Anda di halaman 1dari 83

REVITALISASI PUTUSNYA KABEL FIBER OPTIC DIRUAS SERANG -

CILEGON VIA UDARA BERBASIS OTDR (OPTICAL TIME – DOMAIN


REFLECTOMETER )

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Diajukan untuk Memenuhi Syarat Kelulusan Mata Kuliah Kerja Praktik dan Salah
Satu Syarat Menempuh Sarjana Strata 1 (S1)

Disusun Oleh :
JAKA ADITYA PRATAMA
3332140246

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
CILEGON
2017
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT,


karena atas limpahan Rahmat dan Karunia-Nya, akhirnya penulis dapat
menyelesaikan Kerja Praktik dan menyusun laporan Kerja Praktik ini dengan
judul “Revitalisasi Putusnya Kabel Fiber Optic Diruas Serang-Cilegon Via
Udara Berbasis OTDR (Optical Time – Domain Reflectometer)”.
Laporan ini disusun sebagai hasil kerja Praktik yang telah dilaksanakan di
PT Telekomunikasi Indonesia periode 23 Januari – 23 Febuari 2017. Yang
merupakan salah satu syarat akademis untuk kelulusan mata kuliah Kerja Praktik
di Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.
Banyak pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan
Kerja Praktik ini, berbagai bentuk bantuan telah banyak penulis terima baik
berupa data-data tertulis, proses penyusunan laporan, hingga dukungan moril yang
semuanya memiliki hikmah tersendiri, oleh karena itu pada kesempatan ini
penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
1. Kedua orang tua, kakak, adik, dan keluarga besar. Atas dukungan moril
dan materil.
2. Bapak Dr. Ir. Supriyanto, M.Sc., IPM. Selaku Ketua Jurusan Teknik
Elektro Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.
3. Ibu Ir. Wahyuni Martiningsih, M.T. Selaku Dosen Pembimbing Akademik
Jurusan Teknik Elektro Universitas Sultan Ageng Tirtayasa
4. Bapak Rocky Alfanz S.T.,M.Sc. Selaku Koordinator Kerja Praktik Jurusan
Elektro Fakultas Teknik Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.
5. Bapak Dr. Romi Wiryadinata, M.Eng. Selaku Dosen Pembimbing Kerja
Praktik.
6. Keluarga besar civitas akademika Jurusan Elektro Fakultas Teknik
Universitas Sultan Ageng Tirtayasa.
7. Bapak Abdul Halim Chatomy selaku Pembimbing Lapangan Kerja Praktik
di PT Telkom Indonesia.

iii
8. Bapak Dedi Kurniadi yang banyak membantu dalam pengambilan data di
lapangan bagian optik.
9. Bapak Ngatdiman yang banyak membantu dalam pengambilan data di unit
metro.
10. Bapak Sulaiman, Bapak Supandi, dan Mas Satiman yang telah membantu
selama proses kegiatan Kerja Praktik di lapangan.
11. Teman-teman angkatan 2014 Teknik Elektro UNTIRTA yang telah
memberikan banyak dukungan dan semangat kepada penulis.
12. Rekan Kerja Praktik, Moh.Furqon, Wilkan Kusumo Haryo pada periode
23 Januari – 23 Febuari 2017.
Penulis menyadari bahwa laporan kerja Praktik ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat
diharapkan untuk menambah pemahaman dan pengetahuan penulis.
Akhir kata, penulis mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila ada
kekeliruan di dalam penulisan laporan ini. Semoga laporan kerja Praktik ini
bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.
.

Cilegon, April 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR TABEL................................................................................................. ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tema Judul dan Batasan Masalah .....................................................1
1.2 Latar Belakang.................................................................................. 1
1.3 Tujuan ............................................................................................... 2
1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Kerja Praktik ................................ 2
1.5 Sistematika Pembahasan................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PERUSAHAAN
2.1 Sejarah dan Perkembangan PT. Telkom Indonesia, Tbk.................. 4
2.2 Visi dan Misi PT.Telkom Indonesia, Tbk ........................................ 8
2.2.1 Visi PT Telkom Indonesia, Tbk ............................................... 8
2.2.2 Misi PT Telkom Indonesia, Tbk .............................................. 8
2.3 Logo dan Arti Logo Perusahaan ....................................................... 8
2.4 Layanan Telkom ............................................................................. 14
2.5 Badan Hukum Perusahaan .............................................................. 17
2.6 Struktur Organisasi Perusahaan ...................................................... 18
BAB III LANDASAN TEORI
3.1 Pengertian dan Struktur Serat Optik ............................................... 21
3.2 Sejarah Serat Optik ......................................................................... 23
3.3 Prinsip Kerja Serat Optik ................................................................ 26
3.4 Perangkat Sistem Komunikasi Serat Optik .................................... 27
3.5 Modulasi Sistem Komunikasi Serat Optik ..................................... 37
3.6 Jenis Kabel Serat Optik .................................................................. 39

v
3.7 Perhitungan pada Serat Optik ......................................................... 43
3.8 Penjelasan umum OTDR ................................................................ 44
BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Revitalisasi Kabel Serat Optik........................................................ 47
4.2 Perangkat Serat Optik ..................................................................... 48
4.3 Pengoperasian Serat Optik.............................................................. 51
4.4 Maintenance Serat Optik Divisi Transmisi .................................... 55
4.5 Data Pengukuran Pengoperasian Revitalisasi Serat Optik ............. 56
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ..................................................................................... 62
5.2 Saran ............................................................................................... 64
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 65
LAMPIRAN

vi
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Logo Telkom Pos 1956-1974 .............................................................. 9
Gambar 2.2 Logo Telkom Perumtel 1974-1991 ..................................................... 9
Gambar 2.3 Logo Telkom 1991-2001 ................................................................... 10
Gambar 2.4 Logo Telkom 2001-2009 ................................................................... 11
Gambar 2.5 Logo Telkom 2009-2013 ................................................................... 11
Gambar 2.6 Logo Telkom 2013-Sekarang ............................................................ 13
Gambar 2.7 Logo Indihome .................................................................................. 15
Gambar 2.8 Logo Speedy ...................................................................................... 15
Gambar 2.9 Logo Telkom Vision .......................................................................... 16
Gambar 2.10 Logo Wifi id .................................................................................... 17
Gambar 2.11 Struktur Organisasi PT. Telkom - STO Serang............................... 18
Gambar 3.1 Struktur Serat Optik .......................................................................... 21
Gambar 3.2 Prinsip Kerja Serat Optik .................................................................. 26
Gambar 3.3 Patchord ............................................................................................ 27
Gambar 3.4 Adapter .............................................................................................. 29
Gambar 3.5 Joint Closure ..................................................................................... 29
Gambar 3.6 Splitter .............................................................................................. 30
Gambar 3.7 OTB ................................................................................................... 30
Gambar 3.8 Pigtail ................................................................................................ 31
Gambar 3.9 Fiber Node......................................................................................... 32
Gambar 3.10 Fusion Splicer ................................................................................. 33
Gambar 3.11 GPON .............................................................................................. 33
Gambar 3.12 DWDM ............................................................................................ 36
Gambar 3.13 OPM ................................................................................................ 36
Gambar 3.14 OLS ................................................................................................. 37
Gambar 3.15 Loose Tube ...................................................................................... 40
Gambar 3.16 Optic Slot ......................................................................................... 40
Gambar 3.17 Singlemode step index ..................................................................... 41

vii
Gambar 3.18 Multimode step index ...................................................................... 42
Gambar 3.19 Multimode graded index.................................................................. 43
Gambar 3.20 OTDR .............................................................................................. 45
Gambar 4.1 Konfigurasi Perangkat Fiber Optik ................................................... 47
Gambar 4.2 Patchord Siemens ............................................................................ 48
Gambar 4.3 OLS dan OPM Joinwit ..................................................................... 49
Gambar 4.4 OTDR Yokogawa ............................................................................. 49
Gambar 4.5 OTB Alcatel ..................................................................................... 50
Gambar 4.6 DWDM Alcatel Lucent .................................................................... 51
Gambar 4.7 Pengukuran OTDR Keadaan Baik ................................................... 53
Gambar 4.8 Pengukuran OTDR Keadaan Bending ............................................. 53
Gambar 4.9 Pengukuran OTDR Keadaan Putus .................................................. 54

viii
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 4.1 Tabel pengukuran STO Serang – Cilegon Bulan Januari 2017 ............ 56
Tabel 4.2 Tabel pengukuran STO Serang – Cilegon Bulan Febuari 2017............ 59

ix
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Tema Judul dan Batasan Masalah


Laporan kerja praktik ini membahas Revitalisasi Putusnya Kabel Fiber Optic
Diruas Serang - Cilegon Via Udara Berbasis OTDR (Optical Time – Domain
Reflectometer) PT. Telkom Indonesia - STO Serang Divisi Transmisi.
Pembatasan masalah dibuat agar tidak meluas dari tema yang telah ditentukan.
Batasan masalah pembahasan laporan ini diantaranya adalah:
1. Perevitalisasian kabel fiber optik
2. Pengoperasian OTDR (Optical Time – Domain Reflectometer)
3. Pengoperasian perangkat OTB (Optical Termination Box)

1.2 Latar Belakang


Telekomunikasi adalah sebuah sarana yang dapat menyalurkan informasi
maupun komunikasi melalui media telepon dan internet [1].
Serat optik adalah salah satu media transmisi yang dapat menyalurkan
informasi dengan kapasitas besar dengan keandalan yang tinggi. Pada awal
penggunaannya, serat optik dimanfaatkan sebagai sarana transmisi jarak jauh.
Dengan kecepatan transmisi yang sangat tinggi, serat optik sangat baik digunakan
sebagai saluran komunikasi. Namun seiring dengan pengembangan
pemanfaatannya, serat optik juga banyak digunakan sebagai sensor. Serat optik
yang digunakan sebagai sarana transmisi jarak jauh adalah serat optik kaca,
sedangkan untuk sensor digunakan serat optik plastik. Serat optik plastik
dikembangkan sebagai sensor karena mudah diubah – ubah dan lebih mudah diberi
perlakuan. Perlakuan ini dapat berupa pemanasan, memberi bahan sambungan,
tekanan, lekukan ataupun dengan memberi perlakuan dengan penggantian cladding
atau jaket pelindung. Perubahan intensitas cahaya pada serat optik disebabkan oleh
beberapa hal antara lain absorpsi, pancaran Rayleigh, pemantulan Fresnel serta
pelemahan akibat pembengkokan [2].

1
2

Seiring dengan peningkatan dan pengembangan menggunakan kabel serat


optik sebagai media transmisi data, maka keahlian dalam perencanaan dan
pemasangan kabel serat optik harus dilatih agar menghasilkan SDM (Sumber Daya
Manusia) yang handal yang mampu mengurangi terjadinya rugi-rugi yang
ditimbulkan serat optik , juga sumber daya manusia yang dapat merancang
(instalasi) pembangunan kabel serat optik dengan baik serta mampu memperbaiki
apabila kabel serat optik terjadi masalah. Peningkatan sumber daya manusia yang
baik dimulai dari pengenalan dan pendalaman materi tentang kabel serat optik,
praktik dalam revitalisasi dan menganalisa masalah apabilal terjadi kerusakan. Oleh
sebab itu untuk menciptakan sumber daya yang kompeten PT. Telkom Indonesia
divisi transmisi memberikan pengalaman, pelatihan penyambungan serat optik serta
merevitalisasi dan mengikutsertakan mahasiswa/I dalam masalah.

1.3 Tujuan
Tujuan dari kerja praktik ini adalah:
1. Mengetahui prinsip kerja kabel fiber optik
2. Mengetahui pemasangan dan penyambungan kabel fiber optik
3. Mengetahui revitalisasi kabel fiber optik
4. Mengetahui prinsip kerja OTDR (Optical Time – Domain Reflectometer)
5. Mengetahui cara pengoperasian OTDR (Optical Time – Domain Reflectometer)

1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Kerja Praktik


Kegiatan Kerja Praktik ini dilaksanakan di PT. Telkom Indonesia Tbk, Divisi
Transmisi (Serang-Banten), selama ± 31 hari kerja, terhitung mulai tanggal 23
Januari hingga 23 Febuari 2017, pada hari senin sampai jum’at pukul 09.00 WIB
sampai pukul 17.00 WIB.

1.5 Sistematika Pembahasan


Laporan kerja praktik ini dibagi dalam beberapa bab secara sistematis
digunakan untuk memberi gambaran yang jelas tentang susunan materi yang akan
dibuat diantaranya:
3

BAB I PENDAHULUAN
Berisi tentang tema judul dan batansannya, latar belakang pemilihan tema judul,
tujuan kerja praktik, tempat, waktu pelaksanaan, dan bidang kegiatan perusahaan
tempat kerja praktik, dan sistematika pembahasan.

BAB II TINJAUAN PERUSAHAAN


Berisi tentang gambaran umum perusahaan atau tempat kerja praktik.

BAB III LANDASAN TEORI


Berisi tentang teori-teori penjelasan umum tentang serat optik, sejarah serat optik,
prinsip kerja serat optik, perangkat-perangkat sistem komunikasi serat optik,
modulasi sistem komunikasi serat optik, jenis kabel serat optik, rumus perhitungan
pada serat optik, dan penjelasan umum tentang OTDR (Optical Time – Domain
Reflectometer).

BAB IV PEMBAHASAN
Berisi tentang uraian yang berhubungan dengan judul kerja peraktek, temuan dan
analisis, dan gambaran secara khusus yang dilakukan pada saat kerja praktik

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini berisi kesimpulan dan saran. Kesimpulan diperoleh dari uraian hasil laporan
kerja praktik yang dipaparkan secara singkat, padat, dan jelas. Saran ditujukan
kepada seluruh pihak yang terkait dengan kerja praktik demi kemajuan bersama.
4

BAB II
TINJAUAN PERUSAHAAN

2.1 Sejarah dan Perkembangan PT Telkom Indonesia, Tbk.


Perusahaan Telekomunikasi sudah ada sejak masa Hindia Belanda dan yang
menyelenggarakan adalah pihak swasta. Sedangkan perusahaan Telekomunikasi
Indonesia (PT. TELKOM) sendiri juga termasuk bagian dari perusahaan tersebut
yang mempunyai bentuk badan usaha Post-en Telegraaflent dengan Staats blaad
No.52 tahun 1884. Dan sejak tahun 1905 perusahaan Telekomunikasi sudah
berjumlah 38 perusahaan. Namun setelah itu pemerintah Hindia Belanda
mengambil alih perusahaan tersebut yang berdasar kepada Staatsblaad tahun 1906.
Dan sejak itu berdirilah PTT-Dients (Post, Telegraf en Telefoon Dients), dan
perusahaan ini ditetapkan sbagai perusahaan Negara berdasar Staatsblaad No.419
tahun 1927 tentang Indonesia Bedrijven Weet (I.B.W Undang-Undang perusahaan
Negara) [1].
Perusahaan PTT tersebut bertahan sampai adanya peraturan pemerintah
pengganti undang-undang No.19 tahun 1960 oleh pemerintah republik Indonesia,
tentang adanya persyaratan suatu perusahaan Negara (PN). Tetapi pada tahun 1961
menurut peraturan pemerintah No.240 bahwa perusahaan Negara dilebur menjadi
perusahaan Negara pos dan telekomunikasi yang dimuat dalam pasal 2 I.B [1].
Namun pada tahun 1965 pemerintah membagi perusahaan pos dan
telekomunikasi menjadi dua bagian yang berdiri sendiri yaitu perusahaan negara
pos dan giro (PN. Pos dan Giro) serta perusahaan negara telekomunikasi (PN.
Telekomunikasi) yang sudah diatur dalam peraturan pemerintah No.30 tahun 1965.
Dan perusahaan tersebut berkembang menjadi perusahaan umum (Perum). Dalam
peraturan pemerintah No.36 tahun 1974 dinyatakan bahwa Perum Telekomunikasi
sebagai penyelenggara jasa telekomunikasi untuk umum baik telekomunikasi
dalam negeri maupun luar negeri [1].
PERUM (Perusahaan umum) telekomunikasi merupakan penyelenggara jasa
telekomunikasi untuk umum, baik hubungan telekomunikasi dalam negeri maupun

4
5

luar negeri. Tentang hubungan telekomunikasi luar negeri saat itu juga
diselenggarakan oleh PT. Indonesia satellite Corporation (INDOSAT), yang masih
berstatus perusahaan asing yakni dari American Cable and Radio Corp yaitu suatu
perusahaan yang didirikan berdasarkan peraturan Negara bagian Delaware,USA
[1].
Saluruh saham PT Indosat dengan modal asing ini pada tahun 1980 dibeli oleh
Indonesia dari American Cable and Radio Corp. Pemerintah mengeluarkan
peraturan pemerintah No.22 tahun 1274berdasarkan PP No.53 tahun 1980,
perumtel ditetapkan sebagai badan usaha yang berwenang menyelenggarakan
telekomunikasi untuk umum dalam negeri dan indosat ditetapkan sebagai badan
usaha penyelenggara telekomunikasi umum untuk internasional [1].
Memasuki Repelita V, pemerintah merasakan perlu percepatan pembangunan
telekomunikasi sebagai infrastruktur yang diharapkan dapat memacu pembangunan
sektor lainnya. Berdasarkan PP No.15 tahun 1991, maka perum dialihkan menjadi
Perseroan (persero). Mengantisipasi era globalisasi, seperti diterapkannya
perdangangan bebas baik internasional maupun regional, maka PT Telkom pada
tahun 1995 melaksanakan 3 program besar. Program-program tersebut adalah
restrukturisasi internal, penerapan KSO dan persiapan Go Public International
(International Public Offering) [1].
Kronologi sejarah PT Telkom dijelaskan sebagai berikut:
1. 1882 sebuah badan usaha swasta penyedia layanan pos dan telegrap dibentuk
pada masa pemerintahan kolonial Belanda.
2. 1906 pemerintah kolonial Belanda membentuk sebuah jawatan yang mengatur
layanan pos dan telekomunikasi yang diberi nama Jawatan Pos, Telegrap dan
Telepon (Post, Telegrap en Telephone Dienst/PTT).
3. 1945 proklamasi kemerdekaan Indonesia sebagai Negara merdeka dan
berdaulat, lepas dari pemerintahan jepang.
4. 1961 status jawatan diubah menjadi perusahaan Negara pos dan telekomunikasi
(PN Postel).
5. 1965 PN Postel dipecah menjadi perusahaan Negara pos dan giro (PN Pos dan
Giro), dan perusahaan Negara telekomunikasi (PN Telekomunikasi).
6

6. 1974 PN telekomunikasi disesuaikan menjadi perusahaan umum


telekomunikasi (Perumtel) yang menyelenggarakan jasa telekomunikasi
nasional maupun internasional.
7. 1980 PT Indonesian Satellite Corporation (Indosat) didirikan untuk
menyelenggarakan jasa telekomunikasi internasional, terpisah dari perumtel.
8. 1989 undang-undang No.3 tahun 1989 tentang telekomunikasi, tentang peran
serta swasta dalam penyelenggaraan telekomunikasi.
9. 1991 perumtel berubah bentuk menjadi perusahaan perseroan (Persero)
Telekomunikasi Indonesia berdasarkan PP No.25 tahun 1991.
10. 1995 penawaran umum perdana saham TELKOM (Initial Public Offering)
dilakukan pada tanggal 14 November 1995. Sejak itu saham TELKOM tercatat
dan diperdagangkan di BEJ (Bursa Efek Jakarta), BES (Bursa Efek Surabaya),
NYSE (New York Stock Exchange) dan LSE (London Stock Exchange). Saham
TELKOM juga diperdagangkan tanpa pencatatan (Public Offering Without
Listing) di Tokyo Stock Exchange.
11. 1996 KSO (Kerja Sama Operasi) mulai diimplementasikan pada 1 januari 1996
di wilayah Divisi Regional I Sumatra dengan mitra PT Praminda Ikat Nusantara
(Pramindo); Divisi Regional III Jawa Barat dan Banten-dengan mitra PT Aria
West International (AriaWest); Divisi Regional IV JAwa Tengah dan DI
Yogyakarta-dengan mitra PT Mitra Global Telekomunikasi Indonesia (MGTI)l
Divisi Regional VI Kalimantan dengan mitra PT Dayamitra Telekomunikas
(Dayamitra); dan Divisi Regional VII Kawasan Timur Indonesia-dengan mitra
PT Bukaka Singtel.
12. 1999 undang-undang nomor 36/ 1999, tentang penghapusan monopoli
penyelenggaraan telekomunikas.
13. 2001 KOM membeli 35% saham Telkomsel dari PT Indosat sebagai bagian dari
implementasi restrukturisasi industry jasa telekomunikasi di Indonesia, yang
ditandai dengan penghapusan kepemilikan bersama dan kepemilikan silang
antara TELKOM dengan Indosat. Dengan transaksi ini, TELKOM menguasai
72,72% saham Telkomsel. TELKOM membeli 90,32% saham Dayamitra dan
7

mengkonsolidasikan laporan keuangan Dayamitra ke dalam laporan keuangan


TELKOM.
14. 2002 TELKOM membeli seluruh saham Pramindo melalui 3 tahap, yaitu 30%
saham pada saat ditandatanganinya perjanjian jual-beli pada tanggal 15 Agustus
2002, 15% pada tanggal 30 september 2004, TELKOM menjual 12,72% sahal
Telkomsel kepada Singapore Telecom, dan dengan demikian TELKOM
memiliki 65% saham Telkomsel. Sejak Agustus 2002 terjadi duopoli
penyelenggaraan telekomunikasi local.
15. Sejak 1 Juli 1995 PT. Telkom telah menghapus struktur wilayah usaha
telekomunikasi (WTTEL) dan secara de facto meresmikan dimulainya era
Divisi Network. Badan usaha utama dikelola oleh 7 divisi regional dan 1 divisi
network. Divisi regional menyelenggarakan jasa telekomunikasi di wilayah
masing masing dan divisi network menyelenggarakan jasa telekomunikasi jarak
jauh luar negeri melalui pengoperasian jaringan transmisi jalur utama nasional.
Daerah regional.
PT. Telkom mencakup wilayah-wilayah yang dibagi sebagai berikut:
1. Divisi Regional I, Sumatera.
2. Divisi Regional II, Jakarta dan sekitarnya.
3. Divisi Regional III, Jawa Barat.
4. Divisi Regional IV, Jawa Tengah dan Yogyakarta.
5. Divisi Regional V, Jawa Timur.
6. Divisi Regional VI, Kalimantan.
7. Divisi Regional VII, Kawasan timur Indonesia (Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara,
Maluku dan Papua).
Masing-masing divisi dikelola oleh suatu tim manajemen yang terpisah
berdasarkan prinsip desentraiisasi serta bertindak sebagai pusat investasi (Divisi
Regional) dan pusat keuntungan (Divisi Network), serta divisi lainnya mempunyai
keuntungan internal secara terpisah. Divisi-divisi pendukung terdiri dari divisi
pelatihan, divisi properti, divisi sistem informasi. Berdasarkan organisasi divisional
ini, maka kantor pusat diubah menjadi pusat biaya. Berlakunya kebijakasanaan
dekonsentrasi menjadikan jumlah sumber daya manusia menjadi lebih sedikit [1].
8

2.2 Visi dan Misi PT Telkom Indonesia, Tbk.


Suatu instansi baik swasta maupun pemerintahan pastinya memiliki suatu visi
dan misi yang akan mengarahkan suatu instansi tersebut agar tidak keluar jalur yang
seharusnya. Berikut visi dan misi dari PT Telkom Indonesia, Tbk [1].

2.1.1 Visi PT Telkom Indonesia, Tbk.


Menjadi perusahaan yang unggul dalam penyelenggaraan TIME
(Telecomunication, Information, Media and Edutainment) di kawasan regional [1].

2.2.2 Misi PT Telkom Indonesia, Tbk.


Adapun misi dari PT Telkom Indonesia, Tbk. Diantaranya adalah sebagai
berikut:
1. Menyediakan layanan TIME yang berkualitas tinggi dengan harga yang
kompetitif.
2. Menjaga model pengelolaan korporasi terbaik di Indonesia.

2.3 Logo dan Arti Logo Perusahaan


Berbicara tentang logo Telkom, perusahaan BUMN yang bergerak dibidang
informasi dan telekomunikasi ini terhitung sudah enam kali ganti logo sejak tahun
1956. Menelisik sejarah perkembangan telekomunikasi di Indonesia tentu tak bisa
terlepas dari dimulainya pengoperasian layanan jasa telegraf elektromagnetik
pertama yang menghubungkan Jakarta (Batavia) dengan Bogor (Buitenzorg)
pada tanggal 23 Oktober 1856 lalu. Hari itulah yang saat ini ditetapkan sebagai hari
lahir Telkom Indonesia. Pada masa pemerintah kolonial Belanda tepatnya pada
tahun 1882, perusahaan ini merupakan badan usaha swasta penyedia layanan pos
dan telegraf, oleh Pemerintah Hindia Belanda kemudian dimasukkan ke dalam
jawatan PTT (Post Telegraaf Telefoon) [1].
Sebuah logo akan menjadi suatu Brand Images dimanadari suatu perusahaan.
Sudah banyak perusahaan-perusahaan yang melakukan transformasi visi dan misi
melalui Logo. Contohnya Pertamina dan Telkom. Logo juga bersifat persepsi kuat
terhadap perusahaan [1].
9

Adapun Logo dan arti dari simbol-simbol tersebut yaitu:

Gambar 2.1 Logo Telkom Pos 1956-1974 [1].

Sejak Indonesia merdeka, perusahaan telekomunikasi ini kemudian dikelola


oleh negara. Pada tahun 1961 status jawatan diubah menjadi Perusahaan Negara
Pos dan Telekomunikasi (PN Postel) dengan menggunakan logo berbentuk
lingkaran yang ditengahnya terdapat gambar bola dunia dan ikon burung merpati
[1].

Gambar 2.2 Logo Telkom Perumtel 1974-1991 [1].

Tahun 1965 PN Postel kemudian dipecah menjadi dua, yakni menjadi PN Pos
dan Giro dan satunya menjadi PN Telekomunikasi. Dari PN Komunikasi, pada
tahun 1974 perusahaan ini berubah menjadi Perusahaan Umum
10

Telekomunikasi (Perumtel) dengan menggunakan logo yang baru berbentuk kotak


dengan gambar bola dunia di tengahnya [1].

Gambar 2.3 Logo Telkom 1991-2001 [1].

Penggunaan logo Perumtel terrmasuk cukup lama, yakni sejak tahun 1974
hingga 1991 saat Perumtel berakhir dengan berubah bentuk menjadi Perusahaan
Perseroan (Persero) Telekomunikasi Indonesia. Perubahan bentuk perusahaan
ini berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 1991. Sejak tanggal 23
Oktober 1991 penggunaan logo Telkom yang baru diberlakukan. Adapun arti logo
Telkom yang diluncurkan tahun 1991 ini adalah :
a. Bentuk bulatan dari logo melambangkan keutuhan Wawasan Nusantara;
Ruang gerak TELKOM secara nasional dan internasional.
b. Tulisan TELKOM bermakna, modern, luwes, dan sederhana.
c. Warna biru tua dan biru muda bergradasi melambangkan teknologi
telekomunikasi tinggi/ canggih yang terus berkembang dalam suasana masa
depan yang gemilang.
d. Garis-garis tebal dan tipis yang mengesankan gerak pertemuan yang beraturan
menggambarkan sifat komunikasi dan kerjasama yang selaras secara
berkesinambungan dan dinamis.
11

Gambar 2.4 Logo Telkom 2001-2009 [1].

Masih dengan menggunakan bentuk logo yang sama, pada hari ulang tahun
Telkom tanggal 23 Oktober 2001, logo PT Telkom ditambah dengan tulisan
Indonesia di bawah tulisan Telkom [1].
Tulisan INDONESIA tersebut menggunakan huruf Futura Bold Italic, yang
menggambarkan kedudukan perusahaan TELKOM sebagai Pandu Bendera
Telekomunikasi Indonesia (Indonesian Telecommunication Flag Carrier). Logo ini
digunakan hingga tahun 2009 lalu saat Telkom meluncurkan “New Telkom”
(“Telkom baru”) yang ditandai dengan penggantian identitas perusahaan [1].

Gambar 2.5 Logo Telkom 2009-2013 [1].


12

Logo baru TELKOM memiliki bentuk yang lebih modern, kaya akan warna
dengan menghadirkan simbol berupa telapak tangan yang menggenggam bola
dunia. Logo baru ini merupakan cerminan dari“brand value” baru yang selanjutnya
disebut dengan “Life in Touch” dan diperkuat dengan tag line baru pengganti
“committed 2U” yakni “the world is in your hand”. Secara rinci, arti logo Telkom
ini adalah:
a. Expertise: makna dari lingkaran sebagai simbol dari kelengkapan produk dan
layanan dalam portofolio bisnis baru TELKOM yaitu TIME
(Telecommunication, Information, Media & Edutainment).
b. Empowering: makna dari tangan yang meraih ke luar. Simbol ini
mencerminkan pertumbuhan dan ekspansi ke luar.
c. Assured : makna dari jemari tangan. Simbol ini memaknai sebuah kecermatan,
perhatian, serta kepercayaan dan hubungan yang erat
d. Progressive: kombinasi tangan dan lingkaran. Simbol dari matahari terbit yang
maknanya adalah perubahan dan awal yang baru.
e. Heart: simbol dari telapak tangan yang mencerminkan kehidupan untuk
menggapai masa depan.

Makna warna dalam Logo Telkom:


a. Expert Blue pada teks Telkom melambangkan keahlian dan pengalaman yang
tinggi
b. Vital Yellow pada telapak tangan mencerminkan suatu yang atraktif, hangat,
dan dinamis
c. Infinite sky blue pada teks Indonesia dan lingkaran bawah mencerminkan
inovasi dan peluang yang tak berhingga untuk masa depan.
Filosofi seperti yang diketahui, Telkom melakukan perubahan dikarenakan
harus menyesuaikan dengan kondisi lingkungan yang ada, baik lingkungan makro
maupun mikro. Perkembangan teknologi dan ketatnya persaingan industri teknologi
komunikasi dan informasi di Indonesia juga mendorong untuk melakukan
perubahan. Potensi pasar dan pengguna di bisnis in imemang masih sangat besar.
13

Namun itu juga bersaing dengan kompetitor lain dari merebutkan pasar dan
pelanggan [1].
Perubahan bisnis Telkom menyeluruh dan terintegrasi yang melibatkan empat
aspek dasar perusahaan. Yakni, transformasi bisnis, infrastruktur, sistem dan model
operasi, serta transformasi sumber daya manusia. Yang menjadi pertanyaan apakah
Telkom sudah siap dengan perubahan itu? Kebijakan manajerial dan strategic
(Telkom ways) budaya organisasi, perkembangan teknologi. Apabila dengan
perkembangan new wave era (web 2.0) dan Destructive Technology yang
menyebabkan suatu tren cepatnya suatu laju untuk mengalami perubahan. Jika tidak
ingin tertinggal dan kalah bersaing dengan yang lain. Yang penting dalam
melakukan transfromasi bisnis ini yang tetap menjadi patokan adalah pelanggan
[1].
Seperti diketahui perusahaan ini bergerak di bidang jasa teknologi, komunikasi
dan informasi maka yang menjadi tujuan utama dari perusahaan adalah mencapai
kepuasan pelanggan. Dalam bidang jasa kepuasan pelanggan sangat menentukan.
Sekali lagi pelanggan dikecewakan, maka persepsi dan citra suatu perusahaan
dimata pelanggan akan berkurang [1].

Gambar 2.6 Logo Telkom 2013-Sekarang [1].

Pada tanggal 17 Agustus 2013, Telkom kembali meluncurkan wajah logo baru
untuk perusahaannya. Dengan mengambil semangat HUT RI ke-68, Telkom
14

memperkenalkan penampilan baru logo Telkom yang mencerminkan komitmen


Telkom untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa Indonesia [1].
Penampilan logo baru tersebut mencakup perubahan logo secara menyeluruh
dan terintegrasi dengan empat aspek dasar perusahaan, yaitu transformasi bisnis,
infrastruktur, sistem dan model operasi serta sumber daya manusia [1].
Filosofi Warna:
a. Merah – Berani, Cinta, Energi, Ulet – Mencerminkan spirit Telkom untuk
selalu optimis dan berani dalam menghadapi tantangan dan perusahaan.
b. Putih – Suci, Damai, Cahaya, Bersatu. – Mencerminkan spirit Telkom untuk
memberikan yang terbaik bagi bangsa.
c. Hitam – Warna Dasar – Melambangkan kemauan keras.
d. Abu – Warna Transisi – Melambangkan teknologi.

2.4 Layanan Telkom


1. Indihome
Indonesian Digital HOME (disingkat IndiHOME) adalah salah satu produk
layanan dari PT Telekomunikasi Indonesia berupa paket layanan komunikasi dan
data seperti telepon rumah (voice), internet (Internet on Fiber atau High Speed
Internet), dan layanan televisi interaktif (USee TV Cable, IP TV).[1] Karena
penawaran inilah Telkom memberi label IndiHOME sebagai tiga layanan dalam
satu paket (3-in-1) karena selain internet, pelanggan juga mendapatkan tayangan
TV berbayar dan saluran telepon. Paket IndiHome juga dilengkapi dengan konten
seperti layanan portal musik digital dan Home Automation. Sejak diluncurkannya
IndiHOME, pelanggan yang berlangganan paket internet Speedy satu-per-satu
diminta untuk beralih menggunakan IndiHOME, karena layanan dagang Speedy
akan segera diberhentikan pada tahun 2015. IndiHome resmi diluncurkan pada
tahun 2015. IndiHome juga merupakan salah satu program dari proyek utama
Telkom, Indonesia Digital Network 2015. Dalam penyelenggaraannya, Telkom
menggandeng sejumlah pengembang teknologi telekomunikasi untuk membangun
rumah berkonsep digital. Pelayanan IndiHome hanya bisa diterapkan pada rumah
15

yang di wilayahnya terdapat tersedia jaringan serat optik dari Telkom (FTTH) dan
area yang masih menggunakan kabel tembaga [1].

Gambar 2.7 Logo Indihome [1].

2. Speedy
Speedy adalah penyelenggara jasa Internet yang dimiliki oleh Telkom
Indonesia. Speedy berbasis teknologi akses ADSL (asymmetric digital subscriber
line) dan GPON (gigabit passive optical network) dengan menggunakan jaringan
fiber optic sampai ke rumah atau FTTH (Fiber to the home). Berbeda dengan
layanan Internet dengan koneksi akses Internet putar-nomor seperti TelkomNet
Instan, Speedy menggunakan saluran telepon yang dapat dipergunakan untuk
menelepon bersamaan dengan mengakses Internet. Untuk dapat menikmati fasilitas
menelepon dan internet secara simultan, pelanggan Speedy harus menggunakan
splitter yang dapat memisahkan saluran telepon dan saluran modem. Selain itu,
menyepakati ketentuan yang berlaku di Plasa Telkom setempat. layanan akses
internet melalui jalur telepon dan fiber optic, VoIP sebagai layanan telepon berbasis
internet, dan IPTV sebagai layanan televisi digital [1].

Gambar 2.8 Logo Speedy [1].


16

3. Telkom Vision
TelkomVision merupakan perusahaan swasta nasional yang bergerak dalam
bidang Jasa Penyiaran TV berbayar dengan memiliki izin penyelenggara siaran
berbasis kabel dan satelit. Untuk layanan berbasis kabel cakupan telah tersebar di
beberapa kota di Indonesia seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya,
Denpasar, dan beberapa kota besar lainnya. Untuk yang berbasis satelit atau DTH (
Direct to Home ) cakupan mencapai siaran seluruh wilayah Indonesia yang ter-
cover dalam jaringan Satelit Telkom-1 [1].

Gambar 2.9 Logo Telkom Vision [1].

4. Wifi.Id
Indonesia Wifi merupakan jaringan akses broadband yang menjadi media
untuk menikmati layanan internet berecepatan tinggi serta berbagai layanan
multimedia lainnya. Menggunakan teknologi WIFI (Wireless Fidelity) terbaru
berdasarkan pada spesifiasi EEE 802.11 yang populer digunakan untuk
menghubungkan antar komputer, smartphone, laptop, dan perangkat lainnya, serta
menghubungkan komputer dan perangkat lain ke internet atau ke jaringan kabel
(ethernet) LAN. Teknologi ini sudah dilengkapi dengan akses kontrol dan
monitoring terpadu menjadikan Indonesia Wifi dapat menyatukan lebih dari satu
layanan broadband dengan tingkat baik [1].
17

Gambar 2.10 Logo Wifi.Id [1].

2.5 Badan Hukum Perusahaan


Badan hukum Telkom adalah PT (Perseroan Terbatas), dulu disebut juga VN
(Naamloze Vennootschaap), adalah suatu persekutuan untuk menjalankan usaha
yang memiliki modal terdiri dari saham-saham, yang pemiliknya memiliki bagian
sebanyak saham yang dimilikinya. Karena modalnya terdiri dari saham-saham yang
dapat diperjual-belikan, perubahan kepemilikan perusahaan dapat dilakukan tanpa
perlu membubarkan perusahaan. Perseroan terbatas merupakan badan usaha dan
besarnya modal perseroan tercantum dalam anggaran dasar. Kekayaan perusahaan
terpisah dari kekayaan pribadi pemilik perusahaan sehingga memiliki harta
kekayaan sendiri. Setiap orang dapat memiliki lebih dari satu saham yang menjadi
bukti pemilikan perusahaan. Pemilik saham mempunyai tanggung jawab yang
terbatas, yaitu sebanyak saham yang dimiliki. Apabila utang perusahaan melebihi
kekayaan perusahaan, maka kelebihan utang tersebut tudak menjadi tanggung
jawab para pemegang saham [1].

2.6 Struktur Organisasi Perusahaan


Untuk kelancaran dan keberhasilan suatu perusahaan, maka perlu dibentuk
struktur organisasi dengan tujuan agar dapat terlaksananya tugas dengan lancer dan
baik. Struktur organisasi merupakan gambaran susunan perwujudan oleh tetap
berhubungan-hubungan, fungsi-fungsi, bagian-bagian dan posisi maupun yang
memisahkan kedudukan dan wewenang dan tanggung jawab bagi tiap-tiap
18

karyawan dalam berorganisasi. Secara umum organisasi Telkom STO Serang pada
tahun 2016 terdiri dari beberapa bagian diantaranya divisi ip, divisi transmisi, divisi
switching, dan divisi catu daya. Adapun bagan struktur organisasi PT. Telkom -
STO Serang Banten adalah:

Gambar 2.11 Struktur Organisasi PT. Telkom - STO Serang [1].

Deskripsi Pekerjaan:
1. GM Witel Banten.
a. Melakukan pengawasan terhadap pengelolaan Perusahaan yang dijalankan
oleh Direksi, termasuk perencanaan dan pengembangan, operasi dan
anggaran, kepatuhan terhadap Anggaran Dasar Perusahaan dan pelaksanaan
mandat dan keputusan RUPST dan RUPSLB.
b. Memberikan saran dan pendapat kepada RUPST mengenai pelaporan
keuangan tahunan, rencana pengembangan perusahaan, penunjukan Kantor
Akuntan Publik sebagai auditor dan hal-hal penting serta strategis lainnya
terkait dengan aksi Perusahaan.
19

c. Akuntan Publik sebagai auditor dan hal-hal penting serta strategis lainnya
terkait dengan aksi Perusahaan.
d. Memastikan program pelaksanaan tata kelola Perusahaan telah diterapkan
dan dipelihara dengan baik sesuai peraturan yang berlaku.
2. Manager Network Area Serang.
a. Melaksanakan dan melaporkan control self assessment berdasarkan control
yang di tetapkan oleh Unit Risk Management.
b. Mengusulkan atau menegosiasikan program kerja dan RKA fungsi.
c. Melakukan deploy terhadap terhadap kebijakan dan strategi QMS.
d. Melakukan hubungan langsung dengan pihak-pihak terkait.
e. Melakukan review, koreksi, dan mengusulkan realokasi resources.
f. Mengkoordinir dan memfasilitasi self risk assessment secara periodik sesuai
kebajikan dan panduan dari Unit Risk Management.
g. Mendapatkan risk profile dari unit risk management.
h. Menentukan SKU (sasaran kinerja unit) dan rollingnya serta mengusulkan
pada atasan langsung untuk mendapat persetujuan.
i. Menetapkan sistem komunikasi internal yang efektif.
j. Menetapkan strategi pengelolaan sumber daya dan mengalokasikan sumber
daya terkait sesuai kebutuhan.
3. Ass. IP Metro, Ass. Transmisi, Ass Sentral, Ass Catu Daya.
a. Melaksanakan dan melaporkan control self assessment berdasarkan control
yang ditetapkan oleh Unit Risk Management. Mengelola pelaksanaan audit
sistem mutu oleh eksternal.
b. Mengusulkan hasil identifikasi risk baru ke Unit Risk Management.
c. Melakukan deplay terhadap kebijakan dan strategi QMS.
d. Melakukan hubungan langsung dengan pihak-pihak terkait.
e. Melakukan review dan tindakan koreksi atau solusi terhadap permasalahan
operasional.
f. Melakukan rolling dan mengusulkan perubahan SKU kerjanya.
g. Mendapatkan risk profile dari unit risk management.
h. Menetapkan penugasan atau distribusi pekerjaan.
20

i. Menetapkan sistem komunikasi internal yang efektif.


j. Menetapkan SKI dan NKI subordinate-nya.
k. Menetapkan strategi pengelolaan sumber daya dan mengalokasikan sumber
daya terkait sesuai kebutuhan.
l. Mengkoordinir & memfasilitasi self risk assessment secara periodik sesuai
kebijakan dan panduan dari Unit Risk Management.
m. Mengusulkan dan menegosiasikan pengembangan karir dan kompetensi
subordinate-nya.
4. Officer.
Mampu mengenal jenis, fungsi, konfigurasi dan prinsip kerja perangkat Optical
Access Network (OAN) serta dapat melakukan instalasi atau koneksi sistem secara
physical, menjalankan fungsi set-up dan melaksanakan pemeliharaan preventif
sesuai instruksi atau guidance.
5. Mitra Infomedia Backbone & OMG Jaringan Kabel FO.
Membantu tugas para officer dalam melakukan instalasi sistem secara physical
dan maintenance.
6. Mahasiswa (KP di Telkom).
a. Membantu tugas para officer dalam melakukan instalasi sistem secara
physical dan maintenance.
b. Mencatat hasil yang di dapat dari praktek.
c. Membuat laporan kerja praktek.
21

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Pengertian Dan Struktur Serat Optik


Serat optik merupakan media saluran transmisi berbahan dasar kaca atau
plastik (𝑆𝑖𝑂2) yang digunakan untuk menyalurkan gelombang dielektrik yang
bekerja berdasarkan waktu, dengan menggunakan cahaya sebagai media
penyampaian informasi, sumber cahaya yang digunakan adalah laser karena laser
mempunyai sifat pola penyebaran kecil, kecerahan koherensi tinggi. Bentuk dari
serat optik adalah silinder, karakteristik bahan struktur penyusun serat optik
mempengaruhi sifat-sifat transmisi pemandu gelombang optik. Hal ini akan
berpengaruh dalam perambatan sinyal optik sepanjang serat optik, efisiensi dari
serat optik ditentukan oleh kemurnian dari bahan penyusun gelas. Semakin murni
bahan gelas, semakin sedikit cahaya yang diserap oleh serat optik [2].
Struktur dasar dari sebuah serat optik yang terdiri dari 3 bagian: core (inti) ,
cladding (kulit), dan coating (mantel) atau buffer (pelindung). Inti adalah sebuah
batang silinder terbuat dari bahan dielektrik (bahan silika (𝑆𝑖𝑂2), biasanya diberi
doping dengan germanium oksida (𝐺𝑒𝑂2) atau fosfor penta oksida (𝑃2𝑂5) untuk
menaikan indeks biasnya) yang tidak menghantarkan listrik, inti ini memiliki jari-
jari a, besarnya sekitar 8 sampai 200 μm dan indeks bias n1, besarnya sekitar 1,5.
Inti di selubungi oleh lapisan material, disebut kulit, yang terbuat dari bahan
dielektrik (silika tanpa atau sedikit doping), kulit memiliki jari-jari sekitar 125
sampai 400 μm indeks bias-nya n2, besarnya sedikit lebih rendah dari n1. Dibawah
ini (Gambar 3.1) merupakan struktur serat optik secara keseluruhan [2]:

Gambar 3.1 Struktur Serat Optik [2].

21
22

Berdasarkan (Gambar 3.1) dapat dijelaskan bahwa pada gambar tersebut


terdapat bentuk core, cladding, dan coal. Core merupakan inti dari serat optik
ataupun fungsi utama dari serat optik yang bekerja menyalurkan gambar, video,
suara, dan data internet. Cladding merupakan pembungkus tengah dari serat optik
yang berfungsi sebagai pelindung dari core, agar data sinyal yang diterima
kemudian disalurkan melalui core, tidak keluar dan tidak terjadi gangguan yang
berlebihan. Coal merupakan mempungkus kulit luar dari serat optik yang berfungsi
membungkus core dan cladding.
Walaupun cahaya merambat sepanjang inti serat tanpa lapisan material
cladding, namun cladding memiliki beberapa fungsi:
a. Mengurangi loss hamburan pada permukaan inti.
b. Melindungi serat dari kontaminasi penyerapan permukaan.
c. Mengurangi cahaya yang loss dari inti ke udara sekitar.
d. Menambah kekuatan mekanis.
Persyaratan bahan baku serat optik:
a. Serat Optik : Serat optik harus terbuat dari silika berkualitas tinggi sebagai
bahanmbakunya sehingga kabel serat optik yang dihasilkan memenuhi
persyaratan yang telah ditentukan.
b. Zat Pewarna : Zat pewarna yang digunakan untuk memberi warna serat optik
harus merupakan oligomer tak jenuh, photoinisiator dan crosslinkers.
c. Selongsong (Tube) : Serat optik harus ditempatkan dalam selongsong yang
terbuat dari bahan PBTP (polybuthelenetherepthalate).
d. Kompon jelly : Untuk bahan pengisi selongsong harus menggunakan jelly dari
jenis thixotropic jelly. Bahan yang diisikan dalam kabel diluar selongsong
adalah tropical, non-dripping jelly.
e. Filler rod : Filler rod harus terbuat dari bahan plastik yang memiliki sifat
kelistrikan dan sifat thermal yang sesuai dengan bahan selongsong pita
pengikat pilinan pita pengikat pilinan terbuat dari bahan polypropylene atau
bahan plastik yang sejenis.
23

f. Strength member : Strength member terbuat dari bahan carbon berkualitas


tinggi yang dipilin kawat baja atau dari baja padat yang digalvanisir dilapisi
dengan Medium Density Polyethylene.
g. Water Blocking : pita penahan air harus terbuat dari campuran bahan serat
polyester bertipe non konduktif.
h. Peripheral Strain Element : Elemen pelindung mekanik non metal dapat
ditambahkan pada ruang kosong diantara selongsong dan harus terbuat dari
benang polyramid seperti Kevlar 49 atau Twaron 1055.
i. Selubung Luar : Selubung luar terbuat dari bahan High Density Polyethylene.

3.2 Sejarah Serat Optik


Tahun 1880 Alexander Graham Bell menciptakan sebuah sistem komunikasi
cahaya yang disebut photo-phone dengan menggunakan cahaya matahari yang
dipantulkan dari sebuah cermin suara-termodulasi tipis untuk membawa
percakapan, pada penerima cahaya matahari termodulasi mengenai sebuah foto-
condukting selselenium, yang merubahnya menjadi arus listrik, sebuah penerima
telepon melengkapi sistem. Photo-phone tidak pernah mencapai sukses komersial,
walaupun sistem tersebut bekerja cukup baik [3].
Penerobosan besar yang membawa pada teknologi komunikasi serat optik
dengan kapasitas tinggi adalah penemuan Laser pada tahun 1960, namun pada
tahun tersebut kunci utama di dalam sistem serat praktis belum ditemukan yaitu
serat yang efisien. Baru pada tahun 1970 serat dengan loss yang rendah
dikembangkan dan komunikasi serat optik menjadi praktis (Serat optik yang
digunakan berbentuk silinder seperti kawat pada umumnya, terdiri dari inti serat
(core) yang dibungkus oleh kulit (cladding) dan keduanya dilindungi oleh jaket
pelindung (buffer coating)). Ini terjadi hanya 100 tahun setelah John Tyndall,
seorang fisikawan Inggris, mendemonstrasikan kepada Royal Society bahwa cahaya
dapat dipandu sepanjang kurva aliran air. Dipandunya cahaya oleh sebuah serat
optik dan oleh aliran air adalah peristiwa dari fenomena yang sama yaitu total
internal reflection [3].
24

Teknologi serat optik selalu berhadapan dengan masalah bagaimana caranya


agar lebih banyak informasi yang dapat dibawa, lebih cepat dan lebih jauh
penyampaiannya dengan tingkat kesalahan yang sekecil-kecilnya. Informasi yang
dibawa berupa sinyal digital, digunakan besaran kapasitas transmisi diukur dalam
1 Gb.km/s yang artinya 1 milyar bit dapat disampaikan tiap detik melalui jarak 1
km. Berikut adalah beberapa tahap sejarah perkembangan teknologi serat optik:
1. Generasi pertama (mulai tahun 1970).
a. Encoding : Mengubah input (misal suara) menjadi sinyal listrik.
b. Transmitter : Mengubah sinyal listrik menjadi gelombang cahaya.
c. termodulasi, berupa LED dengan panjang gelombang 0,87 μm.
d. Serat Silika : Sebagai pengantar gelombang cahaya.
e. Repeater : Sebagai penguat gelombang cahaya yang melemah di jalan.
f. Receiver : Mengubah gelombang cahaya termodulasi menjadi sinyal listrik,
berupa foto-detektor.
g. Decoding : Mengubah sinyal listrik menjadi ouput (misal: suara).
h. Repeater bekerja dengan merubah gelombang cahaya menjadi sinyal listrik
kemudian diperkuat secara elektronik dan diubah kembali menjadi
gelombang cahaya.
i. Pada tahun 1978 dapat mencapai kapasitas transmisi 10 Gb.km/s.
2. Generasi kedua (mulai tahun 1981).
a. Untuk mengurangi efek dispersi, ukuran inti serat diperkecil.
b. Indeks bias kulit dibuat sedekat-dekatnya dengan indeks bias inti.
c. Menggunakan dioda laser, panjang gelombang yang dipancarkan 1,3 μm.
d. Kapasitas transmisi menjadi 100 Gb.km/s.
3. Generasi ketiga (mulai tahun 1982).
a. Penyempurnaan pembuatan serat silika.
b. Pembuatan chip diode laser berpanjang gelombang 1,55 μm.
c. Kemurniaan bahan silika ditingkatkan sehingga transparansinya dapat
dibuat untuk panjang gelombang sekitar 1,2 μm sampai 1,6 μm.
d. Kapasitas transmisi menjadi beberapa ratus Gb.km/s.
25

4. Generasi keempat (mulai tahun 1984).


a. Dimulainya riset dan pengembangan sistem koheren, modulasinya bukan
modulasi intensitas melainkan modulasi frekuensi, sehingga sinyal yang
sudah lemah intensitasnya masih dapat dideteksi, maka jarak yang dapat
ditempuh, juga kapasitas transmisinya, ikut membesar.
b. Pada tahun 1984 kapasitasnya sudah dapat menyamai kapasitas sistem
deteksi langsung (modulasi intensitas).
c. Terhambat perkembangannya karena teknologi piranti sumber dan deteksi
modulasi frekuensi masih jauh tertinggal.
5. Generasi kelima (mulai tahun 1988).
a. Dikembangkan suatu penguat optik yang menggantikan fungsi repeater
pada generasi-generasi sebelumnya.
b. Pada awal pengembangannya kapasitas transmisi hanya dicapai 400
Gb.km/s tetapi setahun kemudian kapasitas transmisinya sudah menembus
50.000 Gb.km/s.
6. Generasi keenam (mulai tahun 1988).
a. Pada tahun 1988 Linn F. Mollenauer mempelopori sistem komunikasi optik
soliton. Soliton adalah pulsa gelombang yang terdiri dari banyak komponen
panjang gelombang yang berbeda hanya sedikit dan juga bervariasi dalam
intensitasnya.
b. Panjang soliton hanya 10-12 detik dan dapat dibagi menjadi beberapa
komponen yang saling berdekatan, sehingga sinyal-sinyal yang berupa
soliton merupakan informasi yang terdiri dari beberapa saluran sekaligus
WDM (wavelength division multiplexing).
c. Eksprimen menunjukkan bahwa soliton minimal dapat membawa 5 saluran
yang masing-masing membawa informasi dengan laju 5 Gb/s. Kapasitas
transmisi yang telah diuji mencapai 35.000 Gb.km/s.
d. Cara kerja sistem soliton ini adalah efek Kerr, yaitu sinar-sinar yang panjang
gelombangnya sama akan merambat dengan laju yang berbeda di dalam
suatu bahan jika intensitasnya melebihi suatu harga batas. Efek ini kemudian
digunakan untuk menetralisir efek dispersi, sehingga soliton tidak melebar
26

pada waktu sampai di receiver. Hal ini sangat menguntungkan karena


tingkat kesalahan yang ditimbulkannya amat kecil bahkan dapat diabaikan.

3.3 Prinsip Kerja Serat Optik


Sistem Komunikasi Serat Optik adalah suatu sistem komunikasi yang
menggunakan kabel serat optik sebagai media transmisinya yang dapat
menyalurkan informasi dengan kapasitas besar dan tingkat keandalan yang tinggi,
berbeda dengan media transmisi lainnya serat optik tidak menggunakan gelombang
elektromagnetik/listrik sebagai gelombang pembawanya melainkan menggunakan
sinar atau cahaya laser [4].
Berdasarkan prinsipnya serat optik memantulkan dan membiaskan sejumlah
cahaya yang merambat di dalamnya. Efisiensi dari serat optik ditentukan oleh
kemurnian dari bahan penyusun gelas atau kaca. Semakin murni bahan gelas,
semakin sedikit cahaya yang diserap oleh serat optik [4].
Telepon atau internet mengirimkan percakapan-percakapan melalui serat optik,
sinyal analog di rubah menjadi sinyal digital. Sebuah laser transmitter pada salah
satu ujung kabel melakukan on/off untuk mengirimkan setiap bit sinyal. Sistem
serat optik modern dengan single laser bisa mentransmitkan jutaan bit/second. Bisa
dikatakan laser transmitter on dan off jutaan kali /detik.
Sebuah kabel serat optik terbuat dari serat kaca murni, sehingga meski
panjangnya berkilo-kilo meter, cahaya masih dapat dipancarkan dari ujung ke ujung
lainnya. Dibawah ini (Gambar 3.2) merupakan prinsip kerja pada serat optik:

Gambar 3.2 Prinsip Kerja Serat Optik [4].


27

Berdasarkan (Gambar 3.2) dapat dijelaskan bahwa gambar kabel fiber optic
terdapat banyak bungkusan yang menyelimutinya seperti cladding, core, critical
angle, dan long axis. Dan bagian-bagian tersebut akan membantu melindungi core
yang terdapat didalam bungkusan kabel fiber optic tersebut. Core yang terdapat
pada (Gambar 3.2) akan menangkap sinyal lalu sinyal tersebut akan
ditransportasikan ke penerima.

3.4 Perangkat Sistem Komunikasi Serat Optik


Berdasarkan sistem jaringan yang menggunakan kabel serat optik ada
perangkat-perangkat yang sangat diperlukan, perangkat-perangkat ini dapat
dikatakan sebagai perangkat dasar dari sistem jaringan serat optik. Perangkat-
perangkat tersebut mempunyai spesifikasi dan fungsi yang satu sama lain berbeda
tetapi dalam satu sistem jaringan kabel serat optik. Berikut adalah perangkat yang
digunakan dalam jaringan serat optik:
1. Patchcord
Patchcord adalah kabel serat optik dengan panjang tertentu yang sudah
terpasang konektor di ujungnya, digunakan untuk menghubungkan antar perangkat
atau ke koneksi telekomunikasi. Patchcord adalah kabel fiber indoor yang dipakai
hanya untuk di dalam ruangan saja. Ada yang simplex (1 core) dan ada pula yang
duplex (2 core), Single mode dan Multimode. Patch cord mempunyai banyak sekali
jenis konektor, karena masing-masing perangkat atau alat yang digunakan
mempunyai tipe yang berbeda pula disesuaikan dengan kebutuhan. Kami
menyediakan berbagai jenis dan ukuran serat optik patchcord, dengan kualitas
tinggi ”Low insertion loss” [4]. Dibawah ini (Gambar 3.3) merupakan gambaran
umum tentang patchord:

Gambar 3.3 Patchord [4].


28

Berdasarkan (Gambar 3.3) terdapat sebuah gambar patchord yang merupakan


konektor atau kabel penghubung pada serat optik. patchord sebagai media perantara
untuk menghubungkan antara perangkat 1 dengan yang lainnya.
2. Adapter
Fiber Optic Adapter digunakan untuk penyambung atau menghubungkan kabel
serat optik satu dengan yang lain. jika penyambungan dilakukan terhadap kabel
serat optik yang memiliki konektor berbeda maka serat optik adapter disebut
FOAH (fiber optic adapter hybrid) atau Special Adapter [4].
Berikut beberapa jenis serat optik adapter:
a. FC Fiber Optic Adapter
Tersedia dalam jenis single mode dan multimode, Ada tiga jenis bentuk
atau type serat optik FC adapter, tipe persegi, tunggal dan ganda tipe D, semua
serat optik FC adapter dengan rumah (housing) logam dan lengan (sleeves)
dari keramik.
b. SC Adapter Fiber Optic
Tersedia dalam jenis single mode dan multimode, Simplex dan duplex. SC
adapter serat optik dengan perumahan (housing) plastik, ada warna: biru untuk
PC single mode, hijau untuk APC single mode dan multimode beige untuk PC.
Semua Serat optik SC adapter adalah jenis flange, single mode adapter adalah
dengan lengan zirkonia sementara serat multimode adaptor dengan lengan
perunggu.
c. LC Fiber Optic Adapter
Adapter serat optik LC semua rumah (housing) plastik; ada simpleks LC
adapter dan adapter LC duplex, serat optik adapter LC warna sama dengan
serat optik SC adapter: biru untuk PC single mode, warna beige untuk PC
modus multi dan hijau untuk APC single mode. serat optik adapter LC dengan
lengan perunggu untuk multimode dan lengan zirkonia untuk single mode.
d. ST Serat optik Adapter
Serat optik ST adapter semua jenis ulir, dengan perumahan (housing)
29

logam, single mode dengan lengan zirkonia dan multimode adalah dengan
lengan perunggu. Dibawah ini (Gambar 3.4) merupakan bentuk berbagai
macam adapter:

Gambar 3.4 Adapter [4].

Berdasarkan (Gambar 3.4) terdapat bentuk fisik dari adapter yang


merupakan penghubung antara perangkat serat optik.
3. Joint Closure
Joint Closure adalah box tempat untuk menaruh hasil sambungan dari serat
optik. Sebagai contoh: Jika ada kebel serat optik putus karena terpotong atau
terbakar maka kabel tersebut di sambung atau splicing dan hasil splicing tersebut
ditaruh di Closure. Untuk Kapasitas Closure ber variasi mulai dari closure 6 core,
Closure 12 core, closure 24 core, Closure 48 core hingga closure 256 core [4].
Dibawah ini (Gambar 3.5) merupakan bentuk fisik dari joint closure:

Gambar 3.5 Joint Closure [4].

Berdasarkan (Gambar 3.5) terdapat sebuah gambar joint closure yang


merupakan rumah kabel atau core yang akan menghubungkan atau mengetahui
core tersebut putus atau bending dijarak tertentu.
30

4. Splitter
Splitter merupakan komponen pasif yang dapat memisahkan daya optik dari
satu input serat ke dua atau beberapa output serat. Splitter pada PON dikatakan pasif
sebab optimasi tidak dilakukan terhadap daya yang digunakan terhadap pelanggan
yang jaraknya berbeda dari node splitter, sehingga sifatnya idle dan cara kerjanya
membagi daya optik sama rata [4]. Dibawah ini (Gambar 3.6) merupakan bentuk
fisik dari splitter:

Gambar 3.6 Splitter [4].

Berdasarkan (Gambar 3.6) terdapat sebuah gambar splitter yang merupakan


konektor atau kabel penghubung pada serat optik. Pada (Gambar 3.6) splitter
sebagai media perantara untuk menghubunkan antara perangkat 1 dengan yang
lainnya dan juga sebagai pendistribusian serat optik yang menampung maksimum
72 core.
5. OTB (Optical Termination Box)
OTB (Optical Termination Box) berfungsi sebagai pendistribusian fiber seperti
FDF yang menampung maksimum 72 core. Optical Termination Box juga
digunakan untuk menghubungkan kabel serat optik indoor maupun outdoor dan
patchcord. OTB dapat dipasang di dinding maupun tiang [4]. Dibawah ini (Gambar
3.7) merupakan bentuk fisik dari OTB:

Gambar 3.7 OTB [4].


31

Berdasarkan (Gambar 3.7) terdapat sebuah gambar OTB (Optical Termination


Box) yang merupakan sebuah perangkat untuk mengkoneksikan data dari
perusahaan ke pelanggan melalui kabel serat optik yang ditransportasikan melalui
cahaya.
6. Pigtail
Pigtail adalah sepotong kabel yang hanya memiliki satu buah konektor
diujungnya, pigtail akan disambungkan dengan kabel fiber yang belum memiliki
konektor. Biasanya kabel pigtail di install di OTB (Optical Termination Box) dan
disambung atau splicing dengan tarikan kabel optik yang glondongan (Loose tube
cable or Tight buffered cable) [4]. Dibawah ini (Gambar 3.8) merupakan bentuk
fisik dari pigtail:

Gambar 3.8 Pigtail [4].

Berdasarkan (Gambar 3.8) terdapat sebuah gambar pigtail yang merupakan


sebuah kabel penghubung untuk mengkoneksikan data dari perangkat.
7. Fiber Node
Fiber node merupakan titik terminasi antara jaringan optik dengan jaringan
koaksial. Fiber node berupa perangkat opto elektronik yang berfungsi untuk
mengubah sinyal optik yang berasal dari distribution hub menjadi sinyal elektrik
untuk diteruskan ke rumah rumah pelanggan melalui kabel koaksial dan sebaliknya.
Fiber node sendiri adalah salah satu device yang berhubungan dengan teknologi
HFC (Hibrid Fiber Coaxial) dan banyak diaplikasikan untuk sistem jaringan TV
Kabel [4]. Dibawah ini (Gambar 3.9) merupakan bentuk fisik dari fiber node:
32

Gambar 3.9 Fiber Node [4].

Berdasarkan (Gambar 3.9) terdapat sebuah gambar fiber node yang merupakan
sebuah perangkat opto elektronik yang berfungsi untuk mengubah sinyal optik yang
berasal dari distribution hub menjadi sinyal elektrik untuk diteruskan ke rumah
rumah pelanggan melalui kabel koaksial.
8. Fusion Splicer
Penyambungan kabel optik dikenal dengan istilah splicing, Dalam
penyambungan fiber optic diperlukan alat khusus yaitu splicer. Terdapat 2 metode
dalam penyambungan optik yaitu: fusion splicing dan mechanical splicing. Fusion
splicing memiliki redaman lebih kecil yaitu sekitar 0.1 dBm dibanding mechanical
splicing yang mencapai 0.5 sampai 0.75 dBm di setiap sambungannya. Fusion
splicing melakukan penyambungan dengan cara menyelaraskan atau meluruskan
kedua ujung serat optik yang ingin disambung, memanaskan dan melebur nya
hingga menjadi 1 bagian yang tersambung. Fusion splicer menggunakan nichrome
wire (teknik lama), atau 𝐶𝑂2 laser atau pun gas api untuk meleleh kan serat optik
yang ingin disambung. Seiring canggih nya teknologi terdapat fusion splicer yang
mampu melakukan splicing sampai 24 core bersamaan. Umumnya biaya yang harus
ditanggung adalah harga per core (satu sisi) rate nya sekitar 50000 rupiah, itu diluar
33

jasa penarikan kabel dan aksesoris pendukung seperti pigtail, Box ODF, dan lainnya
[4]. Dibawah ini (Gambar 3.10) merupakan bentuk fisik dari fusion spicer:

Gambar 3.10 Fusion Spicer [4].

Berdasarkan (Gambar 3.10) terdapat sebuah gambar fusion spicer yang


merupakan sebuah perangkat yang mempunyai 2 bagian yaitu: fusion splicing dan
mechanical splicing. Fusion splicing memiliki redaman lebih kecil yaitu sekitar 0.1
dBm dibanding mechanical splicing yang mencapai 0.5 sampai 0.75 dBm di setiap
sambungannya. Fusion splicing melakukan penyambungan dengan cara
menyelaraskan atau meluruskan kedua ujung serat optik yang ingin disambung,
memanaskan dan melebur nya hingga menjadi 1 bagian yang tersambung. Fusion
splicer menggunakan nichrome wire (teknik lama), atau 𝐶𝑂2 laser atau pun gas api
untuk melelehkan serat optik yang ingin disambung.
9. GPON (Gigabit Passive Optical Network)
GPON merupakan teknologi FTTx yang dapat mengirimkan informasi sampai
ke pelanggan menggunakan kabel optik. Prinsip kerja dari GPON, ketika data atau
sinyal dikirimkan dari OLT, maka ada bagian yang bernama splitter yang berfungsi
untuk memungkinkan serat optik tunggal dapat mengirim ke berbagai ONU, untuk
ONU sendiri akan memberikan data-data dan sinyal yang diinginkan pelanggan [4].
Dibawah ini (Gambar 3.11) merupakan bentuk fisik dari GPON:

Gambar 3.11 GPON [4].


34

Berdasarkan (Gambar 3.11) yaitu bentuk fisik dari GPON yang merupakan
perangkat yang bekerja untuk memberikan informasi dari kabel serat optik apabila
terjadi gangguan. Perangkat ini digunakan untuk mengirimkan sinyal suara. Prinsip
kerja dari GPON, ketika data atau sinyal dikirimkan dari OLT, maka ada bagian
yang bernama splitter yang berfungsi untuk memungkinkan serat optik tunggal
dapat mengirim ke berbagai ONU, untuk ONU sendiri akan memberikan data-data
dan sinyal yang diinginkan pelanggan.
10. DWDM (Dense Wavelength Division Multiplexing)
DWDM (Dense Wavelength Division Multiplexin) merupakan teknologi
terbaru dalam telekomunikasi dengan media kabel serat optik. DWDM (Dense
Wavelength Division Multiplexin) merupakan suatu metode penggabungan sinyal-
sinyal optik dengan panjang gelombang operasi yang berbeda-beda yang
ditransmisikan kedalam sebuah serat optik tunggal dengan memperkecil spasi antar
kanal sehingga terjadi peningkatan jumlah kanal yang mampu dimultipleks. Inti
perbaikan dari DWDM ini terdapat pada infrastruktur yang digunakan, seperti jenis
laser dan penguat [5].
Cara Kerja DWDM yaitu input sistem DWDM berupa trafik yang memiliki
format data dan laju bit yang berbeda dihubungkan dengan laser DWDM. Laser
tersebut akan mengubah masing-masing sinyal informasi dan memancarkan dalam
panjang gelombang yang berbeda-beda λ 1, λ 2, λ 3,………, λN. Masing-masing
panjang gelombang tersebut dimasukkan kedalam MUX (multiplexer), dan
keluaran disuntikkan kedalam sehelai serat optik. Selanjutnya keluaran MUX ini
akan ditransmisikan sepanjang jaringan serat optik. Untuk mengantisipasi
pelemahan sinyal, maka diperlukan penguatan sinyal sepanjang jalur transmisi.
Sebelum ditransmisikan sinyal ini diperkuat terlebih dahulu dengan menggunakan
penguat akhir (post-amplifier) untuk mencapai tingkat daya sinyal yang cukup. ILA
(in line amplifier) digunakan untuk menguatkan sinyal sepanjang saluran transmisi.
Sedangkan penguat awal (pre-amplifier) digunakan untuk menguatkan sinyal
sebelum dideteksi. DEMUX (demultiplexer) digunakan pada ujung penerima untuk
memisahkan antar panjang gelombang yang selanjutnya akan dideteksi
menggunakan photodetector. Multiplexing serentak kanal masukan dan
35

demultiplexing kanal keluaran dapat dilakukan oleh komponen yang sama, yaitu
multiplexer or demultiplexer [5].
Aplikasi DWDM terdapat beberapa elemen yang memiliki spesifikasi khusus
disesuaikan dengan kebutuhan sistem. Elemen tersebut adalah:
1. Wavelength Multiplexer or Demultiplexer
Wavelength Multiplexer berfungsi untuk memultiplikasi kanal-kanal
panjang gelombang optik yang akan ditransmisikan dalam serat optik.
Sedangkan wavelength demultiplexer berfungsi untuk mendemultiplikasi
kembali kanal panjang gelombang yang ditransmisikan menjadi kanal kanal
panjang gelombang menjadi seperti semula.
2. OADM (Optical Add/Drop Multiplexer)
Diantara titik multiplexing dan demultiplexing dalam sistem DWDM
merupakan daerah dimana berbagai macam panjang gelombang berada, pada
beberapa titik sepanjang span ini sering diinginkan untuk dihilangkan atau
ditambah dengan satu atau lebih panjang gelombang. OADM (Optical
Add/Drop Multiplexer) inilah yang digunakan untuk melewatkan sinyal dan
melakukan fungsi add and drop yang bekerja pada level optic.
3. OXC (Optical Cross Connect)
Perangkat OXC (Optical Cross Connect) ini melakukan proses switching
tanpa terlebih dahulu melakukan proses konversi OEO (Optik-elektrooptik)
dan berfungsi untuk merutekan kanal panjang gelombang. OXC ini berukuran
NxN dan biasa digunakan dalam konfigurasi jaringan ring yang memiliki
banyak node terminal.
4. OA (Optical Amplifier)
OA (Optical Amplifier) Merupakan penguat optik yang bekerja dilevel
optik, yang dapat berfungsi sebagai pre-amplifier, in line-amplifier dan post-
amplifier [5]. Dibawah ini (Gambar 3.12) yaitu prinsip kerja dari DWDM:
36

Gambar 3.12 DWDM [5].

Berdasarkan (Gambar 3.12) DWDM yang merupakan otak dari sebuah


perangkat dari semua perangkat yang terhubung akan disatukan dalam perangkat
ini dan akan informasi mengenai semua alat atau perangkat jika terdapat gangguan.
11. OPM (Optical Power Meter)
Alat yang digunakan untuk mengetahui besarnya sinyal optik yang datang pada
sisi receiver or Rx [5]. Dibawah ini (Gambar 3.13) merupakan bentuk fisik dari
OPM:

Gambar 3.13 OPM [5].

Berdasarkan (Gambar 3.13) OPM yang merupakan sebuah alat untuk


mengetahui sinyal yang terdapat dalam perangkat DWDM. Alat ini berfungsi untuk
menerima sinyal Rx yang telah dikoneksikan keperangkat DWDM untuk
mengetahui apakah sinyal dari serat optik terdapat gangguan atau tidak.
12. OLS (Optical Light Source)
Alat yang digunakan untuk mengirim besarnya sinyal optik berupa cahaya
sebagai transmitter or Tx [5]. Dibawah ini (Gambar 3.14) merupakan bentuk fisik
dari OLS:
37

Gambar 3.14 OLS [5].

Berdasarkan (Gambar 3.14) OPM yang merupakan sebuah alat untuk


mengetahui sinyal yang terdapat dalam perangkat DWDM. Alat ini berfungsi untuk
mengirimkan sinyal Tx yang telah dikoneksikan keperangkat DWDM.

3.5 Modulasi Sistem Komunikasi Serat Optik


Modulasi optik adalah proses penambahan sinyal-sinyal informasi kedalam
sinyal pembawa (carrier), sehingga dapat ditransmisikan ke tujuan. Modulasi optik
atau modulasi cahaya adalah teknik modulasi yang menggunakan berkas cahaya
berupa pulsa-pulsa cahaya sebagai sinyal pembawa informasi. Berkas cahaya yang
digunakan dihasilkan oleh suatu sumber cahaya yang digunakan adalah berkas
cahaya yang dihasilkan oleh suatu sumber cahaya (laser atau LED). Dibandingkan
dengan modulasi konvensional, modulasi cahaya memiliki keunggulan dalam hal
ketahanan terhadap derau yang sangat tinggi, karena sinyal tidak dipengaruhi oleh
medan elektromagnetik. Sistem ini memungkinkan adanya bit rate hingga
mencapai ratusan gigabit per detik. Dalam modulasi optik, sinyal dapat dimodulasi
amplitudonya yang dikenal dengan modulasi intensitas (Intesity Modulation)
berupa ASK (Amplitudo Shift Keying) atau OOK (On-Off keying). Selain itu, berkas
cahaya dapat juga dimodulasi frekuensinya atau lebih tepatnya adalah modulasi
panjang gelombang (Wavelength Modulation). Dan yang ketiga adalah modulasi
fasa (Phase Modulation) [5]. Berikut adalah modulasi serat optik:
1. ASK (Amplitudo Shift Keying)
Amplitudo Shift Keying atau pengiriman sinyal berdasarkan pergeseran
38

amplitudo, merupakan suatu metode modulasi dengan mengubah-ubah


amplitudo. Dalam proses modulasi ini kemunculan frekuensi gelombang
pembawa tergantung pada ada atau tidak adanya sinyal informasi digital.
Keuntungan yang diperoleh dari metode ini adalah bit rate (kecepatan digital)
lebih besar. Sedangkan kesulitannya adalah dalam menentukan level acuan
yang dimilikinya, yakni setiap sinyal yang diteruskan melalui saluran transmisi
jarak jauh selalu dipengaruhi oleh redaman dan distorsi lainnya. Oleh sebab itu,
metode modulasi ASK ini hanya menguntungkan apabila dipakai untuk
hubungan jarak dekat saja.
2. FSK (Frequency Shift Keying)
FSK (Frekuency Shift Keying) atau pengiriman sinyal melalui pergeseran
frekuensi merupakan suatu bentuk modulasi yang memungkinkan gelombang
modulasi menggeser frekuensi output gelombang pembawa. Pergeseran ini
terjadi antara nilai-nilai yang telah ditentukan semula dengan gelombang
output yang tidak memiliki gelombang terputus-putus. Dalam proses modulasi
ini besarnya frekuensi gelombang pembawa berubah-ubah sesuai dengan
perubahan ada atau tidaknya sinyal informasi sinyal digital. FSK merupakan
metode modulasi yang paling populer.
Proses ini, gelombang pembawa digeser ke atas dan ke bawah untuk
memperoleh bit 1 dan bit 0. Modulasi FSK digunakan untuk komunikasi data
dengan bit rate (kecepatan transmisi) yang relatif rendah, seperti untuk Telex
dan Modem data dengan bit rate yang tidak lebih dari 2.4 kbps.
3. PSK (Phase Shift Keying)
PSK (Phase Shift Keying) atau pengiriman sinyal melalui pergeseran fasa
merupakan suatu bentuk modulasi fasa yang memungkinkan fungsi
pemodulasi fasa gelombang termodulasi di antara nilai-nilai diskrit yang telah
ditetapkan sebelumnya. Proses modulasi ini fasa dari frekuensi gelombang
pembawa berubah-ubah sesuai dengan perubahan status sinyal informasi
digital. Sudut fasa harus mempunyai acuan kepada pemancar dan penerima.
Sangat diperlukan stabilitas frekuensi pada pesawat penerima, untuk
memudahkan dalam memperoleh stabilitas pada penerima, kadang-kadang
39

dipakai suatu teknik yang koheren dengan PSK yang berbeda-beda. Hubungan
antara dua sudut fasa yang dikirim digunakan untuk memelihara stabilitas.
Untuk transmisi data atau sinyal digital dengan kecepatan tinggi, maka lebih
efisien dipilih sistem modulasi PSK. Ada dua jenis modulasi yang sering kita
jumpai yaitu:
a. BPSK (Binary Phase Shift Keying)
Transmisi digital menggunakan teknik modulasi BPSK, yaitu
mengirimkan 1 dari 2 sinyal yang mungkin selama interval waktu tertentu
dimana setiap sinyal terkirim antara “0” dan “1”. Pada BPSK sinyal
ditumpangkan pada sinyal pembawa, mempunyai dua kemungkinan dari setiap
bitnya yang akan ditransmisikan. Output dari modulator BPSK menghasilkan
sinyal yang termodulasi.
b. QPSK (Quandrate Phase Shift Keying)
Modulasi QPSK menggunakan empat titik pada diagram lingkaran.
Dengan empat tahap, QPSK dapat mendecode dua bit per simbol. Hal ini berarti
dua kali dari BPSK. Walaupun QPSK dapat dipandang sebagai suatu modulasi
quaternar, maka lebih mudah untuk melihatnya sebagai dua quadrature
carriers yang termodulasi sendiri.

3.6 Jenis Kabel Serat Optik


Ada dua jenis kabel serat optik yaitu:
1. Loose Tube
Serat optik ditempatkan di dalam pipa longgar (loose tube) yang terbuat
dari bahan PBTP (Polybutylene Terepthalete) dan berisi jelly. keluarga Tabung
longgar AFL untuk kabel serat optik dirancang untuk penggunaan outdor dan
indor or outdor sebagai tulang punggung jaringan apakah itu untuk aplikasi
mengecam atau bawah tanah udara. Tergantung pada kriteria lingkungan dan
kinerja, AFL memiliki berbagai pilihan jaket untuk menahan bahkan
petrokimia atau iklim dingin eksposur paling keras. Yang paling umum adalah
kabel Tabung longgar non-lapis baja. Dibawah ini (Gambar 3.15) merupakan
bentuk fisik serat optik:
40

Gambar 3.15 Loose Tube [5].

Berdasarkan (Gambar 3.15) yaitu serat optik loose tube merupakan core-
core atau ini serat optik yang terdapat didalam kabel serat optik yang berkerja
sebagai transportasi untuk mengirimkan sinyal dari data dari perusahaan ke
pelanggan.
2. Slot
Serat optik ditempatkan pada alur (slot) di dalam silinder yang terbuat dari
bahan PE (Polyethyiene). Pada saat di Jepang telah dibuat kabel jenis slot
dengan kapasitas 1.000 serat dan 3.000 serat. Dibawah ini (Gambar 3.16)
merupakan bentuk fisik dari optik slot:

Gambar 3.16 Optic Slot [5].


Berdasarkan (Gambar 3.16) yaitu serat optik optik slot merupakan slot atau
tempat untuk menyimpan core-core atau inti dari kabel serat.
41

Selain berdasarkan jenis kabelnya serat optik dapat dibedakan melalui jenis
rambatannya yaitu:
1. Singlemode step index
Serat optik dengan core yang sangat kecil, diameternya mendekati panjang
gelombang sehingga cahaya yang masuk ke dalamnya tidak dipantul-pantulkan
ke dinding cladding.
Ciri-ciri:
a. Diameter core sangat kecil
b. Digunakan untuk transmisi jarak jauh (>120 km), bandwidth besar,
kecepatan tinggi, penyusutan transmisi kecil.
c. Hanya terdapat 1 berkas cahaya yang dapat melewatinya
d. Tidak ada dispersi
e. Tidak ada pengaruh index bias
Keuntungan:
a. Bandwidth Besar
b. Jarak tempuh lebih panjang
Kerugian:
a. Sulit dalam penyambungan karena core sangat kecil.
Berikut ini (Gambar 3.17) merupakan serat optik singlemode step index:

Gambar 3.17 Singlemode step index [6].

Berdasarkan gambar 3.17 yaitu serat optik singlemode step index


merupakan serat optik dengan core yang sangat kecil, diameternya mendekati
panjang gelombang sehingga cahaya yang masuk ke dalamnya tidak dipantul-
pantulkan ke dinding cladding.
42

2. Multimode step index


Serat optik berdiameter core agak besar yang membuat cahaya laser di
dalamnya akan dipaantul- pantulkan ke dinding cladding yang dapat
menyebabkan berkurangnya bandwidth.
Ciri-ciri:
a. Ukuran inti sekitar 50 mm sampai 125 mm, diameter cladding 125 mm
sampai 500 mm
b. Diameter core besar untuk penyambungan yang mudah
c. Baik digunakan untuk transmisi kecepatan rendah dan jarak tempuh yang
pendek
Keuntungan:
a. Mudah dibuat, serat optik pertama dipasarkan
b. Core tebal, mudah dalam penyambungan
Kerugian:
a. Terjadi dispersi
b. Jarak tempuh yang pendek dan transmisi yang berkecepatan rendah
Beikut ini (Gambar 3.18) merupakan serat optik multimode step index:

Gambar 3.18 Multimode step index [7].

Berdasarkan (Gambar 3.18) yaitu serat optik multimode step index


merupakan serat optik dengan core yang sangat kecil, serat optik berdiameter
core agak besar yang membuat laser di dalamnya akan dipaantul- pantulkan ke
dinding cladding yang dapat menyebabkan berkurangnya bandwidth.
3. Multimode graded index
Serat optik dengan diameter core yang besar dan mempunyai cladding yang
43

bertingkat indeks biasnya sehingga dapat menambah bandwidth jika


dibandingkan dengan Step-index multimode.
Ciri-ciri:
a. Diameter core 30 sampai 60 mm, claddingnya 100 sampai 150 mm
b. Penggabungan kabel fiber multimode dan singlemode Transmisi jarak 10-
20 km seperti pada LAN
Keuntungan:
c. Seperti multimode step index tetapi bandwidth lebih besar
Kerugian:
d. Sukar dalam pembuatannya
e. Harga mahal
Beikut ini (Gambar 3.19) merupakan serat optik singlemode graded index:

Gambar 3.19 Multimode graded index [8].

Berdasarkan (Gambar 3.18) yaitu serat optik multimode graded index


merupakan serat optik dengan diameter core yang besar dan mempunyai
cladding yang bertingkat indeks biasnya sehingga dapat menambah bandwidth
jika dibandingkan dengan Step-index multimode.

3.7 Perhitungan Pada Serat Optik


1. Mencari daya masukan Optical Amplifier.

𝑃𝑖 = 𝑃𝑛 − 𝑔𝑎𝑖𝑛
44

dimana:
Pn = daya kanal n.
Pi = daya masukan Optical Amplifier.
2. Mencari daya keluaran Optical Multiplexer Unit.

𝑃𝑛 𝑂𝑀𝑈 = 𝑃𝑖 𝑂𝑀𝑈 + 10 log 𝑁 − 𝐼𝐿

dimana:
N = jumlah lambda yang beroperasi.
IL = insertion loss (biasanya 6 dB).
Pi OMU = daya masukan OMU (biasanya -3 dBm).
3. Mencari nilai attenuator.

𝐴𝑡𝑡 = 𝑃𝑛 𝑂𝑀𝑈 − 𝑃𝑖 𝑂𝑝𝑡𝑖𝑐𝑎𝑙 𝐴𝑚𝑝𝑙𝑖𝑓𝑖𝑒𝑟

4. Mencari Loss Serat optik.

𝐿𝑜𝑠𝑠 𝐹𝑂 = 𝑗𝑎𝑟𝑎𝑘 × 𝑙𝑜𝑠𝑠 𝐹𝑂 𝑝𝑒𝑟 𝑘𝑚

3.8 Penjelasan umum OTDR


OTDR (Optical Time Domain Reflectometer) merupakan alat yang dapat
digunakan untuk mengevaluasi suatu serat optik pada domain waktu. OTDR dapat
menganalisis setiap dari jarak akan insertion loss, reflection, dan loss yang muncul
pada setiap titik, serta dapat menampilkan informasi pada layar tampilan dan juga
dapat menentukan:
a. Redaman total serat optik ( total loss ).
b. Panjang kabel serat optik.
c. Redaman persatuan panjang ( section loss ).
d. Jarak kerusakan atau sambungan.
e. Redaman sambungan.
f. Crack dan Bending.
g. mengetahui lokasi titik penyambungan dan beberapa besar loss-nya.
h. Mengetahui jenis sambungan
45

Beikut ini (Gambar 3.20) merupakan bentuk fisik OTDR:

Gambar 3.20 OTDR [9].

Berdasarkan (Gambar 3.20) terdapat gambar OTDR yang merupakan alat


untuk mengukur sinyal dari sebuah core yang terdapat pada serat optik.
OTDR dapat melakukan pengukuran dan menganalisis setiap dari jarak akan :
a. Insertion Loss
b. Reflection
c. loss yang muncul disetiap titik.
Cara kerja OTDR :
a. Sinyal-sinyal cahaya dimasukkan ke dalam serat optik.
b. Sebagian sinyal dipantulkan kembali dan diterima oleh penerima.
c. Sinyal balik yang diterima akan dinyatakan sebagai loss.
d. Waktu tempuh sinyal digunakan untuk menghitung jarak.
Beberapa fungsi yang dapat dilakukan oleh OTDR yaitu :
1. Mengukur Loss per satuan panjang. Loss pada saat instalasi serat optik
mengasumsikan redaman serat optik tertentu dalam loss per satuan panjang.
OTDR dapat mengukur redaman sebelum dan setelah instalasi sehingga dapat
memeriksa adanya ketidaknormalan seperti bengkokan (bend) atau beban yang
tidak diinginkan.
2. Mengevaluasi sambungan dan konektor Pada saat instalasi OTDR dapat
memastikan apakah redaman sambungan dan konektor masih berada dalam
batas yang diperbolehkan.
3. Fault Location Fault seperti letaknya serat optik atau sambungan dapat terjadi
pada saat atau instalasi atau setelah instalasi, OTDR dapat menunjukkan lokasi
46

fault-nya atau ketidak normalan tersebut. Hal ini dapat dilakukan dengan
melihat jarak terjadinya end of fiber pada OTDR, jika kurang dari jarak
sebenarnya maka pada jarak tersebut terjadi kebocoran atau kerekatan (asumsi
set OTDR benar). End of fiber pada OTDR ditandai dengan adanya daya <3
dB (dapat disesuaikan dengan mainset) yang berfluktuasi. OTDR, pulse width,
disperse, rise time merupakan domain waktu, sedangkan bandwidth,
merupakan domain frekuensi.
Istilah pada OTDR:
a. Dead zone Daerah pada serat optik dimana perubahan daya terjadi tidak
secara linier, dan hal ini tidak dapat dianalisis. Panjang dead zone ini
biasanya untuk serat optik yang ada di pasaran adalah 25 m. Pada OTDR,
grafiknya akan terlihat seperti lonjakan daya sesaat pada awal serat optik.
b. Dynamic Range Panjang (jangkauan) maksimum yang dapat ditampilkan
oleh OTDR pada sumbu horizontal.
c. Even Zone Daerah dimana dua kejadian akan terdeteksi sebagai satu
kejadian.
d. End of Fiber Merupakan ujung dari serat optik.
47

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Revitalisasi Kabel Serat Optik


Revitalisasi fiber optik merupakan proses perbaikan dari kabel-kabel fiber
optik yang sudah putus ataupun pembaharuan dari kabel-kabel yang sudah lama
digunakan dan harus diperbaharuin. Fiber optik merupakan salah satu bentuk
teknologi komunikasi yang baru dan paling canggih yang menggunakan cahaya. Di
satu sisi, hal itu berbeda dengan komunikasi radio dan komunikasi microwave yang
menggunakan panjang gelombang yang lebih pendek. Komunikasi optik adalah
salah satu jenis teknologi telekomunikasi yang menggunakan cahaya sebagai media
transmisinya. Sebuah komunikasi optik terdiri dari pemancar yang mengkode pesan
menjadi sinyal optik, kemudian pada sisi penerima sinyal tersebut dibawa ke
tujuan.selanjutnya pada receiver pesan tersebut diolah dari sinyal optik yang
diterima. Dibawah ini (Gambar 4.1) merupakan konfigurasi perangkat SKSO:

Gambar 4.1 Konfigurasi Perangkat Fiber Optik.

47
48

Berdasarkan (Gambar 4.1) Konfigurasi Fiber Optik divisi transmisi bertujuan


untuk menghubungkan jalur optik dari STO A ke STO B pada OTB ke perangkat
DWDM, sehingga DWDM siap dikonfigurasi oleh divisi sentral.

4.2 Perangkat Serat Optik


a. Patchcord
Patchcord adalah kabel serat optik dengan panjang tertentu yang sudah
terpasang konektor di ujungnya. digunakan untuk menghubungkan antar perangkat
atau ke koneksi telekomunikasi. Dibawah ini (Gambar 4.2) merupakan bentuk fisik
dari patchord siemens.

Gambar 4.2 Patchord Siemens.

Berdasarkan (Gambar 4.2) Patchcord digunakan untuk menghubungkan antar


perangkat atau ke koneksi telekomunikasi fiber optik. Patchcord yang biasa
digunakan PT. Telkom – STO Serang adalah patchcord Siemens.
b. OLS (Optical Light Source) dan OPM (Optical Power Meter)
OLS (Optical Light Source) Alat yang digunakan untuk mengirim besarnya
sinyal optik berupa cahaya sebagai transmitter/Tx.
OPM (Optical Power Meter) Alat yang digunakan untuk mengetahui besarnya
sinyal optik yang datang pada sisi receiver/Rx.
Dibawah ini (Gambar 4.3) merupakan bentuk fisik dari alat OLS (Optical Light
Source) untuk mengirim sinyal optik berupa cahaya Tx dan OPM (Optical Power
Meter) untuk mengetahui besarnya sinyal optik yang dating pada sisi receiver/Rx:
49

Gambar 4.3 OLS dan OPM Joinwit.

Berdasarkan (Gambar 4.3) OLS adalah alat yang digunakan untuk mengirim
besarnya sinyal optik berupa cahaya sebagai transmitter/Tx, Sedangkan OPM
adalah alat yang digunakan untuk menerima besarnya sinyal optik berupa cahaya
sebagai receiver/Rx. Agar hasil OLS dan OPM akurat biasanya selalu berpasangan
seperti joinwit 3109 dan joinwit 3208.
c. OTDR (Optical Time Domain Reflectometer)
OTDR (Optical Time Domain Reflectometer) merupakan alat yang dapat
digunakan untuk mengevaluasi suatu serat optik pada domain waktu. Dibawah ini
(Gambar 4.4) merupakan OTDR Yokogawa:

Gambar 4.4 OTDR Yokogawa.


50

Berdasarkan (Gambar 4.4) OTDR (Optical Time Domain Reflectometer)


merupakan alat yang dapat digunakan untuk mengevaluasi suatu serat optik pada
domain waktu. OTDR dapat menganalisis setiap dari jarak akan insertion loss,
reflection, dan loss yang muncul pada setiap titik, serta dapat menampilkan
informasi pada layar. OTDR yang digunakan oleh PT. Telkom - STO Serang adalah
yokogawa AQ7275. Untuk daya OTDR dapat menggunakan baterai atau dicas
sehingga dapat digunakan jika tidak ada daya listrik.
d. OTB (Optical Termination Box)
OTB (Optical Termination Box) berfungsi sebagai pendistribusian fiber seperti
FDF yang menampung maksimum 72 core. Dibawah ini (Gambar 4.5) merupakan
perangkat OTB:

Gambar 4.5 OTB Alcatel

Berdasarkan (Gambar 4.5) Optical Terminal Box digunakan untuk


menghubungkan kabel serat optik indoor maupun outdoor dan patchcord. OTB
dapat dipasang di dinding maupun tiang.
e. Perangkat DWDM (Dense Wavelength Division Multiplexing)
DWDM (Dense Wavelength Division Multiplexin) merupakan teknologi
terbaru dalam telekomunikasi dengan media kabel serat optik. DWDM (Dense
Wavelength Division Multiplexin) merupakan suatu metode penggabungan sinyal-
sinyal optik dengan panjang gelombang operasi yang berbeda-beda yang
ditransmisikan kedalam sebuah serat optik tunggal dengan memperkecil spasi antar
kanal sehingga terjadi peningkatan jumlah kanal yang mampu dimultipleks. Inti
51

perbaikan dari DWDM ini terdapat pada infrastruktur yang digunakan, seperti jenis
laser dan penguat. Dibawah ini (Gambar 4.6) merupakan perangkat DWDM:

Gambar 4.6 DWDM Alcatel Lucent.

Berdasarkan (Gambar 4.6) Dense Wavelength Division Multiplexing (DWDM)


merupakan suatu alat penggabungan sinyal-sinyal optik dengan panjang gelombang
operasi yang berbeda-beda yang ditransmisikan kedalam sebuah serat optik tunggal
dengan memperkecil spasi antar kanal sehingga terjadi peningkatan jumlah kanal
yang mampu dimultipleks.. Perangkat DWDM yang digunakan oleh PT. Telkom –
STO Serang adalah 100G DWDM Alcatel Lucent 1830, jadi setiap 1 perangkat
DWDM yang digunakan dapat mengirimkan paket data sebanyak 100 Gb.

4.3 Pengoperasian Serat Optik


Berdasarkan pengoperasian SKSO dilakukan langkah – langkah secara
berurutan sebagai berikut:
1. Pengecekan patchord menggunakan OLS dan OPM.
a. Siapkan alat pengirim sinar cahay laser atau OLS dan OPM.
b. Siapkan patchcord, lalu sambung atau koneksikan ke OLS.
c. Selanjutnya hidupkan OLS dan OPM , sebelum mengirim sinyal cahaya
laser pastikan sudah terhubung dengan OPM.
d. Kemudian tekan tombol ‘oke/power’ pada OLS, selanjutnya kita lihat pada
display OPM. Apakah sinar cahaya lasernya tembus atau tidak.
52

e. Jika sinar tidak tembus coba periksa kembali apakah patchord sudah
terpasang dengan baik pada OLS dan OPM.
f. Jika sinar cahaya laser berhasil tembus di OTB ruang B yang ditampilkan
dengan OPM ( penerima ) berarti patchcord dalam keadaan baik. (nilai
redaman < 0,01 dB).
g. Matikan OLS dan OPM dengan menekan tombol power.
h. Lepaskan patchord dari OLS dan OPM.
2. Pengecekan kabel serat optik pada OTB menggunakan OTDR.
Secara umum, prosedur pengoperasian OTDR ada dua macam yaitu secara
otomatis dan manual. Prosedur pengoperasian OTDR adalah sebagai berikut :
a. Hidupkan OTDR dengan menekan tombol power.
b. Pilih mode SETUP.
c. Pilih menu MEASUREMENT (Putar tombol rotary untuk memilih menu).
d. Window pengaturan pengukuran akan ditampilkan. Pilih Auto setup untuk
mengatur cara pengoperasian. Untuk pengukuran otomatis pilih AUTO
RANGE (AUT), untuk pengukuran manual pilih OFF.
e. Untuk Pengukuran manual, atur range jarak (DISTANCE RANGE), lebar
pulsa (PULSE WIDTH), dan menekannya pada item yang dipilih.
f. Akhiri Setup Kondisi pengukuran dengan memilih item CLOSE dan
menekan tombol rotary pada item tersebut.
g. Mulai averaging atau pendeteksian saluran dengan menekan tombol
AVERAGING [START OR STOP].
h. Untuk melihat daftar kondisi saluran, tekan tombol AUTO SEARCH, akan
segera ditampilkan pada tabel kejadian pada saluran yang dideteksi pada
display OTDR.
i. Ulangi langkah diatas untuk core lainnya.
Berikut ini merupakan keterangan – keterangan pada kabel serat optik yang
dapat dilihat dengan menggunakan OTDR:
a. Kabel serat optik keadaan baik (IDLE).
Kabel serat optik merupakan kabel yang mentransmisikan sinyal cahaya laser
53

untuk disalurkan ke pelanggan-pelanggan. Dibawah ini (Gambar 4.7) merupakan


pengukuran OTDR keadaan baik:

Gambar 4.7 Pengukuran OTDR Keadaan Baik.

Berdasarkan (Gambar 4.7) yaitu pengukuran OTDR dalam keadaan baik


terlihat pada gambar tersebut di kilometer 7,72582 dengan loss 33,313 dB sinyal
yang terlihat stabil lurus ke kekiri diartikan bahwa sinyal yang terdapat pada OTDR
baik tidak ada bending ataupun putus.
b. Kabel serat optik mengalami tekukan (BENDING).
Kabel serat optik merupakan kabel yang mentransmisikan sinyal cahaya laser
untuk disalurkan ke pelanggan-pelanggan. Dibawah ini (Gambar 4.8) merupakan
pengukuran OTDR keadaan bending:

Gambar 4.8 Pengukuran OTDR Keadaan Bending.

Berdasarkan (Gambar 4.8) yaitu pengukuran OTDR dalam keadaan bending


terlihat pada gambar tersebut di kilometer 33,22358 dengan loss 20,346 dB sinyal
54

yang terlihat tidak stabil sinyal naik keatas dengan terdapat berngkokan dapat
diartikan bahwa sinyal yang terdapat pada OTDR terdapat lilitan pada core yang
tersimpan didalam kabel serat optik yang membuat data pada pelanggalan
terganggu.
c. Kabel optik yang putus.
Kabel serat optik merupakan kabel yang mentransmisikan sinyal cahaya laser
untuk disalurkan ke pelanggan-pelanggan. Dibawah ini (Gambar 4.9) merupakan
pengukuran OTDR keadaan putus:

Gambar 4.9 Pengukuran OTDR Keadaan Putus.

Berdasarkan (Gambar 4.9) yaitu pengukuran OTDR dalam keadaan putus


terlihat pada gambar tersebut di kilometer 13,11079 dengan loss 0,000 dB sinyal
yang terlihat tidak stabil sinyal naik keatas dengan terdapat bengkokan-bengkokan
yang sangat rapat dapat diartikan bahwa sinyal yang terdapat pada OTDR putus
pada core yang tersimpan didalam kabel serat optik yang membuat data pada
pelanggalan terganggu dan mati total dan terlihat jelas bahwa loss yang
dihasilkanpun tidak ada, ini merupakan keadaan yang fatal, maka dari itu
diperlukannya pergantian kabel fiber optic dengan merevitalisasinya.
3. Mengirim sinyal cahaya menggunakan OLS dan menerimanya menggunakan
OPM dari titik A ke titik B untuk pelurusan.
a. Siapkan alat pengirim sinar laser atau OLS.
b. Siapkan patch cord, lalu sambung atau koneksikan OLS dengan OTB (patch
panel) menggunakan patchcord sebagai media.
55

c. Selanjutnya hidupkan OLS, sebelum mengirim sinyal laser pastikan orang


yang berada di OTB ruang B sudah siap dengan OPM.
d. Kemudian tekan tombol ‘oke/power’ pada OLS, selanjutnya kita tengok
atau bertanya pada orang yang ada di OTB ruang B. Apakah sinar lasernya
tembus atau tidak di OPM.
e. Jika sinar laser berhasil tembus di OTB ruang B yang ditampilkan dengan
OPM (penerima) berarti kabel serat optik dalam keadaan baik. (nilai
redaman < 0,3 dB/km).
f. Matikan OLS dan OPM dengan menekan tombol power.
g. Lepaskan patchord dari OLS dan OPM.
4. Menandai kabel serat optik pada OTB yang baik, bending, atau putus.
5. Menghubungkan kabel serat optik dari OTB A ke OTB B (Tx dengan Tx, Rx
dengan Rx) yang telah diukur.
6. Menghubungkan kabel serat optik dari OTB ke DWDM.

4.4 Maintenance Serat Optik Divisi Transmisi


Selain melakukan pengoperasian SKSO perangkat juga harus dilakukan
maintenance secara rutin, langkah – langkahnya sebagai berikut:
1. Perawatan Perangkat
Hal ini bisa dilakukan dengan pengecekan dan pemeliharaan perangkat
dengan rutin misal dengan kegiatan harian, kegiatan mingguan atau
kegiatan bulanan seperti melakukan pengecekan sistem melalui sistem
manajemen jaringan ( apakah terdapat alarm atau tidak ), pengecekan
indikator-indikator pada perangkat apakah semua berada pada kondisi
normal, pengecekan AC dan Catu daya, pengecekan lampu penerangan
ruangan menjaga kebersihan ruangan perangkat.
2. Perawatan Toolkit
Melakukan pengecekkan pada peralatan kerja yang sudah tidak layak pakai
untuk segera diganti dan menambah peralatan kerja yang baru agar
pekerjaan lebih maksimal.
56

4.5 Data Pengukuran Pengoperasian Revitalisasi Serat Optik


Berdasarkan perevitalisasian dengan pengecekan OTB, DWDM, OPM, OLS,
OTDR kemudian maintenance serat optik maka didapatkan tabel 4.1 yaitu
pengukuran diruas serang-cilegon pada bulan Januari 2017:
Tabel 4.1 Tabel redaman STO Bulan Januari 2017
No Jarak Loss Redaman Keterangan
Core dB/km Total dB
1 52,79 km - - ISI
2 52,79 km - - PUTUS
3 52,79 km - - ISI
4 52,79 km 3,89 86,47 BENDING 6,12 km
5 52,79 km 0,28 14,76 BAGUS
6 52,79 km 0,24 14,70 BAGUS
7 - - - KOSONG
8 - - - KOSONG
9 - - - KOSONG
10 - - - KOSONG
11 52,79 km - - PUTUS
12 - - - KOSONG
13 - - - KOSONG
14 - - - KOSONG
15 - - - KOSONG
16 - - - KOSONG
17 - - - KOSONG
18 75,3 km 0,28 14,78 BAGUS
19 75,3 km 0,27 13,33 BAGUS
20 75,3 km 3,54 86,11 BENDING 65,8 &
23,9 km
21 63,6 km - - ISI
22 63,6 km - - ISI
57

23 75,3 km 3,78 86,20 BENDING 63,2 km


24 75,3 km - - ISI
25 75,3 km - - PUTUS
26 75,3 km - - PUTUS
27 75,3 km - - ISI
28 75,3 km - - ISI
29 - - - KOSONG
30 - - - KOSONG
31 - - - KOSONG
32 - - - KOSONG
33 65,3 km - - ISI
34 - - - KOSONG
35 - - - KOSONG
36 - - - KOSONG
37 75,3 km - - ISI
38 - - - KOSONG
39 75,3 km - - ISI
40 75,3 km - - ISI
41 - - - KOSONG
42 - - - KOSONG
43 - - - KOSONG
44 - - - KOSONG
45 - - - KOSONG
46 75,3 km - - ISI
47 75,3 km 3,64 86,05 BENDING 56,0 km
48 75,3 km - - ISI

Berdasarkan tabel 4.1 yaitu pengukuran diruas serang-cilegon pada bulan


januari 2017 didapatkan data yang telah diambil di STO Serang – Cilegon dengan
jarak 76 km dapat dianalisa dari 48 core yang disediakan di dapat 4 core dalam
kondisi baik yaitu core nomer 5 dengan nilai loss = 0,28 dB/km , core nomer 6
58

dengan loss 0,24 dB/km , core nomer 18 dengan loss = 0,28 dB/km , dan 19 dengan
loss = 0,27 dB/km dan nilai total loss masing – masing dari keempat core yang
dapat digunakan untuk core nomer 5 = 14,76 dB, core nomer 6 = 14,70 dB, core
nomer 18 = 14,78 dB, dan core nomer 19 = 13,33 dB. Kabel serat optik dikatakan
baik apabila nilai loss kurang dari 0,3 dB/km.Untuk pengoperasian dari keempat
core yang dapat digunakan dipilih 2 core dengan nilai loss terkecil untuk digunakan
pelanggan sebagai TX dan RX.
4 core yang mengalami bending yaitu core yang mengalami tekukan atau
lengkungan yang berlebihan yaitu pada core nomer 4 dengan loss = 3,89 dB/km,
core nomer 20 dengan loss = 3,54 dB/km, core nomer 23 dengan loss = 3,78 dB/km,
dan core nomer 47 dengan loss = 3,64 dB/km. Semua bending terjadi pada
kilometer 6,12, 23,9, 56,0, 63,2, dan 65,8 km. Untuk mengatasi bending harus
dilakukan penyambungan ulang sesuai dengan bending yang terjadi yaitu di
kilometer 6,12, 23,9, 56,0, 63,2, dan 65,8 km..
4 core dengan keadaan putus, dengan OTDR kita dapat melihat di kilometer
berapa kabel serat optik itu putus sehingga mudah untuk menentukan tempat
melakukan penyambungan. Dari data yang diambil core yang putus ada di core
nomer 2 putus di km 52,79, core nomer 11 putus di km 52,79 , core nomer 25 putus
di km 75,3 , dan core nomer 26 putus di km 75,3. Untuk mengatasi kabel yang putus
sama seperti bending yaitu harus dilakukan penyambungan ulang.
core dengan keadaan isi artinya core sudah digunakan oleh pelanggan,
sehingga tidak perlu diukur menggunakan OTDR karena sedang digunakan, jika
dilakukan pengukuran koneksi pelanggan akan terputus. Sedangkan core dengan
keadaan kosong berarti core memang tidak disambung ke OTB karena dari awal
core dalam keadaan tidak baik atau karena putus dan belum disambung sehingga
core dilepas dari OTB.
Berdasarkan perevitalisasian dengan pengecekan OTB, DWDM, OPM, OLS,
OTDR kemudian maintenance serat optik maka didapatkan tabel 4.2 yaitu
pengukuran diruas serang-cilegon pada bulan Febuari 2017:
59

Tabel 4.2 Tabel pengukuran STO Serang – Cilegon Bulan Febuari 2017
No Jarak Loss Redaman Keterangan
Core dB/km Total dB
1 26,611 km 0,28 14,77 BAGUS
2 26,603 km 0,28 14,78 BAGUS
3 26,603 km - - ISI
4 10,99 km - - ISI
5 27,802 km 3,77 86,16 BENDING 18,72 km
6 24,566 km - - ISI
7 33,601 km - - ISI
8 26,398 km - - PUTUS
9 33,601 km - - PUTUS
10 27,802 km 3,89 86,47 BENDING 8,66 km
11 32,402 km - - ISI
12 26,603 km - - PUTUS
13 27,802 km - - ISI
14 29,010 km - - ISI
15 - - - KOSONG
16 34,365 km 3,76 86,12 BENDING 24,681 km
17 - KOSONG
18 27,802 km - - ISI
19 28,796 km - - ISI
20 - - - KOSONG
21 - - - KOSONG
22 27,999 km - - ISI
23 - - - KOSONG
24 27,597 km - - ISI
25 20,558 km 1,456 86,24 BENDING 10,373
26 29,297 km - - ISI
27 29,297 km - - ISI
60

28 - - - KOSONG
29 - - - KOSONG
30 20,558 km - - ISI
31 29,297 km 0,27 13,33 BAGUS
32 29,297 km - - ISI
33 29,404 km - - ISI
34 29,404 km - - ISI
35 13,39 km - - ISI
36 5,051 km - - ISI
37 - - - KOSONG
38 5,006 km - - ISI
39 5,006 km - - ISI
40 5,006 km - - ISI
41 5,006 km - - ISI
42 5,006 km - - ISI
43 5,006 km - - ISI
44 5,006 km - - ISI
45 - - - KOSONG
46 - - - KOSONG
47 - - - KOSONG
48 - - - KOSONG

Berdasarkan tabel 4.2 yaitu pengukuran diruas serang-cilegon pada bulan


febuari 2017 didapatkan Dari data yang telah diambil di STO Serang – Cilegon
dengan jarak 76 km dapat dianalisa dari 48 core yang disediakan di dapat 3 core
dalam kondisi baik yaitu core nomer 1 dengan nilai loss = 0,28 dB/km , core nomer
2 dengan loss 0,28 dB/km , dan core nomer 31 dengan loss = 0,27 dB/km dan nilai
total loss masing – masing dari keempat core yang dapat digunakan untuk core
nomer 1 = 14,77 dB, core nomer 2 = 14,78 dB, dan core nomer 31 = 13,33 dB.
Kabel serat optik dikatakan baik apabila nilai loss kurang dari 0,3 dB/km.Untuk
61

pengoperasian dari keempat core yang dapat digunakan dipilih 2 core dengan nilai
loss terkecil untuk digunakan pelanggan sebagai TX dan RX.
4 core yang mengalami bending yaitu core yang mengalami tekukan atau
lengkungan yang berlebihan yaitu pada core nomer 5 dengan loss = 3,77 dB/km,
core nomer 10 dengan loss = 3,89 dB/km, core nomer 16 dengan loss = 3,76 dB/km,
dan core nomer 25 dengan loss = 1,456 dB/km. Semua bending terjadi pada
kilometer 8,66, 10,373, 18,72, dan 24,681 km. Untuk mengatasi bending harus
dilakukan penyambungan ulang sesuai dengan bending yang terjadi yaitu di
kilometer 8,66, 10,373, 18,72, dan 24,681 km.
3 core dengan keadaan putus, dengan OTDR kita dapat melihat di kilometer
berapa kabel serat optik itu putus sehingga mudah untuk menentukan tempat
melakukan penyambungan. Dari data yang diambil core yang putus ada di core
nomer 8 putus di km 26,398, core nomer 9 putus di km 33,601, dan core nomer 12
putus di km 26,603. Untuk mengatasi kabel yang putus sama seperti bending yaitu
harus dilakukan penyambungan ulang.
core dengan keadaan isi artinya core sudah digunakan oleh pelanggan,
sehingga tidak perlu diukur menggunakan OTDR karena sedang digunakan, jika
dilakukan pengukuran koneksi pelanggan akan terputus. Sedangkan core dengan
keadaan kosong berarti core memang tidak disambung ke OTB karena dari awal
core dalam keadaan tidak baik atau karena putus dan belum disambung sehingga
core dilepas dari OTB.
62

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan data yang diambil di STO Serang – Cilegon dapat disimpulkan
dari 48 loss yang disediakan pada bulan Januari 2017 dan Febuari 2017 di dapatkan:
1. Kondisi baik pada bulan Januari dan Febuari 2017 diantaranya:
a. Kondisi Baik Pada bulan Januari 2017
4 loss dalam kondisi baik yaitu loss nomer 5 dengan nilai loss = 0,28
dB/km , loss nomer 6 dengan loss 0,24 dB/km , loss nomer 18 dengan loss =
0,28 dB/km , dan 19 dengan loss = 0,27 dB/km dan nilai total loss masing –
masing dari keempat loss yang dapat digunakan untuk loss nomer 5 = 14,76
dB, loss nomer 6 = 14,70 dB, loss nomer 18 = 14,78 dB, dan loss nomer 19 =
13,33 dB. Kabel serat optik dikatakan baik apabila nilai loss kurang dari 0,3
dB/km.Untuk pengoperasian dari keempat loss yang dapat digunakan dipilih 2
loss dengan nilai loss terkecil untuk digunakan pelanggan sebagai TX dan RX.
b. Kondisi Baik Pada bulan Febuari 2017
3 loss dalam kondisi baik yaitu loss nomer 1 dengan nilai loss = 0,28
dB/km , loss nomer 2 dengan loss 0,28 dB/km , dan loss nomer 31 dengan loss
= 0,27 dB/km dan nilai total loss masing – masing dari keempat loss yang dapat
digunakan untuk loss nomer 1 = 14,77 dB, loss nomer 2 = 14,78 dB, dan loss
nomer 31 = 13,33 dB. Kabel serat optik dikatakan baik apabila nilai loss kurang
dari 0,3 dB/km. Untuk pengoperasian dari keempat loss yang dapat digunakan
dipilih 2 loss dengan nilai loss terkecil untuk digunakan pelanggan sebagai TX
dan RX.
2. Kondisi bending pada bulan Januari dan Febuari 2017 diantaranya:
a. Kondisi Bending Pada bulan Januari 2017
4 loss yang mengalami bending yaitu loss yang mengalami tekukan atau
lengkungan yang berlebihan yaitu pada loss nomer 4 dengan loss = 3,89
dB/km, loss nomer 20 dengan loss = 3,54 dB/km, loss nomer 23 dengan loss =
3,78 dB/km, dan loss nomer 47 dengan loss = 3,64 dB/km. Semua bending

62
63

terjadi pada kilometer 6,12, 23,9, 56,0, 63,2, dan 65,8 km. Untuk mengatasi
bending harus dilakukan penyambungan ulang sesuai dengan bending yang
terjadi yaitu di kilometer 6,12, 23,9, 56,0, 63,2, dan 65,8 km..
b. Kondisi Bending Pada bulan Febuari 2017
4 loss yang mengalami bending yaitu loss yang mengalami tekukan atau
lengkungan yang berlebihan yaitu pada loss nomer 5 dengan loss = 3,77
dB/km, loss nomer 10 dengan loss = 3,89 dB/km, loss nomer 16 dengan loss =
3,76 dB/km, dan loss nomer 25 dengan loss = 1,456 dB/km. Semua bending
terjadi pada kilometer 8,66, 10,373, 18,72, dan 24,681 km. Untuk mengatasi
bending harus dilakukan penyambungan ulang sesuai dengan bending yang
terjadi yaitu di kilometer 8,66, 10,373, 18,72, dan 24,681 km.
3. Kondisi putus pada bulan Januari dan Febuari 2017 diantaranya:
a. Kondisi Putus Pada bulan Januari 2017
4 loss dengan keadaan putus, loss yang putus ada di loss nomer 2 putus di
km 52,79, loss nomer 11 putus di km 52,79 , loss nomer 25 putus di km 75,3 ,
dan loss nomer 26 putus di km 75,3. Untuk mengatasi kabel yang putus sama
seperti bending yaitu harus dilakukan penyambungan ulang.
b. Kondisi Putus Pada bulan Febuari 2017
3 loss dengan keadaan putus, loss yang putus ada di loss nomer 8 putus di
km 26,398, loss nomer 9 putus di km 33,601, dan loss nomer 12 putus di km
26,603. Untuk mengatasi kabel yang putus sama seperti bending yaitu harus
dilakukan penyambungan ulang.
4. Kondisi kosong pada bulan Januari dan Febuari 2017 diantaranya:
a. Kondisi Kosong Pada bulan Januari 2017
23 loss yang kosong yaitu loss pada nomer 7, 8, 9, 10, 12, 13, 14, 15, 16 17,
29, 30, 31, 32, 34, 35, 36, 38, 41, 42, 43, 44 dan 45, berarti loss memang tidak
disambung ke OTB karena dari awal loss dalam keadaan tidak baik atau karena
putus dan belum disambung sehingga loss dilepas dari OTB.
b. Kondisi Kosong Pada bulan Febuari 2017
12 loss yang kosong yaitu loss pada nomer 15, 17, 20, 21, 23, 28, 29, 37,
45, 46, 47 dan 48, berarti loss memang tidak disambung ke OTB karena dari
64

awal loss dalam keadaan tidak baik atau karena putus dan belum disambung
sehingga loss dilepas dari OTB..
5. Kondisi isi pada bulan Januari dan Febuari 2017 diantaranya:
a. Kondisi Isi Pada bulan Januari 2017
Sisanya 13 loss sudah diisi berarti loss sudah digunakan oleh pelanggan
lain sehingga tidak perlu diukur menggunakan OTDR karena sedang
digunakan, jika dilakukan pengukuran koneksi pelanggan akan terputus..
b. Kondisi isi Pada bulan Febuari 2017
Sisanya 26 loss sudah diisi berarti loss sudah digunakan oleh pelanggan
lain sehingga tidak perlu diukur menggunakan OTDR karena sedang
digunakan, jika dilakukan pengukuran koneksi pelanggan akan terputus.

5.2 Saran
Berdasarkan data yang diambil di STO Serang – Cilegon masih banyak
kesalahan-kesalahan yang terjadi saat pengambilan data dilapangan dengan
pengambilan data pada alat maka dari itu dapat disarankan:
1. Sebelum melakukan kerja praktik di PT. Telkom sebaiknya mahasiswa
mempelajari dahulu tentang pelajaran telekomunikasi terutama sistem
komunikasi optik.
2. Saat melakukan pengoperasian DWDM pada bagian transmisi diharapkan
melakukan prosedur dengan SOP secara berurutan agar mendapat hasil yang
akurat.
LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai