Anda di halaman 1dari 11

i

DAFTAR ISI

DAFT AR ISI . .... .... .... .... ... .... .... .... .... . ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... .. i PENG ANT AR .. .... .... .... .... ... .... .... .... .. ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... . iii

BAB I .... .... .... ... .... .... .... .... ... .... .... . ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... .. 1 KETENTUAN UMUM ....................................................................................................... 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. Peran TNI AD ....................................................................... 1 Kemampuan TNI AD ............................................................................................. 2 Penger tian Oper asi .. .... .... .... .... ... .... .. ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 3 Aza s Perang ... .... ... .... .... .... .... ... .... ........ .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 4 Tataran Peran g ... .... ... .... .... .... .... ......... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 7 Konflik dan Oper asi Militer ...... .... ... ... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 9

BAB II .... .... .... ... .... .... .... .... ... .. ......... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... . 15 HAKI KAT O PERASI .... .... .... ... .... .... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... . 15 7. 8. 9. 10. 11. Umu m .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... ..... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... 15 Pengaruh Lingkungan Strategis Terhadap Penyelenggaraan Operasi ............... 15 Hake kat a nca ma n .. .... .... ... .... .... .... .... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... . 16 Kerangka berpikir operasional ........................... 20 Faktor-faktor yang Berpengaruh pada Operasi .................................................... 24

BAB III ... .... .... .... .... ... .... .... .... ... .... ... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... . 29 OPERASI DARAT .. .... .... .... .... ... .... .... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... . 29 12. 13. 14. 15. Daya Tempur ....................................................................................................... 29 Siste m Operasi T NI AD ... .... ... .... .... ... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... . 30 Jenis-Jenis Opera si Darat .. .... .... .... ... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... . 33 Penggunaan Jenis-Jenis Operasi Darat .............................................................. 41

ii BAB IV ... ... .... .... .... .... ... .... .... .... .... ........ .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... ... 54 OPERASI DARAT DALAM KAMPANYE MILITER............................................................ 54

16. 17. 18.

Penger tian Ka mpan ye Militer .... .... .... . ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 54 Pengalaman Kampanye Militer di Indonesia ......................................................... 55 Peren canaa n Ka mpan ye Militer .... .... .. ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 63

BAB V .... ... .... .... .... .... ... .... .... .... .... ........ .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... ... 77 KOMANDO DAN PENGENDALIAN .................................................................................. 77 19. 20. 21. 22. 23. Umu m .. ... .... .... .... .... ... .... .... .... ... .... ... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 77 Konsep Dasar Tentang Komando dan Pengendalian ........................................... 77 Penyelenggaraan Komando dan Pengendalian dalam Operasi ........................... 85 Tataran Kewenangan Komando dan Pengendalian Operasi TNI AD ................ 91 Pengorganisasian ............................................................................................... 92

BAB VI ... ... .... .... .... .... ... .... .... .... .... ........ .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... .. 96 LOGI STI K .. .... .... ... .... .... .... .... ... .... .... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .... .... .. 9 6 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. Umu m .. ... .... .... .... .... ... .... .... .... ... .... ... ..... .... .... .... ... .... .... .... ... .... .. 96 Karakteristik Logistik Operasi ................................................................................ 96 Prinsip-prinsip Dukungan Logistik .......................................................................... 97 Perencanaan Dukungan Logistik ........................................................................... 98 Persiapan Dukungan Logistik ................................................................................ 99 Penyelenggaraan Dukungan Logistik .................................................................. 100 Pengendalian Dukungan Logistik ....................................................................... 103

iii PENGANTAR Secara sederhana operasi dapat diartikan sebagai kegiatan yang tidak rutin dandilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dalam konteks militer, operasiadalah penggunaan kekuatan militer dalam rangka mencapai tujuan strategis yangdisusun dalam suatu rancang bangun operasi dan dilakukan dengan menyelenggarakanoperasi-operasi taktis, operasi-operasi besar maupun kampanye militer dalam batas ruangdan waktu yang telah ditetapkan.Operasi militer tidak dilakukan dalam ruang hampa, tetapi berada dalam suatulingkungan operasi yang kompleks dan dinamis. Lingkungan tersebut telah

berkembangsedemikian cepat dan ditandai dengan perubahan karakteristik konflik serta hakekatancaman. Perubahan-perubahan ini memerlukan sistem dan metode operasi militer yanglebih adaptif agar penggunaan kekuatan militer dapat mencapai tujuan dan sasaran yangditetapkan secara efektif dan efisien.Dengan memahami dinamika perkembangan lingkungan operasi, TNI AD telahmelakukan perubahan-perubahan mendasar pada semua aspek, diantaranya perubahandoktrin operasional. Selain bersumber dari pengalaman perang sendiri, doktrinoperasional juga perlu menjadikan pengalaman perang bangsa lain sebagai sumbersekunder karena perang adalah bagian dari peradaban manusia yang bersifat universal.Dengan demikian maka doktrin operasional TNI AD dapat dijadikan pedoman dalampenyelenggaraan operasi secara efektif.Buku petunjuk lapangan tentang operasi TNI AD ini merupakan salah satu doktrinoperasional yang disusun dengan mempertimbangkan berbagai aspek yang berkaitandengan operasi militer, khususnya operasi darat. Penulisan buku petunjuk ini merangkumberbagai pengalaman operasi TNI AD pada masa lalu dan pengalaman operasi militernegara-negara lain. Maksud pembuatan buku ini adalah untuk memberikan pemahamantentang kondisi lingkungan strategis dan dampak yang ditimbulkan dalam kaitannyadengan perencanaan operasi militer. Pembuatan buku ini juga dimaksudkan untukmemenuhi kebutuhan referensi bagi pengembangan ilmu militer di Indonesia. Buku initidak bermaksud mengatur para perencana operasi militer, tetapi lebih sebagai salah satusumber informasi yang dapat memberikan inspirasi dalam rangka perencanaan operasi militer.

BAB I KETENTUAN UMUM Bahwa Indonesia tidak cukup dipertahankan oleh tentara saja,maka perlu sekali mengadakan kerja sama yang seerat- eratnya dengan golongan serta badan-badan di luar tentaraPanglima Besar Jenderal Sudirman 1. Peran TNI AD

Sesuai amanat UU RI Nomor 34 Tahun 2004, TNI berperan sebagai alat negaradibidang pertahanan yang dalam melaksanakan tugasnya berdasarkan kebijakan dankeputusan politik negara. Peran tersebut diwujudkan dalam rangka mendukung salah satukewajiban negara, yaitu menjamin keamanan negara dan keselamatan bangsa. Untukmelaksanakan kewajiban tersebut, negara memberikan tugas konstitusional kepada TNIuntuk menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah serta melin-dungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguanterhadap keutuhan bangsa dan negara.Dari uraian tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa peran suatu organisasi ada,karena diperlukan untuk mendukung keberhasilan tugas pokok organisasi induknya.Dengan demikian peran TNI AD juga ada, karena diperlukan untuk mendukungkeberhasilan tugas pokok TNI. Dihadapkan dengan tugas pokok TNI, maka TNI ADberperan sebagai penangkal dan penindak terhadap setiap bentuk ancaman militer danancaman bersenjata dari luar dan dalam negeri terhadap kedaulatan, keutuhan wilayahdan keselamatan bangsa serta sebagai pemulih terhadap kondisi keamanan negara didarat yang terganggu akibat kekacauan keamananSetiap perencana operasi di lingkungan TNI AD harus memahami peran tersebutdan menjadikannya sebagai salah satu pertimbangan dalam menyusun setiap rencanaoperasi, sehingga setiap operasi yang dilaksanakan satuan-satuan TNI AD dapatmemberikan andil bagi terlaksananya tugas pokok TNI. Pada tataran operasional, peranTNI AD dijabarkan dalam tugas-tugas operasi, baik dalam rangka operasi militer untukperang maupun operasi militer selain perang. Tugas-tugas operasi yang dilakukan dalamrangka mendukung tugas pokok TNI AD adalah: 1. Perang terbatas menghadapi kekuatan pelanggaranwilayah perbatasan di darat. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. militer negara lain yang melakukan

Perang gerilya menghadapi kekuatan militer negara lain yang melakukan agresi militer. Mengatasi gerakan separatisme bersenjata. Mengatasi pemberontakan bersenjata. Mengatasi aksi terorisme. Mengamankan wilayah perbatasan di darat. Mengamankan objek vital nasional yang bersifat strategis. Melaksanakan tugas perdamaian dunia sesuai dengan kebijakan politik luar negeri. Mengamankan Presiden dan wakil presiden beserta keluarganya.

10.

Membantu tugas pemerintahan di daerah.

2 Membantu kepolisian Negara Republik Indonesia dalam rangka tugas keamanan danketertiban masyarakat yang diatur dalam undang-undang. Membantu mengamankan tamu negara setingkat kepala dan perwakilan pemerintahasing yang sedang berada di Indonesia. Membantu menaggulangi akibat bencana alam, pengungsian dan pemberian bantuankemanusiaan. Membantu pencarian dan pertolongan dalam kecelakaan. 2. Kemampuan TNI AD Peran TNI AD hanya mungkin diwujudkan apabila didukung dengan kemampuanutama ( core capabilities ) yang dapat didayagunakan dalam pelaksanaan tugas-tugasoperasional yang dipercayakan kepada satuan-satuan jajaran TNI AD. Dalam DoktrinKartika Eka Paki dijelaskan bahwa kemampuan TNI AD mencakup:a. Kemampuan Tempur . Kemampuan tempur adalah kemampuan untukmelaksanakan pertempuran, baik pada tingkat strategis maupun taktis padaberbagai karakter wilayah tugas, baik sebagai satuan utama operasional maupunsebagai satuan bantuan.b. Kemampuan Intelijen . Kemampuan intelijen adalah kemampuan untukmelaksanakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan yang berkaitan denganpenyelidikan, pengamanan dan penggalangan, baik yang bersifat strategis maupuntaktis dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas-tugas TNI AD.c. Kemampuan Teritorial . Kemampuan teritorial adalah kemampuan untukmelaksanakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan yang berkaitan denganpenyiapan potensi wilayah menjadi kekuatan pertahanan negara di darat.Kemampuan ini adalah kemampuan khas yang tidak dimiliki oleh organisasi militerlain di dunia. Kemampuan ini telah melekat dalam organisasi TNI sejak perjuanganuntuk merebut dan mempertahankan kemerdekaan negara Republik Indonesia.d. Kemampuan Pengamanan . Kemampuan pengamanan adalah kemampuanuntuk melaksanakan segala usaha, pekerjaan dan kegiatan yang berkaitan denganpemberian proteksi terhadap suatu obyek yang bernilai strategis yang berupaobyek vital nasional, wilayah perbatasan, presiden dan keluarganya maupun tamunegara setingkat kepala negara/pemerintahan yang sedang berada di wilayahIndonesia.e. Kemampuan Dukungan. Kemampuan dukungan adalah kemampuan diluarkemampuan tempur, intelijen, teritorial dan pengamanan yang diperlukan untukmendukung keberhasilan tugas pokok TNI AD, yang meliputi:1) Kemampuan diplomasi militer yang diperlukan untuk mencegahkeinginan permusuhan dari negara lain dan melakukan negosiasi gunapenyelesaian konflik serta memulihkan hubungan dengan negara lainpascakonflik. Kemampuan ini dilakukan melalui upaya kerjasama militer,terutama dibidang pendidikan dan latihan yang dimaksudkan untukmeningkatkan saling pengertian guna menangkal keinginan untuk memulaikonflik antar negara.2) Kemampuan penguasaan teknologi militer yang diperlukan untukmembangun

kemandirian pertahanan negara sesuai dengan doktrinpertahanan semesta. Kemampuan ini dilakukan melalui kerjasama denganindustri strategis nasional dibidang rekayasa teknologi terapan yang dapatdimanfaatkan dalam pelaksanaan tugas-tugas TNI AD di lapangan.

33) Kemampuan manajemen yang diperlukan untuk meningkatkan kinerjaorganisasi agar setiap tindakan dilakukan dengan tepat dan terukur.Kemampuan manajemen juga diperlukan untuk meningkatkan efektivitas danefisiensi organisasi. Dalam batas-batas tertentu, kemampuan manajemen juga diperlukan dalam operasi militer (nontempur) guna meningkatkanproses pengambilan keputusan.4) Kemampuan K4IPP (komando, kendali, komunikasi, komputer,intelijen, pengamatan dan pengintaian) yang diperlukan untuk pengendaliankegiatan operasional agar sesuai dengan rencana dan dapat menyesuaikandinamika yang terjadi dalam pelaksanaan.5) Kemampuan melaksanakan bantuan kemanusiaan dan bantuanpenanggulangan akibat bencana alam. Kemampuan ini bukan merupakan idle capacity , tetapi kemampuan yang dibangun dan dikembangkan secaraterstruktur di lingkungan organisasi TNI AD. Letak geografis Indonesia dilintasan lingkaran gunung berapi global mewajibkan TNI AD untuk memilikikemampuan siap gerak guna membantu menanggulangi akibat bencana. 6) Kemampuan melaksanakan bantuan kepada Pemda dan Polri.Kemampuan ini disiapkan untuk membantu Pemda dalam pemberdayaanwilayah serta untuk mengantisipasi perkembangan kondisi keamananmasyarakat yang dapat mengancam keamanan negara dan keselamatanbangsa.7) Kemampuan untuk turut serta dalam upaya mewujudkan perdamaiandunia yang abadi. Kemampuan ini dibangun dan dikembangkan secaraterkoordinir di tingkat gabungan angkatan. 3. Pengertian Operasi Kata operasi memiliki pengertian yang sangat luas. Kata tersebut berasal daribahasa Inggris operate yang berarti melakukan suatu pekerjaan. Dalam ilmu matematika,operasi diartikan sebagai tindakan atau prosedur untuk menghasilkan suatu nilai keluarandari nilai atau nilai-nilai masukan. Dalam ilmu kedokteran, operasi diartikan sebagaitindakan medis untuk memulihkan kesehatan pasien yang dilakukan di ruang bedah.Dalam ilmu manajemen, operasi berkaitan dengan kegiatan untuk menghasilkan barangatau jasa yang dilakukan dalam suatu perusahaan. Dalam ilmu komputer, operasidiartikan sebagai pelaksanaan perintah atau perintah-perintah dalam suatu aplikasi atauprogram.Dalam konteks militer, operasi dapat diartikan secara sederhana sebagai tindakanyang tidak bersifat rutin. Dalam pengertian yang lebih spesifik, TNI AD mendefinisikanoperasi sebagai usaha, pekerjaan dan kegiatan satuansatuan TNI AD untukmelaksanakan tugas-tugas strategis, taktis maupun administratif dalam ruang dan waktutertentu guna mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan. Suatu kegiatan dapatdikategorikan sebagai operasi apabila ada empat dimensi yaitu: Dimensi satuan. Operasi hanya dapat dilakukan oleh satuan, bukan perorangan. Dalampelaksanaannya mungkin suatu tugas operasi bisa dilakukan oleh satu atau dua prajurit,tetapi tugas-tugas tersebut dilakukan dalam rangka pelaksanaan tugas satuan. Misalnyatugas pengamatan dan penggambaran dalam operasi intelijen yang dilakukan oleh satuorang prajurit.

Dimensi tugas. Tugas bisa bersifat strategis, taktis maupun administratif. Dalam kaitanoperasi, yang dimaksud dengan tugas adalah tugas-tugas yang diberikan oleh komandoatas, bukan tugas-tugas rutin yang dilakukan atas inisiatif sendiri.

4 Dimensi ruang dan waktu. Operasi dilakukan dalam batas-batas wilayah dan waktuyang telah ditentukan oleh komando atas. Pengertian wilayah dapat diartikan sebagaibagian tertentu atau seluruh wilayah NKRI sesuai keputusan yang ditetapkan komandoatas. Operasi bisa dilakukan dalam waktu satu atau beberapa hari, tetapi bisa jugadilakukan selama beberapa tahun. Lamanya operasi dapat ditentukan dalam perintahoperasi, tetapi dapat juga ditentukan dengan menggunakan parameter tercapainyatujuan operasi. Dimensi tujuan dan sasaran. Suatu operasi harus mempunyai tujuan dan sasaran yang jelas. Tujuan adalah kondisi akhir yang ingin dicapai oleh suatu satuan yang melaksa-nakan operasi, sedangkan sasaran adalah apa yang harus dicapai. Pada operasi taktis,tujuan dan sasaran biasanya berimpit, misalnya operasi serangan kampung bertujuanmenghancurkan pusat Kodal pemberontak, maka sasaran serangan adalah pusat Kodalpemberontak. Pada tataran operasional, tujuan dan sasaran tidak selalu berimpit.Misalnya, tujuan operasi mengatasi gerakan separatis bersenjata di suatu wilayahadalah terintegrasinya wilayah tersebut dalam NKRI, sedangkan sasaran-sasaranoperasinya bisa bermacam-macam tergantung jenis operasi yang dilaksanakan,misalnya sasaran operasi teritorial adalah terwujudnya simpati masyarakat setempatterhadap TNI AD, sasaran operasi tempur adalah hancurnya kekuatan bersenjatakelompok separatis, sasaran operasi khusus adalah terbongkarnya jaring klandestin dansebagainya. 4. Azas Perang Keberhasilan operasi selain ditentukan oleh keunggulan daya tempur, jugaditentukan oleh kemampuan panglima operasi dan para komandan dalammengimplementasikan azas-azas perang. Azas perang adalah kaidah-kaidah yangbersumber dari keberhasilan peperangan masa lalu. Azas perang bersifat filosofis danbukan merupakan aturan baku yang bersifat dogmatis, tetapi lebih sebagai pedoman yangperlu dipertimbangkan dalam pelaksanaan operasi dan disesuaikan dengan situasi yangdihadapi. Dalam hal tertentu, beberapa azas sepertinya saling tumpang tindih atau salingbertentangan. Oleh karena itu setiap perencana dan pelaksana operasi harusmenggunakan intuisinya secara tepat untuk menilai situasi yang dihadapi di daerahoperasi. Setiap negara menggunakan azas-azas perang yang berbeda sesuaipengalaman sejarah yang pernah dilaluinya, namun ada beberapa azas yang diadopsisecara universal yang bersumber dari sejarah peperangan berbagai negara pada masalalu. Berikut ini merupakan azas perang yang berlaku universal serta azas perang khasIndonesia yang bersumber dari sejarah perjuangan TNI dalam merebut danmempertahankan kemerdekaan.a. Azas Universal 1) Azas Tujuan . Setiap operasi militer harus dilaksanakan dengantujuan yang jelas, realistis dan dapat dicapai. Pada saat melaksanakan suatuoperasi, panglima operasi harus mendeskripsikan secara jelas hasil yangingin dicapai dan dampak strategisnya. Tujuan yang jelas akanmemudahkan panglima operasi untuk memusatkan kekuatan pasukannyapada tugas yang paling penting. Tujuan yang realistis akan meningkatkaninisiatif satuan bawah dan

perorangan. Tujuan yang dapat dicapai akanmembantu panglima operasi untuk mengalokasikan daya tempur sacaratepat sasaran.2) Azas Ofensif . Tindakan ofensif dilaksanakan untuk mencapai hasilyang menentukan, memperoleh kebebasan bertindak dan cepat tanggapterhadap perubahan situasi. Tindakan ofensif akan menghasilkan inisiatifdan sebaliknya, inisiatif diperlukan untuk melakukan tindakan ofensif. Cara 5efektif untuk memperoleh hasil yang menentukan adalah dengan merebut,mempertahankan dan mengeksploitasi inisiatif. Hal ini sangat penting untukmenjaga kebebasan bertindak yang diperlukan untuk mencapai keberhasilanpasukan sendiri dan mengeksploitasi kelemahan musuh. Dengan melaksa-nakan ofensif maka panglima operasi akan dapat merespon setiapperubahan situasi dan perkembangan yang tidak terduga secara efektif.3) Azas Mobilitas . Mobilitas diperlukan untuk melaksanakan tugassecara responsif, mengeksploitasi kebebasan bertindak, mengembangkanhasil yang dicapai dan mencegah kehancuran pasukan sendiri. Denganmobilitas maka kekuatan tempur dapat dipusatkan atau disebar sedemikianrupa sehingga menempatkan musuh dalam posisi yang tidakmenguntungkan.4) Azas Kesatuan Komando . Setiap operasi membutuhkan kesatuanusaha di bawah satu tanggung jawab komando. Pengerahan daya tempurdalam operasi membutuhkan kesatuan komando di bawah satu panglimaoperasi yang memimpin dan mengkoordinasikan seluruh tindakan darisemua kekuatan. Pada operasi yang melibatkan instansi pemerintahan sipilatau organisasi non pemerintah, seringkali wewenang komando tidak dapatditerapkan secara efektif. Untuk itu dibutuhkan kerja sama dan koordinasiyang ketat untuk membangun konsensus guna mencapai kesatuankomando.5) Azas Pemusatan . Kekuatan dipusatkan pada daerah operasi dansasaran tertentu untuk menjamin penyelesaian tugas yang menentukan.Pemusatan kekuatan secara tepat akan mengacaukan musuh sehinggatidak dapat bereaksi secara efektif. Pemusatan kekuatan tidak hanyaterbatas pada pemusatan tembakan, namun juga termasuk penggunaanmanuver secara cepat dan tepat dalam menghadapi situasi di daerahoperasi. Manakala kemampuan kita terbatas, maka pemusatan kekuatansecara tepat akan memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan menyebarkekuatan pada wilayah yang luas.6) Azas Penghematan . Penggunaan sumber daya dalam operasi harusefisien tanpa mengorbankan efektivitas dalam pencapaian hasil yangoptimal. Komandan hanya mengerahkan kekuatan minimal yang diperlukanuntuk menjalankan operasi ( essential force ), sedangkan kekuatan yang lebihbesar dialokasikan untuk pelaksanaan operasi yang lebih menentukan.Meskipun hal ini mengandung risiko, namun penting untuk keberhasilanpencapaian tujuan operasi yang lebih besar.7) Azas Keamanan . Tindakan keamanan terhadap personel, materielkegiatan dan bahan keteerangan dilakukan untuk mencegah rongronganmusuh atau lawan atau akibat kelalaian. Pengamanan dimaksudkan untukmelindungi dan memelihara kekuatan tempur sendiri. Untuk memperolehkeamanan, panglima operasi harus melindungi pasukannya dari setiapancaman,

gangguan, pendadakan, sabotase dan pengintaian musuh. Salahsatu faktor penting untuk memperoleh keamanan adalah tindakanpengelabuan dan tipuan.8) Azas Kesederhanaan . Rencana dan perintah operasi harussesederhana dan sejelas mungkin. Tingkat kesederhanaan akan sangattergantung pada situasi yang dihadapi. Rencana sederhana yangdilancarkan tepat waktu jauh lebih baik daripada rencana yang rumit namunterlambat dilaksanakan. Pada lingkungan operasi yang melibatkan banyak