Anda di halaman 1dari 171
LAMPIRAN PERATURAN DAERAH T E N T A N G : RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH

LAMPIRAN PERATURAN DAERAH

T E N T A N G

:

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KABUPATEN MALANG TAHUN 2006-2010

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………………

 

i.

DAFTAR TABEL …………………………………………………………………………………

iii.

DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………………………………….

 

vii.

BAB I

PENDAHULUAN …………………………………………………………………. I - 1.

1.1.

Latar Belakang…………………………………………………………………. I - 3.

1.2.

Maksud dan Tujuan …………………………………………………………

 

I

- 4.

1.3.

Landasan Hukum ……………………………………………………………

I

- 4.

1.4

Prinsip Dasar Menata Pembangunan Kabupaten Malang 2006-2010……………………………………………………………

I

5.

1.5.

Hubungan antara RPJM dengan Dokumen Perencanaan Lainnya………………………………………………………

I

- 11.

1.6.

Sistematika Penulisan ……………………………………………………… I - 13.

BAB II

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH ……………………….……. II - 1.

2.1.

Kondisi Geografis …………………………………………………………… II - 1.

2.2.

Kondisi Perekonomian Daerah ……………………………………… II - 3.

2.3.

Bidang Sosial Budaya Daerah .………………………………………

II - 17.

2.4.

Bidang Prasarana dan Sarana Daerah ……………………………… II - 22.

2.5.

Bidang Pemerintahan Umum ……………………………………………II - 29.

2.6.

Analisis Kewilayahan ……………….……………………………………… II - 32.

BAB III

VISI DAN MISI PEMBANGUNAN KABUPATEN

 

MALANG 2006-2010………………………………………………………

III - 1.

3.1.

Visi ………………………………………

………………………………………

III - 1.

3.2.

Misi ……………………………………

………………………………………….

III - 3.

BAB IV

STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH ………………………………

IV- 1.

4.1.

Analisis Lingkungan ….…………………………………………………

IV – 1.

4.2.

Isu Strategis…………… …………………………………………………….

IV – 4.

4.3.

Strategi Pembangunan di Kabupaten Malang………………

IV – 7.

4.4.

Sasaran ……………………………………………………….……………

IV – 12

BAB V

ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH …………………………… V - 1.

5.1.

Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah …………………………… V - 3.

5.2. Arah Pengelolaan Belanja Daerah……………………………………

V

- 15.

V - 26.

5.4. Kebijakan Umum Anggaran………………………………….……………. V - 27.

5.3. Arah Pembiayaan……………………………………………….…………….

BAB VI

ARAH KEBIJAKAN UMUM ……………………………………………….

VI -

1.

6.1.

Peningkatan Kesalehan Sosial ………………………………………

VI -

1.

6.2.

Peningkatan Kualitas Kehidupan Politik dan Penegakan

 

Hukum ………………………………………

………………………………

VI –

9.

6.3.

Peningkatan Pelayanan Publik……………………………………

VI - 13.

6.4.

Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur

VI – 17.

6.5.

Kemiskinan Pengangguran dan Perbaikan Iklim

Ketenagakerjaan …………………………

……………………………

VI – 57.

6.6.

Peningkatan Kuailtas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan…………………………………………………………….………

VI – 66.

6.7.

Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup ……………….……. VI – 74.

BAB VII.

PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH………………………………… VII – 1.

7.1.

Program Pembangunan Daerah ……………………………………

VII – 1.

7.2.

Rencana Kerja ……………………………………………………………

VII – 3.

BAB VIII

PENUTUP

8.1.

Program Transisi……………………………………………………………

VIII – 1.

8.2.

Kaidan Pelaksanaan ………………………………………………………. VIII – 1.

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1.

Penetapan Fungsi Kawasan di Kabupaten Malang

2003……………………………

Tahun 2000 – 2010 …………………………………………….…

II -

3.

Tabel 2.2.

Kontribusi masing-masing sektor Produk Domestik

Regional Bruto……………………………………………………….

II –

4.

Tabel 2.3.

Daerah Penyumbang Sektor Primer di Jawa

Timur…………………………………………………………………….

II -

5.

Tabel 2.4.

Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang, Propinsi Jawa Timur, dan Nasional selama sepuluh terakhir (1994-

2004) ……………………………

II -

6.

Tabel 2.5.

Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Malang Tahun

Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004)…….

II -

8.

Tabel 2.6.

Rerata Kontribusi Laju Pertumbuhan Sektor Ekonomi

Tahun ADHK 2001-2004………………………….

II -

9.

Tabel 2.7.

Sektor yang berperan dalam menggerakan Pretumbuhan

Ekonomi di Kabupaten Malang……

II -

10.

Tabel 2.8.

Kontribusi dan Laju Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan

(2001- 2004) (Persen)…………………

II -

12.

Tabel 2.9.

Daerah Penyumbang Sektor Pertaniandi Jawa

Timur…………………………………………………………………….

II –

13.

Tabel 2.10.

Kontribusi Sub Sektor Jasa Kabupaten Malang Tahun

Atas dasar Harga Konstan (2000-2004)……

II -

15.

Tabel 2.11.

Perbandingan IPM dan Komponen Penyusunan pada

beberapai Kabupaten / Kota sekitar Tahun

II -

18.

Tabel 2.12.

……………………………………… Indeks Komponen Penyusunan IPM di Kabupaten Malang

tahun 1996 – 2003……………………………………

II -

18.

Tabel 2.13.

Jumlah Penduduk Miskin di Kabupaten Malang Tahun

2002-2005…………………………………………………

II -

19.

Tabel 2.14.

Nilai IPM Kab/Kota Wilayah Jawa Timur 2003….

II -

20.

Tabel 2.15.

Sarana Prasarana Pekerjaan Umum 2002-

2004………………………………………………………….………….

II -

25.

Tabel 2.16.

Perkembangan Sektor Perhubungan 2002 – 2004

II -

26.

Tabel 2.17.

Perkembangan Pengelolaan Pertanian dan Penataan

Ruang Tahun 2002 - 2004 …………………….

II -

26.

Tabel 2.18.

Perkembangan Indikator Kinerja Pertambangan & Energi

2002 – 2004 ……………………………………………

II -

27.

Tabel 2.19.

Perkembangan Indikator Kinerja Lingkungan Hidup 2002

- 2004 ……………………………………………….

II -

27.

Tabel 2.20.

Partisipasi Masyarakat dalam PILPRES 2005 di Kab

Malang………………………………………………………………….

II –

29.

Tabel 2.21.

Tingkat Penyelesaian Kasus Hukum Tahun 2001 -

2004………………………………………………………………………

II

- 30.

Tabel 2.22.

Potensi Ekonomi Sektor Primer pada SWP Kabupaten

Malang…………………………………………………

II -

33.

Tabel 2.23.

Potensi Ekonomi Sektor Sekunder pada SWP Kabupaten

Malang…………………………………………………

II -

34.

Tabel 2.24. Potensi Sektor Tersier pada SWP………………………… II – 35. Tabel 2.25. Pendapatan Perkapita ADHB Tahun 2002-2004 …… II - 37.

Tabel 2.26.

PDRB ADHK dan Rerata Pertumbuhan Ekonomi pada 8

 

SWP Kabupaten Malang Tahun 2000-2004. II -

 

38.

Tabel 2.27.

Klasifikasi Kinerja Sektor Ekonomi SWP di Kabupaten

 

Tabel 4.1

Malang menurut Klassen Typology 2000- 2004…………………………………………………………… II - 39. Hubungan Icon Sektoral dengan Isu Strategis. IV – 5.

Tabel 4.2

Materik Agenda, Strategi, Indikator dan sasaran

IV – 17.

Tabel 5.1.

Target dan Realisasi Pendapatan dan Belanja

Pemerintah Kabupaten Malang Tahun 2001-2005

V

-

4.

Tabel 5.2.

Anggaran dan Realisasi PAD Kab Malang Tahun 2001-

 

2005 (Milyard)……………………………………………… V

-

5.

Tabel 5.3.

Kontribusi Realisasi Terhadap PAD 2001-

 

2005(Milyard)…………………………………………

V

-

6.

Tabel 5.4.

………… Anggaran dan Realisasi Dana Perimbangan 2001- 2003……………………………………………………………………… V - 9.

Tabel 5.5.

Kontribusi Realisasi Terhadap Dana Perimbangan 2001-

Tabel 5.6.

2005……………………………………………………………… V - 10. Anggaran dan Realisasi Lain-lain Pendapatan yang Sah

2001-2005……………………………………………………

V -

12.

Tabel 5.7.

Kontribusi Realisasi Terhadap Lain-lain Pendapatan yang sah 2001-2005………………………… V -

 

12.

Tabel 5.8. Kontribusi Realisasi Belanja Daerah 2001-2005…… V - 16.

Tabel 5.9.

18.

Tabel 5.10. Kontribusi Realisasi Belanja Aparatur 2001-2005… V - 18. Tabel 5.11. Anggaran dan Realisasi Belanja Publik 2001-2005. V - 20. Tabel 5.12. Kontribusi Realisasi Belanja Publik 2001-2005……. V - 21.

Tabel 5.13. Prediksi Realisasi Pendapatan Tahun 2006-2010…. V – 28. Tabel 5.14. Realisasi PAD 2001-2005……………………………………… V - 28. Tabel 5.15. Prediksi Anggaran 2006-2010………………………………. V – 29.

Tabel 5.16.

2005……………………………………………………………………… V – 29. Tabel 5.17. Prediksi Anggaran Dana Perimbangan 2006-2010… V – 30.

Tabel 5.18. Prediksi Realisasi Belanja 2006-2010…………………… V - 33. Tabel 5.19. Realisasi Belanja Aparatur 2001-2005…………………… V - 31. Tabel 5.20. Prediksi Anggaran Belanja Aparatur 2006-2010…… V - 31. Tabel 5.21. Realisasi Belanja Publik 2001-2005……………………… V - 31. Tabel 5.22. Prediksi Anggaran Belanja Publik 2006-2010………… V - 32.

Tabel 7.1.

Ringkasan Program Berdasarkan Jenis Program…………………………………………………………………. VII - 2.

Anggaran dan Realisasi Belanja Aparatur 2001-2005 ……………………………………………………………………

V -

Realisasi Dana Perimbangan antara Tahun 2001-

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Hubungan RPJM dengan Dokumen Perencanaan Daerah…………………………………………………………… Gambar 2.1. Grafik Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang……………………………………………………………….

- Gambar 5.1. Kerangka Hubungan Antara Strategi APBD dan Arah Kebijakan Keuangan Daerah………………………

II

7.

V –

1.

I – 12.

Gambar 5.2. Kerangka Hubungan Antara Strategi dan Komponen APBD…………………………………………………

V -

2.

Gambar 5.3. Grafik Alokasi Belanja Untuk Pelaksanaan Program- Program Kabupaten Malang 2002-2004.

V – 22.

PEMERINTAH KABUPATEN MALANG

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Dalam Undang Undang RI Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah telah ditetapkan proses pelaksanaan desentralisasi dimana Pemerintah Pusat memberikan kewenangan yang lebih besar kepada daerah untuk melakukan serangkaian proses, mekanisme dan tahapan perencanaan yang dapat menjamin keselarasan pembangunan antar daerah tanpa mengurangi kewenangan yang diberikan.

Untuk membangun kehidupan bernegara dengan tingkat keragaman masyarakat dan karakteristik geografis yang unik, pemerintah telah menyusun Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) yang bersifat terpadu, menyeluruh, sistematik yang tanggap terhadap perkembangan zaman sesuai ketetapan dalam Undang Undang RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. Dalam Pasal 1 dinyatakan bahwa Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional adalah satu kesatuan tata cara perencanaan pembangunan untuk menghasilkan rencana-rencana pembangunan dalam jangka panjang, menengah dan tahunan yang dilaksanakan oleh unsur penyelenggara negara dan masyarakat di tingkat pusat dan daerah.

Pasal 5 Undang Undang RI Nomor 25 Tahun 2004 menyatakan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) merupakan penjabaran visi, misi dan program kepala daerah yang berpedoman kepada RPJP Daerah dengan memperhatikan RPJM nasional. RPJMD tersebut, antara lain memuat arah kebijakan keuangan daerah, strategi pembangunan daerah, kebijakan umum dan program Satuan Kerja Perangkat Daerah, lintas Satuan Kerja Perangkat Daerah dan program kewilayahan disertai dengan rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif.

Batasan mengenai Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) adalah dokumen perencanaan untuk periode 5 (lima) tahun. RPJMD juga sering disebut sebagai agenda pembangunan karena menyatu dengan agenda pemerintah yang akan dilaksanakan oleh Kepala Daerah selama menjadi pimpinan pemerintahan. Visi pembangunan jangka panjang menjadi koridor pemberi arah dan batasan pembangunan daerah jangka panjang yang dapat dijabarkan dalam periode pembangunan yang lebih pendek.

Sesuai

dengan

Undang-undang

Sistem

Perencanaan

Pembangunan

Nasional,

bahwa RPJM Daerah ditetapkan melalui Peraturan Kepala Daerah (analog dengan penetapan RPJM Nasional yang melalui Peraturan Presiden), yang substansinya merupakan rencana kerja lima tahun yang akan dijadikan acuan bagi pemerintah

daerah di dalam penyelenggaraan pembangunan daerah, sesuai dengan penjabaran

visi, misi dan program prioritas dari kepala daerah terpilih dalam kurun waktu lima

tahun.

Sementara itu, menurut UU Nomor 32 tahun 2004, RPJMD dapat ditetapkan dengan Peraturan Daerah, apabila substansi RPJMD terkait dengan pendanaan penyelenggaraan pembangunan daerah khususnya yang terkait dengan sumber pendanaan APBD, yang harus dipertanggung-jawabkan oleh Kepala Daerah kepada lembaga legislatif daerah (DPRD). Sehingga kepastian mengenai legal aspect dari dokumen RPJM tergantung pada substansinya dan kesepakatan antara pemerintah daerah dengan DPRD.

Beberapa waktu yang lalu, Kabupaten Malang baru menyelesaikan proses pemilihan Bupati untuk periode 2005-2010. Untuk kurun waktu lima tahun mendatang, RPJMD ini disusun berdasarkan pengalaman selama menjabat Bupati serta perkembangan pemikiran ke depan. Untuk mewujudkan keterkaitan program pembangunan di daerah, propinsi, maupun pusat, maka RPJMD Kabupaten Malang disusun dengan mengacu dan berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional tahun 2004–2009 dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Propinsi Jawa Timur tahun 2006– 2008 yang telah ditetapkan lebih dahulu.

Penyusunan RPJMD Kabupaten Malang 2006-2010 ini berawal dari adanya sepuluh permasalahan pokok yang dihadapi Kabupaten Malang yang terdiri atas:

a. Lambatnya Pertumbuhan ekonomi.

b. Kesenjangan pembangunan antar wilayah.

c. Meningkatnya penduduk miskin akibat pengurangan subsidi Bahan Bakar Minyak.

d. Belum meratanya sarana dan prasarana pendidikan dan kesehatan yang berkualitas.

e. Belum optimalnya pemanfaatan sumberdaya alam.

f. Menurunnya kualitas lingkungan hidup.

g. Tingginya angka kriminalitas.

h. Banyaknya pelanggaran hukum, tingginya angka kekerasan dalam masyarakat dan rumah tangga.

i. Belum optimalnya kinerja aparatur.

j. Terbatasnya anggaran pembangunan daerah.

Selanjutnya sepuluh permasalahan tersebut memunculkan isu aktual pembangunan

yang

Kesepuluh isu strategis tersebut adalah:

a. Peningkatan peran kehidupan umat beragama dalam aspek pembangunan daerah.

b. Reposisi peran perempuan dalam pembangunan.

c. Pengentasan kemiskinan dan pengangguran.

d. Jangkauan dan mutu layanan pendidikan

e. Jangkauan layanan kesehatan masyarakat.

f. Revitalisasi pertanian.

terumuskan

dalam

sepuluh

isu

strategis

pembangunan

Kabupaten

Malang.

g. Revitalisasi IKM dan UMKM.

h. Daya saing pariwisata.

i. Pelayanan Prima.

j. Good governance.

Terkait dengan hal tersebut di atas, kebijakan pembangunan dalam RPJMD Kabupaten Malang 2006–2010 didasarkan pada sepuluh isu strategis dan sepuluh permasalahan yang ada di Kabupaten Malang.

1.2. Maksud dan Tujuan

Maksud penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Malang Tahun 2006-2010 adalah:

a. Untuk menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan pada setiap tahun anggaran selama 5 (lima) tahun yang akan datang.

b. Memberikan arah pembangunan dalam jangka lima tahun ke depan.

c. Untuk menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi dan sinergi antar pelaku pembangunan di Kabupaten Malang.

d. Untuk menjamin tercapainya penggunaan sumberdaya secara efektif, efisien, berkeadilan dan berkelanjutan.

e. Menciptakan sinergitas pelaksanaan pembangunan daerah antar wilayah, antar sektor pembangunan dan antar tingkat pemerintah.

f. Memberikan tolok ukur untuk mengukur dan melakukan evaluasi kinerja tahunan setiap satuan kerja perangkat daerah.

Sedangkan tujuan penyusunan RPJMD Kabupaten Malang Tahun 2006-2010 ini adalah tersedianya dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 (lima) tahun yang selanjutnya dijadikan sebagai pedoman atau acuan dalam menetapkan: (a) arah kebijakan keuangan daerah, (b) strategi pembangunan daerah, (c) kebijakan umum, (d) program SKPD dan lintas SKPD, serta program kewilayahan yang disertai dengan rencana kerja dalam kerangka regulasi dan pendanaan yang bersifat indikatif.

1.3. Landasan Hukum

Dalam penyusunan RPJM Daerah ini, sejumlah peraturan telah digunakan sebagai rujukan, yaitu:

a. Landasan idiil Pancasila.

b. Landasan konstitusional Undang-Undang Dasar (UUD) 1945.

c. Landasan operasional:

1. Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2003 No. 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. 4286); 2. Undang-undang Nomor 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional;

3.

Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2004 No. 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. 4437);

4. Undang-undang Nomor 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

4438);

5. Peraturan Pemerintah Nomor 25 tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom;

6. Peraturan Pemerintah Nomor 105 tahun 2000, tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah;

7. Peraturan Pemerintah Nomor 108 tahun 2000 Tentang Tata Cara Pertanggungjawaban Kepala Daerah;

8. Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah;

9. Peraturan Pemerintah Nomor 56 tahun 2001 tentang Pelaporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. 4124;

10. Peraturan Pemerintah Nomor 21 tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementrian Negara/Lembaga; dan

11. Instruksi Presiden Nomor 7 tahun 1999 Tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.

1.4. Prinsip Dasar Menata Pembangunan Kabupaten Malang 2006-2010

Proses perencanaan pembangunan yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kabupaten Malang ditempuh melalui mekanisme koordinasi/musyawarah secara bertahap dan berkesinambungan serta selalu mempunyai keterkaitan antara satu bidang dengan bidang lainnya dan antara satu tahapan dengan tahapan berikutnya yang sifatnya lima tahunan. Koordinasi perencanaan pembangunan tersebut diselenggarakan dalam berbagai dimensi, yaitu ; lintas sektor, lintas daerah, lintas lembaga dan lintas sumber pembiayaan.

Sesuai dengan paradigma pembangunan baru dengan azas desentralisasi dan otonomi daerah, maka pemerintah Kabupaten Malang mengembangkan pola komunikasi proaktif dan intens antara satu dengan lainnya, namun masing-masing pihak menjalankan peran dan fungsi tanpa ada tumpang tindih satu sama lainnya.

Berdasarkan Undang-undang RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, proses perencanaan pembangunan yang dianut mencakup lima pendekatan dalam seluruh rangkaian perencanaan. Pendekatan yang dimaksud adalah pendekatan politik; pendekatan teknokratik; pendekatan partisipatif; pendekatan atas-bawah (top-down) dan pendekatan bawah-atas (bottom-up).

proses

penyusunan rencana, karena rakyat menentukan pilihannya berdasarkan program- program pembangunan yang ditawarkan masing-masing calon Bupati. Oleh karena itu, rencana pembangunan adalah penjabaran agenda-agenda pembangunan yang ditawarkan Bupati terpilih pada saat kampanye ke dalam rencana pembangunan jangka menengah.

Pendekatan

politik

memandang

bahwa

pemilihan

Bupati

adalah

Perencanaan dengan pendekatan teknokratik dilaksanakan dengan menggunakan metoda dan kerangka berpikir ilmiah oleh lembaga atau satuan kerja yang secara fungsional bertugas untuk itu. Perencanaan dengan pendekatan partisipatif dilaksanakan dengan melibatkan semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) terhadap pembangunan. Keterlibatan mereka adalah untuk mendapatkan aspirasi dan menciptakan rasa memiliki. Sedangkan pendekatan atas-bawah (top down) dan bawah- atas (bottom up) dalam perencanaan dilaksanakan menurut jenjang pemerintahan. Rencana hasil proses atas-bawah (top down) dan bawah atas (bottom up) diselaraskan melalui musyawarah yang dilaksanakan baik di tingkat kabupaten, kecamatan dan desa.

Perencanaan pembangunan meliputi empat tahapan,yakni: (a) Penyusunan rencana, (b) penetapan rencana, (c) pengendalian pelaksanaan rencana dan (d) evaluasi pelaksanaan rencana. Empat tahapan tersebut diselanggarakan secara berkelanjutan, sehingga secara keseluruhan membentuk satu siklus perencanaan yang utuh.

Tahap penyusunan rencana dilaksanakan untuk menghasilkan rancangan lengkap suatu rencana yang siap untuk ditetapkan yang terdiri dari 4 (empat) langkah. Pertama, penyiapan rancangan rencana pembangunan yang bersifat teknokratik, menyeluruh dan terukur. Kedua, masing-masing instansi pemerintah menyiapkan rancangan rencana kerja dengan berpedoman pada rancangan rencana pembangunan yang telah disiapkan. Ketiga, menjaring aspirasi semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) dan menyelaraskan rencana pembangunan yang dihasilkan oleh masing- masing jenjang pemerintahan melalui musyawarah perencanaan pembangunan. Keempat, penyusunan rancangan akhir rencana pembangunan.

Penetapan rencana merupakan salah satu produk hukum, sehingga mengikat semua pihak untuk melaksanakan isi rencana-rencana tersebut. Berdasarkan pada Undang-undang RI Nomor 25 Tahun 2004, untuk itu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Malang harus ditetapkan dengan Peraturan Bupati. Sementara itu, pengendalian pelaksanaan rencana pembangunan dimaksudkan untuk menjamin tercapainya tujuan dan sasaran pembangunan yang tertuang dalam rencana melalui kegiatan-kegiatan koreksi dan penyesuaian selama pelaksanaan rencana tersebut oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah. Demikian pula halnya dengan pengendalian pelaksanaan rencana yang mencakup kegiatan monitoring juga dilakukan oleh Satuan Kerja Perencanaan Pembangunan Daerah.

Dipahami bahwa setiap daerah, termasuk Kabupaten Malang, mempunyai corak pertumbuhan ekonomi yang berbeda dengan daerah lain. Oleh sebab itu, perencanaan pembangunan ekonomi di Kabupaten Malang perlu mengenali karakter ekonomi, sosial dan fisik daerah itu sendiri, termasuk interaksinya dengan daerah lain. Selain itu, dalam menyusun strategi pembangunan ekonomi daerah, baik jangka pendek maupun jangka panjang, pemahaman mengenai teori pertumbuhan eknomi wilayah yang dirangkum dari kajian terhadap pola-pola pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang, merupakan satu faktor yang menentukan kualitas rencana pembangunan ekonomi daerah tersebut.

Perekonomian daerah yang akan dikembangkan dalam tahun 2006-2010 sebagai kelanjutan dari kebijakan sebelumnya yaitu perekonomian yang mengarah kepada percepatan peningkatan kesejahteraan masyarakat dengan memberi kesempatan yang luas untuk tumbuh dan berkembangnya ekonomi lokal kerakyatan bersama-sama dengan pelaku bisnis lainnya.

Keinginan kuat Pemerintah Kabupaten Malang untuk mewujudkan strategi pengembangan ekonomi daerah dapat membuat masyarakat ikut serta membentuk struktur ekonomi yang dicita-citakan. Dengan pembangunan ekonomi yang terencana, diharapkan bahwa pembayar pajak dan penanam modal dapat tertarik untuk menanamkan investasi sehingga meningkatkan ekonomi. Kebijakan pertanian yang mantap di Kabupaten Malang diharapkan akan membuat pengusaha dapat melihat adanya peluang untuk meningkatkan produksi pertanian, pemenuhan kebutuhan pangan dan perluasan ekspor. Demikian pula dengan peningkatan efisiensi pola kerja pemerintahan dalam pembangunan, sebagai bagian dari perencanaan pembangunan, pengusaha dapat mengantisipasi bahwa pajak dan retribusi tidak dinaikkan, sehingga tersedia lebih banyak modal bagi pembangunan ekonomi tahun mendatang.

Pembangunan

ekonomi

Kabupaten

Malang

harus

dapat

memberikan

solusi

terhadap isu-isu ekonomi lokal yang dihadapi, dan perlu mengkoreksi kebijakan yang keliru. Dengan demikian, pembangunan ekonomi di kabupaten ini menjadi bagian pembangunan daerah secara menyeluruh.

Dari uraian di atas maka dapat dirumuskan dua prinsip dasar pengembangan ekonomi Kabupaten Malang yang perlu diperhatikan adalah: (1) mengenali karakter

ekonomi wilayah, dan (2) merumuskan manajemen pembangunan daerah dengan

prinsip kerakyatan yang pro bisnis.

a. Mengenali Karakter Ekonomi Wilayah

Isu-isu utama yang perlu dikenali dalam kerangka pengenalan perkembangan ekonomi wilayah di Kabupaten Malang, antara lain adalah:

1. Perkembangan penduduk dan urbanisasi, pertumbuhan penduduk merupakan salah satu variabel pertumbuhan ekonomi, yang mampu menyebabkan suatu wilayah berubah cepat dari desa pertanian menjadi agropolitan dan selanjutnya menjadi kota besar.

2.

Dominasi sektor pertanian lebih dikembangkan dengan upaya pengembangan sektor agribisnis yang mampu mengangkat dan mempromosikan agroindustri di wilayah tertinggal.

3.

Sektor pariwisata, memberikan dukungan ekonomi yang kuat terhadap suatu wilayah. Industri ini dapat menghasilkan pendapatan besar bagi ekonomi lokal. Kekayaan/keindahan alam dan budaya dapat menjadi daya tarik wilayah, dan kemudian berlanjut menarik turis dan penduduk ke wilayah tersebut.

4.

Kualitas lingkungan, persepsi atas suatu wilayah apakah memiliki kualitas hidup yang baik, merupakan hal penting bagi dunia usaha untuk melakukan investasi. Investasi pemerintahan daerah dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat sangat penting untuk mempertahankan daya saing, keterkaitan wilayah dan aglomerasi, kemampuan wilayah untuk mengefisienkan pergerakan orang, barang dan jasa adalah komponen pembangunan ekonomi yang penting. Suatu wilayah perlu memiliki akses transportasi menuju pasar serta mobilitas pasar secara lancar.

b.

Manajemen Pembangunan Dengan Prinsip Kerakyatan Yang Pro Bisnis

Pemerintah Kabupaten Malang dan pelaku bisnis (pengusaha) diperkirakan merupakan dua kelompok yang paling berpengaruh dalam menentukan corak pertumbuhan ekonomi daerah. Dalam hal ini, Pemerintah Kabupaten Malang mempunyai kelebihan dalam satu hal dan keterbatasan dalam hal lain, demikian juga pengusaha. Sinergi antara keduanya untuk merencanakan bagaimana ekonomi Kabupaten Malang diarahkan, perlu menjadi pemahaman bersama.

Pemerintah Kabupaten Malang mempunyai tugas/kewajiban menerbitkan

berbagai peraturan, menyediakan berbagai sarana dan menciptakan peluang, serta membentuk wawasan orang banyak. Oleh karena itu, Pemerintah Kabupaten Malang perlu banyak memahami tentang proses kegiatan ekonomi yang sebenarnya berlangsung. Disinilah perlunya dikembangkan prinsip-prinsip manajemen pembangunan pro-bisnis yang antara lain, meliputi :

1. menyediakan informasi kepada pengusaha kecil dan menengah.

2. memberikan kepastian dan kejelasan kebijakan.

3. mendorong sektor jasa dan perdagangan.

4. meningkatkan daya saing pengusaha daerah, dan

5. membentuk ruang yang mendorong kegiatan ekonomi kerakyatan.

Komponen pokok percepatan ekonomi lokal Kabupaten Malang 2006-2010

Beberapa komponen pokok yang diupayakan untuk percepatan ekonomi lokal yang menjadi pertimbangan di Kabupaten Malang adalah:

a. Membangun Daya Tarik

Membangun daya tarik yang dimaksud antara lain meliputi: penyehatan iklim investasi dan dinamisasi ekonomi daerah. Hal ini merupakan salah satu upaya menciptakan kondisi yang kondusif terutama untuk menarik investasi baik investasi

domestik (selain investasi lainnya) guna menciptakan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat daerah.

Ada beberapa faktor penyehatan iklim investasi yang perlu menjadi perhatian utama, yaitu:

1.

faktor biaya yang terkait dengan sistem perizinan dan perpajakan yang transparan dan efisien.

2.

tersedianya infrastruktur (transportasi, telekomunikasi, energi dan air) yang efisien dan cukup.

3.

tenaga kerja lokal yang cukup kompetitif.

4.

citra dan persepsi budaya good governance.

Sedangkan faktor dinamisme ekonomi dapat dilihat dari beberapa kriteria yaitu:

1.

potensi, struktur ekonomi, stabilitas makro ekonomi dan dinamika sosial politik yang kondusif.

2.

tranparansi, stabilitas dan prediktibilitas kebijakan.

3.

institusi yang efektif memberikan kepastian hak kepemilikan dan kontrak.

4.

menemukan serta mempromosikan citra komoditi dan produk unggulan daerah.

b.

Membangun Daya Tahan

Daya tahan ekonomi merupakan kemampuan menyesuaikan diri serta memulihkan diri sektor ekonomi dari tekanan-tekanan faktor ekonomi maupun non ekonomi. Dalam lingkungan yang senantiasa berubah dimana peluang dan resiko dapat muncul setiap saat, setiap unit ekonomi baik rumah tangga, perusahaan, maupun daerah, perlu mempersiapkan diri. Hal yang perlu dilakukan adalah upaya untuk diversifikasi usaha dan transformasi produk serta pengembangan kewirausahaan.

c. Membangun Daya Saing

Konsep regional managemen adalah mengintegrasikan wilayah administrasi menjadi wilayah ekonomi dalam suatu wadah kerjasama antar daerah di bidang kebijakan ekonomi, komunikasi informasi, serta kerjama pemasaran. Sejalan dengan dua strategi di atas, maka kegiatan yang dapat dilakukan untuk membangun daya saing ekonomi Kabupaten Malang, antara lain adalah dengan cara mendukung peningkatan produktivitas, efisiensi dan keberlanjutan, mendukung keberlanjutan inovasi produk unggulan serta membangun kemitraan regional.

1.5. Hubungan antara RPJM dengan Dokumen Perencanaan Lainnya

Hubungan antara RPJM Kabuapten Malang dengan Dokumen Perencanaan lainnya secara sistematis didiskripsikan dalam bentuk diagram alir seperti pada gambar 1.1, di bawah ini:

Kondisi Daerah Potensi Kinerja Makro Sosek Kinerja Makro Sosek Riil 3 th Panduan arah DASK
Kondisi Daerah
Potensi Kinerja Makro Sosek
Kinerja Makro Sosek Riil 3 th
Panduan arah
DASK
TUPOKSI
Capacity Accessment
kebijakan
PKK
PPS
AKU - SP
Produksi
SIPRODA
Konsumsi
Pelayanan
Pembangunan
Proyeksi Kondisi Daerah
Value Behaviour Analysis
RKPD
Performance GAP
Permasalahan & Tantangan
R. Tata Ruang
Renstra
Nilai Beban Pelayanan 21 Sek
Lokasi Keg.
1. TASKINGUR
………………
Indeks Kompetisi
………………
2. Pemerataan
Daya Beli
………………
3. Pemberdayaan
………………
Inflasi
4. Perijinan
………………
5. DIKNAKERHAT
Investasi
RPJM Awal
R P J M
Konservasi
· Pendahuluan
Rawsos
· Gambaran Umum Kondisi
Daerah Kabupaten Malang
Akselator Pertumbuhan
KinGur
· Visi dan Misi Pembangunan
1. Manajemen Kuota
2. Demand Base Management
· Strategi Pembangunan
Daerah Kabupaten Malang
3. Proyek (S + P)
A N A L I S I S
4. Mekanisme Pasar
· Arah Kebijakan Keuangan
Daerah
5. Swadaya
· Arah Kebijakan Umum
Perumusan Visi
Daya Serap Naker Sektoral
Misi
· Program Pembangunan
Daerah
Perumusan Arah
· Penutup
Pembangunan
v
Program transisi
v
Kaidah pelaksanaan
Keuangan
Daerah

Gambar 1.1. Hubungan RPJM dengan Dokumen Perencanaan Lainnya

1.6. Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan RPJM Kabupaten Malang periode 2006-2010 ini mengacu pada Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 050/2020/SJ Tahun 2005 tentang Tata Cara Penyusunan RPJP Daerah dan RPJM Daerah. Sistematika tersebut adalah sebagai berikut:

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

1.2. Maksud dan Tujuan

1.3. Landasan Hukum

1.4. Prinsip Dasar Menata Pembangunan Kabupaten Malang 2006 - 2010

1.5. Hubungan RPJM Kabupaten Malang dengan Dokumen Perencanan Lainnya.

1.6. Sistematika Penulisan

BAB II.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH KABUPATEN MALANG

2.1. Kondisi Geografis

2.2. Bidang Perekonomian Daerah

2.3. Bidang Sosial Budaya Daerah

2.4. Bidang Prasarana dan Sarana Daerah

2.5. Bidang Pemerintahan Umum

BAB III.

VISI DAN MISI PEMBANGUNAN

3.1. Visi

3.2. Misi

BAB IV.

STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN MALANG

4.1. Analisis Lingkungan

4.2. Isu strategis

4.3. Strategi Pembangunan di Kabupaten Malang

4.4. Sasaran

BAB V.

ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH

5.1. Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah

5.2. Arah Pengelolaan Belanja Daerah

5.3. Kebijakan Umum Anggaran

BAB VI.

ARAH KEBIJAKAN UMUM

6.1. Peningkatan Kesalehan Sosial

6.2. Peningkatan Kualitas Kehidupan Politik dan Penegakan Hukum

6.3. Peningkatan Pelayanan Publik

6.4. Peningkatan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur

6.5. Pengentasan Kemiskinan, pengangguran dan Perbaikan Iklim Ketenagakerjaan

6.6.

Peningkatan Kualitas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan

6.7. Optimalisasi Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Pelestarian Fungsi

Lingkungan Hidup

BAB VII. PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

7.1. Program Pembangunan Daerah

7.2. Rencana Kerja

BAB VIII. PENUTUP

8.1. Program Transisi

8.2. Kaidah Pelaksanaan

BAB II. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH KABUPATEN MALANG

2.1. Kondisi Geografis

Secara geografis Kabupaten Malang terletak antara 112 o 17’,10,90” sampai dengan 122 o 57’ ,00,00” Bujur Timur dan 7 o 44’,55,11” sampai dengan 8 o 26’,35,45” Lintang Selatan. Dengan luas wilayah sekitar 3.347,8 Km 2 , Kabupaten Malang

menduduki urutan kedua terluas setelah Kabupaten Banyuwangi dari 38 kabupaten/kota di Wilayah Propinsi Jawa Timur. Dari seluruh total luas tersebut, lebih dari 50 persen merupakan lahan pertanian yang berupa sawah, tegalan dan perkebunan. Sedangkan pemanfaatan untuk pemukiman penduduk sekitar 13,68 persen.

Kabupaten Malang dikelilingi oleh enam kabupaten dan Samudera Indonesia. Sebelah Utara-Timur, berbatasan dengan Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo. Sebelah Timur, berbatasan dengan Kabupaten Lumajang. Sebelah Selatan, berbatasan dengan Samudera Indonesia. Sebelah Barat, berbatasan dengan Kabupaten Blitar. Sebelah Barat-Utara, berbatasan dengan Kabupaten Kediri dan Mojokerto. Letak geografis ini menyebabkan Kabupaten Malang memiliki posisi yang cukup strategis. Hal ini ditandai dengan semakin ramainya jalur transportasi yang melalui Kabupaten Malang dari waktu ke waktu.

Sedangkan jika dilihat dari topografinya, Kabupaten Malang terdiri dari gunung- gunung dan perbukitan. Kondisi topografi yang demikian mengindikasikan potensi hutan yang besar. Hutan yang merupakan sumber air yang cukup, yang mengalir sepanjang tahun melalui sungai-sungainya mengairi lahan pertanian. Beberapa gunung yang menyentuh wilayah Kabupaten Malang yang telah dikenal dan telah diakui secara nasional yaitu Gunung Semeru (3.676 meter) gunung tertinggi di Pulau Jawa, Gunung Kelud (1.731 meter), Gunung Welirang (3.156 meter) dan Gunung Arjuno (3.339 meter), dan masih banyak lagi yang belum dikenal secara nasional.

Kondisi topografi pegunungan dan perbukitan menjadikan Kabupaten Malang terkenal sebagai daerah sejuk dan banyak diminati sebagai tempat tinggal dan tempat peristirahatan. Dengan ketinggian rata-rata pusat pemerintahan kecamatan 524 meter dari permukaan laut, suhu udara rata-rata Kabupaten Malang relatif rendah. Pada tahun 2003 rata-rata suhu udara yang dicatat enam stasiun klimatologi mencapai 23,52 0 C, dengan suhu tertinggi mencapai 29,32 0 C, dan suhu terendah mencapai 19,50 o C.

Penetapan fungsi kawasan di Kabupaten Malang dipilah atas kawasan budidaya tahunan, kawasan budidaya tanaman semusim, kawasan lindung terbatas, kawasan lindung lainnya, kawasan penyangga, kawasan perlindungan mata air, kawasan perlindungan sungai, kawasan perlindungan waduk dan kawasan perlindungan pantai serta kawasan rawan bencana.

Di Kabupaten Malang, daerah yang dikategorikan rawan bencana adalah rawan

letusan gunung berapi, rawan longsor dan rawan banjir. Kawasan rawan bencana

letusan gunung berapi Semeru adalah Kecamatan Poncokusumo khususnya daerah

Ngadas dan Gubugklakah. Daerah yang rawan terhadap longsor di Kabupaten Malang

meliputi wilayah perbukitan dan daerah aliran sungai, salah satu kecamatan yang

terkena longsor akibat hujan lebat adalah Kecamatan Tirtoyudo. Daerah rawan banjir

tersebar di beberapa kecamatan yakni Kecamatan Singosari (banjir bandang/lumpur),

Kecamatan Dau, Kecamatan Bantur (5 tahun sekali), Kecamatan Tirtoyudo (banjir

bandang akibat penebangan hutan Desa Pujiharjo, Purwodadi), Kecamatan Kasembon

(Desa Bayem), Kecamatan Sumberpucung (Desa Trenyang), Kecamatan Bantur (Desa

Sumberbening), Kecamatan Donomulyo (Desa Banjarejo), Kecamatan Sumbermanjing

Wetan (Desa Kedungbanteng), Kecamatan Ampelgading (Desa Lebakharjo), Kecamatan

Jabung (Desa Gading Kembar), Kecamatan Lawang (Desa Srigading) dan Kecamatan

Wajak (Desa Patok Picis).

Penetapan Fungsi Kawasan di Kabupaten Malang tertuang dalam Tabel 2.1

berikut ini :

Tabel 2.1. Penetapan Fungsi Kawasan di Kabupaten Malang Tahun 2000 – 2010

NO.

KAWASAN

HA

(%)

1

Budidaya Tahunan

831.53,04

25,59

2

Budidaya Tanaman Semusim

18.936,75

5,83

3

Lindung Terbatas

40.554,87

12,48

4

Lindung Mutlak

13.036,13

4,01

5

Lindung Lainnya

56.462,84

17,38

6

Penyangga

100.096,58

30,81

7

Perlindungan Mata Air

172,04

0,05

8

Perlindungan Sungai

7.307,74

2,25

9

Perlindungan Waduk

2.841,84

0,87

10

Perlindungan Pantai

2.358,49

0,73

 

Jumlah

3.24.920,32

100

Sumber : Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Malang, 2002

2.2. Kondisi Perekonomian Daerah

Kabupaten Malang merupakan satu kabupaten yang tergolong memiliki tingkat

aktivitas ekonomi yang cukup tinggi. Hal ini terlihat dari besarnya jumlah Produk

Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Malang yang menduduki peringkat 6 dari 33

kabupaten/kota yang ada di propinsi Jawa Timur setelah Kota Surabaya, Kota Kediri,

Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Kediri dan Kabupaten Pasuruan. Cukup tingginya

aktivitas ekonomi di Kabupaten Malang tidak terlepas dari tingginya aktivitas

masyarakat dalam masing-masing sektor ekonomi yang ada di Kabupaten Malang.

Sektor ekonomi yang memberikan kontribusi paling tinggi selama kurun waktu lima

tahun terakhir adalah sektor pertanian, kemudian disusul oleh sektor perdagangan,

hotel, dan restoran, sektor industri pengolahan serta sektor jasa.

Tabel 2.2. Kontribusi Masing-Masing Sektor Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2000-2004) (persen)

No

1.

Kelompok

Sektor/Sektor

Kelompok Sektor

Primer

2000

31.23

2001

30.79

2002

30.45

2003

29.24

2004

30.59

rerata

30.46

1.1.

Pertanian

30.56

30.09

29.74

28.53

29.86

29.76

1.2.

Pertambangan dan Penggalian

0.67

0.69

0.71

0.71

0.73

0.70

2.

Kelompok Sektor

18.19

18.53

18.58

18.33

18.86

18.50

Sekunder

2.1.

Industri Pengolahan

14.39

14.59

14.60

14.44

14.89

14.58

2.2.

Listrik dan Air Minum

2.15

2.32

2.36

2.28

2.30

2.28

2.3.

Bangunan

1.66

1.63

1.61

1.61

1.67

1.64

3.

Kelompok Sektor

50.58

50.68

50.79

51.18

50.55

50.76

Tersier

3.1.

Perdagangan, Hotel, dan Restoran

22.54

22.55

22.95

23.53

23.53

23.02

3.2.

Pengangkutan dan Komunikasi

8.32

8.19

8.05

7.96

7.86

8.08

3.3.

Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan

4.98

5.34

5.44

5.36

5.29

5.28

3.4.

Jasa-jasa

14.75

14.59

14.53

14.34

13.86

14.41

 

Total

100.00

100.00

100.00

100.00

100.00

100.00

Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Tabel 2.2 menggambarkan peran masing-masing sektor terhadap PDRB. Peran

sektor di atas dikelompokkan menjadi 3 sektor pokok, yaitu kelompok sektor primer,

sekunder dan tertier. Sektor primer mencakup sektor pertanian, sektor pertambangan

dan Galian. Peranan kelompok sektor primer lima tahun terakhir memberikan

kontribusi rerata sebesar 30,59%, yang didominasi sektor pertanian dengan kontribusi

rerata sebesar 29,76%. Potensi sektor primer tersebut mendukung sektor basis ekonomi

di Jawa Timur secara umum, hal ini dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel. 2.3 Daerah Penyumbang Potensi Sektor Primer di Jawa Timur

NO.

TAN PANGAN

PERKEBUNAN

PETERNAKAN

PERIKANAN

PERTAMBANGAN

 

1. Kab. Malang

Kab. Jember

Kab. Malang

Kab. Gresik

Kab. Tuban

2. Kab. Prob

Kab. Blitar

Kab. Blitar

Kab. Lamong

Kab. Gresik

3. Kab. Jember

Kab. Malang

Kab. Bangkalan

Kab. Sidoarjo

4. Kab. BWI

Kab. Bondo

5. Kab. Bojoneg

6. Kab. Blitar

7. Kab. Lamong

Sumber: Majalah Perspektif Bappeprop Jatim, 2005

Dari tabel 2.3 di atas dapat dilihat posisi Kabupaten Malang cukup berperan

dalam sektor ekonomi primer di Jawa Timur, terutama di subsektor pertanian tanaman

pangan, perkebunan dan peternakan, sedangkan sub sektor perikanan dan

pertambangan Kabupaten Malang belum cukup diperhitungkan di Jawa Timur,

walaupun sebenarnya subsektor kelautan Kabupaten Malang cukup potensial dengan garis pantai sepanjang 102,625 km, oleh karena itu diharapkan program dan kegiatan kita mendukung Program Prioritas Propinsi Jawa Timur yang menyentuh wilayah laut kita, yaitu Pengembangan Jalan Lintas Selatan (JLS) dan pengembangan Pelabuhan Pendaratan Ikan Sendang Biru, sehingga kekayaan laut Kabupaten Malang dapat berperan dalam meningkatkan PDRB, yang saat ini kontribusi perikanan pada Tahun 2004 hanya 0,30% (tabel2.7) .

Aktivitas sektor ekonomi primer khususnya pertanian yang mendominasi rerata kontribusi PDRB lima tahun terakhir ini diharapkan akan lebih mantap dengan adanya program revitalisasi pertanian, yang meliputi peningkatan pemberdayaan subsektor pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan kelautan serta kehutanan, sehingga mampu menggerakkan aktivitas sektor lain yaitu sektor sekunder dan tersier.

Kelompok ekonomi sektor sekunder mencakup sektor industri pengolahan, sektor Listrik dan Air Bersih, dan sektor Bangunan memberikan kontribusi terendah terhadap PDRB Kabupaten Malang, yaitu sebesar rerata 18,50%. Peran kelompok sektor ini didominasi sektor industri pengolahan yang memberikan kontribusi rerata sebesar 14,58% selama lima tahun terakhir. Sebagai gambaran untuk Wilayah Regional Jawa Timur, kabupaten/kota yang dominan dengan sektor industri adalah Kota Surabaya, Kab. Sidoarjo, Kab. Pasuruan, Kab. Gresik, Kab. Mojokerto, Kota Kediri dan Kab. Tuban. Kabupaten Malang diharap mampu mengikuti jejak Kabupaten Pasuruan sebagai wilayah terdekat yang sudah memiliki kawasan industri. Dengan terbangunnya kawasan industri di Kabupaten Malang diharap pertumbuhan aktivitas sektor sekunder semakin terpacu, hal ini sangat memungkinkan dengan adanya program pengembangan infrastruktur yang mendukung eksistensi kawasan industri, yaitu pembangunan Jalan Tol Malang – Surabaya, Jalan Lintas Selatan, serta komersialisasi Bandara Abdul Rahman Saleh.

Kelompok sektor tersier yang terdiri dari dari sektor Perdagangan, Hotel, dan

Restoran; Sektor Pengangkutan dan Komunikasi, Sektor Keuangan, Persewaan

Bangunan dan Jasa Perusahaan, dan Sektor Jasa-Jasa, memberikan kontribusi terbesar

terhadap PDRB Kabupaten Malang yaitu sebesar rerata 50,76%. Peran sektor ini

didominasi sektor Perdagangan, Hotel & Restoran yang memberikan kontribusi rerata

sebesar 23,02%. Posisi Kabupaten Malang di Wilayah Jawa Timur bisa dibanggakan

sebagai wilayah dominan sektor tersiernya, urutan selengkapnya adalah Kabupaten

Malang, Kabupaten Madiun, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Kediri, Kabupaten

Pasuruan serta Kota Surabaya

Secara keseluruhan di Kabupaten Malang dari tahun 2000 sampai tahun 2004

peran rerata sektor primer sebesar 30,46%, sektor sekunder 18,50% dan sektor tersier

50,79%.

Meskipun aktivitas perekonomian di Kabupaten Malang cukup tinggi, namun

selama kurun waktu sepuluh tahun terakhir mengalami juga pasang surut. Kondisi

pasang surut tersebut disebabkan oleh imbas dari kondisi makro ekonomi nasional yang

cenderung memburuk terutama pada saat terjadi krisis moneter. Berikut ini kondisi

perekonomian Kabupaten Malang selama sepuluh tahun terakhir (tahun 1994 sampai

2004) dan perbandingannya dengan kondisi perekonomian Propinsi Jawa Timur dan

Nasional.

Tabel 2.4. Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang, Propinsi Jawa Timur, dan Nasional Selama Sepuluh Tahun Terakhir (1994 – 2004)

     

PASKA

 

REGIONAL

PRA KRISIS

(1994-1997)

KRISIS

(1998)

KRISIS

(1999-2003)

OTONOMI

(2001-2004)

Nasional

7,07

-13,13

4,17

5,5

Jawa Timur

7,17

-16,12

3,83

5,4

Kabupaten Malang

5,50

-6,64

3,99

5,1

Berdasarkan tabel diatas pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang selama

sepuluh tahun terakhir selalu berada di bawah pertumbuhan ekonomi Propinsi Jawa

Timur dan Nasional. Namun pada saat krisis ekonomi Kabupaten Malang mengalami

penurunan pertumbuhan ekonomi paling rendah di antara tiga daerah tersebut.

Rendahnya dampak krisis ekonomi terhadap pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang,

karena sektor yang menjadi basis pertumbuhan ekonomi atau aktivitas ekonomi

Kabupaten Malang adalah sektor pertanian dan perdagangan. Kedua sektor tersebut

merupakan sektor yang memiliki ketahanan terhadap pengaruh krisis moneter yang

terjadi pada perekonomian makro, karena sektor ini merupakan sektor yang berbasis

pada sumber daya lokal.

Berikut ini adalah gambaran perbandingan pertumbuhan ekonomi antara

Kabupaten Malang, Propinsi Jawa Timur, dan Nasional selama kurun waktu sepuluh

tahun terakhir, yang terbagai pada empat kondisi yaitu: kondisi sebelum krisis, kondisi

pada saat krisis, kondisi paska krisis, dan kondisi mulainya pelaksanaan otonomi

daerah.

Gambar 2.1. Grafik Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Malang

PERTUMBUHAN EKONOMI KABUPATEN MALANG Provinsi Jawa Timur, dan Nasional Tahun 1994-2003 10 8.22 7.82 7.54
PERTUMBUHAN EKONOMI KABUPATEN
MALANG
Provinsi
Jawa Timur, dan
Nasional
Tahun 1994-2003
10
8.22
7.82
7.54
8.18
8.26
7.23
4.84
4.7
4.41
4.4
3.82
5
5.02
3.64
5.18
6.56
6.88
2.61
4.11
4.56
1.47
3.26
3.33
3.41
5.03
3.32
3.66
4.00
0.85
1.21
0
94
95
96
97
98
99
'00
'01
'02
'03
'04
-5
-6.64
-10
-13.13
-15
Bab IV - 22.
-16.12
-20
Kab.
Malang
Jawa
Timur
Nasional
% Angka Pertumbuhan

Berdasarkan gambar diatas terlihat bahwa sebelum krisis pertumbuhan

ekonomi Kabupaten Malang cenderung konstan, namun setelah memasuki krisis

ekonomi pertumbuhannya mengalami penurunan, bahkan sampai – 6,64%, tapi

penurunan tersebut merupakan penurunan terendah dibanding propinsi dan nasional.

Setelah krisis pertumbuhan ekonomi Kabupaten Malang menunjukkan trend yang

positif sampai pada saat sekarang, namun lebih lambat dibanding rerata Jawa Timur

dan Nasional, hal ini disebabkan karena kontribusi sektor ekonomi Kabupaten Malang

yang dominan adalah sektor primer yang umumnya menghasilkan nilai tambah sedikit

atau dengan kata lain harga jualnya sangat rendah, dibanding produk sektor industri

dan jasa yang merupakan sektor ekonomi dominan pada rerata Jawa Timur dan

Nasional. Oleh karena itu sebaiknya kontribusi ekonomi sektor primer diarahkan

bergeser pada sektor industri, dalam hal ini agroindustri dan industri pertambangan.

Begitupun sektor perdagangan Kabupaten Malang lebih ditekankan untuk meningkatkan

komoditas ekspor agar mampu meningkatkan nilai tambah yang merupakan faktor

utama penentu pertumbuhan ekonomi. Adapun pertumbuhan aktivitas ekonomi

Kabupaten Malang selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.5. Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004) (persen)

No

Kelompok Sektor/Sektor

2001

2002

2003

2004

rerata

1.

Kelompok Sektor Primer

2.95

2.50

3.95

5.48

3.72

1.1.

Pertanian

2.83

2.41

3.96

5.42

3.65

1.2.

Pertambangan dan Penggalian

8.39

6.57

3.44

8.05

6.61

2.

Kelompok Sektor Sekunder

6.36

3.88

2.45

8.19

5.22

2.1.

Industri Pengolahan

5.85

3.77

2.69

8.38

5.17

2.2.

Listrik dan Air Minum

12.87

5.55

0.05

6.39

6.21

2.3.

Bangunan

2.41

2.43

3.81

9.07

4.43

3.

Kelompok Sektor Tersier

4.61

4.24

4.25

3.85

4.24

3.1.

Perdagangan, Hotel, dan Restoran

4.49

5.45

6.45

5.17

5.39

3.2.

Pengangkutan dan Komunikasi

2.80

1.86

2.60

3.95

2.80

3.3.

Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan

12.00

5.52

2.25

3.86

5.91

3.4.

Jasa-jasa

3.32

3.22

2.43

1.64

2.65

 

Total

4.41

3.64

3.82

5.14

4.25

Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Pertumbuhan ekonomi sektor sekunder menempati posisi pertama untuk laju

pertumbuhan rerata Tahun 2001 – 2004 yaitu sebesar 5,22%, diikuti sektor tersier

4,24% serta pertumbuhan terendah adalah sektor primer sebesar 3,72%.

Tabel 2.6. Rerata Kontribusi dan Laju Pertumbuhan Sektor Ekonomi Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004) (persen)

No

Kelompok Sektor/Sektor

Rerata Kontribusi

Laju pertumbuhan

1.

Kelompok Sektor Primer

30.46

3.72

1.1.

Pertanian

29.76

3.65

1.2.

Pertambangan dan Penggalian

0.70

6.61

2.

Kelompok Sektor Sekunder

18.50

5.22

2.1.

Industri Pengolahan

14.58

5.17

2.2.

Listrik dan Air Minum

2.28

6.21

2.3.

Bangunan

1.64

4.43

3.

Kelompok Sektor Tersier

50.76

4.24

3.1.

Perdagangan, Hotel, dan Restoran

23.02

5.39

3.2.

Pengangkutan dan Komunikasi

8.08

2.80

3.3.

Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan

5.28

5.91

3.4.

Jasa-jasa

14.41

2.65

 

Total

100.00

4.25

Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Tabel 2.6 menunjukkan kontribusi dan laju pertumbuhan sektor ekonomi.

Kontribusi sektor ekonomi secara berurutan yang dominan adalah sektor pertanian

(29,76%), sektor perdagangan, hotel dan restoran (23,03%), sektor induatri pengolahan

(14,58%) serta sektor jasa (14,41%), sedangkan laju pertumbuhan sektor tertinggi

sektor listrik dan air minum (6,61%), sektor pertambangan dan penggalian (6,21%),

sektor keuangan (5,91%), sektor perdagangan (5,39%) serta sektor industri pengolahan

(5,17%).

Untuk menetapkan target pertumbuhan ekonomi harus dilihat dua sisi keadaan

perekonomian agar pilihan sektor mana yang mampu memacu laju pertumbuhan lebih

tepat. Hal utama yang dilihat adalah kontribusi sektor. Sektor yang memiliki kontribusi

dominan akan mampu menggerakkan aktivitas perekonomian, selain itu perlu juga

melihat laju pertumbuhan sektor, namun bisa dikesampingkan apabila kontribusi

sektor tersebut terlalu rendah, karena dalam jangka waktu lima tahun tidak mungkin

ada pergerseran peran sektor secara berarti, sehingga untuk jangka waktu lima tahun

ke depan peran sektor yang terlalu kecil dengan laju pertumbuhan tinggi tidak cukup

berperan dalam mencapai target pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan, misalnya

sektor pertambangan memiliki laju pertumbuhan rerata 6,61% merupakan laju

pertumbuhan tertinggi dibanding sektor yang lain, namun kontribusi dalam PBRB hanya

0,70% maka akan sangat sulit merubah atau meningkatkan PDRB secara keseluruhan,

sebaliknya sektor pertanian yang memiliki kontribusi 29,76% dan rerata

pertumbuhannya di bawah rata-rata pertumbuhan Kabupaten Malang akan tetap

memiliki arti penting dalam mempengaruhi aktivitas ekonomi secara keseluruhan.

Tabel 2.7. Sektor yang berperan dalam menggerakkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Malang

   

Kontribusi

Pertumbuhan

 

No.

Sektor

(%)

(%)

Keterangan

 

Sektor

   

Ø Nilai tambah tinggi terutama komoditi ekspor regional maupun internasional

1.

Perdagangan

23,02

5,39

       

Ø Menyerap banyak tenaga kerja

Sektor

Ø Memiliki forward dan backward linkages

2.

Pertanian

29,76

3,65

Ø Sangat berperan dalam wilayah regional Jatim

       

Ø Nilai tambah tinggi

3.

Sektor Industri

14,58

5,17

Ø Menyerap tenaga kerja

Olahan

Ø Menyerap produk primer lokal

4.

Sektor Jasa

14,41

2,65

Ø Menyerap tenaga kerja perorangan / rumah tangga

Target Pertumbuhan ekonomi 5 – 6 % pada lima tahun ke depan dapat dicapai

dengan kerja keras Pemerintah dan masyarakat dengan memperhatikan kontribusi dan

laju pertumbuhan sektor. Empat sektor utama yang berpengaruh di Kabupaten Malang

adalah sektor perdagangan, sektor pertanian, sektor industri pengolahan serta sektor

jasa, yang memiliki dominasi dalam menyumbang besaran PDRB. Untuk mencapai

target pertumbuhan 5 – 6 % akan dikupas satu persatu langkah – langkah strategis yang

harus dilakukan.

Sektor perdagangan secara optimis dapat diharapkan karena memiliki

kontribusi 23,02% dengan laju pertumbuhan diatas 5% atau tepatnya 5,39% (tabel 2.6).

Pemerintah daerah hanya perlu menata regulasi perdagangan, baik pasar maupun

pedagang kaki lima agar konsumen tetap berminat. Perlu diwaspadai regulasi yang

mampu menghancurkan sektor perdagangan di wilayah misalnya berdirinya

supermarket atau hypermarket di wilayah-wilayah perdagangan utama Kabupaten

Malang, misalnya di kota-kota kecamatan, karena dikhawatirkan pasar tradisional yang

menjadi tumpuan pendapatan masyarakat saat ini akan hancur. Selain itu perlu adanya

pembangunan pasar produk pertanian di wilayah-wilayah perbatasan yang selama ini

merupakan penghasil produk tetapi belum memiliki pasar sendiri, bahkan apabila

memungkinkan dapat digunakan sebagai transaksi perdagangan oleh masyarakat luar

daerah, dengan demikian retribusi dan nilai tambah bisa dinikmati oleh Kabupaten

Malang. Sektor perdagangan juga sangat dipengaruhi oleh nilai ekspor komoditi

Kabupaten Malang yang meningkat setiap tahunnya, yaitu sebesar $145.296.652,74

pada Tahun 2003, meningkat 4,93 % menjadi $152.460.735.03 pada Tahun 2004 dan

terakhir meningkat 16,25% menjadi $177.240.943,94 pada Tahun 2005, sehingga

rerata kenaikan ekspor yang lebih dari 10% pertahun ini sangat penting untuk memacu

pertumbuhan ekonomi. Untuk mempertahankan nilai ekspor Kabupaten Malang

diperlukan pembinaan inovatif yang mampu mempertahankan komoditi kita dalam

lingkup perdagangan bebas.

Sektor penting berikutnya yang mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi

adalah sektor pertanian karena memiliki kontribusi yang dominan yaitu rerata 29,76%

disamping itu sektor pertanian memiliki backward dan forward linkages, sehingga

aktivitas sektor pertanian mampu menumbuhan sektor yang lainnya, misalnya aktivitas

budidaya pertanian secara umum memerlukan pupuk, benih/bibit, tenaga kerja, obat-

obatan, alat dan mesin pertanian dan sebagainya; sedangkan pada saat/pasca panen

memerlukan transportasi, tenaga kerja, alat dan mesin pengolah, packaging serta

pemasaran. Sehingga peningkatan aktivitas pertanian mampu menarik input dari sektor

industri benih, pupuk, obat-obatan, alat dan mesin pertanian serta tenaga kerja;

ouput sektor pertanian digunakan sebagai input pada sektor industri pengolahan baik

industri mikro, kecil, menengah maupun industri besar (misalnya penggilingan padi,

lumbung desa modern, perusahaan makanan/minuman, pabrik gula, pabrik makanan

ternak, industri krupuk/kripik dan sebagainya); produk pertanian juga mampu

mengaktifkan perdagangan produk primer dan setengah jadi pada pedagang pengepul

komoditas, pasar atau pusat perdagangan, serta menghidupkan restoran, warung dan

pegusaha makanan perorangan. Dari uraian di atas sektor pertanian mampu

menggerakkan multiplier effect yang sangat berperan dalam menghasilkan value

added (nilai tambah) pada sektor primer, sekunder maupun tersier, sehingga sangat

berperan dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi. Untuk melihat lebih jauh kita

lihat kontribusi dan laju pertumbuhan subsektor pertanian pada tabel 2.7 berikut:

Tabel 2.8. Kontribusi dan Laju Pertumbuhan Sektor Pertanian Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2001-2004) (persen)

No

Kelompok Sektor/Sektor

2000

2001

2002

2003

2004

rerata

 

Kontribusi Sektor / Sub Sektor

 

1.

Pertanian

30.56

30.09

29.74

29.78

29.86

30.01

1.1.

Tanaman Bahan Makanan

22.60

21.70

21.59

21.59

21.36

21.77

1.2.

Tanaman Perkebunan

4.81

5.48

5.21

5.12

5.24

5.17

1.3

Peternakan

2.66

2.55

2.58

2.68

2.71

2.63

1.4.

Kehutanan

0.29

0.19

0.18

0.20

0.25

0.22

1.5

Perikanan

0.20

0.19

0.18

0.19

0.30

0.21

No

Kelompok Sektor/Sektor

2000

2001

2002

2003

2004

rerata

 

Laju pertumbuhan Sektor / Sub Sektor

 

1.

Pertanian

 

- 2.83

2.41

3.96

5.42

3.65

1.1.

Tanaman Bahan Makanan

 

- 0.23

3.11

3.81

4.05

2.80

1.2.

Tanaman Perkebunan

 

- 18.85

-1.48

2.20

7.47

6.76

1.3

Peternakan

 

- 0.08

4.89

7.76

6.40

4.78

1.4.

Kehutanan

- -30.66

0.08

15.11

31.46

4.00

1.5

Perikanan

- -4.53

2.89

6.67

64.51

17.39

 

Total PDRB

- 3.64

4.41

 

3.82

5.14

4.25

Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Dari tabel 2.7 Sektor pertanian pada lima tahun terakhir di dominasi oleh subsektor tanaman pangan yang memiliki kontribusi 21,77%, sedangkan subsektor perkebunan 5,17%, peternakan 2,63% serta subsektor kehutanan dan perikanan masing- masing sekitar 0,2%, sedangkan rerata pertumbuhan tertinggi subsektor perikanan 17,39% dan subsektor perkebunan 6,76%, pertumbuhan paling rendah hanya 2,80% adalah subsektor tanaman pangan. Sektor pertanian Kabupaten Malang sangat berperan dalam mendukung aktivitas sektor primer di Jawa Timur terutama sektor pertanian tanaman pangan, perkebunan dan peternakan, sedangkan sektor perikanan dan kehutanan tidak cukup nampak di wilayah propinsi demikian pula di Kabupaten Malang kontribusinya tidak cukup berperan dalam menggerakkan sektor ekonomi. Selengkapnya dapat di lihat pada tabel 2.8

Tabel. 2.9 Daerah Penyumbang Sektor Pertanian di Jawa Timur

NO.

TAN PANGAN

PERKEBUNAN

PETERNAKAN

PERIKANAN

KEHUTANAN

1.

Kb. Malang

Kb. Jember

Kb. Malang

Kb. Gresik

Kb. Kediri

2.

Kb. Probolinggo

Kb. Blitar

Kb. Blitar

Kb. Lamongan

Kb. Banyuwangi

3.

Kb. Jember

Kb. Malang

Kb. Bangkalan

Kb. Sidoarjo

Kb. Tuban

4.

Kb. Banyuwangi

Kb. Bondo

Kb. Lamongan

5.

Kb. Bojonegoro

Kb. Bondowoso

6.

Kb. Blitar

Kb. Pasuruan

7.

Kb. Lamongan

Kb. Madiun

8.

Kb. Probolinggo

9.

Kb. Ngawi

Sumber: Majalah Perspektif Bappeprop Jatim, 2005

Melihat potensi sektor pertanian pada wilayah regional, maka subsektor pertanian yang mampu menggerakkan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Malang adalah pertanian tanaman pangan, perkebunan dan peternakan, karena memiliki kemampuan ekspor di wilayah regional Jawa Timur. Hal ini dapat dipertahankan atau ditingkatkan dengan melaksanakan sepenuhnya Agenda Revitalisasi Pertanian yang meliputi Program Pemberdayaan Penyuluh Pertanian, Pemberdayaan Pertanian (tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan) dengan kegiatan pengembangan agribisnis/agroindustri, dan penguatan kelembagaan petani- nelayan, serta peningkatan produksi/produktivitas. Disamping itu diperlukan penanganan khusus regulasi penyaluran pupuk pada musim tanam dan Penguatan Lumbung Desa Modern yang mampu menampung hasil panen petani padi pada saat panen raya dan musim penghujan, karena dua hal ini sangat berpengaruh terhadap pendapatan petani terutama petani padi, yang merupakan komoditi pangan dominan di Kabupaten Malang.

Sektor pendongkrak pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Malang berikutnya

adalah sektor industri pengolahan dengan rerata kontribusi 14,58% dan memiliki laju

pertumbuhan rerata melebihi rerata Kabupaten Malang yaitu sebesar 5,17% (tabel

2.6). Hal ini memberikan angin segar bagi Pemerintah Kabupaten Malang untuk

memacu aktivitas sektor industri melalui pengembangan agroindustri karena

kontribusi sektor primer khususnya pertanian cukup tinggi yaitu rerata 30,46% (tabel

2.2), sehingga pengembangan agroindustri sangat tepat terutama diarahkan pada

pembinaan industri kecil menengah (IKM) dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah

(UMKM) yang cukup banyak menampung tenaga kerja di Kabupaten Malang. Selain itu

rencana pengembangan kawasan industri diharap mampu diwujudkan untuk

pengelolaan kekayaan tambang Kabupaten Malang yang termasuk dalam Zona Tengah

(pemetaan Regional Jawa Timur) yang meliputi kelompok mineral agregat, kelompok

alumino silikat dan mineral lempung, disamping industri pengolahan hasil-hasil

pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan dan kelautan

serta kehutanan. Hal ini perlu direncanakan dengan serius, karena hambatan

transportasi guna akses pengiriman input maupun output industri yang selama ini

merupakan kendala akan segera diatasi dengan adanya Program Pembangunan Prioritas

Jangka Menengah Propinsi Jawa Timur yaitu Jalan Tol Malang–Surabaya, Jalan Lintas

Selatan, Komuter, Komersialisasi Bandara Abdul Rahman Saleh serta Pengembangan

Pelabuhan Pendaratan Ikan Pondok Dadap Kabupaten Malang.

Sektor ke empat yang berperan dalam memacu pertumbuhan ekonomi adalah

sektor jasa dengan kontribusi rerata 14,41% namun pertumbuhannya cukup lambat

yaitu rerata 2,65%, untuk lebih jelasnya kontribusi subsektor jasa pada tabel berikut:

Tabel 2.10. Kontribusi Sub Sektor Jasa Kabupaten Malang Tahun Atas Dasar Harga Konstan (2000-2004) (persen)

NO

KELOMPOK SEKTOR/SEKTOR

2000

2001

2002

2003

2004

RERATA

1

Jasa - Jasa

14,75

14,59

14,54

14,33

13,86

14,41

a

Pemerintahan Umum

5,52

5,30

5,25

5,18

5,00

5,25

b

Swasta

9,23

9,29

9,29

9,15

8,86

9,16

 

1. Sosial Kemasyarakatan

2,02

2,01

1,96

1,90

1,84

1,95

 

2. Hiburan dan Kebudayaan

0,06

0,06

0,06

0,05

0,05

0,06

 

3. Perorangan & Rmhtangga

7,15

7,22

7,27

7,20

6,97

7,16

Sumber: Kabupaten Malang Dalam Angka 2004 (diolah)

Apabila kita lihat lebih dalam ternyata peran sektor jasa terpenting adalah

peran subsektor jasa swasta dengan rerata kontribusi selama lima tahun terakhir

sebesar 9,16% yang disumbang oleh jasa perorangan sebesar rerata 7,16%, hal ini

menunjukkan bahwa masyarakat Kabupaten Malang sangat dominan dalam aktivitas

ekonomi sektor jasa. Untuk meningkatkan lapangan pekerjaan dan meningkatkan

pertumbuhan sektor jasa, pemerintah perlu menyiapkan program pemberdayaan

pemuda dan perempuan dengan pelatihan-pelatihan kewirausahaan yang bergerak

dalam bidang jasa perorangan, misalnya pelatihan ketrampilan bengkel, pertukangan, perbaikan peralatan elektronik, ketrampilan kecantikan, menjahit dan sebagainya diiringi dengan penyertaan modal kerja. Serta tidak kalah pentingnya adalah kemudahan perijinan serta pembinaan teknis inovatif oleh unit teknis.

Mengacu pada hasil analisis dan telaah terhadap kondisi eksisting pada bidang ekonomi, maka penyusunan program-program dalam RPJMD Kabupaten Malang untuk mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 5,5 – 6% lima tahun mendatang yang perlu digenjot aktivitasnya adalah:

a. Sektor perdagangan yang didukung oleh jajaran perdagangan, Dinas Pasar dan Dinas Permukiman dan Sarana Prasarana Wilayah;

b. Sektor Pertanian yang didukung oleh jajaran pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan kelautan serta kehutanan, diperkuat oleh bidang perkoperasian, industri, pengairan dan bina marga serta sarana prasarana wilayah;

c. Sektor industri pengolahan yang didukung oleh jajaran koperasi, industri, investasi, permukiman dan sarana prasarana wilayah, perhubungan dan bina marga, pertanian, energi sumber daya mineral dan lingkungan hidup;

d. Sektor jasa-jasa yang didukung bidang ketenagakerjaan dan pemberdayaan masyarakat.

Selain sektor utama di atas Kabupaten Malang perlu mendukung Pembangunan Jangka Menengah Propinsi Jawa Timur sebagai berikut:

a. Mendukung Program Pengembangan Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) karena potensi garis pantai Kabupaten Malang cukup besar belum dikembangkan secara optimal.

b. Peningkatan aktivitas sektor sekunder melalui pengembangan Kawasan Industri dengan mempertimbangkan Malang sebagai Kawasan Pertambangan Zona Tengah yang memiliki potensi kelompok mineral agregat, kelompok alumino silikat dan mineral lempung; pembinaan intensif industri kecil menengah di Jalur Lintas Selatan Kabupaten Malang yang melintasi Donomulyo – Bantur – Gedangan – Dampit; membuka peluang investasi industri berbahan baku pertanian (tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan dan kelautan serta perhutanan); semua langkah ini mengantisipasi pengembangan spasial Kota Surabaya yang mengalir ke arah Sidoarjo dan Malang, yang dikelompokkan dalam spasial perekonomian wilayah tengah dengan dominasi kegiatan industri, perdagangan dan jasa.

c. Peningkatan aktivitas sektor tersier melalui peningkatan jalur pariwisata kawasan Taman Safari Prigen - Kebun Raya Purwodadi - Malang yang meningkatkan konsentrasi perdagangan di Pasar Lawang dan Singosari ; serta meningkatkan aktivitas wisata Wendit yang dilalui jalan tembus Bromo – Tengger – Semeru sebagai alur wisata potensial Jawa Timur, Pengembangan sektor pariwisata ini mendukung Program Peningkatan Daya Saing Wisata Kawasan Wisata Wendit, Kawasan Wisata Menuju Bromo serta Pusat Kerajinan Kendedes sebagai pintu Gerbang Wisata Kabupaten Malang. Sedangkan Pembangunan Jalan Lintas Selatan mendukung pengembangan Kawasan Wisata Balekambang.

d.

Pemberdayaan masyarakat dalam rangka meningkatkan ekonomi keluarga dan

pengurangan pengangguran, melalui dana yang dialokasikan khusus untuk

pengentasan kemiskinan dan penurunan angka pengangguran.

e. Pengembangan kerjasama antar daerah guna untuk mendorong dan memperbesar

pasar (enlarging market) bagi komoditi – komoditi Kabupaten Malang baik primer,

sekunder maupun tersier.

2.3. Bidang Sosial Budaya Daerah

2.3.1. Kependudukan

Menurut hasil registrasi Tahun 2004 terjadi pertumbuhan penduduk sebesar 0,87%

sehingga mencapai 2.284.352 jiwa, dengan komposisi 1.130.113 laki-laki dan 1.154.239

perempuan. Sampai dengan 30 Juni 2005 jumlah penduduk di Kabupaten Malang

sebesar 2.420.419 jiwa dengan komposisi 1.214.340 laki-laki dan 1.206.079

perempuan. Kepadatan penduduk Kabupaten Malang antara tahun 2002 – 30 Juni 2005

berturut-turut adalah 639 jiwa/km 2 ,644 jiwa/km 2 ,650 jiwa/km 2 dan 689 jiwa/km 2 .

2.3.2. Kesejahteraan Sosial

Indikator yang digunakan dalam menilai kesejahteraan sosial adalah Indeks

Pembangunan Manusia (IPM). Komponen penyusun IPM mencakup tiga elemen yakni

harapan hidup (tahun) yang menghasilkan indeks harapan hidup, angka melek huruf (%)

dan rata-rata lama sekolah (tahun) yang menghasilkan indeks pendidikan serta

pengeluaran riil perkapita yang disesuaikan (000 Rp) yang menghasilkan indeks daya

beli. Perhitungan terhadap IPM Kabupaten Malang pada tahun 2003 sebesar 66,00. Bila

dibandingkan dengan IPM Propinsi Jawa Timur, maka IPM Kabupaten Malang masih

diatas rata-rata IPM Propinsi Jawa Timur (63,66).

Tabel 2.11 Perbandingan IPM dan Komponen Penyusunnya pada Beberapa Kabupaten / Kota sekitar Tahun 2003

 

Indeks

     

Nama Kab/Kota

Harapan

Hidup

Indeks

Pendidikan

Indeks Daya

Beli

IPM

Kab. Kediri

73,0

73,1

59,0

68,4

Kota Malang

69,7

85,9

49,4

68,3

Kab. Blitar

73,8

72,5

56,7

67,7

Kab. Malang

70,8

72,8

55,1

66,0

Kab. Pasuruan

65,1

70,1

50,0

62,1

Kab. Probolinggo

58,6

58,4

54,7

57,0

Jawa Timur

69,7

70,0

51,3

63,7

Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Prop Jatim, 2003

Tabel 2.11 di atas menggambarkan keadaan IPM di Kabupaten Malang dan

wilayah sekitarnya. Posisi Kabupaten Malang berada di atas rata-rata propinsi, tetapi

masih berada dibawah Kabupaten Kediri, Kota Malang dan Kabupaten Blitar, sedangkan

Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo memiliki nilai IPM yang lebih rendah dari

Kabupaten Malang.

Tabel 2.12 Indeks Komponen Penyusun IPM di Kabupaten Malang Tahun 1996 – 2003

Tahun

Indeks Harapan Hidup

Indeks

Indeks Daya

Pendidikan

Beli

1996

66,0

65,27

66,43

1999

68,8

68,37

50,03

2002

72,6

72,6

54,66

2003

70,8

72,8

55,1

Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Kab. Malang

Tabel di atas menunjukkan perkembangan dari tahun ke tahun Indeks Pembangunan

Manusia di Kabupaten Malang. Perkembangan positif hanya pada indeks pendidikan,

sedangkan untuk indeks harapan hidup dan indeks daya beli berfluktuasi. Pada Tahun

2002 indeks harapan hidup mencapai angka tertinggi yaitu 72,6, sedangkan indeks daya

beli terendah pada saat krisis moneter Tahun 1999, setelah itu meningkat sampai

Tahun 2003. Namun kemungkinan daya beli masyarakat saat ini menurun akibat

peningkatan harga energi di negara kita. Adapun keadaan penduduk miskin di

Kabupaten Malang antara tahun 2002 sampai dengan 30 Juni 2005 mengalami

penurunan yang cukup signifikan. Pada tahun 2002, penduduk miskin di Kabupaten

Malang sebesar 18,97% dan mengalami penurunan pada tahun 2003 menjadi 13,99%.

Pada tahun 2004 berkurang menjadi 13,86%. Jumlah ini tidak mengalami perubahan

sampai dengan 30 Juni 2005. Namun pada akhir Tahun 2005 sejak ada Program

Bantuan Langsung Tunai I (BLT I) jumlah penduduk miskin menjadi 25,61% dari jumlah

penduduk. Selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.13 Prsentase Penduduk Miskin di Kabupaten Malang Tahun 2002 – 2005

 

PENDUDUK

TOTAL

 

TAHUN

MISKIN (%)

PENDUDUK

KETERANGAN

 

2002 18,97

2.250.036

 

2003 13,99

2.264.757

2004 13,86

2.284.352

2005 25,61

2.393.959

Penerima BLT I

(Sumber : Kantor Statistik Propinsi dan Kabupaten Malang)

Peningkatan angka kemiskinan ini kemungkinan besar disebabkan oleh

kebijakan Pemerintah Pusat menurunkan subsidi Bahan Bakar Minyak, dan melalui

survey terindikasi bahwa kebanyakan kepala keluarga miskin adalah perempuan

(janda).

Nilai IPM pada lima tahun mendatang diharapkan meningkat, namun melihat

situasi dan kondisi saat ini akan sangat sulit, tetapi paling tidak posisi Kabupaten

Malang masih di atas rata – rata Propinsi Jawa Timur. Nilai IPM Jawa Timur selengkapnya pada Tabel berikut:

Tabel 2.14 Nilai IPM Kab/Kota Wilayah Jawa Timur 2003

NO

KOTA/KAB

OPM

NO.

KOTA/KAB

IPM

1

KOTA MOJOKERTO

72.27

19

KAB. NGANJUK

65.26

2

KOTA MADIUN

71.94

20

KAB. LAMONGAN

64.79

3

KAB. SIDOARJO

71.05

21

KAB. BANYUWANGI

64.56

4

KOTA KEDIRI

70.89

22

KAB. NGAWI

64.18

5

KOTA SURABAYA

70.53

23

KAB. PACITAN

64.07

6

KAB. GRESIK

70.36

24

KAB. TUBAN

63.27

7

KAB. MOJOKERTO

70.03

25

KAB. PONOROGO

62.65

8

KAB. MAGETAN

69.78

26

KAB. PASURUAN

62.05

9

KAB. JOMBANG

68.81

27

KAB. LUMAJANG

61.96

10

KAB. TULUNGAGUNG

68.79

28

KAB. BOJONEGORO

61.22

11

KAB. KEDIRI

68.39

29

KAB. PAMEKASAN

61.04

12

KOTA MALANG

68.33

30

KAB. BANGKALAN

59.35

13

KOTA PROBOLINGGO

68.28

31

KAB. JEMBER

58.62

14

KOTA PASURUAN

68.02

32

KAB. PROBOLINGGO

57.02

15

KAB. TRENGGALEK

67.80

33

KAB. SITUBONDO

55.62

16

KAB. BLITAR

67.67

34

KAB. SUMENEP

55.30

17

KAB. MADIUN

67.07

35

KAB. BONDOWOSO

54.85

18

KAB. MALANG

65.94

36

KAB. SAMPANG

51.12

Sumber: Majalah Perspektif Bappeprop Jatim, 2005

Perlu penanganan khusus untuk mempertahankan atau meningkatkan ranking posisi Indeks Pembangunan Masyarakat di Jawa Timur akibat pengurangan subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM), merebaknya penyakit menular seperti Avian Influenza (flu burung), Chikungunya, demam berdarah serta maraknya gizi buruk pada balita. Pemkab Malang menggarap semua persoalan ini melalui Program Pemberdayaan Masyarakat yang harus digarap secara sinergi oleh seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), serta gerakan pencegahan penyakit menular secara terpadu.

Bidang Pendidikan bertekad untuk meningkatkan mutu anak didik melalui program andalan pada lima tahun mendatang yaitu Program Sekolah Unggulan yang sasarannya adalah adanya sekolah dasar unggulan pada setiap kecamatan, sekolah menengah pertama pada delapan kecamatan, sekolah menengah atas pada tiga kecamatan serta sekolah menengah kejuruan pada tiga kecamatan disertai peningkatan budaya menulis dan gemar membaca. Di sisi lain dalam rangka pemerataan pendidikan pada wilayah terpencil Pemerintah Daerah mengusahakan adanya insentif khusus bagi pendidik dibarengi peningkatan gizi muridnya melalui makanan tambahan.

Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dinas Pendidikan selain menangani pendidikan secara khusus juga mengelola penanganan kebudayaan yang selama ini masih belum optimal. Tuntutan masyarakat seni budaya Kabupaten Malang agar

budaya asli menjadi primadona di Malang Raya harus diwujudkan dalam lima tahun ke depan, sehingga sektor budaya mampu menjadi sumber penghidupan bagi masyarakat pelestari budaya, hal ini diwujudkan dalam Icon Kabupaten Malang 2006 – 2010 yaitu Festival Wisata dan Gelar Seni Budaya.

Bidang Kesehatan senantiasa tanggap terhadap permasalahan yang ada sehingga lebih mengutamakan pelayanan dan kedekatan terhadap masyarakat. Untuk meningkatkan pelayanan kesehatan Pemerintah Kabupaten Malang memantapkan keberadaan puskesmas ideal, revitalisasi posyandu serta pengembangan Badan Layanan Umum Kesehatan.

Terlepas dari sisi kesehatan fisik, masyarakat juga harus ditingkatkan kesehatan spiritualnya melalui pemantapan kehidupan beragama dan perlindungan rasa aman dalam keluarga. Konflik antar dan inter agama serta kekerasan dalam rumah tangga yang merupakan Isu Nasional harus ditindaklanjuti di Kabupaten Malang agar ketenangan masyarakat dalam menjalankan kewajiban dalam pengamalan agama dan kepercayaannya tetap terjamin serta memberikan rasa aman pada perempuan dan anak-anak dalam keluarga melalui kebijakan Perlindungan Ibu dan Anak Dalam Rumah Tangga. Dalam rangka meningkatkan sportifitas jiwa dan kesehatan raga, Pemerintah Kabupaten Malang juga akan mengoptimalkan pemanfaatan sarana olahraga Stadion Kanjuruhan baik bagi anak didik maupun masyarakat luas. Sehingga diharapkan peningkatan kegemaran berolahraga dari berbagai cabang olah raga dapat diperlombakan di tingkat regional, nasional bahkan internasional.

Dalam Rangka peningkatan daya beli masyarakat, Pemerintah Kabupaten Malang memberi perhatian khusus kepada rumah tangga miskin dan keluarga perdesaan berupa Bantuan Modal Kepada Usaha Produktif Dasawisma, pembinaan pemanfaatan pekarangan untuk tanaman pangan dan obat keluarga, peningkatan kegiatan padat karya serta memberikan pelayanan informasi pasar kerja dan perlindungan tenaga kerja. Penekanan pemberdayaan bagi perempuan dinilai tepat karena sebagian besar masyarakat miskin memiliki kepala keluarga perempuan. Peran pemuda sebagai tenaga kerja produktif juga perlu diperhatikan dengan cara memberikan pelatihan ketrampilan dan bantuan modal kerja sehingga mampu menciptakan lapangan kerja sendiri. Kedua langkah ini sangat penting untuk menurunkan angka penggangguran dan angka kemiskinan yang ada di Kabupaten Malang. Isu kemiskinan dan pengangguran ini merupakan isu Nasional yang sangat penting.

Ketiga sektor di atas yaitu pendidikan, kesehatan dan daya beli masyarakat merupakan faktor penentu utama Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang merupakan sasaran utama seluruh kegiatan pembangunan.

2.4. Bidang Prasarana dan Sarana Daerah Kabupaten Malang

Peningkatan kepadatan penduduk perlu diantisipasi dengan perencanaan tata

ruang yang tepat, karena penambahan infarstruktur yang tidak terencana dengan tepat dikhawatirkan akan menimbulkan dampak yang tidak diinginkan di kemudian hari, disamping itu sebagai wilayah yang berbatasan dengan Kota Malang yang telah jenuh perkembangannya, Kabupaten Malang harus mengantisipasi perluasan pengembangan wilayah perkotaan, karena bukan tidak mungkin permasalahan perkotaan akan berpindah ke wilayah Kabupaten Malang, seperti banjir, kesemrawutan pedagang kaki lima, kesemrawutan angkutan kota dan sebagainya. Terlepas dari dampak negatif perluasan perkembangan Kota Malang, wilayah Kabupaten Malang yang berbatasan dengan Kota Malang akan meningkat aktivitas ekonominya dengan berdirinya perguruan tinggi dan kompleks perumahan yang pada akhirnya akan menimbulkan pasar barang dan jasa, sehingga aktivitas ekonomi wilayah tersebut akan meningkat yang berimbas pada meningkatnya pendapatan penduduk serta terbukanya kesempatan kerja baru. Pemerintah Propinsi Jawa Timur sudah mengantisipasi hal ini dengan merencanakan jalan alternatif pemecah kemacetan/kepadatan lalu lintas yaitu Jalan Lingkar Kota Malang. Seiring dengan niat baik pemerintah propinsi, Pemerintah Kabupaten Malang dalam lima tahun ke depan harus mendukung pembangunan tersebut, disamping masih banyaknya jalan kabupaten pada perbatasan yang masih sangat buruk.

Selain wilayah Lingkar Kota Malang, banyak kecamatan lain terutama di wilayah selatan yang belum terjangkau oleh sarana air bersih, listrik dan telekomunikasi, sehingga wilayah–wilayah tersebut sulit untuk meningkatkan aktivitas ekonomi. Pembangunan Jalan Lintas Selatan merupakan awal yang bagus bagi pemerintah Kabupaten Malang untuk bersama-sama Pemerintah Propinsi memperbaiki/membangun sarana prasarana pendukung yang diperlukan.

Arah pengembangan spasial metropolis Surabaya ke arah Kabupaten Malang juga perlu mendapat wadah dengan peyiapan penataan Kawasan Industri, sehingga ada kawasan khusus lengkap dengan analisa dampak lingkungan, kemudahan akses input dan output industri, penataan pemukiman sekitar bagi pekerja, lokasi layanan umum, kelengkapan sarana prasarana listrik, air bersih den telekomunikasi serta penataan draenase agar tidak menimbulkan masalah di kemudian hari. Kawasan industri ini pasti akan banyak diminati investor karena adanya pembangunan Jalan Tol Surabaya – Malang, Komersialisasi Bandara Abdul Rahman Saleh serta Jalan Lintas Selatan.

Saat ini permasalahan utama Pemerintah Kabupaten Malang dalam pembangunan sarana prasarana fisik adalah luasnya wilayah yang harus dikerjakan tidak sebanding dengan nilai anggaran yang tersedia, sehingga untuk menyelesaikannya pemerintah melaksanakan pembangunan kemitraan bersama

masyarakat, terutama untuk membangun jalan, dan kemungkinan akan diperluas pada sarana irigasi dan sebagainya. Adapun kondisi sarana prasarana selengkapnya adalah sebagai berikut:

a. Panjang Jalan Kondisi Baik

Panjang jalan kondisi baik terbagi atas kategori jalan kabupaten, jalan kecamatan dan jalan non status (termasuk jalan desa). Berdasarkan tabel 2.14, menunjukkan bahwa secara umum pada setiap tahunnya terjadi peningkatan jalan kabupaten, kecamatan dan non status (termasuk jalan desa) kondisi baik, hal ini terlihat dari proporsi kenaikan panjang jalan kondisi baik dari tahun 2002 – 2004. Sampai dengan akhir tahun 2004 tercatat bahwa panjang di Kabupaten Malang adalah 1.730Km. Aktivitas Tahun 2005 yang diisi dengan program kemitraan pembangunan fisik pasti menghasilkan kondisi sarana prasarana yang lebih baik, hanya saja belum tersedia data secara keseluruhan.

b. Panjang Jalan Kondisi Rusak

Indikator ini menggambarkan persentase jalan kabupaten kondisi rusak dibandingkan dengan jumlah panjang jalan kabupaten yang ada (existing) yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Malang. Selama periode tahun 2002 – 2004, kondisi panjang jalan kondisi rusak mengalami penurunan yang signifikan. Secara rata-rata, antara tahun 2002 – 2004, terjadi penurunan sebesar 43,05% panjang jalan kondisi rusak. Namun secara keseluruhan, panjang jalan kondisi rusak di Kabupaten Malang masih relatif tinggi jika dibandingkan dengan total panjang jalan.

c. Panjang Jembatan

Indikator ini terbagi atas dua kategori yakni panjang jembatan yang mantap dan panjang jembatan kondisi rusak. Jembatan yang mantap mengindikasikan persentase panjang jembatan yang mantap dibandingkan dengan jumlah panjang jembatan yang ada (existing) yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Malang. Dari tabel 2.15, menunjukkan bahwa rata-rata peningkatan panjang jembatan mantap dari tahun 2002 – 2004 sebesar 72,96%.

Tabel 2.15. Sarana Prasarana Pekerjaan Umum 2002 – 2004

NO

 

URAIAN

SATUAN

2002

2003

2004

 

PEKERJAAN UMUM

       

1

Panjang Jalan Kondisi Baik

       
 

- Jalan Kabupaten

Km

780,87

831,41

899,75

 

- Jalan Kecamatan

Km

126482

126482

126482

 

- Jalan Non Status (termasuk Jalan Desa)

Km

1753,45

1858,08

2097,22

2

Panjang Jalan Kondisi Rusak

       
 

-

Jalan Kabupaten

Km

677,162

644,725

576,184

3

Panjang Jembatan

       
 

- Jembatan Yang Mantap

Meter

1420

1740

1907

 

- Jembatan Kondisi Rusak

Meter

880

560

392

Persentase jumlah penduduk yang terlayani kebutuhan air bersih Kabupaten Malang dari tahun 2002–2004 menunjukkan kecenderungan meningkat. Berdasarkan persentase tersebut, maka rata-rata penduduk yang terlayani air bersih antara tahun

2002–2004 adalah 1.276.352 jiwa. Jika dibandingkan dengan jumlah penduduk Kabupaten Malang, maka jumlah penduduk yang terlayani air bersih masih relatif terbatas. Secara spasial, sampai dengan akhir tahun 2004 dari 33 kecamatan yang ada di Kabupaten Malang terdapat 10 kecamatan yang belum dijangkau pelayanan air bersih oleh PDAM yaitu Kecamatan Kalipare, Wajak, Kromengan, Wonosari, Wagir, Kasembon, Tirtoyudo, Pagelaran, Gedangan dan Sumberpucung. Kendala yang dihadapi dalam penyediaan air bersih di 10 kecamatan yang dimaksud tersebut adalah terbatasnya alokasi dana untuk pembangunan penyediaan air bersih perdesaan. Tabel berikut menggambarkan bahwa antara tahun 2002–2004 adanya peningkatan jumlah kendaraan wajib uji kir, menurunnya angka pelanggaran dan kecelakaan lalu lintas. Mutu pelayanan transportasi daerah juga ditunjukkan dengan jumlah layanan penumpang dan kendaraan menunjukkan trend yang meningkat.

Tabel 2.16. Perkembangan Sektor Perhubungan 2002 – 2004

No

Uraian

Satuan

2002

2003

2004

1

Peningkatan mutu pelayanan transportasi daerah

       
 

- Kendaraan wajib uji kir

unit

20348

26921

28995

 

- Angka pelanggaran lalu lintas

 

32392

31145

23517

 

- Angka kecelakaan lalu lintas

kejadian

325

106

52

2

Peningkatan jumlah layanan penumpang dan kendaraan