Anda di halaman 1dari 5

Pengecekan Kekonvergenan Metode Newton Raphson Sub Pembahasan : Akar-Akar Persamaan Non Linear Jenis Metode : Metode Terbuka

Nama Metode : Metode Newton Raphson Instruktur Lab : Chandra Kusuma Dewa (ckusumadewa@gmail.com) Pendahuluan Pada pertemuan sebelumnya, telah dibahas bahwa metode Newton Raphson menggunakan Persamaan 1 berikut untuk melakukan iterasi: x(n+1) = x(n) f (x(n) ) f (x(n) ) (1)

Pada Persamaan 1 terlihat bahwa metode Newton Raphson menggunakan operasi pembagian, sehingga nantinya dalam perhitungan harus dilakukan pengecekan apakah nilai pembagi dari formula di atas bernilai nol ataukah tidak. Setelah dilakukan pengecekan, maka kode fungsi SCILAB untuk metode Newton Raphson yang sudah dibuat sebelumnya dapat diperbaiki sebagaimana terlihat pada Gambar 1.

function akar=newtonRaphson ( x0 ) i f f a k s e n==0 akar=" Pembagian Dengan Nol , C a r i tebakan Lain ! " ; else e p s i l o n =0.00001; while %T x1=x0( f ( x0 ) / f a k s e n ( x0 ) ) ; i f abs ( x0x1)> e p s i l o n x0=x1 ; else break ; end end akar=x0 ; end endfunction

Gambar 1: Kode Metode Newton Raphson dengan Pengecekan Pembagi Nol Kasus Iterasi Divergen Metode Newton Raphson Tidak seperti metode tertutup yang selalu dapat menemukan akar, iterasi pada metode terbuka kadang dapat menemukan akar kadang tidak. Jika iterasi pada metode terbuka tidak dapat menemukan akar, maka metode tersebut dikatakan divergen. Lalu, bilamana iterasi dalam metode Newton Raphson divergen? Perhatikan contoh berikut. Soal-1: Tentukan akar persamaan fungsi y = ex 5x2 + 35 dengan menggunakan nilai tebakan awal x0 = 5.5! Sebelum menyelesaikan soal di atas dengan menggunakan fungsi dalam SCILAB yang sudah dibuat sebelumnya, akan terlebih dahulu digambarkan bagaimana gambar kurva

Gambar 2: Gambar Kurva Fungsi Soal-1 fungsi untuk x = 4 sampai x = 6. Melalui gambar kurva tersebut, nantinya dapat dilihat bagaimana posisi nilai tebakan awal x0 = 5.5 terhadap akar yang akan dicari. Pada Gambar 2 terlihat bahwa titik awal x0 terlihat cukup jauh dengan akar fungsi. Selain itu, antara akar dengan nilai tebakan awal x0 juga nampak adanya cekungan kurva. Cekungan kurva tersebut selanjutnya adalah penyebab utama mengapa iterasi pada metode Newton Raphson menjadi divergen. Gambar 3 dan Gambar 4 selanjutnya akan memperlihatkan bagaimana hal ini dapat terjadi. Pada Gambar 3, terlihat bahwa iterasi pada metode Newton Raphson masih berjalan seperti biasa serta hasil perhitungan nilai tebakan baru sedang bergerak mendekati akar dari fungsi. Sementara itu, pada Gambar 4, terlihat bahwa nilai tebakan baru justru berbalik arah serta menjauhi akar dari fungsi yang dicari. Untuk mengatasi hal yang demikian, maka perlu dilakukan pengecekan tambahan pada fungsi metode Newton Raphson yang sudah dikembangkan agar iterasi pada metode Newton Raphson tidak menjadi divergen. Syarat Agar Metode Newton Raphson Konvergen Jika fungsi iterasi pada metode Newton Raphson dituliskan sebagai berikut: x(n+1) = g(x(n) ) (2)

dengan g merupakan fungsi dari iterasi Newton Raphson, maka Persamaan 2 mungkin saja dapat konvergen ke titik s yang merupakan akar dari fungsi yang dicari sehingga s = g(s) (3)

Dengan mengurangkan s dan x(n+1) maka selanjutnya akan didapatkan jarak antara 2

Gambar 3: Gambar Kurva Fungsi Soal-1 Setelah 4 Iterasi

Gambar 4: Gambar Kurva Fungsi Soal-1 Setelah 5 Iterasi

nilai tebakan baru dari metode Newton Raphson dengan akar dari fungsi yang dicari yang dirumuskan sebagai berikut: s x(n+1) = g(s) g(x(n) ) (4)

Dengan mengingat Teorema Nilai Rata-Rata (Mean Value Theorm) yang menyatakan bahwa: g () = g(s) g(x(n) ) s x(n) (5)

dimana terletak diantara s dan x(n) , atau dengan kata lain s < < x(n) maka Persamaan 4 dapat ditulis ulang menjadi: s x(n+1) = g ()(s x(n) ) (6)

Pada Persamaan 6 terlihat bahwa jarak antara nilai tebakan x dengan s pada iterasi selanjutnya (s x(n+1) ) adalah jarak pada saat ini (s x(n) ) dikalikan dengan g (). Jika nilai |g ()| < 1, maka lama-kelamaan jarak antara nilai tebakan x dengan titik akar s akan semakin mengecil sehingga nantinya nilainya akan mendekati nol yang artinya nilai tebakan x akan bertemu dengan akar s di satu titik. Dengan kata lain, pada saat itu metode Newton Raphson telah berhasil menemukan akar. Jika selanjutnya syarat |g ()| < 1 dimasukkan ke formula iterasi metode Newton Raphson, maka syarat tersebut dapat dituliskan sebagai berikut: f (x)f (x) f (x)f (x) f (x)f (x) f (x)f (x) <1 f (x)f (x)

|g (x)| < 1 = =

<1 (7)

Nantinya pada fungsi Newton Raphson yang telah dibuat dapat ditambahkan pengecekan dengan menggunakan Formula 7 agar iterasi dalam metode ini tidak menjadi divergen. Implementasi Pengecekan Divergen Pada Fungsi Newton Raphson SCILAB Untuk menyelesaikan kasus yang sama, yakni kasus Soal-1, fungsi metode Newton Raphson dalam SCILAB yang sudah dibuat sebelumnya akan dimodikasi sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 5. Jika kode pada Gambar 5 dieksekusi dalam SCILAB untuk memecahkan Soal-1, maka akan didapati tampilan sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 7. Dari gambar tersebut terlihat bahwa ketika nilai tebakan awal akan berpotensi mengakibatkan iterasi metode Newton Raphson menjadi divergen maka fungsi akan memberikan peringatan namun ketika nilai tebakan tepat, maka metode Newton Raphson akan mengeluarkan solusi. Dalam kasus ini, s = 2.6484245.

function akar=newtonRaphson ( x0 ) i f f a k s e n ( x0)==0 akar=" Pembagian Dengan Nol , C a r i Tebakan Lain " ; else e p s i l o n =0.00000000001; while %T x1=x0( f ( x0 ) / f a k s e n ( x0 ) ) ; i f abs ( ( f ( x1 ) f d o b e l a k s e n ( x1 ) ) / ( f a k s e n ( x1 ) f a k s e n ( x1 )))>=1 akar=" Divergen , c a r i tebakan l a i n ! " ; break ; else i f abs ( x0x1)> e p s i l o n x0=x1 ; else break ; end akar=x0 ; end end end endfunction

Gambar 5: Kode Metode Newton Raphson Dengan Pengecekan Divergen

function y=f ( x ) y=exp ( x) (5x ^2)+35; endfunction ; function y=f a k s e n ( x ) y=exp ( x)10x ; endfunction function y=f d o b e l a k s e n ( x ) y=exp ( x ) 10; endfunction

Gambar 6: Kode File fungsi.sce

>exec f u n g s i . s c e ; >exec newtonRaphson . s c e ; >x0 = 5 . 5 ; >akar=newtonRaphson ( x0 ) Divergen , c a r i tebakan l a i n ! >x0=2; >akar=newtonRaphson ( x0 ) akar = 2.6484245

Gambar 7: Tampilan Eksekusi Kode Program 5

Anda mungkin juga menyukai