Anda di halaman 1dari 9

PENDAHULUAN

Hordeolum merupakan peradangan supuratif kelenjar kelopak mata, biasanya disebabkan oleh stafilokokus atau streptokokus.1,2 Hordeolum adalah kelainan pada kelopak mata yang cukup sering ditemukan di masyarakat. Dapat terjadi pada semua umur, terutama pada usia dewasa dan lebih jarang pada anak-anak.2,3 Dikenal 2 bentuk hordeolum, yaitu hordeolum internum dan eksternum. Hordeolum eksternum merupakan infeksi pada kelenjar Zeiss atau Moll dengan penonjolan terutama ke daerah kulit kelopak. Hordeolum internum merupakan infeksi kelenjar Meibom dengan penonjolan terutama ke daerah konjungtiva tarsal.1,3,4,5 Penderita hordeolum biasanya menunjukkan gejala radang pada kelopak mata seperti bengkak, terasa mengganjal, kemerahan disertai nyeri bila ditekan. Nyeri yang dirasakan berupa rasa terbakar, menusuk atau hanya berupa perasaan tidak nyaman.1-5 Pada hordeolum internum, benjolan menonjol ke arah konjungtiva dan tidak ikut bergerak dengan pergerakan kulit, serta jarang mengalami supurasi dan tidak memecah sendiri. Hordeolum eksternum tonjolan ke arah kulit, ikut dengan pergerakkan kulit dan mengalami supurasi, memecah sendiri ke arah kulit.6 Pengobatan hordeolum bisa berupa tindakan konservatif maupun operatif. Tindakan konservatif dapat diberikan berupa kompres hangat untuk mempercepat peradangan kelenjar. Sedangkan untuk medikamentosa dapat diberikan antiinflamasi topikal dan antibiotik topikal maupun antibiotik sistemik. Tindakan operatif

dilakukan bila setelah diberikan terapi konservatif tidak terdapat perbaikan. Operasi dilakukan dengan anestesi lokal, berupa tindakan insisi untuk mengeluarkan nanah.1,2,5 Penyulit yang dapat terjadi biasanya pada hordeolum yang besar sehingga terjadi selulitis dari pelpebra atau orbita. Selain itu lesi yang besar juga dapat mengakibatkan penurunan penglihatan akibat penonjolan yang menutupi bagian tengah kornea.1,2 Prognosis umumnya baik, karena proses peradangan pada hordeolum bisa mengalami penyembuhan dengan sendirinya, asalkan kebersihan daerah mata tetap dijaga dan dilakukan kompres hangat pada mata yang sakit serta terapi yang sesuai.4

LAPORAN KASUS

Seorang penderita laki-laki, umur 51 tahun, pekerjaan buruh, alamat Bahu lingk.I, agama Kristen Protestan, suku Minahasa, datang ke poliklinik mata RSUP Prof.Dr.R.D.Kandou pada tanggal 29 Mei 2006 dengan keluhan utama benjolan pada kelopak mata kiri.

Anamnesis Benjolan pada kelopak mata atas pada mata kiri dialami sejak 4 hari yang lalu. Awalnya berupa benjolan kecil kemerahan kemudian semakin lama semakin besar sehingga kelopak mata atas pada mata kiri menjadi merah dan bengkak. Benjolan disertai rasa sakit, terutama bila benjolan tersentuh dan rasa gatal. Riwayat trauma disangkal oleh penderita. Riwayat sakit mata sebelumnya disangkal oleh penderita. Riwayat penyakit keluarga hanya penderita yang sakit seperti ini.

Pemeriksaan Fisik Pada pemerikasaan fisik status generalis didapatkan keadaan umum cukup, kesadaran kompos mentis, dengan tanda-tanda vital tensi 130/80 mmHg, nadi 84 kali/menit, respirasi 24 kali/menit, suhu badan 36,6oC, jantung dan paru tidak ada kelainan, abdomen datar, lemas, peristaltik normal, ekstremitas hangat. Dari status psikiatrik penderita bersikap kooperatif, ekspresi wajar dan respon baik. Pemeriksaan

neurologis, kekuatan otot normal, refleks fisiologis normal, refleks patologis tidak ada.

Pemeriksaan Khusus Pada pemeriksaan obyektif, visus okuli dekstra dan sinistra 6/6. Pada inspeksi didapatkan : Pada okulus dekstra hiperemi palpebra tidak ada, edema tidak

ada, benjolan tidak ada, injeksi konjungtiva tidak ada, kornea jernih, bilik mata depan normal, iris normal, pupil bulat refleks cahaya positif, lensa jernih. Pada okulus sinistra didapatkan adanya hiperemi palpebra

superior, ada edema, ada benjolan pada palpebra superior bagian lateral yang menonjol ke arah kulit, ada injeksi konjungtiva, ditemukan adanya supurasi, sklera normal, kornea jernih, bilik mata depan normal, iris normal, pupil bulat, refleks cahaya positif, lensa jernih. Pada palpasi didapatkan: Pada okulus dekstra tidak ada nyeri tekan dan benjolan. Pada okulus sinistra didapatkan adanya nyeri tekan, dan ada

benjolan yang menonjol kearah kulit, mobil dan ada fluktuasi. Pada funduskopi okuli dekstra dan sinistra didapatkan refleks fundus positif uniform, pada makula refleks fovea positif, papil batas tegas, warna normal, tidak ada perdarahan, tidak ada eksudat.

Resume Masuk Seorang penderita laki-laki, 51 tahun datang ke poliklinik mata RSUP Prof.dr.R.D.Kandou tanggal 29 Mei 2006 dengan keluhan utama benjolan pada kelopak mata kiri sejak 4 hari yang lalu, disertai rasa nyeri terutama bila tersentuh dan rasa gatal. P.Fisik : Status oftalmologis : OS : - benjolan di palpebra superior bagian lateral - hiperemi, (+) - menonjol kearah kulit - nyeri tekan (+) - mobil - supurasi (+) - injeksi konjungtiva (+)

Diagnosis : Hordeolum Eksternum Palpebra Superior Okulus Sinistra Terapi - Kompres hangat 10 menit, 3 kali sehari - Amoxicillin 500 mg 3 kali sehari - Asam Mefenamat 500 mg 3 kali sehari - Berivision 2 kali sehari - Gentamisin salep mata 4 x1 aplikasi per hari

- Cendolyteers 4 kali sehari - Rencana incisi Anjuran : - Hindari terlalu banyak menyentuh daerah yang sakit - Menjaga kebersihan daerah mata - Kontrol poliklinik mata

DISKUSI

Diagnosis pada pasien ditegakkan berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan oftalmologis. Dari anamnesis pada pasien ini didapatkan data berupa adanya benjolan pada kelopak mata atas pada mata kiri bagian lateral. Benjolan ini awalnya kecil berwarna kemerahan dan bengkak pada kelopak mata atas. Benjolan ini kemudian semakin membesar dan disertai nyeri terutama bila tersentuh. Keadaan ini sesuai dengan kepustakaan yang mengatakan bahwa hordeolum awalnya hanya berupa benjolan kecil yang berwarna kemerahan yang makin lama makin membesar disertai nyeri bila tertekan. Benjolan ini menjadi besar dan mengalami reaksi radang akibat infeksi kuman stafilokokus atau streptokokus pada kelenjar Zeis atau Moll. Dari pemeriksaan oftalmologi didapatkan adanya edema dan hiperemi pada palpebra superior okulus sinistra yang disertai nyeri. Benjolan menonjol kearah kulit dan ikut bergerak dengan pergerakan kulit disertai adanya supurasi dan injeksi konjungtiva. Hal ini sesuai dengan kepustakaan yang menyatakan bahwa hordeolum eksterna merupakan infeksi pada kelenjar Zeis atau Moll sehingga ia bertumbuh kearah kulit dan ikut bergerak dengan pergerakan kulit.

Penanganan pada pasien yaitu dengan kompres hangat selama 10 menit sebayak 3 kali sehari yang dilanjutkan dengan pemberian antibiotik topikal berupa gentamisin salep mata yang dioleskan 3 kali sehari. Maksud pemberian kompres hangat yaitu untuk mempercepat peradangan kelenjar sampai nanah keluar. Sedangkan pemberian antibiotika topikal adalah untuk mengobati infeksi akibat kuman stafilokokus atau streptokokus. Apabila dengan terapi konservatif tidak ada perbaikan atau nanah tidak dapat keluar maka dapat dilakukan tindakan operatif berupa insisi untuk mengeluarkan nanah pada benjolan sejajar dengan margo palpebra. Prognosis pada penderita ini adalah baik, karena pada kasus ini hordeolum masih kecil sehingga proses peradangan pada hordeolum masih bisa mengalami penyembuhan dengan sendirinya. Pada penderita juga dianjurkan untuk menghindari terlalu banyak menyentuh daerah yang sakit dan menjaga kebersihan daerah mata untuk mempercepat penyembuhan penyakit dan mencegah terjadinya infeksi sekunder. Penderita dianjurkan untuk kontrol ke poliklinik mata untuk memantau perkembangan penyakit dan keberhasilan terapi.

PENUTUP Demikian telah dilaporkan suatu kasus dengan diagnosis hordeolum eksternum palpebra superior okulus sinistra yang mencakup diagnosis, pemeriksaan oftalmologis, penanganan dan prognosisnya.

DAFTAR PUSTAKA

1. Ilyas HS. Hordeolum. Dalam : Ilmu Penyakit Mata. Edisi ketiga. Balai Penerbit FKUI. Jakarta, 2004 : 92-4.

2. Alendraxis G. Hordeolum. Available from : http://www.emedicine.com/htm. Last

3. Ilyas HS. Hordeolum. Dalam : Ilmu Perawatan Mata. Sagung Seto. Jakarta, 2004 : 96-7.

4. Bessette M. Hordeolum and Stye. Available from : http://www.Emedicine. com/htm.

5. Hordeolum. Available from : http://www.merck.com/section8/chapter94/ 94c.jsp.

6. Wijana N. Palpebra. Dalam : Ilmu Penyakit Mata. Cetakan kelima. Jakarta : 1989; 19-20