Anda di halaman 1dari 26

Teorema superposisi

Teorema superposisi berlaku untuk semua rangkaian linir dan bilateral, jadi berlaku juga untuk semua rangkaian-rangkaian yang terdiri dari R,L, dan C asal saja elemen-elemen ini linear dan bilateral. Suatu elemen dikatakan linear bila antara tegangan pada elemen itu dan arus yang disebabkan oleh tegangan tersebut mempunyai hubungan yang linier bila di hubungkan pada elemen itu. Dan dikatakn bilateral bila arus atau tegangan akan mengalir pada sama besar untuk kedua arah. Teorema superposisi menyatakan sebagai berikut : bila suatu rangkaian terdiri dari lebih dari satu sumber dan tahanan-tahanan atau impedansi-impedansi linear dan bilateral, dari arus-arus yang disebabkan oleh tiap-tiap sumber tersendiri dengan sumber-sumber lainnya dalam keadaan tidak bekerja. Untuk menggunakan teorema tersebut ada dua aturan yang dapat digunakan, sehingga diperoleh besaran yang diinginkan. Aturan-aturan tersebut adalah sebagai berikut : Aturan 1 : suatu sumber yang tidak bekerja memiliki tegangan nol. Ini berarti dapat diganti dengan suatu hubungan singkat (cloced circuit). Aturan 2 : suatu sumber yang tidak bekerja dan memiliki arus nol berarti dapat diganti dengan suatu hubungan terbuka (open circuit). Teorema superposisi sangat berguna untuk menentukan besarnya response dari suatu rangkaian apabila dihubungkan pada banyak sumber masukan.

Teorema-teorema rangkaian berbasis pada sifat linier dari rangkaian. Dalam membahas teoremateorema ini kita akan melihat pada rangkaian dengan elemen resistor saja agar pemahamannya menjadi lebih mudah. Selain prinsip proporsionalitas, prinsip superposisi, teorema Thvenin, teorema Norton, dan teorema alih daya maksimum, dibahas juga secara singkat teorema Millman, teorema substitusi dan teorema Tellegen; tiga teorema terakhir ini dapat dilewati untuk sementara tanpa memberikan kesulitan pada pemabahasan selanjutnya. 5.1. Proporsionalitas (Kesebandingan Lurus) Dalam rangkaian linier, sinyal keluaran merupakan fungsi linier dari sinyal masukan. Sebagai fungsi linier, keluaran tersebut memiliki sifat homogen dan aditif. Sifat homogen itu muncul dalam bentuk kesebandingan antara keluaran (output) dan masukan (input), yang berarti bahwa keluaran dari rangkaian linier berbanding lurus dengan masukannya. Sifat homogen ini kita sebut proporsionalitas . Sementara itu sifat aditif terlihat apabila kita mempunyai rangkaian yang mengandung lebih dari satu masukan. Keluaran dari rangkaian linier semacam ini merupakan jumlah dari semua keluaran yang diperoleh jika seandainya masing-masing masukan bekerja secara terpisah. Sifat aditif ini kita sebut superposisi. Karakteristik i-v dari resistor linier, v = R i, adalah contoh dari suatu hubungan linier. Kalau arus meningkat 2 kali maka tegangan juga meningkat 2 kali. Sementara itu daya, p = i
2

R, bukanlah hubungan linier. Jadi dalam rangkaian linier hanya tegangan dan arus saja yang memiliki hubungan linier. Hubungan antara masukan dan keluaran secara umum dapat ditulis : y=Kx (5.1) dengan x adalah masukan (bisa tegangan, bisa juga arus), y adalah keluaran, dan K adalah konstanta proporsionalitas. Hubungan ini dapat digambarkan dengan diagram blok seperti Gb.

Berikut ini adalah versi HTML dari berkas http://www.sipoel.unimed.in/mod/resource/view.php? inpopup=true&id=1873. G o o g l e membuat versi HTML dari dokumen tersebut secara otomatis pada saat menelusuri web.

ANALISIS RANGKAIAN Analisis simpul Ananilis Mesh Transfomasi Sumber Linier dan Superposisi Thevenin dan Norton

Analisis Rangkaian Untuk rangkaian yang lebih kompleks kita tidak dapat menggunakan metode seperti yang dibahas pada bab terdahulu. Metode Superposisi, loop, rangkaian dan analisa simpul dapat membantu menyelesaikan rangkaian yang lebih kompleks, mungkin terdiri dari resistor, transistor dan elemen-elemen lain. Seringkali pemecahannya dibantu dengan rangkaian ekivalen. Pada bab ini akan dibicarakan juga rangkaian ekivalen berdasarkan theorema Thevenin dan theorema Norton.

Analisis Simpul Rangkaian yang dibicarakan pada bagian seblumnya adalah merupakan rangkaian dimana elemen- elemen dipasang diantara dua simpul yang hanya menghasilkan satu persamaan tegangan. Sebuah rangkaian bersimpul tiga seharusnya mempunyai dua persamaan. Rangkaian bersimpul N akan menghasilkan (N-1) persamaan. Katakanlah kita diperhadapkan dengan rangkaian bersimpul tiga seperti gbr 2-1a.

Gbr 2-1 . a. Rangkaian bersimpul tiga Gambar memperjelas ketiga simpul Dinyatakan tegangan dan kekutuban terhadap simpul referensi Ditulis lebih sederhana.

Caranya ; Gambarkan kembali rangkaian, dengan mempertegas ketiga simpul. Beri nomor simpul Tentukan simpul referensi. Ambillah simpul referensi dimana paling banyak cabang bertemu. Nyatakan besar dan polaritas tegangannya. Kita pakai KCL ke simpul 1 dan 2 , didapat Simpul 1. 0,5 v1 + 0,2 (v1 v2) = 3 0,7 v1 - 0,2 v2 = 3.*)

Simpul 2. v2 + 0,2 (v2 v1) = 2 - 0,2 v1 + 1,2 v2= 2.**) Pers *) dan **) menghasilkan: v1 v2 = 2,5 V Arus lewat 0,2 : (v1 v2 ) 0,2 = (5 2,5)0,2 = 2,5. 0,2 = 0,5A Arus lewat 0,5 adalah 5 x 0,5 = 2,5 A Arus lewat 1 adalah 1 x 2,5 = 2,5 A Selanjutnya kita kembangkan untuk rangkaian tiga simpul. Gbr 2-2. =5V

Gbr. 2-2a. Rangkaian 4 simpul

Gbr 2-2b. Gambar disederhanakan dan dinyatakan dengan tegangan simpul 1,2 dan 3 terhadap ref.

Gunakan KCL :

Simpul 1 : 3 (v1 v2) + 4 (v1 v3) (- 8 ) ( - 3) = 0 7 v1 3 v2 4 v3 = -11 Simpul 2 : v2 + 2 (v2 v3) + 3 (v2 v1) 3 = 0 Simpul 3 : 4 (v3 v1) + 2 (v3 v2) + 5 v3 = 25 - 3 v1 + 6 v2 2 v3 = 3 - 4 v1 2 v2 + 11 v3 = 25

Ketiga persamaan di atas diselesaikan dengan cara eliminasi dan dengan kaidah cramer dan determinasi. Dengan yang terakhir ini diperoleh :

v1 =

c = 11

7 v1 3 v2 4 v3

-3 v1 + 6 v2 2 v3 = 3 -4 v1 2 v2 + 11 v3 = 25 Dapat diselesaikan : v1 =

v1 =

v1 =

v2 =

; v3 =

Bagaimana persoalan tersebut (analisa simpul) jika terdapat didalam rangkaian sumber tegangan untuk ini kita tinjau Gbr.2-2. Rangkaian bersimpul 4 sebelumnya diubah dengan menggantikan konduktansi 2 dengan tegangan 22 V.

Gbr 2-3. Rangkaian bersimpul 4 tetapi ada sumber tegangan 22 V Simpul 2 dan 3 dipersatukan menjadi super tentu hal ini mungkin karena jika arus total pada simpul 2 nol, demikian juga pada simpul 3, sehingga arus total yang meninggalkan simpul super juga nol.

Kita pandang sumber 22 sebagai sebuah rangkaian pendek yang menghubungkan simpul 2 dan 3 bersama. Kita peroleh 6 cabang yang dihubungkan ke simpul super. KCL : 3 (v2 v1) 3 + 4 (v3 v1 )- 25 + 5 v3 + v2 = 0 Simpul super: 3 v2 3 v1 3 + 4 v3 4 v1- 25 +5 v3 + v2 = 0 - 7 v1 + 4 v2 + 9 v3 = 28..2) KCL pada simpul 1 : 3 ( v1 v2) + 4 (v1 v3) +3 +8 = 0 7 v1 3 v2 4 v3 = -11 1) Diperlukan satu persamaan lagi dan persamaan tersebut harus mencakup sumber 22 V.

v3 v2 = 22 -v2 + v3 = 22.3) 7 v1 3 v2 4 v3 = -11 -7 v1 + 4 v2 + 9 v3 = 28 - v2 + v3 = 22 Pemecahan determinan untuk v1

v1 =

Sekarang konduktansi 2 v Gbr.2-2b digambarkan oleh sumber tegangan tak bebas Gbr.2-4.

Gbr.2-4. Konduktansi 2 Gbr.2-2b dinyatakan sumber tak bebas. Seperti halnya contoh sebelumnya simpul 2 dan simpul 3 dijadikan simpul super. selanjutnya KCL untuk :

selanjutnya KCL untuk : Simpul super 3 (v2 v1) 3 + 4 (v3 v1) 25 + 5 v3 + 1 v2 = 0 - 7 v1 4 v2 + 9 v3 = 28

Simpul 1. 3 (v1 v2) + 4 ( v1 v3) + 3 + 8 = 0 7 v1 3 v2 - 4 v3 = -11

Sumber tak bebas antara simpul 3 dan 2.

v3 v2 = v3 v2 =0,5 v1 0,5 v3 0,5 v1 + v2 1,5 v3 = 0 Ketiga persamaan disusun :

7 v1 3 v2 - 4 v3 = -11.1) -7 v1 + 4 v2 + 9 v3 = 28.2) 0,5 v1 + v2 1,5 v3 = 0..3)

penyelesaian dengan determinan diperoleh :

v1 =

v1 = 1,431 V

kita tinjau kemudian rangkaian dengan 5 simpul yang terdiri dari beberapa sumber tegangan (Gbr.2-5).

Gbr 2-5. Rangkai dengan 5 simpul dan 2 sumber tegangan Dengan menganggap bahwa setiap sumber tegangan sebagai hubungan singkat maka hokum arus Kirchoff (KCL) hanya pada simpul 2 dan pada simpul super yang mengandung kedua simpul 3 dan 4 dan sumber tegangan tak bebas jadi:

Pada simpul 2 : 2 (v2 v1) + 1 (v2 v3) = 2 Simpul super : 1 (v3-v2)-2 vx ) + 2 v4 + 1 (v4 v1) = 0 Selanjutnya dihubungkan tegangan-tegangan sumber kepada tegangan-tegangan simpul. v1 = -1 v3 = v4 = 4 vy = 4(v4 v1) dan akan kita nyatakan sumber arus tak bebas di dalam variabel-variabel yang ditentukan. 2 vx = 2 ( v2 v1) selanjutnya : 2 ( v2 v1) + 1 (v2 v3) = 2 2 v2 2 v1 + v2 v3 = 2 -2 v1 + 3 v2 v3 = 2 ..1)

selanjutnya : 2 ( v2 v1) + 1 (v2 v3) = 2 2 v2 2 v1 + v2 v3 = 2 -2 v1 + 3 v2 v3 = 2 ..1) 1 (v3 v2) - 2 vx + 2v4 +1( v4 v1) = 0 v3 v2 - 2 (v2 v1)+ 2v2 + v4 v1 v3 v2 - 2 v2 +2v1+ 2v4 + v4 v1 v1 - 3 v2 + v3 +3 v4 = 0 v3 v4 = 4 (v4 v1) v3 v4 - 4 v4 + 4 v1 = 0 4 v1 + v3 5 v4 = 0 .3) =0 =0

..2)

v1 = -1 ..4)

Empat persamaan dengan 4 tak ketahuan dapat diselesaikan Dari 1) 2 + 3 v2 v3 = 2 3 v2 = v3 Dari 2) -1 v3 + v3 + 3 v4 = 0 3 v4 = 1 v4 = 1/3 Dari 3) -4 + v3 5/3 = 0 v3 = 17/3 = 5 2/3 V 3 v2 = 5 2/3 v2 = 17/9 V Soal : 1. Gunakan analisis simpul untuk mencari vx di dalam rangkaian yang diperlihatkan pada Gbr.2-6, jika elemen adalah : a) sebuah sumber arus 2 A dengan panah

menuju kekanan, b) sebuah tahanan 8 , c) sebuah sumber 10 V positif di kanan.

2. Gunakan analisis simpul untuk mencari i jika elemen adalah a) sebuah sumber arus tak bebas 0,2 vy dengan panah kekiri, b) sebuah sumber tegangan tak bebas 3 iQ dengan referensi positif di kiri, c) sebuah rangkaian terbuka, d) sebuah rangkaian pendek.

Gambar 2-6. Lihat soal 1 dan 2.

2.2. Analisa mesh (Mesh Analysis) Analisa Mesh hanya dapat diterapkan kepada rangkaian yang terletak dalam satu bidang. Pada analisis mesh dilihatkan konsep arus mesh. Pandanglah rangkaian seperti Gbr 2-7. tentukan arus mesh i1 dan arus mesh i2 pada loop 1 dan loop 2. Arus mesh dinyatakan sesuai perputaran jarum jam.

Gbr 2-7. arus mesh i1 pada loop 1 . i2 pada loop 2.

Kita gunakan KVL pada loop 1 didapat: -42 + 6 i1 + 3 ( i1 i2 ) = 0 -42 + 6 i1 + 3 i1 3 i2 = 0 9 i1 3 i2 = 42..1) Untuk mesh 2

3(i2 i1 ) + 4 i2 10 = 0 3i2 3i1 + 4 i2 10 = 0 3i1 + 7 i2 = 102) persamaan 1 dan 2 dengan mudah dapat diselesaikan dan didapat : i1 = 6 A i2 = 4 A

selanjutnya kita tinjau suatu rangkaian yang mengandung lima simpul, tujuh cabang dan tiga mesh pada Gbr 2-8.

Gbr 2-8. Rangkaian dengan 3 mesh Gunakan KVL untuk :

Mesh 1 didapat : -7 + 1 (i1 i2) +6 +2(i1 i3) = 0 -7 + i1 i2 +6 +2i1 2i3 = 0 3 i1 i2 2 i3 = 1 .1) Mesh 2 didapat : 1(i2 i1) + 2 i2 + 3 (i2 i3) = 0 i2 i1 + 2 i2 + 3 i2 3i3 = 0 -i1 + 6i2 3 i3 = 0.2) Mesh 3 didapat : i3 + 2(i2 i1) 6 +3 ( i3 i2) = 0 i3 + 2 i3 2 i1 6 +3 i3 3 i2) = 0 Persamaan 1, 2 dan 3 diselesaikan dengan cara eliminasi atau dengan kaidah cramer. -2 i1 3 i2 + 6 i3 = 6.3)

Dengan kaidah cramer untuk i3 didapat:

selanjutnya didapat i1 = 3 A dan i2 = 2 A Matrik tahanan dari jaringan adalah determinan penyebut, jadi : R=

Untuk rangkaian dengan sumber arus bebas 7 A benda pada batas bersama dua mesh Gbr.2-9. Bagaimana caranya kalau ada terdapat sebuah sumber arus? Cara yang digunakan adalah dual (ganda) dari pada pendekatan simpul super dari analisa simpul. Direduksi banyaknya simpul, sumber arus dibuka. Dengan demikian banyaknya mesh direduksi, lalu kita gunakan KVL. Contoh : Gbr 2-9. sumber arus 7 A dibuka Arus mesh i1, i2 ,dan i3 ditentukan. Sumber arus 7 A dibuka sehingga terbentuk mesh baru yang terdiri dari mesh 1 dan 3. Gunakan KVL pada mesh gabungan 1 dan 3 didapat.

-7 + 1 (i1 i2)+ 3( i3 i2)+ i3 = 0 -7 + i1 i2+ 3 i3 3 i2+ i3 = 0 i1 4 i2 + 4 i3 =7..2)

Gbr 2-9. Rangkaian dengan sumber arus Untuk mesh 2 : 1 (i2 i1) + 2 i2 + 3 ( i2 i3) = 0 i2 i1 + 2 i2 + 3 i2 3 i3 = 0 -i1 + 6 i2 3 i3 = 0 1)

Akhirnya arus sumber dihubungkan dengan arus mesh didapat :

dan seterusnya i2 dan i3. Selanjutnya pada gambar 2-10, ada sumber arus bebas dan sumber arus tak bebas. Tiga arus mesh i1, i2 dan i3 ditetapkan dan KVL berlaku untuk mesh 2. 1 (i2 i1) + 2 i2 + 3 (i2 i3) = 0 i2 i1 +2 i2 + 3 i2 3 i3 = 0 i1 +6 i2 3 i3 = 0.1) i1 = 15 ..2)

Gbr 2-10. Terdapat sumber arus dan tak bebas. Ketiga persamaan diselesaikan maka didapat : i1 = 15 A ; i2 = 11 A ; dan i3 = 17 A

Soal soal : Gunakan analisa mesh untuk mencari tenaga yang diberikan oleh sumber 20 V didalam rangkaian gambar 2 11. Jika elemen A adalah : a. Sumber 4 V ( + dibawah) b. Tahanan 10 Sumber arus 16 x ke atas ( 0; 112; 120 W)

Gbr 2-11.

2. Gunakan analisa mesh untuk mencari arus yang memakai terminal atas elemen A Gbr 2-11 Jika elemen A adalah a) sebuah sumber tegangan tak bebas 4 iB positip diatas , b) sebuah sumber arus tak bebas 0,1 vA panah keatas. 2.3. Transformasi Sumber Sumber tegangan ideal didefenisikan sebagai sebuah alat yang tegangan terminalnya tidak tergantung kepada besar arus yang ditarik dari padanya. Sebuah sumber dc 1 V menghasilkan arus 1 A melalui tahanan 1 , sebuah sumber arus 1.000.000 A, melalui hambatan 1 sumber itu dapat memberikan tenaga yang tak terbatas. Didalam prakteknya tidak ada alat seperti itu. Sebuah sumber tegangan ideal hanya selama arus yang ditarik relative

kecil.

Sumber tegangan ideal harus diubah untuk memperhitungkan penurunan tegangan terminalnya bila arus besar ditarik dari padanya. Misalkan kita mengamati secara eksperimental sebuah baterai dengan tegangan terminal 12 V bila tidak ada arus yang ditarik dari padanya dan tegangan 11 V, jika arus yang ditarik100 A, jadi contoh yang lebih tepat mungkin adalah sebuah tahanan melalui mana tegangan 1 V jika dialiri arus 100 A. Tahanan tersebut haruslah 0,01 dan sumber tegangan ideal dan tahanan ini membentuk sebuah sumber tegangan praktis. Gambar 2-12 menunjukkan sumber tegangan praktis. Tegangan terminal sama dengan tegangan yang melalui tahanan RL ditandai dengan vL.

Gambar 2-12. a) sebuah tegangan praktis b) Tegangan terminal turun jika RL berkurang dan IL bertambah Kita tinjau sekarang sebuah sumber tegangan praktis yang umum seperti pada gambar 2-13, tegangan sumber adalah vS, tahanan RSV

dinamai tahanan dalam atau tahanan output.

Gambar 2-13. Tegangan praktis yang umum Sumber arus idealpun tidak ada dalam dunia yang sesungguhnya. Tidak ada sumber arus yang mengeluarkan arus konstan dengan RL yang bervariasi. Sebuah sumber arus praktis didefenisikan sebagai sumber arus ideal yang parallel dengan sebuah tahanan dalam RSi. Sumber seperti itu diperlihatkan dalam gambar 2-14a. Arus IL dan tegangan vL yang melalui tahanan RL adalah :

Variasi arus beban terhadap tahanan beban yang berubah ubah diperlihatkan gambar 2-14b.

Gambar 2-14a. Sebuah sumber arus praktis 2-14b. Arus Beban

Harus diperhatikan bahwa walaupun sumber-sumber ini ekivalen akan memberikan arus yang sama, tegangan yang sama dan tenaga yang sama kepada beban-beban penahan, tenaga yang diberikan oleh kedua sumber ideal

dan tenaga yang diserap dalam RSV dan RSi dapat berbeda, karena arus beban identik maka persamaan 2) sama dengan persamaan 4), jadi :

dan jika kedua pernyataan ini harus sama untuk setiap RL maka didapat : RSV = RSi = RS

Dan dari 1 ) dan 3) didapat :

vS

= RS . iS

Dimana RS adalah tahanan dalam sumber praktis dengan demikian sebuah sumber tegangan dapat digantikan oleh sebuah sumber arus dan sebaliknya. Contoh : Sumber tegangan menjadi sumber arus.

b. Sumber arus menjadi sumber tegangan

Tenaga pada gambar 2-13 pada beban RL adalah :

Untuk mencari nilai RL yang menyerap tenaga maksimum dari sumber praktis persamaan differensier terhadap RL didapat :

Dengan menyamakan turunan ini sama dengan nol

didapat: 2 RL ( RS + RL) = (RS + RL)2 RS Soal : 1. a) Dengan RL = 10 didalam rangkaian Gbr 3-15 carilah vL b) transformasikan sumber arus praktis menjadi sumber tegangan praktis dan pecahkan lagi untuk vL jika RL = 10 . c) berapa tenaga yang diberikan kepada tahanan 40 didalam masing-masing soal diatas? d) berapa harga RL yang akan menyerap tenaga maksimum ? -16V ; -16 V; 10 V; 4 W ; 6,4 W; 40 = RL

Gambar 2-15. Lihat soal 1 dan 2 Setelah mentransformasikan sumber tegangan praktis 500 V, 2 dalam Gambar 2-15b menjadi sumber arus praktis, kombinasikan tahanan parallel transformasikan kembali kepada sumber tegangan praktis dan kombinasikan tahanan seri dan sumber a) berapa tenaga yang diberi ke R jika R = 1,4 ? b) berapa tenaga maksimum yang dapat diberikan ke R ? c) berapa besarnya R yang akan menyerap tepat 1 W? 8,96 kW;9 kW; 57,6 k

2.4. Linier dan Superposisi Sebuah elemen disebut elemen-elemen linier jika hubungan arus dan tegangan linier. Elemen passif tahanan yang kita bicarakan diatas adalah salah satu contoh elemen linier karena v (t) = Ri (t), jika v(t) digambarkan sebagai fungsi i (t) hasilnya

adalah garis linier. Sumber tak bebas vS = 0,6 i1 14 v2 adalah linier, tetapi vS = 0,6 i12 atau vS = 0,6 i1 v2 bukan linier. Rangkaian linier adalah rangkaian yang dibentuk seluruhnya dari sumber bebas dan sumber tak bebas linier dan elemen linier. Dan defenisi ini disimpulkan bahwa respons adalah sebanding dengan sumber Untuk linieritas berlaku superposisi teorema super posisi dirumuskan sebagai berikut Apabila sumber-sumber yang memberikan supply pada suatu rangkaian dianggap sebagai Penyebab dan arus listrik atau tegangan listrik dianggap sebagai akibat atau respons maka prinsip superposisi berbunyi sebagai berikut : akibat atau respons yang ditimbulkan oelh beberapa penyebab sama dengan jumlah akibat atau respon apabila si penyebab dianggap bekerja sendiri-sendiri.

Mari kita gunakan prinsip superposisi ini untuk rangkaian Gbr 2-16 dimana terdapat dua sumber bebas yang merupakan sumber pemaksa arus ia dan ib.

Gbr 2-16. suatu rangkai bersimpul tiga dengan dua fungsi pemaksa. Kita gunakan analisa simpul. Simpul 1 : ( amp = volt x mho) 0,5 v1 + 0,2 v1 - 0,2 v2 = ia 0,7 v1 0,2 v2 = ia1)

Simpul 2 : 1 v2 + 0,2 ( v2 v1) = ib v2 + 0,2 v2 0,2 v1 = ib -0,2 v1 + 1,2 v2 = ib2) sekarang kita lakukan eksperimen x. Kita ubah fungsi pemaksa ke iax dan ibx . Dengan analisa simpul kita dapatkan : 0,7 v1x 0,2 v2x = iax3) -0,2 v1x + 1,2 v2x = ibx4) selanjutnya kita lakukan eksperimen y. fungsi pemaksa diubah menjadi iay dan iby dan responnya v1y dan v2y dan didapat: 0,7 v1y 0,2 v2y = iay5) -0,2 v1x + 1,2 v2x = iby6)

Ketiga himpunan persamaan ini berasal dari rangkaian yang sama tetapi sumber pemaksa yang berbeda. Kita tambahkan atau superposisikan pers. 3) dan pers. 5) didapat : (0,7 v1x + 0,7 v1y)- (0,2 v2x + 0,2 v2y) = iax + iay 0,7( v1x + v1y)- 0,2 (v2x + v2y) = iax + iay 0,7 v1 0,2 v2 = ia 1) pers. 4) dijumlahkan dengan pers. 6) diperoleh : -0,2( v1x + v1y)+ 1,2 (v2x + v2y) = iax + iby

pers. 2)

-0,2 v1 + 1,2 v2 = ib

Kita dapat memperluas hasil-hasil dengan mengembangkan eksperimen z dan q. Yang perlu diingat ialah bahwa jumlah aljabar dari pada bagian-bagian tersebut sama dengan arus asal. Setiap sumber bebas adalah aktif hanya dalam satu eksperimen.

Sebuah sumber tegangan yang tak aktif identik dengan sebuah hubung singkat. Sebuah sumber arus bebas yang tak aktif adalah sebuah rangkai terbuka. Perhatikan bahwa sumber-sumber tak bebas pada umumnya aktif pada setiap percobaan. Contoh : Dari rangkai 2-17. Tentukan iX

Gbr 2-17. Contoh soal dengan sumber bebas. Penyelesaian : Buka sumber arus 2 A didapat

Hubung singkatkan sumber tegangan , sumber arus bekerja sendiri didapat :

jadi ix = 0,2 A + 0,8 A ix = 1,0 A atau : ix = ix =

contoh untuk rangkaian yang mengandung sebuah sumber tak bebas Gbr 2-18.

Gbr 2-18. Kita mencari ix . Kita buka sumber 3 A . pers Mesh adalah -10 + 2 ix + 1 ix + 2 ix = 0 5 ix = 10 ix = 2 A

selanjutnya kita hubung singkatkan sumber 10 V

ix = ix + ix ix = 2 0,6 = 1,4 A Soal : 1. Gunakan superposisi untuk mencari ix di dalam masing masing rangkaian . Gambar 2-19. Jawab : -125, 50; 75 mA

Gbr 2-19. 2.5. Theorema Thevenin dan Theorema Norton Setelah memahami metode superposisi kita dapat mengembangkan dua teorema yang dapat menyederhanakan rangkaian linier. Teorema yang pertama dinamakan Theorema Thevenin mengikut nama M.L. Thevenin seorang insinyur Prancis yang bekerja di bidang telegrafi yang mengumumkan teori ini tahun 1883.

Yang kedua dinamakan teorema Norton mengikuti nama E.L Norton seorang sarjana yang bekerja di Bell Telephone Laboratories.

Suatu rangkaian linier bagaimanapun sulitnya dapat diganti menjadi suatu rangkaian yang sangat sederhana. Rangkaian ekivalen yang hanya terdiri dari satu sumber tegangan dan satu tahanan seri dengannya. Rangkaian ekivalen itu disebut rangkaian Thevenin. Rangkaian ekivalen yang hanya terdiri dari satu sumber arus dan satu hambatan paralel dengannya dinamakan rangkaian ekivalen Norton. Gambar 2-20.

Gambar 2-20 a) Rangkaian linier sembarang b) rangkaian ekivalen Thevenin c) Rangkaian ekivalen Norton Langkah-langkah mencari ekivalen Thevenin : Arus rangkaian dalam bentuk dua jaringan A dan B yang bersama sama dihubungkan oleh konduktor tak bertahanan. Jika salah satu jaringan mengandung sumber tak bebas, variabel pengontrolnya haruslah dalam jaringan yang sama. Defenisi tegangan Voc sebagai tegangan rangkaian terbuka yang akan timbul ,melalui terminal A jika B diputuskan sehingga tak ada arus yang ditarik dari A, maka semua arus dan tegangan di dalam B tidak akan berubah jika A dimatikan (semua sumber tegangan bebas dan sumber arus bebas dalam A diganti oleh rangkaian pendek dan rangkaian terbuka). Sumber tegangan bebas vOC dihubungkan secara seri dengan jaringan A yang mati ( tak aktif).

Contoh 1 : tentukan rangkaian ekivalen Thevenin rangkaian Gbr 2-21.

1. Atur rangkaian menjadi dua jaringan A dan B ( garis putus-putus).

2. Sederhanakan jaringan a dengan transformasi sumber Gbr 2-21b.

Kombinasikan tahanan parallel Gbr 2-21c.

Transformasikan sumber 4 A dengan konduktansi 2 V Gbr 2-21d.

5. Rangkaian setara Theveninnya adalah gbr 2-21e. Contoh 2 : Tentukan rangkaian ekivalen Thevenin dan Norton dari Gbr 2-22.

Gbr 2-22. 1. Matikan sumber pada jaringan A ( sumber tegangan dishorted dan sumber arus dibuka ). 2. Didapat hambatan Thevenin RTh = 2 + 3 = 5 3. Tegangan rangkai terbuka dilakukan dengan superposisi. Biarkan tegangan bekerja sumber arus mati. VOC = vab = 4 volt

4. Biarkan sumber arus bekerja sumber tegangan mati. Gbr.c.

vOC = vab

vOC = 2 mA x 2 k vOC = 4 V 5. Tegangan Thevenin VTh = 4 V + 4 V= 8volt

6. Ekivalen Thevenin dan Norton ditunjukkan Gbr.d.

Contoh dengan sumber bebas dan tak bebas.Gbr 2-23a.

Gbr. 2-23. Ekivalen rangkaian mengandung sumber tak bebas

Kita cari tegangan terbuka vOC yang besarnya sama dengan vx yaitu dengan menjumlahkan tegangan loop luar dan didapat : -4 + 2 x 103 x (arus -4 + + 3 x 103 ( 0) = 0

tak mengalir lewat 3 k karena ab terbuk =0

0,5 vX = 4 vx = 8 = vOC Dengan teorema Thevenin maka ekivalennya dapat dibentuk dengan jaringan A yang mati yang seri dengan sumber 8 V seperti Gbr 2-23b. Jika a dan b dirangkaikan pendek maka vx = 0 dan sumber arus tak bebas adalah nol. Jadi arus short circuit.

jadi rangkai ekivalennya menjadi seperti Gbr.2-23c. Contoh dengan sumber tak bebas tanpa ada sumber beban Gbr 2-24a.

Gbr 2-24. Kita tambahkan sebuah sumber luar 1 A. Lalu ukur tegangan yang dihasilkan kemudian RTh dicari dari RTh = v/1. Dengan membandingkan gambar 2-24b kita lihat bahwa I = -1 dan ,

v RTh =

= 0,6 V = o,6

Gambar 2-24c adalah rangkaian ekivalen Theveninnya.