Anda di halaman 1dari 214

2019

SMK/MAK

jilid 1

Perencanaan
Pelayaran

bidang keahlian Kemaritiman nautika Kapal


program keahlian Pelayaran Kapal Penangkap Ikan Penangkap Ikan
Asep Syamsul Anwar
Muhamad Alwi
Evi Pahruroji
PERENCANAAN
PELAYARAN

REDAKSIONAL

Pengarah:
Direktur Pembinaan SMK
Kepala Sub Direktorat Kurikulum
Kepala Seksi Penilaian
Kepala Seksi Pembelajaran

Penulis:
Asep Syamsul Anwar
Muhamad Alwi
Evi Pahruroji

Pengendali Mutu:
Winih Wicaksono

Penyunting:
Rais Setiawan
Erna Fauziah

Editor:
Esti Baroro

Desain Sampul
Sonny Rasdianto

Layout/Editing:
Intan Sulistyani Widiarti

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN iii
PERENCANAAN
PELAYARAN

KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR

Dalam menyediakan referensi materi pembelajaran bagi guru dan peserta didik
di SMK, Direktorat Pembinaan SMK berupaya menyediakan bahan ajar kejuruan
yang sesuai dengan kebutuhan pembelajaran di SMK pada mata pelajaran C2 dan
CJ dari 142 kompetensi keahlian yang ada pada Perdirjen Dikdasmen
Nomor 06/D.DS/KK/2018 tanggal 7 Juni 2018 tentang Spektrum Keahlian SMK/
MAK dan Struktur Kurikulum 2013 sesuai Perdirjen Dikdasmen Nomor 07/D.
DS/KK/2018 tanggal 7 Juni 2018 ten tang Struktur Kurikulum SMK/MAK.
Bah an ajar yang disusun pad a tahun anggaran 2019 diharapkan
dapat rnenumbuhkan motivasi belajar bagi peserta didik maupun guru kejuruan
di SMK. Karena bahan ajar yang telah disusun ini selain menyajikan materi secara
tertulis, juga dilengkapi dengan beberapa materi yang bersifat interaktifdengan
penggunaan tautan pencarian yang dapat mernperluas pernahaman individu yang
menggunakannya.
Bahan ajar kejuruan yang disusun pada tahun 2019 ini disusun oleh para
guru kejuruan di SMK yang telah berpengalalaman menyelenggarakan proses
pembelajaran sesuai dengan kompetensi keahlian masing-rnasing. Oleh karena itu,
diharapkan dapat menjadi referensi bagi guru yang mengarnpu m a t a pelajaran yang
sama pada program keahlian sejenis di SMK seluruh Indonesia.
Kepada para guru penyusun bahan ajar kejuruan yang telah mendedikasikan
waktu, kompetensi, clan perhatiannya, Direktorat Pembinaan SMK menyampaikan
ucapan terimakasih. Diharapkan karya ini bukan merupakan karya terakhir, namun
seterusnya akan dilanjutkan dengan karya-karya berikutnya, sehingga SMK
rnempunyai guru-guru yang procluktif dan kreatif dalam menyumbangkan
pemikiran, potensi dan kornpetensinya bagi pengembangan pernbelajaran di SMK.

SMK Bisa! SMK Hebat!

iv NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PRAKATA PRAKATA

Perencanaan Pelayaran merupakan mata pelajaran dasar keahlian pada Bidang


Keahlian Kemaritiman, Kompetensi Nautika Kapal Penangkap Ikan (NKPI). Tujuan
Penyusunan buku teks Perencanaan Pelayaran adalah untuk dasar pengetahuan dan
bekal bagi siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kompetensi Keahlian Nautika
Kapal Penangkap Ikan. dalam menempuh pembelajaran pada Kompetensi Keahlian
Nautika Kapal Penangkap Ikan (NKPI). Buku teks ini disusun berdasarkan kurikulum
2013 revisi 2018.
Buku teks ini mempelajari dasar dalam Merencanakan Track Pelayaran mulai
dari konsep bentuk bumi, Peta Laut, Alur Pelayaran sampai Merencanakan Track
Pelayaran. Dalam menyajikan materi ajar, buku ini dilengkapi juga fitur-fitur untuk
meningkatkan pemahaman siswa, wawasan siswa, dan kemandirian siswa dalam
belajar (pendekatan saintifik). Fitur-fitur tersebut antara lain, cakrawala, contoh soal,
praktikum, penilaian harian, tugas mandiri, jelajah internet, dan rangkuman. Sehingga
tidak hanya wawasan mengenai pengetahuan saja, namun siswa turut diasah
keterampilannya.
Penyusunan buku teks ini sangat bermakna karena bantuan semua pihak,
sehingga penulis mengucapkan banyak terima kasih. Bagi kami Kritik dan saran
membangun kami terima dengan senang hati, demi peningkatan kualitas buku teks
Perencanaan Pelayaran dikemudian hari. Semoga buku teks Perencanaan Pelayaran
ini dapat menjadi pondasi siswa dalam mempelajari secara keseluruhan tentang
Pelayaran Kapal Penangkap Ikan dan memberikan manfaat

Cianjur, Desember 2019

Asep Syamsul Anwar


Muhamad Alwi
Evi Pahruroji

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN v
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR ISI DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................. iv
PRAKATA............................................................................................................... v
DAFTAR ISI............................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL....................................................................................................... x
PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU............................................................................ xi
PETA KONSEP BUKU............................................................................................ xiii
APERSEPSI.......................................................................................................... xiv

BAB I BENTUK BUMI............................................................................................... 1


A. Bentuk Bumi.............................................................................................................3
B. Definisi Lingkaran di Bumi.................................................................................... 4
C. Koordinat”Bumi.......................................................................................................6
D. Lintang ......................................................................................................................7
E. Bujur........................................................................................................................ 10
F. Derajah................................................................................................................... 12
G. Jajar-jajar istimewa.............................................................................................. 12
H. Ukuran”Bumi......................................................................................................... 13
I. Pembagian Mata Angin....................................................................................... 14
J. Berlayar”Menurut”Garis”Loksodorm................................................................. 16

BAB II PETA LAUT................................................................................................. 22


A. Peta Laut ................................................................................................................ 24
B. PROYEKSI PETA .................................................................................................... 30
C. Peta Mercator ...................................................................................................... 33
D. Peta Bertumbuh.................................................................................................... 36
E. PETA LINTANG MENENGAH.................................................................................. 37
F. PETA DATAR............................................................................................................ 38
G. SKALA PETA ........................................................................................................... 38
H. Arah-arah di Bumi ............................................................................................... 40
I. Arah Us, Arah Um, Arah Up................................................................................. 40

BAB III BUKU-BUKU PUBLIKASI NAVIGASI............................................................. 45


A. Pasang Surut.......................................................................................................... 47
B. Berita”pelaut”Indonesia..................................................................................... 51
C. Buku”Kepanduan”Bahari (Sailing direction”= ”pilots)......................................
D. Daftar”Suar”Indonesia........................................................................................ 55
E. Notice”to”Mariner”(NtM).................................................................................... 58
F. Berita”Keamanan”Pelayaran”(Navigational”Warning)................................ 58
G. Peta”Pandu”(Pilot”Chart)...................................................................... 58
H. Ocean”passage”for”the”World......................................................................... 59
I. North European And Mediterranian Routing Instruction (NEMEDRI).......... 59
J. Peta”“Laut.............................................................................................................. 60

vi NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR ISI

BAB IV TANDA DAN SIMBOL PETA DI LAUT............................................................ 66


A. PETA NO 1............................................................................................................... 68
B. Tanda-Tanda dan Simbol-simbol di Peta Laut............................................... 72

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GASAL.................................................................... 95

BAB V ARAH–ARAH DI BUMI...............................................................................100


A. Pembagian Mata Angin..................................................................................... 102
B. Mawar Pedoman (Compasse rose)....................................................... 105
C. Kesalahan Pedoman.......................................................................................... 105
D. Haluan dan Jauh................................................................................................. 112
E. Rimban ................................................................................................................. 117

BAB VI ALUR PELAYARAN...................................................................................125


A. Penjelasan Menhub nomor pm 68 tahun 2011 Tentang Alur
Pelayaran ............................................................................................................. 127
B. Alur Pelayaran Umum dan Perlintasan Alur Pelayaran Masuk
Pelabuhan............................................................................................................ 128

BAB VII PELAYARAN DIPERAIRAN TERBUKA DAN SEMPIT....................................141


A. PELAYARAN DI PERAIRAN TERBUKA............................................................... 143
B. PELAYARAN DI PERAIRAN SEMPIT................................................................... 145
C. NAVIGASI DI DAERAH KARANG........................................................................ 150
D. Pengertian Pelayaran dan Kegiatan Pelayaran............................................ 150
E. Asas dan Tujuan Pelayaran............................................................................... 151
F. Jenis–Jenis Kegiatan Pelayaran...................................................................... 152

BAB VIII MERENCANAKAN TRACK PELAYARAN....................................................157


A. Penentuan posisi kapal dan Perencanaan Pembuatan garis haluan ..... 159
B. Penunjukan dan Pembacaan Posisi ............................................................... 170
C. Penentuan Posisi Di peta Berdasarkan Lintang (latitude) dan
Bujur (Longitude): .............................................................................................. 175

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GENAP..................................................................187

DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................191
GLOSARIUM.......................................................................................................193
BIODATA PENULIS..............................................................................................198

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN vii
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR GAMBAR
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Bentuk Bumi Bulat.............................................................................................2
Gambar”1.2”Bentuk Bumi .....................................................................................................4
Gambar 1.3 Gambar Bumi.......................................................................................................4
Gambar 1.4 Lingkaran Besar dan Kecil Bumi...................................................................... 6
Gambar 1.5 Lintang”dan”Bujur............................................................................................. 7
Gambar 1.6 Perbedaan Lintang............................................................................................. 8
Gambar 1.8 Perbedaan Bujur.............................................................................................. 11
Gambar 1.9 Derajah.............................................................................................................. 12
Gambar 1.10 Jajar-jajar Istimewa...................................................................................... 13
Gambar 1.11 Arah Mata Angin............................................................................................ 15
Gambar 1.12”Garis”Loksodrom............................................................................................ 17
Gambar 1.13 Arah–Arah Bentuk Bumi.............................................................................. 18
Gambar 2.1 Ilustrasi”Peta”Laut”Nomor (2) ”Indonesia”Bagian”Barat..................... 23
Gambar 2.2 Nomor peta laut............................................................................................... 26
Gambar 2.3 Penjelasan peta............................................................................................... 28
Gambar 2.4 Proyeksi Azimuthal............................................................................................ 31
Gambar 2.5 Peta Gnomonik kutub ................................................................................... 31
Gambar 2.6 Peta Gnomonik khatulistiwa......................................................................... 32
Gambar 2.7 Proyeksi Kerucut.............................................................................................. 32
Gambar 2.8 Skema Proyeksi Silinder................................................................................ 33
Gambar 2.9 Garis Loksodrom................................................................................................. 34
Gambar 2.10 Peta Mercator ............................................................................................... 35
Gambar 2.11 Layout Peta..................................................................................................... 40
Gambar 3.1 Navigasi............................................................................................................. 61
Gambar 4.1 Peta Laut............................................................................................................ 67
Gambar 4.2 Peta Terbitan Amerika.................................................................................... 71
Gambar 4.3 Judul dan Catatan Kecil Peta Laut (Peta No. 1)......................................... 72
Gambar 4.4 US Chart no 1................................................................................... 84
Gambar 5.1 Arah Mata Angin............................................................................................ 101
Gambar 5.2 Mata Angin...................................................................................................... 104
Gambar 5.3 Variasi.............................................................................................................. 106
Gambar 5.4 Nilai Deviasi.................................................................................................... 109
Gambar 5.6 Salah Tunjuk (Sembir).................................................................................. 110
Gambar 5.7. Haluan Us, Um, Up....................................................................................... 112
Gambar 5.8 Rimban............................................................................................................. 117
Gambar 5.9 Hs Yang Dikemudikan Karena Rimban..................................................... 118
Gambar 5.10 Arah–Arah Bumi........................................................................................... 120
Gambar 6.1 Layout Alur Pelayaran.................................................................................. 126
Gambar 6.2 SNBP (Sarana Bantu Navigasi Pelayaran)................................................. 130
Gambar 6.3 Elevasi Dasar.................................................................................................. 132
Gambar 6.4 Gerakan Kapal................................................................................................ 133
Gambar 6.6 Lebar Alur........................................................................................................ 135
Gambar 6.8 Bus Air Pelayaran Sungai dan Danau........................................................ 136
Gambar 6.7 Trailing Suction Hopper Dredger..................................................................136

viii NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 7.1 Alur Pelayaran................................................................................................ 142


Gambar 7.2 Serangkaian Garis-garis Haluan pada suatu trek Pelayaran................ 144
Gambar 7.2 Ilustrasi Trek Pelayaran di Perairan Sempit (Perairan Berkarang).... 146
Gambar 7.3 Pelayaran Rakyat di Kawasan Wisata....................................................... 154
Gambar 8.1 Menggambar Garis Lintang dan Garis Bujur........................................... 158
Gambar 8.2 Baringan.......................................................................................................... 163
Gambar 8.3 Baringan Jarak................................................................................................ 164
Gambar 8.4 Baringan Peruman......................................................................................... 164
Gambar 8.5 Baringan Dengan Geseran........................................................................... 166
Gambar 8.6 Baringan 4 Surat (45 Derajat)..................................................................... 167
Gambar 8.7 Baringan Silang.............................................................................................. 169
Gambar 8.8 Baringan Silang ............................................................................................. 169
Gambar 8.9 Posisi Duga, Salah Duga............................................................................... 172
Gambar 8.10 Skala Lintang dan Skala Bujur.................................................................. 176
Gambar 8.11 Derajad Lintang dan Bujur........................................................................ 177
Gambar 8.12 Menggambar Garis Lintang dan Bujur dengan Mistar Jajar.............. 179
Gambar 8.13 Menggambar Garis Lintang dan Bujur dengan Penggaris Segitiga.180
Gambar 8.14 Plotting Rute Pelayaran Existing, Alternatif 1 dan Alternatif 2....... 182

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN ix
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR TABEL
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Nomor Peta dan Judul Peta............................................................................... 26


Tabel 2.2 Unsur-unsur di bumi dan peta Mercator ........................................................ 36
Tabel 3.1 Contoh Berita Pelaut Indonesia No.44 Nomor 579-592 Tahun 2019.... 53
Table 6.1 Lebar Alur Pelayaran......................................................................................... 133

x NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PETUNJUK
PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU PENGGUNAAN BUKU

Puji Syukur kami panjatkan kepada Tuhan YME yang telah melimpahkan
rahmatnya sehingga dapat menyelesaian buku ini.
Buku dengan judul Agribisnis Ternak Ruminansia Perah ini diharapkan dapat
menjadi panduan, memperkaya dan meningkatkan penguasaan pengetahuan
dan keterampilan bagi peserta didik. Mengingat pentingnya buku ini, disarankan
mmemperhatikan hal-hal sebagai berikut.
1. Bacalah Tujuan pembelajaran terlebih dahulu untuk mengetahui apa yang akan
kamu capai dalam bab ini serta lihatlah peta konsep untuk megetahui pemetaan
materi.
2. Bacalah buku ini dengan teliti dan seksama, serta bila ada yang kurang jelas bisa
ditanyakan kepada guru.
3. Lakukan kegiatan literasi pada bagian cakrawala dan jelajah internet untuk
memperluas wawasanmu.
4. Pada bagian akhir bab terdapat tes kompetensi yang dapat kalian gunakan untuk
mengetahui apakah sudah menguasai materi dalam bab ini.
Untuk membantu anda dalam menguasai kemampuan di atas, materi dalam
buku ini dapat kamu cermati tahap demi tahap. Jangan memaksakan diri sebelum
benar-benar menguasai bagian demi bagian dalam modul ini, karena masing-masing
saling berkaitan. Pada akhir bab dilegkapi dengan Penilaian Akhir Bab. Jika anda
belum menguasai 75% dari setiap kegiatan, maka anda dapat mengulangi untuk
mempelajari materi yang tersedia dalam buku ini. Apabila anda masih mengalami
kesulitan memahami materi yang ada dalam bab ini, silahkan diskusikan dengan
teman atau guru anda.
Buku ini terdapat bagian-bagian untuk memperkaya dan menguji pengetahuan
dan keterampilanmu. Adapun bagian-bagian tersebut adalah:
Lembar acuan yang digunakan untuk melatih keterampilan
Lembar Praktikum
peserta didik sesuai kompetensi keahlianya.
Digunakan untuk memberikan gambaran soal yang akan
Contoh Soal
ditanyakan dan cara menyelesaikannya.
Berisi tentang wawasan dan pengetahuan yang berkaitan
Cakrawala
dengan ilmu yang sedang dipelajari.
Fitur yang dapat digunakan peserta didik untuk menambah
Jelajah Internet sumber belajar dan wawasan. Menampilkan link dan QR
code sumber belajar.

Rangkuman Berisi ringkasan pokok materi dalam satu bab.

Kegiatan yang bertujuan untuk melatih peserta didik


Tugas Mandiri dalam memahami suatu materi dan dikerjakan secara
individu maupun kelompok (diskusi).

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN xi
PERENCANAAN
PELAYARAN

PETUNJUK
PENGGUNAAN BUKU

Digunakan untuk mengetahui sejauh mana kompetensi yang


Penilaian Akhir Bab
sudah dicapai peserta didik setelah mempelajari satu bab.

Kegiatan yang dapat dilakukan oleh peserta didik maupun


Refleksi guru di akhir kegiatan pembelajaran guna mengevaluasi dan
memberikan umpan balik kegiatan belajar mengajar.

Digunakan untuk mengevaluasi kompetensi peserta didik


Penilaian Akhir Semester
setelah mempelajari materi dalam satu semester.

xii NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PETA KONSEP
PETA KONSEP
BUKU
BUKU

BAB I BENTUK BUMI


PERENCANAAN PELAYARAN KELAS XI

BAB II PETA LAUT

BAB III BUKU BUKU PUBLIKASI NAVIGASI

BAB IV TANDA-TANDA/SIMBOL-SIMBOL
DI PETA LAUT

BAB V ARAH-ARAH DI BUMI

BAB VI ALUR PELAYARAN

BAB VII PELAYARAN DI PERAIRAN TERBUKA


DAN SEMPIT

BAB VIII MERENCANAKAN TRACK PELAYARAN

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN xiii
PERENCANAAN
PELAYARAN

APERSEPSI
APERSEPSI

Kunci dasar seorang mualim sebagai perwira kapal navigasi di kapal, maka
sebelum menjalankan sebuah kapal untuk menempuh pelayaran ke tengah laut dari
awal berangkat hingga sampai tiba ke tempat tujuan harus melaksanakan apa yang
disebut Perencanaan Pelayaran.
Ketika menempuh perjalanan ke tempat penangkapan ikan (Fising Ground)
kita harus membuat suatu Trek Pelayaran, agar perjalanan yang akan kita tempuh
terlaksanakan dengan aman, selamat, efektif dan efisien.
Aman, selamat, efektif dan efisien artinya ketika kapal berjalan harus
menetapkan haluan kapal selama pelayaran terhindar dari bahaya di laut, seperti
terhindar dari karang, dari pusaran air dan lainnya samapai tiba di tempat tujuan
dengan keaadaan selamat jiwa maupun semua barang yang ada di dalamnya termasuk
hasil Ikan tangkapan dan waktu yang ditempuh bisa dilaksanakan dalam waktu yang
cukup singkat supaya bahan bakar serta bahan makanan dapat digunakan seminimal
mungkin, akan tetapi yang paling penting keselamatan seluruh anggota kapal harus
diutamakan.
SMK merupakan salah satu sarana untuk mewujudkan kepedulian pemerintah
dengan membuka Kompetensi Keahlian Nautika Kapal Penangkap Ikan (NKPI). Berbagai
bantuan fasilitas praktik diberikan pemerintah pada instansi pendidikan agar dapat
mendukung kegiatan pembelajaran kejuruan. Demikian halnya dengan sumber materi
pembelajaran kejuruan yang terus dikembangkan agar dunia pendidikan senantiasa
dapat mengikuti perkembangan pengetahuan. Salah satunya adalah buku Perencanaan
Pelayaran Kelas XI atau Jilid I yang dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan
kompetensi di Bidang Keahlian Kemaritimam khususnya Kompetensi Keahlian Nautika
Kapal Penangkap Ikan.
Materi buku ini akan dibagi dalam dua semester, yaitu empat bab pada
semester gasal dan empat bab pada semester genap. Adapun materi yang dipelajari
pada semester gasal buku ini meliputi: Bentuk Bumi, Peta Laut, Buku–Buku Publikasi
Navigasi, Tanda–Tanda dan Simbol–simbol di Peta Laut, Arah sedangkan materi yang
dipelajari pada semester genap buku ini meliputi: Arah-Arah di Bumi, Alur Pelayaran,
Pelayaran di Perairan Terbuka Dan Sempit, Merencanakan Track Pelayaran.

xiv NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
BENTUK BUMI
I
BAB I BENTUK BUMI

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang konsep Bentuk bumi, peserta didik


mampu menerapkan konsep tersebut dalam memilah bagian-bagian bentuk
bumi, menunjukan loksodrom pada gambar bumi dan peta, dan menunjukan
jaringan peta.

PETA KONSEP

Perencanaan Bentuk Lingkaran Koordinat


Pelayaran Bumi Bumi Bumi

Derajah Jajar Bujur Lintang

Berlayar
Jajar Ukuran Pembagian Menurut Garis
Istimewa Bumi Mata Angin Loksodorm

KATA KUNCI

Bentuk bumi-Lingkaran“bumi-Koordinat“bumi–LintangBujur–Jajar–Derajah-
Jajar“istimewa-Ukuran“bumi-Pembagian“mata“angin-Berlayar Menurut Garis
Loksodorm.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 1
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar 1.1 Bentuk Bumi Bulat


Sumber. https://www.hijiarchitect.com

Merencanakan Pelayaran, Penetuan Posisi dan Arah Haluan Kapal di Zona Pantai
merupakan ilmu pengetahuan dasar bagi calon-calon pelaut, agar sewaktu melakukan
pelayaran telah memiliki ilmu yang berkenaan dengan pelayaran.
Tujuan dari perencanaan pelayaran adalah agar pelayaran dari suatu tempat
ketempat tujuan dapat berjalan dengan lancar, aman dan efesien. Prinsip dari
perencanaan pelayaran bias dikatakan melukis garis di peta laut. Seorang navigator
akan berpedoman pada garis dalam perencanaan pelayaran sebagai acuan untuk
sampai ke tempat tujuan. Apabila seorang navigator tidak benar dalam melukisnya
atau tidak sesuai dengan ketentuan yang dipersyaratkan kapal tersebut tidak akan
sampai pada tujuan. Yang ada mungkin akan menabrak karang, pulau atau kandas
diperairan dangkal, rambu atau pelampung, menabrak karang runcing hingga merobek

2 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

kapal, atau bisa tabrakan dengan kapal lain. Jangan sampai hal ini terjadi di dalam
perjalanan yang akan kita lakukan menuju tempat penangkap ikan (Fishing Ground)
sampai pulang kembali. Dalam menentukan pelayaran yang akan ditempuh, kapal
haruslah diperhatikan faktor-faktor cuaca, keadaan laut, sifat sifat kapalnya sendiri,
dan faktor lainya sehingga diperoleh suatu rencana pelayaran yang paling ekonomis
dan cukup aman.
Sebelum kita bisa melukis garis di atas peta laut ada beberapa tahapan
pembahasan materi salah satunya yaitu mempelajari bentuk bumi, mengapa demikian
karena jika melukis tidak benar dalam melukisnya atau tidak sesuai dengan ketentuan
yang dipersyaratkan kapal tersebut tidak akan sampai pada tujuan, maka dari itu, pada
BAB I ini kita harus mempelajari bentuk”bumi terlebih dahulu. Dalam materi Bentuk
bumi ini kita akan mengetahui tentang Bentuk”bumi, Lingkaran”bumi, Koordinat
bumi, Lintang,”Bujur,”Jajar,”Derajah,”Jajar”istimewa,”Ukuran bumi, juga Pembagian
mata angin. Semua dalam BAB ini berguna untuk pengembangan sebelum kita bisa
melukis garis di atas peta laut.

MATERI PEMBELAJARAN

Pernah nggak sih kamu ngebayangin bagaimana sebenarnya bentuk bumi?


Kalau dilihat dari gambar-gambar dan globe berbentuk bulat, Kalau masih bingung
dengan konsep atau bukti bumi bulat atau datar, kamu akan mengetahui hal itu setelah
mempelajari bentuk bumi. Kaitannya dengan BAB I ini ada hubungannya dengan
Materi Perencanaan Pelayaran.
Untuk memahami konsep Perencanaan pelayaran salah satu hal yang harus
kita pahami adalah Bentuk Bumi. Nah, seperti apa bentuk Bumi? marilah kita pelajari
bebeberapa materi di bawah ini terlebih dahulu.

A. Bentuk Bumi
Bumi adalah suatu benda yang bergerak bebas di ruang angkasa dan
berbentuk seperti bola. Bumi yang berbentuk bola, disamping beredar mengelilingi
matahari bumi juga berputar pada porosnya satu kali putaran dalam jangka waktu
23 jam 56 menit 4 detik, dari barat ke timur sehingga semua benda seakan-akan
terbit dari timur dan terbenam di barat.
Jari-jari bumi”:”637.800 m
Keliling bumi”:”40.000 km = 40.000.000 m
Bukti-Bukti bahwa bumi berbentuk seperti bola sebagai berikut:
1. Melengkung dalam arah Utara-Selatan (U-S). Apabila arah U-S seseorang atau
Peniilik berpindah, menempuh perjalanan yang sebanding dengan perubahan
tinggi kutub;
2. Kapal yang berlayar dan mendekat, pada awalnya akan terlihat tiangnya dahulu,
setelah itu anjungan kapal dan kemudian keseluruhan dari bagian bagian kapal
terlihat;

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 3
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3. Perbedaan antara siang dan malam;


4. Orang yang berjalan lurus serta arah yang tetap, seseorang itu akan tiba kembali
ke tempat semula;
5. Ketika gerhana bulan, akan terlihat bahwa batas bayangan bumi di bulan
berbentuk lingkaran;
6. Hasil-hasil Dari pemotretan satelit, bumi ternyata bentuknya bulat; dan
7. Permukaan bumi yang tampak ini bagiannya akan menjadi semakin besar,
apabila seseorang berada semakin tinggi.

Gambar”1.2”Bentuk Bumi
Sumber: Husaini dkk. 2015

B. Definisi Lingkaran di Bumi


Beberapa jenis lingkaran dapat kita lukis di bumi dengan masing masing
lingkaran mempunyai pengertian dan arti serta definisi yang berbeda-beda seperti
dalam gambar bumi di bawah ini.

Ku
LK U. 66,50 U

LB
GR M. 23,50 U
A

K I
A1
BB BT
LB
J. 23,50 S

LK S. 66,50 U

Ks

Gambar 1.3 Gambar Bumi


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

4 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Beberapa pengertian definisi yang lazim digunakan:


1. Poros Bumi (KU, KS) ialah sebuah garis yang melalui pusat bumi yang juga
merupakan sumbu putar bumi. Untuk satu putaran bumi dibutuhkan waktu
sekitar 23 jam 56 menit dan 04 detik.
2. Khatulistiwa (KI) (Equator) ialah sebuah lingkaran besar yang tegak lurus
pada poros bumi. Khatulistiwa membagi bumi atas dua bagian yang sama
besar yaitu belahan bumi Utara dan belahan bumi Selatan.
3. Jajar (LB, M) (Pararel) ialah lingkaran lingkaran kecil yang sejajar
dengan khatulistiwa. Diantara jajar-jajar di atas permukaan bumi yang
sejajar”dengan”khatulistiwa:
a. Lingkaran Kutub adalah jajar yang letaknya 66½0 dari khatulistiwa dan
yang letaknya di belahan bumi Utara disebut Lingkaran Kutub Utara dan
yang letaknya di belahan bumi bagian selatan disebut Lingkaran Kutub
Selatan.
b. Lingkaran”Balik”Mengkara”ialah”jajar”yang”letaknya”23½0”di
belahanbumi”bagian”Utara.Pada”lingkaran”ini matahari mencapai titik
declinasi”yang”tertinggi”(23027’)”titik”ini”disebut”juga Kutub Utara
Eliptika.
c. Lingkaran Balik Jodayat ialah jajar yang letaknya 23½0 di belahan bumi
bagian selatan. Pada lingkaran ini matahari mencapai titik declinasi
yang tertinggi (23.027’) titik ini disebut juga Kutub Selatan Eliptika.
4. (KU, A, A’, KS) Derajah adalah lingkaran-lingkaran besar yang melalui Kutub
Utara dan Kutub Selatan
5. Derajah nol atau derajah nol derajat ialah sebuah derajah yang melalui
Greenwich Inggris
6. Batas tanggal internasional adalah di bujur 180° BT/BB”, lintang”0°.
7. Mil laut,“Satu“mil“laut“adalah“menengah“dari“panjangnya“satu menit
derajah”
= “1843 M + 1861 M = 1.852 M
2
Atau

a. Keliling Bumi = 40.000.000 m


b. 1 Mil Laut = 40.000.000 m =1.851,851 = 1.852 m
360 x 60

Keterangan:
a. 1 Derajah”Busur”pada derajah”=”60”menit, ”dan”1”menit”=
1”mil”laut, panjang.
b. 1 Mil laut atau”international”nautical”mile =”1,852 km =”1852”meter.
c. Knot ialah satuan kecepatan dengan satuan Mile/ Hour (mill/Jam)
8. Kutub-kutub”adalah”titik ”potong ”permukaan ”bumi ”dengan ”poros bumi.
Jadi ”jika ”poros ”bumi ”memotong ”muka ”bumi ”pada ”2 ”titik, yang di
utara disebut Kutub Utara dan yang di Selatan disebut Kutub Selatan. ”

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 5
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

C. Koordinat”Bumi
Dalam menentukan letak suatu titik di atas permukaan bumi sistem tata
koordinat dengan 2 buah sumbu bisa dipergunakan, sebagai sumbu mendatar
diambil khatulistiwa dan sebagai sumbu tegak diambil derajah nol.
1. Lintang”Tempat Adalah jarak antara tempat yang bersangkutan dengan
khatulistiwa, lintang dihitung mulai dari khatulistiwa ke utara dan ke selatan
dari 0° sampai 90°. Lintang Khatulistiwa = 0°, Lintang Kutub Utara = 90°U ( I, M
,U ,KU), Lintang Kutub Selatan = 90° S (I, J, S, KS). (Lihat gambar 1.2)
2. Bujur”Tempat”adalah jarak antara tempat yang bersangkutan dengan derajah
nol, bujur dihitung mulai dari derajah nol ke timur dan ke barat dari 0° sampai
180°”di bedakan”dalam”Bujur”Timur”(BT)”dan”Bujur”Barat (BB); ”
3. Perbedaan”Lintang”(⧍li)”adalah busur derajah antara jajar-jajar melalui dua
buah”tempat;
4. Perbedaan”Bujur (⧍Bu) adalah busur pada khatulistiwa antara derajah”-
derajah melalui ”dua buah tempat;
5. Lingkaran”Besar”(a)”adalah lingkaran yang membagi bumi menjadi dua bagian
yang sama”(titik”pusatnya”selalu”berimpit”dengan”titik”pusat”bumi);
6. Lingkaran”kecil”(b)”adalah lingkaran yang membagi bumi menjadi dua bagian
yang”tidak”sama”besarnya.
a. Derajat”=“satu”derajat”(10)”adalah”1/360”bagian”dari”lingkaran”
b. Menit”=“satu”menit”(1’)”adalah”1/60”bagian”dari”satu”derajat.

Ku

Ku
E Q

a
b

a
Ks

Gambar 1.4 Lingkaran Besar dan Kecil Bumi


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

6 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Ku

Gr

E Q

0 b
Bu

Ks

Gambar. 1.5 Lintang”dan”Bujur”


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

D. Lintang
1. Lintang”adalah busur derajah”yang ”melalui ”tempat ”tertentu, ”dihitung
mulai”dari ”khatulistiwa ”sampai ”jajar tempat ”tersebut”(busur ba).
Lintang”dihitung”dari”0°”sampai”dengan”90°”Utara”atau”Selatan. Garis
Lintang (latitude) adalah garis khayal yang diginakan untuk menentukan posisi
di bumi terhadap garis khatulistiwa (utara atau selatan). Garis khayal di atas
permukaan bumi yang sejajar dengan khatulistiwa, untuk mengukur seberapa
jauh suatu tempat di utara/selatan dari khatulistiwa. (Lihat gambar 1.5). Jika
melihat gambar 1.4, maka dapat disimpulkan bahwa:
a. Tiap titik di khatulistiwa mempunyai nilai Lintang = 00;
b. Kutub-kutub mempunyai lintang = 900;
c. Terdapat dua lintang yaitu Lintang Utara dan Lintang Selatan yang dihitung
dari 00–900;
d. Semua titik pada suatu jajar mempunyai lintang yang sama sebab semua
titik-titik tersebut terletak sama jauhnya dari khatulistiwa. Jadi pengukuran
lintang harus selalu dimulai dari khatulistiwa dan berakhir pada jajar
tempat tersebut. Pada suatu derajah kita dapat juga mengukur perbedaan
lintang dari dua tempat tertentu (Lihat gambar 1.5.); dan
e. Perbedaan lintang atau li adalah busur derajah, dihitung dari jajar titik yang
satu sampai jajar titik yang lain. Perbedaan lintang disebut juga perubahan
lintang.
2. Lintang senama dan tidak senama
a. Jika dua titik di bumi keduanya terletak pada setengah belahan bumi
bagian utara ataupun kedua titik tersebut juga berada di belahan bumi
bagian selatan, maka lintangnya disebut Lintang senama (Lihat gambar
1.6); dan

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 7
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

b. Jika dua titik terletak pada setengah belahan bumi yang berbeda artinya
satu titik terletak di belahan bumi bagian utara dan yang satu titik terletak
di belahan bumi bagian selatan, maka lintangnya disebut lintang tidak
senama.

Ku Ku

B A
li li
A
E Q E Q
B

Ks Ks
Gambar 1.6 Perbedaan Lintang
Sumber: Husaini dkk. 2015

Penjelasan”Lintang”Senama”dan”Lintang”Tidak”Senama.
1) Jika”dua tempat (titik”A”dan”B) di bumi mempunyai lintang yang
senama misalkan Lintang Utara”(LU), maka menghitung perbedaan
lintangnya (⧍li) diperoleh dengan mengurangkan kedua lintangnya
satu sama lain; dan
2) Kemudian jika kedua tempat (titik”A”dan”B) di bumi mempunyai
Lintang”tidak”senama”artinya”satu”tempat/ titik A terletak di Lintang
Utara (LU)”dan”yamg”tempat/titk”B terletak di Lintang Selatan (LS),
maka menghitung perbedaan”Lintangnya (⧍li) diperoleh dengan
menambahkan kedua Lintangnya.

CONTOH SOAL

1. Berapa Lintang Senama dan Lintang Tidak senama di bawah ini!


Tempat A = 020 20’ LU Tempat A = 020 20’ LU
Tempat B = 05 30’ LU
0
Tempat B = 050 30’ LS
+
⧍li = 030 10’ ⧍ li = 070 50
(Lintang Senama) (Lintang Tidak Senama)

8 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3. Lintang”Menengah”(lim)
Untuk”menentukan”lim”adalah”sebagai”berikut:
Jika”kedua lintang senama, maka diambil setengah dari kedua jumlah
lintang tersebut.”
a. Jika kedua lintang tidak senama, maka diambil setengah dari selisih dari
kedua”lintang,”pada lintang kecil, atau dikurangkan dari lintang yang besar;

CONTOH SOAL

a. Contoh I
T”t”0 =”02°”U
T”t”i” = 08°”U
Lim” =”02° + 08° =”10°”=”5°
” 2” 2
b. Contoh”II
T”t”0 =”02° ”U
T”t”i =”08° ”U
Lim”= ”08° + 02°”-”02°”=”5°”-”2° ”= ”3°”U
2

4. Pipihan Bumi
Pada pengukuran berbagai lintang menunjukan bahwa jari-jari bumi
tidak semua sama panjang. Hal ini membuktikan bumi tidak berbentuk
bulat benar tetapi pipih pada kutub-kutubnya.
Menurut Hayfort pipihan bumi = 1/297 x jari-jari khatulistiwa artinya
sebagai berikut:

Gambar. 1.7 Pipihan Bumi


Sumber. BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 9
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

a-b = _1_
a 297
Terjadinya lintang geografis dan lintang geocentris adalah Akibat lain dari
pipihan bumi
a. Lintang Geografis adalah sudut antara nominal penilik dan bidang
khatulistiwa (< α); dan
b. Lintang Geocentris adalah sudut antara jari–jari bumi di tempat si penilik
dan bidang katulistiswa (< β ).
Kl =”Khatulistiwa
Β = ”lintang”geografis
α = ”lintang”geocentris
T = ”Si penilik
”Lintang”geografis = ”lintang”geocentris
”Apabila”sipenilik”di”khatulistiwa”atau”di”kutub.

5. Menit Derajah
Akibat dari pipihan bumi tersebut di atas, maka derajah berbentuk elips.
Satu menit derajah pada lintang yang tinggi adalah lebih panjang daripada
lintang yang rendah.
a. 1’ derajah pada katub (900)= 1861 m;
b. 1’ derajah pada katuliswa (600) = 1843 m;
c. 1’ derajah lintang 450 = 1852 m; dan
d. 1’ khatulistiwa”=”1855 m.

E. Bujur
1. Bujur
Busur terkecil pada khatulistiwa dihitung mulai dari derajah nol sampai
derajah yang melalui tempat itu adalah Bujur. Garis bujur (longitude) adalah garis
khayal yang menghubungkan kutub utara dan kutub selatan atau sebaliknya
yang sama panjang. Garis khayal yang menghubungkan kutub utara dan kutub
selatan, mengukur seberapa jauh suatu tempat dari meridian. Dalam gambar
1.6. Busur o-b adalah bujur tempat itu dan semua titik pada derajah nol (derajah
yang melalui Greenwich Mean Time (GMT) mempunyai Bujur = 00.
2. Bujur Timur (BT) dan Bujur Barat (BB)
Cara menentukan besarnya nilai derajat bujur Timur dan Barat dimulai
dari titik perpotongan antara derajah nol (derajah yang melewati Gr.) dan
khatulistiwa kemudian dititik itu kita berdiri menghadap ke utara, maka tempat-
tempat yang berada disebelah tangan kanan mempunyai Bujur Timur (BT) dan
disebelah tangan kiri mempunyai bujur Barat (BB). Semua titik pada derajah
yang sama mempunyai bujur yang sama. Tempat-tempat pada bujur 1800 T =
bujur 1800 B.
Perbedaan bujur atau (⧍Bu) adalah bujur kecil pada khatulistiwa di
hitungdari derajah titik yang satu sampai derajah titik yang lain. Perbedaan
bujur disebut juga perubahan bujur.
Bujur senama dan tidak senama

10 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

a. Jika bujur kedua tempat adalah senama, perbedaan bujur (⧍Bu) diperoleh
dengan mengurangkan kedua bujurnya satu sama lain;
b. Jika bujurnya tidak senama di dekat derajah nol, maka untuk memperoleh
⧍ Bu kita harus menambahkan kedua bujurnya;
c. Jika bujurnya tidak senama di dekat bujur 1800, maka ⧍ Bu dapat ditentukan
dengan dua cara, yaitu:
1) Jumlahkan kedua bujur tersebut dan kurangkan hasilnya dari 3600;
dan
2) Kurangkan tiap bujur dari 1800dan jumlahkan kedua hasilnya.

Contoh Perhitungannya:

Contoh 1 Contoh 2
Tempat A = 060020’T Tempat A = 02010’T
Tempat B = 067050’T Tempat B = 03030’B
Δ bu = 7030’ Δ bu = 5020’
Pada contoh ke-3 perhitungannya dijabarkan sebagai berikut:
Cara 1: 1780 40’ + 1770 30’ = 356010’
3600-3560 10’ = 30 50’
Cara 2: 1800-1780 40’ = 10 20’
1800-177030’ = 20 30’
1020’ + 20 30’ = 30 50’

Gambar 1.8 Perbedaan Bujur


Sumber. Husaini dkk. 2015

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 11
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Penunjukan lintang dan bujur harus selalu diingat bahwa lintang dan
perbedaan lintang (⧍li) dapat dibaca pada setiap derajah-derajah yang ada,
tetapi penunjukan bujur dan perbedaan bujur (⧍Bu) dapat dibaca hanya pada
khatulistiwa.

F. Derajah
Derajah”(meridian)”ialah”setengah”lingkaran”besar”yang”dtarik”melal
ui”kutub-kutub”bumi”dan”tegak”lurus”pada”khatulistiwa. Diantara”derajah-
derajah”di”permukaan”bumi”ada”yang”istimewa.:
1. Derajah nol (derajah”pertama) adalah derajah yang melalui kota
GREENWICH”di”Inggris;
2. Garis”batas”tunggal”adalah derajah yang letaknya 180”% terhadap
derajah”nol; dan
3. Derajah-derajah disebut juga lingkaran bujur. Bujur”d ihitung dari
derajah nol sampai 180 disebut bujur Timur, dari nol derajat sampai 180
Barat”disebut”bujur”Barat.
Kedua”derajah”tersebut”merupakan”lingkaran”besar”yang”membagi”bumi”
menjadi”2”(dua) bagian yang sama besar ialah belahan bumi Timur”dan”
belahan”bumi”Barat

Gambar. 1.9. Derajah


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

G. Jajar-jajar istimewa
Beberapa jajar istimewa adalah sebagai berikut:
1. Lingkaran Balik Mengkara ialah jajar pada 23½0 U;
2. Lingkaran Balik Jadayat ialah jajar pada 23½0 S;
3. Lingkaran Kutub Utara ialah jajar pada 66½0 U; dan
4. Lingkaran Kutub Selatan ialah jajar pada 66½0 S (Lihat gambar.1.7).
Lingkaran-lingkaran tersebut membagi permukaan bumi menjadi 5
bagian yang disebut daerah iklim.

12 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

a. Daerah iklim dingin terletak pada sisi kutub dari lingkaran kutub;
b. Daerah iklim sedang terletak di antara lingkaran balik dan lingkaran
kutub; dan
c. Daerah iklim panas (tropik) terletak antara kedua lingkaran balik.

Gambar 1.10 Jajar-jajar Istimewa


Sumber. Husaini dkk. 2015

H. Ukuran”Bumi
Ukuran bumi yang berbentuk bulat disebut dengan derajat, menit dandetik
ukuran mana lazim dipergunakan untuk mengukur sudut atau panjang busur
suatu derajah di bumi tetapi dipermukaan bumi untuk pekerjaan sehari-hari juga
diperlukan ukuran panjang seperti kilometer, meter dan msebagainya.
Dari hal tersebut maka sangat penting untuk mengadakan hubungan
ukuran “lengkung” dan ukuran “memanjang” satu sama”lain seperti
derajat dan meter, jadi jelasnya mengukur 10 dengan ukuran meter.
Pekerjaan”tersebut”dilakukan”dengan”menggunakan”cara”:
1. Penentuan tempat dengan penilikan astronomi adalah menentukan ⧍li antara
dua buah titik pada derajah yang sama; dan
2. Pengukuran jarak secara langsung atau cara triangulasi (pengukuran segitiga).
Maka”pada”bumi”yang”berbentuk”bola,”dapat”dihitung:

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 13
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

I. Pembagian Mata Angin


Garis U-S dan Garis T-B yang ditarik tegak lurus padanya melalui titik pusat
mawar, membagi mawar ke dalam 4 Kuadran. Setiap kuadran dibagi keadlam 8
surat, sedangkan surat dibagi lagi ke ½ surat dan ¼ surat, antara lain
Jadi: ”1 Surat = ”11¼0 ” 16 Surat = ”1800
”8 Surat = ”90 0
”32 Surat = ”3600

1. SURAT”INDUK (U,”S,”T,”dan”B)
Apabila suatu lingkaran sebesar 3600 dibagi empat bagian, nilai 3600: 4
=
90 jadi surat induk mempunyai derajat selisih 900 yang sebelumnya searah
0.

dengan jarum jam.

CONTOH SOAL

a. 00/3600 (utara)
b. 00 + 900 = 900 (Timur)
c. 900 (Timur) + 900 = 1800 (Selatan)
d. 1800 (Selatan) + 900 = 2700 (Barat)
e. serta terakhir 2700 (Barat) + 900 = 3600

2. SURAT ANTARA INDUK (TL, M, BD, dan BL)


Satu bagian surat induk dibagi menjadi dua, sehingga diperoleh hasil
pembagian 450. Cara memperoleh surat induk antara U dan T adalah timur
laut, antara T dan S adalah tenggara. Besar derajat diperoleh dengan cara
menjumlahkan surat induk dengan 450.

CONTOH SOAL

TL diperoleh dari 00 + 450 = 450, tenggara dari 950 + 450 = 1400, kemudian
barat daya dari 1800 + 450 = 2250, dan terakhir barat laut dari 2700 + 450 = 3150

3. SURAT ANTARA (UTL, TTL, TM, SM, dan seterusnya)


Satu bagian surat induk antara dibagi menjadi dua, sehingga diperoleh
hasil pembagian 22,50. Cara memeperoleh surat antara adalah antara U dan
TL adalah timur laut (UTL) sebesar 22,50 (00 + 22,50), kemudian antara TL dan T
adalah Timur Timur Laut (TTL) sebesar 67,50 (450 + 22,50), antara T dan tenggara
adalah timur menenggara sebesar 122,50 (1350 + 22,50) dan Seterusnya.
4. SURAT TAMBAHAN (U dikiri jarum pendek)
Satu bagian surat antara dibagi menjadi dua, sehingga diperoleh hasil
hasil pembagian111/40. Cara membacanya berdasarkan surat antar, misalnya
surat tambahan antara U dan UTL adalah Utara Timur Laut (UTL) di kiri jarum
pendek, yaitu sebesar 111/40 (00 + 111/40), kemudian surat tambahan antara
UTL dan TL adalah UTL di kanan jarum pendek yaitu sebesar 333/40 (221/20 +
111/40), dan Seterusnya.

14 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

TL dikanan jarum pendek dan seterusnya Minyak bakar yang


disemprotkan kedalam silinder berbentuk butir-butir cairan yang halus.
Oleh karena udara di dalam silinder pada saat tersebut sudah bertemperatur
dan bertekanan tinggi, maka butir-butir tersebut akan menguap.
Penguapan butir bahan bakar itu dimulai pada bagian permukaan
luarnya, yaitu bagian yang terpanas. Uap bahan bakar yang terjadi itu
bercampuran dengan udara yang ada disekitarnya. Proses penguapan
berlangsung terus menerus selama temperatur sekitarnya mencukupi.
Jadi, proses penguapan terjadi berangsur-angsur,demikian juga proses
pencampurannya dengan udara, maka pada suatu saat dimana terjadi
campuran bahan bakar-udara yang sebaik-baiknya sedangkan proses
pembakaran di dalam silinder juga terjadi secara berangsur-angsur dimana
proses pembakaran awal terjadi pada temperatur yang relatif lebih rendah
dan laju pembakarannya pun akan bertambah cepat. Hal itu disebabkan
karena pembakaran berikutnya berlangsung pada temperatur lebih tinggi.
Setiap butir bahan bakar mengalami proses tersebut di atas. Hal itu juga
menunjukan bahwa proses penyalaan bahan bakar di dalam motor diesel
terjadi pada banyak tempat, yaitu ditempat dimana terdapat campuran
bahan bakar dengan udara yang sebaik-baiknya untuk penyalaan. Sekali
penyalaan dapat dilakukan, dimanapun juga baik temperatur maupun
tekanannya akan naik sehingga pembakaran akan dilanjutkan dengan
lebih cepat ke semua arah.

Gambar. 1.11 Arah Mata Angin


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 15
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Pembacaan”Mata”Angin”
1. Utara“ =“3600”=“00
2. Utara”di”Kiri”Jarum”Pendek =“11¼0
3. Utara”Timur”Laut” =“22½0
4. Timur”Laut”di”Kanan”Jarum”Pendek =“33¾0
5. Timur”Laut” =“450
6. Timur”Laut”di”Kiri”Jarum”Pendek =“56¼0
7. Timur”Timur”Laut” =“67½0
8. Timur”di”Kanan”Jarum”Pendek =“78¾0
9. Timur“ =“900
10. Timur”di”Kiri”Jarum”Pendek =“101¼0
11. Timur”Menenggara” =“112½0
12. Tenggara”di”Kanan”Jarum”Pendek =“123¾0
13. Tenggara“” =“1350
14. Tenggara”di”Kiri”Jarum”Pendek =“146¼0
15. Selatan”Menenggara =“157½0
16. Selatan”di”Kanan”Jarum”Pendek =“168¾0
17. Selatan“” =“1800
18. Selatan”di”Kiri”Jarum”Pendek =“191¼0
19. Selatan”daya =“202½0
20. Barat”Daya”diKanan”Jarum”Pendek =“213¾0
21. Barat”daya” =“2250
22. Barat”Daya”di”Kiri”Jarum”Pendek =“236¼0
23. Barat”Barat”Daya =“247½0
24. Barat”di”Kanan”Jarum”Pendek =“258¾0
25. Barat“ =“2700
26. Barat”di”Kiri”Jarum”Pendek =“281¼0
27. Barat”Barat”Laut =“292½0
28. Barat”Laut”di”Kanan”Jarum”Pendek” =“303¾0
29. Barat”Laut =“3150
30. Barat”Laut”di”Kiri”Jarum”Pendek” =“326¼0
31. Utara”Barat”laut” =“337½0
32. Utara”di”Kanan”Jarum”Pendek” =“348¾0
33. Utara“” =“3600=“00

Contoh Penyebutan arah:


Barat“Daya“=“2250 = S 450 B
Timur“Menenggara“=“112½0 =“S“67½0T

J. Berlayar”Menurut”Garis”Loksodorm
Pada”bola”bumi,”Loksodrom”adalah”garis”di bumi”yang membentuk
sudut”sudut”yang”sama”dengan semua derajah.”Sudut-sudut”tersebut
beralih”tanpa”perubahan”di dalam”peta bertumbuh. Jadi, di dalam peta,
loksodrom”membentuk”sudut-sudut yang sama dengan derajah, karena derajah-

16 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

derajah adalah”garis garis”lurus yang sejajar satu sama lain.”Jadi”loksodrom”terlukis


sebagai garis lurus”seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar”1.12.”Garis”Loksodrom
Sumber:”Husaini”dkk.”2015

Untuk kepentingan berlayar pada umumnya peta harus memenuhi syarat-


syarat sebagai berikut :
1. Sudut sudut di bumi harus dapat dipindahkan kepeta tanpa perubahan
(konform); dan
2. Loksodrom (garis haluan) di peta harus dapat dipindahkan sebagai garis lurus.
Dalam ilmu pelayaran menentukan haluan-haluan dan baringan adalah dua hal
yang sangat penting. Kompas atau pedoman mempunyai peranan penting untuk
hal tersebut. Tanpa pedoman, pekerjaan tersebut akan sulit untuk dilaksanakan.
Prinsip kerja pedoman adalah berdasarkan sifat jarum magnet yang bergerak
bebas dalam muka yang mendatar. Akibatnya, karena pengaruh magnet-magnet
bumi jarum pedoman akan menunjuk kesuatu arah utara. Pada jarum pedoman
tersebut dipasang piringan pedoman yang dibagi dalam 360 derajat.
Garis tengah piringan pedoman adalah sejajar dengan jarum magnet (jarum
pedoman) yang merupakan garis utara-selatan dari piringan pedoman dan titik
utara jatuh pada 00 atau 3600. Jarum magnet menunjukan arah utara disebabkan
oleh pengaruh dari bumi. Selain itu pedoman ditempatkan dikapal jarum masih
dipengaruhi oleh besi-besi kapal.
Dengan adanya pengaruh kedua jenis magnet tersebut akibatnya jarum
magnet menunjukan arah yang tidak benar, arah utara di peta tidak jatuh sejajar
dengan derajah.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 17
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

Bumi berbentuk bulat, tuliskan keadaan-keadaan yang membuktikan bahwa


bentuk bumi itu memang bulat!

Jawaban:
Bahwa bumi berbentuk bulat dapat dibuktikan dari keadaan-keadaan sebagai
berikut:
1. Sebuah kapal berlayar yang datang mendekat, mula-mula akan terlihat tiang-
tiangnya terlebih dahulu, baru nampak anjungannya, kemudian seluruh badan
kapalnya;
2. Adanya perbedaan waktu antara siang dan malam;
3. Jika orang berjalan lurus dengan arah yang tetap,, maka ia akan tiba kembali
di tempat semula;
4. Pada waktu terjadi gerhana bulan, terlihat bahwa batas bayangan bumi di
bulan berbentuk lingkaran;
5. Dari hasil-hasil pemotretan satelit, ternyata memang bumi berbentuk bulat;
dan
6. Bagian permukaan bumi yang tampak ini menjadi semakin besar, jika penilik
berada semakin tinggi.

CAKRAWALA

Arah–Arah Bentuk”Bumi

Gambar. 1.13. Arah–Arah Bentuk Bumi


Sumber: https://www.hijiarchitect.com/koordinat-lintang-dan-bujur-kota-di-indonesia/

Koordinat Lintang dan Bujur Kota Cianjur adalah 06º 51’ LS  107º 08’ BT.
Bagaimana kita bisa mengetahui koordinat tersebut. Di atas adalah Arah–Arah
Bentuk Bumi adalah contoh Aplikasi dari penerapan setelah mempelajari Bentuk
Bumi. Utara, Selatan, Timur dan Barat serta posisi Lintang dan bujur yang semua
itu terdapat dalam Bentuk Bumi.

18 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

JELAJAH INTERNET

Konsep bentuk bumi dalam perencanaan pelayaran


melalui internet kalian juga dapat mempelajari secara
mandiri. Berbagai macam penjelasan untuk menambah
pemahaman dan wawasan kalian dari mulai konsep-
konsep sampai penjelasan yang disertai video bisa kalian
pelajari secara mandiri di Internet. Konsep bentuk bumi
dalam perencanaan pelayaran bisa kalian kunjungi di
website berikut di bawah ini: http://www.maritimeworld.
web.id/2011/06/ilmu-pelayaran-datar.html dan bisa juga
scan QR code di atas.

RANGKUMAN

Benda yang bergerak bebas di luar angkasa dan bentuknya bulat seperti bola
adalah bumi.
Koordinat di bumi dibagi atas dua bagian, yaitu:
1. Lintang Tempat ialah jarak antara tempat yang bersangkutan
dengankhatulistiwa. Lintang dihitung mulai dari khatulistiwa ke utara dan ke
selatandari 0° sampai 90°.Lintang Khatulistiwa = 0°, Lintang Kutub Utara =
90°U (I, M, U, KU),Lintang Kutub Selatan = 90°S (I, J, S, KS); dan
2. Bujur Tempat ialah jarak antara tempat yang bersangkutan dengan derajat
nol, Bujur dihitung mulai dari derajah nol ke timur dan ke baratdari 0°sampai
180° dibedakan dalam bujur timur (BT) dan bujur barat (BB).
Beberapa jajar istimewa adalah sebagai berikut :
a. Lingkaran balik Mengkara ialah jajar pada 23½0 U;
b. Lingkaran Balik Jadayat ialah jajar pada 23½0 S;
c. Lingkaran Kutub Utara ialah jajar pada 66½0 U; dan
d. Lingkaran Kutub Selatan ialah jajar pada 66½0 S.

Derajah
Derajah (meridian) ialah lingkaran besar di bumi yang berjalan dari kutub
ke kutub. Derajah nol ialah derajah yang melalui Greenwich (bagian kota London)
disebut juga derajah pertama.

Ukuran Bumi
Ukuran bumi yang berbentuk bulat disebut dengan derajat, menit dan detik
ukuran mana lazim dipergunakan untuk mengukur sudut atau panjang busur
suatu derajah di bumi.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 19
PERENCANAAN
PELAYARAN

RANGKUMAN

Pembagian Mata Angin


1. SURAT INDUK (U, S, T, dan B);
2. SURAT ANTARA INDUK (TL, M, BD, dan BL);
3. SURAT ANTARA (UTL,TTL, TM, SM, dan seterusnya); dan
4. SURAT TAMBAHAN (U dikiri jarum pendek).

Berlayar Menurut Garis Loksodorm


Pada bola bumi, Loksodrom adalah garis di bumi yang membentuk sudut sudut
yang sama dengan semua derajah. Sudut-sudut tersebut beralih tanpa perubahan
di dalam peta bertumbuh. Jadi, di dalam peta, loksodrom membentuk sudut-
sudut yang sama dengan derajah, karena derajah derajah adalah garis garis lurus
yang sejajar satu sama lain.

TUGAS MANDIRI

1. Menanya
Mencari informasi Bentuk Bumi dan aplikasinya dalam Perencanaan
Pelayaran dari semua sumber.
2. Menanya”
Diskusi”kelompok”tentang kaitan Bentuk Bumi dengan ”Perencanaan
”Pelayaran. ”
3. Eksperimen/explore
Eksplorasi Pemecahan masalah tentang Bentuk Bumi terkait Perencanaan
Pelayaran
4. Asosiasi
Menyimpulkan Hasil Diskusi kaitannya bentuk Bumi dengan Perencanaan
Pelayaran
5. Mengkomunikasikan
Wakil masing-masing kelompok mempresentasikan hasil Diskusi kaitannya
bentuk Bumi dengan Perencanaan Pelayaran

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


1. Arah-arah utara pada bumi ada berapa macam? Sebutkan!
2. Apa perbedaan dari hasil pelayaran duga dan hasil pelayaran sejati? Sebutkan!

20 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

3. Coba jelaskan yang dimaksud di bawah ini:


a. “LMT
b. “GMT
c. “WT
d. “ZT“
4. Coba jelaskan perbedaan antara proyeksi bumiawi dan jajar tinggi!
5. Jelaskan perbedaan dari Lintang dan Bujur!
6. Lintang senama dan tidak senama berbeda satu sama lain, coba jelaskan!
7. Jelaskan maksud dari antara bujur senama dan tidak senama!
8. Jelaskan tentang dengan Navigasi astronomi!
9. Jelaskan tentang berlayar menurut garis loksodorm!

REFLEKSI

Perencanaan Pelayaran tentang Bentuk Bumi adalah bab dasar dimana


setelah mempelajari bab ini, peserta didik harus paham dan mengerti konsep
tentang Bentuk Bumi ini supaya ketika masuk ke bab selanjutnya lebih mudah
memahaminya karena masih bersambung dari bab ini. Akan tetapi apabila masih
ada yang belum paham bisa ditanyakan atau didiskusikan dengan teman atau
Guru mana konsep yang paling sulit dipahami. Supaya pondasi materi masuk ke
bab selanjutnya lebih baik lagi.
Di bawah ini adalah lembar refleksi setelah mempelajari BAB I:
1. Setelah mengikuti pembelajaran ini coba ungkapkan kesan Anda?
2. Apa saja materi yang menurut Anda paling sulit? Tuliskan materi tentang
apa!
3. Setelah menyelesaikan pelajaran di bab ini, apa manfaat yang kalian dapat?
Jelaskan!
4. Setelah menyelesaikan pelajaran di atas ada yang bisa Anda aplikasikan
untuk kegiatan Anda?

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 21
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
PETA LAUT
II
BAB II PETA LAUT

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang Peta Laut, maka peserta didik mampu
dapat Menunjukan peta laut, menunjukan peta bertumbuh, menggunakan peta
datar, Mendemontrasikan peta lintang, peta lingkaran besar, dan peta ortografis,
serta menyimpulkan perbedaan peta lintang, peta lingkaran besar dan peta
ortografis.

PETA KONSEP

PETA LAUT PROYEKSI PETA PETA MENCATOR

ARAH US, ARAH UM,


ARAH-ARAH BUMI SKALA PETA
ARAH UP

KATA KUNCI

Peta Laut-Proyeksi Peta-Peta Mercator-Skala Peta–Arah-arah“bumi-Arah Us,


Arah“Um, Arah Up

22 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar. 2.1 Ilustrasi”Peta”Laut”Nomor (2) ”Indonesia”Bagian”Barat


Sumber. Google earth.

Keterangan: Lukisan utuh Garis Haluan Sejati dari Sabang samapai Makasar.
Kode No (2) yang menunjukan nomor peta laut bedasarkan Katalog Peta.

Peta, secara umum diartikan sebagai suatu denah jaringan sebagai hasil
pemindahan bentuk”sebagian”dari”permukaan”bumi”ke”atas”suatu”bidang datar
atau bentuk permukaan bumi. Peta Laut ialah peta yang digunakan untuk pelayaran.
Oleh karena itu, hal-hal yang tergambar dalam peta laut yaitu keadaan topografi yang
berada di laut dan sekitar pantai yang menjadi patokan navigasi, misalnya kedalaman
laut, suar dan tabiatnya, bentuk-bentuk pantai, dasar laut, gunung yang kelihatan dari
laut, dan lain sebagainya.
Perkembangan peta saat ini sangat pesat sekali. Kebutuhan akan peta sekarang
sudah tersedia. Tetapi tergantung dari sector dan bidangnya, apalagi yang berasal dari
peta digital. Peta digital saat ini dapat mengsingkronisasi dengan aplikasi modern. Foto
satelit menghasilkan peta digital dengan resolusi yang sangat tinggi. Fungsinya mulai
untuk peta Geografi, Peta cuaca, pertanian dan lain-lain. Pada Tahun 2000-an LAPAN
(Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional) mengenalkan aplikasi pemetaan untuk
Kelautan dan Perikanan yang di khususkan untuk penentuan Chlorofil di perairan.
Pada tahun 2005 telah digencarkan programnya untuk pelabuhan perikanan sebagai
informasi akurat untuk Kapal Penangkap Ikan menuju Fishing Ground.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 23
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Untuk kebutuhan pelayaran, peta digital sangat memudahkan para pelaut dalam
kegiatan pelayaran, maka dapat dengan cepat serta tepat terkait dengan penentuan
posisi. Sekarang dapat dikenal dengan Peta Elaktronik (electric chart) dan berkembang
menjadi Electric Chart Display and Information System (ECDIS). Program-program itu
dapat di singkronisasikan dengan peralatan elektronik lainnya, contohnya GPS, maka
dapat tampak jelas titik posisi kapal di peta elektronik. Sehingga trek pelayaran atau
rute yang dilalui serta perairan didepannya tampak jelas.
Peta laut pada umumnya dikeluarkan oleh Dinas Hidrography dari tiap-tiap negara.
Negara mengeluarkan Peta Laut oleh “Dinas Hidro-Oseanografi TNI-Angkatan Laut”, di
Inggris oleh B.A (British Admiralty). Di Amerika dikeluarkan oleh DMAHTC (Deffence
Mapping Agency Hidrographic/ Topographic Center) atau oleh NOS (National Ocean
Service), Kanada dikeluarkan oleh Canadian Hidrographic Service of Canada. Jepang
dikeluarkan oleh Hydrographic Department of the Maritime Safety Agency dan dicetak
oleh Japan Hydrographic Association.
Bila menggunakan peta luar negeri, maka singkatan-singkatan yang tercantum
di dalam peta dapat diambil keterangannya di buku petunjuk yang dikeluarkan oleh
Organisasi Hidrografi Internasional (I.H.O= International Hydrographic Organization)
yang berkedudukan di Monaco. Indonesia juga merupakan salah satu negara anggota
I.H.O. Pada umumnya pada pelayaran Internasional menggunakan peta-peta yang
dikeluarkan oleh B.A atau DMAHTC.
Map adalah gambaran dua dimensi dari data yang dipilih. Sebuah map adalah
suatu cara untuk menunjukkan suatu permukaan yang digambarkan pada suatu
lembar kertas. Ciri-ciri sebuah map harus menunjukkan tentang: jarak, arah. ukuran,
dan bentuk.

MATERI PEMBELAJARAN

Kegiatan pelayaran tidak terlepas dengan adanya peta laut¸ bukanlah peta
geografi, peta penerbangan, peta cuaca atau peta-peta yang lainnya. Peserta didik
yang Cita-cita ingin menjadi seorang navigator harus memahami informasi data yang
terdapat di dalam peta laut. Penggunaa Peta laut terbitan negara yang bersangkutan
dan peta Internasional sangat dibutuhkan untuk pelayaran dalam suatu negara. Untuk
wilayah perairan Indonesia kita dapat menggunakan peta laut terbitan Dishidros TNI-
AL maupun terbitan British Admiralty (BA) Inggris. Baik peta terbitan Dishidros TNI AL
maupun British Admiralty pada peta memuat informasi-informasi atau data penting
yang berguna bagi keselamatan pelayaran.
A. Peta Laut
Peta laut adalah hasil pemindahan bentuk lengkung bumi ke atas bidang
datar yang memuat hal-hal serta keterangan yang dibutuhkan seorang navigator
dalam menentukan posisi kapal, jarak, haluan dan keselamatan navigasi di laut
serta dilengkapi dengan benda bantu navigasi dan peruman-peruman.

24 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Peta secara umum diartikan sebagai suatu denah jaringan sebagai hasil
pemindahan bentuk dari sebagian dari permukaan bumi ke atas suatu bidang
datar atau bentuk permukaan bumi. Peta Laut ialah peta yang digunakan untuk
pelayaran. Oleh karena itu, hal-hal yang tergambar dalam peta laut yaitu keadaan
topografi yang berada di laut dan sekitar pantai yang menjadi patokan navigasi,
misalnya kedalaman laut, suar dan tabiatnya, bentuk-bentuk pantai, dasar laut,
gunung yang kelihatan dari laut, dan lain sebagainya.
Pemakaian peta laut dipakai sebagai pedoman lalu lintas di suatu perairan,
maka dibuat sedemikian rupa supaya bias dipakai dalam merencanakan pelayaran
di laut lepas, perairan terbuka dan perairan sempit dan lain-lain.
Berkaitan dengan informasi pada peta laut dari Dihidros TNI AL ada yang
bersifat wajib yang harus kita ketahui yaitu tentang hal hal di bawah ini:
1. Nomor peta;
2. Judul peta;
3. Skala peta;
4. Ketinggian;
5. Kedalaman;
6. Jenis proyeksi;
7. Tanda-tanda dan singkatan;
8. Mawar pedoman;
9. Skala lintang dan skala bujur;
10. Tahun penerbitan; serta
11. Koreksi-koreksi.
Dari 14 (empat belas) butir informasi penting yang termuat dalam peta
laut tersebut perlu kita pahami satu demi satu sehingga para peserta didik
setelah mencermati dan memahami selanjutnya diharapkan dapat menggunakan
peta laut dengan benar untuk kebutuhan pelayaran termasuk untuk kebutuhan
perencanaannya. Marilah kita pahami penjelasan butir-butir informasi tersebut
di atas berikut ini:
1. Nomor peta
Setiap peta laut dilengkapi dengan nomor peta. Nomor peta laut ada
dua jumlahnya pada setiap lembar peta. Nomor peta laut ditulis di luar peta,
tepatnya pada sudut kiri atas dan sudut kanan bawah. Nomor ini ditulis
sedemikian rupa sehingga dapat dibaca dari sisi bawah maupun sisi atas.
Untuk membacanya peta harus diletakan di atas meja peta secara sempurna
kemudian atur sedemikian rupa sehingga sisi Selatan ke arah bawah dan
sisi Utara ke arah atas. Kemudian bacalah nomor peta yang tertulis di sudut
kanan bawah. Hal ini penting kita ketahui karena nomor peta adakalanya
dapat membingungkan. Terutama yang masih baru mengenal peta laut.
Nomor peta laut harus diketahui secara pasti khususnya saat digunakan
untuk perencanaan pelayaran.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 25
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 2.2 Nomor peta laut


Sumber. Muhamad Alwi, 2019 (Dukumen Pribadi)

Keterangan gambar. 2.2. (66) adalah contoh dari Nomor Peta, yang bias dilihat pada
sudut kanan bawah. Setelah itu letakan peta laut pada meja peta jangan lupa
sisi utara ke atas serta sisi selatan ke bawah.

2. Judul Peta
Judul peta pasti ada di setiap Peta laut. Informasi tentang cakupan
wilayah dari peta laut itu yang diberikan dalam peta laut. Biasanya letak
yang aman dalam pelayaran. Biasanya terdapat pada wilayah daratan
dan perairan yang aman (tidak ada bahaya navigasi dan tidak ada bahaya
rintangan). Perhatikan tabel. 2.1. di bawah ini akan memberikan contoh
judul-judul peta dengan nomor peta sesuai dengan petunjuk dari katalog
peta dan Buku Nautika Indonseia dari Dishidros TNI AL.

Tabel. 2.1 Nomor Peta dan Judul Peta

26 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3. Skala Peta
Terletak di bawah judul peta informasi tentang skala peta. Data
mengenai lintang wilayah yang diskalakan terletak pada sebelah kanan
skala peta.
4. Kedalaman
Informasi tentang dan penjelasan ketinggian posisinya terletak di
bawah penjelasan kedalamam. Biasanya kedalaman dinyatakan dalam meter
dan dihitung dari duduk tengah
5. Jenis Proyeksi
Informasi tentang penjelasan proyeksi peta terdapat di bagian bawah
penjelasan tentang ketinggian dan setiap peta dijelaskan tentang jenis
proyeksi yang digunakan untuk pembuatan peta tersebut.
6. Tanda-tanda dan singkatan
Pada peta laut agar tulisan-tulisan dan keterangan yang digunakan
tidak mengganggu bagi pengguna, maka keterangan tersebut disingkat dan
diberikan simbol. Contoh, untuk menyatakan Teluk disingkat (Tk.), Tanjung
(Tg.), Pulau (P.). Demikian pula dengan tanda-tanda digambarkan dengan
simbol-simbol. Contoh untuk menunjukan suar diberi tanda bintang dan
gambar tanda seru warna ungu, untuk menyatakan gosong digambarkan
garis putus-putus pada batas terluarnya dan diberi warna biru. Demikian
seterusnya yang secara detail dapat dilihat pada peta nomor (1).
7. Mawar Pedoman
Mawar pedoman pasti selalu ada di dalam setiap Peta, karena digunakan
untuk alat bantu navigator dalam menentukan Haluan Sejati dan Baringan
Sejati pada peta. Terdapat dua mawar pedoman ummnya untuk setiap peta
laut. Sisi dalam menunjukan arah magnetik dan sisi luar menunjukan arah
sejati.
8. Skala lintang dan skala bujur
Skala lintang pada peta laut terdapat pada sisi kiri dan sisi kanan peta.
Skala lintang dinyatakan dalam derajat, menit dan detik. Skala ini dilukiskan
pada sepanjang derajah tepatnya pada derajah tepi kiri dan derajah tepi
kanan peta sedangkan skala bujur dilukiskan pada sepanjang jajar teratas
dan jajar terbawah peta. Sama dengan lintang skala bujur juga dinyatakan
dalam derajat, menit dan detik.
9. Tahun penerbitan
Penjelasan tahun penerbitan terdiri dari penerbitan pertama dan
penerbitan terakhir. Penjelasan penerbitan pertama tertulis pada kiri bawah
dan tahun penerbitan terakhir pada kanan bawah di luar gambar peta.
Kemudian mengenai tahun survei terakhir atau cek lapangan terakhir tertulis
di bawah judul peta.
10. Koreksi-koreksi
Informasi tentang penjelasan koreksi terletak sisi kiri luar pada gambar
peta. Serta dicantumkan juga juga tahun koreksi beserta Berita Pelaut
Indonsia (BPI) yang digunakan.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 27
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Koreksi dapat dicontohkan sebagai berikut: apabila di dalam peta laut


terdapat Penulisan 1968-13 ituartinya peta tersebut dikoreksi tahun 1968,
dari BPI No. 13, maka apabila terdapat koreksi ini sifatnya sementara, maka di
bawah koreksi ini akan ditulis dengan pensil dengan tanda (T) = Temporary,
(P) = Preliminary.
Supaya kita lebih mudah dalam lagi memahami tentang penjelasan-
penjelasan yang telah diuraikan, seperti tata letak judul peta, skala peta, tahun
penerbitan, koereksi-koreksi dan mawar pedoman peta, maka kita cermati
Gambar. 2.3. berikut:

Gambar 2.3. Penjelasan peta


Sumber. Asep Syamsul Anwar (Dokumen Pribadi)

Keterangan: (1) Judul, skala, kedalaman/ ketinggian, proyeksi yang digunakan,


dan sumber data, pada tempat aman tidak mengganggu alur pelayaran; (2) Tahun
terbit pertama; (3) Tahun terbit terakhir; (4) Koreksi-koreksi; (5) Mawar pedoman;
(6) Skala bujur; (7) Skala lintang; (8) Jajar dan (9) Derajah.

Berdasarkan sifat pemakaiannya peta dapat dibedakan menjadi beberapa


jenis, menurut pemakaian dan definisi peta di atas:
1. Peta laut (Nautical Chart)
2. Peta penerbangan (Aeronautica Chart)
3. Peta bintang (Star Chart)
4. Peta cuaca (Weather Chart)

Peta Laut adalah suatu kewajiban untuk bisa memakainya bagi seorang
pelut yang ingin melaksanakan Perencanaan Pelayaran. Dalam merencanakan
pelayaran di laut lepas, di perairan pedalaman seperti danau, sungai dan lain-
lain tidak terlepas dari penggunaan peta laut yang dibuat sedemikian rupa. Jadi
sudah jelas bahwa untuk bernavigasi atau berlalu lintas di atas air dipakai peta

28 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

laut. Di bawah ini adalah keterangan yang seharusnya ada pada sebuah Peta Laut
sebagai maksud bernavigasi di atas air:
a. Dalamnya air serta garis dalamnya air yang dapat dipercaya, mengenai
dalamnya air ini harus diberikan cukup jelas dan terperinci mengenai
dalamnya air yang terendah, dan dalamnya air terdalam untuk keperluan
berlabuh jangkar.
b. Sifat utama dari penerangan-penerangan navigasi seperti suar, kapal suar,
pelampung dan lain-lain harus ada. Demikian pula benda-benda darat,
tempat-tempat berlabuh jangkar dan tanda-tanda lainnya yang diperlukan
oleh seorang navigator.
c. Bagian darat tidak hanya menunjukan bentuk serta sifat garis pantai saja,
tetapi harus dinyatakan pula apakah daratan rata, landai, berbukit curam
atau bergunung.
d. Keterangan-keterangan bertautan dengan arus-arus tertentu.
e. Keterangan-keterangan pada umumnya harus ada, judul peta harus
menggambarkan daerah yang dipetakan. Yang terpenting di dalam
keterangan ini antara lain : skala, tahun percetakan, survei, sounding yang
dipakai, koreksi besar terakhir dan koreksi kecil yang terakhir.
f. Keterangan-keterangan serta bahaya-bahaya navigasi lainnya.
Sebagai catatan bahwa dengan adanya keterngan-keterangan yang harus
ada pada sebuah peta laut di atas, maka dari itu adalah merupakan hal yang
paling utama harus ada di peta laut.

Dengan adanya hal yang paling utama di atas, jadi seharusnya peta laut
yang akan dipakai memang harus baik, dengan arti:
1) Perpetaan harus dilakukan secara modern (cara dan peralatannya);
2) Peruman harus berdekatan dan merata tanpa ada tempat-tempat yang
kosong;
3) Garis batas dalam air (contour lines) harus ada dan nyata tanpa terputus
putus;
4) Keterangan-keterangan serta tanda-tanda bagi seorang navigator harus
tertera dengan nyata dan jelas;
5) Garis pantai harus nyata, jelas dan tidak terputus putus sesuai dengan
daerah yang dipetakan; dan
6) Kertas yang dipakai harus baik dan ukuran peta normal.

Untuk memenuhi maksud tersebut di atas, dengan kata lain kita bisa
menilai apakah sebuah peta itu baik atau tidak, seorang navigator harus dapat
membaca sebuah peta dengan seksama. Keseksamaan atau ketelitian sebuah
peta sangat bergantung dari:
a) Skala peta;
b) Survei yang diadakan dalam pembuatan peta;
c) Alat-alat/ perlengkapan yang dipakai pada waktu survei;
d) Ketentuan navigator dalam mengkoreksi peta; dan
e) Alat percetakan serta bahan yang dipakai.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 29
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Sehubungan dengan hal tersebut di atas, maka perlu petunjuk-petunjuk


yang biasa dipakai dalam hal membaca peta secara seksama dan kritis antara
lain::
(1) Badan penerbit;
(2) Jenis proyeksi peta yang dipakai;
(3) Koreksi-koreksi kecil (dengan BPI atau NTM);
(4) Petunjuk atau peringatan yang diberikan (cautions); dan
(5) Satuan kedalaman (soundings) serta ukuran-ukuran yang dipakai.
  Untuk kepentingan berlayar pada umumnya, maka syarat-syarat yang
harus dipenuhi peta laut yaitu sebagai berikut:
(a) Garis  Loxodrom (Rhumb line)  harus digambarkan sebagai garis lurus
sehubungan dengan kepentingan menarik haluan-haluan dan baringan-
baringan;
(b) Garis Lingkaran besar harus digambarkan sebagai garis lurus sehingga
perjalanan menurut lingkaran besar dapat mudah ditarik dan baringan-
baringan pada jarak jauh dapat dikerjakan dengan mudah;
(c) Skalanya harus konstan (tetap) sehingga jarak-jarak dapat diukur dengan
seksama; dan
(d) Peta harus konform (sama sudut), sehubungan dengan pengukuran dan
pelukisan arah-arah

B. PROYEKSI PETA
  Proyeksi peta adalah metode untuk menggambarkan seluruh atau
sebagian permukaan bumi (bulat dan steroid) pada sebuah bidang datar. Proyeksi
peta yang ideal ialah proyeksi yang tidak mengalami distorsi jarak, sudut, luas dan
bentuk, sehingga keadaan asli permukaan bumi tergambar sama persis dengan
peta. Jarak di peta sama dengan jarak di lapangan atau equidistant. Sudut/ arah di
peta sama dengan arah/sudut di lapangan atau sama bentuk (conform). Luas di
peta sama dengan luas di lapangan atau sifatnya equalarea. Namun keadaan ideal
ini tidak akan dapat dipenuhi oleh suatu proyeksi peta manapun. Jadi, distorsi
tidak dapat dihilangkan, hanya dapat dikurangi saja.
Proyeksi peta tidak lain adalah teknik memindahkan bidang lengkung
permukaan bumi ke bidang datar yang berupa peta. Tujuan pokok suatu proyeksi
peta adalah menggambarkan bentuk bola bumi/ globe ke bidang datar yang
disebut peta dengan distorsi sekecil mungkin. Seperti telah dijelaskan di bagian
depan, untuk mencapai ketiga syarat ideal suatu proyeksi adalah hal yang tidak
mungkin, dan untuk mencapai suatu syarat saja untuk menggambarkan seluruh
muka bumi juga merupakan hal yang tidak mungkin. Yang mungkin dipenuhi ialah
salah satu syarat saja dan itupun hanya untuk sebagian dari permukaan bumi.
Suatu kompromi atau jalan tengah antara syarat-syarat di atas bisa diambil, guna
memungkinkan membuat kerangka peta yang meliputi wilayah yang lebih luas.
Katagori proyeksi peta terbagi atas 3 (tiga) bagian utama yang dijelaskan
pada gambar di bawah ini :

30 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

1. Proyeksi pada bidang datar (azimuthal proyection)


Proyeksi bidang Datar Pada jenis proyeksi ini, permukaan bumi
diproyeksikan pada sebuah bidang datar yang disinggungkan pada bola bumi.

a x Ku b Ku Ku
A

E QE Q E Q
x

a b c
Ks Ks Ks

Gambar 2.4 Proyeksi Azimuthal


Sumber. Husaini dkk. 2015

Pada proyeksi bidang datar terdapat proyeksi gnomonik, stereographic,


dan orthographic. Dari ketiga proyeksi pada bidang datar tersebut yang
terkenal adalah proyeksi gnomonik, karena mempunyai sifat-sifat sebagai
berikut:
a. Titik pusat proyeksi adalah titik pusat bumi;
b. Pada proyeksi ini digunakan suatu bidang singgung globe;
c. Titik-titik pada globe digambarkan pada bidang datar;
d. Titik singgungnya dapat dipilih di kutub, di khatulistiwa atau sembarang;
e. Proyeksi dari lingkaran besar merupakan garis lurus;
f. Derajah-derajah dan khatulistiwa selalu merupakan garis lurus;
g. Derajah-derajah berkumpul di kutub; dan
h. Derajah dari titik singgung tegak lurus khatulistiwa dan jajar-jajar.

Gambar 2.5 Peta Gnomonik kutub


Sumber. Husaini dkk. 2015

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 31
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 2.6 Peta Gnomonik khatulistiwa


Sumber. Husaini dkk. 2015

2. Proyeksi pada bidang kerucut (conical proyection)


Pada proyeksi kerucut adalah proyeksi dari kulit bumi pada bidang
kerucut yang puncaknya berimpit pada perpanjangan sumbu bumi dan
kerucutnya menyinggung salah satu jajar di bumi.

Gambar 2.7 Proyeksi Kerucut


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

3. Proyeksi pada bidang silinder (cylindrical proyection)


Proyeksi Silinder adalah suatu proyeksi permukaan bola bumi yang
bidang proyeksinya berbentuk silinder dan menyinggung bola bumi.

32 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 2.8 Skema Proyeksi Silinder


Sumber: BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

Macam–Macam Proyeksi Silinder


a. Equatorial: yaitu hasil proyeksi apabila silinder menyinggung pada
equator;
b. Polar: yaitu hasil proyeksi apabila silinder–silinder menyinggung pada
meridian atau derajat; dan
c. Obligue miring: yaitu hasil proyeksi apabila silinder menyinggung pada
selain meridian atau equator.
Proyeksi Mercator merupakan proyeksi silinder normal konform, dimana
seluruh muka bumi dilukiskan pada bidang silinder yang sumbunya berimpit
dengan bola bumi, kemudian silindernya dibuka menjadi bidang datar.
Berhubungan bentuk bumi yang sebenarnya tidaklah bulat seperti bola,
maka proyeksinya tidak dapat memberikan gambaran bumi mendekati yang
sebenarnya (tidak sebangun). Kesalahan–kesalahan makin besar didekat kutub,
karena makin ke kutub jari–jari bumi makin kecil jika dibandingkan dengan
jari–jari bumi di khatulistiwa. Kemudian Peta Mercator dibuat berdasarkan
perhitungan (matematika) dengan menghitung pertumbuhan jajar ke arah kutub
untuk mengimbangi pertumbuhan derajah–derajah di luar khatulistiwa. Oleh
karena itu, peta tersebut juga terkenal dengan peta lintang bertumbuh.

C. Peta Mercator
Peta mercator diketemukan oleh Gerdhard Kremer atau di dalam bahasa
latinnya disebut Gerardus Mercator. Bentuk proyeksi yang dibuat oleh G.Mercator
ini sama dengan bentuk proyeksi silinder, dimana silindernya menyinggung bola
bumi dikhatulistiwa dan titik pusat bumi adalah titik pusat proyeksi. Oleh karena
itu, bumi berbentuk bola itu tidaklah bulat benar maka hasil proyeksi tidak
memberikan gambaran bumi yang mendekati bentuk yang sebenarnya.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 33
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Kesalahan-kesalahan yang paling jelas dan besar terdapat pada kutub,


karena jari-jari bumi makin mengecil ke arah kutub bila dibandingkan dengan
jari-jari bumi di khatulistiwa. Hal itu disebabkan peta Mercator yang dipakai
sekarang ini bukanlah hasil proyeksi silinder semata-mata, tetapi merupakan
hasil perhitungan matematika untuk lintang bertumbuh yang dilakukan oleh
Edward Wright.
Perhitungan Mercator sebagai hasil perhitungan matematisnya Edward Wright
mempunyai beberapa kelebihan antara lain:
1. Garis lintang dan garis bujur adalah garis-garis lurus yang saling tegak lurus
satu sama lain;
2. Garis loxodrome (haluan kapal) juga merupakan garis lurus. Pada peta garis
loxodrome memotong bujur-bujur atas sudut yang sama;
3. Sudut antara garis haluan di bumi sama dengan pada peta khatulistiwa dan
lintang sejajar satu sama lain demikian juga bujur-bujur sejajar satu sama
lain. Khatulistiwa dan lintang tegak lurus bujur-bujur; dan
4. Skala bujur tetap.
Skala lintang dan skala bujur pada peta Mercator.
a. Skala lintang :
1) Terdapat di kiri/ kanan pinggiran peta 10 skala lintang = 60 mil laut;
dan
2) Skala lintang dipakai untuk memgukur jarak.
b. Skala Bujur :
1) Terdapat di pinggir atas/ bawah peta;
2) Skala bujur berdasarkan khatulistiwa; dan
3) Skala bujur hanya dipakai untuk menentukan bujurnya suatu tempat
bukan untuk mengukur jarak pada bola bumi.
Loksodrom adalah garis di bumi yang membentuk sudut-sudut yang sama
dengan semua derajah. Sudut-sudut tersebut beralih tanpa perubahan di dalam
peta bertumbuh. Jadi, di dalam peta, loksodrom membentuk sudut-sudut yang
sama dengan derajah, karena derajah merupakan garis-garis lurus yang sejajar
satu sama lain. Jadi, loksodrom terlukis sebagai garis lurus seperti pada gambar
di bawah ini.

Gambar 2.9. Garis Loksodrom


Sumber. Husaini dkk. 2015

34 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Untuk kepentingan berlayar pada umumnya peta harus memenuhi syarat-


syarat sebagai berikut:
1) Sudut-sudut di bumi harus dapat dipindahkan kepeta tanpa perubahan
(konform);
2) Loksodrom (garis haluan) di peta harus dapat dipindahkan sebagai garis
lurus; dan
3) Peta yang memenuhi kedua syarat tersebut di atas disebut peta bertumbuh.
Akibatnya pada peta adalah :
a) Derajah merupakan garis lurus;
b) Jajar-jajar merupakan garis lurus;
c) Tiap derajah tegak lurus tiap jajar;
d) Derajah derajah harus sejajar satu sama lain; dan
e) Jajar-jajar harus sejajar satu sama lain.
Peta Mercator atau juga disebut dengan Peta Lintang Bertumbuh, mengapa
dikatakan peta bertumbuh karena jarak antara lintang 10° ke lintang 20° lebih
besar jaraknya daripada jarak antara lintang 0° ke lintang 10°. Makin mendekati
kutub jarak antara jajar-jajar, maka makin membesar atau dikatakan bertumbuh.

Gambar. 2.10. Peta Mercator


Sumber: https://www.geografi.org/2016/11/proyeksi-peta.html

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 35
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Cara penulisan sebuah benda/ titik di peta harus menggunakan lintang


(LU/ LS) dan bujur (BT/ BB) adalah sebagai berikut:

000 00’ 00’’ LS/ LU

0000 00’ 00’’ BT/ BB


Contoh:
a. 55030 !25 !! LS

114005 !35 !! BT

b. 080 45’ 55’’ LU

0850 07’00’’BB

Tabel 2.2 Unsur-unsur di bumi dan peta Mercator


No Unsur Di bumi Di peta Mercator
Lingkaran berkumpul di
1 Derajah Garis-garis lurus sejajar
kutub
Garis-garis lurus sejajar,
Lingkaran kecil jarak satu
2 Jajar jaraknya bertambah sesuai
sama lain sama
lintang
3 Skala lintang Untuk semua lintang tetap Berbedaan menurut lintang
4 Skala bujur Berbeda menurut lintang Untuk semua lintang tetap
Garis lengkung dengan sisi
5 Loxodrom cekungnya ke arah kutub Untuk semua lintang tetap
(spiral)
Garis lengkung dengan Garis lengkung dengan
6 Orthodrom sisi cekungnya ke arah sisi cekungnya ke arah
khatulistiwa khatulistiwa

D. Peta Bertumbuh
Peta bertumbuh adalah peta laut dimana semua menit jajar = 1’
khatulistiwa dan semua menit derajah = 1’ khatulistiwa x secans lintangnya.
Jarak antara jajar pada lintang φ sampai khatulistiwa di peta bertumbuh adalah
secara mendekati. (Secans 00  1’ + secans 00  2’ + secans 00  3’ + ….. + secans φ) x 1’
katutlistiwa).
Lintang bertumbuh didapati pada pengukuran lintang di dalam peta
bertumbuh yang diukur dengan menit-menit khatulistiwa, dengan demikian kita
akan mendapakan:

36 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Lintang bertumbuh (LB) φ = (secans 001  ’ + secans 002


  ’ + secans 00 3’ + ….. +
secans φ) x 1’ khatulistiwa.
1. Loxodrom pada peta bertumbuh
Pada bola bumi, loxodrom membentuk sudut-sudut yang sama dengan
semua derajah. Sudut-sudut tersebut beralih tanpa perubahan di dalam peta
bertumbuh. Jadi di dalam peta, loxodrom membentuk sudut-sudut yang
sama dengan derajah, karena derajah-derajah adalah garis-garis lurus yang
sejajar satu sama lain.
2. Lingkaran besar pada peta bertumbuh
Apabila kita mengikuti lingkaran besar pada bola bumi, maka kita dapati
bahwa sudut-sudut haluan (dihitung senama dengan lintang dan Δ bujur)
selalu menjadi lebih besar. Karena di dalam peta bertumbuh hal ini harus
pula demikian, sedangkan derajah-derajah berjalan sejajar, maka gambaran
lingkaran besar di dalam peta bertumbuh terlukis sebagai garis lengkung
dengan sisi cekungnya ke arah khatulistiwa.

E. PETA LINTANG MENENGAH
Peta lintang menengah adalah peta laut dimana semua menit jajar = 1’ kat,
dan semua menit derajah = 1’kat x sec lm. Peta lintang menengah merupakan
peta hasil proyeksi selinder dimana lintang menengahnya berada diantara 0o dan
di bawah 20o U/S.
Konform hanya pada lintang menengah, dianggap cukup konform dekat
lintang menengah. Dibandingkan dengan bola bumi, dimana skalanya sama
dengan skala disepanjang lintang menengah pada jajar di peta, maka:
1. Menit derajah besarnya menjadi sama (tidak berubah);
2. Menit jajar di atas lintang menengah menjadi lebih besar;
3. Menit jajar di bawah lintang menengah menjadi lebih kecil;
Adapun sudut-sudut haluan yang ada:
a. di dekat lintang menengah (lm) : tidak berubah;
b. di atas lintang menengah: terlampau besar; dan
c. di bawah lintang menengah: terlampau kecil.
4. Loxodrom di peta lintang menengah merupakan suatu garis agak melengkung,
dengan sisi cekungnya ke arah khatulistiwa;
5. Lingkaran pada bola bumi (dengan jari-jari beberapa mil saja). Adapun di
dalam peta lm:
a. di dekat lintang menengah: menjadi lingkaran;
b. di atas lintang menengah: menjadi elips, dengan poros panjang pada
jajar; dan
c. di bawah lintang menengah: menjadi elips dengan poros panjang pada
derajah.
Pembatasan Peta lintang menengah apabila kesalahan dalam sudut haluan
dikehendaki agar <½0, maka:
1) Pada lintang menengah = 00, lintangnya harus setinggi 10030’ (lebar peta
210);

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 37
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

2) Pada lintang menengah 450, lintangnya harus setinggi 460  (lebar peta 20);
dan
3) Pada lintang menengah 600, lintangnya harus setinggi 60030’(lebar peta 10).

F. PETA DATAR
Peta datar yaitu peta lintang menengah dengan khatulistiwa sebagai
lintang menengahnya. Konstruksi peta datar berupa jaringan peta.  Jaringan peta
adalah gambaran derajah-derajah dan jajar-jajar di dalam peta terdiri atas garis-
garis lurus yang saling memotong tegak lurus Jaringan peta selalu berpindah
dalam peta, tanpa mengalami perubahan. Bumi permukaan nya seperti bola, maka
permukaannya tersebut tidak dapapt dibuka, maka dari itu peta yang dibuat tiak
bisa memberikan gambaran sebenarnya dalam hal apapun.
Contonya peta laut, derajah dan jajar yang ditarik setiap ½0, maka itu
jaringan pada peta terjadi sebagai berikut:
1. Pada peta Lintang bertumbuh (LB) jaringannya terdiri atas empat persegi
panjang yang semakin membesar sesuai pertumbuhan lintangnya (sisi
terpanjang pada derajah);
2. Pada peta Lintang Menengah (LM) jaringannya terdiri atas empat persegi
panjang yang sama dan sebangun (sisi terpanjang pada derajah); dan
3. Pada peta datar jaringannya terdiri atas bujur sangkar.

G. SKALA PETA
Perbandingan dari sebuah satu satuan panjang yang ada di peta terhadap
panjang sebenarnya yang ada di permukaan bumi adalah Skala dari Peta.
Pada dasarnya makin besar skala suatu peta, maka makin detail keterangan
dan informasi yang dapat ditunjukkan sehingga keselamatan pelayaran lebih
terjamin. Skala pada peta dapat ditemukan di bawah judul peta.
Ada macam-macam cara yang dipakai untuk menyatakan skala peta
diantaranya mempersiapkan sebuah kamar peta 1 cm: 10 km, yang artinya 1 cm
di peta sama dengan 10 km keadaan sesungguhnya di permukaan Bumi.
Untuk menyatakan skala ada beberapa macam cara yang dipakai, antara
lain Menyiapkan kamar peta 1 cm: 10 km, artinya 1 cm di peta = 10 km pada
keadaan sesungguhnya.
Di bawah ini adalah Jenis–jenis skala peta:
1. SKALA NATURAL
Skala Natural adalah perbandingan 1 satuan panjang di peta sama dengan
100.000 satuan tersebut, pada keadaan yang sebenarnya.
Contoh: Skala 1: 200.000
Artinya garis di peta itu harus dikalikan dengan 200.000 untuk mendapatkan
panjang sebenarnya.
2. SKALA ANGKA
Skala Angka adalah perbandingan menggunakan satuan yang sudah jelas
Contoh: Skala 1cm = 1 km
3. Skala Grafik
Skala Grafik adalah skala yang berbentuk garis. Biasanya sebuah garis yang
ada pada peta mempunyai pembagian dalam Mill, Yard, Km atau M.

38 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Contoh: Skala mil

Di bawah ini adalah Pembagian Peta menurut kegunaannya dan skalanya:


a. Peta Ichtisar (special purpose chart)
Peta ikhtisar (special purpose chart) ialah peta yang menggambarkan
daerah-daerah yang luas pada ukuran perbandingan yang kecil, tidak
digunakan untuk menentukan posisi tetapi digunakan untuk mendapatkan
informasi dalam pelayaran misalnya, peta rute pelayaran, peta variasi, peta
daerah yang perairannya ber-es, peta angin, peta arus dan lain-lain. Skalanya
1: 2.000.000 atau lebih kecil.
Contoh Peta ikhtisar di Indonesia yaitu Peta Nomor 2 meliputi
Kepulauan Indonesia dan sekitarnya (bagian barat), skala 1: 4.000.000. Peta
nomor 3 meliputi Kepulauan Indonesia dan sekitarnya (bagian timur), skala
1: 4.000.000. Peta nomor 151 Indonesia meliputi Irian Jaya (provinsi Papua
dan Provinsi Papua barat serta pulau-pulau di sekitarnya, skala 1: 2.000.000.
Peta nomor 501* Indonesia meliputi Laut Cina Selatan, dan Natuna hingga
Laut Sulu dan Laut Sulawesi, skala 1: 2.000.000. Contoh lainnya Peta nomor
500*, 502*,503*, s/d 507*.
1) Skala 1 : 60.000 atau lebih besar;
2) Skala kecil, meliputi daerah luas;
3) Details peta tak perlu; dan
4) Memberi keterangan tentang navigasi, dapat dipakai untuk menentukan
cruise track dari satu tempat ketempat lain.
b. Peta Samudera (Sailing Chart)
Peta Samudera, peta pantai dan peta rencana dicetak dengan garis
bentuk kisi-kisi, dipergunakan untuk menentukan posisi yang diperoleh dari
peralatan navigasi elektronik, misalnya: Decca, Omega dan Loran.
1) Skala 1: 600.000 atau lebih kecil;
2) Dipakai untuk penyeberangan samudera; dan
3) Meliputi daerah yang luas.
c. Peta Antar Pulau (Peta Haluan, Peta Perantau, General Chart)
1) Skala kira kira antara 1 : 100.000-1 : 600.000;
2) Dipakai untuk antar pulau; dan
3) Details peta sudah harus ditunjukkan walaupun tidak seteliti peta pantai
atau peta Pelabuhan.
d. Peta Pantai
Peta pantai (coastal  chart) ialah peta atas ukuran perbandingan yang
lebih besar, dipergunakan untuk pelayaran antar pulau dan sepanjang pantai
lengkap dengan keterangan/ informasi yang diperlukan. Skalanya diantara 1:
100.000 s/d 1: 600.000 (termasuk large scale chart).
1) Skala antara 1 : 50.000 - 1 : 100.000;
2) Dipakai pada waktu mendekati/ menjauhi teluk, Pelabuhan; dan
3) Details peta mutlak diperlukan demi keselamatan pelayaran.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 39
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

e. Peta Penjelas
Peta penjelas ialah peta yang dipergunakan untuk navigasi di selat-
selat atau di alur pelayaran yang sulit.
1) Skala antara 1 : 50.000 atau lebih didaerah perairan sempit, daerah
berbahaya atau daerah yang rawan untuk pelayaran; dan
2) Detail peta mutlak diperlukan.
f. Peta Pelabuhan
a. Skala kira kira 1 : 50.000 atau lebih;
b. Dipakai waktu mendekati/ meninggalkan pelabuhan atau dermaga, juga
untuk merencanakan tempat berlabuh; dan
c. Detail peta sangat (mutlak) diperlukan, bila perlu lebih detail lagi.

H. Arah-arah di Bumi
Penentuan arah acuan (arah referensi) yang telah dipilih harus dapat
ditentukan oleh sebuah kapal. Seorang navigator ketika di kapal harus
berpedoman pada pedoman magnet dan pedoman Gyro untuk memberikan arah
acuan. Adanya medan magnet bumi itu menjadikan sebagai pedoman magnet.

I. Arah Us, Arah Um, Arah Up


Dalam ilmu pelayaran arah-arah utara dapat dibedakan sebagai berikut :
1. Utara Sejati (Us): adalah arah utara yang jatuh sama dengan arah derajah-
derajah pada peta;
2. Utara Magnetis (Um): adalah arah utara jarum pedoman semata-mata atas
pengaruh magnit bumi; dan
3. Utara Pedoman (Up): adalah arah jarum pedoman atas pengaruh magnit bumi
dan magnit besi dikapal.

CAKRAWALA

Peta Laut
Sebagai bahan
pemahaman yang lebih baik
lagi untuk pembaca, salah
satu yang harus kita ketahui
yaitu tahapan pembuatan
peta. Tahapan pembuatan peta
laut diantaranya yaitu proses
kompilasi data dan informasi
terbaru guna pemutakhiran
peta laut merupakan proses
yang harus dilaksanakan.
Gambar 2.11 Layout Peta
Sumber: Abdillah Haidar Muhamad dkk., 201

40 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

CAKRAWALA

Untuk proses simbolisasi pada setiap layer, perlu adanya penyesuaian


dengan simbol-simbol yang terdapat pada ketentuan S-4 IHO. Khusus untuk
layer nilai kedalaman, tidak ada simbol yang ditampilkan. Hanya angka dari nilai
kedalaman yang ditampilkan pada peta laut dan diperlukan subscript untuk
membuat tampilan penulisan nilai kedalaman menjadi sesuai dengan ketentuan
IHO sedangkan basis data dari setiap layer tersebut disesuaikan dengan ketentuan
S-57 IHO.

JELAJAH INTERNET

Konsep peta laut dalam perencanaan pelayaran


melalui internet kalian juga dapat mempelajari secara
mandiri. Berbagai macam penjelasan untuk menambah
pemahaman dan wawasan kalian dari mulai konsep-
konsep sampai penjelasan yang disertai video bisa
kalian pelajari secara mandiri di Internet. Konsep Peta
laut dalam perencanaan pelayaran bisa kalian kunjungi
di website berikut di bawah ini: http://www.pusdik.
kkp.go.id/elearning/index.php/modul/read/190119-
151747uraian-c-materi atau dengan menggunakan QR
code di atas

RANGKUMAN

Peta”laut”adalah hasil pemindahan bentuk lengkung bumi ke ”atas bidang


datar yang”memuat hal-hal serta keterangan yang”dibutuhkan seorang navigator
dalam”menentukan posisi kapal, jarak,”haluan dan keselamatan navigasi di
laut”serta dilengkapi”dengan benda”bantu navigasi dan peruman-peruman.
Beberapa pengertian yang terkait dengan proyeksi peta terdiri dari
proyeksi Silinder, proyeksi Gnomonic, proyeksi Kerucut jamak.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi peta laut:
1. Loxodrom  harus digambarkan sebagai garis lurus sehubungan dengan
kepentingan menarik haluan-haluan dan baringan-baringan;
2. Lingkaran besar harus digambarkan sebagai garis lurus sehingga perjalanan
menurut lingkaran besar dapat mudah ditarik dan baringan-baringan pada
jarak jauh dapat dikerjakan dengan mudah;
3. Skalanya harus konstan (tetap) sehingga jarak-jarak dapat diukur dengan
seksama; dan

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 41
PERENCANAAN
PELAYARAN

RANGKUMAN

4. Peta harus konform (sama sudut), sehubungan dengan pengukuran dan


pelukisan arah-arah.
Untuk kepentingan navigasi sehari-hari, sebuah peta:
1. Harus konform (sama sudut);
2. Loxodrom harus terlukis sebagai garis lurus; dan
3. Perubahan skala sekecil mungkin.
Pada peta Mercator terdapat: Garis-garis haluan merupakan garis lurus,
Sudut antara garis-garis haluan di bumi sama dengan di peta, Khatulistiwa dan
garis-garis lintang merupakan garis lurus yang sejajar satu sama lain, Garis-garis
bujur sejajar satu dengan yang lainnya dan tegak lurus khatulistiwa atau garis
lintang.
Peta dalam penggunaanya dapat dibedakan sebagai berikut: Peta geologi
(susunan kerak bumi), Peta hidrologi (susunan laut-laut dan samudera), Peta
navigasi maritim, Peta navigasi udara, Peta cuaca, peta iklim dsb
Ada beberapa cara penyebutan skala peta yang dipakai:
1. Skala angka (Numeral ”scale), ”misalnya 1”: 100.000 artinya satu”satuan
panjang di peta = 100.000 satuan tersebut pada keadaan yang sebenarnya;
2. Skala umum (Natural scale), yaitu perbandingan yang sebenarnya, misalnya
1 cm = 1 km, artinya 1 cm di peta = 1 km pada keadaan yang sebenarnya. Peta
Amerika dan peta Inggris juga ada sebutan ”scale in inches” ini menunjukkan
bahwa satu mil laut atau satu derajat di peta besarnya sekian inci; dan
3. Skala grafik (Graphical scale) yaitu skala yang berbentuk garis yang
mempunyai pembagian dalam mil, yard, km, meter. ”
Pembagian peta menurut skalanya: Peta ichtisar (Special purpose chart),
Peta haluan (Sailing Chart) atau peta Samudera (Ocean chart), Peta pantai (Coastal
Chart), Peta penjelas Peta rencana (Plan Chart), Peta untuk keperluan tertentu
(Special purpose chart)
Keterangan peta bertumbuh (konstruksi Mercator): ”Derajah-derajah,
jajar-jajar dan khatulistiwa adalah loxodrom ; Di bumi derajah-derajah memotong
khatulistiwa, jadi sama juga dengan di peta, jadi di peta jajar-jajar itupun
merupakan garis lurus khatulistiwa. Panjang 1’ jajar pada lintang 00  1’ di bumi
= 1’ kat x cos 00 1’. Oleh karena derajah-derajah di peta itu ditarik, maka 1’ jajar
dilukiskan sebagai 1’ kat, jadi dikalikan dengan secans 00 1’
Peta datar yaitu peta lintang menengah dengan khatulistiwa sebagai
lintang menengahnya. Dinas Hidro-Oseanografi TNI Angkatan Laut (AL) biasanya
menerbitkan katalog peta yang memuta keterangan tentang peta-peta dan buku-
buku.

42 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

TUGAS MANDIRI

Pertanyaan berikut ini dapat dijawab dengan menggunakan referensi


yang sudah Anda pelajari:
1. Apa yang dimasud dengan peta?
2. Jelaskan kategori peta bedasarkan projeksi yang Anda ketahui!
3. Sebuah peta dengan skala umum 1: 36.000. Apa maksud dari pernyataan
tersebut?
4. Peta dibedakan dalam beberapa jenis berdasarkan penggunaannya.
Jelaskan kategori peta berdarkan penggunaannya!
5. Bagaimana bentuk dari peta Mercator?
Datang ke ruang navigasi atau ruang peta, pinjam peta nomor 344, Anda
diminta untuk identifikasi peta tersebut sesuai dengan hal-hal yang telah
dijelaskan di atas, paling kurang 10 buah simbol dengan mereferensi peta
nomor 1.

PENILAIAN AKHIR BAB

Bacalah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini, kemudian berikan jawaban sesuai


dengan jawaban yang benar!
1. Keadaan topografi yang berada di laut dan sekitar pantai yang menjadi
patokan navigasi, misalnya kedalaman laut, suar dan tabiatnya, bentuk-
bentuk pantai, dasar laut, gunung yang kelihatan dari laut, dan lain
sebagainya disebut ...
a. Peta b. Peta Laut c. map d. Globe
2. Sebuah ... adalah suatu cara untuk menunjukkan suatu permukaan yang
digambarkan pada suatu lembar kertas.
a. Map b. Globe c. Peta d. Peta laut
3. Metode untuk menggambarkan seluruh atau sebagian ”permukaan bumi
pada sebuah bidang datar disebut ...
a. Peta b. Proyeksi c. Selinder d. Gnomonik
4. Pada projeksi ini permukaan bumi diprojeksikan pada sebuah silinder yang
membungkus bumi dengan titik pusat bumi sebagai titik pusat projeksi
disebut ...
a. Cylindrical projection 
b. Equatorial
c. Oblique
d. Gnomonic Projection
5. Proyeksi Gnomonic, apabila titik singgungnya terletak pada kutub, disebut
...
a. Cylindrical Gnomonic 
b. Equatorial Gnomonic
c. Polar Gnomonic 
d. Transversal Gnomonic

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 43
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

6. Proyeksi dari kulit bumi pada bidang kerucut yang puncaknya berimpit pada
perpanjangan sumbu bumi dan kerucutnya menyinggung salah satu jajar di
bumi disebut ...
a. Gnomonic Projection 
b. Polyconic Projection
c. Polar Projection 
d. Transversal Gnomonic
7. Jarak antara jajar-jajar akan bertambah bila jajar-jajar makin jauh dari
khatulistiwa, hal ini dapat ditemukan dalam peta dengan proyeksi ...
a. Proyeksi”kutub
b. Proyeksi lintang bertumbuh
c. Proyeksi Mercator
d. Proyeksi lintang menengah
8. Perbandingan dari satu satuan panjang di peta terhadap panjang yang
sebenarnya di permukaan bumi disebut ...
a. Skala lintang b. Proyeksi c. Perbedaan lintang d. Skala
9. Sebuah peta dengan skala yang besar memiliki angka penyebut yang ...
a. Besar b. Sedang c. Kecil d. Sebanding
10. Lebih ... luas daerah yang dipetakan, maka lebih sedikit jumlah informasi
navigasi yang tercantum dalam peta.
a. Besar b. Sebanding c. Kecil d. Banyak
11. Skala 1: 100.000 artinya satu satuan panjang di peta = ”100.000 satuan
tersebut pada keadaan yang ”sebenarnya, disebut ...
a. Skala angka b. Skala grafik c. Skala alam d. Skala umum
12. Skala 1”cm = 1 km, artinya 1 cm di peta = 1 km pada ”keadaan yang
sebenarnya, skala ini disebut ...
a. Skala angka b. Skala grafik c. Natural scale d. Numeral scale

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab ke dua ini dan mengerjakan tugas Mandiri dan
penilaian akhir bab, cobalah refleksi diri Anda mengenai materi pada bab ini
apakah masih ada materi yang belum dimengerti? Adakah yang masih ingin
ditanyakan pada guru pengampu? Jika iya, diskusikan dengan teman maupun
guru Anda. Untuk perbaikan kegiatan pembelajaran ke depan, informasikan juga
apa yang menjadi kelebihan dan kekurangan dari kagiatan pembelajaran bab II ini
kepada guru. Materi Peta Laut wajib dikuasai sebagai pondasi dalam mempelajari
mata pelajaran yang akan kalian pelajari di bab Selanjutnya.

44 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
BUKU-BUKU PUBLIKASI NAVIGASI
III
BAB III BUKU-BUKU PUBLIKASI NAVIGASI

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang Buku Buku Publikasi Navigasi, peserta


didik mampu mendemonstrasikan buku pasang surut dan Berita pelaut Indonesia,
mengkobinasikan buku pasang surut dan berita pelaut Indonesia, Menyimpulkan
hasil buku pasang surut dan Buku Pelaut Indonesia, mempraktekan buku
kepanduan bahari dan berita pelaut Indonesia, serta menganalisis buku daftar
suar. Fungsinya untuk membantu pelayaran sesuai dengan Route yang akan
ditempuh.

PETA KONSEP

BUKU-BUKU MENYIAPKAN BUKU


MENYIAPKAN
PUBLIKASI KEPANDUAN
PETA LAUT
NAVIGASI BAHARI

DAFTAR PASANG BERITA PELAUT DAFTAR SUAR


SURUT INDONESIA INDONESIA

DAFTAR ARUS
PASANG SURUT

KATA KUNCI

Buku Publikasi Navigasi–Menyiapkan Buku Kepanduan Bahari–Daftar Suar


Indonesia–Daftar Arus Pasang Surut–Daftar Pasang Surut–Berita Pelaut Indonesia.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 45
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Seorang pelaut/ Navigator yang telah mengenyam ilmu pendidikan kepelautan


di bidang navigasi untuk tingkat perwira kapal, wajib mengetahui tentang cara
menggunakan Buku Buku Publikasi Navigasi. Buku Buku Publikasi Navigasi
merupakan dokumen penting sebagai syarat dalam laik laut sebuah kapal.
Daftar berikut ini Daftar Publikasi dari PUSHIDROSAL yang diterbitkan dalam
Berita Pelaut Indonesia.
Tabel 3.1.: Daftar Publikasi Pushidrosal dalam Berita Pelaut Indonesia Nomor 579-
592 tahun 2019.
BPI No.44

No. 579–592/ 2019 25 Oktober 2019


BAGIAN I
PENJELASAN UMUM. DAFTAR PUBLIKASI

Daftar Publikasi Pushidrosal

NO PUBLIKASI KETERANGAN
Nomor, Liputan dan Edisi dapat Dilihat
1 Peta Laut Indonesia pada Publikasi Katalog Peta Laut
Indonesia.
Katalog Peta Laut dan Buku
2 Edisi 2017
Indonesia
3 Peta Nomor 1 Edisi 2016
Electronic Navigatonal Chart Nomor, Liputan dan Edisi dapat Dilihat
4
(ENC) pada Website Pushidrosal
5 Almanak Nautika Edisi 2019
6 Daftar Arus Pasang Surut Edisi 2019
7 Daftar Pasang Surut Edisi 2019
8 Daftar Ilmu Pelayaran Edisi 2018
9 Kepanduan Bahari Wilayah 1 Edisi 2018
10 Kepanduan Bahari Wilayah II Edisi 2015
11 Kepanduan Bahari Wilayah III Edisi 2016
12 Kepanduan Bahari Wilayah IV Edisi 2017
13 Daftar Suar Indonesia Edisi 2017
14 Informasi Pelabuhan Indonesia Edisi 2018
Daftar Kabel dan Pipa Bawah
15 Edisi 2017
Laut Perairan Indonesia
Daftar Kerangka Kapal Perairan
16 Edisi 2018
Indonesia
Daerah Ranjau Perairan
17 Edisi 2015
Indonesia
Daftar Station Radio Pantai
18 Edisi 2015
Indonesia

46 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

19 Sistem Pelampungan A Edisi 2016


Peta Arus Perairan Indonesia
20 Edisi 2014
Kawasan Timur
Peta Arus Perairan Indonesia
21 Edisi 2014
Kawasan Barat
Daftar Trek dan Jarak Antar
22 Edisi 2015
Pelabuhan Indonesia
Daftar Waktu Terbit Terbenam
23 Matahari dan Bulan di Wilayah Edisi 2019
Kepulaan Indonesia
Daftar Pelampung dan
24 Edisi 2017
Perambunan Indonesia

MATERI PEMBELAJARAN

Buku–buku atau publikasi–publikasi Navigasi sangat diperlukan dalam pelayaran


supaya perjalanan dalam kegiatan pelayaran bisa dilaksanakan dengan aman dan
efisien, maka dari itu diperlukan pemahaman buku dan publikasi navigasi tersebut.
Yang harus dipersiapakan yaitu:
1. Peta-peta”laut”menurut”route-nya;
2. Buku-buku”kepanduan”bahari”yang”bersangkutan;
3. Almanak”nautika;
4. Daftar”suar”Indonesia”dan”BA;
5. Daftar”pasang”surut”Indonesia”dan”ATT”jilid”III;
6. Tabel-tabel”Ilmu”Pelayaran;
7. Atlas”cuaca;
8. Publikasi mengenai daerah-daerah berbahaya, misalnya NTM No.”18 atau DAPAC”
9. Buku”“Ocean”passage”for”the”world”;
10. Buku-buku”pelayaran”lainnya; dan
11. Pilot”chart.

A. Pasang Surut
Pergerakan air secara tegak (vertical rise and fall) daripada permukaan laut
yang disebabkan oleh gaya tarik bulan dan atau matahari, disebut pasang. Apabila
sebagai akibat daripada bekerjanya pasang terjadi pergerakan air secara mendatar,
ini disebut arus pasang. Arus pasang terdiri dari arus air pasang dan arus air surut.
1. Arus air pasang (floot tide) adalah arus yang mulai mengalir di waktu air sedang
naik sampai beberapa saat sesudah air pasang (high water);
2. Arus air surut (floot tide) adalah arus yang mulai mengalir diwaktu air sedang
surut sampai beberapa saat sesudah air surut (low water);

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 47
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Seandainya arus air pasang itu bergerak ke kanan pada sesuatu tempat yang
tertentu, maka arus air surut akan bergerak ke arah yang berlawanan yaitu ke kiri.
Sebelum gerakan yang ke kanan tadi berubah ke kiri (atau sebaliknya), terdapatlah
beberapa saat dimana gerakan air seakan-akan berhenti dan keadaan ini disebut
air tenang (slack water).
Pada umumnya, gerakan naik turunnya permukaan laut terjadi dua kali
dalam sehari. Permukaan laut yang paling tinggi disebut air tinggi (high tide atau
high water) dan permukaaan laut yang paling rendah disebut air rendah (low tide
atau low water). Jarak dari air tinggi ke air rendah atau sebaliknya disebut lata air
(range of tide). Tinggi daripada air tinggi atau rendahnya air surut tidak selalu sama,
Oleh karena itu, diambillah suatu patokan yaitu air tinggi rata-rata untuk pasang
dan air rendah rata-rata untuk air surut.
Tingginya air pasang serta rendahnya air surut sangat penting dalam
pelayaran pantai, terutama apabila akan memasuki sesuatu pelabuhan
atau”perairan pedalaman.”“ Seorang navigator harus dapat mengetahui dengan
pasti, berdasarkan keterangan-keterangan ”yang ada apakah kapalnya dapat
masuk atau keluar sesuatu pelabuhan atau sungai dengan aman tanpa mengambil
resiko kandas.”“ Reaksi pertama dari seorang navigator yang berada di daerah
yang perairannya dangkal atau yang akan memasuki suatu perairan yang dangkal
adalah membandingkan dalamnya laut yang tertera di peta dengan sarat kapalnya
sendiri.”“ Kedalaman laut yang tertera di peta dihitung dari suatu muka surutan
(chart”datum).”““
Muka surutan adalah suatu permukaan khayalan dimana kedalaman”laut
diukur.”“ Setiap dalam laut yang tercatat di peta dihitung sampai permukaan
ini.”“ Untuk menetapkan muka surutan ini, tidak terdapat keseragaman diantara
negara-negara maritim di dunia, sehingga dalam menggunakan peta kita harus
memperhatikan muka surutan apa yang dipakai.”“ Beberapa contoh dari muka
surutan yang dipakai oleh badan-badan hidrografi di dunia adalah sebagai berikut.
1. Indonesia: air”rendah”perbani”(Low”Water”neap);
2. Inggris: air”rendah”purnama”rata-rata”(mean”Low”Water”spring);
3. Amerika”Serikat: di Atlantik, air rendah rata-rata (mean low water);
4. Di”Pasifik,”air”rendah”terendah”rata-rata”(mean”lower”low”water);
5. Jepang: air”rendah”purnama”Indian”(Indian”Spring”Low”water);
6. Belanda: air rendah terendah purnama rata-rata ”(mean lower low water
spring);
7. Bulgaria: permukaan”laut”rata-rata”(mean”sea”level); dan
8. Norwegia:air”rendah”purnama”equator”(equatorial”spring”low”water).

Penjelasan”tentang”istilah”air”pasang:”
a. Air rendah perbani adalah letak permukaaan air pada waktu air rendah
perbani;
b. Air rendah rata-rata adalah rata-rata dari semua air rendah pada suatu
tempat;
c. Air rendah terendah adalah dalamnya air pada saat air rendah (surut);

48 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

d. Air rendah terendah rata-rata adalah rata-rata dari letak-letak permukaan


air yang terendah pada waktu air surut;
e. Air rendah purnama rata-rata adalah rata-rata dari permukaan air pada
waktu air rendah purnama;
f. Air rendah terendah purnama rata-rata adalah rata-rata dari permukaan air
terendah pada waktu air rendah purnama;
g. Air rendah purnama Indian adalah letak permukaan air pada saat air rendah
purnama Indian;
h. Air rendah purnama equator adalah letak permukaan air pada saat air
rendah permukaan equator;
i. Permukaan laut rata-rata adalah letak daripada permukaan laut dirata-
ratakan selama 19 tahun pengawasan; dan
Negara-negara yang memakai muka surutan ini adalah daerah-daerah yang
hampir tidak ada atau yang tidak ada pasang surutnya. Dari”semua benda angkasa
yang mempengaruhi peredaran bumi, maka bulanlah yang mempunyai pengaruh
yang paling besar atas terjadinya pasang surut di permukaan bumi.”“ Pada waktu
bulan berada di equator, maka pasang surut yang terjadi untuk setiap tempat di
permukaan bumi mengalami dua kali air pasang dan dua kali air surut yang sama.”“
Apabila bulan tidak berada di equator melainkan berada di sebelah utara atau
selatan, maka tempat-tempat di bumi tidak lagi akan mengalami dua pasang dan
dua surut yang sama secara menyeluruh.”“ Pada lintang-lintang yang tinggi akan
mengalami dua pasang yang tidak sama atau hanya satu pasang.
Pada umumnya terdapat tiga macam pasang,”yaitu:”“
1. Pasang”harian”ganda (semi”diurnal”tide) adalah jenis pasang yang mempunyai
dua air pasang dan dua air surut dalam sehari.”“ Kedudukan air pada waktu
pasang (begitu juga pada waktu surut) tidak berbeda besar;
2. Pasang harian tunggal (diurnal”tide) hanya terdapat satu air pasang dan satu air
surut dalam sehari;
3. Pasang”campuran”(mixed”tide), terdapat kombinasi daripada sifat-sifat pasang
harian ganda dan pasang harian tunggal.”“ Akibatnya dalam sehari terdapatlah
beberapa air pasang dan beberapa air surut yang tidak beraturan.”
Apabila”bulan dan matahari berada pada satu garis lurus dengan bumi,
akan terdapatlah dua pasang.”“ Apabila bulan dan matahari berada pada satu sisi,
maka terjadilah pasang purnama dan apabila bulan berada di satu sisi sedangkan
matahari di sisi yang lain, maka terjadilah pasang perbani yang lata airnya lebih
kecil.

1. Daftar Arus Pasang Surut Indonesia”


Daftar pasang surut Indonesia atau lebih dikenal dengan nama HIDRAL
berisikan antara lain”:
a. Ramalan harian pasang surut untuk 60 kota pelabuhan, sungai, teluk dan
daerah pelayaran penting di Indonesia, termasuk singapura;”
b. Pembagian”daerah waktu di Indonesia;”
c. Waktu”yang”dipakai”ialah”waktu”tolok;”
d. Penjabaran”centimeter”dalam”kaki;”

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 49
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

e. Untuk”tempat”yang”diramal, diberikan posisi dalam lintang dan bujur,


Juga diberikan arah arus positif dan arah arus”negatif serta arah arus tetap
setiap bulannya (diambil dari nilai rata-rata);”
f. Tinggi”air”dinyatakan”dalam”desimeter;”
g. Kecepatan”arus”dinyatakan”dalam”0,1”mil/jam;”
h. Data”data”tambahan”seperti”yang”diberikan”di”dalam”BPI; dan”
i. Angka-angka di dalam daftar hariannya diberikan tanda plus (+) dan tanda
minus (-). Angka (+) menyatakan arah arus pasang dan angka (-) menyatakan
arah arus surut.”
Di dalam daftar ramalan harian daftar pasang surut Indonesia itu terdapat
angka-angka yang digarisbawahi/ diberi tanda. Ini menunjukan kedudukan
air tertinggi dan air terendah untuk hari itu. Kolom mendatar di dalam daftar
tersebut, menunjukan jam dalam sehari, kolom tegaknya menunjukan hari/
tanggal pada bulan yang bersangkutan.”
Cara pemakaian Daftar Pasang Surut, Untuk mengetahui pasang surut
disuatu tempat kita tinggal melihat:
a. Nama daerah;”
b. Bulan;”
c. Tanggal;”
d. Jam; dan”
e. Air”tertinggi”dan air terendah dapat sekalian dilihat pada angka-angka
yang diberi tanda.”
Kedudukan”air”pada”saat”itu”adalah dengan menjumlahkan angka di
dalam”tabel”dan”kedalaman”air”di peta
2. Tabel-tabel”pasang”surut
Di atas kapal harus terdapat table-tabel pasang surut, fungsinya untuk
mengetahui waktu terjadinya pasang surut ketika melaksanakan pelayaran
Tabel-tabel pelabuhan, sungai, teluk, selat atau alur pelayaran yang
penting yang ada di seluruh Kepualauan Indonesia dari mulai Teluk Aru
sampai Merauke, termasuk Singapura, semua terdapat dalam Daftar Pasang
Surut. Semua Kepulauan yang ada di Indonesia, termasuk Singapura baiasanya
memakai daftar pasang surut Kepulauan Indonesia (Indonesian Achipelago)
yang diterbitkan oleh Dinas Hidro Oceanografi TNI AL. Untuk muka surutan
yang dipakai adalah air rendah perbani, dan waktu yang dipakai adalah waktu
Tolok.
Untuk dapat mengetahui pasang surut di suatu tempat, kita tinggal
melihat pada tabel, bulan apa, tanggal berapa dan pukul berapa yang kita
butuhkan. Sudah tentu apabila kita menginginkan pasang pada suatu tempat
pada jam yang tidak sesuai dengan di tabel, maka kita harus interpolasi bila
perlu.”
Daftar”pasang surut yang terkenal di dunia adalah Admiralty Tide Tables
(Inggris) yang biasanya disingkat ATT.”““
ATT”diterbitkan”dalam”3”jilid”yang”meliputi”seluruh”dunia:
a. Jilid”I: Perairan Eropa, termasuk Laut Tengah (Europeans waters, including
the Mediterranean Sea); warna sampulnya biru;

50 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

b. Jilid”II: Samudera Atlantik dan Samudera Indonesia, termasuk ramalan-


ramalan arus pasang (The Atlantic and Indian Oceans, including tidal stream
predictions)”; warna sampulnya hijau; dan
c. Jilid”III: Samudera Pasifik dan Lautan di sekitarnya, termasuk ramalan-
ramalan arus”pasang (The Pacific Ocean and adjacent Seas including tidal
stream predictions);”warna sampulnya jingga.”
“Setiap”jilid”terdiri”atas”3”bagian:
a. Bagian”I: Ramalan pasang setiap hari untuk Pelabuhan-pelabuhan utama
(Standards”Ports) dan Daftar Pelabuhan-pelabuhan Utama;
b. Bagian”Ia: “
1) Keterangan-keterangan mengenai tabel-tabel arus pasang;
2) Daftar”dari”tabel-tabel”arus”pasang”dalam”bagian”Ia;
3) Tabel-tabel”arus”pasang; dan
4) Catatan”untuk”tabel”arus”pasang.
c. Bagian”II: Perbedaan-perbedaan waktu dan tinggi serta tetapan
harmonik untuk meramalkan pasang pada Pelabuhan-pelabuhan Kedua
(Secondary”Ports).”
Waktu”yang”berlaku”pada jilid I adalah Greenwhich Mean Time (GMT)
sedangkan pada jilid II dan III adalah waktu”tolok (Zone”Time). Muka surutan
yang berlaku untuk sesuatu daerah ditunjukkan oleh peta dengan skala
yang terbesar untuk daerah itu. Inggris yang biasanya memakai air rendah
purnama rata-rata.

B. Berita”pelaut”Indonesia
Berita Pelaut Indonesia (BPI) disusun dan disiarkan setiap minggu oleh Pusat
Hidrografi dan Oseanografi TNI AL (Pushidrosal) sebagai koreksi untuk Peta Laut
Indonesia dan penerbitan lainnya. Para pelaut segera memberitahukan kepada
Pushidrosal bila menjumpai bahaya pelayaran, perubahan atau kerusa-kan sarana
bantu navigasi dan pelayaran serta kekurangan informasi pada Peta Laut Indonesia
dan pen-erbitan lainnya. Lihat formulir Laporan Hidrografi di halaman terakhir.
Untuk mendapatkan publikasi terbitan Pushidrosal dapat menghubungi Sub Dinas
Distribusi.
Buku Pelaut Indonesia biasanya diterbitkan perminggu di dalamnya berisikan
kumpulan berita-berita tentang keadaan di laut, dari mulai bahaya pelayaran, atau
perubahan serta kerusakan sarana bantu navigasi. Buku Pelaut Indonesia ditebitkan
oleh Dinas Hidrografi–Oceanografi TNI AL (Hidral) dan diberi urutan berdasarkan
minggunya diterbitkan serta diberi nomor urut dari 1 sampai 52. Isi dari BPI seperti
di bawah ini:
1. Perubahan-perubahan atau tambahan-tambahan yang ada sangkut pautnya
dengan peta laut Indonesia;”
2. Perubahan-perubahan atau tambahan-tambahan pada publikasi navigasi
lainnya; dan”
3. Umumnya”NTM dimaksudkan ”agar peta-peta laut, buku-buku kepanduan
bahari, daftar suar, daftar isyarat radio dan publikasi navigasi lainnya selalu up
to date mengingat keamanan laut.”

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 51
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Jadi, seharunya NTM menyiarkan perubahan-perubahan, koreksi-koreksi


penambahan-penambahan yang bersangkutan dengan keamanan navigasi
di”laut.
Contoh: BPI”1999/16/243”
a. angka”1999”menunjukkan”tahun”1999;”
b. angka”16”menunjukkan”minggu”ke”16; dan”
c. angka”243 menunjukkan jumlah berita yang telah dikeluarkan sejak minggu
pertama.”“ Isinya adalah perobahan-perobahan/tambahan-tambahan
yang”ada”sangkut pautnya dengan peta laut serta perubahan-perubahan/
tambahan-tambahan pada publikasi-publikasi lainnya.”

1. Penjelasan Umum dan Petunjuk Informasi BPI


a. Berita Pelaut Indonesia menggunakan dua bahasa yaitu Bahasa Indonesia
dan Bahasa Inggris;
b. Tanda (*) pada nomor BPI menunjukkan bahwa sumber informasi berita
berasal dari Indonesia;
c. Berita Pendahuluan dan Sementara ditandai dengan (P) dan (S) pada
nomor BPI dan tanda (x) menunjukkan bahwa BPI tersebut sebelumnya
telah diberitakan sebagai berita Pendahuluan atau Sementara dengan
istilah yang digunakan: Roboh, Hilang, Padam, Nyala, Rusak dan Hanyut;
d. Lokasi objek yang diberitakan dijelaskan secara umum atau detil;
e. Untuk objek suar diberikan informasi nomor suar di dalam Daftar Suar
Indonesia (DSI);
f. Peta laut terkait yang terkoreksi adalah peta laut edisi dan cetakan paling
akhir, dapat dilihat pada Publikasi Katalog Peta Laut Indonesia edisi
paling akhir;
g. Koordinat horizontal secara umum disajikan dalam bentuk Lintang Bujur
dalam sistem koordinat World Geodetic System 1984 dengan tanda <WGS-
84>. Penandaan koordinat dalam sistem lain disesuaikan dengan Datum-
nya, Contoh: <Bessel Djakarta>. Bila sistem koordinat tidak diketahui
ditandai dengan <Tidak diketahui> dan bila koordinat ditentukan secara
perkiraan ditandai dengan <PA>;
h. Sudut dan arah disajikan dalam satuan derajat. Untuk arah terkait dengan
sektor lampu suar dan penuntun diambil dari posisi kapal menuju target;
i. Istilah yang digunakan dalam mengoreksi peta terdiri dari:
1. Sisip, koreksi terkait peletakan suar atau penambahan informasi
baru;
2. Ubah, koreksi terkait perubahan atribut pada suatu objek;
3. Ganti, koreksi terkait penggantian suatu objek oleh objek lain;
4. Geser, koreksi terkait perubahan posisi suatu objek; dan
5. Hapus, koreksi terkait penghapusan suatu objek.
j. Berita yang terkait dengan garis atau area ditampilkan dalam bentuk
chartlet untuk membantu pelaut mengetahui posisi suatu objek, contoh:
peletakan kabel laut atau area terbatas;
k. Simbol terkait yang diberitakan, dapat dilihat di Peta No.1;

52 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

l. Berita Radio Navigasi disiarkan setiap hari oleh Stasiun Radio Pantai (dapat
dilihat pada Daftar Stasiun Radio Pantai) dengan nama Hidro-Indo; dan
m. Waktu disesuaikan dengan Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB).

Tabel 3.2 Contoh Berita Pelaut Indonesia No.44 Nomor 579-592 Tahun 2019.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 53
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

C. Buku”Kepanduan”Bahari (Sailing direction”= ”pilots) ”


Oleh British Admiralty (B.A) dibagi dalam 75 jilid yang meliputi seluruh
dunia.”“ Isinya sangat penting bagi seorang navigator, karena memberikan
keterangan-keterangan umum untuk setiap daerah, terutama yang menjadi
interest bagi pelaut di dunia ini.”“ Untuk daerah-daerah yang diterangkan,
diberikan juga nomor petanya.”
Isi”dari”Buku”Kepanduan”Bahari”ini”antara”lain:
1. Perhatian”untuk”berita”kapal;
2. Suatu nota yang diambil dari berita pelaut untuk melengkapi buku itu;
3. Perhatian”dalam”cara”menggunakan”buku”itu;
4. Perhatian dalam hal ukuran-ukuran serta satuan-satuan yang dipakai dalam
buku”itu;
5. Keterangan-keterangan yang berhubungan dengan peta laut, penerbitan-
penerbitan navigasi, navigasi pada umumnya dan cuaca;
6. Peta-peta indeks, yang menunjukkan daerah yang dijelaskan dalam buku
itu;”
7. Keterangan-keterangan detail/ terperinci dari suatu daerah, mengenai
pemerintahan, flora, fauna, perdagangan, mata uang yang berlaku, nomor
peta serta skala yang paling baik untuk daerah itu, cuaca, arus-arus, pasang-
surut, isyarat-isyarat, peringatan-peringatan, sistim pelampung, komunikasi,
stasion radio, galangan kapal, pembasmian tikus, waktu tolok, dll. yang tidak
diberikan pada buku ‘ocean passage for the world’;
8. Tambahan-tambahan”lainnya; serta

54 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

9. Buku Kepanduan Bahari dicetak kembali dalam batas waktu 10-12 tahun,
setelah tahun penerbitan yang terakhir.”“ Pelengkap (supplements) untuk
tiap-tiap jilid dicetak setahun sekali dan pelengkap-pelengkap ini harus
dilampirkan di dalam jilid-jilid yang bersangkutan.”
Buku kepanduan bahari dicetak kembali dalam batas waktu 10-12
tahun, setelah tahun penerbitan yang terakhir.

D. Daftar”Suar”Indonesia
Daftar suar Indonesia berisi perubahan-perubahan atau koreksi-koreksi
dari setiap suar yang diambil dari Berita Pelaut Indonesia (BPI) Isi buku ini secara
Umum antara lain:
1. Perhatian untuk BPI;
2. Keterangan-keterangan mengenai macam-macam penerangan dan isyarat-
isyarat dari pelampung, suar, kapal suar dan lain-lain;
3. Tabel untuk menghitung jarak nampak dari suar; dan
4. Keterangan terperinci dari suar.

Adapun keterangan-keterangan dalam daftar suar Indonesia:


T = tetap (F)
P = putus (Oc)
C = cerlang (Fl)
CC = cerlang cepat (Q)
CPJ = cerlang panjang (LoFl)
H = hijau (g)
M = merah (r)
P = putih (w)
KU = Kuning (y)
Daftar”suar”Indonesia”terbagi”dalam”10”lajur”sebagai”berikut:
1. Lajur”1:”Nomor”dari”suar. Angka yang dicetak biasa adalah nomor suar
menurut urutan di Indonesia, sedangkan angka yang dicetak miring adalah
nomor suar internasional. Misal”: Nomor suar Boompjes”Island–”299
(Indonesia), sedangkan nomor internasionalnya adalah”K”1084, dicetak
miring;
2. Lajur”2:”Nama”suar,”misalnya”Boompjes”Island;
3. Lajur”3: Tempat kedudukan suar, dinyatakan dalam Lintang Utara
atau”Selatan dan”Bujur”Timur;
4. Lajur”4: Nomor,”warna, kekuatan cahaya dalam 1000 lilin dan sumber
cahaya dari suar;
5. Lajur”5: Sifat”dan”periode”suar;
6. Lajur”6: Tinggi suar dalam meter di atas permukaan laut rata-rata;
7. Lajur”7: Jarak”nampak”dalam”mil”pada”cuaca”terang;
8. Lajur”8: Keterangan dari bangunan atau kapal suar dengan tinggi kira-kira
dalam meter;
9. Lajur”9: Penjelasan”lanjutan; dan
10. Lajur”10: Keterangan”dari”BPI”mengenai”suar”tersebut.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 55
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOHPEMBELAJARAN
MATERI SOAL

185/”Kanis”J.N”1948/”02o”37,5’”S”-”108o”12,5’”W/ 1 white”–A–0,2/
GpFl”(3)”15”sec/”16/”12/”white”iron”frame”work strue–strue 13,5 m/ fl 0.5,
ec”2, fl”0.5”ec 2”fl”0.5 ec”9.5 visible”from 342o”trough”North”to”90o./”-”/”.

a. Pengenalan”Suar”
1) Warna penerangan: warna penerangan yang biasanya dipakai adalah
Putih, Merah dan Hijau.
2) Sifat”penerangan”Suar:”
a) F”(Fixed”light):”Penyinaran”tetap;”
b) F1”(Flashing”light):”Suar”cerlang;”
c) Qk.”F1”(Quik”Flashing):”Cerlang”yang”cepat;”
d) Occ”(Occulting”light): Penyinaran tetap yang diselingi penggelapan-
pengelapan;”
e) F.”F1”(Fixed”Flashing):”Cerlang”tetap;”
f) F.”&”Gp.”F1”(Fixed”Group”Flashing): Kelompok cerlang tetap;”
g) Gp.”F1.”(Group”Flashing):”Kelompok”cerlang;”
h) I.”Qk”F1.”(Interrupted”quik”Flashing):”Cerlang”cepat”terputus-
putus;”
i) S-L”f1.”(Short-Long”flashing):”Cerlang”pendek–Panjang;”
j) Gp.”Occ.”(Group”Occulting):”Kelompok nyala tetap yang
diselingi”penggelapan; dan”
k) Alt.”F1.”R.”G.”(Alternating Flashing Red and Green): Cerlang bergantian
merah dan hijau.”

b. Sektor”Suar”
Sektor”suar”adalah”sektor lingkaran dari mana kapal dapat
melihat”suar”tersebut.
Contoh:”
1) Visible W 040o –100o (60o), R 100o–155o (55o), G 155o – 260o (150o)
Obscured else; dan where
2) Visible White from 290o through North to 046o, Green from 046o to 089o,
Red through East to 140o, White from 140o to 176o, Obscured else where.

CONTOH SOAL

Pada daftar suar indonesia kolom 9 terdapat keterangan sbb: Cerlang 0,5 detik,
gelap 2 detik, cerlang 0,5 detik, gelap 2 detik, cerlang 0,5 detik, gelap 9,5 detik.
Kelihatan dari 139,5ᵒ melalui Selatan Barat, utara timur sampai 94,5ᵒ tentukan:
1. Priode?
2. Gambarkan sektor nampak suar tersebut!
Jawab
Priode suar tersebut adalah 0,5 dtk + 2 dtk + 0,5 dtk +2 dtk + 0,5 dtk + 9,5
dtk = 15 detik

56 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN
CONTOH SOAL

Gambar sektor nampaknya:

c. Jarak Nampak Suar


1) JARAK CAKRAWALA: Adalah jarak nampak suar dalam mil laut dihitung dari
suar tersebut sampai ke cakrawala;
2) JARAK GEOGRAFIS: Adalah jarak nampak suar yang dibatasi oleh lengkungan
bumi,tinggi penerangan dan tinggi mata penilik;
3) JARAK PIJAR: Adalah jarak nampak suar yang dibatasi oleh kekuatan pijar
penerangan suar tersebut, cuaca dan ketelitian penilik; dan
4) JARAK DI PETA: Adalah jarak nampak suar yang tertera di peta atau di daftar
suar yang merupakan jarak geografis dengan patokan tinggi mata 5 meter.
Atau jarak pijar suar yang lemah.
Di bawah ini beberapa hal yang mempengaruhi jarak Nampak suar yaitu:
a) Kekuatan Penerangan;
b) Tinggi penerangan;
c) Tinggi pengamat;
d) Keadaan cuaca,laut; dan
e) Ketajaman mata pengamat.

d. Suar Penuntun
Suar penuntun adalah dua buah suar yang letaknya pada jarak yang
secukupnya dan keduanya menyinar ke satu arah dengan maksud menuntun
navigator pada alur pelayaran yang aman, atau menuntun mendekati tempat/
pelabuhan. Selain itu suar penuntun juga berguna untuk mencari deviasi atau
salah pedoman
e. Suar Kuat Dan Suar Lemah
1) SUAR KUAT: Adalah suar yang jarak nampaknya hanya dibatasi oleh jarak
geografisnya dengan patokan tinggi mata 5 meter, dan selisih antara jarak
geografis dan jarak di peta < 0,5 mil;
2) SUAR LEMAH: Adalah suar yang kekuatannya sama dengan jarak pijarnya
dengan patokan tinggi mata 5 meter,dan selisih antara jarak geografis dan
jarak di petanya > 0,5 mil;

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 57
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOHPEMBELAJARAN
MATERI SOAL

Sebuah suar di peta mempunyai jarak nampak 19,0 mil Tingginya 49 meter.
Apabila si penilik berada di anjungan yang tingginya 9 meter.
1. berapa jarak nampak maksimumnya?
2. Jelaskan apakah suar itu termasuk suar yang kuat atau lemah?
JAWAB:
Jarak maksimum = 2,083 x (VH + Vh)
= 2,083 x (V49 + V9)
= 2,083 x (7+3) = 20,83 mil
Jarak di peta = 19,0
Jarak geografis suar =2,083 x (V49+V5) = 19,2
Selisih jaraknya = 0,2 mil , jadi suar ini suat kuat.

E. Notice”to”Mariner”(NtM)
Di”luar”negeri,”khususnya”Inggris”dan”Amerika”diterbitkan”oleh”Hidrog
rafi”negaranya”masing-masing yang dinamakan Notice to Mariner (NtM).”“ Isinya
sama dengan BPI, lebih luas dan lebih “up”to”date”“ sesuai”dengan”peta-peta”m
ereka”meliputi”seluruh”dunia.

F. Berita”Keamanan”Pelayaran”(Navigational”Warning)
Merupakan”pengumuman-pengumuman melalui radio dalam
bentuk”peringatan-peringatan dalam bahaya keamanan navigasi yang
tiap”hari”disiarkan.

G. Peta”Pandu”(Pilot”Chart)
Peta”Pandu diterbitkan oleh US. Navy Hydrographic Office dan berisi
lukisan-lukisan berdasarkan fakta-fakta (secara”grafik) maupun kesimpulan-
kesimpulan yang diperoleh dalam”penelitian navigasi”cuaca dan”oseanologi
selama bertahun tahun.”“ Peta Pandu ini sangat membantu seorang navigator
dalam hal memilih route-route pelayaran yang paling baik, singkat serta aman.”“
Yang ditunjukkan di dalam peta ini adalah nilai rata-rata dari pengamatan-
pengamatan dalam”sekian”bulan.”““
Hal”yang”penting”yang”terdapat”dalam”peta”pandu”antara”lain:
1. Keadaan”angin”dan”arus;”
2. Persentase”topan,”keadaan”tenang”dan”kabut;
3. Route-route”yang”dianjurkan”untuk”kapal-kapal yang digerakkan
dengan kekuatan (terbagi atas”3 bagian”: route”untuk”high ”power,
medium”power”dan”low”power”steamer);”
4. Isoterm-isoterm”(untuk”udara”dan”air); ”
5. Tekanan”udara;”
6. Letak dari kapal-kapal stasiun samudera (kapal-kapal ini bertugas
dalam”pengamatan”cuaca);”
7. Isogon; dan”
8. Batas-batas”hanyut”dari”massa”es”dan”gunung-gunung”es.”

58 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Selain dari hal-hal tersebut di”atas, di”dalam peta”pandu terdapat


keterangan-keterangan tentang cara-cara menggunakan peta dan
mengartikan”peta”itu.”
Peta-peta pandu diterbitkan dalam bentuk peta biasa setiap bulan
dan”juga”diterbitkan”dalam”bentuk”atlas.”
Penerbitan”setiap”bulan”adalah”untuk”daerah-daerah:
a. Samudera”Atlantik”Utara;”
b. Laut”Barents; dan ”
c. Samudera”Pasifik”Utara.
Adapun ”yang diterbitkan dalam bentuk atlas adalah untuk daerah:”
a. Samudera”Atlantik”Selatan”dan”perairan”Amerika”Serikat; dan”
b. Samudera”Pasifik”Selatan”dan”Samudera”Indonesia.”
Catatan: “Peta Pandu tidak boleh dipakai untuk navigasi, yang dimaksud
disini adalah tidak boleh dipakai sebagai peta laut biasa, misalnya”peta”Mercator.

H. Ocean”passage”for”the”World
Buku”ini”terdiri dari”2 jilid yang berisi keterangan dan perhatian yang
bersangkutan dengan route pelayaran di”laut dan dilengkapai dengan”peta-peta
yang menggambarkan angin dan”arus di berbagai tempat di”dunia.”“ Keterangan
yang”berguna banyak terdapat”di”dalam buku”ini, yang”tidak ada dalam”buku-
buku kepanduan bahari.

I. North European And Mediterranian Routing Instruction (NEMEDRI)


Buku”ini”berisi:
1. Daerah-daerah”yang”berbahaya”karena”ranjau; dan
2. Rute-rute terbaik yang disarankan untuk diikuti dalam pelayaran.”“ Koreksi
atau perubahan diambil dari Berita Pelaut Indonesia atau apabila ada hal-
hal yang sangat mendadak atau mendesak, disiarkan melalui NAVEAM; untuk
Pasifik adalah DAPAC.”
Contoh”persiapan”buku-b uku”un tuk”berlayar,
Pelayaran”dari”Tanjung”Priok”menuju”Jepang:
a. Peta”laut”menurut”route;”
b. Pilot”book”yang”bersangkutan;”
c. Almanak”Nautika;”
d. Daftar”Suar”Indonesia/”BA;”
e. Daftar”Pasang”Surut”Indonesia”dan”ATT”Vol.”III;”
f. Daftar”Ilmu”Pelayaran;”
g. Atlas”cuaca;”
h. Publikasi”mengenai daerah-daerah berbahaya misalnya NTM 18 atau
DAPAC;”
i. Ocean”passage”for”the”world;”
j. Pilot”chart; dan”
k. Buku-buku”pelayaran”lainnya.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 59
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

J. Peta”“Laut
1. Di Indonesia, untuk mendapatkan peta laut dapat langsung dipesan di
HIDRAL (Hidrografi Angkatan Laut) yaitu di Jalan Pasir Putih, Ancol, Jakarta,
atau di agen-agen di setiap pelabuhan utama. Peta yang diterbitkan adalah
peta-peta yang meliputi kepulauan Indonesia;
2. Di”luar”negeri,”peta-peta dari British”Admiralty (B.A)”dapat dipesan
langsung ke”Inggris atau”yang lebih mudah dan praktis adalah pada”agen-
agennya yang tersebar di seluruh dunia;
3. Skala dari sebuah peta laut adalah perbandingan dari satu satuan panjang di
peta terhadap panjang yang sebenarnya;
4. Peta”laut adalah suatu peta yang dibuat sedemikian rupa sehingga dapat
dipakai untuk merencanakan atau mengikuti suatu pelayaran;
5. Peta”dicetak/ diproduksi”dalam bermacam-macam skala
yang berkisar diantara skala 1: 2.500 sampai 1: 14.000.000
(atau”lebih”kecil”lagi”untuk”peta-peta”dunia);
6. Skala ukuran kecil (small”scale) akan meliputi suatu daerah yang luas
(contohnya 1: 5.000.000), sedangkan skala”ukuran besar”(large”scale)”hanya
meliputi suatu daerah yang kecil ”(contohnya 1: 50.000);
7. Peta-peta untuk navigasi di”lautan, yang”sering disebut”juga peta samudera
(sailing”charts) mempunyai skala kira-kira 1:”600.000 atau lebih kecil.”“ Ini
disebabkan karena pada penyeberangan-penyeberangan samudera meliputi
suatu daerah yang luas”dan”perairannya”tidak”sesulit perairan-perairan
antar pulau sehingga”detail-detail dari”peta”tidak”perlu”diperhatikan;
8. Peta-peta”antar”pulau”(general”chart) mempunyai skala kira-kira di antara
1: 100.000 sampai 1: 600.000.”“ Peta-peta ini dipakai pada”pelayaran-
pelayaran antar pulau dan detail dari”peta sudah harus ditunjukkan”meskip
un”tidak”seteliti”peta-peta pantai”atau”Pelabuhan;
9. Peta”pantai”(coast”charts) mempunyai skala kira-kira di antara 1: 50.000
sampai 1: 100.000.”“ Peta-peta ini dipakai pada waktu mendekati atau
meninggalkan suatu teluk atau pelabuhan.”“Melihat”penggunaannya, maka
disini detail dari perairannya adalah”mutlak”demi”keselamatan”pelayaran;
dan
10. Peta-peta”pelabuhan”(harbour”charts) mempunyai skala kira-kira 1:
50.000 atau lebih besar.”“Peta-peta ini dipakai pada waktu mendekati
tempat berlabuh atau memasuki”atau meninggalkan pelabuhan atau
dermaga.”“Sama”dengan”peta-peta pantai, maka disini juga detail dari
perairan adalah mutlak dan kalau dapat lebih detail”lagi”dari”peta”pantai.

60 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

LEMBAR PRAKTIKUM

Persiapan Kegiatan: Coba Persiapkan Buku atau Publikasi Navigasi


Alat yang Dipersiapkan:
Bahan Yang Dipersiapkan:
Buku atau Publikasi Navigasi diantaranya:
1. Peta Laut
2. Buku Kepanduan Bahari
3. Almanak Nautika
4. Daftar Suar Indonesia
5. Daftar Pasang Surut Indonesia
6. Tabel Ilmu Pelayaran
7. Atlas Cuaca
8. Buku Pelayaran Lainnya.
Langkah Kerja yang harus dikerjakan:
1. Coba tentukan daerah pelayaran
2. Tentukan buku/ publikasi navigasi yang ada hubungannya dengan Route
pelayaran.
3. Coba Cari tentang informasi terkini tentang buku/ publikasi navigasi
Tujuan dari tugas ini yaitu Untuk mendapatkan informasi kemanan terkini dari
Pelayaran.

CAKRAWALA

Navigasi”

Gambar. 3.1 Navigasi


Sumber: http://www.sigotom.com/2015/01/buku-buku-navigasi-di atas-kapal.html

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 61
PERENCANAAN
PELAYARAN

CAKRAWALA
MATERI PEMBELAJARAN

Melakukan pelayaran pada intinya sama dengan melakukan perjalanan


pada umumnya. Namun, bedanya ketika melakukan perjalanan dengan kendaraan
darat semua kebutuhan untuk memperlancar perjalanan kita tidak perlu kita
bawa atau sediakan sendiri. Hal ini mengingat di sepanjang jalan yang akan kita
tempuh semua kebutuhan kita sudah disediakan oleh penyedia jasa. Seperti
untuk kebutuhan bahan makanan, air minum, bahan bakar, bengkel perbaikan
dan”lain-lain kebutuhan umumnya dapat ditemukan dengan mudah. Kemudian
untuk mengenal posisi kita atau keberadaan kita senantiasa diperoleh dengan
mudah. Misal kita memasuki wilayah perbatasan Kabupaten/ Kota selalu ada
ucapan selamat datang dilengkapi nama kabupaten dan kotanya. Kemudian
setelah kita memasuki kota selalu tertulis nama jalan yang dilengkapi nomor-
nomor setiap bangunan.”
Berbeda”kita berlayar selama perjalanan hampir seluruh kebutuhan harus
kita bawa sendiri. Mulai kebutuhan makan, bahan bakar dan pelumas, suku cadang
mesin dan peralatan, sabun”deck, majun, gas untuk memasak, dokumen dan surat-
surat kapal, peralatan navigasi, peralatan komunikasi, peralatan menjangka peta,
peta laut dan dokumen pelayaran. Bahkan untuk kapal penangkap ikan masih
dilengkapi dengan alat tangkap dan alat bantu penangkapan. Semua kebutuhan
yang diperlukan harus kita persiapkan dan kita bawa sendiri. Karena saat di
tengah laut kita harus mandiri dalam menempuh pelayaran. Khususnya kapal
penangkap ikan mempunyai rute pelayaran yang berbeda dengan kapal niaga
pada umumnya. Untuk kapal niaga selalu menempuh jalur tolak dan kembali yang
selalu sama sedangkan kapal ikan jalur pelayaran selalu tidak beraturan karena
selalu mencari atau mengejar gerombolan ikan. Saat operasi penangkapan di
laut lepas, misalnya saat kita menangkap ikan tuna fishing”ground adalah pada
perairan dalam dengan salinitas tinggi yang umumnya perairan samudera.
Perairan ini samudera seperti ini umumnya jarang dilintasi oleh kapal-kapal
niaga. Sehingga kita harus benar-benar membekali diri yang memadai mengenai
segala kebutuhan yang diperlukan sewaktu berlayar menangkap tuna”tersebut.
Lama waktu bervariasi ada yang 20 hari, 30 hari untuk menangkap tuna dengan
produk segar dan ada yang sampai 90 hari untuk produk beku. Waktu yang
selama tersebut adakalanya tidak pernah bertemu dengan kapal lain saat di
tengah lautan. Semua yang kita persiapkan tersebut adalah untuk keselamatan
pelayaran, sehingga kita dapat melakukan pelayaran dengan aman, selamat
dan ekonomis. Salah satu kebutuhan yang harus kita siapkan adalah dokumen
pelayaran atau publikasi nautika”(Nautical”Publications).

62 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

JELAJAH INTERNET

Konsep Buku Buku Publikasi Navigasi untuk


perencanaan pelayaran melalui internet kalian juga
dapat mempelajari secara mandiri. Berbagai macam
penjelasan untuk menambah pemahaman dan wawasan
kalian dari mulai konsep-konsep sampai penjelasan
yang disertai video bisa kalian pelajari secara mandiri
di Internet. Konsep Buku-buku dan Publikasi Navigasi
dalam perencanaan pelayaran bisa kalian kunjungi di
website ini: http://supmwaiheru-kkp.sch.id/wp-content/
uploads/2015/11/DIKTAT-PERENCANAAN-PELAYARAN.
pdf dan bisa juga scan QR code di atas.

RANGKUMAN

Dalam sebuah kapal, kapal apapun termasuk kapal perikanan, untuk


kepentingan pelayarannya haruslah tersedia sejumlah buku/ publikasi navigasi
yang berguna untuk mendukung kelancaran pelayarannya itu sendiri.
Buku-buku/ publikasi-publikasi navigasi banyak jenisnya namun dalam
penggunaannya harus disesuaikan menurut route pelayaran yang akan ditempuh.”
Buku-buku/ publikasi-publikasi navigasi itu harus selalu di up date melalui
media yang disediakan sesuai buku/ publikasi masing-masing, agar senantiasa
dapat memberikan informasi yang terkini/terbaru.
Pada intinya buku-buku/ publikasi-publikasi navigasi tadi berfungsi untuk
memberikan keterangan atau informasi tentang keadaan daerah perairan yang
akan dilayari terutama yang menyangkut keamanan pelayaran terhadap bahaya
ataupun rintangan yang mungkin akan dijumpai.

TUGAS MANDIRI

Pertanyaan berikut ini dapat dijawab dengan menggunakan referensi


yang sudah Anda pelajari:
1. Tentukanlah”buku-buku/ publikasi-publikasi navigasi yang pokok
dibutuhkan untuk suatu”route”pelayaran”tertentu!
2. Identifikasi”ciri”masing-masing”buku/ publikasi”navigasi”tersebut!”
3. Data”ataupun”informasi pada setiap buku/ publikasi navigasi harus
senantiasa”di”“up”date”.”“Bagaimana”cara”melaksanakannya?”
4. Bagaimana”cara memperoleh buku-buku/ publikasi-publikasi navigasi
tersebut?”

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 63
PERENCANAAN
PELAYARAN

TUGAS MANDIRI

5. Mengapa”peta”laut”dibuat”dalam”berbagai”skala?”
6. Apa”pengertian”skala”pada”peta”laut?”
7. Ambillah”satu lembar peta laut kemudian tentukanlah jenis peta laut
tersebut”menurut”skalanya!”
8. Coba Anda ambil”Daftar”Suar”Indonesia,”kemudian”identifikasi lajur 1
sampai dengan 10 sesuai dengan penjelasan yang sudah diberikan!”
9. Coba”Anda perhatikan perbedaan-perbedaan yang ada pada BPI dengan
NTM!”
10. Jika Anda”akan”berlayar dari Pelabuhan Perikanan Muara Baru-Jakarta
menuju Pelabuhan Perikanan Belawan–Sumatera Utara, coba”Anda
siapkan buku-buku atau publikasi-publikasi navigasi yang perlu
dipersiapkan.”“Jelaskan”alasannya”!

PENILAIAN AKHIR BAB

Bacalah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini, kemudian berikan jawaban sesuai


dengan jawaban yang benar!
1. Cara”mendapatkan”peta”laut”Indonesia”antara”lain”dengan”cara?:
2. Peta”laut”dengan”skala”1: 80.000”adalah”termasuk”jenis”peta”laut?:
3. Isi”dari”Buku”Kepanduan”Bahari”antara”lain??
4. Pada”lajur”1”Daftar”Suar”Indonesia,”nomor”urut”suar”Indonesia”dicetak?
5. Tingginya”air”pasang”atau”air”surut”hanya penting artinya bagi kapal-kapal
yang”berlayar”di”perairan disebut ...
6. Bila”bulan”dan”matahari”berada”di”satu”sisi”bumi, maka
permukaan”bumi”yang berhadapan”dengan”bulan”akan”mengalami?:
7. Buku-buku publikasi navigasi yang diterbitkan oleh HIDRAL antara lain ...:
8. Peta pandu berguna bagi navigator untuk ...
9. NEMEDRI berisi keterangan-keterangan tentang ...
10. ATT adalah ...
11. Dari daftar Suar tertera sebagai berikut:
Suar A: 2 terang 2 gelap Suar B: 3 terang 3 gelap
2 terang 6 gelap 6 terang 3 gelap
Barapakah periode suar itu dan tentukan sifat suar itu ?
12. Pada Daftar Suar Indonesia tertera sebagai berikut:
a. FLash 0,6 sec eclipse 3,0 sec , flash 0,6 sec eclipse 3,0 sec flash 0,3 sec
b. Eclipse 0,6 sec flash 3,0 sec eclipse 0,6 sec .
c. Visible from 180* through west and north to 023* . Obscured in place
from 000* to 023* at short distance .
Ditanya:
a) Berapa periode suar tersebut?
b) Gambarkan sektor nampak dari suar!

64 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

REFLEKSI

Setelah mempelajari bab ke tiga ini dan mengerjakan tugas Mandiri dan
penilaian akhir bab, cobalah refleksi diri Anda mengenai materi pada bab ini
apakah masih ada materi yang belum dimengerti? Adakah yang masih ingin
ditanyakan pada guru pengampu? Jika iya, diskusikan dengan teman maupun
guru Anda. Untuk perbaikan pembelajaran selanjutnya, coba sampaikan kepada
guru apa yang menjadi kekurangan dan kelebihan kegiatan pembelajaran bab
III ini. Materi Buku Publikasi Navigasi wajib dikuasai sebagai pondasi dalam
mempelajari mata pelajaran yang akan kalian pelajari di bab Selanjutnya

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 65
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
TANDA DAN SIMBOL PETA DI LAUT
IV
BAB IV TANDA DAN SIMBOL PETA DI LAUT

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang tanda-tanda dan Simbol-Simbol Peta


di Laut, peserta didik mampu menerapkan konsep tersebut dalam aplikasi
Perencanaan Pelayaran yang di dalamnya ada menjangka peta.

PETA KONSEP

PETA NO. 1 TANDA-TANDA DIPETA LAUT

SIMBOL-SIMBOL DI PETA LAUT

KATA KUNCI

“Peta”No”1–Tanda–Tanda Peta Laut–Simbol–Simbol Peta Laut

66 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar 4.1 Peta Laut


Sumber. http://pushidrosal.id/berita/5213/KAPUSHIDROSAL-:LAYAKNYA-MAKHLUK-HIDUP,--PETA-LAUT-ITU-HIDUP/

Peta laut merupakan sarana utama yang resmi digunakan untuk menjamin
keselamatan bernavigasi di laut. Peta laut atau sering disebut dengan peta navigasi
adalah visualisasi grafis ruang laut dan pantai yang menyajikan berbagai data yaitu
kedalaman laut (batimetri), ketinggian daratan, morfologi (bentuk lahan) di laut, garis
pantai, bahaya navigasi, Sarana Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP), instalasi buatan
di permukaan maupun di dasar laut (seperti anjungan pengeboran minyak dan gas,
pipa serta kabel bawah laut), oseanografi fisik, kepelabuhanan, garis-garis batas
(Batas Maritim/ ALKI/ daerah terlarang dan daerah terbatas, termasuk batas kawasan
konservasi maupun taman nasional laut).
Peta laut Indonesia dimutakhirkan datanya melalu survei dan pemetaan hidro-
oseanografi secara periodik. Untuk wilayah perairan yang memiliki perubahan cukup
cepat dan signifikan, maka pemutakhiran data juga dilakukan sesering mungkin.
Sebagai contoh peta laut pelabuhan Tanjung Priok. Pushidrosal juga bekerjasama
dengan  stakeholder  seperti Pelindo maupun Ditjen Perhubungan Laut, Kementerian
Perhubungan dalam melakukan pemutakhiran data.
Kapushidrosal menekankan pentingnya tiga hal, yaitu; adanya kepedulian
operator di lapangan untuk melaporkan ke Pushidrosal tentang perubahan-perubahan
terbaru di suatu perairan, stakeholder terkait agar melakukan fungsi pengawasan, serta
perlunya pemilik kapal atau nakhoda untuk memakai peta laut terbaru/ termutakhir
sebagai alat bernavigasi.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 67
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri dari 17.504 pulau, 13.466
pulau bernama dan 4.038 pulau belum bernama. Indonesia juga merupakan negara
kepulauan dengan luas lautan yang mencapai 2/3 luas kedaulatannya dan juga negara
dengan garis pantai terpanjang keempat di dunia (Situmorang, 2012). Di Indonesia,
Lembaga Hidrografi yang berhak untuk menerbitkan peta laut navigasi adalah Pusat
Hidrografi dan Oseanografi TNI Angkatan Laut (Pushidrosal). Peta navigasi yang
diterbitkan oleh Pushidrosal mengacu pada ketentuan Peta No. 1 terbitan Pushidrosal.
Namun selain standarisasi Peta No.1, digunakan juga standarisasi yang dipublikasikan
oleh International Hydrographic Organization (IHO) yaitu S-4 Regulations Of The IHO for
International (INT) Charts And Chart Specifications of The IHO. Selain S-4, standarisasi
S-57 IHO Transfer Standard for Digital Hydrographic Data juga digunakan sebagai
ketentuan format data untuk transfer data hidrografi yang didistribusikan kepada
produsen, pelaut serta pengguna data hidrografi lainnya (IHO, 2002). Negara-negara
yang tergabung dalam IHO diwajibkan mengikuti aturan tersebut.

A. PETA NO 1
  Peta nomor 1 merupakan salah satu publikasi navigasi yang digunakan
untuk mengartikan simbol-simbol dan singkatan-singkatan yang tercantum dalam
peta laut sehingga membantu para pelaut menggunakan peta di lokasi tersebut
saat berlayar. Tujuannya penggunaan peta nomor 1 adalah agar memakai peta
secara benar sehingga dapat melakukan pelayaran dengan aman dan selamat
bagi awak kapal, kapal, muatan dan keselamatan lingkungan.
Di”dalam”peta”laut”Indonesia, ciri dari setiap objek yang penting
untuk”diketahui yang erat hubungannya dengan keselamatan pelayaran,
digambarkan”serta disimbolkan dengan berbagai bentuk gambar yang berbeda-
beda. Agar pengguna peta laut dapat mengenali arti dari setiap gambar, simbol
serta singkatan-singkatan yang terdapat di dalam peta laut, maka diterbitkanlah
suatu buku informasi yang lengkap memberikan arti dari semua gambar dan
simbol serta singkatan-singkatan tersebut yaitu Peta”Nomor”1 yang diterbitkan
oleh Dinas Hidrografi Oceanografi Angkatan”Laut”Republik”Indonesia.
Peta No. 1 merupakan dasar yang memuat berbagai macam aturan baik
berupa simbol-simbol maupun yang lainnya yang menjadikan dasar acuan dalam
pembuatan peta laut baik di Indonesia maupun Negara-negara yang lainnya
dimana United State America adalah sebagai negara pelopornya.
Gambar”yang”berbeda”beda”agar”pengguna peta”laut dapat mengenali
arti”dari”setiap”gambar,”simbol”serta singkatan-singkatan yang”“ di dalam
peta”laut, diterbitkan suatu buku informasi yang lengkap memberikan arti dari
semua gambar dan simbol serta singkatan singkatan tersebut, yaitu Peta Nomor 1
yang diterbitkan oleh Dinas Hidrografi Angkatan laut (HIDRAL)”Republik”Indonesia.
Di”dalam”peta”laut Indonesia, ciri dari setiap objek yang penting untuk
diketahui dan erat hubungannya dengan keselamatan pelayaran, digambarkan
serta disimbolkan”dengan”berbagai”bentuk.
Adapun konten dalam Peta No. 1 ini diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Document Sections and ECDIS Pages, Di dalamnya terdapat preface, introduction
dan lain sebagainya;

68 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

2. Symbol Sections, Berisi tentang aturan-aturan simbol yang dibagi berdasarkat


berikut ini:

GENERAL”
a. Chart”Number,”Title,”Marginal”Notes”
b. Positions,”Distances,”Directions,”Compass”

TOPOGRAPHY”
c. Natural”Features”
d. Cultural”Features”
e. Landmarks”
f. Ports”
g. Topograpics”Terms

HYDROGRAPHY”
h. Tides,”Currents”
i. Depths”
j. Nature”of”the”Seabed”
k. Rocks,”Wrecks,”Obstructions,”Aquaculture”
l. Offshore”Installations”
m. Tracks,”Routes”
n. Areas,”Limits”
o. Hydrographics”Term

NAVIGATION”AIDS”AND”SERVICES”
p. Lights”
q. Buoys,”Beacons”
r. Fog”Signals”
s. Radar,”Radio,”Satellite”Navigation”Systems”
t. Services”
u. Small”Craft”Facilities”(Leisure)”

ALPHABETICAL”INDEXES
v. Index”of”abbreviations
w. International”abbreviations
x. General”index

Isi sebuah peta nomor 1 terdiri dari halaman-halaman sebagai berikut:


a. Bagian dalam dari cover depan memuat tabel untuk daftar koreksi yang
akan diisi oleh navigator dengan merujuk dari Berita Pelaut Indonesia;
b. Halaman berikutnya setelah halaman daftar isi memuat tentang
pendahuluan;
c. Halaman selanjutnya memuat penjelasan mengenai symbol dan
singkatan dalam sebuah table bagian F dengan petunjuk bagian

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 69
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

tentang pelabuhan (port), ada 10 point yang dijelaskan;


d. Halaman selanjutnya adalah halaman bagian A dengan petunjuk bagian
tentang nomor peta  (chart number), judul  (title), catatan kecil  (marginal
notes). Halaman ini berisi tentang skema susunan dari selembar peta
standard internasional dan penjelasannya. Pada halaman ini terdapat 18
point yang dijelaskan untuk memahami makna dari konstruksi sebuah peta
laut, misalnya letak nomor peta (secara nasional maupun internasional),
letak judul peta, skala peta, catatan edisi pertama dan edisi terakhir, catatan
hak cipta, catatan koreksi kecil, dan lain-lain. Secara detail halaman A peta
nomor 1 dapat dilihat pada contoh gambar 46;
e. Berikutnya halaman bagian B dengan petunjuk bagian tentang
posisi (positions), jarak (directions), arah kompas (compiass);
f. Halaman bagian C dengan petunjuk bagian tentang unsur alami  (natural
features);
g. Halaman bagian D dengan petunjuk bagian tentang unsur buatan (cultural
features);
h. Halaman bagian E dengan petunjuk bagian tentang tengara (landmarks);
i. Halaman bagian F dengan petunjuk bagian tentang pelabuhan (ports);
j. Halaman bagian G dengan petunjuk bagian tentang istilah
topografi (topographic term);
k. Halaman bagian H dengan petunjuk bagian tentang pasang surut,
arus (tides, currents);
l. Halaman bagian I dengan petunjuk bagian tentang kedalaman (depths);
m. Halaman bagian J dengan petunjuk bagian tentang sifat dasar laut (nature
of the seabed);
n. Halaman bagian K dengan petunjuk bagian tentang batu, kerangka,
rintangan (rocks, wrecks, obstructions);
o. Halaman bagian L dengan petunjuk bagian tentang instalasi lepas
pantai (offshore installations);
p. Halaman bagian M dengan petunjuk bagian tentang jalur, rute  (tracks,
routes);
q. Halaman bagian N dengan petunjuk bagian tentang area, batas  (areas,
limits);
r. Halaman bagian O dengan petunjuk bagian tentang istilah
hidrgrafi (Hydrographic terms);
s. Halaman bagian P dengan petunjuk bagian tentang suar (lights);
t. Halaman bagian Q dengan petunjuk bagian tentang pelampung,
rambu (buoys, beacons);
u. Halaman bagian R dengan petunjuk bagian tentang isyarat kabut  (fog
signals);
v. Halaman bagian S dengan petunjuk bagian tentang radar, radio, system
penentuan posisi elektronik (radar, radio, electronic position fixing system);
w. Halaman bagian T dengan petunjuk bagian tentang pelayanan (services);
x. Halaman bagian U dengan petunjuk bagian tentang fasilitas kapal

70 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

kecil (small craft facilities);


y. Halaman bagian V dengan petunjuk bagian tentang indeks singkatan-
singkatan (index of abbreviations);
z. Halaman bagian W dengan petunjuk bagian tentang singkatan-singkatan
internasional (international abbreviations); dan
aa. Halaman bagian X dengan petunjuk bagian tentang indeks umum (general
index).

Di bawah ini beberapa keterangan yang ada pada sebuah peta terbitan Amerika:

Gambar 4.2 Peta Terbitan Amerika


Sumber. http://www.pusdik.kkp.go.id/elearning/index.php/modul/read/190119-151747uraian-c-materi

Keterangan Gambar 4.2:


1. Chart number in national chart series (Nomor peta sesuai seri peta nasional);
2. LORAN–C overprinted;
3. Chart number in international chart series  (Nomor peta dalam seri peta
internasional);
4. Publication note (Keterangan penerbitan);
5. Chart barcode (Barcode peta);
6. Edition note (Nomor edisi);
7. Source data diagram (if any). For attention to navigator; be cautions where
surveis are inadequate  (Diagram sumber data (jika ada) untuk diperhatikan
“harap diwaspadai dimana survei tidak lengkap)”;

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 71
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

8. Dimensions of inner borders (ukuran batas bagian dalam);


9. Corner co-ordinates (Koordinat pojok);
10. Chart title (judul peta);
11. Explanatory notes on chart construction, etc. (Penjelasan tentang keterangan
yang ada konstruksi peta, dll.) (to be read before using chart) yang harus
dibaca sebelum peta digunakan); dan
12. Seal: In the example the producer seal and International Hydrographic
Organization seals show that this national chart is also an international one.
Purely national charts have the national seal only. Reproductions of chart of
other nation (facsimile) have the original producer (left), publisher (center)
and the IHO (right).

B. Tanda-Tanda dan Simbol-simbol di Peta Laut


Simbol peta laut adalah suatu bentuk penyerderhanaan penyampaian
informasi geografis pada peta laut dalam bentuk titik, garis dan area/poligon.
Skema susunan peta Internasional yang digunakan pada peta terbitan Indonesia
(Peta Laut No.1) sebagai berikut:

Gambar 4.3. Judul dan Catatan Kecil Peta Laut (Peta No. 1)
Sumber. Pushidrosal TNI AL (2016)

72 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Keterangan:
1. Nomor urut peta secara nasional
2. Catatan publikasi/ terbitan
3. Catatan hak cipta
4. Catatan Edisi Bulan Februari 2005
5. Catatan koreksi BPI No.108 tahun 2005
6. Ukuran dari border dalam
7. Koordinat pojok
8. Judul peta
9. Catatan yang menjelaskan pembuatan peta
10. Logo IHO dan nasional (PUSHIDROSAL)
11. Skala peta
12. Skala linier pada skala besar
13. Batas garis skala
14. Sumber diagram data kompliasi
15. Referensi untuk peta yang skalanya besar
16. Referensi peta yang bertampalan dengan skala
17. Instruksi untuk melengkapi publikasi nautika
18. Catatan percetakan
19. Nomor peta dalam seri internasional

A. Contoh Beberapa symbol peta pelayaran dan singkatan (Nautical Chart


Symbols, abbreviations)
Catatan: Simbol-simbol dan singkatan-singkatan yang lengkap dapat
dibaca pada Peta Nomor 1 Indonesia.

1. Unsur alami (Natural Features)


a. Garis Pantai (Coast line)
1) Garis pantai dipetakan
 
Coastline, surveied
2) Garis pantai yang belum dipetakan
 
Coastline unsurveied
3) Pantai curam
 
Steep coast
b. Relief (Relief)  
4) Garis kountur dengan angka/titik
  ketinggian 
Contour lines with spot height
5) Perkiraan garis contour dengan angka
perkiraan ketinggian
 
Approximate contour lines with approximate
height
6) Garis-garis bentuk dengan titik ketinggian
 
Form lines with spot height

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 73
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

c. Unsur air, lava (Water features, lava)


1) Sungai, kali
 
River, Stream
2) Bakau
 
Mangrove
 
2. Unsur buatan (cultural features)
a. Daerah perkotaan
 
Urban area
b. Rel kereta api dengan stasiun
 
Railway, with station
c. Terusan
 
Cutting
d. Bandar udara, lapangan pesawat terbang
 
Airport, airfield
e. Jembatan angkat dengan batas aman
  vertical
Lifting bridge with vertical clearance
 
3. Tengara (Landmark)  
a. Ketinggian puncak bangunan dihitung
dari bidang acuan ketinggian 
 
Height of top of a structure above plane of
reference for heights
b. Ketinggian puncak bangunan dihitung
  dari permukaan tanah
Height of structure above ground level
c. Gereja
 
Church
d. Mesjid, menara
 
Mosque, minaret
 
4. Pelabuhan (Ports)  
a. Pangkalan pelabuhan, dermaga
 
Quay, wharf
b. Kantor Syahbandar
 
Harbour Master’s Office
c. Kantor Bea Cukai
 
Custom office
d. Kantor kesehatan, Gedung karantina
 
Health office, Quarantine building
e. Kolam pasar surut, pelabuhan pasang
  surut
Tidal basin, tidal harbour

74 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

f. Dok pasang surut


 
Gridiron, scrubbing grid
g. Tiang kepil/ bolder
 
Dolphin
h. Bolder yang menyimpang
 
Deviation dolphin
5. Pasang surut dan Arus (Tide, Currents)
a. Aliran pasang dengan kecepatan
 
Flood tide stream with rate
b. Aliran surut dengan kecepatan
 
Ebb stream with rate
c. Arus laut dengan besaran dan musim
 
Ocean current with rates and seasons
d. Posisi tabulasi data aliran pasut dengan
penandaan/ penunjukkan
 
Position of tabulated tidal data with
designation

6.  Kedalaman (Depth)
a. Dilaporkan tetapi tidak dikonfirmasi
kedalamnnya atau bahaya
 
Reported, but not confirmed sounding or
danger
b. Ada kedalaman dengan celah sempit
 
Least depth in narrow channel
c. Di kedalaman yang tergambar tidak
  sampai dasar
No bottom found at depth shown
d. Ketinggian kering di atas cahrt datum
 
Drying heights above chart datum
e. Batas daerah dikeruk
 
Limit of dredged area
f. Saluran keruk atau daerah dengan
kedalaman pengerukan dalam meter/
  centimeter
Dredged channel or area with depth of
dredging in meters
g. Kedalaman pada peta chart datum dimana
daerahnya diparit (tahun pemaritan di
dalam kurung). 
 
Depth at chart datum, to which an area has
been swept by wire drag. The latest date of
sweeping may be shown in parentheses

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 75
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

7. Sifat dasar laut  


a. Pasir
 
Sand
b. Lumpur
 
Mud
c. Batu karang
 
Rock
d. Batu karang timbul dan tergenang air
 
Rocky area, which cover and uncovers
e. Terumbu karang timbul dan tergenang air
 
Coral reef, which covers and uncovers
 
8. Batu, Kerangka, rintangan (Rocks, wrecks, obstructions) Batuan (rocks)
a. Batu”karang”tidak”tergenang”air”tinggi di
atas”datum”tinggi.
 
Rock which”does”not”cover, height above
height datum
b. Batu karang timbul dan tergenang air, tinggi
di atas muka surutan
 
Rock which covers and uncovers, height
above chart”datum
c. Batu”karang”setinggi”muka”surutan
 
Rock”awash”at”the”level”of”chart”datum
d. Batu”karang dalam air berbahaya dengan
kedalaman tidak diketahui.
 
Dangerous underwater rock of uncertain
depth
e. Terumbu karang yang tergenang
 
Coral reef which covers
a. Kerangka kapal (Wrecks)
1) Kerangka, bangunan selalu kering pada
  peta skala besar.
Wreck, hull always dry on large-scale charts
2) Kerangka dalam air, kedalaman diketahui di
peta skala besar 
  Submerged wreck depth known on large-
scale chart

3) Kerangka yang sebagian badan/bangunan


atas tampak di atas muka surutan. ”
 
Wreck showing any part of hull or
superstructure at level of chart datum

76 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

4) Kerangka tampak tiang di atas muka


surutan.
 
Wreck showing mast or Masts above chart
datum only
5) Kerangka, kedalaman diketahui hanya
  dengan peruman
Wreck, least depth known by sounding only
6) Kerangka, kedalaman diketahui dari
pemaritan dengan tali atau penyelam.
 
Wreck, least depth known, swept by wire
drag or diver
7) Menandakan daerah kerangka atau sisa
kerangka, tidak berbahaya untuk navigasi
tetapi harus dihindari oleh kapal yang
berlabuh jangkar kapal besar atau kapal
 
dogol, dll.
Foul ground, non-dangerous to navigation
but to be avoided by vessels anchoring,
trawling etc.
b. Rintangan (Obstructions)
1) Rintangan, kedalaman tidak diketahui
 
Obstruction, depth unknown
2) Rintangan, kedalaman diketahui.
 
Obstruction, depth known
3) Rintangan, kedalam diketahui, dengan
pemaritan tali atau penyelaman. 
 
Obstruction, least depth known, swept by
wire drag or diver
4) Tiang keramba Ikan
Fishing stakes

Di bawah ini ada beberapa gambar, simbol dan singkatan-singkatan yang


penting yang berhubungan dengan tanda-tanda bahaya yang erat kaitannya dengan
keselamatan pelayaran.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 77
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

78 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 79
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

80 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 81
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

82 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

CONTOH SOAL

Jelaskan tentang perpelampungan system IALA “A Pada:


1. Bahaya Terpencil
2. Perairan Aman
3. Tanda Khusus

Jawaban:
1. Bahaya”Terpencil: Adalah”suatu”tanda yang didirikan atau dilabuhkan
pada atau di atas sebuah bahaya terpencil yang mempunyai
perairan”yang”dapat”dilalui”sekelilingnya.”
a) Tanda”Puncak: dua”bola”hitam,”yang”satu”sama”di atas”yang”lain;”
b) Warna:”Hitam”di atas”Kuning”di bawah;”
c) Bentuk”: menara atau batang hitam merah hitam Suar (jika”dilengkapi);”
d) Warna: putih; dan”
e) Irama: cerang”kelompok”(2).
2. Perairan”Aman: Menunjukkan bahwa perairan yang aman terdapat disekeliling
tanda tersebut. Ini termasuk tanda-tanda garis tengah dan tanda-tanda pemisah.
Tanda yang demikian ini juga dapat dipakai sebagai pengganti terhadap sebuah
tanda Cardinal atau sebuah tanda lateral”untuk”menunjukkan”suatu”pengenal.
a) Warna: merah”putih”melajur”tegak;
b) Bentuk: menara”atau”batang”Tanda”Puncak”(jika”ada);”
c) Warna:”putih; dan”
d) Irama: fase sama, terputus-putus atau cerlang panjang setiap 10 detik.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 83
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

3. Tanda”Khusus: Tanda-tanda diutamakan tidak dengan maksud membantu


navigasi, tetapi untuk menunjukkan suatu kawasan khusus atau hal yang
dinyatakan dalam dokumen-dokumen nautis resmi.
a) Warna: kuning;”
b) Bentuk: boleh”putih”tetapi”tidak”boleh”bertentangan”dengan”tanda-
tanda”navigasi;”
c) Tanda”Puncak: Bentuk”X”kuning”tunggal”Suar”(Jika”ada); ”
d) Warna: kuning; dan”
e) Irama: sembarang, lain dengan apa yang tersebut sebelumnya panjang
setiap 10”detik.

CAKRAWALA

Gambar 4.4 US Chart no 1


Sumber:https://search.usa.gov/search?affiliate=nauticalcharts.noaa.gov&query=chart+no+1

Di atas adalah salah satu tanda dan simbol di peta yang menunjukan kondisi
daerah ketika Siang, Senja dan Malam. Ketiganya dibedakan berdasarkan
palet warna yang ditunjukan pada gambar di atas. Warna-warna di atas bisa
diubah dengan menggunakan Electronic Chart Display And Information System
(ECDIS) fungsinya untuk menampilkan Electronic Navigational Chrat (ENC)
karena keduanya digunakan bersamaan. Tiga warna di atas dirancang untuk
memberikan kejelasan maksimum kontras antara fitur pada tampilan dalam tiga
kondisi pencahayaan berbeda ketika dilihat dalam Anjungan Kapal (Bridge).

84 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

JELAJAH INTERNET

Konsep konsep peta No 1 untuk perencanaan


pelayaran melalui internet kalian juga dapat
mempelajarinya secara mandiri. Berbagai macam
penjelasan untuk menambah pemahaman dan wawasan
kalian dari mulai konsep-konsep sampai penjelasan
yang disertai video bisa kalian pelajari secara mandiri
di Internet. Konsep peta No 1 dalam perencanaan
pelayaran bisa kalian kunjungi di website ini: http://
www.nauticalcharts.noaa.gov/mcd/chartno1.htm dan
bisa juga scan QR code di atas.

RANGKUMAN

Sebuah Peta laut yang baik haruslah memenuhi syarat tertentu sehingga
dapat memberikan petunjuk bagi seorang navigator. Petunjuk tersebut dapat
meliputi semua bahaya yang ada, dalam perairan, suar, pelampung, serta
keterangan lainnya benar-benar tergambar nyata sehingga dapat dimanfaatkan
guna keselamatan pelayaran.
Semua keterangan tentang tanda, gambar, simbol dapat dilihat pejelasannya
pada Peta No 1, dan hal ini mutlak harus dikuasai oleh setiap navigator.

TUGAS MANDIRI

Pertanyaan berikut ini dapat dijawab dengan menggunakan referensi


yang sudah Anda pelajari:
1. Mengapa”peta”laut”harus”di”koreksi?
2. Apa”alasan”diterbitkannya”peta”No.1?
3. Coba”Anda”buka”peta”Nomor”1,”kemudian pelajari dan kenali tentang
simbol”simbol”yang”berhubungan”dengan”karang!
4. Halaman”yang”menjelaskan tentang keadaan hidrografi pada peta
nomor”(1)”terdapat”pada”halaman…
5. Halaman”yang”menjelaskan”tentang”topografi”pada peta nomor”(1)
terdapat”pada”halaman…

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 85
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Tes Formatif
1. Lihat label Berikut Ini.
a. Coba Anda kelompokan simbol-simbol yang berbahaya bagi navigasi
pelayaran dipantai!
b. Cobalah Anda menunjukan “simbol-simbol yang berhubungan
dengan“perikanan!
c. Simbol/ gambar mana saja yang dapat membantu seorang navigator
agar dapat masuk atau keluar dari pelabuhan. Lakukan identifikasi
simbol-simbol berikut!
Soal Soal Soal
No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

86 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Soal Soal Soal


No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

10

11

12

13

14

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 87
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Soal Soal Soal


No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

15

16

17

18

19

20

21

88 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Soal Soal Soal


No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

22

23

24

25

26

27

28

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 89
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Soal Soal Soal


No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

29

30

31

32

33

34

90 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Soal Soal Soal


No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

35

36

37

38

39

40

41

42

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 91
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

Soal Soal Soal


No Simbol nomor nomor nomor
1a 1b 1c

43

44

45

46

47

48

49

50

92 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

51

52

53

54

55

REFLEKSI

Perencanaan Pelayaran pada BAB IV ini adalah tentang Tanda/ Simbol Peta
Laut adalah materi yang lumayan dalam hal mengasah daya ingat karena harus
mengerti tentang banyaknya tanda/ simbol yang ada di peta laut, maka peserta
didik harus paham dan mengerti konsep dari materi ini supaya ketika masuk
ke bab selanjutnya lebih mudah memahaminya karena masih bersambung dari
bab ini. Akan tetapi apabila masih ada yang belum paham bisa ditanyakan atau
didiskusikan dengan teman atau Guru, mana konsep yang paling sulit dipahami.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 93
PERENCANAAN
PELAYARAN

REFLEKSI

Supaya pondasi materi masuk ke bab selanjutnya lebih baik lagi.


Di bawah ini adalah lembar refleksi setelah mempelajari BAB IV:
1. Setelah mengikuti pembelajaran ini coba ungkapkan kesan Anda!
2. Apa saja materi yang menurut Anda paling sulit? Tuliskan materi tentang
apa!
3. Setelah menyelesaikan pelajaran di bab ini, apa manfaat yang kalian dapat?
Jelaskan!
4. Setelah menyelesaikan pelajaran di atas ada yang bisa Anda aplikasikan
untuk kegiatan Anda!

94 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR SEMESTER GASAL PENILAIAN AKHIR


SEMESTER GASAL

A. Pilihan Ganda
Pilih jawaban di bawah ini dengan benar !
1. Berapa ukuran dari jari–jari bumi
a. 40. 000.000 M
b. 637.800 M
c. 8.000 M
d. 50.000 M
2. Berapakah nilai Lintang dari titik–titik khatulistiwa?
a. 900
b. 00
c. 450
d. 1800
3.

Dari gambar mata angin, di atas berapa nilai ketika mata angin menunjukan Timur
Laut di Kiri Jarum Pendek…
a. 11¼0 b. 33¾0 c. 56¼0 d. 450
4. Keadaan topografi yang berada di laut dan sekitar pantai yang menjadi patokan
navigasi, misalnya kedalaman laut, suar dan tabiatnya, bentuk-bentuk pantai,
dasar laut, gunung yang kelihatan dari laut, dan lain sebagainya disebut ...
a. Peta b. Peta Laut c. map d. Globe
5. Sebuah ... adalah suatu cara untuk menunjukkan suatu permukaan yang
digambarkan pada suatu lembar kertas.
a. Map b. Globe c. Peta d. Peta laut
6. Metode”untuk”menggambarkan”seluruh”atau”sebagian”permukaan
bumi”pada”sebuah”bidang”datar”disebut ...
a. Peta b. Proyeksi c. Selinder d. Gnomonik
7. Pada projeksi ini permukaan bumi diprojeksikan pada sebuah silinder yang
membungkus bumi dengan titik pusat bumi sebagai titik pusat projeksi, disebut
...
a. Cylindrical projection 
b. Equatorial
c. Oblique
d. Gnomonic Projection

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 95
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

8. Proyeksi Gnomonic, apabila titik singgungnya terletak pada kutub, disebut ...
a. Cylindrical Gnomonic 
b. Equatorial Gnomonic
c. Polar Gnomonic 
d. Transversal Gnomonic
9. Proyeksi dari kulit bumi pada bidang kerucut yang puncaknya berimpit pada
perpanjangan sumbu bumi dan kerucutnya menyinggung salah satu jajar di bumi
disebut ...
a. Gnomonic Projection 
b. Polyconic Projection
c. Polar Projection 
d. Transversal Gnomonic
10. Jarak antara jajar-jajar akan bertambah bila jajar-jajar makin jauh dari khatulistiwa,
hal ini dapat ditemukan dalam peta dengan ”proyeksi ...
a. Proyeksi”kutub
b. Proyeksi”lintang bertumbuh
c. Proyeksi”Mercator
d. Proyeksi”lintang menengah
11. Perbandingan dari satu satuan panjang di peta terhadap panjang yang sebenarnya
di permukaan bumi ...
a. Skala lintang b. Proyeksi c. Perbedaan lintang d. Skala
12. Sebuah peta dengan skala yang besar memiliki angka penyebut yang ...
a. Besar b. Sedang c. Kecil d. Sebanding
13. Lebih ... luas daerah yang dipetakan, maka lebih sedikit jumlah informasi navigasi
yang tercantum dalam peta.
a.Besar b. Sebanding c. Kecil d. Banyak
14. Skala 1: 100.000”artinya”satu”satuan”panjang”di”peta = 100.000 satuan
tersebut pada ”keadaan yang ”sebenarnya, disebut ...
a.Skala angka b. Skala grafik c. Skala alam d. Skala umum
15. Skala 1”cm = 1 ”km, ”artinya”1”cm di peta = 1 km”pada”keadaan”yang
sebenarnya, skal ini disebut ...
a. Skala angka b. Skala grafik c. Natural scale d. Numeral scale
16. Skala dari peta pantai (coast chart)…
a. 1: 100.000 sampai 1: 600.000
b. 1: 50.000 sampai 1: 100.000.
c. 1: 50.000 atau lebih besar
d. 1: 600.000 atau lebih kecil
17. Skala dari peta samudera (sailing charts) …
a. 1: 100.000 sampai 1: 600.000
b. 1: 50.000 sampai 1: 100.000
c. 1: 50.000 atau lebih besar
d. 1: 600.000 atau lebih kecil
18. Skala Peta-peta antar pulau (general chart) …
a. 1: 100.000 sampai 1: 600.000
b. 1: 50.000 sampai 1: 100.000

96 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

c. 1: 50.000 atau lebih besar


d. 1: 600.000 atau lebih kecil
19.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Pantai Batu karang
b. Batu karang (Rock)
c. Lumpur
d. Bukit Pasir
20.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Pantai Batu karang
b. Batu karang (Rock)
c. Lumpur
d. Bukit Pasir
21.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Bako bako (Mangroves)
b. Batu karang (Rock)
c. Lumpur
d. Bukit Pasir
22.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Daerah Terlarag
b. Batu Karang Tergenang Air
c. Rambu Suar
d. Perangkap kerang

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 97
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

23.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Daerah Terlarag
b. Batu Karang Tergenang Air
c. Rambu Suar
d. Perangkap kerang
24.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Daerah Terlarag
b. Batu Karang Tergenang Air
c. Rambu Suar
d. Perangkap kerang
25.

Gambar di atas merupakan simbol dari…


a. Daerah Terlarag
b. Batu Karang Tergenang Air
c. Rambu Suar
d. Batu”karang”tergenang”dan”timbul”tinggi”di”atas”muka”surutan
26. Halaman”yang”menjelaskan”tentang”keadaan hidrografi pada peta nomor (1)
”terdapat”pada”halaman...
a. Halaman”bagian N
b. Halaman”bagian M
c. Halaman”bagian O
d. Halaman”bagian P
27. Halaman”yang”menjelaskan”tentang”Jalur atau rute pada”peta ”nomor (1)
”terdapat”pada”halaman…
a. Halaman”bagian N
b. Halaman”bagian M
c. Halaman”bagian O
d. Halaman”bagian P

98 NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GASAL

28. Halaman yang menjelaskan tentang instalasi lepas pantai (offshore installations)


pada peta nomor (1) terdapat pada”halaman…
a. Halaman”bagian N
b. Halaman”bagian M
c. Halaman”bagian L
d. Halaman”bagian P
29. Halaman yang menjelaskan tentang radar, radio, sistem penentuan posisi
elektronik (radar, radio, electronic position fixing system)
pada peta nomor (1) terdapat pada”halaman…
a. Halaman”bagian N
b. Halaman”bagian S
c. Halaman”bagian L
d. Halaman”bagian O
30. Halaman yang menjelaskan tentang indeks singkatan-singkatan  (index of
abbreviations) pada peta nomor (1) terdapat pada”halaman…
a. Halaman”bagian V
b. Halaman”bagian S
c. Halaman”bagian L
d. Halaman”bagian O

B. Essay
Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar !
1. Apakah”yang”dimaksud”dengan:
a. LMT
b. GMT
c. WT
d. ZT
2. Dinas Hidro-Oceanografi TNI AL mengeluarkan beberapa informasi pada peta
yang bersifat wajib untuk kita ketahui. Coba sebutkan dan jelaskan informasi
tersebut!
3. Coba sebutkan dan jelaskan satu-satu buku publikasi Navigasi yang dikeluarkan
atau diterbitkan oleh Dinas Hidro Oceanografi TNI AL!
4. Pada Daftar Suar Indonesia tertera sebagai berikut:
a. FLash 0,6 sec eclipse 3,0 sec, flash 0,6 sec eclipse 3,0 sec flash 0,3 sec
b. Eclipse 0,6 sec flash 3,0 sec eclipse 0,6 sec.
c. Visible from 180* through west and north to 023*. Obscured in place from
000* to 023* at short distance.
Pertanyaannya
1) Berapa periode suar tersebut?
2) Gambarkan sektor nampak dari suar!
5. Jelaskan isi konten dalam Peta No. 1 tentang Hydrography!

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 99
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
ARAH–ARAH DI BUMI
V
BAB V ARAH–ARAH DI BUMI

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang konsep Arah Arah Di Bumi Peserta Didik
mampu mempraktekan teknis garis haluan di peta laut, Menentukan teknik garis
haluan di peta laut, dan menentukan garis haluan di peta laut,

PETA KONSEP

ARAH-ARAH PEMBAGIAN MAWAR


DI BUMI MATA ANGIN PEDOMAN

HALUAN DAN KESALAHAN


RIMBAN (DRIFT)
JAUH PEDOMAN

KATA KUNCI

Pembagian Mata angin-Mawar Pedoman-Kesalahan Pedoman-Haluan dan Jauh-


Rimban (Drift).

100 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar. 5.1. Arah Mata Angin


Sumber. https://hamparan.net/arah-mata-angin/

Seorang navigator dalam sebuah kapal di laut untuk menentuan arah


acuannya menggunakan pedoman magnet dan pedoman Gyro, maka setelah
memilih arah acuan (arah Referensi) kapal dapat menentukan arahnya.
Medan magnet bumi menyebabkan adanya pedoman magnet, maka Dalam
ilmu pelayaran, arah-arah utara dibedakan sebagai berikut:
1. Utara”Sejati”(Us): adalah”arah”utara”yang jatuh sama dengan arah derajah-
derajah pada”peta;
2. Utara”Magnetis”(Um): adalah arah utara jarum pedoman semata-mata atas
pengaruh”magnit”bumi; dan
3. Utara”Pedoman”(Up): adalah”arah jarum pedoman atas pengaruh magnit
bumi”dan”magnit”besi”dikapal.
Posisi”kapal”atau”yang”umum disebut posisi adalah tempat dimana
kapal”berada”pada”suatu”titik”di peta”laut hasil baringan-baringan dua atau
lebih benda baringan yang menghasilkan perpotongan lintang dan bujur.
Posisi yang diperoleh dari”perhitungan haluan”dan”jauh atau penjangkaan
kecepatan atau laju sepanjang garis”haluan dinamakan posisi duga sedangkan
posisi”sejati adalah posisi kapal yang diperoleh dari baringan benda daratan, di
laut”bebas”dengan”benda-benda”angkasa.
Hasil”pelayaran”ialah”haluan”yang”dituju”kapal dengan lintasan yang
ditempuh dalam mil”laut dengan haluan tersebut. Haluan dan jauh dari posisi
duga ke”posisi sejati dinamakan salah”duga.”

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 101
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

A. Pembagian Mata Angin


Mata angin merupakan mawar pedoman pada peta pelayaran yang sangat
penting peranannya. Mata angin merupakan gambaran arah pada bagian-bagian
bumi, penunjukan tersebut adalah menentukan arah seperti Utara, Timur, Selatan
dan Barat. Arah-arah tersebut sudah tergambar pada alat navigasi seperti
Kompas, dimana kompas merupakan sebuah alat untuk menentukan pedoman
arah (haluan) kapal saat berlayar.
Para pelaut harus mampu membaca arah mata angin yang terdapat pada
kompas dan peta laut. Arah yang ditunjukan pada kompas telah ditetapkan
menurut perhitungan haluan kapal pada peta laut. Sehingga jurumudi kapal atau
nahkoda akan mengikuti haluan kapal yang dilukiskan pada peta, agar pelayaran
aman dan tepat waktu sesuai degan target yang telah ditetapkan.
Angka–angka terdapat pada kompas sesuai dengan angka-angka yang
ada pada mawar pedoman pada peta. Mata angin akan menggabarkan besaran-
besaran sudut yang dibentuk oleh arah-arah mata angin. Seperti contoh di bawah
ini:
Utara-Timur membentuk sudut = 90°
Utara-Selatan membentuk sudut = 180°
Utara-Barat membentuk sudut = 270°
Utara-Utara membentuk sudut = 360° atau 0°
Keempat arah mata angin tersebut adalah arah sejati, artinya arah-arah mata
angin yang menjadi pedoman untuk menentukan haluan pada kapal. Sehingga
apabila haluan kapal menuju ke arah Utara Sejati dengan derajah 0° atau 360°
disebut Haluan Sejati, begitu juga pada arah yang lainnya seperti Haluan Barat
Sejati, Timur Sejati dan Selatan Sejati.
Di bawah ini Mawar Pedoman jika garis U–S dan garis T– B ditarik tegal
lurus melalui titik pusat mawar, maka akan membagi wawar menjadi 4 (empat)
kuadran. Tiap kuadran dibagi 8 surat, kemudian dalam surat dibagi dalam ½ surat
dan ¼ surat .
Jadi: 1 Surat = 11¼0 16 Surat = 1800
8 Surat = 90 0
32 Surat = 3600
1. SURAT INDUK (U, S, T, dan B)
Apabila suatu lingkaran sebesar 3600 dibagi empat bagian, nilai 3600: 4
=
90 jadi surat induk mempunyai derajat selisih 900 yang sebelumnya searah
0.

dengan jarum jam.

Contoh
a. 00/3600 (utara)
b. 00 + 900 = 900 (Timur)
c. 900 (Timur) + 900 = 1800 (Selatan)
d. 1800 (Selatan) + 900 = 2700 (Barat)
e. serta terakhir 2700 (Barat) + 900 = 3600

102 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

2. SURAT ANTARA INDUK (TL, M, BD, dan BL)


Satu bagian surat induk dibagi menjadi dua, sehingga diperoleh hasil
pembagian 450. Cara memperoleh surat induk antara U dan T adalah timur
laut, antara T dan S adalah tenggara. Besar derajat diperoleh dengan cara
menjumlahkan surat induk dengan 450.
Contoh
TL diperoleh dari 00 + 450 = 450, tenggara dari 950 + 450 = 1400,
kemudian barat daya dari 1800 + 450 = 2250, dan terakhir barat laut
dari 2700 + 450 = 3150

3. SURAT ANTARA (UTL, TTL, TM, SM, dan seterusnya)


Satu bagian surat induk antara dibagi menjadi dua, sehingga diperoleh
hasil pembagian 22,50. Cara memeperoleh surat antara adalah antara U dan
TL adalah timur laut (UTL) sebesar 22,50 (00 + 22,50), kemudian antara TL dan T
adalah Timur Timur Laut (TTL) sebesar 67,50 (450 + 22,50), antara T dan tenggara
adalah timur menenggara sebesar 122,50 (1350 + 22,50) dan selanjutnya.

4. SURAT TAMBAHAN (U dikiri jarum pendek)


Satu bagian surat antara dibagi menjadi dua, sehingga diperoleh hasil
hasil pembagian111/40. Cara membacanya berdasarkan surat antar, misalnya
surat tambahan antara U dan UTL adalah Utara Timur Laut (UTL) di kiri jarum
pendek, yaitu sebesar 111/40 (00 + 111/40), kemudian surat tambahan antara
UTL dan TL adalah UTL di kanan jarum pendek yaitu sebesar 333/40 (221/20 +
111/40), dan Seterusnya.
TL dikanan jarum pendek dan seterusnya Minyak bakar yang disemprotkan
kedalam silinder berbentuk butir-butir cairan yang halus. Oleh karena udara di
dalam silinder pada saat tersebut sudah bertemperatur dan bertekanan tinggi,
maka butir-butir tersebut akan menguap.
Penguapan butir bahan bakar itu dimulai pada bagian permukaan luarnya,
yaitu bagian yang terpanas. Uap bahan bakar yang terjadi itu bercampuran
dengan udara yang ada disekitarnya. Proses penguapan berlangsung terus
menerus selama temperatur sekitarnya mencukupi. Jadi, proses penguapan
terjadi berangsur-angsur, demikian juga proses pencampurannya dengan udara,
maka pada suatu saat dimana terjadi campuran bahan bakar-udara yang sebaik-
baiknya sedangkan proses pembakaran di dalam silinder juga terjadi secara
berangsur-angsur dimana proses pembakaran awal terjadi pada temperatur
yang relatif lebih rendah dan laju pembakarannya pun akan bertambah cepat.
Hal itu disebabkan karena pembakaran berikutnya berlangsung pada temperatur
lebih tinggi. Setiap butir bahan bakar mengalami proses tersebut di atas. Hal itu
juga menunjukan bahwa proses penyalaan bahan bakar di dalam motor diesel
terjadi pada banyak tempat, yaitu ditempat dimana terdapat campuran bahan
bakar dengan udara yang sebaik-baiknya untuk penyalaan. Sekali penyalaan
dapat dilakukan, dimanapun juga baik temperatur maupun tekanannya akan naik
sehingga pembakaran akan dilanjutkan dengan lebih cepat ke semua arah.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 103
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 5.2 Mata Angin


Sumber. BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

Pembacaan Mata Angin


1. Utara = 3600 = 00
2. Utara di Kiri Jarum Pendek = 11¼0
3. Utara Timur Laut = 22½0
4. Timur Laut di Kanan Jarum Pendek = 33¾0
5. Timur Laut = 450
6. Timur Laut di Kiri Jarum Pendek = 56¼0
7. Timur Timur Laut = 67½0
8. Timur di Kanan Jarum Pendek = 78¾0
9. Timur = 900
10. Timur di Kiri Jarum Pendek = 101¼0
11. Timur Menenggara = 112½0
12. Tenggara di Kanan Jarum Pendek = 123¾0
13. Tenggara = 1350
14. Tenggara di Kiri Jarum Pendek = 146¼0
15. Selatan Menenggara = 157½0
16. Selatan di Kanan Jarum Pendek = 168¾0
17. Selatan = 1800
18. Selatan di Kiri Jarum Pendek = 191¼0
19. Selatan daya = 202½0
20. Barat Daya diKanan Jarum Pendek = 213¾0
21. Barat daya = 2250

104 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

22. Barat Daya di Kiri Jarum Pendek = 236¼0


23. Barat Barat Daya = 247½0
24. Barat di Kanan Jarum Pendek = 258¾0
25. Barat = 2700
26. Barat di Kiri Jarum Pendek = 281¼0
27. Barat Barat Laut = 292½0
28. Barat Laut di Kanan Jarum Pendek = 303¾0
29. Barat Laut = 3150
30. Barat Laut di Kiri Jarum Pendek = 326¼0
31. Utara Barat laut = 337½0
32. Utara di Kanan Jarum Pendek = 348¾0
33. Utara = 3600= 00

Contoh Penyebutan arah:


Barat Daya = 2250 = S 450 B
Timur Menenggara = 112½0 = S 67½0T

B. Mawar Pedoman (Compasse rose)


Mawar pedoman dicetak pada kebanyakan peta laut yang digunakan
untuk mempermudah para navigator dalam membuat dan mengambil garis
haluan dan garis baringan di peta. Biasanya mawar pedoman terdiri dari dua
buah lingkaran kompas dengan titik pusat yang sama, lingkaran luar merupakan
lingkaran arah sejati dan lingkaran dalam merupakan lingkaran arah magnetis.
Lingkaran luar merupakan arah kompas sejati dan diberi tanda derajat yang
dibaca searah jarum jam dari 00 sampai 3600, arah Utara-Selatan merupakan
arah sejati atau arah garis derajah bumi. Lingkaran dalam merupakan lingkaran
kompas magnetis dan juga diberi tanda derajat dari 00 sampai 3600, Garis Utara-
selatan berimpit dengan garis derajah magnetis dan sudut yang dibentuk dengan
garis Utara–Selatan sejati merupakan nilai variasi dari suatu tempat di bumi
sesuai yang tertera dalam peta.

C. Kesalahan Pedoman
1. Variasi
Batang-batang magnit pada pedoman magnit menunjukan ke arah
utara atau selatan magnetis dimana kutub-kutub utara atau selatan magnit
berada. Letak kutub utara dan selatan magnit tidaklah berada pada kutub
utara/selatan bumi yang dikenal dengan kutub utara dan selatan sejati
sedangkan posisi kutub utara/selatan magnit juga selalu berpindah-pindah
dari masa ke masa, perubahan yang mengakibatkan perubahan nilai variasi.
Variasi ialah sudut yang diukur pada suatu tempat merupakan sebuah
sudut antara Utara Sejati (US) dan Utara Magnit (UM). Adanya nilai variasi
karena kutub utara megnet (Magnetic North Pole) dan kutub utara geografis/
sejati (Geographical North Pole = True North Pole) tidak berada pada arah

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 105
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

yang bersamaan. Kelainan magnet pada kulit bumi juga memberi kontribusi
terhadap nilai variasi, nilai variasi tergantung dari dua hal yaitu:
a. Letak atau posisi di atas bumi; dan
b. Waktu atau Tahun.

Gambar 5.3 Variasi


Sumber: Husaini dkk. 2015

Keterangan:
a. Di A : Variasi positif (+) atau Timur, karena UM berada di kanan US; dan
b. Di B : Variasi negatif (-) atau Barat, karena UM berada disebelah kiri US.
Tetapi nilai variasi di A, tidak sama dengan nilai Variasi di B. Disini
terlihat bahwa nilai variasi tergantung dari letak tempat di bumi.
Dimana-mana di bumi variasi berubah sangat lambat, yaitu beberapa
menit busur setiap tahun. Di dalam peta laut Inggris kita dapati misalnya
: varn, 150 W (1980) decreasing abt 10’ annually atau varn, 90 W (1980)
increasing abt 10’ annually . Menentukan nilai variasi adalah mencari besar
variasi yang terdapat pada mawar pedoman peta laut yang terdekat dengan
tempat penentuan posisi kapal. Perubahan tahunan adalah perubahan nilai
variasi yang sebenarnya setiap tahun atau perubahan nilai variasi setiap
tahun. Perubahan tahunan disebut decreasing jika nilai variasi berkurang.
Perubahan tahunan disebut increasing jika nilai variasi bertambah.
Contoh : increasing about 9’ annually, berarti dalam perhitungan
ditambah 9’ per tahun, decreasing about 3’ annually, berarti dalam
perhitungan dikurangi 3’ per tahun
Variasi berubah dari tahun ke tahun sesuai dengan arah magnet
kutub bumi terhadap arah kutub geograpis. Untuk mendapatkan nilai variasi
SELALU menggunakan mawar pedoman terdekat yang ada di peta dengan
tempat posisi kapal ditentukan. Variasi dalam banyak hal akan berubah

106 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

sesuai dengan gerakan pengamat sepanjang bola bumi. Walaupun demikian


jika sebuah kapal bergerak dalam suatu pelayaran yang derajahnya tetap,
ia akan bergeser sepanjang garis yang disebut garis isogonic yaitu garis
dengan nilai variasinya selalu sama.
Variasi itu lambat tetapi secara tetap berubah baik arah dan
kekuatannya karena kutub-kutub magnet bergerak kesana kemari di
permukaan bumi dari tahun ke tahun. Nilai variasi sebuah tempat dapat
ditentukan untuk tahun yang berjalan dengan berpatokan pada nilai variasi
di mawar pedoman yang ada disekitar posisi sejati ditentukan. Pada posisi
ini dicetak nilai variasi sesuai dengan tahun percetakan peta bersamaan
dengan perubahan variasi tahunan.
Pada beberapa peta, Utara magnetis dan Utara sejati mawar
pedoman (Compass rose) digabung dan termasuk di dalamnya nilai detail
variasi megnetis. Contohnya pada gambar 78 tertulis sebagai berikut :
Var 100 00’W (1985) annual increase 5’ atau di peta lain ditulis
sebagai 100 00’W 1985 (6’E). Maksud dari tulisan ini adalah nilai variasi
di tempat tersebut pada tahun 1985 sebesar 100 00’Barat dan perubahan
tahunan setelah tahun 1986 bertambah 5’.
Cara menentukan nilai variasi untuk tahun yang berjalan dilakukan
sebagai berikut :
1) Perhatikan nilai variasi dan perubahan tahunan yang tertera dalam peta
laut baik di mawar pedoman atau di kurva garis isogonik yang letaknya
dekat dengan posisi kapal yang ditentukan;
2) Jika posisi kapal yang ditentukan terletak pada dua buah nilai garis
isogonic, maka perlu interpolasi antara kedua nilai tersebut;
3) Catat tahun dimana nilai variasi diberikan;
4) Tentukan selang waktu antara tahun nilai variasi dipetakan dan tahun
yang berjalan;
5) Tentukan total perubahan dengan mengalikan selang waktu dan
perubahan tahunan dalam nilai menit. Perlu dikonversikan untuk
mendapatkan nilai derajat; dan
6) Untuk mendapatkan nilai saat ini (saat perhitungan), gunakan tanda (+)
untuk notasi E dan tanda (-) untuk notasi W yang dihitung dari tahun
variasi dipetakan.
a) Perubahan Tahunan Variasi
Perubahan tahunan variasi dapat dinyatakan dengan dua cara :
(1) Ditulis perubahan tahunannya sekian menit barat atau sekian
menit timur; dan

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 107
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

Pada Mawar Pedoman di Peta Tahun 1970 ditulis 30 Barat, perubahan


tahunannya 5’ Timur, hitung nilai variasi pada tahun 2007,
Penyelesaian
Perhitungan
Perubahan variasinya adalah sebagai berikut :
Perubahan Variasi dari Tahun 1970 s/d 2007 yaitu selama 37 tahun =
37 x 5’ = 185 = 3 0. 05’ Timur,
Jadi Variasi pada tahun 2007 ialah = 30 Barat + 30.05’ Timur = 05’
Timur, atau Variasi = + 05’

Nilai Variasi tahunan 1997 ialah 20T , perubahan tahunannya 6’ Timur,


Hitung nilai variasi pada tahun 2007. Perubahan variasinya adalah
sebagai berikut :
Penyelesaian
Perhitungan
Perubahan variasi dari Tahun 1997 s/d 2007 yaitu selama 10 tahun =
10 x 6’ = 60’ = 10 Timur.
Jadi nilai variasi pada tahun 2007 ialah =20 Timur + 10 Timur = 30
Timur atau (+ 20) +(+ 10)= + 30.

(2) Jika ada tertulis increasing atau decreasing annually sekian menit
artinya adalah increasing berarti ditambah, decreasing berarti
dikurangi.
Yang bertambah dan berkurang adalah nilai atau besarnya variasi.

CONTOH SOAL

Variasi di tahun 1997 ialah 40 B, increasing annually 6’.Hitung nilai variasi


tahun 2007. Berarti dalam 10 tahun nilai variasinya bertambah dengan 6
x 10’ = 60’ = 10 . Jadi nilai variasi pada tahun 1978 adalah = 40 + 10 =
50 B

Variasi di tahun 1997 ialah 10 B, decreasing annually 12’ Hitung nilai


variasi pada tahun 2007. Berarti dalam 10 tahun nilai variasi berkurang
dengan 10 x 12’ = 120’ = 20. Jadi nilai variasi di tahun 2007 ialah = (10B)–
( 20B ) =- 1 B = +10 = 10 T.

108 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Catatan
a. ISOGONE: adalah garis di peta yang melalui tempat-tempat dengan nilai
variasi yang sama.
b. AGONE: adalah garis di peta yang melalui tempat-tempat dengan nilai
variasi nol.

2. Deviasi
Di kapal-kapal yang terbuat dari besi, pedoman magnet akan
dipengaruhi pula oleh magnet-magnet remanen yang terjadi pada besi-besi
kapal tersebut. Magnet remanen adalah magnet yang bersifat tidak tetap,
yang terjadi karena pengaruh magnet bumi terhadap besi-besi kapal.
Jika haluan kapal berubah,, maka kutub-kutub magnet remanen
akan berubah tempat juga, sehingga pengaruhnya terhadap pedoman
magnet pun akan berubah. Karena magnet remanen inilah, maka jarum atau
batang magnet pedoman tidak lagi mengarah ke Utara/ Selatan, melainkan
ke Utara/ Selatan pedoman. Sudut antara Utara magnet dan Utara Pedoman
dinamakan Deviasi.
Nilai deviasi tergantung dari 2 hal:
a. Haluan kapal; dan
b. Letak atau posisi kapal.

Gambar 5.4 Nilai Deviasi


Sumber. Evi Pahruroji 2019 (Dokumen Pribadi)

Deviasi
a. Deviasi positif (+), jika Utara Pedoman berada dikanan (Timur) Utara
Magnet; dan
b. Deviasi negatif (-), jika Utara Pedoman berada dikiri (Barat) Utara
Magnet.
Nilai deviasi pedoman kemudi dan pedoman standar harus selalu
diketahui setiap saat. Kadang-kadang nilai deviasi yang didapatkan dari
hasil penimbalan pedoman tidak tepat lagi besarnya, Oleh karena itu, para
mualim diwajibkan untuk mengetahui cara menentukan deviasi pedoman
di kapalnya. Pada umunya penentuan deviasi ini dilakukan sekurang-
kurang sekali dalam setiap jaga dan tiap kali merubah haluan, jika keadaan
memungkinkan.
NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 109
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Dalam pelayaran selalu dianjurkan untuk secara teratur memeriksa


nilai deviasi yang tercantum di dalam daftar deviasi (deviation card). Hal ini
penting dilakukan apabila cukup lama mengemudikan haluan yang sama
dan kemudian merubah haluan. Deviasi pada haluan baru yang dikemudikan
sering akan menyimpang dari nilai yang ada dalam daftar deviasi untuk
haluan tersebut. Hal ini terjadi karena pengaruh magnetis kapal terhadap
kedudukan jarum pedoman. Bila dalam pelayaran kapal tersebut memuat
atau membongkar muatan, akan mempengaruhi nilai deviasi pedoman,
sehingga nilai ini tidak sama dengan nilai yang tercantum dalam daftar
deviasi pada haluan yang sedang dikemudikan. Oleh karena itu, hasil
penentuan deviasi selalu dibuat terutama pada perubahan haluan. Hasil
tersebut harus dicatat dengan baik di dalam jurnal pedoman.

Gambar 5.5 Deviasi


Sumber. Husaini dkk.., 2015
Keterangan:
UM = Utara Magnit
UP = Utara Pedoman
Di B = Deviasi (-) karena UP Barat/ di kiri UM

3. Sembir (Salah Tunjuk)


Yang dimaksud dengan sembir adalah perbedaan sudut antara US
dan UP.
a. Sembir positif (+), jika utara pedoman berada disebelah kanan (timur)
dari Utara Sejati (di A); dan
b. Sembir negatif (-), jika Utara Pedoman berada disebelah kiri (Barat) dari
Utara Sejati (di B).

Gambar 5.6 Salah Tunjuk (Sembir)


Sumber. Aris Jamaan., 2019

110 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

CONTOH SOAL

1. Hitunglah Sembir bila diketahui Variasi +30 dan Deviasi -50. Lukislah juga
keadaan itu!
Dengan lukisan :

Penyelesaian.
Perhitungan :
Variasi = + 30
Deviasi=- 50+
Sembir =- 20

2. Hitunglah Variasi jika diketahui Sembir + 20 dan Deviasi + 50 Kemudian


lukislah keadaan tersebut!
Penyelesaian.

Dengan”lukisan”:

Perhitungan.
Sembir = + 20
Deviasi = + 50 –
Variasi =- 30

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 111
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

D. Haluan dan Jauh


Garis haluan = garis lurus di peta laut yang ditempuh oleh kapal (loksodrom).
Haluan adalah arah yang ditempuh kapal dalam pelayarannya.
Loxodrom adalah Garis haluan yang memotong derajah-derajah dan jajar-
jajar dengan sudut yang sama besarnya. Berlayar menggunakan haluan loxodrom
berarti berlayar dengan haluan yang tetap. Pada peta mercator, haluan loxodrom
ini di gambarkan sebagai garis lurus. Lingkaran besar (Orthodrom) adalah Haluan
yang memotong derajah-derajah dan jajar-jajar dengan sudut-sudut yang tidak
sama besarnya. Berlayar menggunakan haluan orthodrom berarti berlayar dengan
haluan-haluan yang selalu berubah-ubah. Padas peta mercator, haluan othodrom
ini digambarkan sebagai garis lengkung Haluan ialah sudut antara garis haluan
dan salah satu dari ketiga arah Utara, atau sudut yang dibentuk antara garis Limas
Kapal dan Arah Utara Selatan.
Jadi, dalam keadaan tertentu hanya terdapat satu garis haluan, karena
kapal hanya dapat berlayar ke satu arah saja. Namun pada hakekatnya kita dapati
tiga macam haluan, karena adanya tiga arah tersebut:
1. Haluan Sejati (Hs): Sudut antara US dengan garis haluan kapal, dihitung dari
arah utara searah dengan perputaran jarum jam yaitu ke kanan;
2. Haluan magnet (Hm) : sudut antara UM dengan garis haluan kapal, dihitung
dari utara ke kanan; dan
3. Haluan pedoman (Hp) : sudut antara UP dengan garis haluan kapal, dihitung
dari utara ke kanan.
Sudut haluan selalu diukur dari arah Utara kekanan searah dengan arah
perputaran jarum jam. Pada umumnya ketiga haluan tersebut adalah berbeda; ini
adalah akibat dari adanya variasi, deviasi dan sembir.

Gambar 5.7. Haluan Us, Um, Up


Sumber. Asep Syamsul Anwar 2019 (Dokumen Pribadi)

112 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Rumus-Rumus :

CONTOH SOAL

1. Kapal dikemudikan dengan Haluan Pedoman 1210. Diketahui Variasi + 30 dan


Deviasi + 30. Hitung dan lukislah Sembir (S), Hm dan Hs!
Penyelesaian :
Diketahui :
Haluan Pedoman (Hp) = 1210
Variasi = + 30
Deviasi = + 30
Ditanyakan: Hitung dan Lukislah Sembir (S), Hm dan Hs
Perhitungan :
a. Haluan Pedoman (Hp) = 1210
Deviasi = + 30 +
Haluan Maknit (Hm) = 1240
Variasi = + 30 +
Haluan Sejati (Hs) = 1270

Lukisan:
Us Um
Up
S=+6

V= +3 D= +3

Hm= 124

Hp= 121
Hs = 127

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 113
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOHPEMBELAJARAN
MATERI SOAL

b. Variasi = + 30
Deviasi = + 30 +
Sembir = + 60
Hp = 1210 +
Hs = 1270

2. Contoh yang lain :


Diketahui :
Haluan Maknit (Hm) = 2600
Variasi =- 50
Deviasi =- 20
Ditanyakan: Hitunglah dan lukislah Sembir (S), Hp dan Hs!
Penyelesaian.
Perhitungan :
Hm = 2600
Variasi =- 50 +
Hs = 2550
Hm = 2600
Deviasi =- 20 -
Hp = 2620
Variasi(v) =- 50
Deviasi (d) =- 20 +
Sembir (s) =- 7

Lukisan:
US
UM

UP S= - 7 V=-5
S= -7
D=-2

Hs=255

Hm = 260

Hp=262

114 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Catatan :
a. Garis-garis haluan yang ditarik di atas peta adalah garis Haluan Sejati (Hs).
b. Haluan yang dikemudikan pada pedoman magnet kapal adalah Haluan
Pedoman (Hp).
a. Setelah garis haluan ditarik di atas peta, tentukan arah haluan sejatinya
dengan pertolongan mawar pedoman!
b. Perhatikan nilai variasi di peta!
c. Perhatikan nilai deviasi pedoman kemudi pada daftar deviasi yang telah
disediakan!
d. Ubahlah Hs menjadi Hp untuk keperluan pengemudian kapal!
1. Perhitungan Haluan dan Jauh
Dalam perhitungan haluan dan jauh terdapat 2 macam persoalan.
a. Tempat tolak, haluan dan jauh diketahui. Diminta posisi tempat tiba;
dan
b. Posisi tempat tolak dan tempat tiba diketahui. Diminta haluan dan jauh.
2. Pembagian Haluan:
a. Haluan Utara/ Selatan
Pada haluan ini kapal berlayar sepanjang derajah. Dalam hal ini
hanya lintang yang berubah. Adapun bujur tetap tidak berubah.
1) Jarak yang ditempuh = Δ lintang; dan
2) Jumlah mil yang ditempuh =jumlah menit perubahan lintang.

CONTOH SOAL

1. Contoh 1
Tempat tolak 02° 15l U dan 94° 20l T
Kapal berlayar dengan HS = Utara, sejauh 72 mil
Diminta tempat tiba.
Jawab:
Jauh yang ditempuh = 72 mil, Δℓ =72l =01°12lU.
tt0 = 02° 15l U dan 94° 20l T
Δℓ = 01°12lU Δb = 0
tti = 03° 27l U dan 94° 20l T

2. Contoh 2
tt0 = 01° 20l U dan 115° 20l T
Hs = Selatan, jauh = 100 mil
Diminta: Tempat tiba
Jawab:
Jauh yang ditempuh = 100 mil, Δℓ = 100l = 01°40lS
tt0 = 01° 20l U dan 115° 20l T
Δℓ = 01°40lS Δb = 0
tti = 00° 20lS dan 115° 40lT

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 115
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

b. Haluan Timur/ Barat


Pada haluan ini kapal berlayar sepanjang sejajar. Dalam hal ini
hanya ada perubahan bujur. Adapun lintang tetap tidak berubah. Jauh
yang ditempuh = Simpang
1) Jauh menurut jajar disebut simpang;
2) Jauh menurut khatulistiwa disebut perubahan bujur; dan
3) Di khatulistiwa Δb = simpang = jauh.
Untuk mendapatkan Δ bujur dapat dilakukan dengan:
Rumus: Δ bujur = simpang secan lintang.
Untuk penyelesaian digunakan:
1) Dengan logaritma; dan
2) Dengan daftar II Ilmu Pelayaran.

c. Haluan Serong
Pada haluan ini terjadi perubahan lintang dan perubahan bujur.
Untuk mendapatkan Δ lintang, Δbujur, haluan dan jauh dipakai
rumus-rumus sebagai beikut:
1. Sin H = Simpang
Jauh

2. Cos H = Lintang
Jauh

3. Tg H = Simpang
Lintang

4. Tg. HR= Bujur untuk lintang menengah TgR = Simpang


L.b.t 𝛥
d. Haluan Rangkai
Berlayar dengan beberapa haluan dan jauh disebut merangkai haluan
1) Tempat tiba duga = letak kapal yang diperoleh dari perhitungan
haluan dan jauh (pedoman dan topdal)
2) Tempat tiba sejati = letak kapal yang diperoleh dari baringan dan/
atau penilikan benda angkasa atau alat elektronik,
3) Perolehan duga = haluan dan jauh dari tempat tolak ke tempat tiba
duga
4) Perolehan sejati = haluan dan jauh dari tempat tolak ke tempat tiba
sejati
5) Salah Duga = haluan dan jauh dari tempat tiba duga ke tempat tiba
sejati
Salah disebabkan oleh arus, penunjukkan topdal yang salah,
mengemudikan kurang baik dsb.
6) Merangkai haluan = Menjabarkan berbagai haluan dan jauh menjadi
satu haluan dan jauh (satu perolehan duga) serta menghitung
tempat tiba duga.

116 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Cara merangkai haluan:


1) Merangkai secara datar
a) Ambilah jumlah aljabar dari semua Δlintang dan semua simpang
untuk tiap-tiap haluan (Daftar I);
b) Tentukan nilai lintang menengah dengan menjumlahkan lintang
tolak dan lintang tiba dibagi dua;
c) Tentukan Δ bujur dengan argumen lintang menengah dan
jumlah simpang (Daftar II); dan
d) Dengan rumus Tg.H = Simpang dapat diperoleh haluan dan jauh.
Δℓ
ditempuh ( Daftar I )

2) Merangkai secara bulatan


Dalam merangkai secara bulatan untuk setiap haluan ditentukan
Δbujur

3. Haluan dan Jauh di Atas Arus


Yang dimaksud dengan haluan dan jauh di atas arus ialah haluan yang
harus dikemudikan dan jauh yang harus ditempuh di bawah pengaruh arus,
untuk mencapai tempat tujuan.
Oleh karena haluan yang dikemudikan itu terhadap perjalanan yang
ditempuh terletak pada sisi atas dari arus ialah sisi darimana arus itu datang,,
maka haluan yang dikemudikan itu disebut haluan di atas arus.

E. Rimban
Rimban adalah sudut yang terbentuk antara lunas kapal dan air lunas yang
disebabkan oleh angin pada lambung dan bangunan atas dari kapal. Jadi oleh
karena tekanan angin, kapal akan dihanyutkan terhadap permukaan air hal inilah
yang disebut dengan rimban (r). Sudut rimban (r) adalah sudut antara arah muka
kapal dan arah kemana kapal bergerak terhadap permukaan air.

Gambar 5.8 Rimban


Sumber. BSE. Nautika Kapal Penangkap Ikan Jilid I

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 117
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Rimban disebut (+) , jika kapal dihanyutkan ke kanan, dan rimban disebut
ke (-) jika kapal dihanyutkan ke kiri; dijabarkan pada Hs dengan tandanya.
Haluan kapal terhadap arah Us adalah Hs, haluan kapal terhadap air disebut
Hsr. Jadi perbedaan antara Hs dan Hsr disebut rimban. Dengan demikian akan
didapatkan :
1. Rimban disebut positif (+), angin bertiup dari kiri, maka kapal dihanyutkan
ke kanan
2. Rimban disebut negatif (-), angin bertiup dari kanan, maka kapal dihanyutkan
ke kiri.
Hs yang diperoleh = Hp + sembir + rimban
= Hs (yang dikemudikan) + rimban

Gambar 5.9 Hs Yang Dikemudikan Karena Rimban


Sumber. Ari Warijaya 2019 (Dokumen Pribadi)

CONTOH SOAL

Diketahui: Hp”=“1200”,”dev”=-”50”, dan var”=“80”Timur rimban pada angin


Barat Daya”=“100. Hitunglah Haluan Sejati yang diperoleh.
Penyelesaian
Perhitungan
Hp” =“1200
dev =“(-)”50”+
Hm” =“1150
var =“(+)”80”+
Hs” =“1230
(Yang”dikemudikan)
Rimban =“(-)100+
Jadi”Hs “=“1130
(Yang”diperoleh)

118 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

“Lukisan“:

CONTOH SOAL

Jelaskan Arti Definisi di bawah ini:


a. Hasil Pelayaran Duga
b. Hasil pelayaran sejati
c. Tempat tiba duga
d. Tempat tiba sejati
e. Perolehan duga
f. Perolehan sejati
g. Salah duga

Jawaban:
a. Hasil Pelayaran Duga adalah haluan dan jarak antara tempat tolak dan tempat
tiba duga
b. Hasil pelayaran sejati adalah haluan dan jauh antara tempat tolak dan
tempat tiba sejati. Sesungguhnya, salah dugaitu tidak hanya disebabkan
oleh pengaruh arus/ angin, ada beberapa pengauh yang lain seperti cara
mengemudi yang tidak benar, penunjukan alat topdal yang tidak tepat dan
mungkin juga kesalahan pedoman.
c. Tempat tiba duga adalah posisi kapal yang diperoleh dari baringan atau
penilikan benda angkasa.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 119
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

d. Tempat tiba sejati adalah posisi kapal yang diperoleh dari baringan atau
penilikan benda angkasa.
e. Perolehan duga adalah haluan dan jauh kapal yang dihitung dari tempat tolak
ke tempat tiba duga kapal.
f. Perolehan sejati adalah haluan dan jauh kapal yang dihitung dari tempat
tolak ke tempat sejati kapal.
g. Salah duga adalah haluan dan jauh yang dihitung dari tempat tiba duga
ketempat tiba sejati.

CAKRAWALA

Arah–Arah Bumi

Gambar 5.10 Arah–Arah Bumi


Sumber: https://www.hijiarchitect.com/koordinat-lintang-dan-bujur-kota-di-indonesia/

Koordinat Lintang dan Bujur Kota Cianjur adalah 06º 51’ LS 107º 08’ BT. Bagaimana
kita bisa mengetahui koordinat tersebut. Di atas adalah Arah–Arah Bentuk Bumi
adalah contoh Aplikasi dari penerapannya. Utara, Selatan, Timur dan Barat serta
posisi Lintang dan bujur yang semua itu terdapat dalam arah-arah Bumi.

120 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

JELAJAH INTERNET

Konsep konsep arah arah di bumi untuk


perencanaan pelayaran melalui internet kalian juga
dapat mempelajarinya secara mandiri. Berbagai macam
penjelasan untuk menambah pemahaman dan wawasan
kalian dari mulai konsep-konsep sampai penjelasan
yang disertai video bisa kalian pelajari secara mandiri di
Internet. Konsep arah arah di bumi dalam perencanaan
pelayaran bisa kalian kunjungi di website ini: http://
www.pusdik.kkp.go.id/elearning/index.php/modul/
read/190119-151912uraian-c-materi dan bisa juga
scan QR code di atas.

RANGKUMAN

A. Pembagian”Mata”Angin
1. SURAT”INDUK”(U,”S,”T,”dan”B);
2. SURAT”ANTARA”INDUK”(TL,”M,”BD,”dan”BL);
3. SURAT”ANTARA”(UTL,TTL,”TM,”SM,”dan”seterusnya); dan
4. SURAT”TAMBAHAN”(U”dikiri”jarum”pendek).
B. Variasi”ialah”sudut”yang”diukur”pada”suatu”t empat merupakan sebuah
sudut”antara”Utara”Sejati”(US)”dan Utara Magnit (UM), nilai variasi
tergantung”dari”dua”hal”yaitu.
1. Letak”atau”posisi”di atas”bumi; dan
2. Waktu”atau”Tahun.
C. Sudut”antara”utara”magnet”dan”utara”pedoman”itu”dinamakan”DEVIASI.
D. Sembir”adalah”perbedaan”sudut”antara”US”dan”UP.
E. Haluan”adalah”sudut”yang”dihitung mulai dari arah utara kekanan
sampai”arah”horisontal”dari”bidang”membujur”kapal”kedepan/
lunas”kapal.Haluan-haluan”dihitung”kekanan”dari”0000”sampai”3600

TUGAS MANDIRI

1. Informasi tentang arah-arah di bumi ada bisa lebih memahami apabila


setelah pelajaran dilakukan peserta didik melakukan bedah literatur bisa
berupa buku, bahan ajar, internet, video yotube dan lain-lain.
2. Tugas mencari informasi yang harus di cari dalam literatur adalah Arah
Utara Sejati, Utara Magnetis, Utara pedoman di atas kapal, Variasi, Deviasi,
Sembir, Rimban, Posisi Duga, Salah Duga dan Hasil Pelayaran.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 121
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

A. Pilihan ganda
1. Variasi”ialah”sudut”horisontal”antara”:
a. Utara”sejati”dan”utara”pedoman”
b. Utara”pedoman”dan”utara”magnetis
c. Utara”sejati”dan”utara”magnetis”
d. Utara”magnetis”dan”utara”pedoman
2. Variasi”disebut”Timur”(+),”Jika”Um”terletak”di?
a. Sebelah”Timur”dari”Us”“““““““““““““““““““““““““““““““
b. Sebelah”Barat”dari”Us
c. Sebelah”Timur”dari”Um”““““““““““““““““““““““““““““““
d. Sebelah”Barat”dari”Um
3. Garis di peta laut yang berjalan melalui tempat-tempat dengan variasi yang
sama, adalah?
a. Isogon
b. Agon
c. Poligon
d. Loksodrom
4. Garis”di”peta”yang”melalui”tempat-tempat”dengan”nilai”variasi”nol
disebut, ”adalah ...
a. Isogon
b. Agon
c. Poligon
d. Loksodrom
5. Sisi ke arah mana kutub utara dari jarum magnet itu menunjuk...
a. Utara pedoman (Up
b. Utara”sejati. (Us) ”
c. Utara”Magnet (Um).
d. Utara”Gyro
6. Variasi = -5?, deviasi = -3?, maka sembirnya adalah...
a. + 2?. b.-2?. c. + 8?. d. -8?
7. Sudut”antara”air”lunas”dan”garis”lunas”tepat”di”belakang, ”dikarenakan
pengaruh angin pada saat kapal berlayar adalah ...
a. Sembir. b. Arus. c. Rimban. d. Hanyut
8. Bertambahnya nilai variasi setiap tahun disebut ...
a. Increasing annually b. Decreasing annually c. Agon d. Isogon
9. Berkurangnya nilai variasi setiap tahun disebut ...
a. Increasing annually b. Decreasing annually c. Agon d. Isogon
10. Nilai”deviasi”tergantung”dari”dua”hal”yaitu ...
a. Haluan”kapal, ”dan”posisi”kapal
b. Waktu dan tempat
c. Haluan dan tempat
d. Posisi dan waktu
11. Jika”baringan”pedoman gasing lebih besar dari pada baringan sebenarnya,
, maka koreksi”totalnya ...
a. Ke arah barat (-) b. Ke arah timur (+) c. Nol d. Netral

122 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

12. Diketahui: Hm = 45?, variasi = 3?, maka Hs =…


a. 48? b.42? c. 44? d. 46?
13. Sembir dari suatu kapal, bila Var = +5° dan nilai Dev = +3° adalah...
a. -8° b. + 8° c.-2° d.-3°
14. Var = 3° (1992), Increasing annually 6’, berapa Variasi Tahun 2002.................
a. 3° b. 4° c. 5° d. 6°
15. Var = 3° (1992), Decreasing annually 6’, berapa Variasi Tahun 2002...
a. 2° b. 3° c. 4° d. 5°
16. Pernyataan”di bawah”ini”yang”benar”adalah ...
a. Hs = Hp + Var;
b. Hs = Hp + Var + dev;
c. Hs = Hm + Sembir;
d. Hs = Hp-Var

B. Esay
1. Sebutkan”arah-arah”utara”pada”bumi!
2. Tuliskan apa yang dimaksud dengan Variasi dan Deviasi dalam ilmu
pelayaran!
3. Sebuah Sebuah peta yang dibuat tahun 1978, pada mawar pedoman di
peta tersebut ditulis nilai variasi = 2° Titnur, perubahan tahunnya 6’ Timur.
Berapakah nilai variasi pada tahun 2008?
4. Diketahui tempat olak 12° 20’ 00” U-101° 15’ 00” T. Kapal berlayar Haluan
Utara, sejauh 158 mil. Ditanyakan ;
a. Kapal berlayar sepanjang?
b. Dimanakah tempat tiba?
c. Berapa ∆li?
5. Apa yang disebut sembir (Salah Tunjuk), jika sembir dikatakan negatif?
6. Diketahui”Baringan”Pedoman”(Bp)”=“220,”Variasi”=“+3,”deviasi”=+2
Ditanyakan
a. Hitunglah”sembir!
b. Hitunglah”Baringan”Magnet(Bm)”dan”Baringan”Sejati”(Bs)!
7. Pada saat saudara sedang berlayar, kadang-kadang membawa peta laut
yang berbeda skalanya dan berlayar dengan jarak tempuh yang cukup jauh,
sehingga harus memindahkan posisi kapal pada peta yang satu ke peta yang
berkutnya. Jelaskanlah prosedur atau cara saudara memindahkan posisi kapal
dari peta yang satu ke peta yang lainnya pada saat pergantian peta tersebut!

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 123
PERENCANAAN
PELAYARAN

REFLEKSI

Perencanaan Pelayaran pada BAB V ini adalah tentang Arah-Arah Di Bumi


adalah materi lanjutan dari BAB sebelumnya dimana dari Mulai BAB I arah-arah
di bumi selalu ada dibahas hanya saja di bab ini sebagai pendalaman materinya,
maka dari itu peserta didik harus lebih paham dan mengerti konsep dari materi
ini supaya ketika masuk ke bab selanjutnya lebih mudah memahaminya karena
masih bersambung dari bab ini. Akan tetapi apabila masih ada yang belum paham
bisa ditanyakan atau didiskusikan dengan teman atau Guru, mana konsep yang
paling sulit dipahami. Supaya pondasi materi masuk ke bab selanjutnya lebih
baik lagi.
Di bawah ini adalah lembar refleksi setelah mempelajari BAB V:
1. Setelah mengikuti pembelajaran ini coba ungkapkan kesan Anda?
2. Apa saja materi yang menurut Anda paling sulit? Tuliskan materi tentang apa!
3. Setelah menyelesaikan pelajaran di bab ini, apa manfaat yang kalian dapat?
Jelaskan!
4. Setelah menyelesaikan pelajaran di atas ada yang bisa Anda aplikasikan
untuk kegiatan Anda?

124 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
ALUR PELAYARAN
VI
BAB VI ALUR PELAYARAN

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang konsep Bentuk bumi, peserta didik


mampu Menjelaskan perairan berbahaya, menjelaskan ciri-ciri perairan
berbahaya, menjelaskan tanda-tanda bentuk-bentuk perairan berbahaya.

PETA KONSEP

Penjelasan Menhub
Alur Pelayaran Umum dan
No. PM 68 2011
Perlintasan
tentang alur Pelayaran

Alur Pelayaran Masuk


Pelabuhan

KATA KUNCI

Penjelasan menhub nomor PM 68 tahun 2011 tentang Alur Pelayaran-Alur


Pelayaran Umum Dan Perlintasan Alur Pelayaran Masuk Pelabuhan.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 125
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar 6.1 Layout Alur Pelayaran


Sumber: Aldila Putri Sayamsudin dkk.. 2017

Indonesia adalah negara maritim terbesar di dunia, yang memiliki 17.504


pulau yang membentang dari Sabang sampai Merauke dengan panjang garis pantai
kurang lebih 81.000 Km serta luas wilayah laut sekitar 5,9 juta Km². Sebagai
negara kepulauan berdasarkan UU Nomor 17 Tahun 1985 tentang pengesahan
Negara Kepulauan (Archipelago State) oleh konferensi PBB yang diakui oleh dunia
Internasional maka lndonesia mempunyai kedaulatan atas keseluruhan wilayah
laut lndonesia. Indonesia terletak pada posisi silang yang sangat strategis di antara
Benua Asia dan Benua Australia. Peranan laut sangat penting sebagai pemersatu
bangsa serta wilayah lndonesia dan konsekuensinya Pemerintah berkewajiban atas
penyelenggaraan pemerintahan dibidang penegakan hukum baik terhadap ancaman
pelanggaran terhadap pemanfaatan perairan serta menjaga dan menciptakan
keselamatan dan keamanan pelayaran.
Alur pelayaran digunakan untuk mengarahkan kapal yang akan masuk dan
keluar pelabuhan. Untuk menjamin keselamatan kapal dalam perjalanannya masuk
ke pelabuhan melalui di alur pelayaran sampai kemudian berhenti di dermaga
dibutuhkan perairan di alur pelayaran dan kolam pelabuhan yang cukup tenang dan
terlindung terhadap gempuran gelombang dan arus, sehingga kapal dapat berlabuh
dan melakukan kegiatan bongkar muat barang dengan aman.
Untuk mendapatkan navigasi yang aman dan memudahkan dalam
mempertahankan alur, dalam perencanaan alur pelayaran harus mengusahakan agar
alur pelayaran tidak terjadi pendangkalan karena sedimentasi. Perencanaan alur
pelayaran dan kolam pelabuhan ditentukan oleh kapal terbesar yang akan masuk ke
pelabuhan untuk itu perlu survei tipe dan jumlah kapal yang keluar-masuk Pelabuhan,
kondisi meteorologi terutana arah dan kecapatan angin, kondisi laut meliputi
batimetri, oseanografi terutama arah dan tinggi gelombang.

126 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Dalam perencanaan pelabuhan /bangunan dermaga hal yang terpenting


yang harus diperhatikan adalah pengetahuan tentang alur pelayaran. Alur pelayaran
adalah untuk mengatur lalu-lintas kapal yang keluar-masuk ke pelabuhan serta
untuk memastikan keselamatan navigasi dari kapal-kapal yang akan berlabuh, maka
perlu dibuat alur pelayaran yang akan digunakan kapal-kapal sebagai panduan
untuk memasuki dan keluar pelabuhan. Selain alasan di atas, karena adanya gaya-
gaya arus, gelombang dan angin yang dapat merubah arah kapal untuk memasuki
gerbang pelabuhan yang memiliki lebar tertentu, maka pengetahuan tentang alur
pelayaran sangat penting adanya agar tidak terjadi perubahan orientasi kapal yang
dapat berakibat fatal juga menjadikan satu parameter keberhasilan/ kesempurnaan
pembangunan sarana dan prasana pelabuhan.
A. Penjelasan Menhub nomor pm 68 tahun 2011 Tentang Alur Pelayaran
Alur Pelayaran di laut adalah perairan yang dari segi kedalaman, lebar dan
bebas hambatan pelayaran lainnya dianggap aman dan selamat untuk dilayari
kapal angkutan laut (Peraturan Menteri Perhubungan No. 68 Tahun 2011).
Alur pelayaran di laut terdiri atas:
1. Alur pelayaran umum dan perlintasan; dan
2. Alur pelayaran masuk Pelabuhan.
Penyelenggaraan alur pelayaran di laut dilakukan untuk:
1. Ketertiban lalu lintas kapal;
2. Memonitor pergerakan kapal;
3. Mengarahkan pergerakan kapal; dan
4. Pelaksanaan hak lintas damai kapal-kapal asing.
Pada kegiatan perencanaan alur-pelayaran perlu diperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
1. Penataan jalur-jalur sempit;
2. Titik mati (point of no return);
3. Lebar alur satu arah;
4. Lebar dalam belokan-be1okan alur;
5. Lebar alur dua arah; dan
6. Daerah olah gerak.
Untuk kepentingan keselamatan dan kelancaran berlayar pada
perairan tertentu, ditetapkan sistem rute yang meliputi:
1. bagan pemisah lalu lintas (traffic separation scheme);
2. rute dua arah (two way routes);
3. garis haluan yang dianjurkan (recommended tracks);
4. rute air dalam (deep water routes);
5. daerah yang harus dihindari (areas to be avoided);
6. daerah lalu lintas pedalaman (inshore traffic zones);
7. daerah kewaspadaan (precaution areas); dan
8. daerah putaran (roundabouts).
Penetapan sistem rute sebagaimana dimaksud di atas
memperhitungkan faktor-faktor sebagai berikut:
1. keberadaan sistem rute di area yang akan ditetapkan;
2. keadaan traffic kapal dan kemungkinan perubahan kondisi traffic;

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 127
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3. keberadaan area penangkapan ikan;


4. keberadaan serta kemungkinan perkembangan eksplorasi lepas pantai,
eksploitasi sea bed dan sub-soil;
5. keandalan Sarana Bantu Navigasi-Pelayaran, Hydographic Survei dan peta
laut;
6. keadaan geografis; dan
7. keberadaan serta kemungkinan perkembangan daerah konservasi.

Pada alur pe1ayaran yang lalu lintasnya padat dan sempit, perlu
dilakukan pengaturan lalu lintas kapal melalui sistem rute kapal (ship’s
routeing system) yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal. Sistem rute kapal
(ship’s routeing system) meliputi:
1. Bagan pemisah lalu lintas (traffic separation scheme);
2. Rute dua arah (two way routes);
3. Jalur yang direkomendasikan (recommended tracks);
4. Area yang harus dihindari (areas to be avoided);
5. Daerah lalu lintas pantai (inshore traffic zones);
6. Daerah putaran (roundabouts);
7. Daerah perhatian khusus (precaution areas); dan
8. Rute air dalam (deep water routes).

Tata cara berlalu lintas di alur-pelayaran meliputi pengaturan:


1. kecepatan aman;
2. tindakan untuk menghindari tubrukan;
3. alur-pelayaran sempit;
4. bagan pemisah lalu lintas;
5. kapal layar;
6. penyusulan;
7. situasi berhadap-hadapan;
8. situasi memotong;
9. tindakan kapal yang menghindari;
10. tanggung jawab antar kapal; dan
11. olah gerak kapal dalam penglihatan terbatas.

B. Alur Pelayaran Umum dan Perlintasan Alur Pelayaran Masuk Pelabuhan


Alur pelayaran di dalam pelabuhan bertujuan sebagai penghubung
antara daerah tempat kapal melempar sauh (kapal menunggu biasanya di luar
breakwater apabila ada) dengan daerah perairan dekat dermaga (biasanya di
dalam breakwater, kolam pelabuhan).
Kapal dalam perjalanan masuk ke kolam pelabuhan melalui alur Pelayaran,
akan mengurangi kecepatannya sampai kemudian berhenti di Dermaga. Alur ini
ditandai oleh alat bantu pelayaran yang berupa pelampung atau lampu-lampu.
Dalam perjalanan masuk ke pelabuhan melalui alur pelayaran, kapal
mengurangi kecepatan sampai kemudian berhenti di dermaga. Secara umum ada
beberapa daerah yang dilewati selama perjalanan tersebut yaitu :

128 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

1. Daerah tempat kapal melempar sauh diluar pelabuhan;


2. Daerah pendekatan diluar alur masuk;
3. Alur masuk diluar pelabuhan dan kemudian di dalam daerah terlindung;
4. Saluran menuju kedermaga, apabila pelabuhan berada di dalam daerah
daratan; dan
5. Kolam putar.
Luas kolam untuk berputar haluan harus melebihi luas lingkaran dengan
radius 1,5 kali panjang keseluruhan kapal. Agar dapat berputar haluan (putar
haluan) dengan menggunakan jangkar ataupun tugboat, luas kolam harus
melebihi luas lingkaran dengan radius panjang keseluruhan kapal. Namun untuk
kolam yang sangat tenang dan kapal dengan kemampuan putar haluan tinggi,
luas dapat dikurangi dengan jarak yang tidak menyulitkan putar haluan.
Merencanakan persiapan memasuki suatu pelabuhan yang dituju adalah
suatu keharusan bagi seorang navigator agar segala pekerjaan, keselamatan
kapal dapat dijamin sampai bersandar didermaga. Ada beberapa hal yang harus
dipersiapan sebelum kapal memasuki pelabuhan antara lain:
1. Hubungi agen atau perwakilan kantor jika ada dipelabuhan tentang rencana
tiba di pelabuhan;
2. Hubungi panduan untuk masuk alur pelabuhan dan sampai di pelabuhan;
3. Persiapan dokumen kapal antara lain dokumen muatan yang akan dibongkar
maupun rencana pemuatan;
4. Persiapkan peta pelabuhan, pelajari pasang surut air, dll.; dan
5. Persiapkan alat bongkar muat.
Jika persiapan diantaranya yang tersebut di atas telah dipersiapkan, maka
nakhoda sebagai pimpinan tertinggi di atas kapal memberikan instruksi kepada
ABK (Anak Buah Kapal) sesuai dengan tugas masing-masing dalam kegiatan yang
harus dilakukan selama kapal berada dipelabuhan. Semua itu dilakukan agar
kapal berjalan tepat waktu dan tidak mengeluarkan biaya yang banyak.
Penguasa pelabuhan berkewajiban untuk melakukan perawatan terhadap
alur pelayaran, perambuan dan pengendalian penggunaan alur. Persyaratan
perawatan harus menjamin keselamatan berlayar, kelestarian lingkungan, tata
ruang perairan dan tata pengairan untuk pekerjaan di sungai dan danau.
Peranan pemerintah Berdasarkan Undang-Undang Pelayaran No. 17 Tahun
2008, Pemerintah mempunyai kewajiban untuk:
1. Menetapkan alur-pelayaran;
2. Menetapkan sistem rute;
3. Menetapkan tata cara berlalu lintas; dan
4. Menetapkan daerah labuh kapal sesuai dengan kepentingannya.

1. Arah Alur Pelayaran


Dalam perencanakan arah alur pelayaran yang harus memperhatikan,
yaitu: Alur pelayaran harus dibuat selurus mungkin, Arah alur pelayaran
dibuat sedemikian rupa sehingga searah dengan arah angin dan gelombang
dominan. Hal ini untuk memudahkan kapal melewatinya dengan aman dan
lancar. Pada alur pelayaran dekat alur masuk dibuat bersudut tertentu (300–

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 129
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

600) terhadap arah angin dan gelombang dominan, hal ini untuk mengurangi
hempasan gelombang yang masuk ke Pelabuhan. Disamping itu ababila
keadaan memungkinkan, alur masuk dibuat lurus.
Keberadaan alur pelayaran di pelabuhan salah satunya ditandai dengan
adanya SBNP atau Sarana Bantu Navigasi Pelayaran, yang berfungsi sebagai
penanda batas dari alur pelayaran.

Gambar 6.2 SNBP (Sarana Bantu Navigasi Pelayaran)


Sumber: Bambang Triatmodjo, (1999)

2. Faktor‐faktor yang mempengaruhi pemilihan karakteristik alur masuk ke


pelabuhan:
a. Keadaan trafik kapal;
b. Keadaan geografi dan meteorologi di daerah alur;
c. Sifat‐sifat fisik dan variasi dasar saluran;
d. Fasilitas‐fasilitas atau bantuan‐bantuan yang diberikan pada pelayaran;
e. Karakteristik maksimum kapal‐kapal yang menggunakan pelabuhan; dan
f. Kondisi pasang surut, arus dan gelombang.
Suatu alur masuk ke pelabuhan yang lebar dan dalam akan memberikan
keuntungan:
a. Jumlah kapal yang dapat bergerak tanpa tergantung pada pasang surut
akan lebih besar;
b. Berkurangnya batasan gerak dari kapal‐kapal yang mempunyai draft
besar;
c. Dapat menerima kapal yang berukuran besar ke pelabuhan;
d. Mengurangi waktu penungguan kapal‐kapal yang hanya dapat masuk ke
pelabuhan pada waktu air pasang; dan
e. Mengurangi waktu transit barang‐barang.

130 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3. Standar dan Kriteria Desain Alur Pelayaran


a. Dasar Perencanaan
Keselamatan navigasi, kemudahan operasi kapal, topografi, cuaca
dan fenomena laut serta koordinasi dengan fasilitas harus menjadi
pertimbangan dalam merencanakan alur pelayaran.
b. Layout Alur Pelayaran
Sudut dari garis pusat pada perpotongan alur pelayaran berbentuk
kurva tidak boleh melebihi 30 derajat. Radius kurva tidak boleh kurang
dari 1500m atau 4 kali atau lebih keseluruhan panjang kapal, sedangkan
lebarnya harus cukup untuk kapal bermanuver.
Meski begitu, hal ini tidak berlaku jika alur pelayaran hanya
dikhususkan untuk kapal dengan kemampuan berputar tinggi seperti kapal
pesiar dan perahu motor atau ketika keselamatan dan kelancaran operasi
kapal dapat dibantu oleh kendali lalulintas seperti marka dan sinyal.

4. Lengkungan/ Tikungan alur Pelayaran


Meskipun lebih baik mempunyai alur yang lurus, pembuatan tikungan
sering kali diperlukan dalam kaitannya dengan perencanaan layout dermaga
dan kebutuhan untuk ketenangan kolam pelabuhan.
Dalam pembuatan tikungan, sudut persinggungan dari garis tengah
alur harus tidak boleh lebih dari 30o atau radius lengkung sekitar 4 kali atau
lebih dari panjang keseluruhan kapal.

5. Kedalaman Alur Pelayaran


Untuk mendapatkan kondisi operasi yang ideal kedalaman air di alur
pelayaran harus cukup besar untuk memungkinkan pelayaran pada muka
air terendah (LWL) dengan kapal bermuatan maksimum atau kedalaman alur
harus lebih besar dibandingkan dengan batas muatan kapal terbesar yang
melewatinya, disamping itu kedalam alur Pelayaran harus memperhatikan
jarak toleransi dari gerakan kapal yang disebabkan oleh gelombang, angin
dan arus. Rumus untuk menghitung alur pelayaran adalah:

H=d+G+R+P+S+K

Keterangan:
d = draft kapal
G = gerak vertikal kapal karena gelombang
R = ruang kebebasan untuk Kolam 7%-15% dari draft kapal unt. Alur
10% -15% dari draft kapal
P = Ketelitian pengukuran
s = Pengendapan sedimen antara pengerukan
K = toleransi pengerukan

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 131
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.3 Elevasi Dasar


Sumber: Bambang Triatmodjo, (1999)

Elevasi dasar alur nominal adalah elevasi dimana tidak terdapat


rintangan yang menganggu pelayaran. Nilai S (endapan sedimen) minimum
sebesar 0.5 m (dasar laut berupa pasir) dan 1 m (dasar laut berupa karang).

6. Gerakan Kapal Karena Pengaruh Gelombang


Gerakan kapal relatif terhadap posisinya pada saat tidak bergerak di air
diam adalah paling penting di dalam perencanaan alur pelayaran dan muliut
pelabuhan. Gerakan vertikal kapal digunakan untuk menentukan kedalaman
alur, sedangkan gerakan horizontal kapal terhadap sumbu alur untuk
menentukan lebar alur. Beberapa gerakan kapal karena pengaruh gelombang,
yaitu heaving (angkatan), pitching (anggukan), rolling (oleng), swaying
(goyangan), surging (sentakan) dan yawing (oleng kesamping). Kenaikan draf
kapal yang disebabkan oleh gerakan tersebut kadang-kadang sangat besar
misalnya pada kapal-kapal yang besar, pengaruh rolling sangat besar, terutama
bila frekwensi rolling kapal sama dengan frekuensi gelombang.

132 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.4 Gerakan Kapal


Sumber: Bambang Triatmodjo, (1999)

7. Lebar Alur Pelayaran


Lebar alur pelayaran ditentukan berdasarkan:
a. Alur pelayaran standar: 2 jalur alur pelayaran dibuat berdasarkan Tabel 6.1,
tergantung panjang dari alur pelayaran dan kondisi navigasi; dan
b. Alur pelayaran untuk perahu nelayan atau kapal dengan bobot kurang dari
500 ton: lebar ditentukan menurut kondisi aktual.

Table 6.1 Lebar Alur Pelayaran


Length of Fairway Condition of navigation Width
2-Lane relative long Ships passing by each other 7B + 30 m
straight fairway frequently
Not frequently 4B + 30 m
2–Lane Curved Ships passing each other 9B + 30 m
fairway frequently
Not frequently 6B + 30 m
Sumber: OCDI, 1991

In Which B = Beam of design Ship.

c. Kedalaman Alur Pelayaran


Kedalaman alur pelayaran harus ditentukan berdasarkan draft kapal
dengan beban penuh dari kapal terbesar yang akan direncanakan pada

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 133
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Chart Datum, terutama pada level Low Water Spring, ditambah dengan
keel-clearance. Kapal rencana harus ditentukan atas dasar pertimbangan
ekonomi.
Pertimbangan serupa harus diberikan terhadap jenis tanah pada alur
pelayaran dan kolam saat menentukan keel clearance.
d. Jarak Pemberhentian
Panjang alur pelayaran pada gerbang masuk pelabuhan dan daerah
kolam tambatan harus memperhitungkan jarak pemberhentian kapal.
e. Ketenangan Alur
Ketenangan alur harus ditentukan dengan mempertimbangkan
kondisi keselamatan kapal, tempat keberangkatan dan pemakaian tugboat.
Terutama pada daerah kolam, perlu diambil tindakan-tindakan untuk
membuat ketenangan sesuai dengan ukuran serta jenis kapal, dan ukuran
tugboat ketika digunakan. Lebih jauh lagi, gelombang yang muncul yang
mempengaruhi gelombang pantai dan refleksi dari breakwater atau tembok
dermaga harus diperhitungkan.
f. Perawatan Alur
Kedalaman serta lebar alur harus dirawat secara menyeluruh untuk
efisiensi pelabuhan dan keselamatan navigasi kapal.
Ketika alur direncanakan pada mulut sungai atau pantai dimana
arus pesisir diharapkan, tingkat perawatan pengerukan diperlukan untuk
waktu yang akan datang harus diperkirakan dengan memperhitungkang
tingkat transpor sedimen oleh arus sungai atau tingkat arus pesisir yang
disebabkan oleh gelombang dan arus.
Lebar alur dapat ditetapkan dengan berdasarkan pada lebar kapal. Untuk
lebar alur pelayaran satu jalur (tidak ada persimpangan) adalah tiga sampai
empat kali lebar kapal, sedangkan untuk lebar alur dengan dua jalur (ada
persimpangan) adalah enam sampai tujuh kali lebar kapal.
Rumus lebar alur pelayaran secara sederhana adalah:

Lebar alur = 1.5B + 1.8 B + 1.5 B (satu jalur)

Lebar alur = 1.5B + 1.8 B + C + 1.8B + 1.5 B (dua jalur)

B = lebar kapal
C = ruang bebas antara lintasan manuver kapal = B (m)

134 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 6.6 Lebar Alur


Sumber: Bambang Triatmodjo, (1999)

8. Panjang Alur Pelayaran


Panjang alur pelayaran dari alur masuk sampai dengan Kolam Pelabuhan
atau tempat t ambat untuk jangkar, berdasarkan potensial setiap kapal.
Kapal yang masuk Pelabuhan tanpa bimbingan kapal penarik (kapal
tandu) dengan kecepatan relatif tinggi (6 knot), akan menempuh 4 kali
panjangnya sampai benar-benar berhenti.
Dengan adanya penambahan panjang kapal dan jarak berhenti maka
panjang alur dari alur masuk sampai dengan kolam atau tempat tambat
memerlukan lebih dari empat kali panjang kapal.

9. Pengerukan alur pelayaran


Untuk mempertahankan kedalaman dan lebar alur pelayaran
sebagaimana d ikehendaki perlu dilakukan pengerukan. Pengerukan secara
reguler penting khususnya dipelabuhan-pelabuhan yang sedimentasinya
tinggi ataupun disungai-sungai yang banyak membawa material erosi atau
sampah dari hulu sungai.
Pengerukan (Bahasa Inggris: Dredging) berasal dari kata dasar keruk
(dredge), menurut kamus berarti proses, cara, perbuatan mengeruk sedangkan
definisi pengerukan menurut Asosiasi Internasional Perusahaan Pengerukan
adalah mengambil tanah atau material dari lokasi di dasar air, biasanya perairan
dangkal seperti danau, sungai, muara ataupun laut dangkal, dan memindahkan
atau membuangnya ke lokasi lain.
Menurut SNI 19-6471.3-2000 tentang Tata Cara Pengerukan Muara
Sungai dan Pantai Bagian 3: Pemilihan Pantai; Pengerukan adalah pemindahan
tanah, batuan atau debris dari bawah air dan diangkat melalui air ke atas.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 135
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Pengerukan agitasi adalah pengerukan endapan dari dasar laut dan


dengan pengadukan ember bila diisi pada elevasi ujung pemotongan. Kapal
Keruk adalah peralatan mekanik, hidraulik atau listrik yang digunakan untuk
pengerukan.
Karakteristik Jenis kapal Keruk, antara lain:
a. Kapal Keruk isap berpalka bergerak;
b. Kapal Keruk isap Stationer Berpalka;
c. Kapal Keruk Potong isap;
d. Kapal Keruk isap;
e. Kapal Keruk Roda Berember;
f. Kapal Keruk Grab Hopper;
g. Kapal Keruk Ponton Grab;
h. Kapal Keruk ’backhoe’; dan
i. Kapal Keruk Dipper.

Gambar 6.7 Trailing Suction Hopper Dredger


Sumber: Bambang Triatmodjo, (1999)

CAKRAWALA

Alur Pelayaran
Pelayaran perairan daratan
belum digunakan secara maksimal,
pemanfaatannya masih sangat
minim. Padahal peluang untuk
pemanfaatannya baik untuk tujuan
angkutan barang, penumpang,
pariwisata masih sangat luas, sangat
murah untuk angkutan barang dalam
jumlah yang besar seperti yang mulai
dikembangkan di pulau Kalimantan
Gambar 6.8 Bus Air Pelayaran Sungai dan Danau dan Sumatera untuk angkutan hasil
Sumber: https://id.wikibooks.org/wiki/Pelayaran_Sun-
gai_dan_Danau/Pendahuluan
tambang dan produk pertanian.

136 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

CAKRAWALA

Pelayaran melalui sungai dan danau adalah salah satu bentuk sistem
angkutan yang digunakan untuk transportasi barang dan penumpang melalui
perairan pedalaman. Sistem angkutan ini merupakan angkutan yang sudah
berkembang sejak prasejarah yang kemudian berkembang menjadi sistem
angkutan utama di wilayah-wilayah tertentu bahkan di wilayah yang lebih maju
sistem transportasinya seperti di Eropa.

Dalam pelayaran sungai berbagai macam barang diangkut dari daerah


pedalaman ke pelabuhan. Sebaliknya, melalui sungai pula barang-barang
dari pelabuhan diditribusikan ke daerah-daerah di pedalaman. Demikian pula
terjadi didanau-danau berbagai macam barang diangkut dari dan ke kota-kota
disisi lain danau. Pelayaran sungai dan danau mempunyai peran penting  dalam
pengangkutan barang perdagangan. Hasil pertanian, peternakan/perikanan
dan hasil hutan merupakan salah satu komoditas utama yang diangkut melalui
pelayaran sungai selain itu juga hasil tambang dan hasil kerajinan penduduk.

JELAJAH INTERNET

Konsep konsep Alur Pelayaran untuk perencanaan


pelayaran melalui internet kalian juga dapat
mempelajarinya secara mandiri. Berbagai macam
penjelasan untuk menambah pemahaman dan wawasan
kalian dari mulai konsep-konsep sampai penjelasan
yang disertai video bisa kalian pelajari secara mandiri
di Internet. Konsep Alur Pelayaran dalam perencanaan
pelayaran bisa kalian kunjungi di website ini: http://
hubla.dephub.go.id/kebijakan/detailperaturan.
aspx?peraturanid=37 dan bisa juga scan QR code di atas.

RANGKUMAN

Penjelasan Menhub nomor pm 68 tahun 2011 Tentang Alur Pelayaran


Alur Pelayaran di laut adalah perairan yang dari segi kedalaman, lebar dan
bebas hambatan pelayaran lainnya dianggap aman dan selamat untuk dilayari
kapal angkutan laut (Peraturan Menteri Perhubungan No. 68 Tahun 2011).
Faktor‐faktor yang mempengaruhi pemilihan karakteristik alur masuk ke
pelabuhan:
a. Keadaan trafik kapal;
b. Keadaan geografi dan meteorologi di daerah alur;
c. Sifat‐sifat fisik dan variasi dasar saluran;

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 137
PERENCANAAN
PELAYARAN

RANGKUMAN

d. Fasilitas‐fasilitas atau bantuan‐bantuan yang diberikan pada pelayaran;


e. Karakteristik maksimum kapal‐kapal yang menggunakan pelabuhan; dan
f. Kondisi pasang surut, arus dan gelombang.

Alur Pelayaran Umum dan Perlintasan Alur Pelayaran Masuk Pelabuhan.


a. Arah Alur Pelayaran
Dalam perencanakan arah alur pelayaran yang harus memperhatikan,
yaitu: Alur pelayaran harus dibuat selurus mungkin, Arah alur pelayaran
dibuat sedemikian rupa sehingga searah dengan arah angin dan gelombang
dominan.Hal ini untuk memudahkan kapal melewatinya dengan aman dan
lancar.Pada alur pelayaran dekat alur masuk dibuat bersudut tertentu ( 300–
600) terhadap arah angin dan gelombang dominan, hal ini untuk mengurangi
hempasan gelombang yang masuk ke Pelabuhan. Disamping itu ababila
keadaan memungkinkan, alur masuk dibuat lurus.
b. Standard dan Kriteria Desain Alur Pelayaran
c. Lengkungan / Tikungan alur Pelayaran
d. Kedalaman Alur Pelayaran
Untuk mendapatkan kondisi operasi yang ideal kedalaman air di alur
pelayaran harus cukup besar untuk memungkinkan pelayaran pada muka
air terendah (LWL) dengan kapal bermuatan maksimum atau kedalaman alur
harus lebih besar dibandingkan dengan batas muatan kapal terbesar yang
melewatinya, disamping itu kedalam alur Pelayaran harus memperhatikan
jarak toleransi dari gerakan kapal yang disebabkan oleh gelombang, angin
dan arus. Rumus untuk menghitung alur pelayaran adalah:

H”=“d”+”G”+”R”+”P”+”S”
Keterangan: +”K
d = draft kapal
G = gerak vertikal kapal karena gelombang
R = ruang kebebasan untuk Kolam 7%-15% dari draft kapal untuk Alur
10% -15% dari draft kapal
P = Ketelitian pengukuran
s = Pengendapan sedimen antara pengerukan
K = toleransi pengerukan
Elevasi dasar alur nominal adalah elevasi dimana tidak terdapat
rintangan yang menganggu pelayaran. Nilai S (endapan sedimen) minimum
sebesar 0.5 m (dasar laut berupa pasir) dan 1 m (dasar laut berupa karang)
e. Gerakan Kapal Karena Pengaruh Gelombang
Gerakan kapal relatif terhadap posisinya pada saat tidak bergerak di air
diam adalah paling penting di dalam perencanaan alur pelayaran dan muliut
pelabuhan. Gerakan vertikal kapal digunakan untuk menentukan kedalaman
alur, sedangkan gerakan horizontal kapal terhadap sumbu alur untuk

138 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

RANGKUMAN
menentukan lebar alur. Beberapa gerakan kapal karena pengaruh gelombang,
yaitu heaving (angkatan), pitching (anggukan), rolling ( oleng), swaying (
goyangan), surging (sentakan) dan yawing (oleng kesamping). Kenaikan
draf kapal yang disebabkan oleh gerakan tersebut kadang-kadang sangat
besar misalnya pada kapal-kapal yang besar, pengaruh rolling sangat besar,
terutama bila frekwensi rolling kapal sama dengan frekwensi gelombang.
f. Lebar Alur Pelayaran
Lebar alur dapat ditetapkan dengan berdasarkan pada lebar kapal.
Untuk lebar alur pelayaran satu jalur (tidak ada persimpangan) adalah tiga
sampai empat kali lebar kapal, sedangkan untuk lebar alur dengan dua jalur
(ada persimpangan) adalah enam sampai tujuh kali lebar kapal.
g. Panjang Alur Pelayaran
Panjang alur pelayaran dari alur masuk sampai dengan Kolam Pelabuhan
atau tempat tambat untuk jangkar, berdasarkan potensial setiap kapal.
Kapal yang masuk Pelabuhan tanpa bimbingan kapal penarik (kapal
tandu) dengan kecepatan relatif tinggi (6 knot), akan menempuh 4 kali
panjangnya sampai benar-benar berhenti.
Dengan adanya penambahan panjang kapal dan jarak berhenti, maka
panjang alur dari alur masuk sampai dengan kolam atau tempat tambat
memerlukan lebih dari empat kali panjang kapal.
h. Pengerukan alur pelayaran
Pengerukan (Bahasa Inggris: Dredging) berasal dari kata dasar keruk
(dredge), menurut kamus berarti proses, cara, perbuatan mengeruk. Sedangkan
definisi pengerukan menurut Asosiasi Internasional Perusahaan Pengerukan
adalah mengambil tanah atau material dari lokasi di dasar air, biasanya
perairan dangkal seperti danau, sungai, muara ataupun laut dangkal, dan
memindahkan atau membuangnya ke lokasi lain.
Menurut SNI 19-6471.3-2000 tentang Tata Cara Pengerukan Muara Sungai
dan Pantai Bagian 3: Pemilihan Pantai; Pengerukan adalah pemindahan tanah,
batuan atau debris dari bawah air dan diangkat melalui air ke atas.
Pengerukan agitasi adalah pengerukan endapan dari dasar l aut dan
dengan pengadukan ember bila diisi pada elevasi ujung pemotongan.
Kapal Keruk adalah peralatan mekanik, hidraulik atau listrik yang
digunakan untuk pengerukan.
Karakteristik Jenis kapal Keruk, antara lain:
a. Kapal Keruk isap berpalka bergerak;
b. Kapal Keruk isap Stationer Berpalka;
c. Kapal Keruk Potong isap;
d. Kapal Keruk isap;
e. Kapal Keruk Roda Berember;
f. Kapal Keruk Grab Hopper;
g. Kapal Keruk Ponton Grab;
h. Kapal Keruk ’backhoe’;dan
i. Kapal Keruk Dipper.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 139
PERENCANAAN
PELAYARAN

TUGAS MANDIRI

1. Menanya”
Mencari”informasi”Alur”Pelayaran serta aplikasi dalam kegiatan ”di
Perencanaan”Pelayaran”melalui”berbagai”sumber.
2. Menanya
Diskusi kelompok tentang kaitan Alur Pelayaran dengan Perencanaan
Pelayaran.
3. Eksperimen/ explore
Eksplorasi”Pemecahan masalah tentang Alur Pelayaran terkait Perencanaan
Pelayaran.
4. Asosiasi
Menyimpulkan”Hasil Diskusi Alur Pelayaran dengan Perencanaan Pelayaran.
5. Mengkomunikasikan
Wakil”masing-masing kelompok mempresentasikan hasil Diskusi kaitannya
Alur Pelayaran”dengan”Perencanaan”Pelayaran.

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


a. Jelaskan”tentang”prinsip”umum”perencanaan”Alur”Pelayaran!
b. Sebutkan”bagian-bagian”dari”alur”pelayaran”disertai”gambar!
c. Bagaimana”menentukan”arah”dan”lengkungan”“alur”pelayaran,”Jelaskan”!
d. Faktor–faktor apa”saja yang diperhitungkan dalam perencanaan kedalaman,
lebar”dan”panjang”alur”pelayaran.”Jelaskan!
e. Sebutkan Karakteristik Jenis kapal keruk!

REFLEKSI

Perencanaan Pelayaran pada BAB VI ini adalah tentang konsep Alur Pelayaran
adalah materi lanjutan dari BAB sebelumnya, maka dari itu peserta didik harus
lebih paham dan mengerti konsep dari materi ini supaya ketika masuk ke bab
selanjutnya lebih mudah memahaminya karena masih bersambung dari bab
ini. Akan tetapi apabila masih ada yang belum paham bisa ditanyakan atau
didiskusikan dengan teman atau Guru, mana konsep yang paling sulit dipahami.
Supaya pondasi materi masuk ke bab selanjutnya lebih baik lagi.
Di bawah ini adalah lembar refleksi setelah mempelajari BAB VI:
1. Setelah mengikuti pembelajaran ini coba ungkapkan kesan Anda?
2. Apa saja materi yang menurut Anda paling sulit? Tuliskan materi tentang apa!
3. Setelah menyelesaikan pelajaran di bab ini, apa manfaat yang kalian dapat?
Jelaskan!
4. Setelah menyelesaikan pelajaran di atas ada yang bisa Anda aplikasikan
untuk kegiatan Anda?

140 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
PELAYARAN DIPERAIRAN TERBUKA DAN SEMPIT
VII
BAB VII PELAYARAN DIPERAIRAN TERBUKA DAN
SEMPIT

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang konsep Pelayaran di perairan terbuka


dan sempit, memiliki kemampuan untuk mendemmonstrasikan garis haluan
aman di area peta perairan terbuka, sempit dan berkarang, menunjukan perairan
berbahaya, dan memilih perariran berbahaya.

PETA KONSEP

Pelayaran Pelayaran Pelayaran


diperairan ter- diperairan diperairan
buka dan sempit terbuka sempit

Pengertian Navigasi
Asas dan tujuan
pelayaran dan didaerah karang
pelayaran
kegiatan pelayaran

Jenis-jenis
kegiatan pelayaran

KATA KUNCI

Pelayaran diperairan terbuka-Pelayaran diperairan sempit-Navigasi didaerah


karang-Pengertian pelayaran dan kegiatan pelayaran-Asas dan tujuan pelayaran-
Jenis-jenis kegiatan pelayaran.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 141
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar 7.1 Alur Pelayaran


Sumber. Luthfi Hakim (2016)

Alur pelayaran di perairan Indonesia sangat bervariasai ditinjau kedalaman dan


lebar alurnya. Kapal yang melewati perairan yang dangkal dan sempit membatasi
kemampuan manuver yang baik. Dalam rangka meningkatkan keselamatan kapal
khususnya kapal yang berlayar pada area yang dangkal dan sempit. Alur pelayaran
mempunyai fungsi untuk memberi jalan kepada kapal untuk memasuki wilayah
pelabuhan dengan aman dan mudah dalam memasuki kolam pelabuhan. Fungsi lain
dari alur pelayaran adalah untuk menghilangkan kesulitan yang akan timbul karena
gerakan kapal ke arah atas (minimum ships maneuver activity) dan gangguan alam,
maka perlu bagi perencanaan untuk memperhatikan keadaan alur pelayaran (ship
channel) dan mulut pelabuhan (port entrance). Alur pelayaran harus memperhatikan
besar kapal yang akan dilayani (panjang, lebar, berat, dan kecepatan kapal), jumlah jalur
lalu lintas, bentuk lengkung alur yang berkaitan dengan besar jari–jari alur tersebut.
Karena perbedaan antara perkiraan dan realisasi sering terjadi, maka penyediaan alur
perlu dilakukan untuk mengantisipasi kehadiran kapal-kapal besar. Dengan semakin
meningkatnya perekonomian dunia, maka penggunaan transportasi laut semakin
padat, khususnya pada daerah sempit, seperti selat dan kanal, ataupun daerah yang
terkonsentrasi seperti pelabuhan dan persilangan lintasan lalu lintas pelayaran yang
dapat menimbulkan resiko tinggi untuk terjadinya kecelakaan pelayaran, baik berupa
tabrakan sesama kapal ataupun bahaya pelayaran lainnya seperti bangkai kapal atau
kandas di kedalaman yang dangkal. Lintasan diasumsikan sudah berdasarkan jalur
pelayaran Dinas Pelayaran setempat dan variable yang dikendalikan adalah posisi
kapal sehingga mampu memenuhi pencapaian target pemenuhan lintasan (track
keeping), selain itu juga berguna untuk meminimalisasi terjadinya kecelakaan kapal,
sehingga kedepannya nanti dapat digunakan untuk kemajuan dibidang teknologi
terutama pada bidang kemaritiman indonesia.

142 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Indonesia adalah salah satu negara yang memiliki kepulauan terbesar di dunia.
Hampir separuh wilayahnya adalah lautan yaitu kurang lebih 5,6 juta km dengan
garis pantai sepanjang 81.000 km, maka tak heran jika Indonesia dijuluki sebagai
negara maritim. Manfaatkan dari laut. Dengan mempunyai potensi laut yang begitu
mencukupi, maka segala hal bisa kita ambil dari laut.
Kita dapat mengambil manfaatnya melalui pasokan ikan yang memadai, sedangkan
pada hal yang lain kita dapat memaksimalkan keberagaman laut sebagai salah satu
potensi wisata yang mudah untuk dikunjungi dan menarik berebagai wisatawan entah
itu wisatawan domestik atau wisatawan mancanegara, walaupun masih banyak yang
tudak paham mengenai prinsip-prinsip pengelolaan sumber daya alam  yang baik bagi
laut.
Laut di Indonesia banyak digunakan untuk berbagai macam kegiatan pelayaran
salah satunya pelayaran di perairan terbuka dan pelayaran di perairan sempit. Nah,
pada kesempatan kali ini kita akan mebahas perbedaan pelayaran di perairan terbuka
dan pelayaran di perairan sempit.

A. PELAYARAN DI PERAIRAN TERBUKA


Pelayaran adalah satu kesatuan sistem yang terdiri atas angkutan di
perairan, kepelabuhanan, keselamatan dan keamanan, serta perlindungan
lingkungan maritim (Undang-Undang Republik Indonesia No 17 Tahun 2008).
Perairan Indonesia adalah laut teritorial Indonesia beserta perairan
kepulauan dan perairan pedalamannya (Undang-Undang Republik Indonesia No
17 Tahun 2008).
Perairan terbuka adalah suatu daerah perairan yang menghadap ke arah
laut lepas tanpa adanya penghalang baik itu pulau maupun daratan di depannya
sehingga perairan terbuka sangat dipengaruhi oleh ombak dan gelombang.
Dalam perencanaan trek pelayaran di perairan terbuka ada beberapa tahap
diantaranya:
1. Siapkanlah alat-alat menjangka peta seperti mistar jajar ataupun sepasang
segitiga, pensil runcing 2B, jangka peta ataupun jangka lukis, penghapus
pensil halus;
2. Ambillah peta sesuai daerah yang akan dilayari dan dengan skala yang
terbesar; dan
3. Biasanya pelayaran dari satu pelabuhan ke pelabuhan yang berikutnya
merupakan serangkaian trek pelayaran, artinya terdiri dari beberapa garis
haluan (lihat ilustrasi gambar di bawah ini).

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 143
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 7.2. Serangkaian Garis-garis Haluan pada suatu trek Pelayaran


Sumber: Ari Warijaya 2020 (Dokumen Pribadi)

Untuk membaca berapa derajat sudut garis haluan yang dibuat adalah
dengan cara sebagai berikut.:
a. Ambillah mistar-jajar kemudian letakkan tepat pada garis haluan yang
akan ditentukan sudutnya (misalnya A1);
b. Jajarkan mistar-jajar tersebut sampai ke titik tengah mawar pedoman
terdekat, kemudian garislah dengan pensil halus mistar-jajar yang
memotong pinggir terluar dari mawar pedoman (sesuai dengan arah
haluan kapal); dan
c. Angka derajat pada mawar pedoman adalah sudut haluan yang dimaksud
(A1).
Untuk merubah haluan yang sedang dilayari ke haluan yang berikutnya
(dari A1 ke A 2 dan seterusnya) haruslah melalui perhitungan sebagai berikut:
a. Panjang garis A1 di peta (jangkakan panjang A1 kemudian panjang jangka
tadi diukur pada skala lintang terdekat yang berada di kiri/ kanan peta
dan hitunglah berapa menit busur derajat lintangnya; 1 menit busur =
1 mil laut) haruslah sama dengan jauh atau jarak yang telah ditempuh
kapal pada haluan A1. Untuk menghitung jauh yang telah ditempuh kapal
antara lain dengan mengalikan lama waktu pelayaran dengan kecepatan
kapal (diasumsikan tidak ada pengaruh angin dan arus terhadap haluan
yang sedang dilayari); dan
b. Posisi lintang dan bujur kapal di ujung garis A pada peta laut haruslah
sama dengan posisi kapal di tengah laut saat akan merubah ke haluan A1
yaitu dengan cara membaring benda-benda yang berada di sekitar kapal.

4. Tariklah haluan-haluan yang akan diikuti dari tempat tolak ke tempat tujuan
dengan memperhatikan kondisi perairan di sekitarnya (apakah tergolong
perairan bebas, perairan berbahaya, perairan sempit, perairan berarus, dan lain
lain);

144 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

5. Tentukanlah patokan-patokan yang dipakai untuk merubah haluan kapal,


misalnya: tanjung, mercu suar, bukit, dan lain-lain; dan
6. Garis haluan harus sedemikian rupa sehingga bebas dari bahaya-bahaya
navigasi; juga kemungkinan hujan atau kabut menutupi bahaya-bahaya ini
harus diperhitungkan agar dalam keadaan seperti itu kapal masih tetap aman.
Meskipun garis-garis haluan dipengaruhi oleh keadaan cuaca, arus setempat,
dan lain-lain, akan tetapi sebagai pegangan dapat dipakai keterangan-
keterangan di bawah ini:
a. Apabila pantainya terjal, lewatilah pada jarak 3 mil di siang hari dan 6 mil
di malam hari;
b. Apabila pantainya landai,,akan bergantung pada sarat kapal masing-masing;
c. Apabila ada bahaya-bahaya navigasi di dekat pantai, sedikitnya kapal harus
berada 1 mil dari bahaya tersebut dalam keadaan dimana kedudukan kapal
dapat ditentukan setiap saat. Kalau tidak, maka jaraknya harus diperbesar;
d. Apabila ada ruangan cukup, maka pelampung-pelampung harus dilewati
pada jarak sedikitnya ½ mil;
e. Apabila ada bahaya-bahaya yang tidak kelihatan, maka lewatilah ini pada
jarak 5–10 mil, bergantung pada kemungkinan kapal kita didorong arus.
Pada malam hari, jarak-jarak ini agar diperbesar; dan
f. Sudut haluan sebaiknya mendekati 50, misalnya 1600, 3550, 0100, dan lain
lain.
7. Hitunglah pasang-surut untuk tempat-tempat yang tertentu;
8. Perkirakanlah kemungkinan adanya kapal-kapal lain pada perairan yang sama,
terutama perairan-perairan yang sempit; lalu
9. Hitunglah lamanya perjalanan dari E.T.A. (Estimate Time Arrival = Perkiraan
Waktu Tiba).

B. PELAYARAN DI PERAIRAN SEMPIT


Perairan sempit diartikan sebagai perairan yang banyak terdapat
rintangannya misalnya banyak terdapat gugusan karang, bentangan melintang
perairan yang tidak lebar sehingga diperlukan tingkat kehati-hatian yang tinggi
dalam menavigasi kapal.
Salah satu pelayaran di perairan sempit yang cukup mempunyai resiko
kecelakaan tinggi yaitu pelayaran di perairan karang.
Navigasi di daerah seperti ini memerlukan kewaspadaan dan penglihatan
yang tajam. Pakailah alat-alat pengukur dalam laut (alat-alat penduga) serta
tempatkanlah seorang peninjau di bagian depan dari kapal, di tempat yang
setinggi mungkin, dan kapal maju dengan kecepatan sedang.
Gejalanya:
1. Timbul ombak haluan yang mengalir kebelakang;
2. Arus lemah yang mengalir diperpanjang garis lunas;
3. Arus buritan yang mengalir ke depan;
4. Ombak buritan yang yang mendorong kapal; dan
5. Kapal yang berlayar diperairan sempit dan dangkal dengan kecepatan tinggi.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 145
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

kemungkinan lunasnya akan menyentuh dasar perairan/ kandas. Oleh karena


itu, tindakan yang diambil:
1. Berlayar dengan kecepatan seperlunya (cukup untuk mempertahankan
haluan);
2. Usahan berlayar pada poros arus pelayaran;
3. Kapal yang ikut arus berlayar terlebih dahulu; dan
4. Bila tidak ada arus, kapal yang melihat belokan pada tangan kanannya jalan
lebih dahulu.
Berikut disajikan ilustrasi trek pelayaran di alur pelayaran sempit, misalnya
di perairan berkarang.

Gambar 7.2 Ilustrasi Trek Pelayaran di Perairan Sempit (Perairan Berkarang)


Sumber: Ari Warijaya, 2020 (Dokumen Pribadi)

Peta yang digunakan untuk merencanakan pelayaran semacam


ini haruslah peta skala besar artinya perbandingan antara benda yang
sesungguhnya dengan yang tertera di peta hanya kecil saja (misalnya 1:
50.000 atau lebih kecil lagi). Pada peta ini detail kedalaman laut serta benda-
benda yang dapat membantu keselamatan bernavigasi maupun yang dapat
membahayakan navigasi kapal dapat terlihat jelas karenanya jenis peta ini
dikenal juga dengan peta penjelas. Umumnya trek pelayaran yang dibuat pada
peta ini merupakan rangkaian dari beberapa garis haluan yaitu rangkaian dari
garis-garis haluan yang menghubungkan alur-alur yang aman untuk dilayari.
Guna mendapatkan peta yang kita inginkan sesuai dengan daerah yang
akan dilayari serta kondisi perairan yang akan ditempuh kita dapat melihatnya
pada Katalog peta. Pada katalog peta itu setiap daerah tertentu telah
dibuatkan peta secara tersendiri dan diberi nomor, sehingga di dalam katalog
peta tersebut terdapat puluhan bahkan ratusan nomor-nomor peta. Sebagai
contoh kita akan berlayar dari Jakarta menuju Makassar. Lihatlah pada katalog
peta, peta mana saja yang mencakup wilayah dari Jakarta menuju Makassar.

146 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Demikian juga ketika kita akan keluar ataupun memasuki pelabuhan/


daerah yang penuh dengan rintangan ataupun bahaya navigasi, maka kita harus
memilih peta pelabuhan atau peta pantai untuk daerah yang bersangkutan.
Nomor untuk peta penjelas itu biasanya ada pada peta induknya.
Pengaturan alur-pelayaran sempit (Kepmenhub 68 tahun 2011)
meliputi:
1. kapal yang sedang berlayar menyusuri alur-pelayaran atau air pelayaran
sempit, harus berlayar sedekat mungkin dengan batas luar alur-pelayaran atau
air pelayaran yang terletak di sisi kanannya, bilamana hal itu aman dan dapat
dilaksanakan;
2. kapal yang panjangnya kurang dari 20 meter atau kapal layar tidak boleh
merintangi jalan kapal yang hanya dapat berlayar dengan aman di dalam alur-
pelayaran atau air pelayaran sempit;
3. kapal yang sedang menangkap ikan tidak boleh merintangi jalan setiap
kapallain yang sedang berlayar di dalam alurpelayaran atau air pelayaran
sempit;
4. kapal tidak boleh memotong alur-pelayaran atau air pelayaran sempit jika
pemotongan demikian merintangi jalan kapal yang hanya dapat berlayar
dengan aman di dalam alur-pelayaran atau air pelayaran sempit. Kapal
yang disebutkan terakhir tersebut boleh menggunakan isyarat bunyi yang
ditentukan di dalam COLREG, jika ragu-ragu terhadap maksud kapal yang
memotong itu;
5. di alur-pelayaran atau air pelayaran sempit jika penyusulan hanya dapat
dilakukan jika kapal yang disusul itu harus melakukan tindakan untuk
memungkinkan pelewatan dengan aman, maka kapal yang bermaksud
menyusul itu harus menyatakan maksudnya dengan memperdengarkan
isyarat yang sesuai dengan yang ditentukan di dalam COLREG, kapal yang
akan disusul itu, jika menyetujui, harus memperdengarkan isyarat yang sesuai
yang ditentukan di dalam COLREG dan mengambil langkah untuk melewatinya
dengan aman. Jika ragu-ragu, kapal itu boleh memperdengarkan isyarat-isyarat
yang ditentukan di dalam COLREG;
6. kapal yang sedang mendekati tikungan atau daerah alur pelayaran atau air
pelayaran sempit yang di tempat itu kapal-kapal lain dapat terhalang oleh
alingan, harus berlayar dengan kewaspadaan khusus dan berhati-hati serta
harus memperdengarkan isyarat yang sesuai dengan yang ditentukan di dalam
COLREG; dan
7. setiap kapal, jika keadaan mengizinkan, harus menghindarkan dirinya berlabuh
jangkar di dalam alur pe1ayaran sempit.

Kapal berlayar sepanjang alur pelayaran sempit seperti kanal, selat,


maupun sungai,, maka kapal akan dipengaruhi oleh bermacam-macam faktor.
Diantaranya adalah 2 faktor penting yaitu pengaruh pengisapan dan pengaruh
penolakan tebing/ tepi alur, terhadap bagian dari badan kapal. Seperti telah
dijelaskan sebelumnya tentang faktor luar yang mempengaruhi kemampuan
olah gerak sebuah kapal, salah satunya adalah keadaan perairan.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 147
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Pengaruh pengisapan dan penolakan tebing seperti ini, biasanya


dituliskan pada peta laut, agar kapal lebih berhati-hati dalam melayari alur
tersebut.
a) Pengaruh penghisapan tebing.
Hal ini terjadi karena adanya pengisapan baling-baling, terutama
twin-screws serta tekanan air di sisi badan kapal yang tidak seimbang,
yang menyebabkan permukaan air antara lebih rendah dari sisi lain,, maka
buritan kapal akan terhisap ke tepi alur.
b) Pengaruh penolakan tebing
Pada waktu mesin maju, permukaan air antara haluan kapal dan tepi
alur, lebih tinggi dari sisi lain, sehingga haluan kapal ditolak menjauhi tepi
alur.
Gabungan dari kedua pengaruh ini, pada kapal yang melayari alur
pelayaran sempit, dapat mengakibatkan kedua haluan kapal tersebut
cenderung bergerak menuju tepi alur yang berada di sebelahnya
(berlawanan).
c) Bertemu dengan kapal lain di perairan sempit dan dangkal
Ketika kedua kapal pada kedudukan saling bersebelahan, maka
terjadi penurunan permukaan air di sebelah luar dari kedua kapal, sehingga
bagian bawah kapal akan saling mendekati.
d) Menyusul kapal lain di perairan sempit dan dangkal
Terjadi penurunan permukaan air diantara kedua kapal, sehingga
bagian atas kapal akan saling mendekati.
e) Bertemu di tikungan, yang tidak cukup luas untuk berpapasan
(1) Apabila ada arus, kapal yang mendapat arus dari depan, memberi
jalan kepada kapal yang didorong arus;
(2) Jika tidak ada arus,, maka kapal yang melihat tikungan disebelah
kanannya, berjalan terlebih dahulu, yang lainnya menunggu sampai
keadaan mengijinkan; dan
(3) Jika tidak dapat dipastikan dari mana datangnya arus, maka kapal
yang datang dari hulu adalah mengikuti arus.
f) Membelok di tikungan yang tajam
Di suatu tikungan yang tajam, arus di sisi luar biasanya berjalan
lebih cepat dari pada ditengah maupun di sisi dalam alur. Harus diingat
pula bahwa di sisi dalam alur akan timbul pusaran-pusaran air atau arus
balik (counter current).
Sebelum kapal melayari suatu tikungan seperti ini, maka perlu dapat
diketahui terlebih dahulu bekerjanya arus, jika perlu arus dapat digunakan
untuk membantu olah gerak kapal. Olah gerak kapal yang terbaik adalah
menentang arus, karena kapal dapat dihentikan dengan segera bila perlu.
Sedangkan kapal yang berlayar mengikuti arus, akan memungkinkannya
untuk lebih cepat sampai ketempat tujuan. Pengaruh pengisapan buritan
dan penolakan haluan kapal yang terjadi jika melayari dekat tepi alur,
dapat digunakan sebagai alat untuk membantu pada waktu kapal belok di
tikungan.

148 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Dalam hal membelok di tikungan dengan arus dari depan, dapat


dilakukan dengan cara sebagai berikut.
1) Posisi 1: Kapal maju, haluan mendekati sisi luar alur, kemudi kanan,
haluan akan ditolak keluar dan buritan diisap ke tepi; dan
2) Posisi 2: Kapal sudah berada lurus dengan alur kembali.
Dalam hal membelok di tikungan dengan arus dari belakang, usahakan
untuk mendekati sisi dalam tikungan, dengan memanfaatkan arus
balik, kapal akan terbawa ke tengah alur harus dijaga, karena biasanya
disisi dalam tikungan seperti ini terdapat gosong yang dangkal.
g) Kemungkinan-kemungkinan yang terjadi jika melayari tikungan dengan
arus dari belakang:
(1) Kapal berada terlalu dekat kesisi dalam tikungan:
Pada waktu kapal membelok, akan dipengaruhi oleh arus putar dan
arus balik di sisi dalam alur, sehingga kapal hanyut mengikuti arus
dan gerakan membelok kapal menjadi terlalu cepat; dan
(2) Kapal berada terlalu dekat ke sisi luar tikungan,
Jika terlalu lambat membelokkan kapal, dapat mengakibatkan
buritan terlempar ketepi dan kemudi akan kandas. Jika terlalu cepat
membelokkan kapal, maka pengaruh penolakan haluan menjauhi
tepi alur dan dorongan arus dari belakang, akan membawa keseluruh
badan kapal ketepi alur, dan juga dapat mengakibatkan kekendasan.
h) Memutar kapal 180o di alur pelayaran sempit
Kapal dengan baling-baling tunggal putar kanan, akan lebih baik
untuk diputar kekanan, bagi kapal dengan baling-baling ganda olah
geraknya menjadi lebih mudah.
(1) Berputar tanpa pengaruh angin :
(a) Posisi 1: Kemudi kanan, mesin maju pelan, maka buritan akan
kekiri dan haluan kekanan, harus diperhatikan apakah tempatnya
cukup untuk dapat berhenti pada posisi 2;
(b) Posisi 2: Mesin mundur, kemudi kiri, maka buritan akan didorong
kekiri. Jika buritan sedang mulai bergerak kekiri, dan kapal mulai
mundur, kemudi tengah-tengah, stop mesin; dan
(c) Posisi 3: Mesin maju, kemudi kanan hingga kapal sampai pada
posisi 4.
(2) Berputar dengan pengaruh angin
Pengaruh angin pada olah gerak berputar kapal, sangat
tergantung dari arahnya serta kekuatannya, hal-hal yang perlu
diingat adalah:
(a) Buritan akan selalu mencari angin, ketika kapal bergerak
mundur;
(b) Jika mesin stop, maka haluan cenderung untuk berputar
menghadap angin; dan
(c) Dalam hal buritan menghadap angin,, maka kemudi kapal
pengaruhnya kecil sekali, sehingga praktis tidak dapat untuk
membelokkan kapal.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 149
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

C. NAVIGASI DI DAERAH KARANG


Navigasi di daerah seperti ini membutuhkan kewaspadaan dan penglihatan
yang tajam. Gunakanlah perum serta tempatkalah seorang peninjau di bagian
depan dari kapal, di tempat yang setinggi mungkin dan kapal melaju dengan
kecepatan sedang dan karang mudah dilihat.:.
1. Pada saat matahari tinggi;
2. Pada saat matahari bersinar dari arah buritan;
3. Bila ada cukup angin yang menggerakkan permukaan air; dan
4. Dari tempat yang tinggi, misalnya tiang depan.
Apabila kita akan melewati daerah yang berkarang, lewatilah pada sisi di
atas angin (weather side).
Warna dari karang apabila dilihat dari suatu tempat yang lebih tinggi akan
terlihat sebagai berikut:
1. kira-kira 3 kaki (1 meter) di bawah permukaan air warnanya coklat muda; dan
2. kira-kira 6 kaki (2 meter) di bawah permukaan air, warnanya hijau terang.
Dengan bertambahnya dalam air, warnanya berubah menjadi hijau-
tua dan akhirnya menjadi biru-tua.

D. Pengertian Pelayaran dan Kegiatan Pelayaran


Pelayaran merupakan bagian dari sarana transportasi laut sebagaimana
amanat Undang-Undang No.17 Tahun 2008 menjadi suatu yang sangat strategis
bagi wawasan nasional serta menjadi sarana vital yang menunjang tujuan
persatuan dan kesatuan nasional.
Pelayaran berdasarkan Pasal 1 butir (1) Undang-Undang Nomor 17 Tahun
2008 tentang Pelayaran adalah suatu kesatuan sistem yang terdiri atas angkutan
di perairan, kepelabuhanan, keselamatan dan keamanan, serta perlindungan
lingkungan maritim. Maka, tidak heran jika undang-undang tersebut secara
pokok-pokok memuat ketentuan-ketentuan mengenai berbagai aspek pelayaran,
yaitu kenavigasian, kepelabuhanan, perkapalan, angkutan, kecelakaan kapal,
pencarian dan pertolongan (search and secure), pencegahan dan pencemaran
oleh kapal, disamping dimuatnya ketentuan-ketentuan megenai pembinaan,
sumber daya manusia, penyidikan dan ketentuan pidana.
Pelayaran atau angkutan laut merupakan bagian dari transportasi yang
tidak dapat dipisahkan dengan bagian dari sarana transportasi lainnya dengan
kemampuan untuk menghadapi perubahan ke depan, mempunyai karakteristik
karena mampu melakukan pengangkutan secara massal. Dapat menghubungkan
dan menjangkau wilayah satu dengan yang lainnya melalui perairan,
sehingga mempunyai potensi kuat untuk dikembangkan dan peranannya baik
nasional maupun internasional sehingga mampu mendorong dan menunjang
pembangunan nasional demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat sesuai
dengan mandat Pancasila serta Undang-Undang Dasar 1945.
Pasal 8 ayat (1). Penggunaan kapal berbendera Indonesia oleh perusahaan
angkutan laut nasional tersebut dimaksudkan dalam rangka pelaksanaan asas
cabotage untuk melindungi kedaulatan (sovereignity) dan mendukung perwujudan

150 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Wawasan Nusantara serta memberi kesempatan berusaha seluas-luasnya bagi


perusahaan angkutan nasional untuk memperoleh pangsa pasar, karena itu kapal
asing dilarang mengangkut penumpag dan atau barang antarpulau atau antar
pelabuhan di wilayah laut teritorial beserta perairan kepulauan dan perairan
pedalamannya. Asas cabotage adalah hak ntuk melakukan pengangkutan
penumpang, barang, dan pos secara komersial dari satu pelabuhan ke pelabuhan
lain di dalam wilayah kedaulatan Republik Indonesia.

E. Asas dan Tujuan Pelayaran


Di dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran,
definisi pelayaran menjadi sebuah satu kesatuan sistem yang terdiri atas
angkutan di perairan, kepelabuhan, keselamatan dan keamanan serta
perlindungan lingkungan maritim. Secara umum dapat dikatakan bahwa undang-
undang ini mengandung muatan ketentuan-ketentuan yang sangat komprehensif
dibandingkan dengan undang-undang pelayaran yang sebelumnya. Hal paling
terlihat adalah dari jumlah pasal yang terkandung dalam undang-undang
pelayaran baru yang lebih banyak, yakni sebanyak 355 pasal sedangkan undang-
undang pelayarn sebelumnya hanya memuat sebanyak 132 pasal.
Asas-asas mengenai pelayaran dinyatakan di dalam Pasal 2 Undang-
Undang Nomor 17 Tahun 2008 bahwa pelayaran diselenggarakan berdasarkan:
1. Asas manfaat;
2. Asas usaha bersama dan kekeluargaan;
3. Asas persaingan sehat;
4. asas adil dan merata tanpa diskriminasi;
5. Asas keseimbangan, keserasian, dan keselarasan;
6. asas kepentingan umum;
7. Asas keterpaduan;
8. Asas tegaknya hukum;
9. Asas kemandirian;
10. Asas berwawasan lingkungan hidup;
11. Asas kedaulatan negara; dan
12. Asas kebangsaan.
Pelayaran sebagai sektor di lingkungan maritim Indonesia tentu memiliki
tujuan dalam melaksanakan kegiatannya. Hal ini disebutkan di dalam Pasal 3
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran yang menyatakan
bahwa pelayaran diselenggarakan dengan tujuan:
1. Memperlancar arus perpindahan orang dan/atau barang melalui perairan
dengan mengutamakan dan melindungi angkutan di perairan dalam rangka
memperlancar kegiatan perekonomian nasional;
2. Membina jiwa kebaharian;
3. Menjunjung kedaulatan negara;
4. Menciptakan daya saing dengan mengembangkan industry angkutan
perairan nasional;
5. Menunjang, menggerakkan, dan mendorong pencapaian tujuan
pembangunan nasional;

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 151
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

6. Memperkukuh kesatuan dan persatuan bangsa dalam rangka perwujudan


wawasan nusantara; dan
7. Meningkatkan ketahanan nasional.
Dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 Tentang Pelayaran
terdapat beberapa ketentuan yang jauh lebih jelas dibandingkan dengan
undang-undang sebelumnya, seperti ruang lingkup berlakunya undang-undang
yang dirumuskan secara tegas, yaitu berlaku untuk semua kegiatan angkutan di
perairan, kepelabuhan, keselamatan, dan keamanan pelayaran serta perlindungan
lingkungan maritim di perairan Indonesia, juga berlaku bagi kapal asing yang
berlayar di pperairan Indonesia dan untuk semua kapal berbendera Indonesia
yang berada di luar perairan Indonesia (Pasal 4).

F. Jenis–Jenis Kegiatan Pelayaran


Berdasarkan Pasal 5 Peraturan Pemerintah No. 2 Tahun 1969, jenis-jenis
pelayaran dapat dibagi menjadi tiga kelompok besar, yakni pelayaran dalam
negeri , pelayaran luar negeri dan pelayaran khusus yang dapat diperinci sebagai
berikut:
1. Pelayaran Dalam Negeri
a. Pelayaran Nusantara, yaitu pelayaran untuk melakukan usaha
pengangkutan antar pelabuhan Indonesia tanpa memandang jurusan
yang ditempuh, satu dan lain sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
dan
b. Pelayaran Lokal, yaitu pelayaran untuk melakukan usaha pengangkutan
antar pelabuhan Indonesia, yang ditujukan untuk menunjang kegiatan
pelayaran nusantara dan pelayaran luar negeri dengan mempergunakan
kapal-kapal yang berukuran di bawah 500 m3.
2. Pelayaran Luar Negeri
a. Pelayaran Samudera Dekat, yaitu pelayaran ke pelabuhan-pelabuhan
negara tetangga yang tidak melebihi jarak 3000 mil laut dari pelabuhan
terluar Indonesia, tenpa memandang jurusan; dan
b. Pelayaran samudra, yaitu pelayaran ke dan dari luar negeri yang bukan
merupakan pelayaran samudera dekat.
3. Pelayaran Khusus, yaitu pelayaran dalam dan luar negeri dengan
menggunakan kapal-kapal pengangkut khusus untuk pengangkutan hasil
industri, pertambangan dan hasil-hasil usaha lainnya yang bersifat khusus.
Di dalam Pasal 6 Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 Tentang
Pelayaran, kegiatan pelayaran dibedakan berdasarkan jenis angkutan di
perairan, yang terdiri dari:
a. Angkutan laut;
b. Angkutan sungai dan danau; dan
c. Angkutan penyeberangan.
Sedangkan dalam Pasal 7, jenis angkutan laut dikembangkan lagi
klasifikasinya menjadi:
a. Angkutan laut dalam negeri;
b. Angkutan laut luar negeri;

152 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

c. Angkutan laut khusus; dan


d. Angkutan laut pelayaran-rakyat.
Bentuk-bentuk kegiatan pelayaran juga dapat dilihat dari pengusahaan
kapalnya. Pengusaha kapal yang menjalankan usaha sebagai reder dapat
memiliki bentuk-bentuk usaha pelayaran yang dikehendaki. Bentuk-bentuk
usaha pelayaran tersebut dapat dibedakan sebagi berikut:
1) Menurut Luasnya Wilayah Operasi Kapal
Berdasarkan luas wilayahnya operasi kapal, dikenal adanya bentuk-
bentuk usaha pelayaran sebagai berikut:
a) Pelayaran lokal, merupakan usaha pelayaran yang bergerak dalam
batas daerah atau lokal tertentu, di dalam suatu provinsi atau dua
provinsi perbatasan di Indonesia.
b) Pelayaran Pantai, merupakan pelayaran antarpulau atau pelayaran
nusantara. Wilayah operasi perusahaan pelayaran meliputi
seluruh perairan di Indonesia tetapi tidak sampai menyeberang ke
perairan internasional atau perairan negara lain. Dalam hubungan
dengan pelayaran nusantara ini, dapatlah dikemukakan tentang
adanya Pelayaran Rakyat. Pelayaran rakyat adalah pelayaran yang
menggunakan kapal atau perahu rakyat, yang terdiri dari perahu-
perahu layar, pinisi, dan lain-lain. Pelayaran ini operasinya tidak
menentu, dalam arti tidak ada pembatasan wilayah lokal atau
pantai lokal, melainkan boleh beroperasi dimana saja di seluruh
Indonesia.
c) Pelayaran samudera, merupakan pelayaran yang beroperasi dalam
perairan internasional, bergerak antara satu negara ke negara
lainnya. Berhubungan dengan sifat operasi pelayaran samudera ini,
banyak negara yang tidak sama ketentuan-ketentuan hukumnya
sehingga pengusaha pelayaran samudera harus memperhatikan
hukum dan konvensi-konvensi internasional yang berlaku.
2) Menurut sifat usaha Pelayaran
Menurut sifat usaha pelayaran dikenal dua bentuk usaha pelayaran
yaitu sebagai berikut:
a) Pelayaran tetap (Linier Service), merupakan pelayaran yang
dijalankan secara tetap dan teratur, dalam hal keberangkatan,
kedatangan, trayek (daerah operasi), tarif uang, syarat-syarat dan
perjanjian pengangkutan. Tegasnya sebuah perusahaan pelayaran
yang menjalankan usaha Linier Service haruslah memenuhi syarat-
syarat mempunyai trayek pelayaran dan perjalanan kapal yang
tertentu dan teratur, daftar tarif angkutan tetap yang berlaku
umum, syarat-syarat dan perjanjian pengangkutan tetap yang
berlaku umum.
b) Pelayaran tramp, merupakan bentuk usaha pelayaran bebas, yang
tidak terikat oleh ketentuan-ketentuan formal apapun. Kapal-
kapal yang diusahakan dalam pelayaran tramp tidak mempunyai
trayek tertentu. Jadi, kapal itu berlayar kemana saja dan membawa
muatan apa saja.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 153
PERENCANAAN
PELAYARAN

CAKRAWALA

Pelayaran

Gambar 7.3 Pelayaran Rakyat di Kawasan Wisata


Sumber: https://www.alinea.id/gaya-hidup/menangkal-celaka-pelayaran-rakyat-di-kawasan-wisata-b1U7p9ey5

Posisi strategis Negara Kesatuan Republik Indonesia harus dimanfaatkan


secara maksimal sebagai modal dasar pembangunan nasional berdasarkan
Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
untuk mewujudkan Indonesia yang aman, damai, adil, dan demokratis, serta
meningkatkan kesejahteraan rakyat.
Transportasi merupakan sarana untuk memperlancar roda perekonomian,
memperkukuh persatuan dan kesatuan bangsa, dalam rangka memantapkan
perwujudan Wawasan Nusantara, meningkatkan serta mendukung pertahanan
dan keamanan negara, yang selanjutnya dapat mempererat hubungan
antarbangsa.
Pentingnya transportasi tersebut tercermin pada penyelenggaraannya
yang mempengaruhi semua aspek kehidupan bangsa dan negara serta semakin
meningkatnya kebutuhan jasa angkutan bagi mobilitas orang dan barang dalam
negeri serta ke dan dari luar negeri.
Di samping itu, transportasi juga berperan sebagai penunjang, pendorong,
dan penggerak bagi pertumbuhan daerah yang memiliki potensi sumber daya
alam yang besar tetapi belum berkembang, dalam upaya peningkatan dan
pemerataan pembangunan serta hasil-hasilnya.
Angkutan laut yang mempunyai karakteristik pengangkutan secara
nasional dan menjangkau seluruh wilayah melalui perairan perlu dikembangkan
potensi dan ditingkatkan peranannya sebagai penghubung antarwilayah, baik
nasional maupun internasional termasuk lintas batas, karena digunakan sebagai
sarana untuk menunjang, mendorong, dan menggerakkan pembangunan nasional
dalam upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat serta menjadi perekat Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
Mengingat penting dan strategisnya peranan angkutan laut yang
menguasai hajat hidup orang banyak, maka keberadaannya dikuasai oleh
negara yang pembinaannya dilakukan oleh Pemerintah. Sumber: (https://www.
jogloabang.com/pustaka/uu-17-2008-pelayaran)

154 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

JELAJAH INTERNET

Konsep Pelayaran diperairan terbuka dan sempit


untuk perencanaan pelayaran melalui internet kalian
juga dapat mempelajarinya secara mandiri. Berbagai
macam penjelasan untuk menambah pemahaman dan
wawasan kalian dari mulai konsep-konsep sampai
penjelasan yang disertai video bisa kalian pelajari secara
mandiri di Internet. Konsep Konsep Pelayaran diperairan
terbuka dan sempit dalam perencanaan pelayaran bisa
kalian kunjungi di website ini: https://oceanpulse.id/
sejarah-perkembangan-wilayah-perairan-indonesia/
atau dengan menggunakan QR code di atas.

RANGKUMAN

Perlulah diingat bahwa apabila kita akan melakukan suatu pelayaran, maka
terlebih dahulu kita harus menentukan peta jenis apa yang akan kita gunakan
dalam hubungan dengan membuat suatu trek pelayaran. Apabila pelayaran itu
akan menempuh perairan bebas/terbuka (dimana rintangan-rintangan navigasi
dianggap tidak ada) pilihlah peta samudera, sebaliknya jika pelayaran akan
menempuh alur yang sempit sehingga membahayakan navigasi kapal pergunakan
peta skala besar karena pada peta jenis itu semua jenis rintangan di laut tertera
jelas di peta. Untuk menentukan peta mana yang akan dipakai dapat dilihat pada
katalog peta.

TUGAS MANDIRI

1. Menanya
Mencari informasi Pelayaran di Perairan Terbuka dan Sempit dalam kegiatan
Perencanaan Pelayaran dalam berbagai sumber literatur.
2. Menanya”
Buatlah kelompok untuk mendiskusikan tentang pelayaran di Perairan
Terbuka dan Sempit dalam Perencanaan Pelayaran.
3. Eksperimen/explore
Eksplorasi Pemecahan masalah tentang Pelayaran di Perairan Terbuka dan
Sempit terkait Perencanaan Pelayaran
4. Asosiasi
Menyimpulkan Hasil Diskusi kaitannya Pelayaran di Perairan Terbuka dan
Sempit dengan Perencanaan Pelayaran

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 155
PERENCANAAN
PELAYARAN

TUGAS MANDIRI

5. Mengkomunikasikan”
Hasil diskusi kelompok mengirimkan wakilnya untuk mempresentasikan
kaitannya Pelayaran di Perairan Terbuka dan Sempit dalam Perencanaan
Pelayaran

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


1. Apa Yang dimaksud Pelayaran?
2. Apa Yang dimaksud Perairan Terbuka?
3. Apa Yang dimaksud Perairan Sempit?
4. Pada saat seperti bagaimana karang mudah dilihat?
5. Sebutkan Asas-asas mengenai pelayaran dinyatakan di dalam Pasal 2
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008!
6. Jelaskan tentang jenis-jenis pelayaran dari tiga kelompok besar, yakni
“pelayaran dalam negeri”, “pelayaran luar negeri dan “pelayaran khusus
berdasarkan Pasal 5 Peraturan Pemerintah No. 2 Tahun 1969!

REFLEKSI

Perencanaan Pelayaran pada BAB VII ini adalah tentang konsep Pelayaran
di Perairan terbuka dan Sempit adalah materi lanjutan dari BAB sebelumnya,
maka dari itu peserta didik harus lebih paham dan mengerti konsep dari materi
ini supaya ketika masuk ke bab selanjutnya lebih mudah memahaminya karena
masih bersambung dari bab ini. Akan tetapi apabila masih ada yang belum paham
bisa ditanyakan atau didiskusikan dengan teman atau Guru, mana konsep yang
paling sulit dipahami. Supaya pondasi materi masuk ke bab selanjutnya lebih
baik lagi.
Di bawah ini adalah lembar refleksi setelah mempelajari BAB VII:
1. Setelah mengikuti pembelajaran ini coba ungkapkan kesan Anda?
2. Apa saja materi yang menurut Anda paling sulit? Tuliskan materi tentang apa!
3. Setelah menyelesaikan pelajaran di bab ini, apa manfaat yang kalian dapat?
Jelaskan!
4. Setelah menyelesaikan pelajaran di atas ada yang bisa Anda aplikasikan
untuk kegiatan Anda?

156 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

BAB
MERENCANAKAN TRACK PELAYARAN
VIII
BAB VIII MERENCANAKAN TRACK PELA-
YARAN

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari materi tentang merencanakan track pelayaran, peserta


didik mampu Menjelaskan pembuatan garis haluan yang aman, Menentukan
garis haluan yang aman, Mengoperasikan garis haluan yang aman.

PETA KONSEP

MERENCANAKAN TRACK
PELAYARAN PERENCANAAN GARIS HALUAN

PENUNJUKAN/PEMBACAAN PENUNJUKAN DAN PEMBACAAN


GARIS LINTANG DAN BUJUR POSISI

KATA KUNCI

Merencanakan track pelayaran Perencanaan-Pembuatan garis haluan-Penunjukan


dan Pembacaan Posisi-Penunjukan/ pembacaan garis lintang dan bujur.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 157
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENDAHULUAN

Gambar 8.1 Menggambar Garis Lintang dan Garis Bujur


Sumber. Aris Jamaan, 2019

Rute pelayaran adalah arah atau jarak yang harus ditempuh oleh angkutan
perairan dari suatu pelabuhan ke pelabuhan lain dengan mempertimbangkan aspek
kenavigasian kepelabuhanan, perkapalan dan aspek keamanan dan keselamatannya.
Seorang perwira jaga harus mempunyai kemampuan untuk menentukan posisi kapal
secara cepat dan akurat. Tetapi bagaimana melakukannnya? Bahwasannya permukaan
laut tidak terdapat garis–garis lintang dan bujur. Untuk itu, diperlukan peta agar dapat
mengetahui keberadaan posisi kapal.
Langkah-langkah dalam penentuan rute pelayaran yang terbaik yang pertama yaitu
identifikasi rute pelayaran existing dengan cara memplotkan rute pelayaran existing
ke peta GIS rute pelayaran yang sudah dibuat. Selanjutnya dihitung panjang rute
pelayaran existing. Langkah kedua yaitu tentukan rute pelayaran alternatif dan hitung
panjang rute pelayaran alternatif tersebut dengan kajian parameter rute terpendek
(Short route) dan teraman (Safe Route).

158 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Melakukan perencanaan track pelayaran sangat penting dilakukan untuk


efisiensi dan efektifitas biaya operasional. Sedapat mungkin memilih jalur terpendek
ketika akan menuju fishing ground dengan tetap mempertimbangkan keamanan alur
pelayaran.
A. Penentuan posisi kapal dan Perencanaan Pembuatan garis haluan
Penentuan tempat (posisi kapal) merupakan bagian yang penting dari
navigasi. Ciri-ciri terpenting dari metode penentuan tempat adalah: ketelitian,
waktu pengamatan dan pengerjaan, selang waktu pengamatan yang berturutan.
Dalam navigasi dibedakan atas 3 kondisi navigasi yaitu: 1) navigasi
samudera, jika bahaya terdekat dari kapal jaraknya lebih dari 50 mil; 2) navigasi
pantai, jika bahaya terdekat dari kapal terletak antara 2 mil s/d 50 mil; 3) navigasi
pelabuhan, jika bahaya terdekat dari kapal terletak kurang dari 2 mil.
Maksud dan tujuan penentuan tempat (membaring) yaitu:
1. menentukan arah ke titik yang dituju;
2. menghindari rintangan, gosong-gosong dan bahaya navigasi lainnya;
3. menentukan haluan dan atau laju yang paling ekonomis;
4. menetapkan letak duga geografis dan menentukan waktu tiba kapal  ETA
(Estimated Time Arrival);
5. penentuan arus yang dialami; sejumlah pengamatan dilakukan oleh Dinas
Meteorologi, dihimpun serta dikuatkan statistik. Hasilnya dicantumkan dalam
peta, tabel-tabel dan atlas; dan
6. memberikan posisi kita kepada berbagai instansi di darat dan di kapal lain,
misalnya: Dalam kejadian kapal tubrukan, kapal kandas, atau kejadian
lain yang memerlukan bantuan atau dapat memberikan bantuan. Untuk
kebutuhan dinas hidrografi, menyampaikan bahaya yang baru ditemukan atau
memungkinkan adanya bahaya. Untuk penerusan berita cuaca.
a. Persiapan
1) Persiapan dikamar peta, hal-hal yang harus dilakukan di kamar peta
adalah menyediakan peta-peta laut yang sesuai dengan rutenya
(gunakan katalog dan folio peta), menggambar garis haluan di peta,
peta laut adalah peta terbitan yang baru;
2) Persiapkan Buku Kepanduan Bahari sesuai dengan daerah pelayaran;
3) Almanak Nautika Tahun itu;
4) Daftar Suar;
5) Daftar Pasang Surut;
6) Daftar Ilmu Pelayaran;
7) Daftar Daerah Ranjau di Indonesia dan buku-buku atau tabel-tabel
lainnya yang dibutuhkan; dan
8) Alat-alat Menjangka Peta.
b. Merencanakan Jalannya Pelayaran
Merencanakan Jalannya Pelayaran:
1) Pakailah selalu peta dengan skala yang terbesar;
2) Tariklah garis haluan-haluan dengan bantuan benda-benda bantu
navigasi yang ada seperti suar, tanjung, pelampung dan Lain-lain.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 159
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Garis haluan setiap waktu posisi kapal dapat dilukiskan dengan aman,
demikian juga untuk merubah Haluan;
3) Perhitungkan kemungkinan kapal akan hanyut oleh arus, adanya hujan,
kabut (cuaca buruk) yang dapat menutup bahaya navigasi. Kapal
diusahakan berlayar aman terhindar dari bahaya navigasi;
4) Jika perlu hitunglah arus pasang surut;
5) Didaerah perairan yang ramai atau sempit, perhitungkan kemungkinan
adanya kapal-kapal lainnya ditempat yang sama. Diperairan yang sulit
sedapat mungkin lewati pada siang hari atau cuaca terang; dan
6) Pisahkan peta-peta yang sudah digunakan dan yang akan digunakan dan
peta-peta harus selalu tersusun secara berurutan sesuai pemakaiannya.
c. Daerah Berkarang
Navigasi di perairan dimana terdapat berbagai jenis karang , sehingga
dibutuhkan kewaspadaan dan penglihatan yang tajam. Para navigator
dianjurkan untuk mempergunakan alat-alat pengukur dalam laut serta
menempatkan seorang peninjau dibagian muka kapal ditempat yang paling
tinggi untuk mengamati karang-karang yang berada disekitarnya agar kapal
maju dapat melaju dengan kecepatan yang diinginkan. Apabila kapalakan
melewati perairan yang memiliki berbagai jenis karang, lewatilah pada sisi di
atas angin (weather side). Karang akan mudah mulai terlihat apabila :
1) Pada saat matahari tinggi;
2) Pada saat sinar matahari bersinar dari arah buritan kapal;
3) Bilamana terdapat cukup angin yang menggerakan permukaan air; dan
4) Dari tempat yang cukup tinggi, misalnya dari atas tiang depan.
Warna dari karang apabila dilihat dari suatu tempat yang lebih tinggi
akan terlihat sebagai berikut::
a) Kira-kira 3 kaki (1 meter) di bawah permukaan air warnanya coklat
muda; dan
b) Kira-kira 6 kaki (2 meter) di bawah permukaan air warnanya hijau
terang.
Dengan bertambahnya dalam air, warnanya berubah menjadi hijau tua
dan akhirnya menjadi biru tua.
d. Berlayar Menelusuri Pantai (Coaswise Sailing)
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dan dipersiapkan oleh seorang
navigator sebelum memulai suatu pelayaran menyusur pantai, misalnya akan
menuju kelaut atau akan menuju ke pelabuhan setelah mengarungi samudera
sebagai berikut:
1) Pelajari Buku kepanduan bahari yang memberikan keterangan dan
penjelasan-penjelasan umum mengenai peta, suar, arus dan keterangan-
keterangan setempat harus diteliti terlebih dahulu. Di samping itu, harus
memperhatikan keterangan mengenai isyarat pelabuhan, isyarat cuaca,
tanda-tanda serta dalamnya perairan, daerah untuk berlabuh jangkar,
dermaga dan lain-lain.
2) Cermati Peta-peta yang akan digunakan sudah dikoreksi menurut berita
pelaut Indonesia yang terakhir. Pakailah dengan peta dengan skala yang
terbesar.

160 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3) Pelajarilah peta yang digunakan dengan seksama dengan memperhatikan


sungguh-sungguh perairan yang akan dilewati, suar-suar serta benda-
benda pembantu navigasi lainnya yang akan dilewati, terutama
berhubungan dengan ranjau laut serta bahaya navigasi lainnya.
4) Mengantisipasi berbagai kemungkinan terjadinya cuaca yang buruk
seperti adanya kabut atau hujan lebat pada perairan yang sempit, sehinga
dapat melakukan berbagai persiapan dan tindakan-tindakan yang efektif
dan efisien pada keadaan tersebut.
5) Haluan dan kecepatan dilukiskan dan ditetapkan di atas peta berdasarkan
hasil pemeriksaan yang teliti. Jam-jam yang dipergunakan sebelumnya
untuk merubah haluan, melihat suar dan lain-lain agar ditulis di peta.
Jam-jam ini diperkirakan dengan memperhatikan kecepatan kapal, arus-
arus serta arus pasang/ surut.
6) Letak kira-kira kapal pada setiap saat harus mempunyai alasan yang
kuat terutama apabila dekat dengan bahaya-bahaya navigasi yang tidak
tampak. Dengan persiapan yang teliti dapat diatur pelayaran sedemikian
rupa sehingga apabila mendekati bahaya navigasi atau memasuki
perairan yang sempit selalu mempunyai kedudukan yang pasti atau pada
siang hari.
e. Berlayar Berarus dan Berangin
Selama kapal berlayar di lautan, kadang-kadang terdapat arus serta
angin yang kuat dan tidak boleh diabaikan begitu saja. Jadi pada waktu
menghitung haluan kadang-kadang faktor arus dan angin dimasukan dalam
perhitungan. Arah arus atau angin dinyatakan dalam derajat (0) seperti halnya
haluan, sedangkan kekuatannya dinyatakan dalam bentuk knots (mil/jam).
Arus-arus adalah arah kemana air laut mengalir, sedangkan arah angin adalah
arah darimana angin bertiup.
Sebuah kapal yang berlayar di bawah pengaruh arus atau angin yang
kuat, lintasannya adalah suatu garis yang merupakan sudut antara gaya
pendorong dengan arus atau angin. Keterangan tentang arah dan kekuatan
arus dapat diperoleh pada peta-peta arus, peta-peta laut, buku kepanduan
bahari atau publikasi lainnya mengenai arus. Efek dari angin terhadap gerakan
kapal tergantung pada kekuatan angin dan bentuk bagian kapal yang berada
di atas permukaan air. Hal ini harus diperkirakan sendiri oleh setiap navigator.
Memasukan arus dalam perhitungan dan jauh disebut menandingi arus,
sehingga dengan demikian timbul beberapa pengertian antara lain:
1) Hasil pelayaran duga adalah haluan dan jauh antara tempat tolak dan
tempat tiba duga;
2) Hasil pelayaran sejati adalah haluan dan jauh antara tempat tolak dan
tempat tiba sejati;
3) Luput duga adalah haluan dan jauh antara tempat tiba duga ketempat duga
sejati; dan
4) Sembir adalah sudut yang dibentuk oleh garis lunas kapal dengan lintasan
kapal terhadap air.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 161
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

f. Penggunaan Publikasi Navigasi.


Agar suatu rencana pelayaran dapat berjalan dengan lancar aman
terkendali artinya sukses sesuai dengan yang direncanakan, maka seorang
navigator membuat suatu perencanaan pelayaran yang teliti. Untuk maksud
itu, maka seorang navigator perlu dibekali dengan pengetahuan mengenai
publikasi Navigasi.
Publikasi Navigasi adalah buku-buku dan bahan-bahan penting
yang diterbitkan dan disiarkan untuk membantu seorang navigator dalam
melayarkan kapal dengan sebaik-baiknya.

g. Menggunakan satelit navigasi (GPS, SATNAV, LORAN)


Yang dimaksud dengan benda-benda pembantu navigasi ialah benda-
benda yang membantu navigator dalam menemukan daratan bila dating dari
laut, dan membere dan menunjukan arah ke tempat tujuannya (misalnya
pelabuhan). Yang termasuk benda-benda pembantu navigasi antara lain
mercusuar, kapal suar, rambu-rambu radio, isyarat kabut, pelampung-
pelampung, rambu-rambu serta alat-alat elektronik seperti Radar, Loran,
Decca dll.
Penempatan benda-benda bantu navigasi ditempatkan ditepi pantai,
diperairan sempit yang bias dilayari, ditempat yang dapat dilihat dan didengar
pada jarak yang aman terhadap bahaya-bahaya navigasi. Kegunaan dan
manfaat dari benda-benda bantu navigasi terhadap seorang navigator ialah
sebagai tanda dan penuntun dalam penentuan posisi kapal terhadap bahaya-
bahaya navigasi yang tersembunyi.
GPS merupakan salah satu satelit navigasi yang dapat memberikan
posisi secara akurat. Posisi yang diberikan pada pesawat GPS berupa: Latitude
(lintang) dan Longitude (bujur).

h. Menggunakan baringan:
Baringan ialah sudut yang dibentuk oleh arah utara dengan garis
baringan.
Ada 4 macam baringan:
1) Baringan Sejati (BS) ialah sudut yang dibentuk oleh arah Utara Sejati (US)
dengan garis baringan;
2) Baringan Magnetis (BM) adalah sudut yang dibentuk oleh arah Utara
magnetis (UT) dengan garis baringan;
3) Baringan pedoman (BP) ialah sudut yang dibentuk oleh arah Utara
pedoman (UP) dengan garis baringan; dan
4) Baringan relatip (Br) ialah sudut antara sinar baringan dan haluan kapal.

162 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.2 Baringan


Sumber. Muhamad Alwi., 2020 (Dokumen Pribadi)

Untuk menentukan posisi kapal di atas peta laut dipakai bermacam-


macam cara tergantung jumlah benda-benda yang dapat dibaring dari kapal.
Syarat dalam menentukan baringan:
a) Titik atau benda-benda yang dibaring harus merupakan titik yang dikenal
dan terdapat dalam peta laut. Jika ragu-ragu dalam pengenalan benda yang
dibaring, lebih baik jangan dibaring. Buku Kepanduan Bahari untuk daerah
yang bersangkutan dapat digunakan untuk pengenalan benda-benda yang
dibaring.
b) Alat baring dipasang secara terbalik harus digunakan dengan baik.
c) Ketika melakukan Baringan harus cermat dan seteliti mungkin.
d) Biasakan membaring beberapa kali untuk dipakai hasil pembacaan rata-
ratanya supaya hasilnya teliti.
e) Menerapkan koreksi-koreksi yang dapat dipercaya.
f) Pilihan terbaik yang dipakai yaitu titik-titik yang lebih dekat dari kapal
daripada titik-titik yang lebih jauh dari kapal, biasanya titik yang dikenal
saja.
g) Baringlah benda yang dibaring sedemikian rupa, sehingga sudut potong
antara garis-garis baringan tidak lebih kecil dari 300. Sudut potong yang
dimaksud paling baik adalah 900.
Macam-Macam Garis Baringan dikapal antara lain:
(1) Baringan benda-benda darat (termasuk benda yang di laut)
(a) Satu benda dibaring sekali:
i. Baringan dengan jarak
Jarak nampak suar yang telah diketahui setelah di koreksi
dengan tinggi mata. Kedudukan kapal adalah perpotongan
baringan dengan lingkaran jarak tampak yang sudah di koreksi
tadi.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 163
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.3 Baringan Jarak


Sumber. Husaini dkk. 2015

ii. Baringan dengan peruman


Tempat kedudukan kapal di peta didapat di baringan
yang dilakukan pada kedalaman yang diukur pada waktu yang
bersamaan.

Gambar 8.4 Baringan Peruman


Sumber. Husaini dkk. 2015

164 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

(b) Satu benda dibaring dua kali


i. Baringan dengan geseran
Baringan dengan geseran adalah benda yang sama dibaring
dua kali dengan berubah tempat antara baringan pertama dan
baringan kedua. Baringan dengan geseran dilakukan jika hanya
terdapat sebuah benda baringan saja.
Contoh pada gambar di bawah ini, misalnya pada jam 09.00
dibaring sebuah pulau dengan BP-nya lalu dirubah menjadi BS,
BS tersebut dilukis di peta dengan arah yang berlawanan. Garis
baringan 1 (BS1) akan memotong garis haluan di titik A. Selang
beberapa saat kemudian, misalnya jam 09.30, pulau tersebut
dibaring sekali lagi. Diperoleh BP-nya lalu diubah jadi BS dan
dilukis di peta dengan arah yang berlawanan. Selanjutnya,
dihitung jarak yang ditempuh kapal antara baringan 1 dan ke 2,
misalnya jarak yang ditempuh a mil. Dari titik A dijangkakan jarak
sejauh a mil, diperoleh titik B, melalui titik B ditarik sebuah garis
yang sejajar dengan garis baringan yang pertama. Garis yang
digeser tadi memotong garis baringan yang ke 2. Di titik potong
inilah merupakan posisi kapal (S) pada jam 09.30.
Cara melakukan baringan dengan geseran, sebagai berikut:
(1) Baringlah benda tersebut pada pedoman;
(2) Jabarkanlah baringan pedoman menjadi BS;
(3) Tariklah di peta garis lurus melalui benda yang dibaring
dalam arah berlawanan dengan BS;
(4) Baring lagi (setelah selang waktu sedemikian rupa, hingga
baringan-baringan tersebut berbeda paling sedikit 30)
benda yang sama pada pedoman. Setelah dijabarkan
menjadi BS, tariklah garis baringan ke 2 tersebut di peta dan
catatlah waktunya;
(5) Tentukan berdasarkan selisih waktu tersebut dan laju kapal,
jauh yang ditempuh dan jangkalah garis tersebut ke arah
garis Haluan;
(6) Tariklah melalui titik yang didapat tersebut sebuah garis
yang sejajar dengan garis baringan 1; dan
(7) Titik potong dari garis baringan ke-2 dan garis baringan 1
yang telah digeserkan, merupakan posisi kapal (S).

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 165
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.5 Baringan Dengan Geseran


Sumber. Husaini dkk. 2015

ii. Baringan sudut berganda


Baringan sudut berganda adalah baringan dengan geseran,
dimana baringan ke-2 terhadap haluan kapal merupakan 2 x
baringan 1 terhadap haluan. Jadi jarak ke benda yang dibaring
pada baringan ke-2 adalah sama dengan jauh yang digeserkan
antara kedua baringan tersebut.
Cara melakukan baringan sudut berganda sebagai berikut :
(1) Baringlah benda A pada pedoman dan catatlah waktunya.
(2) Baca haluan pedoman dan tentukanlah sudut antara garis
baringan dan garis haluan, misalnya 350 pada lambung kiri.
(3) Baring sekali lagi benda tersebut pada pedoman, jika
baringan telah bertumbuh sampai 2 x 350 = 700, pada
lambung kiri dan catat sekali lagi waktunya.
(4) Jabarkan baringan ke-2 menjadi baringan sejati (BS)
(5) Tentukan selisih waktu tersebut, jauh yang ditempuh (sesuai
kecepatan kapal), jauh tersebut sama dengan jarak dari kapal
sampai benda yang dibaring pada saat baringan ke-2.
(6) Buatlah garis di peta, mulai dari benda yang dibaring,
sebuah garis lurus dalam arah berlawanan dari baringan
ke-2, selanjutnya jangkalah mulai dari benda yang dibaring
pada garis tersebut jauh yang ditempuh pada saat itu. Titik
yang diperoleh adalah titik (S) yang merupakan posisi kapal
pada saat baringan ke-2.

166 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

iii. Baringan empat surat


Baringan empat surat adalah baringan sudut berganda yang
mana baringan ke-2 dilakukan ketika benda yang dibaring berada
arah melintang kapal. Cara melakukan baringan empat surat
sebagai berikut :
(1) Terlebih dahulu lukiskan garis-garis baringan Bs I dan Bs
II sedemikian rupa sehingga masing-masing membentuk
sudut 45° dan 90° dengan garis haluan (Hs)
(2) Saat-saat terjadinya Bs I dan Bs II dicatat waktunya.
(3) Hitunglah jarak yang ditempuh kapal dalam waktu antara Bs
I –Bs II ( misalnya = d mil ) BD = a AC//ED
(4) Posisi kapal (K) terletak pada titik tersebut.

Gambar 8.6 Baringan 4 Surat (45 Derajat)


Sumber. Husaini dkk. 2015

CONTOH SOAL

Kapal berlayar dengan HS 520. Di peta dilukiskan garis baringan ke-1 dan
ke-2 sedemikian rupa sehingga membentuk sudut 450  di B dan sudut 900  atau
siku-siku di C. Arah garis baringan ke-1 diukur dan didapatkan 970, atau dihitung
520 + 450 = 970. BS ke-1 = 970.
Arah garis baringan ke-2 diukur 1420 atau dihitung 520 + 900 = 1420. BS ke-2
= 1420, variasi di peta = (+) 30 dan deviasi = (-) 50.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 167
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOHPEMBELAJARAN
MATERI SOAL

Perhitungan :
Variasi = (+) 30 BS 1 = 970 BS 2 = 1420
Deviasi = (-) 50 + Sembir = (-) 20 + Sembir = (-) 20 +
Sembir = (-) 20 BP 1 = 990 BP 2 = 1440
Pada pedoman baring dijaga baringan pulau Kalong, pada saat baringannya
menunjukkan 990 , jam dicatat misalnya pkl. 12.11, selanjutnya sewaktu baringan
p. Kalong = 1440, jam dicatat lagi yaitu pkl. 13.02. Kecepatan kapal = 12 mil per
jam. Jangka waktu dari baringan ke-1 ke garis baringan ke-2 ialah 13.02–12.11 =
12.62–12.11 = 55 menit.
Jarak yang ditempuh dari baringan ke-1 ke baringan ke-2 ialah: 51/60 x 12
mil = 10,2 mil. Dari p. Kalong dijangkakan jarak 10,2 mil ini pada garis baringan
ke-2 dan diperoleh titik S yang merupakan posisi kapal pada pkl. 13.02.

iv. Baringan istimewa


Baringan istimewa adalah baringan yang dilakukan untuk
mengetahui pada jarak berapakah benda yang dibaring akan
berada melintang kapal.
Cara melakukan baringan istimewa sebagai berikut :
(1) Baringlah benda tersebut apabila tiba pada 26½0 terhadap
haluan dan catatlah waktunya;
(2) Baring lagi benda tersebut apabila baringannya pada
lambung yang sama menjadi 450 dan catatlah waktunya;
(3) Sekarang jika kapal dengan laju yang sama, masih terus
berlayar dalam selang waktu yang sama, jadi menempuh
jarak yang sama, maka benda tersebut akan melintang pada
lambung yang sama (900). Pada saat tersebut jarak dari kapal
sampai benda yang dibaring adalah sama dengan jauh antara
2 baringan yang pertama; dan
(4) Jadi pada baringan ke 2 kita sudah mengetahui di mana
kapal akan tiba, jika benda yang dibaring itu melintang dan
karenanya dapat mengambil tindakan seperlunya (misalnya
tiba terlampau dekat pada pantai)
(c) Dua benda dibaring
i. Baringan silang
Baringan silang ialah baringan dari dua buah benda yang
dikenal, tanpa perubahan posisi kapal.
Cara melakukan baringan silang sebagai berikut :
(1) Baringlah benda A dan B pada pedoman secara cepat dan
berurutan;
(2) Jabarkanlah baringan-baringan tersebut menjadi baringan
sejati (BS);
(3) Buatlah garis baringan mulai dari titik A dan B, garis-garis
lurus dalam arah berlawanan dengan BS masing-masing; dan
(4) Titik potong dari kedua baringan tersebut adalah posisi
kapal (S).

168 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.7 Baringan Silang


Sumber. Aris Jamaan. 2019

ii. Baringan silang dengan geseran


iii. Baringan dengan pengukuran sudut dalam bidang datar
(d) Tiga benda dibaring
1) Baringan silang dan baringan pemeriksa
Yaitu baringan dimana kedua perpotongan garis baringan
adalah posisi kapal.

Gambar 8.8 Baringan Silang


Sumber. Aris Jamaan 2019

(2) Baringan benda-benda angkasa


(a) Azimuth dan arah garis tinggi (agt)

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 169
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

B. Penunjukan dan Pembacaan Posisi


1. Posisi Duga, Salah Duga dan Hasil Pelayaran Posisi Duga
a. Penentuan Posisi Duga
Pada zaman dahulu kala, ketika para pelaut dengan gagah
beraninya mengarungi samudera yang luas dan hanya berbekal
pengetahuan alakadarnya, maka mereka mengembangkan perhitungan
untuk mengetahui posisi duga sebagai suatu usaha agar kapalnya tetap
pada posisi lintasannya. Perhitungan atau penentuan posisi duga dalam
bahasa Inggris dikenal dengan istilah Dead Reckoning yang disingkat DR.
Istilah posisi duga diperoleh sebagai suatu kesimpulan atas perhitungan
duga, prosesnya adalah dengan menghitung secara ilmu ukur sudut atas
kecepatan dan haluannya mulai dari tempat tolak kapal. Meskipun pada
era yang sudah moderen seperti saat ini, namun istilah posisi duga masih
tetap digunakan. Perhitungan posisi duga merupakan pengetahuan
yang sangat mendasar dalam menavigasi kapal. Perhitungan posisi
duga adalah suatu proses untuk menentukan posisi kapal dengan
menggunakan posisi terakhir yang telah ditentukan dengan baik/ pasti.
Hal ini dimulai dengan mengacu haluan sejati kapal, menghitung jarak
yang telah ditempuh (dan hubungannya dengan putaran motor/ mesin
induk) atau perhitungan atas pengukuran kecepatan dan haluan sejati
kapal tanpa memperhitungkan pengaruh arus; dengan memproyeksikan
haluan dan kecepatan kapal berikutnya dari posisi terakhir, maka posisi
kapal berikutnya dapat diperhitungkan.
b. Prosedur Penentuan Posisi Duga
Penentuan posisi duga merupakan suatu proses yang umum
dikerjakan di sebuah kapal guna mengetahui perkembangan
pelayarannya. Penentuan posisi duga juga dilaksanakan dalam upaya
mengembangkan rencana atau memproyeksikan rencana untuk arah
pelayaran berikutnya. Unsur penting atau kunci dalam perhitungan posisi
duga dapat disimpulkan sebagai berikut:
1) Hanya haluan sejati kapal yang diperhitungkan;
2) Jarak tempuh (jauh) yang diperhitungkan adalah yang sesuai dengan
kecepatan putaran mesin induk kapal selama pelayaran berlangsung;
3) Penentuan posisi duga selalu dimulai dari posisi kapal yang terakhir
(posisi pastinya atau fixed position); dan
4) Pengaruh arus tidak diperhitungkan.

Di tengah laut tidak selalu kita dapat menetapkan secara pasti


posisi kapal, hal ini mungkin disebabkan karena faktor cuaca, peralatan
yang berfungsi kurang baik dan lain sebagainya. Pada kondisi seperti
itu, seorang navigator harus mengandalkan perhitungan posisi duganya
untuk menunjukkan keberadaan kapalnya saat itu. Penentuan posisi
duga juga harus dilakukan pada keadaan yang ekstrim seperti di perairan
yang dangkal atau pada daerah berbahaya lainnya. Jika kapal berlayar
dengan haluan serta kecepatan sesuai dengan yang telah diperhitungkan

170 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

dimana pengaruh angin dan atau arus diabaikan, maka setiap waktu
penentuan posisi duga akan menunjukkan posisi yang akurat. Sekalipun
kondisi seperti itu sangat jarang terjadi, suatu penentuan posisi duga
hanyalah sebuah perkiraan dari posisi sejati kapal, karenanya usaha
untuk memelihara secara tetap dan akurat atas perhitungan posisi duga
jelas harus tetap dilakukan.
Seorang navigator harus tahu posisi kapalnya, atau perkiraan
posisinya untuk menunjukkan/ menentukan kapan ia harus merubah
haluan sampai ditemukannya alat bantu navigasi lain untuk mengenal
tanda-tanda adanya daratan. Penentuan posisi duga biasanya dikerjakan
di atas peta laut yang sesuai dengan daerah dimana kapal sedang
berlayar. Hasil penentuan posisi duga tadi memungkinkan navigator
untuk menggambarkan atau mevisualisasikan posisi kapalnya terhadap
daratan atau bahaya-bahaya navigasi lain.
Sebagai tambahan atas simbol dan penandaan, ada 6 aturan dasar
yang akan menuntun seorang navigator tetang kapan penentuan posisi
duga dan pembuatan garis haluan dilakukan, yaitu :
1) Penentuan posisi duga harus dibuatkan jelas kapan waktu
dilaksanakannya dalam setiap jam;
2) Penentuan posisi duga harus dibuat setiap perubahan haluan
dilakukan;
3) Penentuan posisi duga harus dibuat ketika perubahan kecepatan
kapal dilakukan;
4) Penentuan posisi duga harus dibuatkan jelas kapan waktu
ditetapkannya posisi pasti atau running fix ;
5) Penentuan posisi duga harus dibuatkan jelas kapan waktunya
ketika hanya diperoleh satu garis baringan; dan
6) Suatu garis haluan yang baru harus dibuat dari posisi yang pasti
atau running fix segera setelah diketahui pasti kedudukannya di
peta.

Posisi kapal atau yang umum disebut posisi adalah tempat kapal
berada disuatu titik pada peta laut hasil baringan-baringan dua atau
lebih benda baringan yang menghasilkan perpotongan lintang dan bujur.
Posisi yang diperoleh dari perhitungan haluan dan jauh atau penjangkaan
kecepatan/ laju sepanjang garis haluan dinamakan Posisi Duga sedangkan
Posisi Sejati ialah posisi kapal yang diperoleh dari baringan benda
daratan, di laut, di laut bebas dengan benda-benda angkasa.
Hasil Pelayaran ialah haluan yang dituju kapal dengan lintasan
yang ditempuh dalam mil laut dengan haluan tersebut. Haluan dan jauh
dari posisi duga ke posisi sejati dinamakan Salah duga.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 171
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.9 Posisi Duga, Salah Duga


Sumber, Husaini dkk. 2015

Keterangan :
A = Tempat tolak
B = Tempat tiba duga (posisi duga)
C = Tempat tiba sejati (posisi sejati) diperoleh dari baringan
= benda didaratan D dan E
AB = Hasil pelayaran duga
AC = Hasil pelayaran sejati
BC = Salah duga

Kesalahan tersebut di atas dapat disebabkan adanya pengaruh arus


atau angina Jadi bila arus dan angin yang datang dapat diketahui, maka
dapatlah dengan mudah diadakan perhitungan-perhitungan. Pengaruh
arus dan angin ini tidak boleh diabaikan begitu saja, terutama pada waktu
menghitung haluan dan jauh. Kekuatan arus dan angin dinyatakan dalam mil
per jam.
Yang dimaksud dengan Arus Selatan itu adalah bergeraknya air
menuju ke arah Selatan, kemudian yang dimaksud Angin Timur itu adalah
Angin datangnya dari arah Timur
Dari pengaruh tersebut, maka akan mengakibatkan :
a. Posisi kapal berlayar akan berada di sebelah kiri/ kanan dari haluan
sejati (garis rencana pelayaran), apabila arus atau angin datang dari
arah kanan/ kiri kapal.
b. Hasil jarak yang ditempuh kapal tiap jam tidak tetap, karena kecepatan
kapal akan menjadi bertambah/berkurang apabila arus/ angin datang
dari arah belakang/ muka kapal.
Hasil Pelayaran Duga ialah haluan dan jarak antara tempat tolak dan
tempat tiba duga.
Hasil Pelayaran Sejati ialah haluan dan jauh antara tempat tolak dan
tempat tiba sejati.
Sesungguhnya salah duga itu tidak hanya disebabkan oleh pengaruh
arus/ angin saja, ada beberapa pengaruh yang lain seperti cara mengemudi
yang tidak benar, penunjukan alat topdal yang tidak tepat dan mungkin juga
kesalahan pedoman.

172 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

1. Pengaruh arus terhadap haluan.


Kapal berlayar dari titik A menuju ketitik B dengan Haluan Sejati 0900, dengan
kecepatan 10 knots (mil/jam), diketahui ada arus UTL dengan kecepatan 2
mil/jam.

A B

Pada gambar tersebut di atas dapat diterangkan jika tidak ada arus maka
kapal akan sampai dititik B (titik tiba), Oleh karena ada arus ke arah UTL
dengan kecepatan 2 knots,, maka kapal tidak tiba di B tetapi dititik C.
2. Menghitung Haluan dan jauh terhadap arus.
Haluan dan jauh di atas arus ialah haluan yang harus dikemudikan dan jauh
yang harus ditempuh dalam pengaruh arus untuk mencapai tujuan. Oleh
karena haluan yang dikemudikan itu terhadap perjalanan yang ditempuh
terletak pada sisi atas dari arus ialah sisi dari mana arus itu datang, maka
haluan yang dikemudikan disebut haluan di atas arus .
Pelaksanaannya adalah sebagai berikut :
Diketahui: tempat tolak, tempat tiba, kekuatan/ arah arus dan laju kapal.
Hitunglah: Haluan yang harus dikemudikan dan jauh yang harus ditempuh!
Jawab :
A = tempat tolak
B = Tempat tiba
AD = Kekuatan/arah arus dan
AU = Garis Utara Sejati
a. Lukislah Haluan Sejati (Hs) dari A ke B, ialah garis AB!
b. Lukislah dari titik A, garis arah dan kekuatan arus untuk 1 jam ialah AD!
c. Ukurlah kecepatan kapal dalam 1 jam, jangkakan dari titik D memotong
garis AB ditik E. Hubungkan DE!
3. Buatlah dari titik A garis sejajar dengan DE menghasilkan garis AF1. Arah
garis DE // AF dan BF // AD, maka inilah haluan di atas arus yang harus
ditempuh agar kapal tiba dititik B dan AF adalah jauh di atas arus!

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 173
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

Penjelasan Lukisan.
Apabila tidak ada arus dan kapal berlayar dengan haluan AB, dalam waktu 1 jam
kapal tentu tiba di E. Kemudian sebaliknya apabila ada arus, maka AD adalah arah
dan kekuatan arus dalam 1 jam. Untuk menjaga agar kapal tetap bergerak menurut
garis AB, maka kapal harus mengambil haluan AF agar kapal tiba di B.

Contoh Soal dan penyelesaian


1. Sebuah kapal dengan kecepatan 12 mil/jam bertolak dari A ke B. Berapa
haluan yang dikemudikan mencapai di B apabila terdapat arus TL dengan
kekuatan 3 knots?
Penyelesaian :
a. Hubungkan Titik AB sebagai haluan di peta!
b. Tariklah dari titik A garis yang menunjukkan arah dan kekuatan arus ( TL,
3 knots)!
c. Dari titik 3 mil tadi, jangkakan kecepatan kapal 12 knots yang memotong
haluan di B (garis p)!
d. Dari titik A tarik garis sejajar p yang sekaligus merupakan haluan yang
harus dikemudikan untuk mencapai di B (garis q)!

Lukisan.

174 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

2. Pada jam 01.00 kapal berada di titik A berlayar dengan haluan sejati 1100
dengan kecepatan kapal 10 knots, kemudian pada jam 03.00 kapal berada
di titik B. Berapakah haluan yang harus dikemudikan dan kekuatan arus agar
kapal tiba di B jika arah arus diketahui 0250.
Penyelesaian :
a. Tariklah dari titik A–C dengan haluan sejati 1100
a. Tarik dari titik A tarik arah arus 0250 dan ukurlah jarak kekuatan arus 3,5
dalam mil
b. Dari titik 3,5 mil tadi, jangkakan kecepatan kapal 10 knots yang memotong
haluan di C.
c. Hubungkan titik B ke Titik A (AB) adalah haluan yang harus dikemudikan
dengan arah arus 0250 dengan kekuatan arus 3,5 knots

Lukisan.

C. Penentuan Posisi Di peta Berdasarkan Lintang (latitude) dan Bujur (Longitude):


1. Menentukan posisi pada peta seperti halnya pada penentuan koordinat pada
matematika, hanya saja penentuan posisi pada peta dinyatakan dengan
Lintang (Latitude) dan Bujur (Longitude).
2. Y-axis adalah skala lintang yang terletak pada tepi kanan dan kiri peta.
Positif adalah Lintang utara
Negatif adalah lintang selatan
Garis lintang adalah garis yang horisontal
3. X-axis adalah skala bujur yang terletak pada bagian tepi atas bawah peta
Positif adalah bujur timur
Negatif adalah bujur barat
Garis bujur adalah garis yang vertikal
4. Sumbu horizontal (0) adalah equator dan sumbu vertical (0) greenwich
meridian

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 175
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.10 Skala Lintang dan Skala Bujur


Sumber. Aris Jamaan 2019

Tahapan–tahapan yang harus dipahami sebelum melakukan penentuan


posisi:
1. Dapat mengenali ciri–ciri lintang itu Utara atau Selatan;
2. Dapat mengenali ciri–ciri bujur itu Timur atau barat;
3. Mampu membaca Skala Peta; dan
4. Terampil menggunakan peralatan yang akan digunakan untuk menggambar
posisi di peta.

1. Mengenali Lintang dan Bujur:


Untuk menentukan lintang apakah Utara (North) atau Selatan (South),
dapat dilihat pada skala lintang yang berada pada tepi kiri dan kanan peta
yaitu:
a. apabila pada skala tersebut nilai derajadnya makin ke atas semakin besar,
maka lintangnya adalah lintang utara (North);
b. apabila pada skala tersebut nilai derajadnya makin ke bawah semakin
besar, maka lintangnya adalah lintang selatan (South).
Untuk menentukan Bujur apakah Timur (East) atau Barat (west), dapat
dilihat pada skala bujur yang berada pada tepi atas dan bawah peta yaitu:
1) apabila pada skala tersebut nilai derajadnya makin ke kanan semakin
besar, maka bujurnya adalah bujur timur (East); dan
2) apabila pada skala tersebut nilai derajadnya makin ke kiri semakin besar,
maka bujurnya adalah bujur barat (west).

176 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.11 Derajad Lintang dan Bujur


Sumber. Aris Jamaan 2019

2. Membaca Skala Peta:


Untuk dapat membaca skala peta diperlukan ketelitian dan kemampuan
dalam menghitung dari derajad ke menit, dari menit ke detik atau dengan kata
lain mempunyai kemampuan untuk mengonversi.

CONTOH SOAL

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 177
PERENCANAAN
PELAYARAN

CONTOH SOAL

Contoh:

178 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

3. Menggunakan Peralatan Menggambar


a. Mistar Jajar (parallel ruler)
Untuk menggambar garis lintang ataupun garis bujur pada peta
adalah sebagai berikut:
1) Untuk menggambar garis lintang, coba letakan tepat segaris dengan
garis bantu yang mendatar mistar jajarnya deangan titik posisi kapal
yang terdekatnya.
2) Untuk menggambar garis bujur, coba letakan tepat segaris dengan
garis bantu yang tegak mistar jajarnya deangan titik posisi kapal yang
terdekatnya.
3) Geserkan mistar jajar tersebut menuju skala lintang dan bujur.
4) Apabila Mistar jajarnya tidak cukup panjang untuk membuat garis
perpotongan antara garis lintang dan garis bujur, maka perlu
menggeserkan dengan cara merapatkan kedua sisinya selama
menggeser ke samping kiri dan kanan untuk garis lintang dan
menggeser ke atas dan ke bawah untuk garis bujur.

Gambar 8.12 Menggambar Garis Lintang dan Bujur dengan Mistar Jajar
Sumber. Aris Jamaan 2019

b. Penggaris Segitiga (Nautical Protactor)


Selain mistar jajar, sepasang penggaris segitiga dapat juga
digunakan untuk menggambar posisi kapal dengan cara yang sama
seperti halnya mistar jajar.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 179
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

Gambar 8.13 Menggambar Garis Lintang dan Bujur dengan Penggaris Segitiga
Sumber. Aris Jamaan 2019

Ketika menjajarkan atau menggeserkan mistar-jajar, karena salah


memegang mistar-jajar mengakibatkan mistar-jajar tidak lagi sejajar
dengan garis bantu bujur atau lintang, maka pekerjaan harus diulangi
lagi.

4. Membaring
Membaring adalah suatu pekerjaan yang dilakukan di atas kapal untuk
menentukan kedudukan atau posisi kapal dengan cara menentukan arah/
sudut (mulai 000 ̊ sampai dengan 359 ̊) sesuatu benda yang dibaring terhadap
kapal. Benda-benda yang dapat dipakai sebagai benda baringan adalah semua
benda, baik yang terdapat di darat maupun yang berada di laut bahkan yang
berada di angkasa, dengan satu syarat bahwa semua benda-benda tersebut
ada tertera di peta laut.
Benda-benda baringan yang berada di darat (termasuk yang di laut)
misalnya Gunung, pulau, menara suar, Tanjung, dan benda lain yang terdapat
di peta yang dikenali.

Baringan dapat dibedakan menjadi 3 yaitu:


a. Baringan sejati;
b. Baringan Magnetik; dan
c. Baringan Relatif.

180 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

a. Syarat-syarat dalam membaring :


Syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh baringan dapat
diformulasikan sebagai berikut:
1) Titik yang dibaring harus merupakan titik yang dikenal;
2) Alat yang dipergunakan harus terpasang baik;
3) Baringan harus dilakukan dengan secermat dan seteliti mungkin;
4) Catat Haluan kapal yang dikemudikan;
5) Jabarkanlah baringan pedoman (Bp) menjadi baringan sejati (Bs); dan
6) Pilihlah benda-benda baringan sebaik-baiknya:
(a) benda-benda yang terdekat; dan
(b) urutan membaring, benda I di arah muka atau belakang, jadi yang
terdekat dengan garis haluan dan benda II adalah yang melintang
kapal.
b. Prosedur membaring :
1) Pasanglah alat baring pada kompas di kapal;
2) Pilihlah benda-benda yang akan dibaring (usahakan lebih dari satu)
dan periksalah apakah benda-benda baringan tadi tertera di atas peta
laut atau tidak;
3) Bidiklah terlebih dahulu benda baringan yang berada di arah
depan/ belakang dari kapal (misalnya tanjung A = Tj. A) dengan
cara menempatkan mata kita di belakang dari alat baring kemudian
arahkan ke benda baringan. Garis khayal yang menghubungkan mata
kita dengan benda baringan akan memotong angka pada kompas
(angka yang terletak antara titik tengah kompas dengan benda
baringan, misalnya 350 ̊). Angka tersebut adalah baringan pedoman
(Bp) benda tadi terhadap kapal dan tulislah di buku tersendiri berikut
waktunya (pukul berapa dilaksanakan membaring);
4) Kerjakanlah hal yang sama (butir 3 di atas) untuk benda baringan yang
kedua, misalnya teluk B dengan Bp Teluk B = 1200 (Teluk B berada
dibagian arah melintang kapal);
5) Perpotongan dua atau lebih garis baringan adalah posisi atau
kedudukan kapal; dan
6) Pekerjaan membaring harus dilaksanakan dengan cepat dan tepat.
Waktu yang diperlukan untuk membidik benda baringan yang satu
ke benda baringan berikutnya harus cepat (dalam bilangan beberapa
detik saja). Hal ini dimaksudkan agar tetap diperoleh sudut-sudut
baringan yang faktual saat baringan dilakukan (karena kapal terus
berjalan). Apabila ditemui dua atau lebih benda yang akan dibaring,
ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu :
a) Baringlah terlebih dahulu benda yang berada didepan atau
belakang kapal,baru kemudian benda baringan yang berada
di belakang dari arah melintang kapal. Alasan : ketika sedang
berlayar, maka sudut benda-benda baringan yang berada di
depan dari arah melintang kapal akan lebih cepat berubah
kedudukannya terhadap kapal daripada benda-benda yang
berada di depan/ belakang kapal.
NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 181
PERENCANAAN
PELAYARAN

MATERI PEMBELAJARAN

b) Baringlah terlebih dahulu benda baringan yang terdekat baru


kemudian yang lebih jauh kedudukannya dari kapal. Alasan :
sudut benda baringan yang terdekat dengan kapal akan lebih
cepat berubah bila dibandingkan dengan sudut benda baringan
yang letaknya lebih jauh dari kapal (diasumsikan kapal sedang
berjalan).
c) Usahakan untuk tidak memilih benda-benda baringan yang
sudutnya satu dengan lainnya membentuk sudut lebih kecil dari
10 ̊ atau hampir mendekati 180 ̊ atau pilihlah agar garis-garis
baringan membentuk sudut + 90 ̊. Alasan: bila dua garis yang
berpotongan membentuk sudut hampir membentuk satu garis,
maka titik potongnya sulit untuk ditentukan, bandingkanlah jika
kedua garis yang berpotongan itu membentuk sudut siku-siku.

CAKRAWALA

Merencanakan Track Pelayaran


Salah satu fungsi dari
Perencanaan Pelayaran adalah
Penentuan rute pelayaran
terbaik untuk mendukung
Program tol laut NKRI.
Dalam rangka mendukung
konektivitas dan sistem logistik
nasional pemerintah Indonesia
saat ini memiliki program utama
yaitu konsep pengembangan tol
laut. Agar konsep pelayaran tol
laut ini dapat diimplementasikan
secara maksimal oleh
pemerintah, maka penentuan
rute pelayaran terbaik dari satu
pelabuhan ke pelabuhan lainnya
menjadi sesuatu yang sangat
penting guna meningkatkan
keselamatan pelayaran dan juga
efektifitas pelayaran.
Konsep rute pelayaran
terbaik yaitu rute pelayaran
yang terpendek (short route) dan
teraman (safe route) dari segi
Gambar 8.14 Plotting Rute Pelayaran Existing, Alternatif 1 dan
Alternatif 2. navigasi pelayaran sehingga
Sumber: Lutfhi Hakim, 2016 pelayaran menjadi efisien

182 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

CAKRAWALA

(efficient). Salah satunya difokuskan pada penentuan rute pelayaran terbaik dari
Pelabuhan Belawan menuju Pelabuhan Tanjung Priok. Rute pelayaran existing
yang dikeluarkan oleh Dishidros TNI AL.

JELAJAH INTERNET

Konsep Merencanakan track pelayaran untuk


perencanaan pelayaran melalui internet kalian juga
dapat mempelajarinya secara mandiri. Berbagai macam
penjelasan untuk menambah pemahaman dan wawasan
kalian dari mulai konsep-konsep sampai penjelasan
yang disertai video bisa kalian pelajari secara mandiri di
Internet. Konsep Konsep Merencanakan track pelayaran
dalam perencanaan pelayaran bisa kalian kunjungi di
website ini: https://www.youtube.com/watch?v=dU-
MPZVNhZA atau dengan menggunakan QR code di atas

RANGKUMAN

Dalam navigasi dibedakan atas 3 kondisi navigasi yaitu: 1) navigasi


samudera, jika bahaya terdekat dari kapal jaraknya lebih dari 50 mil; 2) navigasi
pantai, jika bahaya terdekat dari kapal terletak antara 2 mil s/d 50 mil; 3) navigasi
pelabuhan, jika bahaya terdekat dari kapal terletak kurang dari 2 mil.
Maksud dan tujuan penentuan tempat (membaring) yaitu:
1. menentukan arah ke titik yang dituju;
2. menghindari rintangan, gosong-gosong dan bahaya navigasi lainnya;
3. menentukan haluan dan atau laju yang paling ekonomis;
4. menetapkan letak duga geografis dan menentukan waktu tiba
kapal (Estimated Time Arrival = ETA);
5. penentuan arus yang dialami; sejumlah pengamatan dilakukan oleh Dinas
Metereologi, dihimpun serta diuatkan statistic. Hasilnya dicantumkan dalam
peta, tabel-tabel dan atlas; dan
6. memberikan posisi kita kepada berbagai instansi di darat dan di kapal lain,
misalnya:
a. Dalam kejadian kapal tubrukan, kapal kandas, atau kejadian lain yang
memerlukan bantuan atau dapat memberikan bantuan;
b. Untuk kebutuhan dinas hidrografi, menyampaikan bahaya yang baru
ditemukan atau memungkinkan adanya bahaya; dan
c. Untuk penerusan berita cuaca.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 183
PERENCANAAN
PELAYARAN

RANGKUMAN

Syarat-syarat membaring:
1. Titik atau benda-benda yang dibaring harus merupakan titik yang dikenal
dan terdapat dalam peta laut. Jika ragu-ragu dalam pengenalan benda yang
dibaring, lebih baik jangan dibaring. Buku Kepanduan Bahari untuk daerah
yang bersangkutan dapat digunakan untuk pengenalan benda-benda yang
dibaring.
2. Pasanglah alat baring yang akan digunakan harus dipasang baik.
3. Ketika membaring lakukanlah dengan cermat dan teliti, dan biasakan
membaring itu harus beberapa kali karena nanti hasil yang dipakai adalah
pembacaan rata-rata hasil baringannya.
4. Penerapan koreksi-koreksi harus yang terpercaya.
5. Titik yang dipakai pilihannya harus yang paling dekat letaknya dengan kapal
daripada titik yang paling jauh.
6. Baringlah benda-benda yang dibaring sedemikian rupa, sehingga sudut
potong antara garis-garis baringan tidak lebih kecil dari 300. Sudut potong
yang dimaksud paling baik adalah 900.
1) Baringan di kapal terdiri dari baringan sejati dan baringan gyro, baringan
pedoman, baringan magnet, baringan lambung (baringan relatif).
2) Jarak ke benda dibedakan atas tiga macam keadaan yaitu: benda”di depan
tepi”langit, ”puncak”benda”pada”tepi”langit, ”dan benda dibelakang tepi
langit (tampak sebagian).
3) Metode baringan dengan satu benda dibaring satu kali, terdiri dari:
baringan dengan jarak, baringan dengan peruman, baringan dengan garis
tinggi.
4) Metode baringan dengan Satu benda dibaring dua kali, terdiri dari:
baringan dengan geseran, baringan sudut berganda, baringan empat surat,
baringan istimewa (= baringan 26½0 terhadap haluan) .
5) Metode baringan dengan dua benda, terdiri dari: baringan”silang,
baringan”silang”dengan”geseran, baringan”dengan pengukuran”sudut
dalam”bidang”datar.
6) Metode baringan dengan tiga benda, yaitu cara menentukan posisi dengan
metode Snellius terdiri dari: menggunakan jangka datar (station pointer);
menggunakan kertas hening; dengan cara konstruksi atau lukisan,

TUGAS MANDIRI

Pertanyaan berikut ini dapat dijawab apabila Anda telah memahami Bab VIII
ini.
1. Apa yang harus Anda pahami tentang penentuan posisi di tengah laut?
2. Apa maksud membaring untuk menentukan posisi kapal? Jelaskan secara
berurutan dengan benar!
3. Salah satu syarat membaring untuk menentukan posisi kapal adalah

184 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

TUGAS MANDIRI

menentukan benda yang dibaring harus dikenal. Jika demikian, maka tugas
Anda memilih salah satu nomor peta yang ada di ruang navigasi yang
berhubungan dengan perairan yang Anda akan lewati dengan kapal latih pada
saat praktik laut. Sebutkan benda atau objek yang Anda akan baring. Tentukan
juga haluan kapal Anda pada saat Anda akan membaring objek tersebut. Buat
garis haluan di atas peta untuk menuju objek yang akan Anda baring!
4. Baringan apa yang Anda gunakan untuk menentukan posisi kapal Anda
pada saat itu. Tentukan secara pasti cara baringan yang Anda akan pilih
(baringan dengan peruman, baringan dengan jarak, baringan dengan garis
tinggi, baringan dengan geseran, baringan istimewa, baringan empat surat,
baringan”silang dengan geseran, baringan silang dua buah benda, dan
baringan lainnya)!
5. Hitunglah garis baringan sejati dengan nilai variasi dan deviasi saat itu dan
lukislah garis baringan sejati tersebut di atas peta yang Anda gunakan!
6. Tentukan posisi kapal pada saat itu berdasarkan lintang dan bujurnya!
7. Lakukan penentuan posisi kapal selanjutnya setelah satu jam perjalanan
dengan mengikuti langkah-langkah penugasan seperti dari nomor urut
penugasan 3 sampai dengan 6!
Lakukan baringan terhadap dua buah benda dengan menggunakan sextant lalu
melukiskan hasil baringan tersebut di atas peta dengan menggunakan  station
pointer (jangka datar).

PENILAIAN AKHIR BAB

Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar!


1. Navigasi samudera, jika bahaya terdekat dari kapal jaraknya lebih dari 50
mil. (B–S)
2. Titik atau benda-benda yang dibaring harus merupakan titik yang dikenal
dan terdapat dalam peta laut. (B–S)
3. Waktu tiba kapal (Estimated Time Arrival = ETA). (B–S)
4. Baringlah benda-benda yang dibaring sedemikian rupa, sehingga sudut
potong antara garis-garis baringan tidak lebih kecil dari 900. (B–S)
5. Navigasi pantai ialah penentuan tempat (posisi kapal) dengan pertolongan
benda-benda angkasa. (B–S)
6. Baringan adalah sudut horisontal yang diukur dari arah acuan tertentu
(Up, Um, Us) dihitung ke kanan sampai pada arah kita melihat benda yang
dibaring. (B–S)
7. Baringan sejati (BS) adalah sudut horisontal dihitung dari Utara pedoman
(Up) ke kanan sampai pada arah letak benda. (B–S)
8. Baringan pedoman (BP) yaitu sudut horisontal, dihitung dari Up ke arah
kanan sampai pada letak benda yang dibaring. (B–S)

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 185
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR BAB

9. Baringan Gyro (Bg) adalah sudut horisontal dihitung dari Us ke kanan sampai
pada arah si penilik membaring benda. (B–S)
10. Rumus untuk menghitung baringan sejati dari baringan magnetis adalah: BS
= BP + sembir. (B–S)
11. Baringan”silang ialah baringan”dari”dua”buah”benda”yang”dikenal,
tanpa”perubahan”posisi”kapal. (B–S)
12. Jarak ke benda dibedakan atas tiga macam keadaan yaitu: benda”di
depan tepi”langit, ”puncak”benda”pada”tepi”langit, dan”benda
dibelakang”tepi”langit (tampak sebagian). (B–S)
13. Baringan silang dengan geseran adalah baringan dari tiga benda yang
dikenal, dimana antara ketiga penilikan tersebut dilakukan geseran. (B–S)
14. Baringan istimewa adalah baringan yang dilakukan untuk mengetahui pada
jarak berapakah benda yang dibaring akan berada melintang kapal. (B–S)
15. Baringan”empat”surat adalah baringan”sudut”berganda”yang”mana
baringan”ke”2 dilakukan ketika benda yang dibaring berada arah di depan
kapal. (B–S)

REFLEKSI

Perencanaan Pelayaran pada BAB VIII ini adalah tentang konsep Merencanakan
Track Pelayaran adalah materi lanjutan dari BAB sebelumnya. BAB VIII adalah bab
terakhir dalam uraian materi Perencanaan Pelayaran. Akan tetapi apabila masih
ada yang belum paham bisa ditanyakan atau didiskusikan dengan teman atau
Guru, mana konsep yang paling sulit dipahami, maka itu seluruh bab materi
Perancanaan Pelayaran kelas XI ini harus kalian kuasai untuk mempersiapakan
materi Perencanaan Pelayaran selanjutnya di kelas XII, karena ketika kelas XII
materi Perancaan Pelayaran adalah pendalaman materi dari kelas XI.
Di bawah ini adalah lembar refleksi setelah mempelajari BAB VIII:
1. Setelah mengikuti pembelajaran ini coba ungkapkan kesan Anda?
2. Apa saja materi yang menurut Anda paling sulit? Tuliskan materi tentang apa!
3. Setelah menyelesaikan pelajaran di bab ini, apa manfaat yang kalian dapat?
Jelaskan!
4. Setelah menyelesaikan pelajaran di atas ada yang bisa Anda aplikasikan
untuk kegiatan Anda?

186 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR SEMESTER PENILAIAN AKHIR


GENAP SEMESTER GENAP

A. Pilihan Ganda
Pilih jawaban di bawah ini dengan baik dan benar !
1. Perbedaan lintang dari titik A = 020 20’ U dan titik B 050 30’ U adalah ...
a. 030 50’ b. 050 10’U c. 030 10’ d. 030 15’ S
2. Perbedaan lintang dari titik A 02 20’ U dan titik B 050 30’ S adalah ...
0

a. 070 50’ b. 070 10’ S c. 070 50’ U d. 030 50’


3. Perbedaan Bujur dari titik A 060 20’ T dan titik B 0670 50’ T adalah ...
0

a. 70 10’
b. 70 30’
c. 80 10’
d. 70 70’
4. Di Indonesia Koreksi Peta diumumkan secara resmi dalam ...
a. Folio peta
b. Katalog peta
c. Berita pelaut Indonesia
d. Buku kepanduan bahari
5. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Batas daerah perikanan


b. Berita pelaut Indonesia
c. Pantai curam
d. Kerangka Nampak tiang di atas muka
6. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Karang
b. Pasir
c. Lumpur
d. Kerangka Nampak tiang di atas muka surutan
7. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Karang
b. Pasir
c. Lumpur
d. Kerangka Nampak tiang di atas muka surutan
8. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Rock
b. Pasir
c. Lumpur
d. Rintangan

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 187
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP
9. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Kerangka Nampak tiang di atas muka surutan


b. Kerangka dalam air, kedalaman diketahui di peta skala besar
c. Tempat perlindungan/singgah ikan
d. Rintangan
10. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Kerangka Nampak tiang di atas muka surutan


b. Rambu suar
c. Suar besar, suar kecil, suar, mercusuar
d. Pelampung instalasi
11. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Batas alur laut kepulauan Indonesia


b. Lintasan
c. Alur laut kepualan
d. Rintangan
12. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Fishing stakes
b. Kerangka, Bangunan
c. Alur laut kepulauan
d. Fish Haven
13. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Fishing stakes
b. Kerangka, Bangunan
c. Tiang Keramba Ikan
d. Fish Haven
14. Tanda disamping kiri ini menjelaskan tentang ...

a. Terusan
b. Kerangka, bangunan
c. Tiang Keramba Ikan
d. Fish Haven
15. Variasi = -50 , Deviasi = -30 , maka Sembirnya adalah …
a. + 20. b. -20 c. +80 d. -80
16. Sudut”antara”air”lunas”dan”garis”lunas”tepat”dibelakang, dikarenakan
pengaruh angina pada saat kapal berlayar adalah ...
a. Sembir b. Arus c. Rimban d. hanyut
17. Bertambahnya nilai variasi setiap tahun disebut …
a. Increasing annualy
b. Dereasing annualy
c. Agon
d. Isogon

188 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

18. Berkurangnya nilai variasi setiap tahun disebut ...


a. Increasing annualy
b. Dereasing annualy
c. Agon
d. Isogon
19. Nilai”deviasi”tergantung”dari”dua”hal”yaitu ...
a. Haluan”kapal, ”dan”posisi”kapal
b. Waktu dan tempat
c. Haluan dan tempat
d. Posisi dan waktu
20. Garis haluan”yang”dilukis”di”peta”adalah ...
a. Haluan”pedoman
b. Haluan”magnetis
c. Haluan”sejati
d. Haluan”gyro
21. Haluan pedoman = 1970, variasi = -50, deviasi = -30, mka haluan sejatinya adalah
...
a. 2000 b. 1890 c. 2050 d. -80
22. Haluan sejati = 278 , variasi = -5 , deviasi = 3 , maka haluan pedomannya adalah
0 0 0

...
a. 2800 b. 2760 c. 2860 d. -20
23. Rumus untuk membuat garis haluan sejati di peta adalah ...
a. HS”= ”HP”–”sembir
b. HS”= ”HM”+ ”Variasi
c. HS”= ”HP”+ ”Sembir
d. HS”= ”HP”+ ”Deviasi
24. Variasi”disebut”timur (+),”jika”Um”terletak”di ...
a. Seblah timur”dari”Us
b. Sebelah barat”dari”Us
c. Sebelah timur”dari”Um
d. Sebelah barat”dari”Um
25. Sisi ke arah mana kutub utara dari jarum magnet itu menunjuk …
a. Utara”pedoman (Up)
b. Utara”sejati (Us)
c. Utara”magnet (Um)
d. Utara”Gyro
26. Alur Pelayaran di laut adalah perairan yang dari segi kedalaman, lebar dan bebas
hambatan pelayaran lainnya dianggap aman dan selamat untuk dilayari kapal
angkutan laut.
Pengertian di atas Berdasarkan Undang-undang atau Peraturan Peraturan No ...
a. UU Pelayaran No 17 tahun 2008
b. Peratuan Menteri Perhubungan No 68 tahun 2011
c. UU No.21 Tahun 1992-Pelayaran
d. Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2010

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 189
PERENCANAAN
PELAYARAN

PENILAIAN AKHIR
SEMESTER GENAP

27. Di atas menunjukan gambar …


a. SNBP (Sarana Bantu Navigasi Pelayaran)
b. Rute Pelayaran
c. Layout Pelayaran
d. Lebar Pelayaran
28. Jenis Angkutan di Perairan berdasarkan UU Pelayaran No 17 tahun 2008 Pasal 6
terdiri dari tiga, kecuali . . .
a. Angkutan laut dalam negeri
b. Angkutan laut
c. Angkutan sungai dan danau
d. Angkutan penyeberangan
29. Warna dari karang apabila dilihat dari ketinggian 6 kaki akan menunjukan warna

a. Coklat muda
b. Hijau terang
c. Biru muda
d. Merah muda
30. Baringan yang dilakukan untuk mengetahui pada jarak berapakah benda yang
dibaring akan berada melintang kapal. Merupakan pengertian dari ...
a. Baringan Silang
b. Baringan Istimewa
c. Baringan Empat Surat
d. Baringan sudut Berganda

B. Essai
Kerjakan soal-soal di bawah ini dengan baik dan benar !
1. Apa yang dimaksud pelayaran?
2. Di dalam Perencanaan Pelayaran ada yang namanya Variasi dan Deviasi. Jelaskan
apa yang dimaksud Variasi dan Deviasi!
3. Peta yang kita bawa ketika melaksanakan pelayaran biasanya berbeda-beda
skalanya, dan jarak yang kita tempuh pada saat berlayar berbeda pula. Sehingga
posisi kapal di peta harus kita pindahkan dari satu peta ke peta selanjutnya. Coba
terangkan cara atau prosedur yang kalian lakukan ketika memindahkan posisi
kapal dari oeta yang satu dan ke peta lain saat pergantian pada peta tersebut!
4. Sebutkan Asas-asas mengenai pelayaran dinyatakan di dalam Pasal 2 Undang-
Undang Nomor 17 Tahun 2008!
5. Jelaskan 6”aturan”dasar yang”akan menuntun seorang”navigator tentang kapan
penentuan”posisi”duga”dan”pembuatan”garis”haluan!

190 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR PUSTAKA DAFTAR PUSTAKA

Aldila Putri Syamsudin, dkk. 2017. Studi Perencanaan Alur Pelayaran Optimal
Berdasarkan Hasil Permodelan Software SMS-8.1 di Kolong Bandoeng, Belitung
Timur. Institut Teknologi Nasional. Bandung
Anonim. 2016. Peta No I (Chart No 1). Dinas Hidrografi-Oceanografi–TNI Angkatan Laut
(AL). Jakarta.
Anonim. 2019. Berita Pelaut Indonesia (BPI) (Indonesian Notices to Mariners (IDNM)).
Pusat Hidrografi dan Oceanografi–TNI Angkatan Laut. Jakarta.
Anonim. 2019. U.S. Chart No. 1 Symbols, Abbreviations and Terms used on Paper
and Electronic Navigation. Department of Commerce National Oceanic and
Atmospheric Administration Department of Defense National Geospatial-
Intelligence Agency. National Ocean Service, NOAA (N/CS2). U.S.
Capt. Aris Jamaan. 2019. Ilmu Pelayaran Datar. Dokumen Pribadi (BP3IP). Jakarta.
Capt. R.F. Sianipar. 2018. Ilmu Pelayaran Datar. Penerbit Buku Maritim Djangkar.
Jakarta.
D. Bambang Setiono Adi, dkk. 2008. Jilid I Buku Elektronik Nautika Kapal Penangkap
Ikan, Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Direktorat Pembinaan Sekolah
Menengah Kejuruan. Jakarta.
H.R. SOEBAKTI S. 1993. Intisari Ilmu Pelayaran Datar. Yayasan Pendidikan Pelayaran
Djadajat–1963 . Jakarta.
Husaini. 2015. Nautika Kapal Penangkap Ikan Kelompok Kompetensi I. Direktorat
Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kementrian Pendidikan dan
Kebudayaan. Jakarta.
Luthfi Hakim. 2016. Penentuan Rute Pelayaran Terbaik Untuk Mendukung Program Tol
Laut NKRI. Institut Teknologi Bandung. Bandung
Rio Rokhmani. 2016. Dasar Ilmu Hitung Pelayaran. Penerbit Buku Maritim Djangkar.
Jakarta
Suharyanto. 2014. Modul Perencanaan Pelayaran Sekolah Usaha Perikanan Menengah
(SUPM) Negeri. Badan pengembangan sumber daya manusia kelautan dan
perikanan. Pontianak.
http://googleearth. Diunduh tanggal 15 Desember 2019 pukul 20.00 WIB
http://hubla.dephub.go.id/kebijakan/detailperaturan.aspx?peraturanid=37. Diunduh
tanggal 1 Pebruari 2020 pukul 09.00 WIB
http://hubla.dephub.go.id/kebijakan/detailperaturan.aspx?peraturanid=37. Diunduh
tanggal 3 Pebruari 2020 pukul 08.00 WIB
http://pushidrosal.id/berita/5213/KAPUSHIDROSAL-:LAYAKNYA-MAKHLUK-HIDUP,--
PETA-LAUT-ITU-HIDUP/. Diunduh tanggal 15 Januari 2020 pukul 20.00 WIB
http://repository.unpas.ac.id/31391/3/BAB%20II.pdf. Diunduh tanggal 12 Maret
2020 pukul 10.00 WIB
h t t p : / /s u p mw a i h e r u - k k p. s c h . i d / w p - co n t e n t /u p l o a d s / 2 0 1 5 / 1 1 / D I K TAT -
PERENCANAAN-PELAYARAN.pdf. Diunduh tanggal 15 Desember 2019 pukul
20.00 WIB

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 191
PERENCANAAN
PELAYARAN

DAFTAR PUSTAKA

http://www.dailymail.co.uk/news/article-2168311-2012. Diunduh tanggal 20


Desember 2019 pukul 13.00 WIB
http://www.maritimeworld.web.id/2011/06/ilmu-pelayaran-datar.html. Diunduh
tanggal 1 Desember 2019 pukul 20.00 WIB
http://www.nauticalcharts.noaa.gov/mcd/chartno1.htm. Diunduh tanggal 20 Januari
2020 pukul 08.00 WIB
http://www.pusdik.kkp.go.id/elearning/index.php/modul/read/190119-
151747uraian-c-materi. Diunduh tanggal 3 Pebruari 2020 pukul 08.00 WIB
http://www.pusdik.kkp.go.id/elearning/index.php/modul/read/190119-
151747uraian-c-materi. Diunduh tanggal 15 Januari 2020 pukul 20.00 WIB
http://www.pusdik.kkp.go.id/elearning/index.php/modul/read/190119-
151912uraian-c-materi. Diunduh tanggal 15 Januari 2020 pukul 20.00 WIB
http://www.pushidrosal.id/bpi/. Diunduh tanggal 15 Desember 2019 pukul 20.00
WIB
http://www.sigotom.com/2015/01/buku-buku-navigasi-di atas-kapal.html. Diunduh
tanggal 15 Desember 2019 pukul 20.00 WIB
https://hamparan.net/arah-mata-angin/. Diunduh tanggal 3 Pebruari 2020 pukul
08.00 WIB
https://id.wikibooks.org/wiki/Pelayaran_Sungai_dan_Danau/Pendahuluan. Diunduh
tanggal 15 Januari 2020 pukul 20.00 WIB
https://oceanpulse.id/sejarah-perkembangan-wilayah-perairan-indonesia/. Diunduh
tanggal 12 Maret 2020 pukul 10.00 WIB
https://search.usa.gov/search?affiliate=nauticalcharts.noaa.gov&query=chart+no+1.
Diunduh tanggal 20 Januari 2020 pukul 08.00 WIB
https://www.alinea.id/gaya-hidup/menangkal-celaka-pelayaran-rakyat-di-kawasan-
wisata-b1U7p9ey5. Diunduh tanggal 12 Maret 2020 pukul 09.00 WIB
https://www.bphn.go.id/data/documents/10pp005.pdf. Diunduh tanggal 12 Maret
2020 pukul 10.00 WIB
https://www.geografi.org/2016/11/proyeksi-peta.html. Diunduh tanggal 20
Desember 2019 pukul 14.00 WIB
https://www.hijiarchitect.com. Diunduh tanggal 1 Desember 2019 pukul 20.00 WIB
https://www.hijiarchitect.com/koordinat-lintang-dan-bujur-kota-di-indonesia/.
Diunduh tanggal 1 Desember 2019 pukul 20.00 WIB
https://www.jogloabang.com/pustaka/uu-17-2008-pelayaran. Diunduh tanggal 12
Maret 2020 pukul 09.00 WIB
https://www.youtube.com/watch?v=dU-MPZVNhZA. Diunduh tanggal 12 Maret 2020
pukul 10.00 WIB

192 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

GLOSARIUM GLOSARIUM

Arus air pasang (floot arus yang mulai mengalir di waktu air sedang naik sampai
tide) beberapa saat sesudah air pasang (high water).
Arus air surut (floot arus yang mulai mengalir diwaktu air sedang surut sampai
tide) beberapa saat sesudah air surut (low water).
Baringan sudut yang dibentuk oleh arah utara dengan garis
baringan.
Bujur busur terkecil pada khatulistiwa, dihitung mulai dari
derajah nol sampai derajah yang melalui tempat itu
Bujur Tempat jarak antara tempat yang bersangkutan dengan derajah
nol, Bujur dihitung mulai dari derajah nol ke Timur dan ke
Barat dari 0° sampai 180° dibedakan dalam bujur Timur
(BT) dan bujur Barat (BB).
Bumi Benda yang bergerak bebas dalam ruang angkasa dan
bentuknya bulat.
Derajah (Meridian) lingkaran lingkaran besar yang melalui Kutub Utara dan
Kutub Selatan
Derajah nol derajah yang melalui Greenwich (bagian kota London);
disebut juga derajah pertama.
Deviasi sudut antara arah Um dan arah Up sebagai akibat dari
pengaruh magnetisme kapal.
Draft/ berat benaman Tingginya garis air yang berada pada bagian bawah kulit
kapal yang merupakan kumulasi dari berat kapal secara
keseluruhan.
Garis haluan garis lurus di peta laut yang ditempuh oleh kapal.
Haluan sudut antara garis haluan dan salah satu dari ketiga arah
utara.
Haluan magnet (Hm) sudut antara garis haluan dan arah Utara magnet.
Haluan pedoman (Hp) sudut antara garis haluan dan arah Utara Pedoman.
Haluan sejati (Hs) sudut antara garis haluan dan arah Utara Sejati.
Ilmu Pelayaran ilmu pelayaran yang menggunakan benda benda angkasa
Astronomis (Matahari, Bulan, Bintang, dan sebagainya) sebagai
pedoman dalam membawa kapal dari satu tempat ke
tempat lain

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 193
PERENCANAAN
PELAYARAN

GLOSARIUM

Ilmu Pelayaran Datar Ilmu Pelayaran yang menggunakan benda benda bumiawi
(Pulau, Gunung, Tanjung, Suar, dan lain-lainnya), sebagai
pedoman dalam membawa kapal dari satu tempat ke
tempat lain.
Jajar lingkaran-lingkaran kecil yang sejajar dengan
khatulistiwa
Jajar (parallel) lingkaran kecil di bumi yang berjalan sejajar dengan
khatulistiwa.
Jarak Cakrawala jarak nampak suar dalam mil laut dihitung dari suar
tersebut sampai ke cakrawala.
Jarak Di peta jarak nampak suar yang tertera di peta atau di daftar suar
yang merupakan jarak geografis dengan patokan tinggi
mata 5 meter atau jarak pijar suar yang lemah.
Jarak Geografis jarak nampak suar yang dibatasi oleh lengkungan bumi,
tinggi penerangan dan tinggi mata penilik.
Jarak Pijar jarak nampak suar yang dibatasi oleh kekuatan pijar
penerangan suar tersebut, cuaca dan ketelitian penilik
Jauh Jarak yang ditempuh oleh kapal dalam waktu tertentu
sepanjang permukaan bumi, dinayatakan dalam mil laut.
Khatulistiwa sebuah lingkaran besar yang tegak lurus pada poros bumi
Kutub-kutub titik-titik potong permukaan bumi dengan poros bumi.
Jadi poros bumi memotong muka bumi pada 2 titik, yang
di Utara disebut Kutub Utara dan yang di Selatan disebut
Kutub Selatan.
Laju banyaknya mil laut yang ditempuh oleh kapal tiap jam.
Lata (Range) selisih antara High Water dan Low Water.
Lingkaran Balik jajar yang letaknya 23½ 0 di belahan bumi bagian
Jadayat Selatan. Pada lingkaran ini Matahari mencapai titik
Declinasi yang tertinggi (230 27’) titik ini disebut juga
Kutub Selatan Ecliptika.
Lingkaran Balik jajar yang letaknya 23½0 di belahan bumi bagian Utara.
Mengkara
Lingkaran Besar lingkaran yang membagi bumi menjadi dua bagian yang
sama (titik pusatnya selalu berimpit dengan titik pusat
bumi).
Lingkaran kecil lingkaran yang membagi bumi menjadi dua bagian yang
tidak sama besarnya

194 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

GLOSARIUM

Lingkaran Kutub jajar yang letaknya 66½ 0 dari khatulistiwa dan yang
letaknya di belahan bumi bagian Utara disebut Lingkaran
kutub Utara dan yang letaknya di belahan bumi bagian
selatan disebut Lingkaran Kutub Selatan
Lintang busur derajah yang melalui tempat tertentu, dihitung
mulai dari khatulistiwa sampai jajar tempat tersebut.
Lintang Tempat jarak antara tempat yang bersangkutan dengan
khatulistiwa, Lintang dihitung mulai dari khatulistiwa
ke Utara dan ke Selatan dari 0° sampai 90°. Lintang
Khatulistiwa = 0°, Lintang Kutub Utara = 90°U (I, M, U,
KU), Lintang Kutub Selatan = 90°S (I, J, S, KS).
Loksodrom garis lurus di peta laut yang membentuk sudut-sudut
yang sama dengan semua derajah.
Loksodrom istimewa derajah-derajah, jajar-jajar, dan khatulistiwa.
Membaring pekerjaan yang dilakukan di atas kapal untuk menentukan
kedudukan atau posisi kapal dengan cara menentukan
arah/sudut (mulai 000 ̊ sampai dengan 359 ̊) sesuatu
benda yang dibaring terhadap kapal.
Mil Laut 1 derajat busur pada derajah = 60 menit, dan 1 menit =
1mil laut, panjang 1 mil laut atau International nautical
mile = 1,852km = 1852 meter.
Navigasi electronik ilmu navigasi yang berdasarkan atas alat-alat elektronika
seperti radio pencari arah (RDF). RADAR, LORAN, DECCA,
dan sebagainya.
Navigator orang (perwira) yang mengendalikan kapal.
Pedoman magnet terjadi oleh adanya medan magnet bumi di sekeliling
bumi.
Pelayaran satu kesatuan sistem yang terdiri atas angkutan di
perairan, kepelabuhanan, keselamatan dan keamanan,
serta perlindungan lingkungan maritime
Perairan sempit perairan yang banyak terdapat rintangannya misalnya
banyak terdapat gugusan karang, bentangan melintang
perairan yang tidak lebar sehingga diperlukan tingkat
kehati-hatian yang tinggi dalam menavigasi kapal.
Perairan terbuka suatu daerah perairan yang menghadap ke arah laut
lepas tanpa adanya penghalang baik itu pulau maupun
daratan di depannya sehingga perairan terbuka sangat
dipengaruhi oleh ombak dan gelombang.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 195
PERENCANAAN
PELAYARAN

GLOSARIUM

Perbedaan Bujur busur pada khatulistiwa antara derajah-derajah melalui


dua buah tempat.
Perbedaan Lintang adalah busur derajah antara jajar-jajar melalui dua buah
tempat.
Peta laut hasil pemindahan bentuk lengkung bumi ke atas bidang
datar yang memuat hal-hal serta keterangan-keterangan
yang dibutuhkan seorang navigator dalam menentukan
posisi kapal, jarak, haluan dan keselamatan navigasi
di laut, dilengkapi dengan benda bantu navigasi dan
peruman-peruman.
Proyeksi Peta metode untuk menggambarkan seluruh atau sebagian
permukaan bumi (bulat dan steroid) pada sebuah bidang
datar.
Peta bertumbuh peta laut dimana semua menit jajar = 1’ khatulistiwa
dan semua menit derajah = 1’ khatulistiwa x secans
lintangnya.
Peta Lintang peta laut dimana semua menit jajar = 1’ kat, dan semua
Menengah menit derajah = 1’kat x sec lm.
Peta datar peta lintang menengah dengan khatulistiwa sebagai
lintang menengahnya.
Poros Bumi sebuah garis yang melalui pusat bumi yang juga
merupakan sumbu putar bumi
Poros bumi (KU,KS) sebuah garis yang melalui pusat bumi yang juga
merupakan sumbu putar bumi. Untuk satu putaran bumi
dibutuhkan waktu sekitar 23 jam 56 menit dan 04 detik.
Publikasi Navigasi Publikasi Navigasi adalah buku-buku dan bahan-bahan
penting yang diterbitkan dan disiarkan untuk membantu
seorang navigator dalam melayarkan kapal dengan
sebaik-baiknya
Rimban sudut yang terbentuk antara garis lunas kapal/haluan
yang dikemudikan dengan garis hasil yang dilayari
(akibat adanya pengaruh angin dan atau arus).
Sektor suar sektor lingkaran dari mana kapal dapat melihat suar
tersebut.
Sembir (salah tunjuk) sudut antara arah Us dan arah Up.

196 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

GLOSARIUM

Suar penuntun dua buah suar yang letaknya pada jarak yang secukupnya
dan keduanya menyinar ke satu arah dengan maksud
menuntun navigator pada alur pelayaran yang aman,
atau menuntun mendekati tempat/ Pelabuhan
Surut (Ebb) gerakan turun dari air laut.
Tempat tiba tempat dimana kapal tiba atau kemana kita ingin pergi
(lintang/ bujur tiba).
Tempat tolak tempat dari mana kapal berlayar (lintang/ bujur tolak).
Utara Magnetis (Um) arah utara jarum pedoman semata-mata atas pengaruh
magnit bumi
Utara Pedoman (Up) arah jarum pedoman atas pengaruh magnit bumi dan
magnit besi dikapal
Utara Sejati (Us) arah utara yang jatuh sama dengan arah derajah-derajah
pada peta
Variasi sudut antara arah Us dengan arah Um, hanya karena
pengaruh magnetisme bumi saja.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 197
PERENCANAAN
PELAYARAN

BIODATA PENULIS BIODATA PENULIS

BIODATA PENULIS 1:

Nama Lengkap : ASEP SYAMSUL ANWAR, S.St.Pi. MM.


Telepon /HP/WA : 081321332748
Email : syamsulanwarasep@gmail.com
Alamat Kantor : SMKN 1 Cidaun
Jl. Pelabuhan Jayanti
Desa cidamar,
Kec. Cidaun
Kab. Cianjur
Kompetensi Keahlian : Nautika Kapal Penangkap Ikan

Pekerjaan atau Profesi (Dalam 10 Tahun Terakhir)


1. Guru SMKN 1 Cidaun (Tahun 2011 sampai dengan Sekarang)

Riwayat”Pendidikan”Tinggi”dan”Tahun”Belajar
1. D4 Teknologi Penangkapan Ikan, Sekolah Tinggi Perikanan (Lulus Tahun 2001)
2. Akta IV, Sekolah Tinggi Agama Islam Yapata Al-Jawami Bandung (Lulus Tahun
2006)
3. S2 Magister Manajemen/ Manajemen Pendidikan, Universitas Winaya Mukti (Lulus
Tahun 2014)

Riwayat Menulis (10 tahun terakhir)


-
Informasi dari Penulis
Tinggal di Kp. Babakan Garut Rt. 005/006, Desa Cidamar, Kecamatan Cidaun,
Cianjur, Lahir di Cianjur, 21 September 1978. Sekolah Dasar di lalui di SD Naringgul dan
SMP Negeri 1 Naringgul dan SMA Negeri 1 Cianjur di Kabupaten Cianjur. Tahun 1997
kuliah di Sekolah tinggi Perikanan Jakarta, lulus tahun 2001. Tahun 2006 melanjutkan
kuliah Akta IV Sekolah Tinggi Agama Islam Yapata Al-Jawami Bandung. Menjadi guru
di SMKN 1 Cianjur, dari tahun 2011 Sampai sekarang.

198 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN
PERENCANAAN
PELAYARAN

BIODATA PENULIS

BIODATA PENULIS 2:

Nama Lengkap : MUHAMAD ALWI, M.Tr.Pi.


Telepon /HP/WA : 082115123177
Email : alwinejad@gmail.com
Alamat Kantor : SMKN 1 Cidaun
Jl. Pelabuhan Jayanti
Desa cidamar,
Kec. Cidaun
Kab. Cianjur
Kompetensi Keahlian : Nautika Kapal Penangkap Ikan

Pekerjaan atau Profesi (Dalam 10 Tahun Terakhir)


1. Guru SMKN 1 Cidaun (Tahun 2003 s.d sekarang)

Riwayat”Pendidikan”Tinggi”dan”Tahun”Belajar
1. D4 Permesinan Perikanan, Sekolah Tinggi Perikanan (Lulus Tahun 2002)
2. Akta IV, Ilmu Pendidikan. Universitas Sebelas Maret. Surakarta (Lulus Tahun 2005)
3. Pasca Sarjana (S2) Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan, Sekolah Tinggi Perikanan
(Lulus Tahun 2015)
Riwayat Menulis (10 tahun terakhir)
-
Informasi dari Penulis
Tinggal di Kp. Babakan Garut Rt. 005/006, Desa Cidamar, Kecamatan Cidaun,
Cianjur, Lahir di Palu, 11 Oktober 1977. Sekolah Dasar di lalui di SD Negeri 1 Talise–Palu,
SMP di ST Negeri Palu Jurusan Teknik Logam, dan SMK Negeri 3 Palu Jurusan Otomotif.
Tahun 1998 kuliah di Sekolah tinggi Perikanan Jakarta, lulus tahun 2002. Tahun 2005
melanjutkan kuliah Akta IV, Ilmu Pendidikan. Universitas Sebelas Maret. Surakarta
Lulus Tahun 2005. Pasca Sarjana (S2) Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan, Sekolah
Tinggi Perikanan (Lulus Tahun 2015). Menjadi guru di SMKN 1 Cianjur, dari tahun 2003
sampai sekarang.

NAUTIKA KAPAL
PENANGKAP IKAN 199
PERENCANAAN
PELAYARAN

BIODATA PENULIS

BIODATA PENULIS 3

Nama Lengkap : EVI PAHRUROJI, S.St.Pi., MM


Telepon /HP/WA : 085882313644
Email : phrrj0@gmail.com
Alamat Kantor : SMKN 1 Cidaun
Jl. Pelabuhan Jayanti
Desa cidamar,
Kec. Cidaun
Kab. Cianjur
Kompetensi Keahlian : Nautika Kapal Penangkap Ikan

Pekerjaan atau Profesi (Dalam 10 Tahun Terakhir)


1. Guru SMKN 1 Cidaun (Tahun 2010 s.d sekarang)

Riwayat”Pendidikan”Tinggi”dan”Tahun”Belajar
1. D4 Teknologi Penangkapan Ikan, Sekolah Tinggi Perikanan (Lulus Tahun 2001)
2. S2 Magister Manajemen/Manajemen Pendidikan, Universitas Winaya Mukti (Lulus
Tahun 2014)

Riwayat Menulis (10 tahun terakhir)


-
Informasi dari Penulis
Tinggal di Kp. Babakan Garut Rt. 005/006, Desa Cidamar, Kecamatan Cidaun,
Cianjur, Lahir di Cianjur, 10 Oktober 1979. Sekolah Dasar di lalui di SD Peteuy Condong
1 Kecamatan Cibeber, SMP Negeri 1 Cianjur dan SMK Negeri 3 Cianjur di Kabupaten
Cianjur. Tahun 1997 kuliah di Sekolah tinggi Perikanan Jakarta, lulus tahun 2001. Tahun
2014 lulus Pasca Sarjana UNWIM Jurusan Manajemen Pendidikan. Menjadi guru di SMKN
1 Cianjur, dari tahun 2010 Sampai sekarang.

200 NAUTIKA KAPAL


PENANGKAP IKAN

Anda mungkin juga menyukai