Anda di halaman 1dari 4

PRAKTIS DAN PRINSIP PEMASARAN PENGENALAN KEPADA PEMASARAN

MAKSUD PEMSARAN
didefinasi sebagai satu proses sosial dan pengurusan di mana individu dan kumpulan memperolehi apa yang mereka perlukan dan kehendaki melalui pembentukan dan pertukaran keluaran dan apa yang bernilai dengan orang lain.( Marketing is a defined as a social and managerial process by which
individuals and group obtain what they need and want through creatingand exchanging products and value with others) ------------------------------------------------------------------------------Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial di mana individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan mereka dengan menciptakan, menawarkan dan bertukar sesuatu yang bernilai satu sama lain. Definisi ini berdasarkan pada konsep inti, yaitu : kebutuhan, keinginan dan permintaan; produk, nilai, biaya dan kepuasan; pertukaran, transaksi dan hubungan; pasar, pemasaran dan pemasar. Adapun tujuan pemasaran adalah mengenal dan memahami pelanggan sedemikian rupa sehingga produk cocok dengannya dan dapat terjual dengan sendirinya. Idealnya pemasaran menyebabkan pelanggan siap membeli sehingga yang tinggal hanyalah bagaimana membuat produknya tersedia. Sedangkan proses pemasaran terdiri dari analisa peluang pasar, meneliti dan memilih pasar sasaran, merancang strategi pemasaran, merancang program pemasaran, dan mengorganisir, melaksanakan serta mengawasi usaha pemasaran.

MAKSUD PENGURUSAN PEMASARAN


pengurusan pemasaran bermaksud penganalisis, perancang, pelaksana dan kawalan program yang direka bagi mewujudkan pertukaran faedah dengan pelanggan sasaran bagi mencapai objektif organisasi, Oleh yang demikian pengurus pemasaran boleh dikatakan sebagai seorang pengurus permintaan dan juga pengurus perhubungan dengan melibatkan hubungan antara pembekal dengan pelanggan.

MAKSUD FALSAFAH PENGURUSAN PEMASARAN


Falsafah pengurusan pemasaran adalah satu proses yang menjalankan tugas untuk mencapai tukaran yang diingini oleh pasaran sasaran. Dimana terdapat lima konsep yang alternatif yang di gunakan oleh pengurusan pemasaran antaranya: konsep pengeluaran, keluaran, jualan, pemasaran dan pemasaran kemasyarakatan.
1. Konsep pengeluaran - konsep pengeluaran berpendapat bahawa pengguna akan memilih produk yang mudah didapati dan sangat murah serta pengurusan seharusnya diberi tumpuan untuk meningkatkan pengeluaran dan kecekapan pengagihan (production concept holds that consumers will favour products that are available and highly affordable and that

management should therefore focus on improving production and distribution efficiency) 2. Konsep Produk - Konsep produk menyatakan bahawa pengguna-pengguna akan memilih produk-produk yang mempunyai kualiti yang bermutu, berprestasi dan mempunyai ciri-ciri yang menarik .Organisasi tersebut seharusnya menumpukan tenaganya membuat penambahbaikan produk secara berterusan.( Product concept states that consumers will favour products that offer the most quality,performance and features and that the organisation should therefore devote its energy to making continuous product improvements)

3. Konsep Jualan - Konsep penjualan ialah satu

idea yang mana pengguna tidak akan membeli produk sesebuah organisasi melainkan organisasi tersebut menjalankan satu penjualan secara besar-besaran serta usaha promosi yang mantap.( Selling concept is the idea that consumers will not buy enough of the organisation's producs unless the organisation undertakes a large-scale selling and promotion effort)

4. Konsep Pemasaran konsep pemasaran berpendapat bahawa untuk mencapai matlamat sesebuah organisasi adalah bergantung dalam mengenalpasti keperluan masyarakat dan kehendak pasaran sasaran serta memenuhi kepuasan yang dikehendaki oleh pelanggan dengan lebih berkesan dan efisien berbanding dengan apa yang di lakukan oleh pesaing2 lain. (the marketing concept holds that achieving organisational goals depends on determining the needs and wants of target market and delivering the desired satisfactions more effectively and efficiently than competitors do.) 5. Konsep Pemasaran Kemasyarakatan - konsep pemasaran kemasyarakatan berpendapat bahawa organisasi itu harus menentukan keperluan-keperluan , kemahuan , dan kepentingan pasaran-pasaran sasaran. Ia sepatutnya merasai kepuasan yang diingini dengan lebih berkesan dan cekap daripada pesaing-pesaing dalam usaha memelihara dan meningkatkan kesejahteraan pengguna dan masyarakat.( the societal marketing concept holds that organisation should determine the needs, want, and interest of target market. it should the deliver the desired satisfaction more effectively and efficiently than competitors in a way that maintains or improves the consumer's and the society's well-being.)

A. Konsep Pemasaran Berwawasan Produksi Konsep ini adalah salah satu konsep tertua, yaitu akan memilih produk yang mudah didapat dan murah harganya. Dalam hal ini memusatkan perhatiannya untuk mencapai efisiensi produksi yang tinggi serta cakupan distribusi yang luas. Konsep ini dapat dijalankan apabila permintaan produk melebihi penawarannya dan dimana biaya produk tersebut sangat tingi. Kelemahan konsep pemasaran ini adalah pelayanan tidak ramah dan buruk. B. Konsep Pemasaran Berwawasan Produk Konsep ini berpendapat bahwa pelanggan akan memilih produk yang menawarkan mutu,

kinerja terbaik dan inovatif dalam hal ini memuaskan perhatian untuk membuat produk yang lebih baik dan terus menyempurnakannya. Industri yang berwawasan ini cenderung tidak memperhatikan keinginan dan kebutuhan dari pelanggan, sehingga divisi pemasaran akan mengalami kesulitan dalam pemasaran. C. Konsep Pemasaran Berwawasan Menjual Konsep ini berpendapat bahwa kalau pelanggan dibiarkan saja, pelanggan tidak akan membeli produk industri dalam jumlah cukup sehingga harus melakukan usaha penjualan dan promosi yang agresif. Konsep ini beranggapan bahwa pelanggan enggan membeli dan harus didorong supaya membeli. Konsep ini sering digunakan pada Produk yang tidak dicari atau tidak terpikir untuk dibeli serta pada industri yang mengalami kelebihan kapasitas produksi. D. Konsep Pemasaran Berwawasan Pemasaran Konsep ini berpendapat bahwa kunci untuk mencapai tujuan industri terdiri dari penentuan kebutuhan dan keinginan pasar sasaran serta memberikan kepuasan yang diinginkan secara lebih efektif dan efisien daripada saingannya. Konsep berwawasan pemasaran bersandar pada empat pilar utama, yaitu 1. 2. 3. 4. pasar sasaran, kebutuhan pelanggan, pemasaran yang terkoordinir serta euntungan.

Konsep ini telah dinyatakan dalam banyak cara :

y y y y y

Memenuhi kebutuhan dengan menguntungkan Temukan keinginan dan penuhilah Cintailah pelanggan bukan produknya Dapatkanlah sesuai kesukaan anda Berusaha sekuat tenaga memberikan nilai, mutu dan kepuasan tertinggi bagi uang pelanggan.

E. Konsep Pemasaran Berwawasan Bermasyarakat Konsep ini beranggapan bahwa tugas industri adalah menentukan kebutuhkan, keinginan serta kepentingan pasar sasaran dan memenuhi dengan lebih efektif serta lebih efisien daripada saingannya dengan cara mempertahankan atau meningkatkan kesejahteraan pelanggan dan masyarakat. Konsep pemasaran bermasyarakat meminta pemasar untuk menyeimbangkan tiga faktor dalam menentukan kebijaksanaan pemasaran, yaitu 1. keuntungan industri jangka pendek, 2. kepuasan pelanggan jangka panjang dan

3. kepentingan umum dalam pengambilan keputusan.

STATEGI PERANCANGAN PEMASARAN (4 PERKARA)

dokumen bertulis yang memperincikan tindakan-tindakan yang diperlukan untuk mencapai satu atau lebih tujuan pemasaran bagi produk atau perkhidmatan, jenama, atau [[rangkaian produk]. Pelan pemasaran merangkumi satu atau lima tahun dan ia boleh menjadi sebahagian daripada keseluruhan daripada pelan perniagaan. Strategi pemasaran yang kukuh adalah asas kepada pelan pemasaran yang ditulis dengan baik. Pelan pemasaran yang mengandungi senarai tindakan tanpa rancangan pemasaran yang baik tidak berguna. 1. MISI,VISI DAN TUJUAN ORGANISASI Missi organisasi mestilah jelas. Missi merupakan satu kehendak ideal yang boleh dicapai oleh organisasi dengan mengambil kira segala ilham serta budaya kerja yang dikongsi bersama semua ahli bagi memastikan produktiviti yang membena. Missi tercapai hasil daripada pembentukkan visi yang diterima secara jelas oleh para perancang strategik di dalam sesuatu organisasi. Missi yang dibentuk mesti dapat memberi haluan kehadapan yang luas bagi organisasi supaya segala elemen yang perlu boleh disalurkan ke arah matlamat yang mahu dicapai oleh organisasi.