Anda di halaman 1dari 19

Presentasi Kasus

BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH

Oleh : ELINA AFRIWATI 04923048

Pembimbing dr. Finny Fitry Yani, SpA

BAGIAN ILMU KESEHATAN ANAK FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS RSUP DR. M. DJAMIL PADANG

2008
BAB I TINJAUAN PUSTAKA I. Definisi Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi yang dilahirkan dengan berat lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa gestasi. persentil 10 dari perkiraan berat menurut masa gestasi. 1,5 II. Epidemiologi Angka prevalensi dari BBLR adalah sekitar 10 % dari semua kehamilan. Jumlah ini bervariasi pada tiap populasi. Sejumlah 3-5 % dari kejadian BBLR terjadi pada keadaan ibu yang sehat, dan lebih dari 25 % kejadian terjadi pada keaddan ibu dengan kehamilan resiko tinggi.4 Belum didapatkan data akurat mengenai angka kejadian BBLR di Indonesia. Dari sebuah laporan Departemen Kesehatan DI Yogyakarta pada tahun 2005, kejadian BBLR berjumlah 10% dari seluruh kelahiran bayi di daerah tersebut pada tahun yang sama.6 III. Etiologi Etiologi BBLR ada yang berasal dari faktor ibu, janin dan plasenta. Berikut akan dikelompokkan etiologi BBLR berdasarkan 3 faktor di atas.1 Faktor Ibu : Toxemia Hipertensi dan/atau penyakit ginjal Hipoksemia (misalnya: menderita penyakit jantung atau paru) Malnutrisi (mikro dan makro) Menderita penyakit kronis Anemia sel sabit Konsumsi obat-obatan,alkohol, rokok.
2

Sumber lain mendefinisikan sebagai bayi dengan berat badan lahir dibawah

dsb.

Faktor Janin : Kelainan kromosom (autosomal trisomi) Infeksi pada janin (cytomegalic inclusion disease, rubella kongenital, sifilis) Anomali kongenital Radiasi Kehamilan ganda Hipoplasi pankreas Defisiensi insulin Defisiensi insulin-like growth factor type 1. dsb.

Faktor plasenta : Penurunan berat plasenta dan/atau selularitas plasenta Penurunan luas permukaan plasenta Villous plaentitis (disebabkan bakteri, virus, parasit) Infark plasenta Tumor ( mola hidatidosa, chorioangioma) Plasenta terpisah dsb.

IV. Patofisiologi Dari berbagai etiologi di atas, secara garis besar terjadinya BBLR adalah sebagai berikut2 : Plasenta Berat lahir memiliki hubungan yang berarti dengan berat plasenta dan luas permukaan villus plasenta. Aliran darah uterus, juga transfer oksigan juga transfer oksifen dan nutrisi plasenta dapat berubah pada berbagai penyakit vaskular yang diderita ibu. 3

Disfungsi plasenta

yang terjadi

sering

berakibat

gangguan

pertumbuhan janin. Dua puluh lima sampai tiga puluh persen kasus gangguan pertumbuhan janin dianggap sebagai hasil penurunan aliran darah uteroplasenta pada kehamilan dengan komplikasi penyakit vaskular ibu. Keadaan klinis yang meliputi aliran darah plasenta yang buruk meliputi kehamilan ganda, penyalah-gunaan obat, penyakit vaskular (hipertensi dalam kehamilan atau kronik), penyakit ginjal, penyakit infeksi (TORCH), insersi plasenta umbilikus yang abnormal, dan tumor vaskular. Malnutrisi Ada dua variabel bebas yang diketahui mempengaruhi pertumbuhan janin, yaitu berat ibu sebelum hamil dan pertambahan berat ibu selama hamil. Ibu dengan berat badan kurang seringkali melahirkan bayi yang berukuran lebih kecil daripada yang dilahirkan ibu dengan berat normal atau berlebihan. Selama embriogenesis status nutrisi ibu memiliki efek kecil terhadap pertumbuhan janin. Hal ini karena kebanyakan wanita memiliki cukup simpanan nutrisi untuk embrio yang tumbuh lambat. Meskipun demikian, pada fase pertunbuhan trimester ketiga saat hipertrofi seluler janin dimulai, kebutuhan nutrisi janin dapat melebihi persediaan ibu jika masukan nutrisi ibu rendah. Data upaya menekan kelahiran BBLR dengan pemberian tambahan makanan kepada populasi berisiko tinggi (riwayat nutrisi buruk) menunjukkan bahwa kaloi tambahan lebih berpengaruh terhadap peningkatan berat janin dibanding pernmbahan protein. Infeksi Infeksi virus tertentu berhubungan dengan gangguan pertumbuhan janin. Wanita-wanita dengan status sosioekonomi rendah diketahui melahirkan bayi dengan gangguan pertumbuhan maupun bayi kecil di samping memiliki insidensi infeksi perinatal yang lebih tinggi. Bayi-bayi yang menderita infeksi rubella kongenital dan sitomegalovirus (CMV) umumnya terjadi gangguan pertumbuhan janin, tidak tergantung pada umur kehamilan saat mereka dilahirkan.

Faktor genetik Diperkirakan 40% dari seluruh variasi berat lahir berkaitan dengan kontribusi genetik ibu dan janin. Wanita normal tertentu memiliki kecendrungan untuk berulang kali melahirkan bayi dengan berat lahir rendah atau keil untuk masa kahamilan (tingkat pengulangan 25%-50%), dan kebanyakan anita tersebut dilahirkan dalam keadaan yang sama. Hubungan antara berat lahir ibu dan janin berlaku pada semua ras.

V. Diagnosis Kriteria diagnostik pada BBLR adalah sabagai berikut 3 : 1. Menentukan usia kehamilan berdasarkan hari pertama haid terakhir (HPHT), ukuran uterus dan USG. 2. Penilaian janin : Klinis Pengukuran berat dengan tinggi fundus. Taksiran berat janin diukur dengan rumus Johnsons yaitu : (tinggi fundus 12) x 135 = .... gr Kadar hormon ibu Kadar estriol dan human placental lactogen rendah. USG Diameter biparietal < optimal Berkurangnya asimetris Rasio lingkar kepala dan perut > 1 menunjukkan adanya bayi kecil masa kehamilan yang asimetris Panjang femur yang rendah menunjukkan adanya bayi kecil masa kehamilan yang simetris 3. Penilaian bayi baru lahir : ukuran lingkaran abdomen menunjukkan bayi kecil masa kehamilan yang

Ukuran berat badan lahir lebih rendah dari masa kehamilan (sesuai dengan batasan). Penentuan masa kehamilan berdasarkan HPHT dan atau berdasarkan pemeriksaan fisik dan neurologis.

Berikutnya dilanjutkan dengan pemeriksaan penunjang (untuk mengetahui ada tidaknya infeksi, kelainan kromosom, dan penggunaan obat-obatan oleh ibu) jika tidak ada riwayat ibu menderita penyakit atau kelainan yang dapat mengakibatkan bayi lahir dengan berat lahir rendah. VII. Komplikasi 2 Masalah yang sering dijumpai pada BBLR kurang bulan antara lain adalah sebagai berikut : 1. Ketidakstabilan suhu 2. Kesulitan pernapasan 3. Kelainan gastrointestinal dan nutrisi 4. Imaturitas hati 5. Imaturitas ginjal 6. Imaturitas imunologis 7. Kelainan neurologis 8. Kelainan kardiovaskuler 9. Kelainan hematologis 10. Metabolisme VIII. Penatalaksanaan 6 Penatalaksanaan pada BBLR adalah sebagai berikut : 1. Rawat dalam inkubator untuk mencegah hipotermia 2. Early feeding jika memungkinkan 3. Mengatasi komplikasi 4. Memberikan terapi pada yang diduga infeksi 5. Memantau adanya kelainan fisik atau kelainan fungsi intelektual

IX. Prognosis 5 Angka kematian pada BBLR berkisar antara 0,2 % - 1 %. Pada kebanyakan kasus, bayi dengan berat lahir rendah dengan cepat mengejar ketertinggalan pertumbuhannya dalam tiga bulan pertama, dan mencapai kurva pertumbuhan normal pada usia satu tahun. X. Pencegahan Ada beberapa hal yang dapat dilakukan dalam mencegah bayi lahir dengan berat badan rendah, diantaranya memperbaiki asupan nutrisi pada ibu hamil dan dengan kontrol antenatal secara teratur.

BAB II ILUSTRASI KASUS IDENTITAS PASIEN Nama Umur Jenis Kelamin Alamat Keluhan Utama Neonatus dengan berat lahir rendah Riwayat Penyakit Sekarang Neonatus berat badan lahir rendah 1662 gr, panjang badan 38 cm Lahir sectio caesarea atas indikasi oligohidramnion dan ibu mioma uteri Ibu mioma uteri, ketuban jernih Nilai apgar saat lahir 7/8 Taksiran maturitas 38-39 minggu (kurang untuk masa kehamilan) Kelainan kongenital tidak ada Jejas persalinan tidak ada Penyakit saat ini BBLR : By. W : 1hari : Perempuan : Pampangan

Riwayat Kehamilan Ibu : Ibu menderita mioma uteri Tidak merokok dan tidak mengkonsumsi alkohol Kualitas dan kuantitas makanan baik Kehamilan cukup bulan 8

Kontrol teratur ke dokter spesialis kandungan dan kebidanan Pemeriksaan darah ibu sebelum persalinan : Hb 13,9 gr/dl leukosit 12.300 /mm3. Riwayat Persalinan : Persalinan di RS. DR. M. Djamil, dipimpin oleh dokter. Lahir sectio caesarea atas indikasi oligohidramnion dan ibu mioma uteri. Kelahiran tunggal, kondisi saat lahir hidup dengan Apgar Skor 7/8. Tindakan resusitasi yang dilakukan pembersihan jalan napas dan perangsangan.

Pemeriksaan Fisik : Keadaan umum Frekuensi jantung Frekuensi nafas Suhu Panjang badan Berat badan Sianosis Ikterik : cukup aktif : 138 x /menit : 44 x/ menit : 36,5 oC : 38 cm : 1662 gr : tidak ada : tidak ada

Pemeriksaan Sistematik : Kepala Mata : Ubun-ubun besar : 3x3 cm Ubun-ubun kecil : 1x1 cm Jejas persalinan : tidak ada : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik

Mulut Telinga Hidung Leher Dada Toraks Bentuk Jantung Paru Abdomen

: sianosis sirkum oral tidak ada : tidak ditemukan kelainan : napas cuping hidung tidak ada : retraksi tidak ada

: : normochest, retraksi tidak ada : irama teratur, bising tidak ada : bronkovesikuler, ronkhi tidak ada, wheezing tidak ada : : datar : lemas : 1/4x1/4 : S0 : segar : tidak ditemukan kelainan : labia minora tertutup labia mayora : atas :akral hangat, refilling kapiler baik bawah: akral hangat, refilling kapiler baik

Permukaan Kondisi Hati Limpa Tali pusat Umbilikus Genitalia Ekstremitas

Kulit Anus

: ikterik tidak ada, sianosis tidak ada : ada

Tulang-tulang : tidak ditemukan kelainan Refleks neonatal Moro :+

10

Rooting Isap Pegang Ukuran :

:+ :+ :+

Lingkaran kepala Lingkaran dada Lingkaran perut Simpisis-kaki Panjang lengan Panjang kaki Kepala-simpisis

: 30 cm : 25,5 cm : 25 cm : 17 cm : 16 cm : 16 cm : 21 cm

Diagnosa akhir NBBLR 1662 gr, panjang badan 38 cm Lahir sectio caesarea atas indikasi oligohidramnion dan ibu mioma uteri Ibu mioma uteri, ketuban jernih Nilai apgar saat lahir 7/8 Taksiran maturitas 38-39 minggu (kurang untuk masa kehamilan) Kelainan kongenital tidak ada Jejas persalinan tidak ada Penyakit saat ini BBLR

11

Tabel Perkembangan Pasien


TANGGAL 7 oktober 2008 (hari rawatan ke-1) 18:20 PERJALANAN PENYAKIT Pasien pindahan dari KB IGD dengan keterangan BBLR Keadaan saat diterima : S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada O/ :sakit sedang HR 134 x/ menit, RR 44 x /menit, T 35,6 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : BBLR e.c IUGR Lab : GDR = 30 mg /dl Ks/ :hipoglikemi 8 Oktober 2008 (hari rawatan ke-2) S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 130 x/ menit, RR 46 x /menit, T 36,5 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik 17.00 Lab : GDR = 34 mg/dl (ks: hipoglikemi) GIR sekarang = 0,167 x 10 x 4 tetes Rencana : GIR dinaikkan menjadi 6 Periksa ulang GDR 1 jam Dextrose 10% 2cc/kg BB (2)Ampicillin 2 x 75 mg (2)Gentamicin 1x 8 mg Rencana : Periksa ulang GDR Kultur darah dan sensitivitas TATALAKSANA Rawat dalam inkubator Dextrose 10% 2cc/kg BB Ampicillin 2 x 75 mg Gentamicin 1x 8 mg

12

lagi 1,7 =4 6 = 0,167 x 10 x cc/jam 1,7 16,2 = 1,67 x cc/jam cc/jam = 6,1 6 tetes/jam 18.20 Lab : GDR = 90 mg/dl Rencana : Pertahankan GIR = 6 Periksa ulang GDR 2 jam lagi

21.00

Lab : GDR = 90 mg/dl (dalam batas normal) Ks/: menunjukkan perbaikan

9 Oktober 2008 (hari rawatan ke-3)

S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 130 x/ menit, RR 45 x /menit, T 36,5 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : tidak tampak perburukan

IVFD D10% (6 tetes/menit/mikro) ASI 4 x 5 cc 4 x 7,.5 cc (3) Ampicillin 2 x 75 mg (3) Gentamicin 1x 8 mg

10 Oktober 2008 (hari rawatan ke-4)

S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 120 x/ menit, RR 40 x /menit, T 37 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik

ASI 4 x 20 cc 4 x 25 cc (4) Ampicillin 2 x 75 mg (4) Gentamicin 1x 8 mg (1) Omeprazole 1x0,8 mg

13

Ks/ : tidak tampak perburukan Lab : kultur darah : Staphylococus epidermidis Sensitif terhadap cefotaxim Ks/ : sepsis S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 120 x/ menit, RR 45 x /menit, T 37 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : tidak tampak perburukan 12 Oktober 2008 (hari rawatan ke-6) S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 125 x/ menit, RR 40 x /menit, T 37 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : stabil 13 Oktober 2008 (hari rawatan ke-7) S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 130 x/ menit, RR 35 x /menit, T 36,5 oC ASI on demand (3) Cefotaxim 1 x 75 mg (7) Gentamicin 1 x 8 mg ASI on demand (2) Cefotaxim 1 x 75 mg (6) Gentamicin 1 x 8 mg

11 Oktober 2008 (hari rawatan ke-5)

ASI on demand (1) Cefotaxim 1 x 75 mg (2) Omeprazole 1 x 0,8 mg (5) Gentamicin 1 x 8 mg

14

Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : stabil 14 Oktober 2008 (hari rawatan ke-8) S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 125 x/ menit, RR 41 x /menit, T 36,5 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : stabil 15 Oktober 2008 (hari rawatan ke-9) S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 120 x/ menit, RR 41 x /menit, T 36,5 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : stabil 16 Oktober 2008 S/ : demam tidak ada ASI on demand ASI on demand (5) Cefotaxim 1 x 75 mg (9) Gentamicin 1 x 8 mg ASI on demand (4) Cefotaxim 1 x 75 mg (8) Gentamicin 1 x 8 mg

15

(hari rawatan ke10)

sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 120 x/ menit, RR 40 x /menit, T 36,5 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : stabil (6) Cefotaxim 1 x 75 mg (10) Gentamicin 1 x 8 mg

17 Oktober 2008 (hari rawatan ke -11)

S/ : demam tidak ada sesak napas tidak ada kejang tidak ada Ikterik (-), sianosis (-) O/ :sakit sedang, kurang aktif HR 120 x/ menit, RR 40 x /menit, T 36,5 oC Nafas cuping hidung (-), retraksi (-) Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak Ikterik Toraks : simetris, retraksi (-), cor ; irama teratur, bising (-), pulmo : bronkhovesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) Abdomen : distensi (-), bising usus (+) normal, tali pusat terawat Ekstemitas : akral hangat, refilling kapiler baik Ks/ : stabil Pasien dipulangkan

ASI on demand (7) Cefotaxim 1 x 75 mg

16

BAB III DISKUSI

Telah dilaporkan seorang neonatus perempuan umur 1 hari pindahan dari KB IGD RS. DR. M. Djamil Padang tanggal 7 Oktober 2008 dengan keluhan utama lahir dngan berat badan rendah. Didiagnosis dengan BBLR e.c IUGR. Diagnosis kerja ditegakkan berdasarkan anamesis dan pemeriksaan fisik. Berdasarkan anamnesis yang didapatkan dari riwayat kehamilan dan persalinan, ibu menderita mioma uteri saat hamil, tidak mengkonsumsi obatobatan,alkohol,tidak merokok, makanan kuantitas dan kualitas baik, memeriksakan kehamilan teratur ke dokter spsialis kandungan dan kebidanan, kehamilan cukup bulan. Persalinan s.c dilakukan di RS. DR. M. Djamil, indikasi oligohidramnion dan ibu mioma uteri. Kelahiran tunggal, kondisi saat lahir hidu dengan nilai APGAR 7/8. Tindakan resusitasi yang dilakukan pembersihan jalan napas dan perangsangan. Keadaan ibu dengan mioma uteri ini mengakibatkan bayi lahir dengan berat badan rendah, karena bidang penyerapan plasenta jadi berkurang yang akan menyebabkan kurangnya nutrisi yang diterima janin. Berdasarkan pemeriksaan fisik ditemukan berat badan 1662 gr, panjang 38 cm. Ini sesuai dengan teori BBLR yaitu bayi dengan berat badan lahir di baah 2500 gr. Tatalaksana awal yang dilakukan pada pasien ini adalah rawat dalam inkubator. Pada pasien ini diberikan terapi antibiotik profilaks karena BBLR rentan terhadap infeksi dari luar. Antibiotik yang diberikan adalah Ampicilin 2x75 mg, dan Gentamycin 1x8mg. Namun, setelah dilakukan kultur dan sensitivity test didapatkan kuman (+), Staphylococcus epidermidis dan kuman ini senesitif terhadap cefotaxim sehingga pemberian amipcillin dihentikan dan diganti dengan pemberian cefotaxim 1x75 mg.

17

Rencana berikutnya yang dilakukan terhadap pasien adalah pemeriksaan gula darah sewaktu. Dari pemeriksaan ini didapatkan hasil gula darah sewaktu pasien 30 mg/dl. Karena itu, pasien diberikan bolus dextrosa 10 % 2cc/kg BB. Kemudian dilakukan pemeriksaan kembali gula darah satu jam kemudian dan didapatkan hasil 90 mg/dl. Pada hari kedua gula darah pasien kembali turun menjadi 34 mg/dl dan pasien kembali mendapatkan bolus dextrosa 10 % 2cc/kg BB. Direncanakan untuk menaikkan Glukosa Index Rate (GIR) pada pasien menjadi 6. Satu jam beikutnya nasil pemerikssan gula darah menunujukkan peningkatan gula darah pasien menjadi 90 mg/dl sehingga GIR dipertahankan. Pemeriksaan gula darah 2 jam berikutnya menunjukkan hasil 90 mg/dl. Kesan gula darah dalam batas normal. Sementara itu, terapi antibiotik tetap dilanjutkan. Pada hari ketiga pasien mendapat cairan D10% (6 tetes/menit/mikro) dan mulai diberikan ASI melalui NGT sebanyak 4x5 cc dan 4x7,5 cc. Pada hari keempat, selain mendapai antibiotik pasien juga diberikan omeprazole 1x0,8 mg selama 2 hari untuk mengatasi keadaan pasien yang dipuasakan selama 2 hari sebelumnya. Pemberian ASI melalui NGT ditingkatkan menjai 4x20 cc dan 4x25cc. Hari ke lima antibiotik ampicillin digantikan dengan cefotaxim selama 7 hari. Pemberian gentamicin tetap dilanjutkan sampai 10 hari. Pasien sudah mendapatkan ASI on demand dari ibunya sejak hari perawatan ke lima ini.. Keadaan pasien menunjukkan adanya perbaikan dan stabil, hingga akhirnya pada hari rawatan ke-11 setelah menyelesaikan terapi antibiotik pasien dipulangkan.

18

DAFTAR PUSTAKA

1.

Stoll Barbara, Chapman. The High-Risk Infant, In : Kliegman RM, Behrman RE, Jenson HB, Stanton BF, editors. Nelsons Textbook of Pediatrics. 18th Edition. Philadelphia : Saunders, 2007 ; p 701-10. Dalmanik Sylvia M. Klasifikasi Bayi Menurut Berat Lahir dan Masa Gestasi. Dalam : Buku Ajar Neonatologi. Jakarta : Badan Penerbit IDAI 2008 ; 11-30. Sukadi A. Pedoman Terapi Penyakit Pada Bayi Baru Lahir. Bandung : FKUP 2002. Dogra VS. 2006. Intrauterine Growth Retardation from www.emedicine.com Vandenbosche RC, Kirchner JT. 1998. Intrauterine Growth Retardation from www.aafp.com Profil Kesehatan Propinsi D.I Yogyakarta Tahun 2005. Dinas Kesehatan Propinsi D.I Yogyakarta. 2005. Dari www.depkes.go.id

2.

3. 4.

5. 6.

19