesan menghadap ke bagian yang cekung.
Gerakan mikriba akan tampak pada preparat tersebut dan tidak berhamburan kemana-
mana.

Tujuan : melihat mikroorganisme dalam setetes air (air tergenang)

Alat dan Bahan :

Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah :


a. Air kotor (air tergenang : air sawah, air kolam, air selokan)
b. Mikroskop
c. Gelas benda/obyek glass (cekung dan datar)
d. Gelas penutup
e. Pipet steril
f. Buku identifikasi
g. Alkohol 70% dan kain flanel pembersih/kapas

Cara kerja : Membuat preparat basah sederhana

1. Membersihkan gelas benda dan gelas penutup dengan menggunakan kapas beralkohol
sampai bersih sehingga lemaknya hilang.
2. Menyiapkan mikroskop dalam posisi siap digunakan.
3. Meneteskan (1 tetes) air tergenang yang telah anda siapkan dengan menggunakan
pipet steril (disteril dengan alkohol).
4. Secara hati-hati meletakkan gelas penutup di atas tetesan air dengan hati-hati sehingga
tidak terbentuk rongga udara.
5. Meletakkan di mikroskop dan amati berbagai mikroorganisme yang terlihat dengan
perbesaran lemah dan kuat.
6. Menggambar mikroorganisme tersebut pada lembar hasil pengamatan dan cocokkan
dengan kunci identifikasi untuk mengetahui bagian-bagian dari mikroorganisme
tersebut serta mengetahui nama species/nama genus.
BAB III

PEMBAHASAN

Dari hasil pengamatan, bahwa adanya kehidupan dalam setetes air yang dalam
hal ini adalah air selokan. Kehidupan tersebut berupa mikroba uniseluler ( bersel
satu ) atau mikroba multiseluler ( bersel banyak ). Organisme yang terdapat pada
setetes air selokan pada umumnya terdiri dari protozoa seperti ciliata, amoeba, dan
beberapa flagellate. Serta dijumpai pula jenis alga, bakteri dan jamur uniseluler.
Berdasarkan hasil pengamatan kami pada setetes air selokan, kami
menemukan beberapa organisme hidup di dalamnya diantaranya Cardinotus(Larva)
dengan bentuk panjang, berbulu, kemudian Osteacod dengan ciri-ciri mempunyai dua
athena pada bagian kepala, dan berbentuk lebar seperti digambar yang kami dapat
amati dengan menggunakan mikroskop cahaya dengan perbesaran 500 X. kemudian
organisme kedua adalah Paramecium dengan bentuk pipih dan berwarna biru, dan
bergerk aktif yang kami amati melalui mikroskop cahaya dengan perbesaran 800X.
Dan pada air kolam adalah Euglena yang berbentuk pipi dan mempunyai flagel dan
Anocytis cyanca (alga hijau biru) yang bergerombol/ koloni melalui pebesaran
mikroskop 800Xdan berwarna hijau seperti digambar yang kami amati melalui
mikroskop dengan perbesaran 250X.
Organisme yang kami amati (Larva (air got), Alga hijau biru (Anocytis
cyanca), invertebrata mikroskopik (osteacod), paramaceum, euctilanis, eugiena)
bentuknya sama seperti pada gambar yang kami dapat dari sumber internet. Hal ini
menunjukkan bahwa Osteacod dengan ciri-ciri mempunyai dua athena pada bagian
kepala, dan berbentuk lebar. Cardinotus(Larva) dengan bentuk panjang, berbulu.
Paramecium dengan bentuk pipih dan berwarna biru, dan bergerk aktif. Euglena yang
berbentuk pipi dan mempunyai flagel dan Anocytis cyanca (alga hijau biru) yang
bergerombol/ koloni melalui pebesaran mikroskop. Karena keterbatasan alat (kamera)
yang kami gunakan sehingga kami tidak dapat mengambil gambar organisme tersebut
seluruhnya.
BAB IV
PENUTUP

Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan kami dengan menggunakan miksroskop cahaya
dalam setetes air selokan ditemukan kehidupan, diantaranya: Oscillatoria putrida
dengan bentuk panjang, lurus dan berwarna hitam, seperti digambar yang kami dapat
amati dengan menggunakan mikroskop cahaya dengan perbesaran 1000 X. kemudian
organisme kedua adalah Nemalades dengan bentuk panjang melengkung dan
berwarna hijau, yang kami amati melalui mikroskop cahaya dengan perbesaran 400X.
Dan yang terakhir adalah Synedra yang berbentuk agak panjang seperti digambar
yang kami amati melalui mikroskop dengan perbesaran 400X.

Saran
Bagi peneliti sebaiknya untuk pelaksanaan praktikum tentang kehidupan
dalam setetes air mengambil sampel air kotor yang tepat, yang tidak terlalu jernih dan
keruh. Ambil sampel yang sekiranya mudah diamati keberadaan organismenya.
Sebaiknya dalam laporan melampirkan gambar hasil pengamatan agar terdapat bukti
yang konkrit.
DAFTAR PUSTAKA

Yuliani dkk.2011.Penuntun Praktikum Biologi Umum. Surabaya:UNESA.


http//google.com//gambar
translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|
id&u=http://en.wikipedia.org/wiki/Microorganism