Anda di halaman 1dari 5

UTS SEMINAR AKUNTANSI

SOAL 1. SEBUTKAN APA TEORI (ATAU TEORI-TEORI) YANG MENJADI LANDASAN TEORI DALAM
PENELITIAN TERSEBUT

Teori yang menjadi landasan dalam penelitian tersebut adalah Teori Keagenan dan Akuntabilitas.

SOAL 2. APA SAJA KESIMPULAN YANG DIPEROLEH

Penerapan sistem akuntansi untuk pengelolaan dana desa di Desa Tambaksumur Kecamatan Waru
Kabupaten Sidoarjo pada tahun 2017 adalah pencatatannya belum ada sistem tersendiri atau dicatat
secara manual atau dibantu dengan Microsoft Excel yang berupa Buku Kas Umum, Buku Kas
Pembantu Pajak, dan Buku Bank, serta Laporan Realisasi Anggaran Tahap Pertama dan Tahap Kedua.

Penggunaan dana desa juga telah efektif karena digunakan dengan kegiatan yang berhubungan
langsung dengan masyarakat desa Tambak Sumur dan sudah sesuai dengan Permendagri No. 113
Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Desa dan PMK Nomor 49/PMK.07/2016 tentang
Pengalokasian, Penyaluran, Penggunaan, Pemantauan dan Evaluasi Dana Desa.

Pengelolaan dana desa di Desa Tambaksumur Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo yang terdiri dari
tahap pelaksanaan dan penatausahaan juga telah sesuai dengan Peraturan Bupati Sidoarjo Nomor
87 Tahun 2017 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Desa yang mengacu pada Peraturan
Menteri Dalam Negeri Nomor 113 Tahun 2014 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Desa yang
dimana penerimaan dan pengeluaran desa dilaksanakan melalui rekening Kas Desa ditandatangani
oleh Kepala Desa dan Bendahara Desa, serta telah didukung oleh bukti yang lengkap dan sah. Desa
Tambak Subur sudah memiliki rekening sendiri di Bank Jatim untuk memudahkan pencairan yang
nanti dananya digunakan untuk kegiatan yang langsung berhubungan dengan masyarakat.

SOAL 3. SEBUTKAN (JIKA ADA) SARAN-SARAN YANG DIUSULKAN OLEH PENELITI UNTUK PENELITI
SELANJUTNYA. SEBUTKAN JUGA (JIKA ADA) APA YANG MENJADI KETERBATASAN (LIMITATION) DARI
PENELITIAN TERSEBUT

Saran :

Perlu adanya sistem akuntansi yang lebih baik seperti sistem akuntansi yang terkomputerisasi, agar
nantinya pelaporan dana desa mampu dilakukan dengan cepat dan output laporan keuangan lebih
handal dibandingkan pelaporan secara manual. Setiap proses Akuntansi Penerimaan dan
Pengeluaran Kas yang dilakukan harus sesuai dengan prosedur yang semestinya dan berdasarkan
Undang-Undang yang mengatur.

Pengelolaan dana desa harus lebih akuntabel dan transparan agar dapat diakses oleh masyarakat
desa Tambaksumur Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo, sehingga perlu adanya peningkatan
kapasitas aparatur desa agar setiap komponen perangkat desa yang ada dapat lebih mengerti dan
memahami akan tugas dan tanggungjawab masing-masing.

Keterbatasan :
Penelitian dilakukan dengan metode pendekatan kualitatif dan menggunakan data primer yang
diperoleh melalui wawancara dan dokumentasi yang mendalam. Keterbatasan pada penelitian ini
meliputi interaksi yang harus dibangun dengan subjek dan objek penelitian yang ada pada peneliti.
Penelitian ini sangat tergantung kepada interpretasi peneliti tentang makna yang tersirat dalam
wawancara sehingga kecenderungan untuk bias masih tetap ada.

SOAL 4. SEBUTKAN APA YANG MENJADI TUJUAN PENELITIAN

1) Untuk mengetahui penerapan sistem akuntansi yang dijalankan di Desa Tambaksumur


Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo.
2) Untuk mengetahui prosedur akuntansi dalam pengelolaan dana desa di Desa Tambaksumur
Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo.

SOAL 5. APA SAJA HIPOTESIS PENELITIAN-NYA

Tidak ada hipotesis di dalam penelitian ini, karena penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif.
Pendekatan kualitatif lebih menekankan pada pengertian dan penggambaran secara mendalam
tentang suatu masalah atau fenomena.

SOAL 6. APA SAJA HASIL-HASIL DAN TEMUAN PENELITIAN YANG DIDAPATKAN

Hasil penelitian:

a) Deskripsi Wilayah Penelitian :


Desa Tambaksumur adalah desa yang berada di sisi timur Kecamatan Waru Kabupaten
Sidoarjo Provinsi Jawa Timur. Berdasarkan data administrasi Pemerintahan Desa
Tambaksumur Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo pada tahun 2017 berjumlah 8.594 jiwa.
Kantor kepala desa Tambaksumur terletak di Jalan Zainal Abidin No. 63, Tambaksumur,
Kecamatan Waru, Kabupaten Sidoarjo. Menurut Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014
tentang Desa, sistem Pemerintahan Desa terdiri dari Kepala Desa, Sekretaris Desa,
Bendahara Desa, Pelaksanaan Kewilayahan, dan Pelaksana Teknis, serta Badan
Permusyawaratan Desa (BPD).
b) Analisis dan Pembahasan :
1) Sistem Akuntansi Desa di Desa Tambaksumur Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo:
- Sistem Akuntansi Penerimaan Kas Desa:
Di dalam penelitian ini yang menyangkut dengan Dana Desa yang ada dalam
kelompok pendapatan transfer. Penyaluran Dana Desa ini dilakukan dengan acar
pemindahbukuan dari RKUN ke RKUD dan terakhir ke Rekening Kas Desa yang ada di
desa Tambaksumur. Untuk penerimaan transfer, Bendahara Desa mendapatkan
informasi dari bank berupa nota kredit. Setia pada penerimaan yang diterima
dengan kwitansi atau nota kredit dari bank, kemudian bendahara melakukan
pengecekan saldo rekening bank kas desa yang dilakukan secara manual, jika saldo
rekening sudah sesuai kemudian dicatat di buku bank dan buku kas umum
menggunakan komputer Microsoft Excel karena pencatatan keuangan desa
Tambaksumur pada tahun 2017 masih manual dan belum ada aplikasi yang
memudahkan pencatatan keuangan desa.
- Sistem Akuntansi Pengeluaran Kas Desa:
Dalam sistem akuntansi pengeluaran kas desa di Desa Tambaksumur masih
menggunakan sistem manual atau dibantu dengan program Microsoft Excel yang
terdiri dari buku kas umum, buku kas pembantu pajak, dan buku bank.

- Penggunaan Dana Desa:


Berdasarkan hasil wawancara yang diperoleh peneliti di lapangan yang bersumber
dari Bapak Mas’ud S.Ag selaku Kepala Desa, menyatakan bahwa :
“Dana Desa yang bersumber dari APBN yang ditransfer ke rekening Desa
Tambaksumur akan digunakan dalam bidang pembangunan desa dan pemberdayaan
desa. Setiap tahun Dana Desa berbeda-beda nominal jumlahnya pada tahun 2017
kurang lebih 600 juta tergantung tingkat kemiskinan setiap desa. Dana Desa akan
digunakan juga untuk membuat Perpustakaan desa (Perpusdes) dan membangun
gedung serba guna untuk menambah pendapatan desa yang akan diserahkan ke
BUMDes guna penopang mengganti dana desa jika nantinya dana desa sudah tidak
ada lagi”

2) Pengelolaan Dana Desa:


- Pelaksanaan:
Berdasarkan hasil wawancara yang diperoleh peneliti di lapangan yang bersumber
dari Bapak Rifqy Ainul Muqorrobin selaku Bendahara Desa, menyatakan bahwa:
“Di dalam pengelolaan keuangan desa yang ada di Desa Tambaksumur berdasarkan
yang telah diatur oleh Peraturan Bupati Sidoarjo Nomor 87 tahun 2017 tentang
pedoman pengelolaan keuangan desa, tetapi hanya saja kita belum menginput
laporan keuangan untuk laporan pada tahun 2017, dikarenakan perangkat desanya
belum lengkap dan hanya ada kepala desa dan kepala bagian jadi terdapat
keterlambatan menginput laporan keuangan yang berpedoman dengan Peraturan
Bupati Sidoarjo”. Dimana Peraturan Bupati Sidoarjo tersebut terdapat format
rancangan peraturan desa tentang APBDes, Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa,
format Rencana Anggaran Biaya (RAB), format Buku Kas Pembantu Kegiatan, Format
Surat Permintaan Pembayaran (SPP), dan Format Pernyataan Tanggungjawab
Belanja, serta bukti transaksi berupa Rekening Koran.

- Penatausahaan:
Berdasarkan hasil wawancara yang diperoleh peneliti di lapangan yang bersumber
dari Bapak Rifqy Ainul Muqorrobin selaku Bendahara Desa, menyatakan bahwa:
“Proses Penatausahaan Keuangan Desa di Desa Tambaksumur sudah sesuai dengan
Peraturan Bupati Sidoarjo, karena kita mengambil dari lampiran-lampiran yang ada
di Perbup No. 87 Tahun 2015 tersebut. Sejauh ini, untuk kendala hanya ada di dalam
penyusunan laporan itu saja”.
Adapun pendapat lain yang diutarakan oleh Bapak A’an Luthfi Kurniawan selaku
Sekretaris Desa, menyatakan bahwa:
“Bahwa dalam penatausahaan keuangan desa ada kendala dalam masalah waktu per
kegiatan yang belum bisa tertib, dikarenakan belum bisa mengatur kegiatan fisik dan
pengadministrasian. Begitu juga dengan perangkat desanya sendiri yang masih 1
tahun bekerja dan masih tahap belajar, tetapi setiap 2 minggu perangkat desa selalu
diadakan pelatihan di Kecamatan yang materinya sesuai dengan kegiatan masing-
masing perangkat desa”.

SOAL 7. BAGAIMANA DESAIN ATAU RANCANGAN PENELITIAN YANG DIGUNAKAN

a) Jenis Penelitian dan Gambaran Objek Penelitian :


Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan
menggunakan pendekatan kualitatif. Pendekatan kualitatif adalah yang menggunakan data
berupa kalimat tertulis atau lisan, perilaku, fenomena, peristiwa-peristiwa, pengetahuan,
dan objek studi yang diamati oleh penelitian.
Penelitian deskriptif adalah penelitian yang mendeskripsikan gambaran dan menjelaskan
bagaimana para aparatur desa di dalam memahami Penerapan Sistem dan Prosedur
Akuntansi dalam pengelolaan Dana Desa, khususnya di Desa Tambaksumur Kecamatan Waru
Kabupaten Sidoarjo.
b) Teknik Pengumpulan Data :
Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder.
Data primer dapat diperoleh dari wawancara atau dokumentasi secara langsung kepada para
informan yang berhubungan pada sumber masalah yang terjadi. Data sekunder adalah
sumber data yang tidak langsung memberikan data kepada pengumpul data (Misalnya:
melalui orang lain atau dokumen).
c) Satuan Kajian :
Satuan kajian dalam penelitian ini meliputi sistem dan prosedur akuntansi desa yang
diterapkan dan dirancang dengan baik dan terkomputerisasi, maka menjamin
pertanggungjawaban pelaporan keuangan yang baik juga. Di dalam sistem akuntansi,
pemerintah daerah yang mempunyai wewenang untuk mengelola keuangan daerah adalah
pejabat pengelolaan keuangan daerah melalui bendahara penerimaan dan bendahara
pengeluaran. Jadi, peneliti hanya memfokuskan pada tahap pelaksanaan dan
penatausahaan.
d) Teknik Analisis Data :
Teknik data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif, yaitu metode
pembahasan masalah yang bersifat menggunakan, menggambarkan, dan membandingkan
satu data (keadaan) serta melukiskan dan menerangkan keadaan, sehingga dapat ditarik
kesimpulan.

SOAL 8. SEBUTKAN JUDUL PENELITIAN, NAMA-NAMA PARA PENELITI DAN ASAL


INSTITUSI/LEMBAGA/KAMPUS TEMPAT PARA PENELITI BERNAUNG, NAMA JURNAL/PUBLIKASI YANG
MENERBITKAN ARTIKEL PENELITIAN, SERTA TAHUN PENERBITAN/PUBLIKASI-NYA

Judul Penelitian : ANALISIS PENERAPAN SISTEM DAN PROSEDUR AKUNTANSI DALAM PENGELOLAAN
DANA DESA (Studi Kasus Di Desa Tambaksumur Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo)

Nama Peneliti : Harnita Rahayu

Asal Kampus Tempat Peneliti Bernaung : Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia (STIESIA) Surabaya

Jurnal yang Menerbitkan Artikel Penelitian : Jurnal Ilmu dan Riset Akuntansi
Tahun Penerbitan : 2019

e-ISSN : 2460-0585

SOAL 9. SEBUTKAN APA PERTANYAAN PENELITIAN (RESEARCH QUESTION), ATAU DISEBUT JUGA
DENGAN PERMASALAHAN

1) Bagaimana Penerapan Sistem Akuntansi yang dijalankan di Desa Tambaksumur Kecamatan


Waru Kabupaten Sidoarjo?
2) Bagaimana Prosedur Akuntansi dalam Pengelolaan Dana Desa di Desa Tambaksumur
Kecamatan Waru Kabupaten Sidoarjo?