Anda di halaman 1dari 7

IKHTISAR BIAYA YANG DEDUCTIBLE DAN NON DEDUCTIBLE

EXPENSES

Beban Usaha Deductible Non Keterangan


Expenses Deductible
Expenses
• Biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan,
menagih dan memelihara penghasilan :
- prinsip realisasi V
- konservatis/penyisihan V
• Biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan,
menagih dan memelihara penghasilan yang V
bukan obyek PPh atau pengenaan PPh-nya
final.

1. Gaji/upah V PPh Ps 21
2. Tunjangan PPh Pasal 21 V PPh Ps 21
3. PPh Dibayar Perusahaan V
4. Premi Asuransi Jiwa Pegawai dibayar Perush. V PPh Ps 21
5. Premi Asuransi Jiwa Untuk pemilik/pemegang V
saham dan keluarganya
6. Iuran JAMSOSTEK
a) Jaminan kecelakaan kerja (JKK) V PPh Ps 21
b) Jaminan Kematian (JKM) V PPh Ps 21
c) Jaminan pelayanan kesehatan V PPh Ps 21
d) Iuran Jaminan Hari Tua (JHT)
(JAMSOSTEK)
• Dibayar Perusahaan V
• Dibayar Pegawai bagi pegawai V
7. Iuran pensiun ke Dana Pensiun yang disahkan
Menteri Keuangan
• Dibayar Perusahaan V
• Dibayar Pegawai bagi pegawai V
8. Iuran pensiun ke Dana Pensiun yang belum V
disahkan Menteri Keuangan
9. Tunjangan Hari Raya V PPh Ps 21
10. Uang Lembur V PPh Ps 21
11. Pengobatan :
a) Cuma-cuma (langsung ke Rumah Sakit) V
b) Penggantian Pengobatan V PPh Ps 21
c) Tunjangan Pengobatan V PPh Ps 21
12. Pemberian Imbalan dalam bentuk natura & V
kenikmatan, misal : beras, gula dsb
13. Pemberian makan & minum untuk seluruh V
karyawan secara bersama-sama
14. Pemberian makan kepada crew kapal/pesawat V
dalam perjalanan
15. KMK 466/KMK.04/2000 Pemberian dlm
bentuk natura & kenikmatan
a) Dalam rangka & berkaitan dengan pelaksanaan V
kerja :
• untuk keamanan/keselamatan kerja yang V
diwajibkan, misal : pakaian dan peralatan
bagi pegawai pemadam kebakaran, proyek,
pakaian seragam pabrik, hansip/satpam
• Beban antar jemput karyawan V
• Penyediaan makan/minum untuk awak V
kapal & pesawat
b) Berkenaan dengan situasi lingkungan, misal : V
• pakaian seragam pegawai hotel/penyiar TV V
• makan tambahan bagi operator V
komputer/pengetik
• makan/minum cuma-cuma bagi pegawai V
restoran
c) Imbalan dalam bentuk natura & kenikmatan di V
daerah tertentu :
• tempat tinggal/perumahan pegawai V
sepanjang tidak ada tempat tinggal yang
dapat disewa
• makan & minum pegawai sepanjang tidak V
ada tempat penjualan makanan
• pelayanan kesehatan sepanjang tidak ada V
sarana kesehatan, misal RS, Poliklinik dsb
• Pendidikan pegawai & keluarganya V
sepanjang tidak ada sarana pendidikan
yang setara
• Pengangkutan pegawai di lokasi bekerja, V
sedang pengankutan keluarga terbatas
pada kedatangan pertama dan terputusnya
hubungan kerja
• olah raga sepanjang tidak ada sarana olah V
raga. Sarana olah raga tidak termasuk
golf, boating, pacuan kuda
• Pembebanan yang masa manfaatnya lebih V
dari satu tahun, dengan cara penyusutan
sesuai pasal 11 UU No 10 tahun 1994
15. Cuti pegawai :
a) diberikan uang cuti V PPh Ps 21
b) tunjangan cuti V PPh Ps 21
c) dibayar perusahaan V
16. Perjalanan dinas pegawai :
a) didukung bukti-bukti yang V
sah/dipertanggungjawabkan
b) lumpsum (tidak didukung bukti-bukti) V
c) lumpsum dianggap honor pegawai V
d) honor/uang saku V PPh Ps 21
e) Fiskal Luar Negri dibayar perusahaan, V
merupakan PPh Ps 25, dibayar dengan
SSP, ditulis nama pegawai q.q. nama
perusahaan dengan NPWP perusahaan.
f) biaya piknik/rekreasi V
17. Bonus atas prestasi kerja yang dibebankan V PPh Ps 21
pada tahun berjalan
18. Pembagian laba berupa bonus, tantiem, V PPh Ps 23
gratifikasi, jasa produksi, yang dibebankan ke
laba ditahan (Retained Earning)
19. Biaya seminar, penataran, kursus (pendidikan) V
20. Honor/uang saku pegawai yang mengikuti V PPh Ps 21
seminar dsb
21. Bea siswa :
a) ada ikatan kerja dengan perusahaan V PPh Ps 21
b) tidak ada ikatan kerja dengan perusahaan V
(sumbangan)
22. Sumbangan ke karyawan dalam bentuk uang V PPh Ps 21
23. Kendaraan perusahaan (sedan) yang dibawa
pulang & dikuasai pegawai :
a) penyusutan kelompok 2 50% 50%
b) biaya reparasi/pemeliharaan 50% 50%
c) bahan bakar/oli dsb 50% 50%
24. Perumahan perusahaan & asrama :
a) pegawai yg menempati tidak diberi tunjangan
perumahan :
• penyusutan rumah V
• biaya eksploitasi rumah V
b) pegawai yg menempati diberi tunjangan
perumahan minimal sebesar biaya penyusutan
& biaya eksploitasi :
• tunjangan perumahan V PPh Ps 21
• biaya penyusutan rumah V
• biaya eksploitasi rumah V
25. Mess untuk transit, pendidikan (sementara) :
a) biaya penyusutan V
b) baiaya eksploitasi V
26. Sewa rumah pegawai yang tidak diberi V PPh Ps 23
tunjangan sewa minimal sebesar sewa rumah
tersebut
27. PPh sewa rumah dibayar perusahaan V
28. Diberikan uang sewa rumah V PPh Ps 21
29. Uang pesangon V PPh Ps 21
30. Upah borongan pekerjaan ke orang pribadi V PPh Ps 21
31. Imbalan ke pegawai yang merupakan pemegang
saham :
a) Gaji yang wajar V PPh Ps 21
b) imbalan di atas kewajaran V PPh Ps 23
c) dividen terselubung : PPh Ps 23
• premi asuransi jiwa V
• biaya listrik, tilpon rumah pribadi V
• biaya pemeliharaan mobil pribadi V
• PBB rumah pribadi V
• Pengeluaran perusahaan untuk keperluan V
pribadi
• pembagian laba secara langsung/tidak V
langsung
32. Gaji yang dibayarkan ke anggota/sekutu V
Persekutuan, CV, Firma
33. Beban Bunga :
a) biaya bunga untuk memperoleh Ph yg V
Merupakan obyek Pajak
b) bunga atas pinjaman yang digunakan untuk
membeli saham yang sudah beredar atau
untuk melakukan akuisisi saham milik
pemegang saham (penyertaan dlm Negri), bagi
PTDN, BUMN/D, Koperasi, yg bukan objek
pajak:
• dibebankan pada th ybs V
• dikapitalisasi pada harga perolehan V
investasi saham
c) biaya bunga atas pinjaman untuk melakukan V
penyertaan pada perusahaan yang baru
didirikan atau mengambil right issue
d) biaya bunga selama masa konstruksi, tidak V
boleh dibebankan pada th ybs, tetapi
menambah harga perolehan aktiva tetap
e) Biaya bunga jika ada penghasilan bunga
deposito/tabungan yang sudah dikenakan PPh
final, tidak semua biaya bunga dapat
dibebankan
f) Biaya bunga atas pinjaman untuk keperluan V
pribadi
g) pembayaran bunga :
• ke bank-bank di Indonesia V
• ke bukan bank V PPh Ps 23
• ke WPLN non tax treaty V PPh Ps 26
• ke WPLN tax treaty V SKT-Ps 26
• ke pemegang saham/hubungan istimewa
⇒ wajar V PPh Ps 23
⇒ tidak wajar (selisihnya) V PPh Ps 23
34. Beban sewa selain tanah dan/atau bangunan
a) Ke WPDN orang pribadi V PPh Ps 23
b) Ke WPDN Badan/BUT V PPh Ps 23
35. Sewa tanah dan/atau bangunan
a) Ke WPDN orang pribadi V PPh Ps 23
b) Ke WPDN Badan V PPh Ps 23
36. Biaya royalty :
a) Ke WPDN V PPh Ps 23
b) Ke WPLN non tax treaty V PPh Ps 26
c) Ke WPLN tax treaty V SKT Ps 26
37. Jasa manajemen-WPDN, pemeberian jasa V PPh Ps 23
dengan ikut serta secara langsung
melaksanakan manajemen
38. Jasa teknik WPDN, pemberian jasa dalam V PPh Ps 23
bentuk pemberian informasi yang berkenaan
dengan pengalaman di bidang : industri,
perdagangan, ilmu penegtahuan, meliputi :
a) penelitian tanah
b) pembuatan design bangunan
c) pengawasan pelaksanaan bangunan
d) informasi teknik : gambar, petunjuk
produksi, perhitungan dsb
e) latihan teknik
f) informasi bidang manajemen
g) jasa recruitmen pegawai
39. Jasa Konstruksi :
a) Jasa pelaksanaan konstruksi V Psl 23/4(2)
b) jasa pengawasan konstruksi V Psl 23/4(2)
c) jasa perencanaan konstruksi V Psl 23/4(2)
40. jasa konsultan selain konsultan konstruksi V PPh Ps 23
41. Pembayaran jasa ke LN, seluruh pekerjaan
dilakukan di LN
a) negara non tax treaty V PPh Ps 26
b) negara tax treaty V SKT Ps 26
42. Beban Litbang (R & D) yang dilakukan di
Indonesia dalam jumlah yang wajar untuk
menemukan teknologi/sistem baru bagi
pengembangan perusahaan :
a) penyusutan aktiva tetap V
b) bahan yang digunakan V
c) gaji/honor pegawai V PPh Ps 21
d) honor konsultan V PPh Ps 23
e) biaya konsultan yang memborong litbang
yang jumlahnya cukup material :
• amortisasi V
• biaya litbang :
⇒ dilakukan di Indonesia V
⇒ dilakukan di LN V PPh Ps 26
43. sanksi perpajakan : denda, bunga, kenaikan V
44. PBB untuk tanah/bangunan pabrik/kantor V
45. PBB untuk tanah/bangunan yang tidak V
digunakan untuk usaha/milik pribadi
46. Pajak Masukan yang tidak dapat dikreditkan :
a) untuk perolehan BKP/JKP sesuai Ps 6 V
b) masa manfaat lebih dari satu tahun V
dengan penyusutan
c) untuk perolehan BKP/JKP sesuai Ps 9 V
d) FP Standar yang tidak lengkap, tidak V
benar, cacat, kecuali dpt dibuktikan bhw
pjk telah dibayar
47. Biaya entertaiment (SE 27/PJ/1986 :
a) tidak dibuat daftar nominatif V
b) dibuat daftar nominatif : nomor urut, V
jenis, nama tempat, alamat dan jumlah
entertaiment diberikan, relasi : nama,
posisi, nama dan jenis perusahaan
48. Keperluan pegawai dibayar perusahaan V
49. Keperluan pegawai yang merupakan V PPh Ps 23
pemilik/pemegang saham dibayar perusahaan
merupakan deviden terselubung
50. Biaya promosi :
a) didukung bukti yang sah V
b) tidak didukung bukti V
51. Kerugian piutang bagi perusahaan bukan
bank/sewa guna usaha dengan hak opsi
a) penyisihan V
b) metode langsung, tidak dibuat daftar V
nominatif
c) metode langsung : telah dibebankan ke V
Laporan rugi laba komersial, diserahkan ke
pengadilan negeri/BUPLN, diumumkan
dalam salah satu penerbitan, dan dibuat
daftar nominatif (dilampirkan) : nama,
alamat, tgl pinjaman diberikan, jumlah
piutang dan keterangan
52. Rugi selisih kurs :
a) kurs tengah BI akhir tahun V
b) pada waktu pembayaran V
53. SGU tanpa hak opsi, pembayaran SGU V PPh Ps 23
54. SGU dengan hak opsi :
a) penyusutan aktiva SGU V
b) bunga SGU V
c) jumlah pembayaran SGU V
55. Kerugian pengalihan harta :
a) digunakan untuk usaha V
b) tidak digunakan untuk usaha V
56. Beban alat tulis kantor V
57. Beban listrik, tilpon, fax V
58. Beban perangko/materai V
59. Beban starco/handphone, penyusutan kel 1 50% 50%
60. Beban pemeliharaan/perbaikan, pulsa HP, dsb 50% 50%
61. Macam-macam biaya :
a) tidak diperinci V
b) diperinci V
62. SE-33/PJ.421/96, biaya bea siswa dalam V
rangka GN-OTA yang dikeluarkan perusahaan,
dengan bukti setoran/transfer ke BRI a/n
Lbg GN-OTA
63. Bantuan keluarga pra sejahtera dibebankan V
langsung ke perkiraan “Laba Ditahan