Anda di halaman 1dari 20

KARYA TULIS ILMIAH

TINJAUAN KEPUSTAKAAN

Ulkus Peptikum
Tim Penulis : Vino Adhiyoga Puspita Putri Sari Sahara Rikky Al-ikhsan Suci Evita Sari (08-004) (08-002) (08-009) (08-018) (08-025)

Dosen Pembimbing : - Dr. Yasril Rivai

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BAITURRAHMAH 2011


1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan karuniaNya lah kami masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan makalah ini yang berjudul ULKUS PEPTIKUM . Tidak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada Fasilitator kami yang telah memberi dukungan dalam menyelesaikan makalah ini. Kami menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan. Oleh sebab itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Dan semoga dengan selesainya makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman. Amin....

Abstrak:
Ulkus peptikum adalah hilangnya sel epitel yang mencapai atau menembus muskularis mukosa dengan diameter kedalaman < 5 mm. Ulkus dapat terjadi akibat produksi mukus yang terlalu sedikit atau produksi asam yang berlebihan. Lambung memiliki sistem pertahanan yang dimediasi oleh pelepasan CGRP dari serat saraf aferen dan pembentukan NO. Pada penelitian terdahulu, telah dibuktikan bahwa terdapat zat dalam capsaicin yang dapat membantu mempercepat proses penyembuhan ulkus peptikum. Capsaicin adalah suatu alkaloid yang larut dalam alkohol dan terdapat pada cabai. Capsaicin bekerja dengan merangsang pelepasan CGRP yang selanjutnya memicu pelepasan NO yang berfungsi untuk meningkatkan aliran darah ke lambung. Sedangkan dalam praktek dokter sehari-hari, terdapat beberapa obat yang dapat menimbulkan efek samping ulkus peptikum, salah satunya adalah indometasin. Indometasin mempengaruhi respon peradangan dengan menghambat enzim siklooksigenase sehingga berkurangnya sintesis prostaglandin dan leukotrien yang berfungsi sebagai suatu antiinflamasi. Namun, indometasin dalam dosis besar mempunyai efek samping merangsang produksi asam dan pepsin yang berlebihan di dalam lambung dan memudahkan timbulnya ulkus peptikum. Metode penelitian ini adalah eksperimental. Pada penelitian ini, dilakukan pemberian capsaicin bersamaan dengan suatu zat yang dapat menimbulkan ulkus seperti indometasin. Percobaan dilakukan dengan menginduksi ulkus pada lambung tikus kemudian tikus diberi capsaicin dan indometasin per oral pada hari yang sama. Hasil menunjukkan perbedaan luas ulkus pada tiap kelompok percobaan, rata-rata luas ulkus kelompok kontrol yaitu 5,3 mm2, kelompok capsaicin sebesar 2 mm2, kelompok indometasin sebesar 40,33 mm2, dan kelompok capsaicin dan indometasin sebesar 0 mm2. English Peptic ulcer is the loss of epithelial cells that reach or penetrate the depth of muscularis mucosa with a diameter <5 mm. Ulcers can occur due to the production of mucus that is too little or too much acid production. Hull has a defense system is mediated by the release of CGRP from afferent nerve fibers and the formation of NO. In previous studies, it has been proved that there is substance in the capsaicin that can help accelerate the healing process of peptic ulcer. Capsaicin is an alkaloid which is soluble in alcohol and found in chili. Capsaicin works by stimulating the release of CGRP which in turn triggers the release of NO that serves to increase blood flow to the stomach. While in the daily practice of physicians, there are some medications that can cause peptic ulcers side effects, one of which is indomethacin. Indomethacin affects the inflammatory response by inhibiting the enzyme cyclooxygenase that reduced synthesis of prostaglandins and leukotrienes that act as an antiinflammatory. However, large doses of indomethacin have side effects stimulate the production of excessive acid and pepsin in the stomach and facilitate the onset of peptic ulcer. This research method is experimental. In this study, conducted in conjunction with capsaicin administration of a substance that can cause ulcers such as indomethacin. The experiments were conducted by inducing gastric ulcers in rats and mice were given capsaicin and indomethacin orally on the same day. The results showed wide differences in the ulcer in each experimental group, the mean ulcer area of 5.3 mm2 control group, capsaicin group of 2 mm2, 40.33 mm2 for indomethacin group, and groups of capsaicin and indomethacin for 0 mm2.

DAFTAR ISI

HALAMAN KULIT Kata Pengantar Abstrak Daftar Isi Bab I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Tujuan 1.3 Manfaat Bab II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Anamnesa 2.2 Patofisiologi 2.3 Patogenesa 2.4 Pemeriksaan Fisik 2.5 Pemeriksaan Labor 2.6 Pemeriksaan Penunjang Bab III. PEMBAHASAN 3.1 Definisi 3.2 Epidemiologi 3.3 Etiologi 3.4 Gejala 3.5 Differensial Diagnosa 3.6 Penatalaksanaan 3.7 Pencegahan 3.8 Komplikasi 3.9 Prognosa Bab IV. Kesimpulan dan Saran Bab VI. Daftar Pustaka

1 2 3 4 5 5 5

6 6 7 8 ....9 9

..10 ..11 ..11 ..12 ..13 ..14 ..16 ..17 ..18 .19 .20

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penyakit ulkus/tukak peptikum (TP) yaitu tukak lambung dan tukak duodenum merupakan penyakit yang masih banyak ditemukan dalam klinik terutama dalam kelompok umur diatas 45 tahun. Karel Schwarz pada tahun 1910 membuat suatu dictum yang terkenal berkenaan dengan tukak peptikum yaitu : No acid peptic activity, no ulcer dan sampai saat ini masih tetap relavan perannya dalam pathogenesis. Ulkus peptikum terjadi pada lapisan saluran pencernaan yang telah terpapar oleh asam dan enzim-enzim pencernaan, terutama pada lambung dan usus dua belas jari.

1.2 Tujuan
y y y y y y y y y Untuk mengetahui pengertian ulkus peptikum. Untuk mengetahui etiologi ulkus peptikum Untuk mengetahui patofisiologi ulkus peptikum Untuk mengetahui manifestasi ulkus peptikum Untuk mengetahui pemeriksaan diagnostik ulkus peptikum Untuk mengetahui penatalaksanaan ulkus peptikum Untuk mengetahui pencegahan ulkus peptikum Untuk mengetahui komplikasi ulkus peptikum Untuk mengetahui prognosis ulkus peptikum

1.3 Manfaat
Bagi Penulis Memberikan tambahan wawasan bagi penulis dalam bidang pembuatan asuhankeperawatan, dikarenakan dengan melakukan pembuatan makalah, penulis akan mampu mengembangkan wawasan, bersikap kritis dan ilmiah berkaitan dengan teori yang didapat dalam bangku perkuliahan dengan realita yang ada. Bagi Mahasiswa Pembuatan makalah ini diharapkan dapat memberikan tambahan pengetahuan untuk mengatasi apabila menemukan pasien ulkus peptikum. Bagi Masyarakat Memberikan wawasan kepada masyarakat agar masyarakat bisa mencegah agar tidak terkena ulkus peptikum, dan masyarakat mengetahui tentang gejala dan caramengatasinya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anamnesa
Terdapat nyeri epigastrium. dispepsia, nausea, vomitus. anoreksia dan kcmbung

2.2 Patofisiologi
Ulkus peptikum terjadi pada mukosa gastroduodenal karena jaringan ini tidak dapat menahan kerja asam lambung pencernaan (asam hidrochlorida dan pepsin). Erosi yang terjadi berkaitan dengan peningkatan konsentrasi dan kerja asam peptin, atau berkenaan dengan penurunan pertahanan normal dari mukosa. M u k o s a ya n g r u s a k t id a k d a p a t me n s e k r e s i mukus yang cukup bertindak sebagai barier terhadap asam klorida Sekresi lambung terjadi pada 3 fase yang serupa : 1) Sefalik Fase pertama ini dimulai dengan rangsangan seperti pandangan, bau atau rasa makanan yang bekerja pada reseptor kortikal serebral yang pada gilirannya merangsang saraf vagal. Intinya, makanan yang tidak menimbulkan nafsu makan menimbulkan sedikit efek pada sekresi lambung. Inilah yang menyebabkan makanan sering secara konvensional diberikan pada pasien dengan ulkus peptikum. Saat ini banyak ahli gastroenterology menyetujui bahwa diet saring mempunyai efek signifikan pada keasaman lambung atau penyembuhan ulkus. Namun, aktivitas vagal berlebihan selama malam hari saat lambung kosong adalah iritan yang signifikan. 2) Fase lambung Pada fase ini asam lambung dilepaskan sebagai akibat dari rangsangan kimiawi dan mekanis terhadap reseptor dibanding lambung. Refleks vagal menyebabkan sekresi asam sebagai respon terhadap distensi lambung oleh makanan. 3) Fase usus Makanan dalam usus halus menyebabkan pelepasan hormon (dianggap menjadi gastrin) yang pada waktunya akan merangsang sekresi asam lambung. Pada manusia, sekresi lambung adalah campuran mukokolisakarida dan mukoprotein yang disekresikan secara kontinyu melalui kelenjar mukosa. Mucus ini mengabsorpsi pepsin dan melindungi mukosa terhadap asam. Asam hidroklorida disekresikan secara kontinyu, tetapi sekresi meningkat karena mekanisme neurogenik dan hormonal yang dimulai dari rangsangan lambung dan usus. Bila asam hidroklorida tidak dibuffer dan tidak dinetralisasi dan bila lapisan luar mukosa tidak memberikan perlindungan asam hidroklorida bersama dengan pepsin akan merusak lambung. Asam hidroklorida kontak hanya dengan sebagian kecil permukaan lambung. Kemudian menyebar ke dalamnya dengan lambat. Mukosa yang tidak dapat dimasuki disebut barier mukosa lambung. 6

Barier ini adalah pertahanan untama lambung terhadap pencernaan yang dilakukan oleh sekresi lambung itu sendiri. Factor lain yang mempengaruhi pertahanan adalah suplai darah, keseimbangan asam basa, integritas sel mukosa, dan regenerasi epitel. Oleh karena itu, seseorang mungkin mengalami ulkus peptikum karena satu dari dua factor ini : 1. hipersekresi asam pepsin Sekresi lambung adalah campuran mukokolisakarida dan mukoprotein yang disekresikan secara kont inyu melalui kelenjar mukosa.Mucus ini mengabsorpsi pepsin dan melindungi mukosa terhadap asam. Asam hidroklorida disekresikan secara kontinyu, tetapi sekresi meningkat karena mekanisme neurogenik danhormonal yang dimulai dari rangsangan lambung dan usus. Bila asam hidroklorida tidak dibuffer dan tidak dinetralisasi dan bila lapisan luar mukosa tidak memberikan perlindungan asam hidroklorida bersama dengan pepsin akan merusak lambung. Asam hidroklorida kontak hanya dengan sebagian kecil permukaan lambung. Kemudian menyebar ke dalamnya dengan lambat. Mukosa yang tidak dapat dimasuki disebut barier mukosa lambung. Barier ini adalah pertahanan untama lambung terhadap pencernaanya n g d i l a k u k a n o l e h s e k r e s i l a m b u n g it u s e n d i r i . F a c t o r la i n ya n g m e m p e ng a r u h i pertahanan adalah suplai darah, keseimbangan asam basa, integritas sel mukosa, dan regenerasi epitel. 2. Barier Mukosa Lambung Sekresi lambung adalah campuran mukopolisakarida dan mukoprotein yangdisekresi secara continuemelalui kelnjar mukosal. Mukus ini mengabsorbsi pepsin dan melindungi mukosa terhadap asam. Asam hidroklorida disekresisecara continue, tetapi sekresi meningkat karena mekanisme neurogenik danhormonal yang dimulai oleh rangsangan lambung dan usus. Bila asamhidroklorida tidak dibuffer dan dinetralisasi, dan bila lapisan luar mukosa tidak memberikan perlindungan, asam hidroklorida, bersamaan dengan pepsin,akan merusak lambung. Asam hidroklorida kontak hanya dengan sebagiankecil permukaan mukosa lambung; kemudian menyebar kedalamnya denganlambat. Mukosa yang tidak dapat masuk disebut dengan Barrier Mukosa Lambung. Barier ini adalah pertahanan utama lambung terhadap pencernaanyang dilakukan oleh sekresi lambung itu sendiri.

2.3 Patogenesis
Patogenesis ulkus peptikum yg sebenarnya belum diketahui pasti, namun diketahui ada 3 faktor utama yang berperanan yaitu : (1) Asam HCl yang berlebihan (2) Pertahanan mukosa yg tidak kuat thd HCl (3) Infeksi dengan Helicobacter pylori

Lambung memiliki pertahanan terhadap autodigesti,yaitu mukus lambung dan barier mukosa lambung, Obat-obatan seperti aspirin dan OAINS,alkohol dan infeksi Helicobacter pylori menyebabkan kerusakan barier mukosa lambung ketidakseimbangan faktor defensif dan faktor agresif penurunan fungsi mukosa sel : berkurangnya jumlah mukus dan berkurangnya kerapatan antar sel peningkatan produksi gastrin dan penurunan somatostatin inflamasi mukosa mengalami ulserasi dan perdarahan mukosa yang rusak tidak dapat memproduksi mukus untuk melindungi sebagai barier dari asam lambung. Adanya ketidakseimbangan dari faktor defensif yang melindungi mukosa lambung dengan faktor agresif FAKTOR AGRESIF FAKTOR DEFENSIF

y y y y y y y y

Asam lambung Pepsin Refluk cairan empedu Nikotin Alkohol Obat AINS Kortikosteroid Helicobacter pylori

Aliran darah mukosa (Mikrosirkulasi) Sel epitel permukaan PG Fosfpolipid/Surfactans Musin Bikarbonat Motilitas

2.4 Pemeriksaan Fisik

Tidak banyak tanda fisik yang dapat ditemukan selain kemungkinan adanya nyeri palpasi epigastrium, kecuali bila terjadi komplikasi.
2.5 Pemeriksaan Labor

Pemeriksaan laboratorium biasanya meliputi hitung jenis sel darah yang lengkap dan pemeriksaan darah dalam tinja.

2.6 Pemeriksaan Penunjang

1. Endoskopi suatu prosedur dimana sebuah selang lentur dimasukkan melalui mulut dan bisa melihat langsung ke dalam lambung. 8

Pada pemeriksaan endoskopi, bisa diambil contoh jaringan untuk keperluan biopsi. Keuntungan dari endoskopi: - lebih dapat dipercaya untuk menemukan adanya ulkus dalam duodenum dan dinding belakang lambung dibandingkan dengan pemeriksaan rontgen - lebih bisa diandalkan pada penderita yang telah menjalani pembedahan lambung - bisa digunakan untuk menghentikan perdarahan karena ulkus. 2. Rontgen dengan kontras barium dari lambung dan duodenum (juga disebut barium swallow atau seri saluran pencernaan atas) dilakukan jika ulkus tidak dapat ditemukan dengan endoskopi. 3. Analisa lambung merupakan suatu prosedur dimana cairan lambung dihisap secara langsung dari lambung dan duodenum sehingga jumlah asam bisa diukur. Prosedur ini dilakukan hanya jika ulkusnya berat atau berulang atau sebelum dilakukannya pembedahan. 4. Pemeriksaan darah tidak dapat menentukan adanya ulkus, tetapi hitung jenis darah bisa menentukan adanya anemia akibat perdarahan ulkus. Pemerisaan darah lainnya bisa menemukan adanya Helicobacter pylori.

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Defenisi

Ulkus Peptikum adalah suatu luka terbuka yang berbentuk bundar atau oval pada lapisan lambung atau usus dua belas jari (duodenum) telah termakan oleh asam lambung dan getah pencernaan.Ulkus peptikum disbut juga sebagai ulkus lambung, duodenal atau esophageal tergantung pada lokasinya. Ulkus peptikum adalah terbentuknya jejas pada lapisan mukosa GIT (>5mm) akibat adanya ketidakseimbangan antara faktor protektif mukosa dan faktor yg merusak (pepsin & as. Lambung) pada GIT), pada pasien kita terjadi di duodenum. Ulkus yang dangkal disebut erosi. Pepsin adalah suatu enzim yang bekerja sama dengan asam klorida (HCl) yang dihasilkan oleh lapisan lambung untuk mencerna makanan, terutama protein. Ulkus peptikum terjadi pada lapisan saluran pencernaan yang telah terpapar oleh asam dan enzim-enzim pencernaan, terutama pada lambung dan usus dua belas jari. Nama dari ulkus menunjukkan lokasi anatomis atau lingkungan dimana ulkus terbentuk. Ulkus duodenalis, merupakan jenis ulkus peptikum yang paling banyak ditemukan, terjadi pada duodenum (usus dua belas jari), yaitu beberapa sentimeter pertama dari usus halus, tepat dibawah lambung. Ulkus gastrikum lebih jarang ditemukan, biasanya terjadi di sepanjang lengkung atas lambung. Jika sebagian dari lambung telah diangkat, bisa terjadi ulkus marginalis, pada daerah dimana lambung yang tersisa telah disambungkan ke usus.Regurgitasi berulang dari asam lambung ke dalam kerongkongan bagian bawah bisa menyebabkan peradangan (esofagitis) dan 10

ulkus esofagealis. Ulkus yang terjadi dibawah tekanan karena penyakit berat, luka bakar atau cedera disebut ulkus karena stres.

3.2 Epidemiologi
Penyakit ini terjadi dengan frekuensi paling besar pada individu antara usia 40 dan 60 tahun. Tetapi, relatif jarang pada wanita menyusui, meskipun ini telah diobservasi pada anakanak dan bahkan pada bayi. Pria terkenal lebih sering daripada wanita, tapi terdapat beberapa bukti bahwa insiden pada wanita hampir sama dengan pria. Setelah menopause, insiden ulkus peptikum pada wanita hampir sama dengan pria. Ulkus peptikum pada korpus lambung dapat terjadi tanpa sekresi asam berlebihan.

3.3 Etiologi
Ulkus peptikum bisa disebabkan oleh bakteri (misalnya Helicobacter pylori) atau obatobatan yang menyebabkan melemahnya lapisan lendir pelindung lambung dan duodenum sehingga asam lambung bisa menembus lapisan yang sensitif di bawahnya. Asam lambung dan bakteri dapat mengiritasi lapisan lambung dan duodenum serta menyebabkan terbentuknya ulkus. H. pylori biasanya ditularkan pada masa kanak-kanak, bisa melalui makanan, air atau kontak dengan penderita infeksi H. pylori. Penyakit menular ini lebih sering ditemukan pada orang dewasa yang berumur lebih dari 60 tahun dan juga lebih sering ditemukan di negara-negara berkembang. Pada beberapa kasus, penyebabnya adalah pemakaian obat. Pemakaian NSAIDs (nonsteroid anti inflammatory drugs, obat anti peradangan non-steroid) dosis menengah bisa menyebabkan kelainan saluran pencernaan dan perdarahan pada beberapa anak. Acetaminophen tidak menyebabkan ulkus gastrikum dan merupakan pilihan NSAIDs yang baik bagi anak-anak. Factor predisposisi lain yang juga dihubungkan dengan ulkus peptikum mencakup penggunaan kronis obat antiinflamasi non steroid(NSAID). Minum alkohol dan merokok berlebihan.

3.4 Gejala
1. Nyeri : biasanya pasien dengan ulkus mengeluh nyeri tumpul, seperti tertusuk atau sensasi terbakar di epigastrium tengah atau di punggung. Hal ini diyakini bahwa nyeri terjadi bila kandungan asam lambung dan duodenum meningkat menimbulkan erosi dan merangsang ujung saraf yang terpajan. Teori lain menunjukkan bahwa kontak lesi dengan asam merangsang mekanisme refleks local yang mamulai kontraksi otot halus sekitarnya. Nyeri biasanya hilang dengan makan, karena makan menetralisasi asam atau dengan menggunakan alkali, namun bila lambung telah kosong atau alkali tidak digunakan nyeri kembali timbul. 11

Nyeri tekan lokal yang tajam dapat dihilangkan dengan memberikan tekanan lembut pada epigastrium atau sedikit di sebelah kanan garis tengah. Beberapa gejala menurun dengan memberikan tekanan local pada epigastrium. 2. Pirosis (nyeri uluhati) : beberapa pasien mengalami sensasi luka bakar pada esophagus dan lambung, yang naik ke mulut, kadang-kadang disertai eruktasi asam. Eruktasi atau sendawa umum terjadi bila lambung pasien kosong. 3. Muntah : meskipun jarang pada ulkus duodenal tak terkomplikasi, muntah dapat menjadi gejala ulkus peptikum. Hal ini dihubungkan dengan pembentukan jaringan parut atau pembengkakan akut dari membran mukosa yang mengalami inflamasi di sekitarnya pada ulkus akut. Muntah dapat terjadi atau tanpa didahului oleh mual, biasanya setelah nyeri berat yang dihilangkan dengan ejeksi kandungan asam lambung. 4. Konstipasi dan perdarahan : konstipasi dapat terjadi pada pasien ulkus, kemungkinan sebagai akibat dari diet dan obat-obatan. Pasien dapat juga datang dengan perdarahan gastrointestinal sebagian kecil pasien yang mengalami akibat ulkus akut sebelumnya tidak mengalami keluhan, tetapi mereka menunjukkan gejala setelahnya. 5. Perut kembung dan sering merasa kenyang 6. Produksi air liur yang berlebih untuk mengatasi produksi asam yang berlebih 7. Hilangnya nafsu makan dan penurunan berat badan 8. Melena, kotoran berbau busuk karena kotoran teroksidasi dengan asam lambung 9. Peritonitis bila terjadi perforasi gaster ataupun duodenum 10. Pada bayi baru lahir, gejala awal dari ulkus peptikum bisa berupa adanya darah di dalam tinja. Jika ulkus menyebabkan terbentuknya lubang (perforasi) pada lambung atau usus halus, bayi bisa tampak kesakitan dan cenderung timbul demam. 11. Pada bayi yang lebih tua dan anak kecil, selain di dalam tinjanya ditemukan darah, juga disertai muntah atau nyeri perut berulang. Nyeri seringkali semakin memburuk atau membaik jika anak makan. Nyeri juga menyebabkan anak terbangun dari tidurnya pada malam hari. Gejala yang lebih berat akan timbul jika terjadi komplikasi dari ulkus peptikum (misalnya perdarahan).

12

3.5 Diagnosis Banding


y y y y y y

Gastritis Kanker Lambung Infark Miokard akut Ulkus gaster Ulkus duodenum Dispepsia non ulkus

3.6 Penatalaksanaan
Salah satu segi pengobatan ulkus duodenalis atau ulkus gastrikum adalah menetralkan atau mengurangi keasaman lambung. Proses ini dimulai dengan menghilangkan iritan lambung (misalnya obat anti peradangan nonsteroid, alkohol dan nikotin). Makanan cair tidak mempercepat penyembuhan maupun mencegah kambuhnya ulkus. Tetapi penderita hendaknya menghindari makanan yang tampaknya menyebabkan semakin memburuknya nyeri dan perut kembung. ANTASID. Antasid mengurangi gejala, mempercepat penyembuhan dan mengurangi jumlah angka kekambuhan dari ulkus. Sebagian besar antasid bisa diperoleh tanpa resep dokter. Kemampuan antasid dalam menetralisir asam lambung bervariasi berdasarkan jumlah antasid yang diminum, penderita dan waktu yang berlainan pada penderita yang sama. Pemilihan antasid biasanya berdasarkan kepada rasa, efek terhadap saluran pencernaan, harga dan efektivitasnya. Tablet mungkin lebih disukai, tetapi tidak seefektif obat sirup. 1. Antasid yang dapat diserap. Obat ini dengan segera akan menetralkan seluruh asam lambung. Yang paling kuat adalah natrium bikarbonat dan kalsium karbonat, yang efeknya dirasakan segera setelah obat diminum. Obat ini diserap oleh aliran darah, sehingga pemakaian terus menerus bisa menyebabkan perubahan dalam keseimbangan asam-basa darah dan menyebabkan terjadinya alkalosis (sindroma alkali-susu). Karena itu obat ini biasanya tidak digunakan dalam jumlah besar selama lebih dari beberapa hari. 2. Antasid yang tidak dapat diserap. Obat ini lebih disukai karena efek sampingnya lebih sedikit, tidak menyebabkan alkalosis. Obat ini berikatan dengan asam lambung membentuk bahan yang bertahan di dalam lambung, mengurangi aktivitas cairan-cairan pencernaan dan mengurangi gejala ulkus tanpa menyebabkan 13

alkalosis. Tetapi antasid ini mempengaruhi penyerapan obat lainnya (misalnya tetracycllin, digoxin dan zat besi) ke dalam darah. 3. Alumunium Hdroksida. Merupakan antasid yang relatif aman dan banyak digunakan. Tetapi alumunium dapat berikatan dengan fosfat di dalam saluran pencernaan, sehingga mengurangi kadar fosfat darah dan mengakibatkan hilangnya nafsu makan dan lemas. Resiko timbulnya efek samping ini lebih besar pada penderita yang juga alkoholik dan penderita penyakit ginjal (termasuk yang menjalani hemodialisa). Obat ini juga bisa menyebabkan sembelit. 4. Magnesium Hidroksida. Merupakan antasid yang lebih efektif daripada alumunium hidroksida. Dosis 4 kali 1-2 sendok makan/hari biasanya tidak akan mempengaruhi kebiasaan buang air besar; tetapi bila lebih dari 4 kali bisa menyebabkan diare. Sejumla kecil magnesium diserap ke dalam darah, sehingga obat ini harus diberikan dalam dosis kecil kepada penderita yang mengalami kerusakan ginjal. Banyak antasid yang mengandung magnesium dan alumunium hidroksida.

OBAT-OBAT ULKUS. Ulkus biasanya diobati minimal selama 6 minggu dengan obat-obatan yang mengurangi jumlah asam di dalam lambung dan duodenum. Obat ulkus bisa menetralkan atau mengurangi asam lambung dan meringankan gejala, biasanya dalam beberapa hari. 1. Sucralfate. Cara kerjanya adalah dengan membentuk selaput pelindung di dasar ulkus untuk mempercepat penyembuhan. Sangat efektif untuk mengobati ulkus peptikum dan merupakan pilihan kedua dari antasid. Sucralfate diminum 3-4 kali/hari dan tidak diserap ke dalam darah, sehingga efek sampingnya sedikit, tetapi bisa menyebabkan sembelit. 2. Antagonis H2. Contohnya adalah cimetidine, ranitidine, famotidine dan nizatidine. Obat ini mempercepat penyembuhan ulkus dengan mengurangi jumlah asam dan enzim pencernaan di dalam lambung dan duodenum. Diminum 1 kali/hari dan beberapa diantaranya bisa diperoleh tanpa resep dokter. Pada pria cimetidine bisa menyebabkan pembesaran payudara yang bersifat sementara dan jika diminum dalam waktu lama dengan dosis yang tinggi bisa menyebabkan impotensi. Perubahan mental (terutama pada penderita usia lanjut), diare, ruam, demam dan nyeri otot telah dilaporkan terjadi pada 1% penderita yang mengkonsumsi cimetidine. Jika penderita mengalami salah satu dari efek samping tersebut diatas, maka sebaiknya cimetidine diganti dengan antagonis H2 lainnya. 14

Cimetidine bisa mempengaruhi pembuangan obat tertentu dari tubuh (misalnya teofilin untuk asma, warfarin untuk pembekuan darah dan phenytoin untuk kejang). 3. Omeprazole dan Iansoprazole. Merupakan obat yang sangat kuat menghambat pembentukan enzim yang diperlukan lambung untuk membuat asam. Obat ini dapat secara total menghambat pelepasan asam dan efeknya berlangsung lama. Terutama efektif diberikan kepada penderita esofagitis dengan atau tanpa ulkus esofageal dan penderita penyakit lainnya yang mempengaruhi pembentukan asam lambung (misalnya sindroma Zollinger-Ellison). 4. Antibiotik. Digunakan bila penyebab utama terjadinya ulkus adalah Helicobacter pylori. Pengobatan terdiri dari satu macam atau lebih antibiotik dan obat untuk mengurangi atau menetralilsir asam lambung. Yang paling banyak digunakan adalah kombinasi bismut subsalisilat (sejenis sucralfate) dengan tetracyclin dan metronidazole atau amoxycillin. Kombinasi efektif lainnya adalah omeprazole dan antibiotik. Pengobatan ini bisa mengurangi gejala ulkus, bahkan jika ulkus tidak memberikan respon terhadap pengobatan sebelumnya atau jika ulkus sering mengalami kekambuhan. 5. Misoprostol. Digunakan untuk mencegah ulkus gastrikum yang disebabkan oleh obat-obat anti peradangan non-steroid. Obat ini diberikan kepada penderita artritis yang mengkonsumsi obat anti peradangan nonsteroid dosis tinggi. Tetapi obat ini tidak digunakan pada semua penderita artritis tersebut karena menyebabkan diare (pada 30% penderita).

PEMBEDAHAN Jarang diperlukan pembedahan untuk mengatasi ulkus karena pemberian obat sudah efektif. Pembedahan terutama dilakukan untuk: - mengatasi komplikasi dari ulkus peptikum (misalnya prforasi, penyumbatan yang tidak memberikan respon terhadap pemberian obat atau mengalami kekambuhan) - 2 kali atau lebih perdarahan karena ulkus - ulkus gastrikum yang dicurigai akan menjadi ganas - ulkus peptikum yang berat dan sering kambuhan. Tetapi setelah dilakukan pembedahan, ulkus masih dapat kambuh dan dapat timbul masalahmasalah lain seperti pencernaan yang buruk, anemia dan penurunan berat badan.

15

3.7 Pencegahan
Beberapa metode dapat digunakan untuk mengontrol keasaman lambung termasuk perubahan gaya hidup, obat-obatan, dan tindakanpembedahan : 1. Penurunan stress dan istirahat. 2. Penghentian merokok 3. Modifikasi diet 4. Obat-obatan Jika penyebabnya adalah NSAIDs, sebaiknya hindari pemakaianNSAIDs, termasuk setiap obat yang mengandung ibuprofen maupunaspirin. Jika tidak ada makanan tertentu yang diduga menjadi penyebab maupun pemicu terjadinya ulkus, biasanya tidak dianjurkan untuk membatasi pemberian makanan kepada anak-anak yang menderita ulkus.Makanan yang bergizi dengan berbagai variasi makanan adalah pentinguntuk pertumbuhan dan perkembangan anak.Alkohol dan merokok dapat memicu terbentuknya ulkus. Selain itu,kopi, teh, soda dan makanan yang mengandung kafein dapat merangsang pelepasan asam lambung dan memicu terbentuknya ulkus, jadi sebaiknya makanan tersebut tidak diberikan kepada anak-anak yang menderita ulkus. Langkah-langkah perawatan yang dapat dilakukan untuk mencegah dan mengatasi tukak lambung antara lain : (1) Istirahat yang cukup sampai gejala mereda hindari stres,tekanan emosional, dan kerja berat jangan sampai terlambatmakan dan jangan makan yang berlebihan jangan biarkan lambung kosong, makan sedikit-sedikit dengan jenjang waktu yang sering (2) Konsumsi makanan yang ringan dan lunak (3) Hindari makanan yang pedas, asam, keras, dan lain-lain yangdapat memperparah radang lambung seperti alkohol, kopi,buah yang mentah dan masam, nangka, durian,salak. (4) Hindari merokok karena rokok dapat mengiritasi dindinglambung dan duodenum. (5) Hindari obat-obatan yang mengandung aspirin. (6) Usahakan buang air besar secara teraturUntuk menurunkan asam lambung yang berlebihan yangdapat mengiritasi lambung biasanya minum obat antasida.Obat-obatan bersifat antasid yang banyak dijual bebas diwarung berfungsi menurunkan keasaman cairan di lambungdengan cara menaikan pH, sehingga untuk sementara gejala sakit akan hilang. Namun hal tersebut hanya

16

bersifat sementara karena luka pada lambung belum pulih dan sekresikelenjar-kelenjar lambung belum seimbang. (7) Dengan perawatan yang baik dan memperhatikan pola hidupdan pola makan yang sesuai, kebanyakan tukak lambungdapat sembuh sama sekali. Namun seringkali meninggalkan bekas jaringan parut yang dapat robek dan terjadi ulkus/tukak kembali sehingga serangan dapat berulang kembali. (8) Tumbuhan obat yang dapat digunakan untuk mengatasi tukaklambung berfungsiuntuk mengurangi peradangan dan infeksi,memperkuat dinding mukosa lambung,mengurangi kepekaandinding lambung, dan memperbaiki fungsi pencernaan secaraumum

3.8 Komplikasi
Sebagian besar ulkus bisa disembuhkan tanpa disertai komplikasi lanjut. Tetapi pada beberapa kasus, ulkus peptikum bisa menyebabkan komplikasi yang bisa berakibat fatal, seperti penetrasi, perforasi, perdarahan dan penyumbatan. PENETRASI Sebuah ulkus dapat menembus dinding otot dari lambung atau duodenum dan sampai ke organ lain yang berdekatan, seperti hati atau pankreas. Hal ini akan menyebabkan nyeri tajam yang hebat dan menetap, yang bisa dirasakan diluar daerah yang terkena (misalnya di punggung, karena ulkus duodenalis telah menembus pankreas). Nyeri akan bertambah jika penderita merubah posisinya. Jika pemberian obat tidak berhasil mengatasi keadaan ini, mungkin perlu dilakukan pembedahan. PERFORASI Ulkus di permukaan depan duodenum atau (lebih jarang) di lambung bisa menembus dindingnya dan membentuk lubang terbuka ke rongga perut. Nyeri dirasakan secara tiba-tiba, sangat hebat dan terus menerus, dan dengan segera menyebar ke seluruh perut. Penderita juga bisa merasakan nyeri pada salah satu atau kedua bahu, yang akan bertambah berat jika penderita menghela nafas dalam. Perubahan posisi akan memperburuk nyeri sehingga penderita seringkali mencoba untuk berbaring mematung. Bila ditekan, perut terasa nyeri. Demam menunjukkan adanya infeksi di dalam perut. Jika tidak segera diatasi bisa terjadi syok. Keadaan ini memerlukan tindakan pembedahan segera dan pemberian antibiotik intravena. PERDARAHAN Perdarahan adalah komplikasi yang paling sering terjadi. Gejala dari perdarahan karena ulkus adalah: - muntah darah segar atau gumpalan coklat kemerahan yang berasal dari makanan yang sebagian telah dicerna, yang menyerupai endapan kopi - tinja berwarna kehitaman atau tinja berdarah. 17

Dengan endoskopi dilakukan kauterisasi ulkus. Bila sumber perdarahan tidak dapat ditemukan dan perdarahan tidak hebat, diberikan pengobatan dengan antagonis-H2 dan antasid. Penderita juga dipuasakan dan diinfus, agar saluran pencernaan dapat beristirahat. Bila perdarahan hebat atau menetap, dengan endoskopi dapat disuntikkan bahan yang bisa menyebabkan pembekuan. Jika hal ini gagal, diperlukan pembedahan. PENYUMBATAN Pembengkakan atau jaringan yang meradang di sekitar ulkus atau jaringan parut karena ulkus sebelumnya, bisa mempersempit lubang di ujung lambung atau mempersempit duodenum. Penderita akan mengalami muntah berulang, dan seringkali memuntahkan sejumlah besar makanan yang dimakan beberapa jam sebelumnya. Gejala lainnya adalah rasa penuh di perut, perut kembung dan berkurangnya nafsu makan. Lama-lama muntah bisa menyebabkan penurunan berat badan, dehidrasi dan ketidakseimbangan mineral tubuh. Mengatasi ulkus bisa mengurangi penyumbatan, tetapi penyumbatan yang berat memerlukan tindakan endoskopik atu pembedahan.

3.9 Prognosis
Jika mengikuti pengobatan yang baik dengan mengambil semua obat, H. pylori infeksi akan sembuh dan Anda akan sangat kecil kemungkinannya untuk mendapatkan ulkus lain.

18

BAB IV Kesimpulan dan Saran

Kesimpulan

Ulkus pept ikum adalah ekskavasasi (area berlubang) yang terbentuk dalam dinding mukosal lambung, pilorus, duodenum atau esofagus. Ulkus pept ikumdisebut juga sebagai ulkus lambung, duodenal atau esofageal, tergantung padalokasinya.Salah satu penyebab utama sekitar 60% dari ulkus gaster dan 90% dari ulkus duodenum ialah adanya reaksi inflamasi kronik akibat invasi dari Helicobacter Pylori yang mana paling banyak membentuk koloni di sekitar antrum pylori. Gejala yang sering muncul pada ulkus peptikum yaitu nyeri, muntah, konstipasi dan perdarahan. Apabila dilakukan penatalaksanaan dengan baik maka prognosis nya pun akan baik.

Saran
y

Penjelasan tentang pengertian, penyebab, pengobatan dan komplikasi ulkus peptikum termasuk gangguan fungsi luhur dari pasien, oleh karena itu perlu control dan berobat secara teratur dan lanjut.

Mengajarkan pada keluarga dan melibatkan keluarga dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari pasien.

Atur pola makan yang baik dan teratur (Hindari makanan berlemak dan berminyak, banyak makan makanan berserat)

y y y y y y

Hindari minuman yang mengandung alcohol Berolahraga secara teratur Berhenti merokok Hindari penggunaan obat-obatan terutama yang mengiritasi lambung (Aspirin) Kurangi stress, karena stress dapat memicu pengeluaran asam lambung Mengajarkan pada keluarga dan melibatkan keluarga dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari pasien

Mempersiapkan keluarga untuk perawatan pasien dirumah bila saatnya pulang, kapan harus istirahat, aktifitas dan kontrol selama kondisi masih belum optimal terhadap dampak dari ulkus peptikum pasien. 19

BAB V Daftar Pustaka

y y y y y

A, Price, Silvya. Patofisiologi. Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit Edisi2.Penerbit Buku Kedokteran EGC. 1991: Jakarta. Burnner & Suddrath. 1997 Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta:Buku Kedokteran EGC Smeltzer Suzanne C. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth. Alih bahasa Agung Waluyo, dkk. Editor Monica Ester, dkk. Ed. 8. Jakarta : EGC; 2001. W.Sudoyo,Ayu, dkk.2007.Ilmu Penyakit Dalam jilid I Edisi IV.Jakarta : FKUI http://harnawatiaj.wordpress.com/2008/02/21/ulkus-peptikum

20

Anda mungkin juga menyukai