Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN AKTUALISASI

PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL


GOLONGAN III ANGKATAN LXIII
KABUPATEN TANGERANG PROVINSI BANTEN

EDUKASI KESEHATAN GIGI DENGAN MEDIA POSTER DAN


PENYULUHAN PADA ANAK USIA SEKOLAH DASAR
SEBAGAI UPAYA KESEHATAN GIGI PUSKESMAS JAMBE
SECARA PROMOTIF

Disusun Oleh:
Nama : drg. Cynthia Octavia Purnama Sari
NIP : 199410232022032010
Unit Kerja : UPTD Puskesmas Jambe Kabupaten Tangerang
Coach : H. Endan Suwandana, ST, M.Sc, Ph.D
Mentor : dr. R. Astrid Heraline

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH


PROVINSI BANTEN
TAHUN 2022

i
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III
ANGKATAN LXIII TAHUN 2022

NAMA : drg. CYNTHIA OCTAVIA PURNAMA SARI


NIP : 199410232022032010
JABATAN : AHLI PERTAMA – DOKTER GIGI
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS JAMBE KABUPATEN
TANGERANG
JUDUL AKTUALISASI : EDUKASI KESEHATAN GIGI DENGAN
MEDIA POSTER DAN PENYULUHAN PADA
ANAK USIA SEKOLAH DASAR SEBAGAI
UPAYA KESEHATAN GIGI PUSKESMAS
JAMBE SECARA PROMOTIF

Telah disetujui untuk disampaikan dan dievaluasi pada “Seminar Aktualisasi”


Pelatihan Dasar CPNS (Calon Pegawai Negeri Sipil) Angkatan LXIII pada Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Banten.

Pandeglang, September 2022

Peserta,

drg. Cynthia Octavia Purnama Sari


NIP. 199410232022032010

Menyetujui,

Coach Mentor

H. Endan Suwandana, ST, M.Sc., Ph.D dr. R. Astrid Heraline


NIP 197302121998031001 NIP 197907082005012012

ii
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III
ANGKATAN LXIII TAHUN 2022

NAMA : drg. CYNTHIA OCTAVIA PURNAMA SARI


NIP : 199410232022032010
JABATAN : AHLI PERTAMA – DOKTER GIGI
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS JAMBE KABUPATEN
TANGERANG
JUDUL AKTUALISASI : EDUKASI KESEHATAN GIGI DENGAN
MEDIA POSTER DAN PENYULUHAN PADA
ANAK USIA SEKOLAH DASAR SEBAGAI
UPAYA KESEHATAN GIGI PUSKESMAS
JAMBE SECARA PROMOTIF

Telah dievaluasi dan disahkan pada “Seminar Aktualisasi” Pelatihan Dasar CPNS
(Calon Pegawai Negeri Sipil) Angkatan LXIII pada Badan Pengembangan Sumber
Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Banten.

Menyetujui,
Mentor Peserta

dr. R. Astrid Heraline drg. Cynthia Octavia Purnama Sari


NIP 197907082005012012 NIP 199410232022032010

Mengesahkan,

Evaluator Coach

Dr. Agus Zaenal Mutaqien, S.Pd., M.Pd H. Endan Suwandana, ST, M.Sc., Ph.D
NIP 197304251999031004 NIP 197302121998031001

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas berkat rahmat dan limpahan karunia-
Nya, penulisan laporan aktualisasi dengan judul “EDUKASI KESEHATAN GIGI
DENGAN MEDIA POSTER DAN PENYULUHAN PADA ANAK USIA
SEKOLAH DASAR SEBAGAI UPAYA KESEHATAN GIGI PUSKESMAS
JAMBE SECARA PROMOTIF” dapat diselesaikan sebagai bagian penting dari
Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan LXIII yang diselengggarakan Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Banten yang
bekerja sama dengan BKPSDM Kabupaten Tangerang. Pembuatan Laporan
Aktualisasi ini tidak akan dapat diselesaikan dengan baik tanpa adanya bantuan dan
dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis menyampaikan ucapan
terimakasih kepada:
1. Kepala BPSDMD Provinsi Banten
2. Kepala BKPSDM Kabupaten Tangerang
3. Ibu dr. R. Astrid Heraline selaku Kepala Puskesmas Jambe dan selaku mentor
yang telah memberikan arahan dan bimbingan untuk kelancaran pembuatan
Laporan Aktualisasi ini.
4. Bapak H. Endan Suwandana, ST, M.Sc., Ph.D selaku Coach dalam pelaksanaan
aktualisasi Latsar CPNS 2022 yang telah memberikan bimbingan, saran dan
masukan untuk perbaikan kualitas Laporan Aktualisasi ini.
5. drg. Mairisa Sulfani, selaku Koordinator Pelayanan Gigi Pusekesmas Jambe
rekan sejawat di Puskesmas Jambe yang telah memberikan bantuan dan kerja
samanya dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi ini.
6. Para Panitia dan Tutor pada kegiatan Latsar ini yang telah memberikan arahan
dan informasi selama kegiatan latsar ini berlangsung.
7. Teman – teman CPNS Puskesmas Jambe yang saling membantu dan memotivasi
dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi ini.
8. Teman-teman seperjuangan peserta Latsar CPNS Golongan III Angkatan LXIII
khususnya kelompok 1 atas dukungan dan semangatnya.

Penulis sadar bahwa laporan aktualisasi ini jauh dari kata sempurna. Penulis
berharap adanya masukan yang membangun dari berbagai pihak guna membuat
laporan yang lebih baik. Penulis berharap dapat memberikan manfaat bagi semua
pihak dan utamanya dapat memberikan contoh implementasi nilai dasar ASN
BerAKHLAK dalam kehidupan sehari-hari di lingkungan kerja. Demikian ucapan

iv
terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian
penyusunan laporan aktualisasi ini.

Tangerang, September 2022


Penulis

drg. Cynthia Octavia P. S.


NIP. 199410232022032010

v
DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL.................................................................................................................... i
LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ............................................................................................................ iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................ viii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................................... ix
BAB I. PENDAHULUAN....................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ................................................................................................. 1
B. Tujuan ............................................................................................................... 3
C. Manfaat ............................................................................................................. 3
BAB II. PROFIL INSTANSI TEMPAT AKTUALISASI ...................................................... 4
A. Profil Instansi ................................................................................................... 4
B. Visi dan Misi Organisasi .................................................................................. 4
C. Motto dan Nilai-Nilai Organisasi .................................................................... 5
D. Tugas Organisasi .............................................................................................. 5
E. Uraian/Rincian Tugas Jabatan Peserta .......................................................... 7
BAB III. RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI .............................................................. 9
A. Identifikasi dan Analisis Isu Aktual ................................................................ 9
B. Dampak Masalah ............................................................................................ 14
C. Alternatif Pemecahan Masalah Sebagai Gagasan Kreatif .......................... 14
D. Rancangan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar PNS ............................................ 16
E. Penjadwalan Rencana Kegiatan Aktualisasi ............................................... 22
F. Aktor yang Terlibat dan Perannya dalam Aktualisasi ............................... 24
Tabel 10. Aktor yang terlibat dan perannya dalam aktualisasi............................. 24
BAB IV. PELAKSANAAN AKTUALISASI ...................................................................... 25
A. Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi ................................................................ 25
B. Hasil Evaluasi Kegiatan Aktualisasi ............................................................. 29
BAB V. PENUTUP ............................................................................................................... 31
A. Kesimpulan ..................................................................................................... 31
B. Rencana Tindak Lanjut ................................................................................. 31
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 32
LAMPIRAN .......................................................................................................................... 33

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Identifikasi Isu Aktual .................................................................................. 9


Tabel 2. Kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan ......................................... 10
Tabel 3. Analisis Isu Prioritas dengan Metode APKL ........................................... 10
Tabel 4. Penilaian Kualitas Isu................................................................................. 11
Tabel 5. Penilaian Isu Dengan Teknik Analisis USG ............................................. 13
Tabel 6. Penilaian Kualitas Penyebab Masalah ...................................................... 13
Tabel 7. Analisis Tapisan Mc Namara untuk Menentukan Solusi Prioritas ........ 15
Tabel 8. Rancangan Kegiatan Aktualisasi .............................................................. 17
Tabel 9. Jadwal Rencana Kegiatan Aktualisasi ..................................................... 22
Tabel 10. Aktor yang terlibat dan perannya dalam aktualisasi ........................... 24
Tabel 11 Perbandingan rata-rata nilai pretest dan postest. ................................... 17

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Jambe ............................................................. 4


Gambar 2. Struktur Organisasi Puskesmas Jambe ............................................................ 8
Gambar 3. Analisis Penyebab Masalah Metode Fishbone ................................................ 11
Gambar 4. Grafik Perbandingan Nilai Pretest dan Post test e .......................................... 30

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1a. Data pasien poli Gigi Puskesmas Jambe dan lembar diskusi bersama
rekan sejawat dokter gigi............................................................................. 33

Lampiran 1b. Foto buku register poli yang masih ditulis dan dihitung manual ............ 33

Lampiran 1c. Data laporan kinerja pencegahan dan penanggulangan penyakit gigi
akumulatif Januari-Juni 2022 ...................................................................... 33

Lampiran 2a. Lembar Diskusi dengan Mentor ................................................................. 34

Lampiran 2b. Foto Dokumentasi kegiatan 1 (persiapan aktualisasi) ............................. 34

Lampiran 3. Surat Persetujuan pelaksanaan aktualisasi................................................ 35

Lampiran 4a. Desain poster kesehatan gigi dan cara menyikat gigi................................ 36

Lampiran 4b. Foto dokumentasi Kegiatan 2 (Pembuatan poster dan konsultasi) ........ 36

Lampiran 5a. Tangkapan layar chat Whatsapp konsultasi dengan mentor ................... 37

Lampiran 5b. Lembar konsultasi kegiatan 2 pembuatan poster ..................................... 37

Lampiran 6. Foto dokumentasi kegiatan 3 (Penyuluhan kesehatan gigi) ..................... 38

Lampiran 7. Surat Pemberitahuan kegiatan ke sekolah dasar ...................................... 39

Lampiran 8. Soal pre test/post test...................................................................................... 40

Lampiran 9. Bukti pelaksanaan penyuluhan terstempel dan tertandatangani ............ 41

Lampiran 10a.Foto dokumentasi kegiatan 4 (evaluasi kegiatan aktualisasi) ................. 42

Lampiran 10b.Notulen evaluasi .......................................................................................... 42

Lampiran 11. Surat Pernyataan telah melaksanakan aktualisasi .................................... 43

Lampiran 12. Surat Komitmen ........................................................................................... 44

Lampiran 13. Rekapitulasi hasil pretest/post test yang didapatkan dari 40 responden .. 45

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dasar hukum dalam penyelenggaraan manajemen dan kinerja ASN tercantum
pada Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN).
Pada peraturan undang-undang tersebut, disebutkan pada pasal 1 ayat (1) bahwa
Aparatur Sipil Negara yang selanjutnya disebut ASN adalah profesi bagi pegawai
negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada
instansi pemerintah. ASN memiliki tiga fungsi utama, antara lain sebagai pelaksana
kebijakan publik, pelayan publik, serta perekat dan pemersatu bangsa, sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
Peraturan LAN Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pelatihan Dasar Pegawai Negeri
Sipil menyebutkan bahwa Pelatihan Dasar Calon PNS adalah pendidikan dan
pelatihan dalam Masa Prajabatan yang dilakukan secara terintegrasi untuk
membangun integritas moral, kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan
kebangsaan, karakter kepribadian yang unggul dan bertanggung jawab, dan
memperkuat profesionalisme serta kompetensi bidang.
Setiap Instansi Pemerintah wajib memberikan Pelatihan Dasar CPNS selama
Masa Prajabatan. Pelatihan Dasar CPNS bertujuan untuk mengembangkan
kompetensi CPNS yang dilakukan secara terintegrasi. Kompetensi yang
dikembangkan dalam Pelatihan Dasar CPNS merupakan Kompetensi pembentukan
karakter PNS yang profesional sesuai bidang tugas. Struktur Kurikulum Pelatihan
Dasar CPNS terdiri atas kurikulum pembentukan karakter PNS dan kurikulum
penguatan Kompetensi Teknis Bidang Tugas. Kurikulum pembentukan karakter dapat
dilakukan dengan Blended Learning, melalui pembelajaran dalam Pelatihan Mandiri,
Distance Learning melalui e-learning dan aktualisasi, serta pada pembelajaran
klasikal.
Menurut Permenkes RI Nomor 43 Tahun 2019, puskesmas merupakan fasilitas
pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya
kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif
dan preventif di wilayah kerjanya. Puskesmas mempunyai tugas pokok yaitu
melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di
wilayah kerjanya. Prinsip penyelenggaraan Puskesmas meliputi paradigma sehat,

1
pertanggungjawaban wilayah, kemandirian masyarakat ketersediaan akses pelayanan
kesehatan, teknologi tepat guna, dan keterpaduan dan kesinambungan. Berdasarkan
prinsip paradigma sehat, Puskesmas mendorong
seluruh pemangku kepentingan berpartisipasi dalam upaya mencegah dan
mengurangi risiko kesehatan yang dihadapi individu, keluarga, kelompok, dan
masyarakat melalui Gerakan Masyarakat Hidup Sehat.
Karies gigi adalah salah satu gangguan kesehatan gigi. Karies gigi terbentuk
karena ada sisa makanan yang menempel pada gigi, yang pada akhirnya
menyebabkan pengapuran gigi. Dampaknya, gigi menjadi keropos, berlubang, bahkan
patah. Karies gigi membuat anak mengalami kehilangan daya kunyah dan
terganggunya pencernaan, yang mengakibatkan pertumbuhan kurang maksimal
(Sinaga, 2013). Proses karies ditandai dengan terjadinya demineralisasi pada jaringan
keras gigi, diikuti kerusakan bahan organiknya. Hal ini akan menyebabkan terjadinya
invasi bakteri dan kerusakan pada pulpa serta penyebaran infeksi ke jaringan
periapikal dan menimbulkan rasa nyeri. Karies gigi menjadi masalah global yang
sering dijumpai di dunia dan menjadi masalah kesehatan pada semuausia. Menurut
The Centre for Disease Control and Prevention (CDC), karies gigi paling sering
dijumpai pada anak- anak (Kumala, 2006).
Kepmenpan No. 141 tahun 2003 menjelaskan bahwa dokter gigi adalah
Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas, tanggung jawab, wewenang, dan hak secara
penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan pelayanan kesehatan
gigi dan mulut kepada masyarakat pada sarana pelayanan kesehatan. Tugas pokok
dokter gigi adalah memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada sarana
pelayanan kesehatan yang meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif untuk
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, serta membina peran serta masyarakat,
dalam rangka kemandirian di bidang kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat.
Hal yang mendasari penulisan laporan ini adalah adanya isu di lingkungan
instansi tentang tingginya karies gigi pada usia anak sekolah di Puskesmas Jambe
sehingga berdampak pada tingkat keparahan penyakit gigi pada anak, meningkatnya
prevalensi karies gigi, serta menjadi indikator kurangnya upaya promotif dalam
pencegahan dan pengendalian penyakit gigi. Oleh karena itu, penulis merasa perlu
adanya edukasi tentang kesehatan gigi dan mulut pada anak di Puskesmas Jambe
melalui media poster.

2
B. Tujuan
Tujuan dari kegiatan aktualisasi ini adalah sebagai berikut
a. Tujuan Umum
• Memenuhi tugas pelatihan dasar CPNS Golongan III Provinsi Banten tahun
2022
• Mengimplementasikan nilai-nilai dasar ASN BerAkhlak dengan
melaksanakan kegiatan dan inovasi di unit kerja.
b. Tujuan Khusus
• Meningkatkan pengetahuan kesehatan gigi pada anak usia sekolah dasar.
• Mengadakan media edukasi kesehatan gigi berupa poster tentang kesehatan
gigi dan karies, dan tentang cara menyikat gigi yang benar.
C. Manfaat
Kegiatan aktualisasi diharapkan dapat memberikan manfaat antara lain:
a. Bagi Calon Pegawai Negeri Sipil
• Menyelesaikan tugas aktualisasi pelatihan dasar CPNS tahun 2022.
• Mengimplementasikan nilai-nilai dasar BerAKHLAK (Berorientasi
Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, Kolaboratif)
sebagai dasar dalam menjalankan tugas dan fungsinya.
b. Bagi Unit Kerja
• Membantu mewujudkan visi dan misi Puskesmas Jambe dalam pelayanan
kesehatan tingkat pertama demi terwujudnya masyarakat Jambe yang sehat
• Membantu mewujudkan tugas dan fungsi Puskesmas dalam upaya kesehatan
masyarakat tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan
preventif di wilayah kerjanya.
c. Bagi Masyarakat
• Pengaruh positif dapat dirasakan oleh masyarakat wilayah kerja Puskesmas
Jambe dengan adanya upaya promotif dan inovatif dari kegiatan aktualisasi
ini. Anak-anak dan orang tua dapat lebih memperhatikan kesehatan gigi anak
sehingga dapat terjadi kualitas hidup yang lebih baik.

3
BAB II
PROFIL INSTANSI TEMPAT AKTUALISASI

A. Profil Instansi
Puskesmas Jambe dibangun pada tahun 1982 dengan luas wilayah 2.773 ha,
terbagi 10 (sepuluh) desa binaan, 146 RT, 50 Kepala Dusun, dengan jarak tempuh
paling jauh dari puskesmas ke desa 0-8 km. Wilayah kerja Puskesmas Jambe meliputi
keseluruhan wilayah Kecamatan Jambe, yang merupakan salah satu kecamatan di
Kabupaten Tangerang

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Jambe

Batas-batas wilayah administrasi sebagai berikut :


Sebelah Utara: Desa Tapos dan Desa Margasari Kec. Tigaraksa, Kab. Tangerang
Sebelah Selatan: Desa Batok Kecamatan Tenjo Kabupaten Bogor
Sebelah Timur: Desa. Rancaiuh Kec. Panongan Kab. Tangerang
Sebelah Barat: Desa Singabangsa Kecamatan Tenjo Kabupaten Bogor

B. Visi dan Misi Organisasi


Visi Puskesmas Jambe yaitu “Prima dalam pelayanan demi terwujudnya
masyarakat Kecamatan Jambe yang sehat dan mandiri tahun 2022.”
Misi Puskesmas Jambe ada 3, antara lain:
1. Memberikan pelayanan kesehatan tingkat pertama yang bermutu, merata dan
terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat serta meningkatkan kerjasama lintas
program dan lintas sektoral;
2. Meningkatkan ketertiban, kebersihan dan keindahan lingkungan UPTD
Puskesmas Jambe serta membina peran serta masyarakat untuk menerapkan Pola
4
Hidup Bersih dan Sehat;
3. Meningkatkan sarana dan prasarana yang memadai serta meningkatkan kinerja
dan mutu seluruh petugas.

C. Motto dan Nilai-Nilai Organisasi


Motto Puskesmas Jambe adalah “Kompak, Bersatu dan Sabar Untuk Mencapai
Kesuksesan”
Nilai-nilai Puskesmas Jambe disingkat menjadi “PIKADEUDEUH”, yaitu:
• Profesional: Profesi atau pekerjaan yang dilaksanakan dengan memiliki
kemampuan yang tinggi dan berpegang teguh kepada nilai moral yang
mengarahkan serta mendasari perbuatan.
• Inisiatif: Kemampuan seseorang untuk mengambil peranan mengenai apa yang
baik bagi dirinya saat ini ataupun pada esok hari.
• Kompak: Bersatu dalam menggapai atau menghadapi suatu perkara/masalah.
• Adil: Sikap yang tidak memihak atau sama rata.
• Disiplin: Suatu sikap menghormati, menghargai, patuh dan taat terhadap
peraturan yang berlaku, baik yang tertulis maupun tidak tertulis serta sanggup
menjalankannya dan tidak mengelak menerima sanksi-sanksinya apabila
melanggar tugas dan wewenang yang diberikan.
• Empati: Suatu sikap yang melanjutkan turut merasakan apa yang dialami oleh
orang lain, yaitu dengan mencoba menempatkan dirinya dalam kondisi orang lain.
• Ulet: Tidak mudah putus asa disertai kemauan yang keras dalam berusaha
mencapai suatu tujuan dan cita-cita.
• Dedikasi: Pengorbanan tenaga, pikiran dan waktu demi keberhasilan suatu usaha
yang mempunyai tujuan yang mulia.
• Efisiensi: Penggunaan sumber daya secara minimum guna pencapaian hasil yang
optimal.
• Utama: Mendahulukan pelayanan kepada masyarakat terutama dalam hal
kesehatan
• Harmonis: Suatu lingkungan kerja yang didalamnya terdapat rasa saling
menghargai dan menghormati, keterbukaan serta komunikasi yang baik

D. Tugas Organisasi
Berdasarkan Permenkes RI No.43 tahun 2019, puskesmas mempunyai tugas
pokok yaitu melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan
kesehatan di wilayah kerja dalam rangka mendukung terwujudnya kecamatan sehat.
Sedangkan, fungsi dari Puskesmas antara lain:
5
1. Pelayanan UKM Esensial dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat
• Pelayanan Promosi kesehatan termasuk UKS
• Pelayanan Kesehatan lingkungan
• Pelayanan KIA-KB yang bersifat UKM
• Pelayanan Manajemen terpadu Balita Muda (MTBM)
• Pelayanan Stumulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang
(SDIDTK)
• Pelayanan gizi yang bersifat UKM
• Pelayanan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
• Pelayanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat
2. Pelayanan UKM Pengembangan
• Pelayanan Kesehatan Jiwa
• Pelayanan Kesehatan Gigi Masyarakat
• Pelayanan Kesehatan Tradisional komplementer
• Pelayanan Kesehatan Olah Raga
• Pelayanan Kesehatan Indera
• Pelayanan Kesehatan Lansia
• Pelayanan Kesehatan Haji
• Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR)
3. Pelayanan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)
• Pelayanan pendaftaran dan rekam medik
• Pelayanan pemeriksaan umum
• Pelayanan kesehatan Gigi dan Mulut
• Pelayanan KIA-KB yang bersifat UKP
• Pelayanan Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS)
• Pelayanan Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang
(SDIDTK)
• Pelayanan Imunisasi
• Pelayanan Gawat Darurat
• Pelayanan Gizi yang bersifat UKP
• Pelayanan Kefarmasian
• Pelayanan Laboratorium
4. Pelayanan jaringan dan jejaring
• Puskesmas Pembantu
• Puskesmas Keliling

6
• Bidan Desa
• Jejaring Fasilitas Pelayanan Kesehatan

E. Uraian/Rincian Tugas Jabatan Peserta


Penulis bertugas sebagai Dokter Gigi Ahli Pertama di Puskesmas Jambe,
dengan tugas pokok melakukan pelayanan medis umum dan khusus dalam bidang
kesehatan gigi dan mulut, baik promotif, preventif dan kuratif sesuai dengan prosedur
kerja untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di bidang kesehatan gigi dan
mulut.
Uraian Tugas Pokok:
1. Melakukan pelayanan medik gigi dan mulut umum rawat jalan tingkat pertama;
2. Melakukan tindakan khusus medik gigi dan mulut tingkat sederhana oleh dokter
gigi umum;
3. Melakukan tindakan darurat medik gigi dan mulut tingkat sederhana;
4. Melakukan pemulihan fungsi gigi dan mulut tingkat sederhana;
5. Melakukan pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut;
6. Melakukan penyuluhan kesehatan gigi dan mulut;
7. Membuat catatan medik gigi dan mulut pasien rawat jalan;
8. Melayani atau menerima konsultasi dari luar atau keluar;
9. Melayani atau menerima konsultasi dari dalam;

7
Gambar 2. Struktur Organisasi Puskesmas Jambe

8
BAB III
RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI

A. Identifikasi dan Analisis Isu Aktual


Penulis melakukan pengamatan selama berada di lingkungan kerja terhadap
isu-isu yang berkembang khususnya di Pelayanan Gigi dan Mulut Puskesmas Jambe.
Penulis mendapatkan beberapa identifikasi isu setelah melakukan pengamatan,
diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Tingginya karies gigi pada pasien usia anak di Puskesmas Jambe
2. Kurang optimalnya penghitungan dan pelaporan data pasien setiap bulan
3. Tingginya jumlah pencabutan dibanding dengan jumlah penambalan gigi
Pada tabel 1 di bawah ini dijelaskan secara rinci isu-isu pada bagian
Pelayanan Gigi dan Mulut Puskesmas Jambe berdasarkan data atau fakta yaitu:

Tabel 1. Identifikasi Isu Aktual


No Uraian Tugas Isu Data/Fakta Keterangan
1. Melakukan Tingginya karies gigi Data kunjungan Lampiran 1a. Data
pemeliharaan pada usia anak di pasien anak di poli pasien poli gigi
kesehatan gigi Puskesmas Jambe gigi Puskesmas Puskesmas Jambe
dan mulut
Jambe sebagian besar
mengalamai karies
gigi.
2. Membuat Kurang optimalnya Buku register poli Lampiran 1b. Foto
catatan medik penghitungan dan gigi masih ditulis dan buku register poli
gigi dan mulut pelaporan data pasien dihitung manual, yang masih ditulis
setiap bulan
pasien rawat sehingga dan dihitung manual
jalan memperlama proses
penghitungan data
3. Melakukan Tingginya angka Perbandingan angka Lampiran 1c. Data
pemulihan pencabutan kumulatif pencabutan laporan kinerja
fungsi gigi dan dibanding dengan gigi tetap dibanding pencegahan dan
penambalan gigi dengan penambalan penanggulangan
mulut tingkat
tetap pada gigi tetap masih penyakit gigi
sederhana besar dan lebih dari akumulatif Januari-
1:1 Juni 2022

Berdasarkan Tabel 1. Identifikasi isu aktual, selanjutnya dilakukan identifikasi


lebih lanjut mengenai kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan kedepannya yang
ditampilkan dalam Tabel 2 di bawah ini:

9
Tabel 2. Kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan
Isu Kondisi saat ini Kondisi yang diharapkan
Tingginya karies gigi Sebagian besar pasien anak Menurunnya prevalensi
pada usia anak di usia 6-17tahun yang datang karies gigi pada anak.
Puskesmas Jambe ke poli gigi mempunyai
kasus karies gigi.
Kurang optimalnyaPenulisan buku register Penggunaan sistem
penghitungan danpasien poli gigi dan digitalisasi diharapkan dapat
pelaporan setiap bulan penghitungan data untuk memberi perubahan dalam hal
laporan setiap bulan masih penghitungan dan pelaporan
dilakukan secara manual data sehingga dapat terkelola
sehingga memperlambat dengan baik.
pengumpulan dan pembuatan
laporan.
Tingginya angka Angka kumulatif pencabutan Lebih rendahnya angka
pencabutan dibanding dibanding penambalan pada pencabutan gigi tetap
gigi tetap kurang lebih 2:1.
dengan penambalan Hal ini menunjukkan dibandingkan penambalan
gigi tetap tinggimya tingkat keparahan gigi tetap kurang dari 1:1
penyakit gigi pada pasien
sehingga gigi sudah tidak
bisa dipertahankan lagi

Berdasarkan beberapa isu di atas, penulis melakukan analisa isu dengan


menggunakan teknik analisis tapisan isu, yaitu teknik analisis APKL (Aktual,
Problematik, Kekhalayakan, dan Layak) untuk mendapatkan isu prioritas. Metode ini
menggunakan teknik penilaian skala 1- 5 untuk masing-masing parameter. Berikut
ini adalah tabel analisis isu prioritas menggunakan teknik APKL.

Tabel 3. Analisis Isu Prioritas dengan Metode APKL


Kriteria
No. Isu Total Peringkat
A P K L
Tingginya karies gigi
1 5 5 4 5 19 I
pada usia anak
Kurang optimalnya
2 penghitungan dan 4 3 3 3 13 III
pelaporan setiap bulan
Tingginya angka
pencabutan dibanding
3 4 4 5 4 17 II
dengan penambalan
gigi tetap
Keterangan :
A = Aktual; P = Problematik; K = Kekhalayakan; L = Layak
1 = Sangat Tidak Setuju, 2 = Tidak Setuju, 3 = Cukup Setuju, 4 = Setuju, 5 = Sangat Setuju
Berdasarkan hasil identifikasi dan analisis isu dengan menggunakan Metode
APKL terhadap isu-isu aktual tersebut, diperoleh total skor tertinggi 19 menjadi isu
prioritas yaitu tingginya karies gigi pada usia anak di Puseksmas Jambe. Adapun
penilaian terhadap kualitas isu adalah sebagai berikut:

10
Tabel 4. Penilaian Kualitas Isu
No. Analisis APKL Kualitas Isu
1. Aktual: Isu terpilih merupakan permasalahan yang
Benar-benar terjadi dan hangat saat ini masih ada dan kurang dalam
dibicarakan pencegahannya
2. Problematik: Isu terpilih permasalahan yang hingga saat ini
Isu memiliki masalah yang belum ada tindak lanjut karena
kompleks sehingga perlu penyelesaiannya membutuhkan usaha lebih
dicarikan solusinya sesegera dalam pencegahan dan penanganannya dan
mungkin cukup memakan waktu dan tenaga.
3. Kekhalayakan: Isu terpilih berkaitan dengan hajat hidup
Isu menyangkut hajat hidup orang orang banyak yaitu pasien anak, yang
banyak memiliki masa depan yang masih panjang
4. Layak: Isu terpilih masuk akal, realistis dan relevan
Masuk akal, realistis, relevan untuk dipecahkan dan ditangani oleh penulis
untuk dimunculkan inisiatif sebagai dokter gigi yang bertugas dari
pemecahan masalah promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif
dalam lingkup kesehatan gigi dan mulut
Berdasarkan analisis di atas, mala penulis menentukan rumusan isu prioritas
yaitu tingginya karies gigi pada usia anak di Puskesmas Jambe. Selanjutnya, isu
tersebut dilakukan analisis menggunakan teknik Fishbone untuk mengetahuin
penyebab isu tersebut.
Berikut adalah diagram Fishbone dari analisis isu tingginya karies gigi usia
anak di Puskesmas Jambe.

METHOD MAN POWER

Kurangnya edukasi
kesehatan gigi di sekolah Rendahnya pengetahuan orang tua
terhadap kesehatan gigi anak

Tingginya
karies gigi
pada usia
anak
Pengaruh cerita buruk teman sebaya
yang takut ke dokter gigi
Kurangnya media edukasi
Kesadaran orang tua yang kurang kesehatan gigi pada anak
dalam memelihara kesehatan gigi
anaknya

MILIEU/ENVIRONMENT MATERIAL

Gambar 3. Analisis Penyebab Masalah Metode Fishbone

11
Berdasarkan hasil analisis penyebab isu dengan fishbone di atas, dapat
dianalisis beberapa penyebab utama dari isu prioritas, yaitu:

1. Rendahnya pengetahuan orang tua terhadap kesehatan gigi anak (Man Power).
Pengetahuan orang tua sangat penting dalam mendasari terbentuknya perilaku
yang mendukung atau tidak mendukung kebersihan dan kesehatan gigi dan mulut
anak. Pengetahuan tersebut dapat diperoleh secara alami maupun secra terencana
yaitu melalui proses pendidikan
2. Kurangnya media edukasi kesehatan gigi pada anak (Material).
Pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut sangat sedikit didapatkan oleh
masyarakat khususnya anak, karena terbatasnya media edukasi baik saat
penyuluhan maupun di dalam ruangan pelayanan gigi.
3. Kurangnya edukasi kesehatan gigi di sekolah (Method).
Edukasi kesehatan gigi pada anak usia sekolah dasar 6-12 tahun sangat penting,
karena pada usia tersebut adalah masa kritis, baik bagi pertumbuhan gigi
geliginya juga bagi perkembangan jiwanya, sehingga memerlukan berbagai
metode dan pendekatan untuk menghasilkan pengetahuan, sikap, dan perilaku
yang sehat khususnya kesehatan gigi dan mulut.
4. Pengaruh cerita buruk teman sebaya yang takut ke dokter gigi
(Milieu/Environment).
Pengaruh lingkungan sangat erat dengan pengaruh dari teman sebayanya. Perilaku
temannya yang takut ke dokter gigi dan menceritakan kepada temannya yang lain,
memberi pengaruh karena anak-anak dapat meniru atau mempelajari peliraku
teman sebayanya dan membuat anak ikut merasa takut ke dokter gigi walaupun
belum pernah merasakan periksa ke dokter gigi
5. Kesadaran orang tua yang kurang dalam memelihara kesehatan gigi anaknya
(Milieu/Environment).
Kesadaran anak dalam memelihara kebersihan dan kesehatann gigi dan mulut
sangat dipengaruhi oleh kebiasaan perilaku orang tua. Orang tua banyak yang
secara sadar mengabaikan kesehatan gigi anak, karena orang tua berpikir bahwa
gigi anak akan berganti dengan gigi dewasa sehingga jika rusakpun mereka
mengabaikannya

Setelah melakukan analisis menggunakan metode Fishbone pada isu prioritas,


tahap selanjutnya adalah analisis penyebab yang paling dominan menggunakan
metode analisis USG (Urgency, Seriousness, Growth) dengan mempertimbangkan

12
tingkat kepentingan, keseriusan, dan perkembangan setiap variabel dengan rentang
skor 1-5 (skor 1 berarti ringan hingga skor 5 paling berat).

Berikut adalah hasil analisis USG dari beberapa penyebab dari isu prioritas
“tingginya karies gigi pada usia anak di Puskesmas Jambe”.
Tabel 5. Penilaian Isu Dengan Teknik Analisis USG
Nilai
Isu/Masalah Total Ranking
U S G
Rendahnya pengetahuan orang tua terhadap
3 4 4 11 3
kesehatan gigi anak
Kurangnya media edukasi kesehatan gigi
4 4 4 12 2
pada anak
Kurangnya edukasi kesehatan gigi di
4 4 5 13 1
sekolah
Pengaruh cerita buruk teman sebaya yang
3 2 3 8 5
takut ke dokter gigi
Kesadaran orang tua yang kurang dalam
memelihara kesehatan gigi anaknya 3 3 4 10 4

Keterangan:
U = Urgency, seberapa mendesak suatu masalah
S = Seriousness, seberapa serius suatu masalah terhadap dampak yang terjadi
G = Growth, seberapa besar kemungkinan memburuknya masalah tersebut bila tidak ditangani 1 =
Sangat Tidak Setuju, 2 = Tidak Setuju, 3 = Cukup Setuju, 4 = Setuju, 5 = Sangat Setuju

Berdasarkan analisis penyebab masalah yang utama menggunakan metode


USG, diketahui bahwa “ Kurangnya edukasi kesehatan gigi di sekolah” menjadi
salah satu penyebab utama isu “Tingginya karies gigi pada usia anak di Pusekesmas
Jambe”.

Tabel 6. Penilaian Kualitas Penyebab Masalah

No. Analisis USG Kualitas Masalah


1. Urgency, yaitu seberapa mendesak Masalah ini harus segera ditindaklanjuti
suatu isu harus dibahas, dianalisis dan dan diselesaikan karena edukasi pada
ditindaklanjuti. anak secara langsung dapat meningkatkan
kesadaran anak dalam menjaga
kebersihan dan kesehatan gigi sehingga
gigi tidak mudah karies.
2. Seriousness, yaitu seberapa serius Masalah ini harus segera ditindaklanjuti
suatu isu harus dibahas dikaitkan karena edukasi kesehatan gigi pada anak
dengan akibat yang akan usia sekolah dasar 6-12 tahun sangat
ditimbulkan. penting, karena pada usia tersebut adalah
masa kritis, baik bagi pertumbuhan gigi
geliginya juga bagi perkembangan
jiwanya

13
3. Growth, yaitu seberapa besar Masalah ini jika tidak segera ditangani
kemungkinan memburuknya isu maka akan mempengaruhi tingkat
tersebut jika tidak ditangani dengan
segera. keparahan penyakit gigi yang semakin
buruk

B. Dampak Masalah
Dampak yang yang akan terjadi apabila isu “tingginya karies gigi pada usia
anak” tidak segera diselesaikan adalah sebagai berikut:
1. Prevalensi tingkat karies gigi akan tetap tinggi
Tingginya karies gigi pada usia anak, jika tidak dicegah dan ditindaklanjuti akan
menyebakan peningkatan prevalensi karies gigi terus menerus hingga dewasa. Hal ini
akan menyebabkan dampak yang lebih lanjut sehingga membutuhkan penanganan
dan perawatan yang lebih kompleks.
2. Mengganggu kesehatan dan kualitas hidup anak.
Karies gigi dapat menyebabkan rasa sakit pada anak, kesulitan makan akibat rasa
sakit dan penurunan fungsi maupun aktivitas rongga mulut yang berpengaruh
terhadap status gizi anak. Selain itu, karies gigi pada anak juga menyebabkan tidur
dan konsentrasi terganggu yang diakibatkan oleh sakit gigi yang diderita, sehingga
dapat mempengaruhi kualitas hidup anak.

3. Timbulnya penyakit infeksi gigi yang lebih parah


Karies gigi merupakan awal dari perjalanan penyakit gigi. Karies yang dibiarkan dan
tidak dirawat akan menyebabkan infeksi yang lebih serius hingga ke ruang pulpa dan
akan menjadi abses. Hal ini patut dihindari karena akan menjadikan perawatan pada
gigi tersebut menjadi lebih kompleks.
4. Tidak tercapainya visi dan misi Puskesmas
Salah satu misi Puskesmas adalah memberikan pelayanan yang berrmutu dan
sehingga tercapai visi terwujudnya masyarakat Kecamatan Jambe yang sehat dan
mandiri. Hal ini tidak akan tercapai jika status kesehatan gigi masyarakatnya rendah.

C. Alternatif Pemecahan Masalah Sebagai Gagasan Kreatif


Sebagai upaya untuk memecahkan penyebab masalah “Kurangnya edukasi
kesehatan gigi di sekolah” maka dilakukan identifikasi alternatif pemecahan masalah
yaitu gagasan solusi kreatif. Salah satunya dengan menggunakan metode analisis Mc
Namara, sebagaimana dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

14
Tabel 7. Analisis Tapisan Mc Namara untuk Menentukan Solusi Prioritas
Penilaian
No. Solusi Total Rank
Efektifitas Efisiensi Kemudahan
(Biaya)
Edukasi dan penyuluhan
1 kesehatan gigi pada anak 2 4 4 10 3
usia sekolah secara verbal
Edukasi dan penyuluhan
kesehatan gigi pada anak
2 5 4 4 13 1
usia sekolah
menggunakan poster
Edukasi kesehatan gigi pada
anak usia sekolah
3 4 3 4 11 2
menggunakan video
interaktif

Berdasarkan Analisis Tapisan Mc Namara dalam menentukan solusi prioritas,


maka gagasan alternatif solusi pemecahan masalah adalah edukasi kesehatan gigi
pada anak usia sekolah menggunakan media poster. Alasan menggunakan media
poster dibanding media lainnya adalah:
1. Menyajikan informasi berupa gambar yang sederhana sehingga menarik minat
belajar dan rasa ingin tahu anak.
2. Menyampaikan pesan secara visual kepada anak dengan penjelasan dari pemateri
dapat membuat anak lebih mudah dalam proses belajar.
3. Merangsang diskusi secara langsung dalam komunikasi dua arah antara pemberi
edukasi dan anak-anak yang diberi edukasi sehingga mempermudah pendekatan pada
anak daripada menggunakan media satu arah.
4. Ekonomis dan efektif karena pembuatan dan pencetakan poster tidak memerlukan
biaya yang banyak namun tetap efektif dalam tujuan edukasi kesehatan gigi.
Gagasan alternatif solusi pemecahan masalah berupa edukasi kesehatan gigi
dan penyuluhan pada anak usia sekolah menggunakan media poster, yang akan
dilanjutkan untuk menyusun rancangan aktualisasi penulis dengan judul aktualisasi
“Edukasi Kesehatan Gigi dengan Media Poster dan Penyuluhan pada Anak Usia
Sekolah Dasar sebagai Upaya Kesehatan Gigi Puskesmas Jambe secara Promotif”.

15
D. Rancangan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar PNS
a. Kegiatan dan Tahapan Kegiatan
Dalam mengaktualisasikan gagasan tersebut, penulis membutuhkan rangkaian
kegiatan dan tahapan kegiatan pendukung. Berikut deskripsi rencana kegiatan
yang akan dilakukan untuk mengimplementasikan nilai-nilai dasar PNS, yaitu:
1. Persiapan pelaksanaan aktualisasi
a. Penjadwalan untuk konsultasi dengan mentor
b. Pelaksanaan konnsultasi dengan mentor dan permintaan izin melakukan
kegiatan aktualisasi
2. Pembuatan poster tentang kesehatan gigi dan cara menyikat gigi yang benar
a. Pembuatan desain dan isi dari poster tentang kesehatan gigi dan
terbentuknya karies gigi
b. Pembuatan desain dan isi poster tentang cara menyikat gigi yang benar
c. Pelaksanaan konsultasi tentang isi dan desain poster
d. Pencetakan poster yang sudah didesain
3. Penyuluhan kesehatan gigi pada anak sekolah dasar
a. Pelaksanaan koordinasi dengan sekolah dasar yang akan diadakan
penyuluhan
b. Pembuatan jadwal, soal pretest dan postest, dan materi penyuluhan
c. Pelaksanaan koordinasi dengan petugas promkes, UKS, perawat gigi,
bidan desa, lintas sektoral
d. Pelaksanaan pre test
e. Penyuluhan dengan media poster yang sudah dicetak
f. Pelaksanaan post test
4. Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kepada mentor
a. Pelaksanaan evaluasi terhadap hasil kegiatan aktualisasi
b. Pelaporan hasil evaluasi kepada mentor
5. Pembuatan laporan kegiatan aktualisasi
a. Pembuatan laporan aktualisasi
b. Pelaksanaan konsultasi dengan coach dan mentor

16
b. Rancangan Kegiatan Aktualisasi
1) Unit Kerja : UPTD Puskesmas Jambe Kabupaten Tangerang
2) Identifikasi Isu 4. : 1. Tingginya karies gigi pada pasien usia anak di Puskesmas Jambe
5. 2. Kurang optimalnya penghitungan dan pelaporan data pasien setiap bulan
6. 3. Tingginya jumlah pencabutan dibanding dengan jumlah penambalan gigi
3) Isu yang diangkat : Tingginya karies gigi pada pasien usia anak di Puskesmas Jambe
4) Gagasan Pemecahan Isu : Edukasi kesehatan gigi dengan media poster dan penyuluhan pada anak usia sekolah dasar
5) Kegiatan dan Tahapan Kegiatan :
Tabel 8. Rancangan Kegiatan Aktualisasi
Keterkaitan substansi Mata Kontribusi terhadap Visi-Misi Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Organisasi
Pelatihan Agenda 2 Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Persiapan 1. Penjadwalan untuk Output: Berorientasi Pelayanan: Dengan adanya kegiatan Dengan adanya kegiatan
pelaksanaan konsultasi dengan - Terlaksananya Melakukan konsultasi dengan konsultasi aktualisasi dapat konsultasi dapat memberikan
aktualisasi mentor konsultasi dengan mentor menggunakan Bahasa yang memberikan kontribusi terhadap kontribusi terhadap nilai
2. Pelaksanaan konsultasi pimpinan. baik, sopan, ramah visi Puskesmas Jambe “Prima organisasi Puskesmas Jambe
dengan mentor dan - Tercapainya izin untuk dalam pelayanan demi yaitu
permintaan izin melaksanakan kegiatan Harmonis: terwujudnya masyarakat
melakukan kegiatan aktualisasi yang telah Menerima masukan dari mentor Kecamatan Jambe yang sehat dan Kompak: Bersatu dalam
aktualisasi dirancang. sebagai Kepala Puskesmas dengan mandiri” dan misi meningkatkan menggapai atau menghadapi
terbuka dalam bekerjasama untuk kinerja dan mutu seluruh petugas. suatu perkara/masalah.
Evidence: memberikan promosi kesehatan yang
Kartu bimbingan maksimal Dedikasi: Pengorbanan
dengan mentor dan tenaga, pikiran dan waktu
dokumentasi demi keberhasilan suatu
usaha yang mempunyai

17
tujuan yang mulia

Harmonis: Suatu lingkungan


kerja yang didalamnya
terdapat rasa saling
menghargai dan
menghormati, keterbukaan
serta komunikasi yang baik

2. Pembuatan poster 1. Pembuatan desain dan isi Output: Kompeten: Dengan adanya poster tentang Dengan adanya poster tentang
tentang kesehatan dari poster tentang Terbentuknya poster Membuat poster tentang kesehatan kesehatan gigi ini dapat kesehatan gigi ini dapat
gigi dan cara kesehatan gigi dan tentang kesehatan gigi, gigi agar lebih peduli akan kesehatan memberikan kontribusi terhadap memberikan kontribusi
menyikat gigi yang terbentuknya karies gigi karies gigi, dan cara gigi dan mau melakukan perawatan misi Puskesmas Jambe terhadap nilai-nilai
benar 2. Pembuatan desain dan isi menyikat gigi yang gigi “Meningkatkan sarana dan Puskesmas Jambe
poster tentang cara benar prasarana yang memadai serta
menyikat gigi yang Loyal: Terus berusaha untuk meningkatkan kinerja dan mutu Profesional: Profesi atau
benar Evidence: soft file berdedikasi dan mengutamakan seluruh petugas” pekerjaan yang dilaksanakan
3. Pelaksanaan konsultasi desain poster dan foto kepentigan bangsa dan negara dengan memiliki kemampuan
tentang isi dan desain hasil cetak poster dengan mewujudkan masyarakat yang tinggi dan berpegang
poster yang sehat teguh kepada nilai moral
4. Pencetakan poster yang
sudah didesain Adaptif: Inisiatif: Kemampuan
Berinovasi dan terus berkarya dalam seseorang untuk mengambil
membuat poster yang menarik minat peranan mengenai apa yang
anak-anak agar terciptanya baik bagi dirinya saat ini
kesehatan gigi yang optimal ataupun pada esok hari.

Efisiensi: Penggunaan sumber


daya secara minimum guna
pencapaian hasil yang
optimal

18
3. Penyuluhan 1. Pelaksanaan koordinasi Output: Berorientasi Pelayanan: Memahami Terlaksananya penyuluhan Terlaksananya penyuluhan
kesehatan gigi pada dengan sekolah dasar Terlaksananya permasalahan gigi di masyarakat dan kesehatan gigi pada anak sekolah kesehatan gigi pada anak
anak sekolah dasar yang akan diadakan penyuluhan kesehatan memenuhi kebutuhan edukasi dasar adalah kontribusi bagi visi sekolah dasar adalah
penyuluhan gigi pada anak sekolah kesehatan gigi di anak sekolah dasar Puskesmas Jambe yaitu “Prima kontribusii bagi nilai-nilai
2. Pembuatan jadwal, soal dasar dalam pelayanan demi Puskesmas Jambe
pretest dan postest dan Kompeten: Membuat materi dengan terwujudnya masyarakat
materi penyuluhan Evidence: bersungguh-sungguh untuk hasil Kecamatan Jambe yang sehat dan Ulet: Tidak mudah putus asa
3. Pelaksanaan koordinasi - foto Dokumentasi yang berkualitas mandiri” dan juga misi disertai kemauan yang keras
dengan rekan kerja - bukti pelaksanaan “Memberikan pelayanan dalam berusaha mencapai
dokter gigi, petugas penyuluhan yang sudah Kolaboratif: Melakukan koordinasi kesehatan tingkat pertama yang suatu tujuan dan cita-cita.
promkes, UKS, perawat ditandatangani dan dengan rekan kerja, petugas bermutu, merata dan terjangkau
gigi, bidan desa, lintas distempel sekolah. promkes, UKS, perawat gigi, bidan bagi seluruh lapisan masyarakat Dedikasi: Pengorbanan
sektoral desa, lintas sektoral dalam serta meningkatkan kerjasama tenaga, pikiran dan waktu
4. Pelaksanaan pre test penyuluhan dan lintas program dan lintas sektoral” demi keberhasilan suatu
5. Penyuluhan dengan menggerakkan berbagai sumber daya usaha yang mempunyai
media poster yang sudah yang ada untuk tujuan bersama tujuan yang mulia.
dicetak
6. Pelaksanaan post test Akuntabel: Melakukan rekapitulasi Utama: Mendahulukan
terhadap hasil kuesioner secara jujur pelayanan kepada masyarakat
dan bertanggung jawab terutama dalam hal kesehatan
4. Pelaksanaan 1. Pelaksanaan evaluasi Output: Berorientasi pelayanan: Dengan adanya evaluasi kegiatan Dengan adanya evaluasi
evaluasi dan terhadap hasil kegiatan Terlaksananya evaluasi Berkomitmen memberikan aktualisasi dapat memberikan kegiatan aktualisasi dapat
pelaporan kepada aktualisasi dari kegiatan aktualisasi pelayanan prima dengan melakukan kontribusi terhadap visi memberikan kontribusi
mentor 2. Pelaporan hasil evaluasi yang sudah perbaikan tiada henti, melalui Puskesmas Jambe “Prima dalam terhadap nilai-nilai
kepada mentor dilaksanakan kegiatan evaluasi terhadap hasil pelayanan demi terwujudnya Puskesmas Jambe
kegiatan aktualisasi masyarakat Kecamatan Jambe
Evidence: Notulen yang sehat dan mandiri” dan misi Profesional: Profesi atau
evaluasi, foto Harmonis: dalam “meningkatkan kinerja dan pekerjaan yang dilaksanakan
dokumentasi Saling peduli dan menghargai mutu seluruh petugas.” dengan memiliki kemampuan
perbedaan, selaras menyamakan yang tinggi dan berpegang
tujuan demi mengevaluasi dan teguh kepada nilai moral yang
memperbaiki kegiatan yang sudah mengarahkan serta mendasari

19
dilaksanakan perbuatan.

Kompak: Bersatu dalam


menggapai atau menghadapi
suatu perkara/masalah.

Harmonis: Suatu lingkungan


kerja yang didalamnya
terdapat rasa saling
menghargai dan
menghormati, keterbukaan
serta komunikasi yang baik
5. Pembuatan laporan 1. Pembuatan laporan Output: Terlaksananya Akuntabel: Dengan adanya laporan kegiatan Dengan adanya evaluasi
kegiatan aktualisasi aktualisasi laporan akhir hasil Bertanggung jawab atas kepercayaan aktualisasi dapat memberikan kegiatan aktualisasi dapat
kegiatan aktualisasi yang diberikan dalam melaksanakan kontribusi terhadap visi memberikan kontribusi
2. Pelaksanaan konsultasi tugas dengan jujur, bertanggung Puskesmas Jambe “Prima dalam terhadap nilai-nilai
dengan coach dan Evidence: Surat jawab, cermat, disiplin, dan pelayanan demi terwujudnya Puskesmas Jambe
mentor komitmen yang sudah berintegritas tinggi dalam masyarakat Kecamatan Jambe
ditanda tangani. penyusunan laporan kegiatan yang sehat dan mandiri” dan misi Profesional: Profesi atau
aktualisasi dalam “meningkatkan kinerja dan pekerjaan yang dilaksanakan
mutu seluruh petugas.” dengan memiliki kemampuan
Kompeten: yang tinggi dan berpegang
Terus belajar dan mengembangkan teguh kepada nilai moral yang
kapabilitas dalam meningkatkan mengarahkan serta mendasari
kompetensi diri, serta mengerjakan perbuatan.
penyusunan laporan kegiatan
aktualisasi sebaik-baiknya. Ulet: Tidak mudah putus asa
disertai kemauan yang keras
dalam berusaha mencapai
suatu tujuan dan cita-cita.

Dedikasi: Pengorbanan

20
tenaga, pikiran dan waktu
demi keberhasilan suatu
usaha yang mempunyai
tujuan yang mulia.

21
E. Penjadwalan Rencana Kegiatan Aktualisasi
Tabel 9. Jadwal Rencana Kegiatan Aktualisasi
Bulan
No. Kegiatan AGUSTUS SEPTEMBER Tanggal Pelaksanaan
1 2 3 4 1 2
1. Persiapan pelaksanaan aktualisasi
1. Penjadwalan untuk konsultasi dengan
mentor 3 s.d. 9 Agustus 2022
2. Pelaksanaan konsultasi dengan mentor
dan permintaan izin melakukan
kegiatan aktualisasi
2. Pembuatan poster tentang kesehatan gigi
dan cara menyikat gigi yang benar
1. Pembuatan desain dan isi dari poster
tentang kesehatan gigi dan
terbentuknya karies gigi 10 s.d. 19 Agustus 2022
2. Pembuatan desain dan isi poster
tentang cara menyikat gigi yang benar
3. Pelaksanaan konsultasi tentang isi dan
desain poster
4. Pencetakan poster yang sudah didesain

22
Bulan
No. Kegiatan AGUSTUS SEPTEMBER Tanggal Pelaksanaan
1 2 3 4 1 2
3. Penyuluhan kesehatan gigi pada anak sekolah dasar
1. Pelaksanaan koordinasi dengan sekolah dasar yang akan
diadakan penyuluhan
2. Pembuatan jadwal dan materi penyuluhan 22 Agustus s.d. 2
3. Pelaksanaan koordinasi dengan petugas promkes, UKS,
September 2022
perawat gigi, bidan desa, lintas sektoral
4. Pelaksanaan pre test
5. Penyuluhan dengan media poster yang sudah dicetak
6. Pelaksanaan post test
4. Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kepada mentor 5 s.d. 7 September
1. Pelaksanaan evaluasi terhadap hasil kegiatan aktualisasi
2022
2. Pelaporan hasil evaluasi kepada mentor
5. Pembuatan laporan kegiatan aktualisasi 8 s.d. 16 September
1. Pembuatan laporan aktualisasi
2022
2. Pelaksanaan konsultasi dengan coach dan mentor

23
F. Aktor yang Terlibat dan Perannya dalam Aktualisasi
Kegiatan aktualisasi melibatkan banyak aktor atau pihak-pihak yang berperan.
Pihak-pihak tersebut berperan sesuai dengan perannya masing-masing. Pihak-pihak
yang terlibat untuk dapat menyelesaikan permasalahan tingginya angka karies pada
usia anak di Puskesmas Jambe:
Tabel 10. Aktor yang terlibat dan perannya dalam aktualisasi
No. Pihak/Aktor yang Peran dalam Kegiatan Keterangan
terlibat Aktualisasi
1. Kepala Puskesmas Memberikan masukan, dukungan dr. R. Astrid Heraline
Jambe sekaligus dan motivasi agar kegiatan
Mentor aktualisasi bermanfaat bagi unit
kerja. Sekaligus sebagai
pembimbing dan mentor dalam
perencanaan aktualisasi yang
berjudul “Edukasi Kesehatan Gigi
Dengan Media Poster dan
Penyuluhan pada Anak Usia
Sekolah Dasar sebagai Upaya
Kesehatan Gigi Puskesmas Jambe
secara Promotif” dengan
memberikan saran sesuai kondisi
di lingkungan kerja.
2. Coach Pembimbing dalam perancangan H. Endan Suwandana,
aktualisasi pelatihan dasar CPNS ST, M.Sc, Ph.D
2022 yang memberikan evaluasi
dan masukan terkait laporan
aktualisasi.
3. Koordinator Poli Rekan kerja dokter gigi di drg. Mairisa Sulfani
Gigi Puskesmas Puskesmas Jambe yang
Jambe memberi data serta masukan
tentang isu-isu yang ada,
membantu proses jalannyya
kegiatan aktualisasi
4. Rekan kerja dan Berkoordinasi dalam Petugas promkes,
seluruh staf pelaksanaan penyuluhan di UKS, perawat gigi,
Puskesmas Jambe sekolah dasar sebagai upaya bidan desa dan
promosi kesehatan Puskesmas seluruh staf
Jambe Puskesmas Jambe
5. Kepala Sekolah Memberi izin dan mendukung Kepala Sekolah
jalannya penyuluhan kesehatan Dasar di wilayah
gigi di sekolah dasar Puskesmas Jambe
6. Penulis/ CPNS Peserta Latsar CPNS Golongan drg. Cynthia
Pelaksana III Angkatan LXIII sebagai Octavia Purnama
pelaksana aktualisasi. Sari
Aktualisasi

24
BAB IV
PELAKSANAAN AKTUALISASI

A. Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi


Pelaksanaan kegiatan aktualisasi yang berjudul “Edukasi Kesehatan Gigi
dengan Media Poster dan Penyuluhan pada Anak Usia Sekolah Dasar sebagai Upaya
Kesehatan Gigi Puskesmas Jambe secara Promotif” dilaksanakan selama masa
habituasi yaitu dari tanggal 3 Agustus – 18 September 2022. Kegiatan aktualisasi ini
terdiri dari 5 (lima) tahapan kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan
pengetahuan tentang kesehatan gigi pada anak usia sekolah dasar. Selain itu, kegiatan
ini merupakan bentuk implementasi nilai-nilai dasar ASN yang meliputi nilai
BerAKHLAK (Berorientasi Pelayanan, Akuntabilitas, Kompeten, Harmonis, Loyal,
Adaptif, Kolaboratif). Adapun kegiatan aktualisasi Nilai-Nilai Dasar ASN
BerAKHLAK adalah sebagai berikut:
1. Persiapan pelaksanaan aktualisasi
2. Pembuatan poster tentang kesehatan gigi dan cara menyikat gigi yang benar
3. Penyuluhan kesehatan gigi pada anak sekolah dasar
4. Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kepada mentor
5. Pembuatan laporan kegiatan aktualisasi
Kegiatan aktualisasi Nilai-Nilai Dasar ASN BerAKHLAK ada beberapa
tahapan kegiatan. Berikut ini merupakan penjelesan hasil dari seluruh kegiatan
aktualisasi:
1. Persiapan pelaksanaan aktualisasi
- Tahapan kegiatan:
a. Penjadwalan untuk konsultasi dengan mentor
b. Pelaksanaan konsultasi dengan mentor dan permintaan izin melakukan
kegiatan aktualisasi
- Waktu Pelaksanaan: 3 – 9 Agustus 2022
- Hasil Kegiatan:
Pelaksanaan kegiatan ini telah dilaksanakan dengan hasil akhir yang
diperoleh berupa lembar hasil konsultasi bersama mentor dan berupa persetujuan
pelaksanaan kegiatan aktualisasi dari mentor yang juga selaku Kepala
Puskesmas Jambe. Mentor memberi masukan terkait pelaksanakan kegiatan
aktualisasi yang akan melibatkan pihak sekolah, sehingga lebih baik jika segera

25
dijadwalkan dan dilaksanakan agar semua rencana kegiatan yang telah dubuat
bisa terlaksana.
- Evidence:
 Lembar Diskusi dengan Mentor (Lampiran 2a)
 Foto Dokumentasi (Lampiran 2b)
 Surat Persetujuan pelaksanaan aktualisasi (Lampiran 3)
- Keterkaitan dengan nilai dasar ASN BerAKHLAK:
 Berorientasi Pelayanan:
Penulis melakukan konsultasi dengan menyampaikan rencana pelaksanaan
aktualisasi dan permintaan izin untuk melaksanakan kegiatan aktualisasi
kepada mentor menggunakan bahasa yang baik dan sopan.
 Harmonis:
Penulis menerima segala masukan dari mentor sebagai Kepala Puskesmas
dengan terbuka dalam bekerjasama untuk memberikan promosi kesehatan
kepada masyarakat yang maksimal.
2. Pembuatan poster tentang kesehatan gigi dan cara menyikat gigi yang benar
- Tahapan kegiatan:
a. Pembuatan desain dan isi dari poster tentang kesehatan gigi dan terbentuknya
karies gigi
b. Pembuatan desain dan isi poster tentang cara menyikat gigi yang benar
c. Pelaksanaan konsultasi tentang isi dan desain poster.
d. Pencetakan poster yang sudah didesain
- Waktu Pelaksanaan: 10 – 19 Agustus 2022
- Hasil Kegiatan:
Pada kegiatan pembuatan poster tentang kesehatan gigi dan
terbentuknya karies gigi ini, penulis menggunakan aplikasi Canva. Terdapat 2
poster yang dibuat, yaitu poster tentang menjaga kesehatan gigi & terbentuknya
karies gigi dan poster tentang menyikat gigi yang benar. Isi dan desain poster
yang suddah dibuat dikonsultasikan kepada mentor, yang selanjutnya dilakukan
pencetakan poster di percetakan. Kegiatan ini menghasilkan 2 poster, yalin
poster tentang menjaga kesehatan gigi & terbentuknya karies gigi dan poster
tentang menyikat gigi yang benar.
- Evidence:
 Desain poster (Lampiran 4a)
 Foto dokumentasi (Lampiran 4b)

26
 Tangkapan layar chat Whatsapp dengan mentor (Lampiran 5a)
 Lembar diskusi dengan mentor (Lampiran 5b)
- Keterkaitan dengan nilai dasar ASN BerAKHLAK
 Kompeten:
Pembuatan poster tentang kesehatan gigi agar anak lebih peduli akan
kesehatan gigi dan mau melakukan perawatan gigi.
 Loyal:
Penulis terus berusaha untuk berdedikasi dan mengutamakan kepentigan
bangsa dan negara dengan mewujudkan masyarakat yang sehat.
 Adaptif:
Penulis berinovasi dan terus berkarya dalam membuat poster yang menarik
minat anak-anak agar terciptanya kesehatan gigi yang optimal.
3. Penyuluhan kesehatan gigi pada anak sekolah dasar
- Tahapan kegiatan:
a. Pelaksanaan koordinasi dengan sekolah dasar yang akan diadakan
penyuluhan
b. Pembuatan soal pretest dan postest, dan materi penyuluhan
c. Pelaksanaan koordinasi dengan petugas promkes, UKS, perawat gigi, bidan
desa, lintas sektoral
d. Pelaksanaan pre test
e. Penyuluhan dengan media poster yang sudah dicetak
f. Pelaksanaan post test
- Waktu Pelaksanaan: 22 Agustus – 6 September 2022
- Hasil Kegiatan:
Kegiatan penyuluhan kesehatan gigi pada anak sekolah dasar ini telah
dilaksanakan di empat sekolah, yakni di SDN Daru I, SDN Daru II, SDN Daru
III, dan SDN Jambe III pada siswa kelas IV. Terdapat 5 soal yang ditanyakan di
soal pre test/post test. Pelaksanaan pre test dilakukan sebelum penyuluhan dan
pelaksanaan post test sesudah penyuluhan untuk mengetahui adanya perubahan
pengetahuan pada siswa yang diberikan edukasi melalui penyuluhan. Edukasi
kesehatan gigi dan cara menyikat gigi yang benar dilakukan dengan penyuluhan
secara langsung menggunakan media poster yang telah dibuat dan juga
menggunakan alat peraga berupa model gigi untuk mempertinggi kemampuan
belajar, memperkuat daya ingat, memperbesar minat, dan mempermudah
penghayatan pada kegiatan eedukasi berupa penyuluhan ini.

27
- Evidence:
 Foto dokumentasi (Lampiran 6)
 Surat Pemberitahuan kegiatan ke sekolah dasar (Lampiran 7)
 Soal pre test/post test (Lampiran 8)
 Bukti pelaksanaan penyuluhan terstempel dan tertandatangan (Lampiran 9)
- Keterkaitan dengan nilai dasar ASN BerAKHLAK
 Berorientasi Pelayanan:
Penulis memahami permasalahan gigi di masyarakat dan memenuhi
kebutuhan edukasi kesehatan gigi di anak sekolah dasar dengan melakukan
kegiatan penyuluhan secara langsung pada anak sekolah dasar.
 Kompeten:
Penulis membuat media dan melakukan penyuluhan dengan bersungguh-
sungguh untuk meningkatkan pengetahuan kesehatan gigi pada anak
sekolah dasar.
 Kolaboratif:
Penulis melakukan koordinasi dengan pihak sekolah, petugas promkes,
UKS, perawat gigi, bidan desa dalam pelaksanaan penyuluhan dan
menggerakkan berbagai sumber daya yang ada untuk tujuan bersama.
4. Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kepada mentor
- Tahap Kegiatan:
a. Pelaksanaan evaluasi terhadap hasil kegiatan aktualisasi
b. Pelaporan hasil evaluasi kepada mentor
- Waktu Pelaksanaan: 7 – 9 September 2022
- Hasil Kegiatan:
Kegiatan evaluasi telah dilakukan bersama rekan kerja dokter gigi.
Evaluasi dilaksanakan dengan menilai hasil pre test dan post tes dari 40
responden yang terdiri dari lima pertanyaan pilihan ganda dengan skor masing-
masing soal sebesar 20. Kemudian evaluasi dilakukan dengan membandingkan
hasil nilai rata-rata pretest dan postest yang telah dilaksanakan saat penyuluhan.
- Evidence
 Foto dokumentasi (Lampiran 10a)
 Notulen evaluasi (Lampiran 10b)
- Keterkaitan dengan nilai dasar ASN BerAKHLAK
 Berorientasi pelayanan:
Penulis berusaha memberikan pelayanan prima dengan melakukan perbaikan

28
tiada henti, melalui kegiatan evaluasi terhadap hasil kegiatan aktualisasi.
 Harmonis:
Penulis bersama rekan kerja sesama dokter gigi saling peduli dan menghargai
perbedaan, selaras menyamakan tujuan demi mengevaluasi dan memperbaiki
kegiatan yang sudah dilaksanakan.
 Akuntabel:
Penulis melakukan rekapitulasi terhadap hasil pre test dan post test secara
jujur dan bertanggung jawab
5. Pembuatan laporan kegiatan aktualisasi
- Tahap Kegiatan:
 Pembuatan laporan aktualisasi
 Pelaksanaan konsultasi dengan coach dan mentor
- Waktu Pelaksanaan: 12 – 16 September 2022
- Hasil Kegiatan:
Kegiatan aktualisasi telah dilaksanakan dan pembuatan laporan
aktualisasi sesuai dengan yang telah dilaksanakan selama masa habituasi. Hasil
akhir yang didapatkan adalah tersusunnya laporan aktualisasi sebagai bahan untuk
seminar Aktualisasi.
- Evidence:
 Surat Pernyataan telah melaksanakan aktualisasi (Lampiran 11)
 Surat Komitmen (Lampiran 12)
- Keterkaitan dengan nilai dasar ASN BerAKHLAK
 Akuntabel:
Penulis bertanggung jawab atas kepercayaan yang diberikan dalam
melaksanakan tugas dengan jujur, bertanggung jawab, cermat, disiplin, dan
berintegritas tinggi dalam penyusunan laporan kegiatan aktualisasi
 Kompeten:
Penulis terus belajar dan mengembangkan kapabilitas dalam meningkatkan
kompetensi diri, serta mengerjakan penyusunan laporan kegiatan aktualisasi
sebaik-baiknya.

B. Hasil Evaluasi Kegiatan Aktualisasi


Kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN BerAKHLAK yang berjudul
“Edukasi Kesehatan Gigi dengan Media Poster dan Penyuluhan pada Anak Usia
Sekolah Dasar sebagai Upaya Kesehatan Gigi Puskesmas Jambe secara Promotif”

29
telah dilaksanakan selama masa habituasi yaitu dari tanggal 3 Agustus – 18
September 2022. Kegiatan ini merupakan bentuk implementasi nilai-nilai dasar ASN
yang meliputi nilai BerAKHLAK (Berorientasi Pelayanan, Akuntabilitas, Kompeten,
Harmonis, Loyal, Adaptif, Kolaboratif). Kegitan aktualisasi ini bertujuan untuk
mengadakan media edukasi kesehatan gigi berupa poster tentang kesehatan gigi dan
karies, dan tentang cara menyikat gigi yang benar dan juga meningkatkan
pengetahuan kesehatan gigi pada anak usia sekolah dasar.
Kegiatan penyuluhan kesehatan gigi pana anak sekolah dasar dilaksanakan
dengan sasaran siswa kelas IV (empat) di 4 (empat) sekolah yang berada di wilayah
kerja Puskesmas Jambe, yaitu SDN Daru I, SDN Daru II, SDN Daru III, dan SDN
Jambe III. Kegiatan diawali dengan pengerjaan soal pre test oleh 40 responden,
kemudian dilanjutkan dengan kegiatan penyuluhan menggunakan media poster yg
sudah dibuat dan dicetak. Selajutnya, siswa diberi soal post test, yaitu soal yang sama
pada saat pre test untuk mengetahui adanya peningkatan pengetahuan siswa sebelum
dan setelah dilakukan penyuluhan.
Tabel 11. Perbandingan rata-rata nilai pretest dan postest
RATA- RATA
NILAI PRE TEST 37
NILAI POST TEST 85

Terdapat 5 soal di pre test/post test dengan bobot nilai 20 pada setiap nomor
soalnya. Hasil pre test/post test yang didapatkan dari 40 responden (Lampiran 13),
nilai rata-rata 37 pada soal pre test dan pada soal post test didapatkan nilai rata-rata
85. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan nilai dari pre test ke post test, sehingga
dapat diketahui adanya peningkatan pengetahuan pada responden siswa SD sebelum
dilakukan penyuluhan dengan setelah dilakukan penyuluhan.

Gambar 4. Grafik Perbandingan Nilai Pretest dan Post test

90
80 85
Nilai Rata-Rata Siswa

70
60
50 NILAI PRE TEST
40 NILAI POST TEST
30 37
20
10
0

30
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Penulis dapat mengimplementasikan nilai-nilai dasar ASN BerAKHLAK yang
meliputi Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal,
Adaptif dan Kolaboratif sehingga dapat melaksanakan kegiatan aktualisasi sesuai
rancangan.
2. Terbentuknya media poster dan terlaksananya kegiatan penyuluhan kesehatan
gigi pada anak sekolah dasar.
3. Terdapat peningkatan pengetahuan kesehatan gigi pada anak sekolah dasar
setelah diberikan edukasi menggunakan media poster dan penyuluhan.

B. Rencana Tindak Lanjut


Setelah menentukan isu utama dan melaksanakan kegiatan aktualisasi berupa
edukasi dengan penyuluhan kesehatan gigi menggunakan poster pada anak sekolah
dasar didapatkan hasil terjadinya peningkatan pengetahuan kesehatan gigi pada anak
sekolah dasar setelah diberikan penyuluhan. Namun, kegiatan aktualisasi yang
terhitung dalam waktu singkat ini masih dilaksanakan di sebagian sekolah, sehingga
perlu dilaksanakan lebih lanjut ke beberapa sekolah lain kedepannya untuk lebih
meningkatkan pengetahuan anak sekolah dasar dalam menjaga kesehatan gigi,
sehingga

31
DAFTAR PUSTAKA

Peraturan Lembaga Administrasi Negara No.1 Tahun 2021 tentang Pelatihan Dasar
Calon Pegawai Negeri Sipil.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara.

Permenkes RI Nomor 43 Tahun 2019 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat.

Kepmenpan No. 141 Tahun 2003 tentang Jabatan Fungsional Dokter Gigi dan Angka
Kreditnya.

Sinaga A. 2013. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan perilaku Ibu dalam


Mencegah Karies Gigi Anak Usia 1–5 Tahun di Puskesmas Babakan Sari
Bandung. Jurnal Darma Agung. XXI: 1–10.

Kumala P, dkk. 2006. Kamus Saku Kedokteran Dorland. Jakarta: EGC.

32
LAMPIRAN

Lampiran 1a. Data pasien poli Gigi Puskesmas Jambe dan lembar diskusi bersama
rekan sejawat dokter gigi

Lampiran 1b. Foto buku register poli yang masih ditulis dan dihitung manual

Lampiran 1c. Data laporan kinerja pencegahan dan penanggulangan penyakit gigi
akumulatif Januari-Juni 2022

33
Lampiran 2a. Lembar Diskusi dengan Mentor

Lampiran 2b. Foto Dokumentasi kegiatan 1 (konsultasi dengan mentor)

34
Lampiran 3. Surat Persetujuan pelaksanaan aktualisasi

35
Lampiran 4a. Desain poster kesehatan gigi dan cara menyikat gigi

Lampiran 4b. Foto dokumentasi Kegiatan 2 (pembuatan poster dan konsultasi)

36
Lampiran 5a. Tangkapan layar chat Whatsapp konsultasi dengan mentor

Lampiran 5b. Lembar konsultasi kegiatan 2 pembuatan poster

37
Lampiran 6. Foto dokumentasi kegiatan 3 (Penyuluhan kesehatan gigi)

38
Lampiran 7. Surat Pemberitahuan kegiatan ke sekolah dasar

39
Lampiran 8. Soal pre test/post test

Nama :

Soal Pretest/ Postest


1) Berapa kali sehari menyikat gigi yang benar?
a. 1 kali
b. 2 kali
c. 3 kali
d. 4 kali

2) Kapan waktu menyikat gigi yang benar?


a. Pagi hari
b. Saat mandi pagi dan mandi sore
c. Pagi, sore, dan malam hari
d. Pagi setelah makan dan malam sebelum tidur

3) Pasta gigi yang mengandung fluoride berguna untuk?


a. Membuat gigi menjadi putih
b. Mencegah gigi berlubang
c. Melindungi gigi sensitive
d. Membuat gigi mudah keropos

4) Makanan yang harus dihindari untuk menjaga kesehatan gigi?


a. Sayuran
b. Buah-buahan
c. Coklat, permen, makanan manis dan lengket
d. Ikan

5) Kapan kita harus periksa ke dokter gigi?


a. 6 bulan sekali
b. 1 tahun sekali
c. Jika gigi terasa sakit
d. Setiap hari

Kunci Jawaban:
1. b
2. d
3. b
4. c
5. a

40
Lampiran 9. Bukti pelaksanaan penyuluhan terstempel dan tertandatangani

41
Lampiran 10a. Foto dokumentasi kegiatan 4 (evaluasi kegiatan aktualisasi)

Lampiran 10b. Notulen evaluasi

42
Lampiran 11. Surat Pernyataan telah melaksanakan aktualisasi

43
Lampiran 12. Surat Komitmen

44
Lampiran 13. Rekapitulasi hasil pre test/post test yang didapatkan dari 40 responden
REKAPITULASI HASIL PRE TEST DAN POST TEST
Jumlah benar Jumlah benar Nilai Nilai post
No Nama
Pretest Postest pretest test
1 RIPAL 0 3 0 60
2 PIKRI 1 3 20 60
3 M. RIDWAN 3 4 60 80
4 SITI SOPIAH 2 3 40 60
5 AZKA 3 3 60 60
6 SAHRUL JAMAL 3 3 60 60
7 KAYLA RAMADANI 3 3 60 60
8 M. TIRTA 1 4 20 80
9 ADINDA PUTRI 1 5 20 100
10 SALSABILA 2 5 40 100
11 M. IBNU AYUB 2 5 40 100
12 DWI SHALSABILA 0 5 0 100
13 RIKO ISWANDI 1 5 20 100
14 NAYSILLA PUTRI S 1 5 20 100
15 SITI MUAWANAH 1 4 20 80
16 M. KHALID RAMADHAN 0 5 0 100
17 PARHAN 2 4 40 80
18 MAULANA MALIK AL 1 3 20 60
19 MUTIARA AGUSTIN 2 4 40 80
20 ANISA 3 5 60 100
21 RACHEL 3 5 60 100
22 ALFIANSYAH SUNANDAR 3 5 60 100
23 KHEYSA AL RAFFA 1 4 20 80
24 SALSABILA N.A 3 5 60 100
25 NISSA RAHMAWATI 3 5 60 100
26 FEBRI JULIANSYAH 3 5 60 100
27 SAHIRA HUSNA AFIFAH 1 4 20 80
28 A. DANII 2 4 40 80
29 KAILA SAPUTRI 0 2 0 40
30 MALIK ABABIL 3 4 60 80
31 DERA 1 5 20 100
32 NAYA 2 3 40 60
33 ALIEF YANA PUTRA 2 4 40 80
34 PUTRI AQILA 3 5 60 100
35 SALSA NABILA 3 5 60 100
36 M. BAYU 2 5 40 100
37 DHELIA A 2 4 40 80
38 ARKAN SURYA 2 5 40 100
39 ALIP NURPAJRI 2 5 40 100
40 WINDA AULIYANAH 1 5 20 100
RATA RATA 1.85 4.25 37 85

45