MANAJEMEN KEUANGAN SEKOLAH DI SMA MUHAMMADIYAH 1 SIMO TAHUN AJARAN 2008/2009

SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Tugas Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I) Jurusan Pendidikan Agama Islam (Tarbiyah) Universitas Muhammadiyah Surakarta

Disusun oleh :
SHOIMATUL FARIDA G 000 050 107

FAKULTAS AGAMA ISLAM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2009

i

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA FAKULTAS AGAMA ISLAM
Jl. A. Yani Tromol Pos I. Pabelan. Kartasura Telp (0271) 717417, 719483 Fax 715448 Surakarta 57102 http://www.ums.ac.id Email: ums@ums.ac.id

NOTA DINAS PEMBIMBING Surakarta, Juni 2009 Kepada: Yth Dekan Fakultas Agama Islam UMS di Surakarta

‫السلم عليكم ورحمة الله وبركاته‬
Setelah melakukan beberapa kali bimbingan, baik dari segi isi, bahasa maupun teknik penulisan, dan setelah membaca skripsi dari mahasiswa yang tersebut di bawah ini : Nama No. Induk Jurusan Judul : Shoimatul Farida : G 000 050 107 : Pendidikan Agama Islam (Tarbiyah) : Manajemen Keuangan Sekolah di SMA Muhammadiyah I Simo Maka selaku pembimbing/pembantu pembimbing kami berpendapat bahwa skripsi tersebut sudah layak diajukan untuk dimunaqosahkan.

‫السلم عليكم ورحمة الله وبركاته‬
Pembimbing I Pembimbing II

Drs. Ari Anshori, M.Ag

Drs. Bambang Raharjo, M.Ag

ii

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA FAKULTAS AGAMA ISLAM
Jl. A. Yani Tromol Pos I. Pabelan. Kartasura Telp (0271) 717417, 719483 Fax 715448 Surakarta 57102 http://www.ums.ac.id Email: ums@ums.ac.id

PENGESAHAN Nama : Shoimatul Farida No. Induk Jurusan : G 000 050 107 : Pendidikan Agama Islam (Tarbiyah) Tahun Pelajaran 2008/2009) Telah dimunaqosahkan dalam Sidang Ujian Munaqosah Skripsi Fakultas Agama Islam Jurusan Pendidikan Agama Islam (Tarbiyah) pada tanggal 29 Juni 2009 dan dapat diterima sebagai kelengkapan akhir dalam menyelesaikan Studi Strata Satu (S-1) guna memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I). Surakarta, 29 Juni 2009 Dekan FAI

Judul : Manajemen Keuangan Sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo

Dra. Hj. Chusniatun, M.Ag Dewan Penguji Penguji I Penguji II

Drs. Ari Anshori, M.Ag Penguji III

Drs. Bambang Raharjo, M.Ag

Drs. Ramelan, M.Ag

iii

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA FAKULTAS AGAMA ISLAM
Jl. A. Yani Tromol Pos I. Pabelan. Kartasura Telp (0271) 717417, 719483 Fax 715448 Surakarta 57102 http://www.ums.ac.id Email: ums@ums.ac.id

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi. Dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya/pendapat yang pernah ditulis atau ditampilkan oleh orang lain kecuali kutipan-kutipan dan ringkasanringkasan yang secara tertulis dalam naskah dan semuanya telah dijelaskan sumbernya serta disebutkan di dalam daftar pustaka. Apabila ternyata di kemudian hari terbukti ada ketidakbenaran dalam pernyataan saya di atas, maka saya akan bertanggung jawab sepenuhnya.

Surakarta, Juni 2009 Penulis,

Shoimatul Farida
G 000 050 107

iv

MOTTO

‫الحق بل نظام يغلب بالبا طل با النظام‬
Kebenaran yang tidak terorganisir (dikelola) dengan baik maka mampu dikalahkan dengan kebatilan (dikelola dengan baik). [Ali bin Abi Tholib; K.W]

IKUTILAH ARUS DIMANAPUN ENGKAU BERLAYAR NAMUN PEGANG TEGUHLAH AL-QUR'AN DAN AS-SUNNAH BAGAI KARANG YANG KOKOH MESKI DIHANTAM BADAI

 …               …  
"…Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya…" [ ath – Thalaq: 23]

Kejarlah Impianmu dan Tinggalkanlah Kesia-siaan.

v

PERSEMBAHAN

Skripsi ini penulis persembahkan untuk: 1. Buat suamiku tercinta yang dengan segala pengorbanannya telah menggerakkan hati saya untuk selalu semangat dalam menghadapi arti sebuah hidup yang sebenarnya serta motivasi dalam skripsi ini. 2. 3. Ibunda dan Ayahanda; atas semua pengorbanan yang telah diberikan kepada penulis. Adikku tersayang yang telah menyempatkan waktunya dan selalu memberikan motivasi dalam penulisan skripsi ini. 4. Buat mbak Tatikku sayang yang telah memberikan motivasi serta do'a bagi penulis, bahwasannya "dimanapun kita berada Allah akan selalu menguji kita". 5. Seluruh keluarga penulis; semoga skripsi ini bisa memberikan inspirasi untuk menggapai masa depan yang lebih baik. 6. Teman-temanku seperjuangan group nasyid putri "Qosimatunnada" yang telah memberikan masukan dan motivasi dalam penulisan skripsi ini. 7. Seluruh umat islam; semoga cepat bangun dari tidurnya.

vi

KATA PENGANTAR

‫ان الحمد لله نحمد ه و نستعنه و نس عتغفر ه و نع عو ذ‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ،‫با لله من شر و ر أ نفسنا و من سععيئا ت أ عمععا لنععا‬ ‫من يهد ه الله فل مضعل لعه ومعن يضعلل فل هعا دي‬ ،‫لعه، اشعهد ان ل إلعه إل اللعه وحعد ه ل شعر يعك لعه‬ ‫ع ع ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫واشهد ان محمدا عبده ورس عوله، الله عم ص على عل عى‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫محمد وعلى آل محمد واصحا به ومن تبعهم بإ حسعا‬ ‫ع‬ .‫ن إلى يوم الدين‬
Untaian puji syukur hanya untuk Allah SWT semata. Yang Maha Melihat dan Mengetahui apa yang tersirat dalam hati hambanya. Dialah yang membimbing hati seorang hamba untuk senantiasa ridha atas segala takdirNya. Sholawat dan salam semoga selalu tercurah kepada figur teladan umat, berakhlaq mulia, penegak kebenaran, penerang jalan sepanjang zaman, Rosulullah Muhammad SAW, beserta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti jalan perjuangannya. Alhamdulillah dengan susah payah akhirnya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul: Manajemen Keuangan Sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009. Dalam skripsi ini penulis membahas tentang manajemen keuangan sekolah serta beberapa aspek yang berkaitan dengan konsep manajemen keuangan sekolah yang merupakan ciri khas sekolah swasta, termasuk fungsi manajemen keuangan serta komponen manajemen keuangan, ditulis juga dalam skripsi ini pembahasan mengenai konsep dasar budget sekolah yang

vii

meliputi; budget kurikulum, budget administrasi dan keuangan, budget sarana dan prasarana serta budget kesiswaan. Adapun tujuan penulisan skripsi ini adalah untuk mendiskripsikan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo, apakah pengelolaan manajemen keuangan sekolah tersebut sudah cukup memadai dan sesuai dengan konsep manajemen keuangan sekolah yang merupakan landasan dan tolak ukur di sekolah swasta serta faktor pendukung dan penghambatnya. Skripsi merupakan syarat memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I) jurusan pendidikan agama islam (Tarbiyah) Universitas Muhammadiyah Surakarta. Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan rasa hormat dan terima kasih kepada: 1. Dra. Hj. Chusniatun, M.Ag., selaku Dekan Fakultas Agama Islam yang telah memberikan ijin pelaksanaan penelitian ini. 2. Jajaran Dekanat, segenap dosen dan karyawan Tata Usaha (TU) FAI, yang telah membimbing dan membantu penulis serta teman-teman organisasi dalam mengembangkan diri dengan penuh kasih sayang dan kesabaran. 3. Drs. Ari Anshori, M.Ag sebagai dosen pembimbing I, telah meluangkan waktu, pikiran, dan tenaganya untuk memberikan bimbingan dalam menyelesaikan skripsi ini dengan penuh kesabaran dan kasih sayang. 4. Drs. Bambang Raharjo, M.Ag sebagai dosen pembimbing II, yang telah membimbing penulis dalam penyusunan skripsi ini dengan sabar dan ikhlas.

viii

5. Drs. Samudi, selaku Kepala Sekolah SMA Muhammadiyah I Simo, yang telah memberikan ijin pada penulis untuk mengadakan penelitian. 6. Seluruh staff SMA Muhammadiyah 1 Simo yang telah memberikan waktu, kesempatan serta data dan informasi yang dibutuhkan penulis untuk menyelesaikan laporan skripsi ini. 7. Seluruh keluargaku yang senantiasa memberikan motivasi dan do'a sehingga penulis dapat menyelesaikan Gelar Sarjana Pendidikan Agama Islam (S.Pd.I). 8. Seluruh teman-teman Fakultas Agama Islam terima kasih atas kerja samanya, dari kalian telah terukir persahabatan yang indah. 9. Semua pihak yang telah membantu, baik materiil maupun spiritual yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, semoga apa yang telah diberikan menjadi amal kebaikannya. Tidak ada gading yang tak retak; no one perfect; tidak ada seorangpun yang sempurna, karena kesempurnaan hanya milik Allah SWT. Semata. Penulis menyadari bahwa Skripsi ini masih sangat jauh dari kesempurnaan, oleh sebab itu saran dan kritik yang konstruktif sangat penulis harapkan demi kesempurnaan Skripsi ini sehingga dapat memberikan manfaat bagi penulis dan pihak-pihak yang memerlukannya.

Surakarta, Juni 2009

Shoimatul Farida

ix

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................i NOTA DINAS PEMBIMBING..............................................................................ii PENGESAHAN.....................................................................................................iii PERNYATAAN.....................................................................................................iv MOTTO...................................................................................................................v PERSEMBAHAN...................................................................................................vi KATA PENGANTAR...........................................................................................vii DAFTAR ISI............................................................................................................x DAFTAR TABEL................................................................................................xiv ..............................................................................................................................xv DAFTAR GAMBAR............................................................................................xvi DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................................xvii ABSTRAKSI......................................................................................................xviii BAB I.......................................................................................................................1 PENDAHULUAN...................................................................................................1 A.Latar Belakang Masalah...................................................................................1 B.Penegasan Istilah..............................................................................................5 C.Rumusan Masalah............................................................................................6 D.Tujuan dan Manfaat Penelitian .......................................................................6 1.Tujuan Penelitian.........................................................................................6 2.Manfaat Penelitian.......................................................................................7 E.Kajian Pustaka..................................................................................................7

x

F.Metode Penelitian .........................................................................................10 1.Jenis dan Pendekatan Penelitian ...............................................................10 2.Metode Penentuan Subjek Penelitian ........................................................10 3.Metode Pengumpulan Data........................................................................11 G.Sistematika Penulisan.....................................................................................14 BAB II....................................................................................................................15 MANAJEMEN KEUANGAN SEKOLAH ..........................................................15 A.Manajemen Keuangan Sekolah .....................................................................15 1.Pengertian...................................................................................................15 2.Prinsip Manajemen Keuangan...................................................................21 3.Dasar Manajemen Keuangan Sekolah.......................................................23 4.Tugas Manajemen Keuangan.....................................................................24 5.Komponen Manajemen Keuangan.............................................................25 B.Konsep Dasar Budget Sekolah ......................................................................26 1.Budget Kurikulum dan Pembelajaran .......................................................37 2.Budget Administrasi dan Keuangan..........................................................37 3.Budget Sarana dan Prasarana.....................................................................42 4.Budget Kesiswaan......................................................................................42 BAB III..................................................................................................................44 GAMBARAN UMUM DAN BUDGET SEKOLAH............................................44 A.Gambaran Umum...........................................................................................44 1.Sejarah SMA Muhammadiyah 1 Simo......................................................44 2.Letak Geografis..........................................................................................45 3.Struktur Organisasi....................................................................................46 4.Fungsi dan Tugas Pengelola SMA Muhammadiyah 1 Simo.....................48 5.Visi dan Misi serta Tujuan Sekolah...........................................................54 6.Prestasi.......................................................................................................57 7.Keadaan Guru dan Karyawan serta Siswa.................................................57

xi

8.Sarana dan Prasarana.................................................................................60 B.Budget Sekolah...............................................................................................71 1.Budget kurikulum......................................................................................73 2.Budget administrasi dan keuangan............................................................73 3.Budget sarana dan prasarana......................................................................73 4.Budget kesiswaan.......................................................................................74 C.Faktor Pendukung dan Penghambat Manajemen Keuangan Sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo.....................................................................................77 1.Faktor Pendukung......................................................................................77 2.Faktor Penghambat....................................................................................77 BAB IV..................................................................................................................78 ANALISIS DATA.................................................................................................78 A.Budget Sekolah..............................................................................................78 1.Budget Kurikulum......................................................................................78 2.Budget Administrasi dan Keuangan..........................................................79 3.Budget Sarana dan Prasarana.....................................................................81 4.Budget Kesiswaan......................................................................................82 B.Usaha Sekolah dalam Menggali Dana............................................................83 C.Faktor Pendukung dan Penghambat...............................................................85 1.Faktor Pendukung .....................................................................................85 2. Faktor Penghambat dalam Manajemen Keuangan Sekolah......................86 BAB V...................................................................................................................87 PENUTUP.............................................................................................................87 A.Kesimpulan....................................................................................................87 B.Saran...............................................................................................................89 1.Bagi Kepala Sekolah..................................................................................89 2.Bagi Guru...................................................................................................90

xii

3.Bagi peneliti...............................................................................................90 C.Kata Penutup..................................................................................................90

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

xiii

DAFTAR TABEL Tabel 1: Tabel 1...................................................................................................................57 Prestasi SMA Muhammadiyah 1 Simo..................................................................57 Tabel 2 ..................................................................................................................58 Daftar guru SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun pelajaran 2008/2009................58 Tabel 3...................................................................................................................59 Daftar karyawan SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun pelajaran 2008/2009........59 Tabel 4...................................................................................................................59 Kondisi Siswa Lima Tahun Terakhir.....................................................................59 Tabel 5...................................................................................................................60 Fasilitas Ruang Kepala Sekolah............................................................................60 Tabel 6...................................................................................................................61 Fasilitas Ruang Kantor Guru.................................................................................61 Tabel 7...................................................................................................................62 Fasilitas Ruang Kantor Tata Usaha.......................................................................62 Tabel 8...................................................................................................................63 Fasilitas Ruang Kantor BP.....................................................................................63 Tabel 9...................................................................................................................63 Fasilitas Ruang Dapur............................................................................................63 Tabel 10.................................................................................................................64 Fasilitas Ruang Foto Copy.....................................................................................64 Tabel 11.................................................................................................................65

xiv

Fasilitas Ruang UKS..............................................................................................65 Tabel 12.................................................................................................................65 Fasilitas Ruang Komputer.....................................................................................65 Tabel 13.................................................................................................................66 Fasilitas Ruang Olah Raga.....................................................................................66 Tabel 14.................................................................................................................67 Fasilitas Ruang Perpustakaan................................................................................67 Tabel 15.................................................................................................................68 Fasilitas Ruang Laboratorium................................................................................68 Tabel 16.................................................................................................................69 Fasilitas Ruang Kelas.............................................................................................69 Tabel 17.................................................................................................................69 Fasilitas Masjid......................................................................................................70 Tabel 18.................................................................................................................75 Rekapitulasi Anggaran Pendidikan........................................................................75 Tabel 19.................................................................................................................84 Prosentase Penerimaan Anggaran Pendidikan.......................................................84 Tabel 20.................................................................................................................84 Prosentase Pengeluaran Anggaran Pendidikan......................................................84

xv

DAFTAR GAMBAR Gambar 1:................................................................................................................. Bagan Kesimpulan Bab II.....................................................................................43 Struktur Organisasi SMA Muhammadiyah 1 Simo...............................................47

xvi

DAFTAR LAMPIRAN

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Denah SMA Muhammadiyah 1 Simo Pengajuan judul skripsi Surat keterangan telah melakukan penelitian Berita acara konsultasi skripsi pembimbing I Berita acara konsultasi skripsi pembimbing II Permohonan menjadi pembimbing I Permohonan menjadi pembimbing II Permohonan ijin riset Pedoman Wawancara Biodata penulis

xvii

ABSTRAKSI Pengelolaan keuangan sekolah yang baik, tidak terlepas dari keberhasilan maanajemen keuangan sekolah. Manajemen pendidikan ditanggung oleh pemerintah, orangtua dan usaha lembaga pendidikan itu dan manajemen keuangan sekolah di dapat dari bagaimana merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi serta mempertanggungjawabkan secara efektif dan transparan. Budget sekolah merupakan rencana kegiatan sekolah yang meliputi aspek-aspek perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengendalian kegiatan belajar mengajar pada waktu tertentu dan pada waktu yang akan datang. Budget sekolah ini biasanya disebut sebagai Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS). Permasalahan dalam penelitian ini mengambil tema bagaimana manajemen keuangan sekolah swasta dan faktor-faktor pendukung dan penghambat dalam pelaksanaan manajemen keuangan sekolah yang ada di SMA Muhammadiyah 1 Simo. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui manajemen keuangan sekolah dan faktor pendukung dan penghambat dalam manajemen keuangan sekolah yang ada di SMA Muhammadiyah 1 Simo. Subjek dalam penelitian ini adalah manajemen keuangan dengan sumber data kepala sekolah, kepala bidang bendahara Cabang Simo dan kepala bidang bedahara sekolah SMA Muhammadiyah 1 Simo. Data dalam penelitian ini didapat dari hasil dokumentasi, observasi dan wawancara. Analisis data dalam penelitian ini menggunakan metode kualitatif deskriptif. Hasil dari penelitian ini bahwa pengelolaan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 simo dikelola melalui pembayaran siswa ke bendahara sekolah 11% dan 89% dikelola di Persyarikatan Muhammadiyah Bagian Pendidikan dan Pengajaran Cabang Simo untuk keperluan Pendidikan dan Kebudayaan Muhammadiyah yang ada di Simo. Dalam usaha penggalian dana, SMA Muhammadiyah 1 Simo memperoleh dana dari orang tua 11% berupa uang pangkal, dana ekstrakurikuler dan sumber lain dan bantuan dari pemerintah 23% yang berupa beasiswa prestasi dan murid yang tidak mampu, dana perpustakaan, dana BOMM, dana BBE, dana rehab, dana komputer dan yayasan pendidikan. Faktor pendukung yang dimiliki SMA Muhammadiyah 1 Simo dalam manajemen keuangan meliputi bantuan dari wali murid dan dari pemerintah. Sedangkan faktor penghambatnya adalah ada sebagian siswa yang telambat membayar SPP maupun uang pengembangan dan sumber pendapatannya terbatas. Hendaknya kendala yang ada segera diidentifikasi ditentukan skala prioritas penanganannya agar proses pembelajaran dapat berjalan dengan lancar, seperti pembayaran BP3 tepat waktu bagi siswa dalam tiap bulannya .

Kata kunci: Manajemen Keuangan Sekolah

xviii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keuangan dan pembiayaan merupakan salah satu sumber daya yang secara langsung menunjang efektifitas dan efisiensi pengelolaan pendidikan. Hal tersebut lebih terasa lagi dalam implementasi MBS (Manajemen Berbasis Sekolah), yang menuntut kemampuan sekolah untuk merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi serta mempertanggungjawabkan pengelolaan dana secara transparan kepada masyarakat dan pemerintah. Dalam penyelenggaraan pendidikan, keuangan dan pembiayaan merupakan potensi yang sangat menentukan dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kajian manajemen pendidikan (http://inducation.blogspot.com/2008/10/manajeme-keuangan-sekolah.html). Keuangan dan pembiayaan penyelenggaraan pendidikan merupakan potensi yang sangat menentukan dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam kajian manajemen pendidikan. Komponen keuangan dan pembiayaan pada suatu sekolah merupakan komponen produksi yang menentukan terlaksananya kegiatan proses belajar-mengajar di sekolah bersama komponen-komponen lain. Dengan kata lain setiap kegiatan yang dilakukan sekolah memerlukan biaya. Kepala sekolah sebagai manajer berfungsi sebagai otorisator (pejabat yang beri wewenang untuk mengambil tindakan yang mengakibatkan

1

2

penerimaan dan pengeluaran anggaran), dan dilimpahkan fungsi ordonator (pejabat yang diberi wewenang melakukan pengujian dan memerintahkan pembayaran atas segala tindakan yang dilakukan berdasarkan otorisasi yang telah ditetapkan) untuk memerintahkan pembayaran. Namun, tidak dibenarkan melaksanakan fungsi bendaharawan karena kewajiban melakukan pengawasan kedalam. Bendaharawan dari samping mempunyai fungsi-fungsi bendaharawan, juga dilimpahkan fungsi ordonator untuk menguji atas pembayaran (Susilo, 2007: 61-65). Pembiayaan pendidikan berkaitan langsung dengan keuangan. Pembiayaan merupakan hal yang penting dalam pengelolaan lembaga pendidikan. Keuangan pendidikan disuatu negara terbukti berpengaruh terhadap kinerja pendidikan nasional dinegara bersangkutan. Pengaruh positif pembiayaan pendidikan terhadap kinerja pendidikan nasional ternyata lebih signifikan pada negara-negara maju. Sementara di negara-negara berkembang dan belum maju, pengaruh itu kurang terlihat nyata. Meski kecenderungan pengaruhnya tetap positif (Widiastoro, 2004: 156). Komponen keuangan dan pembiayaan pada suatu sekolah merupakan komponen produksi yang menentukan terlaksananya kegiatan belajar-mengajar di sekolah bersama dengan komponen-komponen yang lain. Dengan kata lain setiap kegiatan yang dilakukan sekolah memerlukan biaya, baik itu disadari maupun yang tidak disadari. Komponen keuangan dan pembiayaan ini perlu dikelola sebaik-baiknya, agar dana-dana yang ada dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menunjang tercapainya tujuan pendidikan.

3

Hal ini penting, terutama dalam rangka Manajemen Berbasis Sekolah, yang memberikan kewenangan kepada sekolah untuk mencari dan memanfaatkan berbagai sumber dana sesuai dengan kebutuhan masing-masing sekolah karena pada umumnya dunia pendidikan selalu dihadapkan pada masalah keterbatasan dana, apa lagi dalam kondisi krisis pada sekarang ini. Sumber keuangan dan pembiayaan pada suatu sekolah secara garis besar dapat dikelompokkan atas tiga sumber, yaitu: (1) pemerintah, baik pemerintah pusat, daerah maupun kedua-duanya, yang bersifat umum atau khusus dan diperuntukkan bagi kepentingan pendidikan; (2) orang tua atau peserta didik; (3) masyarakat, baik mengikat maupun tidak mengikat. Berkaitan dengan peneriman keuangan dari orang tua dan masyarakat ditegaskan dalam Undang-Undang no. 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa karena keterbatasan kemampuan pemerintah dalam pemenuhan kebutuhan dana pendidikan, tanggungjawab atas pemenuhan dana pendidikan merupakan tanggungjawab bersama antara pemerintah, masyarakat dan orang tua. Adapun dimensi pengeluaran meliputi biaya rutin1 dan biaya pembangunan2. Dalam implementasi Manajemen Berbasis Sekolah, manajemen komponen keuangan harus dilaksanakan dengan baik dan teliti mulai dari tahap penyusunan anggaran, penggunaan, sampai pengawasan dan pertanggungjawaban sesuai dengan ketentuan yang berlaku agar semua dana
1

2

Biaya yang harus dikeluarkan dari tahun ke tahun, seperti gaji pegawai (guru dan non guru), serta biaya operasional, biaya pemeliharaan gedung, fasilitas dan alat-alat pengajaran (barangbarang habis pakai). Biaya pembelian atau pengembangan tanah, pembangunan gedung, perbaikan atau rehab gedung, penambahan furnitur, serta biaya atau pengeluaran lain untuk barang-barang yang tidak habis pakai.

4

sekolah benar-benar dimanfaatkan secara efektif, efisien, tidak ada kebocorankebocoran, serta bebas dari penyakit korupsi, kolusi dan nepotisme. (http://inducation.blogspot.com/2008/10/manajeme-keuangan-sekolah.html). Berdasarkan pengamatan sementara bahwa SMA Muhammadiyah 1 Simo mengalami kemunduran yang sangat pesat dibanding tahun 2005. Hal ini bisa dilihat dari jumlah siswa yang semakin berkurang. SMA Muhammadiyah 1 Simo merupakan salah satu lembaga pendidikan swasta yang terletak di Desa Ngreni. Terkait dengan manajemen keuangan sekolah, sumber pendapatan SMA Muhammadiyah 1 Simo diperoleh dari wali murid yang berupa SPP tiap bulan dan dana pengembangan, serta sumbangan dari pihak luar. Karena dengan SPP dan dana pengembangan yang diterima dari siswa tersebut SMA Muhammadiyah 1 Simo dapat berdiri sampai sekarang ini. Sedangkan sumbangan dari luar itu tidak setiap sekolah mendapatkannya, meskipun di SMA Muhammadiyah 1 Simo sudah pernah mendapatkannya akan tetapi dana tersebut tidak rutin dalam tiap tahunnya. Dana SPP digunakan untuk gaji guru dan karyawan, dana pengembangan digunakan untuk perehapan gedung dan taman jika terjadi kerusakan, sedangkan sumbangan dari luar digunakan untuk kecakapan hidup, KBM, komputer pembelajaran dan buku pegangan. Selain digunakan untuk kegiatan pembelajaran, sumbangan dari luar juga memberi bantuan bagi siswa yang berprestasi dan siswa yang tidak mampu. Berdasarkan uraian diatas itulah yang menjadi alasan penulis untuk meneliti lebih jauh tentang manajemen keuangan sekolah yang ada di SMA

5

Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009. Dalam hal ini, penulis mengambil judul penelitian tentang ”Manajemen Keuangan Sekolah Di SMA Muhammadiyah 1 Simo Tahun Ajaran 2008/2009”. B. Penegasan Istilah Untuk memperjelas istilah yang ada dalam judul ini, penulis memberikan penegasan agar tidak terjadi kesalahan dalam memahami judul, istilah yang digunakan dalam judul adalah manajemen keuangan sekolah. Manajemen keuangan sekolah merupakan bagian dari kegiatan pembiayaan pendidikan, yang secara keseluruhan menuntut kemampuan sekolah untuk merencanakan (menyusun anggaran keuangan sekolah dan pengembangan RAPBS), melaksanakan (dibentuk laporan pembiayaan yang menempatkan uang pemasukan dan uang pengeluaran pada kolom yang saling berdampingan) dan mengevaluasi (memeriksa rencana pembiayaan untuk mengetahui anggaran yang sebenarnya) serta mempertanggungjawabkannya secara efektif (laporan bulanan dan triwulan kepada Dinas Pendidikan, Badan Administrasi Keuangan Daerah) dan transparan. Dalam penyelenggaraan pendidikan disekolah, manajemen keuangan merupakan potensi yang sangat menentukan dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam kajian manajemen pendidikan, Mulyasa (2006: 193-194). Dari penegasan istilah diatas dapat disimpulkan bahwa skripsi yang berjudul ”Manajemen Keuangan Sekolah di SMA Muhammdiyah 1 Simo Tahun Ajaran 2008/2009” adalah suatu penyelidikan ilmiah untuk

6

memperoleh keterangan atau data-data mengenai bagaimana mendapatkan, merencanakan, mengelola, mengontrol dan mengevaluasi manajemen keuangan serta unsur-unsur pendukung dan penghambat dalam manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammdiyah 1 Simo. C. Rumusan Masalah Rumusan masalah ini dimaksudkan agar penelitian tidak melebar permasalahannya, sehingga mudah untuk memahami hasilnya. Adapun pokok permasalahan dalam penelitian ini adalah: 1. Bagaimana manajemen keuangan sekolah di SMA

Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009? 2. Apa faktor penghambat dan faktor pendorong dalam

manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009? D. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian Setiap kegiatan atau aktifitas yang didasari pasti mempunyai tujuan yang hendak dicapai. Adapun tujuan dan penelitian ini adalah: a. Untuk mengetahui bagaimana manajemen keuangan

sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009.

7

b.

Untuk mengetahui faktor-faktor pendorong dan

penghambat dalam manajemen keuangan di SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009. 2. Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dalam penelitian ini yaitu: Sebagai peningkatan efektifitas manajerial, khususnya dalam manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009. E. Kajian Pustaka Kajian/penelitian pendidikan yang berkaitan dengan manajemen keuangan sekolah pernah dilaksanakan oleh peneliti sebelumnya, diantaranya: 1. Ichsani (STAIN SURAKARTA), dengan judul

”Transparansi Manajemen Keuangan” (Studi di Pondok Pesantren Salaf Dan Modern Masyithoh di Desa Bolo, Wonosegoro, Boyolali Tahun Ajaran 2008/2009). Hasil penelitian menunjukkan bahwa manajemen keuangan di pondok pesantren ini sudah transparan. Hal ini dapat dilihat dari beberapa aspek yang mengarah kepada perwujudan transparansi meliputi penyusunan anggaran, pembukuan keuangan, evaluasi keuangan dan pertanggungjawaban. 2. Sri Suratno (STAIN SURAKARTA) dengan judul

”Manajemen Pembiayaan Pendidikan” (Studi kasus di TK Islam Unggulan Bazsra Sragen Tahun Ajaran 2005/2006). Hasil penelitian menunjukkan bahwa manajemen yang diterapkan di TK Islam Unggulan

8

sudah sesuai dengan fungsi dan manajemen pembiayaan pendidikan dalam ruang lingkup administrasi pendidikan. Hal tersebut terlihat tugas manajemen pembiayaan pendidikan yang diterapkan antara lain sebagai berikut: a. Perencanaan Pembiayaan Sekolah Merupakan kegiatan mengkoordinasi semua sumber daya yang tersedia untuk mencapai sasaran yang diinginkan secara sistematis dengan melakukan fungsinya yaitu membuat Rencana Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS). b. Pelaksanaan Anggaran Pembiayaan Sekolah Dalam pelaksanaannya semua pembiayaan pendidikan dicatat oleh bendahara baik pengeluaran maupun pemasukan. Dalam pencatatannya menggunakan bentuk staffel yakni bentuk pelaporan pembiayaan yang menempatkan uang pemasukan dan uang

pengeluaran pada kolom yang saling berdampingan. c. Evaluasi Anggaran Pembiayaan Sekolah Merupakan proses yang dilakukan untuk mengetahui

sejauhmana manajemen pembiayaan yang dilakukan pihak sekolah sesuai dengan Rencana Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) yang dalam proses perencanannya diterapkan sebagai Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (APBS) sehingga tidak lepas dari tujuan yang ditetapkan sebelumnya sehingga perlu dilakukan evaluasi dengan cara mengoreksi dan memeriksa ulang seluruh rencana

9

pembiayaan dan penjabarannya guna mengetahui posisi anggaran atau biaya yang sebenarnya. 3. Dr. Harsono, Pembiayaan 2007 dalam bukunya yang berjudul bahwa

"Pengelolaan

Pendidikan"

menyimpulkan

kemampuan menyusun budget sekolah yang meliputi kegiatan dan program yang harus dikerjakan oleh sekolah dari waktu ke waktu, secara transparan, akuntabel, dan responsibel. Budget sekolah merupakan serangkaian kegiatan sekolah, pendapatan sekolah, biaya-biaya yang harus dibayar pada waktu tertentu dan pada waktu yang akan datang. Budget sekolah meliputi master budget yaitu budget lengkap yang dimiliki sekolah. Master budget dijabarkan lagi menjadi beberapa detail budget, detail budget meliputi budget kurikulum, budget kesiswaan, budget personalia, budget sarana prasarana. Budget dibuat oleh tim sekolah, kalau warga sekolah tidak memiliki keahlian untuk menyusun budget sekolah, maka sekolah dapat menyerahkan kepada pihak lain yang kompeten. Berdasarkan beberapa penelitian diatas hanya mengupas seputar manajemen pembiayaan dan keuangan sekolah, serta transparansi manajemen keuangan saja. Sedangkan yang mengkaji tentang manajemen keuangan sekolah belum pernah ada yang membahas, jadi penelitian ini mengandung unsur kebaruan sehingga layak diteliti dan tidak ada duplikasi.

10

F. Metode Penelitian 1. Jenis dan Pendekatan Penelitian Jenis peneltian ini adalah field research, karena yang diteliti adalah sesuatu yang ada dilapangan secara langsung. Dalam hal ini, objek yang diteliti adalah SMA Muhammadiyah 1 Simo. Penelitian lapangan ini bersifat kualitatif, yaitu berupa penelitian yang prosedurnya menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis/lisan dari orang-orang dan pelaku yang diamati (Robert Begnan dan Steven yang dikutip Lexy Moleong, 2000: 35). 2. Metode Penentuan Subjek Penelitian a. Populasi Menurut Mardalis (1995: 52), populasi adalah semua individu yang menjadi sumber pengambilan sample atau sekumpulan kasus telah memenuhi syarat-syarat tertentu berkaitan dengan masalah penelitian, kasus tersebut dapat berupa orang, barang atau peristiwa. Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah kepala sekolah, bidang bendahara dan bendahara cabang Simo. b. Sampel Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti, oleh karenanya pengambilan sampel harus dilakukan dengan cara

11

sedemikian rupa sehinga dapat diperoleh sampling yang benar-benar mampu menggambarkan keadaan populasi yang sebenarnya, dengan kata sampel harus representative. Cara mengambil sampel yaitu dengan teknik pengambilan sampel yang disebut teknik sampling. Teknik sampling menurut Djarwanto dan Pangestu (1981: 96), sampling adalah cara atau teknik yang diperuntukkan untuk mengambil sampel. Adapun cara pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan sampel bertujuan atau purpose sampling. Menurut Suharsimi (2002: 127), sampel bertujuan dilakukan dengan cara mengambil subjek bukan didasarkan atas strata, random atau daerah, tetapi didasarkan atas adanya tujuan tertentu. Adapun yang menjadi syaratnya adalah pengambilan sampel harus didasarkan pada ciri-ciri tertentu yang merupakan ciri pokok dari populasi dan subjek yang diambil benar-benar merupakan subjek yang paling mengandung ciri-ciri dalam populasi. Terkait dengan penelitian ini, maka yang menjadi sampel adalah kepala sekolah dan bidang bendahara, guru dan karyawan SMA Muhammadiyah 1 Simo. 3. Metode Pengumpulan Data Dalam metode penelitian ini akan menggunakan beberapa metode pengumpulan data yaitu:

12

a.

Metode Interview (wawancara) Menurut Moleong (2002: 135) wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu, percakapan itu dilakukan oleh dua pelaku, yaitu pihak pewawancara (interviewer) yang mengajukan pertanyaan dan yang diwawancarai (interviewed) yang memberikan jawaban atas pertanyaan itu. Sutopo (1988: 23) mengemukakan wawancara merupakan salah satu sumber informasi riset yang sangat penting didekati dengan interview. Penulis menggunakan metode ini untuk memperoleh gambaran secara menyeluruh tentang SMA

Muhammadiyah 1 Simo, untuk mencari informasi dan data tentang budget sekolah, usaha sekolah dalam menggali dana, hambatan dan pendukung yang dihadapi dalam manajemen keuangan sekolah. b. Metode Observasi (pengamatan) Observasi ialah pengamatan dan pencatatan secara sistematis fenomena-fenomena yang diselidiki (Hadi, 1981: 136). Hal ini senada dikemukakan Mardalis (2002: 63) bahwa observasi digunakan dalam rangka mengumpulkan data dalam suatu penelitian atau studi yang disengaja dan sistematis tentang keadaan atau fenomena sosial dan gejala-gejala psikis dengan jalan mengamati dan mencatat. Metode observasi ini digunakan untuk mengumpulkan data tentang struktur organisasi, sarana dan prasarana dan visi, misi SMA Muhammadiyah 1 Simo.

13

c.

Dokumentasi Menurut Guba dan Licoln dalam Lexy Moleong (2002: 16) mendefinisikan dokumen adalah setiap bahan tertulis ataupun film yang tidak dipersiapkan karena adanya permintaan seorang penyidik. Metode ini digunakan untuk memperoleh data yang telah didokumentasikan antara lain letak geografis, visi dan misi, prestasi, keadaan guru dan karyawan, daftar siswa, sarana prasarana dan rekapitulasi anggaran pendidikan.

d.

Analisis Data Dalam menganalisa data, penulis menggunakan metode kualitatif deskriptif yang terdiri dari tiga kegiatan, yaitu pengumpulan data sekaligus reduksi data, penyajian data dan penarikan kesimpulan atau vertifikasi (Milles dan Haberman, 1992: 16). Pertama, setelah pengumpulan data selesai kemudian dilakukan reduksi data, yaitu menggolongkan, mengarahkan, dan membuang yang tidak perlu dan pengorganisasian sehingga data terpilah-pilah. Kedua, data yang telah direduksi akan disajikan dalam bentuk narasi. Ketiga, penarikan kesimpulan dari data yang telah disajikan pada tahap kedua dengan menarik kesimpulan.

14

G. Sistematika Penulisan Bagian awal skripsi terdiri atas halaman judul, nota pembimbing, halaman pengesahan, motto, persembahan, kata pengantar, daftar isi, dan daftar gambar. Bagian inti dibagi menjadi lima bab sebagai berikut: BAB I: Pendahuluan. Pembahasan dalam bab ini meliputi: Latar Belakang Masalah, Penegasan Istilah, Rumusan Masalah, Tujuan dan Manfaat Penelitian, Kajian Pustaka, Metode Penelitian dan Sistematika Penulisan. BAB II: Manajemen Keuangan Sekolah. Pembahasan dalam penelitian ini membahas tentang pengertian manajemen keuangan sekolah yang meliputi: pengertian manajemen keuangan sekolah, prinsip manajemen keuangan serta konsep dasar budget sekolah. BAB III: Gambaran Umum dan Budget Sekolah. Pembahasan dalam penelitian ini membahas tentang gambaran umum SMA Muhammadiyah 1 Simo letak geografis, struktur organisasi, visi dan misi sekolah, serta budget sekolah SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009. BAB IV: Analisis Data. Pembahasan dalam peneltian ini membahas tentang manajemen keuangan sekolah, analisis budget sekolah, usaha sekolah dalam menggali dana, serta faktor pendukung dan penghambat manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun ajaran 2008/2009. BAB V: Penutup. Pembahasan dalam penelitian ini meliputi : kesimpulan, saran dan penutup.

BAB II MANAJEMEN KEUANGAN SEKOLAH A. Manajemen Keuangan Sekolah 1. Pengertian Pengelolaan keuangan sekolah haruslah memenuhi persyaratan responsibel, akuntabel dan transparan. Pengelolaan keuangan sekolah yang responsibel artinya bahwa semua hal ihwal yang berkaitan dengan penerimaan sumber dana dan pemanfaatan dana serta bukti administrasi keuangan yang dapat dipertanggungjawabkan. Pengelolaan keuangan yang dapat dipertanggungjawabkan apabila ada kesesuaian antara penerimaan, perencanan kegiatan, perencanaan pemakaian dana, realisasi pemakaian dana, serta kondisi pasar yang melingkupinya. Pengelolaan keuangan yang akuntabel merupakan kondisi dari aspek pengelolaan dana baik penerimaan, pengeluaran dan administrasinya dapat dipertanggungjawabkan didepan hukum. Kalau ada perbedaan penafsiran dan perbedaan kondisi, maka personal atau lembaga yang dapat disamakan dengan personal dapat dikenai delik pidana dan perdata. Pengelolaan dana yang transparan terjadi manakala aspek-aspek administrasi dari pengelolaan dana itu dapat diketahui oleh pihak-pihak yang terkait, misalnya internal audit, eksternal audit, petugas audit dari pemerintah, pejabat yang terkait, dan pihak yang terkait. Transparansi bukan berarti semua aspek administrasi keuangan dapat dilihat oleh siapa

15

16

saja. Lembaga memiliki aturan siapa saja yang boleh dilibatkan dalam pencatatan administrasi keuangan, mengetahui, memahami dan mendalami administrasi keuangan (Harsono, 2007:89-90). Anggaran dasar Muhammadiyah merupakan anggaran pokok yang menyatakan dasar, maksud dan tujuan organisasi Muhammadiyah, serta peraturan-peraturan tentang rangka dan pimpinan organisasi. Anggaran dasar juga memuat ketentuan tentang persidangan,

pengangkatan, penggantian pimpinan, serta ketentuan tentang pembubaran organisasi. Adapun ART mengandung rincian dan ketentuan yang terkandung dalam AD yang meliputi syarat, kewajiban dan hak anggota, ketentuan Ranting, Cabang, Daerah, Wilayah kedudukan pimpinan, permusyawaratan, pembiayaan maupun ketentuan korespondensi. Bentuk amal usaha Muhammadiyah terdiri dari empat bidang yaitu: a. Usaha di bidang keagamaan yaitu: memberikan

tuntunan dan pedoman dalam bidang ubudiyah yang dihimpun dalam ketetapan Tarjih Muhammadiyah, terbentuknya Departemen Agama, dimasukkannya Pendidikan Agama sebagai mata pelajaran wajib di sekolah negeri atau umum, penyempurnaan pelayanan ibadah haji, menghilangkan kebiasaan yang non islami yang berbau ajaran (syirik, tahayul, khurofat) serta diakui oleh pemerintah ”Muhammadiyah sebagai badan Keagamaan”, SK Menteri Agama RI No. 1 tahun 1971.

17

b.

Usaha di bidang pendidikan yaitu: pendidikan

formal dari TK-PT dengan berbagai jenis pendidikan, pendidikan non formal-pengajian-pendalaman Keagamaan, serta diakui oleh

pemerintah ”Muhammadiyah sebagai badan hukum yang bergerak di bidang pedidikan dan pengajaran”, SK Menteri P & K No. 23628/MPK/74. c. Usaha di bidang kemasyarakatan yaitu:

memelihara dan penyantun anak-anak yatim piatu dengan panti asuhan, menyelenggarakan penyantunan medis berupa (rumah sakit, BP, BKIA), serta diakui oleh pemerintah ”Muhammadiyah merupakan organisasi yang bergerak dalam bidang sosial”, SK Menteri Sosial No. K/162/I.K/71/HS. d. Usaha di bidang Politik Kenegaraan yaitu ikut

andil dalam berbagai arena perjuangan politik, baik pada zaman penjajahan Belanda, zaman Fascisme-Jepang, zaman Kemerdekaan dan zaman Pembangunan, Muhammadiyah tidak pernah absen, selalu memberikan sumbanganyang positif terhadap gerakan pembangunan bangsa. Maksud dan tujuan persyarikatan ialah menegakkan dan menjunjung tinggi agama islam sehingga dapat mewujudkan masyarakat islam yang sebenar-benarnya. Muhammadiyah mendasarkan gerak dan amal usahanya atas prinsip Muqaddimah Anggaran Dasar

Muhammadiyah, yaitu: manusia harus beriman dan taat pada Allah,

18

manusia harus bermasyarakat, mematuhi ajaran agama Islam, menegakkan dan menjunjung tinggi agama islam, ittiba’urrasul, serta melancarkan amal usaha Muhammadiyah (Shobron, 2005: 82-83). Pelaksanaan dilaksanakan melalui: a. Rumusan program Amal Usaha Muhammadiyah program oleh Amal Usaha Muhammadiyah

dilakukan dengan mengacu secara umum pada (1) Program Nasional Muhammadiyah, Program Wilayah Muhammadiyah, dan Program Persyarikatan di lingkungan masing-masing, dan (2) Program Majelis terkait, sesuai dengan jenis/bidang amal usaha yang bersangkutan. b. Rumusan program amal usaha disusun secara

fleksibel, sesuai dengan Statuta, Qaidah atau Pedoman Amal Usaha yang bersangkutan dengan mengindahkan prinsip-prinsip penyusunan program sebagaimana tercantum pada Program Muhammadiyah dan tetap terikat pada nilai-nilai dan peraturan Persyarikatan. c. Perumusan program amal usaha hendaknya

disusun secara dinamis dengan memperhatikan kebutuhan dan permasalahan serta potensi jenis/bidang garap di tempat amal usaha berada. d. Perumusan dan penjabaran Program Amal

Usaha secara rinci ditetapkan oleh majelis terkait yang kemudian dibakkan dalam kegiatan amal usaha yang bersangkutan.

19

e.

Pelaksanaan program di lingkungan Amal

Usaha Muhammadiyah selain mengacu pada landasadan prinsip Program Muhammadiyah, juga dikembangkan kebijakan-kebijakan dan kegiatan-kegiatan yang semakin mengarah pada kualitas sesuai dengan jenis/bidang dan tujuan amal usaha yang bersangkutan (Syamsudin, 2005: 59-60). Manajemen keuangan pendidikan terutama di sekolah tidak lepas dari pembicaraan APBS/RAPBS, oleh sebab itu pembicaraan manajemen keuangan pendidikan akan bertitik tolak dari pembicaraan APBS/RAPBS. Penyusunan anggaran merupakan tahap yang dilakukan setelah menyusun program kerja sekolah, jadi penyusunan anggaran harus berdasarkan program sekolah yang telah dibuat. Penyusunan anggaran tradisional mendasarkan pada pendekatan fungsi (struktur organisasi fungsional), sekarang pendekatan tersebut dipandang sudah tidak memadai lagi. Penyusunan anggaran harus didasarkan pada aktivitas. Aktivitas-aktivitas tersebut meliputi: a. Proses penyusunan APBS/RAPBS yang

mengarah kepada seluruh personal sekolah untuk mencari berbagai peluang terhadap sistem yang digunakan untuk menghasilkan nilai bagi stake holder pendidikan. b. Kepala sekolah akan mendapatkan gambaran

yang jelas antara penyebab dengan akibat terhadap biaya yang timbul.

20

c. berbasis sistem. d. perencanaan dan

Mendorong personal sekolah untuk berpikir

Fungsi

anggaran tetapi

tidak

lagi

sebagai sebagai

alat alat

pengendalian,

berfungsi

perencanaan dan pemotivasi personal untuk melakukan perbaikan terhadap proses (TIM FKIP, 2002: 71-72). Masalah keuangan merupakan masalah yang cukup mendasar disekolah. Karena seluruh komponen pendidikan disekolah erat kaitannya dengan komponen keuangan sekolah. Meskipun tidak sepenuhnya, masalah keuangan akan berpengaruh secara langsung terhadap kualitas sekolah, terutama berkaitan dengan sarana prasarana dan sumber belajar. Banyak sekolah-sekolah yang tidak dapat melakukan kegiatan belajarmengajar secara optimal, hanya karena masalah keuangan, baik untuk menggaji guru maupun untuk mengadakan sarana dan prasarana pembelajaran. Dalam kaitan ini, meskipun tuntutan reformasi adalah pendidikan yang murah dan berkualitas, namun pendidikan yang berkualitas senantiasa memerlukan dana yang cukup banyak. Sejalan dengan kebijakan otonomi daerah, yang menyerahkan masalah pendidikan ke daerah dan sekolah masing-masing, serta masalah keuangan menjadi kewenangan secara langsung dalam pengelolaannya kepada sekolah. Masalah keuangan sekolah juga dipengaruhi oleh masalah ekonomi dan politik yang sedang berkembang di masyarakat, demikian halnya masalah evaluasi sekolah tidak terlepas dari masalah politik. Agar

21

keuangan sekolah dapat menunjang kegiatan pendidikan dalam proses belajarmengajar di sekolah, maka perlu dilakukan berbagai upaya untuk meningkatkan keuangan sekolah tersebut. Untuk menjadi kepala sekolah profesional dituntut mengelola kemampuan keuangan sekoah, baik melaksanakan perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan

pertanggungjawabannya, selain itu harus memahami konteks politik dan ekonomi serta implikasinya terhadap keuangan sekolah. Manajemen keuangan sekolah merupakan bagian dari kegiatan pembiayaan pendidikan, yang secara keseluruhan menuntut kemampuan sekolah untuk merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi serta mempertanggungjawabkannya secara efektif dan transparan. Dalam penyelenggaraan pendidikan disekolah, manajemen keuangan merupakan potensi yang sangat menentukan dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam kajian manajemen pendidikan. Dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi pendidikan, manajemen keuangan sekolah perlu dilakukan untuk menunjang penyediaan sarana dan prasarana dalam rangka mengefektifkan kegiatan belajar-mengajar, dan meningkatkan prestasi belajar peserta didik. Mulyasa (2006: 193-194). 2. Prinsip Manajemen Keuangan

22

Agar dalam pengelolaan manajemen keuangan terarah dengan baik dan transparan, maka perlu diterapkan beberapa prinsip manajemen keuangan sebagai berikut: a. Hemat, tidak mewah, efisien dan sesuai dengan

kebutuhan teknis yang disyaratkan. b. program/kegiatan. c. Terbuka dan transparan, dalam pengertian dari Terarah dan terkendali sesuai dengan rencana,

dan untuk apa keuangan lembaga tersebut perlu dicatat dan dipertanggung jawabkan serta disertai bukti penggunaannya. d. Sedapat mungkin menggunakan

kemampuan/hasil produksi dalam negeri. Implementasi prinsip-prinsip keuangan diatas mengacu pada pendidikan, khususnya dilingkungan sekolah dan keserasian antara pendidikan dalam keluarga, sekolah dan masyarakat. Sumber dana sekolah tidak hanya diperoleh dari anggaran dan fasilitas dari pemerintah atau penyandang dana tetap saja, tetapi juga diperoleh dari sumber ketiga komponen di atas. Selain itu sekolah perlu dibentuk organisasi orang tua siswa yang implementasinya dilakukan dengan membentuk komite sekolah. Komite tersebut beranggotakan wakil wali siswa, tokoh masyarakat, pengelola, wakil pemerintah dan wakil ilmuwan/ulama diluar sekolah dan dapat juga memasukkan kalangan dunia usaha dan industri.

23

Selanjutnya pihak sekolah bersama komite atau majelis sekolah pada setiap awal tahun anggaran perlu bersama-sama merumuskan RAPBS sebagai acuan bagi pengelola sekolah dalam melaksanakan manajemen keuangan yang baik. (http://inducation.blogspot.com/2008/10/manajemekeuangan-sekolah.html). 3. Dasar Manajemen Keuangan Sekolah

                 
Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu'amalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar…” (Al Baqarah: 282). Menurut Sayyid Quthb (2000: 391-392) bahwa ayat di atas menjelaskan tentang prinsip umum yang hendak ditetapkan, maka menulis merupakan suatu yang diwajibkan dengan nash, tidak dibiarkan manusia memilihnya (untuk melakukannya atau tidak) pada waktu melakukan transaksi secara bertempo (utang-piutang), karena suatu hikmah yang akan dijelaskan pada akhir nash. Juru tulis ini diperintahkan menulisnya dengan adil (benar), dan tidak boleh mengurangi atau menambahkan suatu dalam teks yang disepakati.

24

Menurut

Teungku

Muhammad

Hasbi

(2000:

498-499)

menjelaskan bahwa kita sebagai seorang mukmin, agar setiap mengadakan perjanjian utang-piutang dilengkapi dengan perjanjian tertulis (membuat surat perjanjian utang-piutang) dan hendaknya orang yang menulis surat perjanjian itu seorang yang adil dan tidak berpihak, sehingga tidak merugikan pihak manapun. Muhammad Quraish Shihab (2006: 603) berpendapat bahwa ayat diatas secara redaksional ditujukan kepada orang-orang yang beriman, tetapi yang dimaksud adalah mereka yang melakukan transaksi utangpiutang, bahkan yang lebih khusus adalah yang berhutang. Ini agar yang memberi piutang merasa lebih tenang dengan penulisan itu. Karena menulisnya adalah perintah atau tuntutan yang sangat dianjurkan, meskipun kreditor tidak memintanya. 4. Tugas Manajemen Keuangan Menurut Susilo (2007: 63), tugas manajemen keuangan dibagi menjadi tiga fase, yaitu: a. Financial Planning (Perencanaan Finansial) Merupakan kegiatan mengkoordinasi semua sumber daya yang tersedia untuk mencapai sasaran yang diinginkan secara sistematis tanpa menyebabkan efek samping yang merugikan. b. Implementation Involves Accounting (Pelaksanaan Anggaran)

25

Ialah kegiatan berdasarkan rencana yang telah dibuat atau disusun dan kemungkinan terjadi penyesuaian jika diperlukan. c. Evaluation Involves Merupakan pelaksanaan evaluasi terhadap pencapaian sasaran. 5. Komponen Manajemen Keuangan Menurut (Susilo, 2007: 65) ada lima komponen pokok dari manajemen keuangan. Komponen utama manajemen keuangan tersebut meliputi; (1) Prosedur anggaran; (2) Prosedur akuntansi keuangan; (3) Pembelanjaan, pergudangan dan prosedur pendistribusian; (4) Prosedur investasi; dan (5) Prosedur pemeriksaan. Dalam pelaksanaannya, manajemen keuangan ini menganut asas pemisahan tugas antara fungsi otorisator, ordonator dan bendaharawan. Otorisator adalah pejabat yang diberi wewenang untuk mengambil tindakan yang mengakibatkan penerimaan dan pengeluaran anggaran. Ordonator adalah pejabat berwenang yang melakukan pengujian dan memerintahkan pembayaran atas segala tindakan yang dilakukan berdasarkan otoritas yang telah diterapkan. Adapun bendaharawan adalah pejabat yang berwenang melakukan penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran uang atau suratsurat berharga lainnya yang dapat dinilai dengan uang serta diwajibkan memuat perhitungan dan pertanggungjawaban.

26

Ketiga

jabatan

tersebut

bertanggungjawab

penuh

dalam

melaksanakan manajemen keuangan yang masing-masing memiliki tugas dan wewenang berbeda. Dua jabatan pertama, yakni otorisator dan ordonator biasanya dijabat oleh seorang Kepala Sekolah. Sedangkan jabatan bendaharawan harus dipegang oleh orang tersendiri, tidak boleh dijabat oleh Kepala Sekolah. Kepala Sekolah memiliki kewajiban melakukan pengawasan kedalam (bendahara, sekertaris, dan anggota yang lain). Biaya dalam ekonomi adalah pengorbanan-pengorbanan dalam bentuk uang diberikan secara rasional, melekat pada proses produksi, dan tidak dapat dihindarkan. Bila tidak demikian, maka pengeluaran tersebut dikategorikan sebagai pemborosan

(http://massofa.wordpress.com/2008/01/28/konsep-dan-analisis-biayapendidikan/).

B. Konsep Dasar Budget Sekolah Budget sekolah adalah serangkaian rencana kegiatan sekolah yang meliputi aspek-aspek perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengendalian kegiatan belajar mengajar pada waktu tertentu pada waktu yang akan datang. Budget sekolah biasa disebut sebagai Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS). Budget merupakan rencana operasional yang dinyatakan secara kuantitatif dalam bentuk satuan uang yang digunakan sebagai pedoman dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan lembaga

27

dalam kurun waktu tertentu. Oleh karena itu, dalam anggaran tergambar kegiatan-kegiatan yang akan dilaksakan oleh suatu lembaga. Harsono (2007: 58). Penyusunan anggaran merupakan langkah-langkah positif untuk merealisasikan rencana yang telah disusun. Kegiatan ini melibatkan pimpinan tiap-tiap unit organisasi. Pada dasarnya, peyusunan anggaran merupakan negosiasi atau perundingan/kesepakatan antara puncak pimpinan dengan pimpinan dibawahnya dalam menentukan besarnya alokasi biaya suatu penganggaran. Hasil akhir dari suatu negosiasi merupakan suatu pernyataan tentang pengeluaran dan pendapatan yang diharapkan dari setiap sumber dana. Fattah (2006: 47). Anggaran adalah rencana yang diformulasikan dalam bentuk rupiah dalam jangka waktu atau periode tertentu, serta alokasi sumber-sumber kepada setiap bagian kegiatan. Anggaran memiliki peran penting didalam perencanaan, pengendalian dan evaluasi kegiatan yang dilakukan sekolah. Maka seorang penanggung jawab program kegiatan disekolah harus mencatat anggaran serta melaporkan realisasinya sehingga dapat dibandingkan selisih antara anggaran dengan pelaksanaan serta melakukan tindak lanjut untuk perbaikan. (http://inducation.blogspot.com/2008/10/manajeme-keuangansekolah.html). Disamping sebagai alat untuk perencanaan dan pengendalian, anggaran merupakan alat bantu bagi manajemen dalam mengarahkan suatu lembaga menempatkan organisasi dalam posisi yang kuat dan lemah. Oleh

28

karena itu, anggaraan berfungsi sebagai tolak ukur keberhasilan suatu organisasi dalm mencapai sasaran yang telah ditetapkan. Disamping itu, anggaran dapat pula dijadikan alat untuk mempengaruhi dan memotivasi pimpinan atau menajer dan karyawan untuk bertindak efisien dalam mencapai sasaran lembaga. Anggaran mempunyai manfaat yang dapat digolongkan kedalam tiga jenis, yaitu sebagai alat penaksir, sebagai alat otorisasi pengeluaran dana dan sebagai alat efisiensi. Anggaran sebagai alat efisiensi merupakan fungsi yang paling esensial dalam pengendalian. Apabila anggaran menghendaki fungsi sebagai alat dalam perencanaan maupun pengendalian, maka anggaran harus disusun berdasarkan prinsip-prinnsip sebagai berikut: 1. Adanya pembagian wewenang dan tanggungjawab

yang jelas dalam sistem manajemen dan organisasi. 2. Adanya sistem akuntansi yang memadai dalam

melaksanakan anggaran. 3. organisasi. 4. Adanya dukungan dari pelaksana mulai dari tingkat Adanya penelitian dan analisis untuk menilai kinerja

atas sampai yang paling bawah. Persoalan penting dalam penyusunan anggaran adalah bagaimana memanfaatkan dana secara efisien, mengalokasikan secara tepat, sesuai dengan skala prioritas. Itulah sebabnya dalam prosedur penyusunan anggaran memerlukan tahapan-tahapan yang sistematik. Tahapan penyusunan anggaran

29

yaitu: mengidentifikasi kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan selama periode anggaran, mengidentifikasi sumber-sumber yang dinyatakan dalam uang, jasa, dan barang, semua sumber dinyatakan dalam bentuk uang sebab anggaran pada dasarnya merupakan pernyataan finansial, memformulasikan anggaran dalam bentuk format yang telah disetujui dan dipergunakan oleh instansi tertentu, menyusun usulan anggaran untuk memperoleh persetujuan dari pihak yang berwenang, melakukan revisi usulan anggaran, persetujuan revisi usulan anggaran serta pengesahan anggaran (Fattah, 2001: 49-50). Administrasi sekolah yang baik meminta aggaran belanja yang direncanakan dengan teliti dan penggunaannya yang efektif. Pada dasarnya anggaran belanja adalah suatu pernyataan yang terurai tentang sumber-sumber keuangan yang perlu untuk melaksanakan berbagai program sekolah selama periode satu tahun fiskal. Proses pembuatan anggaran pendidikan melibatkan penentuan pengeluaran maupun pendapatan yang bertalian dengan keseluruhan operasi sekolah. Dalam SKB Mendikbud dan Menkeu No. 0585/K/1997 dan No. 590/KMK.03/03/1987, tanggal 24 September 1987 tentang peraturan SPP dan DPP meliputi pelaksanaan pelajaran, pengadaan prasarana atau sarana, pemeliharaan sarana dan prasarana, kesejahteraan pegawai, kegiatan belajar, penyelenggaraan ujian dan pengiriman/penulisan STTB/NIM, perjalanan dinas supervisi, pengelolaan pelaksanaan pendidikan dan pendapatan (Mulyasa, 2006: 203).

30

Menurut Oteng Sutisna, penentuan pengeluaran biaya pendidikan melibatkan pertimbangan tentang tiap kategori anggaran belanja sebagai berikut: 1. Pengawasan umum

Dalam kategori ini termasuk sumber keuangan yang ditetapkan bagi pelaksanaan tugas-tugas administratif dan manajerial, gaji para administrator, para pembantu administratif serta biaya perlengkapan kantor dan pembekalan yang tercakup dalam pengawasan umum tersebut. 2. Pengajaran

Kategori ini meliputi gaji guru dan pengeluaran bagi buku-buku pelajaran, alat-alat dan perlengkapan yang diperlukan dalam pengajaran. 3. Pelayanan bantuan

Pengeluaran yang bertalian dengan pelayanan-pelayanan kesehatan, bimbingan dan perpustakaan. 4. Pemeliharaan gedung

Pergantian dan perbaikan perlengkapan, pemeliharaan gedung dan halaman sekolah.

5.

Operasi

Biaya telepon, air, listrik, sewa gedung dan tanah, dan gaji personil pemeliharaan gedung. 6. Pengeluaran tetap pengeluaran modal, jasa hutan

dan perkiraan pendapatan

31

Kategori-kategori anggaran belanja ini merupakan bagian penting dari anggaran belanja pendidikan dari suatu unit administratif sistem sekolah ditingkat mikro. Kepala sekolah tidak diserahi tanggungjawab tentang pengelolaan keseluruhan anggaran belanja, akan tetapi tanggungjawabnya hanya mengenai dana-dana untuk pengeluaran rutin, mengadministrasi dana-dana, membukukan dan melaporkannya secara periodik. Sumber-sumber pendapatan sekolah harus dipertimbangkan dalam proses pembuatan anggaran belanja. Pendapatan sekolah pemerintah biasanya diperoleh dari APBN, SPP dan BP3. Pendapatan sekolah swasta diperoleh dari sumber-sumber sendiri dari orang tua murid dan dari pemerintah dalam bentuk subsidi kepada sekolah swasta. Biaya investasi lahan pendidikan diatur dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia no 48 tahun 2008 BAB II pasal 7, pasal 8 dan pasal 9. Berikut isi dari pasal 7, pasal 8 dan pasal 9: 1. Pasal 7: (1) Pendanaan biaya investasi lahan

satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah dan dialokasikan dalam anggaran

Pemerintah. (2) Pendanaan biaya investasi lahan satuan pendidikan dasar pelaksana yang program wajib belajar, baik formal maupun

nonformal,

diselenggarakan

oleh pemerintah daerah menjadi sesuai kewenangannya dan

tanggung jawab pemerintah daerah

dialokasikan dalam anggaran daerah. (3) Pendanaan biaya investasi

32

lahan satuan pendidikan bukan pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh Pemerintah

menjadi tanggung jawab Pemerintah dan dialokasikan dalam anggaran Pemerintah. (4) Pendanaan biaya investasi lahan satuan pendidikan bukan pelaksana yang program wajib belajar, baik formal maupun

nonformal,

diselenggarakan

oleh pemerintah daerah menjadi sesuai kewenangannya dan

tanggung jawab pemerintah daerah

dialokasikan dalam anggaran pemerintah daerah. (5) Pendanaan biaya investasi lahan satuan pendidikan tinggi yang diselenggarakan oleh Pemerintah Pemerintah Pendanaan atas inisiatif dan biaya Pemerintah dalam menjadi tanggung jawab

dialokasikan investasi

anggaran Pemerintah. (6) pendidikan tinggi yang

lahan

satuan

diselenggarakan oleh Pemerintah atas usulan pemerintah daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sesuai kewenangannya dan

dialokasikan dalam anggaran pemerintah daerah. (7) Tanggung jawab pendanaan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 sampai dengan ayat 6 dilaksanakan sampai dengan terpenuhinya Standar Nasional Pendidikan. 2. Pasal 8: (1) Pemerintah daerah, pemangku

kepentingan pendidikan, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya investasi lahan satuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah. (2) Pemerintah, pemangku kepentingan pendidikan, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya investasi lahan yang diselenggarakan pemerintah daerah. satuan pendidikan

33

3.

Pasal 9: (1) Pendanaan tambahan di atas biaya untuk pemenuhan rencana

investasi lahan yang diperlukan

pengembangan satuan atau program pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal dapat bersumber dari: Pemerintah; pemerintah daerah; masyarakat; bantuan pihak asing yang tidak mengikat; dan/atau sumber lain yang sah. (2) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi lahan yang diperlukan untuk pemenuhan yang rencana pengembangan program atau satuan sesuai berbasis

pendidikan

diselenggarakan pemerintah internasional

daerah dan/atau

kewenangannya

menjadi bertaraf

keunggulan lokal dapat bersumber dari: Pemerintah; pemerintah daerah; masyarakat; bantuan pihak asing yang tidak mengikat; dan/atau sumber lain yang sah. (3) Anggaran biaya investasi lahan satuan pendidikan yang dikembangkan menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis

keunggulan lokal harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan. Sedangkan biaya investasi selain lahan pendidikan terdapat pada pasal 10, pasal 12 dan pasal 13 dibawah ini: 1. Pasal 10: (1) Pendanaan biaya investasi selain

lahan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab Pemerintah dan dialokasikan dalam anggaran

34

Pemerintah. (2) Pendanaan biaya investasi selain lahan untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi sesuai kewenangannya dan

tanggung jawab pemerintah daerah

dialokasikan dalam anggaran pemerintah daerah. (3) Tanggung jawab pendanaan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah sebagaimana ayat 2 dilaksanakan sampai dengan

dimaksud pada ayat 1dan

terpenuhinya Standar Nasional Pendidikan. 2. Pasal 11: (1) Pendanaan biaya investasi selain

lahan untuk satuan pendidikan yang bukan pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh Pemerintah menjadi tanggung jawab bersama Pemerintah dan

masyarakat. (2) Pendanaan biaya investasi selain lahan untuk satuan pendidikan yang bukan pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah menjadi tanggung jawab bersama pemerintah daerah sesuai

kewenangannya dan masyarakat. 3. Pasal 12: (1) Pemerintah daerah, pemangku

kepentingan pendidikan, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya investasi selain lahan untuk satuan pendidikan yang

diselenggarakan Pemerintah. (2) Pemerintah,

pemangku

kepentingan

pendidikan, dan pihak asing dapat membantu pendanaan biaya investasi

35

selain lahan untuk satuan pendidikan yang diselenggarakan pemerintah daerah. 4. Pasal 13: (1) Pendanaan tambahan di atas biaya diperlukan untuk pemenuhan rencana

investasi selain lahan yang

pengembangan satuan pendidikan yang diselenggarakan Pemerintah menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal dapat bersumber dari: Pemerintah; pemerintah daerah; masyarakat; bantuan pihak asing yang tidak mengikat; dan/atau sumber lain yang sah. (2) Pendanaan tambahan di atas biaya investasi selain lahan yang diperlukan untuk pemenuhan rencana pengembangan satuan pendidikan yang

diselenggarakan pemerintah daerah sesuai kewenangannya menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal dapat

bersumber dari: Pemerintah; pemerintah daerah; masyarakat; bantuan pihak asing yang tidak mengikat; dan/atau sumber lain yang sah. (3) Anggaran biaya investasi selain lahan untuk satuan pendidikan dasar dan menengah yang dikembangkan menjadi bertaraf internasional dan/atau berbasis keunggulan lokal harus merupakan bagian integral dari anggaran tahunan satuan pendidikan yang diturunkan dari rencana kerja tahunan yang merupakan pelaksanaan dari rencana strategis satuan pendidikan. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia no 48 tahun 2008 BAB V pasal 50 sumber pendanaan pendidikan ditentukan berdasarkan prinsip keadilan, kecukupan dan keberlanjutan. Prinsip keadilan berarti bahwa

36

besarnya pendanaan pendidikan oleh Pemerintah, pemerintah daerah dan masyarakat disesuaikan dengan kemampuan masing-masing. Prinsip kecukupan berati bahwa pendanaan pendidikan cukup untuk membiayai penyelenggaraan pendidikan yang memenuhi Standar Nasional Pendidikan. Prinsip berkelanjutan berarti bahwa pendanaan pendidikan dapat digunakan secara berkesinambungan untuk memberikan layanan pendidikan yang memenuhi Standar Nasional Pendidikan. Sedangkan pasal 51 menyatakan bahwa pendanaan pendidikan bersumber dari pemerintah3, pemerintah daerah4 dan masyarakat5. Pasal 44 ayat (1) menyatakan bahwa Penyelenggara atau satuan pendidikan yang didirikan masyarakat memberi bantuan biaya pendidikan atau beasiswa kepada peserta didik atau orang tua atau walinya yang tidak mampu membiayai pendidikannya, ayat (2) Penyelenggara atau satuan pendidikan yang didirikan masyarakat dapat memberi beasiswa kepada peserta didik yang berprestasi, ayat (3) Pendanaan bantuan biaya pendidikan dan beasiswa bersumber dari penyelenggara atau satuan pendidikan yang didirikan masyarakat, Pemerintah, pemerintah daerah, orang tua/wali peserta didik, pemangku kepentingan di luar peserta didik dan orang tua/walinya,

3

4

5

Anggaran Pemerintah, anggaran pemerintah daerah, bantuan pihak asing yang tidak mengikat; dan/atau sumber lain yang sah. Bantuan pemerintah daerah, bantuan Pemerintah, pungutan dari peserta didik atau orang tua/walinya yang dilaksanakan sesuai peraturan perundang-undangan, bantuan dari pemangku kepentingan satuan pendidikan di luar peserta didik atau orang tua/walinya, bantuan pihak asing yang tidak mengikat; dan/atau sumber lainnya yang sah. Pendiri penyelenggara atau satuan pendidikan yang didirikan masyarakat, bantuan dari masyarakat, di luar peserta didik atau orang tua/ walinya, bantuan Pemerintah, bantuan pemerintah daerah, bantuan pihak asing yang tidak mengikat, hasil usaha penyelenggara atau satuan pendidikan; dan/atau sumber lainnya yang sah.

37

bantuan pihak asing yang tidak mengikat, sumber lainnya yang sah (httpwww.ymp.or.idesilocontentview1667). 1. Budget Kurikulum dan Pembelajaran Dalam konsep dasar budget sekolah, budget kurikulum terdiri dari berbagai kegiatan sederhana antaralain: a. Kurikulum yang meliputi:

penyusunan kurikulum, penyusunan SAP, buku pegangan siswa dan metoda pembelajaran. b. PBM yang meliputi: jadwal

pembelajaran, rencana kegiatan bidang studi, pedoman praktek dan pedoman karya wisata ilmiah. c. Evaluasi yang meliputi: jadwal

ujian, kartu tes dan tata tertib (Harsono, 2007: 58). 2. Budget Administrasi dan Keuangan. Masalah keuangan sangat erat hubungannya dengan budgetting (pembiayaan), sedangkan masalah pembiayaan itu sendiri merupakan faktor yang sangat penting dan menentukan suatu organisasi seperti halnya lembaga pendidikan dan lembaga-lembaga yang lain. Didalam pengertian umum keuangan, kegiatan pembiayaan meliputi tiga hal, yaitu: budgetting (penyusunan (pemeriksaan). anggaran), accounting (pembukuan) dan auditing

38

Budgetting sering kali ditangkap sebagai pengertian suatu rencana. Namun dalam bidang pendidikan sering dijumpai dua istilah yakni RAPBN (Rencana Anggaran Pendapatan dan Pembelanjaan Negara) dan RAPBS (Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah). Dalam dua istilah tersebut anggaran bukanlah suatu rencana. Istilah rencana telah memberikan penekanan atas pemakaian istilah anggaran sebagai suatu rencana (Arikunto, 1990: 90). Penyusunan APBS dapat dilakukan dalam waktu singkat sepanjang didukung data yang memadai. Selama ini penyusunan APBS dilakukan oleh Kepala Sekolah dan guru (sekolah negeri) untuk kegiatankegiatan tertentu dengan melibatkan BP3, sedangkan sekolah swasta lebih banyak oleh Kepala Sekolah dan pemilik sekolah (Persyarikatan penyelenggara pendidikan) dan untuk kegiatan-kegiatan tertentu

melibatkan BP3, (TIM FKIP, 2002: 73). Accounting adalah pembukuan atau kegiatan pengurusan keuangan. Pengurusan ini meliputi dua hal, yaitu: pertama pengurusan yang menyangkut kewenangan menentukan kebijakan menerima atau mengeluarkan uang. Pengurusan ini dikenal dengan istilah pengurusan ketatausahaan. Pengurusan kedua menyangkut urusan tindak lanjut dari urusan pertama yaitu menerima, menyimpan dan mengeluarkan uang. Pengurusan ini tidak menyangkut kewenangan menentukan, tetapi hanya melaksanakan dan dikenal dengan pengurusan bendahara.

39

Auditing

adalah

semua

kegiatan

yang

menyangkut

pertanggungjawaban penerimaan, penyimpanan, dan pembayaran atau penyerahan uang yang dilakukan bendaharawan kepada pihak yang berwenang. Bagi unit yang ada didalam departemen,

mempertanggungjawabkan pengurusan keuangan ini kepada BPK melalui departemen masing-masing. Auditing ini sangat penting dan bermanfaat sekurang-kurangnya bagi empat pihak yaitu: a. Bendahara Manfaat bagi bendahara yang bersangkutan diantaranya: bekerja dengan arah yang pasti, bekerja dalam target waktu yang sudah ditentukan, tingkat keterampilannya dapat diukur, mengetahui dengan jelas batas wewenang, ada kontrol bagi dirinya terhadap godaan penyalahgunaan uang. b. Lembaga Manfaat bagi pihak lembaga antaralain memungkinkan adanya sistem kepemimpinan terbuka, menjelaskan batas wewenang dan tanggungjawab antar petugas, tidak menimbulkan rasa curiga, ada arah yang jelas dalam menggunakan uang yang diterima. c. Atasan

40

Manfaat mengetahui

bagi

pihak atau

atasan

diantaranya: anggaran

atasan yang

dapat telah

bagian

keseluruhan

dilaksanakan, dapat mengetahui progress penyusunan anggaran, atasan dapat mengetahui keberhasilan pengumpulan penyimpanan dan kelancaran pengeluaran, mengetahui tingkat kecermatan dalam mempertanggungjawabkan anggaran, memperhitungkan biaya

kegiatan tahun yang lampau sebagai umpan balik bagi perencanaan masa yang akan datang, sebagai arsip dari tahun ke tahun. d. Badan Pemeriksa Keuangan Manfaat bagi BPK antara lain: terdapat patokan yang jelas dalam melakukan pengawasan terhadap uang milik negara dan adanya dasar yang tegas untuk mengambil tindakan apabila terjadi penyelewengan. Menurut Harsono (2007: 60), konsep budget administrasi dan keuangan meliputi budget untuk bidang

kesekretariatan, keuangan dan rumah tangga. Didalam PP no. 48 tahun 2008 Pasal 16 ayat (1) disebutkan bahwa tanggungjawab Pemerintah terhadap pendanaan biaya personalia pegawai negeri sipil di sektor pendidikan meliputi biaya personalia satuan pendidikan (baik formal maupun nonformal) dan biaya personalia penyelenggaraan dan pengelolaan pendidikan (baik formal maupun nonformal). Biaya personalia satuan pendidikan terdiri atas: gaji pokok bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan yang melekat pada gaji bagi pegawai

41

negeri sipil pusat; tunjangan struktural bagi pejabat struktural pada satuan pendidikan bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan fungsional bagi pejabat fungsional pegawai negeri sipil pusat di luar guru dan dosen; tunjangan fungsional bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat; tunjangan profesi bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat; tunjangan profesi bagi guru pegawai negeri sipil daerah; tunjangan khusus bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat yang ditugaskan di daerah khusus oleh Pemerintah; tunjangan khusus bagi guru pegawai negeri sipil daerah yang ditugaskan di daerah khusus oleh Pemerintah; maslahat tambahan bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat; dan tunjangan kehormatan bagi dosen pegawai negeri sipil pusat yang memiliki jabatan profesor atau guru besar. Sedangkan biaya personalia penyelenggaraan dan pengelolaan pendidikan, baik formal maupun nonformal, oleh pemerintah terdiri atas: gaji pokok bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan yang melekat pada gaji bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan struktural bagi pejabat struktural bagi pegawai negeri sipil pusat di luar guru dan dosen; dan tunjangan fungsional bagi pejabat fungsional bagi pegawai negeri sipil pusat di luar guru dan dosen. Biaya nonpersonalia dalam PP no. 48 tahun 2008 Pasal 21 disebutkan bahwa (1) Pendanaan biaya nonpersonalia untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh Pemerintah, menjadi tanggung jawab

42

Pemerintah dan dialokasikan dalam anggaran Pemerintah. (2) Pendanaan biaya nonpersonalia untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun nonformal, yang diselenggarakan oleh

pemerintah daerah sesuai kewenangannya, menjadi tanggung jawab pemerintah daerah dan dialokasikan dalam anggaran pemerintah daerah (httpwww.ymp.or.idesilocontentview1667). 3. Budget Sarana dan Prasarana Menurut Mulyasa (2006: 49), sarana pendidikan adalah peralatan dan perlengkapan yang secara langsung dipergunakan dan menunjang proses pendidikan, khususnya proses belajar mengajar seperti gedung, ruang kelas, meja kursi serta alat dan media pengajaran, sedang prasarana pendidikan adalah yang secara tidak langsung menunjang jalannya proses pendidikan dan pengajaran. Akan tetapi prasarana tersebut seperti taman sekolah, lapangan olah raga, mushola dan sebagainya. Dalam konsep budget, budget sarana dan prasarana berkaitan dengan perawatan gedung, lapangan upacara, taman, pengadaan gedung, kursi (Harsono, 2007: 62). 4. Budget Kesiswaan Kesiswaan erat kaitannya dengan OSIS (Organisasi Intra Sekolah). Kegiatan OSIS berpengaruh besar terhadap perkembangan kreativitas dan skil bagi siswa. Pengolahan data kesiswaan merupakan salah satu tugas administrasi siswa yang sangat penting. Terdapat empat

43

kelompok pengadministrasian, yaitu penerimaan siswa, ketatausahaan siswa, pencatatan bimbingan dan penyuluhan serta pencatatan prestasi belajar (Arikunto, 1998: 51). Dalam konsep budget, budget kesiswaan merupakan rencana kegiatan yang berkaitan dengan pelacakan calon siswa baru, pendaftaran calon siswa baru, seleksi tertulis, lisan dan kesehatan, organisasai sekolah, pengelolaan output (Harsono, 2007: 63). Untuk memperjelas bab ini, maka dibuatlah bagan sebagai kesimpulan dari uraian tersebut. Dibawah ini adalah bagan tentang manajemen keuangan sekolah.

Gambar 1 Bagan Kesimpulan Bab II
Manajemen Keuangan Sekolah

Prinsip Hemat Terarah Terbuka Hasil produksi dalam negeri

Tugas Financial Planning Implementation Involves Accounting Evaluation

Dasar QS. Al Baqarah: 282

Komponen Prosedur anggaran Prosedur akuntansi keuangan Prosedur instansi Prosedur pemeriksaan

Konsep Dasar Budget Budget kurikulum Budget administrasi dan keuangan Budget sarana dan prasarana Budget kesiswaan

BAB III GAMBARAN UMUM DAN BUDGET SEKOLAH A. Gambaran Umum 1. Sejarah SMA Muhammadiyah 1 Simo SMA Muhammadiyah berasal dari Persyarikatan

Muhammadiyah yang beralamatkan di Ngaliyan, Pelem, Simo dengan Nomor Statistik Sekolah/Madrasah (NSS/M) 304030913002 dan NPSN 20308623. SMA Muhammadiyah 1 Simo direncanakan berdiri tahun 1973, akan tetapi berdiri secara resmi pada tanggal 20 Januari 1974. SMA Muhammadiyah 1 Simo ini didirikan atas inisiatif tokoh Muhammadiyah dan tokoh masyarakat di Simo yaitu almarhum H. Mustatirin dan H. Rusdi Hadimartono selaku pengurus bagian pendidikan dan pengajaran serta KH. Syuhud selaku tokoh masyarakat. Sebelum SMA Muhammadiyah 1 Simo didirikan telah berdiri SPG Muhammadiyah yang terletak di depan masjid Ngreni yang sekarang dijadikan SD Muhammadiyah dan SMEA Muhammadiyah yang terletak di rumah H. Mustatirin yang sekarang dijadikan toko oleh keluarganya.

Dengan terbatasnya jumlah siswa yang belajar di sekolah ini, maka pada tahun 1971 SPG Muhammadiyah dan SMEA Muhammadiyah Simo dibubarkan, dan akhirnya siswa yang ingin melanjutrkan sekolahnya terpaksa harus pergi ke SPG Muhammadiyah Solo. Melihat kondisi seperti itu para tokoh Muhammadiyah dan tokoh masyarakat berinisiatif untuk

44

45

mendirikan SMA Muhammadiyah 1 Simo dan akhirnya berdirilah secara resmi SMA Muhammadiyah 1 Simo dengan dibentuk penitia kecil yaitu ketua H. Rusdi Hadimartono, penasihat KH. Syuhud dan Mustatirin, Sekretatis Drs. H. Mahfud beserta anggotanya Drs. H. Ngalimin Abdul Hamid. Mulai tahun 1974 sampai 1978 SMA Muhammadiyah 1 Simo menumpang di Balai Muhammadiyah Simo dengan murid yang berjumlah 15 orang. Mulai tahun 1979 menempati gedung sendiri dimana sekolah itu dibangun diatas tanah seluas ± 4.910 M2 dan tanah tersebut adalah wakaf dari H. Rusdi Hadimartono. Sebagai lembaga pendidikan tertua diwilayah Simo dalam kurun waktu 30 tahun, SMA Muhammadiyah 1 Simo telah mengalami pergantian Kepala Sekolah sebanyak tiga kali. Kepala Sekolah yang pertama adalah Samsudi (1974-2004) kemudian Drs. Warjuli yang menjabat selama 4 tahun (2004-2008) dan pada tahun 2008 sampai sekarang Kepala Sekolah SMA Muhammadiyah 1 Simo dijabat oleh Drs. Samudi (wawancara dengan Winarno Sudasi, S.Pd, 24 Februari 2009). 2. Letak Geografis SMA Muhammadiyah 1 Simo beralamatkan di Jalan Madu No. 152 Ngreni, Simo, Boyolali, Kode Pos 57377. Lokasi gedung ini berjarak sekitar 300 meter dari kota Kecamatan kearah timur. Adapun batasbatasnya adalah sebagai berikut:

46

a. Batas Utara

: sawah dan Desa Tawangrejo

b. Batas Selatan : sawah dan Desa Kwangsan c. Batas Barat d. Batas Timur : sawah dan Desa Titang : Desa Ngreni

Bentuk SMA Muhammadiyah 1 Simo menyerupai bentuk empat persegi panjang dan ada beberapa tambahan lokal ke arah timur dan barat. Lebih jelasnya dapat dilihat pada bagian lampiran (dokumentasi diambil pada tanggal 22 Februari 2009). 3. Struktur Organisasi Struktur organisasi dibentuk untuk memudahkan dan

menjelaskan tanggungjawab semua guru dan karyawan tata usaha. Dengan adanya struktur organisasi, maka dapat ditunjukkan posisi atau tugas guru dan tata usaha dilingkungan sekolah. Dibawah ini adalah bagan stuktur organisasi SMA Muhammadiyah 1 Simo:

47

Gambar 2 Struktur Organisasi SMA Muhammadiyah 1 Simo

KEPALA SEKOLAH Drs. Samudi

KEPALA T.U. Mujiyah

WAKASEK UR KURIKULUM Sunarto, S.Pd.

WAKASEK UR KESISWAAN

WAKASEK UR SARANA

WAKASEK UR HUMAS

Mukhlis Joko M, S.Pd.

Dra. T. Hastuti

Wisatmoko, S.Pd

WAKASEK UR ISMUHA

Sutarno, M.Ag.

KOORDINATOR BP

Dra. Mardiyastuti

GURU - GURU

SISWA

Keterangan

: ----------------------- = Garis Koordinasi ________________ = Garis Komando

(Observasi, 24 Januari 2009)

48

4. Fungsi dan Tugas Pengelola SMA Muhammadiyah 1 Simo Berikut adalah fungsi dan tugas pengelola sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo: a. Kepala Sekolah Kepala Sekolah berfungsi dan bertugas sebagai edukator, manajer, administrator dan supervisor, Leader atau Pemimpin, inovator dan motivator. 1) Kepala Sekolah selaku edukator/pendidik

bertugas membimbing guru, membimbing karyawan, membimbing siswa serta belajar mengikuti perkembangan IPTEK. 2) Kepala Sekolah selaku manajer mempunyai

tugas menyusun program, menyusun organisasi personalia sekolah, menggerakkan staff guru dan karyawan, serta mengoptimalkan sumber daya sekolah. 3) Kepala Sekolah selaku Administrator

bertugas mengelola administrasi KBM dan BK, mengelola administrasi kesiswaan, mengelola administrasi ketenagakerjaan, mengelola administrasi keuangan, mengelola administrasi sarana prasarana, serta mengelola administrasi persuratan. 4) Kepala Sekolah selaku Supervisor bertugas

menyelenggarakan supervisi mengenai: menyusun program

49

supervisi, melaksanakan program supervisi, serta memanfaatkan hasil supervisi. 5) Kepala Sekolah selaku Leader (Pemimpin); memiliki kepribadian yang kuat, memahami kondisi anak buah dengan baik, memiliki visi memahami misi sekolah, kemampuan mengambil keputusan, serta kemampuan berkomunikasi. 6) Kepala Sekolah Selaku Inovator; kemampuan mencari, menemukan gagasan baru untuk pembaharuan sekolah dan kemampuan melakukan pembaharuan sekolah. 7) Kepala Sekolah Selaku Motivator; kemampuan mengatur lingkungan kerja fisik, kemampuan mengatur suasana kerja non fisik dan kemampuan menerapkan prinsip penghargaan dan hukuman. b. Wakil Kepala Sekolah Wakil Kepala Sekolah mempuyai tugas membantu Kepala Sekolah dalam menyusun perencanaan, membuat program kegiatan dan pelaksanaan program, pengorganisasian, pengarahan, ketenagaan, pengorganisasian, pengawasan, penilaian, identifikasi dan pengumpulan data serta penyusunan laporan. c. Waka Urusan Kurikulum

50

Tugas dan fungsi Waka Urusan Kurikulum yaitu menyusun program pengajaran, menyusun jadwal pengajaran, menyusun program evaluasi belajar, menyusun pelaksanaan EBTA/EBTANAS, menyusun kriteria dan persyaratan naik atau tidak naik serta lulus atau tidak lulus, mengkoordinasikan dan mengarahkan penyusunan program suatu pelajaran, menyediakan daftar buku acara guru dan siswa serta menyusun laporan pelaksanaan pengajaran secara berkelas. d. Waka Urusan Kesiswaan Waka Urusan Kesiswaan memiliki tugas menyusun program pembinaan kesiswaan (OSIS), melaksanakan bimbingan, pengarahan dan pengendalian kegiatan siswa dalam rangka menegakkan disiplin dan tata tertib sekolah, membina dan melaksanakan koordinasi, keamanan, kebersihan, ketertiban, keindahan, kekeluargaan, kerindangan, kesehatan (7K), memberikan pengarahan dalam pemilihan pengurus OSIS, melakukan pembinaan pengurus OSIS dalam berorganisasi, menyusun program dan jadwal pembinaan siswa secara berkala dan insidental, melaksanakan pemilihan calon siswa teladan dan calon siswa penerima beasiswa, mengadakan pemilihan siswa untuk mewakili sekolah dalam kegiatan diluar sekolah serta menyusun laporan pelaksanaan kegiatan kesiswaan secara berkala. e. Waka ISMUHA

51

Waka ISMUHA mempunyai fungsi dan tugas diantaranya: membantu kepala sekolah dalam keMuhammadiyahan dan keislaman, merencanakan program kegiatan keagamaan, menyusun kegiatan keagamaan, melaksanakan kegiatan keagamaan, evaluasi kegiatan keagamaan dan mengawasi kegiatan keagamaan. f. Sarana dan Prasarana Bagian sarana dan prasarana mempuyai tugas antara lain: inventarisasi barang, pendayagunaan sarana prasarana (termasuk kartukartu pelaksanaan pendidikan, pemeliharaan, pengamanan, penghapusan dan pengembangan), pengelolaan keuangan alat-alat pengajaran, merencanakan kebutuhan prasarana untuk menunjang proses belajar mengajar, merencanakan program pengadaannya, mengatur pemanfaatan sarana prasarana, mengatur pembukuan serta menyusun laporan. g. HUMAS (Hubungan Masyarakat) Tugas HUMAS antara lain: mengatur hubungan sekolah dengan orangtua/wali kelas, membina hubungan antar sekolah dengan POMGBPPP, membina pengembangan hubungan antara sekolah dengan lembaga pemerintah, dunia usaha dan lembaga sosial lainnya, memberikan atau berkonsultasi dengan dunia usaha, menyusun laporan pelaksanaan hubungan masyarakat secara berkala, mengatur dan mengembangkan hubungan sekolah dengan komite sekolah dan peran

52

komite sekolah, menyelenggarakan bakti sosial, karya wisata, menyelenggaran pameran hasil pendidikan sekolah (gebyar sekolah), menyusun laporan. h. Guru Guru bertanggungjawab kepada Kepala Sekolah dan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan proses belajar mengajar secara efektif dan efisien. Tugas dan tanggungjawab guru meliputi: 1) Membuat perangkat program pengajaran:

AMP (Analisis Materi Pelajaran), program tahunan/semester, program rencana pengajaran, program mingguan guru, LKS. 2) 3) Melaksanakan kegiatan pembelajaran. Melaksanakan kegiatan penilaian proses

belajar, ulangan harian, ulangan umum, ujian akhir. 4) 5) Melaksanakan analisis hasil ulangan harian. Menyusun dan melaksanakan program

perbaikan dan pengayaan. 6) 7) Mengisi daftar nilai siswa. Melaksanakan kegiatan membimbing

(pengimbasan pengetahuan) kepada guru lain dalam proses kegiatan belajar mengajar. 8) Membuat alat pelajaran/alat peraga.

53

9) karya seni. 10)

Menumbuhkembangkan sikap menghargai

Mengikuti kegiatan pengembangan dan

pemasyarakatan kurikulum. 11) 12) Melaksanakan tugas tertentu disekolah. Mengadakan program pengajaran yang

menjadi tanggungjawabnya. 13) belajar siswa. 14) Mengisi dan meneliti daftar hadir siswa Membuat catatan tentang kemampuan hasil

sebelum memulai pelajaran. 15) ruang praktikum. 16) Mengumpulkan dan menghitung angka Mengatur kebersihan ruang pelaksanaan dan

kredit untuk kenaikan pangkatnya. i. Kepala Tata Usaha Kepala tata usaha sekolah mempunyai tugas melaksanakan ketatausahaan sekolah dan bertanggungjawab kepada Kepala Sekolah mengenai penyusunan program tata usaha yang dilakukan tiap tahun, penyusunan keuangan sekolah dan pengurusan semua pegawai, melakukan pembinaan karir pegawai tata usaha dan menyusun perlengkapan sekolah dan setiap bulan dan akhir tahun kepala tata usaha

54

membuat

statistik

sekolah

dan

menyusun

laporan

pelakanaan

kepengurusan. j. Wali Kelas Wali kelas membantu Kepala Sekolah dalam kegiatan-kegiatan sebagai berikut: 1) 2) Pengelolaan kelas Penyelenggaraan administrasi kelas

meliputi: denah tempat duduk siswa, papan absensi siswa, daftar pelajaran kelas, daftar piket siswa, buku absensi siswa, buku kegiatan pembelajaran/buku kelas, tata tertib siswa 3) siswa 4) 5) 6) 7) belajar 8) Pembagian buku laporan penilaian hasil Pengisian daftar kumpulan nilai siswa Pembuatan catatan khusus tentang siswa Pencatatan mutasi siswa Pengisian buku laporan penilaian hasil Penyusunan pembuatan statistik bulanan

belajar (dokumentasi diambil pada tanggal 22 Februari 2009). 5. Visi dan Misi serta Tujuan Sekolah a. Visi Sekolah

55

Disiplin, Islami untuk mewujudkan lulusan yang beraklaq mulia, berprestasi, dan siap menghadapi tantangan di Era Globalisasi. 1) Indikator Disiplin: disiplin mengajar,

mengikuti kegiatan, belajar, melaksanakan aturan, ibadah, tertib administrasi. 2) Indikator berakhlaq mulia: jujur, amanah,

sabar, suka menolong, qonaah, rajin tertib. 3) Indikator Berprestasi: unggul dalam

memperoleh nilai mata pelajaran, unggul dalam mengikuti kegiatan non akademik, unggul dalam nilai kegiatan non akademik, unggul dalam melaksanakan ajaran agama. 4) Indikator siap menghadapi tantangan di era

Globalisasi: ulet dalam berusaha, berani mengambil resiko, percaya diri, trampil dan inovatif. b. Misi Sekolah 1) Menyiapkan tamatan yang dapat

mengamalkan ajaran agama Islam secara benar dan utuh (Kaffah). 2) Membekali siswa dengan ilmu pengetahuan

dan ketrampilan yang bermanfaat untuk melanjutkan studi maupun untuk hidup mandiri. 3) Menyiapkan tamatan yang berwiraswasta.

56

4)

Menyiapkan SMA Muhammadiyah 1 Simo

sebagai Sekolah mandiri. c. Tujuan Sekolah 1) Tujuan SMA Muhammadiyah 1 Simo

Boyolali mengacu pada tujuan pendidikan Muhammadiyah yang tercantum dalam Qoidah pendidikan Muhammadiyah yaitu membentuk manusia muslim beriman , bertaqwa, berakhlak mulia, cakap, percaya pada diri sendiri, berdisiplin, bertanggung jawab, cinta tanah air, memajukan dan beramal menuju terwujudnya masyarakat islam yang sebenar-benarnya (Qoidah Dikdasmen Pasal 3). yang berakhlak mulia, cakap, percaya diri pada diri sendiri , cinta tanah air, dan berguna bagi masayarakat dan negara. 2) Memiliki sarana multimedia, software,

maupun Sistem Informasi Manajemen/Pendataan Sekolah (SIM) yang memadai untuk pengembangan Teaching and Learning, kelancaran KBM terutama mata pelajaran Tehnologi Informasi dan Komunikasi (TIK), ketertiban dan kelancaran administrasi sekolah, pengembangan mutu lulusan dan pengembangan potensi siswa, peningkatan profesionalisme guru dan karyawan, peningkatan fungsi perpustakaan dan laboratorium. 3) 20 % lulusan dapat diterima di perguruan

Tinggi baik negeri maupun swasta.

57

4)

Memiliki berbagai kelompok kegiatan siswa

yang mampu tampil dalam lomba di tingkat Kabupaten antara lain: kelompok KIR, tim olahraga Basket, Volley, Tenis Meja, Bulu tangkis, Bela Diri Tapak Suci Putera Muhammadiyah (TS PM), Kepanduan HW (Hizbul Wathan), Grup Marcahing Band/Drum Band, Tim Olimpiade Matematika, Fisika, Kimia, Biologi dan Komputer (dokumentasi diambil pada tanggal 14 Februari 2009). 6. Prestasi Prestasi yang pernah dicapai oleh sekolah (akademik non akademik) SMA Muhammadiyah 1 Simo tampak pada tabel 1. Tabel 1 Prestasi SMA Muhammadiyah 1 Simo Tahun Bidang Prestasi 2003/2004 Kemah bakti H W Juara Umum 1 TK .Kab 2004/2005 Jambore HW Tingkat Propinsi Juara Umum 1 Tk . Propinsi 2005/2006 Pencak Silat Tingkat Juara 1 Tingkat Karesidenan Karesidenan 2007/2008 Pencak silat Pelajar Propinsi Juara 1Tingkat Propinsi 2007/2008 MTQ Pelajar Tingkat Kabupaten Juara II Tingkat Kabupaten 2008/2009 Lomba Sinopsis Tingat Juara 1 tingkat Kabupaten Kabupaten Boyolali (dokumentasi diambil pada tanggal 14 Februari 2009). 7. Keadaan Guru dan Karyawan serta Siswa Ditinjau dari kuantitas gurunya, SMA Muhammadiyah 1 Simo mempunyai 32 orang guru. Sedangkan jumlah karyawannya adalah 12

58

orang. Kondisi/jumlah siswa tahun pelajaran 2003/2004 sampai dengan tahun pelajaran 2007/2008 dapat dilihat pada tabel 4. Tabel 2 Daftar guru SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun pelajaran 2008/2009 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Nama/NIP Drs. Samudi/ 131475594 S. Sunarto, S.Pd/ 131638225 Dra. Mardiastuti/ 131677433 Winarno S, S.Pd/ 131784495 Sunarto,S.Pd/ 131839278 Margiyanti, S.Pd Nanik Siti D, S.Pd Dwi Hastuti, S.Pd Warni, S.Pd Zaini. AR, S.Ag B. Iriyanto, BA Dra. Supadmi Dra. Titik Hastuti Drs. Warjuli Muhammad Irba Sutarno, S.Ag Mukhlis Joko M, S.Pd Siti Markamah, S.Ag Wisatmoko, S.Pd Mardi, S.Pd Drs. Umar Tempat Tanggal Lahir Boyolali, 17 Juli 1954 Boyolali, 11 Februari 1949 Boyolali, 27 Oktober 1961 Yogyakarta, 30 Juli 1957 Klaten, 22 Juli 1959 Sleman, 5 Juni 1976 Semarang, 18 April 1966 Semarang, 27 November1978 Boyolali, 15 Januari 1979 Boyolali, 6 Juni 1957 Surakarta, 3 Mei 1958 Boyolali, 12 Februari 1960 Surakarta, 19 Februari 1961 Boyolali, 1 Februari 1963 Boyolali, 1 Mei 1963 Boyolali, 2 Maret 1968 Boyolali, 12 Agustus 1973 Boyolali, 24 Juli 1968 Boyolali,13 Juni 1973 Boyolali, 5 Desember 1966 Boyolali, 17 Mei 1963 Mata Pelajaran / Tugas Lain PKn, Bahasa Jawa / Kepala Sekolah Ekonomi / Wali Kelas BP / Koordinator BP Bahasa Inggris / Wali Kelas Matematika / Waka Kurikulum Fisika / Wali Kelas Bahasa Indonesia / Wali Kelas Matematika / Wali Kelas Matematika Bahasa Arab Matematika BP Sosiologi / Waka Sarana Prasarana Ekonomi, Kemuhammadiyahan Kemuhammadiyahan PAI / Waka Ismuha PPKN, Sejarah / Waka Kesiswaan PAI, Kemuhammadiyahan Olah Raga, Pendidikan Seni / Waka Humas Bahasa Indonesia Bahasa Arab

59

22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

Sumarni, S.Pd Puput Nur Aini, S.Pd Marwanto, S.Pd M. Yarmanto, S.Ag Iedha Kurnia J, S.Si Siti Mahmudah, S.Ag Anyk Fitriana R, S.Pd Alfiyah Nurjannah, S.Pd Eska Two Anno Shan, S.OR Siti Kunjaimah, S.Pd Muhammad Sholikin, S.Kom

Boyolali, 23 Oktober 1968 Boyolali, 21 Desember 1976 Boyolali, 25 Oktober 1975 Boyolali, 19 September 1972 Boyolali, 11 November 1978 Boyolali, 11 Agustus 1971 Boyolali, 15 September 1977 Boyolali, 8 Juli 1978 Boyolali, 11 Oktober 1981 Boyolali, 12 Juli 1980 Boyolali, 25 Januari 1982 Tabel 3

PPKn Bahasa Inggris Ekonomi, TI, Geografi PAI Biologi Bahasa Inggris Bahasa Inggris Geografi Olah Raga Sejarah TIK

Daftar karyawan SMA Muhammadiyah 1 Simo tahun pelajaran 2008/2009 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama/NIP Mujiyah Bisri B. Samdono Tukul Suharman, A.Ma Jumiyati, A.Ma Trubus Sutrisno Slamet Jumangin Suwarto Dawam Ahmad Tempat Tanggal Lahir Boyolali, 25 Agustus 1953 Boyolali, 6 Maret 1957 Boyolali, 18 Juni 1952 Boyolali, 12 Februari 1966 Semarang, 31 Desember 1971 Klaten, 5 Oktober 1979 Boyolali, 1 Juni 1956 Boyolali, 25 September 1956 Boyolali, 8 September 1968 Prambanan, 30 Juni 1956 Boyolali, 27 Maret 1961 Boyolali, Tabel 4 Kondisi Siswa Lima Tahun Terakhir Jabatan Kepala TU Keuangan Staff Kurikulum Sekretaris Petugas Perpustakaan Pesuruh Tukang Kebun Jaga Malam Jaga Malam Pesuruh Pesuruh

60

Tahun Pelajaran

Kelas I

Kelas II

Kelas III

Jumlah

2003/2004 219 328 290 837 2004/2005 166 211 328 705 2005/2006 161 154 205 520 2006/2007 176 176 162 514 2007/2008 74 176 166 416 (dokumentasi diambil pada tanggal 14 Februari 2009). 8. Sarana dan Prasarana a. Ruang Kepala Sekolah

Rasio Siswa Baru terhadap pendaftar 92.80 % 85.57 % 85,75 % 88,60 % 89,50 %

Ruang kepala sekolah berukuran ± 112 m2 bersebelahan ruang foto copy, kantin, serta tepat didepan kantor TU, sehingga ruangan ini sangat sepi saat proses belajar mengajar berlangsung. Fasilitas yang tersedia di dalam ruangan ini diantaranya: Tabel 5 Fasilitas Ruang Kepala Sekolah No 1 2 3 4 5 6 7 8 10 11 12 Jenis Barang Gambar Burung Garuda Gambar Presiden dan Wakil Presiden Teks Pembukaan UUD 1945 Bendera Merah Putih, Bendera OSIS, Bendera Muhammadiyah dan HW Wawasan Wiyata Mandala, Tutwuri Handayani dan Teks Sumpah Pemuda Almari Kayu Almari Besi Loker, meja kursi kepala sekolah, meja tamu, meja besar Kursi Tamu Kursi Lipat Almari Kaca Jumlah 1 1 1 1 1 4 3 1 4 10 3

61

Piala/Penghargaan Jam dinding, visi, misi dan tujuan sekolah, jadwal kerja kepala sekolah, biodata SMA 15 Papan kinerja kepala sekolah, program kerja, kalender pendidikan, daftar Perkembangan siswa 16 Daftar urutan kepangkatan, daftar kelulusan siswa, struktur organisasi, piagam jenjang akreditasi 17 Kalender, kipas angin, televisi dan telepon, gambar eks. Kepala sekolah 18 Karpet, keset dan sulak. (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). b. Kantor Guru

13 14

112 1 1 1 1 1

Kantor Guru terletak di bawah Masjid dan bersebelahan ruang komputer dengan ukuran ± 112 m2. Ruangan ini merupakan tempat transitnya ibu guru. Fasilitas dan perlengkapan yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 6 Fasilitas Ruang Kantor Guru No 1 2 3 4 5 6 7 8 10 11 12 Jenis Barang Gambar Burung Garuda Gambar Presiden dan Wakil Presiden Meja Guru Kursi Guru Meja Kerja WAKA Almari Loker Lambang KORPRI, Tutwuri Handayani, Sapta Prasetya KORPRI Papan jadwal pelajaran, papan nama dan kode guru, papan tata tertib guru Papan pengumuman, papan keadaan jumlah siswa dan papan jadwal pembina upacara 10 dasar kemampuan guru, fungsi dan tugas pengelola sekolah Visi dan misi sekolah, kalender, kipas angin, jam Jumlah 1 1 30 35 5 2 1 1 1 1 1

62

dinding, komputer dan televisi 13 taplak meja dan box file. 14 Aipon dan tempat sampah (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). c. Kantor Tata Usaha

35 1

Kantor Tata Usaha terletak di depan ruang kepala sekolah dan bersebelahan dengan ruang UKS. Ruangan ini sangat sepi hanya saatsaat tertentu saja ramainya. Kantor TU digunakan untuk tempat pembayaran sekaligus tempat pendaftaran siswa baru. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 7 Fasilitas Ruang Kantor Tata Usaha No Jenis Barang 1 Gambar Burung Garuda 2 Gambar Presiden dan Wakil Presiden 3 Kyai Haji Ahmad Dahlan dan nyi haji Ahmad Dahlan, Wawasan Wiyata Mandala 4 Meja Kerja 5 Kursi 6 Meja kursi tamu 7 Almari kayu 8 Almari kaca, papan informasi dan struktur organisasi karyawan 10 Histogram perkembangan dan kelulusan siswa 11 10 dasar kemampuan guru, fungsi dan tugas pengelola sekolah 12 Visi dan misi sekolah, kipas angin, jam dinding, mesin stensil, mesin ketik, televisi tape recorder, dispenser, dan taplak meja 13 Daftar pembagian tugas guru, biodata asal sekolah siswa, daftar penerimaan dan kenaikan hasil ujian 14 Papan informasi dan Undang-undang dasar 45 15 Kalender, komputer, handel telepon dan loket Jumlah 1 1 1 5 7 1 8 1 2 1 1 1 1 2

63

pembayaran. (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). d. Kantor BP Ruang BP terletak bersebelahan dengan laboratorium IPA. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain tampak pada tabel 7. Tabel 8 Fasilitas Ruang Kantor BP No Jenis Barang 1 meja konsultasi, almari, papan program kerja dan histogram perkembangan siswa 2 Program kerja profesional, daftar pribadi siswa, buku catatan khusus dan peta siswa/peta kelas 3 Struktur organisasi BK, cermin, kalender, jam dinding dan kipas angin dan buku surat ijin meninggalkan kelas 4 Meja Kursi Kerja 5 Kursi Konsultasi 6 Surat panggilan siswa, surat panggilan orang tua siswa dan surat pernyataan dan surat pengantar kunjungan rumah 7 Surat pengantar kunjungan rumah dan laporan home visit 8 Buku rekap presensi siswa, buku catatan konsultasi dan laporan belajar siswa. (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). e. Ruang Dapur Ruang dapur terletak di bawah ruang foto copy dan bersebelahan dengan kamar mandi guru. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 9 Fasilitas Ruang Dapur Jumlah 1 3 1 3 4 1 1 1

64

Jenis Barang Kompor gas, kompor minyak dan panci Gelas dan tutup gelas Ketel, piring makan dan sendok makan Piring snack Piring snack kecil Meja kursi, nampan kecil dan tempat tissue Sendok snack, toples snack, nampan besar dan serbet makan 8 Ember dan pembersih lantai (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). f. Ruang Foto Copy

No 1 2 3 4 5 6 7

Jumlah 1 7 5 12 6 2 4 3

Ruang foto copy terletak bersebelahan dengan ruang kepala sekolah. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 10 Fasilitas Ruang Foto Copy No Jenis Barang 1 Mesin foto copy 2 Meja bundar 3 Meja kursi 4 Steples kecil 5 Steples besar 6 Lakban 7 Kater (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). Jumlah 1 1 1 2 2 2 3

g. Ruang UKS

65

Ruangan ini gabung menjadi satu dengan ruang TU. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 11 Fasilitas Ruang UKS Jenis Barang Meja Kursi Tempat tidur Bantal Sprey Kotak obat, alat ukur tinggi badan dan alat ukur berat badan. (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). h. Ruang Komputer Ruang ini terletak disamping ruang guru. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 12 Fasilitas Ruang Komputer No 1 2 3 4 5 6 7 8 10 11 Jenis Barang Gambar Burung Garuda Gambar Presiden dan Wakil Presiden White board, spidol white board, meja kursi guru, penghapus dan program kerja Tata tertib, jadwal kegiatan praktik, tempat sampah dan kalender Komputer Meja komputer Kursi siswa Karpet Kipas angin Korden Jumlah 1 1 1 1 20 20 20 30 M 2 4 No 1 2 3 4 5 6 Jumlah 2 4 2 2 2 1

66

(dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). i. Ruang OSIS dan IRM Fasilitas belum ada, akan tetapi jika sekolah mengadakan suatu kegiatan, OSIS menggunakan laboratorium untuk menyusun program tersebut (observasi, 24 Januari 2009). j. Ruang Olah Raga Ruang ini teletak di samping tempat wudlu dan sempit sekali ruangan tersebut. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 13 Fasilitas Ruang Olah Raga Jenis Barang Net volley, net tenis meja, papan tenis meja, sutel kok, papan catur dan alat ukur panjang 2 Bola kaki, ring bola basket, tiang lompat tinggi, bilah lompat tinggi, alat ukur waktu dan body protektor 3 Bola basket dan bola volley 4 Bola tenis meja, bed tenis meja dan raket bulu tangkis 5 Cakram dan tolak peluru 6 Kaos Tim (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). No 1 Jumlah 1 2 3 4 10 13

k. Ruang Perpustakaan

67

Ruang perpustakaan ini bergabung menjadi satu dengan ruang koperasi. Perpustakaan SMA Muhammadiyah 1 Simo ini dibuka mulai jam 07.00-13.00 WIB, setiap hari senin, kamis dan sabtu, sedangkan khusus hari jumat sampai jam 12.00 WIB. Jangka waktu peminjaman buku adalah 1 minggu, dan apabila terlambat mengembalikan akan dikenai denda sebesar Rp. 100/hari. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 14 Fasilitas Ruang Perpustakaan Jenis Barang Gambar Burung Garuda Gambar Presiden dan Wakil Presiden Almari contoh buku, rak buku, rak tempat tas, tempat koran dan rak tempat majalah 4 Almari buku 5 Papan statistik 6 Meja kursi petugas 7 Meja kursi baca 8 Kotak kartu buku, kotak kartu peminjaman, papan tata tertib, papan perincian tugas perpustakaan 10 Jam dinding, peta Indonesia, kipas angin, jeglok besar dan sapu 11 Tempat sampah, meja pelayanan, jadwal peminjam dan papan struktur organisasi. 12 Sulak, ember dan kabinet katalog (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). No 1 2 3 Jumlah 2 2 1 6 2 4 40 1 1 1 1

l. Ruang Laboratorium

68

Ruang laboratorium terletak bersebelahan dengan ruang kelas yang berukuran ± 256 m2. Fasilitas yang ada di laboratorium yaitu: alatalat percobaan, kerangka manusia, dan papan hewan yang sudah diawetkan. Adapun nama-nama alat tersebut terlampir. Keadaan ruang sudah bagus dan cukup berventilasi. Peralatan yang terbuat dari kaca antara lain: Tabel 15 Fasilitas Ruang Laboratorium Jenis Barang Elemeyer, gelas kimia, gelas ukur dan alumunium clorida CP4 2 Bromotumel biru CP8, klorida, yudium kristal, serbuk besi, raksa II oksida dan penol flafain 3 Aniline sulfat, plorogusianal, metilin glukosa, sudan III dan hermaklasilin 4 Ammonium dikromat, seng logam butiran, alcohol dan suntikan 5 Easin 6 Beker poly propylene 7 Kalsium hipoklorit CP10, kobalt II, tembaga II sulfat, magnesium pita dan magnesium logam 8 Mangan IV oksida, kalium klorat, natrium bikarbonat dan natrium hiroksida 10 Kertas lakmus biru, kertas lakmus merah, mercury Hg, natrium klorida dan natrium karbonat 11 Naftalent, amilum, tembaga logam daun, formalin, raksa, turso, betanol, belerang serbuk dan spirtus 12 Natrium trisulfat, kalsium karbonat marmer CP9 dan mikroskop alumunium sulfat CP2 (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). No 1 Jumlah 1 2 2 2 3 10 1 1 2 1 1

m. Ruang Kelas

69

Ruang kelas memiliki luas sekitar 224 m2 dengan ventilasi cukup sehingga memenuhi kesehatan, karena sirkulasi udara berjalan dengan lancar dan penerangan cukup. Ruang kelas terdiri dari 9 ruang, yaitu 2 ruang untuk kelas X, 2 Ruang untuk kelas XI, dan 5 ruang untuk kelas XII. Fasilitas yang ada di ruangan ini antara lain: Tabel 16 Fasilitas Ruang Kelas Jenis Barang Gambar Burung Garuda dan pahlawan Gambar Presiden dan Wakil Presiden Sumpah pemuda, proklamasi dan teks pancasila Peta dinding, jam dinding, meja kursi guru, taplak meja guru dan vas bunga meja guru 5 Tempat duduk 6 Meja siswa 7 white board, spidol white board, penghapus, sulak dan tempat cuci tangan 8 Serbet tangan, tempat sampah, papan inventaris, daftar hadir siswa dan agenda kelas 10 tata tertib kelas, struktur organisasi kelas, daftar regu kerja dan kalender. (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). n. Fasilitas Lain 1) Masjid Masjid SMA Muhammadiyah 1 Simo ini terletak dilantai 2 dari ruang guru dan komputer dengan ukuran ± 224 m2. Fasilitas yang ada ruangan ini antara lain: Tabel 17 No 1 2 3 4 Jumlah 1 1 1 1 40 20 1 1 1

70

Fasilitas Masjid No Jenis Barang 1 Almari mukena 2 Jam dinding 3 Jadwal pengisian kultum 4 Jadwal waktu sholat 5 Pengeras suara dan podium 6 Sapu ijuk 7 Karpet 8 Kran tempat wudlu (dokumentasi diambil pada tanggal 7 Februari 2009). 2) Kantin Kantin SMA Muhammadiyah ada 5 yaitu bersebelahan dengan kelas XII, samping masjid dan depan sekolah. Tempat inilah yang biasa dikunjungi siswa untuk makan dan santai dengan temantemannya (observasi, 24 Januari 2009). 3) Tempat Parkir Tempat Parkir di SMA Muhammadiyah 1 Simo terbagi menjadi dua tempat yaitu terletak di depan hall SMA Jumlah 1 1 1 1 1 2 10 12

Muhammadiyah 1 Simo khusus untuk parkir guru, dan di halaman sekolah utara lapangan basket khusus untuk siswa (observasi, 24 Januari 2009).

71

4)

Kamar Mandi Guru dan Siswa Kamar mandi guru terletak besebelahan dengan ruang dapur.

Kamar mandi guru ini sangat sempit sekali dan kurang ventilasi udara yang cukup. Sedangkan kamar mandi siswa terletak di sebelah utara dari bangunan gedung. Letak yang demikian penulis kira tidak akan menyulitkan para guru, siswa atau orang lain yang membutuhkan. Menurut pengamatan penulis, vasilitas kesehatan di kamar kecil ini cukup diperhatikan. Hal ini terbukti bak mandi selalu dalam keadaan bersih dan penuh dengan air (observasi, 24 Januari 2009). B. Budget Sekolah Perlu diketahui bahwa SMA Muhammadiyah 1 simo adalah sekolah Persyarikatan, maka uang yang terkumpul dari pembayaran siswa melalui bendahara sekolah dikelola oleh Persyarikatan Muhammadiyah bagian pendidikan dan pengajaran cabang Simo untuk keperluan pendidikan dan kebudayaan Muhammadiyah yang ada di Simo. Selain itu, dana tersebut dipergunakan untuk kebutuhan sekolah yang sifatnya rutin atau tetap, gaji guru, pelaksanaan pembangunan dan sarana prasarana. Pengelola bagian keuangan di SMA Muhammadiyah adalah: Tukul Utomo selaku bendahara SPP, Margiyanti selaku pemegang dana belanja, Nanik Siti Daryani selaku pemegang dana kesra, Mujiyah selaku pemegang dana gaji, Supadmi selaku pemegang dana beasiswa dan Titik Hastuti selaku pemegang dana kegiatan.

72

Sedangkan bendahara keuangan di Muhammadiyah Cabang Simo yaitu H. Sumadi dan Sufyani. Sumber pendapatan keuangan di SMA Muhammadiyah 1 Simo diperoleh dari orang tua siswa yang berupa (uang pangkal, ektrakurikuler dan lain-lain), pemerintah yang berupa (beasiswa, BBE, BOMM, perpustakaan, komputer dan yayasan pendidikan), saldo awal tahun serta sumber lain. Dana pendapatan ini dikeluarkan untuk gaji dan kesra guru, gaji dan kesra pegawai, tata usaha/administrasi, beasiswa prestasi dan tidak mampu, untuk kecakapan hidup, untuk KBM/KBK, untuk buu pegangan, untuk komputer pembelajaran, proses belajar mengajar, pemeliharaan dan pengadaan sarana prasarana, daya dan jasa, kegiatan ekstrakrikuler, lainnya dan saldo akhir tahun. Evaluasi manajemen keuangan di SMA Muhammadiyah dilakukan setiap tahun oleh Drs. Kasbi selaku ketua Dikdasmen yang telah mengesahkan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo, sedangkan pelaporan manajemen keuangannya dari bendahara sekolah secara rutin tiap bulan ke bendahara Cabang dengan pemberitahuan terlebih dahulu dari H. Ngatirin selaku ketua Muhammadiyah Cabang Simo. Sementara ini sekolah yang dikelola oleh Muhammadiyah yaitu: SD Muhammadiyah, Madrasah Ibtidaiyah Muhammadiyah di Ngabiyan, SMP Muhammadiyah 2 Simo, SMK Muhammadiyah Simo dan SMA Muhammadiyah 1 Simo. (wawancara: Drs. Samudi, 24 Januari 2009).

73

1. Budget kurikulum Kurikulum sangat erat sekali sebagai peningkatan kegiatan proses belajar mengajar siswa. Yang terkait dalam kegiatan kurikulum adalah di SMA Muhammadiyah 1 Simo adalah: daftar nilai, promer, prota, penilaian, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran, MGMP dan binaan teknis. (wawancara: Sunarto,S.Pd., 24 Januari 2009). 2. Budget administrasi dan keuangan Keuangan dan pembiayaan merupakan potensi yang sangat menentukan dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam penyelenggaraan sekolah. Komponen keuangan dan pembiayaan suatu sekolah merupakan komponen produksi yang menentukan terlaksananya kegiatan proses belajar mengajar di sekolah bersama-sama komponen yang lain. Komponen ini memerlukan pengelolaan yang sebaik-baiknya, agar dana-dana yang ada dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menunjang tercapainya tujuan sekolah. Dalam budget administrasi keuangan di SMA Muhammadiyah 1 Simo meliputi: budget dalam bidang kesekretariatan, keuangan dan rumah tangga (wawancara: Suharman, A.Ma, 14 Februari 2009). 3. Budget sarana dan prasarana Kegiatan pengelolaan dalam sarana dan prasarana di SMA Muhammadiyah 1 Simo berkaitan dengan pemeliharaan gedung, alat-alat

74

olahraga, alat listrik, komputer, alat drum band, alat laboratorium, perpustakaan, alat peraga pembelajaran, alat kesenian, mebeler gedung dan perawatan taman (wawancara: Dra. Titik Hastuti, 7 Februari 2009). 4. Budget kesiswaan Kegiatan pelayanan kesiswaan di SMA Muhammadiyah 1 Simo berkaitan dengan Hizbul Wathan (HW), Tapak Suci Putra

Muhammadiyah, drum band, kesenian, MTQ, qithobah, BTA, peringatan hari besar Islam, kegiatan bulan suci Ramadhan, UKS, LCT, karya ilmiah remaja, olahraga, PMR (wawancara: Tukul Utomo, 24 Januari 2009). Tabel dibawah ini merupakan rekapitulasi anggaran pendidikan SMU Muhammadiyah 1 Simo.

Tabel 18 Rekapitulasi Anggaran Pendidikan No. (1) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Penerimaan Sumber Dana (2) Saldo Awal Tahun Pemerintahan Daerah Kab/Kota a. Gaji & Kesra Guru b. Gaji & Kesra Pegawai Beasiswa * BBE * BOMM * Perpustakaan * Komputer * Yayasan Pendidikan * Orang Tua Siswa & Masyarakat a. Uang Pangkal/Bangku b. Ekstrakurikuler c. Lain - lain Sumber Lain Jumlah (Rp.) (3) 15.000.000 228.943.000 225.343.000 3.600.000 49.020.000 75.000.000 40.000.000 15.000.000 50.000.000 334.320.480 108.020.000 22.500.000 57.168.000 28.352.000 75.640.000 No. (4) 1. Pengeluaran Jenis (5) Gaji dan Kesra Guru a. Gaji Guru b. Gaji Guru DPK (Swasta) c. Kesra Guru Gaji dan Kesra Pegawai a. Gaji Pegawai b. Kesra Pegawai Beasiswa prestasi dan tidak mampu a. APBD I untuk 9 orang b. APBD II untuk 49 orang Untuk kecakapan hidup Untuk KBM/KBK Untuk buku pegangan Untuk komputer pembelajaran Proses Belajar Mengajar Pemeliharaan Sarana Prasarana a. Gedung b. Alat c. Perabot Pengadaan Sarana Prasarana Jumlah (Rp.) (6) 358.343.000 128.000.000 225.343.000 5.000.000 62.734.000 55.234.000 7.500.000 49.020.000 10.800.000 38.220.000 75.000.000 40.000.000 15.000.000 50.000.000 28.350.000 175.866.000 100.000.000 40.866.000 35.000.000 24.962.000

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

10.

10.

11. 12. 13. 14. 15. Jumlah Penerimaan Keterangan 990.943.480

a. Pengadaan Buku b. Pengadaan Lainnya Kegiatan Ekstrakurikuler Daya dan Jasa Tata Usaha/Administrasi Lainnya Saldo Akhir Tahun Jumlah Pengeluaran

10.000.000 14.962.000 57.168.000 10.000.000 11.500.000 18.000.000 15.000.480 990.943.480

: * dari Pemerintah Pusat, Provinsi dan Daerah.

(dokumentasi diambil pada tanggal 14 Februari 2009).

77

C. Faktor Pendukung dan Penghambat Manajemen Keuangan Sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo 1. Faktor Pendukung Ada beberapa faktor pendukung yang dimiliki oleh manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo, di antaranya adalah: a. Dana dari wali murid yang berupa SPP dan dana

pengembangan. b. Bantuan secara langsung dari pemerintah, baik berupa bantuan

beasiswa maupun bantuan untuk kegiatan ekstrakurikuler. 2. Faktor Penghambat Ada beberapa faktor penghambat dalam manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo, di antaranya adalah: a. b. Siswa telambat dalam membayar SPP dan uang pembangunan. Karena sumber pendapatannya terbatas.

BAB IV ANALISIS DATA SMA Muhammadiyah 1 Simo merupakan SMA tertua di Kecamatan Simo. Dalam pelaksanaan proses belajar mengajar dan rehab gedung, pihak sekolah senantiasa meminta dana dari Persyarikatan Muhammadiyah cabang Simo demi kelancaran proses belajar mengajar tersebut. Selain dana dari Persyarikatan Muhammadiyah Cabang Simo, SMA Muhammadiyah 1 Simo juga mendapatkan bantuan dari pemerintah Pusat, Propinsi dan Daerah. Berpijak pada uraian data yang telah dipaparkan pada bab III tentang manajemen keuangan sekolah yang ada di SMA Muhammadiyah 1 Simo, maka berikut akan dilakukan analisis tentang manajemen keuangan sekolah yang memfokuskan dalam hal budget sekolah yang meliputi budget kurikulum, budget administrasi dan keuangan, budget sarana dan prasarana serta budget kesiswaan. Selain itu, juga akan dilakukan analisis mengenai usaha sekolah dalam menggali dana dan faktor pendukung dan penghambat dalam melaksanakan manajemen keuangan sekolah yang ada di SMA Muhammadiyah 1 Simo. Analisis ini dilakukan dengan menggunakan teori-teori yang dibahas pada bab II. A. Budget Sekolah 1. Budget Kurikulum Kurikulum merupakan suatu program pendidikan yang

direncanakan dan dilaksanakan untuk mencapai tujuan bagi pelaksanaan

78

79

pendidikan. Menurut Harsono (dapat diperhatikan bab II halaman 31), pengelompokkan budget kurikulum secara sederhana, di antaranya: a. Kurikulum yang meliputi: penyusunan kurikulum, penyusunan SAP, buku pegangan siswa dan metoda pembelajaran. b. PBM yang meliputi: jadwal pembelajaran, rencana kegiatan bidang studi, pedoman praktek dan pedoman karya wisata ilmiah. c. Evaluasi yang meliputi: jadwal ujian, kartu tes dan tata tertib. Hal ini sesuai dengan Anggaran kurikulum di SMA

Muhammadiyah 1 Simo yang cukup memadai dan berjalan dengan baik. Kegiatan dalam kurikulum ini terlihat dalam pembuatan daftar nilai, promer, prota, penilaian, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran, MGMP dan Bintek yang menghabiskan dana 3% (Rp. 28.350.000). 2. Budget Administrasi dan Keuangan Biaya personalia satuan pendidikan terdiri atas: gaji pokok bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan yang melekat pada gaji bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan struktural bagi pejabat struktural pada satuan pendidikan bagi pegawai negeri sipil pusat; tunjangan

fungsional bagi pejabat fungsional pegawai negeri sipil pusat di luar guru dan dosen; tunjangan fungsional bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat; tunjangan profesi bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat; tunjangan profesi bagi guru pegawai negeri sipil daerah; tunjangan khusus bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat yang

80

ditugaskan di daerah khusus oleh Pemerintah; tunjangan khusus bagi guru pegawai negeri sipil daerah yang ditugaskan di daerah khusus oleh Pemerintah; maslahat tambahan bagi guru dan dosen pegawai negeri sipil pusat; dan tunjangan kehormatan bagi dosen pegawai negeri sipil pusat yang memiliki jabatan profesor atau guru besar. Biaya nonpersonalia dalam PP no. 48 tahun 2008 Pasal 21 disebutkan bahwa (1) Pendanaan biaya nonpersonalia untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal

maupun nonformal, tanggung jawab

yang diselenggarakan oleh Pemerintah, menjadi Pemerintah dan dialokasikan dalam anggaran

Pemerintah. (2) Pendanaan biaya nonpersonalia untuk satuan pendidikan dasar pelaksana program wajib belajar, baik formal maupun

nonformal,

yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah sesuai daerah dan

kewenangannya, menjadi tanggung jawab pemerintah

dialokasikan dalam anggaran pemerintah daerah (dapat diperhatikan bab II halaman 30) Hal ini tidak sesuai dengan biaya personalia dan non personalia di SMA Muhammadiyah 1 Simo. Anggaran yang dipakai dalam administrasi ini diperuntukkan dalam gaji dan kesra guru, gaji dan kesra pegawai dan administrasi yang menghabiskan dana 44% (Rp.

432.577.000). Dalam penetapan gaji disesuaikan dengan golongannya (3A, 4A, 4B) begitu juga bagi pegawainya. Tingkat kenyamanan kesejahteraan guru di SMA Muhammadiyah 1 Simo minimal dibawah

81

UMR dikarenakan status penghargaan ijazah dan keterpisahan dengan Ortom yang ada, sehingga untuk menutupi kekurangan yang ada, guru harus banting setir untuk mempertahankan mutu sekolah. 3. Budget Sarana dan Prasarana Sarana merupakan peralatan dan perlengkapan yang secara langsung dipergunakan dan menunjang proses pendidikan, sedangkan prasarana merupakan perlengkapan yang tidak langsung menunjang jalannya proses pendidikan dan pengajaran. Menurut Harsono

(sebagaimana yang telah dipaparkan dalam Bab II halaman 35), dalam budget sarana dan prasarana ini berkaitan dengan perawatan gedung, lapangan upacara, lapangan olah raga, taman, pengadaan kursi, meja belajar, meja kantor, almari kantor, mushola, ruang laboratorium, dan sebagainya. Hal itu juga sesuai dengan yang telah ada di SMA Muhammadiyah 1 Simo. Budget yang dipakai dalam sarana dan prasarana di SMA Muhammadiyah 1 Simo sudah memadai dan terencana dengan baik, meskipun tidak semuanya memerlukan perbaikan. Hal ini terlihat dalam pemeliharaan gedung, alat-alat olahraga, alat listrik, komputer, alat drum band, alat laboratorium, perpustakaan, alat peraga pembelajaran, alat kesenian, mebeler gedung dan perawatan taman yang menghabiskan dana 21% (Rp. 210.828.000).

82

4. Budget Kesiswaan Kesiswaan erat kaitannya dengan kegiatan OSIS (Organisasi Intra Sekolah) yang berpengaruh besar terhadap perkembangan kreativitas dan skill bagi siswa. Pengolahan data kesiswaan merupakan salah satu tugas administrasi siswa yang sangat penting, seperti penerimaan siswa, ketatausahaan siswa, pencatatan bimbingan dan penyuluhan serta pencatatan prestasi belajar. Menurut Harsono (sebagaimana yang telah dipaparkan dalam Bab II halaman 35), dalam budget kesiswaan ini meliputi pelacakan calon siswa baru, pendaftaran calon siswa baru, seleksi tertulis, lisan dan kesehatan, organisasi sekolah serta pengelolaan out put. Hal itu sesuai dengan kegiatan dalam budget kesiswaan yang ada di SMA Muhammadiyah 1 Simo yang terdiri dari Hizbul Wathan (HW), Tapak Suci Putra Muhammadiyah, drum band, kesenian, MTQ, qithobah, BTA, peringatan hari besar Islam, kegiatan bulan suci Ramadhan, UKS, LCT, karya ilmiah remaja, olahraga dan PMR yang menghabiskan dana 6% (Rp. 57.168.000) dari pengajuan proposal ke Muhammadiyah Cabang Simo. Sedangkan 23% (Rp. 229.020.000) dana dari pemerintah dan 3% (Rp. 33.000.480) dari sumber lain dan saldo akhir tahun. Mengenai dana yang digunakan dalam operasional kegiatan diambilkan 11% (Rp. 108.020.000) dari SPP dan dana pengembangan. Sedangkan 89% (Rp. 882.923.480) dikelola oleh Persyarikatan

Muhammadiyah Cabang Simo Bagian Pendidikan dan Kebudayaan. Secara lebih rinci anggaran kegiatan tersebut sudah tercantum dalam

83

APBS/RAPBS. Hubungan perencanaan anggaran dibebankan pada siswa jika operasional pendidikan dan jenis kegiatan dibebankan kepada bendahara sekolah. Evaluasi dilakukan setiap tahun dari Cabang oleh Drs. Kasbi selaku ketua Dikdasmen untuk mengontrol manajemen keuangan di SMA Muhammadiyah 1 Simo, sedangkan pelaporannya dilakukan oleh bendahara sekolah secara rutin tiap bulan ke Cabang Simo. B. Usaha Sekolah dalam Menggali Dana Diantara usaha yang mempengaruhi sekolah dalam menggali dana dari orang tua berupa uang pangkal, ekstrakurikuler dan sumber lainnya 11% (Rp. 108.020.000). Sedangkan bantuan dari pemerintah 23% (Rp. 229.020.000) untuk beasiswa BKM dari APBD I dan beasiswa bagi siswa yang tidak mampu APBD II, dana BOMM dari Pusat, dana BBE dari Pusat, dana komputer dari Propinsi, dana perpustakaan dari Propinsi, dana rehab dari Propinsi dan Daerah. Selain itu SMA Muhammadiyah 1 Simo mempunyai koperasi dan mesin foto kopi sebagai pendapatan jasa untuk kesejahteraan bersama (sebagaimana yang telah dipaparkan dalam bab III halaman 67). Hal ini tidak senada dengan Peraturan Pemerintah no 48 tahun 2008 Bagian Kelima Bantuan Biaya Pendidikan dan Beasiswa pasal 44 ayat 3, bersumber dari penyelenggara atau satuan pendidikan yang didirikan masyarakat, Pemerintah, pemerintah daerah, orang tua/wali peserta didik, pemangku kepentingan di luar peserta didik dan orang tua/walinya, bantuan pihak asing yang tidak mengikat, sumber lainnya yang sah (sebagaimana yang telah

84

dipaparkan dalam bab II halaman 29). Dalam beasiswa ini, di SMA Muhammadiyah 1 Simo apabila siswa sudah mendapatkan beasiswa BKM tidak boleh memintanya lagi, meskipun siswa tersebut juga tergolong siswa yang tidak mampu. Beasiswa ini tidak langsung diberikan pada siswa, tetapi dipergunakan dalam pembayaran SPP. Tabel 19 Prosentase Penerimaan Anggaran Pendidikan No. 1 2 3 4 Penerimaan Saldo awal tahun Pemerintahan Daerah Kab/Kota Orang Tua Siswa & Masyarakat Sumber Lain Total Tabel 20 Prosentase Pengeluaran Anggaran Pendidikan No. 1 Pengeluaran Administrasi & keuangan a. Gaji dan Kesra Guru b. Gaji dan Kesra Pegawai c. Tata Usaha/Administrasi Pemerintah a. Beasiswa prestasi dan tidak mampu b. Untuk kecakapan hidup. c. Untuk KBM/KBK d. Untuk buku pegangan e. Untuk komputer pembelajaran Proses Belajar Mengajar (Kurikulum) Jumlah (Rp.) 32.577.000 58.343.000 62.734.000 11.500.000 229.020.000 49020000 75000000 40000000 15000000 50000000 28.350.000 Prosentase (%) 44 Jumlah (Rp.) 15.000.000 792.283.480 108.020.000 75.640.000 990.943.480 Prosentase (%) 1 80 11 8 100

2

23

3

3

85

4

5 6 7

Sarana & Prasarana a. Pemeliharaan Sarana Prasarana b. Pengadaan Sarana Prasarana c. Daya dan Jasa Kegiatan Ekstrakurikuler (Kesiswaan) Lainnya Saldo Akhir Tahun Total

210.828.000 175.866.000 24.962.000 10.000.000 57.168.000 18.000.000 15.000.480 990.943.480

21 6 2 1 100

C. Faktor Pendukung dan Penghambat 1. Faktor Pendukung Faktor pendukung dalam manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo, dapat dilihat dari dua sisi, yakni faktor intern dan faktor ekstern. Lebih lanjut akan dipaparkan dalam penjelasan berikut ini: a. Faktor intern Faktor dari dalam yang menunjang keberhasilan pelaksanaan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo adalah Bantuan dari orang tua siswa yang berupa SPP dalam tiap bulannya dana pengembangan. b. Faktor ekstern Faktor ekstern yang mendukung pelaksanaan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo adalah bantuan dari pemerintah yang berupa beasiswa untuk siswa yang berprestasi

86

dan bagi siswa yang tidak mampu, beasiswa BKM dari APBD I dan beasiswa bagi siswa yang tidak mampu APBD II, dana BOMM dari Pusat, dana BBE dari Pusat, dana komputer dari Propinsi, dana perpustakaan dari Propinsi, dana rehab dari Propinsi dan Daerah . Dalam bantuan ini siswa hanya mendapatkan satu saja untuk beasiswa prestasi maupun beasiswa tidak mampu, meskipun siswa tersebut di sekolahnya juga berprestasi, ia hanya mendapatkan satu beasiswa saja, walaupun siswa tersebut di Desanya dipandang tidak mampu. 2. Faktor Penghambat dalam Manajemen Keuangan Sekolah Untuk mengetahui faktor penghambat dalam manajemen keuangan sekolah dapat dilihat dari tiga faktor, yaitu: a. Ada sebagian siswa yang telambat membayar

BP3. Kebanyakan dari wali murid pekerjaannya adalah petani, maka dalam membayar BP3 harus menunggu dalam menjual hasil panennya. b. Karena sumber pendapatannya terbatas (berupa

SPP dan dana pengembangan, sumbangan subsidi dari pemerintah serta bidang jasa lewat mata pelajaran dan pengembangan koperasi).

BAB V PENUTUP Pada bab yang terakhir ini, akan diketengahkan tiga pokok bahasan, yaitu mengenai kesimpulan yang diambil, saran-saran yang dapat dikemukakan dari hasil penelitian, dan kata penutup untuk mengakhiri laporan penelitian ini. A. Kesimpulan SMA Muhammadiyah 1 Simo merupakan SMA Muhammadiyah yang bertujuan membentuk manusia muslim beriman, bertakwa, berakhlak mulia, cakap, percaya pada diri sendiri, berdisiplin, cinta tanah air dan berguna bagi masyarakat dan negara yang sesuai dengan kaidah Dikdasmen Pasal 3. Dengan jumlah RAPBS yang sudah ditetapkan dan terencana dengan baik, ada beberapa kesimpulan yang dapat penulis ambil dalam hal manajemen keuangan sekolah yang berkaitan dengan budget sekolah. Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Dalam usaha penggalian dana di SMA Muhammadiyah 1 Simo ini

diperoleh dari uang pangkal, dana ekstrakurikuler (dari wali murid) dan bantuan dari pemerintah yang berupa beasiswa prestasi, beasiswa bagi murid yang tidak mampu, dana perpustakaan, dana BOMM, dana BBE, dana rehab, dana komputer dan sumber lain. Beasiswa tersebut tidak diberikan secara langsung kepada siswa yang mendapatkannya, tetapi langsung dimasukkan dalam pembayaran SPP.

87

88

2.

Dana pendapatan ini dikeluarkan untuk gaji dan kesra guru, gaji

dan kesra pegawai, tata usaha/administrasi, beasiswa prestasi dan tidak mampu, untuk kecakapan hidup, untuk KBM/KBK, untuk buu pegangan, untuk komputer pembelajaran, proses belajar mengajar, pemeliharaan dan pengadaan sarana prasarana, daya dan jasa, kegiatan ekstrakrikuler, lainnya dan saldo akhir tahun. 3. Evaluasi manajemen keuangan di SMA Muhammadiyah dilakukan

setiap tahun oleh Drs. Kasbi selaku ketua Dikdasmen yang telah mengesahkan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah 1 Simo, sedangkan pelaporan manajemen keuangannya dari bendahara sekolah secara rutin pemberitahuan terlebih tiap bulan ke bendahara Cabang dengan dahulu dari H. Ngatirin selaku ketua

Muhammadiyah Cabang Simo. 4. Pengelolaan manajemen keuangan sekolah di SMA

Muhammadiyah 1 simo dikelola melalui pembayaran siswa ke bendahara sekolah 11% (Rp. 108. 020.000) dan 89% (Rp. 882.923.480) dikelola di Persyarikatan Muhammadiyah Bagian Pendidikan dan Pengajaran Cabang Simo untuk keperluan Pendidikan dan Kebudayaan Muhammadiyah yang ada di Simo. Selain itu, dana tersebut dipergunakan untuk kebutuhan sekolah yang sifatnya rutin atau tetap, gaji guru, pelaksanaan pembangunan dan sarana prasarana. Proses pengelolaan manajemen keuangan sekolah di SMA Muhammadiyah disahkan oleh Kasbi selaku ketua Dikdasmen.

89

5.

Pembelanjaan

manajemen

keuangan

sekolah

di

SMA

Muhammadiyah 1 Simo disesuaikan dengan RAPBS di awal tahun dan dirinci dalam tiap bulannya untuk mempermudah dalam pelaporannya. 6. Dalam mengelola keuangan sekolah, ada beberapa faktor

pendukung dan penghambat yang dihadapi oleh SMA Muhammadiyah 1 Simo, yaitu: a. Faktor pendukung: faktor intern, yaitu: Bantuan dari orang tua siswa 11% (Rp. 108. 020.000) yang berupa uang pangkal, ekstrakurikuler, lain-lain. Sedangkan faktor ekstern, yaitu: bantuan dari pemerintah 23% (Rp. 229.020.000) yang berupa beasiswa prestasi, beasiswa bagi murid yang tidak mampu, dana perpustakaan, dana BOMM, dana BBE, dana rehab, dana komputer dan Yayasan pendidikan. b. Faktor penghambat: Ada sebagian siswa yang telat membayar BP3 dalam tiap bulannya dikarenakan kebanyakan dari wali murid tersebut mayoritasnya adalah petani dan karena sumber pendapatannya terbatas. B. Saran 1. Bagi Kepala Sekolah a. Hendaknya peluang-peluang yang ada dapat dipergunakan sebaikbaiknya dan semaksimal mungkin demi tercapainya tujuan pendidikan yang diharapkan, seperti memanfaatkan program sertifikasi yang

90

dilaksanakan pemerintah untuk meningkatkan tingkat profesionalisme sebagai seorang pendidik. b. Hendaknya kendala-kendala yang ada segera diidentifikasi untuk kemudian ditentukan skala prioritas penanganannya agar proses pembelajaran dapat berjalan dengan lancar, seperti pembayaran BP3 tepat waktu bagi siswa dalam tiap bulannya. 2. Bagi Guru Karena guru merupakan elemen penting dalam pendidikan, maka diupayakan agar senantiasa meningkatkan skill yang dimiliki demi mencapai tingkat profesionalisme pendidik yang optimal dalam mengatur manajemennya. 3. Bagi peneliti a. Agar lebih cermat dalam menggali informasi yang dapat

menunjang kelengkapan dalam pembuatan laporan penelitian b. Diusahakan untuk tidak mudah puas dengan data yang

didapat, sehingga timbul rasa ingin tahu yang lebih mendalam agar data yang didapat juga lebih akurat. C. Kata Penutup Alhamdulillah Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang senantiasa melimpahkan rahmat, taufiq hidayah dan inayah-Nya terutama kesehatan dan kekuatan kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.

91

Namun demikian, Penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, maka segala kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan demi kelengkapan skripsi ini. Akhirnya, penulis berharap semoga skripsi ini dapat berguna bagi kita semua khususnya bagi penulis pribadi. Semoga Allah SWT selalu memudahkan jalan kebaikan dan meridhoinya. Amin Surakarta, Juni 2009 Penulis, Shoimatul Farida

Daftar Pustaka Anonim . 2008. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 48 Tahun 2008 Tentang Pendanaan Pendidikan. www.legalitas.org (diakses tanggal 24 Mei 2009 pukul 11.16 WIB). Arikunto, Suharsimi. 1989. Prosedur Penelitian. Jakarta: Bina Aksara. _______. 1990. Organisasi dan Administrasi Pendidikan Tegnologi dan Kejuruan. Jakarta: Rajawali Pers. Depag RI. 2004. Al-qur’an dan Terjemahnya. Bandung: Jumânatul ’alî-art. Hadi, Sutrisno. 1981. Metodologi reasearch. Yogyakarta: Persyarikatan Penerbitan Fakultas Psikologi UGM. Harsono.2007. Pengelolaan Pembiayaan Pendidikan. Yogyakarta: Pustaka Book Publisher. Joko Susilo, Muhammad. 2007. Kurikulum Pendidikan”Manajemen Pelaksanaan dan Menyongsongnya”. Yogyakarta:Pustaka Pelajar. Tingkat Kesian Satuan Sekolah

Mardalis. 2002. Metodologi Penelitian Suatu Pendekatan Proposal. Jakarta: Bumi Aksara. Milles, Mathew B and Huberman, A. Micael. 1992. Analisis Data Kualitatif. Jakarta: UI Press. Moleong, Lexy. 1993. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT Remaja Rosda Karya. Muhammad Hasbi, Teungku.2000. Tafsir Al-Qur'anul Maji Annur. Jakarta: Gema Insani. Mulyasa, E. 2006. Menjadi Kepala Sekolah Profesional. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Nanang, Fattah.2001. Ekonomi dan Pembiayaan Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosda Karya. Qutub, Syayyid. 2000. Tafsir Al-Qur'anul Maji Annur Tafsir Fizhilalil Qur'an (dibawah Naungan Al-qur'an jilid 1). Jakarta: Pustaka Rizki Putra.

92

93

Shihab, Muhammad Quraisy. 2006. Tafsir Al-Mishbah Pesan, Kesan dan Keserasian al-Qur'an. Jakarta:Lentera Hati. Shobron, Sudarno. 2005. Studi Kemuhammadiyahan Kajian Hitoris, Ideologi dan Organisasi. Surakarta: Lembaga Pengembangan Imu-ilmu Dasar Universitas Muhammadiyah Surakarta. Sofa, 2008. Konsep dan Analisis Biaya Pendidikan. http://massofa.wordpress.com/2008/01/28/konsep-dan-analisis-biayapendidikan/ (diakses tanggal 18 Februari 2009 pukul 07.18 WIB). Suryada, Deden, 2008. Wajah Pendidikan Indonesia. http://inducation.blogspot.com/2008/10/manajeme-keuangan-sekolah.html (diakses tanggal 25 Desember 2008 pukul 09:30 WIB). Sutopo, Heribetus. 1988. Pengantar Penelitian Kualitatif Dasar Teorotis dan Praktis. Surakarta: Pusat Penelitian UNS. Syamsudin, Din. 2005. Tahfidz Keputusan Muktamar Muhammadiyah ke 45. Malang: Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Tilaar, H.A.R. 2008. Manajemen Pendidikan Nasional Kajian Pendidikan Masa Depan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. TIM FKIP. 2002. Manajemen Pendidikan. Surakarta: Muhammadiyah University Press. Tony D Widiastoro. 2004. Pendidikan Manusia Indonesia. Jakarta: Kompas.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful