Anda di halaman 1dari 25

KEGEMBIRAAN

sinar gembira mengerlip di matanya / di mata tuanya

seriang kicauan burung-burung yang terbang membelah cuaca petang

dibayangi perasaan gembira

kuntum kegembiraan mengembang di hatinya sekaligus menghalau debaran

yang memukul dada

rasa gembira meruap di dadanya

rasa gembira dan syukur berbunga di lubuk hatinya

dia terlalu gembira, gembira sakan

hatinya melonjak gembira

Kebahagiaannya belum ada perbandingan

Kelembutan tabir sutera menguliti tubuhku sungguh menyenangkan.

Haruman kasturi tidak henti-henti menerawang di sini

KASIH DAN SAYANG

curahan kasih sayang

berharap putik-putik kemesraan akan dapat menebarkan keharuman kasih sayang yang mampu
melembut dan mendamaikan hati-hati luka

silaturahim antara sanak – saudara

merindui belai kasih daripada seorang ayah / ibu

jauh di sudut hatinya bercambah kasih yang amat mendalam terhadap ……..
SENYUMAN

1. Dia tersenyum menampakkan barisan gigi yang (asmaradanta *) putih bak mutiara

senyuman mesra terukir di mulutnya

segaris senyuman terukir di bibir / bibirnya

mengulum senyuman tipis

mengetap bibir tersenyum

LAMUNAN

tiba-tiba lamunannya terhenti

lamunannya terputus

membiarkan sejenak fikirannya menerawang

lamunannya tenggelam dalam kemuraman suasana

lamunannya terbang pergi

INGATAN / NOSTALGIA

ingatannya kembali menjangkau suasana masa lampau

mengimbau kenangan silam

ingatannya masih segar

meninggalkan nostalgia yang hampir tenggelam dibungkus waktu

ingatannya terloncat daripada satu peristiwa kepada satu peristaiwa yang lain

kenangan pahit , manis , suka dan duka bermain dalam kotak fikirannya
dia cuba menepis-nepis ingatannya terhadap ……………..( nama orang) tetapi kotak fikirannya tidak
mampu berbuat begitu

kenangan mengusik jiwa

FIKIRAN

fikirannya menderas ( berfikir secara deras /cepat )

soalan itu ( yang sama )sentiasa memenuhi kotak fikirannya

arus fikirannya seperti terhenti / berhenti

terapung dalam arus pengertian yang mencabar fikiran

fikirannya dirasuk ingatan yang bukan-bukan

fikirannya melayang jauh

dia membiarkan sejenak fikirannya menerawang

Fikiran dan pena yang dipegangnya seperti ingin mengilhamkan sesuatu

berlegar-legar soalan itu meroboh alam fikirannya ( bermaksud menjadi buntu )

dalam laut fikirannya

memeras otak ( berfikir secara keras )

rasa bersalah menerpa fikirannya ( guilty)

berlegar-legar dalam pusat ingatannya

ingatannya terhadap …………….( nama orang) susut tanpa sisa

fikiranya tiba-tiba dikejutkan oleh ketukan perlahan pintu bilik/ kamarnya

soalan itu bertalu-talu datang dan pergi dalam fikirannya

cadar dan selimut yang renyuk-renyuk di katil itu seperti fikirannya juga,

renyuk-renyuk

keadaan di luar itu seperti fikirannya, sesak dan berjerebu

seperti sehelai sutera putih yang bersih dan suci


TANGISAN

kulihat air jernih mengalir di pipinya

bendungan air matanya pecah

beberapa titik air jernih membasahi pipi mudanya

air matanya jatuh membasahi pipinya yang gebu

awan mendung bergayutan di pelipis matanya

kolam matanya sudah berkaca

kegembiraan hatinya menujahkan keluar manik-manik jernih dari birai kolam matanya

matanya berkaca dan kemudian berair

Berkaca-kaca linangan air jernih gugur dari sudut kelopak mata

juraian air mata mengalir lalu meleleh di lurah pipinya (*)

air mata mula tumpah dari tasik bundar

matanya mula terasa basah

air mata berlinangan

Matanya yang bulat kini berair. Mukanya bertikar menjadi merah-padam mengenang nasibnya itu

Bersimpuh sambil menundukkan kepalanya ke tanah gersang

Sayup dan pilu menghambat perasaannya

cuba menahan air matanya tetapi matanya tetap bertambah kelam

tangisan memberi nikmat kepuasan batin

titisan air jernih jatuh bergugurandari sudut matanya

SEDIH & KECEWA


hatinya pecah seribu

menyayat hati

meratap kesedihan

Kata-kata itu menikam terus ke jantung

perkhabaran yang disampaikan itu benar-benar mengguris luka di hatinya

bayang-bayang kesedihan dan kepiluan masih tercalit di wajahnya

pedih sungguh hatinya

menjunam ke paras yang terlalu parah

Hatinya terlalu dukacita

Sudah lama kutangisi kepiluan diri walaupun tiada air mata yang mengiringi

Mulut terkunci, hati terkatup dan tenggelam dalam kepiluan

harapannya jatuh berderai umpama jutaan debu yang berkeliaran

Tersentuh juga di pedalaman hatinya

duduk sugul di kepala katil

nadanya menikam jantung

namun senyumannya tidak dapat menutup mendung yang menyeliputi wajahnya

nada suaranya bagaikan sembilu menghiris tangkai hatinya

keluarkanlah jasadku daripada kesengsaraan

suara batinnya menggelepar

harapan itulah yang menyinari makam derita ini

bencana menimpa kerianganku

sedih berbaur kekecewaan

begitu meruntun( menarik / menyentak ) jiwa dan perasaan

kini dia berasa kosong dan hampa

sehingga kini, rasanya masih mengalir darah-darah kepedihan di parut luka hatinya

rasa pilu mencucuk-cucuk tangkai hatinya


hidup tanpa meneguk sepuasnya kasih sayang

langit yang muram dan ombak yang resah

menemaninya dalam seribu kegelapan dan kesenyapan

saat demi saat menerbitkan detik-detik yang menusuk tajam ke lubuk sukmanya

bagai mencurahkan cuka di kelukaan hatinya

dirinya bagai ditimpa gunung-gunung batu pejal yang pecah berserakan

memandang dengan sejemput kehampaan yang ternyata di air wajahnya

bunga-bunga kemesraan tidak langsung bercambah di wajahnya

segala macam deraan mendesak di segenap cepu kepalanya

dia meneguk air liurnya sendiri dengan hati terkilan

malam yang penuh dengan kekusutan dan kekalutan itu kian panjang

dadanya sebak bagaikan terisi air sampai ke tenggorok

sungguh menyusuk dan menyayat hati

sukar untukku memaparkan lukisan kekesalan yang sebenarnya tidak tercerna lagi

kian sayu dan redup, seredup petang ini

hatinya luluh

diselaputi perasaan pilu

mengubat luka yang parah dalam jiwanya

mengembalikan luka-luka yang lama berdarah

dunia ini seolah-olah diserang gempa raya yang maha dahsyat menggongcangkan perasaan dua
sahabat itu

berkecamuk dengan perasaan kehibaan

dunia kecerahan kin telah diliputi awan gelap

kekesalan hatinya terhadap ayahnya begitu bertubi-tubi datangnya

hatiku rintih

hatiya hancur bagaikan kaca yang dihempas kuat ke batu

hatiku menagis pilu


hatiku ditimbuni kesedihan

sedih yang terlalu sukar nak dihapuskan dari perasaanku

hanya yang mengerti sahajalah yang dapat meneroka betapa hancurnya hati ini

jiwa ini terhiris

bagai dihiris-hiris hati ini, menahan kesakitannya

suara ibu mengandungi seribu derita yang tidak kesudahan

keharuan kembali mengisi dada

aku terpaksa menjerit dalam kekosongan

memukul tangkai hatinya

mencoretkan bisikan hati yang menangis

matanya murung, menghilangkan seri senyumnya

sinar matanya dilindungi mendung

ada cerita sedih yang berlabuh di matanya

matanya murung, menghilangkan seri senyumnya

matanya merenung sayu

KEGELISAHAN

ketenangan yang diidaminya tak kunjung tiba

perasaan berkecamuk melanda hatinya

rasa gelisah menjamah hati

Ranjau duri hidup ini semakin menikam-nikam sanubari

resah dan gusar silih berganti

tidurku diganggu gelisah dan gelabah

Setiap yang beridiri disitu dihantui keresahan yang tidak terduga (*)

Kerisauan diri semakin memuncak, akar persoalanku belum terlerai

Perasaan yang dirasuk kebimbangan cuba dikikisnya sedikit demi sedikit


Kerisauannya bertalu-talu melekat di pangkal fikirannya

masalahku bertali-tali

bibit-bibit lampau tidak henti-henti menghantui otakku

persoalan demi persoalan bersilih-ganti dan berlegar-legar di ruang benakku

di sudut otak ini dikerumuni oleh andaian-andaian yang merumitkan

KEBIMBANGAN

bunga-bunga kebimbangan menguntum di kelopak hatinya

Kebimbangannya semakin membakar

di wajahnya bergayut setompok kebimbangan

persaannya didera kebimbangan

kepalanya sakit digayuti keserabutan

badai kebimbangan merempuh-rempuh hatinya

terbang keluar segala keyakinan

muncullah keresahan yang menyeksakan

hati kecilnya berbisik

Fikiranku terhenti seketika, berpintal-pintal, lalu kusut

KEMARAHAN

dadanya berombak-ombak

antara dia dan abangnya masih membara api-api pertentangan

perdebatan yang mulai panas

meledak marah

begitu dia memantulkan soalankanku, selamba, sinis, terasa


menjadi merah padam

panas relung dadakuku bagaikan terbakar

kebencian hatinya memuncak sekali

meludah ke tanah

Segala bahasa kesat di luahkannya

Carut-mencarut terlalu indah baginya

Nada syaitannya bersuara lagi

Dimaki hamun sehendaknya

ditahannya gelora hati agar tidak sampai melontarkan jawapan balas yang boleh menggegarkan
suasana

bunga-bunga kemarahan yang mulai membenih di wajahnya jelas kelihatan

panas hatinya menggongcang sekelumit keimanan yang bertapak di pintu kalbunya

kebenciannya terpeteri jelas dalam ingatannya

semua itu seperti buah pahit

pergesaran yang boleh menggugat keharmonian

mencetus pergaduhan

melontar kata-kata kaca ke kalbu

menyebarkan peperangan

panahan busur-busur mata dan tikaman lidah keris menderanya

tangan keras kematu terangkat tinggi, melayang menampar pipi gebunya

bekas tapak tangan masih terlukis di pipi

bahang nyalaan tidak berkilau semakin terasa

ayah bagai gunung berapi pendam, akan meletus, mengalirkan larva bila-bila masa sahaja

merah telinganya, mendengar cercaan

perasaan marahku semakin meluap-luap

mendengar namanya cukup membangkitkan sejuta rasa benci dan geram

satu tamparan yang kuat hinggap di pipinya

keangkuhan ibu membuatkan kebencian semakin menebal di hatiku


cuba memadami api kemarahan yang seterusnya melenyapkan bibir kemesraan yang telah dibina
bersama sahabatnya

matanya memancar api terbakar

sepasang mata sinis dan dingin ditujukan ke arahnya

KEJAHATAN

hasad dengan dengki

cemarkan budaya leluhur

hanyut di lembah hina

LANGKAH KAKI

terus menghayunkan kakinya berjalan pulang

berat kakinya melangkah masuk ke….

berjalan gontai ( perlahan –lahan ,lemah ,tidak berdaya )

dia kematian langkah

langkahnya mantap dan penuh keyakinan

KENDERAAN

1. hinggutan bas dan sesekali lonjakkannya apabila terlanggar di dada jalan amat menyakitkan
hati penumpang

dibuai dalam perut bas


tenggelam dalam perut kereta

lenyap ditelan perut kereta

Kendaraan putih yang entah apa tulisan di dadanya masih bermundar-mandir

lenyap ditelan dentuman pintu yang menghentak ketenangan pagi

deruman enjin melanggar gegendang telinganya

PERSAHABATAN

pergaulan yang akrab

menjalin hubungan yang mesra

persahabatan yang tahan diuji

seorang sahabat yang sejati

hubungan yang peribadi lagi intim

di mata masing-masing terpancar satu kemesraan yang erat berjalan seiring

KETAKUTAN

mukanya pucat lesi bagaikan ditoreh tiada berdarah

debar jantungnya memukul dada

ketakutan mula bergayut di sudut hatinya

segugus debaran menggoncang dadanya

perdu hatinya bagaikan bergayut dengan sebeban debaran

jantungku berdegup-degup kencang

jantungku bergoncang bagaikan mahu memecahkan rangka dadanya

seperti dihantui kegamangan


genting dan mengerikan

diserang ketakutan sehingga lututnya lemah dan tangannya terkulai

aku menggigil ketakutan

KATA-KATA & SUARA

cetusan kata-kata yang menusuk jauh ke sanubari

tidak tergagah lidahku untuk menyempurnakan ayat itu

menyusun frasa yang terbaik sebagai keengganan yang paling manis

kata-katanya tergiang-giang di telingaku

lidahnya seperti dikelukan oleh sesuatu kuasa

sering bermain di bibir masing-masing

suara lunak memukul gendang telinganya

kata-katanya meluncur bersama pandangannya yang tajam

kata-kata itu benar-benar racun berbisa yang mematikan semangat hidupnya

yang selama ini segar-bugar

kata-katanya bagai merobek ranting-ranting semangatnya

kata-katanya itu bagaikan ledakan bom yang memecahkan angkasa

membisu dalam seribu bahasa

dia terpukul oleh lontaran kata-kata

bagai disirami dengan kata-kata penawar

perbualan mereka mati di situ

mulutnya terkunci

suaranya ditinggikan untuk melawan arus kelas yang seperti bertih goring

membuka bicara yang terkunci sejak tadi

bunyi bergelugut gong

perkataan-perkataan kasar yang menghiris jantungmu dulu terhambur dari mulutku


suaranya menikam gegendang telinga

memekakkan telinga mendengar leteran seseorang

SENJA

warna senja mulai memamah suasana

sinar mentari sore menyelinap masuk menerusi kaca

PAGI

tujahan cahaya matahari pagi menampar dada bilik

suria muda memancarkan sinarnya

ketika kokok ayam mula kedengaran, ketika lena tidur penduduk …….

masih panjang

MALAM

dalam kesamaran cahaya lampu

kepekatan malam mewarnagelapkan semua (*)

malam pasti akan membungkus panorama alam

butir-butir bintang yang menghias dada malam mengerdip cantik

malam telah menyerkup selimut hitamnya ke seluruh kampung.

malam kian mengengsot dewasa

malam telah melampaui garisnya. Dinihari mula menjelma.

Matahari semakin menghilang di ufuk barat. Warnanya kemerah – merahan.


Sebentar lagi malam akan bertahta.

KESUNYIAN

dia dibungkus sepi seperti seorang pengembara di padang pasir

kesepian yang mencengkam perasaan

keheningan malam yang menenangkan fikiran, mendamaikan perasaan

hari demi hari digigit kesepian yang amat menyeksa

jiwa ini terhimpit kesunyian

KESEJUKAN

1. kesejukan yang menusuk tulang

2. kesejukan yang mengigit hingga ke tulang

3. membuka tingkap membiarkan angin menerjah masuk ke bilik

angin malam bertiup berkali-kali menempiaskan kedinginan

sebahagian rambutnya tergigil-gigil disergah angin

kesejukan menerpa ke tulang hitam

Kelembaban embun dingin memang tiada tandingan

Sejuknya meresap ke tulangku yang semakin rapuh

Kedinginan itu menggoyahkan jiwaku yang semakin pudar

kesejukan angin bagaikan salji

KEPANASAN

1. bintek-bintek peluh bercambah di sana sini di tubuhnya disebabkan kepanasan

manik-manik peluh di dahinya

wajahnya sudah diminyaki peluh


panas yang membakar

terasa berbahang

Peluh yang membasahi seluruh kulit tibuh mereka tidak henti-henti mengalir

Tubuhku tak ubah seperti ranting pokok yang hangus terbakar

mentari tinggi di kepala

Kulitku yang rapuh pula dicakar-cakay oleh panahan teriknya

kegarangan matahari amat memeritkan kulitnya (*)

sang matahari menyimbahkan panasnya

Keringatnya semakin mengalir membasahi muka

panas menembusi celah-celah daun

keringatku berlumba-lumba keluar dari permukaan dahi lalu membasahi seluruh tubuh

Cuaca yang bertambah ganas dengan tiada awan-gemawan dirasakan menggigit-gigit kulit

KERAJINAN

terus menekuni kerja masing-masing

mengorak langkah ke mercu kejayaan

kagum melihat kesungguhannya

berusaha mengubah takdir yang sudah terpateri

CITA-CITA

berjaya menghambat cita-cita

menrealisasikan cita-cita dengan keringat dan air mata (*)

cita-citanya setinggi gunung, harapan setinggi langit, kenyakinannya sedalam

laut (*)
dia mengisi masa dengan mengejar cita-cita (*)

dia mengorbankan cintanya demi cita-cita(*)

HUJAN RIBUT

sekali-sekali kelihatan cahaya kilat memanah langit

awan hitam kelihatan berarak ditiup angin

kilat sambar-menyambar disusuli bunyi guruh berdentum –dentam

diterangi sesekali hanya oleh kilat yang disusuli guruh

kilat mengenyit dua tiga kali

petir memancar disusuli bunyi guruh yang menakutkan

Bunyi guruh di langit sahut menyahut seolah-olah menggegarkan kamarku

langit yang menumpahkan air matanya bertali temali

titik-titik hujan bertali temali dari langit

air hujan meleleh-leleh jenuh

petir dan kilat sabung-menyabung

hujan hari itu akan tetap kencang berguguran melunaskan tugasnya

KEMISKINAN

di tengah ranjau ketidakmampuan

bertarung dengan dugaan demi dugaan

tak sanggup lagi menadah tangan menanti ikhsan oran lain

menangisi nasib

terhumban ke dalam lembah hidup yang penuh dengan onak dan duri
hidupku bagaikan perahu yang sedang hanyut dibawa arus yang sedang bergelora

KETABAHAN

keputusan itu bukan seperti aur yang mudah dilentur

Namun dalam rempuhan yang dahsyat itu, mereka tidak sekalipun berhenti dan berpatah hati

pendiriannya tembok yang tiada retak digongcang gempa gertakan

tekadnya sekukuh besi khursyani yang tidak cair oleh kata bujukan

Jerit pekik tangisan kaumku tidak pernah mematahkan semangat wajaku untuk terus berjuang demi
kehidupan

pulangnya petang itu bersama-sama segumpal azam, kental dan teguh, sekukuh kaabah waktu
diserang Abrahah

tidak mahu menitiskan air mata kerana baginya, ia berharga untuk menangisi nasib dunia yang
menurutnya lebih malang

masih tidak mahu berganjak dari kemahuannya

Walaupun mulutnya tidak mahu menjawab soalan itu, tetapi hatinya meronta-ronta ingin
membebaskan kata-kata

tanpa menyimpan kata-kata yang berbalut kecewa dan kegagalan

akan mengatasi apa jua rintangan yang menghalangi kemaraanya

kuatkanlah azammu menghadapi dunia yang akan memerah darah dan keringat sebelum ia
merelakan kejayaanmu

tidak jemu meniupkan aku semangat

liku-liku hidup yang penuh ranjau dan duri itu terpaksa dilalui dengan penuh ketabahan

seribu rintangan bukan tiket untuk menempah kegagalan

tetapi aku akur bahawa itu adalah anugerah Tuhan untuk mahluknya, tersembunyi sejuta hikmat
dan rahmat

dalam hatinya terbetik sesuatu pengertian bahawa kehidupan ini adalah satu medan perjuangan

KEBOSANAN

kebosanan jelas terpancar di wajah mereka


terkikis kebosanan

menghela nafas panjang

telah berulang-ulang kali kata-katanya menerjah cuping telinga yang sendat dihambur leteran yang
serupa

duduk tercantuk sambil menunggu masa berlalu

KELEMAHAN BADAN

masih lemah oleh beban nyedar dan ngantuk semalam

sekujur badannya tersandar lesu tanpa gerak

Aku biarkan saja punggungku berehat di lantai perpasir ini

Keletihan enggan berganjak dariku

bibirnya kering mengelupas

Mataku yang cekung dan perutku yang buncit menjelaskan kesengsaraan kami

matanya layu dan merana

tulang pipinya tersembul keluar

batuk meledak, membuat nafasku rasa tersendat-sendat

dadaku yang rapuh, kutekan dengan telapak tangan, meskipun tanpa daya

batukku tidak terjumlah peritnya, menghambat sekian banyak kekuatan diri tua ini

serpihan batuk bertaburan di aspal sepi

tercungap-cungap keletihan

kepalanya berdenyut-denyut, anak matanya berpinar-pinar

penuturan putus-putus

suara erangnya kesekian kalinya menyambar perhatian hadirin

perutnya berombak-ombak kecil

nafasku dirudung kesesakkan


behempas pulas dengan tenaga

nafasku tercungap-cungap keletihan

ANGIN

angin bertiup sepoi-sepoi bahasa

angin menjatuhkan daun-daun kering dari pohon-pohon yang berjejer di sepanjang jalan

pohon-pohon yang menari-nari ditiup angin bagaikan berbisik

angin yang menderu sesekali menampar dinding rumahku

angin semilir menyapa lembut pipiku

angin malam bertiup sayu melewati jendela, meyapa sepi wajahku

daun berombak-ombak ditiup angin

Derus sang angin terus meniup debu-debu gersang

angin kencang membedal

Gelenggong ketimuran yang menghembus dingin

Sang bayu pula masih asyik menghelakan nafasnya yang panjang

KEHIDUPAN

pahit-maung kehidupannya

meneruskan sisa-sisa hidupnya

selagi hayat dikandung badan

pengalaman yang lalu begitu sahaja dengan tidak dimasukkan ke dalam buku perhitungan

di penjuru usia yang tinggal sisa

MATA

mata redupnya menjamah mesra wajahku


mengamati wajah bening ibu

kerdipan matanya bagaikan pisau yang melapah perasaannya

sinaran matanya yang demikian dingin

Mata kananku dilindungi dengan keganasan

Mata kiriku pula menyiarkan suara-suara penderitaan

membelingaskan matanya

terkelip-kelip matanya menatap renungan sahabatnya yang tidak terdaya ditafsirkan itu

bertukar renung

gerak mata jatuh ke katil

matanya yang ralip

matanya yang beralis pendek itu mengecil

panahan matanya terasa amat tajam menggetarkan kalbu

matanya mengjangkau jauh ke sekitar

matanya liar menangkap isi surat itu

bola matanya mencari-cari

sinaran matanya terasa lembut dan mendamaikan

mataku terus menjilat tubuhnya

daripada riak matanya terbayang kejujuran dan ketulusan

sinaran matanya berjaya memujuknya

alis berkerut

tak sanggup dia melawan sinaran kasih yang memancar daripada mata kakaknya

kerdipan mata ibunya bagaikan membayangkan suatu ketidaksenangan bergelodak dalam kolam
perasaannya

terkebil-kebil macam katak disimbah air

mataku terpaksa dipejam-celikkan

mataku yang semakin sepet

PANDANGAN
dari tingkap itu pandangannya ditebarkan keluar, jauh ke arah jalan raya yang sibuk

merenung tingkap yang terdedah, memerhatikan persekitaran yang sibuk

mencuri pandang

melarikan pandangannya

melemparkan pandangannya

sekilas memandang

dihambau pandangannya jauh

pandangannya kini berpusat pada pohon-pohon di kejauhan dan bot-bot bersilih ganti

disilaukan oleh percikan cahaya yang datang dari penghujung corong jambatan

mataku terpaksa dipejam-celikkan.

sawahnya lebar saujana mata memandang berlapis-lapis tak nampak tepinya.

disilaukan oleh percikan sinaran cahaya yang datang dari penghujung corong jambatan

HATI / KEADAAN BERMASALAH

hatiku berkocak

di tengah-tengah kekalutan ini, hatinya bagaikan menjerit, seolah-olah jeritan itu bergema dan
sahut-sahutan lantas melayang, meneroka jauh ke detik-detik di suatu silam itu

hatiku yang pejal menjadi cair umpama ais yang diletakkan di bawah terik mentari

ada yang bergolak di hatiku

kau seperti sampan dan bot yang teroleng-olrng di atas dada laut

angin mendesir agak keras, lantas memberkas hatinya lagi

aku merenunganya dengan seribu perasaan yang aku sendiri tidak mengerti

dia termangu-mangu idak mengerti

masalah memang sering memburu kita

mencurahkan apa yang terbuku dalam hatinya

masalah yang berbangkit sekarang

aku hanyut dibawa arus resah

bak pengembara hilang peta


Tidak ada kata kata indah yang dapat ku ukirkan

makan hati berulam jantung

PERTANYAAN

pertanyaan demi pertanyaan sering menjentik hati dan perasaannya

berulang-ulang kali pertanyaan ini timbil dalam otaknya

merenung matanya dengan seliratan tanda tanya

KETENANGAN

wajahnya tenang, setenang air di kali

ingin mencari ketenangan yang hakiki

Nur yang bersinar dari arah mahligai itu sudah mula menerangi jiwa yang kosong ini

melenyapkan segala bicara khatir-khatirnya

RAMBUT

rambut panjangnya berjuntai berserabut menutup mukanya

menyisir rambutnya lagi ke belakang

rambutnya ikal mayang

rambut panjang paras bahu yang berombak-ombak cantik

KECANTIKAN

raut muka yang cantik

secantik bintang filem di layar perak

alisnya selentik taji dibentuk

pipinya selicin pauh dilayang

bibirnya semerah delima merekah

wajahnya tersinar cerah dengan pancaran mentari kehidupan dari bebola mata yang coklat ceria
LAUT/ PANTAI DAN OMBAK

tidak dipedulikan air ombak yang berdebur menghempas di tepian batu besar

air laut yang bergelora bagaikan menukas

pantai permai putih melandai terhampar berliku-liku

Sungai yang lazimnya berjujuhan dan lautan luas yang mendalam dan membiru tidak berfungsi di
kala itu

SURAT

surat yang terkejap di tangannya ditenung lama

dalam genggamannya, dua helai kertas surat sudah renyuk, serenyuk hatinya

matanya terpaku kepada ayat yang berbunyi

dalam surat yang dilampirkan

AIR

1. air sungai mengalir tak kering- kering.

2. air mengalir mencari tanah yang lebih rendah.

3. air yang jernih seperti air mata.

HARI / SIANG

1. bilah-bilah hari tetap juga datang

2. siang terus bangun

TUMBUHAN / HUTAN

1. kawasan gigi rimba

2. kayu-kayu yang berceracak menghutan


3. daun-daun pokok tunduk terkulai

4. dunia yang ditabiri dengan jajaran pokok-pokok dan semak samun

HAIWAN

1. harimau membaham

2. gajah turun minyak

JALANRAYA

1. di pinggir jalan beraspal hitam dan pejal

2. lorong dua-hala yang seperti ular kena palu

3. lampu isyarat itu bukannya bijak tetapi setia mengikut program

4. kenderaan lalu-lalang deras dan perlahan

5. melintas bersahaja mengundang maut

6. bunyi hon tercetus di sana sini

7. sinaran lampu neon menghias pinggir jalan

8. papan bilboard berkerdipan menghiasi malam sambil menyalurkan informasi

KOTA

1. kota ini baru bangun dari tidurnya

2. insan kota bingkas berkejaran di hening pagi tanpa diarah

3. dia menyandang beg sekolah untuk menunaikan tanggungjawab remaja kota seperti semalam
dan hari-hari sebelumnya

4. perkarangan flat HDB yang baru

5. di bawah kolong flat yang tegak berdiri

6. estet lama yang semakin kehilangan daya tarikan

7. deretan kedai Cina yang menjual pelbagai produk

8. aroma kurang enak dari kedai singseh Gong Hin


PUSAT BELI BELAH

1. berdiri memerhatikan gelagat pengunjung di pusat beli belah Jurong Point

2. penjual yang ramah dan mesra cuba memikat hati pembeli

3. membelek-belek tanpa tujuan untuk membeli

4. mundar-mandir di pusat membeli belah itu

5. pegawai keselamatan berseragam dengan baton di pinggang

6. lengang dan sepi tanpa pengunjung

7. penuh-sesak sehingga berlanggar siku dan bahu

8. tawaran diskaun memancing pembeli

9. pengumuman dari alat pembesar suara

STESYEN BAS

10. melambai untuk menahan bas SBS bernombor 186

SENYUMAN

1. Senyumannya melapangkan dada lantas mendamaikan jiwa

PAKAIAN

Pakaian mereka terkoyak koyak dan terjurai-jurai menyapu tanah

Setakat secarik kain yang sudah lusuh dan robek yang terdaya menyelimuti separuh tubuhnya