Anda di halaman 1dari 18

Danang Sutawijaya adalah pendiri Kesultanan Mataram yang memerintah sebagai raja pertama pada tahun 1587-1601, bergelar

Panembahan Senopati ing Alaga Sayidin

Panatagama Khalifatullah Tanah Jawa. Panembahan Senopati bila dirunut silsilahnya ke atas ternyata sampai kepada Nabi Muhammad SAW dan juga masih ada hubungan darah dengan Sunan Gunung Jati (Maulana Syarif Hidayatullah).

Inilah silsilah Panembahan Senopati atau Danang Sutawijaya :

Nabi Muhammad SAW Fathimah az Zahra + Sayyidina Ali bin Abi Thalib Sayyid Husain Sayyid Zaenal Abidin Sayyid Muhammad al Baqir Sayyid Jakfar Shodiq Sayyid Qosim Kamil Sayyid Idris An Naqib Sayyid Ali Muhajir Sayyid Ubaidillah Sayyid Muhammad Alwi Sayyid Ali Kholaqosan Sayyid Muhammad Shohibul Mirbad Sayyid Aminul Faqih Sayyid Abdul Malik Sayyid Abdullah Khon Sayyid Ahmad Jalal Basyah Sayyid Jamaludin Husain Sayyid Ali Nuril Alam Maulana Syarif Abdullah Maulana Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) Pangeran Pasirian (Pangeran Arifin)

Pangeran Swargo Panembahan Senopati (Danang Sutawijaya)

Panembahan Senapati atau Danang Sutawijaya meninggal dunia pada tahun 1601 dan dimakamkan di Kotagede Yogyakarta.

Artikel Lain : Silsilah Sunan Kalijaga Silsilah Sunan Bonang Silsilah Syekh Abdul Qadir al-Jailani Silsilah Nabi Muhammad SAW Semua Agama Mengakui Tuhan itu Esa Sumpahnya Setan yang Kuat dan Cerdik 5 Resep Mujarab Jihad Akbar Manusia di Dunia Dialog Sang Buddha dengan Muridnya Persaudaraan Cinta Tanah Air Indonesia Indonesia Menangis

I love Google search engine nomor 1 di dunia. Dengan mesin pencari Google saya memasukkan keyword atau kata kunci adam. Ada 256.000.000 hasil telusur untuk adam. Urutan nomor 1 adalah website Wikipedia Ensiklopedia bebas dengan alamat http://id.wikipedia.org

Saya kutip sebagian isinya sebagai berikut : Adam (berarti tanah, manusia, atau cokelat muda; bahasa Ibrani: ;bahasa Arab: )atau Nabi Adam a.s. dipercaya oleh agama-agama Samawi sebagai manusia pertama, bersama dengan istrinya, Hawa. Merekalah orang tua semua manusia di dunia. Rincian

kisah mengenai Adam dan Hawa berbeda-beda antara agama Islam, Yahudi, Kristen, maupun agama lain yang berkembang dari ketiga agama Abrahamik ini.

Benarkah Adam manusia pertama ? Sekali lagi benarkah Adam manusia pertama ? Hampir semua orang yang kita tanya dengan pertanyaan "siapa manusia pertama di dunia ?" Dapat kita pastikan jawabannya adalah : Adam !

Namun, benarkah pernyataan tersebut yang menyatakan bahwa Adam adalah manusia pertama di dunia ini. Dalam hal ini ada perbedaan pendapat. Mayoritas menyatakan bahwa Adam adalah manusia pertama. Dan hanya sebagian kecil atau minoritas yang menyatakan bahwa Adam itu bukan manusia pertama di dunia ini. Berarti sebelum Adam diturunkan di dunia ini sudah ada manusia yang menghuni bumi ini.

Mari kita kaji dan cermati bersama masalah tersebut. Dalam situs UnICoM Universal Communication dengan alamat

http://www.huttaqi.com ada artikel yang menarik dengan judul "Mengenal Awal Kejadian Manusia" oleh Huttaqi yang disampaikan pada Kajian Bulanan di Al Azhar Jakarta. Secara lengkap saya kutip sebagai berikut : Mengenal Awal Kejadian Manusia Disampaikan pada Kajian Bulanan di Al Azhar Jakarta Oleh : Huttaqi

I. Masa-masa awal sejarah Manusia yang kita kenal Ada 3 Pendapat (mungkin lebih) tentang manusia pertama ini : 1. Pendapat Umum (Mayoritas) Bahwa Adam adalah manusia pertama Beberapa dasar : a. Allah berfirman : "Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu (QS An Nisa 1)

b. Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui".(QS Al Baqarah: 30) Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman:

"Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang orangorang yang benar!"

(QS Al Baqarah :31)

2. Pendapat sebagian orang (Minoritas) bahwa Adam bukan manusia pertama Dasar-dasar: a. Firman Allah Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui".(QS Baqarah :30)

Pemahaman Khalifah itu dipahami bukan wakil melainkan diartikan sebagai pengganti dasarnya : Dia-lah yang menjadikan kamu (pengganti-pengganti) khalifah-khalifah di muka bumi. (QS Fathir:39) Kemudian Kami jadikan kamu pengganti-pengganti (mereka) di muka bumi sesudah mereka, supaya Kami memperhatikan bagaimana kamu berbuat.(QS Yunus: 14)

Dalam Kitab Al Mufrodat Alfadhil Quran bab huruf kha hal. 157: Dan yang dinamakan kholifah ialah ganti dari yang lainnya, sama juga yang diganti itu memang karena tidak hadir atau yang diganti itu karena mati atau yang diganti itu karena udzur,dll

Atau di dalam tafsir ibnu Katsir (hal 104) Yakni suatu kaum yang akan menggantikan satu sama lain, kurun demi kurun dan generasi demi generasi.

Tetapi tidak dapat dipahami bahwa yang digantikan itu adalah Allah, sebab : Allah tidak berhalangan/udzur, tidak mati, dan bukannya tidak bisa

melaksanakan,dll. Jika Adam itu menggantikan Allah maka dia harus memiliki sifat2 yang menyerupai Allah. Tidak mungkin sesuatu yang tidak sempurna menggantikan sesuatu yang sempurna. Demikian menurut ibnu Katsir.

Sedangkan kholifah dalam arti wakil, kata Ibnu Katsir, sudah pasti tidak bisa dipakai sebab manusia tidak layak sebagai wakil Allah, malah sebaliknya Allahlah sebagai khalifah atau wakil (penolong) dasarnya : Cukuplah Allah menjadi Wakil (Penolong) kami dan Allah adalah sebaik-baik pelindung (Ali Imran:173, Hud:12, At Thalaq:3, An Nisa:81) Tidak ada satupun di alQuran maupun di Hadits Nabi yang mengatakan bahwa manusia merupakan Kholifatullah. Allah hanya menyebutkan kholifah saja.

Menurut Al Quran : Dan sesungguhnya Kami telah membinasakan umat-umat yang sebelum kamu, ketika mereka berbuat kezaliman, padahal rasul-rasul mereka telah datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang nyata, tetapi mereka sekali-kali tidak hendak beriman. Demikianlah Kami memberi

pembalasan kepada orang-orang yang berbuat dosa. Kemudian Kami jadikan kamu pengganti-pengganti (mereka) di muka bumi sesudah mereka, supaya Kami memperhatikan bagaimana kamu berbuat. (QS Yunus:13-14)

2. Dari mana malaikat itu tahu bahwa Kholifah itu akan menumpahkan darah ? Alloh berfirman di dalam Surat al-Baqarah :30 "Wa idzqoola robbuka lil malaikati inni ja'ilun kholifah fil ardhi" "Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat,"Sesungguhnya Aku akan menjadikan kholifah (Adam) dimuka bumi".

"qooluu ataj'alu fiiha mayyufsidu fiiha wa yasfikuddimaa wa nahnu nussabbihu bihamdika wa nuqaddisu lak" "Para malaikat bertanya,"Mengapa Engkau hendak menempatkan dipermukaan bumi orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah ?,sedang kami senantiasa bertasbih memuji dan mensucikanMu ? "qoola inni a'lamu maa laa ta'lamun" Alloh berfirman,"Sesungguhnya Aku mengetahui apa-apa yang tidak kamu ketahui"

Perhatikanlah, bagaimana Malaikat bisa tahu bahwa "Adam adalah makhluk yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah" ? Ada 3 kemungkinan malaikat bisa tahu bahwa "Adam adalah makhluk yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah".

1. Malaikat memiliki kemampuan melihat sesuatu yang akan terjadi. 2. Malaikat diberitahu oleh Alloh. 3. Malaikat sudah pernah melihat hal yang serupa itu terjadi.

kemungkinan yang pertama, "1. Malaikat memiliki kemampuan melihat sesuatu yang akan terjadi." hal ini tidak mungkin sebab dibantah para malaikat sendiri di dalam ayat alqur'an sendiri, QS Baqarah :32 "Qooluu subhanaka laa ilma lanaa illaa maa 'alamtanaa innaka antal alimul hakiim" "Para malaikat menjawab,"Maha suci Engkau Ya Alloh, kami tidak mempunyai ilmu, hanya sebatas yang pernah Engkau ajarkan kepada kami. Sesungguhnya Engkau Maha Tahu dan Maha Bijaksana" Dari ayat tersebut di atas, jelas, bahwa malaikat tidak memiliki kemampuan untuk melihat masa depan.

Kemungkinan yang ke 2, Malaikat mengetahui akan hal itu sebab diberitahu oleh Alloh, Tetapi hal ini dibantah di dalam ayat tersebut yaitu, QS Al Baqarah:30 "qoola inni a'lamu maa laa ta'lamun" Alloh berfirman,"Sesungguhnya Aku mengetahui apa-apa yang tidak kamu ketahui". Jadi dalam hal ini, Alloh tidak memberitahu malaikat bahwa manusia adalah makhluk yang membuat bencana dan menumpahkan darah.

Maka jelas, bahwa kemungkinan kemungkinan yang ketigalah yang berlaku, yaitu bahwa Malaikat bertanya kepada Alloh,,"Mengapa Engkau hendak menempatkan dipermukaan bumi orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah ?, adalah sebab sudah pernah ada kejadian yang seperti itu.Sudah pernah ada makhluk yang seperti Adam, yaitu sudah pernah ada manusia sebelumnya.

3. Firman Allah :Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga `Imran melebihi segala umat (di masa mereka masingmasing) (QS Ali Imran:33)

4. Firman Allah : Sesungguhnya misal (penciptaan) `Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia.(QS Ali Imran:59)

Menurut ilmu pengetahuan : a. Di puncak Big Hill Pegunungan Cumberland di Jackson County Kentucky, terletak lapisan batu pasir dari zaman karbon. Di tahun 1880-an batu itu dilindas roda kereta yang lewat sehingga suatu ketika permukaan batunya pecah. Ketika remukan akibat pecahan itu sudah tidak menutupi lagi, sederetan jejak ditemukan di atas lapisan karbon berusia sekitar 300 Juta tahun (sebelum perkiraan waktu adanya Adam), Jejak-jejak yang ditemukan adalah dua jejak manusia, ukuran baik, ibu jari terbuka lebar dan mempunyai tanda yang amat jelas. Jejak ini diperiksa oleh PRof. JF Brown dari Berea

College, Kentucky. (kutipan dari The American Antiquarian, 7:39, Januari 1885)

b. Sepasang jejak kaki manusia (ada fotonya, sama dengan jejak kaki manusia biasa bentuknya) pernah menghiasi lempengan batu kapur di tepi barat Sungai Mississippi di St. Louis. Di tahun 1816 atau 1817, lempengan itu digali dari posisinya dan dipindahkan oleh Bp. George Rappe ke desa Harmony (sekarangNew Harmony Indiana). Panjang jejak itu 10 inc dan lebar 4 inc di jari kaki, terpisah 6 inc di tumit, dan 13 inc di jari kakinya, menurut laporan Henry R. Schoolcraft, "jari-jari kaki amat terbentang, dan telapak kakinya rata seperti yang akan terjadi pada mereka yang terbiasa lama tidak mengenakan sepatu. Walaupun keadaannya seperti itu, jejak tersebut mencolok amat alami, menunjukkan rincian otot, dan membengkaknya tumit serta jari-jari kaki, dengan ketepatan dan kebenaran alami, yang tidak dapat saya salin, dengan tepat, dalam gambar ini.... (maaf gambar tidak bisa saya scan) Penelitian dari segala segi akan menjamin kesimpulan bahwa jejak ini terbuat pada waktu batu ini masih cukup lunak sehingga tekanan akan membentuk jejak tersebut dan bahwa jejak kaki ini alami dan asli. Dalam skema geologi, batu kapur ini mengeras sekitar 270 juta tahun yang lalu (jauh sebelum perkiraan adanya Adam). Batu dan jejak kaki dikatakan mengalami bukti keausan dan penuaan yang sama. (dikutip dari The American Journal of Science and Arts,1:5:223-31,1882)

c. Fosil jejak kaki yang mungkin tertua yang sudah tersingkap ditemukan di

bulan Juni 1968 oleh William J. Meister seorang kolektor fosil. Diperkirakan jejak kaki itu berumur sekitar 300-600 juta tahun yang lalu juga dengan bukti pendukung adanya seekor tribolet yang ada jejak fosilnya di bawahnya (seolah tribolet itu terinjak jejak kaki tsb). Tribolet adalah invertebrata laut berukuran kecil, kerabat dari udang dan kepiting yang banyak dijumpai sekitar 320 juta tahun yang lalu sebelum punah 280 juta tahun yang lalu. Hal yang sangat aneh, adalah jejak kaki manusia itu mengenakan alas kaki sederhana.... Ditemukan di Antelope Spring, 43 mil di barat Delta, Utah. (Ada gambarnya tapi tidak saya scan)Tanggal 20 Juli 1968, seorang geologi dari Tucson Arizona Dr. Clifford Burdick, meneliti jejak itu dan ditemukan jejak menumpuk di atas alas kaki itu seperti jejak seorang anak-anak. (kutipan Creation Research Society Quarterly, Desember 1968) dan masih banyak bukti-bukti penemuan tentang jejak kaki yang berumur puluhan juta bahkan ratusan juta tahun yang lalu. Perkiraan adanya Adam menurut Doktor Adil Thoha Yunus di dalam bukunya, Hayat Al-Anbiya Bayna Haqoiq at Tarikh wa al Mukasyafat Al-Atsariyyah alJadidah) adalah sekitar 600 tahun sebelum masehi, ini didasarkan keterangan dari kitab Taurat yang tertua, transkrip Yunani yaitu masa antara Adam sampai al Masih, tepatnya adalah 5872 tahun.

3. Pendapat lain tentang manusia pertama: Alloh SWT berfirman dalam Al-Qur'an : 1. Ya ayyuhannaasuttaquu Robbakumul ladzii kholaqokum min nafsin

waahidatin wa kholaqo minhaa zaujahaa wabats-tsa minhumaa rijaalan katsiiron wa nisaa-an (Q.S.4, An-Nisa' :1). Artinya : Wahai seluruh manusia,

takutlah kamu semua kepada Tuhan mu yang menciptakan kamu semua dari DIRI YANG SATU(berjenis wanita) dan dari wanita yang satu itu Alloh menjadikan suaminya kemudian dari wanita dan laki-laki kedua-nya itu Alloh mengembangbiakan laki-laki dan perempuan yang banyak. 2. Huwalladzii Kholaqokum Min nafsin Waahidatin, wa ja'ala minha zaujaha liyaskuna ilaiha. (Q.S.7, Al-A'rof :189). Artinya : Dialah yang telah

menciptakan kamu dari DIRI YANG SATU(wanita) dan dari pada wanita itu dijadikannya suaminya. 3. Huwalladzii ansya-akum min nafsin waahidatin.. (Q.S.6, Al-An'am : 98). Artinya : Dan Dialah yang menciptakan kamu dari DIRI YANG SATU (berjenis wanita). 4. Kholaqokum min nafsin waahidatin tsumma ja'ala minha zaujahaa.. (Q.S.39, Az Zumar :6). Artinya : Dia menciptakan kamu dari DIRI YANG SATU (wanita) kemudian dijadikan dari wanita yang satu itu suaminya. Dalam ayat-ayat tersebut di atas ada kalimat "Nafsin Waahidatin.." yang artinya "diri yang satu..". Waahidun artinya satu dan Waahidatun artinya juga satu. Tetapi di ayat Qur'an itu dipilih oleh Alloh adalah kalimat (kata) Waahidatun yakni ada huruf " TA" marbuthoh-nya, yakni SEBAGAI TANDA WANITA.

Jadi ini menurut Al-Qur'an surat An Nisa', Surat Al-Arof, Surat Az-Zumar dan Surat Al-An'am bahwa MANUSIA PERTAMA ITU BERJENIS WANITA bukan lakilaki. Dan kalau begitu manusia pertama bukan lah Adam karena Adam itu seorang laki-laki. Tentang nama manusia pertama yang berjenis wanita ini tidak ada keterangan dalam Qur'an.

Jadi manusia pertama yang berjenis wanita itu hamil atas kuasa Alloh (tanpa suami) lalu melahirkan seorang anak laki-laki yakni sebagai manusia kedua. Yang kemudian anak laki-laki tersebut setelah dewasa menjadi suami dari manusia pertama. Perhatikan kalimat ," wakholaqo minha zaujaha " Dalam ayat itu ada kata , " MINHA " artinya dari orang yang satu berjenis wanita. Seandainya manusia pertama itu laki-laki maka kalimatnya ialah " MINHU" tetapi di ayat-ayat itu memakai kalimat," MINHA" yang berarti wanita. Kemudian kalimat " ZAUJAHAA" artinya Suami nya (wanita).

Terlihat jelas bahwa manusia pertama adalah wanita kemudian manusia ke dua adalah berjenis laki-laki. Kalau seandainya manusia pertama itu laki-laki maka kalimat nya dalam Qur'an bukanlah " Wakholaqo Minhaa Zaujahaa" tetapi berbunyi ," Wakholaqo Minhu Zaujahu ". Sebab "HU" itu dhomir laki-laki dan "HAA" itu dhomirnya wanita. Dan dalam AL-QUR'AN tetap memakai " MINHA ZAUJAHAA". Setelah tercipta manusia pertama berjenis wanita kemudian melahirkan seorang manusia berjenis laki-laki dan manusia kedua ini menjadi suami manusia pertama kemudian berkembanglah dari dua manusia itu laki-laki dan wanita yang banyak.

II. Manusia keturunan Adam

Allah berfirman,

Kami telah menciptakan manusia dari saripati tanah liat. Kemudian Kami jadikan dia air mani yang tersimpan dalam tempat yang kukuh sekali. Kemudian Kami jadikan alaqoh kemudian alaqoh Kamu jadikan gumpalan (janin) dan gumpalan itu Kami jadikan tulang belulang dan tulang itu Kami bungkus dengan daging, kemudian Kami kembangkan menjadi makhluk lain lagi dan Kami tidak melalaikan ciptaan Kami (QS Al Mukminun 12-14)

Perkataan Arab Alaqah mempunyai tiga arti. Arti pertama adalah lintah. Arti kedua adalah barang yang mengambang dan yang ketiga segumpal darah Menurut penyelidikan Profesor Moore, ia adalah Profesor Emeritus dalam Anatomi dan Sell Biologi di Universitas Toronto Kanada, ahli ilmu biologi, ditemukan bahwa : 1. Lintah air tawar sama penampakannya dengan embrio dalam tingkat alaqah ini. 2. Arti kedua adalah barang mengambang, inilah yang dapat kita lihat ketika embrio selama fase alawah menempel pada uterus (rahim) ibu. 3. Arti ketiga adalah gumpalan darah, menurut penelitian Profesor tersebut, di dalam fase alawah ini terjadi proses internal pembentukan darah seperti dalam tabung tertutup. Darah terperangkap dalam tabung2 tertutup

membentuk menjadi gumapalan-gumapalan darah. Dan ketiga arti itu diwakili oleh satu kata saja yaitu alaqoh dan tiga makna itu bisa dipakai tanpa ada satupun arti alaqoh yang tertolak.

Allah berfirman : Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya rohKu; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya".(QS As Shaad : 72).

Allah juga berfirman : Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya rohNya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur.(QS As Sajdah :9). Demikian saya kutip secara lengkap artikel "Mengenal Awal Kejadian Manusia".

Catatan : Ada perbedaan dalam menterjemahkan Kitab Al Qur'an Surat An Nisaa ayat 1, Al A'raf ayat 189, Al An'am ayat 98 dan Az Zumar ayat 6, antara penulis artikel diatas dengan terjemahan yang saya lihat dalam situs Al Islam http://quran.alislam.com/. Yang perlu saya tekankan dalam masalah ini adalah perbedaan faham adalah hal yang wajar. Bagaimana sikap kita ? Bagaimana sikap dan pandangan kita terhadap perbedaan faham di kalangan ummat Islam. Perpecahan ukhuwah Islamiah bukan karena adanya perbedaan pendapat atau faham di kalangan ummat Islam, akan tetapi karena hawa nafsu menunggangi perbedaan fahamnya. Sehingga timbul perbuatan mencaci-maki, cela-mencela, fitnahmemfitnah dan malahan ada yang sampai kafir-mengkafirkan sesama muslim yang akhirnya ummat Islam menjadi lemah dan hilang kekuatannya.

Alkisah, pada suatu ketika Sunan Kalijaga telah menyarankan kepada kakak beradik Ki Ageng Giring dan Ki Ageng Pemanahan untuk mencari ilham tentang pendirian keraton Kerajaan Mataram. Ki Ageng Giring diberi petunjuk oleh Sunan Kalijaga untuk menanam sepet (serat pohon kelapa) yang nantinya akan tumbuh menjadi sebuah pohon kelapa. Sedangkan Ki Ageng Pemanahan diberi petunjuk untuk bertapa di daerah Kembang Semampir Gunung Kidul. Bertahun-tahun berlalu Rupanya Ki Ageng Giring-lah yang kemudian terlebih dahulu mendapatkan ilham yang dicari. Menurut ilham yang diperoleh beliau, degan (kelapa muda) dari pohon kelapa yang dulu ditanamnya akan memberi sebuah pertanda. Barang siapa yang meminum air degan dari pohon kelapa tersebut sampai habis - dengan sekali tenggak -, maka orang yang meminumnya akan melahirkan keturunan raja-raja Mataram. Setelah mendapatkan ilham tersebut Ki Ageng Giring segera memetik degan dari pohon kelapa yang dulu ditanamnya. Bukanlah pekerjaan yang mudah untuk meminum air degan habis dengan sekali tenggak. Oleh karena itu, beliau memutuskan untuk berjalan-jalan keluar terlebih dahulu agar dirinya segera merasa sangat kelelahan dan kehausan. Degan yang baru saja beliau petik diletakkan begitu saja di dapur rumah. Saat Ki Ageng Giring sedang berjalan-jalan keluar itulah Ki Ageng Pemanahan datang ke rumah Ki Ageng Giring. Ki Ageng Pemanahan berusaha mencari-cari sang kakak, namun orang yang dicari tersebut tidak berhasil ditemukan di dalam rumah. Nah, pada saat itulah, Ki Ageng Pemanahan yang kelelahan setelah melakukan perjalanan jauh dari tempat pertapaan melihat degan yang tadi dipetik oleh Ki Ageng Giring. Beliau segera membelah dan meminum air degan tersebut karena sama sekali tidak menyangka bahwa degan yang diminumnya itu bukan sebuah degan biasa. Demikianlah, betapa terkejut Ki Ageng Giring saat pulang dari berjalan-jalan dan melihat bahwa degan tadi sudah diminum habis oleh sang adik. Menyadari bahwa dirinya bersalah telah teledor meletakkan degan itu secara sembarangan dia tidak berniat untuk memarahi sang adik yang telah lancang meminum degan itu tanpa seijin pemiliknya. Segera Ki Ageng Giring menceritakan perihal degan itu pada adiknya. Akhirnya setalah bermusyawarah keduanya bersepakat bahwa Ki Ageng Pemanahan dan keturunannyalah yang akan menjadi raja Mataram sampai 7 generasi. Setelah 7 generasi barulah tahta tersebut boleh dimiliki oleh keturunan Ki Ageng Giring. Berikut adalah silsilah raja-raja Mataram dari keturunan Ki Ageng Pemanahan dan Ki Ageng Giring :

1. Ki Ageng Pemanahan 2. Panembahan Senopati 3. Panembahan Seda Ing Krapyak

Ki Ageng Giring

4. Sultan Agung Hanyakrakusumo 5. Amangkurat I 6. Amangkurat II 7. Amangkurat III Puger (Paku Buwono I)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18.

Babad Raja-Raja Jawa (Tumapel) Tunggul Ametung Maesa Wong Ateleng Maesa Cempaka / Ratu Angabhaya / Batara Narasinga Kertarajasa Jayawardana / Raden Wijaya Tri Buwana Tungga Dewi / Bhre Kahuripan II Bhre Pajang I Wikramawardana / Hyang Wisesa / R Cagaksali Kertawijaya / Bhre Tumapel III Rajasawardana / Brawijaya II Lembu Amisani / R. Putro / R. Purwawisesa Bhre Tunjung / Pandanalas / R. Siwoyo Kertabumi / Brawijaya V / R Alit / Angkawijaya R Bondhan Kejawan / Lembupeteng Tarub R Depok / Ki Ageng Getas Pandowo Bagus Sunggam / Ki Ageng Selo Ki Ageng Anis (Ngenis) Ki Ageng Pemanahan / Mataram
o

R Sutowijoyo / Panembahan Senopati Panembahan Hadi Prabu Hanyokrowati

Babad Bali Babad Jawa Versi Mangkunegaran R Sutowijoyo / Panembahan Senopati Sunan seda Jenar. Raja Mataram 1540. Sultan Pajang

kemudian mengangkat Sutawijaya, putra Ki Ageng Pemanahan sebagai penguasa baru di Mataram. Sutawijaya juga disebut Ngabei Loring Pasar karena rumahnya di sebelah utara pasar.

Berbeda dengan ayahnya, Sutawijaya tidak mau tunduk pada Sultan Pajang. Ia ingin memiliki daerah kekuasaan sendiri bahkan ingin menjadi raja di seluruh Pulau Jawa. 1587 pasukan Pajang yang akan menyerbu Mataram porak-poranda diterjang badai letusan Gunung Merapi. Sutawijaya dan pasukannya selamat. 1588 Mataram menjadi kerajaan dengan Sutawijaya sebagai Sultan bergelar Senapati Ingalaga Sayidin Panatagama artinya Panglima Perang dan Ulama Pengatur Kehidupan Beragama. Sebagai dalih legitimasi kekuasaannya,

Senapati berpendirian bahwa Mataram mewarisi tradisi Pajang yang berarti bahwa Mataram berkewajiban melanjutkan tradisi penguasaan atas seluruh wilayah Pulau Jawa. 1601 Panembahan Senapati wafat dan digantikan putranya, Mas Jolang yang kemudian dikenal sebagai Panembahan Seda ing Krapyak.

Babad Bali Babad Jawa Versi Mangkunegaran Panembahan Hadi Prabu Hanyokrowati Sunan Seda Krapyak, Raja Mataram 1550, menikahi Ratu Hadi. 1601 Panembahan Senapati wafat dan digantikan putranya, Mas Jolang yang kemudian dikenal sebagai Panembahan Seda ing Krapyak. 1613 Mas Jolang wafat kemudian digantikan oleh Pangeran Arya Martapura.