Anda di halaman 1dari 65

See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.

net/publication/261180815

Fisika Plasma dan Aplikasinya

Book · January 1998

CITATIONS READS

10 4,136

1 author:

Muhammad Nur
Center for Plasma Research
132 PUBLICATIONS   376 CITATIONS   

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

Drying Electrohydrodynamics View project

Plasma Agriculture: 1. Compact Ozone Generator with DBD for storage system. 2. Plasma corona for hatchery technology View project

All content following this page was uploaded by Muhammad Nur on 04 April 2014.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


Lucutan dalam Gas

FISIKA PLASMA
DAN APLIKASINYA

888 Fisika Plasma dan Aplikasinya


Lucutan dalam Gas

FISIKA PLASMA
DAN APLIKASINYA

Oleh :
DR. MUHAMMAD NUR, DEA

BADAN PENERBIT
Universitas Diponegoro Semarang
ISBN : 978-979-097-093-9

888 Fisika Plasma dan Aplikasinya


Lucutan dalam Gas
Pengantar Penerbit
Muhammad Nur

Fisika Plasma dan Aplikasinya / oleh Muhammad Nur,


Semarang : Universitas Diponegoro, 2011 Banyak sudah penerapan teknologi plasma yang telah memasuki
hidup dan kehidupan kita. Teknologi Plasma adalah penerapan dari ilmu
fisika, khususnya fisika atom dan molekul. Penerapan yang begitu
xi + 113 halaman ; 16 x 24,5 cm. banyak, tetapi belum diimbangi dengan pengajaran-pengajaran bidang
Fisika Plasma yang meluas baik di perguruan tinggi, apalagi di tingkat
Bibliografi : hlm. 113
sekolah menengah. Plasma merupakan materi fase ke empat setelah,
Font : Calibri, 10.5
padat, cair dan gas, juga belum banyak dipahami.
Buku yang ditulis oleh Dr. Muhammad Nur DEA ini merupakan
bagian dari sedikit buku yang membahas Fisika Plasma dan
ISBN : 978-979-097-093-9
kemungkinan aplikasinya. Buku ini ditulis berdasarkan pengalaman
yang bersangkutan dalam pengajaran Fisika Plasma di Jurusan Fisika
dan pengalaman penelitian beliau dibidang aplikasi plasma dingin
untuk lingkungan, medis, dan pertanian semakin memperkaya buku ini.
Penerbit menyampaikan apresiasi atas terbitnya buku ini. Satu
lagi buku yang masih langka dalam bahasa Indonesia kami terbitkan.
Semoga buku ini bisa menambah khasanah pengetahuan bagi kita
bangsa Indonesia, khususnya peminat bidang sains dan teknologi.

Judul : Fisika Plasma dan Aplikasinya


Penulis : DR. MUHAMMAD NUR, DEA
Semarang, Januari 2011
Tata Letak : Presisi Cipta Media
Desain Sampul : Presisi Cipta Media
Penerbit : BADAN PENERBIT Penerbit Undip Press
Universitas Diponegoro Semarang
Cetakan I : 2011

888 iv Fisika Plasma dan Aplikasinya v


Kata Pengantar
Buku ini mencoba menerangkan dasar-dasar fisika plasma yang
telah menjadi bahan pengajaran di Jurusan Fisika, Fakultas Sains dan
Konsep tentang plasma merupakan penamaan untuk gas Matematika untuk tingkat strata 1, selama hampir 10 tahun terakhir.
terionisasi pertama kali dikemukakan oleh Langmuir pada tahuan Pengertian-pengertian dasar tentang lucutan gas yang
1928. Penamaan plasma terhadap gas terionisasi ini terilhami oleh merupakan peristiwa awal terbentuknya plasma dibahas dalam bab 1.
plasma darah karena beberapa sifat gas terionisasi hampir menyerupai Bab ini dilengkapi dengan ilustrasi dari percobaan-percobaan awal
plasma darah. Awal-awal penelitian yang mengarah pada penemuan dalam bidang ionisasi gas.
konsep fase ke empat tentang materi yang disebut plasma adalah Bab 2 membahas tentang pengertian-pengertian dan konsep-
penelitian Langmuir terhadap atom dan molekul yang konsep dasar plasma. Beberapa jenis plasma juga dibahas dalam bab
dipublikasikannya pada tahun 1919. Langmuir melanjutkan dengan ini. Bola Debye yang merupakan daerah ionisasi yang paling mendasar
penelitiannya bersama Tonks dan pada tahun 1924. Mereka juga dibicarakan dalam bab ini. Ide tentang osilasi plasma dan
menemukan gelombang densitas elektron dalam plasma yang disebut frekuensinya mendapat penekanan tersendiri dalam bab ini.
Gelombang Langmuir. Penelitian dan kajian serta evaluasi tetang Dalam plasma telah terjadi ionisasi. Disisi lain juga terjadi rekombinasi.
dinamika partikel, transpor partikel bermuatan, termodinamik dan Peristiwa ionisasi dapat terjadi karena tumbukan. Kajian-kajian tentang
sifat optik dari plasma dingin atau sering disebut plasma non ideal telah tumbukan yang menyebabkan ionisasi yang terkait dengan energi yang
banyak dilakukan. Hasil penelitian tersebut dapat memberikan dibutuhkan dibahas dalam bab 3.
pengertian tentang perilaku materi pada keadaan plasma tersebut.
Perkembangan penelitian tentang Plasma dari aspek fisika, kimia dan Bab 4 membahas interaksi antara partikel-pertikel bermuatan
bantuan analitik matematika telah sangat berkembang baik secara yang ada dalam plasma. Karena partikel tersebut bergerak dan saling
teoritis dan eksperimen. Ketertarikan para fisikawan pada fisika plasma bertumbukan satu dengan partikel bermuatan lain, yang berada dalam
semakin bertambah setelah adanya perpaduan antara fisika nuklir dan keadaan plasma. Tumbukan antar partikel bermuatan ini yang
astronomi. Dengan bantuan físika nuklir, bersinarnya bintang-bintang memungkinkan kondisi plasma dapat dipertahankan. Tumbukan
di jagat raya dapat dijelaskan dengan adanya reaksi penggabungan inti partikel bermuatan adalah hasil dari gaya Coulomb range jauh dan
(reaksi fusi termonuklir) yang terjadi terus menerus di bintang-bintang dapat diasumsikan sebagai tumbukan elastis.
tersebut. Reaksi fusi termonuklir inilah telah dicoba untuk ditiru untuk Bab 5 dari buku ini membahas Hukum-hukum termodinamika dalam
menghasilkan energi. Yang lebih menarik lagi adalah hampir 99% alam Plasma. Gas terionisasi ini memiliki hukum-hukum termodinamika yang
semesta merupakan fase plasma. Plasma dapat ditemukan pada ruang sedikit berbeda dari gas. Dalam kesetimbangan termodinamika, gas
antar bintang, pada atmosfer bintang (termasuk matahari). dalam kondisi plasma mengenal kesetimbangan antara ion positif di
Di samping kajian-kajian Plasma fusi nuklir, dan plasma dalam suatu sisi dengan ion negatif dan elektron disisi lain. Kesetimbangan ini
alam semesta, kajian-kajian tentang plasma dingin sudah cukup dikenal dengan nama Kesetimbangan Saha. Untuk plasma dengan
berkembang dan mencakup wilayah aplikasi yang sangat luas. derajat ionisasi lemah, kesetimbangan termodinamika juga dapat
Pemanfaatan sains dan teknologi plasma mulai dari ruang-ruang ditinjau secara parsial. Bab ini membahas berbagai termodinamika
sterilisasi medis, plasma telah difungsikan pula sebagai: pemotong, secara parsial tersebut.
pelobang, penggunaan untuk las, sampai aplikasi untuk hiburan dimana Para fisikawan pada awalnya banyak yang tertarik dengan plasma
plasma menjadi materi isian pada layar televisi dan lain sebagainya. untuk energi. Produksi energi di bintang-bintang dan matahari menjadi

vi vii
Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas
Daftar Isi
acuan untuk mengembangkan energi dari plasma. Reaksi pengabungan
ini atau sering dikenal dengan fusi termo nuklir merupakan harapan
masa depan sumber energi. Dalam bab 6 dibahas plasma dan fusi termo Pengantar Penerbit ............................................................................... v
nuklir. Bab ini memberikan gambaran bagaimana plasma dan fusi nuklir Kata Pengantar ..................................................................... vi
dapat menghasilkan listrik. DAFTAR ISI .............................................................................................. ix
Dengan terbitnya buku ini penulis mengucapkan terimakasih
pada semua pihak yang telah membantu secara aktif, khususnya kolega BAB 1
sesama dosen di Jurusan Fisika Fakultas Sains dan Matematika LUCUTAN DALAM GAS ...................................................................... 1
Univeritas Diponegoro serta kolega pada Devisi Penelitian Fisika 1.1. Pengantar .................................................................................... 1
1.2. Lucutan Korona .......................................................................... 5
Plasma pada Kelompok Keahlian Fisika Radiasi. Terimakasih secara
1.3. Medan Listrik Pada Elektroda Titik-Bidang.................................... 7
khusus saya sampaikan kepada isteri saya yang sering mengingatkan
1.4. Lucutan Penghalang Dielektrik (Dielectric Barrier Discharge) ...... 8
akan penyelesaian buku ini. Saya ucapkan terimakasih kepada saudara 1.5. Pembentukan Lucutan mikro ....................................................... 12
Taat Guswantoro, yang telah membantu menyiapkan gambar dan
pengetikan koreksi dari buku ini.
BAB 2
Akhirnya penulis menyadari, indahnya gading karena PENGERTIAN DASAR TENTANG PLASMA.......................................... 15
keretakannya, buku ini jauh dari sempurna, jadi jika para pengguna 2.1. Pendahuluan ........................................................................... 15
menemukan kesalahan baik secara teknis maupun konsep dapat 2.2. Definisi ......................................................................................... 16
memberikan masukan kepada penulis untuk perbaikan pada 2.3. Jenis-jenis Plasma ........................................................................ 19
penerbitan berikutnya. 2.3.1. Plasma Dingin .................................................................. 19
2.3.2. Plasma Termik .................................................................. 19
2.3.3. Plasma Panas.................................................................... 19
2.4. Proses terjadinya Plasma.............................................................. 19
2.4.1. Ionisasi ........................................................................... 19
2.4.2. Dissosiasi ......................................................................... 20
2.4.3. Derajat Ionisasi................................................................. 20
2.4.4. Keseimbangan Muatan .................................................... 21
2.5. Sifat Kolektif ........................................................................... 23
2.6. Panjang Debye ........................................................................... 24

BAB 3
Semarang, Januari 2011
IONISASI, REKOMBINASI DAN TUMBUKAN DALAM PEMBENTUKAN
PLASMA ..................................................................................... 28
Muhammad Nur
3.1. Pengantar..................................................................................... 28
3.2. Ionisasi Akibat Proses Penyerapan Radiasi (Fotoionisasi).............. 29
3.3. Rekombinasi................................................................................. 30
3.4. Tumbukan dan Ionisasi ................................................................. 31

viii ix
3.5. Tampang Lintang Tumbukan ........................................................ 39 BAB 6
3.6. Keseimbangan Antara Ionisasi dan Rekombinasi Tumbukan......... 44
PLASMA TOKAMAK DAN FUSI NUKLIR ......................................... 84
3.7. Ionisasi Kuat dan Ionisasi Lemah.................................................. 45
6.1. Pendahuluan .................................................................... 84
6.2. Plasma Tokamak .................................................................. 85
BAB 4 6.3. Konfigurasi Medan Magnetik Plasma Tokamak .................... 86
TUMBUKAN PARTIKEL BERMUATAN..................................................... 49
6.4. Plasma Tokamak dan Reaktor Fusi........................................ 87
4.1. Pendahuluan................................................................................ 49
4.2. Dua Partikel Berinteraksi Dengan Potensial Coulomb ................... 50
6.5. Fusi Nuklir dan Kriteria Lawson ............................................ 88
4.3. Integrasi Parameter Tumbukan Berantai ..................................... 54 6.6. Pembangkit plasma dalam Reaktor Fusi themonuklir .......... 90
4.4. Frekuensi Tumbukan Efektif Untuk Proses Relaksasi..................... 55 6.7. Kriteria Pembakaran ............................................................ 90
4.4.1. Laju Transfer Energi .......................................................... 55 6.8. Realisasi Energi Fusi untuk Pembangkit Tenaga Listrik.......... 95
4.4.2. Laju Transfer Momentum................................................. 56
4.5. Frekuensi Tumbukan Rata-Rata.................................................... 58 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................... 98
4.6. Momentum Yang Hilang Pada Plasma Termik ............................... 59 APENDIKS .................................................................................. 102
4.6.1. Tumbukan Elektron - Ion .................................................. 59 INDEKS ...................................................................................... 112
4.6.2. Tumbukan Ion - Elektron .................................................. 60
4.6.3. Tumbukan Ion-ion............................................................ 60
4.6.4. Tumbukan Elektron-Elektron ........................................... 61
4.7. Waktu Karakteristik Plasma.......................................................... 61
4.8. Resitivitas Plasma ........................................................................ 64
4.9. Penampang Lintang Partikel Tunggal ............................................ 67
4.10. Koefisien Rerata Ionisasi............................................................... 69

BAB 5
HUKUM-HUKUM TERMODINAMIKA DALAM PLASMA ................... 72
5.1. Pendahuluan ........................................................................... 72
5.2. Kesetimbangan Termodinamika Total (KTT) ................................. 72
5.3. Kesetimbangan Termodinamika Lokal (KTL) ................................. 72
5.4. Hukum-hukum Distribusi dan Radiasi Dalam Plasma ................... 73
5.4.1. Hukum Radiasi Planck ...................................................... 73
5.4.2. Hukum Radiasi Kirchoff .................................................... 74
5.4.3. Distribusi Radiasi Maxwell................................................ 74
5.4.4. Distribusi Radiasi Boltzmann............................................ 75
5.4.5. Distribusi Radiasi Saha ..................................................... 75
5.5. Perubahan Hukum-hukum gas ideal dalam plasma ..................... 77

x xi
Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

BAB 1
Lucutan dalam Gas
1.1. Pengantar
Lucutan gas merupakan kajian yang sudah cukup lama dalam fisika.
Lucutan dalam gas yang paling dikenal dalam alam adalah kilat (lightning). Gas
yang sifat dasarnya merupakan isolator, karena kondisi tertentu berubah menjadi
konduktor. Bagaimana terjadinya kilat dan diikuti dengan petir? Awan yang
berada dekat dengan permukaan bumi memiliki beda potensial yang sangat tinggi
dengan permukaan bumi. Karena radiasi kosmis terjadilah ionisasi pada gas
diantara awan dan bumi tersebut.

Gambar 1.1 Kilat merupakan Lucutan Gas yang terbentuk oleh peristiwa alam
(Courtesy: http://outdoors.webshots.com/photo/1054032381041113742wLgysV)

Gas yang terionisasi ini semakin banyak dan memungkinkan terjadinya


ionisasi berantai kerena elektron-elektron yang dihasilkan dalam ionisasi
dipercepat menuju awan dan dalam perjalanannya menumbuk atom dan molekul

888 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 1


Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

gas. Peristiwa ini berlangsung terus dan pada satu keadaan tertentu terjadi dihasilkan tidak banyak menambah arus. Dengan menaikkan tegangan maka
guguran elektronik (avalance electronics). Udara (gas) di antara awan dan bumi partikel gas, elektron dan ion yang telah terjadi mendapat tambahan energi, dan
menjadi penghantar berbentuk kanal dan memancarkan cahaya putih. Lucutan melipat gandakan peristiwa ionisasi, sehingga arus listrik naik terhadap tegangan,
elektrik (electrical discharge) telah terjadi di alam, diikuti dengan suara petir daerah ini disebut lucutan Townsend (Townsend discharge).
merupakan suara tepukan antara udara yang terpisahkan dalam waktu singkat Dengan menaikan tegangan terus-menerus, elektron-elektron yang
oleh kanal lucutan antara awan dengan bumi dan/atau antara awan dengan awan. bergerak menuju anoda memiliki energi yang cukup untuk mengionisasi partikel
Petir di alam ditunjukkan pada gambar 1.1 gas yang ditumbuknya. Proses ionisasi semakin sering dan banyak terjadi,
Dalam laboratorium lucutan elektrik dapat dilakukan dalam tabung berisi sehingga terjadi pelipatan elektronik. Ion-ion yang dihasilkan akan dipercepat
gas. Apabila dua buah elektroda yang berupa plat sejajar diletakkan di dalam oleh medan listrik dan pada akhirnya akan menumbuk katoda. Tumbukan ion
tabung yang berisi gas dengan tekanan tertentu dan kedua elektroda tersebut menghasilkan elektron yang dipancarkan oleh katoda melalui efek
dihubungkan dengan sumber tegangan tinggi DC, maka akan terjadi lucutan listrik fotolistrik, elektron hasil tumbukan itu disebut elektron sekunder. Penyebab
diantara elektroda-elektrodanya. Gambar tabung lucutan gas dapat dilihat pada munculnya elektron berbeda dari elektron hasil ionisasi yang disebut elektron
gambar 1.2, dan gambar artifisialnya dapat dilihat pada gambar 1.3. Elektron dari primer.
katoda akan bergerak menuju anoda dan selama perjalanannya elektron-elektron
tersebut akan menumbuk molekul-molekul dan/atau atom-atom gas diantara
kedua elektroda. Untuk terjadinya ionisasi berantai, tahapan pertama yang harus
dilalui adalah terjadinya ionisasi yang menghasilkan elektron. Elektron pertama
ini diyakini oleh para ilmuwan berasal dari ionisasi gas oleh radiasi sinar kosmis.
Elektron pertama ini dipercepat oleh beda potensial antara dua elektroda plat
dalam tabung lucutan tersebut. Dalam perjalannya elektron ini akan menumbuk
dan mengionisasi atom atau molekul gas lain, demikian seterusnya. Proses
tumbukan beruntun tersebut akan menghasilkan guguran elektronik dan dapat
mengakibatkan terjadinya ionisasi berantai.

Anoda Katoda

Gambar 1.3. Lukisan tabung sinar katoda


A (Courtesy:http://www.astro.virginia.edu/class/oconnell/astr121/guide09.html)

V
Pada suatu nilai tegangan tertentu akan terlihat adanya pancaran (emisi)
cahaya pada katoda. Pancaran yang terjadi pada katoda akibat rekombinansi
antara ion gas dan elektron sekunder dan akibat panas bramstrahlung ion pada
katoda. Dalam gas sendiri terjadi perubahan yang menyebabkan gas berangsur-
angsur menjadi penghantar, keadaan ini disebut dadal (breakdown). Setelah
Sumber Tegangan Tinggi keadaan dadal pijaran katoda yang disebabkan oleh tumbukan-tumbukan ion dan
Gambar 1.2 Tabung lucutan gas emisi elektron sekunder akan menimbulkan kenaikan arus, kondisi ini disebut
lucutan normal (normal discharge). Pada keadaan ini proses ionisasi akan terjadi
Pada tegangan rendah elektron-elektron tidak banyak berpengaruh pada
secara berantai dan tidak lagi memerlukan penambahan tegangan dari luar untuk
atom-atom gas, karena hanya sedikit terjadi ionisasi dan elektron-elektron yang

2 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 3


Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

terjadinya ionisasi. Setelah permukaan katoda seluruhnya berpijar, tegangan dan FG :Transisi menuju lucutan arc.
arus listrik akan naik secara simultan dan keadaan ini disebut lucutan abnormal GH : Lucutan arc (Arc discharge).
(abnormal discharge). Apabila tegangan terus dinaikkan maka katoda akan
semakin panas yang disebabkan tumbukan ion berenergi tinggi dan proses ini
menjadi dominan untuk memproduksi elektron. Dalam hal ini tegangan lucutan Ditijau dari aspek terapannya dan dapat dihasilkan dalam udara bebas, berikut ini
menjadi menurun dan arus listrik meningkat, kondisi ini disebut lucutan arc (arc akan dibahas lebih lanjut tentang lucutan korona (corona discharge) dan lucutan
discharge). Lucutan arc tidak memerlukan lagi penambahan tegangan untuk berpenghalang dielektrik (Dielectrics Barrier Discharge)
mendukung lucutan, karena pada katoda akan terpancar elektron-elektron
sekunder terus-menerus yang disebabkan proses thermionik. 1.2. Lucutan Korona
Secara garis besar lucutan gas dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu : Lucutan korona termasuk lucutan mandiri (self-sustained) yang merupakan
1. Lucutan tak mandiri (non-self-sustained), karena untuk terjadinya proses suatu kasus khusus. Lucutan korona terbentuk pada medan listrik tak seragam
ionisasi masih memerlukan energi eksternal dari sistem. Lucutan yang (non uniform) yang kuat antar elektroda. Lucutan korona dipertahankan pada kuat
termasuk lucutan tak mandiri adalah lucutan Townsend. medan tertentu, sehingga kuat medan tersebut belum cukup kuat untuk terjadi
2. Lucutan mandiri (self-sustained), yaitu proses lucutan tanpa memerlukan lucutan arc. Medan listrik tidak seragam dapat dibentuk dengan membuat
tegangan atau energi dari luar, yang termasuk lucutan mandiri adalah konfigurasi geometri elektroda yang berbeda misal: titik-bidang , kawat-bidang
lucutan pijar normal, lucutan pijar abnormal dan lucutan arc. dan pisau silinder.
Untuk melihat hubungan antara tegangan (V) dan arus listrik (I) dapat Dalam lucutan korona sering juga disebut plasma lucutan pijar korona,
digambarkan pada gambar 1.4. antara dua elektroda terdapat dua daerah yaitu: daerah ionisasi (ionization
region) dan daerah aliran (drift region). Daerah ionisasi terletak disekitar
V (KV) elektroda aktif sedangkan daerah aliran merupakan daerah selain daerah ionisasi
yang berada di antara kedua elektroda. Elektroda aktif adalah elektroda yang
F
mempunyai intensitas medan listrik yang tinggi. Untuk konfigurasi elektroda titik-
bidang (point-to-plane) plasma lucutan pijar korona terjadi pada elektroda aktif
B C yaitu pada elektroda titik (point). Plasma lucutan pijar korona yang terjadi dapat
disebut korona positif atau korona negatif. Jenis lucutan korona ini ditentukan
oleh polaritas tegangan yang diberikan pada elektroda aktif.

D
E
G
H
A
I(A)
Gambar 1.4. Karakteristik hubungan V-I lucutan gas

Dari grafik dapat dilihat pembagian daerah untuk masing-masing lucutan,


yaitu, AB : Lucutan Townsend (Townsend Discharge).
BC : Keadaan dadal (Breakdown).
CD : Transisi menuju Lucutan mandiri ( self-sustained).
DE : Lucutan pijar normal ( normal discharge).
EF : Lucutan pijar abnormal (Abnormal discharge). Gambar 1.5. Lucutan korona dalam gas Argon sangat murni (Nur,1997)

4 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 5


Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

Plasma lucutan pijar korona positif dapat dibentuk dengan memberikan 1.3. Medan Listrik Pada Elektroda Titik-Bidang
polaritas positif pada elektroda titik (point). Elektron-elektron yang bergerak dari Medan listrik yang tak seragam (non uniform) karena adanya perbedaan
katoda menuju anoda akan dapat mengionisasi atom-atom atau molekul gas geometri antara elektroda (titik-bidang) menimbulkan medan listrik yang kuat
diantara elektroda. Ionisasi terjadi di sekitar elektroda titik, karena pengaruh disekitar ujung elektroda titik. Kuat medan listrik antar elektroda merupakan
medan listrik ion-ion hasil ionisasi akan mengalir atau bergerak menuju katoda fungsi dari jarak (x) antar elektroda. Besar kuat medan listrik ditunjukan dalam
melalui daerah aliran (drift region). Aliran ion-ion ini akan menimbulkan arus ion persamaan:
yang disebut arus saturasi unipolar. Daerah ionisasi dan daerah aliran plasma
2V (1.2)
lucutan pijar korona ditunjukan pada gambar 1.6. Untuk konfigurasi elektroda E ( x) =
hiperbolik-bidang (hiperbolid-plane) yang merupakan pendekatan untuk x2 2d
konfigurasi titik-bidang (point-to-plane) arus saturasi unipolar diberikan (r + 2 x - ) ln(1 + )
d r
persamaan:
Dengan V adalah tegangan pada elektroda, r adalah jari-jari ujung
2me V 2 elektroda titik, d adalah jarak antar elektroda dan x jarak ujung elektroda titik
I = o
s d (1.1) dengan sebuah titik yang berjarak x tertentu diantara kedua elektroda. Gambar
1.7 merupakan ilustrasi grafik kuat medan listrik sebagai fungsi jarak.
Dengan demikian apabila x = 0 (diujung elektroda titik) medan listriknya
Dengan Is adalah arus saturasi unipolar ion,V adalah tegangan korona, µ
diberikan oleh persamaan :
adalah mobilitas ion unipolar, εo permitivitas ruang hampa dan d adalah jarak
antar elektroda. Arus ion-ion pada korona positif adalah ion yang bermuatan
positif . 2V
E(x = 0 ) = (1.3)
Plasma lucutan pijar korona negatif dapat dibentuk dengan memberi 2d
polaritas negatif pada elektroda titik. Hal yang membedakan dengan korona
r ln ( 1 + )
r
positif adalah ion yang mengalir melalui daerah aliran merupakan ion-ion yang
bermuatan negatif. Ion-ion bermuatan negatif terbentuk karena di dalam udara
terdapat molekul elektronegatif (O2) yang mempunyai sifat sangat mudah
menangkap elektron.

Jarum
(Elektroda titik)
Daerah Ionisasi E(x)
Daerah medan listrik
+ intensitas tinggi
(-) Anoda

Garis-garis
medan listrik Beda Potensial X
O
V
Daerah Aliran Ion
Jarak d

(+) Katoda X

Elektroda Bidang
- Gambar 1.7 Kuat medan listrik sebagai fungsi jarak
R

Gambar 1.6 Daerah ionisasi dan aliran pada lucutan pijar korona

6 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 7


Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

1.4. Lucutan Penghalang Dielektrik (Dielectric Barrier Discharge) Hal ini merupakan batasan kehadiran produksi ozon maksimum, misalnya
Lucutan plasma senyap (Silent Discharge Plasma) adalah lucutan plasma batas dari efisiensi kerja alat. Gas di udara yang melewati celah di antara elektroda
yang dapat dioperasikan pada tekanan atmosfer. Lucutan plasma senyap ini dalam akan terionisasi dan menghasilkan ozon. Kemudian ozon tersebut dimasukkan ke
industri skala besar digunakan sebagai pembangkit ozon. Dengan gas sumber dalam air, maka akan terjadi pelarutan ozon di dalam air (dissolved ozone in
yang digunakan adalah udara bebas maupun oksigen. Karakteristik utama dari water).
lucutan senyap adalah celah lucutan yang sempit dengan jarak milimeter dan
salah satu elektrodanya ditutupi dengan lapisan isolator. Dengan alasan ini,
lucutan plasma senyap juga dikenal dengan sebutan lucutan plasma
berpenghalang dielektrik (Dielectric Barrier Discharge). Berdasarkan aplikasinya,
lucutan plasma senyap juga dikenal sebagai lucutan penghasil ozon. Pada lucutan
plasma senyap terjadi proses oksidasi yang dapat menghasilkan radikal bebas
secara kimia pada temperatur udara dan tekanan atmosfer, untuk mengoksidasi
fase gas yang terkandung di dalam reaktor tersebut.
Lucutan didefinisikan sebagai aliran arus listrik yang melalui gas dan
proses-proses ionisasi gas yang disebabkan oleh adanya medan listrik. Lucutan gas
diawali proses ionisasi gas dalam medan listrik yang kuat. Ionisasi gas (a) (b)
menghasilkan ion yang bermuatan positif dan elektron yang bermuatan negatif.
Masing-masing muatan listrik tersebut bergerak menuju elektroda yang sesuai Gambar 1.8 Bentuk konfigurasi elektroda lucutan plasma penghalang dielektrik,
sehingga terjadi aliran muatan listrik. (a) Geometri elektroda tampak samping, (b) Geometri elektroda tampak depan.
Lucutan plasma berpenghalang dielektrik berbentuk koaksial (Coaxial
Dielectric Barrier Discharge) merupakan sistem tertutup. Lucutan plasma ini
dihasilkan pada celah di antara dua elektroda yaitu elektroda kawat sebagai Pada gambar 1.8, ditunjukkan konfigurasi elektroda dari lucutan plasma
elektroda aktif di bagian dalamnya dan elektroda terluar (elektroda pasif) yang penghalang dielektrik dan warna abu-abu menunjukkan bahan dielektrik, dengan
berupa lembaran aluminium dengan tabung gelas pyrex sebagai penghalang karakteristik sebagai berikut: lucutan plasma penghalang dielektrik dioperasikan
(barrier). Bila kedua elektroda ini diberi tegangan listrik maka akan menghasilkan pada tekanan atmosfer diantara logam elektroda yang salah satunya dilindungi
medan listrik yang tidak homogen, muatan ruang (space-charge) akan timbul oleh penghalang dielektrik. Pembangkit AC (alternating current) tegangan tinggi
sebelum terjadinya tembus total dan distribusi medan listrik yang terjadi akan akan menghasilkan lucutan di antara celah elektroda sehingga gas akan
mempengaruhi nilai dari tegangan tembus. terionisasi. Bahan gelas dan keramik yang berbeda pada umumnya digunakan
sebagai material penghalang. Lucutan biasanya terjadi dalam jumlah besar
Sistem pembangkit lucutan plasma penghalang dielektrik menggunakan
sepanjang daerah filamen (100-200 µ m). Lucutan ini dibentuk dengan
gas sumber udara bebas pada tekanan atmosfer sebagai gas masukan. Ozon
pelipatgandaan elektron yang bergerak dari elektroda aktif dan terakumulasi
diproduksi di dalam lucutan plasma penghalang dielektrik dari gas di udara atau
pada bahan dielektrik yang melindungi elektroda pasif pada waktu yang
gas oksigen murni yang melewati celah diantara dua elektroda. Di bawah
bersamaan. Aliran muatan pada 10-100 ns memungkinkan terjadinya
pengaruh dari elektron energi tinggi dalam ruang antar elektroda maka terjadi
perpindahan muatan selama waktu itu. Muatan listrik negatif ini dikumpulkan
disosiasi molekul oksigen. Reaksi pembentukan ozon dari atom oksigen adalah
pada permukaan elemen dari bahan dielektrik sebagai muatan bebas. Geometri
O + O2 + M " O3 + M (R-1) lucutan plasma penghalang dielektrik sehingga terbentuk lucutan mikro
dengan M adalah N2 atau O2. Di dalam produksi ozon, reaksi yang sebanding juga ditunjukkan gambar 1.9
terjadi :
O + O3 " 2 O 2 (R-2)

8 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 9


Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

Elektroda Aluminium mempunyai waktu hidup pendek, dikenal sebagai lucutan mikro (microdischarge).
(Negatif)
Daerah Plasma Senyap Daerah Unipolar Lapisan
Penghalang
Dielektrik
Tegangan
Penghalang Elektrik + - +
Tinggi AC
Elektron
Proses tangkapan
elektron
Molekul + - +
-
Lucutan Mikro e Baru gas +
Ruang + -
e
+ +
- +
-
Gas O e - +
+ - +e e +
-
- +
OH
Penghalang Elektrik e
+ Elektron
Sekunder
+ -
-
+

+
(pyrex) +
e
Proses Ionisasi +
+
+
- + -
e + e
- + -
+ +
+ +
-
Elektroda Kawat Spiral - +
Elektroda Aluminium Batas Plasma Senyap
(Positif)
(Negatif)
Elektroda Aktif
Ion Positif
- + -
Elektroda Pasif
Gambar 1.9 Geometri dari lucutan plasma penghalang dielektrik
sehingga terbentuk lucutan mikro. Gambar 1.10 Ilustrasi lucutan plasma penghalang dielektrik.

Gambar 1.9 menunjukkan geometri dari lucutan plasma dengan Lucutan plasma senyap merupakan lucutan plasma yang unik karena
penghalang sehingga terjadi lucutan mikro. Ketika gas berada dalam pengaruh merupakan transisi dari lucutan korona dan lucutan pijar. Lucutan plasma senyap
medan listrik yang mampu menimbulkan pergerakan spesies gas, elektron yang dengan ruang yang tidak homogen ini menunjukkan bahwa lucutan mikro adalah
berenergi akan mentransferkan energinya pada molekul gas melalui tumbukan, lucutan terusan tunggal. Lucutan mikro ini dimulai saat keadaan medan lokal
eksitasi molekul, tangkapan elektron, disosiasi dan ionisasi. Spesies aktif utama tinggi. Pada akhirnya, lucutan mikro ini menyebar di bawah pengaruh medan
yang dihasilkan dari proses transfer energi elektron adalah ion, radikal dan atom tersebut. Lucutan mikro biasanya mempunyai waktu hidup yang sangat pendek,
tereksitasi. pada 100 nanodetik atau bahkan kurang. Diameter kawat dan lamanya waktu
Lucutan plasma dengan penghalang dielektrik terbentuk di dalam medan yang efektif bergantung pada gas sumber yang digunakan dan juga tekanan pada
listrik yang tak seragam, yang terjadi di daerah sekitar elektroda aktif yang dapat reaktor. Arus mengalir seluruhnya di dalam filamen. Pertukaran energi terjadi
memungkinkan terjadinya ionisasi dan pembentukan elektron berenergi tinggi di antara elektron yang dipercepat dan molekul, baik di dalam lucutan mikro
daerah tersebut. Gambar 1.10 menunjukkan elektron-elektron yang bergerak maupun di luar dari lucutan mikro. Elektron berenergi tinggi menumbuk atom
menuju elektroda aktif akan menumbuk atom atau partikel di antara celah atau molekul, dengan mengubah energi kinetik menjadi energi ionisasi yang
elektroda dan mengakibatkan atom menjadi ion bermuatan positif. Jika ionisasi menghasilkan spesies tereksitasi. Oleh karena energi tinggi elektron, perubahan
terjadi di udara, karena medan listrik yang cukup kuat antar elektroda, ion energi dapat menjadi sangat efisien dengan 90% atau bahkan lebih yang
nitrogen akan dipercepat bergerak menuju elektroda pasif. Pergerakan ion ini merupakan energi kinetik elektron tersebut. Dari aliran lucutan mikro, mengalir
mengalir melalui daerah aliran. Bila di dalam gas (udara bebas) terdapat atom- spesies yang berinteraksi dengan gas terbanyak untuk membentuk spesies baru.
atom atau partikel elektronegatif (O2), maka molekul ini akan mudah menangkap Sebagai contoh, O dihasilkan di permukaan elektroda aktif yang bereaksi dengan
elektron sehingga bermuatan negatif dan akan dipercepat menuju elektroda aktif. O2 di sekitar elektroda aktif untuk membentuk O3. Pada tekanan yang lebih
Atom atau partikel elektronegatif (O2) tidak akan terdeposisi pada elektroda aktif, rendah, terdapat transisi kontinu dari struktur filamen pada lucutan plasma
karena mempunyai muatan yang sama. Pada tekanan atmosfer, breakdown listrik senyap (Silent Discharge Plasma) menjadi lebih tersebar, yang menunjukkan
di dalam konfigurasi elektroda terjadi dalam jumlah besar dari aliran arus yang Normal Glow Discharge.

10 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 11


Lucutan dalam Gas Lucutan dalam Gas

1.5. Pembentukan Lucutan mikro


Pembentukan lucutan mikro di dalam lucutan plasma berpenghalang
dielektrik adalah seperti pada gambar 1.11. Pada gambar 1.11 ditunjukkan proses
pembentukan lucutan mikro. Tidak seperti pada lucutan lainnya, pada lucutan
plasma penghalang dielektrik ini, kedua elektrodanya dipisahkan oleh suatu
isolator. Lucutan ini juga mempunyai muatan sisa dari fase lucutan sebelumnya.
Jumlah rapat lucutan mikro berkumpul di permukaan elektroda ditimbulkan rapat
daya, yang bergantung pada frekuensi yang diberikan.

Pelipatgandaan elektron

Pembentukan muatan Gambar 1.12 Lucutan mikro pada lucutan plasma penghalang dielektrik
ruang dengan lebar celah antara elektroda 1 mm pada tekanan atmosfer
(Kogelschatz, 1994)

Proses ionisasi
Durasi waktu nanodetik pada lucutan mikro disebabkan oleh muatan-
Proses disosiasi dan muatan yang berada pada permukaan dielektrik. Hal ini dapat mengurangi medan
eksitasi listrik dari lucutan mikro yang menunjukkan muatan arus dihalangi, karena durasi
waktu yang pendek dan transport muatan yang terbatas juga terjadi disipasi
Reaksi kimia energi . Oleh karena itu pada lucutan mikro, pecahan energi elektron dalam
jumlah besar dapat digunakan untuk eksitasi atom-atom atau molekul di dalam
udara, yang menyebabkan adanya reaksi kimia atau emisi radiasi.
Gambar 1.11 Skema pembentukan lucutan mikro.

Gambar lucutan mikro seperti terlihat pada gambar 1.12. Pada tekanan
atmosfer, terjadi tumbukan yang menyebabkan pelipatgandaan elektron yang
dapat membangkitkan rapat muatan pada celah sesaat setelah melewati jarak
yang pendek. Medan listrik lokal menyebabkan pemisahan muatan dengan
SOAL-SOAL
kecepatan yang berbeda antara elektron dan ion .Tumbukan ionisasi dalam
daerah dengan medan tinggi sehingga streamer bergerak dengan cepat pada 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan lucutan gas
daerah ionisasi dan tejadi pembentukan kanal plasma. 2. Salah satu peristiwa alam yang terkait dengan lucutan gas adalah petir.
Jelaskan hal tersebut.
Jelaskan pula mengapa terjadi cahaya putih di udara jika terjadi petir.
3. Gambarkan kurva I (V) dari suatu arus sebagai fungsi tegangan lucutan gas
dalam tabung. Jelaskan bagian-bagian dalam kurva tersebut.
4. Pada kurva dalam soal nomor 3 terdapat satu nilai V yang memberikan
beberapa nilai I. Jelaskan mengapa hal tersebut dapat terjadi.
5. Jelaskan apa yang dimaksud dengan lucutan korona, jelaskan pula kapan

12 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 13


Lucutan dalam Gas Pengertian Dasar Tentang Plasma

terjadinya lucutan korona positif dan kapan pula lucutan korona negatif.
6. Terdapat perbedaan yang menonjol antara lucutan gas dalam tabung dengan
lucutan korona. Sebutkan perbedaan tersebut :
a. Dari aspek konfigurasi elektroda
b. Dari aspek medan listrik yang dihasilkan
c. Daerah lucutan yang terbentuk
7. Data yang dipilih dari suatu hasil
V (mV) I (mA) eksperimen disajikan pada tabel (1). BAB 2
3,6
3,8
1,8
3
Gunakan data tersebut untuk
menentukan mobilitas partikel Pengertian Dasar
bermuatan dalam plasma korona.
4,2 4,8 Diketahui jarak antar elektroda titik
bidang sebesar 5 mm.
Tentang Plasma
4,8 10,8

5,2 18
2.1 Pendahuluan
5,8 27 Studi tentang pelucutan listrik di dalam gas telah melahirkan Fisika Plasma
6 32 pada awal 1920, dan sejak itu disiplin ilmu ini telah dicoba untuk dikembangkan
dengan pertimbangan daya tariknya karena merupakan ilmu yang sangat esensial
dalam perkembangan fisika terutama fisika atom dan fisika nuklir. Ketertarikan
8. Lucutan korona dari konfigurasi titik bidang pada soal nomor 8 di bentuk para fisikawan pada fisika plasma semakin bertambah setelah adanya perpaduan
dengan jari-jari jarum 100 m m dan jarak antar elektroda 5 mm. antara fisika nuklir dan astronomi. Dengan bantuan físika nuklir, bersinarnya
bintang-bintang di jagat raya secara terus menerus dapat dijelaskan dengan
Hitunglah medan listrik disepanjang daerah antara titik dan bidang, gunakan
adanya reaksi penggabungan inti (reaksi fusi termonuklir) yang terjadi terus
interval jarak sebesar 0,5 mm. Buat pula grafik Kuat medan (E) sebagai fungsi
menerus pula di bintang-bintang tersebut. Reaksi fusi termonuklir inilah telah
jarak (m)
dicoba untuk ditiru untuk menghasilkan energi. Di awal tahun 50-an, dua
fisikawan Rusia Andrei Sakharov dan Igor Tamm mengusulkan suatu teknik Plasma
Tokamak dan teknik ini telah menjadi satu-satunya model untuk mengusahakan
terjadinya reaksi termonuklir.
Di samping kajian-kajian Plasma Tokamak, kajian-kajian fisika plasma
untuk bidang non-fusi pun sudah cukup berkembang pula mencakup wilayah
aplikasi yang sangat luas. Pemanfaatan sains dan teknologi plasma mulai dari
ruang-ruang sterilisasi medis sampai masalah-masalah jagat raya (astrofísika dan
astronomi). Plasma juga telah digunakan dan mulai difungsikan sebagai “gergaji”,
“mesin bor”, “kepala solder”, sampai pada materi isian pada layar televisi generasi
terbaru dan lapisan tipis pada semikonduktor.
Yang lebih menarik lagi adalah hampir 99% alam semesta merupakan fase
plasma. Namun bidang ini masih sangat terbatas diajarkan dibandingkan disiplin
físika lainnya. Mungkin karena kerumitan dari disiplin ini yang menyangkut

14 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 15


Pengertian Dasar Tentang Plasma Pengertian Dasar Tentang Plasma

berbagai disiplin ilmu físika seperti físika statistik, mekanika kuantum, teori percampuran kuasinetral dari elektron, radikal, ion positif dan negatif.
tumbukan atau hamburan, físika atom dan molekul, físika nuklir, teori kinetik gas, Percampuran antara ion-ion yang bermuatan positif dengan elektron-elektron
mekanika fluida, termodinamika, teori gelombang, elektromagnetik, yang bermuatan negatif memiliki sifat-sifat yang sangat berbeda dengan gas pada
elektrodinamik, kelistrikan, spekroskopi, kinetik kimia, problem-problem umumnya dan materi pada fase ini disebut fase plasma. Maka secara sederhana
nonlinear dan lain-lain. plasma didefinisikan sebagai gas terionisasi dan dikenal sebagai fase materi ke
Plasma dapat ditemukan pada ruang antar bintang, pada atmosfer bintang empat setelah fase padat, cair, dan fase gas.
(termasuk matahari), pada tabung lucutan dan pada reaktor termonuklir Menurut Chen (2002), plasma merupakan daerah reaksi tumbukan
eksperimen. Gambar 2.1 menunjukkan bahwa alam semesta masih cair dari elektron yang sangat signifikan untuk terjadi. Plasma dapat terjadi ketika
terbentuk dari plasma. Disinyalir bahwa alam semesta masih 99 % terbentuk dari temperatur atau energi suatu gas dinaikkan sehingga memungkinkan atom-atom
plasma. gas terionisasi akan membuat gas tersebut melepaskan elektron-elektronnya
yang pada keadaan normal mengelilingi inti.

ION DAN ELEKTRON BERGERAK

PLASMA
BEBAS, JARAK ANTAR ION
RENGGANG
SANGAT PANAS
T > 100.000°C
IONISASI

ENERGI
(H2"H+ + HV)

MOLEKUL BERGERAK BEBAS


dan JARAK ANTAR MOLEKUL
RENGGANG

GAS
PANAS
T > 100°C
Uap Air (H2O)

ENERGI
MOLEKUL BERGERAK BEBAS
HANGAT

CAIR
0°C<T< 100°C
Gambar 2.1: Alam semesta yang masih 99 % terbentuk dari Plasma Air (H2O)

Plasma dapat diciptakan dalam laboratorium dengan memanaskan gas

ENERGI
tekanan rendah sehingga energi kinetik rata-rata partikel gas dapat disamakan
dengan potensial ionisasi atom-atom atau molekul-molekul gas.
MOLEKUL DALAM STRUKTUR
Bab ini mencoba menerangkan secara ringkas tentang pengertian-pengertian YANG TETAP

PADAT
dasar dan parameter-parameter terpenting plasma. DINGIN
T < 0°C
ES (H2O)
2.2 Definisi
Konsep tentang plasma pertama kali dikemukakan oleh Langmuir dan
Tonks pada tahun 1928. Mereka mendefinisikan plasma sebagai gas yang Gambar 2.2. Ilustrasi fase materi ke empat setelah fase padat,
terionisasi dalam lucutan listrik, jadi plasma dapat juga didefinisikan sebagai cair, dan fase gas

16 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 17


Pengertian Dasar Tentang Plasma Pengertian Dasar Tentang Plasma

Ilustrasi pada gambar 2.2 menunjukkan terbentuknya plasma dari proses


perubahan melalui urutan padat, cair, gas dan akhirnya plasma. Melalui logika 2.3 Jenis-jenis Plasma
urutan materi tersebut maka plasma selalu disebut dengan “materi fase ke
Ditinjau dari temperaturnya plasma dapat diklasifikasikan menjadi tiga,
empat” setelah fase padat, fase cair dan gas. Gambar tersebut menunjukkan
yaitu :
bahwa jika es (merupakan materi padat) mendapat energi, maka ia akan mencair
pada suhu di atas 0OC menjadi air. Jika air diberikan energi, setelah melewati suhu
100OC akan menjadi uap air dengan molekul H2O. Pemberian energi terus- 2.3.1. Plasma Dingin
menerus pada uap air akan memecahkan molekul air menjadi H2 dan O2 dan Plasma yang terjadi dalam keadaan ketidaksetimbangan termal
akhirnya molekul-molekul ini akan terionisasi menjadi ion-ion positif dan elektron (non–thermal equilibrium) antara temperatur elektron dan gas. Temperatur
yang dalam keadaan tertentu dan ruang tertentu (microspace) terjadi elektron tinggi tetapi temperatur partikel gas relatif rendah karena tumbukan
keseimbangan antara ion dan elektron. Pada keadaan ini disebut plasma. elektron dan partikel gas sangat kecil.
Pada plasma dingin ion dan atom–atom atau molekul–molekul netral tetap
dalam suhu sekitar 1000 K. elektron–elektron dalam plasma jenis ini mempunyai
temperatur cukup tinggi sekitar 50000 K. Plasma dingin sering digunakan dalam
bidang mikroelektronik, pembentukan materi baru dan pembersihan polutan.

2.3.2. Plasma Termik


Plasma jenis ini tergolong plasma dalam keadaan ketidaksetimbangan
termal (non – thermal equilibrium). Partikel–partikel berat di dalam plasma
Gambar 2.3. Ilustrasi perbedaan materi antara fase gas dengan fase bersuhu lebih tinggi dari 3000 K. Elektron dalam plasma termik ini mempunyai
plasma untuk gas hidrogen temperatur cukup tinggi lebih besar dari 105 K. Plasma jenis ini sering digunakan
Gambar 2.3 menunjukkan perbedaan antara gas dan plasma untuk atom hidrogen untuk pengelasan, pemotongan logam, pembersihan polutan dan lain–lain.
(atom berelektron satu)
2.3.3. Plasma Panas
PLASMA-FASE KE 4 DARI SEBUAH MATERI Plasma panas terjadi dalam keadaan kesetimbangan termal (thermal
equilibrium). Pada pembangkitan plasma panas distribusi energi elektron dan
108 Reaktor molekul gas mendekati sama, karena frekuensi tumbukan antara elektron dan
Fusi
Magnetik
Fusi
Terkungkung
molekul gas lebih besar. Plasma panas adalah plasma yang tersusun dari molekul
gas yang bertemperatur tinggi. Plasma jenis ini memiliki temperatur di atas 106 K.
Temperatur (K)

Nebula Korona
106 Matahari Inti Plasma panas digunakan untuk memproduksi energi listrik.
Matahari
Untuk memberikan gambaran sebaran plasma yang terkait dengan
Angin
Matahari Neon Petir temperatur dan densitasnya, gambar 2.4 menunjukkan jenis-jenis plasma
tersebut.
104

Api
Aurora 2.4 Proses terjadinya Plasma
10 2
2.4.1. Ionisasi
103 109 1015 1021 1027 1033
Plasma merupakan gas yang terionisasi, peristiwa ionisasi selalu ada pada
Densitas (muatan/m3)
proses terjadinya plasma. Ionisasi didefinisikan sebagai proses terlepasnya
Gambar 2.4. Ilustrasi fase materi ke empat

18 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 19


Pengertian Dasar Tentang Plasma Pengertian Dasar Tentang Plasma

elektron suatu atom atau molekul dari ikatannya. Energi yang dibutuhkan untuk dengan n adalah densitas partikel bermuatan, n0 merupakan densitas partikel
melepas satu atau lebih elektron dari orbitnya pada sebuah atom atau molekul netral.
dapat didefinisikan sebagai energi ionisasi Ei. Besarnya energi ionisasi dinyatakan Untuk derajat ionisasi yang lebih kecil dari 10-4, diklasifikasikan sebagai gas
dalam satuan elektron-volt (eV). terionisasi rendah. Di atas harga batas ini, gas dapat dianggap sebagai gas
Dalam keadaan stabil ionisasi dapat terjadi apabila energi elektron yang terionisasi tinggi.
menumbuk lebih besar atau sama dengan energi ionisasi atom atau molekul Dalam gas terionisasi rendah, interaksi antara partikel adalah interaksi
tertumbuk, dapat ditulis dalam persamaan, binaire. Kadang-kadang karena rendahnya densitas partikel-partikel bermuatan
1 dibandingkan partikel-partikel netral, tumbukan antara partikel bermuatan sering
me ve2 ³ eV i (2.1) dapat diabaikan. Dinamika partikel-partikel bermuatan ditentukan oleh
2 tumbukan antara elektron-partikel netral dan ion-partikel netral. Selain itu,
akibat dari perbedaan massa antara sebuah elektron dan partikel netral,
dengan me adalah massa elekton, Ve adalah kecepatan electron, e adalah muatan tumbukan antara elektron dengan sebuah partikel netral tanpa pertukaran energi
elektron, dan V i adalah potensial ionisasi atom atau molekul. yang cukup berarti sebagai hasilnya hanya arah gerak elektron saja yang berubah.
Pada proses tumbukan antara elektron dengan partikel-partikel gas tidak hanya Jadi, dapat disebutkan bahwa elektron-elektron mempunyai suatu temperatur
proses ionisasi yang terjadi melainkan juga menyebabkan peristiwa-peristiwa kesetimbangan antar sesamanya yakni temperatur elektronik Te, yang lainnya ion-
yang lainnya. Kebalikan dari proses ionisasi adalah proses rekombinasi. ion dan partikel-partikel netral dengan massa yang hampir sama mempunyai
Rekombinasi terjadi dengan cara pengikatan elektron oleh ion dan pengikatan suatu temperatur kesetimbangan yang lain pula T0=Ti
antar atom menjadi molekul sehingga menjadi spesies netral atau ion negatif yang Dalam gas yang terionisasi tinggi interaksi-interaksi antara partikel-partikel
disertai pemancaran foton. memegang peranan sangat penting. Gerakan-gerakan elektron-elektron dan ion-
ion terkendali dengan gaya coulomb menimbulkan efek-efek kolektif.

2.4.2. Dissosiasi dan Eksitasi 2.4.4. Keseimbangan Muatan


Dissosiasi adalah pemisahan molekul menjadi atom-atom penyusunnya. Pembentukan muatan dan pengurangan muatan secara bebas dan
Partikel gas yang terdissosiasi ini dapat pula terionisasi menjadi ion-ion positif dan bersamaan akan terjadi di dalam suatu gas yang terionisasi oleh lucutan listrik.
negatif. Pada keadaan setimbang (steady state), jumlah elektron Ne dan ion Ni ditentukan
Eksitasi adalah peristiwa dimana elektron yang berada di tingkat energi oleh kesetimbangan antar kedua proses di atas. Di dalam gas yang terionisasi
yang lebih rendah berpindah ke tingkat energi yang lebih tinggi dengan menyerap kerapatan muatan negatif dan positif cenderung sama, sehingga secara
energi tumbukannya dengan elektron. Peristiwa kebalikan dari eksitasi tersebut keseluruhan gas bermuatan netral. Gas yang terionisasi seperti ini disebut
disebut relaksasi atau deeksitasi dan peristiwa ini disertai pemancaran foton. sebagai plasma, yang rapat muatannya dapat disajikan dalam persamaan berikut :
Tidak semua gas yang terionisasi merupakan plasma. Plasma juga harus ρ ≈ ρe+ ρi (2.3)
memenuhi persyaratan kerapatan (densitas), suhu plasma, panjang Debye (λD)
dengan ρ adalah rapat muatan plasma, ρe adalah rapat muatan negatif dan ρi
dan energi.
adalah rapat muatan positif. Dalam keadaan setimbang maka ρ ≈ 0 sehingga ρe ≈ ρi.
Jika rapat muatan elektron adalah muatan elektron dikalikan dengan densitas
2.4.3. Derajat Ionisasi elektron (ne) dan rapat muatan positif adalah muatan ion positif dikalikan dengan
Derajat ionisasi adalah suatu parameter penting sebagai acuan dalam densitas ion positif (ni) (ρe ≈ e.ne dan ρi ≈ e.ni ) . Jika ρ ≈ 0 maka ne ≈ ni, sehingga
pengklasifikasian plasma. Apapun cara untuk memproduksi plasma, yang sangat dalam kondisi plasma densitas elektron sama dengan densitas ion.
menentukan karakter plasma yang terbentuk adalah derajat ionisasinya:
αi = n/(n0 + n) (2.2)

20 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 21


Pengertian Dasar Tentang Plasma Pengertian Dasar Tentang Plasma

Kita akan bandingkan besarnya gaya pemulih dengan gaya gravitasi dan gaya gravitasi N
gaya tekanan. Kita asumsikan model sederhana; plasma yang tersusun oleh » nmg » 10 7 3 << gaya pemulih
volume m (2.8)
proton dan elektron dalam satu dimensi (slab).
Dengan menganggap densitas ion jauh lebih besar daripada densitas elektron ,
yaitu gaya tekanan p n e T 1019.1,6.10 -19.10 3 N
(ni - ne )/ ne » 1%
volume
= =
x x
»
1
= 1,6.10 3 3 << gaya pemulih (2.9)
m
Densitas muatan
seperti yang ditunjukkan dalam persamaan di atas, gaya pemulih membawa
(2.4)
r = e(ni - ne ) » 10 ene -2
plasma kembali dalam suatu keadaan yang mana sifat kenetralan adalah
dominan, sehingga plasma tetap dalam keadaan normal. (lihat gambar 2.5). Ini
Dalam skala laboratorium adalah suatu contoh bahwa dinamika plasma diatur oleh elektromagnetik atau
r (2.5) elektrostatik jarak jauh (long-range interaction)
Ñ.E =
e0
Sepanjang 2.5 Sifat Kolektif
-2 -2
dE 10 ene 10 ene Dalam plasma terjadi sifat kolektif dimana secara keseluruhan muatan
= Þ E (x ) = x
dx e0 e0 dalam plasma menjadi nol. Pada kondisi plasma netral ini besarnya muatan ion
(2.6)
sama dengan muatan elektron atau (niqi - nee) = 0 dengan ni merupakan densitas
Dengan catatan bahwa E(x)≤0 untuk x≤0: ion-ion terdorong ke luar dan elektron- ion dan ne adalah densitas elektron. Sehingga densitas partikel bermuatan negatif
elektron tertarik ke dalam. (elektron) sama dengan densitas partikel yang bermuatan positif (ion positif).
Keadaaan ini merupakan keadaan rerata. Apabila kita dekatkan sebuah partikel
- - + tunggal maka keadaan netral akan berubah. Kita ambil ion dan letakkan dalam
+ + - plasma. (Gambar 2.6)
+ -
- + F ion
+ - -
+ +
+ - - +
- + - + -
- + - + + -
+ - -
+ -
- +
- -
- + + + -
- - + +
F ion + - - +
+ + -
- -
- - +
Gambar 2.5. Gaya pemulih dari keadaan netral Muatan Uji + -

Gaya pemulih berusaha menghilangkan batas dari muatan positif. Sekarang mari
Gambar 2.6. Partikel test (ion) dalam plasma
kita bandingkan besarnya gaya pemulih dengan gaya gravitasi (gaya gravitasi
antara ion-ion dan elektron-elektron) dan gaya tekanan. Dengan mengasumsikan
x≈1m T = 1 keV, ne = 1019m-3; Dalam posisi muatan uji berada dalam Plasma , maka muatan uji tersebut akan
2 dikelilingi oleh awan plasma. Muatan uji tersebut mendapatkan gaya potensial
gaya pemulih
= rE =
10 - 2 en e ( ) x » 3.10 7 N
(2.7) dari plasma tersebut. Potensial dari plasma tersebut mengikuti persamaan :
volume e0 m3

22 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 23


Pengertian Dasar Tentang Plasma Pengertian Dasar Tentang Plasma

e 1 ì r ü pengganggu kecil: yang diharapkan bentangan elektron berkumpul disekitar


f (r ) = expí- ý muatan positif.
4pe 0 r î lD þ (2.10)
Peralatan eksperimen Debye dan foto Peter Debye (1884 - 1966) ditunjukkan pada
gambar 2.7.
Dengan f (r ) sebagai energi potensial r adalah jarak dan n densitas elektron
dalam plasma sebagai fungsi jarak (r) diberikan pada persamaan di bawah ini

ì ef ü æ e2 1 ì r üö
n e (r ) » n e0 í1 + ý = n e 0 çç1 + expí- ý ÷÷ (2.11)
î Tþ è 4pe 0 T r î λ D þø
n e0 λ ì r ü
= n e0 + g p D expí- ý
3 r î λD þ
bentuk ne 0 g p l D expìí- r üý adalah dn dengan l D = e 0T / n0 e 2 adalah
3 r e
î lD þ
4
panjang Debye, g p := N D-1 << 1 adalah parameter plasma dan N D = pl3D n0
3
adalah jumlah partrikel di dalam bola Debye. Gambar 2.7 Peralatan eksperimen Debye untuk daya tarik menarik
antar ion dan teori ionisasi, Inset foto Peter Debye (1884 – 1966)

2.6 Panjang Debye


Secara kelistrikan bahwa suatu plasma disebut bermuatan netral itu hanya Suatu zat dalam kondisi Plasma akan dapat menunjukkan sifat kolektif
berlaku dari sudut pandang makroskopik, sesungguhnya secara mikroskopik apabila:
partikel-partikel pembentuk plasma adalah partikel bermuatan dan mengalami 1. Terdapat cukup partikel (ND ) dalam lingkungan Debye sehingga mereka
gaya tolak dan tarik dari partikel-partikel di sekitarnya. dapat memberikan lingkupan Debye. Untuk jumlah partikel ND cukup
Untuk mendapatkan kenetralan muatan potensial setiap partikel harus besar menurut persamaan (2.13) dibawah ini:
terkungkung oleh partikel-partikel di sekitarnya secara bersama-sama. Jika kita 4 (2.13)
pusatkan perhatian kita pada sebuah muatan uji di dalam suatu plasma misalkan
N D = pl3D n0 >> 1
3
saja sebuah muatan positif. Maka di sekitar muatan tersebut akan terjadi suatu
potensial secara simetris di sekitar muatan pada jarak tertentu dan muatan positif Persamaan ini dapat juga disebutkan dengan plasma parameter gp yang
tersebut merupakan pusat potensial. Sedangkan elektron-elektron akan merapat mana
ke muatan uji. Ion-ion positif akan mengungkung muatan uji setelah elektron. Jari- g p = N D-1 << 1 (2.14)
jari dari pusat potensial (ion positif muatan uji) ke ion-ion positif yang
mengungkung disebut dengan jari-jari Debye, yang ditunjukkan oleh persamaan
2. Dimensi plasma Lplasma 1. lebih besar daripada panjang Debye.
berikut.
e 0T l D << L plasma (2.15)
lD = (2.12)
n0 e 2
2
T berhubungan dengan pergerakan termal dalam keadaan normal dan n0 e / e 0
berhubungan dengan potensial muatan ruang yang berusaha mengembalikan ke
dalam keadaan normal. Panjang Debye dapat dipahami sebagai akibat kompetisi
kedua efek tersebut. Bentuk dne menunjukkan positif, akan tetapi merupakan

24 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 25


Pengertian Dasar Tentang Plasma Pengertian Dasar Tentang Plasma

Tabel 1 Perbandingan gas ideal dengan plasma. Soal - Soal

Parameter Gas Ideal Plasma 1. Jelaskan perkembangan kajian tentang plasma.


Jarak inter partikel -1
3 -1 2. Jelaskan dengan beberapa contoh plasma yang terdapat di alam dan
(rata - rata) n n3 plasma buatan manusia untuk tujuan aplikasi dan penelitian
1 1
Range interaksi << n 3 ~ l D >> n 3 3. Uraikan bagaimana terbentuknya plasma, dan bedakan plasma dengan
materi fase yang lain.
T 2
= = 4pl2D n 3
Jelaskan pula bagaimana caranya kita menghasilkan plasma dari sejumlah
E kinetik 2
e / 4pe 0 n
-1
3
>> 1 es
E potensial 2
æ 3 ö 3 23
= 4p ç ÷ N D >> 1 4. Dari aspek temperatur, pada umumnya plasma dibagi atas 3 macam.
è 4p ø Jelaskan ketiga macam plasma tersebut dan bedakan satu dengan yang
lain. Untuk masing-masing plasma beri 3 contoh baik yang dapat
Jadi telah kita lihat bahwa panjang karakteristik untuk melindungi gangguan ditemukan di alam maupun plasma buatan manusia
elektromegnetik pada plasma, yang pertama dan yang paling penting adalah 5. Uraikanlah apa yang dimaksud dengan bola Debye. Jelaskan pula tentang
adanya sifat kolektif. Akan tetapi hanya untuk gangguan yang sifatnya statik. sifat kolektif dari plasma.
Berikut ini dapat diringkaskan parameter - parameter penting dalam plasma 6. Jika panjang Debye l D temperatur plasma dengan densitas sebesar n0
antara lain : sebesar T maka jabarkanlah bahwa panjang Debye mengikuti persamaan
Pergerakan termal dari elektron vthe ~
T (2.16) 2
me l D = e 0T / e n dengan e adalah muatan elementer dan e 0 adalah
permitivitas vakum.
7. Dalam sebuah bola Debye terdapat ND partikel, jika panjang Debye
e 0T l D dan plasma mempunyai densitas sebesar n0 maka buktikanlah bahwa
Panjang karakteristik lD = (2.17)
e2n 4
N D = pl3D n0
3
lD e 0T / e 2 n e 0m 8. Sebuah parameter penting dalam plasma adalah waktu karakteristik t
Waktu karakteristik t = = = (2.18)
vth T /m e2n yang terkait dengan osilasi dalam plasma sehingga dalam plasma
juga dikenal frekuensi karakteristik. Untuk kedua parameter penting

1 e2n e 0m
Frekuensi karakteristik w p = = frekuensi plasma (2.19) plasma tersebut buktikanlah bahwa t = dengan m adalah
t e 0m e2n
massa partikel dalam plasma, n densitas plasma, e adalah muatan
elementer dan e 0 permitivitas vakum. Dari waktu karakteristik
Sehingga kita peroleh densitas pengganggu tersebut carilah frekuensi karakteristik plasma.
~ 9. Dalam sebuah Plasma terdapat muatan uji. Muatan tersebut akan
¶2 n 2
~ dikelilingi oleh awan plasma sehingga memiliki energi potensial dari
+ ω p n =0 (2.20) plasma tersebut. Buktikan bahwa potensial sebagai fungsi jarak f (r ) dari
¶t 2
f (r ) e 1 ì r ü
plasma = expí- ý , dengan r adalah jarak dan n densitas
4pe 0 r î lD þ

26 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 27


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

3.2. Ionisasi Akibat Proses Penyerapan Radiasi (Fotoionisasi)


Atom tereksitasi dapat mengemisikan foton, dengan atom yang berada
pada level energi tinggi berpindah ke level energi yang lebih rendah. Proses
kebalikannya dapat juga terjadi apabila sebuah atom menyerap foton yang datang
dan memindahkan elektron ke level energi yang lebih tinggi. Foton dapat
BAB 3 menyebabkan eksitasi pada atom apabila energi foton tersebut lebih besar atau
minimal sama dengan energi eksitasi terendah dari atom tersebut. Eksitasi atau
Ionisasi, Rekombinasi dan ionisasi terjadi apabila
(3.1)
hv ³ W
Tumbukan Dalam l£
ch
untuk eksitasi dan (3.2)
We
Pembentukan Plasma
ch
l£ untuk ionisasi (3.3)
Ei
3.1. Pengantar
dengan h adalah konstanta Plank, c adalah kecepatan cahaya, λ adalah panjang
Ionisasi didefinisikan sebagai proses terlepasnya elektron suatu atom atau
gelombang foton, We adalah energi eksitasi dari atom dan Ei adalah energi ionisasi
molekul dari ikatannya. Energi yang dibutuhkan untuk melepas satu atau lebih
dari atom. Persamaan tersebut memungkinkan untuk menghitung panjang
elektron dari orbitnya pada sebuah atom atau molekul dapat didefinisikan
gelombang yang dapat digunakan untuk menyebabkan ionisasi pada atom atau
sebagai energi ionisasi Ei. Besarnya energi ionisasi dinyatakan dalam satuan
molekul. Pada level energi yang lebih tingi, panjang gelombang yang lebih pendek
elektron-volt (eV). Ion adalah atom atau molekul yang memiliki jumlah elektron
dibutuhkan agar dapat menyebabkan ionisasi. Panjang gelombang terpanjang
yang tidak sama dengan jumlah protonnya, sehingga atom atau molekul tersebut
yang dapat menyebabkan ionisasi dapat dihitung dengan menggunakan energi
bermuatan listrik. Atom atau molekul yang memiliki kelebihan muatan positif
ionisasi terendah dari atom, yaitu energi ionisasi atom cesium yang mempunyai
dinamakan ion positif sedangkan atom atau molekul yang memiliki kelebihan
energi ionisasi 3,87 eV. Sehingga panjang gelombang terpanjang yang dapat
muatan negatif dinamakan ion negatif. Plasma dapat terbentuk karena adanya
menyebabkan fotoionisasi adalah λmaks=3198 Å. Panjang gelombang tersebut
ionisasi partikel-partikel gas.
terdapat pada daerah ultraviolet dari spektrum gelombang elektromagnetik.
Apabila atom atau molekul pada gas menyerap energi yang cukup maka Sehingga ionisasi langsung pada sembarang gas dari cahaya tampak tidak
dapat menyebabkan elektron lepas dari atom atau molekul tersebut. Atom atau semuanya dimungkinkan.
molekul tersebut menjadi bermuatan atau disebut juga terionisasi. Hasil ionisasi
Apabila energi foton hv lebih besar daripada energi eksitasi dari suatu atom
adalah sebuah elektron dan ion bermuatan positif. Ion positif dapat kehilangan
We, maka energi sisanya dapat diemisikan sebagai foton dengan memenuhi
elektron-elektron yang lainnya sehingga menjadi muatannya menjadi lebih
kondisi sebagai berkut:
positif. Muatan ion positif dapat diberikan dengan (+Ne), dengan e adalah muatan
elektron dan N adalah bilangan bulat. h(v1 - v 2 ) = We
(3.4)
Dalam pembentukan plasma, ionisasi terhadap atom atau molekul gas
dengan v1 frekuensi foton datang dan v2 adalah frekuensi foton yang diemisikan.
netral merupakan peristiwa yang sangat mendasar. Terdapat berbagai peristiwa
yang memungkinkan terjadinya ionisasi antara lain, ionisasi karena tumbukan baik Kemungkinan lain adalah energi sisa dapat digunakan sebagai energi kinetik dari
elastis maupun non elastis. Ionisasi akibat suatu mekanisme foto-absorsi juga atom yang tereksitasi. Pada kasus ionisasi penyerapan foton, kemungkinan ketiga
disebut fotoionisasi, ionisasi karena penyinaran oleh sinar-x, radiasi nuklir, dan dari energi yang tersisa dapat digunakan sebagai energi kinetik dari elektron yang
radiasi sinar kosmis. dibebaskan, sehingga memberikan kecepatan awal elektron yang tinggi. Elektron-
elektron yang dihasilkan dari radiasi disebut dengan fotoelektron.

28 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 29


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

Fotoionisasi tidak hanya terjadi akibat adanya radiasi dari luar, akan tetapi Pada kasus plasma dalam laboratorium, tumbukan yang menyebabkan
juga bisa disebabkan oleh radiasi yang diemisikan oleh atom atau molekul dalam ionisasi merupakan mekanisme utama dalam pembentukan plasma. Meskipun
gas itu sendiri. Emisi ini dapat diakibatkan oleh deeksitasi ataupun rekombinasi terdapat radiasi UV kuat yang menghasilkan ionisasi radiasi. Untuk jenis densitas
pada atom atau molekul pada gas tersebut. Foton yang diemisikan oleh atom yang dari plasma dalam laboratorium maupun plasma di angkasa, dikenal juga
kembali pada keadaan dasar dapat diserap oleh atom yang lain pada gas yang rekombinasi tiga tubuh/ partakel (three-body recombination).
sama untuk bereksitasi. Hal yang sama mungkin saja terjadi apabila atom yang Penelitian-penelitian tentang rekombinasi ini telah dilakukan sejak tahun
kedua kembali pada keadaan dasar, mengemisikan foton dengan panjang 60 an oleh Einar Hinnov and Joseph G. Hirschberg (1962). Penelitian ini telah
gelombang yang sama. Hal ini terjadi berulang-ulang sampai foton kehilangan mengukur tingkat rekombinasi dan karakteristik dari garis emisi dalam plasma
boundaries. Keadaan tersebut disebut dengan resonance radiation dan sering helium dan hidrogen, dengan kepadatan elektron urutan 1013 cm-3 dan derajat
terjadi pada gas-gas yang terionisasi. ionisasi sekitar 50%. Dalam penelitian ini kerapatan elektron dan suhu plasma
dapat diukur melalui pengukuan intensitas spektrum kontinju dan intensitas
3.3. Rekombinasi spektrum garis. Hasil yang diperoleh dalam penelitian dijelaskan melalui proses
rekombinasi tiga-tubuh elektron-elektron-ion.
Rekombinasi adalah peristiwa kebalikan dari peristiwa ionisasi, pada
rekombinasi satu atau lebih elektron kembali bergabung dengan atom atau Jenis ionisasi dan rekombinasi yang lain juga dimungkinkan, misalnya
molekul yang kekurangan elektron (ion). Setelah terjadi penangkapan elektron rekombinasi pertukaran muatan (H+ + H- " 2H) dan rekombinasi dissosiatif untuk
oleh ion maka atom atau molekul tersebut akan kembali menjadi atom atau sembarang molekul (e + (AB)+ " A + B),akan tetapi biasanya proses tersebut
molekul netral. Di dalam plasma peristiwa ionisasi dan rekombinasi berlangsung diabaikan dibandingkan dengan proses pada gambar 3.1. Keseimbangan dari
dalam waktu yang sangat singkat dan bersamaan. Dengan perkataan lain bahwa di ionisasi tumbukan dan ionisasi radiasi dapat digunakan untuk menentukan
dalam plasma khususnya plasma non-thermik selalu terjadi suatu atom atau karakteristik plasma.
molekul akan kehilangan elektronnya dan sebaliknya di sisi lain juga ada ion-ion
yang menangkap elektron sehingga berubah menjadi atom atau molekul netral. 3.4. Tumbukan dan Ionisasi
Seperti pada ionisasi rekombinasi pun dapat merupakan rekombinasi karena
Ketika sebuah partikel bermassa m (elektron, ion atau atom netral)
tumbukan dan rekombinasi radiatif. Artinya rekombinasi yang menangkap satu
bergerak dengan kecepatan v kemudian menumbuk sebuah atom bermassa M,
elektron atau lebih akan menghasilkan elektron baru dan rekombinasi radiatif
akan terjadi pertukaran energi kinetik. Jika tidak terjadi eksitasi maupun ionisasi
berlangsung semua elektron yang ditangkap oleh ion akan menghasilkan energi
pada atom tersebut maka tumbukan yang terjadi adalah tumbukan elastis.
sisa yang di emisikan dalam bentuk radiasi foton.
Tumbukan tak elatis akan menyebabkan atom mengalami eksitasi atau ionisasi,
Ini adalah contoh tumbukan tak elastik. Gambar 3.1 menunjukkan Pengurangan energi kinetik akan terjadi pada partikel yang bertumbukan.
mekanisme ionisasi dan rekombinasi yang paling penting. Kedua mekanisme Tumbukan tak elastis terjadi, artinya sebagian energi kinetik dari partikel yang
ionisasi yang ditunjukkan pada gambar 3.1 terjadi secara alami. betumbukan akan diubah menjadi energi potensial bagi partikel yang ditumbuk
dan partikel itu akan mengalami eksitasi atau bahkan ionisasi. Ketika sebuah
IONISASI
e
-
e
-
REKOMBINASI

e
-
e
- partikel mendapatkan tambahan energi potensial maka akan mengubah tingkat
e
-
p+
p+

-
e
-
p+
p+
energi, dan akan menyebabkan energi partikel tersebut naik ke tingkat energi yang
e -
e

lebih tinggi dari keadaan awalnya. Ketika suatu partikel kehilangan energi
Ionisasi Tumbukan
Rekombinasi Tumbukan
potensial, maka tingkat energi partikel akan berpindah pada tingkat energi yang
e
-
lebih rendah. Atau secara umum dapat dikatakan, ketika sebagian energi kinetik
- -
e

p+
e
-

p+
e

p+
p+
diubah menjadi energi potensial, maka tumbukan yang terjadi adalah tumbukan
tak elastis.
Ionisasi Radiatif
Rekombinasi Radiatif
Hukum kekekalan momentum dan hukum konversi energi dapat digunakan
untuk mendapatkan seberapa kecepatan dan energi partikel setelah terjadinya
Gambar 3.1 Proses utama ionisasi dan rekombinasi tumbukan, tentunya dengan mengetahui sifat tumbukan terlebih dahulu.

30 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 31


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

Diasumsikan bahwa partikel yang bertumbukan adalah berbentuk bola pejal, Misalkan v1 adalah kecepatan akhir partikel m dalam arah y dan keadaan awal
asumsi ini akan runtuh ketika memasukkan proses-proses yang terjadi pada atom. partikel M adalah diam, maka untuk tumbukan elastis sempurna dapat dituliskan
satu hal yang perlu diperhatikan bahwa kecepatan partikel yang bertumbukan bahwa:
harus jauh lebih kecil dari kecepatan cahaya, sehingga efek relativistik dapat m-M
diabaikan dan hanya menggunakan hukum-hukum mekanika klasik Newton, v1 = v
m+M (3.5)
penelusuran mengenai tumbukan akan lebih dalam lagi ketika menggunakan
mekanika kuantum. Jika tumbukan adalah tumbukan tak elastis, energi maksimum yang diberikan
pada atom gas yang bermassa M yang awalnya diam dapat pula diturunkan
Seperti yang terlihat pada gambar 3.2, dua buah partikel yang masing-
dengan menggunakan hukum kekekalan momentum dan energi. Persamaan akan
masing bermassa m dan M bertumbukan dengan membentuk sudut tertentu
menjadi:
dengan vektor kecepatannya adalah v dan V, sehingga komponen vektor
kecepatan ini akan memberikan arah yaitu pada garis tegak lurus yang bertemu m.v + M .V = mv1 + m.V1
(3.6)
pada pusat yaitu sumbu y dan sumbu x. Kecepatan vx dan Vx tidak akan berubah
oleh pengaruh tumbukan, sehingga vy dan Vy yang kemudian akan digunakan Karena telah diasumsikan bahwa keadaan awal partikel M adalah diam, maka
untuk perhitung. persamaan di atas akan berubah menjadi
m.v = m.v1 + M.V1 (3.7)

Komponen kecepatan yang kita bahas adalah komponen yang mengarah ke


vy sumbu y atau sumbu yang terbentuk dari arah kecepatan kedua partikel yang
berhimpit, sedangkan untuk sumbu x tidak dibahas karena seperti pada
penjelasan yang sebelumnya yaitu tidak akan terjadi perubahan pada sumbu x.
v Hukum kekekalan energi yang terjadi pada saat tumbukan adalah sebagai
berikut:
1 2 1 2 1
vx m 2
mv = mv1 + MV12 + W p
2 2 (3.8)
Dengan Wp adalah besarnya energi kinetik yang berubah menjadi energi
potensial, atau pertambahan energi potensial pada partikel. Dengan
mengeliminasi persamaan 3.8 dengan menggunakann persamaan 3.7, maka
M diperoleh:
1 2 1 2 1 m2 (3.9)
mv = mv1 + (v - v1 )2 + W p
Vx 2 2 2 M
Untuk mendapatkan nilai maksimum dari Wp dapat dilakukan dengan
menurunkan persamaan Wp terhadap v1 karena v1 merupakan variabel bebas, dan
didapatkan persamaan sebagai berikut:
V Vy dW p m
= [mv - (m + M )v1 ]
dv1 M (3.10)
Untuk nilai maksimum Wp didapatkan ketika hasil diferensisasi bernilai nol,
sehingga didapatkan persamaan:
Gambar 3.2 Dua buah partikel sebelum bertumbukan

32 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 33


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

Secara mikroskopik dua buah partikel yang bertumbukan, energi kinetik partikel
mv = (m + M )v1
(3.11) yang menumbuk diubah menjadi energi potensial, nilai maksimumnya akan
mengikuti persamaan:
atau
M mv 2
W p (maks ) =
v1 m m+M 2 (3.14)
= (3.12)
v m+M Ketika kedua partikel memiliki massa yang sama maka energi yang diubah
maksimum adalah setengah dari besarnya energi mula-mula, artinya partikel
Hal ini berarti bahwa pertambahan energi potensial maksimal terjadi ketika penumbuk tidak akan kehilangan energi lebih dari setengah energi awalnya,
perbandingan antara kecepatan akhir dengan kecepatan awal partikel sama namun pada kenyataannya energi kinetik yang hilang adalah tiga perempat dan
dengan perbandingan massa partikel dengan massa total kedua partikel. Jika energi kinetik sisa sebesar seperempat, karena v1 = 1 2 v . Seperempatnya lagi akan
1
massa kedua partikel sama maka akan didapatkan bahwa v1 = 2 v dan berdasar berubah menjadi energi kinetik dari partikel kedua, yang mana memiliki
persamaan 3.7 akan diperoleh pula V1 = v1. Ketika partikel yang datang adalah kecepatan setelah tumbukan sebesar V1 = v1. Setelah terjadi tumbukan kedua
elektron dengan m <<M maka kecepatan akhirnya akan mendekati: partikel akan meninggalkan pusat tumbukan dengan energikinetik atau dan
m (3.13) kecepatan yang sama. Ketika partikel yang menumbuk adalah elektron m<<M
v1 = v
M maka :
Untuk elektron sebagai partikel yang menumbuk, maka v1 akan jauh lebih kecil
1
W p (maks ) = mv 2
dari kecepatan awal elektron, artinya elektron akan kehilangan hampir semua 2 (3.15)
energi kinetiknya. Salah satu contoh peristiwa partikel-partikel di alam yang Hal ini berarti bahwa elektron akan kehilangan seluruh energi kinetiknya dan
memberikan fenomena secara makroskopik adalah aurora. Sebuah aurora adalah berubah menjadi energi potensial dari atom yang ditumbuknya.
munculnya cahaya alami di langit. Aurora sering terjadi di daerah kutub, yang
Fisika kuantum menyebutkan bahwa atom hanya dapat menyerap energi
disebabkan oleh tumbukan partikel bermuatan yang dipengaruhi oleh medan
yang besarnya tetentu atau bersifat diskrit. Jika Wp besarnya lebih kecil dari energi
magnet bumi (lihat gambar 3.3 )
yang dibutuhkan untuk eksitasi pertama maka, tumbukan akan bersifat elastis
karena energi sebesar Wp tidak akan diserap oleh atom. Sebaliknya jika Wp bernilai
lebih besar dari energi yang dibutuhkan untuk eksitasi pertama tetapi lebih kecil
untuk eksitasi berikutnya, maka energi yang diserap atom hanya sebesar energi
untuk eksitasi pertama. Kesimpulannya, agar elektron dapat mengionisasi sebuah
atom, maka elektron tersebut harus memiliki energi kinetik sekurang-kurang nya
sama dengan energi ionisasi dari atom tersebut.
Ionisasi akibat tumbukan dapat terjadi pada tumbukan antara elektron
dengan atom, elektron dengan molekul, atom dengan atom, atom dengan
molekul, dan molekul dengan molekul. Tumbukan ini dapat terjadi pada keadaan
netral, tereksitasi, radikal, maupun terionisasi. Jika elektron berfungsi sebagai
partikel penumbuk maka elektron tersebut harus mempunyai energi kinetik yang
lebih besar atau minimal sama dengan energi ionisasi dari atom atau molekul yang
ditumbuk. Secara matematis hal ini dapat dituliskan dengan:

1 2
Gambar 3.3 Pola lingkaran simetri yang ditunjukkan oleh foto aurora mv ³ Ei
(Courtesy: http://www.geo.mtu.edu/weather/aurora/ ) 2
(3.16)

34 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 35


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

dengan m adalah massa elektron, v adalah kecepatan elektron dan Ei adalah Pada gas campuran yang terdapat lebih dari sebuah atom, proses yang
energi ionisasi atom atau molekul yang tertumbuk. mungkin terjadi akibat tumbukan antar atom adalah sebagai berikut:
Tumbukan berdasarkan perubahan energinya dapat dibagi menjadi dua A* + B s = A + B f Tumbukan tidak elastik (R.2)
yaitu tumbukan orde pertama dan tumbukan orde kedua. Tumbukan yang A* + B = A + B * Transfer eksitasi (R.3)
menghasilkan ionisasi akibat perubahan energi kinetik disebut dengan tumbukan * * +
A + B = A + B f + e Ionisasi orde kedua (R.4)
orde pertama, sedangkan apabila partikel menerima energi kinetik untuk diubah + +
menjadi energi potensial yang kemudian dapat menghasilkan ionisasi disebut A + B = A+ B Transfer muatan (R.5)
* +
dengan tumbukan orde kedua. Gambar 3.4 menunjukkan ilustrasi tumbukan orde A + B = A + B + e Efek penning (R.6)
pertama dan tumbukan orde kedua. Tumbukan elektron dan atom menghasikan Pada gas molekuler terdapat level energi yang sangat rendah. Level energi
atom tereksitasi dan elektron bebas (a), kemungkinan lain tumbukan elektron tersebut mampu untuk menyerap energi kinetik dari partikel yang datang tanpa
dengan atom adalah menghasilkan atom tereksitasi atau radikal bebas (b). memindahkan elektron ke level yang lebih tinggi. Level energi tersebut
Tumbukan antar atom dapat menghasilkan salah satu atom tereksitasi dan berhubungan dengan pergerakan relatif atom-atom penyusun molekul. Pada
elektron bebas (c). Apabila elektron menumbuk atom tereksitasi, hasilnya adalah diatomik molekul, atom-atom penyusunnya bergerak menjauh dan mendekat
atom netral dan elektron dengan kecepatan yang lebih tinggi dari pada sebelum dengan periode tertentu. Pergerakan vibrasional ini membutuhkan energi yang
tumbukan (d). Sedangkan apabila molekul-molekul tereksitasi saling sangat rendah, yang dikenal dengan energi vibrasonal molekular. Selain itu atom-
bertumbukan, energi potensial dapat berubah untuk menghasilkan ionisasi salah atom pada molekul juga bergerak memutar mengelilingi sumbunya, energi
satu dari molekul tersebut (e). potensial yang berhubungan dengan pergerakan ini adalah energi spin molekular.
Atom tereksitasi dapat kehilangan energi potensial setelah mengalami Atom-atom pada molekul juga bergerak mengelilingi pusat massa dari molekul
tumbukan dengan atom sejenis, energi potensial tersebut berpindah ke atom tersebut, energi yang dibutuhkan untuk melakukan pergerakan ini adalah energi
kedua menjadi energi kinetik maupun energi potensial. Proses tersebut dapat rotasional molekular.
dituliskan sebagai berikut Ionisasi akibat tumbukan juga dipengaruhi oleh densitas gas. Pengaruh
A1* + A2 s = A1 + A2 f atau A1* + A2 = A1 + A2* (R.1) densitas ini menentukan jarak jalan bebas rata-rata. Jarak jalan bebas rata-rata ini
akan sangat menentukan jenis tumbukan elektron dengan atom/molekul gas.
subscripts s menunjukkan atom lambat sedangkan f menunjukkan atom cepat. Setiap molekul gas saling bertumbukan antara satu dengan yang lainnya.
Superscripts * menunjukkan atom dalam keadaan tereksitasi. Proses kedua pada Apabila kita mengabaikan pengaruh gravitasi dan pengaruh medan listrik dari
(R.1) disebut dengan transfer energi eksitasi. partikel yang bermuatan, molekul dapat dianggap bergerak dalam garis lurus
-e
A +e
-e
diantara dua tumbukan berturut-turut. Jarak melintang partikel diantara dua
(a)
A+ tumbukan berturut-turut disebut dengan jarak jalan bebas (free path). Tentu saja
-e
jarak jalan bebas merupakan besaran random yang harga rata-ratanya bergantung
A*
-e
A
-e
(b)
pada konsentrasi atom atau densitas gas. Kita asumsikan molekul berbentuk bola
padat dengan diameter yang jauh lebih kecil dari pada jarak antar molekul. Salah
A satu molekul menempuh jarak yang lebih jauh sebelum mengalami dua tumbukan
A A

+e
(c) berturut-turut, sedangkan molekul yang lain menempuh jarak yang lebih pendek
-e

A+
sebelum akhirnya saling bertumbukan. Nilai jarak jalan bebas tiap-tiap molekul
A*
A atau partikel berbeda, akan tetapi terdistribusikan mendekati harga rata-rata,
-e -e
(d)
yang biasa disebut dengan jarak jalan bebas rata-rata (mean free path).
-
A*
+e Untuk menentukan nilai jarak jalan bebas rata-rata l kita asumsikan
A* A
A+
(e)
terdapat gas stasioner atau molekul bergerak dengan kecepatan yang sangat
-e lambat dengan jari-jari r1. Kemudian pada gas tersebut dikenakan partikel cahaya
Gambar 3.4 Ilustrasi beberapa tumbukan orde pertama (a,b dan c) berjari-jari r2 dengan kecepatan yang lebih tinggi. Densitas partikel cahaya akan
dan tumbukan orde kedua (d,e)

36 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 37


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

-
berkurang setelah bertumbukan dengan molekul-molekul gas karena Tabel 3.1 Nilai dari jarak jalan bebas rata-rata ( l g )rata-rata kecepatan (v) dan
terhamburkan. Jumlah partikel yang terhamburkan sebanding dengan tumbukan frekuensi tumbukan (vc) dari beberapa molekul gas. Dihitung dengan
yang terjadi pada kedua partikel. Apabila kita ambil lapisan gas dengan ketebalan menggunakan teori kinetik gas pada suhu 288 K dan tekanan 760 torr
yang sangat tipis, maka penampang lintang tumbukan efektifnya adalah (Nasser,1971)
2
p (r1 + r2 ) (3.17) - v vc Diameter

dan pada satu satuan luas penampang lintang tumbukan efektifnya menjadi Gas Berat Molekul

lg
0
2 10-8 m m/sec 109 sec-1
Np (r1 + r2 ) (3.18)
A

Dengan N adalah densitas molekul gas. Jarak jalan bebas rata-rata molekul H2 2,016 11,77 1,740 14,8 2,74
dinyatakan dengan He 4,002 18,62 1,230 6,6 2,18
-
1 (3.19) H2O 18,000 4,18 580 13,9 4,60
l= 2
p (r1 + r2 ) N Ne 20,180 13,22 550 4,2 2,59

Apabila yang digunakan sebagai partikel penumbuk adalah molekul dari gas yang N2 28,020 6,28 467 7,4 3,75
sama maka r1 = r2 = r sehingga persamaan (3.19) menjadi O2 32,000 6,79 437 6,4 3,61
- 1 Ar 39,940 6,66 391 5,9 3,64
l=
4pr 2 N (3.20) CO2 44,000 4,19 372 8,8 4,59

Pada kondisi lain jika partikel penumbuk adalah elektron yang dengan jari-jari Kr 82,900 5,12 271 5,3 4,16
yang jauh lebih kecil dari molekul (r1>> r2) persamaan (3.19) menjadi Xe 130,200 3,76 217 5,8 4,85
- 1 (3.21)
le = 2
pr1 N 3.5. Tampang Lintang Tumbukan
Pada kondisi tersebut dianggap bahwa kecepatan partikel datang jauh lebih besar Mengacu pada tumbukan antara dua buah partikel A dan B (gambar 3.5).
dari pada molekul gas. Akan tetapi jika kecepatannya hampir sama Partikel B adalah target yang diam, sedangkan partikel A adalah proyektil yang
datang dengan arah sumbu z. Rapat partikel datang dinyatakan dengan Jin. jumlah
2 2
v = v1 + v 2 partikel yang terlempar keluar per satuan waktu per satuan sudut ruang dalam
(3.22)
arah (q , f ) dinyatakan dalam Jout (q , f ) .besarnya nilai Jout sebanding dengan fluks
Sehingga dimungkinkan untuk menghitung jarak jalan bebas rata-rata untuk partikel datang Jin. Dapat dituliskan konstanta kesebandingan q (q, f )
masing-masing gas. Pada kondisi ini v1 = v2, v = 2v1
J out (q, f )
- 1 (3.23) q (q , f ) =
λg = 2 J in (3.24)
4 2 πr1 N
- Inilah definisi dari tampang lintang diferensial untuk tumbukan. Integral tampang
Tabel 3.1 Menyatakan nilai jarak jalan bebas rata-rata ( l g ),rata-rata lintang dapat dituliskan sebagai berikut:
kecepatan (v) dan frekuensi tumbukan (vc) dari beberapa molekul gas . (3.25)
s = q (q , f )d W

Dengan Ω adalah sudut ruang dan d W = sin q dq df


Frekuensi tumbukan dapat dituliskan sebagai:

u coll = ò J out (q, f )d W


(3.26)

38 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 39


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

Dengan menggunakan persamaan 3.24 dan 3.25 vcoll dapat dibentuk sebagai A
berikut:
u coll = J in .s
(3.27)
Dengan berkas partikel A dengan kecepatan tetap vin bertumbukan dengan
partikel B seperti terlihat pada gambar 3.6 fluks partikel datang dapat dituliskan N(A) B
sebagai berikut:
J in = N .u in (3.28) Vin

A
Jout (q) Gambar 3.7 Sebuah partikel B menumbuk kelompok partikel A yang diam.
A
q
Z Dengan N adalah densitas partikel A, dalam kasus ini (gambar 3.7) persamaan 3.27
dapat kembali dituliskan sebagai:
Jin B u coll = Nvins (3.29)

Gambar 3.5 sistem tumbukan untuk mendefinisikan tampang lintang Ketika kasus dibalik, yaitu partikel B yang datang pada sekelompok partikel
A yang diam. Densitas partikel A adalah N dan frekuensi untuk B menumbuk
partikel A diberikan oleh persamaan 3.29. jumlah tumbukan tiap satuan panjang
untuk partikel B dapat ditunjukkan sebagai berikut:
A 1
x = u coll ´ = Ns (3.30)
vin
Vin Jarak bebas rata-rata untuk partikel B bergerak dalam kelompok partikel A dapat
dihitung dengan persamaan berikut:
1 1
N(A) B l mfp = =
x Ns (3.31)
Rata-rata waktu tumbukan, berdasarkan frekuensi tumbukan adalah:
1 1
t coll = =
u coll Nvins (3.32)
Waktu rata-rata tumbukan adalah besaran yang banyak digunakan, ketika
membicarakan momentum sebagai proses yang dinamik (misalnya kasus transfer
partikel). Waktu rata-rata tumbukan juga dapat digunakan untuk memperkirakan
besarnya waktu sebuah partikel dalam keadaan tereksitasi. Pada umumnya pada
saat berada pada keadaan tereksitasi akan meluruhkan dan mengemisikan radiasi
elektromagnetik. Tetapi apabila waktu rata-rata tumbukan lebih kecil dari waktu
hidup radiasi pada keadaan tersebut, maka keadaan meluruh dan akan
menumbuk partikel yang lain. Kasus ini ditunjukkan dalam gambar 3.7 dan N
Gambar 3.6 Berkas partikel A yang menumbuk target partikel B yang diam dalam persamaan 3.32 adalah densitas dari partikel yang bertumbukan.

40 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 41


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

Seperti pada bahasan sebelumnya mengenai jenis proses tumbukan Sebaliknya, intensitas berkas sisa setelah menembus sejauh L adalah
(eksitasi, ionisasi, dissosiasi). Didapatkan definisi yang sama mengenai tampang
lintang dari bermacam proses di atas. Yaitu seperti yang tertulis pada (3.24) kita (1 - exp(- NsL ))I 0
(3.39)
dapatkan:
J out , s (q, f ) Faktor pada I0 dapat disebut sebagai kebolehjadian tumbukan, sehingga,
q s (q, f ) = (3.33)
J in Pcoll = 1 - exp(- NsL )
(3.40)
Tanda s pada subscript menunjukkan jenis tumbukan dan Jout,s jumlah partikel
yang keluar setelah proses tumbukan s. persamaan 3.25 dapat digantikan dengan Implikasi hubungan di atas adalah, jika tampang lintang itu besar, kita dapatkan
persamaan berikut: kebolehjadian tumbukan yang besar (hampir satu), tetapi hal ini tidak proposional
antara kedua kuantitas.
s s = ò q s (q, f )dW Berdasarkan tumbukan (proses s) antara kumpulan partikel B (dengan
(3.34)
densitas NB) dan kelompok partikel A (dengan densitas partikel NA). dalam kasus
Ketika kita tidak terlalu memperhatikan detail dari tumbukan, maka didapatkan partikel A diam sedangkan partikel B memiliki distribusi kecepatan f(v), jumlah
tampang lintang hamburan total, σtot, adalah nilai yang digunakan, sesuai dengan tumbukan tiap satuan waktu (kecepatan tumbukan) diberikan oleh persamaan:
persamaan :
Rs = N A N B ò vs s (v )f (v )dv
s tot = å s s (3.41)
s (3.35)
Dengan mengambil koefisien laju tumbukan adalah
Tampang lintang ini secara sederhana adalah ukuran dari kekuatan tumbukan
(seberapa kuat, seberapa sering terjadinya tumbukan). Besaran yang telah k s = ò vs s (v )f (v )dv
dikenalkan di atas (v,ξ,λ,τ) dapat didefinisikan baik dalam σs maupun σtot. (3.42)
Kadang-kadang tampang lintang tumbukan dapat diartikan dengan Didapatkan hubungan
kebolehjadian terjadinya tumbukan. Dengan catatan, Kebolehjadian dengan nilai (3.43)
Rs = N A N B k s
antara 0 dan 1 harus didefinisikan secara tepat. Berdasarkan berkas partikel B
(kecepatan v dan intensitas I) menerobos kumpulan partikel A (partikel diam Hal ini dapat diaplikasikan pada kasus reaksi kimia
dengan densitas N). jumlah tumbukan antara partikel B dengan A pada jarak
A+ B ®C + D (3.44)
sebesar dx diberikan oleh dx/λmfp , dengan λmfp adalah jarak bebas rata-rata seperti
pada persamaan (3.31). sebagai akibat dari tumbukan, berkas akan kehilangan Pada kasus ini kecepatan v adalah rata-rata kecepatan relatif antara A dan B.
intensitas sebesar (dx/λmfp)I. atau dapat dituliskan sebagai berikut: karena distribusi kecepatan bergantung dari temperature gas, koefisien reaksi
k A+ B ®C + D adalah fungsi dari temperatur.
dI dx (3.36)
=-
I l mfp
Tanda minus pada sisi kanan persamaan 3.36 mengindikasikan bahwa intensitas 3.6. Keseimbangan Antara Ionisasi dan Rekombinasi Tumbukan
berkas akan berkurang seiring bertambahnya x. setelah menembusi pada jarak L, Kondisi keseimbangan antara ionisasi tumbukan dan rekombinasi radiatif
itensitas berkas akan menjadi: dapat dituliskan dengan:
æ L ö ne σ ion v e
I (L ) = I0 exp ç - ÷ n n σ ion v e = n e σ rec v e atau = (3.45)
ç l ÷ nn σ rec v e
è mfp ø (3.37)
Dengan I0 adalah intensitas saat x=0, dengan persamaan 3.31 kita peroleh:
Dengan σion adalah tampang lintang (keboleh jadian) terjadinya ionisasi dan σrec
I (L ) = I 0 exp(- NsL ) (3.38) adalah tampang lintang rekombinasi, ve kecepatan elektron, ne adalah densitas

42 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 43


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

elektron dan nn adalah densitas atom atau molekul netral sedangkan ni adalah Persamaan Saha -E1=13,6eVnn=1019m-3
densitas ion. α
Rasio ne / nn disebut dengan derajat ionisasi (sering ditulis α). pada plasma
n e » ni
yang secara umum sebanding dengan temperatur pada plasma. Bentuk 1
eksak untuk ne / nn tergantung pada asumsi yang kita gunakan untuk
keseimbangan. Dengan mengasumsikan model yang paling sederhana, hidrogen: 0,8
keseimbangan thermodinamika total, yang mana semua spesies plasma yakni
elektron dengan temperatur Te ion dengan temperatur Ti dan atom atau molekul 0,6
netral dengan tempertatur Tn mempunyai karakteristik temperatur yang sama 0,4
PLASMA
T = Te = Ti = Tn º T Temperatur ini sering disebut sebagai temperatur plasma.
Ini hanya bisa terjadi pada gas yang derajat ionisasinya sangat-sangat tinggi dan 0,2
suhu plasma juga sangat tinggi. Kondisi ini jarang terjadi pada plasma dingin dan
thermik tetapi dapat diperoleh pada plasma panas yang dihasilkan dalam reaktor 0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 5
plasma pengungkungan magnetik yang dibuat untuk menghasilkan fusi nuklir.
T (eV)
Dengan mengasumsikan bahwa terjadi plasma panas dan keseimbangan 19
Gambar 3.8 Derajat ionisasi relatif α pada plasma Hidrogen dengan nn = 10 m
-3

termodinamika total dengan demikian ne » ni . Dalam plasma dikenal suatu


hukum distribusi baru yang tidak dikenal dalam gas, hukum distribusi ini disebut Transisi yang drastis pada persamaan Saha dapat kita asumsikan sebagai
distribusi Saha. Hukum distribusi Saha menjelaskan tentang kesetimbangan perubahan fase. Pada T > Ei ionisasi mendekati 100%. Kesetimbangan Saha
antara ion dan elektron dalam plasma. Persamaan di bawah ini menunjukan suatu dengan derajat ionisasi mendekati 1 dengan perkataan lain ionisasi terjadi ionisasi
pendekatan persamaan Saha dimana semua konstanta telah dijadikan koefien sempurna juga tidak terdapat pada plasma dingin dan plasma termik, keadaan ini
numerik. hanya terjadi pada plasma untuk membangkitkan reaksi fusi nuklir baik kondisi
3 laboratorium maupun secara alami yang terjadi di matahari dan bintang. Gambar
ne T 2 [eV ] ì Ei ü
» 3.10 27 expí- ý (3.46) 3.8 menunjukkan derajat ionisasi sebagai fungsi temperatur.
nn [ ]
ni m - 3 î T þ

Dengan Ei adalah energi ionisasi. Tentang persamaan Saha ini akan dibahas lebih 3.7. Ionisasi Kuat dan Ionisasi Lemah
lengkap dalam bab 5. Plasma yang terbentuk karena tumbukan antara partikel-partikel
Representasi bagus dari transisi kedalam keadaan plasma diberikan bermuatan dengan partikel-partikel netral lebih dominan, akan menjadikan
kuantitas ne (ne + nn ) , yang disebut dengan derajat ionisasi relatif . gambar di plasma tersebut menjadi plasma terionisasi rendah. Sedangkan plasma
bawah ini menunjukkan derajat ionisasi relatif untuk atom Hidrogen dengan terionisasi kuat tumbukan antara partikel-partikel bermuatan dengan partikel-
energi ionisasi sebesar 13,6 eV dan densitas nn 1019 m-3 sebagai fungsi temperatur partikel bermuatan lebih dominan. Pada plasma terionisasi kuat
plasma. n i σ Coulomb > n n σ ion , λ Coulomb < λ ion
mfp mfp
(3.47)
Dengan s coulomb adalah penampang lintang pada tumbukan Coulomb (gaya
elektrostatik).
σ coulomb » πb 2
(3.48)
2
Dengan b = e 4pe 0T ('panjang Landau') adalah jarak yang mana energi
elektrostatik sama dengan energi thermal. Perlu diperhatikan bahwa kita

44 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 45


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma

harapkan panjang efektif untuk interaksi kolektif elektrostatik lebih besar dari Soal - Soal
pada b, oleh sebab itu penampang lintang lebih besar sehingga partikel tetap
berinteraksi pada jarak yang lebih besar dari pada b karena kita masih di dalam
2
bola Debye. Dengan memberikan s ion » pa a untuk Hidrogen kita dapat 1. Jelaskan pentingnya peristiwa ionisasi dalam pembentukan plasma.
menghitung derajat ionisasi di atas. Untuk plasma terionisasi kuat Kaitkan penjelasan anda dengan difinisi plasma yang telah dibahas pada
2 bab sebelumnya.
ne σ ion πa 2 æ 4πe ö
> ~ 02 = a 02 ç 2 0 ÷ T 2 (3.49) 2. Berikan penjelasan tentang fotoionisasi dan berikan contoh tentang
n n σ Coulomb πb è e ø peristiwa fotoionisasi tersebut
3. Biasanya fotoionisasi terjadi untuk penyerapan foton dari luar atom,
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, yang membedakan antara
jelaskan apa yang mungkin terjadi untuk penyerapan foton yang
plasma terionisasi lemah dan terionisasi kuat ditinjau dari aspek tumbukan antar
dipancarkan oleh atom atau molekul yang sama
partikel adalah netral atau bermuatannya partikel tersebut. Jika lebih dominan
tumbukan antara partikel-partikel bermuatan dengan partikel-partikel netral 4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan rekombinasi
maka plasma tergolong pada terionisasi lemah. 5. Jelaskan dengan melalui gambar peristwa ionisasi dan rekombinasi
Jika yang dominan adalah tumbukan antar partikel bermuatan, plasma 6. Jelaskanlah proses tumbukan yang mungkin terjadi pada gas campuran
jenis ini dapat digolongkan pada plasma terionisasi kuat. Lebih dalam lagi yang terdapat lebih dari sebuah atom, dan tuliskan reaksi yang terjadi
tumbukan antar partikel bermuatan akan dibahas dalam bab 4. 7.
-
Jika nilai dari jarak jalan bebas rata-rata ( λ g ), rata-rata kecepatan (v) dan
frekuensi tumbukan (vc) dari beberapa molekul gas. Dihitung dengan
menggunakan teori kinetik gas pada suhu 288 K dan tekanan 1 atm, maka
anda diminta menghitung kembali dan melakukan koreksi terhadap tabel
dibawah ini

- v vc Diameter
λg
Gas Berat Molekul
10 -8 m m/sec 10 9 sec-1 0

H2 2,016 10,77 1,740 14,8 2,74

He 4,002 18,62 1,230 6,6 2,18

H2O 18,000 8,18 580 13,9 4,60

Ne 20,180 18,22 550 4,2 2,59

N2 28,020 6,28 467 7,4 3,75

8. Terjadi tumbukan antara sekumpulan partikel B (dengan densitas NB) dan


kelompok partikel A (dengan densitas partikel NA). dalam kasus partikel A
diam sedangkan partikel B memiliki distribusi kecepatan f(v). Tunjukkanlah
bahwa jumlah tumbukan persatuan waktu mengikuti persamaan Rs =

46 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 47


Ionisasi, Rekombinasi dan Tumbukan Dalam Pembentukan Plasma Tumbukan Partikel Bermuatan

NANBks dengan ks adalah koefisien laju tumbukan.


Dalam sebuah plasma telah terjadi keseimbangan termodinamika total
dengan demikian ne » ni Persamaan Saha berlaku untuk jenis plasma
tersebut. Jika semua konstanta telah dijadikan koefien numerik, maka
persamaan Saha dapat diringkas menjadi:
3
ne T 2 [eV ] ì Ei ü
» 3.10 27 expí- ý
nn [ ]
ni m - 3 î T þ dengan Ei adalah energi ionisasi
T adalah suhu BAB 4
plasma dan n adalah densitas gas netral. Gunakan persamaan Saha untuk Tumbukan Partikel Bermuatan
mengevaluasi grafik dibawah ini

Persamaan Saha -E1=13,6eVnn=1019m-3 4.1 Pendahuluan


α Dalam bab-bab sebelumnya telah dijelaskan bahwa plasma adalah suatu
medium yang sangat kompleks yang terdiri dari partikel-partikel yang satu dengan
1 yang lain berbeda sifat fisis dan kimiawinya. Plasma mengandung antara lain :
Atom-atom, molekul-molekul, atom atau molekul tereksitasi, radikal atom
maupun molekul, ion-ion positif dan ion-ion negatif, serta elektron-elektron.
0,8
Dalam bab sebelumnya juga telah dibahas tumbukan secara umum yang dapat
0,6 menyebabkan terjadinya ionisasi.
PLASMA Telah kita ketahui bahwa tumbukan antara elektron-elektron dan atom-
0,4
atom dapat menghasilkan ionisasi, dengan s ion ~ pa 0 (a 0 º Jari - jari Bohr ) .
2

0,2 Pada tumbukan tersebut range-nya sangat pendek, sekitar a o . Pada energi yang
cukup tinggi (T ³ 10keV ) inti atom dapat mengalami tumbukan dan menghasilkan
reaksi fusi nuklir. Pada kasus ini range interaksinya juga sangat pendek, berorde
0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 5
ukuran inti, sekitar 10 -15 m . Kedua contoh tersebut adalah kasus tumbukan tak
T (eV) elastis. Bab ini akan difokuskan pada tumbukan antara partikel bermuatan, yang
berada dalam keadaan plasma, dan mempertahankan keadaan plasma.
Tumbukan partikel bermuatan adalah hasil dari gaya Coulomb range jauh dan
Dengan mengambil misalkan derajat ionisasi relatif (α) tertentu, maka dapat diasumsikan sebagai tumbukan elastis.
carilah temperatur plasma, pada plasma Hidrogen dengan nn=1019m-3 Tumbukan antar partikel bermuatan dapat dijelaskan sebagai interaksi
antara dua partikel bermuatan. Ini hanya merupakan pendekatan, pada
kenyataannya terjadi bayak tumbukan dalam bola Debye. Tumbukan-tumbukan
lain untuk sementara diabaikan terlebih dahulu, karena diluar bola Debye.
Pada plasma dengan jumlah ion dan elektron yang lebih sedikit
dibandingkan dengan atom netral masih dapat mengalami ionisai kuat dengan
mengalami lebih banyak tumbukan antara partikel-partikel bermuatan
dibandingkan tumbukan dengan atom netral. Hal ini disebabkan karena

48 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 49


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

tumbukan Coulomb range jauh. Berdasarkan model sederhana yang kita ambil Kecepatan pusat massa ini biasanya konstan. Selain itu diambil, kecepatan relatif
dari panjang Landau b, diberikan oleh persamaan: antara kedua partikel,
e2 (4.1) v = v1 - v 2 (4.7)
b~
4pe 0T
tampang lintang tumbukan Coulomb dapat didekati dengan persamaan: dan massa tereduksi dapat dituliskan sebagai,
-17
10 (4.2) m1 m2
σ Coulomb ~ πb 2 ~ 2
T[eV ]
m [ ]
2
m=
m1 + m2 (4.8)
Untuk kasus tumbukan banyak (multiple collisions), karena sudut difleksi kecil Untuk mendapatkan gaya-gaya interaksi dua partikel tersebut didefinisikan
maka pada kenyataannya tampang lintang Coulomb: terlebih dahulu kecepatan relatif pusat massa untuk partikel 1 dan partikel 2
ditunjukkan oleh persamaan berikut ini,
σ Coulomb >> πb 2 m2
v1 - u = v,
m1 + m2 (4.9)
Agar dapat menghitung tampang lintang tumbukan efektif atau frekuensi
tumbukan untuk berbagai proses dalam keadaan plasma, terlebih dahulu perlu m1
v2 - u = v.
dibahas secara mendalam mengenai, antara lain: m1 + m2 (4.10)
§ Laju transfer energi Dalam kerangka pusat massa gaya, gaya-gaya interaksi dua partikel bermuatan
§ Laju transfer momentum tersebut (F12 = -F21) dapat dituliskan sebagai berikut
§ Resitivitas plasma
d
(v1 - u ) = m1m2 v = m
.
§ Laju difusi F12 = m1 (4.11)
dt m1 + m2
4.2 Dua Partikel Berinteraksi Dengan Potensial Coulomb d
(v 2 - u ) = m1m2 v = m
.

Dua partikel bermuatan dengan muatan masing-masing q1 dan q2 dan F21 = m2 (4.12)
dt m1 + m2
massa masing-masing m1 dan m2 pada awalnya sebelum terjadi tumbukan
mempunyai kecepatan v1 dan v2, setelah mengalami tumbukan kecepatan partikel Gaya tersebut dapat dikaitkan dengan pusat massa sehingga dapat dituliskan
masing-masing menjadi v1' dan v2'. Dalam tumbukan kedua partikel ini massa dan dalam terma massa tereduksi ( v& )
muatan bersifat konservatif , pada tumbukan elastis, energi dan momentum juga
bersifat konservatif, sehingga dapat dituliskan hubungan antara energi dan mv& = F(r ) ,
momentum sebelum dan setelah terjadi tumbukan. (4.13)
dengan r = r1 - r2 dan v = r. Dalam kondisi tumbukan antar partikel bermuatan di
m1v12 + m2 v22 = m1v1'2 + m2 v2'2
dalam plasma gaya Coulomb F adalah gaya utama
(4.4)
m1 v 1 + m2 v 2 = m1 v 1' + m2 v '2 q1 q 2 r
(4.5) F(r ) =
4pe 0 r 3 (4.14)
Untuk mendapatkan gambaran lebih rinci, diambil u sebagai kecepatan pusat
massa dua partikel,

m1 v1 + m2 v 2
u= (4.6)
m1 + m2

50 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 51


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

z .

r m2 y
m1
f(r)

r1 b'= b
r2
r
m2 q2 q

b Parameter Tumbukan

y q2

x
Gambar 4.2. Tumbukan Coulomb pada kerangka pusat massa. Karena
Gambar 4.1 Posisi dua partikel bermuatan dalam koordinat kartesian v = v ' kita ketahui bahwa b ' = b dengan sudut difleksi q

n-r - -m
Dari sifat konservasi energi dan momentum kita ketahui hanya kecepatan selalu Kerangka Pusat Massa Kerangka Laboratorium
tetap walaupun arahnya berubah, n-r

v = v,' y
(4.15) q n- q
- - m- X -
Dan kecepatan masing-masing partikel terhadap pusat massa n X Pusat Massa X m

'
v1 - u = (v 1 -, u ) Gambar 4.3. Sudut difleksi pada kerangka yang berbeda.
(4.16)

v2 - u = (v 2 - u )
' Tumbukan dua partikel bermuatan ini juga dapat ditinjau dari laboratorium. Pada
(4.17) kerangka yang berbeda sudut difleksi juga akan berbeda (gambar 4.3). Dengan
Kita ketahui bahwa pusat gaya gerak mempunyai momentum linear dan menggunakan beberapa metode geometri dapat ditentukan besarnya sudut
momentum anguler yang tetap. Lebih lanjut hal ini diselesaikan melalui kerangka difleksi pada kerangka laboratorium seperti persamaan di bawah ini:
pusat massa (gambar 4.1). Proses dideskripsikan dengan menggunakan m2
parameter s,v,b. Menggunakan hukum konservasi dan geometri yang sesuai kita v sin q
dapatkan
m1 + m2
tan q L = (4.20)
m2
q b u+ v cos q
tan = 90 m1 + m2
2 b (4.18)
m2
dengan q » q
pada sudut kecil kita dapatkan L m1 + m2 . Selanjutnya, apabila m2>>m1 pada
q1 q 2 (4.19)
b90 º b90 (v) = kasus tumbukan elektron bertumbukan dengan ion, sehingga q L » q.
4 pe 0 m v 2
b90 adalah parameter tumbukan berhubungan dengan difleksi atau
pembelokan 900. secara umum difleksi akan lebih kecil dari 900 b>b90 tumbukan
dengan sudut difleksi kecil tersebut akan lebih sering terjadi

52 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 53


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

4.3 Integrasi Parameter Tumbukan Berantai Bagaimanakah besarnya bmin dan bmaks ?. Secara sederhana kita ambil bmin = 0 dan
Dalam kondisi plasma tumbukan berantai sangat sering terjadi bahkan bmaks = ∞ , kita dapatkan divergensi logaritma. bmin diambil jika sudut difleksi 900
mendominasi proses tumbukan antar partikel. Tumbukan berantai antar partikel sehingga
bermuatan yang dapat mempertahankan kondisi plasma dalam bola Debye. Pada b min » b 90 (4.26)
sub bab ini akan dibahas beberapa peristiwa fisis penting dalam tumbukan
berantai. Untuk tumbukan elektron-ion, misalnya dengan temperatur elektronik Te
yang sangat tinggi, b90 menjadi sangat kecil sehingga koreksi mekanika kuantum
Dengan menganggap akibat kumulatif dari banyak tumbukan dengan sudut
harus diikutkan. Pada kasus yang demikian dapat diambil
kecil, sebagai contoh akan dianalisa laju transfer energi. Mekanisme ini sebagai
akibat dari termalisasi. Pada kasus ini kita tertarik pada berapa banyak energi yang b min » λ DeBroglie = h mv (4.27)
hilang pada masing-masing tumbukan, kemudian menjumlahkan pada semua
bmaks dengan mengingat efek selubung Debye. Di luar Bola Debye, potensial
kejadian yang mungkin. Energi yang hilang pada satu tumbukan adalah
terhalangi, sehingga tumbukan tidak terjadi Þ b maks » λ D (4.28)
1 m1 m 2 sehingga
DE k @ m1 v 2 2
q2 (4.21)
2 (m1 + m 2 ) dE k 2 m1 m 2
= E k n8π b 90 lnΛ
Dengan menganggap pada sudut kecil q » 2b 90 / b, persamaan tersebut dapat dl (m1 + m 2 )2 (4.29)
dituliskan dengan
ΔE k m1 æ 2b 90 ö
Jika m1<<m2, kemudian » ç ÷ (4.22) yang mana ln Λ kemudian disebut dengan logaritma Coulomb, dan
Ek m2 è b ø

1 m1 m 2 æ 2b 90 ö
2 λD ε 0 Te e 2 n
Λ= = (4.30)
DE k @ m1 v 2 ç ÷ b 90 q 1q 2 4πe 0 μv 2
2 (m1 + m 2 )2 è b ø (4.23)
Energi tersebut adalah energi yang hilang pada tumbukan tunggal, dengan sudut Karena ketergantungan logaritma yang sangat lemah, pilihan eksak dari bmin dan
tumbukan kecil dan target yang diam. Mari kita hitung energi yang hilang per bmaks tidak relevan.
satuan panjang pada interval parameter tumbukan db
dE k 4.4 Frekuensi Tumbukan Efektif Untuk Proses Relaksasi
= DE k ds n
dl sepanjang db
(4.24) Dalam tumbukan antar partikel bermuatan, frekuensi tumbukan
Dengan mengingat ds n adalah jumlah tumbukan per satuan panjang dengan merupakan suatu hal yang sangat penting. Untuk menentukan frekuensi
parameter tumbukan b Î (b,b + db). Energi yang hilang total per satuan panjang tumbukan perlu dilakukan terlebih dahulu transformasi energi yang hilang per
diperoleh dengan mengintegralkan terhadap semua parameter yang mungkin. satuan panjang menjadi per satuan waktu

dE k bmaks dE k
=ò 4.4.1 Laju Transfer Energi
dl semua b
bmin dl sepanjang db
Laju transfer energi juga sering disebut dengan energi yang hilang dalam
bmaks
=ò DE k n2π b db tumbukan. Laju transfer energi dapat dituliskan pada persamaan di bawah ini
bmin
dE k dE k dE
bmaks 1 m1 m 2
2
æ 2b 90 ö = v1 =v k
=ò m1 v 2 ç ÷ n 2π b db dt dl dl (4.31)
bmin 2 (m1 + m 2 )2 è b ø Dengan mengasumsikan partikel 1 sebagai proyektil dan partikel 2 diam, sehingga
2 m1 m 2 bmaks db v1=v dan v2=0. Frekuensi tumbukan efektif untuk energi yang hilang. Untuk suatu
= E k n8π b 90 òbmin b
(m1 + m 2 )2 keadaan energi yang hilang dapat dituliskan
(4.25)

54 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 55


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

1 dE k
υ Ek =
E k dt (4.32) Kita dapat menerapkan konsep yang sama dari frekuensi tumbukan efektif dan
penampang lintang yang kita diskusikan pada Ek, maka kita peroleh hubungan
antara tampang lintang momentum dengan tampang lintang terkait energi :
Frekuensi tumbukan efektif yang dihentikan dengan energi adalah sejumlah
energi yang hilang persatuan waktu persatuan energi, frekuensi tumbukan di sini m1 + m 2 1 æ m ö
diartikan sebagai laju yang mana tumbukan menghasilkan kehilangan energi. σ p = σ Ek = σ E k çç1 + 2 ÷÷ (4.39)
2m 1 2 è m1 ø
Jika ditinjau dari energi yang hilang persatuan panjang, persamaan (4.31) dapat
1
diubah menjadi: Dari persamaan 4.39 tersebut diperoleh bahwa σ p = σ E (untuk m2 << m1 ),
2 k
1 dE k q 2q 2 lnΛ
u Ek = v = 8π n 1 2 2 (4.33) σ p = σ E k (untuk m2 = m1 ) dan σ p << σ E k (untuk m2 >> m1 ). Pada kasus
E k dl (4ππ0 ) m1m 2 v 3
terakhir transfer momentum dominan dari pada transfer energi, dalam artian
atau secara umum hubungan antara frekuensi tumbukan dengan penampang elektron akan dihamburkan oleh ion.
lintang Dalam plasma terdapat 4 jenis tumbukan antara partikel-partikel bermuatan.
u coll = Nsv (4.34) Dalam tabel di bawah ini diberikan ringkasan kaitan tipe tumbukan dengan
frekuensi tumbukan yang tergantung energi dan momentum.
Kita dapatkan
uE q 2q 2 lnL
σ E k = k = 1 22 Tabel 4.1 Tipe tumbukan dan frekuensi tumbukan
nv 2 πε 0 m1 m 2 v 4 (4.35)
Tipe Tumbukan Energi Momentum
4.4.2 Laju Transfer Momentum Z 2 e 4 ln Λ mi
Elektron - ion 

u Ee ki = n i u pe i = u Ee ki (4.40)
Seperti pada transfer energi, dalam laju transfer momentum atau sering juga 2π ε 02 m i m e v 3e 2m e
disebut dengan momentum yang hilang dalam tumbukan, kita asumsikan sudut
difleksi tumbukan adalah sudut-sudut kecil. Partikel yang bergerak adalah partikel Ion - Elektron Z 2 e 4 ln Λ 1 (4.41)
u Ei ke = n e u pi e = u Ei ke
sebagai proyektil, sehingga v1 = v dan v2 = 0, maka untuk perubahan momentum 2π ε 02 m i m e v 3i 2
mengikuti persamaan:
Z 4 e 4 ln Λ
Ion - Ion u Ei ki = n i u pi i = u Ei ki (4.42)
m2 q 2
Dp x m2 q 2 2π ε 02 m i2 v 3i
(
Dp x = m1 v1 - v '
1x )
»
m1 + m 2 2
p x atau » (4.36)
px m1 + m 2 2 e4 ln Λ
Elektron - Elektron u Ee ke = n e u pe e = u Ee ke (4.43)
2π ε 0 m e2 v 3e
2

dengan persamaan (4.34) kita dapatkan

Dp x 1 m1 + m 2 DE k Dengan Z adalah jumlah muatan dari ion. Pada prinsipnya ln Λe ¹ ln ΛI,tetapi karena
= (4.37) ketergantungan yang sangat lemah, logdivergensi biasanya diabaikan. Untuk
px 2 m1 Ek mempermudah diambil suatu bentuk umum dari frekuensi tumbukan yang
Jika proyektil, m1<<m2, kemudian diperoleh: berbasis pada pertukaran energi u E untuk tumbukan spesies j (proyektil) dan
k

spesies k (target) dapat dirumuskan seperti persamaan:


Dp x m DE k DE k Z 2j Z 2k ln Λ
» 2 >> jk
px 2m1 E k Ek (4.38) u Ek ~ nk
m j m k v -j3 (4.44)

56 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 57


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

Dalam persamaan 4.44 , nk adalah densitas target, mj dan mk masing-masing massa 5

proyektil dan massa target, sedangkan vj adalah kecepatan proyektil. Pada 4.5

kebanyakan kasus kita berikan ln Λ j » ln Λk » konstan 4

3.5
4.5 Frekuensi Tumbukan Rata-Rata 3
DA
Dalam sub bab sebelumnya pembahasan difokuskan pada kasus partikel
2.5
yang diberikan kecepatan ν bertumbukan dengan target yang diam. Kita

A
mempunyai rata-rata parameter tumbukan dan menjumlahkan semua 2 Ao
konstribusi dari semua distribusi kontinu dari penghambur. 1.5

Pada plasma biasanya terdapat banyak partikel yang berspesies sama 1 A=A (t)
dengan masing-masing kecepatannya berbeda, yang mana sering disebut dengan
0.5
'populasi'. Tentu saja tidak mungkin mendeskripsikan dinamika masing-masing
partikel. Yang lebih penting adalah mengambil rata-rata sifat populasi tersebut 0
0 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20
pada bentuk transfer energi dan momentumnya, dari pada membahas sifat dari
Gambar 4.4. Konsep frekuensi tumbukan rata-rata dan
partikel tunggal. hubungannya dengan waktu karakteristik
Cara umum untuk mendeskripsikan populasi adalah fungsi distribusinya
f(x,v,t). Untuk sementara, distribusi dianggap merupakan fungsi kecepatan f=f(v). 4.6 Momentum Yang Hilang Pada Plasma Termik
Melalui pendekatan ini masih diperoleh informasi sifat rata-rata populasi, pada Dalam plasma termik, tumbukan antar partikel akan mengakibatkan
pembahasan sebelumnya telah diuraikan frekuensi tumbukan dalam distribusi terjadinya kehilangan momentum pada suatu atau sekelompok partikel dan di sisi
kecepatan. lain terjadi pertambahan momentum, energi bagi partikel yang lain.
Masalah yang muncul adalah belum diketahuinya distribusi yang akan 4.6.1 Tumbukan Elektron - Ion
digunakan, sebagaimana belum diketahuinya nilai rata-rata penampang lintang
Dengan mengabaikan pergerakan ion termik, maka kecepatan ion jauh
tumbukan. Kita harus mengasumsikan salah satu bentuk distribusi untuk
lebih kecil dari kecepatan elektron vi << ve. Fungsi distribusi yang digunakan untuk
megambil rata-rata. Pada umumnya distribusi Maxwellian yang dipilih.
elektron dideskripsikan sebagai ditribusi Maxwellian dengan kecepatan alir vd,
Pada bahasan selanjutnya akan diturunkan bentuk rata-rata frekuensi
mengikuti persamaan:
tumbukan untuk perubahan energi dan momentum. Maxwellian sangat terkait
3
dengan dinamika partikel baik dalam kondisi gas atau plasma, hal ini dipengaruhi æ m ö 2 ìï m (v - v d )2 üï
oleh temperatur dan aliran partikel oleh gaya-gaya yang bekerja. f e (v e ) = n e çç e ÷÷ expí- e e ý (4.46)
è 2pTe ø ïî 2Te ïþ
Untuk penggunaan secara umum laju perubahan rata-rata -
untuk kuantitas (energi
atau momentum) dapat -
dituliskan dalam frekuensi u A atau dengan waktu Dengan menggunakan fungsi distribusi ini akan dicari momentum yang hilang
karakteristik t A º 1 u A , dengan pada plasma termik. Diambil kembali frekuensi tumbukan antara elektron sebagai
proyektil dan ion sebagai target.
- 1 dA
uA = (4.45)
A dt Z 2 e 4 ln Λ
u pe i (v e ) = n i (4.47)
dA
4π ε 02 m e 2 v 3e
Dan rata-rata dt dibentuk di atas fungsi distribusi f (v- ) . Persamaan (4.45)
dapat menjelaskan bahwa pada saat awal dengan t = 0 harga A = A0, setelah selama Total momentum yang hilang per satuan volume per satuan waktu didefinisikan
tA perubahan A=A(t) akan seorde dengan Ao(gambar 4.4). Persamaan 4.45 sebagai frekuensi tumbukan rata-rata, didekati dari perubahan momentum.
tersebut adalah persamaan umum frekuensi tumbukan dalam plasma.

58 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 59


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

_ei (4.48)
1 dp 1 3
up = _ii
1 æ me ö 2
æ Te ö 2 2 _ei
P dt up » ç ÷÷ çç ÷÷ Z u p
dengan 2 çè m i ø è Ti ø (4.54)
dp 1
= f e (v )m e vu p (v )d 3 v
dt ne ò (4.49) apabila massa kedua ion sama (jenis ion sama), atau
12
_ i i'
1 2 q i2 q i'2 ln L i æ m i' ö
dengan u
e
º u p i dan v º v e telah dikenalkan sebagai notasi untuk penyederhanaan. up » n i' çç ÷÷ (4.55)
p
3 p 4pe 02 m1i 2 Ti3 2 è m i + m i' ø
_ei
Berdasarkan penyelidikan ini diperoleh: u ~ u pe i (v the )
p (4.50)
-
apabila jenis ion-ionnya berbeda.
dengan v the = Te m e . Perhitungan tepat dengan mengasumsikan v d = v d x ,
v d << v the dan ln L » konstan , tak tergantung v, menghasilkan
_ei
4.6.4 Tumbukan Elektron-Elektron
1 2 ei
up = u p (v the ) » 0,26u pe i (v the ) Untuk tumbukan elektron-elektron dalam plasma pendekatan yang dilakukan
3 p (4.51)
sama dengan pada kasus i ® i dan e ® i hasilnya adalah
Persamaan di atas merupakan frekuensi tumbukan rerata melalui
pendekatan perubahan momentum untuk plasma termik. _ee
1 _ei
up » up (4.56)
2
4.6.2 Tumbukan Ion - Elektron
Masih pada kasus pergerakan elektron thermal, hasil penting dapat didapatkan 4.7 Waktu Karakteristik Plasma
pada kasus e ® i dengan transformasi sederhana. Karena momentum total Waktu karakteristik adalah suatu yang penting dalam plasma _ dan juga
u
sering disebut periode plasma. Waktu karakteristik terkait erat dengan frekuensi
plasma bersifat konservatif, momentum yang hilang pada elektron harus sama
dengan yang diterima oleh ion, kemudian laju transfer elektron sama tumbukan dalam plasma. Periode tersingkat berhubungan dengan frekuensi
terbesar , secara umum waktu karakteristik plasma diformulasikan:
_ei _ie
pe u p = pi u p (4.52) t = u -1 (4.57)
Frekuensi tumbukan antar partikel bermuatan juga tergantung pada jenis partikel.
_ie pe _ei
m v m _ei _ei Dapat terjadi tumbukan antar elektron, antar ion atau elektron – ion. Rumus di
dan up = up = e d up » e up (4.53) bawah ini merupakan perbandingan antara waktu karakteristik tumbukan antar
pi mi vd mi ion dibandingkan dengan waktu karakteristik tumbukan elektron – ion,
perbandingan tersebut berdasarkan perbandingan frekuensi tumbukan.
_ie _ei
atau u p << u p -1
æ _ii ö 12 32
Dengan catatan bahwa frekuensi tumbukan ion terhadap elektron sangat kecil çup ÷ t pi i æm ö æ Ti ö 1
dibandingkan antara frekuensi tumbukan elektron terhadap ion. ç _ei ÷ » » çç i ÷÷ çç ÷÷
t ei
è me ø è Te ø Z2 (4.58
çu p ÷ p
è ø
4.6.3 Tumbukan Ion-ion Frekuensi plasma dapat diwakili oleh frekuensi tumbukan, antara lain tumbukan
Dalam pembahasan tumbukan ion-ion, pendekatan yang sama dapat antara ion-ion atau tumbukan antar elektron dan ion.
dilakukan seperti pendekatan pada tumbukan elektron-ion dan ion-elektron. Sehubungan dengan frekuensi tumbukan dan waktu karakteristik, dalam plasma
Distribusi yang digunakan tetap distribusi Maxwellian. Dengan menggunakan terdapat tiga jenis waktu karakteristik,
kerangka pusat massa didapatkan

60 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 61


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

1. Terjadi tumbukan elektron-elektron dan kehilangan momentum diberikan Secara nomerik dapat dilakukan misalnya untuk temperatur elektron dan
pada ion-ion. Elektron-elektron kehilangan momentum diberikan pada temperatur ion duberikan sebesar Te=Ti=10 keV; dan densitas plasma n » 10 20 m -3 .
elektron-elektron. Elektron-elektron kehilangan energi diberikan pada Keseimbangan termal diperoleh setelah frekuensi tumbukan dengan proyektil
elektron-elektron yang lain elektron u e ~ 5.10 3 s -1 sehingga skala waktu mencapai kesetimbangan
2. Terjadi tumbukan ion-ion kehilangan momentum, Tumbukan ion-ion termal untuk tumbukan elektron te ~ 0,2 ms. Dengan jalan yang sama diperoleh
menyebabkan kenaikan temperatur pada ion-ion yang lainnya frekuensi tumbukan ion u I ~100 s -1 dan kesetimbangan termal untuk tumbukan
3. Elektron-elektron dan ion-ion mencapai kesetimbangan thermal ion t i ~ 10 ms. Waktu karakteristik dimana temperatur ion mendekati temperatur
elektron diperoleh: mi
_ei t Ti ®Te ~ t e ~ 1840 x 0 ,2 ms » 0 ,4 s
dTe dTi me
=- = - u E k (Te - Ti ) ® 0 (4.59)
dt dt Hal ini berarti pada waktu karakteristik lebih kecil dari waktu karakteristik
kesetimbangan termal, yang pendek t < t Ti ®Te . Kesetimbangan termal antara
Tumbukan ion-ion kehilangan momentum diberikan kepada tumbukan elektron- partikel-partikel berbeda jenis pada dua temperatur yang berbeda Te dan Ti
elektron seharusnya sudah tercapai. Jika kesetimbangan termal terjadi plasma akan
Untuk menyederhanakan pembahasan dikenalkan frekuensi tumbukan berbasis mencapai satu temperatur yakni Te = Ti = Tp , Namun waktu karakteristik plasma
elektron yakni tumbukan elektron-ion dan elektron-elektron selalu tak mencapai waktu karakteristik keseimbangan termal, sehingga plasma di
laboratorium dan plasma secara umum ditemukan pada kondisi Te ¹ Ti . Misalnya
_ei æ _eeö
u e º u p çç ~ u p ÷÷ (4.60) pada Kriteria Lawson, nilai yang sama seperti di atas ditemukan tE ~ 1s. Di atas
è ø waktu tersebut seharusnya ion-ion dan elektron-elektron akan berada pada
kesetimbangan termal (yaitu Te dan Ti terdefinisikan dengan baik, dan Te = Ti).
Dengan cara yang sama dikenalkan pula tumbukan berbasis ion yakni tumbukan Keadaan pemenuhan kriteria Lawson inilah yang sedang diusahakan para peneliti
ion-ion dan tumbukan ion-elektron, dengan frekuensi tumbukan ion adalah yang tergabung dalam International Thermonuclear Experiment Reactor (ITER).
sebagai berikut:
Bila dibandingkan dengan frekuensi Larmor ion dan elektron nilai frekuensi
_ii æ _ii ö tumbukan ne dan ni sangat kecil, sehingga gerakan Larmor tidak terganggu oleh
u i º u p çç = u E k ÷
÷ (4.61) tumbukan.
è ø
Perhatikan juga pada suhu T~10 keV kita mempunyai tampang lintang
Sehingga jika dibandingkan kedua frekuensi tumbukan tersebut akan diperoleh hamburan Coulomb s coul >> s fusi (lihat gambar 4.5), sehingga ion-ion dihalangi
oleh banyak tumbukan sebelum mereka bisa membangkitkan reaksi fusi. Secara
ue mi umum hal tersebut sesuai dengan kaedah- kaedah pada distribusi Maxwellian.
» untuk Te = Th dan z =1 (4.62)
ui me

Untuk z = 1 hanya berlaku untuk plasma hidrogen, sehingga:

u e ~ 5.10 -11 x
[ ][ ]
n m -3 -1
s (4.63)
Te3[eV2 ]
(4.64)
u i ~ 10 -12 [ ][ ]
n m -3
x 3 2 s -1
Ti [eV ]

62 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 63


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

Laju elektron lebih besar atau sama dengan laju termal plasma (nde ³ nthe )
s [m²]
Perhitungan ini menyangkut laju elektron. Terdapat dua kasus untuk laju elektron
s coul Terlebih dahulu dibahas laju elektron lebih kecil dari termal plasma (nde << nthe )
Pada kasus t pe i @ 1 u pe i (v the ) dan tidak tergantung pada nd. Dalam kasus ini solusi
steady-state dengan percepatan akibat medan listrik diimbangi oleh tumbukan
yang disebabkan oleh ion
D -T s emisi t pe i eE = -m e v de (4.67)
dengan J = -ene nde maka menjadi
meJ (4.68)
t pe i eE =
~ 40 E [KeV] en e
e2n e
Gambar 4.5. Penampang lintang fusi dan hamburan Coulomb atau J = _ei
E (4.69)
m u e p

4.8 Resistivitas Plasma dengan definisi resitivitas h, J = h-1E,dan kemudian resistivitas plasma dapat
Dalam bab-bab sebelumnya telah dibicarakan bahwa dalam plasma dapat diperoleh: e i
_
terdapat tingkat-tingkat ionisasi. Bila pada plasma yang terionisasi total dikenakan me u p m e 1 2 (n iZ)Ze 4 ln Λ 2 m1e 2 Ze 2 ln Λ
medan listrk luar E, elektron dan ion akan dipercepat dalam arah yang η= 2 = 2 =
e ne e n e 3 p 4pe 02 m1e 2 Te3 2 p 3 2 12e 02 Te3 2 (4.70)
berlawanan. Selain itu, ion dan elektron akan terdapat juga gaya gesekan (friction
force) karena tumbukan Coulomb. Gaya gesekan tersebut menyebabkan
resitivitas tertentu pada plasma. Untuk menghitung resistivitas plasma terdapat Dari perumusan yang diperoleh pada 4.70 dapat ditafsirkan terhadap resistivitas
tiga asumsi yakni: plasma antara lain:
§ Pembawa arus adalah elektron § Tidak ada ketergantungan terhadap densitas plasma. Jika dalam plasma
terdapat n pembawa muatan dan n tumbukan.
§ Tumbukan yang terjadi adalah tumbukan e ® i sedangkan tumbukan
§ resistivitas plasma sebanding dengan Te-3 2
e ® e diabaikan
§ Perhitungan sederhana terhadap resistivitas plasma h tidak
§ Distribusi elektron adalah Maxwellian dengan laju elektron nde memperhitungkan percepatan elektron oleh E: elektron yang lebih
Persamaan momentum sepanjang E (sepanjang B atau dengan B = 0) adalah cepat kurang mengalami tumbukan dan membawa arus yang lebih
dv de _ei besar.
me = -eE - m(v de - v di )u p § Dari perhitungan yang lebih komplit:
dt (4.65)
Zln Λ (4.71)
atau dalam bentuk skalar η = 5.10 -5 x [Wm]
dv m v Te3[eV2 ]
m e de = -eE - e ei de
dt t p (v ) (4.66) Rumusan pada persamaan 4.71 sering disebut “Resitivitas Spitzer” d a n
harga tersebut di atas mendekati hasil eksperimen yang pernah dilakukan.
perhatikan bahwa untuk elektron arah vde dan E berlawanan. Untuk
menyelesaikan persamaan (4.66) waktu karakteristik tumbukan elektron - ion Contoh:
t ep i harus dihitung terlebih dahulu. § Plasma pada 100 eV: η ~ 6.10-7 Ωm [~η setara dengan resistivitas
Laju elektron jauh lebih kecil dibandingkan laju termal plasma (nde << nthe ) stainless steel]

64 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 65


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

§ Plasma pada 1 keV: η ~ 2.10-8 Ωm [~η setara dengan resistivitas Medan listrik yang ditujukkan pada persamaan 4.76 disebut medan Dreicer.
tembaga] Perbandaingan antara energi kinetik elektron dengan tengan energi termik selalu
§ Pada T >> 1 keV plasma mendekati sifat superkonduktor lebih besar dengan perbandingan antara medan Dreicer dan medan dalam
plasma. 1
Penurunan resitivitas dengan temperatur mempunyai dua konsekuensi m e v 2d
2 ED
§ Flux magnetik dapat diabaikan dalam plasma >
Te E (4.77)
§ Pemanasan oleh arus ('pemanasan ohmic') menjadi kurang efektif pada
Te tinggi. Arti dari bentuk tersebut adalah untuk E = E D daerah run-away dicapai pada saat
energi kinetik sama dengan energi termik elektron
Peningkatan energi per satuan volume dalam kondisi resitivitas kecil adalah
1
dE k (4.72) E drift = m e v 2d = Te
= ηJ 2 2
dt
Fc
Hal yang berikutnya akan dibahas adalah untuk nde ³ nthe
Untuk laju elektron nde ³ nthe (laju termik spesies plasma), vde tidak dapat
lagi diasumsikan bebas dan penyelesaian dengan keadaan tunak (steady state) tak
lagi diperlukan. Pada keadaan ini nilai frekuensi rerata tumbukan elektron – ion Daerah
tidak dapat lagi diasumsikan sebagai distribusi Maxwellian. Di sisi lain frekuensi Tumbukan Drag > qE Run - Away
tumbukan elektron – ion dalam plasma tetap diambil sebagai fungsi kecepatan.
Dengan memperhitungkan tumbukan antara elektron dan ion serta elektron
dengan elektron, maka diperoleh:
qE
dv d
me
dt
[ ]
= -eE - u pe i + u pe e m e v d
(4.73)
Tumbukan Drag < qE ~ Ve-2

Pertanyaan kuncinya adalah tanda pada ruas kanan. Untuk elektron dalam medan ~ linear
listrik, gaya yang dialami oleh elektron karena medan listrik lebih besar dari gaya
vthi vd vthe
yang disebabkan oleh gerakan elektron.
Gambar 4.6. Sketsa tumbukan menyeret dengan Fc bekerja pada elektron
[ ]
e E > u pe i + u pe e m e v d
(4.74)
sebagai fungsi kecepatannya ve untuk E > ED

Elektron dalam medan listrik ini mengalami percepatan bukan perlambatan. Jika 4.9 Penampang Lintang Partikel Tunggal
dipercepat, percepatan menjadi lebih tinggi dan walaupun Fc < qE. Itu disebut Tumbukan penyebab terjadinya ionisasi dan rekombinasi radiatif dapat
dengan daerah 'run-away' atau daerah elektron berkecepatan tinggi. Sebelum digolongkan pada fenomena tumbukan. Dari kedua fenomena tersebut dapat
daerah ini terdapat daerah elektron dipercepat oleh E, dikenal sebagai daerah dijelaskan tampang lintang partikel tunggal (jumlah tumbukan per satuan waktu)
tumbukan menyeret (drag collision) karena gaya gesekan tidak mampu untuk
§ Untuk Elektron Tunggal, maka frekuensi tumbukan dapat dituliskan
mengimbangi gaya yang diberikan oleh medan listrik (lihat gambar 4.6). Dengan
sebagai: u e = n target σv in (4.78)
menuliskan u pe i dan u pe e dalam bentuk vd kita dapatkan
1 3
æ Z ö n e ln Λ Dengan n adalah jumlah partikel per satuan volume dan vin adalah kecepatan
m e v 2d > ç1 + ÷ e 2 relatif antara partikel datang dan partikel target.
2 è 2 ø 4pe 0 E (4.75)
atau didefinisikan § Untuk Ion, frekuensi tumbukan dapat dituliskan sebagai:
1
n e e 3 ln Λ æ Z ö λ ion =
E D := ç1 + ÷ n n σ ion (4.79)
8pe 02 Te è 2ø (4.76)

66 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 67


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

dengan nn adalah densitas partikel netral dan vel adalah kecepatan elektron dengan mengakibatkan panjang gelombang De Broglie yang semakin kecil,
mengasumsikan bahwa ne >> nn, me << mn dan Te >> Tn , maka untuk partikel tunggal mengakibatkan efisiensi tumbukan, yang semakin kecil pula jadi s ion akan semakin
ion dapat dituliskan jarak jalan bebas rata-rata: u i = n n σ ion v e (4.80) kecil.

b. Sifat 4.10 Koefisien Rerata Ionisasi


Tampang lintang ionisasi dan rekombinasi ditunjukkan pada gambar 4.7. Dalam sub bab sebelumnya telah dibicarakan tampang lintang ionisasi dan
rekombinasi dalam plasma, dimana kondisi gas terionisasi diharapkan dapat
dipertahankan terus-menerus. Suatu besaran yang sangat penting untuk dapat
dikontrol adalah koefisien rerata ionisasi s u . Dalam lucutan gas dengan
ion e

sion mengambil ionisasi karena tumbukan maka laju ionisasi sangat menentukan. Laju
~pa2 ionisasi merupakan jumlah tumbukan yang mengakibatkan ionisasi. Hal ini
disebabkan oleh elektron yang berkecepatan ve dan mempunyai energi Te, serta
~10-20m2 mengikuti distribusi Maxwellian.
srec Laju ionisasi dapat dihitung dengan mengambil prinsip bahwa jumlah
tumbukan yang menghasilkan ionisasi per satuan waktu adalah frekuensi
tumbukan yang dapat menghasilkan ionisasi ( utumbukan ) Jadi dapat diperoleh
frekuensi tumbukan mengikuti persamaan:
~10eV ~150eV u tumbukan = nn s ionn e (4.81)
Gambar 4.7. Penampang lintang ionisasi dan rekombinasi untuk atom hidrogen
Dengan nn adalah densitas target yang bermuatan netral, dan s ion .n e adalah
koefisien rerata ionisasi.
Dari gambar 4.7 dapat dimengerti bahwa s ion akan bernilai nol untuk energi Dengan mengambil elektron mengikuti distribusi Maxwellian, maka diperoleh
elektron sebagai proyektil masuk sangat kecil. Energi elektron tersebut belum koefisien rerata ionisasi,
mencapai energi ambang atom atau molekul terionisasi (Ei) setelah Ee ³ Ei dan
σ ion v e =
ò dv f (v )σ (v )v
e e e ion e e
terus dinaikkan. Tampang lintang ionisasi akan bertambah besar dan mencapai (4.82)
titik maksimum pada energi tertentu setelah melalui titik masimum s akan atau ò dv f (v )
e e e

menurun dengan bertambahnya energi elektron. Tampang lintang rekombinasi 1


¥
(4.83)
σ ion v e = s ion (ve ) ve f e (ve )dve
ne ò0
diawali dengan nilai tertentu untuk energi elektron Ee = 0, dan terus berkurang
dengan bertambahnya energi elektron. Pada suatu energi tertentu, justru
rekombinasi tak terjadi lagi. Ini dapat dipahami karena elektron sangat energetik dengan ve adalah kecepatan elektron. Gambar 4.8 menunjukkan koefisien rerata
dan tangkapan elektron oleh ion tak dapat terjadi. sebagai fungsi temperatur elektron.
Keadaan terdapatnya tampang lintang ionisasi maksimum dapat dijelaskan
dengan mekanika kuantum melalui sifat dualisme gelombang dan partikel. Bila
h
kita hubungkan dengan panjang gelombang De Broglie untuk elektron lel =
me v e
(dengan h adalah konstanta Planck), interaksi maksimum antara elektron dan
partikel netral diharapkan panjang gelombang tersebut seorde dengan jari-jari
Bohr (lel ~ a0),seperti terlihat pada gambar 4.7. Pada gambar tersebut terkait
max
bahwa s ion = s ion untuk atom H pada energi elektron E ~ 100 - 200eV . Pada
energi tersebut λ el ~ 2a 0 . Pada kecepatan elektron yang semakin besar

68 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 69


Tumbukan Partikel Bermuatan Tumbukan Partikel Bermuatan

Soal - Soal
(svc)

(sionve) 1. Bedakan antara jari-jari Bohr dan panjang Landau, dan kaitannya dengan
tumbukan antar partikel bermuatan dalam plasma.
2. Tumbukan dalam plasma, tampang lintang tumbukan efektif atau frekuensi
(stecve) tumbukan sangatlah penting. Sebutkan peristiwa-peristiwa fisis penting
yang berpengaruh pada tampang lintang
Te(ev) 3. Jelaskan kaitan banyak tumbukan antar partikel bermuatan dengan bola
Debye.
Gambar 4.8. s ion ve sebagai fungsi dari T. Dengan catatan bahwa s ion ve ¹ 0
untuk T < Ei kemudian terdapat partikel yang mempunyai energi yang lebih besar daripada 4. Beberapa parameter fisis dapat berpengaruh pada frekuensi tumbukan
E1 , yaitu memungkinkan untuk mengioniasi. antar pertikel bermuatan. Jelaskan parameter-parameter tersebut dan
carilah hubungan pengaruhnya terhadap frekuensi tumbukan tersebut.
5. Partikel-partikel yang terlibat tumbukan dalam plasma memiliki frekuensi
Dari gambar 4.8 dapat dilihat bahwa koefisien rerata ionisasi dan koefisien rerata Larmor ion dan elektron. Jelaskan mengapa frekuensi Lamor tidak
rekombinasi tergantung pada temperatur atau energi elektron. Pada energi terpengaruh oleh tumbukan.
elektron yang rendah koefisien rekombinasi lebih besar dari koefisien ionisasi. 6. Berilah ulasan tentang koefisien ionisasi dan koefisien rekombinasi, jika
Koefisien ionisasi terus meningkat dengan meningkatnya energi elektron. elektron yang terlibat dalam tumbukan energinya dinaikkan.
Sebaliknya, koefisien rekombinasi terus menurun dengan kenaikan energi
elektron. Untuk kasus plasma panas proses rekombinasi sangat kecil
kemungkinan terjadinya, sehingga seluruh gas terionisasi, dan terjadi 7. Sebuah elektron berkecepatan ve menumbuk suatu ion dan tampang
kesetimbagan antara ion. Dalam kondisi ini terdapat kesetimbangan lintang tumbukan antar elektron dan ion tersebut adalah sion . Maka
termodinamika. buktikanlah koefisien ionisasi sebesar 1 ¥
σ ion v e = ò s ion (ve ) ve f e (ve )dve
ne 0
8. Suatu plasma mengandung ion dengan densitas nn dan kecepatan
bertumbukan dengan elektron yang kecepatannya ve. Tampang lintang
tumbukan antar elektron dan ion tersebut adalah sion. Buktikanlah
frekuensi tumbukan adalah ui = n n σ ionve . Buktikan pula bahwa jarak jalan
bebas rata-rata ion dalam plasma tersebut sebesar λ ion = 1
n n σ ion

9. Elektron dalam plasma Hidrogen mempunyai suhu sebesar 120 eV. Gas
yang membentuk plasma tersebut hampir teionisasasi sempurna.
Hitunglah besarna resitivitas plasma tersebut.

70 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 71


Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma

sub sistem berlaku hukum-hukum Boltzmann, Saha dan Maxwell. Pada keadaan
ini masih terdapat proses mikro-reversibilitas dari proses tumbukan.

BAB 5 T3
I

Hukum-Hukum T
dI
df
=0
T2

Termodinamika KTT
T1

I= fluks radiasi

Dalam Plasma T= temperatur


t = waktu

Gambar 5.1 Ilustrasi temperatur dalam keadaan KTL dan KTT suatu plasma

5.1. Pendahuluan
Karena terjadi radiasi dan tumbukan, maka suhu plasma cenderung
Dari uraian sebelumnya telah dikemukakan bahwa plasma merupakan fase berubah. Pada suatu keadaan tertentu terjadi kesetimbangan T1, pada keadaan
keempat setelah fase padat, cair dan gas. Akibatnya hukum-hukum lain, suhu plasma berubah T2, dan seterusnya (ilustrasi ditunjukkan oleh gambar
termodinamika dalam fase gas belum cukup untuk menerangkan kesetimbangan
5.1).
termodinamika dalam plasma .

5.4. Hukum-hukum Distribusi dan Radiasi Dalam Plasma


5.2. Kesetimbangan Termodinamika Total (KTT).
Plasma merupakan gas panas yang memancarkan radiasi elektromagnetik.
Di dalam suatu sistem tertutup pada temperatur T, terdapat beberapa jenis
Hukum-hukum radiasi tentang plasma adalah:
partikel yang berbeda misalnya atom-atom, ion-ion, molekul-molekul dan
elektron-elektron. Suatu keadaan setimbang telah tercapai, bila dalam setiap
proses baik di bawah pengaruh radiasi dan/atau tumbukan partikel selalu terjadi 5.4.1. Hukum Radiasi Planck
proses kebalikannya; plasma berada dalam keadaan “Kesetimbangan Energi dari radiasi yang mempunyai frekuensi u mempunyai energi
Termodinamika Total (KTT)”. Plasma pada kondisi ini mengikuti seluruh hukum
terkuantisasi sebesar hu. Diandaikan radiasi plasma merupakan radiasi dari
distribusi dan radiasi, yakni hukum-hukum Planck, Maxwell, Boltzmann, Kirchoff
rongga hitam yang berbentuk foton maka foton tersebut memenuhi statistika
dan Saha.
Bose-Einstein, karena spin foton adalah 1. Jumlah foton rata-rata f(u) untuk setiap
tingkat energi foton mengikuti persamaan Planck :
5.3. Kesetimbangan Termodinamika Lokal (KTL). E=hu (5.1)
Kesetimbangan termodinamika lokal adalah kesetimbangan plasma pada dengan E adalah energi foton, u adalah frekuensi foton dan h adalah konstanta
keadaan tertentu dan dapat berubah ke keadaan kesetimbangan lain. Di dalam Planck.
plasma terdapat perbedaan temperatur dari satu posisi dengan posisi lainnya.
Energi foton akan mengikuti distribusi Bose-Einstein seperti yang ditunjukkan
Oleh karena itu kesetimbangan termodinamika total (KTT), digantikan oleh suatu
persamaan berikut:
temperatur sub sistem T1, T2, T3 dan seterusnya, sedemikian rupa sehingga
perbedaan energi antara dua sub sistem berdekatan sangat rendah. Dalam setiap 8π υ3
u (υ) =
c 3 e hυ/kT - 1 (5.2)

72 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 73


Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma

Persamaan (5.2) dinamakan persamaan radiasi Planck, yang menyatakan untuk mendapatkan kesetimbangan termik pada temperatur T = T kinetik melalui
bahwa distribusi energi spektral sebagai fungsi frekuensi juga tergantung pada suatu hukum distribusi kecepatan.
konstanta universal dan suhu absolut. Jika N partikel persatuan volume (cm-3) dengan massa masing-masing
Disamping itu, radiasi yang dihasilkan oleh suatu rongga hitam akan mengalami partikel adalah m, maka jumlah (fraksi) partikel (dN) yang mempunyai kecepatan
kesetimbangan termodinamika. Kesetimbangan termodinamika tergantung pada antara n dan n + dn diberikan oleh :
temperatur. Intensitas dari radiasi rongga hitam dalam keadaan kesetimbangan (5.6)
dN = N × f (v )× dv
termodinamika diberikan oleh persamaan Planck :
3
2hυ 2 1 ΔN é m ù 2 é mν 2 ù
I λ = B λ(T) = = 4πν 2 ê (5.7)
λ exp(hυ kT )- 1
3
(5.3) ú exp ê- ú dν
N ë 2πkT û ë 2kT û
dengan Il= Bl adalah intensitas radiasi plasma, h adalah konstanta Planck, k adalah
dengan f(v) adalah fungsi distribusi Maxwell, m adalah massa partikel, k adalah
konstanta Boltzmann, l adalah panjang gelombang radiasi, T adalah temperatur konstanta Boltzmann dan T adalah suhu plasma.
plasma dan u adalah frekuensi.
Dalam banyak kasus plasma, elektron mempunyai distribusi Maxwell
dengan energi kinetik yang berbeda dengan partikel berat (ion dan atom netral)
5.4.2. Hukum Radiasi Kirchoff sedemikian rupa sehingga sering dinamakan temperatur elektronik (Te) untuk
Emisi radiasi dalam satuan volume dari suatu plasma dicirikan oleh elektron dan temperatur gas panas (Tg) untuk partikel berat.
koefisien emisinya (eupada frekuensi tertentu, el pada panjang gelombang
tertentu). Emisi radiasi yang merupakan koefisien emisi ini didefinisikan seperti 5.4.4. Distribusi Radiasi Boltzmann
intensitas spesifik dari radiasi energi yang dipancarkan oleh satu satuan volume
dari plasma persatu satuan waktu, persatu satuan sudut ruang dan persatu satuan Jika sejumlah N atom sejenis berada dalam satu satuan volume (cm-3) dari
frekuensi atau panjang gelombang. suatu volume plasma, terdapat sebagian dari atom-atom ini berada pada aras
tereksitasi.
DE Pada kesetimbangan termodinamika total (KTT) atau kesetimbangan lokal
en = lim
DV , DT , DW , Dn ®0 DVDTDWDu (5.4) (KTL), fraksi Ni dari atom-atom ini dengan i aras kuantum dengan energi Ei maka
fraksi atom tereksitasi ini mengikuti distribusi Boltzmann.
DE
el = lim (5.5) Ni g æ E ö (5.8)
DV , DT , DW , Dl ®0 DVDTDWDl = i expç - i ÷
N U (T ) è kT ø
Dengan eu adalah koefisien emisi pada frekuensi tertentu, el adalah koefisien dengan gi adalah bobot statistika atom-atom dari plasma pada aras i, Ei adalah
emisi pada panjang gelombang tertentu, DW dalah sudut pancaran radiasi, DE Energi pada aras i, U(T) adalah fungsi partisi atom-atom plasma, k adalah
adalah energi radiasi, DV adalah volume, DT adalah waktu pancaran radiasi, Du konstanta Boltzman dan T adalah suhu plasma.
adalah frekuensi radiasi dan Dl adalah panjang gelombang.
Dari definisi yang disebutkan diatas, koefisien emisi dapat tergantung pada 5.4.5. Distribusi Radiasi Saha
arah radiasi. Dengan demikian hukum Kirchhoff dapat menjelaskan hamburan
Hukum distribusi ini dapat digunakan untuk menentukan derajat ionisasi di
radiasi dalam medan radiasi non-isotropik atau radiasi dengan arah tertentu
dalam suatu plasma (medium) pada kesetimbangan termodinamika. Suatu atom
karena pengaruh medan eksternal.
A terionisasi akan memberikan suatu ion A+ dan sebuah elektron A® A+ + e, dan
jika No dan Ni berturut-turut adalah jumlah partikel persatuan volume dari atom A
5.4.3. Distribusi Radiasi Maxwell pada aras dasar dan ion A+ posotif, dan Ne adalah densitas elektron, maka hukum
Dalam kondisi isotropik dan homogen, dalam suatu plasma memungkinkan Saha dapat menjelaskan perbandingan antara Ni Ne/No sebagai fungsi temperatur
plasma (T = Te).

74 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 75


Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma

5.5. Perubahan Hukum-hukum gas ideal dalam plasma


é (Eip - ΔE ip )ù
3
N i N e 2U i (2πme k B Te ) 2
= exp ê- ú (5.9) Fungsi-fungsi termodinamika dalam plasma diselesaikan berawal dari
3
No Uo h ë k B Te û fungsi-fungsi partisi relatif pada setiap partikel dalam plasma. Tahap pertama
menyangkut perhitungan fungsi-fungsi untuk sebuah partikel. Dalam kasus
dengan Ui adalah fungsi partisi ion, Uo adalah fungsi partisi atom netral, me adalah sederhana, entropi diperoleh dari hipotesa Boltzmann (hubungan antara entropi
massa elektron, Eip adalah energi ionisasi, DEip adalah perubahan energi ionisasi, h dan probabilitas dari keadaan makroskopik yang paling mungkin) seperti
adalah konstanta Planck, kB adalah konstanta Boltzmann dan Te adalah temperatur persamaan :
elektronik. æ Z (T )ö E
S = Nk B + Nk B lnç ÷+
è N ø T (5.10)
dengan N adalah jumlah partikel dari jenis partikel yang ditinjau, E adalah energi
total yang berhubungan dan Z(T) adalah fungsi partisi tiap partikel.
Dengan menggunakan pendekatan Stirling diperoleh :
E
( )
S = k B ln Z tot (T ) +
T
(5.11)
dengan mengusulkan :
Z N (T )
Z tot (T ) = (5.12)
N!
tot
Gambar 5.2 dengan Z (T) adalah partisi total. Fungsi-fungsi termodinamika diselesaikan
Foto dari Meghnad Saha seorang astrofisikawan India berdasarkan energi bebas Helmholtz, dihitung :
yang mengembangkan persamaan ionisasi termal
F=E-TS (5.13)
Untuk memberikan gambaran proses kesetimbangan dalam plasma,
atau
skema reaksi ditunjukkan pada tabel 5.1.
F = - kB T ln Ztot(T) (5.14)
Tabel 5.1. Perbandingan proses kesetimbangan dalam plasma
Diselesaikan energi dalam bentuk reaksi Helmholtz :
M
X + Y <---------> X + Y
E ¶ æFö
- 2
= ç ÷
Kesetimbangan Maxwell Ex + Ey = (Ex + DE)+(Ey - DE) T ¶T è T øV (5.15)
Pertukaran energi kinetik dan Dengan
konservasi æ ¶ ln Z tot (T )ö
E = k B T 2 çç ÷÷
B è ¶T øV (5.16)
Kesetimbangan Boltzmann X + Am + ½Emn½ <-----> X + An
Deeksitasi <---- -------> eksitasi entropi dari persamaan (D.2) menjadi :
æ ¶ ln Z tot (T )ö
S S = k B ln Z tot (T )+ k B T çç ÷÷
Kesetimbangan Saha X + Ap + ½Ep½ <------> X + Aj + + e è ¶T øV (5.17)
Rekombinasi <--- ----> ionisasi dapat dihitung tekanan melalui diferensial total dari fungsi Helmholtz (5.13) untuk
P suatu transformasi reversibel :
An <-------> Am + hn dF = - SdT - PdV
Kesetimbangan Planck Absorpsi emisi spontan
An + hn ---------> Am + 2hn
æ ¶F ö æ ¶F ö (5.18)
=ç ÷ dT + ç ÷ dV
Emisi terstimulasi è ¶T øV è ¶V ø T

76 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 77


Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma

dengan Entalpi persamaan (5.24) menjadi :


æ ¶F ö
P = -ç (5.19) é Z (T )ù
÷ G = - Nk B T ln ê ú
è ¶T ø T ë N û (5.30)
dengan memasukkan (5.14) dalam persamaan (5.19) maka diperoleh persamaan dengan memasukkan persamaan umum maka diperoleh :
mc
(5.20) : Z (T ) - k BT
=e
æ ¶ ln Z tot (T)ö N (5.31)
P = k B T çç ÷÷
berikutnya diperoleh :
è ¶V øT (5.20)
Entalpi melalui definisi : G = Nm c (5.32)

H = E + PV (5.21) Untuk partikel-partikel murni potensial kimia C menunjukkan bahwa entalpi


bebas untuk satu partikel.
atau
æ ¶ ln Z tot (T )ö æ ¶ ln Z tot (T )ö Jadi permasalahan yang dibahas di atas baru menunjukkan satu jenis
H = k B T 2 çç ÷÷ + k B TV çç ÷÷ partikel dalam plasma. Suatu plasma yang mengandung campuran antara
è ¶T øV è dV øT (5.22) elektron, ion, dan partikel netral (atom dan molekul) fungsi-fungsi termodinamika
Entalpi bebas dari Gibbs adalah : global harus diperhitungkan untuk setiap jenis partikel. Permasalahan ini akan
lebih rumit jika tumbukan-tumbukan antar partikel terdiri dari 3 tipe tumbukan
G = H - TS (5.23)
(elastis, in-elastis dan reaktif). Modifikasi pertama yang harus dilakukan adalah
Dapat ditulis juga seperti : pada derajat kebebasan eksternal, berikutnya derajat internal dan yang terakhir
æ ¶ ln Z tot (T )ö adalah perubahan dari sifat partikel (ionisasi dan dissosiasi). Tumbukan-
G = k B TV çç ÷÷ - k B T ln Z tot (T ) tumbukan reaktif mengubah jumlah partikel NK. Mekanisme ini akan
è dV øT (5.24)
meningkatkan temperatur dan terjadi penguapan. Pada kesetimbangan, jumlah
Perlu dicatat seluruh fungsi termodinamika (5.14), (5.16), (5.17), (5.20), (5.22) dan total partikel plasma dituliskan :
(5.24) akhirnya menunjukkan fungsi-fungsi partisi total. Jika untuk jenis partikel
yang diperhitungkan dalam suatu plasma dilakukan suatu hipotesa merupakan N = å NK (5.33)
gas ideal (partikel tanpa interaksi dan tanpa aras-aras energi dalam), fungsi partisi K

diselesaikan menjadi : Untuk jenis partikel K, energi menjadi (tanpa memperhitungkan mekanisme
V 3
reaktif) :
Z (T ) = 3 (2pmk B T )2 (5.25)
h æ ¶ ln Z Ktot (T )ö
Fungsi partisi total menjadi : E K = k B T 2 çç ÷÷
N è ¶T øV (5.34)
1 éV 3
ù (5.26)
Z tot (T ) = ê 3
(2 p mk B T ) 2
ú Misal bahwa tumbukan-tumbukan reaktif ionisasi-rekombinasi dimana dissosiasi-
N! ë h û rekombinasi sekaligus diproduksi, diperoleh :
dan berikutnya diperoleh dari persamaan (5.16), (5.20) dan (5.22) : P + Q « PQ + ΔE (R5.1)
3 (5.27) dengan E adalah energi reaksi dan dapat dituliskan :
E = Nk B T
2 DE = E S + dE S (5.35)
Nk B T (5.28) ES adalah energi ambang yang diperlukan untuk ionisasi atau untuk dissosiasi, dES
P=
V adalah penurunan dari energi ambang dalam kasus ionisasi. Efek ini akibat
5 interaksi Coulombian untuk partikel-partikel bermuatan yang terjadi dalam
H = Nk B T (5.29)
2 plasma. Disamping itu untuk energi :

78 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 79


Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma

- ionisasi : dES ¹ 0, ES = ES
ion
Potensial kimia disini menunjukkan energi yang dibutuhkan dalam pembentukan
suatu jenis partikel K, dan kemudian entropi menjadi :
- dissosiasi : dES = 0 ES = ESDis
tot E
Tiap partikel (P,Q) yang terbentuk dalam reaksi-reaksi penting dengan energi DE S K = k B ln Z (T )+ K (5.46)
T
dapat dituliskan energi yang diberikan pada setiap partikel K: Entropi total untuk fluida homogen adalah :
1
m ' K +dm ' K = DE S = å SK (5.47)
2 (5.36) K
atau
Karena NK partikel dihasilkan melalui mekanisme yang telah dituliskan
(T )+ E
tot
S = k B ln Z (5.48)
sebelumnya, energi EK untuk jenis partikel ini menaikkan jumlah NK(m'K + dm'K) atau T
dengan
æ ¶ ln Z Ktot (T )ö (5.37)
E K = k B T 2 çç ÷÷ + N K (m ' K +dm ' K ) E = å EK (5.49)
è ¶T øV K
dapat dituliskan juga tot tot
Z (T ) = Õ Z K (T ) (5.50)
tot K
æ ö
2 ç ¶ ln Z K (T )÷
E K = k BT Energi bebas Helmholtz menjadi :
ç ¶T ÷ tot
è øV (5.38) F = -k B T ln Z (T ) (5.51)
dengan memberikan : Kemudian energi dapat diselesaikan menjadi :
- N K (m ' K + dm ' K )

Z
tot
(T ) = Z Ktot (T )× e k BT æ ¶ ln Z tot (T )ö
K
(5.39) E = k BT ç 2 ÷
ç ¶T ÷ (5.52)
perlu dicatat bahwa : è øV
Z KN K Tekanan dalam persamaan (5.20), (5.22), entalpi bebas (5.24) dapat dituliskan
Z Ktot (T ) = menjadi :
NK! (5.40) æ ¶ ln Z tot (T )ö
P = k BT ç ÷
Kita peroleh : ç ¶V ÷
è øT (5.53)
NK
tot ZK
Z (T ) =
K
(5.41) æ ¶ ln Z tot (T )ö æ ¶ ln Z tot (T )ö
NK! H = k BT ç 2 ÷ + k B TV ç ÷
dengan ç ¶T ÷ ç ¶V ÷
- (m ' K + dm ' K ) è øV è øV (5.54)
Z K (T ) = Z K (T )× e k BT
(5.42) æ ¶ ln Z tot (T )ö
G = k B TV ç ÷ - k T ln Z tot (T )
Dengan memasukkan jumlah partikel NK diperoleh : ç ¶V ÷ B
mc , K è øT
(5.55)
N K = e k BT (5.43)
Fungsi-fungsi termodinamika global terbentuk berawal dari fungsi-fungsi partisi
atau
total. Dengan memasukkan persamaan (5.53), (5.54), (5.55), dan
N k = Z K (T ) (5.44)
V 3 (5.56)
dengan memberikan Z (T ) = 3
(2pmk BT )2 Z int (T )
h
m c , K = -(m ' K +dm ' k ) (5.45)

80 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 81


Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma Hukum-Hukum Termodinamika Dalam Plasma

maka dapat dituliskan secara eksplisit : Berikutnya persamaan ini dimasukkan ke koreksi tekanan dan kemudian diperoleh
(m ' + dm ' K ) NK
æ - 13 ö
tot 1 éV 3 - K ù - Nq 2 ç ¶n ÷
Z (T ) = Õ ê 3 (2pmk B T )2 Z Kint (T )e k BT ú (5.57) DP = ç ÷ (5.66)
K NK!êh úû 8pe 0 ç ¶V ÷
ë
è øT
diperoleh secara khusus untuk energi dan tekanan :
Dengan menuliskan n sebagai fungsi jumlah total partikel N dan volume V
é3 æ ¶ ln Z Kint (T )öù (5.58) diperoleh :
E = å N K ê k B T + m ' K +dm ' K + k B T 2 çç ÷÷ú
K êë 2 è ¶T øúû nq 2 1
DP =
N k T é ¶ ln Z K (T )ù
int
24pe 0 l D (5.67)
P = å K B - å NK ê ú
K V K ë ¶V ûT (5.59) dengan memasukkan definisi panjang gelombang Debye :
Perlu dicatat bahwa tekanan di dalam plasma merupakan tekanan dalam gas ideal
e 0 k BT
setelah melalui koreksi karena hasil interaksi (dm'K) antar partikel. Koreksi ini l2D =
dihitung dengan mengandaikan m'K tidak tergantung pada volume nq 2 (5.68)
akhirnya diperoleh koreksi tekanan :
é ¶ (m ' K )ù
DP = å N K ê ú k T
K ë ¶V û T (5.60) DP = B 3
24plD (5.69)
Diselesaikan DP melalui penyelesaian :
1 Dengan memasukkan persamaan 5.69 ke 5.59 maka diperoleh :
dm ' K = dE s (5.61) k BT
2 P » nk B T -
Mekanisme dissosiasi (dES = 0) tidak tergantung pada variasi dari tekanan. Dalam 24pl3D (5.70)
kasus ionisasi (dES ¹ 0). Jadi dES berpengaruh pada tekanan : Dari persamaan 5.70 dapat disimpulkan bahwa tekanan gas ideal mengalami
2
-q perubahan jika telah menjadi plasma. Tekanan plasma selalu lebih kecil
dE s =
4pe 0 rie (5.62) dibandingkan gas ideal
dengan rie adalah jarak elektron-ion. Untuk jarak rie kurang dari panjang Debye,l D,
interaksi sangat efektif, jika rie lebih dari l D maka interaksi dapat diabaikan. SOAL - SOAL
Akhirnya dengan memperhitungkan kondisi fisik, dapat dihitung faktor koreksi
rata-rata dm'K dengan mengandaikan untuk pendekatan pertama : 1. Hukum-hukum termodinamika dalam gas sudah tidak berlaku lagi dalam
rie »l (5.63) plasma. Terdapat beberapa kesetimbangan termodinamika dalam plasma.
Panjang gelombang Debye disini diandaikan seperti jarak rata-rata antar partikel Sebutkan dan jelaskan!
dan dapat dituliskan : 2. Jelaskan hukum-hukum radiasi dan distribusi dalam plasma. Jelaskan kondisi
1 (5.64) agar distribusi terssebut berlaku!
l3D =
n 3. Sebelum anda mempelajari fisika plasma, distribusi Saha belum anda ketahui.
dengan adalah densitas rata-rata seluruh partikel-partikel bermuatan Jelaskan secara rinci apa yang dimaksud dengan distribusi Saha!
sedemikian rupa sehingga dengan memasukkan persamaan (5.60) ke persamaan Jika perbandingan antara densitas atom tereksitasi (Ni) dengan atom netral (N)
n
(5.62) diperoleh : diketahui misalnya melalui eksperimen spektroskopi maka melalui persamaan
1
- q 2 -3 distribusi Boltzmann N exp ( E ) temperatur eksitasi atom- atom dalam
i i

dm ' k = n

s
N kT
8pe 0 plasma dapat ditentukan. Jelaskan metode tersebut!
(5.65)

82 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 83


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

dan melepaskan energi yang sangat besar berupa radiasi matahari. Untuk
mendapatkan tipe reaksi yang berlangsung di matahari dalam suatu “mesin
energi” di bumi merupakan mimpi sejak awal petualangan nuklir untuk energi.
Solusi yang kelihatannya lebih mudah adalah melakukan penggabungan 2 isotop
hidrogen, deutrium (inti yang mengandung 1 proton dan 1 neutron) dan tritium ( 1
BAB 6 proton dan 2 neutron).
Masalah yang muncul adalah bagaimana mendapatkan panas yang cukup
Plasma Tokamak tinggi agar deutrium dan tritium dapat bergabung (fusi), bagaimana mengontrol
reaksi-reaksi fusi tersebut dalam kondisi diadaptasikan dengan eksploitasi

dan Fusi Nuklir industrial. Bagaimana panas yang telah diperoleh dalam kondisi plasma dapat
dipertahankan agar reaksi terus berlangsung sambil melepaskan energi yang
dapat bermanfaat? Inilah masalah-masalah besar yang masih harus dijawab
secara eksperimen dengan kehandalan tinggi.
Dengan mengerahkan ribuan ilmuwan seluruh dunia dalam petualangan
yang sangat ambisius tersebut, hingga kini belum juga dapat menghasilkan energi
6.1. Pendahuluan
yang diharapkan dan bahkan reaksi fusi di muka bumipun hanya baru terjadi sekali
Selama manusia mendiami bumi, selama itu pulalah manusia di Joint European Torus, pada tahun 1992. Reaksi itupun hanya berlangsung
membutuhkan energi bagi kehidupannya. Konsumsi energi oleh manusia selalu selama dua menit.
bertambah seiring dengan bertambahnya penghuni bumi dan meningkatnya
Bab ini mencoba menerangkan serba ringkas tentang pengertian-
kemampuan teknologi manusia. Setiap teknologi yang diciptakan selalu
pengertian dasar Plasma Tokamak dan Fusi Termonuklir sebagai pembangkit
digerakkan oleh suatu energi tertentu. Di sisi lain energi yang tersedia dan kini
energi, berikut contoh-contoh eksperiman serta hasil-hasil yang telah diperolah
telah dapat dieksploitasi di muka bumi sangat terbatas, baik energi yang
oleh beberapa rekator termonuklir di dunia.
terbarukan apalagi energi yang tak terbarukan. Dengan kemampuannya manusia
selalu mencoba mencari alternatif-alternatif penyelesaian dalam persoalan
keberlangsungan hidupnya termasuk dalam sektor energi. 6.2. Plasma Tokamak
Dalam pemanfaatan reaksi nuklir sejak lima puluhan tahunan yang lalu, Karena plasma merupakan campuran partikel-partikel bermuatan maka plasma
Pusat Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) telah mengeksploitasi reaksi fisi nuklir untuk dapat dikontrol oleh medan magnet. Medan magnet yang sesuai akan dapat
dikomersialkan. Dalam hal ini U235 mengalami disintegrasi menjadi inti-inti yang digunakan untuk mengurung plasma dengan kerapatan yang cukup tinggi dan
lebih ringan, sambil melepaskan energi yang dapat dikonversikan menjadi energi kesetabilan energi dengan waktu yang cukup panjang. Untuk pengurungan
panas. PLTN fisi nuklir ini masih sangat kontroversial dengan unsur-unsur sisa plasma dengan medan magnet yang terkemuka saat ini adalah teknik Plasma
pembelahan Uranium yang masih sangat radioaktif dan mempunyai umur paruh Tokamak (tokamak suatu akronim bahasa rusia dari “toroidalnya kamera ve
yang sangat panjang. magnetnaya katushka”=”toroidal chamber with magnetic coil”. Teknik ini
Salah satu “mimpi” para ilmuwan dan teknologi adalah bagaimana diusulkan pertama kali oleh dua fisikawan Rusia, keduanya pemenang hadiah
mencontoh reaksi fusi yang terjadi di matahari, di muka bumi sebagai sumber nobel Andrei Sakharov dan Igor Tamm.
energi. Temperatur di inti matahari cukup tinggi sehingga atom-atom Hidrogen di Konsep plasma tokamak diusulkan dalam kaitannya dengan ide untuk
matahari dalam keadaan terionisasi. Inti-inti yang bermuatan positif (ion) dan mengontrol reaksi fusi nuklir. Dan kini teknik plasma tokamak merupakan satu-
elektron-elektron bermuatan negatif bercampur yang mengalami interaksi satunya model untuk mengusahakan terjadinya reaksi fusi termonuklir. Reaksi
elektrik dan elektromagnetik. Materi dalam kondisi “percampuran” antara ion fusi terjadi jika inti-inti dari unsur-unsur ringan bergabung menjadi suatu unsur
dan elektron inilah yang disebut Plasma. Karena pengaruh suhunya yang sangat yang lebih berat. Yang paling mudah (secara teoritis) adalah reaksi antara dua
tinggi energi agitasi termik inti-inti atom tersebut sangat tinggi, inti-inti ringan ini isotop hidrogen (deutrium dan tritium) seperti reaksi di bawah ini :
bereaksi membentuk inti yang lebih berat. Reaksi ini berlangsung terus menerus

84 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 85


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

D + T ® 4 He + n + energi (R6.1)
Reaksi ini selain membebaskan energi juga melepaskan neutron cepat dari
pembentukan inti atom helium (partikel α). Dalam suatu reaktor fusi, zona reaksi
dikelilingi oleh suatu selimut dan selimut ini merupakan daerah konservasi energi
(energi terbebaskan dari reaksi fusi dan energi kinetik neutron) menjadi energi
panas. Panas tersebut mendidihkan air dan uapnya untuk memutar turbin
pembangkit energi listrik konvensional.
Reaksi fusi terkontrol memang sebuah harapan. Beberapa negara maju
terus saja memacu para ilmuwan mereka untuk mendapatkan suatu teknik yang
mampu menjaga kesetimbangan dan kesetabilan plasma di dalam reaktor dan
memungkinkan terjadinya reaksi fusi terkontrol terus menerus. Pada tahun 80-an
beberapa tokamak telah dibangun seperti TFTR di AS, JET di Uni Eropa, JT-60 di
Jepang dan dua terakhir Tokamak koil superkonduktor – Tore Supra di Prancis dan
T-15 di Beka USSR. Dari semua Tokamak yang ada di dunia hanya JET pada tahun
Gambar 6.1 Ilustrasi konfigurasi medan magnetik dan koil-koil pembangkitnya,
1992 mendapatkan hasil eksperimen yang memungkinkan reaksi fusi terjadi. resultan medan toroidal dengan medan poloidal menghasilkan medan helikal
Temperatur plasma telah mencapai antara 100 sampai 200 juta kelvin, suatu
kerapatan plasma dalam orde miligram per meter kubik, dan kesetabilan plasma
mencapai antara 1 sampai 2 detik setelah sumber energi luar diputus. Di dalam reaktor fusi plasma yang terkungkung magnetik (magnetic
Sebuah mega proyek plasma Tokamak telah direncanakan oleh gabungan confinement) terdapat ion-ion dan elektron-elektron dalam keadaan
Uni-Eropa Rusia, Amerika Serikat dan Jepang dan akan diputuskan di mana akan Kesetimbangan Termodinamik Total (KTT). Dalam keadaan KTT terdapat hanya
dilakukan pembangunannya pada tahun 1998. Proyek itu bernama International satu temperatur yakni temperatur (Ti » Te), yakni temperatur termodinamik.
Thermonuclear Experimental Reactor (ITER). Rencananya ITER akan Plasma dalam kondisi ini disebut plasma panas dan suhunya dalam orde 108 K dan
mengkombinasikan beberapa teknik unggul dari Tokamak yang telah dilakukan di mengikuti seluruh fungsi-fungsi distribusi (hukum-hukum Maxwell, Boltzmann,
negara-negara anggota. Saha dan Planck) dan mempunyai persamaan-persamaan termodinamik yang
sangat berbeda dengan gas (karenanya disebut materi fase ke empat).
Dalam fase plasma terdapat kesetimbangan termodinamik jika gas
terionisasi total. Ionisasi dalam gas dapat terjadi akibat dari tumbukan antar
molekul gas netral, antar elektron dengan gas netral, antar ion dengan molekul gas 6.4. Plasma Tokamak dan Reaktor Fusi
netral. Dalam laboratorium sering ditemui plasma tidak dalam kesetimbangan Konsep plasma tokamak diusulkan dalam kaitan dengan ide untuk
thermodinamik (non-equilibrium plasma). mengontrol reaksi fusi nuklir. Dan kini teknik plasma tokamak merupakan satu-
satunya model untuk mengusahakan terjadinya reaksi fusi termonuklir. Reaksi fusi
6.3. Konfigurasi Medan Magnetik Plasma Tokamak terjadi, jika inti-inti dari unsur-unsur ringan bergabung menjadi suatu unsur yang
lebih berat. Yang paling mudah (secara teoretis) adalah reaksi antara dua isotop
Konfigurasi medan magnetik dibangun melalui tiga komponen, yang
hidrogen (deutrium dan tritium) seperti reaksi R 6.1. Reaksi ini selain
pertama diproduksi oleh suatu set koil di sekitar ruang utama plasma. Koil ini akan
membebaskan energi juga melepaskan neutron cepat dan pembentukan inti
menghasilkan medan toroidal di sekitar sumbu mayor reaktor. Komponen kedua
atom helium (partikel a). Dalam suatu reaktor fusi, zona reaksi dikelilingi oleh
disebut komponen medan poloidal yang dibangkitkan oleh suatu sistem koil yang
suatu selimut dan selimut ini merupakan daerah konservasi energi (energi
dipasang di luar ruang reaktor utama tegak lurus terhadap koil toroidal. Kombinasi
terbebaskan dari reaksi fusi dan energi kinetik neutron) menjadi energi panas.
medan magnetik yang dihasilkan oleh koil toroidal dan koil poloidal akan
menghasilkan medan magnetik helikal yang memelihara plasma tetap tidak
menyentuh dinding reaktor (lihat gambar 6.1).

86 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 87


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

6.5. Fusi Nuklir dan Kriteria Lawson Besarnya energi potensial ini harus sama dengan besarnya energi kinetik dari
2
Seperti yang tertulis pada reaksi R6.1 bahwa reaksi DT akan menghasilkan partikel datang mv sehingga akan diperoleh:
2
energi, energi ini diperoleh dari cacat massa Dm = (mD + mT ) - (m4He + n ), oleh teori Z Z e2
relativitas khusus Einstein bahwa energi yang dibebaskan adalah sebesar : D= 1 2 2
2pe 0 mv (6.5)
2
E = Dm.c (6.1) Dengan memasukkan bahwa panjang gelombang de Broglie adalah Δλ=h/(mv)
Energi yang dibebaskan ini secara teoretis sebagian akan digunakan untuk maka akan diperoleh probabilitas tuneling sebesar:
mempertahankan plasma panas dalam reaktor dan sebagian lagi akan dikonversi æ Z Z e2 ö
menjadi energi listrik. Kebolehjadian terjadinya reaksi DT ditunjukkan oleh f G µ expçç - 1 2 ÷÷
tampang lintang. Tampang lintang efektif untuk reaksi fusi DT pada temperatur di è e 0 hn ø (6.6)
bawah 100 KeV dapat didekati dengan persamaan berikut: Nilai fG ini sering disebut dengan faktor Gamov.
Untuk terjadinya reaksi fusi mengharuskan pengkondisian energi yang
ln sv( DT
)= -T21,38 - 25,2 - 7,1 ×10
0 , 29
-2
Te + 1,94 × 10 - 4 Te tinggi dan temperatur plasma mencapai ratusan juta derajat. Yang menarik adalah
e
energi yang dilepaskan dalam reaksi fusi cukup untuk mempertahankan
(6.2)
+ 4,92 × 10 -6 Te3 - 3,98 × 10 -8 Te4 keberlangsungan kondisi plasma agar reaksi fusi terus berlangsung, dan masih
tersisa energi untuk dimanfaatkan.
untuk suhu 23 KeV memiliki tampang lintang sebesar sv DT = 5,14 10- 22m3/s,
nilai ini berkisar 100 kali lipat dari tampang lintang reaksi fusi DD (Deutrium- Reactor
100 conditions
Deutrium) yang memiliki tampang lintang sv DD = 1,110- 24m3/s. Reaksi DD Inaccessible Ignation
region Year
seperti pada reaksi berikut:

Fusion product n, TE. Ts (x1020m-3s.keV)


QQT=1

g
un
JT-60u

hi
D + D ® 3 He + n (R6.2)

tra
10 JET
JET

ss
JET DIII-D TFTA
1996

em
D+D ®T+p (R6.3)

Br
JT-60u TFTR
JET TFTR

of
JET
TFTR

it
DIII-D
Pada reaksi DD, jika D dalam bentuk plasma akan dihasilkan sebuah isotop T

m
TFTR QDT=0.1
1

Li
ALC-C JT-60 DIII-D
dengan temperatur 10 KeV, dan kemudian reaksi akan berlanjut dengan reaksi DT FT
TFTR
yang akan menghasilkan sebuah netron. Reactor-relevant
conditions
DIII-D
1980
TEXTOR
0.1 ALC-A ASDEX
Partikel-partikel yang bereaksi fusi akan memasuki potensial Coulomb dari
atom, sehingga harus mengalami tuneling. Kebolehjadian sebuah partikel PLT PLT
T10
melakukan tuneling adalah mengikuti persamaan, TFR
TFR
0.01
1970
æ D ö T3
f G = expçç ÷÷ (6.3) o D - T Exp
è Dl ø 1965
0.1 1 10 100
Central Ion temperature Ti (keV)
Dengan Δ adalah jarak yang harus ditembus oleh partikel, dan Δλ adalah panjang Gambar 6.2 Tiga perkalian fusi ( nTt) sebagai fungsi temperatur ion Ti
gelombang de Broglie dari partikel. Misalkan terdapat partikel dengan muatan inti dari sejumlah plasma Tokamak di dunia. JT 60-Jepang, D III-Rusia,
sebesar Z1 bermassa m dan bergerak dengan kecepatan v berinteraksi dengan JET-Eropa; TFTR-Amerika
partikel lain dengan muatan inti sebesar Z2, maka partikel tersebut akan memiliki
energi potensial Coulomb sebesar: Agar temperatur tinggi (T) dapat dipertahankan, kosentrasi (densitas) inti
Z Z e2 n harus cukup tinggi dan kondisi ini harus bertahan selama waktu pengungkungan
V = 1 2
4pe 0 D (6.4) energi t cukup panjang. Suatu formula sederhana yang dikenal dengan Kriteria

88 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 89


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

Lawson diusulkan pada tahun 1957 oleh Lawson, menunjukkan jika inti-inti yang
mengalami penggabungan adalah deutrium-tritium maka perkalian nTt harus
lebih besar dari 6 . 1021 dengan satuan n adalah partikel per meter kubik, t dalam
detik, dan T dalam keV. Kriteria Lawson dapat diringkas menjadi:

21
nTt > 6.10 (6.7)
Kriteria Lawson inilah yang menjadi standar unjuk kerja dari suatu reaktor Fusi
termonuklir. Berbagai reaktor di dunia terus menunjukkan perkembangan tiga
perkalian fusi (triple fusion product) dan perkembangannya dapat dilihat pada
gambar 6.2.

Gambar 6.3. Foto satu modul antena ICRF yang digunakan oleh JET (Jet,1997)
6.6. Pembangkit plasma dalam Reaktor Fusi themonuklir
Pada umumnya untuk membangkitkan plasma digunakan pemanasan Untuk densitas deutrium dan densitas tritium sama (nD=nT=nDT), dari persamaan
radio frekuensi (Radio frequency heating). Sistem pemanasan ini dikenal dengan (6.8) maka akan didapatkan:
nama Ion Cyclotron Resonance Frequency ( ICRF). ICRF dioperasikan pada rentang
frekuensi 23-57 MHz. Sebagai contoh yang digunakan oleh JET pemanasan ICRF 2n DT = ne - 2n He - å qi ni
terdapat 8 unit modul identik, setiap unit terdiri dari sebuah tandem amplifier,
seperangkat tranmisi koaksial tersusun menjadi elemen-elemen. Elemen- ne æ n n ö
elemen ini merupakan antena yang ditempatkan tepat pada dinding reaktor. n DT = çç1 - 2 He - å qi i ÷÷
2 è ne ne ø
Kedelapan generator RF pada JET memproduksi daya maksimum sebesar 32 MW.
Daya tersebut yang digunakan untuk mengionisasi gas deutrium dan tritium ne
menjadi plasma dan mempertahankan kondisi plasma. Daya bersih yang
n DT = (1 - 2 f He - å qi f i ) (6.9)
2
digunakan JET untuk pemanasan plasma ini sekitar 22,7 MW.
Dengan qi adalah besarnya muatan ion, angka 2 didapatkan dari besarnya muatan
6.7. Kriteria Pembakaran inti helium. Pada keadaan yang mantab, laju produksi α sama dengan laju
pengurangannya, sehingga menghasilkan persamaan:
Agar reaksi fusi plasma DT terus berlangsung, parameter yang perlu n He
diperhatikan adalah partikel plasma, waktu pengungkungan energi, temperatur n D nT sv DT
= *
dan densitas plasma. t He (6.10)
Di dalam reaktor tokamak selalu terdapat D,T dan He. Konsentrasi Helium Dengan sv DT adalah koefisien laju reaksi fusi. Waktu pengungkungan partikel
(fHe = nHe/ne) dan konsentrasi ion (fi = ni/ne), pada sebuah plasma harus memenuhi (τHe)dirumuskan sebagai:
kenetralan muatan, sehingga akan berlaku:
òn
volume
He dV
(6.11)
n D + nT + 2n He + å qi ni = ne t He =
(6.8) ò GHe dS
suface

Dengan Γ adalah fluks densitas inti helium yang keluar dari volume sebesar V yang
*
terlingkupi luasan sebesar S. Waktu efektif pengungkungan partikel He ( t He )
dirumuskan sebagai:

90 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 91


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

Dengan WE adalah energi plasma, τE adalah waktu pengungkungan energi, Pbrem


* t He t adalah daya yang hilang akibat proses Bremsstrahlung, Prad daya yang hilang akibat
t He = = He (6.12)
1 - Rcyc e radiasi ion-ion.
Daya helium Pα diberikan oleh persamaan:
Dengan Rcyc adalah koefisien recycle dan ε adalah efisiensi pengeluaran yang
dinyatakan dengan Scrape-off layer (SOL), yang terkait dengan pemompaan atom ne2
He keluar dari reaktor fusi. Selama pengosongan muatan, partikel helium
2
Pa = n DT sv E =
DT a
(1 - 2 f He - å f i qi )2 sv DT
Ea (6.16)
4
meninggalkan dan kembali memasuki plasma berkali-kali sebelum partikel-
partikel tersebut dipompakan keluar. Waktu efektif pengungkungan biasanya
* Sedangkan daya yang dipancarkan karena radiasi ion-ion adalah sebagai berikut
lebih besar dari waktu pengungkungan partikel, t He >> t He .

Ketika sumber bahan bakar dinon-aktifkan, maka densitas plasma akan meluruh Prad = ne å ni Li (Te )
*
dengan waktu karakteristik peluruhan sebesar t p ,peluruhan yang terjadi adalah (6.17)
peluruhan secara eksponensial, exp( -t/ t *p ), karena proses reaksi berkelanjutan, Dengan Li adalah fungsi radiasi dari setiap ion ke i, Te adalah temperatur elektron.
maka waktu pengungkungan plasma dapat dituliskan sebagai: Sehingga dengan mengambil qDT = 1 dan qHe = 2, PBrem dapat ditulis sebagai:

t p = (1 - Rcyc) t *p
(6.13) æ ö
PBrem = cbr ne ç 2n DT + 4n He + å qi2 ni ÷ k B Te
*
t *
Berdasarkan persamaan di atas diperoleh t p < t p . Perbedaan antara p dan t p è i ø
dapat digunakan untuk menganalisa kriteria pembakaran. Dalam eksperiment = cbr ne2 Z eff k B Te
reaksi fusi didapatkan bahwa besarnya t *p dalam orde satu sekon, sedangkan t p
(
= cbr ne2 1 + 2 f He å qi2 - qi f i [ ] )kT B e
(6.18)
dalam orde puluhan mili sekon.
Pada reaksi fusi, produksi inti helium dapat dikatakan juga produksi energi. Karena Karena 2n DT
jika terjadi reaksi maka yang terbentuk adalah He, dalam proses pemompaan = 1 - 2 f He - å qi f i dan
ne
helium sebagian dari isotop hidrogen akan turut keluar bersama dengan helium,
hal ini menyebabkan pengurangan bahan bakar reaktor fusi DT, maka
16 2p g G 2
pemompaan helium harus memenuhi kriteria: cbr = 3
= 3,84 ´ 10 - 29 Wm s (6.19)
3
3 3 (4pe 0 ) me 2 c 3 h kg
4 f He
net *p =
(1 - 2 f He - å qi f i )sv DT
(6.14) Dengan g G » 1 yang disebut dengan faktor Gaunt, yang dikenalkan oleh Kramers
untuk menghitung ketidak sesuaian antara mekanika klasik dan mekanika
Reaksi fusi akan menghasilkan netron berenergi tinggi, yang akan diubah menjadi kuantum. Zeff adalah muatan inti efektif dari ion plasma,
netron termal. Daya dari atom He yang dihasilkan dari reaksi adalah Pα, maka daya 2 2
dari netron termal dapat dituliskan sebagai: òq i
semua ion
ni òqi
semua ion
ni
Z eff = =
Pa - PBrem - Prad = Pn ne (6.20)
ò q i ni
semua ion

WE Dengan mensubtitusikan persamaan (6.17) (6.18) dan (6.19)ke (6.16) dan dengan
Pa - PBrem - Prad = asumsi bahwa T = Te = TDT = THe = Ti maka diperoleh kriteria pembakaran seperti
tE
persamaan:
3 (ne k B Te + 2n DT k B TDT + n He k B THe + å ni k B Ti )
= (6.15)
2 tE

92 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 93


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

6.8. Realisasi Energi Fusi untuk Pembangkit Tenaga Listrik


3 (2 - f He + å f i [1 - qi ]) Reaktor Fusi themonuklir yang dikembangkan kini di seluruh dunia masih
net E = k B T
2 é (1 - 2 f He - å f i qi )2 sv Ea ù menggunakan model Plasma Tokamak. Tidak terdapat perubahan yang berarti
DT
ê - ú kecuali beberapa kajian yang selalu ditingkatkan untuk mendapatkan unjuk kerja
ê 4 ú
yang semakin handal. Gambar 6.4 menunjukkan foto Reaktor fusi thermonuklir.
êc 1 + 2 f +
ë br (
He
2
[ ])
å qi - qi f i k BT - å f i Li úû (6.21)
Ada empat kajian yang terus menerus dilakukan oleh negara-negara yang
melakukan riset dalam bidang energi thermonuklir
Kriteria pengeluaran seperti pada persamaan (6.14) dan kriteria pembakaran 1. Kajian tentang pengskalaan kelakuan plasma sebagai acuan pendekatan
(6.21) dapat dikombinasi untuk menghilangkan densitas elektron dengan pada ukuran reaktor.
mengenalkan perbandingan:
2. Kajian interaksi plasma dengan dinding reaktor
*
t He
3. Kajian tentang pemanasan plasma yang menyangkut kestabilan.
g =t (6.22)
4. Kajian tentang produksi partikel , pengungkungan magnetik dan akibat dari
E pemanasan plasma
Berdasarkan penyelesaian persamaan pangkat tiga untuk ketentuan konsentrasi
ion pengotor, fi, memberikan γ, T dan fHe
2
é
ê
(1 - 2 f He - å f i [1 - qi ]) sv DT Ea ù
ú
-
ê 4 ú
8f
ê
g = He ê
(( 2
cbr 1 + 2 f He + å f i qi - qi [ ]))
k B T - å f i Li ú
ú
3 ê (1 - 2 f He - å f i qi )2 (2 - f He + å f i [1 - qi ])sv k B T ú
DT
ê û
ë (6.23)
Pada fi = 0 (tanpa ion pengotor) persamaan akan tereduksi menjadi:

é 4c br (1 + 2 f He ) k B T ù
ê sv Ea - ú
2 f He ê DT
(1 - 2 f He )2 ú
g =
3 ê (2 - f He ) sv DT k B T ú
êë û
(6.24) Gambar 6.4 Foto bagian dalam reaktor fusi (JET, 1997)
Persamaan pangkat tiga yang mengikuti fHe. Karena kenetralan muatan Energi yang dihasilkan oleh reaksi fusi akan dikonversikan menjadi
beberapa bentuk energi lain seperti energi untuk neutron cepat dan partikel alpha
2n DT + 2n He + qimp nimp = ne (6.25) (inti atom Helium) serta energi sisa. Energi sisa ini sebagian digunakan untuk
menahan kondisi plasma tokamak pada kondisi kriteria Lawson. Sebagian lain dari
(pada persamaan di atas dimisalkan hanya terdapat sebuah pengotor dengan
sisa energi tersebut akan dikonversikan menjadi energi panas melalui selimut
muatan sebesar qimp) kondisi tambahan adalah sebagai berikut:
(blanket) di sekitar inti reaktor. Selimut ini memanfaatkan energi neutron cepat
nimp 1 - 2 f He menjadi energi panas. Panas yang tersimpan pada selimut melalui sistem
f imp = £ pertukaran panas digunakan untuk menguapkan air. Uap air ini yang digunakan
ne qimp untuk memutar turbin generator, sehingga energi listrik dapat dihasilkan seperti
(6.26)

94 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 95


Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir Plasma Tokamak dan Fusi Nuklir

yang lazim pada cara konvensional. Untuk mengatasi permasalahan ketidakstabilan plasma tokamak dan
Selimut disekeliling inti reaktor juga mengandung Litium sehingga selama mewujudkan energi listrik dari reaksi fusi thermonuklir kini Uni Eropa , Jepang,
reaksi fusi berlangsung Litium menangkap neutron dengan memproduksi gas Rusia dan Amerika bergabung dalam penelitian International Thermonuclear
Tritium dan gas Helium melalui reaksi Experimental Re ktor (ITER).
Keterlibatan beberapa negara lain, seperti Korea Selatan, India, Cina, dan
6
Li + n ® T + 4 He (R6.4)
Rusia semakin mempersingkat waktu untuk merealisasikan ITER. Pada awal tahun
7 4 2010 ITER telah mulai dibangun di Cadarash Perancis Selatan.
Li + n ® T + He + n (R6.5)

Soal-Soal
Tritium yang dihasilkan pada reaksi ini akan dikembalikan ke reaktor menjadi
bahan bakar baru (lihat gambar 6.5).
Permasalahan yang masih harus mendapatkan penyelesaian serius adalah 1. Tuliskan reaksi fusi yang ingin direalisasikan untuk mendapatkan energi dari
tidak mampunya sistem reaktor plasma tokamak tetap menahan keadaan plasma penggabungan inti atom.
pada kondisi kriteria Lawson ketika sumber daya pemanasan plasma (ICRF) 2. Jelaskan konsep plasma Tokomak dalam pengungkungan medan magnetik
diputus. Di dunia hanya satu kali terjadi di Joint European Torus (JET) dan 3. Tuliskan kriteria Lawson dan jelaskan keterkaitan antara densitas plasma dan
berlangsung hanya selama dua menit temperatur agar terjadi reaksi fusi
4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan faktor Gamov. Hitunglah faktor Gamov
untuk reaksi fusi antara Dentrium dan Tritium
5. Pada suatu kondisi temperatur plasma dalam suatu reaktor dengan bahan
bakar fusi adalah D dan T, sebesar 50 ke V . Tentukanlah tampang hitung reaksi
DT dalam reaktor tersebut.
6. Jelaskan hubungan antara daya atom He yang dihasilkan dalam suatu reaksi
fusi dengan energi plasma. Seperti yang kita ketahui bahwa energi plasma
merupakan hasil kali antara daya neutras termal yang dihasilkan dengan
waktu pengungkungan
7. Di dalam reaktor plasma tokamak, partikel-partikel juga mengalami
perlambatan (Brems strakling) dan partikel bermuatan yang bergerak juga
memancarkan radiasi. Apa pengaruhnya terhadap energi plasma.
8. Gambarkan dan jelaskan skema PLTN fusi dan jelaskan mekanisme sampai
dapat dibangkitkan energi listrik dan didistribusikan untuk kepentingan
masyarakat.

Gambar 6.5 Skema sebuah reaktor fusi Deutrium-Tritium


beserta sistem pembangkit tenaga listrik

96 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 97


Daftar Pustaka Daftar Pustaka

Einar Hinnov and Joseph G. Hirschberg., 1962. Electron-Ion Recombination in


DAFTAR PUSTAKA Dense Plasmas Phys. Rev. 125, 795–801
Freidberg J. P., 1987. Ideal Magnetohydrodynamics, Plenum Press, New York.
Auerbach D , Cacak r, Caudano R, Gaily T D, Keyser C J , McGowan J W, Mitchell J B Goldston R. J. , Rutherford P. H., 1996. Introduction to Plasma Physics, Institute of
A and Wilk. S F J., 1977. Merged electron-ion beam experiments. I. Method Physics,
and measurements of (e-H2+) and (e-H3+) dissociative-recombination cross
sections, J. Phys. B: At. Mol. Phys. 10 3797 Hazeltine R. D. , J. D., 1992. Meiss, Plasma Confinement, Addison-Wesley,
Redwood City, CA
Bates D. R. , Kingston A. E. and McWhirter R. W. P., 1962 .Recombination Between
Electrons and Atomic Ions. I. Optically Thin Plasmas, Proc. R. Soc. Lond. A Held B. , 1994, "Physique des Plasma Froids", Masson, Paris
vol. 267 no. 1330 297-312 Helander P. , Sigmar D. J. , Collisional Transport in Magnetized Plasmas, Cambridge
Braginskii S. I. , 1965, Transport Processes in a Plasma, in Reviews of Plasma University Press, Cambridge (2002). A modern treatment of neoclassical
Physics, Vol. 1, Ed. M. A. Leontovich, Consultants Bureau, New York transport theory for adiabatic plasmas.

Boyd T. J. M. , Sanderson J. J. , 2003. The Physics of Plasmas, Cambridge University Herzberg G., 2004 ,"Spectra of diatomic molecules", (London: D Van Nostarnd,
Press, Cambridge 1950 Journal of Quantitative Spectroscopy and Radiative Transfer Volume
83, Issues 3-4, Pages 711-733
Chang, J. S., 1993, Energetic Electron Induced Plasma Process for Reduction of Acid
and Greenhouse in Combustion Flue Gas, diedit oleh Penitrante, B. M., and Hutchinson I. H., 1988. Principles of Plasma Diagnostics, Cambridge University
Schultheis, S. E., NATO ASI Series, Springer Verlag. Press, Cambridge

Chapman, B., 1990, Glow Discharge Processes, John Willey & Sons, New York. Itoh K. , Itoh S-I, Fukyama A. , 1999. Transport and Structural Formation in
Plasmas, Institute of Physics, Bristol.
Chen, J., dan Davidson, J.H., 2002, Electron Density and Energy Distributions in the
Positive DC Corona: Interpretation for Corona-Enhanced Chemical JET (Joint European Torus)., 1997. "JET Joint Undertaking, annual report 1996"
Reactions, Plasma Chemistry and Plasma Processing, Vol. 22, pp 199-224. Kadomtsev B.B. , 1992, "Tokamak Plasma: A Complex Physical System" Institute
nd of Physics Publishing, Bristol
Chen F. F. , 1984 Introduction to Plasma Physics, 2 Ed., Plenum, London.
Kogelschatzt, U., et al, 1999, From Ozone to Flat Television Screens: History and
Cristoforetti G. , De Giacomo A., M. Dell'Aglio, S. Legnaioli, E. Tognoni , V.
Future Potential of dielectric-Barrier Discharges, ABB Corporate Research
Palleschi, and N. Omenetto, Local Thermodynamic Equilibrium in Laser-
Ltd, Switzerland.
Induced Breakdown Spectroscopy: Spectrochimica Acta Part B 65 (2010)
86–95 Konuma, M., 1992, Film Deposition by Plasma Tecniques, Springer_Verlag, Berlin.
D'Ammando G. , Colonna G. , Pietanza L.D. , and M., 2010. Capitelli, Computation Kuraica M.M. , Obradovic B.M. , Manojlovic D. , Ostojic D.R. and Puric J. , 2004.
of thermodynamic plasma properties: A simplified approach, Ozonized Water Generator Based on Coaxial Dielectric-Barrier-Discharge in
Spectrochimica Acta Part B: Atomic Spectroscopy Volume 65, Issue 8, Air, Vacuum, 73 705-708.
Pages 603-615
Lindhölm E., 1945. Pressure Broadening of Spectral Lines, Arkiv For Matematik,
Dinklage A. Klinger T. G.,Schweikhard Marx L. , 2005. Plasma Physics:Confinement, Astronomi Och Fysik. 32 A, No. 17 pp 1-18,
Transport and Collective Effects, Springer Berlin Heidelberg
Lieberman, M. A., dan Lichtenberg, A. J., 2005, Principles of plasma discharges and
Dendy R. (editor), 1995, "Plasma Physics an Introductory Course" Cambridge materials processing second edition, John Wiley and Sons, United State of
University Press, Cambridge America.
Dojcinovic B.P. , Manojlovic D., Roglic G.M. , Obradovic B.M., Kuraica M.M. and

98 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 99


Daftar Pustaka Daftar Pustaka

Loeb L. B., 1965. Electrical Coronas, Berkeley and Los Angeles: University of Pamela at M Chatelier J. , 1997, Des Premiers Tokamaks an Project ITER, la
California Press, Recherche No. 299
Lochte-Holtgreven W. , 1968. Evaluation of plasma parameters, in Plasma Petras Serapinas , Julius Šalkauskas, Žilvinas Ežerinskis, Artūras Acus., 2010. Local
Diagnostics, edited by W. Lochte-Holtgreven North-Holland Publishing thermodynamic equilibrium modeling of ionization of impurities in argon
Company Amsterdam inductively coupled plasma, Spectrochimica Acta Part B 65 15–23
Manojlovic D. , Popara A. , Dojcinovic B.P. , Nikolic A. , Obradovic B.M. , Kuraica Puric J. , 2008. Plasma assisted degradation of phenol solutions, Vacuum, 83 234-
M.M. and Puric J. , 2008. Comparison of two methods for removal of arsenic 237.
from potable water, Vacuum, 83 142-145.
Raether H. , 1939. The development of electron avalanche in a spark channel
Manojlovic D. , Ostojic D.R., Obradovic B.M., Kuraica M.M., Krsmanovic V.D. and (from observations in a cloudchamber), Zeitschrift fur Physik 112 464.
Puric J., 2007. Removal of Phenol and Chlorophenols from Water by New
Raizer Yu. , 1991. Gas Discharge Physics, Springer, Berlin.
Ozone Generator, Dessalination, 213 116-122.
Stangeby P. C. , The Plasma Boundary of Magnetic Fusion Devices, Institute of
Manfred A. Biondi* and Sanborn C. Brown ,1949, Measurement of Electron-Ion
Physics,
Recombination Phys. Rev. 76, 1697–1700
Stacey M. Weston M., 2005, Fusion Plasma Physics. WILEY-VCH Verlag GmbH &
Marr, G.V., 1967, Photoionization Processes in Gases, Academic Press, New York.
Co. KGaA, Weinheim
McClellan., 2003, The Silent Discharge Plasma Technology Nonequilibrium
Stacey M. Weston., 2010, Fusion, an Introduction to the Physics and Technology of
Nonthermal Plasma to Oxidize Organic Contaminants, ENV America
Magnetic Confinement, WILEY-VCH Verlag GmbH & Co
Incorporation, United States of America.
Stacey W. M. , 1981. Fusion Plasma Analysis, Wiley-Interscience, New York.
Meek J.M. , Craggs J.D. , 1953. Electrical breakdown of gases, Clarendon, Oxford,.
Stacey W. M. , 1984, FUSION: An Introduction to the Physics and Technology of
Miyamoto K. , 1989, Plasma Physics for Nuclear Fusion, Rev. Ed., MIT Press,
Magnetic Confinement Fusion,Wiley-Interscience, New York.
Cambridge.
Stacey Weston M., Copyright 2005 WILEY-VCH Verlag GmbH & Co. KGaA,
Nasser, E., 1971, Fundamental of Gasseous Ionization and Plasma Electronics,
Weinheim. ISBN: 3-527-40586-0
Wiley-Interscience, New York.
Stacey Weston M. , 2005, Fusion Plasma Physics. WILEY-VCH Verlag GmbH &
Nur, M., 1997, PhD Thesis, Joseph Fourier University Grenoble,.
Co.540
Nur, M., Bonifaci N and Denat A., 1997. Non-thermal Electron Mobility in High
Stanley Byron, Robert C. Stabler, and Bortz Paul I. , 1962. Electron-Ion
density Gaseous Nitrogen and Argon in Divergent Electric Field Vol. IV Proc.
Recombination by Collisional and Radiative Processes Phys. Rev. Lett. 8,
ICPIG XXIII, Toulouse, France pp 12-13,.
376–379
Nur, M., Denat A. and Bonifaci N., 1997. Temperature measurement by a
Stix T. H. , 1992. Waves in Plasmas, American Institute of Physics, New York.
spectroscopic methode in high-density nitrogen positive corona discharges
Vol. IV Proc. ICPIG XXIII, Toulouse, France pp 12-13, Statistical Plasma Veldhuizen van E.M. (editor), 1999/ "Electrical Discharges for Environmental
Physics: Volume 1:Basic Principal Purposes: Fundamentals and Applications", Nova Science Publishers, New
York
Nur, M., Hernandez-Avila J.L., Bonifaci N., and Denat A.,1995, Proc. ICPIG XXII ,
Hoboken, New Jersey USA, pp 135-136 Wesson J. A. , 1997. Tokamaks, 2nd Ed., Clarendon Press, Oxford.
Nur, M., J.L. Hernandez-Avila, N. Bonifaci, A. Denat and , Proc. ICDL XII , Roma ,
Italya, pp 135-136, 1995

100 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 101
Apendiks Apendiks

Satuan
Apendik A Pokok SIa
Kuantitas Nama Simbol Definisi

Sistem Satuan Internasional Intensitas Kandela Cd “… Intensitas cahaya dalam arah tegak
Cahaya lurus, dari sebuah permukaan benda
Satuan
Pokok SIa hitam seluas 1/600.000 meter kuadrat
pada temperature platinum beku di
Kuantitas Nama Simbol Definisi bawah tekanan sebesar 101.325 Newton
Panjang Meter m “… panjang yang sama dengan per meter kuadrat,,
1.650.763,73 panjang gelombang dalam
vakum dari radiasi yang bersesuaian Ÿ Disesuaikan dari “Sistem Satuan Internasional (SI) National Bureau of
dengan transisi di antara tingkat 2p10 dan standards Special Publication 330, edisi 1972.
tingkat 5d5 dari atom Krypton-86.” (1960) a
Definisi satuan-satuan dasar ini disetujui oleh Konferensi Umum
Massa Kilogram kg “… Prototip ini [sebuah silinder platinum- mengenai Berat dan Ukuran, Yakni sebuah badan internasional, pada
iridium tertentu] dengan demikian akan tahun yang diperlihatkan. Dalam buku ini kita tidak akan menggunakan
dianggap merupakan satuan massa”. satuan lilin (candela).
(1889)
Waktu Detk s “… lamanya 9.192.631.770 perioda Beberapa satuan SI yang diturunkan dengan nama-nama khusus
radiasi yang bersesuaian dengan transisi
Satuan SI
di antara kedua tingkat hiperhalus dari
Kuantitas Nama Simbol Pernyataan Pernyataan dalam
keadaan dasar atom cesium-133”. (1967) dalam satuan dasar SI
satuan lain
Arus Listrik ampere A “ … b a h w a a r u s ko n s t a n y a n g ,
frekuensi hertz Hz s-1
jikadipertahankan dalam dua
penghantar sejajar yang lurus yang gaya newton N m.kg/s2
p a j a n g nya ta k b e r h i n g ga , ya n g Tenaga, kerja joule J N.m Kg.m2/s2
p e n a m p a n g l i n g ka ra n nya d a p at Kuantitas kalor
diabaikan, dan yang ditempatkan 1 m
terpisah satu sama lain dalam vakum, tekanan pascal Pa N/m2 Kg/m.s2
akan menghasilkan sebuah gaya di Daya, fluks sinaran watt W J/s Kg.m2/s3
antara penghantar-penghantar ini yang Kuantitas listrik, coulomb C A.s
sama dengan 2 x 10-7 Newton per meter muatan listrik
panjang”. (1946)
Potensial listrik, selisih Volt V W/A Kg.m2/A.s3
Temperatur Kelvin K “… pecahan 1/273,16 dari temperature
potensial, tegangan, gaya
Termodinamika termodinamika titik triple air”. (1967)
gerak listrik
Banyaknya Zat mol mol “… banyaknya zat sebuah system yang
mengandung banyaknya entity kapasitans farad F C/V A2.s4/kg.m2
elementer sebanyak atom yang ada Resistans listrik ohm Ω V/A Kg.m2/A2.s3
dalam 0,012 kilogram karbon-12”. (1971) konduktans siemen S A/V A2.s2/kg.m2

102 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 103
Apendiks Apendiks

Satuan SI Selama bertahun-tahun beberapa ratus pengukuran kuantitas fisis yang


fundamental, sendirian atau gabungan, telah dibuat oleh ratusan ilmuwan di
Kuantitas Nama Simbol Pernyataan Pernyataan dalam
dalam satuan dasar SI banyak Negara. Pengukuran-pengukuran ini mempunyai presisi yang berbeda-
satuan lain beda dan, yang paling penting, pengukuran-pengukuran tersebut saling
Fluks magnet weber Wb V.s Kg.m2/A.s2 bergantung satu sama lain. Misalnya, pengukuran langsung dari e, e/m, h/e, dan
Medan magnet tesla T Wb/m2 Kg/A.s2 lain sebagainya, jelas saling berhubungan. Dengan memilih nilai-nilai e, m,h, dan
induktans henry H Wb/A Kg.m2/A2.s2 lain sebagainya Yang terbaik, dari sejumlah besar data yang saling tumpang tindih
bukanlah hal yang mudah untuk melakukannya.
Beberapa symbol untuk satuan kuantitas fisis Untuk kebanyakan soal dalam buku ini maka cukup dipakai tiga angka penting, dan
nilai-nilai komputasi (yang dibulatkan) dapat digunakan.
Simbol SI Simbol selain daripada SI yang lazim digunakan

Nama Singkatan Nama Singkatan Apendiks B


Ampere A Angstrom Å
Kandela Cd Satuan termal Inggeris Btu
Beberapa konstanta fisika yang fundamental*
Coulomb C Kalori Cal
Farad F Hari D Konstanta Simbol Nilai Komputasi Nilai (1973) terbaik
Henry H Derajat o
Nilai a Ketidak-
tentuan b
Hertz Hz Dyne Dyn
Laju cahaya dalam vakum c 3,00 x 108 m/s 2,99792458 0,004
Joule J Electron volt eV -19
Muatan elementer e 1,60 x 10 C 1,6021892 2,9
Kelvin K Kaki Ft -31
Massa diam electron me 9,11 x 10 kg 9,109534 5,1
Kilogram Kg gauss G
-12
meter M Gram G Konstanta permittivitas ε0 8,85 x 10 F/m 8,854187818 0,008
-6
mol Mol Daya kuda Hp Konstanta permeabilitas µ0 1,26 x 10 H/m 4π (exactly) -
11
newton N Jam H Perbandingan muatan e/me 1,76 x 10 C/kg 1,7588047 2,8
ke massa electron
ohm Ω Inci In.
Massa diam proton mp 1,67 x 10-27 kg 1,6726485 5,1
pascal Pa Mil Mi
Perbandingan massa mp/me 1840 1836,15152 0,38
radian Rad Menit (busur) ' proton ke massa electron
detik S Menit (waktu) Min
Massa diam neutron mn 1,68 x 10-27 kg 1,6749543 5,1
siemens S Pon Lb -28
Massa diam muon mµ 1,88 x 10 kg 1,883566 5,6
steradian Sr Putaran Rev -34
Konstanta planck h 6,63 x 10 J.s 6,626176 5,4
tesla T Detik (busur) “ -12
Panjang gelombang λc 2,43 x 10 m 2,4263089 1,6
volt V Atmosper standar Atm
Compton electron
watt W Satutan massa atom terpadu U
Konstanta gas molar R 8,31 J/mol.K 8,31441 31
weber Wb tahun yr 23
NA 6,02 x 10 /mol 6,022045 5,1

104 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 105
Apendiks Apendiks

Konstanta Simbol Nilai Komputasi Nilai (1973) terbaik Sudut Ruang


Nilai a Ketidak- 1 bola = 4π steradian = 12,57 steradian
tentuan b
K 1,38 x 10-23 J/K 1,380662 32 Panjang
-2 3
Volum molar gas ideal Vm 2,24 x 10 m /mol 2,241383 31 Cm m km In. ft Mi
pada STP c 1 cm 1 10 -2
10 -5
0,3937 3,281 x 10 6,214 x 10-6
-2

Konstanta Faraday F 9,65 x 104 C/mol 9,648456 2,8 1m 100 1 10-3 39,37 3,281 6,214 x 10-4
-8 2 4
Konstanta σ 5,67 x 10 W/m .K 5,67032 125 1 km 105 1000 1 3,937 x 104 3281 0,6214
Stefan-Boltzmann -2 -5
1 in. 2,540 2,540 x 10 2,540 x 10 1 8,333 x 10 1,578 x 10-5
-2

Konstanta Rydberg R 1,10 x 107 /m 1,097373177 0,075


1 ft 30,48 0,3048 3,048 x 10-4 12 1 1,894 x 10-4
Konstanta Gravitasi G 6,67 x 10-11 m3/s2.kg 6,6720 615
1 mi 1,609 x 105 1609 1,609 6,336 x 104 5280 1
Jari-jari Borhr a0 5,29 x 10-11 m 5,2917706 0,82
momen magnet electron µe 9,28 x 10-24 J/T 9,284832 3,9 Luas
-26
Momen magnet proton µp 1,41 x 10 J/T 1,4106171 3,9 M2 CM
2
Ft2 In.
2
Mil lingkaran
2 4
Magneton Bohr µB 9,27 x 10 J/T-24
9,274078 3,9 1m 1 10 10,76 1550 1,974 x 109
2 -4
Magneton nuklir (inti) µN 5,05 x 10-27 J/T 5,050824 3,9 1 cm 10 1 1,076 x 10-3 0,1550 1,974 x 105
2 -2
a
1 ft 9,290 x 10 929,0 1 144 1,833 x 108
satuan sama dan pangkat sepuluh seperti nilai komputasi 2 -4
b
1 in. 6,452 x 10 6,452 6,994 x 10-3 1 1,273 x 106
bagian persejuta -10
c
1 mil 5,067 x 10 5,067 x 10-6 5,454 x 10-9 7,854 x 10-7 1
Temperatur tekanan standar STP = 0oC dan 1,0 atm
*
lingkarang
. nilai dalam table ini dipilih dari daftar yang lebih panjang yang dikembangkan
oleh E.Richard Cohen dan B.N. Taylor, Journal of Physical and Chemical Reference 1 mil2 = 2,788 x 108 ft2 = 640 acre 1 acre = 43,600 ft2
Data, Vol.2 No.4 (1973) 1 barn = 10-28 m2

Apendik C Volume
M3 CM3 li Ft3 In.3
Faktor konversi 1 m3 1 106 1000 35,31 6,102 x 104
3 -6
Sudut Bidang 1 cm 10 1 10-3 3,531 x 10-8 6,102 x 10-2
1 liter 10-3 1000 1 3,531 x 10-2 61,02
0
‘ ” Radian Putaran 3 -2 4
1 ft 2,832 x 10 2,832 x 10 28,32 1 1728
1 derajat 1 60 3600 1,745 x 10 2,778 x 10-3
--2
3 -5
1 in. 1,639 x 10 16,39 1,639 x 10-2 5,787 x 10-4 1
1 menit 1,667 x 10-2 1 60 2,909 x 10-4 4,630 x 10-5
1 detik 2,778 x 10-4 1,667 x 10-2 1 4,848 x 10-6 7,716 x 10-7 1 galon US = 4 kuart fluida US = 8 pint US = 128 ons fluida US
1 Radian 57,30 3438 2,063 x 105 1 0,1592
4 6
1 galon UK = 277,4 in.3
1 putaran 360 2,16 x 10 1,129 x 10 6,283 1

106 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 107
Apendiks Apendiks

Massa Gaya

g kg slug u oz lb ton dyne N lb pdl gf kgf


-5 23 -2 -3 -6
1g 1 0,001 6,852 x 10 6,024 x 10 3,572 x 10 2,205 x 10 1,102x 10 1 dyne 1 10-5 2,248 x 10-6 7,233 x 10-5 1,020 x 10-3 1,020 x 10-6
1 kg 1000 1 6,852 x 10-2 6,024 x 1026 35,72 2,205 1,102 x 10-3
1N 105 1 0,2248 7,233 102,0 0,1020
1 slug 1,459 x 104 14,59 1 8,789 x 1027 514,8 32,17 1,602 x 10-3 5
1u 1,660 x 10-24 1,660 x 10-27 1,137 x 10-28 1 5,885 x 10-26 3,660 x 10-27 1,829 x 10-30
1 lb 4,448 x 10 4,448 1 32,17 453,6 0,4536
4 -2
1 oz 28,35 -2
2,835 x 10 1,943 x 10 -3
1,708 x 10 25
1 6,250 x 10 -2
3,125 x 10 -5
1 pdl 1,383 x 10 0,1383 3,108 x 10 1 14,10 1,410 x 10-2
1 lb 453,6 0,4536 3,108 x 10-2 2,732 x 1026 16 1 0,0005 1 gf 980,7 9,807 x 10-3 2,205 x 10-3 7,093 x 10-2 1 10-3
5 29 4
1 ton 9,02 x 10 907,2 62,16 5,465 x 10 3,2 x 10 2000 1
1 kgf 9,807 x 105 9,807 2,205 70,93 1000 1
Massa Jenis
Massa
Slug/ft3 Kg/m3 g/cm3 Lb/ft
3
Lb/In.
3

1 slug/ft3 1 515,4 0,5154 32,17 1,862 x 10-2 atm Dyne/cm2 Inci air cm.Hg Pa Lb/in2 Lb/ft2
3
1 kg/m 1,940 x 10-3 1 0,001 6,243 x 10-2 3,613 x 10-5 1 atm 1 1,013 x 106 406,8 76 1,013 x 105 14,70 2116
3
1 g/cm 1,940 1000 1 62,43 3,6163x 10-2 1 dyne/cm 2
9,869 x 10 -7
1 4,015 x 10 -4
7,501 x 10 -5
0,1 1,450 x 10-5 2,089 x 10-3
1 lb/ft3 3,108 x10-2 16,02 1,602 x 10-2 1 5,787 x 10-4 1 inci air 2,458x 10-2 2491 1 0,1868 249,1 3,613 x 10-2 5,202
-2 4
1 cm.Hg 1,316 x 10 1,333 x 10 5,353 1 1333 0,1934 27,85
1 lb/in.3 53,71 2,768 x 104 27,68 1728 1
1 Pa 9,869 x 10-6 10 4,015 x 10-3 7,501 x 10-4 1 1,450 x 10-4 2,089 x 10-2
1 lb/in.2 6,805 x 10-2 6,895 x 104 27,68 5,171 6,895 x 103 1 144
Waktu 1 lb/ft 2 -4
4,725 x 10 478,8 0,1922 3,591 x 10-2
47,88 6,944 x 10-2 1
yr d h min s
1 yr 1 365,2 8,766 x 103 5,259 x 105 3,156 x 107
1d 2,738 x 10-3 1 24 1440 8,640 x 104
Energi, Usaha dan Kalor
1h 1,141 x 10-4 4,167 x 10-2 1 60 3600
BTU erg ft.lb Hp.h J cal kW.h eV MeV kg u
1 min 1,901 x 10-6 6,944 x 10-4 1,667 x 10-2 1 60 1 1 1,05 777,9 3,92 1055 252,0 2,930 6,58 6,58 1,17 7,07
1s 3,169 x 10-8 1,157 x 10-5 2,778 x 10-4 1,667 x 10-2 1 BTU 5x 9x x 10-4 5x 5x 4x 4x
1010 10-4 1021 1015 10-14 1018
1 9,48 1 7,376 3,72 10-7 2,389 2,778 6,24 6,24 1,11 670,
Laju erg 1x x 10-8 5x x 10-8 x 10-14 2x 2x 3x 5
10-11 10-14 1011 105 10-34
Ft/s Km/h m/s Mi/h Cm/s knot 1 1,28 1,35 1 5,05 1,35 0,323 3,776 8,46 8,46 1,50 9,09
ft.lb 5x 6x 1x 6 9 x 10-7 4x 4x 9x 2x
1 ft/h 1 1,097 0,0304 0,6818 30,48 0,5925 10-3 107 10-7 1018 1012 10-17 109
1 km/h 0,9113 1 0,2778 0,6124 27,78 0,5400 1 2545 2,68 1,980 1 2,68 6,414 0,745 1,67 1,67 2,98 1,80
hp.h 5x x 106 5x x 105 7 6x 6x 8x 0x
1 m/s 3,281 3,6 1 2,237 100 1,944 1013 106 1025 1019 10-11 1016
1 mi/h 1,467 1,609 0,4470 1 44,70 0,8689 1J 9,48 107 0,737 3,72 1 0,238 2,778 6,24 6,24 1,11 6,70
-2 -2 -2 -2
1x 6 5x 9 x 10-7 2x 2x 3x 5x
1 cm/s 3,281 x 10 3,6 x 10 0,01 2,237 x 10 1 1,944 x 10 10-4 10-7 1018 1012 10-27 109
1 knot 1,688 1,852 0,5144 1,151 51,44 1

108 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 109
Apendiks Apendiks

Potensial, Tegangan gerak listrik


1 cal 3,96 4,18 3,087 1,55 4,18 1 1,163 2,61 2,61 4,65 2,80
8x 6x 9x 6 x 10-6 3x 3x 9x 7x
10-3 107 10-6 1019 1013 10-17 1030 abvolt V statV
1 3413 3,6 x 2,655 1,34 3,6 x 8,601 1 2,24 2,24 4,00 2,41 1 abvolt 1 10 -8
3,336 x 10-11
kW. 1013 x 106 1 106 x 105 7x 7x 7x 4x
h 1025 1019 10-11 1036 1V 108 1 3,336 x 10-3
1 eV 1,51 1,60 1,182 5,96 1,60 3,827 4,450 1 10-6 1,78 1,07 1 stat V 2,998 x 1010 299,8 1
9x 2x x 10-19 7x 2x x 10-20 x 10-36 3x 4x
10-22 10-12 10-36 10-19 10-36 10-9 Resistans
6
1 1,51 1,60 1,182 5,96 1,60 3,827 4,450 10 1 1,78 1,07
MeV 9x 2x x 10-13 7x 2x x 10-14 x 10-30 3x 4x abohm ohm statohm
10-16 10-6 10-30 10-13 10-30 10-3 -9
1 kg 8,52 8,98 6,629 3,34 8,98 2,147 2,497 5,61 5,61 1 6,02 1 abhom 1 10 1,113 x 10-21
1x 7x x 1016 8x 7x x 1016 x 1010 0x 0x 5x 1 ohm 109 1 1,113 x 10-12
1013 1023 1010 1016 1035 1029 1026
1u 1,41 1,49 1,100 5,55 1,49 1,492 4,145 9,31 931, 1,66 1
1 statohm 8,987 x 1020 8,987 x 1011 1
5x 2x x 10-10 8x 2x x 10-10 x 10-17 x 108 0 0x Kapasitans
10-18 10-3 10-17 10-10 10-27
Daya abF F µF statF
1 abF 1 109 1015 8,987 x 1020
BTU/h Ft.lb/s hp Cal/s kW W -9 6
-4 -2 -4
1F 10 1 10 8,987 x 1011
1 BTU/h 1 0,2161 3,929 x 10 7,000 x 10 2,930 x 10 0,2930
-3 -3
1 µF 10-15 10-6 1 8,987 x 105
1 ft.lb/s 4,628 1 1,818 x 10 0,3239 1,356 x 10 1,356
1 statF 1,113 x 10-21 1,113 x 10-12 1,113 x 10-6 1
1 hp 2545 550 1 178,2 0,7457 745,7
Induktans
1 cal/s 14,29 3,087 5,613 x 10-2 1 4,186 x 10-3 4,186
1 kW 3414 737,6 1,341 238,9 1 1000
abH H µH mH statH
-9 -6
1 abH 1 10 0,001 10 1,113 x 10-21
1W 3,414 0,7376 1,341 x 10-3 0,2389 0,001 1 9 6
1H 10 1 10 1000 1,113 x 10-12
Muatan 1 µH 1000 10-6 1 0,001 1,113 x 10-18

abcoul A.h C statC 1 mH 106 0,001 1000 1 1,113 x 10-15


1 stat H 8,987 x 1020 8,987 x 1011 8,987 x 1017 8,987 x 1014 1
1 ab C 1 2,778 x 10-3 10 2,998 x 1010
1 A.h 360 1 3600 1,079 x 1013 Fluks Magnetik
1C 0,1 2,778 x10 -4
1 2,998 x 10 9
Maxwell Wb
1 stat C 3,336 x 10 -11
9,266 x 10 -14
3,336 x 10 -10
1 1 maxwell 1 10-8
Arus 1 Wb 108 1
Medan Magnet
abamp A statA
Gauss T Milli Gauss
1 abamp 1 10 2,998 x 1010
1 Gauss 1 10-4 103
1A 0,1 1 2,998 x 109 1T 104 1 107
1 statA 3,336 x 10-11 3,336 x 10-10 1 1 Milli Gauss 0,001 10-7 1

110 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 111
Indeks Indeks

lucutan Townsend 3,4 tampang lintang ionisasi 69


Indeks maxwellian 57,58,59,64 tampang lintang momentum 57
medan dalam plasma 67 tampang lintang partikel tunggal 67
medan Dreicer 67 tampang lintang rekombinasi 43
medan radiasi non isotropik 74 tampang lintang terkait energi 57
awan plasma 23 jarak jalan bebas rata-rata 37,38,68
normal Glow Discharge 11 tampang lintang tumbukan 42
bola debye 24,49,54 jari-jari debye 24
panjang debye 24,25 temperatur elektronik 21,75
distribusi max wellian 57,63,66,69 kesetimbangan termodinamika
panjang gelombang de Broglie 89 temperatur keseimbangan 21
dualisme gelombang dan partikel 68 70,86
panjang gelombang Debye 82,83 tiga perkalian fusi 90
efek foto listrik 3 kesetimbangan termodinamika lokal
72 panjang karakteistik 26 tokamak koil superkonduktor 86
elektroda titik-bidang 5,7
kesetimbangan termodinamika total parameter tumbukan 54 tumbukan banyak 50
elektro statik jarakjauh 23
72,75 plasma terionisasi kuat 46 tumbukan berbasis elektron 62
energi ionisasi 20,28,35
koefisien recycle 92 plasma terionisasi lemah 46 tumbukan berbasis ion 62
energi rotasional molekular 37
kriteria Lawson 63,90,96 plasma tokamak 15, 85 tumbukan coulomb range jauh 50
energi spin molekular 37
kriteria pembakaran 93 probabilitas tuneling 89 tumbukan elastis 49
energi vibrasional molekular 37
kriterira pengeluaran 94 reaksifusi 84,92 tumbukan elastis sempurna 33
faktor Gaunt 93
laju ionisasi 69 reaksi termonuklir 15 tumbukan menyeret 66
foto absorbsi 28
lucutan 1 reaktorfusiter monuklir 90,95 tumbukan orde kedua 36
foto elektron 28
lucutan arc 4,5 rekombinasi dissosiatif 31 tumbukan orde pertama 36
foto ionisasi 28
lucutan berpenghalang dielektrik rekombinasi pertukaran muatan 31 tumbukan tak elastis 31,33
frekuensi karakteristik 26 5,8,9,10 rekombinasi tiga tubuh 31 waktu karakteristik 26
frekuensi tumbukan 58 lucutan elektrik 2 resonance radiation 30 waktu karakteristik 26,61,63
frekuensi tumbukan efektif 55,56 lucutan korona 5 sudut difleksi 52,53 waktu pengungkungan 89
fungsi Helmholtz 77 lucutan korona negatif 5 waktu rata-rata tumbukan 41
fusi plasma DT 90 lucutan korona positif 5
fusitermonuklir 85 lucutan listrik 2,21
gaya coulomb range jauh 49 lucutan mandiri 4
guguran elektronik 2 lucutan mikro 9,10,11,12,13
hukum distribusisaha 44 lucutan normal 3
interaksibinaire 21 lucutan pijar korona 5,6
ionisasi akibat tumbukan 35,37 lucutan plasma 8
ionisasi berantai 2 lucutan plasma senyap 11
ionisasi gas 2 lucutan tak mandiri 4
jarak jalan bebas 37

112 Fisika Plasma dan Aplikasinya Fisika Plasma dan Aplikasinya 113

View publication stats