Anda di halaman 1dari 95

ANALISIS PENGARUH TINGKAT SUKU

BUNGA,TINGKAT INFLASI, NILAI KURS, DAN


HARGA MINYAK DUNIA TERHADAP HARGA
SAHAM SYARI’AH YANG TERDAFTAR PADA
JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) TAHUN 2017 -
2020

PROPOSAL
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan
Program Studi Sarjana (S 1) pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Islam Nahdlatul Ulama Jepara.

Disusun oleh.
Trisna Asih
NIM 171120001972

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS ISLAM NAHDLATUL ULAMA
JEPARA
2022
i
LEMBAR PERSETUJUAN

Judul : Analisis Pengaruh Tingkat Suku Bunga, Tingkat Inflasi, Nilai

Kurs, Dan Harga Minyak Dunia Terhadap Harga Saham Syari’ah

Yang Terdaftar Pada Jakarta Islamic Index (JII) Tahun 2017 - 2020

Nama : Trisna Asih

NIM : 171120001972

Program Studi : Akuntansi

Mengetahui
Dosen Pembimbing Penyusun

H. Muhammad Ridho, S.E., M.Si. Trisna Asih


Mengetahui

Ketua
Program Studi Akuntansi

Fatchur Rohman, S.E., M.Pd., M.Si., CADE., CAAT

ii
HALAMAN PENGESAHAN

ANALISIS PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA, TINGKAT INFLASI,


NILAI KURS, DAN HARGA MINYAK DUNIA TERHADAP HARGA
SAHAM SYARI’AH YANG TERDAFTAR PADA JAKARTA ISLAMIC
INDEX (JII) TAHUN 2017 - 2020

Nama Penyusun : Trisna Asih


NIM : 171120001972
Program Studi : Akuntansi

Skripsi ini telah dipertahankan dihadapan penguji


Program Studi Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Islam Nahdlatul Ulama Jepara.

Pada hari ................., tanggal ..............................

Penguji I Penguji II

................................... ...................................
Mengesahkan

Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Universitas Islam Nahdlatul Ulama (UNISNU) Jepara

H. Noor Arifin, S.E., M.Si.


NIY. 168081708055
iii
ABSTRAKSI

Jakarta Islamic Index (JII) merupakan salah satu basis saham syariah
diIndonesia, Perusahaan yang terdaftar di JII tentunya sudah memenuhi kriteria
Syariah sesuai yang telah ditetapkan oleh DSN MUI. Banyak faktor yang
mempengaruhi pergerakan harga saham syariah di JII, dalam penelitian ini faktor
yang digunakan adalah faktor eksternal yaitu tingkat suku bunga, inflasi, kurs
rupiah, dan harga minyak dunia. Oleh karena itu dalam penelitian ini bertujuan
untuk mengetahui beberapa faktor eksternal diantaranya suku bunga, inflasi, kurs
rupiah dan harga minyak dunia dalam mempengaruhi harga saham syariah yang
terdaftar dalam Jakarta Islamic Index (JII)
Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif dengan Jumlah sampel selama
periode penelitian (2017 - 2020) diambil 17 perusahaan yang diseleksi melalui
purposive sampling. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data
sekunder yang bersifat tahunan. Dan untuk menganalisis penelitian ini digunakan
metode regresi berganda dengan pengolahan melalui aplikasi SPSS 25.
Kata Kunci: Suku Bunga, Inflasi, Kurs, Harga Minyak Dunia, JII

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN PERSETUJUAN...........................................................................................ii

HALAMAN PENGESAHAN...........................................................................................iii

ABSTRAKSI....................................................................................................................iv

DAFTAR ISI......................................................................................................................v

DAFTAR TABEL..........................................................................................................viii

DAFTAR GAMBAR........................................................................................................ix

BAB I...............................................................................................................................10

PENDAHULUAN...........................................................................................................10

1.1 Latar Belakang.................................................................................................10

1.2 Ruang Lingkup.................................................................................................16

1.3 Rumusan Masalah............................................................................................16

1.4 Tujuan Penelitian..............................................................................................17

1.5 Manfaat Penelitian............................................................................................17

1.6 Sistematika Penulisan.......................................................................................19

BAB II.............................................................................................................................21

TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................................21

2.1 Landasan Teori.................................................................................................21

2.1.1. Pasar Modal Syari’ah................................................................................21

2.1.2. Saham Syari’ah.........................................................................................23

2.1.3. Tingkat Suku Bunga.................................................................................25

2.1.4. Tingkat Inflasi..........................................................................................26

2.1.5. Nilai Kurs.................................................................................................28

v
2.1.6. Harga Minyak Dunia................................................................................30

2.2 Hasil Penelitian Terdahulu...............................................................................32

2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis............................................................................36

2.4 Perumusan Hipotesis........................................................................................36

2.4.1. Hubungan antara suku bunga terhadap harga saham syari’ah.......................36

2.4.2. Hubungan antara Inflasi terhadap harga saham syari’ah...............................38

2.4.3. Hubungan antara nilai kurs terhadap harga saham syari’ah..........................39

2.4.4. Hubungan harga minyak dunia terhadap harga saham syari’ah....................40

BAB III............................................................................................................................42

METODE PENELITIAN.................................................................................................42

3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel....................................43

3.1.1. Variabel Penelitian...................................................................................43

3.1.2. Definisi Operasional Variabel..................................................................44

3.2 Jenis dan Sumber Data.....................................................................................46

3.2.1. Jenis Data.................................................................................................46

3.2.2. Sumber Data.............................................................................................46

3.3 Populasi, Jumlah Sampel, dan Teknik Pengambilan Sampel............................47

3.3.1. Populasi....................................................................................................47

3.3.2. Sampel......................................................................................................47

3.3.3. Teknik Pengambilan Sampel....................................................................48

3.4 Metode Pengumpulan Data..............................................................................48

3.5 Metode Pengolahan Data..................................................................................49

3.6 Metode Analisis Data.......................................................................................50

3.7.1. Statistik Deskriptif....................................................................................50

3.7.2. Uji Asumsi Klasik....................................................................................50

3.7.3. Regresi Linear Berganda..........................................................................53

vi
3.7.4. Koefisien Determinasi (Adjust R2)............................................................54

3.7.5. Uji Hipotesis.............................................................................................55

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................79

vii
DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Hasil Penelitian Terdahulu....................................................................32

Tabel 3. 1 Populasi Perusahaan yang Terdaftar di JII tahun 2017 - 2020...Error!

Bookmark not defined.

Tabel 3. 2 Sampel Penelitian..................................Error! Bookmark not defined.

viii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Kerangka Pemikiran Teoritis...........................................................36

ix
x
11

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Perkembangan pasar modal saat ini telah mencapai banyak perkembangan

dengan semakin banyaknya perusahaan yang go public dan investor yang

mencari peluang keuntungan di pasar modal. Pemicu dari perkembangan

tersebut disebabkan oleh semakin baiknya kondisi pasar yang membuat orang

tertarik untuk melakukan investasi di pasar modal. Transaksi di pasar modal

juga telah mengalami perkembangan yang baik dengan memanfaatkan

teknologi yang terus berkembang dari waktu-waktu, penggunaan sistem online

yang dapat memudahkan pelaku pasar tanpa ada batas ruang dan waktu.

Perkembangan ini juga mempengaruhi perkembangan pasar modal syari’ah.

Sejak mulai munculnya bank-bank islam di dunia hingga mengalami

perkembangan yang baik, mendorong perkembangan penggunaan prinsip-

prinsip syari’ah pada sektor pasar modal. Yordania dan Pakistan adalah

pengguna pertama pasar modal syari’ah yaitu dengan menerbitkan obligasi

syari’ah. Perkembangan tersebut terus berlanjut hingga muncul berbagai

instrumen di pasar modal syari’ah seperti, Saham Syari’ah, Reksa Dana

Syari’ah, Indeks Syari’ah dan Obligasi Syari’ah (Sutedi, 2011).

Pasar modal telah melahirkan beberapa indeks yang mampu dengan

siginifikan mempengaruhi perekonomian suatu negara, salah satunya di bidang

syari’ah. Hal ini didukung dengan dibentuknya Dow Jones Islamic Market
12

Index (DJIMI) pada bulan Februari 1999 oleh Bursa Efek dunia New York

Stock Exchange. Perkembangan pasar modal syari’ah telah merambah hingga

Indonesia, dengan dibentuknya Jakarta Islamic Index (JII) pada 3 Juli 2000 atas

kerjasama dari Bursa Efek Indonesia dan PT Danareksa Investment

Management (Sutedi, 2011). Instrumen-instrumen pasar modal syari’ah yang

terbit setelah diluncurkan pasar modal syari’ah pada 14 Maret 2003 hingga saat

ini yaitu, Saham Syari’ah, Obligasi Syari’ah (Sukuk), Surat Berharga Negara,

Unit Penyertaan Kontrak Investasi Kolektif dan Reksa DanaSyari’ah.

Perkembangan tersebut terus berlanjut dengan semakin baiknya kondisi pasar

di Indonesia dan semakin merambahnya industri-industri keuangan yang

menerapkan prinsip-prinsip syari’ah.

Jakarta Islamic Index (JII) merupakan kelompok saham yang memenuhi

kriteria investasi syari’ah Islam dalam pasar modal Indonesia. Saham syari’ah

yang menjadi konstituen JII terdiri dari 30 saham yang merupakan saham-

saham syari’ah paling likuid dan memiliki kapitalisasi pasar yang besar. BEI

melakukan review JII setiap 6 bulan, yang disesuaikan dengan periode

penerbitan DES (Daftar Efek Syari’ah) oleh Bapepam-LK (Badan Pengawas

Pasar Modal dan Lembaga Keuangan). Setelah dilakukan penyeleksian saham

syari’ah oleh Bapepam-LK yang dituangkan ke dalam DES, BEI melakukan

proses seleksi lanjutan yang didasarkan kepada kinerja perdagangannya

(Hartono, 2013).

Indeks saham selalu mengalami kenaikan maupun penurunan setiap waktu

tergantung dari kondisi perekonomian. Ada banyak faktor yang mempengaruhi


13

fluktuasi harga saham terutama harga saham syari’ah diantaranya tingkat suku

bunga, tingkat inflasi dan nilai kurs yang merupakan pengaruh dari

makroekonomi (Tandelilin, 2010). Berdasarkan faktor-faktor tersebut, investor

dapat meramalkan fluktuasi dari harga saham syari’ah dengan

mempertimbangkan beberapa aspek makroekonomi diatas investor akan

memiliki banyak informasi yang berguna sebagai alat untuk melakukan

pertimbangan dalam mengambil keputusan berinvestasi serta meminimalisir

resiko yang akan terjadi .

Suku bunga merupakan alat yang digunakan oleh Bank Indonesia (BI)

untuk menjaga ekonomi di Indonesia tetap pada tingkat stabil. Keterkaitan

suku bunga dengan harga saham akan terlihat ketika BI ingin meredam

pertumbuhan inflasi, BI akan menaikkan suku bunga yang akan mengkibatkan

penurunan laba perusahaan dan akan menjatuhkan harga saham, kondisi

tersebut cenderung membuat konsumen untuk lebih berhemat sehingga

pendapatan perusahaan menurun. Ketika suku bunga tinggi, obligasi akan di

keluarkan dengan tingkat bunga yang tinggi sehingga akan lebih

menguntungkan bagi investor untuk melakukan investasi obligasi

dibandingkan investasi saham. Sebaliknya saat BI mengambil keputusan untuk

menurunkan tingkat suku bunga, konsumen akan tergerak untuk membeli

barang-barang karena mereka mampu membayar biaya bunga yang rendah dan

akan berimbas pada laba perusahaan yang tinggi dan menaikkan harga saham.

Pada keadaan seperti ini, saham akan semakin diburu oleh para investor karena
14

lebih menguntungkan dari investasi obligasi dengan tingkat bunga yang rendah

(Infinia, 2018).

Inflasi, suku bunga dan harga saham memiliki kaitan yang erat dalam

mempengaruhi keadaan satu sama lain. Inflasi sendiri adalah keadaan dimana

harga barang dan jasa mengalami kenaikan secara terus menerus pada periode

tertentu (Prasetyo, 2011). Kenaikan tingkat inflasi akan diiringi kenaikan

tingkat suku bunga sebagai kebijakan BI untuk meredam inflasi. Kondisi

seperti ini akan mempengaruhi hah-hal yang berhubungan dengan

perekonomian. Hubungan inflasi dengan suku bunga dan harga saham dapat

ditelusur saat inflasi mengalami kenaikan maka BI akan cenderung menaikkan

tingkat suku bunga yang dapat menjatuhkan harga saham dan para investor

akan cenderung melakukan investasi obligasi dan juga sebaliknya saat inflasi

menurun, tingkat suku bunga juga akan ikut menurun dan mengakibatkan

harga saham naik, sehingga para investor lebih banyak memburu investasi

saham.

Selain itu, nilai kurs rupiah terhadap dollar AS menjadi salah satu indikasi

yang mempengaruhi pergerakan indeks saham di pasar modal Indonesia.

Kestabilan pergerakan nilai kurs menjadi sangat penting, terutama bagi

perusahaan yang aktif dalam kegiatan ekspor dan impor yang selalu

menggunakan mata uang asing dollar Amerika Serikat sebagai alat transaksi

dalam perdagangan. Fluktuasi nilai kurs yang tidak terkendali dapat

mempengaruhi kinerja perusahaan-perusahaan yang terdaftar di pasar modal.


15

Salah satunya pada pergerakan indeks saham syari’ah JII. Kurs akan

berdampak positif pada perusahaan berbasis pasar domestik yang bahan

bakunya berasal dari impor karena akan mengurangi biaya input produksi

sehingga dapat meningkatkan kemampuan laba perusahaan, akibatnya harga

saham perushaan tersebut akan membaik. Kurs akan berdampak negatif pada

perusahaan yang sering melakukan ekspor, sehingga akan menurunkan

kemampuan laba perusahaan, sehingga harga saham perusahaan tersebut akan

menurun yang akan berakibat pada penurunan harga saham di pasar modal.

Pergerakan harga minyak mentah dunia yang berfluktuasi juga merupakan

suatu indikasi yang mempengaruhi pasar modal suatu negara. Kenaikan harga

minyak mentah dunia secara tidak langsung akan berimbas pada sektor ekspor

dan impor suatu negara. Bagi negara pengekspor minyak, kenaikan harga

minyak mentah dunia merupakan keuntungan tersendiri bagi perusahaan.

Karena harga minyak yang melonjak tinggi membuat para investor cenderung

menginvestasikan dananya ke berbagai sektor komoditi minyak dan

pertambangannya. Namun jika harga minyak sedang turun para investor

cenderung mencari keuntungan dengan cara menjual saham atau obligasinya

(Novitasari, Yuliana, & Suhel, 2019)

Fluktuasi variabel-variabel ekonomi makro seperti tingkat suku bunga,

tingkat inflasi, serta kurs rupiah terhadap dollar AS dapat disimpulkan

terindikasi mempunyai peranan yang cukup vital bagi pergerakan indeks saham

syari’ah JII. Variabel-variabel ini akan menjadi tolok ukur bagi para investor
16

dalam mengambil keputusan penting saat menanamkan modalnya di pasar

modal.

Dari hasil penelitian terdahulu, mengindikasikan adanya research gap

pada tiga variabel bebas (independent) yaitu suku bunga, inflasi dan nilai kurs

yang mempengaruhi harga saham syari’ah. Research gap suku bunga terjadi

pada hasil penelitian Kristanti dan Latifah (2013) menyatakan bahwa suku

bunga memiliki pengaruh positif terhadap harga saham syari’ah, namun

bertentangan dengan penelitian Mulyani (2014), Setiawan (2017) yang

menyatakan bahwa suku bunga memiliki pengaruh negatif terhadap harga

saham syari’ah. Dalam penelitian terdahulu juga terdapat reserch gap atas

penelitian yang dilakukan Mulyani (2014) yang menyatakan bahwa tingkat

inflasi memiliki pengaruh positif terhadap harga saham syari’ah. Namun,

penelitian menurut Rusbariand, Masodah, Riskayanto, & Septi (2012),

Kristanti dan Latifah (2013), Karlina (2017), Setiawan (2017) menyatakan

tingkat inflasi memiliki pengaruh negatif terhadap harga saham syari’ah.

Begitupun pada penelitian terdahulu pada variabel nilai kurs terdapat research

gap dari hasil penelitian yang dilakukan Kristanti dan Latifah (2013), Karlina

(2017) tingkat nilai kurs memiliki pengaruh positif terhadap harga saham

syari’ah. Namun, penelitian menurut Rusbariand, Masodah, Riskayanto, &

Septi (2012), Mulyani (2014), Setiawan (2017) menyatakan nilai kurs memiliki

pengaruh negatif terhadap harga saham syari’ah.


17

Berdasar fenomena dan data diatas, mengindikasikan bahwa tidak semua

kejadian empiris sesuai dengan teori yang ada. Diperkuat dengan adanya

research gap pada penelitian-penelitian terdahulu. berbagai penelitian

menyatakan pengaruh yang berbeda pada variabel suku bunga, inflasi dan nilai

kurs terhadap harga saham syari’ah, serta berdasar data perkembangan JII dan

kapitalisasi pasar JII yang diolah dari data yang bersumber dari

www.ojk.co.id peneliti tertarik untuk meneliti tentang “PENGARUH

HARGA TINGKAT SUKU BUNGA, TINGKAT INFLASI, NILAI

KURS, DAN HARGA MINYAK DUNIA TERHADAP HARGA SAHAM

SYARI’AH YANG TERDAFTAR PADA JAKARTA ISLAMIC INDEX

(JII) TAHUN 2017 - 2020.”

Ruang Lingkup

Banyak sekali faktor-faktor yang mempengaruhi harga saham syari’ah

yang terdafar pada Jakarta Islamic Index. Untuk memfokuskan penelitian,

peneliti membatasi :

1. Obyek penelitian pada perusahaan yang masuk dalam daftar Jakarta

Islamic Index (JII) dari tahun 2017 - 2020.

2. Indikator variabel yang dipakai dalam penelitian ini yaitu tingkat suku

bunga, tingkat inflasi, nilai kurs, dan harga minyak dunia.

Rumusan Masalah

Berdasar penjabaran latar belakang diatas, penulis dapat mengidentifikasi

masalah yang akan di pecahkan dalam penelitan ini adalah sebagai berikut :
18

1. Apakah terjadi pengaruh tingkat suku bunga terhadap harga saham

syari’ah ?

2. Apakah terjadi pengaruh tingkat inflasi terhadap harga saham syari’ah?

3. Apakah terjadi pengaruh nilai kurs terhadap harga saham syari’ah?

4. Apakah terjadi pengaruh harga minyak dunia terhadap harga saham

syari’ah?

Tujuan Penelitian

Berdasar perumusan masalah dan latar belakang diatas, penelitian ini

bertujuan :

1. Untuk menganalisis pengaruh tingkat suku bunga terhadap harga saham

syari’ah.

2. Untuk menganalisis pengaruh tingkat inflasi terhadap harga saham

syari’ah.

3. Untuk menganalisis pengaruh nilai kurs terhadap harga saham syari’ah.

4. Untuk menganalisis pengaruh harga minyak dunia terhadap harga saham

syari’ah.

Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan ilmu dan sumbangan

pemikiran bagi masyarakat luas dan sebagai bahan referensi serta masukan

kepada pihak-pihak yang akan melakukan penelitian selanjutnya mengenai

pengaruh dari tingkat suku bunga, tingkat inflasi, nilai kurs, dan harga
19

minyak dunia terhadap harga saham syari’ah yang masuk dalam daftar di

Jakarta Islamic Index (JII).

2. Manfaat Praktis

Beberapa manfaat praktis dari penelitian ini yang dapat dipakai oleh

beberapa pihak, diantaranya yaitu :

a) Bagi Penulis, untuk mengetahui sejauh mana tingkat pengetahuan

peneliti dalam meneliti sebuah masalah terutama pada pengaruh

pengaruh dari tingkat suku bunga, tingkat inflasi dan nilai kurs

terhadap harga saham syari’ah yang terdaftar di Jakarta Islamic Index

(JII).

b) Bagi Investor, dengan adanya penelitian ini diharapkan membantu para

investor dalam mengambil keputusan untuk berinvestasi secara baik

dan dapat mengambil keuntungan yang maksimal setelah berinvestasi.

c) Bagi Peneliti Selanjutnya, sebagai referensi penelitian selanjutnya

yang akan mengadakan kajian secara lebih mendalam mengenai

pembahasan harga saham syari’ah dan diharapkan dapat menambah

wawasan serta informasi.

d) Bagi Akademik, penelitian ini diharapkan dapat memberikan

sumbangsih berupa pemikiran dan masukan bagi ilmu pengetahuan

serta dapat digunakan sebagai referensi untuk penelitian yang akan

datang terutama yang berkaitan dengan harga saham syari’ah.


20

Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan dalam penelitian ini disusun melalui beberapa bab

yang terdiri dari :

BAB I Pendahuluan

Bab pertama yaitu pendahuluan berisi tentang latar belakang masalah yang

menjelaskan tentang gambaran umum permasalahan, rumusan masalah, tujuan

penelitian, manfaat penelitian serta sistematika penulisan.

BAB II Tinjauan Pustaka

Bab kedua yaitu tinjauan pustaka yang berisi landasan-landasan teori,

pembahasan hasil dari penelitian terdahulu yang serupa, kerangka pemikiran

teoritis serta rumusan hipotesis.

BAB III Metode Penelitian

Bab ketiga yaitu metode penelitian yang berisi tentang bagaimana penelitian

akan dilakukan secara operasional. Dalam bab ini menjelaskan tentang

variabel penelitian dan definisi operasional variabel, jenis dan sumber data

penelitian, penentuan populasi, sampel dan teknik pengambilan sampel,

metode pengumpulan data, metode pengolahan data, serta metode analisis

data.

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan


21

Bab keempat yaitu hasil penelitian dan pembahasan yang menjelaskan tentang

hasil kajian data penelitian yang telah diolah dan dianalisis yang kemudian

disajikan secara sistematis pada bab ini.

BAB V Penutup

Bab kelima yaitu penutup yang berisi tentang kesimpulan dari pembahasan

yang di beri saran-saran yang penting serta konkrit.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Landasan Teori

2.1.1. Pasar Modal Syari’ah

Pasar modal syari’ah adalah pasar yang dijalankan dengan

berlandaskan prinsip yang tidak bertentangan dengan syari’ah, setiap

transaksi surat berharga yang terjadi di pasar modal dilakukan tanpa

menyalahi dasar prinsip syari’at islam. Perkembangan pasar syari’ah

terjadi di negara-negara muslim telah merambah ke negara-negara

sekuler (netral dalam urusan agama). Sehingga Bursa Efek dunia yang

berbasis di Amerika serikat, New York Stock Exchange(NYSE)

meluncurkan produk yang mempunyai singkatan DJIMI atau Dow

Jones Islamic Market Indexpada Februari tahun 1999. Terbentuknya

DJIMI mendorong Indonesia yang merupakan negara dengan jumlah

penduduk muslim terbesar didunia untuk membuat hal serupa yaitu

membentuk Jakarta Islamic Index (JII) pada bulan Juni tahun 2000

(Sutedi, 2011).

Pasar modal syari’ah secara resmi diluncurkan pada tanggal 14

Maret 2003 yang bersamaan dengan penandatanganan

MOU(Memorandum Of Understanding) antara Bapepam-LK dengan

Dewan Syari’ah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) yang

22
bertujuan untuk (1) penyusunan peraturan Bapepam-LK dan Fatwa

DSN-MUI, (2) penelaahan pernyataan pendaftaran penerbitan efek

syari’ah, (3) pengawasan kepatuhan pemenuhan prinsip syari’ah, (4)

pengembangan produk, (5) peningkatan kualitas SDM (Sutedi, 2011).

Usaha pengembangan tersebut didukung dengan ditetapkannya Fatwa

DSN-MUI (Dewan Syari’ah Nasional Majelis Ulama Indonesia)

berkaitan dengan industri pasar modal syari’ah yaitu Fatwa

No.05/DSN-MUI/IV/2000 tentang Jual Beli Saham serta diperkuat

lagi pada tahun 2003 dengan dikeluarkannya Fatwa No.40/DSN-

MUI/IX/2003 tentang Pasar Modal dan Pedoman Umum Penerapan

Prinsip syari’ah di Bidang Pasar Modal (Sunariyah, 2011).

Latar belakang terbentuknya JII adalah adanya kerjasama antara 2

lembaga yaitu Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan PT Danareksa

Investment Management. Jakarta Islamic Index (JII) terdiri dari 30

saham atau efek dengan jenis berbeda yang likuid yang dipilih dari

efek-efek yang sesuai atau memenuhi syari’ah islam. Dibentuknya

Jakarta Islamic Index (JII) pada awalnya bertujuan untuk memandu

investor untuk berinvestasi pada saham yang berbasis syari’ah, dan

seiring berjalanya waktu, JII tidak hanya bertujuan untuk memandu

investor namun juga sebagai alat untuk menilai kinerja investasi

saham basis syari’ah dan diharapkan mampu meningkatkan

kepercayaan penanam modal untuk berinvestasi secara syari’ah.

(Tandelilin, 2010)

23
2.1.2. Saham Syari’ah

Saham syari’ah merupakan surat berharga yang menyajikan

penyertaan modal ke dalam suatu emiten. Hal tersebut dilakukan pada

emiten-emiten yang tidak melanggar prinsip syari’ah seperti segala

bentuk bidang perjudian, riba, memproduksi atau memperdagangkan

barang yang tidak dihalalkan oleh syariat islam seperti bir dan lain-

lain.

Efek-efek yang termasuk dalam indeks syari’ah adalah emiten

yang kegiatan usahanya tidak keluar dari koridor syari’ah, seperti :

1. Perdagangan yang dilarang atau tidak diperbolehkan, segala

bentuk usaha, permainan atau apapun yang masuk dalam kategori

perjudian.

2. Usaha lembaga keuangan yang menggunakan sistem riba (ribawi)

termasuk asuransi dan perbankan konvensional.

3. Usaha yang memproduksi, memperdagangkan serta mendistribusi

makanan dan minuman yang tidak halal.

4. Memproduksi, menyediakan dan/atau mendistribusikan barang

atau jasa yang dapat merusak moral dan memberikan dampak

buruk (mudarat) (Sunariyah, 2011).

Selain harus memenuhi kriteria berdasarkan prinsip-prinsip

syari’ah, saham yang ingin masuk kedalam daftar sajam JII harus

memenuhi syarat sebagai berikut :

24
1. Kecuali saham yang masuk 10 besar dalam kapitalisasi, saham

yang terpilih harus sudah tercatat paling tidak 3 bulan terakhir.

2. Dilaporan keuangan tahunan dan tengah tahun, rasio utang

terhadap aktiva yang dimiliki tidak lebih dari 90%.

3. Dari Saham yang masuk kriteria nomer 1 dan 2, 60 saham akan

dipilih berdasarkan besarnya rata-rata kapitalisasi pasar dalam satu

tahun terakhir.

4. Selanjutnya 30 saham akan dipilih dengan urutan besar kecilnya

tingkat likuiditas rata-rata nilai perdagangan reguler selama tahun

terakhir (Hartono, 2013).

Bobot kapitalisasi pasar (market cap weighted) merupakan metode

perhitungan indeks yang ditetapkan oleh BEI untuk melakukan

perhitungan JII. Perhitungan indeks menggunakan metode bobot

kapitalisasi pasar ini juga mencakup penyesuaian-penyesuaian yang

disebabkan oleh aksi korporasi yang berakibat pada berubahnya data

emiten (Sutedi, 2011). Pengkajian ulang daftar saham yang terdaftar di

JII akan dilakukan enam bulan sekali setiap tahunya dengan

menentukan unsur indeks pada awal Januari dan Juli. Sedangkan

pengawasan perubahan pada jenis usaha perusahaan akan dilakukan

berdasarkan data-data publik yang tersedia secara terus menerus

(Darmadji & M. Fakhrudin, 2012).

25
2.1.3. Tingkat Suku Bunga

Variabel yang paling penting diantara variabel-variabel

makroekonomi adalah Tingkat bunga, terlihat dari pengertian tingkat

bunga itu sendiri yaitu harga yang menghubungkan atau mengaitkan

masa kini dan masa depan (Mankiw, 2006). Harga yang harus di bayar

oleh peminjam (debitur) untuk memperoleh dana pinjaman dari

pemberi pinjaman (kreditur) untuk jangka waktu yang disepakati

merupakan tingkat bunga. Dan dapat diartikan bahwa tingkat bunga

adalah harga dari kredit, namun berbeda dengan harga di pasar

komoditi. Tingkat bunga disini dinyatakan dalam persentase dimana

tingkat bunga merupakan perbandingan antara jumlah biaya pinjaman

dibagi jumlah uang yang sesungguhnya di pinjam. (Darmawi, 2005).

Kesempatan-kesempatan investasi yang ada menjadi tidak

menarik dipengaruhi oleh tingkat bunga yang tinggi dimana hal

tersebut akan mempengaruhi nilai sekarang (present value) aliran kas

perusahaan, artinya menarik tidaknya subuah kesempatan investasi

tergantung pada present value kas perusahaan yang dipengaruhi oleh

tinggi rendahnya tingkat bunga. Biaya modal yang di tanggung oleh

perusahaan akan meningkat ketika tingkat bunga tinggi. Tingkat

bunga yang tinggi mengakibatkan suatu saham menaikan suku bunga

yang disyaratkan atas investasi. Sehingga saat suku bunga tinggi

investor lebih cenderung memindahkan investasinya pada tabungan

26
berupa deposito dan menarik investasi sahamnya (Tandelilin, 2010).

Saat tingkat bunga naik maka volume tabungan akan lebih besar dan

merangsang peminjam dana. Sebaliknya, apabila suku bunga rendah,

aliran tabungan cenderung turun dan berakibat pada turunya kegiatan

pemberian pinjaman (kredit). Volume peminjaman dan investasi

cenderung berkurang ketika suku bunga tinggi sedangkan suku bunga

yang rendah dapat merangsang peminjaman dan pengeluaran investasi

(Darmawi, 2005).

2.1.4. Tingkat Inflasi

Inflasi secara umum dapat diartikan sebagai naiknya harga-harga

umum dalam periode tertentu secara terus menerus. Dari pengertian

tersebut dapat diketahui bahwa unsur dalam pengertian inflasi meliputi

1. Proses kecenderungan kenaikan harga-harga umum barang-barang

dan jasa secara terus menerus.

2. Kenaikan harga tidak harus naik pada persentase yang sama

3. Jika terjadi kenaikan barang dan jasa hanya sementara atau secara

temporer, hal tersebut bukanlah inflasi ketika tidak berdampak

meluas (Prasetyo, 2011).

Mankiw (Mankiw, 2006) juga berpendapat bahwa, tingkat inflasi

merupakan perubahan persentase dalam seluruh tingkat harga yang

sangat bervariasi baik barang atau jasa sepanjang waktu dan antar

27
negara. Akar utama yang menjadikan inflasi meningkat yaitu jumlah

uang yang beredar (JUB) seperti yang diungkapkan oleh Mankiw

(Mankiw, 2006) yaitu teori kuantitas uang menyatakan bahwa

kuantitas uang yang beredar dan kendali tertinggi atas inflasi dikuasai

oleh bank sentral. Tingkat harga akan stabil Jika stabilitas jumlah

uang beredar dipertahankan oleh bank sentral, Jika jumlah uang

beredar ditingkatkan oleh bank sentral dengan cepat, tingkat harga

akan meningkat dengan cepat, artinya stabilitas harga berbanding

lurus dengan jumlah uang yang beredar.

Tingkat inflasi yang tinggi merupakan pertanda dari kondisi

ekonomi yang sedang panas (overheated) hal ini akan berpengaruh

pada hal-hal ynag berhubungan dengan perekonomian, yaitu :

1. Inflasi yang tinggi akan mengakibatkan pendapatan riil kita

menurun, sedangkan harga barang dan jasa sedang mengalami

kenaikan sehingga akan mengakibatkan kemiskinan

2. Ketidakpastian kondisi inflasi menyulitkan pelaku ekonomi untuk

memutuskan atas invetasi, konsumsi dan produksinya yang

kemudian akan menghambat pertumbuhan ekonomi

3. Tingkat inflasi domestik yang lebih tinggi dari pada tingkat inflasi

negara tetangga dapat menjadikan suku bunga domestik yang tidak

kompetitif yang akan berimbas pada penekanan kurs rupiah.

Artinya kondisi ekonomi mengalami kondisi dimana permintaan atas

produk dipasar lebih tinggi dari jumlah produk yang ditawarkan

28
dipasar, sehingga harga-harga cenderung mengalami kenaikan. Inflasi

yang terlalu tinggi juga akan mengurangi purchasing power of money

atau daya beli uang. Tingkat pendapatan riil yang diperoleh investor

atas investasinya juga bisa mengalami penurunan ketika inflasi tinggi.

Begitupun sebaliknya, turunnya risiko daya beli uang dan risiko

pendapatan riil dapat menjadi sinyal positif bagi investor karena hal

tersebut mengindikasikan turunya inflasi (Tandelilin, 2010).

2.1.5. Nilai Kurs

Terdapat sebuah nilai dari pertukaran satu barang dengan barang

lain, nilai yang terdapat dalam pertukaran tersebut merupakan semacam

harga. Sama halnya dengan pertukaran mata uang antar negara, maka

akan terdapat gap nilai/harga dan gap tersebut yang sering disebut

dengan kurs (Nopirin, 1999). Dengan kata lain, nilai tukar atau kurs

adalah kesepakatan tingkat harga oleh kedua penduduk negara untuk

saling melakukan perdagangan (Mankiw, 2006).

Perbedaan tingkat kurs antar negara disebabkan oleh beberapa hal,

yaitu :

1. Adanya perbedaan antara kurs beli dan kurs jual oleh para PVA

(pedagang valuta asing)/bank.

2. Perbedaan dalam waktu pembayaran mengakibatkan perbedaan

kurs.

29
3. Tingkat keamanan yang berbeda dalam merima hak

pembayaran. Yang sering terjadi, penerimaan hak pembayaran

bank asing yang belum terkenal akan memiliki kurs

pembayaran yang lebih rendah dari kurs yang dimiliki bank

asing yang sudah terkenal (Nopirin, 1999).

Suatu mata uang dikatakan “lemah” ketika neraca pembayaranya

mengalami defisit, apabila transaksi autonomous debit lebih kecil dari

transaksi autonomous kredit (defisit neraca pembayaran) maka suatu

mata uang akan dikatakan “kuat”. Ada beberapa faktor yang

mempengaruhi Transaksi autonomous debit kredit ini yaitu harga,

pendapatan dan tingkat bunga, faktor-faktor tersebut akan berimbas ke

permintaan dan penawaran dan tingkat kurs valuta asing akan

mengalami pergeseran pergerakan. Naiknya pertumbuhan pendapatan

maka akan menaikan kemungkinan untuk impor yang berarti naiknya

permintaan akan valuta asing. Kurs valuta asing naik (mata uang

sendiri cenderung turun). Demikian juga inflasi, akan menyebabkan

ekspor turun dan impor naik yang akan mengakibatkan valuta asing

naik. Kurs valuta asing akan menurun (nilai mata uang sendiri

cenderung naik) ketika bunga dalam negeri mengalami kenaikan, hal

tersebut akan menarik investor luar negeri untuk berinvestasi (Nopirin,

1999).

30
2.1.6. Harga Minyak Dunia

Harga Minyak Dunia merupakan salah satu variabel penting yang

dapat mempengaruhi berbagai sektor rill dan fiskal. Harga minyak

mentah dunia adalah patokan nilai minyak mentah yang dibebankan

oleh konsumen atas manfaat dari minyak mentah tersebut. Harga

minyak mentah dunia pada umumnya mengacu dari harga spot pasar

minyak dunia per barel (159 liter) dan pada umumnya yang digunakan

menjadi standar adalah jenis West Texas Intermediate (WTI) yang

diperdagangkan pada New York Mercantile Exchange (NYMEX) atau

jenis minyak Brent yang diperdagangkan pada Intercontinental

Exchange (ICE). Minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI)

merupakan minyak mentah yang berkualitas tinggi karena ringan (light)

dan memiliki kandungan belerang yang sangat rendah (sweet) sehingga

harganya lebih mahal dibandingkan jenis minyak lainnya. Hal tersebut

menjadikan minyak jenis WTI sebagai patokan dalam perdagangan

minyak di dunia. (Novitasari, Yuliana, & Suhel, 2019)

Minyak mentah sama halnya dengan mata uang dan emas yang

merupakan salah satu indikator yang terlibat dalam ekonomi dunia,

dikarenakan volatilitas mengikuti peristiwa ekonomi dan politik suatu

negara. Harga Minyak Dunia yang berfluktuatif dapat mempengaruhi

pasar modal suatu negara. Transaksi perdagangan saham sector

pertambangan banyak terjadi di Bursa Efek Indonesia. Pada umumnya

31
kenaikan harga minyak akan mendorong kenaikan harga saham sektor

pertambangan, karena dengan peningkatan harga minyak akan memicu

kenaikan harga bahan tambang lainnya. Hal tersebut akan

mengakibatkan perusahaan pertambangan berpotensi untuk

meningkatkan labanya. Kenaikan harga saham pertambangan juga akan

mendorong kenaikan harga saham di pasar modal Indonesia.

Perubahan harga minyak mentah telah terbukti mampu

menjelaskan pergerakan nilai tukar valuta asing / kurs, terutama yang

diukur terhadap dolar Amerika Serikat. Hal ini disebabkan sebagian

besar perdagangan minyak mentah menggunakan dolar Amerika

Serikat, dan minyak adalah sumber energi utama dunia, sehingga

variasi dalam perdagangan internasional, minyak mentah memiliki

dampak yang signifikan pada penilaian relatif dari dolar AS. (Ragara,

Chabachib, & Muharram, 2012)

Berkaitan dengan pengaruh harga minyak terhadap kurs. Munoz

dan Dickey (2009) melakukan penelitian mengenai hubungan jangka

panjang antara harga spot listrik, nilai tukar dolar Amerika / Euro dan

harga minyak. Hasil penelitian menunjukkan bahwa harga minyak

berpengaruh terhadap dua variabel lainnya dalam jangka pendek.

Artinya, dalam jangka pendek harga minyak berpengaruh terhadap nilai

tukar dolar AS /Euro. Uraian sebelumnya, membawa pada kesimpulan

bahwa jika terjadi peningkatan permintaan minyak akan mempengaruhi

32
permintaan dolar Amerika Serikat dan selanjutnya, akan mempengaruhi

nilai tukar mata uang domestik terhadap dolar Amerika Serikat.

2.2 Hasil Penelitian Terdahulu

Penelitian terdahulu yang meneliti suku bunga, tingkat inflasi dan nilai

kurs terhadap harga saham syari’ah yang terdaftar di Jakarta Islamic Index

(JII) tampak pada tabel di bawah ini :

Alat
No Referensi Variable Hasil Penelitian
Analisis
Analisis Pengaruh
Y : Pergerakan Tingkat inflasi
Tingkat Inflasi,
JII berpengaruh negatif
Harga Minyak Dunia,
Harga Emas Dunia, dan signifikan
X1 : Tingkat
Dan Kurs Rupiah Inflasi Harga minyak dunia
Terhadap Pergerakan Teknik berpengaruh positif dan
Jakarta Islamic Index X2 : Harga regresi signifikan
1. Di Bursa Efek Minyak berganda
Indonesia, Septian dengan Harga Emas dunia
Prima Rusbariand, X3 : Harga
statistik tidak berpengaruh
Masodah, Emas
signifikan
Riskayanto, Septi X4 : Kurs
Herawati, Kurs rupiah
Rupiah
berpengaruh negatif
Universitas dan signifikan
Gunadarma, 2012

Tabel 2. 1 Hasil Penelitian Terdahulu

33
34

Inflasi berpengaruh
positif terhadap Jakarta
Islamic Index.
Analisis Pengaruh
Y : JII Suku bunga
Inflasi, Suku Bunga,
berpengaruh negatif
Nilai Tukar Rupiah, X1 : Inflasi terhadap Jakarta
Dan Produk Teknik
Islamic Index. Nilai
Domestik Bruto X2 : Suku regresi
tukar rupiah
2. Terhadap Jakarta Bunga berganda
terhadap dollar
Islamic Index, Neny dengan
X3 : Nilai Amerika berpengaruh
Mulyani, Program statistik
Tukar Rupiah negatif terhadap Jakarta
Pascasarjana
Islamic Index.
Universitas Terbuka, X4 : PDB
2014 Produk Domestik
Bruto berpengaruh
positif terhadap Jakarta
Islamic Index.

Dalam jangka panjang


inflasi berpengaruh
negatif terhadap JII.

dalam jangka panjang


SBI dan kurs
Pengujian Variabel berpengaruh positif
Makro Ekonomi Y : JII terhadap JII.
Terhadap Jakarta metode
Islamic Index, Farida X1 : Inflasi deskriptif Hasil uji ECM
Titik Kristanti, Nur analisis menunjukkan bahwa
3 Taufiqoh Lathifah, X2 : Kurs dan tahun 2008-2012
Telkom Business valuta asing metode terdapat hubungan
School -Telkom verifikati jangka pendek antara
X3 : Suku
University, 2013 f variabel inflasi, suku
bunga SBI
bunga SBI, dan kurs
valuta asing dengan JII
35

variabel inflasi tidak


berpengaruh Signifikan
baik dalam jangka
pendek maupun jangka
panjang terhadap
indeks harga saham
ISSI.

variabel suku bunga


tidak berpengaruh
signifikan baik dalam
jangka pendek maupun
jangka panjang
terhadap indeks harga
Y : Indeks saham ISSI.
Saham
Pengaruh Variabel
Syari’ah variabel jumlah uang
Makroekonomi
Indonesia beredar (M2)
Terhadap Indeks
memiliki pengaruh
Saham Syari’ah X1 : Inflasi Teknik
signifikan baik dalam
Indonesia (Issi) Di regresi
jangka pendek maupun
4 Bursa Efek Indonesia X2 : tingkat berganda
jangka panjang
Periode Januari 2014 suku bunga dengan
terhadap indeks harga
– Juli 2016, Kiki statistik
X3 : Jumlah saham ISSI
Karlina, Universitas
Muhammadiyah Uang Beredar
variabel nilai tukar
Surakarta , 2017 (M2)
rupiah terhadap dollar
X4 :nilai tukar memiliki pengaruh
signifikan baik dalam
jangka pendek maupun
jangka panjang
terhadap indeks harga
saham ISSI.
36

Pengaruh Faktor Y = Harga


Fundamental Dan Saham di JII
Tehnikal Terhadap DER, inflasi, suku
X1 = EPS
Harga Saham bunga dan nilai tukar
X2 = ROE Teknik tidak berpengaruh
(Studi Empiris Pada regresi signifikan terhadap
5 Perusahaan X3 = DER berganda harga saham
Manufaktur Di JII dengan
Tahun 2012–2016), X4 = inflasi statistik EPS dan ROE
Mochamad Anang berpengaruh signifikan
X5 = suku
Setiawan, Universitas terhadap harga saham.
bunga
Muhammadiyah
Surakarta , 2017 X6 = kurs

Sumber : Rusbariand, Riskayanto, Masodah & Septi (2012), Kartika & Lathifah
(2013), Mulyani (2014), Setiawan (2017), Karlina (2017) – (diolah 2017)
37

2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis

Dalam penelitian terdahulu yang tampak pada tabel 2.2, menunjukkan

adanya riset gap / inconsistency pada variabel suku bunga, tingkat inflasi dan

nilai tukar kurs rupiah. Dengan adanya inconsistency peneliti ingin

mengetahui apakah terjadi pengaruh suku bunga, tingkat inflasi, nilai kurs,

dan harga minyak dunia terhadap harga saham syari’ah yang terdaftar di

Jakarta Islamic Index (JII) tahun 2017 - 2020.

Adapun kerangka pemikiran dalam penelitian ini sebagai berikut :

Suku Bunga (X1)

H1
Tingkat Inflasi (X2)
H2 Harga Saham
Syari’ah (Y)
Nilai Kurs (X3) H3

H4
Harga Minyak
Dunia (X4)

Gambar 2. 1 Kerangka Pemikiran Teoritis

2.4 Perumusan Hipotesis

2.4.1. Hubungan antara suku bunga terhadap harga saham syari’ah

Suku bunga merupakan keterkaitan atau hubungan antara harga

masa sekarang dan harga masa lalu. Atau dapat diartikan harga dari kredit
38

(Mankiw, 2006). Tingkat bunga disini dinyatakan dalam persentase

dimana tingkat bunga merupakan perbandingan antara jumlah biaya

pinjaman di bagi jumlah uang yang sesungguhnya di pinjam (Darmawi,

2005). Penelitian yang dilakukan oleh Kristanti dan Latifah (2013)

menyatakan bahwa suku bunga memberikan pengaruh positif terhadap

harga saham syari’ah.

Tingkat bunga yang tinggi mengakibatkan suatu saham menaikan

suku bunga yang disyaratkan atas investasi. Sehingga saat suku bunga

tinggi investor lebih cenderung memindahkan investasinya pada tabungan

berupa deposito dan menarik investasi sahamnya (Tandelilin, 2010). Saat

tingkat bunga naik maka volume tabungan akan lebih besar dan

merangsang peminjam dana. Sebaliknya, apabila suku bunga rendah,

aliran tabungan cenderung turun dan berakibat pada turunya kegiatan

pemberian pinjaman (kredit). Volume peminjaman dan investasi

cenderung berkurang ketika suku bunga tinggi sedangkan suku bunga

yang rendah dapat merangsang peminjaman dan pengeluaran investasi

(Darmawi, 2005). Sehubungan dengan penelitian tersebut maka

perumusan hipotesis pertama dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

H1 : Tingkat suku bunga berpengaruh positif dan siginfikan terhadap

harga saham syari’ah yang terdaftar di Jakarta Islamic Index

(JII) tahun 2017 - 2020.


39

2.4.2. Hubungan antara Inflasi terhadap harga saham syari’ah

Inflasi secara umum dapat diartikan sebagai naiknya harga-harga

umum secara terus menerus dalam periode tertentu. Dengan kata lain

inflasi merupakan keadaan dimana harga-harga umum barang-barang dan

jasa secara terus menerus mengalami kenaikan (Prasetyo, 2011). Artinya

kondisi ekonomi mengalami kondisi dimana permintaan atas produk

dipasar lebih tinggi dari jumlah produk yang ditawarkan dipasar, sehingga

harga-harga cenderung mengalami kenaikan. Inflasi yang terlalu tinggi

juga akan mengurangi purchasing power of money atau daya beli uang.

Tingkat pendapatan riil yang diperoleh investor atas investasinya juga bisa

mengalami penurunan ketika inflasi tinggi. Begitupun sebaliknya,

turunnya risiko daya beli uang dan risiko pendapatan riil dapat menjadi

sinyal positif bagi investor karena hal tersebut mengindikasikan turunya

inflasi (Tandelilin, 2010).

Penelitian yang pernah dilakukan oleh Neny Mulyani (2014)

menjelaskan bahwa inflasi mempengaruhi harga saham syari’ah secara

positif. Sehubungan dengan penelitian tersebut maka perumusan hipotesis

kedua dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

H2 : Tingkat inflasi berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga

saham syari’ah yang terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII) tahun

2017 - 2020.
40

2.4.3. Hubungan antara nilai kurs terhadap harga saham syari’ah

Terdapat sebuah nilai dari pertukaran satu barang dengan barang

lain, nilai tersebut merupakan semacam harga. Sama halnya dengan

pertukaran mata uang antar negara, maka akan terdapat gap nilai/harga

dan gap tersebut yang sering disebut dengan kurs (Nopirin, 1999).

Dengan kata lain, nilai tukar atau kurs adalah kesepakatan tingkat harga

oleh kedua penduduk negara untuk saling melakukan perdagangan

(Mankiw, 2006).

Suatu mata uang dikatakan “lemah” ketika neraca pembayaranya

mengalami defisit, apabila transaksi autonomous debit lebih kecil dari

transaksi autonomous kredit (defisit neraca pembayaran) maka suatu

mata uang akan dikatakan “kuat”. Ada beberapa faktor yang

mempengaruhi Transaksi autonomous debit kredit ini yaitu harga,

pendapatan dan tingkat bunga, faktor-faktor tersebut akan berimbas ke

permintaan dan penawaran dan tingkat kurs valuta asing akan

mengalami pergeseran pergerakan. Naiknya pertumbuhan pendapatan

maka akan menaikan kemungkinan untuk impor yang berarti naiknya

permintaan akan valuta asing. Kurs valuta asing naik (mata uang

sendiri cenderung turun). Demikian juga inflasi, akan menyebabkan

ekspor turun dan impor naik yang akan mengakibatkan valuta asing

naik. Kurs valuta asing akan menurun (nilai mata uang sendiri
41

cenderung naik) ketika bunga dalam negeri mengalami kenaikan, hal

tersebut akan menarik investor luar negeri untuk berinvestasi (Nopirin,

1999).

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Kiky Karlina

(2017) menjelaskan bahwa nilai kurs memiliki pengaruh signifikan

terhadap harga saham syari’ah. Berdasarkan penelitian tersebut maka

perumusan hipotesis ketiga dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

H3 : Nilai kurs berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga

saham syari’ah yang terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII)

tahun 2017 - 2020.

2.4.4. Hubungan harga minyak dunia terhadap harga saham syari’ah

Harga Minyak Dunia yang berfluktuatif dapat mempengaruhi pasar

modal suatu negara. Pada umumnya kenaikan harga minyak akan

mendorong kenaikan harga saham pada sektor pertambangan, karena

dengan peningkatan harga minyak akan memicu kenaikan harga bahan

tambang lainnya. Hal tersebut akan mengakibatkan perusahaan

pertambangan berpotensi untuk meningkatkan labanya. Kenaikan harga

saham pertambangan juga akan mendorong kenaikan harga saham syariah

di pasar modal Indonesia.

Menurut Rusbariand, Masodah, Riskayanto, & Septi (2012) Harga

minyak dunia mampu mempengaruhi harga saham, total 60% dari harga
42

minyak dunia saat ini adalah murni karena spekulasi. Meningkatnya harga

minyak mentah dunia juga dapat mempengaruhi harga saham pada

berbagai sektor. Pengaruh yang diberikan dapat bersifat positif dan dapat

juga bersifat negatif. Selain itu dampak yang diberikan oleh meningkatnya

harga minyak mentah dunia terhadap harga saham juga dapat bersifat

langsung dan tidak langsung pada kegiatan operasi suatu perusahaan.

Maka dari itu pergerakan harga minyak dunia akan di respon secara

beragam oleh saham yang tercatat di bursa efek Indonesia. Naiknya harga

minyak dunia telah membuat naiknya bursa-bursa saham yang ada di

dunia dengan tajam termasuk juga dengan bursa saham Indonesia.

Sehubungan dengan penelitian tersebut maka perumusan hipotesis

keempat dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

H4 : Harga minyak dunia berpengaruh positif dan signifikan terhadap

terhadap harga saham syari’ah yang terdaftar di Jakarta Islamic

Index (JII) tahun 2017 - 2020.


43
44

BAB III

METODE PENELITIAN

Metode penelitian merupakan cara untuk mendapatkan data dengan tujuan

dan kegunaan tertentu yang dilakukan secara ilmiah. Cara ilmiah merupakan

kegiatan suatu penelitian yang didasarkan pada ciri-ciri keilmuan diantaranya

yaitu rasional, empiris, sistematis. Melalui penelitian dari data yang telah

diperoleh, peneliti dapat menggunakan hasilnya untuk memahami, memecahkan

dan mengantisipasi masalah. Disamping itu penelitian mempunyai 3 macam

tujuan, yaitu penemuan, pembuktian dan pengembangan.

Dari judul penelitian ini merupakan penelitian dengan tujuan pembuktian

atas teori dan penelitian yang sudah ada sebelumnya. Pada penelitian ini

menggunakan metode penelitian kuantitatif. Metode kuantitatif merupakan

metode ilmiah karena telah memenuhi kriteria-kriteria ilmiah yang meliputi,

konkrit, objektif, terukur, rasional dan sistematis. Penggunaan metode ini cocok

untuk penelitian yang memiliki tujuan pembuktian/konfirmasi, metode ini sering

disebut metode kuantitatif karena di dalam data penelitian berupa angka-angka

dan analis dengan menggunakan statistik (Sugiyono, 2013).

Metode kuantitatif ini digunakan sebab dalam metode ini dapat

mendeskripsikan dan menginterpretasikan kondisi yang sedang terjadi, untuk

mengetahui bagaimana pengaruh tingkat suku bunga, tingkat inflasi, nilai kurs,
45

dan harga minyak dunia terhadap harga saham pada perusahaan Astra Agro

Lestari pada tahun 2015-2021.

3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel

3.1.1. Variabel Penelitian

Variabel merupakan segala hal yang dapat diberi berbagai macam nilai

yang merupakan teori mempresentasikan fenomena-fenomena sistematis

melalui pernyataan hubungan antar variabel (Indriantoro & Supomo,

2000). Varibel merupakan gejala yang dipersoalkan yang bersifat

membedakan satu unsur populasi dengan unsur yang lain. Oleh karena itu

variabel memiliki sifat yang berbeda dan harus mempunyai variasi dalam

nilai (Purwanto, 2007).

Dalam penelitian ini variabel di klasifikasikan menjadi :

1. Variabel Dependent

Variabel dependent merupakan variabel yang diakibatkan atau

dipengaruhi variabel bebas. Keberadaan variabel ini dalam penelitian

kuantitatif adalah sebagai variabel yang dijelaskan dalam fokus atau

topik penelitian. Variabel ini biasanya disimbolkan dengan variabel

“Y” (Martono, 2011).

Dalam penelitian ini variabel Y adalah Harga Saham, harga yang

digunakan adalah harga penutup (closing price).


46

2. Variabel Independent

Variabel ini merupakan tipe variabel yang menjelaskan atau

mempengaruhi variabel yang lain yang pada umunya berada dalam

urutan tata waktu yang terjadi lebih dulu. Keberadaan variabel ini

dalam penelitian kuantitatif merupakan variabel yang menjelaskan

terjadinya fokus atau topik penelitian. Variabel ini biasanya

disimbolkan dengan variabel “X” (Martono, 2011).

Dalam penelitian ini variabel X adalah Tingkat Suku Bunga,

Tingkat Inflasi, Nilai Kurs, dan Harga Minyak Dunia. Tingkat suku

bunga yang digunakan adalah BI Rate, tingkat inflasi yang digunakan

adalah tingkat inflasi umum, nilai kurs yang digunakan adalah nilai

kurs tengah/nilai kurs yang diambil dari nilai rata-rata dari nilai kurs

jual dan nilai kurs beli, dan harga minyak dunia diambil dari nilai per

barel.

3.1.2. Definisi Operasional Variabel

Definisi Variabel penelitian meruapakan penentuan abstraksi dari

fenomena-fenomena kehidupan nyata yang diamati (construct) sehingga

menjadi variabel yang dapat di ukur. Definisi operasional menjelaskan

cara tertentu yang digunakan oleh peneliti dalam mengoperasionalkan

(construct), sehingga memungkinkan bagi peneliti lain untuk melakukan


47

replikasi pengukuran dengan cara yang sama atau mengembangkan cara

pengukuran construct yang lebih baik (Indriantoro & Supomo, 2000).

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa operasional variabel

digunakan untuk memperjelas variabel-variabel yang diteliti beserta

pengukuran-pengukurannya. Dari judul penelitian ini, “Pengaruh Tingkat

Suku Bunga, Tingkat Inflasi, Nilai Kurs, dan Harga Minyak Dunia

Terhadap Harga Saham pada perusahaan Astra Agro Lestari 2015-2021”

dapat diketahui variabel-variabel yang terkait dalam penelitian ini adalah :

1) Tingkat Suku Bunga (X1) adalah harga yang harus di bayar oleh

peminjam untuk memperoleh dana dari pemberi pinjaman untuk

jangka waktu yang telah disepakati kedua belah pihak. Tingkat suku

bunga yang digunakan adalah BI Rate (suku bunga kebijakan yang

ditetapkan oleh bank Indonesia yang diumumkan kepada publik

dimana suku bunga tersebut mencerminkan sikap kebijakan moneter)

yang digunakan adalah nilai bulanan dengan satuan persen.

2) Tingkat Inflasi (X2) adalah perubahan persentase dalam seluruh

tingkat harga yang sangat bervariasi sepanjang waktu dan antar negara.

Tingkat inflasi yang digunakan adalah tingkat inflasi umum dengan

satuan persen yang bersifat bulanan dan diperoleh dari website resmi

bapan pusat statistik.


48

3) Nilai Kurs (X3) adalah nilai suatu mata uang negara atas negara lain

untuk melakukan perdagangan. Nilai kurs yang digunakan adalah kurs

rupiah terhadap U$ dollar, yang didapat dari nilai rata-rata nilai kurs

jual dan nilai kurs beli per akhir periode bulanan yang dinyatakan

dalam rupiah/U$ dollar.

4) Harga Minyak Dunia (X4) adalah patokan nilai minyak mentah yang

dibebankan oleh konsumen atas manfaat dari minyak mentah tersebut.

Harga minyak mentah dunia pada umumnya mengacu dari harga spot

pasar minyak dunia per barel (159 liter).

5) Harga Saham (Y) adalah surat berharga yang mempresentasikan

penyertaan modal ke dalam suatu perusahaan. Harga yang digunakan

adalah harga saham penutup (closing price)

3.2 Jenis dan Sumber Data

3.2.1. Jenis Data

Jenis data yang di ambil dari penelitian ini mengenai “Pengaruh

Tingkat Suku Bunga, Tingkat Inflasi dan Nilai Kurs Terhadap Harga

Saham pada perusahaan Astra Agro Lestari pada tahun 2015-2021” adalah

data dokumenter. Data dokumenter adalah jenis penelitian yang antara lain

berupa : faktur, jurnal, surat-surat, notulen hasil rapat, memo, atau dalam

bentuk laporan program. Data dokumenter penelitian dapat menjadi bahan

atau dasar analisis data yang kompleks yang dikumpulkan melalui metode

observasi dan analisis dokumen (Indriantoro & Supomo, 2000).


49

3.2.2. Sumber Data

Sumber data yang diambil dari penelitian ini yaitu data sekunder dari

BEI (Bursa Efek Indonesia) melalui website www.idx.co.id, OJK

(Otorisasi Jasa Keuangan) melalui website www.ojk.co.id, www.bi.go.id,

www.bps.go.id, dan www.sahamok.com. Data sekunder merupakan

sumber data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung

melalui media perantara. Data sekunder umumnya berupa bukti, catatan

atau laporan historis yang telah tersusun dalam arsip yang di publikasikan

dan tidak di publikasikan (Indriantoro & Supomo, 2000).

3.3 Populasi, Jumlah Sampel, dan Teknik Pengambilan Sampel

3.3.1. Populasi

Populasi yaitu sekelompok orang, kejadian atau segala sesuatu yang

mempunyai karakteristik tertentu (Indriantoro & Supomo, 2000).

Sedangkan definisi populasi menurut Sugiyono (1997:59) sebagai wilayah

generalisasi yang terdiri atas subyek/obyek yang mempunyai kuantitas

atau karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari

dana kemudian ditarik kesimpulan (Purwanto, 2007)

Populasi yang di gunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan Astra

Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021.


50

3.3.2. Sampel

Sampel adalah merupakan bagian dari populasi yang memiliki ciri-ciri

atau keadaan tertentu yang akan diteliti. Atau, sampel dapat didefinisikan

sebagian anggota populasi yang dipilih dengan menggunakan prosedur

tertentu sehingga dapat diharapkan dapat memiliki populasi (Martono,

2011). Sampel dalam penelitian ini yaitu perusahaan Astra Agro Lestari

Tbk tahun 2015 - 2021.

3.3.3. Teknik Pengambilan Sampel

Penentuan populasi dalam penelitian ini menggunakan teknik

pengambilan sampel acak pada perusahaan sektor barang konsumen

primer yang terdaftar pada IDX yaitu perusahaan Astra Agro Lestari Tbk.

3.4 Metode Pengumpulan Data

Data yang dipakai dalam penelitian ini merupakan jenis data dokumenter

yang bersumber dari data sekunder yang diperoleh dari www.idx.co.id,

www.ojk.co.id, www.bi.go.id, www.bps.go.id, dan www.sahamok.com

dengan populasi dan sampel perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic

Index (JII) yang telah ditentukan diatas, pengumpulan data pada penelitian ini

dilakukan dengan cara :

1. Melakukan penelusuran terhadap index bibliographic mengenai judul

artikel yang berhubungan dengan penelitian ini.


51

2. Penelusuran dilakukan dengan komputer melalui internet untuk data dalam

bentuk elektronik seperti laporan keuangan, database informasi, artikel

penelitian dan berita-berita terkini yang terkait dengan penelitian (Indriantoro

& Supomo, 2000).

3.5 Metode Pengolahan Data

Tahap lanjutan dari pengumpulan data, yaitu pengolahan data. Pada

penelitian kuantitatif, pengolahan data secara umum di laksanakan dengan

melalui tahap memeriksa (editing), proses pemberian identitas (coding) dan

proses pembeberan (tabulating) (Bungin, 2011) Pengolahan data dilakukan

untuk tujuan agar data dapat lebih berguna, sistematis dan menunjang

penelitian ini dilakukan dengan tahapan :

1. Pengeditan (Editing)

Proses mengecek dan menyesuaikan yang diperlukan pada data

penelitian agar proses pemberian kode dan pemrosesan data dengan

teknik statistik dapat dilakukan dengan mudah. Kelengkapan, konsistensi

dan kesiapan data penelitian dalam proses analisis dijamin dalam proses

ini (Indriantoro & Supomo, 2000).

2. Pemberian kode (Coding)

Proses identifikasi dan klasifikasi data penelitian ke dalam skor

numerik atau karakter simbol. Proses pemberian kode ini akan

memudahkan dan dalam proses data entry ke dalam komputer.

(Indriantoro & Supomo, 2000).


52

3. Pemrosesan Data (Data Processing)

Untuk pemrosesan data pada penelitian ini, menggunakan bantuan

teknologi komputer dengan aplikasi statistik yang dapat membantu untuk

menganalisis data yaitu :

a. Microsoft Excel untuk mengelompokkan data penelitian (per bulan)

pada periode penelitian dan transformasi data (akar kuadrat dan

outlier)

b. SPSS 25 untuk mengolah data penelitian.

3.6 Metode Analisis Data

3.7.1. Statistik Deskriptif

Statistik deskriptif merupakan transformasi data dalam bentuk

tabel yang bertujuan unutk memudahkan pemahaman dan

penginterpretasian dengan menggunakan deskripsi berupa: frekuensi,

tendensi sentral (mean, median dan modus), dispersi (deviasi standar dan

varian) dan koefisien korelasi antar variabel, Indriantoro & Supomo

(2002).

Dalam Penelitian ini akan mendeskripsikan, nilai minimum, nilai

maximum, mean (rata-rata) serta standard deviation yang bertujuan untuk

mengetahui distribusi data sampel penelitian.

3.7.2. Uji Asumsi Klasik

1. Uji Normalitas
53

Uji normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah data layak

diguanakan untuk uji statistik berjenis parametik. Untuk data yang

tidak normal maka digunakan uji statistik nonparametik, Winarno

(2015). Uji normalitas dapat dilakukan dengan grafik histogram dan P-

P plots untuk melihat penyebaran data, jika penyebaran data mengikuti

arah garis diagonalnya maka model regresi berdistribusi normal, Umar

(2011). Selain berdasarkan grafik histogram, uji normalitas bisa

diketahui dengan Kolmogorov-Smirnov Test dengan asumsi :

H0 = Distribusi tidak normal

H1 = Distribusi normal

1. Apabila nilai asymp. Sig of Kolmogorov Smirnov </= α (0,05),

maka H0 ditolak.

2. Apabila nilai asymp. Sig of Kolmogorov Smirnov > α (0,05), maka

H0 diterima.

Muhidin & Abdurrahman (2009)

2. Uji Multikolinieritas

Salah satu asumsi klasik dalam regresi linier berganda yaitu tidak

adanya korelasi yang sempurna atau korelasi tidak sempurna namun

relatif tinggi pada variabel-variabel independentnya. Uji

multikolineritas digunakan untuk mengetahui apakah model regresi

terdapat korelasi antar variabel independent, Umar (2011). Uji


54

multikolinieritas dalam penelitian ini dengan mendeteksi melalui nilai

standar error, Hidayat (2016) dengan asumsi :

Jika nilai standar error > 1, maka terdeteksi multikolineritas

Jika nilai standar error < 1, maka terdeteksi tidak ada multikolineritas

Jika terjadi indikasi multikolinearitas, maka dapat dihilangkan

dengan alternatif :

a. Menambahkan data penelitian, karena multikolinieritas biasamya

terjadi karena jumlah observasinya sedikit.

b. Menghilangkan salah satu variabel independen yang memiliki

hubungan linier yang kuat.

c. Mentransformasikan salah satu variabel dalam bentuk lain seperti

diferensiasi. Winarno (2015)

3. Uji Heteroskedastisitas

Uji heteroskedastisitas digunakan untuk mendeteksi apakah model

regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual suatu pengamatan

ke pengamatan lain, Umar (2011). Dalam penelitian ini, uji

heteroskedastisitas dilakukan dengan mengamati grafik plot dengan

dasar analisis, Ghozali (2013) :

a. Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik membentuk pola

tertentu yang teratur (bergelombang, melebar kemudian

menyempit), maka mengindikasikan terjadi heteroskedastisitas


55

b. Jika tidak ada pola yang jelas, titik-titik menyebar di atas

ataupun dibawah angka 0 sumbu Y, maka tidak terjadi

heteroskedastisitas.

4. Uji Autokorelasi

Autokorelasi meruapakan keadaan adanya hubungan anatara

residual satu observasi dengan residual observasi yang lainnya.

Pengujian ini dilakukan untuk data yang runtut waktu karena data

masa sekarang dipengaruhi data masa lampau, Winarno (2015).

Pengujian autokorealsi dalam penelitian ini menggunakan uji Durbin-Watson

dengan syarat ketentuan :

0 < dw < dL : H0 ditolak; Ada autokorelasi Positif

dL ≤ dw ≤ dU : Daerah keragu-raguan; Tidak ada keputusan

H0 diterima; Tidak ada Autokorelasi


dU ≤ dw ≤ 4- dU :
Positif/Negatif

4- dU ≤ dw ≤ 4- dL : Daerah keragu-raguan; Tidak ada Keputusan

4- dL ≤ dw ≤4 : H0 ditolak; Ada autokorelasi Negatif

Winarno (2015).

3.7.3. Regresi Linear Berganda

Teknik analisis data adalah mendeskripsikan teknik analisis apa

yang akan digunakan peneliti untuk menganalisis data yang telah

dikumpulkan, termasuk pengujinya. Penelitian ini menggunakan teknik

analisis regresi brganda yang merupakan teknik statistik atau alat analisis
56

hubungan yang digunakan untuk meramalkan atau memperkirakan nilai

dari suatu variabel dalam hubungannya dengan variabel yang lainnya

melalui persamaan garis regresi (Fitra, 2017). Metode analisis yang

digunakan pada penelitian ini adalah dengan menggunakan analisis regresi

linier berganda (Multiple Regression) melalui software Statistical

Program for Social Science (SPSS) versi 23. Adapun persamaan yang

digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

AKOt = β0 + β1X1 + β2X2 + β3 X3+ β4 X4+ ε

Keterangan :

Y : Harga Saham

β0 : Konstanta

β1, β2, β3, β4 : Penaksirsan koefisien regresi

X1 : Suku Bunga

X2 : Inflasi

X3 : Nilai Tukar

X4 : Harga Minyak Dunia

ε : Standard error

Dalam menganalisis data panel dengan regresi linear berganda,

tahapan yang perlu dilakukan yaitu melakukan pemilihan model estimasi,

uji asumsi klasik dan uji signifikansi.


57

3.7.4. Koefisien Determinasi (Adjust R2)

Koefisien determinasi sering disebut koefisien determinasi

majemuk yang hampir sama dengan koefisien R2 menjelaskan proporsi

variasi dalam variabel terikat (Y) yang dijelaskan oleh variabel bebas (X).

Sementara R adalah koefisien korelasi majemuk yang mengukur tingkat

hubungan antara variabel terikan (Y) dengan semua variabel bebas yang

menjelaskan secara bersama-sama dan nilainya selalu positif. Sanusi

(2013)

Persamaan regresi linear berganda akan semakin baik jika nilai

koefisien determinasi (R2) semakin besar (mendekati 1) dan cenderung

meningkat nilainya sejalan dengan peningkatan jumlah variabel bebas.

Sanusi (2013)

3.7.5. Uji Hipotesis Secara Parsial (Uji t)

Menurut Sanusi (2013) uji t digunakan untuk menguji signifikansi

pengaruh dari masing-masing variabel bebas (Xi) terhadap variabel

terikat (Y). Nilai yang digunakan yaitu nilai t hitung, dengan langkah

penentuan :

a. Merumuskan hipotesis nol dan alternatif.

H0 : bi = 0, tidak ada hubungan variabel bebas (Xi) dengan variabel

terikat (Y).

H1 : bi ≠ 0, , terdapat hubungan variabel bebas (Xi) dengan


58

variabel terikat (Y).

b. Membandingkan nilai thitung dengan nilai ttabel yang tersedia pada

taraf nyata tertentu.

c. Mengambil keputusan dengan kriteria :

Jika –ttabel ≤ thitung ≤ ttabel , maka H0 diterima

Jika thitung < - ttabel atau thitung > ttabel, maka H0 ditolak atau

Jika nilai Pr ≥ α = 5%, maka H0 diterima

Jika nilai Pr < α = 5%, maka H0 ditolak.

3.7.6. Uji Signifikansi Secara Simultan (Uji F)

Uji F sering disebut dengan uji ketepatan atau kelayakan model

(goodness of fit), menurut Ghozali (2016:98) uji kelayakan model

yaitu untuk menguji apakah terdapat pengaruh signifikan secara

keseluruhan terhadap moderl regresi. Pengambilan keputusan pada

uji kelayakan model (Goodness of Fit) adalah sebagai berikut:

1. Jika nilai signifikansi F > 0,05 maka Ho ditolak yang berarti

ada perbedaan signifikan antara model dengan nilai

observasinya sehingga model penelitian belum tepat.

2. Jika nilai signifikansi F < 0,05 maka Ho diterima yang berarti

model mampu memprediksi nilai observasinya sehingga model

penelitian sudah tepat.


59

ANOVAa
Model Sum of Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 992968450,576 4 248242112,644 102,509 ,000b
Residual 191312134,984 79 2421672,595
Total 1184280585,560 83
a. Dependent Variable: HargaSaham
b. Predictors: (Constant), HargaMinyak, Inflasi, Kurs, SukuBunga

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Obyek Penelitian

PT. Astra Agro Lestari Tbk (AALI) bergerak di bidang perkebunan

kelapa sawit. Perkebunan kelapa sawit dan pabriknya berlokasi di Kalimantan

Selatan. Perusahaan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1995.

Perusahaan ini merupakan salah satu anak perusahaan PT. Astra International

Tbk. Perusahaan ini memiliki perkebunan kelapa sawit di Sumatera,

Kalimantan dan Sulawesi.Susunan Manajemen Perusahaan Astra Agro Lestari

1. Chiew Sin Cheok (Presiden Direktur)

2. Djony Bunarto Tjondro (Komisaris)

3. Sidharta Utama (Komisaris Independen)

4. Angky Utarya Tisnadisastra (Komisaris Independen)

5. Santosa (Presiden Direktur)

6. Joko Supriyono (Wakil Presiden Direktur)


60

7. Mario Casimirus Surung Gultom (Direktur Independen)

8. Handoko Pranoto ( Direktur)

9. Bambang Wijanarko (Direktur)

10. Rujito Purnomo ( Direktur)

11. M Hadi Sugeng Wahyudiono( Direktur)

Perusahaan ini telah melakukan tata kelola perusahaan yang baik

(GCG) hal ini tercermin dengan telah mematuhi peraturan perundang-

undangan di Indonesia. Pencatatan saham perdana (IPO) PT Astra Agro

Lestari, Tbk pada tahun 1997 di harga Rp 1.550,00 per lembar. Harga saham

AALI saat ini adalah Rp 13.600,00 pada posisi tanggal 22 Februari 2019.

Pemegang saham perusahaan Astra Agro Lestari Tbk yaitu Astra Internasional

Tbk (79,68%) dan publik 20.32%

4.2 Deskripsi Variabel

Variabel dalam penelitian ini terdiri dari 5 variabel, dengan 1 variabel

dependent yaitu harga saham dan 4 variabel independent yaitu suku bunga,

inflasi, nilai kurs, harga minyak dunia.

Untuk mengetahui deskripsi dan perbedaan setiap variabel penelitian

maka diperlukan statistik deskriptif yang akan menunjukkan distribusi sampel.

Statistik deskriptif menyajikan data-data numerik meliputi nilai minimum,

nilai maximum, nilai rat-rata (mean), dan standar deviasi. Berikut adalah hasil

standar deviasi yang telah diolah menggunakan IBM SPSS 23.


61

Tabel 4. 1 Statistik Deskriptif

Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Mean Std. Deviation
HargaSaham 84 5400,00 23630,00 13258,6310 3777,35897
SukuBunga 84 3,50 7,75 5,2258 1,32393
Inflasi 84 1,32 7,26 3,3636 1,55041
Kurs 84 12625,00 16367,00 13936,2381 632,94128
HargaMinyak 84 413550,00 1164625,00 778699,0476 170498,09477
Valid N (listwise) 84
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Berdasarkan data statistik deskriptif pada tabel 4.1 dengan distribusi

sampel 84 dari data tahunan dimulai tahun 2015-2021, dengan penjelasan

sebagai berikut :

1. Suku Bunga adalah harga yang menghubungkan atau mengaitkan masa

kini dan masa depan. Berdasarkan tabel statistik deskriptif diatas, suku

bunga memiliki nilai minimum sebesar 3.50, nilai maximum sebesar 7.75,

nilai rata-rata atau mean sebesar 5.2258 dengan standar deviasi sebesar

1.32393.

2. Inflasi secara umum dapat diartikan sebagai naiknya harga-harga umum

dalam periode tertentu secara terus menerus. Berdasarkan tabel statistik

deskriptif diatas, inflasi memiliki nilai minimum sebesar 1.32, nilai

maximum sebesar 7.26, nilai rata-rata atau mean sebesar 3.3636 dengan

standar deviasi sebesar 1.55041.


62

3. Nilai Kurs adalah kesepakatan tingkat harga oleh kedua penduduk negara

untuk saling melakukan perdagangan. Berdasarkan tabel statistik deskriptif

diatas, nilai kurs memiliki nilai minimum sebesar 12625, nilai maximum

sebesar 16367, nilai rata-rata atau mean sebesar 13936,2381 dengan

standar deviasi sebesar 632.94128.

4. Harga Minyak Dunia merupakan salah satu variabel penting yang dapat

mempengaruhi berbagai sektor rill dan fiskal. Berdasarkan tabel statistik

deskriptif diatas, harga minyak dunia memiliki nilai minimum sebesar

413550 , nilai maximum sebesar 1164625, nilai rata-rata atau mean

sebesar 778699.0476 dengan standar deviasi sebesar 170498.09477.

5. Harga Saham merupakan surat berharga yang menyajikan penyertaan

modal ke dalam suatu emiten. Berdasarkan tabel statistik deskriptif diatas,

harga saham memiliki nilai minimum sebesar 5400, nilai maximum

sebesar 23630, nilai rata-rata atau mean sebesar 13258.6310 dengan

standar deviasi sebesar 3777.35897.

4.3 Analisis Data

4.3.1. Uji Asumsi Klasik

4.3.1.1. Uji Normalitas

Uji normalitas di lakukan bertujuan untuk menguji apakah variabel

residual dalam model regresi memiliki berdistribusi normal Ghozali

(2013). Untuk mengetahui apakah data terdistribusi normal, peneliti


63

menggunakan pengujian dengan kolmogorov-smirnov. Berikut adalah

hasil pengujian normalitas melalui IBM SPSS 23 :


64

Tabel 4. 2 Uji Normalitas

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test


Unstandardized
Residual
N 84
Normal Parameters a,b
Mean ,0000000
Std. Deviation 1518,21127704
Most Extreme Differences Absolute ,086
Positive ,086
Negative -,059
Test Statistic ,086
Asymp. Sig. (2-tailed) ,188c
a. Test distribution is Normal.
b. Calculated from data.
c. Lilliefors Significance Correction.
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa dalam tahap pengujian

pertama normalitas data, nilai signifikansi dari uji kolmogorov-smirnov

0.000 yaitu lebih dari nilai signifikasi sebesar 0,05 (5%), yaitu sebesar

0.188 > 0.05, Uji normalitas Kolmogorov-Smirnov Test diuji dengan

asumsi :

 Apabila nilai asymp.sig Kolmogorov-Smirnov </= α (0,05), maka data

berdistribusi tidak normal.

 Apabila nilai asymp.sig Kolmogorov-Smirnov > α (0,05), maka data

berdistribusi normal.

Dari nilai asym.sig menunjukkan bahwa data berdistribusi normal.


65

4.3.1.2. Uji Multikolinearitas

Uji ini bertujuan dalam menguji apakah dalam model regresi

ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen). Untuk

mengteahui ada atau tidaknya multikolinieritas di dalam model regresi,

dapat dilihat dari VIF (Variance Inflation Factor) dan nilai Tolerance.

Nilai cutoff yang umumnya dipakai untuk menunjukkan adanya

multikolinieritas adalah nilai Tolerance ≤ 10 atau sama dengan nilai

VIF ( Variance Inflation Factor) ≥ 10 (Ghozali, 2016: 103-104). Hal

ini berarti jika nilai Tolerance > 0,10 atau sama dengan nilai VIF

(Variance Inflation Factor) <10, tidak terjadi multikolinieritas di dalam

model regresi. Berdasarkan hasil penelitian dengan IBM SPSS 25

menunjukkan hasil :

Tabel 4. 3 Uji Multikolinearitas

Coefficientsa
Unstandardized Standardized Collinearity
Coefficients Coefficients Statistics
Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF
1 (Constant) 45812,703 4709,357 9,728 ,000
SukuBunga 407,096 232,232 ,143 1,753 ,083 ,309 3,240
Inflasi 1179,151 208,314 ,484 5,660 ,000 ,280 3,575
Kurs -2,845 ,342 -,477 -8,318 ,000 ,622 1,607
HargaMinyak ,001 ,001 ,058 1,078 ,284 ,698 1,432
a. Dependent Variable: HargaSaham
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)
66

Tabel hasil penelitian diatas menunjukkan nilai tolerance

variabel suku bunga sebesar 0.309 > 0.10 dan nilai VIF 3.240 < 10

yang berarti bahwa “tidak ada multikolinearitas”. Sedangkan nilai

tolerance variabel inflasi sebesar 0.280 > 0.10 dan nilai VIF 3.575 < 10

yang berarti bahwa “ tidak ada multikolinearitas”. Nilai tolerance

variabel kurs sebesar 0.622 > 0.10 dan nilai VIF 1.607 < 10 yang

berarti bahwa “tidak ada multikolinearitas”. Nilai tolerance variabel

harga minyak dunia sebesar 0.698 > 0.10 dan nilai VIF 1.432 < 10

yang berarti bahwa “tidak ada multikolinearitas”.

4.3.1.3. Uji Heteroskedastisitas

Uji heteroskedastisitas digunakan untuk mendeteksi apakah model

regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual suatu pengamatan

ke pengamatan lain, Umar (2011). Dalam penelitian ini, uji

heteroskedastisitas dilakukan dengan mengamati grafik plot dengan

dasar analisis, Ghozali (2013) :

1. Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik membentuk pola tertentu

yang teratur (bergelombang, melebar kemudian menyempit), maka

mengindikasikan terjadi heteroskedastisitas

2. Jika tidak ada pola yang jelas, titik-titik menyebar di atas ataupun

dibawah angka 0 sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas.


67

Berdasarkan hasil penelitian menggunakan IBM SPSS 25

menunjukkan hasil :

Gambar 4. 1 Uji Heteroskedastisitas


Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Dari gambar 4.1 menunjukkan tidak terdapat pola yang jelas,

titik-titik menyebar di atas ataupun dibawah angka 0 sumbu Y, maka

tidak terjadi heteroskedastisitas.

4.3.1.4. Uji Autokorelasi

Autokorelasi meruapakan keadaan adanya hubungan anatara

residual satu observasi dengan residual observasi yang lainnya.

Pengujian ini dilakukan untuk data yang runtut waktu karena data

masa sekarang dipengaruhi data masa lampau, Winarno (2015).


68

Pengujian autokorealsi dalam penelitian ini menggunakan uji Durbin-

Watson, Winarno (2015) dengan syarat ketentuan :

0 < dw < dL : H0 ditolak; Ada autokorelasi Positif

dL ≤ dw ≤ dU : Daerah keragu-raguan; Tidak ada keputusan

H0 diterima; Tidak ada Autokorelasi


dU ≤ dw ≤ 4- dU :
Positif/Negatif

4- dU ≤ dw ≤ 4- dL : Daerah keragu-raguan; Tidak ada Keputusan

4- dL ≤ dw ≤4 : H0 ditolak; Ada autokorelasi Negatif

Tabel 4. 4 Uji autokorelasi

Model Summaryb
Change Statistics
Adjusted Std. Error of R
R R the Square F Sig. F Durbin-
Model R Square Square Estimate Change Change df1 df2 Change Watson
1 ,916 a
,838 ,830 1556,17242 ,838 102,509 4 79 ,000 2,161
a. Predictors: (Constant), HargaMinyak, Inflasi, Kurs, SukuBunga
b. Dependent Variable: HargaSaham
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Berdasarkan tabel 4.4 tabel DW menunjukkan angka 2.161 dengan

nilai dl 1.5472, du 1.7462, 4-dl 2.4528 dan 4-du 2,2538. Nilai tabel

DW menunjukkan 0 < dw < dL yaitu 0 < 2.161 < 1.5472, maka hasil

uji Durbin-Watson atas model regresi tersebut yaitu tidak terdapat

autokorelasi.
69

4.3.2. Regresi Linear Berganda

Analisis regresi digunakan untuk mengukur kekuatan hubungan

antar dua variabel atau lebih dan menunjukkan arah hubungan antara

variabel dependent dengan independent. Dalam penelitian ini merupakan

penelitian data sekunder, sehingga untuk menentukan koefisien regresi

dapat dilihat pada tabel Unstandardized Coefficients dari tabel

Coefficients.

Tabel 4. 5 Regresi Linear Berganda

Coefficientsa
Unstandardized Standardized Collinearity
Coefficients Coefficients Statistics
Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF
1 (Constant) 45812,703 4709,357 9,728 ,000
SukuBunga 407,096 232,232 ,143 1,753 ,083 ,309 3,240
Inflasi 1179,151 208,314 ,484 5,660 ,000 ,280 3,575
Kurs -2,845 ,342 -,477 -8,318 ,000 ,622 1,607
HargaMinyak ,001 ,001 ,058 1,078 ,284 ,698 1,432
a. Dependent Variable: HargaSaham
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Berdasarkan tabel 4.7 dapat diketahui persamaan regresi yaitu :

Y = 45812.703+ 407.096 SB + 1179.151 INF – 2.845 KURS + 0.001 HM + ε

Dari persamaan regresi diatas terbentuk formula yang

menunjukkan nilai konstanta positif (+), Suku Bunga (+), Inflasi

(+), Kurs (-) dan Harga Minyak (+) dengan penjelasan sebagai

berikut.
70

1. Nilai konstanta (a) yang diperoleh sebesar 45812.703 yang

artinya Y (Harga Saham) tetap mengalami kenaikan (positif)

sebesar 45812.703 tanpa pengaruh model yang di tetapkan

yaitu suku bunga, inflasi, kurs dan harga minyak dunia.

2. Koefisien regresi dari Suku Bunga (X1) menunjukan nilai

positif sebesar 407.096 yang artinya jika suku bunga

mengalami kenaikan 1% maka harga saham mengalami

kenaikan sebesar 407.096. Koefisien positif menandakan

hubungan positif antara suku bunga terhadap harga saham,

semakin tinggi suku bunga semakin tinggi pula harga saham

dan sebaliknya.

3. Koefisien regresi dari Inflasi (X2) menunjukan nilai positif

sebesar 1179.151 yang artinya jika inflasi mengalami kenaikan

1% maka harga saham mengalami kenaikan sebesar 1179.151.

Koefisien positif menandakan hubungan positif antara inflasi

terhadap harga saham, semakin tinggi inflasi semakin tinggi

pula harga saham dan sebaliknya.

4. Koefisien regresi dari Kurs (X3) menunjukan nilai negatif

sebesar – 2.845 yang artinya jika kurs mengalami kenaikan 1%

maka harga saham mengalami penurunan sebesar – 2.845.

Koefisien negatif menandakan hubungan negatif antara kurs


71

terhadap harga saham, semakin tinggi kurs semakin rendah

pula harga saham dan sebaliknya.

5. Koefisien regresi dari Harga Minyak (X4) menunjukan nilai

positif sebesar 0.001 yang artinya jika harga minyak dunia

mengalami kenaikan 1% maka harga saham mengalami

kenaikan sebesar 0.001. Koefisien positif menandakan

hubungan positif antara inflasi terhadap harga saham, semakin

tinggi harga minyak dunia semakin tinggi pula harga saham

dan sebaliknya.

4.3.3. Koefisien Determinasi (Adjust R2)

Koefisien determinasi sering disebut koefisien determinasi

majemuk yang hampir sama dengan koefisien R2 menjelaskan proporsi

variasi dalam variabel terikat (Y) yang dijelaskan oleh variabel bebas (X).

Sementara R adalah koefisien korelasi majemuk yang mengukur tingkat

hubungan antara variabel terikan (Y) dengan semua variabel bebas yang

menjelaskan secara bersama-sama dan nilainya selalu positif.

Berdasarkan hasil analisis menggunakan IBM SPSS 23

memperoleh hasil nilai koefisien determinasi sebagai berikut :


72

Tabel 4. 6 Koefisien Determinasi

Model Summaryb
Change Statistics
Adjusted Std. Error of R
R R the Square F Sig. F Durbin-
Model R Square Square Estimate Change Change df1 df2 Change Watson
1 ,916 a
,838 ,830 1556,17242 ,838 102,509 4 79 ,000 2,161
a. Predictors: (Constant), HargaMinyak, Inflasi, Kurs, SukuBunga
b. Dependent Variable: HargaSaham
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Berdasarkan pada hasil perhitungan diperoleh nilai koefisien

determinasi (Adjusted R Squere) sebesar 0,830. Hal ini berarti besar variasi

variabel harga saham yang dapat diterangkan oleh variabel (suku bunga,

inflasi, kurs, harga minyak dunia) adalah sebesar 83% sedangkan sisanya

17% dipengaruhi oleh variabel lain diluar model penelitian.

4.3.4. Uji Hipotesis

4.3.4.1. Uji Signifikansi Secara Parsial (Uji t)

Uji t atau uji parsial digunakan untuk menguji signifikansi

pengaruh dari masing-masing variabel bebas (Xi) terhadap variabel

terikat (Y). uji t juga akan menunjukkan apakah masing-masing

variabel bebas memiliki pengaruh yang signifikan atau tidak terhadap

variabel terikat. Dalam penelitian ini menggunakan tingkat keyakinan

sebesar 95% dan tingkat kesalahan 5%, derajat kebebasan (degree of

freedom) adalah (n-k) atau (84-4 = 80) sehingga t tabel pada df 80 dan

signifikansi 0,05 sebesar 1,99006.


73

Pengujian uji parsial atau uji t dengan membandingkan t

statistic dengan t tabel yang harus memenuhi asumsi :

H0 : bi = 0, tidak ada hubungan variabel bebas (Xi) dengan variabel

terikat (Y).

H1 : bi ≠ 0, , terdapat hubungan variabel bebas (Xi) dengan variabel

terikat (Y).

 Jika –ttabel ≤ thitung ≤ ttabel , maka H0 diterima artinya tidak

berpengaruh secara signifikan

 Jika thitung < - ttabel atau thitung > ttabel, maka H0 ditolak artinya

berpengaruh secara signifikan

Tabel 4. 7 Uji Hipotesis

Coefficientsa
Unstandardized Standardized Collinearity
Coefficients Coefficients Statistics
Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF
1 (Constant) 45812,703 4709,357 9,728 ,000
SukuBunga 407,096 232,232 ,143 1,753 ,083 ,309 3,240
Inflasi 1179,151 208,314 ,484 5,660 ,000 ,280 3,575
Kurs -2,845 ,342 -,477 -8,318 ,000 ,622 1,607
HargaMinyak ,001 ,001 ,058 1,078 ,284 ,698 1,432
a. Dependent Variable: HargaSaham
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

1. Pengujian Hipotesis 1
74

Hipotesis 1 dalam penelitian ini yaitu “Tingkat suku

bunga berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga

saham pada perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 -

2021”. Berdasarkan tabel 4.7 suku bunga menunjukkan nilai t

statistik sebesar 1.753, itu berarti bahwa nilai t statistik (1.753)

< t tabel (1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,083 > 0,05

atau tidak terdapat pengaruh positif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan

bahwa hipotesis 1 berbunyi yaitu “Tingkat suku bunga

berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021” ditolak.

2. Pengujian Hipotesis 2

Hipotesis 2 dalam penelitian ini yaitu “Tingkat inflasi

berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”.

Berdasarkan tabel 4.7 inflasi menunjukkan nilai t statistik

sebesar 5.660, itu berarti bahwa nilai t statistik (5.660) > t tabel

(1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,000 < 0,05 atau

terdapat pengaruh positif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan

bahwa hipotesis 2 berbunyi yaitu “Tingkat inflasi berpengaruh


75

positif dan siginfikan terhadap harga saham pada perusahaan

Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021” diterima.


76

3. Pengujian Hipotesis 3

Hipotesis 3 dalam penelitian ini yaitu “Nilai kurs

berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”.

Berdasarkan tabel 4.7 inflasi menunjukkan nilai t statistik

sebesar 5.660, itu berarti bahwa nilai t statistik (-8.318) > t

tabel (-1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,000 < 0,05 atau

terdapat pengaruh negatif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan

bahwa hipotesis 3 berbunyi yaitu “Nilai kurs berpengaruh

negatif dan siginfikan terhadap harga saham pada perusahaan

Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021” ditolak.

4. Pengujian Hipotesis 4

Hipotesis 4 dalam penelitian ini yaitu “Harga Minyak

Dunia berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga

saham pada perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 -

2021”. Berdasarkan tabel 4.7 harga minyak dunia menunjukkan

nilai t statistik sebesar 1.078, itu berarti bahwa nilai t statistik

(1.078) < t tabel (1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,284 >

0,05 atau tidak terdapat pengaruh positif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan

bahwa hipotesis 4 berbunyi yaitu “Harga Minyak Dunia


77

berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021” ditolak.

4.3.4.2. Uji Signifikansi Secara Simultan (Uji F)

Uji F sering disebut dengan uji ketepatan atau kelayakan model

(goodness of fit), menurut Ghozali (2016:98) uji kelayakan model

yaitu untuk menguji apakah terdapat pengaruh signifikan secara

keseluruhan terhadap moderl regresi. Pengambilan keputusan pada uji

kelayakan model (Goodness of Fit) adalah sebagai berikut:

1. Jika nilai signifikansi F > 0,05 maka Ho ditolak yang berarti ada

perbedaan signifikan antara model dengan nilai observasinya

sehingga model penelitian belum tepat.

2. Jika nilai signifikansi F < 0,05 maka Ho diterima yang berarti

model mampu memprediksi nilai observasinya sehingga model

penelitian sudah tepat.

Tabel 4. 8 Uji F

ANOVAa
Model Sum of Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 992968450,576 4 248242112,644 102,509 ,000b
Residual 191312134,984 79 2421672,595
Total 1184280585,560 83
a. Dependent Variable: HargaSaham
b. Predictors: (Constant), HargaMinyak, Inflasi, Kurs, SukuBunga
Sumber : IBM SPSS 25 (data diolah, 2022)

Berdasarkan hasil uji statistik F pada tabel 4.8 diketahui bahwa

nilai signifikansi sebesar 0,000 yang berarti bahwa nilai tersebut lebih
78

kecil dari 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa secara simultan

variabel suku bunga, inflasi, nilai kurs, dan harga minyak dunia

terdapat pengaruh bersama-sama terhadap harga saham. Atau dapat

diartikan bahwa model mampu memprediksi nilai observasinya

sehingga model penelitian sudah tepat.

4.4 Pembahasan

4.4.1. Pengaruh Suku Bunga Terhadap Harga Saham

Hipotesis 1 dalam penelitian ini yaitu “Tingkat suku bunga

berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga saham pada perusahaan

Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”. Berdasarkan tabel 4.7 suku

bunga menunjukkan nilai t statistik sebesar 1.753, itu berarti bahwa nilai t

statistik (1.753) < t tabel (1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,083 >

0,05 atau tidak terdapat pengaruh positif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan bahwa hipotesis

1 berbunyi yaitu “Tingkat suku bunga berpengaruh positif dan siginfikan

terhadap harga saham pada perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun

2015 - 2021” ditolak.

4.4.2. Pengaruh Inflasi Terhadap Harga Saham


79

Hipotesis 2 dalam penelitian ini yaitu “Tingkat inflasi berpengaruh

positif dan siginfikan terhadap harga saham pada perusahaan Astra Agro

Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”. Berdasarkan tabel 4.7 inflasi

menunjukkan nilai t statistik sebesar 5.660, itu berarti bahwa nilai t

statistik (5.660) > t tabel (1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,000 <

0,05 atau terdapat pengaruh positif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan bahwa hipotesis

2 berbunyi yaitu “Tingkat inflasi berpengaruh positif dan siginfikan

terhadap harga saham pada perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun

2015 - 2021” diterima.

4.4.3. Pengaruh Inflasi Terhadap Harga Saham


80

Hipotesis 3 dalam penelitian ini yaitu “Nilai kurs berpengaruh

positif dan siginfikan terhadap harga saham pada perusahaan Astra Agro

Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”. Berdasarkan tabel 4.7 inflasi

menunjukkan nilai t statistik sebesar 5.660, itu berarti bahwa nilai t

statistik (-8.318) > t tabel (-1,99006) dengan tingkat signifikansi 0,000 <

0,05 atau terdapat pengaruh negatif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan bahwa hipotesis

3 berbunyi yaitu “Nilai kurs berpengaruh negatif dan siginfikan terhadap

harga saham pada perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”

ditolak.

4.4.4. Pengaruh Inflasi Terhadap Harga Saham

Hipotesis 4 dalam penelitian ini yaitu “Harga Minyak Dunia

berpengaruh positif dan siginfikan terhadap harga saham pada perusahaan

Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015 - 2021”. Berdasarkan tabel 4.7 harga

minyak dunia menunjukkan nilai t statistik sebesar 1.078, itu berarti bahwa

nilai t statistik (1.078) < t tabel (1,99006) dengan tingkat signifikansi

0,284 > 0,05 atau tidak terdapat pengaruh positif signifikan.

Berdasarkan hasil uji hipotesis, dapat disimpulkan bahwa hipotesis

4 berbunyi yaitu “Harga Minyak Dunia berpengaruh positif dan siginfikan

terhadap harga saham pada perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun

2015 - 2021” ditolak.


81

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan analisis data dan pengujian hipotesis serta pembahasan

atas studi kasus pada perusahaan Astra Agro Lestari tahun 2015-2021

sejumlah 84 data, sebagai berikut :

1. Harga Minyak Dunia tidak berpengaruh terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015-2021


82

2. Inflasi berpengaruh positif signifikan terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015-2021

3. Nilai Kurs berpengaruh negatif signifikan terhadap harga saham pada

perusahaan Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015-2021

4. Suku Bunga tidak berpengaruh terhadap harga saham pada perusahaan

Astra Agro Lestari Tbk tahun 2015-2021

5.2 Saran

Penelitian memiliki beberapa keterbatasan seperti dalam

pengambilan sampel penelitian hanya studi kasus pada satu perusahaan

sebanyak 84 data. Untuk penelitian selanjutnya yang menggunakan

variabel penelitian Harga Saham diharapkan dapat mempertimbangkan

beberapa hal berikut :

1. menambah variabel-variabel yang berkaitan dengan harga saham

seperti harga emas, Jumlah uang beredah, EPS, ROE, DER, PDB

dan sebagainya.

2. Memperbanyak jumlah responden dan penambahan sample

penelitian.
83

DAFTAR PUSTAKA

Bungin, B. (2011). Metode Penelitian Kuantitatif. Jakarta : Kencana.


Darmadji, T., & M. Fakhrudin, H. (2012). Pasar Modal Di Indonesia (pendekatan
tanya jawab). Jakarta: Salemba Empat.
Darmawi, H. (2005). Pasar Finansial dan Lembaga-lembaga Finansial. Jakarta:
PT Bumi Aksara.
Falah, B. Z., Mustafid, & Sudarno. (2016). MODEL REGRESI DATA PANEL
SIMULTAN DENGAN VARIABEL INDEKS HARGA YANG
DITERIMA DAN YANG DIBAYAR PETANI. Gaussian, 5, 611-621.
Hartono, J. (2013). Teori Profotolio dan Analisi Investasi. Yogyakarta: BPFE.
Hsing, Y. (2011). Macroeconomic Determinants of the Stock Market Index and
Policy Implications: The Case of a Central European Country. Eurasian
Journal of Business and Economics, 4(7), 1-11.
Indriantoro, N., & Supomo, B. (2000). Metodologi Penelitian Bisnis Untuk
Akuntansi dan Manajemen. Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta.
Infinia, A. (2018). Bagaimana Pengaruh Tingkat Suku Bunga Terhadah Haraga
Saham. Dipetik 01 27, 2018, dari Accela Infinia: www.accelainfia.com
Karlina, K. (2017). Pengaruh Variabel Makroekonomi Terhadap Index Saham
Syariah Indonesia (ISSI) di Bursa Efek Indonesia Periode Januari 2014 –
Juli 2016. 7-9.
Kristanti, F. T., & Lathifah, N. T. (2013). Pengujian Variabel Makro Ekonomi
Terhadap Jakarta Islamic Iindex. Keuangan dan Perbankan, 17, 226-228.
Mankiw, N. G. (2006). Makroekonomi Edisi Keenam. New York and
Basingstoke: PT Gelora Aksara Pratama.
Martono, N. (2011). Metode penelitian Kuantitatif. Jakarta: PT
RAJAGRAFINDO PERSADA.
Mulyani, Neny. (2014). Analisis Pengaruh Inflasi, Suku Bunga, Nilai Tukar
Rupiah, Dan Produk Domestik Bruto Terhadap Jakarta Islamic Index.
Bisnis dan Manajemen Eksekutif, 1.
Nopirin. (1999). Ekonomi Internasional jilid 2. Yogyakarta: BPFE.
84

Novitasari, Yuliana, S., & Suhel. (2019). ANALISIS PENGARUH HARGA


MINYAK DUNIA, HARGA EMAS DUNIA, KURS RUPIAH, DAN
INFLASI, TERHADAP JAKARTA ISLAMIC INDEXDI INDONESIA
(Dengan Metode Error Correction Model (ECM). Jurnal Ekonomi
Syariah.
Pangestika, S. (2015). ANALISIS ESTIMASI MODEL REGRESI DATA
PANEL DENGAN PENDEKATAN COMMON EFFECT MODEL
(CEM), FIXED EFFECT MODEL (FEM), DAN RANDOM EFFECT
MODEL (REM) . 24-25.
Prasetyo, P. E. (2011). Fundamental Makroekonomi. Yogyakarta: Beta Offset.
Purwanto. (2007). Metodologi Penelitian Kuantitatif. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Ragara, F., Chabachib, M., & Muharram, H. (2012). ANALISIS PENGARUH
HARGA MINYAK DAN HARGA EMAS TERHADAP HUBUNGAN
TIMBAL-BALIK KURS DAN INDEKS HARGA SAHAM
GABUNGAN (IHSG) DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) 2000 -2013.
Jurnal Bisnis Strategi.
Respati, Y. (2017, 05 18). Keuangan Syariah. Dipetik 01 07, 2018, dari
www.akucintakeuangansyariah.com
Rusbariand, S. P., Masodah, Riskayanto, & Septi, H. (2012). Analisis Pengatruh
Tingkat Inflsi, Harga Minyak dunia, Harga Emas Dunia,dan Kurs Rupiah
Terhadap Pergerakan Jakarta Islamic Index di Bursa Efek Indonesia.
Prosiding Seminar Nasional, 734-738.
Sanusi, A. (2013). Metodologi Penelitian Bisnis. Jakarta: Salemba Empat.
Setiawan, M. A. (2017). Pengaruh Faktor Fundamental dan Tehnikal Terhadap
Harga Saham. 12-13.
Sugiyono. (2013). Metode Penelitian Kombinasi (Mixed Methods). Yogyakarta:
CV Alfabeta.
Sumodiningrat, G. (2007). Ekonometrika Pengantar. Yogyakarta: BPFE-
Yogyakarta.
Sunariyah. (2011). Pengantar Pengetahuan Pasar Modal. Yogyakarta: UPP-
STIM.
Sutedi, A. (2011). Pasar Modal Syariah. Jakarta: Sinar Grafika.
85

Tandelilin, E. (2010). Profotolio dan Investasi Teori dan Aplikasi. Yogyakarta:


Kanisius.
Umar, H. (2011). Metode Penelitian untuk Skripsi dan Tesis. Jakarta Utara: PT
Rajagrafindo Persada.
Winarno, W. W. (2015). Analisis Ekonometrika dan Statistika dengan Eviews.
Yogyakarta: UPP STIM YKPN.
86
87

LAMPIRAN
Harga Harga minyak
NO KODE BULAN TAHUN Suku Bunga Inflasi Kurs
Saham Dunia rupiah
1 AALI Januari 2015 22153 7,75 6,96 12625 592780
2 AALI Agustus 2015 16317 7,5 7,18 14027 629688
3 AALI Agustus 2016 16400 5,25 2,79 13300 590556
4 AALI Agustus 2017 14750 4,5 3,82 13351 666268
5 AALI Agustus 2018 13500 5,5 3,20 14711 1034915
6 AALI Agustus 2019 10500 5,5 3,49 14237 780614
7 AALI Agustus 2020 10175 4 1,32 14554 797995
8 AALI Agustus 2021 8450 3,5 1,59 14374 984906
9 AALI April 2015 19390 7,5 6,79 12937 745107
10 AALI April 2016 15340 6,75 3,6 13204 537079
11 AALI April 2017 14400 4,75 4,17 13327 694061
12 AALI April 2018 12775 4,25 3,41 13877 949505
13 AALI April 2019 10875 6 2,83 14215 907912
14 AALI April 2020 6100 4,5 2,67 15157 968077
15 AALI April 2021 9325 3,5 1,42 14468 892965
16 AALI Desember 2015 15102 7,5 3,35 13795 506662
17 AALI Desember 2016 16775 4,74 3,02 13436 705989
18 AALI Desember 2017 13150 4,25 3,61 13548 829532
19 AALI Desember 2018 11825 6 3,13 14481 782667
88

20 AALI Desember 2019 14575 5 2,72 13901 831279


21 AALI Desember 2020 12325 3,75 1,68 14105 664204
22 AALI Desember 2021 9500 3,5 1,87 14269 1059331
23 AALI Februari 2015 23487 7,5 6,29 12863 698566
24 AALI Februari 2016 14149 7 4,42 13395 419457
25 AALI Februari 2017 14950 4,75 3,83 13347 725019
26 AALI Februari 2018 14425 4,25 3,18 13707 862597
27 AALI Februari 2019 12400 6 2,57 14062 771683
28 AALI Februari 2020 9800 4,75 2,98 14234 719671
29 AALI Februari 2021 11250 3,5 1,38 14229 840507
30 AALI Januari 2016 16269 7,25 4,14 13846 413550
31 AALI Januari 2017 15775 4,75 3,49 13343 715959
32 AALI Januari 2018 13000 4,25 3,25 13413 886240
33 AALI Januari 2019 14000 6 2,82 14072 802321
34 AALI Januari 2020 11925 5 2,68 13662 785974
35 AALI Januari 2021 11175 3,75 1,55 14084 733917
36 AALI Juli 2015 19128 7,5 7,26 13481 726634
37 AALI Juli 2016 14500 6,5 3,21 13094 578787
38 AALI Juli 2017 14725 4,75 3,88 13323 635863
39 AALI Juli 2018 10875 5,25 3,18 14413 1047749
40 AALI Juli 2019 9975 5,75 3,32 14026 807196
41 AALI Juli 2020 9700 4 1,54 14653 843280
42 AALI Juli 2021 7950 3,5 1,52 14491 984518
43 AALI Juni 2015 21867 7,5 7,26 13332 816234
44 AALI Juni 2016 14700 6,5 3,45 13180 637299
89

45 AALI Juni 2017 14700 4,75 4,37 13319 613916


46 AALI Juni 2018 11200 5,25 3,12 14404 1008980
47 AALI Juni 2019 10400 6 3,28 14141 774078
48 AALI Juni 2020 8225 4,25 1,96 14302 782891
49 AALI Juni 2021 7600 3,5 1,33 14496 1076183
50 AALI Maret 2015 23154 7,5 6,38 13084 690320
51 AALI Maret 2016 16651 6,75 4,45 13276 492477
52 AALI Maret 2017 14900 4,75 3,61 13321 679311
53 AALI Maret 2018 13475 4,25 3,40 13756 882866
54 AALI Maret 2019 11250 6 2,48 14244 829000
55 AALI Maret 2020 5400 4,5 2,96 16367 498866
56 AALI Maret 2021 10025 3,5 1,37 14572 908709
57 AALI Mei 2015 23630 7,5 7,15 13211 821256
58 AALI Mei 2016 13482 6,75 3,33 13615 615963
59 AALI Mei 2017 14300 4,75 4,33 13321 664731
60 AALI Mei 2018 12550 4,75 3,23 13951 1032383
61 AALI Mei 2019 10500 6 3,32 14385 875758
62 AALI Mei 2020 7400 4,5 2,19 14733 420037
63 AALI Mei 2021 8825 3,5 1,68 14310 926858
64 AALI November 2015 16150 7,5 4,89 13840 589118
65 AALI November 2016 16550 4,74 3,58 13563 601326
66 AALI November 2017 13850 4,25 3,30 13514 810831
67 AALI November 2018 10975 6 3,23 14339 916727
68 AALI November 2019 12600 5 3,00 14102 804801
69 AALI November 2020 12325 3,75 1,59 14128 806285
90

70 AALI November 2021 9975 3,5 1,75 14340 1004087


71 AALI Oktober 2015 18961 7,5 6,25 13639 648627
72 AALI Oktober 2016 15250 4,74 3,31 13051 641657
73 AALI Oktober 2017 14575 4,25 3,58 13572 742782
74 AALI Oktober 2018 12000 5,75 3,16 15227 1164625
75 AALI Oktober 2019 11425 5 3,13 14008 756712
76 AALI Oktober 2020 10875 4 1,44 14690 793553
77 AALI Oktober 2021 10725 3,5 1,66 14199 1155515
78 AALI September 2015 17270 7,5 6,83 14657 666010
79 AALI September 2016 14825 5 3,07 12998 590943
80 AALI September 2017 14875 4,25 3,72 13492 704296
81 AALI September 2018 12400 5,75 2,88 14929 1120934
82 AALI September 2019 10775 5,25 3,39 14174 807492
83 AALI September 2020 10175 4 1,42 14918 849878
84 AALI September 2021 9775 3,5 1,6 14307 1034825
91
92

Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Mean Std. Deviation
HargaSaham 84 5400,00 23630,00 13258,6310 3777,35897
SukuBunga 84 3,50 7,75 5,2258 1,32393
Inflasi 84 1,32 7,26 3,3636 1,55041
Kurs 84 12625,00 16367,00 13936,2381 632,94128
HargaMinyak 84 413550,00 1164625,00 778699,0476 170498,09477
Valid N (listwise) 84

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test


Unstandardized
Residual
N 84

Normal Parametersa,b Mean ,0000000

Std. Deviation 1518,21127704

Most Extreme Differences Absolute ,086

Positive ,086

Negative -,059

Test Statistic ,086

Asymp. Sig. (2-tailed) ,188c

a. Test distribution is Normal.

b. Calculated from data.

c. Lilliefors Significance Correction.

Coefficientsa
Unstandardized Standardized Collinearity
Coefficients Coefficients Statistics
Model B Std. Error Beta t Sig. Tolerance VIF
1 (Constant) 45812,703 4709,357 9,728 ,000
SukuBunga 407,096 232,232 ,143 1,753 ,083 ,309 3,240
Inflasi 1179,151 208,314 ,484 5,660 ,000 ,280 3,575
93

Kurs -2,845 ,342 -,477 -8,318 ,000 ,622 1,607


HargaMinyak ,001 ,001 ,058 1,078 ,284 ,698 1,432
a. Dependent Variable: HargaSaham

Model Summaryb
Change Statistics
Adjusted Std. Error of R
R R the Square F Sig. F Durbin-
Model R Square Square Estimate Change Change df1 df2 Change Watson
1 ,916a ,838 ,830 1556,17242 ,838 102,509 4 79 ,000 2,161
a. Predictors: (Constant), HargaMinyak, Inflasi, Kurs, SukuBunga
b. Dependent Variable: HargaSaham

ANOVAa
Model Sum of Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 992968450,576 4 248242112,644 102,509 ,000b
Residual 191312134,984 79 2421672,595
Total 1184280585,560 83
a. Dependent Variable: HargaSaham
94

b. Predictors: (Constant), HargaMinyak, Inflasi, Kurs, SukuBunga


95

Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Mean Std. Deviation
HargaSaham 84 5400,00 23630,00 13258,6310 3777,35897
SukuBunga 84 3,50 7,75 5,2258 1,32393
Inflasi 84 1,32 7,26 3,3636 1,55041
Kurs 84 12625,00 16367,00 13936,2381 632,94128
HargaMinyak 84 413550,00 1164625,00 778699,0476 170498,09477
Valid N (listwise) 84