Anda di halaman 1dari 55

DRAFT

STRATEGI NASIONAL
PENGELOLAAN KEANEKARAGAMAN HAYATI LAUT

7 August 2003

Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup


Jalan Medan Merdeka Barat No. 15
Jakarta 10110
Indonesia

didukung oleh
Environmental Management Development in Indonesia (EMDI) Project
Jakarta, Indonesia
STRATEGI NASIONAL
PENGELOLAAN KEANEKARAGAMAN HAYATI LAUT

DAFTAR ISI

PENGANTAR .......................................................................................................................................... iv

RINGKASAN EKSEKUTIF .................................................................................................................... v


2.2.SASARAN........................................................................................................................................... vi

BAB 1.PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 11


1.1.KEADAAN UMUM ........................................................................................................................... 11
1.2.EVALUASI DAN PROYEKSI MASALAH KELAUTAN DALAM PJPT I.................................... 12

BAB 2.TUJUAN DAN SASARAN......................................................................................................... 14


2.1.TUJUAN ............................................................................................................................................. 14
2.2SASARAN........................................................................................................................................... 14

BAB 3. KEBIJAKSANAAN...................................................................................................... 16
3.1.SELAMATKAN ................................................................................................................................. 16
3.1.1.Kepedulian dan Peran Serta Masyarakat ......................................................................................... 16
3.1.2.Pengelolaan Kawasan-kawasan Konservasi Pesisir dan Laut yang Telah Ditetapkan .................... 17
3.1.3.Flora dan Fauna Laut Prioritas......................................................................................................... 18
3.1.4.Menengakkan Peraturan yang Melindungi Kawasan Konservasi Laut ........................................... 19
3.1.5.Penunjukan Kawasan-kawasan Baru Konservasi Pesisir dan Laut.................................................. 19
3.1.6.Pengelolaan Berbagai Dampak Pembangunan terhadap Keanekaragaman Hayati Laut ................. 20
3.1.7.Pendidikan dan Pelatihan Kelautan.................................................................................................. 21

3.2PELAJARI.......................................................................................................................................... 22
3.2.1.Database Keanekaragaman Hayati Laut .......................................................................................... 22
3.2.2.Inventarisasi Ekosistem Laut ........................................................................................................... 24
3.2.3.Mencatat dan Mengurangi Pengaruh Kegiatan Manusia yang dapat Merusak
Keanekaragaman Hayati Laut ........................................................................................................ 27
3.2.4.Koleksi Rujukan Taksonomis .......................................................................................................... 27
3.2.5.Pemantapan Struktur Kelembagaan ................................................................................................. 28
3.3MANFAATKAN SECARA LESTARI ............................................................................................... 29
3.3.1.Pemanfaatan komponen keanekaragaman hayati laut...................................................................... 29

BAB 4.KEGIATAN................................................................................................................................. 30
4.1.PENINGKATAN KEPEDULIAN MASYARAKAT......................................................................... 30
4.1.1.Meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pentingnya sumber daya hayati laut, melalui
penyediaan bahan informasi pada berbagai bentuk media massa dan program penyuluhan ......... 30
4.1.2.Meningkatkan rasa memiliki dan tanggung jawab masyarakat terhadap kelestarian sumber
daya hayati laut yang dimiliki daerah setempat.............................................................................. 31
4.1.3.Menginformasikan wisatawan dan petugas industri jasa wisata tentang status jenis-jenis
binatang dan tumbuhan laut yang dilindungi.................................................................................. 31
4.1.4.Mendirikan dan mengembangkan museum kelautan di tingkat pusat sebagai referensi
nasional dan di daerah sebagai referensi daerah ............................................................................ 32
4.1.5.Mendukung LSM untuk menyelenggarakan pendidikan kelautan bagi masyarakat........................ 33
4.1.6.Membangkitkan peran serta masyarakat dalam meningkatkan kualitas air di perairan pantai ........ 33
4.2.PENGELOLAAN KAWASAN KONSERVASI LAUT YANG SUDAH ADA ............................... 33
4.2.1.Mengelola Kawasan Konservasi Laut ............................................................................................. 33
4.2.2.Memberikan pengalaman kepada para pejabat pemerintah untuk meningkatkan kemampuan
pengelolaan keanekaragaman hayati laut ....................................................................................... 35
4.3.MENINGKATKAN PENEGAKAN HUKUM .................................................................................. 35
4.3.1.Meningkatkan penegakan hukum atas perlindungan terhadap spesies langka ................................ 35
4.4.MENETAPKAN CARA PENGELOLAAN YANG TEPAT UNTUK HABITAT LAUT ................ 36
4.4.1.Melindungi ekosistem estuaria, lahan basah, dan hutan mangrove ................................................. 36

4.4.2.Melindungi terumbu karang dan melestarikan ekosistemnya .......................................................... 40


4.4.3.Memasukkan keberadaan ekosistem lamun dalam kriteria penunjukan kawasan konservasi
laut, dan untuk melindungi habitat spesies laut yang dilindungi seperti penyu laut dan
dugong ............................................................................................................................................ 40
4.5.PERENCANAAN DAN PROSES AMDAL ...................................................................................... 41
4.5.1.Penataan ruang untuk kegiatan pembangunan di wilayah pesisir dan laut ...................................... 41
4.5.2.Penentuan nilai ekonomi keanekaragaman hayati laut untuk tujuan perencanaan .......................... 42
4.6.KURIKULUM PENDIDIKAN........................................................................................................... 42
4.6.1.Menyiapkan materi keanekaragaman hayati laut pada pelajaran biologi dan ekologi di dalam
kurikulum nasional mulai dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi ......................................... 42
4.7.SISTEM DATA BASE SIG................................................................................................................ 44
4.7.1.Pengembangan sistem database keanekaragaman hayati laut.......................................................... 44
4.8.INVENTARISASI .............................................................................................................................. 45
4.8.1.Melengkapi dan memperbaharui inventarisasi kawasan konservasi laut yang sudah ada ............... 45
4.8.2.Melengkapi survei habitat berskala besar dari daerah yang diketahui mempunyai
keanekaragaman hayati laut yang besar, baik di laut, maupun di dalam kawasan konservasi
laut yang telah ada .......................................................................................................................... 45
4.8.3.Perlu peningkatan pengetahuan taksonomis dan parataksonomis melalui penelitian di dalam
dan luar negeri. Program pelatihan dalam negeri dapat dilaksanakan melalui koordinasi dan
kerjasama LIPI dengan Perguruan Tinggi ...................................................................................... 46
4.9.KEGIATAN MANUSIA .................................................................................................................... 47
4.9.1.Evaluasi ancaman-ancaman pencemaran terhadap keanekaragaman hayati laut............................. 47
4.9.2.Pengkajian pengaruh pemanenan terhadap keanekaragaman hayati Laut ....................................... 47
4.9.3.Pengkajian restorasi ekologis........................................................................................................... 48
4.9.4.Penelitian-penelitian untuk kepentingan pemantauan...................................................................... 48
4.10.SUMBER PERPUSTAKAAN DAN REFERENSI.......................................................................... 49
4.10.1.Mengembangkan perpustakaan khususnya di Perguruan Tinggi, Pusat Penelitian, dan
perpustakaan umum yang berkaitan dengan konservasi laut dan pengelolaan
keanekaragaman hayati laut............................................................................................................ 49
4.10.2.Mengembangkan koleksi referensi taksonomi dan fasilitas museum ............................................ 49
4.11.PEMANFAATAN SUMBER DAYA KEANEKARAGAMAN HAYATI LAUT SECARA
BERKELANJUTAN......................................................................................................................... 50
4.11.1.Penelitian pemanfaatan sumber daya keanekaragaman hayati laut secara berkelanjutan.............. 50
4.11.2.Bioteknologi Laut .......................................................................................................................... 50
4.11.3.Karakterisasi sosial ekonomi wilayah-wilayah pesisir kritis ......................................................... 51

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut ii


4.11.4.Budidaya Laut dan Payau .............................................................................................................. 51
4.11.5.Meningkatkan peran serta masyarakat dalam praktek penangkapan ikan yang
berkelanjutan .................................................................................................................................. 52
4.11.6.Mendorong penggunaan spesies endemik untuk budidaya perairan laut ...................................... 53
4.11.7.Wisata Lingkungan Laut................................................................................................................ 53

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut iii


PENGANTAR

Keanekaragaman hayati laut saat ini menjadi penting setelah Indonesia memasuki era Bioteknologi. Ini
berarti bahwa negara-negara yang mempunyai kekayaan genetis yang tinggi, yang mempunyai plasma
nutfah yang kaya akan menjadi negara yang kaya di masa mendatang. Indonesia adalah negara yang
mempunyai semua persyaratan tersebut.

Patut dicatat bahwa sementara beberapa negara masih mempersiapkan strategi umum keanekaragaman
hayati, Indonesia sudah mempunyai draft Strategi Nasional untuk Pengelolaan Keanekaragaman Hayati
Laut. Ini merupakan indikasi nyata bahwa Indonesia menyadari nilai keanekaragaman hayati kaut dan
pentingnya pengelolaan yang bijaksana untuk sumber daya alam dan ekosistem kelautan.

Mengingat pentingnya keanekaragaman hayati laut, Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup
memasukkan Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut ke dalam Environmental Management
Development in Indonesia (EMDI) Fase 3. Secara bersama maka disusunlah suatu Draft Strategi Nasional
Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut yang disusun oleh suatu Tim Teknis Antar Departemen,
Universitas, Lembaga Swadaya Masyarakat (WWF dan AWB) yang keanggotaannya mewakili keahlian
masing-masing.

Pada tanggal 19 Juni 1993 di Putri Duyung Cottage, Ancol, Jakarta, telah diadakan suatu Lokakarya yang
membahas Dokumen ini. Dari lokakarya tersebut didapat masukan mengenai penyempurnaan dokumen
ini. Kami menyadari bahwa dokumen ini masih jauh dari sempurna. Dengan demikian dalam
kesempatan ini saran dan masukan dari anggota Tim yang mewakili kebijakan instansi masing-masing
kami butuhkan untuk penggunaan lebih lanjut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut iv


RINGKASAN EKSEKUTIF

Keanekaragaman hayati secara sederhana dapat dijelaskan sebagai keanekaragaman tumbuhan atau
binatang yang terdapat di suatu daerah tertentu. Manusia menyadari bahwa kegiatan hidupnya telah
merusak berbagai tipe kehidupan di bumi. Manusia selalu bergantung kepada keragaman kehidupan di
bumi untuk mendapatkan kebutuhan pokoknya seperti makanan, pakaian dan obat-obatan. Berbagai
ragam kebutuhan hidup telah menyebabkan manusia berusaha untuk mengembangkan dan mengelola
tanaman dan binatang yang produktif dan tahan penyakit. Manusia membutuhkan obat-obatan yang
diekstrak dari berbagai jenis tumbuhan dan binatang.

Kebutuhan kita tidak akan dapat dipenuhi jika kegiatan pemanfaatan alam yang bersifat tidak lestari atau
yang merusak habitat alami terus berlangsung. Pertambahan jumlah penduduk membuat kebutuhan kita
menjadi lebih akut, oleh sebab itu merupakan suatu keharusan bagi kita untuk tidak melanjutkan laju
perusakan alam yang menjadi semakin cepat. Jika kita terus melanjutkan perusakan terhadap alam, maka
lingkungan dan kebudayaan kita akan hancur, dan akhirnya keberadaan kita juga terancam akan lenyap.

Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang sangat besar (megadiversity), yakni 17% dari seluruh
jumlah spesies di dunia, walaupun luasnya hanya 1,3% dari luas daratan di dunia. Luasnya kawasan
perairan laut yang dimiliki menyebabkan Indonesia akan menjadi sangat bergantung kepada sumber daya
laut. Enam puluh persen dari jumlah penduduk Indonesia hidup di daerah pesisir, dan persentase tersebut
terus meningkat. Sumber daya pesisir Indonesia saat ini mendukung kehidupan 112 juta orang. Sebagian
besar keanekaragaman hayati laut masih belum banyak dieksplorasi dan dimanfaatkan, suatu sumber daya
yang akan memegang peranan vital untuk masa depan.

Kebutuhan Indonesia untuk mengelola sumber daya alam secara ekologis dan berkelanjutan sudah sangat
mendesak. Eksploitasi berlebihan akan meningkatkan risiko terjadinya perusakan lingkungan dan
mengurangi pilihan untuk pembangunan di masa depan. Eksploitasi biota laut secara berlebihan bukan
merupakan tujuan bagi pembangunan jangka panjang Indonesia. Keputusan-keputusan yang sulit harus
diambil untuk dapat menjamin tingkat eksploitasi berkelanjutan bagi populasi organisme laut. Masalah-
masalah sosial yang berkaitan dengan penegasan batas-batas pemanenan juga harus diatasi. Keputusan-
keputusan tersebut harus mendapatkan dukungan dari masyarakat dan lembaga-lembaga yang terkait.

Pembangunan di kawasan pesisir saat ini harus dikelola supaya tidak merusak habitat alami yang penting,
sehingga tidak mengurangi keberlanjutan pembangunan Indonesia di masa depan. Sebagian besar hutan
mangrove di Indonesia sudah ditebang, dan mungkin akan hilang untuk selamanya. Kehilangan hutan
mangrove juga berarti kehilangan keanekaragaman kehidupan yang produktif, yang selain menyediakan
kebutuhan manusia juga berfungsi untuk mencegah erosi pesisir, melindungi sumber air dan
membersihkan udara.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut v


Kerusakan terumbu karang karena pemboman juga menyebabkan kekayaan ekosistem ini menjadi rusak
dan memerlukan waktu yang lama untuk dapat pulih kembali dan dalam beberapa tahun mendatang akan
menyebabkan desa-desa pantai terancam erosi dan menjadi rentan terhadap badai. Padang lamun yang
menyediakan habitat untuk perkembangbiakan berbagai spesies ikan, baik untuk kebutuhan sendiri
maupun untuk tujuan komersial, saat ini banyak dikeruk, ditimbun atau dikeringkan. Sampah,
pencemaran dan limbah cair dibuang ke pelabuhan sehingga merusak seluruh kehidupan laut. Kehilangan
habitat laut berarti kehilangan potensi untuk perikanan, pariwisata dan budidaya perairan laut
(mariculture). Hal ini berarti hilangnya banyak spesies hewan dan tumbuhan serta mengakibatkan
menurun keanekaragamannya, dan dengan demikian juga hilangnya sumber daya plasma nutfah untuk
perkembangan budidaya perairan laut dan bioteknologi di masa mendatang.

Dalam Repelita V (1988-1993), pemerintah Indonesia mengakui pentingnya konservasi laut dan
perlindungan keanekaragaman genetis laut. Saat ini ada rencana untuk menetapkan 10 juta hektar
kawasan konservasi laut, yang tersebar di 85 kawasan di seluruh Indonesia. Sampai tahun 2000
direncanakan untuk mengembangkan rencana penetapan 30 juta hektar kawasan konservasi laut. Strategi
nasional untuk pengelolaan keanekaragaman hayati laut mendekatkan kita kepada usaha mengurangi
kerusakan dan memperbaiki pemanfaatan sumber daya yang sangat berharga ini.

II. TUJUAN DAN SASARAN

2.1.TUJUAN

Selamatkan

Melestarikan keanekaragaman hayati laut untuk generasi mendatang dengan memanfaatkan Kawasan
Lindung Laut, didukung dengan penegakan hukum, dan partisipasi masyarakat.

Pelajari

Mengkaji dan mendokumentasikan sumber-sumber hayati laut, nilai, dan manfaatnya, kerusakan yang
disebabkan oleh kegiatan manusia, dan cara mengurangi dan mengatasi kerusakan tersebut.

Manfaatkan Secara Lestari

Memanfaatkan komponen keanekaragaman hayati laut secara lestari dan berkelanjutan.

2.2.SASARAN

Strategi umum untuk mengelola keanekaragaman hayati laut adalah sebagai berikut:

Selamatkan

1.Mewujudkan kepedulian masyarakat mengenai pentingnya pengelolaan keanekaragaman hayati laut,


dan menetapkan dukungan dan peran serta masyarakat dalam kegiatan-kegiatan pengelolaan.

2.Mengembangkan dan menerapkan rencana pengelolaan bagi kawasan lindung laut yang sudah ada.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut vi


3.Menegakkan peraturan-peraturan yang mengendalikan semua kawasan lindung laut yang ada
maupun yang direncanakan.

4.Menetapkan cara pengelolaan yang tepat untuk lingkungan laut termasuk hutan mangrove, padang
lamun dan terumbu karang, dengan jadwal untuk mencapai peningkatan yang dijanjikan dalam
hal jumlah dan luas kawasan konservasi laut (30 juta hektar sebelum tahun 2000).

5.Mengembangkan cara-cara untuk memanfaatkan nilai sosial ekonomis dari keanekaragaman hayati laut
dan mengembangkan pemanfaatannya dalam proses-proses perencanaan dan AMDAL yang
berkaitan dengan pengelolaan pembangunan kelautan.

6.Memasukkan konsep keanekaragaman hayati laut dalam kurikulum pendidikan.

Pelajari

7.Mengembangkan, memperbaharui dan memelihara berbagai database sumber daya hayati laut dan
keanekaragamannya yang dapat digunakan untuk pengelolaan semberdaya dan perencanaan, dan
untuk pemanfaatan sebagai materi bioteknologi.

8.Secara aktif mempromosikan survei-survei sistematis sumber daya laut nasional dan mendukung
pengembangan kelembagaan yang diperlukan untuk melatih taksonomis dan parataksonomis.

9.Mempelajari dan mendokumentasikan pengaruh dan pengendalian kegiatan manusia seperti


pencemaran terhadap keanekaragaman hayati laut.

10.Memantapkan struktur kelembagaan yang mendukung pengelolaan keanekaragaman hayati laut


seperti meningkatkan kapasitas perpustakaan dan referensi yang menyediakan informasi
keanekaragaman hayati laut.

Manfaatkan secara lestari

11.Mencari jalan dan mengembangkan penyelesaian sosio-ekonomis terhadap penyalahgunaan


keanekaragaman hayati laut seperti pemboman terumbu karang. Dan mempromosikan
penggunaan plasma nutfah laut dan produk-produknya secara lestari sebagai alternatif bagi
praktek-praktek yang merusak dalam pemanenan hasil laut yang sekarang mengancam sumber
daya laut ini.

III. PERMASALAHAN

1.Kesadaran dan peran serta masyarakat yang masih rendah dalam pengelolaan keankearagaman hayati
laut.

2.Belum berkembangnya rencana pengelolaan bagi kawasan lindung laut yang sudah ada.

3.Belum ditegakkannya peraturan-peraturan yang mengendalikan semua kawasan lindung laut yang sudah

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut vii


ada dan yang akan ditetapkan.

4.Belum adanya cara pengelolaan yang tepat untuk kawasan laut (hutan mangrove, padang lamun, dan
terumbu karang).

5.Belum tercukupinya luas dan jumlah kawasan konservasi laut .

6.Adanya masalah sosial ekonomi yang berhubungan dengan keanekaragaman hayati laut.

7.Belum diterapkannya proses-proses perencanaan dan AMDAL dengan konsisten yang berkaitan dengan
pengelolaan pembangunan kelautan.

8.Belum adanya sistem informasi kelautan yang mengelola database sumber daya hayati laut dan
keanekaragamannya.

9.Belum terintegrasinya survei-survei kelautan yang sistematis.

10.Adanya konflik kepentingan antara banyak instansi yang mengelola keanekaragaman hayati laut.

IV. KEBIJAKSANAAN

Selamatkan

1.Meningkatkan kepedulian dan peran serta masyarakat.


2.Mengelola kawasan-kawasan konservasi pesisir dan laut yang telah ditetapkan.
3.Menerapkan flora dan fauna laut prioritas yang perlu dilindungi.
4.Menegakkan peraturan yang melindungi kawasan konservasi laut.
5.Menunjuk kawasan-kawasan baru konservasi pesisir dan laut.
6.Mengelola berbagai dampak pembangunan terhadap keanekaragaman hayati laut.
7.Meningkatkan pendidikan dan pelatihan kelautan.

Pelajari

1.Membangun sistem database keanekaragaman hayati laut.


2.Inventarisasi ekosistem laut.
3.Mencatat dan mengurangi pengaruh kegiatan manusia yang dapat merusak keanekaragaman hayati laut.
4.Mengembangkan koleksi rujukan taksonomis.
5.Memantapkan struktur kelembagaan.

Manfaatkan secara lestari

1.Pemanfaatan komponen keanekaragaman hayati laut.

V. KEGIATAN

Selamatkan

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut viii


1.Meningkatkan kepedulian dan peran serta masyarakat
1.1.Meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pentingnya sumber daya hayati laut, melalui
penyediaan bahan informasi pada berbagai bentuk media massa dan program penyuluhan.
1.2.Meningkatkan rasa memiliki dan tanggung jawab masyarakat terhadap kelestarian sumber
daya hayati laut yang dimiliki daerah setempat.
1.3.Menginformasikan wisatawan dan petugas industri jasa wisata tentang status jenis-jenis
binatang dan tumbuhan laut yang dilindungi.
1.4.Mendirikan dan mengembangkan museum kelautan di tingkat pusat sebagai referensi nasional
dan di daerah sebagai referensi daerah.
1.5.Mendukung LSM untuk menyelenggarakan pendidikan kelautan bagi masyarakat.
1.6Membangkitkan peran serta masyarakat dalam meningkatkan kualitas air di perairan pantai.

2.Mengelola kawasan konservasi laut yang sudah ada


2.1.Mengelola kawasan konservasi laut
2.2.Memberikan pengalaman kepada para pejabat pemerintah untuk meningkatkan kemampuan
pengelolaan keanekaragaman hayati laut.

3.Meningkatkan penegakan hukum


3.1.Meningkatkan penegakan hukum atas perlindungan terhadap spesies langka.

4.Menetapkan cara pengelolaan yang tepat untuk habitat laut


4.1.Melindungi ekosistem estuaria, lahan basah, dan hutan mengrove.
4.2.Melindungi terumbu karang dan melestarikan ekosistemnya.
4.3.Memasukkan keberadaan ekosistem lamun dalam kriteria penunjukan kawasan konservasi
laut, dan untuk melindungi habitat spesies laut yang dilindungi seperti penyu laut dan
dugong.

5.Perencanaan dan Proses AMDAL


5.1.Penataan ruang untuk kegiatan pembangunan di wilayah pesisir dan laut.
5.2.Penentuan nilai ekonomis keanekaragaman hayati laut untuk tujuan perencanaan.

6.Kurikulum pendidikan
6.1.Menyiapkan materi keanekaragaman hayati laut pada pelajaran biologi dan ekologi di dalam
kurikulum nasional dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi.

Pelajari

1.Sistem database SIG


1.1.Pengembangan sistem database keanekaragaman hayati laut.

2.Inventarisasi
2.1.Melengkapi dan memperbaharui inventarisasi kawasan konservasi laut yang sudah ada.
2.2.Melengkapi survei habitat berskala besar dari daerah yang diketahui mempunyai
keanekaragaman hayati laut yang besar, baik di laut maupun di dalam kawasan
konservasi laut yang telah ada.
2.3.Meningkatkan pengetahuan taksonomis dan parataksonomis melalui penelitian di dalam dan
luar negeri. Program pelatihan dalam negeri dapat dilaksanakan melalui koordinasi dan
kerjasama LIPI dengan perguruan tinggi.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut ix


3.Kegiatan manusia
3.1.Evaluasi ancaman-ancaman pencemaran terhadap keanekaragaman hayati laut.
3.2.Pengkajian pengaruh pemanenan terhadap keanekaragaman hayati laut.
3.3.Pengkajian restorasi ekologis.
3.4.Penelitian-penelitian untuk kepentingan pemantauan.

4.Sumber Pustaka dan Referensi


4.1.Mengembangkan perpustakaan khususnya di perguruan tinggi, pusat penelitian, dan
perpustakaan umum yang berkaitan dengan konservasi laut dan pengelolaan
keanekaragaman hayati laut.
4.2.Mengembangkjan koleksi referensi taksonomi dan fasilitas museum.

Manfaatkan secara lestari

1.Pemanfaatan sumber daya keanekaragaman hayati laut secara berkelanjutan.


1.1.Penelitian pemanfaatan sumber daya keanekaragaman hayati laut secara berkelanjutan.
1.2.Bioteknologi laut.
1.3.Karakterisasi sosial ekonomi wilayah-wilayah pesisir.
1.4.Budidaya laut dan payau.
1.5.Meningkatkan peran serta masyarakat dalam praktek penangkapan ikan yang berkelanjutan.
1.6.Mendorong penggunaan spesies endemik untuk budidaya perairan laut.
1.7.Wisata lingkungan laut.

Strategi ini didukung oleh kebijaksanaan dan rencana kegiatan yang terinci dalam bagian berikut.
Informasi teknis, termasuk daftar istilah berada di dalam lampiran teknis.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut x


BAB 1. PENDAHULUAN
1.1.KEADAAN UMUM

Konsep keanekaragaman hayati sangat rumit, mencakup pertimbangan aspek-aspek genetis, variasi,
spesies, habitat, bentang alam, proses, dan budaya. Konsep keanekaragaman hayati mewakili pula
pengertian mengenai bentuk dan struktur kehidupan itu sendiri. Keanekaragaman bentuk dan struktur
kehidupan ini telah mendukung kehidupan manusia dan kegiatan-kegiatannya selama berabad-abad, serta
senantiasa menjanjikan hal-hal baru untuk pengembangan pemanfaatan sumber daya di masa mendatang.

Bagi kepentingan dunia secara global, dan bagi kepentingan negara-negara kepulauan seperti Indonesia
pada khususnya, keanekaragaman hayati di habitat-habitat laut dan pesisir memiliki nilai yang sangat
tinggi. Indonesia dianugerahi rentang garis pantai yang sangat panjang (81.000 km) dengan variasi
bentukan fisik yang tinggi. Selain itu Indonesia juga merupakan salah satu pusat keanekaragaman hayati
dunia. Manfaat dan arti penting keanekaragaman hayati hutan tropis Indonesia telah diterima oleh
khalayak luas, tetapi sayangnya, manfaat dan arti penting keanekaragaman hayati wilayah pesisir dan
lautan sangat sedikit dibahas.

Meningkatnya tekanan terhadap sumber daya wilayah pesisir dan lautan di Indonesia menyebabkan
pengrusakan dan penurunan kualitas dan kuantitas habitat-habitatnya, baik sebagian maupun seluruhnya.
Kerugian yang dialami habitat dengan sendirinya menyebabkan kerugian terhadap keanekaragaman
hayati di dalamnya. Akibatnya potensi industri berkelanjutan di masa mendatang terancam
pengembangannya. Ancaman-ancaman terhadap keanekaragaman hayati laut tersebut, baik akibat
ketamakan dan ketidakpedulian pengguna sumber daya terhadap lingkungan maupun keputusasaan akibat
tekanan kemiskinan mengancam pula mutu kehidupan seluruh rakyat Indonesia di masa mendatang.

Indonesia mempunyai komitmen untuk membentuk dan mengelola daerah konservasi laut dengan baik.
Komitmen ini hanya dapat dipenuhi jika daerah yang cocok tersedia. Prioritas pertama adalah
menyelamatkan keanekaragaman hayati dengan menciptakan daerah konservasi baru. Walaupun ini
merupakan langkah awal yang penting, tetapi tidak menjamin pelestarian keanekaragaman hayati. Daerah
konservasi ini, berikut flora dan faunanya harus dilihat sebagai aset berharga bagi pemerintah dan
masyarakat setempat untuk menjamin masa depan bersama.

Nilai keanekaragaman hayati harus dikenali dan dipelajari. Daerah konservasi harus dikelola dan pola
penggunaan sumber daya alam harus dipertegas. Pertama-tama kita harus mengumpulkan semua
informasi. Survei-survei harus dapat menentukan distribusi habitat di dalam daerah konservasi dan
menyediakan informasi inventarisasi flora dan fauna. Proses ini membutuhkan kerjasama antar
pemerintah, universitas, LSM, dan masyarakat setempat. Pemantapan struktur kelembagaan penting
untuk melatih taksonomis dan parataksonomis kelautan yang dibutuhkan, dan untuk membentuk dan
menjaga koleksi referens. Satu kemungkinan adalah membentuk pusat daerah di mana inventarisasi dapat
dikelola, parataksonomis dapat dilatih, materi untuk bioteknologi dapat dikumpulkan, dan program
pendidikan masyarakat dapat dirancang dan dijalankan. Pusat ini berperan penting dalam
mengembangkan dan menyediakan alternatif praktek pengrusakan sumber daya alam. Pendekatan ini
mengacu pada InBio di Costa Rica.

Database habitat, flora, dan fauna laut dikumpulkan di Pusat Daerah dan digunakan sesuai prosedur

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 11

11
perencanaan daerah. Informasi ini tersedia bagi Pusat Daerah dan berguna bagi proses dan perencanaan
AMDAL. Kegiatan ini melibatkan pengembangan kebijaksanaan dan memungkinkan penerapan Sistem
Informasi Geografis (SIG).

1.2.EVALUASI DAN PROYEKSI MASALAH KELAUTAN DALAM PJPT I


PROGRAM PEMBINAAN DAERAH PANTAI

A. Evaluasi

Kegiatan pembinaan daerah pantai meliputi: (1) Peningkatan pendayagunaan sumber daya laut dan
pesisir dalam pembangunan nasional, (2) Peningkatan kemampuan masyarakat pantai untuk
memanfaatkan dan melestarikan ekosistem pesisir dan laut, (3) Peningkatan keahlian dan ketrampilan
masyarakat dalam pengelolaan laut dan pesisir, (4) Peningkatan pembinaan pelestarian fungsi ekosistem
dan pengendalian perusakan lingkungan pesisir dan laut.

Selama kurun waktu 5 tahun dalam rangka pengelolaan wilayah pesisir dan laut, telah dilakukan usaha
pengembangan kelembagaan melalui pemantapan dan koordinasi antar instansi dalam perencanaan dan
pelaksanaan secara lebih terpadu di setiap bidang kegiatan di wilayah pesisir dan laut; penatagunaan
ruang pantai dan lautan telah mulai dilakukan berdasarkan UU No. 24 tahun 1992 tentang Penataan
Ruang khususnya di daerah-daerah pantai, dengan urutan skala prioritas.

Sejak tahun 1988 kegiatan pelestarian lingkungan laut dan pesisir telah mulai dilakukan terhadap
ekosistem terumbu karang, khususnya di 17 kawasan taman nasional laut, cagar alam laut, dan di daerah-
daerah pengembangan wisata bahari.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 12

12
Penatagunaan sumber daya alam laut dilakukan melalui evaluasi terhadap keanekaragaman hayati laut
dan daya dukungnya, agar pemanfaatan sumber daya alam laut tersebut dapat dilakukan secara
berkesinambungan, dan dicegah adanya kegiatan pemanfaatan yang berlebihan. Penebangan liar hutan
mangrove di pesisir pantai utara Jawa, Bali, Lombok, dan pantai selatan Sulawesi masih merupakan
masalah yang pelik dalam konservasi hutan mangrove. Kegiatan pengendalian pencemaran laut, selama
lima tahun terakhir telah dilakukan dengan peningkatan koordinasi antar pemerintah dan pengusaha
minyak melalui pengembangan penganggulangan darurat pencemaran minyak di laut khususnya di Selat
Malaka, Selat Lombok, dan Selat Makasar.

B. Proyeksi dan Kegiatan dalam PJPT II

Pengembangan masyarakat pantai dilakukan terutama terhadap masyarakat nelayan dan masyarakat desa
pantai miskin, melalui kegiatan terpadu antar instansi terkait, terutama di lokasi-lokasi prioritas tinggi
untuk meningkatkan pendapatan, dan taraf hidup nelayan, serta memperbaiki kondisi lingkungan
sehingga tekanan terhadap lingkungan dapat dikurangi.

Usaha rehabilitasi daerah pantai yang rusak, khususnya yang berhutan mangrove dilakukan dengan
penanaman dan penetapan jalur hijau pantai terutama di pantai utara Jawa, Bali, Lombok, dan pantai
selatan Sulawesi.

Kerjasama internasional dan regional dalam penanggulangan tumpahan minyak di laut terus dilakukan
antar negara ASEAN. Selain itu usaha kebersihan laut di pelabuhan-pelabuhan utama terus ditingkatkan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 13

13
BAB 2.TUJUAN DAN SASARAN
2.1.TUJUAN

Selamatkan

Melestarikan keanekaragaman hayati laut untuk generasi mendatang dengan memanfaatkaan Kawasan
Lindung Laut, didukung dengan penegakan hukum, dan partisipasi masyarakat.

Pelajari

Mengkaji dan mendokumentasikan sumber-sumber hayati, nilai, dan manfaatnya, kerusakan yang
disebabkan oleh kegiatan manusia, dan cara mengurangi dan mengatasi kerusakan tersebut.

Manfaatkan Secara Lestari

Memanfaatkan keanekaragaman hayati secara lestari dan berkelanjutan.

2.2SASARAN

Selamatkan

1.Mewujudkan kepedulian masyarakat mengenai pentingnya pengelolaan keanekaragaman hayati, dan


menetapkan dukungan dan peran serta masyarakat dalam kegiatan-kegiatan pengelolaan.

2.Mengembangkan dan menerapkan rencana pengelolaan bagi kawasan lindung laut yang sudah ada.

3.Menegakkan peraturan-peraturan yang mengendalikan semua kawasan lindung laut yang ada
maupun yang direncanakan.

4.Menetapkan cara pengelolaan yang tepat untuk lingkungan laut termasuk hutan mangrove, padang
lamun dan terumbu karang, dengan jadwal untuk mencapai jumlah dan luas kawasan konservasi
laut yang direncanakan (30 juta hektar sebelum tahun 2000).

5.Mengembangkan cara-cara untuk memanfaatkan nilai sosial ekonomis dari keanekaragaman hayati dan
mengembangkan pemanfaatannya dalam proses-proses perencanaan dan AMDAL yang
berkaitan dengan pengelolaan pembangunan kelautan.

6.Memasukkan konsep keanekaragaman hayati dalam kurikulum pendidikan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 14

14
Pelajari

7.Mengembangkan, memperbaharui dan memelihara berbagai database sumber daya hayati laut dan
keanekaragamannya yang dapat digunakan untuk pengelolaan semberdaya dan perencanaan, dan
untuk pemanfaatan materi bioteknologi.

8.Secara aktif mempromosikan survei-survei sistematis sumber daya laut nasional dan mendukung
pengembangan kelembagaan yang diperlukan untuk melatih taksonomis dan parataksonomis.

9.Mempelajari dan mendokumentasikan pengaruh dan pengendalian kegiatan manusia seperti


pencemaran terhadap keanekaragaman hayati.

10.Memantapkan struktur kelembagaan yang mendukung pengelolaan keanekaragaman hayati laut


seperti meningkatkan kapasitas perpustakaan dan referensi yang menyediakan informasi
keanekaragaman hayati.

Manfaatkan secara lestari

11.Mencari jalan dan mengembangkan penyelesaian sosio-ekonomis terhadap penyalahgunaan


keanekaragaman hayati laut seperti pemboman terumbu karang. Dan mempromosikan
penggunaan plasma nutfah laut dan produk-produknya secara lestari sebagai alternatif bagi
praktek-praktek yang merusak dalam pemanenan hasil laut yang sekarang mengancam sumber
daya laut ini

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 15

15
BAB 3. KEBIJAKSANAAN
Secara umum dukungan bagi program-program pengendalian populasi dan pembangunan ekonomi harus
ada, mengingat tingginya laju pertambahan populasi dan kemiskinan merupakan penyebab utama
kerugian-kerugian yang dialami keanekaragaman hayati, yang tampaknya kecenderungan ini tidak akan
berubah pada masa mendatang. Walaupun manfaat program-program tersebut bagi konservasi dan
pengelolaan keanekaragaman hayati sangat penting, namun sulit dibahas karena lingkupnya berada di luar
kapasitas dokumen ini.

3.1.SELAMATKAN

Apabila kita hanya menanti survei-survei untuk memilih lokasi-lokasi calon kawasan konservasi laut
secara nasional selesai dilaksanakan, sumber daya alamnya tentu sudah lenyap. Prioritas utama adalah
menyelamatkan sumber dayanya lebih dahulu, sehingga dapat diteliti dan dimanfaatkan untuk masa
mendatang. Kesadaran masyarakat merupakan proritas usaha menyelamatkan sumber-sumber alam yang
ada. Apabila memungkinkan lokasi-lokasi yang dipilih dan dikelola harus memungkinkan terpeliharanya
integritas ekosistem. Lokasi-lokasi dengan nilai keanekaragaman hayati yang tinggi akan dipilih
berdasarkan pertimbangan kandungan keanekaragaman tipe-tipe ekosistemnya.

3.1.1.Kepedulian dan Peran Serta Masyarakat

a. Dasar Pemikiran

Kebijaksanaan-kebijaksanaan yang telah dikembangkan secara nasional, harus dapat dipahami dan
diterima oleh masyarakat luas, sehingga dapat meningkatkan kepedulian dan peran serta mereka. Upaya
ini dapat dilakukan melalui kerjasama dan koordinasi erat berbagai lembaga Pemerintah, perguruan tinggi
dan LSM daerah. Berkaitan dengan pengelolaan keanekaragama hayati laut, diusulkan pendirian pusat
kegiatan daerah yang disertai dengan program-program yang meliputi pelatihan untuk kelompok-
kelompok sasaran tertentu, survei potensi daerah tentang habiat/flora/fauna, survei sosial ekonomi dan
budaya masyarakat, pengelolaan koleksi dan database keanekaragaman hayati daerah dengan membentuk
pusat informasi sumber daya hayati laut daerah (diusulkan untuk dikelola oleh dinas perikanan), serta
pengembangan dan pengimplementasian program peningkatan kepedulian dan peran serta masyarakat,
yang dilakukan oleh LSM daerah bekerjasama dengan perguruan tinggi.

Dalam pengembangan kebijaksanaan tentang kepedulian dan peran serta masyarakat dibutuhkan
kesamaan pemikiran mengenai terminologi yang digunakan. Kepedulian masyarakat adalah suatu bentuk
perhatian dan minat masyarakat yang memacu mereka untuk mendapatkan pengetahuan/pemahaman
sehingga timbul rasa memiliki dan tanggung jawab. Peran serta masyarakat adalah pelibatan masyarakat
mulai dari penggalian gagasan, penyumbangan waktu, dana, perencanaan, pelaksanaan dan pemantauan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 16

16
b. Kebijaksanaan

(1)Mengoptimalkan dan meningkatkan efektifitas kerjasama dan koordinasi pusat kegiatan daerah dalam
pengembangan program kepedulian dan peran serta masyarakat, yang diselenggarakan secara
bersama oleh lembaga-lembaga Pemerintah, perguruan tinggi dan LSM daerah.

(2)Menyebarluaskan informasi pengelolaan sumber daya hayati laut untuk meningkatkan pengetahuan
dan kepedulian masyarakat tentang isu-isu kelautan.

(3)Meningkatkan kuantitas dan kualitas tenaga penyuluh yang akan bertugas untuk mengembangkan
kepedulian dan peran serta masyarakat dalam pengelolaan sumber daya hayati laut.

(4)Melibatkan masyarakat mulai dari penggalian gagasan, perencanaan, pelaksanaan dan pemantauan
dalam pengembangan program-program pengelolaan sumber daya hayati laut.

(5)Mengakui dan mendukung hak dan kewajiban masyarakat dalam pengelolaan sumber daya hayati laut.

(6)Menyusun peraturan pelaksanaan dari perangkat hukum yang sudah ada untuk mendukung
pelaksanaan pengembangan kepedulian dan peran serta masyarakat dalam pengelolaan sumber
daya hayati laut.

(7)Mengumpulkan dana bagi pengembangan program kepedulian dan peran serta masyarakat dalam
pengelolaan sumber daya hayati laut, yang bersumber dari masyarakat, anggaran pemerintah,
sektor swasta dan bantuan tidak mengikat dari badan nasional maupun internasional.

(8)Menciptakan peluang sumber pendapatan dan metode alternatif bagi masyarakat yang melakukan
teknik/praktek pemanfaatan sumber daya hayati laut yang bersifat merusak.

(9)Mengakui dan medukung peran Lembaga Adat yang medukung upaya pelestarian Sumber daya Hayati
Laut.

3.1.2.Pengelolaan Kawasan-kawasan Konservasi Pesisir dan Laut yang Telah Ditetapkan

a. Dasar Pemikiran

Menyelamatkan kawasan koservasi laut yang ada melalui program pengelolaan yang komprehensif, peran
serta masyarakat, evaluasi sumber daya, dan penggunaan sumber secara lestari. Setelah suatu wilayah
dipilih dan ditetapkan sebagai kawasan konservasi, maka kegiatan pengendalian dan pengelolaan yang
dibarengi survei-survei pengkajian sumber daya harus dilaksanakan untuk menentukan kandungan
sumber daya potensial, serta bagaimana sumber daya tersebut dapat dimanfaatkan secara lestari. Usaha
ini akan meningkatkan nilai wilayah tersebut sehingga usaha pemeliharaannya menghadapi tantangan di
masa mendatang dapat berlangsung.

b.Kebijaksanaan

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 17

17
Kebijaksanaan keanekaragaman hayati laut yang berkaitan dengan pengelolaan kawasan konservasi
pesisir dan lautan adalah:

(1)Mengembangkan dan menerapkan rencana pengelolaan kawasan konservasi.

(2)Melibatkan masyarakat setempat dalam mengelola kawasan-kawasan konservasi laut (lihat 3.1.1).

(3)Melengkapi inventarisasi untuk kawasan konservasi laut yang sudah ada.

(4)Mengembangkan dan memelihara database tentang distribusi (dan ancaman-ancamannya) terhadap


habitat-habitat lautan/pesisir dan fauna (lihat 3.2.2).

(5)Memberikan fasilitas pemanfaatan sumber daya terkendali di kawasan konservasi meliputi penyediaan
materi hayati bagi kepentingan bioteknologi (lihat 3.3.1).

3.1.3.Flora dan Fauna Laut Prioritas

a. Dasar Pemikiran

Penetapan flora dan fauna harus didasarkan pada status populasi biota laut dalam keadaan liar, apakah
terancam kepunahan (endangered), rentan (vulnerable), jarang atau membutuhkan penanganan khusus
(Fitter dan Fitter 1987). Sedikit sekali penelitian mengenai dinamika populasi spesies di Indonesia, dan
sebagian besar didasarkan pada studi perbandingan singkat. Kadang-kadang metode sampling yang
digunakan tidak sesuai dengan kebutuhan pengelolaannya. Penelitian-penelitian tersebut harus sesuai
dengan keadaan habitat dan jenis ancaman yang ada. Hal ini semakin sulit untuk diimplementasi untuk
habitat-habitat lautan, mengingat spesies-spesies laut tergolong spesies bermigrasi. Nilai ekonomis dan
konservasi di masa depan harus diteliti karena menentukan prioritasnya.

Strategi-strategi pengelolaan harus mengikuti alur logis kategori taksonomis. Apabila jumlahnya masih
cukup besar, dengan penyebaran yang luas, dan ancaman-ancaman baik terhadap organisma itu atau
habitatnya tidak terdeteksi, maka sulit untuk dikembangkan usaha penghimpunan dana bagi
pengelolaannya. Respon logis pertama adalah 'pemantauan', meskipun hingga saat ini penggunaan istilah
ini belum jelas definisinya. Dan pada tahap akhir, harus ada upaya untuk mendokumentasi segala
perubahan yang terjadi baik pada kelimpahan takson maupun perluasan habitat yang sesuai (Fitter dan
Fitter 1987).

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 18

18
b. Kebijaksanaan

(1)Mengembangkan panduan untuk pelaksanaan Keppres No.43 tanggal 15 Desember 1978, tentang
ratifikasi CITES.

(2)Mengembangkan rencana pengelolaan untuk flora dan fauna laut prioritas.

3.1.4.Menengakkan Peraturan yang Melindungi Kawasan Konservasi Laut

a. Dasar Pemikiran

Penegakan hukum yang efektif di kawasan konservasi laut sangatlah penting supaya tidak terjadi
penyalah gunaan keanekaragaman hayati laut yang dapat merusak kawasan konservasi laut dan untuk
mencegah pemanfaatan yang berlebihan. Penegakan hukum harus didukung dengan program kesadaran
masyarakat melalui pendidikan dan mengikut sertakan masyarakat dalam menjaga kawasan konservasi
laut.

b.Kebijaksanaan

Kebijaksanaan keanekaragaman hayati laut yang berkaitan dengan penegakkan hukum di kawasan
konservasi laut adalah:

(1)Menegakkan hukum dan peraturan dengan menambah jumlah staf, latihan, dan motivasi lembaga yang
terlibat. Koordinasi dan kerjasama yang lebih erat antara lembaga yang terlibat perlu terus
dibina, termasuk menyelesaikan konflik-konflik yang ada.

3.1.5.Penunjukan Kawasan-kawasan Baru Konservasi Pesisir dan Laut

a. Dasar Pemikiran

Pemerintah Indonesia mencanangkan penetapan kawasan konservasi laut seluas 10 juta hektar, yang
tersebar di 85 kawasan lindung di seluruh Indonesia selama Repelita V (1988-1993), sebagai usaha untuk
melestarikan keanekaragaman plasma nutfah. Direncanakan pula untuk menetapkan kawasan konservasi
laut seluas 30 juta hektar sampai tahun 2000 (Djohani 1992). Dalam kaitannya dengan pengelolaan
keanekaragaman hayati laut, penunjukan dan penetapan wilayah-wilayah prioritas untuk kawasan
konservasi laut didasarkan pada nilai keanekaragaman hayatinya, tingkat ancaman dari kegiatan manusia
atau alam, serta nilai ekonomis dan ekologis di masa mendatang.

Untuk mencapai sasaran tersebut, usaha mencari dan menseleksi lokasi-lokasi yang sesuai harus segera
dilaksanakan, dibarengi dengan kegiatan survei-survei pendahuluan seperlunya. Apabila lokasi tersebut
cukup atau sangat luas, maka usaha di atas harus menjadi prioritas utama sebelum perencanaan dan
kegiatan pembangunan mengurangi pilihan lokasi potensial di wilayah tesebut.

Latihan khusus diperlukan untuk mendukung pengelola taman nasional laut, untuk menjamin agar mereka

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 19

19
memiliki pelatihan khusus yang diperlukan, sehingga mereka dapat menggunakan metode yang sesuai
dengan kondisi lingkungan laut, bukan lingkungan darat, dan menjamin agar pilihan-pilihan seperti taman
nasional dengan pemanfaatan ganda juga tersedia bagi sektor lingkungan laut.

b. Kebijaksanaan

(1)Memadukan kepentingan daerah (Pemerintah Daerah), masyarakat, dengan nasional dalam


penunjukan, penetapan, dan pengelolaan kawasan konservasi laut.

3.1.6.Pengelolaan Berbagai Dampak Pembangunan terhadap Keanekaragaman Hayati


Laut

a. Dasar Pemikiran

Pembangunan dapat mengancam keanekaragaman hayati laut, oleh sebab itu harus diawasi dan
dampaknya terhadap keanekaragaman hayati laut dikurangi.

b. Kebijaksanaan

(1)Memasukkan dampak kegiatan pembangunan dan industri (baik di darat maupun di laut) terhadap
keanekaragaman hayati laut ke dalam perencanaan dan proses AMDAL, dengan menitik beratkan
pada pengaruh pembangunan terhadap distribusi, fungsi, dan nilai, habitat flora dan fauna.

(2)Memanfaatkan pertimbangan keanekaragaman hayati di masa mendatang dalam setiap penetapan baku
mutu lingkungan hidup.

(3)Menciptakan zona-zona penyangga untuk meminimalkan kegiatan industri di sekitar kawasan lindung.

(4)Mengembangkan lebih lanjut kegiatan-kegiatan pengendalian pemanfaatan sumber daya laut, serta
program-program penciptaan kompensasi kerusakan dan kerugian keanekaragaman hayati.

(5)Mengembangkan kegiatan dan sumber pendapatan alternatif bagi masyarakat nelayan miskin, dan
menggantikan teknik-teknik pemanfaatan yang bersifat merusak dengan teknik yang lebih aman.

(6)Mendukung dan memperluas kegiatan pemanfaatan sumber daya lautan secara tradisional yang bersifat
lestari.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 20

20
3.1.7. Pendidikan dan Pelatihan Kelautan

a. Dasar Pemikiran

Keberhasilan program pengelolaan keanekaragaman hayati laut akan sangat tergantung pada partisipasi
masyarakat dan kapabilitas (perangkat lunak dan keras) dalam penyelenggaraan beberapa kegiatan yang
berkaitan dengan pengelolaan. Untuk memelihara dan meningkatkan partisipasi masyarakat yang
diharapkan, sistem pendidikan dan pelatihan kelautan yang ada harus diperbaiki, baik secara formal
maupun non formal.

b. Kebijaksanaan

(1)Memasukkan konsep keanekaragaman hayati laut dalam kurikulum pendidikan nasional dari tingkat
sekolah dasar hingga perguruan tinggi.

(2)Melaksanakan pendidikan informal tentang keanekaragaman hayati laut melalui berbagai cara seperti
kelompok pecinta alam, kelompok selam dan paket kunjungan museum dan oseanarium harus
ditingkatkan dan dimasyarakatkan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 21

21
3.2PELAJARI

3.2.1.Database Keanekaragaman Hayati Laut

a.Dasar Pemikiran

Pengelolaan database kelautan selama ini telah diselenggarakan oleh beberapa lembaga sektoral yang
bertanggung jawab atas kegiatan-kegiatan penelitian dan survei, seperti LIPI, BAKOSURTANAL,
DISHIDROS, BPPT, BPPL dan perguruan-perguruan tinggi tertentu. Namun hal tersebut masih kurang
memadai sebagai dasar rencana penyelenggaraan kegiatan inventarisasi keanekaragaman hayati laut
nasional. Perbedaan-perbedaan kepentingan dan strategi pengelolaan setiap lembaga dan kurangnya
koordinasi menyebabkan timbulnya pengulangan dan tumpang tindih jenis informasi yang dikumpulkan.

Mengkoordinasi format data dan menyiapkan data untuk disebarkan adalah pekerjaan yang sulit, bahkan
untuk database yang relatif serupa. Pengumpulan data singkat yang tersebar di banyak komputer pribadi
atau lembaga-lembaga yang secara tradisional tidak memakai data yang ada bersama lembaga lain sangat
sulit dilakukan. Mungkin ringkasan dari setiap data yang ada di lembaga harus dikumpulkan dahulu ke
pusat database yang menggunakan informasinya bersama lembaga lainnya (melalui jaringan kerja dan
pembaruan secara berkala) dengan kontributor dan pengguna informasi. Pengumpulan dan penyimpanan
komputer dengan jenis data yang disetujui bersama dan kerja sama dengan lembaga-lembaga terkait
merupakan masalah kritis yang harus diatasi.

Data yang Dibutuhkan. Fungsi utama database keanekaragaman hayati laut nasional adalah sebagai
pendukung kegiatan pengelolaan sumber daya alam. Pengelolaan dalam konteks ini adalah yang bersifat
berkelanjutan. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengetahui lokasi-lokasi secara rinci di mana
sumber daya itu terdapat, kondisi kuantitas dan kualitasnya, serta meneliti bagaimana cara
memanfaatkannya secara aman.

Inventarisasi harus dilakukan untuk mengetahui di mana habitat terdapat, dan apa spesies yang hidup di
sana. Apabila survei cukup komprehensif maka dapat segera diperkirakan kuantitas dan kualitas habitat.
Hal ini penting untuk tujuan pengelolaan. Untuk menilai sebagian dari suatu sumber daya, seperti hutan
mangrove, harus diketahui kesamaan habitat tersebut di daerah itu, dan kualitas habitat, dan juga
hubungannya dengan nilai ekonomis daerah tersebut, misalnya untuk perikanan. Harus pula diketahui
berapa banyak sumber daya itu, apakah melimpah, atau tidak. Selain itu penting pula dikaji potensi-
potensi ancaman di masa mendatang.

Jika kita ingin memanfaatkan sumber daya secara berkelanjutan, kita harus mengetahui sumber daya ini di
masa mendatang. Oleh sebab itu perlu diketahui perubahan di masa datang, apakah ada ancaman
terhadap sumber daya tersebut. Harus diketahui pula dinamika populasi sumber daya untuk mengetahui
bagaimana suatu spesies bereaksi terhadap ekspoitasi dan pengikisan habitat. Hal ini akan membantu
melakukan penilaian sejauh mana kita harus berhati-hati dalam memperkirakan ketersediaan sumber daya
di masa mendatang.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 22

22
Database lahan basah yang dikelola AWB mencakup komponen-komponen yang dibutuhkan dalam
pengelolaan database keanekaragaman hayati, termasuk kemampuan mengobservasi aspek reproduksi
spesies di habitat yang diteliti, dikaitkan dengan data pemanfaatan lahan dan dampaknya. Dari kegiatan
itu dihasilkan deskripsi lengkap tentang habitat, termasuk kajian nilai keanekaragaman hayati, yang
sangat penting bagi para perencana pembangunan. AWB sekarang sedang mencoba menggabungkan data
geologis ke dalam database Lahan Basah.

Sistem lain dari The Nature Conservancy (1992) mempunyai banyak sistem hirarkis bagi database
keanekaragaman hayati. Apabila sistem mereka digunakan oleh beberapa negara-negara Pasifik, maka
kompabilitas secara regional akan berhasil dicapai.

Sistem yang Dibutuhkan. Dalam rangka mendayagunakan sistem database untuk kepentingan
perencanaan, sistem harus berdasarkan pertimbangan geografis, sehingga lokasi dan spesies harus dapat
diplot di atas peta. Metode itu telah tercakup dalam Sistem Informasi Geografis, SIG (Geographical
Information System, GIS), yang tersedia secara luas di pasaran.

Sebagai tambahan, pilihan harus berdasarkan kemampuan untuk mendigitasi peta, menganalisis data
penginderaan jarak jauh (remote sensing), melakukan prosedur statistik konvensional dan analisis
geografi, serta menghasilkan peta yang dibutuhkan. Sistem itu harus mampu menangani data vektor
maupun raster, yang memungkinkan untuk menghasilkan peta dan memproses model. Idealnya sistem itu
tidak mahal harganya, serta tidak membutuhkan perangkat keras yang mahal. Sistem apa pun yang
dipilih, sistem itu harus kompatibel dengan sistem yang telah digunakan terdahulu dan didukung oleh
pabriknya.

Pemanfaatan Data. Seperti halnya database lain, database keanekaragaman hayati laut yang sangat
komprehensif dibutuhkan oleh banyak pengguna yang potensial, termasuk perencana, pakar lingkungan
hidup, dan sektor swasta.

Para perencana harus memiliki wawasan yang komprehensif mengenai lokasi yang dipilih untuk
pembangunan. Wawasan itu akan lebih baik apabila didukung oleh pertimbangan keanekaragaman hayati
di dalam habitat. Mereka ingin mengetahui mana di antara daerah yang diajukan mempunyai habitat yang
paling miskin. Beberapa daerah mungkin mempunyai spesies yang terancam. Kemungkinan mereka
akan mengganti lokasi ke daerah yang mempunyai kualitas habitat yang lebih baik, dalam hal ini daerah
yang paling penting dapat dilindungi.

Sementara bagi para pakar lingkungan hidup data tersebut sangat penting untuk menyusun usulan-usulan
strategi pengelolaan dan program-program pengembangan lingkungan hidup. Kemungkinan mereka akan
menerbitkan peta distribusi habitat dan spesies untuk melengkapi usulan mereka.

Bagi sektor swasta yang bergerak di bidang pariwisata mungkin ingin mengetahui di mana habitat atau
spesies terdapat, lokasi terumbu karang di radius 50 km dari daerah ajuan resort mereka. Mereka juga
ingin mengetahui daftar flora dan fauna di tiap daerah, dan juga ingin mengetahui daerah mana yang
kegiatan pembangunan akan mmenimbulkan dampak yang paling minimum terhadap habitat laut yang
telah ada.

Struktur dan Organisasi Database. Struktur dan organisasi database ditentukan oleh pola pemanfaatan
dan para penggunanya. Database seharusnya disusun sedemikian rupa sehingga memudahkan

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 23

23
penggunanya. Habitat harus diwakilkan dengan kode struktur hirarki yang direncanakan untuk digunakan
bagi kepentingan tanah dan ancamannya.

b.Kebijaksanaan

(1)Merancang database keanekaragaman hayati laut nasional di mana informasi harus mudah didapat dan
dipahami oleh para perencana dan pengambil keputusan.

(2)Membentuk suatu database keanekaragaman hayati laut daerah sebagai koordinator pengumpulan
database daerah dan menyumbangkan database bagi database nasional. Selanjutnya dapat
dibentuk jaringan komputer yang menyebarkan data secara internasional.

3.2.2.Inventarisasi Ekosistem Laut

a. Dasar Pemikiran

Pengelolaan sumber daya yang bijaksana membutuhkan pengetahuan mengenai daya cakup sumber daya
alam, baik dari segi pemanfaatan maupun konservasi. Sebagai contoh, suatu habitat atau organisma dapat
dikategorikan 'jarang' jika penyebaran dan kelimpahannya telah diketahui, walaupun informasi secara
rincinya belum dimiliki. Misalnya, padang lamun beserta flora dan fauna yang berasosiasi. Habitat ini
penyebaran dan kelimpahannya sangat bervariasi dari daerah ke daerah lain di Indonesia. Bahkan ada
daerah yang tidak memiliki potensi padang lamun. Informasi seperti itu penting. Oleh karena itu sangat
penting dipertimbangkan penyelenggaraan survei dan inventarisasi untuk cakupan wilayah dan subyek
yang luas.

Inventarisasi hanya mungkin dilakukan melalui survei sistematis yang memerlukan tenaga-tenaga terlatih
dan trampil termasuk taksonomis. Survei-survei untuk kawasan konservasi yang sudah ada juga
memerlukan tambahan taksonomis. Untuk meningkatkan produktivitas, tenaga-tenaga tersebut harus
diberi dukungan dan dorongan yang lebih baik, mencakup pelatihan dan fasilitas yang lebih baik, insentif
untuk mengembangkan karir, dan bantuan tenaga asisten. Parataksonomis dapat membantu dalam
pengoleksian, dan identifikasi awal spesimen yang dikumpulkan. Mereka dapat dilatih dan dan
ditugaskan di pusat-pusat penelitian daerah untuk mengkoleksi dan mengidentifikasi sebagian spesimen
seperti yang sudah dilakukan di Costa Rica. Di Costa Rica, parataksonomis direkrut dari masyarakat di
mana survei dilakukan. LSM, Pencinta Alam, dan Klub Selam dapat pula mengumpulkan spesimen dan
terlibat dalam program-program yang dapat membuat mereka tertarik pada bidang taksonomi. Jaringan
database spesimen dikembangkan untuk membantu katalog, dan pelacakan spesimen. Jurnal taksonomi
Indonesia harus memuat lebih banyak spesies laut, dan Museum Sejarah Alam harus mempunyai bagian
Kelautan, dengan tempat memamerkan spesimen, dan memungkinkan adanya pertukaran spesimen antar
Indonesia dan Luar Negeri. Beberapa spesimen berharga yang dikumpulkan di Indonesia dikembalikan
dari luarnegeri jika ada fasilitas bertaraf internasional.

Survei awal harus ditujukan untuk mendiskripsikan kawasan konservasi laut yang sudah ada saat ini.
Kemudian kawasan-kawasan baru harus dicari, terutama berdasarkan potensinya sebagai kawasan lindung
baru, atau kawasan yang sudah kritis kondisinya akibat ancaman pencemaran di lingkungan laut atau
pesisir. Penetapan kawasan lindung baru tidak perlu menanti hingga survei-survei yang dilakukan sudah
selesai. Harus dibentuk suatu program untuk mengenali daerah prioritas survei dan perlindungan yang

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 24

24
didasarkan pada dua hal: nilai ekologis dan kemungkinan untuk dilindungi. Proses ini sudah
dilaksanakan oleh AWB di Daerah Lahan Basah Sumatera. Daerah lain yang harus diteliti adalah daerah
di mana flora dan faunanya secara potensial terancam seperti di daerah pelayaran di mana bahaya
tumpahan minyak cukup besar.

Sumber keanekaragaman hayati Indonesia dapat digunakan jika sudah dikenali. Jika kualitas
keanekaragaman habitat tidak tercatat, daerah sasaran tidak akan dapat dibandingkan, dan pembangunan
tidak akan dapat mempertimbangkan sumber keanekaragaman hayati. Sebagai contoh, mungkin saja
mengenali semua habitat lamun di suatu daerah, tetapi tidaklah praktis untuk melindungi atau mengelola
semua daerah tersebut. Jika suatu daerah harus dikorbankan untuk pembangunan, maka daerah tersebut
harus yang paling miskin dan paling tidak berpotensi. Jika suatu habitat laut yang secara komersial harus
dibangun, maka pembuat keputusan harus mempertimbangkan semua nilai yang ada di daerah tersebut.
Dengan cara ini, mereka dapat memutuskan apakah proyek tersebut dapat dilanjutkan, atau dilanjutkan di
daerah lain, yang tidak begitu bernilai.

Harus disadari bahwa data keanekaragaman hayati laut sangat sulit dan mahal untuk dikumpulkan. Para
pengelola konservasi sumber daya alam harus terus menjalin kerjasama dan koordinasi erat dengan para
pengambil keputusan, khususnya yang terkait dengan kegiatan pemanfaatan. Keputusan-keputusan cepat
harus diambil, meskipun ketersediaan data sangat kurang.

Kegiatan-kegiatan penelitian harus memfokuskan pada inventarisasi keanekaragaman plasma nutfah,


varietas, spesies, habitat, dan proses ekologis. LIPI sebagai pemegang kewenangan kegiatan ilmiah harus
mengembangkan suatu sistem pengelolaan yang sederhana menyangkut koleksi data yang dilengkapi
akses bagi kepentingan pengelolaan dan penyusunan kebijaksanaan. Pusat Data Kelautan P3O LIPI harus
didukung pengembangannya, pada sisi perlengkapan dan peralatan serta dukungan dana, juga diusahakan
untuk diusulkan agar dapat berperan sebagai Pusat Inventarisasi Keanekaragaman Hayati Laut Nasional
(PIKLN) atau National Marine Biodiversity Inventory Centre (NMBIC).

Kegiatan lain yang sudah dikerjakan oleh BAKOSURTANAL, Balit Perikanan Laut atau lembaga lain
harus pula dikoordinasi dengan PIKLN, terutama dalam hal kompilasi data dan pengelolaan untuk
kepentingan penyusunan kebijaksanaan, selain untuk menghindari pengulangan dan tumpang-tindih
kegiatan diantara lembaga-lembaga berkompeten. Peran LH dalam hal ini sebagai lembaga koordinasi
bagi Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut harus dikaitkan dengan semua kegiatan
yang berkaitan dengan PIKLN, terutama bagi kepentingan penyusunan kebijaksanaan dan rencana
pengelolaan secara terpadu.

Rencana penataan ruang harus berperan lebih luas dapat pemanfaatan dan pengelolaan yang bijaksana
dari semua sumber daya laut (menurut Undang-Undang Penataan Ruang). Ini membutuhkan keterangan
dari survei-survei distribusi habitat dan spesies. Jenis data yang dikumpulkan harus terdiri dari informasi-
informasi ekologi dan biologi (terumbu karang, komunitas di lingkungan benthik, hutan mangrove dan
padang lamun), informasi sosial ekonomi kegiatan perikanan (jenis kegiatan, lokasi penangkapan,
permodalan dan peralatan, jenis ikan tangkapan), informasi sosial ekonomi masyarakat pesisir
(pemukiman, mata pencaharian, populasi dan produktifitas lokal) dan mencakup kegiatan industri lain
yang terpusat di wilayah pesisir. Data yang dikumpulkan harus mencakup dampak di masa lampau, masa
sekarang dan masa depan dari kegiatan-kegiatan terhadap keanekaragaman hayati laut berupa habitat dan
biota laut harus didokumentasikan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 25

25
b. Kebijaksanaan

(1)Inventarisasi ekosistem lautan dan pesisir berikut sumber hayati yang terkandung di dalamnya.

(2)Penelitian keanekaragaman hayati laut dalam kaitannya dengan plasma nutfah, variasi, spesies, habitat,
dan proses-proses ekologi.

(3)Kegiatan penelitian dan inventarisasi harus diprioritaskan pada kawasan konservasi dan habitat-habitat
kritis. Kegiatan pengkajian wilayah tertentu berdasarkan nilai keanekaragaman hayatinya,
kekritisan kondisi habitat, nilai ekologis dan nilai ekonomis di masa mendatang, untuk
dimanfaatkan sebagai masukan bagi Pusat Data dan Informasi Keanekaragaman Hayati Laut
Nasional dan Daerah yang diusulkan.

(4)Survei sosial ekonomi dari pemanfaatan floran dan fauna laut yang ada dan yang direncanakan
pengembangannya (komersial, traditional dan subsistens), juga informasi kondisi sosial ekonomi
masyarakat pesisir secara umum yang mungkin berkaitan dengan pola pemanfaatan sumber daya
alam yang bersifat merusak dan tidak berkelanjutan.

(5)Memulai survei-survei kasar berskala besar bagi kawasan-kawasan yang diketahui memiliki potensi
keanekaragaman hayati tinggi di luar kawasan konservasi, menggunakan teknik penilaian cepat
untuk kepentingan pemilihan kawasan konservasi terkelola pada masa mendatang.

(6)Penelitian spesies laut langka melalui sistem konservasi eks-situ.

(7)Pengembangan/penelitian kebijaksanaan tentang pemanfaatan informasi database keanekaragaman


hayati laut baik untuk kepentingan perencanaan ekonomi maupun lingkungan (misal AMDAL
dan evaluasi proyek).

(8)Kegiatan penelitian dan survei laut yang saat ini telah diselenggarakan oleh berbagai lembaga harus
dilanjutkan dan didukung dan dikembangkan lebih jauh.

(9)Kegiatan penelitian dan hasilnya harus dikoordinasi. Format hasil penelitian yang tersedia harus
memungkinkan pemfasilitasian database keanekaragaman hayati laut dan membuka peluang
penyusunan inventarisasi yang sistematis mengenai sumber daya keanekaragaman hayati laut
Indonesia.

(10)Penelitian dampak pembangunan ekonomi terhadap pengelolaan keanekaragaman hayati laut secara
berkelanjutan (misalnya, pencemaran industri kimia, eutrofikasi, tumpahan minyak, dan
eksploitasi sumber daya laut dalam).

(11)Pengembangan database untuk mendokumentasi dan melacak spesimen museum.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 26

26
3.2.3.Mencatat dan Mengurangi Pengaruh Kegiatan Manusia yang dapat Merusak
Keanekaragaman Hayati Laut

a. Dasar Pemikiran

Manusia dan semua kegiatannya merupakan acaman terbesar kelestarian keanekaragaman hayati laut.
Bukti yang secara ilmiah dapat dipertanggungjawabkan sangat penting supaya pengaduan hukum
terhadap kasus polusi tidak mempunyai cacat hukum, dan pelakunya dapat diseret ke pengadilan.
Keterangan ilmiah semacam itu sangat dibutuhkan untuk mencari jalan mengurangi polusi dan hilangnya
keanekaragaman hayati laut.

b. Kebijaksanaan

(1)Mencatat pengaruh kegiatan manusia seperti polusi laut Indonesia.

(2)Mengembangkan cara/metode untuk memulihkan habitat laut.

3.2.4.Koleksi Rujukan Taksonomis

a. Dasar Pemikiran

Pusat Jaringan daerah dapat mengumpulkan spesimen laut untuk menambah koleksi yang sudah
ada. Sistem database harus dikembangkan untuk merawat koleksi, melacak spesimen, dan
menyediakan informasi standar bagi para ilmuwan, pengelola, dan industri swasta. Data
spesimen ini dapat digunakan untuk menghasilkan infomasi database tentang distribusi spesies.

Jumlah biota laut Indonesia yang dapat disurvei sangat bergantung pada tenaga manusia, oleh
sebab itu penelitian taksonomi harus terus didorong/dimotivasi.

b. Kebijaksanaan

(1)Mengembangkan suatu database untuk dokumentasi dan pelacakan spesimen museum.

(2)Menghubungkan database spesimen yang diajukan ini dengan database keanekaragaman


hayati laut di masa mendatang.

(3)Menciptakan jaringan pusat daerah untuk pengumpulan spesimen laut yang akan meneruskan
bahan-bahan yang ada di pusat taksonomi laut untuk disimpan dan diidentifikasi.

(4)Memulai dan memperluas program pendidikan dan latihan ilmiah dan manajemen yang
berkaitan dengan keanekaragaman hayati laut, terutama taksonomi, genetika, dan
sistematika laut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 27

27
3.2.5.Pemantapan Struktur Kelembagaan

Dokumen BAPPENAS-CIDA (1988) menyajikan rencana kegiatan yang komprehensif pembangunan


berkelanjutan sumber daya pesisir dan laut Indonesia. Dasar Rencana Kegiatan ini adalah bahwasumber
daya alam harus dapat dikelola dalam kerangka kerja jangka panjang. Terutama untuk mensiasati dan
mengantisipasi tingginya pertumbuhan populasi, tingginya laju pertumbuhan ekonomi nasional, dan
fluktuasi ekonomi internasional.

Pemanfaatan berkelanjutan keanekaragaman hayati laut tidak akan pernah dapat dicapai apabila proses
penyusunan kebijaksanaan dan pengaturan pelaksanaannya berlangsung rumit. Kemampuan teknis dan
pengelolaan pejabat harus ditingkatkan, terutama dalam memahami dan peduli terhadap pentingnya
pembangunan berkelanjutan bagi Indonesia.

Pemantapan struktur kelembagaan meliputi: kebijaksanaan nasional, jurisdiksi, mandat dan


pengorganisasiannya, serta kemampuan pengelolaan. Semua hal tersebut harus didukung oleh dana yang
mencukupi. Tujuannya adalah untuk menyusun dan melaksanakan kebijaksanaan pesisir dan laut secara
efektif, dalam rangka pembangunan berkelanjutan. Pada saat ini kerangka organisasi kelembagaan yang
ada di Indonesia sudah memadai, tetapi masih diperlukan perubahan-perubahan strategi dan mekanisme
pendukung, yang diperlukan untuk memberikan dasar yang kuat bagi pembanguan kelautan.

Pengalaman internasional menunjukan bahwa pengelolaan lautan dan sumber dayanya membutuhkan
kebijaksanaan nasional dan tujuannya yang jelas: Pemerintah secara keseluruhan harus mampu bergerak
dinamis dengan arah yang konsisten dengan tujuan pembangunan nasional. Bagi setiap sektor, potensi
tumpang tindih lintas sektoral harus diidentifikasi dan diselesaikan. Selain itu, program-program
pelatihan, pendidikan maupun kursus untuk menyiapkan setiap orang untuk bekerja pada pemerintah atau
untuk mengembangkan karir perlu membangun dan meningkatkan kesadaran akan sumber daya alam dan
konservasi, seperti program-program lain yang mempengaruhi masyarakat luas yang terlibat dalam
pengelolaan sumber daya pesisir dan laut.

BAPPENAS harus menetapkan mekanisme pengelolaan sumber daya wilayah pesisir dan laut.
Mekanisme tersebut harus didasarkan pada struktur, kerangka acuan, serta kaitan tanggung jawab dan
pelaporan yang jelas, dengan berkonsultasi dengan berbagai lembaga pelaksana. Mekanisme tersebut
juga harus merujuk pada penyusunan kebijaksanaa, yang berperan sebagai media pembahasan issue
kebijaksanaan dan strategi tingkat tinggi. Oleh karena itu penting kiranya untuk menyajikan skema
fungsional dan sub-fungsional semua lembaga Pemerintah yang terkait dengan issue keanekaragaman
hayati laut. Sebagai tambahan, mekanisme tersebut harus sejalan dengan Garis-garis Besar Haluan
Negara (GBHN), yang mencakup mekanisme dan proses desentralisasi, dekonsentrasi dan dukungan
administrasi pengelolaan sumber daya wilayah pesisir dan laut.

Implementasi kegiatan yang terdapat dalam kerangka di dokument ini membutuhkan program bertingkat
dan berjangka panjang untuk memantapkan kelembagaan. Bagian ini harus mencakup penelitian tentang
pengelolaan yang sesuai, konsultasi ekstensif diantara lembaga terkait, keterbukaan, dan pendekatan
adaptif untuk implementasinya, dipandang dari segi konservasi dan pengelolaan keanekaragaman hayati
laut dan pesisir. Pendekatan tersebut akan dipusatkan pada proses kelembagaan kunci dan lokasi
prioritas, agar dapat menjamin kelangsungan upaya pengembangan pengelolaan. Pada saat yang
bersamaan, mekanisme tersebut harus mencanangkan momentum melalui perubahan-perubahan yang

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 28

28
berdampak tinggi dalam meningkatkan efektifitas pengelolaan.

b. Kebijaksanaan

(1)Menyederhanakan proses pengambilan kebijaksanaan dan penerapannya.

(2)Mengenali dan menyelesaikan potensi tumpang tindih antar sektor dalam pemanfaatan ekosistem,
sumber daya alam, dan lahan.

(3)Membangun mekanisme untuk pengelolaan kawasan dan sumber daya laut.

(4)Memusatkan perhatian pada proses kelembagaan kunci dan daerah prioritas sehingga pengelolaan
pembangunan lebih terfokus.

3.3MANFAATKAN SECARA LESTARI

3.3.1. Pemanfaatan komponen keanekaragaman hayati laut

a. Dasar Pemikiran

Sumber daya alam perlu dijaga karena bernilai tinggi. Nilai tersebut termasuk keuntungan yang langsung
dapat diambil (misalnya makanan), tidak langsung (misalnya hutan mangrove yang mencegah erosi), dan
nilai yang berhubungan dengan spesies lain (misalnya siklus karbon) atau juga hak keberadaan mereka di
habitatnya. Pendidikan umum mengajarkan masyarakat untuk menghargai semua keuntungan di atas.
Sumber daya laut, bahkan yang berada di dalam kawasan yang dilindungi harus dikembangkan dan dijaga
nilainya jika akan dikonservasikan. Jika manusia menggunakannya secara berkelanjutan, maka nilai dan
sumber daya tersebut akan tetap bertahan. Jika suatu sumber daya tidak dapat digunakan secara
berkelanjutan, maka keuntungan langsung lainnya bagi manusia perlu diketahui, sehingga usaha-usaha
konservasi dapat dilakukan.

b. Kebijaksanaan

(1)Pemanfaatan secara lestari keanekaragaman hayati laut harus digalakkan sepanjang sesuai dengan
peraturan yang berlaku, baik nasional maupun internasional.

(2)Kegiatan pemanfaatan sumber daya yang bersifat merusak harus dihilangkan di dalam kawasan
konservasi, dengan mengembangkan pelatihan-pelatihan dan penyuluhan tentang teknik-teknik
perikanan yang memadai serta sumber pendapatan alternatif bagi masyarakat nelayan setempat.

(3)Sumbangan pendapatan nasional maupun daerah bagi kegiatan konservasi harus digunakan terutama
untuk membantu pemeliharaan dan pengembangan program peningkatan pendapatan masyarakat
pesisir, khususnya di sekitar kawasan konservasi laut.

(4)Pemanfaatan sumber daya laut harus dapat diprioritaskan terutama bagi masyarakat pesisir setempat -
mereka harus berpartisipasi untuk menjaga sumber daya sehingga dapat digunakan secara

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 29

29
berkelanjutan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 30

30
BAB 4.KEGIATAN
Nama lembaga yang digaris bawahi diusulkan menjadi lembaga pelopor dalam pelaksanaan
kegiatan

SELAMATKAN
4.1.PENINGKATAN KEPEDULIAN MASYARAKAT

Sasaran: Meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pengelolaan keanekaragaman hayati laut
dan tetap mendorong peran serta masyarakat dalam kegiatan pengelolaan.

4.1.1.Meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pentingnya sumber daya hayati laut,


melalui penyediaan bahan informasi pada berbagai bentuk media massa dan
program penyuluhan

Lokasi Prioritas: Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu, Jakarta (diperluas sampai di atau sekitar
daerah laut kritis - Lampiran Teknis- Lampiran 3).

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, WWF Indonesia Programme, Sibelut, Gugus Analisis, Pemda
DKI, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Departemen Penerangan, TVRI/RCTI/TPI, surat
kabar, dan wartawan.

Kegiatan:

1.Menyediakan informasi untuk membantu pemahaman masyarakat tentang pentingnya


keanekaragaman hayati laut, dengan menekankan potensi dan permasalahan lokasi
prioritas, ini dapat diselenggarakan atas kerjasama antara Lembaga Penelitian, perguruan
tinggi dan LSM setempat.

2.Membuat iklan televisi dan radio, poster, brosur, leaflet, iklan layanan sosial; ini dapat
diselenggarakan atas kerjasama instansi pemerintah terkait seperti LH, PHPA,
Departemen Perikanan; lembaga penelitian, LSM, pengusaha swasta pemanfaat sumber
daya hayati laut.

3.Melatih tenaga penyuluh konservasi sumber daya hayati laut yang terampil, untuk
mengembangkan pemahaman, kepedulian dan peran serta masyarakat dalam pengelolaan
keanekaragaman hayati laut; ini dapat diselenggarakan atas kerjasama dengan lembaga
penelitian, Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan, P3O LIPI, dan LSM.

44.Menyiapkan pedoman untuk penerapan hukum dan peraturan yang sudah ada untuk
mendukung kesadaran masyarakat dan program partisipasi dalam pengelolaan keaneka
ragaman hayati laut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 31

31
5.Melakukan karya wisata ke taman nasional laut, kebun binatang, museum kelautan, dan
oseanarium dengan didukung keterangan bagi peserta.

4.1.2.Meningkatkan rasa memiliki dan tanggung jawab masyarakat terhadap kelestarian


sumber daya hayati laut yang dimiliki daerah setempat

Lokasi Prioritas: Taman-taman Nasional Laut Taka Bone Rate (Sulawesi Selatan), Taman Nasional Laut
Kepulauan Seribu (DKI Jakarta), Kepulauan Karimunjawa (Jawa Tengah), dan Teluk
Cenderawasih.

Lembaga yang terlibat: Ditjen Pembangunan Daerah (Bangda), Pemda Sulawesi Selatan, Pemda DKI,
Pemda Jawa Tengah, LSM setempat (Sibelut, Gugus Analisis dari Jakarta, Lembaga
Pengembangan Penelitian Pesisir dan Masyarakat, LP3M Ujung Pandang, dan WWF Indonesia
Programme), perguruan tinggi (Institut Pertanian Bogor, Universitas Indonesia, Universitas
Hasanuddin, Universitas Patimura, dan Universitas Diponegoro), Ditjen PHPA, P3O LIPI, dan
Ditjen Perikanan.

Kegiatan:

1.Menyebarluaskan perangkat hukum sumber daya hayati laut, sehingga masyarakat dapat
mengetahui hak dan kewajibannya; ini dapat diselenggarakan atas kerjasama dengan
perguruan tinggi, PHPA, Perikanan, LSM.

2.Mengefektifkan kelembagaan daerah untuk memantau perusakan sumber daya hayati laut
melalui diskusi informal antara masyarakat dengan LSM.

3.Membentuk forum dialog antara Pemerintah dengan masyarakat/LSM baik pada tingkat lokal,
regional maupun nasional dalam membahas kasus perusakan sumber daya hayati laut.

4.Mengumpulkan dana untuk mendukung kesadaran dan partisipasi masyarakat - baik yang
berasal dari pemerintah, swasta, atau asing - dalam pengelolaan keanekaragaman hayati
laut.

4.1.3.Menginformasikan wisatawan dan petugas industri jasa wisata tentang status jenis-
jenis binatang dan tumbuhan laut yang dilindungi

Lokasi prioritas: Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu, Jakarta, dan Denpasar, Bali.

Lembaga yang terlibat: Ditjen Pariwisata, Ditjen PHPA, Pemda Bali, DKI, Jawa Tengah, LSM (Sibelut,
Gugus Analis dari Jakarta, WWF Indonesia Programme), Bangda Bali, P3O LIPI, dan Ditjen
Perikanan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 32

32
Kegiatan:

1.Menyadarkan wisatawan mancanegara, staf hotel, biro perjalanan, pemandu wisata, dan petugas toko
suvenir akan status beberapa biota laut Indonesia yang dilindungi, termasuk penyu laut.

2.Mencegah wisatawan asing untuk membeli biota dilindungi atau produk yang dibuat daripadanya
sebagai makanan, kerajinan tangan, suvenir, dll.

3.Menyebarkan informasi singkat tentang status biota laut Indonesia kepada hotel-hotel, petugas toko dan
untuk memberitahu tentang tanggung jawab mereka (dalam kaitannya dengan beberapa
pelatihan lain yang bermanfaat seperti identifikasi organisme laut, prosedur keselamatan
dll.):

3.1.Mencetak kartu identifikasi berwarna untuk biota laut yang menunjukkan biota yang dilindungi; dan

3.2.Menawarkan beberapa bentuk sertifikat untuk orang-orang yang menghadiri seminar.

4.Memberi informasi kepada wisatawan tentang status barang-barang yang dilarang untuk diimpor ke
negaranya (mereka tidak akan membeli barang yang tidak dapat masuk ke negara
mereka).

4.1.4.Mendirikan dan mengembangkan museum kelautan di tingkat pusat sebagai referensi


nasional dan di daerah sebagai referensi daerah

Lokasi Prioritas: Jakarta, Pekan Baru, Semarang, Menado, Ambon dan Ujung Pandang.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Gelanggang Samudera Jaya Ancol, Depdikbud, Program-program
Ilmu Kelautan (IPB, Universitas Riau, Universitas Diponegoro, Universitas Sam Ratulangi,
Universitas Patimura, dan Universitas Hasanuddin), LSM, WWF Indonesia Programme dan
sektor swasta.

Kegiatan:

1.Meningkatkan kepedulian masyarakat dengan penyebarluasan hasil-hasil penelitian guna


meningkatkan pengetahuan dan menambah, merancang diorama-diorama yang menarik
tentang koleksi spesimen keanekaragaman hayati laut.

2.Menjajagi kemungkinan pendirian gelanggang samudera atau museum kelautan daerah, dengan
lokasi perintis Semarang dan Ujung Pandang.

3.Memperbanyak fasilitas yang mendukung survei taksonomik sumber-sumber daya hayati laut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 33

33
4.1.5.Mendukung LSM untuk menyelenggarakan pendidikan kelautan bagi masyarakat

Lokasi Prioritas: Masyarakat di pesisir kawasan Taman-taman Nasional Laut Kepulauan Seribu,
Karimunjawa, dan Taka Bone Rate.

Lembaga yang terlibat: LH, Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan, WALHI, Gugus Analisis, Sibelut, LP3M,
dan WWF Indonesia Programme.

Kegiatan:

1.Membantu LSM untuk merancang program penyuluhan bagi masyarakat di sekitar kawasan
konservasi laut, mengenai nilai dan manfaat keanekaragaman hayati laut terutama untuk
kepentingan masa mendatang.

2.Penyelenggaraan program penyuluhan terpadu, dengan melibatkan LSM setempat untuk


melakukan pelatihan motivasi dan persiapan sosial masyarakat.

4.1.6.Membangkitkan peran serta masyarakat dalam meningkatkan kualitas air di


perairan pantai

Lokasi Prioritas: Jawa, Sumatera Utara, Aceh, Kalimantan Timur dan Barat.

Lembaga yang terlibat: Ditjen Pembangunan Daerah (Bangda), Ditjen Perikanan, Ditjen PHPA, P3O
LIPI, Pemerintah Daerah, Departemen Pekerjaan Umum, dan LSM.

Kegiatan:

1.Mendorong dan mengatur keikutsertaan penduduk dalam penggunaan tanah dan praktek-praktek
pembuangan limbah.

2.Mengurangi kegiatan yang menyebabkan pencemaran dan sedimentasi.

4.2.PENGELOLAAN KAWASAN KONSERVASI LAUT YANG SUDAH ADA

Sasaran: Menciptakan dan menerapkan pengelolaan yang sesuai untuk seluruh kawasan konservasi
laut yang sudah ada.

4.2.1.Mengelola Kawasan Konservasi Laut

Lokasi Prioritas: Kawasan Konservasi Laut yang sudah ada.

Lembaga yang Terkait: Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan, P3O LIPI, Balit Perikanan Laut, Ditjen
Pariwisata, LSM, LH.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 34

34
Kegiatan:

1.Pemasyarakatan Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem Terumbu Karang dan Mangrove


yang sudah ada.

2.Mengembangkan dan menerapkan rencana pengelolaan kawasan konservasi:

2.1.Menyelesaikan survei dan sistem tata batas untuk kawasan konservasi;

2.2.Menyediakan staf dan perlengkapan untuk mengelola kawasan;

2.3.Merancang struktur jangkar dan lainnya untuk meningkatkan daya tarik kawasan
yang sekaligus menurunkan kerusakan sumber daya;

2.4.Menyediakan program-program pendidikan dan penegakan kebijaksanaan yang


bersifat komprehensif yang berdasarkan kebutuhan masyarakat;

2.5.Menyediakan informasi/pelatihan bagi petugas yang bertanggung jawab atas


penegakan kebijaksanaan, staf biro hukum dan hakim untuk kepentingan
dan nilai konservasi laut dan perangkat hukum yang sudah ada; dan

2.6.Menyediakan pemantauan dan evaluasi yang terjadwal bagi lokasi dan pelaksanaan
pengelolaan.

3.Mengembangkan dan memelihara database tentang distribusi, manfaat, dan ancaman-ancaman


terhadap habitat dan spesies di Kawasan Konservasi Laut.

4.Mengembangkan kawasan konservasi yang telah ada ke arah kawasan konservasi yang lebih
besar yang mencakup berbagai habitat guna memantapkan pengelolaan kawasan secara
terpadu dengan menggabungkan konservasi lingkungan darat dan laut.

5.Membebaskan daerah pesisir dan lahan pulau di sekitar kawasan konservasi yang sudah
ditetapkan dan yang akan diusulkan untuk menjadi kawasan penyangga dimana kegiatan
pembangunan terkendali diijinkan, yang keuntungannya dimanfaatkan untuk memelihara
kawasan tersebut.

6.Mengembangkan sistem konsesi terkendali di dalam kawasan konservasi di mana keterlibatan


sektor swasta yang dikelola dan dikendalikan dengan baik, seperti pengelolaan dermaga
apung dan lain sebagainya, yang berfungsi untuk meningkatkan nilai kawasan dan dapat
menyumbang biaya pemeliharaan kawasan konservasi.

7.Mengidentifikasi konflik-konflik yang berhubungan dengan kerjasama antar instansi, dan


mengembangkan cara untuk mengatasi konflik yang ada.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 35

35
4.2.2.Memberikan pengalaman kepada para pejabat pemerintah untuk meningkatkan
kemampuan pengelolaan keanekaragaman hayati laut

Lokasi Prioritas: Great Barrier Reef (Australia), Hawaii, Caribia, dan Florida (USA).

Lembaga yang terlibat: LH, Ditjen PHPA, P3O LIPI, Ditjen Perikanan dan Depdikbud.

Kegiatan:

1.Kunjungan resmi ke lembaga-lembaga yang terkemuka dalam aspek keanekaragaman hayati


laut di beberapa negara, untuk menggali informasi dan pengalaman;

2.Tindak lanjut kunjungan berupa pembicaraan mengenai prospek kerjasama di masa mendatang,
misalnya dalam penyelenggaraan penelitian dan survei bersama di Indonesia (berkaitan
dengan kegiatan 4.8.1 dan 4.8.2).

4.3.MENINGKATKAN PENEGAKAN HUKUM

Sasaran: Penegakan hukum dengan mengendalikan daerah konservasi laut yang sudah ada dan yang
akan ditetapkan.

4.3.1.Meningkatkan penegakan hukum atas perlindungan terhadap spesies langka

Lokasi Prioritas: Nasional.

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, P3O LIPI, perguruan tinggi, Puslitbangkan, Ditjen Perikanan,
LH, LSM.

Kegiatan:

1.Memasyarakatkan dan menyebarluaskan informasi tentang daftar biota laut yang dilindungi
undang-undang, melalui berbagai bentuk penyampaian, antara lain pendayagunaan peran
Pemda, LSM daerah, sekolah-sekolah, kelompok-kelompok nelayan, kelompok
tradisional, maupun media massa.

2.Menyusun panduan untuk melaksanakan Keppres No.43 Tahun 1978 tentang Ratifikasi CITES.

3.Melaksanakan pelatihan bagi Petugas PHPA baik yang betugas di lapangan, pelabuhan laut dan
udara, maupun dalam lingkup administratif, tentang penegakan hukum dan pemantauan.

4.Meningkatkan koordinasi antara PHPA dengan lembaga penelitian dan badan-badan penegak
hukum

5.Menerapkan aksi dalam 4.1.1, 4.1.2, dan 4.1.3.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 36

36
4.4.MENETAPKAN CARA PENGELOLAAN YANG TEPAT UNTUK HABITAT LAUT

Sasaran: Menciptakan pengelolaan yang sesuai untuk seluruh lingkungan laut, termasuk hutan
mangrove, terumbu karang, dan padang lamun, dengan target untuk memenuhi jumlah dan luas wilayah
konservasi laut yang telah ditetapkan.

4.4.1.Melindungi ekosistem estuaria, lahan basah, dan hutan mangrove

Lokasi Prioritas: Irian Jaya, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan dan Pantai Utara Jawa.

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, LH, BPN (Badan Pertanahan Nasional), Perum Perhutani, Ditjen
INTAG, BRLKT, Ditjen Perikanan, AWB, Yayasan Mangrove, Puslitbangkan, P3O LIPI, dan
perguruan tinggi (Universitas Cenderawasih, Universitas Lambung Mangkurat, Universitas
Hasanuddin, IPB, dan Universitas Diponegoro), Pemerintah Daerah yang terlibat.

Kegiatan:

1.Mengkaji Sistem kawasan Konservasi habitat hutan mangrove di Indonesia, menunjukkan


berbagai kebutuhan dan kemungkinan untuk penetapan kawasan hutan mangrove baru:

1.1Mengkaji Sistem Kawasan Konservasi habitat mangrove di Indonesia, dan mendesain suatu program
untuk memperbaiki pengelolaan dan konservasi hutan-hutan mangrove yang
tersisa, dengan penekanan pada hutan mangrove di Segara Anakan (Jawa
Tengah), Sungai Sembilang (Sumatera Selatan), Teluk Apu (Pulau Buru),
Lareang-reang (Sulawesi Selatan), Muara Sebuku dan Kahayan (keduanya di
Kalimantan Timur), Teluk Kupang (Timor Barat) dan Taman Nasional Lorenz
dan Teluk Bintuni (keduanya di Irian Jaya);

1.2Menilai kebutuhan dan kemungkinan untuk relokasi perbatasan kawasan konservasi yang ada di
Indonesia untuk mencakup habitat hutan mangrove;

1.3Melakukan penilaian dampak dan keuntungan ekonomis dan ekologis koloni burung-burung air di
kolam-kolam perairan payau di daerah delata Solo dan Brantas (Jawa Timur),
dan mendesain suatu program perintis untuk memperbaiki pengelolaan terpadu
koloni burung tersebut, dengan mempertimbangkan lembaga-lembaga dan
organisasi-organisasi dan aspek-aspek birokrasi yang terkait;

1.4Melakukan analisis dampak pembangunan di daerah pesisir di pantai utara Jawa Barat, terutama
mengenai kelangsungan hidup burung-burung air di Cagar Alam Pulau Rambut,
Pulau Dua dan Muara Angke; dan

1.5Identifikasi kebutuhan-kebutuhan dan berbagai kemungkinan rehabilitasi dan penghutanan kembali


hutan mangrove, khususnya dengan penetapan jalur hijau mangrove, dan peranan
petani untuk bekerja sama dalam proses ini.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 37

37
2.Evaluasi hasil, kendala dan efisiensi program-program pemerintah yang sedang berjalan seperti
program kehutanan sosial, perlindungan dan rehabilitasi kawasan hutan mangrove di
Indonesia, termasuk potensi dan peranan LSM dan masyarakat, dan persepsi mereka
terhadap program-program yang sedang berlangsung:

2.1Melakukan survei terinci mengenai hutan mangrove di tingkat kecamatan di Jawa, yang berada di
bawah yurisdiksi Perum Perhutani, mengidentifikasi konflik dalam tata guna
lahan dan pemilikan lahan dengan pengguna sumber daya setempat, dan
merancang suatu proyek perintis untuk memperbaiki pemetaan dan pemberian
tata batas pada unit-unit hutan mangrove oleh Perum Perhutani, dan
penyebarluasan informasi ini kepada masyarakat luas;

2.2Melakukan analisis program-program kehutanan sosial Perum Perhutani mengenai kerja sama dengan
para petani untuk penggunaan sumber daya, dan merancang proyek untuk
memperbaiki administrasi dalam surat ijin pemilikan lahan, cara-cara
pemyelesaian konflik secara hukum, dan mengembangkan usulan-usulan yang
dapat dilaksanakan untuk memberi hak kepada masyarakat terhadap lahan hutan
mangrove atau sumber daya hutan mangrove sesuai dengan keperluan;

2.3Mencari cara-cara untuk mempercepat penerapan peraturan jalur hijau mangrove, dan merancang
proyek investasiyang terinci dan komprehensif yang bertujuan untuk
mempercepat rahabilitasi hutan mangrove dan penghutanan kembali, dengan
memperhatikan peranan dan skala keterlibatan masyarakat setempat dan LSM;
dan

2.4Mengevaluasi hasil, kendala dan efisiensi proyek-proyek yang didukung pemerintah seperti kehutanan
sosial, perlindungan dan rehabilitasi hutan mangrove di Jawa, Sulawesi Selatan
dan merancang pedoman pelaksanaan untuk pelaksanaan rehabilitasi hutan
mangrove di seluruh Indonesia.

3.Mengkaji program-program pelatihan yang ada untuk pejabat pemerintah dan penyuluh yang berkaitan
dengan rehabilitasi hutan mangrove dan prgramkehutanan sosial, dan khususnya
keefektifan program tersebut untuk meningkatkan ketrampilan untuk mempromosikan
pengelolaan peran serta masyarakat dan kerja sama dengan LSM. Mengembangkan
rekomendasi untuk perbaikan-perbaikan yang diperlukan untuk program-program
pelatihan, dan merancang paket-paket penyuluhan dan buku petunjuk untuk pengelolaan
hutan mangrove dan peran serta masyarakat dalam rehabilitasi dan penghutanan kembali
hutan mangrove.

4.Mengembangkan suatu dokumen perencanaan tata ruang untuk habitat pasang surut di semua propinsi
di Indonesia sesuai dengan Undang-Undang No.24 tahun 1992 mengenai Penataan
Ruang:

4.1Melakukan analisis draft dokumen dan peta perencanaan tata ruang yang dikembangkan di bawah UU

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 38

38
Penataan Ruang mengenai pengelolaan hutan mangrove, aspek-aspek konservasi
dan rehabilitasi, mengidentifikasi pentingnya untuk perbaikan;

4.2Mengembangkan pedoman dan rekomendasi secara terinci untuk memperbaiki penataan ruang dalam
pengelolaan, konservasi dan rehabilitasi hutan mangrove di tingkat propinsi; dan

4.3Mengembangkan suatu dokumen (peta) penataan ruang sumber daya hutan mangrove, usulan dan tata
guna lahan yang ada pada habitat-habitat yang berasosiasi di daerah pesisir
semua propinsi (Tata Guna Hutan Kesepakatan).

5.Mengkaji kerangka kerja kelembagaan dan pengambilan keputusan yang ada mengenai perencanaan
tata guna lahan mangrove, pemberian ijin untuk eksploitasi lahan dan sumber daya, dan
mengembangkan rekomendasi untuk memperbaiki dan meningkatkan efisiensi sistem-
sistem yang sudah ada:

5.1Mengkaji kerangka kerja kelembagaan dan pengambilan keputusan saat ini mengenai perencanaan tata
guna lahan mangrove, pemberian ijin untuk eksploitasi lahan dan sumber daya di
Jawa dan Sulawesi Selatan;

5.2Mengembangkan rekomendasi untuk memperbaiki hal tersebut di atas di tingkat propinsi dan nasional;

5.3Merancang kerja sama erat dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) dan lembaga-lembaga lainnya
yang terkait di Indonesia untuk tingkat nasional dan propinsi dengan program
berjangka waktu tiga tahun untuk mengidentifikasi dan menetapkan tata batas
yang jelas dalam pemilikan lahan hutan mangrove atau kawasan hutan mangrove
di Indonesia, baik milik pribadi maupun milik negara; dan

5.4Merancang suatu proyek kerja sama erat dengan BPN untuk memperbaiki dan memusatkan koordinasi
dan pemantauan alokasi lahan, ijin dan perencanaan untuk eksploitasi,
perlindungan dan rehabilitasi hutan mangrove dan sumber daya lahan di
Indonesia.

6.Merancang dan mengembangkan suatu database/SIG mengenai lahan hutan mangrove dan status hutan,
status lahan dan sertifikasi, untuk membantu pemerintah pusat dan daerah dalam
melaukan inventarisasi sumber daya mangrove, pengembangan dan ancaman, untuk
membantu perencanaan pengelolaan:

6.1Menyusun dan membuat kajian lengkap mengenai data sumber daya mangrove di Indonesia, yang
tersedia pada Ditjen INTAG, BRLKT, BKSDA, Perum Perhutani dan proyek-
proyek lembaga-lembaga yang relevan, khususnya mengenai status hutan, tata
guna lahan dan status tanah/sertifikasi;

6.2Mengidentifikasi cara pemetaan skala besar yang paling efisien, penyimpanan dan analisis data
mengenai hutan mangrove di Indonesia, dengan kerja sama antara Ditjen
INTAG dan FAO National Forest Inventory Project (NFI);

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 39

39
6.3Membuat draft peta sumber daya mangrove di Indonesia (skala 1: 50.000), berdasarkan format dan
pemetaan serta survei data yang dilakukan oleh Proyek NFI;

6.4Merancang suatu proyek investasi untuk pengembangan database /SIG untuk sumber daya mangrove
di Indonesia, tata guna lahan mangrove dan status hutan mangrove, status lahan
dan sertifikasi, denga penerapan awal dan pelaksanaan terbatas di hutan-hutan
mangrove di Jawa dan Sulawesi Selatan.

7.Mengembangkan program-program yang efektif untuk meningkatkan penegakan peraturan-peraturan


mengenai pengelolaan hutan mangrove melalui perbaikan jasa informasi dan pelatihan
baik untuk masyarakat maupun Pemerintah Daerah yang harus menegakkan peraturan-
peraturan.

8.Mengembangkan suatu sistem untuk menilai potensi sukses pembangunan tambak berdasarkan:
kesesuaian lahan, ekologi pengoperasian tambak, persyaratan jalur hijau, sarana
prasarana pemasaran, dampak lingkungan dan sistem nasional kawasan konservasi.

9.Pengenalan pajak lahan tambak untuk mendorong terjadinya perbaikan efisiensi tambak dan konversi
tambak menjadi hutan mangrove lagi.

10.Tindakan-tindakan pemerintah untuk melarang total konversi hutan mangrove menjadi tambak-tambak
di daerah hutan mangrove yang kritis di Jawa, Aceh, Sumatera Utara, Lampung, Bali,
Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara.

11.Menyiapkan panduan untuk melaksanakan Keputusan Presiden No. 32 tahun 1990 tentang Kawasan
Hutan Lindung, dengan mempertimbangkan masukan dari pemerintah daerah dan
Undang-Undang No. 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang.

12.Mendorong dan membantu persiapan Strategi Nasional Konservasi dan Pengelolaan Hutan Mangrove.

4.4.2.Melindungi terumbu karang dan melestarikan ekosistemnya

Lokasi Prioritas: Mendukung lokasi-lokasi prioritas dalam Strategi Nasional Konservasi dan
Pengelolaan Ekosistem Terumbu Karang.

Lembaga yang Terkait: Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan, P3O LIPI, Puslitbangkan, Ditjen Pariwisata,
LSM, LH.

Kegiatan:

1.Pemasyarakatan Strategi Nasional Konservasi dan Pengelolaan Ekosistem Terumbu Karang.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 40

40
2.Menerapkan kegiatan yang telah disusun dalam Strategi Nasional Konservasi dan Pengelolaan
Ekosistem Terumbu Karang.

3.Mengembangkan dan memelihara database tentang distribusi, manfaat, dan ancaman-ancaman


terhadap sistem-sistem terumbu karang.

4.Mengidentifikasi konflik-konflik yang berhubungan dengan kerjasama antar departemen, dan


mengembangkan cara untuk mengatasi konflik yang sudah ada.

4.4.3.Memasukkan keberadaan ekosistem lamun dalam kriteria penunjukan kawasan


konservasi laut, dan untuk melindungi habitat spesies laut yang dilindungi seperti
penyu laut dan dugong

Lokasi Prioritas: Perairan dangkal di sekitar Kepulauan Aru dan Pulau Dobo.

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan, P3O LIPI, LH, LSM, perguruan tinggi, WWF
Indonesia Programme.

Kegiatan:

1.Menyusun Strategi Nasional Konservasi dan Pengelolaan Ekosistem Lamun.

2.Mengkaji nilai ekonomis (aspek perikanan) ekosistem lamun.

3.Perlindungan jalur ruaya dan habitat penyu laut dan dugong, dengan memasukkan padang
lamun ke dalam kawasan konservasi laut yang sudah ada, ataupun memasukkan
ekosistem lamun ke dalam daftar wilayah prioritas untuk ditetapkan sebagai kawasan
konservasi laut yang baru

4.Menerapkan kegiatan 4.2.1 dan 4.2.2 yang sesuai.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 41

41
4.5. PERENCANAAN DAN PROSES AMDAL

Sasaran: Mengembangkan cara analisis ekonomis dan sosial keanekaragaman hayati laut dan
mengembangkan kebijaksanaan dan menggunakan nilai tersebut dalam perencanaan dan proses AMDAL
yang melibatkan pengelolaan pembangunan kelautan.

4.5.1.Penataan ruang untuk kegiatan pembangunan di wilayah pesisir dan laut

Lokasi Prioritas: Pesisir di pantai utara Pulau Jawa.

Lembaga yang terlibat: BAPEDAL, Ditjen Pembangunan Daerah (Bangda), LH, Badan Pertanahan
Nasional, Pemda, Ditjen Pariwisata, Ditjen Perhubungan Laut, Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan,
Bakosurtanal, P3O LIPI, dan Perguruan Tinggi.

Kegiatan:

1.Menentukan karakteristik ekologis (biofisik) wilayah pesisir dan laut untuk menentukan peruntukan
wilayah yang sesuai, baik untuk perencanaan tata ruang makro (seperti pelestarian,
konservasi, dan pemanfaatan/zona pembangunan) maupun perencanaan penataan ruang
mikro untuk mengalokasikan zona-zona pembangunan secara lebih spesifik untuk
kegiatan pembangunan.

2.Melakukan analisis kebutuhan biofisik (berdasarkan kriteria ekologis) untuk setiap zonasi ruang
dan kegiatan pembangunan untuk mendukung usaha karakterisasi tata ruang pada
kegiatan 1 di atas.

3.Melakukan analisis kompatibilitas ekologis diantara kegiatan-kegiatan pembangunan.

4.Mengembangkan indeks kepekaan lingkungan bagi wilayah-wilayah pesisir penting tertentu.

5.Memanfaatkan pertimbangan keanekaragaman hayati di masa mendatang dalam setiap penetapan


kualitas lingkungan hidup.

6.Menciptakan database (Rencana Kegiatan 4.7.1) yang bermanfaat bagi pengelola dan perencana.

7.Menyusun skema nilai dan potensi keanekaragaman hayati serta resiko yang akan dihadapi sebagai
dampak pembangunan.

8.Melegitimasi bahwa nilai keanekaargaman hayati (Rencana Kegiatan 4.5.2) harus dipertimbangkan
dalam AMDAL.

9.Menulis panduan dan menawarkan pelatihan untuk evaluasi AMDAL yang melibatkan lingkungan laut
atau untuk proyek yang berpotensi mempengaruhi lingkungan laut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 42

42
4.5.2.Penentuan nilai ekonomi keanekaragaman hayati laut untuk tujuan perencanaan

Lokasi Prioritas: Taman-taman Nasional Laut Taka Bone Rate, Kepulauan Seribu, Karimunjawa,
Bunaken, dan Teluk Cenderawasih.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Puslitbangkan, Ditjen PHPA, Ditjen Perikanan, PPLH (IPB,
Universitas Hasanuddin, Universitas Diponegoro, Universitas Sam Ratulangi, dan Universitas
Cenderawasih).

Kegiatan:

1.Penentuan nilai ekonomi keanekaragaman hayati laut, berkaitan dengan aspek genetik, spesies, dan
proses-proses ekologis di dalam ekosistem-ekosistem kritis yang meliputi hutan
mangrove, terumbu karang, lamun, dan estuaria.

2.Pengembangan model pengkajian kerusakan sumber daya bagi ekosistem lautan dan pesisir, meliputi
ekosistem hutan mangrove, terumbu karang, lamun, estuaria, pelagis dan demersal.

4.6.KURIKULUM PENDIDIKAN

Sasaran: Memasukkan konsep keanekaragaman hayati laut ke dalam kurikulum pendidikan.

4.6.1.Menyiapkan materi keanekaragaman hayati laut pada pelajaran biologi dan ekologi
di dalam kurikulum nasional mulai dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi

Lokasi Prioritas: Nasional (terutama Jakarta, Bogor, Semarang, dan Ujung Pandang).

Lembaga yang terlibat: Depdikbud (Direktorat Pendidikan Dasar dan Menengah, Direktorat Pendidikan
Tinggi), Perguruan Tinggi (IPB, Universitas Diponegoro dan Universitas Hasanuddin), P3O LIPI,
LH, WWF Indonesia Programme, LSM, kelompok selam dan pecinta alam, UNESCO, ADB,
Swasta.

Kegiatan:

1.Menyediakan materi yang relevan, terutama yang dapat ditindaklanjuti dengan kegiatan lapangan,
seperti kunjungan ke Taman Nasional Laut, Museum, Oseanarium, karyawisata, dan lain
sebagainya. Semua fasilitas tersebut harus berperan lebih besar dalam pendidikan anak
dan masyarakat umum.

2.Menyediakan program uji coba, dengan memperhatikan masukan-masukan dari LSM atau kelompok
pecinta alam dan selam, serta menunjuk sekolah-sekolah perintis sebagai implementasi
program uji coba.

3.Menggali dana untuk pembuatan materi, alat peraga dan penyelenggaraan program uji coba, yang

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 43

43
dikoordinasi oleh LH.

4.Menetapkan koordinasi tim antara Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Universitas-universitas,


P3O LIPI dan LSM untuk melaksanakan penyediaan bahan dan penyiapan program uji
coba.

5.Menyerahkan penulisan bahan-bahan pengajaran dan buku-buku bacaan anak yang menarik untuk
digunakan di sekolah-sekolah dan dijual (serupa dengan program WWF dan The Forum
Fisheries Agency di Honiara untuk Anak-anak Pasifik Selatan).

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 44

44
PELAJARI

4.7. SISTEM DATA BASE SIG

Sasaran: Mengembangkan, memperbaharui, dan merawat database geografis tentang sumber daya laut
dan keanekaragaman hayati yang dapat digunakan sebagai sumber pengelolaan dan perencanaan, dan juga
sebagai materi penerapan bioteknologi.

4.7.1.Pengembangan sistem database keanekaragaman hayati laut

Lokasi Prioritas: Nasional.

Lembaga yang terlibat: Bakosurtanal, BPPT, Puslitbangkan, P3O LIPI, Ditjen PHPA, LH, perguruan
tinggi (yang memiliki Program Ilmu Kelautan, yaitu IPB, Universitas Diponegoro, Universitas
Hasanuddin, Universitas Sam Ratulangi, Universitas Riau, Universitas Pattimura).

Kegiatan:

1.Survei data dan informasi keanekaragaman hayati laut yang dibutuhkan oleh para pengguna, ahli
taksonomi, pengelola, kelompok-kelompok lingkungan, dan wakil-wakil pihak swasta,
untuk menentukan tipe, lingkup, dan struktur sistem database.

2.Pengumpulan data dan informasi yang sudah ada, yang berkaitan dengan isu keanekaragaman
hayati laut dari berbagai lembaga Pemerintah dan swasta. Kegiatan ini dapat
diselenggarakan pada tingkat daerah (Propinsi) di bawah tanggung jawab Pusat Data dan
Informasi Keanekaragaman Hayati Laut Daerah yang diusulkan, dimana Pusat Data dan
Informasi Keanekaragaman Hayati Laut Nasional bertindak sebagai koordinator.

3.Pendirian Pusat Data dan Informasi Keanekaragaman Hayati Laut Nasional dengan pengembangan
lembaga-lembaga yang sudah ada (Pusat Data Kelautan P3O LIPI, INFIS, dan
Bakosurtanal) didukung oleh peningkatan jumlah dan kemampuan sumber daya manusia
(staff penuh), perangkat lunak dan perangkat keras. Pusat Data dan Informasi
Keanekaragaman Hayati Laut Nasional harus bekerjasama dengan Proyek MREP.

4.Struktur database yang akan digunakan harus bersifat hirarkis dan dirancang berdasarkan
fungsional, serta dioperasikan menggunakan SIG:

4.1.Sistem hirarki untuk deskripsi habitat laut harus digunakan untuk struktur database habitat.

5.Memilih dan mengembangkan sistem database SIG.

5.1.Sistem SIG harus mempunyai kemampuan untuk mendigitasi peta, analisis penginderaan jauh
(misalnya, data satelit), melakukan statistik sederhana, dan analisis geografi, dan
menghasilkan peta yang diinginkan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 45

45
6.Mengembangkan prosedur untuk penggunaan data bersama dengan badan-badan kerjasama lain:

6.1.Menyetujui kunci database yang sama, penyediaan dan perlindungan hak intelektual, hak penerbitan,
dan pengaturan kontak di masa depan.

4.8. INVENTARISASI

Sasaran: Secara aktif medukung survei sistematis mengenai kekayaan nasional laut dan mendukung
program peningkatan kelembagaan yang diperlukan melalui pelatihan bagi ahli taksonomi dan
parataksonomi laut.

4.8.1.Melengkapi dan memperbaharui inventarisasi kawasan konservasi laut yang sudah


ada

Lokasi Prioritas: Semua wilayah konservasi laut yang sudah ada.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, PHPA.

Kegiatan:

1.Inventarisasi lengkap mengenai kawasan-kawasan konservasi pesisir dan laut untuk menyediakan data
bagi database keanekaragaman hayati nasional.

2.Mengkaji dan memperbaharui Atlas Data Kelautan yang ada untuk survei dan analisis sumber daya.

4.8.2.Melengkapi survei habitat berskala besar dari daerah yang diketahui mempunyai
keanekaragaman hayati laut yang besar, baik di laut, maupun di dalam kawasan
konservasi laut yang telah ada

Lokasi Prioritas: Daerah konservasi laut yang telah diketahui mempunyai keanekaragaman hayati laut
yang besar.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Program Ilmu Kelautan (IPB, Universitas Diponegoro, dan
Universitas Hasanudin, LH, WWF Indonesia Programme, LSM, Klub Selam, dan klub lainnya.

Kegiatan:

1.Melengkapi survei habitat berskala besar dari daerah yang diketahui mempunyai keaneka-ragaman
hayati laut yang besar, sebagai data bagi sumber data keaneka ragaman hayati nasional.

2.Mengkaji dan merevisi Atlas Data Kelautan yang ada seperti dalam 4.8.1.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 46

46
4.8.3.Perlu peningkatan pengetahuan taksonomis dan parataksonomis melalui penelitian di
dalam dan luar negeri. Program pelatihan dalam negeri dapat dilaksanakan
melalui koordinasi dan kerjasama LIPI dengan Perguruan Tinggi

Lokasi Prioritas: Jakarta, Semarang dan Ujung Pandang.

Lembaga yang Terkait: P3O LIPI, Program-program Ilmu Kelautan (IPB, Universitas Diponegoro dan
Universitas Hasanuddin).

Kegiatan:

1.Program pelatihan khusus bagi para sarjana biologi atau perikanan yang diselenggarakan oleh P3O
LIPI, meliputi sistematika identifikasi serta metoda pengumpulan dan pengelolaan data
base.

2.Medorong lebih banyak mahasiswa untuk dididik sebagai taksonomis dengan cara memperluas dan
meningkatkan kursus yang nantinya akan dipakai sebagai kurikulum utama.

3.Ahli taksonomi yang terlibat dalam inventarisasi harus didorong dengan penentuan karier yang jelas,
dan tambahan penghasilan. Universitas di daerah dapat membentuk jaringan informasi.

4.Sebagai bagian ekstra kurikuler, pelajar dilibatkan dalam kegiatan survei dengan LSM seperti Pencinta
Alam, Klub Selam. Kegiatan ini akan medorong pelajar meminati bidang taksonomi laut.

5.Melatih parataksonomis untuk mengumpulkan spesimen dan melakukan identifikasi awal. Dengan
bekerja di pusat-pusat penelitian di daerah, mereka dapat meningkatkan produktifitas
sebagai taksonomis, sekaligus menjadi penghubung dengan masyarakat setempat yang
kemudian dapat dipilih untuk membantu kegiatan identifikasi. Staf yunior seharusnya
dilatih di bidang taksonomi dan membantu taksonomis dalam melakukan pekerjaannya.

6.Menyiapkan penelitian terpadu dan paket-paket survei di daerah-daerah prioritas konservasi laut
sebagai jalan untuk mendapatkan pengalaman dan ketrampilan.

7.Menyelenggarakan kerjasama internasional dengan perguruan tinggi terkemuka dan berpengalaman


dalam keanekaragaman hayati laut.

8.Meningkatkan dukungan terhadap penerbitan jurnal-jurnal taksonomi Indonesia dan orang-orang yang
menerbitkan temuannya dalam jurnal tersebut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 47

47
4.9. KEGIATAN MANUSIA

Sasaran: Mempelajari dan mendokumentasi dampak dan mengendalikan kegiatan manusia seperti
pencemaran terhadap keanekaragaman hayati laut.

4.9.1.Evaluasi ancaman-ancaman pencemaran terhadap keanekaragaman hayati laut

Lokasi Prioritas: Kepulauan Seribu, Selat Makasar, dan Selat Malaka.

Lembaga yang terlibat: BAPEDAL, LH, Ditjen Migas, Ditjen Perhubungan Laut, P3O LIPI,
Puslitbangkan, dan perguruan tinggi.

Kegiatan:

1.Memproses penelitian tentang efek berbagai polutan dan pencemar (seperti minyak) dan eutrofikasi
habitat laut - yang kritis bagi masa depan lingkungan laut.

2.Mengkaji kapasitas asimilasi perairan pesisir kritis.

3.Mengkaji daerah-daerah laut dan pesisir kritis dan membuat peta rinci yang akan digunakan oleh
pemerintah nasional dan daerah.

4.9.2.Pengkajian pengaruh pemanenan terhadap keanekaragaman hayati Laut

Lokasi Prioritas: Perairan di sepanjang pantai utara Jawa.

Lembaga yang terlibat: Ditjen Perikanan, BAPEDAL, LH, Ditjen Migas, Ditjen Perhubungan Laut,
P3O LIPI, Puslitbangkan, dan perguruan tinggi (IPB dan Universitas Diponegoro).

Kegiatan:

1.Melihat pengaruh pemanenan terhadap struktur komunitas dan proses ekologis sebagai pengatur utama
keanekaragaman hayati lautan dan pesisir kritis.

2.Melihat pengaruh kegiatan pemanenan di ekosistem hutan mangrove, dan konversi hutan mangrove
untuk pemanfaatan lahan lain, seperti pembangunan tambak dan pemukiman, terhadap
keanekaragaman hayati laut.

3.Mengkaji pengaruh pemanenan untuk tujuan bioteknologi.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 48

48
4.9.3.Pengkajian restorasi ekologis

Lokasi Prioritas: Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu.

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, P3O LIPI, Puslitbangkan, dan Program Ilmu Kelautan IPB.

Kegiatan:

1.Melakukan penelitian pemulihan populasi spesies laut yang terancam punah.

2.Melakukan penelitian eks situ jenis-jenis biota laut langka dari daerah konservasi.

3.Melakukan penelitian pemulihan ekosistem-ekosistem laut dan pesisir yang rusak.

4.Mengidentifikasi dan mengembangkan teknik-teknik pemulihan ekologis bagi ekosistem-ekosistem laut


dan pesisir yang rusak.

4.9.4.Penelitian-penelitian untuk kepentingan pemantauan

Lokasi Prioritas: Taman-taman Nasional Laut Kepulauan Seribu dan Bunaken.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Puslitbangkan, Program-program Ilmu Kelautan (IPB dan
Universitas Sam Ratulangi), Ditjen PHPA.

Kegiatan:

1.Memantau mutu keanekaragaman hayati laut secara efektif di ekosistem-ekosistem hutan mangrove,
terumbu karang, lamun dan estuari untuk mengurangi dampak kegiatan-kegiatan
manusia.

2.Menerapkan metode standar untuk memantau lingkungan laut dan keanekaragaman hayati laut.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 49

49
4.10. SUMBER PERPUSTAKAAN DAN REFERENSI

Sasaran: Meningkatkan kapasitas dan koleksi perpustakaan dan referensi dalam menyediakan informasi
keaneka ragaman hayati laut.

4.10.1.Mengembangkan perpustakaan khususnya di Perguruan Tinggi, Pusat Penelitian,


dan perpustakaan umum yang berkaitan dengan konservasi laut dan
pengelolaan keanekaragaman hayati laut

Lokasi Prioritas: Jakarta, Bogor, Semarang, dan Ujung Pandang.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Pusat Dokumentasi dan Informasi Ilmiah LIPI, dan Perguruan Tinggi
(IPB, Universitas Diponegoro dan Universitas Hasanuddin), UNESCO, WWF Indonesia
Programme.

Kegiatan:

1.Mengembangkan perpustakaan di perguruan-perguruan tinggi prioritas, terutama untuk menambah


bahan informasi dan koleksi rujukan yang terkait dengan keanekaragaman hayati laut.

2.Mengembangkan Pusat Informasi dan Dokumentasi Ilmiah LIPI dan Perpustakaan P3O LIPI, melalui
penambahan bahan informasi dan koleksi rujukan yang terkait dengan keanekaragaman
hayati laut.

4.10.2.Mengembangkan koleksi referensi taksonomi dan fasilitas museum

Lokasi Prioritas: Jakarta, Bogor, Semarang, dan Ujung Pandang.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Perguruan Tinggi (IPB, Universitas Diponegoro, dan Universitas
Hasanudin, LH, WWF Indonesia Programme, LSM, Klub Selam, dan klub lainnya.

Kegiatan:

1.Menggunakan komputer database yang khusus dirancang untuk menyimpan dan melacak
spesimen dengan menggunakan kode batang (bar codes). Fasilitas ini dapat melacak
spesimen dengan sistem jaringan koleksi.

2.Meningkatkan fasilitas museum (Kegiatan 4.1.4 dan 4.10.1) yang meliputi konstruksi, pelebaran, dan
modernisasi perangkat untuk mengidentifikasi, menyimpan, dan memamerkan spesimen.
Penyimpanan spesimen harus diatur melalui museum yang sudah ada seperti Museum
Zoologi dan Herbarium. Museum Sejarah Alam dengan bagian khusus untuk Kelautan
tampaknya harus sudah mulai dipikirkan.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 50

50
MANFAATKAN SECARA LESTARI

4.11.PEMANFAATAN SUMBER DAYA KEANEKARAGAMAN HAYATI LAUT


SECARA BERKELANJUTAN

Sasaran: Mempromosikan dengan jalan menawarkan alternatif dan mengembangkan


penyelesaian masalah sosio-ekonomik terhadap cara-cara destruktif pemanfaatan kekayaan laut
yang sekarang mengancam sumber daya laut.

4.11.1.Penelitian pemanfaatan sumber daya keanekaragaman hayati laut secara


berkelanjutan

Lokasi Prioritas: Seluruh daerah pesisir Indonesia (terutama Indonesia Timur)

Lembaga yang terlibat: Ditjen Perikanan, Puslitbangkan, P3O LIPI, dan perguruan tinggi.

Kegiatan:

1.Menginventarisasi potensi, mutu dan penyebaran habitat laut dan pesisir yang kritis, yang mencakup
hutan mangrove, terumbu karang, lamun dan estuaria.

2.Menginventarisasi potensi berkelanjutan (misalnya MSY dan TAC) serta penyebaran spesies-spesies
yang penting, baik secara ekonomi maupun ekologi (spesies kunci).

3.Mencari interaksi ekologis spesies-spesies kunci (rantai dan jaring-jaring makanan).

4.Menggambarkan pola ruaya/migrasi spesies-spesies kunci.

5.Membuat analisa perbandingan antara potensi lestari sumber daya keanekaragaman hayati laut dengan
tingkat eksploitasinya saat ini, untuk menentukan laju pemanfaatan optimal dan
berkelanjutan.

6.Meneliti kelanjutan dan produktivitas budidaya air payau dan laut dibandingkan dengan sumber daya
pesisir lainnya seperti sistem pengelolaan hutan mangrove yang terpadu.

4.11.2.Bioteknologi Laut

Lokasi Prioritas: Semua wilayah Indonesia, terutama Perairan Indonesia Bagian Timur.

Lembaga yang terlibat: P3O LIPI, Lembaga penelitian Perikanan Laut, Ditjen Perikanan, dan Perguruan
Tinggi.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 51

51
Kegiatan:

1.Membuat analisisa bahan kimia bioaktif untuk spesies kunci bagi tujuan ekstraksi.

2.Menyiapkan fasilitas ekstraksi senyawa bioaktif berpotensi dari organisme laut dan penapisan
primernya.

3.Mengembangkan panduan dan kontrak standar untuk penjualan dan lisensi materi biologis.

4.Menemukan jalan supaya masyarakat pesisir dapat ikut serta dalam industri bioteknologi dan mendapat
manfaat daripadanya.

4.11.3.Karakterisasi sosial ekonomi wilayah-wilayah pesisir kritis

Lokasi Prioritas: Pantai utara Jawa dan diperluas secara nasional.

Lembaga yang terlibat: Puslitbangkan, P3O LIPI, Ditjen PHPA, Program-program Ilmu Kelautan (IPB
dan Universitas Diponegoro).

Kegiatan:

1.Melakukan survei sosial ekonomi pemanfaatan sumber daya keanekaragaman hayati laut saat ini dan
masa mendatang.

2.Mengenali penggunaan ekosistem, sumber daya, dan proyek masa depan yang berpotensi tumpang
tindih:

2.1.Menemukan cara untuk pertukaran dan menghindari konflik. Meneliti cara merasionalisasikan
kebijaksanaan di tingkat nasional untuk menghindarkan timbulnya masalah di
lapangan.

3.Melakukan survei kondisi sosial ekonomi masyarakat pesisir terpilih dalam kaitannya dengan kegiatan-
kegiatan pemanfaatan sumber daya keanekaragaman hayati laut, termasuk bioteknologi.

4.Mendorong penggunaan Proyek Konservasi dan Pengembangan Terpadu di dalam dan di dekat
Kawasan yang dilindungi untuk memungkinkan penggunan berganda.

4.11.4.Budidaya Laut dan Payau

Lokasi Prioritas: Lampung, Bali, Riau, Pulau Batam, Jawa tengah, dan Indonesia bagian Timur.

Lembaga yang terlibat: Puslitbangkan Lampung, Ditjen Perikanan, P3O LIPI, BAPPEDA, Ditjen
Pariwisata, Departemen Pertanian, LSM, WWF Indonesia Programme.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 52

52
Kegiatan:

1.Mengembangkan program yang menyediakan sumber pendapatan alternatif bagi masyarakat pesisir
(meningkatkan pendapatan masyarakat dengan kegiatan bukan perikanan).

2.Meningkatkan teknik, produksi, sistem harga dan pasar budidaya air.

3.Menyediakan pekerja ekstensif budidaya perairan laut dan payau.

4.Pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan nelayan dalam budidaya perairan laut.

4.11.5.Meningkatkan peran serta masyarakat dalam praktek penangkapan ikan yang


berkelanjutan

Lokasi Prioritas: Taman Nasional Taka Bone Rate (Sulawesi Selatan).

Lembaga yang terlibat: Pemda Sulawesi Selatan, Universitas Hasanudin, Sub-BKSDA Ujung Pandang,
Dinas Perikanan, LP3M, Program Pengembangan Wilayah Sulawesi (Proyek EMDI-CIDA), dan
WWF Indonesia Programme.

Kegiatan:

1.Mengembangkan program untuk meningkatkan pendapatan atau mencari alternatif sumber pendapatan
bagi masyarakat pesisir yang bergantung pada sumber daya laut.

2.Memulai pengkajian sosial ekonomis terhadap komunitas pesisir di beberapa daerah kritis, termasuk
aspek budaya (identitas daerah dan setempat), hak dan kewajiban masyarakat dalam
memanfaatkan sumber daya alam laut.

3.Mendorong kerjasama dan keterlibatan Pemerintah Daerah, Universitas, LSM setempat, dan kelompok-
kelompok tradisional dan agama.

4.Menyediakan kredit bagi nelayan tradisional.

5.Menyediakan latihan teknik pasca panen terutama yang melibatkan wanita.

6.Meningkatkan dan menyediakan latihan penggunaan teknisk penangkapan ikan yang tidak merusak dan
mencegah penggunaan dinamit dan racun yang berbahaya.

7.Memperbaiki sistem harga dan pasar.

8.Meningkatkan kegiatan pengendalian sumber daya laut, dan program kompensasi terhadap kerusakan
keanekaragaman hayati oleh industri dan pribadi.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 53

53
9.Mendukung dan memperluas penggunaan praktek-praktek tradisional yang berkelanjutan.

4.11.6.Mendorong penggunaan spesies endemik untuk budidaya perairan laut

Lokasi Prioritas: Nasional.

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, P3O LIPI, LH, LSM, Universitas, Direktorat Bina Sumber
Hayati.

Kegiatan:

1.Memperkenalkan panduan untuk import dan pengenalan spesies eksotik ke Indonesia.

2.Mendorong pemanfaatan spesies lokal/endemik untuk proyek marikultur.

3.Mengembangkan pasar untuk spesies lokal/endemik.

4.11.7.Wisata Lingkungan Laut

Lokasi Prioritas: Nasional, terutama Indonesia Timur (Teluk Cendrawasih, Irian Jaya).

Lembaga yang terlibat: Ditjen PHPA, LH, Departemen Pariwisata, LSM, Universitas, Pemda.

Kegiatan:

1.Mengkompilasi literatur terbaru mengenai wisata bahari.

2.Melengkapi strategi pengembangan wisata bahari di Indonesia.

3.Mengembangkan panduan wisata bahari yang berwawasan lingkungan.

4.Menyiapkan usulan rinci untuk menguatkan kelemahan yang sudah dikenali dalam sistem, yang
berguna untuk mengembangkan hubungan antar daerah, dan kebijaksanaan mengenai
wisata bahari.

5.Mengembangkan struktur database yang sesuai untuk pengelolaan wisata bahari.

6.Mengembangkan model untuk wisata bahari yang memungkinkan pembanungan yang terkendali
sehingga keuntungan-keuntungan yang diperoleh dapat dinikmati oleh penduduk
setempat.

Strategi Nasional Pengelolaan Keanekaragaman Hayati Laut 54

54