Anda di halaman 1dari 70

.

GEF

RESEP MAKANAN
BERBAHAN BAKU MANGROVE
DAN PEMANFAATAN NIPAH

PENULIS:
NYOTO SANTOSO, BAYU CATUR NURCAHYA, AHMAD FAISAL SIREGAR, IDA FARIDA

LEMBAGA PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN MANGROVE

2005

ISBN : 979–3667-15-X
KATA PENGANTAR

Bagi sebagian besar masyarakat di Indonesia hutan mangrove


sering disamakan dengan hutan bakau. Persepsi ini bagi sebagian
orang mungkin bisa dibenarkan, namun sebenarnya adalah salah
besar. Hal ini didasarkan bahwa bakau adalah hanya salah satu jenis
dari tanaman mangrove dari famili Rhizophoraceae. Jadi sebaiknya
penggunaan hutan bakau lebih baik dihindari.
Hutan mangrove sampai dengan saat ini masih lebih banyak
dimanfaatkan sebagai penghasil kayu baik untuk kebutuhan bahan
baku chip, memenuhi kebutuhan bahan baku arang, tiang pancang
dan sebagainya. Selain itu lahan dari hutan mangrove saat ini telah
banyak dikonversi baik untuk kebutuhan lahan budidaya (tambak,
sawah, dll.) maupun untuk perumahan, pelabuhan maupun industri.
Hal ini bisa terjadi karena kurangnya pemahaman dari masyarakat
maupun pihak pengembang dan pemegang kebijakan tentang fungsi
lain dari hutan mangrove.
Salah satu fungsi hutan mangrove yang masih sangat sedikit
sekali diketahui oleh masyarakat umum adalah sumberdaya
tanaman mangrove sebagai salah satu bahan baku makanan
alternatif.
Atas dasar hal-hal tersebut di atas maka Lembaga Pengkajian
dan Pengembangan Mangrove (LPP Mangrove) atau yang lebih
banyak dikenal orang Yayasan Mangrove Indonesia menyusun buku
ini. Di dalam buku ini para pembaca akan dikenalkan tentang apa
yang dimaksud hutan mangrove (definisi, potensi keanekaragaman
hayati, karakteristik dan fungsinya), jenis-jenis resep makanan
alternatif berbahan baku tanaman mangrove, beberapa contoh
pemanfaatan jenis Nipah (salah satu jenis tanaman mangrove) dan
kadungan kimia yang terdapat di dalam makanan tersebut.
Ucapan terima kasih Kami ucapkan kepada UNEP SCS
Project, Kementrian Lingkungan Hidup, Departemen Kehutanan,
Departemen Perikanan dan Kelautan, Departemen Dlam Negeri dan
JICA yang telah mensupport penulisan buku ini, ibu-ibu PKK Muara

i
Gembong, Bekasi yang telah menelorkan berbagai resep makanan
berbahan baku mangrove, khususnya ibu Ida Farida (PKK Muara
Gembong) yang telah banyak memodifikasi jenis-jenis makanan
berbahan baku mangrove dan semua pihak yang tidak bisa disebut
satu persatu yang telah membantu tersusunya buku ini.
Semoga dengan adanya buku ini diharapkan dapat membuka
wawasan pembaca khususnya dan masyarakat pada umumnya
umum tentang hutan mangrove baik dilihat dari potensi
sumberdayanya maupun fungsinya, terutama hasil hutan non kayu
sebagai salah satu sumber bahan baku untuk makanan alternatif,
sehingga dapat ikut memberikan sumbangsih dalam pelestarian
ekosistem hutan di Indonesia.

Nyoto Santoso
LPP MANGROVE

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................. i


DAFTAR ISI ................................................................................................iii
PENDAHULUAN....................................................................................... 1
APA ITU HUTAN MANGROVE ? ................................................................... 1
LUAS DAN LETAK ............................................................................................ 1
MANFAAT HUTAN MANGROVE ................................................................. 4
KEANEKARAGAMAN HAYATI HUTAN MANGROVE................... 5
KEANEKARAGAMAN FLORA MANGROVE.............................................. 5
ZONASI MANGROVE....................................................................................... 9
FAUNA MANGROVE...................................................................................... 10
MANFAAT TUMBUHAN MANGROVE SEBAGAI BAHAN
MAKANAN ............................................................................................... 14
SEJARAH SINGKAT PEMANFAATAN TUMBUHAN MANGROVE
SEBAGAI SUMBER MAKANAN ................................................................... 14
KEGIATAN LPP MANGROVE DALAM MENDOKUMENTASIKAN
MAKANAN BERBAHAN BAKU MANGROVE.......................................... 15
JENIS-JENIS TANAMAN YANG DIJADIKAN SUMBER MAKANAN ... 16
PIDADA, BOGEM (Sonneratia caseolaris, Sonneratia alba) ..................... 16
API-API, BIRAYO (Avicennia spp.)........................................................... 17
NIPAH, ATEP (Nypa fruticans)................................................................. 17
WARAKAS (Acrostichum aureum)............................................................ 18
TUMU, TANCANG (Bruguiera sp.)......................................................... 18
BAKAU (Rhizophora sp.)............................................................................ 19
JENIS-JENIS MAKANAN BERBAHAN BAKU MANGROVE .......... 20
MAKANAN BERBAHAN BAKU BUAH API-API (Avicenia marina)
BIRAYO ( A. officinalis) ..................................................................................... 20
1. BAPAU ISI BIRAYO ........................................................................... 21
2. KETIMUS API-API ............................................................................. 22
3. DONAT API-API ................................................................................ 22
4. BUBUR SUM SUM API-API.............................................................. 23
5. TUSUK SATE BRAYO........................................................................ 24
6. DADAR BIRAYO ................................................................................ 24

iii
7. TALAM ASIN API-API...................................................................... 25
8. DAWET API-API 1 ............................................................................. 25
9. DAWET AYU BUAH BRAYO 2........................................................ 26
10. WAJIT API-API ................................................................................... 26
11. PUTRI MALU API-API ...................................................................... 27
12. PUTRI AYU API-API ......................................................................... 27
13. KUE BUGIS API-API.......................................................................... 28
14. GANASTORI API-API ....................................................................... 28
15. JALA BIA API-API ............................................................................. 29
16. TALAM MANIS API-API.................................................................. 29
17. BOLA MANIS API-API...................................................................... 30
18. BIJI SALAK API-API .......................................................................... 31
19. GEMBLONG API-API 1..................................................................... 31
20. GEMBLONG API-API 2..................................................................... 32
21. PUDING API-API 1 ............................................................................ 32
22. PUDING API-API 2 ............................................................................ 33
23. LUMPIA API-API ............................................................................... 33
24. WIJEN API-API................................................................................... 34
25. PUTU MAYANG ................................................................................ 34
26. BOLU AGAR-AGAR BIRAYO.......................................................... 35
27. BOLU BRAYO ..................................................................................... 35
28. BOLU BUAH API-API 1 .................................................................... 36
29. BOLU API-API 2 ................................................................................. 36
30. AGAR-AGAR BUAH BRAYO .......................................................... 37
31. ONDE-ONDE TELEPON API-API 1................................................ 37
32. ONDE-ONDE BIRAYO 2................................................................... 38
33. KUE CANDIL BIRAYO ..................................................................... 38
34. KUE COMBRO BIRAYO.................................................................... 38
35. URAP API-API .................................................................................... 39
36. KERIPIK MANIS BUAH API-API.................................................... 39
37. KERIPIK ASIN BUAH API-API........................................................ 40
38. KRIPIK ASIN MANIS API-API ........................................................ 40
39. KOLAK BRAYO.................................................................................. 41
MAKANAN BERBAHAN BAKU BUAH PIDADA (Sonneria caseolaris, S.
alba)...................................................................................................................... 41
1. SIRUP PIDADA................................................................................... 41
2. JUS PIDADA........................................................................................ 41
3. WAJIT PIDADA 1 ............................................................................... 42
4. WAJIT PIDADA 2 .............................................................................. 42

iv
5. DODOL PIDADA 1 ............................................................................ 43
6. DODOL PIDADA 2 ............................................................................ 43
7. BOLA ASAM MANIS PIDADA........................................................ 43
8. PERMEN BUAH PIDADA ................................................................ 44
9. LEMPOK BUAH PIDADA ................................................................ 44
MAKANAN BERBAHAN BAKU WARAKAS (Acrostichum aureum)........ 45
1. URAP DAUN WARAKAS DAN DAUN BELUNTAS .................. 45
MAKANAN BERBAHAN BAKU NIPAH/ ATEP (Nypa fruticans) ........... 46
1. KUE WAJIK BUAH ATEP ................................................................. 46
2. KOLAK BUAH NIPA......................................................................... 46
PEMANFAATAN TUMBUHAN NIPAH (Nypa fruticans) SEBAGAI
SALAH SATU SUMBER PENDAPATAN MASYARAKAT.............. 47
GARAM NIPAH................................................................................................ 48
ANYAMAN NIPAH ......................................................................................... 49
GULA NIPAH.................................................................................................... 49
ATAP DAUN NIPAH....................................................................................... 53
MANISAN BUAH NIPAH .............................................................................. 53
ES BUAH NIPAH.............................................................................................. 54
KOLAK BUAH NIPAH .................................................................................... 54
KANDUNGAN GIZI MAKANAN BAHAN BAKU TUMBUHAN
MANGROVE ............................................................................................. 55
KARBOHIDRAT................................................................................................ 56
LEMAK ............................................................................................................... 57
PROTEIN ............................................................................................................ 58
KADAR ABU ..................................................................................................... 60
PENUTUP .................................................................................................. 61
DAFTAR PUSTAKA................................................................................. 62

v
PENDAHULUAN

APA ITU HUTAN MANGROVE ?


Menurut Snedaker (1978), hutan mangrove adalah kelompok
jenis tumbuhan yang tumbuh di sepanjang garis pantai tropis sampai
sub-tropis yang memiliki fungsi istimewa di suatu lingkungan yang
mengandung garam dan bentuk lahan berupa pantai dengan reaksi
tanah anaerob. Secara ringkas hutan mangrove dapat didefinisikan
sebagai suatu tipe hutan yang tumbuh di daerah pasang surut
(terutama di pantai yang terlindung, laguna, muara sungai) yang
tergenang pasang dan bebas dari genangan pada saat surut yang
komunitas tumbuhannya bertoleransi terhadap garam. Sedangkan
ekosistem mangrove merupakan suatu sistem yang terdiri atas
organisme (tumbuhan dan hewan) yang berinteraksi dengan faktor
lingkungannya di dalam suatu habitat mangrove.
Hutan mangrove di Indonesia, yang terbagi kedalam 2 (dua)
zone wilayah geografi mangrove yakni Asia dan Oseania, kedua
zona tersebut memiliki keanekaragaman tumbuhan , satwa dan jasad
renik yang lebih besar dibanding negara-negara lainnya. Hal ini
terjadi karena keadaan alamnya yang berbeda dari satu pulau ke
pulau lainnya, bahkan dari satu tempat ketempat lainnya dalam
pulau yang sama. Sistem perpaduan antara sumberdaya hutan
mangrove dan tempat hidupnya yang khas itu, menumbuhkan
berbagai ekosistem yang masing-masing menampilkan kekhususan
dalam kehidupan jenis-jenis yang terdapat didalamnya.

LUAS DAN LETAK


Meskipun secara umum lokasi mangrove diketahui, namun
terdapat variasi yang nyata dari luas total ekosistem mangrove
Indonesia, yakni berkisar antara 2,5 juta – 4,25 juta ha. Perbedaan jumlah
luasan ini lebih banyak disebabkan oleh perbedaan metodologi
pengukuran luas hutan mangrove yang dilakukan oleh berbagai pihak.
Walaupun demikian diakui oleh dunia bahwa Indonesia mempunyai
luas ekosistem mangrove terluas di dunia (21% luas mangrove dunia).

1
Untuk lebih jelasnya, luas dan penyebaran, status kawasan, dan laju
perubahan luasan hutan mangrove (dari tahun 1982 - 1999) di Indonesia
dapat dilihat pada Tabel 1.
Beberapa faktor yang menjadi penyebab berkurangnya
ekosistem mangrove antara lain :
a. Konversi hutan mangrove menjadi bentuk lahan penggunaan lain,
seperti permukiman, pertanian, tambak, industri, pertambangan, dll.
b. Kegiatan eksploitasi hutan yang tidak terkendali oleh perusahaan-
perusahaan HPH serta penebangan liar dan bentuk perambahan
hutan lainnya.
c. Polusi di perairan estuaria, pantai, dan lokasi-lokasi perairan lainnya
dimana tumbuh mangrove.
d. Terjadinya pembelokan aliran sungai maupun proses sedimentasi
dan abrasi yang tidak terkendali.
Walaupun alasan yang akurat mengenai adanya penambahan
hutan mangrove di beberapa propinsi (Tabel 1.) belum diketahui dan
dilaporkan secara pasti, namun ada beberapa faktor yang
memungkinkan bertambahnya areal hutan mangrove dibeberapa
propinsi tersebut, yaitu:
a. Adanya reboisasi dan atau penghijauan.
b. Adanya perluasan lahan hutan mangrove secara alami yang
berkaitan dengan adanya proses sedimentasi dan atau penaikan
permukaan air laut.
c. Presisi metoda penafsiran luas hutan yang lebih baik dari metoda
yang digunakan sebelumnya.

2
Tabel 1. Luas dan Penyebaran Hutan Mangrove di Setiap Propinsi di Indonesia

Keterangan : * data ketika wilayah propinsi belum dimekarkan


** luas mangrove DKI Jakarta sangat kecil, sehingga digabung dengan wilayah Jawa Barat
Sumber : Buku II Strategi Nasional Pengelolaan Mangrove Indonesia, 2005 (Ekosistem Mangrove di Indonesia)

3
MANFAAT HUTAN MANGROVE
Secara garis besar manfaat hutan mangrove dapat dibagi
dalam dua bagian :
1) Fungsi ekonomis, yang terdiri atas :
a. Hasil berupa kayu (kayu konstruksi, kayu bakar, arang,
serpihan kayu untuk bubur kayu, tiang/pancang)
b. Hasil bukan kayu
™ Hasil hutan ikutan (non kayu)
™ Lahan (Ecotourisme dan lahan budidaya)
2) Fungsi ekologi, yang terdiri atas berbagai fungsi perlindungan
lingkungan ekosistem daratan dan lautan maupun habitat
berbagai jenis fauna, diantaranya:
a. Sebagai proteksi dan abrasi/erosi, gelombang atau angin
kencang.
b. Pengendalian instrusi air laut
c. Habitat berbagai jenis fauna
d. Sebagai tempat mencari, memijah dan berkembang biak
berbagai jenis ikan dan udang
e. Pembangunan lahan melalui proses sedimentasi
f. Pengontrol penyakit malaria
g. Memelihara kualitas air (mereduksi polutan, pencemar air)
Hasil hutan mangrove non kayu ini sampai dengan sekarang
belum banyak dikembangkan di Indonesia. Padahal apabila dikaji
dengan baik, potensi sumberdaya hutan mangrove non kayu di
Indonesia sangat besar dan dapat medukung pengelolaan hutan
mangrove secara berkelanjutan. Salah satunya adalah sumberdaya
mangrove sebagai salah satu makanan alternatif.

W ••• X

4
KEANEKARAGAMAN HAYATI HUTAN
MANGROVE

KEANEKARAGAMAN FLORA MANGROVE


Flora mangrove terdiri atas pohon, epipit, liana, alga, bakteri
dan fungi. Menurut Hutching dan Saenger (1987) telah diketahui
lebih dari 20 famili flora mangrove dunia yang terdiri dari 30 genus
dan lebih kurang 80 spesies. Sedangkan jenis-jenis tumbuhan yang
ditemukan di hutan mangrove Indonesia adalah sekitar 89 jenis,
yang terdiri atas 35 jenis pohon, 5 jenis terna, 9 jenis perdu, 9 jenis
liana, 29 jenis epifit dan 2 jenis parasit (Soemodihardjo et al, 1993
dalam Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem Mangrove Buku II).
Secara rinci jenis-jenis tumbuhan yang ditemukan di hutan mangrove
Indonesia dapat dilihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Jenis-Jenis Tumbuhan yang Ditemukan di Hutan Mangrove
Indonesia
Acanthaceae
Acanthus ebracteus A. ilicifolius A. volubilis
Adianthaceae
Vittaria sp.
Aizoaceae
Sesuvium portulacastrum
Anacardiaceae
Gluta velutina
Apocynaceae
Cerbera manghas C. odollam Voacanga grandiflora
Araceae
Colocasia esculenta Livistonia saribus Phoenix paludosa
Cryptocorina ciliata Nypa fruticans
Licuala sp. Oncosperma tigillarium
Asclepiadaceae
Dischidia benghalensis Hoya sp. Gymmanthera paludosa
D. rafflessia Cynanchum carnosium Sarcolobus banksii
D. mommularia Finlaysonia obovata
Aspleniaceae
Asplenium nidus
Asteraceae
Pluchea indica Wedelia biflora
Avicennaceae
Avicennia alba A. marina
A. eucalyptifolia A. officinalis
Bataceae
Batis agillicola

5
Bignoniaceae
Dolichandrone spathaceae
Blechnaceae
Stenochlaena palustris
Bombaceae
Camptostemon philipinense C. schultzii
Caesalpinioideae
Caesalpinia bonduc Cynometra iripa
C. crista C. ramiflora
Celastraceae
Cassine viburnifolia
Chenopodiaceae
Halosarcia indica Tectocornia australica
Combretaceae
Lumnitzera littorea L. racemosa Terminalia catappa
Cycadaceae
Cycas rumphii
Cyperaceae
Cyperus compactus C. malacensis Thoracostachyum sumtranum
C. compressus Fimbristylis ferruginea
C. javanicus Scirpus grossus
Davalliaceae
Davallia sp. Humata parvula
Ebenaceae
Diospyros littorea
Euphorbiaceae
Glochidion littorale
Flocourtiaceae
Scolopia macrophylla
Gooddeniaceae
Scaevola sericea
Gramineae
Cynodon dactylon Paspalum scrobiculatum Phragmites karka
Dyplachne fusca P. vaginatum Sporobolus virginicus
Guttiferae
Calophyllum inophyllum
Lecythideceae
Barringtonia asiatica B. racemosa
Loranthaceae
Amyema grafis A. mackayense Viscum ovalifolum
Lythraceae
Aegiceras corniculatum A. floridum Ardisia elliptica
Malastomalaceae
Prachycentria constrica Plethiandra sessifolia
Malvaceae
Hibiscus granatum Thespesia populnea
Meliaceae
Xylocarpus granatum X. mekongensis X. moluccensis
Mimosadeae
Pithecelobium umbellatum Serianthes spp. Pongamia pinnata
Moraceae
Ficus microcarpa

6
Myristaceae
Myristica hollrungii
Myrtaceae
Osbornia octodonta
Orchidaceae
Aerides odorata D. callybotrys D. teretifolium
Anota violaceae D. pachyphyllum Oberonia laeta
Bulbophyllum xylocarpi D. prostratum O. rhizophoreti
Cymbidium sp. D. rhyzophoreti
Dendrobium aloifolium D. subulatum
Palmae
Calamus erinaceus
Pandanaceae
Pandanus tectorus
Papilinoideae
Desmodium embellatum Dalbergia candenatensis Derris trifoliata
Aganope heptaphylla D. menoides
Plumbaginaceae
Aegialitis annundata
Poaceae
Chloris gayana
Polypodiaceae
Cyclophorus cinnamoneous D. sparsisora Platicerium coronarium
Drymoglessum heterophyyllum Nephrolepis acutifolia
Drynaria sp. Phymatodes scolopendria
D. rigidula P. sinuosa
Pteridaceae
Acrosticum aureum Acrosticum speciosum
Rhanaceae
Smythea lancaeta
Rhizophoraceae
Bruguiera cylindrica B. sexangula Rhizophora apiculata
B. exaristata Ceriops decandra R. mucronata
B. gymnorrhiza C. decandra R. stylosa
B. hainessi C. tagal
B. parviflora Kandelia candel
Rubiaceae
Hydnophytum formicarum Ixora timorensis
Myrmecodia sp. Scyphiphora hydrophyllaceae
Rutaceae
Paramygna angulata
Sapindaceae
Allophyllus cobbe
Sapotaceae
Pouteria obovata
Schizaeaceae
Lygodium laxum
Sonneratiaceae
Sonneratia alba S. caseolaris S. ovata
Sterculiaceae
Heritiera littoralis H. globosa

7
Tiliaceae
Brownlowia argentata B. tersa
Verbanaceae
Prenma obtusifolia
Verbenaceae
Clerodendron inerme E. indica
Sumber : Buku II Strategi Nasional Pengelolaan Mangrove Indonesia, 2005
(Ekosistem Mangrove di Indonesia)

Flora mangrove dapat dikelompokkan ke dalam dua kategori


(Chapman, 1984) :
(1) Flora mangrove inti, yakni flora mangrove yang mempunyai
peran ekologi utama dalam formasi mangrove, contoh :
Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Kandelia, Sonneratia, Avicennia,
Nypa, Xylocarpus, Derris, Acanthus, Lumnitzera, Scyphiphora,
Smythea dan Dolichandrone.
(2) Flora mangrove peripheral (pinggiran), yaitu flora mangrove
yang secara ekologi berperan dalam formasi mangrove, tetapi
juga flora tersebut berperan penting dalam formasi hutan lain,
contoh: Excoecaria agallocha, Acrostichum aureum, Cerbera manghas,
Heritiera littorelis, Hibiscus tiliaceus, dan lain-lain.
Sedangkan Tomlinson (1986) membagi flora mangrove
menjadi tiga kelompok, yakni :
(1) Flora mangrove mayor (flora mangrove sebenarnya), yakni flora
yang menunjukkan kesetiaan terhadap habitat mangrove,
berkemampuan membentuk tegakan murni dan secara dominan
mencirikan struktur komunitas, secara morfologi mempunyai
bentuk-bentuk adaptif khusus (bentuk akar dan viviparitas)
terhadap lingkungan mangrove, dan mempunyai mekanisme
fisiologis dalam mengontrol garam. Contohnya adalah Avicennia,
Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Kandelia, Sonneratia, Lumnitzera,
Laguncularia dan Nypa.
(2) Flora mangrove minor, yakni flora mangrove yang tidak mampu
membentuk tegakan murni, sehingga secara morfologis tidak
berperan dominan dalam struktur komunitas, contoh : Excoecaria,

8
Xylocarpus, Heritiera, Aegiceras. Aegialitis, Acrostichum,
Camptostemon, Scyphiphora, Pemphis, Osbornia dan Pelliciera.
(3) Asosiasi mangrove, contohnya adalah Cerbera, Acanthus, Derris,
Hibiscus, Calamus, dan lain-lain.

ZONASI MANGROVE
Flora mangrove umumnya di lapangan tumbuh membentuk
zonasi mulai dari pinggir pantai sampai pedalaman daratan. Zonasi
di hutan mangrove mencerminkan tanggapan ekofisiologis
tumbuhan mangrove terhadap gradasi lingkungan. Zonasi yang
terbentuk bisa berupa zonasi yang sederhana (satu zonasi, zonasi
campuran) dan zonasi yang kompleks (beberapa zonasi) tergantung
pada kondisi lingkungan mangrove yang bersangkutan. Beberapa
faktor lingkungan yang penting dalam mengontrol zonasi adalah :
(a) Pasang surut yang secara tidak langsung mengontrol dalamnya
muka air (water table) dan salinitas air dan tanah. Secara langsung
arus pasang surut dapat menyebabkan kerusakan terhadap
anakan.
(b) Tipe tanah yang secara tidak langsung menentukan tingkat aerasi
tanah, tingginya muka air dan drainase.
(c) Kadar garam tanah dan air yang berkaitan dengan toleransi
spesies terhadap kadar garam.
(d) Cahaya yang berpengaruh terhadap pertumbuhan anakan dari
species intoleran seperti Rhizophora, Avicennia dan Sonneratia.
(e) Pasokan dan aliran air tawar
Berdasarkan jenis-jenis pohon yang dominan, komunitas
mangrove di Indonesia dapat berupa konsosiasi atau asosiasi
(tegakan campuran). Ada sekitar lima konsosiasi yang ditekuman di
hutan mangrove di Indonesia, yaitu konsosiasi Avicennia, konsosiasi
Rhizophora, konsosiasi Sonneratia, konsosiasi Bruguiera, dan konsosiasi
nipa. Dalam hal asosiasi di hutan mangrove di Indonesia, asosiasi
antara Bruguiera spp. dan Rhizophora spp. sering ditemukan, terutama
di zona terdalam. Dari segi keanekaragaman jenis, zona transisi
(peralihan antara hutan mangrove dan hutan rawa) merupakan zona
dengan jenis yang beragam yang terdiri atas jenis-jenis mangrove

9
yang khas dan tidak khas habitat mangrove. Secara umum, sesuai
dengan kondisi habitat lokal, tipe komunitas (berdasarkan jenis
pohon dominan) mangrove di Indonesia berbeda suatu tempat ke
tempat lain dengan variasi ketebalan dari beberapa puluh meter
sampai beberapa kilometer dari garis pantai.

FAUNA MANGROVE
Hutan mangrove merupakan habitat bagi berbagai fauna, baik
fauna khas mangrove maupun fauna yang berasosiasi dengan
mangrove. Berbagai fauna tersebut menjadikan mangrove sebagai
tempat tinggal, mencari makan, bermain atau tempat berkembang
biak.
Penelitian mengenai fauna mangrove di Indonesia masih
terbatas, baik di bidang kajiannya maupun lokasinya. Sampai saat
ini, beberapa hasil penelitian yang telah dipublikasikan mengenai
fauna yang berasosiasi khusus dengan hutan mangrove mengambil
lokasi di Pulau Jawa (Teluk Jakarta, Tanjung Karawang, Segara
Anakan–Cilacap, Segara Anak–Jawa Timur, Pulau Rambut, Sulawesi
(Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah, Ambon, Sumatera
(Lampung, Sumatera Selatan, dan Sumatera Utara), dan Kalimantan
Fauna mangrove hampir mewakili semua phylum, meliputi
protozoa sederhana sampai burung, reptilia dan mamalia. Secara
garis besar fauna mangrove dapat dibedakan atas fauna darat
(terrestrial), fauna air tawar dan fauna laut. Fauna darat, misalnya
kera ekor panjang (Macaca spp.), Biawak (Varanus salvator), berbagai
jenis burung, dan lain-lain. Sedangkan fauna laut didominasi oleh
Mollusca dan Crustaceae. Golongan Mollusca umunya didominasi
oleh Gastropoda, sedangkan golongan Crustaceae didominasi oleh
Bracyura. Para peneliti melaporkan bahwa fauna laut tersebut
merupakan komponen utama fauna hutan mangrove.
Secara garis besar, ekosistem mangrove menyediakan lima tipe
habitat bagi fauna, yakni :
™ Tajuk pohon yang dihuni oleh berbagai jenis burung, mamalia
dan serangga.

10
™ Lobang pada cabang dan genangan air pada cagak antara batang
dan cabang yang merupakan habitat untuk serangga (terutama
nyamuk).
™ Permukaan tanah sebagai habitat keong/kerang dan ikan glodok.
™ Lobang permanen dan semi permanen di dalam tanah sebagai
habitat kepiting dan katak.
™ Saluran-saluran air sebagai habitat buaya dan ikan/udang.

Fauna Darat
Alikodra et al. (1990 dalam Strategi Nasional Pengelolaan
Ekosistem Mangrove Buku II) melaporkan adanya sekitar 30 jenis
burung di hutan mangrove Segara Anak – Jawa Timur dan 28 jenis
burung di hutan mangrove Muara Cimanuk – Jawa Barat. Di
Sulawesi ditemukan 34 jenis burung laut, yang digolongkan sebagai
jenis yang bermigrasi dan menghabiskan sebagian waktunya di
mangrove (Whitten, 1989). Giesen dan Sukojto (1991) melaporkan
bahwa di hutan mangrove yang termasuk Suaka Margasatwa Karang
Gading dan Langkat Timur Laut – Sumatera Utara dijumpai 44 jenis
burung, dimana 13 jenis diantaranya termasuk burung migran.
Hasil pengamatan Tim Fakultas Kehutanan IPB (2002) di
Pulau Rambut menunjukkan bahwa Pulau Rambut merupakan salah
satu pulau yang memiliki keanekaragaman jenis burung yang tinggi.
Jenis burung di Pulau Rambut terdiri dari kelompok burung air dan
kelompok bukan burung air. Secara keseluruhan di Pulau Rambut
tercatat 56 jenis burung yang terdiri dari 18 jenis burung air dan 38
jenis bukan burung air.
Suwelo (1973 dalam Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem
Mangrove Buku II) melaporkan bahwa terdapat 49 jenis burung di
Pulau Rambut yang terdiri dari 16 jenis burung air dan 33 jenis
bukan burung air. Sedangkan Mardiastuti (1992) menyebutkan
bahwa di Pulau Rambut terdapat 15 jenis burung air. Berdasarkan
hasil pengamatan Mardiastuti (1992), di Pulau Rambut terdapat 15
spesies burung air dengan populasi terbesar pada famili Heron
(Ardeidae) dan Cormorant (Phalacrocoracidae). Jenis yang lainnya

11
termasuk ke dalam famili Darter (Anhingidae), Stork (Ciconiidae)
dan Ibises (Threskiornithidae).
Mamalia, terutama dari jenis primata yang terdapat di
mangrove Jawa dan Sumatera adalah monyet berekor panjang
Macaca fascicularis, sedang di Kalimantan adalah Nasalis larvatus, yang
langka dan endemik. Pada beberapa lokasi konservasi seperti
mangrove di Angke-Kapuk, Baluran dan Taman Nasional Ujung
Kulon dijumpai monyet hitam berekor panjang (Presbytis cristata).
Jenis reptilia yang sering dijumpai di mangrove adalah biawak
(Varanus salvator), kadal (Mabouya multifasciata), berbagai jenis ular
seperti Boiga dendrophila dan buaya muara (Crocodilus porosus).
Hasil pengamatan Giesen dan Sukotjo (1991) di hutan
mangrove Suaka Margasatwa Karang Gading dan Langkat Timur
Laut menunjukkan bahwa di hutan mangrove tersebut dijumpai 12
jenis mamalia, 13 jenis reptil.

Fauna Air Tawar


Fauna air tawar pada ekosistem mangrove termasuk ke dalam
kelompok vertebrata dengan jumlah spesies yang terbatas.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan Cann (1978) diacu Hutching
dan Saenger, (1987) diketahui bahwa di mangrove terdapat jenis
kura-kura air tawar dan buaya air tawar (Crocodylus johnstone).
Cogger (1979) dalam Hutching dan Saenger, (1987) mendapatkan jenis
kura-kura berkulit alur (Carettochelys inscupta) di Victoria.

Fauna Laut
Fauna laut didominasi oleh Mollusca (didominasi oleh Bivalvia
dan Gastropoda) dan Crustacea (didominasi oleh Brachyura).
Berdasarkan habitatnya, fauna laut di mangrove terdiri atas dua tipe
yaitu : infauna yang hidup di kolom air, terutama berbagai jenis ikan
dan udang, dan epifauna yang menempati substrat baik yang keras
(akar dan batang pohon mangrove) maupun yang lunak (lumpur),
terutama kepiting, kerang dan berbagai jenis invertebrata lainnya.

12
Fauna laut di ekosistem mangrove memperlihatkan dua pola
penyebaran, yaitu :
1) Fauna yang menyebar secara vertikal (hidup di batang, cabang da
ranting, dan daun pohon), yakni berbagai jenis Moluska,
terutama keong-keongan, misalnya Littorina scrabra, L.
melanostoma, L. undulata, Cerithidea spp., Nerita birmanica,
Chthalmus witthersii, Murex adustus, Balanus amphitrite, Crassosraea
cuculata, Nannosesarma minuta, dan Clibanarius longitarsus.
2) Fauna yang menyebar secara horisontal (hidup di atas atau di
dalam substratum) yang menempati berbagai tipe habitat sebagai
berikut :
™ Mintakat pedalaman (Birgus latro, Cardisoma carnifex,
Thalassina anomala, Sesarma spp., Uca lactea, U. bellator, dan
lain-lain).
™ Hutan Bruguiera dan semak Ceriops (Sarmatium spp., Helice
spp., Ilyoggrapsus spp., Sesarma spp., Metopograpsus frontalis,M.
thukuhar, . messor, Cleistosma spp., Tylodiplax spp., Ilyoplax spp.,
Thalassina anomala, Macrophthalmus depressus, Paracleistostoma
depressum, Utica spp, Telescopium telescopiu, Uca spp., Cerithidea
spp., dan lain-lain).
™ Hutan Rhizophora (Metopograpsus latifrons, Alpeid prawn,
Macrophthalmus spp., Telescopium telescopium, dan lain-lain).
Mintakat pinggir pantai dan saluran (Scartelaos viridus,
Macropthalmus latrillei, Boleophthalmus chrysospilos, Rachypleus gigas,
Cerberus rhysospilos, Tacchypleus gigas, Cerberus rhynchops, Syncera
brevicula, Telescopium telescopium, Epixanthus dentatus, Eurycarcinus
integrifrons, Heteropanope eucratoides, dan lain-lain).

W ••• X

13
MANFAAT TUMBUHAN MANGROVE SEBAGAI
BAHAN MAKANAN
SEJARAH SINGKAT PEMANFAATAN TUMBUHAN
MANGROVE SEBAGAI SUMBER MAKANAN
Informasi tentang sejarah pemanfaatan tumbuhan mangrove
sebahai bahan baku Makanan jarang sekali dipublikasikan.
Diperkirakan masyarakat di kawasan pesisir atau sekitar hutan
mangrove telah sejak lama menggunakan tumbuhan mangrove
sebagai bahan makanan. Banyak informasi yang tergali dari Pulau
Sumatera, Jawa (Cilacap, Pantura, Jawa Timur), Kalimantan, dan
Malaysia menunjukkan bahwa pada masa penjajahan Jepang (bahan
makanan relatif sulit didapat), masyarakat banyak yang
menggunakan tumbuhan mangrove sebagai bahan makanan.
Beraneka makanan yang dibuat masyarakat berasal dari bahan baku
mangrove, termasuk cara pengolahannya.
Informasi sejarah pemanfaatan tumbuhan mangrove sebagai
bahan makanan di Pulau Sulawesi tercatat sejak abad 16. Konon
kabarnya pada zaman kerajaan Gowa Sulawesi Selatan (sekitar abab
ke - 16) masyarakat dari kecamatan Kajang, Kabupaten Bulukamba
mengadakan pelayaran yang jauh dengan tugas kerajaan. Dalam
perjalanannya, tiba-tiba terjadi angin kencang dilaut sehingga perahu
layar mereka kehilangan arah dan terdampar pada suatu pulau.
Ditempat yang baru ini persediaan beras sudah hampir habis dan
sumber makanan berupa beras tidak ada.
Pada pulau tersebut hanya dijumpai hutan mangrove dan
sedikit pohon kelapa. Muncullah pandangan dari awak rombongan
perahu pencari tambahan atau campuran beras. Pendek cerita, suatu
hari yang bahagia diketemukan campuran beras dengan aroma yang
harum adalah buah Brugueira Sp (tancang) Selain itu mereka perlu
mencari bahan lauk pauk yaitu campuran ikan segar dengan
Rhizophora Sp (bakau) Kegiatan ini dipraktekan setelah pelayar ini
pulang ke kampung halamannya. Demikianlah budaya ini berlanjut

14
sampai berabad-abad dikecamatan kajang, Kabupaten Bulukumba
(Achmad Rasyid, 1995).

KEGIATAN LPP MANGROVE DALAM


MENDOKUMENTASIKAN MAKANAN BERBAHAN BAKU
MANGROVE
LPP Mangrove mulai mendokumemntasikan aneka makanan
berbahan baku mangrove berawal dari kegiatan LPP Mangrove
melakukan pemasyarakatan jalur hijau mangrove (kerjasama dengan
Direktorat PPLH Ditjen Bangda, Depdagri dan Fakultas Kehutanan
IPB). Pada kesempatan ini Camat Muara Gembong (Bapak
Jamaludin) menginformasikan bahwa masyarakat sering
menggunakan buah mangrove dari jenis Pidada (Sonneratia caseolaris)
sebagai bahan baku makanan. Selanjutnya LPP Mangrove
bekerjasama dengan Direktorat PPLH Ditjen Bangda Depdagri,
Yayasan KEHATI dan Pemda Bekasi, Perhutani KPH Bogor
melakukan Lomba Masak Makanan Berbahan Baku Mangrove, pada
awal tanggal 7 Nopember 1998.
Peserta lomba 8 tim yang terdiri atas Ibu-Ibu PKK dari Desa
Pantai Bahagia (Kelompok Rhizophora apiculata dan Kelompok
Bruguiera gymnorrhiza), Desa Pantai Bhakti (Kelompok Rhizophora
stylosa), Desa Pantai Mekar (Kelompok Rhizophora mucronata,
Kelompok Avicennia marina, Kelompok Nypa fruticans), Desa Pantai
Harapan Jaya (Kelompok Ceriops tagal), Desa Pantai Sederhana
((Kelompok Avicennia officinalis) Sebagai juri lomba adalah Ibu
Camat Muara Gembong (Ibu Jamaludin), LPP Mangrove (Ir.Meity
Omastik) dan Yayasan Kehati (Sdri. Ipik) Kriteria penilaian makanan
sebagai dasar keputusan pemenang, yaitu :
a. Prosentase komposisi setiap komponen bahan baku makanan
b. Rasa (segar, manius, asin dan pahit)
c. Kebersihan (dalam proses pembuatan dan penyajian di lokasi
lomba)
d. Cara penyajian (keserasian dan kerapihan)
e. Jumlah dan variasi/jenis makanan dari setiap peserta

15
Pada akhirnya diidentifikasi 25 jenis makanan, dengan
pemenang lomba adalah : Tim PKK Desa Pantai Sederhana (Juara I),
Tim PKK Desa Pantai Mekar (Juara II), Tim PKK Pantai Harapan Jaya
(Juara III), dan Tim PKK Desa Pantai Bahagia (Juara IV) Hadiah juara
I (Rp. 400.000,-, Juara II (Rp. 350.000,-), Juara III (Rp. 300.000,-) Juara
IV (Rp. 250.000,-)
Disamping itu pada beberapa kegiatan LPP Mangrove baik di
Langkat-Deliserdang (Sumatera Utara), Cilacap, Jakarta, Batu Ampar
(Kalimantan Barat), dan Delta Mahakam (Kalimantan Timur) juga
dilakukan inventarisasi jenis-jenis makanan berbahan baku
mangrove.
Beberapa tulisan yang duikumpulkan dari beberapa peneliti
juga dikaji untuk memperkaya informasi tentang manfaat tumbuhan
mangrove sebagai bahan baku makanan.

JENIS-JENIS TANAMAN YANG DIJADIKAN SUMBER


MAKANAN

PIDADA, BOGEM (Sonneratia caseolaris, Sonneratia alba)


Tanaman ini banyak dijumpai di pantai utara Pulau Jawa,
Cilacap sampai Jawa Timur, juga di Kalimantan, Sumatera, Sulawesi,
NTB dan NTT, Irian Jaya. Termasuk jenis pionir (zona bagian depan)
Daun tanaman ini sering dimanfaatkan masyarakat sebagai pakan
ternak.
Sifat buah tidak beracun dan langsung dapat dimakan. Buah
yang telah masak berasa asam, namun binatang liar menyukai buah
tanaman ini. Buah yang telah tua merupakan bahan baku makanan
dan tidak memerlukan perlakukan atau langdung dapat dimasak
menjadi aneka makanan atau minuman.
Regenerasi alami tanaman ini cukup sulit atau tidak semudah
regenerasi alami tanaman bakau (Rhizophora spp) Namun dengan
permudaan buatan (pembibitan) telah dapat diterapkan, sehingga
tidak menyulitkan dalam pengadaan bibit.

16
API-API, BIRAYO (Avicennia spp.)
Jenis tanaman api-api yang telah diketahui dimanfaatkan
sebagai sumber bahan makanan adalah Avicennia marina, Avicennia
officinalis.
Jenis tanaman ini tersebar di sebagian besar pantai di
Indonesia. Termasuk jenis pionir (pada zonasi terdepan), cepat dan
mudah tumbuh, serta permudaan alaminya sangat cepat, bahkan
diperkirakan tanaman berumur 2 tahun telah mulai menghasilkan
buah. Penggunaan buah tanaman yang telah masak perlu ada
perlakuan, yaitu : pengupasan kulit atau pembuangan kulit,
dicampur dengan abu dapur dan dibilas air bersih, lalu direndam 2 x
24 jam (untuk menghilangkan racun), ditiriskan dan diap
dipergunakan sebagai bahan baku makanan.
Menurut informasi, masyarakat pantai Cilincing Jakarta Utara
masih ada yang memanfaatkan daun tumbuhan api-api yang masih
muda sebagai bahan sayur urap, demikian pula masyarakat pantai di
Jawa Timur.

NIPAH, ATEP (Nypa fruticans)


Tumbuhan ini tergolong jenis tumbuhan penghuni
komunitas hutan mangrove bagian belakang (perbatasan ekosistem
mangrove dengan daratan) Tanaman ini tergolong kelompok
Palmae, buahnya langsung dapat dimakan atau buahnya
dimanfaatkan sebagai bahan baku minuman (Es Buah Nipa termasuk
minuman istimewa pada Restoran di Distrik Taiping, Negeri Perak -
Malaysia)
Selain buahnya dapat langsung dimakan, dari malai buah
juga dapat disadap niranya sebagai bahan baku gula nipa.
Masyarakat Desa Ujung Manik, Kecamatan Kawunganten-Kabupaten
Cilacap, telah mengusahakan tanaman nipa sebagai penghasil gula.
Cara pengambilan nira nipa lebih mudah dibandingkan dengan nira
kelapa, karena tidak perlu dipanjat (tanaman nipah selalu
pendek/perdu), namun kadangkala terkendala oleh air pasang naik.
Rasa gula nipa tetap manis namun agak asin, sedangkan

17
penampilannya sebagaimana gula kelapa. Harga gula nipa lebih
rendah dibandingkan dengan gula kelapa.

WARAKAS (Acrostichum aureum)


Tanaman ini di luar Pulau Jawa seringpula disebut Piyai-
piyai. Bagian tanaman yang dimanfaatkan sebagai makanan adalah
daun muda atau pucuk daun yang masih berwarna kemerahan.
Proses memasak daun warakas tidak jauh beda dengan daun
beluntas, bahkan seringkali dicampur dengan daun beluntas
dijadikan sayur urap.
Seringkali tanaman ini merupakan tanaman gulma bagi
komunitas hutan mangrove, sehingga kehadiran tanaman ini
cenderung untuk dimatikan karena dapat menghambat
perrtumbuhan tanaman utama (Rhizophora, Bruguiera, dsb.)

TUMU, TANCANG (Bruguiera sp.)


Tanaman ini juga terdapat di Sumatera, Jawa, Kalimantan,
Sulawesi, NTB, NTT sampai Irian Jaya. Menurut informasi,
masyarakat Desa Ujung Manik (Cilacap-Jawa Tengah), masyarakat
Kecamatan Kajang (Kabupaten Bulukumba-Sulawesi Selatan), pernah
memanfaatkan buah tanaman Tancang sebagai sumber makanan
alternatif. Bahkan sekitar tahun 1940, masyarakat pantai di Kwala
Sepetang (Distrik Taping, Negeri Perak-Malaysia) juga pernah
memanfaatkan buah tanaman ini sebagai alternatif panga.
Proses penggunaan buah tanaman Tancang, adalah :
pengupasan kulit buah Tancang, buah dipecah (agar cepat lunak bila
dimasak), lalu dimasak dengan air sampai masak betul, air bekas
masak dibuang di tempat aman (beracun), lalu direndam 2 x 24 jam
atau 3 x 24 jam dan airnya tetap dibuang di tempat aman.
Selanjutnya buah Tancang dapat langsung dimasak dicampur
dengan beras (perbandingan 1:1 atau 1:2) dan siap dihidangkan, atau
buah setelah direndam 2-3 hari dapat dikeringkan apabila diperlukan
dalam jangka waktu lama (untuk disimpan)

18
BAKAU (Rhizophora sp.)
Jenis tanaman ini juga tersebar di seluruh wilayah pantai di
Indonesia. Namun sedikit sekali yang menggunakan sebagai bahan
makanan. Masyarakat Kecamatan Kajang (Kabupaten Bulukumba,
Sulawesi Selatan) telah mengenal penggunaan buah tanaman bakau
sejak zaman Kerajaan Gowa (adab 16)
Buah yang dipergunakan sebagai bahan baku adalah buah
yang telah masak/tua. Proses memasak buah dimulai dengan
mengupas kulit bagian luar, selanjutnya kulit bagian dalam dikupas,
dimasak dan direndam 2-3 hari. Selanjutnya kulit bagian dalam
tersebut dipergunakan sebagai campuran makanan (Sayur Ikan)
(informasi makanan dari tanaman Bakau dan Tancang diambil dari
tulisan Rasyid A, 1994 : Pengenalan makanan khas dari hutan
mangrove Sulawesi Selatan).

Namun dalam buku ini hanya akan dijelaskan resep-resep dari jenis
Api-api/Birayo (Avicenia spp), Pidada (Sonneratia spp) dan Nipah
(Nypa fruricans). Hal ini disebabkan masih belum sedikitnya referensi
resep-resep makanan jenis tanaman mangrove lainnya.

W ••• X

19
JENIS-JENIS MAKANAN BERBAHAN BAKU
MANGROVE
Dari hasil pengumpulan data dan informasi yang dilakukan
LPP Mangrove, maka diperoleh beberapa resep makanan yang
berbahan baku mangrove sebagai berikut :

MAKANAN BERBAHAN BAKU BUAH API-API (Avicenia


marina) BIRAYO ( A. officinalis)
Buah Api-api untuk dijadikan bahan makanan harus melalui
proses pengolahan terlebih dahulu. Hal ini dikarenakan di dalam
buah jenis ini mempunyai kandungan toxic yang cukup berbahaya
jika dikonsumsi oleh manusia. Selain itu pengolahan ini
dimaksudkan untuk menghilangkan kadar garam yang terkandung
dalam buah. Namun apabila diolah dengan baik maka buah ini
aman untuk dikonsumsi. Proses pengolahan buah api-api sebelum
dijadikan bahan makanan adalah sebagai berikut :
™ Api-api dikupas kulitnya dibelah menjadi 4 bagian dan dibuang
kapas putihnya
™ Masak air sampai mendidih, masukan api-api sampai terendam
dengan air
™ Masukan abu gosok aduk hingga rata
™ Pegang dengan tangan apabila kelihatan setengah matang
kemudian tiriskan
™ Cuci hingga bersih kulit luarnya hingga kelihatannya berubah
dari warna aslinya
™ Rendam dengan air bersih
™ Ganti air rendaman 5 jam sekali atau apa bila air rendaman terasa
pahit, lakukan terus menerus sampai airnya terasa tawar.
Setelah buah ini diolah baru dapat dijadikan sebagai bahan
baku untuk pembuatan makanan sebagai berikut :

20
Gambar 1.
Beberapa
Makanan/Kue
Berbahan Baku Api-
api atau Birayo

1. BAPAU ISI BIRAYO


Bahan
• Isi Api-api halus ¼ kg
• Terigu 50 gram
• Gula Merah ¼ kg
• Kelapa ¼ butir
• Garam secukupya
• Kulit ¼ kg
• Premifan 1 sendok teh
• Garam

21
Cara pembuatan
• Campurkan bahan isi menjadi satu masukan dalam wajan
• Campurkan terigu dengan permifan dan garam beri sedikit
air
• Uleni/aduk hingga rata
• Bentuk bulat-bulat
• Isi dengan bahan 1
• Diamkan selama +- 30 menit lalu kukus sampai matang

2. KETIMUS API-API
Bahan
• Api halus 500 gram
• Kelapa muda ½ butir
• Tepung Ketan 150 gram
• Gula putih 250 gram
• Vanili
• Garam

Cara pembuatan
• Kelapa dipotong-potong dadu
• Api-api, tepung ketan, gula, garam, vanili
• Campurkan jadi satu masukan kelapa
• Bungkus dengan daun pisang dengan menekuk sisi kiri dan
kanannya
• Kukus dalam langseng

3. DONAT API-API
Bahan
• Api Halus 250 gram
• Trpung Terigu 500 gram
• Gula putih 100 gram
• Telur 1 butir

22
• Mentega 100 gram
• Premifan 1 sendok
• Garam

Cara pembuatan
• Campurkan semua bahan
• Ulen/Aduk sampai tidak lengket ditangan
• Diamkan ± 30 menit
• Setelah mengembang cetak seperti donat
• Lalu digorteng dengan api-api sampai kuning
• Hiasi dengan seres

4. BUBUR SUM SUM API-API


Bahan
• Api halus 300 gram
• Tepung beras 250 gram
• Tepung sagu 150 gram
• Gula merah 250 gram
• Kelapa 1 butir
• Vanili
• Daun pandan
• Garam

Cara pembuatan
• Campur Api-api, tepung beras, tepung sagu, daun pandan
dan beri sedikit garam
• Campurkan air jangan terlalu encer
• Aduk diatas panas api sedang sampai mengental dan tidak
lengket ditangan dinginkan
• Sajikan dengan air gula dan santan

23
5. TUSUK SATE BRAYO
Bahan
• Api halus 500 gram
• Tepung terigu 100 gram
• Gula halus 250 gram
• Minyak goreng secukupnya
• Vanili
• Garam
• Tusuk sate secukupnya

Cara pembuatan
• Campur Api-api, terigu, garam,daun vanili
• Aduk sampai bisa dibentuk bola-bola kecil
• Goreng dengan api sedang
• Setelah dingin tusuk dengan tusukan sate lalu taburi
dengangula halus

6. DADAR BIRAYO
Bahan
Isi :
• Api-api Halus 250 gram
• Kelapa ¼ butir
• Tepung terigu 250 gram
• Gula halus 100 gram
• Garam secukupnya
Kulit :
• Tepung terigu 500 gram
• Tepung sagu 5 gram
• Garam secukupnya
• Minyak goreng

Cara pembuatan
• Campur bahan 1,aduk dalam api sampai kering dan merata
• Campurkan bahan 2, dadar sampai tipis
• Isi dengan bahan 1, bungkus dan hidangkan

24
7. TALAM ASIN API-API
Bahan
• Api-api Halus 500 gram
• Tepung sagu 250 gram
• Kelapa ½ butir
• Udang ebi 100 gram
• Bawang goreng
• Seledri
• Garam

Cara pembuatan
• Bahan 1 : buah api-api dikupas dibuang kapasnya, lalu
dikukus dan rendam dengan air selama 2 malam ( airnya
diganti- ganti)
• Bahan 2 : Kelapa diparut diperas dan diambil santannya
kemudian dicampurkan kedalam tepung sagu serta garam
secukupnya.
• Bahan 1 setelah dihaluskan campurkan dengan bahan 2
diaduk sampai merata
• Masukan dalam loyang dan dikukus hingga matang taburi
atasnya dengan bawang goreng, seledri dan udang ebi

8. DAWET API-API 1
Bahan
• Api-api Halus 250 gram
• Sagu aren 100 gram
• Tepung ketan
• Gula merah 150 gram
• Nangka
• kelapa

Cara pembuatan
• Campur api-api denga tepung ketan aduk sampai rata
• Siapkan plastic untuk alas
• Bentuk lebar tipis potong kecil-kecil panjang seperti cendol

25
• Rebus dalam air mendidih
• Angkat setelah mengapung
• Taruh dalam air putih matang
• Sajikan dengan santan dan air gula merah yang di beri
potongan nangka

9. DAWET AYU BUAH BRAYO 2


Bahan
• 1 ½ ons brayo yang sudah dihaluskan
• 4 sendok makan tepung sagu aren
• 1 ½ gula merah
• 1 gelas santan
• 4 lembar daun jeruk purut
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
Brayo, tepung aren aduk sampai rata. Jerang air secukupnya.
Setelah mendidih gulungan adonan di atas air yang mendidih.
Setelah mengapung angkat dan taruh di air dingin yang sudah
matang. Gula merah, santan encer, daun jeruk purut rebus
sampai kental, lalu angkat. Panaskan santan yang kental lalu
angkat. Dawet, gula, santan masukkan ke dalam gelas. Bubuhi
dengan es batu lalu siap dihidangkan.

10. WAJIT API-API


Bahan
• Api-api halus 250 gram
• Tepung ketan
• Gula merah 150 gram
• Garam
• Kelapa
• Daun jeruk
• Kertas pembungkus

26
Cara pembuatan
• Campur api-api halus, kelapa dan kentang yang sudah di
bubuhi garam dan gula merah serta daun jeruk
• Aduk sampai merata kemudian bungkus dalam keadaan
panas

11. PUTRI MALU API-API


Bahan
• Api-api halus 500 gram
• Tepung sagu 500 gram
• Tepung ketan
• Gula putih secukupnya
• Pisang nangka
• Kelapa ½ butir
• Garam
• Air secukupnya
Cara pembuatan
• Campur air dengan api-api halus dan tepung sagu dan beri
sedikit gula dan garam aduk sampai rata
• Bungkus pisang nangka diadonan
• Setelah terbungkus rapat bungkus lagi dengan daun pisang
• Lalu kukus hingga matang setelah dingin potong dan beri
kelapa parut.

12. PUTRI AYU API-API


Bahan
• Api-api halus 100 gram
• Tepung terigu 150 gram
• Gula putih 150 gram
• Telur 3 gram
• Kelapa ½ butir
• Pasta pandan
• Garam

27
Cara pembuatan
• Kocok telur dengan gula sampai mengembang masukkan air
santan dan garam
• Masukkan api-api dan terigu
• Cetak dengan cetakan yang sudah dilapisi kelapa
• Kukus dalam langseng selama ±15 menit

13. KUE BUGIS API-API


Bahan
• Api-api halus 250 gram
• Tepung ketan 100 gram
• Gula merah 150 gram
• Kelapa ¼ butir
• Garam
• Daun pisang

Cara pembuatan
• Bahan 1 : campur api-api, kelapa dan gula dan garam beri
sedikit tepung ketan aduk dan panaskan dengan api kecil
sampai mongering dan bias di bentuk.
• Bahan 2 : Campurkan tepung ketan dengan air santan hangat
aduk hingga rata dan bias di ulenin/diaduk
• Beri isi bahan 1 dengan bahan 2 bungkus dengan daun pisang
kukus hingga matang

14. GANASTORI API-API


Bahan
• Api-api halus 250 gram
• Tepung terigu 100 gram
• Gula 150 gram
• Kelapa ½ gram
• Garam
• Minyak goreng

28
Cara pembuatan
• Campur api-api , gula dan garam dan tepung terigu, kelapa
dan aduk sampai menjadi satu bentuk adonan dan dibentuk
bulat pipih.
• Buat adonan terigu yang dicampur sedikit gula dan garam,
kemudian goreng dengan api yang sedang.

15. JALA BIA API-API


Bahan
• Api-api Halus 250 gram
• Tepung Terigu 100 gram
• Gula Merah 150 gram
• Gula Putih
• Garam
• Minyak goreng

Cara pembuatan
• Campur Api-api, gula dan garam aduk hingga rata bentuk
adonan seperti donat
• Goreng dengan api sedang
• Panaskan gula merah dan gula putih masak hingga
mengental masukan donat aduk sampai mengering dengan
api kecil

16. TALAM MANIS API-API


Bahan
• Api- api Halus 500 gram
• Tepung sagu 250 gram
• Gula
• Kelapa ½ butir
• Udang ebi 100 gram
• Bawang goreng

29
• Seledri
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
• Bahan 1 : buah api-api dikupas dibuang kapasnya, lalu
dikukus dan direndam dengan selama 2 malam (air diganti-
ganti) campurkan
• Bahan 2 : Kelapa diparut diperas dan diambil santannya
kemudian dicampurkan ke dalam tepung sagu serta garam
dan gula.
• Bahan 1 : setelah dihaluskan campurkan dengan bahan 2
diaduk sampai merata
• Masukan dalam loyang dan dikukus hingga matang taburi
atasnya dengan bawang goreng, seledri dan udang ebi.

17. BOLA MANIS API-API


Bahan
• Api-api Halus 500 gram
• Tepung Terigu 200 gram
• Gula Putih 200 gram
• Kelapa ¼ butir
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
• Campur Api-api, tepung terigu, kelapa parut, dan garam
aduk hingga rata
• Bentuk bola-bola kecil
• Goreng dengan api sedang sampai berwarna kuning.
• Dinginkan sebentar
• Gulingkan kue ke dalam gula halus

30
18. BIJI SALAK API-API
Bahan
• Api-api Halus 500 gram
• Tepung Sagu 150 gram
• Gula Merah 300 gram
• Kelapa ½ butir
• Vanili 1 bungkus
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
• Campur Api-api, tepung sagu, garam dan vanili aduk
• Bentuk seperti biji salak
• Rebus dalam air mendidih
• Setelah mengapung angkat masukan kedalam air gula yang
telah dimasak
• Hidangkan dengan santan kental

19. GEMBLONG API-API 1


Bahan
• Api- api Halus 500 gram
• Tepung Terigu 200 gram
• Gula Putih 200 gram
• Kelapa ¼ butir
• Garam secukupnya
• Minyak Sayur

Cara pembuatan
• Campur Api-api, tepung terigu, kelapa parut, dan garam
aduk hingga rata
• Bentuk bola-bola kecil
• Goreng dengan api sedang sampai berwarna kuning
• Dinginkan sebentar
• Gulingkan kue kedalam gula halus

31
20. GEMBLONG API-API 2
Bahan
• 250 gram api-api
• 50 gram terigu
• 350 gram kelapa parut
• 250 gram minyak sayur
• 50 gram gula merah
• 2 sendok makan gula putih
• garam secukupnya
• air secukupnya

Cara pembuatan
Api-api dikukus lalu haluskan. Campur api-api halus, terigu,
kelapa parut, garam dan air hingga rata. Pipihkan semua adonan
setebal 1 cm kemudian potong belah ketupat. Panaskan minyak
goreng lalu digoreng sampai berwarna kuning. Masak gula putih
dan gula merah dengan sedikit air. masukan kue ke dalam gula,
aduk sampai gula mengering. Dinginkan dan siap dihidangkan.

21. PUDING API-API 1


Bahan
• Api-api Halus 200 gram
• Agar-agar 2 bungkus hijau
• Gula Putih 400 gram
• Santan Kelapa Kental
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
• Blender Api-api dengan 1 air gelas air santan, Tepung Terigu,
Tepung Ketan, Kelapa parut, dan garam aduk hingga jadi
satu
• Campurkan semua bahan masak sampaimendidih
• Cetak dengan cetakan puding

32
22. PUDING API-API 2
Bahan
• 300 gram api-api
• 400 gram gula pasir
• 5 gelas santan kental
• 2 butir telur ayam
• 2 bungkus agar-agar
• ½ sendok teh vanili
• garam secukupnya

Cara pembuatan
Api-api kukus dan haluskan. Gula pasir, santan dan agar-agar
dimasak sampai mendidih. Masukan api-api yang dihaluskan.
Masukan kocokan telur ayam, aduk hingga rata. Tuang adonan
dalam cetakan/loyang.

23. LUMPIA API-API


Bahan
• Api-api Halus 500 gram
• Kulit Lumpia
• Wortel 100 gram
• Udang 100 gram
• Bumbu
• Merica
• Bawang putih
• Bawang Merah
• Gula Putih 200 gram
• Garam secukupnya
• Minyak Goreng

Cara pembuatan
• Potong Wortel berbentuk dadu, haluskan bumbu
• Kupas udang dari kulitya
• Tumis bumbu masukan wortel, udang, api-api beri sedikit air
• Masak sampai mengering dan matang

33
• Ambil selembar kulit lumpia isi dengan tumisan
• Goreng dengan api sedang sampai matang

24. WIJEN API-API


Bahan 1
• Api-api Halus 300 gram
• Tepung Ketan 250 gram
• Tepung Terigu 75 gram
• Wijen 100 gram
• Air
Bahan 2
• Api-api Halus 200 gram
• Gula Putih 100 gram
• Kelapa ¼ butir
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
• Campurkan Bahan kulit diberi air hangat aduk sampai
dibentuk bola-bola kecil
• Isi bulatan bola-bola kecil dengan bahan 2 keumudian
gulingkan dalam wijen lalu digoreng sampai kekuning-
kuningan

25. PUTU MAYANG


Bahan
• Api-api Halus 250 gram
• Tepung Sagu 150 gram
• Gula Merah 500 gram
• Kelapa
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
• Campur api-api, tepung sagu, garam, cetak dengan cetakan
putu mayang

34
• Kukus jangan ditumpuk
• Hidangkan dengan kelapa parut

26. BOLU AGAR-AGAR BIRAYO


Bahan
• Terigu ¼ kg
• Telur 4 butir
• Gula pasir ¼ kg
• Agar-agar 1 bungkus
• Vanili ½ sendok teh
• Baking powder ½ sendok teh
• TBM ½ sendok teh
• Pasta pandan secukupnya
• Margarin 1 sendok sayur
• Birayo ¼ ons yang dihaluskan

Cara pembuatan
• Gula putih, baking powder, TBM, telur dan vanili dicampur
menjadi satu lalu dikocok hingga mengembang. Setelah
mengembang masukan birayo, aduk hingga rata.
• Masukkan terigu kira-kira ½ gelas dan simas yang sudah
dipanaskan lalu diberi pasta pandan kemudian dipanggang,
lalu didinginkan.
• Larutkan agar-agar, gula dan air sebanyak 3 gelas, didihkan,
kira-kira hangat-hangat kuku lalu siramkan di atas bolu yang
sudah didinginkan. Setelah dingin, siap dihidangkan.

27. BOLU BRAYO


Bahan
• 4 butir Telur
• 2 gelas Gula Putih
• 1 gelas Brayo
• 1 bungkus Vanili
• 1 sendok makan Margarin

35
Cara pembuatan
Campurkan gula, telur dan vanili kemudian kocok sampai
mengembang. Setelah adonan mengembang siapkan loyang yang
sudah diolesi mentega, tuang adonan bolu brayo ke dalam loyang
lalu dikukus selama 15/20 menit.

28. BOLU BUAH API-API 1


Bahan
• 250 gram buah api-api
• 250 gram terigu
• 8 butir telur
• 1 sendok teh pasta
• 1 sendok teh soda kue
• 1 sendok teh vanili
• 250 gram mentega

Cara pembuatan
telur dan gula kocok sampai mengembang. kemudian masukkan
buah api-api dan terigu beserta pasta, soda kue, mentega dan
vanili. Setelah itu masukkan ke dalam loyang kemudian dibakar.

29. BOLU API-API 2


Bahan
• 200 gram api-api
• 4 butir telur ayam
• 200 gram gula pasir
• 100 gram terigu
• 100 gram margarin
• ½ sendok teh vanili

Cara pembuatan
Kukus api-api dan haluskan. Kocok kuning telur dan gula
hingga rata. Kocok putih telur hingga kaku. Campurkan semua
bahan dan masukkan terigu dan api-api halus dan vanili.

36
Masukan margarin yang sudah dicairkan. masak dalam oven
dengan api kecil.

30. AGAR-AGAR BUAH BRAYO


Bahan
• 2 ons buah brayo yang sudah dihaluskan lalu gulung
• 1 gelas gula putih
• 1 bks agar-agar warna hijau
• ¼ bt kelapa di parut
• garam secukupnya

Cara pembuatan
Gula putih, agar-agar, santan (2 gelas) dicampur dan aduk
sampai rata. Panaskan. Lalu brayo di parut di atas wajan agar-
agar yang sedang dimasak. Setelah matang angkat dan
dinginkan. Siap dihidangkan

31. ONDE-ONDE TELEPON API-API 1


Bahan
• Api-api Halus 500 gram
• Tepung Sagu 150 gram
• Gula Merah 200 gram
• Kelapa ½ butir
• Garam secukupya
• Vanili

Cara pembuatan
• Campur Api-api denga Tepung sagu dan garam
• Bentuk bola-bola dan isi dengan gula merah dikukus sampai
masak
• Onde-onde yang sudah matang dikukus dengan kelapa yang
sudah diparut

37
32. ONDE-ONDE BIRAYO 2
Bahan
• ½ kg Birayo yang dihaluskan
• ¼ kg sagu
• ¼ kg Gula merah
• ½ butir kelapa parut yang sudah dikukus
• Air matang secukupnya

Cara pembuatan
Api-api dikukus lalu haluskan. Campur api-api halus, sagu,
garam dan air. Aduk hingga rata. Bentuk adonan bulat-bulat, isi
dalamnya dengan gula yang telah di potong halus. Rebus
dengan sir mendidih sampai mengambang. Angkat kue, tiriskan
dan gulingkan dalam kelapa parut. Hidangkan.

33. KUE CANDIL BIRAYO


Bahan
• 1 kg Brayo
• ¼ kg Sagu
• ¼ kg Gula Merah
• ½ butir Kelapa Tua

Cara pembuatan
Buah brayo ditumbuk halus lalu dicampur dengan sagu, setelah
itu dibuat bulatan-bulatan kecil. Panaskan gula dan santan
didihkan bersama daun pandan lalu campur bulatan-bulatan
brayo tadi ke dalam air santan dan gula, setelah mendidih
diangkat dan siap dihidangkan.

34. KUE COMBRO BIRAYO


Bahan
• 300 gr Buah Api-api
• 1 Batang daun bawang

38
• 1 buah oncom
• 2 buah cabe merah
• 3 buah cabe rawit
• 3 siung bawang merah
• 100 gr terigu
• 2 sendok makan mentega
• daun seledri secukupnya
• garam secukupnya
• udang secukupnya
• penyedap masakan secukupnya

Cara pembuatan
Buah Api-api dikupas sampai bersih, lalu direbus dan dicampur
dengan abu dapur sampai merata, selanjutnya dicuci sampai
bersih, untuk selanjutnya direndam air dalam bak/paso selama 2
(dua) hari, dan airnya diganti-ganti, sesudah itu ditiriskan lalu
dimasak/dikukus sampai matang selanjutnya ditumbuk
dicampur bahan-bahan yang sudah ditubuk sampai halus, lalu
diadoni dan dicetak agak memanjang besar, lalu digoreng
sesudah diangkat siap dihidangkan.

35. URAP API-API


Bahan
• 250 gram api-api
• 100 gram kelapa parut
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
Kukus api-api sampai matang. Kukus kelapa parut. Campur
keduanya dengan garam lalu hidangkan.

36. KERIPIK MANIS BUAH API-API


Bahan
• 500 gram api-api

39
• 150 gram gula pasir
• air secukupnya
• ¼ kg minyak sayur

Cara pembuatan
Api-api dikukus lalu dijemur hingga kering. Panaskan minyak
lalu goreng hingga matang. Masak gula dengan sedikitt air
masukan api-api yang telah digoreng, aduk sampai gula kering.
Dinginkan.

37. KERIPIK ASIN BUAH API-API


Bahan
• 50 gram api-api
• ¼ kg minyak sayur
• garam secukupnya

Cara pembuatan
Keripik asin sama dengan membuat keripik manis bedanya
setelah digoreng taburi garam halus sesuai selera.

38. KRIPIK ASIN MANIS API-API


Bahan
• Api-api Kering 500 gram
• Gula Merah 150 gram
• Gula Putih
• Garam
• Minyak goreng

Cara pembuatan
• Api-api digoreng sampai matang beri sedikit garam halus
• Panaskan gula merah dan gula putih masak sampai
mengental masukan keripik aduk sampai mengering dengan
api kecil.

40
39. KOLAK BRAYO
Bahan
- ¼ Brayo matang
- ¼ Sagu
- ¼ kg Gula putih
- 1 butir kelapa
- 2 lembar daun pandan

Cara pembuatan
Brayo diaduk dengan sagu hingga rata. 1 liter air santan direbus
dengan gula, didihkan bersama dengan daun pandan. Masukkan
brayo aduk-aduk hingga merata. Didihkan, angkat, tambahkan
santan kental yang sudah dimasak. Siap dihidangkan.

MAKANAN BERBAHAN BAKU BUAH


PIDADA (Sonneria caseolaris, S. alba)

1. SIRUP PIDADA
Bahan
• Daging buah pidada 300 gram
• Gula putih 500 gram
• Garam secukupnya
• Air 1 liter
• Vanili
Gambar 2. Minuman Jus
Pidada
Cara pembuatan
Masak semua bahan sampaiwarnanya agak kekuning-kuningan
dan mengental menjadi ½ liter

2. JUS PIDADA
Bahan
• Daging pidada 300 gram
• Gula putih 300 gram

41
• Sprite
• Es Batu

Cara pembuatan
• Blender 2 sendok daging buah pidada,
• Tambahkan gula putih dan es batu yang sudah dihancurkan
dan diberi sprite secukupnya

3. WAJIT PIDADA 1
Bahan
• Daging pidada 500 gram
• Gula putuh 1 kg
• Plastik pembungkus

Cara pembuatan
• Campurkan daging pidada dengan gula masak dengan api
sedang sampai warnanya kecoklatan dan agak mengental
• Bungkus selagi masih panas

4. WAJIT PIDADA 2
Bahan
• 18 buah pidada yang sudah masak
• ½ kg gula putih
• 1 gelas tepung sagu aren
• 1 bks agar-agar warna merah

Cara pembuatan
Buah pidada dikupas dan bijinya sebagian dibuang. Sagu aren
dicampur dengan 2 gelas lalu disaring. Gula putih, buah pidada,
cairan sagu aren diaduk sampai rata lalu panaskan. Setelah
setengah matang bubuhi agar-agar aduk-aduk sampai rata.
Setelah matang angkat dan bungkus pakai plastik dan siap
dihidangkan.

42
5. DODOL PIDADA 1
Bahan
• Daging pidada 600 gram
• Gula putih 1 kg
• Tepung ketan 1 ½ kg
• Kelapa 2 butir

Cara pembuatan
• Campurkan daging pidada dengan tepung ketan diaduk jadi
satu dengan air santan hingga merata kemudian dimasak
• Masukan air perasan pidada dan gula merah yang sudah
dikentalkan kedalam adonan kemudian diaduk-aduk
• Setelah matang dinginkan kemudian potong-potong sesuai
selera

6. DODOL PIDADA 2
Bahan
• Tepung beras 1 bungkus
• Tepung ketan ¼
• Gula merah 1 ½ kg
• Kelapa 2 butir
• Pidada secukupnya

Cara pembuatan
Tepung beras dan tepung ketan dicampur dan diaduk jadi satu
dengan air santan hingga rata. Masukkan pidada yang sudah
disaring dan diambil perasan airnya saja, lalu tambah gula merah
yang sudah dikentalkan, aduk sampai matang. Setelah matang
lalu didinginkan dan siap dihidangkan.

7. BOLA ASAM MANIS PIDADA


Bahan
• Daging pidada 600 gram
• Tepung Gula

43
• Gula putih 1 kg

Cara pembuatan
• Campurkan daging pidada dengan tepung gula
• Masak sampai warnanya agak kekuning-kuningan
• Tuangkan dalam wadah
• Setelah dingin bentuk seperti bola-bola lalu digulingkan
dengan gula putih sambil ditekan agar menyatu dengan gula

8. PERMEN BUAH PIDADA


Bahan
• 10 buah Pidada
• ½ kg Gula Putih
• 1 bungkus Agar-agar

Cara pembuatan
Pidada, gula dan agar-agar dicampur dan dimasak, aduk-aduk
sampai mengentan setelah itu dicetak atau dibungkus pakai
kertas atau plastik.

9. LEMPOK BUAH PIDADA


Bahan
• 1 kg buah pidada matang yang sudah dikupas
• ½ kg gula putih
• ½ kg gula merah
• 1 bks vanili
• ½ sendok teh garam
• 3 liter air

Cara pembuatan
Buah pidada dikupas, ambil dagingnya lalu cuci dengan air
dingin yang bersih. Kemudian buah pidada yang sudah bersih di
campur dengan air lalu blender. Setelah selesai lalu disaring agar

44
biji terpisah. Perasan air pidada campur dengan gula, vanili,
garam. Masukkan dalam panci dan jerang sambil diaduk
menjadi kental. Angkat adonan kemudian bentuk onde-onde
yang ditabur gula putih. Bungkus dengan plastik dengan
menggunakan kelopok bunga sebagai pembungkus.

MAKANAN BERBAHAN BAKU WARAKAS (Acrostichum


aureum)

1. URAP DAUN WARAKAS DAN DAUN BELUNTAS


Bahan
• 5 ikat Daun
Rakas/Warakas
• 5 ikat Daun Beluntas
• 1 buah Kelapa
• 10 biji Cabe Merah
• 10 biji Cabe Rawit
• Gula Merah
secukupnya
• Garam secukupnya
Gambar 3. Makanan
Berbahan Baku Warakas
Cara pembuatan
Daun rakas dan daun beluntas direbus lebih dahulu, kemudian
kelapa diparut. Cabe merah, cabe rawit, kelapa, gula merah dan
garam ditumbuk, setelah itu dibungkus dengan daun pisang
kemudian dikukus hingga matang. Setelah itu dicampur menjadi
satu dengan daun rakas dan daun beluntas yang telah direbus,
aduk sampai rata.

45
MAKANAN BERBAHAN BAKU NIPAH/ ATEP (Nypa fruticans)

1. KUE WAJIK BUAH ATEP


Bahan
• 10 buah Buah Atep
• ¼ kg Gula Merah
• 2 sendok makan Gula Putih
• 1 ruas jari Jahe
• Kelapa (sebesar ibu jari)

Cara pembuatan
Buah atep dikupas lalu diparut. Gula merah direbus lalu
disaring, jahe diparut. Seluruh bahan dicampur jadi satu dan
diberi garam secukupnya

2. KOLAK BUAH NIPA


Bahan
• Buah Atep
• ¼ juring Kelapa
• ¼ kg Gula merah
• Garam secukupnya

Cara pembuatan
Buah atep direbus lebih dahulu, kelapa diparut diambil
santannya kemudian diberi gula merah dan garam secukupnya.

W ••• X

46
PEMANFAATAN TUMBUHAN NIPAH (Nypa
fruticans) SEBAGAI SALAH SATU SUMBER
PENDAPATAN MASYARAKAT

Sebagai Ekosistem Hutan yang unik yaitu merupakan


perpaduan antara ekosistem darat dan Ekosistem Perairan, Hutan
Mangrove mempunyai peranan yang sangat penting terutama bagi
kehidupan masyarakat sekitarnya dengan memanfaatkan produksi
yang ada didalamnya, baik sumberdaya kayunya maupun
sumberdaya Biota Air ( udang, kepiting, ikan ) yang biasanya hidup
dan berkembang biak di hutan mangrove.
Kegiatan pemanfaatan hutan mangrove yang dilakukan oleh
mereka terutama masyarakat Desa Batu Ampar, Kecamatan Batu
Ampar Kabupaten Pontianak, Kal - Bar telah berlangsung cukup
lama dan pada kenyataannya cukup membantu dalam menghidupi
masyarakat setempat. Pemanfaatan hutan mangrove oleh
masyarakat yang selama ini dilakukan terbatas pada pemanfaatan
kayu bakau sebagai bahan baku arang.
Disamping komoditi arang bakau (kayu mangrove), masih
terdapat potensi komoditi lain yang dapat dikembangkan
pemanfaatannya, baik secara langsung maupun tidak langsung (gula
nipah, atap daun, kepiting ,ikan , udang, serta wisata alam) Sebagai
salah satu komponen ekosistem hutan mangrove, pohon nipah ( 30 %
di hutan mangrove P. Panjang) sebenarnya mempunyai peranan /
manfaat yang cukup besar bagi kehidupan masyarakat sekitar hutan.
Namun saat ini, pemanfaatan pohon nipah baru terbatas pada
pemanfaatan daun sebagai bahan atap rumah dan dibeberapa daerah
tertentu nira nipah dijadikan sebagai bahan baku gula. Bahkan di
HPH yang bergerak dalam hutan mangrove , pohon nipah ini
cenderung akan dimusnahkan. Berlatar belakang pada pemikiran
tersebut, melalui kegiatan uji coba pengelolaan hutan mangrove oleh
masyarakat Batu Ampar, mencoba mencari manfaat lain dari pohon
nipah selain manfaat yang sudah ada serta dinilai memiliki potensi

47
ekonomi yang cukup sebagai tambahan sumber pendapatan
masyarakat. Kegiatan ini dilakukan melalui penggalian informasi
potensi yang langsung dari masyarakat.
Dari hasil kegiatan tersebut diperoleh informasi tentang
manfaat lain dari pohon nipah, selain manfaat nipah yang selama ini
sudah ada (gula nipah dan atap nipah ) Bentuk hasil pemanfaatan
tersebut adalah :

GARAM NIPAH
Bahan yang digunakan adalah pelepah nipah yang yang
sudah tua, biasanya pelepah yang sudah diambil daunnya, dan jika
dipotong daging pelepahnya berwarna kemerahan (semakin
kemerahan kadar garam semakin tinggi) pada prinsipnya, proses
pembuatan garam nipah ini adalah proses pencucian atau pemisahan
kadar garam yang terkandung dalam pelepah nipah, yang
terabsorbsi selama nipah tersebut hidup. Proses pembuatannya
dimulai dari:
• Pengambilan bahan baku berupa pelepah nipah yang sudah tua
sesuai kebutuhan.
• Pelepah yang sudah diambil selanjutnya dibakar sampai menjadi
abu.
Setelah pelepah menjadi abu, kemudian abu tersebut diayak
untuk memisahkan antara abu nipah sama abu/sisa kayu bakar.
Abu nipah biasanya rasanya asin dan abunya lembut.
• Proses selanjutnya adalah prosen pencucian yaitu : setelah
diperoleh abu nipah kemudian disiram oleh air, bisa air tawar,
bisa juga air asin. Sampai abu tersebut larut kemudian larutan
tersebut disaring untuk diambil airnya saja (air yang diambil
untuk dijadikan garam jika tersusun air tersebut sudah bening)
Proses pencucian dihentikan jika abu nipah tersebut sudah tidak
asin lagi (apabila air yang digunakan adfalah air tawar, atau
dipandang air tampungan sudah cukup banyak jika air yang
digunakan air asin)

48
• Setelah air saringan diperoleh, kemudian air tersebut dipanaskan
di atas penapian, sampai airnya menguap dan diperoleh kristal
garam.
• Hasil garam yang diperoleh jika dibandingkan antara garam yang
dicuci dengan air tawar dan air laut, ternyata lebih bagus air
tawar yaitu lebih putih, bersih dan rasanya tidak kalat,
sedangkan air asin kurang bersih, agak kalat dan cepat mencair.
Dari 7 pelepah nipah yang digunakan dalam uji coba
pembuatan garam, diperoleh garam sebanyak 1,2 kg atau rata-rata
menurut pengukuran dari 100 pelepah biasanya diperoleh garam
sebanyak 20 kg.

ANYAMAN NIPAH
Potensi dari pohon nipah selain dibuat garam adalah
dimanfaatkan untuk dibuat anyaman (kerajinan tangan) seperti yang
biasa ditemukan di pasaran, tetapi di pasaran biasanya
menggunakan rotan. Adapun bahan yang digunakan untuk
pembuatan anyaman adalah :
• Lidi (batang dau nipah) yang umurnya sdah cukup ( tidak tua
dan tidak begitu muda ) diambil sesuai dengan kebutuhan.
• Cara pembuatan anyaman dikerjakan seperti layaknya bahan dari
rotan, yang biasanya dibuat keranjang, alas priok, bakul kecil,
tempat pena, sapu lidi dll.
Disesuaikan dengan selera atau pesanan. Hanya saja kesulitan
dalam pembuatan anyaman tersebut, adalah lidi (batang daun nipah)
tidak sama ukuran, baik panjang ataupun ukuran besar dan kecilnya
sehingga untuk membuat anyaman pada ukuran yang lebih besar
agak sulit , memerlukan lidi yang besar dan panjang. Untuk mencari
lidi tersebut sulit ditemukan / jarang ada.

GULA NIPAH
Pemanfaatan Nipah yang dijadikan Gula Nipah untuk
masyarakat Desa Batu Ampar sampai saat ini belum diketahui.
Tetapi sudah pernah dimanfaatkan untuk dijadikan Gula Nipah
didaerah PAKET (desa) dengan mendirikan pabrik untuk

49
pengolahannya. Hingga saat ini sudah tidak berjalan lagi. Bahan
baku Gula tersebut berasal dari Nira Nipah yang diolah sehingga
menghasilkan gula.
Sejarah dan latar Belakang
Pengolahan gula nipah yang dilakukan oleh masyarakat di
Desa Ujung Manik, Kecamatan Kawung Anten Kabupaten Cilacap
diawali dengan pemberian pelatihan yang diselenggarakan oleh
Dinas Perindustrian Kabupaten Cilacap tahun 1993. Dari Desa Ujung
Manik diwakili oleh 3 orang yang merupakan perintis untuk
memberi pelatihan lanjutan kepada masyarakat. Pada awal-awal
pelaksanaan hampir seluruh masyarakat melaksanakan pembuatan
gula nipah (± 30 KK) tercatat dusun lain yang masih memiliki areal
nipah juga mengusahakan gula nipah seperti desa Dusun Banjar Sari
dan Dusun Kali Rasa. Pada saat sekarang pengrajin gula nipah
hanya tinggal 8 KK di Ujung Manik. Penyusutan jumlah pengrajin
dikarenakan harga yang masih relatif murah dan juga pemasarannya
yang masih hanya di pasar sekitar (Pasar Parit), disamping itu
rasanya yang masih ada rasa asinnya, sehinggga konsumen gula
nipah masih cenderung meilih gula kelapa.
Pekerjaan pembuatan gula kelapa dijadikan sebagai pekerjaan
sampingan, umumnya masyarakat di areal studi adalah sebagai
petani dan berkebun. Hasil lain nipah yaitu pembuatan atap daun
nipah, kolak buah nipah dan pelepah sisa daun nipah dimanfaatkan
untuk kayu bakar.
Pengelolaan Gula Nipah
Peralatan dan Bahan
Peralatan :
- Penderesan (sabit dan parang)
- Pemasakan (wajan/kuali, sendok)
- Pendinginan (Mangkok bambu dengan D = 15 cm
Bahan-bahan :
- Zodium metabilisulphite, Gunanya untuk mengkristalkan air
nipah saat berlangsung penderesan

50
- Kayu bakar, Gunanya untuk memasak air nipah sekitar 0,1 M3
Teknik Pengolahan Gula Nipah
™ Pembersihan
™ Penderesan
™ Pemasakan
™ Pendinginan
‰ Penyiapan tandan
™ Pembersihan tandan, dilakukan - 45 hari penderesan
™ Pengolesan lumpur, dilakukan untuk mengindari peretakan
dari sinar matahari pada tandan siap deres
™ Penggoyangan, dilakukan 3 kali seminggu yaitu kekiri dan
ke kanan juga ke atas dan kebawah masing-masing sebanyak
12 kali. Penggoyangan dilakukan untuk melemaskan dan
melenturkan urat-urat tandan.
™ Pemukulan tandan siap deres, dilakukan - 2 minggu
penderesan, dilakukan 64 kali sebanyak 2 kali sehari untuk
memperlancar dan melemaskan tandan siap deres agar lebih
cepat keluar airnya.

Gambar 4. Tandan nipah siap deres

Gambar 5. Pembersihan Gambar 6. Pemberian


tandan siap deres lumpur tandan siap deres

51
Gambar 7 . Proses penggoyangan
tandan nipah siap deres

Gambar 8. Proses pengambilan air nipah/penderesan

‰ Penderesan
Ditandai mulai hilangnya bintik hitam runcing pada buah
menandakan tandan nipah siap untuk dideres. Pendseresan
diawali dengan pembersihan dan penyiraman tandan selanjutnya
dimulai pemotongan tandan dari bagian bawah tepatnya pada
buku ke-1 bagian ujung dekat tandan. Setelah itu diikatkan
kantong paklstik (ukuran 1 aatau 2 kg) untuk menampung air
nipah. Pada palstik sebelum diikatkan terlbih dahulu dibubuhi
zat zodium metabolisulphite sekedarnya, gunanya untuk dapat
lebih mengkristalkan air nipah.

‰ Pembaharuan Penderesan
Pembaharuan penderesan dilakukan 2 kali sehari yaitu
pagi dan sore hari. Rata-rata hasil penampungan air nipah 0,5-2
Kg.

52
‰ Permasakan
Setelah air nipah terkumpul sekitar 30 batang, dilakukan
pemasakan air nipah dalam kuali/wajan tanpa campuran lain
secara terus-menerus selam 3 jam dengan api yang hidup terus
dan digodok dengan sendok sampai menjadi gula. Banyak nya
kebutuhan bahan bakar dalam sekali pemasakan kurang lebih 0,1
m3 atau setara dengan Rp 2.000. Umumnya kayu dibakar diambil
dari hutan alam atau dibeli dari pengumpul kayu bakar. Adapun
hasil pemasakan gula nipah sekitar 4-5 Kg.
‰ Pendinginan
Setelah dilakukan pemasakan maka proses selanjutnya
adalah pencetakan pada cetakan bambu, selanjutnya didinginkan
selam 1 jam.
Pemasaran
Pemasaran gula nipah dari desa Ujung Manik hanya terbatas
pasar sekitar lokasi engan harga Rp. 2000 - Rp 3.000,-.

ATAP DAUN NIPAH


Pemanfaatan daun nipah untuk dijadikan atap rumah
dilakukan sudah cukup lama oleh masyarakat batu ampar. Untuk
produksi diperkirakan dalam 1 hari kerja bisa menghasilkan 100
keping atap daun ukuran 2 - 3 m. Dalam memperoleh atap daun di
wilayah batu ampar tidak begitu sulit, sehingga masyarakat banyak
yang mengusahakannya. Harga jual atap daun tersebut ukurun 2-3
m dijual di tempat dengan harga Rp 300/keping. Proses
pembuatannya daun nipah disusun dan dijahit dengan satu belahan
kayu Nibung.

MANISAN BUAH NIPAH


Manisan nipah dibuat dari buah nipah yang dikategorikan
masih muda (agak matang) Setelah buah-buah nipah itu dipetik dan

53
dikupas kulitnya lalu direndam selama 3 hari dengan air masak
ditambah kayu manis dan cengkih untuk bahan pengawet dan
aroma, kemudian dimasak dengan air gula. Selain jadi manisan juga
dapat dicampur dengan hidangan es sirup.

ES BUAH NIPAH
Di Malaysia (Negeri Perak, Taiping), buah nipah
dimanfaatkan sebagai bahan baku minuman es buah nipah, dan
tergolong menu spesial. Buah nipah muda dikupas dan daging
buahnya dipergunakan sebagai bahan utama es buah nipah.

KOLAK BUAH NIPAH


Di Pantai Timur Sumatera Utara (Langkat-Deli Serdang) pada
bulan puasa ramadhan, masyareakat memanfaatkan buah nipah
muda sebagai bahan baku makanan kolak. Proses pembuatannya
cuykup mudah, yakni : buah nipa muda dikupas dan diambil daging
buahnya, selanjutnya siap untuk dimasak (dimasukkan) kedalam
adonan kolak (air, gula, santan)
Pemanfaatan nipah yang dilakukan oleh masyarakat hingga
saat ini yang dijalankan hanya dimanfaatkan sebagai atap daun saja.
Pemanfaatan untuk garam, gula nipah, anyaman dan manisan belum
dilakukan. Padahal semua jenis pemanfaatan tersebut merupakan
prospek atau bisa menunjang kebutuhan, baik ekonomi rumah
tangga maupun industri kecil rumah tangga. Hanya saja masyarakat
belum mengetahui cara memanfaatkan sehingga hal tersebut
merupakan kendala. Maka dalam hal ini diperlukan adanya
pembinaan/penyuluhan/bimbingan mengenai pemanfaatan nipah,
yang pada suatu saat merupakan komoditi yang bersifat tradisional,
bisa dioleh dengan cara modern dan menimbulkan daya tarik
konsumen (permintaan pasar), dengan harga yang sesuai.

54
KANDUNGAN GIZI MAKANAN BAHAN BAKU
TUMBUHAN MANGROVE

Khusus kajian kandungan gizi makanan bahan baku


tumbuhan mangrove dibawah ini merupakan hasil tulisan Sebtianus
Rumaseuw (1990) Sebagai salah satu sumber bahan makanan perlu
dikembangkan lebih lanjut, maka perlu dilihat segi positif dari buah
bakau tersebut, terutama sehubungan dengan bahan makanan
nantinya. Sebagaimana layaknya bahwa makanan mengandung
unsure-unsur tertentu yang ada kaitannya dengan pertumbuhan dan
perkembangan hidup manusia itu sendiri.
Adapun komposisi unsure-unsur yang terkandung dalam
buah bakau adalah protein, lemak, karbohidrat, abu, air dan energi.
Manusia tergolong kelompok organisme yang heterotrof, artinya
mampu memerlukan zat-zat makanan dari luar, sebab tubuh
manusia tidak mampu membuat makanan itu sendiri. Zat-zat
makanan kimia tersebut harus menjamin :
™ adanya zat-zat kimia untuk pembentukan proplasma, yang
diperuntukkan mengganti sel-sel yang rusak dalam
pertumbuhan.
™ adanya energi dalam aktifitas metabolisme dan untuk
mempertahankan suhu tubuh.
™ adanya zat-zat penting bagi pengatur tubuh.
Zat makanan yang diperlukan tubuh manusia meliputi
karbohidrat, lemak, protein, mineral, dan air. Sedangkan dalam buah
bakau zat-zat yang dibutuhkan oleh kebutuhan manusia cukup
tinggi. Dengan demikian perlu ada perhatian dan pemantauan secara
akurat dalam memperoleh kadar-kadar sari zat-zat tersebut. Dari
hasil observasi dan penelitian yang dilakukan secara sederhana,
maka dalam tumbuhan bakau terdapat zat-zat yang mempunyai
komposisi sebagai berikut.

55
KARBOHIDRAT
Karbohidrat adalah senyawa-senyawa hasil fotosintesis dari
tumbuhan-tumbuhan yang mempunyai krorofil. Begitu pula buah
bakau adalah tergolongan dalam suatu tumbuhan-tumbuhan yang
mempunyai klorofil. Adapun unsure karbohidrat yang terkandung
dalam buah bakau sebesar 76,56 gram.
Secara umum karbihidrat dapat dikelompokan dalam 3 (tiga)
bagian yaitu Monosakarida, disakarida dan Polisakarida. Dimana
monosakarida merupakan karbohidrat yang paling sederhana yaitu
tidak dapat mengalamihidrolisis (penguraian air) Polisakarida
merupakan karbohidrat hasil reaksi dari polimerisasi monosakarida,
serta disakarida adalah merupakan hasil reaksi dua melekul
monoksakrida. Disakarida dan Polisakarida dapat dihidrolisir
(diuraikan oleh air), dengan bantuan asam dan enzim menjadi
monoksakarida-monosakarida penyusunnya. Pada buah bakau
terdapat senyawa-senyawa dimana monoksakaridanya merupakan
bagian terpenting terutama glucose, galaktosa dan fruktosa.
Sebagaimana kita ketahui bahwa glukosa merupakan sumber
energi dalam tubuh manusia, sebab pemecahan satu melekul glukosa
akan menghasilkan 38 molekul ATP (adenosa Triphosphate) yang
menyimpan energi dalam tubuh kita. Oleh sebabitu buah bakau,
sumber energi yang terkandung 334 kalori. Hal ini cukup tinggi bagi
manusia demi mempertahnkan hidup maupun aktivitas lainnya..
Sebagai suatu proyek dalam penelitian selanjutnya maka buah bakau
yang memiliki komposisi dari zat-zat yang hubungannya dengan zat
kimia. Dengan demikian penulis memperioritaskan pada unsure-
unsur glokosa, galaktosa danfraktosa yang sama-sama memiliki
isomer yang sama yaitu C6H12O6 .

56
Secara umum dapat dituliskan sebagai berikut. :
O

H
CH

CH 2

O CH

CH

Dengan melihat rumusan dari melekul monosakarida,


hanyalah struktur molekulnya yang berbeda dalam rantai cabang
dari C dan O. oleh sebab itu penulis hanya memfokuskan masalah
glokosa yang terdapat pada buah bakau.

LEMAK
Lemak adalah senyawa-senyawa hasil reaksi gliserol dengan
asam-asam lemak. Dalam tubuh kita, lemak berfungsi sebagai
sumber energi cadangan dan panas tubuh, penyusun selaput nyelin
pada serabut saraf serta pelarut bagi vitamin-vitamin A,D,E dan K.
manusia memperoleh dari tumbuh-tumbuhan dan hewan. Hewab
yang terpenting adalah gliserol tri palminat, gliserol tri stearat dan
gliserol tri oloeat.
Senyawa-senyawa protein terdapat edalam sel hidup yang
terdiri dari unsur N, C, H dan O serta beberapa unsur lain dalam
jumlah lebih kecil seperti S, P, Fe, Mg dan Cu, tidak terlepas juga
dengan buah baku sebagai salah satu sel hidup dalam bentuk
tumbuhan.
Adapun gliserol yang terdapat pada buah bakau sebesar 0,9
gram/buah. Hal ini sangat memungkinkan untuk dimakan oleh

57
manusia demi pertumbuhan dan pengembangan diri atau hidup
disamping tumbuhan lainnya. Sebab dengan adanya vitamin-
vitamin yang menunjang, baik dari tumbuhan lain, maka perlu
diperhitungkan juga tumbuhan bakau, terutama buah bakau yang
mengandung zat yang bergizi tinggi. Dengan demikian
keterkaitannya antara karbohidrat dengan lemak sangat menentukan
bahwazat tersebutdapat dimanfaatkan bagi tubuh manusia pada
umumnya.

PROTEIN
Protein adalah merupakan senyawa-senyawa polimer dari
asam-asam amino. Rumusan Kimia asam amino adalah sebagai
berikut :
C

R CH C

OH

NH 2

Dengan demikian dengan adanya ikatan antara asam amino


yang satu sama lainnya terjadi dengan cara melepas molekul air
(H2O) yang akan disebut ‘Ikatan Peptida’. Protein terdapat dalam
jumlah yang besar pada daging ikan, susu, telur, dan kacang-
kacangan. Sedang dengan adanya penelitian ini maka pada buah
bakaupun terdapat unsur protein ini dalam jumlah 4,83 gram.
Fungsi dari protein bagi tubuh manusia adalah sebagai
berikut :
™ Untuk membentuk sel-sel dan menganti sel-sel yang rusak.
™ Untuk mempertahankan tekanan osmosis darah.
™ Untuk membentuk enzim dan antibody
™ Jika karbohidrat dan lemak tidak mencukupi protein sebagai
sumber energi dan panas.

58
Energi bagi tubuh manusia merupakan suatu hal yang
sangat penting dalam mempertahankan hidup. Juga tidak terlepas
dengan adanya energi tersebut maka tubuhpun akan memerlukan
panas yang teratur sesuai dengan kebutuhan tubuh. Pada buah
bakau , kadar protein yang ada sangat besar dan dapat dimanfaatkan
sesuai dengan kebutuhan.
Disamping hal-hal tersebut diatas, maka tubuh manusiapun
memerlukan adanya vitamin-vitamin dan meniral yang terdapat
pada tumbuhan maupun hewan dalam bentuk zatnabati. Vitamin
adalah zat-zat yang diperlukan tubuh dalam jumlah yang kecil untuk
menjaga agar metabolisme dapat berjalan dengan normal. Vitamin
itu diperoleh dari zat-zat makanan, meskipun ada juga vitamin yang
dibutuhkan oleh bakteri usus, yaitu vitamin D dan vitamin K.
Dimana vitamin-vitamin dapat dibedakan menjadi :
™ Vitamin yang larut dalam lemak adalah : A, A, E dan K
™ Vitamin yang larut dalam air adalah : B 1, B 2, B 3, B 5, B 6, B 12
dan C
Mineral-mineral yang diperlukan tubuh manusia adalah
Kalsium (Ca), Phospor (P), Ferrum (Fe), Iodat (I), Natrium (Na), dan
Kalium (K) Dimana ion Ca2+ sangat berguna untuk mengeraskan
tulan dan gigi (yaitu sangat dibutuhkan oleh anak-anak ) dalam
pertumbuhan selanjutnya, dalam proses pembekuan darah, serta
untuk aktivitas otot dan saraf. Ion Po3-4 bersenyawa dengan Ca2+
dalam bentuk Ca3 (PO4)2 yang mengeraskan tulang dan gigi, serta
membentuk ATP dan ADP yang berfungsi sebagai penyimpan
energi.
Ion Fe2+ berguna untuk pembentukan hemoglobin dalam sel
darah merah serta untuk proses oksidasi dalam jaringan tubuh. Ion I
berguna untuk pembentukan hormon tiroksin, sedangkan ion Na+
dan K+ berguna bagi cairan tubuh agar tekanan osmosa dan
keasaman selalu normal.

59
KADAR ABU
Sebagaimana layaknya dengan buah bakau, sama halnya
dengan bahan makanan lainnya. Sebab buah bakau dalam bentuk
sekam yang dilapisi oleh adanya zat padat yaitu serat kayu. Dengan
demikian tidak terlepas adanya zat abu yang sangat mempengaruhi
bahan makana ini. Namun zat abu yang terdapat pada buah bakau
tidak mengandung suatu zat berbahaya bagi kehidupan manusia,
tetapi mempengaruhi kebersihan makanan tersebut. Sehingga perlu
dijaga kebersihan yang menunjang semua aspek agar tidak terjadi
sesuatu hal yang tidak kita inginkan.
Dalam menghilangkan zat abu pada buah bakau dapat
dilakukan dengan cara sederhana yaitu dengan menepis atau ayakan.
Semua proses dalam menghilangkan zat tersebut tergantung dari
kemampuan dan motivasi kita dalam proses lebih lanjut agar
memperoleh bahan yang menjamin kesehatan maupun yang lainnya.

W ••• X

60
PENUTUP
Pemanfaatan sumberdaya mangrove untuk dijadikan sebagai
makanan sebenarnya telah berkembang sejak dahulu dan merupakan
salah satu kearifan tradisional masyarakat sekitar ekosistem
mangrove. Namun dalam perkembangannya kegiatan ini sudah
banyak dilupakan dan hanya beberapa daerah saja seperti di Muara
Gembong Bekasi yang masih melakukannya.
Secara umum resep makanan berbahan baku mangrove telah
telah banyak dimanfaatkan, namum masih harus ada perbaikan dan
uji coba lebih lanjut. Kegiatan tindak lanjut yang kiranya perlu
dilakukan adalah menganalisis kandungan gizi dan manfaat setiap
resep makan, serta mengembangkan teknik pengemasannya.
Apabila ini bisa dikembangkan dengan baik dan dapat
disebarluaskan kepada khalayak yang lebih luas terutama kepada
masyarakat yang ada disekitar ekosistem mangrove, maka
diharapkan ini dapat menjadi salah satu alternatif bagi pengelolaan
eksositem mangrove secara berkelanjutan baik di tingkat lokal
maupun nasional.

W ••• X

61
DAFTAR PUSTAKA
Chapman. 1984. Botanical Surveys in Mangrove Communities.
Dalam The Mangrove Ecosystem: Research Methodizes.
Unesco, Monograph on Oceanological Methodology 8, Paris.
53-80.

Giessen dan Sukotjo. 1991. Karang-Gading-Langkat Timur Laut


Wildlife Reserve (North Sumatra). Survey report (Final Draft)
PHPA/AWB Sumatra Wetland Project Report No. 10, Bogor.
Hutching and Saengar. 1987. Ecology of Mangrove University of
Queensland. Press, St Lucia.

Mardiastuti. 1992. Habitat and nest-site characteristic of waterbird in


Pulau rambut Nature Reserv, Jakarta Bay. Indonesia
Snedaker. 1978. Mangrove; their values and perpetuation. National
Resources. 14:6-13.
Tim Fakultas Kehutanan IPB. 2002. Laporan Akhir Pengebangan
Lingkungan Kawasan Suaka Margasatwa Pulau Rambut
Tim Penyusun Revisi Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem
Mangrove. 2005. Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem
Mangrove. Kerjasama Dephut, DKP, KLH, Depdagri, LIPI,
JICA, LPP Mangrove, UNEP/GEF SCS Project.

Tomlimson. 1986. The Botany of Mangrove. Cambridge University


Press, Cambridge, U.K. 419 pp.

Whitten, et all. 1989. The Ecology of Sumatera. Gadjah Mada


University Press, Yogyakarta. 583 pp.

W ••• X

62