Anda di halaman 1dari 96

DOKUMEN STANDAR TEKNIS

PEMBUANGAN AIR LIMBAH KE BADAN AIR PERMUKAAN

RUMAH SAKIT ISLAM HARAPAN SEHAT


PT. NUGUNA ELMOE AULIA
NIB 0220300102284

Jalan Letkol G.A. Manulang, Kampung Kicau


Kelurahan Jayamekar, Kecamatan Padalarang
Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat
Tlp. +62 8121490529
2021
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, dokumen kajian ini
disusun berkenaan dengan pengajuan Persetujuan Teknis dan Surat Kelayakan
Operasional Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan Rumah Sakit (RS) Islam
Harapan Sehat an. PT. Nuguna Elmoe Aulia telah kami selesaikan dengan mengkaji
aspek-aspek yang dipersyaratkan untuk memenuhi kriteria yang diharuskan dalam
mengolah air limbah sebelum dibuang ke badan air penerima atau lingkungan.

Dokumen kajian ini merupakan dokumen yang menjelaskan tentang uraian kegiatan
penghasil limbah dan jenis limbah yang dihasilkan, penggunaan neraca air, sumber
limbah dan karakteristiknya, metode pengolahan air limbah yang dilakukan, teknis
pengolahan, analisa mengenai hasil air limbah olahan serta kajian mengenai hasil air
limbah olahan yang berdampak pada lingkungan maupun saluran air penerima, standar
pengelolaan dan tanggap darurat pengelolaan air limbah. Dokumen kajian ini menjadi
salah satu persyaratan dalam mengajukan Persetujuan Teknis dan Surat Kelayakan
Operasional Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan untuk Rumah Sakit (RS)
Islam Harapan Sehat am PT. Nuguna Elmoe Aulia sesuai dengan Peraturan Menteri
Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2021 Tentang
Tata Cara Penerbitan Persetujuan Teknis dan Surat Kelayakan Operasional Bidang
Pengendalian Pencemaran Lingkungan.

Besar harapan kami agar kajian ini dapat bermanfaat dan memenuhi kriteria yang
dipersyaratkan dalam teknis pembahasan untuk mengajukan Persetujuan Teknis dan
Surat Kelayakan Operasional Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan. Atas
berbagai pihak yang telah membantu penyusunan kajian ini kami ucapkan terima kasih.

Bandung, Desember 2021

Tim Penyusun

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................................................... 1


DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................ 2
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................................ 5
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................................... 6
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................................................... 8
1.1. LATAR BELAKANG........................................................................................................................................ 8
1.2. DASAR HUKUM .............................................................................................................................................. 9
1.3. MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................................................................................ 10
1.4. RUANG LINGKUP ........................................................................................................................................ 11
1.4.1 RUANG LINGKUP WILAYAH......................................................................................................... 11
1.4.2 RUANG LINGKUP KEGIATAN ....................................................................................................... 11
BAB II DESKRIPSI KEGIATAN.................................................................................................................... 13
2.1 PROFIL PERUSAHAAN ............................................................................................................................. 13
2.1.1 Lokasi Kegiatan ................................................................................................................................. 13
2.2 JENIS DAN KAPASITAS USAHA DAN/ATAU KEGIATAN ............................................................ 17
2.2.1. Layanan Medis .......................................................................................................................................... 17
2.2.2. Tenaga Kerja .............................................................................................................................................. 18
2.3 PROSES USAHA DAN/ATAU KEGIATAN ........................................................................................... 21
2.3.1 PROSES UTAMA................................................................................................................................. 21
2.3.2 PROSES PENUNJANG....................................................................................................................... 22
2.3.3 DIAGRAM ALIR PROSES PELAYANAN DI RS ISLAM HARAPAN SEHAT..................... 25
2.4 NERACA AIR ................................................................................................................................................. 27
2.4.1. Neraca Air Berdasarkan Occupational Rate 40% ................................................................ 27
2.4.2. Neraca Air Berdasarkan Occupational Rate 80% ................................................................ 30
2.4.3 Sumber dan Volume Air Baku ..................................................................................................... 32
2.4.4 Proses Pengolahan Air Baku ........................................................................................................ 32
2.4.5 Pemanfaatan Air Baku untuk Kegiatan Utama ..................................................................... 32
2.4.6 Pemanfaatan Air Baku untuk Kegiatan Pendukung ........................................................... 32
2.4.7 Jumlah Penggunaan Air Bersih ................................................................................................... 33
2.4.8 Sumber dan Volume Air Limbah ................................................................................................ 34
2.4.9 Proses Penghasil Limbah............................................................................................................... 34
2.4.10 Kegiatan Pendukung yang Menghasilkan Limbah .............................................................. 35
2.4.11 Debit Pembuangan Air Limbah ................................................................................................... 35

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 2
2.5 FLUKTUASI ATAU KONTINUITAS PRODUKSI DAN AIR LIMBAH .......................................... 35
2.6. LAYOUT .......................................................................................................................................................... 36
2.6.1. DENAH UMUM LOKASI USAHA DAN/ATAU KEGIATAN ......................................................... 36
2.6.2. LOKASI SUMBER AIR LIMBAH DAN SALURAN DRAINASE .................................................... 37
2.6.3. INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH, SALURAN AIR LIMBAH, LOKASI
PEMBUANGAN AIR LIMBAH (OUTFALL)................................................................................................... 38
BAB III BAKU MUTU AIR LIMBAH ........................................................................................................... 39
BAB IV RENCANA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN........................................ 41
4.1 RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN ....................................................................................... 41
4.1.2 KAPASITAS INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH ........................................................ 41
4.1.3 TEKNOLOGI SISTEM PENGOLAHAN AIR LIMBAH ............................................................. 41
4.1.4 UNIT PROSES/UNIT OPERASI ..................................................................................................... 42
4.1.5 KRITERIA DESAIN SETIAP UNIT PROSES .............................................................................. 46
4.1.6 ALUR PROSES DAN LAYOUT IPAL ............................................................................................. 56
4.1.7 PENGELOLAAN LUMPUR DAN/ATAU GAS YANG DIHASILKAN ................................... 58
4.2 RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN ........................................................................................ 58
4.2.1 TITIK PENAATAN (OUTLET) ....................................................................................................... 58
4.2.2 TITIK PEMBUANGAN AIR LIMBAH (OUTFALL) .................................................................. 59
4.2.3 TITIK PEMANTAUAN BADAN AIR PERMUKAAN ................................................................ 60
4.2.4 KUALITAS AIR LIMBAH YANG DIPANTAU (HASIL UJI LABORATORIUM) ............... 60
4.2.5 KUALITAS AIR PADA BADAN AIR PERMUKAAN YANG DIPANTAU (HASIL UJI
LABORATORIUM) ................................................................................................................................................ 60
4.2.6 FREKUENSI PEMANTAUAN MUTU AIR LIMBAH DAN MUTU AIR PADA BADAN
AIR PERMUKAAN ................................................................................................................................................. 62
BAB V................................................................................................................................................................. 63
SISTEM PENANGGULANGAN KEADAAN DARURAT ........................................................................... 63
5.1 STRUKTUR ORGANISASI, PERAN DAN TANGGUNG JAWAB, SERTA MEKANISME
PENGAMBILAN KEPUTUSAN............................................................................................................................... 63
5.2. RENCANA DAN PROSEDUR TANGGAP DARURAT.............................................................................. 65
BAB VI ............................................................................................................................................................... 72
INTERNALISASI BIAYA LINGKUNGAN .................................................................................................... 72
BAB VII.............................................................................................................................................................. 73
STANDAR KOMPETENSI SUMBER DAYA MANUSIA ........................................................................... 73
7.1. STRUKTUR ORGANISASI ......................................................................................................................... 73
7.2. SUMBERDAYA MANUSIA ........................................................................................................................ 73
7.2.1. PENANGGUNG JAWAB PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR ........................................ 73
7.2.2. PENANGGUNG JAWAB OPERASIONAL PENGOLAHAN AIR LIMBAH .......................... 74
7.2.3. KOMPETENSI LAINNYA SESUAI DENGAN KEBUTUHAN................................................. 74

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 3
BAB VIII ............................................................................................................................................................ 76
SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN ....................................................................................................... 76
BAB IX ............................................................................................................................................................... 78
PENUTUP ......................................................................................................................................................... 78

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 4
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Kegiatan Utama dan Penunjang RS Islam Harapan Sehat ...................................................... 17

Tabel 2.2. Tenaga Kerja RS Islam Harapan Sehat ........................................................................................... 19

Tabel 2.3. Penggunaan Air Bersih RS Islam Harapan Sehat pada Occupational Rate 40% ........... 33

Tabel 2.4. Penggunaan Air Bersih RS Islam Harapan Sehat pada Occupational Rate 80% ........... 34

Tabel 3.1. Baku Mutu Air Limbah Domestik Tersendiri .............................................................................. 40

Tabel 6.1. Biaya Lingkungan RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia ....................... 72

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 5
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Peta Lokasi Kegiatan RS Islam Harapan Sehat ..................................................... 15

Gambar 2.2. Peta Situasi Lingkungan Kegiatan RS Islam Harapan Sehat ........................... 16

Gambar 2.3. Diagram Alir Proses Pelayanan di RS Islam Harapan Sehat .......................... 25

Gambar 2.4. Neraca Air RS Islam Harapan Sehat Berdasarkan Occupational Rate 40%

............................................................................................................................................................................. 27

Gambar 2.5. Neraca Air RS Islam Harapan Sehat Berdasarkan Occupational Rate 80%

............................................................................................................................................................................. 30

Gambar 2.5. Denah Umum Lokasi Kegiatan RS Islam Harapan Sehat .................................. 36

Gambar 2.6. Tata Letak Sumber Air Limbah dan Saluran Drainase ...................................... 37

Gambar 2.7. Tata Letak IPAL, Saluran Air Limbah, Lokasi Pembuangan Air Limbah

(Outfall)............................................................................................................................................................ 38

Gambar 4.1. Flow Chart IPAL RS Islam Harapan Sehat .............................................................. 44

Gambar 4.2. Saringan Karbon Aktif di IPAL RS Islam Harapan Sehat .................................. 46

Gambar 4.3. Desain Bak Grease Oil Trap .......................................................................................... 48

Gambar 4.4. Desain Tangki Ekualisasi ............................................................................................. 49

Gambar 4.6. Unit Bak Aerasi – Sedimentasi................................................................................... 53

Gambar 4.7. Saringan Mangan Zeolit di IPAL RS Islam Harapan Sehat ............................... 54

Gambar 4.8. Saringan Karbon Aktif di IPAL RS Islam Harapan Sehat .................................. 55

Gambar 4.9. Alur Proses Pengolahan Limbah RS Islam Harapan Sehat .............................. 57

Gambar 4.10. Skema Unit Pengolahan Air Limbah RS Islam Harapan Sehat .................... 45

Gambar 4.11. Titik Outlet IPAL RS Islam Harapan Sehat .......................................................... 58

Gambar 4.6. Titik Outfall Pembuangan Air Limbah IPAL RS Islam Harapan Sehat......... 59

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 6
Gambar 4.13. Titik Outfall Pembuangan Air Limbah IPAL RS Islam Harapan Sehat ke

Saluran Cicau ................................................................................................................................................. 61

Gambar 5.1. Struktur Organisasi RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia

............................................................................................................................................................................. 63

Gambar 5.2. Struktur Organisasi Bila Terjadi Kondisi Darurat .............................................. 65

Gambar 7.1. Struktur Organisasi RS Islam Harapan Sehat ....................................................... 73

Gambar 7.2. Struktur Organisasi Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Air RS

Islam Harapan Sehat ................................................................................................................................... 74

Gambar 7.3. Struktur Organisasi Penanggung Jawab Operasional Pengolahan Air

Limbah RS Islam Harapan Sehat ............................................................................................................ 74

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 7
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Rumah Sakit (RS) Islam Harapan Sehat an. PT. Nuguna Elmoe Aulia merupakan
rumah sakit swasta yang berlokasi di Jl. Letkol GA Manulang No. 233, RT. 04, RW.
02, Desa Jayamekar, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat. RS Islam
Harapan Sehat merupakan Rumah Sakit Umum Kelas D yang terdiri dari 2 lantai
dengan kapasitas 58 tempat tidur.

RS Islam Harapan Sehat merupakan pengembangan dari Klinik Pratama Harapan


Sehat yang telah memiliki Rekomendasi UKL-UPL Kegiatan Klinik Pratama
Harapan Sehat, IMB, Izin Gangguan, Izin Klinik, Izin Praktik Dokter dan Apoteker,
serta Izin Tetangga. Klinik ini terdiri dari 1 lantai, memiliki kapasitas 10 tempat
tidur dan berencana meningkatkan status klinik menjadi rumah sakit umum tipe
D, dengan kapasitas 58 tempat tidur dalam 2 lantai. Ketika tahap pembangunan,
klinik akan tetap beroperasi namun tidak ada pelayanan rawat inap dan
kemungkinan besar akan direlokasikan hingga tahap pembangunan selesai.
Dalam rencana pengembangan ini tidak ada penambahan luas lahan, hanya akan
ada pengubahan fungsi lahan yaitu area terbangun di bagian selatan RS Islam
Harapan Sehat akan dibuat RTH dan area terbangun di bagian barat akan
dijadikan lahan parkir mobil.

Kegiatan RS Islam Harapan Sehat an. PT. Nuguna Elmoe Aulia menempati lahan
seluas ±2.170,7 m2 dan luas bangunan 2 lantai seluas ±2620 m2, sehingga
terkategori kegiatan yang tidak wajib AMDAL. Berdasarkan Undang-Undang
Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
Pasal 34 Ayat 1 menyatakan bahwa setiap usaha dan/atau kegiatan yang tidak
termasuk dalam kriteria wajib AMDAL sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23
ayat (1) wajib memiliki UKL-UPL. Saat ini RS Islam Harapan Sehat an. PT.
Nuguna Elmoe Aulia sudah memiliki dokumen UKL-UPL yang menjadi salah satu
bukti kepatuhan dalam Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 8
Dalam kegiatannya, selain dari kegiatan utama yaitu pelayanan kesehatan juga dari
kegiatan perkantoran dan sarana umum, RS Islam Harapan Sehat an. PT. Nuguna
Elmoe menghasilkan limbah baik limbah cair maupun padat. Untuk limbah padat
yang masuk dalam kategori Limbah B3 diangkut oleh pihak ke-3, sedangkan untuk
limbah cair RS Islam Harapan Sehat an. PT. Nuguna Elmoe memiliki sistem
pengolahan air limbah yang dapat mengolah limbah agar dapat memenuhi baku
mutu sebelum dibuang ke badan air penerima. Sistem pengolahan air limbah yang
dimiliki adalah sistem pengolahan menggunakan Bio Reaktor Tank, dimana
pengolahan air limbah dilakukan secara biologi dengan memanfaatkan aktivitas
mikroorganisme dalam mengurai limbah.

Kajian pembuangan air limbah ini dibuat sebagai bentuk nyata pihak RS Islam
Harapan Sehat an. PT. Nuguna Elmoe dalam upaya melakukan pengendalian
pencemaran air limbah terhadap lingkungan. Sehingga dapat memastikan bahwa
kegiatan yang dilakukan dan limbah cair yang dihasilkan tidak mencemari
lingkungan khususnya badan air penerima.

1.2. DASAR HUKUM


1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta
Kerja.
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2021 Tentang Penyelenggaraan
Perizinan Berusaha Berbasis Risiko.
4. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2021 Tentang Penyelenggaraan
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
5. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 01 Tahun 2010 Tentang Tata
Laksana Pengendalian Pencemaran Air.
6. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor 68 Tahun 2016
Tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik.
7. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia
Nomor 5 Tahun 2021 Tentang Tata Cara Penerbitan Persetujuan Teknis dan
Surat Kelayakan Operasional Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 9
1.3. MAKSUD DAN TUJUAN
Maksud dari kajian pembuangan air limbah ke badan air permukaan adalah
untuk mengkaji beberapa aspek yang terkait dalam pengelolaan lingkungan
terutama dalam pengolahan air limbah, mulai dari sumber air limbah,
karakteristik limbah, sistem pengolahan air limbah dan faktor yang berpotensi
menimbulkan dampak dari kegiatan pembuangan air limbah serta memastikan
bahwa air limbah dari outlet IPAL yang dibuang ke badan air penerima telah
aman bagi lingkungan dan tidak mengakibatkan terjadi pencemaran lingkungan
maupun penurunan kualitas badan air dengan mengkaji sistem pengolahan dan
analisa badan air penerima.

Tujuan dari kegiatan penyusunan dokumen kajian ini adalah:


1. Sebagai salah satu persyaratan teknis dalam mengajukan Persetujuan Teknis
dan Surat Kelayakan Operasi Pembuangan Air Limbah sesuai dengan
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia
Nomor 5 Tahun 2021 Tentang Tata Cara Penerbitan Persetujuan Teknis dan
Surat Kelayakan Operasional Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan.
2. Effluent Standard Air Limbah (Permen LHK No. 68 Tahun 2016 untuk
Kegiatan Domestik)
 Menghitung batas maksimum beban pencemaran air limbah agar dapat
diketahui batas aman kualitas affluent air limbah jika dibuang ke badan
air penerima
 Mengevaluasi beban pencemar aktual dengan membandingkannya
dengan beban pencemaran maksimum air limbah.
 Mengevaluasi beban pencemar aktual (stream) dengan pendekatan
neraca massa untuk menghitung atau memprediksi beban pencemaran
dan dampak yang dihasilkan dari kegiatan RS Islam Harapan Sehat an.
PT. Nuguna Elmoe Aulia.
3. Stream Standar Air Limbah (PP No. 22 Tahun 2021)
 Mengevaluasi beban pencemar aktual (stream) dengan pendekatan
neraca massa untuk menghitung atau memprediksi beban pencemaran
dan dampak yang dihasilkan dari kegiatan RS Islam Harapan Sehat an.
PT. Nuguna Elmoe Aulia.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 10
4. Memberikan informasi berdasarkan persyaratan dokumen teknis
diantaranya:
 Kajian pembuangan air limbah ke air permukaan;
 Informasi mengenai tata letak bangunan keseluruhan dan penandaan
unit yang berkaitan dengan pengelolaan air limbah;
 Neraca air dan air limbah yang menggambarkan keseluruhan sistem
yang berkaitan dengan pengelolaan air limbah;
 Informasi mengenai deskripsi sistem effluent IPAL;
 Informasi yang menjelaskan upaya yang dilakukan dalam melakukan
pengelolaan air limbah;
 Informasi mengenai rencana pemantauan lingkungan yang dilakukan;
 Informasi mengenai sistem penanggulangan keadaan darurat;
 Internalisasi Biaya Lingkungan;
 Standar Kompetensi Sumber Daya Manusia; dan
 Sistem Manajemen Lingkungan.

1.4. RUANG LINGKUP


1.4.1 RUANG LINGKUP WILAYAH
Pelaksanaan kegiatan penyusunan dokumen standar teknis pembuangan
air limbah ini adalah berdasarkan data primer dan sekunder dari kegiatan
RS Islam Harapan Sehat an. PT. Nuguna Elmoe Aulia dan area sekitar
kegiatan.

1.4.2 RUANG LINGKUP KEGIATAN


Metode pencapaian kerja dilaksanakan dengan kontraktual, dimana
kegiatannya melalui beberapa tahap kontraktual meliputi :
1. Melakukan analisa sistem pengolahan air limbah yang akan dibangun
dengan memperhatikan efektifitas pengolahan dan kinerja serta
kapasitas pengolahan dalam melakukan penyisihan beban cemaran air
limbah.
2. Melakukan analisa pemantauan kualitas badan air penerima dari
kegiatan RS Islam Harapan Sehat.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 11
3. Melakukan analisa daya tampung dan dampak yang terjadi dari
pembuangan air limbah ke badan air penerima.
4. Melakukan pemantauan dan pengumpulan data sekunder mengenai
pemanfataan badan air penerima dan informasi ekosistem sumber air
di sekitar area kegiatan pembuatan kajian.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 12
BAB II
DESKRIPSI KEGIATAN

2.1 PROFIL PERUSAHAAN


Rumah Sakit Islam Harapan Sehat merupakan aktivitas rumah sakit swasta yang
disediakan oleh PT. Nuguna Elmoe Aulia, berlokasi di Jalan Letkol G. A. Manullang
No. 233, RT. 04, RW. 02, Desa Jayamekar, Kecamatan Padalarang, Kabupaten
Bandung Barat. RS Islam Harapan Sehat merupakan Rumah Sakit Umum Kelas D
yang terdiri dari 2 lantai dengan jumlah tempat tidur yang disediakan sebanyak 58
bed. RS Islam Harapan Sehat menyediakan jasa pelayanan kesehatan bagi
masyarakat di wilayah Kabupaten Bandung Barat dan sekitarnya dengan
menyediakan layanan terbaik.

2.1.1 Lokasi Kegiatan


PT. Nuguna Elmoe Aulia melaksanakan seluruh kegiatan di lahan seluas
±2.170,7 m2. Lokasi RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
terletak di Jalan Letkol G. A. Manullang No. 233, RT. 04, RW. 02, Desa
Jayamekar, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat. Koordinat
lokasi kegiatan dapat dilihat pada Gambar 2.2. (Peta Situasi Lingkungan)
sebagai berikut:
1. 107O28’23.60”E 6O51’2.01”S
2. 107O28’24.77”E 6O51’2.07”S
3. 107O28’24.78”E 6O51’3.26”S
4. 107O28’24.24”E 6O51’4.36”S
5. 107O28’23.25”E 6O51’3.51”S

Adapun batas lokasi kegiatan RS Islam Harapan Sehat sebagai berikut:


- Utara : Jalan Letkol G. A. Manullang
- Selatan : Permukiman
- Barat : Permukiman
- Timur : Permukiman

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 13
Aksesibilitas menuju lokasi kegiatan RS Islam Harapan Sehat dapat
melalui Jalan Raya Padalarang ke arah Jalan Letkol G. A. Manulang dan
menuju ke lokasi kegiatan. Peta lokasi kegiatan dapat dilihat pada
Gambar 2.1. Sedangkan kondisi lingkungan sekitar lokasi kegiatan dapat
dilihat pada Gambar 2.2.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 14
Dokumen Standar Teknis
Pembuangan Air Limbah ke
Badan Air Permukaan RS
Islam Harapan Sehat

Gambar 2.1. Peta Lokasi Kegiatan RS Islam Harapan Sehat


(Sumber : Dokumen UKl-UPL RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia)

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 15
Dokumen Standar Teknis
Pembuangan Air Limbah ke
Badan Air Permukaan RS
Islam Harapan Sehat

Gambar 2.2. Peta Situasi Lingkungan Kegiatan RS Islam Harapan Sehat


(Sumber : Dokumen UKl-UPL RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia)

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 16
2.2 JENIS DAN KAPASITAS USAHA DAN/ATAU KEGIATAN
2.2.1. Layanan Medis
Bangunan RS Islam Harapan Sehat terdiri dari 2 lantai dengan kapasitas
58 tempat tidur. Layanan medis pada RS Islam Harapan Sehat a.n. PT.
Nuguna Elmoe Aulia dapat dilihat pada Tabel 2.1 di bawah ini

Tabel 2.1. Kegiatan Utama dan Penunjang RS Islam Harapan Sehat


No. Unit Jenis Layanan
Pelayanan Medik a. Poliklinik Dokter Umum
1.
Umum b. Poliklinik Dokter Gigi
a. Poliklinik Dokter Spesialis Obgyn
b. Poliklinik Dokter Spesialis Anak
c. Poliklinik Dokter Spesialis Penyakit Dalam
d. Poliklinik Dokter Spesialis Bedah
e. Poliklinik Dokter Spesialis Radiologi
Pelayanan Medik f. Poliklinik Dokter Spesialis Patologi Klinik
2.
Spesialis Dasar g. Poliklinik Dokter Spesialis Anaesthesi
h. Poliklinik Dokter Spesialis Penyakit Jantung
i. Poliklinik Dokter Spesialis Paru
j. Poliklinik Dokter Spesialis Mata
k. Poliklinik Dokter Spesialis THT
l. Poliklinik Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin
Pelayanan Gawat
3. Instalasi Gawat Darurat
Darurat
a. VIP
b. Kelas I
4. Rawat Inap c. Kelas II
d. Kelas III
e. Isolasi
Perawatan
5. ICU (Intensive Care Unit)
Intensif
6. Pelayanan a. Pelayanan Asuhan Keperawatan
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 17
No. Unit Jenis Layanan
Keperawatan dan
b. Pelayanan Asuhan Kebidanan
Kebidanan
Pelayanan a. Laboratorium
7. Spesialis
b. Radiologi
Penunjang Medik
a. Pelayanan Darah
b. Gizi
Pelayanan
8. c. Farmasi
Penunjang Klinik
d. Sterilisasi Instrumen
e. Rekam Medik
a. Laundry
b. Dapur
c. Teknik dan Pemeliharaaan Fasilitas
d. Pengelolaan Limbah
Pelayanan e. Gudang
9. Penunjang Non f. Ambulance
Klinik g. Komunikasi
h. Kamar Jenazah
i. Pemadam Kebakaran
j. Pengelolaan Gas Medik dan Penampungan Air
Bersih
Sumber: Dokumen UKL-UPL PT. Nuguna Elmoe Aulia, 2021

2.2.2. Tenaga Kerja


Waktu operasional kegiatan RS Islam Harapan Sehat berlangsung selama
7 hari kerja (Senin s/d Minggu). Dalam satu hari kerja, rumah sakit
beroperasional selama 24 jam.
a. Karyawan yang bekerja tiga shift per harinya dibagi menjadi:
 shift pagi (07.00-14.00),
 shift siang (14.00-21.00), dan
 shift malam (21.00-07.00).

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 18
c. Karyawan yang bekerja dua shift per harinya dibagi menjadi :
 shift pagi (07.00-14.00), dan
 shift siang (14.00-21.00).
d. Sedangkan karyawan yang bekerja satu shift per harinya bekerja
dari pukul 08.00-16.00 setiap Senin-Jumat, dan Sabtu bekerja dari
pukul 08.00-13.00.
e. Untuk dokter spesialis jaga, bekerja 5 hari dalam seminggu.

Berikut jumlah tenaga kerja dan pembagian jam kerja di RS Islam


Harapan Sehat.

Tabel 2.2. Tenaga Kerja RS Islam Harapan Sehat


Kualifikasi/Jenis
No. Klasifikasi Pekerja Jumlah Jam Kerja
Pendidikan
A TENAGA MEDIS
1 4 S1 Kedokteran, PPGD,
Dokter Umum 3 shift
ATLS, ACLS
2 Dokter Gigi 1 S1 Kedokteran Gigi 1 shift
Dokter Spesialis
3 1 Spesialis Kebidanan &
Obgyn 16.00-18.00
Penyakit Kandungan
4 Anak 1 Spesialis Penyakit Anak 16.00-18.00
5 Penyakit Dalam 1 Spesialis Penyakit Dalam 16.00-18.00
6 Bedah 1 Spesialis Bedah Umum 09.00-11.00
7 Radiologi 1 Spesialis Radiologi 16.00-18.00
8 1 Spesialisasi Patologi
Patologi Klinik 09.00-11.00
Klinik
9 Anaesthesi 1 Spesialisasi Anaesthesi 09.00-11.00
10 1 Spesialisasi Penyakit
Penyakit Jantung 16.00-18.00
Jantung
11 Paru 1 Spesialisasi Paru 09.00-11.00
12 Mata 1 Spesialisasi Mata 09.00-11.00
13 THT 1 Spesialisasi THT 09.00-11.00
14 Kulit dan Kelamin 1 Spesialisasi Kulit dan 09.00-11.00

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 19
Kualifikasi/Jenis
No. Klasifikasi Pekerja Jumlah Jam Kerja
Pendidikan
Kelamin
Total 17
B PERAWAT
1 Perawat 38 D3 Keperawatan 3 shift
2 Bidan 2 D3 Kebidanan 3 shift
Tergantung
3 Anaesthesi 1 D3 AKNES
jadwal operasi
Total 41
C TEKNISI MEDIS
1 Analis 2 D3 Analis Kesehatan 2 shift
2 2 S1 Apoteker + Surat Izin 2 shift
Apoteker
Apoteker
3 Ahli Gizi 1 D3 AKZI 1 shift
4 Ahli Radiografer 2 D3 Radiologi 2 shift
5 Fisioterapi 2 D3 Fisioterapi 2 shift
6 Asisten Apoteker 4 D3 Farmasi 3 shift
Total 13
D TENAGA LAINNYA
1 1 S2 Magister Manajemen 1 shift
Direktur
/ MARS
2 1 S1 Ilmu Sosial, S1 Umum, 1 shift
Administrasi Umum
Teknik, AKPER/Nurses
3 4 D3 Manajemen, D3 Adm. 1 shift
Tata Usaha
RS/SMA/SMEA
4 Rekam Medik 1 D3 Rekam Medik 1 shift
5 2 S1 Akuntansi/ D3 1 shift
Akuntansi/Keuangan
Akuntansi
6 Pelaksana Gizi 6 SMKK (Boga) 3 shift
7 Pelaksana Instalasi 4 S1 Teknik/Elektro/STM 3 shift
Pemeliharaan Sarana
Rumah Sakit (IPSRS)
8 Pelaksana Keuangan 4 D3 Akuntansi 3 shift
9 Pelaksana / Staff TU 4 D3 Administrasi 3 shift

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 20
Kualifikasi/Jenis
No. Klasifikasi Pekerja Jumlah Jam Kerja
Pendidikan
10 Pelaksana Laundry / 4 SMA 3 shift
CLS
11 CSSD 1 SMA 1 shift
12 Pelaksana Gizi 6 SMKK 3 shift
13 Tenaga Kesehatan 1 S1 Teknik Lingkungan / 1 shift
Lingkungan Kesehatan Lingkungan
Total 39
Sub Total 110
Sumber: Dokumen UKL-UPL PT. Nuguna Elmoe Aulia, 2021

2.3 PROSES USAHA DAN/ATAU KEGIATAN


Gedung RS Islam Harapan Sehat dikembangkan untuk menjawab
kebutuhan pelayanan kesehatan di Kabupaten Bandung Barat. Berikut ini
merupakan uraian dari jenis layanan operasional yang terdapat di RS
Islam Harapan Sehat.

2.3.1 PROSES UTAMA


Proses utama yang ada di RS Islam Harapan Sehat adalah kegiatan
pelayanan kesehatan yang mencakup:
1. Pelayanan Medik Umum
Fasilitas yang digunakan sebagai tempat konsultasi, penyelidikan,
pemeriksaan, dan pengobatan pasien oleh dokter umum atau gigi
yang disediakan untuk pasien yang membutuhkan waktu singkat
untuk penyembuhannya atau tidak memerlukan pelayanan
perawatan inap. Kegiatan ini menimbulkan dampak peningkatan
sampah medis padat dan cair serta sampah non medis.
2. Pelayanan Medik Spesialis Dasar
Fasilitas yang digunakan sebagai tempat konsultasi, penyelidikan,
pemeriksaan dan pengobatan pasien oleh dokter spesialis di
bidang masing-masing yang disediakan untuk pasien yang
membutuhkan waktu singkat untuk penyembuhannya atau tidak

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 21
memerlukan pelayanan perawatan inap. Kegiatan ini
menimbulkan dampak peningkatan sampah medis padat dan cair
serta sampah non medis.
3. Pelayanan Gawat Darurat
Fasilitas yang melayani pasien yang berada dalam keadaan gawat
dan terancam nyawanya yang membutuhkan pertolongan
secepatnya. Kegiatan ini menimbulkan dampak peningkatan
sampah medis padat dan cair serta sampah non medis, juga
peningkatan kebisingan.
4. Instalasi Rawat Inap
Fasilitas yang digunakan untuk merawat pasien yang harus
dirawat lebih dari 24 jam (pasien menginap di rumah sakit).
Kegiatan ini menimbulkan dampak peningkatan sampah medis
padat dan cair serta sampah non medis.
5. Instalasi Perawatan Intensif (Intensive Care Unit = ICU)
Fasilitas untuk merawat pasien yang berada dalam keadaan sakit
berat sesudah operasi berat atau bukan karena operasi berat
yang memerlukan pemantauan secara intensif dan tindakan
segera. Kegiatan ini menimbulkan dampak peningkatan sampah
medis padat dan cair serta sampah non medis.
6. Pelayanan Keperawatan dan Kebidanan
Fasilitas menyelenggarakan kegiatan perawatan dan persalinan,
perinatal, nifas, serta gangguan kesehatan reproduksi. Kegiatan
ini menimbulkan dampak peningkatan sampah medis padat dan
cair serta sampah non medis.

2.3.2 PROSES PENUNJANG


Proses penunjang yang ada di RS Islam Harapan Sehat yang
menghasilkan air limbah antara lain:
1. Pelayanan Spesialis Penunjang Medik
Laboratorium adalah fasilitas kerja khususnya untuk melakukan
pemeriksaan dan penyelidikan ilmiah (kimia, hematologi,

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 22
papsmear, dan urinalisa). Kegiatan ini menimbulkan dampak
peningkatan sampah medis maupun non medis, gas buangan, dan
kebauan. Sedangkan radiologi merupakan fasilitas untuk
melakukan pemeriksaan terhadap pasien dengan menggunakan
energy radioaktif seperti sinar gamma, berkas electron, foton,
proton, dan neutron dalam proses diagnosis dan pengobatan
penyakit. Kegiatan ini menimbulkan dampak peningkatan
sampah medis, non medis dan limbah radioaktif. Karena alasan
adanya radiasi bahan radioaktif, maka desain ruangan untuk
instalasi tersebut dirancang secara khusus sesuai dengan standar
yang berlaku.
2. Pelayanan Penunjang Klinik
Kegiatan penunjang di RS Islam Harapan Sehat yang secara
langsung mendukung kegiatan klinik operasional utama sebagai
berikut.
a. Pelayanan darah merupakan upaya pelayanan kesehatan
yang memanfaatkan darah manuasia sebagai bahan dasar
dengan tujuan kemanusiaan.
b. Pelayanan gizi rumah sakit adalah kegiatan memenuhi
kebutuhan gizi pasien baik rawat inap maupun rawat jalan
untuk peningkatan kesehatan dalam rangka upaya preventif,
promotive, kuratif, dan rehabilitatif.
c. Farmasi merupakan fasilitas penyediaan obat racikan,
penyediaan obat paten, serta pemberian informasi dan
konsultasi terkait obat.
d. Sterilisasi instrumen merupakan kegiatan pencegahan dan
pengendalian infeksi di fasilitas kesehatan.
e. Rekam medik merupakan fasilitas penyimpanan informasi
tentang identitas pasien, diagnosis, perjalanan penyakit,
proses pengobatan, dan tindakan medis serta dokumentasi
hasil pelayanan. Biasanya langsung berhubungan dengan
loket pendaftaran.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 23
3. Pelayanan Penunjang Non Klinik
Kegiatan penunjang yang bersifat non klinik di RS Islam Harapan
Sehat sebagi berikut.
a. Laundry adalah kegiatan pencucian linen rumah sakit.
Kegiatan ini menimbulkan dampak peningkatan sampah
medis padat dan cair serta sampah non medis.
b. Pemeliharaan fasilitas dilakukan dengan tujuan
memperpanjang usia layanan, meliputi pemeliharaan unit
medis, non medis, sanitasi, dan fasilitas penunjang. Kegiatan
ini menimbulkan dampak polusi udara, kebisingan, kebauan,
limbah cair, dan limbah padat.
c. Pengelolaan limbah merupakan sarana untuk mengolah
limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit dalam
bentuk apapun termasuk padat, cair, gel (pasta), maupun gas
yang dapat mengandung mikroorganisme patogen bersifat
infeksius, bahan kimia beracun, dan sebagian bersifat
radioaktif.
d. Gudang penyimpanan barang atau obat-obatan
e. Ambulance sebagai kendaraan yang dilengkapi peralatan
medis untuk mengangkut orang sakit atau korban kecelakaan
f. Penyediaan sistem komunikasi baik untuk keperluan internal
bangunan maupun untuk hubungan ke luar, pada saat terjadi
kebakaran dan/atau kondisi darurat lainnya
g. Kamar jenazah untuk meletakkan atau menyimpan
sementara jenazah sebelum diambil oleh keluarganya,
memandikan jenazah, pemulasaran, dan pelayanan forensic.
h. Pemadam kebakaran
i. Pengelolaan gas medik
j. Penampungan air bersih
k. Kegiatan domestik karyawan antara lain makan, minum,
toilet, utilitas, serta mobilisasi yang berpotensi menimbulkan
limbah padat domestik berupa sampah rumah tangga serta
gangguan arus lalu lintas akibat mobilisasi karyawan.
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 24
2.3.3 DIAGRAM ALIR PROSES PELAYANAN DI RS ISLAM HARAPAN
SEHAT

Gambar 2.3. Diagram Alir Proses Pelayanan di RS Islam Harapan Sehat


Sumber: Dokumen UKL-UPL PT. Nuguna Elmoe Aulia, 2021

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 25
Uraian proses pelayanan di RS Islam Harapan Sehat:
1. Tahap pertama pasien datang ke RS Islam Harapan Sehat jika
ada keluhan sakit atau mendapat rujukan faskes lain seperti
dari puskesmas atau klinik.
2. Selanjutnya pasien melakukan pendaftaran ke Instalasi Gawat
Darurat (IGD) atau Rawat Jalan (Poliklinik) untuk
mendapatkan pemeriksaan dokter.
3. Apabila telah mendapatkan konfirmasi untuk menjalani rawat
jalan saja oleh dokter, maka pasien dapat menuju farmasi
untuk menebus resep obat. Setelah itu pasien menuju kasir
untuk menyelesaikan pembayaran dan diperbolehkan pulang.
4. Jika setelah diperiksa di IGD atau Poliklinik pasien harus
melakukan pemeriksaan penunjang lainnya seperti
Laboratorium, Radiologi, atau bahkan harus menjalani rawat
inap atau operasi, maka pasien tidak dianjurkan untuk
langsung menebus resep obat ke farmasi.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 26
2.4 NERACA AIR
2.4.1. Neraca Air Berdasarkan Occupational Rate 40%

Laboratorium 80%
3,82 m3/hari 3,056 m3/hari
Filter
Adsorbent
Laundry 80%
7 m3/hari 5,6 m3/hari

Dapur 80% Grease


4 m3/hari 3,2 m3/hari Trap

Toilet Dokter dan


Karyawan 3,38 m3/hari
5,28 m3/hari 21,77 m3/hari
0,84 m3/hari 21,3 m3/hari IPAL
21,77 m3
BAK Toilet Pasien Rawat
SUMUR BOR
PENAMPUNGAN Inap 0,47 m3/hari Badan Air Cicau
31,58 m3 2,94 m3/hari
31,58 m3 4,6 m3/hari
3
0,74 m /hari Septic Tank
2,36 m3
Toilet Penunggu
Pasien Rawat Inap 2,94 m3/hari
4,6 m3/hari
0,74 m3/hari

Toilet Poliklinik
0,28 m3/hari 0,18 m3/hari
0,04 m3/hari

Utility dan
Meresap ke
Penyiraman
dalam tanah
Aliran Air Bersih 2 m3/hari
Aliran Air Kotor
Aliran Black Water

Gambar 2.4. Neraca Air RS Islam Harapan Sehat Berdasarkan Occupational Rate 40%
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 27
Pengolahan air limbah domestik sangat diperlukan sebelum dibuang ke lingkungan
atau badan air penerima karena air limbah domestik dapat membahayakan
kehidupan makhluk hidup serta mengganggu kelestarian lingkungan. Air limbah
yang berasal dari toilet karyawan terdiri dari dua jenis, yaitu black water dan grey
water. Air limbah jenis black water merupakan air limbah yang berasal dari toilet
dan akan dialirkan ke septic tank, sedangkan air limbah jenis grey water akan
dialirkan ke IPAL. Seluruh air limbah yang dihasilkan dari kegiatan domestik akan
dialirkan ke IPAL.

Air limbah dari kegiatan laboratorium dan laundry mengalir pada saluran screen
untuk memisahkan padatan dan suspensi kemudian ditampung dalam bak yang
sama, lalu diolah pada unit pengolahan pertama dengan sistem fisik adsorbsi
filtrasi untuk mengurangi senyawa MBAS dan Anorganik yang biasanya
terkandung pada limbah Laundry dan Laboratorium. Kemudian dipompa ke bak
ekualisasi. Untuk air limbah dari dapur terlebih dahulu melalui unit grease oil trap
untuk memisahkan padatan lemak agar tidak terbawa ke unit IPAL.

Berdasarkan data neraca air RS Islam Harapan Sehat dengan kondisi Occupational
Rate sebesar 40%, data air baku yang diambil sebesar 31,58 m3/hari yang
bersumber dari sumur bor di lokasi kegiatan. Air sumber yang diambil tersebut
ditampung di bak penampungan, kemudian didistribusikan ke masing-masing unit
pelayanan di gedung dan utility sesuai dengan kebutuhan pada masing-masing
unit. Black water yang dihasilkan dari WC toilet karyawan, toilet pasien rawat inap,
toilet penunggu pasien rawat inap, dan toilet poliklinik (estimasi 20% dari limbah
WC) diolah di Septic Tank) sebanyak 2,36 m3/hari yang akan diangkut oleh pihak
ketiga berizin secara berkala, sedangkan Grey Water (estimasi 80% dari limbah
toilet) sebanyak 9,45 m3/hari dialirkan menuju Instalasi Pengolahan Air Limbah.
Unit kegiatan yang menghasilkan air limbah yang diolah terlebih dahulu melalui
IPAL adalah limbah dari kegiatan domestik, seperti laundry, dapur, grey water dari
toilet karyawan, toilet pasien rawat inap, toilet penunggu pasien rawat inap, dan
toilet poliklinik. Limbah cair yang dihasilkan oleh aktivitas dapur dan pantry

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 28
diolah terlebih dahulu menggunakan grease trap untuk mengeliminasi minyak dan
lemak sebelum dialirkan ke dalam IPAL. Dengan asumsi limbah cair yang
dihasilkan merupakan 80% dari penggunaan air bersih, maka limbah cair yang
dihasilkan dari laundry sebesar 5,6 m3/hari, dapur sebesar 3,2 m3/hari, toilet
dokter dan karyawan sebesar 3,38 m3/hari, toilet pasien rawat inap sebesar 2,94
m3/hari, toilet penunggu pasien rawat inap sebesar 2,94 m3/hari, dan toilet
poliklinik sebesar 0,18 m3/hari, sehingga total limbah cair yang diolah sebesar
21,3 m3/hari. Sebanyak 20% air limbah yang berupa black water akan dialirkan ke
Septic Tank yaitu sebesar 2,36 m3/hari , air limbah yang masih tersisa di Septic
Tank akan akan mengalir ke IPAL, kurang lebih sebsebar 0,47 m3/hari, sehingga
total air limbah yang akan diolah di IPAL sebesar 21,77 m3/hari. Keperluan air
bersih untuk penyiraman tanaman sebesar 2 m3/hari akan langsung terserap oleh
tanah.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 29
2.4.2. Neraca Air Berdasarkan Occupational Rate 80%

Laboratorium 80%
7,64 m3/hari 6,11 m3/hari
Filter
Adsorbent
Laundry 80%
14 m3/hari 11,2 m3/hari

Dapur 80% Grease


8 m3/hari 6,4 m3/hari Trap

Toilet Dokter dan


Karyawan 6,76 m3/hari
10,56 m3/hari 42,6 m3/hari 43,55 m3/hari
1,69 m3/hari IPAL
43,55 m3
BAK Toilet Pasien Rawat
SUMUR BOR
PENAMPUNGAN Inap 0,94 m3/hari Badan Air Cicau
61,16 m3 5,89 m3/hari
61,16 m3 9,2 m3/hari
1,47 m3/hari Septic Tank
4,72 m3
Toilet Penunggu
Pasien Rawat Inap 5,89 m3/hari
9,2 m3/hari
1,47 m3/hari

Toilet Poliklinik
0,56 m3/hari 0,36 m3/hari
0,09 m3/hari

Utility dan
Meresap ke
Penyiraman
dalam tanah
Aliran Air Bersih 2 m3/hari
Aliran Air Kotor
Aliran Black Water

Gambar 2.5. Neraca Air RS Islam Harapan Sehat Berdasarkan Occupational Rate 80%
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 30
Pengolahan air limbah domestik sangat diperlukan sebelum dibuang ke lingkungan atau
badan air penerima karena air limbah domestik dapat membahayakan kehidupan
makhluk hidup serta mengganggu kelestarian lingkungan. Air limbah yang berasal dari
toilet karyawan terdiri dari dua jenis, yaitu black water dan grey water. Air limbah jenis
black water merupakan air limbah yang berasal dari toilet dan akan dialirkan ke septic
tank, sedangkan air limbah jenis grey water akan dialirkan ke IPAL. Seluruh air limbah
yang dihasilkan dari kegiatan domestik akan dialirkan ke IPAL.

Air limbah dari kegiatan laboratorium dan laundry mengalir pada saluran screen untuk
memisahkan padatan dan suspensi kemudian ditampung dalam bak yang sama, lalu
diolah pada unit pengolahan pertama dengan sistem fisik adsorbsi filtrasi untuk
mengurangi senyawa MBAS dan Anorganik yang biasanya terkandung pada limbah
Laundry dan Laboratorium. Kemudian dipompa ke bak equalisasi. Untuk air limbah dari
dapur terlebih dahulu melalui unit grease oil trap untuk memisahkan padatan lemak
agar tidak terbawa ke unit IPAL.

Berdasarkan data neraca air RS Islam Harapan Sehat dengan kondisi Occupational Rate
sebesar 80%, data air baku yang diambil sebesar 61,16 m3/hari yang bersumber dari
sumur bor di lokasi kegiatan. Air sumber yang diambil tersebut ditampung di bak
penampungan, kemudian didistribusikan ke masing-masing unit pelayanan di gedung
dan utility sesuai dengan kebutuhan pada masing-masing unit. Black water yang
dihasilkan dari WC toilet karyawan, toilet pasien rawat inap, toilet penunggu pasien
rawat inap, dan toilet poliklinik (estimasi 20% dari limbah WC) diolah di Septic Tank)
sebanyak 4,72 m3/hari yang akan diangkut oleh pihak ketiga berizin secara berkala,
sedangkan Grey Water (estimasi 80% dari limbah toilet) sebanyak 18,89 m3 dialirkan
menuju Instalasi Pengolahan Air Limbah. Unit kegiatan yang menghasilkan air limbah
yang diolah terlebih dahulu melalui IPAL adalah limbah dari kegiatan domestik, seperti
laundry, dapur, grey water dari toilet karyawan, toilet pasien rawat inap, toilet
penunggu pasien rawat inap, dan toilet poliklinik. Limbah cair yang dihasilkan oleh
aktivitas dapur dan pantry diolah terlebih dahulu menggunakan grease trap untuk
mengeliminasi minyak dan lemak sebelum dialirkan ke dalam IPAL. Dengan asumsi
limbah cair yang dihasilkan merupakan 80% dari penggunaan air bersih, maka limbah

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 31
cair yang dihasilkan dari laundry sebesar 11,2 m3/hari, dapur sebesar 6,4 m3/hari,
toilet dokter dan karyawan sebesar 6,76 m3/hari, toilet pasien rawat inap sebesar 5,89
m3/hari, toilet penunggu pasien rawat inap sebesar 5,89 m3/hari, dan toilet poliklinik
sebesar 0,36 m3/hari, sehingga total limbah cair yang diolah sebesar 42,6 m3/hari.
Sebanyak 20% air limbah yang berupa black water akan dialirkan ke Septic Tank yaitu
sebesar 4,72 m3/hari , air limbah yang masih tersisa di Septic Tank akan akan mengalir
ke IPAL, kurang lebih sebsebar 0,94 m3/hari, sehingga total air limbah yang akan diolah
di IPAL sebesar 43,55 m3/hari. Keperluan air bersih untuk penyiraman tanaman
sebesar 2 m3/hari akan langsung terserap oleh tanah.

2.4.3 Sumber dan Volume Air Baku


Sumber air bersih RS Islam Harapan Sehat berasal dari sumur bor yang
berada di lokasi kegiatan dengan kedalaman ±15 meter.

2.4.4 Proses Pengolahan Air Baku


Air sumur bor ditampung di dalam bak penampung kemudian langsung
didistribusikan ke masing-masing unit kegiatan yang membutuhkan air
bersih.

2.4.5 Pemanfaatan Air Baku untuk Kegiatan Utama


Air baku yang bersumber dari sumur bor ditampung di bak
penampungan dan didistribusikan ke unit-unit yang membutuhkan air
bersih antara lain toilet dokter dan karyawan, toilet pasien rawat inap,
toilet penunggu pasien rawat inap, dan poliklinik.

2.4.6 Pemanfaatan Air Baku untuk Kegiatan Pendukung


Selain digunakan untuk kegiatan domestik dokter karyawan, pasien
rawat inap, penunggu pasien rawat inap, dan poliklinik, air baku juga
digunakan untuk kegiatan pendukung di antaranya laundry, dapur,
utility dan penyiraman. Grey water yang dihasilkan dari kegiatan
pendukung akan dialirkan ke IPAL untuk diolah, sedangkan black water
akan diangkut oleh pihak ketiga yang berizin. Air limbah dari dapur

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 32
dialirkan ke Grease Trap sebelum dialirkan ke IPAL. Air yang digunakan
untuk penyiraman tanaman seluruhnya meresap ke dalam tanah.

2.4.7 Jumlah Penggunaan Air Bersih


Sumber air bersih untuk kegiatan operasional RS Islam Harapan Sehat
diambil dari sumur bor dengan kedalaman ±15 meter di lokasi kegiatan
dengan kapasitas pengambilan sebesar 31,58 m3/hari pada kondisi
Occupational Rate 40%, sementara pada kondisi Occupational Rate 80%
jumlah penggunaan air bersih mencapai 61,16 m3/hari . Alokasi
penggunaan air bersih harian di RS Islam Harapan Sehat dapat dilihat
pada Tabel 2.3. dan Tabel 2.4. berikut.

Tabel 2.3. Penggunaan Air Bersih RS Islam Harapan Sehat pada Occupational Rate 40%
Kriteria
Kapasitas Total
No Penggunaan Kebutuhan Satuan
(Orang) (m3/hari)
Air Bersih
Utama

1 Pasien Rawat
200 *) L/bed/hari 23 4,6
Inap
Penunggu
2 Pasien Rawat 200 L/orang/hari 23 4,6
Inap
3 Poliklinik 5 *) L/orang/hari 56 0,28
Pendukung
Dokter dan
karyawan RS
1 120 **) L/orang/hari 44 5,28
Islam Harapan
Sehat
2 Laboratorium 3,82 m3/hari - 3,82
3 Laundry 7 m3/hari - 7
4 Dapur 4 m3/hari - 4
Utility dan
5 2 m3/hari - 2
Penyiraman
Jumlah Kebutuhan Air Harian 31,58
Keterangan :
* Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 7 Tahun 2019 tentang Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit
** Berdasarkan Soufyan Moh. Noerbambang dan Takeo Morimura, 2005 dalam Dewi Ratnasari, 2020

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 33
Tabel 2.4. Penggunaan Air Bersih RS Islam Harapan Sehat pada Occupational Rate 80%
Kriteria
Kapasitas Total
No Penggunaan Kebutuhan Satuan
(Orang) (m3/hari)
Air Bersih
Utama

1 Pasien Rawat
200 *) L/bed/hari 46 9,2
Inap
Penunggu
2 Pasien Rawat 200 L/orang/hari 46 9,2
Inap
3 5
Poliklinik L/orang/hari 112 0,56
*)
Pendukung
Dokter dan
karyawan RS
1 120 **) L/orang/hari 88 10,56
Islam Harapan
Sehat
2 Laboratorium 7,64 m3/hari - 7,64
3 Laundry 14 m3/hari - 14
4 Dapur 8 m3/hari - 8
Utility dan
5 2 m3/hari - 2
Penyiraman
Jumlah Kebutuhan Air Harian 61,16
Keterangan :
* Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 7 Tahun 2019 tentang Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit
** Berdasarkan Soufyan Moh. Noerbambang dan Takeo Morimura, 2005 dalam Dewi Ratnasari, 2020

2.4.8 Sumber dan Volume Air Limbah


Air limbah yang dihasilkan dari RS Islam Harapan Sehat adalah seluruh
buangan cair yang berasal dari hasil proses seluruh kegiatan domestik
rumah sakit yakni buangan kamar mandi / toilet, dapur, dan laundry.
Berdasarkan estimasi occupancy rate pada kondisi maksimum 80%,
jumlah air limbah maksimal yang dihasilkan untuk diolah di IPAL sebesar
43,55 m3/hari.

2.4.9 Proses Penghasil Limbah


Proses yang menghasilkan limbah cair dari kegiatan utama operasional RS
Islam Harapan Sehat adalah dari proses pelayanan klinik dan non klinik.
Dari masing-masing unit yang menghasilkan limbah kemudian disalurkan
ke melalui pipa menuju ke IPAL.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 34
2.4.10 Kegiatan Pendukung yang Menghasilkan Limbah
Kegiatan lain yang menghasilkan air limbah selain dari proses kegiatan
klinik dan non klinik adalah kegiatan penggunaan air untuk utility
karyawan, laundry, dan dapur. Air limbah yang dihasilkan dari kegiatan
dapur diolah terlebih dahulu di Grease Trap dan selanjutnya dialirkan ke
IPAL untuk diolah lebih lanjut.

2.4.11 Debit Pembuangan Air Limbah


Berdasarkan estimasi debit air limbah didapatkan bahwa debit maksimal
yang terolah di IPAL pada kondisi Occupational Rate 40% sebesar 2177
m3/hari, sedangkan pada kondisi Occupational Rate 80% sebesar 43,55
m3/hari. Kapasitas unit IPAL sebesar 69,21 m3, sehingga berdasarkan
kapasitas yang ada dan debit yang dihasilkan, unit pengolahan IPAL RS
Islam Harapan Sehat masih dapat menampung jumlah debit air limbah
yang dihasilkan pada rentang 31,46% hingga 62,92% dari kapasitas
maksimumnya.
Berdasarkan kriteria sistem pengolahan air limbah estimasi RS Islam
Harapan Sehat dan nilai keseimbangan neraca air yang digunakan, maka
besaran debit air limbah yang akan diajukan adalah sebesar 43,55
m3/hari.

2.5 FLUKTUASI ATAU KONTINUITAS PRODUKSI DAN AIR LIMBAH


Air limbah yang diolah di IPAL RS Islam Harapan Sehat berasal dari air
limbah hasil kegiatan toilet pasien rawat inap, toilet poliklinik, toilet
penunggu pasien rawat inap, toilet dokter dan karyawan RS, laundry, dan
dapur. Estimasi debit air limbah maksimum yang dihasilkan dari kegiatan RS
Islam Harapan Sehat dan akan masuk ke IPAL pada kondisi Occupational
Rate 40% sebesar 21,77 m3/hari, sedangkan pada kondisi Occupational Rate
80% sebesar 43,55 m3/hari.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 35
2.6. LAYOUT
2.6.1. DENAH UMUM LOKASI USAHA DAN/ATAU KEGIATAN

Dokumen Standar Teknis


Pembuangan Air Limbah ke
Badan Air Permukaan RS
Islam Harapan Sehat

Gambar 2.6. Denah Umum Lokasi Kegiatan RS Islam Harapan Sehat


Sumber: Dokumen UKL-UPL PT. Nuguna Elmoe Aulia, 2021

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


PT. Kieber Propertindo (WU Tower) 36
2.6.2. LOKASI SUMBER AIR LIMBAH DAN SALURAN DRAINASE

Dokumen Standar Teknis


Pembuangan Air Limbah ke
Badan Air Permukaan RS
Islam Harapan Sehat

Gambar 2.7. Tata Letak Sumber Air Limbah dan Saluran Drainase
Sumber: Dokumen UKL-UPL PT. Nuguna Elmoe Aulia, 2021

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 37
2.6.3. INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH, SALURAN AIR LIMBAH, LOKASI PEMBUANGAN AIR LIMBAH (OUTFALL)

Dokumen Standar Teknis


Pembuangan Air Limbah ke
Badan Air Permukaan RS
Islam Harapan Sehat

= Outfall
= Saluran
Air Limbah

Gambar 2.8. Tata Letak IPAL, Saluran Air Limbah, Lokasi Pembuangan Air Limbah (Outfall)
Sumber: Dokumen UKL-UPL PT. Nuguna Elmoe Aulia, 2021

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 38
BAB III
BAKU MUTU AIR LIMBAH

Baku mutu air limbah adalah ukuran batas atau kadar unsur pencemar dan/atau jumlah
unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam air limbah yang akan dibuang
atau dilepas ke dalam sumber air dari suatu usaha dan/atau kegiatan.

Setiap usaha/kegiatan yang menghasilkan air limbah wajib melakukan pengolahan air
limbah yang dihasilkannya dan wajib memenuhi baku mutu air limbah sesuai dengan
peraturan yang berlaku. Baku mutu air limbah setiap saat tidak boleh terlampaui.

Limbah cari rumah sakit adalah segala macam limbah cair yang berasal dari kegiatan
rumah sakit. Limbah cair rumah sakit dibedakan menjadi 2, yaitu limbah cair klinis dan
limbah cair non klinis. Sumber limbah cair klinis berasal dari kegiatan klinis rumah
sakit, misalnya hemodialisa, air bekas cucian luka, dll. Sedangkan sumber limbah cair
non klinis berasal dari limbah cair domestik, dapur, dan limbah laboratorium. Karena
sifatnya yang merupakan campuran beragam material organik, maka limbah rumah
sakit memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. TSS cukup tinggi > 100 ppm.
b. COD tinggi, berkisar 40 – 1200 ppm
c. BOD tinggi, berkisar 30 – 700 ppm
d. pH terkadang Asam, < 7
e. Mengandung bakteri pathogen

Selain pencemaran secara kimiawi, air limbah rumah sakit juga berpotensi untuk
mencemari lingkungan secara bakteriologis, karena mengandung bakteri
patogen.Berdasakan karakteristik limbah rumah sakit seperti diuraikan diatas, maka
dapat diketahui bahwa air limbah tersebut mengandung senyawa organik yang tinggi.
Untuk mengolah air limbah dengan kandungan organik yang tinggi, umumnya
digunakan pengolahan biologi. Khusus untuk limbah laboratorium, karena mengandung
logam berat, maka sebelum diolah dalam pengolahan biologis, diperlukan pengolahan

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 39
pendahuluan baik secara fisika maupun kimia. Hal ini dikarenakan kandungan logam
berat pada limbah laboratorium dapat mengganggu proses pengolahan biologis.

Pemantauan kualitas inlet dan outlet IPAL RS Islam Harapan Sehat akan dilaksanakan
setiap bulan untuk mengevaluasi operasional IPAL berfungsi secara optimal dan untuk
menjamin kualitas air limbah hasil olahan yang dibuang ke badan air memenuhi baku
mutu yang dipersyaratkan sesuai Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 68 Tahun
2016 Lampiran I Tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik Tersendiri.

Tabel 3.1. Baku Mutu Air Limbah Domestik Tersendiri

Parameter Satuan Kadar Maksimum


pH - 6-9
BOD mg/L 30
COD mg/L 100
TSS mg/L 30
Minyak dan Lemak mg/L 5
Amoniak mg/L 10
Total Coliform Jumlah/100mL 3.000
Debit L/orang/hari 100
Sumber: Kementrian LHK Republik Indonesia, 2016

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 40
BAB IV
RENCANA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN
LINGKUNGAN

4.4 RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN


4.4.1 KAPASITAS INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
A. Kapasitas IPAL Terpasang
Air limbah yang dihasilkan pada kegiatan operasional RS Islam berasal
dari kegiatan domestik klinis dan non klinis. Kapasitas IPAL yang
terpasang sesuai dengan spesifikasi data teknis yang diberikan vendor
sebagai pihak pembuat IPAL sebesar 69,21 m3/hari.

B. Kapasitas IPAL Sebenarnya


Kapasitas penggunaan IPAL berdasarkan estimasi dilihat dari data debit
harian air limbah yang diolah oleh IPAL RS Islam Harapan Sehat, jumlah
air limbah maksimal yang diolah oleh IPAL RS Islam Harapan Sehat
berdasarkan estimasi pada kondisi Occupational Rate 40% sebesar 21,77
m3/hari, sedangkan pada kondisi Occupational Rate 80% sebesar 43,55
m3/hari, sehingga kapasitas IPAL sebenarnya masih sekitar pada rentang
31,46% hingga 62,92% dari kapasitas IPAL terpasang, dengan demikian
sistem IPAL masih memungkinkan untuk dapat mengolah debit air
limbah yang lebih besar, dengan catatan karakteristik air limbah tidak
melebihi kriteria desain IPAL eksisting.

4.4.2 TEKNOLOGI SISTEM PENGOLAHAN AIR LIMBAH


Teknologi Sistem Pengolahan Air Limbah yang digunakan untuk
mengolah air limbah RS Islam Harapan Sehat meliputi:
i. Pre-Treatment : Unit Filter Adsorben, Tangki Grease Trap, Tanki
Equalisasi.
ii. Pengolahan Biologi : Bio Reaktor Tank Anaerob, Bio Reaktor Tank
Aerob.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 41
iii. Pengolahan Lanjutan : Tangki Sludge, Filter Adsorben, Desinfektan
dan Tangki Outlet.

Tabel 4. 1 Unit Pengolahan IPAL RS Islam Harapan Sehat

Unit Pengolahan Volume (m3)


Filtrasi adsorbent 0.1
Grease and Oil Trap 0.5
Equalisasi Tank 9.96
Biofilter anaerob 21.98
Bak Aerasi 15.3
Anaerob Tank 15.7
Sedimentasi 6.07
Filter Air (mangan zeolit) 0.1
Filter Air (karbon aktif) 0.1
Kapasitas IPAL 69.21

Dengan kapasitas pengolahan air limbah terpasang sebesar 69,21 m3, air
limbah yang telah diolah dapat memenuhi baku mutu yang
dipersyaratkan. Saluran pembuangan dari bak outlet ke badan air
menggunakan pipa diameter 6 inci dengan jarak dari titik outlet ke titik
outfall sekitar 90 meter, sedangkan estimasi debit air limbah yang akan
diolah pada kondisi Occupational Rate 40% sebesar 21,77 m3/hari,
sedangkan pada kondisi Occupational Rate 80% sebesar 43,55 m3/hari.
Berdasarkan kapasitas IPAL terpasang dibandingkan dengan estimasi
beban cemaran tertinggi selama ini, IPAL RS Islam Harapan Sehat masih
mampu menampung jumlah debit yang ada dengan maksimal daya
tampung sebesar 69,21 m3.

4.4.3 UNIT PROSES/UNIT OPERASI


Air Limbah dari RS Islam Harapan Sehat berasal dari kegiatan diantaranya
adalah :

1. Laboratorium
2. Laundry
3. Medis

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 42
4. Domestik
5. Dapur
Proses aliran air limbah adalah dibagi ke berbagai tahap pengolahan pre
treatment yaitu untuk air limbah dari sumber Laundry, Laboratorium dan
Dapur.

Air limbah dari kegiatan laboratorium dan laundry mengalir pada saluran
screen untuk memisahkan padatan dan suspense kemudia ditampung
dalam bak yang sama, lalu diolah pada unit pengolahan pertama dengan
sistem fisik adsorbsi filtrasi untuk mereduce senyawa MBAS dan
Anorganik yang biasanya terkandung pada limbah Laundry dan
Laboratorium. Kemudian dipompa ke bak equalisasi. Untuk air limbha
dari dapur terlebih dahulu melalui unit grease oil trap untuk memisahkan
padatan lemak agar tidak terbawa ke unit IPAL.

Pada unit bak equalisasi ini air limbah dari semua kegiatan dicampur
dalam satu tangka dengan maksud untuk menghomogenkan karakteristik
air limbah dan mengatur wastewater flow. Dari unit tangka equalisasi ini
air limbah di pompa ke unit pengolahan secara biologi yaitu unit
anaerobic dengan sistem pertumbuhan melekat pada media tumbuh
bakteri honeycomb yang memiliki luas permukaan spesifik 150-240
m2/m3. Setelah melalui unit anaerobik air limbah kemudian dialirkan ke
unit pengolahan dengan bakteri aerob yaitu dengan sistem activated
sludge dengan bantuan suplai oksigen dari blower melalui diffuser yang
kemudian lumpur yang terbentuk akan mengendap di unit sedimentasi
dan lumpur yang terbentuk dilakukan ratio circulation ke unit aerasi dan
ke penampungan lumpur disesuaikan dengan perhitungan HRT dan age
sludge. Dekantasi air limbah pada unit sedimentasi kemudian mengalir
pada unit tangka transisi penampungan untuk kemudian dipompa ke unit
difiltrasi dengan tipe multi media rapid sand filter. Air olahan setelah
melalui filter kemudian ditampung pada tangka outlet dan ditambahkan
desinfektan untuk membunuh bakteri pathogen sebelum kemudian
mengalir ke saluran badan air.

Diagram alir proses pengolahan dapat dilihat pada Gambar 4.1 berikut.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 43
Gambar 4.1. Flow Chart IPAL RS Islam Harapan Sehat
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 44
Gambar 4.2. Skema Unit Pengolahan Air Limbah RS Islam Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 45
4.4.4 KRITERIA DESAIN SETIAP UNIT PROSES
1. Unit Pre–Treatment Filtrasi Adsorben

Tipe : Multi Media – slow sand filter and ion exchange


a. Saringan Karbon Aktif
Tekanan : 1 Bar
Kapasitas : 0,1 m3
Ukuran : D. 0,32 m x 1,5 m
Material : Fiberglass
Sistem : Manual
Media : Karbon Aktif
Media penyangga : Gravel
Jumlah : 1 Unit

Gambar 4.3. Saringan Karbon Aktif di IPAL RS Islam Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 46
b. Adsorben Ion Exchange
Perhitungan kebutuhan media Resin

( )

( )

2. Unit Bak Grease and Oil Trap

Waktu tinggal : 4 jam (240 menit)


Debit : 3 m3/day (125 liter/jam)
Kapasitas Bak : 500 liter
P Minyak : 0.8 g/cm3
Minyak dan Lemak in : 50 mg/l

Kriteria Perencanaan :
Interval Pengurasan : 7 Hari
Removal : 95%
Minyak dan Lemak out : 2.5 mg/l

Massa Minyak = 50 mg/L × 3 m3/hari × 7 hari

= 1,050 g

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 47
Volume Minyak = = 1,312.5 cm3

H Minyak =( )
= 0,218 cm

Volume air = = 0.5 m3

= 500.000 cm3

H Air =( )
= 83.33 cm

H Bak = 0,218 cm + 83.33 cm + 20 cm = 103.55 cm


Dimensi Bak = (100 x 60 x 103.55) cm
= 0.6213 m3

33 33 33

60

TAMPAK ATAS

0.00 0.00 0.00 0.00

103

0.2

0.2 33 33 33

TAMPAK SAMPING

Gambar 4.4. Desain Bak Grease Oil Trap

3. Unit Bak Ekualisasi

Debit : 40 m3/day (1.66 m3/jam)


Waktu tinggal : 6 jam
Kapasitas Bak : 9.96 m3
Dimensi : P = 2.5 m
L=2m

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 48
T=2m
Vol. = 10 m3
Waktu Tinggal : x 24 jam = 6 jam

250 250

200 200

125 125

TAMPAK ATAS TAMPAK SAMPING

Gambar 4.5. Desain Tangki Ekualisasi

4. Unit Biofilter Anaerob


Q in = 40 m3 /hari
Waktu peak = 18 jam
[BOD] in = 540 mg/L
[COD] in = 900 mg/L
Effisiensi Pengolahan = 75 %
Rasio Settleable SS/COD = 0,42 (0,35 – 0,45)
Suhu terendah (temp) = 28˚C (asumsi)

Kriteria Desain:
Hydraulic retention time (HRT) = 15 – 20 jam
Up-flow velocity (Vup) = ≤ 2 m/jam
Organic load = 2.5 kgBOD/m3 .hari

Perhitungan :

Beban Organic Load= 40 m3 /hari x 540 mg/L

= 21.6 kg/hari

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 49
Volume media = = 8.64 m3

Volume Reaktor = = 21.6 m3

Dimensi Anaerob Tank :

- Diameter = 2.1 m
- Panjang =7m
- Kedalaman efektif = 2 m
- Volume = 21.98 m3
Waktu Tinggal : = 13.11 Jam

Dimensi biofilter anaerob:


- Tinggi ruang lumpur : 0.5 m
- Tinggi bed media : 1.2 m
- Tinggi air diatas bed media : 0.3 m
- Volume media : 8.64 m3

Media filter yang digunakan adalah media tipe sarang tawon yang
memiliki spesifikasi:
Material : PVC
Ukuran lubang : 2 cm × 2 cm
Ketebalan : 0,2 mm – 0,5 mm
Luas permukaan spesifik : 150 – 240 m2 /m3
Porositas Media (Pm) : 0,98

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 50
700

30 30 30

200 120 30 20 120

LOKASI DUDUKAN IPAL


50 50
240 320 100

TAMPAK SAMPING
Gambar 4.6. Desain Biofilter Anaerob

5. Unit Aerasi – Lumpur Aktif


Q in = 40 m3 /hari
Effisiensi Pengolahan = 95 %
[BOD] in = 135 mg/L
[BOD] out = 20.25 mg/L
[COD] in = 225 mg/L
[COD] out = 33.75 mg/L
Effisiensi Pengolahan = 85 %

Kriteria Desain:
MLSS = 1500 - 2000 mg/l
Ratio F/M = 0.2 – 0.5 kgBOD/kgMLSS.hari
BOD Vol. Loading = 0.3 – 0.8 kg/m3.hari
Ratio Sirkulasi Lumpur = 20 – 40 %

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 51
Perhitungan :

Volume Bak Aerasi :

: 15.3 m3
Dimensi Anaerob Tank :

- Diameter = 2.1 m
- Panjang =5m
- Kedalaman efektif =2m
- Volume = 15.7 m3
Waktu Tinggal : = 9.42 Jam

Kebutuhan Oksigen :
Kebutuhan oksigen di dalam reaktor biofilter aerob sebanding
dengan jumlah BOD yang dihilangkan.
Jadi : Kebutuhan teoritis = (135 mg/l – 20.25 mg/l) x 40 m3/hari
= 2.868 kg/hari.
Faktor keamanan ditetapkan + 4,0
Kebutuhan Oksigen Teoritis = 4 x 2.868 kg/ hari = 11.475
kg/hari.
Temperatur udara rata-rata = 28 o C
Berat Udara pada suhu 28 o C = 1,1725 kg/m3.
Di asumsikan jumlah oksigen di dalam udara 23,2 %.
Jadi :
Jumlah Kebutuhan Udara Teoritis: =
= m3/hari = m3/jam

6. Unit Bak Sedimentasi

Q in = 40 m3 /hari
Waktu Tinggal = 3 - 4 Jam (Nusa Idaman, 1999:249)
Desain = Rectangular Tank (Ronald L. Droste, 1997:323)
Over Flow Rate = 16 – 29 m3/m2.hari

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 52
Floor Slope = mendekati datar (1:12)

Perhitungan Desain :

Volume = x 40 m3/hari = 5.83 m3

Dimensi Bak :
Diameter : 2.0 m
Tinggi silinder : 1.40 m
Tinggi kerucut : 0.30 m
Tinggi Jagaan : 0.50 m
Cek Volume :
Volume Silinder : ¼ x μ x 2.02 x 1.40
: 4.40 m3
Volume Kerucut : 1/3 x μ x 2.02 x 0.40
: 1.67 m3
Volume Total : 4.40 m3+ 1.67 m3
: 6.07 m3
Cek Beban Permuukaan (Surface Loading) :

= 12.73 m3/m2.hari

700
RETURN ACTIVE SLUDGE

10 10 10

140 120
210

LOKASI DUDUKAN IPAL 40 40

250 250 200

AERATION ZONE CLARIFIER ZONE

TAMPAK SAMPING
Gambar 4.7. Unit Bak Aerasi – Sedimentasi

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 53
7. Unit Filter Akhir
Tipe : Multi Media – fast sand filter
a. Saringan Mangan Zeolit
Tekanan : 1 Bar
Kapasitas : 0,1 m3
Ukuran : D. 0,375 m x 1,5 m
Material : Fiberglass
Sistem : Manual
Media : Multi media- Mangan - Zeolit
Media penyangga : Gravel
Jumlah : 1 Unit

Gambar 4.8. Saringan Mangan Zeolit di IPAL RS Islam Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 54
b. Saringan Karbon Aktif
Tekanan : 1 Bar
Kapasitas : 0,1 m3
Ukuran : D. 0,375 m x 1,5 m
Material : Fiberglass
Sistem : Manual
Media : Karbon Aktic
Media penyangga : Gravel
Jumlah : 1 Unit

Gambar 4.9. Saringan Karbon Aktif di IPAL RS Islam Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 55
4.4.5 ALUR PROSES DAN LAYOUT IPAL
 Air limbah dari kegiatan laboratorium dan laundry akan diolah
terlebih dahulu di unit adsorben sebelum dialirkan ke IPAL
untuk diolah lebih lanjut.
 Air limbah yang berasal dari dapur akan diolah terlebih dahulu
di Grease Trap untuk menyaring minyak dan lemak sebelum
dialirkan ke IPAL.
 Air limbah (Grey Water) dari kegiatan toilet pasien rawat inap,
toilet penunggu pasien rawat inap, toilet poliklinik, toilet dokter
dan karyawan, akan mengalir langsung ke IPAL untuk diolah.
 Air limbah (Black Water) dari kegiatan toilet pasien rawat inap,
toilet penunggu pasien rawat inap, toilet poliklinik, toilet dokter
dan karyawan, akan mengalir ke septic tank untuk kemudian
diangkut oleh pihak ketiga berizin.
 Setelah air limbah diolah di IPAL, air limbah melewati flowmeter
sehingga dapat dilakukan pencatatan debit harian air limbah.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 56
Toilet pasien rawat Black Water Penyedotan
inap, pengunjung pasien Septic Tank
rawat Inap, karyawan oleh pihak
dan dokter, toilet klinik ketiga

Grey Water

Air Limbah RS
Islam Harapan Dapur IPAL
Grease Trap
Sehat
Badan Air Cicau

Laundry dan Tangki Filter


Laboratotium Adsorben

Gambar 4.10. Alur Proses Pengolahan Limbah RS Islam Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia 57
4.4.6 PENGELOLAAN LUMPUR DAN/ATAU GAS YANG DIHASILKAN
Lumpur yang dihasilkan pada sistem pengolahan air limbah RS
Islam Harapan Sehat berasal dari unit pengolahan air limbah di
IPAL. Lumpur yang dihasilkan relatif sedikit karena kandungan
TSS yang rendah. Lumpur yang akan dihasilkan masih dalam
bentuk slurry kemudian dipisahkan dan dikemas dalam wadah dan
akan disimpan di TPS B3 untuk selanjutnya diangkut oleh pihak
Pemanfaat Limbah B3 yang berizin.

4.5 RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN


4.5.1 TITIK PENAATAN (OUTLET)
Titik koordinat lokasi penaatan IPAL RS Islam Harapan Sehat adalah
merupakan titik lokasi pengambilan sampling air limbah untuk
melakukan pemantauan secara rutin dan berkala, titik penaatan ada
pada dua titik yaitu inlet dan titik outlet. Titik inlet adalah titik di
mana air limbah hasil dari kegiatan operasional gedung masuk ke
sistem pengolahan IPAL, dan titik outlet yang merupakan titik di
mana air limbah hasil olahan pada sistem IPAL ditampung sebelum
dibuang ke badan air. Lokasi titik koordinat inlet dan outlet IPAL RS
Islam Harapan Sehat berada pada titik koordinat berikut:

Titik Outlet : S 6° 51' 2.972449" E 107° 28' 24.256148"

Gambar 4.11. Titik Outlet IPAL RS Islam Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 58


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Air limbah disalurkan ke saluran outlet berupa saluran tertutup
(pipa) yang mengalir sepanjang 90 m dari titik outlet ke titik outfall.
Saluran outlet akan dilengkapi dengan flowmeter untuk mencatat
jumlah debit air limbah yang dibuang ke lingkungan.

4.5.2 TITIK PEMBUANGAN AIR LIMBAH (OUTFALL)


Air limbah dari titik outlet yang sudah diolah kemudian mengalir ke titik
outfall melalui saluran tertutup (pipa) ke badan air Saluran Cicau. Jarak
dari titik outlet ke titik pembuangan (outfall) adalah sekitar 90 meter.

Titik Outfall : S 6° 51' 6.270216" E 107° 28' 24.204139"

Gambar 4.12. Titik Outfall Pembuangan Air Limbah IPAL RS Islam


Harapan Sehat

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 59


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
4.5.3 TITIK PEMANTAUAN BADAN AIR PERMUKAAN
Saluran pembuangan IPAL RS Islam Harapan Sehat merupakan Badan Air
Ci Cau yang mengalir ke Waduk Saguling.

4.5.4 KUALITAS AIR LIMBAH YANG DIPANTAU (HASIL UJI


LABORATORIUM)
Pemantauan kualitas inlet dan outlet IPAL nantinya akan dilaksanakan
setiap bulan untuk mengevaluasi operasional IPAL apakah berfungsi
secara optimal dan untuk menjamin kualitas air limbah hasil olahan yang
dibuang ke badan air memenuhi baku mutu yang dipersyaratkan sesuai
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 68 Tahun 2016 Lampiran I
Tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik Tersendiri, pemantauan
kualitas pada lokasi inlet dan outlet IPAL.

4.5.5 KUALITAS AIR PADA BADAN AIR PERMUKAAN YANG DIPANTAU


(HASIL UJI LABORATORIUM)
4.5.5.1 IDENTIFIKASI BADAN AIR PENERIMA
Air limbah dari RS Islam Harapan Sehat yang telah diolah di
IPAL kemudian dialirkan ke badan air. Kondisi saluran
pembuangan air limbah RS Islam Harapan Sehat dari titik
outlet menuju titik outfall adalah saluran buangan tertutup
menggunakan pipa PVC 6 inci dengan jarak antara titik
outlet ke titik outfall sekitar 90 meter. Jarak dari titik outfall
ke badan air/sungai terdekat yaitu Saluran Cicau berjarak
sekitar 300 meter.

Saluran pembuangan dapat dilihat pada Gambar 4.13.


berikut.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 60


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Gambar 4.13. Titik Outfall Pembuangan Air Limbah IPAL

RS Islam Harapan Sehat ke Saluran Cicau

Kondisi saluran pembuangan IPAL RS Islam Harapan Sehat


adalah saluran tertutup dengan jalur pipa yang menyusuri
saluran yang merupakan saluran drainase dan aliran air
hujan yang berada di RS Islam Harapan Sehat.

4.5.5.2 Arah dan Kecepatan Air


Arah aliran dari titik outlet air limbah ke saluran
pembuangan adalah mengarah ke arah selatan yang
mengalir secara overflow, sedangkan arah aliran saluran
drainase menuju badan air terdekat mengarah ke timur
menuju Waduk Saguling. Kecepatan air di saluran outlet
(saluran drainase) air limbah RS Islam Harapan Sehat
sebesar 0,17 m/detik dan luas penampang saluran adalah 2
m2.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 61


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
4.5.5.3 Kualitas Air Badan Air Penerima
Saluran pembuangan IPAL RS Islam Harapan Sehat mengalir
ke Saluran Cicau dengan jarak sekitar 90 meter.
Pemeriksaan kualitas air akan dilakukan secara rutin
dengan pengambilan contoh air di lokasi upstream (50
meter sebelum titik outfall) dan downstream (50 meter
setelah titik outfall).

4.5.6 FREKUENSI PEMANTAUAN MUTU AIR LIMBAH DAN MUTU AIR PADA
BADAN AIR PERMUKAAN
Untuk kegiatan pemantauan mutu air limbah, terutama untuk
pemantauan kualitas air limbah di titik outlet, rencananya RS Islam
Harapan Sehat akan dilakukan secara rutin, yaitu setiap satu bulan sekali
selalu melakukan pengujian di laboratorium yang sudah teregistrasi dan
terakreditasi KAN, untuk memastikan bahwa kualitas air limbah sudah
sesuai dengan baku mutu air limbah domestik yang mengacu pada
Permen LHK No. 68 Tahun 2016.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 62


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
BAB V
SISTEM PENANGGULANGAN KEADAAN DARURAT

5.1 STRUKTUR ORGANISASI, PERAN DAN TANGGUNG JAWAB, SERTA


MEKANISME PENGAMBILAN KEPUTUSAN
Pengoperasian dan pemeliharaan IPAL Gedung RS Islam Harapan Sehat dapat
menyebabkan risiko, baik berupa kecelakaan kerja, kesehatan kerja dan resiko
kerugian ekonomi walaupun dalam risiko sedang dan tidak terlalu berbahaya.
Untuk itu, pada bangunan dan area lokasi IPAL serta manajemen pengelolaannya
perlu dilengkapi dengan sistem tanggap darurat yang berguna untuk meminimalisir
risiko yang timbul.
Kondisi darurat yang dimaksud antara lain adalah :
1. Apabila terdapat unit sistem pengolahan yang tidak berjalan dengan
baik/semestinya dan atau terjadi kerusakan (baik mesin, elektrikal, equipment,
kontruksi bak dan hal lainnya yang dapat mengganggu kinerja sistem
pengolahan).
2. Apabila telah terdapat tumpahan atau kondisi force major lainnya akibat
kondisi alam, cuaca dan lainnya, seperti banjir, gempa bumi, erupsi, abrasi,
longsor, likuifaksi, dll.

Gambar 5.1. Struktur Organisasi RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 63


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Beberapa tahapan penanggulangan terkait pengolahan air limbah di antaranya
adalah dimulai dari masing-masing peran dan penanggung jawab secara struktural
dengan birokrasi struktur organisasi sebagai berikut ini :
1. Divisi Kesehatan Memastikan kegiatan Operasional & Pemeliharaan (O/M)
dan Lingkungan : berjalan secara efektif dan efisien sesuai dengan kebijakan
yang ditetapkan. Serta memberi keputusan maupun
merekomendasikan penanganan apabila terjadi kondisi
darurat pencemaran air pada sistem pengolahan air
limbah di RS Islam Harapan Sehat.
2. Divisi Teknik: Sebagai Koordinator dan mengawasi pelaksanaan kegiatan
di RS Islam Harapan Sehat serta memberikan Laporan
kepada Building Manager dalam kondisi normal dan
kondisi darurat.
3. Operator IPAL: Melaksanakan kegiatan Operasional & Pemeliharaan
(O/M) serta pemantauan yang menyebabkan akan
terjadinya atau terjadi kondisi darurat dengan
menggunakan perlengkapan Instalasi secara optimal
sesuai dengan tugas, fungsi dan wewenang yang telah
ditetapkan.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 64


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Monitoring dan evaluasi
serta melaporkan segala Divisi Kesehatan
kegiatan kepada Wakil dan Lingkungan
Manajemen

Koordinator pengawas
pelaksanaan kegiatan dan
bertanggung jawab untuk Divisi Teknik
melapor pada Building
Manager

Pelaksana kegiatan serta


turut menjaga dan
mewaspadai kegiatan yang Operator IPAL
dapat menimbulkan
kondisi darurat

Gambar 5.2. Struktur Organisasi Bila Terjadi Kondisi Darurat

5.2. RENCANA DAN PROSEDUR TANGGAP DARURAT


Sistem tanggap darurat yang perlu dilengkapi meliputi :
1. Sistem Keamanan Fasilitas
- Untuk memenuhi sistem penjagaan 24 jam.
- Mempunyai pagar pengaman atau penghalang lain yang memadai.
- Mempunyai tanda (sign) yang mudah terlihat dari jarak 10 meter.
- Mempunyai penerangan yang memadai di sekitar lokasi

2. Sistem Pencegahan terhadap Kebakaran


Kebakaran pada pengoperasian IPAL sering kali terjadi disebabkan oleh konslet
arus listrik akibat pemilihan instalasi yang tidak berkualitas, kerusakan akibat
gigitan tikus, tumpahan bahan bakar dan lain-lain. Untuk itu dalam bangunan
IPAL, perlu :
- Memasang sistem arde (Electronik-Spark Grounding).
- Memasang tanda peringatan dari jarak 10 meter.
- Memasang peralatan pendeteksi bahaya kebakaran otomatis selama 24 jam :
 Alat deteksi peka asap (smoke sensing alarm)

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 65


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
 Alat deteksi peka panas (heat sensing alarm)
- Tersedia alat pemadam kebakaran.
- Jarak antara bangunan yang memadai bagi karyawan pemadam kebakaran

3. Sistem Pencegahan Tumpahan Bahan Kimia


Pengoperasian IPAL menggunakan bahan kimia yang bersifat reaktif dan
korosif. Untuk itu terhadap bahan kimia tersebut perlu dilakukan sebagai
berikut :
- Harus mempunyai rencana, dokumen dan petunjuk teknis operasi (Material
Safety Data Sheet) pencegahan tumpahan bahan kimia IPAL, seperti bahan
kimia asam sulfat.
- Pengawasan harus dapat mengidentifikasi setiap kelainan yang terjadi,
seperti : kerusakan, kelalaian operator, kebocoran, tumpahan dan lain-lain.
- Pengunaan bahan penyerap yang sesuai :
 Absorben (serbuk gergaji)
 Air bersih untuk cucian

4. Keadaan Apabila Terjadi Kecelakaan Kerja


- Seluruh staf dan penanggung jawab IPAL menginformasikan apabila terjadi
penyimpangan atau kecelakaan kerja ke pihak Supervisor.
- Melakukan tindakan pertolongan pertama sesuai prosedur penanganan
Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K).
- Menghubungi pelayanan kesehatan darurat.
- Mensterilkan dan mengevaluasi setiap penyimpangan atau kecelakaan yang
terjadi.

5. Keadaan Bila IPAL Tidak Beroperasi / Rusak


Apabila terjadi kondisi dimana sistem pengolahan tidak beroperasi atau
terdapat kerusakan maka lakukan beberapa tahap langkah berikut :
- Alirkan air limbah pada bak penampung yang tertutup rapat lalu simpan di
TPS B3 untuk kemudian diangkut oleh pihak pemanfaat pihak ke 3.
- Setelah itu segera laporkan pada supervisor untuk kemudian dilakukan
perbaikan.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 66


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
- Buat laporan kronologis untuk kemudian dapat di evaluasi untuk perbaikan
atau penggantian unit pengolahan baru.

6. Sistem Pengujian Peralatan


Pengoperasian peralatan mekanikal dan elektrik IPAL akan menghadapi
gangguan sistem akibat kerusakan peralatan yang tidak terkontrol
pemeliharaannya. Untuk itu perlu dilakukan upaya, sebagai berikut :
- Semua alat pengukur, peralatan operasi pengolahan dan perlengkapan
pendukung operasi harus diuji minimum sekali dalam setahun.
- Hasil pengujian harus dituangkan dalam berita acara.

7. Pelatihan Karyawan
Reaksi cepat dan tepat perlu diterapkan dalam pengoperasian IPAL guna untuk
mencegah dan mengendalikan dampak akibat keadaan darurat IPAL. Peran
operator IPAL perlu dibekali pengetahuan melalui pelatihan, sebagai berikut :
- Pelatihan dasar : seperti pengenalan limbah, peralatan pelindung, keadaan
darurat prosedur inspeksi, P3K, K3 dan peraturan perundangan limbah B3.
- Pelatihan khusus : seperti pemeliharaan peralatan, pengoperasian alat
pengolahan, laboratorium lingkungan, dokumentasi dan pelaporan.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 67


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 68
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 69
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 70
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 71
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
BAB VI
INTERNALISASI BIAYA LINGKUNGAN

Internalisasi biaya lingkungan merupakan prosentase biaya rencana pengelolaan dan


pemantauan lingkungan terutama pengendalian pencemaran air terhadap investasi
usaha dan/atau kegiatan. Biaya tersebut, antara lain: biaya pembangunan,
pengoperasian, pemeliharaan, tanggap darurat pengembangan teknologi dan
pengembangan sumber daya manusia.

Biaya rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan terutama pengendalian


Pencemaran Air terhadap yang sudah dimiliki oleh RS Islam Harapan Sehat antara lain
biaya pengoperasian, pemeliharaan, tanggap darurat pengembangan teknologi, dan
pengembangan sumber daya manusia seperti terlihat pada Tabel 6.1 di bawah ini.

Tabel 6.1. Biaya Lingkungan RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia

No Aspek (Operational/Maintenance) Biaya Periode

1 Biaya Man Power Rp 14.973.796,00 Per Bulan

Termasuk biaya laporan dan report


2 Equipment Rp 8.900.000,00 Per Bulan

3 Pengujian Laboratorium Rp 4.000.000,00 Per Bulan

4 Manajemen Pengelolaan Rp 1.197.903,50 Per Bulan

5 Chemical - Per Bulan


6 Biaya Listrik Rp 10.000.000,00 Per Bulan

Total Biaya Rp 39.071.699,50 Per Bulan

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 72


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
BAB VII
STANDAR KOMPETENSI SUMBER DAYA MANUSIA

7.1.STRUKTUR ORGANISASI
Secara umum struktur organisasi yang ada di RS Islam Harapan Sehat dipimpin
oleh Wakil Manajemen yang langsung membawahi Building Manager yang
mengatur keseluruhan operasional RS Islam Harapan Sehat. Struktur organisasi
RS Islam Harapan Sehat dapat dilihat pada Gambar 7.1. di bawah ini.
Pengelolaan lingkungan termasuk Divisi Kesehatan Lingkungan, Divisi Teknik,
pengelolaan limbah dan IPAL berada di bawah pengawasan Tata Usaha dan
Administrasi.

Gambar 7.1. Struktur Organisasi RS Islam Harapan Sehat

7.2.SUMBERDAYA MANUSIA
7.2.1. PENANGGUNG JAWAB PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR
Sesuai dengan struktur organisasi yang dimiliki RS Islam Harapan Sehat,
penanggung jawab pengendalian pencemaran air adalah Divisi Teknik
yang akan berkoordinasi langsung dengan Divisi Kesehatan Lingkungan
serta Tata Usaha dan Administrasi apabila membutuhkan eskalasi.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 73


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
Gambar 7.2. Struktur Organisasi Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Air RS
Islam Harapan Sehat

7.2.2. PENANGGUNG JAWAB OPERASIONAL PENGOLAHAN AIR LIMBAH


Sesuai dengan struktur organisasi RS Islam Harapan Sehat, penanggung
jawab operasional pengolahan air limbah adalah Operator IPAL.

Gambar 7.3. Struktur Organisasi Penanggung Jawab Operasional Pengolahan Air


Limbah RS Islam Harapan Sehat

7.2.3. KOMPETENSI LAINNYA SESUAI DENGAN KEBUTUHAN


Kompetensi yang harus dimiliki oleh personel yang terkait dengan
pengendalian pencemaran air dan pengolahan air limbah dan antara lain :
1. Pengetahuan mengenai cara pengoperasian IPAL yang benar sesuai

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 74


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
dengan kebutuhan.
2. Pengetahuan mengenai perawatan IPAL.
3. Pedoman identifikasi terhadap bahaya yang mungkin muncul dalam
proses pengelolaan air limbah.
4. Upaya perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja seandainya
terjadi bahaya dalam proses pengelolaan air limbah.
5. Hukum dan aturan perundang-undangan terkait masalah limbah.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 75


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
BAB VIII
SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN

Prinsip sistem manajemen lingkungan mengikuti elemen aktivitas PDCA (Plan – Do –


Check – Action), yang dikembangkan menjadi enam prinsip dasar, yaitu:
1. Perencanaan;
2. Pelaksanaan;
3. Pemeriksaan; dan
4. Tindakan.

Rincian tahapan penyusunan sistem manajemen lingkungan adalah sebagai berikut:

1. Perencanaan
a. Menentukan lingkup dan menerapkan sistem manajemen lingkungan terkait
pengendalian pencemaran terutama pencemaran air.
b. Menetapkan kebijakan pengendalian pencemaran terutama pencemaran air.
c. Memastikan kepemimpinan dan komitmen dari manajemen puncak terhadap
pengendalian pencemaran terutama pencemaran air.
d. Memastikan adanya struktur organisasi yang menangani pengendalian
pencemaran terutama pencemaran air.
e. Menetapkan tanggungjawab dan kewenangan untuk peran yang sesuai.
f. Menentukan aspek menetapkan kebijakan pengendalian pencemaran terutama
pencemaran air.
g. Identifikasi dan memiliki akses terhadap kewajiban penaatan menetapkan
kebijakan pengendalian pencemaran air.
h. Menentukan risiko dan peluang yang perlu ditangani.
i. Merencanakan untuk mengambil aksi menangani risiko dan peluang serta
evaluasi efektifitas dari kegiatan tersebut; dan/atau
j. Menetapkan sasaran menetapkan kebijakan pengendalian pencemaran air,
menentukan indikator dan proses untuk mencapainya

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 76


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
2. Pelaksanaan
a. Menentukan sumber daya yang disyaratkan untuk penerapan dan
pemeliharaan sistem manajemen lingkungan terkait pengendalian pencemaran
air.
b. Menentukan sumber daya manusia yang memiliki sertifikasi kompetensi
pengendalian pencemaran air.
c. Menetapkan, menerapkan, dan memelihara proses yang dibutuhkan untuk
komunikasi internal dan eksternal.
d. Memastikan kesesuaian metode untuk pembuatan dan pemutakhiran serta
pengendalian informasi terdokumentasi.
e. Menetapkan, menerapkan, dan mengendalikan proses pengendalian operasi
yang dibutuhkan untuk memenuhi persyaratan sistem manajemen lingkungan
terkait pengendalian pencemaran air; dan
f. Menentukan potensi situasi darurat dan respon yang diperlukan.

3. Pemeriksaan
a. Memantau, mengukur, menganalisa, dan mengevaluasi kinerja menetapkan
kebijakan pengendalian pencemaran air.
b. Mengevaluasi pemenuhan terhadap kewajiban penaatan menetapkan kebijakan
pengendalian pencemaran air.
c. Melakukan internal audit secara berkala; dan mengkaji sistem manajemen
lingkungan organisasi terkait menetapkan kebijakan pengendalian pencemaran
air untuk memastikan kesesuaian, kecukupan, dan keefektifan.

4. Tindakan
a. Melakukan tindakan untuk menangani ketidaksesuaian; dan
b. Melakukan tindakan perbaikan berkelanjutan terhadap sistem manajemen
lingkungan yang sesuai dan efektif untuk meningkatkan kinerja pengendalian
pencemaran air.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 77


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
BAB IX
PENUTUP

Berdasarkan data dan kajian mengenai karakteristik air limbah, jumlah dan sumber air
limbah, sistem pengolahan air limbah, serta evaluasi efektifitas sistem pengolahan air
limbah secara kualitatif maupun kuantitatif, dapat disimpulkan bahwa IPAL yang akan
dibangun oleh RS Islam Harapan sehat dapat melakukan pengolahan air limbah secara
efektif dan efisien, dilihat dari kriteria desain serta debit maksimum yang akan diolah di
IPAL tersebut. Hasil akhir olahan air limbah diharapkan dapat memenuhi Baku Mutu
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 68 Tahun 2016 Lampiran I Tentang Baku
Mutu Air Limbah Domestik Tersendiri.

Debit maksimal air limbah harian yang terolah pada sistem pengolahan air limbah
dengan kondisi Occupational Rate 40% sebesar 21,77 m3/hari, sedangkan pada kondisi
Occupational Rate 80% sebesar 43,55 m3/hari berdasarkan estimasi produksi air
limbah Rumah Sakit Islam Harapan Sehat. Kapasitas IPAL yang akan dibangun memiliki
daya tampung pengolahan air limbah mencapai 69,21 m3/hari. Dengan demikian debit
air limbah yang dihasilkan berada pada kisaran 31,46 % hingga 62,92% dari kapasitas
IPAL sesuai kriteria desainnya, sehingga kapasitas maksimum IPAL yang akan dibangun
masih berada di atas kapasitas produksi air limbah pada kondisi Rumah Sakit Islam
Harapan Sehat.

Maka berdasarkan data tersebut pada kajian ini akan diajukan besaran debit yang akan
dibuang, mengacu pada besaran debit air limbah maksimal berdasarkan data
literatur pada kondisi Rumah Sakit Islam Harapan Sehat dengan Occupancy Rate
80%, besaran debit yang akan diajukan untuk dibuang ke badan air sebesar 43,55
m3/hari.

Dokumen Standar Teknis Pembuangan Air Limbah ke Badan Air Permukaan 78


RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia
LAMPIRAN
STÁNDAR TEKNIS PEMBUANGAN AIR LIMBAH KE BADAN AIR PERMUKAAN
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 2021
LAMPIRAN 1 PERIZINAN LINGKUNGAN
KAJIAN TEKNIS PEMBUANGAN AIR LIMBAH KE BADAN AIR PERMUKAAN
RS Islam Harapan Sehat a.n. PT Nuguna Elmoe Aulia 2021
PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA

NOMOR INDUK BERUSAHA (NIB)


0220300102284
Berdasarkan ketentuan Pasal 24 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2018 tentang Pelayanan
Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik, Lembaga OSS menerbitkan NIB kepada:

Nama Perusahaan : PT NUGUNA ELMOE AULIA


Alamat Kantor/Korespondensi : JALAN LETKOL GA MANULANG KAMPUNG KICAU, Kel.
Jayamekar, Kec. Padalarang, Kab. Bandung Barat, Prov. Jawa
Barat
NPWP : 93.203.590.0-421.000
Nomor Telepon : 08121490529
Nomor Fax : -
Email : hrd.rsuavisena@gmail.com
Kode dan Nama KBLI : 86103 - AKTIVITAS RUMAH SAKIT SWASTA
Status Penanaman Modal : PMDN

1. NIB merupakan identitas Pelaku Usaha dalam rangka pelaksanaan kegiatan berusaha dan berlaku selama
menjalankan kegiatan usaha sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

2. NIB adalah bukti Pendaftaran Penanaman Modal/Berusaha yang sekaligus merupakan pengesahan Tanda
Daftar Perusahaan.

3. Lembaga OSS berwenang untuk melakukan evaluasi dan/atau perubahan atas izin usaha (izin
komersial/operasional) sesuai ketentuan perundang-undangan.

4. Seluruh data yang tercantum dalam NIB dapat berubah sesuai dengan perkembangan kegiatan berusaha

Diterbitkan tanggal : 28 Januari 2020 Oleh : Badan Koordinasi Penanaman Modal

Dokumen ini diterbitkan melalui Sistem OSS atas dasar data dari pelaku usaha. Kebenaran dan keabsahan atas data yang ditampilkan
dalam dokumen ini dan data yang tersimpan dalam Sistem OSS menjadi tanggung jawab pelaku usaha sepenuhnya.

Dicetak tanggal : 28 Januari 2020

Powered by TCPDF (www.tcpdf.org)


LAMPIRAN 2 STANDAR OPERASIONAL
PROSEDUR (SOP)
KAJIAN TEKNIS PEMBUANGAN AIR LIMBAH KE BADAN AIR PERMUKAAN
PT. KARAWANG JABAR INDUSTRIAL ESTATE (PT. KJIE) 2021
PENANGANAN KONDISI DARURAT
INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
PT. NUGUNA ELMOE AULIA
IRS rSLAM HARAPAN SEHAT)
No Dokumen: Revisi Halaman
soP-DrR-002/xt/2021 0 112

STANDAR.
TanggalTerbit I
t
OPERASIONAL
23 November 2021 I
3l
PROSEDUR 4

Keadaan darurat adalah suatu keiad,r.,, tonai#,ffi$rEi* yu.,g ,tu.,


membahayakan kesehatan/ keselamatan lingkungan da:r akan mengganggu
PENGERTIAN
keberlangsungan operasional kerja, di mana bila terjadi keadaan tersebut harus
dilakukan tindakan pengendalian dan penanggulangan sesegera mungkin.

Prosedur ini digunakan untuk mengatur tata cara melaksanakan kesiagaan dan
tanggapan dalam mencegah, mengendaiikan, menanggulangi, dan mengevaluasi
terulangnya kembali suatu keadaan darurat pencemaran lingkungan yang
TUJUAN
disebabkan oleh keberadaan IPAL RS Islam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Eimoe
Aulia yang dapat menyebabkan darnpak penting terhadap lingkungan, kesehatan/
keselamatan baik pekerja ataupun penduduk sekitar lokasi IPAL.

KEBIJAKAN
Mencegah terjadinya suatu keadaan darurat pada lingkungan sekitar IPAL RS Islam

Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia yang dapat menyebabkan terganggunya
ketlerlangsungan operasional kerja dan terganggunya Kesehatan atau keselamatan
lingkungan sekitar lokasi IPAL.

PROSEDUR 1. Apabila aliran listrik utama di IPAL RS Islam Harapan Sehat a.n. PT" Nuguna
Elmoe Aulia padam lebih dari 1 jam, petugas [operator) untuk menghidupkan
genset atau dapat langsung menghubungi PLN terdekat. Tutup aliran pompa
masuk dan keluar.
2^ Apabila kerusakan pada alat equipment dan elektrikair
a. Cek kondisi alat dan equipment yang mengalami kerusakan dan siapkan

alat cadangan untuk dioperasikan.


b. Siapkan alat equipmenf dan elektrikal cadangan, lalu instal dan jalankan.
c. Cekalat yang mengalami kerusakan, segera perbaiki atau hubungi bagian
terkait untuk kemudian digantikan atau diperbaiki oleh pihak ketiga.
3. Apabila terjadi kebocoran/ keretakan bak atau kolam pengolahan di IPAL RS

lslam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Auiia [akibat gempa bumi, abrasi
pada kolam, dll) maka proses IPAL diberhentikan sementara, selanjutnya
dilakukan pemeriksaan terhadap iingkungan sekitar dan perbaikan setelah
kondisi dinilai aman.
4. Apabila ada limbah iain masuk, pompa dapat dimatikan dan selanjutnya air
yang masuk ke IPAL diperiksa oleh BagianTeknik.
5. Apabila terjadi kebakaran di lokasi IPAL RS Islam Harapan Sehat a.n. PT.

Nuguna Elmoe Aulia segera lakukan tindakan-tindakan:


a. Lakukan pemadaman api dengan APAR yang sudah tersedia.
b. Melakukan pemadaman dengan air yang ada ataupun benda lainnya yang
bias membantu memadamkan api.
c. Segera lapor ke Dinas Pemadam Kebakaran terdekat"
d. Evakuasi barang-barangberharga seperti berkas-berkas perusahaan.
6. Apabila terjadi banjir hal-hal yang perlu segera dilakukan adalah:
a. Lakukan penyetopan pompa.
b. Cek ketinggi banjir baik di inlet atau di lokasi outlet.

c. Lakukan pemornpaan air larian secara manual kebak penampungan


sementara.
UNIT TERKAIT 1. Kesehatan Lingkungan
2. Divisi Teknik
PENANGANAN KONDISI DARURAT
PENCEMARAN AIR TIMBAH
PT. NUGUNA ELMOE AULIA
IRS ISLAM HARAPAN SEHAT]
No Dokumen: Revisi: Hala
soP-DrR-001lxt/2021 0 man

qlf,1r, 1/2
(
TanggalTerbit: *
STANDAR
23 Agustus 2021
OPERASIONAL
PROSEDUR

Keadaan Darurat adalah suatu kejadian, kondisi, atau peristiwa yang akan
membahayakan kesehatan/ keselamatan iingkungan dan akan mengganggu
PENGERTIAN keberlangsungan operasional kerja, di manabila terjadi keadaan tersebut harus
dilakukan tindakan pengendalian dan penanggulangan sesegera mungkin.
Prosedur ini digunakan untuk mengatur tata cara melaksanakan kesiagaan dan
tanggapan dalam mencegah, mengendalikan, menanggulangi, dan mengevaluasi
terulangnya kembali suatu keadaan darurat pencemaran lingkungan yang
TUJUAN disebabkan oleh keberadaan IPAL RS Isiam Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe
Aulia yang dapat menyebabkan dampak penting terhadap iingkungan, kesehatan/
keselamatan baik pekerja ataupun penduduk sekitar lokasi IPAL.
KEBIJAKAN Mencegah terjadinya suatu keadaan darurat pada lingkungan sekitar IPAL RS Isiam
Harapan Sehat a.n. PT. Nuguna Elmoe Aulia yang dapat menyebabkan terganggunya
keberlangsungan operasional kerja dan terganggunya kesehatan atau keselamatan
lingkungan sekitar lokasi IPAL.
PROSEDUR 1. Apabila hasil anaiisa air limbah melebihi standard baku mutu:
a. Periksa proses yang berlangsung di IPAL RS Islam Harapan Sehat a.n. PT.
Nuguna Elmoe Auiia, lakukan penanganan sesuai penyimpangan yang
ditemukan.
b. Periksa seluruh mesin [pompa) dan peralatan pada IPAL, lakukan
penanganan sesuai penyimpangan yang ditemukan.
c. Tutup aliran yang menuju kesaluran outlet untuk mencegah air limbah
mengaiir kebadan air.
d. Evaluasi unit system pengolahan yang tidak optimal.
e. Padaunit pengolahan yang tidak optimal ditambahkan bakteri pengurai
untuk menambah jurnlah bakteri dan mengoptimaikan penguraian
senyawa organik.
f. Periksa kembali air limbah effluent hingga memenuhi baku mutu.
g. Bila keadaan terus berlanjut dalam waktu yang lama infokan pada unit
operasional untuk menghentikan kegiatan pompa.
h. Lakukan evaluasi secara optimal, dapat dengan memperpanjang waktu
tinggal pada unit proses pengolahan, dan menambah system pengolahan
secara kimia atau menghubungi pihak pemanfaat Limbah B3 cair.

2. Apabila terjadi pencemaran lingkungan kebadan air:


a. Laporkan temuan keatasan dan Kepala Bagian.
b. Stop atau tutup aliran dari bak outlet kesaluran outlet.
c. Informasikan kewarga sekitar aliran badan air.
d, Lakukan pengendalian pencemaran dengan menghubungi pihak terkait
dalam hal ini PU untuk meiakukan penutupan aliran saluran yang menuju
kesaiuran drainase/ badan air terdekat.
UNIT 1,. Kesehatan Lingkungan
TERKAIT 2. Divisi Teknik
LAMPIRAN 3 LAY OUT

KAJIAN TEKNIS PEMBUANGAN AIR LIMBAH KE BADAN AIR PERMUKAAN


PT. KARAWANG JABAR INDUSTRIAL ESTATE (PT. KJIE) 2021
Gambar 3.4
PETA PEMANTAUAN LINGKUNGAN
Pemukiman

P
(TAHAP OPERASIONAL)

Kegiatan Rumah Sakit Islam Harapan Sehat


Ke Arah Cip
atat Jl. Letkol. G a.n. PT. NUGUNA ELMOE AULIA
.A. Manulan
g Jalan Letkol. G.A Manulang No. 233 RT 04 RW 02
Desa Jayamekar Kecamatan Padalarang
Kabupaten Bandung Barat
Pemukima Ke Arah Pa N
n dalarang

Pemukiman
Warga Skala 1 : 370

P
0 5 10 20 cm

0 20 40 80 m

LEGENDA

Warga
= Batas Lokasi Kegiatan = RTH

2
= Saluran Air /
Drainase Internal = Bangunan
= Saluran Air /
Drainase Eksternal
=2Bangunan
Lantai
Pemukiman Jalan Paving
= Area Pengembangan = Block
P 3
= TPS Terpilah = IPAL
Pemukiman 1 = Ruang Genset = Sumur Resapan
P
= LRB (Lubang
Resapan Biopori)
= Tong Sampah

1. Area Rumah Sakit


2. Apotek
3. Mushola dan Toilet

Pemukiman

LOKASI PEMANTAUAN LINGKUNGAN


Kesempatan Kerja
Wa

Peningkatan Air Larian (run off)

Penurunan Kualitas Udara


rga

Peningkatan Intensitas Kebisingan

Pemukiman Peningkatan Resiko Bahaya Kebakaran

Gangguan Arus Lalu Lintas

Penurunan Kualitas Air Permukaan

Gangguan Kebersihan Dan Estetika


Lingkungan

Pencemaran Limbah B3

Infeksi Nosokomial

Pemukiman SUMBER

PT. NUGUNA ELMOE AULIA , 2021

KONSULTAN:
Salur
a n Ci C
au
C:\Users\User\Downloads\Logo PT Solusi Tekno Lingkungan 2019.png
G
en

Jl. Cimanuk No. 6 Kota Bandung


an

Gedung Office & Beyond Unit H


ga
n
Ai

Mobile Phone : 08116117805


rS

Phone : (022) 86801069


ag

Email : surat@envirotech-solutions.com
ul

Website : www.envirotech-solutions.com
in
g

III - 64

Anda mungkin juga menyukai