Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI UMUM II

PREPARASI KROMOSOM BAWANG MERAH

OLEH: NAMA NIM KELOMPOK ASISTEN : DARWIN AZIS : 08101004060 : VIII ( DELAPAN) : SAPTO WIBOWO

LABORATORIUM ZOOLOGI JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDERALAYA 2011

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Bawang merah adalah tanaman semusim dan memiliki umbi yang berlapis. Tanaman mempunyai akar serabut dengan daun berbentuk silinder berongga. Umbi terbentuk dari pangkal daun yang bersatu dan membentuk batang yang berubah bentuk dan berfungsi, membesar dan membentuk umbi berlapis. Umbi bawang merah terbentuk dari lapisan-lapisan daun yang membesar dan bersatu. Umbi bawang merah bukan merupakan umbi sejati seperti kentang atau talas. Bawang merah adalah bawang dengan kulit berwarna keungu-unguan. Dikenal juga dengan nama spanyol, daging bawang merah berwarna putih (Anonim 2011: 1). Mitosis adalah proses pembagian genom dengan yang telah digandakan oleh sel kedua sel identik yang dihasilkan oleh pembelahan sel. Mitosis umumnya diikuti sitokinesis yang membagi sitoplasma dan memberan sel. Proses ini menghasilkan dua sel anakan yang identik, yang memiliki distribusi organel dan komponen sel yang nyaris sama. Mitosis dan sitokenesis merupakan fase mitosis (fase M) pada siklus sel, di mana sel awal terbagi menjadi dua sel anakan yang memiliki genetik yang sama dengan sel awal. Mitosis terjadi hanya pada sel eukariotik. Pada organism multisel, sel somatik mengalami mitosis, sedangkan sel kelamin (yang akan menjadi sperma pada jantan atau sel telur pada betina) membelah diri melalui proses yang berbeda yang disebut dengan meiosis (Kimball 2000: 201). Bawang merah (Allium cepa) adalah nama tanaman dari family alliaceae dan nama dari umbi yang dihasilkan. Umbi dari tanaman bawang merah merupakan bahan utama untuk bumbu dasar masakan Indonesia. Bawang merah merupakan tanaman yang semusim dan memiliki umbi yang berlapis. Bawang mempunyai akar serabut dengan daun berbentuk silinder berongga. Umbi terbentuk dari pangkal daun yang bersatu (Anonim 2011: 2). Urut-urutan terjadinya mitosis yaitu profase proses terjadinya fase profase ditandai dengan hilangnya nukleus dan diganti dengan mulai tampaknya pilihan-

pilihan kromosom yang terlihat tebal. Kromosom hasil crossing over yang bergerak ke kutub sel membawa materi genetik yang berbeda. Pada tahap telofase I, membran sel membawa sel membentuk sekat sehingga terbentuk dua sel anak yang bersifat haploid, tetapi setiap kromosom masih mengandung dua kromatid (siser cromatid) yang terhubung melalui sentromer. Pada meiosis II memiliki tahap telofase II, pada tahap ini benang-benang kromatid berubah kembali menjadi kromosom. Kromosom yang terdiri dari dua kromatida tidak mengalami duplikasi lagi (Kimball 2000: 211). Mitosis pada tumbuhan terjadi selama mulai dari 30 menit sampai beberapa jam dan merupakan bagian dari suatu proses yang berputar dan terus-menerus. Pada praktikum kali ini digunakan akar bawang merah (Allium cepa) karena jaringan akar bawang merah merupakan jaringan yang mudah ditelaah untuk pengamatan mitosis. Proses mitosis ini terjadi bersama pembelahan sitoplasma dan bahan-bahan di luar inti sel. Pada mitosis setiap induk yang diploid (2n) akan menghasilkan dua buah sel anakan yang masing-masing diploid serta memiliki sifat keturunan yang sama dengan sel induknya (Campbell 2002: 215). Telofase adalah fase finisiong, dalam telofase ada dua tahap yaitu telofase awal dan telofase akhir. Pada telofase awal terlihat mulai ada sekat yang memisahkan antara sel-sel anak. Sedang pada telofase akhir terlihat sel-sel anak sudah benar-benar terpisah. Fase G1 sangat berperan dalam hal tersebut. Jumlah waktu yang dihabiskan dalam fase ini bisa sangat lama tergantung dari kondisi luar dan sinyal ekstra selular dari sel lain. Jika kondisi luar sel sangat buruk, maka sel dapat menunda kelangsungan fase G1 dan masuk ke dalam fase istirahat yang disebut sebagai fase G0. Adapun pada fase G0 dapat menghabiskan waktu berhari-hari, berminggu-minggu, bahkan bertahuntahun sebelum melanjutkan proliferasi. Pada kenyataannya sel menghabiskan waktu terlama di fase G0 sampai sel atau organisme tersebut mati (George 2005: 94).

1.2 Tujuan praktikum Praktikum ini bertujuan untuk belajar melakukan tahapan sederhana pembuatan preparat kromosom dan mengenal fase-fase pembelahan mitosis.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Tumbuhan pada masa awal perkembangan mengalami pertumbuhan sangat banyak, tumbuhan mengalami pembelahan sel secara tidak langsung yang disebut juga dengan mitosis. Pembelahan mitosis adalah pembelahan duflikasi di mana sel memproduksi dirinya sendiri dengan jumlah kromosom sel induk. Mitosis mempertahankan pasangan kromosom yang sama melalui pembelahan inti dari sel somatik secara berturut-turut. Peristiwa ini terjadi bersama-sama dengan pembelahan sitoplasma dan bahan-bahan di luar inti sel dan memiliki peran penting dalam pertumbuhan dan perkembangan hamper semua organism. Mitosis memiliki beberapa tahapan meliputi profase, metafase, anafase, dan telofase. Terjadi pada ujung akar yang mengalami pembelahan awal. Mitosis terjadi dalam sel somatic yang bersifat meristematik, yaitu sel-sel yang hidup terutama yang sedang tumbuh atau ujung akar dan ujung batang (Kimball 2000: 202). Mitosis adalah alat untuk menduplikasi DNA, setiap sel anakan mendapat seperangkat kromosom yang identik dengan yang terdapat pada induknya. Jadi mitosis memberikan cara untuk memindahkan informasi tanpa mengalami perubahan pengurangan dari sel induk kepada sel anakan. Sel mampu membelah disebut sel meristematik, biasanya terdapat pada titik tumbuh. Sel-sel tersebut misalnya terdapat pada ujung akar, pucuk batang dan kambium. Bawang merah mempunyai sel yang mampu membelah terdapat pada ujung akar atau sel meristematik (Anonim 2011: 1). Jika sel meristematik membelah maka akan menjadi dua sel anakan yang sama seperti sel induknya, sedangkan sel induknya tidak jelas lagi identitasnya. Pembelahan mitosis di temukan antara tumbuhan secara universal. Mengenai beberapa lama pembelahn mitosis, tergantung pada sel-sel yang melakukan pembelahan. Seluruh urutan fasenya dapat diselesaikan dalam waktu Sembilan menit sampai berjam-jam. Lamanya waktu yang tepoat sangat beragam dengan tipe sel spesies dan suhu (Kimball 2000: 203).

Pada banyak sel termasuk sel bawang, satu atau lebih dari kromosom itu mempunyai nukleus yang dapat diamati dengan menggunakan mikroskop biasa. Keadaan yang amat lembut ini pada kromosom selama masa antara pembelahan sel tidak seharusnya menggambarkan mereka lembam pada saat itu. Malah sebaliknya, mereka aktif dalam sintesis RNA dan sejenak sebelum pembelahan sel berikutnya juga dalam sintesis DNA. Sebenarnya kandungan DNA menjadi dua kali diantara pembelahan-pembelahan sel (Kimball 2000: 198). Hasil utama dari mitosis adalah pembagian genom sel awal kepada dua sel anakan. Genom terdiri dari sejumlah kromosom, yaitu kompleks DNA yang berpilin rapat yang mengandung informasi genetik vital untuk menjalankan fungsi sel secara benar. Karena tiap sel anakan harus identik dengan sel awal, sel awal harus

menggandakan tiap kromosom sebelum melakukan mitosis. Proses penggandaan terjadi pada pertengahan interfase, yaitu fase sebelum fase mitosis pada siklus sel. Setelah penggandaan, tiap kromosom memiliki kopi identik yang disebut kromatid, yang berlekatan pada daerah kromosom yang disebut sentromer. Sistem kromatid itu sendiri tidak dianggap sebagai kromosom (Campbell 2002: 115). Pembelahan meiosis disebut juga pembelahan reduksi, karena terjadinya pengurangan jumlah kromosom dalam prosesnya dari 2n menjadi n. Menghasilkan sel anakan dengan jumlah kromosom separuh dari jumlah kromosom sel induknya. Sel induk gamet jantan (spermatogonium) merupakan sel yang diploid (2n) setelah membelah, sel anak yang terbentuk (spermatozoa) merupakan sel yang haploid (n). Dalam pembelahn meiosis terjadi dua kali pembelahan sel secara berturut-turut, tanpa diselingi adanya interfase, yaitu tahap meiosis I dan meiosis II dengan hasil akhir empat sel anak dengan jumlah kromosom haploid (Anonim 2011: 2). Meiosis I memiliki tahap yaitu profase I leptoten kromatin menebal membentuk kromosom sygoten kromosom yang homolog mulai berpasangan, kedua sentriol bergerak menuju ke kutub yang berlawanan. Pakiten tiap kromosom menebal dan mengganda menjadi dua kromatida dengan satu sentromer. Diploten kromatida membesar dan memendek, bergandengan yang homolog dan menjadi rapat. Diakenesis ditandai dengan adanya pindah silang (crossing over) dari bagian kromosom yang

telah mengalami duplikasi. Hal ini hanya terjadi pada meiosis saja, yang dapat mengakibatkan terjadinya rekombinasi gen. nukleous dan dinding inti menghilang. Sentriol berpisah menuju kutub yang berlawanan, terbentuk serat gelendong diantara dua kutub (George 2005: 95). Pada tahap interfase sel siap untuk mulai membelah, tetapi belum memperlihatkan kegiatan membelah. Inti sel Nampak keruh, lambat laun nampak benang-benang kromatin yang halus. Pada profase benang-benang kromatin makin menjadi pendek, sehingga menjadi tebal. Terbentuklah kromosom-kromosom. Tiap kromosom lalu membelah memanjang dan anakan kromosom ini dinamakan kromatid. Dinding inti mulai menghilang. Sentriol juga membelah. Pada metafase, kromosomkromosom menempatkan diri dibidang tengah dari sel. dan pada tahap interfase, tahap ini terjadi sintesis bagian-bagian inti termasuk duplikasi DNA, nukleus tampak jelas, terdiri dari selaput inti, kariolimf, nucleolus dan kromosom yang memanjang. (Campbell 2002: 211). Sitokinesis umumnya terjadi setelah mitosis, istilah mitosis sering digunakan untuk menyebut fase mitosis. Pada pembelahan mitosis, satu sel induk membelah diri menjadi dua sel anak yang mewarisi sifat sel induk. Kedua sel anak tersebut bersifat identik. Jika sel induk memiliki 2n kromosom maka setiap sel anak memiliki 2n kromosom pula. Tujuan adanya pembelahan mitosis adalah untuk mewariskan semua sifat sel induuk kepada kedua sel anaknya. Pewarisan sifat sel induk kepada kedua sel anaknya bersifat bertahap, yaitu fase demi fase. Fase-fase tersebut yaitu interfase, profase, anaphase, dan telofase (Kimball 2000: 201). Bawang merah adalah tanaman semusim dan memiliki umbi yang berlapis. Tanaman ini mempunyai akar serabut dengan daun berbentuk silinder berongga. Umbi terbentuk dari pangkal daun yang bersatu dan membentuk batang yang berubah bentuk dan fungsi. Semkain membesar akan membentuk umbi lapis. Umbi bawang merah terbentuk dari lapisan-lapisan daun yang membesar dan bersatu. Umbi bawang merah bukan merupakan umbi sejati seperti kentang atau talas. Pada banyak sel termasuk sel bawang, satu atau lebih dari kromosom itu mempunyai nukleus yang dapat diamati dengan menggunakan mikroskop biasa (Kimball 2000: 205).

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Waktu dan Tempat Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 7 April 2011 pukul 13.0015.00 WIB. Bertempat di Laboratorium Zoologi, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Sriwijaya, Inderalaya.

3.2. Alat dan Bahan Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah botol, cawan Petri, mikroskop, silet. Sedangkan bahan yang dibutuhkan adalah Akuades dan umbi Bawang Merah (Allium cepa).

3.3. Cara Kerja Dipersiapkan alat dan bahan. Dipilih akar bawah merah (Allium cepa) 3-4 cm, lalu ujung akar dipotong 0,5-1 cm bahan yang telah di potong di Letakkan kaca objek. Amati jumlah kromosom pembelan mitoseis bawang tersebut di bawah mikroskop dengan beberapa pembesaran. Lalu digambar dan diberi keterangan.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. HASIL Tabel Mitosis Pada

NO.

FASE 1. Profase Awal

GAMBAR

KETERANGAN 1. Kromosom 2. Nukleus 3. Sentriol 4. Sitoplasma 5. Kromatid

Profase . Tengah

1. Kromosom 2. Sentriol 3. Nukleus 4. Kromatid

Profase . Akhir

1. Kromosom 2. Sentriol 3. Nukleus 4. Kromatid

Metafase .

1. Kromosom 2. Kromatid 3. Sentromer

4. Bidang equator

Anafase . Awal

1. Kromosom 2. Sentromer 3. Kromatid 4. Bidang equator

Anafase . Tengah

1. Kromosom 2. Sentromer 3. Kromatid 4. Bidang equator

Anafase . Akhir

1. Kromosom 2. Sentromer 3. Kromatid 4. Bidang equator 5. Nukleus

Telofase .

1. Kromosom 2. Kromatin 3. Nukleus 4. Bidang equator 5. Lekukan membran sel

4.2. Pembahasan Dari hasil praktikum yang telah dilaksanakan didapatkan hasil berupa fase-fase mitosis antara lain fase interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase. Hasil praktikum ini sesuai dengan pernyataan Welsh dalam bukunya yang berjudul dasardasar genetika dan pemuliaan tanaman menyatakan bahwa fase mitosis terbagi menjadi lima antara lain : fase interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase. Menurut Welsh (1991: 15). Bahwa fase mitosis terdiri dari : (1) fase interfase di mana kromosom tidak dapat dibedakan antara yang satu dengan yang lainnya, dan nukleus terlihat sebagai gumpalan padat. Ini merupakan tahap kromosom yang paling aktif dalam fungsi mekanisme fisiologisnya, (2) profase di mana kromosom mempersiapkan diri untuk melakukan proses pembelahan sel, dengan jalan melakukan penebalan dan pemendekan kromosom. Kromatid (yang merupakan duplikasi setengah bagian memanjang kromosom, yang terjadi dari duplikasi), mulai terlihat. Pada tahap ini nukleolus (anak inti) yang bundar dan berwarna gelap juga kelihatan. Pada titiktitik tertentu kromosom tersebut saling berpasangan. Tahap Metafase, kromosom menyusun diri secara acak pada suatu bidang equator atau di tengah-tengah sel. Kimball (1983: 196). Bahwa Pada awal fase ini, membran nukleus dan nukleolus lenyap. Sentromer, suatu daerah vital bagi pergerakan kromosom, melekat pada serabut gelendong yang bertanggung jawab terhadap arah pergerakan kromosom selama pembelahan. Pada fase anafase sentromer tadi membelah mengikuti panjang kromosom dan kromatid mulai bergerak pada serabut gelendong menuju ke kutub-kutub sel terdekatnya, dengan sentromer yang memimpin pergerakan tersbut. Setiap kromatid sekarang dipandang sebagai kromosom-kromosom yang baru. Pada fase telofase kromosom baru telah menyelesaikan pergerakkannya menuju kutub dan mulai menyebar di dalam membran nukleus. Selama tahap ini berlangsung, suatu dinding sel baru mulai terbentuk di antara dua nukleus baru. Proses pembelahan ini terjadi secara langsung dari satu menjadi dua, tetapi secara bertahap melalui beberapa fase yang berurutan secara teratur. Menurut Anonim 2011: 1). Bahwa Tahap-tahap mitosis antara lain adalah : (1) interfase, merupakan fase terpanjang dalam siklus sel yakni kurang lebih 90 % dari siklus sel, (2) profase,

merupakan fase yang paling lama dan membutuhkan energi terbesar, (3) metafase, merupakan fase yang diawali dengan prometafase dan pada fase ini membrane inti menghilang sempurna, metafase membutuhkan waktu 2-6 menit, (4) anafase, merupakan fase yang membutuhkan waktu 3-15 menit, (5) telofase, merupakan fase yang membutuhkan waktu 30-60 menit. Menurut Crowder (1999: 32). Bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi kegagalan praktikum antara lain yaitu : kesalahan pada praktikan misalnya tidak memahami cara kerja, bagaimana kerja alat dan bahan, rusaknya alat seperti mikroskop sehingga kita tidak dapat melihat fase-fase yang terjadi pada mitosis yang terdiri dari fase interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase, umur ujung akar bawang merah yang pendek baru beberapa hari sehingga tidak ditemukannya fase-fase yang diinginkan pada mitosis. Faktor yang mempengaruhi proses mitosis yaitu proses mitosis

mengungkapkan dua peristiwa penting. Menurut Anonim (2011: 2). Pertama, kromosom (dengan demikian juga gen) berproduksi dan membelah, sehingga sel anak memgandung informasi genetik yang tepat sama dengan sel induk. Seiring dengan berlanjutnya pembelahan, sentromer-sentromer m Pada fase anafase sentromer tadi membelah mengikuti panjang kromosom dan kromatid mulai bergerak pada serabut gelendong menuju ke kutub-kutub sel terdekatnya,embelah sedemikian rupa sehingga banyaknya pada sel anak sama dengan banyaknya pada sel induk. Kedua, mitosis berperan penting dalam proses-proses biologis, seperti pertumbuhan, penggantian selsel yang rusak, dan perbaikan jaringan. Menurut Kimball (1983 : 197) digunakannya bawang merah karena di ujung akar bawang merah mempunyai banyak sel meristematik yaitu sel-sel yang aktif membelah sehingga mudah mendapatkan fase-fase mitosis yang diinginkan yaitu fase interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase. Menurut Kimball sel akar bawang merah yang baru berisi 16 kromosom 8. Pada praktikum ini digunakan bahan yaitu HCl dan aceto-orcein keduanya berdasarkan anonim 2011, digunakan agar spesimen yang akan di praktikumkan akan terfiksasi dan menjadi lunak sehingga fase-fase mitosis mudah untuk diamati.

BAB V KESIMPULAN

Dari praktikum yang telah dilaksanakan, maka diperoleh beberapa kesimpulan yaitu sebagai berikut : 1. Proses mitosis terbagi menjadi lima fase yaitu interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase. 2. Fase interfase di mana kromosom tidak dapat dibedakan antara yang satu dengan yang lainnya, dan nukleus terlihat sebagai gumpalan padat. 3. Profase di mana kromosom mempersiapkan diri untuk melakukan proses pembelahan sel, dengan jalan melakukan penebalan dan pemendekan kromosom. 4. Metafase, kromosom menyusun diri secara acak pada suatu bidang equator atau di tengah-tengah sel. Pada fase anafase sentromer tadi membelah mengikuti panjang kromosom dan kromatid mulai bergerak pada serabut gelendong menuju ke kutub-kutub sel terdekatnya. 5. Pada fase telofase kromosom baru telah menyelesaikan pergerakkannya menuju kutub dan mulai menyebar di dalam membran nukleus.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2011. Bawang Merah. Artikel. http//id.wikipedia.org//wiki//Bawang Merah. 06-04-2011. 20.00 WIB. Campbell, N.A, Reece, JB, L.G. Mitchell. 2000. Biologi terjemahan oleh manulu. Jakarta : Erlangga. Crowder, L V. 1999. Genetika Tunbuhan. Yogyakarta. UGM : 488 hlm. Kimball. W Jhon. 1983. Biologi Jilid 1. Jakarta. Erlangga : 333 hlm. George. 2005. Biologi edisi kedua. Jakarta. Erlangga :364 hlm.

LAMPIRAN

Profase awal

Profase akhir

Anafase akhir

Metafase akhir

Fase-fase Mitosis. Artikel. http//id.wikipedia.org//wiki//.Fase-fase Mitosis.

ABSTRAK

Praktikum yang berjudul preparasi kromosom bawang merah, bertujuan untuk belajar mengenal tahapan sederhana pembuaan peparat kromosom dan mengenal fase-fase pembelahan mitosis. Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 07 april 2011, Pukul 13.00-15.00 WIB, Bertempat di Laboratorium Zoologi, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah botol, cawan Petri, mikroskop, silet. Sedangkan bahan yang dibutuhkan adalah Akuades dan umbi Bawang Merah (Allium cepa). Hasil yang di dapat berupa gambar dari tiap-tiap fase mitosis. Adapun kesimpulannya adalah Proses mitosis terbagi menjadi lima fase yaitu interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase.