Anda di halaman 1dari 71

LAPORAN AKTUALISASI

NILAI NILAI DASAR PEGAWAI NEGERI SIPIL

OPTIMALISASI PENGGUNAAN LEAFLET DAN VIDEO DALAM UPAYA


PENCEGAHAN PENYAKIT HIPERTENSI DAN DIABETES MELLITUS
DI PUSKESMAS WILANGAN KABUPATEN NGANJUK

Disusun oleh :

Immay Lifiamianita Rizky A.Md.,Kep.

19950520 2020 12 2 010

NDH : 02

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II ANGKATAN VII


BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

PROVINSI JAWA TIMUR

2022

i
LAPORAN AKTUALISASI

NILAI NILAI DASAR PEGAWAI NEGERI SIPIL

OPTIMALISASI PENGGUNAAN LEAFLET DAN VIDEO DALAM UPAYA


PENCEGAHAN PENYAKIT HIPERTENSI DAN DIABETES MELLITUS
DI PUSKESMAS WILANGAN KABUPATEN NGANJUK

Disusun oleh :

Immay Lifiamianita Rizky A.Md.,Kep.

19950520 2020 12 2 010

NDH : 02

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II ANGKATAN VII


BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

PROVINSI JAWA TIMUR

2022

ii
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN AKTUALISASI

Dengan judul

OPTIMALISASI PENGGUNAAN LEAFLET DAN VIDEO DALAM UPAYA


PENCEGAHAN PENYAKIT HIPERTENSI DAN DIABETES MELLITUS
DI PUSKESMAS WILANGAN KABUPATEN NGANJUK

Disusun oleh :

Immay Lifiamianita Rizky A.Md.,Kep.

NIP. 19950520 2020 12 2 010

NDH : 02

Telah disetujui dalam seminar laporan aktualisasi pada hari Jumat, 10 Juni 2022

Di STIESIA Surabaya

Menyetujui

Coach Mentor

Dr. Gatot Hendro Priyono., SH., M.Hum Aniswati Nurul Masitoh S.Kep.,Ns
Widyaiswara Ahli Utama Perawat Ahli Muda
Pembina Utama (IV/e) Penata Tk. I (III/d)
NIP. 19571121 198509 1 001 NIP. 19720715 199703 2 006

iii
BERITA ACARA

SEMINAR LAPORAN AKTUALISASI


PELATIHAN DASAR CALON PNS GOLONGAN II
ANGKATAN VII TAHUN 2022
PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR

Sehubungan dengan penyelenggaraan Pelatihan Dasar CPNS Badan


Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa Timur tahun 2022 di
STIESIA Surabaya hari Jum’at 10 Juni 2022 telah melaksanakan Seminar
Laporan Aktualisasi
Nama : Immay Lifiamianita Rizky A.Md.kep
Angkatan/NDH : VII/02
Judul : Optimalisasi Penggunaan Leaflet Dan Video Dalam Upaya
Pencegahan Penyakit Hipertensi Dan Diabetes Mellitus Di
Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk
Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan ditanda
tangani oleh:

Surabaya, 10 Juni 2022

Mentor Peserta

Aniswati Nurul Masitoh S.Kep.,Ns Immay Lifiamianita Rizky. A.Md.Kep


NIP. 19720715 199703 2 006 NIP. 19950520 202012 2 010

Coach Penguji

Dr. Gatot Hendro Priyono., SH., M.Hum Dr. Emeralda Ayu Kusuma S.Sos., Msi., CIHCM
NIP. 19571121 198509 1 001 NIDN. 0711017303

iv
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah Subhanahu wata’ala atas
berkat dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan aktualisasi nilai- nilai
dasar berAKHLAK, dengan judul “Optimalisasi Penggunaan Leaflet Dan Video
Dalam Upaya Pencegahan Penyakit Hipertensi dan Diabetes Mellitus Di
Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk.” Dalam kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada pihak yang telah banyak membantu dalam
memberikan kritik, saran, dan nasihat, dalam penyelesaian kegiatan aktualisasi,
kepada:
1. Bapak Aries Agung Paewai., S.STP.,MM. selaku Kepala BPSDM Provinsi
Jawa Timur, yang telah memfasilitasi terselenggaranya Pelatihan Dasar
CPNS Golongan II tahun 2022;
2. Ibu Aniswati Nurul Masitoh S.Kep.Ns, selaku mentor yang telah
memberikan bimbingan dan arahan selama proses pembuatan laporan
aktualisasi di Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk
3. Bapak Dr. Gatot Hendro Priyono, SH. M.Hum, selaku Coach yang telah
membimbing dan mengarahkan dalam mengerjakan laporan aktualisasi;
4. Seluruh Widyaiswara BPSDM Provinsi Jawa Timur, yang telah
memberikan materi, informasi dan memberikan bimbingan selama
mengikuti Latsar CPNS Golongan II tahun 2022;
5. Ibu dr. Brantas Erawati selaku Kepala Puskesmas Wilangan Kabupaten
Nganjuk dan seluruh rekan-rekan kerja di Puskesmas Wilangan Kabupaten
Nganjuk yang telah membantu dalam penyelesaian laporan aktualisasi ini;
6. Keluarga tercinta dan teman-teman yang tak pernah berhenti memberikan
doa dan dukungan untuk mengikuti Latsar CPNS Golongan II tahun 2022;
7. Seluruh rekan-rekan peserta Latsar CPNS Golongan II tahun 2022 atas
dukungan dan kerjasamanya selama mengikuti Latsar CPNS Golongan II
tahun 2022.
Sebagai penutup, harapan penulis semoga dengan tersusunnya laporan
aktualisasi ini, penulis dapat merealisasikannya dengan baik serta dapat
memberikan manfaat baik kepada penulis, instansi maupun pemerintah Kabupaten
Nganjuk,

v
Semoga dengan upaya-upaya yang telah dilakukan ini dapat membantu mewujudkan
Kabupaten Nganjuk lebih baik lagi.

Nganjuk, 10 Juni 2022

Penulis

Immay Lifiamianita Rizky. A.Md.Kep


Pengatur (II/c)
NIP. 19950520 202012 2 010

vi
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN .................................................................... iii

BERITA ACARA ................................................................................... iv

KATA PENGANTAR .............................................................................. v

DAFTAR ISI ........................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR .............................................................................. ix

DAFTAR TABEL .................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 1

1.1 LATAR BELAKANG .................................................................... 1

1.2 TUJUAN DAN MANFAAT AKTUALISASI ................................ 5

1.2.1 Tujuan Aktualisasi ............................................................. 5


1.2.2 Manfaat Aktualisasi........................................................... 6
1.3 RUANG LINGKUP AKTUALISASI ............................................ 6

BAB II PROFIL UNIT KERJA ................................................................ 8

2.1 Profil Organisasi ............................................................................ 8

2.1.1 Peta Wilayah ........................................................................ 8

2.1.2 Data Sumberdaya ................................................................. 9

2.1.3 Visi dan Misi Organisasi..................................................... 11

2.2 Kedudukan, Tugas Pokok, dan Fungsi Organisasi ........................ 13

2.2.1 Tugas Pokok ........................................................................ 13

2.2.2 Fungsi Organisasi ................................................................ 13


2.3 Struktur Organisasi ...................................................................... 14
2.4 Uraian Tugas Jabatan (Peserta)...................................................... 15

BAB III RANCANGAN AKTUALISASI .............................................. 16

3.1 Identifikasi, Penetapan Isu dan Gagasan Pemecahan Isu ............... 16

3.1.1 Gagasan pemecahan Isu...................................................... 16

vii
3.1.2 Matrik Rancangan Aktualisasi ............................................. 23

3.1.3 Jadwal Kegiatan Aktualisasi ................................................ 29

BAB IV CAPAIAN AKTUALISASI...................................................... 31

4.1 Deskripsi pelaksanaan aktualisasi ................................................ 31

4.1.1 Kegiatan 1 ......................................................................... 32

4.1.2 Kegiatan 2 ......................................................................... 34

4.1.3 Kegiatan 4 .......................................................................... 36

4.1.4 Kegiatan 5 .......................................................................... 37

4.1.5 Kegiatan 6 .......................................................................... 40

4.1.6 Kegiatan 7 .......................................................................... 42

4.2 Hasil capaian pelaksanaan kegiatan aktualisasi ............................ 43

4.3 Analisis dampak ........................................................................... 45

4.4 Before and after............................................................................ 48

BAB V PENUTUP ................................................................................ 49

5.1 Kesimpulan ................................................................................. 49

5.2 Saran ........................................................................................... 49

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 50

LAMPIRAN ........................................................................................... 51

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 - Peta Wilayah Kerja .............................................................................. 8


Gambar 2 - Struktur Organisasi Puskesmas Wilangan ............................................ 12
Gambar 3 - Metode Fishbone ................................................................................. 21
Gambar 4 - Diagram Alur Pemecahan Isu .............................................................. 22

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1 - Data SDM Puskesmas Wilangan .......................................... 9


Tabel 2 – Penapisan isu AKPL.......................................................... 15
Tabel 3 - Penapisan Isu USG ............................................................ 17
Tabel 4 - Matriks rancangan aktualisasi ............................................ 23
Tabel 5 - Timeline jadwal aktualisasi ................................................ 30
Tabel 6 - Laporan Kegiatan 1 ............................................................ 32
Tabel 7 - Laporan Kegiatan 2 ............................................................ 34
Tabel 8 - Laporan Kegiatan 3 ............................................................ 36
Tabel 9 - Laporan Kegiatan 4 ............................................................ 37
Tabel 10 - Laporan Kegiatan 5 .......................................................... 38
Tabel 11 - Laporan Kegiatan 6 .......................................................... 40
Tabel 12- Laporan Kegiatan 7 .......................................................... 42
Tabel 13 - Analisis Dampak .............................................................. 46
Tabel 14 - Before Dan After .............................................................. 49

x
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Aparatur sipil Negara yang selanjutnya disingkat menjadi ASN
adalah pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian
kerja yang diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi
tugas dalam suatu jabatan pemerintahan atau diserahi tugas negara
lainnya dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan. Dalam
rangka pelaksanaan cita-cita bangsa dan mewujdukan tujuan Negara
sebagaimana tercantum dalam pembukaan Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945, perlu dibangun aparatur sipil
Negara yang memiliki integritas, professional, netral, dan bebas dari
intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme,
serta mampu menyelenggarakan pelayanan public bagi masyarkat dan
mampu menjalankan peran sebagai unsure perekat persatuan dan
kesatuan bangsa berdasarkan pancasila da Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Menurut Undang-undang No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur


Sipil Negara (ASN) pasal 10, Pegawai ASN berfungsi sebagai 1).
Pelaksana kebijakan publik; 2). Pelayan publik; dan 3). Perekat dan
pemersatu bangsa. Pelaksana kebijakan publik yaitu melaksanakan
kebijakan publik yang dibuat oleh Pejabat Pembina Kepegawaian sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; ASN sebagai pelayan
publik memberikan pelayanan publik yang profesional dan berkualitas;
dan ASN sebagai perekat dan pemersatu bangsa bertugas mempererat
persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Agar dapat menjalankan fungsi dan tugas dengan baik dan
professional, berdasarkan Peraturan Lembaga Administrasi Negara
(Perlan) No. 1 Tahun 2021 tentang Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil (CPNS), CPNS wajib menjalani Masa Prajabatan dan
diberikan pelatihan dasar CPNS oleh Instansi Pemerintah. Pelatihan
dasar CPNS dilakukan secara terintegrasi dengan memadukan Pelatihan

1
Klasikal atau Blended Learning. Berdasarkan pasal 5, ayat (1) Pelatihan
Dasar CPNS bertujuan untuk mengembangkan kompetensi CPNS.
Adapun Kompetensi yang dimaksud merupakan Kompetensi
pembentukan karakter PNS yang profesional dengan merujuk pada nilai-
nilai Dasar ASN yakni ASN berAKHLAK (BERorientasi pelayanan,
Akuntabel, Kompeten, Harmoni, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif). Hal
ini selaras dengan pasal 6 ayat (2) huruf c setelah dilakukannya
perubahan yang dituangkan dalam Perlan No.10 Tahun 2021, nilai-nilai
Dasar ASN berAKHLAK dapat diaktualisasikan dalam pelaksanaan
tugas jabatan sesuai profesi bidang ASN untuk mendukung terwujudnya
smart governance.
Smart Governance atau tata kelola pemerintahan kota yang pintar
adalah konsep sekaligus praktik bagaimana mengelola manajemen dan
tatapamong / kelola pemerintahan dan layanan publik secara lebih cepat,
efisien, efektif, responsif, komunikatif, dan terus melakukan peningkatan
kinerja birokrasi melalui inovasi dan adopsi teknologi yang terpadu.
Salahsatu ciri Smart Governance adalah pola, budaya, dan proses bisnis
birokrasi internal pemerintah dan layanan publik menjadi lebih ringkas,
cepat, mudah, responsif, dan komunikatif, serta efisien waktu, biaya dan
usaha melalui dukungan teknologi informasi.
Seorang ASN yang bekerja di lingkup kesehatan tidak boleh
lepas juga dari budaya Smart Governance yang telah digagas
pemerintah. Hal ini di fungsikan agar pelayanan kepada pasien menjadi
lebih cepat, efisien dan tepat sasaran. Terutama, petugas kesehatan di
Puskesmas. Puskesmas adalah suatu unit pelaksana fungsional yang
berfungsi sebagai pusat pembangunan kesehatan, pusat pembinaan
peran serta masyarakat dalam bidang kesehatan serta pusat pelayanan
kesehatan tingkat pertama yang menyelenggarakan kegiatannya secara
menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan pada suatu masyarakat
yang bertempat tinggal dalam suatu wilayah tertentu. Menurut
Kementerian Kesehatan RI, (2014) dalam permenkes no. 75 Tahun
2014, dinyatakan bahwa Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya

2
disebut Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya
promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat
yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Dewasa ini, masih banyak lapisan masyarakat yang tidak
tersentuh teknologi sehingga menghambat informasi-informasi masuk
kedalam kehidupan sehari-hari. Terutama berkaitan dengan kesehatan
dan pelayanan promotif. Pelayanan kesehatan promotif adalah upaya
untuk meningkatkan kemampuan masyarakat melalui pembelajaran dari,
oleh, untuk dan bersama masyarakat, agar mereka dapat menolong diri
sendiri serta mengembangkan kegiatan yang bersumber daya
masyarakat, sesuai kondisi sosial budaya setempat dan didukung
kebijakan publik yang berwawasan kesehatan. Sedangkan pelayanan
kesehatan preventif adalah suatu tindakan pengendalian sosial yang
dilakukan untuk mencegah atau mengurangi kemungkinan terjadinya
hal-hal yang tidak diinginkan di masa mendatang.
Di Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk pelayanan
kesehatan preventif dilakukan dengan melaksanakan vaksin dan
imunisasi serta deteksi dini. Sedangkan untuk upaya promotif dilakukan
dengan pemasangan poster di dinding puskesmas. Penggunaan poster
kurang efektif dalam menyebarkan informasi tentang pencegahan
penyakit di masyarakat. Hal ini dibuktikan dengan adanya peningkatan
penderita penyakit tidak menular baru sebesar 1,8 % (data PKP tribulan
1 tahun 2022) terutama penyakit Hipertensi dan Diabetes mellitus.
Sesuai dengan arah kebijakan Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Nasional (RPJMN) bidang kesehatan 2020 - 2024 yaitu meningkatkan
akses dan mutu pelayanan kesehatan menuju cakupan kesehatan semesta
dengan penekanan pada penguatan pelayanan kesehatan dasar (Primary
Health Care) dan peningkatan upaya promotif dan preventif didukung
olehinovasi dan pemanfaatan teknologi. Untuk itu, penulis mengambil
judul “Optimalisasi Penggunaan Leaflet dan Video dalam Upaya

3
Pencegahan Penyakit hipertensi dan diabetes mellitus di Puskesmas
Wilangan Kabupaten Nganjuk” sebagai sebuah inovatif / gagasan
kreatif guna mengoptimalkan upaya kesehatan promotif dan preventif di
Puskesmas Wilangan terutama untuk penyakit tidak menular yaitu
hipertensi dan diabetes mellitus.
Diharapkan dengan gagasan ini, terdapat media informasi yang
cepat, efektif dan efisien di lingkungan pengunjung Puskesmas
Wilangan dan pengunjung dapat menerapkannya di kehidupan sehari-
hari

1.2 TUJUAN DAN MANFAAT AKTUALISASI

1.2.1 Tujuan Aktualisasi


1. Tujuan Umum
Tujuan yang ingin dicapai dalam kegiatan ini adalah
mampu mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN ber-
AKHLAK dalam kegiatan yang akan dilaksanakan di
lingkungan Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk,
antara lain:
1) Mengaktualisasikan nilai berorientasi pelayanan yang
selalu memahami dan memenuhi kebutuhan
masyarakat serta mengedepankan sifat ramah,
cekatan, solutif dan dapat diandalkan.
2) Mengaktualisasikan nilai Akuntabel dengan
menunjukkan sikap dan perilaku bertanggung jawab,
disiplin serta berintegritas tinggi terhadap tugas pokok
perawat khususnya tugas melakukan upaya promotif
dan preventif.
3) Mengaktualisasikan nilai Kompeten dengan
melaksanakan tugas dengan kualitas terbaik yaitu
dengan meningkatkan upaya promotif dan preventif
lewat optimalisasi penggunaan leaflet dan video

4
4) Mengaktualisasikan nilai Harmonis dengan
menunjukkansikap rendah hati dan menghargai setiap
orang apapun latar belakangnya, guna membangun
lingkungan kerja yang kondusif.
5) Mengaktualisasikan nilai Loyalitas dengan memegang
teguh ideologi Pancasila, Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia 1945, setia pada NKRI
serta pemerintahan yang sah dalam pembuatan leaflet
dan video serta dalam penyebaran informasi.
6) Mengaktualisasikan nilai Adaptif dengan terus
berinovasi danmengembangkan kreatifitas khususnya
dalam membuat desain leaflet dan video yang
memudahkan masyarakat menyerap informasi
7) Mengaktualisasikan nilai Kolaboratif dengan
menggerakkan pemanfaatan berbagai sumberdaya
untuk tujuan bersama
2. Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus yang ingin dicapai oleh
penulis antara lain sebagai berikut:
3. Mengoptimalkan penggunaan media cetak dan visual
berupa leaflet dan video dalam upaya kesehatan promotif
dan preventif.
4. Mewujudkan kemudahan akses informasi mengenai
pencegahan penyakit bagi masyarakat
1.3 Manfaat Aktualisasi
1.3.1 Manfaat Bagi Penulis
Manfaat yang diharapkan oleh penulis dalam kegiatan ini
adalah menjadi seorang ASN yang profesional sesuai dengan
nilai-nilai dasar ASN ber-AKHLAK.

5
1.3.2 Manfaat Bagi Instansi
Organisasi sebagai instansi pemerintah tempat dimana
penulis melakukan aktualisasi diharapkan juga memperoleh
manfaat dari adanya kegiatan aktualisasi yang dilakukan.
Adapun manfaat yang diharapkan bagi instansi antara lain:
1. Meningkatkan kunjungan pasien sehat ke Puskesmas
guna melakukan deteksi dini penyakit hipertensi dan
diabetes mellitus
2. Menurunkan angka kesakitan pasien dengan langkah
pencegahan penyakit yang tepat
1.3.3 Manfaat Bagi Masyarakat
Adapun manfaat yang diharapkan didapatkan oleh
masyarakat dalam kegiatan aktualisasi ini adalah masyarakat
mendapatkan informasi yang tepat dan akurat mengenai
pencegahan penyakit.

1.4 RUANG LINGKUP AKTUALISASI

Ruang lingkup dalam kegiatan aktualisasi dengan judul


“Optimalisasi Penggunaan Media dan Video dalam Upaya
Pencegahan Penyakit Hipertensi dan Diabetes Mellitus di
Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk” yang dikaitkan dengan
nilai-nilai dasar ASN yang terangkum dalam ber- AKHLAK, serta
keterkaitan antara kedudukan dan peran PNS dalam NKRI yaitu
pelayanan publik, manajemen ASN, dan Whole of Government.
Adapun ruang lingkup kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan
tanggal 22 April 2022 – 05 Juni 2022 dengan rincian kegiatan sebagai
berikut :
1. Melaksanakan konsultasi dengan coach dan mentor
mengenai kegiatan aktualisasi.
2. Melakukan koordinasi dengan petugas promosi kesehatan
dan sejawat terkait kegiatan aktualisasi.
3. Membuat rancangan desain leaflet dan video
4. Menetapkan desain leaflet dan video

6
5. Memutar video di ruang tunggu pelayanan kesehatan umum
dan memberikan leaflet sesuai penyakit yang diderita pasien
serta mengunggah leaflet dan video di sosial media
puskesmas.
6. Melakukan evaluasi kegiatan berupa pembagian
questioner terhadap efektifitas informasi yang diberikan
lewat leaflet dan video.
7. Penyusunan laporan kegiatan aktualisasi

7
BAB II

PROFIL UNIT KERJA


2.1 Profil Organisasi
2.1.1 Peta Wilayah

Gambar 1. Peta wilayah kerja Puskesmas Wilangan Kabupaten


Nganjuk

a. Letak Geografis

Berlokasi di Jalan Raya Nganjuk-Madiun Desa


Mancon Kecamatan Wilangan Kabupaten Nganjuk

b. Batas Wilayah
- Sebelah barat adalah Kecamatan Saradan Kabupaten
Madiun
- Sebelah selatan adalah Kecamatan Sawahan
Kabupaten Nganjuk
- Sebelah timur adalah Kecamatan Bagor Kabupaten
Nganjuk
- Sebelah utara adalah Kecamatan Rejoso Kabupaten
Nganjuk
-

8
c. Luas Wilayah Kerja :

Dengan luas Dengan luas wilayah sebesar 1.946,8


HA yang terdiri dari 6 (enam) desa yaitu: Sudimoroharjo,
Ngadipiro, Wilangan, Mancon, Ngudikan, dan
Sukoharjo.Wilayah kerja Puskesmas Wilangan meliputi
daerah dataran tinggi dan rendah. Pada dataran tinggi
masih terdapat hutan jati yang masih terjaga, sedangkan
daerah dataran rendah dilewati aliran sungai widas waduk
kali bening.

d. Data Sumberdaya
Tabel dibawah merupakan data sumberdaya yang terdapat
di Puskesmas Wilangan yang menerangkan data jumlah tenaga
Riil yangbekerja di Puskesmas Wilangan.

Status Kepegawaian TOTAL


no JENIS SDM
PNS PTT K2 KONTRA
K
1 Dokter Umum 1 1

2 Dokter Gigi 1 1

4 S1 Keperawatan 1 1 2

5 D3 Keperawatan 6 2 5 13

6 Perawat 1 1

7 D3 Kebidanan 7 2 9

8 D4 Kebidanan 5 4 9

9 Perawat Gigi 1 1

10 S1Kesehatan 1 1
Masyarakat
11 Analis Kesehatan 1 1

12 Nutrisionis 1 1

14 Asisten Apoteker 1 1

9
14 Sanitarian 1 1 2

15 Pekarya - -
Kesehatan
16 Pejabat Stuktural 1 1

17 Administrasi 8 8

18 Sopir 1 1

19 Cleaning Servise 2 2

20 Jaga Malam 2 2

TOTAL 36 3 18 67

Table 1- Data SDM Puskesmas Wilangan

10
2.2 Visi dan Misi Organisasi
2.2.1 Visi

Visi pembangunan Dinas Kesehatan Kabupaten


Nganjuk: “Terwujudnya masyarakat Kabupaten Nganjuk yang
sehat secaramandiri dan berkeadilan”
Berdasarkan rumusan diatas maka visi
pembangunan Puskesmas Wilangan adalah sebagai berikut:
“Puskesmas Sigap dan Siaga Gawat Darurat”. Adapun
pengertian dari Visi Puskesmas tersebut adalah
mewujudkan Puskesmas yang menjadi Pilihan Masyarakat
Nganjuk umumnya Kecamatan Wilangan khususnya, yang
memberikan pelayanan kesehatan dasar yang berkualitas
merata, terjangkau keseluruh lapisan masyarakat Wilayah
Kerja Puskesmas Wilangan. Oleh karena itu pencapaian
Visi akan berhasil apabila pengertian seluruh staf dan
pimpinan serta seluruh lapisan masyarakat senantiasa dan
bertekad untuk mewujudkan dan meningkatkan derajat
kesehatan secara mandiri dan berkeadilan. Masyarakat sehat
secara mandiri ditandai dengan:
1) Peran serta masyarakat yang aktif dalam
mewujudkankemandirian hidup sehat.
2) Perilaku masyarakat yang proaktif untuk
memelihara danmeningkatkan kesehatan dan
mencegah terjadinya penyakit.
3) Pelayanan Kesehatan yang berkualitas berhasil
dan berdayaguna tersebar merata di Kabupaten
Nganjuk.
4) Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

11
2.2.2 Misi
1) Meningkatkan kompetensi tenaga Kesehatan
2) Meningkatkan sarana prasarana sesuai dengan standart
pelayanan
3) Meningkatkan pemahaman kegawatdaruratan kepada
masyarakat
4) Meningkatkan peran serta masyarakat dalam
pelayanan kegawatdaruratan dan non
kegawatdaruratan.
5) Menyinergikan keberadaan mobil siaga desa dengan
ambulan Puskesmas.
Penjelasan Misi
1) Puskesmas Wilangan berupaya meningkatkan kompetensi
tenaga sesuai standart kompetensi dalam memberikan
pelayanan kepada masyarakat
2) Sarana prasarana yang standart sangat penting dalam
memenuhi kepuasan dan kebutuhan masyarakat dalam
pelayanan yang baik dan bermutu.
3) Puskesmas Wilangan berupaya meningkatkan pemahaman
kegawatdaruratan kepada masyarakat awam, sehingga
angka kecacatan dan kesakitan akibat kejadian
kegawatdaruratan dapat diminimalisir.
4) Mendorong dan meningkatkan peran serta masyarakat
dalam peningkatan derajat kesehatan masyarakat
khususnya dalam kasus kegawatdaruratan maupun non
kegawatdaruratan.

12
2.3 Kedudukan, Tugas Pokok, dan Fungsi Organisasi
2.3.1 Tugas Pokok
Berdasarkan Permenkes nomor 43 Tahun 2019 tentang
Puskesmas, Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan
kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan
kesehatan di wilayah kerjanya. Untuk mencapai tujuan
pembangunan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
Puskesmas mengintegrasikan program yang dilaksanakannya
dengan pendekatan keluarga
2.3.2 Fungsi Organisasi
Berdasarkan Permenkes nomor 43 Tahun 2019 tentang
Puskesmas, Puskesmas mempunyai fungsi

a. penyelenggaraan Usaha Kesehatan Masyarakat tingkat


pertama di wilayah kerjanya. Upaya Kesehatan Masyarakat
yang selanjutnya disingkat UKM adalah setiap kegiatan untuk
memelihara danmeningkatkan kesehatan serta mencegah dan
menanggulangi timbulnya masalah kesehatan dengan sasaran
keluarga, kelompok, dan masyarakat.

b. penyelenggaraan Usaha Kesehatan Perorangan tingkat pertama


di wilayah kerjanya. Upaya Kesehatan Perseorangan yang
selanjutnya disingkat UKP adalah suatu kegiatan dan/atau
serangkaian kegiatan pelayanan kesehatan yang ditujukan
untuk peningkatan, pencegahan, penyembuhan penyakit,
pengurangan penderitaan akibat penyakit dan memulihkan
kesehatan perorangan.

13
2.3.4 STRUKTUR ORGANISASI
SOTK 2022 PUSKESMAS WILANGAN KEPALA PUSKESMAS WILANGAN
PERMENKES NO.43 TAHUN 2019 dr.Brantas Erawati PENANGGUNG JAWAB ADMEN
Agus Suprianto

SISTEM INFORMASI PUSKESMAS RUMAH TANGGA KEUANGAN


1.Marhenis Z,STr.Keb KEPEGAWAIAN 1. Anung.G.,A.Md.Kep 1.Rika Okta P
2. Fatchul Hasan 1.Agus Suprianto 2. Dwi Andayani,S.Akun 2.Wandriani
3.Erlita Sandra D.P.S,S.KM 2.Arista Mardiani,S.Tr.Keb 3.Warman 3.Agus Suprianto
4.Mujiati,S.Tr.Keb
5. Anik N,A.Md.Keb
PENANGGUNG JAWAB PENANGGUNG JAWAB PENANGGUNG JAWAB PENANGGUNG JAWAB
PENANGGUNG JAWAB
UKP, KEFARMASIAN DAN JARINGAN PELAYANAN BANGUNAN, PRASARANA
UKM ESENSIAL DAN UKM PENGEMBANGAN PENANGGUNG JAWAB MUTU
LABORATORIUM PUSKESMAS DAN JEJARING DAN PERALATAN
KEPERAWATAN dr.Igar Wahyu Okiradian PUSKESMAS dr.Yanuar Wisnu Wardana
drg.Annora Ramadhani 1.Sujoko,A.Md.Kep
KESEHATAN Nanik Karyati, SST 2.M.Bachtiar Hudi S,AM.Kl
MASYARAKAT 3.Cicin Septina B.STr.Keb - Koordinator KP :
Sri Widayati,SST Koordinator Koordinator Pemeriksaan Koordinator Jaringan 4.Kusnadi Sujoko,A.Md.Kep
Kesh.Gigi Masy Umum 5. Ida Wahyuni,A.Md.kep - Koordinator PPI ;
Koordinator Promkes Nanik Karyati, SST Tutiek Harianti,A.Md.Kep
Purwanti Eko S,A.Md.Kes dr.Igar Wahyu Okiradian - Koordinator Audit
PUSKESMAS PEMBANTU
Primalia,S.KM Internal :
Koordinator Kestrad Koordinator Kesh Gilut 1.Sudimoroharjo : Sri Indari,A.Md.Keb Erlin Wahyudi,S.Si.Apt
Koordinator Kesling 2.Ngudikan : Nanik K,SST - Koordinator Mutu, KMP,
Jujuk Suryati,A.Md.Kep drg.Annora Ramadhani UKM DAN UKPP :
M.Bachtiar Hudi S,AMKL POLINDES
Marhenis Z,STr.Keb
1. Ngadipiro : S.Mariana,A.Md.Keb - Koordinator K3 / Manrisk :
Koordinator Kesga UKP 2. Wilangan : Kristiwidiati, A.Md.Keb
Koordinator Kesga UKM Koordinator Kes OR Erlita Sandra D.P.S,S.KM
3. Mancon : Sri Widayati,SST
Marhenis Zuliana,S.Tr.Keb 4. Sukoharjo : Atik Dwi Y,S.Tr.Keb
Didik Sujarwanto, A.Md.Kep Marhenis Zuliana,S.Tr.Keb

Koordinator Gizi UKM Puskesmas Keliling


Koordinator Kesker Koordinator Gawat Darurtat
Rika Okta Puspitarini Ida Wahyuni,A.Md.kep
Didik Sujarwanto, A.Md.Kep Sasmito
Pelaksana
Koordinator Perkesmas
Koordinator Kes Jiwa Koordinator Rawat inap Dokter dan Perawat desa binaan
Hadi Mulyono,S.Kep.Ners
Hadi Mulyono,S.Kep.Ners
Sujoko, A.Md.Kep
Koordinator P2P Koordinator Jejaring
Koordinator Gizi UKP
YAN KES INDERA
Hadi Mulyono,S.Kep.Ners Rika Okta Puspitarini
Titik Hernawati, A.Md.Kep Nanik Karyati SST.
- Napza : Sujoko, A.Md.Kep
Koordinator Yan Persalinan
- TB Paru : Sasmito
- Kusta:Didik S,A.Md.Kep YANKES LANSIA
Sutiasih, S.Tr.Keb Nganjuk, 1 April 2022uri
- Surveilant : Alim P,A.Md.kep Likah L, A.Md.Keb Kepala Puskesmas Wilangan
- Imunisasi : Suyanto Koordinator Kefarmasian
- DBD : Alim P,A.Md.kep
- Ispa,diare : Anung.G.,A.Md.Kep Koordinator Matra Erlin Wahyudi,S.Si.Apt
- PTM : Immay L,A.Md.kep dr.Brantas Erawati
- HIV/AIDS : Hadi Mulyono,S.Kep,Ners Titik Hernawati,A.Md.Kep Koordinator Laboratorium
- Malaria : Ida Wahyuni,A.Md.kep
NIP.19790811 200801 2 008
- Hepatitis : Jujuk Suryati,A.Md.Kep Kristianingsih, A.Md.AK
- Filariasis : Immay L,A.Md.kep

Nganjuk, 03 Januari 201903 Januri


Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten Nganjuk
14
dr.ACHMAD NOEROEL CHOLIS
NIP.19610718 199011 1 001
2.4 Uraian Tugas Jabatan (Peserta)
Berdasarkan PermenPAN dan RB Nomor 35 Tahun 2019 Tentang
Jabatan Fungsional perawat, Uraian kegiatan tugas jabatan fungsional
Perawat kategori keterampilan sesuai jenjang jabatan, ditetapkan dalam
butir kegiatan sebagai berikut:
1. Melakukan pengkajian keperawatan dasar pada individu
2. Melakukan komunikasi terapeutik dalam pemberian asuhan
keperawatan;
3. Melaksanakan edukasi tentang perilaku hidup bersih dan sehat
dalam rangka melakukan upaya promotif
4. Memfasilitasi penggunaan alat-alat pengamanan/ pelindung fisik
pada pasien untuk mencegah risiko cedera pada individu dalam
rangka upaya preventif
5. Memberikan oksigenasi sederhana
6. Memberikan tindakan keperawatan pada kondisi gawat darurat/
bencana/ kritikal
7. Memfasilitasi suasana lingkungan yang tenang dan aman serta
bebas risiko penularan infeksi
8. Melakukan intervensi keperawatan spesifik yang sederhana pada
area medikal bedah
9. Melakukan intervensi keperawatan spesifik yang sederhana di
area anak
10. Melakukan intervensi keperawatan spesifik yang sederhana di
area maternitas
11. Melakukan intervensi keperawatan spesifik yang sederhana di
area komunitas
12. Melakukan intervensi keperawatan spesifik yang sederhana di
area jiwa
13. Melakukan tindakan terapi komplementer/ holistic
14. Melakukan tindakan keperawatan pada pasien dengan
intervensi pembedahan pada tahap pre/ intra/post operasi

15
15. Memberikan perawatan pada pasien dalam rangka melakukan
perawatan paliatif
16. Memberikan dukungan/fasilitasi kebutuhan spiritual pada
kondisi kehilangan/berduka/ menjelang ajal dalam pelayanan
keperawatan
17. Melakukan perawatan luka
18. Melakukan dokumentasi tindakan keperawatan

16
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI
3.1 Identifikasi, penetapan Isu dan Gagasan Pemecahan Isu
Untuk merancang sebuah kegiatan diperlukan proses penentuan dan
identifikasi terhadap isu yang diambil. Adapun isu-isu yang diajukan adalah
sebagai berikut:
1. Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang penyakit tidak menular
2. Rendahnya pengetahuan masayarakat tentang PHBS
3. Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang Germas
4. Minimnya penggunaan media edukasi pencegahan penyakit
di Puskesmas
5. Pelayanan petugas loket yang kurang rama terhadap pasien
Dari beberapa isu diatas dapat dilakukan penapisan isu untuk menentukan
core issue yang akan diangkat dalam aktualisasi, dengan menggunakan metode
Aktual, Kekhalayakan, Problematic dan Layak (AKPL). Analisis AKPL
menggunakan rentang nilai berupa matriks skor yang berarti isu tersebut
bersifat mendesak untuk segera dicari penyelesaiannya. Berikut hasil penapisan
isu dengan metode AKPL.

Kriteria
No Isu Teridentifikasi Skor
A K P L
Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang
1 5 5 4 4 18
penyakit tidak Menular

2 Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang 4 5 3 3 15


PHBS
3 Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang 4 5 2 3 14
Germas
Minimnya penggunaan media edukasi
4 5 5 4 5 19
pencegahan penyakit diPuskesmas
5 Pelayanan petugas loket yang kurang ramah 4 2 3 2 11
terhadap pasien
Tabel 2 – penapisan isu berdasarkan
AKPL
11
17
Aktual :
1. Pernah benar – benar terjadi
2. Benar – benar sering terjadi
3. Benar – benar terjadi dan bukan menjadi bahan pembicaraan
4. Benar – benar terjadi terkadang menjadi bahan pembicaraan
5. Benar – benar terjadi dan hangat dibicarakan,
Kekhalayakan :
1. Tidak menyangkut hajat orang banyak
2. Sedikit menyangkut hajat orang banyak
3. Cukup menyangkut hajat hidup orang banyak
4. Menyangkut hajat hidup orang banyak
5. Sangat menyangkut hidup sudah di kenbalikan

Problematik :
1. Masalah sederhana
2. Masalah kurang kompleks
3. Masalag cukup kompleks namun tidak perlu segera dicarikan solusi
4. Masalah kompleks
5. Masalah sangat kompleks sehingga perlu dicarikan segera solusisnya.
Layak :
1. Masuk Akal
2. Realitas
3. Cukup masuk dan realistis
4. Masuk akal dan realistis
5. Masuk sangat kompleks sehingga perlu dicarikan solusisnya.

12
18
Setelah menggunakan tool AKPL didapatkan peringkat 3 tertinggi, maka
dilanjutkan dengan tool USG yaitu dengan menggunakan metode Urgency,
Seriousness, Growth untuk menentukan isu mana yang paling mendesak untuk
diangkat sebagai aktualisasi sebagai berikut :

Kriteria
No Isu Teridentifikasi Skor
urgency seriousness Growth
1 Minimnya penggunaan media edukasi 5 4 5 14
pencegahan penyakit di puskesmas
2 Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang 4 4 3 11
penyakit tidak menular
3 Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang 3 4 3 10
PHBS
Tabel 3 – penapisan Isu USG

Keterangan Skala likert :


1) Sangat kecil / rendah pengaruhnya
2) Kecil pengaruhnya
3) Sedang / cukup pengaruhnya
4) Besar / tinggi pengaruhnya
5) Sangat besar / tinggi pengaruhnya
Urgency :
1) Tidak penting
2) Kurang penting
3) Cukp penting
4) Penting
5) Sangat penting
Seriousness :
1) Akibat yang ditimbulkan tidak serius
2) Akibat yang ditimbulkan kurang serius
3) Akibat yang ditimbulkan cukup serius
4) Akibat yang ditimbulkan serius
5) Akibat yang ditimbulkan sangat serius

13
19
Growth :
1) Tidak berkembang
2) Kurang berkembang
3) Cukup berkembang
4) Berkembang
5) Sangat berkembang

Dari hasil analisis diatas menggunakan Teknik tapisan AKPL dan USG,
makadapat ditarik kesimpulan yang mengarah pada prioritas isu : minimnya
penggunaan media edukasi pencegahan penyakit di puskesmas. Isu prioritas
ini merupakan hal yang mendesak dikarenakan jika tidak segera ditangani
akan menyebabkan

1. Pasien tidak mengetahui tentang perjalanan penyakitnya terutama


penyakit tidak menular sehingga menghambat kesembuhan
2. Pasien dan keluarga tidak mengetahui tentang pencegahan penyakit
menular sehingga dapat menyebar kelingkungan sekitar

Berdasarkan isu prioritas yang telah dianalisis diatas dan telah ditetapkan
sebelumnya yaitu : “minimnya media edukasi pencegahan penyakit di
puskesmas” maka Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi penyebab
isu tersebut dengan menggunakan fishbone. Adapun penyebab utama dari isu
tersebut yaitu belum lengkapnya media edukasi di ruang tunggu pelayanan
puskesmas sehingga pasien tidak mengetahui pencegahan penyakit.

14
20
MAN ENVIRONMENT

Kurangnya monitoring dari


Kurangnya pengetahuan Teknologi tidak petugas Kesehatan
pasien tentang tentangtingkat pengetahuan
mendukung
pencegahan Penyakitnya pasien

Kurangnya pengetahuan
pasien tentang media
informasi dan edukasi Minimnya
media edukasi
MATERIAL pencegahan
penyakit di
Kurangnya jumlah puskesmas
media cetak dan
audiovisual di ruang
tunggu puskesmas
Kurangnya kesadaran
Tidak adanya pengunjung tentang penerimaan
penyebaran informasi
yang tepat bagi informasi pencegahan penyakit
pengunjung

METHOD MOTIVATION

Gambar 3 – Diagram Fishbon

21
Setelah ditemukan penyebab utama terjadinya isu prioritas, maka
dicarikan solusi yang relevan untuk menyelesaikan permasalahan isu tersebut.
Adapun solusi yang paling relevan adalah pengoptimalisasian penggunaan
media edukasi dalam upaya pencegahan penyakit. Maka berdasarkan uraian
diatas, gagasan pemecahan isu yang diusulkan oleh penulis adalah
“Optimalisasi Penggunaan Leaflet dan Video dalam Upaya Pencegahan
Penyakit di Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk”

Pada tahapan berikutnya, membuat diagram alur kegiatan pemecahan


isu berdasarkan rencana tahapan aktualisasi menggunakan diagram flow sesuai
dengan gambar berikut ini.

Melaksanakan konsultasi dengan mentor dan coach mengenai kegiatan aktualisasi

Melakukan koordinasi dengan petugas promosi kesehatan dan sejawat puskesmas


terkait kegiatan aktualisasi

Membuat rancangan leaflet dan video

Menetapkan leaflet dan video

Memutar video di ruang tunggu pelayanan kesehatan umum dan memberikan leaflet
sesuai penyakit yang diderita pasien

Melakukan evaluasi berupa questioner terhadap efektifitas media leaflet dan


video

Menyusun laporan aktualisasi

Gambar 4 Diagram Alur Pemecahan Isu


22
Matrik Rancangan Aktualisasi

Unit Kerja : Puskesmas Wilangan


Isu yang diangkat : Minimnya media edukasi tentang pencegahan penyakit di Puskesmas Wilangan
Kabupaten Nganjuk
Gagasan Pemecah isu : optimalisasi penggunaan leaflet dan video dalam upaya pencegahan penyakit
hipertensi dan diabetes mellitus di puskesmas wilangan kabupaten nganjuk

NO KEGIATAN TAHAPAN HASIL KETERKAITAN KONTRIBUSI PENGUATAN


DENGAN TERHADAP VISI NILAI
SUBSTANSI MATA MISI ORGANISASI ORGANISASI
PELATIHAN

1 2 3 4 5 6 7
1 Melaksanakan - Membuat - Lembar - Kolaboratif Dengan Memiliki
konsultasi dengan jadwal konsultasi Menghargai berkonsultasi kompetensi dan
mentor dan coach konsultasi - Dokumentasi setiap pendapat mengenai kemampuan
mengenai kegiatan - Menghubungi kegiatan serta masukan rancangan dalam
aktualisasi coach dan mentor dari coach dan aktualisasi hal ini memberikan
- Memaparkan mentor saat sesuai dengan : pelayanan
masalah/isu, gagasan berkonsultasi - Misi Puskesmas
Wilangan Yakni
23
pemecahan isu dan untuk Meningkatkan Kesehatan yang
rancangan aktualisasi menghasilkan kompetensi tenaga terbaik.
yang telah dibuat nilaitambah kesehatan
- Meminta saran,
masukan dan
persetujuan coach
dan mentor
mengenai rancangan
aktualisasi
- Meminta
persetujuan kegiatan
yang akan
dilakukan
2 Melakukan - Membuat jadwal - Notulen diskusi - Harmonis hal ini sesuai Memiliki sikap
koordinasi diskusi internal - Dokumentasi Dengan diskusi dengan : yang sopan dan
dengan petugas Dengan petugas kegiatan dapat - Misi santun kepada
promosi promosi kesehatan membangun Puskesmas seluruh
kesehatan dan dan sejawat lingkungan kerja Wilangan masyarakat dan
sejawat di puskesmas. yang kondusif Meningkatkan rekan kerja.
puskesmas terkait - Berdiskusi dan dan kompetensi tenaga
kegiatan saling bertukar meningkatkan
aktualisasi pendapat kinerja

24
Mengenai data kesehatan
Pendukung yang
dibutuhkan, literatur
terkait, dan proses
pembuatan leaflet
dan video
3 Membuat rancangan - Membuat rancangan - Hasil rancangan - Kompeten Dengan membuat Memiliki
leaflet dan video desain leaflet dan desain leaflet memanfaatkan desain leaflet dan kemampuan
video berupa di dan layout video teknologi video sesuai dengan untuk bekerja
dashboard aplikasi informasi untuk : mandiri dengan
Canva membuat desain - Misi Puskesmas ide-ide kreatif
leaflet dan Wilangan serta
layout video Meningkatkan memberikan
sehingga sarana prasarana terobosan bagi
hasilrancangan sesuai dengan peningkatan
menjadi lebih standart pelayanan
baikdan dapat pelayanan kesehatan.
terselesaikan
dengancepat.

4 Menetapkan leaflet - Menetapkan desain - Printout leaflet - Adaptif Dengan menetapkan Memiliki

25
dan video leaflet dan video - Hasil terus berinovasi leaflet dan kemampuan
yang telah editing dan video untuk bekerja
didiskusikan video mengembangkan - Misi Puskesmas mandiri dengan
- Memperbanyak kreativitas Wilangan ide-ide kreatif
leaflet dan membuat Meningkatkan serta
video sarana prasarana memberikan
sesuai dengan terobosan bagi
standart peningkatan
pelayanan pelayanan
kesehatan.
5 Memutar video di - Memutar video di - Dokumentasi - Akuntabel Dengan memutar Memiliki
ruang tunggu ruang tunggu kegiatan Melakukan tugas video dan kemampuan
pelayanan dan pelayanan dengan jujur, membagikan leaflet untuk bekerja
memberikan - Memberikan leaflet bertanggung hal ini sesuai dengan mandiri dengan
leaflet sesuai serta edukasi singkat jawab, cermat, - Misi ide-ide kreatif
dengan penyakit mengenai isi leaflet disiplin dan Puskesmas serta
yang diderita kepada pasien sesuai berintegritas Wilangan memberikan
pasiendi poli dengan penyakitnya tinggi Meningkatkan terobosan bagi
umum - Mengunggah leaflet peran serta peningkatan
dan video di sosial masyarakat dalam pelayanan
media youtube
puskesmas

26
pelayanan kesehatan
kegawatdaruratan
dan non
kegawatdaruratan.
6 Melakukan evaluasi - Memberikan lembar - Hasil questioner - Kompeten Dengan Memberikan
berupa questioner questioner kepada Melaksanakan melakukan pelayanan
terhadap efektifitas pasien terkait materi tugas dengan evaluasi kegiatan Kesehatan sesuai
media leaflet dan leaflet dan video kualitas halini sesuai pedoman yang
video terbaik dengan standar
- Misi Puskesmas pelayananyang
Wilangan ditetapkan dapat
Meningkatkan diukur dan
kompetensi dipertanggungjaw
tenaga kesehatan abkan

27
7 Penyusunan - Melaporkan secara - Laporan dapat Akuntabel Dengan menyusun Memberikan
kegiatan laporan berkala kepada coach terusun dengan Transparan, laporan hal ini pelayanan
aktualisasi dan mentor tentang baik dan daapat bertanggungjawab sesuai dengan kesehatan sesuai
pelaksanaan dipertanggungja dan berintregitas Misi Puskesmas pedoman standar
aktualisasi wabkan tinggi dalam Wilangan yaitu pelayanan yang
- Melaporkan kendala - Mendapat saran, penyusunan laporan Meningkatkan ditetapkan dapat
dan hambatan masukan dan kompetensi tenaga diukur dan
aktualisasi kepada persetujuan dari Kesehatan dipertanggunngj
mentor coach dan
awabkan
- Mendiskusikan mentor mengenai

pelaksanaan rancangan

aktualisasi kepada aktualisasi.

mentor - Lembar

- Menyusun laporan konsultasi


- Dokumentasi
kegiatan

Tabel 4 - Matriks
rancangan aktualisasi

28
3.2 Jadwal Kegiatan Aktualisasi

Kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan di Puskesmas Wilangan


Kabupaten Nganjuk pada tanggal 22 April 2022 s/d 04 Juni 2022 sesuai tabel
berikut:

NO KEGIATAN APRIL MEI JUNI


2022 2022 2022
MINGGU MINGGU MINGGU
KE - 4 KE-1 KE-2 KE-3 KE-4 KE-1
1 Melaksanaka
n konsultasi
dengan
mentor dan
coach
mengenai
kegiatan
aktualisasi
2 Melakukan
koordinasi
dengan
petugas
promosi
kesehatan dan
sejawat di
puskesmas
terkait kegiatan
aktualisasi
3 Membuat
rancangan
leaflet dan
video

4 Menetapkan

29
leaflet dan
video

5 Memutar video
di ruang
tunggu
pelayanan dan
memberikan
leaflet sesuai
dengan
penyakit yang
diderita pasien
di poli umum

6 Melakukan
evaluasi
berupa
questioner
terhadap
efektifitas
media leaflet
dan video
7 Penyusunan
laporan kegiatan
aktualisasi

30
BAB IV

CAPAIAN AKTUALISASI

4.1 Deskripsi pelaksanaan aktualisasi


Pada deskripsi pelaksanaan kegiatan aksi inovasi berisi tahapan kegiatan
pemecahan isu “minimnya media edukasi pencegahan penyakit di
puskesmas” yang dideskripsikan secara berturut-turut. Kegiatan aksi
inovasi ini dilakukan di Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk dengan
maksud dan tujuan untuk mengoptimalkan media edukasi video dan leaflet
di Puskesmas Wilangan Kabupaten Nganjuk. Hal ini dikarenakan timbulnya
masalah yang dapat berdampak pada kurangnya pengetahuan masyarakat
mengenai pencegahan penyakit. Maka kegiatan gagasan pemecahan isu
tersebut dilakukan serta didokumentasikan dalam bentuk laporan terperinci
sebagai wujud pertanggung jawaban yang sesuai dengan sub yang ada,
sebagai berikut.
4.1.1 Kegiatan 1
Melaksanakan konsultasi dengan mentor dan coach
Kegiatan 1
mengenai kegiatan aktualisasi

a. Membuat jadwal konsultasi


b. Menghubungi coach dan mentor
c. Memaparkan permasalahan / isu, gagasan
pemecahan isu, dan inovasi yang akan
diangkat pada kegiatan aktualisasi
Tahap
d. Meminta saran, masukan dan persetujuan
kegiatan
coach dan mentor mengenai inovasi
pemecahan isu
e. Meminta persetujuan terhadap kegiatan yang
akan dilakukan

07 April 2022,17 April 2022, dan 28 Mei 2022


Tanggal
a. Lembar konsultasi
Dokumentasi
b. Foto kegiatan
kegiatan

Tabel 6 laporan kegiatan 1

31
a. Deskripsi Tahapan Kegiatan
Kegiatan pertama yang dilakukan adalah berkonsultasi
dengan coach dan mentor terkait isu yang akan diangkat sebagai
rencana aktualisasi. Tahap pertama yaitu menghubungi coach /
mentor dan membuat jadwal pertemuan untuk memaparkan dan
mengkonsultasikan permasalahan aktual, di Puskesmas Wilangan
Kabupaten Nganjuk. Konsultasi dengan mentor dilakukan sebanyak
4x pada tanggal 07 April 2022, 17 April 2022 dan 19 Mei 2022 dan
28 Mei 2022 di Puskesmas Nganjuk. Pada konsultasi pertama,
kegiatan yang dilakukan adalah meminta saran dan masukan juga
persetujuan mentor. Hal ini penting untuk menjadi koreksi sekaligus
acuan yang bisa digunakan dalam pelaksanaan kegiatan selanjutnya.
Pada konsultasi kedua tanggal 17 April 2022 di kediaman mentor
yang berlokasi di Kelurahan Bogo kegiatan yang dilakukan adalah
meminta masukan mengenai penulisan laporan dan rencana
kegiatan. Sehingga kegiatan yang akan dilakukan sesuai dengan
rencana yang telah disusun sebelumnya. Konsultasi yang ke-3
dilakukan pada tanggal 28 Mei 2022 di Puskesmas Nganjuk.
Kegiatan yang dilakukan adalah menunjukkan progress hasil yang
telah dilakukan agar dapat dikoreksi, dan diberikan masukan
sehingga pada hasil akhir pengerjaan benar-benar telah sesuai
dengan harapan.
b. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar
Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- Kolaboratif
Nilai ini diwujudkan dengan menghargai setiap pendapat
serta masukan dari coach dan mentor untuk
menghasilkan nilai tambah

32
c. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan kompetensi tenaga
Kesehatan
d. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang memiliki kompetensi dan kemampuan dalam
memberikan pelayanan Kesehatan yang terbaik.
e. Manfaat
Mendapatkan saran serta masukan mengenai kegiatan
aktualisasi. Membina hubungan Kerjasama yang baik dengan
mentor
f. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan konsultasi ini tidak terdapat
hambatan yang berarti karena mentor siap membimbing dan
memberikan saran serta dukungan dalam pelaksanaan aktualisasi.
4.1.2 Kegiatan 2
Melakukan koordinasi dengan petugas promosi
Kegiatan 2 Kesehatan dan sejawat di Puskesmas terkait kegiatan
aktualisasi.

a. Membuat jadwal diskusi internal dengan


petugas promosi Kesehatan dan sejawat
puskesmas
Tahap b. Berdiskusi dan saling bertukar pendapat
kegiatan mengenai data pendukung yang dibutuhkan,
literatur terkait dan proses pembuatan leaflet
dan video.

25 April 2022
Tanggal
a. Notulen diskusi
Dokumentasi
b. Foto kegiatan
kegiatan

Tabel 7 laporan kegiatan 2

33
a. Deskripsi Tahapan Kegiatan
Kegiatan yang dilakukan adalah membuat jadwal diskusi
dengan petugas promosi Kesehatan dan sejawat di Puskesmas
Wilangan. Pada tanggal 25 April 2022, dilakukan diskusi dengan
petugas promosi Kesehatan dan sejawat. Petugas promosi Kesehatan
yaitu Primalia Sukma Putri SKM memberikan masukan dan saran
mengenai pembuatan leaflet dan video. Sejawat di puskesmas yaitu
Ibu Titik Hernawati AMd.Kep juga memberikan masukan terkait
penyebaran leaflet yang sesuai dengan penyakit yang diderita
pasien.
b. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar
Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- Harmonis
Nilai ini diwujudkan dengan membangun lingkungan kerja
kondusif dan meningkatkan kinerja melalui diskusi.
c. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan kompetensi tenaga
Kesehatan
d. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang memiliki sopan santun kepada seluruh masyarakat
dan rekan kerja.
e. Manfaat
Mendapatkan saran serta masukan mengenai kegiatan
aktualisasi. Membina hubungan Kerjasama yang baik dengan rekan
kerja.
f. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan konsultasi ini tidak terdapat
hambatan yang berarti.

34
4.1.3 Kegiatan 3

Kegiatan 3 Membuat rancangan leaflet dan video

Tahap
Membuat rancangan desain leaflet dan video
kegiatan

05 Mei 2022 – 07 Mei 2022


Tanggal

Dokumentasi
Hasil rancangan leaflet dan layout video
kegiatan

Tabel 8 laporan kegiatan 3

a. Deskripsi Tahapan Kegiatan


Kegiatan ketiga yang dilakukan adalah membuat rancangan
leaflet dan video. Pada tahap ini, penulis membuat sketsa desain
laflet dan layout video sesuai hasil diskusi dengan petugas promosi
Kesehatan.
b. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar
Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- Kompeten
Nilai ini diwujudkan dengan memanfaatkan teknologi informasi
dan komunikasi untuk membuat layout video dan desain leaflet
sehingga hasil rancangan menjadi lebih baik dan dapat
terselesaikan dengan cepat.
c. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan sarana dan prasarana
sesuai dengan standart pelayanan
d. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang mandiri dengan ide ide kreatif serta memberikan
terobosan bagi peningkatan pelayanan kesehatan.

35
e. Manfaat
Kegiatan ini dapat meningkatan kompetensi diri dengan
membuat sketsa terlebih dahulu akan mengoptimalkan bentuk leaflet
dan video yang akan dibuat.
f. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan ini tidak terdapat hambatan
yang berarti.
4.1.4 Kegiatan 4

Kegiatan 4 Menetapkan leaflet dan video

a. Menetapkan desain leaflet dan video yang


Tahap telah didiskusikan
kegiatan b. Memperbanyak leaflet dan membuat video.

09 Mei 2022 – 11 Mei 2022


Tanggal
a. Prinout leaflet
Dokumentasi
b. Foto kegiatan
kegiatan

Tabel 9 laporan kegiatan 4

a. Deskripsi Tahapan Kegiatan


Pada kegiatan ini dilakukan pembuatan leaflet dengan
menggunakan aplikasi canva secara online sesuai dengan sketsa
desain yang telah ditetapkan. Serta dilakukan pula pembuatan video
menggunakan aplikasi online powtoon yang beralamatkan di
www.powtoon.com sesuai dengan layout yang telah ditetapkan.
b. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar
Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- Adaptif
Nilai ini diwujudkan dengan terus berinovasi dan
mengembangkan kreativitas melalui pembuatan desain
leaflet dan layout video.

36
c. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan sarana dan prasarana
sesuai dengan standart pelayanan.
d. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang mandiri dengan ide ide kreatif serta memberikan
terobosan bagi peningkatan pelayanan kesehatan.
e. Manfaat
kegiatan ini memberikan manfaat bagi penulis untuk
mengembangkan kreativitas serta inovasi dalam membuat desain
leaflet dan video.
f. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan ini hambatan yang didapatkan
berupa buruknya kualitas sinyal sehingga proses edit video
memerlukan waktu yang cukup lama. Namun, penulis mengatasi
hambatan tersebut dengan mencari lokasi dengan sinyal yang
strategis untuk mengedit video.
4.1.5 Kegiatan 5
Memutar video di ruang tunggu pelayanan dan
Kegiatan 5 memberikan leaflet sesuai dengan penyakit yang
diderita pasien di poli umum

a. Memutar video di televisi yang ada diruang


tunggu pelayanan
Tahap b. Memberikan leaflet serta edukasi singkat
kegiatan mengenai isi leaflet kepada pasien sesuai
dengan penyakitnya

11 Mei 2022 – 25 Mei 2022


Tanggal

Dokumentasi
Foto kegiatan
kegiatan

Tabel 10 laporan kegiatan 5

37
a. Deskripsi Tahapan Kegiatan
Kegiatan ini merupakan inti dari kegiatan aktualisasi. Dalam
kegiatan ini, penulis melakukan pemutaran video di ruang tunggu
pasien poli umum serta memberikan leaflet sesuai dengan
penyakitnya. Jika pasien poli umum menderita hipertensi, maka
leaflet yang diberikan adalah leaflet hipertensi. Selain itu, penulis
juga melakukan cek tekanan darah dan edukasi singkat mengenai isi
leaflet yang diberikan. Apabila pasien poli umum menderita
diabetes mellitus, maka penulis akan memberikan leaflet diabetes
mellitus serta memberikan edukasi singkat mengenai isi leaflet.
b. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar
Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- Akuntabel
Nilai ini diwujudkan dengan melakukan tugas dengan jujur,
bertanggung jawab, cermat, disiplin dan berintegritas tinggi.
c. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan kompetensi tenaga
Kesehatan.
d. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang memberikan pelayanan Kesehatan sesuai pedoman
standart pelayanan yang ditetapkan yang dapat diukur dan
dipertanggung jawabkan
e. Manfaat
kegiatan ini memberikan manfaat bagi penulis untuk
memberikan pelayanan yang terbaik bagi pasien.
f. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan ini tidak ditemukan hambatan
yang berarti. Segala proses kegiatan dapat dilaksanakan dengan
lancar dan baik.

38
4.1.6 Kegiatan 6
Melakukan evaluasi berupa questioner terhadap
Kegiatan 6
efektifitas media leaflet dan video

a. Memberikan lembar questioner kepada


Tahap kegiatan pasien

11 Mei 2022 – 25 Mei 2022


Tanggal

Dokumentasi
Hasil questioner
kegiatan

Tabel 11 laporan kegiatan 6


a. Deskripsi Tahapan Kegiatan
Pada kegiatan ini, dilakukan evaluasi berupa penilaian dari
questioner yang telah dibagikan. Dari pembagian tersebut
didapatkan 30 responden. Penentuan skoring questioner
menggunakan skala likert dengan hasil penilaian sebagai berikut.
- Pernyataan 1 : isi leaflet mudah dipahami dan informatif
Sangat setuju (skor 5) = 22 orang
Setuju (skor 4) = 4 orang
Cukup setuju (skor 3) = 2 orang
Kurang setuju (skor 2) = 2 orang
Tidak setuju (skor 1 ) = 0 orang
Dengan total skor = 136
- Pernyataan 2 : video edukasi dapat menambah
pengetahuan tentang pencegahan penyakit hipertensi dan
diabetes mellitus
Sangat setuju (skor 5) = 21 orang
Setuju (skor 4) = 5 orang
Cukup setuju (skor 3) = 3 orang
Kurang setuju (skor 2) = 1 orang
Tidak setuju (skor 1 ) = 0 orang
Dengan total skor = 136

39
Dari hasil tersebut dilakukan penghitungan sebagai berikut

- Penyataan 1
= 136/150x100
= 90,6
- Penyataan 2
= 136/150x100
= 90,6

Dilanjutkan dengan menggunakan hasil intrepretasi skala likert


sebagai berikut

1. Angka 0 % -19,99 % = sangat buruk


2. Angka 20 % -39,99 % = kurang baik
3. Angka 40 % – 59,99 % = cukup / netral
4. Angka 60 % – 79,99 % = baik
5. Angka 80 % – 100 % = sangat baik

Sehingga melalui penghitungan tersebut dapat disimpulkan bahwa


penggunaan media leaflet dan video edukasi sudah optimal.

a. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar


Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- kompeten
Nilai ini diwujudkan dengan melakukan tugas dengan
kualitas terbaik.
b. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan kompetensi tenaga
kesehatan
c. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang memberikan pelayanan Kesehatan sesuai pedoman
standart pelayanan yang ditetapkan yang dapat diukur dan
dipertanggung jawabkan

40
d. Manfaat
kegiatan ini memberikan manfaat bagi penulis menilai
sejauh apa keefektifitasan pembagian leaflet dan video.
e. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan ini hambatan yang didapatkan
berupa pasien lanjut usia yang tidak dapat menulis. Namun, penulis
menganjurkan agar keluarga yang mendampingi dapat mengisi
questioner tersebut.
4.1.7 Kegiatan 7

Kegiatan 7 Penyusunan laporan kegiatan aktualisasi

a. Melaporkan secara berkala kepada coach dan


mentor tentang pelaksanaan aktualisasi
b. Melaporkan kendala dan hambatan
Tahap aktualisasi kepada mentor
kegiatan c. Mendiskusikan pelaksanaan aktualisasi
kepada mentor
d. Menyusun laporan

30 Mei 2022 – 04 Juni 2022


Tanggal
a. Laporan dapat tersusun dengan baik dan
dapat dipertanggungjawabkan
b. Mendapat saran, masukan, dan persetujuan
Dokumentasi
dari coach dan mentor mengenai kegiatan
kegiatan
aktualisasi
c. Dokumentasi kegiatan

Tabel 12 laporan kegiatan 7

a. Deskripsi Tahapan Kegiatan


Kegiatan ketujuh adalah menyusun laporan sebagai
pertanggungjawaban dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi.
Adapun tahapan yang dilakukan adalah melaporkan secara berkala
kepada coach dan mentor tentang pelaksanaan aktualisasi,
melaporkan kendala dan hambatan aktualisasi kepada mentor,

41
mendiskusikan laporan aktualisasi kepada mentor. Adapun hasil dari
kegiatan ketujuh ini adalah : penulis menghasilkan laporan
aktualisasi optimalisasi penggunan media leaflet dan video dalam
upaya pencegahan penyakit hipertensi dan diabetes mellitus.
b. Kegiatan Yang Memuat Nilai Dasar
Aktualisasi nilai nilai dasar yang melandasi kegiatan ini
adalah sebagai berikut :
- Akuntabel
Nilai ini diwujudkan dengan melakukan tugas dengan
transparan dan berintegritas tinggi dalam penyusunan
laporan yang valid
c. Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi
Kegiatan ini turut serta membantu terwujudnya Misi
Puskesmas Wilangan yakni meningkatkan kompetensi tenaga
Kesehatan.
d. Penguatan Nilai Organisasi
Kegiatan ini mendukung terwujudnya tenaga Puskesmas
Wilangan yang memberikan pelayanan Kesehatan sesuai pedoman
standart pelayanan yang ditetapkan yang dapat diukur dan
dipertanggung jawabkan
e. Manfaat
Laporan aktualisasi dapat tersusun secara sistematis serta
dapat menambah media edukasi yang ada di Puskesmas Wilangan.
f. Hambatan
Dalam pelaksanaan kegiatan ini tidak ditemukan hambatan
yang berarti. Segala proses kegiatan dapat dilaksanakan dengan
lancar dan baik.

42
4.2 Hasil Capaian Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi

Dalam subbab ini dijabarkan mengenai hasil-hasil capaian di tiap kegiatan


pelaksanaan aktualisasi. Hasil capaian akan dijabarkan dalam tabel berikut :

No KEGIATAN HASIL CAPAIAN

1 Melaksanakan konsultasi dengan a. Mentor mempunyai


mentor dan coach mengenai gagasan yang sama dengan
kegiatan aktualisasi penulis mengenai
pelaksanaan aktualisasi
b. Kegiatan aktualisasi
mendapatkan persetujuan
dari mentor
c. Mendapatkan saran dan
masukan dari mentor

2 a. Melalui proses diskusi,


petugas promosi Kesehatan
memiliki gagasan yang
sama mengenai desain dan
layout video
Melakukan koordinasi dengan b. Melalui proses diskusi
petugas promosi Kesehatan dan dengan sejawat, penulis
sejawat di Puskesmas terkait mendapat masukan
kegiatan aktualisasi. mengenai alur tahapan
pelaksanaan aktualisasi
c. Meningkatkan
keharmonisan dalam
sebuah tim karena setiap
personal dimintai pendapat

3 Membuat rancangan leaflet dan a. Penulis dapat


video mengembangkan

43
kreativitas tentang
rancangan leaflet dan video
b. Terbentuknya desain leaflet
dan layout video

4 Menetapkan leaflet dan video a. Tervisualisasinya desain


leaflet dan layout video
b. Prinout leaflet dan hasil
editing video yang sesuai
dengan yang diharapkan

5 Memutar video di ruang tunggu a. Terlaksananya pemutaran


pelayanan dan memberikan video diruang tunggu
leaflet sesuai dengan penyakit pasien
yang diderita pasien di poli b. Pasien mendapatkan leaflet
umum sesuai dengan penyakit
yang diderita

6 Melakukan evaluasi berupa Tervisualisasinya data evaluasi


questioner terhadap efektifitas efektifitas media leaflet dan video
media leaflet dan video

7 Penyusunan laporan kegiatan Terbentuknya laporan kegiatan


aktualisasi aktualisasi

Tabel 13 hasil capaian

44
4.3 Analisi Dampak
Analisis dampak adalah kegiatan dampak yang akan ditimbulkan jika
aktualisasi tidak dilakukan. Kegiatan aktualisasi merupakan kegiatan untuk
menangani isu atau permasalahan yang muncul di tempat bekerja penulis. Salah
satu isu yang harus ditangani yaitu minimnya media edukasi pencegahan
penyakit hipertensi dan diabetes mellitus di Puskesmas Wilangan Kabupaten
Nganjuk. Akibatnya jika ini tidak ditangani segera maka akan timbul
permasalahan yaitu pasien tidak mengetahui tentang pencegahan penyakitny
sehingga menghambat kesembuhan.
Pelaksanaan kegiatan ini dilakukan dalam beberapa tahapan. Langkah-
langkah tersebut disusun agar proses pemecahan isu berjalan dengan baik dan
tepat sasaran. Penerapan kegiatan aktualisasi tidak luput dari
pengimplementasian nilai-nilai dasar Ber-Akhlak. Jika nilai-nilai dasar Ber-
Akhlak tidak diterapkan dengan baik, maka dapat menimbulkan dampak atau
masalah dalam kegiatan aktualisasi yang dikerjakan. Analisis dampak nilai-nilai
Ber-Akhlak akan disajikan dalam bentuk matrik sebagai berikut :

No KEGIATAN HASIL CAPAIAN

1 Melaksanakan konsultasi dengan - Akuntabel


mentor dan coach mengenai Pelaksanaan konsultasi dapat
kegiatan aktualisasi dimanipulasi, jauh dari target
dan terkesan tidak transparan
- Harmonis
Tidak adanya sikap saling
menghormati pendapat
- Kolaboratif
Tidak terjalin Kerjasama yang
baik guna menyelesaikan
masalah

45
2 Melakukan koordinasi dengan - Akuntabel
petugas promosi Kesehatan dan Pelaksanaan konsultasi dapat
sejawat di Puskesmas terkait dimanipulasi, jauh dari target
kegiatan aktualisasi. dan terkesan tidak transparan
- Harmonis
Tidak adanya sikap saling
menghormati pendapat
- Kolaboratif
Tidak terjalin Kerjasama yang
baik guna menyelesaikan
masalah

3 Membuat rancangan leaflet dan - Adaptif


video Cenderung pasif dan tidak
memiliki kreativitas dalam
membuat sebuah inovasi
- Kompeten
Hasil desain dan layout akan
menjadi kaku dan tidak
menarik

4 Menetapkan leaflet dan video - Adaptif


Cenderung pasif dan tidak
memiliki kreativitas dalam
membuat sebuah inovasi
- Kompeten
Hasil desain dan layout akan
menjadi kaku dan tidak
menarik

5 Memutar video di ruang tunggu - Kompeten


pelayanan dan memberikan leaflet Sebuah kegiatan inti dalam
sebuah proses kegiatan. Jika

46
sesuai dengan penyakit yang tidak dilaksanakan maka akan
diderita pasien di poli umum menyebabkan tujuan dari
kegiatan aktualisasi ini tidak
terlaksana.

6 - Akuntabel
Kegiatan ini adalah kegiatan
mengevaluasi agar segala
Melakukan evaluasi berupa kekurangan dalam proses
questioner terhadap efektifitas aktualisasi menjadi lebih
media leaflet dan video optimal. Tanpa adanya
kegiatan ini, maka segala
proses yang telah dilakukan
akan menjadi kurang optimal.

7 Penyusunan laporan kegiatan - Akuntabel


aktualisasi Tidak adanya transparansi dan
tanggung jawab antara peserta,
mentor dan coach untuk
menyelesaikan aktualisasi serta
adanya manipulasi data.

Tabel 14 analisis dampak

47
4.4 Before and After
Penjelasan dampak atau hasil sebelum dan setelah dilakukan
pengoptimalisasian media leaflet dan video sebagai berikut
After (setelah
Before (sebelum
No pelaksanaan keterangan
adanya kegiatan)
kegiatan)
Hanya terdapat media Terdapat media Leaflet yang
1
edukasi berupa poster leaflet yang bisa dibagikan sesuai
yang ditempel di dibawa pulang dan dengan penyakitnya
papan informasi diberikan sesuai dapat dibaca di ruang
Puskesmas Wilangan. dengan penyakitnya tunggu maupun
Hal ini kurang efektif serta adanya video dibawa pulang untuk
karena pasien hanya yang diputar di ruang dibaca Bersama
melewati papan tunggu pasien. keluarga sehingga
tersebut sehingga pasien dan keluarga
maksud dan tujuan dapat mengetahui
edukasi tidak pencegahan penyakit
tersampaikan dengan hipertensi maupun
baik diabetes mellitus.
Selama menunggu
pasien dapat melihat
video yang
menerangkan tentang
bagaimana
pencegahan penyakit
hipertensi dan
diabetes mellitus
sehingga
pengetahuannya
dapat bertambah.

Tabel 15 before after

48
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil dari kegiatan aktualisasi yang telah dilakukan maka,
dapat disimpulkan sebagai berikut
1. Penulis dapat menerapkan nilai-nilai dasar ber-AKHLAK (Berorientasi
pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif dan
Kolaboratif) sebagai nilai dasar ASN yang akan diterapkan dalam
menjalankan tugasnya.
2. Sesuai hasil dari aktualisasi dalam habituasi melalui kegiatan 1 sampai
dengan 7, maka dapat disimpulkan penggunaan media edukasi leaflet dan
video dalam upaya pencegahan penyakit hipertensi dan diabetes mellitus di
puskesmas Wilangan mendapat respon positif dari pasien sebesar 90,6%
sehingga dapat dikatakan sangat baik untuk menambah pengetahuan pasien
mengenai pencegahan penyakit hipertensi dan diabetes mellitus.

5.2 Saran
Dari pelaksanaan aktualisasi saran yang dapat diberikan antara lain :
1. Bagi sejawat dapat secara berkesinambungan melanjutkan memberikan
edukasi kepada pasien sesuai dengan leaflet yang diberikan apabila
terdapat pasien baru yang menderita hipertensi dan diabetes mellitus
2. Bagi Puskesmas Wilangan dapat digalakkan penggunaan media leaflet
maupun video sebagai media pencegahan penyakit tidak menular lainnya
maupun penyakit menular sehingga penggunaan media edukasi di
lingkungan Puskesmas menjadi lebih optimal.

49
DAFTAR PUSTAKA

Undang-undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat

Lembaga Administrasi Negara. 2017. Whole of Government Modul Diklat


Prajabatan Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara

Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi


Nomor 35 Tahun 2019 tentang Jabatan Fungsional Perawat

Lembaga Administrasi Negara. 2021.Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.


Jakarta : Lembaga Administrasi Negara

50
LAMPIRAN

LAMPIRAN KEGIATAN 1

Kegiatan konsultasi dengan mentor pada tanggal 07 April 2022, 17 April


2022, dan 28 Mei 2022. di Puskesmas Nganjuk dan kediaman Mentor di
Kelurahan Bogo Kabupaten Nganjuk

51
52
LAMPIRAN KEGIATAN 1
Kegiatan konsultasi dengan coach melalui kplikasi zoom meeting

Lembar konsul

53
LAMPIRAN KEGIATAN 2
Kegiatan diskusi dengan petugas promosi Kesehatan Puskesmas Wilangan

Notulen diskusi internal

54
LAMPIRAN KEGIATAN 3
Gambar rancangan desain leaflet dan layout video

55
LAMPIRAN KEGIATAN 4
Foto pembuatan leaflet dan video, screenshot aplikasi canva dan powtoon serta
hasil printout leaflet

56
57
LAMPIRAN KEGIATAN 5
Foto kegiatan pemutaran video dan pembagian leaflet serta edukasi singkat

58
59
LAMPIRAN KEGIATAN 6
Hasil questioner yang telah diisi oleh responden

60
LAMPIRAN 7
Dokumentasi kegiatan penyusunan laporan aktualisasi di Puskesmas Wilangan
Kabupaten Nganjuk

61

Anda mungkin juga menyukai