Anda di halaman 1dari 11

Jurnal Komposit Vol. 5 No.

2 2021

PERENCANAAN BANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR


LIMBAH RUMAH SAKIT

Andri Arthono1, Edi Hartanto2


1,2
Program Studi Teknik Sipil, Institut Sains dan Teknologi Al Kamal
Email: aarthono@gmail.com; hartantoedi07@gmail.com

ABSTRAK
Tingginya kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan dewasa ini, menyebabkan banyak
rumah sakit melakukan penambahan fasilitas pelayanan kesehatan seperti fasilitas rawat inap,
poliklinik, klinik spesialis dan sebagainya. Penambahan fasilitas pelayanan berarti akan
menambah jumlah limbah cair yang dihasilkan oleh rumah sakit. Air limbah sebagai salah satu
jenis limbah yang dihasilkan oleh rumah sakit, merupakan jenis limbah yang harus dikelola
terlebih dahulu sebelum dibuang kesaluran air. Salah satu metode yang dipergunakan adalah
dengan menggunakan metode pengolahan air limbah dengan menggunakan lumpur aktif,
dipilihnya metode ini dikarenakan biaya operasional yang murah, mudah dalam perawatan,
tidak banyak peralatan yang dipergunakan, lumpur yang dihasilkan masih dapat dimanfaatkan
dan dapat diterapkan pada lahan yang tidak terlalu luas. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui dimensi dari instalasi pengolahan air limbah untuk rumah sakit type B dan apakah
kadar kandungan BOD dan TSS yang yang dipeoleh dari air buangan masih dalam batas yang
diperbolehkan, dimana dari hasil perhitungan yang sudah dilakukan diperoleh bahwa hasil
kandungan BOD dan TSS yang yang dipeoleh dari air buangan masih dalam batas yang
diperbolehkan, dimana suspended solid pada bak final sedimentasi adalah sebesar 68,4 mg/l <
100mg/l (batas baku) dan untuk Biochemical Oxygen Demand pada bak final sedimentasi adalah
sebesar 3,6mg/l < 75 mg/l (batas baku)
Kata Kunci: Metode lumpur aktif, Fasilitas sanitasi, BOD, TSS

ABSTRACT
Today's high demand for health services has caused many hospitals to add health service
facilities such as inpatient facilities, polyclinics, specialist clinics and so on. The addition of
service facilities means that it will increase the amount of liquid waste produced by the hospital.
Wastewater as one of the types of waste produced by hospitals, is a type of waste that must be
managed first before being discharged into waterways. One of the methods used is to use
wastewater treatment methods using activated sludge, this method was chosen due to low
operating costs, easy maintenance, not much equipment used, the resulting sludge can still be
utilized and can be applied to land that is not too large. The purpose of this study was to determine
the dimensions of the wastewater treatment plant for type B hospitals and whether the levels of
BOD and TSS content obtained from wastewater were still within the permissible limits, where
from the results of calculations that have been carried out it was found that the results of BOD
and TSS content TSS obtained from wastewater is still within the permissible limits, where
suspended solids in the final sedimentation tank are 68.4 mg/l < 100mg/l (standard limit) and for
Biochemical Oxygen Demand in the final sedimentation tank it is 3.6 mg. /l < 75 mg/l (standard
limit)
Keywords: Activated sludge method, sanitation facilities, BOD, TSS

1. PENDAHULUAN akan pelayanan kesehatan di samping adanya


Pesatnya perkembangan kota-kota besar di peluang usaha di bidang ini.
Indonesia seperti Jakarta, telah mendorong laju Tingginya kebutuhan masyarakat akan
pertumbuhan di segala sektor kegiatan, yang pelayanan kesehatan dewasa ini, menyebabkan
sekaligus berdampak pula pada meningkatnya taraf banyak rumah sakit melakukan penambahan
hidup dan kesejahteraan dari masyarakat. fasilitas pelayanan kesehatan seperti fasilitas rawat
Peningkatan itu tentunya tidak lepas dari pelayanan inap, poliklinik, klinik spesialis dan lain
kesehatan, hal ini terbukti dengan hadirnya sebagainya. Penambahan fasilitas pelayanan ini
berbagai rumah sakit, baik yang didirikan oleh tentu saja akan diikuti dengan penambahan fasilitas
pemerintah maupun pihak swasta, sebagai jawaban sanitasi, sejalan dengan bertambah besarnya
dan upaya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat limbah yang dihasilkan oleh rumah sakit tersebut.

55
Vol. 5 No. 2 (2021) Arthono, A., Hartanto, E. (2021) Perencanaan Bangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah
Rumah Sakit

Berkaitan dengan masalah limbah, rumah sakit kasus pengeololaan limbah Rumah Sakit telah
sebagai sarana pelayanan kesehatan bagi diterapkan di beberapa kota, diantaranya di kota
masyarakat memiliki bahan buangan berupa Jakarta (Idawati & Medyawati, 2011), Mimika
limbah yang mengandung zat kimia, yang harus di (Misgiono et al., 2014), dan di kota Tasikmalaya
kelola agar tidak mencemari lingkungan. Air (Salman dkk, 2021).
limbah sebagai salah satu jenis limbah yang
dihasilkan oleh rumah sakit, merupakan jenis 1.1. Tujuan Penelitian
limbah yang harus dikelola terlebih dahulu Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
sebelum dibuang kesaluran air. mengetahui dimensi dari instalasi pengolahan air
Untuk rumah sakit dengan lahan yang cukup limbah untuk rumah sakit type B dan apakah kadar
luas, biasanya air limbah ini diproses dengan cara kandungan BOD dan TSS yang yang dipeoleh dari
diresapkan kedalam tanah melalui beberapa sumur air buangan masih dalam batas yang diperbolehkan
resapan, tetapi hal ini tidak dapat dilakukan terus
2. METODE PENELITIAN
menerus karena dapat mencemari air tanah. Metode penelitian yang dipergunakan
Keterbatasan yang dimiliki oleh rumah sakit adalah dengan menghitung kebutuhan dari ruang
biasanya menjadi kendala di dalam mengolah air IPAL untuk sebuah Rumah Sakit.
limbah tersebut, sehingga perlu dipikirkan suatu Adapun Metode IPAL yang yang dipergunakan
usaha untuk mengolah air limbah tersebut agar adalah dengan Metode Lumpur Aktif atau atau
diperoleh suatu kualitas air buangan seperti yang Activated Sludge Metode, dimana air limbah yang
tersyaratkan di dalam PERMEN.KES.RI No. masuk kedalam ruang pengolahan air limbah akan
173/MEN/PER/VII/1977, tentang peruntukan baku di beri udara sehingga lumpur yang mengandung
mutu air sungai dan untuk di wilayah Jakarta di atur bakteri yang terkandung dalam air limbah tetap
dalam SK.GUB. KDKI. No. 1346/1988 tentang dapat hidup.
pengolahan air limbah di wilayah DKI Jakarta. Untuk tahapan dari pengolahan limbah cair untuk
Kepedulian dari pemerintah dalam melindungi rumah sakit dengan metode lumpur aktif ini
lingkungan dari bahaya pencemaran adalah dengan meliputi tahapan sebagai berikut:
membuat undang-undang tentang lingkungan 1. Pengolahan pendahuluan
hidup seperti yang tertuang dalam UU No.4 tahun Pada pengolahan ini dilakukan pembersihan
1982 tentang ketentuan pokok-pokok pengelolaan dari air limbah dari benda-benda terapung dan
lingkungan hidup. Sedangkan untuk para pengelola yang menegendap agar tidak mengganggu
rumah sakit, pemerintah melalui instansi terkait aliran air limbah yang akan masuk kedalam
telah menginstruksikan untuk melengkapi rumah bak pengolahan pertama.
sakitnya dengan fasilitas Instalasi Pengolah Air 2. Pengolahan pertama
Limbah (IPAL), sebagaimana tertuang di dalam Pada pengolahan ini ditujukan untuk
surat keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup menghilangkan bahan padat tersuspensi
yaitu surat Kep-11/Men. LH/3/1994 tentang jenis dengan cara penegendapan atau pengapungan.
usaha atau kegiatan yang wajib dilengkapi dengan 3. Pengolahan kedua
analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL). Pada proses ini dilakukan proses biologis
Penyediaan dari fasilitas IPAL ini harus di untuk menghilangkan bahan organic melalui
rencanakan sesuai dengan kondisi dari rumah sakit oksidasi biochemist.
tersebut, sehingga kerusakan lingkungan yang Proses biologis yang paling sering dilakukan
diakibatkan oleh air limbah yang dibuang ke badan adalah dengan activated sludge dan tricling
air dapat ditekan serendah mungkin demi filters.
terwujudnya pembangunan berwawasan 4. Pengolahan ketiga
lingkungan. Pada tahap ini dilakukan proses penghilangan
Evaluasi dampak lingkungan kegiatan beberapa senyawa seperti fosfor, nitrogen dan
operasional Rumah Sakit dan fasilitas kesehatan sisa bahan organik serta menghilangkan bahan
telah dilakukan sebelumnya oleh para peneliti dan padat terlarut.
penilai Amdal di beberapa kota, diantaranya di 5. Pembunuhan kuman dan bakteri
RSUD Praya, Lombok Tengah (Yuliansari & Pada tahap ini dilakukan pemberian zat
Siswandi, 2017), Kota Makassar (Arif, 2017), pembasmi kuman yaitu clorin, dengan tujuan
Sukabumi (Aryanti & Septian, 2020). Sedangkan untuk mengurangi dan membunuh
secara khusus, evaluasi mengenai konsep mikroorganisme pathogen yang ada di dalam
manajemen dan pengelolaan limbah Rumah Sakit air limbah.
telah dilakukan (Satrianegara, 2016) dan studi 6. Pembuangan akhir
56
Jurnal Komposit Vol. 5 No. 2 2021

Pada tahap ini adalah tahap terakhir dari 4. Setelah masuk kedalam bak prasedimentasi,
sistem pengolahan air limbah dimana akan maka air limbah akan dialirkan kedalam bak
dibuang hasil pengolahan dari limbah berupa areasi, dimana air limbah akan diberi udara
air limbah dan lumpur. dalam bentuk buble
5. Setelah melewati bak aerasi, maka air limbah
2.1 Tempat dan waktu penelitian
akan dialirkan menuju bak final sedimentasi
Tempat untuk penelitian mengambil tempat di dimana air limbah akan diendapkan, lapisan
Jakarta, sedangkan waktu berlangsung selama 4 lumpur yang berada dibak sedimentasi, akan
bulan dialirkan dengan cara dipompa menuju ke bak
2.2 Bagan alir penelitian dan seterusnya pengering lumpur, dan sebagian lagi lumpur
Adapun bagan alir dari pada pengolahan air limbah akan dikembalikan ke dalam bak aerasi
dengan metode lumpur aktif atau Activated Sludge sedangkan air yang terdapat pada bak
Metode dapat dijelaskan sebagai berikut: sedimentasi aka dialirkan ke bak disinfektan
untuk mendapat tambahan zat disinfektan
Start
berupa kaporit atau klorin sebagai pembunuh
kuman dan penghilang bau sebelum air
dibuang ke dalam badan air.

Bar Screen
3. HASIL DAN PEMBAHASAN
Dari hasil perhitungan yang telah dilakukan, maka
dapat disampaikan beberapa hal sebagai berikut:
3.1. Rencana penetapan IPAL
Bak
Prasedimentasi
Sesuai dengan rencana, maka IPAL akan
ditempatkan pada lahan yang masih tersedia di
belakang gedung rumah sakit. Adapun posisi data
letak dari IPAL disesuaikan dengan luas lahan yang
Bak Aerasi ada dan mempertimbangkan urutan proses
pengolahan, di mana saluran pembuangan
Bak Pengering
lumpur
diusahakan berdekatan dengan lokasi pembuangan
akhir. Seperti terlihat pada gambar peta lokasi,
Bak final
Sedimentasi bahwa untuk pembangunan akhir, air limbah yang
telah diproses akan dialirkan ke arah kali
Pesanggarahan yang terletak bersebelahan dengan
lokasi rumah sakit.
Bak disinfektan
3.2. Data perencanaan IPAL Rumah Sakit
Seperti telah dikemukakan pada bagian awal,
bahwa untuk saat ini, rumah sakit ini masih mampu
Finish untuk melayani masyarakat diwilayah kelurahan
Kedoya Selatan dan sekitarnya yang memerlukan
Gambar 1. Diagram Alir pengolahan air limbah pelayanan kesehatan, tetapi untuk masa 5 tahun
Dari skema terlampir, maka dapat dijelaskan sampai dengan 10 tahun mendatang diperkirakan
aliran air limbah rumah sakit ini sudah tidak mampu lagi untuk
melayani masyarakat yang memerlukan pelayana
1. Seluruh air limbah yang berasal dari seluruh
kesehatan. Sehinggah dipandang perlu untuk
sumber air limbah rumah sakit akan dialirkan
melakukan peningkatan fasilitas pelayanan sperti
ke dalam sistem melalui saluran pembawa
penambahan jumlah tempat tidur, tenaga medis dan
dalam hal ini menggunakan saluran terbuka
lain sebagainya.
2. Air limbah yang dibawa oleh saluran Untuk pengembangan dari rumah sakit ini,
pembawa akan masuk kedalam bak direncanakan untuk dikembangkan dalam 2 tahap
prasedimentasi setelah sebelumnya melewati yaitu:
barscreen yang berfungsi untukmenyaring 1. Tahap 1 jangka waktu 5 tahun (2020-2025)
berbagai kotoran kasar yang terbawa oleh air 2. Tahap 2 jangka waktu 10 tahun (2025-2035)
limbah Dalam melakukan rancang bangun untuk suatu
3. Air yang sudah tersaring oleh barscreen akan fasilitas IPAL dari sebuah rumah sakit, diperlukan
masuk kedala bak prasedimentasi beberapa kriteria antara lain:
1. Jumlah tempat tidur yang tersedia
57
Vol. 5 No. 2 (2021) Arthono, A., Hartanto, E. (2021) Perencanaan Bangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah
Rumah Sakit

2. Jumlah karyawan (tenaga medis dan non Q rata-rata : 40 ltr/unit/hari


medis) = 60 unit x 40 ltr/unit/hari
3. Debit air buangan yang dikeluarkan oleh = 2400 ltr/hari
rumah sakit = 2400 ltr/hari
24000 π‘™π‘‘π‘Ÿ/π‘‘π‘’π‘‘π‘–π‘˜
Dengan memperhatikan kriteria dalam, maka = = 0,00925 ltr/detik
86.400
untuk ruangan bangunan dari fasilitas IPAL untuk = 1 ltr/detik
RS ini, akan dipergunakan debit air buangan pada Tabel 2. Data Debit Air Limbah RS Kelas B
tahun terakhir pemgembangan tahap ke II (tahun Kapasitas
2035), dimana pada akhir pembangunan tahap ke II Unit Qav/L/Unit/hari
Minimum Maximum
ini jumlah tempat tidur yang tersedia adalah
sebanyak 950 unit dan karyawan sebanyak 60 Tempat Tidur 500 950 650
orang dengan debit air buangan rata-rata untuk karyawan 20 60 40
tempat tidur (jumlah tempat tidur – jumlah pasien) (Sumber: data perhitungan, tahun 2021)
adalah sebesar 650 1/unit/hari. Sedangkan untuk
karyawan debit air buangan rata-rata adalah sebesar Tabel 3. Data debit air limbah pada tahap
40 1/unit/hari. Dalam perencanaan fasilitas IPAL pengembangan I (5 tahun) untuk RS kelas B
sendiri debit air buangan rata-rata dinyatakan Kapasitas Debit air limbah (Qav)
dalam satuan liter/detik. Unit
Minimum Qav/L/hari Liter/det
Untuk penjelasan lebih lanjut dapat dilihat dalam
table ini: Tempat Tidur 500 325 3,76
Tabel 1. Kapasitas kebutuhan air berdasarkan karyawan 20 800 1
jumlah tempat tidur dan karyawan (Sumber: data perhitungan, tahun 2021)
Kapasitas
Unit Qav/L/Unit/hari
Minimum Maximum Tabel 4. Data debit air limbah pada tahap
Tempat Tidur 500 950 650 pengembangan II (10 tahun) untuk RS kelas B
Kapasitas Debit air limbah (Qav)
karyawan 20 60 40
Unit
Minimum Qav/L/hari Liter /det
RS. Kelas B Tahap I atau 5 tahun Tempat Tidur 950 61750 7,14
- Jumlah tempat tidur : 500 unit karyawan 60 2400 1
Q rata-rata : 650 ltr/unit/hari
= 500 unit x 650 ltr/unit/hari (Sumber: data perhitungan, tahun 2021)
= 325.000 ltr/hari
= 325 ltr/hari Prakiraan Suspended Solid Pada Setiap Unit
3,76 π‘™π‘‘π‘Ÿ/π‘‘π‘’π‘‘π‘–π‘˜ Pengolahan
= = 33,76 ltr/detik SS = Suspended Solid
864.000
- Jumlah karyawan : 20 orang(unit) SS = 300 mg/l
1. Pada bak prasedimentasi
Q rata-rata : 40 ltr/unit/hari SS in di bak pra sedimentasi: 300 mg/l
= 20 unit x 40 ltr/unit/hari SS removal = 60% dari SS in di bak pra
= 800 ltr/hari sedimentasi
= 800 ltr/hari = 60% x 300 mg/l
0,00925 π‘™π‘‘π‘Ÿ/π‘‘π‘’π‘‘π‘–π‘˜
= = 0,00925 ltr/detik = 180 mg/l
86.400
= 1 ltr/detik 2. Pada bak aerasi
SS in di bak aerasi
RS. Kelas B Tahap II atau 10 tahun = 40% x 300 mg/l = 120 mg/l
SS removal
- Jumlah tempat tidur : 950 unit = 65% dari SS in di bak aerasi
= 65% x 120 mg/l = 78 mg/l
Q rata-rata : 650 ltr/unit/hari 3. Pada bak final sedimentasi
= 950 unit x 650 ltr/unit/hari SS in di bak final sedimentasi
= 61750 ltr/hari = 35% x40% x 300% mg/l
= 61750 ltr/hari = 42 mg/l
61750 π‘™π‘‘π‘Ÿ/π‘‘π‘’π‘‘π‘–π‘˜ SS removal
= = 7,14 ltr/detik
86400 = 60% dari SS in di bak final sedimentasi
= 60% x 42 mg/l
- Jumlah karyawan : 60 orang(unit)
58
Jurnal Komposit Vol. 5 No. 2 2021

= 25,2 mg/l = 7,36”


Prakiraan Biochemical Oxygen Demand Pada Diameter kisi = 3/8”
Setiap Unit Pengolahan Jarak antar kisi = 1”
BOD = Biocemical Ocygen Demand Maka dimensi screen dapat dihitung yaitu :
BOD = 200 mg/l Banyak celah”
1. Pada bak pra sedimentasi = 200 mg/l 7,36
=5,25 = 6 celah
= 40% dari BOD in di bak pra sedimentasi 1+3/8
= 40% x 200 mg/l Jumlah kisi = 6 - 2 = 4 buah
= 80 mg/l Lebar saluran = (WC) = (jumlah kisi + 1) b
2. Pada bak aerasi = (4+1) 1
BOD in di bak aerasi = 5”
= 60% x 200 mg/l = 120 mg/l = 0,5 ft x 0,3048
= 95% x 120 mg/l = 114 mg/l = 0,1524 m
𝑄 max π‘‘π‘Žβ„Žπ‘Žπ‘ 𝐼𝐼
3. Pada bak final sedimentasi Ditentukan Vc =
π‘Šπ‘π‘₯𝐿𝑐
BOD in di bak final sedimentasi 0,8
= = 0,8 ft = 0,24 m
= 5% x 120 mg/l = 6 mg/l 0,5π‘₯2
= 40% dari BOD in di bak final sedimentasi Kedalaman screen (dc) = L sin ΞΈ
= 2,4 mg/l Θ = 30°
= 0,8 sin 30Β°
= 0,4 ft
3.3 Berikut adalah perhitungan dari instalasi = 0,4 ft x 0,3048
pengolah air limbah dengan metode lumpur
aktif = 0,2 m
3.3.1 Perhitungan Saluran Pembawa Tinggi air setelah screen = dc-HL
Pada perhitungan saluran pembawa ini, diperoleh = 0,12 – 0,005
hasil sebagai berikut = 0,115 m
Q maximum Tahap II = 22 l/dt = 0,120 m
= 0,022 m2/detik Maka dimensi Bar Screen:
V aliran = 0,8 m/detik P = 0,24 m =1m
Saluran pembawa menggunakan pipa besi L = 0,1524 m =1m
π‘Š 0,022 π‘š2/π‘‘π‘‘π‘˜
A= = = 0,0275 m2 D = 0,12m = 0,5 m
𝑉 𝑉0,8 π‘š/π‘‘π‘‘π‘˜
Mencari diameter saluran 3.3.3 Perhitungan Bak Aerasi
1πœ‹π‘‘2 4.𝐴
A= = d2 = Perhitungan bak aerasi berdasarkan atas:
𝑉4 πœ‹
1) Waktu aerasi
4.𝐴 4.0,0275
d = √ =√ 2) CRT = Cell Residence Time
πœ‹ πœ‹
3) Jumlah udara yang diperlukan
d = 0,187 m
4) F/M Rasio
d = 187 mm
3.3.3.1 Perhitungan Waktu Aerasi
Perhitungan kemiringan saluran pembawa:
Dengan memakai nomogram maning formula Waktu aerasi
πΎπ‘Žπ‘π‘ π‘–π‘‘π‘Žπ‘  π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘–
(Matric Unit. Practical Hydraulix for the Public =
π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘œπ‘“ π‘ π‘Žπ‘£π‘Žπ‘”π‘’ π‘“π‘™π‘œπ‘€+π‘£π‘œπ‘™.π‘œπ‘“ π‘Ÿπ‘’π‘‘π‘Ÿπ‘’π‘› 𝑠𝑙𝑒𝑑𝑔𝑒
Work. Eng Hal. 25)
Bila diketahui: Q max tahap II = 22 l/detik Waktu aerasi = 3- 8,4 jam
V aliran = 0,08 m/detik Perhitungan kapasitas tangki
Diameter pipa saluran pembawa = 187 mm Rumus
N (besi cetak) = 0,013 π΅π‘’π‘π‘Žπ‘› 𝐡𝑂𝐷
maka diperoleh harga S (slope) adalah sebesar =
πΏπ‘œπ‘Žπ‘‘π‘–π‘›π‘”
= 0,0065 = π‘˜π‘Žπ‘π‘Žπ‘ π‘–π‘‘π‘Žπ‘  π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘– (𝑐𝑒𝑓𝑑)
Kriteria: Loading = 0,3-0,6 Kg/m3/hari
3.3.2 PERHITUNGAN BAR SCREEN 3
Diambil: 0,5 Kg/m /hari
Dimensi screen BOD masuk bak aerasi:
Data: = 60% x 200 mg/l x 22 l/dtk
Lebar saluran = Diameter pipa pembawa = 2640 mg/dtk
= 0,187 m BOD removal di bak aerasi:
59
Vol. 5 No. 2 (2021) Arthono, A., Hartanto, E. (2021) Perencanaan Bangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah
Rumah Sakit

= 95 % x 2640 mg/detik Volume lumpur yang masuk bak aerasi dalam


= 2508 mg/dtk satuan m3/ jam adalah:
Jadi kapasitas tangka aerasi 7π‘š3
π΅π‘’π‘π‘Žπ‘› 𝐡𝑂𝐷
V = =0,32 m3/ jam
9π‘₯24
= πΏπ‘œπ‘Žπ‘‘π‘–π‘›π‘”
2508 π‘šπ‘”/π‘‘π‘‘π‘˜ Perhitungan volume of sewage flow 2
= π‘˜π‘” Volume of sewage flow = aliran air limbah (Qav
0,5 3 /β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
π‘š tahap II)
= 433,38 m3
Qav tahap II = 11 l/dtk
= 434 m3
= 0,11 m3/dt
Dimensi dari bak aerasi:
= 39,6 m3/jam
Volume bak aerasi = 434 m3
Maka waktu aerasi yang dapat dihitung
Maka:
434 π‘š3
Waktu aerasi =
Luas bak aerasi = πΎπ‘Žπ‘π‘Žπ‘ π‘–π‘‘π‘Žπ‘  π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘–
3π‘š
π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘œπ‘“ π‘ π‘’π‘€π‘Žπ‘”π‘’ π‘“π‘™π‘œπ‘€+π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘œπ‘“ π‘Ÿπ‘’π‘‘π‘’π‘Ÿπ‘› 𝑠𝑙𝑒𝑑𝑔𝑒
= 145 m2 434π‘š3
Maka dimensi bak: =
39,6 π‘š +0,011 π‘š3 /π‘—π‘Žπ‘š
3
P = 14,5 m = 15 m = 10,95 jam >3
L = 10 m = 12 jam
T=3m
3.3.3.3 Perhitungan CRT
3.3.3.2 Perhitungan Volume of Return Sludge CRT = Cell Residence Time
Volume of return sludge = Volume lumpur yang = waktu tinggal lumpur di tangki
disirkulasikan dari bak final sedimentasi ke dalam final sedimentasi
bak aerasi (m3/dtk) Rumus:
Perhitungan: π‘šπ‘”
𝑀𝐿𝑆𝑆 ( 𝑙 )π‘₯ π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘–
SS in di bak final sedimentasi CRT = 𝑙 π‘šπ‘”
π‘€π‘Žπ‘ π‘‘π‘–π‘›π‘” π‘Ÿπ‘Žπ‘‘π‘’ (π‘‘π‘‘π‘˜)π‘₯ 𝑅𝐴𝑆 ( 𝑙 )
= 35% x 40% x 300 mg/l x 11 l/dtk
= 462 mg/dtk Dimana:
SS removal = 60% dari SS in di bak final CRT = minimal 8 hari
sedimentasi MLSS = Mixed Liquor Suspended Solid
= 60% x 462 mg/dtk = 1500 – 3000 mg/l
= 277,2 mg/dtk Wasting rate = debit limbah yang keluar dari bak
= 23,95 kg/hari = 24 kg/hari aerasi, debit yang dipakai adalah
debit maximum
BD Solid: RAS = Kadar lumpur yang dikembalikan ke
(BD Vm x % Vm) + (BD Fm x % Fm) dalam tangki aerasi (mg/l)
(1 x 0,6) + (2,5 x 0,4) = 1,6 kg/l
BD lumpur: Perhitungan:
(BD solid x % solid) + (BD air x % air) 1. MLSS = 1500-3000 mg/l
(1,6 x 0,05) + (1x0,95) = 1,03 kg/l Diambil 1500 mg/l
2. Volume tangka aerasi = 434
π΅π‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘‘ π‘™π‘’π‘šπ‘π‘’π‘Ÿ 3. Wasting rate = 22 I/dtk
Volume lumpur =
𝐡𝐷 π‘™π‘’π‘šπ‘π‘’π‘Ÿ 4. RAS = SS in pada bak final sedimentasi
24 π‘˜π‘”/β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
= = 35% x 40% x 300 mg/l
1,03 π‘˜π‘”/𝑙
= 23,3 l/hari = 42 mg/l
= 0,023 m3/hari SS removal di bak final sedimentasi
Dari perhitungan CRT (Cell Residence Time) = 60% x 42 mg/l
didapat bahwa hasil CRT = 9 hari aka volume = 25,2 mg/l
25,2 π‘šπ‘”/𝑙
lumpur selama 9 hari adalah: =
2
V = 0,023 m3 x 24 x 30 hari = 12,6 mg/l = 13 mg/l
= 16,56 m3 = 17 m3 CRT
π‘šπ‘”
𝑀𝐿𝑆𝑆 ( 𝑙 )π‘₯ π‘‰π‘œπ‘™.π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘– (𝐼)
50% dari volume lumpur akan diresirkulasikan ke = 𝑙 π‘šπ‘”
π‘Šπ‘Žπ‘ π‘‘π‘–π‘›π‘” π‘Ÿπ‘Žπ‘‘π‘’ (π‘‘π‘‘π‘˜)π‘₯ 𝑅𝐴𝑆 ( 𝑙 )
bak aerasi, maka volume lumpur: π‘šπ‘”
1500 𝑙 π‘₯ 434
V = 14 m3 x 50% =
= 7 m3/9hari 22π‘₯13

60
Jurnal Komposit Vol. 5 No. 2 2021

651 π‘šπ‘” F/M Rasio: perbandingan antara makanan dan


=
286 π‘šπ‘”/π‘‘π‘‘π‘˜ mikro organisme
2276223,776 Kriteria:
= 1) MLSS = 1500-3000 mg/l
86400
= 26 hari Diambil 300 mg/l
= 30 = hari> diatas 8 hari Rumus:
π‘š3
𝐡𝑂𝐷 π‘™π‘–π‘šπ‘π‘Žβ„Ž π‘₯ π‘„π‘Žπ‘£ (β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–)
Jadi waktu tinggal lumpur di dalam ruang lumpur F/M = π‘šπ‘”
𝑀𝐿𝑆𝑆 ( 𝑙 )π‘₯ π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘– (π‘š3)
di bak final sedimentasi adalah 30 hari dan sesuai
F/M = 0,2-0,3
dengan syarat dimana CRT minimal 8 hari.
Perhitungan:
BOD = 200 mg/l
3.3.3.4 Perhitungan banyak udara pada tangka
aerasi Qav = 11 l/dtk
Kriteria = 0,011 m3/dtk
1) Banyak udara = 40-80 m udara/kg udara = 0,011 x 24 x 60 x 60
diambil 60 m3 udara/kg BOD = 950,4 = 951 m3/hari
2) BOD = 120 mg/l
3) BOD removal = 95% MLSS = 1000 mg/l
Volume tangki aerasi = 434 m3
Rumus: Masukan dalam rumus
3 𝐡𝑂𝐷 π‘™π‘–π‘šπ‘π‘Žβ„Ž π‘₯ π‘„π‘Žπ‘£
π΅π‘Žπ‘›π‘¦π‘Žπ‘˜ π‘’π‘‘π‘Žπ‘Ÿπ‘Ž (β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–) F/M =
= 40 – 80 m3 𝑀𝐿𝑆𝑆 π‘₯ π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘‘π‘Žπ‘›π‘”π‘˜π‘– π‘Žπ‘’π‘Ÿπ‘Žπ‘ π‘–
𝐡𝑂𝐷 π‘Žπ‘–π‘Ÿ π‘™π‘–π‘šπ‘π‘Žβ„Ž π‘₯ π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘Žπ‘–π‘Ÿ π‘™π‘–π‘šπ‘π‘Žβ„Ž π‘šπ‘”
200 𝑙 π‘₯ 951 π‘š3/β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
udara/kg BOD = π‘šπ‘”
Perhitungan: 1500 𝑙 π‘₯ 434 π‘š2

BOD removal = 200 mg/l x 95% = 80 mg/l π‘šπ‘”


200 𝑙 π‘₯ 11 𝑙/π‘‘π‘‘π‘˜
Volume air limbah = 11 l/detik =
0,0015 π‘˜π‘”/𝑙π‘₯ 434000 𝑙
Kapasitas = BOD removal x volume air limbah
2200 π‘šπ‘”/π‘‘π‘‘π‘˜
= 114 mg/l x 11 l/dtk =
651 π‘˜π‘”
= 1254 mg/dtk BOD
= 0,001254 kg/dtk x 24 x 60 x 60 190,08 π‘˜π‘”
=
= 108,34 kg/hari 651 π‘˜π‘”
Banyak udara = 60 m3/kg x 0,001254 = 0,29
= 0,07524
= 6500,736 m3/hari 3.3.4 PERHITUNGAN BAK FINAL
= 6501 m3/hari SEDIMENTASI
Masukan dalam rumus Kriteria:
1) Waktu tinggal : 2 jam
π‘š3 2) Beban permukaan : 400 – 1000 gpd/f2
π΅π‘Žπ‘›π‘¦π‘Žπ‘˜ π‘’π‘‘π‘Žπ‘Ÿπ‘Ž (
) 3) Kedalaman : 7-12 ft Diambil 10 ft
= β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
𝐡𝑂𝐷 π‘Žπ‘–π‘Ÿ π‘™π‘–π‘šπ‘π‘Žβ„Ž π‘₯ π‘£π‘œπ‘™π‘’π‘šπ‘’ π‘Žπ‘–π‘Ÿ π‘™π‘–π‘šπ‘π‘Žβ„Ž Perhitungan

= 40-80 m3udara/kg BOD Q max tahap II = 22 l/dtk


π‘š3 = 22 l/dt x 22826,95 gpd
6501 (β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–)
= π‘šπ‘”
= 502192,9
114 𝑙 π‘₯ 11 𝑙/π‘‘π‘‘π‘˜
= 0,5 x 106 gpd
π‘š3
6501 (
β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
) = 22 l/dt x 0,0354 cfs
= = 0,022 m3/dt
254 π‘šπ‘”/π‘‘π‘‘π‘˜
π‘š3 Kapasitas = Q x waktu tinggal
6501 (β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–)
= = 0,022 x 2 x 60 x 60
0,001254 π‘˜π‘”/π‘‘π‘‘π‘˜
6501 (
π‘š3
)
= 158,4 m3
β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
= π‘˜π‘” = 60 m3/kg BOD Luas permukaan = Kapasitas/ Kedalaman
108,34β„Žπ‘Žπ‘Ÿπ‘–
= 158,4 m3 / 3 m
Harga 60 m3udara/kg/BOD masih masuk dalam = 52,8 m3 = 53 m3
range 40-80 m3 udara/kg BOD Beban permukaan diambil = 800 gpd/ft
Luas Permukaan = Qmax/ beban permukaan
3.3.3.5 Perhitungan F/M Rasio = 0,5.106 gpd / 800 gpd/saft

61
Vol. 5 No. 2 (2021) Arthono, A., Hartanto, E. (2021) Perencanaan Bangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah
Rumah Sakit

= 625 saft x 0,0929 = 58 m2 Kesimpulan: Volume lumpur yang


Dimensi bak final sedimentasi: diresirkulasikan adalah sebanyak 0,011 m3/jam
P = 10 m
L = 5,8 = 6m 3.3.5 PERHITUNGAN BAK PENGERING
T = 3m LUMPUR
Ruang lumpur di bak final sedimentasi Kriteria:
Kriteria: 1) Lebar = 20 ft ; diambil = 6 m
1) Qav = 11 l/dt 2) Panjang = 20-100ft ; diambil 10 m
2) Kadar Solid = 5% 3) Tebal pasir = 9” -15”
3) Kadar air = 95% 4) Tebal kerikil = D 0,5 mm-25mm
4) Fm = 40%; BD Vm = 2,5 5) Lama pengeringan = 5- 10 hari ;
5) Vm = 60%; BD Vm = 1 diambil 10 hari
6) SS in di final sedimentasi = 462 mg/dt 6) Tebal lumpur = 8” – 12” diambil 8”
7) SS removal = 60% = 20 Cm
Perhitungan
Solid diendapkan = 60% x 462 mg/dt Perhitungan
= 277,2 mg/dt Volume lumpur yang masak bak pengering lumpur
adalah = Volume lumpur selama 30 hari sebanyak
= 23,95 kg/hari
17 m3, dimana 50% nya akan dialirkan ke bak
= 24 kg/hari
pengering lumpur.
BD solid:
Maka volume lumpur;
= (BD Vm x % vm) + (BD Fm x % Fm)
V =17m3 x 50%
= (1x0,6) + (2,5x0,4) = 1,6 kg/l
V = 8,5 3/30hari
BD lumpur:
Lama waktu pengeringan lumpur = 10 hari
= (BD solid x % solid) + (BD air x % air)
Volume lumpur selama 10 hari adalah:
= (1,6x0,05) + (1x0,95) = 1,03 kg/l
V = 8,5 m3/30hari x 10 hari
V = 2,83 m3 α΅™ 3 m3 = 3000 cm3
Volume Lumpur = Berat lumpur/BD
lumpur Tebal lapisan lumpur = 20 cm
24 kg/hari Luas area bak pengering lumpur adalah
=
1,03 π‘˜π‘”/𝑙 A = 3000/20 = 150 cm2 = 1,5 m2α΅™ 2 m2
= 23,3 l/hari Maka dimensi bak pengering lumpur adalah
= 0,023 m3/hari P = 2m = 200 cm
Dari perhitungan CRT diperoleh hasil bahwa CRT L = 0,75m = 75 cm
= 30 hari T = 0,2 m = 20 cm
Maka volume lumpur selama 30 hari adalah 3.3.6 PERHITUNGAN CHLOROINASI
V = 0,023m x 24 x 30 hari Kriteria:
= 16,56 m 1) Waktu kontak desinfektan dengan air buangan
= 17 m Adalah 15- 30 menit; diambil = 20 menit
Dari hasil diatas diperoleh tinggi ruang lumpur 2) Zat desinfektan = Chloor
yaitu 3) Valiaran = 5-15 fpm ; diambil 10 pm
3V
t = 4) Kadar chloor = 2-8 ppm ; diambil ; 8
πΏπ‘’π‘Žπ‘  π‘π‘’π‘Ÿπ‘šπ‘’π‘˜π‘Žπ‘Žπ‘›
3x14 mg/l
=
10π‘₯7
= 0,6 = 60cm Perhitungan:
Volume lumpur yang diresirkulasi dari bak final Qav tahap I = 11 l/dt
sedimentasi ke bak aerasi Waktu kontak = 20 menit
Volume lumpur selama 30 hari adalah = 14 m Kapasitas = 11 l/dt x 20 x 60dt
50% dari volume lumpur akan di alirkan ke bak = 13200 ltr = 13,2 m3
aerasi Diambil kecepatan aliran 10 fpm
Maka volume lumpur = = 10 ft = 304,8 cm
304,8 cm
V = 17m x 50% = = 5,08 cm/dt
60 𝑑𝑑
= 8,5 m / 30 hari Q 11000 π‘π‘š3/𝑑𝑑
Volume lumpur yang masuk bak aerasi dalam A Cros = =
𝑉𝐻 5,08 π‘π‘š/𝑑𝑑
satuan m3/jam adalah = = 2165,3 cm2
V = 7m3/9x24 = 0,011 m3/jam Diambil lebar = 30 cm
62
Jurnal Komposit Vol. 5 No. 2 2021

Dalam A Cross / lebar Q pipa saluran pembuang = 187


= 2165,3 cm2/ 30 cm N (besi cetak) = 0,013
= 72,17 cm Maka harga S (slope) = 0,0065
= 73 cm
= 0,73 m 3.3.9 PERHITUNGAN POMPA
Luas permukaan = kapasitas/dalam
= 13,2/0,73 = 18 m2 1. Pompa lumpur dari bak pra sedimentasi ke bak
Dimensi dari bak desinfektan aerasi
P=6m Q lumpur = 7 m3/hari
L=3m = 7000k/86400 = 0,08 l/dt
T = 0,73m + 0,27 free board = 1m Jumlah bak pra sedimentasi = 2 buah
Q lumpur total = 0,08 l/dtx2bak
Perhitungan chlor yang dibutuhkan: = 0,16 l/dt
Qav = 11 l/dt BD lumpur = 1,03
Dosis chlor = 8 mg/l Total head = 6 meter
𝑄.𝑃.π‘”β„Ž
Dosis/menit = 8 mg/l x 10 l/dt x 60 dt/menit Maka daya pompa =
𝑛π‘₯75
= 52,8 mg/menit 0,16π‘₯1,03π‘₯6
=
= 52,8 gr/menit 0,8π‘₯75
Kadar Chlor dalam air buangan diambil 5% larutan = 0,01648 Hp = 1 Hp
Chlor, direncanakan dibuat setiap 8 jam volume 2. Pompa lumpur dari ruang lumpur di bak final
larutan chlor sedimentasi ke bak pengering lumpur dank e
= 100/5 x 52,8 x 8 jam x 60 jam/menit bak aerasi
= 506880 gr Q lupur = 7m3/9hari
= 50688 cc = 7000 l/9hari
= 0,50 m3 = 32,4 l/jam
Direncanakan dibuat 1 bak = 0,09 l/dt
Volume larutan pen bak = 0,50 m3 = 500 l BD lumpur = 1,03
Dimensi bak: Total head = 6 m
P = 1m Maka daya pompa
L =9m = QxPxgh
t = 0,5+0,3 = 0,8 m = (0,09x1,03x6)/(0,8x7,5
= 0,00927 Hp
3.3.7 PERHITUNGAN SALURAN = 1 Hp
PEMBUANG 3. Pompa air dari bak aerasi ke bak final
Data sedimentasi.
Qmax tahap II = 22 l/dt Pompa ini berfungsi sebagai pompa cadangan
= 0,022 m2/dt sedangkan apabila terjadi ketinggian air di
V aliran = 0,8 m/dt dalam bak aerasi berada di bawah pipa pengalir
Saluran pembuangan menggunakan pipa besi menuju bak final sedimentasi maka pompa ini
A = Q/V = 0,022/0,8 = 0,0275 m2 akan berfungsi secara otomatis.
mencari diameter pipa saluran pembuang Memompa air dari bak aerasi ke bak final
A = ΒΌ Ο€d2 = d2 = 4A/Ο€ sedimentasi
4𝐴 4π‘₯0,0275 Q = Qmax tahap II = 22 l/dt
D2 =√ =√ BD air =1
πœ‹ πœ‹
d = 0,187 m Total head = 6 m
𝑄.𝑃.π‘”β„Ž
d = 187 mm = 7,36” Maka daya pompa =
𝑛π‘₯75
22π‘₯1π‘₯6
=
0,8π‘₯75
3.3.8 PERHITUNGAN KEMIRINGAN = 2,2 Hp
SALURAN PEMBUANG 4. Pompa udara pada bak aerasi
Dengan nomogram manning formula (matric unit Pompa udara disini berfungsi untuk
Practical Hydraulic for the Public Work) mengalirkan udara ke dalam air limbah yang
Bila diketahui: ada di dalam bak aerasi. Dari perhitungan
Qmax tahap II = 22 l/dt banyak udara untuk bak aerasi di dapat bahwa
V aliran = 0,8 m/dt udara yang diperleh sebanyak 60 m3
63
Vol. 5 No. 2 (2021) Arthono, A., Hartanto, E. (2021) Perencanaan Bangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah
Rumah Sakit

Untuk itu disiapkan pompa sebanyak 2 buah ( = 2,2945 – 0,0065 = + 2,288 m


bekerja bergantian selama 3 jam untuk setiap
pompanya) dengan kapasitas udara yang
dihasilkan 60 m3 dengan diffuser/ pembagi 4. KESIMPULAN
udara yang diletakan didalam bak aerasi Dari hasil perhitungan rancang bangun Instalasi
sebanyak 3 buah dengan kapasitas 1 buah Pengolahan Air Limbah Untuk Rumah Sakit,
diffuser adalah 20 m3. diperoleh bahwa hasil kandungan BOD dan TSS
Pompa udara ini akan berfungsi selama 12 yang yang dipeoleh dari air buangan masih dalam
jam/hari. batas yang diperbolehkan, dimana suspended solid
5. Pompa air dari bak pra sedimentasi ke bak aerasi pada bak final sedimentasi adalah sebesar 68,4
daya pompa sama dengan pompa air pada bak mg/l < 100mg/l (batas baku) dan untuk
Biochemical Oxygen Demand pada bak final
aerasi ke bak final sedimentasi.
sedimentasi adalah sebesar 3,6mg/l < 75 mg/l
3.3.10 PERHITUNGAN PROFIL HIDROLIS (batas baku).
Maksud dari perhitungan profil hidrolis adalah
memperkirakan tinggi muka air setiap unit-unit 5. UCAPAN TERIMA KASIH
bangunan pengolahan dan saluran penghubung Pada kesempatan yang baik ini penulis
pada setiap unit. Dasar dari perhitungan adalah menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua
kehilangan tekanan pada pipa-pipa atau saluran pihak yang sudah memberikan kesempatan kepada
yang menghubungkan unit pengolahan itu sendiri. penulis untuk dapat ikut serta pada kegiatan ini,
Sebagai titik patokan di pakai tiitik pada saluran kepada Institut Sains dan Teknologi Al Kamal dan
pembawa yaitu +2,5 m Khususnya kepada Program Studi Teknik Sipil
Maka profil hidrolis dapat di hitung sebagai Institut Sains dan Teknologi Al Kamal yang sudah
berikut: memberikan kesempatan pada penulis untuk
1. Kehilangan tekanan pada saluran pembawa = berpartisipasi pada kegiatan ini.
0,065 m
Maka tinggi muka air pada saluran pembawa:
DAFTAR PUSTAKA
= 2,5 - 0,065 = + 2,435 m
Arif, S. (2017). Efektivitas Pelaksanaan Amdal
2. Tinggi air setelah screen = 0,121 m
Rumah Sakit, Studi Kasus RSUD Labuang Baji
= 2,435 - 0,121 =+2,314 m
di Kota Makassar. Universitas Hasanuddin.
3. Kehilangan tekanan pada saluran penghubung
Aryanti, D., & Septian, B. D. (2020). Kajian
dari bar screen ke bak pra sedimentasi = 0,0065
Lingkungan Pengembangan Fasilitas
m
Kesehatan (Studi Kasus Klinik Nirwana di
Maka tinggi muka air (MA) pada bak aerasi =
Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi).
2,3075 - 0,0065 = + 2,301m
Komposit, 4(1), 35–42.
4. Kehilangan tekanan pada saluran penghubung
https://doi.org/http://dx.doi.org/10.32832/ko
dari bak pra sedimentasi ke bak aerasi = 0,0065
mposit.v4i1.3763
m
Maka tinggi muka air (MA) pada bak pra Djuhaeni, H. (2009). Penanggulangan Dampak
sedimentasi Lingkungan Rumah Sakit. 8.
= 2,3075-0,0065 = + 2,301 m http://pustaka.unpad.ac.id/wp-
5. Kehilangan tekanan pada saluran penghubung content/uploads/2009/09/penanggulangan_da
dari bak aerasi ke bak final sedimentasi = 0,0065 mpak_lingkungan_rs.pdf
Maka tinggi muka air (MA) pada bak final Fauziah, N. (2012). Sistem Pengolahan Limbah
sedimentasi Cair di Rumah Sakit Ortopedi Prof. Dr. R.
= 2,301 - 0,0065 = + 2,2945 m Soeharso Surakarta. Tugas Akhir. UNS-F.
6. Kehilangan tekanan pada saluran bak Kedokteran Prog. D III Keselamatan Kerja.
penghubung dari bak final sedimentasi ke bak Idawati, D. E., & Medyawati, H. (2011). Evaluasi
pengering lumpur = 0,0195 m Sistem Manajemen Pengelolaan Limbah
Maka tinggi muka air (MA) pada bak pengering Rumah Sakit (Study Kasus Pada RSUP
lumpur = 2,301 - 0,0195 = 2,2815 m Persahabatan). Jurnal Kesehatan Lingkungan
7. Kehilangan tekanan pada saluran penghubung (Vol. 4, p. 12).
dari bak final sedimentasi ke bak desinfektan = Misgiono, Setiani, O., & Budiyono. (2014).
0,0065 Evaluasi Manajemen Limbah Padat dan Cair
Maka tinggi muka air (MA) pada bak di RSUD Mimika. Jurnal Kesehatan
desinfektan
64
Jurnal Komposit Vol. 5 No. 2 2021

Lingkungan Indonesia, 13(1), 1–8. Tasikmalaya). Komposit, 5(1), 7-16.


https://doi.org/https://doi.org/10.14710/jkli.1 Satrianegara, M. F. (2016). Pendekatan Analisis
3.1.1 - 13 Manajemen Kebijakan dalam Pengelolaan
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Limbah Rumah Sakit. HIGIENE: Jurnal
Kehutanan RI No P.56/Menlhk-Setjen/2015 Kesehatan Lingkungan, 2(2), 1–4.
tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis http://journal.uin-
Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan alauddin.ac.id/index.php/higiene/article/view/
Beracun dari Fasilitas Pelayanan Kesehatan 1810
Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 7 Tahun Situmorang, M. A. (2019). Analisa Efektivitas
2019 tentang Kesehatan Lingkungan Rumah Pengolahan Limbah Cair Rumah Sakit Bunda
Sakit Thamrin Dengan Parameter COD, BOD, Ph,
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 5 tahun TSS dan MPN Coliform. Tugas Akhir.
2008 tentang Pedoman Penyediaan dan Universitas Medan Area.
Pemanfaatan RTH di Kawasan Perkotaan. http://repository.uma.ac.id/handle/123456789
Peraturan Pemerintah RI No. 82 tahun 2001 /11427
tentang Pengelolaan Kualitas Air dan SK Gubernur. DKI Jakarta. No. 1346/1988 tentang
Pengendalian Pencemaran Air Kelas II.
pengolahan air limbah di wilayah DKI Jakarta.
Permadi. (2011). Utilitas Pengolahan Limbah Cair
Rumah Sakit. Nalars, 10 (2), 173-184, Yuliansari, D., & Siswandi, E. (2017). Evaluasi
https://jurnal.umj.ac.id/index.php/nalars/articl Pengelolaan Lingkungan Hidup di Rumah
e/view/602 Sakit Umum Daerah (RSUD) Praya,
Kabupaten Lombok Tengah. Penbios, 2(2),
Salman, N., Taqwa, F.M.L., Aryanti, D. (2021).
34–41.
Evaluasi Pengelolaan Limbah Rumah Sakit
http://ejournal.unwmataram.ac.id/bios/article/
(Studi Kasus: Rumah Sakit X di Kab.
view/97

65

Anda mungkin juga menyukai