Anda di halaman 1dari 31

KOMPRESSOR

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam perkembangan ilmu dan pengetahuan saat sekarang ini kompresor banyak
sekali digunakan dalam suatu alat yang dipakai untuk kehidupan sehari-hari.
Misalnya saja kompresor yang biasa terlihat di sepanjang jalan raya. Prinsipnya
bisa dikatakan mudah akan tetapi secara detail perlu diketahui melalui praktikum
agar nantinya di lapangan sebagai seorang insinyur tidak lagi ragu dalam
menganalisa kompresor.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum kompresor torak ini, adalah :
1. Mengetahui cara-cara pengujian kompresor torak.
2. Dapat menentukan karakteristik kompresor torak pada beberapa
putaran.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Kompresor


Kompresor merupakan mesin untuk menaikkan tekanan udara dengan cara
memampatkan gas atau udara yang kerjanya didapat dari poros. Kompresor
biasanya bekerja dengan menghisap udara atmosfir. Jika kompresor bekerja pada
tekanan yang lebih tinggi dari tekanan atmosfir maka kompresor disebut sebagai
penguat (booster), dan jika kompresor bekerja dibawah tekanan atmosfir maka
disebut pompa vakum.
Gas mempunyai kemampuan besar untuk menyimpan energi persatuan
volume dengan menaikkan tekanannya, namun ada hal-hal yang harus
diperhatikan yaitu : kenaikan temperatur pada pemampatan, pendinginan pada
pemuaian, dan kebocoran yang mudah terjadi. [Turbin, Pompa, dan Kompresor, Fritz
Distzel, Dakso Sriyono]

2.2. Pembagian Kompresor


Kompresor dibagi atas 2 tipe dasar yaitu Kompresor Perpindahan Positive dan
Dinamik. Kompresor Perpindahan Positive dibagi atas Kompresor Torak dan
Kompresor Rotary. Kompresor Dinamik juga dibagi atas Kompresor Sentrifugal
and Axial.

Gambar 1. Diagram Pembagian Klasifikasi Kompresor

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

1) Kompresor Dinamik

Kompresor Dinamik merupakan mesin alir udara yang berputar secara kontinu,
dengan menggunakan suatu elemen yang berputar dengan cepat, dimana udara
tersebut akan termampatkan sehingga tekanannya akan naik. Kompresor Dinamik
terbagi atas 2 tipe yaitu : Kompresor Sentrifugal dan Kompresor Axial.
[www.thermalfluids.net]

Gambar 2. Kompresor Dinamik

a. Kompresor Sentrifugal
Kompresor Sentrifugal mengahasilkan tekanan yang tinggi melalui perputaran
impeller dengan kecepatan tinggi, ekspansi udara yang masuk menyebabkan
pertambahan massa yang nantinya menimbulakan gaya sentrifugal yang
mementalkan udara tersebut ke luar, ditambah dengan adanya pembesaran
penampang pada diffuser yang menyebabkan tekanan menjadi tinggi.
Kompresor sentrifugal sering juga disebut orang dengan Kompresor Radial,
artinya arah masukan udara tegak lurus terhadap hasil udara keluarannya.
Agar lebih efisien Kompresor Sentrifugal berputar sangat cepat bila
dibandingkan dengan tipe kompresor lainnya. Kompresor ini, juga dirancang
untuk kapasitas yang lebih besar karena aliran udara yang melewati
kompresor kontinu. [www.thermalfluids.net]

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Step 1 Step 2

Step 3 Step 4

Gambar 3. Skema Kerja dari Kompresor Sentifugal [www.thermalfluids.net]

Pada skema kerja diatas dapat kita lihat bahwa :


Step 1 : Udara luar masuk diputar oleh impeller dengan kecepatan tinggi.
Step 2 : Udara masuk diekspansikan sehingga yerjadinya pertambahan
massa dari udara tersebut.
Step 3 : Udara masuk dipentalkan oleh impler ke dinding silinder
kompresor.
Step 4 : Difuser pada kompresor akan menambah tekanan dari udara yang
dipentalkan, sehingga didapatkan udara yang bertekanan tinggi.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

b. Kompresor Axial
Pada kompresor axial, aliran udara parallel terhadap sumbu putar. Kompresor
ini tersusun atas beberapa tingkat impeller. Beberapa tingkat tersebut disebut
rotor yang dihubungkan dengan poros sentral yang berputar dengan kecepatan
tinggi. Dengan kata lain, arah aliran udara yang masuk searah dengan udara
yang dimampatkan oleh kompresor. Kompresor ini biasanya banyak
digunakan pada industri pesawat terbang.

Step 1 Step 2

Step 3 Step 4

Gambar 4. Skema Kerja Kompresor Axial [www.thermalfluids.net]

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

2) Kompresor Perpindahan Positif (Possitive displacement):


Kompresor torak dan Rotary merupakan 2 jenis dari Kompresor perpindahan
Positif. Pada Kompresor perpindahan positif ini menaikan tekanan udara
dengan cara mengkompres udara tersebut pada ruang tertutup sehingga
menyebabkan penaikkan tekanan. [www.thermalfluids.net]

Gambar 5. Kompresor Perpindahan Positif

a) Kompresor Torak (Reciprocating Compresor)

Step 1 Step 2

Step 3 Step 4

Gambar 6. Skema Kerja Kompresor Torak [www.thermalfluids.net]

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

b) Kompresor Putar (Rotary)


Udara masuk dimampatkan melalui Blade (Mata Pisau) yang berputar cepat.
Blade tersebut digerakkan untuk memampatkan udara yang masuk.

Step 1 Step 2

Step 3 Step 4

Gambar 7. Skema Kerja Kompresor Rotary [www.thermalfluids.net]

Pada skema kerja diatas terlihat jelas bahwa :


Step 1 : Udara luar masuk melalui perbedaan tekanan antara
kompresor dengan tekanan udara lingkungan.
Step 2 : Udara masuk, mulai mengembang/ di ekspansikan oleh
Blade.
Step 3 : Udara dimampatkan ke dinding silinder oleh Blade.
Step 4 : Udara bertekanan tinggi keluar melalui katup keluar.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Contoh Kompresor Rotary [www.thermalfluids.net]

Kompresor Ulir Putar Lobe

Gambar 8. Kompresor Ulir Gambar 9. Kompresor Lobe

Liquid Ring

Gambar 10. Kompresor Liquid Ring

2.3. Azas Kompresor


Kompresor jenis perpindahan (displacement) adalah alat kompresi gas di
ruang tertutup dengan memperkecil volumenya. Contoh : pompa ban. Kompresor
dengan torak yang bergerak bolak-balik disebut kompresor bolak-balik.
Kompresor ini menimbulkan getaran karena gaya inersia sehingga tidak cocok
untuk putaran tinggi. Untuk itu dikembangkan kompresor sentrifugal dimana
pemampatan gas diperoleh dengan gaya sentrifugal oleh impeler.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

2.4. Klasifikasi Kompresor [labmesflu.blog.com]


Berdasarkan alat Penaik tekanan :
1. Kompresor (pemampat) dipakai untuk jenis yang bertekanan tinggi
2. Blower (peiup) untuk yang bertekanan agak rendah.
3. Fan (kipas) untuk yang bertekanan sangat rendah.

Berdasarkan cara pemampatan :


1. Jenis turbo, menaikkan tekanan dan kecepatan gas dengan gaya
sentrifugal yang ditimbulkan oleh impeler, atau dengan gaya angkat
(lift) yang ditimbulkan oleh sudu yang dibedakan dalam arah aliran
udara : kompresor aksial dan dan kompresor sentifugal.
2. Jenis perpindahan, menaikkan tekanan dengan memperkecil
atau memampatkan volume gas yang diisap ke dalam silinder atau stator
oleh torak atau sudu. Kompresor jenis perpindahan dibagi menjadi :
jenis putar dan bolak-balik. Kompresor putar dibagi : jenis roots, sudu
luncur, dan sekrup.

Berdasarkan konstruksinya :
1. Berdasarkan jumlah tingkat kompresi : 1 tingkat, 2 tingkat, dan
banyak tingkat.
2. Berdasarkan langkah kerja (pada torak) : kerja tunggal, dan
kerja ganda.

Tunggal Ganda
Gambar 11. Langkah Kerja Kompresor

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Perbedaannya adalah pada proses pemampatannya, dimana pada kerja


tunggal udara dimampatkan pada 1 langkah saja, sedangkan pada kerja
ganda, udara dimampatkan untuk 2 langkah.
3. Berdasarkan susunan silinder (pada torak) : mendatar, tegak,
bentuk L, bentuk V, bentuk W, bentuk bintang, lawan berimbang
(balance oposed).

Gambar 12. Susunan Silinder Torak

4. Berdasarkan cara pendinginan : pendinginan air, dan udara.


5. Berdasarkan transimisi penggerak : langsung, sabuk V, dan
roda gigi.
6. Berdasarkan penempatannya : permanen, dan portable.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

7. Berdasarkan cara pelumasan : dengan minyak, dan tanpa


minyak.

2.5. Prinsip Kerja Kompresor Secara Umum [proacshops.com]

Mesin kompresor udara memiliki prinsip kerja yang sudah terorganisir dengan
baik. Prinsip kerja kompresor merupakan satu kesatuan yang saling mendukung,
sehingga kompresor dapat bekerja dengan maksimal. Prinsip kerja dari sebuah
kompresor biasanya terbagi menjadi empat prinsip utama, yaitu:

Staging

Selama proses kerja kompresor, suhu dari mesin kompresor menjadi tinggi dan
meningkat sesuai dengan tekanan yang terdapat dalam kompresor tersebut.
Sistim ini lebih dikenal dengan nama polytopic compression. Jumlah tekanan
yang terdapat pada kompresor juga meningkat seiring dengan peningkatan dari
suhu kompresor itu sendiri.

Kompresor mempunyai kemampuan untuk menurunkan suhu tekanan udara dan


meningkatkan efisiensi tekanan udara. Tekanan udara yang dihasilkan oleh
kompresor mampu mengendalikan suhu dari kompresor untuk melanjutkan
proses berikutnya.

Intercooling

Pengendali panas, atau yang lebih dikenal dengan intercooler merupakan salah
satu langkah penting dalam proses kompresi udara. Intercooler mempunyai
fungsi untuk mendinginkan tekanan udara yang terdapat dalam tabung
kompresor, sehingga mampu digunakan untuk keperluan lainya. Suhu yang

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

dimiliki oleh tekanan udara dalam kompresor ini biasanya lebih tinggi jika
dibandingkan dengan suhu ruangan, dengan perbedaan suhu berkisar antara
10°Fahrenheit (sekitar -12°Celcius) sampai dengan 15°Fahrenheit (sekitar
-9°Celcius).

Compressor Displacement and Volumetric Efficiency

Secara teori, kapasitas kompresor adalah sama dengan jumlah tekanan udara
yang dapat ditampung oleh tabung penyimpanan kompresor. Kapasitas
sesungguhnya dari kompresor dapat mengalami penurunan kapasitas.
Penurunan ini dapat diakibatkan oleh penurunan tekanan pada intake,
pemanasan dini pada udara yang masuk ke kompresor, kebocoran, dan ekspansi
volume udara. Sedangkan yang dimaksud dengan volumetric efficiency adalah
rasio antara kapasitas kompresor dengan compressor displacement.

Specific Energy Consumption

Yang dimaksud dengan specific energy consumption pada kompresor adalah


tenaga yang digunakan oleh kompresor untuk melakukan kompresi udara dalam
setiap unit kapasitas kompresor. Biasanya specific energy consumption pada
kompresor ini dilambangkan dengan satuan bhp/100 cfm.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

2.6. Cara Kerja Kompresor


1. Kompresor Sentrifugal (Dinamik)

Sebuah kompresor sentrifugal menghasilkan tekanan dengan


meningkatkan kecepatan gas yang melewati impeler, dan selanjutnya
pengaturan kecepatan dengan peralatan pengontrol sehingga diperoleh aliran
dan tekanan yang diinginkan.

Kompresor sentrifugal ini konstruksi dan cara kerjanya sangat mirip


dengan pompa sentrifugal. Fluida yang dialirkan udara dan gas dengan
kerapatan ρ (kg/m 3 ) yang cukup kecil, dan sangat dipengaruhi oleh tekanan
dan temperatur gas.

Agar kompresor bisa bekerja, kompresor membutuhkan atau


memperoleh daya dari mesin penggerak kompresor di dalam roda jalan fluida
kerja mendapat percepatan sedemikian rupa sehingga fluida itu mempunyai
kecepatan mengalir keluar dari sudu-sudu roda jalan. Kecepatan keluar fluida
ini selanjutnya akan berkurang dan berubah menjadi head ketinggian H di
sudu-sudu pengarah atau di rumah keong.

Diagram skematis kompresor sentrifugal diberikan pada gambar


dibawah. Impeler berputar bersama poros sementara sudu pengarah difuser
dipasang tetap pada rumah kompresor. Gas yang dimampatkan harus dibuang
melalui rumah keong (volut), yang mengelilingi diffuser. Untuk pemampatan
tiap tingkat, buangan dari diffuser tingkat pertama disalurkan kembali ke
pusat perputaran untuk memasuki impeler tingkat yang berikutnya yang

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

dipasang pada poros yang sama. dengan cara ini, perbandingan tekanan yang
agak tinggi dapat dicapai pada mesin-mesin sentrifugal, yang biasanya adalah
kompak dan dalam kesetimbangan yang baik. keseluruhan kerja pemampatan
dilakukan pada impeler, sementara ada penurunan kecepatan dan dengan
demikian kenaikan tekanan statik dalam difuser stasioner, tidak akan terdapat
perubahan entalpi stagnasi di sana.

Pada jalan masuk ke impeler, sudu-sudu dilengkungkan ke depan untuk


memberikan, sedekat mungkin, kecepatan relatif tangensial antara gas yang
masuk ke permukaan yang berputar. Contour sudu dibelakangnya dapat berupa
radial, bengkok ke belakang, atau bengkok ke depan, seperti yang ditunjukkan
pada gambar di bawah. . [Turbin, Pompa, dan Kompresor, Fritz Distzel, Dakso Sriyono]

Gambar 13. Prinsip Kerja Kompresor Sentrifugal

2. Kompresor Positif Displacement

Untuk kompresor jenis positif displacement yaitu kompresor torak, cara


kerjanya adalah sebagai berikut, jika torak ditarik ke atas, tekanan dalam
silinher dibawah torak akan menjadi negatif (lebih kecil dari tekanan atmosfir)
sehingga udara akan masuk melalui celah katup isap. Katup ini dipasang pada
torak yang sekaligus berfungsi juga sebagai perapat torak. kemudian jika torak
ditekan kebawah, volume udara yang terkurung dibawah torak akan mengecil
sehingga tekanan akan naik. Katup isap akan menutup dengan merapatkan
celah antara torak dan dinding silinder. Jika torak ditekan terus volume akan
semakin kecil dan tekanan didalam silinder akan naik. katup isap akan
menutup dengan merapatkan celah antara torak dan dinding silinder.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Gambar 14. Proses Pemampatan Udara Pada Kompresor Torak

Sebagai penggerak kompresor digunakan motor listrik jenis sangkar


bajing (squirrel cage). Transmisi daya adalah transmisi sabuk. Besar kerja
mekanik yang dilakukan oleh motor dapat ditentukan dengan mengukur torsi.
Sedangkan putaran motor diukur dengan tachometer.

Kondisi-kondisi udara pada stasion-stasion yang penting dapat diketahui


dengan mengukur tekanan dan temperaturnya (bola basah dan bola kering).
Laju aliran udara diukur dengan menggunakan orifis dan manometer. Massa
jenis (ρ ) cairan manometer adalah 787 kg/m3.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

2.7. Teori Kompresi [labmesflu.blog.com]

1. Hubungan tekanan dan volume.


Jika gas dikompresikan (atau diexpansikan) pada temperatur tetap maka
tekanannya akan berbanding terbalik dengan volumenya (Hukum Boyle).
P1 V1 = P2 V2 = Konstan
2. Hubungan temperatur dan volume.
Seperti halnya zat padat dan cair, gas akan mengembang jika dipanaskan
pada tekanan tetap dan pengembangannya jauh lebih besar karena gas
mempunyai koefisien muai yang jauh lebih besar. Hukum charles
menyatakan : semua gas apabila dinaikkan temperaturnya sebesar 1 oC
pada tekanan tetap, akan mengalami pertambahan volume sebesar 1/273
dari volumenya pada 0 oC dan sebaliknya.
 t 
V1 = V0 1 + 1 
 273 
 t 
V2 = V1 1 + 2 
 273 
V1 273 + t1
=
V2 273 + t 2

dimana : Vo = Volume gas pada temperatur 0 oC


V1 = Volume gas pada temperatur t1 pada tekanan yang sama
dengan V0 (0 oC)
V2 = Volume gas pada temperatur t2 pada tekanan yang sama
dengan V0 (0 oC)
t1 dan t2 = Temperatur (oC)
3. Persamaan keadaan.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Hukum Boyle-Charles merupakan gabungan dari hukum Charles dan


hukum Boyle yang digunakan untuk gas ideal yang dinyatakan dengan :
PV = m R T

2.8. Proses Kompresi Gas

1. Cara Kompresi
Kompresi dapat dilakukan dengan : Isotermal, Isentropik (adiabatik), dan
politropik.

a. Kompresi Isotermal.
Bila gas dikompresi, maka ada energi mekanik yang diberikan dari luar ke
gas. Energi ini dirubah menjadi energi panas sehingga temperatur gas naik
jika tekanan semakin tinggi. Namun jika proses kompresi dibarengi dengan
pendinginan untuk mengeluarkan panas, temperatur dapat dijaaga tetap
disebut dengan kompresi isotermal.
P ν = Konstan
Kompresi ini sangat berguna dalam analisa teoritis, namun secara praktek
jauh sekali perbedaannya.

b. Kompresi Adiabatik
Jika silinder diisolasi secara sempurna, maka kompresi akan berlangsung
tanpa ada panas yang keluar dari gas atau masuk ke gas. Proses ini disebut
adiabatik. Dalam praktek proses ini tidak pernah terjadi secara sempurna,
namun sering dipakai dalam kajian teoritis.
Pν k
= Konstan
Cp
Dimana : k=
Cv

Jika rumus ini dibandingkan dengan rumus kompresi isotermal dapat dilihat
bahwa untuk pengecilan volume yang sama, kompresi adiabatik akan

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

menghasilkan tekanan yang lebih tinggi dari pada proses isotermal dengan
demikian kerja yang diperlukan pada kompresi adiabatik juga lebih besar.

c. Kompresi politropik
Karena sesungguhnya kompresi bukan isotermal karena ada kenaikan
temperatur, dan juga bukan adiabatik karena ada panas yang dipancarkan
keluar. Jadi proses kompresi yang sesungguhnya ada diantara keduanya dan
disebut kompresi politropik.
Pν n
= Konstan
dimana : n = Indeks politropik (1 < n < k)

2. Perubahan Temperatur
Pada waktu kompresi, temperatur gas dapat berubah tergantung pada jenis
proses yang dialami. Hubungan temperatur dan tekanan untuk masing-
masing proses :
a. Proses Isotermal, dimana proses ini temperatur dijaga tetap.
b. Proses Adiabatik.
Dalam kompresi adiabatik tidak ada panas yang dibuang keluar atau
dimasukkan ke silinder sehingga seluruh kerja mekanis yang diberikan
dalam proses ini akan dipakai untuk menaikkan temperatur gas.
( k −1) k
 Pd 
Td = Ts 
P


 s 

dimana : Td = Temperatur keluar (K)


Ts = Temperatur masuk (K)
Pd = Tekanan keluar (Pa)
Ps = Tekanan masuk (Pa)
c. Proses Politropik.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Jika selama proses kompresi udara didinginkan, misalnya dengan memakai


air pendingin untuk silinder, maka sebagian panas yang timbul akan
dikeluarkan.
( n −1) n
 Pd 
Td = Ts 
P


 s 

2.9. Efisiensi Volumetrik dan Adiabatik

1. Efisiensi Volumetrik.

Gambar 15. Diagram P – V dari kopresor torak


Qs
ηv =
Q th
 P 1 n 
 
η v ≈ 1 − ε  d  − 1
 Ps  
V
ε = c = Volume sisa relatif
Vs

dimana : Qs = Volume gas yang dihasilkan pada kondisi tekanan dan temperatur isap
(m3/min)
Qth = Perpindahan torak (m3/min)
n = Koefisien ekspansi gas yang tertinggal di dalam volume sisa, untuk
udara n =1,2

2. Efisiensi adiabatik keseluruhan.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

Efisiensi adiabatik keseluruhan didefinisikan sebagai daya yang


diperlukan untuk memampatkan gas siklus adiabatik, dibagi dengan daya
yang sesungguhnya diperlukan oleh kompresor pada porosnya.
L ad (kW )
ηad =
Ls ( kW )
 P ( k −1) mk 
mk PsQs 
L ad (kW ) =  d  − 1
k − 1 60000  Ps 
 
 

dimana : Lad = Daya adiabatik teoritis


Ls = Daya yang masuk pada poros kompresor
Ps = Tekanan isap tingkat pertama (Pa)
Pd = Tekanan keluar tingkat terakhir (Pa)
Qs = Debit yang masuk (m3/min)
m = Jumlah tingkat kompresi
Semakin tinggi efisiensi adiabatik keseluruhan, berarti semakin kecil
daya poros yang diperlukan untuk perbandingan kompresi dan debit yag
sama.
Yang sangat penting untuk menunjukkan prestasi dan ekonomi sebuah
kompresor. Efisiensi volumetris hanya koefisien yang diperlukan oleh
perencana kompresor dan tidak penting untuk pemakainya.
Secara umum daya yang dibutuhkan suatu kompresor adalah :
P=ρ gQH
Dimana : H = p/(ρ g) = tinggi tekan (m (kolom udara))
P = Daya kompresor (kW)
ρ = kerapatan gas (kg/m3)
g = percepatan grafitasi (m/s2)
Q = debit aliran (m3/s)
Pada kompresor sentrifugal tinggi tekan H bisa menentukan
konstruksi dari roda jalan (impeler) kompresor yaitu dengan
menggunakan rumus-rumus perancangan pada pompa sentrifugal. Untuk

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

menghasilkan tekanan yang besar dan juga untuk menaikkan efisiensi


kompresor harus dibuat dengan bahan yang berkualitas tinggi dan dibuat
bayak tingkat (jumlah tingkat = i), dimana tinggi tekan H masing-masing
tingkat : ∆ H = H/i
Pada kompresor bertingkat volume udara karena pemampatan
akan mengecil, maka debit udara akan menurun yang menyebabkan roda
jalan kompresor bertingkat akan bertambah kecil dari tigkat yang pertama
ke tingkat berikutnya.
Gambar di bawah menunjukkan kerja yang dihemat kompresor
bertingkat jika dibandingkan dengan tidak bertingkat.

Gambar 16. Diagram p – v yang menggambarkan proses suatu


pemampatan banyak tingkat dengan pendinginan antara, dan kerja yang
dihemat [Turbin, Pompa, dan Kompresor, Fritz Distzel, Dakso Sriyono]

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

2.10. Jenis Penggerak dan transmisi daya poros

1. Motor listrik.
Secara kasar ada motor induksi dan motor sinkron. Motor induksi
mempunyai faktor daya dan efisiensi yang lebih rendah dari pada motor
sinkron. Namun motor induksi banyak dipakai karena harganya relatif
murah dan pemeliharaannya mudah.
2. Motor bakar torak.
Motor bakar torak digunakan sebagai penggerak kompresor bila tidak
tersedia sumber listrik ditempat pemasangan, atau bila kompresor tersebut
merupakan kompresor portable.
3. Transmisi daya poros.
Bila dipakai motor listrik sebagai penggeraknya maka transmisi dapat
menggunakan sabuk V, kopling tetap, dan rotor terpadu. Bila dipakai motor
bakar torak dapat digunakan sabuk V, kopling tetap, atau kopling gesek.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

2.11. Penentuan spesifikasi kompresor

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam perencanaan kompresor :


1. Temperatur udara masuk.
a. Twb (Temperature Wet Bulb)
Temperatur udara dimana terjadi perubahan fasa dari cair ke uap air.
b. Tdb (Temperature Dry Bulb)
Temperatur udara lingkungan (Udara + Uap Air).

Fungsi mengetahui Twb dan Tdb adalah untuk mengetahui Efisiensi


gas yang berhasil dimampatkan oleh kompresor dan memastikan agar
tidak ada uap air yang masuk ke kompresor.

2. Panas jenis udara.


3. Kelembaban udara

Tekanan Udara.
1. Tekanan gas.
Menurut teori ilmu fisika, gas terdiri dari molekul-molekul yang
bergerak terus menurus secara seimbang. Karena gerakan ini, dinding
bejana yang ditempati akan mendapatkan tumbukan terus menerus dan
inilah yang dirasakan sebagai tekanan pada dinding. Jika temperatur gas
dinaikkan, maka gerakan molekul akan semakin cepat dan tumbukan
akan semakin sering dan dengan impuls yang semakin besar. Jadi jika
volume bejana tetap tekanan akan semakin besar.
2. Tekanan mutlak dan tekanan lebih.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

a.Tekanan lebih (gage pressure) adalah tekanan ukur dimana harga nol
diambil sama dengan tekanan atmosfir.
b. Tekanan mutlak adalah tekanan ukur dimana harga nol diambil
sama dengan tekanan vakum mutlak (0 atm)

Dalam spesifikasi kompresor, angka yang terpenting adalah laju volume


gas yang dikeluarkan serta tekanan kerjanya. Dengan demikian bisa
dihitung keperluan daya untuk kompresor.
Persyaratan dalam pemilihan kompresor :
1. Tekanan isap dan keluar
2. Jenis dan sifat-sifat gas yang ditangani
3. Tempertatur dan kelembaban gas dan kondisi lingkungan
tempat instalasi
4. Kapasitas aliran yang diperlukan dan peralatan pengaturnya
5. Cara pendinginan
6. Sumber tenaga dan jenis penggera mula
7. Jenis kompresor, pelumasannya, tingkat kompresi. Permanen
atau portable
8. Bahan kompresor dan instalasi

Hal lain yang harus diperhitungkan dalam pemilihan kompresor :


1. Biaya investasi
2. Biaya operasi
3. Biaya maintenance

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

BAB III
METODOLOGI

3.1 Gambar Peralatan Percobaan

3.2 Alat Ukur


Alat ukur yang digunakan dalam pengujian, yakni :
a. Tachometer : mengukur putaran
b. Termometer : mengukur temperatur
c. Pressure gauge : mengukur tekanan

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

3.3 Prosedur Percobaan


A. Pemeriksaan sebelum pengujian
1. Periksalah kondisi peralatan, apakah seluruhnya dalam keadaan baik.
2. Periksa ketinggian cairan termometer.
3. Periksa kondisi air pembasah pada termometer bola basah.
4. Periksa keadaan minyak pelumas kompresor, pelumas yang dipakai adalah
oli SAE 30 atau yang sejenis.
5. Periksa tegangan listrik yang diminta, apakah sesuai dengan tegangan
motor yang digunakan.

B. Menjalankan kompresor
1. Buka katub pengontrol aliran udara pada penampung . Periksa apakah
tekanan udara pada penampung menunjukkan angka nol.
2. Tutup katub udara aliran keluar penampung jika tekanan uji
menunjukkan angka nol.
3. Masukkan tombol listrik untuk menghidupkan motor.
4. Seimbangkan kedudukan motor dengan menggunakan pemberat.
5. Pada saat tekanan keluar kompresor (P2) mencapai harga yang
dikehendaki, buka katub pengatur perlahan hingga tekanannya konstan.
6. Sesuaikan kembali keseimbangan motor dengan menambahkan
pemberat kemudian hitung berat beban pada saat setimbang.
7. Ukur tekanan dan temperatur pada tiap satuan.
8. Untuk menghentikan motor tombol dari sumber listrik dilepas.

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

9. Jika telah selesai percobaan , buang udara penampung dengan


membuka katub pada bagian bawah tangki.

BAB IV
ANALISA DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Praktikum


Terlampir

4.2 Contoh Perhitungan


∗ P1 = 1 atm

∗ P2 = 2 kPa

∗ P3 = 2 mmoil

∗ ΔP = 0,3 mmoil

∗ T1 = 300 K

∗ Tdb 1 = 300 K

∗ Twb 1 = 296 K

∗ Tdb 2 = 314 K

∗ Twb 2 = 310 K

∗ Tdb 3 = 301 K

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

∗ Twb 3 = 297 K

∗ F = 15 N

∗ N = 700 rpm

P1 = 1- 9,869 x 10-3 x 1 atm = 0,990131 atm absolute

P2 = 1 + 9,869 x 10-3 x 2 atm = 0,019738 atm absolute

P3 = 1 + 7,612 x 10-5 x 2 atm = 1,00015224 atm absolute

1. Penentuan indeks politropik (n)


( n −1) n
 T2   P2 
  =  
 T1   P1 

T  P 
Yi = ln  2  , X i = ln  2 
 T1   P1 
 314 
Yi = ln   = 0,0456105
 300 
 1,049345 
, X i = ln   = 0,0294638
 0,990131 

Yi = a XI
N ∑ ( X i ⋅ Yi ) − ∑ X i ∑ Yi
a=
N ∑ X 2i − ( ∑ X i )
2

5 x 0,00134 −(0,1950165 x 0,2470296 )


a=
5 (0,00852527 ) −(0,1950165 )

a = 0,4316728
n −1
a=
n
n = 1,75954977

2. Pembuatan Diagram P vs V
A = P1 V1n

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

1
A  n
V2 = 
P 

 2 

P3 = P2 , P4 = P1 , V3 = Vc
B = P3 V3n
1
B  n
V4 = 
P 

 4 

a. Isentropis
Menentukan titik-titik sepanjang garis 1-2
1
A  k
Vxi =
P 

 xi 

Menentukan titik-titik sepanjang garis 3-4


1
 B  k
Vxi =
P 

 xi 

Untuk proses isotermis n = 1


Untuk proses isentropis n = k
Untuk proses politropis n = n

Rumus-rumus untuk perhitungan

1. Laju aliran massa udara

∆P ⋅ P3
m a = 6,943 ⋅ 10 −3 (kg/s) (1)
T3

0,3 x 1,00015224
m a = 6,943 ⋅ 10 −3
301

ma = 2 x 10-4 kg/s

Laju aliran massa uap air

γ
mv = (kg/s) (2)
γ +1

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

0,016
m v in = = 3,452 x 10-6
1,016

0,017
m v out = = 3,66 x 10-6
1,017

Rasio kompresi ( rp )

P2
rp =
P1

1,019738
rp = = 1,02199021
0,990131

2. Kerja politropik

Wpol =
n
n −1
m a R T1 rp [( ) ( n −1) / n
]
−1
(kW) (3)

1,7 9 5 4 9 −7 4 1 0, 4 3 1 6 7 2 8
W p o =l x 2 .1 0 0,2 8 x37 01[ 1(0,0 2 1 9 9 0 − 21) 1]
0,7 9 5 4 9 7 1
W pol = 0,00055984 kW

3. Kerja isothermal

Wiso = m a R T1 ln (rp ) (kW) (4)

Wiso = 2 x 10 −4 x 0,2871 x 300 x ln (1,02199021 )

= 0,0005563 kW

4. kerja Mekanis
−5
Wmek = 3,39 ⋅ 10 N komp ⋅ F (kW) (5)

W mek = 3,39 ⋅ 10 −5 700 x 15

Laboratorium Konversi Energi


KOMPRESSOR

= 0,35595 kW

5. Efisiensi politropik

Wpol
ηpol = × 100 % (%) (6)
Wmek

0,00055984
η pol = × 100 % = 0,157281
0,35595

6. Efisiensi isothermal

Wiso
η iso = × 100% (%) (7)
Wmek

0,05563
ηiso = × 100 %
0,35595

= 0,15628 %

7. Efisiensi volumetris

m
ηvol = × 100 % (%) (8)
4,43 ⋅ 10 −6 N komp

2 x 10 −4
ηvol = × 100 %
4,43 ⋅ 10 −6 x 700

= 7,06897 %

Laboratorium Konversi Energi