Anda di halaman 1dari 18

KATA PENGANTAR

Rasa syukur yang dalam kami sampaikan ke hadiran Tuhan Yang Maha Pemurah, karena berkat kemurahanNya makalah ini dapat kami selesaikan sesuai yang diharapkan.Dalam makalah ini kami membahas INTERNASIONAL FINANCIAL REPORTING STANDARD , yang dibuat oleh IASB yang menjelaskan secara rinci latar belakang dan pelaksanaan atas revisi dan standar-standar akuntansi. Makalah ini dibuat sebagai respon terhadap krisis keuangan global pada tahun 1998, beberapa organisasi internasional termasuk bank dunia dan dana moneter internasional (IMF) meluncurkan suatu inisiatif kerja sama untuk memperkuat arsitektur keuangan global dan mencari solusi jangka panjang terhadap kurangnya transparasi informasi keuangan. Usaha ini diperkuat oleh dukungan yang jelas terhadap usaha badan standar akuntansi internasional (IASB). Salah satu hasilnya adalah percepatan harmonisasi standar akuntansi, khususnya standar pelaporan keuangan internasional (IFRS). Dalam proses pembahasan standar pelaporan keuangan internasional (IFR S), tentunya kami

mendapatkan bimbingan, arahan, koreksi dan saran, untuk itu rasa terima kasih yang dalamdalamnya kami sampaikan.

Demikian makalah ini kami buat semoga bermanfaat,

Bandung, 11 September 2009

Penyusun

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR................................................................... ...........1 DAFTAR ISI............................................................................................. 2 BAB I PENDAHULUAN.......................................... ................................3 BAB II ISI.................................................................................................10 BAB III KESIMPULAN...........................................................................17 DAFTAR PUSTAKA........................................... .....................................18

BAB I PENDAHULUAN
Standar
Standar, atau lengkapnya standar teknis, adalah suatu norma atau persyaratan yang biasanya berupa suatu dokumen formal yang menciptakan kriteria, metode, proses, dan praktik rekayasa atau teknis yang seragam. Suatu standar dapat pula berupa suatu artefak atau perangkat formal lain yang digunakan untuk kalibrasi. Suatu standar primer biasanya berada dalam yurisdiksi suatu badan standardisasi nasional. Standar sekunder, tersier, cek, serta bahan standar biasanya digunakan sebagai rujukan dalam sistem metrologi. Suatu kebiasaan, konvensi, produk perusahaan, atau standar perusahaan yang telah diterima umum dan bersifat dominan sering disebut sebagai "standar de facto". Suatu standar teknis dapat dikembangkan baik secara sendiri-sendiri atau unilateral, misalnya oleh suatu perusahaan, badan regulasi, militer, dll. Standar juga dapat dikembangkan oleh suatu kelompok seperti persekutuan atau asosiasi perdagangan. Badan standardisasi biasanya memiliki lebih banyak keragaman dan umumnya mengembangkan standar sukarela. Standar-standar ini dapat menjadi suatu keharusan jika diadopsi oleh suatu pemerintahan, kontrak bisnis, dll. Proses standardisasi dapat melalui suatu pengumuman resmi atau dapat pula melibatkan konsensus formal dari pakar teknis.

Akuntansi
Akuntansi adalah pengukuran, penjabaran, atau pemberian kepastian mengenai informasi yang akan membantu manajer, investor, otoritas pajak dan pembuat keputusan lain untuk membuat alokasi sumber daya keputusan di dalam perusahaan, organisasi, dan lembaga pemerintah. Akuntansi adalah seni dalam mengukur, berkomunikasi dan menginterpretasikan aktivitas keuangan. Secara luas, akuntansi juga dikenal sebagai "bahasa bisnis".[1] Akuntansi bertujuan untuk menyiapkan suatu laporan keuangan yang akurat agar dapat dimanfaatkan oleh para manajer, pengambil kebijakan, dan pihak berkepentingan lainnya, seperti pemegang saham, kreditur, atau pemilik. Pencatatan harian yang terlibat dalam proses ini dikenal dengan istilah pembukuan. Akuntansi keuangan adalah suatu cabang dari akuntansi dimana informasi keuangan pada suatu bisnis dicatat, diklasifikasi, diringkas, diinterpretasikan, dan dikomunikasikan. Auditing, satu disiplin ilmu yang terkait tapi tetap terpisah dari akuntansi, adalah suatu proses dimana pemeriksa independen memeriksa laporan keuangan suatu organisasi untuk memberikan suatu pendapat atau opini - yang masuk akal tapi tak dijamin sepenuhnya - mengenai kewajaran dan kesesuaiannya dengan prinsip akuntansi yang berterima umum. Praktisi akuntansi dikenal sebagai akuntan. Akuntan bersertifikat resmi memiliki gelar tertentu yang berbeda di tiap negara. Contohnya adalah Chartered Accountant (FCA, CA or ACA), Chartered Certified Accountant (ACCA atau FCCA), Management Accountant (ACMA, FCMA atau AICWA), Certified Public Accountant (CPA) dan Certified General Accountant (CGA). Di Indonesia, akuntan publik yang bersertifikat disebut CPA Indonesia (sebelumnya: BAP atau Bersertifikat Akuntan Publik).

Akuntansi keuangan
Akuntansi keuangan adalah bagian dari akuntansi yang berkaitan dengan penyiapan laporan keuangan untuk pihak luar, seperti pemegang saham, kreditor, pemasok, serta pemerintah. Prinsip utama yang dipakai dalam akuntansi keuangan adalah persamaan akuntansi (Aktiva = Kewajiban + Modal). Akuntansi keuangan berhubungan dengan masalah pencatatan transaksi untuk suatu perusahaan atau organisasi dan penyusunan berbagai laporan berkala dari hasil pencatatan tersebut. Laporan ini yang disusun untuk kepentingan umum dan biasanya digunakan pemilik perusahaan untuk menilai prestasi manajer atau dipakai manajer sebagai pertanggungjawaban keuangan terhadap para pemegang saham. Hal penting dari akuntansi keuangan adalah adanya Standar Akuntansi Keuangan (SAK) yang merupakan aturan-aturan yang harus digunakan didalam pengukuran dan penyajian laporan keuangan untuk kepentingan eksternal. Dengan demikian, diharapkan pemakai dan penyusun laporan keuangan dapat berkomunikasi melalui laporan keuangan ini, sebab mereka menggunakan acuan yang sama yaitu SAK. SAK ini mulai diterapkan di Indonesia pada 1994, menggantikan Prinsip-prinsi Akuntansi Indonesia tahun 1984.

Standar praktik akuntansi


Perusahaan publik biasa disebut sebagai perusahaan terbuka - diharuskan untuk mematuhi berbagai aturan akuntansi dalam rangka pembuatan laporan keuangan agar pembaca laporan akan mudah memperbandingkan dengan laporan perusahaan lain. Perusahaan biasa - biasa disebut sebagai perusahaan tertutup biasanya juga diminta oleh bank dan pemegang sahamnya untuk menyiapkan laporan sesuai dengan aturan-aturan. Negara-negara yang menerapkan undang-undang sipil biasanya membuat standar tersendiri dan di negara-negara dengan undang-undang berbahasa Inggris aturan-aturan tersebut ditetapkan oleh organisasi-organisasi swasta.

Standar Akuntansi
y y y y y

di Amerika Serikat - US generally accepted accounting principles di Britania Raya - UK generally accepted accounting principles di Republik Rakyat Cina Standar akuntansi Tiongkok di Indonesia Prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia International - International Financial Reporting Standards

Kurang transparannya standar akuntansi di beberapa negara dianggap sebagai hambatan dalam menjalin hubungan bisnis dengan mereka. Secara umum, krisis keuangan di Asia di akhir tahun 1990-an sebagian disebabkan standar akuntansi yang kurang rinci. Perusahaan-perusahaan raksasa di negara-negara Asia berhasil keluar dari kesulitan keuangan dengan memanfaatkan standar akuntansi untuk menutup hutang dan kerugian yang begitu besarnya dimana secara kolektif membawa negara-negara di wilayah tersebut menuju krisis keuangan. Namun demikian, skandal akuntansi di awal abad ke-21 yang melibatkan perusahaan seperti Worldcom and Enron menunjukan batasan standar akuntansi di Amerika Serikat.

Daftar PSAK

Bagi para mahasiswa akuntansi pasti tidak akan asing lagi dengan yang namanya PSAK. PSAK merupakan standar yang digunakan untuk pelaporan keuangan di wilayah Indonesia. Akan tetapi, apakah kalian semua tahu apa saja isi dari PSAK tersebut ? Saya yakin 6 dari 10 mahasiswa akuntansi ( hehehe termasuk saya ) belum pernah membuka PSAK dan tidak mengetahui apa saja yag ada di dalamnya. Sebelum tahun 2012 nanti PSAK di konvergensi dengan IFRS sehingga semakin tambah ruwet lagi, ada baiknya kita mengenal apa saja yang ada di dalam PSAK. Berikut ini saya berikan Daftar PSAK untuk mempermudah anda dalam mengenali PSAK.

PSAK 1 Penyajian Laporan Keuangan (Revisi 1998) PSAK 2 Laporan Arus Kas PSAK 3 Laporan Keuangan Interim PSAK 4 Laporan Keuangan Konsolidasi PSAK 5 Pelaporan Segmen (Revisi 2000) PSAK 6 Akuntansi dan Pelaporan Bagi Perusahaan dalam Tahap Pengembangan PSAK 7 Pengungkapan Pihak-pihak yang Mempunyai Hubungan Istimewa PSAK 8 Peristiwa Setelah Tanggal Neraca PSAK 9 Penyajian Aktiva Lancar dan Kewajiban Jangka Pendek PSAK 10 Transaksi dalam Mata Uang Asing PSAK 11 Penjabaran Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing PSAK 12 Pelaporan Keuangan Mengenai Bagian Partisipasi dalam Pengendalian Bersama

Operasi dan Aset PSAK 13 Akuntansi untuk Investasi PSAK 14 Akuntansi Persediaan PSAK 15 Akuntansi untuk Investasi dalam Perusahaan Asosiasi PSAK 16 Aktiva Tetap dan Aktiva Lain-lain PSAK 17 Akuntansi Penyusutan PSAK 18 Akuntansi Dana Pensiun PSAK 19 Aktiva Tak Berwujud (Revisi 2000) PSAK 20 Biaya Riset dan Pengembangan PSAK 21 Akuntansi Ekuitas PSAK 22 Akuntansi Penggabungan Usaha PSAK 23 Akuntansi Pendapatan PSAK 24 Akuntansi Biaya Manfaat Pensiun PSAK 25 Laba atau Rugi Bersih untuk Periode Berjalan, Kesalahan Mendasar, dan Perubahaan Kebijakan Akuntansi PSAK 26 Biaya Pinjaman (Revisi 1997) PSAK 27 Akuntansi Perkoperasian (Revisi 1998) PSAK 28 Akuntansi Asuransi Kerugian (Revisi 1996) PSAK 29 Akuntansi Minyak dan Gas Bumi PSAK 30 Akuntansi Sewa Guna Usaha PSAK 31 Akuntansi Perbankan (Revisi 2000) PSAK 32 Akuntansi Pengusahaan Hutan PSAK 33 Akuntansi Pertambangan Umum PSAK 34 Akuntansi Kontrak Konstruksi PSAK 35 Akuntansi Pendapatan Jasa Telekomunikasi PSAK 36 Akuntansi Asuransi Jiwa PSAK 37 Akuntansi Penyelenggaraan Jalan Tol PSAK 38 Akuntansi Restrukturisasi Entitas Sepengendali PSAK 39 Akuntansi Kerjasama Operasi (KSO) PSAK 40 Akuntansi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan/Perusahaan Asosiasi PSAK 41 Akuntansi Waran PSAK 42 Akuntansi Perusahaan Efek PSAK 43 Akuntansi Anjak Piutang PSAK 44 Akuntansi Aktivitas Pengembangan Real Estat
8

PSAK 45 Pelaporan Keuangan Organisasi Nirlaba PSAK 46 Akuntansi Pajak Penghasilan PSAK 47 Akuntansi Tanah PSAK 48 Penurunan Nilai Aktiva PSAK 49 Akuntansi Reksadana PSAK 50 Akuntansi Investasi Efek Tertentu PSAK 51 Akuntansi Kuasi Reorganisasi PSAK 52 Akuntansi Mata Uang Pelaporan PSAK 53 Akuntansi Kompensasi Berbasis Saham PSAK 54 Akuntansi Restrukturisasi Hutang Piutang Bermasalah PSAK 55 Akuntansi Instrumen Derivatif dan Aktivitas Lindung Nilai PSAK 56 Akuntansi Laba Per Saham PSAK 57 Kewajiban Diestimasi, Kewajiban Kontijensi, dan Aktiva Kontijensi PSAK 58 Operasi Dalam Penghentian PSAK 59 Akuntansi Perbankan Syariah ( Sekarang dig anti PSAK 101 s.d. 106 ) PSAK 101: Penyajian Laporan Keuangan Syariah PSAK 102: Akuntansi Murabahah PSAK 103: Akuntansi Salam PSAK 104: Akuntansi Istishna PSAK 105: Akuntansi Mudharabah PSAK 106: Akuntansi Musyarakah

BAB II ISI
Konverjensi ke IFRS di Indonesia
Indonesia saat ini belum mewajibkan bagi perusahaan-perusahaan di Indonesia menggunakan IFRS melainkan masih mengacu kepada standar akuntansi keuangan lokal. Dewan Pengurus Nasional IAI bersama-sama dengan Dewan Konsultatif SAK dan Dewan SAK merencanakan tahun 2012 akan menerapkan standar akuntansi yang mendekati konvergensi penuh kepada IFRS. Dari data-data di atas kebutuhan Indonesia untuk turut serta melakukan program konverjensi tampaknya sudah menjadi keharusan jika kita tidak ingin tertinggal. Sehingga, dalam perkembangan penyusunan standar akuntansi di Indonesia oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (DSAK) tidak dapat terlepas dari perkembangan penyusunan standar akuntansi internasional yang dilakukan oleh International Accounting Standards Board (IASB). Standar akuntansi keuangan nasional saat ini sedang dalam proses secara bertahap menuju konverjensi secara penuh dengan International Financial Reporting Standards yang dikeluarkan oleh IASB. Adapun posisi IFRS/IAS yang sudah diadopsi hingga saat ini dan akan diadopsi pada tahun 2009 dan 2010 adalah seperti yang tercantum dalam daftar daftar berikut ini. Tabel 1: IFRS/IAS yang Telah Diadopsi ke dalam PSAK hingga 31 Desember 2008 1. IAS 2 Inventories 2. 3. 4. 5. 6. 7. IAS 10 Events after balance sheet date IAS 11 Construction contracts IAS 16 Property, plant and equipment IAS 17 Leases IAS 18 Revenues IAS 19 Employee benefits

10

8. 9.

IAS 23 Borrowing costs IAS 32 Financial instruments: presentation

10. IAS 39 Financial instruments: recognition and measurement 11. IAS 40 Investment propert

Tabel 2: IFRS/IAS yang Akan Diadopsi ke dalam PSAK pada Tahun 2009 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. IFRS 2 Share-based payment IFRS 4 Insurance contracts IFRS 5 Non-current assets held for sale and discontinued operations IFRS 6 Exploration for and evaluation of mineral resources IFRS 7 Financial instruments: disclosures IAS 1 Presentation of financial statements IAS 27 Consolidated and separate financial statements IAS 28 Investments in associates IFRS 3 Business combination

10. IFRS 8 Segment reporting 11. IAS 8 Accounting policies, changes in accounting estimates and errors 12. IAS 12 Income taxes 13. IAS 21 The effects of changes in foreign exchange rates 14. IAS 26 Accounting and reporting by retirement benefit plans 15. IAS 31 Interests in joint ventures 16. IAS 36 Impairment of assets 17. IAS 37 Provisions, contingent liabilities and contingent assets 18. IAS 38 Intangible assets

11

Tabel 3: IFRS/IAS yang Akan Diadopsi ke dalam PSAK pada Tahun 2010 1. IAS 7 Cash flow statements 2. IAS 20 Accounting for government grants and disclosure of government assistance 3. IAS 24 Related party disclosures 4. IAS 29 Financial reporting in hyperinflationary economies 5. IAS 33 Earning per share 6. IAS 34 Interim financial reporting 7. IAS 41 Agriculture

Dan untuk hal-hal yang tidak diatur standar akuntansi internasional, DSAK akan terus mengembangkan standar akuntansi keuangan untuk memenuhi kebutuhan nyata di Indonesia, terutama standar akuntansi keuangan untuk transaksi syariah, dengan semakin

berkembangnya usaha berbasis syariah di tanah air. Landasan konseptual untuk akuntansi transaksi syariah telah disusun oleh DSAK dalam bentuk Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan Syariah. Hal ini diperlukan karena transaksi syariah mempunyai karakteristik yang berbeda dengan transaksi usaha umumnya sehingga ada beberapa prinsip akuntansi umum yang tidak dapat diterapkan dan diperlukan suatu penambahan prinsip akuntansi yang dapat dijadikan landasan konseptual. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan untuk transaksi syariah akan dimulai dari nomor 101 sampai dengan 200. (SY)

12

PROSES KONVERGENSI IFRS DI INDONESIA

IFRS (International Financial Reporting Standard) merupakan pedoman penyusunan laporaan keuangan yang diterima secara global. Sejarah terbentuknya pun cukup panjang dari terbentuknya IASC/ IAFC, IASB, hingga menjadi IFRS seperti sekarang ini. Jika sebuah negara menggunakan IFRS, berarti negara tersebut telah mengadopsi sistem pelaporan keuangan yang berlaku secara global sehingga memungkinkan pasar dunia mengerti tentang laporan keuangan perusahaan di negara tersebut berasal. Indonesia pun akan mengadopsi IFRS secara penuh pada 2012 nanti, seperti yang dilansir IAI pada peringatan HUT nya yang ke 51. Dengan mengadopsi penuh IFRS, laporan keuangan yang dibuat berdasarkan PSAK tidak memerlukan rekonsiliasi signifikan dengan laporan keuangan berdasarkan IFRS. Adopsi penuh IFRS diharapkan memberikan manfaat : 1. memudahkan pemahaman atas laporan keuangan dengan menggunakan SAK yang dikenal secara internasional. 2. meningkatkan arus investasi global. 3. menurunkan biaya modal melalui pasar modal global

dan menciptakan efisiensi penyusunan laporan keuangan.

13

Strategi adopsi yang dilakukan untuk konvergensi ada dua macam, yaitu big bang strategy dan gradual strategy. Big bang strategy mengadopsi penuh IFRS sekaligus, tanpa melalui tahapan tahapan tertentu. Strategi ini digunakan oleh negara negara maju. Sedangkan pada gradual strategy, adopsi IFRS dilakukan secara bertahap. Strategi ini digunakan oleh negara negara berkembang seperti Indonesia. PSAK akan dikonvergensikan secara penuh dengan IFRS melalui tiga tahapan, yaitu tahap adopsi, tahap persiapan akhir dan tahap implementasi. Tahap adopsi dilakukan pada periode 2008-2011 meliputi aktivitas adopsi seluruh IFRS ke PSAK, persiapan infrastruktur, evaluasi terhadap PSAK yang berlaku. Pada 2009 proses adopsi IFRS/ IAS mencakup : 1. IFRS 2 Share-based payment 2. IFRS 3 Business combination 3. IFRS 4 Insurance contracts 4. IFRS 5 Non-current assets held for sale and discontinued operations 5. IFRS 6 Exploration for and evaluation of mineral resources 6. IFRS 7 Financial instruments: disclosures 7. IFRS 8 Segment reporting 8. IAS 1 Presentation of financial statements 9. IAS 8 Accounting policies, changes in accounting estimates 10. IAS 12 Income taxes 11. IAS 21 The effects of changes in foreign exchange rates 12. IAS 26 Accounting and reporting by retirement benefit plans 13. IAS 27 Consolidated and separate financial statements 14. IAS 28 Investments in associates 15. IAS 31 Interests in joint ventures 16. IAS 36 Impairment of assets 17. IAS 37 Provisions, contingent liabilities and contingent assets 18. IAS 38 Intangible assets

14

Pada 2010 adopsi IFRS/ IAS mencakup : 1. IFRS 7 Statement of Cash Flows 2. IFRS20 Accounting for Government Grants and Disclosure of Government Assistanc 3. IFRS24 Related Party Disclosures 4. IFRS29 Financial Reporting in Hyperinflationary Economies 5. IFRS33 Earnings per Share 6. IFRS34 Interim Financial Reporting 7. IFRS41 Agriculture

Sedangkan arah pengembangan konvergensi IFRS meliputi : 1. PSAK yang sama dengan IFRS akan direvisi, atau akan diterbitkan PSAK yang baru 2. PSAK yang tidak diatur dalam IFRS, maka akan dikembangkan 3. PSAK industri khusus akan dihapuskan 4. PSAK turunan dari UU tetap dipertahankan Pada 2011 tahap persiapan akhir dilakukan dengan menyelesaikan seluruh infrastruktur yang diperlukan. Pada 2012 dilakukan penerapan pertama kali PSAK yang sudah mengadopsi IFRS. Namun, proses konvergensi ini tidak semudah membalikkan telapak tangan. Dampak yang ditimbulkan dari konvergensi ini akan sangat mempengaruhi semua kalangan, baik itu bidang bisnis maupun pendidikan.

Dampak Konvergensi IFRS Di Indonesia


Indonesia akan mengadopsi IFRS secara penuh pada 2012 nanti,. Dengan mengadopsi penuh IFRS, laporan keuangan yang dibuat berdasarkan PSAK tidak memerlukan rekonsiliasi signifikan dengan laporan keuangan berdasarkan IFRS. Namun, perubahan tersebut tentu saja akan memberikan efek di berbagai bidang, terutama dari segi pendidikan dan bisnis.

15

DAMPAK

KONVERGENSI

IFRS

TERHADAP

PENDIDIKAN
Dampak konvergensi IFRS untuk bidang pendidikan antara lain : 1. Perubahan mind stream dari rule-based ke principle-based 2. Banyak menggunakan professional judgement 3. Banyak menggunakan fair value accounting 4. IFRS selalu berubah dan konsep yang digunakan dalam suatu IFRS dapat berbeda dengan IFRS lain 5. Semakin meningkatnya ketergantungan ke profesi lain 6. Perubahan text-book dari US GAPP ke IFRS

DAMPAK KONVERGENSI IFRS TERHADAP BISNIS


Selain dampak terhadap dunia pendidikan IFRS juga menimbulkan dampak positif dan negatif terhadap dunia bisnis. Berikut ini adalah berbagai dampak yang ditimbulkan dari program konvergensi IFRS yang disampaikan dalam seminar setengah hari IAI dengan topik "Dampak konvergensi IFRS terhadap Bisnis" yang diselenggarakan pada tanggal 28 Mei 2009 kemarin: 1. Akses ke pendanaan internasional akan lebih terbuka karena laporan keuangan akan lebih mudah dikomunikasikan ke investor global 2. Relevansi laporan keuangan akan meningkat karena lebih banyak menggunakan nilai wajar 3. Disisi lain, kinerja keuangan (laporan laba rugi) akan lebih fluktuatif apabila hargaharga fluktuatif 4. Smoothing income menjadi semakin sulit dengan penggunakan balance sheet approach dan fair value 5. principle-based standards mungkin menyebabkan keterbandingan laporan keuangan sedikit menurun yakni bila penggunaan professional judgment ditumpangi dengan kepentingan untuk mengatur laba (earning management) 6. Penggunaan off balance sheet semakin terbatas.
16

BAB III KESIMPULAN

IAS / IFRS merupakan standar akuntansi internasional yang diterbitkan oleh International Accounting Standards Committee (IASC) / International Accounting Standard Board (IASB). Di Indonesia, laporan keuangan yang disampaikan kepada Bapepam wajib disusun berdasarkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dan praktik akuntansi lainnya yang lazim berlaku di pasar modal. Selain itu, tanpa mengurangi ketentuan yang ada, Bapepam berwenang menetapkan ketentuan akuntansi di bidang pasar modal. Dalam penyusunan PSAK, IAI mengacu pada IAS / IFRS dengan tetap mempertimbangkan faktor lingkungan usaha yang ada. Harmonisasi PSAK dengan IAS terus dilakukan dalam upaya untuk mendukung program harmonisasi yang diprakarsai IASB. Dalam hal pengembangan suatu standar akuntansi karena adanya tuntutan perkembangan dunia usaha di Indonesia yang belum diatur dalam IAS atau tidak dapat diadopsi untuk kondisi di Indonesia. Pengadopsian Internasional Financial Reporting Standards (IFRS) dibanyak negara, mengikuti pola yang berbeda tanpa memperlihatkan apakah negara tersebut mengikuti Code Law atau Anglo-Saxon Accounting. Untuk negara tertentu, seperti Inggris pengaruh IFRS tidak terlalu besar, namun untuk negara lain, akan terjadi perubahan yang sangat besar.

17

DAFTAR PUSTAKA

www.wikipedia.com

www.kanaka.co.id http://acctbuzz.blogspot.com/2009/08/proses-konvergensi-ifrs-2012-di.html http://www.iaiglobal.or.id/berita/detail.php?catid=&id=19

18