Anda di halaman 1dari 677

LAPORAN AKHIR

KATA PENGANTAR
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung berupaya untuk selalu memenuhi
kebutuhan air bersih bagi masyarakat. Upaya ini merupakan wujud dari
tanggungjawab Pemerintah Kabupaten Tana Tidung dalam memenuhi target
pemenuhan air bersih sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat Nomor 29/PRT/M/2018 tentang Standar Teknis Standar
Pelayanan Minimal Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Standar ini selaras
dengan Program SDG’s di dunia yang menargetkan layanan air bersih
menjangkau semua penduduk di suatu negara.
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung menyadari pentingnya pemenuhan
kebutuhan air bersih masyarakat sehingga dalam upaya perluasan cakupan
layanan air bersih, PEMDA perlu merencanakan sistem penyediaan air minum
yang baik. Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum merupakan solusi untuk
memperluas cakupan layanan air minum dengan program-program
pembangunan yang terstruktur.
Penyusunan dokumen RISPAM berdasarkan dengan Peraturan Menteri PU
Nomor 18/PRT/M/2007 tentang Penyelenggaraan Pengembangan SPAM.
Peraturan ini merupakan pedoman dalam penyusunan rencana induk yang
nantinya akan menjad pedoman bagi Pemerintah Daerah dalam merencanakan
program pengembangan air minum.
Dengan adanya Dokumen RISPAM Kabupaten Tana Tidung, dokumen ini
diharapkan dapat memberikan arahan pengembangan air minum di Kabupaten
Tana Tidung. Program-program disusun berdasarkan prioritas dalam bentuk
tahapan-tahapan sehingga tercapai perluasan cakupan pelayanan air minum.
Akhir kata, kami ucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada semua pihak
yang telah membantu dalam proses penyusunan dokumen RISPAM ini.

Sesayap, Desember 2021

Tim Penyusun

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


ii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ………………………………………………………………..ii
DAFTAR ISI ………………………………………………………………………….iii
DAFTAR TABEL ……………………………………………………………………viii
DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………………….xiv
BAB I
PENDAHULUAN ……………………………………………………………………1
1.1 Latar Belakang ……………………………………………………………………1
1.2 Maksud dan Tujuan ……………………………………………………………..3
1.2.1.Maksud ………………………………………………………………………….3
1.2.2. Tujuan ………………………………………………………………………….3
1.3. Sasaran …………………………………………………………………………4
1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan …………………………………………………….6
1.5. Keluaran …………………………………………………………………………9
1.6. Sistematika Penulisan Laporan ………………………………………………..9
BAB II
GAMBARAN UMUM WILAYAH RENCANA INDUK SPAM KABUPATEN
TANA TIDUNG …………………………………………………………………….12
2.1 Karakter Fisik Dasar ……………………………………………………………12
2.1.1 Iklim …………………………………………………………………………….14
2.1.2 Kemiringan Lereng ……………………………………………………………16
2.1.3 Morfologi ……………………………………………………………………….17
2.1.4 Geologi ………………………………………………………………………..22
2.1.5 Hidrogeologi ………………………………………………………………….25
2. 2.Penggunaan Lahan ……………………………………………………………29
2.3. Kondisi Sarana dan Prasarana ………………………………………………42
2.3.1. Air Limbah ……………………………………………………………………..42
2.3.2. Persampahan ………………………………………………………………….44
2.3.1. Drainase Lingkungan …………………………………………………………53
2.3.2. Sarana Perekonomian ……………………………………………………….58
2.3.3. Sarana Peribadatan ………………………………………………………….63
2.3.4. Sarana Transportasi dan Komunikasi ………………………………………64
2.3.5. Energi …………………………………………………………………………..67
2.3.6. Kawasan Strategis ……………………………………………………………67
2.4. Kondisi Sosial Ekonomi ……………………………………………………….74

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


iii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
2.4.1 Kependudukan ………………………………………………………………..74
2.4.2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ………………………………….75
2.5. Fungsi dan Peran Kabupaten …………………………………………………82
2.5.1. Fungsi Kabupaten …………………………………………………………….82
2.5.2. Peran Kabupaten …………………………………………………………….82
2.6. Keuangan Daerah ……………………………………………………………..85
BAB III
KONDISI SPAM EKSISTING KABUPATEN TANA TIDUNG …………………89
3.1. Umum …………………………………………………………………………..89
3.2. Aspek Teknis …………………………………………………………………..89
3.2.1. SPAM PDAM Kabupaten …………………………………………………….89
3.2.1.1. SPAM Perkotaan Jaringan Perpiaan (JP) ................................. ….89
3.2.1.2. SPAM Perkotaan Jaringan Bukan Perpipaan (BJP) ..................... 133
3.3. Aspek Non Teknis ……………………………………………………………187
3.3.1. Aspek Keuangan ……………………………………………………………187
3.3.2. Aspek Institusional dan Manajemen ………………………………………194
3.4. Kendala dan Permasalahan ………………………………………………..198
BAB IV
STANDAR / KRTERIA PERENCANAAN …………………………………….204
4.1. Stadar Kebutuhan Air ……………………………………………………….204
4.1.1. Kebutuhan Domestik ……………………………………………………..208
4.1.2. Kebutuhan Non Domestik ………………………………………………….209
4.2. Kriteria Perencanaan ………………………………………………………..210
4.2.1. Unit Air Baku ………………………………………………………………….210
4.2.2. Unit Transmisi ………………………………………………………………..218
4.2.3. Unit Produksi ………………………………………………………………..221
4.2.5. Unit Distribusi ………………………………………………………………..231
4.2.6. Unit Pelayanan ………………………………………………………………232
4.3. Periode Perencanaan ………………………………………………………..235
4.4. Kriteria Daerah Layanan …………………………………………………….236
BAB V
PROYEKSI KEBUTUHAN AIR …………………………………………………249
5.1 Rencana Pemanfaatan Ruang ……………………………………………..249
5.2 Rencana Daerah Pelayanan ……………………………………………….258
5.3 Proyeksi Jumlah Penduduk …………………………………………………258

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


iv
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
5.4 Proyeksi Kebutuhan Air ……………………………………………………..268
BAB VI
POTENSI AIR BAKU ……………………………………………………………287
6.1. Potensi Air Permukaan di Kabupaten Tana Tidung ………………………287
6.2. Potensi Air Tanah di Kabupaten Tana Tidung ……………………………293
6.3 Sumber Lain …………………………………………………………………295
6.3.1 Sungai Seputuk …………………………………………………………….295
6.3.2 Sungai Sesayap …………………………………………………………….296
6.3.3 Sungai Betayau …………………………………………………………….297
6.3.5 Sungai Seludau ……………………………………………………………298
6.3.5 Sungai Sebawang (anak Sungai Sesayap) ……………………………..299
6.3.6 Perizinan Pengambilan Mata Air …………………………………………300
6.3.7 Usulan Perizinan Pengambilan Mata Air ………………………………..300
6.3.8 Perizinan Pengambilan Air Permukaan …………………………………301
6.3.9 Usulan Perizinan Pengambilan Air Permukaan ……………………….301
BAB VII
RENCANA PENGEMBANGAN SPAM ………………………………………..302
7.1 Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung …302
7.1.1. Kebijakan Tata Ruang …………………………………………………….302
7.1.2. Strategi Pembangunan Struktur Tata Ruang yang Berkelanjutan ……305
7.1.3. Pola Pemanfaatan Ruang di Kabupaten Tana Tidung ………………..308
7.2 Pengembangan Wilayah Pelayanan (Zonasi) ……………………………311
7.3 Tingkat Pelayanan ………………………………………………………….314
7.4. Rencana Pentahapan Pembangunan (5 Tahunan) …………………….315
7.5. Kebutuhan Air ……………………………………………………………….388
7.5.1. Klasifikasi Pelanggan …………………………………………………….388
7.5.2. Kebutuhan Air Domestik …………………………………………………388
7.5.3. Kebutuhan Air Non Domestik ……………………………………………388
7.5.4. Kehilangan Air ……………………………………………………………..388
7.5.5. Rekapitulasi Kebutuhan Air ………………………………………………389
7.6. Alternatif Rencana Penyelenggaraan …………………………………..391
7.6.1. Sistem Pelayanan Zona I …………………………………………………391
7.5.2 Sistem Pelayanan Zona 2 …………………………………………………397
7.5.3 Sistem Pelayanan Zona 3 ………………………………………………….400
7.7. Penurunan Tingkat Kebocoran …………………………………………..406

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


v
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
7.7.1. Penurunan Kebocoran Teknis ……………………………………………406
7.7.2. Penurunan Kebocoran Non Teknis ………………………………………407
7.8. Potensi Sumber Air Baku ………………………………………………….407
7.8.1. Perhitungan Water Ballance ………………………………………………407
7.8.2. Rekomendasi Sumber Air Yang Digunakan …………………………..407
7.9. Keterpaduan Dengan Prasarana Dan Sarana Sanitasi ………………….409
7.9.1. Potensi Pencemaran Air Baku ……………………………………………410
7.9.2. Cara-Cara Mencegah Limbah Pemukiman (Tindakan Preventif) ……..411
7.9.3. Rekomendasi Pengamanan Sumber Air Baku. ……………………….411
7.9.4. Pengembangan Infrastuktur Pengamanan Air Baku dengan
Waduk/Embung ………………………………………………………….413
BAB VIII
ANALISIS KEUANGAN ……………………………………………………………416
8.1. Kebutuhan Investasi Dan Sumber Pendanaan ……………………………416
8.1.1. Kebutuhan Investasi …………………………………………………….419
8.1.2. Sumber Pendanaan ………………………………………………………465
8.1.3 Pentahapan Sumber Pendanaan ………………………………………471
8.2. Dasar Penentuan Asumsi Keuangan …………………………………….471
8.3. Hasil Analisis Kelayakan ………………………………………………….472
8.3.1 Kelayakan Investasi Tahap 1 …………………………………………..474
8.3.2 Kelayakan Investasi Tahap 2 …………………………………………...475
8.3.3 Kelayakan Investasi Tahap 3 …………………………………………..478
BAB IX
RENCANA PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN …………………………..485
9.1 Organisasi …………………………………………………………………….485
9.1.1 Pengembangan kelembagaan ……………………………………………489
9.1.2 Sebaran Unit Organisasi ………………………………………………..490
9.2 Sumber Daya Manusia ………………………………………………..498
9.2.1. Jumlah Sumber Daya Manusia …………………………………………..498
9.2.2 Kualifikasi Pegawai ………………………………………………………..504
9.3 Pendidikan Dan Pelatihan ………………………………………….509
9.4 Perjanjian Kerjasama ……………………………………………………..512
9.4.1. Tujuan ……………………………………………………………………….512
9.4.2. Organisasi Mitra yang Terlibat ……………………………………………512
9.4.3 Mekanisme Kesepakatan ………………………………………………….514

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


vi
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………………….516

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


vii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Luasan dan Jabaran Desa di Kabupaten Tana Tidung......................... 13
Tabel 2. 2 Luas dan Presentase Kecamatan Berdasarkan Hasil Digitasi di
Kabupaten Tana Tidung ........................................................................................ 14
Tabel 2. 6 Kondisi Iklim di Kabupaten Tana Tidung Pada Tahun 2019 ................. 15
Tabel 2. 4 Kelas Kemiringan Lahan (rata-rata) Kabupaten Tana Tidung ............... 16
Tabel 2. 5 Pulau-pulau di Kabupaten Tana Tidung ............................................... 16
Tabel 2. 3 Kelas Ketinggian Kabupaten Tana Tidung ........................................... 17
Tabel 2. 7 Curah Hujan di Kabupaten Tana Tidung .............................................. 25
Tabel 2. 8 Kejadian Bencana di Kabupaten Tana Tidung ..................................... 31
Tabel 2. 9 Produksi Tanaman Pangan 2018 ......................................................... 36
Tabel 2. 10 Luas Panen dan Luas Produksi Tanaman Holtikultura 2019 .............. 37
Tabel 2. 11 Luas Panen dan Luas Produksi Tanaman Pertanian Biofarmaka 2019
.............................................................................................................................. 37
Tabel 2. 12 Produksi Tanaman Buah Buahan (kw) 2019 ...................................... 38
Tabel 2. 13 Luas dan Produksi Tanaman Perkebunan 2019 ................................. 39
Tabel 2. 14 DPD KSPD dan DTW Kabupaten Tana Tidung .................................. 41
Tabel 2. 15 Persentase Penanganan Sampah di Kabupaten Tana Tidung ........... 46
Tabel 2. 16 Data Pengelolaan Sampah Kabupaten Tana Tidung 2015-2020 ........ 48
Tabel 2. 17 Kondisi Eksisting Pengembangan Persampahan ............................... 50
Tabel 2. 18 Data Saluran Drainase Kabupaten Tana Tidung ................................ 57
Tabel 2. 19 Data Genangan Air Kabupaten Tana Tidung...................................... 57
Tabel 2. 20 Banyaknya Unit Pelayanan dan Tenaga Kesehatan di Kabupaten Tana
Tidung ................................................................................................................... 60
Tabel 2. 21 Jumlah Sekolah di Setiap Kecamatan Tana Tidung ........................... 61
Tabel 2. 22 Jumlah Fasilitas Kesehatan di Tana Tidung ....................................... 62
Tabel 2. 23 Jumlah Penduduk Miskin Kabupaten Tana Tidung............................. 63
Tabel 2. 24 Jumlah Fasilitas Tempat Ibadah Kabupaten Tana Tidung .................. 64
Tabel 2. 25 Panjang Jalan Menurut Kondisi Jalan ................................................ 65
Tabel 2. 26 Panjang Jalan Menurut Jenis Permukaan Jalan ................................. 66
Tabel 2. 27 Jumlah Kantor Pos Kabupaten Tana Tidung ...................................... 66
Tabel 2. 28 Daya Terpasang dan Produksi Listrik Tana Tidung ............................ 67
Tabel 2. 29 Daya Terpasang, Produksi, dan Distribusi Listrik PT. PLN (Persero)
pada Cabang PLN di Kabupaten Tana Tidung, 2012-2015 ................................... 67
Tabel 2. 35 Jumlah Penduduk di Kabupaten Tana Tidung .................................... 74

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


viii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Tabel 2. 30 Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto atas Dasar
Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha Tahun 2015 – 2019 .............................. 76
Tabel 2. 31 Statistika Ketenaga Kerjaan ............................................................... 77
Tabel 2. 36 Realisasi Pendapatan Dan Belanja APBD Kabupaten Tana Tidung
Tahun 2015 ........................................................................................................... 86
Tabel 3. 1 Detail Dokumen RISPAM Kabupaten Tana Tidung 2016 ..................... 90
Tabel 3. 2 Sumber Air Baku di PDAM Kabupaten Tana Tidung ............................ 90
Tabel 3. 3 Unit Pelayanan di PDAM Kabupaten Tana Tidung ............................... 91
Tabel 3. 4 Wilayah Terlayani di PDAM Kabupaten Tana Tidung ........................... 91
Tabel 3. 5 Detail Teknis Sarana dan Prasarana PDAM Kabupaten Tana Tidung .. 94
Tabel 3. 6 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung123
Tabel 3. 7 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung124
Tabel 3. 8 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung132
Tabel 3. 9 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung133
Tabel 3. 10 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sengkong, Kecamatan Sesayap Hilir
............................................................................................................................ 134
Tabel 3. 11 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Bandan Bikis, Kecamatan Sesayap
Hilir...................................................................................................................... 135
Tabel 3. 12 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Tengku Dacing, Kecamatan Tana Lia
............................................................................................................................ 136
Tabel 3. 13 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sambungan, Kecamatan Tana Lia . 137
Tabel 3. 14 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sambungan Selatan, Kecamatan Tana
Lia ....................................................................................................................... 138
Tabel 3. 15 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Gunawan, Kecamatan Sesayap ..... 139
Tabel 3. 16 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Kujau, Kecamatan Betayau ............ 140
Tabel 3. 17 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Mendupo, Kecamatan Betayau ...... 141
Tabel 3. 18 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Rian Rayo, Kecamatan Muruk Rian142
Tabel 3. 19 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Rian, Kecamatan Muruk Rian ........ 143
Tabel 3. 20 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Kapuak, Kecamatan Muruk Rian .... 144
Tabel 3. 21 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Seputuk, Kecamatan Muruk Rian ... 145
Tabel 3. 22 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Belayan Ari, Kecamatan Muruk Rian
............................................................................................................................ 146
Tabel 3. 23 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Periuk, Kecamatan Betayau ........... 147
Tabel 3. 24 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sepala Dalung, Kecamatan Sesayap
Hilir...................................................................................................................... 148

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


ix
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Tabel 3. 25 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sesayap, Kecamatan Sesayap Hilir149
Tabel 3. 26 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Bebakung, Kecamatan Betayau ..... 150
Tabel 3. 27 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir 151
Tabel 3. 28 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Majelutung, Kecamatan Sesayap Hilir
............................................................................................................................ 152
Tabel 3. 29 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Bebatu, Kecamatan Sesayap Hilir .. 153
Tabel 3. 30 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sapari, Kecamatan Muruk Rian ..... 154
Tabel 3. 31 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Maning, Kecamatan Betayau ......... 155
Tabel 3. 32 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sebidai, Kecamatan Sesayap ........ 156
Tabel 3. 33 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sesayap Selor, Kecamatan Sesayap
Hilir...................................................................................................................... 157
Tabel 3. 34 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sebawang, Kecamatan Sesayap ... 158
Tabel 3. 35 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Limbu Sedulun, Kecamatan Sesayap
............................................................................................................................ 159
Tabel 3. 36 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Tanah Merah, Kecamatan Tana Lia
............................................................................................................................ 160
Tabel 3. 37 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Tanah Merah Barat, Kecamatan Tana
Lia ....................................................................................................................... 161
Tabel 3. 38 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Buong Baru, Kecamatan Betayau .. 162
Tabel 3. 39 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap ....... 163
Tabel 3. 40 Tarif Air Minum PDAM Kabupaten Tana Tidung ............................... 190
Tabel 3. 42 Ringkasan Audit Kinerja PDAM Kabupaten Tana Tidung ................. 193
Tabel 3. 43 Perkiraan Biaya Pengembangan Tahap ........................................... 193
Tabel 3. 43 Daftar Nama Pegawai PDAM Kabupaten Tana Tidung .................... 195
Tabel 3. 44 Daftar Inventarisasi Masalah Ditinjau dari Aspek Teknis Operasional
............................................................................................................................ 199
Tabel 3. 45 Daftar Inventarisasi Masalah Ditinjau dari Aspek Keuangan ............ 201
Tabel 3. 46 Daftar Inventarisasi Masalah Ditinjau dari Aspek Kelembagaan ....... 202
Tabel 4. 1 Tingkat Konsumsi/Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota
............................................................................................................................ 209
Tabel 4. 2 Tingkat Pemakaian Air Minum Non-Domestik .................................... 209
Tabel 4. 3 Karakteristik Air Permukaan dan Air Tanah ........................................ 211
Tabel 4. 4 Materi Survei Air Baku........................................................................ 212
Tabel 4. 5 Kriteria Teknis Pipa JDU .................................................................... 219
Tabel 4. 6 Jumlah Dan Debit Pompa Sistem Transmisi Air Minum...................... 221

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


x
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Tabel 4. 7 Kriteria Teknis Pipa Distribusi............................................................. 232
Tabel 4. 8 Matriks Kriteria Utama Penyusunan RISPAM..................................... 235
Tabel 4. 9 Pedoman Perencanaan Air Minum ..................................................... 237
Tabel 5. 1 Koefisien Serapan dan Limpasan Air Hujan Berdasarkan Jenis
Permukaan dan Tata Guna Lahan ...................................................................... 253
Tabel 5. 2 Jumlah Penduduk di Kabupaten Tana Tidung .................................... 259
Tabel 5. 3 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Tahun 2020-2026......... 261
Tabel 5. 4 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Tahun 2027-2031......... 262
Tabel 5. 5 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Tahun 2032-2036......... 263
Tabel 5. 6 Proyeksi Penduduk Kota Tana Tidung 2037-2041 ............................. 264
Tabel 5. 7 Tingkat Konsumsi/Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota
............................................................................................................................ 268
Tabel 5. 8 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Muruk Rian Tahun 2021-
2041 .................................................................................................................... 271
Tabel 5. 9 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Tahun 2021-2041
............................................................................................................................ 272
Tabel 5. 10 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Betayau Tahun 2021-2041
............................................................................................................................ 273
Tabel 5. 11 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Hilir Tahun 2021-
2041 .................................................................................................................... 274
Tabel 5. 12 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Tana Lia Tahun 2021-2041
............................................................................................................................ 276
Tabel 5. 13 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tana Tidung Tahun 2021-
2041 .................................................................................................................... 283
Tabel 6. 1 Potensi Sumber Air Permukaan WS Sesayap .................................... 287
Tabel 6. 2 Daftar Debit DAS Kabupaten Tana Tidung ......................................... 288
Tabel 6. 3 Tabel Kualitas Air Permukaan di Kabupaten Tana Tidung ................. 290
Tabel 6. 4 Tabel Kualitas Air Tana di Kabupaten Tana Tidung ........................... 290
Tabel 6. 5 Potensi Air Tanah di Wilayah Sungai Sesayap................................... 293
Tabel 7. 1 Penetapan Pusat Kegiatan di Kabupaten Tana Tidung ...................... 303
Tabel 7. 2 Deliniasi Kawasan Perkotaan ............................................................. 303
Tabel 7. 3 Deliniasi Kawasan Pedesaan ............................................................. 304
Tabel 7. 4 Arahan Fungsi Pusat Pelayanan Kabupaten Tana Tidung ................. 305
Tabel 7. 5 Pengembangan Fasilitas Kawasan Perkotaan di Tana Tidung ........... 306
Tabel 7. 6 Rencana Tingkat Pelayanan .............................................................. 314

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xi
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Tabel 7. 7 Rencana Debit Air Baku SPAM untuk PDAM Kabupaten Tana Tidung
............................................................................................................................ 315
Tabel 7. 8 Rencana Program Jangka Pendek Pengembangan di Wilayah
Pelayanan Zona I ................................................................................................ 326
Tabel 7. 9 Target Penambahan Sambungan Pelanggan SPAM Zona 1 PDAM
Kabupaten Tana Tidung ...................................................................................... 332
Tabel 7. 10 Rencana Program Jangka Pendek PAMSIMAS semua Desa di
Kabupaten Tana Tidung ...................................................................................... 380
Tabel 7. 11 Rencana Program Jangka Menengah PAMSIMAS semua Desa di
Kabupaten Tana Tidung ...................................................................................... 383
Tabel 7. 12 Rencana Program Jangka Panjang PAMSIMAS semua Desa di
Kabupaten Tana Tidung ...................................................................................... 385
Tabel 7. 13 Klasifikasi Pelanggan Air Minum di Kabupaten Tana Tidung (2021-
2026)................................................................................................................... 388
Tabel 7. 14 Kebutuhan Air Domestik di Kabupaten Tana Tidung (2037-2041) .... 388
Tabel 7. 15 Kebutuhan Air Non Domestik di Kabupaten Tana Tidung (2037-2041)
............................................................................................................................ 388
Tabel 7. 16 Kehilangan Air di Kabupaten Tana Tidung (2037-2041) ................... 389
Tabel 7. 17 Rekapitulasi Kebutuhan Air di Wilayah Kabupaten Tana Tidung (2021-
2026)................................................................................................................... 390
Tabel 7. 18 Rekapitulasi Kebutuhan Air di Wilayah Kabupaten Tana Tidung (2027-
2036)................................................................................................................... 390
Tabel 7. 19 Rekapitulasi Kebutuhan Air di Wilayah Kabupaten Tana Tidung (2037-
2041)................................................................................................................... 390
Tabel 7. 20 Upaya Mengurangi Kehilangan Air Secara Fisik............................... 406
Tabel 7. 21 Program Pengamanan Sumber Air Baku.......................................... 411
Tabel 8. 1 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka
Pendek (2021-2026) Zona I................................................................................. 421
Tabel 8. 2 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka
Pendek (2021-2026) Zona 2................................................................................ 427
Tabel 8. 3 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka
Pendek (2021-2026) Zona III............................................................................... 429
Tabel 8. 4 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung
Jangka Pendek (2021-2026) ............................................................................... 433
Tabel 8. 5 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Menengah (2027-2036) Zona I ............................................................................ 434
Tabel 8. 6 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka
Menengah (2027-2036) Zona II ........................................................................... 443
Tabel 8. 7 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka
Menengah (2027-2036) Zona III .......................................................................... 446
Tabel 8. 8 Rekap Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung
Jangka Menengah (2027-2036) .......................................................................... 448
Tabel 8. 9 Rekap Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung
Jangka Panjang (2037-2041) Zona I ................................................................... 449
Tabel 8. 10 Rekap Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung
Jangka Panjang (2037-2041) Zona II .................................................................. 452
Tabel 8. 11 Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung Jangka
Panjang (2037-2041) Zona III.............................................................................. 453
Tabel 8. 12 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya SPAM Kabupaten Tana Tidung
Jangka Panjang (2037-2041) .............................................................................. 454
Tabel 8. 13 Rencana Anggaran Biaya PAMSIMAS Kabupaten Tana Tidung Jangka
Pendek (2022-2026) ........................................................................................... 455
Tabel 8. 14 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya PAMSIMAS Kabupaten Tana
Tidung Jangka Pendek (2022 - 2026) ................................................................. 457
Tabel 8. 15 Rencana Anggaran Biaya PAMSIMAS Kabupaten Tana Tidung Jangka
Menengah (2027 - 2036) ..................................................................................... 458
Tabel 8. 16 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya PAMSIMAS Kabupaten Tana
Tidung Jangka Menengah (2027 - 2036) ............................................................. 460
Tabel 8. 17 Rencana Anggaran Biaya PAMSIMAS Kabupaten Tana Tidung Jangka
Panjang (2037 - 2041)......................................................................................... 461
Tabel 8. 18 Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya PAMSIMAS Kabupaten Tana
Tidung Jangka Panjang (2037 - 2041) ................................................................ 463
Tabel 8. 19 Rasio Keuangan PDAM ................................................................... 465
Tabel 8. 20 Rasio Kinerja Keuangan................................................................... 466
Tabel 8. 21 Rincian Biaya Operasional Penyelenggaraan Air Minum.................. 468
Tabel 8. 22 Data Kapasitas Sumber PDAM Kabupaten Tana Tidung ................. 469
Tabel 8. 23 Biaya Operasional dan Pemeliharaan PDAM Kab. Tana Tidung ...... 473
Tabel 8. 24 Estimasi Tarif Baru Berdasarkan Kenaikan 5% ................................ 474
Tabel 8. 25 PayBack Period RISPAM Kab. Tana Tidung Inflasi 5% Pada Tahap 1
............................................................................................................................ 474

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xiii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Tabel 8. 26 Penentuan Kelayakan Investasi Tanpa Penyusutan Inflasi 5% ........ 474
Tabel 8. 27 Estimasi Tarif Baru Berdasarkan Kenaikan 3% ................................ 475
Tabel 8. 28 PayBack Period RISPAM Kab. Tana Tidung Inflasi 3% Pada Tahap 1
............................................................................................................................ 475
Tabel 8. 29 Penentuan Kelayakan Investasi Tanpa Penyusutan Inflasi 5% ........ 475
Tabel 8. 30 Estimasi Tarif Baru Berdasarkan Kenaikan 5% ................................ 476
Tabel 8. 31 PayBack Period RISPAM Kab. Tana Tidung Inflasi 5% Pada Tahap 1
............................................................................................................................ 476
Tabel 8. 32 Penentuan Kelayakan Investasi Tanpa Penyusutan Inflasi 5% ........ 477
Tabel 8. 33 Estimasi Tarif Baru Berdasarkan Kenaikan 3% ................................ 477
Tabel 8. 34 PayBack Period RISPAM Kab. Tana Tidung Inflasi 3% Pada Tahap 2
............................................................................................................................ 478
Tabel 8. 35 Penentuan Kelayakan Investasi Tanpa Penyusutan Inflasi 3% ........ 478
Tabel 8. 36 Estimasi Tarif Baru Berdasarkan Kenaikan 5% ................................ 479
Tabel 8. 37 PayBack Period RISPAM Kab. Tana Tidung Inflasi 5% Pada Tahap 1
............................................................................................................................ 479
Tabel 8. 38 Penentuan Kelayakan Investasi Tanpa Penyusutan Inflasi 5% ........ 480
Tabel 8. 39 Estimasi Tarif Baru Berdasarkan Kenaikan 3% ................................ 480
Tabel 8. 40 PayBack Period RISPAM Kab. Tana Tidung Inflasi 3% Pada Tahap 2
............................................................................................................................ 481
Tabel 8. 41 Penentuan Kelayakan Investasi Tanpa Penyusutan Inflasi 3% ........ 482
Tabel 8. 42 Alokasi Pendanaan Investasi SPAM Kabupaten Tana Tidung.......... 483
Tabel 9. 2 Kebutuhan Sumber Daya Manusia di PDAM Kabupaten Tana Tidung
............................................................................................................................ 499
Tabel 9. 3 Rekomendasi Kegiatan Peningkatan Kompetensi Pegawai PDAM .... 509

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xiv
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Prosentase Luasan Kecamatan Di Kabupaten Tana Tidung ............ 14
Gambar 2. 2 Presentase Luas Kecamatan Berdasarkan Hasil Survey di Kabupaten
Tana Tidung .......................................................................................................... 14
Gambar 2. 4 Persentase Kelas Kemiringan di Kabupaten Tana Tidung ............... 16
Gambar 2. 3 Persentase Kelas Ketinggian Kabupaten Tana Tidung .................... 18
Gambar 2. 5 Peta Orientasi Kabuapten Tana Tidung ........................................... 19
Gambar 2. 6 Peta Batas Administrasi Kabupaten Tana Tidung ............................ 20
Gambar 2. 7 Peta Batas Administrasi Desa .......................................................... 21
Gambar 2. 8 Peta Geologi Kabupaten Tana Tidung ............................................. 23
Gambar 2. 9 Peta Jenis Tanah ............................................................................. 24
Gambar 2. 10 Peta Curah Hujan Kabupaten Tana Tidung .................................... 26
Gambar 2. 11 Peta Daerah Aliran Sungai Kabupaten Tana Tidung ...................... 27
Gambar 2. 12 Peta Hidrologi ................................................................................ 28
Gambar 2. 13 Produksi Tanaman Pangan ............................................................ 37
Gambar 2. 14 Sistem Drainase Perkotaan............................................................ 56
Gambar 2. 17 Grafik Presentase Pesebaran Jumlah Penduduk Disetiap
Kecamatan Tana Tidung ....................................................................................... 75
Gambar 2. 15 Laju Pertumbuhan PDRB Kabupaten Tana Tidung ........................ 76
Gambar 2. 16 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Tana Tidung ...................... 84
Gambar 2. 18 Peta Rencana Kawasan Strategis .................................................. 87
Gambar 2. 19 Peta Jaringan Energi...................................................................... 88
Gambar 3. 1 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sesayap ........................................... 92
Gambar 3. 2 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sesayap ........................................... 92
Gambar 3. 3 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sesayap Hilir .................................... 93
Gambar 3. 4 Sistem Unit Pelayanan SPAM Tanah Merah .................................... 93
Gambar 3. 5 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sedulun .......................................... 100
Gambar 3. 6 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sedulun .......................................... 100
Gambar 3. 7 IPA Kapasitas 20 Liter per detik yang Berfungsi (Kanan) ............... 101
Gambar 3. 8 IPA Kapasitas 20 Liter per detik (Tidak Berfungsi) ......................... 101
Gambar 3. 9 Reservoir Distribusi Unit SPAM Sedulun (Berfungsi)...................... 102
Gambar 3. 10 Sistem Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale .................................. 107
Gambar 3. 11 Unit IPA Kapasitas 5 Liter per detik bentuk Kerucut (Berfungsi) ... 107
Gambar 3. 12 Pompa Distribusi Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale (Berfungsi) 108
Gambar 3. 13 Reservoir Distribusi Unit SPAM Tideng Pale (Berfungsi) .............. 108

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xv
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Gambar 3. 14 Unit IPA Sebawang Kapasitas 5 Liter per Detik............................ 112
Gambar 3. 15 Pipa Transmisi, Panel Listrik (Hilang) dan Pompa Transmisi (Rusak)
............................................................................................................................ 112
Gambar 3. 16 Kondisi Lingkungan sekitar IPA Sebawang .................................. 113
Gambar 3. 17 Kondisi Lingkungan sekitar IPA Sebawang .................................. 113
Gambar 3. 18 Unit Bangunan Operasional IPA Tanah Lia (Tanah Merah).......... 120
Gambar 3. 19 Unit Koagulasi IPA Paket Kap. 10 Liter/Detik (Tidak Berfungsi) ... 120
Gambar 3. 20 Unit Flokulasi IPA Paket Kap. 10 Liter/Detik (Tidak Berfungsi) ..... 121
Gambar 3. 21 Unit Sedimentasi IPA Paket Kap. 10 Liter/Detik (Tidak Berfungsi)121
Gambar 3. 22 PAMSIMAS Desa Sengkong Tahun Pembangunan 2017 ............ 164
Gambar 3. 23 PAMSIMAS Desa Gunawan Tahun Pembangunan 2017 ............. 165
Gambar 3. 24 PAMSIMAS Desa Tengku Dacing Tahun Pembangunan 2017 .... 166
Gambar 3. 25 PAMSIMAS Desa Sambungan Tahun Pembangunan 2017 ......... 167
Gambar 3. 26 PAMSIMAS Desa Sambungan Selatan Tahun Pembangunan 2017
............................................................................................................................ 168
Gambar 3. 27 PAMSIMAS Desa Kujau Tahun Pembangunan 2017 ................... 169
Gambar 3. 28 PAMSIMAS Desa Mendupo Tahun Pembangunan 2017 ............. 170
Gambar 3. 29 PAMSIMAS Desa Rian Rayo Tahun Pembangunan 2018............ 171
Gambar 3. 30 PAMSIMAS Desa Rian Tahun Pembangunan 2018 ..................... 172
Gambar 3. 31 PAMSIMAS Desa Kapuak Tahun Pembangunan 2018 ................ 173
Gambar 3. 32 PAMSIMAS Desa Seputuk Tahun Pembangunan 2018 ............... 174
Gambar 3. 33 PAMSIMAS Desa Belayan Ari Tahun Pembangunan 2018 .......... 175
Gambar 3. 34 PAMSIMAS Desa Periuk Tahun Pembangunan 2018 .................. 176
Gambar 3. 35 PAMSIMAS Desa Sepala Dalung Tahun Pembangunan 2018 ..... 177
Gambar 3. 36 PAMSIMAS Desa Sesayap Tahun Pembangunan 2018 .............. 178
Gambar 3. 37 PAMSIMAS Desa Bebakung Tahun Pembangunan 2018 ............ 179
Gambar 3. 38 PAMSIMAS Desa Manjelutung Tahun Pembangunan 2018 ......... 180
Gambar 3. 39 PAMSIMAS Desa Bebatu dan Seludau Tahun Pembangunan 2018
............................................................................................................................ 181
Gambar 3. 40 PAMSIMAS Desa Sapari Tahun Pembangunan 2019 .................. 182
Gambar 3. 41 PAMSIMAS Desa Sedulun dan Limbu Sedulun Tahun
Pembangunan 2019 ............................................................................................ 183
Gambar 3. 42 PAMSIMAS Desa Sesayap Selor dan Sebidai Tahun Pembangunan
2019 .................................................................................................................... 184
Gambar 3. 43 PAMSIMAS Desa Tanah Merah dan Tanah Merah Barat Tahun

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xvi
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Pembangunan 2019 ............................................................................................ 185
Gambar 3. 44 PAMSIMAS Desa Sebawang Tahun Pembangunan 2019 ........... 186
Gambar 3. 45 Struktur Organisasi PDAM Kabupaten Tana Tidung .................... 194
Gambar 3. 46 Skema Penanggulangan Idle Capacity......................................... 403
Gambar 3. 47 Program Pengembangan SPAM Kabupaten Tana Tidung ........... 405
Gambar 3. 48 Lokasi Sungai Sesayap................................................................ 408
Gambar 3. 49 Lokasi Sungai Mandul .................................................................. 409
Gambar 4. 1 Rekomendasi International Water Associations untuk Istilah
Kehilangan Air ..................................................................................................... 206
Gambar 4. 2 Desain umum alat ukur debit Thompson......................................... 214
Gambar 4. 3 Pengukuran kecepatan aliran dengan cara 1 titik, 2 titik dan 3 titik. 216
Gambar 4. 4 penampang melintang pengukuran debit dengan menggunakan
penampang tengah (mid section) ........................................................................ 217
Gambar 4. 5 Penampang Melintang Pengukuran Debit Dengan Menggunakan
Penampang Tengah (Mid Section) ...................................................................... 223
Gambar 4. 6 Zona jenuh dan zona tidak jenuh air tanah..................................... 225
Gambar 4. 7 Zona tertekan air tanah dan tekanan hidrostatik............................. 226
Gambar 4. 8 Skema pengolahan air lengkap ...................................................... 229
Gambar 4. 9 Meter Air Induk............................................................................... 234
Gambar 4. 10 Perletakan pompa pada pondasi .................................................. 234
Gambar 5. 1 Peta Tata Guna Lahan Kabupaten Tana Tidung ............................ 252
Gambar 5. 2 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Tana Tidung ...................... 257
Gambar 5. 3 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Berdasarkan Metode
Aritmatik Tahun 2019-2039 ................................................................................. 267
Gambar 5. 4 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Muruk Rian Tahun
2021-2041 ........................................................................................................... 278
Gambar 5. 5 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Tahun
2021-2041 ........................................................................................................... 279
Gambar 5. 6 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Betayau Tahun
2021-2041 ........................................................................................................... 280
Gambar 5. 7 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Hilir
Tahun 2021-2041 ................................................................................................ 281
Gambar 5. 8 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Tana Lia Tahun
2021-2041 ........................................................................................................... 282
Gambar 5. 9 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tana Tidung Tahun

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xvii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
2021-2041 ........................................................................................................... 284
Gambar 5. 10 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tana Tidung
2021-2041 ........................................................................................................... 285
Gambar 6. 1 Peta Daerah Aliran Sungai di Kabupaten Tana Tidung .................. 291
Gambar 6. 2 Peta Lahan Wilayah Sungai ........................................................... 292
Gambar 6. 3 Peta Cekungan Air Tanah Pulau Kalimantan ................................. 294
Gambar 6. 4 Sungai Seputuk di Desa Seputuk, Kecamatan Sesayap ................ 296
Gambar 6. 5 Sungai Sesayap, Kecamatan Sesayap .......................................... 297
Gambar 6. 6 Sungai Seludau, Desa Seludau ..................................................... 299
Gambar 6. 7 Sungai Sebawang, Desa Sebawang .............................................. 300
Gambar 7. 1 Sisten Jaringan Sumberdaya Air .................................................... 310
Gambar 7. 2 Kebutuhan Air Bersih VS Suplai PDAM Zona I dan II Perencanaan
Tahun 2021-2041 ................................................................................................ 316
Gambar 7. 3 Kebutuhan Air Bersih VS Suplai PDAM Zona III Perencanaan Tahun
2021-2041 ........................................................................................................... 317
Gambar 7. 4 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Muruk Rian ......... 321
Gambar 7. 5 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Sesayap .............. 322
Gambar 7. 6 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Betayau .............. 323
Gambar 7. 7 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Sesayap Hilir ....... 324
Gambar 7. 8 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Tana Lia .............. 325
Gambar 7. 9 Kebutuhan Air Zona I Vs Suplai PDAM .......................................... 333
Gambar 7. 10 Kebutuhan Air Zona II Vs Suplai PDAM ....................................... 338
Gambar 7. 11 Kebutuhan Air Zona III Vs Suplai PDAM ...................................... 345
Gambar 7. 12 Kebutuhan Air Zona I Vs Suplai PDAM ........................................ 357
Gambar 7. 13 Kebutuhan Air Zona II Vs Suplai PDAM ....................................... 362
Gambar 7. 14 KebutuhanAir Zona III Vs Suplai PDAM ....................................... 367
Gambar 7. 15 Kebutuhan Air Zona I Vs Suplai PDAM ........................................ 372
Gambar 7. 16 Kebutuhan Air Zona II Vs Suplai PDAM ....................................... 375
Gambar 7. 16 Kebutuhan Air Zona III Vs Suplai PDAM ...................................... 379
Gambar 7. 17 Diagram Kehilangan Air 2037-2041 ............................................. 389
Gambar 7. 18 Stakeholders Manajemen Pengelolaan Air ................................... 413
Gambar 7. 19 Pengembangan Infrastruktur Air Minum Perkotaan ...................... 414
Gambar 8. 1 Matrik Kapasitas Investasi SPAM Kabupaten Tana Tidung ............ 471
Gambar 8. 2 Contoh Pembagian Pembiayaan SPAM ......................................... 482
Gambar 9. 1 Rekomendasi Peraturan Perundangan TUPOKSI Pegawai PDAM 488

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xviii
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Gambar 9. 2 Rekomendasi Susunan Organisasi Wilayah Pelayanan Air Minum
Zona 1 ................................................................................................................. 492
Gambar 9. 3 Rekomendasi Susunan Organisasi Wilayah Pelayanan Air Minum
Zona 2 ................................................................................................................. 494
Gambar 9. 4 Rekomendasi Susunan Organisasi Wilayah Pelayanan Air Minum
Zona 3 ................................................................................................................. 496
Gambar 9. 5 Rekomendasi Susunan Organisasi PDAM Kab. Tana Tidung ........ 497

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


xix
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Salah satu faktor pemenuhan kebutuhan hidup adalah air. Selain itu air
merupakan salah satu faktor pendukung dalam kehidupan biotik maupun abiotik.
Salah satunya adalah air minum. Peningkatan jumlah penduduk dalam suatu
wilayah kabupaten maupun kota menimbulkan angka kebutuhan air minum di
wilayah tersebut memiliki nilai yang cukup tinggi. Dengan adanya nilai kebutuhan
air minum tersebut maka perkembangan rencana pembangunan penyediaan air
minum menjadi salah satu faktor yang kewajiban yang harus dilaksanakan untuk
memenuhi kebutuhan. Oleh karena itu rencana penyediaan air minum menjadi
kewajiban yang harus dilakukan oleh pemerintah untuk memenuhi kebutuhan air
minum suatu wilayah kabupaten maupun kota.
Progam SDGs meruapakan indikator pembangunan yang di lakukan di
Indonesia. Salah satu tujuan SDG’s di tahun 2030 adalah memastikan
ketersediaan dan manajemen air bersih yang berkelanjutan dan sanitasi untuk
semua daerah di Indonesia. Pemerintah RI akan menuntaskan pembangunan
yang belum tercapai di berbagai daerah dan menyusun dokumen induk yang
baru untuk memenuhi ketentuan dalam SDG’s 2030. Pada lampiran Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum No. 01/PRT/M/2014 tentang Standar Pelayanan
Minimal, Kualitas layanan air minum di akhir tahun 2019 harus mencapai
81,77%. Hal ini menjelaskan bahwa tingkat pelayanan air minum yang layak di
suatu kabupaten ataupun kota harus mencakup 4/5 dari total jumlah penduduk di
akhir tahun 2019. Oleh karena itu, proyeksi pelayanan dalam Rencana Induk
SPAM terbaru harus mengejar target standar pelayanan minimal yang sudah
ditetapkan pada tahun 2019. Angka 81,77% akan menjadi baseline untuk
proyeksi penyediaan air minum tahun selanjutnya hingga tingkat pelayanan
mencapai 100%.

Kabupaten Tana Tidung merupakan sebuah kabupaten yang terletak di


Provinsi Kalimantan Utara. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 34

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


1
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Tahun 2007 berisi tentang pembentukan Kabupaten Tana Tidung di Provinsi
Kalimantan Utara. Wilayah Kabupaten Tana Tidung berasal dari sebagian
wilayah Kabupaten Bulungan yang terdiri atas: Kecamatan Sesayap, Sesayap
Hilir, dan Tana Lia. Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana
Tidung Periode tahun 2012 – 2032, Kabupaten Tana Tidung sebagai sentra
agroindustri, pertanian, dan perikanan berbasis masyarakat. Berdasarkan ketiga
tujuan sentra Tana Tidung di atas, Kabupaten Tana Tidung sangat memerlukan
pengelolaan air minum yang baik. Apabila aspek air minum ditinjau dari sentra
Agroindustri tentunya air sangat penting untuk menunjang keberlangsungan
industri melakukan produksi. Sedangkan air minum dari ditinjau dari sentra
pertanian, dapat dilihat dengan jelas bahwa pengelolaan air merupakan aspek
terpenting dalam menunjang pekerjaan pertanian untuk meningkatkan nilai
ekonomi wilayah tersebut. Selain itu dalam segi sentra perikanan tidak jauh
berbeda dengan sentra pertanian yang tentunya air merupakan hal utama dalam
melakukan kegiatan perikanan berbasis masyarakat.
Rencana Induk SPAM merupakan rencana terpadu pengelolaan air
minum tingkat kabupaten. Rencana induk SPAM berkaitan dengan dokumen
dokumen lainnya seperti Strategi Sanitasi Kabupaten/Kota, Kabupaten Tana
Tidung dalam Angka, RISPAM Terdahulu, RTRW Kabupaten Tana Tidung,
Kajian Lingkungan Hidup Strategis Daerah dan kajian kajian lainnya. Tata kelola
air minum yang tercantum dalam RISPAM dapat menggunakan data data yang
sudah disebutkan tadi sebagai dasar perencanaan selama 20 tahun ke depan.
Penyelesaian masalah air minum ini memerlukan pendekatan komprehensif dan
melibatkan semua pemangku kepentingan. Oleh karena itu, Dinas Pekerjaan
Umum dan Tata Ruang Kabupaten Tana Tidung menyelenggarakan paket
pekerjaan jasa konsultansi. Paket pekerjaan jasa konsultansi bernama
“Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RI-SPAM)
Kabupaten Tana Tidung”. Kegiatan ini menjadi pedoman Pemerintah Kabupaten
Tana Tidung dalam pengelolaan air minum. Hal ini mengoptimalkan pengelolaan
dan manfaat bagi penyediaan air minum. Dengan pengelolaan air minum yang
baik, pembangunan Kabupaten Tana Tidung yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan dapat terwujud.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


2
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
1.2 Maksud dan Tujuan

1.2. 1. Maksud
Maksud dari pekerjaan ini adalah membuat suatu arahan yang terencana bagi
seluruh pemangku kepentingan dalam perencaan pemenuhan kebutuhan air minum
dan hhu pengelolaan air minum di Kabupaten Tana Tidung yang dapat menjadi
pedoman pengembangan SPAM di Kabupaten Tana Tidung dari tahun 2020 - 2040.
Rinciannya adalah sebagai berikut:
1) Mengidentifikasi kebutuhan air minum pada daerah studi perencanaan.

2) Membantu Pemerintah Kabupaten Tana Tidung dalam menyusun rencana


induk pengembangan SPAM di daerahnya.
3) Mengetahui program yang dibutuhkan untuk pencapaian target pelayanan
SPAM yang terukur pada setiap tahapan rencana (setiap 5 tahun).
4) Memberikan masukan bagi pemerintah pusat, Provinsi Kalimantan Utara dan
Kabupaten Tana Tidung dalam upaya mengembangkan prasarana dan
srana air minum di Kabupaten Tana Tidung melalui program yang
berkelanjutan serta terpadu dengan prasarana dan sarana sanitasi
lingkungan.
5) Mengevaluasi, updating data dan informasi terbaru mengenai kebutuhan air
masyarakat dan keberadaan sumber air di Wilayah Kabupaten Tana Tidung.
6) Mengevaluasi potensi air baku bagi penyediaan air bersih yang bersumber
dari air permukaan, air tanah dangkal, air tanah dalam serta mata air di
Kabupaten Tana Tidung.
7) Mengevaluasi dan menyusun perencanaan dasar penyediaan dan
pemanfaatan air baku.

1.2.2. Tujuan
Tujuan dari kegiatan Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air
Minum (RISPAM) Kabupaten Tana Tidung adalah:
1. Menghasilkan draft dokumen rencana induk pengembangan SPAM yang akan
dapat menjadi pedoman penyelenggaraan pengembangan SPAM di wilayah
studi perencanaan Kabupaten Tana Tidung hingga 20 tahun ke depan
(2039) dan nantinya dilegalkan dan ditetapkan oleh Surat Keputusan Bupati
Kabupaten Tana Tidung.
2. Tersedianya pedoman bagi pengambilan dan pemanfaatan sumber air bersih.
3. Terpenuhinya kebutuhan air bersih dalam jumlah yang cukup dengan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


3
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
kualitas yang memenuhi persyaratan air minum bagi masyarakat
sepanjang tahun.

1.3. Sasaran

Sasaran dari kegiatan Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air


Minum (RISPAM) Kabupaten Tana Tidung adalah:
1. Tersedianya sumber-sumber air baku yang bisa dimanfaatkan untuk
pemenuhan kebutuhan air bersih yang bersumber dari air permukaan, air
tanah dangkal dan air tanah dalam serta mata air.
2. Tersedianya peta digital potensi potensi sumber sumber air bersih di
Kabupaten Tana Tidung dalam format SIG (Sistem Informasi Geografis)
3. Tersedianya rencana pengelolaan air bersih bagi masyarakat
4. Tersusunnya rencana anggaran investasi dalam penyediaan sarana air
bersih.

Keluaran Pelaksanaan Pekerjaan


Keluaran yang diharapkan dari penyusunan RISPAM ini adalah
tersedianya dokumen Rencana Induk SPAM Kabupaten Tana Tidung yang siap
untuk ditindaklanjuti oleh penyelenggara SPAM Pemerintah Kabupaten Tana
Tidung untuk menjadi dokumen legal Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
meliputi:
a. Kondisi Umum Daerah
b. Kondisi SPAM Eksisting
c. Kriteria Perencanaan
d. Proyeksi Kebutuhan Air
e. Potensi Air Baku
f. Rencana Pengembangan SPAM
g. Rencana Pendanaan
h. Pengembangan Kelembagaan Pengelola SPAM

Otorisasi
Nama Pekerjaan : Review Rencana Induk SPAM Kabupaten Tana Tidung

Pelaksana Pekerja : CV. Fortune Engineering


SKPD : Bappeda dan Litbang Kabupaten Tana Tidung
Nomor Kontrak : PUTR.xxx.xxx / 1071 / VII / 2019
Tanggal Kontrak : 1 Agustus 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


4
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Waktu Pelaksanaa : 120 hari kalender
Tahun Anggaran : 2021
Sumber Dana : APBD Kabupaten Tana Tidung

Landasan Hukum Penyusunan RISPAM Kabupaten Tana Tidung


Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Tana
Tidung berlandaskan peraturan perundangan yang berlaku di Negara Republik
Indonesia. Beberapa peraturan perundangan yang terkait SPAM diurutkan dari
hirarki tertinggi hingga terbawah dengan rincian sebagai berikut:

a. Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta.Kerja (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2020 Nomor 5063) yang merubah Undang-undang
Nomor 17 Tahun 2019 tentang Sumber Daya Air (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2029 Nomor 6405).
b. Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta.Kerja (Lembaran Negara
Tahun 2020 Nomor 2020, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 6573) yang merubah Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5059).
c. Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta.Kerja (Lembaran Negara
Tahun 2020 Nomor 2020, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 6573) yang merubah Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5056).
d. Undang-Undang No. 01 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan
Permukiman
e. Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 tentang Cipta.Kerja (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5659) yang merubah Undang-Undang No. 23 Tahun
2014 Tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
nomor 5587).
f. Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran Air
g. Peraturan Pemerintah No. 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


5
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
h. Peraturan Pemerintah No. 121 Tahun 2015 tentang Pengusahaan Sumber
Daya Air.
i. Peraturan Pemerintah No. 14 Tahun 2016 tentang Perumahan dan
Permukiman
j. Peraturan Pemerintah No. 90 Tahun 2016 tentang Badan Peningkatan
Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum.
k. Peraturan Presiden No. 90 Tahun 2016 Tentang Badan Peningkatan
Penyelenggara Sistem Penyediaan Air Minum
l. Peraturan Presiden No. 59 Tahun 2017 tentang Pembangunan Berkelanjutan
m. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 71 Tahun 2016 tentang Perhitungan
Tarif Air Minum.
n. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 18./PRT/M/2007 Tahun 2007 tentang
Standar Pelayanan Minimal
o. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 19/PRT/M/2016 Tahun 2016 tentang
Pemberian Dukungan oleh Pemerintah Pusat dan/atau Pemerintah Daerah
Dalam Kerja-sama Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum
p. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No.
25/PRT/M/2016 Tahun 2016 tentang Pelaksanaan Penyelenggaraan Sistem
Penyediaan Air Minum Untuk Memenuhi Kebutuhan Sendiri oleh Badan
Usaha
q. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No.
27/PRT/M/2016 Tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air
Minum
r. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No.
36/PRT/M/2016 Tahun 2016 tentang Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi dan
Tata Kerja Badan Peningkatan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air
Minum dan Sekretariat Badan Peningkatan Penyelenggaraan Sistem
Penyediaan Air Minum
s. SNI 7509:2011 tentang Tata Cara Perencanaan Teknik Jaringan Distribusi Air
Minum dan Unit Pelayanan Sistem Penyediaan Air Minum

1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan

A. Kondisi Umum Daerah


1. Mengumpulkan data sekunder sebagai dasar perencanaan dalam
penyusunan evaluasi kondisi wilayah di Kabupaten Tana Tidung meliputi :
a. Fungsi strategis kawasan disesuaikan Rencana Tata Ruang Wilayah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


6
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
b. Data gambaran umum dan peta topografi, hidrologi sumber air baku,
klimatografi, fisiografi dan geologi di Kabupaten Tana Tidung
c. Data demografi dan kependudukan dalam kurun waktu sepuluh tahun
terakhir
d. Data sosial ekonomi, kesehatan dan sanitasi lingkungan
e. Data sarana dan prasarana kabupaten yang ada dan terkait dengan
air minum
2. Mengevaluasi kondisi wilayah yang bertujuan untuk mengetahui karakter,
fungsi strategis dan konteks regional wilayah yang bersangkutan

B. Kondisi SPAM Eksisting


1. Mengumpulkan data terkait SPAM Kabupaten Tana Tindung meliputi :
a. Teknis
b. Kinerja Pelayanan
c. Tingkat Pelayanan
d. Periode Pelayanan
e. Kinerja Unit Produksi dan Distribusi
f. Jumlah Unit Produksi dan Distribusi
g. Standar Operasional Prosedur Unit Produksi dan Distribusi
h. Tingkat Kebocoran
i. Kondisi Lembaga Pengelola SPAM
j. Realisasi dan rencana pendanaan di bidang air minum
2. Mengevaluasi kondisi eksisting. SPAM yang dilakukan dengan
menginventarisasi peralatan dan perlengkapan sistem penyediaan air
minum eksisting.
3. Mengidentifikasi permasalahan SPAM, hal-hal yang perlu diidentifikasi
yaitu:
a. Ketersediaan air baku
b. Tingkat dan cakupan pelayanan yang ada
c. Kinerja pelayanan
d. Tingkat kebocoran
e. Kinerja kelembagaan, sumber daya manusia dan keuangan.
C. Kriteria Perencanaan
Kriteria perencanaan SPAM mencakup kriteria teknis yang ditetapkan dalam
peraturan perundangan dan pedoman perencanaan SPAM dari kementerian
teknis terkait serta kriteria yang ada dalam Standar Nasional Indonesia BSN.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


7
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Standar pelayanan ditetapkan berdasarkan tingkat pelayanan terakhir yang
telah dicapai, kemudian standar pelayanan ditingkatkan hingga mencapai
Standar Pelayanan Minimal yang berlaku di Peraturan Pemerintah No. 65
Tahun 2005. Standar Pelayanan ditingkatkan secara gradual hingga
perencanaan RISPAM 20 tahun ke depan setidaknya mencapai 100% sesuai
target SDG’s.
D. Proyeksi Kebutuhan Air
Kebutuhan air minum diproyeksikan seiring dengan peningkatan jumlah
penduduk. Proyeksi air minum ini bertujuan untuk menghitung kenaikan jumlah
air hingga 20 tahun ke depan sehingga rencana program penyediaan air minum
selaras dengan kebutuhan yang ada.

E. Potensi Air Baku


Potensi air baku dipetakan di wilayah perencanaan. Kemudian, hasil
pemetaan tersebut disesuaikan dengan skala prioritas kebutuhan air minum
berdasarkan proyeksi kebutuhan air minum dalam tahapan-tahapan tertentu.
Penggunaan sumber air baku sudah dipastikan memperoleh izin tertulis dalam
bentuk SIPA (Surat Izin Pemakaian Air) dari instansi terkait. Kapasitas sumber air
baku didata kemudian hasil data tersebut diplotkan dengan daerah perencanaan
dan pemenuhan kebutuhan air minum dalam tahapan mendesak, menengah
dan jangka panjang.

F. Rencana Pengembangan SPAM


Penyusunan rencana induk Sistem Penyediaan Air Minum meliputi
identifikasi permasalahan dan kebutuhan air untuk pengembangan pelayanan,
estimasi kebutuhan air dan ketersediaan air baku. Perencanaan sistem
transmisi air baku dan sistem distribusi air minum. Sistem transmisi meliputi
perpipaan induk air baku dari sumber menuju reservoir distribusi. Sistem
distribusi meliputi reservoir distribusi, jaringan pipa distribusi, penanaman pipa
dan tata letak jaringan serta analisis SPAM perpipaan dan non-perpipaan.

G. Rencana Pendanaan SPAM


Rencana pendanaan SPAM meliputi indikasi besar investasi awal sistem,
sumber-sumber pembiayaan dan pola pembiayaan. Perhitungan investasi awal
mencakup seluruh komponen pekerjaan RISPAM. Komponen tersebut meliputi
perencanaan, pembangunan fisik, perpajakan, penyediaan lahan dan perizinan.
Sumber-sumber pembiayaan dapat diperoleh dari APBN murni, Dana Alokasi

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


8
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Khusus, APBD Provinsi dan Kabupaten serta sumber di luar Pemerintahan
seperti CSR dan hibah.

H. Rencana Pengembangan Kelembagaan Pengelola SPAM


Rencana pengembangan kelembagaan SPAM meliputi struktur organisasi
dan peraturan yang mendasari TUPOKSI lembaga tersebut, lembaga
pemerintahan di bawah Dinas atau UPT, lembaga masyarakat dalam bentuk
PAMSIMAS, badan usaha berupa perusahaan daerah air minum yang ditunjuk
oleh Pemerintah Kabupaten Tana Tidung.

1.5. Keluaran
Lokasi pekerjaan Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum
berada di Kabupaten Tana Tidung. Wilayah administratif yang direncanakan yaitu
Tana Tidung Timur, Tana Tidung Tengah, Tana Tidung Barat dan Tana Tidung
Utara.

1.6. Sistematika Penulisan Laporan

Laporan Akhir Rencana Induk Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum


(RI-SPAM) Kabupaten Tana Tidung terdiri atas sembilan (9) Bab yang berisi:
Bab I Pendahuluan
Bab ini akan menguraikan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, sasaran,
lingkup kegiatan, lokasi perencanaan dan keluaran yang diharapkan.

Bab II Gambaran Umum Wilayah


Bab ini akan menguraikan deksripsi lokasi studi yang meliputi kondisi fisik dasar,
kependudukan, kepadatan, wilayah terbangun, kondisi sarana dan prasarana
serta kondisi sosial ekonomi budaya Kabupaten Tana Tidung.

Bab III Kondisi Sistem Penyediaan Air Minum Eksisting


Bab ini akan menguraikan kondisi eksisting sistem penyediaan air minum yang
sudah berjalan di Kabupaten Tana Tidung. Aspek-aspek yang akan ditinjau
meliputi aspek teknis dan non teknis. Aspek teknis meliputi skema SPAM yang
sudah berjalan. Aspek non teknis berupa hukum dan peraturan, kelembagaan,
peran serta masyarakat dan finansial.

Bab IV Kriteria Perencanaan


Bab ini menguraikan kriteria teknis, metode dan standar pengembangan SPAM.
Kriteria ini terbagi atas teknis dan non teknis. Kriteria bersifat teknis akan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


9
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
membahas periode perencanaan, standar pemakaian air, proyeksi kebutuhan air,
penanggulangan kehilangan air, pengaturan ulang skema SPAM yang optimal.
Kriteria bersifat non teknis akan membahas peraturan perundangan yang
mendukung SPAM, bentuk lembaga pengelola, pembiayaan dan peran serta
masyarakat sebagai pengelola PAMSIMAS.

Bab V Proyeksi Kebutuhan Air


Bab ini akan menguraikan proyeksi penduduk dan proyeksi kebutuhan air minum,
rencana daerah pelayanan dalam bentuk tahapan mendesak, menengah dan
jangka panjang, rencana pemanfaatan tata ruang wilayah Kabupaten Tana
Tidung untuk sumber-sumber air baku dan unit produksi air minum. Periode
perencanaan diplot dari tahun 2020 hingga tahun 2040.

Bab VI Potensi Air Baku


Bab ini menguraikan potensi sumber air baku yang tersedia di wilayah Kabupaten
Tana Tidung. Sumber-sumber air baku ini dapat dimanfaatkan untuk
pengembangan SPAM Kabupaten Tana Tidung sampai akhir tahun perencanaan.

Bab VII Rencana Induk dan Pra Desain Pengembangan SPAM


Bab ini menguraikan pola pemanfaatan tata ruang wilayah Kabupaten Tana
Tidung, pengembangan daerah pelayanan, rencana pentahapan perluasan
pelayanan air minum dan skenario pengembangan SPAM Kabupaten Tana
Tidung.

Bab VIII Analisis Keuangan


Bab ini menguraikan besaran nilai investasi dan pola pembiayaan SPAM.
Pembiayaan disesuaikan dengan pentahapan di bab-bab sebelumnya. Sumber
pendanaan dapat disesuaikan dari berbagai pihak seperti dari APBN Murni, Dana
Alokasi Khusus, APBD Provinsi dan Kabupaten, pinjaman perbankan yang
dilakukan oleh BUMD air minum dan investasi mandiri dari BUMD / BLUD
sebagai pengelola air minum. Semua skenario pendanaan akan dimasukkan
dalam simulasi perhitungan tarif ideal air minum sebagai langkah analisis finansial.
Bab ini juga memperhitungkan kelayakan finansial dan besaran tarif penyediaan
air minum.

Bab IX Pengembangan Kelembagaan


Bab ini menguraikan bentuk badan pengelola air minum yang akan ditugaskan
sebagai pengelola. Analisis di dalamnya mencakup sumber daya manusia,

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


10
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
bentuk lembaga, kualifikasi pendidikan yang dibutuhkan, program pelatihan
peningkatan kinerja dan karir dan perjanjian kerja-sama antar pihak atau lembaga
lain yang terkait dengan penyediaan air minum di Kabupaten Tana Tidung.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


11
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

BAB II
GAMBARAN UMUM WILAYAH RENCANA INDUK SPAM
KABUPATEN TANA TIDUNG
2.1 Karakter Fisik Dasar
Sesuai Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2007 tentang Pembentukan
Kabupaten Tana Tidung, Kabupaten Tana Tidung memiliki luas wilayah administrasi
seluas 4.828,58 km2, dengan ibukota kabupaten terletak di Desa Tideng Pale
Kecamatan Sesayap, terdiri dari 3 wilayah kecamatan, yaitu: Kecamatan Sesayap,
Kecamatan Sesayap Hilir dan Kecamatan Tana Lia. Seiring dengan perkembangan
dan pertumbuhan pembangunan Kabupaten Tana Tidung, maka dipandang perlu
pemekaran wilayah kecamatan. Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Tana
Tidung Nomor 5 Tahun 2011 dan Peraturan Daerah Kabupaten Tana Tidung Nomor
10 Tahun 2012, wilayah kecamatan Kabupaten Tana Tidung bertambah menjadi 5
wilayah kecamatan. Sehingga Wilayah administratif Kabupaten Tana Tidung terdiri
dari 5 Kecamatan dan 29 Desa/Kelurahan. yaitu Kecamatan Sesayap, Sesayap Hilir,
Tana Lia Kecamatan Betayau dan Kecamatan Muruk Rian.
Kabupaten Tana Tidung merupakan bagian dari wilayah Propinsi Kalimantan
Utara, secara astronomi terletak diantara 116° 42´ 50” - 117° 49’ 50″ Bujur Timur dan
3°12 ´02” - 3° 46´ 41” Lintang Utara. Kabupaten Tana Tidung berada di tengah-
tengah antara Kota Tarakan, Kabupaten Bulungan, Kabupaten Malinau dan
Kabupaten Nunukan yang merupakan jalur strategis perekonomian. Berada pada
jalur poros tengah wilayah utara yang menghubungkan Tarakan, Bulungan, Malinau,
dan Nunukan. Gambaran karakteristik wilayah Kabupaten Tana Tidung dapat
dideskripsikan berdasarkan karakteristik sumberdaya yang ada. Wilayah Kabupaten
Tana Tidung terbagi menjadi 2 (dua) kawasan, yaitu: kawasan perbukitan dan
kawasan non perbukitan. Kawasan perbukitan termasuk hutan, hutan lindung, dan
kawasan-kawasan lain yang sejenis. Sedangkan kawasan Non perbukitan meliputi
daerah pemukiman penduduk, zona pertanian, dan kawasan-kawasan lain yang
sejenis.
Sedangkan karakteristik dasar Kabupaten Tana Tidung dapat digambarkan sebagai

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 12


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

berikut:
a. Kabupaten Tana Tidung merupakan wilayah yang memiliki sumber daya alam
(minyak bumi) dan gas, batubara, emas, sumberdaya hutan, ketersediaan lahan
perkebunan, dan wilayah perairan yang luas);
b. Kabupaten Tana Tidung berada diantara Kota Tarakan, Kab. Bulungan Kab.
Malinau, dan Kab. Nunukan yang merupakan jalur perekonomian yang strategis;
c. Kabupaten Tana Tidung berada pada jalur poros tengah wilayah utara yang
menghubungkan Tarakan, Bulungan, Malinau dan Nunukan (Serawak-Sabah).
Melalui peta padu serasi Provinsi Kalimantan Utara yang tersaji pada gambar 2.3
sampai 2.4, dengan batas-batas wilayah sebagai berikut:
Sebelah Utara :Kabupaten Nunukan
Sebelah Timur :Laut Sulawesi, Kabupaten Bulungan dan Kota Tarakan
Sebelah Selatan :Kabupaten Bulungan
Sebelah Barat :Kabupaten Malinau
Kabupaten Tana Tidung memiliki luas wilayah 4.828.58 Km2 berdasarkan Kabupaten
Dalam Angka yang terbagi kedalam 5 kecamatan dan 32 desa. Jabaran mengenai
luasan perkecamatan dapat dilihat pada table 2.1, tabel 2.2, gambar 2.1, dan
gambar 2.2 berikut :

Tabel 2. 1 Luasan dan Jabaran Desa di Kabupaten Tana Tidung


Ibukota
No Kecamatan Luas Desa
Kecamatan
Belayan Ari, Seputuk, Rian, Kapuak,
1 Muruk Rian Rian 608.62
Rian Rayo, Sapari.
Sedulun, Limbu Sedulun, Gunawan,
2 Sesayap Tideng Pale 1016.92 Tideng Pale, Tideng Pale Timur,
Sebidai, Sebawang
Mendupo, Periuk, Bebakung, Kujau,
3 Betayu Bebakung 1007.65
Maning, Buang Baru.
Seludau, Sesayap, Sepala Dalung,
Sesayap
4 Sesayap 1317.53 Bandan Bikis, Bebatu, Sengkong,
Hilir
Menjelutung, Sesayap Selor
Tanah Merah, Sambungan, Tengku
5 Tana Lia Tanah Merah 877.86 dacing, Tanah Merah Barat,
Sambungan Selatan.
Tana Tidung Tideng Pale 4828.58
Sumber : RTRW Kab. Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 13


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 1 Prosentase Luasan Kecamatan Di Kabupaten Tana Tidung


Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2019
Tabel 2. 2 Luas dan Presentase Kecamatan Berdasarkan Hasil Digitasi di
Kabupaten Tana Tidung
LUAS PERSENTASE
NO KECAMATAN
(HA) (%)
1 Betayau 57845 14
2 Muruk Rian 43958 11
3 Sesayap 39386 10
4 Sesayap Hilir 187892 46
5 Tana Lia 76790 19
TOTAL LUAS KABUPATEN 405870 100
Sumber : Hasil Digitasi

Gambar 2. 2 Presentase Luas Kecamatan Berdasarkan Hasil Survey di Kabupaten


Tana Tidung
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2019

2.1.1 Iklim
Kabupaten Tana Tidung beriklim tropis. Kabupaten Tana Tidung mempunyai
musim yang hampir sama dengan wilayah Indonesia, yaitu musim penghujan dan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 14


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

musim kemarau. Musim penghujan terjadi pada bulan Oktober hingga bulan April
sedangkan musim kemarau berlangsung pada bulan April hingga bulan Oktober.
Keberlangsungan dua musim ini terus terjadi setiap tahun dan di antara bulan
tersebut, ada musim peralihan dari musim penghujan ke kemarau dan juga musim
kemarau ke penghujan. Kabupaten Tana Tidung juga dipengaruhi oleh iklim laut
sehingga terkadang memiliki pola tidak menentu sehingga terkadang saat panas
sangat terik, di sore hari dapat terjadi hujan akibat proses kondensasi di atmosfer.
a. Klimatologi
Data iklim yang disajikan berasal dari Stasiun Meteorologi Tanjung Selor,
hal ini dikarenakan di Kabupaten Tana Tidung belum terdapat Stasiun
meteorologi yang memberikan informasi klimatologi. Berdasarkan pengamatan
yang telah dilakukan di stasiun Meteorologi Tanjung Selor pada tahun 2019
mengalami musim hujan sepanjang tahun. Untuk penyinaran matahari rata-rata
46 %.

Rata-rata suhu udara sepanjang tahun 2019 adalah 26,9C yang berkisar
antara 21,8C - 35,4C. Sedangkan curah hujan selama tahun 2019 antara 151
mm sampai 376,9 mm. Untuk kelembaban udara tercatat relatif tinggi antara 83
% sampai dengan 87 % dengan rata-rata tahun 2008 adalah 85 %. Data hujan
tersaji pada tabel 2.6.

Tabel 2. 3 Kondisi Iklim di Kabupaten Tana Tidung Pada Tahun 2019


Kecepatan
Tekanan
Suhu/Temperature (0C) Kelembaban/Humidity (%) Angin
Udara
No Bulan (m/det)
Minim Rata- Maksim Minim Rata- Maksim Rata-
Rata-rata
um rata um um rata um rata
1 Januari 23.9 26.6 30.7 71 86 96 3 1 010,9
2 Februari 24 27.2 32 65 82 95 4 1 012,3
3 Maret 23.9 27.3 32.2 66 82 94 3 1 010,9
4 April 24.6 27.7 32.4 68 83 95 3 1 009,7
5 Mei 24.6 27.9 33.2 70 84 94 3 1 009,7
6 Juni 24.4 27.6 32.9 69 85 95 3 1 009,3
7 Juli 23.8 27.5 32.6 65 81 93 3 1 009,9
8 Agustus 24.2 28.1 33.6 60 79 91 4 1 009,5
9 Sebtember 24.2 28.5 34.3 56 79 93 4 1 009,5
10 Oktober 24.1 27.7 33.2 62 82 94 3 1 009,5
11 November 24.3 28 33.6 63 82 94 3 1 009,2
12 Desember 24.1 27.7 31.7 71 86 97 2 1 009,8
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka,2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 15


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

2.1.2 Kemiringan Lereng


Berdasarkan kemiringan tanah, wilayah Kabupaten Tana Tidung cukup
bervariasi dari 0-2% sampai lebih dari 40%, dataran rendah hanya sebagian besar di
daerah Kecamatan Sesayap, Sesayap Hilir, Bebakung, Muruk Rian maupun Tana
Lia. Wilayah Kabupaten Tana Tidung didominasi dengan kelerengan/ kemiringan
tanah 0-8% (datar).

Tabel 2. 4 Kelas Kemiringan Lahan (rata-rata) Kabupaten Tana Tidung


No Kemiringan Luas (km2) Prosentase
1 Datar-landai 4426.84 91.68
2 Berombak 101.40 2.1
3 Bergelombang 25.59 0.53
4 Berbukit 271.37 5.62
5 Bergunung 3.38 0.07
JUMLAH 4828.58 100
Sumber: Data Pokok Pembangunan Kabupaten Tana Tidung, 2017

Gambar 2. 3 Persentase Kelas Kemiringan di Kabupaten Tana Tidung


Sumber: Dokumen Kinerja Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah Kabupaten Tana Tidung
Tahun 2018

Tabel 2. 5 Pulau-pulau di Kabupaten Tana Tidung


No. Nama Pulau Luas (Ha) No. Nama Pulau Luas (Ha)
1 Baru 92,78 21 Sebidai Selatan 46,08
2 Baru Lumot 81,95 22 Sebidai Utara 18,96
3 Bekaro 102,80 23 Sekabat 51,50
4 Bengkalung 184,65 24 Sekapal 84,46
5 Fani 264,02 25 Sengato 3.484,85

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 16


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

No. Nama Pulau Luas (Ha) No. Nama Pulau Luas (Ha)
6 Ijap 2.883,18 26 Sengato Tengah 88,47
7 Iting–iting 972,08 27 Sepakang 13,61
8 Kranggasan Barat 355,40 28 Sesayap 119,83
9 Kranggasan Timur 331,24 29 Siambun 74,53
10 Linuang Bujung 1.908,88 30 Sida 4.598,80
11 Lisan 17,72 31 Singa 78,19
12 Mandul 35.291,76 32 Sumbing 76,83
13 Mandul Lumot 3.397,90 33 Tembalang 220,58
14 Mangkudulis Besar 26.127,22 34 Tembangan 1.150,86
15 Mangkudulis Kecil 3.942,14 35 Tempudus 48,91
16 Mengkasak 1.696,90 36 Tengku Dacing 1.760,39
17 Mensatul 851,90 37 Tiga 516,86
18 Saka 19,50 38 Tiram 29,84
19 Sapunti 147,88 39 Umbus 38,2
20 Sebidai 173,16
Sumber: Data Pokok Pembangunan Kabupaten Tana Tidung, 2017

2.1.3 Morfologi
Kondisi Kabupaten Tana Tidung memiliki beberapa pulau, yang dialiri puluhan
sungai besar dan kecil, serta secara topografi memiliki daratan yang berbukit-bukit,
bergunung-gunung dengan tebing terjal dan kemiringan terjal dan kemiringan yang
tajam. Ibukota Kabupaten Tana Tidung berkedudukan di Tideng Pale Kecamatan
Sesayap. Adapun pulau yang terluas adalah Pulau Mandul (35.291,76 ha) dan
sungai yang terpanjang adalah sungai Sesayap (576 km). Sedangkan gunung yang
tertinggi adalah Gunung Rian yang berada di Kecamatan Sesayap dengan
ketinggian 250 m.
Berdasarkan topografi Kabupaten Tana Tidung berada di ketinggian antara
250 m.dpl - 680 m.dpl di atas permukaan laut. Di Kabupaten Tana Tidung terdapat
dataran tinggi yang terjal yang ditumbuhi hutan belantara, perbukitan dengan
pegunungan dengan ketinggian ± 500 m di atas permukaan laut.
Tabel 2. 6 Kelas Ketinggian Kabupaten Tana Tidung

No Ketinggian Kelas Ketinggian Prosentase


1 0-70 m.dpl 11.034 3,57
2 7-25 m.dpl 246.733 79,80
3 25-100 m.dpl 51.029 16,51
4 100-500 m.dpl 22 0,01
5 500-1000 m.dpl 302 0,10

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 17


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

No Ketinggian Kelas Ketinggian Prosentase


6 >1000 m.dpl 0 0
Sumber: Data Pokok Pembangunan Kabupaten Tana Tidung, 2017

100-500 500-1000 0-70 >1000 m.dpl


m.dpl m.dpl m.dpl 0%
0% 0% 4%

25-100
m.dpl
16%

7-25 m.dpl
80%

Gambar 2. 4 Persentase Kelas Ketinggian Kabupaten Tana Tidung


Sumber : Dokumen Kinerja Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah Kabupaten Tana Tidung Tahun
2018

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 18


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 5 Peta Orientasi Kabuapten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2010 - 2030

19
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 6 Peta Batas Administrasi Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

20
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 7 Peta Batas Administrasi Desa


Sumber : RTRW Kabupaten Tana Tidung 2020

21
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

2.1.4 Geologi
Ditinjau dari aspek geologi, Kabupaten Tana Tidung memiliki beberapa
pulau yang dialiri beberapa sungai besar dan sungai kecil serta topografi memiliki
sebagian daratan yang berbukit-bukit. Terdapat 2 buah gunung di Kecamatan
Sesayap, yaitu Gunung Rian Dan Gunung Aung.
Jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Tana Tidung terutama didominasi
oleh Ultisol, Inceptisol, Entisol dan Spodosol. Ultisol adalah tanah yang sudah tua
dengan tingkat kesuburan tanah yang rendah serta memiliki batuan mudah lapuk
yang miskin hara. Inceptisol adalah tanah sedang berkembang, biasanya
berwarna coklat kemerahan dan relatif agak subur, Entisol adalah tanah yang
belum berkembang dan merupakan hasil pengendapan dan doposisi longsoran
tanah lainnya. Spodosol adalah tanah yang memiliki horison spodik yang bersifat
masam dengan kesuburan tanah yang rendah.
Kondisi geologi di Kabupaten Tana Tidung memperlihatkan satuan batuan
yang terdapat dalam beberapa formasi terdiri dari kelompok batuan sedimen,
batua termalihkan dan batuann hasil prodak gunungapi ataupun batuan
terobosan dari yang berumur tua sampai muda. Struktur geologi yang
berkembang di wilayah Kabupaten Tana Tidung adalah lipatan dan sesar.
Struktur lipatan, berupa antiklin dan sinklin, dengan arah utama sumbu lipatan
tenggara–barat laut, serta struktur sesar normal yang dijumpai pada Formasi
Sembakung searah dengan sumbu lipatan. Peran struktur geologi sangat
signifikan dalam keterdapatan sumber daya mineral. Proses ini dapat terjadi baik
dalam keterdapatan logam seperti emas yang akan terangkat melalui celah-celah
retakan akibat struktur geologi yang terjadi seperti patahan, kekar dan lipatan.
Khusus terhadap akumulasi minyak bumi, peran struktur lipatan dan patahan
sangat penting untuk terakumulasinya minyak dan gas bumi. Dengan kondisi
tersebut Kabupaten Tana Tidung mempunyai potensi adanya indikasi
keterdapatan minyak bumi dengan bentuk struktur bawah permukaan pada
lapisan sedimen di cekungan Tarakan/Sub Tidung.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 22
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 8 Peta Geologi Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Mium RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 23
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 9 Peta Jenis Tanah


Sumber : RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Mium RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 24
LAPORAN AKHIR

2.1.5 Hidrogeologi
Berdasarkan kondisi hidrologinya Kabupaten Tana Tidung terdiri dari 3
daerah aliran sungai utama, yaitu Sungai Bandan panjang 70 Km, Sungai
Betayau dan DAS Sesayap 278 Km dan masih banyak lagi anak-anak
sungai dengan panjang sungai yang berfariasi.
Berdasarkan kondisi hidrologinya Kabupaten Tana Tidung terdiri dari 3
daerah aliran sungai utama, yaitu DAS Linuang Kayam, DAS Betayau dan
DAS Sesayap dengan panjang sungai yang bervariasi. Sungai terbesar
adalah sungai sesayap yang mengalir arah hampir Barat-Timur dengan
ukuran lebar antara 5–500 m. Kabupaten Tana Tidung terdapat 3 buah
sungai yaitu Sungai Sesayap dengan panjang 270 km (termasuk yang
berada di wilayah Malinau), Sungai Bandan panjang 70 km, dan sungai
Betayau.
Secara alami air tanah yang mulai terbentuk di bagian puncak tersebut
serta bagian tubuh gunung, akan mengalir ke sungai-sungai yang lebih dan
sebagian akan meresap sebagai kandungan air tanah, mengingat daerah-
dearah tersebut merupakan daerah resapan sehingga air tanah akan
terkumpul didaerah tersebut. Siklus air dipengaruhi tingkat curah hujan di
wilayah tersebut dengan melihat tingkat suhu, kelembapan, tekanan udara,
dan karakter lokasi lainnya. Curah hujan di Kabupaten Tana Tidung dapat
dilihat pada tabel 2.7 berikut.
Tabel 2. 7 Curah Hujan di Kabupaten Tana Tidung

Jumlah Curah Jumlah Hari Hujan Penyinaran


No Bulan
Hujan (mm) (hari) (%)

1 Januari 266.2 25 45
2 Februari 109.8 14 58
3 Maret 222.1 18 53
4 April 183 18 57
5 Mei 287.2 22 56
6 Juni 198 18 56
7 Juli 140.4 15 63
8 Agustus 182.5 11 63
9 Sebtember 101.4 8 61
10 Oktober 235.7 24 70
11 November 177.7 19 70
12 Desember 288.2 25 38
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


25
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 10 Peta Curah Hujan Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

26
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 11 Peta Daerah Aliran Sungai Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabuaptaen Tana Tidung, 2020

27
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 12 Peta Hidrologi


Sumber : RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

28
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

2. 2. Penggunaan Lahan
Kawasan lindung di Kabupaten Tana Tidung memiliki fungsi untuk konservasi
lingkungan. Kawasan ini mempunyai status penting dalam pembangunan daerah
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan. Kawasan lindung berfungsi untuk
melindungi kelestarian lingkungan hidup. Kelestarian lingkungan hidup didalamnya
mencakup sumber daya alam baik yang baru terbarukan maupun yang tidak
terbarukan, sumber daya buatan dan kawasan bernilai sejarah dan budaya. Demi
kepentingan pembangunan berkelanjutan. Penetapan kawasan lindung didasarkan
pada Keppres No. 32 Tahun 1990. Identifikasi kawasan lindung mempertimbangkan
beberapa faktor di alam misalnya, elevasi tanah, kelerengan, kondisi hidrologi serta
kawasan-kawasan yang dinyatakan sebagai kawasan berbahaya secara alamiah
maupun kawasan-kawasan yang sudah ditetapkan sebagai lokasi cagar alam dan
taman nasional.

Pengembangan kawasan lindung bertujuan untuk mewujudkan kelestarian


lingkungan hidup, meningkatkan daya dukung lingkungan dan menjaga ekosistem
antar wilayah. Rencana pengembangan kawasan lindung di Kabupaten Tana Tidung
yaitu:
1. Menetapkan kawasan lindung yang meliputi hutan yang berfungsi hutan
lindung di dalam kawasan hutan dan luar kawasan hutan.
2. Mempertahankan kawasan yang merupakan daerah resapan air atau
kawasan yang berfungsi hidrologis untuk menjamin ketersediaan sumber daya
air.
3. Mengendalikan pemanfaatan ruang di luar kawasan sehingga tetap berfungsi
lindung.

Sasaran yang hendak dicapai dalam pengendalian kawasan lindung adala:


1. Tercapainya proporsi luar kawasan lindung Kabupaten Tana Tidung sebesar 45%
dari luas Kabupaten Tana Tidung atas dasar kriteria kawasan-kawasan yang
berfungsi sebagai hutan lindung.
2. Tidak adanya alih fungsi kawasan lindung menjadi budidaya.
3. Terjaganya kawasan-kawasan resapan air atau kawasan yang berfungsi
hidrologis.
4. Berkurangnya lahan kritis.
5. Terbentuknya kawasan penyangga di sekitar kawasan lindung dan
konservasi alam.
6. Terkendalinya pemanfaatan sumber daya pada kawasan lindung.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 29


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

A. Kawasan Hutan Lindung


Hutan lindung Kabupaten Tana Tidung pengembangannya
diarahkan dengan batas-batas baru. Pengembangan ini disesuaikan
dengan kondisi kontur, elevasi, jenis vegetasi dan kawasan berbahaya
secara geomorfologi. Luas wilayah hutan lindung Kabupaten Tana
Tidung ditetapkan sebesar 53%. Luasan tersebut terdiri dari hutan
lindung, hutan negara, sebagian digunakan untuk pertanian melalui pola
pengelolaan konsesi. Disamping peruntunkan tersebut, peruntukan lahan
digunakan sebagai pemukiman, kawasan konservasi, buffer zone, pusat
pemerintahan, pemukiman desa, hutan lindung, dan lain-lain.

B. Kawasan yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan di


Bawahnya
Kawasan ini memberikan perlindungan terhadap kawasan di
bawahnya. Kawasan ini terdiri atas kawasan bergambut dan Tahura
Gunung Rian. Kawasan bergambut ini berada di Kecamatan Sesayap
Hilir dan Kecamatan Sesayap. Dengan luas wilayah sebesar 1.107 Ha
di Kecamatan Sesayap dan 23 Ha di Kecamatan Sesayap. Sedangkan
untuk wilayah Tahura Gunung Rian berada di Kecamatan Sesayap
dengan laus wilayah sebesar 8.836 Ha.

C. Kawasan Perlindungan Setempat


Perlindungan setempat di Kabupaten Tana Tidung terdiri dari
sempadan sungai, sempadan pantai dan Ruang Terbuka Hijau (RTH).
Sempadan pantai memiliki jarak minimal 100 m dari titik pasang tertinggi
ke ke arah darat seluas kurang lebih 1.140 yang meliputi, Kecamatan
Sesayap Hilir seluas kurang lebih 453 Ha dan Kecamatan Tana Lia
seluas kurang lebih 687 Ha. Sedangkan untuk kawasan sempadan
sungai memiliki jarak minimal 100 m kanan kiri sungai besar dan 50 m
kanan kiri sungai kecil di luar pemukiman, dan 10-15 m dalam kawasan
pemukiman, seluas kurang lebih 7.372 Ha yang terdiri dari Kecamatan
Sesayap seluas kurang lebih 1.355 Ha, Kecamatan Sesayap Hilir seluas
kurang lebih 4.398 Ha, Kecamatan Tana Lia seluas kurang lebih 1.619
Ha. Adapula Ruang Terbuka Hijau (RTH) perkotaan seluas kurang lebih
6.169,75 Ha atau 25 % (dua puluh lima persen) dari luas kawasan
perkotaan dan RTH yang direncanakan kurang lebih 7.444,5 Ha atau 30

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 30


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

% dari luas kawasan perkotaan, meliputi ruang terbuka hijau kawasan


perkotaan (PKWp), ruang terbuka hijau kawasan perkotaan (PKL), ruang
terbuka hijau kawasan perkotaan (PPK), dan ruang terbuka hijau
kawasan kantor pemerintahan.

D. Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya


Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya merupakan
kawasan hutan bakau atau mangrove. Kawasan hutan bakau atau
mangrove memiliki wilayah seluas kurang lebih 1.617 (seribu enam ratus
tujuh belas) hektar meliputi: Kecamatan Sesayap seluas kurang lebih
316 Ha, Kecamatan Sesayap Hilir seluas kurang lebih 630 Ha, dan
Kecamatan Tana Lia seluas kurang lebih 671 Ha.

E. Kawasan Rawan Bencana Alam


Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam
dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang
disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun
faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia,
kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis.
Definisi tersebut menyebutkan bahwa bencana disebabkan oleh faktor
alam, non alam, dan manusia. Oleh karena itu, Undang-Undang Nomor
24 Tahun 2007 tersebut juga mendefinisikan mengenai bencana alam,
bencana nonalam, dan bencana sosial. Bencana alam adalah bencana
yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang
disebabkan oleh alam antara lain berupa gempa bumi, tsunami, gunung
meletus, banjir, kekeringan, angin topan, dan tanah longsor. Dalam
upaya menghindari kerusakan dan korban jiwa, diperlukan alokasi
kawasan sebagai kawasan yang terkategori rawan bencana. Data
mengenai tingkat kejadian bencana dapat dilihat pada tabel 2.8 berikut.

Tabel 2. 8 Kejadian Bencana di Kabupaten Tana Tidung


Banjir Gempa Bumi
No
Kecamatan 2011 2014 2018 2011 2014 2018
1 Muruk Ran - - 2 - - 1
2 Sesayap - 1 1 - - 6
3 Betayu - 3 5 - - -
4 Sesayap Hilir - - - - - 2
5 Tana Lia - - 1 - - 5

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 31


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Banjir Gempa Bumi


No
Kecamatan 2011 2014 2018 2011 2014 2018
Tana Tidung - 4 9 - - 14
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka,2020

Kawasan rawan longsor lebih disebabkan oleh adanya


kegiatan eksploitasi berlebih pada kawasan perbukitan atau pegunungan
yang sebagian besar disebabkan adanya aktivitas
penebangan/penggundulan hutan (alih fungsi lahan) akibat kegiatan
pembangunan. Daerah rawan longsor di Kabupaten Tana Tidung yaitu
wilayah perbukitan dengan kelerengan > 40%. Kecamatan di Kabupaten
Tana Tidung yang rawan longsor diantaranya adalah Kecamatan
Sesayap dan Kecamatan Sesayap Hilir. Kecamatan Sesayap memiliki
tingkat kerentanan yang tinggi bencana tanah longsor karena wilayah ini
berdekatan dengan Kawasan Gunung Rian serta perbukitan lainnya.

Berdasarkan analisis faktor penyebab banjir dapat ditentukan


persebaran daerah rawan banjir secara keruangan terutama
terkonsentrasi pada wilayah dataran dan cekungan yang sebagian besar
berasosiasi dengan wilayah dataran aluvial dan diwilayah kepesisiran.
Beberapa kawasan di Kabupaten Tana Tidung merupakan kawasan
rawan longsor khususnya di Kecamatan Sesayap yang berada di lereng
Gunung Rian. Kawasan rawan banjir di Kabupaten Tana Tidung juga
terjadi di sekitar DAS Sesayap (curah hujan tinggi dan air sungai
pasang), diantaranya Desa Sengkong, Bandan Bikis, Bebatu dan
Menjelutung. Beberapa penyebab terjadinya banjir antara lain
disebabkan oleh semakin berkurangnya kawasan resapan air, dan
semakin rusaknya hutan dan kawasan konservasi di wilayah hulu.
Sampai dengan September 2019, bencana yang terjadi di Kalimantan
Utara terbanyak adalah kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang
mencapai 134 kejadian, tanah longsor 31 kejadian, dan kebakaran
rumah hunian sebanyak 22 kejadian. Kejadian kebakaran hutan dan
lahan menurut Kabupaten/Kota, kejadian terbanyak terjadi di Kabupaten
Nunukan yang mencapai 49 kejadian karhutla. Bulan Agustus hingga
September 2019, lahan seluas 0,5 ha terbakar di Kabupaten Nunukan,
lahan seluas 3,631 ha terbakar di Kabupaten Bulungan, dan lahan seluas
2,5 ha terbakar di Kota Tarakan. Kebakaran hutan dan lahan untuk

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 32


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

wilayah Kabupaten Tana Tidung masuk pada skala ringan.

Wilayah Rawan Bencana berdasarkan deskripsi karakteristik


wilayah, Kabupaten Tana Tidung termasuk potensi rawan bencana
longsor, banjir dan kebakaran skala ringan, dan potensi gempa ringan.
Daerah tertentu merupakan daerah rawan bencana skala menengah.
Longsor dengan skala kecil kemungkinan terjadi pada tebing sungai
akibat erosi lateral sungai. Daerah rawan bencana tanah longsor skala
menengah lebih banyak disebabkan oleh aktivitas manusia seperti
pemotongan lereng tanpa perhitungan perubahan batas peralihan litologi
dan penggundulan hutan yang terjadi di musim hujan diatas normal.
Bencana longsor terjadi di sekitar Kecamatan Sesayap dan kawasan
Gunung Rian. Berdasarkan data Pendataan Potensi Desa (Podes) tahun
2014 sampai 2015 untuk kejadian dan potensi bencana banjir, wilayah
yang sering mengalami bencana banjir adalah wilayah Desa Sengkong,
Desa Bandan Bikis, Desa Bebatu dan Desa Menjelutung. Banjir lebih
dominan di bentuk lahan jenis gambut dan sebagian jenis fluviomarin
atau lebih spesifik di daerah delta dengan kejadian di musim hujan
(curah hujan diatas normal). Berdasarkan catatan kejadian gempa bumi
merusak di Pulau Kalimantan, ternyata daerah Kalimantan Utara dan
Kalimantan Timur mempunyai sejarah beberapa kejadian gempa bumi
merusak (Supartoyo dkk., 2014; Supartoyo, 2015). Gempa bumi merusak
artinya kejadian gempa bumi yang mengakibatkan terjadinya bencana.

Daerah Kalimantan Utara telah mengalami empat kejadian


gempa merusak yaitu tahun 1923, 1925, 1936, dan 2015. Skala
intensitas kejadian gempa merusak tersebut berkisar VI hingga VIII MMI
(Modified Mercally Intensity) yang menandakan goncangan gempa bumi
cukup kuat. Sebelum kejadian gempa bumi 2015, parameter kejadian
gempa bumi merusak belum tercatat dengan baik. Posisi pusat gempa
bumi dan kedalaman belum bisa diperkirakan. Pada Senin dini hari
tanggal 21 Desember 2015, gempa dengan kekuatan 6,1 skala Richter
terjadi di 24 sebagian besar wilayah Kalimantan Utara pada posisi 3,61
Lintang Utara dan 117,71 Bujur Timur. Berdasarkan riwayat kejadian
bencana gempa bumi di sekitar wilayah Kecamatan Tanah Lia, wilayah
kecamatan tersebut memiliki kejadian gempa bumi dengan kedalaman
10 km yang terletak di sekitar perairan dekat Kecamatan Tana Lia

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 33


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Kabupaten Tana Tidung. Gempa ini dirasakan juga oleh masyarakat


Kota Tarakan, Kabupaten Nunukan, dan Kabupaten Bulungan. Badan
Meteorologi, Klimatalogi dan Geofisika (BMKG) Kota Tarakan
menyebutkan bahwa gempa bumi yang terjadi merupakan aktivitas
gempa bumi kerak dangkal (shallow crustal earthquake) jenis intraplate
dengan hiposenter dangkal. Itu terjadi karena sesar yang aktif, yang
merupakan patahan mendatar (strike-slip fault).

Kondisi tektonik di bagian timur Pulau Kalimantan cukup


kompleks sehingga zona tersebut merupakan kawasan paling rawan
gempa bumi di Pulau Kalimantan. Selain disebabkan adanya beberapa
struktur geologi sesar turun kerawanan, gempa bumi di zona ini juga
terjadi karena adanya beberapa struktur sesar mendatar. Zona Nunukan-
Tarakan dan sekitarnya secara tektonik diapit tiga sistem sesar
mendatar. Sebelah selatan terdapat dua sistem sesar yang berarah barat
daya-tenggara, yaitu zona Sesar Mangkalihat (Mangkalihat fault zone)
dan zona Sesar Maratua (Maratua fault zone). Zona Sesar Mangkalihat
merupakan sesar kelanjutan dari Sesar Palu-Koro yang melintas dekat
Kota Tanjung Redeb. Keberadaan zona Sesar Maratua juga tidak kalah
penting untuk diperhatikan karena ujung sesar ini terletak di lautan yang
lokasinya berdekatan dengan Kota Tanjung Selor. Bagian sebelah utara
Pulau Tarakan juga terdapat zona Sesar Sempurna (Sempurna fault
zone) yang melintas dari Laut Sulawesi hingga Sabah Malaysia, dan
melintasi kawasan yang berdekatan dengan Pulau Sebatik.

Beberapa sesar aktif yang terdapat di daratan Pulau


Kalimantan di wilayah Indonesia salah satunya adalah sesar aktif di
daerah Tarakan. Sesar ini berarah NW-SE dan sebarannya mulai dari
Laut Sulawesi, Pulau Tarakan hingga daratan Kalimantan Utara. Sesar
ini bergerak terakhir dan mengakibatkan bencana gempa bumi pada
tanggal 21 Desember 2015 dengan magnitude 6,1 Mw (moment
magnitude). Berdasarkan data mekanisme sumber dari United State of
Geological Survey (USGS), kejadian gempa bumi ini diakibatkan oleh
pergerakan sesar mendatar dengan komponen oblique berarah barat laut
– tenggara pada kedudukan N 291oE, dip 70o, dan rake 31o. Skala
intensitas di daerah sekitar pusat gempa bumi mencapai skala VI MMI
(Modified Mercally Intensity) yang mengakibatkan kerusakan pada

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 34


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

bangunan dengan struktur kuat. Kejadian gempa bumi merusak yang


melanda Pulau Tarakan dan sekitarnya tahun 1923, 1925 dan 1936
diperkirakan berkaitan dengan aktivitas sesar.

F. Pemukiman
Pengertian berdasarkan Undang – Undang No. 1 Tahun 2011 tentang
Perumahan dan Kawasan Permukiman adalah : (1) Perumahan dan
kawasan permukiman adalah satu kesatuan sistem yang terdiri atas
pembinaan, penyelenggaraan perumahan, penyelenggaraan kawasan
permukiman, pemeliharaan dan perbaikan, pencegahan dan peningkatan
kualitas terhadap perumahan kumuh dan permukiman kumuh,
penyediaan tanah, pendanaan dan sistem pembiayaan, serta peran
masyarakat; (2) Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari
permukiman, baik perkotaan maupun perdesaan, yang dilengkapi
dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum sebagai hasil upaya
pemenuhan rumah yang layak huni; (3) Kawasan permukiman adalah
bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik berupa
Kawasan perkotaan maupun perdesaan, yang berfungsi sebagai
lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan
yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.

Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas


lebih dari satu satuan perumahan yang mempunyai prasarana, sarana,
utilitas umum, serta mempunyai penunjang kegiatan fungsi lain di
kawasan perkotaan atau kawasan perdesaan.

1. Perumahan dan kawasan permukiman adalah satu kesatuan sistem


yang terdiri atas pembinaan, penyelenggaraan perumahan,
penyelenggaraan kawasan permukiman, pemeliharaan dan
perbaikan, pencegahan dan peningkatan kualitas terhadap
perumahan kumuh dan permukiman kumuh, penyediaan tanah,
pendanaan dan sistem pembiayaan, serta peran masyarakat.

2. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari


permukiman, baik perkotaan maupun perdesaan, yang dilengkapi
dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum sebagai hasil upaya
pemenuhan rumah yang layak huni.

3. Kawasan permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 35


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

kawasan lindung, baik berupa kawasan perkotaan maupun


perdesaan, yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau
lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung
perikehidupan dan penghidupan.

4. Lingkungan hunian adalah bagian dari kawasan permukiman yang


terdiri atas lebih dari satu satuan permukiman.

5. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas


lebih dari satu satuan perumahan yang mempunyai prasarana,
sarana, utilitas umum, serta mempunyai penunjang kegiatan fungsi
lain di kawasan perkotaan atau kawasan perdesaan.
Kondisi permukiman di Kabupaten Tana Tidung yang tersebar
di Kecamatan Sesayap, Kecamatan Sesayap Hilir, Kecamatan Tana Lia,
Kecamatan Muruk Rian, Kecamatan Betayau baik yang dikategorikan
sebagai kawasan permukiman perkotaan maupun permukiman
perdesaan.

G. Pertanian
Pertanian meliputi pertanian tanaman pangan, holtikultura, perkebunan
dan peternakan. Di Kabupaten Tana Tidung lahan pertanian secara
keseluruhan tersebar di masing-masing kecamatan. Lahan pertanian
yang mendominasi adalah lahan pertanian perkebunan. Secara riil, luas
panen padi sawah meningkat dari 105 menjadi 292,6 hektar pada tahun
2018 sedangkan luas panen padi ladang meningkat sebesar 60.64%
dari 322 hektar pada tahun 2015 menjadi 531 hektar di tahun 2018. Data
produksi tanamna pangan 2018 tersaji pada tabel 2.9 dan gambar 2.13.

Tabel 2. 9 Produksi Tanaman Pangan 2018


PADI JAGUNG
NO KECAMATAN LUAS PANEN PRODUKSI PRODUKTIVITAS PRODUKSI
(HA) (TON) (TON/HA) (TON)
1 Muruk Rian 82.00 311.60 3.80 1.30
2 Sesayap 30.90 117.42 3.80 1.10
3 Betayau 21.00 79.80 3.80 1.20
4 Sesayap Hilir 67.80 257.64 3.80 1.60
5 Tana Lia 90.90 345.42 3.80 0.00
TANA TIDUNG 292.6 1111.88 19 5.2
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2019

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 36


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 13 Produksi Tanaman Pangan


Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2019
Tahun 2019, produksi tanaman cabai sebesar 556 ton dan petsai
sebesar 236 ton. Sementara itu, tanaman buah-buahan mengalami
penurunan dalam jumlah tanaman yang dipanen dan produksinya.
Produksi tanaman buah-buahan di Kabupaten Tana Tidung didominasi
oleh tanaman langsat, pisang, nangka, durian, nanas, dan rambutan.
Data hasil luas panen dan produksi holtikultura terdapat pda tabel 2.10.

Tabel 2. 10 Luas Panen dan Luas Produksi Tanaman Holtikultura 2019


CABAI PETSAI TOMAT
LUAS LUAS LUAS
NO KECAMATAN PRODUKSI PRODUKSI PRODUKSI
PANEN PANEN PANEN
(TON) (TON) (TON)
(HA) (HA) (HA)
1 Muruk Rian 3 58 4 31 3 47
2 Sesayap 12 69 22 42 12 50
3 Betayau 2 94 6 118 1 78
4 Sesayap Hilir 2 38 - - 2 29
5 Tana Lia 7 297 2 45 2 62
TANA TIDUNG 26 556 34 236 20 266
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2020

Tanaman biofarmaka adalah tanaman yang bermanfaat untuk obat-


obatan, kosmetik, dan kesehatan yang dikonsumsi atau digunakan
dari bagian-bagian tanaman seperti daun, batang, buah, umbi
(rimpang) ataupun akar. Hasil panen dan produksi tersaji pada tabel
2.11.

Tabel 2. 11 Luas Panen dan Luas Produksi Tanaman Pertanian Biofarmaka 2019

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 37


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

JAHE LAOS KENCUR KUNYIT


LUAS LUAS LUAS LUAS
NO KECAMATAN PRODUKSI PRODUKSI PRODUKSI PRODUKSI
PANEN PANEN PANEN PANEN
(KG) (KG) (KG) (KG)
(M2) (M2) (M2) (M2)
1 Muruk Rian 13 81 7 49 1 4 9 38
2 Sesayap 280 580 220 255 60 180 100 310
3 Betayau 3 6 1 18 1 2 3 5
4 Sesayap Hilir - - 1 2 - - - -
5 Tana Lia 10 25 40 160 20 20 50 106
TANA TIDUNG 306 692 269 484 82 206 162 459
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2020

Tanaman buah-buahan semusim adalah tanaman sumber vitamin,


garam mineral, dan lain-lain yang dikonsumsi dari bagian tanaman
yang berupa buah, berumur kurang dari satu tahun, tidak berbentuk
pohon/rumpun tetapi menjalar dan berbatang lunak. Tanaman buah-
buahan tahunan adalah tanaman sumber vitamin, garam mineral, dan
lain-lain yang dikonsumsi dari bagian tanaman yang berupa buah dan
merupakan tanaman tahunan. Hasil produksi tanamna buah terdapat
pada tabel 2.12.
Tabel 2. 12 Produksi Tanaman Buah Buahan (kw) 2019
NO KECAMATAN MANGGA DURIAN JERUK PISANG PEPAYA SALAK
1 Muruk Rian 150 700 63 567 645 -
2 Sesayap 180 215 120 740 60 22
3 Betayau 116 113 21 133 455 -
4 Sesayap Hilir 165 27 4 139 108 -
5 Tana Lia 1682 800 58 458 162 27
TANA TIDUNG 2293 1855 266 2037 1430 49
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2020

Sebagian besar perkebunan rakyat di Kabupaten Tana Tidung


digunakan untuk tanaman kelapa sawit dan karet yang masing-
masing luas tanamnya 486 hektar dan 89 hektar. Luas tanam
perkebunan terbesar berikutnya adalah kelapa dengan luas tanam
25,91 hektar. Tanaman perkebunan perkebunan kelapa sawit, dengan
luas 486,01 Ha dengan kecamatan yang terluas adalah di
Kecxamatan Betayau. Sementara itu, produksi tanaman perkebunan
secara keseluruhan di Tana Tidung yang terbesar adalah kelapa
sawit, dengan luas 401,85 ton, dengan produksi terbesar adalah
Kecamatan Betayau. Luas dan produksi tanaman perkebunan
terdapat pada tabel 2.13

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 38


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Tabel 2. 13 Luas dan Produksi Tanaman Perkebunan 2019


KELAPA SAWIT KELAPA KARET KOPI KAKAO
PROD LUA PROD LUA PROD LUA PROD LUA PROD
NO KECAMATAN LUAS
UKSI S UKSI S UKSI S UKSI S UKSI
(HA)
(TON) (HA) (TON) (HA) (TON) (HA) (TON) (HA) (TON)
1 Muruk Rian 153.79 103.44 3.00 - 23.45 - - - 0.25 -
2 Sesayap 65.91 100.00 6.85 1.40 44.10 - 2.30 0.63 - -
3 Betayau 155.90 105.41 2.00 - 7.45 - 2.00 - - -
4 Sesayap Hilir 110.41 93.00 9.50 3.60 14.00 - 8.20 1.12 - -
5 Tana Lia - - 4.56 - - - - - - -
TANA TIDUNG 486.01 401.85 25.91 5 89 12.5 1.75 0.25
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2020

Pengembangan lahan pertanian tanaman dikembangkan sesuai


dengan kondisi jaringan irigasi. Walau, luas lahan pertanian relatif
kecil, Kabupaten Tana Tidung memiliki potensi pertanian untuk
pengembangan sektor pertanian, sehingga memiliki produksi
pertanian yang mendukung sektor pertanian Kabupaten Tana Tidung.
Kondisi fisik di Kabupaten Tana Tidung yang terdiri atas dataran tinggi
dan dataran rendah menjadikan Tana Tidung secara alamiah memiliki
potensi besar untuk pengembangan perkebunan, seperti kelapa, kopi,
kakao, dan lada. Potensi ternak besar, kecil maupun unggas juga ada
di Kabupaten Tana Tidung. Peternakan ini memiliki potensi untuk
diolah menjadi komoditas yang bernilai ekonomis tinggi. Peran serta
masyarakat dan pelaku ekonomi bidang ternak menjadikan ternak
memiliki potensi untuk berkembang di Tana Tidung.

H. Hutan
Kawasan hutan adalah wilayah tertentu yang berupa hutan,
yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh pemerintah untuk
dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap. Hal ini untuk
menjamin kepastian hukum mengenai status kawasan hutan, letak
batas, dan luas suatu wilayah tertentu yang sudah ditunjuk menjadi
kawasan hutan tetap. Kawasan hutan di Kabupaten Tana Tidung
disesuaikan dengan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup dan
Kehutanan RI Nomor: SK. 8106/MENLHK-PKTL/KUH/PLA.2/11/2018.
Berdasarkan SK tersebut, hutan yang ada di Kabupaten Tana Tidung
adalah hutan produksi, hutan konversi, hutan produksi terbatas dan
area penggunaan lain (APL). Hampir sebagian besar wilayah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 39


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Kabupaten Tana Tidung adalah hutan, karena itu dari penggunaan


lahan di Kabupaten Tana Tidung didominasi oleh sektor kehutanan.
Potensi kehutanan merupakan potensi yang amat menonjol di
Kabupaten Tana Tidung, disamping potensi pertambangan.
Kabupaten Tana Tidung merupakan salah satu kabupaten yang
mempunyai potensi kehutanan yang cukup besar dan memiliki areal
yang sangat potensial, baik ditinjau dari segi luas maupun dari segi
kualitas hasil hutan.

I. Perikanan
Potensi perikanan di Kabupaten Tana Tidung mencakup
potensi budidaya air tawar, air payau, budidaya laut, dan perikanan
tangkap. Potensi tersebut tidak terlepas dari kondisi geografis
Kabupaten Tana Tidung yang dilalui sungai yang memiliki lebar
permukaan terpanjang di Kalimantan mencapai 2,5 km. Komoditas
perikanan yaitu udang windu, ikan bandeng, dan kepiting bakau.
J. Pertambangan
Sektor pertambangan merupakan sektor yang berperan cukup
besar sebagai sumber penerimaan devisa terutama yang datang dari
pendapatan ekspor minyak dan gas, batubara, serta methanol.
Kawasan pertambangan yang terbesar yaitu tambang batu bara yang
tersebar di Kecamatan Sesayap Hilir, Desa Bebatu, Menjelutung, dan
Kecamatan Tana Lia di desa Tanah Merah. Selain itu, juga ada
pertambangan andesit.

K. Industri
Adanya industri pemotongan kayu juga menyumbang
kontribusi bagi PDRB Kabupaten Tana Tidung. Untuk mempercapat
petumbuhan ekonomi Tana Tidung, maka pada dasarnya setiap
wilayah akan dikembangkan kawasan industri sesuai dengan potensi
setiap kawasan. Sektor industri yang berpotensi untuk dikembangkan
adalah industri pertanian, industri perikanan, dan industri
pertambangan.

L. Pariwisata
Berdasarkan kebijakan pembangunan daerah dari Rencana
Tata Ruang Wilayah Kabupaten dan Rencana Pembangunan Jangka

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 40


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Menengah Daerah serta Rencana Induk Pengembangan


Kepariwisataan Daerah Provinsi Kalimantan Utara destinasi wisata di
KTT diarahkan kedalam 4 (empat) Destinasi Pariwisata Daerah (DPD)
Kabupaten yaitu DPD Betayau, DPD Sesayap, DPD Muruk Rian dan
DPD Tana Lia, sementara untuk Kawasan Strategis Pariwisata
Daerah Kabupaten (KSPD) dibagi menjadi 5 kelompok lebih rinci
seperti penjabaran pada tabel 2.14:
Tabel 2. 14 DPD KSPD dan DTW Kabupaten Tana Tidung
Kawasan
strategi
pengemba
ngan
Destiniasi Wisata Provinsi (DTWP/D)
Pariwisata
Destini Daerah
asi (KSPD/KS
pariwis PP)
ata 
daeara ir Terjun Siang Tagas
h 
provins KSPP ir Terjun Mantalapan Air Terjun Bilkis
i Batayau 
kaliman ir Panas Punduk
tan 
utara unker Belanda
(DPD/D 
PP) ir Terjun Sebawang
Kabupa 
ten KSPP egenda Batu Menangis
Tana Sesayap 
Tidung akam Keramat Baginda
dan 
Sekitar akam Habib Abdullah Al- Idrus
nya KSPP Air Terjun Seputuk
Muruk Rian
Sumur Minyak
KSPP Tana Meriam
Lia Makam Tanjung Kramat
Situs Sejarah Linuang Kayam
Sumber : RIPPDA Kabupaten Tana Tidung 2019-2023

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 41


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
2.3. Kondisi Sarana dan Prasarana

2.3.1. Air Limbah


Utilitas air limbah dapat juga menjadi pertimbangan dalam penyusunan
perencanaan daerah. Dalam penyusunan RTRW Kabupaten Tana Tidung,
pengelolaan air limbah dimasukkan dalam RTRW Kabupaten Tana Tidung untuk
mencegah pencemaran lingkungan dan penularan penyakit melalui media air
buangan. Pengelolaan air limbah termasuk di dalamnya kegiatan pembuangan
limbah domestik maupun non domestik.

Air Limbah yang dimaksud disini adalah air limbah permukiman (Municipal
Wastewater) yang terdiri atas air limbah domestik (rumah tangga) yang berasal dari
air sisa mandi, cuci, dapur dan tinja manusia dari lingkungan permukiman serta air
limbah industri rumah tangga yang tidak mengandung Bahan Beracun dan
Berbahaya (B3). Air buangan yang dihasilkan oleh aktivitas manusia dapat
menimbulkan pengaruh yang merugikan terhadap kualitas lingkungan sehingga
perlu dilakukan pengolahan. Pengolahan air limbah permukiman di Indonesia
ditangani melalui duasistem yaitu sistem setempat (onsite) ataupun melalui sistem
terpusat (offsite). Sanitasi sistem setempat (onsite) adalah sistem dimana fasilitas
pengolahan air limbah berada dalam batas tanah yang dimiliki dan merupakan
fasilitas sanitasi individual sedangkan sanitasi sistem terpusat (offsite) adalah sistem
dimana fasilitas pengolahan air limbah dipisahkan dengan batas jarak dan
mengalirkan air limbah dari rumah-rumah menggunakan perpipaan (sewerage) ke
Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).
Untuk menunjang pelayanan air limbah di Kabupaten Tana Tidung, upaya-
upaya pengembangan dengan rencana kegiatan sebagai berikut :

1. Arahan Pengembangan Sanitasi Individual


Arahan pengembangan sanitasi individual dilakukan pada tiap-tiap
desa/Kelurahan yang ada di Kabupaten Tana Tidung khususnya pada kawasan
permukiman pusat kegiatan Pengembangan ini dilakukan dengan peningkatan
akses pelayanan dan peningkatan prasarana dan sarana pendukung guna
pengelolaan air limbah permukiman.

2. Arahan Pengembangan Sanitasi Komunal MCK Plus


Arahan pengembangan sanitasi komunal ini dilakukan pada kawasan-kawasan
permukiman pesisir. hal ini dilakukan mengingat kondisi sanitasi yang ada
sebagian besar tidak layak sehingga limbah air langsung dibuang ke bawah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
42
LAPORAN AKHIR
tanah, rawa-rawa badan air tanpa pengelolahan sehingga limbahnya mencemari
rawa-rawa atau pantai. Sehingga kampung menjadi tidak sehat dan bau.

3. Arahan Pengembangan Fasilitas Sanitasi IPAL


Fasilitas pengolahan air limbah terpusat di Kabupaten Tana Tidung saat ini
belum ada dan kedepannya perlu diadakan mengantisipasi jumlah penduduk
dan permukiman yang setiap saat bertambah. Arahan kebijakan umum RPJMD
yang terkait dengan sanitasi di Kabupaten Tana Tidung terdapat dua hal yakni
peningkatan sarana dan prasarana perumahan dan permukiman serta arahan
pengelolaan dan penataan lingkungan hidup yang lestari. Dalam upaya untuk
mencapai sasaran meningkatnya prasarana dan sarana perumahan dan
permukiman tersebut, kebijakan pembangunan yang ditetapkan adalah
meningkatkan kualitas dan kuantitas prasarana dan sarana perumahan dan
permukiman melalui peningkatan peran serta masyarakat. Sedangkan untuk
mencapai sasaran meningkatnya pengelolaan dan penataan lingkungan hidup
yang lestari yang terkait dengan sanitasi adalah meningkatkan kualitas dan
pelestarian lingkungan hidup serta pengendalian pencemaran lingkungan dan
meningkatkan kebersihan kota yang terjaga dan berkelanjutan dengan peran
serta masyarakat. Untuk menjalankan kebijakan tersebut dilaksanakan melalui
program-program pembangunan diantaranya lingkungan sehat perumahan dan
pengendalian pencemaran dan perusakan lingkungan hidup.
Selain itu sebagai daerah pertanian khusunya tanaman pangan, maka
keberadaan prasarana irigasi sangat berpengaruh terhadap produksi yang di
hasilkan. Meskipun di kabupaten Tana Tidung terdapat berbagai sungai besar,
namun pemanfaatannya untuk irigasi masih belum maksimal. Untuk arahan
pengembangan kedepanya yaitu:
1. Mengoptimalkan saluran-saluran irigasi yang telah ada sehinga produksi dari
tanaman pangan akan lebih meningkat dan pembuatan saluran irigasi yang masih
berupa tanah menjadi permanen agar tidak terjadinya erosi.
2. Penghijauan /menghutankan kembali wilayah yang merupakan catchman area.
3. Membuat dan meninggikan elevasi tanggul-tanggul sungai di kawasan perkotaan
atau dekat dengan kawasan permukiman penduduk.
4. Melakukan pengerukan pada sungai yang mengalami pendangkalan, pelebaran
pada sungai yang mengalami peyempitan dan pengaman wilayah sepanjang
sepadan sungai.
5. Penyuluhan kepada masyarak agar tidak mebuang sampah ke sungai.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
43
LAPORAN AKHIR
A. Penanganan Limbah B3
Penanganan limbah B3 di Kabupaten Tana Tidung belum
dilaksanakan sesuai PP No. 18 Tahun 1999 Jo No. 85 Tahun 1999.
Penanganan limbah kegiatan industri lumpur IPAL dan limbah batubara serta
limbah hasil kegiatan Rumah Sakit (limbah medis dan infeksius).
Pengumpulan dan penyimpanan limbah masih dilakukan oleh penyelenggara
kegiatan bersifat internal. Pengelolaan limbah B3 selanjutnya dilaksanakan
oleh pihak eksternal seperti pengangkutan, pemanfaatan, pengelolaan dan
penimbunan akhir. Pengelolan eksternal ini beberapa diantaranya belum
mematuhi dan memiliki izin dari Kementerian Lingkungan Hidup dan
Kehutanan. Akibatnya, pengelolaan limbah B3 masih belum baik dan masih
beberapa limbah tercecer serta tidak sesuai dengan peraturan lingkungan
yang telah ditetapkan. Pemerintah Kabupaten Tana Tidung telah
merencanakan pengelolaan limbah B3 sebagai berikut:
1. Pembangunan Integrated Incenerator untuk limbah medis
2. Pembangunan pengolahan limbah batubara terpadu
3. Penerapan zero waste untu meminimalisasi limbah industri
4. Penerapan teknologi air pengolahan air limbah yang menghasilkan
sedikit residu lumpur.

2.3.2. Persampahan
Peningkatan pelayanan masalah sampah, terlebih dahulu perlu dilakukan
studi kelayakan lokasi tempat pembuangan akhir (TPA), perkiraan kebutuhan
armada dan SDM, serta target yang akan dilayani sehingga tingkat pelayanannya
lebih tinggi dan lebih baik. Semakin banyaknya volume sampah hingga tahun 2030,
perlu memperhatikan kapasitas TPA yang ada saat ini. Berdasarkan sumber
timbulan sampah berasal dari : Kawasan perumahan, Daerah perdagangan dan
jasa, Jalan/transportasi, Daerah perkantoran, Kawasan industri. Berdasarkan
standar/petunjuk perencanaan kawasan perumahan kota, timbulan sampah setiap
orang sebanyak 2,5 liter/hari untuk domestik dan non domestik diperkirakan sekitar
15% sampah domestik. Dengan demikian volume sampah Kabupaten Tana Tidung
sampai tahun 2030 diperkirakan akan mencapai 162 m3 per hari. Berdasarkan hasil
proyeksi, maka rencana pengelolaan sampah tahun 2030 perlu penambahan 71 unit
gerobak sampah, 47 kontainer sampah, 28 truk sampah, 14 amroll truck, dan 13
TPS karena sampah domestik dan non-domestik meningkat menjadi 162 m3/hari.
Penanganan persampahan direncankan dikelola perkotaan atau kecamatan.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
44
LAPORAN AKHIR
Timbunan sampah di Kabupaten Tana Tidung sampai pada akhir tahun
perencanaan akan mengalami peningkatan yang cukup pesat. Arahan
pengembangan sistem pengelolaan persampahan disesuaikan dengan sistem
perwilayah yang ada.
Menunjuk pada Standar Nasional Indonesia (SNI) dalam penentuan lokasi
TPA. Hal-hal atau faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam penentuan lokasi TPA
antara lain:
a. Tercakup dalam perencanaan tata ruang kabupaten dan daerah.
b. Jenis tanah kedap air.
c. Daerah yang tidak produktif untuk pertanian.
d. Dapat dipakai untuk minimal 5-10 tahun.
e. Tidak mebahayakan atau mencemari lingkungan.
f. Jarak dari pusat pelayanan ± 10 km.
g. Merupakan daerah yang bebas banjir.
Selain pertimbangan SNI, pertimbangan lainya dalam menentukan lokasi dan jenis
TPA adalah:
a. Pencapaian keseimbangan pelayanan dari berbagai sudut lokasi/wilayah.
b. Dapat memperkecil dampak negatif terhadap lingkungan.
c. Memunculkan “nilai ekonomis sampah” yang secara tidak langsung diharapkan
dapat meningkatkan pendapatan masyarakat dan mengurangi terjadinya
pencemaran lingkungan akibat sampah.
d. TPA yang dikembangkan adalah TPA dengan kualitas antara lain:
1. Tidak menibulkan abu.
2. Dapat meminimalkan bahaya terhadap kesehatan, karenan lnset (lalat) dan
rodentidak dapat berkembang biak.
3. Terhindar dari bahaya terhadap kemungkinan terjadinya kebakaran kecil.
4. Kebutuhan relatif kecil.
5. Setelah kapsitas TPA penuh, dalam jangka waktu tertentu lokasi TPA
dapat di manfaatkan untuk kepentingan lainya, seperti taman, tempat
rekreasi, lapangan olah raga, dan lain-lain.
Berdasarkan pertimbangan diatas, maka rencana pengelolaan
persampahan adalah sebagai berikut:
1. Pembangunan TPA di Desa Gunawan Kecamatan Sesayap seluas 10 Ha
untuk melayani setiap wilayah pembangunan.
2. Pengembangan usaha daur ulang sampah, kertas dan plastic (sampah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
45
LAPORAN AKHIR
kering).
3. Sistem pengelolaan TPA yang dikembangkan adalah Controller Landfill.
4. Peningkatan kesadaran (peran serta) masyarakat dalam menjaga
kebersihan lingungan.
5. Pengefektifan fungsi pemulung dengan pembangkitan kegiatan daur ulang
sampah menjadi produk-produk yang bedaya guna.
6. Penambahan sarana pengangkutan dan petugas persampahan, terutama di
wilayah perkotaan.
7. Pengomposan sampah-sampah organi dan anorganik dan pembangunan
fasilitas tempat pemisahan jenis sampah organik dan anorganik yang
dilakukan oleh masyarakat mulai dari rumah-rumah sampai tempat-tempat
umum, dimana pemerintah menyediakan sarana tomg sampah untuk
memilah-milah sampah tersebut.
8. Pemerintah mengeluarkan aturan-aturan yang diperlukan dan lebih tegas
mengenai pembuangan sampah ini, antara lain memberikan denda kapada
pihak yang membuang sampah sembarangan,sistem retribusi sampah, tarif
pengelolaan dan lain-lain.
9. Frekwensi pelayan dibagi menjadi beberapa kondisi sebagai berikut:
a. Wilayah dengan pelayanan intesif adalah daerah jalan protokol, pusat
kabupaten, kawasan permukiman perkotaan tidak teratur dan derah
komersil.
b. Wilayah dengan pelayanan menengah adalah kawasan permukiman
teratur.
c. Wilayah dengan pelayanan rendah adalah daerah pinggiran kabupaten.
Persentase penanganan persampahan Kabupaten Tanah Tidung disajikan pada
Tabel 2.15.
Tabel 2. 15 Persentase Penanganan Sampah di Kabupaten Tana Tidung

NO Urutan 2010 2011 2012 2013


Volume sampah
1
yang ditangani (m3) n/a n/a 1.413,6 1.413,6
Volume produksi
2
sampah (m3)
n/a n/a 1.541,6 1.541,6
Persentase
3 penanganan n/a n/a 91,69 91,69
sampah %
Sumber: LPPD Kabupaten Tana Tidung 2011-2013

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
46
LAPORAN AKHIR
1. Kapasitas Pengelolaan Sampah
Akibat dari semakin bertambahnya tingkat konsumsi masyarakat serta
aktivitas lainnya adalah bertambahnya pula buangan/limbah yang
dihasilkan. Limbah/buangan yang ditimbulkan dari aktivitas dan
konsumsi masyarakat yang lebih dikenal sebagai limbah domestik telah
menjadi permasalahan lingkungan yang harus ditangani oleh
pemerintah dan masyarakat itu sendiri.
Penanganan sampah di Kab. Tana Tidung umumnya masih dilakukan
secara individual, kecuali di Ibukota Kabupaten penanganan sampah
dilakukan secara kolektif skala kota melalui PU dan Perhubungan, tapi
belum berjalan secara optimal optimal.

2. Kemampuan Kelembagaan
Pengelolaan sampah kini dilakukan oleh PU dan Perhubungan pada
Bidang Tata Ruang, Kebersihan dan Pertamanan untuk mengelola
sampah secara komunal skala kota. Belum memadainya SDM secara
kualitas dan kuantitas dalam pelayanan persampahan.

3. Kemampuan Pembiayaan
Kemampuan pendanaan terutama berkaitan dengan rendahnya alokasi
pendanaan dari pemerintah daerah yang merupakan akibat dari
rendahnya skala prioritas penanganan pengelolaan sampah. Selain itu
belum adanya penarikan retribusi pelayanan sampah sehingga biaya
pengelolaan sampah menjadi beban APBD. Permasalahan pendanaan
secara keseluruhan berdampak pada buruknya kualitas penanganan
sampah.

4. Peran Serta Masyarakat dan Dunia Usaha/Swasta


Kurangnya kesadaran dan pengetahuan masyarakat dalam
pengelolaan sampah dan belum dikembangkan secara sistematis
potensi masyarakat dalam melakukan sebagian sistem pengelolaan
sampah, serta rendahnya minat pihak swasta berinvestasi di bidang
persampahan karena belum adanya iklim kondusif membuat
pengelolaan sampah sulit untuk ditingkatkan.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
47
LAPORAN AKHIR
5. Peraturan perundangan dan Lemahnya Penegakan Hukum
Lemahnya penegakan hukum terkait pelanggaran dalam pengelolaan
sampah dan kurangnya pendidikan masyarakat dengan PHBS sejak
dini juga menjadi kendala dalam penanganan sampah.
Kondisi eksisting pengembangan persampahan yang telah dilakukan pemerintah
Kabupaten Tana Tidung dapat diuraikan sebagi berikut ini:
a. Aspek Teknis
Pengelolaan persampahan di Kabupaten Tana Tidung sudah dilakukan secara
skala Kota dimana masyarakat membuang sampah pada tempat pengumpulan
sementara (TPS), kemudian sampah tersebut akan diangkut menggunakan
mobil sampah untuk dibuang ke Tempat pembuangan sampah akhir (TPA).
Penanganan Sampah di Kabupaten Tana Tidung. Produksi sampah perhari
yang dapat diangkut menuju TPA sedangkan sisanya selain langsung dibakar
oleh masyarakat, ada yang dibuang ke sungai, pinggir pantai ataupun tanah
kosong.
Selain itu kondisi kendaraan pengangkut sampah (truck sampah) juga tidak dapat
melayani dengan baik karena truck sampah hanya ada. Kondisi ini mengakibatkan
masih adanya sampah yang tidak bisa terangkut perharinya. Untuk meningkatkan
pengelolaan sampah. Data pengelolaan sampah dan kondisi eksisting Tana Tidung
disajikan pada tabel 2.16 dan 2.17.
Tabel 2. 16 Data Pengelolaan Sampah Kabupaten Tana Tidung 2015-2020
BESARAN/VOLUME
N SATUA
URAIAN 20 201 20 2016
O N
10 4 15
DATA PENGUMPULAN SAMPAH
18,
1 Jumlah Penduduk Jiwa 70
0
2 Asumsi Produksi Sampah Lt/org/hr
3 Asumsi timbulan Sampah m3/hr
Timbulan sampah yg terangkut :
b.
ermukiman
4 c. M³/har
on Permukiman
d.
otal
5 Cakupan Layanan Penduduk %
DATA TPA
1 Nama TPA
Sewa/mi Se Se Sew
2 Status TPA
lik wa wa a
3 Luas TPA Ha 1 1 1

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
48
LAPORAN AKHIR
BESARAN/VOLUME
N SATUA
URAIAN 20 201 20 2016
O N
10 4 15
4 Kapasitas m3/hr 18 18 24
Open Op Op
Ope
Dampin en en
n
5 Sistim g/Sanita Du du
dum
ry mpi mpi
ping
Landfill ng ng
6.0 6.0 6.00 6.0
6 Jarak ke Permukiman Terdekat m
00 00 0 00
7 Jarak ke permukiman Terjauh m
1 Jumlah Layanan terangkut m3/hr
2 Jumlah Kendaraan
Truck unit 3 3 3 5
3 Jumlah Peralatan
Gerobak unit
Container unit
4 Transfer Depo unit
5 Jumlah TPS unit
Sumber : Dinas PU dan Perhubungan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
49
LAPORAN AKHIR
Tabel 2. 17 Kondisi Eksisting Pengembangan Persampahan
Pengadaan
Kapasi
Sistem Pengelo Satu Jum Lokasi Jum Kon
Prasarana & Sarana tas Sumber Ket
laan an lah Layanan Tahun lah disi
/unit Dana
Biaya
Dikelola oleh Masyarakat
a.
Pewadahan bh
in/Tong sampah
a.
erobak sampah
Pengumpulan bh
b.
ainnya
a.
Penampungan ransfer depo
sementara b.
ontainer
a.
ump truck Kec.
Pengangkutan 5-7 M³ 3 2016 APBD Baik
b. Sesayap
rm roll truck
a.
engomposan
Pengolahan b.
aur ulang

Dikelola oleh Pemerintah


a.
Pewadahan bh
in/Tong sampah
a. Gerobak sampah
Pengumpulan bh
b. Motor sampah
Penampungan a. Transfer depo bh
sementara b. Container M³/unit
a.
M³/unit
Pengangkutan ump truck
M³/unit
b.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Mium RI-SPAM 50


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Pengadaan
Kapasi
Sistem Pengelo Satu Jum Lokasi Jum Kon
Prasarana & Sarana tas Sumber Ket
laan an lah Layanan Tahun lah disi
/unit Dana
Biaya
rm roll truck
a.
engomposan
Pengolahan b.
aur ulang

Tempat Pengelolaan Akhir (TPA) Sistem yang digunakan Open Dumping


TPA desa a.
Gunawan embuangan Akhir
a.
xcavator Bh
b. bh
uldozer
c.
Ha 1 Ha
uas area TPA
b.
engendalian
Pencemaran di TPA
a.
apisan kedap air
b.
erpipaan pengumpul
lindi
c.
nstalasi pengolahan
lindi
d.
uffer zone
e.
ipa gas metan
f.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Mium RI-SPAM 51


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
Pengadaan
Kapasi
Sistem Pengelo Satu Jum Lokasi Jum Kon
Prasarana & Sarana tas Sumber Ket
laan an lah Layanan Tahun lah disi
/unit Dana
Biaya
umur monitoring
g.
rainase air hujan
c.
arana Penunjang
a.
alan masuk
b.
bh
antor
c.
bh
os jaga
d.
engkel, garasi,cuci bh
kendaraan
e.
embatan timbang
Sumber : Dinas PU dan Perhubungan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Mium RI-SPAM 52


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
2.3.1. Drainase Lingkungan
Rencana sistem drainase lingkungan di Kabupaten Tana Tidung belum
memadai baik dalam jumlah drainase maupun kapasitas drainase. Sistem drainase
eksisting baru mencakup sebagian kecil daerah pelayanan. Sebagian besar daerah
pelayanan drainase berada di pusat-pusat kegiatan. Sistem drainase di Kabupaten
Tana Tidung banyak yang digunakan secara bersama-sama dengan sistem
penyaluran air limbah baik domestik maupun industri. Pencampuran ini
mengakibatkan penurunan kapasitas aliran pada saat musim penghujan.

Sistem drainase Kabupaten Tana Tidung masih belum mengacu pada pola
aliran secara makro dari masing-masing tangkapan daerah aliran sungainya.
Saluran-saluran yang ada saat ini dibangun berdasarkan pada ruas jalan eksisting
dan pembuangan akhirnya melalui sungai-sungai yang melewati daerah perkotaan.
Pembuangan ini tidak memperhitungkan kapasitas tampungan maksimum sungai itu
sendiri.

Sistem jaringan drainase Kabupaten Tana Tidung menginduk atau memiliki


pembuangan akhir di sungai yang mengalir di wilayah Kabupaten Tana Tidung itu
sendiri. Sungai-sungai tersebut antara lain:
1. Sungai Sesayap
2. Sungai Betayau
3. Sungai Linuang Kayan
4. Sungai Tanjung Kramat
5. Sungai Semabakung
6. Sungai Bikis
7. Sungai Bebatu
Selain itu untuk jaringan drainase sekunder, yaitu anak-anak sungai dan saluran
permanen yang dibuat secara khusus. Sedangkan jaringan drainase tersier berupa
jaringan drainase yang terdapat pada kawasan permukiman.

A. Perencanaan Umum Sistem Drainase Kabupaten Tana Tidung


Konsep sistem drainase yang akan dikembangkan di Kabupaten Tana
Tidung merupakan sistem drainase makro. Sistem drainase makro ini akan
menjadi limpahan utama dari sistem drainase perkotaan. Sistem drainase ini
dikembangkan menjadi ekodrainase atau sustainable drainage. Sistem
drainase ini dibangun bersamaan dengan sistem embung di sepanjang aliran.
Sistem embung akan menahan aliran agar tidak terjadi lonjakan dan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 53
LAPORAN AKHIR
genangan yang berakibat banjir nantinya. sistem ini harus terintegrasi
dengan pengeembangan jalan karena hal ini akan mempermudah
pelaksanaan dan pelayanannya. Selanjutnya, seluruh perencanaan dan
perubahan terhadap tata guna lahan diharapkan dapat sinergis dengan
pengembangan sistem drainase yang ada di Kabupaten Tana Tidung.
Pengembangan sistem drainase harus memperhitungkan kapasitas badan air
penerima. Paramater penting dalam pengembangan drainase adalah
penentuan arah aliran air. Sistem drainase harus mengikuti prinsi gravitasi
dari daerah berelevasi tinggi menuju elevasi rendah. Dengan ini, pengaliran
air secara teknis dapat berjalan dengan baik dan ekonomis sehingga tidak
membutuhkan biaya investasi infrasturktur yang besar.

B. Rencana Pengembangan Sistem Drainase


Sasaran dari rencana pengembangan sistem drainase ini adalah
tersedianya sistem yang memadai. Sistem yang memadai dapat ditinjau dari
segi kapasitas dan dapat mengatasi berbagai gangguan yang dapat
menyebabkan berkurangnya fungsi sistem drainase itu sendiri. Adapun
pokok-pokok rencana pengembangan sistem drainase Kabupaten Tana
Tidung antara lain:
1. Saluran drainase daerah menampung limpasan air hujan dan air limbah
rumah tangga setelah melalui proses pengolahan awal.
2. Sistem pembuangan drainase Kabupaten Tana Tidung meliputi:
a. Sistem pembuangan air hujan disesuaikan dengan sistem drainase
tanah yang ada dan tingkat peresapan air kedalam penampang/profil
tanah, serta arah aliran memanfaatkan topografi wilayah;
b. Sistem pembuangan air hujan meliputi jaringan primer, jaringan
sekunder dan jaringan tersier; dan
c. Pemeliharaan kelestarian sungai-sungai sebagai sistem drainase
primer.
3. Pengembangan jaringan drainase kota, terdiri atas :
a. Drainase primer yaitu Sungai Sebidai dan Jalan Poros
Kabupaten
b. Drainase sekunder meliputi saluran parit yang tersebar di seluruh
wilayah yang mengarah pada saluran drainase primer; dan
c. Drainase tersier meliputi saluran drainase yang berasal dari ruas
jalan lokal maupun lingkungan di seluruh daerah.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 54
LAPORAN AKHIR
4. Pengembangan sistem drainase diutamakan pada kawasan pusat
kota, kawasan pengembangan perumahan, kawasan pengembangan
pariwisata, kawasan pengembangan pusat pelayanan, jalan kolektor
primer dan kolektor sekunder yang terdapat pada pusat-pusat
kegiatan;
5. Kawasan rawan banjir berada pada ruas-ruas jalan Jend. Sudirman
Tideng Pale dan Jalan Padat karya Sebidai dan sebawang
6. Pembangunan daerah resapan di jalur-jalur jalan kolektor dan lokal di
seluruh wilayah Kabupaten Tana Tidung untuk mengatasi
permasalahan genangan air;
Normalisasi secara berkala pada saluran drainase primer, sekunder dan
tersier yang tersebar di seluruh wilayah daerah Kabupaten Tana Tidung.
C. Kondisi Eksisting Drainase
Kabupaten Tana Tidung saat ini sangat rawan terhadap genangan air,
hampir setiap kali hujan dengan intensitas yang agak tinggi mengakibatkan
beberapa kawasan permukiman maupun jalan terendam air. Kondisi ini
terjadi karena berkurangnya luas areal resapan akibat perubahan
penggunaan lahan dan juga karena drainase yang ada belum terbangun
dengan baik. Drainase hanya terbangun di daerah yang dilalui oleh jalan
arteri dan jalan lokal sehingga lebih banyak berfungsi untuk menampung air
limpasan dari badan jalan tetapi belum dapat mengakomodasi air limpasan
dari kawasan sekitarnya. Untuk kawasan permukiman air permukaan
biasanya langsung diresapkan kedalam tanah, hal inilah yang mengakibatkan
terjadinya genangan pada beberapa kawasan permukiman di Kabupaten
Tana Tidung pada saat musim penghujan. Selain hal tersebut beberapa
kawasan yang walaupun sudah ada jaringan drainase tetapi masih
mengalami genangan air disebabkan karena pendangkalan/penyumbatan
oleh sampah, penutupan permukaan drainase oleh masyarakat, penampang
drainase yang tidak memadai sehingga tidak dapat menampung debit air
yang ada ataupun kondisi jalan yang lebih rendah dari drainase.
Sistem drainase yang terdapat di Kabupaten Tana Tidung sebagian
besar berupa saluran di tepi-tepi jalan regional, jalan Kota, jalan desa dan
jalan lingkungan dengan kondisi berupa beton atau tanah. Berdasarkan
konstruksi, sistem drainase di Kabupaten Tana Tidung merupakan sistem
saluran terbuka. Untuk sistem saluran terbuka biasanya dirancang untuk

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 55
LAPORAN AKHIR
menampung dan mengalirkan air hujan saja. Hal tersebut mengakibatkan
kurang optimalnya kondisi dan fungsi saluran yang ada, sehingga
mengakibatkan kurang lancarnya aliran air untuk menuju saluran drainase
primer yang ada. Aliran air pada saluran-saluran drainase mengalir menuju
sungai-sungai yang akan bermuara dipantai. Saluran drainase ini pada
umumnya merupakan pembuanganpembuangan alam dengan kondisi alur
penuh semak belukar, berkelok-kelok, sempit dan dangkal. Bentuk saluran
drainase yang melayani Kawasan perkotaan di Kabupaten Tana Tidung
adalah saluran terbuka yang belum diperkeras (berupa tanah) dan umumnya
terletak di tepi jalan. Untuk menghindari terjadinya genangan pada saat
musim hujan, perlu dilakukan pengembangan sistem drainase yang
berhirarki dan terpadu yang merupakan penanganan drainase secara umum
dan menyeluruh. Pada prinsipnya pengembangan sistem drainase di
Kabupaten Tana Tidung tetap memanfaatkan sistem drainase yang ada
serta memanfaatkan sungai-sungai yang bermuara dipantai/laut atau
pembuangan alamiah yang befungsi sebagai badan air penerima dari
limpasan air hujan sebagai jaringan pembuangan akhir. Sistem drainase
perkotaan disajikan pada Gambar 2.14 dan data saluran yang disajikan pada
Tabel 2.18 dan 2.19.

Gambar 2. 14 Sistem Drainase Perkotaan


Sumber : Direktorat Pengembangan PLP

Kondisi umum pembangunan Drainase di Indonesia dapat diuraikan


secara garis besar adalah sebagai berikut:
a. Proporsi rumah tangga yang telah terlayani saluran drainase
dengan kondisi berfungsi baik/mengalir lancar mencapai 52,83%
b. Proporsi rumah tangga dengan kondisi saluran drainase
mengalir lambat atau tergenang mencapai 14,49%.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 56
LAPORAN AKHIR
c. Proporsi rumah tangga yang tidak memiliki saluran drainase 32,68%.

Tabel 2. 18 Data Saluran Drainase Kabupaten Tana Tidung


BESARAN
NO URAIAN SATUAN
2012 2013 2014 2015 2016
DATA PENGELOLAAN DRAINASE
1 Cakupan Pelayanan %
2 Cakupan Penduduk Jiwa
3 Stasiun Pompa Air Unit
DATA SALURAN DRAINASE
1 Curah Hujan mm/th
2 Total Panjang Saluran Km
3 Panjang Saluran Primer Km
4 PanjangSaluran Sekunder Km
5 Panjang Saluran Tersier Km
6 Kondisi Saluran Baik %
7 Kondisi Saluran Sedang %
8 Kondisi Saluran Rusak %
Sumber : Hasil Survey, 2014
Tabel 2. 19 Data Genangan Air Kabupaten Tana Tidung
LUAS TINGGI LAMA
GENANGA GENANGA SURUTNY
NO LOKASI FREKUENSI
N N A
M² M JAM
1 Desa Sebidai 1-2 1-10 3-5 bulan

2 Desa Sebawang 30 cm -1 m 1 1-2x /bln

3 Desa Kujau 1-1,5 m 1 1-2x /bln

4 Desa Mendupo 1-1,5 m 1 1-2x /bln

Sumber : Hasil Survey, 2013


D. Irigasi
Pengembangan jaringan drainase lingkungan di Kabupaten Tana
Tidung sampai saat ini masih difokuskan pada kawasan ibu kota
kabupaten dan kawasan permukiman dengan kepadatan tinggi.Jaringan
drainase yang ada pada umumnya atau sebagain besar masih menjadi
satu dengan sistem jaringan jalan. Selain itu sistem pembuangan air
limbah masih menjadi satu atau belum terpisah dengan sistem
pembuangan air hujan. Sistem penyaluran air hujan berdasarkan sistem
grafitasi atau mengikuti garis kontour tanah, aliran dari permukaan
masuk ke saluran pembuang untuk kemudian masuk ke sistem
pembuang utama (sungai) yang ada. Di semua wilayah studi, sistem
jaringan yang ada belum terbagi menurut sistem blok pelayanan sesuai
dengan area yang (mungkin) dilayani. Sehingga ketidak sesuaian antara

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 57
LAPORAN AKHIR
debit yang ada dengan kapasitas saluran merupakan permasalahan
yang umum terjadi.

2.3.2. Sarana Perekonomian


Sektor perekonomian Kabupaten Tana Tidung pada Taahun 2014 terbesar
sekitar 31,71% berasal dari nilai tambah sektor pertanian, kehutanan dan perikanan.
Terbesar kedua adalah dari nilai tambah 31,66% berasal dari sektor pertambangan
dan penggalian, selanjutnya disusul oleh sektor konstruksi sebesar 16,82%,
berikutnya sektor administrasi pemerintahan, pertahanan dan jaminan social wajib
sebesar 10,08%, dan sektor lainnya secara keseluruhan hanya memberikan
kontribusi dibawah 8%. Perekonomian Kabupaten Tana Tidung dalam kurun waktu
2010- 2014, menunjukkan penguatan. Laju pertumbuhan ekonomi di tahun 2011
hingga 2012 tercatat masing-masing sebesar 0,91 % dan 0,95 %. Sedangkan laju
pertumbuhan ekonomi pada kurun waktu 2013 hingga 2014 menguat pada angka
6,13 % dan 6,38 %. Seperti pada umumnya daerah non perkotaan, penopang
pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Tana Tidung ini sebagian besarnya ditopang
oleh hasil sumber daya alam. Dengan adanya perubahan tahun dasar perhitungan
yang sebelumnya menggunakan tahun 2000, mulai tahun 2010 menggunakan
perhitungan tahun dasar 2010, sehingga pertumbuhan ekonomi terkesan rendah
akibat penyesuaian perhitungan tahun dasar, dimana pertumbuhan ekonomi tercatat
0,92 % pada tahun 2011, dan 0,95 % pada tahun 2012. Dua tahun berikutnya,
menunjukkan laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tana Tidung kembali
mengalami peningkatan dengan ditandai oleh laju pertumbuhan ekonomi 6,13 %
pada tahun 2013. Hingga kini di tahun 2014 perekonomian di Kabupaten Tana
Tidung kokoh dengan pertumbuhan ekonomi sementara sebesar 6,38 %.
Dalam struktur ekonomi Kabupaten Tana Tidung tahun 2013, selama
lebih dari 4 tahun, sejak tahun 2008 hingga 2011 atau sejak kabupaten ini
berdiri sumbangan atau peranan sektor pertanian selalu berada pada urutan
teratas. Sumbangan sektor ini rata-rata berada pada level di atas 30 persen.
Pada tahun 2008, sumbangan sektor ini adalah 40,56 persen dan berturut-
turut sebesar 36,56 persen pada 2009; 35,57 persen pada 2010; 34,59
persen pada 2011; serta 33,26 persen pada 2012. Namun demikian dalam
perkembangannya peranan sektor ini selalu mengalami penurunan dari
tahun ke tahunnya, sampai pada tahun 2013 mencapai 33,16 persen.
Kondisi ini selain disebabkan adanya alih fungsi lahan pertanian menjadi

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 58
LAPORAN AKHIR
lahan pemukiman juga disebabkan oleh semakin meningkatnya peranan
sektor-sektor strategis lain yang ada di Kabupaten Tana Tidung, sejalan
dengan kemajuan Kabupaten Tana Tidung yang semakin baik.
Sektor yang kontribusinya menempati peringkat kedua setelah
sektor pertanian adalah sektor pertambangan dengan sub sektor
pertambangan non migas yang berasal dari komoditi batubara, penggalian
serta minyak&gas bumi. Sumbangan sektor ini rata-rata berada pada level
di atas 30 persen. Pada tahun 2009, sumbangan sektor ini adalah 34,10
persen dan berturut-turut sebesar 34,85 persen pada 2010; 34,65 persen
pada 2011; 33,57 persen pada 2012; serta 32,49 persen pada 2013.
Terlihat bahwa peranan sektor pertambangan dan penggalian ini.
Sektor yang kontribusinya menempati peringkat kedua setelah
sektor pertanian adalah sektor pertambangan dengan sub sektor
pertambangan non migas yang berasal dari komoditi batubara, penggalian
serta minyak&gas bumi. Sumbangan sektor ini rata-rata berada pada level
di atas 30 persen. Pada tahun 2009, sumbangan sektor ini adalah 34,10
persen dan berturut-turut sebesar 34,85 persen pada 2010; 34,65 persen
pada 2011; 33,57 persen pada 2012; serta 32,49 persen pada 2013.
Terlihat bahwa peranan ektor pertambangan dan penggalian ini
menunjukkan trend yang meningkat, dan diperkirakan untuk tahun-tahun
berikutnya andil dari sektor ini akan tetap meningkat di posisi strategis.
Peringkat ketiga dalam struktur perekonomian Kabupaten Tana Tidung
tahun 2013 ditempati oleh sektor jasa-jasa yakni sebesar 17,71 persen.
Sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, peranan jasa-jasa terutama jasa
pemerintahan umum memegang andil besar dalam peranan jasa-jasa terhadap
struktur perekonomian. Hal ini sebagaimana ciri khas daerah-daerah berkembang
pada umumnya, dimana jasa pemerintahan umumnya masih mendominasi
dibandingkan swasta.
Peringkat keempat ditempati oleh sektor perdagangan, hotel dan restoran
yang memberikan sumbangsih sebesar 13,13 persen. Kenyataan ini merupakan
sebuah kemajuan yang baik bagi sumbangsih geliat perekonomian Kabupaten
Tana Tidung. Selanjutnya sektor bangunan berada pada urutan kelima dalam
memberikan andil terhadap pembentukan PDRB Kabupaten Tana Tidung di tahun

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 59
LAPORAN AKHIR
2013 yakni sebesar 6,36 persen.
Sedangkan sektor listrik, gas dan air bersih dan sektor pengangkutan
dan komunikasi meskipun mampu meningkatkan peranannya dibanding
dengan tahun lalu, namun posisi kedua sektor ini belum bergeser di urutan
enam dan tujuh dalam struktur perekonomian Kabupaten Tana Tidung,
masing-masing hanya mampu memberikan sumbangan sebesar 1,53
persen dan 1,28 persen.
2.2.3 Sarana Sosial dan Kesejahteraan Rakyat
Sosial dan kesejahteraan rakyat menunjukkan suatu daerah sudah
terpenuhi dalam bidang pendidikan, kesehatan dan pengentasan kemiskinan.
Semakin tinggi tingkat pendidikan masyarakat di suatu daerah, tingkat pendidikan
tinggi ini akan membawa dampak positif dalam kehidupan terutama dalam hal
sosisal dan kesejahteraan rakyat. Selain institusi pendidikan, sarana sosial lainnya
adalah keberadaan sarana kesehatan, baik rumah sakit, puskesmas, posyandu
dan klinik kesehatan. Kemudian, institusi keagamaan dan lembaga pengentas
kemiskinan juga mempengaruhi tingkat layanan daerah yang disajikan pada Tabel
2.20. Berikut ini gambaran umum sarana sosial dan kesejahteraan di Kabupaten
Tana Tidung.
Tabel 2. 20 Banyaknya Unit Pelayanan dan Tenaga Kesehatan di Kabupaten Tana
Tidung
Rumah Klinik/
Rumah Tenaga
No. Kecamatan Bersalin Puskesmas Posyandu Balai Dokter
Sakit Kesehatan
Kesehatan
1 Muruk Rian 0 0 0 5 0 2 43
2 Sesayap 1 0 1 10 0 4 32
3 Betayau 0 0 1 5 0 1 30
Sesayap
4 0 0 1 7 0 3 26
Hilir
5 Tana Lia 0 0 1 3 0 3 26
Jumlah 1 0 4 30 0 13 194
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2016
A. Pendidikan
Pendidikan adalah proses mengubah sikap dan tata laku
seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan
manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan; proses, cara,
dan pebuatan mendidik. Dalam prakteknya terdapat sebuah sistem
yang mengatur jalannya kegiatan pendidikan di suatu daerah yang
disebut sistem pendidikan. Sistem pendidikan terdiri dari beberapa

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 60
LAPORAN AKHIR
komponen, salah satunya adalah sarana prasarana yang
dibutuhkan dalam proses belajar dan mengajar. Fasilitas tersebut
merupakan aspek yang seharusnya mendapat perhatian utama
bagi pengelola pendidikan. Berkenaan dengan hal tersebut,
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung mengedepankan peningkatan
kualitas SDM melalui program-program pembangunan yang
berorientasi pada pendidikan baik formal maupun non formal yang
tepat sasaran.
Berkenaan dengan hal tersebut, Pemerintah Kabupaten
Tana Tidung mengedepankan peningkatan kualitas SDM melalui
program-program pembangunan yang berorientasi pada
pendidikan baik formal maupun non formal yang tepat sasaran
yang disajikan pada Tabel 2.21.
Tabel 2. 21 Jumlah Sekolah di Setiap Kecamatan Tana Tidung
Fasilitas Pendidikan
No Kecamatan
TK SD SMP MTs SMA
1 Muruk Ran - 4 2 - -
2 Sesayap 5 7 2 1 1
3 Betayu - 5 1 - -
4 Sesayap Hilir 3 10 2 - 1
5 Tana Lia 1 3 2 - 1
Tana Tidung 9 29 9 1 3
Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Tana Tidung, 2020
B. Kesehatan
Kebijakan pembangunan dalam urusan kesehatan adalah
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dengan sasaran
untuk menurunkan angka kematian bayi dan angka kematian ibu,
menurunkan angka kesakitan dan pemenuhan gizi masyarakat.
Kegiatan pembangunan kesehatan diprioritaskan pada penyuluhan
kesehatan, peningkatan pelayanan kesehatan dasar, peningkatan
fasilitas prasarana dan sarana kesehatan.
Tingkat kesehatan masyarakat Tana Tidung dapat dilihat dari
beberapa hal yang mempengaruhi keberhasilannya, yakni
lingkungan sehat, pelayanan kesehatan, faktor turunan dan
perilaku sehat. Di antara empat faktor tersebut, pelayanan
kesehatan memiliki peranan yang sangat strategis karena melalui

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 61
LAPORAN AKHIR
pelayanan kesehatan ini tidak saja dapat dilakukan pelayanan
kesehatan, tetapi juga upaya kesehatan bersifat preventif,
rehabilitasi, edukatif yang sangat luas. Berdasarkan data dari dinas
kesehatan, pada tahun 2019 jumlah fasilitas kesehatan yang ada di
wilayah Kabupaten Tana Tidung sebanyak 1 buah Rumah Sakit, 5
buah Puskesmas, dan 15 buah Puskesmas Pembantu. Tenaga
kesehatan di Kabupaten Tana Tidung secara total berjumlah 245
orang dengan jumlah tertinggi yakni sebesar 139 orang perawat.
Untuk tenaga kesehatan yang lain terdapat 15 orang dokter, 72
orang bidan, 10 orang tenaga farmasi, serta 9 orang tenaga
kesehatan lainnya (ahli gizi, sanitasi, dan tenaga kesehatan
masyarakat). Jumlah faislitas kesehatan Kabupaten Tana Tidung
disajikan pada Tabel 2.22.
Tabel 2. 22 Jumlah Fasilitas Kesehatan di Tana Tidung
Fasilitas Kesehatan
No Kecamatan Rumah Puskesmas
Poliklinik Puskesmas Apotik
Sakit Pembantu
1 Muruk Ran - - 1 41 -
2 Sesayap 1 - 1 2 1
3 Betayu - - 1 4 -
4 Sesayap Hilir - 2 1 4 1
5 Tana Lia - - 1 3 -
Tana Tidung 1 2 5 17 2
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Tana Tidung, 2019
C. Kemiskinan
Penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata
pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan. Untuk
mengukur kemiskinan, BPS menggunakan konsep kemampuan
memenuhi kebutuhan dasar (basic needs approach). Dengan
pendekatan ini, kemiskinan dipandang sebagai ketidakmampuan
dari sisi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan
bukan makanan yang diukur dari sisi pengeluaran. Metode yang
digunakan adalah menghitung Garis Kemiskinan (GK), yang terdiri
dari dua komponen yaitu Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan
Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM). Penghitungan Garis
Kemiskinan dilakukan secara terpisah untuk daerah perkotaan dan
perdesaan. GKM merupakan jumlah nilai pengeluaran dari 52

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 62
LAPORAN AKHIR
komoditi dasar makananan yang riil dikonsumsi penduduk atau
kebutuhan minimum makanan yang disetarakan dengan 2.100
kilokalori perkapita perhari. GKNM adalah kebutuhan minimum untuk
perumahan, sandang, pendidikan, kesehatan, dan kebutuhan dasar
lainnya.
Sementara itu, Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik,
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) mengalami peningkatan pada
tahun 2019 menjadi 0,32 (tahun 2018 nilai P1 adalah 0,23). Indeks
Keparahan Kemiskinan (P2) juga naik menjadi 0,42 (dari
sebelumnya sebesar 0,24 pada tahun 2018). Indeks Kedalaman
Kemiskinan (P1) merupakan ukuran rata-rata kesenjangan
pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis
kemiskinan. Semakin tinggi nilai indeks, semakin jauh rata-rata
pengeluaran penduduk dari garis kemiskinan. Sedangkan, Indeks
Keparahan kemiskinan (P2) adalah gambaran mengenai
penyebaran pengeluaran di antara penduduk miskin. Semakin
tinggi nilai indeks, semakin tinggi ketimpangan pengeluaran
diantara penduduk miskin. Kesimpulannya, terjadi peningkatan
rata-rata kesenjangan pengeluaran masing-masing penduduk
miskin di KTT terhadap garis kemiskinan di tahun 2019 (Rp. 406
949). Selain itu, pengeluaran diantara penduduk miskin juga
semakin timpang jika dibandingkan dengan tahun 2018. Data
Penduudk miskin disjaikan pada Tabel 2.23.
Tabel 2. 23 Jumlah Penduduk Miskin Kabupaten Tana Tidung
Garis Penduduk Miskin
Tahun Kemiskinan
Jumlah Presentase (%)
(Rupiah)
2015 326.201 1,38 6,35
2016 354.012 1,41 6,11
2017 366.856 1,64 6,63
2018 376.876 1,34 5,08
2019 406.949 1,34 4,72
Sumber : Tana Tidung, 2021

2.3.3. Sarana Peribadatan


Sarana ibadah di Kabupaten Tana Tidung merupakan cerminan kehidupan
beragama. Kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa merupakan perwujudan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 63
LAPORAN AKHIR
Sila Pertama dari Pancasila. Kabupaten Tana Tidung memiliki berbagai sarana
peribadatan. Sarana peribadatan masjid dan musholla bagi pemeluk agama islam,
gereja protestan bagi pemeluk agama kristen protestan, gereja katolik bagi pemeluk
agama katolik, pura bagi pemeluk agama hindu dan vihara bagi pemeluk agama
Buddha. Pemerintah Kabupaten Tana Tidung sudah memfasilitasi pendirian tempat
peribadatan bagi para pemeluk agam masing-masing. Sehingga kewajiban agama
dapat dijalankan masing-masing pemeluk agama dengan tenang. Sarana ibadah
merupakan bagian dari fasilitas sosial. Data sarana peribadatan dapat juga
digunakan dalam penyediaan air minum. Tabel 2.24 merupakan rincian tempat
peribadatan Kabupaten Tana Tidung.
Jumlah pemeluk agama di Kabupaten Tana Tidung pada tahun 2019
sebanyak 24.145 jiwa, dimana yang beragama Islam berjumlah 78,43 persen atau
18.938 jiwa, beragama Kristen 12,91 persen atau 3.151 jiwa, beragama Katholik
8,35 persen atau 2.017 jiwa, beragama Hindu sebanyak 4 jiwa, dan beragama
Budha 35 jiwa. Perkembangan jumlah rumah ibadah mengalami penurunan dimana
pada tahun 2017 jumlah Masjid dan Musholla sebanyak 64 dan pada tahun 2018
mengalami penurunan menjadi 61 buah. Gereja Kristen Protestan mengalami
kenaikan pada tahun 2018 menjadi 28 dan Kristen Katholik mengalami penurunan
pada tahun 2018 menjadi 7 buah. Sementara jumlah Pura tidak ada dan Vihara
tidak mengalami kenaikan, hanya ada 1 buah. Pada tahun 2019 jumlah rumah
ibadah sama dengan tahun 2018.
Tabel 2. 24 Jumlah Fasilitas Tempat Ibadah Kabupaten Tana Tidung

Gereja Gereja
No Kecamatan Masjid Mushola Pura Vihara
Protestan Katolik

1 Muruk Ran 1 1 8 2 - -
2 Sesayap 6 11 12 3 - 1
3 Betayu 3 4 6 2 - -
4 Sesayap Hilir 11 12 1 - - -
5 Tana Lia 6 6 1 - - -
Tana Tidung 27 34 28 7 - 1
Sumber : Tana Tidung Dalam Angka, 2021

2.3.4. Sarana Transportasi dan Komunikasi


Sarana transportasi dan komunikasi merupakan infrastruktur utama di suatu
perkotaan. Sarana transportasi mencakup kendaraan umum, bus, pesawat, dan
kapal laut. Dengan adanya sarana transportasi, perpindahan penduduk juga akan
lebih tinggi mobilitasnya dan kebutuhan akan air minum di setiap tempat yang

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 64
LAPORAN AKHIR
menyediakan perjalanan orang maupun barang. Sedangkan, komunikasi
merupakan infrastruktur penghubung dan pendukung sarana transportasi.
Komunikasi bisa berupa kemampuan menelepon dan jasa mengirimkan barang. Di
Kabupaten Tana Tidung akses dua sarana ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

1. Transportasi
Jalan merupakan prasarana pendukung transportasi public. Jalan
merupakan infrastruktur pendukung yang dibangun oleh pemerintah. Jalan
berfungsi sebagai fasilitas publik untuk memperlancar kegiatan
perekonomian daerah. Peemerintah dapat meningkatkan pembangunan
jalan dengan membuka akses jalan-jalan baru. Hal ini akan memudahkan
mobilitas penduduk dan memperlancar lalu lintas barang dari asal ke
tujuan.
Data panjang jalan di Kabupaten Tana Tidung menunjukkan bahwa
teradapat pengurangan jalan aspal di tahun 2019 sepanjang 0,01 km. Di
lain sisi, jalan tanah banyak yang sudah berubah menjadi jalan kerikil
dengan penambahan jalan kerikil sepanjang 14,06 km. Imbas timbal
baliknya panjang jalan tanah juga turut berkurang sebagai akibat
perubahan jalan tersebut menjadi jalan kerikil. Selama periode 2017-2019
panjang jalan dengan kondisi baik mengalami penurunan. Penurunan
panjang jalan dengan kondisi baik yang terjadi pada tahun 2019 menjadi
149,87 km menurun sekitar 1,71 km dari tahun 2018. Adapun panjang jalan
dengan kondisi rusak mengalami penambahan. Sampai dengan tahun
2019, panjang jalan dengan kondisi sedang, rusak, dan rusak berat secara
berurut adalah 22,7 km, 48,80 km dan 103 km. Data panjang jalan menurut
tersaji pada Tabel 2.11 dan data panjang jalan menurut jenis permukaan
jalan terdapat pada Tabel 2.16 dan 2.17.

Tabel 2. 25 Panjang Jalan Menurut Kondisi Jalan

No Kondisi Jalan 2017 2018 2019

2 Tarakan Tengah 3.460 4.105 50569


3 Tarakan Barat 3.650 2.328 72.722

4 Tarakan Utara 0 10.700 81.461


Sumber: Dinas PU Dan Perhubungan Kabupaten Tana Tidung, 2019

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 65
LAPORAN AKHIR
Tabel 2. 26 Panjang Jalan Menurut Jenis Permukaan Jalan

No Kondisi Jalan 2017 2018 2019

2 Aspal 162,74 166,18 166,17


3 Kerikil 59,96 59,48 73,54

4 Tanah 95,86 97,21 83,16


5 Lainnya 1,50 1,50 1,50
Sumber: Dinas PU Dan Perhubungan Kabupaten Tana Tidung, 2019
2. Komunikasi
Komunikasi di Kabupaten Tana Tidung dihantarkan dalam bentuk
dua jenis. Jenis pertama adalah surat fisik yang dikelola oleh PT Pos
Indonesia. Seperti yang disajikan pada Tabel 2.18. Layanan komunikasi
termasuk di dalamnya pengiriman paket barang dan surat. Layanan lain
dapat diberikan oleh PT Pos Indonesia adalah layanan transaksi
keuangan seperti remitansi dari TKI Indonesia, pembayaran transaksi
elektronik, pembayaran tagihan listrik, air dan telepon.
Rencana pengembangan jaringan telekomunikasi terdiri atas
jaringan terestrial, jaringan nirkabel, dan jaringan satelit diarahkan pada
peningkatan jangkauan pelayanan dan kemudahan akses diharapkan
menjangkau wilayah pelosok perdesaan melalui desa berdering (ringing
village) dan desa pintar (smart village), pengembangan tower BTS
(Base Transceiver Station) secara bersama-sama, dan pengembangan
dan kemudahan jaringan telematika di daerah terpencil. Peningkatan
pelayanan telekomunikasi dengan sistem jaringan satelit perlu
direncanakan penataan lokasi BTS yang diatur dalam peraturan
tersendiri.
Tabel 2. 27 Jumlah Kantor Pos Kabupaten Tana Tidung

Jumlah Kantor Pos


No Kecamatan
2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019
1 Muruk Rian - - - - - - -
2 Sesayap 1 1 1 1 1 1 1
3 Betayau - - - - - - -
4 Sesayap Hilir 1 1 1 1 1 1 1
5 Tana Lia - - - - - - -
6 Tana Tidung 1 1 1 1 1 1 1
Sumber : BPS Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 66
LAPORAN AKHIR
2.3.5. Energi
Kebutuhan listrik di Kabupaten Tana Tidung sebagian besar dipenuhi oleh
PT Perusahaan Listrik Negara (PT PLN). Sementara sebagian lagi disuplai secara
swasembada oleh masyarakat, perusahaan, dan pemerintah daerah. Selama tahun
2019, total daya listrik yang terpasang sebesar 5.444 KW dengan total produksi
listrik mencapai 12.115.877 KWh. Sejak tahun 2015 – 2019 terlihat adanya tren
meningkat pada jumlah daya terpasang, namun pada jumlah produksi listrik terjadi
penurunan pada tahun 2019. Daya terpasang dan Produksi Listrik Kabupaten Tana
Tidung dapat dilihat pada Tabel 2.28 dan Tabel 2.29. Pada tahun 2019 jumlah
pelanggan listrik menurut kecamatan yaitu Muruk Rian sebanyak 348 pelanggan,
Sesayap sebanyak 2.688 pelanggan, Betayau sebanyak 556 pelanggan, Sesayap
Hilir sebanyak 1.184 pelanggan dan Tana Lia sebanyak 718 pelanggan.
Tabel 2. 28 Daya Terpasang dan Produksi Listrik Tana Tidung

Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka,2020

Tabel 2. 29 Daya Terpasang, Produksi, dan Distribusi Listrik PT. PLN (Persero)
pada Cabang PLN di Kabupaten Tana Tidung, 2012-2015
Macam Penggunaan
Tahun Daya Produksi Listrik Dipakai
Susut/Hilang
Terpasang Listrik Terjual Sendiri
2012 2.430 3.960.240 0 1.620 0
2013 3.345 6.015.840 0 1.800 0
2014 3.345 7.476.336 0 2.520 0
2015 3.345 9.026.544 0 2.160 0
Jumlah 12.465 26.478.960 0 8.100 0
Sumber : Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2016
2.3.6. Kawasan Strategis
Kawasan strategis provinsi merupakan bagian wilayah provinsi yang
penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting
dalam lingkup provinsi, baik di bidang ekonomi, sosial, budaya, dan/atau
lingkungan. Penentuan kawasan strategis provinsi lebih bersifat indikatif. Batasan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 67
LAPORAN AKHIR
fisik kawasan strategis provinsi akan ditetapkan lebih lanjut dalam rencana tata
ruang kawasan strategis. Kawasan strategis provinsi berfungsi:
1. Untuk mewadahi penataan ruang kawasan yang tidak bisa terakomodasi
dalam rencana struktur ruang dan rencana pola ruang;
2. Sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial ekonomi
masyarakat dan kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah provinsi
yang dinilai mempunyai pengaruh sangat penting terhadap wilayah
provinsi bersangkutan; dan
3. sebagai dasar penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis
provinsi.
Kawasan strategis provinsi ditetapkan berdasarkan:
1. Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi;
2. Nilai strategis dari aspek-aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi
penanganan kawasan;
3. Kesepakatan para pemangku kepentingan berdasarkan kebijakan yang
ditetapkan;
4. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup lingkungan hidup
wilayah provinsi; dan
5. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Kawasan strategis provinsi ditetapkan dengan kriteria:
1. Memperhatikan faktor-faktor di dalam tatanan ruang wilayah provinsi yang
memiliki kekhususan;
2. Memperhatikan kawasan strategis nasional (KSN) yang berada di wilayah
provinsi;

3. Dapat berhimpitan dengan kawasan strategis nasional, namun harus


memiliki kepentingan/kekhususan yang berbeda serta harus ada
pembagian kewenangan antara pemerintah pusat dan pemerintah
daerah provinsi yang jelas;

4. Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut


kepentingan ekonomi yang berpengaruh terhadap pertumbuhan
ekonomi provinsi yaitu merupakan aglomerasi berbagai kegiatan
ekonomi yang memiliki:

 Potensi ekonomi cepat tumbuh;


 Sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi;

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 68
LAPORAN AKHIR
 Potensi ekspor;
 Dukungan jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan
ekonomi;
 Kegiatan ekonomi yang memanfaatkan teknologi tinggi;
 Fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi pangan dalam
rangka mewujudkan ketahanan pangan; atau
 Fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi sumber energy
dalam rangka mewujudkan ketahanan energi.

5. Dapat merupakan kawasan yang dapat mempercepat pertumbuhan


kawasan tertinggal di dalam wilayah provinsi;

6. Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut


kepentingan sosial antara lain kawasan yang:

 Merupakan tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau


budaya;
 Merupakan prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya;
 Merupakan aset yang harus dilindungi dan dilestarikan;
 Merupakan tempat perlindungan peninggalan budaya;
 Memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman budaya; atau
 Memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial.

7. Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis pendayagunaan


sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi di wilayah provinsi, antara
lain:

 Diperuntukan bagi kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan


dan teknologi berdasarkan lokasi sumber daya alam strategi,
pengembangan antariksa, serta tenaga atom dan nuklir;
 Memiliki sumber daya alam strategis;
 Memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian dan pengembangan
antariksa;
 Memiliki fungsi sebagai pusat pengendalian tenaga atom dan nuklir;
atau
 Memiliki fungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi tinggi strategis.

8. Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut


kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, seperti halnya

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 69
LAPORAN AKHIR
kawasan yang:

 Merupakan tempat perlindungan keanekaragaman hayati;


 Merupakan kawasan lindung yang ditetapkan bagi perlindungan
ekosistem, flora dan/atau fauna yang hamper punah atau
diperkirakan akan punah yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan;
 Memberikan perlindungan keseimbangan tata guna air yang setiap
tahun berpeluang menimbulkan kerugian;
 Memberikan perlindungan terhadap keseimbangan iklim makro;
 Menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas lingkungan hidup;
 Merupakan kawasan rawan bencana alam; atau
 Merupakan kawasan yang sangat menentukan dalam perubahan
rona alam dan mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan
kehidupan.

9. Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis lainnya yang


sesuai dengan kepentingan pembangunan wilayah provinsi.

10. Mengikuti ketentuan pemetaan kawasan strategis provinsi sebagai


berikut:

 Delineasi kawasan strategis harus dipetakan pada satu lembar kertas


yang menggambarkan wilayah provinsi secara keseluruhan;
 Pada peta kawasan strategis provinsi juga harus digambarkan delineasi
kawasan strategis nasional yang berada di dalam wilayah provinsi
bersangkutan;
 Pada bagian legenda peta harus dijelaskan bidang apa yang menjadi
pusat perhatian setiap delineasi kawasan strategis provinsi; dan
 Penggambaran peta kawasan strategis provinsi harus mengikuti
peraturan perundang-undangan terkait pemetaan rencana tata ruang.

Berdasarkan pertimbangan kriteria nilai strategis untuk kawasan strategis


nasional yang meliputi aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi dalam
penanganan kawasan, bahwa rencana kawasan strategis provinsi (ksp) yang
provinsi kalimantan utara,terdiri atas:

a. Kawasan yang memilik inilai strategis dari sudut kepentingan ekonomi


yang berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi provinsi

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 70
LAPORAN AKHIR
 Kawasan perbatasan dengan kegiatan utama ekonomi di:
 Long bawan dan long layu di kabupaten nunukan;
 Pulau sebatik di kabupaten nunukan; dan
 Long nawang di kabupaten malinau;
 Kawasan food estate dan rice estate di kabupaten bulungan;
 Kawasan tanah kuning di kabupaten bulungan; dan
 Koridor perkotaan tarakan – tanjung selor.
b. Kawasan strategis dari sudut kepentingan social dan budaya di dalam
wilayah provinsi
 Warisan budaya kerajaan bulungan
c. Kawasan yang memilikinilai strategis dari sudut kepentingan fungsi dan
daya dukung lingkungan hidup di dalam wilayah provinsi
 Koridor sungai sesayap; dan
 Delta tanjung palas (kabupaten bulungan).
d. Kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan teknologi
tinggi
Kawasan strategis merupakan kawasan yang ditetapkan oleh
Pemerintah Kab/Kota sebagai wilayah yang memiliki nilai nilai tertentu.
Kawasan strategis berdasarkan RTRW Kabupaten Tana Tidung adalah
kawasan yang di dalamnya mempunyai pengaruh besar terhadap
a. Tata ruang di wilayah sekitar
b. Kegiatan lain di bidang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya
c. Peningkatan kesejahteraan masyarakat
Kawasan strategis mempunyai karakter khusus dan perlu ditangani
oleh Pemerintah Kab./Kota. Kawasan tersebut diarahkan untuk:
a. Pengelolaan kawasan yang berpotensi mendorong perkembangan
kawasan sekitar dan atau berpengaruh terhadap perkembangan wilayah
Kabupaten Tana Tidung secara umum.
b. Pengelolaan kawasan perbatasan dalam satu kesatuan arahan dan
kebijakan yang saling bersinergi.
c. Mendorong revitalisasi potensi wilayah yang belum berkembang.

d. Penempatan pengelolaan kawasan diprioritaskan dalam kebijakan utama


pembangunan daerah
e. Mendorong tercapainya tujuan dan sasaran pengelolaan kawasan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 71
LAPORAN AKHIR
f. Peningkatan kontrol terhadap kawasan yang diprioritaskan
g. Mendorong terbentuknya badan pengelolaan kawasan yang diprioritaskan
Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 26 Tahun
2007 tentang Penataan Ruang, kawasan strategis terbagi atas empat
kategori. Kawasan strategis dipandang dari sudut kepentingan pertahanan
dan keamanan, pertumbuhan ekonomi- sosial-budaya, pendayagunaan
sumber daya alam dan atau teknologi tinggi serta dipandang dari fungsi dan
daya dukung lingkungan hidup. Dari beberapa sudut pandang tersebut,
Kabuapten Tana Tidung membagi tata ruang wilayahnya sebagai berikut:

1. Kawasan Pertahanan dan Keamanan


Kawasan pertahanan dan keamanan di Kabupaten Tana Tidung
dipergunakan oleh TNI sebagai pertahanan keamanan nasional. Kawasan
yang digunakan dengan fungsi kegiatan pertahanan dan keamanan
dikategorikan sebagai kawasan strategis. Kawasan strategis ini mencakup
daerah pangkalan militer, lokasi latihan tentara, obyek vital negara, basis
dan daerah demobilisasi. Adapun beberapa lokasi yang termasuk kategori
kawasan strategis ini yaitu:
a. Komando Distrik Militer (Kodim) berada di Tideng Pale Kecamatan
Sesayap;
b. Komando Rayon Militer (Koramil) berada di setiap ibukota kecamatan;
c. Kepolisian Resort berada di Kecamatan Sesayap; dan
d. Kepolisian Sektor berada di setiap ibukota kecamatan.

2. Kawasan Perbatasan
Kawasan perbatasan merupakan kawasan antar kota yang
memerlukan pengawasan dan pengendalian. Kawasan perbatasan antar
kota mempunyai kontribusi terhadap pencapaian sasaran secara nasional
dana tau regional. Kawasan perbatasan yang memilki interaksi secara
langsung dalam pemanfaatan ruang meliputi:
b. Kawasan perbatasan antara Kabupaten Tana Tidung dengan Kawasan
ZEE 12 mil.
c. Arahan pengelolaan kawasan perbatasan antar kota agar sesuai fungsi
antar wilayah dan kerjasama infrastruktur dan pemanfaatan ruang
antar wilayah antara lain:
 Prinsip saling menguntungkan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 72
LAPORAN AKHIR
 Penciptaan efisiensi dalam proses pembangunan dengan
memperhatikan efektifitas dan efisiensi sumber daya alam
 Tetap memelihara kualitas lingkungan hidup
 Tetap mempertahankan fungsi dasar kawasan, terutama
kawasan lindung.
3. Kawasan Strategis Aspek Ekonomi

Kawasan strategis ekonomi diutamakan dalam program


pengembangan kawasan diprioritaskan. Hal ini terkait dengan kontribusi
pengembangan kawasan yang diprioritaskan dalam strategi pengembangan
wilayah. Kawasan strategis ekonomi dipengaruhi oleh perubahan sosial-
ekonomi dan modernisasi. Hal ini mendorong terciptanya kegiatan ekonomi
yang lebih berkembang.
Berdasarkan pengaruh dan perkembangan serta dampaknya,
kawasan ini berpotensi terhadap pengembangan simpul-simpul jasa
ekonomi, permukiman di perkotaan, pengembangan industri, pertanian dan
pariwisata. Daerah-daerah kawasan strategis aspek ekonomi yaitu:
a) Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Agropolitan di Kecamatan
Sesayap Hilir dan Kecamatan Tana Lia;
b) KSK Minapolitan di Kecamatan Sesayap Hilir;
c) KSK Pengembangan Kawasan di Sekitar Jalan Trans Kalimantan;
d) KSK Perkotaan Sesayap; dan e. KSK Perkotaan Tanah Merah.
4. Kawasan Strategis Sosial Budaya
Selain adanya Kawasan Strategi Ekonomi Kabupaten Tana Tidung
juga memiliki Kawasan Strategi Sosial Budaya, yang berfungsi sebagai
cagar budaya dengan corak ragam dan daya dukung yang berbeda satu
dengan lainnya. Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya
berupa Kawasan Strategi Kabupaten (KSK) Pengembangan Budaya Lokal di
Tideng Pale.
5. Kawasan Strategis Daya Dukung Lingkungan
Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup meliputi:
a) KSK Kawasan Lindung Gunung Rian berada di Kecamatan Sesayap;
dan
b) KSK Suaka Alam dan Mangrove dan Sempadan Pantai berada di
Kecamatan Sesayap Hilir.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 73
LAPORAN AKHIR
2.4. Kondisi Sosial Ekonomi

Ekonomi dan budaya akan dijelaskan per unit. Ekonomi mencakup


pendapatan regional daerah dan mata pencaharian. Budaya sekitar mencakup
adat istiadat, tradisi, budaya. Berikut ini adalah penjelasan di bidang ekonomi yaitu:

2.4.1 Kependudukan
Sumber utama data kependudukan adalah sensus penduduk yang
dilaksanakan sepuluh tahun sekali. Sensus penduduk telah dilaksanakan sebanyak
enam kali yaitu 1961, 1971, 1980, 1990, 2000 dan 2010. Di dalam sensus
penduduk, pencacahan dilakukan terhadap seluruh penduduk yang berdomisili di
wilayah territorial Indonesia termasuk warna negara asing kecuali anggota korps
diplomat negara sahabat. Dari jumlah tersebut, langkah selanjutnya dapat
menghitung jumlah dan kepadatan penduduk serta penyebaran penduduk.

Penduduk Kabupaten Tana Tidung berdasarkan proyeksi penduduk tahun


2020 adalah sebesar 30.896 jiwa. dengan pertumbuhan penduduk 6,38%.
Berdasarkan konsep dan metodologi BPS jumlah penduduk Tana Tidung tahun
2020 adalah hasil proyeksi sensus penduduk tahun 2010 dengan penduduk yang
termuat didalamnya adalah penduduk yang tercatat secara administratif di KTT
ataupun yang tidak tercatat secara administratif di KTT (penduduk dari
Kabupaten/Kota lain) tetapi sudah menetap di KTT selama 6 bulan atau kurang dari
6 bulan tetapi bertujuan untuk menetap Secara spesifik jika dilihat menurut
kecamatan, angka laju pertumbuhan penduduk untuk tahun 2020 relatif sama untuk
semua kecamatan dengan ratarata laju pertumbuhan 6,38 persen. Adapun
persebaran penduduk menurut kecamatan yang disajikan pada Tabel 2.35.

Tabel 2. 30 Jumlah Penduduk di Kabupaten Tana Tidung


Tahun
No Jumlah
Penduduk 2016 2017 2018 2019 2020
1 Jumlah jiwa 23.497 25.084 26.892 28.926 30.896
2 Pertumbuhan 7,33 6,75 7,21 7,56 6,38
Sumber: Tana Tidung dalam Angka, 2021
Penyebaran penduduk Kabupaten Tana Tidung belum bisa dikatakan
merata di wilayah kecamatan karena masih terdapat 2 kecamatan yang
mendominasi (Sesayap dan Sesayap Hilir). Pada tahun 2020, sebaran penduduk
terbanyak di Kecamatan Sesayap sebesar 40% yang merupakan pusat
pemerintahan Kabupaten Tana Tidung. Secara kontras, Kecamatan Muruk Rian

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 74
LAPORAN AKHIR
yang mempunyai luas sebesar 12,60% dari luas wilayah kabupaten Tana Tidung
hanya berpenduduk sebesar 7% dari total penduduk se-kabupaten, yang dapat
dilihat pada grafik pesebaran penduduk di Kabupaten Tana Tidung yang disajikan
pada Gambar 2.17.

Gambar 2. 15 Grafik Presentase Pesebaran Jumlah Penduduk Disetiap Kecamatan


Tana Tidung
Sumber : Tana Tidung Dalam Angka, 2021
2.4.2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Produk domestik bruto tingkat regional menggambarkan kemampuan suatu
wilayah untuk menciptakan nilai tambah pada suatu waktu tertentu. PDRB
ditetapkan berdasarkan dua pendekatan, yaitu lapangan usaha dan pengeluaran.
PDRB dari sisi lapangan usaha merupakan penjumlahan seluruh komponen nilai
tambah bruto yang mampu diciptakan oleh lapangan usaha. Untuk keseragaman
penghitungan Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) seluruh provinsi di
Indonesia, mulai tahun 2010 Badan Pusat Statistik melakukan penghitungan PDRB
di seluruh Indonesia dengan menggunakan seri penghitungan PDRB yang baru
dengan tahun dasar 2010. Penentuan tahun dasar 2010 sebagai tahun dasar baru
juga didasarkan pada pengamatan bahwa perekonomian pada tahun 2010 pada
skala regional cukup normal dan memadai. Berikut perkembangan PDRB
Kabupaten Tana Tidung selama lima tahun terakhir dapat dilihat pada Gambar 2.7.
Selama lima tahun terakhir, laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tana Tidung
mengalami laju pertumbuhan yang positif. Berdasarkan table 66, dari tahun 2015
hingga tahun 2019 terjadi peningkatan laju pertumbuhan PDRB. Dimulai dari 0,88
pada tahun 2015 menjadi 4,84 pada tahun 2019 dengan catatan bahwa hasil 2019
adalah angka penghitungan yang sangat sementara. Distribusi Persentase Produk
Domestik Regional Bruto atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 75
LAPORAN AKHIR
Tahun 2015 – 2019 disajikan pada tabel 2.30.

Gambar 2. 16 Laju Pertumbuhan PDRB Kabupaten Tana Tidung


Sumber : Tana Tidung Dalam Angka, 2021
Tabel 2. 31 Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto atas Dasar
Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha Tahun 2015 – 2019

No Lapangan Usaha 2015 2016 2017 2018 2019

1 Pertanian 34,74 36,21 32,35 31,15 30,71


Pertambangan &
2 28,69 25,21 30,05 31,20 32,02
Penggalian
Industri
3 Pengolahan 2,28 2,39 2,29 2,20 2,11

Pengadaan Listrik
4 dan Gas 0,01 0,02 0,02 0,02 0,02

5 Pengadaan Air 0,01 0,01 0,01 0,01 0,01

6 Bangunan 15,48 16,60 16,14 16,55 16,59

Perdagangan 4,78
Hotel & Restoran 4,37 4,73 4,81 4,84
7
8 Transportasi & 0,78 0,76 0,75 0,75 0,74
Pergudangan
Penyediaan
9 akomodasi & 0,21 0,21 0,21 0,22 0,21
makan minum

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 76
LAPORAN AKHIR

No Lapangan Usaha 2015 2016 2017 2018 2019

Informasi &
8 Komunikasi 0,04 0,04 0,03 0,03 0,03

Jasa Keuangan 0,10 0,10 0,10 0,10


9 0,10

10 Real Estate 0,67 0,66 0,63 0,63 0,62

11 Jasa Perusahaan 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02

Administrasi
Pemerintahan,
Pertahanan dan 10,67 11,01 10,66 10,39 10,18
14 Jaminan Sosial
Wajib

15 Jasa Pendidikan 1,47 1,54 1,46 1,45 1,43


16 Jasa Kesehatan 0,07 0,07 0,06 0,06 0,06
17 Jasa Lainnya 0,39 0,42 0,40 0,38 0,38
PDRB 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber : BPS Kabupaten Tana Tidung, 2020

Mata pencaharian penduduk Kabupaten Tana Tidung beragam. PDB


menurut lapangan usaha mengalami perubahan klasifikasi dari 9 lapangan usaha
menjadi 17 jenis lapangan usaha. PDB menurut lapangan usaha diricni menurut
total nilai tambah dari seluruh sektor ekonomi yang mencakup lapangan usaha
Pertanian, Kehutanan, Perikanan, Pertambangan, Penggalian, Industri Pengolahan,
Pengadaan Listrik dan Gas, Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan
Daur Ulang, Konstruksi, Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan
Sepeda Motor, Tranportasi dan Pergudangan, Penyediaan Akomodasi Makan dan
Minum, Informasi dan Komunikasi, Jasa Keuangan dan Asuransi, Real Estate,
Perusahaan Jasa, Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial
Wajib, Pendidikan, Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial lainnya. Berikut ini rincian
PDRB Kabupaten Tana Tidung dari tahun 2015-2019 disajikan pada tabel 2.31.
Tabel 2. 32 Statistika Ketenaga Kerjaan

URAIAN 2013 2014

TPAK (%) 68,88


Tingkat pengangguran (%) 4,21
Bekerja (%) 95,80
Bekerja Sektor Pertanian (%) 61,03
Bekerja Sektor Industri (%) 0,47

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 77
LAPORAN AKHIR

URAIAN 2013 2014

Bekerja Sektor Jasa (%) 18,67


Bekerja Sektor Lainnya (%) 19,84
Sumber : Kabupaten Tana Tidung, 2015

Adat istiadat merupakan satu sub sistem nilai yang memuat kekuatan hukum
adat di tengah masyarakat Kabupaten Tana Tidung, terutama dalam mengatur tata
pergaulan di tengah warga masyarakat, kepentingan dan cara untuk mewujudkan
keinginan dan kebutuhan. Pelaksanaan aturan adat dapat ditemui di banyak wilayah
di Kabupaten Tana Tidung. Melalui pelaksanaan aturan adat tersebut tergambar
nilai-nilai luhur kebudayaan masyarakat Kabupaten Tana Tidung Kabupaten Tana
Tidung, seperti nilai kepedulian serta kepekaan terhadap berbagai persolan dan
kejadian yang ada di tengah masyarakat. Sebagaimana dalam kehidupan
bermasyarakat merupakan perbauran dari berbagai etnis dan suku yang ada di
Kabupaten Tana Tidung terhadap perlunya batasan-batasan dalam bersikap dan
bergaul, yang bertujuan mewujudkan tatanan kehidupan masyarakat yang taat azas
dan nilai-nilai kebaikan bersama.

Tujuan pengembangan prasarana lingkungan di Kabupaten Tana Tidung


adalah sebagai berikut :
a. Melayani kawasan perkotaan atau wilayah usaha dan produksi tinggi.
b. Meningkatkan efisiensi pengelolaan lingkungan.
c. Menjaga dan menciptakan keyamanan dan keamanan ligkungan.
d. Sedapat mungkin tidak menyebabkan gangguan terhadap lingkungan.
1) Rencana Persampahan
Untuk meningkatkan pelayanan masalah sampah, terlebih dahulu perlu
dilakukan studi kelayakan lokasi tempat pembuangan akhir (TPA), perkiraan
kebutuhan armada dan SDM, serta target yang akan dilayani sehingga tingkat
pelayanannya lebih tinggi dan lebih baik. Semakin banyaknya volume sampah
hingga tahun 2030, perlu memperhatikan kapasitas TPA yang ada saat ini.
Berdasarkan sumber timbulan sampah berasal dari : Kawasan perumahan,
Daerah perdagangan dan jasa, Jalan/transportasi, Daerah perkantoran,
Kawasan industri. Berdasarkan standar/petunjuk perencanaan kawasan
perumahan kota, timbulan sampah setiap orang sebanyak 2,5 liter/hari untuk
domestik dan non domestik diperkirakan sekitar 15% sampah domestik. Dengan
demikian volume sampah Kabupaten Tana Tidung sampai tahun 2030

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 78
LAPORAN AKHIR
diperkirakan akan mencapai 162 m3 per hari.

Berdasarkan hasil proyeksi, maka rencana pengelolaan sampah tahun


2030 perlu penambahan 71 unit gerobak sampah, 47 kontainer sampah, 28 truk
sampah, 14 amroll truck, dan 13 TPS karena sampah domestik dan non-
domestik meningkat menjadi 162 m3/hari. Penanganan persampahan
direncankan dikelola perkotaan atau kecamatan. Timbunan sampah di
Kabupaten Tana Tidung sampai pada akhir tahun perencanaan akan
mengalami peningkatan yang cukup pesat. Arahan pengembangan sistem
pengelolaan persampahan disesuaikan dengan sistem perwilayah yang ada.

Menunjuk pada Standar Nasional Indonesia (SNI) dalam penentuan


lokasi TPA. Hal-hal atau faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam penentuan
lokasi TPA antara lain:
a. Tercakup dalam perencanaan tata ruang kabupaten dan daerah.
b. Jenis tanah kedap air.
c. Daerah yang tidak produktif untuk pertanian.
d. Dapat dipakai untuk minimal 5-10 tahun.
e. Tidak mebahayakan atau mencemari lingkungan.
f. Jarak dari pusat pelayanan ± 10 km.
g. Merupakan daerah yang bebas banjir.
Selain pertimbangan SNI, pertimbangan lainya dalam menentukan lokasi
dan jenis TPA adalah:
a. Pencapaian keseimbangan pelayanan dari berbagai sudut lokasi/wilayah.
b. Dapat memperkecil dampak negatif terhadap lingkungan.
c. Memunculkan “nilai ekonomis sampah” yang secara tidak langsung
diharapkan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat dan mengurangi
terjadinya pencemaran lingkungan akibat sampah.
d. TPA yang dikembangkan adalah TPA dengan kualitas antara lain:
 Tidak menibulkan abu.
 Dapat meminimalkan bahaya terhadap kesehatan, karenan lnset (lalat)
dan rodentidak dapat berkembang biak.
 Terhindar dari bahaya terhadap kemungkinan terjadinya kebakaran kecil.
 Kebutuhan relatif kecil.
 Setelah kapsitas TPA penuh, dalam jangka waktu tertentu lokasi TPA
dapat di manfaatkan untuk kepentingan lainya, seperti taman, tempat

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 79
LAPORAN AKHIR
rekreasi, lapangan olah raga, dan lain-lain.

Berdasarkan pertimbangan diatas, maka rencana pengelolaan


persampahan adalah sebagai berikut:
1. Pembangunan TPA di Desa Gunawan Kecamatan Sesayap seluas 10
Ha untuk melayani setiap wilayah pembangunan.
2. Pengembangan usaha daur ulang sampah, kertas dan plastic (sampah
kering).
3. Sistem pengelolaan TPA yang dikembangkan adalah Controller Landfill.
4. Peningkatan kesadaran (peran serta) masyarakat dalam menjaga
kebersihan lingungan.
5. Pengefektifan fungsi pemulung dengan pembangkitan kegiatan daur
ulang sampah menjadi produk-produk yang bedaya guna.
6. Penambahan sarana pengangkutan dan petugas persampahan,
terutama di wilayah perkotaan.
7. Pengomposan sampah-sampah organi dan anorganik dan
pembangunan fasilitas tempat pemisahan jenis sampah organic dan
anorganik yang dilakukan oleh masyarakat mulai dari rumah-rumah
sampai tempat-tempat umum, dimana pemerintah menyediakan sarana
tomg sampah untuk memilah-milah sampah tersebut.
8. Pemerintah mengeluarkan aturan-aturan yang diperlukan dan lebih
tegas mengenai pembuangan sampah ini, antara lain memberikan
denda kapada pihak yang membuang sampah sembarangan,sistem
retribusi sampah, tarif pengelolaan dan lain-lain.
9. Frekwensi pelayan dibagi menjadi beberapa kondisi sebagai berikut:
 Wilayah dengan pelayanan intesif adalah daerah jalan protokol, pusat
kabupaten, kawasan permukiman perkotaan tidak teratur dan derah
komersil.
 Wilayah dengan pelayanan menengah adalah kawasan permukiman
teratur.
 Wilayah dengan pelayanan rendah adalah daerah pinggiran
kabupaten.

2) Kebutuhan Sanitasi
Sebagai daerah pertanian khusunya tanaman pangan, maka
keberadaan prasarana irigasi sangat berpengaruh terhadap produksi

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 80
LAPORAN AKHIR
yang di hasilkan. Meskipun di kabupaten Tana Tidung terdapat
berbagai sungai besar, namun pemanfaatannya untuk irigasi masih
belum maksimal. Untuk arahan pengembangan kedepanya yaitu:
1. Mengoptimalkan saluran-saluran irigasi yang telah ada sehinga
produksi dari tanaman pangan akan lebih meningkat dan
pembuatan saluran irigasi yang masih berupa tanah menjadi
permanen agar tidak terjadinya erosi.
2. Penghijauan /menghutankan kembali wilayah yang merupakan
catchman area.
3. Membuat dan meninggikan elevasi tanggul-tanggul sungai di
kawasan perkotaan atau dekat dengan kawasan permukiman
penduduk.
4. Melakukan pengerukan pada sungai yang mengalami
pendangkalan, pelebaran pada sungai yang mengalami
peyempitan dan pengaman wilayah sepanjang sepadan sungai.
5. Penyuluhan kepada masyarak agar tidak mebuang sampah ke
sungai.
3) Pengelolaan Limbah Industri
Berdasarkan hasil skenario pengembangan Kabupaten Tana
Tidung, serta adanya rencana kegiatan industri berbasis agroindustri
di Kabupaten Tana Tidung, maka rencana penanganan limbah untuk
Kabupaten Tana Tidung serta konsep struktur ruang Kabupaten
Tanah Tidung dapat dijabarkan sebagai berikut:
1. Penanganan limbah padat rumah tangga (black water) dilakukan
dengan cara yaitu setiap rumah diwajibkan mempunyai septic
tank, sedangkan untuk kawasan permukiman yang padat
mempergunakan sistem septic tank komunal.
2. Penanganan air limbah untuk kawasan ekonomi, sistim yang
dipakai adalah gabungan antara sistem indiviual dan cara
kolektif.
a. Instalasi pengolahan air limbah yang harus ada pada kegiatan
agroindustri, terutama untuk kegiatan agroindustri yang
terdapat di Kabupaten Tana Tidung yang terdiri dari
pengolahan secara kimia dan biologis Bar Screen
Untuk memisahkan benda-benda terapung yang mungkin

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 81
LAPORAN AKHIR
terbawa oleh air limbah seperti : potongan kayu, kertas, plastik
dan lain sebagainya.
b. Grit Chamber
Tempat untuk memisahkan pasir-pasir yang bercampur di
dalam air limbah guna mencegah terjadinya kerusakan
terutama pada pompa-pompa yangh digunakan.
c. Bak Pengendap I
Tempat dimana terjadinya proses pemisahan antara air
limbah dengan partikel diskrit yang terkandung secara
gravitasi.
d. Tangki Aerasi (Proses Lumpur Aktif)
Proses dimana pertumbuhan biologis yang terflokulkasi
dicampurkan dengan air limbah dan diaerasi.
e. Bak Pengendap II
Berfungsi untuk mengendapkan flok-flok pertumbuhan biologi
yang terbentuk pada pengolahan lumpur aktif.
f. Bak Tampung Air Bersih
Berfungsi untuk penampungan air yang sudah di proses,
kemudian untuk di salurkan kembali.
2.5. Fungsi dan Peran Kabupaten
2.5.1. Fungsi Kabupaten
Menjelaskan bahwa berdasarkan Undang-Undang No. 23 Tahun 2014
tentang Pemerintahan Daerah terdapat pembagian urusan pemerintahan antara
Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota.
Berdasarkan Undang- Undang tersebut kewenangan sub urusan Air Minum dibagi
sebagai berikut: Fungsi Pemerintah Pusat adalah sebagai Penetapan
pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) secara nasional.
Pengelolaan dan pengembangan SPAM lintas Daerah provinsi, dan SPAM untuk
kepentingan strategis, untuk Fungsi Pemerintah Daerah Provinsi adalah
melakukan Pengelolaan dan pengembangan SPAM lintas Daerah kabupaten/kota,
sedangkan Fungsi Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota adalah melakukan
Pengelolaan dan pengembangan SPAM di Daerah kabupaten/kota.

2.5.2. Peran Kabupaten


Dalam pelaksanaan skema KPBU, Pemerintah dapat berperan untuk
memberikan dukungan terhadap badan usaha pelaksana dalam pelaksanaan KPBU.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 82
LAPORAN AKHIR
Hal ini juga sesuai dengan Pasal 56 Ayat (5) Peraturan Pemerintah Nomor 122
Tahun 2015 Tentang Sistem Penyediaan Air Minum. Berdasarkan pasal tersebut,
dalam rangka terwujudnya kerjasama antara BUMN/BUMD dengan badan usaha
swasta, Pemerintah Pusat dan/atau Pemerintah Daerah dapat memberikan
dukungan yang diperlukansesuai dengan kewenangannya. Berkaitan dengan
pemberian dukungan pemerintah atas sebagian biaya konstruksi, perlu dilakukan
analisa terhadap peraturan berikut :
 Peraturan Menteri Keuangan No. 223/PMK.011/2012 Pemberian Dukungan
Kelayakan Atas Sebagian Biaya Konstruksi Pada Proyek Kerjasama
Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam Pelaksanaan Infrastruktur.
 Investasi pengembangan SPAM dan/atau Pengelolaan SPAM terhadap unit
Air Baku dan Unit Produksi;
 Investasi unit distribusi yang selanjutnya dioperasikan dan dikelola oleh
BUMN atau BUMD yang bersangkutan; dan /atau
 Investasi teknologi pengoperasian dan pemeliharaan dalam rangka
mengupayakan Penyelenggaraan SPAM yang efektif dan efisien dengan
mekanisme kontrak berbasis kinerja.
Peta pola rencana ruang Kabupaten Tana Tidung terdapat di gambar 2.16

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 83
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 17 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabuapten Tana Tidung 2010 - 2031

84
Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM
(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR
2.6. KEUANGAN DAERAH
Berdasarkan Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka tahun 2016, realisasi
penerimaan APBD Kabupaten Tana Tidung dibanding dengan pengeluarannya
menunjukkan posisi defisit sebesar Rp 313.724.000. Data realisasi pendapatan dan
belanja APBD Kabupaten Tana Tidung Tahun 2015 ditampilkan pada tabel 2.36.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 85
LAPORAN AKHIR
Tabel 2. 33 Realisasi Pendapatan Dan Belanja APBD Kabupaten Tana Tidung
Tahun 2015

Jenis Pendapatan dan Belanja Jumlah (Rp)


I PENDAPATAN 498.411.000.000,00
1.1 Pendapatan Asli Daerah (PAD) 33.571.000.000,00
1.1.1 Pajak Daerah 1.993.000.000,00
1.1.2 Retribusi Daerah 1.996.000.000,00
1.1.3 Hasil Perusahaan Milik Daerah *)
1.1.4 Lain-Lain PAD Yang Sah 29.582.000.000,00
1.2 Dana Perimbangan 414.263.000.000,00
1.2.1 Bagi Hasil Pajak 16.306.000.000,00
1.2.2. Bagi Hasil Bukan Pajak 218.265.000.000,00
1.2.3. Dana Alokasi Umum 171.597.000.000,00
1.2.4. Dana Alokasi Khusus 8.095.000.000,00
1.3 Lain-Lain Pendapatan Yang Sah 50.577.000.000,00
1.3.1 Pendapatan Hibah 27.000.000,00
1.3.2. Dana Darurat *)
1.3.3. Dana Bagi Hasil Pajak dari Provinsi 22.608.000.000,00
1.3.4. Dana Penyesuaian dan Otonomi Daerah 2.714.000.000,00
1.3.5. Bantuan Keuangan 6.231.000.000,000
1.3.6. Lainnya 19.022.000.000,00
II
BELANJA
2.1 Belanja Tidak Langsung 287.579.000.000,00
2.1.1 Belanja Pegawai 195.717.000.000,00
2.1.2 Belanja Bunga -
2.1.3 Belanja Subsidi -
2.1.4 Belanja Hibah 43.586.000.000,00
2.1.5 Belanja Bantuan Sosial 1.846.000.000,00
2.1.6. Belanja Bagi Hasil kepada Provinsi/Kabupaten -
2.1.7. Belanja Bantuan Keuangan kepada Provinsi/Kabupaten 45.015.000.000,00
2.1.8. Belanja Tidak Terduga 1.415.000.000,00
2.2 Belanja Langsung 524.556.000.000,00
2.2.1 Belanja Pegawai 25.904.000.000,00
2.2.2 Belanja Barang dan Jasa 207.668.000.000,00
2.2.3 Belanja Modal 290.984.000.000,00
Sumber: Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka, 2016

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 86
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 18 Peta Rencana Kawasan Strategis


Sumber: RTRW Kabuapten Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 87
LAPORAN AKHIR

Gambar 2. 19 Peta Jaringan Energi


Sumber : RTRW Kab. Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 88
LAPORAN AKHIR

BAB III
KONDISI SPAM EKSISTING KABUPATEN
TANA TIDUNG
3.1. Umum
Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Tana Tidung telah berdiri
sejak tahun 2013. Sumber air baku yang digunakan PDAM Kabupaten Tana Tidung
ada beberapa sungai yang digunakan sebagai sumber air baku di Kabupaten Tana
Tidung. Sungai utama yang digunakan adalah Sungai Sesayap. Sungai lainnya yang
berfungsi sebagai air baku adalah Sungai Sebaduang, Sungai Supa, Sungai Mandul.
Selain itu ada beberapa sumber yang berpotensi dimanfaatkan seperti MA Muruk
Rian dan Sungai Betayau namun belum dapat dimanfaatkan sebagai sumber air
baku. Cakupan pelayanan PDAM Tirta Aki Yambir di wilayah Ibu Kota Kabupaten
Tana Tidung meliputi wilayah Desa Tideng Pale dan Desa Tideng Pale Timur.
jumlah sambungan rumah (pelanggan) PDAM Tirta Aki Yambir yang berada di
wilayah pelayanan Ibu Kota Kabupaten ini mecapai 742 sambungan aktif sampai
tahun 2015.

3.2. Aspek Teknis


. Sarana dan prasarana SPAM di Kabupaten Tana Tidung yang telah terbangun
akan dijelaskan pada masing-masing sub-bab di bawah ini, yaitu:

3.2.1. SPAM PDAM Kabupaten


3.2.1.1. SPAM Perkotaan Jaringan Perpiaan (JP)
Kabupaten Tana Tidung telah memiliki Rencana Induk Sistem
Penyediaan Air Minum yang disusun pada tahun 2016. Nilai dokumen yang
diperoleh adalah 79,98. RISPAM ini belum dilegalisasi dan tahun 2021 dilakukan
Review Update. Penyusunan Review RISPAM Kabupaten Tana Tidung dengan
kode RUP 29518952. Dokumen ini diupdate dari dokumen RISPAM Tahun 2016.
Lembaga yang mengadakan adalah Badan Perencanaan Daerah dan Penelitian

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
89
LAPORAN AKHIR

dan Pengembangan Kabupaten Tana Tidung. Adapun rincian detail dokumen


RISPAM Kabupaten Tana Tidung Tahun 2016 dapat dilihat pada tabel 3.1 di bawah
ini:

Tabel 3. 1 Detail Dokumen RISPAM Kabupaten Tana Tidung 2016

1 Nama Dokumen Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum


2 Tahun Disusun 2016
Badan Perencanaan dan Pembangunan
3 Lembaga Pengadaan
Daerah dan Penelitian dan Pengembangan
4 Mitra Penyusun Dokumen Universitas Borneo Tarakan
Jl. Amal Lama No. 01. Kelurahan Pantai Amal,
5 Alamat Mitra Penyusun
Tarakan Tim., Kota Tarakan, Kalimantan Utara
6 Nilai Dokumen di Direktorat PSPAM 79,98 (2016)
7 Jumlah Bab 6
8 Status Dokumen Terakhir Sedang Proses Review Update
Sumber: Data Warehouse Direktorat PSPAM, 2021

A. Sumber Air Baku


Sumber air baku yang digunakan di Kabupaten Tana Tidung berasal dari air
permukaan. Untuk PDAM Kabupaten Tana Tidung, sumber air baku yang
digunakan berasal dari Sungai Sesayap, Sungai Betayau, Sungai Sebaduang
dan Sungai Mandul. Rincian beberapa unit pelayanan air minum beserta unit
instalasinya di beberapa sumber air diuraikan dalam tabel berikut:

Tabel 3. 2 Sumber Air Baku di PDAM Kabupaten Tana Tidung

No Nama Unit IPA Nama Sumber Air Baku

1 IPA Tideng Pale Sungai Sesayap


2 IPA Sedulun Sungai Sesayap
3 IPA Sebawang Anak Sungai Sesayap
4 IPA Tanah Merah Sungai Sungai Mandul
Sumber: RISPAM Kabupaten Tana Tidung, 2016

B. Unit Produksi
Unit produksi dan distribusi di PDAM Kabupaten Tana Tidung memiliki
daerah pelayanan sesuai sumber airnya masing-masing. Berikut ini tabel 3.3
merupakan uraian masing-masing unit produksi dan distribusi tersebut yaitu:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
90
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 3 Unit Pelayanan di PDAM Kabupaten Tana Tidung

Kapasitas (l/dtk)
Nama Sumber Air
No Nama Unit Pelayanan Idle
Baku Terpasang Produksi
Capacity
Unit SPAM Sesayap
1 IPA Paket 20 L/det (2012) 20 0 20
IPA Paket 20 L/det (2018) Sungai Sesayap 20 15 5
Unit SPAM Tideng Pale
2 IPA Paket 5 L/det Sungai Sesayap 5 5 0
IPA Paket 5 L/det 5 0 5
Unit SPAM Sebawang
3
IPA Paket 5 L/det Anak Sungai Sesayap 5 0 5
Unit SPAM Tana Merah
4
IPA Paket 10 L/det Sungai Mandul 10 0 10
Jumlah 75 25 50
Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

C. Cakupan Pelayanan
PDAM Kabupaten Tana Tidung membagi wilayah pelayanan SPAM sesuai
dengan unit pelayanan SPAM. Wilayah pelayanan tersebut sesuai dengan tabel
sebelumnya. Berikut ini adalah jumlah pelanggan dan besaran pelayanan
PDAM Kabupaten Tana Tidung yaitu:

Tabel 3. 4 Wilayah Terlayani di PDAM Kabupaten Tana Tidung


Penduduk Terlayani Jumlah
Cakupan
No Nama Kecamatan (jiwa) SR (unit)
Pelayanan (%)
PDAM Penduduk PDAM
1 Unit Pelayanan SPAM Sedulun
a. Desa Sedulun 390 598 78 65,22
b. Desa Limbu Sedulun 50 508 10 9,84
c. Desa Tideng Pale Timur 2.045 2.493 409 82,03
d. Desa Sebidai 40 809 8 4,94
e. Desa Seludau 445 532 89 83,67
f. Desa Sesayap 2.040 1.878 408 108
g. Desa Sepala Dalung 1.370 1.678 274 81,64
2 Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale
a. Desa Tideng Pale 2.595 5.618 519 46,10
3 Unit Pelayanan SPAM Sebawang
a. Sebawang 500 255 100 196
4 Unit Pelayanan SPAM Tana Lia
a. Desa Tanah Merah 1.250 1.087 250 115
JUMLAH 7.210 7.558 1.442 69,39
Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
91
LAPORAN AKHIR

D. Skematik Jaringan Distribusi PDAM Kabupaten Tana Tidung


Skematik untuk masing-masing unit pelayanan yang dikelola oleh PDAM
Kabupaten Tana Tidung adalah sebagai berikut:

E.1 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sedulun (Daerah Pelayanan 1)

Unit Pelayanan
Sistem Kec. Sesayap = 242 SR
Pengaliran
Sumber Air Baku Unit IPA

Air Permukaan IPA Paket

- Sungai - Kap. 20 L/det


Sesayap 40 - Kap. 20 L/det Unit Pelayanan
Liter per detik
Desa Sedulun = … SR

Gambar 3. 1 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sesayap


Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

E.2 Sistem Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale (Daerah Pelayanan 2)

Sistem
Pengaliran Unit Pelayanan
Sumber Air Baku Unit IPA
Desa Tideng Pale = 500 SR
Air Permukaan IPA Paket

- Sungai - Kap. 5 L/det


Sesayap 10 - Kap.5 L/det
Liter per detik
Gambar 3. 2 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sesayap
Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
92
LAPORAN AKHIR

E.3 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sebawang (Daerah Pelayanan 3)

Unit Pelayanan
Sistem Kec. Sesayap Hilir = 350
Pengaliran SR
Sumber Air Baku Unit IPA

Air Permukaan IPA Paket

- Sungai - Kap. 10 L/det


Sebaduang 10 Unit Pelayanan
Liter per detik Desa Sebawang = 100 SR

Unit Pelayanan
Desa Bebatu = … SR

Gambar 3. 3 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sesayap Hilir


Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

E.4 Sistem Unit Pelayanan SPAM Tana Merah (Daerah Pelayanan 4)

Unit Pelayanan
Sistem Desa Tanah Merah = 250
Pengaliran SR
Sumber Air Baku Unit IPA

Air Permukaan IPA Paket

- Sungai - Kap. 5 L/det


Mandul 5 L/det

Gambar 3. 4 Sistem Unit Pelayanan SPAM Tanah Merah


Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
93
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 5 Detail Teknis Sarana dan Prasarana PDAM Kabupaten Tana Tidung

Jumlah Penduduk Jam Operasi Pelayanan


Pelaksana Unit Air Baku Sistem Pengaliran Kapasitas (L/det)
Lokasi (Jiwa) Volume (jam/hari) (Unit)
Penyelenggara Idle %
Nama Kota/ Kec/ Titik Wilayah air Reservoir
No. SPAM Capacity Kehilangan Keterangan
SPAM Desa/ Koordinat Pelayanan terjual (m3)
(Lembaga Kap. (L/det) Air
Kelurahan Admin Nama Tahun (L/det)
Pengelola) Teknis Pengambilan Transmisi Distribusi Terpasang Produksi Distribusi Produksi Distribusi SR
istratif Sumber Dibangun
(L/det)

IPA
Kapasitas
20 20 0 20 (20)
Kecamatan 2012 - - 20 Liter per
Sesayap detik yang
dibangun
 Kecamatan tahun 2010
Unit Desa Sesayap tidak
Pelayanan Sedulun, 3.602362, Campuran PDAM Kab. Sungai berfungsi
1  Desa - - Pompa Pompa - 500 m3 -
SPAM Kecamatan 116.892111 Tana Tidung Sesayap
Sedulun
Sedulun Sesayap
Sumber air
terdapat
siput setiluk
2018 16 16 yang
20 20 15 5 (5)
merusak
pipa

Intake IPA
berasal dari
1994 5 5 5 5 - Sungai
Sesayap
dan posisi
Desa belum clear
Unit Kecamatan lahannya
Tideng
Pelayanan Tideng Pale
Pale, PDAM Kab. Sungai
2 SPAM 3.605972, - - Pompa Gravitasi - 200 m3 16 16 1,94
Kecamatan Tana Tidung Sesayap
Tideng  Desa
Sesayap 116.902667 IPA kedua
Pale Tideng
Hilir Pale berbentuk
tabung tidak
beroperasi
1994 5 5 - - (5) karena filter
mengalami
kerusakan

3.563047, Kecamatan IPA


116.968048 Sesayap Hilir Sebawang
mengalami
Unit Desa  Kecamatan kerusakan
Anak
Pelayanan Sebawang, Sesayap PDAM Kab. berat dan
3 - - Sungai 2008 Pompa Pompa 5 - - (5) - 200 m3 - - - -
SPAM Kecamatan Hilir Tana Tidung beberapa
Sesayap 5
Sebawang Sesayap Campuran peralatan
 Desa seperti
Sebawang genzet
 Desa hilang
Bebatu
-

Unit Desa Kecamatan PDAM Kab. IPA belum


4 1.250 1.087 Sungai 2018 5 Pompa Pompa 5 - - (5) - 250 m3 - - - -
Pelayanan Tanah Tana Lias Tana Tidung diserah
3.605974, Air
SPAM Merah, terimakan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
94
LAPORAN AKHIR

Jumlah Penduduk Jam Operasi Pelayanan


Pelaksana Unit Air Baku Sistem Pengaliran Kapasitas (L/det)
Lokasi (Jiwa) Volume (jam/hari) (Unit)
Penyelenggara Idle %
Nama Kota/ Kec/ Titik Wilayah air Reservoir
No. SPAM Capacity Kehilangan Keterangan
SPAM Desa/ Koordinat Pelayanan terjual (m3)
(Lembaga Kap. (L/det) Air
Kelurahan Admin Nama Tahun (L/det)
Pengelola) Teknis Pengambilan Transmisi Distribusi Terpasang Produksi Distribusi Produksi Distribusi SR
istratif Sumber Dibangun
(L/det)

Tana Kecamatan 116.902672  Desa Mandul kepada


Merah Tana Lia Tanah PDAM dan
Merah belum
diclearkan
kepemiilikan
asetnya

Kecamatan
Sesayap Hilir
Jaringan
Desa
 Desa distribus
Unit Bebatu,
Bebatu PDAM Kab. Sungai rusak
5 Pelayanan Kecamatan - (300 KK) - 2008 5 Pompa Pompa 5 - - (5) - 150 m3
 Desa Tana Tidung Supa karena
Bebatu Sesayap Bebatu pelebaran
Hilir Supa jalan
 Desa
Bandan
Bikis
Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
95
LAPORAN AKHIR

E. Kondisi Unit Pelayanan SPAM Sedulun


Unit Pelayanan SPAM Sesayap berada di Kecamatan Sesayap. SPAM ini
mempunyai sistem berupa Instalasi Pengolah Air berkapasitas 20 liter per detik dan
satu lagi IPA 20 Liter per detik. Kemudian, sistem jaringan distribusi utama dibangun
untuk melengkapi sistem ini. Berikut ini rincian sistem Unit Pelayanan SPAM
Sedulun yaitu:

Sistem Intake : Intake Apung


Lokasi : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Titik Koordinat : 3.602962, 116.89229 (Koordinat intake
apung)
Sumber Dana Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Intake : Berfungsi
Letak intake : Berada di pinggir sungai dan tidak ada akses
jalan langsung karena berada di belakang
pembangkit listrik milik PLN
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Transmisi : Pipa GIP diameter 200 mm


Kapasitas Transmisi : 40 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Koordinat :3.602962, 116.89229 (Koordinat intake apung)
3.602362, 116.892111 (Koordinat IPA)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Transmisi : Berfungsi
Permasalahan : Pipa mengalami kebocoran halus karena ada
siput air yang menempel pada dinding pipa
transmiisi dan merusak pipa transmisi.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
96
LAPORAN AKHIR

Serah Terima Barang :-


Verifikasi :-
NUP :-

Unit Produksi : IPA Paket Kapasitas 20 L/detik


Kapasitas Produksi : 20 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi IPA : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Koordinat : 3.602962, 116.89229 (Koordinat IPA)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2010
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Sumber air baku keruh dengan TSS sangat
tinggi sehingga biaya operasional mahal untuk
bahan koagulan dan pelanggan masih bisa
dilayani dari IPA yang bersebelahan dengan
IPA ini
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Produksi : IPA Paket Kapasitas 20 L/detik


Kapasitas Produksi : 20 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi IPA : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Koordinat : 3.602962, 116.89229 (Koordinat IPA)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2017
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Sumber air baku keruh dengan TSS sangat
tinggi sehingga biaya operasional mahal untuk
bahan koagulan konvensional
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
97
LAPORAN AKHIR

NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 100, 75 dan 50 mm
Kapasitas Produksi : 20 Liter per detik
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Lokasi Tujuan Pipa :Desa Tideng Pale Timur, Kecamatan
Sesayap
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.609941, 116.910805 (Jln. Jend Sudirman)
Koordinat Pipa Tujuan : 3.598573, 116.921578 (Jln. Padat Karya)
Pembangunan :-
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2017
Kondisi Unit Distribusi : Berfungsi
Permasalahan :Tidak memiliki gambar baik As Built Drawing
Jaringan Perpipaan, belum memiliki SOP,
Belum memiliki arsip pendataan serah terima
aset
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Reservoir Distribusi Kapasitas 500 m3


Kapasitas Produksi : 20 Liter per detik
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Reservoir : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Koordinat :3.602962, 116.89229 (IPA Sedulun /
Reservoir)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2017
Kondisi Unit Distribusi : Berfungsi
Permasalahan :Hasil pengolahan IPA masih perlu ditingkatkan
lagi. Kualitas air hasil pengolahannya agar
memenuhi Standar kualitas air minum dari

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
98
LAPORAN AKHIR

PERMENKES
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 200 mm dan aksesoris
Kapasitas Produksi : 20 Liter per detik
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.602962, 116.89229 (Reservoir)
Koordinat Pipa Tujuan :3.609941, 116.910805 (Jln. Jend Sudirman)
Pembangunan :-
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Distribusi : Berfungsi
Permasalahan :Tidak memiliki gambar baik As Built Drawing
Jaringan Perpipaan, belum memiliki SOP,
Belum memiliki arsip pendataan serah terima
aset
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP : -

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
99
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Sedulun

Gambar 3. 5 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sedulun


Sumber: Data Primer, September 2021

Dokumentasi IPA Sedulun

Gambar 3. 6 Sistem Unit Pelayanan SPAM Sedulun


Sumber: Data Primer, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
100
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Sedulun

Gambar 3. 7 IPA Kapasitas 20 Liter per detik yang Berfungsi (Kanan)


Sumber: Data Primer, September 2021

Dokumentasi IPA Sedulun

Gambar 3. 8 IPA Kapasitas 20 Liter per detik (Tidak Berfungsi)


Sumber: Data Primer, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
101
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Sedulun

Gambar 3. 9 Reservoir Distribusi Unit SPAM Sedulun (Berfungsi)


Sumber: Data Primer, September 2021

Unit Pelayanan SPAM Sedulun


Pelanggan Desa Sedulun : - Pelanggan
Pelanggan Desa Limbu Sedulun : - Pelanggan
Pelanggan Desa Gunawan : - Pelanggan
Pelanggan Desa Tideng Pale : Pelanggan
Pelanggan Desa Tideng Pale Timur : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sebidai : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sebawang : - Pelanggan
Kecamatan Sesayap : 242 Pelanggan

Unit Pelayanan SPAM


Pelanggan Desa Sedulun : - Pelanggan
Pelanggan Desa Limbu Sedulun : - Pelanggan
Pelanggan Desa Gunawan : - Pelanggan
Pelanggan Desa Tideng Pale : Pelanggan
Pelanggan Desa Tideng Pale Timur : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sebidai : - Pelanggan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
102
LAPORAN AKHIR

Pelanggan Desa Sebawang : - Pelanggan


Kecamatan Sesayap : 242 Pelanggan

F. Kondisi Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale


Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale berada di Kecamatan Sesayap. SPAM
ini mempunyai sistem berupa Instalasi Pengolah Air berkapasitas 5 liter/detik
berbentuk kerucut dan IPA 5 Liter per detik berbentuk lingkaran. Kemudian, sistem
jaringan distribusi utama dibangun untuk melengkapi sistem ini. Berikut ini rincian
SPAM Tideng Pale yaitu:

Sistem Intake : Intake Sumuran


Lokasi : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Titik Koordinat : 3.608994, 116.902605 (Koordinat intake
sungai)
Sumber Dana Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Intake : Berfungsi
Permasalahan : Letak intake berada di pinggir sungai dan
belum jelas kepemilikan lahan PDAM karena
bersinggungan dengan kepemilikan pribadi
(perorangan)
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Transmisi : Pipa GIP diameter 150 mm


Kapasitas Transmisi : 10 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat : 3.608994, 116.902605 (Koordinat intake
sungai) 3.605974, 116.902672 (IPA Tideng
Pale)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
103
LAPORAN AKHIR

Kondisi Unit Transmisi : Berfungsi


Permasalahan : Pipa mengalami kebocoran halus karena ada
siput air yang menempel pada dinding pipa
transmiisi dan merusak pipa transmisi. Pompa
transmisi berada di ruang terbuka sehingga
mempunyai potensi korslet.
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Produksi : IPA Paket Kapasitas 5 L/detik Kerucut


Kapasitas Produksi : 5 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi IPA : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat : 3.605974, 116.902672 (IPA Tideng Pale)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 1994
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Sumber air baku keruh dengan TSS sangat
tinggi sehingga biaya operasional mahal untuk
bahan koagulan dan pelanggan masih bisa
dilayani dari IPA yang bersebelahan dengan IPA
ini
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Produksi : IPA Paket Kapasitas 5 L/detik Lingkaran


Kapasitas Produksi : 5 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi IPA : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat : 3.605974, 116.902672 (IPA Tideng Pale)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 1994

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
104
LAPORAN AKHIR

Kondisi Unit Produksi : Berfungsi


Permasalahan : - Sumber air baku keruh dengan TSS sangat
tinggi sehingga biaya operasional mahal untuk
bahan koagulan konvensional.
- Unit saringan pasir bertipe saringan tabung
bertekanan yang jika dioperasikan, pasir akan
ikut keluar dari sistem saringan dan
mengurangi pasir
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Reservoir Distribusi Kapasitas 200 m3


Kapasitas Reservoir : 200 M3
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Reservoir : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat : 3.605974, 116.902672 (IPA Tideng Pale /
Reservoir)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 1994
Kondisi Unit Distribusi : Berfungsi
Permasalahan :Hasil pengolahan IPA masih perlu ditingkatkan
lagi Kualitas air hasil pengolahannya agar
memenuhi Standar kualitas air minum dari
PERMENKES
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 200 mm dan aksesoris
Kapasitas Produksi : 10 Liter per detik
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
105
LAPORAN AKHIR

Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.605974, 116.902672 (Reservoir)


Koordinat Pipa Tujuan : 3.598747, 116.901594 (Jln. Ahmad Yani)
Pembangunan :-
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Distribusi : Berfungsi
Permasalahan : Tidak memiliki gambar baik As Built Drawing
Jaringan Perpipaan, belum memiliki SOP,
Belum memiliki arsip pendataan serah terima
aset
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 200 mm dan aksesoris
Kapasitas Produksi : 10 Liter per detik
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.598747, 116.901594 (Jln. Ahmad Yani)
Koordinat Pipa Tujuan : 3.593645, 116.901849 (Jln. Perintis)
Pembangunan :-
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Distribusi : Berfungsi
Permasalahan : Tidak memiliki gambar baik As Built Drawing
Jaringan Perpipaan, belum memiliki SOP,
Belum memiliki arsip pendataan serah terima
aset
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
106
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Tideng Pale

Gambar 3. 10 Sistem Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale


Sumber: Data Primer, September 2021

Dokumentasi IPA Tideng Pale

Gambar 3. 11 Unit IPA Kapasitas 5 Liter per detik bentuk Kerucut (Berfungsi)
Sumber: Data Primer, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
107
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Tideng Pale

Gambar 3. 12 Pompa Distribusi Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale (Berfungsi)


Sumber: Data Primer, September 2021

Dokumentasi IPA Tideng Pale

Gambar 3. 13 Reservoir Distribusi Unit SPAM Tideng Pale (Berfungsi)


Sumber: Data Primer, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
108
LAPORAN AKHIR

Unit Pelayanan SPAM Tideng Pale


Pelanggan Desa Sedulun : - Pelanggan
Pelanggan Desa Limbu Sedulun : - Pelanggan
Pelanggan Desa Gunawan : - Pelanggan
Pelanggan Desa Tideng Pale : 500 Pelanggan
Pelanggan Desa Tideng Pale Timur : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sebidai : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sebawang : - Pelanggan

G. Kondisi Unit Pelayanan SPAM Sebawang


Unit Pelayanan SPAM Sebawang berada di Kecamatan Sesayap. SPAM
ini mempunyai sistem berupa Instalasi Pengolah Air berkapasitas 5 liter/detik
berlokasi di Desa Sebawang dan IPA berkapasitas 5 liter per/detik berlokasi di Desa
Bebatu. Kemudian, sistem jaringan distribusi utama dibangun untuk melengkapi
sistem ini. Berikut ini rincian Unit Pelayanan SPAM Sebawang yaitu:

Sistem Intake : Intake Sumuran, Sungai Sebaduang


Lokasi : Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir
Titik Koordinat : 3.561012, 116.970229 (Koordinat Intake)
Sumber Dana Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Letak intake berada di hutan lebat dan tidak
ada Perlindungan terhadap aset terbangun
termasuk Pos jaga intake.
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Transmisi : Pipa GIP diameter 150 mm


Kapasitas Transmisi : 5 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir
Koordinat : 3.561012, 116.970229 (Koordinat intake)
3.563047, 116.968048 (IPA Sebawang)

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
109
LAPORAN AKHIR

Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Transmisi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Bangunan IPA mengalami kerusakan fisik
parah, Beberapa aset hilang seperti pipa
transmisi, Genzet Dan pompa mengalami
kerusakan.
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Reservoir Distribusi


Kapasitas Produksi :-
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Reservoir : Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir
Koordinat : 3.563047, 116.968048 (IPA Sebawang)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 1994
Kondisi Unit Distribusi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Tidak memiliki gambar baik As Built Drawing
Jaringan Perpipaan, belum memiliki SOP,
Belum memiliki arsip pendataan serah terima
aset
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 150 mm dan aksesoris
Kapasitas Produksi : 5 Liter per detik
Sistem Distribusi : Pompa
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tideng Pale, Kecamatan Sesayap
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.563047, 116.968048 (Reservoir)

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
110
LAPORAN AKHIR

Koordinat Pipa Tujuan :-


Pembangunan :-
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Distribusi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : Tidak memiliki gambar baik As Built Drawing
Jaringan Perpipaan, belum memiliki SOP,
Belum memiliki arsip pendataan serah terima
aset
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
111
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Sebawang

Gambar 3. 14 Unit IPA Sebawang Kapasitas 5 Liter per Detik


Sumber: Data Primer, September 2021

Dokumentasi IPA Sebawang

Gambar 3. 15 Pipa Transmisi, Panel Listrik (Hilang) dan Pompa Transmisi (Rusak)
Sumber: Data Primer, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
112
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Sebawang

Gambar 3. 16 Kondisi Lingkungan sekitar IPA Sebawang


Sumber: Data Primer, September 2021

Dokumentasi IPA Sebawang

Gambar 3. 17 Kondisi Lingkungan sekitar IPA Sebawang


Sumber: Data Primer, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
113
LAPORAN AKHIR

Unit Pelayanan SPAM Sebawang


Pelanggan Desa Sebawang : 100 Pelanggan
Pelanggan Desa Seludau : 89 Pelanggan
Pelanggan Desa Sesayap : 408 Pelanggan
Pelanggan Desa Sepala Dalung : 274 Pelanggan
Pelanggan Desa Bandang Bikis : - Pelanggan
Pelanggan Desa Bebatu : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sengkong : - Pelanggan
Pelanggan Desa Manjelutung : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sesayap Selor :-Pelanggan
H. Kondisi Unit Pelayanan SPAM Tana Lia (Tanah Merah)
Unit Pelayanan SPAM Tana Lia berada di Kecamatan Tana Lia. SPAM ini
mempunyai sistem berupa Instalasi Pengolah Air berkapasitas 5 liter/detik berlokasi
di Desa Sebawang dan IPA berkapasitas 5 liter per/detik berlokasi di Desa Bebatu.
Kemudian, sistem jaringan distribusi utama dibangun untuk melengkapi sistem ini.
Berikut ini rincian Unit Pelayanan SPAM Sebawang yaitu:

Sistem Intake : Intake Sumuran, Sungai Mandul

Lokasi : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana


Lia

Titik Koordinat : 3.739919, 117.571106 (Koordinat Intake)


Sumber Dana Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Transmisi : Pipa GIP diameter 150 mm


Kapasitas Transmisi : 10 Liter per detik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
114
LAPORAN AKHIR

Sistem Transmisi : Pompa


Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Koordinat : 3.739919, 117.571106 (Koordinat intake)
3.739919, 117.571106 (IPA Tanah Merah)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan :-
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Produksi : IPA Paket Kapasitas 10 L/detik


Kapasitas Produksi : 10 Liter per detik
Sistem Transmisi : Pompa
Lokasi IPA : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Koordinat : 3.739919, 117.571106 (IPA Tanah Merah)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2018
Kondisi Unit Produksi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
115
LAPORAN AKHIR

Unit Transmisi Air Bersih : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 150 mm dan aksesoris
Kapasitas Produksi : 10 Liter per detik
Sistem Distribusi : Gravitasi
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.739919, 117.571106 (IPA Tanah Merah)
Koordinat Pipa Tujuan :3.730000, 117.552095 (Reservoir Distribusi)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2018
Kondisi Unit Transmisi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-
Unit Distribusi : Reservoir Distribusi
Kapasitas : 250 M3
Sistem Distribusi : Gravitasi
Lokasi Reservoir : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Koordinat : 3.730000, 117.552095
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2018
Kondisi Unit Distribusi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
116
LAPORAN AKHIR

Serah Terima Barang :-


Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 150 mm dan aksesoris
Kapasitas Produksi : 10 Liter per detik
Sistem Distribusi : Gravitasi
Lokasi Sambungan Pipa Asal :Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Lokasi Tujuan Pipa :Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.730000, 117.552095 (Reservoir)
Koordinat Pipa Tujuan : 3.683854, 117.546381 (Koordinat Tee
Pembagi)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2018
Kondisi Unit Distribusi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 100 mm, 50 mm dan
aksesoris
Kapasitas Produksi : 5 Liter per detik
Sistem Distribusi : Gravitasi
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
117
LAPORAN AKHIR

Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.683854, 117.546381 (Koordinat Tee


Pembagi)
Koordinat Pipa Tujuan : 3.665247, 117.537513 (Koordinat Akhir
Distribusi 1)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2018
Kondisi Unit Distribusi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang
diwakili oleh PDAM
Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Unit Distribusi : Jaringan Pipa Pembawa Kapasitas Sedang


Pipa HDPE Diameter 100 mm, 50 mm dan
aksesoris
Kapasitas Produksi : 5 Liter per detik
Sistem Distribusi : Gravitasi
Lokasi Sambungan Pipa Asal : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Lokasi Tujuan Pipa : Desa Tana Tanah Merah, Kecamatan Tana
Lia
Koordinat Sambungan Pipa Asal : 3.683854, 117.546381 (Koordinat Tee
Pembagi)
Koordinat Pipa Tujuan : 3.666478, 117.557911 (Koordinat Akhir
Distribusi 2)
Pembangunan : APBN
Nilai Perolehan :-
Tahun Perolehan : 2018
Kondisi Unit Distribusi : Tidak Berfungsi
Permasalahan : IPA belum serah terima barang antara
Pemerintah Pusat melalui BPPW dengan
Pemerintah Kabupaten Tana Tidung yang

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
118
LAPORAN AKHIR

diwakili oleh PDAM


Serah Terima Barang :-
Verifikasi :-
NUP :-

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
119
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Tanah Lia (Tanah Merah)

Gambar 3. 18 Unit Bangunan Operasional IPA Tanah Lia (Tanah Merah)


Sumber: Data PDAM Kab. Tana Tidung, September 2021
Dokumentasi IPA Tanah Lia (Tanah Merah)

Gambar 3. 19 Unit Koagulasi IPA Paket Kap. 10 Liter/Detik (Tidak Berfungsi)


Sumber: Data PDAM Kab. Tana Tidung, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
120
LAPORAN AKHIR

Dokumentasi IPA Tanah Lia (Tanah Merah)

Gambar 3. 20 Unit Flokulasi IPA Paket Kap. 10 Liter/Detik (Tidak Berfungsi)


Sumber: Data PDAM Kab. Tana Tidung, September 2021

Dokumentasi IPA Tanah Lia (Tanah Merah)

Gambar 3. 21 Unit Sedimentasi IPA Paket Kap. 10 Liter/Detik (Tidak Berfungsi)


Sumber: Data PDAM Kab. Tana Tidung, September 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
121
LAPORAN AKHIR

Unit Pelayanan SPAM Tanah Lia (Tanah Merah)


Pelanggan Desa Tanah Merah : 250 Pelanggan
Pelanggan Desa Sambungan : - Pelanggan
Pelanggan Desa Tengku Dancing : - Pelanggan
Pelanggan Desa Tanah Merah Barat : - Pelanggan
Pelanggan Desa Sambungan Selatan : - Pelanggan

Pembangunan SPAM yang Di Kabupaten Tana Tidung Tersaji Pada Tabel 3.6
sampai 3.9

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
122
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 6 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung
Kondisi Kontruksi Dokumen
Jenis Nomor
Bangun Bangunan Luas Letak / Gedung Nomor
N Barang Luas Status Asal Harga
Kode an Bertin Beton Lantai Lokasi Kode Keterangan
o / Nama Regis Tan (M2) Tanah Usul (Ribuan Rp)
Baran (B,Kb,R gkat / / (M2) Alamat Nomor Tanah
Barang ter ggal
g 1.3 b) Tidak Tidak

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Bangun
an
03 01 Ds.
Gedung 00007 Tanah
1 01 01 Baik Tidak Beton Lumbu Hibah 293.187.000 Kantor PDAM
Kantor 8 PEMDA
001 Sedulun
Perman
en
Bersih
Pagar 03 04 Pedesaan 1
00003 Tideng Milik Pemb 3.518.825.50
2 Perman 01 04 Baik Tidak Beton 360 758 200
7 Pale PEMDA elian 0
en 001 +Pengawsan
116.930.000
Perencanaan
Pavingisasi
IPA Sedulun
Pagar 03 04 Tanah
00003 Ds Pemb 37.015.000 +
3 Perman 01 04 Baik Tidak Beton Milik 549.988.035
8 Sedulun elian Pavingisasi +
en 001 PEMDA
496.412.000 +
Pengawasan
24.931.500
Perencanaan
Pagar IPA
Pagar 03 04 Tanah
00003 Sesayap Pemb Sesayap Hilir
4 Perman 01 04 Baik Tidak Beton Milik 113.050.400
9 Hilir elian Lanjutan
en 001 PEMDA
6.400.000 +
Pembangunan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
123
LAPORAN AKHIR

Kondisi Kontruksi Dokumen


Jenis Nomor
Bangun Bangunan Luas Letak / Gedung Nomor
N Barang Luas Status Asal Harga
Kode an Bertin Beton Lantai Lokasi Kode Keterangan
o / Nama Regis Tan (M2) Tanah Usul (Ribuan Rp)
Baran (B,Kb,R gkat / / (M2) Alamat Nomor Tanah
Barang ter ggal
g 1.3 b) Tidak Tidak
99.670.400 +
Pengawasan
6.980.00
4.475.050.93
Jumlah
5
Sumber : Badan Pengelola Keuangan Dan Aset Daerah Kab. Tana Tidung, 2021
Tabel 3. 7 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Rehab Air
Bersih Tengku
Dacing 2012
Saluran Desa Peningkatan
Induk Tengku Tanah Irigasi Tengku
04 02 Pem Dacing (Dak)
Pembuang 0000 Dacing Milik
1 01 04 belia 3.738.459.000 Baik 2017 Fisik
(Bangunan 01 Kec. Pemd
001 n 3.148.589.500
Pembuang Tana a
Irigasi Lia + Pengawasan
Rp
124.981.000 –
Reviw Desain
Saluran Induk

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
124
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

Irigasi Rp
39.627.000

Bak Pembangunan
04 02 Pem
Penyimpana 0000 Jaringan Air
2 06 01 belia 1.073.665.149 Baik
n / Tower Air 01 Bersih
003 n
Baku Kecamatan

Pembayaran
D486/ Penyediaan
Bangunan Tana
04 02 6/22 Sp2d- Pem Dan
Pengembali 0000 Sesaya Milik
3 06 02 /200 Ls/Pus belia 1.729.758.000 Baik Pengelolahan
an Air Bersih 01 p Hilir Pemd
008 9 perhub n Air Bersih Di
Lain-Lain a
/2010 Sesayap Hilir
Tahap Ii

Hibah
Bangunan Tanah
04 02 Desa Bulungan Ke Ii
Pengambila 0000 Milik Hiba
4 06 02 Tengku 1.244.400.000 Baik Bangunan
n Air Bersih 04 Pemd h
008 Dacing Pengolahan
Lain-Lain a
Air Bersih

Optimalisasi
Saluran Tanah Jaringan Air
04 02 12/2 Pem Minum Ipa
Pembawa 0000 Ds. Milik
5 06 03 9/20 belia 192.323.800 Baik Seduun Iii
Air Baku 01 Sedulun Pemd
002 16 n (Dak) =
Tertutup a
143.153.800.
Review Desain

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
125
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

= 49.170.000

Optimalisasi
Jaringan Air
Minum Ipa
Sedulun Iv
Dak =
Optimali 124.155.400 +
sasi 374.212.400,
Saluran Jaringa Tanah Review Desain
04 02 12/3 Pem
Pembawa 0000 n Air Milik = 49.500.00,
6 06 03 0/20 belia 719.611.800 Baik
Air Baku 03 Minum Pemd Pengawasan =
002 16 n
Tertutup Ipa a 49.335.000,
Sedulun Optimalisasi
Iv Jaringan Air
Minu Ipa
Sedulun Iv
(Pendamping
Dak) =
122.408.000

Optimalisasi
Saluran Tanah Jaringan Air
04 02 12/2 Pem Minum
Pembawa 0000 Ds Milik
7 06 03 9/20 belia 1.297.382.000 Baik Sedulun Ii =
Air Baku 05 Sedulun Pemd
002 16 n 239.667.200 +
Tertutup a
Dak =
766.650.000,

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
126
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

Reviw Desain
= 49.120.000

Optimalisasi
Optimali Jaringan Air
sasi Minum Tideng
Jaringa Pale Sesayap
Saluran Tanah
04 02 n Air 12/3 Pem = 824.777.600
Pembawa 0000 Milik
8 06 03 Minum 0/20 belia 6.482.964.600 Baik +
Air Baku 06 Pemd
002 Tideng 16 n 2.807.715.000
Tertutup a
Pale – +
Sesaya 162.240.000,
p Pengawasan =
154.506.000

Penambahan
Seng
Tanah Bangunan
Bangunan 04 02 Pem
0000 Sesaya Milik Intakr Ipa
9 Buster 06 05 belia 83.327.000 Baik
01 p Hilir Pemd Sesayap Hilir
Pump 009 n
a + Pengawasan

Perencanaan

Tanah Pembangunan
Bangunan 04 02 8/23 Pem
0000 Sesaya Milik Pagar Brc Ipa
10 Buster 06 05 /201 belia 167.160.000 Baik
02 p Hilir Pemd Sesayap Hilir
Pump 009 1 n
a +

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
127
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

Perencanaan
– Pengawasan

Pembangunan
Tanah Rumah Jaga
Bangunan 04 02 9/22 Pem
0000 Sesaya Milik Ipa Sesayap
11 Buster 06 05 /201 belia 167.704.000 Baik
04 p Hilir Pemd Hilir +
Pump 009 1 n
a Perencanaan
+ Pengawasan

Pembangunan
Rumah
Tanah
Bangunan 04 02 Pem Genset Ipa
0000 Sesaya Milik
12 Buster 06 05 belia 119.431.000 Baik Sesayap Hilir
05 p Hilir Pemd
Pump 009 n +
a
Perencanaan
– Pengawasan

Pembangunan
Rumah Couple
Ipa Sesayap
Tanah Hilir
Bangunan 04 02 8/23 Pem
0000 Sesaya Milik 141.182.000
13 Buster 06 05 /201 belia 427.821.000 Baik
06 p Hilir Pemd Pembangunan
Pump 009 1 n
a Rumah Couple
Ipa Sesayap
Hilir Plus
Perencanaan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
128
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

Dan
Pengawasan
286.639.000

Pengadaan
Bangunan 04 02 12/3 Tanah Pem
0000 Tideng Dan
14 Buster 06 05 0/20 Milik belia 237.787.000 Baik
09 Pale Pengawasan
Pump 009 16 Pemda n
Water Meter

Pembangunan
04 03 Ds. Tanah Pem Air Bebatu
0000
15 Sumur 01 05 Bebatu Milik belia 2.419.961.100 Baik Supa
06
Resapan 005 Supa Pemda n Pengawasan
Rp 74.421.000

Pembangunan
Air Bersih
Sesayap Hilir
04 03 Ds Tanah Pem
Sumur 0000 Setawang
16 01 05 Sebawa Milik belia 1.374.225.000 Baik
Resapan 08 Perencanaan
005 ng Pemda n
Rp 69.932.000
Pengawasan
49.093.000

Sumur 0000 Ds Pembangunan


17 04 03 Tanah Pem 1.328.940.600 Baik
Resapan 09 Sapari Air Bersih
04 05 Milik belia
Sedulun

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
129
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

005 Pemda n Sapan

Instalisasi Air
Bersih Desa
04 03 Desa Tanah Pem Sesayap
Sumur 0000
18 01 05 Sesaya Milik belia 1.140.589.246 Baik Sumur
Resapan 11
005 p Pemda n Resapan
Pengawasan
Rp 67.589.000

Jaringa Air
Bersih Desa
Tideng
04 03 Desa Tanah Pem
Sumur 0000 Pale,Perencan
19 04 05 Tideng Milik belia 3.746.003.326 Baik
Resapan 12 aan Rp
005 Pale Pemda n
78.500.00
Pengawasan
59.950.000

Pembayaran
Bebatu
04 03 Air Tanah Pem Rehabilitasi Air
Sumur 0000 Supa
20 04 05 Ber Milik belia 1.308.810.000 Baik Bersih Bebatu
Resapan 15 Sesaya
005 sih Pemda n Supa &
p
Sesayap

04 03 Air Tanah Pem Pembangunan


Sumur 0000 Sesaya
21 04 05 Ber Milik belia 539.914.000 Baik Air Bersih Di
Resapan 16 p Hilir
005 sih Pemda n Sesayap Hilir

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
130
LAPORAN AKHIR

Jenis Nomor Dokumen


Kon Lua Letak / Nomor
Barang / Kode Panjan Leba Status Asal Harga Kondisi (B,
No Regi stru s Lokasi Tan Nomo Kode Keterangan
Nama Baran g (Km) r (M) Tanah Usul (Ribuan Rp) Kb, Rb)
ster ksi (M2) Alamat ggal r Tanah
Barang g 1.3

Pembangunan
04 03 Air Tanah Pem
Sumur 0000 Tideng Instalisasi Air
22 04 05 Ber Milik belia 1.833.864.000 Baik
Resapan 17 Pale Bersih Di
005 sih Pemda n
Tideng Pale

Pembayaran
Rehab Air
Bersih Tengku
Dacing Kdp
23 04 03 Pem
Sumur 0000 Tengku 2013
04 05 belia 657.177.300 Baik
Resapan 19 Dacing 558.343.000 +
005 n
Rehab
49.334.300+
Pengawasan
49.500.00

Pengadaan
Dan
Pemasangan
04 03 12/3 Pem
Sumur 0000 Tideng Accessoris
24 04 05 0/20 belia 202.142.000 Baik
Resapan 20 Pale Pdam =
005 16 n
162.767.000
Pengawasan =
49.380.000

Jumlah 32.233.471.471

Sumber : Badan Pengelola Keuangan Dan Aset Daerah Kab. Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
131
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 8 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung
Konstruksi Letak No
Dokumen Gedung
Bangu Bangunan / Tgl, Stat mer Asal- Nilai
Jenis Barang / nan Luas Loka Bln us Kod Usul Kontrak
No Bertin Beton Keterangan
Nama Barang (P, Sp, (Ha) si Tangga Thn Tana e Pembia (Ribuan
D) gkat / / Alam Nomor Mulai h Tan yaan Rp)
l
Tidak Tidak at ah

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Sesay 600.632.6
Tana Perencanaan
ap 3/021/Spk
h Pavingisasi Ipa
Jalan Khusus Dan 10/20/2 /Dpu&Per 10/20/2 Pembeli 48.300.0
1 1 Tidak Tidak Milik Sesayap Dan
Lainnya Sesay 011 hub/Perc. 011 an 00
Nega Sesayap Hilir
ap Pav/Ck&
ra 48.300.000
Hilir Air/Ktt/

Perencanaan
600.691.4
Tana Pengadaan
Jaringan Induk /014/Spk/
h Dan
Distribusi Sesay 5/12/20 Dpu&Per 5/12/20 Pembeli 10.681.0
2 1 Tidak Tidak Milik Pemasangan
Kapasitas ap 11 hub/Perc. 11 an 00
Nega Filter
Sedang Filter/Ck-
ra Kapasistas 5
Air/
Liter/Detik

Tana
h
Tana 12/30/2 Pembeli 495.220. Perencanaan
3 Sumur Resapan 1 Tidak Tidak Milik
Lia 013 an 000 Ipa Tana Lia
Nega
ra

Jumlah 554.201.000

Sumber : Badan Pengelola Keuangan Dan Aset Daerah Kab. Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
132
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 9 Data Aset Yang Akan Diserahkan ke PDAM Kabupaten Tana Tidung
No Nama Kegiatan Nomor Kontrak Nilai Keterangan

Rehab Ruang Kantor Pdam 600.640/82/Spk/Kons.Pl-


1 239.242.000
Kabupaten Tana Tidung 82/Ck/Xi/2017

Pengadaan Dan Pemasangan 600.640/92/Spk/Kons.Pl-


2 133.800.000
Aksesoris Pdam 82/Ck/Xi/2017
Penyertaan Modal
600/14/Spk/Brg.Pl-
3 Pembangunan Kantor Pdam 213.738.000
05/Ck/Vii/2018

Pembangunan Air Bersih Tideng


4 1.726.035.000
Pale

Jumlah 2.312.815.000

Sumber : Badan Pengelola Keuangan Dan Aset Daerah Kab. Tana Tidung, 2021
3.2.1.2. SPAM Perkotaan Jaringan Bukan Perpipaan (BJP)
Kabupaten Tana Tidung juga melaksanakan program PAMSIMAS untuk meningkatkan cakupan layanan air minum. Program
ini merupakan alternatif penyediaan air minum yang mana daerah pelayanannya berada di luar jangkauan PDAM Kabupaten Tana
Tidung. Berikut ini rincian PAMSIMAS di Kabupaten Tana Tidung yang tersaji pada tabel 3.10 sampai tabel 3.40:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
133
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 10 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sengkong, Kecamatan Sesayap Hilir

Nama Desa Sengkong


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Sumber Air Baku / Air Minum Air Embung
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem Perpompaan
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 210 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 210 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 840 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh BPPW Kalimantan Utara
Nilai Rp 288.621.000,00
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
134
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 11 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Bandan Bikis, Kecamatan Sesayap Hilir

Nama Desa Bandan Bikis


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Sumber Air Baku / Air Minum -
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 191 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 191 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 764 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh BPPW Kalimantan Utara
Nilai Rp 292.825.000,00
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
135
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 12 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Tengku Dacing, Kecamatan Tana Lia

Nama Desa Tengku Dacing


Nama Kecamatan Tana Lia
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Sumber Air Baku / Air Minum Embung / Mata Air
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 119 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 119 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 476 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh BPPW Kalimantan Utara
Nilai Rp 302.696.000,00
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
136
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 13 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sambungan, Kecamatan Tana Lia

Nama Desa Sambungan


Nama Kecamatan Tana Lia
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Sumber Air Baku / Air Minum Instalasi Pengolah Air Minum
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 45 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 45 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 180 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh BPPW Kalimantan Utara
Nilai Rp 362.072.000,00
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat
Desa.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
137
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 14 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sambungan Selatan, Kecamatan Tana


Lia

Nama Desa Sambungan Selatan


Nama Kecamatan Tana Lia
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Sumber Air Baku / Air Minum Instalasi Pengolah Air Minum
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 119 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 119 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 476 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh -
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
138
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 15 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Gunawan, Kecamatan Sesayap

Nama Desa Gunawan


Nama Kecamatan Sesayap
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Broncapturing (Bendung Penangkap
Sumber Air Baku / Air Minum
Mata Air)
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 110 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 110 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 440 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh BPPW Kalimantan Utara
Nilai Rp 292.802.000,00
Pengelola Feru Alpinus
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan SPAM baru menunjuk
Ketuap POKJA PAMSIMAS dan
belum ada tenaga kerja yang
membantu
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
139
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 16 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Kujau, Kecamatan Betayau

Nama Desa Kujau


Nama Kecamatan Betayau
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Broncapturing (Penangkap Mata Air)
Sumber Air Baku / Air Minum
Instalasi Pengolah Air Minum Sederhana
Debit -
Kondisi Tidak Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 69 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 69 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 276 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBD Kabupaten Tana Tidung
Nilai Rp 275.770.000,00
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat
Permasalahan Desa.
3. Unit pengolahan air minum SPAM
memerlukan instalasi listrik untuk
menggerakkan pompa sehingga
sampai saat ini belum berfungsi
karena sistem belum berfungsi
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
140
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 17 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Mendupo, Kecamatan Betayau

Nama Desa Kujau


Nama Kecamatan Betayau
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2017
Broncapturing (Penangkap Mata Air)
Sumber Air Baku / Air Minum
Instalasi Pengolah Air Minum Sederhana
Debit -
Kondisi Tidak Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 128 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 128 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 512 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBD Kabupaten Tana Tidung
Nilai Rp 286.774.000,00
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat
Permasalahan
Desa.
3. Lokasi Bangunan SPAM pindah dari
lokasi awal perencanaan, Sumber air
tidak memadai, Bangunan baru dalam
tahap pembangunan
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
141
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 18 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Rian Rayo, Kecamatan Muruk Rian

Nama Desa Rian Rayo


Nama Kecamatan Muruk Rian
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Broncapturing (Penangkap Mata Air)
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 84 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 84 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 260 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
142
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 19 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Rian, Kecamatan Muruk Rian

Nama Desa Rian


Nama Kecamatan Muruk Rian
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sungai
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 187 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 187 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 701 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
143
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 20 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Kapuak, Kecamatan Muruk Rian

Nama Desa Kapuak


Nama Kecamatan Muruk Rian
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Mata Air
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 54 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 54 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 222 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
3. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 4. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
144
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 21 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Seputuk, Kecamatan Muruk Rian

Nama Desa Seputuk


Nama Kecamatan Muruk Rian
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Mata Air
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air - Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 162 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 568 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
145
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 22 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Belayan Ari, Kecamatan Muruk Rian

Nama Desa Belayan Ari


Nama Kecamatan Muruk Rian
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Mata Air
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 49 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 49 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 124 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat
Permasalahan Desa.
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
146
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 23 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Periuk, Kecamatan Betayau

Nama Desa Periuk


Nama Kecamatan Betayau
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sumur Bor
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 38 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 38 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 156 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
147
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 24 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sepala Dalung, Kecamatan Sesayap


Hilir

Nama Desa Sepala Dalung


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Embung Mata Air
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 286 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 286 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 1.144 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
148
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 25 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sesayap, Kecamatan Sesayap Hilir

Nama Desa Sesayap


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sumber Air Baku / Air Minum Embung Mata Air
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 286 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 286 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 1.144 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
3. Tidak ada pengolahan air untuk
Permasalahan meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
4. PAMSIMAS Desa Sesayap berpotensi
untuk mengurangi pelanggan PDAM
Kabupaten Tana Tidung karena target
pelanggannya sama.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
149
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 26 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Bebakung, Kecamatan Betayau

Nama Desa Bebakung


Nama Kecamatan Betayau
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sumber Air Baku / Air Minum Bendung Sungai
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 224 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 224 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 896 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
150
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 27 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Seludau, Kecamatan Sesayap Hilir

Nama Desa Seludau


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sumber Air Baku / Air Minum Embung Mata Air
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 229 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 229 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 916 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
151
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 28 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Majelutung, Kecamatan Sesayap Hilir

Nama Desa Seludau


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sumber Air Baku / Air Minum Embung Mata Air
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 174 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 174 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 696 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBD
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
152
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 29 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Bebatu, Kecamatan Sesayap Hilir

Nama Desa Seludau


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2018
Sumber Air Baku / Air Minum Embung Mata Air
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air 189 Sambungan
Penerima Manfaat (Keluarga) 189 Kepala Keluarga
Penerima Manfaat (jiwa) 756 Jiwa
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola -
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Kelembagaan belum terbentuk dan
belum ada penanggungjawab
infrastruktur PAMSIMAS tingkat Desa.
Permasalahan
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: SIM SPAM BPPW Kalimantan Utara, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
153
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 30 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sapari, Kecamatan Muruk Rian

Nama Desa Sapari


Nama Kecamatan Muruk Rian
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum Mata Air
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Martianus (KKM Sapari)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
dalam jiwa
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
154
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 31 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Maning, Kecamatan Betayau

Nama Desa Maning


Nama Kecamatan Betayau
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum -
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Paul Sonly (KKM Maning)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
dalam jiwa
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
155
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 32 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sebidai, Kecamatan Sesayap

Nama Desa Sebidai


Nama Kecamatan Sesayap
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum Sumur Bor
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Yusuf Efendi (KKM Sebidai)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
dalam jiwa
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
156
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 33 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sesayap Selor, Kecamatan Sesayap


Hilir

Nama Desa Sesayap Selor


Nama Kecamatan Sesayap Hilir
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum Sumur Bor
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Salim (KKM Guang Besurung)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
dalam jiwa
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
157
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 34 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sebawang, Kecamatan Sesayap

Nama Desa Sebawang


Nama Kecamatan Sesayap
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumur Bor
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Jamhari (KKM Sebawang)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
Permasalahan dalam jiwa
3. PAMSIMAS Desa Sebawang
berpotensi untuk mengurangi
pelanggan PDAM Kabupaten Tana
Tidung karena target pelanggannya
sama.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
158
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 35 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Limbu Sedulun, Kecamatan Sesayap

Nama Desa Sebawang


Nama Kecamatan Sesayap
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum Sumur Bor
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Ester F. (KKM Limbu Sedulun)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
Permasalahan 2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
dalam jiwa
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
159
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 36 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Tanah Merah, Kecamatan Tana Lia

Nama Desa Tanah Merah


Nama Kecamatan Tana Lia
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Embung
Sumber Air Baku / Air Minum
IPA Sederhana dan Reservoir
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Arbain. (KKM Tanah Merah)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
Permasalahan dalam jiwa
3. PAMSIMAS Desa Tanah Merah ini
berpotensi untuk mengurangi
pelanggan PDAM Kabupaten Tana
Tidung karena target pelanggannya
sama..
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
160
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 37 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Tanah Merah Barat, Kecamatan Tana
Lia

Nama Desa Tanah Merah Barat


Nama Kecamatan Tana Lia
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum Embung
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Syahrin (KKM Pangeran Tuwe)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
Permasalahan dalam jiwa
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
161
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 38 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Buong Baru, Kecamatan Betayau

Nama Desa Buong Baru


Nama Kecamatan Betayau
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum -
Debit -
Kondisi Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Sabransyah (KKM Buong Baru)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
Permasalahan dalam jiwa
3. Tidak ada pengolahan air untuk
meningkatkan kualitas air minum dan
air baku dari embung langsung
dinaikkan ke dalam torrent distribusi
air.
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
162
LAPORAN AKHIR

Tabel 3. 39 Detail Teknis PAMSIMAS Desa Sedulun, Kecamatan Sesayap

Nama Desa Sedulun


Nama Kecamatan Sesayap
Nama Kabupaten Tana Tidung
Tahun Dibangun 2019
Sumber Air Baku / Air Minum -
Debit -
Kondisi Tidak Berfungsi
Tarif -
Sistem -
Sambungan Rumah
Dengan Meteran Air -
Tanpa Meter Air -
Penerima Manfaat (Keluarga) -
Penerima Manfaat (jiwa) -
Titik Koordinat Sumber Air -
Dibangun oleh APBN
Nilai -
Pengelola Hengki Torlando (KKM Sedulun)
No. Telepon -
Jumlah tenaga Kerja -
1. Belum ada tarif air yang ditetapkan
untuk biaya operasional PAMSIMAS.
2. Tidak diketahui jumlah satuan
sambungan pelanggan dan jumlah
penerima manfaat SPAM PAMSIMAS
Permasalahan
dalam jiwa
3. PAMSIMAS Sedulun berpotensi untuk
mengurangi pelanggan PDAM
Kabupaten Tana Tidung karena target
pelanggannya sama..
Sumber Data: Data KPS SPAM, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
163
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 22 PAMSIMAS Desa Sengkong Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
164
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 23 PAMSIMAS Desa Gunawan Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
165
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 24 PAMSIMAS Desa Tengku Dacing Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
166
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 25 PAMSIMAS Desa Sambungan Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
167
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 26 PAMSIMAS Desa Sambungan Selatan Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
168
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 27 PAMSIMAS Desa Kujau Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
169
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 28 PAMSIMAS Desa Mendupo Tahun Pembangunan 2017


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
170
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 29 PAMSIMAS Desa Rian Rayo Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
171
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 30 PAMSIMAS Desa Rian Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
172
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 31 PAMSIMAS Desa Kapuak Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
173
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 32 PAMSIMAS Desa Seputuk Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
174
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 33 PAMSIMAS Desa Belayan Ari Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
175
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 34 PAMSIMAS Desa Periuk Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
176
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 35 PAMSIMAS Desa Sepala Dalung Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
177
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 36 PAMSIMAS Desa Sesayap Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
178
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 37 PAMSIMAS Desa Bebakung Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
179
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 38 PAMSIMAS Desa Manjelutung Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
180
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 39 PAMSIMAS Desa Bebatu dan Seludau Tahun Pembangunan 2018


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
181
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 40 PAMSIMAS Desa Sapari Tahun Pembangunan 2019


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
182
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 41 PAMSIMAS Desa Sedulun dan Limbu Sedulun Tahun Pembangunan 2019
Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
183
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 42 PAMSIMAS Desa Sesayap Selor dan Sebidai Tahun Pembangunan 2019
Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
184
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 43 PAMSIMAS Desa Tanah Merah dan Tanah Merah Barat Tahun Pembangunan 2019
Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
185
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 44 PAMSIMAS Desa Sebawang Tahun Pembangunan 2019


Sumber: Data KPS PAMSIMAS, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
186
LAPORAN AKHIR
3.3. Aspek Non Teknis
Aspek Non Teknis dalam sistem penyediaan air minum mencakup
kelembagaan dan keuangan. Dua aspek ini memegang peranan penting dalam
keberlangsungan usaha air minum bagi Perusahaan Daerah Air Minum:

3.3.1. Aspek Keuangan


Kondisi keuangan di PDAM Kabupaten Tana Tidung tidak dapat
ditentukan nilai evaluasi kinerjanya karena PDAM ini belum diaudit oleh
BPKP perwakilan Kalimantan Utara. Evaluasi kinerja menggambarkan
gambaran kinerja PDAM secara keseluruhan dalam hal operasional
perusahaan dan perolehan pendapatan. Laporan keuangan akan
menunjukkan kinerja perusahaan dan penilaian berdasarkan BPKP akan
menentukan PDAM dalam kondisi “Sakit”, “Kurang Sehat” dan “Sehat”.
A. Dasar Evaluasi Kinerja PDAM Kabupaten Tana Tidung adalah:
1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2020 Tentang
Cipta Kerja
2) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2019
tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
3) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 192 Tahun 2014
tentang Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan.
4) Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 21 Tahun
2020 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Dalam Negeri
nomor 71 Tahun 2016 tentang Perhitungan dan Penetapan Air
Minum.
5) Peraturan Daerah KabupatenTana Tidung Nomor 1 Tahun 2013
tentang Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Tana Tidung
6) Peraturan Bupati Kabupaten Tana Tidung Nomor … Tahun …
tentang Penetapan Tarif Air Minum di PDAM Kabupaten Tana
Tidung.

B. Sifat dan Cakupan Evaluasi kinerja PDAM


Penilaian kinerja PDAM dan memberikan saran perbaikan dalam tata
kelola perusahaan dengan sasaran evaluasi sebagai berikut:
1) Menilai tingkat kesehatan PDAM berdasarkan kriteria yang ditetapkan
oleh BPP SPAM
2) Menilai kinerja PDAM berdasarkan Keputusan Menteri dalam Negeri

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
187
LAPORAN AKHIR
Nomor 47 Tahun 1999 tentang Pedoman Penilaian Kinerja PDAM
3) Melaksanakan review atas penyusunan dan pelaksanaan Rencana
Bisnis dan Rencana Kerka Anggaran Perusahaan
4) Menilai cakupan pelayanan dalam hal pemenuhan Standar Pelayanan
Minimal
5) Menilai pencapaian Kualitas, Kuantitas, Kontinuitas dan
Keterjangkauan air minum
6) Mengidentifikasi penyebab kehilangan air baik secara teknis maupun
non teknis
7) Menilai perhitungan terif air minum dibandingkan dengan harga pokok
produksi (Full Cost Recovery)
8) Mengidentifikasi ketersediaan sumber air baku
9) Menilai kapasitas Produksi PDAM
10) Menilai kehandalan sistem reservoir dan distribusi
11) Mengidentifikasi penyertaan modal pemerintah yang belum ditetapkan
statusnya (PPYBDS)
12) Mengidentifikasi penyertaan modal dan subsidi pemerintah daerah
dan hibah
13) Menilai penyelesaian utang PDAM kepada Pemerintah Pusat
14) Melaksakan review atas Program Kerja Sama PDAM dan atau
Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU)
15) Mengidentifikasi kontribusi fiskal dan laba kepada Pemerintah
16) Menginformasikan peristiwa penting sampai saat evaluasi.

C. Kondisi Eksisiting Kinerja Keuangan PDAM Kabupaten Tana Tidung


PDAM Kabupaten Tana Tidung belum melaksanakan audit keuangan
dan audit kinerja pada tahun buku 2019 dan 2020. Audit keuangan dan
audit kinerja perusahaan terakhir kali dilaksanakan pada Laporan
Keuangan PDAM Tahun 2016 untuk tahun buku 2015 dan Laporan
Keuangan PDAM Tahun 2017 untuk tahun buku 2016. Hal-hal yang
menjadikan PDAM Kabupaten Tana Tidung tidak dapat dilakukan audit
keuangan dan audit kinerja adalah sebagai berikut:
1) Tidak memiliki database informasi aset yang jelas baik itu aset secara
fisik yang terbangun di lapangan dengan informasi secara
adminisitratif berupa catatan Berita Acara Serah Terima Aset dari

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
188
LAPORAN AKHIR
pembangunan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, Nilai
perolehan saat aset diserahterimakan, Pencatatan ke dalam aktiva
tetap dari aset yang telah diserahterimakan dan terakhir tidak memiliki
gambar kerja (As Built Drawing) dari aset yang telah
diserahterimakan.
2) Tidak memiliki database pelanggan air minum berupa nama
pelanggan, alamat pelanggan, foto rumah dan koordinat lokasim
pelanggan. Hal ini mengakibatkan auditor tidak dapat melakukan
penilaian pada cakupan layanan air minum berdasarkan jumlah
pelanggan yang memasang meteran air kepada PDAM.
3) Tidak memiliki Dokumen Standar Operasional Prosedur yang sesuai
dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
Republik Indonesia Nomor 04 Tahun 2020 tentang Prosedur
Operasional Standar Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air
Minum.
4) Tidak memiliki pegawai-pegawai yang sesuai dengan kebutuhan dan
kompetensi perusahaan sehingga penempatan pegawai kurang
memenuhi kriteria perusahaan dalam menjalankan unit produksi dan
unit distribusi serta unit-unit lainya yang tidak terkait dengan teknis
operasional air minum.
5) Tidak memiliki Rencana Bisnis Lima (5) tahunan untuk menjalankan
program air minum yang diselaraskan dengan Program-program yang
telah ditetapkan dalam RISPAM terdahulu.

Berdasarkan hasil kunjungan konsultan ke PDAM Kabupaten Tana


Tidung, pimpinan perusahaan dalam hal ini Direktur definitif sedang
melakukan upaya-upaya perbaikan yang telah direkomendasikan konsultan
saat dokumen ini sedang disusun antara lain:
1) Direktur PDAM Kabupaten Tana Tidung aktif untuk melaksanakan
komunikasi dengan pihak Balai Prasarana dan Sarana Permukiman
Wilayah (BPPW) Kalimantan Utara dan Kalimantan Timur untuk
memperoleh informasi nilai aset dan berita acara serah terima
infrastruktur air minum yang telah dibangun untuk PDAM Kabupaten
Tana Tidung. Aset ini ada yang dibangun saat Kabupaten Tana
Tidung masih tergabung dengan Provinsi Kalimantan Timur dan juga
aset yang dibangun setelah Kabupaten Tana Tidung bersama

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
189
LAPORAN AKHIR
Kabupaten lainnnya membentuk Provinsi baru yaitu Provinsi
Kalimantan Utara.
2) Direktur PDAM Kabupaten Tana Tidung bersama staf juga
melaksanakan komunikasi dan konsultasi kepada Dinas Pekerjaan
Umum Kabupaten Tana Tidung untuk mensinkronkan kembali aset-
aset terbangun di lapangan termasuk gambar jaringan distribusi yang
tidak ada untuk dilakukan penggambaran ulang sesuai jaringan pipa
distribusi yang ada di lapangan.
3) Direktur PDAM menugaskan staf untuk melakukan perbaikan
Prosedur Operasional Standar dalam Mengoperasikan dan
Memelihara Infrastruktur Air Minum yang dimiliki oleh PDAM
Kabupaten Tana Tidung. Hal ini dilakukan untuk memenuhi kriteria-
kriteria yang telah ditetapkan dalam audit keuangan dan audit kinerja
PDAM dari BPKP.

Tarif dan Retribusi yang berlaku di PDAM Kabupaten Tana Tidung sampai
saat ini berdasarkan Peraturan Bupati Kabupaten Tana Tidung tentang Penetapan
Tarif Air Minum di PDAM Kabupaten Tana Tidung. Penetapan tarif menganut
sistem progresif, atau subsidi silang antara satu golongan tarif lainnya atau
pelanggan yang menggunakan air lebih banyak dikenakan biaya lebih tinggi
sedangkan kelompok pelanggan industri, niaga dan khusus dikenakan beban tarif
yang lebih besar dari kelompok pelanggan rumah tangga dan social. Struktur tarif
menurut kelompok pelanggan dapat dilihat pada tabel 3.40.
Tabel 3. 40 Tarif Air Minum PDAM Kabupaten Tana Tidung
JENIS TINGKAT NILAI
NO KETERANGAN
GOLONGAN PEMAKAIAN TARIF

0 – 10 M3 - Hidran Umum
1.184 - Terminal Air
10 – 20 M3
I SOSIAL 1.480 - Tempat Ibadah
Diatas 20 M3 - Kamar mandi Umum & WC
2.220 Umum
- Yayasan Sosial
0 – 10 M3 - Rumah Tangga dengan
1.184 luasan lantai bangunan
A. RUMAH 10 – 20 M3
maksimal 24. M2
II 1.776
TANGGA 1 Diatas 20 M3
2.516

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
190
LAPORAN AKHIR
JENIS TINGKAT NILAI
NO KETERANGAN
GOLONGAN PEMAKAIAN TARIF

- Rumah tangga dengan


luasan lantai bangunan
antara 25 – 300. M2
0 – 10 M3
- Rumah Tangga Perusahaan,
1.840
10 – 20 M3 Pemerintah, TNI, POLRI
B. RUMAH
2.220
TANGGA 2 Diatas 20 M3 - Kantor Ormas / Parpol
3.256 - Rumah Kos, Sekolahan,
Perguruan Tinggi.
- PUSKESMAS
- Rumah Sakit Umum ( RSU )
- Yayasan Umum
- Rumah Tangga dengan
0 – 10 M3 luasan lantai bangunan di
2.220
atas 300. M2
C. RUMAH 10 – 20 M3
3.256 - Kantor Pemerintah, TNI,
TANGGA 3 Diatas 20 M3 POLRI
4.440 - Taman / Bangunan Sarana
Umum yang dibiayai
Pemerintah, TNI, POLRI
- Kios / Warung / Toko Obat
- Bengkel, Kantor CV, Asosiasi
Usaha, Praktek Bidan,
Poliklinik. Balai Pengobatan
0 – 10 M3 Swasta.
2.960
- Praktek Dokter, Laboratorium
10 – 20 M3
III NIAGA KECIL 4.440 - Tempat Pangkas Rambut,
Diatas 20 M3 Salon Kecantikan, Tempat
5.920 Kursus.
- Rumah Bilyar, Percetakan,
Penjahit, Depo Air Isi Ulang.
- Rumah Sakit Swasta.
- Tempat Usaha Bersekala
Kecil.
0 – 10 M3 4.440 - Macam-macam Industri
Rumah Tangga / Home
INDUSTRI 10 – 20 M3 5.920
Industri.
IV
KECIL Diatas 20 M3 6.660

Sumber : Peraturan Bupati Kabupaten Tana Tidung Nomor … Tahun …

Berdasarkan laporan audit kinerja PDAM terkonsolidasi untuk Laporan Kinerja


PDAM tahun 2017 Wilayah III yang meliputi Provinsi Kalimantan Utara, Kalimantan
Barat, Kallimantan Selatan dan Kalimantan Timur, PDAM Kabupaten Tana Tidung
memperoleh penilaian 1,71 pada tahun 2016 dan 1,73 pada tahun 2017. Kedua nilai

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
191
LAPORAN AKHIR
ini menggambarkan perusahaan mengalami kondisi “Sakit”. Arti kondisi kinerja
PDAM yang sakit adalah perusahaan tidak mempunyai kinerja keuangan yang baik
karena beberapa hal seperti:
1) Pendapatan perusahaan belum menutupi biaya Full Cost Recovery
2) Efisiensi Produksi dan Distribusi air belum baik
3) Tingkat kehilangan air (Non Revenue Water) tinggi melebihi standar yang
ditetapkan dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 18/PRT/2007
tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem penyediaan Air Minum
4) Sumber Daya Manusia perusahaan belum memenuhi kriteria dan perusahaan
belum mengalokasikan dana untuk DIKLAT bagi pegawai yang menjalankan
operasional dan pemeliharaan infrastruktur air minum.
Berikut ini adalah tabel ringkasan audit kinerja PDAM Kabupaten Tana Tidung
berdasarkan laporan konsolidasi audit kinerja - Laporan Kinerja PDAM tahun 2017
Wilayah III yang disajikan pada tabel 3.42 yaitu:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
192
LAPORAN AKHIR
Tabel 3. 41 Ringkasan Audit Kinerja PDAM Kabupaten Tana Tidung

a. Tahap Pengembangan 1
Berikut ini Tabel 3.17 perkiraan biaya pada tahap
pengembangan 1

Tabel 3. 42 Perkiraan Biaya Pengembangan Tahap

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
193
LAPORAN AKHIR
3.3.2. Aspek Institusional dan Manajemen
PDAM Kabupaten Tana Tidung dibentuk berdasarkan PERDA Kabupaten
Tana Tidung No. 1 Tahun 2013 tentang Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten
Tana Tidung. Struktur organisasi dari PDAM Kabupaten Tana Tidung dapat dilihat
pada gambar di bawah ini yaitu:

Gambar 3. 45 Struktur Organisasi PDAM Kabupaten Tana Tidung


Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
194
LAPORAN AKHIR
Tabel 3. 43 Daftar Nama Pegawai PDAM Kabupaten Tana Tidung

Tahun Jenjang Ada Dalam


No Nama Pegawai Jabatan
Masuk Pendidikan Struktur Org.
1 2 3 4 5 6
1 Winarno, SE - S1 Ekonomi Direktur Ada
Kepala Bagian
2 Marsalin, AT. - - Ada
Teknik
Kepala Sub Bagian
Produksi dan Staf
Pelaksana
3 Syahrul. K - - Perencanaan dan Ada
Staf Pelaksana
Gudang dan
Logistik
Staf Pelaksana
4 Irwansyah - - Ada
Produksi
Staf Pelaksana
5 Edy Nursujana - - Produksi dan Staf Ada
Pelaksana Produksi
Staf Pelaksana
Produksi dan Staf
6 Erliansyah - - Pelaksana Ada
Penagihan
Rekening
Kepala Sub Bagian
7 Imransyah - - Distribusi dan Ada
Pemeliharaan
Staf Pelaksana
8 Hendra - - Ada
Distribusi
Staf Pelaksana
Distribusi dan
Pelaksana
9 Ilham Umar - - Penagihan Ada
Rekening dan Staf
Pelaksana Cek
Meter
Staf Pelaksana
10 Agus Manto - - Ada
Distribusi
Staf Pelaksana
Laboratorium dan
11 Lio Candra - - Ada
Pelaksana
Perencanaan
Kepala Sub Bagian
Perencanaan dan
Kepala Sub Bagian
12 Sopian - - Ada
Hubungan
Langganan /
Logistik / Gudang

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
195
LAPORAN AKHIR
Tahun Jenjang Ada Dalam
No Nama Pegawai Jabatan
Masuk Pendidikan Struktur Org.
1 2 3 4 5 6
Staf Pelaksana
Perencanaan dan
13 Ismanto - - Staf Pelaksana Ada
Umum dan
Kepegawaian
Kepala Bagian
14 Jainuddin - - Administrasi / Ada
Keuangan
Kepala Sub Bagian
Keuangan /
15 Syamsul Munawar - - Ada
Bendahara dan
Staf Pembukuan
Kepala Sub Bagian
16 Khartina - - Umum dan Ada
Kepegawaian
Kepala Sub Bagian
Hubungan
17 Sopian - - Ada
Langganan /
Logistik / Gudang
Staf Pelaksana Cek
18 Agus Manto - - Ada
Meter
Sumber: PDAM Kabupaten Tana Tidung, 2021

Berdasarkan struktur organisasi dan kepegawaian PDAM Kabupaten Tana


Tidung, ada beberapa unit organisasi kepegawaian PDAM Kabupaten Tana Tidung.
Berikut ini uraian unit organisasi di lapangan setiap organisasi yaitu:
1. Direktur
Driektur bertugas sebagai pucuk pimpinan di PDAM. Jabatan ini berfungsi
sebagai manajerial organisasi PDAM. Tugas direktur adalah memimpin
keseluruhan unit organisasi PDAM, membuka kerjasama dengan pihak
luar organisasi, mengawasi dan mengevaluasi kinerja unit organisasi dan
menetapkan target pencapaian yang akan diraih sesuai dengan visi dan
misi saat akan menjabat posisi ini.
2. Bagian Administrasi dan Keuangan
a. Kepala Bagian Administrasi dan Keuangan bertugas memimpin sub
bagian administrasi dan keuangan serta membawahi sub bagian
hubungan langganan / logistik / gedung. Kepala Bagian Administrasi
dan Keuangan membawahi sub unit yaitu
b. Kepala Sub Bagian Keuangan dan Bendahara yang bertugas

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
196
LAPORAN AKHIR
mengelola arus kas perusahaan sekaligus pencatatan pendapatan
dan pengeluaran perusahaan.
c. Jabatan Fungsional Pembukuan bertugas mengelola akuntansi
perusahaan dalam perhitungan buku besar, aktiva, passiva, aset, kas,
neraca keuangan, rugi/laba dan perpajakan.
d. Kepala Sub Bagian Umum dan Kepegawaian yang bertugas
mengelola bagian umum dan kepegawaian. Pegawai ini memiliki dua
tugas selain untuk mengelola bagian umum, juga mengelola sumber
daya manusia di dalam perusahaan baik karyawan tetap, kontrak dan
sekuriti.
e. Kepala Sub Bagian Hubungan Langganan / Logistik / Gudang yang
bertugas mengelola hubungan langganan, kebutuhan barang bagi
PDAM dan penyimpanan barang di gudang.
f. Jabatan Fungsional Pelaksana Gudang dan Logistik bertugas
mengelola barang-barang persediaan yang ada di gudang
g. Jabatan Fungsional Pelaksana Cek Meter bertugas untuk memeriksa
meteran air masing-masing pelanggan
h. Jabatan Fungsional Pelaksana Penagihan Rekening bertugas untuk
melaksanakan penagihan rekening air minum pelanggan PDAM.

3. Bagian Teknik
a. Kepala Bagian Teknik bertugas memimpin sub bagian teknik dan
membawahi sub bagian distribusi dan pemeliharaan serta sub bagian
perencanaan. Kepala Bagian Teknik membawahi sub unit yaitu
b. Kepala Sub Bagian Produksi yang bertugas mengatur unit produksi
air minum di Instalasi-instalasi Pengolahan Air yang dimiliki oleh
PDAM Kabupaten Tana Tidung.
h. Jabatan Fungsional Pelaksana Produksi bertugas untuk
melaksanakan operasi dan pemeliharaan instalasi-instalasi
pengolahan air yang dimiliki oleh PDAM Kabupaten Tana Tidung.
i. Kepala Sub Distribusi dan Pemeliharaan bertugas untuk mengatur
unit distribusi air minum pada jaringan pipa distribusi yang dimiliki
oleh PDAM Kabupaten Tana Tidung.
j. Jabatan Fungsional Pelaksana Distribusi bertugas untuk
melaksanakan operasi dan pemeliharaan jaringan pipa distribusi yang
dimiliki oleh PDAM Kabupaten Tana Tidung.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
197
LAPORAN AKHIR
k. Jabatan Fungsional Pelaksana Laboratorium bertugas untuk
memeriksa dan menguji kualitas air hasil pengolahan IPA dan
jaringan distribusi air minum di PDAM Kabupaten Tana Tidung.
l. Kepala Sub Bagian Perencanaan bertugas untuk mengatur
perencanaan perluasan cakupan pelayanan air minum dan
pemasangan meter pelanggan baru dan juga memberikan masukan
perencanaan ke depan baik itu perencanaan pembangunan instalasi
baru atau perbaikan dan optimalisasi instalasi yang sudah ada.
m. Jabatan Fungsional Pelaksana Perencanaan bertugas untuk
menggambar rencana pengembangan, menghitung secara teknis
aliran distribusi dan mengestimasi perkiraan biaya pembangunan,
terakhir menaksir biaya operasi dan pemeliharaan baik itu IPA baru
maupun jaringan distribusi yang diperluas.
Berdasarkan tabel daftar nama kepegawaian dan hasil uraian di atas,
mayoritas PDAM Kabupaten Tana Tidung berpendidikan di bawah Strata S1
bahkan mayoritas tidak diketahui tingkat pendidikannya. Dengan komposisi
pegawai yang dimiliki oleh PDAM Kabupaten Tana Tidung, perusahaan perlu
upaya lebih dalam meningkatkan kompetensi Sumber Daya Manusianya.
Tingkat pendidikan akan mempengaruhi dalam operasional perusahaan
terutama dalam hal pendapatan dari hasil penjualan air minum dan efisiensi
biaya pemeliharaan infrastruktur unit produksi dan unit distribusi.

3.4. Kendala dan Permasalahan

Daftar inventarisasi masalah penyelenggaraan air minum di Kabupaten Tana


Tidung dapat diringkas dalam bentuk tabel permasalahan dan penyebabnya. Daftar
ini akan mempermudah dalam penyelesaian masalah dan menyusun program
perluasan cakupan layanan air minum. Daftar invetarisasi ini diringkas dalam bentuk
tabel sebagai berikut:

A. Permasalahan PDAM Kabupaten Tana Tidung ditinjau dari segi Aspek


Teknis Operasional
Permasalahan aspek teknis operasional sangat erat kaitannya dengan
keberadaan infrastruktur air minum, kondisi fisik eksisting dan prosedur Operasi
dan Pemeliharaan Sistem Penyediaan Air Minum. Berikut ini adalah Tabel 3.44
merangkum permsalahan ditinjau dari aspek teknis operasional yaitu:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
198
LAPORAN AKHIR
Tabel 3. 44 Daftar Inventarisasi Masalah Ditinjau dari Aspek Teknis Operasional
No. Permasalahan Penyebab
a. Sumber air baku di Kabupaten Tana Tidung sangat
melimpah tetapi tidak ada database tentang debit
ANDAL dan kualtias air baku dari masing masing
sumber dan alokasi pembagian air untuk sistem
penyediaan air minum bagi penduduk Kabupaten
Tana Tidung yang ditetapkan dalam peraturan
daerah atau di dalam dokumen KLHS Kabupaten.
b. Sumber air baku Sungai Sesayap belum diurus
perizinan SIPA-nya oleh PDAM Kabupaten Tana
1 Unit Air Baku Tidung karena terkendala dalam hal pengesahan
yang harus dilakukan sampai tingkat Kementerian
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.
c. Sungai Sesayap merupakan sungai yang berada
dalam DAS Lintas Negara antara Malaysia di
bagian Hulu dan Indonesia di bagian Hilir sehingga
kewenangan dalam hal perizinan ada di tingkat
Direktorat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum
dan Perumahan Rakyat di Bidang Sumber Daya
Air.
a. Semua infrastruktur air minum pada bagian unit
produksi air minum belum dicatatkan dengan baik
dalam aktiva perusahaan sehingga tidak diketahui
nilai aset infrastuktur yang dikelola oleh PDAM
Kabupaten Tana Tidung.
b. IPA Sebawang dan IPA Tana Lia mengalami
kerusakan parah karena tidak dioperasikan dan
tidak dipelihara dengan baik. Hal ini akan
membebani kinerja keuangan perusahaan karena
aktiva tersebut tidak memberikan pendapatan bagi
PDAM dan justru menambah biaya pemeliharaan
jika akan direhabilitasi.
2 Unit Produksi Air Minum c. Proses produksi IPA menggunakan bahan kimia
koagulan dalam operasi penjernihan air yang mana
bahan kimia ini mahal harganya untuk diperoleh di
wilayah Kalimantan Utara karena dalam proses
pengadaannya harus melalui transportasi
berjenjang (Produsen – Pengangkutan Laut –
Distributor – Pengangkutan Laut dan
Pengangkutan Darat – PDAM).
d. Semua unit produksi air minum tidak memiliki
Prosedur Operasional Standar yang sesuai dengan
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 04
Tahun 2020 tentang Prosedur Operasional Standar
Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung tidak memiliki
informasi database aset jaringan distribusi air
minum dalam bentuk peta baik peta dalam bentuk
dokumen fisik (Hard) maupun peta dalam bentuk
3 Unit Distribusi Air Minum
dokumen komputer (Soft) sehingga tidak dapat
diketahui posisi dan lokasi pasti jaringan distribusi.
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih menerapkan
single zone dalam pelayanan air minum dengan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
199
LAPORAN AKHIR
No. Permasalahan Penyebab
pola distribusi Pompa Booster. Hal ini berakibat
mahalnya biaya operasional dan pemeliharaan
jaringan distribusi terutama pada pembayaran
tagihan listrik.
c. Jaringan transmisi air baku milik PDAM Kabupaten
Tana Tidung yang dibangun di Desa Sedulun
dengan menggunakan pipa HDPE terganggu oleh
sejenis satwa air berbentuk siput yang ikut terhisap
dari air baku Sungai Sesayap. Satwa ini memiliki
indikasi untuk menempel pada dinding dalam pipa
kemudian melubangi pipa karena bahan material
pipa menjadi substrat (makanan) bagi hewan ini.
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung tidak memiliki
database lengkap pelanggan air minum dan belum
juga didigitalkan secara lengkap. Data ini termasuk
di dalamnya Nomor ID Pelanggan, Nama, Alamat,
Foto (Depan) Rumah, Titik Koordinat dan belum
mempunyai data terintegrasi dengan sistem Peta
GIS – CAD – EPANET.
4 Unit Layanan Pelanggan
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum memiliki
daftar pelanggan yang menunggak berdasarkan
database pelanggan yang seharusnya ada
sehingga ketika terjadi tunggakan pembayaran
layanan air minum, hal ini akan langsung
berdampak pada nilai Non Revenue Water yang
harus ditanggung oleh perusahaan.
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum memiliki
dokumen Prosedur Operasional Standar yang
sesuai dengan Peraturan Meneteri Pekerjaan
Umum dan Perumahan Perumahan Rakyat
Republik Indonesia Nomor 04 Tahun 2020 tentang
Unit Pemeliharaan Prosedur Operasional Standar Penyelenggaraan
5
Infrastruktur Air Minum. Sistem Penyediaan Air Minum.
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum
menempatkan pegawai yang sesuai dengan
keahlian teknis dalam hal operasional dan
pemeliharaan infrastruktur air minum sesuai tingkat
pendidikan dan kompetensi keahliannya.
Sumber: Analisis Konsultan berdasarkan Kunjungan Lapangan, 2021

B. Permasalahan PDAM Kabupaten Tana Tidung ditinjau dari segi Aspek


Aspek Keuangan
Permasalahan aspek keuangan sangat erat kaitannya dengan
pencatatan nilai aset ke dalam laporan keuangan perusahaan dan pendapatan
serta beban operasi PDAM. Laporan audit kinerja keuangan PDAM Kabupaten
Tana Tidung belum dapat dilaksanakan oleh BPKP Perwakilan Provinsi
Kalimantan Utara karena belum rapinya tata kelola dalam hal pencatatan aset
dan laporan kinerja keuangan perusahaan. Berikut ini adalah tabel 3.45
merangkum permasalahan ditinjau dari aspek keuangan yaitu:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
200
LAPORAN AKHIR
Tabel 3. 45 Daftar Inventarisasi Masalah Ditinjau dari Aspek Keuangan
No. Permasalahan Penyebab
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih belum
menghasilkan profit dalam menjalankan bisnis
intinya sendiri yaitu dalam penjualan air minum.
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih belum
memperoleh pendapatan yang konstan dan
efektivitas penagihan belum mencapai 95%.
Artinya perusahaan masih banyak mengalami
1 Return of Equity kehilangan pendapatan air minum karena
tunggakan dari pembayaran layanan air minum.
c. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih
memerlukan penyertaan modal pemerintah baik
dari Pusat maupun Provinsi dan Kabupaten untuk
mengejar perluasan cakupan pelayanan air minum
melalui program hibah air minum (MBR) dan
rehabilitasi infrastruktur air minum.
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum
mengefisiensikan proses produksi air minum
terutama dalam penggunaan bahan kimia yang
cukup besar sehingga perlu inovasi teknologi untuk
mengefisiensikan proses produksi air minum.
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih belum efektif
dalam hal penagihan rekening air minum sehingga
biaya operasional dalam proses produksi air minum
tidak tertutupi dari hasil penjualan air minum ke
2 Rasio Operasi pelanggan.
c. PDAM Kabupaten Tana Tidung perlu melakukan
evaluasi terhadap tarif layanan air minum yang
disesuaikan dengan beban Full Cost Recovery
dalam hal penyediaan air minum ke masyarakat
sehingga dapat memenuhi Peraturan Menteri
Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 21 Tahun
2020 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri
Dalam Negeri nomor 71 Tahun 2016 tentang
Perhitungan dan Penetapan Air Minum
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum efisien
dalam memproduksi air minum. Tingkat kehilangan
air minum belum terukur karena belum ada meter
air di unit inlet produksi IPA, meter unit outlet filtrasi
IPA dan meter air di unit distribusi.
3 Efisiensi Produksi
b. Operasional unit produksi air minum menggunakan
proses konvensional sehingga dalam
pelaksanaannya, biaya produksi mahal terutama
dalam hal pengadaan bahan kimia untuk proses
pengolahan air minum.
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung tidak memiliki
database lengkap pelanggan air minum. Hal ini
Tingkat Kehilangan Air berakibat efektivitas penagihan tidak mencapai
4
(Non Revenue Water) 95%.
b. Tingkat kehilangan air (Non Revenue Water) di
PDAM Kabupaten Tana Tidung sebagian besar

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
201
LAPORAN AKHIR
No. Permasalahan Penyebab
disebabkan oleh penagihan yang belum mencapai
95% dari total pelanggan sehingga pendapatan
perusahaan sangat kecil dan masih banyak
layanan air minum tidak dibayar sehingga tidak
berkontribusi terhadap bisnis inti perusahaan.
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum
melaksanakan penggantian meter air pelanggan
karena belum memiliki database yang lengkap
Penggantian Meter Air pada pelanggan air minum.
5
Pelanggan b. PDAM Kabupaten Tana Tidung belum memiliki
rencana dalam RISPAM terdahulu untuk
mengakomodir pergantian meter air pelanggan
yang umurnya sudah di atas lima tahun.
Sumber: Analisis Konsultan berdasarkan Kunjungan Lapangan, 2021

C. Permasalahan PDAM Kabupaten Tana Tidung ditinjau dari segi Aspek


Aspek Kelembagaan
Permasalahan aspek kelembagaan sangat erat kaitannya dengan Sumber
Daya Manusia yang ditempatkan ke dalam Struktur Organisasi PDAM
Kabupaten Tana Tidung. Berikut ini adalah daftar inventarisasi masalah yang
ditinjau dari aspek kelembagaan yang tersaji pada table 3.46:

Tabel 3. 46 Daftar Inventarisasi Masalah Ditinjau dari Aspek Kelembagaan


No. Permasalahan Penyebab
a. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih belum
memiliki komposisi ideal untuk jumlah karyawan
fungsional yang akan bekerja di lapangan
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung hanya memberikan
Jumlah dan Sebaran
1 struktur organisasi kepegawaian tingkat kantor
Karyawan Perusahaan
pusat sehingga tidak diketahui bagaimana struktur
organisasi tingkat wilayah yang akan mengemban
tugas langsung di lapangan apakah jumlahnya
sudah sesuai atau masih kekurangan pegawai
a. PDAM Kabupaten Tana Tdiung belum memiliki
daftar pegawai-pegawai yang memiliki standar
kompetensi (sudah mengikuti DIKLAT) sehingga
tidak diketahui berapa jumlah karyawan yang
sudah ikut pelatihan atau belum.
2 Standar Kompetensi
b. PDAM Kabupaten Tana Tidung masih belum
banyak mengalokasikan dana pelatihan untuk
DIKLAT kepada karyawannya karena pendapatan
perusahaan yang diperoleh lebih banyak untuk
menutup biaya operasi yang masih minus.
Rasio diklat sama dengan nol, hal ini menandakan
PDAM Kabupaten Tana Tidung tidak mempunyai
3 Rasio DIKLAT Pegawai
dana yang cukup untuk meningkatkan kompetensi
para pegawainya.
Biaya DIKLAT pegawai sama dengan nol dari total
4 Biaya DIKLAT
gaji seluruh karyawan perusahaan artinya PDAM

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
202
LAPORAN AKHIR
No. Permasalahan Penyebab
Kabupaten Tana Tidung tidak memiliki dana
memberikan program Pendidikan dan Pelatihan
bagi para pegawainya
Sumber: Analisis Konsultan berdasarkan Kunjungan Lapangan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
203
LAPORAN AKHIR

BAB IV
STANDAR / KRITERIA PERENCANAAN
4.1. Standar Kebutuhan Air

Kebutuhan air bersih suatu daerah berinteraksi dengan kegiatan daerah


tersebut, lazimnya semakin tinggi tingkat kegiatan semakin besar kebutuhan akan air.
Variabel yang menentukan besaran kebutuhan akan air antara lain adalah jumlah
penduduk, jenis kegiatan, standar konsumsi air untuk individu dan kegiatan, jumlah
sambungan.
A. Kebutuhan Rata-Rata
Jumlah pemakaian air perorangnya sangat bervariasi antara suatu daerah
dengan daerah lainnya, sehingga secara keseluruhan penggunaan air dalam suatu
sistem penyediaan airpun akan bervariasi. Bervariasinya pemakaian air ini disebabkan
oleh beberapa faktor, antara lain: iklim, standar hidup, aktivitas masyarakat, tingkat
sosial dan ekonomi, pola serta kebiasaan masyarakat dan hari libur. Berhubungan
dengan fluktuasi pemakaian air ini, terdapat tiga macam pengertian, yaitu :
 Pemakaian air rata – rata per hari
 Pemakaian air rata – rata dalam satu hari
 Pemakaian air setahun dibagi dengan 365 hari

B. Kapasitas Sistem Air Baku, Produksi dan Distribusi


Kebutuhan maksimum didasarkan pada perhitungan kebutuhan air minum
(PERMEN PU No. 18/PRT/M/2007). Hasil perhitungan kebutuhan air minum harus
dimultiplier dengan faktor hari puncak. Komponen utama dalam penyediaan air minum
harus mampu menyediakan air saat maksimum. Khusus untuk jaringan distribusi,
kebutuhan air harus disesuaikan dengan kebutuhan jam puncak. Rinciannya adalah
sebagai berikut:
B.1. Unit air baku didesain berdasarkan kebutuhan harian puncak. Nilainya berkisar
130% dari kebutuhan rata-rata. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi kehilangan
air akibat proses pengiriman air dari unit air baku menuju unit produksi air minum.
Kehilangan air dapat terjadi karena banyaknya sedimen yang terbawa dalam air

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 204
LAPORAN AKHIR

baku, kehilangan tinggi tekan saat air baku ditransmisikan dan proses perbaikan
dan pemeliharaan unit air baku.
B.2. Unit produksi didesain berdasarkan kebutuhan harian puncak. Nilainya berkisar
antara 120% dari kebutuhan rata-rata. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi
kehilangan air karena proses produksi air minum serta kebutuhan air untuk
operasional dan pemeliharaan instalasi.
B.3. Unit distribusi didesain berdasarkan kebutuhan jam puncak. Nilainya berkisar
antara 115% - 300%. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi kebocoran teknis
dalam jaringan SPAM dan jauhnya jarak pelayanan dengan pelanggan sehingga
membutuhkan air lebih dari perhitungan untuk menjaga ketersediaan air dan
tekanan minimum di ujung-ujung jaringan SPAM.
C. Kehilangan Air dalam Jaringan Distribusi
Kehilangan air dalam jaringan distribusi air minum dapat diistilahkan dengan
“Non Revenue Water”. Kehilangan air ini harus diperhitungan dalam distribusi air
minum. Sesuai penjelasan pada Sub Bab B. Unit distribusi harus menjumlahkan antara
besaran nilai puncak harian maksimum dan kehilangan air dalam bentuk persentae.
Kehilangan air dalam penyaluran air minum dalam jaringan dapat dipengaruhi oleh
beberapa faktor. Faktor-faktor tersebut dijelaskan secara rinci dalam PERMEN PU No.
18/PRT/M/2007. Kehilangan air ini dipengaruhi oleh besarnya air tak berekening.
Maksud air tak berekening merupakan kehilangan air yang tidak dapat dinilai besaran
nilai rupiahnya (baik dalam nilai rupiah kategori sosial, rumah tangga, instansi, niaga
dan khusus) karena mungkin hilang saat air disalurkan dalam jaringan atau hilang
karena faktor-faktor tertentu. Kehilangan air ini dapat diakibatkan oleh faktor teknis
maupun faktor non-teknis. Jabaran air tak berekening berdasarkan kategorinya tersaji
di gambar 4.1 yaitu:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 205
LAPORAN AKHIR

Gambar 4. 1 Rekomendasi International Water Associations untuk Istilah Kehilangan


Air
Sumber: PERMEN PU No. 18/PRT/M/2007

Konsumsi air berdasarkan gambar di atas terbagi atas dua kelompok besar.
Kelompok pertama merupakan konsumsi resmi dan kehilangan air. Jabaran konsumsi
resmi air minum dan kehilangan air adalah sebagai berikut:
1. Konsumsi resmi berekening
a. Konsumsi resmi bermeter dan berekening artinya pelanggan air minum
mendaftar secara resmi dan pihak PDAM memberi nomor rekening.
Pelanggan ini dikategorikan pelanggan yang baik karena baik volume air
yang digunakan juga sesuai dengan jumlah rupiah yang dibayarkan sehingga
nilai Non Revenue Water nya sangat kecil (mendekati nol).
b. Konsumsi resmi tak bermeter dan berekening artinya pelanggan air minum ini
mendaftar dalam bentuk gabungan beberapa pelanggan atau dapat
diistilahkan pengguna hidran umum. Seharusnya pelanggan membayar air
sesuai jumlah yang digunakan per-pemakai. Namun, penggunaan hidran
umum jarang ada meter air pada reservoir (atau air dihitung hanya
berdasarkan kapasitas reservoir hidran umum) yang mana akhirnya
pembayaran air ditanggung bersama sekalipun ada pelanggan yang mungkin
menggunakan airnya lebih sedikit dibandingkan dengan pelanggan lainnya.
2. Konsumsi resmi tak berekening
a. Konsumsi resmi bermeter tak berekening artinya pelanggan air merupakan
pelanggan yang disuplai dari PDAM tetapi tidak dalam bentuk jaringan air
minum secara langsung. Pelanggan diberikan air dalam bentuk volume tetap

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 206
LAPORAN AKHIR

(Contoh truk tangki air ukuran 4000 Liter). Contoh pelanggan jenis ini berupa
usaha air minum isi ulang yang membutuhkan air baku yang bersih (setingkat
air minum) dan siap untuk dikemas kemudian dijual. Sistem pembelian
adalah jual-putus sehingga tidak ada dalam daftar rekening pelanggan
PDAM. Konsumsi resmi tidak berekening ini berpotensi menjadi “Non
Revenue Water” jika air yang disalurkan tidak dicatat dengan baik.
b. Konsumsi resmi tak bermeter tak berekening artinya pelanggan air
merupakan pelanggan yang membutuhkan air dalam jumlah yang tidak dapat
ditentukan atau divolumekan airnya secara tetap. Contoh pelanggan khusus
seperti ini biasanya termasuk dalam instansi pemerintah seperti Instansi
Pemadam Kebakaran. Kebutuhan air pelanggan jenis ini sifatnya insidental
atau dibutuhkan hanya pada waktu-waktu tertentu semisal terjadi kebakaran
dan lokasi kebakaran jauh dari sumber air untuk pemadaman. Konsumsi
resmi tidak bermeter dan tidak berekening ini berpotensi menjadi “Non
Revenue Water” jika air yang digunakan tidak dihitung dengan baik.
Alangkah lebih baik jika ada perjanjian kerja sama yang jelas antara
pengguna dengan PDAM tentang tarif air minimum ketika dipergunakan
untuk keadaan darurat.
3. Air tak berekening akibat faktor non-teknis
a. Konsumsi tidak resmi artinya air yang didistribusikan hilang akibat
pemasangan air tidak resmi. Pemasangan air tidak resmi dapat berupa
pemasangan pipa menuju persil lewat jaringan pipa induk secara langsung
(tentunya tidak seizin petugas), pembobolan jaringan SPAM baik dengan
pompa maupun tidak dengan pompa, maupun penyambungan secara tidak
resmi pipa persil milik pelanggan lain kemudian menyalahgunakannya untuk
usaha pribadi atau dijual kembali karena tarif airnya masuk dalam kategori
tarif rendah. Kehilangan air ini berpotensi menjadi “Non Revenue Water”.
Pengecekan dan penertiban dapat dilakukan dengan inspeksi mendadak
pada jaringan distribusi induk, jaringan distribusi utama dan pelanggan-
pelanggan yang menggunakan air melebihi kebiasaan pelanggan air pada
umumnya.
b. Ketidakakuratan meter pelanggan dan kesalahan penanganan data artinya
kehilangan air disebabkan oleh kesalahan pembacaan meter air pada
pelanggan akibat umur alat yang melebihi masa pakai. Faktor lain yang
mungkin mempengaruhi adalah keberadaan udara yang terperangkap dalam

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 207
LAPORAN AKHIR

pipa saat air didistribusikan. Hal ini mengakibatkan pencatatan distribusi air
menjadi tidak cocok antara meter air induk di reservoir, meter air di jaringan
pembagi dan meter air di pelanggan.
4. Air tak berekening akibat faktor teknis
a. Kebocoran pada pipa transmisi dan pipa induk artinya kebocoran yang nyata
pada jaringan distribusi air minum. Hal ini dapat disebabkan oleh faktor usia
pipa yang sudah tua (terutama pipa berbahan dasar besi galvanis). Pipa
mengalami korosi pada sambungan dan dinding pipa. Kebocoran selanjutnya
akibat kerusakan pipa yang terkena alat berat proyek konstruksi. Berikutnya,
kebocoran air akibat kehilangan tinggi tekanan air yang cukup besar pada
sistem transmisi dan distribusi akibat bentuk topografi yang ekstrim. Terakhir,
penggabungan jaringan distribusi menyeluruh dalam bentuk sistem loop
sehingga tekanan-tekanan yang ada dalam jaringan (baik itu tekanan pompa
maupun tekanan potensial gravitasi) saling bertabrakan satu sama lainnya.
Hal tersebut akan melemahkan penyaluran air menuju ujung-ujung jaringan
distribusi.
b. Kebocoran dan luapan tangki reservoir artinya kehilangan air akibat
terbuangnya hasil produksi air minum pada reservoir. Hal ini dapat
disebabkan oleh salah perhitungan antara persentase kebutuhan air pada
pelanggan (Pattern) dengan persentase produksi air per jam di unit produksi.
Hal ini dapat ditangani dengan membangun reservoir balance di tengah
jaringan distribusi untuk menampung kelebihan air produksi.
c. Kebocoran pipa dinas hingga meter pelanggan artinya kebocoran distribusi
air minum akibat kerusakan pada sambungan pipa persil yang
menghubungkan antara pelanggan di rumah-rumah dengan pipa distribusi
yang ditanam di pinggir jalan atau gang. Kebocoran jenis ini dapat diketahui
dengan cara pengecekan berkala dan menggunakan teknologi kimia berupa
injeksi garam. Ketika garam yang diinjeksikan ke pipa distribusi dan nilainya
sama dengan konsentrasi pada pipa keluaran pelanggan, maka tidak ada
kebocoran dalam sistem. Sebaliknya, jika konsentrasi garam tereduksi
hingga setengahnya maka ada kemungkinan terjadi kebocoran pada
sambungan pipa yang ditanam di pinggir jalan atau gang.

4.1.1. Kebutuhan Domestik


Kegiatan domestik adalah kegiatan yang dilakukan di dalam rumah tangga.
Standar konsumsi pemakaian domestik ditentukan berdasarkan rata-rata pemakaian air

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 208
LAPORAN AKHIR

perhari yang diperlukan oleh setiap orang. Standar konsumsi pemakaian air domestik
dapat dilihat pada tabel 4.2 berikut ini

Tabel 4. 1 Tingkat Konsumsi/Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota


Tingkat
No. Kategori Kota Jumlah Penduduk
Pemakaian Air
1. Kota Metropolitan >1.000.000 >150
2. Kota Besar 500.000 – 1.000.000 150-120
3. Kota Sedang 100.000 – 500.000 90-120
4. Kota Kecil 20.000 – 100.000 80-120
5. Desa <20.000 60-80
Sumber: Permen PU No. 18 Tahun 2007
Kebutuhan air untuk rumah tangga (domestik) dihitung berdasarkan jumlah
penduduk tahun perencanaan. Kebutuhan air untuk daerah domestik ini dilayani
dengan sambungan rumah (SR) dan hidran umum (HU). Kebutuhan air bersih untuk
daerah domestik ini dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut :
Kebutuhan air = % pelayanan x a x b
Dimana :
a = jumlah pemakaian air (liter/ orang/ hari)
b = jumlah penduduk daerah pelayanan (jiwa)

4.1.2. Kebutuhan Non Domestik


Kebutuhan air non-domestik adalah kebutuhan air untuk memenuhi sarana-
sarana penunjang kota, seperti industri, perkantoran, perniagaan dan kegiatan sosial
seperti sekolah, rumah sakit dan tempat ibadah. Perkiraan satuan kebutuhan air
tersebut tergantung dari jenis kegiatan non-domestik tersebut. Hal ini dapat dilihat dari
rekening pembayaran PDAM untuk non-domestik. Penentuan kebutuhan air non-
domestik didasarkan pada faktor jumlah penduduk pendukung dan jumlah unit fasilitas
yang dimaksud. Fasilitas perkotaan tersebut antara lain adalah fasilitas umum, industri
dan komersil. Tingkat pemakaian air minum non-domestik dapat dilihat pada
tabel 4.2.
Tabel 4. 2 Tingkat Pemakaian Air Minum Non-Domestik
Pemakaian
No. Non Rumah Tangga (Fasilitas) Satuan
Air
1 Rumah Tinggal 120 Liter/penghuni/hari
2 Rumah Susun 1001) Liter/penghuni/hari
3 Asrama 120 Liter/penghuni/hari

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 209
LAPORAN AKHIR

Pemakaian
No. Non Rumah Tangga (Fasilitas) Satuan
Air
4 Rumah Sakit 5002) Liter/tempat tidur pasien/hari
5 Sekolah Dasar 40 Liter/siswa/hari
6 SLTP 50 Liter/siswa/hari
7 SMU/SMK dan lebih tinggi 80 Liter/siswa/hari
8 Ruko/Rukan 100 Liter/penghuni dan pegawai/hari
9 Kantor/Pabrik 50 Liter pegawai/hari
10 Toserba, Toko Pengecer 5 Liter/m2
11 Restoran 15 Liter/kursi
12 Hotel Berbintang 250 Liter/tempat tidur/hari
13 Hotel Melati/Penginapan 150 Liter/tempat tidur/hari
14 Gedung Pertunjukkan, Bioskop 10 Liter/kursi
15 Gedung Serba Guna 25 Liter/kursi
16 Stasiun, Terminal 3 Liter/penumpang tiba dan pergi
17 Peribadatan 5 Liter/orang, (belum dengan air wudhu)
Sumber: SNI-03-7065-2005
Catatan : 1) Hasil pengkajian Puslitbang Permukiman Dep. Kimpraswil tahun 2000
2) Permen Kesehatan RI No. 986/Menkes/Per/XI/1992

4.2. Kriteria Perencanaan


4.2.1. Unit Air Baku
Pengembangan teknis SPAM untuk unit air baku harus disusun berdasarkan
PERMEN PU No. 18/PRT/M/2007. Ketentuan yang termaktub dalam PERMEN tersebut
adalah debit sadapan pada sumber air harus lebih besar daripada debit yang akan
didistribusikan, sekurang-kurangnya 130% dari kebutuhan rata-rata air minum. Jika,
kapasitas air baku tidak dapat tercapai karena keterbatasan jumlah sumber airnya
akibat musim kemarau, maka kekurangan debit dilakukan konversi pada debit surplus
musim penghujan menjadi debit cadangan pada musim kemarau. Debit cadangan air
baku ini dapat diwujudkan di lapangan dalam bentuk penampungan air seperti waduk
atau embung. Debit cadangan ini harus melebihi kebutuhan air minum. Untuk
menentukan kontinuitas air baku, maka informasi-informasi awal dari data-data yang
sudah ada maupun dari survei lapangan untuk memperoleh data sumber air baku yang
dapat digunakan. Survei air baku dimaksudkan untuk mendapatkan informasi mengenai
berbagai alternatif sumber air baku yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan
air minum masyarakat di lokasi perencanaan.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 210
LAPORAN AKHIR

Dalam pelaksanaan penentuan sumber air baku harus memenuhi ketentuan


sebagai berikut :
a. Debit sadapan air minum tidak boleh melebihi dari 40% debit minimum yang
tersedia (debit musim kemarau).
b. Sumber air baku harus terjamin kuantitas dan kontinuitasnya
c. Kualitas air baku harus memenuhi PP No. 82 Tahun 2001 tentang kualitas air
dan pengendalian pencemaran air.
d. Jarak sumber air baku menuju daerah pelayanan dapat dibangun sesuai
standar kriteria perencanaan dan biaya konstruksi yang optimum.
Dalam memilih sumber air baku, harus diperhatikan hal-hal seperti berikut (Al
Layla, 1978 dan Kawamura, 1991):
a. Kualitas air baku.
b. Volume (kuantitas) air baku.
c. Kondisi iklim di daerah sumber air baku.
d. Lokasi sumber air baku harus tetap, tidak mengalami kemungkinan pindah,
atau tertutup.
e. Konstruksi intake yang memenuhi syarat dan kesulitan yang kecil.
f. Kemungkinan perluasan intake di masa yang akan datang.
g. Elevasi muka air sumber mencukupi.
h. Kemungkinan timbulnya pencemar di masa yang akan datang.
i. Fasilitas dan biaya operasi dan perawatan yang tersedia mencukupi.
Karakterisitk air permukaan dan air tanah tersaji pada tabel 4.4.
Tabel 4. 3 Karakteristik Air Permukaan dan Air Tanah
Karakteristik yang
Air Permukaan Air Tanah
Dipertimbangkan
Temperatur Bervariasi tergantung musim Relatif konstan
Kekeruhan (SS) Kadang tinggi, bervariasi Rendah atau tidak ada
Kandungan Mineral Terpengaruh hujan, effluent Konstan & cenderung tinggi
industri atau tanah dibanding air permukaan
Fe dan Mangan Divalen Biasanya tidak ada, kecuali di Ada
dasar danau dalam proses
eutrofikasi
CO2 Agresif Biasanya tidak ada Ada dalam jumlah besar
Oksigen Terlarut Berada pada level saturasi Biasanya tidak ada atau
sedikit
Ammonia Ditemukan pada air yang Biasanya ada tanpa

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 211
LAPORAN AKHIR

Karakteristik yang
Air Permukaan Air Tanah
Dipertimbangkan
terkontaminasi menunjukkan bahwa air
terkontaminasi
Hidrogen Sulfida Tidak Biasanya ada
Silika Komposisi sedang Kadang tinggi
Nitrat Rendah Tinggi dan beresiko
methoglobinaemia
Organisme Bakteria (patogen), virus Bakteri Ferro
Sumber: Degremont, 1970

Survey air baku bertujuan untuk memperoleh informasi mengenai alternative-


alternatif sumber air baku untuk SPAM. Air baku tersebut dapat diambil untuk memenui
kebutuhan masyarakat di lokasi sasaran perencanaan. Materi survey air baku tersaji
pada tabel 4.5.
A. Ketentuan umum
Survei air baku haruslah dilaksanakan sesuai ketentuan umum sebagai berikut:
1. Survei dilaksanakan oleh tenaga ahli bersertifikat dengan team leade
berpengalaman di bidang air minum minimal 5 tahun atau menurut
peraturan perundangan yang berlaku.
2. Survey dilaksanakan secara seksama dan selalu berkoordinasi dengan
instansi terkait.
3. Survei harus membuat laporan tertulis hasil surbvei berupa:
a. Foto lokasi air baku
b. Jenis sumber air baku
c. Estimasi kapasitas air baku
d. Kualitas, kuantitas dan kontinuitas
e. Fungsi air saat ini
f. Kajian hidrologi dan morfologi
4. Hasil survei dan laporannya dikirimkan kepada pemberi kerja pada instansi
terkait.
Tabel 4. 4 Materi Survei Air Baku
No. Sumber Air
Data Yang Diperlukan Keterangan
Baku
1. Mata Air - Lokasi dan ketinggian - Sumber layak dipilih bila
- Kualitas air (visual dan tidak ada konflik
laboratorium) kepentingan dengan
- Kuantitas dan kontinuitas masyarakat
- Peruntukkan saat ini - Kualitas dan kuantitas

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 212
LAPORAN AKHIR

No. Sumber Air


Data Yang Diperlukan Keterangan
Baku
- Kepemilikan lahan di sekitar mata memenuhi ketentuan
air yang berlaku
- Jarak ke daerah pelayanan
- Hal-hal yang mempengaruhi
kualitas
- Jalan masuk ke mata air
2. Air Tanah - Lokasi
- Kualitas, kuantitas dan kontinuitas
- Peruntukan saat ini
- Kepemilikan
- Jarak ke daerah pelayanan
- Jalan masuk ke mata air
3. Air Permukaan - Lokasi dan ketinggian Sumber dipilih jika alternatif
- Kualitas air (visual dan satu dan dua tidak ada
laboratorium)
- Kuantitas dan kontinuitas
- Peruntukkan saat ini
- Jarak ke unit pengolahan dan ke
daerah pelayanan
4. Air Hujan - Curah hujan Sumber dipilih jika 1,2,3
- Kualitas dan kuantitas air hujan tidak ada
Sumber :
Ketentuan teknis yang digunakan dalam pengambilan sumber air baku harus
memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1. Sumber air baku
Sumber air baku yang dapat digunakan sebagai air baku adalah mata air, air tanah,
air permukaan dan air hujan
2. Dasar-dasar perencanaan bangunan pengambilan air baku
Dasar-dasar perencanaan bangunan pengambilan air baku terdiri dari:
a. Survei dan identifikasi sumber air baku, mengenai:
 Mata air
 Debit
 Kualitas air
 Pemanfaatan
b. Pengukuran debit sumber air baku:
Pengukuran debit sumber air berupa mata air dapat menggunakan alat ukur tipe
pelimpah. Pengukuran jenis ini didasarkan pada prinsip Thompson. Alat ukur
pelimpah dapat berupa sudut segitiga berbentuk V dengan celah sudut 30°, 45°,
60° dan 90°. Besaran aliran air mengikuti rumus berikut ini dengan konsep yang
disajikan pada gambar 4.2.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 213
LAPORAN AKHIR

Gambar 4. 2 Desain umum alat ukur debit Thompson


Sumber: Chadwick, dkk. 2004

Untuk garis elemen pada kedalaman air y dapat dirumuskan:

Untuk aliran sungai perlu dikalikan koefisien tahanan atau Cdrag, Nilai koefisien ini
adalah 0,6. Rumus di atas berlaku untuk pengukuran sumber air menggunakan
alat ukur debit Thompson.

Penampung dan pengukuran volume air dengan mengukur lamanya (t) air
mengisi penampungan air yang mempunyai volume tertentu:
Debit air (Q) = Volume penampungan . (L/detik)
t

dengan mengukur perubahan tinggi muka air (H) dalam penampungan yang
memiliki luas tertentu (A) dalam jangka waktu tertentu, maka dapat dihitung :

Debit (Q) = H x A (L/dtk)


t

Potensi air tanah


 Perkiraan potensi air tanah dangkal dapat diperoleh melalui survey terhadap 10
buah sumur gali yang bisa mewakili kondisi air tanah dangkal didesa tersebut.
 Perkiraan potensi sumur tanah dalam dapat diperoleh informasi data dari
instansi terkait, meliputi kedalaman sumur, kualitas air dan kuantitas serta
konstruksinya.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 214
LAPORAN AKHIR

B. Formulasi pengukuran debit


B.1 Pengukuran debit air permukaan didasarkan pada SNI 8066 2015 tentang Tata
cara pengukuran debit aliran sungai dan saluran terbuka menggunakan alat
ukur arus dan pelampung. Prinsip pelaksanaan ukur debit di lapangan
berdasarkan kecepatan aliran, luas penampang basah saluran dan kedalaman
air. Penampang basah dapat dirumuskan:

Keterangan:
qx = adalah debit pada segmen ke-x, (m3/sec)
Vx = adalah laju alir rata-rata pada bagian penampang ke-x, (m/sec)
ax = adalah luas penampang basah bagian ke-x, (m2)
Q = adalah debit seluruh penampang, (m3/sec)
n = adalah banyaknya bagian penampang basah.

B.2 Langkah berikutnya adalah pengujian kecepatan aliran tiap titik uji. Kecepatan
aliran tiap titik uji dirumuskan:

Keterangan:
N = adalah jumlah putaran baling-baling, dibagi dengan waktu pengukuran;
(N = R/T)
R = adalah jumlah putaran baling-baling;
T = adalah waktu pengukuran, (m2)
Ni = adalah batas jumlah putaran baling-baling,
V = adalah kecepatan aliran
P, q, r, s adalah koefisien berdasarkan kalibrasi current meter alat ukur arus

B.3 Pengukuran kecepatan aliran dilakukan pada setiap jalur vertikal dengan
metode 1 titik, 2 titik dan 3 titik bergantung dari kedalaman air dan ketelitian
yang diinginkan, seperti yang disajikan pada gambar 4.3. Kecepatan aliran
pada setiap jalur vertikal dirumuskan:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 215
LAPORAN AKHIR

1. Apabila menggunakan cara satu titik:

2. Apabila menggunakan cara dua titik:

3. Apabila menggunakan cara tiga titik:

Gambar 4. 3 Pengukuran kecepatan aliran dengan cara 1 titik, 2 titik dan 3 titik
Sumber: SNI 8066 2015

Keterangan:
V = adalah kecepatan aliran rata-rata pada suatu vertikal, (m/sec)
V0,2 = adalah kecepatan aliran pada titik 0,2 d, (m/sec)
V0,6 = adalah kecepatan aliran pada titik 0,6 d, (m/sec)
V0,8 = adalah kecepatan aliran pada titik 0,8 d, (m/sec)

B.4 Perhitungan debit dan laju alir pada penampang basah sungai memerlukan
luasan penampang basah. Luas penampang basah diperhitungkan dari
kedalaman air dan lebar sungai. Kedalaman air diperoleh dengan cara
mengukur kedalaman air pada titik pengukuran menggunakan tongkat
penduga atau kabel ukur, seperti yang disajikan gambar 4.4. Luasan
penampang basah dirumuskan:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 216
LAPORAN AKHIR

Keterangan:
ax = adalah luas penampang basah pada bagian ke-x, (m2)
b(x+1) = adalah jarak titik vertikal sesudah titik vertikal ke-x dari titik tetap, (m)
b(x+2) = adalah jarak titik vertikal sebelum titik vertikal ke-x dari titik tetap, (m)
dx = adalah kedalaman pada titik vertikal ke-x, (m/sec)
A = adalah luas seluruh penampang basah, (m2)

Gambar 4. 4 penampang melintang pengukuran debit dengan menggunakan


penampang tengah (mid section)
Sumber: SNI 8066 2015
B.5 Tinggi muka air rata-rata pada saat pengkuran dihitung dengan:

I. Jika perbedaan tinggi muka air pada saat permulaan dan akhir
pengukuran kurang dari 10 cm, rata-rata tinggi muka air dihitung dengan
rumus:

II. Jika perbedaan tinggi muka air pada saat permulaan dan akhir
pengukuran lebih besar atau sama dengan 10 cm, rata-rata tinggi muka
air dihitung dengan rumus:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 217
LAPORAN AKHIR

Keterangan:
H = adalah rata-rata tinggi muka air pengukuran, (m)
Ha = adalah tinggi muka air pada saat mulai pengukuran, (m)
Hz = adalah tinggi muka air pada saat akhir pengukuran, (m)
q1; q2;..., qn = adalah debit interval waktu 1, 2, …., n, (m3/sec)
h1; h2;..., hn = adalah tinggi muka air rata-rata pada interval waktu 1, 2, …., n,
(m)

B.6 Kecepatan air rata-rata pada penampang sungai atau saluran terbuka:

Kecepatan aliran rata-rata dihitung dengan rumus:

Keterangan:
v = adalah kecepatan aliran rata-rata pada seluruh penampang, (m/sec)
A = adalah luas seluruh penampang basah, (m2)
Q = adalah debit seluruh penampang, (m3/sec)
4.2.2. Unit Transmisi
Jaringan distribusi utama atau dapat disebut distribusi primer merupakan
rangkaian pipa distribusi yang membentuk zona distribusi dalam suatu wilayah SPAM.
Sebelum masuk ke jaringan distribusi utama, air baku perlu dihantarkan menuju
reservoir distribusi. Cara menghantarkan air menuju reservoir distribusi adalah sistem
transmisi air baku. Transmisi adalah proses pengaliran air baku dari sumber air baku
sampai unit produksi. Adapun cara transmisi dilakukan dengan sistem gravitasi dan
sistem pemompaan. Perencanaan teknis unit transmisi harus mengoptimalkan jarak
antara unit air baku menuju unit produksi dan/atau dari unit produksi menuju
reservoir/jaringan distribusi sependek mungkin, terutama untuk sistem transmisi
distribusi (pipa transmisi dari unit produksi menuju reservoir). Hal ini terjadi karena
transmisi distribusi pada dasarnya harus dirancang untuk dapat mengalirkan debit
aliran untuk kebutuhan jam puncak, sedangkan pipa transmisi air baku dirancang
mengalirkan kebutuhan maksimum.
Setelah data-data primer dan sekunder terkumpul dan dilakukan analisis
hidrologi maka langkah selanjutnya adalah menentukan sistem pengaliran dari air baku
terpilih yang sesuai dengan lokasi dan kondisi wilayah pelayanannya. Yang
dimaksudkan disini adalah menentukan sistem jaringan pipa dari sumber air ke daerah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 218
LAPORAN AKHIR

pelayanan/distribusi. Konsep yang digunakan adalah sistem grafitasi, yaitu penentuan


jalur pipa dari elevasi tinggi ke elevasi yang lebih rendah sesuai dengan kondisi
topografi. Sistem transmisi yang dimaksud adalah pengaliran air baku dari sumber air
menuju bangunan pengolahan maupun reservoir sebelum disalurkan melalui sistem
distribusi. Jaringan pipa transmisi ini diutamakan untuk melindungi air baku ke unit
pengolahan dalam kapasitas yang besar dan terlindungi dari hal-hal yang dapat
mencemari kualitas air baku.
Perencanaan teknis unit transmisi harus mengoptimalkan jarak antara air baku menuju
unit produksi atau dari unit produksi menuju ke reservoir/jaringan distribusi sependek
mungkin, terutama untuk sistem transmisi distribusi. Hal ini karena transmisi distribusi
pada dasarnya dirancang untuk dapat mengalirkan debit aliran untuk kebutuhan jam
puncak, sedangkan pipa transmisi air baku dirancang mengalirkan kebutuhan
maksimum. Pipa transmisi sedapat mungkin dapat diletakkan sedemikian serupa
dibawah level garis hidrolis untuk menjamin aliran sebagaimana diharapkan dalam
perhitungan agar debit aliran yang dapat dicapai masih sesuai dengan yang
diharapkan.
Dalam pemasangan pipa transmisi, perlu memasang angker penahan pipa pada
bagian belokan baik dalam bentuk belokan arah vertikal maupun belokan arah
horisontal untuk menahan gaya yang ditimbulkan akibat tekanan internal dalam pipa
dan energi kinetik dari aliran air dalam pipa yang mengakibatkan kerusakan pipa
maupun kebocoran aliran air dalam pipa tersebut secara berlebihan.
Sistem transmisi harus menerapkan metode-metode yang mampu
mengendalikan baliknya tekanan air (water hammer). Water hammer terjadi jika sistem
aliran tertutup dalam suatu pipa transmisi kehilangan energi pendorong atau terjadi
aliran yang terlalu cepat sebagai akibat perbedaan elevasi terlalu tinggi. Hal ini akan
membuat sistem mengalami water hammer, tekanan balik ini akan memukul sistem
yang mengakibatkan rusaknya sambungan antar pipa dan juga menghantam pompa
sehingga akan mengalami kerusakan. Kriteria teknis pipa JDU dapat dilihat pada tabel
4.6.
Tabel 4. 5 Kriteria Teknis Pipa JDU
No. Uraian Notasi Kriteria
1. Debit Perencanaan Qmax Kebutuhan air hari maksimum
Qmax = fmax x Qrata-rata
2. Faktor hari maksimum fmax 1.1 – 1.5
3. Jenis Saluran Pipa atau saluran terbuka

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 219
LAPORAN AKHIR

No. Uraian Notasi Kriteria


4. Kecepatan aliran di dalam pipa :
a. Kecepatan minimum Vmin 0.3 – 0.6 mdet
b. Kecepatan maksimum Vmax
- Pipa PVC 3.0 – 4.5 m/det
- Pipa DCIP 6 m/det
5. Tekanan air dalam pipa :
a. Tekanan minimum Hmin 1 atm
b. Tekanan maksimum Hmax
- Pipa PVC 6 – 8 atm
- Pipa DCIP 10 atm
- Pipa PE 100 12.4 Mpa
- Pipa PE 80 9 Mpa
6. Kecepatan saluran terbuka :
a. Kecepatan minimum Vmin 0.5 m/det
b. Kecepatan maksimum vmax 1.5 m/det
7. Kemiringan saluran terbuka S (0.5 – 1) 0/00
8. Tinggi bebas saluran terbuka Hw 15 cm (minimum)
9. Kemiringan tebing terhadap saluran 45o untuk trapesium
Sumber Data : Permen PU No.18/PRT/M/2007- Tentang Penyelenggaraan Pengembangan
SPAM
Keterangan : * Saluran terbuka hanya digunakan untuk transmisi air baku
Dalam perencanaan jalur pipa transmisi harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut:
a. Jalur pipa sependek mungkin
b. Menghindari jalur yang mengakibatkan konstruksi sulit dan mahal
c. Tinggi hidrolis pipa minimum 5 m di atas pipa, sehingga cukup menjamin operasi air
valve
d. Menghindari perbedaan elevasi yang terlalu besar sehingga tidak ada perbedaan
kelas pipa Sedangkan penentuan dimensi pipa transmisi harus memenuhi ketentuan
teknis sebagai berikut :
 Pipa harus direncanakan untuk mengalirkan debit maksimum harian
 Kehilangan tekanan dalam pipa tidak lebih dari 30% dari total tekanan statis pada
sistem transmisi dengan pemompaan. Untuk sistem grafitasi, kehilangan tekanan
maksimum 5 m/1000 m atau sesuai dengan spesifikasi pipa.
Pemilihan bahan pipa harus memenuhi persyaratan teknis dalam SNI, antara
lain:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 220
LAPORAN AKHIR

a. Spesifikasi pipa PVC mengikuti standar SNI 03-6419-2000 tentang Spesifikasi Pipa
PVC Bertekanan Berdiameter 110 - 315 mm Untuk Air Bersih dan SK SNI S-20-
1990-2003 tentang Spesifikasi Pipa PVC Untuk Air Minum.
b. SNI 06-4829-2005 tentang Pipa Polietilena Untuk Air Minum;
c. Standar BS 1387-67 untuk Pipa Baja Kelas Medium.
d. Fabrikasi pipa baja harus sesuai dengan AWWA C 200 atau SNI-07-0822-1989 atau
SII 2527-90 atau JIS G 3457
e. Standar untuk pipa ductile menggunakan standar dari ISO 2531 dan BS 4772.
f. Persyaratan bahan pipa lainya dapat menggunakan standar nasional maupun
internasional lainnya yang berlaku.
Debit pompa transmisi air minum ke reservoir ditentukan berdasarkan debit hari
minimum. Periode operasi pompa antara 20 - 24 jam per hari. Ketentuan jumlah dan
debit yang digunakan sesuai tabel 4.7.

Tabel 4. 6 Jumlah Dan Debit Pompa Sistem Transmisi Air Minum


Debit (m3/hari) Jumlah Pompa Total Unit
Sampai 2.800 1 (1) 2
2.500 s.d. 10.000 2 (1) 3
Lebih dari 90.000 Lebih dari 3 (1) Lebih dari 4

Perhitungan daya pompa yang diperlukan berdasarkan data total tekanan


(head) yang tersedia dengan formula:

P = o.w.h hp
75.π
Dimana :
P : daya pompa (tenaga kuda)
Q : debit (m3/detik)
W : densitas atau kepadatan (density) (kg/cm3)
H : total tekanan (m)
π : efisiensi pompa ( 60 % - 75 %)
HP : daya kuda (horse power)
4.2.3. Unit Produksi
Produksi adalah sistem pengolahan air baku menjadi air minum, dengan
mempergunakan unit produksi. Sedangkan unit produksi adalah sarana dan prasarana
yang dapat digunakan untuk mengolah air baku menjadi air minum melalui proses fisik,

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 221
LAPORAN AKHIR

kimiawi dan/atau biologi, meliputi bangunan pengolahan dan perlengkapannya,


perangkat operasional, alat pengukuran dan peralatan pemantauan serta bangunan
penampungan air minum.
Pengembangan SPAM unit produksi disusun berdasarkan kajian kualitas air
yang akan diolah, dimana kondisi rata-rata dan terburuk yang mungkin terjadi dijadikan
sebagai acuan dalam penetapan proses pengolahan air, yang kemudian dikaitkan
dengan sasaran standar kualitas air minum yang akan dicapai. Rangkaian proses
pengolahan air umumnya terdiri dari satuan operasi dan satuan proses untuk
memisahkan material kasar, material tersuspensi, material terlarut, proses netralisasi
dan proses desinfeksi. Unit produksi dapat terdiri dari unit koagulasi, flokulasi,
sedimentasi, filtrasi, netralisasi dan desinfeksi. Perlindungan utama dalam sistem
penyediaan air minum unit produksi yang dimulai dari sumber air baku sampai
penyediaan air yang siap dan layak untuk digunakan sebagai air bersih.

A. Bangunan penangkap mata air (Broncaptering)


Broncapturing merupakan bangunan penangkap mata air artesis yang muncul ke
permukaan tanah secara alami. Airnya ditampung sedemikian rupa dan dibangun
konstruksi bangunan untuk menangkap aliran. Bangunan ini tidak mengganggu sistem
pengaliran alami mata air. Kemudian, airnya dialirkan dengan sistem perpipaan atau
tanpa dialirkan untuk dimanfaatkan masyarakat untuk kebutuhan air minum. Pada
umumnya, kualitas mata air relatif baik jika dibandingkan dengan sumber air
permukaan. Kuantitas mata air jumlahnya terbatas dan hanya terdapat di beberapa
daerah. Pengumpulan air dari sumber harus menjaga kondisi sekitar mata air. Air
permukaan yang dekat dengan mata air tidak boleh ikut meresap ke mata air yang
dapat mengubah kualitas fisik-kimia-biologis mata air (Karnadi, Dkk, 2009).
Tata cara pembuatan Perlindungan Mata Air (PMA). PMA merupakan bangunan
penangkap mata air sekaligus unit produksi, jika air akan didistribusikan langsung, air
perlu didesinfeksi.
B.1 Ketentuan Umum
B.1.1 PMA harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
 Sarana PMA sesuai dengan spesifikasi teknis
 Sarana PMA mengikuti petunjuk pelaksanaan pemeliharaan
 Sumber air terjaga kontinuitasnya
B.1.2 Penyelenggara harus mengikuti ketentuan sebagai berikut:
 Satu orang sebagai operator telah memperoleh pelatihan
 Penyelenggara mendapat persetujuan dari anggota kelompok pemakai air

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 222
LAPORAN AKHIR

 Sesuai dengan ketentuan tentang bentuk organisasi penyelenggara yang


diterbitkan oleh departemen yang mengurusi masalah air.
B.2 Ketentuan Teknis
B.2.1 Peralatan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
 Sesuai dengan ketentuan yang berlaku
 Jenis peralatan yang tersedia sebagai berikut: kunci pipa, gergaji, palu,
peralatan untuk pembersih, peralatan untuk adukan pasangan, water pass,
meteran, ayakan pasir, benang ember.
B.2.2 Perlengkapan harus sesuai dengan spesifikasi teknis.
B.2.2 Bahan yang dipakai harus sesuai dengan spesifikasi teknis.
Bahan penampang teknis disajikan pada gambar 4.5.

Gambar 4. 5 Penampang Melintang Pengukuran Debit Dengan Menggunakan


Penampang Tengah (Mid Section)
Sumber: Utama dkk, 2017

C. Bangunan pengambil air baku dari air tanah (sumur)


C.1 Ketentuan Umum
Bangunan pengambil air baku dari air tanah berupa sumur haruslah memenuhi
persyaratan dari aspek hukum dan peraturan. Persyaratan-persyaratan tersebut
meliputi peraturan perundang-undangan yang mengatur penggunaan air tanah sebagai
sumber air baku. Persyaratan tersebut antara lain:
 Daerah perencanaan dan sekitarnya dianalisis secara hidrologi dan
hidrogeologi, penduga metode geolistrik, survey sumur-sumur yang telah ada
dan hasil pengeboran tanah menunjukkan keberadaan air tanah. Air tanah ini
memiliki debit ANDAL dan berpotensi menjadi sumber air minum.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 223
LAPORAN AKHIR

 Instansi dan badan usaha yang akan memanfaatkan sumber air tanah, haruslah
membuat perizinan yang ditujukan kepada Kepala Daerah Provinsi dan Kepala
Daerah Kabupaten/Kota c.q. instansi yang berwenang. Surat perizinan ini akan
dipertimbangkan untuk diberikan persetujuan dan juga tidak memaksa pemilik
lahan tempat sumber air tanah potensial tersebut.
 Pemanfaatan air tanah harus diperhitungkan dengan cermat antara debit yang
akan disalurkan untuk air minum dengan debit untuk kegiatan pertanian. Debit
penggelontor sungai juga digunakan untuk kegiatan pertanian, perikanan dan
kegiatan lain yang sumber airnya dari tanah tersebut. Pemanfaat air tanah perlu
berkoordinasi dengan Dinas terkait yang memiliki wewenang dalam alokasi
sumber daya air.

C.2 Ketentuan Teknis


Ketentuan teknis merupakan penjelasan secara teknis berupa langkah-langkap
yang harus dilaksanakan ketika merencanakan bangunan pengambilan air tanah.
Berikut ini merupakan jenis-jenis air tanah, tinjauan pustaka dan metode estimasi debit
air tanah:
C.2.1 Bangunan air baku bersumber dari air tanah
Bangunan air baku bersumber dari air tanah dapat berbentuk seperti sumur.
Berdasarkan letak dan kondisi aliran air tanah dibedakan menjadi dua kelompok.
Pertama air tanah yang merupakan rembesan aliran air tanah. Rembesan ini dapat
dibedakan menjadi dua kelompok lagi, yaitu air tanah dalam zona tidak selalu jenuh
dan air tanah dalam zona jenuh. Berikut ini pembagian zona tidak jenuh dan jenuh air.
Air tanah dangkal ini berada di suatu lapisan berpori yang mana dibawahnya lagi
merupakan batuan kedap air (impermeable rock). Air tanah dangkal yang berada pada
zona tidak jenuh akan kering dengan sendirinya ketika masuk musim kemarau. Zona
jenuh dan tak jneuh air disajikan pada gamabr 4.6.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 224
LAPORAN AKHIR

Gambar 4. 6 Zona jenuh dan zona tidak jenuh air tanah


Sumber: http://www.kgs.ku.edu
Sesuai gambar 4.6, air tanah pada zona bebas tekanan merupakan air tanah
dangkal. Air tanah yang berada pada zona jenuh, air tanah ini merupakan batas muka
air tanah yang selalu ada air. Hal ini sangat dipengaruhi oleh pengisian kembali di
bagian hulu daratan oleh siklus air di bumi (hujan dan perkolasi). Sekalipun masuk
musim kemarau, zona ini tetap ada air karena muka airnya sama dengan rata-rata
muka air tanah di seluruh daratan. Akan tetapi, zona ini bisa jadi akan mengering jika
air tanah diekstraksi secara berlebihan. Dampak lain dari pengambilan air tanah dalam
berlebihan adalah terkompaksinya tanah dan jika hal itu terjadi maka, air tanah akan
sulit mengisi kembali ke dalam tanah karena pori-pori tanah mengecil (tanah memadat)
(Kamil, 2014).
Kelompok kedua dalam aliran air tanah merupakan sungai bawah tanah. Pada
umumnya, sungai bawah tanah ini berada pada dua lapisan kedap air dan tertekan
(Confined Aquifers). Pada umumnya, air tanah ini berada pada saluran tertekan atau
sungai bawah tanah. Sungai bawah tanah ini diapit dua batu impermeabel sehingga air
dalam zona ini tidak akan bercampur pada zona jenuh yang berada di atasnya. Air
tanah tertekan ini dapat diambil dengan cara mengebor tanah dengan kedalaman di
atas 30 meter hingga menembus batuan keras (gua sungai bawah tanah). Air ini
bertekanan tinggi sesuai muka air pada daerah hulunya. Jika hulu sungai merupakan
pegunungan tinggi, air akan muncrat ke atas sesuai perbedaan tekanan hidrostatik
(bejana berhubungan) dari elevasi gunung menuju elevasi tempat sumur dalam dibor.
Penggunaan air tanah dan air tanah dalam pada zona tertekan sangat dibatasi oleh
Kementerian Lingkungan Hidup. Oleh karena, air tanah merupakan bagian dari
penyangga tanah. Air tanah yang diekstraksi dari dalam tanah biasanya mengandung
mineral-mineral yang cukup tinggi sehingga perlu pengolahan untuk menyisihkannya.
Berikut ini ilustrasi air tanah tertekan yang disajikan pada gambar 4.7 :

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 225
LAPORAN AKHIR

Gambar 4. 7 Zona tertekan air tanah dan tekanan hidrostatik


Sumber: https://www.ngwa.org/what-is-groundwater
Air tanah dan air tanah zona tertekan perlu dikontrol debit pengambilannya dan
sangat disarankan mencari debit sumber lain terlebih dahulu baru pilihan ekstraksi air
tanah merupakan opsi terakhir. Dinas lingkungan hidup daerah akan menarik dana
kontribusi lingkungan bagi pemanfaat air tanah dan air tanah dalam. Dana kontribusi
lingkungan tersebut akan dipergunakan untuk biaya konservasi dan reboisasi daerah
hulu. Konservasi dan reboisasi daerah hulu adalah untuk mempertahankan siklus
pengisian air kembali ke dalam tanah (water recharge) sehingga tidak terjadi
kekeringan dan penurunan muka tanah akibat ekstraksi air tanah.
C.2.2 Dasar-dasar Perencanaan Bangunan Pengambilan Air Tanah
Kegiatan awal sebelum merencanakan bangunan pengambilan adalah sebagai
berikut:
1) Survey
 Pengumpulan data dan informasi mengenai fluktuasi muka air di dalam
sumur dangkal beserta kualitas airnya. Informasi diambil baik saat musim
penghujan dan juga musim kemarau. Informasi dapat diperoleh dari warga
yang memiliki lahan sumur tersebut.
 Pengukuran kedalaman sumur dangkal
 Melakukan uji kemampuan sumur (pumping test) untuk sumur dangkal dan
sumur dalam.
 Melakukan uji geolistrik untuk mengetahui nilai tahanan listrik dalam tanah.
Informasi tahanan listrik dalam tanah mengindikasikan adanya pergerakan air
tanah dalam akuifer tidak tertekan maupun akuifer tertekan yang ditunjukkan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 226
LAPORAN AKHIR

dalam bentuk beda potensial listrik sebagai akibat loncatan elektron dari ion-
ion terlarut dalam air tanah.
 Membuat sumur percobaan dan melakukan uji pemompaan sehingga
kapasitas produksi air dari sumur.

2) Investigasi
 Pengumpulan peta geologi dan hidrogeologi berskala 1 : 25.000. Peta ini
dapat diperoleh dari Direktorat Geologi serta data pendukung seperti survey
geolistrik.
 Survey dan pengumpulan data sumur. Sumur dapat berupa sumur dangkal
(Shallow Well) maupun sumur dalam (Deep Well).
 Pengumpulan data mengenai litologi dan geologi daerah perencanaan
 Contoh sampel air tanah dari sumur diambil untuk diuji kualitasnya. Hal ini
untuk memenuhi aturan kualitas air minum dari PERMENKES No.
492/MENKES/PER/IV/2010 tentang persyaratan kualitas air minum.
3) Perhitungan Potensi Air Tanah
 Perhitungan potensi air tanah berdasarkan uji pemompaan baik .
 Pemompaan sumur dangkal bertujuan untuk mengetahui harga permeabilitas
atau harga kemampuan suatu lapisan akuifer meloloskan air. Tes ini
dilakukan dengan prosedur sebagai berikut:
- Air sumur dangkal dicatat tinggi muka air awal. Kemudian, air dipompa
keluar dari sumur dengan laju alir 0,5 liter/detik secara konstan. Air
dipompa sampai kondisi airnya tidak memungkinkan lagi untuk dipompa
lebih lanjut.
- Selisih tinggi muka air sebelum dipompa dengan muka iar setelah
dipompa, tinggi air ini diukur kemudian dihitung harga permeabilitasnya
(k) dengan rumus:

Keterangan:
Q = debit sumur yang dipompa (L/detik)
k = koefisien permeabilitas tanah (m/sec)
Sr = Jari-jari sumur (meter)
W = selisih tinggi kolom air sumur sebelum dan sesudah dipompa (m)

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 227
LAPORAN AKHIR

 Pemompaan sumur dalam juga sama dengan sumur dangkal. Untuk sumur
dalam, ada urutan pengujian atau prosedur uji pemompaan sumur dalam
yaitu:
a. Step draw down test.

Tes ini dilakukan dengan cara memompa bertahap dari debit 2,5 L/sec,
5 L/sec, 10 L/sec dan seterusnya.

- Tiap tahap dilakukan pengujian selama 2 jam

- Tahapan pemompaan dimulai dari debit terkecil dahulu, kemudian


dinaikkan secara bertahap dan prosedur pengukuran yang sama

- Air sumur diukur seteliti mungkin. Muka air diukur tiap 1 menit
selama 5 menit, kemudian tiap 5 menit dalam durasi 60 menit dan
tiap 10 menit dalam durasi 50 sampai 100 menit.

- Jika muka air tanah mulai mengalami penurunan secara drastis,


maka pengujian dihentikan dan debit pemompaan terakhir yang
digunakan sebagai kapasitas sumur.

b. Time draw down test

Tes ini dilakukan dengan cara memompa sumur sebesar 2,5 – 5


L/sec atau bergantung pada pertimbangan teknis dari step test
maksimum.

- Lama pengujian selama 1 x 24 jam.

- Tinggi muka air dalam sumur diukur, kemudian diikuti cara


pengukuran seperti step draw down test, durasi pengukuran tinggi
muka air dilakukan selama 1 x 24 jam dengan selang waktu 30
menit secara terus-menerus.

- Waktu pada saat pemompaan dimulai harus dicatat dengan betul


dan teliti.

c. Recovery test
Recovery test dilakukan setelah uji time draw down selesai. Hal-hal
yang perlu diperhatikan ketika revery test adalah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 228
LAPORAN AKHIR

- Selama 15 menit pertama pengukuran terhadap pulihnya muka air


dalam sumur dilakukan selang 1 menit selama dua jam berikutnya,
pengukuran muka air dilakukan tiap selang 30 menit.
- Tes ini terus dilakukan sampai muka air kembali sama seperti
sebelum dimulainya time draw down test di atas.
D. Bangunan saringan pasir lambat.
Untuk proses produksi air baku yang maksimal diperlukan unit filter/penyaringan
melalui bangunan saringan pasir lambat, bangunan ini berfungsi sebagai proses
penyaringan material kasar/halus agar tertahan didalam saringan pasir lambat,
sehingga diperoleh air baku yang jernih dan bersih secara fisik.

E. Instalasi pengolahan air minum konvensional


Instalansi pengolahan air minum konvensional merupakan bagian dari unit
produksi. IPA merupakan unit yang dibangun untuk meningkatkan kualitas air baku
yang belum memenuhi standar kualitas air minum menjadi sesuai dengan syarat
kualitas air minum. Unit pengolahan air minum disesuaikan dengan mutu air baku.
Semakin rendah kualitas air baku, maka unit proses produksi air minum akan semakin
kompleks. Sebaliknya, semakin tinggi kualitas air baku, maka proses produksi air
minum dapat lebih sederhana dan ringkas. Berikut ini skema pengolahan air minum
lengkap (Karnadi dkk, 2009). Skema pengolahan air disajikan pada gambar 4.8.

Gambar 4. 8 Skema pengolahan air lengkap


Sumber: Karnadi dkk, 2009
Catatan:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 229
LAPORAN AKHIR

1. Untuk air permukaan dengan kekeruhan tinggi dan mengandung pasir atau grit, unit
produksi perlu dilengkapi dengan prasedimentasi untuk mengendapkan pasir.
2. Untuk air permukaan dengan kandungan Fe, Mn dan zat organik dapat dilengkapi
dengan unit aerasi, ozonisasi, adsorpsi.
3. Untuk air permukaan dengan kandungan kesadahan tinggi dapat dilengkapi dengan unit
pelunakan air atau ion exchange.

Air yang dihasilkan dari produksi air dapat ditampung dalam reservoir air yang
akan berfungsi untuk menjaga kesetimbangan antara produksi dan kebutuhan, sebagai
penyimpan kebutuhan air dalam kondisi darurat, dan sebagai penyediaan kebutuhan air
untuk keperluan instalansi. Reservoir air dibangun dalam bentuk reservoir tanah yang
umumnya untuk menampung produksi air atau dalam bentuk menara air yang
umumnya untuk mengantisipasi kebutuhan puncak didaerah distribusi. Reservoir
dibangun baik dengan konstruksi baja maupun dengan konstruksi beton bertulang.
Pada perencanaan reservoir hal utama yang perlu diperhatikan adalah :

1) Lokasi dan tinggi reservoir


Lokasi dan tinggi reservoir ditentukan berdasarkan pertimbangan sebagai
berikut :
 Reservoir pelayanan di tempat sedekat mungkin dengan pusat daerah
pelayanan, kecuali kalau keadaan tidak memungkinkan.
 Tinggi reservoir pada sistem gravitasi ditentukan sedemikian rupa,
sehingga tekanan minimum sesuai dengan hasil perhitungan hidrolis di
jaringan distribusi.
 Jika elevasi muka tanah wilayah pelayanan bervariasi, maka wilayah
pelayanan dapat dibagi beberapa zona wilayah pelayanan yang dilayani
masing-masing dengan satu reservoir.
2) Volume reservoir
 Reservoir pelayanan
Volume reservoir pelayanan (service reservoir) ditentukan berdasarkan:
jumlah volume air maksimum yang harus ditampung pada saat pemakaian
air minimum ditambah dengan volume air yang harus disediakan pada
saat pengaliran jam puncak karena adanya fluktuasi pemakaian air di
wilayah pelayanan dan periode pengisian reservoir. Serta cadangan air
untuk pemadam kebakaran kota sesuai dengan peraturan daerah yang
berlaku disamping juga untuk kebutuhan air khusus, seperti pengurasan
reservoir, taman dan peristiwa khusus.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 230
LAPORAN AKHIR

 Reservoir penyeimbang
Volume efektif reservoir penyeimbang (balance reservoir) ditentukan
berdasarkan keseimbangan aliran keluar dan aliran masuk reservoir
selama pemakaian air didaerah pelayanan. Sistem pengisian reservoir
dapat dilakukan dengan pompa maupun gravitasi.

4.2.5. Unit Distribusi


Distribusi adalah proses pengaliran air minum dari unit produksi sampai unit
pelayanan. Adapun cara distribusi dilakukan dengan sistem gravitasi dan sistem
pemompaan. Pelaksanaan operasi distribusi dengan pompa distribusi didukung oleh
peralatan mekanikal dan elektrikal yang terkait dengan pompa tersebut, antara lain
sumber daya PLN/genset, panel dan instalasi listrik, injeksi chlor, meter air, wash out,
manometer, gate valve, check valve dan pressure tank.
Pengembangan SPAM unit distribusi dapat berupa jaringan perpipaan yang
terkoneksi satu dengan lainnya membentuk jaringan tertutup (loop), sistem jaringan
distribusi bercabang (dead-end distribution system) atau kombinasi kedua sistem
tersebut (grade system). Bentuk jaringan pipa distribusi ditentukan oleh kondisi
topografi, lokasi reservoir, luas wilayah pelayanan, jumlah pelanggan dan jaringan jalan
dimana pipa akan dipasang. Kritria teknis pipa distribusi disajikan pada tabel 4.8.
Ketentuan – ketentuan yang harus dipenuhi dalam perencanaan denah system
distribusi adalah sebagai berikut:
1. Denah sistem distribusi ditentukan berdasarkan keadaan topografi wilayah
pelayanan dan lokasi instalansi pengolahan air.
2. Tipe sistem distribusi ditentukan berdasarkan keadaan topografi wilayah
pelayanan.
3. Jika keadaan topografi tidak memungkinkan untuk sistem grafitasi seluruhnya,
diusulkan kombinasi sistem gravitasi dan pompa. Jika wilayah pelayanan semua
relatif datar, dapat digunakan sistem perpompaan langsung, kombinasi dengan
menara air, atau penambahan pompa penguat (booster pump)
4. Jika terdapat perbedaan elavasi wilayah pelayanan terlalu besar atau lebih dari 40
m, wilayah pelayanan dibagi menjadi beberapa zona sedemikian rupa, sehingga
memenuhi persyaratan tekanan minimum. Untuk mengatasi tekanan yang
berlebihan dapat digunakan katup pelepas tekan (pressure reducing valve),
sedangkan untuk mengatasi kekurangan tekanan dapat digunakan pompa
penguat.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 231
LAPORAN AKHIR

Tabel 4. 7 Kriteria Teknis Pipa Distribusi


No. Uraian Notasi Kriteria
1. Debit Perencanaan Qpuncak Kebutuhan air hari maksimum
Qmax = fpeak x Qrata-rata
2. Faktor hari maksimum fmax 1.15 – 3
3. Kecepatan aliran di dalam pipa :
a. Kecepatan minimum Vmin 0.3 – 0.6 m/det
b. Kecepatan maksimum Vmax
- Pipa PVC atau ACP 3.0 – 4.5 m/det
- Pipa DCIP atau baja 6 m/det
4. Tekanan air dalam pipa :
a. Tekanan minimum Hmin (0.5 – 1) atm, pada titik jangkauan
pelayanan terjauh
b. Tekanan maksimum Hmax
- Pipa PVC atau ACP 6 – 8 atm
- Pipa Baja atau DCIP 10 atm
- Pipa PE 100 12.4 Mpa
- Pipa PE 80 9 Mpa

4.2.6. Unit Pelayanan


Daerah pelayanan yang akan dijangkau oleh sistem penyediaan air bersih
dirancang dan disesuaikan berdasarkan:
1. Urgensi kebutuhan air
2. Kepadatan hunian
3. Kemudahan atas penjangkauan sistem daerah pelayanan
4. Efisiensi

A. Jenis Pelayanan
Jenis pelayanan yang didaerah perkotaan meliputi:
a. Domestik, yaitu:
 Kran umum
Sambungan Kran Umum adalah untuk melayani daerah dengan tingkat
sosial menengah ke bawah dan tidak mampu untuk menyambung
sambungan rumah langsung. Jumlah pemakai sambungan ini cukup
banyak yaitu diatas 50 jiwa per sambungan. Dengan pemakaian air
berkisar 20 - 40 liter/org/hari.
 Pelayanan rumah tangga (sambungan rumah) A

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 232
LAPORAN AKHIR

Sambungan Rumah Tangga A adalah untuk melayani daerah dengan


tingkat sosial menengah ke atas. Jumlah pemakai sambungan ini adalah
antara 5 - 7 jiwa per sambungan. Dengan pemakaian air berkisar 140 -
200 liter/org/hari.
 Pelayanan rumah tangga (sambungan rumah) B
Sambungan Rumah Tangga B adalah untuk melayani daerah dengan
tingkat sosial menengah. Jumlah pemakai sambungan ini adalah antara
5 - 7 jiwa per sambungan. Dengan pemakaian air berkisar 100 - 150
liter/org/hari.
b. Non Domestik , yaitu :
 Sosial
Kebutuhan sambungan untuk fasilitas sosial diperinci menurut : Sekolah,
Peribadatan, Kesehatan
 Niaga pelayanan niaga besar
Kebutuhan sambungan niaga untuk keperluan aktivitas berskala kecil
diperinci seperti Pasar, Toko, Kantor, Rumah Makan
 Niaga pelayanan niaga kecil
Kebutuhan sambungan niaga B untuk keperluan aktivitas pada niaga
besar diperinci menurut : Losmen/hotel, Mall, Bioskop Gedung-gedung
 Industri pelayanan industri besar dan kecil
Kebutuhan sambungan industri kecil untuk keperluan pemasok air pada
aktivitas industri yang berskala kecil diperinci menurut : Home Industry
 Pelabuhan/Industri Besar
Kebutuhan sambungan industri besar untuk keperluan pemasok air pada
aktivitas industri besar diperinci menurut : Pabrik dan Pelabuhan.

B. Meter Air
Meter air dipasang setelah pompa atau outlet gravitasi dan pada zona
pelayanan. Untuk mendapat hasil pengukuran yang baik meter air harus
terhindar dari turbulensi air dalam pipa. Sistem perpipaan meter air harus
dipasang sedemikian rupa sehingga apabila ada perbaikan meter aliran air
tidak boleh terganggu.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 233
LAPORAN AKHIR


 

 
  


 
 
 
  
 
 

Gambar 4. 9 Meter Air Induk


Sumber : Hasil Perencanaan, 2021

Gambar 4. 10 Perletakan pompa pada pondasi


Sumber : Hasil Perencanaan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 234
LAPORAN AKHIR

4.3. Periode Perencanaan


Sasaran pelayanan pada tahap awal prioritas harus ditujukan pada daerah yang
belum mendapat pelayanan air minum dan memiliki kepadatan penduduk yang tinggi
serta kawasan strategis. Setelah itu prioritas pelayanan diarahkan pada daerah
pengembangan sesuai dengan arahan dalam perencanaan induk daerah. Suatu sistem
penyediaan air minum harus direncanakan dan dibangun sedemikian rupa, sehingga
dapat memenuhi tujuan di bawah ini:
a. Tersedianya air dalam jumlah yang cukup dengan kualitas yang memenuhi air
minum.
b. Tersedianya air setiap waktu atau kesinambungan.
c. Tersedianya air dengan harga yang terjangkau oleh masyarakat atau pemakai.
d. Tersedianya pedoman operasi atau pemeliharaan dan evaluasi.
Kriteria perencanaan untuk suatu wilayah dapat disesuaikan dengan kondisi
setempat. Dengan demikian periode perencanaan dalam Penyusunan RI SPAM untuk
berbagai klasifikasi kota dapat dilihat pada tabel 4.8 berikut ini.
Tabel 4. 8 Matriks Kriteria Utama Penyusunan RISPAM
Kategori Kota
No. Kriteria Teknis Metro (>1 juta) Besar (500rb – Sedang (100- Kecil (20-
jiwa 1 juta) jiwa 500 rb) jiwa 100rb) jiwa
1 Jenis Pekerjaan Rencana Induk Rencana Induk Rencana Induk -
2 Horison 20 Tahun (15-20) Tahun (15-20) Tahun (15-20) Tahun
Perencanaan
3 Sumber Air Baku Investigasi Investigasi Identifikasi Identifikasi
4 Pelaksana Penyedia Jasa/ Penyedia Jasa/ Penyedia Penyedia
Penyelenggara/ Penyelenggara/ Jasa/ Jasa/
Pemda Pemda Penyelenggara Penyelenggar
/ Pemda a/ Pemda
5 Peninjauan Ulang Per 5 tahun Per 5 tahun Per 5 tahun Per 5 tahun
6 Penanggungjawab Penyelenggara/ Penyelenggara/ Penyelenggara Penyelenggar
Pemda Pemda / Pemda a/ Pemda
7 Sumber - Hibah LN - Hibah LN - Hibah LN - Pinjaman
Pendanaan - Pinjaman LN - Pinjaman LN - Pinjaman LN LN
- Pinjaman DN - Pinjaman DN - Pinjaman DN - APBD
- APBD - APBD - APBD
- PDAM - PDAM - PDAM
- Swasta - Swasta - Swasta
Sumber: Per Men PU Nomor 18/PRT/M/2007

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 235
LAPORAN AKHIR

Rencana Induk SPAM harus memenuhi syarat sebagai berikut :


a. Berorientasi ke depan;
b. Mudah dilaksanakan atau realistis; dan
c. Mudah direvisi atau fleksibel.

Strategi Penanganan
Untuk mendapatkan suatu perencanaan yang optimum, maka strategi
pemecahan permasalahan dan pemenuhan kebutuhan air minum di suatu kota diatur
sebagai berikut:
a. Pemanfaatan air tanah dangkal yang baik
b. Pemanfaatan kapasitas belum terpakai atau idle capacity
c. Pengurangan jumlah air tak berekening (ATR)
d. Pembangunan baru (peningkatan produksi dan perluasan sistem)

4.4. Kriteria Daerah Layanan


Kawasan Perdesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama
pertanian termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan
sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan
sosial, dan kegiatan ekonomi. Kawasan Perkotaan adalah kawasan yang mempunyai
kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan,
pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

Klasifikasi perkotaan menurut SK SNI air minum adalah sebagai berikut :


 Kawasan Metropolitan adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah
kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan
kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional
yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang
terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang-
kurangnya 1.000.000 (satu juta) jiwa.
 Kawasan Kota Besar adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah
kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan
kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional
yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang
terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan 500.000 s/d
1.000.000 jiwa.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 236
LAPORAN AKHIR

 Kawasan Kota Sedang adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah
kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan
kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional
yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang
terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan 100.000 s/d
500.000 jiwa.
 Kawasan Kota Kecil adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah
kawasan perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan
kawasan perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional
yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang
terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan kurang dari
100.000 jiwa.
Sedangkan klasifikasi RI-SPAM meliputi:
 RISPAM dalam satu wilayah Kabupaten/Kota
 RISPAM lintas Kabupaten dan/atau Kota
 RISPAM lintas Provinsi
Strategi dalam pemenuhan air minum sesuai skala prioritas untuk mendapatkan
SPAM yang paling optimal meliputi :
1. Pemanfaatan Idle Capacity
2. Penurunan Non Revenue Water (NRW)
3. Pembangunan SPAM Baru
Untuk pedoman perencanaan air minum di PU Cipta Karya berdasarkan
Petunjuk Permen PU Nomer 27 tahun 2016, ditampilkan dalam tabel 4.9.
Tabel 4. 9 Pedoman Perencanaan Air Minum

Kategori Kota Berdasarkan Jumlah Penduduknya


No Uraian Kota Sedang Kota Kecil Perdesaan
100.000 – 500.000 20.000 – 100.000 3.000 – 20.000

1 Konsumsi unit 100-150 100-150 90-100


Sambungan Rumah
(SR) l/org/hari
2 Persentase konsumsi 25-30 20-25 10-20
unit non domestik
terhadap konsumsi
domestik
3 Persentase kehilangan 15-20 15-20 15-20
air (%)
4 Faktor Hari Maksimum 1.1 1.1 1.1-1.25

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 237
LAPORAN AKHIR

Kategori Kota Berdasarkan Jumlah Penduduknya


No Uraian Kota Sedang Kota Kecil Perdesaan
100.000 – 500.000 20.000 – 100.000 3.000 – 20.000

5 Faktor jam puncak 1.5-2.0 1.5-2.0 1.5-2.0


6 Jumlah jiwa per SR 6 5 4-5
7 Jumlah jiwa per Hidrant 100 100-200 100-200
Umum (HU)
8 Sisa tekan minimum di 10 10 10
titik kritis jaringan
distribusi (meter kolom
air)
9 Volume reservoir (%) 20-25 15-20 12-15
10 Jam operasi 24 24 24
11 SR/HU (dalam % jiwa) 80-20 70-30 70-30
Sumber: Per Men PU Nomor 27 tahun 2016

Kebutuhan Investasi
Besaran kebutuhan investasi akan dibagi dalam tiga kelompok anggaran
biaya, yaitu kebutuhan biaya untuk jangka pendek, jangka menengah, dan jangka
panjang. Format rencana anggaran biaya pengembangan SPAM selanjutnya akan
dibuat menurut unit, yaitu: unit air baku, unit produksi, unit distribusi dan unit pelanggan.
Perhitungan kebutuhan biaya investasi akan dihitung dalam bentuk nilai
sekarang (present value) dan kemudian akan dikonversikan menjadi nilai masa datang
(future value). Penyusunan anggaran biaya tersebut memperhatikan:
a. Sumber dana
b. Kemampuan dan kemauan masyarakat
c. Kemampuan keuangan daerah

Sumber Pendanaan
Pola Investasi disesuaikan dan dilakukan dengan rencana pentahapannya
(jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang) termasuk sumber pendanaan
dapat bersumber dari: dana APBD Kabupaten, PDAM, Swasta, Perbankan, APBD
Provinsi, dan APBN. Sumber pendanaan pengembangan SPAM selanjutnya
dikelompokkan ke dalam:
a. Pengembangan SPAM di unit air baku sumber pendanaannya dari APBN
SDA
b. Pengembangan SPAM di unit Produksi sumber pendanaannya dari APBN
CK

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 238
LAPORAN AKHIR

c. Pengembangan SPAM di unit Distribusi sumber pendanaannya dari APBD


I, APBD II dan atau Swadaya

Dasar Penentuan Asumsi


Asumsi-asumsi yang berhubungan langsung dan tidak langsung dengan
perhitungan proyeksi keuangan seperti: tingkat inflasi, jangka waktu proyeksi, tingkat
suku bunga deposito, tingkat inflasi, kebijakan kenaikan tarif (yang diharapkan), masa
tenggang pembayaran bunga dan cicilan, loan disbursement, dan kebijakan lainnya.

Pengkajian kelayakan keuangan dilakukan terhadap manfaat keuangan yang


diterima oleh penyelenggara yang dianalisis berdasarkan asumsi-asumsi proyeksi
keuangan, antara lain:
- Tingkat inflasi
- Tahun dasar proyeksi
- Jangka waktu proyeksi
- Nilai investasi
- Kebutuhan modal kerja
- Rencana sumber pembiayaan
- Persyaratan pinjaman
- Biaya operasi dan pemeliharaan
- Biaya penyusutan/amortisasi
- Pajak
- Proyeksi tambahan pelanggan
- Tarif air
- Proyeksi pendapatan
Analisis kelayakan keuangan dinilai dengan melihat kelayakan
keuangan/finansial untuk investasi pengembangan RI SPAM jangka pendek/mendesak,
yaitu dengan menghitung Pay Back Periode (PB), Internal Rate of Return (IRR), Net
Present Value (NPV), Benefit Cost Ratio (BCR) sensitivity analysis, serta kelayakan
pendanaan dengan parameter Debt Coverage Ratio (DCR) dan saldo kas akhir.
Suatu kegiatan investasi disebut layak secara keuangan atau finansial bila
memenuhi kriteria berikut ini:
a. Kelayakan proyek:
- FIRR > Rata-rata Tertimbang dari Biaya Modal ditambah alokasi resiko
- Net Present Value (NPV) > 0
- Benefit Cost Ratio (BCR) > 1

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 239
LAPORAN AKHIR

- PB < nilai ekonomis


b. Kelayakan pendanaan:
- DSCR Pemda ≥ 2,5; DSCR penyelenggara > 1,3
- Saldo kas akhir sekurang-kurangnya mencukupi untuk dua bulan operasi.

Kajian kelembagaan dilakukan pada lima komponen agar secara hukum dan
manajemen dapat dipertanggungjawabkan, adapun komponen tersebut adalah sebagai
berikut :

Setiap produk hukum harus dilandasi pada konsepsi, pendekatan dan asas
penyusunan peraturan. Asas yang dipergunakan dalam pembentukan peraturan
perundang-undangan secara umum adalah:
1. Asas Tata Susunan Peraturan Perundang-undangan atau Lex Superior Derogate
Lex Inferiori. Peraturan perundang-undangan yang lebih rendah tidak boleh
bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi.
2. Asas Lex Specialis Derogate Lex Generalis. Peraturan perundang-undangan yang
lebih khusus mengenyampingkan peraturan perundang-undangan yang lebih umum.
3. Asas Lex Posterior Derogate Lex Priori. Peraturan perundang-undangan yang lahir
kemudian mengenyampingkan peraturan perundang-undangan yang lahir terlebih
dahulu jika materi yang diatur peraturan perundang-undangan tersebut sama.
Di samping asas-asas tersebut yang merupakan asas utama dalam
pembentukan peraturan perundang-undangan, terdapat pula asas bersifat khusus,
yaitu:
1. Asas Kejelasan Tujuan. Setiap pembentukan peraturan perundang-undangan harus
mempunyai tujuan yang jelas dan hendak dicapai.
2. Asas Kelembagaan atau Organ Pembentuk yang Tepat. Setiap jenis
peraturanperundang-undangan harus dibuat oleh lembaga/pejabat pembentuk
peraturan perundang-undangan yang berwenang. Peraturan perundang-undangan
tersebut dapat dibatalkan atau batal demi hukum apabila dibuat oleh
lembaga/pejabat atau peraturan yang lebih tinggi.
3. Asas Kesesuaian antara Jenis dan Materi Muatan. Dalam pembentukan peraturan
perundang-undangan harus benar-benar memperhatikan materi muatan yang tepat
dengan jenis peraturan perundang-undangannya.
4. Asas Dapat Dilaksanakan. Setiap pembentukan peraturan perundang-undangan
harus memperhitungkan efektivitas peraturan perundang-undangan tersebut di
dalam masyarakat, baik secara filosofis, yuridis maupun sosiologis.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 240
LAPORAN AKHIR

5. Asas Kedayagunaan dan Kehasilgunaan. Setiap pembentukan peraturan


perundangundangan yang dibuat memang karena benar-benar dibutuhkan dan
bermanfaat dalam mengatur kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
6. Asas Kejelasan Rumusan. Setiap peraturan perundang-undangan harus memenuhi
persyaratan teknis penyusunan peraturan perundang-undangan, sistematika dan
pilihan kata atau terminologi, serta bahasa hukumnya jelas dan mudah dimengerti
sehingga tidak menimbulkan berbagai macam interpretasi dalam pelaksanaannya.
7. Asas Keterbukaan. Dalam proses pembentukan peraturan perundang-undangan
mulai perencanaan, persiapan, penyusunan, dan pembahasan, seluruh lapisan
masyarakat perlu diberi kesempatan yang seluas-luasnya untuk mengetahui dan
memberikan masukan dalam proses pembuatan peraturan perundang-undangan
agar peraturan yang terbentuk menjadi populis dan efektif.
Sedangkan dalam kerangka pembentukan peraturan perundang-undangan
(termasuk Peraturan Daerah) dibentuk berdasarkan beberapa asas sebagai berikut:
1. Asas Keadilan. Setiap peraturan perundang-undangan harus dapat mencerminkan
keadilan bagi setiap warga negara tanpa terkecuali.
2. Asas Kepastian Hukum. Setiap peraturan perundang-undangan harus dapat
menjamin kepastian hukum dalam upaya untuk menciptakan ketertiban dalam
masyarakat.
3. Asas Pengayoman. Setiap peraturan perundang-undangan harus berfungsi
memberikan perlindungan dalam rangka menciptakan ketentraman masyarakat.
4. Asas Mengutamakan Kepentingan Umum. Dalam peraturan perundang-undangan
harus memperhatikan keseimbangan antara berbagai kepentingan dengan
mengutamakan kepentingan umum.
5. Asas Kenusantaraan. Setiap peraturan perundang-undangan merupakan bagian dari
sistem hukum nasional berdasarkan kesatuan wilayah Indonesia atau wilayah
tertentu sesuai jenis peraturan perundang-undangannya.
6. Asas Kebhinekatunggalikaan. Materi muatan peraturan perundang-undangan harus
memperhatikan keragaman penduduk, agama, suku dan golongan, kondisi khusus
daerah, sistem nilai masyarakat daerah, khususnya yang menyangkut masalah-
masalah yang sensitif dalam kehidupan masyarakat.
Kewenangan adalah apa yang disebut “kekuasaan formal”, kekuasaan yang
berasal dari kekuasaan yang diberikan oleh Undang-undang atau legislatif dari
kekuasaan eksekutif atau administratif. Karenanya merupakan kekuasaan dari
segolongan orang tertentu atau kekuasaan terhadap suatu bidang pemerintahan atau

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 241
LAPORAN AKHIR

urusan pemerintahan tertentu yang bulat. Sedangkan “wewenang” hanya mengenai


suatu bagian tertentu saja dari kewenangan.
Kewenangan diperoleh oleh seseorang melalui 2 (dua) cara yaitu dengan
atribusi atau dengan pelimpahan wewenang. Atribusi adalah wewenang yang melekat
pada suatu jabatan. Dalam tinjauan hukum tata Negara, atribusi ini ditunjukan dalam
wewenang yang dimiliki oleh organ pemerintah dalam menjalankan pemerintahannya
berdasarkan kewenangan yang dibentuk oleh pembuat undang-undang.
Selain secara atribusi, wewenang juga dapat diperoleh melalui proses
pelimpahan yang disebut dengan delegasi dan mandat. Delegasi adalah wewenang
yang diberikan antara organ pemerintah satu dengan organ pemerintah lain, dan
biasanya pihak pemberi wewenang memiliki kedudukan lebih tinggi dari pihak yang
diberikan wewenang. Sedangkan mandat umumnya diberikan dalam hubungan kerja
internal antara atasan dan bawahan.
Dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan yang efektif dan efisien melalui
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang pemerintah daerah maka pemerintah
pusat melimpahkan kewenangannya kepada pemerintah daerah melalui otonomi
daerah. Tujuannya adalah meningkatkan kesejahteraan dengan memposisikan
pemerintah daerah sebagai unit pemerintahan di tingkat lokal yang berfungsi untuk
menyediakan pelayanan publik secara efektif, efisien dan ekonomis untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal. Pelayanan yang disediakan pemerintah
daerah kepada masyarakat ada yang bersifat regulatif (public regulations) seperti
mewajibkan penduduk untuk mempunyai KTP, KK, IMB dan sebagainya. Sedangkan
bentuk pelayanan lainnya adalah yang bersifat penyediaan public goods yaitu barang-
barang untuk memenuhi kebutuhan masyarakat seperti jalan, pasar, rumah sakit,
terminal dan sebagainya.
Perubahan struktur organisasi menjadi suatu kebutuhan ketika organisasi dirasa
sudah tidak lagi sesuai dengan kebutuhan lingkungannya. Untuk melakukan perubahan
organisasi pada dasarnya dilakukan melalui tiga cara, yaitu:
a. Adaptive change, dalam hal ini organisasi melakukan perubahan dengan melakukan
penyesuaian terhadap perubahan-perubahan dengan mengadaptasi perkembangan
yang ada.
b. Inovative change, dalam hal ini organisasi melakukan perubahan dengan mencoba
melakukan pembaharuan untuk diterapkan dalam organisasi dengan harapan dapat
meningkatkan kinerja organisasi.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 242
LAPORAN AKHIR

c. Radically inovative change, dalam hal ini organisasi melakukan perubahan secara
radikal terhadap keseluruhan sistem yang ada dalam organisasi.
Setiap cara perubahan mempunyai tingkat resiko yang berbeda baik
kompleksitas, biaya, ketidakpastian dan potensial kegagalan terhadap perubahan. Bila
menggunakan adaptive change, maka resiko yang mungkin timbul sangat rendah,
sebaliknya bila menggunakan radically inovative change tingkat resiko tinggi.
Secara umum dalam menyusun struktur organisasi dikenal dua bentuk
prosedur, yaitu structure follows strategy dan strategy follows structure. Dalam
penataan kelembagaan di Indonesia strategy follows structure merupakan prosedur
yang populer dilakukan. Setiap kali organisasi baru dibentuk atau organisasi lama
hendak dibenahi, yang pertama dilakukan adalah membentuk struktur organisasi.

Sumber daya merupakan hal yang penting didalam sebuah organisasi dan
menjadi penggerak utama didalam usaha organisasi untuk mencapai tujuan. Sumber
daya didalam organisasi terbagi menjadi 5 jenis yang terangkum dalam 5 M yaitu:
1. Man (Sumber Daya Manusia)
2. Machine (Peralatan)
3. Material (Bahan Baku)
4. Money (Keuangan)
5. Methode (Tata Kerja/Manajemen)
Permasalahan utama sehubungan dengan sumber daya organisasi adalah
masalah kelangkaan, dimana sumber-sumber daya tersebut sangat terbatas jumlahnya
sehingga harus diberdayakan seefisien mungkin guna mencapai tujuan organisasi.
Dengan kata lain, penggunaan atau pengelolaan sumber daya harus dipergunakan
secara efektif dan efisien.
Pelayanan adalah suatu kegiatan atau urutan kegiatan yang terjadi dalam
interaksi langsung antara seseorang dengan orang lain atau mesin secara fisik, dan
menyediakan kepuasan pelanggan (Lukman, 1999:6).
Pelayanan menurut Sianipar adalah: “Pelayanan adalah cara melayani,
membantu menyiapkan, mengurus, menyelesaikan keperluan, kebutuhan seseorang
atau sekelompok orang, artinya objek yang dilayaninya adalah individu, pribadi-pribadi
(seseorang), dan organisasi (sekelompok anggota organisasi)” (Sianipar, 1998:5)
Dalam Kamus Besar bahasa Indonesia dijelaskan pelayanan sebagai usaha
untuk melayani kebutuhan orang lain. Sedangkan pelayanan publik dalam Keputusan
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 63 Tahun 2003 didefinisikan sebagai
segala kegiatan pelayanan yang dilaksanakan oleh penyelenggara pelayanan publik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 243
LAPORAN AKHIR

sebagai upaya pemenuhan kebutuhan penerimaan pelayanan maupun pelaksanaan


ketentuan peraturan perundang-undangan.
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan
Publik, pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka
pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang undangan bagi
setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan / atau pelayanan
administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan publik
Dari definisi tersebut dapat diketahui pelayanan publik merupakan suatu
kegiatan yang dilakukan oleh instansi/aparat pemerintah sebagai upaya dalam
pemenuhan kebutuhan masyarakat, baik kebutuhan akan barang maupun jasa yang
sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Ruang lingkup pelayanan
publik oleh aparat pemerintah meliputi:

1. Pelayanan Barang dan Jasa Publik, Pelayanan barang dan jasa publik meliputi:
a. Pengadaan dan penyaluran barang dan jasa publik yang dilakukan oleh instansi
pemerintah yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari anggaran
pendapatan dan belanja negara dan/atau anggaran pendapatan dan belanja
daerah. Secara teoritis, dalam hal ini hanya pemerintah saja yang melakukan
pelayanan publik.
b. Pengadaan dan penyaluran barang dan jasa publik yang dilakukan oleh suatu
badan usaha yang modal pendiriannya sebagian atau seluruhnya bersumber dari
kekayaan negara dan/atau kekayaan daerah yang dipisahkan.
c. Pengadaan dan penyaluran barang dan jasa publik yang pembiayaannya tidak
bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara atau anggaran
pendapatan dan belanja daerah atau badan usaha yang modal pendiriannya
sebagian atau seluruhnya bersumber dari kekayaan negara dan/ atau kekayaan
daerah yang dipisahkan, tetapi ketersediaannya menjadi misi negara
2. Pelayanan Administratif yang Diatur dalam Peraturan Perundang-Undangan, selain
pelayanan publik dalam pengadaan barang dan jasa, aparat pemerintah juga
melakukan pelayanan publik yang bersifat administratif, antara lain:
a. Tindakan administratif pemerintah yang diwajibkan oleh negara dan diatur dalam
peraturan perundang-undangan dalam rangka mewujudkan perlindungan pribadi,
keluarga, kehormatan, martabat, dan harta benda warga negara.
b. Tindakan administratif oleh instansi non pemerintah yang diwajibkan oleh negara
dan diatur dalam peraturan perundang-undangan serta diterapkan berdasarkan
perjanjian dengan penerima pelayanan.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 244
LAPORAN AKHIR

Azas-Azas pelayanan publik sebagaimana dicantumkan dalam Pasal 4 Undang-


Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, bahwa dalam rangka upaya
memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat terdapat asas - asas yang
harus dijadikan pedoman dalam pelayanan publik oleh aparat pemerintah adalah
sebagai berikut:
1. Kepentingan umum, pemberian pelayanan tidak boleh mengutamakan kepentingan
pribadi dan/ atau golongan.
2. Kepastian hukum, jaminan terwujudnya hak dan kewajiban dalam
penyelenggaraan pelayanan.
3. Kesamaan hak, pemberian pelayanan tidak membedakan suku, ras, agama,
golongan, gender, dan status ekonomi.
4. Keseimbangan hak dan kewajiban, pemenuhan hak harus sebanding dengan
kewajiban yang harus dilaksanakan, baik oleh pemberi maupun penerima
pelayanan.
5. Keprofesionalan, pelaksana pelayanan harus memiliki kompetensi yang sesuai
dengan bidang tugas.
6. Partisipatif, peningkatan peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan
pelayanan dengan memperhatikan aspirasi, kebutuhan, dan harapan masyarakat.
7. Persamaan perlakuan/ tidak diskriminatif, setiap warga negara berhak memperoleh
pelayanan yang adil.
8. Keterbukaan, setiap penerima pelayanan dapat dengan mudah mengakses dan
memperoleh informasi mengenai pelayanan yang diinginkan.
9. Akuntabilitas, proses penyelenggaraan pelayanan harus dapat dipertanggung
jawabkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
10. Fasilitas dan perlakuan khusus bagi kelompok rentan, pemberian kemudahan
terhadap kelompok rentan sehingga tercipta keadilan dalam pelayanan.
11. Ketepatan waktu, penyelesaian setiap jenis pelayanan dilakukan tepat waktu
sesuai dengan standar pelayanan.
12. Kecepatan, kemudahan dan keterjangkauan, setiap jenis pelayanan dilakukan
secara cepat, mudah, dan terjangkau.

Upaya pemerintah dalam rangka meningkatkan kepuasan masyarakat,


Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dengan mendasarkan pada prinsip
pelayanan sebagaimana telah ditetapkan dalam Keputusan MenPAN Nomor 63 Tahun
2003, dikembangkan menjadi 14 unsur yang “relevan, valid, dan variabel” yang

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 245
LAPORAN AKHIR

kemudian menjadi unsur minimal yang harus ada dalam pengukuran Indeks Kepuasan
Masyarakat (Keputusan MenPAN Nomor 25 Tahun 2004) adalah sebagai berikut
1. Prosedur pelayanan, Kemudahan tahapan pelayanan yang diberikan kepada
masyarakat dilihat dari sisi kesederhanaan alur pelayanan.
2. Persyaratan pelayanan, Persyaratan teknis dan administratif yang diperlukan untuk
mendapatkan pelayanan sesuai dengan jenis pelayanan.
3. Kejelasan petugas pelayanan, Keberadaan dan kepastian petugas yang
memberikan pelayanan (nama, jabatan, serta kewenangan dan tanggung jawab)
4. Kedisiplinan petugas pelayanan, Kesungguhan petugas dalam memberikan
pelayanan terutama terhadap konsistensi waktu kerja sesuai ketentuan yang
berlaku.
5. Tanggung jawab petugas pelayanan, Kejelasan wewenang dan tanggung jawab
petugas dalam penyelenggaraan dan penyelesaian pelayanan.
6. Kemampuan petugas pelayanan, Tingkat keahlian dan ketrampilan yang dimiliki
petugas dalam memberikan atau menyelesaikan pelayanan kepada masyarakat.
7. Kecepatan pelayanan, Target waktu pelayanan dapat diselesaikan dalam waktu
yang telah ditentukan oleh unit penyelanggara pelayanan.
8. Keadilan mendapatkan pelayanan, Pelaksanaan pelayanan dengan tidak
membedakan golongan / status masyarakat yang dilayani
9. Kesopanan dan keramahan petugas, Sikap dan perilaku petugas dalam
memberikan pelayanan kepada masyarakat secara spontan dan ramah serta
saling menghargai dan menghormati.
10. Kewajaran biaya pelayanan, Keterjangkauan masyarakat terhadap besarnya biaya
yang ditetapkan oleh unit pelayanan.
11. Kepastian biaya pelayanan, Kesesuaian antara biaya yang dibayarkan dengan
biaya yang telah ditetapkan.
12. Kepastian jadwal pelayanan, Pelaksanaan waktu pelayanan sesuai dengan
ketentuan yang telah ditetapkan.
13. Kenyamanan pelayanan, Kondisi sarana dan prasarana pelayanan yang bersih,
rapi, dan teratur sehingga dapat memberikan rasa nyaman kepada penerima
pelayanan.
14. Keamanan pelayanan, Terjaminya tingkat keamanan lingkungan unit
penyelenggara pelayanan ataupun sarana yang digunakan, sehingga masyarakat
merasa tenang untuk mendapatkan pelayanan terhadap resiko-resiko yang
diakibatkan dari pelaksanaan pelayanan.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 246
LAPORAN AKHIR

Pada prinsipnya filosofi terbitnya Undang-undang Nomor 25 Tahun 2009


Tentang Pelayanan Publik adalah bahwa:
a. Kewajiban negara untuk memberikan pelayanan setiap warga negaranya dalam
rangka memenuhi hak dan kebutuhan dasarnya.
b. Perlunya penegasan atas hak dan kewajiban warga negara serta wujud tanggung
jawab negara dan korporasi dalam penyelenggaraan pelayanan publik
c. Pentingnya peningkatan kualitas dan penjaminan penyediaan pelayanan publik
sesuai dengan asas-asas umum pemerintahan dan korporasi yang baik serta
perlindungan bagi setiap warga negara dan penduduk dari penyalahgunaan
wewenang di dalam penyelenggaraan pelayanan publik.
Pelayanan Publik didefinisikan sebagai kegiatan dan rangkaian kegiatan dalam
rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-
undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan atau
pelayanan administrasi yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan publik.
Penyelenggara pelayanan publik adalah setiap institusi penyelenggaraan negara,
korporasi lembaga independen yang dibentuk berdasarkan Undang-undang untuk
kegiatan pelayanan publik dan badan hukum lain yang dibentuk semata-mata untuk
kegiatan pelayanan publik.
Dalam Kepmenpan Nomor 63/KEP/M.PAN/2003 tentang Pedoman Umum
Penyelenggaraan Pelayanan Publik, dinyatakan bahwa hakekat pelayanan publik
adalah pemberian pelayanan prima kepada masyarakat yang merupakan perwujudan
kewajiban pemerintah kepada masyarakat. Penyelenggaraan pelayanan publik
berasaskan:
a. Kepentingan umum, artinya bahwa pemberian pelayanan tidak boleh
mengutamakan kepentingan pribadi dan/atau golongan.
b. Kepastian hukum, artinya bahwa jaminan terwujudnya hak dan kewajiban dalam
penyelenggaraan pelayanan.
c. Kesamaan hak, artinya bahwa pemberian pelayanan tidak membedakan suku, ras,
agama, golongan, gender, dan status ekonomi.
d. Keseimbangan hak dan kewajiban, artinya bahwa pemenuhan hak harus sebanding
dengan kewajiban yang harus dilaksanakan, baik oleh pemberi maupun penerima
pelayanan.
e. Keprofesionalan, artinya bahwa pelaksana pelayanan harus memiliki kompetensi
yang sesuai dengan bidang tugas.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 247
LAPORAN AKHIR

f. Partisipatif, artinya bahwa Peningkatan peran serta masyarakat dalam


penyelenggaraan pelayanan dengan memperhatikan aspirasi, kebutuhan, dan
harapan masyarakat.
g. Persamaan perlakuan/tidak diskriminatif, artinya bahwa setiap warga negara berhak
memperoleh pelayanan yang adil.
h. Keterbukaan, artinya bahwa setiap penerima pelayanan dapat dengan mudah
mengakses dan memperoleh informasi mengenai pelayanan yang diinginkan.
i. Akuntabilitas, artinya bahwa proses penyelenggaraan pelayanan harus dapat
dipertanggungjawabkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
j. Fasilitas dan perlakuan khusus bagi kelompok rentan, artinya bahwa pemberian
kemudahan terhadap kelompok rentan sehingga tercipta keadilan dalam pelayanan.
k. Ketepatan waktu, artinya bahwa penyelesaian setiap jenis pelayanan dilakukan tepat
waktu sesuai dengan standar pelayanan.
l. Kecepatan, kemudahan, dan keterjangkauan, artinya bahwa setiap jenis pelayanan
dilakukan secara cepat, mudah, dan terjangkau.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 248
LAPORAN AKHIR

BAB V
PROYEKSI KEBUTUHAN AIR

5.1 Rencana Pemanfaatan Ruang


Rencana Struktur Tata Ruang Provinsi
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Kalimantan Utara tertuang dalam
Peraturan Daerah Provinsi Kalimantan Utara Nomor 1 Tahun 2017. Undang-Undang
Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2007 berisi tentang pembentukan Kabupaten
Tana Tidung di Provinsi Kalimantan Utara. Wilayah Kabupaten Tana Tidung berasal
dari sebagian wilayah Kabupaten Bulungan yang terdiri atas: Kecamatan Sesayap,
Sesayap Hilir, dan Tana Lia. Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Tana Tidung Periode tahun 2012 – 2032, Kabupaten Tana Tidung sebagai sentra
agroindustri, pertanian, dan perikanan berbasis masyarakat. Rencana sistem pusat
kegiatan terdiri atas sistem perkotaan dan sistem perdesaan.

 Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan


pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan,
pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan
kegiatan ekonomi Pusat Kegiatan Lokal (PKL); kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala kabupaten dan beberapa kecamatan.

a. Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disebut PKW adalah kawasan


perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa
Kabupaten/Kota. perkotaan Tideng Pale di Kecamatan Sesayap

b. Pusat Kegiatan Lokal (PKL); kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani
kegiatan skala kabupaten dan beberapa kecamatan. Pusat Kegiatan Lokal
mempunyai fungsi utama pengembangan kawasan yang meliputi pusat
pemerintahan, pusat perdagangan dan jasa, pusat pendidikan dan pusat
kesehatan. PKL berada di perkotaan Sesayap di Kecamatan Sesayap Hilir; dan
perkotaan Tanah Merah di Kecamatan Tana Lia.

c. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK); kawasan perkotaan yang berfungsi untuk


melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa. Pusat Pelayanan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 249


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Kawasan mempunyai fungsi utama sebagai pengembangan kawasan yang


meliputi pemerintahan kecamatan, pertanian, pendidikan, peternakan,
pariwisata, perkebunan, jasa dan pelayanan sosial ekonomi skala kecamatan
dan beberapa desa.

 Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian,


termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai
tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial,
dan kegiatan ekonomi. Sistem perdesaan yang diatur dalam Rencana Struktur Tata
Ruang Wilayah berupa PPL.PPL mempunyai fungsi utama sebagai pengembangan
kawasan yang meliputi pemerintahan kecamatan, pusat pemerintahan desa, pusat
permukiman desa, pertanian, agropolitan, jasa dan pelayanan sosial ekonomi skala
antar desa dan pendukung aktivitas wisata. Kawasan PPL meliputi :

 Kecamatan Sesayap meliputi :

1. Desa Tideng Pale Timur; dan

2. Desa Sedulun.

 Kecamatan Sesayap Hilir meliputi :

1. Desa Sesayap;

2. Desa Bandan Bikis;

3. Desa Menjelutung;

4. Desa Sengkong

 Kecamatan Tana Lia meliputi Desa Sambungan.

Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah


Rencana system jaringan prasarana wilayah meliputi sistem jaringan prasarana
utama dan sistem jaringan prasarana lainnya. Peta tata guna lahan Kabupaten Tana
Tidung tersaji pada Gambar 5.1

a. Sistem jaringan prasarana utama terdiri dari jaringan transportasi darat dan
jaringan perkeretaapian.

b. Sistem jaringan prasarana lainnya, meliputi sistem jaringan prasarana


energi, jaringan prasarana telekomunikasi, jaringan prasarana sumber daya
air, dan jaringan prasarana lainnya. Sistem prasarana wilayah lainnya

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 250


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

berupa sistem prasarana pengelolaan lingkungan, meliputi prasarana


pengelolaan sampah, prasarana pengelolaan limbah, prasarana jaringan
drainase dan sistem jalur dan ruang evakuasi hidup demi keberlanjutan
pembangunan.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 251


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 1 Peta Tata Guna Lahan Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM 252


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
LAPORAN AKHIR

Berdasarkan peta 5.1. pengembangan hutan lindung di Kabupaten Tana Tidung


perlu diperhatikan. Hal ini bertujuan untuk menghindari alih fungsi lahan di masa
mendatang. Alih fungsi lahan dari hutan menjadi bukaan lahan, baik untuk pertanian,
perkebunan dan hutan industri akan mengurangi serapan air ke dalam tanah dari 95%
serapan plus 5% run off menjadi 60% serapan dan 40% run off. Berikut ini merupakan
rincian koefisien serapan dan limpasan air hujan yang disajikan pada tabel 5.1.
Tabel 5. 1 Koefisien Serapan dan Limpasan Air Hujan Berdasarkan Jenis Permukaan
dan Tata Guna Lahan
No Tata Guna Lahan Koefisien Koefisien
serapan limpasan
1 Hutan dan ruang terbuka hijau
a. Tanah 0,90 – 0,95 0,05 – 0,10
pasir, slope 2%
b. Tanah pasir, 0,85 – 0,90 0,10 – 0,15
slope 2 - 7%
c. Tanah 0,80 – 0,85 0,15 – 0,20
pasir, slope >7%
2 Bisnis
a. Pusat Kota 0,05 – 0,25 0,75 – 0,95
b. Daerah 0,30 – 0,50 0,50 – 0,70
urban
3 Perumahan
a. Kepadatan 0,40 – 0,50 0,50 – 0,60
20 rumah/ha
b. Kepadatan 0,20 – 0,40 0,60 – 0,80
20 – 60 rmh/ha
c. Kepadatan 0,10 – 0,30 0,70 – 0,90
60 – 160 rmh/ha
4 Daerah industri
a. Industri 0,20 – 0,50 0,50 – 0,80
ringan
b. Industri 0,10 – 0,40 0,60 – 0,90
berat
5 Daerah pertanian dan perkebunan
a. Pertanian 0,45 – 0,55 0,45 – 0,55
b. Perkebunan 0,70 – 0,80 0,20 – 0,30
6 Kategori lain-lain
a. Tanah 0,50 – 0,90 0,10 – 0,50
pekuburan
b. Taman 0,65 – 0,80 0,20 – 0,35
bermain

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
253
LAPORAN AKHIR

No Tata Guna Lahan Koefisien Koefisien


serapan limpasan
c. Jalan Aspal 0,15 – 0,30 0,70 – 0,95
d. Jalan Beton 0,05 – 0,20 0,80 – 0,95
e. Jalan Batu 0,15 – 0,30 0,70 – 0,85
Sumber: Suripin, 2004

Koefisien limpasan ini akan mempengaruhi debit banjir tahunan di suatu


daerah. Semakin tinggi lahan yang dibuka untuk tujuan tertentu maka, limpasan
hujan secara langsung akan semakin besar. Hal ini akan mengurangi daya
tampung dan daya dukung lingkungan suatu kawasan. Sebagai contoh
pembukaan lahan hutan dengan kebijakan alih fungsi lahan. Pertama-tama
lahan akan dibuka menjadi kawasan pertanian dan perkebunan. Seiring perjalan
waktu akan ada pembangunan kawasan permukiman yang jarang-jarang di
daerah tersebut. Setelah kawasan permukiman terbangun, pemerintah akan
meningkatkan fungsi sarana dan prasarana di daerah berkembang dengan
pembangunan infrastruktur jalan, jembatan dan sarana pendukung lainnya. Hal
ini menjadikan daerah tersebut menjadi daerah baru yang potensial bagi
investor. Kemudian, lahan pertanian dibeli oleh pengembang perumahan
(investor) dan menjadi kawasan terbangun maka, serapan air akan berkurang
lagi menjadi 30% serapan dan 70% run off. Itupun jika perumahan menerapkan
keberadaan ruang terbuka hijau di fasos dan fasum serta adanya sumur
resapan setiap rumah. Jika kawasan perumahan termasuk dalam kepadatan
tinggi dan tidak ada lahan untuk meresapkan air ke tanah, serapan akan
menjadi 5% saja dan run off sebesar 95%. Hal ini akan sesuai dengan teori
yang dikemukakan oleh Suripin (2004).

Hutan lindung Kabupaten Tana Tidung pengembangannya diarahkan


dengan batas-batas baru. Pengembangan ini disesuaikan dengan kondisi
kontur, elevasi, jenis vegetasi dan kawasan berbahaya secara geomorfologi.
Luas wilayah hutan lindung Kabupaten Tana Tidung ditetapkan sebesar 53%.
Luasan tersebut terdiri dari hutan lindung, hutan negara, sebagian digunakan
untuk pertanian melalui pola pengelolaan konsesi. Disamping peruntunkan
tersebut, peruntukan lahan digunakan sebagai pemukiman, kawasan
konservasi, buffer zone, pusat pemerintahan, pemukiman desa, hutan lindung,
dan lain-lain.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
254
LAPORAN AKHIR

Debit sungai ada hubungannya dengan tata guna lahan. Data debit
tersebut hanya berlaku jika Pemerintah Kabupaten Tana Tidung benar-benar
dapat mengontrol arah perkembangan kota untuk tidak sampai membuka
kawasan lindung. Permukiman di daerah pedalaman perlu dikontrol dalam hal
kepemilikan lahan. Hal ini untuk mempertahankan fungsi kawasan lindung
sebagai daerah imbuhan air. Contoh sederhana estimasi debit sungai jika terjadi
alih fungsi lahan sebagai berikut:
 Asumsi dasar lahan tertutup hutan lindung
 Koefisien run off dari tabel tata guna lahan permukiman diambil 0,5 (50%)
 Imbuhan air ke dalam tanah sebagai sumber air sungai 0,95 (95%)
 Debit sungai contoh diambil adalah Sungai Bengawan 1.080 Liter/detik
 Alih fungsi lahan 30% di kawasan imbuhan untuk permukiman dan 70% tetap
Perhitungan
1. Langkah pertama, hitung alih fungsi lahan
Semula nilai lahan 100% untuk imbuhan air DAS Bengawan, berubah menjadi
30% berubah menjadi permukiman dengan koefisien 0,5 dan lahan lindung
tersisa 70% dengan koefisien 0,95, maka besar daerah imbuhan yang hilang
adalah

2. Langkah kedua, hitung debit limpasan yang hilang


Semula debit ANDAL sungai merupakan simpanan air yang berada di kawasan
hutan lindung. Debit ini merupakan debit rata-rata aliran air sungai. Jika terjadi
alih fungsi lahan maka, debit limpasan yang hilang adalah

3. Langkah ketiga, hitung debit sungai di musim kemarau setelah dikurangi


limpasan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
255
LAPORAN AKHIR

Perhitungan contoh untuk debit sungai Bengawan, ketika sungai ini masuk
musim kemarau dikurangi debit limpasan yang hilang (tidak terimbuh ke dalam
tanah karena alih fungsi lahan) adalah:

4. Langkah keempat, hitung debit sadapan maksimum yang diperbolehkan


Sungai telah mengalami penurunan debit sesuai langkah ketiga, tentunya hal ini
akan mengurangi debit sadapan untuk instalasi pengolah air minum, jika
persentase yang diperbolehkan sebesar 40% yaitu:

5. Langkah kelima, hitung kehilangan potensi debit sadapan


Potensi debit sadapan berkurang sebagai akibat alih fungsi lahan, maka potensi
manfaat yang hilang adalah:

Kehilangan potensi debit sadapan ini baru akan dirasakan ketika masuk musim
kemarau, sedangkan musim penghujan akan terjadi penambahan limpasan air.
.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
256
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 2 Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Tana Tidung


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
257
LAPORAN AKHIR

5.2 Rencana Daerah Pelayanan


Wilayah proyek dalam hal ini meliputi wilayah pelayanan dan lokasi sumber air
serta jalur transmisinya, baik kondisi eksisting maupun rencana pengembangannya.
Untuk wilayah proyek Rencana Induk SPAM ini meliputi seluruh wilayah kecamatan di
Kabupaten Tana Tidung yang terdiri dari wilayah eksisting pelayanan PDAM Kabupaten
Tana Tidung dan wilayah rencana pengembangan pelayanan PDAM Kabupaten Tana
Tidung. Saat ini daerah pelayanan PDAM Kabupaten Tana Tidung meliputi 5
Kecamatan. Adapun pengembangan daerah pelayanan air minum akan
mengoptimalisasi idle capacity sumber air eksisiting dan memanfaatkan sumber air baku
yang belum terpakai.

5.3 Proyeksi Jumlah Penduduk


Data kependudukan memiliki kedudukan yang sangat penting. Pengguna data
kependudukan, khususnya para perencana dan pengambil kebijakan sangat
membutuhkan data penduduk yang berkesinambungan dari tahun ke tahun. Seperti
diketahui, semua rencana pembangunan perlu ditunjang dengan data jumlah
penduduk, persebaran dan susunannya menurut kelompok umur penduduk yang
relevan dengan rencana tersebut. Data yang diperlukan tidak hanya terkait keadaan
pada waktu rencana disusun, tetapi juga informasi masa lampau dan lebih penting lagi
informasi perkiraan pada waktu yang akan datang.
Proyeksi penduduk adalah suatu perhitungan ilmiah penduduk dimasa
mendatang berdasarkan asumsi-asumsi komponen pertumbuhan penduduk pada
tingkat tertentu, yang hasilnya akan menunjukan karakteristik penduduk, kelahiran,
kematian dan migrasi. Proyeksi jumlah penduduk ini diperlukan untuk menghitung
pertambahan nilai penduduk sampai akhir tahun perencanaan. Namun demikian,
sumber data penduduk hanya tersedia secara periodik, yaitu Sensus Penduduk (SP)
pada tahun-tahun yang berakhiran dengan angka 0 (nol) dan Survei Penduduk Antar
Sensus (SUPAS) pada pertengahan dua sensus atau tahun-tahun yang berakhiran
dengan angka 5 (lima).
Proyeksi penduduk merupakan perhitungan ilmiah yang didasarkan pada
asumsi dari komponen-komponen laju pertumbuhan penduduk, yaitu kelahiran,
kematian, dan perpindahan. Ketiga komponen inilah yang menentukan besarnya
jumlah penduduk dan struktur umur penduduk di masa yang akan datang. Untuk
menentukan masing-masing asumsi diperlukan data yang menggambarkan tren di
masa lampau hingga saat ini, faktor-faktor yang mempengaruhi komponen komponen

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 258
LAPORAN AKHIR

itu, dan hubungan antara satu komponen dengan yang lain termasuk target yang
diharapkan tercapai pada masa yang akan datang.
Dalam menentukan metode proyeksi dilakukan analisis secara matematis dan
analisis dengan melihat pada rencana pengembangan kota. Analisis matematis
dilakukan dengan menghitung standar deviasi, rata-rata, koefisien variansi dan
koefisien korelasinya. Analisis dengan melihat pada rencana pengembangan kota
dilakukan dengan meninjau rencana tata ruang wilayah (RTRW) daerah perencanaan.
Pertumbuhan penduduk merupakan faktor utama dalam kepentingan
perencanaan dan perancangan serta evaluasi penyediaan air minum. Kebutuhan akan
air bersih akan semakin meningkat sesuai dengan peningkatan jumlah penduduk.
Untuk itu dalam perencanaan kebutuhan air minum pada masa yang akan datang
diperlukan proyeksi penduduk dari daerah perencanaan tersebut.
Untuk menentukan proyeksi kebutuhan air minum, terlebih dahulu harus
memproyeksikan jumlah penduduk daerah perencanaan sampai dengan akhir periode
desain (tahun 2041). Proyeksi penduduk dilakukan dengan menggunakan pendekatan
Metode Linier sesuai dengan arahan penggunaan proyeksi dari dokumen BPS
Kabupaten Tana Tidung Tahun 2018. Metode linier digunakan menggunakan
pendekatan rumus sebagai berikut ini:

Di mana:
Pt = Jumlah Penduduk pada Tahun t
P0 = Jumlah Penduduk tahun awal
r = Laju Pertumbuhan Penduduk
t = Periode waktu antara tahun dasar dan tahun t (dalam tahun)
Berikut ini jumlah penduduk 5 tahun terakhir di masing-masing kecamatan di
Kabupaten Tana Tidung Provinsi Kalimantan Utara hingga proyeksi pada tahun 2041
yang disajikan pada tabel 5.2 hingga tabel 5.6.
Tabel 5. 2 Jumlah Penduduk di Kabupaten Tana Tidung
2.016 2.017 2.018 2.019 2.020
No Kecamatan Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Muruk Rian
Seputuk 332 332 360 349 324
Rian 215 215 302 292 261
1 Sapari 253 253 260 261 254
Rian Rayo 293 293 250 251 272
Kapuak 272 272 207 220 245
Belayan Ari 255 255 132 129 127

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 259
LAPORAN AKHIR
2.016 2.017 2.018 2.019 2.020
No Kecamatan Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Sub Jumlah 1.620 1.620 1.511 1.502 1.483
Sesayap
Sedulun 609 650 518 542 651
Limbu
510 545 495 501 455
Sedulun
Gunawan 432 461 443 427 405
2 Tideng Pale 5.618 5.997 5.369 5.299 5.381
Tideng Pale
1.614 1.722 2.282 2.296 2.551
Timur
Sebidai 507 541 751 766 793
Sebawang 189 202 233 240 253
Sub Jumlah 9.479 10.118 10.091 10.071 10.489
Betayau
Mendupo 149 159 225 224 243
Periuk 265 282 155 150 136
Bebakung 422 451 459 485 550
3
Kujau 777 829 672 672 706
Maning 437 468 387 443 474
Buang Baru 513 547 831 762 725
Sub Jumlah 2.563 2.736 2.729 2.736 2.834
Sesayap Hilir
Seludau 304 92 450 479 479
Sesayap 1.845 1.709 1.605 1.596 1.780
Sepala
1.128 1.434 1.420 1.422 1.637
Dalung
Bandan Bikis 1.101 737 726 718 1.196
4
Bebatu 635 701 694 698 675
Sengkong 344 331 338 336 316
Menjelutung 1.179 770 757 778 964
Sesayap
- 598 553 585 394
Selor
Sub Jumlah 6.536 6.372 6.543 6.612 7.441
Tana Lia
Tanah Merah 2.219 2.368 1.113 1.048 1.046
Sambungan 442 472 370 373 444
Tengku
638 682 471 450 444
Dancing
5
Tanah Merah
- - 744 734 791
Barat
Sanbungan
- - 599 619 611
Selatan
Sub Jumlah 3.299 3.522 3.297 3.224 3.336
Sumber: BPS Kabupaten Tana Tidung, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 260
LAPORAN AKHIR

Tabel 5. 3 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Tahun 2020-2026


Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun
Kecamatan 2021 2022 2023 2024 2025 2026
No Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
A. Muruk Rian
1 Seputuk 341 341 342 342 342 343
2 Rian 282 282 283 283 283 284
3 Sapari 256 256 256 257 257 257
4 Rian Rayo 255 256 256 256 256 257
5 Kapuak 222 222 223 223 223 223
6 Belayan Ari 128 128 128 128 128 129
Sub Jumlah 1485 1486 1488 1489 1491 1492
B. Sesayap
1 Sedulun 598 611 624 637 651 664
2 Limbu Sedulun 508 520 531 542 554 565
3 Gunawan 446 456 466 476 486 496
4 Tideng Pale 5618 5743 5868 5993 6118 6243
5 Tideng Pale Timur 2493 2549 2604 2659 2715 2770
6 Sebidai 809 827 845 863 881 899
7 Sebawang 255 261 267 272 278 284
Sub Jumlah 10728 10966 11205 11443 11682 11920
C. Betayau
1 Mendupo 246 255 264 273 283 292
2 Periuk 157 163 168 174 180 186
3 Bebakung 529 549 569 589 609 629
4 Kujau 727 755 782 809 837 864
5 Maning 462 480 497 515 532 549
6 Buang Baru 823 854 885 916 947 978
Sub Jumlah 2945 3056 3166 3277 3388 3499
D. Sesayap Hilir
1 Seludau 532 554 576 598 620 641
2 Sesayap 1878 1956 2034 2111 2189 2266
3 Sepala Dalung 1687 1757 1827 1897 1966 2036
4 Bandan Bikis 984 1025 1065 1106 1147 1187
5 Bebatu 782 815 847 879 912 944
6 Sengkong 374 390 405 420 436 451
7 Menjelutung 939 978 1017 1056 1094 1133
8 Sesayap Selor 584 609 633 657 681 705
Sub Jumlah 7762 8082 8403 8724 9044 9365
E. Tana Lia

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 261
LAPORAN AKHIR
Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun
Kecamatan 2021 2022 2023 2024 2025 2026
No Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
1 Tanah Merah 1087 1089 1090 1092 1094 1095
2 Sambungan 402 403 403 404 405 405
3 Tengku Dancing 463 463 464 465 465 466
4 Tanah Merah Barat 769 770 771 772 773 774
5 Sanbungan Selatan 620 621 622 623 624 625
Sub Jumlah 3341 3346 3351 3356 3361 3366
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Pada tahap pendek ini, proyeksi penduduk di Kabupaten Tana Tidung
menggunakan pendekatan linier aritmatik yang disesuaikan dengan acuan dari proyeksi
di Buku Pusat Statistik Kabupaten Tana Tidung tahun 2021. Kecamatan Betayau
menjadi kecamatan terpadat dalam perkembangan pertumbuhan penduduk di ikuti
Kecamatan Sesayap Hilir, Sesayap, Tana Lia, dan Muruk Rian.

Tabel 5. 4 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Tahun 2027-2031


Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun
No Kecamatan 2027 2028 2029 2030 2031
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
A. Muruk Rian
1 Seputuk 343 343 344 344 344
2 Rian 284 284 285 285 285
3 Sapari 258 258 258 258 259
4 Rian Rayo 257 257 257 258 258
5 Kapuak 223 224 224 224 224
6 Belayan Ari 129 129 129 129 129
Sub Jumlah 1494 1495 1497 1498 1500
B. Sesayap
1 Sedulun 677 691 704 717 730
2 Limbu Sedulun 576 588 599 610 622
3 Gunawan 506 516 526 536 546
4 Tideng Pale 6368 6493 6617 6742 6867
5 Tideng Pale Timur 2826 2881 2937 2992 3048
6 Sebidai 917 935 953 971 989
7 Sebawang 289 295 301 306 312
Sub Jumlah 12159 12397 12636 12875 13113
C. Betayau
1 Mendupo 301 310 320 329 338
2 Periuk 192 198 204 210 216

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 262
LAPORAN AKHIR

Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun


No Kecamatan 2027 2028 2029 2030 2031
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
3 Bebakung 649 669 689 709 729
4 Kujau 892 919 946 974 1001
5 Maning 567 584 602 619 636
6 Buang Baru 1009 1040 1071 1102 1133
Sub Jumlah 3610 3720 3831 3942 4053
D. Sesayap Hilir
1 Seludau 663 685 707 729 751
2 Sesayap 2344 2422 2499 2577 2654
3 Sepala Dalung 2106 2175 2245 2315 2384
4 Bandan Bikis 1228 1269 1309 1350 1391
5 Bebatu 976 1009 1041 1073 1106
6 Sengkong 467 482 498 513 529
7 Menjelutung 1172 1211 1250 1288 1327
8 Sesayap Selor 729 753 778 802 826
Sub Jumlah 9686 10006 10327 10648 10968
E. Tana Lia
1 Tanah Merah 1097 1098 1100 1102 1103
2 Sambungan 406 406 407 408 408
3 Tengku Dancing 467 468 468 469 470
4 Tanah Merah Barat 776 777 778 779 780
5 Sanbungan Selatan 626 627 627 628 629
Sub Jumlah 3371 3376 3381 3386 3391
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Tabel 5. 5 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Tahun 2032-2036
Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun
2032 2033 2034 2035 2036
No Kecamatan
Jumla Jumla Jumla
Jumlah Jumlah h h h
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
A. Muruk Rian
1 Seputuk 345 345 346 346 346
2 Rian 285 286 286 286 287
3 Sapari 259 259 259 260 260
4 Rian Rayo 258 258 259 259 259
5 Kapuak 225 225 225 225 225
6 Belayan Ari 129 130 130 130 130
Sub Jumlah 1501 1503 1504 1506 1507
B. Sesayap
1 Sedulun 744 757 770 784 797
2 Limbu Sedulun 633 644 655 667 678

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 263
LAPORAN AKHIR
Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun
2032 2033 2034 2035 2036
No Kecamatan
Jumla Jumla Jumla
Jumlah Jumlah h h h
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
3 Gunawan 555 565 575 585 595
4 Tideng Pale 6992 7117 7242 7367 7492
5 Tideng Pale Timur 3103 3158 3214 3269 3325
6 Sebidai 1007 1025 1043 1061 1079
7 Sebawang 318 323 329 335 340
Sub Jumlah 13352 13590 13829 14067 14306
C. Betayau
1 Mendupo 347 356 366 375 384
2 Periuk 222 227 233 239 245
3 Bebakung 749 769 788 808 828
4 Kujau 1028 1056 1083 1111 1138
5 Maning 654 671 688 706 723
6 Buang Baru 1164 1195 1226 1257 1288
Sub Jumlah 4164 4274 4385 4496 4607
D. Sesayap Hilir
1 Seludau 773 795 817 839 861
2 Sesayap 2732 2809 2887 2965 3042
3 Sepala Dalung 2454 2524 2594 2663 2733
4 Bandan Bikis 1431 1472 1513 1553 1594
5 Bebatu 1138 1170 1203 1235 1267
6 Sengkong 544 560 575 590 606
7 Menjelutung 1366 1405 1444 1482 1521
8 Sesayap Selor 850 874 898 922 947
Sub Jumlah 11289 11609 11930 12251 12571
E. Tana Lia
1 Tanah Merah 1105 1107 1108 1110 1111
2 Sambungan 409 409 410 411 411
3 Tengku Dancing 470 471 472 472 473
4 Tanah Merah Barat 781 783 784 785 786
Sanbungan
5 Selatan 630 631 632 633 634
Sub Jumlah 3396 3401 3406 3411 3416
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Tabel 5. 6 Proyeksi Penduduk Kota Tana Tidung 2037-2041
Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun
2037 2038 2039 2040 2041
Kecamatan
No Jumla Jumla Jumla Jumla Jumla
h h h h h
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 264
LAPORAN AKHIR

Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun


2037 2038 2039 2040 2041
Kecamatan
No Jumla Jumla Jumla Jumla Jumla
h h h h h
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
A. Muruk Rian
1 Seputuk 347 347 347 348 348
2 Rian 287 287 287 288 288
3 Sapari 260 260 261 261 261
4 Rian Rayo 260 260 260 260 261
5 Kapuak 226 226 226 226 227
6 Belayan Ari 130 130 130 130 131
Sub Jumlah 1509 1510 1512 1513 1515
B. Sesayap
1 Sedulun 810 823 837 850 863
2 Limbu Sedulun 689 701 712 723 735
3 Gunawan 605 615 625 635 645
4 Tideng Pale 7617 7742 7867 7992 8117
5 Tideng Pale Timur 3380 3436 3491 3546 3602
6 Sebidai 1097 1115 1133 1151 1169
7 Sebawang 346 352 358 363 369
Sub Jumlah 14545 14783 15022 15260 15499
C. Betayau
1 Mendupo 393 403 412 421 430
2 Periuk 251 257 263 269 275
3 Bebakung 848 868 888 908 928
4 Kujau 1165 1193 1220 1247 1275
5 Maning 741 758 775 793 810
6 Buang Baru 1319 1350 1381 1412 1443
Sub Jumlah 4718 4828 4939 5050 5161
D. Sesayap Hilir
1 Seludau 883 905 927 949 971
2 Sesayap 3120 3197 3275 3353 3430
3 Sepala Dalung 2803 2872 2942 3012 3082
4 Bandan Bikis 1635 1675 1716 1757 1797
5 Bebatu 1300 1332 1364 1396 1429
6 Sengkong 621 637 652 668 683
7 Menjelutung 1560 1599 1638 1676 1715
8 Sesayap Selor 971 995 1019 1043 1067
Sub Jumlah 12892 13213 13533 13854 14175
E. Tana Lia

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 265
LAPORAN AKHIR

Tahun Tahun Tahun Tahun Tahun


2037 2038 2039 2040 2041
Kecamatan
No Jumla Jumla Jumla Jumla Jumla
h h h h h
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
1 Tanah Merah 1113 1115 1116 1118 1120
2 Sambungan 412 412 413 414 414
3 Tengku Dancing 474 474 475 476 477
4 Tanah Merah Barat 787 788 789 791 792
5 Sanbungan Selatan 635 636 637 638 639
Sub Jumlah 3421 3426 3431 3436 3441
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Dari tabel 5.2 hingga 5.6 dieketahui bahwa, peningkatan penduduk di
Kabupaten Tana Tidung hingga tahun 2041 mengalami peningkatan sebesar 13.530
Jiwa, pemenuhan kebutuhan air minum diwilayah ini harus memperhatikan faktor
pertumbuhan penduduk dari tahun 0 perencanaan hingga akhir perencanaan. Berikut
ini rekapitulasi pertumbuhan penduduk di Kabupaten Tana Tidung Hingga tahun 2041
yang disajikan pada gambar 5.3.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara) 266
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 3 Proyeksi Penduduk Kabupaten Tana Tidung Berdasarkan Metode Aritmatik Tahun 2019-2039
Sumber : Hasil Perhitungan Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
267
LAPORAN AKHIR

5.4 Proyeksi Kebutuhan Air


Perhitungan kebutuhan air minum didasarkan pada jumlah penduduk, jumlah
dan jenis kegiatan perkotaan yang memerlukan air, dan standar pemakaian air.
Kebutuhan air terdiri dari domestik dan non domestik, Kebutuhan domestik adalah
kebutuhan yang berdasarkan jumlah penduduk dan pemakaian air per orang.
Kebutuhan non domestik adalah kebutuhan air untuk kegiatan penunjang kota, yang
terdiri dari kegiatan komersial yang berupa industri, perkantoran, dan lain-lain, maupun
kegiatan sosial seperti sekolah, rumah sakit dan tempat ibadah.Berikut besar proyeksi
kebutuhan air minum di wilayah Kabupaten Tana Tidung yang disajikan pada tabel 5.8
hingga 5.13 serta gambar grafik proyeksi dari gambar 5.4 hingga 5.10.

Kebutuhan Domestik
Kegiatan domestik adalah kegiatan yang dilakukan didalam rumah tangga.
Standar konsumsi pemakaian domestik ditentukan berdasarkan rata-rata pemakaian
air perhari yang diperlukan oleh setiap orang. Standar konsumsi pemakaian air
domestik dapat dilihat pada tabel 5.7 berikut ini.

Tabel 5. 7 Tingkat Konsumsi/Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota


No. Kategori Kota Jumlah Penduduk Tingkat Pemakaian Air

1. Kota Metropolitan >1.000.000 >150

2. Kota Besar 500.000 – 1.000.000 150-120

3. Kota Sedang 100.000 – 500.000 90-120

4. Kota Kecil 20.000 – 100.000 80-120

5. Desa <20.000 60-80

Sumber: Permen PU No.18 Tahun 2007


Kebutuhan air untuk rumah tangga (domestik) dihitung berdasarkan jumlah
penduduk tahun perencanaan. Kebutuhan air untuk daerah domestik ini dilayani
dengan sambungan rumah (SR) dan hidran umum (HU). Kebutuhan air bersih untuk
daerah domestik ini dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut :

Kebutuhan air = % pelayanan x a x b


Dimana :
a = jumlah pemakaian air (liter/ orang/ hari)
b = jumlah penduduk daerah pelayanan (jiwa)

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
268
LAPORAN AKHIR

Kebutuhan Non-Domestik
Proyeksi kebutuhan air bersih untuk memenuhi sistem penyediaan air bersih
non domestik di Kabupaten Petanglong ditentukan sebesar 15 - 20% dari kebutuhan
domestik.

Kebutuhan Rata-Rata
 Pemakaian air rata – rata perhari

 Pemakaian air rata – rata dalam satu hari


Pemakaian air setahun dibagi dengan 365 hari

Kehilangan Air
Kehilangan air yang terjadi di SPAM Kabupaten Petanglong terdiri dari
kehilangan air di instalansi dan kehilangan air di tingkat distribusi. Kehilangan air
berkisar antara 20-30% (Ditjen Cipta Karya, Dept. PU, 1994).

Kebutuhan Maksimum (Qmax)


Faktor hari maksimum (fm) berkisar antara 1,15 sampai 1,7 (Ditjen Cipta Karya,
Dept. PU, 1994).

Kebutuhan Puncak (Qpeak)


Berdasarkan standar yang dikeluarkan oleh Ditjen Cipta Karya, DeptPU, 1994,
factor jam puncak (fp) berkisar antara 1,75 – 2,10.

Pendekatan Perhitungan
1. Kebutuhan air bersih rumah tangga (domestik) untuk tiap kabupaten dan kota
menurut data audit BPKP adalah sebagai berikut:

 Kabupaten Tana Tidung : 150 liter/orang/hari


Untuk menentukan standar kebutuhan domestik, dapat dilakukan beberapa cara
sebagai berikut :

 Jika tingkat konsumsi air eksisting lebih rendah dari acuan standar
kebutuhan, maka digunakan standar sesuai dengan ketetapan yang ada.

 Jika tingkat konsumsi air eksisting sama dengan atau lebih tinggi dari acuan
standar kebutuhn, maka digunakan angka konsumsi air eksisting.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
269
LAPORAN AKHIR

 Pada wilayah yangbelum ada SPAM, figunakan standar kebutuhan air


sesuai dengan ketetapan yang ada.
Dari cara penentuan standar kebutuhan domestik tersebut, dapat disimpulkan
bahwa kebutuhan air yang digunakan adalah kebutuhan standar sesuai
ketetapan Permen Pu No.18 Tahun 2007 karena kebutuhan air yang ddapat dari
Audit BPKP lebih rendah dari acuan standar kebutuhan, selain itu antisipasi
terhadap kebutuhan air dan jumlah penduduk yang semakin meningkat pada
tahun mendatang.

2. Tingkat kebocoran jaringan sebesar 20%.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
270
LAPORAN AKHIR

Tabel 5. 8 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Muruk Rian Tahun 2021-2041

No TAHUN PROYEKSI 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
A. Muruk Rian
1 Seputuk
Kebutuhan Air Minum 0,70 0,79 0,88 0,97 1,06 1,15 1,24 1,33 1,42 1,51 1,61 1,71 1,71 1,71 1,71 1,72 1,72 1,72 1,72 1,72 1,72
Satuan Sambungan
11 18 25 32 38 45 52 59 66 73 80 82 82 82 82 82 82 82 83 83 83
Pelanggan
Diameter Pipa
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Rekomendasi (InchI)
2 Rian
Kebutuhan Air Minum 0,38 0,45 0,52 0,60 0,67 0,75 0,82 0,90 0,97 1,05 1,12 1,33 1,33 1,33 1,33 1,34 1,34 1,34 1,34 1,34 1,34
Satuan Sambungan
5 10 16 22 27 33 39 44 50 56 62 66 66 66 66 66 66 66 66 66 66
Pelanggan
Diameter Pipa
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Rekomendasi (InchI)
3 Sapari
Kebutuhan Air Minum 0,45 0,52 0,58 0,65 0,72 0,79 0,85 0,92 0,99 1,06 1,13 1,44 1,44 1,44 1,44 1,44 1,45 1,45 1,45 1,45 1,45
Satuan Sambungan
4 9 15 20 25 30 35 40 46 51 56 62 62 62 62 62 62 62 62 63 63
Pelanggan
Diameter Pipa
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Rekomendasi (InchI)
4 Rian Rayo
Kebutuhan Air Minum 0,45 0,52 0,58 0,65 0,72 0,79 0,85 0,92 0,99 1,06 1,12 1,28 1,28 1,28 1,28 1,29 1,29 1,29 1,29 1,29 1,29
Satuan Sambungan
4 9 15 20 25 30 35 40 45 51 56 59 59 59 59 59 59 59 59 59 59
Pelanggan
Diameter Pipa
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Rekomendasi (InchI)
5 Kapuak
Kebutuhan Air Minum 0,36 0,42 0,48 0,53 0,59 0,65 0,71 0,77 0,83 0,89 0,95 1,16 1,16 1,16 1,16 1,16 1,16 1,16 1,16 1,16 1,16
Satuan Sambungan
3 8 12 16 21 25 30 34 39 43 48 52 52 52 52 52 52 52 52 52 52
Pelanggan
Diameter Pipa
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Rekomendasi (InchI)
6 Belayan Ari 222 222 223 223 223 223 223 224 224 224 224 225 225 225 225 225 226 226 226 226 227
Kebutuhan Air Minum 0,25 0,28 0,32 0,35 0,39 0,42 0,45 0,49 0,52 0,56 0,59 0,80 0,80 0,80 0,80 0,80 0,80 0,80 0,80 0,80 0,80
Satuan Sambungan
3 5 8 10 13 16 18 21 23 26 29 33 33 33 33 33 33 33 33 33 33
Pelanggan
Diameter Pipa
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
Rekomendasi (InchI)
Sub Jumlah Kebutuhan Air
Minum di Kecamatan 2,59 2,98 3,37 3,76 4,15 4,54 4,94 5,33 5,72 6,12 6,51 7,72 7,72 7,73 7,74 7,74 7,75 7,75 7,76 7,76 7,77
Muruk Rian
Sub Jumlah Satuan
Pelanggan di Kecamatan 30 60 90 119 149 179 209 239 270 300 330 353 354 354 354 355 355 355 356 356 356
Muruk Rian
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
271
LAPORAN AKHIR

Tabel 5. 9 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Tahun 2021-2041


TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
B. Sesayap
1 Sedulun
Kebutuhan Air
Minum 0,83 1,01 1,19 1,38 1,58 1,79 2,00 2,21 2,44 2,67 2,91 3,22 3,27 3,33 3,38 3,43 3,48 3,53 3,59 3,64 3,69
Satuan
Sambungan
4 17 30 43 57 71 86 102 118 134 151 159 162 164 167 170 173 175 178 181 184
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
Limbu
2
Sedulun
Kebutuhan Air
Minum 0,93 1,08 1,23 1,39 1,56 1,74 1,91 2,10 2,29 2,49 2,69 3,00 3,04 3,09 3,13 3,17 3,22 3,26 3,31 3,35 3,39
Satuan
Sambungan
9 19 30 41 53 65 78 91 105 119 133 140 142 144 147 149 151 154 156 158 161
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
3 Gunawan
Kebutuhan Air
Minum 0,64 0,77 0,90 1,05 1,19 1,35 1,50 1,67 1,83 2,01 2,19 2,49 2,52 2,56 2,60 2,64 2,68 2,72 2,76 2,80 2,83
Satuan
Sambungan
4 13 22 32 43 53 65 76 88 100 113 120 122 124 126 128 130 133 135 137 139
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
4 Tideng Pale
Kebutuhan Air
Minum 7,69 9,35 11,07 12,86 14,71 16,63 18,62 20,67 22,78 24,96 27,20 27,98 28,47 28,96 29,45 29,94 30,42 30,91 31,40 31,89 32,38
Satuan
Sambungan
42 158 278 404 535 670 811 956 1.107 1.262 1.423 1.451 1.476 1.502 1.528 1.553 1.579 1.605 1.631 1.656 1.682
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10
(Inchi)
Tideng Pale
5
Timur
Kebutuhan Air
Minum 3,39 4,13 4,89 5,69 6,51 7,36 8,24 9,15 10,09 11,06 12,05 12,87 13,09 13,30 13,52 13,74 13,95 14,17 14,39 14,60 14,82
Satuan
Sambungan
19 71 124 180 238 298 360 425 492 561 632 652 664 675 687 698 709 721 732 744 755
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8
(Inchi)
6 Sebidai

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
272
LAPORAN AKHIR

TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Kebutuhan Air
Minum 1,24 1,48 1,73 1,98 2,25 2,53 2,81 3,11 3,41 3,73 4,05 4,30 4,37 4,44 4,51 4,58 4,65 4,73 4,80 4,87 4,94
Satuan
Sambungan
9 25 43 61 80 99 119 140 162 184 207 214 218 222 225 229 233 236 240 244 247
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
7 Sebawang
Kebutuhan Air
Minum - 4,19 4,26 4,35 4,43 4,52 4,61 4,70 4,80 4,89 5,00 5,28 5,30 5,32 5,35 5,37 5,39 5,41 5,44 5,46 5,48
Satuan
Sambungan
- 36 41 47 53 59 65 72 79 86 93 94 95 96 98 99 100 101 102 103 105
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
(Inchi)
Sub Jumlah
Kebutuhan Air
Minum di Kecamatan 14,71 21,99 25,28 28,70 32,24 35,90 39,69 43,61 47,64 51,81 56,09 59,14 60,07 61,00 61,94 62,87 63,80 64,73 65,67 66,60 67,53
Sesayap
Sub Jumlah Satuan
Pelanggan di
86 325 542 769 1.004 1.249 1.502 1.765 2.036 2.316 2.606 2.675 2.722 2.768 2.814 2.861 2.907 2.953 3.000 3.046 3.092
Kecamatan Sesayap
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Tabel 5. 10 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Betayau Tahun 2021-2041
TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
C. Betayau
1 Mendupo
Kebutuhan Air
Minum 0,36 0,44 0,52 0,61 0,70 0,80 0,90 1,01 1,12 1,24 1,36 1,66 1,69 1,73 1,76 1,80 1,83 1,87 1,91 1,94 1,98
Satuan
Sambungan
2 8 13 19 25 32 39 46 54 62 70 77 79 81 83 85 87 89 91 93 94
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
(Inchi)
2 Periuk
Kebutuhan Air
Minum 0,25 0,30 0,35 0,41 0,47 0,53 0,60 0,66 0,73 0,81 0,89 1,17 1,19 1,22 1,24 1,26 1,28 1,31 1,33 1,35 1,37
Satuan
Sambungan
2 5 9 12 16 21 25 30 35 40 45 52 53 54 55 56 58 59 60 61 62
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
(Inchi)
3 Bebakung
Kebutuhan Air
Minum 0,88 1,05 1,23 1,41 1,61 1,82 2,04 2,27 2,52 2,77 3,03 3,52 3,60 3,68 3,75 3,83 3,91 3,98 4,06 4,14 4,22

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
273
LAPORAN AKHIR

TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Satuan
Sambungan
7 18 30 43 56 70 85 101 118 135 153 165 169 173 177 181 185 189 193 197 201
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
4 Kujau
Kebutuhan Air
Minum 1,05 1,28 1,53 1,79 2,06 2,35 2,65 2,97 3,30 3,64 4,00 4,40 4,50 4,61 4,71 4,82 4,93 5,03 5,14 5,24 5,35
Satuan
Sambungan
6 21 37 55 73 93 114 135 158 182 207 218 223 229 235 240 246 251 257 262 268
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
5 Maning
Kebutuhan Air
Minum 0,82 0,97 1,12 1,29 1,46 1,64 1,84 2,04 2,25 2,47 2,70 3,26 3,33 3,39 3,46 3,53 3,60 3,66 3,73 3,80 3,86
Satuan
Sambungan
8 18 28 39 51 64 77 91 105 121 136 148 152 155 159 162 166 169 173 177 180
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
6 Buang Baru
Kebutuhan Air
Minum 1,28 1,54 1,82 2,11 2,42 2,75 3,09 3,45 3,82 4,21 4,62 5,08 5,20 5,32 5,44 5,56 5,68 5,80 5,92 6,04 6,16
Satuan
Sambungan
11 28 46 66 87 109 133 157 183 211 239 250 257 263 269 276 282 289 295 301 308
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
Sub Jumlah
Kebutuhan Air
Minum di Kecamatan 4,64 5,57 6,57 7,62 8,73 9,89 11,12 12,40 13,74 15,14 16,59 19,08 19,51 19,94 20,37 20,79 21,22 21,65 22,08 22,51 22,94
Betayau
Sub Jumlah Satuan
Pelanggan di
36 98 164 234 309 389 472 561 653 750 852 910 932 955 978 1.000 1.023 1.046 1.068 1.091 1.114
Kecamatan Betayau
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Tabel 5. 11 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Hilir Tahun 2021-2041
TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
D. Sesayap Hilir
1 Seludau
Kebutuhan Air
Minum 0,74 0,91 1,09 1,28 1,48 1,70 1,92 2,16 2,41 2,67 2,94 3,31 3,39 3,48 3,56 3,64 3,72 3,81 3,89 3,97 4,05

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
274
LAPORAN AKHIR

TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Satuan
Sambungan
6 17 29 42 56 70 86 102 120 138 157 167 171 176 180 185 189 194 198 203 207
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
2 Sesayap
Kebutuhan Air
Minum 2,25 2,84 3,48 4,16 4,88 5,64 6,44 7,28 8,16 9,08 10,04 10,86 11,15 11,44 11,73 12,02 12,31 12,60 12,89 13,18 13,47
Satuan
Sambungan
12 52 94 140 188 240 295 353 415 479 546 570 586 602 618 634 649 665 681 697 713
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6
(Inchi)
3 Sepala Dalung
Kebutuhan Air
Minum 1,98 2,51 3,09 3,70 4,34 5,03 5,74 6,50 7,29 8,12 8,98 9,61 9,87 10,13 10,39 10,65 10,91 11,17 11,43 11,70 11,96
Satuan
Sambungan
9 45 83 124 168 214 264 316 371 429 489 509 524 538 552 566 581 595 609 623 638
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6
(Inchi)
4 Bandan Bikis
Kebutuhan Air
Minum 1,15 1,46 1,80 2,15 2,53 2,93 3,35 3,79 4,25 4,73 5,23 5,67 5,82 5,98 6,13 6,28 6,43 6,59 6,74 6,89 7,04
Satuan
Sambungan
5 26 48 72 98 125 154 184 216 250 285 298 307 315 323 332 340 348 357 365 373
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6
(Inchi)
5 Bebatu
Kebutuhan Air
Minum 0,94 1,19 1,46 1,74 2,04 2,36 2,69 3,04 3,41 3,79 4,19 4,68 4,80 4,92 5,04 5,16 5,28 5,40 5,53 5,65 5,77
Satuan
Sambungan
5 22 40 59 79 100 123 148 173 200 228 240 247 254 260 267 273 280 287 293 300
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
6 Sengkong
Kebutuhan Air
Minum 0,48 0,60 0,72 0,86 1,00 1,15 1,31 1,48 1,66 1,84 2,03 2,45 2,51 2,57 2,63 2,69 2,74 2,80 2,86 2,92 2,98
Satuan
Sambungan
4 12 20 29 39 49 60 72 84 97 110 120 123 126 129 132 135 139 142 145 148
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
7 Menjelutung

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
275
LAPORAN AKHIR

TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Kebutuhan Air
Minum 1,18 1,47 1,79 2,13 2,49 2,87 3,27 3,69 4,13 4,59 5,07 5,74 5,89 6,03 6,18 6,32 6,47 6,61 6,76 6,90 7,05
Satuan
Sambungan
8 28 49 72 96 122 150 179 209 241 275 291 299 307 315 323 331 339 347 354 362
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6
(Inchi)
8 Sesayap Selor
Kebutuhan Air
Minum 0,72 0,90 1,10 1,31 1,54 1,77 2,02 2,28 2,56 2,85 3,14 3,60 3,69 3,78 3,87 3,96 4,05 4,14 4,23 4,32 4,41
Satuan
Sambungan
5 17 30 45 60 76 93 111 130 150 171 182 187 192 197 202 207 212 217 222 227
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
Sub Jumlah
Kebutuhan Air
Minum di Kecamatan 9,43 11,90 14,53 17,34 20,31 23,45 26,75 30,23 33,87 37,67 41,65 45,92 47,12 48,32 49,52 50,72 51,92 53,12 54,32 55,52 56,73
Sesayap Hilir
Sub Jumlah Satuan
Pelanggan di
Kecamatan Sesayap 46 217 393 582 784 998 1.225 1.465 1.718 1.984 2.262 2.378 2.443 2.509 2.574 2.640 2.706 2.771 2.837 2.902 2.968
Hilir
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021
Tabel 5. 12 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Tana Lia Tahun 2021-2041
TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
E. Tana Lia
1 Tanah Merah
Kebutuhan Air
Minum 1,35 1,63 1,92 2,20 2,49 2,78 3,07 3,36 3,65 3,94 4,24 4,71 4,72 4,72 4,73 4,74 4,74 4,75 4,75 4,76 4,77
Satuan
Sambungan
10 32 54 76 98 120 142 164 186 209 231 238 239 239 239 240 240 240 241 241 241
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
2 Sambungan
Kebutuhan Air
Minum 0,54 0,65 0,76 0,86 0,97 1,08 1,18 1,29 1,40 1,51 1,61 1,93 1,93 1,93 1,94 1,94 1,94 1,94 1,94 1,95 1,95
Satuan
Sambungan
5 13 21 29 37 45 54 62 70 78 87 92 92 92 92 92 92 92 93 93 93
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
(Inchi)
3 Tengku

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
276
LAPORAN AKHIR

TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Dancing
Kebutuhan Air
Minum 0,58 0,71 0,83 0,95 1,07 1,20 1,32 1,44 1,57 1,69 1,82 2,26 2,26 2,27 2,27 2,27 2,27 2,28 2,28 2,28 2,28
Satuan
Sambungan
5 14 24 33 42 52 61 71 80 90 99 106 106 107 107 107 107 107 107 107 108
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
(Inchi)
Tanah Merah
4
Barat
Kebutuhan Air
Minum 0,95 1,15 1,35 1,55 1,76 1,96 2,17 2,37 2,58 2,78 2,99 3,51 3,52 3,52 3,53 3,53 3,54 3,54 3,54 3,55 3,55
Satuan
Sambungan
8 23 39 54 70 85 101 116 132 148 164 172 172 172 173 173 173 173 174 174 174
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
(Inchi)
Sambungan
5
Selatan
Kebutuhan Air
Minum 0,73 0,89 1,06 1,22 1,38 1,55 1,71 1,88 2,05 2,21 2,38 2,75 2,75 2,75 2,76 2,76 2,76 2,77 2,77 2,78 2,78
Satuan
Sambungan
5 17 30 42 55 67 80 93 105 118 131 137 137 137 138 138 138 138 138 139 139
Pelanggan
Diameter Pipa
Rekomendasi
4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
(Inchi)
Sub Jumlah
Kebutuhan Air
Minum di Kecamatan 4,15 5,03 5,91 6,79 7,67 8,56 9,45 10,34 11,24 12,14 13,04 15,16 15,18 15,20 15,22 15,24 15,26 15,27 15,29 15,31 15,33
Tana Lia
Sub Jumlah Satuan
Pelanggan di
33 100 167 234 302 370 438 506 574 643 711 745 746 748 749 750 751 752 753 754 755
Kecamatan Tana Lia
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
277
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 4 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Muruk Rian Tahun 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
278
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 5 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Tahun 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
279
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 6 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Betayau Tahun 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
280
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 7 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Sesayap Hilir Tahun 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
281
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 8 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kecamatan Tana Lia Tahun 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
282
LAPORAN AKHIR

Tabel 5. 13 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tana Tidung Tahun 2021-2041

TAHUN
No 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037 2038 2039 2040 2041
PROYEKSI
Kelurahan jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa jiwa
Muruk
A.
Rian
Kebutuhan
Air Minum 2,59 2,98 3,37 3,76 4,15 4,54 4,94 5,33 5,72 6,12 6,51 7,72 7,72 7,73 7,74 7,74 7,75 7,75 7,76 7,76 7,77
Satuan
Sambungan
30 60 90 119 149 179 209 239 270 300 330 353 354 354 354 355 355 355 356 356 356
Pelanggan
B. Sesayap
Kebutuhan
Air Minum 14,71 21,99 25,28 28,70 32,24 35,90 39,69 43,61 47,64 51,81 56,09 59,14 60,07 61,00 61,94 62,87 63,80 64,73 65,67 66,60 67,53
Satuan
Sambungan
86 325 542 769 1.004 1.249 1.502 1.765 2.036 2.316 2.606 2.675 2.722 2.768 2.814 2.861 2.907 2.953 3.000 3.046 3.092
Pelanggan
C. Betayau
Kebutuhan
Air Minum 4,64 5,57 6,57 7,62 8,73 9,89 11,12 12,40 13,74 15,14 16,59 19,08 19,51 19,94 20,37 20,79 21,22 21,65 22,08 22,51 22,94
Satuan
Sambungan
36 98 164 234 309 389 472 561 653 750 852 910 932 955 978 1.000 1.023 1.046 1.068 1.091 1.114
Pelanggan
Sesayap
D.
Hilir
Kebutuhan
Air Minum 9,43 11,90 14,53 17,34 20,31 23,45 26,75 30,23 33,87 37,67 41,65 45,92 47,12 48,32 49,52 50,72 51,92 53,12 54,32 55,52 56,73
Satuan
Sambungan
46 217 393 582 784 998 1.225 1.465 1.718 1.984 2.262 2.378 2.443 2.509 2.574 2.640 2.706 2.771 2.837 2.902 2.968
Pelanggan
E. Tana Lia
Kebutuhan
Air Minum 4,15 5,03 5,91 6,79 7,67 8,56 9,45 10,34 11,24 12,14 13,04 15,16 15,18 15,20 15,22 15,24 15,26 15,27 15,29 15,31 15,33
Satuan
Sambungan
33 100 167 234 302 370 438 506 574 643 711 745 746 748 749 750 751 752 753 754 755
Pelanggan
Sub Jumlah
Kebutuhan Air
Minum di
35,52 47,47 55,66 64,21 73,10 82,35 91,95 101,91 112,21 122,87 133,88 147,02 149,60 152,19 154,78 157,36 159,95 162,54 165,12 167,71 170,30
Kabupaten Tana
Tidung
Sub Jumlah
Satuan
Pelanggan di
232 800 1.356 1.939 2.548 3.184 3.847 4.536 5.251 5.993 6.762 7.062 7.197 7.333 7.469 7.605 7.741 7.877 8.013 8.149 8.285
Kabupaten Tana
Tidung
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
283
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 9 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tana Tidung Tahun 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
284
LAPORAN AKHIR

Gambar 5. 10 Grafik Proyeksi Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tana Tidung 2021-2041
Sumber: Hasil Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
285
LAPORAN AKHIR

Berdasarkan data Kabupaten Tana Tidung Dalam Angka (BPS), jumlah


penduduk pada tahun 2020 sebanyak 25.683 jiwa. Dibutuhkan data 5 tahun
kebelakang untuk menghitung proyeksi penduduk. Dari proyeksi penduduk tersebut
akan dihitung proyeksi kebutuhan air sampai pada tahun 2041.
Dari hasil proyeksi kebutuhan air pada tahun 2026, jumlah penduduk meningkat
menjadi 3.184 jiwa dengan tingkat kebutuhan air mencapai 82,35 liter/detik dengan
prosentase pelayanan 25%. Kebutuhan air tersebut terus meningkat seiring dengan
peningkatan jumlah penduduk dari hasil proyeksi. Jumlah penduduk pada tahun 2031
sebanyak 6.762 jiwa dengan tingkat kebutuhan air sebanyak 133,88 liter/detik dengan
pelayanan 50%. Sedangkan untuk tahun 2036 sebanyak 7.605 jiwa dengan tingkat
kebutuhan air sebanyak 157,36 liter/detik dengan pelayanan 75%. Sampai dengan
tahun 2041, kebutuhan air mencapai 170,30 liter/detik dengan jumlah penduduk
sebesar 8.285 jiwa dengan pelayanan 100% dan dengan jumlah jiwa setiap SR adalah
5 Jiwa.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
286
LAPORAN AKHIR

BAB VI
Potensi Air Baku

6.1. Potensi Air Permukaan di Kabupaten Tana Tidung


1. Sungai
Air baku di Kabupaten Tana Tidung dapat diperoleh dari berbagai macam
sumber air. Sumber air utama untuk air baku adalah Sungai Sesayap. Sungai Sesayap
ini berhulu di Malaysia – Kalimantan Timur. Beberapa sungai lainnya dapat berpotensi
menjadi sumber air baku untuk penyediaan air minum. DAS Sesayap dikategorikan
dalam bentuk Wilayah Sungai (WS) Sesayap. WS Sesayap ini juga melingkupi
beberapa DAS-DAS lainnya di Provinsi Kalimantan Utara. Pada umumnya, Daerah
Aliran Sungai yang selanjutnya disingkat (DAS) di Kabupaten Tana Tidung masuk
dalam Cekungan Air Tanah (CAT) Tanjung Selor. DAS yang masuk di dalamnya adalah
DAS Sebuku, DAS Sekatak, DAS Sembakung, DAS Sesayap, DAS Simanggaris, dan
DAS-DAS lainnya. DAS-DAS besar ini berhulu pada Malaysia – Kalimantan Timur
dengan kategori CAT Lintas Negara. Berdasarkan data analisis dari Keputusan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 227/KPTS/M/2014 tentang Pola Pengelolaan Sumber Daya
Air Wilayah Sungai Sesayap, potensi sumber air permukaan di Wilayah Sungai
Sesayap ini dapat dilihat pada table berikut ini:

Tabel 6. 1 Potensi Sumber Air Permukaan WS Sesayap


No Nama Daerah Aliran Sungai Potensi Debit (m3/detik)
1 DAS Alus 33,02
2 DAS Ansam 67,92
3 DAS Apas Tuwal 100,35
4 DAS Bangkudulis 43,15
5 DAS Belayau 522,50
6 DAS Bunyu 55,51
7 DAS Linungkayan 213,14
8 DAS Nunukan 122,95
9 DAS Payau 19,24
10 DAS Sebatik 120,03

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
287
LAPORAN AKHIR
No Nama Daerah Aliran Sungai Potensi Debit (m3/detik)
11 DAS Sebuku 1.605,68
12 DAS Sekatak 937,01
13 DAS Sembakung 2.468,47
14 DAS Sesayap 8.050,60
15 DAS Simanggaris 411,83
16 DAS Simbawang 129,38
17 DAS Tabul 257,73
18 DAS Tanah Merah 23,14
19 DAS Tarakan 122,97
Sumber: Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 227/KPTS/M/2014

Air baku yang digunakan pada pengolahan air minum di Kabupaten Tana
Tidung juga berasal pada Daerah Aliran Sungai yang berada di dalam Kabupaten Tana
Tidung sendiri. Beberapa sumber air tersebut termasuk dengan DAS Sesayap menjadi
sumber air baku bagi PDAM Kabaten Tana Tidung. Sungai-sungai di Kabupaten Tana
Tidung yang berada pada DAS Kabupaten Tana Tidung sendiri memiliki debit yang
tidak terlalu besar. Berikut ini adalah data beberapa DAS di Kabupaten Tana Tidung
termasuk juga DAS besar Sungai Sesayap yaitu:
Tabel 6. 2 Daftar Debit DAS Kabupaten Tana Tidung

Lebar DAS Kedalaman Debit DAS


No Nama DAS
(m) (m) (Liter/detik)
1 DAS Sesayap1 800 >60 m 8 x 106
2 DAS Betayau3 30 - 50
3 DAS Seludau2 1,5 0,12 500
DAS Anak Sungai 1,85
4 3,00 840
Sesayap2
Sumber : 1. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 227/KPTS/M/2014
2. Pengukuran Morfometeri Sungai, 30 Oktober 2021
3. RISPAM Kabupaten Tana Tidung, 2016

Dari data yang diperoleh konsultan, beberapa sungai di Kabupaten Tana Tidung
telah diuji kualitas airnya. Sungai-sungai ini berpotensi menjadi sumber air baku tetapi
ada yang belum terukur debit ANDALnya. Sungai-sungai tersebut adalah sebagai
berikut:
a. Sungai Kapuak
b. Sungai Mandul
c. Sungai Betayau

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
288
LAPORAN AKHIR
d. Sungai Sebawang (Anak Sungai Sesayap)
e. Sungai Sebidai
f. Sungai Sesayap
g. Sungai Seputuk
h. Sungai Tideng Pale
Berikut ini adalah data kualitas air sungai di Kabupaten Tana tidung yang disajikan
pada Tabel 6.3.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
289
LAPORAN AKHIR

Tabel 6. 3 Tabel Kualitas Air Permukaan di Kabupaten Tana Tidung

Minyak
Waktu Residu Residu Nitrat
Temperatur TDS TSS DO BOD COD dan Sulfida Nitrit Ammonia Phospate
No Nama Sungai Titik Pantau sampling Terlarut Tersuspensi pH
(°C) (mg/L) (mg/L) (mg/L) (mg/L) (mg/L) Lemak (mg/l) (mg/l) (mg/l) (mg/L) (mg/L)
(tgl/bln/thn) (mg/L) (mg/L)
(µg/L)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (10) (11) (12) (13) (14) (21) (5) (6) (7) (22) (24)
1 Kapuak - 30/09/2020 24,9 127 27 0,80 27 127 6,21 0,833 160 2,4 1 0,058 0,017 0,042 Td
2 Mandul - 29/09/2020 25,0 320 > 2.000 6,83 320 > 2.000 7,88 0,833 192 32 0,8 0,101 0,034 0,043 0,028
3 Betayau - 30/09/2020 25,2 58 103,1 6,40 58 103,1 5,97 0,833 288 5,2 1,4 0,082 0,036 < 0,031 0,048
4 Sebawang - 30/09/2020 25,3 18,3 1 6,27 18,3 1 4,57 0,833 128 2,4 0,2 0,065 0,023 < 0,031 0,034
5 Sebidai - 30/09/2020 25,1 81,9 19 6,11 81,9 19 5,85 0,833 224 4,4 0,4 0,103 0,034 0,059 0,014
6 Sesayap Hulu - 30/09/2020 24,8 131 85 7,04 131 85 5,76 0,833 224 2,4 0,8 0,126 0,053 0,137 0,051
7 Sesayap Hilir - 29/09/2020 25,0 460 230 6,80 460 230 3,87 0,833 160 1,2 1,2 0,070 0,051 0,032 0,245
8 Tideng Pale - 30/09/2020 24,7 140,7 156 7,07 140,7 156 4,82 0,833 256 0,4 1,0 0,061 0,047 0,033 0,072
9 Seputuk - 30/09/2020 24,9 59,3 50 6,31 59,3 50 5,68 0,833 192 2,4 2,0 0,082 0,036 0,0222 0,021
Sumber : Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tana Tidung 2020 (Data Uji Sampel Terkonsolidasi)
Tabel 6. 4 Tabel Kualitas Air Tana di Kabupaten Tana Tidung

Minyak
Waktu Residu Residu Nitrat
Nama Air Temperatur TDS TSS DO BOD COD dan Sulfida Nitrit Ammonia Phospate
No Titik Pantau sampling Terlarut Tersuspensi pH
Tanah (°C) (mg/L) (mg/L) (mg/L) (mg/L) (mg/L) Lemak (mg/l) (mg/l) (mg/l) (mg/L) (mg/L)
(tgl/bln/thn) (mg/L) (mg/L)
(µg/L)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (10) (11) (12) (13) (14) (21) (5) (6) (7) (22) (24)
1 Sebidai - 30/09/2020 24,9 13,6 7 4,65 13,6 7 6,59 4,167 416 5,2 0,8 0,078 0,009 0,078 0,044
2 Tideng Pale - 30/09/2020 25,1 8,4 3,0 5,66 8,4 3,0 5,79 4,444 320 0,8 1,0 0,068 0,002 0,064 0,075
3 Sesayap - 30/09/2020 25,0 468 18 7,70 468 18 5,64 4,722 352 2,8 0,6 0,140 0,015 0,123 1,537
4 Mandul - 29/09/2020 249 253 54 5,44 253 54 2,00 1,667 384 2,8 0,8 0,078 0,004 0,126 0,014
Sumber : Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Tana Tidung 2020 (Data Uji Sampel Terkonsolidasi)

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
290
LAPORAN AKHIR

Gambar 6. 1 Peta Daerah Aliran Sungai di Kabupaten Tana Tidung


Sumber : RTRW Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
291
LAPORAN AKHIR

Gambar 6. 2 Peta Lahan Wilayah Sungai


Sumber : RTRW Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
292
LAPORAN AKHIR
6.2. Potensi Air Tanah di Kabupaten Tana Tidung
Air tanah di Kabupaten Tana Tidung termasuk dalam Wilayah Sungai Sesayap.
Wilayah Sungai Sesayap ini merupakan DAS lintas negara dimana merupakan
tanggung jawab Pemerintah Pusat dalam hal ini Menteri Energi dan Sumber Daya
Mineral (ESDM). Cekungan air tanah ini sudah melewati batas negara adminsitrasi
wilayah Indonesia, sehingga pengelolaannya harus melibatkan negara yang
bersangkutan, yang memiliki Cekungan Air Tanah yang sama dengan milik Indonesia.
Potensi air tanah Wilayah Sungai Sesayap dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 6. 5 Potensi Air Tanah di Wilayah Sungai Sesayap

Luas DAS yang


Nama Daerah Aliran Total Potensi Air Tanah
No masuk Cekungan
Sungai (m3/tahun)
(Km2)
1 DAS Alus - -
2 DAS Ansam 56,69 27,75
3 DAS Apas Tuwal 205,03 100,35
4 DAS Bangkudulis 88,17 43,15
5 DAS Belayau 599,17 293,25
6 DAS Bunyu - -
7 DAS Linungkayan 410,69 201,00
8 DAS Nunukan - -
9 DAS Payau - -
10 DAS Sebatik - -
11 DAS Sebuku 1.070,89 524,12
12 DAS Sekatak 70,05 34,28
13 DAS Sembakung 1.587,55 776,99
14 DAS Sesayap 1.313,95 643,08
15 DAS Simanggaris 258,68 126,60
16 DAS Simbawang 264,36 129,38
17 DAS Tabul 241,33 118,11
18 DAS Tanah Merah - -
19 DAS Tarakan - -
Total 6.166,56 3.018,06
Sumber: Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 227/KPTS/M/2014

Dari data yang diperoleh konsultan, beberapa air tanah (sumur) di Kabupaten Tana
Tidung telah diuji kualitas airnya. Beberapa sampel air tanah ini berpotensi menjadi
sumber air baku untuk minum terutama untuk sumber air bagi PAMSIMAS. Berikut ini
adalah data sumber air tanah yaitu::

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
293
LAPORAN AKHIR
Air tanah merupakan sumber daya alam yang ketersediaannya baik kuantitas
(jumlah) maupun kualitas (mutu) sangat tergantung pada kondisi lingkungan, dimana
proses pengimbuhan pengaliran dan pelepasan airtanah tersebut berlangsung pada
suatu wadah yang disebut cekungan air tanah (groundwater basin). Oleh karena itu
dapat dimengerti apabila landasan kebijakan dalam pengelolaan airtanah berbasis
pada cekungan airt anah, sebagaimana telah ditetapkan di dalam UU No. 7 Tahun
2004 tentang Sumber Daya Air, Pasal 12 ayat (2). Berdasarkan pemahaman tentang
sifat dan keberadaannya, cekungan air tanah tidak dibatasi oleh batas-batas
administrasi suatu daerah. Artinya cekungan air tanah dapat berada dalam suatu
wilayah kabupaten/kota terlampar lintas batas kabupaten/kota, lintas batas provinsi
atau bahkan lintas batas negara.
Data terkait potensi air tanah di Kabupaten Tana Tidung Berdasarkan RTRW
adalah potensi Air tanah yang berada di seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten
Tana Tidung, Terkait jumlah kuantitas hingga saat ini mash belum terdapat data yang
mendukung. Peta Cekungan Air tanah pulau Kalimantan terdapat pada gambar 6.2.

Gambar 6. 3 Peta Cekungan Air Tanah Pulau Kalimantan


Sumber : RTRW Tana Tidung, 2015

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
294
LAPORAN AKHIR
Perhitungan evapotranspirasi (Et0) dibuat secara bulanan dengan menggunakan
metode Penmann berdasarkan data-data klimatologi antara lain: temperatur,
kelembaban relatif, penyinaran matahari dan kecepatan angin.
6.3 Sumber Lain
Pengembangan sumber air baku di Kabupaten Tana Tidung dipusatkan pada
beberapa sungai yang telah ada sampel kualitas airnya dan didukung oleh debit.
Sungai Sesayap menjadi sumber air baku primer karena debitnya yang sangat besar,
kemudian sumber air baku lainnya bisa diambil dari beberapa sungai yang daerahnya
tidak dilalui oleh jalur sungai sesayap. Berikut ini informasi singkat tentang beberapa
sumber air permukaan tersebut yaitu:
6.3.1 Sungai Seputuk
Sungai Seputuk memiliki mata air di bagian hulu yang masih dari bagian sistem
DAS Seputuk. DAS ini dikategorikan DAS dalam Kabupaten Tana Tidung. Sungai
belum diukur debit alirannya. Namun, air dari Sungai ini mengalir sepanjang tahun dan
diproyeksikan sebagai sumber air baku.
Nama Sungai : Sungai Seputuk
Lokasi Sungai : Desa Seputuk, Kecamatan Sesayap, Kab. Tana Tidung
Potensi Debit : Belum terukur

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
295
LAPORAN AKHIR

Gambar 6. 4 Sungai Seputuk di Desa Seputuk, Kecamatan Sesayap


Sumber : Google Earth, 2021
6.3.2 Sungai Sesayap
Sungai Sesayap berhulu di DAS yang berbatasan langsung antara Indonesia
dengan Malaysia. Sumber mata air berada di pegunungan utara kalimantan. DAS ini
dikategorikan DAS antar negara. Sungai Sesayap memiliki potensi debit hingga
8.050,60 m3/detik. Hal yang perlu diperhatikan adalah perizinan pengambilan air tanah
yang perlu melibatkan Kementerian PUPR dengan Kementerian ESDM sebagai pemilik
data sumber daya air.
Nama Sungai : Sungai Sesayap
Lokasi Sungai : DAS Sesayap dari Hulu Malaysia – Indonesia ke Laut
Potensi Debit : 8.050,60 m3/detik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
296
LAPORAN AKHIR

Gambar 6. 5 Sungai Sesayap, Kecamatan Sesayap


Sumber : Google Earth, 2021
6.3.3 Sungai Betayau
Sungai Betayau berhulu di DAS Betayau yang mana masih dalam satu
kecamatan sendiri. DAS Betayau pada bagian hulu mencakup Desa Kujau dan Desa
Bebakung yang kemudian mengalir hingga ke laut. Sungai Betayau memiliki potensi
debit untuk disadap hingga 50 Liter/detik. Berikut ini data Sungai Betayau:
Nama Sungai : Sungai Betayau
Lokasi Sungai : Desa Kujau – Desa Bebakung, Kecamatan Betayau
Potensi Debit : 50 Liter/detik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
297
LAPORAN AKHIR

Gambar 6.6 Sungai Betayau, Kecamatan Betayau


Sumber : Google Earth, 2021
6.3.5 Sungai Seludau
Sungai Seludau berhulu di Desa Seludau sendiri. DAS Seludau akan bergabung
menuju Sungai Sesayap dan kemudian air sungai ini mengalir hingga ke laut. Sungai
Seludau memiliki potensi debit untuk aliran hingga 500 Liter/detik. Berikut ini data
Sungai Seludau:
Nama Sungai : Sungai Seludau
Lokasi Sungai : Desa Seludau
Potensi Debit : 500 Liter/detik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
298
LAPORAN AKHIR

Gambar 6. 6 Sungai Seludau, Desa Seludau


Sumber : Google Earth, 2021

6.3.5 Sungai Sebawang (anak Sungai Sesayap)


Sungai Sebawang berhulu di Desa Sebawang sendiri. Sungai Sebawang
merupakan anak sungai sesayau akan bergabung menuju Sungai Sesayap dan
kemudian air sungai ini mengalir hingga ke laut. Sungai ini memiliki potensi debit untuk
aliran hingga 840 Liter/detik. Berikut ini data Sungai Sebawang:
Nama Sungai : Sungai Sebawang
Lokasi Sungai : Desa Sebawang
Potensi Debit : 840 Liter/detik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
299
LAPORAN AKHIR

Gambar 6. 7 Sungai Sebawang, Desa Sebawang


Sumber : Google Earth, 2021

6.3.6 Perizinan Pengambilan Mata Air


Pengambilan mata air hanya dapat dilaksanakan oleh instansi
Pemerintah yang memiliki tugas dan fungsi di bidang air tanah, masyarakat atau
badan usaha yang telah memiliki izin. Pengambilan mata air baru bisa
dilaksanakan apabila terlebih dahulu sudah dilakukan pengkajian hidrogeologi
sehingga tidak mengganggu kepentingan masyarakat dan lingkungan
sekitarnya.
Permohonan untuk memperoleh izin pengambilan mata air dilengkapi
dengan persyaratan minimal :
a. Persetujuan pemanfaatan lahan di sekitar lokasi sumber mata air.
b. Rencana lokasi sumber mata air pada peta situasi skala 1 : 10.000 dan peta
topografi skala 1 ; 50.000.
c. Kajian Hidrogeologi serta dokumen UKL dan UPL, atau AMDAL.
d. Persyaratan lain yang ditetapkanPemerintah Kabupaten/Kota.

6.3.7 Usulan Perizinan Pengambilan Mata Air


Setiap izin pengambilan air tanah berlaku dalam periode waktu tertentu
dan dapat diperpanjang sesuai dengan peraturan daerah setempat.
Pengambilan dan pemanfaatan air tanah untuk memenuhi kebutuhan air minum
dan rumah tangga dengan batas pengambilan tertentu (< 50 m3/bulan) dapat
dilakukan tanpa izin aepanjang tidak menimbulkan kerusakan air tanah dan
lingkungan disekitarnya. Apabila pengambilan dan pemanfaatan air tanah

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
300
LAPORAN AKHIR
ternyata menimbulkan kerusakan, yang bersangkutan wajib mengganti sesuai
dengan peraturan perundangan-perundangan yang berlaku.
Izin pengambilan dan pemanfaatan air tanah menjadi batal apabila
secara alamiah tidak ada lagi persediaan air tanah pada akuifer yang
bersangkutan. Dalam keadaan memaksa izin pengambilan dan pemanfaatan air
tanah dapat dibekukan sementara untuk kepentingan konservasi dan
pemenuhan prioritas penggunaan air tanah.
Permohonan untuk memperoleh izin pengambilan air tanah dilengkapi
dengan persyratan minimal :
a. Laporan pengeboran yang dilampiri dengan izin pengeboran, gambar
penampang litologi, konstruksi sumur bor, hasil uji pemompaan, dan
analisis fisika kimia air tanah.
b. Persyratan lain yang ditetapkan oleh Pemerintah kabupaten/kota.

6.3.8 Perizinan Pengambilan Air Permukaan


Pengambilan air permukaan hanya dapat dilakukan oleh instansi
Pemerintah yang memiliki tugas dan fungsi di air permukaan, dan masyarakat
atau badan usaha yang telah memiliki izin. Izin pengembilan air bisa dilakukan
setelah dilakukan pengkajian keseimbangan air (water balance) yang
menunujukkan potensi sumber daya air, pemanfaatan dan keseimbangan air
sehingga tidak mengganggu kepentingan masyarakat sekitarnya.
Permohonanan untuk memperoleh izin pengambilan air permukaan
dilengkapi dengan persyaratan minimal :
a. Informasi mengenai potensi dan pemanfaatan sumber daya air.
b. Rencana lokasi intake pada peta situasi skala 1 : 10.000 dan pada peta
topografi skala 1 : 50.000
c. Kajian Water balance serta dokumen UKL dan UPL, atau AMDAL
d. Persyaratan lain yang ditetapkan Kementerian PU Ditjen Sumber Daya Air.

6.3.9 Usulan Perizinan Pengambilan Air Permukaan


Berdasarkan hasil kajian kebutuhan air, maka Usulan pengambilan Air
Baku yang digunakan sebagai peningkatan terakhir pelayanan dan kapasitas
IPA Sedulun untuk optimalisasi adalah mencapai 200 liter/detik.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Kalimantan Utara)
301
LAPORAN AKHIR

BAB VII
RENCANA PENGEMBANGAN SPAM

7.1 Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung


Pengambilan keputusan dalam hal kebijakan, struktur dan pola pemanfaatan
ruang merupakan suatu tindakan yang didasarkan pada kondisi eksisting dan
rencana pengembangan wilayah di masa mendatang. Pengambilan keputusan ini
harus melihat hasil kajian dan analisis arah perkembangan Kabupaten Tana Tidung.
Kajian analisis perkembangan Kabupaten harus terkait dengan perlindungan
sumber mata air dan sumber air baku. Oleh karena itu, kebijakan harus searah
dengan pengembangan pelayanan SPAM di Kabupaten Tana Tidung. Strategi
pengembangan adalah sebagai berikut:

7.1.1. Kebijakan Tata Ruang


Kabupaten Tana Tidung telah memiliki PERDA RTRW. PERDA RTRW
Kabupaten Tana Tidung berlaku tahun 2012 – 2032. Dalam RTRW ini, struktur dan
pola ruang untuk pengembangan kabupaten ditentukan oleh analisis kebijakan dan
analisis struktur ruang untuk menentukan pusat kegiatan dan wilayah pelayanan
dalam skala kabupaten. Untuk membentuk pusat kegiatan yang terintegrasi di Tana
Tidung dibagi menjadi :
1. Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) merupakan kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota.
2. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) merupakan kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala kabupaten atau beberapa kecamatan.
3. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) merupakan pusat permukiman yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan.
4. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) merupakan pusat permukiman yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala antardesa.
Pembagian pusat kegiatan di Kabupaten Tana Tidung di bagi seperti pada tabel
7.1.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
302
LAPORAN AKHIR
Tabel 7. 1 Penetapan Pusat Kegiatan di Kabupaten Tana Tidung
No. Kriteria Arahan Pelayanan Lokasi Kecamatan
Melayani kegiatan skala provinsi Sesayap Sesayap
1 PKW
atau beberapa kabupaten/kota
Sebagai pusat distribusi,  Tideng Pale  Sesayap
Kawasan perkotaan yang  Bebatu  Bebatu
berfungsi atau berpotensi  Tanah Merah  Tana Lia
2 PKL sebagai pusat kegiatan industri
dan jasa yang melayani skala
kabupaten atau beberapa
kecamatan
Kawasan perkotaan yang  Buong Baru  Betayau
3 PPK berfungsi untuk melayani  Rian  Muruk Rian
kegiatan skala kecamatan
Pusat permukiman yang 
PPL Gunawan  Sesayap
berfungsi untuk melayani 
PPL Seputuk  Muruk Rian
kegiatan skala antardesa 
PPL Bebakung  Betayau
4 PPL

PPL Manjelutung  Sesayap
PPL  Tengku Hilir
Dacing  Tana Lia
Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung, 2020

Kawasan pemukiman di Kabupaten Tana Tidung dibagi menjadi perkotaan


dan pedesaan dengan batasan ataupun luasan yang disajikan pada tabel 7.2 dan
7.3.
Tabel 7. 2 Deliniasi Kawasan Perkotaan
PERKOTAAN DESA KECAMATAN KETERANGAN LUAS_Ha TOTAL_HA
Permukiman Perkotaan Permukiman
Bebakung Betayau 603.84 615.42
Bebakung Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Buang Baru Betayau 11.58
Buang Baru Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Kapuak Muruk Rian 234.16 853.21
Kapuak Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Rian Muruk Rian 619.05
Rian Perkotaan
Permukiman Perkotaan Limbu Permukiman
Sesayap 394.39 1403.39
Limbu Sedulun Sedulun Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Sebidai Sesayap 216.98
Sebidai Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Tideng Pale Sesayap 549.11
Tideng Pale Perkotaan
Permukiman Perkotaan Tideng Pale Permukiman
Sesayap 242.91
Tideng Pale Timur Timur Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Bandan Bikis Bebatu 180.63 513.68
Badan Bikis Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Bebatu Bebatu 333.05
Bebatu Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Seludau Sesayap Hilir 244.08 716.08
Seludau Perkotaan
Permukiman Perkotaan Sepala Permukiman
Sesayap Hilir 51.08
Sepala Dalung Dalung Perkotaan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
303
LAPORAN AKHIR
PERKOTAAN DESA KECAMATAN KETERANGAN LUAS_Ha TOTAL_HA
Permukiman Perkotaan Permukiman
Sesayap Sesayap Hilir 256.30
Sesayap Perkotaan
Permukiman Perkotaan Sesayap Permukiman
Sesayap Hilir 164.62
Sesayap Selor Selor Perkotaan
Permukiman Perkotaan Permukiman
Sambungan Tana Lia 608.87 1540.51
Sambungan Perkotaan
Permukiman Perkotaan Sambungan Permukiman
Tana Lia 422.17
Sambungan Selatan Selatan Perkotaan
Permukiman Perkotaan Tanah Permukiman
Tana Lia 229.94
Tanah Merah Merah Perkotaan
Permukiman Perkotaan Tanah Permukiman
Tana Lia 279.53
Tanah Merah Barat Merah Barat Perkotaan
Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung, 2020
Tabel 7. 3 Deliniasi Kawasan Pedesaan
PEMUKIMAN DESA KECAMATAN KETERANGAN LUAS_HA TOTAL_HA
Permukiman Pedesaan Permukiman
Bebakung Betayau 486.53 2009.35
Bebakung Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Buang Baru Betayau 283.33
Buang Baru Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Kujau Betayau 504.41
Kujau Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Maning Betayau 450.70
Maning Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Mendupo Betayau 252.66
Mendupo Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Periuk Betayau 31.72
Periuk Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Belayan Ari Muruk Rian 31.30 954.61
Belayan Ari Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Kapuak Muruk Rian 1.67
Rayo Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Rian Muruk Rian 99.95
Rian Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Rian Rayo Muruk Rian 36.49
Rian Rayo Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Sapari Muruk Rian 280.27
Sapari Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Seputuk Muruk Rian 504.93
Seputuk Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Gunawan Sesayap 121.98 1986.54
Gunawan Pedesaan
Permukiman Pedesaan Limbu Permukiman
Sesayap 577.63
Limbu Sedulun Sedulun Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Sebawang Sesayap 186.61
Sebawang Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Sebidai Sesayap 475.30
Sebidai Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Sedulun Sesayap 287.68
Sedulun Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Tideng Pale Sesayap 337.34
Tideng Pale Pedesaan
Permukiman Pedesaan Bandan Permukiman
Sesayap Hilir 12.78 727.12
Badan Bikis Bikis Pedesaan
Permukiman Pedesaan Menjelutung Sesayap Hilir Permukiman 522.47

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
304
LAPORAN AKHIR
PEMUKIMAN DESA KECAMATAN KETERANGAN LUAS_HA TOTAL_HA
Manjelutung Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Sengkong Sesayap Hilir 191.87
Sengkong Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Seludau Sesayap Hilir 14.19 2.092.64
Seludau Pedesaan
Permukiman Pedesaan Sepala Permukiman
Sesayap Hilir 690.36
Sepala Dalung Dalung Pedesaan
Permukiman Pedesaan Permukiman
Sesayap Sesayap Hilir 49.45
Sesayap Pedesaan
Permukiman Pedesaan Sesayap Permukiman
Sesayap Hilir 108.88
Sesayap Selor Selor Pedesaan
Permukiman Pedesaan Tanah Permukiman
Tana Lia 410.39 509.72
Tanah Merah Merah Pedesaan
Permukiman Pedesaan Tengku Permukiman
Tana Lia 99.33
Tengku Dacing Dacing Pedesaan
Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung, 2020

7.1.2. Strategi Pembangunan Struktur Tata Ruang yang Berkelanjutan


Konsep pengembangan struktur tata ruang wilayah Kabupaten Tana
Tidung perlu memantapkan kembali fungsi dan peranan Kota Utama sebagai
Pusat Pelayanan Kawasan, Pusat Pelayanan Lingkungan serta Pusat Pelayanan
baru hasil pengembangan wilayah perkotaan. Pengembangan ini harus didukung
oleh pengembangan aksesibilitas dari segi infrastruktur dasar seperti air minum
dan sanitasi (persampahan, limbah cair dan drainase), pembukaan dan
peningkatan kualitas jalan raya, penanggulangan kawasan kumuh, peningkatan
rasio elektrifikasi dan sarana sosial kemasyarakatan (Sekolah, Rumah Ibadah dan
Sarana Kesehatan). Berdasarkan uraian konsep tersebut, maka fungsi strategi
pengembangan struktur ruang wilayah Kabupaten Tana Tidung yaitu:

Tabel 7. 4 Arahan Fungsi Pusat Pelayanan Kabupaten Tana Tidung


No. Kriteria Arahan Pelayanan Lokasi Kecamatan Fungsi
Melayani kegiatan Sesayap Sesayap Hilir  Pusat
skala provinsi atau Pemerintahan
beberapa  Perdagangan
kabupaten/kota Jasa
1 PKW  Pertanian
 Perkebunan
 Peternakan
 Transportasi
 Industri
Sebagai pusat Tideng Pale Sesayap  Perdagangan
distribusi, Bebatu Bebatu Jasa
Kawasan Tanah Merah Tana Lia  Pendidikan
2 PKL
perkotaan yang  Pertanian
berfungsi atau  Perikanan
berpotensi sebagai  Pariwisata Kota

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
305
LAPORAN AKHIR
No. Kriteria Arahan Pelayanan Lokasi Kecamatan Fungsi
pusat kegiatan  Pengembangan
industri dan jasa Industri
yang melayani
skala kabupaten
atau beberapa
kecamatan
Kawasan Buong Baru Betayu  Perkembangan
perkotaan yang Rian Muruk Rian Kehutanan
berfungsi untuk  Perkembangan
melayani kegiatan Pertanian
skala kecamatan  Perkembangan
3 PPK Peternakan
 Perkembangan
pariwisata
 Perkembangan
Perkebunan
 Pemukiman
Pusat permukimanPPL Gunawan Sesayap  Perdagangan
yang berfungsi PPL Seputuk Murukrian Jasa
untuk melayani PPL Bebakung Betayu  Pendidikan
4 PPL kegiatan skala PPL Sesayap Hilir  Pariwisata
antardesa Manjelutung Tana Lia  Perkebunan
PPL Tengku  Pertanian
Dacing
Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung, 2020

Selain itu adapulan pengembangan fasilitas kawasan perkotaan yang disajikan


pada tabel 7.5.

Tabel 7. 5 Pengembangan Fasilitas Kawasan Perkotaan di Tana Tidung


Arahan
No. Kriteria Lokasi Kecamatan Fungsi Kebutuhan Fasilitas
Pelayanan
Melayani Sesayap Sesayap  Pusat 1. Pengembangan
kegiatan skala Hilir Pemerintahan pusat pemerintahan
provinsi atau  Perdagangan terpadu/block office
beberapa Jasa 2. Pengembangan
kabupaten/kota  Pertanian fasilitas kesehatan,
 Perkebunan pendidikan, olahraga
 Peternakan skala Kabupaten
 Transportasi dan Regional
1 PKW
 Industri 3. Pengembangan
terminal tipe B,
Pelabuhan
pengumpul
4. Pengembangan
pasar grosir, pusat
perbelanjaan dan
atau pasar induk

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
306
LAPORAN AKHIR
Arahan
No. Kriteria Lokasi Kecamatan Fungsi Kebutuhan Fasilitas
Pelayanan
Sebagai pusat  Tideng Sesayap  Perdagangan 1. Pengembangan
distribusi, Pale Bebatu Jasa pasar skala regional,
Kawasan  Bebatu Tana Lia  Pendidikan pusat
perkotaan  Tanah  Pertanian perbelanjaan/pertok
yang berfungsi Merah  Perikanan oan regional
atau  Pariwisata Kota 2. Pengembangan
berpotensi  Pengembangan fasilitas kesehatan
sebagai pusat Industri (rawat inap),
kegiatan pendidikan, olahraga
2 PKL industri dan skala Kabupaten,
jasa yang 3. Pengembangan
melayani skala terminal tipe C.
kabupaten 4. Pengembangan
atau beberapa pariwisata kota
kecamatan 5. Pengembangan
Pelabuhan
pengumpul dan
penyeberangan

Kawasan  Buang  Perkembangan 1. Pengembangan


perkotaan Baru Kehutanan pasar skala lokal,
yang berfungsi  Rian  Perkembangan 2. Pengembangan
untuk melayani Pertanian fasilitas kesehatan
kegiatan skala  Perkembangan (rawat inap),
kecamatan Peternakan pendidikan, olahraga
3 PPK  Perkembangan skala Kabupaten,
pariwisata 3. Pengembangan
 Perkembangan terminal tipe C.
Perkebunan 4. Pengembangan
 Pemukiman pendukung
pariwisata

Pusat  PPL  Perdagangan 1. Pengembangan


permukiman Gunaw Jasa pasar kecamatan
yang berfungsi an  Pendidikan 2. Pengembangan
untuk melayani PPL  Pariwisata fasilitas kesehatan,
kegiatan skala Seputu  Perkebunan pendidikan, olahraga
antardesa k  Pertanian skala kecamatan
 PPL 3. Pengembangan
4 PPL Bebaku fasilitas pendukung
ng pariwisata
 PPL 4. Pengembangan
Manjelu koperasi dan
tung informasi
 PPL pemasaran
Tengku
Dacing
Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
307
LAPORAN AKHIR
7.1.3. Pola Pemanfaatan Ruang di Kabupaten Tana Tidung
Rencana pola pemanfaatan ruang untuk pengembangan sistem jaringan
prasarana lingkungan perihal ini yaitu prasarana air minum di Kabupaten Tana
Tidung dalam RTRW Tahun 2020 meliputi alokasi pemanfaatan ruang yaitu :
1) Sumber Air
Jaringan sumber daya air lintas kabupaten yang berada di Kabupaten Tana
Tidung adalah sungai dan embung yang meliputi :
 Sungai Sesayap.
 Sungai Mandul
2) Prasarana Sumber Daya Air
Untuk pengembangan sistem sumberdaya air lintas kabupaten maka adapun
prasarana sumber daya air berupa sistem irigasi dan sistem pengendalian
banjir (pengendali banjir dan pembangunan pengendali banjir). Sistem irigasi
yang merupakan prasarana sumber daya air yang di wilayah perencanaan
adalah sistem irigasi sekunder yang meliputi Desa Tideng Pale Kecamatan
Sesyap, Desa Tanah Merah Kecamatan Tana Lia, dan Desa Tengku Dacing
Kecamatan Tana Lia. Untuk sistem pengendali banjir yang direncanakan di
wilayah perencanaan untuk daerah yang rawan banjir seperti Kanal di
Kecamatan Betayu, bebatu, muruk rian, sesayap dan sesayap hilir. Pengendali
banjir berupa sheetpail di Kecamatan Sesapyap, Sesayap Hilir, dan Tana Lia.
3) Jaringan air baku untuk air bersih
Pengembangan jaringan air baku untuk air bersih di Kabupaten Tana Tidung
meliputi seluruh perkotaan.
4) Sistem Penyediaan Air Minum
Sistem Penyediaan Air Minum di Kabupaten Tana Tidung terdiri atas jaringan
perpipaan, meliputi :
a. Unit air baku, meliputi: sungai meliputi Sungai Sesayap, Sungai Betayau,
Embung Sengkong Embung Manjelutung, Embung Bebatu, Embung
Seludau, Embung Sapari; dan mata air Gunung Rian di Kecamatan Muruk
Rian.
b. Unit produksi meliputi IPA dan Reservoir terdapat di Desa Gunawan, Desa
Sengkong, Desa Tengku Dacing, Desa Sambungan, Desa Sambungan
Selatan, Desa Kujau, Desa Mendupo, Desa Sepala Dalung, Desa Kapuak,
Desa Rian, Desa Seputuk, Desa Periuk, Desa Rian Rayo, Desa Bebakung,
Desa Belayan Ari, Desa Sesayap, Desa Manjelutung, Desa Bebatu dan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
308
LAPORAN AKHIR
Seludau, Desa Sapari, Desa Limbu Sedulun dan Sedulun, Desa Sesayap
Selor dan Sebidai, Desa Tanah Merah dan Tanah Merah Barat, Desa
Sebawang.
c. Unit distribusi meliputi penangkap mata air terdapat di Desa Gunawan dan
Desa Kujau.
d. Unit pelayanan terdapat di seluruh desa masing – masing kecamatan di
Kabupaten Tana Tidung.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
309
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 1 Sisten Jaringan Sumberdaya Air


Sumber: RTRW Kabupaten Tana Tidung, 2020

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
310
LAPORAN AKHIR
7.2 Pengembangan Wilayah Pelayanan (Zonasi)
Rencana pengembangan sistem penyediaan air minum disesuaikan dengan
arahan pola ruang dan pengembangan Kabupaten Tana Tidung. Tingkat kebutuhan
air minum telah diperhitungkan pada Bab V Proyeksi Kebutuhan Air Minum. Selain
berdasarkan pertimbangan pola struktur ruang, pengembangan penyediaan air
minum disesuaikan dengan kondisi topografi, ketersediaan air baku, akses jalan
sebagai jalur perpipaan dan rencana strategis lainnya akan menjadi bahan
pertimbangan dalam pentahapan program. Pertimbangan kepadatan penduduk dan
kawasan strategis menjadi hal utama, diikuti dengan program penanggulangan
kawasan kumuh dan terakhir untuk penyediaan air minum kawasan wisata dan
industri. Pentahapan pengembangan air minum dibagi dengan beberapa zona
pelayanan air minum. Pentahapan ini mempertimbangkan beberapa aspek utama
yaitu:
1. Kepadatan penduduk.
Kepadatan penduduk yang tinggi memerlukan penanganan segera dalam
penyediaan air minum. Tingkat kepadatan penduduk yang tinggi akan berimbas
pada ketersediaan air bersih untuk kegiatan sehari-hari. Jika air yang
digunakan adalah air tanah, sumber air ini berpotensi terkena cemaran dari
limbah cair tinja. Kawasan dengan resiko sanitasi tinggi akan termasuk dalam
tipe penanganan SPAM dengan kepadatan penduduk tinggi ini. Oleh karena itu,
pertimbangan kepadatan penduduk tinggi menjadi prioritas penanganan
pertama.
2. Kawasan prioritas berdasarkan RTRW.
Kawasan prioritas berdasarkan RTRW dapat terlihat dari pola struktur ruang di
Kabupaten Tana Tidung. Daerah perdagangan, perkantoran dan jasa
merupakan daerah dengan kebutuhan air minum yang tinggi. SPAM PDAM
Kabupaten Tana Tidung harus menjangkau daerah ini agar tidak terjadi
eksploitasi sumber daya air baik sumber daya air tanah maupun sumber daya
air permukaan.
3. Kawasan Industri
Kawasan ini membutuhkan air bersih dalam jumlah besar. Kebutuhan air
minum diperuntukkan bagi pekerja perusahaan. Proses produksi barang dan
jasa terutama industri perikanan membutuhkan air bersih. Kawasan industri
menjadi prioritas ketiga untuk pemenuhan air bersih.
4. Kawasan Wisata dan Daerah Strategis Pertahanan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
311
LAPORAN AKHIR
Kawasan wisata dan daerah strategis pertahanan merupakan daerah
pelayanan air minum terakhir yang dapat dilayani. Hal ini disebabkan oleh
kawasan ini tidak membutuhkan air minum dalam jumlah besar. Walaupun
begitu, rencana pengembangan bisa diatur untuk sejalan arah perpipaannya
dengan kawasan prioritas paling tinggi (Pipa air minum dibuat ukuran lebih
besar seukuran 125% untuk mengakomodir penyambungan ke kawasan wisata
dan daerah strategis pertahanan militer).

Sistem Pelayanan Perpipaan


Tingkat pelayanan air minum hingga akhir tahun 2020 dengan penduduk yang
dilayani mencapai 25.580 penduduk dan jumlah sambungan rumah yang terpasang
sebanyak 1.621 Sambungan. Rencana PDAM Kabupaten Tana Tidung akan
melayani penyediaan air minum hingga 100 persen penduduk Kabupaten Tana
Tidung pada tahun 2030.
Sistem penyediaan air minum di Kabupaten Tana Tidung direncanakan akan
dibagi menjadi tiga zona distribusi air minum. Berdasarkan kondisi eksisting dan
penempatan pegawai dapat dibagi atas:
A. Wilayah Pelayanan Air Minum Zona 1
1) Desa Sedulun
2) Desa Limbu Sedulun
3) Desa Tideng Pale
4) Desa Tideng Pale Timur
5) Desa Seludau
6) Desa Bandan Bikis
7) Desa Bebatu
B. Wilayah Pelayanan Air Minum Zona 2
1) Desa Sebidai
2) Desa Sesayap
3) Desa Sepala Dalung
C. Wilayah Pelayanan Air Minum Zona 3
1) Tanah Merah
2) Tanah Merah Barat
3) Sambungan
4) Sambungan Selatan

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
312
LAPORAN AKHIR
Berdasarkan proyeksi penduduk dalam waktu jangka panjang,
masingmasing zona pelayanan akan memiliki pegawai yang melayani setiap satu
sambungan pelanggan. Rasio ideal dari penilaian BPP SPAM adalah satu pegawai
pengelola air minum melayani 8 – 12 sambungan pelanggan. Jika kurang dari 1
pegawai : 8 pelanggan, maka ada pegawai yang menganggur tidak melayani
pelanggan karena kelebihan pegawai. Dan jika 1 pegawai menangani lebih dari 12
pelanggan, maka pelayanan menjadi tidak optimal karena 1 pegawai harus
melayani lebih dari 12 pelanggan. Halaman berikut merupakan rincian dari
pelayanan pegawai yang terbagi atas tiga zona pelayanan air minum.

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
313
LAPORAN AKHIR
7.3 Tingkat Pelayanan

Dasar proyeksi tingkat pelayanan, biasanya diproyeksikan berdasarkan


tingkat pelayanan eksisting. Dalam penentuan tingkat pelayanan air minum di
masing-masing wilayah zona, prosentase pelayanan eksistin dimasing-masing
wilayah pelayanan menjadi dasar dalam proyeksi kebutuhan air.
Tingkat pelayanan eksisting diproyeksikan sampai tingkat pelayanan akhir
periode 2041 yang mengacu pada jumlah debit sumber yang tersedia, yakni 100%
dari jumlah debit total dengan tingkat pelayanan per-5 tahun secara bertahap
seperti di tabel berikut :
Tabel 7. 6 Rencana Tingkat Pelayanan
Prosentase (%) Pelayanan Keterangan
Tahun
Zona 1 Zona 2 Zona 3 /Tahapan

2021 0 0 0 Eksisting
2022 10 10 10 Pendek
2023 20 20 20 Pendek
2024 30 30 30 Pendek
2025 40 40 40 Pendek
2026 50 50 50 Pendek
2027 60 60 60 Menengah
2028 70 70 70 Menengah
2029 80 80 80 Menengah
2030 90 90 90 Menengah
2031 100 100 100 Menengah
2032 100 100 100 Panjang
2033 100 100 100 Panjang
2034 100 100 100 Panjang
2035 100 100 100 Panjang
2036 100 100 100 Panjang
2037 100 100 100 Panjang
2038 100 100 100 Panjang
2039 100 100 100 Panjang
2040 100 100 100 Panjang
2041 100 100 100 Panjang
Sumber : Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
314
LAPORAN AKHIR
7.4. Rencana Pentahapan Pembangunan (5 Tahunan)
A. Perencanaan Pengembangan Air Minum untuk PDAM Kab. Tana Tidung
Rencana Induk Pengembangan SPAM untuk PDAM Kabupaten Tana Tidung
disusun untuk periode desain 20 tahun dimulai pada tahun 2021. Perencanaan akan
dibagi dalam 3 (tiga) tahap perencanaan. Pentahapan perencanaan adalah sebagai
berikut :
1. Jangka Pendek / Tahap I (Tahun 2021 – 2026)
2. Jangka Menengah / Tahap II (Tahun 2027 – 2031)
3. Jangka Panjang / Tahap III (Tahun 2032 – 2041)

Dalam 3 tahap perencanaan di atas, penyediaan air direncanakan dari


sumber air baku utama dari Sungai Sesayap direncanakan diambil sebesar 106,99
Liter/Detik, dan Sungai Air Mandul direncanakan diambil 13,05 Liter/Detik.

Tabel 7. 7 Rencana Debit Air Baku SPAM untuk PDAM Kabupaten Tana Tidung

Total Debit Akumulasi Debit


No Sumber Air Baku
(Liter/detik) (Liter/Detik)
Sungai Sesayap Zona 1
a. Sedulun 3,69 3,69
b. Limbu Sedulun 3,39 7,08
c. Tideng Pale 32,38 39,46
1. d. Tideng Pale Timur 14,82 54,28
e. Seludau 4,05 58,33
f. Sebawang 5,48 63,81
g. Bandan Bikis 7,04 70,85
h. Bebatu 5,77 76,62
Sungai Sesayap Zona 2
a. Sebidai 4,94 4,94
2.
b. Sesayap 13,47 18,41
c. Sepala Dalung 11,96 30,37
Sungai Air Mandul Zona 3
a. Tanah Merah 4,77 4,77
3 b. Tanah Merah Barat 3,55 8,32
c. Sambungan 1,95 10,27
d. Sambungan Selatan 2,78 36,41
TOTAL DEBIT UNTUK PDAM KAB. TANA TIDUNG 143,40
Sumber : Analisis Konsultan, 2021

Berdasarkan atas perhitungan suplai air baku dan demand kebutuhan air,
untuk rencana pengembangan air minum yang akan dilayani oleh PDAM Kab. Tana
Tidung pada zona 1 dan zona 2 dapat dilihat pada Gambar 7.2 berikut ini:

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
315
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 2 Kebutuhan Air Bersih VS Suplai PDAM Zona I dan II Perencanaan Tahun 2021-2041
Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
316
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 3 Kebutuhan Air Bersih VS Suplai PDAM Zona III Perencanaan Tahun 2021-2041
Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
317
LAPORAN AKHIR

B. Perencanaan Pengembangan Air Minum untuk PAMSIMAS


Pengembangan pelayanan air minum yang di luar jangkauan PDAM
Kabupaten Tana Tidung adalah mengandalkan dari sistem pelayanan PAMSIMAS.
Rencana pengembangan layanan air minum melalui PAMSIMAS juga disusun untuk
periode desain 20 tahun ke depan. Pentahapan pengembangan PAMSIMAS adalah
sebagai berikut :
1. Jangka Pendek / Tahap I (Tahun 2021 – 2026)
2. Jangka Menengah / Tahap II (Tahun 2027 – 2031)
3. Jangka Panjang / Tahap III (Tahun 2032 – 2041)

Dalam 3 tahap perencanaan di atas, direncanakan pengolahan sumber air


baku utama dari Sungai Sesayap direncanakan diambil dari beberapa sumber air
sesuai sumber air yang ada di masing-masing desa di Kabupaten Tana Tidung.

Tabel 7. 8 Rencana Debit Air Baku SPAM untuk PAMSIMAS

Kebutuhan Air
No Desa PAMSIMAS Sumber Air Baku
(Liter/Detik)
Kecamatan Muruk Rian
a. Seputuk Mata Air 1,72
b. Rian Sungai 1,34
1. c. Sapari Mata Air 1,45
d. Rian Rayo Broncapturing 1,29
e. Kapuak Mata Air 1,16
f. Belayan Ari Mata Air 0,80
Kecamatan Sesayap
2. a. Gunawan Broncapturing 2,83
b. Sebidai Sumur Bor 4,94
Kecamatan Betayau
a. Mendupo Broncapturing 1,98
b. Periuk Sumur Bor 1,37
3 c. Bebakung Bendung Sungai 4,22
d. Kujau Broncapturing 5,35
e. Maning Air Pemukaan 3,86
f. Buang Baru Air Permukaan 6,16
Kecamatan Sesayap Hilir
a. Bandan Bikis Air Permukaan 7,04
b. Bebatu Embung Mata Air 5,77
4
c. Sengkong Air Embung 2,98
d. Manjelutung Embung Mata Air 7,05
e. Sesayap Selor Sumur Bor 4,41
Kecamatan Tana Lia
5 a. Tanah Merah IPA Sederhana 4,77
b. Sambungan IPA Sederhana 1,95

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
318
LAPORAN AKHIR

Kebutuhan Air
No Desa PAMSIMAS Sumber Air Baku
(Liter/Detik)
b. Tengku Dancing Embung Mata Air 2,28
c. Tanah Merah Barat Embung 3,55
d. Sambungan Selatan IPA Sederhana 2,78
TOTAL DEBIT UNTUK PAMSIMAS KAB. TANA TIDUNG 81,05
Sumber : Analisis Konsultan, 2021

Berdasarkan hasil tabel kondisi eksisting dan rencana pengembangan air


minum di Kabupaten Tana Tidung, ada beberapa desa yang kebutuhan airnya
dapat dipenuhi oleh PDAM Kabupaten Tana Tidung dengan membangun Jalur
Distribusi Utama. Beberapa desa yang berpotensi untuk dialihkan menjadi
pelanggan PDAM berdasarkan hasil pemetaan jaringan distribusi adalah:

A. Desa Sebidai, Kecamatan Sesayap


B. Desa Bandan Bikis, Kecamatan Sesayap Hilir
C. Desa Bebatu, Kecamatan Sesayap Hilir
D. Desa Tanah Merah, Kecamatan Tana Lia
E. Desa Sambungan, Kecamatan Tana Lia
F. Desa Tanah Merah Barat, Kecamatan Tana Lia
G. Desa Sambungan Selatan, Kecamatan Tana Lia

Hasil penyisihan 7 (tujuh) desa tersebut dilakukan karena melihat hasil


pemetaan jaringan distribusi dan IPA – IPA yang dimiliki oleh PDAM, maka ketujuh
desa tersebut berpotensi untuk dialiri air bersih dari PDAM Kabupaten Tana Tidung
dengan membangun jaringan distribusi utama dan mempertimbangkan juga tekanan
air akhir dengan memanfaatkan pola penyaluran air melalui Pompa dan Gravitasi.
Tabel 7. 9 Rencana Pengembangan PAMSIMAS Kab. Tana Tidung

Kebutuhan Air
No Desa PAMSIMAS Sumber Air Baku
(Liter/Detik)
Kecamatan Muruk Rian
a. Seputuk Mata Air 1,72
b. Rian Sungai 1,34
1. c. Sapari Mata Air 1,45
d. Rian Rayo Broncapturing 1,29
e. Kapuak Mata Air 1,16
f. Belayan Ari Mata Air 0,80
Kecamatan Sesayap
2.
a. Gunawan Broncapturing 2,83
Kecamatan Betayau
3
a. Mendupo Broncapturing 1,98

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
319
LAPORAN AKHIR

Kebutuhan Air
No Desa PAMSIMAS Sumber Air Baku
(Liter/Detik)
b. Periuk Sumur Bor 1,37
c. Bebakung Bendung Sungai 4,22
d. Kujau Broncapturing 5,35
e. Maning Air Pemukaan 3,86
f. Buang Baru Air Permukaan 6,16
Kecamatan Sesayap Hilir
a. Sengkong Air Embung 2,98
4
b. Manjelutung Embung Mata Air 7,05
c. Sesayap Selor Sumur Bor 4,41
Kecamatan Tana Lia
5
a. Tengku Dancing Embung Mata Air 2,28
TOTAL DEBIT UNTUK PAMSIMAS KAB. TANA TIDUNG 50,25
Sumber : Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
320
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 4 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Muruk Rian


Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
321
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 5 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Sesayap


Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
322
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 6 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Betayau


Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
323
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 7 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Sesayap Hilir


Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
324
LAPORAN AKHIR

Gambar 7. 8 Kebutuhan Air untuk PAMSIMAS di Kecamatan Tana Lia


Sumber: Analisis Konsultan, 2021

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
325
LAPORAN AKHIR

1. Pentahapan Program Pembangunan SPAM Jangka Pendek (2022-2026)


A. Pentahapan Program Pengembangan SPAM Zona 1
Pengembangan pelayanan air minum untuk jangka pendek pada zona pelayanan Zona 1 meliputi Desa Limbu Sedulun, Sedulun,
Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Seludadu, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu. Berdasarkan kondisi eksisting pada tahun 2021,
pengembangan layanan air minum ditujukan pada daerah daerah yang membutuhkan sambungan baru dan juga perbaikan infrastruktur
penyedia air minum. Pengembangan ini harus disesuaikan dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Tana
Tidung dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tana Tidung.

Tabel 7. 8 Rencana Program Jangka Pendek Pengembangan di Wilayah Pelayanan Zona I

NO KEGIATAN TAHUN DESA TERLAYANI Keterangan

A. Unit Sumber Air Baku


Semua SPAM di Zona 1 (Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng
Rehabilitasi Intake IPA
Pale, Tideng Pale Timur, Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Dikerjakan oleh
1 Sedulun di Sungai 2024
Desa Bebatu) dan SPAM di Zona 2 (Desa Sebidai, Sesayap dan Kontraktor
Sesayap
Desa Sepala Dalung)
Pergantian Pipa Intake ke Semua SPAM di Zona 1 (Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng
GIP dan Perlengkapan Pale, Tideng Pale Timur, Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Dikerjakan oleh
2 2025
Saringan Pompa Intake Desa Bebatu) dan SPAM di Zona 2 (Desa Sebidai, Sesayap dan Kontraktor
Diameter 300 MM Desa Sepala Dalung)
B. Unit Produksi Air Minum
Studi Optimalisasi Proses
Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur,
Koagulasi – Flokulasi
Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Dikerjakan oleh
1 dengan Elektrokoagulasi 2022
Dan Desa yang dilayani Zona 2 (Desa Sebidai, Sesayap, dan Konsultan
IPA Sedulun Kap. 20
Desa Sepala Dalung)
Liter/detik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
326
LAPORAN AKHIR

NO KEGIATAN TAHUN DESA TERLAYANI Keterangan

Optimalisasi Proses
Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur,
Koagulasi dengan
Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Dikerjakan oleh
2 Elektrokoagulasi 2023
Dan Desa yang dilayani Zona 2 (Desa Sebidai, Sesayap, dan Kontraktor
Pengolahan IPA Sedulun
Desa Sepala Dalung)
Kap. 20 Liter/detik
Studi Optimalisasi
Operasional IPA Tideng
Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Dikerjakan oleh
3 Pale Kap. 2 x 5 Liter per 2023
Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Konsultan
detik untuk dipindah ke
Kantor PDAM di Sedulun
Pemindahan IPA Tideng
Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Swakelola PDAM Kab.
4 Kap. 5 Liter per detik Pale 2025
Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Tana Tidung
dari Jalan Achmad Yani
Pemindahan IPA Tideng
Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Swakelola PDAM Kab.
5 Kap. 5 Liter per detik Pale 2025
Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Tana Tidung
dari Jalan Achmad Yani
Pembangunan Reservoir
Cadangan di Jalan
Achmad Yani Kap. 500 m3 Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Dikerjakan oleh
6 2025
(Di Lahan Eks IPA Tideng Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Kontraktor
Pale; 3.606162,
116.902769)
Detail Desain Jaringan
Transmisi Air Bersih,
Reservoir Distribusi Air
Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Dikerjakan oleh
7 Bersih Zona 1 (Koordinat 2026
Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Konsultan
3.589464, 116.899613;
Elevasi 145 meter);
Kapasitas 2.000 m3

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
327
LAPORAN AKHIR

NO KEGIATAN TAHUN DESA TERLAYANI Keterangan

Detail Desain Jaringan


Distribusi Utama dari Desa Sedulun , Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur, Dikerjakan oleh
8 2026
Reservoir Kap. 2.000 m3 ke Seludau, Sebawang, Bandan Bikis dan Desa Bebatu Konsultan
Daerah Distribusi Zona 1

C. Unit Distribusi Air Minum

Dokumen DED
Pengembangan Jaringan
Distribusi Kapasitas Kecil, Dikerjakan oleh
1 2022 Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur,
Desa Sedulun, Limbu Konsultan
Sedulun, Tideng Pale,
Tideng Pale Timur
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil Dikerjakan oleh
2 2023 Desa Sedulun
Pipa PVC 100 mm Desa Kontraktor
Sedulun; 1.000 meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
3 Pipa PVC 75 mm Desa 2024 Desa Sedulun
Kontraktor
Sedulun; Panjang 600
meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil Dikerjakan oleh
4 2023 Desa Limbu Sedulun
Pipa PVC 100 mm Desa Kontraktor
Limbu Sedulun; 700 meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
5 Pipa PVC 75 mm Desa 2024 Desa Limbu Sedulun
Kontraktor
Limbu Sedulun; Panjang
500 meter

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
328
LAPORAN AKHIR

NO KEGIATAN TAHUN DESA TERLAYANI Keterangan

Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
6 Pipa PVC 100 mm Desa 2023 Desa Tideng Pale
Kontraktor
Tideng Pale; 1.500
meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
7 Pipa PVC 75 mm Desa 2024 Desa Tideng Pale
Kontraktor
Tideng Pale; 800
meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
8 Pipa PVC 50 mm Desa 2024 Desa Tideng Pale
Kontraktor
Tideng Pale; 500
meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
9 Pipa PVC 100 mm Desa 2023 Desa Tideng Pale Timur
Kontraktor
Tideng Pale Timur; 2.500
meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
10 Pipa PVC 75 mm Desa 2024 Desa Tideng Pale Timur
Kontraktor
Tideng Pale Timur; 1.600
meter
Pengembangan Jaringan
Pembawa Kapasitas Kecil
Dikerjakan oleh
11 Pipa PVC 50 mm Desa 2024 Desa Tideng Pale Timur
Kontraktor
Tideng Pale Timur; 800
meter

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
329
LAPORAN AKHIR

NO KEGIATAN TAHUN DESA TERLAYANI Keterangan

Pengembangan Distrik
Meter Area dan
Dikerjakan oleh
12 Pemasangan Water Meter 2024 Desa Sedulun, Limbu Sedulun, Tideng Pale, Tideng Pale Timur,
Kontraktor
Induk Reservoir IPA
Sedulun

D. Unit Sambungan Pelanggan

Pengembangan
Sambungan Pelanggan 2022 - Swakelola PDAM Kab.
1 Desa Sedulun
PDAM di Desa Sedulun 2026 Tana Tidung
sebanyak 88 Sambungan
Pengembangan
Sambungan Pelanggan 2022 - Swakelola PDAM Kab.
2 Desa Limbu Sedulun
PDAM di Desa Limbu 2026 Tana Tidung
sebanyak 80 Sambungan
Pengembangan
Sambungan Pelanggan 2022 - Swakelola PDAM Kab.
3 Desa Tideng Pale
PDAM di Desa Tideng Pale 2026 Tana Tidung
sebanyak 827 Sambungan
Pengembangan
Sambungan Pelanggan
2022 - Swakelola PDAM Kab.
4 PDAM di Desa Tideng Pale Desa Tideng Pale Timur
2026 Tana Tidung
Timur sebanyak 367
Sambungan
Kendaraan Operasional
Bantuan dari
untuk Mobilitas Perbaikan
5 2024 Semua Zona Pelayanan Air Minum Pemerintah Kabupaten
Jaringan Distribusi
Tana Tidung
sebanyak 2 (dua) unit

E. Pembangunan Non Fisik

Penyusunan Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum RI-SPAM


(Kabupaten Tana Tidung, Provinsi Kalimantan Utara)
330
LAPORAN AKHIR

NO KEGIATAN TAHUN DESA TERLAYANI Keterangan

Penyusunan Dokumen
Rencana Bisnis PDAM
Kabupaten Tana Tidung Dikerjakan oleh
1 2022 Semua Zona Pelayanan Air Minum