Anda di halaman 1dari 40

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN TN.

J DENGAN POST OPERASI HERNIA INGUINAL DEXTRA REPONIBILIS DI RUANG SOKA RSUD TARAKAN JAKARTA

DISUSUN OLEH: LENI MULYANTI 40108028

AKADEMI KESEHATAN SWAKARSA PROGRAM D III KEPERAWATAN JAKARTA 2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah -Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan Pada Klien Tn. J Dengan Post Operasi Hernia Di Ruang Soka RSUD Tarakan Jakarta. Makalah ini merupakan salah satu syarat dalam memenuhi tugas praktik klinik Keperawatan Medikal Bedah I di Akademi Kesehatan Swakarsa Jakarta program Keperawatan. Penulis banyak menemui hambatan dan kesulitan dalam penyusunan makalah ini, tapi atas bantuan, bimbingan, serta pengarahan dari berbagai pihak terutama orang tua dan pembimbing akademik akhirnya penulis dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada yang terhormat: 1. 2. Bapak H. Idran A Karyan, SH, SMIP. Selaku ketua Yayasan Swakarsa Mandiri; Bapak Mubarokah, SKM. Selaku wali tingakat II program D III Keperawatan Akademi Kesehatan Swakarsa Jakarta; 3. Ibu Shinta Maharani, S. Kep. Selaku pembimbing klinik yang sabar dalam memberikan bimbingan serta pengarahan; 4. Kedua orang tua tercinta yang selalu mendoakan keberhasilan anaknya dan tidak pernah lupa memberikan kasih sayangnya dan selalu menjadi pembakar semangat untuk terus maju. 5. Rekan rekan mahasiswa/ i Akademi Kesehatan Swakarsa Jakarta, terutama tingkat II program D III Keperawatan yang telah banyak memberikan masukan dalam penyusunan makalah ini. Harapan penulis semoga makalah ini dapat berguna begi pembaca dan penilis khususnya. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan bimbingan dari berbagai pihak dalam penyusunan makalah berikutnya.

Jakarta, Maret 2010

Penulis

DAFTAR ISI

Hal KATA PENGANTAR ................................ ................................ ........................... DAFTAR ISI ................................ ................................ ................................ ......... i ii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................ ................................ ..................... B. Tujuan Penulisan ................................ ................................ .................. C. Ruang Lingkup ................................ ................................ ..................... D. Metode Penulisan ................................ ................................ ................. E. Sistematika Penulisan ................................ ................................ ........... 1

BAB II TINJAUAN TEORITIS A. Pengertian ................................ ................................ ............................ B. Etiologi................................ ................................ ................................ . C. Patofisiologi ................................ ................................ ......................... 1. Proses Penyakit.................................................................................. 2. Manifestasi Klinis.............................................................................. 3. Klasifikasi.......................................................................................... 4. Komplikasi......................................................................................... D. Penatalaksanaan Medis ................................ ................................ ......... E. Penatalaksanaan Keperawatan ................................ ..............................

BAB III TINJAUAN KASUS A. Identitas Klien ................................ ................................ ...................... B. Resume................................ ................................ ................................ . C. Riwayat Keperawatan ................................ ................................ ..........

D. Pengkajian Fisik ................................ ................................ ................... E. Penatalaksanaan ................................ ................................ ................... F. Data Fokus ................................ ................................ ........................... G. Analisa Data ................................ ................................ ........................ H. Diagnosa Keperawatan............................................................................ I. Perencanaan, Pelaksanaan, Evaluasi ......................................................

BAB IV PEMBAHASAN A. Pengkajian ................................ ................................ ............................ B. Diagnosa Keperawatan ................................ ................................ ......... C. Perencanaan ................................ ................................ ......................... D. Pelaksanaan ................................ ................................ ......................... E. Evaluasi................................ ................................ ................................

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan ................................ ................................ .......................... B. Saran ................................ ................................ ................................ ....

DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Kesehatan adalah moda utama bagi manusia, kesehatan merupakan bagian yang terpenting dalam menjaga kelangsungan hidup seseorang. Jika seseorang tidak sedan dalam kondisi prima, maka segala aktivitasnya terganggu seperti makan, minum, mandi,dan sebagainya. Aktivitas yang biasa dilakukan sendiri tetapi saat sakit semua menjadi tidak dapat dilakukan sendiri. Kesehatan merupakan masalah berharga dan sangat penting dalam berbagai tatanan kehidupan manusia. Perhatian masyarakat terhadap kesehatan saat ini semakin besar, sehingga meningkatkan tuntutan masyarakat terhadap perawatan yang berkualitas. Maka, sebagai perawat dituntut memiliki pengetahuan dan keterampilan yang memadai agar dapat memberikan pelayanan yang baik. Perkembangan ilmu pengetahuan tentang illmu bedah saat ini sangat pesat. Hal ini juga harus didukung dengan peningkatan pemberian perawatan pada klien penderita penyakit bedah. Hernia merupakan penyakit salah satu penyakit yang seringkali ditemui pada penderita penyakit bedah. Hernia sendiri bermacam macam jenisnya disesuaikan menurut letaknya, seperti hernia inguinalis, hernia femoralis, hernia umbilikalis, hernia incisional, dan lain lain. Insiden hernia inguinalis pada bayi dan anak- anak antara 1 % dan 2 %. Kemungkinan terjadi hernia pada sisi kanan 60 %, sisi kiri 20 % - 25 %, dan bilateral 15 %. Kejadian hernia bilateral pada anak perempuan dibanding laki laki kira kira sama (10 %) walaupun frekuensi prossessus vaginalis yang tetap terbuka lebih tinggi pada perempuan. Anak yang pernah menjalani operasi pada waktu bayi mempunyai kemungkinan 16 % mendapat hernia kontralateral pada usia dewasa. Insiden hernia inguinalis pada orang dewasa kira kira 2 %. Kemungkinan kejadian hernia bilateral dari insiden tersebut mendekati 10 %. Menghindari terjadinya komplikasi yang tidak diharapkan, perlu hendaknya dilakukan penanganan yang baik. Dalam hal ini perawat sebagai pemberi asuhan keperawatan perlu hendaknya meningkatkanmutu asuhan keperawatan yang akan diberikan dengan memperhatikan aspek biologis, psikologis, social, dan spiritual.

B. Tujuan Penulisan 1. Tujuan Umum Mahasiswa diharapkan dapat menerapkan pengalaman secara nyata tentang asuhan keperawatan secara langsung pada Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis diruang perawatan Soka, RSUD Tarakan Jakarta selama 2 hari perawatan. 2. Tujuan Khusus Setelah penulis melakukan asuhan keperawatan pada klien Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis, penulis diharapkan mampu: a. Melakukan pengkajian keperawatan secara komprehensif pada Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis; b. Menentukan masalah keperawatan pada Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis; c. Merencanakan tindakan keperawatan pada Dextra Reponibilis secara benar; d. Melaksanakan tindakan keperawatan pada Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis sesuai dengan rencana yang telah dibuat; e. Melaksanakan evaluasi pada Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis sesuai dengan tindakan keperawatan yang telah dilakukan. Tn. J dengan Hernia Inguinalis

C. Ruang Lingkup Dalam penyusunan makalah ini, penulis hanya membatasi permasalahan asuhan keperawatan pada Tn. J dengan Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis diruang perawatan Soka, RSUD Tarakan Jakarta, yang dilaksanakan pada tanggal 09 Februari 2010 sampai 10 Februari 2010.

D. Metode Penulisan Dalam penyusunan makalah ini, penulis menggunakan metode deskripsi dengan cara: 1. Tehnik anamnesa Yaitu metode pengumpulan data dengan melakukan wawancara langsung pada klien dan keluarga untuk memperoleh data yang lengkap dan valid.

2.

Tehnik observasi Yaitu metode pengumpulan data dengan melakukan pengamatan dan penulisan secara langsung dengan menggunakan panca indra dalam mencari data penunjang masalah kesehatan klien.

3.

Pemeriksaaan fisik Yaitu metode pengumpulan data dengan cara memeriksa kondisi kesehatan klien melalui inspeksi, palpasi, auskultasi, dan perkusi.

4.

Study kepustaakaaaan Yaitu mempelajari buku buku literatur untuk mendapatkan konsep dasar dalam penyusunan makalah ini secara teoritis yang kemudian diaplikasikan dalam bentuk kasus kelolaan.

5.

Study dokumentasi Yaitu mengumpulkan data dari status klien, catatan keperawatan, dan catatan perkembangan yang berhubungan dengan status Tn. J.

E. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan makalah ini terdiri dari lima bab, yaitu: BAB I Pendahuluan, terdiri dari latar belakang, tujuan penulisan, ruang lingkup, metode penulisan, daan sistematika penulisan. BAB II Tinjauan Teoritis, terdiri dari pengertiaan, etiologi, patofisiologi,

penatalaksanaan medis, dan penatalaksanaan keperawatan. BAB III Tinjauan Kasus, terdiri dari identitas klien, riwayat keperawatan, pengkajian fisik, resume, data focus, analisa data, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.

BAB II TINJAUAN KASUS

A. Pengertian Hernia adalah menonjolnya suatu organ atau struktur organ dan tempatnya yang normal melalui sebuah defek congenital atau yang didapat (Long, Barbara. C, 1996). Hernia adalah suatu keadaan menonjolnya isi usus suatu rongga melalui lubang (Oswari, E, 2000). Hernia adalah penonjolan isi perut dari normal melalui lubang congenital atau didapat (Juraidi, Purnawan, 2000). Hernia adalah penonjolan sebuah organ, jaringan, atau struktur melewati dinding rongga yang secara normal memang berisi bagian bagian tersebut (Nettina, 2001). Hernia adalah protrusi atau penonjolan isi suatu rongga melalui defek atau bagian lemah dari dinding rongga bersangkutan (Sjamsuhidajat, R dan Jong, Wim de, 2004). Dari beberapa pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa hernia merupakan penonjolan sebuah organ, jaringan, atau struktur melalui defek congenital atau didapat.

B. Etiologi Hernia dapat disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. Congenital; Obesitas; Ibu hamil; Mengejan; Pengangkatan beban berat.

C. Patofisiologi 1. Proses Penyakit Defek pada dinding otot mungkin congenital karena kelemahan jaringan atau ruang luas pada ligament inguinal atau dapat disebabkan oleh trauma. Tekanan intra abdominal paling umum meningkat sebagai akibat dari kehamilan atau kegemukan. Mengangkat beban berat dan mengejan juga dapat menyebabkan peningkSatan tekanan intra abdominal. Bila factor factor ini ada bersama kelemahan otot, individu akan mengalami hernia. Bila tekanan dari cincin hernia memotong suplai darah ke segmenhernia dari

usus, usus menjadi terstrangulasi. Situasi ini adalah kedaruratan bedah, usus ini cepat menjadi gangrene kerena kekurangan suplai darah.

Patoflow

kongenital, obesitas, ibu hamil, mengejan, pengangkatan beban berat

peningkatan tekanan intra abdominal

kelemahan otot

hernia

reponibel

ireponibel

strangulata

usus keluar jika berdiri atau mengejan usus masuk lagi jika berbaring atau didorong masuk

perlekatan isi kantong pada peritoneum kantong hernia

isi hernia terjepitoleh cincin hernia

isi hernia tidak dapat dimasukan lagi

gangguan vaskularisasi

nekrosis isi abdomen

Sumber: Pinrang Ruslan. (2009). Asuhan keperawatan klien dengan hernia. www.ruslanpinrang.blogspot.com. Diambil tanggal 04 Februari 2010.

2.

Manifestasi Klinis a. Adanya benjolan pada lipatan paha;

b. Nyeri didaerah benjolan; c. d. Bila batuk atau mengejan benjolan akan bertambah besar; Mual, muntah, kembun;

e. f. g. h. i.

Konstipasi; Anoreksia; Demam; Pucat dan gelisah; Dehidrasi.

3.

Klasifikasi a. Berdasarkan letaknya, hernia dibagi atas; 1) Inguinalis Hernia inguinalis terbagi menjadi dua, yaitu: a) Indirek/ lateralis Yaitu batang usus melewati cincin abdomen dan mengikuti saluran sperma masuk kedalam kanalis inguinalis. b) Direk/ medialis Yaitu batang usus melewati dinding inguinalis bagian posterior. 2) Femoralis Hernia femoralis terjadi karena batang usus melewati femoral kebawah, kedalam kanalis femoralis. 3) Umbilikalis Hernia umbilikalis terjadi karena batang usus melewati cincin umbilical. 4) Incisional Hernia incisional terjadi karena batang usus atau organ lain menonjol melalui jaringan parut yang lemah. b. Berdasarkan terjadinya, hernia dibagi atas: 1) Hernia bawaan/ congenital; 2) Hernia dapatan/ akuisita. c. Berdasarkan sifatnya, hernia terbagi atas: 1) Hernia reponibel Yaitu bila isi hernia dapat keluar masuk. Usus keluar jika berdiri atau mengejan dan masuk lagi jika berbaring atau didorong masuk. 2) Hernia ireponibel Yaitu bila isi kantong hernia tidak dapat dikembalikan lagi kedalam rongga. Ini biasanya disebabkan oleh perlekatan isi kantong pada peritoneum

kantong hernia. Hernia ini disebut juga hernia akreta (accretes = perlekatan karena fibrosis). 3) Hernia strangulata/ inkarserata Yaitu bila isi hernia terjepit oleh cincin hernia. Hernia inkarserata berarti isi kantong terperangkap, tidak dapat kembali kedalam rongga perut disertai akibatnya yang berupa gangguan vaskularisasi. Hernia strangulata mengakibatkan nekrosis dari isi abdomen didalamnya karena tidak mendapat darah akibat pembuluh pemasoknya terjepit. Hernia jenis ini merupakan keadaan gawat darurat karenanya perlu mendapat pertolongan segera.

4.

Komplikasi Akibat dari hernia dapat menimbulkan komplikasi sebagai berikut: a. Terjadi perlengketan antara isi hernia dengan dinding kantong hernia sehingga isi kantong hernia tidak dapat dikembalikan lagi, keadaan ini disebut hernia inguinalis lateralis ireponibel. Pada keadaan ini belum terjadi gangguan

penyaluran isi usus. Isi hernia yang menyebabkan ireponibell adalah omentum karena mudah melekat pada dinding hernia. b. Terjadi tekanan terhadap cincin hernia akibat makin banyaknya usus yang masuk, cincin hernia relative semakin sempit dan menimbulkan gangguan isi perut. Keadaan ini disebut hernia inguinalis lateralis inkarserata. c. Bila hernia inkarserata dibiarkan maka akan timbul edema dan terjadi penekanan pembuluh darah sehingga terjadi nekrosis. Keadaan ini disebut hernia inguinaalis lateralis strangulasi, terjadi karena usus berputar (melintar) pada keadaan inkarserata dan strangulasi, maka timbul gejala muntah, kembung, dan obstipasi. Pada strangulasi terajdi nyeri hebat, daerah tonjolan menjadi lebih merah dan penderita sangat gelisah.

D. Penatalaksanaan Medis 1. Terapi konservatif/ non bedah, meliputi: a. Penggunaan alat penyangga yang bersifat sementara, seperti pemakaian sabuk atau korset. b. Pada hernia reponibel dilakukan tekanan secara terus menerus pada daerah benjolan seperti dengan bantal pasir.

c.

Dilakukan reposisi postural pada pasien dengan hernia inkarserata yang tidak menunjukan gejala sistemik.

d. e. 2.

Diberikan kompres untuk mengatasi pembengkakan. Diet makanan cair.

Terapi pembedahan dilakukan untuk mengembalikan organ dan menutup lubang hernia agar tidak terjadi kembali. Ada dua prinsip pembedahan, yaitu: a. b. Herniotomi, yaitu dengan memotong kantong hernia saja kemudian diikat. Herniografi, yaitu perbaikan defek dengan pemasangan jaringan melalui operasi terbuka atau laparaskopi.

E. Penatalaksanaan Keperawatan 1. Pengkajian a. Aktivitas/ istirahat Gejala : riwayat pekerjaan yang perlu mengangkat berat, duduk,

mengemudi dan waktu lama, membutuhkan papan/ matras yang keras saat tidur, penurunan rentang gerak daan ekstremitas pada salah satu bagian tubuh, tidak mampu melakukan aktivitas yang biasanya dilakukan. Tanda : atropi otot pada bagian tubuh yang terkena gangguan dalam berjalan. b. Eliminasi Gejala c. : konstipasi dan adanya inkontinensia/ retensi urine.

Integritas ego Gejala : ketakutan akan timbulnya paralisis, ansietas, masalah pekerjaan, financial, atau keluarga. Tanda : tampak cemas, depresi, menghindar dari keluarga.

d.

Neurosensori Gejala Tanda : kesemuttan, kekakuan, kelemahan dari tangan/ kaki. : penurunan reflex tendon dalam, kelemahan otot, hipotonia, nyeri tekan, penurunan persepsi nyeri.

e.

Makanan/ cairan Gejala Tanda : kehilangan nafsu makan, tidak dapat mencerna. : membran mukosa kering, turgor kulit buruk, kering/ kulit bersisik.

f.

Pernapasan Gejala : infeksi, kondisi yang kronis/ batuk, merokok.

g.

Kenyamanan Gejala : nyeri seperti tertusuk pisau yang semakin memburuk dengan adanya batuk, bersin, defekasi, nyeri yang tidak ada hentinya, nyeri yang menjalar ke kaki, bokong, bahu/ lengan, kaku pada leher. Tanda : perubahan cara berjalan, berjalan dengan terpincang pincang, nyeri palpasi.

h.

Penyuluhan/ pembelajaran Gejala : penggunaan obat analgesic, antiinflamasi, obat yang dijual bebas, atau obat obatan rekreasional, penggunaan alcohol.

i.

Pemeriksaan penunjang 1) Sinar X abdomen menunjukan abnormalnya kadar gas dalam usus/ obstruksi usus. 2) Hitung darah lengkap dan erum Ht), elektrolit dapat menunjukan dan

hemokonsentrasi

(peningkatan

peningkatan

leukosit,

ketidakseimbangan elektrolit. 2. Diagnosa Diagnosa yang muncul pada klien dengan post operasi Hernia, yaitu: a. Resiko defisit volume cairan berhubungan dengan muntah pra operasi, pembatasan pasca operasi (puasa). b. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan. c. d. Resiko perdarahan berhubungan luka insisi pembedahan. Resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi. e. f. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik. Kurang pengetahuan tentang henia berhubungan dengan kurang terpaparnya informasi. 3. Perencanaan a. Resiko defisit volume cairan berhubungan dengan muntah pra operasi, pembatasan pasca operasi (puasa). Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan kebutuhan cairann terpenuhi.

Kriteria hasil: 1) Membran mukosa lembab; 2) Turgor kulit elastis; 3) Kebutuhan cairan terpenuhi. Intervensi: 1) Pantau TTV; 2) Evaluasi penggisian kapiler, turgor kulit, dan status membrane mukosa; 3) Pantau masukan dan haluaran; 4) Perhatikan adanya edema; 5) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian cairan IV dan elektrolit.

b.

Nyeri (akut) berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan. Tujuan : Setelah dilakuakan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan nyeri hilang atau berkurang. Kriteria hasil: 1) Rasanyeri berkurang atau hilang; 2) TTV dalam batas normal; 3) Klien tampak tenag dan rileks. Intervensi: 1) Pantau TTV; 2) Kaji intensitas dan skala nyeri,catat lokasi,karakteristik nyeri; 3) Anjurkan klien istirahat ditempat tidur; 4) Atur posisi klien senyaman mungkin; 5) Ajarkan teknik relaksasi dan napas dalam; 6) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat analgetik.

c.

Resiko perdarahan berhubungan luka insisi pembedahan. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan tidak terjadi perdarahan. Kriteria hasil: 1) Tidak terjadi perdarahan; 2) TTV dalam batas normal; 3) Luka bersih, tidak lembab dan kotor.

Intervensi: 1) Pantau TTV; 2) Monitor tanda tanda perdarahan; 3) Pantau masukan dan haluaran; 4) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian caiaran IV; 5) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian transfusi darah; 6) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberiaan obat untuk mengatasi perdarahan.

d.

Resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan tidak terjadi infeksi. Kriteria hasil: 1) Tidak ada tanda tanda infeksi; 2) Luka bersih, tidak lembab, dan kotor; 3) TTV dalam batas normal. Intervensi: 1) Pantau TTV; 2) Lakukan perawatan luka dengan tehnik aseptic; 3) Ganti balutan luka operasi secara teratur dan sewaktu waktu bila kotor; 4) Jika ditemukan tanda infeksi, kolaborasi untuk pemeriksaan darah; 5) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian antibiotic.

e.

Keterbatasan aktivitas berhubungan dengan efek sekunder terhadap luka post operasi. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan klien dapat melakukan aktivitasnya secara mandiri. Kriteria hasil: 1) Mampu memenuhi kebutuhan diri; 2) Mampu melakukan aktivitas tanpa dibantu; 3) Mampu melakukan aktivitas tanpa nyeri; 4) Skala nyeri 0 3.

Intervensi: 1) Kaji keadaan umum klien; 2) Kaji ketidakmampuaan klien dalam beraktivitas; 3) Berikan istirahat yang cukup; 4) Bantu klien dalam memenuhi kebutuhan diri; 5) Berikan latihan aktivitas secara bertahap.

f.

Kurang pengetahuan tentang henia berhubungan dengan kurang terpaparnya informasi. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan pengetahuan klien tentang hernia bertambah. Kriteria hasil: 1) Klien mengerti tentang penyakit hernia; 2) Klien mengerti tentang penyebab hernia; 3) Klien mengerti tentang cara perawatan luka akibat pembedahan. Intervensi: 1) Kaji kemauan dan kemampuan klien untuk belajar; 2) Terangkan mengenai penyakit sesuai kemampuan dapat diterima klien; 3) Berikan informasi dalam bentuk lisan maupun tulisan; 4) Demonstrasikan cara perawatan luka.

4.

Pelaksanaan Tahap pelaksanaan merupakan langkah keempat dalam proses keperawatan dengan melaksanakan berbagai strategi keperawatan (tindakan keperawatan) yang telah direncanakan dalam rencana tindakan keperawatan. Dalam tahap ini perawata harus mengetahui berbagai hal, diantaranya bahaya bahaya fisik dan perlindungan pada klien, tehnik komunikasi, kemampuan dalam prosedur tindakan, pemahaman tentang hak hak dari klien serta dalam memahami tingkat perkembangan klein. Dalam pelaksanaan rencana tindakan terdapat dua jenis tindakan, yaitu tindakan jenis mandiri dan tindakan kolaborasi. Tujuan dari pelaksaan keperawatan yaitu membantu klien dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan, yang mencakup peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit, pemulihan kesehatan, dan memfasilitasi koping. Selama tahap

pelaksanaan, perawat terus melakukan pengumpulan data dan memilih tindakan perawatan yang paling sesuai dengan kebutuhan klien.

5.

Evaluasi Evaluasi asuhan keperawatan merupakan tahap mekanisme umpan balik diman perawat menilai tercapai atau tidaknya tujuan yang diharapkan sesuai dengan rencana yang telah dibuat. Dengan demikian evaluasi dapat berupa evaluasi formatif maupun evaluasi sumatif. Evaluasi formatif dilakukan terus menerus selama melakukan tindakan keperawatan. Evaluasi ini berguna untuk menilai setiap dalam perencanaan, mengukur kemajuan klien dalam menentukan keefektifan rencana atau menentukan apakah rencana tersebut dapat diteruskan, perlu diubah, atau sudah tercapai. Evaluasi sumatif adalah evaluasiakhir yang menggambarkan apakah tujuan akhiir tercapai atau tidak sesuai dengan rencana tindakan atau hanya tercapai sebagian atau bahkan timbul masalah keperawatan yang baru. Adapun hasil evaluasi yang diharapkan pada klien dengan post operasi hernia diantaranya ialah: a. b. c. d. e. f. Kebutuhan cairan terpenuhi; Nyeri berkurang atau hilang; Tidak terjadi perdarahan; Tidak terjadi infeksi; Klien dapat melakukan aktivitasnya secara mandiri; Pengetahuan klien tentang hernia bertambah.

BAB II TINJAUAN KASUS

Tanggal Pengkajian Ruang/ Kelas Nomor Register Diagnosa Medis Tanggal Masuk

: 09 Februari 2010 : Soka : 90 26 56 : Herni Inguinalis Dextra Reponibilis : 08 Februari 2010

A. Identitas Klien Klien bernama Tn. J berusia 44 tahun, lahir di Gunung Kidul pada 06 Februari 1966. Klien berjenis kelamin laki laki, status pernikahan kawin, beragama Islam, suku bangsa Jawa, dan bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia. Pendidikan terakhir klien D III, klien bekerja sebagai PNS. Klien bertempat tinggal di Jl. Depsos IV No. 14 Rt. 002 Rw. 002 Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta Selatan. Sumber biaya berasal dari Askes. Informasi didapat dari klien, keluarga klien, dan status klien.

B. Resume Tn. J usia 44 tahun datang ke RSUD Tarakan Jakarta pada tanggal 08 Februari 2010 pukul 09.00 WIB ke poli bedah dengan keluhan adanya benjolan dilipatan paha sebelah kanan dan klien merasakan nyeri pada benjolan tersebut sejak 2 minggu sebelum masuk rumah sakit, timbulnya keluhan secara bertahap. Setelah dilakukan pemeriksaan oleh dokter bedah didapatkan diagnosa medis Hernia Inguinalis Dextra Reponibilis dengan rencana tindakan operasi cito pada hari itu juga dan klien menyatakan setuju. Klien diantar keruang operasi pukul 10.00 WIB dan dilakukan operasi pukul 10.30 WIB dan selesai pukul 11.20 WIB. Pukul 11.30 WIB klien dijemput oleh perawat ruang Soka. Berdasarkan pengkajian pada tanggal 08 Februari 2010 didapatkan data klien, yaitu klien mengatakan terdapat luka operasi perut kanan bawah, nyeri pada daerah luka operasi, klien mengeluh kesulitan untuk melakukan aktivitas seperti makan, minum, dan

eliminasi. Terdapat luka operasi pada daerah inguinal dextra, keadaan luka bersih dan ditutup verban, aktivitas klien dibantu keluarga dan perawat seperti makan, minum, dan eliminasi. Klien terpasang infus Ka-EN 3B 28 tpm dan terpasang kateter. TD: 120/ 80 mmHg, N: 80 x/ menit, RR: 22 x/ menit, S: 36o C. Dari data diatas ditemukan diagnosa keperawatan nyeri (akut) berhubungnan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan, resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi, serta keterbatan aktivitas berhubungan dengan efek sekunder terhadap luka post operasi. Instruksi post operasi: 1. 2. 3. Observasi TTV setelah diruangan; Bed rest total sampai dengan pukul 18.00 WIB pada tanggal 08 Februari 2010; Bila sadar klien diperbolehkan makan dan minum.

Penatalaksanaan: 1. 2. 3. 4. Cinam 2 x 1,5 mg Vit. C 1x 400 mg Ketopain 3 x 30 mg Ka-EN 3B 28 tpm

C. Riwayat Keperawatan 1. Riwayat Kesehatan Sekarang Keluhan utama klien saat masuk rumah sakit yaitu adanya benjolan dilpatan paha sebelah kanan dan klien merasakan nyeri pada benjolan tersebut sejak 2 minggu sebelum masuk rumah sakit. Klien mengatakan factor pencetus adanya benjolan tersebut karena klien sering mengendarai sepeda motor untuk bekerja serta untuk mengantar jemput anak dan istrinya. Timbulnya benjolan tersebut secara bertahap dan sudah ada sejak 1 tahun yang lalu. Benjolan tersebut hilang dan mengecil saat berbaring. Upaya yang dilakukan klien selama ini untuk mengatasi keluhanya ialah dengan pergi berobat ke poli bedah. 2. Riwayat Kesehatan Masa Lalu Klien mengatakan tidak mempunyai riwayat alergi, baik alergi obat, makanan, binatang, maupun lingkungan. Klien tidak memiliki riwayat kecelakaan, klien juga belum pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya. Klien tidak memiliki riwayat alergi obat.

3.

Riwayat Kesehatan Keluarga

Keterangan: : laki laki : hubungan keluarga

: perempuan

: hubungan perkawinan

: meninggal

: tinggal satu rumah

: klien

Klien mengatakan pada saat ini tidak ada keluarganya yang sedang sakit. Klien juga mengatakan tidak ada keluarganya yang mengidap penyakit hernia sebelumnya. Jadi, klien tidak beresiko mengidap penyakit hernia karena faktor keturunan. 4. Riwayat Psikososial Dan Spiritual Orang terdekat klien saat ini adalah istrinya. Interaksi dalam keluarga harmonis dengan pola komunikasi terbuka, pembuat keputusan adalah keluarga atau secara musyawarah, dan klien mengikuti kegiatan kemasyarakatan. Dampak penyakit klien terhadap keluarga ialah keluarga menjadi sangat khawatir dengan kondisi klien saat ini. Keluarga klien terlihat sangat mensupport klien agar cepat sembuh. Keluarga perhatian penuh terhadap perawatan klien dan menginginkan perawatan yang terbaik untuk kesembuhan klien. Masalah yang mempengaruhi klien adalah penyakit yang dideritanya. Mekanisme koping klien terhadap stress yaitu dengan pemecahan masalah. Hal yang sangat dipikirkan klien saat ini adalah luka bekas operasinya, klien berharap ingin cepat sembuh dari penyakitnya agar dap

kembali beraktivitas lagi seperti biasanya. Perubahan yang dirasakan klien setelah jatuh sakit ialah klien merasa takut untuk melakukan aktivitas karena taku akan luka bekas operasinya. Tugas perkembangna klien menurut usia saat ini ialah bekerja. Tidak ada nilai nilai yang bertentangan kesehatan klien, aktivitas keagamaan yang biasa dilakukan klien ialah shalat liam waktu dan berdoa kepada Allah SWT. 5. Kondisi Lingkungan Rumah Klien mengatakan kondisi rumahnya bersih, selalu disapu dan dipel setiap hari. Lingkungan sekitar rumah klien padat, tetapi tidak kumuh. Rumah klien jauh dari polusi udara dan bising perusahaan atau pabrik. 6. Pola Kebiasaan Sehari Hari Sebelum Sakit Pola nutrisi klien sebelum dirawat dirumah sakit baik, yaitu makan 3 x/ hari, nafsu makan baik, porsi makan dihabiskan. Jenis makan dirumah yaitu 4 sehat 5 sempurna. Klien mengatakan tidak ada makanan yang tidak disukai, tidak ada alergi atau pantangan makanan. Kebiasaan klien sebelum makan adalah cuci tangan dan berdoa. Pola eliminasi klien sebelum dirawat dirumah sakit yaitu kilen terbiasa BAK dengan frekuensi 4 5 x/ hari, berwarna kuning jernih dan tidak ada keluhan saat BAK. Kebiasaan BAB 1x/ hari pada waktu pagi hari dengan warna kuning kecoklatan, bau khas, konsistensi setengah padat, tidak ada keluhan saat BAB dan tidak menggunakan laksatif atau obat pencahar. Klien mandi 2 x/ hari menggunakan sabun pada pagi dan sore hari. Oral hygine 3x/ hari menggunakan pasta gigi pada pagi, sore, dan sebelum tidur. Klien mencuci rambut 2x/ minggu dengan menggunakan shampo. Lama tidur klien 6 jam/ hari mulai dari pukul 23.00 05.00 WIB. Klien jarang tidur siang karena bnayak melakukan aktivitas pada siang hari. Kegiatan dal m a pekerjaan ialah klien sebagai pegawai kantor disalah satu perusahaan di Jakarta. Klien bekerja pada pagi hingga sore hari. Klien sering melakukan olah raga, khususnya badminton. Klien terbiasa bermain badminton 2 x/ minggu. Klien tidak memiliki keluhan dalam beraktivitas. Klien tidak memiliki kebiasaan yang dapat mempengaruhi kesehatannya, seperti merokok, minum minuman keras, dan ketergantungan obat.

7.

Pola Kebiasaan Di Rumah Sakit Saat dirumah sakit klien makan 3 x/ hari, nafsu makan klien baik, klien menghabiskan porsi makanan yang diberikan oleh rumah sakit. BB klien 57 kg dan TB 165 cm, diit makanan lunak. Klien mandi 2 x/ hari pada pagi dan sore hari, oral hygiene 2 x/ hari menggunakan pasta gigi pada pagi dan sore hari, klien tidak mencuci rambut. Lama tidur klien 7 jam/ hari mulai dari pukul 22.00 05.00 WIB. Saat dirumah sakit klien tidur siang selama 1 jam mulai dari pukul 13.00 14.00 WIB. Keluhan klien dalam beraktivitas ialah klien merasa takut melakuakn aktivitas karena adanya luka operasi, klien merasa kesulitan dalam pergerakan tubuh,

mengenakan pakaian, makan, minum, dan eliminasi sehingga aktivitas tersebut dibantu keluarga dan perawat.

D. Pengkajian Fisik 1. Sistem Penglihatan Posisi mata simetris, kelopak mata normal, pergerakan bola mata normal, konjungtiva merah muda, korne normal, sklera anikterik, pupil isokor, oto otot mata tidak ada kelainan, fungsi penglihatan baik, tidak ada tanda tanda radang, tidak menggunakan kaca mata maupun lengsda kontak, reaksi terhadap cahaya baik. 2. Sistem Pendengaran Daun telinga normal, kondisi telingan normal, tidak ada cairan dari telinga, tidak ada perasaan penuh ditelinga, tidak ada tinitus, fungsi pendengaran normal, tidak menggunakan alat bantu pendengaran. 3. Sistem Wicara Klien tidak ada kesulitan dalam wicara. 4. Sistem Pernapasan Jalan napas klien bersih, napas tidak sesak, tidak menggunakan otot bantu pernapasan, frekuensi pernapasan 20 x/ menit, irama teratur, kedalaman pernapasan dalam, klien tidak batuk, suara napas vesikuler. 5. Sistem Kardiovaskular Sirkulasi perifer, nadi 72 x/ menit dengan irama teratur dan denyut lemah, TD: 120/ 80 mmHg, tidak ada distensi vena jugularis pada kanan dan kiri, temperatur kulit hangat, warna kulit kemerahan, pengisian kapiler < 3 detik, tidak ada edema.

Kecepatan denyut apical 72 x/ menit dengan irama teratur, tidak ada kelainan bunyi jantung, dan tidak ada rasa sakit pada dada. 6. Sistem Hematologi Pemeriksaan laboratorium pada tanggal 26 Januari 2010, yaitu: Hb : 15, 6 gr/ dl Ht : 47 vol% leukosit: 13, 2 ribu/ ul

Eritrosit: 5, 25 juta/ ul

trombosit: 193 ribu/ul

Klien tidak mengeluh kesakitan. 7. Sistem Saraf Pusat Tingkat kesadaran klien compos mentis, tidak terjadi peningkatan tekanan intra kranial. 8. Sistem Pencernaan Keadaan mulut klien tidak ada caries pada gigi, tidak menggunakan gigi palsu, tidak ada stomatitis, lidah tidak kotor, salifa normal, klien tidak mual dan tidak muntah, nafsu makan baik. Klien mengeluh nyeri pada daerah luka post operasi. Klien mengatakan nyeri datang pada saat mengubah posisi dari berbaring untuk duduk, namun setelah lama berdiam pada satu posisi nyeri hilang. Klien tyampak mengerutkan wajahnya jika sedang mengubah posisi. Karakteristik nyeri seperti ditusuk tusuk dengan skala nyeri 6, klien tampak melindungi area yang nyeri, tidak ada rasa penuh pada perut. Kebiasaan BAB 1 x/ hari, bising usus 6 x/ menit, klien tidak megalami diare, warna feses kuning dengan konsistensi lembek, hepar tidak teraba, dan abdomen baik. 9. Sistem Endokrin Napas tidak berbau keton, klien tidak mengalami poliuri, polidipsi, poliphagia, dan polinefritis. 10. Sistem Urogenital Klien terpasang kateter, BAK 4 5 X/ hari dengan volume 1500 cc/ hari, warna kuning jernih, tidak ada distensi pada kandung kemih, tidak ada keluha sakit pinggang. 11. Sistem Integumen Turgor kulit elastis, warna kulit kemerahan, terdapat loka post operasi dengan 8 jahitan sepanjang 12 cm, keadaan luka tertutup verban, dan tampak bersih. Pada lengan sebelah kiri terpasang infus Ka- EN 3B 28 tpm, keadaan rambut bersih dengan tekstur baik.

12. Sistem Muskuloskeletal Klien mengalami kesulitan dalam pergerakan karena adanya luka post operasi pada daerah inguinal dextra. Tidak ada sakit pada tulang dan sendi, tidak ada fraktur, tidak ada kelainan bentuk tulang sendi. 13. Sistem Kekebalan Tubuh Suhu 36, 4O C, BB sebelum sakit 57 kg, BB setelah sakit 56 kg, tidak ada pembesaran kelenjar getah bening.

E. Pelaksanaan Terapi yang diberikan yaitu: 1. 2. 3. 4. Cinam 2 x 1,5 mg Vit. C 1x 400 mg Ketopain 3 x 30 mg Ka-EN 3B 28 tpm

F.

DATA FOKUS

Nama Klien/ Umur No. Kamar/ Ruang

: Tn. J/ 44 tahun : 5304/ Soka Data Obyektif

Data Subyektif

 Klien mengatakan ada luka operasi pada  Terdapat luka post operasi pada daerah

perut sebelah kanan bawah


 Klien mengeluh nyeri pada daerah luka

inguinal dextra dengan 8 jahitan, sepanjang 12 cm


 Luka ditutup dengan verban

operasi

 Klien mengatakan nyeri datang pada saat  Luka operasi tampak bersih

mengubah posisi dari berbaring untuk duduk  Klien tampak mengerutkan wajahnya saat dan setelah lama berdiam pada satu posisi nyeri hilang sedang mengubah posisi
 Klien tampak melindungi area yang nyeri

 Klien mengatakan nyeri seperti ditusuk  Kesadaran compos mentis

tusuk
 Skala nyeri 6  Klien mengatakan takut melakukan aktivitas

 Klien tidak dapat melakukan aktivitas

sendiri,

seperti

mengenakan

pakaian,

makan, minum, dan eliminasi


 Aktivitas

karena ada luka operasi


 Klien mengatakan merasa kesulitan dalam

klien

dibantu

keluarga

dan

perawat

pergerakan tubuh, mengenakan pakaian,  TTV : TD : 120/ 80 mmHg mandi, makan, dan eliminasi N : 72 x/ menit RR: 20 x/ menit S : 36, 40 C - Hasil lab tanggal 26 Januari 2010 Leukosit: 13, 2 ribu/ ul

G.

ANALISA DATA

Nama Klien/ Umur No. Kamar/ Ruang No. 1 DS:

: Tn. J/ 44 tahun : 5304/ Soka Data Masalah Nyeri akut Etiologi Diskontuinitas jaringan pembedahan akibat

 Klien mengatakan ada luka operasi

pada perut sebelah kanan bawah


 Klien mengeluh nyeri pada daerah luka

operasi
 Klien mengatakan nyeri datang pada

saat mengubah posisi dari berbaring untuk duduk dan setelah lama berdiam pada satu posisi nyeri hilang
 Klien

mengatakan

nyeri

seperti

ditusuk tusuk
 Skala nyeri 6

DO:
 Terdapat luka post operasi pada daerah

inguinal dextra dengan 8 jahitan, sepanjang 12 cm


 Klien tampak mengerutkan wajahnya

saat sedang mengubah posisi


 Klien tampak melindungi area yang

nyeri
 TTV : TD : 120/ 80 mmHg

N : 72 x/ menit RR: 20 x/ menit S : 36, 40 C

DS:
 Klien mengatakan ada luka operasi

Resiko infeksi

Masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi

pada perut sebelah kanan bawah DO:


 Terdapat luka post operasi pada daerah

inguinal dextra dengan 8 jahitan, sepanjang 12 cm


 Luka ditutup dengan verban  Luka operasi tampak bersih  TTV : TD : 120/ 80 mmHg

N : 72 x/ menit RR: 20 x/ menit S : 36, 40 C - Hasil lab tanggal 26 Januari 2010 Leukosit: 13, 2 ribu/ ul 3 DS:
 Skala nyeri 6  Klien mengatakan takut melakukan

Keterbatasan aktivitas

Efek

sekunder

terhadap luka post operasi

aktivitas karena ada luka operasi - Klien mengatakan merasa kesulitan dalam pergerakan tubuh, mengenakan pakaian, mandi, makan, dan eliminasi
 DO:

Klien tidak dapat melakukan aktivitas sendiri, seperti mengenakan pakaian, makan, minum, dan eliminasi
 Aktivitas klien dibantu keluarga dan

perawat

H. Diagnosa Keperawatan 1. Nyeri akut berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan, ditemukan tanggal 09 Februari 2010. 2. Resiko infeksi berhubungan dengan masuknya moikroorganisme sekunder terrhadap luka post operasi, ditemukan tanggal 09 Februari 2010 dan teratasi tanggal 10 Februari 2010. 3. Keterbatasan aktivitas berhubungan dengan efek sekunder terhadap luka post operasi, ditemukan tanggal 09 Februari 2010.

I.

Perencanaan, Pelaksanaan, dan Evaluasi 1. Nyeri (akut) berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan. Tujuan : Setelah dilakuakan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan nyeri hilang atau berkurang. Kriteria hasil: a. b. Rasa nyeri berkurang atau hilang; TTV dalam batas normal; TD N RR S c. d. : 120/ 80mmHg : 80 x/ menit : 20 x/ menit : 360 36, 70 C

Skala nyeri 0 3 Klien tampak tenang dan rileks.

Intervensi: a. b. c. d. e. f. Observasi TTV; Kaji intensitas dan skala nyeri,catat lokasi, serta karakteristik nyeri; Anjurkan klien istirahat ditempat tidur; Atur posisi klien senyaman mungkin; Ajarkan teknik relaksasi dan napas dalam; Berikan analgetik sesuai program: Ketopain 3 x 30 mg/ bolus (Ka-EN 3B)

Pelaksanaan: Selasa, 09 Februari 2010 Pukul 08.30 WIB mengobservasi TTV, TD: 120/ 80 mmHg, N: 72 x/ menit, RR: 20 x/ menit, S: 36, 4 0 C. Pukul 10.00 WIB mengkaji lokasi, intesnsitas, karakteristik, dan skala nyeri, nyeri pada daerah luka post operasi, timbul bila

mengubah posisi dari berbaring untuk duduk, nyeri seperti ditusuk tusuk, skala nyeri 4. Pukul 10.30 WIB menganjurkan klien istisahat ditempat tidur, klien mengikuti instruksi yang diberikan. Pukul 12.00 WIB memberikan analgetik Ketopain 30 mg/ bolus (Ka-EN 3B), wajah klien tampak meringis menahan nyeri ketika obat dimasukkan, tidak ada tanda tanda alergi setelah obat dimasukan pada sekitar area pemberian obat. Rabu, 10 Februari 2010 Pukul 08.30 WIB mengobservasi TTV, TD: 110/ 70 mmHg, N: 80 x/ menit, RR: 20 x/ menit, S: 36, 40 C. Pukul 08.40 WIB mengkaji skala nyeri, skala nyeri 2. Pukul 09.00 WIB mengajarkan teknik relaksasi dan napas dalam, klien mengikuti instruksi yang diberikan. Pukul 09.15 WIB mengatur posisi klien senyaman mungkin, klien merasa nyaman dengan posisi semi fowler. Pukul 12.00 WIB memberikan analgetik Ketopain 30 mg, obat diberikan secara parenteral melalui venflon, wajah klien tampak meringis menahan nyeri ketika obat dimasukkan, tidak ada tanda tanda alergi setelah obat dimasukan pada sekitar area pemberian obat. Evaluasi Rabu, 10 Februari 2010, pukul 14.00 WIB S : - Klien mengatakan nyeri sudah berkurang - Skala nyeri 2 - Nyeri datang pada saat mengubah posisi dari berbaring untuk duduk O : - Klien tampak mengerutkan dahinya jika sedang mengubah posisi - TTV: TD : 110/ 70 mmHg N : 80 x/ menit

RR : 20 x/ menit S A : 36, 40 C

: Masalah belum teratasi Tujuan tercapai sebagian

: intervensi dilanjutkan dirumah dengan terapi dari dokter: - Mefinal 3 x 1 tablet - Amoxyclav 2 x 1 tablet Kontrol ulang tanggal 13 Februari 2010

2.

Resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan tidak terjadi infeksi. Kriteria hasil: a. b. c. Tidak ada tanda tanda infeksi; Luka bersih, tidak lembab, dan kotor; TTV dalam batas normal. TD N RR S Intervensi: a. b. c. d. e. Observasi TTV; Observasi tanda tanda infeksi; Lakukan perawatan luka dengan tehnik aseptic; Ganti balutan luka operasi secara teratur dan sewaktu waktu bila kotor; Berikan antibiotik sesuai program, Cinam 2 x 1,5 mg/ bolus (Ka-EN 3B) dan Vit. C 1 x 400 mg/ bolus (Ka-EN 3B) Pelaksanaan: Selasa, 09 Februari 2010 Pukul 08.30 WIB mengobservasi TTV, TD: 120/ 80 mmHg, N: 72 x/ menit, RR: 20 x/ menit, S: 36, 40 C. Pukul 11,00 WIB mengobservasi tanda tanda infeksi, tidak ada tanda tanda infeksi pada luka klien, luka kering, ditutup verban, tampak bersih, tidak ada rembesan darah. Pukul 12.10 WIB memberikan antibiotik Cinam 1,5 mg/ bolus (Ka-EN 3B), klien tampak tenang saat obat dimasukan, tidak ada tanda tanda alergi setelah obat dimasukkan pada sekitar area pemberian obat. Pukul 12.15 WIB memberikan obat Vit. C 400 mg/ bolus (Ka-EN 3B), klien tampak : 120/ 80mmHg : 80 x/ menit : 20 x/ menit : 360 36, 70 C

tenang saat obat dimasukan, tidak ada tanda tanda alergi setelah obat dimasukkan pada sekitar area pemberian obat. Rabu, 10 Februari 2010 Pukul 08.30 WIB mengobservasi TTV, TD: 110/ 70 mmHg, N: 80 x/ menit, RR: 20 x/ menit, S: 36, 40 C. Pukul 09.30 WIB mengobservasi tanda tanda infeksi, tidak ada tanda tanda infeksi pada luka klien, luka kering, ditutup verban, tampak bersih, tidak ada rembesan darah. Pukul 10.00 WIB melakukan perawatan luka dengan tehnik aseptik, luka ditutup verban, tidak ada rembesan darah. Pukul 10.20 WIB mengganti balutan luka, luka kering, bersih, tidak ada pus atau darah. Pukul 12.10 WIB memberikan antibiotik Cinam 1,5 mg,obat diberikan secara parenteral melalui venflon, klien tampak tenang saat obat dimasukan, tidak ada tanda tanda alergi setelah obat dimasukkan pada sekitar area pemberian obat. Pukul 12.15 WIB memberikan obat Vit. C 400 mg, obat diberikan secara parenteral melalui venflon, klien tampak tenang saat obat dimasukan, tidak ada tanda tanda alergi setelah obat dimasukkan pada sekitar area pemberian obat. Evaluasi Rabu, 10 Februari 2010, pukul 14.00 WIB S O : - Klien mengatakan ada luka operasi pada perut daerah kanan bawah : -Terdapat luka operasi pada daerah inguinal dextra dengan 8 jahitan, sepanjang 12 cm - Luka ditutup dengan verban - Luka operasi tampak bersih - Tidak ada rembesan darah pada balutan luka - Tidak ada tanda tanda infeksi - TTV: TD N : 120/ 80 mmHg : 80 x/ menit

RR : 20 x/ menit S : 36, 40 C

: Masalah teratasi Tujuan tercapai

P 3.

: Intervensi dipertahankan klien dirumah

Keterbatasan aktivitas berhubungan dengan efek sekunder terhadap luka post operasi. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, diharapkan klien dapat melakukan aktivitasnya secara mandiri. Kriteria hasil: a. b. c. d. Mampu memenuhi kebutuhan diri; Mampu melakukan aktivitas tanpa dibantu; Mampu melakukan aktivitas tanpa nyeri; Skala nyeri 0 3.

Intervensi: a. b. c. d. e. Kaji keadaan umum klien; Kaji ketidakmampuaan klien dalam beraktivitas; Berikan istirahat yang cukup; Bantu klien dalam memenuhi kebutuhan diri; Berikan latihan aktivitas secara bertahap.

Perencanaan: Selasa, 09 Februari 2010 Pukul 09.00 WIB mengkaji keadaan umum klien, kesadaran compos mentis, klien sedang beristirahat. Pukul 09.30 WIB mengkaji ketidakmampuan klien dsalam beraktivitas, klien tidak mampu melakukan aktivitas seperti mengenakan pakaian, makan, dan eliminasi, aktivitas dibantu keluarga dan perawat. Pukul 09.40 WIB menganjurkan klien istirahat yang cukup, klien mengikuti instruksi yang diberikan. Pukul 10.00 WIB mengkaji lokasi, intesitas, karakteristik, dan skala nyeri, nyeri pada daerah luka post operasi, timbul bila mengubah posisi dari berbaring untuk duduk, nyeri seperti ditusuk tusuk, skala nyeri 4.

Rabu, 10 Februari 2010 Pukul 08.40 WIB mengkaji skala nyeri, skala nyeri 2. Pukul 10.50 WIB mengkaji keadaan umum klien, kesadaran compos mentis, klien sedang beristirahat. Pukul 11.00 WIB membantu klien dalam memenuhi kebutuhan, klien merasa diperhatikan. Pukul 11.30 WIB memberikan latihan aktivitas secara bertahap, klien sudah mampu mengubah posisinya dari berbaring untuk duduk tanpa dibantu. Evaluasi Rabu, 10 Februari 2010, pukul 14.00 WIB S : - Klien mengatakan nyeri berkurang pada saat mengubah posisi dari berbaring untuk duduk - skala nyeri 2 - Klien mengatakan beberapa aktivitasnya, seperti mandi dan eliminasi belum bisa dilakukannya sendiri O : - Sebagian aktivitas klien masih dibantu keluarga dan perawat, seperti mandi dan eliminasi. - klien sudah mampu mengubah posisinya dari berbaring untuk duduk tanpa dibantu. A : Masalah belum teratasi Tujuan tercapai sebagian P : Intervensi dilanjutkan klien dirumah

BAB IV PEMBAHASAN

Pada bab ini penulis akan membahas mengenai permasalahan atau kesenjangan yang terjadi antara teori dan kasus, menganalisa faktor faktor pendukung dan penghambat, serta alternativ pemecahan masalah dalam memberikan asuhan keperawatan disetiap tahapannya. Pembahsan ini mecakup pengkajian, diagnovsa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi. A. Pengkajian Pengkajian merupakan satu langkah awal dalam proses keperawatan. Pada tahap ini penulis melakukan pemgkajian pada klien secara menyeluruh yang penulis dapatkan melalui tehnik anamnesa, tehnik observasi, pemeriksaan fisik, study kepustakaan, dan study dokumentasi. Penyebab hernia antara kasus dan teori sama, berdasarkan teori hernia diakibatkan oleh beberapa hal seperti kongenital, obesitas, ibu hamil, mengejan, dan pengangkatan beban berat. Pada klien Tn. J hernia yang dideritanya diakibatkan karena klien sering mengendarai sepeda motor untuk bekerja serta mengantar jemput anak dan istrinya. Pemeriksaan penunjang yang dapat menentukan penyebab penyakit ini antara lain pemeriksaan sinar-X abdomen dan pemeriksaan darah lengkap. Pada klien Tn. J hanya dilakukan pemeriksaan darah lengkap pada tanggal 26 Januari 2010 dan didapatkan hasil Hb: 15, 6 gr/ dl, Ht: 47 vol%, leukosit: 13, 2 ribu/ ul, Eritrosit: 5, 25 juta/ ul, trombosit: 193 ribu/ul. Tanda dan gejala pada Tn. J sesuai dengan manifestasi klinis. Tanda dan gejala yang dialami Tn. J adalah adanya benjolan pada lipatan paha sebelah kanan dan nyeri didaerah benjolan tersebut. Pada penatalaksanaan medis yang diberikan pada Tn. J tidak jauh berbeda dengan teori. Adapun faktor pendukung saat dilakukan pengkajian ini adalah klien sangat kooperatif dalam memberikan informasi tentang masalah kesehatan yang d ialaminya, serta tersedianya alat alat pengkajian fisik yang memadai diruangan. Sedangkan faktor penghambat dalam pengkajian tidak penulis temukan, ini berkat kerjasama klien, keluarga klien, serta perawat ruangan yang memberikan data secara lengkap pada saat penulis melakukan pengkajian .

B. Diagnosa Keperawatan Secara teori diagnosa yang muncul pada klien Tn. J dengan post operasi hernia terdapat 6 diagnosa, yaitu resiko defisit volume cairan berhubungan dengan muntah pra operasi, pembatasan pasca operasi (puasa), nyeri akut berhubungan dengan

diskontuinitas jaringan akibat pembedahan, resiko perdarahan berhubungan dengan luka insisi pembedahan, resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi, intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik, dan kurang pengetahuan tentang penyakit hernia berhubungna dengan kurang terpaparnya informasi tentang hernia. Ada beberapa diagnosa keperawatan yang secara teori tidak ditemukan pada kasus Tn. J, antara lain resiko defisit volume cairan berhubungan dengan muntah pra operasi, pembatasan pasca operasi (puasa) tidak penulis angkat karena pada saat pengkajian tidak ada data data yang mendukung seperti membran mukosa dan turgor kulit kering (mukosa mulut Tn. J lembab dan turgor kulit elastis). Resiko perdarahan berhubungan dengan luka insisi pembedahan tidak penulis angkat karena pada saat pengkajian tida ad data data yang mendukung seperti data pemeriksaan darah lengkap setelah operasi . Kurang pengetahuan tentang penyakit hernia berhubungan dengan kurang terpaparnya informasi tentang hernia tidak penulis angkat karena klien mampu menyebutkan penyebab hernia dan upaya pengobatan yang dilakukannya. Pada kasus Tn. J diagnosa yang muncul dari teori yaitu nyeri akut berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan, resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi, dan keterbatasan aktivitas berhubungan dengan efek sekunder terhadap luka post operasi. Adapun faktor pendukung pada penyusunan diagnosa yaitu tersedianya literatur (referensi) dan data yang menunjang atau mendukung untuk penetapan diagnosa

keperawatan. Penulis tidak menemukan faktor penghambat pada tahap ini.

C. Perencanaan Pada tahap ketiga ini ada beberapa tahapan yang perlu dilakukan perawatat, yaitu penentuan prioritas, penentuan tujuan dan kriteria hasil, serta penentuan masalah. Penentuan prioritas masalah keperawatan secara teori ditentukan berdasarkan masalah yang mengancam jiwa dan berdasarkan kebutuhan Maslow. Pada kasus Tn. J penulis

menetapkan masalah keperawatan yaitu nyeri akut berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan. Langkah kedua yaitu menentukan tujuan dan kriteria hasil. Penentuan tujuan mengacu pada masalah keperawatan klien dan penentuan kriteria hasil mengacu berdasarkan data data yang ada pada klien. Penentuan kriteria hasil mengacu pada prinsip SMART. Langkah ketiga yaitu menyusun rencana tindakan yaitu untuk mencapai tujuan dan kriteria hasil yang telah ditetapkan sebelumnya. Pada langkah ketiga ini penulis menyusun rencana tindakan berdasarkan teori. Pada tahap ini juga penulis tidak menemukan hambatan. Banyak literatur dan bimbingan perawat ruangan dan bimbingan institusi sangat membantu penulis melakukan tahap perencanaan ini.

D. Pelaksanaan Tahap ini merupakan realisasi dari rencana yang telah dibuat namun tidak semua tindakan mampu dilakukan sesuai rencana karena waktu interaksi dengan klien tidak dalam waktu 24 jam, melainkan kurang lebih 8 jam per hari, oleh karena itu untuk mengatasi hal tersebut penulis bekerja sama dengan perawat ruangan untuk melanjutkan tindakan keperawatan yang sudah direncanakan sebelumnya. Secara teori ada tiga langkah dalam proses ini, yaitu tindakan keperawatan mandiri, tindakan keperawatan kolaborasi, dan mendokumentasikan semua kegiatan keperawatan yang diberikan pada klien. Penulis melakukan tindakan keperwatan mandiri dan kolaboratif dan semua yang penulis lakukan didokumentasikan dalam catatan keperawatan klien. Faktor pendukung yang membuat pelaksanaan tersebut dapat

dilakukan karena klien sangat kooperatif dan antusias untuk mengikuti anjuran perawat.

E. Evaluasi Evaluasi merupakan umpan balik untuk menilai keberhasilan suatu rencana keperawatan yang telah dibuat sebelumnya. Evaluasi ini meliputi 2 hal, yaitu evaluasi proses dan evaluasi hasil. Evaluasi proses didokumentasikan dalam catatan keperawatan berupa respon klien setalah dilakukan tindakan keperawatan, sedangkan evaluasi hasil adalah tahap akhir untuk menilai apakah tujuan tercapai, tercapai sebagian, atau tidak tercapai.

Evaluasi proses penulis dokumentasikan dalam bentuk respon klien pada setiap tindakan keperawatan yang penulis lakukan evaluasi hasil didokumentasikan dalam catatan perkembangan dalam bentuk SOAP. Adapun hasil evaluasi sumatif yang dilakukan adalah nyeri akut berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan dari evaluasi yang penulis lakukan pada tanggal 10 Februari 2010 tujuan tercapai sebagian, masalah belum teratasi karena klien mengatakan nyeri sudah berkurang namun masih timbul jika ingin mengubah posisinya dari berbaring untuk duduk, klien tampak masih mengerutkan dahinya saat sedang mengubah posisi, klien tampak melindungi area yang nyeri, atas instruksi dokter Tn. J diperbolehkan pulang. Resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi dari evaluasi yang dilakukan tanggal 10 Februari 2010 tujuan tercapai, masalah teratasi karena tidak ada tanda tanda infeksi pada luka post operasi, luka ditutup dengan verban, luka tampak bersih dan tidak ada rembesan darah. Keterbatasan aktivitas berhubungan dengan efek sekunder terhadap luka post operasi dari evaluasi yang dilakukan pada tanggal 10 Februari 2010 tujuan teratasi sebagian, masalah belum teratasi karena klien mengatakan beberapa aktivitasnya seperti mandi dan eliminasi belum bisa dilakukannya sendiri, aktivitas klien masih dibantu perawat dan keluarga, klien mengatakan nyeri sudah berkurang saat mengubah posisi dari berbaring untuk duduk, klien sudah mampu duduk sensiri tanpa dibantu. Faktor pendukung dalam evaluasi yaitu klien sangat kooperatif dan mau bekerja sama, sedangkan faktor penghambat yaitu keterbatasan waktu yang dimiliki oleh perawat sehingga masalah belum teratasi.

BAB V PENUTUP

Setelah penulis melakukan asuhan keperawatan pada klien Tn. J selama dua hari mulai dari tanggal 09 Februari 2010 sampai dengan 10 Februari 2010 diruang Soka RSUD Tarakan Jakarta, maka penulis dapat menarik kesimpulan berdasarkan pembahasan dari pengkajian sampai evaluasi. A. Kesimpulan Pada tahap pengkajian ada beberapa hal yang menjadi kesenjangan antara teori dan kasus yaitu tidak dilakukannya pemeriksaan sinar-X abdomen. Penegakkan diagnosa medis berdasarka gejala klinis yang terjadi pada Tn. J. Tanda dan gejala serta pengobatan yang didapat Tn. J sesuai dengan teosi. Pada kasus Tn. J diagnosa keperawatan teori yang tidak muncul pada kasus yaitu resiko defisit volume cairan berhubungan dengan muntah pra operasi, pembatasan pasca operasi (puasa), Resiko perdarahan berhubungan dengan luka insisi pembedahan, kurang pengetahuan tentang penyakit hernia berhubungan dengan kurang terpaparnya informasi tentang hernia. Sedangkan diagnosa keperawatan yang muncul dari teori yaitu nyeri akut berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan, resiko infeksi berhubungan dengan masuknya mikroorganisme sekunder terhadap luka post operasi, dan keterbatasan akktivitas bberhubungan efek sekunder terhadap luka post operasi. Pada kasus Tn. J penulis menetapkan masalah keperawatan yaitu nyeri akut berhubungan dengan diskontuinitas jaringan akibat pembedahan. Penetapan rencana keperawatan sesuai dengan teori. Pada pelaksanaan tindakan keperawatan, penulis menemui kesulitan dalam melakukan tindakan karena keterbatasan waktu yaitu hanya kurang lebih 8 jam per hari saja, tetapi penulis mengatasi hal itu dengan bekerja sama dengan perawat ruangan untuk melanjutkan rencana tindakan. Pada tahap evaluasi 1 diagnosa teratasi dan 2 diagnosa teratasi sebagian, tindakan keperawatan dilanjutkan oleh klien dirumah.

B. Saran Adapun saran yang penulis sampaikan untuk rumah sakit, perawat ruangan, serta mahasiswa/ i adalah sebagai berikut: 1. Untuk rumah sakit Supaya mempertahankan serta dapat lebih meningkatkan pelayanan rumah sakit sehingga terwujud rumah sakit berstandar internasional. 2. Untuk perawat ruangan a. b. Untuk dapat memaksimalkan perannya sebagai perawat profesional; Mempertahankan serta meningkatkan asuhan keperawatan yang berkualitas diruangan. 3. Untuk mahasiswa/ i a. Untuk dapat lebih meningkatkan serta menetapkan apa yang telah didapatkan di akademik sesuai SOAP yang ada; b. Harus lebih banyak bertanya apabila kurang mengerti sebelum melakuakn tindakan agar terhindar dari kesalahan.

DAFTAR PUSTAKA

Doengoes, Marilynn. E, dkk. (1999). Rencana asuhan keperawatan: pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien. Alih bahasa: I Made Kariasa dan Ni Made Sumarwati. Jakarta: EGC.

Juraidi, Purnawan, dkk. (2000). Kapita selekta kedokteran, jilid 2, edisi 3. Jakarta: EGC.

Long, Barbara. C. (1996). Perawatan medikal bedah, buku 2. Alih bahasa: YIAPK Padjajaran. Bandung: YIAPK Padjajaran.

Oswari, E. (2000). Bedah dan perawatannya. Jakarta: FKUI.

Sjamsuhidajat, R dan Jong, Wim de. (2004). Buku ajar ilmu bedah, edisi 2. Jakarta: EGC.

Pinrang, Ruslan. (2009). Asuhan keperawatan klien dengan www.ruslanpinrang.blogspot.com. Diambil tanggal 04 Februari 2010.

hernia.

Indah. (2008). Askep hernia. http://indahnursing.blogspot.com. Diambil tanggal 04 Februari 2010.