Anda di halaman 1dari 40

OPTIMALISASI KUNJUNGAN IBU BERSALIN

DI UPTD PUSKESMAS BOGOR TIMUR

Oleh :

Melani Gustina, A.Md. Keb

199308112022032008

Peserta Pendidikan dan Pelatihan Dasar CPNS POLRI


Gelombang V Kelompok I Angkatan XX tahun 2022

LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI


PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI
BANDUNG 2022
LEMBAR PERSETUJUAN

OPTIMALISASI KUNJUNGAN IBU BERSALIN

DI UPTD PUSKESMAS BOGOR TIMUR

Peserta Diklat

Melani Gustina, A.Md. Keb

199308112022032008

Telah disetujui pada tanggal : September 2022


Di Pusdikmin Lemdiklat Polri Bandung

Coach Mentor

HENNY PURWANTI, SIK., MSI WIDA WIDIAWATI, M. KES


AKBP NRP 76040010 PEMBINA NIP 197608152011012001
LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI
PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

PENJELASAN KEMAMPUAN PESERTA DALAM

MEMBUAT RANCANGAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CPNS

Nama Peserta : Melani Gustina, A.Md. Keb


Instansi : Pemerintah Kota Bogor
Jabatan : Bidan Terampil
Tempat Aktualisasi : UPTD Puskesmas Bogor Timur
Saya menilai peserta Pelatihan Dasar CPNS tersebut :

Sangat Mampu / Mampu / Kurang Mampu / Tidak Mampu


Membuat Rancangan Aktualisasi substansi mata Pelatihan Dasar CPNS
dalam menyelesaikan Isu yang telah di tetapkan, dengan penjelasan
sebagai berikut :
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
Bogor, September 2022
COACH

HENNY PURWANTI, SIK., MSI


AKBP NRP 76040010

iii
LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI
PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

PENJELASAN KEMAMPUAN PESERTA DALAM

MEMBUAT RANCANGAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CPNS

Nama Peserta : Melani Gustina, A.Md. Keb


Instansi : Pemerintah Kota Bogor
Jabatan : Bidan Terampil
Tempat Aktualisasi : UPTD Puskesmas Bogor Timur
Saya menilai peserta Pelatihan Dasar CPNS tersebut :

Sangat Mampu / Mampu / Kurang Mampu / Tidak Mampu


Membuat Rancangan Aktualisasi substansi mata Pelatihan Dasar CPNS
dalam menyelesaikan Isu yang telah di tetapkan, dengan penjelasan
sebagai berikut :
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
Bogor, September 2022
MENTOR

WIDA WIDIAWATI, M. KES


PEMBINA NIP 197608152011012001

iv
KATA PENGANTAR

Assalamua’laikumwarahmatullahiwabarakatuh

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat, taufik,
serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis yang
berbentuk Rancangan Aktualisasi ini sesuai dengan waktu yang telah
direncanakan. Shalawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan
kepada baginda Nabi Muhammad SAW beserta seluruh keluarga dan
sahabatnya yang selalu menyertai perjuangan-perjuangan beliau dalam
menegakkan Dinullah di mukabumi ini.
Rancangan Aktualisasi ini berjudul “Optimalisasi Kunjungan Ibu
Bersalin di UPTD Puskesmas Bogor Timur ”. Disusun guna memenuhi
persyaratan penyelesaiaan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
Angkatan XX.
Dalam penulisan Rancangan Aktualisasi ini, tentunya banyak pihak
yang telah memberikan bantuan moril maupun materil. Oleh karena itu
penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
1. KOMBESPOL Drs. Taufik Supriyadi, selaku Kepala Pusat Pendidikan
Administrasi Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polri.
2. AKBP Grace K. Rahakbau, SIK., MSi selaku Wakil Kepala Pusat
Pendidikan Administrasi Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polri
3. AKBP Henny Purwanti, S.Ik., M.Si., selaku Kepala Bagian Pendidikan
dan Pelatihan Pusat Pendidikan dan Administrasi Lembaga
Pendididkan dan Pelatihan Polri dan Pembimbing (Coach) yang telah
banyak meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan, petunjuk,
kritik dan saran yang membangun dalam penyusunan rancangan
aktualisasi ini.
4. AKBP Rachmat Kurniawan, S.S., S.H., M.H., M.A.P selaku Kepala
Bagian Tenaga Pendidik Pusat Pendidikan dan Administrasi Lembaga
Pendididkan dan Pelatihan Polri serta tenaga pendidik yang telah
membimbing dalam proses pembelajaran Agenda 3.

v
5. AKBP Endang Sriyani, SH., M.A.P selaku Kepala Bagian Bimbingan
Peserta didik Pusat Pendidikan Administrasi Lembaga Pendididkan
dan Pelatihan Porli serta tenaga pendidik yang telah membimbing
dalam proses pembelajaran Agenda 2.
6. Pembina Dr. Dra. Kristiana Lusiati, M. Si selaku tenaga pendidik yang
telah membimbing dalam proses pembelajaran Agenda 1.
7. dr. Wida Widiawati, M. Kes, selaku Mentor dan Kepala UPTD
Puskesmas Bogor Timur yang telah memberikan masukan dan saran
guna memperbaiki tulisan ini agar menjadi lebih baik.
8. Seluruh staf UPTD Puskesmas Bogor Timur.
9. Semua rekan-rekan seperjuangan Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil Gelombang V Tahun 2022.
10. Keluarga tercinta terkhusus kepada Kedua Orang Tua saya yang
senantiasa selalu memberikan do’a dan dukungan serta motivasi
dalam menyelesaikan segala rangkaian kegiatan selama Pelatihan
Dasar CPNS Tahun 2022.
Penulis menyadari bahwa rancangan aktualisasi ini masih jauh dari
kata sempurna. Segala komentar, kritik maupun tanggapan mengenai
rancangan aktualisasi akan sangat bermanfaat bagi penulis. Akhir kata
penulis berharap rancangan aktualisasi ini bisa direalisasikan pada saat
habituasi dan bermanfaat nantinya khususnya bagi penulis dan pihak yang
membacanya.
Bogor, September 2022

Melani Gustina, A.Md. Keb


NIP. 199308112022032008

vi
DAFTAR ISI

COVER .................................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN ....................................................................... ii
Penilaian Deskriptif Pembimbing ............................................................. iii
Kata Pengantar ........................................................................................ v
Daftar Isi .................................................................................................. vii
Daftar Tabel ............................................................................................. x
Daftar Gambar ......................................................................................... xi
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ............................................................................. 1
1. Kondisi Saat Ini ....................................................................... 2
2. Kondisi yang Diharapkan ........................................................ 7
3. Isu yang Diangkat ................................................................... 8
B. Tugas Pokok, Fungsi dan Peran Organisasi ................................ 10
1. Visi dan Misi ............................................................................ 10
2. Tugas Pokok, Fungsi dan Peran Organisasi........................... 10
3. Struktur Organisasi ................................................................. 13
C. Tujuan .......................................................................................... 14
D. Manfaat ........................................................................................ 14
E. Ruang Lingkup ............................................................................. 14
II. RANCANGAN AKTUALISASI
A. Gambaran Umum Kegiatan Aktualisasi........................................ 15
B. Uraian Kegiatan ........................................................................... 15

1. Mencari referensi, mengumpulkan bahan dan menyiapkan


konsep untuk membuat poster pelayanan persalinan 24 jam
di UPTD Puskesmas Bogor Timur .......................................... 15
a. Tahapan kegiatan .............................................................. 15
b. Hasil yang ingin dicapai ..................................................... 15
c. Nilai-nilai dasar (BERAKHLAK) ......................................... 16
d. Kedudukan dan Peran ASN .............................................. 16

vii
e. Kontribusi terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 17
f. Penguatanan Nilai-nilai organisasi .................................... 17

2. Melakukan konsultasi dengan mentor mengenai konsep poster


dan rencana sosialisasi ........................................................... 17
a. Tahapan kegiatan .............................................................. 17
b. Hasil yang ingin dicapai ..................................................... 17
c. Nilai-nilai dasar (BERAKHLAK) ......................................... 18
d. Kedudukan dan Peran ASN .............................................. 19
e. Kontribusi terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 19
f. Penguatanan Nilai-nilai organisasi .................................... 19

3. Membuat media poster pelayanan persalinan 24 jam di UPTD


Puskesmas Bogor Timur ......................................................... 19
a. Tahapan kegiatan .............................................................. 19
b. Hasil yang ingin dicapai ..................................................... 20
c. Nilai-nilai dasar (BERAKHLAK) ......................................... 20
d. Kedudukan dan Peran ASN .............................................. 21
e. Kontribusi terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 21
f. Penguatanan Nilai-nilai organisasi .................................... 21

4. Menyiapkan peralatan untuk newborn photoshoot .................. 21


a. Tahapan kegiatan .............................................................. 21
b. Hasil yang ingin dicapai ..................................................... 21
c. Nilai-nilai dasar (BERAKHLAK) ......................................... 22
d. Kedudukan dan Peran ASN .............................................. 22
e. Kontribusi terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 23
f. Penguatanan Nilai-nilai organisasi .................................... 23

5. Mensosialisasikan media poster kepada ibu hamil, keluarga


dan pengunjung Puskesmas ................................................... 23
a. Tahapan kegiatan .............................................................. 23
b. Hasil yang ingin dicapai ..................................................... 24
c. Nilai-nilai dasar (BERAKHLAK) ......................................... 24

viii
d. Kedudukan dan Peran ASN .............................................. 25
e. Kontribusi terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 25
f. Penguatanan Nilai-nilai organisasi .................................... 25
C. Jadwal Rancangan Aktualisasi Habituasi ..................................... 26
III. PENUTUP
Penutup ............................................................................................. 28
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 29

ix
DAFTAR TABEL

1.1 Analisis Isu dengan Metode USG ................................................. 8


1.2 Jadwal Rancangan Aktualisasi dan Habituasi .............................. 26

x
DAFTAR GAMBAR

1.1 Jumlah Persalinan di Puskesmas Bogor Timur ......................... 3


1.2 Jumlah catin yang mengetahui pentingnya pemeriksaan HIV ... 5
1.3 Jumlah ibu hamil yang tidak ingin diberikan vaksinasi Covid-19 7
1.4 Fishbone .................................................................................... 9
1.5 Struktur Organisasi Puskesmas Bogor Timur .......................... 13

xi
1

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun
2014 tentang Aparatur Sipil Negara dijelaskan bahwa Aparatur Sipil
Negara yang selanjutnya disingkat ASN adalah profesi bagi pegawai
negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang
bekerja pada instansi pemerintah. Pegawai Negeri Sipil (PNS) adalah
warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, diangkat
sebagai Pegawai ASN secara tetap oleh pejabat Pembina kepegawaian
untuk menduduki jabatan pemerintahan.
Berdasarkan pasal 63 UU RI Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN
dijelaskan bahwa sebelum menjadi seorang PNS maka seorang calon
PNS wajib menjalani masa percobaan. Masa percobaan tersebut
dilaksanakan melalui proses pendidikan dan pelatihan terintegrasi untuk
membangun integritas moral, kejujuran, semangat dan motivasi
nasionalisme dan kebangsaan, karakter kepribadian yang unggul dan
bertanggung jawab dan memperkuat profesionalisme serta kompetensi
bidang.
ASN memiliki fungsi sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan
publik, serta perekat dan pemersatu bangsa. Fungsi ASN ini harus
dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan dapat
dipertanggungjawabkan kepada publik. Seorang ASN dituntut mampu
menjalankan tugas dan kewajiban sesuai tugas pokok profesi (Tupoksi).
Seorang ASN menjalankan tugas pokok dan fungsinya dengan nilai-nilai
Ber-AKHLAK (Berorientasi Pelayanan, Akuntabilitas, Kompeten,
Harmonis, Loyal, Adaptif dan Kolaboratif) dalam mendukung tercapainya
visi misi lembaga tempatnya bekerja.
Peran ASN di bidang kesehatan sesuai dengan tujuan nasional
yang diamanatkan dalam Pembukaan UUD 1945 yaitu memajukan
kesejahteraan umum Bidan merupakan salah satu bagian dari ASN
2

dimana Aparatur Sipil Negara (ASN) merupakan pelayan masyarakat


atau abdi negara yang berkewajiban melaksanakan kebijakan publik
yang dibuat oleh pejabat pembina kepegawaian sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang- undangan, memberikan pelayanan
publik yang profesional dan berkualitas dan mempererat persatuan dan
kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Puskesmas merupakan unit pelayanan kesehatan di tingkat
primer yang berperan sebagai ujung tombak pusat pengembangan
kesehatan. UPTD Puskesmas Bogor Timur menyelenggarakan Upaya
Kesehatan Perseorangan (UKP) dan Upaya Kesehatan Masyarakat
(UKM) tingkat pertama dengan melaksanakan setiap kegiatan untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah dan
menanggulangi timbulnya masalah kesehatan dengan sasaran
keluarga, kelompok, dan masyarakat.
1. Kondisi sekarang
Berdasarkan pengalaman penulis selama 5 bulan bergabung di
UPTD Puskesmas Bogor Timur dirasakan adanya hal yang perlu
ditingkatkan. Dalam rangka pelaksanaan tugas peserta latihan
dasar CPNS telah ditemukan isu-isu yang menjadi dasar untuk
rancangan aktualisasi yang bersumber dari nilai-nilai dasar ASN
Berakhlak, manajemen ASN dan smart ASN. Adapun isu- isu
tersebut sebagai berikut:
a. Rendahnya kunjungan ibu bersalin di UPTD Puskesmas Bogor
Timur
Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi
(janin dan plasenta) yang telah cukup bulan atau dapat hidup
diluar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain
dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatana sendiri). Proses
ini dimulai dengan adanya kontraksi persalinan sejati, yang
ditandai dengan perubahan serviks secara progresif dan diakhiri
dengan kelahiran plasenta (Sulistyawati, 2013).
3

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan No 21 tahun 2021

persalinan dilakukan di Fasilitas Pelayanan Kesehatan,

dilakukan oleh tim paling sedikit 1 (satu) orang tenaga medis dan

2 (dua) orang tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi dan

kewenangan.

Jumlah Persalinan di Puskesmas Bogor Timur


April - Agustus 2022
6
5
4
3
2
1
0
April Mei Juni Juli Agust
Jumlah Persalinan 1 1 5 5 1

Gambar 1.1 Jumlah Persalinan di Puskesmas Bogor Timur

Berdasarkan diagram batang di atas dapat dilihat angka


persalinan dari bulan April – Agustus 2022. Puskesmas Bogor
Timur merupakan Puskesmas yang sudah melayani persalinan
24 jam, namun angka kunjungan ibu bersalin di Puskesmas
Bogor Timur masih rendah. Angka kunjungan yang masih
rendah menunjukkan belum optimalnya pemberian informasi
kepada ibu hamil, keluarga maupun masyarakat mengenai
pelayanan persalinan 24 jam di Puskesmas Bogor Timur.
Hal ini berdampak pada visi Puskesmas Bogor Timur yaitu,
sebagai Puskesmas Indah, Profesional, Berkualitas dan
Amanah (IDOLA) menuju masyarakat sehat tahun 2030.
Sehingga perlunya optimalisasi kunjungan persalinan agar
terwujudnya visi dan misi Puskesmas.
4

b. Rendahnya pengetahuan Calon Pengantin (catin) tentang


pentingnya pemeriksaan HIV di UPTD Puskesmas Bogor Timur
Pelayanan Kesehatan reproduksi calon pengantin sangat
penting dilakukan untuk pemenuhan hak reproduksi terpadu
sepanjang siklus hidup baik laki-laki maupun perempuan.
Program Kesehatan reproduksi calon pengatin memberikan
pembelajaran kepada setiap calon pengantin betapa pentingnya
pasangan yang ingin menikah melakukan pemeriksaan
Kesehatan agar dapat sehat secara fisik dan mental menghadapi
pernikahannya sehingga mendapatkan keturunan yang sehat
dan cerdas dalam mewujudkan keluarga yang sehat, mandiri dan
produktif (Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2018 )
Pemeriksaan Kesehatan pra nikah merupakan sebuah
Tindakan pencegahan yang wajib dilakukan untuk mencegah
terjadinya permasalahan Kesehatan pada diri sendiri, pasangan,
mapun keturunan ke depannya. Keuntungan melakukan
pemeriksaan Kesehatan pra nikah adalah sebagai berikut :
1) Mencegah berbagai macam penyakit calon bayi, seperti
penyakit thalassemia, diabetes melitus, dan penyakit lainnya.
2) Pemeriksaan pranikah dilakukan untuk mengenal riwayat
kesehatan diri sendiri maupun pasangan, sehingga tidak ada
penyesalan di kemudian hari, khususnya bagi riwayat
keturunan yang dihasilkan.
3) Membuat calon pengantin lebih terbuka, dan lebih yakin satu
sama lain mengenai riwayat kesehatan keduanya
(Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2018 ).
Puskesmas Bogor Timur merupakan Puskesmas yang
memberikan pelayanan Kesehatan reproduksi kepada calon
pengantin yaitu pemeriksaan fisik, pemeriksaan darah lengkap
serta HIV dan imunisasi TT pada catin wanita. Selama pelayanan
yang diberikan, tidak semua calon pengantin mengetahui
5

pentingnya pemeriksaan tersebut. Calon pengantin yang


terfokus untuk mendapatkan kartu calon pengantin sehat tanpa
mengetahui pelayanan apasaja yang didapatkan. Telah
dilakukan pengamatan mengenai pengetahuan calon pengantin
mengenai pentingan pemeriksaan HIV mulai dari tanggal 01
sampai 31 Agustus 2022, didapatkan hasil seperti yang terlampir
pada diagram dibawah ini.

Jumlah Caten yang Mengetahui Penting


Pemeriksaan HIV Bulan Agustus 2022
7
6
5
4
3
2
1
0
Agust
Jumlah Caten 6
Jumlah caten yang
mengetahui penting 3
pemeriksaan HIV

Gambar 1.2 Jumlah catin yang mengetahui pentingnya pemeriksaan


HIV

Berdasarkan diagram batang di atas dapat dilihat jumlah


calon pengantin yang mengetahui pentingnya pemeriksaan HIV
pada bulan Agustus 2022 masih rendah. Untuk mewujudkan
keluarga yang sehat secara fisik dan mental menghadapi
pernikahannya, dibutuhkan pengetahuan mengenai pentingnya
pemeriksaan HIV, dikarenakan masih rendahanya pengetahuan
calon pengantin maka menunjukkan belum optimalnya
pemberikan Komunikasi Informasi dan Edukkasi kepada calon
pengantin .
6

c. Masih adanya ibu hamil yang tidak bersedia diberikan vaksinasi


Covid-19
Perkembangan kasus Covid-19 menunjukan bahawa telah
terjadi peningkatan kasus ibu hamil terkonfirmasi Covid-19 di
sejumlah kota besar di Indonesia dalam keadaan berat (severe
case). Wanita hamil memiliki peningkatan risiko menjadi berat
apabila terinfeksi Covid-19, khususnya pada wanita hamil
dengan kondisi medis tertentu.
Dengan mempertimbangkan semakin tingginya jumlah ibu
hamil yang terinfeksi Covid-19 dan tingginya risiko bagi ibu hamil
apabila terinfeksi Covid-19 menjadi berat dan berdampak pada
kehamilan dan bayinya, maka diperlukan upaya untuk
memberikan vaksinasi Covid-19 bai ibu hamil. Upaya pemberian
vaksinasi Covid-19 bagi ibu hamil tersebut juga telah
direkomendasikan oleh Komite Penasihat Ahli Imunisasi
Nasional (ITAGI) (Surat Edaran HK.02.01/I/2007/2021).
Puskesmas Bogor Timur merupakan Puskesmas yang
memberikan pelayanan Anatenal Care (ANC) untuk ibu hamil
yang meliputi pelayanan 10 T dan pelayanan vaksinasi Covid-19
bagi ibu hamil yang belum mendapatkan vaksinasi Covid -19.
Telah dilakukan pengamatan pada ibu hamil yang berkunjung
dari tanggal 25 Agustus – 05 September 2022, maka didapatkan
hasil seperti yang terlampir di diagram batang berikut.
7

Jumlah Ibu Hamil yang Tidak Ingin Diberikan


Vaksinasi Covid 19 pada Tanggal 25 Agustus
sampai 05 September 2022
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
25 Agustus - 5 September
Jumlah Ibu hamil 88
Jumlah ibu hamil yang
tidak ingin diberikan 8
vaksinasi Covid 19

Gambar 1.3 Jumlah ibu hamil yang tidak ingin diberikan vaksinasi Covid-19

Berdasarkan diagram batang diatas dapat dilihat bahwa


masih ada ibu hamil yang tidak bersedia diberikan vaksinasi
Covid-19. Untuk meningkatkan dukungan dan kerja sama
pemerintah daerah, fasilitas pelayanan kesehatan, masyarakat,
dan para pemangku kepentingan terkait dalam pelaksanaan
vaksinasi Covid-19 maka perlu mengoptimalkan penyuluhan
mengenai pentingnya vaksinasi Covid-19 bagi ibu hamil.
2. Kondisi yang diharapkan
Berdasarkan kondisi-kondisi yang terjadi tersebut, maka penulis
mengharapkan adanya perbaikan sebagai berikut:
a. Kunjungan ibu bersalin di UPTD Puskesmas Bogor Timur
meningkat.
b. Pengetahuan catin tentang pentingnya pemeriksaan HIV
meningkat.
c. Ibu hamil yang melakukan pemeriksaan di Puskesmas Bogor
Timur bersedia diberikan vaksinasi Covid-19.
8

3. Isu yang diangkat


Ketiga isu yang telah dijelaskan di atas dianggap penting akan
tetapi hanya dipilih satu isu yang dianggap sangat prioritas untuk
segera ditangani. Oleh karena itu diperlukan teknik tapisan isu untuk
menentukan isu mana yang harus menjadi prioritas utama. Teknik
tapisan isu yang digunakan dalam penulisan rancangan aktualisasi
ini dengan menggunakan metode USG yaitu Urgency, Seriousness
dan Growth. Setiap kriteria memiliki skala 1-5 . Urgency yaitu
seberapa mendesak suatu isu harus dibahas, dianalisis dan
ditindaklanjuti. Seriousness adalah seberapa sering isu tersebut
dibahas dikaitkan dengan akibat yang ditimbulkan. Growth
didefinisikan seberapa besar kemungkinan memburuknya isu
tersebut jika tidak segera ditangani. Analisis isu dengan
menggunakan metode USG dapat dilihat pada tabel berikut.

Kriteria
No Isu Total Peringkat
U S G

Rendahnya kunjungan ibu


1 5 5 5 15 1
bersalin di Puskesmas

Rendahnya pengetahuan catin


2
tentang pentingnya
3 5 3 11 3
pemeriksaan penyakit menular

Masih adanya ibu hamil


3
yang tidak bersedia diberikan
3 5 5 13 2
vaksinasi Covid 19
Tabel 1.1 Analisis Isu dengan Metode USG

Hasil analisa menggunakan metode USG , isu yang berada pada


peringkat 1 adalah Rendahnya kunjungan ibu bersalin di
9

Puskesmas. Jika isu tidak diselesaikan maka akan berdampak pada


visi Puskesmas Bogor Timur yaitu, sebagai Puskesmas Indah,
Profesional, Berkualitas dan Amanah (IDOLA) menuju masyarakat
sehat tahun 2030. Sehingga perlunya optimalisasi kunjungan
persalinan agar terwujudnya visi dan misi Puskesmas.
Wilayah kerja Puskesmas Bogor Timur juga memiliki fasilatas
pelayanan Kesehatan seperti Bidan Praktek Mandiri (BPM ) dan
Rumah Sakit, dimana ada 4 BPM dan 2 Rumah Sakit. Rendahnya
pelayanan persalinan normal di Puskesmas ini menunjukan bahwa
ibu hamil akan bersalin di BPM, Rumah Sakit dan di rumah. Jika
masih adanya ibu bersalin tidak di fasilitas pelayanan Kesehatan
maka akan menurunkannya angka keselamatan Ibu dan bayi.
Dari sejumlah isu yang telah dianalisis dengan teknik tapisan,
selanjutnya dilakukan analisis secara mendalam isu yang telah
memenuhi kriteria USG dengan menggunakan alat bantu dengan
teknik berpikir kritis yaitu fishbone. Fishbone diagram atau diagram
tulang ikan ini lebih menekankan pada hubungan sebab akibat.

Kurangnya media
informasi

Rendahnya
kunjungan ibu
bersalin di
puskesmas

Kurangnya media Kurangnya layanan


komunikasi tambahan yang menarik

Gambar 1.4 Fishbone


10

B. Tugas Pokok, Fungsi Dan Peran

1. Visi
Puskesmas Bogor Timur dalam melaksanakan fungsinya
mempunyai visi sebagai Puskesmas “IDOLA” ( Indah, Profesional,
Berkualitas, Amanah) menuju masyarakat sehat tahun 2030.
2. Misi
Untuk mewujudkan visi tersebut Puskesmas Bogor Timur memiliki
misi sebagai berikut :
a. Meningkatkan kapasitas SDM dengan pendidikan dan pelatihan
sesuai kompetensi.
b. Meningkatkan budaya 5 R (Ringkas, Rapi, Resik, Rawat dan
rajin) di lingkungan Puskesmas.
c. Menciptakan pelayanan yang bermutu dengan akuntabel dan
transparan
d. Meningkatkan kerjasam lintas sektor dan jejaring terkait
e. Meningkatkan peran serta masyarakat menuju masyarakat sehat
mandiri.

3. Tugas pokok, fungsi dan peran

a. Tugas pokok, fungsi dan peran Puskesmas

Puskesmas Bogor Timur merupakan salah satu unit


pelaksana teknis (UPT) dari Dinas Kesehatan Kota Bogor Provinsi
Jawa Barat, yang memiliki tugas dan fungsi sebagaimana yang
tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 43 Tahun
2019 yaitu sebagai penyelenggara Upaya Kesehatan Masyarakat
(UKM), Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) dan sebagai
wahana Pendidikan bidang Kesehatan, wahana program
internsip, dan/atau sebagai jejaring rumah sakit Pendidikan.
11

Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan


kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di
wilayah kerjanya. Tujuan pembangunan kesehatan adalah
meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup
sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan
masyarakat yang optimal. Berbagai upaya dilakukan untuk
mencapai tujuan tersebut yang dilakukan secara menyeluruh,
berjenjang dan terpadu. Puskesmas mempunyai fungsi sebagai
pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat
pemberdayaan kesehatan masyarakat dan pusat pelayanan
kesehatan masyarakat

b. Tugas pokok, fungsi dan peran Bidan


Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi No. 36 Tahun 2019 tentang jabatan
fungsional bidan menjelaskan uraian tugas bidan kategori
keterampilan sesuai jenjang jabatan bidan terampil, ditetapkan
dalam butir kegiatan sebagai berikut
1) Melakukan pengkajian pada ibu hamil fisiologis;
2) Melakukan pemeriksaan laboratorium sederhana pada
pelayanan kebidanan;
3) Merencanakan asuhan kebidanan kasus fisiologis sesuai
kesimpulan;
4) Memfasilitasi informed choice dan/atau informed consent;
5) Melakukan tindakan pencegahan infeksi;
6) Memberikan nutrisi dan rehidrasi/oksigenisasi/ personal
hygiene;
7) Memberikan vitamin/suplemen pada klien/ asuhan kebidanan
kasus fisiologis;
8) Melaksanakan kegiatan asuhan pada kelas Ibu hamil;
9) Memberikan KIE tentang kesehatan ibu pada
12

individu/keluarga sesuai dengan kebutuhan;


10) Melakukan asuhan Kala I persalinan fisiologis;
11) Melakukan asuhan Kala II persalinan fisiologis;
12) Melakukan asuhan Kala III Persalinan fisiologis;
13) Melakukan asuhan Kala IV Persalinan fisiologis;
14) Melakukan pengkajian pada ibu nifas;
15) Melakukan asuhan kebidanan masa nifas 6 jam sampai
dengan hari ke tiga pasca persalinan (KF 1);
16) Melakukan asuhan kebidanan masa nifas hari ke 4-28 pasca
persalinan (KF 2);
17) Melakukan asuhan kebidanan masa nifas hari ke 29-42 pasca
persalinan (KF 3);
18) Melakukan asuhan kebidanan pada gangguan psikologis
ringan dengan pendampingan;
19) Melakukan fasilitasi Inisiasi Menyusu Dini (IMD) pada
persalinan normal;
20) Melakukan asuhan bayi baru lahir normal;
21) Melakukan penanganan awal kegawatdaruratan pada Bayi
Berat Lahir Rendah (BBLR);
22) Memberikan Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) tentang
kesehatan anak pada individu/keluarga sesuai kebutuhan;
23) Melakukan pelayanan Keluarga Berencana (KB) oral dan
kondom;
24) Memberikan Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) tentang
kesehatan reproduksi perempuan dan Keluarga Berencana
(KB) pada individu/keluarga sesuai kebutuhan;
25) Melakukan promosi dan edukasi tentang perilaku pola hidup
sehat untuk remaja termasuk personal hygiene dan nutrisi;
26) melakukan pendataan sasaran pada individu
(WUS/PUS/Keluarga Berencana/Ibu hamil/ ibu nifas/ibu
menyusui/ bayi dan balita) di wilayah kerja Puskesmas
13

melalui kunjungan rumah;


27) Melakukan tabulasi sasaran pada individu
(WUS/PUS/Keluarga Berencana/Ibu hamil/ ibu nifas/ibu
menyusui/ bayi dan balita);
28) Mengikuti pelaksanaan kegiatan Survei Mawas Diri (SMD)
atau Musyawarah Masyarakat Desa (MMD);
29) Melaksanakan pelayanan kebidanan di
Posyandu/Posbindu/kampung Keluarga Berencana (KB) atau
tempat lain sesuai penugasan;
30) Melakukan pemberian imunisasi rutin sesuai program
pemerintah pada anak sekolah.

4. Strukstur oragnisasi

Gambar 1.5 Struktur Organisasi Puskesmas Bogor Timur


14

C. Tujuan Aktualisasi
Tujuan yang ingin dicapai dari dilaksanakannya kegiatan aktualisasi ini
adalah sebagai berikut :
1. Mampu membentuk ASN yang memahami nilai- nilai Ber-AKHLAK
(Berorientasi Pelayanan, Akuntabilitas, Kompeten, Harmonis, Loyal,
Adaptif dan Kolaboratif)
2. Mampu mengimplementasikan nilai – nilai Ber-AKHLAK dalam
kegiatan aktualisasi berdasarkan tugas dan fungsi pokok bidan
sebagai ASN
3. Memberikan kontribusi terhadap organisasi melalui kegiatan yang
inovatif
4. Dapat meningkatkan kunjungan ibu bersalin di Puskesmas Bogor
Timur agar meningkatkan keselamatan ibu dan bayi

D. Manfaat Aktualisasi
1. Manfaat bagi peserta latsar
Peserta latsar dapat memahami dan mengimplemetasikan nilai-
nilai Ber-AKHLAK dalam kegiatan aktualisasi dan pelayanan
berdasarkan tugas dan fungsi sebagai ASN.
2. Manfaat bagi organisasi
Bagi organisasi dapat meningkatkan mutu pelayanan melalui
kegiatan yang inovatif, terciptanya pelayanan yang optimal di UPTD
Puskesmas Bogor Timur dan memberikan bahan masukan dan
usulan mengenai nilai-nilai dasar ASN Ber-AKHLAK di lingkungan
kerja UPTD Puskesmas Bogor Timur.

E. Ruang Lingkup
Penulisan rancangan aktualisasi habituasi ini dibatasi pada
Optimalisasi kunjungan ibu bersalin di UPTD Puskesmas Bogor Timur.
Kegiatan aktualisasi habituasi ini akan dilaksanakan pada tanggal 17
September dengan 22 Oktober 2022.
15

II. RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI HABITUASI

A. Gambaran Umum Kegiatan Aktualisasi


Berdasarkan keadaan rendahnya kunjungan ibu bersalin di UPTD
Puskesmas Bogor Timur, isu tersebut akan diselesaikan melalui
kegiatan sebagai berikut :
1. Mencari referensi, mengumpulkan bahan dan menyiapkan konsep
untuk membuat poster pelayanan persalinan 24 jam di UPTD
Puskesmas Bogor Timur

2. Melakukan konsultasi dengan mentor mengenai konsep poster dan


rencana sosialisasi.

3. Membuat media poster pelayanan persalinan 24 jam di UPTD


Puskesmas Bogor Timur

4. Menyiapkan peralatan untuk newborn photoshoot

5. Mensosialisasikan media poster kepada ibu hamil, keluarga dan


pengunjung Puskesmas.

B. Kegiatan Rencana Aktualisasi


1. Mencari referensi, mengumpulkan bahan dan menyiapkan konsep
untuk membuat poster pelayanan persalinan 24 jam di UPTD
Puskesmas Bogor Timur
a. Tahapan Kegiatan
1) Mencari refenrensi untuk membuat poster pelayanan
persalinan 24 jam
2) Mengumpulkan bahan untuk membuat poster pelayanan
persalinan 24 jam
3) Menyiapkan konsep untuk membuat poster pelayanan
persalinan 24 jam
b. Hasil yang ingin dicapai
Hasil yang diharapkan dalam kegiatan ini adalah terkumpul dan
16

terbentuknya konsep untuk membuat poster pelayanan


persalinan 24 jam.
c. Nilai-nilai dasar ASN ( BERAKHLAK)
1) Berorientasi pelayanan
Membuat poster dengan jelas dan menggunakan bahasa
Indonesia yang baik dan benar agar mudah dipahami.
2) Akuntabel
Informasi materi yang tertera pada media edukasi tersebut
harus dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya dan
berasal dari sumber informasi yang jelas terpercaya.
3) Kompeten
Mampu mengumpulkan bahan materi dari berbagai sumber
agar memuliki banyak referensi.
4) Harmonis
Menjalin hubungan saling percaya antara sejawat sehingga
terciptanya lingkungan yang kondusif dalam pelaksanaan
kegiatan.
5) Loyal
Bidan menerima saran dari sejawat selama proses
pengumpulan data dan perancangan konsep poster yang
akan dibuat.
6) Adaptif
Bidan mencari referesi, mengumpulkan data dan merancang
konsep memanfaatkan teknologi digital.
7) Kolaboratif
Berkolaborasi dengan sejawat dalam proses mencari referesi,
mengumpulkan data dan merancang konsep.
d. Kedudukan dan peran ASN (Manajemen ASN dan Smart ASN)

1) Manajemen ASN

Mencari referensi, mengumpulkan data dan merancang


konsep untuk membuat media informasi merupakan bentuk
17

peran ASN sebagai pelayan publik.

2) Smart ASN
Melalui kegiatan ini ASN mampu membuat media edukasi
yang menarik dan mudah dipahami.
e. Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Kegiatan ini merupakan salah satu kontribusi untuk
menjalankan visi Puskesmas Bogor Timur yaitu sebagai
Puskesmas Indah, Profesional, Berkualitas dan Amanah (IDOLA)
menuju masyarakat sehat tahun 2030 serta penerapan misi
Puskesmas Bogor Timur nomor 3 yaitu menciptakan pelayanan
yang bermutu dengan akuntabel dan transparan.

f. Penguatan terhadap nilai-nilai organisasi

Kegiatan mencari referensi, mengumpulkan bahan dan


merencanakan konsep dalam pembuatan poster yang ditujukan
untuk memberikan informasi kepada ibu hamil, keluarga dan
masyarakat dapat menguatkan nilai-nilai organisasi pada poin
professional yaitu melakukan perkerjaan yang berkualitas sesuai
dengan kode etik profesi dalam mengoptimalisasi kunjungan ibu
bersalin di Puskesmas Bogor Timur.
2. Melakukan konsultasi dengan mentor mengenai konsep poster dan
rencana sosialisasi.
a. Tahapan Kegiatan
1) Membuat janji temu dengan mentor untuk membahas konsep
dan rencana sosialisasi yang telah dibuat.
2) Menemui mentor untuk menyampaikan konsep dan rencana
sosialisasi yang telah dibuat.
3) Meminta persetujuan, dukungan serta arahan lebih lanjut untuk
rencana kegiatan.
b. Hasil yang ingin dicapai
Hasil yang diharapkan dalam kegiatan ini adalah diperoleh
18

persetujuan, dukungan serta arahan lebih lanjut dari mentor terkait


rencana kegiatan yang akan dilakukan serta terlaksananya kegiatan
pembuatan dan sosialisasi poster pelayanan persalinan 24 jam.
c. Nilai-nilai dasar ASN ( BERAKHLAK)
1) Berorientasi pelayanan
Bersikap ramah, sopan dan santun saat menghubungi mentor
dan saat melakukan konsultasi merupakan pengamalam dari
nilai berorientasi pelayanan.
2) Akuntabel
Datang tepat waktu (disiplin) menemui mentor sesuai jadwal
yang tepat untuk melakukan konsultasi merupakan
pengamalam dari nilai akuntabel yaitu bertanggungjawab dan
konsisten.
3) Kompeten
Nilai dasar kompeten ditunjukan dengan kemampuan
menyampaikan gagasan terkait konsep poster dan rencana
sosialisasi yang akan dilaksanakan dengan jelas dan mudah
dimengerti.
4) Harmonis
Harmonis dapat ditunjukan dengan sikap hormat, sopan dan
ramah terhadap mentor agar terciptanya kerjasama yang baik
dan suasana diskusi yang kondusif.
5) Loyal
Menyelesaikan tugas dengan baik dan sepenuh hari serta
sesuai dengan prosedur yang ada merupakn pengamalan
perilaku loyal.
6) Adaptif
Terbuka terhadap saran yang diberikan oleh mentor serta
bersedia melakukan perbaikan dengan baik merupakan
pengamalan perilaku adaptif.
19

7) Kolaboratif
Kolaboratif dapat ditunjukan dengan melakukan koordinasi
dengan mentor terkait rencana kegiatan yang akan
dilaksanakan.

d. Kedudukan dan peran ASN (Manajemen ASN dan Smart ASN)


1) Manajemen ASN
Melakukan komunikasi dan koordinasi merupakan bentuk
peningkatan kualitas diri seorang ASN.
2) Smart ASN
Bersikap ramah, sopan dan mampu melakukan koordinasi
dengan baik serta memiliki pemahaman yang baik terkait
kegiatan yang akan dilaksanakan.
e. Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Kegiatan ini merupakan salah satu kontribusi untuk
menjalankan visi Puskesmas Bogor Timur yaitu sebagai
Puskesmas Indah, Profesional, Berkualitas dan Amanah (IDOLA)
menuju masyarakat sehat tahun 2030 serta penerapan misi
Puskesmas Bogor Timur nomor 3 yaitu menciptakan pelayanan
yang bermutu dengan akuntabel dan transparan.
f. Penguatan terhadap nilai-nilai organisasi
Kegiatan konsultasi dengan mentor mengenai konsep yang
telah dibuat dapat menguatkan nilai-nilai organisasi pada poin
berkualitas yaitu bekerja secara tim dan saling membantu dalam
menyelesaikan tugas agar mendapatkan hasil yang baik, yaitu
mengenai optimalisasi kunjungan ibu bersalin di Puskesmas Bogor
Timur.
3. Membuat media poster pelayanan persalinan 24 jam di UPTD
Puskesmas Bogor Timur
a. Tahapan kegiatan
1) Membuat bahan media informasi berupa poster
2) Melakukan konsultasi hasil media informasi
20

3) Mencetak media informasi


b. Hasil yang ingin dicapai
Hasil yang diharapkan dalam kegiatan ini adalah terbuatnya
media informasi ( poster ) mengenai pelayanan persalinan 24 jam.
c. Nilai-nilai dasar ASN ( BERAKHLAK)
1) Berorientasi pelayanan
Membuat media informasi secara menarik agar mudah
dimengerti oleh pembaca.
2) Akuntabel
Informasi yang tersedia pada media poster tersebut harus
dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya dan berasal dari
sumber infermasi yang jelas dan terpercaya.
3) Kompeten
Nilai dasar kompeten ditunjukan dengan kemampuan
membuat media informasi yang bagus dan menarik sesuai
dengan rencana yang telah disusun.
4) Harmonis
Harmonis dapat ditunjukan dengan sikap hormat, sopan dan
ramah terhadap sejawat agar terciptanya kerjasama yang baik
dan suasana diskusi yang kondusif.
5) Loyal
Menyelesaikan tugas dengan baik dan sepenuh hati serta
sesuai dengan prosedur yang ada merupakan pengamalan
perilaku loyal.
6) Adaptif
Mampu membuat poster menggunakan media digital
merupakan pengamalan perilaku adaptif.
7) Kolaboratif
Kolaboratif dapat ditunjukan dengan melakukan koordinasi
dengan sejawat dan mentor terkait dengan kegiatan.
21

d. Kedudukan dan peran ASN (Manajemen ASN dan Smart ASN)


1) Manajemen ASN
Membuat media informasi merupakan bentuk peran ASN
sebagai pelayan publik.
2) Smart ASN
Melalui kegiatan ini ASN mampu membuat media informasi
yang menarik dan mudah dipahami oleh pembaca.
e. Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Kegiatan membuat poster ini merupakan salah satu kontribusi
untuk menjalankan visi Puskesmas Bogor Timur yaitu sebagai
Puskesmas Indah, Profesional, Berkualitas dan Amanah (IDOLA)
menuju masyarakat sehat tahun 2030 serta penerapan misi
Puskesmas Bogor Timur nomor 3 yaitu menciptakan pelayanan
yang bermutu dengan akuntabel dan transparan.
f. Penguatan terhadap nilai-nilai organisasi
Kegiatan membuat poster yang ditujukan untuk memberikan
informasi kepada ibu hamil, keluarga dan masyarakat dapat
menguatkan nilai-nilai organisasi pada poin professional yaitu
melakukan perkerjaan yang berkualitas sesuai dengan kode etik
profesi dalam mengoptimalisasi kunjungan ibu bersalin di
Puskesmas Bogor Timur.
4. Menyiapkan peralatan untuk newborn photoshoot
a. Tahapan Kegiatan
1) Membeli peralatan yang dibutuhkan.
2) Melatih dan menentukan petugas yang dapat melakukan
newborn photoshoot.
3) Menentukan tempat melakukan newborn photoshoot.

b. Hasil yang ingin dicapai

Hasil yang diharapkan dalam kegiatan ini adalah lengkapnya


perlengkapan untuk melakukan newborn photoshoot sehingga
dapat langsung melakukan pelayanan jika ada ibu bersalin.
22

c. Nilai-nilai dasar ASN ( BERAKHLAK)


1) Berorientasi pelayanan
Membuat layanan newborn photoshoot yang dapat
meningkatkan ketertarikan ibu bersalin dan keluarga sehingga
dapat meningkatkan kepuasan pasien dalam layanan yang
diberikan.
2) Akuntabel
Peralatan yang digunakan harus dapat dipertanggung
jawabkan keamanan terhadap bayi.
3) Kompeten
Nilai dasar kompeten ditunjukan dengan kemampuan
merencanakan dan melengkapi kebutuhan untuk layanan
newborn photoshoot sesuai dengan rencana yang telah
disusun.
4) Harmonis
Harmonis dapat ditunjukan dengan sikap hormat, sopan dan
ramah terhadap sejawat agar terciptanya kerjasama yang baik
dan suasana diskusi yang kondusif.
5) Loyal
Menyelesaikan kegiatan sesuai dengan jadwal telah ditentukan
merupakan pengamalan perilaku loyal.
6) Adaptif
Mampu merencakan layanan newborn photoshoot
menggunakan alat dan teknologi digital merupakan
pengamalan perilaku adaptif.
7) Kolaboratif
Kolaboratif dapat ditunjukan dengan melakukan kerjasama
dengan sejawat dalam menyiapkan pelaratan untuk layanan
newborn photoshoot .
d. Kedudukan dan peran ASN (Manajemen ASN dan Smart ASN)

1) Manajemen ASN
23

Memberikan layanan newborn photoshoot untuk


meningkatkan kualitas pelayanan persalinan 24 jam
merupakan bentuk peran ASN sebagai pelayan publik
2) Smart ASN
Melalui kegiatan ini ASN mampu mengembangkan teknologi
digital yang dapat meningkatkan kualiatas pelayanan
persalinan 24 jam.
e. Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Kegiatan mempersiapkan peralatan untuk newborn
photoshoot ini merupakan salah satu kontribusi untuk
menjalankan visi Puskesmas Bogor Timur yaitu sebagai
Puskesmas Indah, Profesional, Berkualitas dan Amanah (IDOLA)
menuju masyarakat sehat tahun 2030 serta penerapan misi
Puskesmas Bogor Timur nomor 3 yaitu menciptakan pelayanan
yang bermutu dengan akuntabel dan transparan.
f. Penguatan terhadap nilai-nilai organisasi
Kegiatan membuat poster yang ditujukan untuk memberikan
informasi kepada ibu hamil, keluarga dan masyarakat dapat
menguatkan nilai-nilai organisasi pada poin indah yaitu
melakukan pelayanan yang berkualitas untuk pengembangan
kemajuan organisasi dalam mengoptimalisasi kunjungan ibu
bersalin di Puskesmas Bogor Timur.
5. Mensosialisasikan poster kepada ibu hamil, keluarga dan pengunjung
Puskesmas.

a. Tahapan Kegiatan

1) Menyiapkan alat dan bahan sosialisasi

2) Mensosialisasikan poster pelayanan persalinan 24 jam


kepada ibu hamil, keluarga dan pengunjung Puskesmas
Bogor Timur.

3) Melakukan dokumetasi kegiatan yang berlangsung


24

4) Memberikan waktu diskusi dan tanya jawab

5) Mempromosikan poster di media sosial Puskesmas Bogor


Timur

b. Hasil yang ingin dicapai


Kegiatan ini diharapkan dapat menambah informasi mengenai
pelayanan persalinan 24 di Puskesmas Bogor Timur sehingga
dapat mengoptimalkan kunjungan pelayanan persalinan 24 jam.
c. Nilai-nilai dasar ASN ( BERAKHLAK)
1) Berorientasi pelayanan
Mensosialisasikan poster pelayana persalinan 24 jam kepada
ibu hamil, keluarga dan pengunjung di Puskesmas Bogor Timur
dengan sopan dan ramah.
2) Akuntabel
Kemampuan menyampaikan informasi yang tertera pada
media poster dengan jelas dan dapat dipertanggungjawabkan
kebenarannya.
3) Kompeten
Nilai dasar kompeten ditunjukan dengan kemampuan
menyampaikan informasi yang tertera pada media poster
dengan jelas dan mudah dipahami, menggunakan bahasa
yang dimengerti.
4) Harmonis
Menjalin hubungan saling percaya antara bidan, dengan ibu
hamil, keluarga serta pengunjung Puksesmas sehingga
tercipta lingkungan yang kondusif serta informasi yang
disampaikan dapat diterima dengan baik.
5) Loyal
Menyelesaikan kegiatan sesuai dengan jadwal telah ditentukan
merupakan pengamalan perilaku loyal.
6) Adaptif
Menyiapkan alat dan bahan media informasi menggunakan
25

tekonologi digital merupakan pengamalan perilaku adaptif.


7) Kolaboratif
Berkoordinasi dengan mentor terkait jadwal sosialsasi untuk
kelancaran kegiatan.
d. Kedudukan dan peran ASN (Manajemen ASN dan Smart ASN)
1) Manajemen ASN
Kegiatan ini merupakan suatu upaya untuk memberikan
pelayanan Kesehatan yang berkualitas sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi sebagai seorang bidan.
2) Smart ASN
Melalui kegiatan ini diharapkan ASN mampu membuat media
informasi yang menarik dan mudah dipahami.
e. Kontribusi terhadap visi dan misi organisasi
Kegiatan mensosialisasikan poster merupakan salah satu
kontribusi untuk menjalankan visi Puskesmas Bogor Timur yaitu
sebagai Puskesmas Indah, Profesional, Berkualitas dan Amanah
(IDOLA) menuju masyarakat sehat tahun 2030 serta penerapan
misi Puskesmas Bogor Timur nomor 3 dan 5 yaitu menciptakan
pelayanan yang bermutu dengan akuntabel dan transparan dan
meningkatkan peran serta masyarakat menuju masyarakat sehat
mandiri.
f. Penguatan terhadap nilai-nilai organisasi
Kegiatan mensosialisasikan poster yang ditujukan untuk
memberikan informasi kepada ibu hamil, keluarga dan
masyarakat dapat menguatkan nilai-nilai organisasi pada poin
professional yaitu melakukan perkerjaan yang berkualitas sesuai
dengan kode etik profesi dalam mengoptimalisasi kunjungan ibu
bersalin di Puskesmas Bogor Timur.
26

C. Jadwal Rancangan Aktualisasi dan Habituasi

SEPTEMBER OKTOBER
NO KEGIATAN 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Mencari referensi, mengumpulkan bahan


dan menyiapkan konsep untuk membuat
1 poster pelayanan persalinan 24 jam di
UPTD Puskesmas Bogor Timur
Melakukan konsultasi dengan mentor
2
mengenai rencana kegiatan

Membuat media poster pelayanan


3 persalinan 24 jam di UPTD Puskesmas
Bogor Timur

Menyiapkan peralatan untuk newborn


4
photoshoot

Mensosialisasikan media poster


5 kepada ibu hamil, keluarga dan
pengunjung Puskesmas

Tabel 1.2 Jadwal Rancangan Aktualisasi dan Habituasi


27

Keterangan :

Mencari referensi, mengumpulkan bahan


dan menyiapkan konsep untuk membuat
poster pelayanan persalinan 24 jam di UPTD
Puskesmas Bogor Timur

Melakukan konsultasi dengan mentor


mengenai rencana kegiatan

Membuat media poster pelayanan


persalinan 24 jam di UPTD Puskesmas
Bogor Timur

Menyiapkan peralatan untuk newborn


photoshoot

Mensosialisasikan media poster kepada ibu


hamil, keluarga dan pengunjung Puskesmas

Hari Libur atau tanggal merah


28

III. PENUTUP

Demikian rancangan aktualisasi habituasi ini dibuat. Saran dan


kritik yang membangun diharapkan untuk perbaikan rancangan
aktualisasi dan habituasi yang telah dibuat.

Bogor, September 2022

Melani Gustina, A.Md. Keb


NIP. 199308112022032008
29

DAFTAR PUSTAKA

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia Tahun 2018 tentang Kesehatan


Reproduksi dan Seksual Bagi Calon Pengantin.
Peraturan LAN Nomor 1 2021 tentang Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 21 Tahun 2021 tentang
Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Masa Sebelum Hamil, Masa
Hamil, Persalinan, dan Masa Sesudah Melahirkan, Pelayanan
Kontrasepsi dan Pelayanan Kesehatan Seksual.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 2019
tentang Pusat Kesehatan Masyarakat.
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi No. 36 Tahun 2019 tentang Jabatan Fungsional Bidan
Sulistyawati et al, (2013) Asuhan Kebidanan pada Ibu Bersalin. Salemba
Medika.
Surat Edaran HK.02.01/I/2007/2021 tentang Vaksinasi Covid-19 bagi Ibu
Hamil dan Penyesuaian Skrining dalam Pelaksanaan Vaksinasi
Covid-19.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 tentang
Aparatur Sipil Negara.