Anda di halaman 1dari 42

RANCANGAN AKTUALISASI

NILAI NILAI DASAR ASN (BerAKHLAK)

PESERTA PELATIHAN DASAR CPNS PROVINSI JAWA BARAT


TAHUN 2022

JUDUL
SIGILING (Sikat Gigi Keliling) dan
Penyuluhan sebagai Upaya Peningkatan
Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut pada
Murid Sekolah Dasar di Wilayah Kerja
Puskesmas Sukaresmi.

Disusun oleh :
Nama : Firna Khairina
NIP : 198909172022032001
ANGKATAN / NDH : BOGOR 3 / 17
Jabatan : Ahli Pertama – Dokter Gigi
Instansi : UPT Puskesmas Sukaresmi

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA


PROVINSI JAWA BARAT
2022
LEMBAR PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI NILAI DASAR ASN (BerAKHLAK)
PESERTA PELATIHAN DASAR CPNS KABUPATEN BOGOR
ANGKATAN III TAHUN 2022
“SIGILING (Sikat Gigi Keliling) dan Penyuluhan sebagai Upaya Peningkatan
Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut pada Murid Sekolah Dasar di Wilayah
Kerja Puskesmas Sukaresmi”

Nama : drg. Firna Khairina, MDPPH


NDH : 17
NIP : 198909172022032001
Jabatan : Ahli Pertama – Dokter Gigi
Instansi : Puskesmas Sukaresmi

Bogor, 21 Juli 2022

Mengetahui, Menyetujui,
Coach Mentor

Dr. Ir. Momon Rivai, M.Sc dr.Ahmad Budisabri


NIP. 196103231993031004 NIP. 196911122014121001
LEMBAR PENGESAHAN
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI NILAI DASAR ASN (BerAKHLAK)
PESERTA PELATIHAN DASAR CPNS KABUPATEN BOGOR
ANGKATAN III TAHUN 2022

“SIGILING (Sikat Gigi Keliling) dan Penyuluhan sebagai Upaya Peningkatan


Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut pada Murid Sekolah Dasar di Wilayah
Kerja Puskesmas Sukaresmi”

Nama : drg. Firna Khairina, MDPPH


NDH : 17
NIP : 198909172022032001
Jabatan : Ahli Pertama – Dokter Gigi
Instansi : Puskesmas Sukaresmi

Bogor, 21 Juli 2022

Mengetaui, Menyetujui,
Coach Mentor

Dr. Ir. Momon Rivai, M.Sc dr.Ahmad Budisabri


NIP. 196103231993031004 NIP. 196911122014121001

Penguji,

IR. Ade Kusmana, MM


NIP. 196812171995031003
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang
Maha Esa atas berkat, rahmat, dan hidayah-Nya dapat menyusun dan menyelesaikan
rancangan aktualisasi dengan judul “SIGILING dan Penyuluhan Sebagai Upaya
Peningkatan Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut pada Murid Sekolah Dasar di
Wilayah Kerja Puskesmas Sukaresmi’’
Rancangan aktualisasi ini ditulis untuk memenuhi persyaratan kelulusan Kegiatan Pelatihan
Dasar CPNS Golongan III Kabupaten Bogor Angkatan III tahun 2022.
Pada kesempatan ini, kami sebagai peserta latsar mengucapkan terima kasih kepada
pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan rancangan aktualisasi ini. Ucapan
terima kasih tersebut kami sebagai peserta latsar tujukan kepada:
1. Allah SWT. yang telah memberikan banyak kenikmatan;
2. DR.Ir. Momon Rivai, M.Sc sebagai pembimbing (coach) yang telah banyak meluangkan
waktu untuk memberikan bimbingan, masukan, dan arahan kepada penulis selama
penyelesaian rancangan aktualisasi ini;
3. dr. Ahmad Budisabri selaku mentor yang telah memberikan saran guna memperbaiki
tulisan ini agar menjadi lebih baik;
4. Kepala BPSDM beserta staf dan penyelenggara yang telah memberi kesempatan dan
fasilitas, sehingga kami dapat mengikuti Latsar CPNS Golongan III Kabupaten Bogor
Angkatan III;
5. Orang tua dan Keluarga yang tidak pernah berhenti memberikan doa dan semangat untuk
mengikuti kegiatan latihan dasar CPNS;
6. Rekan-rekan seperjuangan pelatihan dasar CPNS golongan III Kabupaten Bogor
Angkatan III, Khususnya Kelompok 3.1
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan pada rancangan ini. Penulis juga
berharap semoga rancangan ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak dan dapat
memberikan contoh tentang implementasi nilai – nilai “BerAKHLAK” dalam kehidupan
sehari – hari sebagai ASN di lingkungan kerja dan masyarakat.

Bogor, 20 Juli 2022


Penulis,

Firna Khairina
DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN ........................................................................................................ 2
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................................... 3
KATA PENGANTAR .................................................................................................................. 4
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................ 7
a. Latar Belakang .............................................................................................................. 7
B. Tujuan dan Manfaat .................................................................................................. 9
C. Ruang lingkup. .......................................................................................................... 9
BAB II ...................................................................................................................................... 11
2.1 Profil Instansi........................................................................................................... 11
2.1.1 Visi ............................................................................................................................ 11
2.1.2 Misi ........................................................................................................................... 11
2.1.3 Motto ........................................................................................................................ 11
2.1.4 Nilai-Nilai Organisasi ................................................................................................ 11
2.1.5 Tugas dan Fungsi Puskesmas .................................................................................... 12
2.1.6 Struktur Organisasi .................................................................................................. 13
Gambar 2.1 Struktur Organisasi Puskesmas Sukaresmi .......................................................... 13
2.2 Profil peserta ........................................................................................................... 13
2.3 Nilai-nilai Dasar ASN............................................................................................... 15
BAB III ..................................................................................................................................... 17
RANCANGAN AKTUALISASI ................................................................................................. 17
3.1 IDENTIFIKASI ISU......................................................................................................... 17
Gambar 3.1 Total kunjungan pasien di Puskesmas Sukaresmi ................................................ 18
Gambar 3.2 Buku laporan kunjungan poli gigi ...................................................................... 18
Gambar 3.3 Pelayanan Konseling dan Premedikasi di Poli Gigi .............................................. 19
Gambar 3.5. Rekam medik gigi yang sesuai SOP .................................................................. 20
Gambar 3.4. Rekam medik umum ........................................................................................ 20
Tabel 3.1 Deskripsi Isu dan Kaitan dengan Pembelajaran agenda III ....................................... 21
3.2 PENETAPAN CORE ISU .............................................................................................. 22
Table 3.2 Analisis APKL ..................................................................................................... 22
3.3 PENENTUAN PENYEBAB CORE ISU ......................................................................... 24
Gambar 3.6 Analisis Fishbone.............................................................................................. 24
Table 3.3 Analisis USG untuk penentuan penyebab utama dari Isu ......................................... 26
3.4. GAGASAN KREATIF PENYELESAIAN CORE ISU ................................................... 26
Table 3.4 Gagasan Pemecah Isu beserta Deskripsinya ............................................................ 27
3.5 MATRIKS RANCANGAN AKTUALISASI .................................................................... 28
3.5.1 Matrik Rancangan Aktualisasi ............................................................................. 28
Tabel 3.5 Matriks Rancangan Aktualisasi ............................................................................. 29
3.5.2 ANALISIS DAMPAK ............................................................................................... 36
3.5.3 MATRIKS REKAPITULASI RENCANA HABITUASI CORE VALUE ASN
(BerAKHLAK) .................................................................................................................. 37
3.5.4 RENCANA JADWAL KEGIATAN AKTUALISASI ................................................ 38
BAB IV PENUTUP ................................................................................................................... 39
REFERENSI............................................................................................................................. 40
Lampiran .................................................................................................................................. 42
BAB I PENDAHULUAN
a. Latar Belakang

Undang-Undang Republik Indonesia nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil


Negara dalam Pasal 1 menyebutkan bahwa Aparatur Sipil Negara yang kemudian
disingkat ASN adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah
dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. Pegawai ASN memiliki
fungsi sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, dan perekat dan pemersatu
bangsa. Selain itu, pegawai ASN juga berperan sebagai perencana, pelaksana, dan
pengawas penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan pembangunan nasional
melalui pelaksanaan kebijakan dan pelayanan publik yang profesional, bebas dari
intervensi politik, serta bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme.
Pegawai ASN harus memiliki kualifikasi kompetensi, dan kinerja yang dibutuhkan
sesuai dengan jabatannya masing-masing. ASN sebagai pelayan masyarakat harus
memiliki nilai-nilai seperti Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis,
Loyal, Adaptif, Kolaboratif sebagai acuan dalam melaksanakan tugas jabatannya.
Ketujuh nilai-nilai dasar ini untuk selanjutnya diakronimkan menjadi BerAKHLAK.
ASN diharapkan dapat turut serta mengembangkan lingkungan kerja yang positif untuk
membantu pembentukan etika dan aturan perilaku organisasi. Oleh karena itu, upaya
yang dapat dilakukan adalah memberikan pendidikan dan pelatihan jabatan ASN.
Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2021 tentang Pelatihan Dasar CPNS
dilakukan denga maksud untuk mengaktualisasikan nilai nilai dasar ASN BerAKHLAK
demi terwujudnya smart governance. Kompetensi yang dikembangkan dalam pelathan
dasar ini diharapkan dapat membentuk karakter PNS yang kuat sehingga mampu
bersikap dan bertindak profesional dalam melayani masyarakat.
Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III Kabupaten Bogor
diselenggarakan secara Blended Learning yaitu dengan memadukan proses tatap muka
di dalam kelas dengan proses pembelajaran secara daring. Pelatihan ini dilaksanakan
melalui 3 (tiga) bagian pembelajaran yaitu Pelatihan Mandiri dengan MOOC, Distance
Learning, dan Pembelajaran Klasikal di tempat penyelenggaraan Pelatihan Dasar
CPNS.
Puskesmas dalam melaksanakan pelayanan publik memiliki program - program, yaitu
Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP). Upaya
kesehatan perorangan dilakukan didalam gedung yaitu berorientasi langsung pada
pasien. Dalam upaya kesehatan perorangan dibutuhkan tenaga kesehatan yaitu salah
satunya adalah dokter gigi.
Dokter Gigi diberi tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak secara penuh oleh
pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan pelayanan kesehatan gigi dan mulut
kepada masyarakat pada sarana pelayanan Kesehatan. Tugas pokok dokter gigi adalah
memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada sarana pelayanan kesehatan yang
meliputi promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif untuk meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat serta membina peran serta masyarakat dalam rangka kemandirian
di bidang kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat.
Kesehatan gigi dan mulut merupakan bagian dari kesehatan tubuh secara
menyeluruh. Keadaan rongga mulut seseorang dapat menggambarkan kesehatan tubuh
manusia. Maka dari itu, kesehatan gigi dan mulut menjadi perhatian penting bagi setiap
fasilits kesehatan. Kesehatan gigi dan mulut di masyarakat dapat diketahui melalui
adanya pemeriksaaan oleh tenaga kesehatan atau dengan data kunjungan pasien gigi di
puskesmas. Dari data kunjungan pasien gigi dan mulut puskesmas sukaresmi didapatkan
diagnosa dari 91 pasien, 50 Abses, 25 Puspiltis Irreversible dan 16 kasus lainnya.
Pulpitis irreversible dan abses adalah kondisi dimana pasien merasa sakit dan kondisi
tersebut membutuhkan penanganan yang panjang dan kompleks.
Banyaknya pasien yang datang karena keluhan berat, menandakan bahwa kurangnya
pengetahuan dan pemahaman masyarakat akan kesehatan gigi dan mulut. Hal tersebut
dikarenakan tidak adanya promosi kesehatan gigi dan mulut bagi masyarakan dalam
wilayah kerja Puskesmas Sukaresmi . Sejak awal berdirinya puskesmas, belum pernah
ada dokter gigi yang bertugas dan tidak adanya alat alat kedokteran gigi di puskesmas.
Dari permasalahan diatas maka diperlukan upaya promotif dan preventif dalam
meningkatan pengetahuan masyarakat tentang pentingnya kesehatan gigi dan mulut.
Pemilihan media yang tepat bertujuan untuk memudahkan masyarakat untuk membaca
ulang dan menonton materi tentang edukasi yang diberikan di poli gigi sehingga bisa
meningkatkan kesadaran untuk menjaga kesehatan gigi dan mulutnya.
B. Tujuan dan Manfaat

Tujuan Umum

1) Mengimplementasikan nilai-nilai dasar ASN yakni BerAKHLAK, serta kedudukan


dan peran ASN pada setiap kegiatan sesuai tugas pokok dan fungsi serta
mewujudkan fungsi ASN sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, serta
perekat dan pemersatu bangsa.
2) Merealisasikan visi, misi, tujuan dan nilai-nilai dasar organisasi sehingga sejalan
dengan nilai-nilai dasar ASN dan mampu meningkatkan kualitas pelayanan.

Tujuan Khusus
1. Mengimplementasikan gagasan inovasi dan aktualisasi kegiatan guna
tercapainya peningkatan kesadaran dan pengetahuan masyarakat terkait
Kesehatan gigi dan mulut.
2. Meningkatkan derajat Kesehatan gigi dan mulut masyarakat di wilayah
Puskesmas Sukaresmi.

Manfaat
1. Bagi penulis, dapat mengaktualisasi dan menghabituasikan nilai dasar
BerAKHLAK (Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis,
Loyal, Adaptif, Kolaboratif) di lingkungan instansi tempat bertugas.

2. Bagi organisasi, dapat berkontribusi kuat terhadap perwujudan nilai


BerAKHLAK serta mewujudkan Manajemen ASN dan Smart ASN.

3. Bagi masyarakat umum, mendapatkan pelayanan yang optimal dan berkualitas.

4. Bagi pemerintah Kabupaten Bogor, berkontribusi dalam menunjang dan


meningkatkan derajat kesehatan masyarakat

C. Ruang lingkup.
Ruang wilayah atau batasan laporan kegiatan aktualisasi ini dilakukan dengan
batasan yang telah tertulis dalam laporan aktualisasi yang berjudul Upaya Peningkatan
Kesadaran dan Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut pada murid sekolah dasar
melalui penyuluhan bersama SIGILING (Sikat Gigi Keliling) di beberapa Sekolah
Dasar di wilayah kerja Puskesmas Sukaresmi.
Aktualisasi akan dilakukan di Masyarakat dalam wilayah kerja Puskesmas
Sukaresmi. Kegiatan terkait dengan pemecahan isu dilakukan sesuai dengan laporan
aktualisasi. Aktualisasi dimulai dari tanggal 23 Juli – 29 Agustus 2022 dengan
menerapkan nilai-nilai dasar ASN dan penguatan nilai-nilai organisasi pada Pelaksanaan
kegiatan-kegiatan aktualisasi.
BAB II
PROFIL INSTANSI DAN PESERTA

2.1 Profil Instansi

Puskesmas adalah fasilitas pelayanan Kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan


masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya
promotif dan preventif untuk mencapai derajat Kesehatan masyrakt yang setinggi-tingginya di
wilayah kerjanya.
Puskesmas Sukaresmi terletak di Jalan Raya Sukaresmi no.45 Desa Cipadung Kecamatan Tamansari
Kabupaten Bogor Jawa Barat. Puskesmas Sukaresmi memiliki 2 desa wilayah kerja, antara lain:
Sukaresmi dan Sukaluyu.
Batas wilayah Puskesmas Sukaresmi adalah sebagai berikut:
Sebelah Utara : Puskesmas Ciapus
Sebelah Selatan : Puskesmas Tamansari
Sebelah Barat : Puskesmas Ciomas
Sebelah Timur : Puskesmas Sirnagalih

2.1.1 Visi
“Terwujudnya masyarakat di wilayah Puskesmas Sukaresmi yang mandiri untuk hidup
sehat”

2.1.2 Misi
a. Meningkatkan pemahaman tentang kesehatan untuk masyarakat setempat

b. Memberikan pelayanan yang bermutu kepada masyarakat

c. Meningkatkan kualitas sdm yang berkomitmen tinggi

2.1.3 Motto

“Melayani Sepenuh Hati”

2.1.4 Nilai-Nilai Organisasi


Puskesmas Sukaresmi memiliki nilai-nilai organisasi diantaranya:
1. Santun
2. Empati
3. Handal
4. Adil
5. Tanggap
2.1.5 Tugas dan Fungsi Puskesmas
a. Tugas
Melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di
wilayah kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya Kecamatan Sehat.
b. Fungsi Puskesmas
Dalam melaksanakan tugas, Puskesmas menyelenggarakan 2 fungsi utama yaitu:
1. Upaya Kesehatan Masyarakt (UKM)
UKM adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan Kesehatan serta
mencegah dan menanggulangu timbulnya masalah Kesehatan dengan sasaran keluarga,
kelompok, dan masyarakat. UKM tingkat pertama meliputi: a) Pelayanan promosi
Kesehatan
b) Pelayanan Kesehatan lingkungan
c) Pelayanan Kesehatan ibu, anak dan keluarga berencana
d) Pelayanan gizi
e) Pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit
2. Upaya Kesehatan Perseorangan (UKP)
UKP adalah suatu kegiatan dan serangkaian kegiatan pelayanan Kesehatan yang
ditujukan untuk peningkatan, pencegahan, penyembuhan penyakit, pengurangan
penderitaan akibat penyakit da memulihkan Kesehatan perseorangan tingkat pertama
meliputi: a) Rawat jalan
b) Palayanan gawat darurat
c) Pelayanan satu hari (one day care)
d) Home care
e) Rawat inap berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan Kesehatan
2.1.6 Struktur Organisasi

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Puskesmas Sukaresmi

2.2 Profil peserta

Nama : drg. Firna Khairina


NIP : 198909172022032001
Pangkat/Gol. Ruang : Penata Muda Tingkat I/IIIb
Jabatan : Ahli Pertama – Dokter Gigi
Unit Kerja : Puskesmas Sukaresmi

Dokter Gigi PNS adalah PNS yang diberi tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak
secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan pelayanan kesehatan gigi
dan mulut kepada masyarakat pada sarana pelayanan kesehatan yang meliputi promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat serta membina peran
serta masyarakat dalam rangka kemandirian di bidang kesehatan gigi dan mulut kepada
masyarakat.
Berdasarkan Kepmenpan Nomor: 141/KEP/M.PAN/11/2003 Tentang Jabatan Fungsional
Dokter Gigi dan Angka Kreditnya, tugas pokok dan fungsi dokter gigi yaitu:
a. Tugas Pokok Dokter Gigi
Tugas pokok dokter gigi adalah memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada
sarana pelayanan kesehatan yang meliputi promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif untuk
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, serta membina peran serta masyarakat dalam rangka
kemandirian di bidang kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat.
b. Fungsi Dokter Gigi Ahli Pertama
1. Melakukan pelayanan medik gigi dan mulut umum rawat jalan tingkat pertama
2. Melakukan pelayanan medik gigi dan mulut spesialis rawat jalan tingkat pertama
3. Melakukan tindakan khusus medik gigi dan mulut tingkat sederhana oleh Dokter Gigi
umum
4. Melakukan tindakan medik gigi dan mulut spesialis kompleks tingkat I
5. Melakukan tindakan darurat medik gigi dan mulut tingkat sederhana
6. Melakukan tindakan darurat medik gigi dan mulut kompleks tingkat I
7. Melakukan kunjungan (visite) kepada pasien rawat inap
8. Melakukan pemulihan fungsi gigi dan mulut tingkat sederhana
9. Melakukan pemulihan fungsi gigi dan mulut kompleks tingkat I
10. Melakukan pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut
11. Mengumpulkan data dalam rangka pengamatan epidemiologi penyakit gigi dan mulut
12. Melakukan penyuluhan kesehatan gigi dan mulut
13. Membuat cacatan medik gigi dan mulut pasien rawat jalan
14. Membuat catatan medik gigi dan mulut pasien rawat inap
15. Melayani atau menerima konsultasi dari luar atau keluar
16. Melayani atau menerima konsultasi dari dalam
17. Menguji kesehatan
18. Melakukan visum et repertum
19. Menjadi saksi ahli
20. Mengawasi penggalian mayat untuk pemeriksaan
21. Melakukan dental forensik dengan pemeriksaan labotarium
22. Melakukan tugas jaga panggilan/on call
23. Melakukan tugas jaga di tempat/rumah sakit
24. Melakukan tugas jaga di tempat sepi pasien
2.3 Nilai-nilai Dasar ASN

Berdasarkan Surat Edaran Menteri PANRB No 20 tahun 2021 tangga 26 Agustus 2021
tentang Implementasi Core Values dan Employer Branding ASN. Pemerintah meluncurkan core
values (Nilai-Nilai Dasar) ASN BerAKHLAK yang merupakan akronim dari Berorientasi
Pelayanan, Akuntabe, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif.
1. Berorientasi pelayanan yaitu komitmen memberikan pelayanan prima demi kepuasan
masyrakat
a. Kode etik :
1) Memahami dan memenuhi kebutuhan masyarakat.
2) Ramah, cekatan, solutih dan dapat diandalkan.
3) Melakukakan perbaikan tiada henti
b. Kata kunci :
1) Responsivitas
2) Kualitas
3) kepuasan
2. Akuntabel yaitu bertanggung jawab atas kepercayaan yang diberikan
a. Kode etik :
1) Menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggung jawab,
efektif dan efisien.
2) Melaksanakan tugas dengan jujur, tanggung jawab, cermat, dan disiplin.
3) Tidak menyalahgunakan kewenangan jabatan
b. Kata kunci :
1) Integritas,
2) Konsisten,
3) Dapat dipercaya,
4) Transparan
3. Kompeten yaitu terus belajar dan mengembangkan kapabilitas
a. Kode etik :
1) Meningkatkan kompetensi diri,
2) Membantu orang lain belajar dan
3) Melaksakan tugas dengan kualitas terbaik
b. Kata kunci :
1) Kinerja terbaik, 2) Sukses
3) Keberhasilan,
4) Learning agility,
5) Ahli di bidangnya
4. Harmonis yaitu saling peduli dan menghargai perbedaan
a. Kode etik :
Saling peduli dan menghargai setiap orang apapun latar belakangnya
b. Kata kunci :
1) Peduli
2) Perbedaan
3) Selaras
5. Loyal yaitu Berdedikasi dan mengutamakan kepentingan Bangsa dan
Negara
a. Kode etik :
1) Menjaga nama baik bersama ASN , Pimpinan dan negara.
2) Menjaga rahasia jabatan dan negara
b. Kata kunci :
1) Komitmen,
2) Dedikasi,
3) Kontribusi,
4) Nasionalisme,
5) Pengabdian
6. Adaptif yaitu terus berinovasi dan antusias dalam menghadapi perubahan
a. Kode etik :
1) Cepat menyesuaikan diri menghadapi perubahan,
2) Terus berinovasi dan
3) Mengembangkan kreatifitas,
4) Bertindak proaktif
b. Kata kunci :
1) Inovasi,
2) Antusias, dan
3) Proaktif
7. Kolaboratif : membangun kerja sama yang sinergis
a. Kode etik :
1) Memberikan kesempatan kepada berbagai pihak untuk berkontribusi.
2) Terbuka dalam bekerjasama
3) Menggerakkan pemanfaatan berbagai sumber daya untuk tujuan bersama
b. Kata kunci :
1) Kesediaan bekerja sama,
2) Sinergi untuk hasil yang lebih baik
BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

3.1 IDENTIFIKASI ISU

Identifikasi isu dilakukan untuk mendapatkan isu yang ada di instansi tempat bekerja.
Nantinya isu-isu tersebut dipilih isu prioritas yang akan dicari gagasan kreatifnya.
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan selama penulis bekerja kurang lebih dua bulan
di instansi Puskesmas Sukaresmi, Kecamatan Tamansari, Kabupaten Bogor, dan setelah
berkonsultasi dengan mentor, didapat setidaknya tiga isu yang dapat diidentifikasi:
1. Kurangnya kesadaran masyarakat dan pengetahuan masyarakat akan pentingnya
Kesehatan gigi dan mulut
a. Deskripsi Isu
Dokter gigi mempunyai tugas untuk melakukan peningkatan derajat kesehatan
gigi dan mulut serta pencegahan terhadap penyakit gigi dan mulut. Puskesmas
Sukaresmi belum pernah memiliki dokter gigi sebelumnya, sehingga dokter gigi
baru ada sejak penulis mulai ditugaskan atau sekitar tiga bulan lalu. Selama saya
bertugas, kunjungan pasien ke poli gigi masih sangat rendah. Dapat dilihat dari
data kunjungan pasien selama bulan April-Juni 2022 total jumlah pasien
melakukan kunjungan ke puskesmas adalah 3595 orang, namun hanya 91 orang
saja yang datang ke poli gigi, atau sebesar 3%. Dari 91 orang yang melakukan
kunjungan ke poli gigi, 25 pasien berasal dari kelompok anak usia sekolah atau
sebanyak 27%. Sebagian besar kasus yang dialami yakni sakit gigi akibat karies
dan bahkan banyak yang disertai pembengkakan.
Gambar 3.1 Total kunjungan pasien di Puskesmas Sukaresmi
Kunjungan Pasien (April-Juni)
Poli gigi
3%

Pasien Umum
97%
Pasien Umum Poli gigi

Gambar 3.2 Buku laporan kunjungan poli gigi

4. Dampak
Jika isu ini tidak ditangani, derajat kesehatan gigi dan mulut pasien akan terus
menurun dikarenakan kurangnya pengetahuan pasien terhadap kesehatan gigi dan
mulut
5. Keterkaitan dengan Materi Pelatihan Agenda III (MASN dan Smart Governance)
Isu kurangnya kesadaran masyarakat akan kesehatan gigi dan mulut berkaitan
dengan Manajemen ASN mengenai tugas ASN yang belum terpenuhi yaitu
memberikan pelayanan publik yang professional. Serta diperlukannya
implementasi Smart ASN dalam hal Digital skill dan Networking.
2. Belum optimalnya pelayanan gigi dan mulut di Puskesmas Sukaresmi
a) Deskripsi Isu
Dikarenakan belum pernah ada dokter gigi atau perawat gigi sebelumnya serta
ketidakcukupan ruang di puskesmas, menyebabkan poli gigi Puskesmas
Sukaresmi belum memiliki dental unit serta alat standar pemeriksaan gigi dan
mulut yang biasa digunakan untuk merawat pasien gigi. Selain itu ruangan juga
harus berbagi fungsi sebagai tempat penyimpanan suplai makanan program Gizi
Balita di Puskesmas Sukaresmi.
Gambar 3.3 Pelayanan Konseling dan Premedikasi di Poli Gigi

b) Dampak
Sulitnya melakukan pemeriksaan dan perawatan gigi dan mulut yang sesuai
SOP. Ini mengakibatkan dokter gigi tidak dapat melakukan tindakan perawatan
pada pasien gigi dengan keluhan selain hanya pemberian obat sebagai terapi
symptom (premedikasi)
c) Keterkaitan dengan Materi Pelatihan Agenda III (MASN dan Smart Governance)
Isu terkait belum optimalnya pelayanan gigi dan mulut di Puskesmas
Sukaresmi berhubungan dengan Manajemen ASN dan Smart Governance yakni
terkendalanya tugas ASN dalam memberikan pelayanan public yang professional
dan berkualitas dikarenakan keterbatasan fasilitas dan alur birokrasi yang cukup
lama untuk pengajuan pengadaan alat dan bahan. Serta diperlukannya
implementasi Smart ASN dalam hal Digital skill dan Networking.
3. Belum tersedianya Rekam Medik Gigi dan Mulut
a) Deskripsi Isu
Dikarenakan belum pernah ada poli gigi sebelumnya, menyebabkan puskesmas belum
memiliki SOP untuk melakukan pengisian rekam medis pasien gigi dan mulut. Pengisian
rekam medis pasien gigi dan mulut masih harus menggunakan rekam medik umum,
sehingga pencatatan rekam medis pasien gigi kurang rapi dan lengkap .

Gambar 3.4. Rekam medik umum Gambar 3.5. Rekam medik gigi yang
sesuai SOP

b) Dampak
Jika isu ini dibiarkan, catatan rekam medis pasien gigi dan mulut tidak tertata rapi.
Sehingga akan menyulitkan pegawai puskesmas ketika mencari data serta riwayat
dental pasien, dan merugikan pasien yang akan menunggu lama.
c) Keterkaitan dengan Materi Pelatihan Agenda III (MASN dan Smart Governance)
Isu belum optimalnya pencatatan rekam medis berkaitan dengan manajemen ASN
yaitu ASN sebagai pelayan publik yang belum professional dalam memberikan
pelayanan. Dan belum sesuai dengan poin SMART ASN integrity dan digital
culture.
Tabel 3.1 Deskripsi Isu dan Kaitan dengan Pembelajaran agenda III

No Sumber Isu Isu Kondisi saat Dampak


ini
1 Manajemen ASN Rendahnya Kunjungan Menurunnya
(Pelayanan publik kesadaran masyarakat derajat kesehatan
belum & untuk gigi dan mulut
professional) pengetahuan memeriksakan masyarakat
SMART ASN masyarakat giginya masih dikarenakan
(Hospitality, akan rendah dan kurangnya
Digital skill) kesehatan hanya pengetahuan
gigi dan memeriksakan masyarakat akan
mulut giginya hanya kesehatan gigi dan
ketika sudah mulut.
sakit parah. Hal (menganggu
ini didukung aktivitas pasien,
dengan data menurunkan
jumlah kualitas hidup dan
kunjungan risiko penggunaan
pasien pada obat-obatan tanpa
bulan April - pengawasan dokter
Juni 2022 gigi.
sebanyak 3595
orang, namun
pasien yang
datang ke poli
gigi hanya 91
orang.
2. Manajemen ASN Belum Dikarenakan Pasien tidak
terkendala dari optimalnya sejak berdiri mendapatkan
pelayanan
segi pelayanan Puskesmas
layak di poli
professionalisne. gigi dan Sukaresmi gigi.
Smart ASN mulut di belum pernah Dan operator tidak
dapat
(digital skill, Puskesmas ada dokter gigi mengaktualisasikan
networking) Sukaresmi sehingga alat secara optimal
terkait tupoksi nya
dan bahan
belum tersedia.
3. Manajemen ASN Belum Belum adanya Catatan rekam
(Pelayanan publik optimalnya SOP mengenai medis pasien gigi
belum pencatatan pengisian dan mulut tidak
professional) rekam medis rekam medis tertata rapi.
SMART ASN pasien gigi pasien gigi dan Sulitnya
(integrity dan dan mulut. mulut. mengidentifikasi
Digital skill) Riwayat dental
pasien.

3.2 PENETAPAN CORE ISU

Dalam menentukan isu prioritas, dapat menggunakan metode APKL (actual,


problematic, Kekhalayakan, dan keLayakan) yaitu :
1. Aktual (A) yaitu isu yang benar-benar terjadi dan sedang hangat
dibicarakan dalam masyarakat.
2. Kekhalayakan (K) yaitu isu yang menyangkut hajat hidup orang banyak.
3. Problematika (P) yaitu isu yang memiliki dimensi masalah yang kompleks,
sehingga perlu dicarikan segera solusinya.
4. Kelayakan (L) yaitu isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk
dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya.

Table 3.2 Analisis APKL

No Isu A P K L Jumlah Peringkat


1 Rendahnya 5 3 4 5 17 1
kesadaran &
pengetahuan
masyarakat
akan
kesehatan
gigi dan
mulut
2 Belum 5 3 3 3 14 3
optimalnya
pelayanan
gigi dan
mulut di
Puskesmas
Sukaresmi

3 Belum 5 2 3 4 15 2
optimalnya
pencatatan
rekam
medis
pasien gigi
dan mulut

Adapun kriteria penetapan indikator AKPL, yaitu:


Aktual:
1. Pernah benar-benar terjadi
2. Benar-benar sering terjadi
3. Benar-benar terjadi dan bukan menjadi pembicaraan
4. Benar-benar terjadi terkadang menjadi bahan pembicaran
5. Benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan
Kekhalayakan:
1. Tidak menyangkut hajat hidup orang banyak
2. Sedikit menyangkut hajat hidup orang banyak
3. Cukup menyangkut hajat hidup orang banyak
4. Menyangkut hajat hidup orang banyak
5. Sangat menyangkut hajat hidup orang banyak
Problematik:
1. Masalah sederhana
2. Masalah kurang kompleks
3. Masalah cukup kompleks namun tidak perlu segera dicarikan solusi
4. Masalah kompleks
5. Masalah sangat kompleks sehingga perlu dicarikan segera solusinya

Kelayakan:
1. Masuk akal
2. Realistis
3. Cukup masuk akal dan realistis
4. Masuk akal dan realistis
5. Masuk akal, realistis, dan relevan untuk dimunculkan inisiatif
pemecahan masalahnya

3.3 PENENTUAN PENYEBAB CORE ISU

Setelah melakukan analisis tapisan isuAPKL, selanjutnya menentukan faktor


penyebab isu menggunakan Fishbone Analisis yang mana metode ini berupaya untuk
memahami persoalan dengan memetakan isu berdasarkan cabang-cabang terkait dan lebih
menekankan pada hubungan sebab akibat. Fishbone diagram akan mengidentifikasi
berbagai sebab potensial dari satu efek atau masalah dan menganalisis masalah tersebut
melalui sesi brainstorming.

Gambar 3.6 Analisis Fishbone

Mothernature Method

Ketiadaan praktek dokter gigi terdekat Kurangnya penyuluhan tentang gigi dan mulut
Mitos yang berkembang terkait Kesehatan gigi oleh petugas Puskesmasprogram UKGS
Tidak berjalannya
dan mulut
Rendahnya kesadaran
dan pengetahuan
masyarakat terkait
Kesehatan gigi dan
Kurangnya media edukasi Kesehatan Kurangnya tenaga Kesehatan gigi mulut di Puskesmas
gigi dan mulut di Puskesmas dan mulut saat ini Sukaresmi
Sarana dan prasarana kedokteran gigi belum
Masyarakat belum mendapatkan
memadai
penyuluhan gigi dan mulut
Material
Man
Dari analisis fishbone diatas terdapat empat kategori penyebab isu yang akan
menyebabkan rendahnya kesadaran masyarakat terkait Kesehatan gigi dan mulut,
yaitu dari faktor lingkungan, metode, material, dan manusia. Untuk mendapatkan
penyebab utama dari isu yang diangkat maka penulis menggunakan Teknik analisis
USG. Setiap faktor penyebab akan diberikan skala nilainya. Menggunakan skala nilai
1-5 untuk menentukan tingkat urgensi, keseriusan dan perkembangan, isu dengan nilai
terbesar akan dijadikan isu utama.
1. Urgency (U), yaitu seberapa mendesak isu tersebut untuk dibahas
2. Seriousness (S), yaitu seberapa serius suatu isu harus dibahas, dianalisis, dan
ditindaklanjuti
3. Growth (G), yaitu seberapa besar kemungkinan memburuknya isu tersebut jika
tidak ditangani dengan segera.
Adapun kriteria penetapan USG, yaitu:

Urgency:
1. Tidak penting
2. Kurang penting
3. Cukup penting
4. Penting
5. Sangat penting
Seriousness:
1. Akibat yang ditimbulkan tidak serius
2. Akibat yang ditimbulkan kurang serius
3. Akibat yang ditimbulkan cukup serius
4. Akibat yang ditimbulkan serius
5. Akibat yang ditimbulkan sangat serius
Growth:
1. Tidak berkembang
2. Kurang berkembang
3. Cukup berkembang
4. Berkembang
5. Sangat berkembang
Table 3.3 Analisis USG untuk penentuan penyebab utama dari Isu

Kriteria Jumlah Peringkat


No Penyebab
U S G Nilai Kualitas
1 Ketiadaan praktek dokter gigi terdekat 3 3 1 7 5

2 Mitos yang berkembang terkait 3 4 2 9 4


Kesehatan gigi dan mulut

3 Kurangnya penyuluhan tentang gigi 5 4 4 13 2


dan mulut
4 Tidak berjalannya program UKGS 5 5 4 14 1

5 Kurangnya media edukasi Kesehatan 5 5 4 14 1


gigi dan mulut di Puskesmas

6 Sarana dan prasarana kedokteran gigi 4 3 3 10 3


belum memadai

7 Kurangnya tenaga Kesehatan gigi dan 4 3 3 10 3


mulut saat ini

8 Masyarakat belum mendapatkan 5 5 4 14 1


penyuluhan gigi dan mulut

Dari semua penyebab tersebut, kemudian melalui metode analisis USG didapat tiga
faktor penyebab utama isu yang dapat diintervensi yakni, tidak berjalannya program
UKGS, kurangnya media edukasi kesehatan gigi dan mulut di Puskesmas Sukaresmi
serta masyarakat belum pernah mendapatkan penyuluhan tentang Kesehatan gigi dan
mulut. Penyebab utama akan diintervensi dengan gagasan kreatif yang akan
diusulkan.

3.4. GAGASAN KREATIF PENYELESAIAN CORE ISU

Berdasarkan hasil identifikasi dan analisis isu, gagasan kreatif penyelesaian isu
yang dapat diusulkan adalah Peningkatan kesadaran dan pengetahuan kesehatan gigi
dan mulut masyarakat terutama murid sekolah dasar melalui penyuluhan bersama
SIGILING (Sikat Gigi Keliling) di beberapa Sekolah Dasar di wilayah kerja
Puskesmas Sukaresmi. Gagasan ini dilakukan sebagai upaya dalam mengatasi isu
utama yakni agar terinisiasi nya kegiatan UKGS di sekolah dasar, tercipta nya media
edukasi berupa poster ataupun banner, serta tersalurkannya informasi dan
pengetahuan terkait Kesehatan gigi dan mulut terutama bagi anak sekolah dasar di
wilayah kerja puskesmas Sukaresmi.

Table 3.4 Gagasan Pemecah Isu beserta Deskripsinya

Gagasan pemecah isu Deskripsi gagasan pemecah isu


Guna meningkatkan pengetahuan kesehatan
gigi dan mulut pada anak usia sekolah dasar,
Penyuluhan Kesehatan gigi dan mulut maka saya akan :
bersama SIGILING (Sikat gigi Keliling) di 1. Pembuatan media penyuluhan seperti
beberapa Sekolah Dasar di wilayah kerja poster/banner/video edukasi
Puskesmas Sukaresmi. 2. Mengunggah media penyuluhan di akun
social media puskemas sebagai promosi
Kesehatan (Instagram dan Whatsapp)
3. Rangkaian kegiatan penyuluhaan dan
sikat gigi bersama dengan penyampaian
yang menarik dan jelas
4. Melakukan pretest dan postest saat
sebelum dan sesudah penyuluhan untuk
melihat adanya peningkatan pengetahuan
Kesehatan gigi dan mulut pada anak sekolah
dasar.
3.5 MATRIKS RANCANGAN AKTUALISASI

3.5.1 Matrik Rancangan Aktualisasi

Nama: drg. Firna Khairina


Jabatan: Ahli Pertama Dokter Gigi

Unit kerja : Puskesmas Sukaresmi (Poli Gigi)


Identifikasi Isu : 1. Rendahnya kesadaran masyarakat akan kesehatan gigi
dan mulut
2. Belum optimalnya pelayanan gigi dan mulut di
puskesmas Sukaresmi
3. Belum optimalnya pencatatan rekam medis pasien gigi
dan mulut

Isu yang Diangkat : Rendahnya kesadaran & pengetahuan masyarakat akan


kesehatan gigi dan mulut

Gagasan Pemecahan Isu : Peningkatan kesadaran dan pengetahuan kesehatan gigi


dan mulut pada murid sekolah dasar melalui penyuluhan bersama SIGILING (Sikat
Gigi Keliling) di beberapa Sekolah Dasar di wilayah kerja Puskesmas Sukaresmi.
Gagasan tersebut terkait dengan mata pelatihan MASN dan Smart asn yang akan
mengedepankan nilai-nilai profesionalisme, networking, integritas, hospitality,
serta digital skill.
Tabel 3.5 Matriks Rancangan Aktualisasi

No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Keterkaitan substansi mata Kontribusi terhadap tujuan Penguatan Nilai organisasi
pelatihan organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Pembuatan Tersedianya Materi Dengan adanya media Kegiatan ini memperkuat tata nilai
Penyuluhan dan penyuluhan, sejalan puskesmas
media
media poster. dengan Visi Puskesmas Sukaresmi yaitu : Santun,
penyuluhan yaitu Empati,Handal, Adil, dan Tanggap
“Mewujudkan masyarakat yang juga sejalan dengan tatanan
seperti poster
Identifikasi isu Teridentifikasinya Akuntabel Saya akan di wilayah kerja nilai dasar ASN BerAKHLAK.
edukasi isu permasalahan menyampaikan ide dan puskesmas sukaresmi
yang ada di Poli gagasan kepada mentor yang mandiri untuk hidup
Gigi Puskemas dan pimpinan sebagai sehat” dan berkontribusi
Sukaresmi sebagai upaya transparansi agar dalam misi puskesmas
bahan landasan untuk proses yang dilakukan nomor 1 yaitu
pembuatan sesuai dengan tujuan . meningkatkan
materi.penyuluhan . Kolaboratif pemahaman tentang
Saya bersedia untuk Kesehatan untuk
bekerjasama dengan masyarakat setempat.
rekan puskesmas
untuk mendapatkan
data.

Kompeten
Saya akan
memanfaatkan seluruh
keilmuan yang saya
miliki untuk
mempermudah
mengidentifikasi isu
di instansi saya demi
terlaksananya nilai
Berorientasi pelayanan
yang optimal

Adaptif
Saya akan proaktif
menyampaikan ide dengan
mengedepankan perubahan
ke arah yan lebih baik
demi terlaksananya nilai
Berorientasi pelayanan
yang optimal
Loyal
Saya berkomitmen
mendedikasikan
seluruh kegiatan ini
demi tercapainya
pengetahuan yang
masyarakat yang lebih
baik

Melakukakan Mendapatkan Harmonis dan


konsultasi, koreksi persetujuan dari Kolaboratif
dan persetujuan mentor Saling peduli dan
dari mentor menerima dengan
baik pendapat dari
mentor
Mempersiapkan Terciptanya materi Kompeten
Materi dan desain dan media penyuluhan Melaksanakan tugas
media poster dengan kemampuan
bekerja sama terbaik
dengan tim Harmonis dan
promkes Kolaboratif
Saling peduli dan
membantu serta
menerima masukan
dalam melaksanakan
kegiatan
Adaptif
Mengembangkan
gagasan kreativitas dan
inovasi yang dimiliki

2. Mengunggah Tersebarnya informasi Adaptif Dengan adanya media Kegiatan ini memperkuat tata nilai
terkait Kesehatan gigi Mengembangkan penyuluhan, sejalan puskesmas
media
mulut di masyarakat gagasan kreativitas dan dengan Visi Puskesmas Sukaresmi yaitu : Santun,
penyuluhan di melalui media sosial inovasi yang dimiliki yaitu Empati,Handal, Adil, dan Tanggap
“Mewujudkan masyarakat yang juga sejalan dengan tatanan
akun social
Akuntabel di wilayah kerja nilai dasar ASN BerAKHLAK.
media puskemas Mengunggah poster puskesmas sukaresmi
kegiatan serta bukti foto yang mandiri untuk hidup
sebagai promosi
selama kegiatan sebagai sehat” dan berkontribusi
Kesehatan bentuk dokumentasi dalam misi puskesmas
Menyerahkan Poster terkait jadwal
untuk arsip kedepannya. nomor 1 yaitu
(Instagram dan hasil poster digital kegiatan dan materi
Kompeten meningkatkan
Whatsapp) kepada tim tersedia di laman
Melaksanakan tugas pemahaman tentang
promkes untuk media sosial
dengan kemampuan Kesehatan untuk
diunggah di laman Puskesmas Sukaresmi
terbaik masyarakat setempat.
Instagram dan
whatsapp Kolaboratif dan
Puskesmas harmonis
Saya akan bekerja sama
serta menerima masukan
dalam melaksanakan
kegiatan.
Loyal
Saya berkomitmen
mendedikasikan seluruh
kegiatan ini demi
tercapainya pengetahuan
yang masyarakat yang
lebih baik
3. Rangkaian Tercapainya Kolaboratif dan Impleemntasi penyuluhan, Kegiatan ini memperkuat tata nilai
pemahaman terkait harmonis sejalan puskesmas
kegiatan
Kesehatan Gigi dan Saya akan bekerja sama dengan Visi Puskesmas Sukaresmi yaitu : Santun,
penyuluhaan Mulut di masyarakat serta menerima masukan yaitu Empati,Handal, Adil, dan Tanggap
terutama siswa SD di dalam melaksanakan “Mewujudkan masyarakat yang juga sejalan dengan tatanan
dan sikat gigi
wilayah Puskesmas kegiatan. di wilayah kerja nilai dasar ASN BerAKHLAK.
bersama dengan Sukaresmi puskesmas sukaresmi
Akuntabel yang mandiri untuk hidup
penyampaian Berkoordinasi Tercapainya Mendokumentasikan sehat” dan berkontribusi
yang menarik dengan pemegang kesepakatan terkait rangkaian acara serta dalam misi puskesmas
program UKS dan proses pelaksanaan menyiapkan surat-surat nomor 1 yaitu
dan jelas UKGS sebelumya acara pengantar yang meningkatkan
serta Pihak diperlukan sebagai arsip pemahaman tentang
sekolah yang ingin Berorientasi Kesehatan untuk
dituju Pelayanan, saya akan masyarakat setempat
menyampaikan materi
penyuluhan dengan
Penyuluhan materi Tersampaikan nya menarik, ceria, dan
materi dengan jelas Sopan.
menarik kepada anak
anak SD sasaran Kompeten
Saya akan
Melaksanakan tugas
dengan kemampuan
terbaik

Adaptif
Mengembangkan
gagasan kreativitas dan
inovasi yang dimilikin
dan disesuaikan dengan
kondisi lapangan
nantinya serta
optimalnya capaian nilai
Berorientasi
pelayanan.

Kolaboratif
Harmonis
Saya akan bekerja sama
serta menerima masukan
dalam melaksanakan
kegiatan

Loyal
Saya berkomitmen
mendedikasikan seluruh
kegiatan ini demi
tercapainya pengetahuan
yang masyarakat yang
lebih baik
Sikat gigi bersama Terlaksananya Kompeten
(SIGILING) kegiatan sikat gigi Melaksanakan tugas
dengan metode yang dengan kemampuan
baik dan benar terbaik
Adaptif
Proaktif dalam
mengembangkan
gagasan kreativitas dan
inovasi yang dimiliki

Kolaboratif
Harmonis
Saya akan bekerja sama
serta menerima masukan
dalam melaksanakan
kegiatan

Berorientasi
Pelayanan, saya akan
mengajarkan cara sikat
gigi yang baik dan benar
dengan penuh sabar.
Loyal
Saya berkomitmen
mendedikasikan seluruh
kegiatan ini demi
tercapainya pengetahuan
yang masyarakat yang
lebih baik

4. Melakukan Terukurnya Pelaksanaan kuis pretest Kegiatan ini memperkuat tata nilai
peningkatan dan postest, sejalan puskesmas
pretest dan
pengetahuan anak- dengan Visi Puskesmas Sukaresmi yaitu : Santun,
postest saat anak SD terkait materi yaitu Empati,Handal, Adil, dan Tanggap
kesgimul
sebelum dan Membuat Didapatkan materi Kompeten “Mewujudkan masyarakat yang juga sejalan dengan tatanan
materi soal pretest soal pre test dan Saya akan di wilayah kerja nilai dasar ASN BerAKHLAK.
sesudah
dan post test post test Mempersiapkan materi puskesmas sukaresmi
penyuluhan sesuai kapasitas sebagai yang mandiri untuk hidup
dokter gigi yang akan sehat” dan berkontribusi
untuk melihat
disesuaikan dengan dalam misi puskesmas
adanya sasaran dan tema nomor 1 yaitu
sehingga turut meningkatkan
peningkatan
menerapkan nilai pemahaman tentang
pengetahuan Akuntabel Kesehatan untuk
Pelaksanaan kuis Terukurnya Adaptif masyarakat setempat
Kesehatan gigi
yang nantinya peningkatan Saya akan Proaktif
dan mulut pada akan diikuti oleh pengetahuan anak- dalam mengembangkan
anak-anak sekolah anak SD terkait materi gagasan kreativitas dan
anak sekolah
dasar peserta kesgimul inovasi yang dimiliki
dasar. penyuluhan dan Kolaboratif
sigiling Harmonis
Saya bersedia
bekerjasama dengan
siapapun agar
tercapainya kesuksesan
penyuluhan dan
kegiatan SIGILING ini.
Loyal
Saya berkomitmen
mendedikasikan seluruh
kegiatan ini demi
tercapainya pengetahuan
yang masyarakat yang
lebih baik
3.5.2 ANALISIS DAMPAK

Analisis Dampak merupakan sebuah kegiatan yang melakukan Analisa terhadap dampak implementasi nilai nilai dasar BerAkhlak pada
kegiatan gagasan kreatif. Adapun analisis dampak terhadap rancanagn aktualisasi ini antara lain :
No. Kegiatan Dampak Bagi Pribadi Dampak bagi Organisasi Dampak Bagi Peserta
Sasaran
1. Pembuatan media edukasi penyuluhan Penyuluhan akan sulit Tidak adanya media untuk Penyuluhan akan menjadi
dilakukan tanpa media menjalankan kegiatan membosankan dan kurang
atau peraga penyuluhan kesgimul menarik untuk disimak
sehingga kurang efektif
2. Mengunggah media penyuluhan di akun social media Penyampaian informasi Optimalisasi program Tidak tercapainya
puskemas sebagai promosi Kesehatan (Instagram dan dan promosi akan promkes secara digital Sosialisasi yang maksimal
Whatsapp) memakan waktu lebih terutama kesgimul terkait kegiatan yang akan
lama. menjadi kurang efektif diadakan dan materi nya
dan efisien
3. Penyuluhan bersama SIGILING Upaya peningkatan Inisiasi program UKGS Tingkat kesadaran dan
kesadaran dan selanjutnya akan semakin pengetahuan Kesehatan
pengetahuan tidak akan tertunda. gigi dan mulut tidak akan
tercapai. bertambah.
4. Melakukan pretest dan postest saat sebelum dan Derajat pengetahuan dan Program hanya akan Tidak adanya takehome
sesudah penyuluhan kesadaran kesgimul tidak berjalan sia-sia message bagi peserta.
akan terukur

3.5.3 MATRIKS REKAPITULASI RENCANA HABITUASI CORE VALUE ASN (BerAKHLAK)

Kegiatan Jumlah
No Mata Pelatihan Ke- Aktualisasi per
Ke-1 Ke-3 Ke-4
2 MP
1. b Berorientasi pelayanan 2 1 3 1 7
2. Akuntabel 1 1 1 3 6
3. Kompeten 2 1 1 4 8
4. Loyal 2 1 2 1 6
5. Harmonis 1 1 3 4 9
6. Adaptif 2 1 3 5 11
7. Kolaboratif 1 1 3 4 9
Jumlah Aktualisasi per 11 7 16 22 56
Kegiatan
3.5.4 RENCANA JADWAL KEGIATAN AKTUALISASI

Juli 2022 Agustus 2022


No. Kegiatan 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29
1 Pembuatan media edukasi penyuluhan
Melakukan konsultasi, koreksi dan persetujuan dari mentor terkait tema dan rancangan penyuluhan
Menyiapkan desain Materi dan media poster bekerja sama dengan tim promkes
2 Mengunggah media penyuluhan di akun sosial media puskemas sebagai promosi Kesehatan (Instagram dan Whatsapp)
Menyerahkan hasil poster digital kepada tim promkes untuk diunggah di laman Instagram dan whatsapp Puskesmas
3 Penyuluhan bersama SIGILING
Berkoordinasi dengan pemegang program UKS dan UKGS sebelumya serta Pihak sekolah yang ingin dituju
Penyuluhan materi
Sikat gigi bersama (SIGILING)
4 Melakukan pretest dan postest saat sebelum dan sesudah penyuluhan
Membuat materi soal Pretest dan Post test
Pelaksanaan kuis
BAB IV PENUTUP

Rancangan Aktualisasi ini merupakan upaya penyusunan rencana kegiatan dalam mengimplementasikan nilai-nilai BerAKHLAK
dalam kedudukan dan peran ASN di setiap kegiatan sesuai tugas pokok dan fungsi serta mewujudkan fungsi ASN sebagai pelaksana
kebijakan publik, pelayan publik, serta perekat dan pemersatu bangsa.
Disamping itu, kegiatan juga bertujuan merealisasikan visi, misi, tujuan dan nilai-nilai dasar organisasi sehingga sejalan dengan
nilai-nilai dasar ASN dan mampu meningkatkan kualitas pelayanan.
REFERENSI
Undang – Undang Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara.
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor
141 Tahun 2003 Tentang Tugas dan Jabatan Fungsional Dokter Gigi
Peraturan Menteri Kesehatan No 62Tahun 2015 Tentang Panduan Praktik Klinis bagi Dokter Gigi

Lembaga Administrasi Negara. 2019. Wawasan Kebangsaan dan Nilai Nilai Bela Negara. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Analisis Isu Kontemporer. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Kesiapsiagaan Bela Negara. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Berorientasi Pelayanan. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga
Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Akuntabel. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Kompeten. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Harmonis. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Loyal. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Adaptif. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi Negara

Lembaga Administrasi Negara. 2021. Kolaboratif. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017. Manajemen Aparatur Sipil Negara. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta;
Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2021. Smart Aparatur Sipil Negara. Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil. Jakarta; Lembaga
Administrasi Negara.
Lampiran