Anda di halaman 1dari 8

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hakekat penciptaan manusia adalah untuk beribadah kepada Allah Subhaanahu Wataala.

Karena itu, Allah Subhaanahu Wataala menurunkan kitabNya dan mengutus rasul-Nya untuk mengajarkan kepada manusia cara beribadah kepada Allah Subhaanahu Wataala. Indonesia merupakan Negara yang penduduk mayoritas beragama islam dan sampai dikatakan Negara yang paling banyak beragam islam, namun tentang a kahzanah islam sendiri, Indonesia tidak kalah akan keilmuan yang sedang berkembang dalam segala bidang, dalam keilmuan agamapun sudah matang, namun masyarakat umumnya masih awan, hanya sedikit saja yang paham tentang hakikat islam yang sesungguhnya, itupun mungkin seorang yang lama di sekolahkan dipesantern, maupun orang yang sering mengikuti kajian ,akdemiksi dll, namun dalam prakteknya, tidak semua ajaran islam dilakukan. Kenyataannya, masih banyak ritual yang dilakukan oleh umat Islam, khususnya di Indonesia yang tidak jelas asal usulnya dalam agama, tapi justru seakan-akan hukumnya menjadi wajib, tahlilan misalnya. Ritual ini, seakan sudah mengurat daging dan menjadi kelaziman yang mengikat masyarakat tatkala tertimpa musibah kematian. Tak heran, sangat jarang keluarga yang tidak menyelenggarakan ritual ini karena takut diasingkan masyarakatnya. Katanya pula, ritual ini adalah ciri khas penganut mazhab Syafii. Benarkah demikian? Lalu bagaimana pandangan ulama mazhab lain menyikapi tahlilan? Untuk itu kita akan menguak akan tentang hukum tahlilan yang menjadi tradisi masyarakat dinegara kita indnesia pada umumnya.

BAB II PEMBAHASAN A.Pengertian Tahlilan Tahlilan adalah acara yang diselenggarakan ketika salah seorang anggota keluarga meninggal dunia. Secara bersama-sama, setelah proses penguburan selesai, seluruh keluarga, serta masyarakat sekitar berkumpul di rumah keluarga mayit untuk membaca beberapa ayat al Quran, zikir, berikut doa-doa yang ditujukan kepada mayit. Karena dari sekian zikir yang dibaca terdapat kalimat tahlil (laa ilaaha illalloh) yang diulang-ulang ratusan kali, maka acara tersebut dikenal dengan istilah tahlilan. Masyarakat Jawa pada umumnya, melaksanakan tahlilan ini sejak malam pertama, ketiga, ketujuh, kesepuluh, kedua puluh, dan seterusnya hingga malam ke seratus. Pada acara tersebut, keluarga mayit menyajikan makanan dan minuman bagi para pelayat . B.Landasan Hukum Tahlilan Dari Jarir bin Abdullah al Bajali Radhiyallahu Anhu, beliau berkata

Kami (para sahabat) berpendapat bahwa berkumpul-kumpul pada keluarga orang meninggal dan membuat makanan (untuk disajikan ke pelayat) termasuk niyahah (meratapi jenazah yang terlarang). (HR. Ahmad dan Ibnu Majah, dinyatakan shahih oleh Syaikh al Albani). Syaikh al Albani menjelaskan, Lafal hadits ( ) (kami berpendapat)

ini kedudukannya sama dengan meriwayatkan ijma (kesepakatan) para sahabat atau taqrir (persetujuan) Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam. Jika ini adalah taqrir Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam, maka artinya, hadits ini marfu hukman (jalur periwayatannya sampai kepada Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam). Bagaimana pun juga, hadits ini dapat dijadikan hujjah. (Lihat Shahih Ibnu Majah, 2/48).

Ijma para sahabat menjadi dasar hukum Islam yang ketiga setelah al Quran dan Sunnah. Ini merupakan kesepakatan para ulama Islam seluruhnya. Riwayat lain, dari Abdullah bin Jafar, beliau berkata, Ketika sampai kabar gugurnya Jafar, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda,

Buatkanlah makanan untuk keluarga Jafar karena telah datang kepada mereka urusan yang menyibukkan. (HR. Ahmad, asy-Syafii, dan selainnya, dihasankan oleh Syaikh al Albani). Apa yang kita saksikan di masyarakat kita, ternyata sangat berbeda dengan apa yang diperintahkan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Beliau memerintahkan untuk membuat makanan, tapi bukan untuk para pelayat. Sebaliknya, keluarga yang sedang dirundung dukalah yang lebih berhak untuk dilayani. Dari Ibn Abi Syaibah, beliau berkata,

: : :

Jarir mendatangi Umar, lalu Umar berkata, Apakah kamu sekalian suka meratapi janazah? Jarir menjawab, Tidak. Umar berkata, Apakah ada di antara wanita-wanita kalian, suka berkumpul di rumah keluarga jenazah dan memakan hidangannya? Jarir menjawab, Ya. Umar berkata, Hal demik itu an adalah sama dengan niyahah (meratap).

C.Pendapat Ulama Mazhab 1. Mazhab Syafii Saudara-saudara kita yang melaksanakan tahlilan pada umumnya berdalih, tahlilan adalah ciri khas penganut mazhab Syafii.

Namun apa kata Imam Syafii sendiri tentang hal ini? Beliau berkata dalam kitabnya al Umm, 1/318), Dan saya membenci berkumpul-kumpul (dalam musibah kematian) sekalipun tanpa diiringi tangisan, karena hal itu akan memperbarui kesedihan dan memberatkan tanggungan (keluarga mayit) serta berdasarkan atsar (hadits) yang telah lalu. Perkataan beliau di atas sangat jelas dan tak bisa ditakwil atau ditafsirkan kepada arti dan makna lain, kecuali bahwa beliau dengan tegas melarang berkumpul-kumpul di rumah duka. Ini sekadar berkumpul, bagaimana pula jika disertai dengan tahlilan malam pertama, ketiga, ketujuh, dan seterusnya yang tak seorang pun sahabat pernah melakukannya? Imam Syafii juga berkata, Dan saya menyukai agar para tetangga mayit beserta kerabatnya untuk membuatkan makanan yang mengenyangkan bagi keluarga mayit di hari dan malam kematian. Karena hal tersebut termasuk sunnah dan amalan baik para generasi mulia sebelum dan sesudah kita. (Al Umm,1/317). Imam Nawawirahimahullahberkata, Dan adapun duduk-duduk ketika melayat maka hal ini dibenci oleh Syafii, pengarang kitab ini (AsSirozi) dan seluruh kawan-kawan kami (ulama-ulama mazhab Syafii). (Majmu Syarh Muhadzdzab, 5/278). Imam Nawawi juga menukil dalam al Majmu (5/290) perkataan pengarang kitab asy-Syamil, Adapun apabila keluarga mayit membuatkan makanan dan mengundang manusia untuk makan-makan, maka hal itu tidaklah dinukil sedikit pun (dari Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam) bahkan termasuk bidah (hal yang diada-adakan dalam agama), bukan sunnah. 2. Mazhab Maliki Imam at-Thurthusi berkata dalam kitab al Hawadits wa al Bida hal. 170171, Tidak apa-apa seorang memberikan makanan kepada keluarga mayit. Tetangga dekat maupun jauh. Karena Nabi Shallallahu Alaihi

Wasallam tatkala mendengar kabar wafatnya Jafar, beliau bersabda, Buatkanlah makanan untuk keluarga Jafar karena telah datang kepada mereka urusan yang menyibukkan. Makanan seperti ini sangat dianjurkan oleh mayoritas ulama karena hal tersebut merupakan perbuatan baik kepada keluarga dan tetangga. Adapun bila keluarga mayit yang membuatkan makanan dan mengundang manusia untuk makan-makan, maka tidak dinukil dari para salaf sedikit pun. Bahkan menurutku, hal itu termasuk bidah tercela. Dalam masalah ini, Syafii sependapat dengan kami (mazhab Maliki). 3. Mazhab Hanafi Al Allamah Ibnu Humam berkata dalam Syarh Hidayah hal. 1/473, tentang kumpul-kumpul seperti ini, Bidah yang buruk. 4. Mazhab Hanbali Imam Ibnu Qudamah dalam kitabnya al Mughni 1/496, Adapun keluarga mayit membuatkan makanan untuk manusia, maka hal tersebut dibenci karena akan menambah musibah mereka dan menyibukkan mereka serta menyerupai perilaku orang-orang jahiliyah. Dan inilah mazhab Hanbaliyah sebagaimana tersebut dalam kitab al Inshof, 2/565 oleh al Mardawaih. Inilah di antara perkataan para ulama mazhab menyikapi tahlilan. Ternyata, selain menguras tidak sedikit harta benda kitabahkan ada yang sampai berhutang untuk menyelenggarakan tahlilanjuga tidak bernilai ibadah di sisi Allah Subhaanahu Wataala bahkan dia adalah bidah yang dicela oleh Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, para sahabatnya, dan ulama seluruh mazhab. Sejatinya, seorang muslim setelah mengetahui hukum sesuatu, maka dia akan berkata seperti perkataan orang-orang mukmin yang diabadikan dalam al Quran, Kami mendengar, dan kami patuh. (QS. An-Nur: 51). Dan jangan sampai, justru ucapan kita sebagaimana pernyataan orang orang musyrik yang juga diabadikan dalam al Quran, ketika diseru untuk mengikuti apa yang diturunkan Allah Azza Wajalla, mereka menjawab,

(Tidak), tetapi kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek moyang kami. Maka Allah Azza Wajalla berkata kepada mereka, (Apakah mereka akan mengikuti juga) walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apa pun dan tidak mendapat petunjuk? (QS. Al Baqarah: 170). Wallahul Haadi ilaa ath-thoriq al Mustaqim. Bahan bacaan: Al Furqon, 12/II/1424, dan sumber-sumber lainnya. (Al Fikrah)

BAB III PENUTUP Kesimpulan Jadi sudah sagatlah jelas bahwa tahlilan merupakan hal yang bidah didalam agama karena merupakan hal yang baru dala m ritual keagaaman islam, karena memberatkan pihak keluarga mayit dan menambah duka baru atas keluarga sang mayit, alangkah baiknya jika tetanga, atau kerabatlah yang memberikan suatu keringanan, dengan memberikan makanan ataupun hal yang bisa menringkankan beban yang ditinggal, bukan memberatkan,

Daftar Pustaka Buletin al Ilmu Ahlussunnah Jember edisi mei 2007

MAKALAH HUKUM TAHL LAN


Di j M t t M li : i i i ii

Dosen Pengampu : Di i Junaedi M.A

Oleh : Sai ul Hadi (58320264)

Syariah /Mepi 4/ V

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGRI (IAIN) SYEKH NURJATI IREBON 2010