Anda di halaman 1dari 3

MANAJEMEN REKAM MEDIS DAN INFORMASI KESEHATAN

(MRMIK)

A. Manajemen Informasi
- MRMIK 1 : Rumah sakit menetapkan proses manajemen informasi untuk memenuhi kebutuhan
informasi internal maupun eksternal.
Regulasi : Regulasi pengelolaan Informasi
Merupakan aplikasi sistem pelaporan rumah sakit kepada Kementerian Kesehatan yang meliputi :
a. Data identitas rumah sakit;
b. Data ketenagaan yang bekerja di rumah sakit;
c. Data rekapitulasi kegiatan pelayanan;
d. Data kompilasi penyakit/morbiditas pasien rawat inap; dan
e. Data kompilasi penyakit/morbiditas pasien rawat jalan.
Diatur dalam
-PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 2001
TENTANG SISTEM INFORMASI KESEHATAN
-PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR
1171/MENKES/PER/VI/2011TENTANG SISTEM INFORMASI RUMAH SAKIT

- MRMIK 3 : Rumah Sakit menerapkan proses pengelolaan dokumen, termasuk


kebijakan, pedoman, prosedur, dan program kerja secara konsisten.
Regulasi : Pengelolaan dokumen sesuai dengan pedoman tata naskah
Rumah sakit telah memiliki dokumen internal mencakup:
a) dokumen tingkat pemilik/korporasi
b) dokumen tingkat rumah sakit
c) dokumen tingkat unit (klinis dan non klinis), mencakup:
(1) Kebijakan di tingkat unit (klinis dan non klinis)
(2) Pedoman pengorganisasian
(3) Pedoman pelayanan/penyelenggaraan
(4) Standar Operasional Prosedur (SOP)
(5) Program kerja unit (tahunan)
b.Rekam Medis Pasien
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 269/Menkes/Per/III/2008 tentang Rekam Medis;
- MRMIK 5 : Rumah sakit menetapkan penyelenggaraan dan pengelolaan rekam
medis terkait asuhan pasien sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Regulasi : Tentang Pedoman Penyelenggaraan Rekam Medis
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1144/Menkes/Per/VIII/2010 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Kementerian Kesehatan (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor
585) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 35 Tahun 2013
(Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 741)
Regulasi :Rumah Sakit menetapkan unit penyelenggaran rekam medis regulasi meliputi:
1) Posisi unit dalam susunan organisasi dan tata kerja
2) Pedoman Pengorganisasian
3) Pedoman Pelayanan Rekam Medis
4) Program Kepala unit rekam medis adalah profesi Perekam Medis dan
Informasi Kesehatan (PMIK)
Prosedur Penyelenggaraan Rekam Medis :
A. Sistem Rekam Medis
B. Prosedur Rekam Medis
C. Alur Rekam Medis
D. Penerimaan Pasien Rawat Inap
E. Pencatatan Kegiatan Medis
F. Formulir dan cara Pengisian Rekam Medis
G. Proses Pengolahan Rekam medis
1. Penataan Berkas Rekam Medis (Assembling)
2. Pemberian Kode (Coding)
3. Tabulasi (Indeksing)
4. Statistik dan Pelaporan Rumah Sakit
5. Korepondensi Rekam Medis
6. Ananlisa Rekam Medis
7. Sistem Penyimpanan Rekam Medis ( Filling system)
8. Sistem Pengambilan Rekam Medis
9. Penyusutan ( Retensi ) dan pemusnahan Rekam Medis
- MRMIK 10 : Rumah sakit menjamin keamanan, kerahasiaan dan kepemilikan
rekam medis serta privasi pasien
Regulasi : 1.Rumah sakit menentukan otoritas pengisian rekam medis
termasuk isi dan format rekam medis
2.Rumah Sakit menentukan hak akses dalam pelepasan informasi
rekam medis

1. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR


36 TAHUN 2012 TENTANG RAHASIA KEDOKTERAN
2. PERMENKES NO.269/MENKES/PER/III/2008 Pasal 11 Ayat (2) menyatakan
penjelasan tentang isi rekam medis hanya boleh dilakukan oleh dokter atau dokter
gigi yang merawat pasien engan izin tertulis pasien atau berdasarkan perundang-
undang
- MRMIK 11 : Rumah sakit mengatur lama penyimpanan rekam medis, data dan informasi
pasien
Regulasi : Waktu penyimpanan dokumen rekam medis(kertas/elektronik) serta data dan
informasi lainnya terkait dengan pasien dan prosedur pemusnahan sesuai
peraturan perundang-undangan.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 269/Menkes/Per/III/2008 tentang Rekam Medis;
BAB IV
PENYIMPANAN, PEMUSNAHAN DAN KERAHASIAAN
Pasal 5
(1) Rekam medis pasien rawat di rumah sakit wajib disimpan sekurang-kurangnya
untuk jangka waktu 5 (lima) tahun terhitung dari tanggal terakhir pasien berobat
atau dipulangkan.
(2) Setelah batas waktu 5 (lima) tahun sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilampaui, rekam medis dapat dimusnahkan, kecuali ringkasan pulang dan
persetujuan tindakan medis.
(3) Ringkasan pulang dan persetujuan tindakan medis sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) harus disimpan untuk jangka waktu 10 (sepuluh) tahun terhitung dari
tanggal dibuatnya ringkasan tersebut.
(4) Penyimpanan rekam medis dan ringkasan pulang sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dan ayat (3), dilaksanakan oleh petugas yang ditunjuk oleh pimpinan sarana
pelayanan kesehatan.

- MRMIK 12 : Dalam upaya perbaikan kinerja, rumah sakit secara teratur melakukan
evaluasi atau pengkajian rekam medis.
Regulasi : Rumah sakit menetapkan komite/tim rekam medis
Komite/tim secara berkala melakukan pengkajian rekam medis
pasien secara berkala setiap tahun dan menggunakan sampel yang
mewakili (rekam medis pasien yang masih dirawat dan pasien yang
sudah pulang)
PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR
755/MENKES/PER/IV/2011 TENTANG PENYELENGGARAAN KOMITE
MEDIK DI RUMAH SAKIT

- MRMIK 13 : Rumah sakit menerapkan sistem teknologi informasi kesehatan di pelayanan


kesehatan untuk mengelola data dan informasi klinis serta non klinis sesuai
peraturan perundang-undangan.
Regulasi : Penyelenggaraan teknologi informasi kesehatan
PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 82
TAHUN 2013 TENTANG SISTEM INFORMASI MANAJEMEN RUMAH SAKIT

Anda mungkin juga menyukai