Anda di halaman 1dari 17

A.

JUDUL PERCOBAAN

“Pembuatan Garam Kompleks dan Garam Rangkap”.

B. TUJUAN PERCOBAAN

Mahasiswa diharapkan mampu mempelajari pembuatan dan


sifat-sifat garam rangkap kupri ammonium sulfat dan garam
kompleks tetraamintembaga(II) sulfat monohidrat.

C. LANDASAN TEORI

Senyawa yang tersusun atas ssatu atom pusat, biasanya


logam, atau kelompok atom, seperti VO, VO2 dan TiO yang
dikelilingi oleh sejumlah anion atau molekul netral disebut senyawa
kompleks netral disebut senyawa kompleks. Anion atau molekul
netral yang mengelilingi atom pusat atau kelompok atom itu
disebut ligan. Jika ditinjau dari sistem asam-basa Lewis, atom pusat
atau kelompok atom dalam senyawa kompleks tersebut bertindak
sebagai asam lewis, sedangkan ligannya bertindak sebagai basa
Lewis. Ikatan yang terjadi antara ligan dan atom pusat merupakan
ikatan kovalen koordinasi, sehingga senyawa kompleks disebut juga
senyawa koordinasi. Jumlah ligan yang mengelilingi atom pusat
menyatakan bilangan koordinasi. Jumlah muatan kompleks
ditentukan dari dari penjumlahan muatan ion pusat dan jumlah
muatan ligan yang membentuk kompleks. Cabang ilmu kimia yang
mempelajari tentang senyawa koordinasi dinamakan kimia
koordinasi. Sifat-sifat senyawa koordinasi dapat diprediksi dari sifat
ion pusatnya, Mn+, dan ligan, L1, L2, ..... dan seterusnya. Hal yang
sangat spesifik dari senyawa kompleks adalah adanya spesies

1
bagian dari senyawa itu yang tidak berubah baik dalam padatan
maupun dalam larutan, walaupun sedikit ada disosiasi. Spesies
tersebut dapat berupa nonionik, kation dan anion, bergantung pada
muatan penyusunnya. Jika bermuatan maka spesies itu disebut ion
kompleks atau lebih sederhana disebut spesies kompleks
(Ramlawati. 2005; 1).

Garam rangkap: Contoh; Kal(SO4)2.H2O(s) atau


K2SO4.Al2(SO4)3.24H2O. Garam ini terdiri dari dua macam garam
yang mengkristal menjadi satu. Garam rangkap dapat pula
mengandung satu kation dan satu anion; misalnya kapur klor,
CaOCl2 atau CaCl2.Ca(OCl)2. Dalam air semua ion-ionnya terurai.
Tawa di atas bersifat asam, karena Al3+(aq) berasal dari basa lemah
(Rufiati, Etna. 2010; 1).

Suatu garam yang terbentuk lewat kristalisasi dari larutan


campuran sejumlah ekivalen dua atau lebih garam tertentu disebut
garam rangkap. Proses pembentukan dari garam rangkap terjadi
apabila dua garam mengkristal bersama-sama dengan
perbandingan molekul tertentu. Garam-garam itu memiliki struktur
tersendiri dan tidak harus sama dengan struktur garam
komponennya (Syahbani, Annisa. 2009; 2).

Senyawa kompleks berbeda dengan garam rangkap. Contoh,


dua senyawa 2KCl.HgCl2 dan 2KCl.HgCl2. Sepintas kedua senyawa ini
mirip tetapi ternyata memiliki sifat yang berbeda. Senyawa yang
pertama menghasilkan tiga ion tiap molekul. Berdasarkan
perbedaan sifat itu, senyawa pertama dinamakan kompleks yang

2
secara umum dituliskan K2[HgCl4], dan senyawa kedua dinamakan
garam rangkap dan tetap ditulis 2KCl.HgCl2 (Ramlawati. 2005; 1-2).

Dalam pelaksanaan analisis anorganik kualitatif banyak


digunakan reaksi-reaksi yang menghasilkan pembentukan
kompleks. Suatu ion (atau molekul) kompleks terdiri dari satu atom
(ion pusat) dan sejumlah ligan yang terikat erat dengan kompleks
yang stabil nampak mengikuti stokiometri yang sangat tertentu,
meskipun ini tak dapat ditafsirkan di dalam lingkup konsep valensi
yang klasik. Atom pusat ini ditandai oleh bilangan koordinasi, suatu
angka bulat yang menunjukkan jumlah ligan (monodentat) yang
dapat membentuk kompleks yang stabil dengan satu atom pusat.
Bilangan koordinasi menyatakan jumlah ruangan yang tersedia
sekitar atom atau ion pusat dalam apa yang disebut bulatan
koordinasi, yang masing-masingnya dapat dihuni satu ligan (Svehla,
G. 1979; 95).

Larutan amoniak disini berfungsi sebagai ligan yang


mempunyai sebuah orbital yang terisi (elektron tak berpasangan)
untuk interaksinya dengan logam, bentuk komplek koordinasi yang
klasik dengan logam. Mereka bergabung hanya dengan interaksi
elektron ligan dengan orbital d,s, atau p yang kosong dari logam.
Ligan ini adalah basa lewis, dan logam adalah asam lewis. Ikatan ini
dibentuk dari rotasi simetrik diatas sumbu logam dengan ligan dan
digambarkan sebagai suatu ikatan. Ligan unidentat,mereka diikat
pada logam melalui ligan atom tunggal. Mereka mempunyai
polarisabilitas yang kecil dan lemah dan ikatan yang lemah untuk
transisi (Dinno. 2009; 1).

3
Pembentukan kompleks oleh ion logam tergantung pada
kecenderungan untuk mengisi orbital atom kosong dalam usaha
mencapai konfigurasi elektron yang stabil. Ikatan yang terbentuk
dapat bersifat kovalen seperti [Fe(CN)6]4+ atau elektrostatik seperti
[Ca(H2O)2]2+. Selam proses polarisasi, deformasi ion akan lebih
disukai dengan logam kation mempunyai muatan besar, ukuran
ligan yang besar, dan dengan ion logam yang mempunyai tipe
konfigurasi atom gas yang bukan gas mulia (Day, R.A. dan A. L.
Underwood. 1986; 18).

Pembentukan kompleks dalam analisis anorganik kualitatif


sering terlihat dan dipakai untuk pemisahan atau identifikasi. Salah
satu fenomena yang paling umum yang muncul bila ion kompleks
terbentuk adalah perubahan warna dalam larutan. Beberapa contoh
adalah:

Cu2+ + 4NH3 [Cu(NH3)4]2+

Fe2+ + 6CN- [Fe(CN)6]4-

Ni2+ + 6NH3 [Ni(NH3)6]2+

Fe3+ + 6F- [FeF6]3-

Suatu fenomena lain yang penting yang sering terlihat bila


kompleks terbentuk adalah kenaikan kelarutan; banyak endapan
bisa melarut karena pembentukan kompleks (Svehla, G. 1979; 97).

D. ALAT DAN BAHAN

1. Alat

4
a. Tabung reaksi

b. Gelas ukur 25 mL; 10 mL

c. Cawan penguap

d. Gelas kimia 100 mL; 600 mL

e. Kaca arloji

f. Pengaduk

g. Corong biasa

h. Corong buchner

i. Pompa vacum

j. Pembakar spiritus

k. Kasa asbes

l. Kaki tiga

m. Botol semprot

n. Neraca analitik

o. Rak tabung

2. Bahan

a. Kristal kupri sulfat pentahidrat

b. Kristal amonium sulfat

5
c. Etil alkohol

d. Ammonium hidroksida 6 M dan 15 M

e. Aquadest

f. Kertas saring

E. CARA KERJA

1. Pembuatan garam rangkap kupri ammonium sulfat, CuSO4.


(NH4)SO4.6H2O

a. Melarutkan 0,02 mol CuSO4.5H2O dan 0,02 mol (NH4)2SO4


dengan 10 mL aquadest dalam gelas kimia 100 Ml.
Memanaskan secara perlahan-lahan sampai semua garam
larut sempurna.

b. Membiarkan larutan tersebut menjadi dingin pada


temperatur kamar sampai terbentuk kristal. Apabila dibiarkan
selama satu malam maka akan diperoleh kristral banyak.

c. Melanjutkan pendinginan campuran dengan es, kemudian


mendekantir untuk memisahkan kristal dari larutan.

d. Mengeringkan kristal dalam kertas saring, kristal yang


diperoleh berbentuk monoklin (tidak perlu dibuktikan).

e. Menimbang kristal yang dihasilkan dan mencatat jumlah


mol reaktan dan mol kristal hasil. Kemudian menghitung
persen hasilnya.

6
2. Pembuatan garam kompleks tetraamin copper(II) sulfat
monohidrat, Cu(NH3)4SO4.H2O

a. Menempatkan 8 mL larutan amonia 15 M dan


mengencerkan dengan 5 mL aquadest dalam cawan penguap.

b. Menimbang 0,02 mol CuSO4.5H2O yang berbentuk


powder. Menambahkan kristal itu ke dalam larutan amonia
dan sampai semua kristal larut sempurna.

c. Menambahkan 8 mL etil alkohol secara perlahan-lahan


melalui dinding beaker sehingga larutan tertutupi oleh
alkohol. Jangan mengaduk atau menggoyang. Menutup
dengan gelas arloji dan membiarkan selama satu malam
(atau sekitar 1 jam).

d. Mengaduk pelan-pelan untuk mengendapkan secara


sempurna. Memisahkan kristal yang terbentuk dengan
melakukan dekantir. Memisahkan kristal ke dalam kertas
saring dan mencuci dengan 3-5 mL campuran larutan
ammonia 15 M dengan etil alkohol yang perbandingan
volumenya sama.

e. Mencuci sekali lagi kristal dalam corong dengan 5 mL etil


alkohol dan menyaring denga pompa vakum.

f. Menimbang kristal kering yang dihasilkan dan


menentukan berapa mol amonia yang diperlukan.

3. Perbandingan beberapa sifat garam tunggal, garam rangkap


dan garam kompleks.

7
a. Menempatkan sedikit (kira-kira 0,5 gram) kristal kupri
sulfat anhidrat ke dalam tabung reaksi. Mencatat perubahan
warna yang terjadi apabila 1 atau 2 mL aquadest
ditambahkan. Kemudian menambahkan larutan NH4OH 6 M
tetes demi tetes sampai 4 mL. Mencatat perubahan yang
terjadi.

b. Melarutkan sedikit garam rangkap hasil percobaan bagian


(1) dalam kira-kira 3 mL dalam tabung reaksi. Melakukan hal
yang serupa terhadap garam kompleks hasil percobaan (2).
Membandingkan warna larutan. Jenis ion apa yang
menyebabkan adanya perbedaan warna. Mengencerkan
setiap larutan dengan kira-kira 10 mL aquadest dan mencatat
perubahan warnanya.

c. Menempatkan sejumlah garam kering hasil percobaan (1)


dan (2) dalam tabung reaksi yang berbeda. Memanaskan
pelan-pelan masing-masing tabung dan mencatat perubahan
warnanya. Gas apa yang dibebaskan oleh masing-masing
sampel.

F. HASIL PENGAMATAN

1. Pembuatan garam rangkap kupri ammonium sulfat,


CuSO4(NH4)2SO4.6H2O

Kristal CuSO4.5H2O(biru) 5 gram + kristal (NH4)2SO4 (putih) 2,6 gram

+ 10 mL aquadest larutan biru larutan biru

prusi ada kristal warna biru

8
dipisahkan dengan corong buchner kristal

warna biru prusi sebanyak 6,7 gram.

2. Pembentukan garam kompleks tetraamincooper (II) sulfat


monohidrat, [Cu(NH3)4]SO4.H2O

Kristal CuSO4.H2O(biru) 5 gram + 5 mL H2O + 8 mL ammonia 15 M

larutan biru tua + 8 mL etanol (bening) larutan

dan enapan biru tua endapan biru kristal

biru tua sebanyak 7 gram

3. Perbandingan beberapa sifat garam tunggal, garam rangkap


dan garam kompleks

a. Kristal CuSO4.5H2O (biru muda) 0,5 gram + 2 ml H2O


larutan berwarna biru + NH4OH 6M larutan biru tua.

b. 1). kristal garam rangkap (biru muda) + 3 mL aquadest


larutan biru muda + 10 mL H2O biru muda, jernih.

2). kristal garam rangkap (biru tua) + 3 mL aquadest


larutan biru tua + 10 mL H2O suspensi biru tua.

c. 1). Kristal garam rangkap tidak ada bau

2). Kristal garam komples ada bau, amonia(g)

Garam rangkap CuSO4(NH4)2SO4.6H2O

9
Garam kompleks [Cu(NH3)4]SO4.H2O

G. ANALISA DATA

1. Pembuatan garam rangkap kupri ammonium sulfat,


CuSO4(NH4)2SO4.6H2O

Diketahui: Massa CuSO4.5H2O = 5 gram

Massa (NH4)2SO4 = 3 gram

Massa CuSO4(NH4)2SO4.6H2O = 6,7 gram

BM CuSO4.5H2O = 251 g/mol

BM (NH4)2SO4 = 132 g/mol

BM CuSO4(NH4)2SO4.6H2O = 410 g/mol

10
Ditanyakan: % rendemen ..... ?

Penyelesaian:

CuSO4.5H2O + (NH4)2SO4 CuSO4(NH4)2SO4.6H2O

m) 0,02 mol ~ 0,02 mol

r) 0,02 mol ~ 0,02 mol ~ 0,02 mol

s) - - 0,02 mol

massa CuSO4(NH4)2SO4.6H2O secara teori= mol x BM


= 0,02 mol x 401 g/mol

= 8,02 gram

% rendemen =

= = 83,54 %

2. Pembentukan garam kompleks tetraamincooper (II) sulfat


monohidrat, [Cu(NH3)4]SO4.H2O

Diketahui: Massa CuSO4.5H2O = 5 gram

Massa [Cu(NH3)4]SO4.H2O = 6 gram

BM CuSO4.5H2O = 251 g/mol

BM [Cu(NH3)4]SO4.H2O = 247 g/mol

Volume NH4OH 15 M = 8 mL = 0,008 L

11
Ditanyakan: % rendemen ..... ?

Penyelesaian:

CuSO4.5H2O + 4NH3 [Cu(NH3)4]SO4.H2O

m) 0,02 mol ~ 0,02 mol

r) 0,02 mol ~ 0,02 mol ~ 0,02 mol

s) - - 0,02 mol

massa [Cu(NH3)4]SO4.H2O secara teori = mol x BM


= 0,02 mol x 247 g/mol

= 4,94 gram

% rendemen =

= = 121,46 %

H. PEMBAHASAN.

1. Pembuatan Garam Rangkap Kupriammonium sulfat

Garam rangkap dibentuk apabila dua garam mengkristal


bersama-sama dengan perbandingan molekul tertentu Garam
rangkap yang dibuat adalah CuSO4.(NH4)2SO4.6H2O dengan
mereaksikan CuSO4.5H2O yang berwarna biru muda dan
(NH4)2SO4 yang berwarna putih, dalam 10 mL aquadest.
Campuran tersebut kurang larut sehingga dilakukan pemanasan,
dan membenyuk larutan yang berwarna biru muda. Air

12
mempunyai momen dipol yang besar dan ditarik baik ke kation
maupun anion untuk membentuk ion terhidrasi. Dari sifatnya
tersebut maka digunakan pelarut air karena kedua garam yang
bereaksi dapat larut dalam air murni daripada dalam pelarut
organik. Larutan didinginkan pada suhu kamar terlebih dahulu
agar kisi-kisi kristal dapat terbentuk dengan baik kemudian
didinginkan dengan es.

Percobaan ini memperoleh garam rangkap CuSO4.


(NH4)2SO4.6H2O berupa kristal monoklin berwarna biru muda
sebanyak 6,7 gram. Warna biru pada kristal-kristal tersebut
merupakan warna dari ion Cu2+ yang menjadi salah satu
komponen pembentuk garam tersebut. Reaksi yang terjadi
adalah:

CuSO4.5H2O + (NH4)2SO4 → CuSO4.(NH4)2SO4.6H2O

Persen rendemen yang diperoleh adalah 83,54%.

2. Pembuatan Garam Kompleks tetraamincopper(II)sulfat


monohidrat

Garam kompleks yang akan dibuat dengan mereaksikan


garam CuSO4.5H2O yang berwarna biru dengan larutan NH4OH
yang telah diencerkan dengan aquadest yang berupa larutan
bening. Dari campuran tersebut, terbentuk larutan biru tua yang
berbau sangat menyengat. Bau tersebut barasal dari larutan
ammonia 15 M. Larutan ini ditutup dengan hati-hati
menggunakan etil alkohol melalui dinding cawan penguap.
Penetesan alkohol melalui dinding dimaksudakan agar etil

13
alkohol tersebut benar-benar berada pada permukaan dan tidak
menyebabkan terjadinya pengadukan pada campuran.

Etil alkohol adalah pelarut yang baik untuk senyawa yang


ionik karena tetapan dielektriknya rendah dan mengurangi
energi solvasi ion-ion. Etil alkohol tergolong sebagai pelarut yang
mudah menguap, sama halnya dengan sifat alkohol lainnya.
Oleh karena itu, cawan penguap ditutup dengan kaca arloji
untuk mengurangi penguapan selama pembentukan kristal. Agar
pembentukan kristal dapat terjadi lebih sempurna, maka
didiamkan selama 1 jam.

Kristal kemudian disaring pada corong buchner dan dicuci


dengan 5 mL campuran amonia 15 M dan etil alkohol dengan
perbandingan yang sama, kemudian dengan 5 mL etil alkohol
lagi. Pencucian dilakukan untuk memurnikan dari pengotor-
pengotor yang tidak didinginkan. Setelah dikeringkan, diperoleh
6 gram kristal. Reaksi yang terjadi adalah:

CuSO4.5H2O + 4NH3 → [Cu(NH3)4]SO4.5H2O

Persen rendemen yang diperoleh adalah 121,46 %.

3. Perbandingan beberapa sifat garam tunggal, garam rangkap


dan garam kompleks

a. Kristal CuSO4.5H2O yang berwarna biru muda dilarutkan


dengan aquadest membentuk larutan biru, setelah
penambahan NH4Ohlarutan berubah menjadi biru tua. Hal ini
berarti terbentuknya larutan kompleks sesuai dengan reaksi

14
CuSO4.5H2O + 4NH3 → [Cu(NH3)4]SO4.5H2O

Biru tua

b. Kristal garam rangkap adalah CuSO4.(NH4)2SO4.6H2O hasil


percobaan pertama ditambahkan 3 mL H2O membentuk
larutan biru muda jernih dan setelah ditambahkan 10 mL H2O
larutan tetap berwarna biru muda yang jernih. Pada saat ini,
garam rangkap terurai menjadi ion-ion penyusunnya.
Sedangkan garam kompleks [Cu(NH3)4]SO4.5H2O yang
dilarutkan dengan 3 mL H2O membentuk larutan biru tua dan
setelah ditmbah 10 mL H2O, terbentuk suspensi biru tua. Hal
ini disebabkan karena garam kompleks tidak dapat terurai
menjadi ion-ionnya, hanya menjadi kation kompleks dan
anion sederhana.

[Cu(NH3)4]SO4.5H2O + H2O → [Cu(NH3)4]2+ + SO42-

c. Kristal garam rangkap yang dipanaskan tidak terbentuk


gas yang dapat diketahui dari tidak adanya bau. Sedangkan
pada garam kompleks terdapat gas amonia.

I. PENUTUP

1. Kesimpulan

Dari percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan


bahwa:

a. Garam rangkap CuSO4.(NH4)2SO4.6H2O yang berwarna


kristal biru muda dapat dibuat dengan mereaksikan
CuSO4.5H2O dan (NH4)2SO4. Kristal garam rangkap tidak

15
menghasilkan bau apabila dipanaskan dan membentuk
larutan biru muda yang jernih apabila dilarutkan denga
aquadest. Jumlah garam rangkap yang diperoleh adalah 6,7
gram dengan persen rendemen adalah 83,54%.

b. Garam kompleks [Cu(NH3)4]SO4.H2O yang berwarna biru


tua dibuat dengan mereaksikan CuSO4.5H2O dan NH4OH.
Kristal garam komples menghasilkan gas amonia pada saat
pemanasan dan membentuk suspensi pada saat dilarutkan
dengan aquadest. Jumlah garam kompleks yang dihasilkan
adalah 6,7 gram dengan persen rendemen adalah 121,46 %.

2. Saran

Sebaiknya kristal dikeringkan dengan baik sebelum


ditimbang

16
DAFTAR PUSTAKA

Day, R. A. Dan A. L. Underwood. 1986. Analisis Kimia Kuantitatif.


Jakarta: Erlangga.

Dinno. 2009. Sintetis dan Pemanfaatan Garam Mohr.


Online(http://www.Dinno’s.blogspot.com) diakses tanggal
18 April 2010.

Ramlawati. 2005. Kimia Anorganik Fisik. Makassar: FMIPA UNM.

Rufiati, Etna. 2010. Jenis Senyawa Garam.


Online(http://blog.bimbingankimia.com) diakses tanggal
18 April 2010.

Svehla, G. 1979. Vogel: Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan


Semimikro. Jakarta: PT. Media Kalman Pustaka.

Syahbani, Annisa. 2009. Pembuatan Garam Kompleks dan Garam


Rangkap. Online(http://annisafuhsin.wordpress.com)
diakses tanggal 18 April 2010.

17