Anda di halaman 1dari 16

Bab 7.

NYAMPLUNG Pengenalan Tanaman


Nyamplung merupakan tanaman yang banyak tumbuh di sepenjang pantai di seluruh Indonesia. Tanaman nyamplung atau nama latinnya Calophyllum inophyllum L. merupakan tanaman yang berasal dari Afrika Timur dan Pantai India tetapi banyak tumbuh di daerah tropis khususnya di negara kepulauan sekitar Samudra Hindia dan Samudra Pasifik. Tanaman nyamplung termasuk ke dalam famili mangosteen seperti halnya tanaman manggis. Beberapa nama daerah dari tanaman nyamplung adalah Sumatrera : Eyobe (Enggano), Punaga (Minangkabau), Penago (Lampung), Nyamplung (Melayu), Jawa : Nyamplung (Jawa Tengah), Nyamplung (Sunda), Camplong (Madura), Bali : Camplong (Bali), Nusa Tenggara : Mantan )Bima), Camplong (Timor), Sulawesi : Dingkalreng (Sangir), Dongkalan (Mongondow), Dunggala (Gorontalo), Ilambe (Buol), Punaga (Makassar), Pude (Bugis), Maluku : Hatan (Ambon), Fitako (Ternate). Nama di Negara lain adalah Alexandrian laurel, Borneo mahagony (Inggris), Palomaria dela Playa, Pamitaogen, bintaog (Philipina), Kathing (Thailand), Mu-u, cong (Vietnam), Penaga (Sabah), Penaga Laut (Malaysia). Mentangor, bakokol (Serawak). Pohon nyamplung adalah tumbuhan berukuran medium dengan tinggi pohon bisa mencapai 8-20 meter bahkan ada yang mencapai 30-35 meter. Tinggi batang bebas cabang mencapai 21 meter dengan diameter mencapai 0.8 meter. bulat dan coklat (Martawijaya et al, 2005) Daun nyamplung merupakan daun tunggal, berbentuk oval dengan ujung meruncing, tebal dan berwarna hijau tua mengkilap serta tidak berbulu. kadang bercabang Bunga nyamplung biasanya muncul diketiak, umumnya tidak bercabang tetapi kadangyang terdiri dari 3 bunga pada setiap cabangnya, Bunga nyamplung berwarna putih dengan diameter 2 cm, jumlah kelopak empat buah, Batang pohon berwarna abu-abu hingga putih dengan percabangan mendatar. Akar tunggang,

memiliki benang sari banyak, tangkai putik membengkok, kepala putik bentuk perisai (Friday and Okano, 2006). Buah nyamplung berbentuk seperti peluru dengan ujung berbentuk lancip dengan panjang 25-50 mm. Kulit luar buah berwarna hijau selama masih bergantung di pohon dan berubah menjadi kekuningan atau kecoklatan setelah matang. Daging buah tipis dan lambat laun akan menjadi keriput, rapuh dan mengelupas dimana di dalamnya terdapat sebuah inti berwarna kuning terutama jika sudah dijemur (Heyne, 1987). Biji nyamplung berukuran cukup besar dengan ukuran diameter 2-4 cm. Biji nyamplung dapat diperoleh dengan membersihkan kulit dan sabut dari biji nyamplung. Dalam setiap 1 kg terdapat 100-200 biji nyamplung (Friday and Okano, 2006). Morfologi tanaman nyamplung (pohon, kulit, bunga, buah dan biji) dapat di lihat pada Gambar 1.

Gambar 1. Morfologi Tanaman Nyamplung

Tanaman nyamplung umumnya tumbuh di daerah pantai ataupun hutan dataran rendah. Namun demikian tanaman ini juga dapat tumbuh dengan baik di daerah dengan ketinggian sedang. Tanaman ini memiliki toleransi yang tinggi terhadap berbagai jenis tanah, pasir, lumpur maupun tanah yang telah mengalami degradasi. Sedangkan menurut Martawijaya et al. (1981), tanaman nyamplung tumbuh di hutan tropis dengan curah hujan A dan B pada tanah berawa dekat pantai sampai pada tanah kering berbukit-bukit pada ketinggian 800 m dari permukaan laut. lingkungan pertumbuhan tanaman nyamplung dapat dilihat pada Tabel 1. Kondisi

Tabel 1. Kondisi Lingkungan untuk Pertumbuhan Nyamplung Kondisi yang sesuai Suhu sedang sampai basah dan tidak cocok pada kondisi sangat dingin - Ketinggian 0-800 m dpl - Curah hujan 1000-5000 mm - Lama musim kering 5 bulan - Suhu maksimum 370 C - Suhu minimum 120 C - Suhu rata-rata 330 C 2 Tanah Tumbuh baik pada tanah berpasir dengan hujan yang cukup tetapi toleran terhadap tanah lempung (clay), tanah berbatu (rocky soil), tanah yang dangkal (shallow) dan tanah asin (saline soil) - Tekstur tanah Toleran pada tanah berpasir, sandy loams dan sandy clay loams - Drainase tanah Toleran pada drainase buruk - Keasaman pH 4,0-7,4 3 Toleransi kondisi Merupakan pohon keras yang tumbuh di ekstrim daerah pantai, toleran terhadap air garam, angin dan kekeringan - Kekeringan Toleran terhadap kemarau selama 5 bulan - Sinar matahari Lebih cocok pada daerah dengan sinar matahari penuh dan dapat tumbuh baik pada daerah teduh - Pembekuan Tidak toleran terhadap kondisi beku - Waterlogging Toleran terhadap kondisi dikelilingi air Sumber : Friday and Okano( 2006) Tanaman nyamplung dapat diperbanyak secara alami dengan menggunakan biji. Biji yang akan digunakan untuk perbanyakan tanaman harus disiapkan 6 bulan sebelum penanaman. Biji yang berjatuhan dikumpulkan dari sekitar pohon Selanjutnya buah tersebut Proses germinasi dapat dipercepat dengan nyamplung yang berbuah dua kali dalam setahun. disimpan dan dibuang sabutnya. No 1 Parameter Iklim

merendam biji nyamplung selama 24 jam untuk menghilangkan kulit biji kemudian kulit biji dipecahkan dengan bantuan palu agar proses germinasi lebih cepat. Proses germinasi umumnya berlangsung selama 57 hari bila biji tidak dipecahkan dan

selama 38 hari bila sudah dipecahkan lebih dahulu. Proses germinasi harus berada di tempat yang diberi naungan . Setelah 20-24 minggu setelah germinasi, tanaman nyamplung siap dipindahkan dan ditanam di lapang. Media yang digunakan untuk proses pembibitan (Gambar 2) adalah media apa saja yang memiliki kemampuan drainase yang baik.

Gambar 2. Bibit nyamplung pada berbagai tingkat umur Pohon nyamplung yang sudah besar dapat di potong dahan dan rantingnya dan akan tumbuh kembali. Pada awal pertumbuhannya, pohon nyamplung akan tumbuh dengan cepat mencapai satu meter per tahunnya, namun setelah berbunga pertumbuhannya akan melambat.

Pola Penyebaran Tanaman Nyamplung di Indonesia dan Potensinya


Tanaman nyamplung mempunyai sebaran yang cukup luas di Indonesia, mulai dari Sumatra (Sumatra Barat, Riau, Jambi, Sumatra Selatan, Lampung), Jawa (sepanjang pantai selatan terutama di Kabupaten Cilacap, Purworejo dan Kebumen), Kalimantan (Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah), Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara Timur sampai Papua. Menurut Dephut (2008) hasil penafsiran dari Citra Satelit Landsat7 ETM+tahun 2003 tegakan alami tanaman Nyamplung mencapai luas 480.000 ha (60 % berada dalam kawasan hutan).

Tanaman nyamplung saat ini masih merupakan tanaman alami dan bukan hasil budidaya. Satu-satunya hutan nyamplung yang dikelola dengan profesional ada di Perum Perhutani Unit I KPH Kedua Selatan Jawa Tengah yang luas pertanaman nyamplung mencapai 196 hektare. Pada tahun 2009 ini, luas hutan nyamplung akan ditingkatkan menjadi 600 hektar. Menteri Kehutanan juga menyebutkan akan menanam 3 juta pohon nyamplung di luasan 3000 hektar sepanjang pesisir pantai diantaranya di Banten dan Cilacap. Tanaman nyamplung tumbuh pada tanah berawa dekat pantai sampai pada tanah kering dan regosol di bukit-bukit dengan ketinggian tempat 100-150 m di atas permukaan laut, topografi datar sampai bergelombang dengan tipe curah hujan A dan B dengan curah hujan 2,959 mm. Jenis tanah Podsolik Merah kuning dengan bahan induk sedimen tersier, asam kresik dan batuan basah (Martawijaya et al. 2005 ; Rostiwati, 2007). Gambar 2. Memperlihatkan peta penyebaran tegakan nyamplung di Indonesia.

Gambar 2. Peta sebaran tegakan nyamplung di Indonesia

Menurut Mahfudz, (2008) bila tanaman nyamplung umur 3 tahun sudah dapat berbuah dan apabila dalam satu tangkai nyamplung menghasilkan 1 kg buah maka

dalam satu pohon yang diasumsikan rata-rata ada 100 tangkai maka satu pohon tanaman nyamplung menghasilkan 100 kg buah nyamplung atau akan menghasilkan 100 ton buah nyamplung pada lahan seluas satu ha dengan jarak tanam 3 m x 3 m. Bila rendemen buah nyamplung untuk biodiesel 2 %, maka 1 ha tanaman nyamplung akan menghasilkan 2200 liter minyak untuk biodiesel yang setara dengan 4400 liter minyak tanah. Biji nyamplung mempunyai kadar minyak 71,4 % sampai 75 %. Menurut Heyne (1987), inti biji mengandung air 3,3 % dan minyak 71,4 % bila biji segar mengandung 55 % minyak sedangkan biji yang benar-benar kering mengandung 70,5 % minyak.

Pemanfaatan Saat Ini


Tanaman nyamplung saat ini dimanfaatkan mulai dari batang sebagai penghasil kayu komersial, getahnya sebagai bahan baku minyak bahkan hasil penelitian terakhir getah dari kulit kayunya menekan pertumbuhan virus HIV. Daunnya dapat berkasiat sebagai obat sakit encok, bahan kosmetik dan menyembuhkan luka bakar karena kandungan senyawa costatolide-A, saponin dan acid hydrocyanic. Bunganya sebagai pencampur untuk mengharumkan minyak rambut. Minyak yang berasal dari bijinya dapat dipakai sebagai penerangan, pembuatan sabun, pelitur, minyak rambut, minyak urut dan obat. Tanaman nyamplung disamping sebagai pohon hias dan peneduh, juga digunakan pada reforestasi dan afforestasi (Dephut, 2008). Tanaman nyamplung selain digunakan sebagai tanaman pelindung di pinggir pantai karena tajuknya yang rimbun juga dimanfaatkan batang kayunya yang kuat dan keras sebagai bahan bangunan atau bahan pembuat kapal, dayung, tiang listrik, tong dan pemukul golf (Martawijaya et al., 1981). Bijinya menghasilkan minyak yang kental dan berwarna kehitaman digunakan sebagai obat untuk menumbuhkan rambut. Bahan aktif yang ada pada minyak tersebut dipercaya dapat meregenerasi jaringan tubuh sehingga digunakan sebagai bahan kosmetik ataupun untuk kesehatan karena

memiliki kemampuan anti bakteri, anti kanker dan anti pembengkakan serta anti virus (Heyne, 1987). Tanaman nyamplung memiliki banyak manfaat terutama yang berhubungan dengan kelestarian lingkungan. Menurut Friday and Okano (2006), nyamplung dapat dimanfaatkan sebagai penstabil tanah daerah pantai, pemecah angin. Tanaman pelindung atau peneduh, Tanaman pembatas pada kuil atau tempay suci di Pasific, serta tanaman penghias taman. Pemanfaat lain dari biji nyamplung saat ini, oleh gudang kreasi yogya membuat gantungan kunci yang dikombinasikan dengan berbagai macam bahanbahan natural dan daur ulang lainnya. Di darah Pasific, kayu nyamplung juga banyak dijadikan kerajinan tangan atau cendera mata. Adapun pohon industri dari tanaman nyamplung dapat dilihat pada Gambar 3 berikut ini.

Batang Batang

-bahan bangunan -bahan layar - tiang bangunan - peti layar tiang - tiang listrik peti - roda gerobak tiang listrik - kano gerobak roda - tong kano - pemukul golf tong - kerajinangolf pemukul tangan - kerajinan tangan tanaman hias tanaman hias obat encok encok obat luka bakar obat luka kosmetik bakar kosmetik

Daun Daun

Buah Buah

Tanaman Nyamplung

Biji Biji

Prospek Pemanfaatan Bunga Bioenergi


Getah/resin Getah/resin

Bunga

Pewarna alami Pewarna alami Obat nyamuk Obat nyamuk Obat Obat Alat penerangan Alat penerangan Biodiesel Biodiesel Obat HIV Obat HIV Minyak urut Minyak urut Sabun Sabun Mengurangi Mengurangi rambut kerontokan kerontokan rambut Kosmetik Kosmetik Obat luka bakar Obat luka bakar Vernis Vernis dll Pengharum dll Pengharum ruangan/rambut sebagai Bahan ruangan/rambut Pembasmi tikus Pembasmi tikus Racun ikan Racun ikan

Baku

Pemanfaatan tanaman Nyamplung sebagai biodiesel pertama kali diperkenalkan oleh Fathur Rahman dan Aditya Prabhaswara dari SMAN 6 Yogyakarta pada Lomba Karya Tulis SMA Wisata Iptek 2007 yang diadakan oleh Kementerian Negara Riset dan Teknologi. Hasil penelitian mereka menunjukkan kandungan minyak tanaman Nyamplung 50-70 % dan mempunyai daya bakar selama 11,3 menit , dua kali lebih besar dari m. tanah yang hanya 5,6 menit (Suprapto, 2008). Kebutuhan minyak nyamplung untuk mendidihkan air hanya 0,4 ml sementara minyak tanah 0,9 ml (Dephut, 2008), hal ini sangat menjanjikan di masa yang akan datang sebagai bahan subsitusi minyak yang berasal dari fosil. Jika diasumsikan 2,5 kg biji nyamplung akan menghasilkan 1 liter minyak nyamplung dibandingkan dengan jarak butuh 4 kg untuk menghasilkan 1 liter minyak jarak maka untuk memenuhi kebutuhan biodiesel tahun 2025 sebanyak 720.000 kilo liter (5,1 juta ton biji nyamplung) dibutuhkan paling kurang 254.000 ha tanaman nyamplung, jumlah ini hampir setengah dari luasan yang ada sekarang sehingga harapan menjadikan bahan biodiesel terbuka lebar. Pengolahan biji nyamplung sebagai bahan baku biodiesel selain hemat dalam proses pembakaran, sumbernya dapat diperbaharui sehingga tidak mengganggu ekologi. Inti (kernel) nyamplung memiliki kandungan minyak yang sangat tinggi yaitu sebesar 75% (Dweek and Meadows, 2002); 71,4% pada inti yang kering dengan kadar air 3,3%(Heyne, 1987); 40-73% (Soerawidjaja et al., 2005); 55,5% pada inti yang segar dan 70,5% pada inti yang kering (Greshoff dalam Heyne, 1987). Produksi biji nyamplung dapat mencapai 100 kg per pohon (Dweek and Meadows, 2002; Friday and Okano, 2006). Ekstraksi minyak dari biji nyamplung dapat dilakukan dengan pengepresan atau

menggunakan pelarut. Pada proses pengepresan dari 100 kg buah dihasilkan 17,5 kg minyak atau sekitar 17,5% dari bobot biji atau 48,6% dari bobot inti kering (Sahirman, 2009) Rendemen ini relatif masih rendah dibandingkan menggunakan pelarut hexan dengan metode soxhlet yang mencapai 61,2 %. Minyak nyamplung yang dihasilkan dari proses pengepresan umumnya berwarna kehijauan dengan kadar asam lemak bebas yang tinggi mencapai 30% sehingga untuk dijadikan biodiesel harus diberi perlakuan pendahuluan terlebih dahulu seperti proses nyamplung adalah degumming dan esterifikasi. Secara umum pembuatan biodiesel dari penghilangan buah dan tempurung, pengukusan, pemisahan getah (degumming) dengan as. Fosfat 1 % dan esterifikasi dengan methanol 20 : 1 (perbandingan mol methanol dengan as. Lemak bebas) serta transesterifikasi (perbandingan methanol dengan minyak 6:1). Jika hasil yang diperoleh tidak memenuhi SNI (nilai viskositas, densitas dan keasaman) maka dilakukan proses netralisasi dengan menggunakan NaOH sesuai dengan molar asam lemak bebas tersisa Beberapa penelitian pembuatan biodiesel dari tanaman nyamplung telah dilakukan diantaranya adalah Yudistira (2008) membuat biodiesel dari minyak nyamplung dan methanol dengan proses transesterifikasi menggunakan katalis basa (NaOH) dengan perbandingan antara minyak nyamplung dengan methanol perbandingan 1 : 4, 1 : 6 dan 1 : 8 serta dengan dan tanpa reaksi netralisasi. Proses pengukusan membutuhkan waktu yang lama dan pemisahan getah dilakukan dengan konsentrasi yang tinggi karena biji nyamplung mengandung banyak zat ekstraktif.

Penelitian lainnya yang dilakukan oleh Sudrajat et al. (2007) membuat biodiesel dari biji nyamplung dengan perlakuan pendahuluan proses degumming, proses esterifikasi dan proses transesterifikasi. Kondisi optimum dicari pada penggunaan rasio mol methanol-FFA, persen asam klorida sebagai katalis dan suhu esterifikasi. Hasil yang diperoleh menunjukkan proses esterifikasi minyak nyamplung yang optimum diperoleh pada suhu 600C dan rasio mol methanol-FFA 20:1 dengan lama reaksi 1 jam dengan kecepatan pengadukan 400 rpm. Pada kondisi tersebut mampu menurunkan bilangan asam dari 28,7 % menjadi 4,7 %. Biodiesel yang dihasilkan mempunyai kualitas yang belum stabil dengan bilangan asam berkisar 0,6172-1,8403 mg KOH/gram dan viskositas pada suhu 400C adalah 8,1-8,4 cp (8,67-8,99 cSt). Komposisi metal ester biodiesel tersebut adalah metal palmitat 17,29 %, metal stearat 23,55 %, metal oleat 36,67 % dan metal linoleat 22,49%. Sahirman (2009) juga melakukan perancangan proses produksi biodiesel dari biji nyamplung dimana proses degumming sangat menentukan kualitas dari minyak nyamplung Poses degumming dilakukan pada suhu 800C selama 15 menit dan dilanjutkan dengan pencucian mengunakan air hangat pada suhu 600C sampai jernih. Warna minyak yang semula kehijauan berubah menjadi kuning kemerahan. Karakteristik, komposisi asam lemak minyak nyamplung dibandingkan minyak nabati lainnya dan karakteristik biodiesel nyamplung dibandingkan Standar ASTM D 6751-3 dan SNI 04-71822006 dapat dilihat pada Tabel 3, 4 dan 5. Tabel 3. Karakteristik Minyak Nyamplung Jenis Analisis 1. Air Satuan % Hasil 0,25

2. 3. 4. 5. 6.

Densitas Kekentalan Bilangan Asam As. Lemak Bebas Bilangan Penyabunan 7. Bilangan Iod

G/ml Cp mg KOH/g % mg KOH/g Mg/g

0,944 21,97 59,94 29,53 198,1 86,42

Hasil pengujiaan biodiesel nyamplung yang dilakukan oleh Badan Litbang Kehutanan menghasilkan : (1) seluruh parameter kualitas telah sesuai dengan kualifikasi biodiesel menurut SNI 047182-2006 dengan rendemen konversi as. Lemak bebas (FFA) menjadi metal ester 97,8 %. (2) uji kelayakan atas kinerja permesinan, biodiesel nyamplung dapat digunakan untuk kendaraan bermotor sebesar 100 %, tanpa campuran solar (B 100), (3) dari segi lingkungan, biodiesel nyamplung bebas dari polutan (Sumutcyber.com, 2008). Tabel 4. Komposisi Asam Lemak Minyak Minyak Nabati Lainnya Komponen Minyak Minyak Nyamplun Jarak Pagar g Asam 0,09 miristat Asam 15,89 11,9 palmitat Asam stearat 12,30 5,2 Asam oleat 48,49 29,9 Asam 20,70 46,1 linoleat Asam 0,27 4,7 lonolenat Asam 0,94 arachidat Asam erukat 0,72 Sumber Sudrajat, 2007. Nyamplung Dibandingkan CPO 0,7 39,2 4,6 41,4 10,5 0,3 Minyak Kedele 0,1 10,2 3,8 22,8 51,0 6,8 0,28 0,2

Tabel 5. Karakteristik Biodiesel Nyamplung Dibandingkan Standar ASTM D 6751-3 dan SNI 04-7182-2006 N o 1 2 3 4 5 6 7 Parameter Satuan Metode Uji Nilai Biodiese l Nyampl ung 888,6 7,724 51,9 151 38 1b

Massa jenis Kg/m3 0 pada 40 C Viskositas mm2/s kinematik pada 400C Bilangan setana Titik nyala 0C (mangkuk tertutup) 0 Titik kabut C Korosi kepingan tembaga (3 jam pada 500C) Residu karbon - Dalam contoh asli - Dalam 10% ampas destilasi Air dan sedimen -

ASTM D 850-890 1298 ASTM D445 2,3-6,0 ASTM D 613 Min 51 ASTM D 93 Min 100 ASTM D Maks 18 2500 ASTM D 130 Maks 3 ASTM 4530 D - Maks 0,05 - Maks 0,3 Maks 0,05 Maks 360

% massa

- 0,434

8 9 1 0 1 1 1 2 1 3 1 4

% volume Suhu distilasi 90 0 C % Abu tersulfatkan % massa Belerang ppm-m Fosfor Bilangan asam Gliserol total ppm-m mgKOH/ gram % massa

ASTM D 1796 ASTM D 1160 ASTM D 874 ASTM 1266 ASTM 1091 AOCS 3d-63 AOCS 14-56

0 340 0,026 16 0,223 0,96 0,232

Maks 0,02 D Maks 100 D Maks 10

Cd Maks 0,8 Ca Maks 0,24

1 Kadar ester alkil % 5 massa 1 Bilangan Iodium % 6 massa Sumber : Sahirman (2009)

SNI 04- Min 96,5 7182-2006 AOCS Cd 1- Maks 115 25

96,99 85

Daftar Pustaka
Departemen Kehutanan (Dephut), 2008. Tanaman Nyamplung sebagai Sumber Energi Bofuel. Www. Indonesia.go.id [Diakses tanggal Maret 2009]. Dweek, A.C, and Meadows, T. 2002. Tamanu (Callophylum inophyllum) the Africa, Asia Polynesian and Pasific Panacea. Int J. Cos. Sci, 24:1-8. Friday, J.B. and Okano, D. 2006. Callophyllum inophyllum (kamani) Species Profiles for Pasific Island Agro Forestry. http://www.traditionaltree.org akses tanggal 23 Maret 2009. Gudang Kreasi Yogya, 2008. Katalog Produk: Gantungan Kunci Nyamplung. http://gudangkreasi.indonetwork.co.id/964659/gantungankunci-nyamplung.htm [Diakses tanggal 30 Maret 2009] Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia III. Balai Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, Departemen Kehutanan, Jakarta. Mahfuds, 2008. Potensi Pengembangan Nyamplung. Potensi dan Peluang Nyamplung sebagai Bahan Baku Biodiesel di Indonesia. Balai Besar Bioteknologi dan Pemuliaan Tanaman Hutan Jogjakarta. http://fudz1.multiply.com/journal/item/4 [Diakses tanggal 30 Maret 2009]. Martawijaya,A.,I.Kartasujana, K.Kadir dan S.A. Prawira. 2005. Atlas Kayu Indonesia. Jilid I. Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, Departemen Kehutanan. Bogor. Rostiwati, T., Yetti, H., Yamin M. 2007. Upaya Penanaman Nyamplung (Callophyllum spp) sebagai Pohon Potensial

Penghasil HHBK. Mitra Hutan Tanaman. Vol. 2 No. 2, Oktober.Pp. 34-41. Sahirman. 2009. Perancangan Proses Produksi Biodiesel dari Minyak Biji Nyamplung. Disertasi. Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor. Suara Merdeka, 2008. Nyamplung BBN yang Potensial. Sudrajat,R., Sahiman, D.Setiawan., 2007. Pembuatan Biodiesel dari Biji Nyamplung. Jurnal Penelitian Hasil Hutan Vol. 25 No. 1, Februari, pp. 41-56. Sumutcyber.com, 2008. Biji Nyamplung jadi Biofuel. Suprapto, H., 2008. Biji Nyamplung Bisa Jadi Energi Alternatif. www.economy.okezone.com. [ Diakses tanggal 19 Maret 2009]. Yudistira, P. H., 2008. Pembuatan Biodiesel dari Biji Nyamplung (Callophylum inophyllum) dengan Proses Transesterifikasi. Undergraduate Theses, Chemical Engineering RSK 662.88 Han. P. 2007. ITS Library.