Anda di halaman 1dari 5

Ambroxol adalah agen secretolytic digunakan dalam pengobatan penyakit pernapasan yang terkait dengan lendir yang berlebihan

atau kental. Ini adalah bahan aktif Mucosolvan, Mucobrox, Lasolvan, Mucoangin, dan Lysopain. Zat merupakan obat dengan beberapa properti termasuk tindakan secretolytic dan secretomotoric mucoactive yang memulihkan mekanisme pembersihan jalan napas fisiologis, yang memainkan peran penting dalam mekanisme pertahanan alami tubuh. Ini merangsang sintesis dan pelepasan surfaktan oleh pneumocytes tipe II. Surfaktan bertindak sebagai faktor antiperekat dengan mengurangi adhesi lendir di dinding bronkus, dalam meningkatkan transportasi dan dalam memberikan perlindungan terhadap infeksi dan agen menjengkelkan [1]. Ambroxol diindikasikan seb gai a "terapi secretolytic dalam penyakit yang berhubungan dengan sekresi mukus yang abnormal lendir dan Ini

bronkopulmonalis transportasi

terganggu.

mendorong pembersihan lendir, dahak dan membuatnya lebih mudah untuk memfasilitasi batuk produktif, memungkinkan pasien untuk bernapas.

Setelah pemberian oral, ambroxol dengan cepat dan diserap dengan baik dari saluran pencernaan. Mengingat metabolisme lulus ekstensif pertama, bioavailabilitas sekitar 70%. Puncak plasma hanya sekitar 2 jam. Peningkatan kons entrasi sebanding dengan dosis. Pada dosis terapi, mengikat protein plasma sekitar 90%. Volume tinggi mengindikasikan distribusi difusi ekstravaskular signifikan, terutama di paru -paru. Waktu paruh adalah antara 7 dan mencakup 12 jam. Tidak ada akumulasi o yang diamati setelah pemberian berulang. bat Eliminasi terutama kemih (83% dari dosis) dengan dua metabolit utama glucuronidation diekskresikan. Metabolisme ambroxol di bagian melibatkan CYP3A4. Hal ini tidak diperlukan untuk menyesuaikan dosis pada fungsihati tua dan gangguan.

Ambroxol t l

bersi t mucoki etik dan ekspektoran. Ini merangsang, melalui aksinya

pada sel sel sekretori, sekresi bronkial dan meningkatkan produksi lendir yang lebi dimobilisasi. Hal ini meningkatkan akti itas silia. Ambroxol juga memberikan bantuan rasa sakit pada sakit tenggorokan akut. Nyeri pada sakit tenggorokan adalah ciri khas faringitis akut. Sakit tenggorokan biasanya disebabkan oleh infeksi virus. Infeksi ini terbatas diri dan pasien pulih normal setelah beberapa hari. Apa yang paling mengganggu bagi penderita adalah rasa sakit terus menerus di tenggorokan dimaksimalkan ketika pasien menelan. Tujuan utama pengobatan demikian untuk mengurangi rasa sakit. Properti utama Ambroxol untuk mengobati sakit tenggorokan adalah efek bius lokal, dijelaskan pertama di akhir 1970-an, namun dijelaskan dan dikonfirmasi dalam pekerjaan yang lebih baru.

Ambroxol adalah inhibitor yang sangat ampuh dari saluran Na neuronal. Properti ini menyebabkan perkembangan permen mengandung 20 mg ambroxol. Banyak studi klinis state-of-the-art telah menunjukkan keampuhan Ambroxol dalam mengurangi nyeri pada sakit tenggorokan akut, dengan onset cepat aksi dan durasi yang panjang akibat minimal 3 jam. sifat anti-inflamasi tambahan Ambroxol memiliki relevansi klinis sejak mengarah pengobatan untuk pengurangan ditandai dari kemerahan dari sakit tenggorokan pasi. Ambroxol diindikasikan sebagai "terapi sekretolitik pada penyakit bronkopulmonalis berhubungan dengan sekresi lendir lendir abnormal dan transportasi terganggu. Hal mempromosikan clearance lendir, dahak memfasilitasi dan memudahkan batuk produktif, yang memungkinkan pasien untuk bernapas secara bebas dan mendalam [2]. Ada berbagai formulasi dikembangkan sejak izin edar pertama pada tahun 1978. Sebuah produk utama adalah sirup dengan dua konsentrasi substansi, 30 mg / ml dan 15 mg / ml, yang dapat diberikan pada orang dewasa dan anak-anak dari usia 1 tahun pada dan bahkan dari bayi

dalam konsentrasi yang terakhir. formulasi lainnya adalah tablet mengandung 30 mg atau 60 mg, dan pastiles yang akan tersedot dengan 15 ambroxol mg. Ada juga bentuk rilis yang berkelanjutan dengan 75 mg untuk diberikan sekali sehari. Ambroxol juga tersedia sebagai sachet bubuk kering, solusi inhalasi, tetes dan ampul serta tablet effervescent.

Indikasi: Penyakit saluran napas akut dan kronis yang disertai sekresi bronkial yang abnormal, khususnya pada eksaserbasi dan bronkitis kronis, bronkitis asmatik, asma bronkial. Kontra Indikasi: Hipersensitif terhadap ambroksol. Komposisi: Tiap tablet mengandung ambroksol hidroklorida 30 mg. Dosis: Dewasa: sehari 3 kali 1 tablet. Anak-anak 5 - 12 tahun : sehari 3 kali 1/2 tablet. Anak-anak 2 - 5 tahun : sehari 3 kali 7,5 mg Anak-anak di bawah 2 tahun : sehari 2 kali 7,5 mg Dosis dapat dikurangi menjadi 2 kali sehari, untuk pengobatan yang lama. Harus diminum sesudah makan.

Efek Samping: Ambroksol umumnya ditoleransi dengan baik Efek samping yang ringan pada saluran pencernaan dilaporkan pada beberapa pasien. Reaksi alergi. Interaksi Obat: Kombinasi ambroksol dengan obat-obatan lain dimungkinkan, terutama yang berhubungan dengan sediaan yang digunakan sebagai obat standar untuk sindroma bronkitis (glikosida jantung, kortikosterida, bronkapasmolitik, diuretik dan antibiotik). Perhatian: Pemakaian pada kehamilan trimester pertama tidak dianjurkan. Pemakaian selama menyusui keamanannya belum diketahui dengan pasti. Cara Penyimpanan: Simpan pada suhu kamar (di bawah suku 30 derajat Celcius) dan tempat kering, terlindung dari cahaya.

METABOLISME AMBROXOL
Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Biokimia

Di susun oleh :
Dede Ridwan NIM : 10DF277005K

STIKes Muhammadiyah Ciamis


Jl. K.H. Ahmad Dahlan No. 20 . Telepon/Fax : (0265) 773052