Anda di halaman 1dari 45

RANCANGAN AKTUALISASI

NILAI-NILAI DASAR ASN BerAKHLAK


PESERTA PELATIHAN DASAR CPNS KAB. KOTAWARINGIN TIMUR
GELOMBANG I ANGKATAN III TAHUN 2022

PENINGKATAN KEPATUHAN PASIEN TB PARU TERKAIT


PEMAKAIAN APD (MASKER) SELAMA DIRAWAT DIRUANG
PERAWATAN PENYAKIT DALAM (BOUGENVILLE) KHUSUS PARU
RSUD DR. MURJANI SAMPIT

OLEH :
AKHMAD MIFTAH FARID, AMK
NIP. 19920424 202203 1 006
NDH. 016

PEMERINTAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH


BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
PROVINSI KALIMANTAN TENGAH
TAHUN 2022
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... i


DAFTAR ISI .................................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... v
LAMPIRAN .................................................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................... 1

A. Latar Belakang........................................................................................................... 1
B. Tujuan ........................................................................................................................ 5
1. Tujuan Umum .................................................................................................... 5
2. Tujuan Khusus .................................................................................................... 5
C. Ruang Lingkup .......................................................................................................... 5

BAB II GAMBARAN UMUM .................................................................................. 6

A. Gambaran Umum Organisasi .................................................................................... 6


B. Visi, Misi dan Nilai Organisasi
1. Visi .................................................................................................................... 7
2. Misi .................................................................................................................... 8
3. Nilai Organisasi ................................................................................................. 8
C. Tugas Pokok dan Fungsi ........................................................................................... 8
D. Profil Organisasi ........................................................................................................ 9
1. Struktur Organisasi ............................................................................................ 9
2. Jumlah Tenaga Pelayanan ................................................................................. 10
3. Fasilitas Pelayanan ............................................................................................ 12
E. Profil Peserta ............................................................................................................ 14
1. Biodata ............................................................................................................... 14
2. Sasaran Kinerja Pegawai (SKP) ........................................................................ 14

BAB III RANCANGAN AKTUALISASI .................................................................. 16

A. Landasan Teori ......................................................................................................... 16


1. Nilai-nilai BerAKHLAK ................................................................................... 16
2. SMART ASN dan Manajemen ASN ................................................................. 18
ii
B. Deskripsi Isu ............................................................................................................. 20
C. Penyebab Core Isu (Isu Terpilih) ............................................................................. 22
D. Rancangan Aktualisasi ............................................................................................. 24
E. Matrik Rekapitulasi Rencana Habituasi ................................................................... 31
Core Value ASN (BerAKHLAK)

BAB IV RENCANA JADWAL AKTUALISASI ...................................................... 32

BAB V PENUTUP ...................................................................................................... 34

A. Kesimpulan ............................................................................................................... 34
B. Kritik dan Saran ........................................................................................................ 35

DAFTAR PUSTAKA

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gedung RSUD dr. Murjani Sampit ............................................................ 6

Gambar 2.2 Struktur Organisasi RSUD dr. Murjani Sampit ......................................... 9

Gambar 3.1 Fishbone Diagram Isu Terpilih .................................................................. 22

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Profesi Pemberi Pelayanan RSUD dr. Murjani Sampit ............................. 10

Tabel 2.2 Profesi Dokter Spesialis RSUD dr. Murjani Sampit .................................. 11

Tabel 2.3 Profesi Dokter Umum dan Dokter Gigi RSUD dr. Murjani Sampit .......... 11

Tabel 3.1 Analisis Isu menggunakan metode analisis USG ...................................... 21

Tabel 3.2 Rancangan Aktualisasi ............................................................................... 24

Tabel 3.3 Rancangan Kegiatan Aktualisasi ............................................................... 24

Tabel 3.4 Rekapitulasi Core Value ASN BerAKHLAK ............................................ 31

Tabel 4.1 Rencana Penjadwalan Kegiatan Aktualisasi .............................................. 32

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Kartu Kendali Coach dan Mentor

Lampira 2 Lembar Kuisioner

vi
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan
Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang bekerja pada Instansi
Pemerintah, berdasarkan Per-LAN Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pedoman Pelatihan
Dasar CPNS, Calon Pegawai Negeri Sipil yang selanjutnya disingkat CPNS adalah
Warga Negara Indonesia yang lolos seleksi pengadaan PNS, kemudian diangkat dan
ditetapkan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian yang disingkat PPK, serta telah mendapat
persetujuan teknis dan penetapan Nomor Induk Pegawai (NIP).
Aparatur Sipil Negara (ASN) mempunyai peran yang sangat penting dalam
rangka menciptakan masyarakat madani yang taat hukum, berperadaban modern,
demokratis, makmur, adil, dan bermoral tinggi dalam menyelenggarakan pelayanan
kepada masyarakat secara adil dan merata, menjaga persatuan dan kesatuan bangsa
dengan penuh kesetiaan kepada Pancasila dan Undang Undang Dasar Tahun 1945.
Semua itu dalam rangka mencapai tujuan yang dicita-citakan oleh bangsa Indonesia.
Sejumlah keputusan strategis mulai dari merumuskan kebijakan sampai pada
implementasi kebijakan dalam berbagai sektor pembangunan dilaksanakan oleh PNS.
Untuk memainkan peranan tersebut, diperlukan sosok PNS yang profesional yaitu PNS
yang mampu memenuhi standar kompetensi jabatanya secara efektif dan efisien.
Menurut Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
(ASN) dan merujuk pada ketentuan Pasal 63 ayat (3) dan ayat (4) UU ASN, CPNS wajib
menjalani masa percobaan yang dilaksanakan melalui proses pelatihan terintegrasi untuk
membangun integritas moral, kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan
kebangsaan, karakter kepribadian yang unggul dan bertanggungjawab, dan memperkuat
profesionalisme serta kompetensi bidang. Oleh karena itu diadakan penyelenggaraan
pelatihan yang inovatif dan terintegrasi, dengan mengadakan pelatihan yang memadukan
pembelajaran klasikal dan non klasikal di tempat pelatihan dan di tempat kerja sehingga
memungkinkan peserta mampu menginternalisasi, menerapkan dan mengaktualisasikan,
membuatnya menjadi kebiasaan (habituasi), serta merasakan manfaatnya sehingga
terpatri dalam diri sebagai karakter PNS yang profesional sesuai bidang tugasnya.
Pola baru yang sekarang ini sedang diterapkan oleh Lembaga Administrasi
Negara (LAN) adalah diklat pelatihan dasar bagi CPNS dengan tujuan CPNS mampu
2

menerapkan core values atau nilai-nilai dasar ASN yaitu BerAKHLAK. Core values
BerAKHLAK dilatarbelakangi oleh adanya penerjemahan yang berbeda-beda terhadap
nilai-nilai dasar serta kode etik dan kode perilaku ASN yang tertuang dalam UU No. 5
Tahun 2014 tentang ASN. Karenanya, perlu ditetapkan satu Core values ASN untuk
mensarikan nilai-nilai dasar ASN ke dalam satu kesamaan persepsi yang lebih mudah
dipahami dan diterapkan oleh seluruh ASN. Berbagai nilai-nilai yang ada di instansi
pemerintah digabungkan dan dikerucutkan menjadi tujuh nilai yang dapat berlaku secara
umum.
Tahapan pembelajaran pelatihan dasar CPNS terdiri dari beberapa agenda
diantaranya yaitu yang pertama adalah tahap distance learning (E-Learning) yang
dilaksanakan dengan metode yaitu Synchronus (pembelajaran lewat zoom meeting) dan
Asynchronus (pembelajaran mandiri dengan mempelajari modul yang diberikan) dan
lamanya kegiatan selama 22 hari, kemudian masa habituasi dilakukan selama 30 hari
kerja ditempat kerja dan terakhir adalah masa klasikal selama 7 hari kerja. Salah satu
tahap pembelajaran pelatihan dasar CPNS adalah menyusun rancangan kegiatan yang
akan dilaksanakan selama proses habituasi melalui sebuah laporan Rancangan Aktualisasi
dan Habituasi ini, penulis melakukan identifikasi isu yang akan diaktualisasikan pada saat
habituasi ditempat kerja. Dari beberapa isu yang dipilih kemudian ditetapkan satu isu
yang menjadi perioritas untuk dipecahkan melalui kegiatan kreatif dan inovatif yang
dilandasi oleh nilai-nilai dasar PNS yaitu BerAKHLAK (Berorentasi pelayanan,
Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif).
Rencana Aktualisasi adalah tugas akademis awal yang harus ditulis peserta
pelatihan berdasarkan isu-isu aktual yang terdapat pada instansi asal peserta atau tempat
peserta melakukan aktualisasi yang merupakan bagian agenda Habituasi dengan
menggunakan metode analisa yang tepat dan terarah yang berujung pada pemecahan
masalah (problem solving).
Rumah Sakit sebagai institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat
inap, rawat jalan, dan gawat darurat adalah definisi tentang rumah sakit dalam Undang-
undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Menurut UU
No. 44 Tahun 2009 bahwa rumah sakit harus mampu memberikan pelayan kesehatan
yang diberikan oleh tenaga kesehatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan,
mencegah dan menyembuhkan penyakit, serta memulihkan kesehatan masyarakat.
Keberhasilan rumah sakit dalam menjalankan fungsinya ditandai dengan adanya mutu
pelayanan prima rumah sakit. Ada 8 dimensi mutu pelayanan, yaitu kompetensi teknis,
3

akses terhadap pelayanan, efektivitas, efisiensi, kontinuitas, keamanan (safety), hubungan


antar manusia dan kenyamanan.
Perawat sebagai salah satu Aparatur Sipil Negara seharusnya juga dapat
membentuk karakter dari dalam dirinya sendiri untuk menjadi ASN yang berkompeten,
profesional, berintegritas, dan berkomitmen baik atas tugas dan fungsi yang diembannya
Sesuai Dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2014 Tentang
Keperawatan untuk memberikan kepastian hukum dan pelindungan hukum serta untuk
meningkatkan, mengarahkan, dan menata berbagai perangkat hukum yang mengatur
penyelenggaraan Keperawatan dan Praktik Keperawatan yang bertanggung jawab,
akuntabel, bermutu, dan aman sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi.
Pada rancangan ini, penulis akan mengaktualisasikan nilai-nilai dasar PNS serta
kedudukan dan peran PNS pada Instansi BLUD RSUD dr. Murjani Sampit yang dalam
hal ini berkaitan dengan tugas dan fungsi jabatan penulis sebagai Terampil Perawat
sesuai dengan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara dan Reformasi
Birokrasi (PERMENPAN RB) No. 35 Tahun 2019 tentang Jabatan Fungsional Perawat
Dari beberapa uraian tugas pokok dan fungsi yang ada pada bidang penulis yaitu
bidang pelayanan terdapat isu-isu strategis yang didapat dari hasil pengamatan dan
wawancara dengan Kepala ruang perawatan Penyakit Dalam dan Kepala Bidang
Keperawatan (mentor), yaitu : 1) kurang optimalnya peran perawat sebagai pelaksana
asessmen tentang resiko jatuh dalam penanganan pasien safety pada pasien total care, 2)
masih rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB Paru terkait pemakaian APD (masker)
selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru dan 3) kurang optimalnya
pemantauan pengukuran tanda-tanda vital melalui pengisian pada status rekam medis
pasien oleh perawat. Setelah dilakukan analisis dengan menggunakan metode analisis
yang telah ditentukan terhadap isu-isu tersebut penulis menemukan isu yang menjadi
prioritas yaitu isu tentang “rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB Paru terkait
pemakaian APD (masker) selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru”.
Selain kondisi tersebut diatas, terdapat masalah yang merupakan penghambat
dalam penyelesaian kegiatan sehingga perlu dicarikan solusinya, masalah tersebut dapat
penulis uraikan sebagai berikut : 1) kurangnya pengetahuan tentang Penyakit TB Paru
terkait bahaya dan penularan Penyakit TB Paru; 2) kurangnya kesadaran masyarakat atau
anggapan sepele dari penderita TB Paru perihal pentingnya memakai masker; 3) kurang
optimalnya keterlibatan petugas kesehatan dalam hal motivasi/edukasi dan monitoring
kepatuhan pasien TB Paru dalam penggunaan masker. Disamping itu, kesulitan juga
4

dialami dalam hal masih kurangnya media-media edukasi yang terpajang diruang
penyakit dalam khususnya diruang Paru terkait media edukasi tentang penyakit TB Paru
sehingga informasi tentang pentingnya penerapan protocol kesehatan bagi penderita
penyakit TB Paru sering diabaikan.
Tuberkulosis (TB Paru) adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh
kuman Mycobacterium tuberculosisyang juga dikenal sebagai Bakteri Tahan Asam
(BTA). Di antara lebih dari anggota keluarga Mycobacterium hanya tiga yang dikenal
bermasalah dengan kesehatan masyarakat, mereka adalah M. Bovis, M. Leprae, dan M.
Tuberculosis.Sebagian besar kuman TB menyerang paru (sebesar 90%), tetapi dapat juga
mengenai organ tubuh lainnya.
Menurut catatan dari Kementrian Kesehatan Republik Indonesia penyakit
tuberkulosis (TBC) di Indonesia menempati peringkat ketiga setelah India dan Cina
dengan jumlah kasus 824 ribu dan kematian 93 ribu per tahun atau setara dengan 11
kematian per jam. Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM)
Kemenkes RI, dr. drh. Didik Budijanto, M.Kes mengatakan sekitar 91% kasus TBC di
Indonesia adalah TBC paru yang berpotensi menularkan kepada orang yang sehat yang
ada di sekitarnya. Berdasarkan data yang dihimpun dari profil RSUD dr. Murjani Sampit
tahun 2021, kematian pasien yang diakibatkan oleh penyakit TB Paru berada diurutan ke
9 dari daftar 10 penyakit dengan angka kematian rawat inap terbanyak selama tahun
2021.
Melihat keadaan diatas, penulis berinisiatif untuk memberikan solusi dari
permasalahan tersebut mengingat keselamatan pasien menjadi prioritas utama oleh
perawat untuk dilaksanakan agar tidak terjadi kejadian nyaris cedera (KNC), kejadian
yang tidak diharapkan (KTD), atau kejadian sentinel (KS). Usaha primer dalam kesehatan
merupakan usaha promotiv dan preventif, dan salah satu cara untuk mencegah penularan
infeksi nosokomial dapat dilakukan dengan kepatuhan penggunaan masker. Menurut
WHO, Penggunaan masker, jaga jarak, dan mencuci tangan dapat mengurangi resiko
penyebaran penyakit. Diantara usaha-usaha promotif dan prefentif diatas masalah
kurangnya kesadaran/kepatuhan pasien dan pengunjung untuk menggunakan masker
menjadi sangat penting khususnya bagi pasien TB paru sebab penggunaan masker
merupakan bagian dari rangkaian komprehensif langkah pencegahan dan pengendalian
yang dapat membatasi penyebaran penyakit-penyakit saluran pernapasan tertentu. Masker
dapat digunakan baik untuk melindungi orang yang sehat (dipakai untuk melindungi diri
sendiri saat berkontak dengan orang yang sakit) atau untuk mengendalikan sumber (di
pakai oleh orang yang terinfeksi untuk mencegah penularan lebih lanjut).
5

Oleh karenanya penulis tertarik untuk membuat rancangan aktualisasi dengan


mengangkat judul “Peningkatan Kepatuhan Pasien TB Paru terkait pemakaian APD
(Masker) selama dirawat diruang perawatan Penyakit Dalam Khusus Paru RSUD dr.
Murjani Sampit”. Melalui kegiatan aktualisasi ini diharapkan dapat memberikan
informasi dan meningkatkan kesadaran/kepatuhan penderita TB Paru dalam pemakaian
APD (masker) sebagai upaya pencegahan penularan lebih lanjut.
.
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Adapun tujuan umum dari rancangan aktualisasi ini adalah sebagai
implementasi nilai - nilai dasar serta peran dan kedudukan ASN dalam kegiatan
Aktualisasi dan Habituasi sebagai Terampil Perawat di unit kerja RSUD dr. Murjani
Sampit dan menjadi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan rangkaian kegiatan
dalam pelatihan dasar CPNS guna mengabdikan diri pada Instansi Pemerintah
Kabupaten Kotawaringin Timur
2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus yang ingin dicapai dari rancangan aktualisasi kegiatan ini
adalah :
a. Peningkatan pengetahuan pasien TB Paru dan penunggu pasien TB Paru tentang
penyakit TB Paru dan pentingnya penggunaan masker bagi pasien TB Paru
b. Peningkatan kepatuhan pasien TB paru terkait pemakaian APD (Masker) selama
dirawat diruang perawatan Penyakit Dalam (Bougenville) khusus Paru RSUD dr.
Murjani Sampit sebagai hal yang mendasar dalam mengendalikan sumber
penularan penyakit.

C. Ruang Lingkup
Ruang lingkup rancangan aktualisasi ini dilaksanakan pada masa aktualisasi /
habituasi berdasarkan kalender Pelatihan Dasar CPNS Golongan II Angkatan III BPSDM
Provinsi Kalimantan Tengah yaitu dimulai dari tanggal 13 Juli – 24 Agustus 2022 (off
campus) di ruang perawatan Penyakit Dalam (Bougenville) khusus Paru RSUD dr.
Murjani Instansi Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur.
6

BAB II
GAMBARAN UMUM

A. Gambaran Umum Organisasi

Gambar 2.1 Gedung RSUD dr. Murjani Pemerintah Kab. Kotawaringin Timur
Nama : RSUD dr. Murjani Sampit
Kelas : “B”
Alamat : Jl. HM Arsyad No. 065 Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur
Provinsi Kalimantan Tengah Kodepos 74322
Telepon : 0531-21010
Website : www.rsud-drmurjani.go.id
Email : rsdmsampit@yahoo.com

Sejarah perkembangan RSUD dr. Murjani Sampit dari waktu ke waktu dapat
dijabarkan menjadi 4 (empat) fase berikut ini :
1. Tahun 1931 : Asal – Muasal
Tahun ini adalah tonggak sejarah paling awal dari Rumah Sakit Umum Daerah dr.
Murjani Sampit yang dengan nama awal RSU Sampit, didirikan dan dibuka secara
resmi untuk melayani masyarakat. Berlokasi di Jalan Ade Irma Suryani Nasution
(saat ini lokasi tersebut menjadi Gedung Olah Raga Habaring Hurung Sampit). RSU
Sampit dipimpin oleh seorang dokter berkebangsaan Belanda yang bekerja sebagai
dokter pada PT. Inhutani III Sampit, bernama dr. Engelen Berneh.
2. Tahun 1979 : Ekspansi
Perkembangan yang agak lambat membawa rumah sakit ini mengalami masa
stagnan, namun pengembangan pelayanan kesehatan terus menjadi prioritas dengan
memperluas tanah, pembangunan gedung baru serta penyediaan peralatan medik
7

serta fasilitas pendukung lainnya. Pada awal Pelita III tahun 1979 mulai dirintis
pembangunan Rumah Sakit di Jalan H.M. Arsyad Sampit (lokasi sekarang), dengan
biaya APBN, APBD I dan APBD II. Pada tanggal 12 Oktober 1984 (akhir Pelita III)
Rumah Sakit Umum diresmikan oleh Bapak Gubernur Kepala Daerah Tingkat I
Propinsi Kalimantan Tengah dengan nama Rumah Sakit Umum Daerah dr. Murjani
Sampit dengan kapasitas 20 buah tempat tidur yang berada pada 1 (satu) bangunan
ruang perawatan. Pada saat itu RSUD dr. Murjani Sampit merupakan Rumah Sakit
Kelas D.
3. Tahun 1996 : Era Baru
RSUD dr. Murjani Sampit berdasarkan SK. MENKES Nomor
186/Menkes/SK/II/1993 Tanggal 26 Pebruari 1993, ditingkatkan statusnya menjadi
Rumah Sakit Kelas C dengan 53 buah Tempat Tidur, berdiri di areal seluas ± 4 Ha.
Yang didukung oleh 4 Dokter Spesialis Dasar (Penyakit Dalam, Bedah, Kebidanan &
Penyakit Kandungan dan Anak) Terkait dengan perkembangan fasilitas pelayanan di
RSUD dr. Murjani Sampit, sejak Tahun 2006 telah dilengkapi ruang perawatan
dengan kapasitas Tempat Tidur sebanyak 100 Bed yang terdistribusi pada 8 Ruang
Perawatan.
4. Tahun 2008 : Kelas Baru
Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
1192/MENKES/SK/XII/2008, tanggal 24 Desember 2008 maka RSUD dr. Murjani
Sampit Milik Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur Propinsi Kalimantan
Tengah ditetapkan sebagai RSUD dengan Klasifikasi RSUD kelas B dengan 202
Tempat Tidur.Berdasarkan Keputusan Bupati Kotawaringin Timur Nomor 431
Tahun 2010 RSUD dr. Murjani Sampit ditetapkan sebagai Badan Layanan Umum
Daerah (BLUD) dengan status penuh.

B. Visi, Misi dan Nilai Organisasi


1. Visi
Visi merupakan suatu pemikiran atau pandangan ke depan, tentang apa,
kemana dan bagaimana mencapai keadaan yang lebih baik dimasa depan. Visi adalah
rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir periode program untuk
mewujudkan sasaran yang mungkin dicapai dalam jangka waktu tertentu. Adapun visi
dari RSUD dr. Murjani Sampit adalah “Menjadi Rumah Sakit Rujukan Kelas
Nasional”.
8

2. Misi
Untuk mewujudkan visi tersebut RSUD dr. Murjani Sampit memiliki misi
yaitu :
a. Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan Paripurna
b. Menyelenggarakan Pengelolaan Sumber Daya Secara Efisien, Transparan dan
Akuntabel.
3. Nilai
RSUD dr. Murjani Sampit mempunyai nilai “Profesional, Bermutu dan
Ramah”, penjabaran dari nilai-nilai tersebut adalah sebagai berikut :
a. Professional
Nilai Profesional yang dimaksudkan dalam pemberian pelayanan di RSUD dr.
Murjani Sampit adalah keandalan dalam pemberian pelayanan kepada pasien
maupun masyarakat yang datang ke rumah sakit sehingga apa yang dilakukan
dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah, waktu yang tepat, cermat, dan sesuai
standar operasional prosedur yang ada serta berdasarkan evidence based practice.
b. Bermutu
Nilai Bermutu yang dimaksudkan dalam pemberian pelayanan di RSUD dr.
Murjani Sampit adalah kegiatan yang dilakukan dalam pemberian pelayanan
kepada pasien maupun masyarakat yang datang ke rumah sakit memenuhi
harapan-harapan yang mereka inginkan serta puas terhadap palayanan yang
diberikan.
c. Ramah
Nilai Ramah yang dimaksudkan dalam pemberian pelayanan di RSUD dr.
Murjani Sampit adalah kegiatan yang dilakukan dalam pemberian pelayanan
kepada pasien maupun masyarakat yang datang ke rumah sakit diberikan secara
santun serta bermartabat sehingga pasien merasa nyaman dan aman berada di
rumah sakit.

C. Tugas Pokok dan Fungsi


Sesuai dengan Undang-undang nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit dan
berdasarkan Peraturan Bupati Kotawaringin Timur Nomor 20 Tahun 2020 tentang
Pembentukan, Susunan Organisasi Tugas dan Fungsi serta Tata Kerja Rumah Sakit
Umum Daerah, maka RSUD dr. Murjani Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur
9

mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna. Untuk


menjalankan tugas tersebut RSUD mempunyai fungsi sebagai berikut :
1. Penyelengggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan
standar pelayanan Rumah Sakit
2. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan
yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis
3. Penyelenggara pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka
peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan
4. Penyelenggara penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang
kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan
etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan

D. Profil Organisasi
1. Struktur Organisasi RSUD dr. Murjani Sampit

Plt Direktur
(dr. Sutriso,
M.Kes)

(Sumber: Profil RSUD dr. Murjani Sampit Tahun 2021)


Gambar 2. 2 Struktur Organisasi RSUD dr. Murjani Sampit
10

2. Jumlah Tenaga Pelayanan


a. Profesi Pemberi Pelayanan
Jumlah
No Jenis Profesi Total
Laki-laki Perempuan
1 ASN
1. Jabatan Struktural 13 8 21
2. Tenaga Fungsional Umum 28 32 60
3. Perawat dan Bidan 62 145 207
4. Farmasi 6 12 18
5. Gizi 1 11 12
6. Tenaga Medis 22 16 38
7. Tenaga Kesmas/Kesling 1 3 4
8. Tenaga Kesehatan Lainnya 18 16 34
2 Non ASN 145 204 349
Jumlah Total 743
(Sumber: Profil RSUD dr. Murjani Sampit Tahun 2021)
Tabel 2.1 Profesi Pemberi Pelayanan RSUD dr. Murjani Sampit

b. Profesi Dokter Spesialis


No Nama Dokter Spesialisasi
1 dr. Fransiska HTM, Sp.A
2 dr. Nina Lestasi, Sp.A
Spesialis Anak
3 dr. Ni Nyoman Dania. M, Sp.A
4 dr. Heru Setiyawan, Sp.A
5 (K) Spesialis Obsgyn dan
dr. Franky Sumarlie, Sp.OG (K)
Ginekologi Sosial
6 dr. Elva Yonanta, Sp.OG
7 dr. Ni Ketut Anny Kartiningsih, Sp.OG Spesialis Obsgyn
8 dr. Noor Assyifa. Z, Sp.OG, M. Ked.
Klin
9 dr. M. Heru Dento, Sp.Pd, KKV (K) Kardiovaskular
10 dr. Ikhwan Bahtari, Sp.Pd
11 dr. Paliliewu Novita Angela, Sp.Pd
Spesialis Penyakit Dalam
12 dr. Sarwono Susanto, Sp.Pd
13 dr. Amelia Suko, Sp.Pd
14 dr. Win Teky Sendy, Sp.B (K) Onk (K) Onkologi
15 dr. Susetyo Hari Purnomo, Sp.B
Sub Spesialis Bedah Vasculer
SubBVE
16 dr. Solaeman Yunus, Sp. B Spesialis Bedah
11

17 dr. Damayanti Tangkida, Sp.KK Spesialis Kulit dan Kelamin


18 dr. Gary, Sp.PK
19 dr. Noor Kamariah, M.Sc.Sp. PK Spesialis Patologi Klinik
20 dr. Ikhwan Setiabudi, Sp.PK
21 dr. Edi Kerina Sembiring, MKED (PA)
Spesialis Patologi Anatomi
Sp.A
22 dr. Denny Muda Perdana, Sp.Rad Spesialis Radiologi
23 dr. Ahmad Sugeng, Sp. S Spesialis Saraf
24 dr. Agus. K, Sp.THT-KL.,M Biomed
dr. Made Sikswintarya Winaya, Spesialis THT
25
Sp.THT-KL
26 dr. Dwi Harjo Suryanto, Sp.KJ
Spesialis Jiwa
27 dr. Moch. Choirul Waro, Sp.KJ
28 Spesialis Kedokteran Fisisk
dr. Atet Kurniadi, Sp.KFR
dan Rehabilitasi
29 dr. Fitriyandi. R, Sp.An
30 dr. Daniel Asa Singarimbun, Sp.An Spesialis Anastesi
31 dr. Andreas Martadinata Ginting, Sp.An
32 dr. Frisma Sagar. B, Sp.M.,M.Ked.
Spesialis Mata
Klinik
33 dr. Efraim Kendek Biring, Sp. P Spesialis Paru
34 Spesialis Jantung dan
dr. Robert Adrianto Raharjo, Sp.J.P
Pembuluh Darah
35 dr. Anggun Herman Hernawan, Sp.OK Spesialis Okupasi
(Sumber: Profil RSUD dr. Murjani Sampit Tahun 2021)
Tabel 2.2 Profesi Dokter Spesialis RSUD dr. Murjani Sampit

c. Profesi Dokter Umum dan Dokter Gigi


No Nama Dokter
1 dr. M. Akhya Ridzkie
2 dr. Yulia Nofiany, M.Kes
3 dr. Nelmawati
4 dr. Widya Hastuti
5 dr. Sutriso, M.Kes
6 dr. Marlina
7 dr. Selvy Romberante
8 dr. Ngo Hairmansyah
9 dr. Yanti Eka Iswara
12

10 dr. Aprilia Handayani


11 dr. Redha Ramadhana Habiby
12 dr. Rachmasari Afiliantika
13 dr. Faizal Mahfudh Ariandi
14 dr. Zindy Mahal Madina
15 dr. Steven Hartanto
16 dr. Yuliana Sari
17 dr. Lutfi Hendra Kusuma
18 dr. Rafendy
19 dr. David Christian
20 dr. Vini Anggraini
21 drg. Benyamin Kumila, MPH
22 drg. Ari Wijayanto, M.Kes
23 drg. Meini Wahyuningsih
24 drg. Nadia Rini
25 drg. Trias Leonita
26 drg. Nurul Harnisa
(Sumber: Profil RSUD dr. Murjani Sampit Tahun 2021)
Tabel 2.3 Profesi Dokter Umum dan Dokter Gigi RSUD dr. Murjani Sampit

3. Fasilitas Pelayanan
a. Pelayanan Instalasi Rawat Jalan
1) Poliklinik Penyakit Dalam
2) Poliklinik Anak
3) Poliklinik Bedah
4) Poliklinik Kebidanan dan Kandungan
5) Poliklinik Mata
6) Poliklinik Penyakit Kulit dan Kelamin
7) Poliklinik Saraf
8) Poliklinik Jiwa
9) Poliklinik THT
10) Poliklinik Gigi
11) Poliklinik Umum
12) Poliklinik Psikologi
13

13) Poliklinik Fisiotherapi


14) Poliklinik VCT
15) Poliklinik Gizi
16) Poliklinik Diabetes
17) Poliklinik Edelweis
18) Poliklinik Thalasemia
19) Poliklinik Vasculer
b. Pelayanan Instalasi Rawat Inap
1) Ruang Intensive Care Unit (ICU)
2) Ruang Perawatan Seroja (Bedah)
3) Ruang Perawatan Bougenville (Penyakit Dalam)
4) Ruang Perawatan Seruni (Kebidanan)
5) Ruang Perawatan Asoka (Anak)
6) Ruang Perawatan VIP dan Perinatologi (Bayi)
7) Ruang Perawatan VVIP Cempaka
8) Ruang Perawatan Teratai (Jiwa)
9) Ruang Isolasi
c. Pelayanan Unggulan
Layanan Hemodialisa atau cuci darah berkapasitas 6 (enam) tempat tidur pasien.
d. Pelayanan Penunjang
1) Instalasi Radiologi (CTScan, Mamografi dan Rontgen)
2) Instalasi Bedah Sentral (IBS)
3) Instalasi Laboratorium
4) Instalasi Pemeliharaan Sarana dan Prasarana RS (IPSRS)
5) Instalasi Farmasi
6) Instalasi Gizi
7) Instalasi Central Sterile Supply Department (CSSD)
8) Instalasi Sanitasi
9) Instalasi Laundry
10) Pemulasaran Jenazah
11) Bank Darah
12) SIMRS
(Sumber: Profil RSUD dr. Murjani Sampit Tahun 2021)
14

E. Profil Peserta
1. Biodata
Nama : Akhmad Miftah Farid, AMK
NIP : 19920424 202203 1 006
Jabatan : Terampil Perawat
Unit Kerja : RSUD dr. Murjani Sampit
Instansi : Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur

2. Sasaran Kinerja Pegawai (SKP)


Adapun tugas pokok dan fungsi jabatan penulis dibuat dalam bentuk sasaran
kinerja pegawai (SKP). Sasaran kinerja pegawai adalah rencana dan target kinerja
yang harus dicapai oleh pegawai dalam kurun waktu penilaian yang bersifat nyata
dan dapat diukur serta disepakati pegawai dan atasannya. Adapun sasaran kinerja
pegawai untuk jabatan penulis yaitu jabatan Terampil Perawat yang sudah
dimasukan dalam target bulanan dan tahunan penulis berdasarkan peraturan menteri
Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia nomor
35 tahun 2019 tentang jabatan fungsional Perawat adalah sebagai berikut :
a. Melakukan pengkajian keperawatan dasar pada individu
b. Melakukan komunikasi terapeutik dalam pemberian asuhan keperawatan
c. Melaksanakan edukasi tentang perilaku hidup bersih dan sehat dalam rangk
melakukan upaya promotif
d. Memfasilitasi penggunaan alat-alat pengamanan/ pelindung fisik pada pasien
untuk mencegah risiko cedera pada individu dalam rangka upaya preventif
e. Memberikan oksigenasi sederhana
f. Memberikan tindakan keperawatan pada kondisi gawat darurat/ bencana/
kritikal;
g. Memfasilitasi suasana lingkungan yang tenang dan aman serta bebas risiko
penularan infeksi
h. Melakukan tindakan keperawatan pada pasien dengan intervensi pembedahan
pada tahap pre/ intra/post operasi
i. Memberikan perawatan pada pasien dalam rangka melakukan perawatan paliatif
j. Memberikan dukungan/fasilitasi kebutuhan spiritual pada kondisi
kehilangan/berduka/ menjelang ajal dalam pelayanan keperawatan
k. Melakukan perawatan luka
l. Melakukan dokumentasi tindakan keperawatan.
15

Dari uraian kegiatan SKP diatas jika dikaitkan dengan isu prioritas yang telah
terpilih sebagai rancangan aktualisasi penulis yaitu tentang “rendahnya tingkat kepatuhan
pasien TB Paru terkait penggunaan APD (masker) selama dirawat diruang penyakit
dalam khusus paru RSUD dr. Murjani Sampit maka masuk dalam uraian tugas penulis
sebagai berikut :
1. Melaksanakan edukasi tentang perilaku hidup bersih dan sehat dalam rangka
melakukan upaya promotif
2. Memfasilitasi suasana lingkungan yang tenang dan aman serta bebas risiko penularan
infeksi
16

BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

A. Landasan Teori
1. Nilai-nilai BerAKHLAK
Nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) BerAKHLAK telah resmi
diluncurkan oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo secara virtual, pada hari
Selasa tanggal 27 Juli 2021 dengan tujuan untuk menyeragamkan nilai-nilai dasar
(core values) bagi seluruh ASN di Indonesia sehingga dapat menjadi fondasi budaya
kerja ASN yang profesional. Dalam sambutannya, Presiden Joko Widodo
menegaskan bahwa setiap ASN dimanapun bertugas seharusnya memegang teguh
nilai-nilai dasar serta semboyan yang sama. Seluruh ASN dari berbagai latar belakang
profesi, harus mempunyai nilai dasar dan proposisi nilai rujukan yang sama. Pada
kesempatan tersebut, Kepala Negara juga berpesan agar setiap ASN juga mempunyai
orientasi yang sama, yaitu memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat. Jiwa
melayani serta membantu masyarakat wajib tertanam kuat dalam diri setiap ASN.
Sesuai dengan Surat Edaran Menteri PANRB Nomor 20 Tahun 2021 Tentang
Implementasi Core Values dan Employer Branding ASN yaitu “Bangga Melayani
Bangsa”, Core values BerAKHLAK yang dimaksud merupakan singkatan dari
Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan
Kolaboratif. Berdasarkan pada nilai-nilai dasar tersebut di atas maka diharapkan
seluruh ASN dapat menerapkannya dalam bidang sesuai tupoksinya masing-masing,
adapun uraian dari ketujuh nilai tersebut meliputi :
a. Berorientasi Pelayanan
Berorientasi pelayanan adalah berkomitmen memberikan pelayanan prima
demi kepuasan masyarakat. Adapun panduan perilaku/kode etik Berorientasi
Pelayanan yang seharusnya diimplementasikan oleh setiap ASN, adalah :
1) Memahami dan memenuhi kebutuhan masyrakat
2) Ramah, cekatan, solutif dan dapat diandalkan
3) Melakukan perbaikan tiada henti.
b. Akuntabel
Akuntabel adalah bertanggung jawab atas kepercayaan yang diberikan.
Akuntabel merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau institusi untuk
17

memenuhi tanggung jawab dari amanah yang dipercayakan kepadanya Adapun


panduan perilaku/kode etik Akuntabel tersebut, adalah :
1) Melaksanakan tugas dengan jujur, bertanggungjawab, cermat, disiplin dan
berintegritas tinggi
2) Menggunakan kekayaan dan barang milik Negara secara bertanggung jawab,
efektif dan efisien
3) Tidak menyalahgunakan kewenangan jabatan.
c. Kompeten
Kompeten adalah terus belajar dan mengembangkan kapabilitas. Adapun
panduan perilaku/kode etik Kompeten, adalah :
1) Meningkatkan kompetensi diri untuk menjawab tantangan yang selalu
berubah
2) Membantu orang lain belajar
3) Melaksanakan tugas dengan kualitas terbaik.
d. Harmonis
Harmonis adalah saling peduli dan menghargai perbedaan. Adapun panduan
perilaku/kode etik Harmonis, adalah :
1) Menghargai setiap orang apapun latar belakangnya
2) Suka menolong orang lain
3) Membangun lingkungan kerja yang kondusif.
e. Loyal
Loyal adalah berdedikasi dan mengutamakan kepentingan bangsa dan
negara. Adapun panduan perilaku/kode etik Harmonis, adalah :
1) Memegang teguh ideologi Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945, setia pada NKRI serta pemerintahan yang
sah
2) Menjaga nama baik sesama ASN, Pimpinan, Instansi, dan Negara
3) Menjaga rahasia jabatan dan negara.
f. Adaptif
Adaptif adalah terus berinovasi dan antusias dalam menggerakan ataupun
menghadapi perubahan. Adapun panduan perilaku/kode etik Adaptif, adalah:
1) Cepat menyesuaikan diri menghadapi perubahan
2) Terus berinovasi dan mengembangkan kreativitas
3) Bertindak proaktif.
18

g. Kolaboratif
Kolaboratif adalah membangun kerja sama yang sinergis. Adapun panduan
perilaku/kode etik Kolaboratif, adalah:
1) Memberikan kesempatan kepada berbagai pihak untuk berkontribusi
2) Terbuka dalam bekerja sama untuk menghasilkan nilai tambah
3) Menggerakkan pemanfaatan berbagai sumber daya untuk tujuan bersama.

2. Smart ASN dan Manajemen ASN


a. Smart ASN
Pemerintah memacu kecepatan peningkatan kualitas Aparatur Sipil Negara
(ASN) untuk pembentukan generasi Smart ASN demi terwujudnya birokrasi
berkelas dunia. Smart ASN merupakan pegawai dengan kompetensi, kinerja, serta
profesionalisme yang tinggi sehingga mampu beradaptasi dan semakin responsif
terhadap perubahan dan pencapaian tujuan organisasi.
Era Globalisasi dan Modernisasi saat ini memberikan kemudahan dari
berbagai aspek. Tidak hanya kemudahan dari efektivitas pekerjaan akan tetapi
mengenai komunikasi menjadi seperti tidak ada batas antar wilayah bahkan antar
global/dunia.
Persaingan global saat ini masuk dalam ranah digital, termasuk pada sistem
pemerintahan. Indonesia, mau tidak mau, juga ikut dalam arus revolusi industri
4.0 tersebut. Setiap Aparatur Sipil Negara (ASN) dipaksa untuk adaptif terhadap
teknologi agar kinerja pelayanan lebih cepat, akurat, dan efisien. Digitalisasi
birokrasi untuk pelayanan yang optimal, adalah hal yang tak bisa disanggah.
Komunikasi masa kini yang tentunya sebagai manusia yang mengusung
perubahan dan perkembangan yang semakin kompleks, hal ini membuat
komunikasi menjadi perhatian utama. Berbicara tentang komunikasi masa kini
contoh nyatanya adalah jejaring sosial yang mewujudkan manusia terhubung satu
sama lain tanpa harus bertatap muka. Dengan media baru ini, informasi juga dapat
disebarluaskan dengan cepat. Oleh karena itu sebagai Aparatur Sipil Negara pun
juga harus menyesuaikan diri dengan cepat dan fleksibel namun masih
mengutamakan etika komunikasi dalam teknologi masa kini.
Untuk menjadi ASN yang smart maka harus paham dalam
mengimplementasikan literasi digital. Kerangka kerja literasi digital termuat
dalam berbagai aspek yakni terdiri dari digital skill, digital culture, digital ethics,
dan digital safety. Pembabarannya adalah sebagai berikut :
19

1) Digital Skill, Kemampuan mengetahui, memahami, dan menggunakan


perangkat keras dan piranti lunak TIK serta sistem operasi digital dalam
kehidupan sehari-hari.
2) Digital Culture, Kemampuan membaca, menguraikan, membiasakan,
memeriksa, dan membangun wawasan kebangsaan, nilai Pancasila dan
Bhinneka Tunggal Ika dalam keseharian dan digitalisasi kebudayaan melalui
pemanfaatan TIK.
3) Digital Ethics, Kemampuan menyadari, mencontohkan, menyesuaikan diri,
merasionalkan, mempertimbangkan, dan mengembangkan tata Kelola etika
digital (netiquette) dalam kehidupan sehari-hari.
4) Digital Safety, Kemampuan mengenali, mempolakan, menerapkan,
menganalisis, menimbang dan meningkatkan kesadaran perlindungan data
pribadi dan keamanan digital dalam kehidupan sehari-hari.
b. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan pegawai
ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi
politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Manajemen ASN lebih
menekankan kepada pengaturan profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu
tersedia sumber daya ASN yang unggul selaras dengan perkembangan zaman.
Berikut beberapa konsep yang ada dalam UU No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur
Sipil Negara:
1) Berdasarkan jenisnya, Pegawai ASN terdiri atas :
a) PNS (Pegawai Negeri Sipil), merupakan pegawai yang diangkat secara
tetap oleh pejabat pembina kepegawaian untuk menduduki jabatan
pemerintahan dan dan memiliki Nomor Induk Pegawai (NIP)
b) PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja), merupakan pegawai
yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu
dalam rangka melaksanakan tugas pemerintahan sesuai dengan kebutuhan
instansi Pemerintah dan ketentuan perundang-undangan.
2) Pegawai ASN berkedudukan sebagai aparatur Negara yang menjalankan
kebijakan yang ditetapkan oleh pimpinan instansi pemerintah dan serta harus
bebas dari pengaruh dan intervensi semua golongan dan politik.
3) Kedudukan ASN berada di pusat, daerah, dan luar negeri. Namun demikian
merupakan satu kesatuan.
20

4) Fungsi ASN adalah :


a) Pelaksana Kebijakan Publik
b) Pelayan Publik
c) Perekat dan Pemersatu Bangsa
5) Tugas ASN adalah :
a) Melaksanakan kebijakan yang dibuat oleh Pejabat Pembina Kepegawaian
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
b) Memberikan pelayanan publik yang profesional dan berkualitas
c) Mempererat persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI).
6) Perbandingan Hak PNS & PPPK
PNS berhak untuk mendapatkan gaji, tunjangan, perlindungan,
pengembangan kompetensi, jaminan pensiun & hari tua, dan cuti. Sedangkan
PPPK berhak untuk mendapatkan gaji, tunjangan, perlindungan,
pengembangan kompetensi, dan cuti tanpa ada jaminan pensiun dan hari tua.
7) Kewajiban ASN
a) Setia dan taat pada Pancasila, UUD 1945, NKRI
b) Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa
c) Melaksanakan kebijakan yang dirumuskan pejabat pemerintah yang
berwenang
d) Menaati ketentuan peraturan perundang-undangan
e) Melaksanakan tugas kedinasan dengan penuh pengabdian, kejujuran,
kesadaran, dan tanggung jawab
f) Menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap, perilaku, ucapan,
dan tindakan kepada setiap orang, baik di dalam maupun di luar kedinasan
g) Menyimpan rahasia jabatan dan hanya dapat mengemukakan rahasia
jabatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
h) Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia

B. Deskripsi Isu
Isu adalah sebuah masalah yang belum terpecahkan yang siap diambil
keputusannya. Isu merepresentasikan suatu kesenjangan antara praktik organisasi dengan
harapan-harapan para stakeholder. Berdasarkan identifikasi tersebut, isu merupakan suatu
hal yang terjadi baik didalam maupun diluar organisasi yang apabila tidak ditangani
21

secara baik akan memberikan efek negatif terhadap organisasi bahkan dapat berlanjut
pada tahap krisis. Berkaitan dengan rancangan aktualisasi ini, sumber isu yang diangkat
berasal dari tugas pokok dan fungsi (Tupoksi), Sasaran Kinerja Pegawai (SKP), kegiatan
yang diinisiatif oleh penulis melalui persetujuan coach dan mentor, serta penugasan dari
atasan. Berdasarkan kaitannya dengan SMART ASN, Manajemen ASN dan Pelayanan
Publik, berikut adalah daftar isu-isu yang muncul di Ruang Penyakit Dalam
(Bougenville) RSUD dr. Murjani Sampit yang saya amati selama bekerja :
1. Kurang optimalnya peran perawat sebagai pelaksana asessmen tentang resiko jatuh
dalam penanganan pasien safety pada pasien total care
2. Rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB Paru terkait penggunaan APD (Masker)
selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru
3. Kurang optimalnya pemantauan pengukuran tanda-tanda vital melalui pengisian pada
status rekam medis pasien oleh perawat
Isu yang tersebut diatas kemudian dianalisa dengan menggunakan metode USG
untuk memilih isu prioritas yang akan dicarikan solusinya. Urgency adalah seberapa
mendesak isu tersebut harus dibahas, dianalisa dan ditindaklanjuti. Seriousness adalah
seberapa serius isu tersebut harus dibahas, dianalisa dan ditindaklanjuti. Sedangkan
Growth adalah seberapa besar kemungkinan memburuknya isu tersebut jika tidak
ditangani segera. Secara lengkap analisis penilaian kualitas isu dengan metode USG
dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Nilai
No Isu Utama Total Peringkat
U S G
Kurang optimalnya peran perawat sebagai
pelaksana asessmen tentang resiko jatuh
1 dalam penanganan pasien safety pada 3 4 4 11 2
pasien total care diruang penyakit dalam
RSUD dr. Murjani Sampit
Rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB
2 Paru terkait penggunaan APD (masker) 4 5 5 14 1
selama dirawat diruang penyakit dalam
khusus paru RSUD dr. Murjani Sampit
Kurang optimalnya pemantauan
pengukuran tanda-tanda vital melalui
3 pengisian pada status rekam medis pasien 2 4 3 9 3
oleh perawat diruang penyakit dalam
RSUD dr. Murjani Sampit
Skala Likert (1-5): 5 = sangat besar; 4 = besar; 3 = sedang; 2 = kecil; 1 = sangat kecil
Tabel 3.1 Analisis Isu menggunakan metode analisis USG
22

Berdasarkan penilaian diatas maka didapatkan isu yang paling memungkinkan


untuk dapat diselesaikan adalah berdasarkan hasil analisis USG, isu aktual dengan
peringkat tertinggi yaitu “Rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB Paru terkait
penggunaan APD (masker) selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru RSUD
dr. Murjani Sampit”. Artinya, isu yang kedua tersebut merupakan isu prioritas yang harus
dicarikan solusinya.

C. Penyebab Core Isu (Isu Terpilih)


Berkaitan dengan rancangan aktualisasi ini, penyebab isu terpilih dapat dilihat
dalam uraian diagram fishbone dibawah ini :

MACHINE METODE

Media-media Peran perawat


edukasi yang belum optimal Rendahnya tingkat
masih kurang kepatuhan pasien TB
Paru terkait
penggunaan APD
(masker) selama
dirawat diruang
Anggapan sepele Tingkat penyakit dalam
tentang latar belakang khusus paru RSUD
ekonomi yang
pemakaian pendidikan yang dr. Murjani Sampit
rendah
masker rendah

Kurangnya
Pendapatan Kurangnya
keikutsertaan
sehari-hari yang pengetahuan
anggota keluarga
relatif rendah tentang Penyakit
TB Paru

MOTHER NATURE MONEY MAN POWER

Gambar 3.1 Fishbone Diagram isu terpilih

Dari gambar fishbone diagram diatas dapat diuraikan bahwa rendahnya tingkat
kepatuhan pasien TB paru terkait penggunaan APD (masker) selama dirawat diruang
penyakit dalam khusus paru RSUD dr. Murjani Sampit disebabkan oleh beberapa faktor
dari man power, money, mother nature, metode dan machine. Adapun faktor-faktor
tersebut, antara lain adalah :
23

1. Man Power
a. Latar belakang pendidikan pasien yang beragam dan relatif rendah
b. Kurangnya pengetahuan tentang penyakit TB baik itu tentang pencegahan,
penularan dan pengobatan
2. Money
a. Tingkat ekonomi yang relatif rendah sehingga berpengaruh untuk membeli
masker
b. Pendapatan sehari-hari yang relatif rendah hanya cukup untuk memenuhi
kebutuhan primer
3. Mother Nature (Lingkungan)
a. Kurangnya keikutsertaan anggota keluarga dalam penerapan pemakaian masker
b. Anggapan sepele dari penderita TB paru dan keluarga perihal pentingnya
memakai masker
4. Metode
Peran perawat sebagai edukator masih belum optimal dalam hal pengawasan dan
motivasi
5. Machine
Masih kurangnya media-media edukasi yang ada terkait pentingnya memakai masker
baik itu bagi penderita TB Paru maupun anggota keluarga yang lainnya.

Dari semua faktor penyebab diatas muncul gagasan-gagasan untuk memecahkan


isu atau masalah “rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB paru terkait penggunaan APD
(masker) selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru RSUD dr. Murjani Sampit
yang telah dirangkum dalam tabel rancangan aktualisasi penulis.
24

D. Rancangan Aktualisasi
Tabel 3.2 Rancangan Aktualisasi
Jabatan : Terampil Perawat
Unit Kerja : RSUD dr. Murjani Sampit Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur
Isu Terpilih : Rendahnya Tingkat Kepatuhan Pemakaian Masker pada Pasien TB Paru Selama Dirawat Diruang
Penyakit Dalam Khusus Paru RSUD dr. Murjani Sampit
Judul : Peningkatan Kepatuhan Pasien TB Paru terkait pemakaian APD (Masker) Selama Dirawat Diruang
Penyakit Dalam (Bougenville) Khusus Paru RSUD dr. Murjani Sampit
Gagasan Pemecahan : 1. Melakukan koordinasi dengan Kepala Ruangan Penyakit Dalam (Bougenville) untuk melaksanakan
Isu kegiatan sosialisasi dan edukasi tentang penyakit TB Paru diruang khusus paru
2. Mengumpulkan dan mempelajari data yang akan menjadi bahan untuk melakukan sosialisasi dan
edukasi tentang penyakit TB Paru dan penggunaan masker
3. Berkoordinasi dengan pihak terkait dalam pengadaan media-media edukasi tentang penyakit TB paru
dan penggunaan masker baik berupa leaflet maupun banner
4. Melakukan pengkajian awal tingkat pengetahuan pasien TB paru dan keluarga pasien tentang penyakit
TB Paru dan penggunaan masker
5. Memberikan edukasi kepada pasien TB Paru dan keluarga pasien tentang penyakit TB Paru,
pencegahan penularan penyakit TB Paru dan pentingnya menggunakan masker pada pasien TB Paru
6. Melakukan evaluasi terhadap kegiatan yang telah dilakukan dan membuat dokumentasi serta
menyusun laporan kegiatan

Tabel 3.3 Rancangan Kegiatan Aktualisasi


Keterkaitan
Output/Hasil Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Substansi Mata
Kegiatan Visi dan Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7
1 Melakukan 1. Menemui kepala Bekerjasama 1. Berorientasi Koordinasi dengan kepala Berkoordinasi
koordinasi ruangan dengan dan Pelayanan, ruangan berkontribusi dengan kepala
dengan Kepala mengucapkan mendapatkan meminta izin pada misi ruangan, nilai
Ruangan salam saat ijin mengangkat kepada atasan menyelengarakan organisasi yang
Penyakit Dalam memulai isu yang telah dengan cara yang pengelolaan sumber daya didapat adalah
(Bougenville) percakapan. diajukan sopan melalui chat secara efisien, transparan Profesional. Yaitu,
25

untuk 2. Menyampaikan whatsapp tentang dan akuntabel. menghargai


melaksanakan maksud dan kesediaan waktu dengan atasan
kegiatan tujuan bertemu atasan untuk langsung
sosialisasi dan kepala ruangan. berkonsultasi
edukasi tentang 3. Meminta ijin langsung dengan
penyakit TB kepada kepala beliau dan
Paru diruang ruangan untuk melakukan
khusus paru menyampaikan konsultasi dengan
ide aktualisasi. ramah terhadap
4. Mendiskusikan atasan dalam
ide yang ingin meminta data-data
diaktualisasikan yang yang
diperlukan
2. Kolaboratif,
saling bertukar
pikiran dengan
atasan untuk
mencapai sasaran /
target pemecahan
isu
3. Loyal, peduli
dengan kondisi
dan permasalahan
/ isu yang dihadapi
oleh instansi
sehingga ingin
membantu
penyelesaian isu
tersebut dengan
baik dan
mengutamakan
kepentingan
negara.
26

2 Mengumpulkan 1. Meminta izin Data-data yang 1. Akuntabel, Hal ini berkontribusi pada Dengan
dan mempelajari kepada kepala dibutuhkan mencari dan misi menyelenggarakn mengumpulkan
data yang akan ruangan untuk terkumpul mengumpulkan pelayanan kesehatan yang data pasien Nilai
menjadi bahan pengumpulan data dari sumber paripurna. Sebab, segala Organisasi yang
untuk melakukan data pasien yang terpercaya suatu yang paripurna tidak didapat adalah
sosialisasi dan 2. Mempelajari dan dan diakui lepas dari hal kecil namun Bermutu. Yaitu,
edukasi tentang menganalisis data keabsahannya. berdampak besar. Salah melakukan semua
penyakit TB yang telah 2. Kompeten, satu contohnya tindakan
Paru dan didapat mengemukakan pengumpulan data berdasarkan data
penggunaan 3. Mencari gagasan alternatif yang
masker dokumen pasien pemecahan isu sesungguhnya
TB Paru yang kepada atasan dan
pernah dirawat di mempelajari serta
ruangan selama mengamati dengan
tahun 2022 giat dan sungguh-
4. Mengumpulkan sungguh data-data
pasien TB Paru yang telah saya
yang sedang terima dari atasan.
dirawat 3. Kolaboratif,
5. Mempelajari teori menjalin
tentang penyakit kerjasama dengan
TB Paru dan kepala ruangan
penggunaan dan teman sejawat
masker lainnya untuk
6. Menyiapkan mengumpulkan
rangkuman bahan data yang
untuk dibutuhkan
pelaksanaan
kegiatan
sosialisasi dan
edukasi
3 Berkoordinasi 1. Koordinasi dan Mempermudah 1. Kompeten, Pembuatan leaflet dan Dengan membuat
dengan pihak konsultasi dengan pasien dan Membantu orang banner berkontribusi pada leaflet dan banner
terkait dalam tim PKRS dalam keluarga pasien lain dalam belajar misi menyelengarakan Nilai Organisasi
27

pengadaan penyampaian untuk 2. Adaptif, antusias pengelolaan sumber daya yang didapat
media-media materi leaflet memahami apa dalam secara efisien, transparan adalah Profesional
edukasi tentang 2. Pencarian materi yang menggerakan dan akuntabel. dan Bermutu.
penyakit TB leaflet dari disampaikan perubahan dan Yaitu, membuat
paru dan berbagai sumber bertindak proaktif media edukasi agar
penggunaan 3. Pengetikan dan dengan mencari Pendidikan
masker baik pembuatan leaflet materi-materi yang kesehatan yang
berupa leaflet dan banner mudah dipahami diberikan lebih
maupun banner oleh orang lain mudah dipahami.
3. Kolaboratif,
memberikan
kepada berbagai
pihak untuk ikut
terlibat dan
berkontribusi agar
mencapai hasil
yang diinginkan
4 Melakukan 1. Memulai Mempermudah 1. Berorientasi Mengkaji tingkat Dengan
pengkajian awal kegiatan dengan dalam Pelayanan, pengetahuan bekontribusi melakukan
tingkat 5S (senyum, menentukan memulai kegiatan dalam menyelenggarakan pengkajian tingkat
pengetahuan sapa, salam, pemahaman dengan prinsip 5 S pengelolaan sumber daya pengetahuan
pasien TB paru sopan dan awal sebelum (senyum, salam, secara efisien, transparan terlebih dahulu
dan keluarga santun) dilakukan sapa, sopan dan dan akuntabel. berarti Nilai
pasien tentang 2. Memperkenalkan intervensi. santun) serta Organisasi yang di
penyakit TB diri kepada orang ramah dalam munculkan adalah
Paru pasien dan menyampaikan Bermutu. Karena
keluarga pasien materi kegiatan dengan
untuk membina 2. Akuntabel, mendapatkan hasil
hubungan saling mengerjakan tugas pengkajian yang
percaya. dengan jujur, sesungguhnya
3. Melakukan cermat dan penuh akan mendapatkan
kontrak waktu integritas serta hasil yang relevan.
4. Memberikan tanggung jawab
kuesioner pre dengan
28

edukasi sejauh menyebarkan


mana informasi yang
pengetahuan bermanfaat dan
pasien dan dapat dipercaya
keluarga tentang 3. Harmonis,
penyakit TB Paru menjalin
dan penggunaan hubungan saling
masker. percaya dengan
pasien agar
tercipta suasana
lingkungan yang
kondusif
4. Kompeten,
melaksanakan
tugas dengan
sebaik-baiknya
dan membantu
orang lain belajar
5 Memberikan 1. Membagikan Memberikan 1. Berorientasi Kontribusi dari kegiatan Memberikan
edukasi kepada leaflet kepada paparan Pelayanan, tersebut dalam visi misi edukasi kepada
pasien TB Paru keluarga pasien informasi menyampaikan organisasi yaitu keluarga pasien
dan keluarga dengan santun. kepada keluarga materi edukasi menyelenggarakan mengandung Nilai
pasien tentang 2. Memberikan pasien yang dengan ramah dan pelayanan kesehatan Organisasi
penyakit TB pendidikan diharapkan bahasa yang paripurna. Karena dengan Profesional dan
Paru, kesehatan kepada dapat mudah dimengerti pemberian edukasi akan ramah. Dimana
pencegahan keluarga pasien meningkatkan 2. Kompeten, dapat diterapkan ketika perawat
penularan tentang penyakit pengetahuannya membantu orang pasien dan keluarga melaksanakan
penyakit TB TB Paru, lain belajar pasien sudah keluar salah satu tugas
Paru dan pencegahan 3. Harmonis, rumah sakit. Dimana dan fungsinya
pentingnya penularan dan membangun pelayanan rumah sakit itu yaitu sebagai
menggunakan pentingnya suasana diskusi tidak hanya saat pasien edukator. Nilai
masker pada menggunakan yang kondusif dirawat, namun saat ramah muncul
pasien TB Paru masker dengan pasien sudah keluar ketika perawat
media leaflet dan rumah sakit agar mampu memberikan
29

banner. mempertahankan kondisi edukasi dengan


3. Melakukan sehatnya. menyenangkan
diskusi tentang
cara pencegahan
penularan
penyakit TB Paru
4. Mengevaluasi
singkat dengan
memberikan
beberapa
pertanyaan secara
lisan kepada
keluarga pasien.
5. Mengapresiasi
keluarga pasien
yang sudah
berani menjawab
pertanyaan yang
dilontarkan.
6. Menyimpulkan
hasil diskusi
tentang penyakit
TB Paru dan
penggunaan
masker
6 Melakukan 1. Menyiapkan Menggambarkan 1. Berorientasi Dengan mengevaluasi Mengevaluasi
evaluasi pertanyaan peningkatan Pelayanan, kegiatan yang telah kegiatan
terhadap singkat dalam pengetahuan melakukan dilakukan berarti telah merupakan
kegiatan yang kuesioner pada pasien TB konsultasi dengan berkontribusi terhadap cerminan Nilai
telah dilakukan 2. Membagikan Paru dan mentor dengan visi misi organisasi yaitu Organisasi dari
dan membuat kuesioner pada keluarga pasien ramah, sopan dan menyelenggarakanpelayan Bermutu. Evaluasi
dokumentasi orang tua pasien dan menjadi santun dengan an kesehatan paripurna. adalah salah satu
serta menyusun 3. Menjelaskan cara dasar dalam bahasa yang baik cara untuk
laporan kegiatan pengisian membangun dan benar meningkatkan
30

kuesioner kesadaran sehingga dapat mutu


4. Mencatat pasien TB Paru dimengerti
kegiatan dan keluarga 2. Berorientasi
Pendidikan akan pentingnya Pelayanan,
kesehatan di pemakaian APD menerima segala
lembar edukasi (masker). masukan, kritik
dan meminta dan juga saran
tanda tangan dari siapapun
orang tua. sehingga dapat
5. Berterimakasih memperbaiki
dan mengakhiri kekurangan dalam
Pendidikan melakukan
kesehatan sesuai kegiatan agar
dengan kontrak nantinya bisa
waktu yang telah menjadi lebih baik
disepakati lagi
3. Akuntabel,
meyusun laporan
kegiatan sebagai
bentuk pelaporan
pertanggung
jawaban yang
dibuat secara jelas
dan jujur dari
kegiatan telah
dilakukan dan
juga mencetak
laporan kegiatan
secara efisien
dengan
meminimalisir
kesalahan agar
dapat lebih efektif
dan efisien.
31

4. Loyal, melakukan
evaluasi secara
efektif dan efisien
dengan harapan
semua pasien TB
dan keluarga
pasien diruangan
akan mendapatkan
informasi yang
sama.

E. Matrik Rekapitulasi Rencana Habituasi Core Value ASN (BerAKHLAK)


Tabel 3.4 Rekapitulasi Core Value ASN BerAKHLAK
Kegiatan Jumlah
No Mata Pelatihan Aktualisasi Per
Ke -1 Ke -2 Ke -3 Ke -4 Ke -5 Ke -6
MP
1 Berorientasi Pelayanan 1 1 1 2 5
2 Akuntabel 1 1 1 3
3 Kompeten 1 1 1 1 4
4 Harmonis 1 1 2
5 Loyal 1 1 2
6 Adaptif 1 1
7 Kolaboratif 1 1 1 3
Jumlah Aktualisasi Per
3 3 3 4 3 4
Kegiatan
32

BAB IV
RENCANA JADWAL KEGIATAN AKTUALISASI

Tabel 4.1 Rencana Penjadwalan Kegiatan Aktualisasi


Rencana Pelaksanaan
Juli Agustus
No Kegiatan Locus/Tempat
Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu
ke 2 Ke 3 Ke 4 Ke 1 Ke 2 Ke 3
A Persiapan
1 Melakukan koordinasi dengan
Kepala Ruangan Penyakit Dalam
Ruang Penyakit
(Bougenville) untuk
Dalam
melaksanakan kegiatan
(Bougenville)
sosialisasi dan edukasi tentang
RSUD dr. Murjani
penyakit TB Paru diruang khusus
paru
B Pelaksanaan
1 Mengumpulkan dan mempelajari
Ruang Penyakit
data yang akan menjadi bahan
Dalam
untuk melakukan sosialisasi dan
(Bougenville)
edukasi tentang penyakit TB
RSUD dr. Murjani
Paru dan penggunaan masker
2 Berkoordinasi dengan pihak
terkait dalam pengadaan media- Ruang Penyakit
media edukasi tentang penyakit Dalam
TB paru dan penggunaan masker (Bougenville)
baik berupa leaflet maupun RSUD dr. Murjani
banner
3 Melakukan pengkajian awal Ruang Penyakit
tingkat pengetahuan pasien TB Dalam
paru dan keluarga pasien tentang (Bougenville)
penyakit TB Paru RSUD dr. Murjani
33

4 Memberikan edukasi kepada


pasien TB Paru dan keluarga
Ruang Penyakit
pasien tentang penyakit TB Paru,
Dalam
pencegahan penularan penyakit
(Bougenville)
TB Paru dan pentingnya
RSUD dr. Murjani
menggunakan masker pada
pasien TB Paru
C Evaluasi dan Pelaporan
1 Melakukan evaluasi terhadap Ruang Penyakit
kegiatan yang telah dilakukan Dalam
dan membuat dokumentasi serta (Bougenville)
menyusun laporan kegiatan RSUD dr. Murjani
Sampit
34

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) BerAKHLAK telah resmi
diluncurkan oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo secara virtual, pada hari
Selasa tanggal 27 Juli 2021 dengan tujuan untuk menyeragamkan nilai-nilai dasar (core
values) bagi seluruh ASN di Indonesia sehingga dapat menjadi fondasi budaya kerja ASN
yang professional.
Core values BerAKHLAK yang dimaksud merupakan singkatan dari
Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan
Kolaboratif. Berdasarkan pada nilai-nilai dasar tersebut di atas maka diharapkan seluruh
ASN dapat menerapkannya dalam bidang sesuai tupoksinya masing-masing
Isu merupakan sebuah masalah yang belum terpecahkan yang siap diambil
keputusannya. Isu merepresentasikan suatu kesenjangan antara praktik organisasi dengan
harapan-harapan para stakeholder. Berdasarkan identifikasi tersebut, isu merupakan suatu
hal yang terjadi baik didalam maupun diluar organisasi yang apabila tidak ditangani
secara baik akan memberikan efek negatif terhadap organisasi bahkan dapat berlanjut
pada tahap krisis
Dari beberapa uraian tugas pokok dan fungsi yang ada pada jabatan penulis
yaitu sebagai terampil perawat di unit kerja BLUD RSUD dr. Murjani Sampit terdapat
isu-isu strategis yang didapat dari hasil pengamatan dan wawancara dengan Kepala ruang
perawatan Penyakit Dalam dan Kepala Bidang Keperawatan (mentor), yaitu :
1. Kurang optimalnya peran perawat sebagai pelaksana asessmen tentang resiko jatuh
dalam penanganan pasien safety pada pasien total care
2. Rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB Paru terkait penggunaan APD (masker)
selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru
3. Kurang optimalnya pemantauan pengukuran tanda-tanda vital melalui pengisian pada
status rekam medis pasien oleh perawat.

Berdasarkan penilaian analisis isu dengan menggunakan metode USG maka


didapatkan isu yang paling memungkinkan untuk dapat diselesaikan adalah berdasarkan
isu aktual dengan peringkat tertinggi yaitu “Rendahnya tingkat kepatuhan pasien TB Paru
terkait penggunaan APD (masker) selama dirawat diruang penyakit dalam khusus paru
RSUD dr. Murjani Sampit”. Artinya, isu yang kedua ini merupakan isu prioritas yang
35

harus dicarikan solusinya. Adapun gagasan pemecahan isu tersebut adalah sebagai
berikut :

1. Melakukan koordinasi dengan Kepala Ruangan Penyakit Dalam (Bougenville) untuk


melaksanakan kegiatan sosialisasi dan edukasi tentang penyakit TB Paru diruang
khusus paru
2. Mengumpulkan dan mempelajari data yang akan menjadi bahan untuk melakukan
sosialisasi dan edukasi tentang penyakit TB Paru dan penggunaan masker
3. Berkoordinasi dengan pihak terkait dalam pengadaan media-media edukasi tentang
penyakit TB paru dan penggunaan masker baik berupa leaflet maupun banner
4. Melakukan pengkajian awal tingkat pengetahuan pasien TB paru dan keluarga pasien
tentang penyakit TB Paru dan penggunaan masker
5. Memberikan edukasi kepada pasien TB Paru dan keluarga pasien tentang penyakit
TB Paru, pencegahan penularan penyakit TB Paru dan pentingnya menggunakan
masker pada pasien TB Paru
6. Melakukan evaluasi terhadap kegiatan yang telah dilakukan dan membuat
dokumentasi serta menyusun laporan kegiatan

B. Kritik dan Saran


Dalam rancangan aktualisasi yang telah dibuat penulis menyadari bahwa
rancangan ini jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan
kritik dan saran dari semua pihak baik itu dari coach, mentor ataupun pihak lainnya demi
kesempurnaan rancangan aktualisasi ini yang nantinya juga akan berdampak positif pada
kegiatan aktualisasi yang akan penulis lakukan.
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2021. Berorientasi Pelayanan. Modul Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Akuntabel. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Kompeten. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Harmonis. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Loyal. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Adaptif. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Kolaboratif. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. SMART ASN. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Lembaga Administrasi Negara. 2021. MANAJEMEN ASN. Modul Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil. Lembaga Administrasi Negara : Jakarta
Peraturan Bupati Kotawaringin Timur Nomor 20 Tahun 2020 tentang Pembentukan, Susunan
Organisasi Tugas dan Fungsi serta Tata Kerja Rumah Sakit Umum Daerah
Undang - undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 35
Tahun 2019 tentang Jabatan Fungsional Perawat
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2009 Tentang Keperawatan
Pemerintah Kab. Kotawaringin Timur. 2021. Profil RSUD dr. Murjani Sampit Tahun 2021
Kementerian Kesehatan. 2021. Buku Saku Protokol Kesehatan Edisi 2. Jakarta: Kementerian
Kesehatan.
LAMPIRAN 1

KARTU KENDALI COACH DAN MENTOR

Catatan Kegiatan
No Hari/Tanggal Media Tindak Lanjut Ket
Konsultasi
LAMPIRAN 2

KUISIONER RESPONDEN

A. Biodata
Nama :
Jenis Kelamin : Laki-laki / Perempuan
Umur : tahun
Pendidikan :  Tidak Sekolah  SLTP  Perguruan  SD  SLTA Tinggi
Pekerjaan :  Ibu Rumah Tangga  Wiraswasta  PNS  Pegawai Swasta  dll

B. Kuisioner Pengetahuan Responden


1. Bacalah dengan sebaik-baiknya setiap pertanyaan dan setiap alternatif jawaban yang
diberikan.
2. Pilih salah satu alternatif jawaban yang paling sesuai menurut anda dan berikan tanda
silang (x) pada salah satu jawaban yang menurut anda benar.
Pertanyaan :
1) Apa yang dimaksud dengan TB paru?
a. Penyakit menular yang menyerang paru-paru yang disebabkan oleh kuman
tuberkulosis
b. Penyakit paru-paru yang ditandai dengan sesak saat udara dingin saja
c. Sesak nafas yang disebabkan karena alergi
2) Apa penyebab penyakit Tuberkulosis Paru (TB Paru)?
a. Keturunan
b. Bakteri
c. Virus
3) Nama kuman penyebab penyakit TB Paru?
a. HIV
b. Salmonela
c. Mycobacterium tuberculosis
4) Menurut Anda, pada bagian mana penyakit TB Paru itu menyerang ?
a. Paru-paru
b. Ginjal
c. Hati
5) Tanda dan gejala dari TB paru adalah?
a. Batuk pilek 2 sampai 3 hari
b. Batuk lebih dari 3 minggu
c. Sering kencing pada malam hari
6) Bagaimana cara penularan dari TB paru?
a. Melalui batuk dan bersin
b. Melalui sentuhan kulit
c. Melalui keringat tubuh
7) Batuk seperti apakah yang Anda ketahui pada penderita TB Paru ?
a. Batuk-batuk biasa
b. Batuk berdarah dan nyeri dada
c. Batuk disertai demam
8) Apa yang Anda lakukan ketika batuk dan bersin ?
a. Membuang dahaknya disembarang tempat
b. Menutup mulut
c. Batuk dan bersin saja
9) Bagaimana cara mencegah penularan TB paru?
a. Menutup mulut ketika batuk dan memakai masker
b. Memalingkan ke wajah orang lain
c. Menutup hidung saat batuk
10) Prinsip pengobatan TB paru yang benar adalah?
a. Pengobatan saat timbul gejala
b. Pengobatan selama 6-8 bulan secara teratur
c. Pengobatan selama 3-4 bulan secara teratur

Anda mungkin juga menyukai